[SNEAK PEEK] SELAMAT BERMIMPI BULAN

Selamat Bermimpi Bulan oleh Tiffirah

 

HARI sudah larut malam. Aku berbaring di atas katil tanpa dapat melelapkan mata walau sepicing. Tiada tanda-tanda yang aku mengantuk walaupun jam sudah pun menunjukkan lebih dari 1.00 pagi. Puas baring menelentang, aku mengiring ke kanan menghadap tingkap bilik yang ditutupi langsir.

Mataku terkelip-kelip menghadap tingkap. Sekelip mata, aku bingkas bangun dan membuka langsir menggunakan alat kawalan lalu mendongak ke langit. Subhanallah… ribuan bintang mengelilingi bulan penuh menghiasi langit malam. Awan hitam berarak perlahan menutup bulan seketika. Kemudian setelah ia pergi, malam bersinar semula dengan suluhan cahaya yang berkemilauan. Indah. Suasana malam di sini sangat gelap tanpa ada cahaya bangunan membuatkan bintang-bintang di sini luar biasa terangnya mengalahkan bintang-bintang di Norway.

Aku menyandar ke tingkap dengan mata yang langsung tidak berkelip ke arah bulan. Sungguh, aku seperti sedang dipukau oleh keindahan bulan. Setelah beberapa jam aku merenung ke luar jendela, aku menjauhi tingkap dan membuka pintu bilik.

Pintu sudah ditutup rapat semula. Aku merancang untuk merayau-rayau di kawasan banglo lima tingkat ini. Saja-saja menghabiskan waktu yang berbaki sebelum subuh menjelma. Walaupun aku yakin semua orang yang tinggal di sini sudah nyenyak tidur, aku tetap memakai tudung sebagai langkah berjagajaga. Ketika sampai di dapur, aku terserempak dengan Mak Cik Aina yang sedang membakar kek pada pagipagi buta ini.

Mak Cik Aina juga terperanjat melihatku. “Eh, Cik Hannah tak tidur lagi? Dah pukul tiga setengah pagi dah ni!”

Aku tersengih. “Saya tak mengantuk langsung, mak cik. Mak cik pun kenapa tak tidur lagi?”

Mak Cik Aina memasukkan kek ke dalam ketuhar dan menutup pintunya. “Mak cik tidur sekejap. Lepas itu mak cik terjaga, mak cik tak boleh nak tidur. Tiba-tiba tangan ni terasa nak buat hobi lama.”

Kami berdua menarik kerusi lalu duduk di meja pulau. Mak Cik Aina mengukirkan senyuman mesra kepadaku. “Cik Hannah selesa duduk di sini?”

Aku ketawa kecil. “Mestilah. Di sini saya rasa lebih tenang daripada rumah saya sendiri.”

“Baguslah kalau macam tu.” Ada nada lega kedengaran daripada suara Mak Cik Aina.

“Tapi, saya masih tak tahu apa-apa tentang tempat ini. Maksud saya, latar belakang Islam, Iman dan Syara’,” kataku.

“Yang itu…” Mak Cik Aina menongkat dagu dan memejamkan mata seolah-olah sedang mengingati sesuatu. “Pentadbiran yang Islam tadbir dah lama sebenarnya, sejak awal kemunculan manusia lagi, sebelum kami semua yang ada sekarang ni belum lahir termasuk mak cik sendiri. Tapi sebelum Rasulullah Sallallahualaihiwasallam lahir, Tuan Islam dulu namanya Hanif. Maksud nama Hanif itu agama yang lurus. Setelah Rasulullah Sallallahualaihiwasallam diwahyukan menjadi nabi yang terakhir, barulah secara rasmi agamanya bernama Islam maka namanya ditukar dari Hanif ke Islam. Masa mula-mula Tuan Islam mentadbir kerajaan ini dulu, tiada lagi agama lain yang wujud pada masa itu. Kalau Cik Hannah tengok peta dunia kami, terdapat beberapa daerah lain seperti Kristian, Buddha, Hindu, Yahudi dan lain-lain. Tapi lima carta termasuk agama Islam adalah yang paling besar kawasan dia. Dulu, tanah kepunyaan agama lain pada mulanya milik Islam. Tapi setelah manusia semakin ramai, banyak pihak mula menokok tambah agama Islam sehingga wujudnya agama lain.”

Aku mendengar dengan takjub. “Jadi, apa reaksi Islam bila dapat tahu perkara ini?”

“Masa itu, Tuan Islam tak dapat nak terima kenyataan. Ramai orang Islam yang duduk berjauhan dari tempat tinggal Tuan Islam menjadi murtad kerana populasi manusia semakin meningkat. Ada individu yang sudah menyebarkan agama lain. Orang yang hidup pada zaman itu je boleh nampak raut wajahnya bila dia marah. Matanya mencerlung tajam dan muka sampai telinganya bertukar merah. Itu dulu, sekarang mak cik tak pernah nampak dia marah sepanjang mak cik hidup. Apa yang mak cik tahu, selepas muncul agama lain, banyak peperangan berlaku.

“Mak cik tak pasti sebab apa mereka memulakan peperangan. Nanti kamu tanya Tuan Islam sendiri. Ada masanya pihak sana tewas, kadang-kadang tentera Islam juga kalah. Paling mengeruhkan suasana, selepas tumpaskan agama lain, agama satu lagi pula muncul. Jadi, peperangan ini tak berkesudahan dan tak menunjukkan sebarang perdamaian. Akhirnya apabila Tuan Islam rasa ingin menyerah kalah kerana rasa penat dan lelah yang amat, Tuan Iman dan Tuan Syara’ memberi cadangan agar mereka dan agama lain berdamai saja. Maka, Islam dan semua agama yang lain mencapai kata sepakat untuk berdamai dan tidak mengganggu urusan agama lain. Pembahagian tempat pun telah dibuat. Sejak hari itulah lahirnya pepatah yang diambil dari firman Allah, ‘agamamu adalah agamamu, agamaku adalah agamaku’.” Mak Cik Aina meminum segelas air kosong yang diambil berdekatan.

Aku termenung seketika sebelum bersuara. “Sekarang macam mana? Adakah mereka masih berbalah?”

“Keadaan sekarang bertambah baik berbanding dulu. Mereka kini hidup aman damai dan ada persefahaman antara mereka walaupun berlainan agama. Tuan Islam sedar yang semua agama di dunia ini hanya mendidik perkara yang baik. Apa yang Tuan Islam tak dapat nak terima kerana mereka menyembah tuhan selain Allah padahal tiada Tuhan selain Allah dan Allah ialah Tuhan untuk sekalian alam serta agama Islam ialah agama sejagat untuk semua umat manusia.”

Mak Cik Aina tidak dapat meneruskan katakatanya. Aku faham. Tentu sukar bagi Islam untuk menerima hakikat bahawa dia bukan pilihan utama untuk manusia.

Keting!

Bunyi ketuhar menandakan kek tersebut sudah masak. Mak Cik Aina terus membuka pintu ketuhar dan mengeluarkan kek secara berhati-hati dilapiki sarung tangan dan kain buruk. Dia meletakkan kek di atas meja pantri yang kami duduki perlahanlahan. Bunyi orang mengaji yang datang dari arah masjid kedengaran.

“Nampak gayanya sekarang dah pukul lima pagi. Sebelum Tuan Islam, Tuan Iman atau Tuan Syara’ datang, baik saya pakai tudung dulu. Cik Hannah duduk sini sekejap ya!” Mak Cik Aina segera keluar dari dapur.

Aku pula sibuk membelek bahan-bahan untuk menghias kek seperti icing, colour rice, beads, pearl, tidak ketinggalan juga buah-buahan kecil seperti strawberi dan beri hitam. Mataku menangkap kelibat seseorang melintasi di hadapan dapur. Kami sempat berpandangan sebelum dia berundur semula. Jantungku hampir luruh kerana terkejut.

“Assalamualaikum. Baru bangun ke?” tanya Islam dengan senyuman.

“Tak juga. Sebenarnya saya tak tidur pun. Terjumpa Mak Cik Aina dekat dapur tadi,” ujarku.

“Tak pe ke ni awak tak tidur? Awak tak rasa mengantuk ke sekarang?” soalnya dengan nada risau.

“Jangan risau, saya langsung tak mengantuk.Hehe,” aku hanya mampu tersenyum.

“Oh, okey.” Dia melipat lengan baju sehingga ke siku. “Saya pergi masjid sebelah nak solat subuh sekejap kemudian saya kena bertolak pergi ke tempat kerja saya. Sementara saya tak ada ni, awak buatlah apa yang patut ya? Nak tolong Mak Cik Aina buat kek ke, apa ke… tapi jangan lupa solat dulu. Assalamualaikum….” Dia terus pergi dengan senyuman yang tak pernah lekang dari bibirnya.

“Waalaikumussalam,” jawabku perlahan.

Mak Cik Aina kembali ke dapur dengan tudung yang sudah berlilit kemas. “Cik Hannah, rasanya sempat kut kita sapu dulu fondant sebelum azan. Bila azan je kita sambung projek kita lepas solat.”

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/272109/selamat-bermimpi-bulan

[SNEAK PEEK] MEK SIAH

Mek Siah oleh Izam Nor

 

