[REVIEW] Mine Meena

Mine Meena oleh Hash Aulia

Hadee Zulkarnain.

Lelaki tenang, menyimpan sejuta rahsia. Positif terhadap sebuah perkahwinan pilihan keluarga. Bagi Hadee, tiada istilah kahwin paksa setelah akad terlafaz. Katanya, daripada kita ignore each other disebabkan tiada cinta, lebih baik kita cuba bina keluarga atas dasar ‘halal’. Setahun, seorang baby. Kalau 2 tahun, dah dua orang baby.

Kau ingat aku kilang buat anak, Hadee? Atau aku mesin yang mana bila kau bagi arahan, aku terima tanpa membantah? Bagi Meena, sebelum melangkah jauh, serahkan segala-galanya, hati budi Hadee perlu dikhatam. Agar hidupnya tak menderita kelak.

“Sebelum I serahkan segala-galanya, mestilah ada sesi perkenalan sebulan dua. Bukan terus terjah je. Nak masuk rumah orang kena beri salam. So, I perlu tiga bulan untuk kenal you.” – Meena

“Nak masuk rumah orang, tinggal bagi salam je. Tuan rumah akan buka pintu. Nak terjah you, I kena sentuh je. Bagi hint sikit. Takkan you tak nak buka pintu tetamu nak masuk? Tak pernah orang halau tetamu.” – Hadee

Nakalnya Hadee, degilnya dia dalam mengambil hati, buat Meena terpaut dalam diam. Mulut kata perlu masa, tapi hati dah diserah tanpa sedar. Bila bahagia mula mengetuk pintu rumahtangga mereka, dosa semalam menghancurkan segala-galanya. Cinta yang baru berputik, layu sekelip mata.

“I tak sangka, you manusia bertopengkan syaitan. Tak ada hati perut. Lelaki yang tak layak bergelar lelaki.” – Meena.

“Bukan kerja you untuk menghitung dosa pahala I, Meena. I ada dosa, you ada dosa. Kita manusia tak pernah terlepas daripada dosa. Jangan menghukum.” – Hadee.

“Seorang bapa, tak akan sesekali mengabaikan anaknya. Seorang lelaki, tak akan sesekali meranapkan hidup seorang perempuan. Dan you, bukan lelaki mahupun bapa.” – Meena.

Perbuatan Hadee kali ni, tak mampu dia maafkan. Seluruh kepercayaan serta cinta, musnah ditelan dosa semalam. TAKDIR, DIA, dan HADEE…tanpa sedar telah memusnahkan CINTA.


Romantiknyaaa novel ni. Tu first tanggapan admin. Siapa dah baca tau lah romantik scene dia macam mana hahahaha. Hadee tak jemu dan tak segan memikat isteri sendiri. Seronok rasa baca. Siapa yang suka novel romantik bersemut, boleh dapatkan ebuku ni di e-sentral ya 😉

Admin suka dan faham gaya penulisan novelis. Untuk karya pertama dari novelis yang admin baca, admin puas hati sebab baca je dah best. Bagi admin part dugaan yang ada dalam novel ni taklah berat mana sampai rasa tak boleh baca. Admin suka part bahagia dan part deritanya juga. Kena dengan selera.

Macam-macam rasa timbul. Marah dengan Meena, marah dengan Hadee, marah dengan Fiqa, marah dengan Tok Mi. Sedih dengan nasib Hadee dan Meena. Admin dibawa naik roller-coaster perasaan yang tak menentu.

Terima kasih penulis untuk karya ni. Admin suka dan seronok baca.

Nak baca ebook penuh? Klik link di bawah:

https://www.e-sentral.com/book/info/343918

[SNEAK PEEK] Gadis Dalam Tren

Gadis Dalam Tren oleh Ayumi Syafiqah

BUNYI gril dikunci dan pintu ditutup menandakan Habri sudah meninggalkan rumah untuk ke tempat kerja. Barulah Airish keluar dari bilik. Fadwa sedang mengemas-ngemas meja makan.

“Awal kau bangun hari ni?” tegur Fadwa. “Nak makan?”

Airish menggeleng lemah. Dia menuang kopi panas di atas meja ke dalam satu cawan. Dia duduk di kerusi dan mula meneguk kopi itu.

Fadwa duduk di depan Airish. “Tadi sementara tunggu Abang Ri siap, aku buka blog kau kejap. Yalah dah lama tak jenguk, aku ingatkan ada update baru, rupanya tak. Bukan tu aje, satu blog kau dah tak ada.”

“Aku dah tutup,” jawab Airish perlahan.

Kepalanya tunduk merenung cawan.

Fadwa terkejut. “Kau tutup?”

Airish diam.

“Kenapa? Kau kata blog tu tempat kau share cerita kau. Your masterpiece. Kenapa tiba-tiba tutup?” Fadwa beralih daripada terkejut kepada hairan.

Airish teguk lagi kopinya. “It’s over now. The blog’s cursed.”

Fadwa terkelip-kelip. “What?”

Airish letak cawan atas meja sebelum bangun.

“Yish, kau okey?” Hairan bertukar jadi bimbang.

Airish terpinga-pinga. “Hmm? Okey.”

“Betul? Kau nampak tak okey.”

“Tak ada apalah. Aku penat aje,” dalih Airish.

“Ada apa lagi nak cakap sebelum aku masuk bilik semula?”

Fadwa angkat sebelah tangan. “Hari tu aku sempat baca blog kau. Entri nombor 25. The Cinderella’s Plot Twist. Kisah Cinderella, but not exactly Cinderella.”

