[SNEAK PEEK] UNTUK SEKALI LAGI

UNTUK SEKALI LAGI Oleh Sara Kyoko

TOK tak peduli Hud. Ini peluang terakhir tok beri pada kamu. Kalau kamu ikut cakap tok dengan mummy kamu, nama kamu akan terus kekal dalam wasiat tok sebagai pewaris.” Engku Junaidah memaku pandangan kepada satu-satunya cucunya itu. Dia mahu pastikan Hud Daniel faham yang dia sudah tidak betah bermain kata-kata, biarlah keputusannya ini menjadi kata pemutus.

“Kalau kamu bantah cakap tok kali ini, kamu tak akan dapat walau sesen pun harta tok. Pandai-pandailah kamu dengan isteri pilihan kamu ni nak hidup sendiri. Harta ni tok akan sedekahkan pada rumah anak-anak yatim!” Sambung Engku Junaidah tegas.

Tersentak Hud Daniel mendengar patah-patah akhir ayat Engku Junaidah. Ini sudah jadi drama Melayu tipikal! Pandangan dialih ke wajah Datin Zara, mummynya untuk meraih sokongan. Datin Zara cuma mampu menekur lantai berlapis permaidani import dari luar negara. Kata-kata ibu mentuanya itu tidak mampu dilawan. Rasa hormatnya kepada wanita tua itu yang telah menjaga dan menyayanginya seperti anak sendiri selama ini menyebabkan dia hanya mampu akur. Tambahan pula, jauh di sudut hati, Datin Zara masih berharap agar Hud Daniel dapat memahami bahawa semua ini adalah untuk kebaikan dirinya juga.

Mummy?”

No, Hud. Kali ni mummy tak mampu nak tolong. Mummy dah banyak bantu Hud waktu Hud belakangkan kami berdua suatu waktu dulu, ingat kan lagi?”

“Tok dan mummy dah maafkan perbuatan Hud dulu. Kami dah beri peluang Hud buat keputusan sendiri. Malah, kami dah beri ruang untuk Hud membetulkan semua kesilapan yang lalu. Tapi sekarang, dah terbukti yang Hud tak mampu membetulkan segalanya. Tolonglah fahami niat baik tok dan mummy. Bagi kami peluang pula untuk tunjukkan jalan yang lebih baik untuk menjamin masa depan Hud. Kami berharap sangat Hud tunaikan pula hajat tok dan mummy.” Sambung Datin Zara lagi.

Come on la tok. Main ugut-ugut dengan harta pusaka ni is very old school. Hud dah besar, tok. Kenapa nak ungkit hal-hal lalu? Biarlah Hud tentukan masa depan Hud sendiri.” Hud Daniel mengurut tengkuknya yang terasa menegang. Mata dikalihkan ke sebelah kanannya. Wajah murung Saffiya Safwa yang sedari tadi diam membisu, direnung tajam. Cuba untuk mencari-cari apakah yang sedang berlegar-legar dalam fikiran wanita yang menjadi isterinya selama 10 tahun itu.

 

****

HEY, you! Balut elok-elok. It is a very special gift for someone.” Pesan wanita berkaca mata hitam Prada itu.

Pekerja kedai di hadapannya menganggukkan kepala faham. Selesai membalut, bungkusan diserahkan.

Bungkusan tersebut disimpan ke dalam beg tote Louis Vuitton yang agak besar. Senyuman yang terukir di bibir wanita itu kelihatan agak janggal dan mengerikan, seolah-olah membayangkan isi hatinya. Langkah kakinya teratur dan penuh gaya, persis model pentas raga.

Pintu kereta Nissan Skyline merah dibuka dan tanpa membuang masa lagi, kereta dipandu meluncur laju menuju destinasi. Sekali lagi senyuman janggal dan mengerikan itu terukir di bibir merah menyalanya.

“Masa untuk bertemu dengan seteru lama. Kita jumpa lagi, Rose Raihanah.” Saffiya Safwa tergelak kecil.

HUD!”

Hud Daniel tersentak. Sekali lagi skrin telefon bimbit diteliti. Suara macam kenal, tapi nombor telefon baru ke? Dia yakin, ini bukan nombor yang lama. Nombor telefon yang lama sudah selamat dipadamkan dari senarai buku telefon bimbit dan sekali gus dari hatinya lima tahun dulu.

Err… siapa?”

“Aku, Riz. Please, Hud. Jangan letak dulu!”

“Kenapa kau telefon aku? Apa kau dah lupa dengan amaran aku dulu?”

“Tak, Hud. Aku tak pernah lupa. Aku cuma nak beritahu kau, Rose Raihanah mungkin dalam bahaya!”

“Apa, maksud kau?” Hud Daniel sudah mula panik. Saat nama Rose Raihanah disebut mungkin dalam bahaya, langit seakan runtuh dan menghempap kepalanya.

“Orang aku beri maklumat, Saffiya Safwa dalam perjalanan menuju ke rumah Rose Raihanah.”

“Apa???”

Sepantas kilat Hud Daniel berlari keluar dari kedai serba guna tersebut dan menuju ke arah keretanya. Hampir saja dicampak telefon bimbitnya, kerana kecewa tidak dapat menghubungi Rose Raihanah. Haani Dahlia yang sedang bernyanyi-nyanyi gembira mengajuk lagu dari pemain DVD di dalam kereta, acuh tidak acuh melihat gaya papanya yang kelam-kabut seperti lipas kudung melolos masuk ke dalam perut kereta.

“Duduk baik-baik, Lia. Kita pulang!”

No… papa janji nak bawak tengok movie…” rengek Haani Dahlia.

Sorry, princess. Later. Kita kena pulang sekarang. Mama needs us.” Tali pinggang keledar Haani Dahlia dipakaikan segera. Dalam hati, Hud Daniel hanya mampu berdoa dan terus berdoa, semoga Rose Raihanah dalam keadaan baik-baik sahaja, dan… semoga Saffiya Safwa tidak buat kerja gila.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/97482/Untuk-Sekali-Lagi

[SNEAK PEEK] BOUGAINVILLEA

BOUGAINVILLEA Oleh Packy Sidique

PROLOG

NINA menundukkan mukanya. Kebelakangan ini, hatinya jadi tak keruan… mimpi itu datang lagi. Makin kerap kebelakangan ini. Mimpi yang muncul setahun lalu, yang sudah dilupakan atas nasihat Kimi. Namun kini, Nina merasakan seperti semua itu akan benar-benar terjadi. Sama seperti yang dia lihat dalam buku tafsir mimpi milik mummy. Mungkinkah umurnya tidak panjang? Hmm… entahlah! Hatinya makin mendesah. Kadang-kadang apabila difikirkan, mungkin lebih baik begitu daripada perlu hidup dalam kesedihan. Sedih kerana perlu memilih perpisahan walaupun Nina amat menyayangi Kimi. Walau Nina tahu yang dia tidak akan sanggup berpisah dengan Kimi. Kimi sudah menjadi sebahagian daripada hidupnya terlalu lama.

Ahh! Mana mungkin mereka dapat bersama lagi selepas apa yang terjadi. Lebih pedih lagi, dia tak mampu untuk menceritakan perkara sebenar. Air matanya yang mula mengalir diseka perlahan. Bimbang dilihat oleh kawan-kawan yang masing-masing menunggu dijemput oleh keluarga. Hatinya semakin resah apabila mengingatkan kandungan SMS tadi. Kebelakangan ini, Nina telah cuba menghindarkan diri daripada bertemu dengan Kimi. Bukan dia tidak rindu. Separuh mati dia menyimpan rasa itu dalam hati. Tapi Nina takut dia tidak akan mampu menyembunyikan gelisah rasa di hati. Ditambah pula dengan rasa bersalah, maka panggilan demi panggilan daripada Kimi dibiarkan sepi tidak berjawab.

Namun semakin Nina mengelak, semakin Kimi tidak mahu mengalah. Nina tahu dan teramat pasti yang Kimi tidak akan mengalah langsung. Nina tersenyum nipis, sekurang-kurangnya dia tahu yang dirinya disayangi. Kenyataan yang tidak pernah Nina sangsikan sejak dahulu dan sampai bila-bila. Namun senyum itu bergaris cuma sebentar… kemudiannya menghilang apabila menyedari kenyataan diri.

Air mata turun lagi membasahi pipi. Laju, bagaikan hujan lebat. Nina melabuhkan beg sandang di atas riba, diselongkarnya isi beg mencari telefon bimbit. Hmm… telefon terselit di antara poket beg di sebelah dalam. Jari-jemarinya mula bermain dengan butang-butang sambil mencari mesej yang diterimanya petang tadi. Mesej yang membuatkan Nina tidak tentu arah. Dibacanya mesej itu sekali lagi.

Saya jemput awak lepas kelas, pukul sebelas kan? Kereta biasa.

Mesej yang sedikit pelik kerana menggunakan perkataan ‘saya’ dan ‘awak’. Ahh! Mungkin sikap Nina sekarang membuatkan Kimi tidak betah berbahasa seperti selalu. Namun Nina perlu membuat keputusan. Perlu berani berhadapan dengan Kimi. Tidak kiralah apa pun harga yang perlu dibayar kemudiannya. Beberapa hari ini mindanya ligat berfikir dan dia sudah nekad, masalah ini perlu diselesaikan.

Terdengar hon kereta dibunyikan. Nina menoleh. Kereta Proton Satria kelabu itu sudah menunggu di seberang jalan. Sedikit jauh ke hadapan dari tempat dia duduk. Pelik! Selalunya Kimi tidak begini. Kalau boleh Kimi akan pastikan Nina cuma perlu melangkah masuk apabila pintu kereta dibuka.

Nina tersenyum lagi. Kimi terlalu memanjakannya.

Nina memandang sekeliling, rupa-rupanya kawan-kawannya tadi semuanya sudah berlalu tanpa dia sedar. Terlalu jauh rupanya dia dibawa berkelana dalam minda. Nina bangun dan melemparkan senyuman ke arah satu-satunya kawan yang masih menunggu berhadapan pintu pagar. Jantung Nina berdebar kencang secara tiba-tiba. Tak pasti kenapa. Tapi tak mengapalah! Nina sudah nekad. Segalanya perlu diselesaikan malam ini juga.

Pintu kereta di bahagian penumpang dibuka perlahan. Nina tidak memandang Kimi yang duduk di tempat pemandu. Terus saja dia melabuhkan punggung dan pintu kereta ditutup. Tiada sapaan seperti selalu. Sepi. Deria baunya menangkap bauan yang berlainan sekali. Ini bukan wangian yang selalu dipakai Kimi. Sudah bertahun menjalin hubungan, Nina kenal benar dengan wangian yang tidak pernah sekali pun bertukar. Ini bukan wangian pilihan Kimi. Nina cukup pasti.

Dengan perlahan kepala ditolehkan ke kanan. Matanya menangkap imej yang paling dibenci. Nina cuba untuk menjerit dan tangannya kalut mencari pintu. Terasa tangan yang sasa dan kasar itu menekup hidungnya dengan sehelai sapu tangan.

Detik itu juga, segala fungsi badannya seperti kaku perlahan-lahan. Namun telinganya masih dapat menangkap ucapan yang berbalam-balam, “Bukan Kimi yang hantar SMS tu, tapi aku! Hahaha….” Bunyi ketawa itu perlahan-lahan hilang, bersama hilangnya Nina malam itu….

1

Kelip-kelip kusangka api,
Kalau api mana puntungnya;
Hilang ghaib kusangka mati,
Kalau mati mana kuburnya.
Sepuluh tahun kemudian

SEORANG LELAKI India berdiri memandang ke langit. Dia kemudian menyeka peluh di dahi. Guni yang separuh terisi digalas di bahu kiri manakala tangan kanannya pula memegang sebatang besi panjang dengan diameter sebesar ibu jari. Hari ini, pencariannya kurang berhasil, tidak seperti selalu. Dia mendesah. Kalau pulang dengan tangan kosong, pasti dia akan dimarahi isterinya. Isteri cantik yang mirip pelakon Aishwarya Rai sewaktu mudanya dahulu memang amat disayanginya.

Dia menguis sampah yang berlonggok dan tidak sekata di sana sini. Setelah melakukannya beberapa kali, akhirnya terdengar bunyi berdenting seperti besi berlaga. Rona wajahnya yang tadi sugul bertukar menjadi sedikit jernih. Dia menguis lagi sekali. Bunyi itu datang daripada plastik bungkusan uncang beras yang terikat kemas. Dia tersenyum melihat hasil yang bakal diperoleh. Di dalamnya terdapat banyak tin susu dan juga tin minuman ringan bercampur-campur.

Dia menundukkan badan lalu menarik bungkusan itu lantas memasukkannya ke dalam guni. Isi yang separuh sudah menjadi hampir penuh. Dia kemudiannya mendongakkan mukanya ke arah langit. Matahari sudah tinggi rupanya. Apabila memandang sekeliling, kelihatan beberapa orang kawan yang senasib masih tekun mencari. Seorang lelaki Melayu, yang merupakan kawan yang selalu menceriakan hidupnya, melambaikan tangan. Dia membalas lambaian tersebut.

Lelaki India itu menyeka peluh yang bercucuran jatuh di bahagian dahi dan pipi dengan tuala Good Morning yang sudah hampir kusam. Bekerja di bawah panahan cahaya matahari memang memenatkan. Namun dia tiada pilihan. Hanya itu sahajalah kerja yang terdaya dia lakukan dengan keadaan kesihatannya sekarang. Dia mengeluh. Banyak mulut yang perlu disuap, duit untuk persekolahan anak-anak dan belanja yang lain-lain. Kehidupannya, ibarat kais pagi makan pagi, kais petang makan petang… entah bila akan berubah.

Matanya terarah kepada longgokan sampah yang baru dibuang di hujung sebelah kirinya. Nampaknya timbunan itu masih belum terusik. Dia mula melangkah ke arah itu dengan perlahan dan berhati-hati. Di dalam longgokan sampah sebegini, bermacam-macam benda berbahaya boleh ditemui. Tidak ubah seperti jerangkap samar.

Kawasan yang dituju itu, sedikit terpinggir dari seluruh tapak pembuangan. Ada belukar kecil memagari kawasan itu. Ada juga pepohon sederhana tinggi di sana sini. Boleh juga dibuat tempat berlindung apabila penat berjemur nanti. Dia kemudiannya berdiri sambil bercekak pinggang. Harap-harap nasibnya bertambah baik. Mungkin lebih baik daripada tadi. Dia kemudiannya mula menguis ke sana ke mari.

Tidak sampai setengah jam, tiba-tiba terasa pundi kencingnya yang penuh, minta dikosongkan. Tubuh badan terasa merinding, dia tak mampu menahan lagi. Perlahan dia melangkah ke arah belukar berdekatan. Mencari sudut yang sedikit tersembunyi lalu melepaskan hajatnya. Hmm… lega. Tiba-tiba telinganya menangkap suatu bunyi berdengung. Seperti bunyi lalat menghurung sesuatu. Selajur itu juga hidungnya mula terhidu bau busuk yang amat kuat. Hairan! Kenapa tadi dia tidak perasan langsung?

Lelaki India itu mengemaskan seluar. Setelah itu, dia mula tercangak-cangak mencari arah bunyi itu. Baru melangkah beberapa tapak, dia ternampak bungkusan putih seperti cadar membaluti sesuatu terlindung di sebalik semak. Dadanya mula berdebar kencang. Hati berasa tidak enak. Minda pula seperti sudah dapat meneka apa yang menanti di sebalik balutan cadar yang berbentuk seperti bantal peluk itu.

Dia menoleh mencari kelibat kawannya yang masih ada di hujung sebelah kanan. Dia tidak mahu melakukannya berseorangan, dia mula melaung.

Pak Dollah! Pak Dollah! Mai sini sekejap.” Dia melambai. “Cepatlah sikit!” Suaranya sedikit cemas.

Kenapa Maniam? Aku tengah buat kerja ni!”

Mai la… cepat sikit!” dia melaung lagi. Kali ini lebih keras bunyinya.

Lelaki yang dipanggil Pak Dollah itu bergerak menghampirinya. Dia mula menutup hidung apabila semakin hampir. Matanya bulat memandang lelaki India yang bernama Maniam itu. Dagu diangkat beberapa kali sebagai isyarat bertanya. Matanya terarah ke tempat yang dituding oleh Maniam tu.

Muka Pak Dollah berona sangsi. Jari telunjuk dan ibu jari semakin ditekan ke hidung. Tidak tahan menghidu bau yang meloyakan itu. Maniam mula menarik tangan Pak Dollah, mengajaknya mengatur langkah menghampiri bungkusan cadar itu.

Mereka akhirnya berdiri pada jarak dua langkah dari bungkusan yang mengeluarkan bau busuk itu. Pak Dollah memberanikan diri bergerak setapak ke hadapan, menundukkan badan dan menyelak hujung cadar. Hampir luruh jantungnya apabila melihat tapak kaki manusia terjulur di sebalik cadar tersebut.

Maniam dan Pak Dollah berpandangan. Muka masing-masing berubah pucat. Tanpa berlengah, mereka terus mengambil langkah seribu seperti sedang dalam acara larian 100 meter.

AMMAR HAKIMI Ahmad Kamal berdiri merenung landskap yang terbentang luas di hadapan matanya lalu melepaskan nafas berat.

Setiap hari, dia cuba memenuhi harinya sebaik mungkin. Menyibukkan diri sehingga menjelang malam. Tujuannya cuma satu, dia tidak mahu memberikan masa kepada minda dan hatinya untuk mengenang perkara lama. Namun dia juga tahu, walau sekuat mana dia mencuba… beban yang membelenggu dirinya sejak sekian lama masih belum mahu pergi. Kata emak, dia masih terpenjara dalam tembok kenangan yang dia bina sendiri.

Namun bagi Kimi, emak atau sesiapa saja pun… tak mungkin akan faham. Kenangan pahit itu ialah sebuah cerita yang tak pernah mahu meninggalkan mindanya. Semuanya seperti cerita yang penuh tanda soal dan jawapannya tak pernah dia temui hingga kini. Persoalan itu membuatkan dia merasa terkilan lalu terus mengikat dirinya dengan masa lalu.

Kimi… Kimi. Aku rasa, kau lebih baik bekerja daripada bercuti. Apabila cuti aja, macam tulah kau. Menung sana, menung sini. Sudah-sudahlah kau fikir perkara lama tu….” Zuki tiba- tiba bersuara dari arah belakang.

Kimi berkalih menghadap Zuki. Dia melontarkan senyum nipis. Kata-kata Zuki itu sudah diulang siar berpuluh kali. Kalau diibaratkan perakam kaset, rasanya sudah lama rosak kerana terlalu kerap dimainkan semula. Dan dia tahu… tak ada gunanya dia menjawab.

