[REVIEW] DI PENJARA DAISY

Di Penjara Daisy Oleh Amwa

Kemunculan seorang lelaki bernama Rafael dalam hidup bosan si Doktor Gigi Daisy telah merubah segalanya. Mempunyai sejarah memalukan yang sama menjadikan diri mereka merasa serasi dalam berkongsi kesemuanya. Rafael pernah mengelar pergelangan tangan sendiri dan Daisy pernah mencari pelbagai metod untuk membunuh diri. Mereka terus menjadi teman pada awal perkenalan. Rafael mula jatuh cinta dan Daisy turut merasakan hal yang sama. Mereka mengakui mutualnya cinta namun mereka bersetuju untuk menolak sebarang hubungan. Kedua-duanya punya alasan. Rafael memilih untuk menceritakan tetapi Daisy tetap pendirian.

Aizan si kekasih lama sentiasa datang. Daisy tidak menolak peluang. Aizan tidak pernah putus menyimpan harapan dan Daisy tidak pernah menyimpan kenangan. Segalanya adalah rahsia masa silam. Mereka kekal berhubungan hanya untuk menggembirakan cahaya mata Aizan.

Rafael makin lemas dalam rasa cinta. Janji mereka untuk hanya berteman cuba dileraikan tetapi Daisy masih tetap dengan pegangan. Wanita itu cukup trauma dengan penjara masa silam. Rafael tidak mengalah namun rahsia yang disimpan kemas oleh si pemilik hati telah pecah merosakkan kepercayaan.

Rafael kecewa.

Daisy tidak mahu melakukan kesilapan yang sama. Cahaya mata Aizan adalah yang utama. Rasa cinta buat Rafael tidak mampu meruntuhkan kasih sayangnya. Daisy tidak akan pernah meninggalkan kesilapannya yang bernyawa, cahaya mata Aizan yang dilahirkannya. Farina Dahlia; kesilapan Daisy yang penuh makna.

Rafael sedar ketelanjurannya. Daisy diajak berbincang dan rasa yang ada cepat saja mencairkan tembok yang terbina. Rafael dan Daisy kembali bersama, kali ini tanpa sebarang rahsia.

Aizan tak pernah mengalah. Dirinya dipenjara oleh rasa cinta dan kerinduan pada Daisy. Wajah Farina mirip Daisy dan itu yang menyelubungi hati. Daisy dipujuk untuk kembali.

Rafael sedar kedudukan diri. Daisy dan Aizan sudah lama bersama dan Farina perlukan sang bidadari. Rafael tak sanggup lagi hidup bersendiri. Satu saja cara untuk hilangkan rasa hiba dihati; bunuh diri.

Jantung Rafael yang terhenti membuatkan Daisy tersedar yang betapa dia memerlukan si lelaki. Hilangnya nafas Rafael menyedarkan Daisy yang dirinya terpenjara oleh cinta di hati. Bantuan pernafasan diberikan berkali-kali.

Umur Rafael panjang dan Daisy anggap itu peluang. Lamaran Rafael diterima dan segala trauma cuba dilupakan. Mereka bahagia meniti hari yang mendatang.


Bagi admin, novel ni agak berat sedikit untuk remaja. Watak utama, Doktor Daisy adalah seorang yang baik cuma perwatakannya itu agak lain sikit. Boleh dikatakan sedikit agresif hahahaha. Watak watak yang lain pun banyak yang baik cuma tu lah perangai sebenar mereka agak keterlaluan la. 

Novel ini mengisahkan seorang wanita bekerjaya yang terperangkap dengan rasa untuk tidak memberikan hatinya kepada mana mana lelaki dan berjanji tidak akan jatuh cinta sehinggalah dia berjumpa dengan Rafael. Namun, pada permulaannya beliau tetap dengan pendiriannya tetapi lama kelamaan, dia rasa dia perlukan seorang lelaki dalam hidupnya setelah satu tragedi terjadi. 

