[SNEAK PEEK] SELINGKUH

SELINGKUH Oleh Aini Marisha

“Hai Encik Hazlan. Ingat saya lagi?” Farisya menegur Hazlan yang sedang menunggu di KLIA bersama seorang wanita yang Farisya percaya adalah Rania. Hmm…cantik orangnya tapi masih tidak boleh mengalahkan aku. Aku masih muda dan bergetah….tukas Farisya dalam hatinya.

Hazlan terkejut apabila tiba-tiba Farisya menegurnya. Dadanya berdebar kencang. Dia menggelabah kerana Rania berada di sebelahnya.

Aku juga turut menoleh apabila seorang gadis muda memperkenalkan diri kepada Hazlan. Hairan juga kerana ini pertama kali seorang Peramugari MAS menegur Hazlan begitu. Aku memandang wajah Hazlan, meminta penjelasan.

“Err….oooo. Ya. Cik Farisya kan. You yang tolong I masa dalam flight ke Sydney dulu. Of course I remember.”

“Kenapa abang?” Aku bertanya untuk kepastian.

Hazlan meletakkan tangannya di belakangku kemudian memperkenalkan gadis itu. Farisya pula sedaya upaya cuba mengawal perasaan cemburu yang sudah memenuhi seluruh tubuhnya. Jika diikutkan hati mahu sahaja dia menarik Hazlan pergi jauh dari situ dan memeluknya untuk menghilangkan rasa rindu. Tetapi jelingan mata Hazlan difahami oleh Farisya. Dia cuba mengawal sikap dan cuba untuk mengukir senyum walaupun serba sukar.

“Sayang, ni Farisya. Masa abang naik flight ke Sydney ada masalah sikit kat dalam flight. Cik Farisya ni lah yang tolong abang.”

“Masalah? Masalah apa? Kenapa abang tak cerita pada sayang?”

Farisya menoleh ke arah lain apabila mendengar perkataan “Sayang” yang diucapkan oleh Hazlan. Farisya mencebik bibir. Meluat! Dan Sakit Hati! Lelaki ini memang pandai bermain helah. Dia memanggil mereka berdua dengan panggilan sayang bagi mengelakkan tersasul nama mereka. Ahhh!!! Tetapi walau apapun, dia tetap mahukan Hazlan dalam hidupnya. Dan itu membuatkan dia semakin marah!!!

“Abang pening kepala dan sakit perut. Tak tahu kenapa…salah makan kot. Jadi Cik Farisya yang tolong bagi ubat semua. Abang pun lupa nak cerita sebab dah lama.”

Aku mengangguk. Berpuas hati dengan cerita yang disampaikan oleh Hazlan. Aku senyum dan menghulurkan tangan ke arah gadis itu.

“Saya Rania, isteri Hazlan. Terima kasih sebab bantu suami saya hari tu.” Aku memperkenalkan diri. Tanganku disambut dengan senyuman oleh Farisya.

“Nice to meet you puan Rania.” Walaupun mulutnya berkata begitu tetapi dalam masa yang sama dia menjeling ke arah Hazlan yang kelihatan serba tidak kena. Farisya semakin panas hati.

“Err…saya pergi dulu lah Encik Hazlan, Puan Rania. Flight nak berlepas sikit masa lagi.”

“Hari ni terbang ke mana?” Aku bertanya sekadar untuk bermesra.

“Ke Sydney jugak. Next week baru tukar jadual ke Bangkok.”

“Really? My husband pun akan ke sana jugak untuk attend meeting.”

“Oo…ye ke? Encik Hazlan meeting ke?” tanya Farisya dengan senyuman lebar.

Hazlan mengangguk pantas. Bimbang juga dia sekiranya perbualan Rania dan Farisya akan membuka cerita yang tidak sepatutnya kerana dia cukup tahu tujuan Farisya menegurnya hari ini. Hazlan tahu Farisya sengaja mengenakan pakaian seragam MAS nya semata-mata untuk bertemu dengan Hazlan di sini kerana dia tahu Rania akan ada bersama.

“Ooo…meeting. Baguslah kalau meeting. Jangan kahwin lari pulak kat Siam nanti dah lah.”

Aku terkejut mendengar kata-kata Farisya. Aku terus memandang gadis itu dengan rasa ingin tahu. Dalam masa yang sama aku juga berasa pelik kerana gadis ini begitu berani bergurau dengan Hazlan walaupun mereka hanya berjumpa sekali sahaja semasa di dalam kapal terbang.

