[SNEAK PEEK] MY PRECIOUS IRIS VOLUME 1

My Precious Iris Volume 1 Oleh Melur Jelita

 

“KENAPA awak biarkan saja si tua tu kerjakan Iris? Yang Iris ni pun satu, mana pergi habis tae kwan do tu? Kenapa tak bantai dia?”

“Sabarlah papanya. Masa tu kami dalam kereta. Tau-tau Iris masuk dengan muka merah.” Mama cuba menyabarkan papa yang sudah mula mahu mengangkat telefon. Muka dan seluruh tubuhku dibeleknya. Azalea dan Azella pun tidak duduk diam. Siap mendemah mana tempat yang patut. Aku hanya membisu.

“Papanya nak telefon siapa? Tak payahlah panjang-panjangkan. Hal budak-budak je.”

“Hal budak-budak awak kata? Mak budak yang pukul anak awak, awak nak biarkan je?” Papa terhenti menekan nombor di telefon bimbit.

“Orang tu jiwanya sakit. Kita pun jangan sakit juga. Kalau kita bertindak macam dia, panjang-panjangkan… apa beza kita dengan dia? Sama-sama sakit jiwalah.”

Cakap-cakap papa dan mama yang seterusnya tidak kulayan. Aku menapak satu, satu ke anak tangga. Mama dan papa terdiam. Masuk ke dalam bilik, aku duduk di tepi katil. Membisu dalam sepi. Entah berapa lama. Kotak anyaman daripada rotan aku tarik. Cuba menghiburkan hati sendiri. Aku membelek lesu keratan kertas warna rerama dan pepatung yang aku gunting beberapa hari lepas. Itu yang aku tekun usahakan sambil menunggu hari. Ia akan dibahagikan kepada tetamu dan mereka akan menulis ucap selamat untukku dan Firman. Tetapi ia tetap tidak mendamaikan. Aku rindukan Firman. Aku perlukan dia.

Firman…

Panjang umurnya bila nada deringnya masuk. Aku membiarkan lama sebelum menjawab. Cuba menenangkan hati.

“Assalamualaikum…” Suara yang kunanti.

Aku memejamkan mata, menahan sebak di dada, Iphone kurendahkan ke pipi, menahan getaran bibir dan hidung yang panas membara. Tidak mahu Firman mendengar nafas sesak piluku.

“Iris…” Suaranya kehairanan di hujung sana.

Aku melepaskan nafas lelah. Cuba menjawabnya dengan tenang. Tetapi lain yang ingin aku katakan, lain pula yang keluar.

“Firman… saya rindu awak…” Suaraku bergetar, sebak

“Saya juga rindu awak. Iris… kenapa?” jawab dan soalnya tenang.

“Tak ada apa. Saya hanya rindu awak. Firman…datanglah sini….”

“Dah lewat. Lagipun tak elok berjumpa sebelum akad nikah. Sabarlah… seminggu lagi, kan!”

“Firman… bila saya panggil… awak mesti datang.”

Firman terdiam.

“Firman datanglah sini… saya perlukan awak.”

Aku tidak dapat menahan air mata lagi. Sedih dengan nasib diriku. Allah sahaja yang tahu. Firman membiarkan aku melepaskan rasa pilu sepuas hati. Dia hanya membisu, setia mendengar di hujung sana.

“Dah okey?” tanyanya macam tiada perasaan pula. Hati lanun!

“Apa yang okey?” Aku agak geram.

“Air mata gemuk-gemuk, bulat-bulat…”

“It’s not funny dan ia tak menghiburkan, okey.” Tiba-tiba sahaja aku terasa hati. Firman tidak seperti Aidan. Yang sangat memahami, romantik dan pandai memujuk. Aku mengetuk kepala dengan Iphone! Kenapalah aku membandingkan mereka berdua?

“Aduh!” Dia pula mengaduh!

Aku kehairanan.

“Apasal pulak yang aduh tu?”

“Iris ketuk kepala saya dengan Iphone?”

“Macam mana awak tahu?”

“Agak je….”

Firman tertawa kecil dan aku ikut tertawa.

“Iris…”

“Hmmm…”

“Cuba pandang keluar….”

Aku berdiri malas, berjalan keluar ke balkoni dan memanjangkan leher, melihat sekeliling. Oh papa! Aku hampir terjelepok jatuh!

“Mama awak call, suruh saya datang.”

Firman berbaring di atas Ninjanya sambil memandang wajahku di balkoni. Aku cepat-cepat ingin turun tetapi suara Firman di Iphone menghentikan niat hati.

“Tak payah turun. Kita begini saja. Saling merenung dari kejauhan. Dekat-dekat bahaya. Darah tengah manis nanti lain pulak jadinya,” usiknya.

Aku tertawa riang. Menghampiri pagar balkoni dan menyandar sambil merenungnya di bawah. Relaks sahaja dia berbaring atas Ninjanya. Santai dengan gaya macho dan stylonya.

“Dah, jangan sedih-sedih. Saya bangga awak dapat bersabar dengan apa yang berlaku tadi. Tapi lain kali, lawan. Jangan biarkan orang belasah tak tentu hala.”

“Baik punya batu api,” aku ejek dia.

Kami sama-sama tertawa.

“Saya dapat agak, awak akan jadi menantu kesayangan mama. Habis pasal saya dia cerita kat awak. Siap dengan laporan terkini.”

“Siapa dapat menahan aura Firman Ebrahim? Anaknya pun tewas apa sangat la mamanya….”

“Eknya dia…! Tolak jatuh dari Ninja karang…!”

Kami tertawa.

“Dah boleh ketawa dan menjawab… dah okey la tu…. Saya balik dulu.”

“Jangan…! Saya belum puas….”

“Kalau nak puas, sampai bila-bila takkan puas.”

Tegas jawapannya. Aku tetap melekapkan Iphone kemas di telinga seolah-olah memeluknya erat. Enggan melepaskan.

“Saya balik dulu?” bisiknya perlahan di telingaku.

“Nanti la…” bisikan balas daripadaku.

Firman duduk pula di atas Ninja sambil terus merenungku di atas.

“Awak tak pujuk saya pun. Awak tak romantik.”

“Kalau diminta pujuk, mana ada romantiknya.”

Kami tertawa lagi.

“Dah la… saya nak balik. Malam pun dah lewat. Panas telinga saya kat handphone ni.”

“Awak lanun.”

“Lanun yang macho.”

“Lanun sengal.”

“Lanun yang stylo….”

Hangat hati pula dengan jawapan selambanya. “Pergilah balik. Kita tak puas nak tatap wajah dia. Tak puas nak lepaskan rindu. Sampai hati nak tinggalkan kita.”

“Iris yang sengal dan angau. Mudah lupa diri dan kejam tahap bini lanun.”

Bini lanun? Sudah beberapa kali dia mengiakan lanun aku. Dia mengaku dirinya lanun juga? Mue he he he….

“Awak tak kesian kat saya ke? Lenguh tengkuk saya mendongak awak di atas, embun jantan dah menitis. Saya demam nanti siapa nak goncang tangan tok kadi?”

Hai laaa… terlupa pula. Memang betul kata Firman. Aku kejam dan angau!

“Okey… balik la….” Firman mengeluarkan sesuatu dari poket jaketnya. Mataku membesar bila melihat sebiji delima dan sebiji epal merah di tangannya. Sepeket buah lagi dikeluarkan dari poket jaket Doraemonnya.

“Awak nak baling saya dengan buah tu? Mau benjol kalau kena!” Keras suaraku di Iphone. Belum apa-apa aku sudah beri amaran. Bukannya boleh kira abang pedas ini. Bukannya dia tahu nak fikir kami akan diakadnikahkan dan kebarangkalian dia membenjolkan muka bakal pengantinnya sangatlah besar.

Firman tertawa perlahan.

“Tau takut jugak. Nah sambut!”

Firman membaling delima dan aku menyambut pantas. Besarnya!

“Itu buah dari syurga. Kawan saya baru balik dari umrah. Saya pesan dengan dia. Saya suka makan semasa kecil-kecil dulu di Arab Saudi. Ia tak sama dengan buah delima di sini. Ia spesial kerana bijinya sangat merah dan jika awak memakannya, bibir awak akan menjadi merah seperti isinya. Ia manis dan berair. Ia juga berbau wangi. Baru betul dengan perumpamaan bibir merah bak delima merekah. Tak perlu lipstik mahal awak tu.”