Kemunculan kekasih lama bersama anaknya telah menggugat kedudukan Rafael. Walau bagaimanapun, Daisy meyakinkan Rafael dengan mengatakan perasannya terhadap Aizan dah lama padam. Dia hanya baik dengan Aizan kerana anak perempuannya. Anak perempuan Aizan sangat rapat dengan Daisy. Kerisauan Rafael bertambah apabila dia mengetahui bahawa Aizan merupakan bapa tunggal kerana dia sudah bercerai dengan mama Farina. 

Novel ini sangat seronok untuk dihayati dan banyak pengajaran boleh didapati. Penuh dengan dugaan kehidupan dan kemanisan kehidupan. Bak kata orang putih, balance gitu! Apa yang baik kita ikutkan, yang buruk kita jadikan sebagai pengajaran. 

Novel ini sangat sesuai untuk lewat remaja jadikan bahan bacaan semasa waktu lapang. Bagi admin, novel ni sangat best dan ada scene yang meleleh air mata bila baca. Biasalah, min ni sensitif orangnya. Huhuhuhuhu.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/346810

[SNEAK PEEK] MISI CURI HATI DIA

Misi Curi Hati Dia Oleh Ameera Ameer

Sedang dia leka melayan perasaan sebak, telefon bimbitnya sekali lagi berbunyi. Dia tersentak. Melihat nama Azri di skrin telefonnya, senyum di bibir terus terukir.

“Assalamualaikum sayang. Dari tadi saya call tapi line engaged,”

Salam Azri dibalas. “Sorry, tadi saya berbual dengan Emil. Saya baru nak call awal tapi awak dah call dulu,” tipunya. Bukan niat hendak menipu tapi dia tidak mahu Azri memikir yang bukan-bukan nanti.

“Oh! Ermmm…awak dah makan?”

“Diet,”

“Tak payah diet Tia, awak bukannya gemuk pun. Jangan kurus sangat nanti orang ingat saya tak bagi awak makan,”

Tawa kecilnya meletus. “Saya dah makan petang tadi dengan Elly. Awak tanya saya, awak dah makan ke belum?”

“Dah, girlfriend mamak saya masakkan,” balas Azri berseloroh.

“Betul ke girlfriend mamak yang masak? Atau ada girlfriend lain tolong masakkan,” Soal Fathia menduga. Hurm, ada aura cemburu di situ. Dulu dia memang tak kisah kalau Azri menyebut girlfriend atau nama-nama kawan perempuannya tapi sekarang memang dia kisah sangat-sangat.

Terdegar bukan main galak lagi Azri tergelak di telinganya.

“Isteri saya cemburu ke?”

“Tentulah saya cemburu encik suami, sudahlah saya jauh ni,” Fathia buat-buat merajuk.

Azri tergelak lagi.

“Sejak bila cik isteri saya ni pandai cemburu?”

“Sejak orang tu jadi suami saya,”

Semakin besar gelak Azri. Nada suara isterinya pun sudah lain macam saja bunyinya.

Fathia mendengus. Macamlah dia tengah buat lawak Azri boleh ketawa macam tu. Kalau depan mata harus kena cepuk!

“Sayang, jangan risau okey. Memang ramai yang tergoda dengan saya tapi saya lebih tergoda dengan isteri saya,” ucap Azri berseloroh tapi kedengaran ikhlas saja bunyinya.

“Mestilah risau sebab saya tahu encik suami saya pun kuat melayan,” haa, sekarang baru Fathia dah buat aura betul-betul merajuk. Sehingga petang tadi dia berjaya mengekalkan rekod tapi malam ini rekod tersebut terus pecah berderai.

“Tia, trust me okay. Saya tahu kedudukan saya bagaimana sekarang. Saya tahu siapa diri saya sekarang dan saya sedar dengan siapa saya bercakap sekarang ni,” lembut Azri bersuara cuba meyakinkan. Bukan Tia saja yang risau, dia sendiri pun risau juga berjauhan dengan isteri. Sudahlah isterinya itu cantik comel aje orangnya.