Ke mana pula kau kali ni?” soal Kimi apabila melihat Zuki sudah siap berpakaian lengkap dengan beg sederhana besar.

Dubai. Tiga hari saja. Nak meeting sekali dengan close deal dengan kompeni kat sana.” Jawab Zuki masih tersenyum. “Kau cari je buah hati sorang. Lama-lama, kau lupalah semua tu. Apa… kau nak aku rekomen ke?” soal Zuki tersenyum nakal.

Kau tak faham… dan tak ada sesiapapun akan faham,” jawab Kimi ringkas. “Lagipun, kalau kau nak bagi aku salah sorang daripada stok makwe kau yang keliling pinggang tu… terima kasih ajalah. Aku tak mau!” Kimi tersengih.

Aku tahu tu. Kau tu… bukannya payah sangat kalau nak cari. Dengan muka kau yang iras-iras Rashidi Ishak, badan yang tinggi dan tegap macam Salman Khan tu… berlambak minah-minah yang akan rela keluar dengan kau. Kau aja yang tak nak. Kalau kau tersengih dengan gigi ketuk kau yang terjulur keluar tu dan dengan pandangan mata sedingin salju tu, bukan minah-minah kat luar tu saja yang terpikat tau. Aku pun naik terpikat jugak.” Zuki tersengih di hujung ayat.

Isy kau ni, buat aku seram. Dahlah aku menumpang kat rumah kau ni. Buatnya kau buang tabiat betul-betul…” Kimi buat aksi seram sejuk. Zuki ketawa berdekah-dekah sampai terhinggut-hinggut bahunya.

Dahlah! Aku gerak dulu. Flight aku pukul satu petang, takut tak sempat pulak.”

Nak aku hantar?”

Tak payah! Abang Pian dah standby kat bawah,” jawab Zuki sambil mula menarik beg berodanya. Kimi mengangguk dan mereka bersalaman.

Usai Zuki berlalu, Kimi kembali berdiri di beranda kondominium kepunyaan Zuki di tingkat sebelas. Mata Kimi tertancap ke arah hamparan laut membiru yang melatari pandangan di hadapannya. Dari jauh, jelas kelihatan Jambatan Pulau Pinang berdiri tegak merentasi selat. Lambang kemegahan dan merupakan mercu tanda negeri Pulau Pinang. Bangunan kondominium ini dibina di atas tanah tebus guna di pesisiran pantai. Maka, sememangnyalah ia menjanjikan pemandangan yang cantik dan udara yang menyegarkan.

Hmm… kalau dikira pendapatannya sekarang, mana mungkin Kimi mampu menghuni di sini. Mahunya dia makan pasirlah di setiap hujung bulan. Dia sekadar memenuhi ajakan Zuki, anak Datuk Mat Labis yang merupakan Ahli Dewan Undangan Negeri (ADUN) Perlis. Kata Zuki, rumah ini terlalu luas untuk dihuni berseorangan. Zuki tak pernah kisah tentang bayaran. Sementelah pula, Zuki kerap juga keluar negera atas urusan kerja. Maka kadang-kadang,rumah ini dibuat seperti harta mak bapak Kimi sendiri.

Kimi sebenarnya tak kisah sangat sama ada hendak tinggal di sini, atau berulang-alik dari rumah ibunya di kampung. Rumah di kampung pun, bukanlah jauh sangat. Cuma perlu menyeberangi Jambatan Pulau Pinang saja. Kalau tidak terperangkap dalam kesesakan lalu lintas, paling cepat, setengah jam… dia sudah mampu meletakkan keretanya di bawah pokok rambutan di hadapan rumah.

Keperluan untuk menghuni berdekatan dengan tempat kerja cuma datang jika dia terpaksa bekerja tidak tentu masa. Kadang-kadang sehingga awal pagi. Itu pun jika terdapat kes-kes berbangkit yang perlu diberi perhatian lebih dan diselesaikan segera. Makanya, ajakan Zuki itu, seperti orang mengantuk disorongkan bantal. Rumah ini sudah jadi seperti rumah kedua untuknya.

Kimi menggeleng kepala dan menghela nafas dalam-dalam sebelum melepaskannya semula. Hembusan itu kedengaran berat. Seperti cuba melepaskan segala yang bersarang di hati. Tiba-tiba dia teringatkan perbincangannya dengan Zuki sebentar tadi. Sudah berkali-kali perkara itu dibincangkan. Dia sudah lelah, sudah penat mahu membuat orang lain faham.

Kimi tahu niat Zuki baik dan dia sendiri bukan tidak pernah mencuba. Pernah! Malah berkali-kali. Namun setiap kali mencuba, setiap kali itu dia gagal.

Kimi sedar, selagi belum mendapat

jawapannya, selagi itu dia tak akan pernah tenang. Entah bagaimana mahu membuat orang lain faham yang buat sementara ini, hatinya sudah tertutup untuk semua perempuan. Cinta dan hatinya sudah dibawa pergi… lama dahulu.

Suara Marc Anthony yang tiba-tiba mengalunkan lagu My Baby You, mengejutkan Kimi. Itu bunyi nada dering telefon bimbitnya. Kimi bergerak masuk ke dalam, menjenguk sekilas pada skrin. Dia menggelengkan kepala sebelum menjawab panggilan itu.

Helo! Ya, saya. Kat mana tu? Okey… saya akan sampai secepat mungkin.”

Kimi segera masuk ke bilik untuk bersiap. Tak sampai sepuluh minit, dia sudah lengkap berpakaian. Dicapainya kunci kereta dan telefon bimbit lalu terus melangkah keluar. Hatinya rasa senang tiba-tiba. Kalau orang lain, mungkin sebal apabila cuti-cuti begini diganggu. Namun bagi Kimi… lebih baik bekerja daripada duduk termenung mendera jiwa.

Sebaik melabuhkan punggung di tempat duduk pemandu, dia menghidupkan enjin serta penyaman udara. Automatik lagu Imran Ajmain berkumandang. Lagu Seribu Tahun itu, cukup dia suka. Lagu yang menggambarkan penantiannya selama ini. Dia menyandarkan kepala di kusyen kereta sambil memejamkan mata. Tiba-tiba, makin terasa sesak dadanya. Gusar memikirkan kemungkinan-kemungkinan yang menantinya di sana… dia terus saja menekan butang ‘off’. Suasana menjadi senyap.

Dia menggelengkan kepala. Lagu itu tidak sesuai didengar buat ketika ini. Ketika hati dan minda telah dikocak ketenangannya oleh berita yang baru diterima.

Tangannya kemas memegang stereng kereta. Mata pula memerhati jalan yang bakal dilalui, namun mindanya sudah berkelana merentas masa. Tanpa sedar, dia sudah menghampiri tempat tujuannya. Dia memperlahankan kereta Waja yang dipandunya sebaik sahaja menghampiri Pantai Teluk Bahang. Kelihatan beberapa buah kereta polis diletakkan berderet di bahu jalan. Dia memberhentikan keretanya, keluar dan terus berdiri sambil bersandar di pintu. Dia tidak terus melangkah. Sekadar berdiri memandang ke hadapan dan menarik nafas dalam-dalam sebelum melepaskannya perlahan.

Setiap kali ada penemuan mayat wanita, Kimi diburu resah. Rasa hati berperang di dalam. Antara teruja, sayu dan marah. Segala rasa itu bercampur-campur, sukar untuk diluahkan. Menghadapi kes-kes sebegini, membuatkan hatinya seperti dihempap oleh benda yang teramat berat. Dia bimbang, dan pada waktu yang sama, tidak pasti bagaimana untuk menghadapinya jika mayat itu adalah orang yang ditunggunya selama ini….

Lama Kimi termenung di situ. Dia akhirnya berjalan memasuki lokasi pembunuhan yang dipagari pita berwarna kuning. Memandang sekeliling. Menyorot kelibat Inspektor Ganesan yang sedang menyoal dua orang lelaki di bawah pokok yang berhampiran jalan. Jauh berhampiran semak, Sarjan Adli seperti sedang mencatatkan sesuatu, sambil matanya merenung ke arah apa yang ditunjukkan oleh Dr. Ray, pakar forensik yang bertugas dengan pasukan polis.

Selamat tengah hari, ASP Hakimi.” Inspektor Ganesan menegur sebaik sahaja dia melihat Assistant Superintendent of Police (ASP) Hakimi menghampiri.

Selamat tengah hari! Inspektor Ganesan, macam mana? Apa kata orang yang temui mayat?” Kimi bertanya sambil memandang ke arah dua orang lelaki yang sedang ditemu bual.

Mereka cuma pencari besi buruk, tuan. Lelaki India tu jumpa mayat masa nak buang air kat semak sana. Yang lagi sorang tu, beranikan diri buka cadar, apabila nampak kaki… mereka lari lintang-pukang sebelum buat aduan.”

Kimi cuma mengangguk, kemudian berjalan menghampiri lokasi mayat ditemui. Sarjan Adli yang sedang memegang buku nota dan pen tersenyum ke arahnya. Beberapa orang anggota lapangan jenayah yang berada di sekeliling tempat itu untuk mencari bukti cuma menganggukkan kepala.

Sarjan Adli memberikan salam dan Kimi menjawabnya perlahan.

Ada apa-apa penemuan penting?”

Mayat seorang wanita. Lingkungan umur dua puluhan. Mungkin sudah dibuang lebih daripada tiga hari. Mayat dibungkus dengan cadar, so… kita akan proses bukti pada mayat di makmal. Ada kesan tapak kasut di atas tanah. Bekas tapak kasut tu nampak jelas juga.”

Kimi tunduk memandang mayat yang sudah

mula berbau. Dadanya mula berdebar.

Dr. Ray, pakar forensik yang sedang memeriksa mayat mendongakkan mukanya memandang Kimi. Dia menyelak penutup mayat hingga menampakkan muka mangsa. Kimi terdiam. Dia merasa lega.

Sah! Perempuan itu bukan Nina yang dia

cari.

Sesak nafas akibat dicekik, tengok ni…” Dr. Ray menunjukkan kesan lebam pada leher mangsa. “And this… she didn’t give up easily I guess.” Dr. Ray mengangkat tangan mangsa dan menunjukkan kesan darah pada kuku mangsa. Kimi mengangguk faham.

Anything else doc?”

The rest, I will tell you when I finish with her in my office….” Dr. Ray tersenyum ke arah Kimi.

Kimi bangun meninjau sekeliling. Kawasan ini terletak lima puluh meter dari tempat pembuangan. Daripada pemerhatiannya, mayat mungkin dibawa dan dibuang sendiri oleh pembunuh tersebut. Bukan datang daripada lori sampah. Ada kesan tapak kasut jelas kelihatan di atas tanah. Mungkinkah kesan tapak kasut itu memang milik orang yang membuang mayat itu ke sini?

Hmm… nampak jelas sekali. Tapi print yang sebelah kanan… nampak lebih dalam. Kalau tak silap saya… anggarannya saiz sepuluh atau sebelas,” ujar Kimi sambil tersenyum kepada ahli lapangan jenayah yang sedang memfoto kedudukan tapak kasut itu.

Hmm… saya pun rasa begitu, tuan,” balasnya. Kimi hanya menganggukkan kepalanya, lantas berkalih dan bergerak ke arah Dr. Ray.

Any ID?” Kimi bertanya lagi mengenai pengenalan diri pula.

So far none, but she’s definitely a Malaysian. Here… a BCG scar, sangat jelas.” Dr. Ray menunjukkan lengan mayat yang berparut kesan suntikan Bacillus Calmette-Guerin (BCG). Kimi tunduk memerhati dan mengangguk kepalanya perlahan.

Okay, I’ll wait for the report then.” Kimi mengangguk ke arah Dr. Ray, dibalas anggukan juga. Mereka sudah faham bidang tugas masing-masing setelah bekerjasama selama beberapa tahun kebelakangan ini. Kimi tahu, Dr. Ray memang seorang yang sangat teliti dalam melakukan kerjanya.

TOK! TOK! TOK!

Kimi menjenguk ke dalam makmal Dr. Ray. Dr. Ray sedang menundukkan mukanya sambil memeriksa mayat yang terbaring di atas meja. Dia mendongakkan kepalanya. Sekilas dia tersenyum memandang ke arah Kimi dan kembali

menyambung kerjanya.

Kimi bergerak menghampiri Dr. Ray. Mayat gadis yang baru ditemui itu dipandangnya dengan pandangan yang sayu. Kesian! Umur semuda ini, sudah menjadi mangsa manusia berhati syaitan.

Setiap kali menerima kes wanita mati

dibunuh dan melihat mayat mereka seperti sekarang, pasti akan mengundang rasa syahdu di hati Kimi. Serta-merta wajah Nina berlegar dalam ruang mindanya. Dia amat berharap, moga ini bukanlah nasib yang sudah dilalui oleh Nina. Rasa sesak nafas hingga ke kerongkong mula menjalar. Dada mula sebak. Dia menggelengkan kepala, mengusir rasa yang tiba-tiba menjengah.

Hmm… dah tak sabar nak tunggu repot saya?” Dr. Ray tiba-tiba bersuara sambil tergelak kecil.

I want to start with something, what I have with me now, leads me to nowhere.” Kimi berdiri betul-betul di sebelah mayat tersebut.

Actually, I was planning to give you a call, you might want to see this.” Sambil bercakap Dr. Ray berjalan ke meja sebelah. Dia mendapatkan peket plastik lut sinar berisi sesuatu. Kimi hanya memerhati, memberi peluang kepada Dr. Ray menjelaskan penemuannya.

Butang baju dan seurat benang, tergenggam di tangan kiri mangsa. And… come and see this.”

Dia menarik tangan kiri mangsa yang tergenggam dan membukanya sedikit. “Nampak macam nombor telefon. 016-4353931, masih boleh dibaca walaupun sedikit kabur. This will lead you to somewhere… I really hope so.” Dr. Ray tersengih.

Kimi turut tersengih sambil menunjukkan isyarat bagus. Plastik berisi butang tadi dimasukkan ke dalam kocek bajunya. Buku nota kecil ditarik dari dalam kocek yang sama.

Hmm… let’s hope so.”

Kimi menyalin nombor tersebut. Mencapai

telefon di kocek seluar dan terus mendail nombor Sarjan Adli. Dia memberikan nombor tersebut dengan arahan supaya siasatan dibuat segera.

Dr. Ray tersenyum ke arah Kimi. Dia membuat isyarat bagus, lalu mengangguk kepala sekali gus. Kimi tergelak kecil.

Kena pantas. It’s part of our responsibility. Lagipun, bukan you tak tahu perangai Tuan Rasyid tu. He wants everything to be fast and perfect.”

Betul tu.” Dr. Ray tergelak kecil sebelum berkalih menghadap mayat tadi semula. “Come! Let’s see this….” Dr. Ray mengambil lampu kecil seperti sebatang pen. Tangan kirinya menyelak kelopak mata mangsa dan menyuluh ke situ. “As you can see, there are small red splotches in the eyes, dan ada juga sedikit pada mukanya. Saya pasti akan ada benda yang sama kalau kita investigate the lung… petechial hemorrhages.”

Mangsa dicekik, macam you cakap masa kita kat dumping site,” ujar Kimi sambil matanya masih memerhatikan mangsa.

Dr. Ray mengangguk.

I’ll pass to you the rest of the report, especially on stomach contents and time of death, later.”

Kimi mengangguk. “Okey! Lebih cepat, lebih bagus.”

Dr. Ray mengangguk lagi. Untuk kali kedua, tangan diangkat memberi isyarat bagus lagi sekali. Kimi cuma tersengih sambil mula beredar dan membuka pintu untuk keluar.

SEKEMBALINYA ke bilik, Kimi mendail nombor Inspektor Ganesan. Lama menunggu, namun panggilan tidak dijawab. Gagang telefon diletakkan semula.

Sambil melabuhkan punggung di kerusi, bungkusan plastik tadi dikeluarkan dari kocek baju. Dia mengamati isi kandungannya. Hmm… kelihatannya seperti butang dan benang daripada pakaian jean. Warna biru pudar begitu, memang sinonim dengan fesyen jean.

Tok! Tok! Tok!

Bunyi ketukan di pintu membuatkan Kimi mengangkat mukanya. Daun pintu dibuka separuh. Kepala Inspektor Ganesan terjengul di situ.

Tuan panggil saya tadi? Masa tu… kat dalam tandas. Macam tak sedap nak jawab,” ucapnya sambil tersengih.

Kimi menggamit, mengisyaratkan supaya Inspektor Ganesan masuk ke dalam. Belum sempat Inspektor Ganesan duduk dengan selesa, Sarjan Adli pula tiba dan berdiri di muka pintu.

Hmm… eloklah tu. Dua-dua orang dah ada. Senang sikit kerja saya. Tak payah cakap dua tiga kali. Sarjan, masuklah. Kita ada banyak benda nak kena bincang.”

Sarjan Adli dan Inspektor Ganesan berpandangan dan berbalas senyum. Sambil itu, Sarjan Adli bergerak mengambil tempat di sebelah Inspektor Ganesan. “Okey! Sarjan, macam mana dengan nombor telefon yang saya bagi tadi. Dah siasat?”

Dah, tuan. Nombor tu milik seorang wanita.

Katanya dia yakin tidak ada ahli keluarganya yang hilang. Tapi, ada menerima panggilan daripada adik kawannya beberapa hari lepas. Belum sempat nak bercakap banyak, talian terputus.”

Hmm… kalau macam tu, awak kena pergi dapatkan dia. Tunjukkan gambar mangsa, mungkin dia boleh membuat pengecaman. Kalau betul, lebih cepat kita tahu latar belakang mangsa.”

Baik, tuan.”

Kimi mengangguk, manakala tangannya mencapai peket plastik kecil yang diletakkan di atas meja sejak tadi. “Okey! Ganesan. Saya nak minta awak hantar sampel ni ke makmal untuk diproses.” Peket itu diserahkan kepada Inspektor Ganesan.

Peket yang dihulurkan itu, dicapai dan dibelek. Sarjan Adli turut sama menyendengkan badannya untuk memerhatikan isi kandungan plastik itu. “Hmm… nampak macam benang dan butang baju daripada kain jenis jean. Dapat daripada mangsa ke?” tanya Inspektor Ganesan sambil menyerahkan paket itu kepada Sarjan Adli.

Kimi mengangguk.

Ya, memang tak salah lagi,” celah Sarjan

Adli.