Firman sudah mula melanun. Aku tertawa senang.

“Mekah boleh tanam buah ke?”

“Buah delima import la… dari Spain agaknya. Nah… ini pulak!”

Peket itu aku sambut. Buah ceri! Kegemaranku!

“Saya tau awak suka. Makan ceri itu bayangkan muka saya… ia berbentuk love, lambang cinta dan kesucian seorang dara.”

Aku hanya mampu terkekeh ketawa dengan kata-katanya. Aku menunggu-nunggu pula dia membaling epal merah. Tetapi dia hanya melambunglambungnya sambil tersenyum mendongak kepadaku.

“Firman…” Aku pula yang tidak sabar.

“Nak jugak?”

Aku mengangguk laju. Dia hanya tersengih. Melihat epal merah di tangan dan memandang aku di atas, silih berganti.

“Cepatlah Firman…!”

Tersengih lagi. Tahu aku tidak sabar lagi dilambatkannya. Epal merah dikucup dan digigitnya. Ia dilambung tinggi dan aku menangkapnya pantas. Berdebar melihat kesan gigitannya. Rasa lain macam. Bisikannya di Iphone membuatkan rama-ramaku terkulai layu.

“Sealed with a kiss… bitten with a love.”

Aku tidak mampu bersuara. Firman, awak sungguh kejam! Suka sangat meriuhkan rerama!

“Berdiri diam-diam…!” Arahan selanjutnya. Firman mengambil gambar aku dengan telefon bimbitnya kemudian dia mim mim sin. Aku terkejut melihat hasil gambar itu. Cepat aku mendongak ke atas. Bulan penuh.

“Sedari tadi saya asyik membandingkan kecantikan awak dengan bulan. Bulan pun tersipu malu kerana sinar wajah awak mengalahkan sinarannya. Masya-Allah….”

Rama-ramaku sudah menggelepar, jatuh seekor demi seekor ke dasar perut seperti disumpit sumpitan beracun.

“Iris… awak hanya bulan untuk saya…. Saya tak mahu awak dikongsi dan ditatap oleh ramai lelaki. Kepada mereka, awak adalah matahari. Sinarnya membuatkan setiap mata silau sebelum sempat memandangnya.”

Oh papa! Ayat menaga Firman! Aku tidak faham tetapi aku suka! Dengan kata-kata itu Firman menderum laju sambil mengangkat sebelah tangannya, melambai aku dari belakang. Aku memerhati bahagia sehingga dia hilang dari pandangan mata. Kembali menunduk sambil menatap gambar dalam Iphone. Wajah yang bersebelahan dengan bulan, terang dan bercahaya. Cuma wajahku agak samar-samar. Bagaimana pula Firman boleh menyatakan wajahku lebih bercahaya daripada bulan? Dia yang angau!

Epal merah aku gigit. Kemanisan dan kerangupannya menyebabkan aku terawang-awang sampai ke bulan dan menari di celah-celah awan gebu. Terasa seperti dikucup dan digigit Firman! Purrmeowww…

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/278024/My-Precious-Iris-Volume-1

[SNEAK PEEK] CERITA BILIK GURU

Cerita Bilik Guru Oleh Fadli Salleh, Shahidan Shuib, Reyna Ibrahim, Firdauz Abdullah

 

“Eh, muka awak macam Buntat la,” tegur kawan aku apabila aku mengajak seorang murid ini masuk ke bilik guru.

Kawan aku terus berlalu pergi. Dia ada kelaslah tu, menegur sambil lalu sahaja.

“Ya, cikgu. Semua kawan saya panggil saya Buntat. Kawan ayah saya pun sama,” bersungguh-sungguh dia bercerita.

‘Boleh tahan juga budak ni,’ ujarku dalam hati.

Tak sempat aku tanya apa-apa, dia dahulu yang membuka cerita. Dengan penuh semangat pula tu. Aku boleh agak dah, pasti best ajak budak ni berborak sekejap lagi.

“Cikgu dengar, awak pernah tidur dalam kereta. Betul ke?”

“Betul cikgu. Tahun lepas la. Masa tu kan saya tahun satu. Sebab tu tahun lepas saya selalu tak datang ke sekolah. Kadang-kadang ayah parking dekat stesen minyak Petron, kadang-kadang stesen minyak Petronas. Dekat parking masjid pun kami pernah tidur cikgu,” jawabnya dengan bersemangat.

Buntat ini bercerita seolah-olah tidur di dalam kereta itu sesuatu yang menyeronokkan. Gayanya, macam pergi melancong ke Disneyland. Tiada rasa bersalah, jauh sekali rasa sedih. Selepas beberapa lama ‘menemu ramah’ Si Buntat yang ceria ini, aku memutuskan untuk menziarahi rumahnya pula. Nak berkenalan dengan ibu bapanya. Nak mendengar kisah mereka. Pulang dari sekolah, aku menemui si bapa. Minta izin hendak ziarah rumah mereka. Terus aku dialu-alukan datang. Maka, aku mengekori motosikal Ex-5 bapa Si Buntat, masuk ke Kampung Kerdas 5, Gombak.

Aku naik sahaja ke rumah mereka, tiada orang di dalam rumah. Perabot? Satu pun tiada. Bersila di lantai menghadap dapur. Atas lantai dapur, ada dua periuk nasi. Satu agak baru, satu sudah buruk.

Aku hanya memerhati sekeliling sebelum mula membuka bicara, “Bang, kenapa Buntat tak datang ke sekolah semalam?”

Semestinya aku memanggil nama sebenar anaknya. Tak mungkin nak panggil ‘Buntat’ depan bapa dia. Balik dengan ambulans aku nanti.

“Maaf, cikgu. Semalam saya tak sempat nak hantar dia. Saya bawa dia berniaga air di Jalan Tun Perak. Depan bank sana. Susah nak berniaga sekarang ni cikgu. Air tak laku. Dapat berapa sen je semalam. Semalam, periuk baru yang dekat dapur tu saya nak jual, tapi tak ada orang nak beli. Nak buat duit belanja Si Buntat ni. Tapi dah tak ada duit, dia pergi ke sekolah dengan bekal air je la,” ujar si bapa.

“Biasalah bang. Rezeki ni Allah tentukan. Kadang ada, kadang tiada. Dengar-dengar abang pernah tidur dalam kereta. Betul ke?” pancingku hendak mengetahui kisah mereka dengan lebih lanjut.

“Ya cikgu. Lepas kena halau dari rumah sewa, kami merempat dalam kereta. Kadang-kadang tidur di masjid, kadang-kadang tidur di surau stesen minyak.”

“Sehinggalah Majlis Agama Islam Wilayah Persekutuan (MAIWP) kutip kami dekat stesen minyak Petronas Gombak tahun lepas. Diletaknya kami di rumah transit. Dijanjikan tiga bulan kami boleh tinggal dekat situ. Selepas tiga minggu, kami diminta pergi. Kawan-kawan pakat kumpul duit, carikan rumah ini. Ini pun, tuan rumah dah merungut sewa tak bayar. Disuruh keluar jika tak boleh bayar. Cikgu, ini je rezeki hari ini,” katanya sambil mengeluarkan lima keping not RM1 dari poket seluarnya.

Aku hanya mengangguk sahaja. Senyum dan terus menadah telinga. Banyak lagi kisah yang ingin diceritakannya.

“Sebab tu Si Buntat pakai baju sekolah tahun lepas cikgu. Saya memang papa kedana. Adik-beradik dan saudara ramai di KL ni, tapi apabila miskin, tiada siapa sudi mendekat. Kereta dulu pun kawan bagi pinjam. Kereta tak bayar bank sembilan bulan. Dah kena tarik lama dah. Motor Ex-5 tu pun motor pinjam cikgu. Nak buat macam mana, ini nasib saya,” ujar dia bersahaja.

Gaya dia bercerita macam Si Buntat juga. Tiada nada sedih, tiada nada hiba. Seolah-olah dia sedang bercerita perihal orang lain pula. Sedangkan semua kisah itu tentang dia dan keluarga.

