[SNEAK PEEK] AKU SIMPAN CINTA DIA

Aku Simpan Cinta Dia Oleh Nana Fiqree

 

Aku merenung lama cincin yang terletak elok di jari. Sah, aku kini bergelar tunangan orang. Setelah sekian lama menyemai cinta, akhirnya petang ini aku bergelar tunangan Azman. Rombongan dari Pulau Pinang baru saja bertolak pulang. Sebanyak 3 buah kereta datang dari pihak sana untuk urusan peminangan ini. Aku tersenyum bahagia sambil menggosok-gosok cincin di jari berkali-kali.

Pintu bilik dikuak, tersembul wajah Dira. Tersenyum namun seperti dibuat-buat.

“Suka?” soalnya sambil mengambil tempat di sisiku. Dia menghempas tubuh kecilnya itu kuat di atas katil bercadar merah jambu bercorak hati.

Aku sekadar mengangguk. Cukup untuk menggambarkan perasaan aku saat ini.

“Huh…betul ke suka?” Tanya Dira lagi, macam tak puas hati dengan jawapanku. Dia mengerling cincin di jari manisku sambil mengeluh perlahan.

“Kenapa ni? Dira tak seronok tengok Kaklong dah tunang?” wajah polos Dira aku pandang lama. Reaksi Dira dari majlis tadi bermula macam tak suka dengan pertunangan ini. Dia ku lihat lebih banyak mendiamkan diri, tidak seperti biasa dengan perwatakannya yang sentiasa ceria.

“Kaklong seronok?” Dira masih ingin menyoal tentang rasa hati aku. Tangannya meramas-ramas cadar kuat. Entah apa angin yang melandanya hari ini, aku pun tak tahu.  Aku angguk lagi. Tak perlu jawapan jika sedari awal jawapannya telah ada.

“Dira tak faham dengan keputusan Kaklong ni. Sangat-sangat tak faham,” Dira mendengus keras. Macam berat benar masalah yang bersarang dibenaknya. Aik? Aku yang tunang, dia yang banyak nak fikir. Kenapa?

Aku kerut dahi, “Apa Dira cakap ni? Kaklong tak faham. Dari tadi Kaklong tengok Dira diam aje, apa yang tak kena?”

“Kaklong Tanya Dira apa yang tak kena? Hello! Sepatutnya Dira yang tanya Kaklong macam tu. Apa yang tak kena dengan Kaklong ni. Tolonglah… Kaklong yang Dira kenal bukan macam ni, bukan berhati batu tak nak dengar pandangan orang lain. Jangan tutup pintu hati tu dari kebenaran. Kenapa dia yang Kaklong pilih sedangkan Kaklong tahu kesudahannya tak seperti yang kita harapkan.”

      “Ini keputusan Kaklong Dira, tolong hormati keputusan ni. Kalau Dira sayangkan Kaklong dan nak tengok Kaklong bahagia, tolong terima ketentuan dan takdir Kaklong ni. Memang dah tersurat, ini jodoh kami,” aku tegas dengan keputusanku memilih Azman sebagai teman hidupku sehingga ke akhir hayat. Aku tak perlukan pendapat dia tentang siapa yang harus menjadi suamiku.

“Kaklong rasa Kaklong akan bahagia dengan keputusan yang macam ni? Dira benar-benar tak faham kenapa Kaklong perlu butakan mata, pekakkan telinga kerana lelaki tu. Dira ni adik Kaklong, takkan  Dira nak diam dan biarkan Kaklong buat keputusan yang silap. Ini tentang hidup Kaklong, bukan sehari dua Kaklong nak hidup dengan dia. Kenapa nak ambil risiko ni sedangkan dari awal Kaklong dah tau baik buruknya?” jelas sekali Dira benar-benar kecewa dengan keputusan yang aku buat.

Aku tunduk tanpa sepatah kata untuk menidakkan kata-kata Dira. Apa yang kurangnya Azman. Aku mengenalinya sejak 3 tahun yang lalu. Dia menerima aku seadanya, buruk dan baikku. Dan sekarang, apabila ada lelaki yang lebih baik pada pandangan Dira, jadi aku harus mengenepikan Azman. Itu yang dia nak? Aku bukanlah perempuan yang mudah berpaling cinta, meninggalkan Azman tanpa sebarang sebab yang kukuh adalah tindakan seorang pengecut. Mungkin Zarif hadir sekadar untuk menguji keutuhan cinta kami.

“Kenapa bukan Zarif? Apa kurangnya dia? Dia tak cukup baik untuk dijadikan suami dan ayah untuk anak-anak Kaklong nanti?” suara Dira kedengaran lirih. Cadar yang kami duduki telah renyuk dikerjakan Dira.

Aku angkat muka, pandang matanya yang yang jelas kecewa dengan keputusanku, “Sebab dia terlalu baik untuk Kaklong, Dira. Terlalu sempurna untuk Kaklong. Puas hati?”

“Apa maksud Kaklong dengan terlalu baik dan terlalu sempurna tu? Dira tak faham kenapa ada perempuan yang menolak lelaki sempurna itu,” Dira pandang aku dalam-dalam, puas dapat melepaskan rasa hatinya.

Aku mengeluh perlahan, “Suatu hari nanti Dira akan faham dan masa tu Dira takkan salahkan Kaklong. Apa yang Dira tahu pasal setia?”

“Apa yang cuba Kaklong sampaikan. Apa yang Dira tak tahu tentang setia? Terangkan sampai Dira faham,” soal Dira sedikit mendesak.

“Kaklong dengan Azman dah lebih dari 3 tahun, takkan Kaklong nak tinggalkan dia macam tu saja sebab Zarif. Itu tak adil untuk dia. Lagipun Kaklong nak jadi seorang kekasih yang setia.”

“Walaupun akhirnya Kaklong akan menyesal dengan keputusan yang Kaklong buat? Itu yang Kak long nak? Setia tu setia juga tapi dalam tempoh sebelum berkahwin, takkan Kaklong tak terfikir untuk cari lelaki yang terbaik untuk dijadikan suami. Perkahwinan bukan untuk sehari dua. Kalau rasa tersilap, boleh patah balik. Sebelum kahwin, pilihan dah ada…kenapa tetap nak buat pilihan yang salah?” panjang lebar Dira ‘sekolahkan’ aku. Ek eleh..dia cakap senanglah sebab dia tak pernah bercinta. Cakap ikut teori aje, praktikal tak ada. Itulah, banyak sangat baca novel cinta sampai terbawa-bawa. Wujud ke lelaki sempurna macam tu dalam alam nyata ni?

“Kalau nak pilih yang terbaik saja, sampai bila pun tak habis. Sampai bila-bilapun Kaklong tak kahwin. Kalau hari ni Kaklong pilih Zarif sebab anggap dia lebih baik dari Azman, lepas tu bila Kaklong jumpa orang yang lebih baik, Kaklong tinggalkan  Zarif pula. Itu yang Dira nak?” aku tetap tak mahu kalah. Bahagia atau tidak rumahtangga aku nanti, aku yang tentukan. Bukan dia. Bukan sesiapapun.

“Biar apapun sebabnya Kaklong tak patut bertunang dengan Azman. Dia curang dibelakang Kaklong, dia tak setia,” ujar Dira sungguh-sungguh.

Aku mendengus keras, tersinggung dengan kata-katanya,“Kalau Dira tak suka Azman sekalipun, tak perlulah nak buat cerita. dia tak seburuk yang Dira sangkakan,” berterusan aku menolak kata-kata Dira. Tak sangka sampai sejauh ini anggapan buruknya pada Azman. Kalau dulu aku menganggap dia sekadar tak suka macam tu saja, tidaklah sampai mereka-reka cerita yang bukan-bukan.

Bulat mata Dira memandangku tak percaya, “Selama ni pernah ke Dira tipu Kaklong? Ada?” Dia benar-benar berjauh hati. Sampai hati Kaklong menuduh dia mereka-reka cerita. Tak sangka cinta Azman mengaburi mata kakaknya hingga jadi buta begini.

Masih dia ingat peristiwa yang tak disangkakan itu. Waktu itu dia sedang menunggu abah untuk menjemputnya pulang. Dia terpandang seseorang yang amat dikenalinya menghantar seorang gadis di depan pintu hospital. Hatinya berdetik, Azman? Bukankah dia sepatutnya bertugas di Sarawak seperti yang dikhabarkan Kaklong. Kenapa tiba-tiba boleh ada di sini pula? Bersama seorang gadis lain pula tu. Setahunya Azman tak punya saudara mara di sini, adik perempuan apatah lagi. Tapi gaya mereka bukan seperti adik beradik, apatah lagi saudara mara kerana dengan matanya sendiri dia melihat perempuan yang memakai uniform sepertinya itu menyalami Azman sambil mencium tangannya. Azman pula memegang pipi gadis itu sebelum berlalu.

Tanpa dapat di tahan rasa ingin tahu, dia berpaling pada rakan sekerja di sebelah. Yang sama-sama menunggu untuk dijemput pulang dan sama-sama menyaksikan kejadian menyakitkan mata itu.

“Hajar…” sebaris nama terpancul dari bibir Hanis sambil buat muka menyampah. Meluat, semua adalah.

Dira bulatkan mata, penuh tandatanya dia pandang Hanis, “Kau kenal perempuan tu?”

“Huh, sapa tak kenal. Awek awam, semua lelaki pun dia layan. Buat malu profesyen nurse je.”

“Awek awam?” lain macam je gelaran yang Hanis bagi pada perempuan berisi dan berkulit hitam manis itu. Manis ke? Atau lebih tepat sebenarnya berkulit gelap.

Dengan gaya joyah kepohnya Hanis mengadap Dira, bersungguh-sungguh nak mengumpat ni, “Aku dengar orang kata dia ni macam perempuan yang dot dot dot tu. Tukar lelaki dua tiga bulan sekali.”

“Ha?” bulat besar mulut Dira ternganga mendengar cerita Hanis. Biar betul? Dan Azman salah seorang daripadanya?

“Dengar cerita lagi dia tinggal serumah dengan boyfriend dia. Yang tadi tulah agaknya, sebab dah 

lama jugak nampak dia dengan lelaki yang sama aje. Dah dapat yang dia nak kot.”

“Confirm boyfriend? Bukan suami?” yang ni memang Dira nak tau sangat-sangat. Manalah tau kot Kaklong bakal dimadukan. Oh tidak!

Hanis mencebik, “Boyfriendlah. Takkan bodoh sangat lelaki tu nak buat bini perempuan macam tu. Buat penyedap bolehlah, muka pun tak lawa, perangai lagilah.”

Dira ketawa geli hati, sempat lagi Hanis buat lawak tu “Amboi bahasa kau, penyedap. Bukan main kau mengata orang ya, muka tak lawalah.”

“Yalah, cuba kau fikir. Kalau kau jadi lelaki, perempuan tak lawa yang berperangai macam tu, kau nak buat bini ke? Alah, lelaki ni dah perempuan tu bagi, ambik ajelah. Anjing mana yang menolak bangkai.”

“Wah, lagi tinggi bahasa kau ya, siap ada anjing berbangkai-bangkai lagi. Ish…ish…ish…” Dira ketawa sambil menggeleng. Baru feeling nak jadi detektif Conan tapi Hanis buat lawak antarabangsa pulak.

“Sudah, kau jangan nak perli-perli aku. Aku cakap betul-betul, kau ingat aku buat lawak pula. Dahlah, abang aku dah sampai tu, aku chow dulu. Duk sini elok-elok, jaga-jaga, ada yang perati,” ujar Hanis dan berlalu pada abangnya yang sedia menunggu di bahu jalan. Sempat lagi cakap tagline rock kiah propa tu.

Dira menggeleng sambil tersenyum. Fikirannya kembali mengingati apa yang dia nampak tadi. Dan 

juga cerita-cerita Hanis yang tidak boleh dipandang ringan. Kalau itulah kebenarannya, Kaklong perlu tahu. ASAP!

“Kaklong taukan Azman tu macamana?” soal Dira kembali ke alam nyata.

“Taulah…apa pula tak tau,” aku kerut dahi. Apa yang Dira harapkan daripada jawapan aku. Memang aku kenal Azman dah lama. Aku tau baik buruknya dia. Apa yang tak kena?

Dira raup mukanya berkali-kali, melepaskan keluhan dalam. Wajah satu-satunya kakaknya itu ditatap lama. Bagaimana untuk membuat Kaklong faham? “Dia ada perempuan lain. Dira nampak sendiri,” akhirnya Dira buka mulut. Dia tak sanggup menyimpan rahsia itu lagi.

Aku terpana. Dira cakap apa ni? Melihat cara Azman melayanku, aku jadi sangsi dengan kata-kata Dira..adikku sendiri, “Apa kena dengan Dira ni? Dari tadi nak tuduh Azman yang bukan-bukan. Perempuan mana? Kalau betul dia ada perempuan lain, Kaklong dah dapat rasa dari dulu. Kenapa baru sekarang Dira bagitahu Kaklong? Kalau Dira tak suka dia sekalipun, janganlah fitnah dia. Kaklong lebih kenal dia macamana. Tak payah nak ada-adakan cerita,” tak sangka sampai sejauh ini Dira membenci Azman. Rasanya aku malas nak dengar apa-apa lagi. Nanti entah apa cerita pula yang keluar. Semuanya yang buruk-buruk tentang Azman. Aku cukup kenal dengan Azman selama ini. Dan aku boleh tahu bila dia berbohong 

atau menipu. Tapi hatiku tetap mengatakan dia masih jujur dan setia dalam perhubungan kami.

Dira mengeluh, sampai hati Kaklong menuduh dia mereka cerita. Tujuan baiknya disalah ertikan.