Ia tergenggam dalam tangan mangsa. Dapatkan jenis material. Kalau boleh… jenamanya sekali.” Arah Kimi lagi.

Baik, tuan. Agaknya, mangsa tertarik butang tu semasa pergelutan. Harap-harap, ini permulaan yang bagus untuk siasatan kita,” sambung Inspektor Ganesan lagi.

Hmm… harap-harap, macam tulah. Satu lagi, esok, saya dan Tuan Rasyid akan ke Bukit Aman untuk menghadiri mesyuarat. Jalankan siasatan dulu, kalau ada apa-apa masalah… beritahu saya. Sebelum Tuan Rasyid panggil kita menghadap, kena pastikan kita dah ada perkembangan.”

Baik, tuan. Ada apa-apa lagi?” soal Inspektor Ganesan. Kimi hanya menggelengkan kepala. Kedua-dua pegawai bawahannya mengangguk dan mula bergerak keluar.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/97184/Bougainvillea

[SNEAK PEEK] CUKUP SAMPAI DI SINI

CUKUP SAMPAI DI SINI Oleh Viviana Rose

“SYAFIQAH, bangun!” jerit Mak Long Kiah dari sebalik pintu bilik. Sengaja suaranya ditinggikan. Mak Long Kiah geram sebenarnya apabila panggilannya tidak disahut. Kini, tangannya pula mengetuk pintu bilik bertubi-tubi hingga bergegar.
Terpisat- pisat Syafiqah bangun lalu menggosok-gosok matanya apabila mendengar suara Mak Long Kiah yang menjerit memanggil namanya. Segera pandangan matanya dihalakan ke arah jam loceng yang terletak di atas meja kecil di tepi katilnya.
Pukul 8.00 pagi! Patutlah kuat benar suara mak longnya itu memanggilnya. Kelam kabut dia bangun dari katil lalu menuju ke arah pintu biliknya. Jika dia lambat, pasti akan terbuka pintu biliknya akibat diketuk dengan kuat.
Hatinya berdebar-debar kerana takut dia akan dimarahi lagi. Entah kenapa sejak beberapa hari ini, dia sering bangun lewat. Cuma apa yang dia tahu sejak akhir-akhir ini badannya terasa lemah dan tidak bermaya. Mungkin kurang tidur kerana terlalu memikirkan masalah yang menimpa dirinya itu. Atau adakah dia… tidak! Dia tidak mahu memikirkan itu. Tombol pintu bilik dipulas pantas.
“Mak long… Sya minta maaf sebab Sya tertidur lagi,” kata Syafiqah perlahan. Mata Mak Long Kiah tidak berani dipandang.
“Apa kena dengan kamu ni, Sya? Selalu elok aje kamu bangun awal. Tapi sekarang, dah dua tiga hari kamu asyik bangun lambat. Jangan manjakan sangat diri kamu tu. Ingat, tak sampai dua minggu saja lagi keluarga Zikri akan datang meminang kamu,” bebel Mak Long Kiah diikuti dengan gelengan.
Sebenarnya dia risau dengan perangai Syafiqah. Bimbang dikatakan orang yang dia tidak pandai mengajar anak dara dalam rumahnya. Padahal dia sendiri tidak sedar yang Zakiah dan Zaleha sebenarnya telah dimanjakan sejak kecil. Mereka dibiarkan saja jika enggan membantunya membuat kerja-kerja di dapur.
“Ya, mak long. Mungkin sebab Sya tidur lewat malam semalam, tu yang Sya terlambat bangun pulak,” kata Syafiqah dengan harapan Mak Long Kiah akan menerima alasannya. Lagipun bukannya dia sengaja hendak bangun lewat.
“Pergi mandi cepat dan tolong buat apa yang patut kat dapur tu,” arah Mak Long Kiah sebelum beredar.
Syafiqah mengangguk perlahan. ‘Mana Zakiah? Takkan tak boleh nak menolong sekali-sekala?’ tanya hatinya.
Pantas dia mengambil tuala dan melangkah menuju ke bilik air. Baru sahaja kakinya memijak dapur, tiba-tiba pandangannya berpinar-pinar. Dirasakan bumi seakan berpusing- pusing. Akhirnya dia rebah tidak sedarkan diri
Mak Long Kiah yang terdengar bunyi seperti benda terjatuh dari arah dapur, pantas menuju ke dapur. Dia terperanjat apabila mendapati Syafiqah terbaring dan tidak sedarkan diri di situ. Cepat-cepat dia menuju ke arah Syafiqah. Kepala gadis itu dipangku. Panas! Pipi Syafiqah ditampar lembut. ‘Demam ke dia ni?’ soalnya di dalam hati. Dia sedikit cemas.
“Sya… Sya…” panggil Mak Long Kiah sambil menepuk-nepuk pipi Syafiqah. Namun, gadis itu masih tidak sedarkan diri.
“Kenapa Sya ni, mak?” soal Zakiah yang baru tiba di situ.
Zakiah hairan melihat Syafiqah yang terbaring di ruang dapur. Ingatkan barang yang terjatuh tadi, tapi rupa-rupanya Syafiqah. Patutlah kuat benar bunyinya. Fikirnya di dalam hati.
“Entahlah Zakiah. Tiba-tiba saja dia pengsan kat sini. Hah, tolonglah ambilkan air dalam bekas kecil. Mak nak basahkan muka dia ni,” arah Mak Long Kiah kepada anaknya Zakiah.
Pantas Zakiah bergerak mengambil air di dalam mangkuk kecil lalu dihulurkan kepada emaknya. Kemudian, dia juga ikut duduk di sisi Syafiqah. Wajah dan leher Syafiqah dibasahkan sedikit demi sedikit sebelum pipinya ditepuk-tepuk lagi.
Tidak lama kemudian, Syafiqah mula membuka matanya. Sebaik sahaja membuka mata, Syafiqah hairan melihat Mak Long Kiah dan Zakiah ada di sisinya. Kedua-dua mereka memandang wajahnya dengan riak cemas yang jelas terpamer.
“Mak long… kenapa ni, mak long?” soal Syafiqah perlahan sambil cuba bangun. Kepalanya terasa berat dan berdenyut-denyut. Pantas tangannya memicit lembut kepalanya untuk mengurangkan sedikit rasa sakitnya.
“Kau pengsan tadi.” Pantas Zakiah menjawab sambil matanya memandang Syafiqah. “Kau sakit ke Sya?” soal Zakiah lagi.
“Macam mana kamu boleh pengsan ni, Sya? Badan kamu panas, kamu demam ke?” soal Mak Long Kiah pula.
“Tak, mak long. Sya cuma rasa letih aje,” jawab Syafiqah sambil tangannya meraba-raba dahinya. ‘Dia demam ke? Dahinya cuma panas sedikit saja. Tapi kenapa dia boleh pengsan pula?’ Hatinya berbicara sendiri.
“Tapi badan kamu panas. Cepatlah pergi mandi. Lepas tu, kita pergi klinik,” arah Mak Long Kiah. Risau juga dia jika keadaan Syafiqah bertambah melarat.
“Tak apa mak long, sikit aje ni,” ujar Syafiqah cuba membantah.
Dia enggan dibawa ke klinik kerana tidak mahu menyusahkan Mak Long Kiah. Dalam diam dia terharu juga dengan perhatian Mak Long Kiah. Dia ingatkan Mak Long Kiah langsung tidak ada sekelumit pun perasaan sayang kepadanya. Ternyata dia silap.
“Jangan nak mengada-ngada. Kalau kamu pengsan lagi, macam mana? Aku tak nak orang kampung mengata aku mendera kamu pula,” marah Mak Long Kiah apabila Syafiqah cuba menolak untuk dibawa ke klinik.
Perlahan-lahan Mak Long Kiah bangun setelah yakin yang Syafiqah sudah sedar sepenuhnya dan boleh berjalan sendiri.
“Er… baik, mak long.” Lambat-lambat Syafiqah bangun. Badannya terasa sakit dan lemah.
“Boleh ke kau bangun ni Sya?” soal Zakiah apabila melihat Syafiqah yang masih terkial-kial hendak bangun.
“Boleh… jangan risau,” jawabnya sambil mengangguk-angguk.

DOKTOR wanita itu tersenyum sambil terangguk-angguk perlahan. Syafiqah dan Mak Long Kiah dipandang dengan mata yang bersinar. Reaksi yang ditunjukkan oleh doktor itu membuahkan tanda tanya di hati Syafiqah. Apa sebenarnya yang berlaku sampai doktor wanita itu tersenyum sambil kepalanya terangguk-angguk perlahan sebegitu? Kalau dia sakit, mustahil doktor itu jadi gembira pula. Dia pelik dan hairan. Perilaku doktor itu tidak boleh diterima oleh Syafiqah.
“Apa sebenarnya penyakit saya, doktor?” tanya Syafiqah yang sudah tidak sabar. Jari-jemarinya digenggam kuat.
“Awak tak ada apa-apa masalah, cuma…”
“Cuma apa, doktor?” sampuk Syafiqah sebelum sempat doktor itu menghabiskan bicara.
Dia semakin tidak sabar untuk mengetahui apa sebenarnya yang berlaku kepada dirinya. Dia pengsan, tapi doktor wanita di hadapannya itu mengatakan yang dia tidak ada apa-apa masalah. Apa maksudnya? Takkanlah pengsan itu sesuatu yang baik pulak. Soal hatinya yang masih lagi keliru.
“Hisy… kamu ni. Kalau ya pun, dengarlah dulu apa yang doktor nak cakap,” sampuk Mak Long Kiah yang kurang senang dengan perangai tidak sabar Syafiqah itu. Dicubit sedikit lengan Syafiqah yang duduk di sisinya itu.
Syafiqah terdiam sambil menggosok-gosok lengannya yang sakit akibat cubitan Mak Long Kiah. Wajah doktor di hadapannya itu dipandang lagi.
“Selepas pemeriksaan dan ujian air kencing, puan didapati mengandung. Tahniah!” ucap doktor wanita itu sambil bibirnya tetap mengukirkan senyuman. Salam dihulur kepada Syafiqah yang sudah pun terkaku. Ditarik balik tangannya apabila huluran salamnya tidak bersambut.
“Apa?” jerit Mak Long Kiah sambil pandangannya dihalakan ke wajah Syafiqah yang sudah tertunduk.
Matanya sudah merah menahan marah. Bahang panas di wajahnya juga dirasakan sudah hampir menggelegakkan otaknya. Ditarik nafasnya, dalam dan berat, cuba mengawal api kemarahan yang boleh membara bila- bila masa sahaja.
“Err… kenapa, mak cik?” soal doktor itu yang hairan melihat reaksi dua orang wanita di hadapannya itu.
“Tak ada apa-apa, doktor. Terima kasih,” jawab Mak Long Kiah pantas.
Dia tidak mahu doktor di hadapan mereka itu berasa curiga. Bagaikan hendak tercabut nyawanya mendengar apa yang disampaikan oleh doktor itu sebentar tadi. Nasib baik sekarang ini mereka berada di klinik. Kalau tidak, sudah diganyang Syafiqah sepuas hatinya. Biar sampai mati pun dia tidak kisah. Syafiqah sudah menconteng arang ke mukanya. Akan malulah dia jika orang kampung mengetahui tentang perkara itu.
Syafiqah, anak saudara Mak Long Kiah mengandung anak luar nikah! Mak Long Kiah tidak tahu menjaga anak saudaranya! Mak Long Kiah memejamkan matanya seketika. Tidak sanggup hendak membayangkan umpatan dan penghinaan oleh orang kampung yang bakal diterimanya selepas ini. Perlahan nafasnya ditarik. Berat dan dalam.
Syafiqah yang tertunduk sudah mula hendak menangis. Jantungnya bagaikan dirobek keluar dari badannya. Lemah lututnya ketika itu. Dia tidak tahu bagaimana hendak melalui hari-hari mendatang. Dia buntu. Mahu saja dia menjerit sekuat hati. Biar dunia tahu yang dia hidup menderita. Biar seluruh isi alam tahu yang dia tersiksa di dalam permainan takdir yang tertulis untuknya. Tapi, suara-suara keluhan hatinya itu tidak mampu dia luahkan. Hanya tersekat di dalam dadanya. Air liur ditelan. Perit. Dia kaku sendiri.
“Kalau macam tu, puan boleh ambil vitamin yang akan dibekalkan di kaunter hadapan. Kandungan puan masih baru, jadi banyakkan rehat. Jangan buat kerja yang berat-berat. Semua vitamin tu perlu dimakan secara teratur,” pesan doktor yang sudah mula curiga dengan babak yang terpampang di hadapan matanya itu.
Namun, dia tidak mahu menambahkan lagi bara yang sudah hampir menyala jika dia bertanya lagi. Gadis muda yang berwajah lesu di hadapannya itu dipandang.
“Baiklah doktor,” jawab Mak Long Kiah pantas lalu segera menggamit Syafiqah yang hanya diam menunduk di sisinya itu tanda diajak beredar. Sempat jelingan tajam dihadiahkan untuk Syafiqah.
Syafiqah tidak mampu bercakap apa-apa lagi. Dunianya seakan gelap. Macam mana jika Zikri dan keluarganya mengetahui perkara itu? Dia menyangka semuanya sudah selesai selepas Zikri tetap dengan pendirian untuk mengahwini dirinya. Tapi kini, dia diuji lagi dengan kandungan yang tidak pernah difikirkan oleh akalnya. Anak itu adalah anak lelaki yang merogol dan memusnahkan impian hari depannya.
Matanya dipejamkan sebelum dibuka semula. Dia kemudiannya bangun perlahan lalu menuruti langkah Mak Long Kiah yang sudah pun berjalan meninggalkannya. Dia tahu, Mak Long Kiah pasti akan mengamuk kepadanya sebentar lagi.
‘Ya ALLAH, kenapa harus begini nasibku? Kenapa? Tidakkah ada sekelumit bahagia untukku? Tidak cukupkah dugaan yang selama ini aku lalui?’ rintih hati kecil Syafiqah.
Dia seolah-olah lupa tentang qada dan qadar yang telah ditentukan oleh-NYA. Dia lupa tanggungjawabnya sebagai seorang hamba kepada Yang Maha Pencipta. Dia juga lupa tentang janji ALLAH, setiap hamba-NYA yang bersabar pasti akan beroleh kemenangan. Dia benar-benar lupa!

****

MAK LONG KIAH memandang dengan perasaan geram wajah Syafiqah yang sedang bermandi air mata di hadapannya itu. Kalau diikutkan rasa hatinya yang sedang marah, memang dipijak-pijaknya Syafiqah biar mati. Dia betul-betul tidak menyangka yang Syafiqah sanggup melakukan perbuatan terkutuk itu seterusnya memalukan keluarga mereka.
Memang terlalu panas rasa hatinya ketika itu hinggakan kipas siling yang berputar di ruang tamu tidak lagi terasa sejuknya. Syafiqah telah menconteng arang ke mukanya! Tidak cukup baik lagikah dia menjaga Syafiqah selama ini? Apa yang dia hendak jawab kepada orang kampung jika rahsia itu terbongkar dan tersebar luas?
“Apa yang kau dah buat ni, hah? Ini balasan kau selepas aku menjaga kau selama ni? Dasar tak sedar diri!” Bergema suara Mak Long Kiah memarahi Syafiqah sambil matanya merah menahan marah.
“Kau tahu tak, kau ni dah memalukan aku? Memalukan keluarga ni? Mana aku nak letak muka aku ni kalau orang kampung tahu yang dalam perut kau tu ada anak haram?” Mak Long Kiah mengherdik Syafiqah.
Sekali lagi Mak Long Kiah menampar wajah Syafiqah. Kemudian, rambut Syafiqah pula ditarik-tarik hingga gadis itu terjerit-jerit menahan sakit. Kemarahannya sudah tidak mampu lagi dikawal. Tingkahnya sudah seperti orang yang sedang kerasukan.
“Sudahlah tu, Kiah. Bawa-bawalah mengucap. Kalau kamu bunuh budak Syafiqah ni sekalipun, takkan selesai juga semua masalah,” nasihat Pak Deris kepada isterinya yang masih tidak puas-puas lagi memukul Syafiqah.
Memang dia juga marahkan Syafiqah. Tapi, apalah gunanya memukul Syafiqah sebegitu rupa. Bukannya dapat memulihkan semula maruah yang sudah pun tercalar.
“Abang jangan nak sebelahkan dia pulak. Dah dia buat salah, takkanlah saya nak bersorak gembira pulak? Malu saya bang. Malu!” bentak Mak Long Kiah. Kali ini dia menunjal-nunjal pula kepala Syafiqah hingga gadis itu hampir rebah terlentang.
“Saya tahulah Syafiqah dah buat salah. Tapi, apalah salahnya kalau kita berbincang elok-elok anak-beranak? Ini tidak, macam dah tak ingat dunia awak pukul dia, sepak terajang dia. Mati pulak budak Syafiqah ni nanti. Awak kena ingat, Syafiqah ni mengandung. Anak kat dalam perut dia tu tak salah,” nasihat Pak Deris lagi.
Geram juga Pak Deris dengan perangai isterinya itu. Isterinya bagaikan orang hilang akal apabila memukul Syafiqah hingga lupa akan kandungan itu.
Syafiqah yang sedang menangis hanya tunduk membatu memandang lantai. Tidak berani dia hendak bersuara, lagi gerun hendak mengangkat wajah. Mak Long Kiah seperti dirasuk ketika memukulnya tadi. Terasa pedih dan perit tubuhnya ketika ini. Namun, itu semua tidak mampu menandingi luka di hati kecilnya, tidak mampu memadamkan rasa kecewa yang sedang berlingkar di jiwanya.
Mak Long Kiah berasa geram terhadap suaminya. Sudahlah hatinya sakit begitu, ditegur pula oleh suaminya kerana dia memarahi Syafiqah. Tidak sedarkah suaminya itu akibat yang akan mereka tanggung jika perkara itu terbongkar? Kesalahan yang Syafiqah lakukan bukannya kesalahan yang kecil dan senang untuk dimaafkan. Wajah Syafiqah ditatap lagi.
“Siapa yang buat kau macam ni, Syafiqah? Baik kau cakap sebelum darah aku naik semula!” tanya Mak Long Kiah dengan nada suara yang masih keras.
Sementara jarinya pula menunjuk ke muka Syafiqah. Tajam pandangannya menikam anak mata Syafiqah.
“Sya tak kenal lelaki tu, mak long. Sya tak kenal…” jawab Syafiqah jujur.
Sememangnya dia tidak mengenali lelaki itu. Kalau dia kenal sekalipun, mahukah lelaki itu mengaku? Meskipun lelaki itu mengaku, apa yang mak longnya itu boleh lakukan? Kahwinkan mereka? Tidak! Dia tidak ingin menjadikan lelaki yang berhati binatang dan mempunyai nafsu serakah seperti itu sebagai suaminya. Tidak sesekali-kali. Lelaki seperti itu tidak layak untuk dijadikan pemimpin dalam rumah tangga.
“Jangan kau nak menipu aku, bodohkan aku. Baik kau cakap betul-betul. Ini mesti kerja Zikri, kan? Apa yang kau nak lindungkan sangat budak Zikri tu? Ah, aku tak peduli, Zikri kena bertanggungjawab!” putus Mak Long Kiah.
“Tapi mak long… bukan Zikri yang buat,” jawab Syafiqah sambil menafikan keterlibatan Zikri dalam hal itu.
Syafiqah tidak boleh melibatkan Zikri dalam hal ini. Zikri benar-benar tidak bersalah.
“Habis tu, siapa? Hii… geramnya aku! Cakaplah, siapa? Jangan kau nak berdolak-dalih lagi.” Mak Long Kiah memekik. Geram dengan kedegilan Syafiqah yang masih tidak mahu memberitahu siapakah lelaki yang telah membuatkan dirinya hamil.
“Sya dah cakap, Sya tak kenal lelaki tu. Sya dirogol!” tegas Syafiqah.
“Rogol? Bila masa pulak kau kena rogol? Jangan kau nak buat-buat cerita pulak. Dah mengandung anak haram macam ni, pandai pulak kau nak beralasan,” marah Mak Long Kiah.
“Masa kau buat benda tak senonoh tu tak pulak kau guna kepala otak kau,” tambah Mak Long Kiah lagi. Kecil besar dipandang Syafiqah yang sedang duduk di hadapannya itu.
“Sya tak buat benda tak senonoh tu, mak long. Sya kena rogol masa… hari Sya balik lewat dari kebun dan bibir Sya yang pecah tu,” jawabnya jujur.
Kemudian, dia menundukkan wajahnya semula. Tidak sanggup bertentang mata dengan Mak Long Kiah yang masih berdiri di hadapannya itu.
“Habis tu, kenapa kau tak cakap dari hari tu lagi? Kenapa baru sekarang? Kau ingat orang kampung akan percaya?” soal Mak Long Kiah lagi sebaik mendengar jawapan Syafiqah. Dia masih tidak berpuas hati.
“Kiah… dah lah tu. Benda dah jadi, nak buat macam mana?” sampuk Pak Deris setelah lama mendiamkan diri.
Tiba-tiba kedengaran bunyi deruman motosikal di halaman rumah. Faizal yang baru sampai hairan mendengar suara emaknya yang tinggi. Cepat-cepat dia melangkah masuk ke dalam rumah. Dibelek satu per satu wajah-wajah yang ada di hadapan matanya. Semuanya berwajah tegang.
“Apa yang dah berlaku ni? Kenapa Sya menangis?” soal Faizal agak hairan.
“Ni… perempuan tak tahu malu ni, dia dah mengandung!” Pantas Mak Long Kiah menjawab soalan Faizal. Tidak ada apa yang perlu dirahsiakan daripada Faizal.
“Kiah…” Pak Deris menegur isterinya.
“Apa?” Terperanjat Faizal mendengarnya. Dia yang baru sampai segera keluar dari rumah dan dengan pantas melompat ke atas motosikalnya. Enjin motosikal dihidupkan. Berdesup motosikal Faizal bergerak meninggalkan halaman rumah.
Pak Deris dan Mak Long Kiah yang terperanjat dengan tindakan Faizal serentak memanggil nama Faizal. Namun, tidak diendahkan.
“Itulah kamu. Apa pulak yang hendak dibuat oleh budak Faizal tu?” soal Pak Deris sambil menyalahkan Mak Long Kiah.
“Apa pulak saya? Bukan saya yang mengandung,” tukas Mak Long Kiah geram.