Aku hanya mengangguk kecil tanda faham. Hanya mereka merasa kesukaran dan keperitan hidup diuji Kholik di atas sana.

Makan minumnya tidak pernah cukup. Tempat tinggal tetap tidak pernah ada. Pakaian pun sekadar cuma. Allahu. Panjang cerita tadi, kalau aku tulis semua, sampai minggu depan tak siap lagi cerita ini. Cukuplah sekadar itu.

Kau bayangkan sendiri keadaan tinggal di dalam kereta, di surau stesen minyak dan di masjid-masjid. Kita baru sehari tiada air rasa susah gila, kau bayangkanlah hidup mereka berbulan-bulan merempat di tepi jalan.

“Abang, sewa rumah abang jangan risau. Saya bayarkan untuk abang. Dan ni sedikit rezeki Allah kirim dekat abang melalui saya. Ini bukan duit saya. Ini duit sumbangan kiriman sahabat-sahabat saya. Saya minta tolong abang buat sembahyang hajat agar beberapa hajat penyumbang ini didengari Raja kita di atas sana. Doa orang susah ni rapat dengan Tuhan, bang. Abang tolong ya,” ujarku seraya menyebut satu per satu hajat para penyumbang.

“Cikgu. Cikgu. Cikgu…,” bergenang air matanya.

Tak dapat dihabiskan ayat itu. Tangan aku digenggam erat, bagai tidak mahu dilepaskan.

“Saya akan doakan cikgu. Saya akan buat sembahyang hajat. Maaf cikgu, saya tak boleh tahan. Sedih sangat. Saya ingat cikgu sekadar datang ziarah. Tak sangka pula cikgu nak bagi duit,” sebak kedengaran suaranya.

Aku hanya tersenyum dan berkata, “Abang, saya cuba bantu sekadar yang mampu. Nanti saya cuba cari jalan untuk abang berniaga air dengan lebih baik. Mungkin kena tukar tempat berniaga, mungkin kena tukar produk air abang tu. Nanti saya bincang dengan kawan saya Ahmad Zeet, otai bab air ni bang. Mana tahu dia ada lubang dan cara untuk abang majukan lagi perniagaan abang.”

“Terima kasih cikgu. Terima kasih banyak-banyak. Saya tak tahu nak cakap macam mana lagi. Nanti saya doakan sahabat-sahabat cikgu ni ya,” balas dia.

Setelah mereka menghantar aku ke motosikal, aku berlalu pulang. Hari ini, sekali lagi Allah SWT mendidik aku agar lebih bersyukur. Agar lebih menghargai segala nikmat yang aku kecapi.

Terima kasih keluarga Si Buntat. Terima kasih Allah SWT!

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/277291/Cerita-Bilik-Guru

[SNEAK PEEK] IMAN BIAR LEGEND

Iman Biar Legend Oleh Fateen Mustafa

 

AKU kurang mengerti soal rindu yang sebenarnya. Ramai yang kata rindu itu fitrah. Dan rindu juga bisa menarik kita ke dalam fitnah. 

Aku sekadar tahu bahawa rindu itu akan membawa kita kepada dua cabang. Pertama, cabang rindu yang membawa ke arah kebaikan. Kedua, cabang rindu yang membawa ke arah zina hati.

Pertama, rindu itu membawa ke arah kebaikan bilamana kita letak seseorang itu dalam doa. Maksudnya, kita berharap dan bergantung pada Tuhan kita, Allah Yang Maha Kuasa melakukan segala perkara dengan hanya berkata, “Kun fayakun!” Rindu inilah yang kebanyakannya akan menambahkan setitis demi setitis keimanan dalam diri seseorang bernama hamba.

Kedua, rindu itu membawa ke arah zina hati bilamana perasaan rindu itu melanggar zarah-zarah fitrah sebagai seorang manusia. Dalam kata lain ‘ter-over’. Rindu, rindu, rindu and then ‘dush!’. Ya, syaitan berjaya membawa anda ke arah zina hati. Jaga-jaga!

Kita kadang tak perasan. Hati ni sebenarnya dah dikotori dek kotornya zina hati. Sungguh, “Janganlah kamu mendekati zina!”

Perkataan ‘mendekati’ itu sudah jelas ia dilarang. Apatah lagi, kita ‘menjamah’ zina.

Lebih indah, andai rindu itu kita gunakan untuk merindui Rasulullah SAW. Kerana Bagindalah yang senantiasa menangis kerana risaukan kita.

Sedangkan kita sekarang, bergelak tawa dengan hiburan.

Jelas, rindu itu kita bawa ke ‘pintu’ yang salah.

Kita kadang tak perasan. Hati ni sebenarnya dah dikotori dek kotornya zina hati. Sungguh, “Janganlah kamu mendekati zina!”

Perkataan ‘mendekati’ itu sudah jelas ia dilarang. Apatah lagi, kita ‘menjamah’ zina.

Lebih indah, andai rindu itu kita gunakan untuk merindui Rasulullah SAW. Kerana Bagindalah yang senantiasa menangis kerana risaukan kita.

Sedangkan kita sekarang, bergelak tawa dengan hiburan.

Jelas, rindu itu kita bawa ke ‘pintu’ yang salah.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/277335/Iman-Biar-Legend

 

[SNEAK PEEK] SHORT BUT SWEET

Short But Sweet Oleh Maria Qay

 

DI DALAM kereta, kami bertiga sama-sama diam. Mungkin kami semua masih terperanjat dengan apa yang baru kami dengar seketika tadi. Tetapi jujur aku rasakan agak hairan dengan sikap Shafiq malam itu. Dia tidak peramah seperti selalu.

“Kita singgah makan malam dulu. Tak payah awak berdua keluar lagi.” Shafiq akhirnya bersuara.

“Boleh hantar saya balik dulu tak? Sakit perutlah pula,” kata Intan dengan cepat.

Aku toleh ke arah Intan. Agak terkejut dengan situasi itu. Benarkah Intan sakit perut?

Tetapi apabila aku pandang Intan, Intan tersengih pula.

Shafiq mendongak sedikit lalu memandang cermin pandang belakang untuk melihat Intan.

“Sakit sangat ke? Perlu pergi klinik?”

“Tak payah! Hantar saya balik rumah pun dah cukup. Awak berdua pergilah makan. Kalau rajin tu bungkus-bungkuskanlah untuk saya ya?” jawab Intan.

Aku toleh ke arah Intan lagi sekali. Pandai sungguh dia mengaturkan agar aku keluar dengan si ketot malam itu. Dia tak tahu ke yang aku juga tahu penat? Tetapi Intan terus mengerutkan dahinya sebagai isyarat aku ikut sahaja aturannya.

Aku jadi faham bahawa Intan mahu aku berterus-terang dengan Shafiq pada malam itu.

Setibanya di hadapan rumah, Intan terus melompat turun dari kereta Shafiq. “Lepas makan hantar dia balik tau! Jangan balik lambat sangat, tak elok.”

Aku angguk sahaja. Kalau boleh ingin aku tarik Intan sekali tetapi aku tahu kalau aku tarik pun, Intan pasti menolak kerana ini hal kami berdua sahaja, tak perlu melibatkan dia.

“Saya boleh tunggu di sini,” kata Shafiq kepadaku pula.

Aku pandang dia dengan wajah yang bingung.

“Tunggu apa?”

“Awak tak nak solat Maghrib dulu? Pergilah dulu, saya tunggu sini. Saya boleh solat di surau taman ni nanti,” jawab Shafiq.

Oh! Aku jadi malu sendiri.

“Awak… pergilah solat. Saya….”

Aku telan air liur. Kalau dengan abang dan ayahku sendiri pun aku malu nak beritahu aku sedang period, ini kan pula pada dia. Aku takkan sebut apa-apa tapi kalau dia bijak, tentu dia faham perkara itu.

Shafiq hanya ketawa kecil. Entah apa yang melucukan, mungkin juga sedang mentertawakan kebodohan dirinya sendiri kerana tidak menjangkakan soal itu.