Fathia hela nafas perlahan. Menyesal pula kerana terlalu mengikut kata hati. Memang betullah hormon tubuhnya sedang lintang pukang sekarang. Haish!

“Sorry sebab teremo tiba-tiba,” kesalnya.

Azri tergelak kecil. “Tak apa, dari situ saya tahu isteri saya sayangkan saya lagipun bukan senang isteri saya nak merajuk,” usiknya.

Fathia terus diam.

“Tia,”

“Hurm…”

“Rindunya saya dekat awak,” luah Azri sambil melepaskan keluhan.

Senyum di bibir Fathia terus terukir.

“Awak tak rindu saya ke?”

Fathia tergelak pula.

“Tia…” panggil Azri lembut.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/346946

[REVIEW] SUDI JADI ISTERI SAYA?

Sudi Jadi Isteri Saya? Oleh Maya Adira

Salahkah jika dia tidak lagi percayakan cinta? Berdosakah dia, menidakkan cinta yang dihulur barisan perawan yang ada. Huh, cinta! Bagi Irfad Haji Muzir, cinta adalah penipuan. Cinta adalah permainan. Maaf, dia tidak lagi percayakan perkataan itu. Ya, dia pernah mencintai dengan setulus hati lelakinya. Namun, baru ingin dipetik sebagai suri, cinta itu terbang pergi. Permainan waktu menemukan mereka. Hatinya remuk, hancur diinjak sang tunang dan sahabat baiknya, dua insan paling disayanginya. Dia mengalah untuk tidak mahu bernafas lagi. Apa gunanya? Aflah tekad, dia mesti pergi. Kenapa mesti dia diselamatkan? Dia mahu mati! Mulut kata jauh, hati kata datang. Otak kata benci, rindu khabar sayang. Kasih hampir bertaut. Namun belum sempat diikat, Nadya yang dipuja Irfad pula datang. Nadya yang menyesali tindakannya. Perkahwinannya tidak bahagia, terdera katanya. Hati Irfad mula goyah. Cinta lama yang masih bersisa atau kasih baru yang mahu bertaut? Aflah menjauh, tersiksa dalam kerinduan. Nadya kian dekat, mahu cinta kembali berulang. Ada rahsia yang disimpan, petunjuk isteri pilihan.


Admin tengok macaron kat cover dia tu haih lapar lah pulak hehe. Tapi comel kan cover buku dia. Nampak sweet and simple je! Watak dalam cerita ni pun banyak yang mempunyai ciri ciri tersendiri. Novel ini mengisahkan tentang Irfad yang telah menyelamatkan Aflah yang ingin membunuh diri kerana kecurangan tunang dan kawan baiknya.

Tapi yang best nya, Irfad tu pun sebenarnya dah tak percaya cinta. Semua kata kata yang keluar dari mulut dia boleh tahan annoying jugak. Kita sebagai pembaca pun boleh sakit hati dan geram. Rasa nak cili cili je mulut dia tu tau! Hahahaha. Tapi, lama lama emmm… anda semua baca la sendiri, admin taknak jadi spoiler hihihi

Secara keseluruhannya, novel ni seronok untuk dibaca pada masa lapang. Admin memang suka gaya bahasa dan cara penulis ni. Banyak jugak pengajaran yang kita dapat semasa baca novel ni. 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/344455

[SNEAK PEEK] SECRET LOVE

Secret Love Oleh Shiroe Sherry

Izzat tersenyum. Memang tak boleh tahan. Ya. Dia tahu Delisa marahkan dia tapi dalam versi ‘marah-marah sayang’ mungkin? Kelakuan Delisa sekarang membuktikan segalanya. Comel!

“Garang betul dengan abang sekarang. Tapi tak apa. Abang suka kalau Lisa marah-marah abang daripada Lisa senyap macam sebelum ni.”