“It’s called plot twist for a reason.”

“Yalah, tapi…”

“Cerita tu dah tamat. Dia mati.”

Dia bunuh diri, kan?”

Airish jongket bahu. “Itu aje soalan kau?”

“Kau tak ada nak buat justification? I mean, kau tak jelaskan betul-betul kenapa dia bunuh diri?”

“Depression. The word speaks for itself. I mean, kalau kau betul-betul fahamlah depression tu apa,” jawab Airish lalu berpusing untuk masuk ke biliknya semula. Dia baring di katil.

Sepanjang malam Airish tak dapat tidur.

Sebenarnya dia yang tak mahu tidur. Dia takut didatangi mimpi ngeri dan setiap kali dia pejam mata, seolah-olah ada sepasang mata yang memerhati di sebalik langsir tingkap.

Dan selebihnya, dia takut berjalan lagi dalam tidur!

“Ayish!”

Airish tersentak. Badannya terus tegak atas katil.

“Ayish, keluarlah! Ada orang hantar surat!”

panggil Fadwa dari luar bilik berselang-seli dengan ketukan di pintu.

Airish turun dari katil dan segera mendapatkan tombol. Daun pintu dikuak. Fadwa berdiri di depan dengan senyuman lebar, sepucuk surat ditayangkan di tangannya. Airish hilang suara.

Fadwa menyerahkan surat itu kepada Airish.

“Aku ingatkan kau pergi date hari tu biasa-biasa aje, ini siap dapat surat cinta! Siap main selit-selit bawah pintu rumah. Old school jugak mamat laptop tu eh?

Kau pun siap bagi dia panggil kau Ayish!” usiknya sambil tergelak-gelak.

Ada rasa hairan, tapi untuk tidak mahu Fadwa syak apa-apa, Airish pantas palsukan senyuman. Ada juga rasa tidak senang di hati tapi dia tetap berlakon ceria.

“Yayy, lucky me,” ujarnya lalu menutup pintu bilik. Surat itu direnung. Nama ‘Ayish’ tertulis di sampul. Takkan Umair yang tulis ni? Dan kalau ya pun

Umar, mana lelaki itu tahu tentang nama panggilannya itu?

Nama Ayish itu pendek jadi tulisannya tak dapat dipastikan milik siapa. Yang pasti, ia sedikit cakar ayam. Nampak macam familiar, tapi…

Terketar-ketar tangan Airish membuka sampul surat itu. Sekeping kertas berlipat ditarik keluar dan dibuka. Hanya ada dua perkataan tertulis dengan tulisan cakar ayam yang sama seperti di luar.

Sama seperti yang pernah dilihat sebelum ini.

TOLONG SAYA.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://mycms.e-sentral.com/book/info/343761/Gadis-Dalam-Tren