“ZIKRI!!” Nyaring suara Faizal menjerit memanggil Zikri dari tangga rumah. Bibir diketap menahan marah sambil tangannya digenggam.
“Ada hal apa ni, Faizal?” soal Mak Nah yang hairan dengan kedatangan Faizal secara tiba-tiba. Muka bengis Faizal dipandang dengan penuh tanda tanya.
“Zikri mana, Mak Nah?” soal Faizal yang tidak ingin membuang masa.
“Ada kat dalam, masuklah,” pelawa Mak Nah.
Mendengar sahaja jawapan itu, pantas Faizal mengatur langkah dan mencari Zikri di dalam rumah. Zikri yang dilihatnya sedang berbaring di hadapan televisyen segera ditarik.
“Jantan tak guna!” Buk! Satu tumbukan tepat singgah di wajah Zikri.
“Ya ALLAH! Apa ni, Faizal?” soal Mak Nah cemas.
Mak Nah agak terperanjat dengan tindakan spontan Faizal itu.
“Kenapa ni? Apa salah aku?” soal Zikri yang masih terpinga- pinga.
Zikri hairan dengan tindakan Faizal. Tidak ada angin, tidak ada ribut, tiba-tiba saja wajahnya menjadi santapan penumbuk Faizal. Faizal yang berdiri di hadapannya itu dipandang. Nasib baik Faizal adalah abang sepupu Syafiqah. Jika tidak, sudah pasti dia akan membalas tumbukan Faizal yang dirasakan agak kuat. Terasa sakit dan berdenyut pipinya itu. Diusap-usap perlahan pipi dan rahangnya yang terasa sakit dan sedikit ketat.
“Tumbukan tu tak cukup untuk menebus maruah Syafiqah yang dah kau rosakkan,” jawab Faizal tegas. Pandangan matanya tajam menikam wajah Zikri. “Kalau ikutkan hati aku, aku bunuh kau sekarang jugak!” sambung Faizal lagi.
“Tapi… aku tak buat apa-apa pun pada Syafiqah. Aku tak fahamlah!” Zikri cuba menafikan tuduhan Faizal. Memang dia tidak pernah melakukan perkara yang tidak elok terhadap Syafiqah. Dia sayangkan gadis itu!
“Jangan nak buat-buat tak faham pulak. Sekarang Syafiqah dah mengandung, dan aku nak kau ikut aku jumpa mak dan ayah aku, sekarang!” Bergema jeritan Faizal di ruang tamu rumah Mak Nah.
“Syafiqah mengandung? Betul ke ni Zikri?” soal Mak Nah.
Hampir pengsan dia mendengar apa yang diucapkan oleh Faizal itu. Hancur hatinya mengenangkan perbuatan anak terunanya itu. Tidak cukup lagikah didikan agama yang diberikannya selama ini? Dia menangis. Kesal dengan perbuatan Zikri. Tidak bolehkah Zikri bersabar sedikit masa lagi?
“Zik tak buat, mak. Semua ni salah faham,” jelas Zikri jujur.
“Habis tu, kalau bukan kau, siapa lagi?” pekik Faizal lalu menarik Zikri keluar dari rumah itu untuk dibawa berjumpa dengan emak dan ayahnya.
Dia yakin Zikrilah orangnya kerana dia mengetahui yang Syafiqah sedang bercinta dengan Zikri. Mak Nah turut bergegas memanggil anaknya Fikri lalu meminta untuk pergi segera ke rumah Mak Long Kiah.

****

“MAK tak setuju!” Mak Nah tetap bertegas dengan keputusannya. Zikri tidak boleh meneruskan niatnya untuk mengahwini Syafiqah. Walau apapun alasan Zikri, dia tetap tidak mahu anak terunanya itu menjadi pak sanggup untuk menutup malu keluarga Syafiqah. Belum ada lagi keturunannya yang menjadi pak sanggup begitu.
“Tapi mak… Syafiqah tak bersalah. Zik cintakan dia, mak. Izinkanlah Zik selamatkan maruah dia,” kata Zikri separuh merayu.
Mak Nah memandang tepat wajah Zikri. Diamati raut wajah anak terunanya itu. Jelas pada penglihatannya, Zikri memang benar-benar cintakan Syafiqah. Hinggakan semput dadanya apabila terpaksa menahan kedegilan Zikri yang tetap memujuknya dari tadi. Dia mengeluh keras.
“Tapi, takkanlah kamu nak jadi pak sanggup pulak? Dah terang-terang tu semua bukan perbuatan kamu. Anak tu pulak, bukan anak kamu. Apa pun alasan kamu, mak tetap tak setuju!” tegas Mak Nah sekali lagi.
Mana mungkin dia akan mengizinkan anak terunanya itu berkahwin dengan gadis yang sudah ditebuk tupai, mengandung pula tu. Mak Nah membuang pandangan ke arah katilnya. Bingkas dia bangun dari duduknya lalu bergerak menuju ke arah katil. Ditepuk- tepuk bantal di atas katilnya, lagak seperti orang hendak mengemas katil. Perbuatannya itu sebenarnya sekadar untuk menenangkan hatinya yang geram terhadap permintaan Zikri.
“Tolonglah, mak. Zik merayu pada mak. Zik tak sanggup tengok Syafiqah sedih begitu,” rayu Zikri sambil tangannya cuba mencapai tangan emaknya itu tetapi ditepis. Zikri meraup wajahnya berkali- kali.
“Mak kata tidak, tidaklah! Kenapa kamu ni gila sangat nak kahwin dengan Syafiqah hah, kenapa? Macam dah tak ada perempuan lain lagi dalam kampung ni yang kamu boleh buat bini,” jawab Mak Nah dengan suara yang sudah mula meninggi.
“Zik tak nak kahwin dengan perempuan lain. Zik hanya nak kahwin dengan Syafiqah. Zik cintakan dia,” jawab Zikri.
“Mak tak nak orang kampung ni mengata yang kamu ni mengambil perempuan yang sudah jadi sisa orang lain. Apa pun, keputusan mak muktamad,” sambung Mak Nah lagi tanpa memandang wajah Zikri. “Dahlah mak mengantuk, mak nak tidur,” sambungnya lagi.
Segera Mak Nah merebahkan dirinya di atas katil. Bantal di tepinya diambil lalu ditutup ke mukanya. Sengaja dia berbuat begitu kerana tidak mahu Zikri terus-terusan memujuknya. Risau hati kecilnya terpujuk dengan rayuan Zikri.
Sesungguhnya dia sebenarnya menyukai Syafiqah, tapi dia juga tidak sanggup anaknya menjadi penutup kepada perbuatan orang lain. Kalau Syafiqah tidak mengandung, mungkin boleh lagi dia bertolak ansur.
Zikri hanya mampu memandang emaknya baring dan menutup muka dengan bantal. Dia mengeluh lagi. Jika diikutkan kasih dan cintanya kepada Syafiqah, sudah tentu dia akan tetap mengahwini Syafiqah walau tanpa keizinan emaknya. Namun, hati emaknya juga harus dijaga kerana di situlah letak syurganya. Dia tidak mahu menjadi seorang anak yang derhaka dan dilaknat oleh ALLAH jika dia bertindak mengikut kata hatinya sendiri. Restu seorang ibu amat penting untuk seorang anak mengharungi hidup.
Dia pasrah andai jodohnya dengan Syafiqah tiada. Dia cuma mampu berdoa dan berharap agar esok atau lusa, hati emaknya akan terbuka untuk menerima Syafiqah seperti sebelum ini.
Diusap wajahnya sambil melepaskan satu keluhan yang berat. Kesal kerana telah tersilap cakap. Kalaulah ketika di rumah Syafiqah malam itu dia mengaku saja yang anak dalam kandungan Syafiqah itu adalah anaknya, tentu mereka akan dinikahkan saja tanpa banyak soal.

KELIHATAN Mak Long Kiah mundar-mandir di ruang tamu rumahnya. Dia risau kerana emak Zikri telah membatalkan majlis pertunangan antara Zikri dan Syafiqah. Dia juga risau jika Syafiqah tidak dapat berkahwin secepat mungkin sedangkan perut Syafiqah semakin hari, semakin membesar. Hendak dicari lelaki yang telah membuat Syafiqah jadi begitu memanglah mustahil memandangkan Syafiqah juga tidak mengenali lelaki yang telah merogolnya. Tangannya menggaru-garu kepala yang tidak gatal. Buntu memikirkan jalan penyelesaian yang harus diambil.
“Macam mana ni, bang? Risau saya ni. Kepala pun dah rasa macam nak pecah dibuatnya,” kata Mak Long Kiah kepada Pak Deris yang duduk di atas kerusi kayu di ruang tamu. Dipandang wajah tenang suaminya itu. Orang tua ni, kita tengah risau begini, dia pula boleh senang-senang baca buku macam tak ada apa-apa yang berlaku! Marah Mak Long Kiah di dalam hati.
“Kita nak buat macam mana lagi, Kiah? Dah emak Zikri tu tak nak anak dia jadi pak sanggup, terpaksalah kita terima aje. Takkan kita nak paksa pulak dia. Dah terang-terang itu bukan salah Zikri” kata Pak Deris sambil memandang isterinya itu.
Pak Deris rimas sebenarnya apabila isterinya itu tidak berhenti berjalan ke hulu ke hilir dari tadi. Sudahlah dari tadi dia asyik jadi mangsa pertanyaan isterinya itu. Kalau tidak dijawab, merajuk pula nanti. Hendak dijawab, tak tahu pula jawapannya.
“Perut Syafiqah tu bukannya semakin hari semakin kecil, bang! Kalau setakat anak kucing yang mengandung, tahulah saya nak campak ke mana. Tapi Syafiqah ni, anak saudara saya, anak saudara abang jugak,” kata Mak Long Kiah.
Mak Long Kiah geram dengan jawapan sambil lewa suaminya itu. Kalau dulu suaminya boleh jadi tempat dia mengadu dan berkongsi masalah, kenapa sekarang suaminya itu seperti tidak peduli pula dengan masalah yang menimpa keluarga mereka? Mak Long Kiah mendengus kasar.
“Itu saya tahulah, Kiah oi. Habis tu, takkan kamu nak buat pengumuman tanya siapa yang nak jadi suami Syafiqah pulak?” kata Pak Deris. Kepalanya juga berserabut sebenarnya memikirkan masalah Syafiqah itu. Tapi dia juga tidak tahu apa yang dia perlu lakukan. Kalau terlalu dibebani kepalanya, takut tekanan darahnya pula akan mencanak naik.
“Ke situ pulak abang ni. Orang tengah runsing macam ni, dia nak main-main pulak,” celah Mak Long Kiah yang agak marah sambil mencebik bibir. Tidak bolehkah suaminya itu cuba untuk memahami situasinya kini? Bertambah-tambah geram rasa hatinya.
“Dah kamu tak berhenti-henti tanya saya,” ucap Pak Deris ringkas. Dijeling sekilas wajah isterinya yang sudah masam mencuka.
“Abang kan suami saya, dah tentulah saya tanya abang. Kalau abang bukan suami saya, tak ada maknanya saya nak tanya abang,” marah Mak Long Kiah lagi. Mak Long Kiah mendengus geram.
Mak Long Kiah mengatur langkah masuk ke dalam bilik. Kalau dia berlama-lama di situ, pasti akan menimbulkan pula pergaduhan antara mereka suami isteri. Dia sebenarnya kasihan dengan Syafiqah. Silapnya juga sehingga anak itu takut hendak bercerita kepadanya jika menghadapi sebarang masalah. Selama ini dia hanya tahu mengarah itu dan ini kepada Syafiqah. Dia berasa menyesal. Kalaulah waktu dapat diputarkan semula. Namun, semua itu adalah mustahil.
Pak Deris menggeleng apabila melihat kemarahan isterinya itu. Bukannya dia tidak risau, tetapi apa yang harus dia buat selain berserah kepada ALLAH. Dia juga sayangkan Syafiqah seperti anaknya sendiri. Tidak pernah sesekali dia membeza-bezakan Syafiqah daripada Zakiah, Zaleha mahupun Faizal. Syafiqah adalah seorang gadis yang baik pada pandangan matanya. Cuma nasib selalu tidak menyebelahi gadis itu. Selama ini pun puas dia menasihati isterinya yang terlalu berkasar dengan Syafiqah. Syafiqah diperlakukan umpama musuh oleh isterinya walau hakikatnya Syafiqah adalah darah daging isterinya sendiri. Pernah dia bertanya kepada isterinya, namun tiada jawapan yang diperolehinya. Akhirnya dia hanya mendiamkan diri dengan perlakuan isterinya itu.
Buku yang berada di tangan ditutup lalu diletakkan di atas meja di hadapannya. Pantas dia bangun dan bergerak menuju ke bilik untuk memujuk isterinya. Jika tidak dipujuk makin panjanglah rajuk isterinya itu seperti selalu. Adakalanya dia tersenyum sendiri memikirkan perangai isterinya yang kadangkala terlalu kebudak-budakan. Sering merajuk tidak mengira tempat. Yang dirajuknya pula adakalanya perkara yang remeh-temeh.
Perlahan-lahan pintu bilik dikuaknya. Kelihatan isterinya sedang duduk di birai katil. Pak Deris menapak perlahan menghampiri isterinya yang sedang masam mencuka dengan bibir yang masih dimuncungkan. Mak Long Kiah yang perasan kehadiran Pak Deris segera berpaling memandang ke arah lain. Malas dia hendak memandang wajah suami yang tidak cuba membantu dirinya menyelesaikan masalah yang membeban pundaknya.
Bila Pak Deris duduk di sebelahnya, cepat-cepat pula dia beralih lalu baring mengiring membelakangkan suaminya. Selimut ditarik menutupi tubuhnya. Tersenyum Pak Deris apabila melihat perlakuan isterinya. Gaya merajuk seperti orang yang baru berkahwin pula. Pak Deris ikut merebahkan badannya di sebelah Mak Long Kiah yang masih berkelubung dengan selimut.
“Isteri yang membelakangkan suami hingga membuatkan suaminya berkecil hati tidak akan sekali-kali mencium bau syurga,” kata Pak Deris perlahan. Sengaja dia berkata begitu walaupun tidak sedikit pun dia berkecil hati. Dia tersenyum lagi. Pasti sekejap lagi rajuk isterinya itu akan hilang.

