[SNEAK PEEK] MUTIARA MILIK EDWARDS

Mutiara Milik Edwards oleh Anis Ashikali

Tak mahu berputus asa, bergegas Mutiara berlari dalam cubaan untuk menyaingi langkah lelaki ini sekali lagi. Namun, malang baginya apabila Ray lebih pantas menangkap tubuhnya. Dia dikendong ke atas bahu lelaki itu, lalu tubuhnya dihempaskan dengan kuat ke atas katil

Berpinar juga matanya dengan kesan hentakan itu. Dalam sekelip mata, Mutiara dengar bunyi pintu ditutup, kemudian dikunci dari luar. Bersama kepala yang pening-pening lalat, dia bangun, dan berlari ke arah pintu yang tertutup rapat.

“Ray!!!” jerit Mutiara kuat dari dalam bilik. Tangannya menepuk-nepuk daun pintu itu dengan kuat.

“Ray!!! Bukak pintu ni! Ray!!!” laung Mutiara lagi. Tak henti-henti dia menghentak daun pintu itu. Berharap agar Ray akan segera membukanya.

“It’s the only way to tame a wild girl like you!” bergema suara Ray dari luar pintu.

Mutiara melorot jatuh ke bawah. Bala apa yang sedang menimpanya pagi ini? Kenapa Ray buat dia begini? Memikirkan tiada siapa tahu akan lokasinya di sini, buatkan dada Mutiara dihimpit rasa cemas yang mendadak. Dan, mengingatkan telefon bimbitnya yang dah dirampas oleh Ray tadi, jadikan dia lebih panik.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/352035

[SNEAKPEEK] AKU TUNGGU DIA

Aku Tunggu Dia oleh Nurul Jannah

NADIA Asyila, seorang polis wanita yang periang. Dirinya dikelilingi sahabat-sahabat yang gila-gila dan satu kepala dengannya. Dia juga dicintai Iqmal Hisyam tetapi dia tidak pernah membalas kasih lelaki itu. Hatinya telah diberikan sepenuhnya kepada Fazar Azameer, lelaki yang tidak pernah mencintainya. Walaupun Fazar Azameer sering menghina tetapi lelaki itu juga yang terus bertakhta dalam hatinya. Saat selangkah dengan kematian, Nadia Asyila mendapat cinta yang dia inginkan. Bangkit daripada koma, dia memberi kejutan. Tetapi dia lebih terperanjat dengan kejutan yang diterimanya. Rupa-rupanya dia bangun bukan hanya untuk bernyawa kembali tetapi dia perlu memberi nyawa. Kini dia perlu memilih di antara dua orang lelaki yang jujur mencintainya. “Memang saya sayangkan awak, Fazar. Tapi saya tak pernah doakan perpisahan tu. Saya tahu awak sayangkan Fasha. Dan saya…” ~ Nadia Asyila “Layak ke untuk aku mencintai kau? Kau terlalu pentingkan diri sendiri. Hanya insan sebaik Fasha yang layak miliki hati aku. Dia sanggup undur diri untuk beri ruang pada insan kotor macam kau.” ~ Fazar Azameer “Kenapa aku diduga sebegini? Kenapa kau masih datang jumpa aku? Kalau peluru tadi tak terkena Nadia, pasti akan tembus badan kau. Kau masih lagi nak jumpa aku? Aku jahat, Fazar.” ~ Iqmal Hisyam

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/351825

[SNEAK PEEK] BILA HATI DAH SUKA

Bila Hati Dah Suka Oleh Cahaya Izzati

Puan Hayati mencebik melihat reaksi suaminya itu.

“Sabarlah dulu, mama. Rifdi tak puas lagi hidup membujang,” balas Rifdi Riyadh, selamba.

“Banyaklah kamu punya puas. Kamu tahu tak, hidup lepas kahwin ni lagi seronok daripada hidup bujang. Kalau tak percaya, tanya papa kamu,” ujar Puan Hayati.

Rifdi Riyadh mengerling papanya sambil mengangkat kening.

“Hmm… seronok sangat,” balas Encik Mukhriz, kedengaran sinis.

“Amboi bang, lain macam aje bunyinya?” ujar Puan Hayati.

