[REVIEW] SWEET DREAMS

Sweet Dream Oleh Acik Lana

 

Putri – Gelaran seperti Ratu Kelam Kabut, Minah Clumsy sudah cukup sinonim dengan dirinya sejak kecil lagi. Habis semua tiang dan dinding dia langgar, malah sudah banyak kali dia jatuh tertonggeng ke dalam longkang. Bernasib malang atau dia memang punya masalah koordinasi fizikal tak balance? . Namun beberapa siri kejadian malang tiba-tiba berubah dengan kemunculan seorang jejaka misteri yang sering menyelamatkannya. Tak sempat mencium tanah, tubuh dia sudah disambut. Tak sempat tergolek, tangannya sudah dipaut. Pelik, lelaki itu mutant atau superhero? Datangnya sering tanpa isyarat. . “Just tell me, kenapa you selalu muncul bila I susah? Macam mana you tahu semua benda tu akan berlaku?” ~ Putri. . . Qash Adam – Kesengsaraan hidup di zaman silam membuatkan dia kemurungan dan hidup dalam pengasingan. ‘Anugerah’ yang dikurniakan membuat seluruh tubuh rasa terbeban. Dihina, difitnah, dicaci kerana punya ‘kuasa magis’ membuatkan dia menolak sebarang bentuk hubungan dengan manusia. Dia tertekan, ini kelebihan atau satu sumpahan? Mimpi yang datang bukan biasa-biasa. Datangnya dengan segunung tanggungjawab yang terlalu besar. . Namun kemunculan seraut wajah dalam mimpinya meletakkan Qash dalam keadaan keliru. Siapa gadis itu? Apa hubungkait antara mereka berdua? Dan dari satu pertolongan ke satu pertolongan mula menjelaskan maksud yang tersirat disebalik mimpi. Pentingkah kehadiran perempuan bernama Putri dalam hidupnya nanti? . “This might sound weird, Putri. But I’m different. Diri I tak macam orang lain.” ~ Qash Adam Banyak peristiwa lucu, pertelingkahan dan salah faham berlaku apabila si malang bertemu dengan si adiwira. Rahsia demi rahsia terbongkar. Namun sebanyak mana pun perbezaan antara Putri dan Qash, ada perasaan halus mengikat hati mereka berdua. Berkahwin kemudian bercinta. Tapi di pengakhirannya… bagaimana?


Sebuah novel yang bergenre romantik. Ia memang mencuitkan hati setiap pembaca lagi- lagi di bab dimana mereka melayari alam perkahwinan. Pelbagai unsur yang ada. Ada yg lucu, romantik, misteri. Lepas baca novel ni, pasti anda semua teringin nak kahwin……Bukan itu sahaja novel ni juga menceritakan tentang kehidupan berkeluarga yg berpecah belah, salah satunya ayah si heroin yang bermasalah dan setiap jalan cerita ini dapat memberikan pengajaran dalam diri kita. Nak tahu apalagi menarik?

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/277210/Sweet-Dreams

[SNEAK PEEK] BELIEVE IN MIRACLE

Believe In Miracle Oleh Aisyah Huda

 

SETIAP kali aku membuka mata, pasti yang pertama kali dapat aku lihat dengan jelas adalah perut aku yang tidak pernah berubah. Malah perut aku semakin membesar, atas satu sebab sahaja iaitu penyakit yang aku alami untuk seumur hidup. Ya! Siapa tidak sedih apabila mendapat berita bahawa dia diserang dengan penyakit kanser darah yang dikenali sebagai Congenital Erythropoetic Porphyria.

Kisah bermula apabila aku berumur dua tahun dan arwah abang aku berumur empat tahun. Kami mengalami penyakit yang sama. Wajah kami pun agak mirip jika orang tidak mengenali kami. Waktu itu aku hidup, bermanja dan berkasih dengan insan yang aku panggil “Abang”. Dialah segala-galanya bagiku sebagai seorang adik. Namun sekejap sahaja Allah SWT meminjamkan nikmat bermanja dengan abang kandung.