SYAFIQAH menggosok-gosok matanya yang tidak mahu terlelap itu. Matanya juga turut pedih dan bengkak akibat terlalu banyak menangis. Berkali-kali Zakiah, Zaleha dan juga Faizal cuba memujuknya, namun tidak diendahkan.
Bagaimana dia hendak menenangkan perasaannya sedangkan impian hidupnya telah jauh dibawa pergi oleh arus derita. Dia juga telah tersungkur dalam penantian cintanya yang tidak kesampaian. Tidak mungkin dia dan Zikri akan dapat bersatu setelah semua itu berlaku walaupun dia tahu Zikri masih lagi menyayanginya. Siapalah dia untuk meletakkan harapan di bahu lelaki itu.
Hatinya yang dulu tegar kini telah mulai rapuh. Dia telah hilang kekuatan. Ingatan Syafiqah mula menyorot kisah-kisah bahagia ketika dia masih bersekolah. Di sekolah, dialah pelajar yang selalu mendapat perhatian kerana kebijaksanaannya. Bukan ramai anak gadis di kampung itu yang bijak seperti dirinya. Dia seorang gadis yang bercita-cita tinggi, ingin menjadi seorang akauntan. Atas sebab itulah dia rajin menelaah pelajaran. Keputusan peperiksaan SPMnya juga agak baik. Cuma nasib tidak menyebelahi dirinya apabila dia terpaksa tunduk dengan kehendak takdir kerana dia datang dari keluarga yang susah.
“Mak long… Sya ingat bulan depan Sya nak ke Kuala Lumpur,” beritahunya perlahan sebaik menghampiri Mak Long Kiah.
“Nak buat apa pergi sana? Tak cukup ke makan pakai selama kau tinggal dengan aku kat kampung ni?” Kasar suara Mak Long Kiah menyoal dirinya semula.
“Bukan macam tu, mak long. Sya nak bekerja kat sana. Sambil-sambil tu bolehlah Sya sambung belajar. Lagipun, keputusan SPM Sya agak bagus. Sayang rasanya kalau Sya tak sambung belajar,” ujarnya pula.
“Kat sana nanti kau nak tinggal dengan siapa? Dahlah KL tu besar. Bahaya untuk anak dara tinggal seorang diri. Aku tak nak kau terikut dengan gaya hidup kota yang tak senonoh tu. Dahlah jauh dari mata aku. Tak payahlah kau nak sambung belajar jauh-jauh. Nak kerja sangat, kau kerja ajelah kat kedai di pekan tu.” Mak Long Kiah tidak memberikan keizinan.
“Tapi mak long, berapa sangat gaji yang Sya boleh dapat dengan berbekalkan sijil SPM ni? Sya ke bandar bukannya nak buat apa-apa pun. Sya hanya nak sambung belajar. Sya nak capai cita-cita Sya dan seterusnya tunaikan impian ayah dan ibu Sya.”
“Aku kata tak payah, tak payahlah! Kat bandar tu banyak orang jahat. Kalau apa-apa berlaku kat kau nanti, aku jugak yang akan disalahkan. Dahlah… aku nak masuk bilik. Apa-apa pun, jangan kau ungkit lagi perihal kau nak ke bandar tu. Ingat, aku tak suka!”
Terngiang-ngiang perbualan antara dirinya dengan Mak Long Kiah sehari selepas dia menerima keputusan SPMnya beberapa bulan lalu. Pantas dia mengeluh sambil matanya dipejamkan seketika.
Tapi kini, apa yang pernah ditakuti oleh Mak Long Kiah telah pun berlaku. Di bandar atau di kampung, sama sahaja. Manusia tetap sama walau di mana mereka berada. Yang membezakan adalah akal yang memandu naluri setiap insan. Baik kata akalnya, baik pula kata hati dan perbuatan seseorang manusia. Begitulah sebaliknya. Tidak semua yang tinggal di bandar itu buruk perangainya dan tidak semua yang tinggal di kampung itu baik belaka.
Buktinya, dirinya telah dinodai oleh lelaki yang tidak berhati perut itu ketika dia sedang berada di kampung halamannya. Kalaulah dia tahu perkara itu akan berlaku, pasti awal-awal lagi dia sudah pergi membawa diri meninggalkan kampung halamannya untuk mengejar cita-cita yang tertanam jauh di lubuk hatinya.
“Kalaulah aku tak dengar cakap mak long masa tu, mungkin semua ini takkan terjadi,” hatinya berbisik. Dia mula rasa menyesal. Kalaulah dia mengingkari saja kata-kata Mak Long Kiah…
Syafiqah mengeluh perlahan. Badannya dikalih ke kiri dan kemudiannya ke kanan. Namun, matanya tetap juga berdegil. Dia kemudiannya duduk bersila di atas katilnya sambil memandang kosong ke segenap ruang bilik. Bantalnya dipeluk erat.
Suasana malam itu sangat sunyi seperti hatinya yang kesepian dan terasing dalam kelukaan. Sekali-sekala kedengaran bunyi cengkerik menyanyi seperti mengejek dirinya yang tengah berduka. Wajahnya diraup perlahan-lahan. Kali ini, dia teringat pula perbualan bersama Zikri kelmarin.
“Maafkan Zik, Sya. Kalau ikutkan hati, Zik tetap akan berkahwin dengan Sya. Tapi… Zik tak mampu mengingkari kehendak mak Zik,” kata Zikri memohon maaf. Wajahnya sayu memandang Syafiqah.
“Tak apalah, Zik. Bukan salah Zik atapun mak Zik. Ini semua takdir yang telah ditentukan untuk diri Sya,” kata Syafiqah sambil pandangannya dialihkan ke pokok rambutan di hadapan rumah.
Dia tidak mahu memandang wajah lelaki di hadapannya itu. Bimbang jika hatinya semakin rapuh dan pecah berderai. Dia tidak sanggup sebenarnya berpisah dengan Zikri, lelaki pertama yang dia cintai. Air matanya yang mengalir laju itu pantas dikesat.
“Tapi… percayalah yang cinta Zik akan selalu bersama Sya walaupun masa tu Sya dah menjadi milik orang lain,” ucap Zikri pula.
Hati Syafiqah menangis lagi apabila mengenangkan cintanya terhadap Zikri. Apa gunanya jika lelaki itu akan tetap mencintai dirinya jika dia sudah menjadi hak orang lain? Tidakkah itu hanya akan membenihkan dosa? Sungguh tidak adil dirasakan apabila dia yang dihukum sedangkan pesalah yang sebenanya bebas dan gembira di luar sana.
‘Kenapa semua ini tertulis untukku?’ Keluh hatinya untuk kesekian kalinya. Bantal yang ada dalam pelukan dicampak kasar. Diramas dan ditarik-tarik cadar yang kemas membungkus tilam. Kakinya diluruskan dan di hentak-hentak ke tilam. Dia menangis semahunya. Menangisi nasib diri yang sentiasa diekori derita. Kalaulah dia dapat memutarkan semula waktu, pasti dia tidak akan ke kebun hari itu. Dan kini, sayur yang pernah menjadi kegemarannya suatu masa dulu telah bertukar menjadi sayur yang paling dia benci.
“Ya ALLAH, berikan aku kekuatan untuk menghadapi segala ujian ni,” doanya dengan suara yang perlahan.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/97176/cukup-sampai-di-sini

[SNEAK PEEK] DIRIKU USAH DICARI

DIRIKU USAH DICARI Oleh Irda Haleeda

 

USAI solat asar tadi, Kirana menyapu halaman rumah emak mertuanya. Kagum jugak dengan emak mertuanya yang suka menanam pokok bunga yang cantik.

“Kan bagus, kalau perangai emak cantik macam bunga yang mak tanam ni,” kata Kirana sendiri. Mengenangkan layanan emak mertuanya boleh menambahkan sakit di hati.

Sedang Kirana hampir selesai mengumpulkan semua daun-daun kering dan sampah di halaman rumah itu, kereta Wish yang dipandu Haziq masuk ke halaman. Cepat-cepat Kirana menyandarkan penyapu di tepi pokok manggis yang dekat dengannya.

Kirana membuka pintu kereta di bahagian hadapan. “Mak, jom Kira tolong emak.”

“Tak payah. Mak larat lagi nak turun,” balas Salmah. Sempat dijeling ke arah Kirana. Tak tahu kenapa semakin hari semakin meluat dia melihat wajah Kirana.

“Kira, tolong abang bawak barang-barang ni,” kata Haziq yang sedang membuka pintu kereta di bahagian penumpang belakang.

Kirana menurut sahaja. Tersenyum dia tatkala terpandangkan bungkusan itu. Pasti semua itu untuk dia. Tapi, selalunya Haziq akan mengajaknya membeli barang untuknya. Hari ini, kenapa Haziq beli barang ini semua tanpa dia? Kirana melihat barang apa lagi yang ada dalam kereta itu. Beg tangan, tudung dan jubah berjenama. Kirana bertambah pelik.

“Kira larat tak angkat ni?” soal Haziq. Kesian pula kenangkan Kirana yang terpaksa ditinggalkan di rumah seharian tadi. Ini semua gara-gara emaknya. Selepas pulang dari klinik tadi terus sahaja emaknya mengajak membeli barang di Aeon Jaya Jusco di bandar tadi.

Kirana tersenyum. “Laratlah. Abang ingat Kira tak kuat ke?” soal Kirana.

“Eleh, tipu kata kuat. Nampak lipas pun takut.” Sempat Haziq memegang kepala Kirana. Selepas itu, dia menghulurkan bungkusan yang ada dalam kereta itu. Separuh kepada Kirana, separuh lagi dia sendiri yang membawanya.Mereka sama-sama ketawa.

“Banyaknya abang beli barang ni. Abang buang tebiat ya? Selalunya abang ajak Kira perg beli barang,” kata Kirana. Dia duduk di ruang tamu bersebelahan dengan suaminya.

Salmah hanya diam memerhati suami isteri itu bersembang. Dalam hatinya tersenyum. ‘Padan muka kau!’

Haziq menelan liur. Serba salah pula dia dengan Kirana. “Kira, ni semua barang mak. Nanti untuk Kira, kita beli sama-sama ya?” Haziq memegang tangan Kirana. Takut kata-katanya ini buatkan Kirana berkecil hati.

Berubah wajah Kirana. Antara percaya dengan tidak lima bungkusan yang ada di depan matanya ini milik emak mertuanya. Sah, semua ini duit Haziq!

Kirana cuba menyembunyikan rasa di hati. “Lah… ya ke mak punya barang ni? Bagusnya, mak. Cantik barang-barang yang mak pilih ni. Haziq ni memang macam tu, kalau dengan Kira ni, habis dua ribu ringgit aje sekali beli barang-barang untuk Kira. Mak punya barang-barang ni semua kira murah sangatlah ni. Beg Prada ni, tudung ni dah macam kain buruk aje pada Kira.” Kirana memegang satu per satu kotak yang ada di meja kopi itu.

“Lah, jubah ni… kenapa beli sehelai aje untuk mak? Mak, nanti mak datang rumah Kira, Kira bagi jubah yang lagi cantik daripada ni. Kira pun dah tak terpakai baju-baju yang Haziq belikan untuk Kira. Kesian mak… apalah abang ni, dengan mak abang pun abang nak berkira ke?” soal Kirana. Dijeling suami yang ada di sisinya. Kirana buat muka manis.

Salmah mencebik. “Mak kesian sebenarnya dengan Haziq ni. Banyak sangat keluarkan duit. Untuk kamu lagi, untuk mak lagi. Tak apalah sekali-sekala. Esok, kamu berdua balik sini lagi bolehlah Haziq belikan emak yang mahal-mahal macam Kira dapat tu ya Haziq?” soal Salmah. Sengaja dia mahu menyakitkan kembali hati menantunya.

“Haziq, mak laparlah. Jom temankan mak makan,” ajak Salmah.

‘Dah mula dah si tua ni buat drama dia,’ bentak hati Kirana.

Haziq hanya menggeleng melihat dua insan itu. Terkejut juga dia dengan kata-kata isterinya. Nak kata ikhlas apa yang dicakap tadi rasanya terselit juga nada memerli. Emak pun satu tak habis-habis menyakitkan hati Kirana.

“Mak nak makan? Kejap ya, mak… Kira panaskan balik lauk-lauk yang Kira masak.” Kirana melangkah cepat ke dapur. Dia tidak mahu emak mertuanya perasan riak tidak senang di wajahnya.

“Mengadu tangan sakit macam nak mati, tapi beli barang berjam-jam tak ada pula rasa sakit,” omel Kirana. Dia mengeluh.

Di ruang tamu, Haziq memandang wajah emaknya. “Mak, bukan ke kat pertengahan jalan tadi kita dah makan?” soal Haziq. Hairan juga dengan emaknya yang tiba-tiba mengadu lapar. Selepas membeli-belah tadi, mereka bertiga singgah makan di Old Town. Takkan sekejapan pula datang rasa lapar?

Tidak lama kemudian, Kirana naik ke ruang tamu. “Mak, abang, pergilah makan. Kira dah siapkan hidangan atas meja tu. Amir, pergi makan sayang…”

Amir yang dari tadi ralit dengan permainan kereta control yang baru dibeli itu menjawab. “Tak naklah, mak su. Amir kenyang. Tadi pak su belanja makan kat Old Town.” Lambat-lambat budak kecil itu menyebut nama restoran tersebut.

“Lah, ya ke? Betul ke abang dah makan ni?” soal Kirana. Kurang percaya dia mendengarnya.

Haziq tersenyum. “Ha’ah, Kira. Tadi makan kat sana. Tapi, mak pulak yang rasa lapar balik tiba-tiba.”

Kirana mengangguk. Sekilas dijeling emak mertuanya yang duduk membelakangkannya. Salmah diam sahaja.

“Amir, betul tak lapar?” Kirana minta kepastian.

Amir mengangguk. “Betul, mak su.”

“Bagusnya, Amir… tu tandanya Amir baca bismillah sebelum makan.” Selamba sahaja Kirana menjawab.

“Abang, pergilah temankan mak makan. Kira nak solat dulu ya mak, abang.”

“Kira tak nak makan sekali?” soal Haziq. Dia sudah berdiri.

Kirana tersenyum memandang Haziq. “Oh, Kira dah makan. Hari ni, Kira masak lemak ayam kampung.” Sengaja ditekan perkataan ayam kampung.

Salmah yang dari tadi asyik membelek beg yang baru dibeli itu memandang Kirana. “Kau guna ayam kampung dalam peti ais tu ke?” soal Salmah. Wajahnya berubah merah seperti mahu marah.

Kirana pura-pura tak tahu. “Ha’ah, mak. Dalam peti ais tu hanya ada ayam kampung. Takkanlah Kira ni nak sembelih sendiri kut ayam kat laman rumah tu.” Kirana buat muka manis. Dia tahu emak mertuanya marah.

Haziq memandang pelik emaknya. “Kenapa mak? Biarlah Kira masak ayam tu. Kat sini bukan susah sangat nak cari ayam kampung.”

“Hmm… yalah. Dah… dah… mak lapar dah ni.”

Kirana hanya memadang sahaja wajah Salmah.

“KIRA… kenapa Kira bagitahu mak tadi abang belikan barang-barang untuk Kira?” soal Haziq. Selepas solat maghrib, dia duduk dekat katil.

Kirana yang sedang menyikat rambut terhenti pergerakannya. Dia memandang Haziq melalui cermin meja solek itu. “Abang, kenapa? Tak boleh Kira beritahu semua tu?” Dia tahu Haziq akan mengungkit kembali peristiwa petang tadi. Hanya menunggu masa untuk diluahkan.

Haziq tersenyum memandang Kirana. Dia berdiri dan mendekati Kirana pula.

“Kira pun tahu kan mak abang tu macam mana. Jadi, abang tak naklah dia tahu yang abang bagi macam-macam kat kira.” Haziq memgang bahu Kirana. Rambut Kirana yang panjang itu disikat pula.

“Abang, cara mak abang bercakap tu seolah-olah Kira ni tak mampu nak beli semua barang tu guna duit Kira sendiri. Kira minta maaf sebab menjawab macam tu pada mak. Tapi, Kira nak mak sedar… Kira tak pernah pun cemburu dengan apa yang abang bagi pada dia. Abang anak dia. Kira pun tahu dalam Islam, sampai bila-bila pun emak abang tu tanggungjawab pada abang. Tapi… cara dia tu. Abang tengoklah dengan ayam kampung yang Kira masak tu…” Kirana terdiam. Serba salah dengan apa yang didengarinya ketika mahu turun memasak nasi goreng pagi tadi.

Haziq mengerutkan dahi. “Kenapa dengan ayam tu, Kira?” soal Haziq pula.

“Pagi tadi, Kira dengar mak bercakap dalam telefon. Mak kata, mak ada simpankan ayam kampung untuk dia. Tapi Kira tak tahu siapa. Mak suruh orang tu datang ke rumah petang nanti. Kira rasa orang yang mak bercakap tu macam…” Takut-takut Kirana menjawab. Dia takut Haziq kecil hati jika apa yang diberitahu ini silap.

“Arma?” soal Haziq.

Kirana mengangguk lambat-lambat. “Kira rasa ajelah.”

“Abang tahu, Kira. Betullah tu. Sebab tengah hari tadi mak nak pinjam telefon bimbit abang. Bila abang tanya, dia nak telefon siapa… dia jawab Arma,” jujur Haziq terangkan kepada Kirana.

“Jadi? Arma dah tahulah nombor telefon abang sekarang?” soal Kirana.

Haziq menggeleng. “Tak, sebab abang kata abang lupa nombor telefon Arma.”

Kirana tersenyum mendengar jawapan Haziq. “Abang, kenapa dengan mak tu? Kira rasa kekok tinggal dalam rumah ni. Kira cemburu dengan Imah. Mak mertua dia layan dia baik sangat tau, abang…”

“Abang tahu. Tak apa. Kira jangan letih tau layan mak abang dengan baik. Isteri abang kan baik? Insya-ALLAH bila Kira layan dia dengan baik, mesti terbuka juga hati mak tu terima Kira seadanya.”

“Eleh, tu cakap abang. Tapi hati mak tu keras sangatlah. Nak aje Kira cuci hati mak tu dengan air Zam Zam. Biar lembut sikit dengan Kira,” jawab Kirana.

“Amboi, pengakuan berani mati ni!” Haziq ketawa seketika. Dia tahu Kirana banyak bersabar dengan kerenah emaknya.

“Abang, bosanlah. Jom naik motor pergi pusing-pusing felda ni. Lama dah tak naik motor,” ajak Kirana.

“Hmm… bijak otak isteri abang ni. Good idea. Jom, abang pun gian dah nak merempit ni,” jawab Haziq.

Mereka sama-sama ketawa.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/93972/diriku-usah-dicari

[SNEAK PEEK] KALAULAH AKU TAHU

9789831248738-medium
KALAULAH AKU TAHU Oleh Ayu Emelda

PELIK! Itu yang Keyra rasa bila dia seorang sahaja yang bersarapan dengan berselera. Puan Rohana hanya menjamah sepotong kuih. Fahmi pula mengunyah nasi lemak macamlah makan dodol. Perlahan dan lambat-lambat. Macam liat benar gayanya. Tarmizi lagi teruk. Makan sambil tongkat dagu. Tak senonoh! Mesti makan sambil berangan!