“Eh, taklah! Kalau dapat bini macam awak, memang seronok. Tak bosan duduk kat rumah. Dari pagi sampai malam, tak pernah sunyi,” jawab Encik Mukhriz, sengaja bergurau sambil menyindir isterinya yang suka berleter.

“Tapi, kalau Rifdi dapat yang tak banyak cakap, nanti dia bosan pulak. Biarlah dia pilih elok-elok dulu sebelum kahwin,” sambung Encik Mukhriz.

“Hisy, abang ni! Saja nak sindir saya tau. Dahlah! Malas nak cakap dengan abang. Saya nak cakap dengan Rifdi aje,” ujar Puan Hayati.

Rifdi Riyadh ketawa kecil melihat perbalahan kecil di antara mama dan papanya.

“Mama serius tau, Rifdi. Mama nak Rifdi bawa balik seorang calon menantu untuk jumpa mama tahun ni jugak. Mama tak kira!” putus Puan Hayati.

Rifdi Riyadh terpaku mendengarkan kata-kata tegas mamanya itu.

“Mama ni biar betul? Kalau tahun ni, memang tak adalah. Ni dah bulan berapa? Mengarut ajelah mama ni,” ujar Rifdi Riyadh, tidak puas hati.

“Mama tak mengarut! Mama serius. Kalau mama ikutkan sangat perangai sambil lewa kamu tu, entah bilalah kamu nak serius dalam hal ni,” tegas Puan Hayati.

Nampaknya, dia sudah nekad.

“Sekarang dah bulan Julai. Rifdi ada lagi beberapa bulan untuk cari calon isteri,” sambung Puan Hayati.

Rifdi Riyadh terdiam.

“Lima bulan aje, mama. Mana cukup? Mama ingat, cari bini ni macam cari ikan kat pasar ke?” ujar Rifdi Riyadh, enggan mengalah.

“Papa, cakaplah sesuatu,” pinta Rifdi Riyadh, cuba memancing Encik Mukhriz untuk menyokongnya.

“Hmm…” Encik Mukhriz diam sambil memikirkan sesuatu.

“Rifdi…” Dalam suara lelaki separuh abad itu menyebut nama anak sulungnya.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/351826

[SNEAK PEEK] MISS PEN PAL

Miss Pen Pal Oleh akuorgbiasa

RIFDI Riyadh meninjau kelas 3 Arif tetapi tiada orang. Dia melihat pula buku nota di tangan. Dia bercadang untuk memulangkan kembali buku nota itu kepada tuannya. Dia juga ingin mengenali empunya buku itu. Dia mengeluh perlahan apabila masih tiada sesiapa di situ. Mungkin semuanya masih berada di kantin.

“Hmm… abang cari siapa?” tegur seorang gadis dari belakang.

Rifdi Riyadh sedikit terperanjat dengan teguran tiba-tiba itu. Dia pun pantas berpaling. Seorang gadis sedang tersenyum sambil memandangnya. Pandangan awalnya mendapati gadis itu seorang yang cantik. Sempat juga dia membaca nama gadis itu.

“Hafeeza,” sebut Rifdi Riyadh.

Gadis itu sedikit segan apabila seniornya itu menyebut namanya. Sedikit merona merah wajahnya. Rifdi Riyadh tersenyum.

“Buku ni…” Kata-kata Rifdi Riyadh terhenti sambil menunjukkan buku nota itu.

Dia tidak pasti bagaimana untuk menyusun bicara.

Bicaranya agak kaku di hadapan gadis itu.

“Ah, buku tu!” ujar Hafeeza sedikit terperanjat melihat buku nota itu.

“Awak kenal pemilik buku ni?” tanya Rifdi Riyadh ingin tahu. Sudah tidak sabar untuk mengetahui pemilik buku itu.

Hafeeza diam seketika sambil memandang lelaki itu.

Nampaknya, dia berminat untuk bertemu dengan pemilik buku itu. Gadis itu tersenyum kecil. Pandangannya asyik beralih di antara buku itu dan wajah lelaki di hadapannya.

Rifdi Riyadh hanya memandang. Apabila pandangan mereka bertaut, pasti gadis itu lekas-lekas melarikan pandangannya.