Setelah Intan selamat masuk ke dalam rumah, baru Shafiq menggerakkan keretanya pergi dari situ dan menuju pula ke arah sebuah surau yang disediakan untuk penduduk taman perumahan di situ untuk bersolat.

Aku menunggu di dalam kereta sambil berfikir. Bagaimana aku nak beritahu dia nanti ya?


HAMPIR sejam selepas itu, aku dan dia berada di dalam sebuah restoran makanan Arab yang berhawa dingin. Aku bukanlah suka sangat dengan makanan Arab tetapi tidaklah pula menolak sewaktu dia mencadangkan tempat itu.

Tempat itu pun bukanlah buruk sangat. Malah tenang dan damai kerana tak ramai pelanggan di dalamnya sewaktu kami tiba ke situ.

“Saya ada perkara nak cakap pada awak,” kataku sementara menanti nasi habsha yang dipesan tiba ke meja. Aku yakin aku sudah bersedia untuk berterus-terang pada dia.

“Saya akan beritahu keluarga saya malam ni,” balasnya dengan tenang. “Awak… tak perlu risau soal tu.”

Untuk sesaat aku bingung seketika. Apa yang dia cakap ni? Apa yang dia akan beritahu pada keluarga dia? Adakah kerana insiden aku dengan Azhary tadi maka dia berubah fikiran? Aku rasa amat malu. Mungkinkah maruahku sudah tercalar di matanya?

“Apa maksud awak?” Aku sedikit marah dan kecil hati. Aku yang nak tolak dia, dia pula yang tolak aku dulu?

Dia angkat muka memandangku. Pandangan matanya penuh kelembutan walaupun sinar kegembiraan tidak lagi terpancar seperti kali pertama kami bersua muka di The Curves tempoh hari.

“Awak… tak dapat menerima saya, kan?”

Aku telan air liur. Leherku terus terasa kejang sehingga aku tidak dapat mengangguk atau menggeleng. Akhirnya aku duduk tegak memandangnya sahaja. Bukan itu ke?

“Saya tak marah. Bukan sekali dua saya ditolak. Mungkin belum ada yang dapat menerima saya seadanya.” Dia berkata lagi. Kali ini pandangan matanya sudah tunduk memandang meja.

Aku rasa nak ketawa dan pada masa yang sama berasa sangat kasihan pada dia. Tetapi eloklah jika dia sudah maklum yang aku tak boleh menerima dia tanpa perlu kuberikan alasan apa-apa. Senang sedikit kerja aku malam itu.

“Saya minta maaf,” kataku akhirnya. Mungkin itu sahaja yang dapat aku berikan kepada dia sebelum segalanya menghampiri titik noktah.

Dia pantas menggeleng.

“Dari mana datangnya bahagia jika tiada rasa sayang… dari mana datangnya cinta jika hati tak suka? Tapi saya tak salahkan awak. Tak perlulah awak minta maaf.”

Aku diam sahaja. Suaranya kedengaran amat santai dan ikhlas tetapi entah kenapa ada rasa sedih yang menyelinap di segenap lipatan hatiku. Seolah-olah aku berpisah dengan sesuatu yang aku… sayang. Ah! Merepek saja.

“Terima kasih kerana memahami,” balasku pula. “Saya doakan satu hari nanti awak akan bertemu dengan seorang gadis yang boleh menerima awak. Pasti ada di luar sana.”

Sedih lagi aku rasakan. Sepertinya aku sedang melepaskan sesuatu yang sangat berharga. Ya, aku sedar. Dia lelaki yang cukup sabar dan baik, sayangnya…. Maka bertuahlah gadis yang akan mendapatkan dia nanti. Aku?

Maka malam itu, kami berdua makan tanpa banyak bercakap lagi. Dia juga aku lihat lebih banyak memandang nasi daripada memandang wajahku.

Sedihkah dia? Kecewakah dia? Aku ketepikan segala pertanyaan itu kerana apa pun jawapannya tidak boleh memadamkan hakikat yang satu itu. Dia ketot!


KIRA-KIRA pukul 9.30 malam, aku sudah sampai semula di hadapan rumahku. Jika dikira, sudah tiga kali dia muncul di situ sepanjang hari itu tetapi aku yakin dia tidak akan muncul lagi di situ selepas ini.

“Terima kasih. Saya minta maaf kerana menyusahkan awak beberapa hari ni,” kataku sebelum turun meninggalkan keretanya. Mungkin itu juga kali terakhir aku menaiki kereta itu.

Dia angguk dan tersenyum. Namun aku dapat merasakan bahawa itu senyuman yang terpaksa.

“Rina….” Dia panggil namaku sebelum sempat aku menutup pintu. Lalu aku pun menjenguk sedikit di tingkap.

“Semoga berjumpa lagi,” katanya tenang sambil menatap wajahku lama-lama.

Aku senyum. Sejujurnya aku tidak tahu mahu membalas apa. Semoga berjumpa lagi? Mahukah dia melihat muka aku lagi setelah aku tolak dia tanpa sebarang alasan?

Setelah itu, aku hanya dapat melihat keretanya menderu laju meninggalkan aku di situ. Aku tidak melambainya dan dia juga tidak melambaiku.

Perpisahan kami terasa sangat formal dan matang namun sejujurnya aku ada merasakan sedikit kehilangan apabila keretanya menghilang. Ah! Entah apa-apa sahaja hatiku ini.

Mungkin aku sudah mula berasa simpati kepada dia dan simpati bukannya sayang atau cinta. Itu cuma emosi yang akan ditelan waktu… aku percaya esok lusa aku akan melupakan dia dan tak berasa apa-apa lagi.

“Ya, mak,” jawabku di telefon apabila telefonku berbunyi.

“Ni mak nak bagitahu. Hujung minggu ni, hari Ahad, rumah kita nak buat kenduri cukur rambut anak abang long Rina. Nak buat akikah sekali. Rina jangan lupa balik. Ajak Intan Sekali tau,” balas ibuku.

“Ahad ni?”

“Haah. Kenapa? Jangan kata Rina tak boleh balik pula.”

“Boleh… Ahad ni Rina tak ke mana-mana,” jawabku senang walaupun bayangan Shafiq masih terbayang-bayang di ruang mata. Ah! Emosi.

“Satu lagi mak nak pesan.”

“Mak nak Rina beli apa?” Aku mula terbayang beberapa barang yang ibuku akan pesan untuk kubeli dan dibawa balik nanti ke sana. Selalunya begitulah.

“Bukan suruh beli barang… tapi nak suruh Rina ajak orang tu sekali datang kenduri nanti. Boleh juga keluarga kita kenal-kenal. Hari tu masa mak ayah dia datang, dia kan tak datang sekali?”

Ha? Aduh… aku lebih rela disuruh beli beras sepuluh guni kalau macam ni.

“Jangan lupa tau!” pesan ibuku lagi apabila aku tetap mendiamkan diri. “Hari tu Ira kata dah terjumpa dia di IKEA. Tu kami pula nak jumpa ni.”

Gulp! Terasa nafasku tersekat di kerongkong, Mula terfikir, entah apa ceritanya yang disampaikan oleh Kak Ira kepada ibu dan ayah di kampung. Sayangnya itu takkan dapat menyelesaikan masalahku malam itu.

“Tengoklah dulu, mak. Tak pasti dia boleh datang ke tak nanti.”

Aku berhelah supaya ibu di kampung tak terlalu berharap untuk berjumpa dengan dia kerana sememangnya aku takkan telefon dan ajak dia ke sana. Dan sekiranya ada yang bertanya kelak, aku akan kata… aku terlupa nak ajak!

“Itu saja mak nak cakap. Tapi Rina jangan lupa balik dengan Intan dan dia. Mak nak sangat jumpa,” pesan ibuku lagi sebelum menamatkan panggilan.

Aku terduduk di luar rumah. Kalaulah ibuku tahu segalanya sudah berakhir.

“MACAM MANA? Dah settle?” tanya Intan sebaik sahaja menyedari yang aku sudah balik dan sedang duduk termenung di atas kerusi besi di luar rumah. Malam itu suasana sangat nyaman, bulan pula sedang separuh penuh.