“Sebab tu Dira tak nak cakap. Bila Dira cakap, bukan Kaklong nak percaya. Tapi Kaklong tuduh Dira pula reka cerita. Entah apa yang Azman gula-gula kan Kaklong pun Dira tak tahu. Jadi menurut dan bodoh macam ni,” kalaulah tak fikirkan itu kakaknya, dia rasa macam nak sekeh je kepala yang tak tau nak menilai tu. Entah di mana Kaklong letak akal warasnya. Lelaki penipu macam Azman tu pun disangka jujur.

Aku mendengus keras. Sesedap rasa aje dia kata aku bodoh, cubit mulut tu karang, “Sudahlah Dira. Kaklong tak nak dengar apa-apa lagi. Patutnya di hari pertunangan ni kita gembira, bukan bergaduh macam ni. Kaklong tak nak dengar lagi Dira cakap bukan-bukan tentang Azman. Dia tunang dan bakal suami Kaklong.”

Dira tatap wajahku dengan pandangan tak puas hati. Kaklong sudah pandai suruh dia jangan masuk campur dalam urusannya. Jadi dimana letaknya kedudukan dia sekarang? Macam orang luar yang akan bertepuk tangan bila melihat hubungan Kaklong jadi berantakan lepas mereka kahwin nanti? Itu yang Kaklong nak?

“Tak faham kenapa Kaklong nak butakan mata, butakan hati untuk lihat kebenaran. Dira takut Kaklong akan menyesal nanti,” ujar Dira sungguh-

sungguh. Dia tak mahu fikir apa yang bakal terjadi kelak. Buruk baiknya Kaklong, hanya seorang itu kakak yang dia ada.

Aku berdiri tegak di hadapan Dira, tegas dengan keputusanku. Tiada siapa dapat mengubahnya. Kalau putih kataku, maka putihlah jadinya. Kalau hitam pula kataku, maka yang putih sekalipun akan jadi hitam.

“Yang buta mata…Kaklong. Yang buta hati…pun Kaklong. Yang akan terluka…Kaklong. Dan yang mungkin akan menyesal…pun Kaklong. Jadi Dira tak payah masuk campur. Ini keputusan Kaklong, dan takkan berubah sedikitpun.”

Ya Allah. Dira rasa macam nak menangis. Dia terduduk lemah di atas katil. Sukarnya meyakinkan hati sekeras ini. Kenapa Kaklong nak campak dirinya ke lembah duka?

“Jadi kaklong masih nak teruskan lagi hubungan ni? Setelah kaklong tahu Azman bukan lelaki yang sepatutnya dijadikan suami?” penat hatinya meyakinkan kakaknya yang tetap berdegil dengan keputusannya itu.

Sekadar anggukan menjawab pertanyaan Dira. Kenapa dia tak boleh terima hakikat aku dan Azman memang di jodohkan? Apalagi yang dia tak puas hati?

“Kaklong tak kesian dekat Zarif? Dia sungguh-sungguh mahukan Kaklong,” Dira masih mahu memadankan aku dengan lelaki pilihannya itu. Sangat pelik sebenarnya, kenapa Kaklong menolak lelaki 

yang hampir sempurna untuk seorang lelaki yang hampir tidak berguna.

“Kami memang tak ditakdirkan untuk bersama, Kaklong tak nak beri harapan palsu pada dia atau sesiapapun,” itulah yang sejujur-jujurnya terluah dari bibirku.

“Walaupun sebenarnya Kaklong pernah sayangkan dia?” soal Dira menduga hatiku.

Terkedu dengan soalan itu, wajah Dira aku tatap lama. Sejak bila dia pandai menduga hati. Menyelam apa yang aku rasa dan simpan sendiri.

“Kita dah macam kembar Kaklong, apa yang Kaklong rasa, dari pandangan dan gerak geri Kaklong Dira dah dapat baca apa yang Kaklong rasa pada Zarif. Kenapa nak kuburkan rasa tu kalau ianya memang ada. Lainlah kalau selama ni Zarif bertepuk sebelah tangan. Move on Kaklong, tinggalkan Azman, pergi pada Zarif yang lebih layak untuk Kaklong,” Dira berterusan memujuk. Berharap benar aku menukar keputusan. Masih belum terlambat sebelum segalanya menjadi semakin sulit.

Aku menggeleng, menolak pujukan Dira. Keputusan aku sudah bulat. Sudah nekad. Tiada siapa dapat mengubahnya. Kecuali jika aku melihat dengan mata aku sendiri tentang kecurangan Azman. Selain itu, hati aku akan tetap padanya walau seribu Zarif pun yang datang.

Dira mendengus, dia bangun dari katilku. Mungkin sudah habis daya memujuk, atau sudah tak berdaya untuk mengubah keputusanku, “Dira dah tak tahu nak cakap apa. Terpulanglah pada Kaklong memikirkan mana yang terbaik untuk diri sendiri. Jangan sampai suatu hari nanti Kaklong menyesal dengan keputusan yang Kaklong buat hari ini. Dira dah buat apa yang terbaik, selebihnya terpulanglah.” dia terus berlalu keluar meninggalkan aku yang duduk diam memikirkan nasib diri. Apakah aku patut percaya pada kata-kata Dira? Hati mula terasa sangsi..

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/276707/aku-simpan-cinta-dia

[SNEAK PEEK] ENCIK TUNANG VS BFF

Encik Tunang Vs Bff Oleh Nana Fiqree

 

“Tunang?” aku terus terduduk di atas sofa di ruang tamu ketika mama mengutarakan berita itu. Fikiranku tiba-tiba kosong. Rasa macam sukar nak mencerna kata-kata mama, tak masuk dalam kepala otak yang sarat ini. Sudahlah penat seharian bertungkus lumus di kedai roti. Sekarang, baru saja nak berehat di rumah,berita ini yang mama bawa.

“Anak Makcik Jamilah, Eisya kenalkan?” sambung Puan Fauziah lagi.

Kalau Makcik Jamilah, bff mama tu…aku kenal sangatlah. Sejak mama pencen, siang malam muka dia ada saja di sini. Buat karipap sama-samalah, datang jahit tulang belut sama-samalah, kadang-kadang datang minta resipi pun ada. Yang peliknya Makcik Jamilah tu ada butik, tapi ada masa pula datang melepak kat rumah aku hampir setiap minggu. Mungkin pekerja dialah kot yang jaga. Berbalik pada anak lelaki Makcik Jamilah ni, memang aku tak kenal langsung. Sejak bila Makcik Jamilah ada anak lelaki? Bukan anak dia semua perempuan ke? Irdina dan Insyirah. Itu saja kot? Kalut ni.

“Abang kot?” aku merujuk pada abang sulungku yang bekerja di Sabah itu. Mungkin Makcik Jamilah hendak menjodohkan salah seorang anak daranya dengan abang ku itu. Mama saja yang tersilap dengar.

“Takkan Abang dengan Ilman? Lelaki dengan lelaki, hilang akal ke apa?” Puan Fauziah kerut dahi. Dia belum cukup tua untuk jadi pelupa atau nyanyuk. Memang Ilman berkehendakkan Eisya, dia pasti benar.

“Yang Eisya tau Irdina dengan Insyirah aje. Mana timbulnya Ilman ni?” Aku rasa nak menangis. Aku masih muda, baru 24 tahun. Aku tak nak kahwin lagi!! Lelaki kolot mana yang boleh setuju dengan rancangan gila ni.

“Anak Makcik Jamilah yang sulung. Dulu dia tinggal dengan ayahnya di Seremban. Makcik Jamilahkan ibu tunggal, lupa ke?”

Aku tekup muka. Apa kejadahnya aku nak ambil tahu sangat pasal Makcik Jamilah ni ibu tunggal ke apa. Tak penting langsung. Tak menjejaskan ekonomi negara pun. Lelaki yang hantar dia pagi tu ke anak Makcik Jamilah? Aku dah tak ingat langsung wajahnya. Orang tak penting, jumpa sekali, terus 

buang dari memori. Buat apa nak sesakkan kepala ingatkan orang yang tak ada kepentingankan?

“Eisya ni dah kenapa? Kalau terperanjatpun takkan sampai macam ni?” Puan Fauziah mula risau apabila melihat keadaan anak daranya itu. Taulah terperanjat, tapi lebih-lebih sangat reaksi yang ditunjukkan.

“Kenapa dia pilih Eisya?” suara itu kedengaran perlahan di balik tapak tangan yang masih menekup wajahku.

“Habis tu, takkan mama pula?” Puan Fauziah mengurut dada.

Aku rasa nak ketawa. Dalam serius, mama sempat buat lawak pula. Aku turunkan tangan, tawaku terlepas. Wajah mama yang penuh tandatanya dipandang.

“Ketawa pula? Tak fahamlah mama kalau macam ni?” Puan Fauziah kerut dahi. Apa yang dah jadi dengan anaknya ini. Baru kena pinang dah jadi tak betul?

“Makcik Jamilah berkenan dengan Eisya?” soalku serius, menatap wajah mama yang berkerut seribu. Ini soal masa depanku, bukan boleh dibuat main-main.

“Eisya dah ada orang lain?” soalan dibalas soalan.

Geleng. Tiada sesiapa di hati untuk dicintai. Kosong…

“Habis tu?” Puan Fauziah tidak nampak kenapa pinangan ini harus ditolak. Eisya single, Ilman single. Molek sangatlah tu.

“Ilman tu…ehem..ehem..” aku berdehem beberapa kali. Terasa tersekat pula tekakku hendak menyebut nama itu. Kemudian menyambung, “Ilman tu..takkan tak ada pilihan sendiri?”

Cepat-cepat Puan Fauziah menggeleng, “Tak ada. Kalau ada, takkan dia bertanyakan Eisya.”

“Kenal pun tak. Macamana boleh setuju dengan cadangan tak masuk akal ni?” aku rasa nak menangis. Mama bukannya kolot sangat, berpelajaran tinggi. Pensyarah bersara. Makcik Jamilah pun bukan kolot orangnya. Ada butik sendiri, bergaul dengan orang ramai. Kenapa boleh terlibat dengan perkahwinan yang diatur begini?

“Siapa kata dia tak kenal Eisya?”

Aku hantukkan kepala ke sofa. Makin pening. Aku tak pernah kenal mana-mana lelaki bernama Ilman, apatah lagi bercinta dengan lelaki itu. Kepalaku mula meneroka memori lama dari zaman persekolahan hingga sekarang. Memang tiada seorang ‘Ilman’ pun yang aku kenal hatta dari zaman tadika lagi.

“Eisya tak pernah ada kawan nama Ilman,” ujarku terus terang. Tidak tercapai dek akal untuk membayangkan bagaimana rupa lelaki itu.

“Memanglah tak ada. Belum kenal lagikan, lepas kenal…barulah ada,” ujar Puan Fauziah pula.

Pulak? Tadi kata kenal, sekarang kata tak kenal pula. Mana satu yang betul ni? Makin berselirat tandatanya dalam kepalaku. Kusyen sofa itu nampak terhenyak dalam dengan hentakan kepalaku yang bertalu-talu.

“Ilman ni…siapa, mama?” wajah mama ku pandang sayu. Kenapa lelaki ini tiba-tiba wujud. Entah dari planet mana. Meminang aku pula tu. Kalau betul, mana cincinnya? Mana? Mana? Mana????

“Anak Makcik Jamilahlah,” jawab Puan Fauziah selamba.

Bulat mataku memandang mama. Main-main pula dia. Nasib baik mama sendiri, kalau orang lain. Memang free dapat maki.

Puan Fauziah tersengih-sengih. Sengaja mengenakan anak daranya yang manja itu. Tapi mendengar kata. Senang untuk menguruskan Eisya, dari kecil dia tak banyak karenah.

“Eisya tak taupun yang Makcik Jamilah berkenan dengan Eisya,” aku renung mama dalam-dalam. Rasanya Makcik Jamilah tidaklah melebih-lebih dalam melayanku. Apabila berjumpa, sekadar bertegur sapa sebagai kenalan rapat mama. Dan aku hormat pada wanita itu, itu saja. Tak tahu pula di luar pengetahuanku, Makcik Jamilah ada agenda lain.

“Ilman yang berkenan. Jamilah ikut aje. Dia tak kisah, lagipun dia kenal Eisya. Dia lagi suka dapat berbesan dengan mama,” terang mama bagai tiada apa-apa. Tahukah dia ini berkenaan masa depan anaknya sendiri? Mama macam buat acuh tak acuh aje. Macam main pondok-pondok. Main kahwin-kahwin.

“Ilman berkenan? Bila masa dia tengok Eisya. Tengok gambar kot,” aku mengagak sendiri. Meluaskan pandangan ke sekitar ruang tamu rumah ini. Memang belambak bingkai gambarku yang tergantung. Dari kecil hingga dewasa, tak payah buat diari…. semuanya dah cukup lengkap. Takkan dia tengok aku yang pakai t-shirt pink lusuh dengan seluar trek hari tu, dia boleh berkenan? Dengan rambut lepas tak bersikat pagi-pagi buta tu.Tak logik. Ini mesti propaganda mama dengan Makcik Jamilah, aku pasti sangat.

“Dia tu tak ada girlfriend ke?” sambungku lagi. Pelik, zaman sekarang masih ada lelaki yang boleh terima perkahwinan yang diatur keluarga. Macam tak logik.

Puan Fauziah angkat bahu, “Entah. Jamilah kata dia memang tak ramai kawan perempuan. Dulu, dia sekolah lelaki masa kat Seremban. Lepas tu masuk matrikulasi, lepas habis matrikulasi terus masuk UPSI.”