Pada suatu hari, aku dan arwah abang menjalani ujian darah untuk mengenal pasti apakah yang sedang berlaku. Aku tidak mahu menafikan akan apa yang terjadi pada diri kami waktu itu. Ketika itu, setiap malam aku dan arwah abang mengalami demam dan akan muntah darah. Kalau tak muntah darah pun, hidung pasti akan dibasahi dengan darah seperti air. Allahuakbar! Tak mampu untuk kubayangkan suasana waktu itu.

Minggu ke-13, sekali lagi kami sekeluarga pergi ke Hospital Kuala Lumpur (HKL) untuk melihat hasil keputusan ujian darah yang sudah keluar. Nombor giliran diberi kepada para pesakit yang menunggu giliran masing-masing. Ketika klinik masih lengang, nama aku dan arwah abang dipanggil masuk ke dalam bilik doktor pakar. Waktu itu, hanya Tuhan sahaja yang tahu kerisauan hati umi dan abah tentang kami berdua. Maklumat tentang aku dan arwah abang dijelaskan sebagaimana yang telah dicatat dalam rekod perubatan kami di hospital.

Melalui ujian darah yang diambil pada minggu sebelumnya, doktor mendapati ada sesuatu yang tidak kena dengan hati dan limpa (spleen) kami berdua. Paras ukuran limpa (spleen) kami tidak normal. Malah tahap kandungan darah dalam badan kami tidak mencukupi atas sebab kerosakan limpa (spleen) kami. Ini diketahui selepas kami menjalani pemeriksaan yang lebih teliti dan lebih lengkap tempoh hari ke atas penyakit yang aku dan arwah abang hidapi.

Sejak itu, perut aku semakin hari semakin membesar kerana limpa (spleen) aku sudah tidak dapat berfungsi dengan baik. Setiap seminggu, sebanyak dua kali kami kena melakukan pemindahan darah di Kedah Medical Center (KMC). Hospital sudah ibarat rumah kedua kami sekeluarga. Sakit tu memang sakit tetapi kami hanya mampu kuatkan hati dalam mengharapkan reda Allah SWT.

Ada satu malam, umi dan abah tidak boleh tidur atas sebab darah tidak berhenti mengalir seperti air terjun di hidung kami. Subhana-Allah! Allahuakbar! Aku tak mampu nak membayangkan bagaimanakah perasaan umi dan abah waktu itu.

“Abah! Hidung Acah dan Yun berdarah lagi tu. Cepat ambilkan air batu,” pinta umi dalam kerisauan.

Aku mengadu akan kepedihan di lubang hidung dengan menangis kuat-kuat. Arwah abang tidak berkata-kata, darah beku terus-menerus keluar daripada mulutnya.

“Abah! Yun muntah lagi. Cepatlah sikit!” panggil Umi dengan tegas.

“Ya Allah! Awat jadi macam ni Yun?”

Pada malam itu, semua keadaan menjadi huru-hara. Abah terus menghidupkan enjin kereta untuk membawa aku dan arwah abang ke Hospital KMC. Ketika kereta abah sampai di kaunter pendaftaran di bahagian kecemasan, tanpa menunggu pegawai yang bertugas di situ, doktor dan jururawat di sana terus membawa aku dan arwah abang ke bilik kecemasan. Mereka mengambil contoh darah kami untuk blood transfusion sekali lagi.

Nurse, telefon pegawai Lab sekarang! Beritahu mereka kita perlukan dua beg darah AB+ setiap seorang dengan segera!” kata doktor itu.

“Baik doktor! Okey adik, nurse nak ambil tekanan darah sekejap. Lepas tu nurse buat pada abang pula.”

Aku yang tidak mengerti apa-apa hanya menyerah diri membiarkan tanganku digosok lembut oleh jururawat yang bertugas itu. Umi dan abah tidak penah leka menanti kami di bilik kecemasan itu. Setelah giliran aku sudah selesai, giliran arwah abang pula diperiksa oleh jururawat.