Aku angguk perlahan. Memang soalku dengan Shafiq sudah selesai tetapi itu tidaklah membuatkan aku terlalu suka. Jauh di sudut hatiku masih mengharapkan Mr. Perfect aku akan muncul segera supaya aku tak perlu lagi merenung bulan keseorangan seperti itu. Bosan.

“Dia boleh terima?”

Aku angguk lagi. “Dia dah jangka. Jadi aku tak perlu beritahu apa-apa.”

“Dia dah jangka?” Intan bertanya semula. “Dia bijak dan gentleman. Kau tak suka, dia tarik dirilah. Tu juga tanda dia sayangkan kau sepenuh jiwa.”

“Pandailah kau….,” balasku.

“Iya… dia sanggup mengalah daripada menyakiti hati kau. Dia sedia beralah semata-mata supaya kau gembira hidup tanpa dia.”

Aku mengeluh. Kata-kata Intan selalu buat aku seperti orang salah sahaja. Tak tahu ke dia yang aku ni bukan jahat sangat? Aku cuma tak boleh terima Shafiq sebab dia… rendah. Salah ke?

“Kau telah melepaskan sesuatu yang sangat berharga, Rina. Cuma kau tak sedar,” kata Intan lagi.

“Kau cakaplah apa saja, semuanya sudah berakhir,” balasku. “Aku sudah bebas. Pada hujung minggu ini aku akan beritahu mak ayah aku di kampung soal ini.”

“Kau nak balik kampung?”

Aku tepuk peha Intan. “Mak aku buat kenduri Akikah anak abang aku. Mak aku jemput kau sekali. Kau ikut aku balik ya?”

“Okey,” balas Intan tanpa reaksi gembira.

Aku tarik nafas sedalam-dalamnya. Sepatutnya aku berasa amat lega. Setelah dua minggu berhadapan dengan masalah itu, kini aku telah bebas. Sayangnya… bukan itu yang aku rasa. Aneh.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/277719/SHORT-BUT-SWEET

[SNEAK PEEK] BUDAK MEJA BELAKANG

Budak Meja Belakang Oleh Shah Ibrahim

 

Sistem pembelajaran di asrama ternyata berbeza berbanding sistem sekolah harian yang lebih fleksibel. Jika dahulu aku punyai kebebasan belajar sesedap rasa sesudah pulang dari sekolah, kini terpaksa pula menuruti jadual ketat yang telah ditetapkan oleh pihak maktab. Biarpun jadual itu tidak padan dengan cara aku sendiri. Bukan setakat itu sahaja. Dikelilingi pelajar bijak dari serata tanah air, kuantiti belajar aku mula nampak sebagai satu kemestian. Mana tidaknya, apabila ramai dalam kalangan rakan-rakan seangkatan cukup sekadar mendengar kuliah.

Sewaktu guru sedang sibuk mencurah ilmu di hadapan, kelompok pelajar ini sudah cuba menyelesaikan homework. Sebaik kelas tamat, tugasan yang sepatutnya dibawa pulang telah berjaya disiapkan. Pantas dan cekap! Setiap malam mereka tidur awal. Esoknya pula bangun seperti biasa. Waktu riadah, keluar bermain. Waktu prep, baca komik. Tidak kurang juga yang aktif mewakili maktab dalam pelbagai acara pertandingan di luar. Sukan, pidato mahupun olympiad antarabangsa. Tiba saat keputusan peperiksaan diumumkan, prestasi akademik mereka jauh lebih cemerlang.

Gifted? Terang hati? Genius? Apa jua pun labelnya, aku rasa tergugat. Mana mampu aku tandingi kelompok istimewa sebegini. Jika ditanya apakah faktor utama yang membuatkan aku terasa seperti ingin menarik diri keluar dari MARESMART, jawapannya bukanlah homesick, ragging, momok mahupun peraturan asrama yang ketat. Sebaliknya, kebimbangan tidak mampu bersaing. Maklumlah, di MSAB dahulu setiap tahun aku pelajar terbaik dalam tingkatan. Kini aku sedar, di mana jua kita berada, tentu wujud insan-insan yang lebih hebat. A truly humbling experience.

Antara racun hati adalah apabila seseorang itu berasakan dirinya lebih hebat daripada orang lain. Sebab itulah manusia tidak boleh sombong. Betul tak? Yang pasti, mustahil untuk aku menjadi nombor satu di sini. Aku bukanlah mahu bersifat pesimis. Tetapi, realistik. Sungguhpun begitu, aku tetap memasang azam. Sedaya upaya aku akan cuba memasuki senarai pelajar top ten menjelang hujung pengajian. Tidak salah aku meletak ini sebagai harapan. Sesungguhnya, harapan adalah muslihat tipu daya akal agar tubuh badan pulun bekerja. Abaikan penat. Lupakan lelah. Yakin boleh. Ayuh, bersemangat!

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/277294/Budak-Meja-Belakang

 

[SNEAK PEEK] MR. & MRS SWEET

Mr. & Mrs Sweet Oleh Q Aulia

 

“YOU jangan nak macam-macam ya, Zariel. I jerit nanti!” Iman menapak ke belakang. Wajahnya cuak seribu melihat suaminya yang tibatiba mendekat. Tidurnya tak lena apabila terasa ada sesuatu yang menyentuh pipinya. Sebaik mata dibuka, terlihat wajah Zariel yang begitu hampir dengannya.

“You nak jerit, jeritlah. Bagi semua orang tahu!” Zariel bersuara sinis. Makin Iman menjauh, makin galak dia mendekati isterinya itu. Bagaikan ada satu perasaan halus yang berbisik tatkala berdua-duaan dengan wanita itu yang mendorong kelakuan di luar kawalnya.

“Hesy… You ni hilang akal ke apa? I tak sukalah!” Iman menepis tangan sasa suaminya yang mendarat di bahu. Jantungnya bagai dipalu.

“I nak hak I. Apa yang you boleh buat?” Zariel berbisik di telinga Iman. Rontaan wanita itu ditahan. Wajah takut isterinya diabaikan.

Seperti menunggu masa hendak kena baham, Iman memejam matanya kejap. Tak sanggup untuk melihat mata suaminya yang berubah laku itu. Dia benar-benar takut dengan apa yang akan terjadi. Tangannya berusaha menolak tubuh sasa suaminya daripada terus menghampirinya. Makin dia ke belakang, makin hampir Zariel dengannya sehingga satu saat tubuhnya hilang keseimbangan. Dalam pada ingin menjauh, tangannya cuba berpaut pada lengan suaminya bagi mengelak dari terjatuh. Namun…

Buk!

“Aduh! Sakitnya!” Laju tangannya menggosok pinggang yang terasa perit.

Dengan pandangan yang kelat, dia memandang keliling. Eh, mana mamat tadi? Melihatkan keadaan dirinya yang terjelepok di tepi katil dengan bantal dan gebar bersepah, maka tahulah dia hanya bermimpi. Fuh! Ngeri betul!

“You ni kenapa? Jatuh katil, ek?” Zariel yang baru keluar dari bilik air menegur. Terkejut melihat isterinya yang terduduk di tepi katil. Dia tergelak kecil sambil mengelap rambutnya yang masih basah.

Lucu! Seawal dia bangun tadi dilihatnya Iman tidur nyenyak dengan gaya yang agak lasak. Mentang-mentang katil tu dia conquer seorang!

Iman menjeling. Pasal kau jugalah aku jatuh katil! omel hatinya geram. Bingkas dia bangun dengan memegang pinggangnya yang terasa kebas.

Dijeling jam comel di atas meja tepi katil. Dah pukul 6.15 pagi. Awal pula mamat ni bangun!

“Sakit sangat ke? Nak I gosok?” Zariel menyeringai.

Iman memandangnya tajam.

“Tak payah!”

“Mimpi apa sampai boleh jatuh katil ni? Tidur tak basuh kaki ke apa?” Tawa yang ingin meledak cuba dibendung. Kesudahannya Zariel tersenyum sambil mengetap bibir. Wajah masam isterinya begitu mencuit hati.

Hati Iman berdongkol geram.

“Sibuk nak tahu!” Dalam diam dia marahkan dirinya sendiri. Baru sehari berkahwin dia dah tunjukkan fiil yang tak semenggah di depan suami. Jatuh katil? Aduhaiii… Tak pernah sekalipun sebelum ni. Kuat betul penangan mamat ni!