DUA minggu Haji Lamin memencilkan diri. Tidak keluar rumah kerana mahu merawat diri sendiri. Masanya banyak dihabiskan dengan hanya berbaring pada waktu siang. Berqiamullail pula pada malam harinya. Tubuhnya mula menyusut kerana hilang selera makan. Hanya air penawar dan buah-buahan yang menjadi pengalas perutnya. Pelbagai menu dimasak oleh Hajah Ramizah namun tidak juga menarik seleranya.
“Kalau macam ni keadaan awak, saya rasa elok kita balik Ipoh, bang.” Sudah puas Hajah Ramizah memujuk Haji Lamin tapi suaminya tetap berkeras dengan pendiriannya.
Begitulah kehidupan Haji Lamin sebagai pengamal perubatan Islam. Apabila dia merawat pesakit akan ada saja sihir yang dikenakan ke atasnya. Pendokong syaitan memang tidak akan pernah berdiam diri jika mereka rasa tergugat dengan penentangan Haji Lamin.
“Kalau ikutkan hati saya ni memang dah lama nak balik Ipoh. Dah naik segan menumpang rumah orang terlalu lama,” luah Haji Lamin sambil terus memicit dada.
“Dah tu apa nak tunggu lagi bang? Esok kita balik ya?”
“Tak boleh, mak haji. Masih ada tanggungjawab yang belum selesai. Saya tak tergamak nak hampakan harapan anak-anak Daud.” Nafasnya naik turun terasa padat dan sukar. Berkerut wajahnya menahan sakit.
Hajah Ramizah kecundang lagi. Apa boleh buat. Dia sudah masak benar dengan pendirian suaminya. Dia lebih memikirkan tentang orang lain berbanding dengan diri sendiri. Disebabkan itulah Hajah Ramizah menuruti suaminya di rumah Pak Saad. Dia tahu risiko yang akan Haji Lamin hadapi.
“Tapi awak sendiri sakit, bang. Kalau dulu saya tak kisah, awak masih bertenaga. Sekarang awak dah tua. Saya bukan apa, risaukan awak.” Hajah Ramizah tetap tidak putus asa memujuk suaminya.
“Hehehe… Sayang juga awak pada saya ya?” Dalam kesakitan Haji Lamin masih mampu bergurau.
“Isy, ke situ pula awak ni. Kalau bukan saya yang khuatirkan awak, siapa lagi bang?”
“Beginilah, mak haji. Kalau takdirnya nyawa saya berkesudahan di sini. Di tempat kelahiran saya, saya reda. Saya tetap akan teruskan perjuangan saya. Pantang maut sebelum ajal.” Haji Lamin tetap berdegil.
Sedih hati Haji Ramizah mendengarnya. Tidak dapat digambarkan seandainya Haji Lamin pergi dulu meninggalkannya. Hidupnya akan sepi dan keseorangan. Masakan tidak, Haji Lamin lebih daripada seorang suami. Dia juga sahabat baik yang sangat memahami.
“Kalau macam tu, kita ke klinik ya bang? Dah dua minggu awak berkeadaan macam ni. Saya pun dah terikut-ikut awak, hilang selera makan.”
“Elok sangatlah, mak haji. Mana tau awak akan langsing semula lepas ni…”
Diikuti dengan kerutan wajah akibat sakit dada yang berdenyut. Hajah Ramizah tidak ada hati mahu ketawa. Malahan hatinya menangis pilu.
Sejak muda lagi Haji Lamin berbakti dan membantu saudara seagama yang ditimpa musibah terkena sihir, saka dan sebagainya. Tidak pernah dia melihat suaminya bersungut. Dia tetap akan menyudahkan tugasannya biar pun ada kalanya penyihir yang menyihir pesakit akan mendendaminya. Sudah berkali-kali juga Haji Lamin jatuh sakit, namun dia tidak pernah jeran untuk menyumbang baktinya.
“Tolonglah dengar kata saya ni bang. Kita ke klinik,” ulang Hajah Ramizah.
“Tak payahlah. Sakit saya ni bukan sakit biasa. Biarlah saya ubati sendiri.”
“Hmmm… Kalau macam tu awak berehat ya? Saya nak ke dapur menyambung masak. Orang rumah Saad dah bergilir jaga kedai.” Disambut dengan anggukan Haji Lamin. Hajah Ramizah keluar dari bilik.
Sampai di ruang depan dia berpapasan dengan Pak Saad yang baru naik ke rumah. Dia menjinjit bungkusan plastik berwarna merah. Sewaktu di kedai tadi ada seorang lelaki Cina yang datang dari pekan berjualan buah naga. Teringatkan sahabat baiknya yang tidak ada selera makan, dia pun membeli beberapa biji untuk Haji Lamin.
“Lamin macam mana, mak haji?” sapanya.
“Macam itulah. Masih lemah. Ajak ke klinik tak nak pula dia.”
“Ini aku ada belikan dia buah naga. Banyak khasiatnya ni. Mana tau mahu dia makan. Mak haji tolonglah potongkan ya?” Dihulur plastik yang dipegangnya.
“Susah-susah aje. Terima kasihlah, Saad.”
“Sama-sama.”
Hajah Ramizah berlalu ke dapur, sementara Pak Saad masuk ke bilik yang digunakan oleh Haji Lamin. Dilihatnya mata Haji Lamin memejamkan mata. Lega hatinya melihat sahabatnya sudah boleh tidur. Jika tidak, hampir 24 jam dia berjaga. Kalau ketiduran pun hanya sekejap saja. Dia akan terjaga semula. Pak Saad mahu beredar, tidak mahu mengganggunya.
“Aku tak tidur Saad. Saja pejamkan mata.” Haji Lamin terhidu bau Pak Saad yang cukup dikenali.
“Kenapa tak tidur? Sudahlah tak makan, tak tidur. Mana nak datang tenaga kau, Lamin?” Lalu Pak Saad duduk di tepi katil.
Disentuh dahi Haji Lamin. Sudah berkurangan bahang panasnya. Jika tidak, pada hari-hari sebelumnya tubuhnya seperti dipanggang di atas bara api. Panas tidak terkira. Dadanya pula berombak kencang. Berbisa seperti ditikam-tikam dengan belati.
“Ini baru sikit, Saad. Jauh lebih teruk bila dajal muncul nanti. Jangan nak kata makanan, air liur kita pun belum tentu ada. Kering kontang dunia tanpa makanan. Ini, alhamdulillah ada juga air yang mengenyangkan aku,” sahut Haji Lamin. Pak Saad hanya mampu tersenyum hambar.
“Yalah. Aku tau kau kuat. Aku bersyukur kau selamat. Aku ingat kau dah nak mati enam hari lepas. Keadaan kau masa tu menakutkan kami semua Lamin.” Akui Pak Saad.
“Belum masanya, Saad.”
Masakan tidak. Waktu itu Haji Lamin benar-benar bertarung antara hidup dan mati. Sihir yang dihantar untuk menyakitinya bukan alang-alang sihir. Tidak ada lain yang mampu Haji Lamin lakukan selain meruqyah diri sendiri. Juga berqiamullail mengharapkan akan datang pertolongan daripada Allah untuk menyembuhkannya. Sampai suatu ketika, dia jatuh pengsan menahan kesakitan yang tidak tertanggung. Ikhtiar dan keyakinan yang tinggi kepada Allah telah mengurangkan kesakitan biar pun belum pulih sepenuhnya.
“Hmmm… Ya belum masanya. Lasak sangat pun kau. Dengan diri sendiri sakit, ubati Zainab, tawarkan sihir yang dihantar pada Zakuan. Itu yang tak tertanggung tu. Kuatnya sihir yang dikenakan pada kau dicampur dengan tempias sihir-sihir pada budak-budak tu lagi, buat kami takut, Lamin.” Sememangnya pada waktu itu Hajah Ramizah sudah berendam air mata.
“Ini semua ujian. Aku dah biasa. Cuma Ramizah tu hah, diajaknya aku balik Ipoh. Risau sangat dia. Dalam masa yang sama aku pun malu menumpang rumah kau lama-lama. Tapi aku tak ada pilihan lain,” akui Haji Lamin sejujurnya.
“Allah. Kau ni, kita ni dah macam adik beradik. Kalau bukan rumah aku, kat mana lagi kau nak tinggal. Aku tak sukalah kau cakap macam ni selalu. Lagi pun sejak kau datang, aku tak rasa sunyi. Adalah kawan menyembang. Kau pun tau bini aku tu pendiam orangnya. Tak banyak cakap. Nak menyembang lama pun payah.” Dipegang tangan Haji Lamin lama. Sebak. Haji Lamin hanya mampu melepaskan senyuman berat. Terharu.
Usia mereka sudah diambang senja. Makin hari makin mendekati kematian. Antara dia dan Haji Lamin tidak pasti siapa dulu yang akan dipanggil Tuhan. Salah seorang meninggalkan yang lain, maka yang tinggal akan meneruskan hidup bersama kenangan yang ditinggalkan. Ah! Bertambah sebak Pak Saad. Haji Lamin seakan turut merasai apa yang sedang difikirkan oleh sahabatnya. Dia mengerdipkan mata yang panas kolamnya.
“Macam mana Si Zainab tu Saad?” Cepat Haji Lamin merubah topik perbualan. Tidak mahu tenggelam dalam perasaan yang tidak menyenangkan. Dua minggu tidak keluar rumah, banyak hal yang Haji Lamin ketinggalan.
“Zakuan dah gembira semula dengan bini dia. Zainab pula masih tak nak balik rumah Joned. Ada kat rumah Mek Siah. Trauma agaknya. Puas Joned memujuk, masih belum terbuka hatinya. Tapi aku tengok si Joned tu dah banyak berubah. Banyak kali juga aku nampak muka dia kat surau. Mudah-mudahan kekal macam tu.” Panjang lebar penjelasan Pak Saad.
“Alhamdulillah. Harap-harap selepas ni dia akan bersatu semula dengan Zainab.” Haji Lamin memanjat syukur.
Jika keadaan menjadi lebih baik, Haji Lamin sudah pasang angan-angan. Dia akan cuba merawat Mek Siah semula. Selepas itu bolehlah balik ke Ipoh. Rindu benar pada rumah yang ditinggalkan. Pada jiran-jiran dan kariah masjid taman yang menjadi tempatnya berulang-alik lima waktu sehari semalam.
“Kau tak nak tau cerita baru, Lamin?”
“Ada cerita baru pula… Hehehe, kau dah macam ahli mesyuarat tingkap ya, Saad.”
“Hahaha… Ada-adalah kau ni, Lamin. Tapi aku suka perubahan kau ni, sekarang kau banyak ketawa. Tak macam sebelum ni.” Perubahan ketara yang Pak Saad sedari.
“Macam-macamlah kau.” Disusuli dengan tawa kecil Haji Lamin.
“Hahaha… Lamin, Lamin. Ni hah, tiga hari sudah Zaidi ke kedai aku. Beli biskut mayat kesukaan Talib itulah. Aku sedekahkan aje. Eh, tapi bukan pasal biskut mayat yang aku nak kata ni.”
“Dah tu?”
“Dia luah pada aku. Dah sukakan Si Zubaidah. Gara-gara minta buah pinang hari itulah. Elok aje terpandang, berkenan pula katanya. Dia kata kalau Talib dah betul-betul sembuh, dia minta aku tanya-tanya,” jelas Pak Saad.
“Eloklah tu kalau berjodoh. Sama-sama kosong. Bolehlah menguatkan lagi silaturahim, anak Talib dengan anak arwah Daud.” Haji Lamin tumpang suka.
Perbualan tentang Zaidi terhenti bila Hajah Ramizah menghantar buah naga yang sudah dibuang kulit dan dipotong-potong. Mereka sama-sama menikmati buah naga yang manis itu. Haji Lamin hanya dapat menghabiskan sepotong saja. Tekaknya masih rasa berpasir dan perit.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/272106/Mek-Siah

[SNEAK PEEK] SAYANG CIKGU KETAT-KETAT

Sayang Cikgu Ketat-ketat oleh Rafina Abdullah

 

SEMINGGU berlalu, percutian kami di Pulau Kapas sedikit tercalar dengan satu insiden yang tidak diingini. Tapi, untunglah tidak ada perkara buruk yang berlaku. Namun, ada persoalan yang belum terjawab hingga ke hari ini. Siapa Aida?

Apabila pertanyaan itu aku ajukan pada Cikgu Safarin, dia hanya membisu. Sampai sekarang dia belum memberi tindak balas positif mengenai jawapan yang aku harapkan.

Aku tidak lagi mengajukan soalan itu dan mahu mengambil peluang bertanya pada waktu yang lain. Lagi pula, aku tidak mahu merosakkan hari-hari yang indah semasa percutian itu dengan pergaduhan atau pertikaman lidah.

Sejurus kami tiba di rumah, Cikgu Safarin terus berbaring di atas katil. Mungkin dia kepenatan. Melihat keadaannya yang lesu, ini bukanlah masa yang sesuai untuk aku menyoal tentang Aida.

Aku membiarkannya tidur dan tidak mengganggunya sementara waktu. Biarlah dia merehatkan badan terlebih dahulu. Sementara itu, bolehlah aku mengemas setelah seminggu rumah ini ditinggalkan.

Pakaian yang kami bawa ke pulau aku keluarkan dari beg untuk dimasukkan ke dalam mesin basuh. Selesai pakaian dicuci, aku mengambil bakul lalu mengeluarkan pakaian untuk dijemur.

Beep… beep.

Pakaian terakhir yang belum sempat aku sidai, cepat-cepat aku letakkan semula ke dalam bakul. Aku masuk ke dalam rumah dan melangkah ke arah meja kopi di ruang tamu.

Di situ terdapat dua buah telefon bimbit kepunyaanku dan Cikgu Safarin. Cuma, aku tidak pasti sama ada bunyi SMS itu datang dari telefon siapa.

Aku mengambil kedua-dua telefon. Ternyata, SMS yang masuk itu sebenarnya datang dari telefon Cikgu Safarin.

Aku terkejut kerana sekali lagi tertera nama Aida sebagai pengirim. Hatiku meronta mahu menyiasat siapa sebenarnya perempuan misteri ini.

Perasaanku benar-benar didorong dengan rasa ingin tahu dan ia memaksaku melakukan perkara yang tidak sepatutnya. Cepat-cepat aku membaca isi kandungan SMS yang dikirimkan perempuan itu sebelum disedari Cikgu Safarin.

Arin… I miss you…

Itu saja kiriman SMS darinya? Kenapa dia tak karang ayat panjang-panjang seperti tempoh hari? Cakaplah apa saja. Nak peluk atau cium suami aku, kenapa dia tak karang ayat seperti itu? Aku geram lalu cuba mengawal perasaan cemburu.

Telefon bimbit Cikgu Safarin aku letakkan semula ke atas meja. Perasaan geram, cemburu dan marah terpaksa aku tahan seketika. Aku mesti bertenang dan bersabar.

Aku nak lihat sejauh mana permainan ini akan berakhir. Satu permainan yang dimulakan oleh siapa sebenarnya. Cikgu Safarin atau perempuan itu?

Apabila aku berpusing, Tiba-tiba Cikgu Safarin berdiri di belakang dan hampir-hampir aku melanggar tubuhnya. Bila masa pula dia bangun dan keluar dari bilik? Tiba-tiba saja muncul dan buat aku terperanjat besar!

Jangan-jangan, dia berdiri di belakang sejak tadi dan aku langsung tidak menyedarinya. Bukan boleh percaya sangat dia tu. Dia kan, suka mengintip.

Di sekolah pun, dia memang suka intip aku. Sewaktu aku berjalan dengan Diana, dia pernah mengekori. Ketika aku bermain bola tampar, dia sempat mengintai dari tingkap bilik guru.

Adakah dia ternampak aku membaca mesej dari telefon bimbitnya? “Errr… abang. Bila abang bangun? Abang lapar ke? Nak makan tak?” Bergetar suaraku menyoal Cikgu Safarin.