[SNEAK PEEK] Belongs To Mr Devil

Belongs To Mr Devil oleh Rinsya Chasiani

AKU dengar suara orang tengah menengking-nengking. Kuat pula tu. Aku telan air liur yang terasa payau. Kenapa dengan aku eh? Badan aku lemas sangat. Nak buka mata pun susah!
“Ara!” Suara mak.
Aku cuba buka mata apabila terasa bahuku digoyang beberapa kali.
“Hmmm…”
“Bangun, Ara! Bangun!” Mak kuatkan suara. Tak pernah lagi aku kena paksa bangun macam ni.
Mula-mula aku nampak muka mak, lepas tu air mata mak. Jatuh berjurai-jurai air mata dia.
“Kenapa mak menangis?” Soalku agak keliru.
Aku cuba nak bangun tapi susah. Mak yang tolong aku duduk. Kepala aku ni pening sangat. Dinding bilik tidur pun macam tengah berdangdut.
“Ara okey tak ni?” Mendengar pertanyaan mak, barulah aku teringat yang tadi aku pitam.
Aku tak sedap hati pula. Kenapa aku pengsan eh? Selama ni aku tak pernah pengsan. Jangan-jangan aku betul-betul kena kanser? Ya ALLAH!
“Apa sebenarnya yang Ara dah buat dengan Malek?” Soal mak dengan nada perlahan. Mak kesat pipinya berkali-kali.
Aku renung wajah mak. “Buat apa? Orang tak buat apa-apa pun. Orang makan aje…” Mindaku jadi beku untuk berfikir. Keliru dengan maksud kata-kata mak itu.
“Ara, kalau abah marah Ara, jangan bagi abah bertambah marah. Ara diam aje. Jangan membantah kalau abah dah buat keputusan.” Mak meraup wajahnya berkali-kali. Dia bangun dari duduknya dan menghela nafas dalam.
Aku tarik tangan mak. “Apa maksud mak?”
“Jom keluar…” Suara mak berubah dingin.
Aku terpinga-pinga apabila mak menarik tanganku. Aku cepat-cepat berdiri dan mengikut langkah mak. Bersungguh juga aku menghalang tubuh dari hilang imbangan. “Mak, orang pening…” Aduku pada mak.
Mak tidak membalas kata-kataku. Dia menolak daun pintu dan keluar tanpa sebarang kata. Serius betul mak sampai timbul rasa gerun di hatiku.
Apabila di ruang tamu, barulah aku perasan yang Abang Malek sedang duduk di atas sofa. Aku pandang mak semula. “Mak, orang tak pakai tudung!” Ucapku separuh berbisik. Mak sendiri kata Abang Malek tu bukan mahram. Aku tak boleh menunjukkan auratku kepadanya walaupun aku dah anggap dia macam abang aku sendiri.
Abah berdiri dan menghadapku. “Ara duduk.” Tegas suara abah. Abah jarang bercakap dengan nada tegas seperti itu lebih-lebih lagi denganku. Akukan satu-satunya anak perempuan abah, tambahan lagi aku ni anak bongsu. Mak, abah dan along jarang-jarang berkasar denganku. Tapi kali ini, aku dapat rasakan yang abah sedang marah. Muka abah ketat sangat. Aku mula risau walaupun tak tahu apa sebab abah bereaksi seperti itu. Kalau tadi aku takut melihat mak, sekarang hatiku pula terasa kecut memandang abah.
Mak dan aku duduk bertentangan dengan Abang Malek. Abah pula duduk di sofa single. Suasana jadi sunyi sepi.
Aku memandang abah dengan jantung yang berdebar-debar. Entah kenapa aku rasa ada sesuatu yang tak kena.
Tadi aku pengsan. Lepas tu aku tak tahu apa yang terjadi. Aku pandang ke arah Abang Malek. Dia sekadar memandang jari jemarinya yang sedang bertaut. Diurut-urut antara jari jemari itu seperti keresahan.
“Malek beritahu pak su sekarang, apa yang Malek dah buat pada Ara?” Abah bertanya.
Aku terkedu. Ada benda lain ke yang Abang Malek buat padaku? Aku rasa abah dah silap. Tapi untuk bertanya, aku tak berani. Mak pun menggenggam tanganku seolah-olah menghalang diriku dari bersuara.
Abang Malek tak menjawab. Dia diam saja. Aku jadi serba-salah apabila mendengar abah mendengus seolah-olah tidak dapat menahan sabar.
“Assalamualaikum…” Suara pak ngah dari luar rumah.
Mak terus bangun meninggalkan ku untuk pergi ke arah pintu. Aku perasan air mata mak jatuh lagi.
Apabila mak ngah dan pak ngah masuk, mak terus memeluk tubuh mak ngah. Abah berdiri sambil bercekak pinggang. Pak ngah mendekati dan segera menyalami abah.
“Kita selesai cara baik. Sabar, Sof.” Pak ngah seolah-olah memujuk abah.
Aku tak tahu nak masuk ke bilik atau tak. Hati ni dah macam nak melompat masuk ke bilik. Entah kenapa aku rasa ketakutan.
“Duduk dulu, Su…” Mak ngah menarik tangan mak dan membawa mak untuk duduk sekali dengannya.
Kini, mak, aku dan mak ngah duduk bertentangan dengan Abang Malek dan pak ngah. Abah masih duduk di tempatnya tadi.
“Apa ceritanya ni?” Soal pak ngah seraya menarik nafas panjang.
“Kami balik dari rumah kak ngah tadi, ingatkan tak ada orang kat rumah. Rumah berkunci. Tapi lampu terpasang. Su cari si Ara ni. Bila Su buka pintu bilik Ara…” Mak pandang ke arah Abang Malek. Semakin lebat air mata mak jatuh ke pipi.
Darahku berderau serta-merta. Aku tertelan air liur. Tubuhku terus mengeras dan kaku.
“Ara tengah tidur. Malek pun tidur sekali dekat katil dengan Ara.” Abah menghabiskan ayat mak.
Aku terasa seperti batu berat menghempap atas kepala. Untuk seketika, duniaku seperti berhenti dari paksinya.
Apa dia? Aku tidur dengan Abang Malek?
Aku menggeleng kepala tidak percaya.
Takkanlah… Tak mungkin…
Mataku tepat memandang wajah Abang Malek yang tidak bergerak dari tempatnya. Dia seperti tiada reaksi dan seolah-olah mengiyakan kata-kata mak dan abah.
Mendengar mak ngah dan pak ngah beristighfar panjang, aku jadi sedih. “Tak… Orang tak tidur dengan Abang Malek.”
Aku mesti menegakkan kebenaran. Aku percaya Abang Malek tak buat apa-apa dekat aku. Tak mungkin!
“Ara tak payah cakap apa-apa. Ara tidur sampai pukul berapa? Cuba tengok jam!” Abah menempelak.
Aku terus menatap jam di dinding. Pukul 11.30 malam. Aku pandang abah lagi. “Ara bukan tidur! Ara pengsan tadi…”
Abah menggeleng kepala sambil mencerlung ke arahku. “Ara pengsan? Kenapa Ara pengsan?”
Aku membisu. Aku pun tak tahu kenapa aku pengsan. Tapi aku rasa, Abang Malek tu tolong aku aje. Cuma aku tak pasti kenapa dia tidur kat katil aku sekali. Masa aku pengsan tadi, jam baru pukul 6 petang. Aku bangun dah pukul 11 malam… 5 jam ke dia tidur dengan aku? Ya ALLAH…
Entah-entah dia ada buat benda tak elok kat aku?
Aku nak tanya Abang Malek kenapa dia pergi tidur kat katil aku tu tapi nak tanya pun tak berani sebab semua orang tengah tegang. Mak ngah pun dah ikut menangis dengan mak. Aku buntu sangat!
“Malek buat apa dekat Ara? Ara kan adik Malek… Dia tak habis sekolah menengah lagi, Malek!” Jerkah pak ngah hilang sabar.
Aku tertelan air liur. Dadaku berdebar gila. Aku takut perkara ni sampai kepada orang lain lebih-lebih lagi kawan-kawanku. Nanti mana aku nak letak muka? Cikgu-cikgu pun mesti pandang serong kat aku. Walhal aku langsung tak buat perkara yang bukan-bukan dengan Abang Malek!
“Malek!” Pak ngah menyentuh bahu Abang Malek kasar.
“Saya dah sentuh dia.”
Bukkk!
Pak ngah menumbuk muka Abang Malek.
Aku menekup mulut gara-gara terkejut. Terkejut dengan pengakuan Abang Malek yang langsung membuatkan aku menggigil, dan terkejut dengan tindakan spontan pak ngah.
“Allah, bang… Bang…” Mak ngah segera bangun untuk menghalang tindakan pak ngah.
Aku pandang abah dan mak silih berganti. Mak kelihatan sangat lemah. Abah pula menatapku dengan air mata yang bertakung berat.
Aku menggeleng kepala.
Tak mungkin… Tak mungkin… Tak mungkin…
Beberapa ketika, pak ngah meraup muka berkali-kali. Mak ngah memeluk pak ngah erat. Dan Abang Malek tetap menunduk tanpa menunjukkan sebarang ekspresi.
Aku pula… masih tidak percaya.
“Macam ni lah. Sebab Malek sendiri dah mengaku, kita kahwinkan Malek dengan Ara…” Pak ngah buat keputusan.
Aku tersentak. Kali ini aku tidak mampu mengawal emosi. Air mataku laju turun ke pipi. Lama kelamaan aku teresak-esak sendiri. Aku tak nak kecewakan mak. Aku tak nak buat abah sedih. Tapi sekarang ni mak dan abah dah macam tak nak pedulikan aku.
Dan kalau betul Malek tu dah sentuh aku, dia memang binatang! Sanggup dia sentuh aku sedangkan aku ni adik dua pupu dia?
“Esok kita uruskan sama-sama. Ara tak payah sekolah.” Abah bersuara dengan suara yang sedikit bergetar.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/343356/Belongs-To-Mr-Devil’