“Lisa bukan berperangai seperti budak-budak macam orang tu.” Delisa sindir Izzat.

“Orang mana?” Izzat buat-buat tidak faham. Delisa cakap dia macam budak-budak? Sabar ajelah Izzat.

“Adalah orang tu.” Delisa tahu Izzat sedar siapa yang dia maksudkan.

“Orang yang Lisa sayang gila-gila tu?” usik Izzat.

Delisa ketap bibir. Perangai budak-budak Izzat semakin menjadi-jadi.

“Malas layan abang. Abang minumlah seorang diri kat dapur ni.” Delisa nekad. Dia mara ke arah Izzat.

“Lisa, nanti dulu, abang tak habis cakap lagi.” Tidak sempat Izzat menghalang, Delisa sudah berjalan melepasi dia dan semakin hampir ke pintu dapur.

“Tapi Lisa dah habis cakap dengan abang,” ujar Delisa selamba. Disebabkan perasaan tidak sabar mahu melenyapkan diri dari dapur, Delisa tidak perasan ada sedikit air tertumpah di atas lantai menjadikan lantai itu licin. Elok saja kakinya terpijak air itu, tubuhnya terus melayang.

“Degil lagi dengan abang.” Izzat membebel sambil bergegas mendapatkan Delisa. Lengan Delisa ditarik untuk membantu Delisa berdiri. Delisa cuba memprotes sebelum tubuhnya sekali lagi tidak dapat diimbang dengan baik kerana kakinya mendarat di atas tempat yang sama.

Tanpa sedar tangannya yang cuba memprotes tadi mula mencari bahu Izzat dan tangan Izzat yang cuba menolong pantas saja melekat ke pinggang Delisa. Buat sesaat, mereka sama-sama terdiam. Jantung masing-masing seakan mahu terkeluar disebabkan berdegup terlalu kuat.

“Ehem…”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/344450

[SNEAK PEEK] ENCIK SEPARUH JIWA

Encik Separuh Jiwa Oleh Cyda Yusof

“Assallammualaikum.” Ucap Rizal apabila pintu rumah itu terkuak. Laila yang sedang berdiri dibelakang pintu sudah mengerutkan keningnya. Pelik melihat kehadiran Rizal di situ.

“Nami ada? Aku nak jumpa Nami.” Pinta Rizal lembut.

“Kenapa?” soal Laila dalam nada tidak puas hati.

“Ada hal kejap,”

“Nak sakitkan hati dia lagi?”

“Tak,” pendek jawapan Rizal.

“Kejap aku panggil.” Pintu ditutup kembali. Rizal berdiri membelakangkan pintu rumah Nami. Kegagalannya menghubungi nombor telefon Nami telah membawanya kembali ke rumah itu. Jika dulu, pintu rumah itulah yang sering diketuknya tatkala ingin membawa Nami keluar, namun semenjak dia mengenali Nysa, jalan ke rumah Nami sendiri sudah dia lupakan. Betapa Rizal malu pada dirinya sendiri. Betapa dia bagaikan kacang lupakan kulit.

Pintu itu sedikit terkuak. “Kau nak apa Rizal?” tanya Nami yang berdiri disebalik pintu.

“Jom kahwin!” ucap Rizal tiba-tiba. Nami kelu mendengar kata – kata yang terkeluar dari mulut Rizal. Pintu pagar Nami buka. Perlahan-lahan Nami mengatur langkah keluar dari rumahnya. Pintu rumah ditutup perlahan. Nami berdiri di sebelah Rizal. Wajah Rizal dipandangnya kosong.

“Aku tak faham apa kau cakap ni,” ucap Nami.

“Aku ajak kau kahwin. Jom kahwin dengan aku. Kita mulakan semula hubungan kita. Aku tahu kau masih cintakan aku. Kita kahwin ye,” rayu Rizal.