Pertanyaanku tidak dijawab, malah air mukanya nampak serius.

“Ada sesiapa call abang?” Tiba-tiba soalan itu terpacul dari bibirnya.

Aku tergamam kerana tidak tahu bagaimana hendak menjawab. Bukan ada yang call, tapi ada yang mengirimkan SMS! Bergema jawapan itu sekadar di hati. “Tak ada.” Aku menipu dan tertunduk memandang lantai kosong yang tidak memberi apa-apa erti.

“Tadi abang nampak Anis pegang handphone abang?”

Cikgu Safarin mendekati lalu tangan kirinya cuba memegang bahuku tapi pantas aku menepis. Tindak balas aku itu agak kasar dan buat Cikgu Safarin tersentak.

Perasaan geram, cemburu dan marah yang aku pendam sejak seminggu lalu, kini datang semula. Aku fikir, inilah masa untuk aku menyoalnya sekali lagi.

Tempoh hari, dia langsung tidak memberi sebarang jawapan. Tapi kali ini, aku tidak mahu melepaskan peluang untuk mengorek rahsia yang tersimpan.

“Siapa Aida tu, abang? Kenapa abang tak nak beritahu Anis? Sampai hari ni, abang masih diam bila Anis sebut nama perempuan tu.”

“Dari mana Anis dapat tahu pasal Aida?”

Aku terdiam. Berat pula mulut ini mahu membalas persoalan Cikgu Safarin.

“Sejak kita kat Pulau Kapas, Anis dah tanya pasal Aida. Tapi, abang sengaja tak nak jawab sebab tak mahu rosakkan honeymoon kita. Sekarang kita kat rumah, tolong jawab apa yang abang tanya. Dari mana Anis dapat tahu pasal dia? Mak abang beritahu?”

“Kenapa nak libatkan mak abang pulak? Dia tak ada kena mengena pun.” Aku ketap bibir sambil menahan rasa sakit dalam hati. ‘I miss you Arin.’ Dasar perempuan tak tahu malu. Mengucapkan rindu pada suami orang!

“Kalau bukan mak abang cerita pasal Aida, dari mana pula Anis dapat tahu? Sebelum ni, abang tak pernah sebut langsung nama Aida depan Anis.”

“Anis baca SMS yang dia kirim kat abang. Dah dua kali dia SMS abang, tau. Pertama, masa kita nak bertolak ke Pulau Kapas. Kedua, baru sekejap tadi.”

“SMS?”

“Ya, SMS. Anis rasa nak baca, jadi Anis baca jelah. Anis nak tahu siapa sebenarnya perempuan tu dengan abang.”

“Sejak bila Anis dah pandai baca SMS dalam handphone abang?”

Suara Cikgu Safarin tegas kedengaran. Seolah-olah dia tidak suka aku mencerobohi telefon bimbitnya.

“Anis minta maaf. Anis tahu cara tu salah. Sekarang Anis cuma nak tahu siapa Aida. Apa hubungan dia dengan abang? Kenapa dia kirim SMS macam tu pada abang?”

“Dia tulis apa?”

“Abang bacalah sendiri. Anis malas nak tolong bacakan untuk abang. Buat sakit hati je.” Aku berpeluk tubuh.

Dia menghampiri meja kopi lantas mengambil telefon bimbitnya. Aku mencuri pandang melihat reaksi Cikgu Safarin ketika dia begitu leka melihat skrin. Tiada apa-apa perubahan di wajahnya. Suka tidak, tak suka pun tidak.

“Jadi, bila Anis baca SMS ni, Anis dah tak percayakan abang?”

Cikgu Safarin bertindak mahu merangkul bahuku dari sisi tapi cepat-cepat aku mengelak. Selagi dia tidak memberitahu maklumat mengenai Aida, jangan harap dia dapat sentuh dan berbuat baik denganku.

“Anis sentiasa percayakan abang. Dari dulu sampai sekarang. Cuma Anis nak tahu siapa Aida tu dengan abang. Kalau dalam mesej tu dia karang ayat biasa-biasa, Anis pun tak ingin nak tanya abang. Tapi masalahnya, SMS dia bukan main lagi mesra. Cuba kalau mana-mana lelaki yang hantar mesej macam tu pada Anis, abang tentu sakit hati juga, kan?”

“Dia bekas tunang abang.”

Akhirnya…

“Bekas tunang? Oh, patutlah mesra sangat bunyinya. Anis dah agak. Abang tentu suka kan, bekas tunang cakap rindu kat abang? Ajak berjumpa pulak tu!”

“Anis jangan fikir bukan-bukan. Abang sendiri tak tahu kenapa tiba-tiba dia hantar mesej macam tu.”

Aku angkat kedua-dua tangan ke sisi bahu. “Okey. Baiklah. Sebelum ni abang tak tahu, tapi sekarang abang dah tahu. Jadi, abang nak jumpa dia ke? Mana tahu kalau abang pun nak lepaskan rindu pada dia!”

“Anis, jangan cakap macam tu dengan abang. Anis isteri abang. Dia pun dah kahwin. Untuk apa kami jumpa lagi?”

“Untuk apa konon. Untuk lepaskan rindulah!” Aku membentak sepuas hati. Perasaan geram, marah dan cemburu memang tak dapat dibendung lagi. Seminggu aku memendam rasa!

“Kenapa sampai macam tu sekali Anis buat tuduhan?”

“Anis bukan menuduh. Tapi, Anis fikir secara logik. Dulu abang pernah beritahu Anis, abang dah benci sangat kat dia. Kalau abang benci, kenapa sampai sekarang abang masih simpan nombor dia? Abang tak dapat lupakan dia ke? Abang masih cintakan dia? Cakap betul-betul dengan Anis!”

“Astaghfirullahalazim… Anis…”

“Anis apa?!”

“Sampai hati Anis cakap macam ni dengan abang…”

Aku terus meninggalkan Cikgu Safarin tanpa memberi peluang lagi untuk dia buka mulut.

MALAM ini, aku menangis sendirian. Sedikit sebanyak aku rasa bersalah kerana mencetuskan pergaduhan yang tidak sepatutnya berlaku dalam rumah tangga yang baru terbina ini.

Jangan pula aku menyesal berkahwin pada usia belasan tahun begini, sudahlah. Aku tidak mahu begitu jadinya kerana aku terlalu sayangkan Cikgu Safarin.

Aku sangat menghargai mahligai ini dan tidak mahu ia hancur di tengah jalan hanya disebabkan kehadiran orang ketiga yang tidak sepatutnya muncul.

Aida adalah kisah lampau Cikgu Safarin dan perempuan itu tidak perlu kembali dalam hidup lelaki yang pernah ditinggalkannya.

Apabila teringat pergaduhan kecil yang berlaku siang tadi, aku berfikir sejenak. Adakah sikapku keterlaluan?

Lidahku mungkin berbisa kerana menuduh Cikgu Safarin begitu sedangkan aku yakin, dia sama sekali tidak menyimpan perasaan rindu pada Aida. Mungkin hanya bekas tunangnya saja yang berperasaan begitu.

Tapi aku hairan, perempuan itu kan, isteri orang. Kenapa dia berani kirimkan SMS berbaur mesra pada lelaki lain? Apa, suaminya tidak marah?

Aku mengeluh panjang. Zaman sekarang, mungkin tidak perlu aku hairan. Banyak kes yang berlaku dalam rumah tangga masyarakat hari ini.

Suami curang, isteri main kayu tiga, suami kena tangkap khalwat, isteri berzina dengan lelaki lain. Astaghfirullahalazim… semoga aku dan Cikgu Safarin tidak tergolong dalam golongan laknat seperti itu. Lindungi kami, Ya Allah.

Dari petang hingga malam, aku hanya melayan perasaan dalam bilik. Apabila Cikgu Safarin memanggil untuk mengajakku makan tengah hari dan malam, aku langsung tidak peduli. Pintu bilik juga diketuk beberapa kali tapi aku hanya membatukan diri.

Sesekali Cikgu Safarin menyelitkan nota kecil di bawah pintu, aku mengambil dan terus membacanya. Mungkin kerana telefon bimbitku tertinggal di ruang tamu, jadi, Cikgu Safarin tidak ada cara lain hendak memujukku.

Nota pertama.

Anis keluarlah. Teman abang makan. Abang dah masak ni.

Nota kedua.

Keluarlah. Sayang tak lapar?

Nota ketiga.

Terima kasih buat abang begini.

Ketiga-tiga nota yang aku baca, aku gumpal lalu mencampaknya ke dalam tong sampah. Sedih dan sedikit terluka dengan pertikaman lidah yang tidak aku minta sama sekali akan berlaku.

Air mata yang berlinang sejak tadi, kini membasahi bantal. Selimut yang berada di hujung kaki, segera aku tarik rapat ke dada. Aku melihat jam dinding dan jarum jam kini menunjukkan angka satu setengah pagi.

Aku hairan, kenapa sampai sekarang Cikgu Safarin tidak masuk ke bilik untuk tidur bersama. Adakah dia berkecil hati kerana aku menuduhnya? Atau dia masih menonton televisyen?

Mustahil. Dia bukan jenis orang yang suka berjaga lewat malam semata-mata mahu menonton siaran di kaca tv.

Aku teringat pada nota ketiga yang ditulisnya, ‘terima kasih buat abang begini.’

Adakah dia benar-benar berjauh hati dan tidur di luar? Aku bergerak mahu turun dari katil tapi pergerakanku terhenti. Akalku seolah-olah melarang supaya aku mengalah.

Tak apalah. Mungkin esok ada jalan penyelesaian.

APABILA aku keluar dari bilik dan mahu mengambil wuduk di kamar mandi, aku terpandang Cikgu Safarin tidur di atas kerusi. Jam dinding kini menunjukkan angka lima setengah pagi. Tiba masanya aku perlu kejutkan dia.

Lebih baik aku lupakan saja hal semalam dan segera memohon maaf padanya.

Perlahan-lahan aku menghampiri Cikgu Safarin. Selalunya, dialah terlebih dahulu mengejutkan aku dari tidur. Tapi hari ini, giliran aku pula. Mungkin benar dia berjauh hati.

“Abang, bangun.” Perlahan aku menggoncang dadanya. Namun, dia tidak memberi tindak balas.

“Bangun, abang. Dah dekat subuh ni…” Rambutnya kusentuh lalu kuusap dengan lemah lembut.

“Abang, nanti lewat nak pergi masjid.”

Sebaik saja aku menyebut perkataan masjid, matanya terus dibuka. Tiba-tiba dia tersenyum memandangku yang duduk di sisinya.

Kedua-dua tanganku di atas dadanya, dipegang lalu digosok perlahan. Pelik. Bukankah dia sedang berjauh hati denganku hingga memaksa dia tidur di luar?

Sekali lagi dia melemparkan senyum. Aku menarik tanganku dan langsung berdiri. Tindakanku seperti ini disebabkan aku malu dan rasa bersalah kerana menunjukkan sikap keterlaluan terhadapnya semalam.

Apabila melihat respons yang aku tunjukkan, segera dia bangkit lalu membetulkan duduk. Tangan kiriku ditariknya perlahan dan memaksaku mendekatinya semula.

Kini, aku berdiri di hadapannya yang masih duduk di kerusi. Tak semena pinggangku dipeluk erat dan spontan kepalanya melekat di perutku seperti gam.

Dengan keadaan ini, perasaanku jadi sayu kerana mengingati kata-kataku yang agak melampau. Mungkin dia sedang bersedih sehingga menunjukkan sikap ingin bermanja seperti ini.

“Anis, abang minta maaf. Sepatutnya, dari dulu abang dah padam nombor Aida. Abang betul-betul terlupa.” Dia mendongak. Renungannya sayu.

Tindakannya memohon maaf dengan cara begini, buatkan aku makin dihimpit rasa bersalah. Sedangkan, aku yang sepatutnya meminta maaf terlebih dahulu. “Anis pun nak minta maaf sebab terkasar bahasa dengan abang.”

Aku membelai rambutnya dengan penuh kasih sayang. Tanpa aku sedar, air mataku kini jatuh setitis. Air mata itu pula berlabuh pada dahi Cikgu Safarin. Aku tersenyum dalam sayu sambil mengesat dahinya dengan hujung jari.

“Abang dah padam nombor telefon dia. Lagi sekali abang minta maaf. Abang faham macam mana hati dan perasaan seorang isteri bila terbaca SMS macam tu. Abang cuba letakkan diri abang kat tempat Anis dan abang dapat selami apa yang Anis rasa.”

Aku diam mendengar. “Semalam, Anis kurang ajar dan tinggikan suara pada abang. Anis rasa berdosa sangat. Anis sepatutnya hormatkan abang.”