[REVIEW] Foto Cinta

Foto Cinta oleh Azimah Lily

“Budak sial ni bukan cucu aku. Dia tak ada apa-apa hubungan dengan keluarga kita. Aku tak nak tengok muka dia.” – Tan Sri Isa

Jasmin terkejut apabila Tan Sri Isa mahu dia pulang ke Malaysia selepas hampir 20 tahun. Dia selesa dan gembira dengan kehidupannya di Auckland. Kewujudan Tan Sri Isa telah lama padam dalam memorinya.

“Maybe datuk kau nak baik semula dengan kau”- Nana

“Tak ada maknanya, Nana! Aku kenal dia. Sekali dah benci, sampai mati dia benci.” -Jasmin

Kerana satu insiden, Jasmin pulang ke Malaysia. Bermula dari saat itu, Jasmin tidak dapat lari dari datuknya lagi. Setuju atau tak, Jasmin akan ambil alih tempat Tan Sri Isa di DB Group.

“I makin suka kat you. Tak payah date la, kita kahwin terus. Setuju tak?” – Ikwan

Sepanjang Jasmin tinggal di situ, dia rimas dengan perangai cucu angkat Tan Sri Isa, Ikwan. Dari hari pertama, Ikwan tak henti-henti ajak Jasmin berkahwin walhal mereka berdua baru saja bertemu. Hakikatnya, Jasmin cemburu dengan kasih sayang yang Ikwan dapat dari Tan Sri Isa.

“Sebenarnya… aku dah kenal Jasmin sebelum ini , melalui gambar ni.” – Ikwan.

Berbeza pula dengan Ikwan, Jasmin adalah wanita yang dikejarnya selama ini. Walaupun Jasmin dingin padanya, Ikwan tetap teruja untuk mengenali Jasmin. Berita kehilangan Tan Sri Isa mengubah hidup Jasmin. Dia mula salahkan dirinya. Mungkinkah memang benar dirinya bawa sial dalam keluarganya? Namun Jasmin tak berputus asa mencari datuknya. Demi tanggungjawab yang diamanahkan, Jasmin menerajui DB Group. Bermulalah perkara pelik yang terjadi pada Jasmin. Dia mula syak sesuatu dengan kemalangan yang menimpa semua ahli keluarganya selepas misteri kehilangan Tan Sri Isa. Manakala Ikwan pula tak putus asa pujuk Jasmin kahwin dengannya. Jasmin dapat rasakan ada sesuatu Ikwan sembunyikan darinya. Apakah rahsia yang disembunyikan oleh Ikwan? Perlukah dia mengahwini Ikwan untuk mengetahui rahsia itu?


Penulis Azimah Lily dengan trademark kekeluargaannya dapat dilihat dalam novel kali ini, Foto Cinta. Dalam karya ni, JJ atau Jasmin dipinggirkan oleh keluarganya sendiri setelah kematian ibu bapanya dan pak ciknya, Jeffri. Jasmin belajar berdikari pada usia yang sangat muda. Setelah hampir 20 tahun, Jasmin cuba dijejaki oleh Atuknya yang selama ni membenci Jasmin.

Bermula dari ketika itu, Jasmin pulang ke tanah air dan dapati banyak misteri yang terjadi. Betulkah dia pembawa sial seperti yang dikatakan? Banyak rentetan peristiwa yang membuatkan admin rasa tak jemu baca. Novel ni selain romantik, ada unsur misteri dan thriller juga. Baca sinopsis je dah boleh nampak temanya macam mana. Dalang di sebalik kejadian-kejadian yang menimpa watak-watak dalam novel ni adalah….. orang yang anda tak tersangka kan. Hehe.