“Adik dah sihatlah…” Spontan ayat itu terkeluar dari mulut Keyra yang penuh dengan nasi lemak.

Tiga pasang mata memaku pandang ke arahnya.

“Kenapa semua orang sedih dan monyok pagi ni? Nanti rezeki lari baru tahu! Susah hati sebab adik ke? Janganlah risau. Adik memang dah sihat walafiat sekarang ni. Kalau kena lari pusing satu taman ni pun adik mampu tau!” ujar Keyra lagi bersungguh-sungguh.

Tarmizi mencebik. “Huh… perasan! Tak ada maknanya angah termenung sebab Keyra.”

“Jangan panggil Keyra boleh tak?” Entah kenapa hatinya panas apabila Tarmizi memanggilnya begitu. Dia rasa seperti tidak disayangi lagi.

“Dulu adik juga yang paksa kami ubah. Kononnya tak mahu lagi panggil adik sebab dah besar. Dah kahwin…”

“Itu dulu…” potong Keyra cepat-cepat. “Selagi adik masih anak ibu dan ayah… dan selagi adik ni masih adik along dengan angah, jangan berani nak tukar.”

“Yalah!” jawab Tarmizi bagai terpaksa.

“Dah… sekarang habiskan nasi lemak ibu masak tu.”

“Along belilah…” celah Fahmi.

“Oh! Ya ke? Err.. tak kisahlah. Sekarang… semua orang makan. Jangan nak tunjuk muka sengal pagi-pagi ni. Yang along pulak, muka tu kenapa. Along bertumbuk ke?” Keyra merenung wajah abangnya dengan lebih teliti.

“Terhantuk pintu kereta.” Bersahaja Fahmi menjawab.

Tarmizi tersengih.

“Dah tua bangka pun terhantuk pintu kereta. Apalah along ni!” kutuk Keyra sambil tergelak. Kemudian dia menambah nasi lemak yang sudah hampir licin ke dalam pinggan.

Puan Rohana menjeling manja. “Amboi adik… bukan main berselera lagi kalau dapat makan nasi lemak.”

“Yalah ibu… sedap sangat. Nasib baik tak terbantut selera adik tengok rupa orang lain yang macam gerhana matahari.”

Tarmizi mengajuk ayat adiknya. Cuma suaranya sahaja yang tidak keluar. Geram juga dengan apa yang berlaku. Mereka semua susah hati memikirkan masalah Keyra sedangkan tuan punya badan nampak begitu tenang.

“Fikir masalah apa sebenarnya ni?” Sesudu lagi nasi yang cukup enak itu disuakan ke mulut. “Cuba cerita biar adik tolong fikir sama,” sambung Keyra lagi.

“Keluarga Har nak datang esok,” beritahu Puan Rohana.

Keyra tersedak. Beberapa butir biji nasi melantun keluar. “Hantu Jepun!” Perlahan perkataan itu keluar di hujung nafas. Batuknya semakin menjadi-jadi. Sehingga merah matanya. Bahkan, hidungnya sudah berair.

“Hah… cakap sikit dah sentap.” Tarmizi tersengih.

Fahmi yang duduk bertentangan bangun lalu menepuk-nepuk belakang adiknya. Kemudian digosok dengan siku.

Puan Rohana menghulurkan secawan teh. Dah jadi balik perangai lama. Kalau setakat umur yang semakin muda enam tahun tak apa, ini perangai pun dah kembali muda sama. Aduhai! Hatinya resah memikirkan keadaan anak perempuannya.

Jadi isteri tapi ‘tak sedar diri’. Masih fikir dirinya bujang. Kenapa dia boleh hilang memori begitu? Sedangkan itulah kenangan paling penting dalam hidup mana-mana wanita.

“Ibu…” Meleret suara Keyra tiba-tiba. Matanya merah. Hidung pula berair dan pedih sebab tersedak.

Itu baru sebut nama Hardy. Belum lagi tengok orangnya. Dia masih tak boleh lupa pandangan lelaki itu yang menikam. Oh… memang meruntun kalbu! Tetapi itu tidak bererti dia sudah jatuh cinta. Walaupun hakikatnya, memang tak salah bercinta dengan suami sendiri.

Hantu Jepun! Setiap kali nama Hardy disebut, perkataan itu terus sahaja melintas di kepala. Entah kenapa… dia sendiri tak tahu. Mungkin kerana pertemuan pertama mereka tidak seperti yang dijangka.

Opps… boleh ke diistilahkan pertemuan pertama kalau mereka dah kenal cukup lama? Kongsi katil… kongsi bantal. Aduh! Dan dia tak sanggup membayangkan lebih jauh dari itu. Pelipisnya digaru-garu.

“Kenapa, adik? Sakit kepala?”

Bukan setakat sakit kepala ibu… seluruh jiwa dan raga jadi sakit bila nama hantu Jepun itu disebut di depannya.

“Along ambil ubat adik di bilik,” arah Puan Rohana.

Keyra mengangkat tangan. Menegah. “Lepas subuh tadi adik dah makan.” Sebolehnya, dia cuba mengurangkan pengambilan ubat penahan sakit yang dibekalkan kepadanya. Hanya diambil bila keadaan benar-benar terdesak sahaja. Bukan apa, cuma bimbang menjadi ketagihan pula nanti.“Dah tu… sakit kepala lagi?” Puan Rohana risau. Direnung anaknya yang sudah tersandar dengan mata pejam celik.

“Dah okey.”

“Alergi sangat ke bila dengar nama Har?” Kening Puan Rohana sudah seperti jongkang-jongket. Senyumannya melirik ke kanan. Bahu anaknya ditepuk dua kali sebelum duduk semula di tempat tadi.

“Ibuuu…” Suara Keyra panjang meleret.

Tarmizi gelak menyakat sementara Fahmi tersengih geli hati melihat perangai adiknya.

“Cuba berkenalan semula dengan dia,” pesan Puan Rohana. Bukan sekali dua dia cakap perkara yang sama. Tetapi Keyra masih berdegil.

“Tak sukalah ibu…”

“Tak suka… tak suka. Dulu bukan main lagi. Adik tahu tak… masa adik nak kahwin dengan Har dulu, ayah tak berapa setuju.”

“Hmm…” Keyra berminat ingin tahu lebih lanjut. Cuma malu mahu bertanya. Cinta terhalang ke?

Puan Rohana menyambung makan dengan senyap sambil sesekali menjeling ke arah anak perempuannya.

“Tak nak tahu ke?” sakat Tarmizi.

Keyra mencebik.

“Masa bercinta bukan main lagi.” Fahmi pula main tarik tali sengaja membuatkan Keyra tertanya-tanya.

Keyra masih diam. Menjeling geram Fahmi dan Tarmizi yang sengaja mahu mengenakan dirinya.

“Kalau nak cerita… ceritalah. Main-main pulak.” Dia sudah membentak dengan wajah garang.

“Dulu, Hardylah lelaki terbaik dalam dunia. Romantik. Memahami. Ambil berat. Huh! Dulu bukan main lagi.” Tarmizi bercerita dengan muka sarkastik.

“Apa pulak!” Muka Keyra jadi merah tiba-tiba.

Fahmi dan Tarmizi bagai berpakat mengenakan dia.

“Ibu…” Keyra meminta simpati. Tidak tenteram hati dan perasaan disakat begitu. “Mana aci…” Muncungnya kian terserlah.

“Dulu ayah kata tak boleh tapi adik nak juga. Kononnya Har adalah cinta sejati. Bercinta bagai nak rak…” Puan Rohana pula yang buka cerita.

“Jadi ayah tak setuju? Ayah tak sukakan Har?” Hatinya meronta-ronta ingin tahu perkara sebenar.

Mereka diam lagi.

“Ibu…” Dia ketap bibir.

“Bukannya ayah tak sukakan Har…”

“Habis tu?”

“Ayah cuma tak suka adik kahwin ketika usia masih muda. Baru habis belajar, belum kerja. Tiba-tiba adik cakap nak kahwin. Kami sendiri pun tak tahu siapa Hardy. Belum sempat berkenalan,” sambung Fahmi.

Hui! Gatalnya aku! Bukan ke dulu aku cakap nak kumpul duit banyak-banyak. Kononnya mahu balas jasa ayah dan ibu. Paling tidak pun, bawa mereka pergi makan angin ke Istanbul dulu sebelum kahwin? Soalnya sendiri. Kenapa semuanya tak menjadi pulak ni?

“Tapi sekarang sebut nama Har pun tak sudi,” sindir Tarmizi.

“Itu sebab adik tak ingat.” Keyra membela diri.

“Adik kena jumpa dia selalu. Cuba ingat kembali. Dr. Steve cakap memori yang hilang tu boleh datang semula. Amnesia adik berkemungkinan boleh sembuh dengan cepat asalkan pesakit itu sendiri berusaha untuk mengembalikan memorinya yang hilang.”

“Pada angah, lebih elok adik tinggal dengan Har. Hari-hari tengok muka mesti boleh ingat balik. Kenapalah dalam ramai-ramai orang… adik boleh lupa kenangan dengan dia?”

Keyra menjeling tajam.

“Apa kata adik pindah aje dan tinggal semula di Setia Alam?” Tidak teragak-agak Tarmizi suarakan pendapatnya yang dirasakan paling bernas.

“Gila ke angah ni?” bidas Keyra. Nasi yang dikunyah bagaikan tidak tertelan. Sesuka hati aje buat usul macam tu.

“Apa pulak gila? Har tu suami adik.”

Matanya mencerlung tajam tidak berpuas hati. “Mana boleh paksa.” Keyra tetap berpegang dengan pendiriannya. Bagaimana mungkin dia boleh hidup dengan seorang lelaki yang dia sendiri tidak kenal. Kenyataannya memang dia suami, tetapi dalam keadaan sekarang dia tidak mampu menerima Hardy dengan begitu mudah. Dia perlukan masa untuk mereka berkenalan semula dan menyesuaikan diri.

“Ini bukan soal paksa tapi soal tanggungjawab. Kalau benda yang hilang kita sepatutnya berusaha mencari. Tapi cara adik macam nak mengelak,” sindir Tarmizi.

“Apa angah ingat adik suka ke hilang ingatan?” soal Keyra dengan muka geram. Terasa nak tenyeh muka Tarmizi dengan sambal nasi lemak.

Macam manalah Kak Dahlia boleh tahan dengan perangai begitu? Dulu, disangkakan hubungan mereka hanya bertahan paling lama pun setahun. Tetapi tak sangka pula kini mereka sudah menjadi pasangan suami isteri. Bahkan, tidak lama lagi mereka berdua bakal menimang cahaya mata. Tapi perangai angah dari dulu sampai sekarang tetap sama. Memang T-Rex sungguh!

“Memanglah… tak ada siapa yang suka. Tetapi sekarang ni adik kena terima kenyataan.” Tarmizi terus mendesak.

“Kenapa angah pulak yang kecoh? Hardy pun suruh adik buat keputusan sendiri. Tunggu sampai adik betul-betul bersedia dan boleh terima kenyataan tentang status kami. Bukannya macam angah, semua benda nak paksa orang,” hamburnya geram.

“Memanglah… tak ada siapa yang suka. Tetapi sekarang ni adik kena terima kenyataan.” Tarmizi terus mendesak.

“Dia sendiri pun suruh adik buat keputusan sendiri. Tunggu sampai adik betul-betul bersedia dan boleh terima kenyataan tentang status kami. Bukannya macam angah, semua benda nak paksa orang,” hamburnya geram.

“Kalau angah di tempat Har pun angah cakap benda yang sama. Sebab dia akan rasa bersalah kalau suruh adik tinggal dengan dia. Tapi adik kenalah faham juga keadaan Har sebagai seorang suami.”

Keyra mencemik. Tidak bersetuju langsung dengan cadangan Tarmizi. Kalau hati tak mahu terima, buat apa pun tak akan jadi. Angah kenalah faham kedudukannya sekarang.

“Dahlah angah… Jangan dipaksa. Biarlah adik betul-betul sihat dulu. Ibu tak memihak kepada sesiapa. Keyra pun dah tahu semua cerita. Har pun faham situasi sekarang. Kamu berdua berbincanglah. Selesaikan masalah ini.”

Lepas Puan Rohana bagi kata putus, suasana tegang berubah jadi sepi. Tapi tak lama. Tarmizi buka cerita baru.

“Along… tanyalah…” pinta Tarmizi tiba-tiba sambil menjeling ke arah adiknya yang masih mencuka.

“Ada lagilah tu…” Keyra menggumam perlahan.

Fahmi menarik nafas panjang kemudian diam.

Keyra pandang dengan penuh tanda tanya. ‘Kalau nak tanya… tanya ajelah. Ni buat saspens. Seram betul!’

“Along nak tanya pasal semalam.”

“Kenapa dengan semalam?” Keyra teguk teh O panas perlahan-lahan. Cuba meredakan gemuruh di dada.

“Adik ingat tak apa yang berlaku?”

Keyra mengerut dahi. Kemudian menjulingkan mata ke atas. “Seingat adik… adik tidurlah. Nyenyak sangat. Sampai along kejutkan bangun solat subuh pun rasa malas semacam. Masih letih dan mengantuk.”

“Itu aje yang adik ingat?” soal Puan Rohana pelik. Malah, rasa ngeri turut terkesan di hatinya. Mengingatkan tingkah anaknya petang semalam membuatkan bulu romanya meremang semula.

“Semalam adik mimpi hantu,” kata Keyra tiba-tiba.

“Hah!” Fahmi kaget.

Jawapan spontan Keyra membuatkan ibu dan abang-abangnya gelisah.

“Macam betul aje mimpi tu. Adik jumpa perempuan berpakaian putih dengan rambut mengerbang. Cuma muka dia adik tak nampak. Bila adik menjerit, suara adik macam tak nak keluar. Adik meronta untuk lari… tapi tubuh badan rasa terikat.” Keyra buat reaksi geli-geleman.

Tarmizi menelan liur. Fahmi mengurut dagu manakala Puan Rohana meraup muka. Pagi-pagi begini cerita begitu membuatkan renik peluh mula membasahi tubuh mereka.

Hati Fahmi cukup walang. Mungkin bagi Keyra semua itu sekadar mimpi, tetapi baginya perkara itu memang serius. Malah kata Imran, kalau tidak dirawat segera kesannya lebih merbahaya. Boleh melemahkan jasad dan jiwa Keyra.

“Nasib baik cuma mimpi. Kalau tak… mahu diserang histeria agaknya. Ngeri dan menakutkan!” tambah Keyra lagi.

Fahmi dan Tarmizi saling berpandangan. Tak tahu perlu beri reaksi yang bagaimana. Dalam hati hanya mampu berdoa agar peristiwa seperti semalam tak akan berulang lagi.

****

HARDY kian gelisah. Pertemuan yang disangkakan mampu mencapai kata putus dan menyelesaikan masalah nampaknya kian rumit dan tegang. Sejak tadi dia hanya mendiamkan diri di sebelah uminya Puan Noraini. Dia mahu memberi ruang kepada orang tua untuk berbicara lanjut.

“Jadi betullah Keyra tak ingat langsung siapa Har dan siapa kami?” Suara Puan Noraini sedikit keras. Wajahnya tiada riak ceria langsung.

“Awak pun… sabarlah. Kita bawa berbincang dulu.” Encik Harun berbisik perlahan. Malu pula dengan besannya bila isterinya sudah mula bercakap dengan nada keras.

“Yalah… sampai tak ingat anak kita… suami dia sendiri. Sedih hati saya ni bang.” Puan Noraini luahkan rasa hatinya yang berbuku.

“Benda dah jadi. Awak nak salahkan siapa sebenarnya? Ini semua takdir. Bukan disengajakan.”

Hardy menghela nafas resah dengan suasana yang dirasakan semakin hangat. Keyra pula tidak berkutik. Hanya menyerahkan segala keputusan kepada kedua ibu bapanya untuk membuat pertimbangan.

“Habis, hubungan mereka berdua macam mana? Har ni macam digantung tak bertali. Dia pun ada maruah sebagai seorang suami.” Puan Noraini terus bersuara.

Puan Rohana dan Encik Khairil langsung tidak mencelah. Mereka mahu mendengar dahulu luahan hati di pihak keluarga Hardy.

“Bagilah masa. Kita tengok perkembangan Keyra macam mana.” Bagi Encik Harun itulah yang terbaik.

“Tapi sampai bila? Sampai bila Har nak duduk sendiri macam tak ada isteri? Kita sendiri tak tahu sampai bila Keyra akan pulih,” hambur Puan Noraini sambil melirik tajam ke arah menantunya.

“Umi… Har setuju dengan pendapat abah. Kita bagi Keyra masa. Sekarang ni biarlah kita tunggu dan lihat perkembangan dia macam mana.” Hardy mencelah bila dirasakan dia perlu meredakan keadaan tegang itu.

“Sampai bila?” Suara Puan Noraini mula melengking.

“Beginilah Puan Noraini… buat masa ni biarlah Keyra rehat dan bertenang dulu dengan kami. Kesihatan dia masih belum pulih sepenuhnya. Masih perlu pemantauan susulan dari pihak hospital. Har pun kerja dan susah nak jaga Keyra. Pintu rumah kami pun sentiasa terbuka untuk dia datang.”

“Bukan itu caranya Puan Rohana. Saya tak setuju. Kalau dah jadi isteri Har, kenapa pulak perlu tinggal dengan emak bapak lagi?”

“Tapi Har yang izinkan, umi. Untuk kebaikan Keyra juga. Insya-ALLAH… kalau jodoh kami masih kuat, segalanya akan kembali seperti sediakala. Har cuma minta umi dan abah doakan agar Keyra sihat. Doakan agar rumah tangga kami tetap teguh dan kuat untuk mengharungi masalah ini.” Lirih dan dalam suara Hardy.

“Macam mana kalau ingatan dia terus hilang? Sampai bila kamu sanggup tunggu? Setahun? Dua tahun? Sepuluh tahun?” tempelak Puan Noraini geram sambil mendesah kasar.

Hardy terdiam. Dia sendiri tiada jawapan untuk soalan itu. Suasana bertukar sepi seketika.

“Saya bukannya tak sukakan Keyra… bukannya membenci.” Tiba-tiba Puan Noraini berlembut.

Semua mata memandang ke arahnya.