“Cikgu?” kali ini aku rasa macam nak melompat kerana terperanjat. Cikgu? Sudah terbayang di ruang mataku seorang lelaki berkacamata, berkumis, rambut belah tepi dengan baju kemeja yang di tuck in dan seluar slack. Oh, sangat bukan citarasaku. Lelaki ini mesti skema habis. Tolonglah!

“Cikgu dekat JB. Handsome,” giat Puan Fauziah. Dia pula yang melebih-lebih memuji.

Satu cebikan terpamer pada wajahku. Handsome pada pandangan mama memang tak sama dengan handsome pada pandanganku. Mama suka lelaki berkulit cerah, ada misai, tegap dan tinggi macam abah. Aku suka lelaki berkulit sawo matang, tak ada misai, rendah(sebab nampak cute dan comel) macam Erham. Erk..tetiba boleh teringatkan sahabatku yang seorang itu pula.

“Mesti dia skema habiskan,” terlepas ayat itu dari mulutku. Memang itu yang bermain di fikiranku sejak tadi.

“Taklah. Orangnya kemas, kalau Eisya tengok mesti jatuh cintalah,” Puan Fauziah bagi promosi percuma pada Ilman itu. Aku pasti sangat,sah lelaki itu menepati citarasa mama.

“Abah cakap apa?” baru teringatkan lelaki pertama dalam hatiku ini. Takkan abah senang-senang melepaskan anak daranya yang seorang ini pada lelaki sembarangan.

Puan Fauziah senyum sambil angkat-angkat kening. Saspen sungguh kemudian bersuara, “Dia serahkan pada Eisya. Kalau Eisya setuju, abah tak 

membantah. Lagipun abah kenal budak Ilman tu macamana.”

Jawapan mama buat aku terdiam. Terus kehabisan kata. Nampak gayanya aku kena juga menghadap lelaki bernama ‘Ilman’ ni. Lelaki yang dapat membeli jiwa abah dengan mudah. Rasanya abah boleh tahan cerewet orangnya, macam tak percaya. Apa dia dah buat dengan abah? Hembus-hembus? Mandrem? Ilmu hitam? Oh my abah!

“Macamana? Nanti mama bagi nombor telefon Eisya pada Ilman ya? Kenal-kenal dulu, kalau suka, kita proceed,” usul mama. Sudah maju setapak, senangnya mama cakap. Macam main pondok-pondok. Hari ni tunang, esok kahwin, luse dapat anak, tulat dapat cucu. Oh my mama!

“Ikut suka mamalah,” aku beri kata putus walaupun bukan sepenuh hati. Tengok wajah bersungguh-sungguh mama, aku tak sampai hati nak membantah. Lagipun mama tu kalau hitam katanya, maka hitamlah jadinya. Membantah takkan memberi makna apa-apa. Lepas ni, tahulah bagaimana aku nak mengelak dari lelaki itu. Berkenankan aku konon. Bila aku dah tunjuk perangai sebenar nanti, baru tak cukup tanah lelaki tu angkat kaki.

“Betul ni?” Puan Fauziah pandang aku macam tak percaya. Bibirnya tak lekang dengan senyum lebar demi mendengar keputusan separuh rela itu.

Angguk. Kalau itu yang mama mahu. Kenal sajakan, bukan maknanya setuju bertunangkan.

“Alhamdulillah. Mesti Jamilah suka bila dengar berita ni,” Puan Fauziah raup wajahnya berkali-kali macam orang mengaminkan doa. Suka benar nampaknya, kalah orang menang loteri 40K.

Aku mengeluh perlahan. Dalam hati mula merangka bermacam-macam benda yang patut aku buat supaya Ilman menarik balik permintaannya yang bukan-bukan itu.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/276713/encik-tunang-vs-bff

[SNEAK PEEK] BIAR TAK GLAMOR DI DUNIA, ASAL POPULAR DI LANGIT SANA

Biar Tak Glamor Di Dunia, Asal Popular Di Langit Sana Oleh Inche gabbana

We are what we eat.

Satu frasa yang cukup popular di Barat, bagi menggambarkan setiap tindakan, percakapan dan perbuatan kita adalah natijah kepada apa yang kita makan.

Sekiranya baik dan berkhasiat makanan yang kita masukkan ke dalam perut kita, maka sihatlah tubuh badan kita dan baik jugalah percakapan dan tindakan kita sehari-hari. Sebaliknya, jika makanan yang kita sumbat ke dalam mulut dan perut kita adalah makanan yang rosak, tidak bagus kualitinya dan tidak berzat pula, maka kesannya akan diperlihatkan pada jasad dan tindak-tanduk kita.

Namun yang lebih betul adalah kita apa yang hati kita makan.

Di dalam sebuah hadith yang boleh tahan femes kerana sudah dijadikan sebuah nasyid, ehem, Rasulullah SAW bersabda:

“Ketahuilah, sesungguhnya di dalam jasad manusia ada segumpal daging; apabila baik daging itu maka baiklah seluruh jasad, dan apabila rosak daging itu maka rosaklah seluruh jasadmu. Ketahuilah bahawa daging itu adalah hati.”

“Jika hatinya sejahtera dan tidak wujud di dalamnya melainkan kechentaan kepada Allah SWT, kechentaan kepada perkara yang disukai Allah, perasaan takutkan Allah SWT serta takut terjebak ke dalam perkara yang dibenci oleh Allah SWT,” tulis Imam Ibnu Rajab al-Hanbali dalam menghuraikan hadith ini, “maka semua pergerakan anggota badan akan menjadi baik. Lantaran itu dia akan meninggalkan semua perkara yang haram dan menjaga diri daripada perkara syubhah untuk berwaspada daripada terjebak dengan perkara haram. ”

Sambungnya lagi, “Jika hatinya rosak dan dikuasai oleh mengikut hawa nafsu serta menuntut apa yang disukainya, sekalipun tidak disukai Allah, maka semua pergerakan anggota badan turut rosak. Lantaran itu dia akan terdorong kepada melakukan semua maksiat dan perkara syubhah kerana mengikut kehendak hawa nafsu.”

Gulp.

“Kerana itulah, disebutkan bahawa hati adalah raja anggota badan, manakala semua anggota badan adalah tenteranya,” Imam Ibnu Rajab menambah komentarnya. “Di samping itu mereka patuh kepada raja dan bangkit mentaatinya serta melaksanakan segala arahannya. Mereka tidak membantahnya dalam apa sahaja perintah.”

Imam Ibnu Rajab memberikan konklusinya, “Jika raja itu baik, seluruh tenteranya akan baik. Jika raja itu jahat, seluruh tenteranya juga jahat.”

Maka kita kembali kepada persoalan hati.

Betapa tanpa syak dan was-was lagi, hati merupakan anggota terpenting di dalam jasad kita semua. Kerana kedudukannya sebagai raja menjadikan ia begitu berkuasa dan berpengaruh dalam menentukan segala perilaku dan tindak-tanduk kita setiap masa dan ketika.

Kerana itu saya katakan, kita adalah apa yang hati kita makan.

Apa yang hati kita makan, akan mempengaruhi dan menentukan halatuju perbuatan, percakapan dan tindakan kita sehari-hari.

Apa yang hati makan, akan menyebabkan kita tenang-tenang sahaja atau marah terjegil biji mata apabila ada orang yang melakukan kesilapan besar yang melibatkan kita.

Apa yang hati kita makan, akan membuatkan kita tersenyum dan mengangguk kepala apabila bertembung dengan sesiapa sahaja atau buat muka dono ‘Ada aku kisah?’

Apa yang hati kita makan, akan menggerakkan kita untuk mengutip sampah yang kita nampak di jalanan dan membuangnya di tempat yang sepatutnya atau kita buat-buat tak nampak malah lebih teruk lagi, kita sepak sahaja macam bola.

Apa yang hati kita makan, akan menjadikan kita bertimbang-rasa di atas jalan, tidak kisah memberikan laluan pada orang lain, tidak membunyikan hon sesuka hati atau menjadikan kita orang yang tidak bertamadun yang nak gunakan isyarat ke kiri atau ke kanan pun dah tak reti dah.

Dan apa yang hati kita makan,akan menyebabkan kita banyak beristighfar dan bermuhasabah apa

bila ditimpa masalah atau mudah emo dan rasa macam nak terjun gaung yang paling dalam.

Maka kita perlu amat menjaga apa yang hati kita makan.

Nah, apa makanan hati?

Apa-apa sahaja yang kita lihat, dengar dan masuk ke dalam kepala, kemudian diproses menjadi fikrah, itulah makanan hati. Kerana fikrah terbentuk apabila maklumat diproses untuk disalurkan ke hati agar diterjemahkan menjadi suatu tindakan.

Fikrah juga, dalam definisi yang lainnya, ialah proses menyambungkan titik-titik maklumat yang ada di dalam otak kita menjadi sebuah pola pemikiran. Pola pemikiran inilah – yang letaknya di hati – akan mempengaruhi segala bentuk tindakan kita.

Andai kita punya fikrah komunis, maka segala tindakan dan perbuatan kita akan menjadi komunisme. Jika kita beriman dengan fikrah kapitalis, maka segala percakapan dan tindak-tanduk kita akan cenderung kepada kapitalisme. Dan sekiranya kita berpegang dengan fikrah Islamis, maka segala amal dan perilaku kita pastinya akan didasarkan kepada ajaran Islam yang sumbernya ialah al-Quran dan as-sunnah.

Lantas, apa yang kita baca, apa yang masuk ke telinga kita, dengan siapa kita bergaul, apa yang kita tonton, semuanya itu adalah makanan untuk hati kita. Dan apabila saban hari hati kita disuapkan dengan makanan yang sama – bahan-bahan fikrah yang sama – lama-kelamaan kita sendiri tidak sedar yang kita beriman dan cenderung pada satu ideologi dan cara pemikiran yang sama.

Kerana itu Islam amat menitikberatkan aspek pentarbiyahan individu. Dan tarbiyah itu bermula seawal kita boleh membezakan yang baik dan buruk (mumayyiz). Hatta ada yang berpendapat, ia bermula lebih awal lagi; sebaik sahaja kita mengenal huruf dan boleh berkata-kata.

Sekiranya kita menelusuri sirah Nubuwwah dan para sahabat, kita akan terpesona dan terkesima dengan kehebatan sekolah tarbiyah Rasulullah SAW. Bagaimana baginda – dengan wahyu dan panduan dari Allah SWT – berjaya mengubah pola pemikiran para sahabat yang ketika itu ramainya hanyut dan larut di dalam cara hidup jahiliyyah yang melampau. Bukan sesuatu yang menghairankan andai kita terbaca di mana-mana, ada sahabat yang semasa zaman jahiliyyah adalah jaguh minum arak, berzina, merompak dan sebagainya.

‘Umar al-Khattab r.a. sendiri dikenali sebagai kaki pukul sewaktu zaman mudanya.

Abu Dzar al-Ghifari r.a. adalah ketua samseng dalam kalangan kaum Ghifar.

‘Ali bin Abi Talib r.a. dikenali sebagai pemuda yang kaki minum sehingga ada ayat Quran yang turun untuk menegurnya.

Namun lihatlah bagaimana tarbiyah Rasulullah SAW mengubah mereka ini; dari seekor raksasa gorgon yang ganas dan tidak bertamadun, menjadi otromen yang bukan sahaja tampan dan luar biasa, malah berjuang habis-habisan pula melawan raksasa yang sama yang pernah menjadi diri mereka suatu ketika dahulu! Walaweh!

Bagaimana Rasulullah SAW melakukannya? Apa rahsia baginda sehingga berjaya melakukan sesuatu yang hampir mustahil dan tidak terpercaya?

Dengan memberikan makanan hati yang bukan sahaja pada kuantiti yang betul, tetapi yang lebih utama, pada kualiti yang tepat dan apa yang ketika itu diperlukan oleh para sahabat.

Saban hari Rasulullah SAW bercerita tentang sorga dan neraka kepada para sahabat. Setiap hari mulut baginda tidak lekang berbicara tentang kewujudan dan keEsaan Allah SWT. Setiap masa dan ketika, baginda tidak pernah lupa menekankan tentang 

kepentingan akhlak dan keutamaan untuk menyebarkan Islam kepada semua.

Maka apabila tarbiyah sebegini yang disumbat ke dalam hati para sahabat setiap hari, apabila kisah dan penceritaan yang sama diulang dan diulang setiap kali, melihatkan pula kepada qudwah dan tauladan yang ditunjukkan oleh Rasulullah SAW, lahirlah generasi Quran yang unik, yang tidak pernah terkalahkan oleh mana-mana generasi yang datang selepas mereka.

Kerana Rasulullah SAW telah berjaya bukan sahaja mempengaruhi, bukan sahaja membentuk, malah – dengan taufiq dan inayah dari-Nya – memegang hati-hati para sahabat baginda.

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan sesuatu kaum sebelum mereka mengubah apa yang ada dalam diri mereka sendiri.” [ar-Ra’ad, 13:11]

Apa yang ada dalam diri mereka sendiri, menurut pendapat sesetengah ulama’ tafsir, adalah hati.

“Allah tidak mengubah sesuatu nikmat atau sesuatu penderitaan, Allah tidak mengubah sesuatu kemuliaan atau sesuatu kehinaan,” demikian yang dinukilkan oleh Sayyid Qutb di dalam tafsir Fi Zilal-nya, “melainkan apabila manusia itu sendiri mengubahkan perasaan mereka, amalan-amalan mereka dan realiti hidup mereka dan ketika itulah Allah akan mengubahkan keadaan mereka mengikut perubahan yang berlaku kepada keadaan jiwa dan amalan-amalan mereka.”