Admin suka baca ebook ni kerana lain dari kebiasaan novel romantik. Bahasa yang digunakan penulis pun santai sahaja. Watak JJ dan Ikwan seimbang. Sorang nakal suka mengusik, sorang tegas dan tak boleh rilek. Last sekali, korang boleh teka kenapa tajuk novel ni Foto Cinta?

Nak baca ebook penuh? Klik link di bawah:

https://www.e-sentral.com/book/info/338158/Foto-Cinta

[SNEAK PEEK] Relakah Hati Terus Mencintai

Relakah Hati Terus Mencintai oleh Farisha Imani

“SHAWN, lepaskan saya. Saya merayu. Jangan buat saya macam ni.” Sambil merayu Nabiha cuba melepaskan pegangan Shawn. Jarinya yang baru dijahit tadi terasa sangat pedih dan sakit. Darah kembali menghiasi kain kasa yang membaluti jari. Mungkin jahitannya sudah terbuka semula.
“Jangan buat saya macam ni. Saya… saya minta maaf.”
“Baru sekarang kau nak minta maaf. Kenapa? Kau takut? Kau takut aku bunuh kau?”
Hati Nabiha makin longlai. Shawn… Shawn ada niat itu. Untuk melihat dia mati. Allah…
“Istighfar, awak. Istighfar. Ingat Allah.”
“Pergi mati dengan istighfar kau!” Dia terus mengheret wanita itu hingga di hadapan pintu kondo.
“Kau dah berjaya buat aku makin benci pada kau, Biha. Kau dah berjaya!” Sebaik melangkah masuk ke dalam kondo, sekali lagi Shawn mengheret Nabiha menuju ke bilik.
Daun pintu bilik Nabiha dikuak. Tubuh lemah Nabiha ditolak kuat. Hampir tersembam Nabiha ke lantai.
“Aku takkan bagi kau keluar lagi dari bilik ni. Biar kau mati dalam bilik ni. Mati! Arghhh!” Dihempas kuat pintu bilik. Segera dikunci pintu itu dari luar.
Yang anehnya tiada sebarang rayuan dari dalam sana. Shawn agak terpanar. Kenapa Nabiha diam?
Kurang ajar punya perempuan! Kau dah rendahkan maruah aku!
Adakah Nabiha tidak terkesan langsung dengan kata-katanya tadi? Juga dengan hukumannya ini?
“Shit!”
Penumbuk dikepal. “Tak apa. Aku nak tengok lama mana kau mampu bertahan. Aku takkan bagi kau makan atau minum. Kau boleh mereput dalam tu sorang-sorang. Kau boleh mati, Nabiha. Pergi mampus kau!”
Dum!
Pintu bilik ditendang sekuat hati. Shawn tak betah lagi duduk di situ. Hatinya yang sedang berapi ini perlu segera disejukkan.
Telefon bimbit segera dikeluarkan dari poket seluar. Nombor Farid didail.
“Helo, Rid.”
Dan pertemuan segera diaturkan.

“AKU benci dia, Rid. Aku benci dia! Aku benci!”
Dum. Meja ditumbuk kuat. Habis berkocak minuman haram yang ada di hadapannya. Dengan rasa geram yang masih menggunung, diteguk air itu tanpa sedikit pun rasa berdosa. Halal haram sudah tiada bezanya lagi.
“Kalau kau benci, kau ceraikan aje dia tu. Habis cerita.” Farid memberi usul. Dia juga meneguk perlahan minuman haram itu tanpa rasa bersalah. Malam ini mereka berdua lepak di bilik yang lebih eksklusif. Tanpa gangguan sesiapa atau muzik yang membingitkan telinga.
“Cerai? Kau gila ke apa? Aku sengaja perangkap dia untuk kahwin dengan aku sebab aku nak seksa dia. Aku takkan senang-senang ceraikan dialah, bodoh!” Kepala Farid cuba ditonyoh. Farid yang sudah kemabukan, tidak sempat elak. Reda saja kepalanya diperlakukan seperti itu oleh Shawn.
“Kalau macam tu… kau… kau jahanamkan aje dia.” Farid memberi cadangan gilanya lagi. Terhuyung-hayang dia cuba mencapai botol wiski yang seterusnya. Namun dihalang oleh Shawn.
“Maksud kau?” Dirembat botol dari tangan Farid. Dengan mata layu, Shawn cuba fokus pada apa yang ingin Farid sampaikan.
Farid tersenyum senget. Botol wiski yang Shawn pegang dirampasnya semula. Diteguk air kencing syaitan itu dengan rakus.
“Alang-alang kau dah kahwin dengan dia, kau trylah dia sekali. Tak pun berkali-kali. Dia kan bini kau. Mana berdosa pun.” Farid tergelak besar. Namun tak bertahan lama dia gelak macam tu. Shawn bertindak meluru ke arahnya dan menghenyak tubuhnya ke kerusi. Kolar baju direntap.
“Aku bukan gila seks macam kaulah, bodoh! Aku takkan kotorkan diri aku untuk buat semua tu dengan perempuan yang aku tak suka. Bodoh!” Ditumbuk pipi Farid tanpa rasa bersalah.
Farid terus menolak tubuh Shawn. Dia hampir melayangkan penumbuk ke perut Shawn namun Shawn lebih dulu terlentang di atas sofa. Farid yang sudah terhuyung-hayang rebah di atas lantai. Mereka berdua sama-sama sudah hilang kewarasan.
“Aku… aku ada plan yang lebih jahat dari tu. Aku tak inginkan tubuh dia. Aku… aku cuma… aku cuma nak tengok dia mati! Mati!”
Matanya mula tertutup. Baik dia dan Farid masing-masing sudah tidak sedarkan diri.