Nami sudah mengerutkan kening. Senang sungguh Rizal melontarkan kata – kata itu. Lagak Rizal seakan – akan tiada perasaan. Lagaknya seakan-akan tiada langsung salahnya pada Nami. Sedangkan, dialah lelaki yang mencarik – carikkan perasaan Nami. Dialah juga yang membunuh segala impian Nami. Tapi sekarang, dia mahu kembali pada Nami. Nami geleng kepala. Pelik bercampur lawak.

“Jangan buat lawak antarabangsalah Rizal,” sinis kata – kata Nami. Tangan sudah disilangnya ke dada. Wajah Rizal dipandang tajam.

Rizal tiba-tiba melutut di hadapan Nami. Perlakuan itu Nami biarkan. “Tolong kahwin dengan aku. Aku janji tak akan kecewakan kau lagi.” Ucap Rizal.

“Apa semua ni?” Nami sudah mengundurkan langkahnya setapak.

“Tolong maafkan aku, tolong kahwin dengan aku.” Ulang Rizal tanpa bersalah.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/346604

[SNEAK PEEK] MR DRONE

Mr Drone Oleh Rafina Abdullah

Seketika dia mendekat ke arah Napi. Dia tunduk dan meneliti wajah Napi dari dekat. Saat itu dia merasakan suaminya memang seorang lelaki yang baik. Cuma dia saja yang menafikan kebaikan itu.
Beberapa detik berlalu, Seri rasa bersalah pula. Tak patut dia menceroboh hak peribadi suaminya. Itu adalah sesuatu hal yang tak patut dia lakukan. Apatah lagi namanya sendiri Napi jadikan password terbaru untuk mengakses telefon pintar itu.
Seri perasan tubuh Napi bergerak. Dia panik dan cuba letakkan semula telefon itu di tempat asal. Tapi entah macam mana pula tiba-tiba tangannya menggeletar dan telefon tersebut terjatuh atas dahi Napi.

“Aduh!!!” Napi terbangun dan menjerit kesakitan. Dahinya dipegang kuat. Entah apa benda yang jatuh atas kepalanya?

Seri kelam kabut. “Maaf, awak! Saya tak sengaja! Maaf, maaf!”

“Awak pukul saya?” tanya Napi sambil mengaduh.

“Tak, tak!” Seri menafikan sekeras-kerasnya.

Napi menggeleng tak percaya. Kuat dia menggosok dahi. Macam nak pecah kepalanya!

“Saya tahu awak masih marah dengan kejadian dulu. Tapi, takkanlah awak sanggup pukul curi? Masa saya tengah tidur pulak tu. Saya ni dah jadi suami awak. Tak ada ke rasa hormat awak pada saya walaupun sikit?”

“Ada, ada!” Seri hampir nak menangis. Dia betul-betul rasa bersalah dengan Napi. Tapi, Napi dah salah anggap pula padanya. Mustahil dia sanggup pukul Napi. Marah macam mana sekalipun, dia takkan menyakiti suaminya sendiri.

“Apa yang ada, ada?!” Keras suara Napi bertanya. Tepi kepalanya dipicit. Rasa terkelur semua bintang di sekeliling kepalanya itu.

“Rasa hormat kat awak laa… saya… saya tetap hormatkan awak sebagai suami saya.” Seri tunduk dengan gaya sedang menanti hukuman.
Melihat dari tingkah Seri, Napi sembunyi senyum. Comel pulak pagi-pagi ni tengok muka Seri yang merah pipinya itu. Apabila perasan Seri angkat kepala, lekas-lekas Napi tunjuk muka serius.

“Saya nak tiup dahi awak.” Seri cuba menebus kesilapannya tadi. Haraplah Napi sudi terima bantuannya.

Napi toleh ke sisi. Sekali lagi dia sembunyikan senyum daripada dilihat oleh Seri. Ini peluangnya untuk membuat pertukaran. Dia berdeham keras sambil menoleh ke arah Seri semula. “Tak payah tiup.”

“Tapi…” Seri gigit bibir. Terkejut dia melihat dahi Napi yang mula bengkak. “Teruk sangat dahi awak tu.”