“Abang ada baca ke apa yang tertulis kat dalam buku tu?” tanya Hafeeza masih enggan berterus terang.

“Maaflah. Tak ada niat nak membaca tapi terleka pulak bila dah mula membaca. Sangat indah sajak yang tertulis dalam buku ni,” jelas Rifdi Riyadh. Sedikit serba salah pula apabila dia membaca buku itu tanpa izin tuannya.

“Ya ke? Segannya…” Agak perlahan nada suara Hafeeza, tetapi cukup untuk Rifdi Riyadh menangkap butir bicaranya.

“Awak ke pemilik buku ni?” tanya Rifdi Riyadh, ingin kepastian.

“Hmm… tak! Sa…saya…” ujar Hafeeza, sedikit kelam-kabut.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/351975

[SNEAK PEEK] PROJEK SERAM: BAS

Projek Seram: Bas Oleh Afieyza Isahak, Fitri Hussin, Helmi Effendy

“Bila Pian ajak kamu ke Batu 20?” Imam Hasan mengerutkan dahi.

“Lepas saya kemalangan dengan isteri saya dulu. Pian ajak saya ke sana sebab nak cari perlindungan untuk basnya.

Tapi masa tu saya menolak sebab tahu perkara tu salah.

Kemudian, masa kami terjumpa kat pasar malam sebelum Pian ke rumah mentuanya di Redang Panjang.”

“Maknanya lepas pertemuan di pasar malam tu, kamu ada berjumpa dengan dia selepas tu?”

Sidek pelik. Apa punya soalan ni?

“Mestilah jumpa, imam. Dia kan kawan saya. Masa saya kembali bekerja kira-kira seminggu selepas kami berjumpa kat pasar malam, Pian pujuk saya untuk ke sana sekali lagi.

Dia ada bermimpi pasal mantera untuk masuk ke hutan di Batu 20 tu. Pian kata, kat situ ada sebuah kolam. Kalau kita baca mantera kat kolam tu, akan muncul seorang puteri.

Puteri tu akan tunaikan segala permintaan kita.”

“Astaghfirullahalazim! Kamu sedar tak apa yang kamu dah buat ni?” Suara Imam Hasan meninggi sambil menggeleng beberapa kali.

“Tahu imam, tapi Pian yang beria pujuk saya. Saya jadi tak sampai hati. Pian merayu sebab bimbang akan dibuang kerja. Imam tahulah Pian tu, selalu tertidur masa tengah bawa bas.” Sidek membela diri.

“Masa kamu pergi sana, apa yang terjadi?” Imam Hasan mula mencungkil rahsia.

Dia tahu, ada lagi yang lebih rumit telah berlaku. Pasti berlaku sesuatu yang di luar jangkaan sehinggakan Sidek kelihatan marah benar pada Pian.

“Lepas Pian ajak saya baca mantera tu, ada seekor beruk besar muncul. Beruk tulah yang bawa kami berdua BATU 20 • 83 masuk jauh ke dalam hutan. Beruk tu jugaklah yang ambil bayi yang sampai sekarang masih tak dijumpai tu, imam!”

Imam Hasan mengangguk. Dia tahu pasal kehilangan bayi itu suatu masa dulu.

“Lepas tu, apa yang terjadi?”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/351832

[SNEAK PEAK] NYX: DEWI MALAM

NYX: Dewi Malam Oleh Ayumi Syafiqah

TV sedang menyiarkan drama yang langsung tidak menarik minat. Karla duduk di depan komputer ribanya semula. Laman Facebook yang diperiksa sebulan sekali terpampang di skrin. Tania baru saja muat naik satu gambar yang baharu – gambar dia bersama si teman lelaki, Hazim, sedang ber online dating menerusi satu panggilan video.

Ada 82 likes dan 32 comments.

Semuanya memuji betapa comel dan manisnya gambar itu.

Karla masih mengunyah Mr. Pringles, membayangkan dirinya sendiri mempunyai seorang teman lelaki. Mungkin bahagia pada awalnya, tapi sudahnya berakhir dengan hati yang patah dan sekolam air mata.

Belum sempat otaknya jauh belayar, telefon bimbit berdering. Tak lain tak bukan, Tania yang menelefon. Karla menjawab juga dengan malas.