“Anis tak salah. Abang faham kenapa Anis marah. Malam tadi, abang sengaja tak pujuk Anis lebih-lebih sebab abang tahu hati Anis tengah sakit. Sebab tu abang biarkan Anis nangis dan tidur sorang-sorang. Kalau abang cakap apa pun, Anis takkan percaya dan mungkin tak nak dengar. Maafkan abang ya, sayang.”

“Tak. Anis memang bersalah. Memang patut abang biarkan Anis tidur sorang-sorang.” Aku melepaskan pelukannya di pinggang lalu berganjak menghampiri dinding.

Cikgu Safarin turut sama berdiri dan mengekori.

Aku menyandar pada dinding dan mendengar saja kata-kata yang meniti di bibirnya. Aku akur dengan bicaranya. Memang benar, kalau kita sedang marah, orang cakap apa pun kita takkan ambil peduli.

Dia mendekati dan kedua-dua tangannya digagahkan pada dinding. Aku terkepung di tengah-tengah. Aku mendongak dan renungan kami bersatu dalam diam.

Bibirnya menguntum senyum, wajahnya menghampiri lantas memberi satu kucupan di dahi. Aku terdiam dan membiarkan dia memberi layanan mesra sebagai suami.

Apabila bibirnya turun ke bawah, tiba-tiba idea nakalku datang. Lekas-lekas aku memboloskan diri.

“Aduh!” Tak semena dahi Cikgu Safarin terhantuk pada dinding.

Aku ketawa. Bagai tidak percaya. Begitu mudah masalah ini selesai antara kami.

 

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/271847/sayang-cikgu-ketat-ketat

[SNEAK PEEK] LELAKI PILIHAN HATI

Lelaki Pilihan Hati oleh Cik Fara Haniey

 

SUDAH seminggu aku menyandang status tunangan Zarul. Tapi selama itu, tidak pernah sekali pun si tunang menghubungiku. Jangan kata nak telefon, WhatsApp pun haram nak muncul dalam notifikasi.

Bertambah sunyi hidupku apabila mama dan papa balik ke Kuantan pagi semalam. Nasib baik ada Wahida menemani. Itu pun sampai esok saja. Malam esok dia pula akan berangkat pulang.

“Tunang kau tak ada call ke babe?” soal Wahida ketika kami sedang bersantai di atas pangkin menikmati angin petang.

Aku geleng kepala. Cuma pesanan terakhir seminggu lalu saja perbualan terakhir kami. Hari-hari seterusnya aku dengan dia langsung tak berhubung. Bukan tak terdetik nak menghubungi Zarul, tapi malas. Lagipun Zarul tak ada call aku. Untuk apa aku patut terhegeh-hegeh cari dia?

“Pelik betullah tunang kau, Lia.” Suara Wahida sekali lagi memecahkan sunyi antara kami.

“Apa yang pelik?” Aku kalih muka tengok Wahida sambil mulut mengunyah gula-gula getah yang sempat aku beli di kedai runcit Pak Harun.

“Bukan ke orang bertunang selalunya main-main WhatsApp ke, call ke. Tapi aku tengok kau steady aje.”

“Hei, kau ingat kami bercinta? Antara kami no feeling-feeling okey!” Besar bukaan mataku, memberi isyarat tak puas hati melalui pandangan mata.

“Ya ke kau tak ada feeling-feeling cinta dengan tunang sendiri? Handsome weh! Rugi kalau kau lepaskan si Zarul tu.” Provokasi Wahida menarik keningku bercantum.

“Asal? Kau nak? Kalau kau nak, kau ambil.” Tiba-tiba rasa nak marah. Padahal, Wahida tak adalah cakap sesuatu yang menyakitkan hatiku.

Balasannya Wahida hanya senyum sumbing. Selepas itu, masing-masing diam menikmati suasana petang di kampung. Waktu-waktu petang begini memang ramai budak-budak bermain basikal keliling kampung. Biasalah, budak kampung. Seperti aku dulu-dulu.

Sedang aku ralit menghayati angin petang, tiba-tiba kelibat sebuah kereta BMW berwarna putih memasuki pekarangan rumah Mak Yam. Sesaat kemudian, terpacul tubuh Zarul dari dalam kereta. Masih lengkap dengan baju kemejanya.

“Babe! Tunang kau baliklah!” Tanganku Wahida tarik-tarik. Dah gaya tunang dia pula. Overexcited betul!

“Habis tu, kau nak aku pergi cium, peluk dia?” sarkastik saja ayat balasanku. Kata-kataku Wahida buat tak layan. Kini tumpuannya melekat ke arah Zarul yang sudah melangkah menghampiri kami.

“Assalamualaikum.” Salam diberi dan Zarul berdiri tidak jauh dari pangkin yang kami duduki. Kalau orang tak kenal siapa Zarul Hamidi ni, pasti orang akan kata dia anak kacukan Pakistan. Yalah, dengan mata sepetnya, bibir pula merah jambu dan yang penting senyumannya kalah artis-artis luar negara.

“Waalaikumussalam.” Serentak aku dan Wahida menjawab. Kukerling Zarul sekilas sebelum meliarkan pandangan ke sekeliling laman rumah opah. Pura-pura tak tercuit dengan kehadiran lelaki itu.

“Lama tak jumpa doktor. Doktor sihat ke?” Wahida memulakan teguran dahulu. Suaranya bukan main ayu lagi.

“Alhamdulillah, sihat. Sebenarnya I datang nak culik tunang I sekejap.”

Bicara Zarul buat aku menghalakan pandangan ke arahnya. Berlapis dahiku memandang wajah itu.

“Nak pergi mana?” Dingin suaraku menyoal.

“Nak ajak pergi satu tempat.” Bibirnya melorek senyuman nipis yang mampu menggetarkan jiwa seorang Dahlia Tihanie.

Beberapa ketika diam, aku menoleh ke arah Wahida yang masih memandang Zarul. Cara Wahida memandang Zarul macam tak pernah tengok orang.

“Mana boleh, nanti opah bising.” Aku gunakan alasan opah. Tapi memang betul pun opah bising kalau aku keluar dengan lelaki bukan mahram.

“Tak apa, Lia. Kau pergi ajelah. Aku cover kau.” Wahida mendekatkan bibirnya ke telingaku, membisik.

Automatik kepalaku menjauh dan memandang Wahida dengan mata mengecil. Apa kes nak suruh aku pergi pula? Buatnya opah tahu, tak ke haru nanti?

“Eii, mana boleh! Aku takutlah. Karang terkantoi matilah aku.” Aku bersuara halus sambil kepala menggeleng. Aku tak nak ambil risiko apabila melibatkan opah. Siapa tak kenal Opah Tijah; garangnya mengalahkan komando pencen.

“Okey, tak apa. I minta izin opah. Tunggu kejap, I pergi jumpa opah.” Tiba-tiba suara Zarul mencelah.

Tak sempat aku nak larang, Zarul sudah bergerak masuk ke dalam rumah. Segera kupanggung kepala memandang Wahida.

“Kaulah ni Wahi! Sengaja tau. Aku malas nak keluar berdua dengan dia.” Bibirku mencemik tak seronok. Sebenarnya bukan malas, tapi takut iman tak kuat kalau berdepan dengan Zarul yang cukup pakej sebagai lelaki pilihan.

2 minit kemudian, kelibat Zarul kelihatan. Berdiri di depanku, Zarul menghulurkan beg dompetku.

“Jom? Opah dah izinkan.” Seperti biasa, hanya senyuman menghiasi bibirnya.

Baru berura-ura nak bangun tanya opah, Mak Usu Hanum muncul dari belakang.

“Pergilah. Opah pesan jangan balik lambat sangat.” Itu mesti pesanan daripada opah. Cumanya Mak Usu Hanum dijadikan penyampai. Itu memang sikap opah. Suka memberi pesanan.

Dalam masa yang sama air mukaku berubah kelat. Bermakna tak ada sebablah aku nak mengelat. Sudahnya aku mengekori Zarul ke kereta yang terparkir di hadapan laman rumahnya. Dari jauh, tubuh gempal Mak Yam tercegat memandang kami.

Aku menyalami tangan tua itu, menunjukkan hormat.

“Nak ke mana bawa anak dara orang ni, Zarul?” Mak Yam terus menyoal. Terpancar riak resah di wajah Mak Yam. Mungkin risau membiarkan anaknya membawaku keluar.

“Nak ajak Dahlia pergi tengok klinik Zarul. Zarul pergi dulu ya, mak.”

Zarul membuka kereta sebelah penumpang untukku. Malu-malu aku masuk sebab mata Mak Yam tak lepas memerhati tingkah kami.

Beberapa ketika kereta BMW Zarul meluncur di jalan tar, hanya sunyi menemani kami. Aku mengerling Zarul. Dia masih fokus memandu tanpa menghiraukanku. Cermin mata hitam yang melekat di matanya menyukarkanku untuk melihat reaksinya yang sebenar.

“Cukup-cukuplah tenung I. Bukannya I lari ke mana pun. Tak lama lagi jadi milik you jugak.” Tiba-tiba dia bersuara, menghentikan pandangan mataku yang menelitinya.

“Mana ada I tenung you. Perasan!” Terus aku menafikan tuduhannya. Segera kupalingkan wajah. Daripada aku pandang Zarul, ada baiknya tengok pemandangan kampung.

Setengah jam perjalanan, akhirnya kami tiba di destinasi yang dituju. Sebaik saja keluar, aku terus menghalakan pandangan ke arah bangunan yang terpampang signboard Klinik Sentosa Zar_Dah.

“Bawa I datang sini buat apa?” aku bertanya hairan. Klinik dia, aku pula yang diangkut sekali.

Dia senyum tanpa membalas. Terpaksalah aku mengikut langkahnya. Masuk saja, kulabuhkan duduk di kerusi berhadapan kaunter pertanyaan. Klinik Zarul masih dalam proses. Ada beberapa tempat lagi masih belum siap sepenuhnya.

Zarul sudah lesap entah ke mana. Tinggallah aku sendirian di sini. Untuk mengisi waktu yang terbuang, aku membuka laman sosial Instagram. Kuleretkan skrin sehingga mataku melekat pada posting Izrahim. Izrahim bersama seorang perempuan sedang berpeluk mesra. Yang tak menahan, siap ada caption #sayanghinggahujungnyawa.

Melihat gambar tersebut, ada rasa sakit mengetuk dinding hati. Namun cepat-cepat kuubati dengan beristighfar berkali-kali.

“Tengok apa?” Sergahan yang tiba-tiba itu buat aku tersentak. Segera kukalihkan muka ke tepi. Zarul elok bertenggek dengan kedudukan yang begitu rapat.

“You buat apa ni?” Antara dengar tak dengar aje suaraku. Bercampur perasaan terkejut.

“Bekas pakwe you posting gambar dengan girlfriend baru ke?” Tak menjawab soalanku, Zarul ajukan soalan.

Aku kembali menatap skrin pipih itu. Jiwa seperti tertoreh melihat gambar Izrahim bersama perempuan lain. Tapi untuk apa lagi aku mengharapkan lelaki sebegitu; anggap perempuan seperti baju yang ditukar-tukar?

Sedang aku ralit meratapi nasib, telefon bimbitku dirampas oleh Zarul. Terpanar aku sesaat sebelum cuba merampas kembali gadjet kepunyaanku itu.

“Nak buat apa telefon I tu?” Aku ketap bibir. Geram apabila Zarul tidak mengendahkanku.

“Come.” Didekatkan mukanya dengan mukaku. Tak lama kemudian…

Klik!

Tercengang aku dengan perbuatan Zarul. Suka buat kejutan. Macam sekarang, tingkahnya betul-betul tak terduga.

“Okay, done.” Selesai dia menggunakan telefonku, dia menyerahkannya kembali.

Spontan aku jatuhkan pandangan ke skrin dan sesaat kemudian anak mataku terbuntang. Terkejut melihat gambar kami tadi sudah dijadikan status terbaharuku.

“Kenapa you post gambar kita?” Sedikit cuak aku menyoal. Sangkaku dia saja nak bergambar, tapi tak tahu pula ini tujuannya. Siap diletakkan lagi caption #KepunyaanZarulHamidi. Sekali gus memberitahu nama penuhnya.

“Saja nak buat ex-boyfriend you jealous,” selamba saja Zarul berikan alasan.

Aku tarik nafas dan hembus perlahan. Tak terduga itu alasannya. Sampai terdiam aku.

“Kenapa? Marah?” Matanya menatap wajahku tak lepas. Mungkin dia fikir diam aku kerana marah. Padahal, aku terharu dengan sikapnya.