“Tapi dalam hal ni Hardy yang jadi mangsa. Dia lelaki. Sudahlah sebelum ini hampir setahun dia menunggu di hospital. Bila sedar, Keyra pula hilang ingatan. Jadi sampai bila lagi Hardy perlu terus menunggu? Memang tak adil untuk dia.”

“Jadi… apa yang Puan Noraini nak cadangkan? Apa agaknya jalan terbaik untuk mereka berdua?” soal Encik Khairil. Penat juga dengan kerenah besannya yang tidak mahu bertolak-ansur.

“Saya rasa elok mereka berpisah secara baik. Keyra pun tak kenal suami sendiri lagi.”

“Umi!” Hardy tersentap. Tergamam. Memandang Puan Noraini dengan rasa tidak percaya. Usul itu tidak munasabah.

“Ke situ pulak, awak…” Encik Harun menggeleng kesal.

Kenapa begitu singkat pemikiran isterinya. Mudah sangat membuat keputusan. Kalau diikutkan… mereka tidak harus terlalu masuk campur dalam perkara ini. Ada baiknya jika Hardy sendiri yang putuskan.

Degupan jantung Keyra terus berlari laju. Dia tidak berani mengangkat muka. Sungguh dia gerun! Dengan jelingan emak mertuanya yang menyinga sejak tadi membuatkan dia jadi gelabah dan takut.

“Har tunggu apa lagi?” soal Puan Noraini lantang.

“Tak semestinya itu pilihan yang ada.” Hardy cuba berlembut.

“Bagi umi hubungan kalian berdua sudah tidak bermakna lagi. Untuk apa lagi Har tunggu kalau dia bukan lagi isteri Har macam dulu.”

“Tapi Har masih sayangkan Keyra. Dia masih isteri Har walau bagaimanapun keadaan dia sekarang.”

“Jangan jadi bodoh, Har!”

Semua orang terpinga-pinga. Keadaan kian tegang.

“Janganlah awak terlalu memaksa, Noraini. Kita datang mahu berbincang secara baik. Jangan diikutkan sangat rasa hati awak tu,” nasihat Encik Harun tegas. Sebagai ibu saudara kepada Hardy, isterinya seharusnya cuma menasihati mana yang baik dan mana yang buruk. Bukannya campur tangan begitu sekali.

Dia tahu isterinya terlalu sayangkan Hardy. Dia yang telah membesarkan anak saudaranya itu sejak usianya sepuluh tahun lagi. Tapi kini Hardy sudah dewasa dan matang. Sudah mampu membuat pertimbangan sendiri.

“Maafkan Keyra…” Akhirnya dia bersuara perlahan. “Keyra sendiri keliru dengan apa yang berlaku. Sumpah… dalam fikiran Keyra sekarang tak ada sekelumit pun bayangan seorang suami.”

Hati Hardy bagai dicalar ketika itu. Pengakuan isterinya cukup pedih dan ngilu. Tetapi itulah kenyataan.

“Bukan niat Keyra mahu menyusahkan atau menyakiti sesiapa. Tapi kalau berpisah adalah jalan terbaik, Keyra tak menentang.”

Puan Rohana menghela nafas panjang.

“Tapi ayah tak rasa itu jalan yang terbaik.”

“Memang tak adil Har perlu tunggu Keyra pulih.” Puan Noraini tetap berpegang dengan pendiriannya.

“Tapi Har tak kisah…” Wajah Keyra direnung dalam. Pandangan mata mereka bertaut. “Just take your time.”

“Tapi sampai bila? Ada betulnya cakap umi.”

“Yang penting Har sanggup menunggu. Sebab Har yakin memori Keyra akan datang akhirnya. Hubungan kita akan kembali seperti sediakala semula.” Suaranya bagai memujuk

Keyra menggeleng. “But sometime things might turn another way around.” Mereka berpandangan. Cukup sirna.

“Umi tetap mahu kalian berpisah.” Puan Noraini sudah tekad dengan keputusan itu.

Hardy mendesah. Kemudian menggeleng. “Har memang tak setuju dengan cadangan umi dan keputusan Keyra. Kenapa perlu terburu-buru? Yang menanggungnya, Har. Jadi biarlah Har sendiri yang putuskan,” luahnya dengan rasa hiba.

“Kalau begitu bagilah Keyra masa tiga bulan. Kalau keadaan masih tak berubah… mungkin… maksudnya jodoh kita sampai di situ aje.” Dia tertunduk. Bagai tidak menyangka ayat itu keluar dari bibirnya. Kejamkah dia?

“Keyra…” bangkang Puan Rohana.

Hardy terdiam. Meraup muka. Dengan hati kecewa dan sakit. “Ini tak adil untuk Har, Keyra… jangan cepat mengalah.” Suaranya bagai merayu. Mahu insan yang dicintai mengubah keputusan.

“Itulah yang terbaik. Ini keputusan Keyra.” Dia sudah tekad. Malah, dia berpegang pada satu sahaja ketika itu. Kalau jodoh mereka masih kuat, walau sehebat manapun rintangan yang mendatang tak akan jadi penghalang untuk mereka mengecap bahagia sebagai pasangan suami isteri.

“Kalau begitu Har minta enam bulan. Beri masa selama enam bulan untuk Har buatkan Keyra ingat semula kisah cinta kita,” pintanya sayu dan bagai merayu.

Setelah terdiam beberapa ketika, akhirnya Keyra mengangguk setuju. Tetapi dirasakan tempoh enam bulan itu terlalu lama.

KEK cawan disusun ke dalam bekas. Krim yang melekat dijarinya disuakan ke mulut. Rugi mertua aku balik awal sangat. Tak sempat nak merasa Kek Pisang dengan Krim Mentega Kacang kegemarannya. Nasib baik kepakarannya memasak kek ini masih belum hilang.

Tiba-tiba tubuhnya dirangkul dari belakang.

“Arghh…” Jeritan spontan melantun tinggi. Jantungnya bagai mahu terkeluar. Nasib baik dia tak hentak perut lelaki itu dengan siku tadi. Kalau tidak memang semua orang dalam rumah ni boleh terkejut.

“Sorry…” Hardy angkat tangan dengan muka terkejut. Dia sendiri tidak sedar apa yang dilakukan tadi. Pinggan ramping isterinya dirangkul secara tidak sedar dan tanpa berfikir panjang.

Mungkin kerana kenangan yang datang secara tiba-tiba membuatkan dia terlupa masalah antara mereka. Situasi begitu memang sudah sebati dengan dirinya. Setiap kali ada kelapangan atau hujung minggu, Keyra rajin mencipta resipi baru kek cawannya.

“Hisy… orang muda sekarang ni gelojoh benar.” Puan Rohana tersenyum sambil kenyit mata kepada menantunya. “Di dapur juga kamu nak bermanja Har. Pergilah kamu berdua ke depan. Biar ibu tolong uruskan kek tu.” Bibir Puan Rohana tersungging dengan senyuman.

“Ibu…” Suara Keyra berbunyi nyaring.

Puan Rohana tepuk dahi. “Ya tak ya juga… ibu pun dah hilang ingatan. Amnesia macam adik pulak.” Dia terus menghilangkan diri dari dapur. Mahu beri laluan kepada pasangan itu untuk cuba bercinta semula.

Muncung Keyra ke depan. Tangannya lincah meneruskan kerja sedangkan dalam hati sudah panas.

“Apa yang awak nak buat?” soal Keyra sambil mengetap Bibir. Matanya dijegilkan. Garang.

“Abang tak sengaja… Dia datang secara tak sedar.”

Keyra mencebik. Huh! Alasan. Logik ke? Dia hanya menjeling lantas meneruskan kerja. Rasa malas memanjangkan cerita.

“Malam ni keluar dengan Har,” pinta Hardy tiba-tiba. Dia berdiri rapat di sebelah isterinya.

Keyra diam.

“Pleaseee…” Suaranya lunak.

“Pergi mana? Buat apa?” soalnya lebih kurang.

“Ikut ajelah. Nanti awak tahu juga.”

Pelawaan Hardy membuat Keyra jadi seram. Dia resah. Rasa tidak mampu berdua-duanya dengan lelaki itu walau dalam apa keadaan sekalipun.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81598/Kalaulah-Aku-Tahu

[SNEAK PEEK] CINTA AKU SEADANYA

9789831245965-medium
CINTA AKU SEADANYA Oleh Murni Aqila

DARI meja kaunter bayaran, Luna merenung pintu masuk salunnya. Ternanti-nanti wajah yang ingin ditatapnya setiap hari. Sejak membeli kedai itu tiga bulan lalu, dia sering terpandangkan satu wajah. Dan seraut wajah itu kini mula dirindu. Sukar untuk menelah apa sebenarnya yang sedang bermukim di hatinya kini.

Masih terbayang di mindanya bagaimana kali pertama dia bertemu dengan seraut wajah itu. Malunya tidak dapat diungkap dengan kata-kata. Dapat dirasakan wajahnya panas sewaktu memandang lelaki itu. Dia langsung tidak sedar kereta yang hendak diparkirnya telah mencalarkan sebuah kereta yang terparkir di sebelahnya. Ironinya pula, pemilik kereta tersebut adalah lelaki itu, yang kebetulan sedang berada di depan keretanya!

Sebaik keluar dari kereta, lelaki itu menerpa ke arah keretanya. Ketika itulah baru dia sedar. Dengan rasa bersalah, dia terus membayar kerosakan tersebut tanpa sempat lelaki itu bersuara. Walaupun lelaki itu beriak tenang seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku, dia tetap sedar yang dia telah melakukan kesalahan.

Ketika itu barulah dia tahu nama lelaki itu… Muszahri. Belum pernah dia mendengar nama sebegitu. Begitu indah pada pendengarannya. Begitu manis pada pandangannya. Wajah Muszahri cukup tenang. Dengan wajah maskulin dan gaya metroseksual yang semakin popular kini, jejaka itu memang layak dipanggil pengurus. Lalu, mereka bertukar-tukar kad perniagaan. Begitulah bermulanya perkenalan mereka.

Namun, hanya dia yang memulakan langkah. Dia yang sering membuat panggilan dan menghantar SMS kepada Muszahri. Sehingga mula timbul perasaan malu apabila jejaka itu mengatakan dirinya sedang sibuk bekerja sehingga tidak sempat membalas SMSnya. Sedangkan hatinya mengasak-asak agar terus mendekati Muszahri. Ada sesuatu dalam diri lelaki itu yang menarik hatinya, bagaikan magnet.

Mengenangkan jiwa yang semakin parah dipanah cinta, dia cuba memikirkan jalan dan arah terbaik untuk menawan hati Muszahri. Jejaka itu kelihatan sukar untuk ditawan. Kenapa ya? Sudah berpunya barangkali. Tetapi sepanjang tiga bulan ini, tidak pernah sekali pun dia nampak Muszahri bersama gadis lain. Dan dia tahu jejaka itu belum bergelar suami orang walaupun sudah berusia 28 tahun.

Memikirkan perihal Muszahri membuatkan fikirannya kacau-bilau. Ada kala mengganggu konsentrasi kerjanya. Sudah dicuba untuk melupakan jejaka itu, tetapi cuma bertahan seketika sahaja. Aduh… memang dia sudah parah!

“Hah, berangan!”

Terkejut Luna apabila bahunya ditepuk dari belakang. Dia menoleh. Sepupunya sedang tersengih-sengih memandangnya. “Kau ni, Nurin… main sergah-sergah aje!” Rambut perangnya yang berpotongan layer dimainkan dengan hujung jari. Matanya masih terarah ke pintu salun.

“Pintu cermin tu boleh cair kalau kau tenung lama-lama. Hei, sekarang baru pukul 12.00! Satu jam lagi baru waktu rehat. Lambat lagi orang tu nak turun. Sempat lagi kalau kau nak buat rambut. Aku tengok, rambut kau ni kusam sikitlah. Aku boleh buatkan sementara pelanggan tak ramai ni, nak? Jomlah! Barulah orang tu pandang kau sampai berpusing kepalanya 360 darjah,” usik Nurin.

Luna mencebik, berpura-pura seakan-akan usikan Nurin itu tidak mengenainya langsung. Dia memandang seorang pelanggannya yang sedang membuat rawatan stim rambut. Pada hari-hari biasa, pelanggan yang datang agak kurang berbanding pada hujung minggu.

Jam tangan dikerling. Betullah… baru pukul 12.00. Lambatnya nak tunggu pukul 1.00. Dia mengeluh sendiri. Tidak mengapalah jika dia sahaja yang mabuk dilamun cinta. Mungkin Muszahri memerlukan masa untuk menyedari betapa dia benar-benar sudah jatuh hati pada jejaka itu.

“Aku risau tengok kau ni, Luna. Kau tak pernah macam ni, tau! Aku rasa, baik kau dapatkan ubat sebelum melarat jadi kanser.”

Luna menggeleng-geleng sambil tergelak. “Apa yang kau merepek ni? Siap nak suruh aku ambil ubat lagi. Sakit kanser, konon. Aku okeylah…”

Nurin mencebir. Okey ke kalau asyik tenung pintu? Sejak salun dibuka pukul 10.30 pagi tadi sampailah sekarang, tak berkelip-kelip dia merenung pintu. Orang angau saja yang buat macam itu.

SETELAH selesai menjamu selera, bayang Muszahri masih tidak kelihatan. Baik Mahdi, Farizal atau Hazim… kesemua mereka tidak tahu ke mana anak sulungnya itu pergi. Padahal, kerja sepejabat.

“Abang memang tak tahu ke Mus pergi mana?” Sekali lagi Nafisah bertanya kepada suaminya itu.

“Tak tahu. Dia kat ofis lagi masa abang balik pukul 6.00 tadi. Dia kata nak balik sebelum maghrib. Tak ada pulak dia cakap nak ke mana-mana.” Mahdi menuju ke ruang tamu. Berita jam 8.00 malam memang ditunggu-tunggunya setiap hari.

“Tipah… kamu kemaskan meja ni. Kalau Mus balik nanti, kamu hidangkan untuk dia,” arah Nafisah kepada pembantu rumahnya.

“Kejaplah, mama… Hazim makan pun tak habis lagi ni.” Terhenti terus suapan Hazim. Dilihatnya Farizal sedang membasuh tangan.

“Lepas Hazim siap makanlah. Takkan Tipah tu nak kemas masa kamu tengah makan!” Nafisah menggeleng. Anaknya yang seorang itu memang kuat makan. Malah, dialah selalu yang paling lambat habis.

Tipah tersenyum-senyum memandang Hazim yang menambah sesenduk nasi lagi.

Nafisah berlalu ke ruang tamu mendapatkan Mahdi. “Saya nak ke butik balik ni, bang. Nak tutup butik tu. Kesian Donna dan Lili berdua kat sana.”

“Tak payahlah… Donna dengan Lili tu kan boleh tutupkan.” Mahdi menghalang. Matanya masih terpaku ke arah televisyen.

“Alah bang, bukannya jauh sangat pun! Tak sampai lima minit dah sampai. Memanglah budak dua orang tu boleh diharap, tapi saya kesian jugak tengok budak berdua tu. Kerja dari pagi sampai ke malam. Nanti saya ingat, nak bagi bubur jagung yang Tipah buat pada budak-budak tu.” Nafisah menjengah ke pintu utama rumah apabila terdengar ia dibuka dari luar. Wajah Muszahri terpacul di situ.

“Hah, balik pun budak ni. Panjang umur… semua dah makan, Mus. Kamu makanlah kat dapur. Hazim tengah makan lagi agaknya tu,” sapanya.

Muszahri mengeluh, melepaskan lelahnya lalu mengambil tempat di sebelah papanya. “Mus nak mandi dulu ni. Penat sangat rasanya.”

“Mus pergi mana tadi? Mama telefon handphone tak berjawab. Telefon ofis pun tak berangkat.”

Muszahri meleretkan sebaris senyuman. “Mus hantar dokumen tuntutan pada klien kat hospital sambil ziarah sekali anak dia yang sakit tu. Kat hospital, Mus kena off handphone.”

Nafisah melirikkan senyuman. “Hmm… pergilah mandi. Lepas tu makan. Mama nak ke butik balik ni. Nak temankan mama?”

Cepat-cepat Muszahri menggeleng. “Tak apalah. Mus penat…”

“Err… kamu tak ada calon lagi ke, Mus? Yang boleh dibuat isteri?” Tiba-tiba terluah pula soalan itu dari bibir Nafisah.

“Soalan apa pulak ni, mama? Tiba-tiba aje?” Muszahri tergelak.

“Kalau kamu dah ada isteri nanti, bolehlah dia tolong urut-urutkan kamu bila kamu penat macam ni. Betul tak, bang?” Nafisah menepuk manja paha suaminya.

Mahdi tersenyum meleret.

Muszahri menjongketkan kening. Papa dan mamanya beria-ia sangat mahu dia kahwin, tetapi mahu kahwin dengan siapa? Dia sendiri pelik. Setiap kali berhadapan dengan mana-mana perempuan, dia langsung tidak rasa apa-apa. Walau dihadapkan dengan gadis-gadis cantik, itu belum cukup menawan hatinya. Entahlah…

****

YUSUF terus memandu pulang sebaik sahaja mendapat panggilan Syifa. Anaknya itu mahu ditemani ke kedai alat jahitan. Dia tidak kisah walau diajak ke mana sahaja oleh Syifa. Walaupun sudah membawa teksi jauh beribu batu, dia sanggup berpatah balik demi untuk menggembirakan hati Syifa.

Tidak pernah dia merungut bila berkaitan dengan Syifa. Dia faham benar dengan sifat dan sikap Syifa. Gadis itu memiliki sifat rendah diri yang terlalu dominan. Sifat itu telah berkerak dalam diri Syifa sehingga tidak mampu dikalis lagi.

Dia memberhentikan teksi betul-betul di depan rumah, menanti Syifa di situ. Syifa keluar mendapatkannya tidak lama kemudian. Gadis itu seperti biasa, memakai tudung hingga ke depan, hampir menutupi keseluruhan pipinya. Memakai cermin mata yang agak besar dan kalau berjalan, sentiasa menunduk.

“Assalamualaikum, baba…” Syifa menghulurkan salam sejurus mengambil tempat di dalam teksi.

“Waalaikumussalam… Syifa nak ke mana ni?”

“Kedai biasa, baba… tempat Syifa beli manik selalu tu,” balas Syifa riang.

Yusuf memandu teksinya menuju ke pusat bandar Puchong. “Banyak ke Syifa nak beli?”

“Banyak jugak. Baju yang Auntie Fisah bagi hari tu, banyak warna yang Syifa tak ada. Lagipun, Syifa cadang nak beli manik jenis terbaru. Mesti Auntie Fisah suka.”