Sungguh, kita adalah apa yang hati kita makan.

Apa yang kita lakukan, apa yang kita luahkan, apa yang kita tonjolkan, adalah cerminan kepada apa yang ada di dalam hati kita.

Hati yang suci dan sihat, pasti akan menatijahkan tindakan yang juga bersih dan berkat. Dan hati yang ikhlas, penuh dengan cahaya rabbani yang tidak mungkin boleh dipadamkan oleh apa-apa mahupun siapa-siapa, pasti akan meninggalkan legasi amal yang berterusan hingga ke hari kiamat.

Seperti Uwais, yang tidak pernah kita kenal siapa dirinya, bagaimana rupanya, bagaimana suara dan tingkah-lakunya, tinggi atau rendahnya, gempal atau kurusnya, tapi entah bagaimana, kita mengenalisosok bernama Uwais itu sepertinya dia adalah sahabat baik kita sendiri! Subhanallah!

Kerana sungguh, apa yang mengalir dari diri Uwais tidak lain adalah amal-amal yang lahir dari hati yang sihat, sejahtera lagi ikhlas. Uwais adalah cerminan kepada ada apa yang terkandung di dalam hatinya. Segala kebaikan dan kelebihan yang ada pada Uwais sepertimana yang kita tahu, akan tetap terabadi di dalam lembaran sejarah sehinggalah alam ini menemukan ajalnya.

Hanya kerana sebuah keikhlasan yang tiada tolok tandingnya.

Hanya kerana buah-buah amal yang ranum, lazat dan wangi, yang lahir dari akar kuat yang tertanam kuat di dalam jiwanya.

Hanya kerana Uwais menjaga apa yang dimakan hatinya.

Kerana sungguh, kita adalah apa yang hati kita makan.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search_sphinx/q/biar%20tak%20glamor

[SNEAK PEEK] PATERI

Pateri oleh Aje Fazlina

WAJAH Rafael berkerut seribu. Adakah kata-kata papa satu ugutan untuk dirinya? Papa nak dia uruskan pakej tu dengan sempurna. Manalah dia tahu. Selama ini dia arahkan saja pekerja papa untuk uruskan pakej pelancongan itu. Kalau dia enggan menerima tugasan yang diberi, tiada lagi elaun bulanan untuknya. Habis tu nak enjoy guna apa? Nak isi minyak motor guna apa? Daun kering? Kangkung? Heh! Buat lawak pula.

“Kalau kamu tak nak, segala elaun kamu papa tak akan beri. Kamu belajarlah berdikari. Selama ni papa bagi muka pada kamu. Kamu datang pejabat, tidur dan goyang kaki aje. Dengan pakaian kamu yang macam ni, tak mencerminkan langsung jawatan kamu sebagai seorang ketua di sini. Sesuka hati kamu aje. Kamu ingat sini Litar Sepang untuk kamu pergi race ke, Raf? Sekarang, papa minta kamu uruskan pakej tu. Jangan sampai gagal. Kalau kamu nak, papa boleh beri dua kali ganda dari elaun yang kamu dapat tiap-tiap bulan tu.” Ujar Encik Zaid tegas.

“Baik dan alim tu, bukan datangnya dari cara pemakaian papa.” Rafael menjawab.

“Raf, tolong serius sikit. Tolong uruskan pakej tu. Jangan sampai ada timbul sebarang masalah. Papa tak nak dengar apa-apa alasan pun lepas ni.”

“Kalau gagal juga?” Soal Rafael tanpa sedikit pun rasa takut.

“Kamu kahwin!”

Rafael tergelak kuat mendengar jawapan Encik Zaid.

“Amboi, papa ingat sekarang macam zaman dulu-dulu ke papa? Nak kahwin-kahwinkan orang macam tu je. Papa, mama dengan Rania sama ajelah. Bersubahat nak kahwinkan Raf dengan pompuan tu. Tak baik papa. Orang yang ada ilmu tak akan aniya orang macam tu.” Selamba dia cakap begitu dengan papanya. Bibirnya mengukir senyuman sinis. Cuba menahan tawa dari meletus apabila melihat wajah papa dah berubah warna. Apa, ingat dia tak pandai nak bagi tazkirah ke?

“Kamu jangan nak tuduh papa macam-macam, Raf. Papa tak tahu-menahu pun pasal kes tu.”

“Tipulah kalau papa tak tahu. Bukan papa pun berpakat sekali ke nak kahwinkan Raf dengan Si Layla tu. Hakikatnya papa pun tak ada di rumah juga waktu Raf kena tangkap khalwat dengan Layla dulu.”

“Tolonglah berubah Raf…” Sudah sampai masanya dia berkeras dengan Rafael. Anak lelaki sulung yang menjadi harapan tapi macam tak boleh nak letak harapan jika dibiarkan terus hanyut. Mungkin salahnya juga sebab bagi muka sangat. Soal ditangkap khalwat antara Rafael dan Layla dulu memang dia tidak terkait sama. Lagipun dia sudah memberi amaran kepada Rania agar jangan ulangi semula perkara bodoh yang boleh memalukan keluarga.

“Kalau papa bagi Raf rombongan budak sekolah ke, mat rempit ke, minah kelab ke, senanglah kerja Raf papa. Ini, apa hal nak uruskan orang-orang tua kat rumah perlindungan tu. Pening kepala aje nanti. Apa aktiviti yang Raf nak diorang semua buat? Menari tango tepi pantai? Macam tu ke papa?”

Niat papa tu bagus sebab nak taja percutian pada orang yang kurang upaya dan tidak berkemampuan. Tapi, masalahnya dia pergi taja dekat warga emas di Rumah Jagaan Cahaya Kaseh itu. Tak ke susah dia nak buat kerja.

“Baru suruh handle, kamu dah merungut. Papa tak kisah kalau kamu nak tolak. Tapi kamu fikirlah peluang tak akan datang bergolek untuk kali kedua. Papa bukan saja-saja beri kamu tanggungjawab yang besar macam ni. Sampai bila kamu nak macam ni? Papa tak nak tengok kamu pakai macam ni lagi dalam pejabat.”

“Papa, kalau nak buat kerja bukan guna pakaian pun. Nanti esok-esok masa kat sana, kain putih juga yang kita pakai.” Ewah! Dia sendiri hampir tergelak dengan kata-katanya tadi. Mat rempit bagi ceramahlah pula.

“Tapi pakaian tu menunjukkan etika, kamu tahu ke tidak? Perlu ada perbezaan Raf. Ini pejabat, bukan kelab malam!”

“Hmm… etika tu macam ajar Raf jadi manusia yang hipokrit aje. Buat sesuatu tapi tak ikhlas tak guna juga papa.” Bab membantah, pandailah dia. Sengaja nak memeningkan kepala orang tua tu.

“Papa tak nak dengar alasan tak masuk akal Raf tu. Kamu setuju ke tak?”

“Apa ni papa? Raf tak naklah macam ni?”

“Okey, baiklah. Mulai hari ini, kamu belajarlah hidup berdikari. Papa tak nak cakap lagi.” Encik Zaid terus bangun dan keluar dari bilik.

Rafael mendengus perlahan. Kalau tak ada duit, macam mana nak hidup. Papa ni betul-betul menduganya. Nak minta dekat mama, mahu meleleh larva-larva di telinganya. Bebelan mama tak habis-habis. Si Rania pula, lagilah tak boleh minta sebab dia dah basuh kaw-kaw adiknya itu dek kejadian tangkap khalwat dengan Layla dulu tu. Nak harapkan Zyra? Alahai, memang tak boleh harap. Umpama harapkan pegar, pegar makan padi. Serabut kepala otak dia.

Dia terus bangun dan keluar dari pejabat milik papanya itu. Masuk bilik pejabatnya lalu pintu dikunci dari dalam. Tubuhnya terus dilemparkan ke atas sofa kulit yang ada di dalam bilik itu. Malas nak fikir apa-apa lagi dah. Tidur lagi bagus.

“Mimpi yang indah-indah ya Rafael. Abaikan sekejap cakap papa tu. Kut-kut nanti dalam mimpi dapat istikharah.” Rafael ketawa sendiri. Dah macam orang gila bercakap sorang-sorang. Mahunya tak stress kalau dah bertimpa-timpa ujian datang menguji keimanan dia yang memang sah-sah kurang ni.

ANGIN bertiup lembut ke wajah. Dia masih duduk di atas motorsikal sambil membuang pandang ke arah laut. Pantai Seagate yang tak pernah sunyi. Cuma hati dia sahaja yang sunyi. Keluar dari pejabat tadi terus dia datang melepak di sini sendirian. Zyra, minah kilang tu masih belum balik. Bersendirian pun tak ada masalah baginya.

Dum!

Hatinya tersentak! Bunyi kuat dari arah belakang membuatkan dia cepat-cepat menoleh. Dia melihat sekujur tubuh terbaring di atas jalanraya. Sebuah kereta Proton Perdana dan motorsikal dari jenama Honda turut kelihatan bersama. Tanpa berlengah, dia terus berlari menuju ke arah tersebut.

“Layla!” Dia terkaku melihat tubuh yang terbaring itu. Dia yakin itu Layla.

Rupa gadis yang ditangkap khalwat dengannya masih jelas terakam dalam kotak memori. Apatah lagi wajah itu yang dulunya selalu hadir di rumahnya hari-hari. Dia segera memangku tubuh yang langsung tidak bergerak itu. Tangannya bergetar. Darah merah mengalir laju dari hidung dan bibir gadis itu. Allah!

“Bangun Layla! Bangun!” Rafael menjerit kuat. Orang ramai mula memenuhi tempat kejadian.

“Layla! Bangun Layla. Bangun Layla!” Dia terus memanggil nama gadis itu. Entah kenapa perasaan bersalahnya menebal. Sewaktu di mahkamah tempoh hari, bermacam kata kesat yang telah dilemparkan untuk Layla. Semuanya kerana amarah yang tak tertahan. Allah…

“Layla!!…” Dia menjerit sekuat hati. Saat itu juga terasa air sejuk menyimbah ke mukanya. Dia terkebil-kebil membuka mata.

“Layla? Mana Layla?” Dia toleh ke kiri dan ke kanan.

“Banyaklah Layla kamu? Kenapa? Kamu dah suka pula dekat Layla tu sampai termimpi-mimpi.”

Mimpi? Dia terus bangun. Melihat papa yang memegang segelas air yang berisi beberapa ketulan ais, tahulah dia dari mana datangnya air sejuk yang disimbahkan ke muka dia tadi. Allah! Apa yang dia mimpi tadi? Kenapa dia boleh mimpikan Layla? Hesy!

“Apa papa ni…” Tuturnya tak puas hati sambil menyapu air yang bersisa di wajahnya menggunakan tuala kecil yang dilempar papa kepadanya. Nak cover malu punya pasal. Boleh pula dia mimpikan Layla ditimpa kemalangan. Aduh! Yang kelakarnya, boleh pula Layla tu naik Honda EX5. Adoi, bila masa pula Minah Cekang tu jadi minah rempit.

“Kuat benar kamu panggil nama Layla?”

“Err… mana ada.”

“Kamu fikirkan dia?”

“Taklah…” Sudahlah papa, jangan tanya lagi. Hatinya sudah tak tentu arah. Dia malulah.

“Jadi kamu dah tukar fikiran pula? Kamu setuju dengan apa yang papa cadangkan?”

Rafael angguk. Memang dia tak ada pilihan. Bahagia papa, adalah deritanya. Asalkan papa tak tanya pasal mimpi dia tadi. Memang malu dia ketika ini. Nak cakap dia fikirkan Layla, tak ada pula. Tapi orang kata kalau kita mimpikan seseorang tu, maknanya orang tu sedang rindukan kita. Puihhh! Layla nak rindukan dia? Okey, tunggu sampai langit ke tujuh pun belum tentu lagi.

“Nah, ambil ni. Pergi beli pakaian kamu. Potong bagi kemas-kemas rambut kamu tu.” Encik Zaid menyerahkan beberapa keping duit lima puluh kepada anaknya itu. Dia masih lagi bertimbang rasa. Siapa tak sayangkan anak, kan?

“Papa, buat kerja guna ni, bukan guna baju dan rambut pun.” Dia tunjuk kepala dengan jari telunjuknya.

“Kamu jangan nak mengada-ngada, Raf. Kamu tolong jaga sikit imej syarikat kita. Ingat sikit!”

“Yalah, papa dah pandai main ugut-ugut pula sekarang. Raf tak habis lagi nak enjoy, papa tahu tak. Zaman muda ni sekali je dalam hidup.”

“Sudah, kamu tak payah nak bagi apa-apa alasan tak masuk akal kamu tu. Cakap pandai. Itulah, inilah. Kamu tahu tak umur kamu tu dah 28 tahun. Bukan 18 tahun lagi. Nak cakap kamu ni lahir tak cukup bulan pun, tak juga. Tinggalkan kehidupan permotoran kamu tu. Siapa lagi yang akan uruskan semua ni kalau bukan kamu.”

“Alah papa… time-time nilah nak buat ayat sedih papa. Tak lakulah ayat sedih papa tu kat Raf.”

Rafael terus bangun mengambil Arai Speed King yang diletakkan di atas meja. Encik Zaid menggeleng kepala melihat tingkah anaknya itu. Pergi kerja, balik kerja. Satu kerja pun dia tak buat. Dia tidur lagi adalah. Dah macam hotel pula pejabat ni bagi dia. Ingatkan bila balik ke Penang, perangainya akan berubah. Tapi rupa-rupanya sama saja.

“Terus balik bila dah selesai urusan kamu tu. Jangan nak merayap ke tempat lain pulak.”

“Janganlah buat Raf macam budak sekolah.”