KESAKITAN yang dirasa cuba ditahan. Berkerut-kerut Nabiha menahan rasa sakit yang mencengkam jarinya yang terluka. Jahitan pada jarinya kembali terbuka. Darah sudah mengalir semula. Semua ini gara-gara perbuatan Shawn tadi. Lelaki itu terlalu kejam kepadanya.
Hanya air mata yang berbicara kini. Sungguh Nabiha sudah tidak mampu bertahan lagi. Dia sudah nekad. Dia akan lari dari rumah ni. Sebaik saja Shawn mengeluarkan dirinya dari bilik ini, dia akan lari sejauh mungkin dari lelaki itu. Biarlah. Biarlah dia digelar isteri derhaka. Dalam keadaan didera jiwa dan fizikalnya, Nabiha tak sanggup lagi untuk bertahan. Bertahan demi seorang suami yang turut derhaka. Adakah berbaloi pengorbanannya? Sudah tentu tidak!
Aku mengalah, ya Allah. Aku kalah dengan ujian yang Kau bagi. Aku mahukan perpisahan berlaku antara aku dan Shawn. Tolong lepaskan aku dari cengkaman dia, ya Allah. Aku hanya ada Engkau untuk menjadikan itu satu kenyataan. Tolong aku… Tolong aku, ya Allah…
Aku dah tak sanggup pertahankan jodoh ini lagi. Aku tak sanggup bertahan dalam ujian ini. Ampunkan aku. Aku hamba-Mu yang lemah.
Aku… aku menyesal pilih dia, percayakan dia dan… simpan rasa sayang ini dalam hati aku. Hapuskan rasa yang baru tumbuh ini, ya Allah. Aku mohon Kau lenyapkan rasa ini…
Tubuhnya terjelepok ke lantai. Nabiha menangisi nasib malangnya.
Malam itu berbekalkan cahaya dari luar tingkap, Nabiha tidur bertemankan linangan air mata. Rasa sakit yang berdenyut di tangan tidak mampu mengatasi rasa sakit dalam jiwanya.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/338156/Relakah-Hati-Terus-Mencintai

[REVIEW] My Not-So-Perfect Sweetheart

My Not-So-Perfect Sweetheart oleh akuorgbiasa

Dah menjadi lumrah alam, takkan ada rumah tangga yang sempurna dan dapat lari daripada dilanda badai.

Bak kata pepatah, sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula suami isteri.

Rumah tangga Apit dan Ain yang masih setahun jagung berantakan dek salah faham dan campur tangan pihak ketiga. Tak semena-mena, ceritera cinta ekspres yang membawa mereka ke ikatan pernikahan suci dipersoalkan.

“She’s not the perfect fit for you. Inilah akibatnya bila bercampur dengan orang tak sekufu!”-Pihak ketiga

“The only solution for this is kita bercerai. Anggap je jodoh kita tak panjang. Agaknya sebab permulaan cerita kita pun terlalu ekspres.”-Ain

“She is not the perfect one for me, but she’s the best for me..”-Apit

*sambungan kisah “Ceritera Cinta Ekspres”


WOW! Karya terbaru lagi dari akuorgbiasa. Akuorgbiasa dah jadi penulis kegemaran selepas admin baca beberapa karya terdahulu beliau. Admin seronok baca karya My Not-So-Perfect Sweetheart di mana ia adalah kesinambungan kepada Ceritera Cinta Ekspres. Dalam cerita kalini, penulis membawa kita menelusuri kisah Apit dan Ain selepas mereka berkahwin.

Sememangnya tiada yang mudah dan datang bergolek dalam kehidupan. Begitu juga bagi Apit dan Ain untuk mengecap bahagia. Dalam ebook ni, diceritakan bagaimana Ain hidup di rumah mertuanya yang mana Apit rasa adalah keputusan yang terbaik. Ibu mertua a.k.a mama kepada Apit sebenarnya banyak tak puas hati dengan Ain. Tapi ketidak puasan hati ditunjukkan secara berlapik dan bukan terang-terangan. Yalah, orang niat tak baik memang selalu macam tu, kan? Ain banyak memendam rasa kerana dia hormat ibu mertuanya. Tambah pulak, kalau dia report kat Apit, rasa-rasa Apit nak ambik side dia ke? Sebab ni melibatkan mama Apit.

Ada satu part tu admin rasa sedih sangat untuk Ain. Bila semuanya tak betul lalu Ain dimarah dan disalahkan. Terima kasih akuorgbiasa bawakan karya ni untuk kami! Seronok baca. Very straight to the point sesuai dengan cover “Siri Cerita Ketot AOB” hahahahha. Best! Sesiapa belum pernah baca karya dari AOB boleh beli siri ni. Mulakan dengan siri pertama lebih baik untuk lebih mengenali watak-watak dalam ebook yang admin review ni.

Tak sabar tunggu buah tangan baru AOB. Teruskan menulis kerana penulisan anda begitu berharga.

Seronok baca review admin? Nak baca ebook penuh? Klik link di bawah:

https://www.e-sentral.com/book/info/342593/My-Not-So-Perfect-Sweetheart

[SNEAK PEEK] Nyctophilia

Nyctophilia oleh Ayeshah Amani

KHEN tenang memandu Mustang kesayangannya. Walaupun beberapa kali dia mendengus kasar saat melalui jalan kampung yang banyak berlubang, dia cuba untuk bersabar asalkan dia dapat memandu kembali kereta kesayangannya itu.