Yusuf tersenyum sambil melirik ke arah beg kertas yang dipegang Syifa. Pasti itu baju-baju yang Nafisah berikan kepadanya.

SAMPAI sahaja di kedai yang dimaksudkan, dia terus menonong menuju ke bahagian manik dan labuci. Tidak dipedulikan pada yang lain lagi. Ghairah dia melihat manik-manik baru yang terpampang di hadapan mata. Semuanya cantik-cantik belaka. Kombinasi warna yang ingin dibeli juga terlalu banyak pilihan. Memang rambang mata. Itu belum memilih labuci lagi. Memang akan memakan masa sejam atau lebih.

Yusuf menggeleng-geleng melihat gelagat Syifa. Dengan melihat manik sahaja, Syifa boleh lupa di mana dia berada. Begitu khayal dia memilih. Begitu juga jika jarum sudah berada di tangannya. Langsung tidak ingat hal-hal lain sebaik sahaja dia mula menjahit manik. Pelik betul!

Dia yang sudah penat, sekadar duduk memerhatikan Syifa dalam dunianya sendiri.

Sedang Syifa tekun membelek manik yang sesuai, dia seperti terperasan seseorang sedang merenung ke arahnya. Dengan ekor mata, dia melirik sedikit. Benar, ada seseorang berdiri hampir dengannya. Perlahan-lahan dia menoleh.

Seorang kanak-kanak perempuan dalam lingkungan tiga tahun sedang memandang tepat ke arahnya. Dia cuba mengukir senyuman, namun kanak-kanak itu terus sahaja memandangnya tidak berkelip.

Spontan, dia memegang pipi kirinya sendiri. Dia tahu, bahagian itu yang menjadi tumpuan, yang membuatkan mata kanak-kanak itu terbeliak. Walaupun sudah memakai tudung agak ke hadapan dan memakai cermin mata besar, tanda lahir itu masih kelihatan di hujung-hujungnya. Itulah yang membuatkan tumpuan kanak-kanak itu tidak beralih dari wajahnya.

Syifa menelan liur. Dia mengalihkan pandangan, kembali membelek manik-manik yang hendak dibeli. Di dadanya, terasa debaran kencang. Mukanya mulai pucat. Hatinya berasa tidak sedap. Dia cuba memberi sepenuh tumpuan pada tujuan asal dia di situ. Menggigil-gigil tangannya memilih paket-paket manik yang hendak dibeli.

Sesudah memilih, dia bergegas ke bahagian labuci pula. Semuanya dilakukan dalam keadaan tergesa-gesa. Dicapai apa sahaja yang terpandang olehnya. Dia mahu segera beredar dari situ. Dia perasan, kanak-kanak itu masih berdiri di tempat tadi. Tidak berkutik memandangnya. Dia hilang arah.

“Eh, anak mummy kat sini rupanya! Puas mummy cari.”

Kedengaran suara seorang wanita. Spontan, dia menoleh ke arah kanak-kanak tadi. Tanpa disangka-sangka, kanak-kanak itu menangis kuat sambil menunjuk ke arahnya. Wanita yang pasti ibunya itu terburu-buru mendukung anaknya sambil memujuk.

Syifa jadi kaget di tempat dia berdiri. Apatah lagi bila melihat ibu kanak-kanak itu memandang semacam ke arahnya. Tuan kedai dan beberapa orang pelanggan lain menerpa ke arah mereka. Masing-masing terpinga-pinga.

“Kenapa anak mummy ni? Kenapa menangis?” pujuk wanita itu sambil menyeka air mata anaknya.

Kanak-kanak itu terus-menerus menunjuk ke arah Syifa dengan tangisan yang semakin kuat.

“Kau buat apa kat anak aku?”

Tersentak Syifa bila disoal sebegitu kasar. Tergagap-gagap dia mahu menjawab. Hanya gelengan yang terzahir olehnya.

“Muka kau yang berkeladak tu menakutkan anak aku! Takkan kau tak sedar lagi? Jangan keluar rumah lagi baiklah. Peram muka kau tu supaya tak ada orang ngeri tengok kau!” cerca wanita itu dengan wajah bengis.

Menggeletar seluruh tubuh Syifa menerima penghinaan itu. Terasa lembik lutut untuk menampung sekujur tubuhnya.

Yusuf muncul di tengah-tengah keributan itu lalu menarik Syifa ke arah teksi tanpa memandang wanita yang menjerkah anaknya. “Syifa tunggu baba kat sini. Baba pergi bayarkan harga manik-manik ni semua. Nanti baba datang balik,” pesan Yusuf sebelum berlalu.

Serta-merta, air mata Syifa yang cuba ditahan sedari tadi tumpah di dalam teksi babanya. Tersedu-sedan dia menangis. Dia tidak peduli. Tiada sesiapa yang mendengar tangisannya di situ. Entah apalah nasibnya, sering menjadi bahan hinaan.

Pedih jiwanya mendengar herdikan wanita itu tadi. Seperti biasa, wajah hodohnya dijadikan sasaran. Benarkah wajahnya menakutkan orang lain? Hodoh sangatkah wajahnya itu apabila ditatap? Mungkin benar. Jika tidak, kanak-kanak tadi tidak mungkin menangis melihat wajahnya. Dan kalau tidak, sudah tentu dia sering diejek selama ini.

Merintih-rintih dia meratap di dalam hati. Banyak mana lagi ujian yang harus dikendong seumur hidupnya? Dilahirkan dengan kekurangan itu, pasti tiada istilah ‘bahagia’ yang akan dikecapinya sampai bila-bila. Dia pasti, dia tidak akan bahagia sehinggalah nyawanya ditarik ALLAH. Semakin basah pipinya mengenangkan untung nasib diri.

NURIN baru saja siap melayan seorang pelanggan. Luna menerima bayaran yang dikenakan kepada pelanggan itu sebelum mengucapkan ‘terima kasih’ dan ‘datang lagi’ dengan penuh sopan dan senyuman manis.

Sebaik sahaja pelanggan itu berlalu keluar, dia kembali melangut, menanti pelanggan lain. Ada sesuatu yang mengusik hatinya. Sekejap-sekejap dia memanjangkan leher menjengah ke luar cermin pintu. Dari situ, dia nampak kereta Muszahri terpamer megah. Nampak keretanya pun jadilah.

“Lama-lama, leher kau tu panjang macam zirafah!”

Luna mengeluh. Nampak aje apa aku buat si Nurin ni. Dia menghadap laptop pula. Membaca berita-berita muktahir secara online. Sekurang-kurangnya, dia dapat mengawal diri daripada kelihatan terlalu ketara sedang merindui seseorang.

Nurin sengaja mengambil tempat di sebelah Luna, mengintai sekilas skrin laptop sepupunya itu. “Hati kau boleh jahanam kalau dibiarkan. Macam gunting rambut ni.” Dia mengacip-ngacipkan alat yang sedang dipegangnya itu. “Lama-lama boleh berkarat tau kalau tak guna.”

Kata-kata Nurin itu juga sama seperti gunting itu. Tajam! Luna cuba untuk tidak menghiraukan Nurin, tetapi hatinya makin jadi tidak keruan.

“Tak salah kalau orang perempuan mulakan langkah dulu. Bukannya buat dosa pun. Bukannya kita merompak. Apalah yang susah sangat? Cakap aje apa yang ada dalam hati kau tu. Dia nak dengar ke, tak nak ke… belakang kira.”

Luna menoleh memandang Nurin. Cakap bukan main sedap lagi. Memang senang. Yang akan berdepan dengan hal ni gabra semacam, apa dia tahu? Dia menjeling geram.

Riak wajah Luna sudah jelas membuatkan Nurin turut merasa kemelut yang melanda hati gadis itu. Luna pun mengada-ngada. Dengan muka cun, bergaya mengikut fesyen semasa… senang-senang saja mahu pikat si Muszahri tu. Kalau dia jadi Luna, silap-silap dah lama dia jadi tunang jejaka itu.

“Kalau Mus tu macam lelaki-lelaki lain, tak adalah aku melepek macam ni. Dia tu… hisy, susahlah nak cakap macam mana.” Akhirnya Luna bersuara juga.

Nurin mencebik. “Kenapa? Ayat manis madu menikam sukma kau tu dah sampai tarikh luput ke? Dah tak jalan?” Sinis nada pertanyaan itu.

Luna menjeling sepupunya. Kau ingat, aku ni playgirl? Memang aku ramai kawan lelaki. Tapi setakat kawan aje. Dia orang tu yang lebih-lebih dengan aku. Aku bolayan aje semuanya. Tak ada yang betul-betul menepati cita rasa.

Nurin mengangguk. Dia faham apa yang Luna alami sebenarnya. Entahlah… pelik, kerana cinta Luna boleh jadi sangat berbeza. “Beginilah… si Mus tu kan ada syarikat insurans. Tak reti-reti nak fikir? Buat-buatlah macam kau nak beli insurans dia. Sambil-sambil tu, kau cubalah beli sekali hati dia.” Dia mengangkat-angkat kening memandang Luna sambil tersenyum penuh makna.

Luna terdiam, cuba memikirkan cadangan Nurin itu. Dia berkira-kira. Beli insurans? Salunnya itu sudah pun diinsuranskan. Jadi, apa lagi? Ligat otaknya bekerja. Semuanya semata-mata kerana ingin mendekati Muszahri.

TEKSI Yusuf sudah berada di pekarangan rumah. Sepanjang perjalanan pulang, dia tidak putus-putus cuba meredakan perasaan Syifa. Syifa hanya diam membatu di dalam teksinya. Kejadian yang berlaku di kedai tadi, bukan kali pertama. Sudah banyak kali Syifa berhadapan dengan peristiwa sebegitu.

Namun, hati Syifa tetap lut. Masih tidak mampu bertahan apabila diejek dan dihina begitu. Walaupun bukan wajahnya yang hodoh, dia tetap terasa apabila anaknya itu dikeji sedemikian rupa. Ayah mana yang sanggup melihat anaknya sendiri dicerca?

Selepas membayar harga manik-manik Syifa tadi, sempat dia membalas cacian wanita yang menghina anaknya secara terang-terangan itu. Dia dengan nada sinis mengatakan bahawa wanita itu tidak layak hidup di dunia kerana tergamak mengeji ciptaan ALLAH. Dia dapat menangkap riak tergamam wanita itu sejurus mendengar kata-katanya.

“Kak Zahra datang, baba…” kata Syifa sambil membuka tali pinggang keledar. “Baru sampai agaknya.”

“Datang tak beritahu dulu. Pintu pagar tu macam mana dia buka? Ada kunci sendiri ke?” omel Yusuf lalu keluar dari teksinya. Dia membantu Syifa mengeluarkan barang-barang yang dibelinya dari tempat duduk belakang.

“Hari tu, Kak Zahra ada duplicate kunci rumah. Senang nak datang katanya,” jawab Syifa. Dia lantas melaungkan salam di muka pintu.

Zahra terjengul di situ bersama sepasang anaknya. Tersenyum lebar Syifa melihat anak-anak buahnya memanggil. Dipeluk cium Sofian dan Sofia penuh rindu sebelum bersalaman dengan kakaknya pula.

“Bila kamu sampai, Zahra?” tanya Yusuf.

“Dah setengah jam tunggu. Saja singgah ke sini. Duduk kat rumah pun tak ada apa nak buat,” jawab Zahra setelah mencium tangan babanya. “Kau beli manik lagi, Syifa?” Dia berbasa-basi dengan adiknya pula.

Syifa mengangguk. “Dapat banyak tempahan. Saja beli lebih sikit, senang nak pilih warna yang sesuai.”

“Mak su… mak su ada beli buku cerita untuk Yan tak?” Sofian bertanya sambil sibuk menyelak-nyelak beg plastik yang dijinjing oleh atuknya tadi.

“Yan tak beritahu awal-awal nak datang. Kalau tak, mak su dah belikan buku untuk Yan. Untuk Sofia sekali mak su belikan.” Syifa melepaskan lelahnya di sofa. Kedua-dua anak saudaranya mengambil tempat di kiri dan kanannya.

“Baru tiga tahun, dah sibuk nak beli buku. Bukan tahu baca pun!” Zahra menyergah anak lelakinya itu.

Terkulat-kulat Sofian dibuatnya. Syifa yang perasan perubahan Sofian, cepat-cepat mengusap kepala kanak-kanak itu. Zahra selalu tegas tidak bertempat. Baginya, anak itu punya minat membaca walaupun masih tidak tahu mengeja. Sepatutnya digalakkan. Hendak melentur buluh, biarlah dari rebungnya. Dia membebel-bebel sendiri di dalam hati.

“Ayah temankan Syifa beli semua barang ni?” Mata Zahra melilau memandang beberapa beg plastik yang diletakkan di atas meja itu.

Yusuf yang duduk di hadapan Syifa sekadar mengangguk. Dia sudah mula mengesan sesuatu yang tidak menyenangkan apabila Zahra bertandang ke rumah itu. Gaya percakapannya juga serius semacam.

“Tak boleh ke baba biarkan Syifa pergi beli sendiri? Suruh dia berdikari. Suka sangat menyusahkan orang lain. Ada kaki, ada tangan, tapi tak nak usaha sendiri. Orang cacat pun reti tak menyusahkan oranglah!”

Suara Zahra itu bagai petir menusuk pendengaran Syifa. Serta-merta perasaan sebak menghurung diri, hingga kerongkongnya berasa keras cuba menahan kepiluan yang bergendang di hati. Dia tiada kekuatan untuk memandang wajah Zahra.

Hatinya merintih hiba. Kenapa Zahra melayannya begini? Mana perginya kasih seorang kakak yang sepatutnya dicurahkan sebagai pengganti kasih arwah ibu? Disebabkan berwajah hodoh, maka dirasakan dia tidak memerlukan kasih sayang dan perhatian? Air mata Syifa mula bergenangan. Sudahlah tadi dia dicerca. Kini, kata-kata kakaknya pula menggoreskan perasaan. Tidak sudah-sudah dia dilukai hanya kerana tanda lahir di pipi.

“Makin lama, makin naik lemak! Baba pun selalu manjakan dia. Layankan sangat kehendak dia tu. Tahulah anak bongsu, tapi tak payahlah bagi muka sangat. Suka-suka hati aje nak mengarah itu ini. Dia ingat dia tu siapa? Puteri raja? Eeiii… sedarlah diri tu sikit!” bentak Zahra lagi dengan riak bengis. Dijelingnya wajah Syifa yang menunduk. Menyampah!

Sesak dada Syifa menahan sebak yang bergelodak. Kerongkongnya pula terasa perit dek pilu yang mengasak. Nafasnya juga seperti tersekat-sekat. Dia cuba mempertahankan hati yang mudah robek itu.

“Eh, baba rasa laparlah. Syifa, tolong hidangkan nasi untuk baba. Kita makan sama-sama.” Yusuf segera mencelah, bertindak sebagai pelerai kekusutan itu.

Dia tidak mahu ada sebarang pertikaman lidah berlaku di dalam rumahnya. Dia kasihankan Syifa. Tidak cukup di kedai tadi, Syifa dihina. Di rumah pun Syifa dicerca, ditengking sedemikian rupa. Terus dia berlalu ke ruang dapur tanpa mempelawa Zahra yang tidak sayang mulut itu. Biar anaknya itu terasa.

Dalam kepayahan menelan kata-kata Zahra, Syifa menuruti sahaja arahan babanya. Dia berdiri, tetapi secara tidak sengaja matanya bertentangan dengan Zahra. Wajah wanita itu menikam pandangan. Terus tumpah air matanya tanpa dapat disembunyikan lagi. Selalu Zahra datang ke situ menyakitkan hatinya. Dia tidak tahu puncanya.

Kenapa, Kak Zahra? Kenapa? Kenapa layan Syifa begini? Sebelum ibu meninggal, Kak Zahra tidak pernah begini. Tapi sekarang, kata-kata Kak Zahra selalu pedih bagaikan belati menusuk hati setiap kali bertandang ke rumah ini. Kenapa? Apa salah Syifa? Dia bingung memikirkannya.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81519/Cinta-Aku-Seadanya

REVIEW JALUR SINAR DI CELAH DAUN

9831242750-medium
JALUR SINAR DI CELAH DAUN OLEH ZAHARAH NAWAWI

Mengimbau nostalgia novel yang pernah mendapat perhatian daripada pembaca suatu ketika dahulu telah menggamit penerbit Alaf 21 untuk menerbitkan semula novel ini. Tersentuh hati ketika membacanya bagaimana pengorbanan yang dilakukan oleh sepasang suami isteri muda, Dali dan Tijah yang menjadi peneroka di sebuah daerah untuk meneruskan hidup semata-mata ingin memiliki geran sebidang tanah yang baru diteroka. Namun, satu kebakaran secara mendadak mengheret mereka ke dalam pancaroba hidup menyebabkan si suami terpenjara dan si isteri tersisih di desa bersama anak yang masih kecil. Dengan bahasa yang mudah, Zaharah Nawawi berusaha menjalin sebuah novel kehidupan rumah tangga yang mencabar. Beliau ternyata ingin meyakinkan kepada pembaca bahawa seseorang wanita tetap dapat menjadi ilham utama yang berkesan kepada lelaki. Dan, setiap cabaran hidup sebenarnya dapat cepat memperkaya dan mendewasakan lahir dan batin seseorang.


Sebuah novel yang berkisarakn ranjau perjalanan sepasang suami isteri. Tabahnya seorang pasangan suami isteri, Dali dan Tijah dalam mengharungi kehidupan dalam serba kekurangan. Suka dengan perwatakan Dahlia, anak kecil hasil dari pasangan Dali dan Tijah walaupun hanya pergerakan sahaja yang dapat bermain di minda aku.

Kehidupan mereka pada mulanya aman bahagia walaupun hidup tak begitu mewah. Namun bila kawasan teroka mereka terbakar, ia telah melenyapkan segala impian Dali. Dia mula berasa kerjanya itu tidak langsung membantunya, dalam diam dia bertekad untuk keluar mencari kerja nun jauh ke tanah Singapura. Walaupun dihalang oleh Tijah, Dali tetap berdegil. Dali mahukan Tijah dan anak mereka Dahlia untuk hidup senang. Akhirnya dengan hati yang berat, Tijah akur. Sang suami dihantar dengan diiringi doa dan air mata.

Sungguh tersentuh hati admin apabila membaca kisah ini. Penulis juga berjaya membuatkan pembaca merasakan kisah yang ditulis ini adalah seperti kisah benar. Kalau anda ingin baca kisah sedih pasangan ini.  Admin kongsikan dengan readers sekalian link eBook tersebut ya.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81532/Jalur-Sinar-Di-Celah-Daun