“Okay, I’m sorry.” Bila aku tetap diam, Zarul mula mengeluarkan ayat sebegitu. Jelas riak wajahnya nampak cuak.

“Kenapa nak minta maaf?” Aku bersuara tanpa memandang Zarul. Konon nak buat dia makin bertambah rasa bersalah.

“Buat tindakan tanpa persetujuan you.” Jawapan balas Zarul buat aku nyaris melakar senyuman.

“I tak gemar you suka-suka ambil tindakan macam ni.” Sengaja kutayang wajah tanpa senyuman.

“Tak adalah. I nampak you macam sedih aje tengok posting bekas pakwe you. Sebab tu I ambil keputusan nak post gambar kita.” Zarul masih pamer riak serba salah.

Aku mengerling Zarul dengan mulut menyenget.

“Okey. I maafkan. Tapi lain kali, you kena beritahu I kalau you nak buat macam ni.”

“Kenapa?” Kening Zarul terangkat naik.

“Biarlah I ready dulu. Ni tak, gambar I tak comel langsung. Muka you aje smart.” Kusuakan telefon di depan muka Zarul sambil jari telunjuk menekan-nekan skrin. Apa taknya, gambar aku dalam tu macam muka orang tak rela bergambar. Haruslah tak nampak comel. Perempuan, kepantangan kalau gambar tak cantik. Perlu sempurna baru boleh post.

“You ni nakal juga ya Dahlia.” Zarul gosok kepalaku dan spontan aku menjauhkan kepala.

“Bukan mahramlah! Jangan pegang-pegang.” Aku menjeling Zarul.

“Ops! Sorry. Lepas kahwin nanti, I bolehlah pegang kat mana-mana tempat, kan?”

Bicara Zarul mengundang perasaan maluku. Terkatup terus bibirku mendengar ayatnya yang penuh maksud tersirat itu. Tiba-tiba kerongkong terasa kering. Aku pura-pura tak dengar dan sambung melayan Instagram.

Ah, Zarul Hamidi! Dia pandai mengemudi perasaanku.

 

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/271743/Lelaki-Pilihan-Hati

[SNEAK PEEK] FANTASTIK

FANTASTIK oleh Hasrul Rizwan

 

Alma di kerusi pemandu, memainkan lagu Seek and Destroy daripada Metallica pada pemain kaset. Dia memakai jaket kulit (yang entah mana dia dapat) yang turut sama berlogo Metallica tertampal di belakang. Lagu yang menjadi semboyan itu membuatkan bulu romaku meremang.
Kami menunggu dengan sabar di persimpangan jalan di hadapan rumah, menantikan Abraham sampai ke situ agar kami boleh dikejar tanpa nenek perlu diganggu. Aku percayakan Amin, dia akan membawa nenek ke tempat selamat sehinggalah semuanya selesai.
Alma melihat pada cermin sisi dengan mata yang memicing, menggigit batang lollipop (pun entah macam mana dia dapat) sambil menekan-nekan pendikit minyak. Sebelah tangannya memegang stereng, manakala sebelahnya lagi memegang erat brek tangan. Cahaya lampu kereta terlihat memancar di balik selekoh menuju ke arah kami.
“Mereka dah sampai,” kataku.
Alma mengangguk. Pendikit minyak ditekannya tanpa henti. Bunyi ekzos meredam-redam. AE86 bergoyang dan bergegar memutarkan tayar belakang dengan hebatnya, memberi isyarat kami sedang menunggu di situ. Kami hanya perlu menunggu sehingga mereka begitu hampir. Asap tayar berkelun naik ke udara malam yang hitam.
Abraham akhirnya melihat kami dari keretanya. Dia memecut, cuba untuk melanggar dan saat itu juga, Alma melepaskan brek tangan dan meluncur laju dengan sekelip mata. Alma adalah Alma. Dia boleh menukar dua personaliti apabila duduk di belakang stereng. Kecekapannya memandu dan membuat drift kini lebih terserlah apabila mendapat kereta yang selayaknya.
Alma membuat kilasan demi kilasan melalui lorong-lorong yang sempit di kampung dengan tenang dan kemas. Dan kali ini aku lebih bersedia —memakai tali pinggang keledar dan mengikut ayunan kereta tanpa tunggang-terbalik. Aku sudah tau segala selokan yang akan diambilnya sehinggalah kami menembusi ke jalan besar dan membiarkan Abraham mengejar. Aku memandang ke bangunan di sisi tingkap yang hanya terlihat seperti jejalur neon dan bintang di angkasa. Walaupun sedang dikejar, entah mengapa aku merasakan kedamaian. Lapang seperti sedang terbang bebas di awangan.
Malam aksi terakhir. Dan esoknya, ketika aku mencelikkan mata, segalanya akan berkesudahan dengan kemanisan paling sempurna. Ini adventure yang paling gila pernah aku hadapi.
Aku memandang ke papan tanda di bahu jalan dan mengingati sebuah tempat yang pernah aku singgah dahulu. “Awak masuk di selekoh depan tu,” kataku.
Alma berpaling dan melihat ke arah yang dituding. “Tapi sana bukan laluan kita.”
“Kita perlu hentikan mereka.”
Alma memandangku tanpa minta penjelasan, namun di matanya seakan tidak percaya pada apa yang bakal aku lakukan. Dia tetap menurut dan membelok masuk, meneruskan perjalanan pada laluan gelap dan sempit. Di kiri dan kanan hanya tertegak pokok-pokok tua yang besar dan berjangkang sebelum terlihat sebatang sungai di sebelah kanan kami. “Berhenti di situ.”
Aku menuding pada tapak lapang. Sekali lagi Alma merasa ragu-ragu, namun dia terpaksa akur apabila tiada pilihan. “Apa pun yang saya buat, awak jangan panik. Percayalah… kita boleh keluar dari tempat ni.” Aku membentangkan rancangan. Alma mendengar dengan teliti, namun terbeliak sebelum dahinya berkerut. “Awak yakin?”
Aku mengangguk dan mengambil beg duffel di kerusi belakang dan berjalan ke tengah-tengah lapangan. Tidak lama, kereta Abraham berhenti tepat di hadapanku yang menunggu. Lampu kereta menyuluh dan menyilaukan pandanganku yang sedang berdiri dengan tangan yang menjunjung beg di atas kepala.
Abraham muncul bersama bosnya Ayubi yang bertongkat keluar dari dalam kereta. Wajah mereka betul-betul marah dan menyinga. Abraham mengeluarkan pistolnya dan membidik ke arahku.
“Saya menyerah kalah. Tolong dengar dulu.”
“Hari ni sahaja kau menyusahkan aku banyak kali. Aku tak tau kalau ada alasan yang lebih bagus dari tak membunuh kau. Tapi aku rasa, membunuh kau sekarang adalah benda yang paling membahagiakan aku,” kata Ayubi yang turut mengeluarkan pistol dan mengacukannya ke arahku.
“Okey… okey… sekurang-kurangnya bagi saya cakap.” Aku menoleh ke belakang dan melihat arus air yang deras di bawah. Pada tebing yang tinggi itu, air sungai terlihat menakutkan seperti makhluk buas yang bersedia untuk membaham. “Saya mengandungkan anak pakcik. Sebab tu saya rompak pakcik. Dengan duit ni, saya harap boleh menyara hidup saya dan…”
“Jap… jap… apa kau kata? Anak aku?” Ayubi berkerut dahi memandang Abraham di sebelahnya. Bibirnya cuba untuk ketawa, namun belum sempat ketawanya itu meledak, Alma muncul keluar dari dalam kereta dan berjalan merapat ke arah kami bertiga.
Ayubi terbeliak besar. Air wajahnya bertukar keruh.
“Alma minta maaf, ayah. Alma terpaksa. Bukan salah Ali, Alma yang rancang semua ni.”
“Alma…”
Berhati-hati Alma cuba berjalan menuju ke arah ayah tirinya. Namun baru saja setapak melangkah, bunyi tembakan kedengaran kuat dan bergema. Alma menekup telinga dan terketar melihat tubuhnya sendiri yang menggigil. Matanya jatuh ke bawah memerhatikan tangan dan dada, perut dan kakinya yang masih utuh tidak terkesan oleh palitan darah dan lohong peluru. Perlahan-lahan wajahnya ditoleh ke belakang pada tanah kosong. Tubuhku telah hilang di tebing sungai. Mata Alma terbeliak dan berbening. Kakinya terasa lemah sebelum tubuhnya itu jatuh terkulai ke tanah. Dia melaungkan namaku dan cuba untuk bangkit dan berlari, namun cepat ditangkap ayah tirinya dan diheret keras. Abraham pula berkejaran di tebing sungai dan cemas melihat beg berisi wang yang hilang bersama-sama ke dalam arus sungai. “Duit… duit tu dah hilang.”
“Cari sampai dapat, bodoh!” Ayubi menjerkah dan mengheret Alma masuk ke dalam kereta untuk dibawa pulang. Abraham masih bingung di tebing sungai yang tinggi. Kepalanya pening, otaknya bercelaru dan sumpah-seranah bertitip di bibirnya apabila tidak dapat melihat apa-apa melainkan air sungai yang bergulungan deras dan berkeladak tanah. Air seganas itu membuatkan dia menjadi kecut. Abraham kembali ke kereta semula.
Pintu kereta dibuka. Abraham terpempan melihat Ayubi yang bersandar di kerusi belakang dengan hidung berdarah. Baru sebentar tadi dia mendengar orang tua itu memaki hamunnya dan kini dia terkulai tidak sedarkan diri. Matanya menerawang melihat ke dalam, namun kelibat Alma tidak kelihatan. Abraham berpaling semula ke belakang dan dalam waktu sama, dia melihat Alma berdiri memegang pengunci stereng dengan wajah menyinga. Baru sempat mulutnya terbuka, pengunci stereng menyinggah tepat ke kepalanya.

──●──

Suara Alma memecah memanggil-manggil namaku di tebing sungai tanpa henti. Suaranya yang disertai tangisan itu terdengar mendayu sehingga telinganya menangkap suaraku yang menyahut sayup. Alma segera bangkit mengesat air matanya dan berlari mendapatkanku yang terbaring lemah di tebing sungai jauh dari tanah lapangan. Alma berteleku merangkulku di atas ribanya dan jemarinya yang hangat meraba tubuhku yang terkena tembakan. Matanya melilau mencari namun tiada kesan yang melohong apatah lagi darah yang membasahi di tubuhku. Alma merentap butang kemejaku dan melihat plat besi yang tertambat. Besi itu berlekuk namun kesan tembakan jelas membuatkan dadaku menjadi senak. Aku terbatuk-batuk kerana hampir lemas apabila arus air terlalu deras. Pada akar pohon berembang, aku berpaut sehinggalah mendengar suara Alma yang memanggil menandakan segalanya telah berakhir. Rancangan kami telah pun berhasil.
Air mata Alma jatuh berjuraian namun dia menggagahi untuk ketawa melihatku yang tidak mendapat cedera parah. “Awak punya plan teruk gila,” katanya sambil menumbuk ke dadaku dengan tawa dan tangisan. Aku mengaduh dan tertawa bersamanya.
“Ehh… mana beg?” Alma mula perasan yang beg itu tidak kelihatan.
Aku menoleh dengan kecewa ke arah sungai yang bergulungan. “Hanyut. Saya tak sempat pegang bila terjatuh tadi.”
Alma memegang pipiku yang dingin. “Hey…. sekurang-kurangnya awak selamat, bukan?”
“Tapi… duit tu…”
“Tak apa. Duit boleh dicari. Nyawa awak yang lebih penting.”
Mendengarkan ayat yang terluah dari mulut Alma membuatkan aku gembira, dan dalam waktu yang sama, aku merasakan penyatuan dua hati telah pun termeterai. Aku tersengih hingga ke telinga dan terlalu ingin menangis. Namun Alma menukarkan emosinya menjadi ganas kembali. Dia mengetis bahuku dan memimpin untukku bangkit kembali. “Kita masih ada satu kerja yang perlu diselesaikan,” jelasnya. Dia merapikan rambutku yang kebasahan dan kami berjalan ke arah kereta kembali.
Kami meninggalkan tebing sungai itu dengan Abraham dan Ayubi yang diikat bersama di sebatang pokok. Keesokan pagi orang akan melalui jalan itu dan polis akan mengutip mereka berdua di situ. Bersama nota yang ditinggalkan: segala jenayah yang telah ayah tirinya lakukan disisipkan ke pakaian mereka. Siapa tahu mungkin akan masuk TV atau terpampang di halaman depan suratkhabar dan YouTube. Namun sesuatu yang Alma pasti, ayah tirinya takkan mencarinya lagi selepas ini. Hubungan mereka terputus setelah apa yang dia lakukan. Mungkin ibunya akan jadi gila atau diceraikan, entah-entah merempat di kaki lima menghisap gam sekalipun dia tidak peduli. Jika ayah tirinya datang mencari, Alma akan lebih bersedia. Menunggu hari itu dengan tentangan yang lebih berat dan hebat.
Sepanjang perjalanan, kami senyap. Alma tidak lagi memandu segila tadi apabila membawa kereta dengan tenang dan perlahan menuju ke hentian terakhir kami. Tahun baru bakal berlabuh. Ia tahun baru yang paling gila pernah aku alami sepanjang hidupku dan perasaan ini dikongsi bersama Alma yang turut sama menghela nafas kelegaan. Aku memulas punat radio yang berkumandang lagu balad yang mendayu membuatkan aku terasa ingin bernyanyi. Alma tersenyum dan kali ini dia turut sama menyanyikannya. Suara kami bergema mengisi keheningan malam yang bersejarah.