Dari ekor mata, dia perasan terdapat banyak mata-mata penduduk kampung di sini ternganga luas apabila melihat kereta miliknya melintasi kawasan rumah mereka. Sebelum ini mereka tidak bersikap sebegitu kerana dia menggunakan perkhidmatan bas henti-henti di sini untuk menuju ke bandar.

Menjeling ke tempat duduk belakang, bayangan beg membeli-belah pelbagai saiz yang datang dari pelbagai jenama mewah membuatkan dia mengherot senyum. Bukan sahaja dia membeli pakaiannya sahaja, pakaian Anggun turut sama dibeli. Rimas biji matanya melihat bayangan T-shirt lusuh dan kain batik yang tersarung pada tubuh isterinya itu. Terlalu kampung dan tidak menepati seleranya.

Membelok masuk ke simpang rumah Anggun, bayangan beberapa buah kereta yang terparkir dalam halaman rumah membuatkan banyak tanda soal mula terlakar dalam kepala. Menarik turun brek tangan, enjin kereta mula dimatikan. Membuka pintu kereta, leher Khen mula memanjang menjenguk ke dalam rumah melalui jendela yang terpelohong luas. Automatik perbualan demi perbualan menerjah kokleanya.

“Kau dah buat apa dekat muka anak aku ni hah, Anggun? Kau tengok, kau tengok! Pecah dah muka anak aku ni. Katanya ada jantan yang pukul dia masa dia nak ke sini. Aku nak tahu siapa jantan tu? Kau simpan ke jantan tu dalam rumah ni?”

Suara Zaiton mula nyaring bergema ke pelosok rumah. Dengan berdiri mencekak pinggang, tangannya sekejap mengunjuk ke situ dan ke sana. Tangannya bergerak seiring dengan kata-kata yang terpacul dari bibirnya.

Ishaq yang duduk di sisi emaknya hanya mampu menunduk diam. Namun tanpa emaknya menyedari, sempat senyum mengejek terukir pada bibirnya. Mahu menyinis malapetaka yang menimpa Anggun disebabkan oleh dirinya.

Rasakan! Siapa suruh kau tolak aku pada malam tu, betina.

“Demi Allah, mak long. Anggun tak tahu apa yang mak long cakapkan ni…” Perlahan suara Anggun menutur kata. Sudahlah dia keseorangan di sini. Amani masih belum pulang dari kerja. Jika tidak, selalunya sepupunya itu ada di sisinya untuk menemankan.

Bush!

Bahu Anggun ternaik apabila rasa terkujat menyerang diri. Gelas air masak yang disediakan buat ibu saudaranya itu kini sudah selamat tersimbah pada wajahnya. Habis tudung dan bajunya basah.

Namun begitu, tangannya tetap terkial-kial naik menyeka cairan yang membasahi raut wajahnya.

“Jangan guna nama Tuhan untuk tutup perangai sundal kau tu lah, betina! Kau dengan mak kau, dua-dua sama. Aku tak tahulah kenapa bapak kau tu menikah senyap-senyap dengan mak kau tu dekat Thailand sana. Tok abah dan tok mek pun tak restulah perkahwinan orang tua kau yang dah mampus tu. Sepatutnya, kau pun ikut sekali mak dan bapak kau mati. Hidup tak habis-habis menyusahkan!” Tangan Zaiton menunjal kasar sisi kepala Anggun.

Anggun menggenggam sisi baju kurungnya dengan bibir yang terketap kejap. Juring mata yang panas ditahan supaya tidak menakung cairan jernih. Ya Rabbi, kuatkanlah aku…

“Jumpa tak lelaki tu dalam rumah ni, Zakaria?”

“Tak ada, along. Puas dah aku geledah. Tak jumpa apa-apa.”

“Kau Zul, jumpa tak apa-apa?”

“Sama. Tak ada jugalah, along.”

“Kau…” Zaiton sudah pun menarik sanggul Anggun yang terlindung balik tudung. “…cakap dengan aku, mana kau sorokkan jantan tu?”

“Ta… tak, maklong…”

Pang!

Anggun jatuh terduduk apabila tamparan Zaiton melekat pada wajahnya.

“Kau betina sundal, aku tahu kau ada sorokkan jantan dalam rumah ni. Anak aku sendiri cakap dia nampak kau berduaan dengan jantan tu dalam rumah ni. Bagitahu cepat! Kalau tak…”

“Kalau tak, apa?” soal Khen dingin. Menyeluk kedua belah tangan ke dalam poket jeans miliknya. Wajahnya yang tadinya menunduk sudah pun tegak merenung satu demi satu wajah manusia di hadapannya itu. Urat biru sudah pun timbul pada dahi luasnya. Rahang simetri itu sudah pun bergerak-gerak.

Ishaq yang sewaktu itu sedang duduk di sisi emaknya terus sahaja bangkit dari duduk. Menjuih bibir, jari telunjuknya diarahkan kepada Khen yang berdiri di juring pintu rumah.

“Inilah jantan tu, mak. Ishaq sendiri nampak dia ada dalam rumah ni dengan Anggun.”

Bang!

Ishaq terlolong kuat apabila sebutir peluru sipi-sipi menembusi hujung cuping telinganya. Terus sahaja tangannya naik menekup telinganya yang berdarah itu. Cairan darah segar memancut deras membasahi baju dan kusyen yang didudukinya.