“Sure you’re not trying to call your boyfriend?”

Tania tergelak kecil. “Aku ingat kau datang malam ni?”

“Aku tak cakap pun nak datang.”

“Karla…”

“Aku nampak kau upload gambar dengan mamat tu. Ingatkan kau sibuk video call dengan dia malam ni.”

“Karla’s on Facebook… huh…” Sengaja Tania mengusik dengan nada suara buat-buat terkejut.

“Yeah, suddenly craving people’s attention,” balas Karla sarkastik.

Tania tergelak.

“Speaking of boyfriend…”

“Oh, God…” Belum apa-apa lagi Karla dah mengeluh panjang.

“Apa? Aku tak cakap apa-apa pun lagi.”

“Kau nak bagi ceramah pasal cinta lagi ke? Itu ke sebab kau beria-ia suruh aku datang rumah kau? Sleepoverlah bagai.”

“Tak. Aku suruh kau datang rumah aku sebab aku rindu nak lepak-lepak dengan kau. Dan selain tu, yup, memang pun aku nak ceramah kau.”

“Well, we can’t all have the world’s best boyfriend.”

“World’s best boyfriend?” usik Tania.

“Urghhh.” Karla buat muka. “Dengar tu? Tu bunyi aku muntah tiga baldi.”

Gelak Tania terlepas lagi. Sesarkastik-sarkastik Karla pun, itulah yang selalu buat dia ketawa.

“Mungkin kalau kau ada boyfriend, kau akan jadi…”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/351952

[SNEAK PEEK] ISTERI UNTUK LELAKI EGO

Isteri Untuk Lelaki Ego Oleh Rafina Abdullah

Pertunjukan kini bermula. Beberapa orang model keluar masuk silih berganti sambil memperagakan pakaian keluaran terbaru syarikat itu.

Tiba giliran Mina yang melangkah masuk, Nazwan tak berkelip memandang.

Awin di sebelahnya bertepuk tangan. Kagum dia melihat cara Mina berjalan di atas pentas. Sedikit pun nampak tak kekok. Cepat benar Mina faham cara Stephen mengajar.

“Saya dah kata, bos! Mina tu harta karun!” Awin kuatkan suaranya, berlawan dengan muzik latar yang agak bingit.

Nazwan tak peduli dengan pujian Awin terhadap Mina. Dia masih leka melihat Mina yang telah disolek. Dia sendiri tak sangka, Mina boleh jadi secantik itu. Dah rupa macam ratu cantik pun ada. Seriuslah itu Mina? Nazwan masih tidak percaya. Segera dia menoleh ke arah Awin yang dilihat begitu teruja melihat Mina.

“Amecam, bos? Beres?” Awin mahu mendengar pendapat Nazwan.

“Okey.” Hanya sepatah yang keluar dari celah bibir Nazwan. Berat mulutnya mahu memuji. Siang tadi bukan main lagi dia menghina Mina. Sekarang dia jadi malu muka pula depan Awin. Semua gara-gara sikapnya yang angkuh kerana enggan menerima cadangan Awin dari awal.

Sekarang dia akui, Mina adalah harta karun untuk syarikatnya. Kerjaya model sangat sesuai untuk Mina. Sekarang dia tak boleh menafikan bakat yang ada pada gadis itu.

Cepat benar Mina belajar. Lepas ni, tak perlulah dia pening kepala lagi untuk memikirkan pekerjaan apa yang sesuai untuk Mina. Jadi model pun dah okey.

“Saya dah kata. Bos tak caye. Sekarang bos tengok, semua orang kagum dengan Mina. Dia tu cantik, bos. Nanti bos buat kontrak untuk Mina, tau! Kita ikat dia kuat-kuat.”

“Yelah.” Malas Nazwan menjawab. Ego sungguh dia.

Selesai pertunjukan, Nazwan pulang bersama Mina. Dalam kereta, Nazwan mulakan perbualan. “Kau tak kisah ke jadi model?”

“Apa-apa kerja pun tak apa, Encik Nazwan. Saya terima.”

“Tapi kau kena hati-hati.”

Mina menoleh. Dia tidak mengerti maksud di sebalik amaran Nazwan. “Saya tak faham.”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/351843