“Bengkak ke?”

“Ya. Bengkak.”

“Tak apa. Esok baiklah. Tapi, saya nak mintak sesuatu dari awak.”

“Err… nak mintak apa, ya.”

“Sekarang kita dah sama-sama buat salah. Saya pernah buat silap dengan awak dan awak pulak dah buat salah dengan saya. Why not kalau kita lupakan semuanya.”

“Maksud awak, pasal drone tu ke?” Mulut Seri muncung ke arah meja.

“Erm. Mulai hari ni, saya harap awak tak ungkit lagi apa yang pernah berlaku dulu. Boleh ke awak buat macam tu?”

“Tapi, saya nakkan kepastian.”

“Kepastian apa maksud awak?”

“Rakaman video dulu, awak delete tak?”

Napi diam. Dia masih ada niat nak menyakat Seri. Lagipun dia perasan telefonnya beralih tempat. Malam tadi dia letakkan telefon betul-betul di tepi bantal sebelah kanan.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/344950

[REVIEW] SENYUMAN NADIA

Senyuman Nadia Oleh Izatul Husna

 

Kehadiran Nadia di dunia tanpa seorang ibu, mungkin dipandang sinis oleh segelintir masyarakat. Ramai menganggapnya sebagai seorang pembunuh. Punca ibunya meninggal semasa melahirkannya. Bukan Nadia yang pinta. Syukur, ayah menjaga Nadia serba lengkap bak seorang puteri, terima kasih ayah! Dan seorang abang yang sentiasa menyakitkan hati. Urgh!

“Kamu minat ke muzik-muzik ini? Setahu ayah, kamu minat memasak.” – Ayah

“Nabil serba boleh ayah. Memasak boleh, bertukang boleh, mengaji boleh, main alat muzik lagi boleh.” – Nabil

Namun, perlahan-lahan hidup yang disulam dengan warna-warni, semakin malap. Dimamah takdir. 

“Nabil, ayah kagum dengan kamu. Macam-macam kerja rumah kamu boleh buat. Ayah rasa macam ada dua orang anak perempuan pula. Hahahaha!” – Ayah

“Nabil, dia dah … tak ada.” – Nazafi

Apa yang bakal terjadi kepada Nadia?

Senyuman Nadia merupakan sebuah novel mini yang menceritakan sejarah tiga orang watak dari Permulaan Szanpiy dan petunjuk bagi novel kedua iaitu Misi Szanpiy.


Hai semua! Admin kembali untuk bagi review buku yang comel ni. Kalau kita tengok cover dia, comel je kan? Kena dengan genre novel ni yang merupakan teen novel. Jadi, ia sangat sesuai untuk bacaan para remaja. Ceritanya juga tidak terlampau berat dan mudah difahami.

Ebuku ini berkisahkan seorang gadis bernama Nadia yang pada mulanya hidupnya sangat dipenuhi warna warni kehidupan. Tetapi, satu tragedi telah menyapa dirinya serta abangnya, Nabil. Nabil seorang abang yang sangat bertanggungjawab dan penyayang. Dia menjaga Nadia dengan baik sekali walaupun kadang kadang annoying. Biasalah tu adik beradik mahu bergurau. 

Yang jenis senang air mata mengalir tu, boleh sediakan tisu siap siap sambil baca ni sebab banyak part menyedihkan. Admin pun lemah kalau bab bab kekeluargaan ni. Gugur jugak air mata baca part part sedih tu hahaha. Tapi yang best nya Nadia ni dikelilingi dengan orang yang baik baik je.

Bagi min lah kan, banyak nilai murni kita boleh jadikan contoh daripada novel ni lebih lebih lagi dari aspek kekeluargaan. Ia sangat bagus untuk para remaja menerapkan nilai murni dari usia setahun jagung. 

Nak baca ebook penuh? Klik link di bawah:

https://www.e-sentral.com/book/info/345958