“Ya Allah, Ishaq!” Zaiton sudah pun mendapatkan anak lelakinya yang sudah terkulai layu itu. Wajah Ishaq yang sedang menahan sakit dan wajah Khen dipandang silih berganti. Tubuhnya mula meligih menahan rasa takut yang menghentam diri apabila melihat wajah dingin Khen.

“Kau tengok apa tu, Zul dengan Zakaria?! Cepatlah buat apa-apa!” Suara Zaiton sudah pun ternaik seoktaf. Panas hatinya melihat kedua-dua orang adik iparnya itu hanya memencilkan diri di penjuru ruang tamu.

Zul dan Zakaria tidak berani berbuat apa-apa. Ekor mata mereka jelas dihidangkan dengan sepucuk pistol di tangan Khen. Mereka tidak mahu menempah maut secara percuma.

Gila ke apa nak tolong? Nyawa kot!

Dengan wajah bengis, Khen membawa langkahnya merentasi satu demi satu manusia yang berada di dalam rumahnya. Penuh berhati-hati dia memaut tubuh Anggun yang jatuh terduduk itu merapat ke sisi.

“Once you touch what is mine, all of you will die. Perempuan yang kau hina-hina ni, isteri aku. Kau boleh tanya dekat Zuhair dan Zaleha. Siapa yang berani sentuh Anggun, this gun will talk to your head, fuckers!”

Mendengar itu, Zaiton terus sahaja memaut tubuh Ishaq segera keluar dari rumah itu. Tidak lupa juga dengan Zul dan Zakaria. Terus sahaja mereka membawa langkah seperti lipas kudung apabila ugutan Khen menerjah pendengaran mereka.

“Kenapa awak tembak Ishaq?” soal Anggun senada. Menengadahkan kepala, kedua belah anak matanya lurus ke hadapan. Bibir dikemam penuh kejap. Kedua belah tangan dikepal kuat.

Terasa kukunya mencengkam perut tangannya. Perit. Tetapi, perit lagi rasa sakit yang menjalar di perdu hatinya disebabkan Khen.

Khen tidak menjawab. Sebaliknya dia berdiri tegak di hadapan Anggun. Wajah merah itu kini menjadi persinggahan anak matanya.

“Mind your own business.”

“Lepas ni awak nak bunuh siapa pula? Mak su saya, pak su saya? Ke, saya?” soal Anggun bertalu-talu. Dadanya semakin dihimpit rasa sakit apabila pertanyaannya tadi dijawab penuh angkuh oleh Khen.

Kaki Khen yang mahu melangkah ke luar rumah automatik terhenti. Melekapkan tangan pada dinding, bahunya kini mula menegang.

Bait bicara Anggun yang menujah pendengarannya membuatkan emosinya yang mula reda kini melahar kembali.

“I will kill you if you disobey my orders, Anggun. You need to know that. Don’t make me angry if you didn’t want me to make you suffer. I really mean it what I’m saying just now,” tutur Khen di sebalik gigi yang terkacing rapat.

“Bunuh sahaja saya. Tak perlu sentuh ahli keluarga saya yang lain!” Bibir Anggun mula meligih halus. Tekaknya bagai dijerut pasir apabila mengenangkan betapa peritnya apa yang dia lalui ketika ini.

Sudahlah dia tidak mampu melihat, dikurniakan pula lelaki panas baran seperti Khen menjadi suaminya. Ya, memang dia minta lelaki itu mengahwininya untuk menghalalkan apa yang haram.

Tetapi, jika terus-menerus lelaki itu menyeksanya dengan cara sebegitu, perlukah dia mencabut jantungnya yang berdenyut lagu perit itu dari soketnya? Ya Tuhan…

Sakit! Ia terlalu sakit untuk ditanggung.

“Mean people like them. You call them your family? Kau sedar tak apa yang kau cakap ni?” Suara Khen sudah melengking tinggi.

“Buruk mana pun mereka, mereka tetap darah daging saya. Even though you are my husband, I know that you will leave me after this. Jangan lindungi saya. Jangan buat seolah-olah awak kisahkan hidup saya sedangkan awak tak maksudkannya! We are totally different. Mungkin hati awak tak mampu merasakan apa yang saya rasa. Tapi… tak bermaksud awak boleh sesuka hati sakitkan saya.” Sebaik sahaja menuturkan kata-kata itu, cecair jernih sudah selamat menerjuni ceruk pipi Anggun. Bahunya mula terhinggut halus menahan emosi yang membedil dada.

Awak tak faham saya ke Zaheen? Susah sangat ke awak untuk jaga hati saya?

Di birai pintu, pautan tangan Khen pada dinding semakin mengejap. Urat tangan dan bahunya kian menegang apabila kata-kata itu menyapa hujung telinganya.

Memusing tubuh, langkah kaki galahnya sudah pun dibawa ke arah kerusi yang diduduki Anggun. Menarik kepala Anggun, kedua belah tangannya dibawa rapat ke sisi kepala isterinya.

Dahinya ditemukan pada dahi luas itu.

“I will eliminate every one who hurts my own belongings. So, show me that you don’t want to be mine. If not so, your heart is gonna get hurt.” Memejamkan mata, kata-kata itu dibisik keras buat pendengaran Anggun. Serta-merta, pautannya pada sisi wajah Anggun dileraikan.

Mendengar itu, Anggun terus sahaja menekurkan wajah ke bawah. Air mata yang mahu mengalir automatik terhenti.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/342592/NYCTOPHILIA