Selama dua jam kami menunggu di bilik kecemasan. Menunggu keputusan darah dipadankan dengan darah penderma. Kemudian kami dipindahkan ke wad kelas kedua yang ada dua katil dalam satu bilik untuk menunggu bekalan darah yang sesuai untuk badan kami terima. Malam itu, umi dan abah terpaksa menemani kami bermalam di KMC.

Apabila malam sudah lewat, jururawat yang bertugas di wad mengetuk pintu bilik kami dengan mengatakan darah penderma sudah sampai di wad. Umi yang sudah terlelap di birai katilku terus terjaga. Lalu umi cuba mengejutkan aku dan arwah abang daripada lena yang nyenyak setelah kepenatan menahan darah keluar dari hidung dan mulut.

“Acah! Yun! Nurse nak masukkan darah ni. Bangun nak,” panggil umi dengan lembut.

“Okey, tak apa. Nurse buat yang abang dulu. Nanti nurse buat untuk adik pula,” kata jururawat tersebut.

“Abang nampak pucat sangat ni. Abang muntah lagi ke kak?” soal jururawat itu kepada umi.

“Ya, abang muntah lagi tadi. Dua mangkuk juga tadi.”

“Dua mangkuk?”

“Ya! Darah beku banyak keluar dari mulut dia tadi.”

“Ya Allah… kesiannya pada abang. Patut nampak letih ja ni.”

“Abang, nurse nak cucuk jarum ni. Abang kuat, kan? Sikit ja sakit tau. Abang kan nak jadi hero,” kata jururawat itu dengan lembut.

Abah yang berada di sebelah arwah abang cuba menggenggam kuat tangan arwah abang untuk menenangkan arwah abang daripada kesakitan itu. Hanya Allah SWT sahaja yang tahu perasaan umi dan abah waktu itu. Kedengaran jeritan keluar dari mulut kecil arwah abang. Abah yang berada di sebalik bucu katil hanya mampu mengumpul kekuatan daripada Allah SWT.

“Shh… sakit sikit ja ni.”

“Abah, sakit!”

“Sikit ja ni. Macam kena gigit semut ja ni. Abang kan kuat macam Power Rangers.”

“Bila nurse nak cucuk nanti, abang tarik nafas panjang-panjang. Pastu abah tutupkan mata abang nanti, biar tak rasa sakit,” kata jururawat itu.

Setelah berapa hari, aku dan arwah abang ditahan di wad kanak-kanak, abah terpaksa mengambil cuti kecemasan untuk menjaga aku dan arwah abang di hospital. Sejak kejadian itu, umi dan abah terpaksa bertukar giliran menjaga kami siang dan malam selama seminggu berada di hospital.

Boleh dikatakan, sebulan dua kali kami berada di hospital. Aku dan arwah abang perlu menjalani rawatan di hospital untuk menambah darah dalam badan yang sudah hilang. Sejak itu, limpa aku dan Arwah Abang Yun semakin membesar dan perut kami kelihatan seperti wanita sedang mengandung empat bulan. Tulang kami juga semakin lama semakin reput kerana dimakan oleh darah kotor yang berada di dalam badan kami. Allahuakbar!

Perut aku dan arwah abang semakin hari semakin membesar menunjukkan tanda limpa (spleen) kami sudah tidak dapat berfungsi dengan sempurna. Darah kotor berkeliaran di seluruh badan kami sehingga air kencing kami berdua bertukar menjadi warna merah pekat. Gigi dan gusi kami menjadi hitam kerana dikelilingi dengan darah kotor yang sudah tidak dapat dikawal oleh mana-mana doktor pakar di Kedah Medical Center (KMC) itu.

Selepas berapa bulan, keputusan darah aku dan arwah abang keluar dengan keputusan merah dari Hospital Kuala Lumpur (HKL). Keesokan hari, kami sekeluarga bertolak ke HKL dengan hati yang berat untuk mengetahui keputusan yang disebut oleh doktor di atas talian semalam. Setelah kami sampai di HKL, kami terus dipanggil untuk masuk ke dalam bilik doktor yang merawat aku dan arwah abang.