Dengan berjalan sedikit terincut-incut, Iman mengeluarkan pakaiannya dari almari sebelum masuk ke bilik air. Cuba berlagak selamba di depan suami padahal malunya dah berbakul-bakul.

“Elok-elok jalan tu. Jangan bermimpi dalam bilik air pula.” Akhirnya terletus jua ketawa dari mulut Zariel. Tak tertahan lagi rasanya.

Iman mencebik. Kurang asam! Pintu bilik air ditutup agak kuat. Menggambarkan hatinya yang sedang panas. Mulut kecilnya membebel sesuatu yang tak jelas.

“Haaa… Apa lagi yang dibebelkan kat dalam tu? Cepat sikit, ya? I tunggu you, kita solat subuh sama-sama.”

Iman terkedu. Dengar pula mamat ni. Telinga kuali ke apa? Adeh! Malas nak melayan rasa panas hatinya, segera dia membersihkan diri. Tak sabar nak mengejarkan pahala solat berjemaah dengan suami. Suami?

IMAN menolong ibunya menyediakan sarapan. Usai solat subuh, segera dia meninggalkan bilik peraduan mereka. Ingin mengelak daripada berdua-duaan dengan Zariel. Kejadian luar kawal pagi tadi masih berbekas dalam jiwa hingga nak bertentang mata dengan suaminya pun malu. Tak habis-habis disumpah seranah dirinya tiap kali mengingatkan kejadian tersebut.

“Dah. Pergi panggil semua makan. Lambat-lambat nanti kan sejuk,” tegur Puan Manisah seraya menatang minuman.

“Baik, ibu.” Iman menapak ke ruang tamu. Kelihatan abahnya sedang membaca surat khabar. Amirul dan Zariel entah ke mana. Tadi dengar borak macam ada aje kat ruang tamu ni. Matanya meliar keliling.

“Suami kamu dengan along ada kat luar. Entah apa yang dia orang buat.” Encik Iskandar menegur apabila melihatkan telatah anak perempuannya terjenguk-jenguk.

Iman tersengih malu apabila ditegur sedemikian. Tahu pula abah ni!

“Ibu panggil makan, bah.”

Surat khabar di tangan dilipat lalu Encik Iskandar menapak menghala ke dapur.

“Pergi panggil dia orang kat luar tu,” ujarnya sebaik melintasi Iman.

Iman melangkah keluar. Suara alongnya sayupsayup kedengaran berselang-seli dengan suara Zariel. Entah apa yang diborakkan pun tak tahulah.

“Along, sarapan dah siap,” panggilnya perlahan.

“Haaa… Yalah. Jom, Zariel.” Laju Amirul masuk ke dalam rumah. Sempat dikenyit mata nakal sewaktu berselisih dengan adiknya itu. Iman menjengilkan mata kepada abangnya.

Zariel masih lagi tegak berdiri di luar rumah. Dia kelihatan amat kacak meskipun hanya santai dengan berbaju T lengan pendek berona kelabu dengan seluar track bottomnya. Dengan kedua-dua belah tangan dimasukkan ke dalam kocek seluar, memang dia amat… Amat… Mmm… Iman mati kata, menahan debar di dalam dada.

“You tercegat kat situ lagi kenapa?” Iman cuba berlagak selamba.

“You tak ajak I pun,” tutur Zariel seraya mendekati wanita itu. Dengan ketinggian Iman yang dianggarkan dalam lima kaki lebih, kelihatan wanita tersebut sedikit mendongak memandangnya.

Mulut Iman mengherot. Mengada-ada betul!

“I ajak along samalah I ajak you sekali!”

“I tak dengar you panggil I pun!” Zariel sengaja mengusik. Dia tahu Iman masih bengang pasal perkara pagi tadi. Bukan niat dia nak mentertawakan wanita itu tapi dirinya sendiri tak boleh menahan gelak melihatkan telatah isterinya yang sedikit clumsy. Entah apa yang dikalutkan pun dia tak pasti.

“Mengada-ada you ni, kan!” Darah Iman mula menyirap. Sekali-sekala matanya menjeling ke dalam rumah. Lagi lama dia berada kat luar ni, tak mustahil ibunya menjerit memanggilnya nanti.

“Cepatlah!”

Zariel masih lagi membatu dengan wajah selambanya.

“Manda! Apa lagi yang dibuatnya kat luar tu? Dah sejuk airnya ni!” Hah… Kan betul… Belum apa-apa, suara Puan Manisah dah menjerit.

“Ya, bu. Manda datanglah ni!” Iman memandang wajah suaminya dengan perasaan sebal.

Melihatkan senyuman yang terukir di bibir tipis lelaki itu lagilah menyirap darahnya.

“Baiklah Encik Zariel sayang… Intan payung… Buah hati… Jantung pisang… Buluh betong… Moh kita bersarapan, ya?” Iman memaniskan muka. Yang dibuat-buat!

Senyuman Zariel melebar. Sebelum sekali lagi ketawanya meletus, baik dia segera berlalu. Dapat dibayangkan isi hati isterinya yang tengah mendidih tu. Bibir diketap kuat menahan gelak.

Iman menghela nafas kasar. Langkah suaminya yang berlalu pergi dipandang dengan seribu satu perasaan. Besar kecik… Besar kecik aje aku tengok mamat ni, gerutunya dalam diam.

Kakinya cuba menyaingi langkah lelaki tu.

“Haaa… Duduk, Zariel. Kita sarapan sama-sama. Macam-macam ada. Nasi goreng… Mihun goreng… Kuih pun ada.” Encik Iskandar berbahasa.

Zariel tersenyum lalu melabuhkan punggung ke atas kerusi.

“Baunya pun dah sedap! Ibu masak semua ke?”

“Kalau ibu masak, confirm kau makan bertambah!” Amirul tersengih.

“Haaa… Manda… Duduklah. Tercegat lagi tu kenapa? Tanya Zariel nak apa?” tegur Puan Manisah apabila melihatkan anak perempuannya masih lagi tercegat di tepi kerusi.

Dengan teragak-agak, Iman mengambil tempat di sebelah Zariel.

“You nak makan apa?” soalnya perlahan. Lebih kepada segan sebenarnya.

“Bagi mihun aje.” Zariel menjeling isterinya yang sedang mencedok makanan. Baru dia perasan isterinya kelihatan manis dengan blaus putih dan skirt kembang berbunga.

Iman tunjukkan isyarat mata pada Zariel. Sudu dan garpu dihulurkan dengan maksud tersirat. Cungkil biji mata baru tahu!

Zariel tersenyum sumbing. Buat-buat tak faham.

Thanks, sayang!” Iman hampir tercekik kuih karipap. Terbatuk-batuk dibuatnya.

“Ya Allah. Kenapa kamu ni, Manda? Zariel, bagi dia air.” Puan Manisah menunjukkan wajah risau.

Cepat aje Zariel menghulurkan segelas air kosong. Sebelah tangannya menepuk belakang dada Iman perlahanlahan. Dalam pada hendak ketawa, hatinya turut risau kalaukalau isterinya tu benar-benar tercekik. Walaupun kahwin tanpa rasa cinta namun rasa tanggungjawabnya tetap ada.

Amirul terenjut-enjut bahu menahan tawa. Dia cuba berlagak biasa dengan meneruskan suapannya.

Karang silap hari bulan dia pula yang tercekik. Jelingan tajam adiknya dibuat endah tak endah.

“Hari ni kamu ada nak ke mana-mana ke, Zariel? Takkan nak duduk terperap kat rumah aje? Lusa dah nak balik KL.” Encik Iskandar bersuara.

Iman membatu. Malas nak ambil port.

“Haaa… Itulah. Saya pun tunggu juga kalau-kalau Manda nak bawa jalan-jalan di Ipoh ni.” Sengaja dia menekan nama Manda di situ. Nama panggilan tu rasanya lebih sesuai dengan lidahnya.

Iman tak jadi meneguk air tehnya. Wajah Zariel yang laju menyuap makanan ditenungnya. Manda? Memandai sungguh!