“Kalau kamu tak nak papa buat kamu macam budak sekolah, tolong ubah tingkah laku kamu tu.”

“Tapi papa, Raf dah besar. Raf berhak pilih apa yang Raf nak buat.”

“Raf, serius sikit.”

“Hmm…”

Rafael tarik tombol pintu pejabatnya dan terus bergerak pergi. Dia sudah dewasa. Dia tahu apa yang dia nak buat. Aturan hidup dia, biarlah dia sendiri yang pilih. Bukan semua benda asyik nak paksa. Dari bab pindah ke sini, bab kena paksa kahwin dengan Layla, hinggalah sampai bab kerja.

Tapi mimpi dia tadi ngeri pula rasanya. Dalam banyak-banyak perempuan, kenapa Layla yang boleh masuk dalam mimpi dia? Hesy! Meluat betoi aku dengan hang Layla oii…

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/273643/Pateri

[SNEAK PEEK] KAU YANG KU NANTI

Kau Yang Kunanti oleh Ida Farisya

 

SUDAH dua minggu peristiwa di tempat letak kereta itu berlalu. Namun, ia tidak menghalang Amirah untuk terus mengingatinya. Puas dihalau memori itu daripada singgah ke kotak fikirannya, tetapi ia datang menjengah jua. Ia seakan besi magnetik yang hanya mahu melekat di sudut fikirannya. Masih jelas dalam ingatan renungan Hakim yang mengasyikkan dan pelukan hangatnya. Tidak dilupakan juga riak penuh kejutan dan tidak percaya yang jelas sekali terukir di wajah itu.

Amirah akui, walau sekeras mana pun dia bersuara menyatakan kelukaan, rasa rindu itu tetap hadir di celah-celah kepedihan yang sekian lama bermukim dalam hati. Hakim tidak banyak berubah. Masih kacak dan tampan seperti dahulu. Cuma tubuhnya agak susut sedikit. Mungkinkah suaminya itu merindui dirinya?

Tanpa sedar, air matanya menitis di pipi. Meratapi nasib dirinya kini. Tapi untuk apa? Dia yang memilih jalan hidupnya begini. Alangkah bagus jika masa boleh diundur. Dia mahu pulang kembali ke zaman belajar mereka di Universiti Malaya agar saat cintanya menyulami hati Hakim dapat dielakkan. Jadi tidak perlulah dia merasa peritnya hidup saat ini.

Tidak semena-mena Amirah terkenangkan saat di mana Hakim melamarnya. Saat di mana Hakim berjanji tidak akan mensia-siakannya. Betapa indahnya waktu itu.

“KAHWIN DENGAN Hakim?” Amirah mengulangi pertanyaan Hakim yang baru sahaja menyapa telinganya. Mata yang sedikit sepet dibulatkan. Telinga yang sedari tadi hanya difokuskan kepada gelagat pasangan yang berada di sebelah mereka terus dipusatkan kepada Hakim. Lelaki itu sedang merenungnya dengan pandangan penuh mengharap.

Amirah seakan-akan tidak percaya. Berkali-kali dia bertanya kepada diri sendiri. Dia salah dengar atau apa? Namun anggukan lelaki itu membuatkan jantung Amirah berdegup kencang. Ternyata dia tidak salah dengar. Jadi inikah perkara penting yang hendak dibicarakan lelaki itu sehingga membawanya ke restoran berorientasikan selera Itali ini?

“Hakim bergurau, kan?” tanya Amirah cuba mencari kepastian di sebalik renungan itu.

“Tak, Hakim serius.” Jelas Hakim berserta gelengan yang menunjukkan dia tidak main-main. Menandakan apa yang lahir daripada bibirnya adalah suara hati yang penuh keikhlasan.

“Tapi kenapa tiba-tiba?” Amirah sebenarnya keliru. Selama mereka berteman, tidak pernah mereka berdua berbincang tentang perasaan. Mereka hanya sekadar teman rapat yang saling memerlukan antara satu sama lain. Namun, perubahan Hakim semenjak mereka mula memasuki alam pekerjaan sedikit ketara. Sesuatu yang tidak pernah mereka lakukan iaitu bergayut berjam-jam di telefon selepas jam 11 malam. Tapi itulah yang terjadi selepas sebulan lelaki itu mula bekerja sebagai jurutera di syarikat milik bapanya sendiri. Walaupun pelik dengan perubahan itu, tetapi rasa bahagia tidak dapat diusir pergi. Dia senang dengan perubahan perhubungan mereka itu.

“Bukan tiba-tiba. Dah lama sebenarnya Hakim fikirkan tentang hal ni. Tapi baru hari ini Hakim berani bersuara,” jelas Hakim lagi.

“Tapi… kita kan cuma teman rapat?”

Kelihatan lelaki itu menganggukkan kepala. Tanda mempersetujui kata-kata wanita di hadapannya ini.

“Memang kita teman rapat. Tapi tak salah kalau kita berkahwin. Kita halal untuk bernikah,” ujar Hakim dalam nada bergurau. Jelas senyuman mengusik terukir di wajahnya.

“Seriuslah Hakim. Janganlah main-main,” tegur Amirah. Dia tidak suka Hakim bercanda pada waktu kritikal begini. Hakim sedang melamarnya. Dan sekarang dia dalam keadaan yang tidak percaya. Bagaimana seorang teman melamar temannya sendiri? Sepatutnya Hakim cuba meyakinkannya saat ini. Bukan dengan bercanda begitu.

“Yes, I am. I’m serious about this. Hakim tak main-main. Hakim memang nak Mira jadi isteri Hakim. Bukan lagi sekadar teman biasa. Tapi teman yang akan menemani Hakim hingga ke akhir hayat. Yang boleh menyayangi Hakim dan yang bisa Hakim cinta.”

“Cinta?”

Perlahan-lahan Hakim menganggukkan kepala. “Yes, cinta. Hakim cintakan Mira.”

Terlopong Amirah mendengarnya. Cinta? Hakim mencintainya? Tapi sejak bila? Bukankah lelaki itu mencintai Sofiana sehingga hampir gagal dalam peperiksaan akibat ditinggalkan wanita itu? Dan Amirah yakin, cinta untuk Sofiana masih ada dalam hati Hakim. Tapi bagaimana pula hari ini Hakim mengatakan cinta kepadanya?

“Kenapa? Terkejut?”

Sudah tentu Amirah terkejut dengan pengakuan itu. Siapa yang tidak terperanjat apabila seseorang yang telah dianggap teman baik meluahkan perasaan. Kalau orang lain, mungkin dia boleh percaya. Tapi ini Hakim! Lelaki yang begitu setia pada cintanya walaupun telah dikhianati.

“Hakim kan terlalu cintakan Sofiana. Macam mana tiba-tiba Hakim cintakan Mira pula? Tak masuk akallah Hakim. Kalau Hakim nak bergurau pun, ini bukan masa yang sesuai.”

Sekali lagi lelaki itu menggelengkan kepala. Jemari halus Amirah di atas meja dicapai lalu diusap mesra. Senyuman manis dihulurkan buat Amirah. Gadis itu semakin keliru. Matanya memandang jemarinya yang digenggam oleh Hakim. Satu lagi perkara yang tidak pernah dilakukan oleh lelaki itu sebelum ini. Amirah pula seakan terkaku dengan usapan itu. Lalu, bertindak membiarkannya saja.

“Hakim dah katakan yang Hakim bukan bergurau. Hakim serius. Mungkin dulu Hakim cintakan Sofiana separuh mati. Tapi sekarang tak lagi. Dia dah tinggalkan Hakim. Kisah kami dah jadi sejarah. Bukankah Mira juga yang nasihatkan Hakim supaya berpijak di bumi yang nyata dan jangan ikutkan perasaan kecewa? Hakim ikut nasihat Mira. Hakim sedar masih ada cinta yang menanti Hakim. Putus cinta tak bermaksud the end of the world, kan? Hakim jumpa cinta tu Mira. Cinta tu ada depan Hakim sekarang,” terang Hakim panjang lebar. Matanya terus-terusan merenung sepasang mata hazel milik Amirah, membuatkan gadis itu malu lalu menunduk dan membuang pandang ke arah tautan jemari mereka.

Buat sementara waktu Hakim dan Amirah hanya mendiamkan diri. Amirah sibuk memikirkan lamaran Hakim. Manakala Hakim pula, hanya membuang pandang ke arah gadis itu. Mungkin memberikan sedikit masa untuk gadis itu berfikir.

“Mira takut kalau keputusan Hakim ni hanya disebabkan Hakim berasa sunyi. Yalah… selepas Sofiana pergi, Hakim tak pernah cari pengganti, kan?” duga Amirah.

“Siapa cakap Hakim tak pernah cari pengganti?”

Amirah mengangkat kepala. Merenung wajah yang agak serius itu. Kenapa Hakim berkata begitu? Adakah Hakim pernah mencari pengganti Sofiana? Tapi kenapa dia tidak tahu? ‘Ah, sedar Amirah! Kau siapa pada dia? Cuma seorang teman. Takkan semua perkara hendak diceritakan pada engkau!’

“Mungkin sudah jodoh kita Mira. Mira hadir dalam hidup Hakim bila Hakim begitu kecewa. Mira berjaya mengisi kekosongan hati Hakim ni. Hingga Hakim rasa Hakim tak pernah sunyi walaupun tak ada teman istimewa. Kerana bagi Hakim, Miralah teman istimewa Hakim. Hakim tak tahu sejak bila Hakim pandai merindui Mira. Tapi Hakim yakin Mira ialah cinta Hakim. Dan Hakim juga yakin, Mira pun mempunyai berperasaan yang sama, kan?”

Telahan Hakim membuatkan Amirah gelisah tiba-tiba. Bagaimana Hakim tahu tentang perasaannya? Adakah ia begitu jelas ketara? Tapi tak mungkin! Dia sudah sedaya upaya berlagak biasa walaupun hatinya begitu mencintai Hakim. Semua itu dilakukan untuk mengelakkan salah faham antara dia dan Sofiana. Dia takut jika gadis itu menuduhnya tergila-gilakan kekasih orang. Tapi semenjak Sofiana meninggalkan Hakim, perasaan itu semakin kuat mencengkam jiwa.

Siapa yang tidak jatuh hati dengan Hakim. Boleh dikatakan semua wanita yang mengenali Hakim akan merelakan hati mereka kepada lelaki itu. Tapi Sofiana yang dipilihnya. Sepatutnya gadis itu bersyukur. Tapi lain pula yang terjadi. Hakim ditinggalkan. Dan takdir telah menemukan Amirah dan Hakim dalam satu tugasan berkumpulan yang melibatkan subjek teras universiti.

Semenjak itulah mereka semakin rapat. Kata Hakim, dia lebih senang bekerja dengan Amirah berbanding ahli kumpulan yang lain. Pada waktu itu, Amirah terasa bagaikan bermimpi apabila dapat duduk berdua-duaan dengan Hakim di perpustakaan untuk berbincang tentang tugasan tersebut. Satu perkara yang hanya terbayang dalam angan-angannya. Tapi itulah kuasa takdir Allah.

“Ap… apa yang Hakim cakapkan ni? Mak… maksud Hakim, Mira cintakan Hakim? Merepeklah Hakim ni,” dalih Amirah. Dalam diam dia mengutuk diri. Kenapa dia tergagap-gagap menuturkan kata? Mungkin itu semua akan menambahkan keyakinan Hakim pada telahannya sebentar tadi.

“Kalau merepek, kenapa Mira genggam tangan Hakim kuat sangat ni? Mira gelabah, ya?”

Amirah nyata terkejut dengan teguran Hakim itu. Pantas matanya beralih ke arah itu. Benar! Pada saat ini dia sedang menggenggam jemari kasar Hakim dengan eratnya. Sehingga timbul segala urat yang ada. Entah bila dia pun tidak sedar. Pantas tangannya ditarik. Mahu melepaskan tautan jemari itu. Namun dia sedikit terpinga-pinga apabila Hakim tidak membenarkannya. Tautan jemari mereka masih erat. Cuma yang berbeza bukan dia lagi yang menggenggam, tapi Hakim.

“Tak perlu nak menipu diri sendiri Mira. Hakim tahu Mira pun mencintai Hakim. Please terima lamaran Hakim, dan Hakim berjanji tak akan sia-siakan Mira.”

“Macam mana dengan Sofiana?”

“Dia tak ada kena-mengena lagi dengan Hakim. Mungkin dah bahagia dengan kekasih baru. Hakim pun berhak cari kebahagiaan diri Hakim sendiri. Kita kahwin, ya? Minggu depan Hakim akan bawa Mira jumpa parents Hakim untuk bincang pasal kita.”

Sekali lagi Amirah terlopong. “Cepatnya!”

Hakim tergelak dengan reaksi Amirah.

“Lagi cepat lagi bagus, sayang. Hakim dah tak sabar ni,” bisik Hakim mesra. Hanya untuk pendengaran Amirah.

Gadis itu tertunduk malu. Dalam diam, dia mengukir senyuman. Hati sudah berbunga riang. Ternyata hari itu merupakan hari paling bahagia dalam hidupnya. Dilamar oleh orang yang dia cintai. Dan akhirnya dia mengangguk setuju.

Lamunan Amirah terhenti apabila kedengaran loceng rumah tiba-tiba berdenting beberapa kali. Menandakan ada tetamu yang sedang menunggu di luar. Amirah mengerutkan dahi. Siapa pula yang ingin menziarahinya pada malam-malam begini? Dia membuang pandang ke arah jam yang tergantung di dinding. Sudah menunjukkan jam 10 malam. Walaupun bagi sesetengah orang waktu sebegitu masih terlalu awal, tapi tidak bagi Amirah. Baginya waktu sebegini semua orang sudah sepatutnya beristirahat di rumah. Bukan lagi mengunjungi rumah orang.