Ketika kaki kami sekeluarga ingin melangkah masuk ke dalam bilik doktor itu, hanya Allah SWT sahaja yang tahu betapa beratnya hati umi dan abah untuk mendengar apa yang ingin disampaikan oleh doktor. Iaitu tentang penyakit yang aku dan arwah abang hidapi sehingga menyebabkan HB darah dalam badan kami berdua tinggal kiraan dua sahaja.

Apabila kami sekeluarga sudah berada di dalam bilik doktor, seperti biasa doktor akan menyoal bagaimana keadaan aku dan arwah abang. Abah dan umi memberitahu keadaan kami berdua semakin kritikal. Lalu doktor menghulurkan surat kepada abah dan umi untuk dibaca iaitu tentang keputusan yang telah diteliti oleh doktor pakar di HKL. Dengan hati yang penuh kerisauan, orang tuaku membaca satu per satu dengan teliti, laporan dalam surat itu.

Kemudian doktor memberitahu nama penyakit yang aku dan arwah abang sedang deritai iaitu penyakit Congenital Erythropoetic Porphyria yang merupakan sejenis penyakit kanser darah. Abah dan umi memberi perhatian sepenuhnya terhadap penerangan doktor dan juga berkenaan rawatan yang perlu kami jalani seumur hidup.

Doktor memaklumkan bahawa limpa (spleen) aku dan arwah abang sudah tidak berfungsi dengan sepenuhnya kerana organ berkenaan sudah tidak dapat membezakan antara darah kotor dengan darah bersih. Malah, darah bersih sudah dicemari dengan jangkitan kuman. Sebab itu, aku dan arwah abang harus menjalani rawatan di hospital sebanyak empat kali dalam sebulan. Maksudnya seminggu sekali aku dan arwah abang harus mendapat bekalan darah dari hospital.

Waktu itu hanya Allah Yang Maha Kuasa sahaja yang tahu perasaan umi dan abah. Umi dan abah terpaksa akur dan reda terhadap keputusan yang dinyatakan oleh pihak Hospital Kuala Lumpur itu.

NUR ALIA MAISARAH –SEORANG ADIK YANG TABAH DAN BERANI

 

KELAHIRAN adik merupakan satu anugerah buat umi dan abah. Mereka mendapat anak yang diberi kesihatan, kepandaian serta keberanian sejak lahir lagi. Ketika umi melahirkan Adik Alia pada tarikh 19 Januari 2001, aku dan arwah abang dimasukkan ke wad kanak-kanak lagi untuk mendapatkan rawatan. Aku dan arwah abang disyaki demam panas dan darah tidak berhenti keluar dari hidung kami.

Ketika itu, setelah umi berjaya melahirkan Adik Alia, umi yang dalam berpantang terpaksa keluar dari wad bersalin dan pulang ke rumah untuk pergi ke wad kanak-kanak demi menjaga aku dan arwah abang. Hanya Allah SWT sahaja yang tahu akan perasaan umi waktu itu. Umi terpaksa meninggalkan Adik Alia dengan mamatok dalam pantang demi mengambil alih menjaga aku dan arwah abang di hospital. Siapa sangka perkara ini akan berlaku pada hari pertama kelahiran Adik Alia. Kelahirannya disambut dengan keadaan huru-hara apabila darah yang mengalir di hidung aku dan arwah abang tidak berhenti. Subhana-Allah! Allah SWT sahaja yang tahu kepenatan umi waktu itu.

Setelah apa yang berlaku terhadap aku dan arwah abang, kehidupan kami berdua tetap dijalani seperti orang normal. Walaupun kami terpaksa membawa perut yang semakin hari semakin membesar. Pada usia aku meningkat ke tujuh tahun dan usia arwah abang sembilan tahun, aku dan arwah abang disekolahkan di Sekolah Bandar Baru Sintok. Kami tidak di tempatkan ke kelas khas oleh pihak sekolah. Malah aku dan arwah abang ditempatkan di kelas biasa seperti budak normal.