“Ehhh…sorry Puan Rania. Saya bergurau saja. Hidup ni kalau tak bergurau rasa macam bosan saja kan. Saya ni memang jenis ceria macam ni.” Farisya ketawa kecil kemudian memegang tanganku.
Aku berasa lega mendengar kata-kata Farisya kemudian turut ketawa bersama. Hazlan hanya tersenyum pendek.

“Then…have a safe journey ya En. Hazlan. Kalau terjumpa saya di Bangkok nanti tegur-tegur lah ya.”

Hazlan mengangguk dan tersenyum. Farisya terus meninggalkan mereka.

“Such a nice and beautiful lady…” Aku memuji. Langkah Farisya masih ku ikuti dengan pandangan mata.

“Dia dah kahwin ke abang?” Tiba-tiba soalan itu terpacul dari mulutku.

“Eh sayang ni. Manalah abang tahu. Kalau abang tahu dia dah kahwin ke tak…tu dah lain jadinya. Nanti sayang jugak yang cemburu.”

Aku ketawa kecil. Betul jugak…fikirku. Tetapi aku bukanlah wanita yang suka cemburu tanpa usul periksa. Aku kenal hati budi Hazlan. Lagipun cara kerjanya memang memerlukan Hazlan bergaul dengan ramai orang tidak kira lelaki atau wanita. Memang Hazlan juga sering bertemu pelanggan dan sahabat perniagaannya di luar pejabat untuk berbual tentang perniagaan dan bagi tujuan pemasaran perniagaan. Aku tidak pernah mengesyaki apa-apa yang buruk. Dan ternyata sehingga kini Hazlan tetap setia padaku.

Farisya pula terus menarik beg rodanya ke bilik air. Dia menyalin pakaian seragamnya dan memakai pakaian biasanya semula. Hatinya panas tetapi puas juga kerana rancangannya untuk bertemu dengan Hazlan sebelum lelaki itu berlepas tercapai juga.

“What have you done?”

Hazlan menghantar pesanan whatsapp. Farisya segera menjawab dengan perasaan yang marah.

“Sanggup abang tinggalkan I macam tu saja malam tadi. I call banyak kali abang tak jawab. Then abang tanggung la kesannya.”

“That’s too much Farisya.”

“Habis tu abang nak sayang diamkan saja bila abang seronok-seronok dengan perempuan tu? Jangan lupa abang dah banyak janji dengan sayang.”

Selepas itu tiada lagi jawapan dari Hazlan. Farisya cuba menelefon Hazlan tetapi talian sudah ditutup. Mungkin kapal terbang telah berlepas. Perasaan bimbang terus melatari diri Farisya. Bimbang jika Hazlan betul-betul marah dengannya kali ini. Kalau itu yang berlaku pasti dia juga yang rugi. Pasti habislah segala kemewahan yang dikecapinya selama ini jika lelaki itu mengambil keputusan untuk memutuskan hubungan dengannya.

“Tidak! Dia tidak akan berani buat macam tu sebab segala bukti kecurangannya ada padaku. Kalau dia berani, Rania akan dapat tahu. Dia sangat sayangkan Rania kan. Pasti dia tak nak Rania tahu apa yang dia telah lakukan…….”

Farisya senyum panjang apabila perkara itu bermain di fikirannya. Untuk mengekalkan kemewahan yang sedang dikecapinya sekarang dia sanggup melakukan apa sahaja. Dia juga sanggup merendahkan egonya untuk menakluk semula hati Hazlan. Lelaki itu sempurna di mata Farisya. Tampan, kaya, bergaya dan penyayang. Dengan Hazlan dia bukan setakat cintakan kekayaannya tetapi juga dia benar-benar cintakan lelaki itu. Cintanya memang benar!

Farisya segera menghantar semula pesanan whatsapp. Dia pasti Hazlan akan membacanya apabila mendarat di Bangkok nanti.

“Abang….I’m so sorry. Sayang buat semua ni sebab I cintakan you sangat-sangat. I sanggup buat apa saja untuk you. Don’t get mad okey. Next week I jumpa you di sana. Lagipun I ada big surprise for you. – Love.”

Farisya menarik nafas panjang. Dia segera keluar dari bilik air dan melangkah pantas ke keretanya. Hari ini banyak perkara yang perlu diuruskan. Ahhh…, tidak sabarnya menghitung hari untuk bertemu Hazlan di sana.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/183540/selingkuh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *