[SNEAK PEEK] PATERI

Pateri oleh Aje Fazlina

WAJAH Rafael berkerut seribu. Adakah kata-kata papa satu ugutan untuk dirinya? Papa nak dia uruskan pakej tu dengan sempurna. Manalah dia tahu. Selama ini dia arahkan saja pekerja papa untuk uruskan pakej pelancongan itu. Kalau dia enggan menerima tugasan yang diberi, tiada lagi elaun bulanan untuknya. Habis tu nak enjoy guna apa? Nak isi minyak motor guna apa? Daun kering? Kangkung? Heh! Buat lawak pula.

“Kalau kamu tak nak, segala elaun kamu papa tak akan beri. Kamu belajarlah berdikari. Selama ni papa bagi muka pada kamu. Kamu datang pejabat, tidur dan goyang kaki aje. Dengan pakaian kamu yang macam ni, tak mencerminkan langsung jawatan kamu sebagai seorang ketua di sini. Sesuka hati kamu aje. Kamu ingat sini Litar Sepang untuk kamu pergi race ke, Raf? Sekarang, papa minta kamu uruskan pakej tu. Jangan sampai gagal. Kalau kamu nak, papa boleh beri dua kali ganda dari elaun yang kamu dapat tiap-tiap bulan tu.” Ujar Encik Zaid tegas.

“Baik dan alim tu, bukan datangnya dari cara pemakaian papa.” Rafael menjawab.

“Raf, tolong serius sikit. Tolong uruskan pakej tu. Jangan sampai ada timbul sebarang masalah. Papa tak nak dengar apa-apa alasan pun lepas ni.”

“Kalau gagal juga?” Soal Rafael tanpa sedikit pun rasa takut.

“Kamu kahwin!”

Rafael tergelak kuat mendengar jawapan Encik Zaid.

“Amboi, papa ingat sekarang macam zaman dulu-dulu ke papa? Nak kahwin-kahwinkan orang macam tu je. Papa, mama dengan Rania sama ajelah. Bersubahat nak kahwinkan Raf dengan pompuan tu. Tak baik papa. Orang yang ada ilmu tak akan aniya orang macam tu.” Selamba dia cakap begitu dengan papanya. Bibirnya mengukir senyuman sinis. Cuba menahan tawa dari meletus apabila melihat wajah papa dah berubah warna. Apa, ingat dia tak pandai nak bagi tazkirah ke?

“Kamu jangan nak tuduh papa macam-macam, Raf. Papa tak tahu-menahu pun pasal kes tu.”

“Tipulah kalau papa tak tahu. Bukan papa pun berpakat sekali ke nak kahwinkan Raf dengan Si Layla tu. Hakikatnya papa pun tak ada di rumah juga waktu Raf kena tangkap khalwat dengan Layla dulu.”

“Tolonglah berubah Raf…” Sudah sampai masanya dia berkeras dengan Rafael. Anak lelaki sulung yang menjadi harapan tapi macam tak boleh nak letak harapan jika dibiarkan terus hanyut. Mungkin salahnya juga sebab bagi muka sangat. Soal ditangkap khalwat antara Rafael dan Layla dulu memang dia tidak terkait sama. Lagipun dia sudah memberi amaran kepada Rania agar jangan ulangi semula perkara bodoh yang boleh memalukan keluarga.

“Kalau papa bagi Raf rombongan budak sekolah ke, mat rempit ke, minah kelab ke, senanglah kerja Raf papa. Ini, apa hal nak uruskan orang-orang tua kat rumah perlindungan tu. Pening kepala aje nanti. Apa aktiviti yang Raf nak diorang semua buat? Menari tango tepi pantai? Macam tu ke papa?”

Niat papa tu bagus sebab nak taja percutian pada orang yang kurang upaya dan tidak berkemampuan. Tapi, masalahnya dia pergi taja dekat warga emas di Rumah Jagaan Cahaya Kaseh itu. Tak ke susah dia nak buat kerja.

“Baru suruh handle, kamu dah merungut. Papa tak kisah kalau kamu nak tolak. Tapi kamu fikirlah peluang tak akan datang bergolek untuk kali kedua. Papa bukan saja-saja beri kamu tanggungjawab yang besar macam ni. Sampai bila kamu nak macam ni? Papa tak nak tengok kamu pakai macam ni lagi dalam pejabat.”

“Papa, kalau nak buat kerja bukan guna pakaian pun. Nanti esok-esok masa kat sana, kain putih juga yang kita pakai.” Ewah! Dia sendiri hampir tergelak dengan kata-katanya tadi. Mat rempit bagi ceramahlah pula.

“Tapi pakaian tu menunjukkan etika, kamu tahu ke tidak? Perlu ada perbezaan Raf. Ini pejabat, bukan kelab malam!”

“Hmm… etika tu macam ajar Raf jadi manusia yang hipokrit aje. Buat sesuatu tapi tak ikhlas tak guna juga papa.” Bab membantah, pandailah dia. Sengaja nak memeningkan kepala orang tua tu.

“Papa tak nak dengar alasan tak masuk akal Raf tu. Kamu setuju ke tak?”

“Apa ni papa? Raf tak naklah macam ni?”

“Okey, baiklah. Mulai hari ini, kamu belajarlah hidup berdikari. Papa tak nak cakap lagi.” Encik Zaid terus bangun dan keluar dari bilik.

Rafael mendengus perlahan. Kalau tak ada duit, macam mana nak hidup. Papa ni betul-betul menduganya. Nak minta dekat mama, mahu meleleh larva-larva di telinganya. Bebelan mama tak habis-habis. Si Rania pula, lagilah tak boleh minta sebab dia dah basuh kaw-kaw adiknya itu dek kejadian tangkap khalwat dengan Layla dulu tu. Nak harapkan Zyra? Alahai, memang tak boleh harap. Umpama harapkan pegar, pegar makan padi. Serabut kepala otak dia.

Dia terus bangun dan keluar dari pejabat milik papanya itu. Masuk bilik pejabatnya lalu pintu dikunci dari dalam. Tubuhnya terus dilemparkan ke atas sofa kulit yang ada di dalam bilik itu. Malas nak fikir apa-apa lagi dah. Tidur lagi bagus.

“Mimpi yang indah-indah ya Rafael. Abaikan sekejap cakap papa tu. Kut-kut nanti dalam mimpi dapat istikharah.” Rafael ketawa sendiri. Dah macam orang gila bercakap sorang-sorang. Mahunya tak stress kalau dah bertimpa-timpa ujian datang menguji keimanan dia yang memang sah-sah kurang ni.

ANGIN bertiup lembut ke wajah. Dia masih duduk di atas motorsikal sambil membuang pandang ke arah laut. Pantai Seagate yang tak pernah sunyi. Cuma hati dia sahaja yang sunyi. Keluar dari pejabat tadi terus dia datang melepak di sini sendirian. Zyra, minah kilang tu masih belum balik. Bersendirian pun tak ada masalah baginya.

Dum!

Hatinya tersentak! Bunyi kuat dari arah belakang membuatkan dia cepat-cepat menoleh. Dia melihat sekujur tubuh terbaring di atas jalanraya. Sebuah kereta Proton Perdana dan motorsikal dari jenama Honda turut kelihatan bersama. Tanpa berlengah, dia terus berlari menuju ke arah tersebut.

“Layla!” Dia terkaku melihat tubuh yang terbaring itu. Dia yakin itu Layla.

Rupa gadis yang ditangkap khalwat dengannya masih jelas terakam dalam kotak memori. Apatah lagi wajah itu yang dulunya selalu hadir di rumahnya hari-hari. Dia segera memangku tubuh yang langsung tidak bergerak itu. Tangannya bergetar. Darah merah mengalir laju dari hidung dan bibir gadis itu. Allah!

“Bangun Layla! Bangun!” Rafael menjerit kuat. Orang ramai mula memenuhi tempat kejadian.

“Layla! Bangun Layla. Bangun Layla!” Dia terus memanggil nama gadis itu. Entah kenapa perasaan bersalahnya menebal. Sewaktu di mahkamah tempoh hari, bermacam kata kesat yang telah dilemparkan untuk Layla. Semuanya kerana amarah yang tak tertahan. Allah…

“Layla!!…” Dia menjerit sekuat hati. Saat itu juga terasa air sejuk menyimbah ke mukanya. Dia terkebil-kebil membuka mata.

“Layla? Mana Layla?” Dia toleh ke kiri dan ke kanan.

“Banyaklah Layla kamu? Kenapa? Kamu dah suka pula dekat Layla tu sampai termimpi-mimpi.”

Mimpi? Dia terus bangun. Melihat papa yang memegang segelas air yang berisi beberapa ketulan ais, tahulah dia dari mana datangnya air sejuk yang disimbahkan ke muka dia tadi. Allah! Apa yang dia mimpi tadi? Kenapa dia boleh mimpikan Layla? Hesy!

“Apa papa ni…” Tuturnya tak puas hati sambil menyapu air yang bersisa di wajahnya menggunakan tuala kecil yang dilempar papa kepadanya. Nak cover malu punya pasal. Boleh pula dia mimpikan Layla ditimpa kemalangan. Aduh! Yang kelakarnya, boleh pula Layla tu naik Honda EX5. Adoi, bila masa pula Minah Cekang tu jadi minah rempit.

“Kuat benar kamu panggil nama Layla?”

“Err… mana ada.”

“Kamu fikirkan dia?”

“Taklah…” Sudahlah papa, jangan tanya lagi. Hatinya sudah tak tentu arah. Dia malulah.

“Jadi kamu dah tukar fikiran pula? Kamu setuju dengan apa yang papa cadangkan?”

Rafael angguk. Memang dia tak ada pilihan. Bahagia papa, adalah deritanya. Asalkan papa tak tanya pasal mimpi dia tadi. Memang malu dia ketika ini. Nak cakap dia fikirkan Layla, tak ada pula. Tapi orang kata kalau kita mimpikan seseorang tu, maknanya orang tu sedang rindukan kita. Puihhh! Layla nak rindukan dia? Okey, tunggu sampai langit ke tujuh pun belum tentu lagi.

“Nah, ambil ni. Pergi beli pakaian kamu. Potong bagi kemas-kemas rambut kamu tu.” Encik Zaid menyerahkan beberapa keping duit lima puluh kepada anaknya itu. Dia masih lagi bertimbang rasa. Siapa tak sayangkan anak, kan?

“Papa, buat kerja guna ni, bukan guna baju dan rambut pun.” Dia tunjuk kepala dengan jari telunjuknya.

“Kamu jangan nak mengada-ngada, Raf. Kamu tolong jaga sikit imej syarikat kita. Ingat sikit!”

“Yalah, papa dah pandai main ugut-ugut pula sekarang. Raf tak habis lagi nak enjoy, papa tahu tak. Zaman muda ni sekali je dalam hidup.”

“Sudah, kamu tak payah nak bagi apa-apa alasan tak masuk akal kamu tu. Cakap pandai. Itulah, inilah. Kamu tahu tak umur kamu tu dah 28 tahun. Bukan 18 tahun lagi. Nak cakap kamu ni lahir tak cukup bulan pun, tak juga. Tinggalkan kehidupan permotoran kamu tu. Siapa lagi yang akan uruskan semua ni kalau bukan kamu.”

“Alah papa… time-time nilah nak buat ayat sedih papa. Tak lakulah ayat sedih papa tu kat Raf.”

Rafael terus bangun mengambil Arai Speed King yang diletakkan di atas meja. Encik Zaid menggeleng kepala melihat tingkah anaknya itu. Pergi kerja, balik kerja. Satu kerja pun dia tak buat. Dia tidur lagi adalah. Dah macam hotel pula pejabat ni bagi dia. Ingatkan bila balik ke Penang, perangainya akan berubah. Tapi rupa-rupanya sama saja.

“Terus balik bila dah selesai urusan kamu tu. Jangan nak merayap ke tempat lain pulak.”

“Janganlah buat Raf macam budak sekolah.”

“Kalau kamu tak nak papa buat kamu macam budak sekolah, tolong ubah tingkah laku kamu tu.”

“Tapi papa, Raf dah besar. Raf berhak pilih apa yang Raf nak buat.”

“Raf, serius sikit.”

“Hmm…”

Rafael tarik tombol pintu pejabatnya dan terus bergerak pergi. Dia sudah dewasa. Dia tahu apa yang dia nak buat. Aturan hidup dia, biarlah dia sendiri yang pilih. Bukan semua benda asyik nak paksa. Dari bab pindah ke sini, bab kena paksa kahwin dengan Layla, hinggalah sampai bab kerja.

Tapi mimpi dia tadi ngeri pula rasanya. Dalam banyak-banyak perempuan, kenapa Layla yang boleh masuk dalam mimpi dia? Hesy! Meluat betoi aku dengan hang Layla oii…

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/273643/Pateri

[SNEAK PEEK] KAU YANG KU NANTI

Kau Yang Kunanti oleh Ida Farisya

 

SUDAH dua minggu peristiwa di tempat letak kereta itu berlalu. Namun, ia tidak menghalang Amirah untuk terus mengingatinya. Puas dihalau memori itu daripada singgah ke kotak fikirannya, tetapi ia datang menjengah jua. Ia seakan besi magnetik yang hanya mahu melekat di sudut fikirannya. Masih jelas dalam ingatan renungan Hakim yang mengasyikkan dan pelukan hangatnya. Tidak dilupakan juga riak penuh kejutan dan tidak percaya yang jelas sekali terukir di wajah itu.

Amirah akui, walau sekeras mana pun dia bersuara menyatakan kelukaan, rasa rindu itu tetap hadir di celah-celah kepedihan yang sekian lama bermukim dalam hati. Hakim tidak banyak berubah. Masih kacak dan tampan seperti dahulu. Cuma tubuhnya agak susut sedikit. Mungkinkah suaminya itu merindui dirinya?

Tanpa sedar, air matanya menitis di pipi. Meratapi nasib dirinya kini. Tapi untuk apa? Dia yang memilih jalan hidupnya begini. Alangkah bagus jika masa boleh diundur. Dia mahu pulang kembali ke zaman belajar mereka di Universiti Malaya agar saat cintanya menyulami hati Hakim dapat dielakkan. Jadi tidak perlulah dia merasa peritnya hidup saat ini.

Tidak semena-mena Amirah terkenangkan saat di mana Hakim melamarnya. Saat di mana Hakim berjanji tidak akan mensia-siakannya. Betapa indahnya waktu itu.

“KAHWIN DENGAN Hakim?” Amirah mengulangi pertanyaan Hakim yang baru sahaja menyapa telinganya. Mata yang sedikit sepet dibulatkan. Telinga yang sedari tadi hanya difokuskan kepada gelagat pasangan yang berada di sebelah mereka terus dipusatkan kepada Hakim. Lelaki itu sedang merenungnya dengan pandangan penuh mengharap.

Amirah seakan-akan tidak percaya. Berkali-kali dia bertanya kepada diri sendiri. Dia salah dengar atau apa? Namun anggukan lelaki itu membuatkan jantung Amirah berdegup kencang. Ternyata dia tidak salah dengar. Jadi inikah perkara penting yang hendak dibicarakan lelaki itu sehingga membawanya ke restoran berorientasikan selera Itali ini?

“Hakim bergurau, kan?” tanya Amirah cuba mencari kepastian di sebalik renungan itu.

“Tak, Hakim serius.” Jelas Hakim berserta gelengan yang menunjukkan dia tidak main-main. Menandakan apa yang lahir daripada bibirnya adalah suara hati yang penuh keikhlasan.

“Tapi kenapa tiba-tiba?” Amirah sebenarnya keliru. Selama mereka berteman, tidak pernah mereka berdua berbincang tentang perasaan. Mereka hanya sekadar teman rapat yang saling memerlukan antara satu sama lain. Namun, perubahan Hakim semenjak mereka mula memasuki alam pekerjaan sedikit ketara. Sesuatu yang tidak pernah mereka lakukan iaitu bergayut berjam-jam di telefon selepas jam 11 malam. Tapi itulah yang terjadi selepas sebulan lelaki itu mula bekerja sebagai jurutera di syarikat milik bapanya sendiri. Walaupun pelik dengan perubahan itu, tetapi rasa bahagia tidak dapat diusir pergi. Dia senang dengan perubahan perhubungan mereka itu.

“Bukan tiba-tiba. Dah lama sebenarnya Hakim fikirkan tentang hal ni. Tapi baru hari ini Hakim berani bersuara,” jelas Hakim lagi.

“Tapi… kita kan cuma teman rapat?”

Kelihatan lelaki itu menganggukkan kepala. Tanda mempersetujui kata-kata wanita di hadapannya ini.

“Memang kita teman rapat. Tapi tak salah kalau kita berkahwin. Kita halal untuk bernikah,” ujar Hakim dalam nada bergurau. Jelas senyuman mengusik terukir di wajahnya.

“Seriuslah Hakim. Janganlah main-main,” tegur Amirah. Dia tidak suka Hakim bercanda pada waktu kritikal begini. Hakim sedang melamarnya. Dan sekarang dia dalam keadaan yang tidak percaya. Bagaimana seorang teman melamar temannya sendiri? Sepatutnya Hakim cuba meyakinkannya saat ini. Bukan dengan bercanda begitu.

“Yes, I am. I’m serious about this. Hakim tak main-main. Hakim memang nak Mira jadi isteri Hakim. Bukan lagi sekadar teman biasa. Tapi teman yang akan menemani Hakim hingga ke akhir hayat. Yang boleh menyayangi Hakim dan yang bisa Hakim cinta.”

“Cinta?”

Perlahan-lahan Hakim menganggukkan kepala. “Yes, cinta. Hakim cintakan Mira.”

Terlopong Amirah mendengarnya. Cinta? Hakim mencintainya? Tapi sejak bila? Bukankah lelaki itu mencintai Sofiana sehingga hampir gagal dalam peperiksaan akibat ditinggalkan wanita itu? Dan Amirah yakin, cinta untuk Sofiana masih ada dalam hati Hakim. Tapi bagaimana pula hari ini Hakim mengatakan cinta kepadanya?

“Kenapa? Terkejut?”

Sudah tentu Amirah terkejut dengan pengakuan itu. Siapa yang tidak terperanjat apabila seseorang yang telah dianggap teman baik meluahkan perasaan. Kalau orang lain, mungkin dia boleh percaya. Tapi ini Hakim! Lelaki yang begitu setia pada cintanya walaupun telah dikhianati.

“Hakim kan terlalu cintakan Sofiana. Macam mana tiba-tiba Hakim cintakan Mira pula? Tak masuk akallah Hakim. Kalau Hakim nak bergurau pun, ini bukan masa yang sesuai.”

Sekali lagi lelaki itu menggelengkan kepala. Jemari halus Amirah di atas meja dicapai lalu diusap mesra. Senyuman manis dihulurkan buat Amirah. Gadis itu semakin keliru. Matanya memandang jemarinya yang digenggam oleh Hakim. Satu lagi perkara yang tidak pernah dilakukan oleh lelaki itu sebelum ini. Amirah pula seakan terkaku dengan usapan itu. Lalu, bertindak membiarkannya saja.

“Hakim dah katakan yang Hakim bukan bergurau. Hakim serius. Mungkin dulu Hakim cintakan Sofiana separuh mati. Tapi sekarang tak lagi. Dia dah tinggalkan Hakim. Kisah kami dah jadi sejarah. Bukankah Mira juga yang nasihatkan Hakim supaya berpijak di bumi yang nyata dan jangan ikutkan perasaan kecewa? Hakim ikut nasihat Mira. Hakim sedar masih ada cinta yang menanti Hakim. Putus cinta tak bermaksud the end of the world, kan? Hakim jumpa cinta tu Mira. Cinta tu ada depan Hakim sekarang,” terang Hakim panjang lebar. Matanya terus-terusan merenung sepasang mata hazel milik Amirah, membuatkan gadis itu malu lalu menunduk dan membuang pandang ke arah tautan jemari mereka.

Buat sementara waktu Hakim dan Amirah hanya mendiamkan diri. Amirah sibuk memikirkan lamaran Hakim. Manakala Hakim pula, hanya membuang pandang ke arah gadis itu. Mungkin memberikan sedikit masa untuk gadis itu berfikir.

“Mira takut kalau keputusan Hakim ni hanya disebabkan Hakim berasa sunyi. Yalah… selepas Sofiana pergi, Hakim tak pernah cari pengganti, kan?” duga Amirah.

“Siapa cakap Hakim tak pernah cari pengganti?”

Amirah mengangkat kepala. Merenung wajah yang agak serius itu. Kenapa Hakim berkata begitu? Adakah Hakim pernah mencari pengganti Sofiana? Tapi kenapa dia tidak tahu? ‘Ah, sedar Amirah! Kau siapa pada dia? Cuma seorang teman. Takkan semua perkara hendak diceritakan pada engkau!’

“Mungkin sudah jodoh kita Mira. Mira hadir dalam hidup Hakim bila Hakim begitu kecewa. Mira berjaya mengisi kekosongan hati Hakim ni. Hingga Hakim rasa Hakim tak pernah sunyi walaupun tak ada teman istimewa. Kerana bagi Hakim, Miralah teman istimewa Hakim. Hakim tak tahu sejak bila Hakim pandai merindui Mira. Tapi Hakim yakin Mira ialah cinta Hakim. Dan Hakim juga yakin, Mira pun mempunyai berperasaan yang sama, kan?”

Telahan Hakim membuatkan Amirah gelisah tiba-tiba. Bagaimana Hakim tahu tentang perasaannya? Adakah ia begitu jelas ketara? Tapi tak mungkin! Dia sudah sedaya upaya berlagak biasa walaupun hatinya begitu mencintai Hakim. Semua itu dilakukan untuk mengelakkan salah faham antara dia dan Sofiana. Dia takut jika gadis itu menuduhnya tergila-gilakan kekasih orang. Tapi semenjak Sofiana meninggalkan Hakim, perasaan itu semakin kuat mencengkam jiwa.

Siapa yang tidak jatuh hati dengan Hakim. Boleh dikatakan semua wanita yang mengenali Hakim akan merelakan hati mereka kepada lelaki itu. Tapi Sofiana yang dipilihnya. Sepatutnya gadis itu bersyukur. Tapi lain pula yang terjadi. Hakim ditinggalkan. Dan takdir telah menemukan Amirah dan Hakim dalam satu tugasan berkumpulan yang melibatkan subjek teras universiti.

Semenjak itulah mereka semakin rapat. Kata Hakim, dia lebih senang bekerja dengan Amirah berbanding ahli kumpulan yang lain. Pada waktu itu, Amirah terasa bagaikan bermimpi apabila dapat duduk berdua-duaan dengan Hakim di perpustakaan untuk berbincang tentang tugasan tersebut. Satu perkara yang hanya terbayang dalam angan-angannya. Tapi itulah kuasa takdir Allah.

“Ap… apa yang Hakim cakapkan ni? Mak… maksud Hakim, Mira cintakan Hakim? Merepeklah Hakim ni,” dalih Amirah. Dalam diam dia mengutuk diri. Kenapa dia tergagap-gagap menuturkan kata? Mungkin itu semua akan menambahkan keyakinan Hakim pada telahannya sebentar tadi.

“Kalau merepek, kenapa Mira genggam tangan Hakim kuat sangat ni? Mira gelabah, ya?”

Amirah nyata terkejut dengan teguran Hakim itu. Pantas matanya beralih ke arah itu. Benar! Pada saat ini dia sedang menggenggam jemari kasar Hakim dengan eratnya. Sehingga timbul segala urat yang ada. Entah bila dia pun tidak sedar. Pantas tangannya ditarik. Mahu melepaskan tautan jemari itu. Namun dia sedikit terpinga-pinga apabila Hakim tidak membenarkannya. Tautan jemari mereka masih erat. Cuma yang berbeza bukan dia lagi yang menggenggam, tapi Hakim.

“Tak perlu nak menipu diri sendiri Mira. Hakim tahu Mira pun mencintai Hakim. Please terima lamaran Hakim, dan Hakim berjanji tak akan sia-siakan Mira.”

“Macam mana dengan Sofiana?”

“Dia tak ada kena-mengena lagi dengan Hakim. Mungkin dah bahagia dengan kekasih baru. Hakim pun berhak cari kebahagiaan diri Hakim sendiri. Kita kahwin, ya? Minggu depan Hakim akan bawa Mira jumpa parents Hakim untuk bincang pasal kita.”

Sekali lagi Amirah terlopong. “Cepatnya!”

Hakim tergelak dengan reaksi Amirah.

“Lagi cepat lagi bagus, sayang. Hakim dah tak sabar ni,” bisik Hakim mesra. Hanya untuk pendengaran Amirah.

Gadis itu tertunduk malu. Dalam diam, dia mengukir senyuman. Hati sudah berbunga riang. Ternyata hari itu merupakan hari paling bahagia dalam hidupnya. Dilamar oleh orang yang dia cintai. Dan akhirnya dia mengangguk setuju.

Lamunan Amirah terhenti apabila kedengaran loceng rumah tiba-tiba berdenting beberapa kali. Menandakan ada tetamu yang sedang menunggu di luar. Amirah mengerutkan dahi. Siapa pula yang ingin menziarahinya pada malam-malam begini? Dia membuang pandang ke arah jam yang tergantung di dinding. Sudah menunjukkan jam 10 malam. Walaupun bagi sesetengah orang waktu sebegitu masih terlalu awal, tapi tidak bagi Amirah. Baginya waktu sebegini semua orang sudah sepatutnya beristirahat di rumah. Bukan lagi mengunjungi rumah orang.

Terlintas dalam fikiran, mungkin Marissa sudah pulang. Tapi takkanlah secepat itu, sedangkan gadis itu baru sahaja dua hari berada di kampung. Katanya mahu menghabiskan cutinya selama seminggu di kampung. Masakan sudah berubah fikiran? Amirah sudah mula bersoal jawab sendirian. Sesungguhnya dia takut hendak menjenguk ke luar. Apatah lagi tinggal dia dan anaknya sekarang di rumah itu.

Loceng rumah kembali berdenting. Mungkin tetamu itu merasakan dia sudah terlalu lama menunggu di luar, lalu tetamu itu membunyikannya sekali lagi. Dengan penuh berhati-hati, Amirah menyelak langsir lalu menjengah ke luar. Dia seakan-akan tidak percaya apabila matanya menangkap batang tubuh Hakim yang sedang berdiri di luar. Dengan pantas, Amirah kembali menutup langsir itu lalu bersandar di balik pintu.

“Macam mana dia boleh datang ke sini? Dari mana dia tahu aku tinggal kat sini? Hakim mengintip aku ke?” Amirah bermonolog sendirian. Dia sudah dilanda keresahan. Otaknya galak berfikir tentang tujuan suaminya itu datang ke rumahnya.

Dia memandang Nasuha yang sedang bermain sendirian di ruang tamu. Tiba-tiba dia jadi takut dengan kehadiran suaminya itu. Mungkinkah Hakim mahu merampas Nasuha daripadanya? Tidak!!! Dia tidak akan benarkan. Nasuha anaknya. Lelaki itu tidak berhak merampas anak ini daripada ibunya.

Amirah tidak berniat untuk keluar dan menjemput lelaki itu masuk. Biar lenguh jemari lelaki itu menekan loceng. Tetapi tidak akan sesekali dia melangkah keluar.

Seperti yang diharapkan, loceng rumah itu tidak lagi kedengaran selepas beberapa minit dibunyikan. Amirah menarik nafas lega. Hakim sudah berputus asa barangkali. Namun tidak beberapa lama kemudian telefon bimbitnya pula berdering. Pantas dia mencapai telefon bimbitnya yang terletak di meja kopi di ruang tamu itu.

“Nombor siapa ni?” Hairan juga kerana si pemanggil tiada dalam senarai kenalannya. Tanpa mengesyaki apa-apa, Amirah terus menjawab panggilan tersebut.

“Helo, assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam,” jawab orang di sebelah sana. “Mira, abang ni.”

Untuk kesekian kali Amirah terperanjat. Hampir terlepas telefon di tangan. Bagaimana pula Hakim mendapatkan nombor telefon bimbitnya? Dia benar-benar tidak percaya. Nampaknya Hakim benar-benar telah mengintipnya.

“Mira, abang dekat luar ni. Abang tahu Mira ada dekat dalam. Abang nampak bayang-bayang Mira tadi. Tolong buka pintu pagar ni, sayang. Abang nak jumpa Mira dengan anak kita,” pinta Hakim lembut.

“Buat apa abang datang sini? Macam mana abang tahu alamat dan nombor telefon Mira? Siapa yang beritahu abang?” Bertubi-tubi soalan keluar dari mulut Amirah. Dia tidak berganjak sedikit pun dari tempat dia berdiri.

“Semua tu tak penting Mira. Yang penting sekarang, tolong buka pintu pagar ni. Abang nak jumpa Mira dan anak kita,” pinta Hakim lagi. Dia sudah mundar-mandir di luar. Tidak sabar menunggu isterinya itu membukakan pintu. Dia mahu menatap wajah itu lagi. Sudah dua minggu wajah Amirah menemani tidurnya. Hampir saban malam lenanya bermimpikan isterinya itu. Sehingga dia dan Sofiana bergaduh besar gara-gara isteri keduanya itu menangkap dia menyebut nama Amirah ketika tidur. Itulah penangan Amirah buat dirinya. Dia menjadi terlalu rindu untuk memeluk tubuh itu.

“Buat apa datang ke sini? Mira tak nak jumpa abang!”

“Tapi abang nak jumpa Mira dan Nasuha. I miss both of you so much. Please sayang, bukalah pintu pagar ni.” Hakim merayu pula. Dia tahu bukan senang untuk memujuk Amirah sekarang ini. Strategi perlu ada.

“No, pergilah balik bang. Jangan ganggu kami berdua lagi,” bantah Amirah.

“Okay, fine! Kalau Mira tak nak buka pintu pagar, tak apa. Abang akan bunyikan hon kereta. Biar semua orang dekat taman ni keluar. Mira nak macam tu ke?” ugut Hakim. Kalau sudah dengan cara memujuk tidak berjaya, terpaksalah dia menggunakan kekerasan.

“Tak usah nak mengugut Mira. Mira takkan termakan dengan ugutan abang tu. Yang Mira nak sekarang, abang baliklah. Kasihan Sofiana dekat rumah sorang-sorang. Hampir larut malam dah ni.”

“Pandailah dia nak menjaga dirinya sendiri. Dia dah biasa dekat rumah sorang-sorang. So, sekarang tak usah nak fikirkan orang lain. Fikirkan pasal kita saja.”

“Senangnya abang bercakap. Abang tahu tak, sikap abang yang suka ambil mudah semua perkara ni dah buatkan Mira dan Suha menderita? Abang senang-senang berkahwin lain tanpa keizinan Mira. Lepas tu abang senang-senang abaikan tanggungjawab abang pada kami berdua. Sekarang abang nak senang-senang tinggalkan isteri yang abang sayang separuh mati tu kat rumah seorang diri malam-malam macam ni? Huh, senangkan bang?”

“Mira, abang datang sini bukan nak cari gaduh. Abang nak selesaikan hal kita. Tolonglah jangan nak mengungkit hal-hal lepas pada waktu macam ni. Kalau Mira nak marah, nak mengamuk, kat dalam nanti. Katalah apa saja yang Mira nak kata. Abang akan dengar.”

“Tidak! Mira takkan benarkan abang jejak kaki abang kat dalam rumah Mira ni. Baliklah bang.”

Kedengaran dengusan kasar Hakim di corong telefon itu. Mungkin suaminya itu geram dengan sikapnya yang sukar untuk dipujuk. Tapi itu semua bukan salahnya. Hakim yang buat dirinya berubah sebegini. Hakim yang sepatutnya bertanggungjawab.

“Okey… abang akan kira sampai tiga. Kalau Mira tak keluar jugak, abang akan bunyikan hon kereta ni,” ugut Hakim untuk kesekian kalinya. Kali ini dia tidak main-main. Dia benar-benar serius dengan apa yang dikatakannya. Dia yakin, ini sahaja cara untuknya berjumpa dengan Amirah.

“Suka hati abanglah. Mira malas nak layan,” kata Amirah. Sikap endah tak endah isterinya itu membuatkan dirinya tercabar.

“Okey, satu… dua….”

Amirah hanya mengangkat kening sambil tersenyum sinis. Dia amat yakin yang Hakim tidak akan tega memalukan diri sendiri.

“Tiga….”

Tidak lama selepas itu kedengaran bunyi hon kereta bertalu-talu di luar. Sungguh bising dan membingitkan. Amirah terkejut. Manakala Nasuha yang leka bermain menangis kuat kerana terkejut. Sungguh dia tidak menyangka Hakim akan mengotakan kata-katanya sebentar tadi. Fikirnya Hakim hanya mengugut.

“Abang! Abang, stop!!!” Amirah terpaksa menghalang akhirnya. Namun Hakim tidak mengendahkan kata-katanya. Bunyi hon kereta yang kuat itu masih kedengaran. Ia pasti akan mengganggu jiran-jiran yang sedang beristirahat. Ah, Hakim begitu menjengkelkan!

“I said stop it bang!!!”

“Abang tak akan berhenti selagi Mira tak keluar.” Balas Hakim sambil masih terus membunyikan hon. Suaminya itu memang sudah gila!

“Okey… okey, Mira keluar. Puas hati? Sekarang tolong hentikan. Nanti jiran-jiran marah,” pohon Amirah. Sejurus selepas itu bunyi hon tersebut sudah tidak kedengaran lagi. Amirah menarik nafas lega.

“Okey, kalau Mira tak keluar, abang akan bunyikan hon ni lagi. Baik Mira keluar cepat sebelum abang hilang sabar,” kata Hakim sambil tersenyum puas. Dia sudah menang.

Amirah terus mematikan talian. Hatinya sebal. Sebal dengan sikap Hakim yang sedikit memaksa. Sejak bilalah suaminya berperangai begini. Setahunya Hakim tidak gemar memaksa. Mungkin sudah terkena badi si Sofiana. Gumamnya sendirian.

Hakim tersenyum senang saat Amirah muncul di muka pintu. Wajah itu tampak masam mencuka. Mungkin marah dengan tindakannya sebentar tadi.

‘Maafkan abang, sayang. Abang terpaksa.’

Senyuman Hakim semakin melebar apabila ternampak puteri kecil kesayangan mereka dalam dukungan Amirah. Nasuha nampak begitu comel di matanya. Sama comel dengan ibunya. Hakim tidak dapat menafikan kedua-dua wajah itu sudah mendapat tempat teristimewa dalam hatinya saat ini. Tiada lagi wajah Sofiana. Hilang entah ke mana, dia sendiri tidak tahu.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/273526/KAU-YANG-KUNANTI

[SNEAK PEEK] I Love You Stupid 1

I Love You Stupid 1 Oleh Melur Jelita

 

AKU berdiam diri lama di bawah pancuran, membiarkan cucuran air deras menyejukkan hati yang membara. Panas! Panas! Aku terdengar suara Lara.

“Iris… Iris… lama lagi ke? Dah pukul tiga ni!”

Malas pula aku hendak menjawab. Aku melangkah keluar perlahan-lahan sambil mengelap rambut dan badan. Teman yang lain sudah siap bermekap.

“Tak sangka, polis trafik yang kita usha pagi tadi ada di depan! Bala!” Farina mula membuka topik.

“Kenapalah dia jadi polis? Polis trafik pulak tu? Belum tahan pemandu, pemandu sudah hentikan kereta dulu. Menyerah diri terus!” Nada suara Violet agak mengeluh. Seolah-olah lemas dengan aura abang pedas.

Aku menjeling. Meluat dengan kegedikan Violet. Spesies ulat nangka!

“Kalau dia berdiri di traffic light, traffic light pun tak mau hijau. Habis trafik jam satu KL!” Lara pula menambah perisa. Gedik plus ulat beluncas!

Divaz ketawa riuh. Menggeletis!

“Berlumba-lumba orang langgar kesalahan jalan raya semata-mata nak love letter darinya. I rasa dia silap isi borang SPAD. Dia patut jadi model.

Wow! Ulasan Farina langsung tidak teragak-agak!

Mereka ketawa lagi. Sekali lagi aku mengerling meluat. Hola! Tiada yang perasan aku ini mahu muntah hijau dengan puji-pujian yang terlampau? Divas boleh belot semata-mata kerana ketampanan abang pedas yang memukau?!

Tak adalah aku nak terpukau sangat. Setakat stok abang pedas tu, berlambak aku boleh jumpa di kampus UM ni.

“Rasa-rasanya abang pedas cam Iris tak?” Violet bersuara risau tiba-tiba, manakala tangan menyikat rambut.

“Mesti punya…. Kita aje yang dia tak perasan sebab kita menyorok.” Lara menyelit.

“Nasiblah you, Iris. Pak encik pulak suruh you buat demo,” sambut Farina sambil menghulurkan beg mekapku.

“Who cares? Kalau dia cam I sekali pun, dia bukan boleh buat apa.
“Iris, dia boleh repot pasal disiplin dan kelakuan kita pagi tadi tau! Habislah rekod cemerlang kita selama ni.” Farina membalas.

“Idon’t give a damn! Sebab grad nanti bukan I nak jadi polis. Kerja I dah siap menunggu.”

“You cakap senanglah, anak orang loaded. Kami ni haaa… macam mana?” Muka Violet sudah lemau.

“Aikkk, you all pun anak orang loaded, anak Datuk lagi.”

“Yalah… tapi tak seloaded you. Anak jutawan. Tak semua Datuk, Tan Sri, Tun tu kaya. Pangkat aje gah. Yang bukan Datuk, berlambak lebih kaya daripada Datuk-Datuk yang berpangkat ni. Kalau nak diukur kekayaan itu berdasarkan pangkat, alamatnya kuranglah orang kaya padahal berlambak jutawan di Malaysia, cuma tak dikenali dan diketahui saja. Maklumlah takut dikejar LHDN, diculik atau takut kena minta derma. Yang paling tak tahan, takut anak-anak jadi tumpuan pisau cukur, pisau Gillete…” Lara ketawa.

“Hmmm, whatever…. Papa I nama je jutawan, tapi kalau ikut ranking, paling corot. Bukan jutawan nombor satu atau nombor dua di Malaysia, jauh sekali di dunia. Bilionair? Lagi jangan mimpi!”

“You ni Iris, suka sangat merendahkan harta papa you. Takut kami mintak ke?” sinis Farina.

“I cakap yang betul. Papa I bukannya jutawan yang ada jet peribadi parking depan rumah atau ada kapal selam, parking dalam kolam renang belakang rumah.” Cepat sahaja aku cantas.

Divas tergelak sampai naik semput.

“Mulut you, Iris. Melecurlah telinga siapa yang mendengar… haha.” Bergegar badan Violet menahan tawa.

“Jom, lekas. Nanti lewat pulak,” ajakku. Aku tidak mahu topik itu berpanjangan.

Kami beriringan menuju ke parkir. Aku membaling kunci ke arah Violet.

“You drive, I penat. Nak tidur kejap.”

Mata dipejam, tetapi tidak boleh lena. Suara mereka sangat mengganggu.

“Divas, you all perasan tak, hebat sungguh abang pedas tu ya?”

Meluat aku mendengar pujian Lara

“I tak hebat?” soalku dengan mata terpejam.

“Hebat jugak, tapi abang pedas lagi hebat. Biasalah… mata lebih kepada yang lebih macho… bla…bla… bla…” Lara membuka mulut dengan lebih rancak.

Semua ribut bercerita tentang kehebatan abang pedas. Hatiku panas pijar! Bengang pula aku dengan sikap hipokrit divas. Pagi tadi kemain semua menggeletis! Depan mata semua menikus. Sekarang, kembali menguit-guit seumpama ulat nangka!

“Violet, hentikan kereta sekarang.”

“Kenapa?” Violet kehairanan.

“Hentikan sekarang!” Angin aku bertambah.

Signal diberikan dan Violet memandu ke tepi jalan. Semua diam, menanti arahanku yang seterusnya.

“Kalau tak mahu menapak, boleh puji I aje. But okay… I bukan kejam sangat. I pun tak suka orang yang hipokrit…. Tak mahu puji I, tak apa… so you’d better shut up. I nak tidur, faham?”

Suara keluhan sudah berjemaah.

“Okeylah Iris, sorry….” Permohonan maaf juga berjemaah. Aku mengukir senyuman nipis.

“Sorrylah divas…. Terlepas kat you all pulak. I geram dengan dia aje.”

“Kenapa?” tanya Farina.

“I geram, dia sentuh I dengan pen.”

“La, okeylah. Kenapa pulak you nak geram? Bukan dia sentuh you,” Violet meningkah.

“Sebab dia tak sentuh I la, I geram! Dia sentuh I dengan pen!” Mataku terbuka luas, memerhati

Damn! Semua tak faham ke? Muka semua sudah terpinga-pinga. Aku mula rasa terbakar!

“Divas! You all tak faham ke? Dia tak sentuh I bermakna dia jijik dengan I! Tak pernah lagi sesiapa yang geli dan jijik dengan I. I rasa terhina tau!”

Semua terdiam! Aku semakin terbakar!

“Violet! You keluar sekarang. I nak drive!”

Violet membuka pintu dengan teragak-agak. Aku sudah berpeluk tubuh sambil mengetuk hujung tapak kasut atas jalan tar di depan pintu pemandu. Sebaik sahaja Violet keluar, aku pantas mengambil tempat duduk pemandu. Belum sempat Violet menutup pintu sebelah penumpang, aku sudah memecut laju. Suara jeritan halus daripada divas tidak aku pedulikan. Aku terus memandu laju, mencilok, melanggar lampu merah dan nyaris menghentam pembahagi jalan. Setiap kali aku membelok, divas sudah terjerit-jerit.

“Iris! You nak mati, mati sorang. Jangan ajak kami!” jerit Farina sambil tangannya menggenggam erat pemegang di pintu.

Kaki semakin menekan pedal minyak.

“Better shut up! She’s speeding! She’s gonna kill us if you make a sound!” balas Lara.

“Mummy!” jerit Violet.

Aku mengetapkan rahang dan mataku terus tajam ke depan. Tangan pula laju memusing stereng dan kaki semakin menekan pedal minyak dengan lebih rapat. Sampai di hadapan rumah Violet, aku membrek ganas dan kereta berhenti mendadak. Divas semua tercampak ke sisi sebelah kiri kereta. Masing-masing menjerit ngeri. Serentak, Violet dan Lara membuka pintu. Mereka terus termuntah tanpa sempat menjejakkan kaki ke luar. Farina menepuk belakang Lara dengan mata terpejam, menahan azab penangan kelajuan aku.

“Sekarang semua turun sini!”

“Tapi ini rumah Violet…” Farina membantah.

“It’s none of my business! Get out right now!”

Terhuyung-hayang mereka bertiga keluar. Aku memecut laju sebelum terdengar jeritan mereka. Beg mereka tertinggal di dalam kereta. Aku membrek ganas. Membuka cermin tingkap dan mencampakkan harta mereka keluar.

Nasiblah kalau termasuk ke dalam longkang. Siapa suruh puji abang pedas?

SEBAIK SAHAJA pintu dibuka oleh TyBee, aku meluru ke tingkat atas tanpa bersapa dengan mama dan papa yang sedang bersembang di ruang tamu keluarga. Aku merebahkan badan ke atas katil dan menekupkan muka ke bantal. Aku menahan perit di hidung dan pedih di dada. Beberapa ketika kemudian, aku terdengar ketukan di pintu. Suara papa perlahan memanggil namaku. Tidak sampai hati, aku membuka pintu sambil mencapai tisu untuk mengelap hidung yang berair.

“Boleh kita chit-chat?” usik papa.

“Nothing to update,” balasku lemau.

“I don’t think so…. I saw the update on your status.”

“Pa… I’m not in the moodlah.”

“Then, message me…” usiknya lagi.

Aku memalingkan wajah yang masam.

“Tak mahu? So let’s Tweet.” Senyum papa lebar bila melihat aku menoleh ke arahnya dengan pantas sambil cuba menahan gelak.

“You’re a flirt. No wonderlah mama syok gila kat papa.”

“Mind your word… but I take it as a compliment,” tegur papa sambil tergelak.

“Opsss, sorry….”

Pintu gelangsar kubuka dan kami melangkah keluar. Aku duduk di atas buaian kayu cengal diikuti papa. Buaian berayun lembut dengan angin yang sepoi-sepoi bahasa.

“Now tell me, siapa yang buat my gorgeous marah?”

“This idiot. He’s so arrogant….”

“What did he do to you?!” Papa sudah memotong kata-kataku.

“Dia sentuh Iris!”

Papa bingkas bangun, merah mukanya.

“Dia buat apa?!” ulang papa kasar.

Aku menarik dan menghembus nafas dengan kasar juga. Kalau ada apikan bagus. Biar terbakar dunia ini dengan semburan api dari hidungku kerana kemarahan terbuku yang menyala-nyala!

“He touched my nose.”

“Your nose?” Papa berkerut, tidak faham .

“Ya… hidung Iris.

Papa mengeluh, nampak menyampah dengan reaksi lembap aku.

“Sentuh macam mana?”

“Dengan pen.”

Muka papa blur.

“Dia sentuh hidung Iris dengan pen, semasa kami cabar-mencabar dalam latihan kawad berirama tadi.” Aku menggayakan cara abang pedas menyentuhku dengan penuh perasaan.

Papa bercekak pinggang, kerutannya bertambah.

“You mean, he touched your nose? With his pen?”

“Ya.” Aku mengangguk laju, girang bila papa sudah faham.

Papa menolak kepala aku sambil berjalan masuk ke dalam bilik dan terus keluar.

Hanya beberapa patah perkataan yang sempat aku dengar daripadanya.

“Silly girl! Ingat kena raba!”

Aku menghentakkan kaki, geram!

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/272107/i-love-you-stupid-1

[SNEAK PEEK] MAKMUM YANG TERTINGGAL

Makmum Yang Tertinggal oleh Razlina Azura

 

“KAU biar betul?” soal Azham. Pengakuan Syed Faliq benar-benar membuatkan dirinya tersentak. Bukan tidak percaya tetapi sukar untuk otaknya mencerna dengan baik. Sahabatnya jarang membuat kejutan sebegini besar. Apatah lagi pabila melibatkan soal hati, perasaan dan cinta. Itu yang dirinya kenali sejak Syed Faliq dikecewakan oleh Erdina.

“Yes… Aku memang sukakan dia,” ujarnya mendatar. Walaupun begitu Syed Faliq benar-benar memaksudkan setiap kata-katanya.

Manakala bagi pihak Azham pula dirinya akur dengan pengakuan tersebut. Tiada apa yang perlu dihairankan kerana Syed Faliq hanya seorang lelaki yang normal. Namun ada sesuatu terlintas dalam benaknya.

Lupakah Syed Faliq yang Hanan juga berasal dari kampung? Penampilan gadis itu amat sederhana. Bahkan tiada beza langsung dengan seseorang yang pernah Syed Faliq tinggalkan dahulu. Gadis kampung itu tidak lahir daripada keluarga yang punya darjat dan berharta. Tak ubah seperti Hanan. Apatah lagi tahap pendidikan yang tinggi. Semestinya tidak cocok dengan citarasa sahabatnya. Syed Faliq hanya inginkan seorang wanita moden yang terpelajar, berdikari dan lengkap serba-serbinya.

Kini apa yang membuatkan rakannya berubah hingga sebegitu?

Perkara itu yang mengejutkan dirinya. Tetapi bila difikirkan semula tiada apa yang mustahil kerana sudah menjadi sifat manusia punya hati yang sering berbolak-balik. Tambahan pula Hanan miliki keperibadian yang baik. Gadis itu lemah-lembut dan bersopan-santun orangnya. Sesiapapun pasti akan jatuh kasih dengan perwatakan yang sebegitu.

“Kau betul-betul yakin dengan apa yang kau rasa?” soal Azham lagi.

“Atau sebenarnya kau cuma kesiankan dia. Lagipun kau tak rasa cepat sangat ke perasaan kau tu berputik? Kau kan baru kenal dengan Hanan.”

“Sebab aku yakinlah, aku beritahu dengan kau.”

“Dulu masa baru bercinta dengan Erdina pun kau cakap benda yang sama juga.”

“Zaman apa kau cakap tu… Itu masa zaman jahiliahlah!” tegas Syed Faliq. Menangkis kata-kata Azham. Sejarah lama kut. Sewaktu itu dirinya masih belum matang sepenuhnya. Tidak perlulah diulang kenang perkara yang telah berlalu.

Azham angguk kecil. Faham dan amat mengerti. Syed Faliq tak ingin lagi mengingati sejarah lama. “Dah declare dengan Hanan yang kau sukakan dia?” soal Azham inginkan kepastian.

“Perlu ke aku buat semua tu?” soalan berbalas soalan.

“Bro, aku cuma nak ingatkan kau… Tak baik kalau setakat nak mainkan perasaan orang aje. Dah lama aku kenal dengan Hanan, dia budak baik. Kalau sekadar nak buat koleksi aku nasihatkan baik kau lupakan saja hasrat murni kau tu,” tokok Azham namun meninggalkan maksud yang tersirat.

“Macam yang aku cakap tadi, aku sukakan Hanan. Tapi aku tak tahu macam mana nak cakap dengan dia, sombong sangat. Jual mahal pula tu. Macam orang yang tak ada perasaan.”

Secara tidak langsung Syed Faliq meluahkan rasa hatinya. Sedangkan selama ini jika gadis yang jenis jual mahal hanya sekadar hai-hai dan bye-bye. Sedikit pun Syed Faliq tak hairan.

“Kalau kau pasti dengan perasaan kau, okeylah. Aku tak boleh nak kata apa-apa, sebab itu hak kau. Cuma satu aku nak tanya… Dia tahu tak yang kau suka kat dia?” Azham menduga. Manalah tahu jika sahabatnya seorang yang bertepuk sebelah tangan, dek angaukan si gadis.

Syed Faliq berdesit perlahan dan menghela nafas panjang.

“Itulah yang susahnya. Kadang-kadang aku rasa dia tahu perasaan aku pada dia tapi kadang-kadang aku rasa dia tak tahu. Atau mungkin Hanan sengaja buat-buat tak faham? Entahlah susah aku nak teka. Apa yang aku pasti, aku memang dah suka kat dia. Ops sorry! Bukan setakat suka lagi, tapi dah jatuh cinta dah.”

Tangannya meraup wajah sendiri. Sukar untuk percaya. Semudah ABC dirinya jatuh cinta terhadap seorang gadis yang baru sahaja dikenali. Malahan hanya dengan beberapa pertemuan tanpa sengaja. Bahkan latar belakang gadis itu juga masih menjadi teka teki. Tetapi Syed Faliq yakin dengan kata hatinya, Hanan tergolong dalam kategori gadis yang baik. Dan sesuai untuk disunting menjadi suri.

Azham pula mengangguk seperti burung belatuk. Tanda menyokong dan memberi semangat untuk sahabatnya terus berjuang demi mendapatkan si gadis pujaan.

“So, macam mana dengan Erdina? Dan apa pula kata Hanan kalau dia dapat tahu tentang status kau? Maklumlah, bak kata kau tadi zaman jahiliah!”

Azham angkat kening. Dalam masa yang sama ingin mengingatkan sahabatnya tentang suatu perkara.

“Erdina… Dia bukan sesiapa dengan aku. Dan pasal cerita lama tu, biarlah rahsia tetap menjadi rahsia. Buat apa nak cari masalah.” Mudah Syed Faliq merumuskan.

“Sebagai kawan aku sentiasa doakan yang terbaik untuk kau.”

“Thank you, bro! Tak sangka yang kau akan doakan yang terbaik untuk aku.” Syed Faliq berjenaka.

“Tapi kau doa atas sejadah atau kat IG?”

“Woi… Kau ingat aku ni jahil sangat ke?” Azham membulatkan kedua biji matanya.

“Serius bro, apa guna aku jadi kawan kau kalau tak doakan yang terbaik untuk kau. Walaupun kau tu taklah baik sangat!”

Giliran Azham pula mengenakan sahabatnya sambil tersengih menampakkan sebaris gigi.

“So, tak sia-sialah kau tumpangkan Hanan minggu lepas?”

“Huh!” Faliq merengus.

“First time in my life kereta aku kena reject dengan perempuan.”

“What? Serius?” Azham terlopong.

Anak lelaki seorang yang bergelar Tan Sri, bijak, berjaya dan boleh dikatakan hampir sempurna segalanya ditolak mentah-mentah oleh seorang gadis kampung? Sukar untuk akalnya mencerna dengan baik. Wajarlah jika sahabatnya angau tak hengat terhadap si gadis.

“Ala… Macamlah kau tak kenal perempuan. Mulamula tak nak lepas tu…” Syed Faliq sengaja menggantung ayatnya. Dalam masa yang sama cuba mempertahankan ego seorang lelaki.

“Hurm… Bab tu aku sokong.”

Mereka sama-sama meledakkan tawa. Mujurlah restoran tersebut lengang dengan pengunjung. Restoran masakan panas yang terletak berhadapan dengan sebuah pusat membeli-belah.

Azham sendiri yang memutuskan membuat temujanji bersama Syed Faliq di situ. Sementara menanti bakal isterinya.

“Assalamualaikum…”

“Walaikumussalam.”

Serentak dijawab oleh kedua-dua pemuda yang sedang rancak berbual.

Syed Faliq menoleh beberapa darjah ke belakang. Sekadar ingin berbasa-basi dengan tunang sahabatnya tetapi lain pula yang menyentap pandangan. Seraut wajah yang terlalu ingin ditemui. Hati pula sudah pandai menaruh rindu. Malahan tiap detik ketika bersama si gadis sering menjadi igauannya. Tambahan pula part Hanan menonong keluar dari kereta.

“Eh! Encik Faliq pun ada sama?” soal Fateha teruja.

“Kebetulan saya terserempak dengan Azham.”Syed Faliq tidak berkata jujur.

Fateha mengambil tempat di sebelah Azham. Manakala Hanan pula sudah tiada pilihan lain. Terpaksa melabuhkan duduk ke sebelah Syed Faliq. Maklumlah meja kecil yang berkerusi empat.

“Okey bro, aku cau dulu. Apa-apa hal kau text aku.”

Syed Faliq angkat punggung. Dirinya perlu beredar dari situasi tersebut. Bunyi degupan jantung kian sumbang tiap kali Hanan di sisi.

“Nope. Kau kena join kita orang makan dulu. Habis tu siapa yang nak habiskan makanan yang aku order ni, banyak tau. Tak… Aku tak benarkan kau pergi,” tegas Azham.

Lengan Syed Faliq disambar. Tadi cerita bukan main lagi. Jatuh kasih dan jatuh cinta. Tetapi apabila peluang sudah terbentang di depan mata Syed Faliq pula ingin menarik diri. Tidak! Dia tidak benarkan rakannya berlalu begitu sahaja. Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Alang-alang ingin memikat hati Hanan biar sampai dapat. Itu prinsipnya.

Syed Faliq telan liur. Wajah Hanan dan Fateha dipandang silih berganti.

“You all tak kesah?” soal Syed Faliq serba salah. Seraya melabuhkan punggung di atas kerusi semula.

“Kami lagi suka kalau Encik Faliq dapat join sekali.” Fateha pula menambah rencah.

“Kau pun okey kan, Hanan?” tanya Fateha kepada sahabatnya. Apa yang dia perasan tidak sepatah pun rakannya bertegur sapa dengan orang kuat Mutiara Jentayu itu. Bahkan Hanan menayangkan muka meluat yang tidak dapat diselindungkan lagi. Membuatkan Fateha pula yang kecut perut.

“Haah tak kesah.” Hanan pamer muka kelat dan ketat yang tidak ikhlas.

Aku benci. Aku tak sudi melihat muka dia lagi! Namun jeritan itu hanya dalam hatinya sahaja.

Azham yang berdiam diri sejak dari tadi hanya memerhatikan adegan sebabak tersebut. Bibirnya menyimpul senyuman nipis. Apa yang pasti Hanan amat sedar yang diri menjadi perhatian Syed Faliq. Itu yang matanya nampak dengan jelas. Hati pula merasa dengan sangat yakin. Si gadis tidaklah terlalu dungu untuk mentafsir perasaan sahabat baiknya.

Kring… Kring…

Deringan telefon berkumandang minta dijawab oleh si empunya. Melenyapkan lamunan Hanan. Sedangkan nasi di atas pinggan masih belum luak. Tangan pula menguis-nguis nasi dengan sudu dan garpu. Putus selera!

Azham sedang berbual di telefon. Nada pemuda itu pula kedengaran terburu-buru.

“Sorry, bro! Ibu aku minta aku balik ada hal, very urgent katanya,” ujar Azham kalut. Terkocoh-kocoh menghabiskan air dalam gelas yang masih berbaki. Konon dirinya ingin segera pulang.

Walhal si ibu sekadar mengingatkan dirinya supaya mengambil Fateha di tempat kerja. Dan membawa bakal isteri keluar serta membeli barang hantaran. Setelah itu,pulang dengan secepat mungkin. Itu sahaja pesanan penaja. Tidak lebih dan tidak kurang. Memang Azham sengaja bikin gempak. Sesekali berdrama apa salahnya!

“Urgent?” Dahi Syed Faliq berkerut.

“Yes, very urgent dan kau kena tolong aku… Hantarkan Hanan balik. Aku terpaksa pergi dengan Fateha.”

Sejurus itu bahu sahabatnya ditepuk perlahan. Semoga Syed Faliq mengerti.

“Small matter… Kau tu kalau ada apa-apa jangan lupa text aku.

Sejujurnya dia dapat merasakan ada kelainan pada tepukan Azham. Sukar untuk dimengertikan tetapi Syed Faliq seolah-olah dapat meneka sesuatu.

“Hanan balik dengan Faliq ya,” kata Azham. Hanan yang sudah tercengang dan dihurung keresahan.

“Aku pergi dulu, Hanan,” pamit Fateha. Tas tangan pantas dicapai kerana sebelah tangannya sudah ditarik oleh Azham. Apa yang pasti tunangnya ingin segera beredar.

Manakala Syed Faliq dan Hanan menghantar kelibat pasangan itu dengan pandangan yang kosong. Tanpa bicara.

“Well.” Syed Faliq angkat kedua bahunya. Dia sendiri tidak pasti untuk apa mulutnya meluahkan sebegitu.

“Saya pun minta diri juga. Hari pun dah nak senja.” Hanan beralasan.

Syed Faliq mengeluarkan dompet sambil mengayun langkah ke kaunter.

“Tak payah susah-susah saya boleh balik sendiri.” Hanan bertegas sewaktu melewati kaunter bayaran.

“Saya yang akan hantar awak, faham tak Hanan?! Azham dengan Fateha dah amanahkan saya untuk menghantar awak balik.”

Syed Faliq mengambil pendirian dua kali lebih tegas berbanding Hanan.

Hanan menceber. Malas ingin berbahas lagi. Inilah sikap anak orang kaya. Perasan bagus dan tersangat poyo.

Sepasang kaki seolah-olah diikat dengan batu, Hanan mengekori langkah Syed Faliq yang berada beberapa tapak di hadapan. Hanan melangkah tanpa memanggungkan kepala. Sesungguhnya bertemu dengan pemuda itu adalah suatu kebetulan. Kemunculan Syed Faliq dalam hidupnya hanya untuk menyakiti diri, hati dan perasaan. Rasa benci itulah yang sering disematkan ke dalam setiap pembuluh darahnya.

“Auch!”

Pantas tangan menggosok dahinya sendiri. Seperti terlanggar tiang elektrik tanpa sempat membrek. Syed Faliq yang berjalan di hadapan berhenti dengan mendadak. Kesudahannya dahi Hanan yang menjadi sasaran belakang badan pemuda itu.

Syed Faliq berpaling beberapa darjah.

“Awak jalan guna mata ke pakai hidung?” keningnya diangkat dan sepasang mata tepat memanah ke wajah Hanan. Si gadis sedang mengerutkan dahi.

Tidak menyangka Hanan akan merempuh tubuhnya. Mujur dari belakang jika dari arah sebaliknya sudah tentu gadis itu akan mencium dada bidangnya.

“Tepat tekaan encik. Saya memang jalan pakai hidung sebab mata saya ni…” Jari telunjuk dituding tepi matanya sendiri.

“Benci tengok encik!” jawab Hanan selamba. Tangannya masih menggosok ke dahi.

Syed Faliq geleng kepala dengan sikap yang ditonjolkan. Tanpa berlengah alarm kereta ditekan. Kemudian tangkas membukakan pintu di bahagian penumpang. Tidak lama kemudian dirinya juga melakukan perkara yang sama.

Enjin kereta segera dihidupkan. Pendingin hawa dipasang ke suhu yang menurun. Tanpa menggerakkan kereta, Syed Faliq sengaja menekan brek. Dengan berbuat begitu keretanya akan serta-merta terkunci. Ia sebagai langkah berhati-hati agar si gadis tidak cabut lari seperti minggu yang lalu.

“Air cond ni cukup sejuk tak untuk menyejukkan hati awak, Hanan?”

Hanan tetap membisu. Pertanyaan pemuda di sebelahnya bak angin lalu.

Syed Faliq memusingkan tubuhnya beberapa darjah. Apa yang dilihat Hanan sedang menuam dahinya dengan lebihan hujung tudung yang menutupi kepala. Mengambil haba dari mulut sendiri dan kemudian ditekapkan ke dahi. Satu usaha yang baik dan tersangat comel pada matanya.

“Bagi saya tengok dahi awak tu, entah-entah dah benjol!” usul Syed Faliq.

“Dah baik dah, jangan jadi busy body la!”

Jelingan mata Hanan kalah mata pedang. Seterusnya dia menarik awning tudung yang dipakai supaya terlebih ke hadapan. Biar menutupi sebahagian daripada wajahnya. Tidak rela diratah oleh lelaki poyo itu.

Namun bagi Syed Faliq pula dirinya seolah-olah terpukau dengan gelagat si gadis. Terutamanya sewaktu menarik awning tudung itu tadi. Hingga mampu membuatkan fikirannya menerawang untuk beberapa ketika. Perkara yang sama dilakukan oleh seorang remaja. Menarik awning tudung untuk menutupi sebahagian dari dahinya apabila gadis itu berasa tidak selesa. Suatu kebetulan yang sama. Cuma yang membezakan Hanan tidak berniqab.

“Awak mengingatkan saya pada seseorang. Cara awak tarik tudung tu sama.” Jujur Faliq meluahkan. Entah mengapa ayat tersebut yang terpacul dari mulutnya. Sesungguhnya Syed Faliq tiada jawapan untuk itu. Sedangkan dirinya tak ingin mengingati peristiwa lalu.

“Boleh tolong cepat sikit tak? Encik memang sengaja tak nak solat atau tak tahu bersolat?” desak Hanan. Semakin tidak selesa. Sedar yang mulutnya tersangat celupar. Hingga mempertikaikan ibadah seorang hamba terhadap pencipta-Nya.

Syed Faliq tertawa kecil. Benar! Pada mulanya memang hatinya tercalar dengan sikap dan ‘bahasa’ Hanan. Tetapi kini tidak lagi. Bak kata peribahasa, alah bisa tegal biasa. Telinganya sudah tepu dengan sindiran tajam yang berbisa.

“Insya-Allah… Saya tahu dan mahu bersolat. Apa kata kalau Hanan yang jadi makmum saya. Solat berjemaah kan lebih baik daripada solat seorang.” Syed Faliq berkias. Matanya mengerling orang di sebelah.

Manakala si singa betina sudah menundukkan wajah. Peluang yang ada tidak dilepaskan, Syed Faliq mencuri renung gadis di sebelah. Ingin memetakan seraut wajah itu ke dalam mindanya. Ingin diukir sebaris nama si gadis dalam hatinya.

“Makmum? Solat pun ke laut. Ada hati nak ajak orang jadi makmum,” sindir Hanan dengan memek muka tidak berpuas hati.

“Setahu saya orang kaya macam encik ni hanya tahu tayang duit.”

Sinis. Biar pemuda itu tahu dan sedar wang ringgit yang menggunung milik pemuda itu tidak bernilai terhadap Hanan Izzati.

“Berat tuduhan tu Hanan,” balas Syed Faliq mendatar. Pedal minyak ditekan untuk menggerakkan kereta.

Hanan ukir senyuman sumbing.

“Tuduhan?!” Hanan menyangkal dakwaan pemuda yang perasan bagus itu.

“Bukan tuduhan encik, tapi fakta. Orang kaya macam encik ni selalunya hanya tahu mengambil kesempatan atas kelemahan orang lain!”

“Hanan…”

Syed Faliq kematian kata. Akur dan mengalah. Tiada guna bertegang urat dengan si gadis.

Kini dia akui bukan mudah untuk menyusup masuk ke dalam hati Hanan. Gadis itu seolah-olah sedang membina tembok kebal antara mereka. Jesteru itu dirinya harus melakukan sesuatu jika tidak hati Hanan tidak mampu untuk ditakluki.

“Boleh saya tanya satu soalan?” soal Syed Faliq. Mengerling sekilas ke sebelah.

“Awak pernah frust dengan anak orang kaya ke sebelum ni? Sampaikan semua orang awak jatuhkan dengan hukuman yang sama.”

Erk! Hanan terkedu. Kini giliran lidahnya pula yang kelu.

Syed Faliq mengorak senyuman kemenangan. Akhirnya dirinya mampu memintas dengan mudah dakwaan Hanan. Namun tidak terhenti di situ, otaknya sedang ligat mencerna sesuatu.

 

 

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/272098/Makmum-Yang-Tertinggal

[SNEAK PEEK] SELAMAT BERMIMPI BULAN

Selamat Bermimpi Bulan oleh Tiffirah

 

HARI sudah larut malam. Aku berbaring di atas katil tanpa dapat melelapkan mata walau sepicing. Tiada tanda-tanda yang aku mengantuk walaupun jam sudah pun menunjukkan lebih dari 1.00 pagi. Puas baring menelentang, aku mengiring ke kanan menghadap tingkap bilik yang ditutupi langsir.

Mataku terkelip-kelip menghadap tingkap. Sekelip mata, aku bingkas bangun dan membuka langsir menggunakan alat kawalan lalu mendongak ke langit. Subhanallah… ribuan bintang mengelilingi bulan penuh menghiasi langit malam. Awan hitam berarak perlahan menutup bulan seketika. Kemudian setelah ia pergi, malam bersinar semula dengan suluhan cahaya yang berkemilauan. Indah. Suasana malam di sini sangat gelap tanpa ada cahaya bangunan membuatkan bintang-bintang di sini luar biasa terangnya mengalahkan bintang-bintang di Norway.

Aku menyandar ke tingkap dengan mata yang langsung tidak berkelip ke arah bulan. Sungguh, aku seperti sedang dipukau oleh keindahan bulan. Setelah beberapa jam aku merenung ke luar jendela, aku menjauhi tingkap dan membuka pintu bilik.

Pintu sudah ditutup rapat semula. Aku merancang untuk merayau-rayau di kawasan banglo lima tingkat ini. Saja-saja menghabiskan waktu yang berbaki sebelum subuh menjelma. Walaupun aku yakin semua orang yang tinggal di sini sudah nyenyak tidur, aku tetap memakai tudung sebagai langkah berjagajaga. Ketika sampai di dapur, aku terserempak dengan Mak Cik Aina yang sedang membakar kek pada pagipagi buta ini.

Mak Cik Aina juga terperanjat melihatku. “Eh, Cik Hannah tak tidur lagi? Dah pukul tiga setengah pagi dah ni!”

Aku tersengih. “Saya tak mengantuk langsung, mak cik. Mak cik pun kenapa tak tidur lagi?”

Mak Cik Aina memasukkan kek ke dalam ketuhar dan menutup pintunya. “Mak cik tidur sekejap. Lepas itu mak cik terjaga, mak cik tak boleh nak tidur. Tiba-tiba tangan ni terasa nak buat hobi lama.”

Kami berdua menarik kerusi lalu duduk di meja pulau. Mak Cik Aina mengukirkan senyuman mesra kepadaku. “Cik Hannah selesa duduk di sini?”

Aku ketawa kecil. “Mestilah. Di sini saya rasa lebih tenang daripada rumah saya sendiri.”

“Baguslah kalau macam tu.” Ada nada lega kedengaran daripada suara Mak Cik Aina.

“Tapi, saya masih tak tahu apa-apa tentang tempat ini. Maksud saya, latar belakang Islam, Iman dan Syara’,” kataku.

“Yang itu…” Mak Cik Aina menongkat dagu dan memejamkan mata seolah-olah sedang mengingati sesuatu. “Pentadbiran yang Islam tadbir dah lama sebenarnya, sejak awal kemunculan manusia lagi, sebelum kami semua yang ada sekarang ni belum lahir termasuk mak cik sendiri. Tapi sebelum Rasulullah Sallallahualaihiwasallam lahir, Tuan Islam dulu namanya Hanif. Maksud nama Hanif itu agama yang lurus. Setelah Rasulullah Sallallahualaihiwasallam diwahyukan menjadi nabi yang terakhir, barulah secara rasmi agamanya bernama Islam maka namanya ditukar dari Hanif ke Islam. Masa mula-mula Tuan Islam mentadbir kerajaan ini dulu, tiada lagi agama lain yang wujud pada masa itu. Kalau Cik Hannah tengok peta dunia kami, terdapat beberapa daerah lain seperti Kristian, Buddha, Hindu, Yahudi dan lain-lain. Tapi lima carta termasuk agama Islam adalah yang paling besar kawasan dia. Dulu, tanah kepunyaan agama lain pada mulanya milik Islam. Tapi setelah manusia semakin ramai, banyak pihak mula menokok tambah agama Islam sehingga wujudnya agama lain.”

Aku mendengar dengan takjub. “Jadi, apa reaksi Islam bila dapat tahu perkara ini?”

“Masa itu, Tuan Islam tak dapat nak terima kenyataan. Ramai orang Islam yang duduk berjauhan dari tempat tinggal Tuan Islam menjadi murtad kerana populasi manusia semakin meningkat. Ada individu yang sudah menyebarkan agama lain. Orang yang hidup pada zaman itu je boleh nampak raut wajahnya bila dia marah. Matanya mencerlung tajam dan muka sampai telinganya bertukar merah. Itu dulu, sekarang mak cik tak pernah nampak dia marah sepanjang mak cik hidup. Apa yang mak cik tahu, selepas muncul agama lain, banyak peperangan berlaku.

“Mak cik tak pasti sebab apa mereka memulakan peperangan. Nanti kamu tanya Tuan Islam sendiri. Ada masanya pihak sana tewas, kadang-kadang tentera Islam juga kalah. Paling mengeruhkan suasana, selepas tumpaskan agama lain, agama satu lagi pula muncul. Jadi, peperangan ini tak berkesudahan dan tak menunjukkan sebarang perdamaian. Akhirnya apabila Tuan Islam rasa ingin menyerah kalah kerana rasa penat dan lelah yang amat, Tuan Iman dan Tuan Syara’ memberi cadangan agar mereka dan agama lain berdamai saja. Maka, Islam dan semua agama yang lain mencapai kata sepakat untuk berdamai dan tidak mengganggu urusan agama lain. Pembahagian tempat pun telah dibuat. Sejak hari itulah lahirnya pepatah yang diambil dari firman Allah, ‘agamamu adalah agamamu, agamaku adalah agamaku’.” Mak Cik Aina meminum segelas air kosong yang diambil berdekatan.

Aku termenung seketika sebelum bersuara. “Sekarang macam mana? Adakah mereka masih berbalah?”

“Keadaan sekarang bertambah baik berbanding dulu. Mereka kini hidup aman damai dan ada persefahaman antara mereka walaupun berlainan agama. Tuan Islam sedar yang semua agama di dunia ini hanya mendidik perkara yang baik. Apa yang Tuan Islam tak dapat nak terima kerana mereka menyembah tuhan selain Allah padahal tiada Tuhan selain Allah dan Allah ialah Tuhan untuk sekalian alam serta agama Islam ialah agama sejagat untuk semua umat manusia.”

Mak Cik Aina tidak dapat meneruskan katakatanya. Aku faham. Tentu sukar bagi Islam untuk menerima hakikat bahawa dia bukan pilihan utama untuk manusia.

Keting!

Bunyi ketuhar menandakan kek tersebut sudah masak. Mak Cik Aina terus membuka pintu ketuhar dan mengeluarkan kek secara berhati-hati dilapiki sarung tangan dan kain buruk. Dia meletakkan kek di atas meja pantri yang kami duduki perlahanlahan. Bunyi orang mengaji yang datang dari arah masjid kedengaran.

“Nampak gayanya sekarang dah pukul lima pagi. Sebelum Tuan Islam, Tuan Iman atau Tuan Syara’ datang, baik saya pakai tudung dulu. Cik Hannah duduk sini sekejap ya!” Mak Cik Aina segera keluar dari dapur.

Aku pula sibuk membelek bahan-bahan untuk menghias kek seperti icing, colour rice, beads, pearl, tidak ketinggalan juga buah-buahan kecil seperti strawberi dan beri hitam. Mataku menangkap kelibat seseorang melintasi di hadapan dapur. Kami sempat berpandangan sebelum dia berundur semula. Jantungku hampir luruh kerana terkejut.

“Assalamualaikum. Baru bangun ke?” tanya Islam dengan senyuman.

“Tak juga. Sebenarnya saya tak tidur pun. Terjumpa Mak Cik Aina dekat dapur tadi,” ujarku.

“Tak pe ke ni awak tak tidur? Awak tak rasa mengantuk ke sekarang?” soalnya dengan nada risau.

“Jangan risau, saya langsung tak mengantuk.Hehe,” aku hanya mampu tersenyum.

“Oh, okey.” Dia melipat lengan baju sehingga ke siku. “Saya pergi masjid sebelah nak solat subuh sekejap kemudian saya kena bertolak pergi ke tempat kerja saya. Sementara saya tak ada ni, awak buatlah apa yang patut ya? Nak tolong Mak Cik Aina buat kek ke, apa ke… tapi jangan lupa solat dulu. Assalamualaikum….” Dia terus pergi dengan senyuman yang tak pernah lekang dari bibirnya.

“Waalaikumussalam,” jawabku perlahan.

Mak Cik Aina kembali ke dapur dengan tudung yang sudah berlilit kemas. “Cik Hannah, rasanya sempat kut kita sapu dulu fondant sebelum azan. Bila azan je kita sambung projek kita lepas solat.”

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/272109/selamat-bermimpi-bulan

[SNEAK PEEK] MEK SIAH

Mek Siah oleh Izam Nor

 

DUA minggu Haji Lamin memencilkan diri. Tidak keluar rumah kerana mahu merawat diri sendiri. Masanya banyak dihabiskan dengan hanya berbaring pada waktu siang. Berqiamullail pula pada malam harinya. Tubuhnya mula menyusut kerana hilang selera makan. Hanya air penawar dan buah-buahan yang menjadi pengalas perutnya. Pelbagai menu dimasak oleh Hajah Ramizah namun tidak juga menarik seleranya.
“Kalau macam ni keadaan awak, saya rasa elok kita balik Ipoh, bang.” Sudah puas Hajah Ramizah memujuk Haji Lamin tapi suaminya tetap berkeras dengan pendiriannya.
Begitulah kehidupan Haji Lamin sebagai pengamal perubatan Islam. Apabila dia merawat pesakit akan ada saja sihir yang dikenakan ke atasnya. Pendokong syaitan memang tidak akan pernah berdiam diri jika mereka rasa tergugat dengan penentangan Haji Lamin.
“Kalau ikutkan hati saya ni memang dah lama nak balik Ipoh. Dah naik segan menumpang rumah orang terlalu lama,” luah Haji Lamin sambil terus memicit dada.
“Dah tu apa nak tunggu lagi bang? Esok kita balik ya?”
“Tak boleh, mak haji. Masih ada tanggungjawab yang belum selesai. Saya tak tergamak nak hampakan harapan anak-anak Daud.” Nafasnya naik turun terasa padat dan sukar. Berkerut wajahnya menahan sakit.
Hajah Ramizah kecundang lagi. Apa boleh buat. Dia sudah masak benar dengan pendirian suaminya. Dia lebih memikirkan tentang orang lain berbanding dengan diri sendiri. Disebabkan itulah Hajah Ramizah menuruti suaminya di rumah Pak Saad. Dia tahu risiko yang akan Haji Lamin hadapi.
“Tapi awak sendiri sakit, bang. Kalau dulu saya tak kisah, awak masih bertenaga. Sekarang awak dah tua. Saya bukan apa, risaukan awak.” Hajah Ramizah tetap tidak putus asa memujuk suaminya.
“Hehehe… Sayang juga awak pada saya ya?” Dalam kesakitan Haji Lamin masih mampu bergurau.
“Isy, ke situ pula awak ni. Kalau bukan saya yang khuatirkan awak, siapa lagi bang?”
“Beginilah, mak haji. Kalau takdirnya nyawa saya berkesudahan di sini. Di tempat kelahiran saya, saya reda. Saya tetap akan teruskan perjuangan saya. Pantang maut sebelum ajal.” Haji Lamin tetap berdegil.
Sedih hati Haji Ramizah mendengarnya. Tidak dapat digambarkan seandainya Haji Lamin pergi dulu meninggalkannya. Hidupnya akan sepi dan keseorangan. Masakan tidak, Haji Lamin lebih daripada seorang suami. Dia juga sahabat baik yang sangat memahami.
“Kalau macam tu, kita ke klinik ya bang? Dah dua minggu awak berkeadaan macam ni. Saya pun dah terikut-ikut awak, hilang selera makan.”
“Elok sangatlah, mak haji. Mana tau awak akan langsing semula lepas ni…”
Diikuti dengan kerutan wajah akibat sakit dada yang berdenyut. Hajah Ramizah tidak ada hati mahu ketawa. Malahan hatinya menangis pilu.
Sejak muda lagi Haji Lamin berbakti dan membantu saudara seagama yang ditimpa musibah terkena sihir, saka dan sebagainya. Tidak pernah dia melihat suaminya bersungut. Dia tetap akan menyudahkan tugasannya biar pun ada kalanya penyihir yang menyihir pesakit akan mendendaminya. Sudah berkali-kali juga Haji Lamin jatuh sakit, namun dia tidak pernah jeran untuk menyumbang baktinya.
“Tolonglah dengar kata saya ni bang. Kita ke klinik,” ulang Hajah Ramizah.
“Tak payahlah. Sakit saya ni bukan sakit biasa. Biarlah saya ubati sendiri.”
“Hmmm… Kalau macam tu awak berehat ya? Saya nak ke dapur menyambung masak. Orang rumah Saad dah bergilir jaga kedai.” Disambut dengan anggukan Haji Lamin. Hajah Ramizah keluar dari bilik.
Sampai di ruang depan dia berpapasan dengan Pak Saad yang baru naik ke rumah. Dia menjinjit bungkusan plastik berwarna merah. Sewaktu di kedai tadi ada seorang lelaki Cina yang datang dari pekan berjualan buah naga. Teringatkan sahabat baiknya yang tidak ada selera makan, dia pun membeli beberapa biji untuk Haji Lamin.
“Lamin macam mana, mak haji?” sapanya.
“Macam itulah. Masih lemah. Ajak ke klinik tak nak pula dia.”
“Ini aku ada belikan dia buah naga. Banyak khasiatnya ni. Mana tau mahu dia makan. Mak haji tolonglah potongkan ya?” Dihulur plastik yang dipegangnya.
“Susah-susah aje. Terima kasihlah, Saad.”
“Sama-sama.”
Hajah Ramizah berlalu ke dapur, sementara Pak Saad masuk ke bilik yang digunakan oleh Haji Lamin. Dilihatnya mata Haji Lamin memejamkan mata. Lega hatinya melihat sahabatnya sudah boleh tidur. Jika tidak, hampir 24 jam dia berjaga. Kalau ketiduran pun hanya sekejap saja. Dia akan terjaga semula. Pak Saad mahu beredar, tidak mahu mengganggunya.
“Aku tak tidur Saad. Saja pejamkan mata.” Haji Lamin terhidu bau Pak Saad yang cukup dikenali.
“Kenapa tak tidur? Sudahlah tak makan, tak tidur. Mana nak datang tenaga kau, Lamin?” Lalu Pak Saad duduk di tepi katil.
Disentuh dahi Haji Lamin. Sudah berkurangan bahang panasnya. Jika tidak, pada hari-hari sebelumnya tubuhnya seperti dipanggang di atas bara api. Panas tidak terkira. Dadanya pula berombak kencang. Berbisa seperti ditikam-tikam dengan belati.
“Ini baru sikit, Saad. Jauh lebih teruk bila dajal muncul nanti. Jangan nak kata makanan, air liur kita pun belum tentu ada. Kering kontang dunia tanpa makanan. Ini, alhamdulillah ada juga air yang mengenyangkan aku,” sahut Haji Lamin. Pak Saad hanya mampu tersenyum hambar.
“Yalah. Aku tau kau kuat. Aku bersyukur kau selamat. Aku ingat kau dah nak mati enam hari lepas. Keadaan kau masa tu menakutkan kami semua Lamin.” Akui Pak Saad.
“Belum masanya, Saad.”
Masakan tidak. Waktu itu Haji Lamin benar-benar bertarung antara hidup dan mati. Sihir yang dihantar untuk menyakitinya bukan alang-alang sihir. Tidak ada lain yang mampu Haji Lamin lakukan selain meruqyah diri sendiri. Juga berqiamullail mengharapkan akan datang pertolongan daripada Allah untuk menyembuhkannya. Sampai suatu ketika, dia jatuh pengsan menahan kesakitan yang tidak tertanggung. Ikhtiar dan keyakinan yang tinggi kepada Allah telah mengurangkan kesakitan biar pun belum pulih sepenuhnya.
“Hmmm… Ya belum masanya. Lasak sangat pun kau. Dengan diri sendiri sakit, ubati Zainab, tawarkan sihir yang dihantar pada Zakuan. Itu yang tak tertanggung tu. Kuatnya sihir yang dikenakan pada kau dicampur dengan tempias sihir-sihir pada budak-budak tu lagi, buat kami takut, Lamin.” Sememangnya pada waktu itu Hajah Ramizah sudah berendam air mata.
“Ini semua ujian. Aku dah biasa. Cuma Ramizah tu hah, diajaknya aku balik Ipoh. Risau sangat dia. Dalam masa yang sama aku pun malu menumpang rumah kau lama-lama. Tapi aku tak ada pilihan lain,” akui Haji Lamin sejujurnya.
“Allah. Kau ni, kita ni dah macam adik beradik. Kalau bukan rumah aku, kat mana lagi kau nak tinggal. Aku tak sukalah kau cakap macam ni selalu. Lagi pun sejak kau datang, aku tak rasa sunyi. Adalah kawan menyembang. Kau pun tau bini aku tu pendiam orangnya. Tak banyak cakap. Nak menyembang lama pun payah.” Dipegang tangan Haji Lamin lama. Sebak. Haji Lamin hanya mampu melepaskan senyuman berat. Terharu.
Usia mereka sudah diambang senja. Makin hari makin mendekati kematian. Antara dia dan Haji Lamin tidak pasti siapa dulu yang akan dipanggil Tuhan. Salah seorang meninggalkan yang lain, maka yang tinggal akan meneruskan hidup bersama kenangan yang ditinggalkan. Ah! Bertambah sebak Pak Saad. Haji Lamin seakan turut merasai apa yang sedang difikirkan oleh sahabatnya. Dia mengerdipkan mata yang panas kolamnya.
“Macam mana Si Zainab tu Saad?” Cepat Haji Lamin merubah topik perbualan. Tidak mahu tenggelam dalam perasaan yang tidak menyenangkan. Dua minggu tidak keluar rumah, banyak hal yang Haji Lamin ketinggalan.
“Zakuan dah gembira semula dengan bini dia. Zainab pula masih tak nak balik rumah Joned. Ada kat rumah Mek Siah. Trauma agaknya. Puas Joned memujuk, masih belum terbuka hatinya. Tapi aku tengok si Joned tu dah banyak berubah. Banyak kali juga aku nampak muka dia kat surau. Mudah-mudahan kekal macam tu.” Panjang lebar penjelasan Pak Saad.
“Alhamdulillah. Harap-harap selepas ni dia akan bersatu semula dengan Zainab.” Haji Lamin memanjat syukur.
Jika keadaan menjadi lebih baik, Haji Lamin sudah pasang angan-angan. Dia akan cuba merawat Mek Siah semula. Selepas itu bolehlah balik ke Ipoh. Rindu benar pada rumah yang ditinggalkan. Pada jiran-jiran dan kariah masjid taman yang menjadi tempatnya berulang-alik lima waktu sehari semalam.
“Kau tak nak tau cerita baru, Lamin?”
“Ada cerita baru pula… Hehehe, kau dah macam ahli mesyuarat tingkap ya, Saad.”
“Hahaha… Ada-adalah kau ni, Lamin. Tapi aku suka perubahan kau ni, sekarang kau banyak ketawa. Tak macam sebelum ni.” Perubahan ketara yang Pak Saad sedari.
“Macam-macamlah kau.” Disusuli dengan tawa kecil Haji Lamin.
“Hahaha… Lamin, Lamin. Ni hah, tiga hari sudah Zaidi ke kedai aku. Beli biskut mayat kesukaan Talib itulah. Aku sedekahkan aje. Eh, tapi bukan pasal biskut mayat yang aku nak kata ni.”
“Dah tu?”
“Dia luah pada aku. Dah sukakan Si Zubaidah. Gara-gara minta buah pinang hari itulah. Elok aje terpandang, berkenan pula katanya. Dia kata kalau Talib dah betul-betul sembuh, dia minta aku tanya-tanya,” jelas Pak Saad.
“Eloklah tu kalau berjodoh. Sama-sama kosong. Bolehlah menguatkan lagi silaturahim, anak Talib dengan anak arwah Daud.” Haji Lamin tumpang suka.
Perbualan tentang Zaidi terhenti bila Hajah Ramizah menghantar buah naga yang sudah dibuang kulit dan dipotong-potong. Mereka sama-sama menikmati buah naga yang manis itu. Haji Lamin hanya dapat menghabiskan sepotong saja. Tekaknya masih rasa berpasir dan perit.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/272106/Mek-Siah

[SNEAK PEEK] SAYANG CIKGU KETAT-KETAT

Sayang Cikgu Ketat-ketat oleh Rafina Abdullah

 

SEMINGGU berlalu, percutian kami di Pulau Kapas sedikit tercalar dengan satu insiden yang tidak diingini. Tapi, untunglah tidak ada perkara buruk yang berlaku. Namun, ada persoalan yang belum terjawab hingga ke hari ini. Siapa Aida?

Apabila pertanyaan itu aku ajukan pada Cikgu Safarin, dia hanya membisu. Sampai sekarang dia belum memberi tindak balas positif mengenai jawapan yang aku harapkan.

Aku tidak lagi mengajukan soalan itu dan mahu mengambil peluang bertanya pada waktu yang lain. Lagi pula, aku tidak mahu merosakkan hari-hari yang indah semasa percutian itu dengan pergaduhan atau pertikaman lidah.

Sejurus kami tiba di rumah, Cikgu Safarin terus berbaring di atas katil. Mungkin dia kepenatan. Melihat keadaannya yang lesu, ini bukanlah masa yang sesuai untuk aku menyoal tentang Aida.

Aku membiarkannya tidur dan tidak mengganggunya sementara waktu. Biarlah dia merehatkan badan terlebih dahulu. Sementara itu, bolehlah aku mengemas setelah seminggu rumah ini ditinggalkan.

Pakaian yang kami bawa ke pulau aku keluarkan dari beg untuk dimasukkan ke dalam mesin basuh. Selesai pakaian dicuci, aku mengambil bakul lalu mengeluarkan pakaian untuk dijemur.

Beep… beep.

Pakaian terakhir yang belum sempat aku sidai, cepat-cepat aku letakkan semula ke dalam bakul. Aku masuk ke dalam rumah dan melangkah ke arah meja kopi di ruang tamu.

Di situ terdapat dua buah telefon bimbit kepunyaanku dan Cikgu Safarin. Cuma, aku tidak pasti sama ada bunyi SMS itu datang dari telefon siapa.

Aku mengambil kedua-dua telefon. Ternyata, SMS yang masuk itu sebenarnya datang dari telefon Cikgu Safarin.

Aku terkejut kerana sekali lagi tertera nama Aida sebagai pengirim. Hatiku meronta mahu menyiasat siapa sebenarnya perempuan misteri ini.

Perasaanku benar-benar didorong dengan rasa ingin tahu dan ia memaksaku melakukan perkara yang tidak sepatutnya. Cepat-cepat aku membaca isi kandungan SMS yang dikirimkan perempuan itu sebelum disedari Cikgu Safarin.

Arin… I miss you…

Itu saja kiriman SMS darinya? Kenapa dia tak karang ayat panjang-panjang seperti tempoh hari? Cakaplah apa saja. Nak peluk atau cium suami aku, kenapa dia tak karang ayat seperti itu? Aku geram lalu cuba mengawal perasaan cemburu.

Telefon bimbit Cikgu Safarin aku letakkan semula ke atas meja. Perasaan geram, cemburu dan marah terpaksa aku tahan seketika. Aku mesti bertenang dan bersabar.

Aku nak lihat sejauh mana permainan ini akan berakhir. Satu permainan yang dimulakan oleh siapa sebenarnya. Cikgu Safarin atau perempuan itu?

Apabila aku berpusing, Tiba-tiba Cikgu Safarin berdiri di belakang dan hampir-hampir aku melanggar tubuhnya. Bila masa pula dia bangun dan keluar dari bilik? Tiba-tiba saja muncul dan buat aku terperanjat besar!

Jangan-jangan, dia berdiri di belakang sejak tadi dan aku langsung tidak menyedarinya. Bukan boleh percaya sangat dia tu. Dia kan, suka mengintip.

Di sekolah pun, dia memang suka intip aku. Sewaktu aku berjalan dengan Diana, dia pernah mengekori. Ketika aku bermain bola tampar, dia sempat mengintai dari tingkap bilik guru.

Adakah dia ternampak aku membaca mesej dari telefon bimbitnya? “Errr… abang. Bila abang bangun? Abang lapar ke? Nak makan tak?” Bergetar suaraku menyoal Cikgu Safarin.

Pertanyaanku tidak dijawab, malah air mukanya nampak serius.

“Ada sesiapa call abang?” Tiba-tiba soalan itu terpacul dari bibirnya.

Aku tergamam kerana tidak tahu bagaimana hendak menjawab. Bukan ada yang call, tapi ada yang mengirimkan SMS! Bergema jawapan itu sekadar di hati. “Tak ada.” Aku menipu dan tertunduk memandang lantai kosong yang tidak memberi apa-apa erti.

“Tadi abang nampak Anis pegang handphone abang?”

Cikgu Safarin mendekati lalu tangan kirinya cuba memegang bahuku tapi pantas aku menepis. Tindak balas aku itu agak kasar dan buat Cikgu Safarin tersentak.

Perasaan geram, cemburu dan marah yang aku pendam sejak seminggu lalu, kini datang semula. Aku fikir, inilah masa untuk aku menyoalnya sekali lagi.

Tempoh hari, dia langsung tidak memberi sebarang jawapan. Tapi kali ini, aku tidak mahu melepaskan peluang untuk mengorek rahsia yang tersimpan.

“Siapa Aida tu, abang? Kenapa abang tak nak beritahu Anis? Sampai hari ni, abang masih diam bila Anis sebut nama perempuan tu.”

“Dari mana Anis dapat tahu pasal Aida?”

Aku terdiam. Berat pula mulut ini mahu membalas persoalan Cikgu Safarin.

“Sejak kita kat Pulau Kapas, Anis dah tanya pasal Aida. Tapi, abang sengaja tak nak jawab sebab tak mahu rosakkan honeymoon kita. Sekarang kita kat rumah, tolong jawab apa yang abang tanya. Dari mana Anis dapat tahu pasal dia? Mak abang beritahu?”

“Kenapa nak libatkan mak abang pulak? Dia tak ada kena mengena pun.” Aku ketap bibir sambil menahan rasa sakit dalam hati. ‘I miss you Arin.’ Dasar perempuan tak tahu malu. Mengucapkan rindu pada suami orang!

“Kalau bukan mak abang cerita pasal Aida, dari mana pula Anis dapat tahu? Sebelum ni, abang tak pernah sebut langsung nama Aida depan Anis.”

“Anis baca SMS yang dia kirim kat abang. Dah dua kali dia SMS abang, tau. Pertama, masa kita nak bertolak ke Pulau Kapas. Kedua, baru sekejap tadi.”

“SMS?”

“Ya, SMS. Anis rasa nak baca, jadi Anis baca jelah. Anis nak tahu siapa sebenarnya perempuan tu dengan abang.”

“Sejak bila Anis dah pandai baca SMS dalam handphone abang?”

Suara Cikgu Safarin tegas kedengaran. Seolah-olah dia tidak suka aku mencerobohi telefon bimbitnya.

“Anis minta maaf. Anis tahu cara tu salah. Sekarang Anis cuma nak tahu siapa Aida. Apa hubungan dia dengan abang? Kenapa dia kirim SMS macam tu pada abang?”

“Dia tulis apa?”

“Abang bacalah sendiri. Anis malas nak tolong bacakan untuk abang. Buat sakit hati je.” Aku berpeluk tubuh.

Dia menghampiri meja kopi lantas mengambil telefon bimbitnya. Aku mencuri pandang melihat reaksi Cikgu Safarin ketika dia begitu leka melihat skrin. Tiada apa-apa perubahan di wajahnya. Suka tidak, tak suka pun tidak.

“Jadi, bila Anis baca SMS ni, Anis dah tak percayakan abang?”

Cikgu Safarin bertindak mahu merangkul bahuku dari sisi tapi cepat-cepat aku mengelak. Selagi dia tidak memberitahu maklumat mengenai Aida, jangan harap dia dapat sentuh dan berbuat baik denganku.

“Anis sentiasa percayakan abang. Dari dulu sampai sekarang. Cuma Anis nak tahu siapa Aida tu dengan abang. Kalau dalam mesej tu dia karang ayat biasa-biasa, Anis pun tak ingin nak tanya abang. Tapi masalahnya, SMS dia bukan main lagi mesra. Cuba kalau mana-mana lelaki yang hantar mesej macam tu pada Anis, abang tentu sakit hati juga, kan?”

“Dia bekas tunang abang.”

Akhirnya…

“Bekas tunang? Oh, patutlah mesra sangat bunyinya. Anis dah agak. Abang tentu suka kan, bekas tunang cakap rindu kat abang? Ajak berjumpa pulak tu!”

“Anis jangan fikir bukan-bukan. Abang sendiri tak tahu kenapa tiba-tiba dia hantar mesej macam tu.”

Aku angkat kedua-dua tangan ke sisi bahu. “Okey. Baiklah. Sebelum ni abang tak tahu, tapi sekarang abang dah tahu. Jadi, abang nak jumpa dia ke? Mana tahu kalau abang pun nak lepaskan rindu pada dia!”

“Anis, jangan cakap macam tu dengan abang. Anis isteri abang. Dia pun dah kahwin. Untuk apa kami jumpa lagi?”

“Untuk apa konon. Untuk lepaskan rindulah!” Aku membentak sepuas hati. Perasaan geram, marah dan cemburu memang tak dapat dibendung lagi. Seminggu aku memendam rasa!

“Kenapa sampai macam tu sekali Anis buat tuduhan?”

“Anis bukan menuduh. Tapi, Anis fikir secara logik. Dulu abang pernah beritahu Anis, abang dah benci sangat kat dia. Kalau abang benci, kenapa sampai sekarang abang masih simpan nombor dia? Abang tak dapat lupakan dia ke? Abang masih cintakan dia? Cakap betul-betul dengan Anis!”

“Astaghfirullahalazim… Anis…”

“Anis apa?!”

“Sampai hati Anis cakap macam ni dengan abang…”

Aku terus meninggalkan Cikgu Safarin tanpa memberi peluang lagi untuk dia buka mulut.

MALAM ini, aku menangis sendirian. Sedikit sebanyak aku rasa bersalah kerana mencetuskan pergaduhan yang tidak sepatutnya berlaku dalam rumah tangga yang baru terbina ini.

Jangan pula aku menyesal berkahwin pada usia belasan tahun begini, sudahlah. Aku tidak mahu begitu jadinya kerana aku terlalu sayangkan Cikgu Safarin.

Aku sangat menghargai mahligai ini dan tidak mahu ia hancur di tengah jalan hanya disebabkan kehadiran orang ketiga yang tidak sepatutnya muncul.

Aida adalah kisah lampau Cikgu Safarin dan perempuan itu tidak perlu kembali dalam hidup lelaki yang pernah ditinggalkannya.

Apabila teringat pergaduhan kecil yang berlaku siang tadi, aku berfikir sejenak. Adakah sikapku keterlaluan?

Lidahku mungkin berbisa kerana menuduh Cikgu Safarin begitu sedangkan aku yakin, dia sama sekali tidak menyimpan perasaan rindu pada Aida. Mungkin hanya bekas tunangnya saja yang berperasaan begitu.

Tapi aku hairan, perempuan itu kan, isteri orang. Kenapa dia berani kirimkan SMS berbaur mesra pada lelaki lain? Apa, suaminya tidak marah?

Aku mengeluh panjang. Zaman sekarang, mungkin tidak perlu aku hairan. Banyak kes yang berlaku dalam rumah tangga masyarakat hari ini.

Suami curang, isteri main kayu tiga, suami kena tangkap khalwat, isteri berzina dengan lelaki lain. Astaghfirullahalazim… semoga aku dan Cikgu Safarin tidak tergolong dalam golongan laknat seperti itu. Lindungi kami, Ya Allah.

Dari petang hingga malam, aku hanya melayan perasaan dalam bilik. Apabila Cikgu Safarin memanggil untuk mengajakku makan tengah hari dan malam, aku langsung tidak peduli. Pintu bilik juga diketuk beberapa kali tapi aku hanya membatukan diri.

Sesekali Cikgu Safarin menyelitkan nota kecil di bawah pintu, aku mengambil dan terus membacanya. Mungkin kerana telefon bimbitku tertinggal di ruang tamu, jadi, Cikgu Safarin tidak ada cara lain hendak memujukku.

Nota pertama.

Anis keluarlah. Teman abang makan. Abang dah masak ni.

Nota kedua.

Keluarlah. Sayang tak lapar?

Nota ketiga.

Terima kasih buat abang begini.

Ketiga-tiga nota yang aku baca, aku gumpal lalu mencampaknya ke dalam tong sampah. Sedih dan sedikit terluka dengan pertikaman lidah yang tidak aku minta sama sekali akan berlaku.

Air mata yang berlinang sejak tadi, kini membasahi bantal. Selimut yang berada di hujung kaki, segera aku tarik rapat ke dada. Aku melihat jam dinding dan jarum jam kini menunjukkan angka satu setengah pagi.

Aku hairan, kenapa sampai sekarang Cikgu Safarin tidak masuk ke bilik untuk tidur bersama. Adakah dia berkecil hati kerana aku menuduhnya? Atau dia masih menonton televisyen?

Mustahil. Dia bukan jenis orang yang suka berjaga lewat malam semata-mata mahu menonton siaran di kaca tv.

Aku teringat pada nota ketiga yang ditulisnya, ‘terima kasih buat abang begini.’

Adakah dia benar-benar berjauh hati dan tidur di luar? Aku bergerak mahu turun dari katil tapi pergerakanku terhenti. Akalku seolah-olah melarang supaya aku mengalah.

Tak apalah. Mungkin esok ada jalan penyelesaian.

APABILA aku keluar dari bilik dan mahu mengambil wuduk di kamar mandi, aku terpandang Cikgu Safarin tidur di atas kerusi. Jam dinding kini menunjukkan angka lima setengah pagi. Tiba masanya aku perlu kejutkan dia.

Lebih baik aku lupakan saja hal semalam dan segera memohon maaf padanya.

Perlahan-lahan aku menghampiri Cikgu Safarin. Selalunya, dialah terlebih dahulu mengejutkan aku dari tidur. Tapi hari ini, giliran aku pula. Mungkin benar dia berjauh hati.

“Abang, bangun.” Perlahan aku menggoncang dadanya. Namun, dia tidak memberi tindak balas.

“Bangun, abang. Dah dekat subuh ni…” Rambutnya kusentuh lalu kuusap dengan lemah lembut.

“Abang, nanti lewat nak pergi masjid.”

Sebaik saja aku menyebut perkataan masjid, matanya terus dibuka. Tiba-tiba dia tersenyum memandangku yang duduk di sisinya.

Kedua-dua tanganku di atas dadanya, dipegang lalu digosok perlahan. Pelik. Bukankah dia sedang berjauh hati denganku hingga memaksa dia tidur di luar?

Sekali lagi dia melemparkan senyum. Aku menarik tanganku dan langsung berdiri. Tindakanku seperti ini disebabkan aku malu dan rasa bersalah kerana menunjukkan sikap keterlaluan terhadapnya semalam.

Apabila melihat respons yang aku tunjukkan, segera dia bangkit lalu membetulkan duduk. Tangan kiriku ditariknya perlahan dan memaksaku mendekatinya semula.

Kini, aku berdiri di hadapannya yang masih duduk di kerusi. Tak semena pinggangku dipeluk erat dan spontan kepalanya melekat di perutku seperti gam.

Dengan keadaan ini, perasaanku jadi sayu kerana mengingati kata-kataku yang agak melampau. Mungkin dia sedang bersedih sehingga menunjukkan sikap ingin bermanja seperti ini.

“Anis, abang minta maaf. Sepatutnya, dari dulu abang dah padam nombor Aida. Abang betul-betul terlupa.” Dia mendongak. Renungannya sayu.

Tindakannya memohon maaf dengan cara begini, buatkan aku makin dihimpit rasa bersalah. Sedangkan, aku yang sepatutnya meminta maaf terlebih dahulu. “Anis pun nak minta maaf sebab terkasar bahasa dengan abang.”

Aku membelai rambutnya dengan penuh kasih sayang. Tanpa aku sedar, air mataku kini jatuh setitis. Air mata itu pula berlabuh pada dahi Cikgu Safarin. Aku tersenyum dalam sayu sambil mengesat dahinya dengan hujung jari.

“Abang dah padam nombor telefon dia. Lagi sekali abang minta maaf. Abang faham macam mana hati dan perasaan seorang isteri bila terbaca SMS macam tu. Abang cuba letakkan diri abang kat tempat Anis dan abang dapat selami apa yang Anis rasa.”

Aku diam mendengar. “Semalam, Anis kurang ajar dan tinggikan suara pada abang. Anis rasa berdosa sangat. Anis sepatutnya hormatkan abang.”

“Anis tak salah. Abang faham kenapa Anis marah. Malam tadi, abang sengaja tak pujuk Anis lebih-lebih sebab abang tahu hati Anis tengah sakit. Sebab tu abang biarkan Anis nangis dan tidur sorang-sorang. Kalau abang cakap apa pun, Anis takkan percaya dan mungkin tak nak dengar. Maafkan abang ya, sayang.”

“Tak. Anis memang bersalah. Memang patut abang biarkan Anis tidur sorang-sorang.” Aku melepaskan pelukannya di pinggang lalu berganjak menghampiri dinding.

Cikgu Safarin turut sama berdiri dan mengekori.

Aku menyandar pada dinding dan mendengar saja kata-kata yang meniti di bibirnya. Aku akur dengan bicaranya. Memang benar, kalau kita sedang marah, orang cakap apa pun kita takkan ambil peduli.

Dia mendekati dan kedua-dua tangannya digagahkan pada dinding. Aku terkepung di tengah-tengah. Aku mendongak dan renungan kami bersatu dalam diam.

Bibirnya menguntum senyum, wajahnya menghampiri lantas memberi satu kucupan di dahi. Aku terdiam dan membiarkan dia memberi layanan mesra sebagai suami.

Apabila bibirnya turun ke bawah, tiba-tiba idea nakalku datang. Lekas-lekas aku memboloskan diri.

“Aduh!” Tak semena dahi Cikgu Safarin terhantuk pada dinding.

Aku ketawa. Bagai tidak percaya. Begitu mudah masalah ini selesai antara kami.

 

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/271847/sayang-cikgu-ketat-ketat