Namun demikian, tenaga aku dan arwah abang tidak cukup kuat untuk membawa perut yang besar untuk menaiki tangga ke kelas di tingkat atas. Pihak sekolah telah memberi kebenaran kepada umi dan abah untuk menghantar aku dan arwah abang ke dalam sekolah. Malahan, kereta abah dibenarkan diparkir di tempat parkir pengetua yang ada bumbung.

Aku rasa bersyukur atas kemudahan yang pihak sekolah berikan kepada keluarga aku. Dapatlah memudahkan segala urusan umi dan abah masuk dan keluar untuk menghantar dan kemudian mengambil kami selepas sesi persekolahan.

RUMAH MAK AYAH –PENGASUH YANG AMAT DIHORMATI

 

TAMAN perumahan UUM merupakan tempat aku dan arwah abang bermain selepas balik dari sekolah. Di situ, aku dapat mengenali sebuah keluarga yang memang penyayang iaitu arwah mak (Rakhizah binti Darus) dan ayah (Roslan bin Yahya). Mereka amat bertanggungjawab dan teliti dengan penyakit aku dan arwah abang.

Arwah mak selalu menjaga rapi penjagaan pakaian, makanan dan pergerakan aku di luar rumah. Di rumah itu, aku dapat mengenali ramai kawan-kawan yang diasuh oleh arwah mak.

Tidak ketinggalan, aku juga dapat mengenali satu keluarga yang mempunyai anak yang berhati mulia. Di rumah itu kami ibarat adik-beradik. Bergaduh sama-sama, makan sama-sama, duduk tengok televisyen sama-sama. Di rumah mak, aku dapat menumpang kasih sayang seorang kakak (Zakiyah Najihah) dan abang (Muhammad Zakwan) yang selalu mengambil berat tentang aku dan arwah abang.

Abang Zakwan dan Arwah Abang Amirul sudah seperti rakan baik sejak kecil. Main sama-sama dan sama-sama buli Adik Alia dengan cerita hantu. Selepas umi dan abah mengambil aku dan arwah abang pulang dari sekolah, kami terus dihantar ke rumah mak yang terletak di taman perumahan UUM yang tidak jauh dengan sekolah dan tempat kerja umi sebagai pensyarah UUM.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/277111/Believe-in-Miracle

[SNEAK PEEK] MY DEAR, MR. DIMPLE

My Dear, Mr.Dimple Oleh Aifa Batrisya

 

“PIAAAAA!!!!! Bukak pintu ni ceeepaaattttt!!!!!” laung Harlina sekuat hati.

“Piaaaaa…..!!!!!” jeritnya lagi. Kali ini sambil goncang-goncang pintu pula.

“Pia… bukak! Aku tahu kau ada kat dalam bilik ni, kan? Walaupun kau sorok si pinky tu dekat kebun belakang, aku boleh tahu kau ada dalam bilik ni. Itu… selipar kepala kucing kau tu ada kat bawah.”

Hisyhhh… budak ni, kan?” Laju Harlina keluarkan telefon bimbit sebelum mendail, tetapi masuk ke dalam peti suara. Makin hangin dia dibuatnya.

“Pia!!! Woiii sengal! Bukak pintu ni daaa….”

“Lina… sudahlah tu. Kan mama dah kata, Rin tak ada.”

Ma jangan nak tipu Lina. Lina tau, dia ada kat dalam ni. Piaaaaa. Oiii… Pia. Bukak pintu ni copek aaa. Laki kau injured ni. Kapal terbang dia bawak…”

“Kenapa dengan Umar?”

Harlina sudah rasa hendak terburai ketawanya. Mama Dhuha pula hanya mampu geleng kepala bila pintu bilik yang terkunci rapat tadi sudah terbuka seluas-luasnya dengan wajah Sofea tampak cemas.

“Kau bohong aku, ye Lina! Kau dah pakat dengan Umar, kan? Aku benci kau!” jerit Sofea marah sambil berlalu masuk. Tetapi belum sempat pintu bilik ditutup, Harlina meloloskan dirinya untuk masuk.