 

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/271734/FANTASTIK

[SNEAK PEEK] AKU

AKU oleh Shaz Johar

Aku, 45 tahun.

Dua hari selepas itu, Danial terus hilang tanpa khabar berita. Setiap panggilan yang aku buat, jika dihitung tentu sudah lebih 100 kali jumlahnya, tidak satu pun yang berjawab. Aku juga telah pergi ke rumahnya. Pintu pagarnya bermangga, pintu depannya berkunci. Jika benar dia telah diserang dan diikat di dalam rumah, penyerang kali ini lebih bijak menyempurnakan tugasan yang dilakukan.
Hatiku bimbang dan dalam masa yang sama sakit. Ingin menghubungi tuan rumah dan meminta untuk memeriksa di dalamnya, aku tidak tahu rumah itu milik siapa. Ingin menghubungi pihak polis, aku kira polis juga tidak mahu membantu memandangkan tiada sebab untuk mereka mengesyaki apa-apa selain beranggapan yang mungkin dia telah melarikan diri.
Wajah Anna yang sedang mentertawakanku sambil menyalakan sebatang rokok di bibirnya terbayang-bayang. Tentu berkepul-kepul asap yang keluar dari mulutnya bak awan di udara saat dia ketawa berdekah-dekah. Tentu dia akan memadankan mukaku kerana tidak mendengar pesannya berkali-kali supaya melupakan lelaki itu. Tentu dia senang juga bila melihat cintaku kecundang sekali lagi di kala dia sedang bergembira dengan kekasih barunya.
Untuk mengalihkan perhatianku daripada berfikir yang bukan-bukan, aku luangkan masa yang ada dengan mengemas rumah. Lama juga aku menyapu, mengemop dan menyental lantai, dari ruang tamu ke bilik ke bilik air sehingga aku benar-benar kepenatan. Biasanya aku lebih rela mengupah pekerja Nepal yang juga membersihkan dua tiga buah rumah jiran yang lain untuk lakukan kerja-kerja buruh itu.
Tubuh yang berpeluh-peluh aku campakkan ke sofa setelah semuanya selesai. Telefon bimbit yang masih sunyi tidak menerima sebarang balasan daripada Danial, aku hanya lirik dengan tepi mata. Hajat di hati mahu keluar tetapi aku tidak tahu ke mana mahu dituju. Aku perlu tenangkan fikiran.
Perut berbunyi. Dari terbaring, aku bangun dan berjalan ke dapur untuk membuka peti sejuk yang kosong. Sudah lama aku tidak membeli-belah. Yang tinggal cuma beberapa keping roti yang sudah dekat dengan tarikh luput dan mentega kacang yang tinggal separuh botol. Mungkin itu boleh dijadikan alasan kenapa aku harus keluar rumah. Mungkin aku perlu ke kedai runcit atau ke pasaraya atau setidak-tidaknya ke kedai mamak untuk mengalas perut. Mungkin aku perlu kisahkan Sari juga, kesian sudah lama aku tidak memasak untuknya.

──●──

Aku letakkan telefon ke bawah. Mata memberi tumpuan kepada keadaan di dalam kafe yang sunyi itu. Silingnya rendah dan lampunya sentiasa malap, memang lokasi strategik untukku duduk berteleku dan berfikir. Kopinya tidak berapa enak dan mahal. Pertama kali aku datang ke situ dulu hanya kerana mahu mencuri wifi percumanya. Kali kedua aku datang pula kerana baristanya masih muda, bergetah dan kacak.
Mungkin Danial telah dibelasah teruk oleh kekasih baru Anna, si Hashim Muhammad itu, fikirku. Mungkin lelaki itu telah membalas dendam dan mencampak tubuh Danial ke mana-mana. Mungkin Danial telah dipukul hingga hilang ingatan dan merayau-rayau tanpa hala tuju seperti gelandangan. Atau mungkin juga dia telah mati.
“Kenapa you suka fikir yang bukan-bukan?” tanya Julia yang tiba-tiba muncul dengan secawan kopi di tangan. Dia duduk di depanku, wajahku dipandangnya semacam.
“Dah lama tak nampak. Mana you pergi?” soalku semula.
Dia menghidu aroma kopi itu sebelum memasukkan dua bungkus gula perang dan mengacaunya perlahan. “I takkan datang kalau you yang tak panggil I, Ghaz.”
“Bila I panggil you?”
Dia tersenyum. “Bila you dah lupa diri macam ni?”
Aku mencebik, tidak percaya.
“Sari apa kabar?”
“Bahagia. Lebih bahagia daripada I.”
“Hm?”
“Hm. Dia dah ada girlfriend. I dah tau dah selama ni kenapa dia jauhkan diri dia daripada I, dia malu nak ngaku depan I dia tu siapa sebenarnya.” Aku menggulingkan mata. “Tapi kita orang OK dah sekarang ni. You support apa juga pilihan dia, kan?”
Julia hanya tersenyum sambil menopang wajahnya dengan kedua-dua belah tangan.
“You support apa juga pilihan I, kan?”
“I love you both.” Itu saja jawapannya.
“Thank you. You tau tak, dulu masa I kecik, mak I selalu bagi I makan lauk kambing jantan. Dia kata biar I jadi kuat sikit. Jadi jantan. Jangan nak lembik-lembik. Nenek I marah. Dia takut I kena darah tinggi.”
Kami berdua ketawa.
“Tak lama lepas tu, mak I letak pulak poster Farrah Fawcett kat atas katil I. I terfikir, dia letak poster tu sebab dia support yang I suka gila kat Farrah Fawcett sebab nak jadi macam perempuan tu ke, atau dia nak I jadi macam lelaki lain yang suka gila kat Farrah Fawcett sebab nak main dengan perempuan tu. I is konfius.”
“You dengan Mak you sama je mengarut.”
Kami berdua ketawa lagi.
“Danial hilang lagi, Jules. Dia dah janji nak jumpa Sari tapi dia pilih untuk hilang balik,” kataku selepas keadaan kembali tenang.
Wajah Julia berubah. “Dia pernah ke serius dengan you?” soalnya lembut.
“Tapi dia janji nak sehidup semati dengan I. Tak nak lari-lari lagi. Ajak I hidup sama-sama kat Paris. Takkan dia tak maksudkan apa yang dia cakap tu? Takkan semua tu main-main?”
“Dia pernah ke serius dengan you, Ghazi…?” ulangnya.
Aku terdiam.
“Do you want more coffee, Sir?” sapa barista kacak yang sedang mengemas meja di sebelah. Di bahunya tersangkut sehelai tuala putih. Sebelah tangannya memegang dulang berisi cawan kotor, sebelah lagi mencekak pinggang. Wajahnya berjambang kemas. Rambutnya hitam lebat. Hidungnya mancung. Kulitnya licin sawo matang. Persis Hindustani.
Aku memandangnya sambil tersenyum. “No thanks,” jawabku sebelum mengalihkan pandangan ke arah kopi yang tinggal sedikit dan tempat duduk Julia yang sudah kembali kosong.
“Hot chocolate? Tea?”
“Maybe just your number,” gurauku.
Dia tersenyum. Sekeping kertas dan sebatang pen dari dalam apronnya dikeluarkan. Dia mula mencoretnya dan menghulurkannya kepadaku. “Kaisar,” dia memperkenalkan diri. “Text me,” tambahnya sebelum pergi ke dapur.
Aku terkesima.

──●──

“Uncle Danial hilang. Papa tak dapat contact dia dah dua hari. Papa tak tau dia pergi mana,” jelasku pada Sari yang kecewa aku sekali lagi tidak menepati permintaannya. “Bukan Papa saja-saja tak nak dia datang, memang Papa nak kenalkan dia dengan Sari, dengan Shi sekali, tapi Papa tak tau apa yang dah jadi kat dia.”
Sari dan Shi berpandangan.
“Uncle rasa bapak saya yang punya kerja ke?” tanya Shi.
“Papa ingat dia kena pukul dengan bapak Shi?” tanya Sari pula.
“Tak tau. Uncle tak nak tuduh sesiapa. Ayah Shi ada cakap apa-apa tak?”
“Tak. Saya dah seminggu tak jumpa dia, Uncle.”
“Outstation lagi?”
Dia mengangguk.
“Ayah Shi kerja apa?”
Dia menggeleng pula kali ini. Katanya dia sendiri tidak tahu apa pekerjaan sebenar bapanya itu. Setiap hari orang tua itu akan hilang seawal pagi dan hanya pulang setelah lewat malam. Kadang-kadang tidak pulang langsung untuk berhari-hari. “Bila tanya kat Mak, dia akan cakap Ayah buat bisnes. Bisnes apa, kita orang tak tau.”
“Bisnes import-eksport agaknya,” usikku.
“Cukup bulan dia akan bagi Mak duit dan bila kelapangan dia akan bawa kami satu family jalan-jalan,” sambung Shi lagi.
Bapanya sukakan makanan jadi percutian mereka sekeluarga biasanya ke tempat-tempat yang terkenal dengan makanan saja. Shi tidak ingat apa yang biasa mereka lakukan sewaktu bercuti selain berjalan mengikuti tangga-tangga dan lorong-lorong kecil yang membawanya ke sebuah warung makanan atau restoran terpencil entah di ceruk mana. Bapanya akan menyuruh dia dan adik-adik memesan apa saja tanpa khuatir langsung tentang harga, manakala ibunya pula akan kerap membantah.
Kemudian mereka berdua akan bertelagah di depan rezeki dan seterusnya bersambung ke bilik hotel dan mungkin berakhir dalam perjalanan pulang ke Kuala Lumpur. Mungkin. Dia dan adik-adiknya yang sudah masak dengan kerenah ibu bapa mereka itu hanya memilih untuk tidak langsung mahu peduli. Masing-masing lebih rela mengisi perut.
“Saya boleh tanya mak saya kalau dia tau apa-apa,” tambahnya lagi.
“Please. Uncle ingat nak buat report polis kalau still tak ada berita apa-apa daripada dia esok.”
“Dah tanya Auntie Anna?” tanya Sari pula.
Geleng. “Papa dah tak cakap dengan dia. Dia ingat Papa yang pukul bapak Shi.”
Sari dan Shi terdiam.
Aku hanya menghela nafas.