Terlintas dalam fikiran, mungkin Marissa sudah pulang. Tapi takkanlah secepat itu, sedangkan gadis itu baru sahaja dua hari berada di kampung. Katanya mahu menghabiskan cutinya selama seminggu di kampung. Masakan sudah berubah fikiran? Amirah sudah mula bersoal jawab sendirian. Sesungguhnya dia takut hendak menjenguk ke luar. Apatah lagi tinggal dia dan anaknya sekarang di rumah itu.

Loceng rumah kembali berdenting. Mungkin tetamu itu merasakan dia sudah terlalu lama menunggu di luar, lalu tetamu itu membunyikannya sekali lagi. Dengan penuh berhati-hati, Amirah menyelak langsir lalu menjengah ke luar. Dia seakan-akan tidak percaya apabila matanya menangkap batang tubuh Hakim yang sedang berdiri di luar. Dengan pantas, Amirah kembali menutup langsir itu lalu bersandar di balik pintu.

“Macam mana dia boleh datang ke sini? Dari mana dia tahu aku tinggal kat sini? Hakim mengintip aku ke?” Amirah bermonolog sendirian. Dia sudah dilanda keresahan. Otaknya galak berfikir tentang tujuan suaminya itu datang ke rumahnya.

Dia memandang Nasuha yang sedang bermain sendirian di ruang tamu. Tiba-tiba dia jadi takut dengan kehadiran suaminya itu. Mungkinkah Hakim mahu merampas Nasuha daripadanya? Tidak!!! Dia tidak akan benarkan. Nasuha anaknya. Lelaki itu tidak berhak merampas anak ini daripada ibunya.

Amirah tidak berniat untuk keluar dan menjemput lelaki itu masuk. Biar lenguh jemari lelaki itu menekan loceng. Tetapi tidak akan sesekali dia melangkah keluar.

Seperti yang diharapkan, loceng rumah itu tidak lagi kedengaran selepas beberapa minit dibunyikan. Amirah menarik nafas lega. Hakim sudah berputus asa barangkali. Namun tidak beberapa lama kemudian telefon bimbitnya pula berdering. Pantas dia mencapai telefon bimbitnya yang terletak di meja kopi di ruang tamu itu.

“Nombor siapa ni?” Hairan juga kerana si pemanggil tiada dalam senarai kenalannya. Tanpa mengesyaki apa-apa, Amirah terus menjawab panggilan tersebut.

“Helo, assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam,” jawab orang di sebelah sana. “Mira, abang ni.”

Untuk kesekian kali Amirah terperanjat. Hampir terlepas telefon di tangan. Bagaimana pula Hakim mendapatkan nombor telefon bimbitnya? Dia benar-benar tidak percaya. Nampaknya Hakim benar-benar telah mengintipnya.

“Mira, abang dekat luar ni. Abang tahu Mira ada dekat dalam. Abang nampak bayang-bayang Mira tadi. Tolong buka pintu pagar ni, sayang. Abang nak jumpa Mira dengan anak kita,” pinta Hakim lembut.

“Buat apa abang datang sini? Macam mana abang tahu alamat dan nombor telefon Mira? Siapa yang beritahu abang?” Bertubi-tubi soalan keluar dari mulut Amirah. Dia tidak berganjak sedikit pun dari tempat dia berdiri.

“Semua tu tak penting Mira. Yang penting sekarang, tolong buka pintu pagar ni. Abang nak jumpa Mira dan anak kita,” pinta Hakim lagi. Dia sudah mundar-mandir di luar. Tidak sabar menunggu isterinya itu membukakan pintu. Dia mahu menatap wajah itu lagi. Sudah dua minggu wajah Amirah menemani tidurnya. Hampir saban malam lenanya bermimpikan isterinya itu. Sehingga dia dan Sofiana bergaduh besar gara-gara isteri keduanya itu menangkap dia menyebut nama Amirah ketika tidur. Itulah penangan Amirah buat dirinya. Dia menjadi terlalu rindu untuk memeluk tubuh itu.

“Buat apa datang ke sini? Mira tak nak jumpa abang!”

“Tapi abang nak jumpa Mira dan Nasuha. I miss both of you so much. Please sayang, bukalah pintu pagar ni.” Hakim merayu pula. Dia tahu bukan senang untuk memujuk Amirah sekarang ini. Strategi perlu ada.

“No, pergilah balik bang. Jangan ganggu kami berdua lagi,” bantah Amirah.

“Okay, fine! Kalau Mira tak nak buka pintu pagar, tak apa. Abang akan bunyikan hon kereta. Biar semua orang dekat taman ni keluar. Mira nak macam tu ke?” ugut Hakim. Kalau sudah dengan cara memujuk tidak berjaya, terpaksalah dia menggunakan kekerasan.

“Tak usah nak mengugut Mira. Mira takkan termakan dengan ugutan abang tu. Yang Mira nak sekarang, abang baliklah. Kasihan Sofiana dekat rumah sorang-sorang. Hampir larut malam dah ni.”

“Pandailah dia nak menjaga dirinya sendiri. Dia dah biasa dekat rumah sorang-sorang. So, sekarang tak usah nak fikirkan orang lain. Fikirkan pasal kita saja.”

“Senangnya abang bercakap. Abang tahu tak, sikap abang yang suka ambil mudah semua perkara ni dah buatkan Mira dan Suha menderita? Abang senang-senang berkahwin lain tanpa keizinan Mira. Lepas tu abang senang-senang abaikan tanggungjawab abang pada kami berdua. Sekarang abang nak senang-senang tinggalkan isteri yang abang sayang separuh mati tu kat rumah seorang diri malam-malam macam ni? Huh, senangkan bang?”

“Mira, abang datang sini bukan nak cari gaduh. Abang nak selesaikan hal kita. Tolonglah jangan nak mengungkit hal-hal lepas pada waktu macam ni. Kalau Mira nak marah, nak mengamuk, kat dalam nanti. Katalah apa saja yang Mira nak kata. Abang akan dengar.”

“Tidak! Mira takkan benarkan abang jejak kaki abang kat dalam rumah Mira ni. Baliklah bang.”

Kedengaran dengusan kasar Hakim di corong telefon itu. Mungkin suaminya itu geram dengan sikapnya yang sukar untuk dipujuk. Tapi itu semua bukan salahnya. Hakim yang buat dirinya berubah sebegini. Hakim yang sepatutnya bertanggungjawab.

“Okey… abang akan kira sampai tiga. Kalau Mira tak keluar jugak, abang akan bunyikan hon kereta ni,” ugut Hakim untuk kesekian kalinya. Kali ini dia tidak main-main. Dia benar-benar serius dengan apa yang dikatakannya. Dia yakin, ini sahaja cara untuknya berjumpa dengan Amirah.

“Suka hati abanglah. Mira malas nak layan,” kata Amirah. Sikap endah tak endah isterinya itu membuatkan dirinya tercabar.

“Okey, satu… dua….”

Amirah hanya mengangkat kening sambil tersenyum sinis. Dia amat yakin yang Hakim tidak akan tega memalukan diri sendiri.

“Tiga….”

Tidak lama selepas itu kedengaran bunyi hon kereta bertalu-talu di luar. Sungguh bising dan membingitkan. Amirah terkejut. Manakala Nasuha yang leka bermain menangis kuat kerana terkejut. Sungguh dia tidak menyangka Hakim akan mengotakan kata-katanya sebentar tadi. Fikirnya Hakim hanya mengugut.

“Abang! Abang, stop!!!” Amirah terpaksa menghalang akhirnya. Namun Hakim tidak mengendahkan kata-katanya. Bunyi hon kereta yang kuat itu masih kedengaran. Ia pasti akan mengganggu jiran-jiran yang sedang beristirahat. Ah, Hakim begitu menjengkelkan!

“I said stop it bang!!!”

“Abang tak akan berhenti selagi Mira tak keluar.” Balas Hakim sambil masih terus membunyikan hon. Suaminya itu memang sudah gila!

“Okey… okey, Mira keluar. Puas hati? Sekarang tolong hentikan. Nanti jiran-jiran marah,” pohon Amirah. Sejurus selepas itu bunyi hon tersebut sudah tidak kedengaran lagi. Amirah menarik nafas lega.

“Okey, kalau Mira tak keluar, abang akan bunyikan hon ni lagi. Baik Mira keluar cepat sebelum abang hilang sabar,” kata Hakim sambil tersenyum puas. Dia sudah menang.

Amirah terus mematikan talian. Hatinya sebal. Sebal dengan sikap Hakim yang sedikit memaksa. Sejak bilalah suaminya berperangai begini. Setahunya Hakim tidak gemar memaksa. Mungkin sudah terkena badi si Sofiana. Gumamnya sendirian.

Hakim tersenyum senang saat Amirah muncul di muka pintu. Wajah itu tampak masam mencuka. Mungkin marah dengan tindakannya sebentar tadi.

‘Maafkan abang, sayang. Abang terpaksa.’

Senyuman Hakim semakin melebar apabila ternampak puteri kecil kesayangan mereka dalam dukungan Amirah. Nasuha nampak begitu comel di matanya. Sama comel dengan ibunya. Hakim tidak dapat menafikan kedua-dua wajah itu sudah mendapat tempat teristimewa dalam hatinya saat ini. Tiada lagi wajah Sofiana. Hilang entah ke mana, dia sendiri tidak tahu.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/273526/KAU-YANG-KUNANTI

[SNEAK PEEK] I Love You Stupid 1

I Love You Stupid 1 Oleh Melur Jelita

 

AKU berdiam diri lama di bawah pancuran, membiarkan cucuran air deras menyejukkan hati yang membara. Panas! Panas! Aku terdengar suara Lara.

“Iris… Iris… lama lagi ke? Dah pukul tiga ni!”

Malas pula aku hendak menjawab. Aku melangkah keluar perlahan-lahan sambil mengelap rambut dan badan. Teman yang lain sudah siap bermekap.

“Tak sangka, polis trafik yang kita usha pagi tadi ada di depan! Bala!” Farina mula membuka topik.

“Kenapalah dia jadi polis? Polis trafik pulak tu? Belum tahan pemandu, pemandu sudah hentikan kereta dulu. Menyerah diri terus!” Nada suara Violet agak mengeluh. Seolah-olah lemas dengan aura abang pedas.

Aku menjeling. Meluat dengan kegedikan Violet. Spesies ulat nangka!

“Kalau dia berdiri di traffic light, traffic light pun tak mau hijau. Habis trafik jam satu KL!” Lara pula menambah perisa. Gedik plus ulat beluncas!

Divaz ketawa riuh. Menggeletis!

“Berlumba-lumba orang langgar kesalahan jalan raya semata-mata nak love letter darinya. I rasa dia silap isi borang SPAD. Dia patut jadi model.

Wow! Ulasan Farina langsung tidak teragak-agak!

Mereka ketawa lagi. Sekali lagi aku mengerling meluat. Hola! Tiada yang perasan aku ini mahu muntah hijau dengan puji-pujian yang terlampau? Divas boleh belot semata-mata kerana ketampanan abang pedas yang memukau?!

Tak adalah aku nak terpukau sangat. Setakat stok abang pedas tu, berlambak aku boleh jumpa di kampus UM ni.

“Rasa-rasanya abang pedas cam Iris tak?” Violet bersuara risau tiba-tiba, manakala tangan menyikat rambut.

“Mesti punya…. Kita aje yang dia tak perasan sebab kita menyorok.” Lara menyelit.

“Nasiblah you, Iris. Pak encik pulak suruh you buat demo,” sambut Farina sambil menghulurkan beg mekapku.

“Who cares? Kalau dia cam I sekali pun, dia bukan boleh buat apa.
“Iris, dia boleh repot pasal disiplin dan kelakuan kita pagi tadi tau! Habislah rekod cemerlang kita selama ni.” Farina membalas.

“Idon’t give a damn! Sebab grad nanti bukan I nak jadi polis. Kerja I dah siap menunggu.”

“You cakap senanglah, anak orang loaded. Kami ni haaa… macam mana?” Muka Violet sudah lemau.

“Aikkk, you all pun anak orang loaded, anak Datuk lagi.”

“Yalah… tapi tak seloaded you. Anak jutawan. Tak semua Datuk, Tan Sri, Tun tu kaya. Pangkat aje gah. Yang bukan Datuk, berlambak lebih kaya daripada Datuk-Datuk yang berpangkat ni. Kalau nak diukur kekayaan itu berdasarkan pangkat, alamatnya kuranglah orang kaya padahal berlambak jutawan di Malaysia, cuma tak dikenali dan diketahui saja. Maklumlah takut dikejar LHDN, diculik atau takut kena minta derma. Yang paling tak tahan, takut anak-anak jadi tumpuan pisau cukur, pisau Gillete…” Lara ketawa.

“Hmmm, whatever…. Papa I nama je jutawan, tapi kalau ikut ranking, paling corot. Bukan jutawan nombor satu atau nombor dua di Malaysia, jauh sekali di dunia. Bilionair? Lagi jangan mimpi!”

“You ni Iris, suka sangat merendahkan harta papa you. Takut kami mintak ke?” sinis Farina.

“I cakap yang betul. Papa I bukannya jutawan yang ada jet peribadi parking depan rumah atau ada kapal selam, parking dalam kolam renang belakang rumah.” Cepat sahaja aku cantas.

Divas tergelak sampai naik semput.

“Mulut you, Iris. Melecurlah telinga siapa yang mendengar… haha.” Bergegar badan Violet menahan tawa.