“Ipoh ni kecik aje. Kalau you nak pergi jalan-jalan sendiri pun boleh. Tak ada nak sesatnya!” Selamba tutur katanya. Perasan Puan Manisah menjeling tak puas hati.

“Apa cakap macam tu? Tak elok. Dah kamu tu isteri dia, kamulah yang patut bawa dia kenal-kenal tempat kita.” Puan Manisah menggeleng beberapa kali. Kadang-kadang naik angin juga dia dengan perangai anak perempuannya yang satu tu. Cakap ikut sedap mulut aje.

Iman diam. Malas nak memanjangkan hal tersebut. Karang berjela pula ceramah yang ibu keluarkan nanti.

“Haaa… Apa kata aku bawa kau pergi kebun? Sekarang musim buah. Macam-macam ada. Kau makan durian tak?” Amirul bersuara.

“Makan. Tapi tak adalah bersungguh sangat. Kebun kat mana? Jauh ke dari sini?” Zariel kedengaran agak teruja. Dia tak pernah pergi dusun buah! Hidupnya selama 25 tahun hanya di dalam hutan batu yang banyak bangunan pencakar langit. Bukan banyak pokok buah-buahan.

“Taklah jauh sangat. Dalam setengah jam aje. Tapi tak dapeklah kau nak bawa Maserati kau tu.” Amirul tersengih mempamerkan giginya yang tersusun rapi.

“Kenapa?” Dahi Zariel berkerut.

“Kita nak ke kebun, bukan ke bandar. Jalannya tak sesuai dengan kereta mewah kau tu.”

“Habis tu? Kita naik apa?” Lurus aje bunyi soalan Zariel. Sungguh dia tak tahu! Takkan naik bas kut?

Iman hampir tergelak.

“Naik unta!”

Ketawa Amirul meledak kuat. Abah cuma tersenyum sumbing. Ibu dalam pada memberi jelingan tajam turut menahan tawa. Cuma Zariel yang terkebil-kebil.

“Manda…” tegur Puan Manisah.

“Betullah apa yang Manda cakap, kan? Bukan ke jip abah tu kita panggil unta?” balas Iman bersahaja. Sebab apa dipanggil unta? Sebab tiap kali lalu jalan kecil dan tak rata untuk ke kebun, kenderaan tersebut akan terhuyung-hayang seperti naik unta. Itu yang lekat sampai sekarang panggilan tersebut.

“Betullah cakap Manda tu. Kita nanti pergi dengan jip abah. Jip tu memang Manda bagi nama unta sebab masa kecil-kecil dulu kalau orang tanya dia nak bela binatang apa, dia akan jawab unta.” Sekali lagi Amirul ketawa besar. Kali ini berpadu dengan Zariel dan abah sekali.

Iman membulatkan mata. Tak sangka itu jawapan yang diberikan oleh abangnya. Sungguh kurang bernas! Garpu di tangan dihala ke arah alongnya dengan perasaan geram.

“Dahlah tu. Kalau nak ke kebun, baik bersiap sekarang. Karang dah tengah hari panas pula.” Puan Manisah meredakan keadaan. Melihatkan wajah Manda yang bertukar merah, tak sampai hati pula nak biarkan terus menjadi mangsa usikan anak sulungnya.

You are so sweet.” Zariel sempat berbisik sebelum bangun meninggalkan meja makan. Iman mencuka.

“Adik tak nak ikut? Adik kan suka jadi Tarzan kat sana. Best wooo. Dapat panjat pokok nanti,” sakat Amirul. Dia dah standby untuk lari andai kata tiba-tiba adiknya menyerang.

Iman berdiri. Belum apa-apa abangnya dah cabut dulu. Haaa… Tau pun takut!

“Haaa… Manda pergilah bersiap, tukar baju tu kalau nak ikut along dengan abah,” tegur Encik Iskandar.

“Tak apalah, bah. Manda duduk rumah aje. Tolong ibu kemas,” balas Iman seraya mengangkat pinggan mangkuk yang telah digunakan dan dibawa ke singki. Selalunya dia memang pantang diajak bila nak ke kebun. Seronok dia dapat petik buah rambutan, panjat pokok manggis, duku. Tapi kali ini dengan Zariel di sisi? Oh… Tidak sama sekali. Sebelum dia jadi bahan lagi sekali, baik dia tolak ajakan abah tu awal-awal.

“Eh… Betul ke tak nak ikut? Biasanya kamu yang bersungguh nak ke kebun.” Puan Manisah bertanya dengan nada pelik. Wajah suami dan anak perempuannya dipandang bersilih ganti.

Encik Iskandar sekadar menjongket bahu. Apa lagi sebabnya kalau bukan kerana Zariel, menantunya itu.

“Tak apalah, Manis. Elok juga dia tak pergi. Boleh tolong awak kat rumah ni. Dahlah, saya pun nak tukar baju kejap,” ujar Encik Iskandar sebelum berlalu.

Puan Manisah mendekati Iman yang sedang mencuci pinggan mangkuk. Wajah polos anaknya ditatap. Memang benar mereka suami isteri yang berkeras dalam perkahwinan ini. Namun dia yakin dengan naluri keibuannya.

“Manda… Ibu nak cakap sikit.”

Wajah ibu ditatap sekilas. Senyum terukir di bibir.

“Ada apa, ibu?” Iman seperti sudah dapat mengagak persoalan yang bakal diutarakan oleh ibunya.

“Ibu tahu Manda masih terasa dengan tindakan ibu dan abah pasal perkahwinan ni. Tapi itu tak bermakna Manda boleh layan suami endah tak endah aje. Tak baik. Dah jadi suami isteri ni kita kena ikhlaskan diri. Besar pahalanya, nak. Manda tahu kan syurga isteri di bawah tapak kaki suami?”

Iman senyum tipis. Tangan dilapkan dengan tuala kecil yang disediakan.

“Manda tahu ibu, tapi Manda perlukan masa untuk sesuaikan diri.”

Puan Manisah menggenggam tangan anaknya.

“Ibu tahu. Yang penting kamu berdua kena berusaha.”

“Insya-Allah, ibu.”

“Lagi satu ibu nak bagi tahu.”

“Apa, bu?”

“Panggilan kamu untuk suami kamu tu… Hesy… Tak sesuai betul ibu dengar.”

Iman menggaru kepala yang tak gatal. Pula! Dah tu nak panggil apa? Abang? Isy… Dah sah-sahlah dia tu lebih muda daripada aku. Sayang? Errr… Takkan kut? Muntah hijau aku nanti? Kanda? Mmm… Apa ingat ini zaman batu belah batu bertangkup ke apa? Aiseyman

“Dah tu nak panggil apa?” Soalan bendul pula yang keluar dari mulutnya.

“Panggillah yang sedap sikit. Abang ke? Ni tak… Duk I… You… I… You… Mmm… Orang putihlah sangat!” Riak wajah Iman berubah.

“Abang? Dia muda daripada Manda kut?”

“Isy… Budak ni… Ingat abang tu untuk orang yang lebih tua aje ke? Panggilan abang tu sebagai tanda hormat isteri kepada suami. Tak kiralah muda mana pun umurnya.” Iman tersengih buat-buat. Boleh ke? Adeh

“Sayanggg…” Wajah Zariel terjengul di dapur.

“Sekejap boleh?”

Alamak aiii… Mamat ni lebih-lebih pula. Puan Manisah sudah menjongket kening.

“Ya, abang. Kejap, ya?” Perkataan abang sengaja ditekan. Sempat dia melirik senyum kepada ibunya sebelum menonong pergi dapatkan Zariel.

Zariel berkerut. Abang? Telinganya salah dengar ke apa? Tersentak sekejap apabila pergelangannya ditarik.

“You ni kenapa? Bersayang-sayang… Hesy… Tak payah nak lebih-lebih sangat boleh tak? Geli tau!” marah Iman dengan suara yang cuba ditahan. Pintu bilik memang dah ditutup rapat tapi risau juga kalau-kalau ada telinga kuali yang boleh mendengar.

“Habis, you tadi panggil I apa? Abang?” Wajah Iman yang hampir dengannya ditatap tajam. Iman sedikit menjauhkan diri.