──●──

Telefon di atas meja berdering ketika fikiranku betul-betul sedang berserabut. Kusangkakan panggilan daripada Danial tetapi rupa-rupanya nama Anna yang tertera di skrin. Aku mengeluh kecil. Sudah berpuluh kali aku menghantar pesanan dan membuat panggilan kepada perempuan itu sebenarnya tetapi baru kali ini dia tergerak hati mahu membalas.
“Apa yang kau nak?” soal Anna sebaik aku mengucapkan hello.
“Waalaikumsalam,” balasku. “Aku nak jumpa kau. Aku nak kita berdamai. Boleh?” pintaku dengan sopan. Walaupun aku tahu dia masih marah pada benda yang tidak aku lakukan, aku kira lebih baik jika aku mengalah saja dan berusaha mencari jalan penyelesaiannya. Aku sudah penat mahu bergaduh dengannya lagi.
“Tak. Jangan call-call aku lagi, jangan cari-cari aku lagi,” balasnya kasar.
“Anna, please…”
“Kau nak apa daripada aku sebenarnya ni?”
“Aku cuma nak tanya, kau ada dengar cerita apa-apa pasal Danial tak?”
Dia ketawa terbahak-bahak. “Kenapa? Jantan puaka tu dah lari tinggalkan kau balik?”
Aku terdiam.
“Kenapa kau tanya aku? Kenapa kau tak gi balai, buat report orang hilang?”
“Esok. Esok aku buat report. Sekarang ni aku nak tanya kau dulu, kot-kot kau tau apa yang boyfriend kau, si kaki pukul tu, si laki orang tu, dah buat apa kat dia.”
“Nonsense.” Dia menamatkan talian.
Aku menekan namanya sekali lagi. Hanya sekali dering sebelum panggilan aku dijawab.
“Kau ni faham bahasa ke tidak?”
“Anna, please. Kalau kau tau apa-apa, please bagitahu aku. Tanya boyfriend kau tu, dia ada belasah Danial ke tidak.”
“Kau ni dah kenapa, Ghazi? Kau ni kenapa tak nak faham-faham? Umur kau tu dah berapa sebenarnya ni? Kenapa perangai kau sama je macam perangai anak kau tu?”
“Sari tak ada kena-mengena dalam hal ni, appreciate kalau kau tak sebut nama dia.”
Dia ketawa lagi. “Kalau dia yang tak sibuk-sibuk pasal hubungan aku, mesti kau pun tak ada kena-mengena dalam hal ni, Ghazi.”
Aku mengaduh. “Please tanya boyfriend kau tu, Anna. Aku syak dia dah buat apa-apa kat Danial. Please… aku merayu ni.”
“Tak payah! Aku suggest kau tu better buat solat ghaib. Mudah-mudahan Allah boleh tolong!” sindirnya sebelum mematikan talian sekali lagi.
Aku campak telefon di tangan ke sofa. Dari duduk, aku bangun, duduk semula, kemudian bangun sekali lagi dan berjalan ke dapur untuk bermundar-mandir di situ seketika sebelum keluar semula dan terus ke balkoni. Aku berdiri di tepi tingkap, memandang ke luar dan dalam kepala waktu itu mula memikirkan tentang rokok semula. Tidak. Jangan. Aku perlu alihkan perhatian. Lalu aku duduk ke sofa dan capai telefon dan kunci kereta.
Aku harus ke balai polis. Malam itu juga aku harus membuat aduan.

──●──

Borang yang sudah siap diisi diserahkan kepada pegawai polis itu. Segala butir lengkap tentang Danial aku beri. Nama penuhnya, nama samaran, umur, alamat rumah yang didiaminya, nombor telefon dan alamat e-mel. Begitu juga dengan penerangan fizikalnya seperti tinggi, berat, warna rambut, misai, janggut, kacamata yang kadangkala dipakainya, aksesori, pakaian dan lain-lain. Sekeping gambar juga disertakan untuk memudahkan lagi urusan mencari.
“Ni nombor telefon awak?” tunjuk pegawai polis itu pada nombor yang aku tulis di atas borang itu juga. “Ada contact number lain? Nombor family dia?”
Aku menggeleng. “Tak ada. Saya tak kenal family dia.”
Pegawai polis itu meletakkan pen. Wajahku direnung. “Awak kata awak rapat dengan dia, tapi awak tak pernah kenal family dia?”
“Ya. Saya dah lama tak jumpa dia, dia tinggal kat Paris sebelum ni. Dia sepatutnya balik next week. Tapi dah lebih 48 jam dia hilang.”
“Dia tak cakap ke dia nak pergi mana-mana? Mungkin dia bercuti ke mana-mana ke?”
“Tak. Tak pernah.”
Pegawai polis itu terus tekun membaca borang di depan matanya itu. “Apa hubungan awak dengan dia?”
“Kawan.”
“Kawan…”
“Karib.” Niat di hati mahu menyebut perkataan istimewa tetapi aku sendiri terasa malu untuk menuturkan perkataan itu.
Dia mengangguk. “Tapi tak pernah kenal family dia.”
“Yes. Tak pernah. Salah ke?”
Dia hanya menggeleng. “Dia ada amik dadah? Minum?”
“Tak tau. Saya tak pernah nampak dia amik benda-benda tu semua.”
“Kali terakhir awak nampak dia dengan siapa?”
Setahu aku dia sudah menanyakan soalan itu tadi. “Dengan saya. Saya tidur rumah dia. Dia tinggal kat Airbnb. Esoknya dia hilang. Saya pergi rumah tu, dah berkunci. Saya call, tak angkat. So saya tak tau apa sebenarnya yang dah jadi kat dia.”
“Awak tau kalau-kalau dia ada masalah kat luar? Masalah relationship ke? Masalah kewangan? Masalah kat tempat kerja? Masalah dengan orang lain?”
Geleng. Aku tidak mahu menuduh yang dia dipukul. Aku tidak mahu bercerita juga yang dia telah membelasah orang. Aku takut mahu membuka pekung sesiapa, terutama diri sendiri. “Kenapa, Encik? Awak ingat dia dah lari ke? Bukan kena culik? Bukan kena bunuh?”
“Kita fikirkan apa juga kemungkinan. Mungkin dia lari untuk cari ketenangan kat tempat lain, tak nak diganggu. Ada banyak kes macam tu. Polis tak boleh buat apa-apa kalau dia yang volunteer lari sendiri. Dia dah dewasa.”
“Mungkin polis boleh masuk rumah tu dan tengok luggage atau passport dia ada ke tidak. Kalau ada, tak mungkin dia lari sehelai sepinggang, kan?”
Pegawai polis itu terangguk-angguk.
Aku meramas jari-jemari yang kesejukan. “So?”
“Awak balik rumah dulu. Berehat. Nanti kami akan panggil kalau ada apa-apa berita.”
Pangkal hidung dipicit. “Berapa lama saya kena tunggu, Encik?”
“Kami akan cari dia sampai dapat. Awak jangan risau,” kata pegawai polis itu sambil tersenyum. “OK?”
“OK,” jawabku sambil menghela nafas.

──●──

Malam itu sebaik pulang dari balai polis, aku terus terlelap di atas sofa. Mungkin kepenatan kerana fikiranku terlalu bercelaru, mustahil aku dapat lena dengan pantas begitu saja. Dan dalam tidur, aku bermimpi sesuatu yang dahsyat.
Aku berada dalam satu perjalanan yang panjang. Tiada apa di sekeliling jadi aku tidak tahu bagaimana aku boleh berada di atas jalan itu, memandu seorang diri. Jam di dalam kereta menunjukkan pukul 3 pagi. Jam tangan 4. Manakala di telefon bimbit, pukul 11. Aku tidak pasti mana satu yang betul.
Keretaku berhenti ketika aku terlihat ada sebuah kereta lain tersadai di tepi sebuah tapak pembinaan. Mulanya aku mahu biarkan saja kereta itu. Telahanku mungkin ia rosak dan ditinggalkan oleh tuannya, menunggu orang untuk datang membaiki apabila matahari muncul kelak. Atau mungkin juga ia kepunyaan pekerja di tapak pembinaan itu sendiri yang memang sengaja meninggalkannya di situ. Tetapi apabila aku lihat pintu depannya terbuka sedikit, aku mulai berasa curiga.
Naluriku mendesak, memintaku untuk menyiasat. Mungkin ada orang yang sedang melakukan onar di dalam kereta itu. Pasangan yang sedang menongkah arus asmara. Yang sedang leka menggoncang nyiru kasih. Mengetuk, mengayak, meninting, menimbang, tanpa pedulikan mata-mata kecil yang mengintai. Mungkin aku patut sergah saja mereka agar mereka lari lintang-pukang cuba menyelamatkan diri.
Tetapi apa yang aku harapkan tidak menjadi kenyataan. Ketika aku menyuluh untuk melihat apa yang ada di dalamnya, aku temui Danial dalam keadaan separuh bogel. Dia telah mati. Mayatnya telah hampir reput, terbaring di tempat duduk belakang, dengan tangan dan kakinya terikat. Seluarnya sudah terlucut sehingga ke pangkal lutut. Baju kemejanya tertanggal. Mulutnya pula telah disumbat dengan sehelai tuala Good Morning yang sudah lusuh bercampur kesan darah lama.
Aku terus menjerit sekuat hati sehingga membuatkan aku terjaga dari tidur. Tubuhku berpeluh-peluh. Kepala terasa benar-benar pening, berputar-putar seperti mahu pitam. Nafas sesak. Dan otak mula memikirkan seburuk-buruk perkara.
Bagaimana jika Danial benar-benar ditemui mati?

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/271732/AKU

[SNEAK PEEK] RINDU AWAK SEPARUH NYAWA

Rindu Awak Separuh Nyawa oleh Siti Rosmizah

“KASIH MAISARA!!!”

Bergema rumah banglo itu dengan suara jeritan. Seorang gadis yang baru hendak membuka pintu rumah terhenti.

Pantas dia berpaling dengan wajah merah padam, gara-gara terkejut diherdik begitu sekali. Bulat matanya menentang sepasang mata yang tidak berkelip memandangnya.

“Apa yang Kasih dah buat?”

“Sara pa… Maisara!” pintasnya.

“Tak kisahlah Kasih ke, Maisara ke, papa sedang bercakap dengan orang yang sama!” bentak lelaki separuh umur itu.

“Beza pa…” Bergetar suaranya.

Belum sempat papanya bersuara Maisara memintas dulu, “Kasih dah pergi bersama arwah mama. Yang ada depan papa sekarang, hanya Maisara. Papa dah bunuh Kasih macam mana papa bunuh mama!”

Maisara menekankan suara bersama api kebencian yang jelas di mata.

Berubah wajah Dato’ Raqib. Nafasnya ditarik dalam-dalam bagi menenangkan diri.

“Macam mana lagi papa nak terangkan pada Sara. Papa dah cuba sehabis daya untuk ubat arwah mama. Tapi mama yang tak nak. Mama tak nak buat rawatan susulan untuk penyakitnya. Dah puas papa pujuk. Sara sendiri pun dah pujuk mama, kan? Dan Sara tahu keputusan mama tetap sama.

Papa sayangkan mama, Sara. Terlalu sayangkan mama. 34 tahun kami hidup bersama. Bukan senang untuk papa teruskan hidup ini tanpa mama.

Tapi kita orang Islam, kita harus akur pada qada dan qadar Allah. Segalanya telah pun ditetapkan. Kita harus redha Sara.” Sayu nada Dato’ Raqib meluahkan rasa. Bergenang air jernih di pelupuk matanya.

Maisara mencebik. Kata-kata papa tidak langsung menyentuh hatinya.

“Sayang? Sayang apa kalau papa lebihkan kerja daripada nak ubatkan mama. Siang malam papa hanya fikir kerja aje. Sekarang, puaslah hati papa! Papa tak nak balik rumah pun tak apa, hadap ajelah kerja tu,” sindir Maisara selamba lalu melangkah keluar.

“Sara jangan biadab dengan papa!” Tinggi suara Dato’ Raqib.

Maisara terus membuka pintu tanpa mempedulikan papanya.

“Nanti! Papa masih ada perkara yang belum selesai dengan Sara,” tegasnya.

Maisara terhenti, wajah papanya tidak dipandang. Giginya diketap tanda geram.

“Kenapa Sara pandai-pandai pulangkan cincin tanda pada Auntie Khaty? Sara tahu tak, minggu depan Sara bertunang? Kerja mengarut apa yang Sara dah buat ni?” marah Dato’ Raqib.

“Mengarut apanya pa?” Maisara menoleh pada papanya dengan muka bosan.

“Papa sendiri cakap tadi, kita ni orang Islam kena percaya pada qada dan qadar Allah. Dah tak ada jodoh, kenalah terima. Yang papa nak marah sangat ni kenapa?” Mudah jawapannya.

Dato’ Raqib menggeleng.

“Papa boleh terima kalau jodoh Sara bukan dengan Aidil. Tapi mesti ada sebabnya. Auntie Khaty kata Sara datang rumah dia, bagi cincin lepas tu bagitau korang berdua dah tak ada jodoh. Lepas tu Sara pergi macam tu saja!” marah Dato’ Raqib lagi.

“Habis tu… takkan nak tidur pulak dalam rumah tu. Dah pulangkan cincin, baliklah,” gumam Maisara selamba.

Naik angin Dato’ Raqib mendengar. Anaknya dipandang tak berkelip.

“Kalau ya pun nak putus, kenapa tak bincang dengan papa dulu? Kenapa pandai-pandai uruskan sendiri? Keluarga Aidil datang meminang Sara secara beradat. Dan kalau kita nak putus sekalipun kena juga dengan adat. Bukan boleh main redah aje.

Lagipun tak ada siapa yang paksa Sara untuk terima Aidil. Sara yang beria-ia nak bertunang dengan dia. Padahal bukan papa tak nasihat suruh habiskan belajar dulu. Tapi Sara degil. Sara tak nak dengar cakap papa!” marah betul Dato’ Raqib.

Maisara membuat muka bosan. Papanya dijeling.

“Tak payahlah papa nak besarkan hal ni. Bukan dah bertunang pun, baru hantar tanda. Alah… orang kahwin pun boleh bercerai, inikan sekadar merisik. Tak payahlah nak mengamuk macam dunia nak kiamat.” Kasar bahasanya.

“Kalau Sara dah tak sayangkan papa pun, kesiankanlah papa, Sara. Papa dah cuba buat yang terbaik untuk Sara. Segala kehendak Sara papa ikut. Papa sanggup buat apa saja asalkan anak papa bahagia. Tapi ini ke balasan Sara?

Kenapa Sara sampai tak tahu nak jaga air muka papa? Sara tahu kan bapa Aidil, Uncle Halim tu kawan baik papa. Apa yang papa nak jelaskan pada dia? Sara tau tak, Auntie Khaty masuk hospital kena serangan jantung.

Sara bukan tak tahu dia ada sakit jantung tapi Sara tergamak buat macam tu! Kenapa Sara malukan papa sampai macam ni sekali?” tempik Dato’ Raqib.

Dum!!! Pintu rumah dihempas dengan kuat.

Dato’ Raqib terus memegang dada. Menyabarkan hati dengan perangai biadab anak tunggalnya.

“Sara! Sara! Motor tu…”

Maisara tersentak dari lamunan. Terus dia menekan brek kereta. Sekali gus insiden pergaduhan dengan papanya hilang sekelip mata.

Bam!!! Motor EX5 terbalik depan keretanya.

Pucat muka Qistina memandang Maisara di sebelah.

“Habislah, mesti jadi kes polis ni.” Qistina menggelabah.

Maisara buat muka relaks saja.

“Helo…” Qistina mengetip jari. “Perempuan… kau dah kena rasuk hantu gondrong ke?” bebelnya.

Maisara mengerut dahi. Pelik dengan soalan kawannya.

“Aku yang kena rasuk ke kau? Yang kau ni macam orang pecah air ketuban ni kenapa?” Maisara menyoal, geram!

“Hei Sara, kau ni biar betul. Yang kau langgar tu bukan tunggul kayu tau, tapi manusia. Agakagaklah kalau nak buat muka teratai layu di Tasik Madu pun. Entah hidup, entahkan mati mamat tu? Kau boleh relaks aje duduk dalam kereta ni,” tegur Qistina dengan muka bengang.

“Aku ni tak boleh tengok darah nanti pitam. Tak pasal-pasal pengsan pulak. Siapa nak angkat aku? Kau?” Selamba Maisara menjawab tanpa rasa bersalah.

Meluat pula Qistina mendengarnya. Alasan tak masuk akal! Dengan muka cuak dia membuka pintu kereta.

Kelihatan seorang pemuda dengan muka menyeringai menahan sakit bangun perlahan-lahan sambil mengangkat motornya.

“Encik tak ada apa-apa ke?” Takut-takut Qistina bertanya.

Tajam mata pemuda itu memandangnya. Makin tak tentu arah Qistina. Berkepuk dalam hatinya mengata Maisara.

Belalang kunyit betullah Sara ni! Dia boleh tak keluar dari kereta. Tak pasal-pasal aku yang kena hempuk dengan mamat ni kang!

“Kereta ni stereng sebelah kanan ke kiri?”

“Err…” Hanya itu yang terkeluar dari mulut Qistina.

Tapi dalam masa yang sama, dia menarik nafas lega. Mamat ini dah kenal pasti siapa pelaku utamanya hingga menyebabkan dia mencium jalan tar dengan begitu tragis.

Melihat muka pemuda yang semakin keruh itu, Qistina segera berkalih ke arah kereta. Berubah muka dia.

“Hei perempuan ni, memang aku bagi makan kapur barus kang. Suka hati dia aje tutup pintu. Buatnya mengamuk mamat ni, mati sia-sia aje aku,” rungutnya perlahan takut didengar pemuda itu.

Dalam masa yang sama tangannya mengetuk tanpa henti cermin kereta.

“Sabarlah, nanti pecah pulak cermin kereta aku,” tegur Maisara lalu menurunkan cermin.

“Ooo… cermin kereta kau pecah kau risau… kepala aku pecah kau tak kisah. Dah keluar! Pegi settle dengan mamat tu. Berkhayal lagi bawak kereta, inilah padahnya.”

Angin betul Qistina sampai kembang kempis hidungnya, marah! “Kan aku cakap, aku tak boleh tengok darah.” Maisara masih dengan alasan poyonya.

“Tak adanya darah. Lebih baik kau keluar sebelum aku yang naik darah!” arah Qistina dengan jari lurus menelunjuk pada kawannya.

Melihat Qistina yang sudah panas semacam. Maisara akhirnya mengalah. Dia keluar dari kereta tapi tidak pula dia mendapatkan pemuda berbaju t-shirt lengan panjang hijau itu.

Dengan muka lagak, dia menyandarkan badan di tepi pintu keretanya Volkswagen Golf GTI 2.01 sambil memeluk tubuh.

“Assalamualaikum… boleh bagi kad pelajar?” Serius suara pemuda itu.

“Waalaikumussalam… boleh, boleh…” Qistina yang menjawab.

Dalam masa yang sama, Qistina sudah terkocoh- kocoh mengeluarkan kad pelajar dari poket seluar sleknya.

Pantas dia menyerahkan kad pelajar pada pemuda itu. Maisara pula memandang pemuda itu atas bawah dengan muka yang masam.

Hmm… kulit hitam manis. Rambut… ada ke disisirnya semua dekat belakang. Baju t-shirt pulak butang sampai habis. Skemanya mamat ni. Hei, not my taste! Sempat lagi dia mengutuk dalam hati.

“Bukan awak? Dia…” Pemuda itu menunjuk ke arah Maisara.

Qistina dengan muka malu alah menyengih macam kerang rebus tak laku. Maisara terus membentak, “Apa hal nak bagi kad pelajar dekat kau?”

“Saya nak ambik nombor pelajar awak, saya nak buat aduan di Bahagian Hal Ehwal Pelajar. Awak tahu kan, ini kawasan kampus, tak boleh bawak kenderaan dengan laju. Nasib baik tadi saya sempat elak kalau tak dah patah riuk tulang saya.” Geram nadanya.

Tapi kata-kata pemuda itu tidak menggentarkannya. Dia mencebik bibir. Pemuda itu dijeling, benci!

“Hai, senangnya orang sekarang nak cari duit. Buat-buat jatuh, lepas tu berani pulak nak ugut. Cuba nasib, kan? Manalah tahu dapat seratus dua. Lepas duit makan seminggu.

Dia yang bawak motor buruk, tak boleh nak kawal. Kita pulak nak disalahkan,” kutuk Maisara dalam nada sinis.

Makin cuak Qistina jadinya. Lebih-lebih lagi bila terperasan muka pemuda itu yang sudah merah padam. Segera dia mendapatkan kawannya yang kepala batu itu.

“Sara, settle ajelah. Apasal kau nak cari gaduh pulak ni?”

“Settle apanya? Kau tak nampak motor buruk dia tu? Jangankan kereta aku ni lalu, angin tiup pun motor buruk dia tu boleh melayang,” kutuknya lagi.

Kelat muka pemuda itu. Wajah Maisara ditenung dalam. Makin kecik matanya memandang perempuan kekwat itu.

Qistina menyiku lengan Maisara.

“Mulut kau ni laserlah.”

“Apa pulak, aku cakap yang betul. Orang macam kau, mungkin boleh termakan tengok muka naif dia. Tapi dengan aku, sorrylah… tak jalan lakonan dia.” Maisara mencebik.

“Cik…” Pemuda itu bersuara.

Walaupun wajahnya nampak keruh namun masih terkawal nadanya.

“Kita ni orang Melayu, tinggi dengan adab sopannya. Lebih-lebih lagi orang perempuan. Tutur kata, bahasa, sewajarnya dijaga. Bukannya bercakap main ikut suka hati. Bahasa tu menggambarkan peribadi kita.”

Mengalahkan mata katak, macam nak terjojol biji mata Maisara memandang pemuda di depannya.

“Kau ingat kau tu dah baik sangat? Apa, orang perempuan aje kena cakap baik-baik? Orang lelaki boleh cakap biadab, tak payah jaga adab sopan?” Bertalu-talu Maisara melontarkan soalan dalam nada yang cukup keras.

Qistina mengerling Maisara, pelik melihat kawannya yang berangin semacam. Entah apalah masalah dia.

Pemuda itu menyorong motornya dengan langkah terhincut-hincut. Gayanya seperti malas hendak melayan perempuan perasan diva itu.

“Kan betul aku cakap, dia nak cuba nasib aje nak pau kita. Tak ada apa pun luka dekat badan dia.”

“Itu, tepi bibir dia kan luka,” sampuk Qistina.

“Alah… sikit aje. Saja nak buat kecoh, lepas tu nak bagi ceramah percuma pulak. Hish! Menyakitkan hati!” rengus Maisara lalu membuka pintu kereta.

Belum sempat dia masuk ke dalam kereta, pemuda itu bersuara tiba-tiba.

“Lutut saya ni luka. Tapi tak adalah teruk mana, mungkin kena jahit sikit aje. Tapi tak apa, saya maafkan kelalaian awak. Saya anggap saja awak rabun. Sebab tu awak tak nampak motor saya masa masuk simpang tadi. Sampaikan luka dekat lutut saya ni pun awak boleh tak nampak.

Segala kos rawatan saya akan tanggung sendiri. Saya tak akan tuntut daripada awak. Saya halalkan bahagian awak tu. Cuma kalau boleh, saya nak cakap sikit. Dalam Islam, agama kita dah ada garis panduannya. Jadi tak payahlah terikut sangat nak jadi orang putih. Tak ada hebat mana pun,” tutur pemuda itu tenang.

“Apa masalah kau ni? Dari tadi membebel aje! Kau ingat aku ni jahil sangat ke? Kalau kau dah teringin nak jadi penceramah. Kau pegi dekat tengah padang sana tu, kau pegi berceramah dengan orang lain! Aku nak tengok, ada tak orang nak dengar ceramah kau tu!”

Marah sungguh Maisara. Nafasnya turun naik dengan laju. Mencerlung matanya memandang pemuda berbaju hijau itu.

Dan yang makin menyakitkan hatinya bila pemuda ala-ala pak ustaz itu tidak pula menjawab. Dengan muka selamba dia menolak motorsikalnya berlalu dari situ.

“Aku tahu, kau nak cakap aku perasan nak jadi orang putih kan sebab aku perangkan rambut? So what? Suka hati akulah! Nak perang ke? Nak biru ke? Nak hijau ke? Ada aku mintak duit kau? Sibuk hal orang!” tempik Maisara dengan suara yang tinggi.

Pemuda itu berpaling. Boleh pula dia melempar senyuman pada perempuan yang sudah naik hantu itu.

Manis pula Qistina tengok senyuman pemuda itu. Dia pula yang malu-malu alah jadinya.

“Maaflah kalau cik terasa dengan teguran saya tadi. Tapi saya tak adalah pulak maksudkan itu. Yang saya maksudkan cara pertuturan. Tak perlulah ikut cara budaya lain yang terlalu vokal sampai tak kena tempat, hanya atas istilah freedom of speech.

Saya ikhlas sebagai saudara seagama, untuk ingat mengingati. Tapi kalau cik tak boleh terima. Saya tak boleh paksa.” Pemuda itu terus menyorong motosikalnya dan bergerak dari situ.

Tajam mata Maisara memandangnya. Baru dia hendak membuka mulut. Pemuda itu menoleh.

“Oh ya. Kebetulan cik cakap pasal rambut. Saya tak ada hak nak campur. Kalau cik rasa lawa dengan rambut perang macam bulu singa tu, itu hak cik, siapa saya nak tegur. Assalamualaikum.” Tanpa menunggu dia terus berlalu.

Kalau tak fikir yang bercakap itu lelaki memang dia serang cukup-cukup. Dia akan tampar-tampar mulut biadab tu! Dia akan sagat mulut celopar tu dekat jalan raya! Lantaklah kalau kena buang kolej sekalipun! Tak guna!

Bum!!! Pintu kereta jadi mangsanya.

“Waalaikumussalam…” Perlahan Qistina menjawab salam itu sambil matanya masih memandang si hitam manis walaupun sudah hilang dari pandangan.

Dark, tall and handsome. Itulah lelaki idamannya.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/271640/Rindu-Awak-Separuh-Nyawa