“Jom, lekas. Nanti lewat pulak,” ajakku. Aku tidak mahu topik itu berpanjangan.

Kami beriringan menuju ke parkir. Aku membaling kunci ke arah Violet.

“You drive, I penat. Nak tidur kejap.”

Mata dipejam, tetapi tidak boleh lena. Suara mereka sangat mengganggu.

“Divas, you all perasan tak, hebat sungguh abang pedas tu ya?”

Meluat aku mendengar pujian Lara

“I tak hebat?” soalku dengan mata terpejam.

“Hebat jugak, tapi abang pedas lagi hebat. Biasalah… mata lebih kepada yang lebih macho… bla…bla… bla…” Lara membuka mulut dengan lebih rancak.

Semua ribut bercerita tentang kehebatan abang pedas. Hatiku panas pijar! Bengang pula aku dengan sikap hipokrit divas. Pagi tadi kemain semua menggeletis! Depan mata semua menikus. Sekarang, kembali menguit-guit seumpama ulat nangka!

“Violet, hentikan kereta sekarang.”

“Kenapa?” Violet kehairanan.

“Hentikan sekarang!” Angin aku bertambah.

Signal diberikan dan Violet memandu ke tepi jalan. Semua diam, menanti arahanku yang seterusnya.

“Kalau tak mahu menapak, boleh puji I aje. But okay… I bukan kejam sangat. I pun tak suka orang yang hipokrit…. Tak mahu puji I, tak apa… so you’d better shut up. I nak tidur, faham?”

Suara keluhan sudah berjemaah.

“Okeylah Iris, sorry….” Permohonan maaf juga berjemaah. Aku mengukir senyuman nipis.

“Sorrylah divas…. Terlepas kat you all pulak. I geram dengan dia aje.”

“Kenapa?” tanya Farina.

“I geram, dia sentuh I dengan pen.”

“La, okeylah. Kenapa pulak you nak geram? Bukan dia sentuh you,” Violet meningkah.

“Sebab dia tak sentuh I la, I geram! Dia sentuh I dengan pen!” Mataku terbuka luas, memerhati

Damn! Semua tak faham ke? Muka semua sudah terpinga-pinga. Aku mula rasa terbakar!

“Divas! You all tak faham ke? Dia tak sentuh I bermakna dia jijik dengan I! Tak pernah lagi sesiapa yang geli dan jijik dengan I. I rasa terhina tau!”

Semua terdiam! Aku semakin terbakar!

“Violet! You keluar sekarang. I nak drive!”

Violet membuka pintu dengan teragak-agak. Aku sudah berpeluk tubuh sambil mengetuk hujung tapak kasut atas jalan tar di depan pintu pemandu. Sebaik sahaja Violet keluar, aku pantas mengambil tempat duduk pemandu. Belum sempat Violet menutup pintu sebelah penumpang, aku sudah memecut laju. Suara jeritan halus daripada divas tidak aku pedulikan. Aku terus memandu laju, mencilok, melanggar lampu merah dan nyaris menghentam pembahagi jalan. Setiap kali aku membelok, divas sudah terjerit-jerit.

“Iris! You nak mati, mati sorang. Jangan ajak kami!” jerit Farina sambil tangannya menggenggam erat pemegang di pintu.

Kaki semakin menekan pedal minyak.

“Better shut up! She’s speeding! She’s gonna kill us if you make a sound!” balas Lara.

“Mummy!” jerit Violet.

Aku mengetapkan rahang dan mataku terus tajam ke depan. Tangan pula laju memusing stereng dan kaki semakin menekan pedal minyak dengan lebih rapat. Sampai di hadapan rumah Violet, aku membrek ganas dan kereta berhenti mendadak. Divas semua tercampak ke sisi sebelah kiri kereta. Masing-masing menjerit ngeri. Serentak, Violet dan Lara membuka pintu. Mereka terus termuntah tanpa sempat menjejakkan kaki ke luar. Farina menepuk belakang Lara dengan mata terpejam, menahan azab penangan kelajuan aku.

“Sekarang semua turun sini!”

“Tapi ini rumah Violet…” Farina membantah.

“It’s none of my business! Get out right now!”

Terhuyung-hayang mereka bertiga keluar. Aku memecut laju sebelum terdengar jeritan mereka. Beg mereka tertinggal di dalam kereta. Aku membrek ganas. Membuka cermin tingkap dan mencampakkan harta mereka keluar.

Nasiblah kalau termasuk ke dalam longkang. Siapa suruh puji abang pedas?

SEBAIK SAHAJA pintu dibuka oleh TyBee, aku meluru ke tingkat atas tanpa bersapa dengan mama dan papa yang sedang bersembang di ruang tamu keluarga. Aku merebahkan badan ke atas katil dan menekupkan muka ke bantal. Aku menahan perit di hidung dan pedih di dada. Beberapa ketika kemudian, aku terdengar ketukan di pintu. Suara papa perlahan memanggil namaku. Tidak sampai hati, aku membuka pintu sambil mencapai tisu untuk mengelap hidung yang berair.

“Boleh kita chit-chat?” usik papa.

“Nothing to update,” balasku lemau.

“I don’t think so…. I saw the update on your status.”

“Pa… I’m not in the moodlah.”

“Then, message me…” usiknya lagi.

Aku memalingkan wajah yang masam.

“Tak mahu? So let’s Tweet.” Senyum papa lebar bila melihat aku menoleh ke arahnya dengan pantas sambil cuba menahan gelak.

“You’re a flirt. No wonderlah mama syok gila kat papa.”

“Mind your word… but I take it as a compliment,” tegur papa sambil tergelak.

“Opsss, sorry….”

Pintu gelangsar kubuka dan kami melangkah keluar. Aku duduk di atas buaian kayu cengal diikuti papa. Buaian berayun lembut dengan angin yang sepoi-sepoi bahasa.

“Now tell me, siapa yang buat my gorgeous marah?”

“This idiot. He’s so arrogant….”

“What did he do to you?!” Papa sudah memotong kata-kataku.

“Dia sentuh Iris!”

Papa bingkas bangun, merah mukanya.

“Dia buat apa?!” ulang papa kasar.

Aku menarik dan menghembus nafas dengan kasar juga. Kalau ada apikan bagus. Biar terbakar dunia ini dengan semburan api dari hidungku kerana kemarahan terbuku yang menyala-nyala!

“He touched my nose.”

“Your nose?” Papa berkerut, tidak faham .

“Ya… hidung Iris.

Papa mengeluh, nampak menyampah dengan reaksi lembap aku.

“Sentuh macam mana?”

“Dengan pen.”

Muka papa blur.

“Dia sentuh hidung Iris dengan pen, semasa kami cabar-mencabar dalam latihan kawad berirama tadi.” Aku menggayakan cara abang pedas menyentuhku dengan penuh perasaan.

Papa bercekak pinggang, kerutannya bertambah.

“You mean, he touched your nose? With his pen?”

“Ya.” Aku mengangguk laju, girang bila papa sudah faham.

Papa menolak kepala aku sambil berjalan masuk ke dalam bilik dan terus keluar.

Hanya beberapa patah perkataan yang sempat aku dengar daripadanya.

“Silly girl! Ingat kena raba!”

Aku menghentakkan kaki, geram!

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/272107/i-love-you-stupid-1

[SNEAK PEEK] MAKMUM YANG TERTINGGAL

Makmum Yang Tertinggal oleh Razlina Azura

 

“KAU biar betul?” soal Azham. Pengakuan Syed Faliq benar-benar membuatkan dirinya tersentak. Bukan tidak percaya tetapi sukar untuk otaknya mencerna dengan baik. Sahabatnya jarang membuat kejutan sebegini besar. Apatah lagi pabila melibatkan soal hati, perasaan dan cinta. Itu yang dirinya kenali sejak Syed Faliq dikecewakan oleh Erdina.

“Yes… Aku memang sukakan dia,” ujarnya mendatar. Walaupun begitu Syed Faliq benar-benar memaksudkan setiap kata-katanya.

Manakala bagi pihak Azham pula dirinya akur dengan pengakuan tersebut. Tiada apa yang perlu dihairankan kerana Syed Faliq hanya seorang lelaki yang normal. Namun ada sesuatu terlintas dalam benaknya.

Lupakah Syed Faliq yang Hanan juga berasal dari kampung? Penampilan gadis itu amat sederhana. Bahkan tiada beza langsung dengan seseorang yang pernah Syed Faliq tinggalkan dahulu. Gadis kampung itu tidak lahir daripada keluarga yang punya darjat dan berharta. Tak ubah seperti Hanan. Apatah lagi tahap pendidikan yang tinggi. Semestinya tidak cocok dengan citarasa sahabatnya. Syed Faliq hanya inginkan seorang wanita moden yang terpelajar, berdikari dan lengkap serba-serbinya.

Kini apa yang membuatkan rakannya berubah hingga sebegitu?

Perkara itu yang mengejutkan dirinya. Tetapi bila difikirkan semula tiada apa yang mustahil kerana sudah menjadi sifat manusia punya hati yang sering berbolak-balik. Tambahan pula Hanan miliki keperibadian yang baik. Gadis itu lemah-lembut dan bersopan-santun orangnya. Sesiapapun pasti akan jatuh kasih dengan perwatakan yang sebegitu.

“Kau betul-betul yakin dengan apa yang kau rasa?” soal Azham lagi.

“Atau sebenarnya kau cuma kesiankan dia. Lagipun kau tak rasa cepat sangat ke perasaan kau tu berputik? Kau kan baru kenal dengan Hanan.”

“Sebab aku yakinlah, aku beritahu dengan kau.”

“Dulu masa baru bercinta dengan Erdina pun kau cakap benda yang sama juga.”

“Zaman apa kau cakap tu… Itu masa zaman jahiliahlah!” tegas Syed Faliq. Menangkis kata-kata Azham. Sejarah lama kut. Sewaktu itu dirinya masih belum matang sepenuhnya. Tidak perlulah diulang kenang perkara yang telah berlalu.

Azham angguk kecil. Faham dan amat mengerti. Syed Faliq tak ingin lagi mengingati sejarah lama. “Dah declare dengan Hanan yang kau sukakan dia?” soal Azham inginkan kepastian.

“Perlu ke aku buat semua tu?” soalan berbalas soalan.

“Bro, aku cuma nak ingatkan kau… Tak baik kalau setakat nak mainkan perasaan orang aje. Dah lama aku kenal dengan Hanan, dia budak baik. Kalau sekadar nak buat koleksi aku nasihatkan baik kau lupakan saja hasrat murni kau tu,” tokok Azham namun meninggalkan maksud yang tersirat.

“Macam yang aku cakap tadi, aku sukakan Hanan. Tapi aku tak tahu macam mana nak cakap dengan dia, sombong sangat. Jual mahal pula tu. Macam orang yang tak ada perasaan.”

Secara tidak langsung Syed Faliq meluahkan rasa hatinya. Sedangkan selama ini jika gadis yang jenis jual mahal hanya sekadar hai-hai dan bye-bye. Sedikit pun Syed Faliq tak hairan.

“Kalau kau pasti dengan perasaan kau, okeylah. Aku tak boleh nak kata apa-apa, sebab itu hak kau. Cuma satu aku nak tanya… Dia tahu tak yang kau suka kat dia?” Azham menduga. Manalah tahu jika sahabatnya seorang yang bertepuk sebelah tangan, dek angaukan si gadis.

Syed Faliq berdesit perlahan dan menghela nafas panjang.

“Itulah yang susahnya. Kadang-kadang aku rasa dia tahu perasaan aku pada dia tapi kadang-kadang aku rasa dia tak tahu. Atau mungkin Hanan sengaja buat-buat tak faham? Entahlah susah aku nak teka. Apa yang aku pasti, aku memang dah suka kat dia. Ops sorry! Bukan setakat suka lagi, tapi dah jatuh cinta dah.”

Tangannya meraup wajah sendiri. Sukar untuk percaya. Semudah ABC dirinya jatuh cinta terhadap seorang gadis yang baru sahaja dikenali. Malahan hanya dengan beberapa pertemuan tanpa sengaja. Bahkan latar belakang gadis itu juga masih menjadi teka teki. Tetapi Syed Faliq yakin dengan kata hatinya, Hanan tergolong dalam kategori gadis yang baik. Dan sesuai untuk disunting menjadi suri.

Azham pula mengangguk seperti burung belatuk. Tanda menyokong dan memberi semangat untuk sahabatnya terus berjuang demi mendapatkan si gadis pujaan.

“So, macam mana dengan Erdina? Dan apa pula kata Hanan kalau dia dapat tahu tentang status kau? Maklumlah, bak kata kau tadi zaman jahiliah!”

Azham angkat kening. Dalam masa yang sama ingin mengingatkan sahabatnya tentang suatu perkara.

“Erdina… Dia bukan sesiapa dengan aku. Dan pasal cerita lama tu, biarlah rahsia tetap menjadi rahsia. Buat apa nak cari masalah.” Mudah Syed Faliq merumuskan.

“Sebagai kawan aku sentiasa doakan yang terbaik untuk kau.”

“Thank you, bro! Tak sangka yang kau akan doakan yang terbaik untuk aku.” Syed Faliq berjenaka.

“Tapi kau doa atas sejadah atau kat IG?”

“Woi… Kau ingat aku ni jahil sangat ke?” Azham membulatkan kedua biji matanya.

“Serius bro, apa guna aku jadi kawan kau kalau tak doakan yang terbaik untuk kau. Walaupun kau tu taklah baik sangat!”

Giliran Azham pula mengenakan sahabatnya sambil tersengih menampakkan sebaris gigi.

“So, tak sia-sialah kau tumpangkan Hanan minggu lepas?”

“Huh!” Faliq merengus.

“First time in my life kereta aku kena reject dengan perempuan.”

“What? Serius?” Azham terlopong.

Anak lelaki seorang yang bergelar Tan Sri, bijak, berjaya dan boleh dikatakan hampir sempurna segalanya ditolak mentah-mentah oleh seorang gadis kampung? Sukar untuk akalnya mencerna dengan baik. Wajarlah jika sahabatnya angau tak hengat terhadap si gadis.

“Ala… Macamlah kau tak kenal perempuan. Mulamula tak nak lepas tu…” Syed Faliq sengaja menggantung ayatnya. Dalam masa yang sama cuba mempertahankan ego seorang lelaki.

“Hurm… Bab tu aku sokong.”

Mereka sama-sama meledakkan tawa. Mujurlah restoran tersebut lengang dengan pengunjung. Restoran masakan panas yang terletak berhadapan dengan sebuah pusat membeli-belah.

Azham sendiri yang memutuskan membuat temujanji bersama Syed Faliq di situ. Sementara menanti bakal isterinya.

“Assalamualaikum…”

“Walaikumussalam.”

Serentak dijawab oleh kedua-dua pemuda yang sedang rancak berbual.

Syed Faliq menoleh beberapa darjah ke belakang. Sekadar ingin berbasa-basi dengan tunang sahabatnya tetapi lain pula yang menyentap pandangan. Seraut wajah yang terlalu ingin ditemui. Hati pula sudah pandai menaruh rindu. Malahan tiap detik ketika bersama si gadis sering menjadi igauannya. Tambahan pula part Hanan menonong keluar dari kereta.

“Eh! Encik Faliq pun ada sama?” soal Fateha teruja.

“Kebetulan saya terserempak dengan Azham.”Syed Faliq tidak berkata jujur.

Fateha mengambil tempat di sebelah Azham. Manakala Hanan pula sudah tiada pilihan lain. Terpaksa melabuhkan duduk ke sebelah Syed Faliq. Maklumlah meja kecil yang berkerusi empat.

“Okey bro, aku cau dulu. Apa-apa hal kau text aku.”

Syed Faliq angkat punggung. Dirinya perlu beredar dari situasi tersebut. Bunyi degupan jantung kian sumbang tiap kali Hanan di sisi.

“Nope. Kau kena join kita orang makan dulu. Habis tu siapa yang nak habiskan makanan yang aku order ni, banyak tau. Tak… Aku tak benarkan kau pergi,” tegas Azham.

Lengan Syed Faliq disambar. Tadi cerita bukan main lagi. Jatuh kasih dan jatuh cinta. Tetapi apabila peluang sudah terbentang di depan mata Syed Faliq pula ingin menarik diri. Tidak! Dia tidak benarkan rakannya berlalu begitu sahaja. Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Alang-alang ingin memikat hati Hanan biar sampai dapat. Itu prinsipnya.

Syed Faliq telan liur. Wajah Hanan dan Fateha dipandang silih berganti.

“You all tak kesah?” soal Syed Faliq serba salah. Seraya melabuhkan punggung di atas kerusi semula.

“Kami lagi suka kalau Encik Faliq dapat join sekali.” Fateha pula menambah rencah.

“Kau pun okey kan, Hanan?” tanya Fateha kepada sahabatnya. Apa yang dia perasan tidak sepatah pun rakannya bertegur sapa dengan orang kuat Mutiara Jentayu itu. Bahkan Hanan menayangkan muka meluat yang tidak dapat diselindungkan lagi. Membuatkan Fateha pula yang kecut perut.

“Haah tak kesah.” Hanan pamer muka kelat dan ketat yang tidak ikhlas.

Aku benci. Aku tak sudi melihat muka dia lagi! Namun jeritan itu hanya dalam hatinya sahaja.

Azham yang berdiam diri sejak dari tadi hanya memerhatikan adegan sebabak tersebut. Bibirnya menyimpul senyuman nipis. Apa yang pasti Hanan amat sedar yang diri menjadi perhatian Syed Faliq. Itu yang matanya nampak dengan jelas. Hati pula merasa dengan sangat yakin. Si gadis tidaklah terlalu dungu untuk mentafsir perasaan sahabat baiknya.

Kring… Kring…

Deringan telefon berkumandang minta dijawab oleh si empunya. Melenyapkan lamunan Hanan. Sedangkan nasi di atas pinggan masih belum luak. Tangan pula menguis-nguis nasi dengan sudu dan garpu. Putus selera!

Azham sedang berbual di telefon. Nada pemuda itu pula kedengaran terburu-buru.

“Sorry, bro! Ibu aku minta aku balik ada hal, very urgent katanya,” ujar Azham kalut. Terkocoh-kocoh menghabiskan air dalam gelas yang masih berbaki. Konon dirinya ingin segera pulang.

Walhal si ibu sekadar mengingatkan dirinya supaya mengambil Fateha di tempat kerja. Dan membawa bakal isteri keluar serta membeli barang hantaran. Setelah itu,pulang dengan secepat mungkin. Itu sahaja pesanan penaja. Tidak lebih dan tidak kurang. Memang Azham sengaja bikin gempak. Sesekali berdrama apa salahnya!

“Urgent?” Dahi Syed Faliq berkerut.

“Yes, very urgent dan kau kena tolong aku… Hantarkan Hanan balik. Aku terpaksa pergi dengan Fateha.”

Sejurus itu bahu sahabatnya ditepuk perlahan. Semoga Syed Faliq mengerti.

“Small matter… Kau tu kalau ada apa-apa jangan lupa text aku.

Sejujurnya dia dapat merasakan ada kelainan pada tepukan Azham. Sukar untuk dimengertikan tetapi Syed Faliq seolah-olah dapat meneka sesuatu.

“Hanan balik dengan Faliq ya,” kata Azham. Hanan yang sudah tercengang dan dihurung keresahan.

“Aku pergi dulu, Hanan,” pamit Fateha. Tas tangan pantas dicapai kerana sebelah tangannya sudah ditarik oleh Azham. Apa yang pasti tunangnya ingin segera beredar.

Manakala Syed Faliq dan Hanan menghantar kelibat pasangan itu dengan pandangan yang kosong. Tanpa bicara.

“Well.” Syed Faliq angkat kedua bahunya. Dia sendiri tidak pasti untuk apa mulutnya meluahkan sebegitu.

“Saya pun minta diri juga. Hari pun dah nak senja.” Hanan beralasan.

Syed Faliq mengeluarkan dompet sambil mengayun langkah ke kaunter.

“Tak payah susah-susah saya boleh balik sendiri.” Hanan bertegas sewaktu melewati kaunter bayaran.

“Saya yang akan hantar awak, faham tak Hanan?! Azham dengan Fateha dah amanahkan saya untuk menghantar awak balik.”

Syed Faliq mengambil pendirian dua kali lebih tegas berbanding Hanan.

Hanan menceber. Malas ingin berbahas lagi. Inilah sikap anak orang kaya. Perasan bagus dan tersangat poyo.

Sepasang kaki seolah-olah diikat dengan batu, Hanan mengekori langkah Syed Faliq yang berada beberapa tapak di hadapan. Hanan melangkah tanpa memanggungkan kepala. Sesungguhnya bertemu dengan pemuda itu adalah suatu kebetulan. Kemunculan Syed Faliq dalam hidupnya hanya untuk menyakiti diri, hati dan perasaan. Rasa benci itulah yang sering disematkan ke dalam setiap pembuluh darahnya.

“Auch!”

Pantas tangan menggosok dahinya sendiri. Seperti terlanggar tiang elektrik tanpa sempat membrek. Syed Faliq yang berjalan di hadapan berhenti dengan mendadak. Kesudahannya dahi Hanan yang menjadi sasaran belakang badan pemuda itu.

Syed Faliq berpaling beberapa darjah.

“Awak jalan guna mata ke pakai hidung?” keningnya diangkat dan sepasang mata tepat memanah ke wajah Hanan. Si gadis sedang mengerutkan dahi.

Tidak menyangka Hanan akan merempuh tubuhnya. Mujur dari belakang jika dari arah sebaliknya sudah tentu gadis itu akan mencium dada bidangnya.

“Tepat tekaan encik. Saya memang jalan pakai hidung sebab mata saya ni…” Jari telunjuk dituding tepi matanya sendiri.

“Benci tengok encik!” jawab Hanan selamba. Tangannya masih menggosok ke dahi.

Syed Faliq geleng kepala dengan sikap yang ditonjolkan. Tanpa berlengah alarm kereta ditekan. Kemudian tangkas membukakan pintu di bahagian penumpang. Tidak lama kemudian dirinya juga melakukan perkara yang sama.

Enjin kereta segera dihidupkan. Pendingin hawa dipasang ke suhu yang menurun. Tanpa menggerakkan kereta, Syed Faliq sengaja menekan brek. Dengan berbuat begitu keretanya akan serta-merta terkunci. Ia sebagai langkah berhati-hati agar si gadis tidak cabut lari seperti minggu yang lalu.

“Air cond ni cukup sejuk tak untuk menyejukkan hati awak, Hanan?”

Hanan tetap membisu. Pertanyaan pemuda di sebelahnya bak angin lalu.

Syed Faliq memusingkan tubuhnya beberapa darjah. Apa yang dilihat Hanan sedang menuam dahinya dengan lebihan hujung tudung yang menutupi kepala. Mengambil haba dari mulut sendiri dan kemudian ditekapkan ke dahi. Satu usaha yang baik dan tersangat comel pada matanya.

“Bagi saya tengok dahi awak tu, entah-entah dah benjol!” usul Syed Faliq.

“Dah baik dah, jangan jadi busy body la!”

Jelingan mata Hanan kalah mata pedang. Seterusnya dia menarik awning tudung yang dipakai supaya terlebih ke hadapan. Biar menutupi sebahagian daripada wajahnya. Tidak rela diratah oleh lelaki poyo itu.

Namun bagi Syed Faliq pula dirinya seolah-olah terpukau dengan gelagat si gadis. Terutamanya sewaktu menarik awning tudung itu tadi. Hingga mampu membuatkan fikirannya menerawang untuk beberapa ketika. Perkara yang sama dilakukan oleh seorang remaja. Menarik awning tudung untuk menutupi sebahagian dari dahinya apabila gadis itu berasa tidak selesa. Suatu kebetulan yang sama. Cuma yang membezakan Hanan tidak berniqab.

“Awak mengingatkan saya pada seseorang. Cara awak tarik tudung tu sama.” Jujur Faliq meluahkan. Entah mengapa ayat tersebut yang terpacul dari mulutnya. Sesungguhnya Syed Faliq tiada jawapan untuk itu. Sedangkan dirinya tak ingin mengingati peristiwa lalu.

“Boleh tolong cepat sikit tak? Encik memang sengaja tak nak solat atau tak tahu bersolat?” desak Hanan. Semakin tidak selesa. Sedar yang mulutnya tersangat celupar. Hingga mempertikaikan ibadah seorang hamba terhadap pencipta-Nya.

Syed Faliq tertawa kecil. Benar! Pada mulanya memang hatinya tercalar dengan sikap dan ‘bahasa’ Hanan. Tetapi kini tidak lagi. Bak kata peribahasa, alah bisa tegal biasa. Telinganya sudah tepu dengan sindiran tajam yang berbisa.

“Insya-Allah… Saya tahu dan mahu bersolat. Apa kata kalau Hanan yang jadi makmum saya. Solat berjemaah kan lebih baik daripada solat seorang.” Syed Faliq berkias. Matanya mengerling orang di sebelah.

Manakala si singa betina sudah menundukkan wajah. Peluang yang ada tidak dilepaskan, Syed Faliq mencuri renung gadis di sebelah. Ingin memetakan seraut wajah itu ke dalam mindanya. Ingin diukir sebaris nama si gadis dalam hatinya.

“Makmum? Solat pun ke laut. Ada hati nak ajak orang jadi makmum,” sindir Hanan dengan memek muka tidak berpuas hati.

“Setahu saya orang kaya macam encik ni hanya tahu tayang duit.”

Sinis. Biar pemuda itu tahu dan sedar wang ringgit yang menggunung milik pemuda itu tidak bernilai terhadap Hanan Izzati.

“Berat tuduhan tu Hanan,” balas Syed Faliq mendatar. Pedal minyak ditekan untuk menggerakkan kereta.

Hanan ukir senyuman sumbing.

“Tuduhan?!” Hanan menyangkal dakwaan pemuda yang perasan bagus itu.

“Bukan tuduhan encik, tapi fakta. Orang kaya macam encik ni selalunya hanya tahu mengambil kesempatan atas kelemahan orang lain!”

“Hanan…”

Syed Faliq kematian kata. Akur dan mengalah. Tiada guna bertegang urat dengan si gadis.

Kini dia akui bukan mudah untuk menyusup masuk ke dalam hati Hanan. Gadis itu seolah-olah sedang membina tembok kebal antara mereka. Jesteru itu dirinya harus melakukan sesuatu jika tidak hati Hanan tidak mampu untuk ditakluki.

“Boleh saya tanya satu soalan?” soal Syed Faliq. Mengerling sekilas ke sebelah.

“Awak pernah frust dengan anak orang kaya ke sebelum ni? Sampaikan semua orang awak jatuhkan dengan hukuman yang sama.”

Erk! Hanan terkedu. Kini giliran lidahnya pula yang kelu.

Syed Faliq mengorak senyuman kemenangan. Akhirnya dirinya mampu memintas dengan mudah dakwaan Hanan. Namun tidak terhenti di situ, otaknya sedang ligat mencerna sesuatu.

 

 

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/272098/Makmum-Yang-Tertinggal