“You ingat I nak sangat panggil you abang? Hei, pleaselah!”

So, tadi kenapa? Lidah you gatal ke?” usik Zariel sinis.

“Tadi tu sebab ada ibu. Kalau tak, jangan haraplah!”

“Ooo… I see. Sebab ibu.” Zariel menganggukkan kepala beberapa kali.

Well, okay then. So, you pun tak boleh nak salahkan I kalau I pun panggil you sayang depan dia orang, kan? Kata dulu kita berlakon, kan?” Mata dikenyit nakal.

Wajah Iman kemerah-merahan. Bengkak hatinya dengar.

“Okey. Tapi I nak warning you… Berlakon… Berlakon juga tapi you jangan nak lebih-lebih, ek?”

Jari telunjuk dihala hampir ke hidung mancung suaminya.

As you wish!”

“Good. Dah, ni panggil-panggil tadi nak apa? Along dah tunggu kat depan kut.”

“Oh… Errr… I cuma nak tanya you apa yang patut I pakai nak pergi kebun ni? I tak pernah dan I tak tahu apa yang sesuai.” Dahi Zariel sedikit berkerut. Iman hampir tergelak.

“You nak pakai tuksedo pun boleh. Tak ada hallah!” Mengekek dia ketawa.

Laju lengan sasa Zariel menyauk tubuh Iman rapat ke dadanya. Pinggang Iman dipeluk kejap.

“Hei!” Iman terkejut dengan tindakan drastik lelaki itu. Darah gemuruhnya datang balik. Rasa nak tersembul keluar jantungnya. Malunya bukan kepalang. Tangan kecilnya cuba menolak tubuh sasa tersebut.

“You gelak lagi sekali, I cium you!” Zariel mengugut. Dahi dijongket beberapa kali.

Cuak Iman melihatkan wajah Zariel yang serius.

“Okey… Okey… Pakaian ni pun boleh. Tapi kalau ada lengan panjang lagi baik. Sana banyak nyamuk.” Suaranya bergetar.

Senyum tipis terukir di bibir Zariel. Tau pun takut! Kelakar pula lihat wajah cuak isterinya tu.

Please, let me go.” Sayu suara Iman. Lagi lama dia berada di dalam pelukan lelaki tu, lagi cepat dia pengsan agaknya. Matanya mula terasa panas.

“Yang you takut sangat kenapa? I peluk aje kut. Bukan buat apa-apa pun!” Serentak pinggang Iman dilepaskan.

Laju Iman berlari keluar. Tak sanggup rasanya berlama-lama di situ. Terbayang di mata aksi Zariel yang pernah memeluk wanita lain suatu ketika dulu. Sedikit sebanyak turut memberi kesan kepadanya.

“Zariel mana? Dah siap belum?” tegur Encik Iskandar.

“Yang kamu ni pucat macam nampak hantu kenapa?” Pelik melihat telatah anak perempuannya yang seorang tu.

“Dah siap, bah.” Zariel muncul dari belakang.

“Haaa… Moh le kita.” Encik Iskandar berlalu keluar. Zariel memandang wajah isterinya yang masih tak berkutik.

“Abang pergi dulu ya, sayang?” Satu ciuman dihadiahkan ke dahi Iman sebelum dia laju berjalan menyaingi langkah mentuanya.

Iman membuntang. Perutnya tiba-tiba terasa senak. Mindanya hilang fokus. Terkedu dengan tindakan Zariel. Hatinya sebu dengan perasaan marah. Cakap mamat ni memang tak boleh percaya satu sen pun! Bibir diketap geram. Penumbuk sudah dikepal. Nafasnya naik turun menahan geram.

“Bila tengok layanan Zariel kepada kamu, ibu macam tak percaya pula dia setuju kahwin sebab terpaksa. Dia seperti dah sukakan Manda aje sebelum ni.” Suara Puan Manisah dari belakang mematikan lamunan Iman.

Oh… No wonderlah! Ada ibu rupa-rupanya tadi. Padanlah dia over. Tapi siap nak cium dahi bagai tu dah melampaulah, hatinya membebel. Hanya senyuman nipis dihadiahkan kepada ibunya. Kalaulah ibunya tahu kedudukan yang sebenar.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/79839/Mr-Mrs-Sweet

[SNEAK PEEK] FILOSOFI MAK SINGA

Filosofi Mak Singa Oleh Anie Alja

 

“Boleh percaya ke?” soal acik mencebik, menggeleng dengan gelagat muda-mudi sekarang.

Alkisahnya, adik menceritakan gelagat seorang anak buah yang sudah pun mendirikan rumah tangga. Kononnya, selama dia membesar dengan mak ayah, sedikit pun dia tidak tahu bahawa petang sebelum raya adalah petang paling sibuk dalam setahun. Petang sebelum raya adalah petang yang paling melelahkan seorang ibu dan kaum keluarga untuk menyiapkan jamuan raya.

“Habis, selama ni dia makan ketupat dan rendang, segala mak nenek juadah tu, dia tak tahu maknya masak?” soal adik yang lain, pun menggeleng tanda tidak percaya.

Kami sama-sama naik angin.

….

Si anak buah yang bergelar isteri baru menyedari betapa sibuknya petang sebelum raya apabila beraya di rumah mentua. Barulah tersedar yang selama ini, maknya yang bertungkus-lumus di dapur menyiapkan juadah raya. Apa yang dia tahu, semuanya siap dimasak dengan pelbagai menu terhidang di atas meja.

“Selama ni, mak dia tak pernah ajak memasak ke?”

“Mak sorang-sorang duduk di dapur, dan anak-anak berkurung di dalam bilik?”

“Haih, baiknya mak dia. Dapat mak kita, memang kena hamput!”

Berselang-seli kami menyoal, masih tidak percaya cara sesetengah mak mendidik anak-anak.

“Hantaran kahwin bukan main mahal!” tempelak adik bujang acik yang mencuri dengar perbualan kakak-kakaknya.

Dan ini bukan kes terpencil. Bukan juga keluarga kaya-raya yang harta tidak habis dimakan tiga keturunan. Ini kisah keluarga kampung biasa-biasa, tetapi anak-anak dididik sungguh ‘luar biasa’.

….

“Kalau tak tahu masak sekalipun, duduk dan tunggu di dapur. Potonglah apa-apa yang patut. Basuh pinggan mangkuk dalam singki,” pesan mak kepada semua anak perempuan.

Alhamdulillah, kami memang ikut pesanan mak apabila balik ke rumah mentua. Kalau terlupa sekalipun, suami pasti akan jentik supaya acik beredar masuk ke dapur.

Pemerhatian acik sekian lama, jika isteri jenis malas ke dapur memanglah menjadi titik panas antara menantu dan mentua. Siapalah yang boleh bersabar, kan? Nak makan sama-sama, masuklah ke dapur bersama. Walaupun si isteri pegang jawatan pengarah di pejabat, tetapi balik ke rumah mentua jadilah menantu.

Masuk ke dapur dan masak bersama mentua.

“Oh, my mother in law baik… mulut tak panas,” mengelat seorang isteri pemalas.

Ya, mentua Melayu baik di depan tetapi mengutuk di belakang. Panas telinga ipar-duai mendengar umpatan mak mentua tentang menantu yang malas ke dapur. Tolonglah, janganlah bajet suci seolah-olah kita dari planet Marikh. Tidak ada orang yang suka menyusahkan diri sebab melayan kita yang tak sedar diri.

Sekali-sekala orang mungkin boleh bermanis muka, tetapi apabila sudah selalu dan tidak ada segan-silu, pasti orang akan berbunyi.

Ada juga anak lelaki jenis bebal. Tidak dicuit isteri supaya masuk ke dapur menolong si ibu. Tuli dan buta tidak berperasaan, sampai hati melihat si ibu berpeluh-peluh menyiapkan makanan di dapur untuk dia dan anak-beranak.

Acik sudah puas melihat fenomena ini dalam keluarga marhaen.

Tolonglah, jangan buat mak atau mentua macam orang gaji.

Tolonglah, jangan jadi menantu yang buta hati dan akal.

Tolonglah, jangan jadi anak lelaki yang dayus.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/277293/Filosofi-Mak-Singa