“Aku tak tipulah wei. Umar memang demam panas, tak boleh bangun,” jelas Harlina dengan tawa bersisa.

Iyalah tu. Kau ingat, aku nak percaya cakap kau tu? Dah jelas kau gelak-gelak lagi nak suruh aku percaya, kan? Dah, pergi balik! Jangan kacau aku!”

“Aku gelak sebab tengok muka cemas kau tadi. Itu je. Tak sangka, kan… sayang jugak kau dengan Si Umar tu sampai pucat muka kau dibuatnya bila aku baru cakap kapal terbang dia bawak… Belum pun habis ayat aku lagi. Haha haha…. Dah, tak payah nak merajuk bagai. Jom ikut aku balik umah. Umar memang demam panas. Mama dengan papa dia outstation. Suka ke tak, kau isteri dia… kena jaga dia sampai sihat. Faham? Dah, pergi kemas!”

Jap. Ini betul ke, tipu-tipu?”

Mata Harlina mencerlung ke arah Sofea.

“Kau ingat ni dalam drama ke apa? Hero pura-pura sakit sebab nak pujuk semula heroin? Hello… you’re not on TV Cik Piaa, oi! Ini betul-betul. Bukan prank ke apa!”

“Betul ni? Kau tak tipu? Mana kau tahu dia demam? Kau ada jumpa dia?”

Harlina sudah tepuk dahi sendiri sambil tayang muka hendak menangis pada Mama Dhuha yang berdiri di sisinya.

Ma… apa ni ma? Anak mama ni banyak sangat baca novel, banyak tengok drama sampai yang realiti pun dia jadi tak percaya. Aku cakap betullah Pia oi! Zamri yang call aku pagi tadi. Tak ada maknanya aku nak jumpa Umar tu. Dia bukannya laki aku, laki kau! Dah, cepatlah! Banyak soal la kau ni…” balas Harlina yang sudah mula naik berang.

Iyalah, iyalah. Tapi kalau kau tipu… siap kau, Lina!” balas Sofea sebelum masuk semula dalam bilik dan kemas apa yang patut sebelum menurut Harlina dari belakang.

“DEMAM… muntah-muntah, pembawakan budak ke bos?”

Laju saja bahu Zamri dilepuk. Kepala dah pening, mata pun dah memanas ni, dia boleh buat lawak pulak. Ingat dibuat-buat ke sakit ni?

“Bos demam rindu ye…?”

Umar kalih ke sisinya pada Zamri yang elok bersila di tepi sofa.

“Zam… lagi sekali awak bukak mulut awak tu… saya potong gaji awak.”

Zamri angguk laju. Ibu jari diangkat sambil buat isyarat ke arah pintu.

“Dah kenapa pulak dengan awak ni? Bisu?”

“Tadi bos jugak tak bagi saya buka mulut.”

“Zammm!!!”

Zamri gelak mengekek.

“Bos…”

Hmmm…”

“Kalau Cik Sofea balik sini kejap lagi, bos cubalah ambik hati dia ye! Janganlah marah-marah dia lagi,” pesan Zamri sambil rendam kain lap dalam besen.

Umar buka mata yang tadinya terpejam rapat. Wajah Zamri di sisinya dikerling dengan keluhan.

“Bila masa pulak saya marah-marah dia ni? Dia ada mengadu dekat awak ke?”

Zamri geleng sambil tersengih-sengih.

“Tak adalah Cik Sofea mengadu ke apa. Tapi dari air muka dia, saya tahu dia macam ada masalah. Waktu bos tak ada, dia asyik termenung je sambil pandang gambar bos. Lepas tu, duk cakap sorang-sorang. Ada juga sesekali saya nampak Harlina datang sini dan berbincang sesuatu dengan dia, tapi saya tak tahu pasal apa. Yang pasal kes modeling hari tu pun, Cik Sofea ada tanya pendapat saya jugak. Dia rasa bersalah sangat-sangat pada bos pasal hal tu. Saya tahu, Cik Sofea tu sebenarnya sayang sangat-sangat pada bos. Dia cuba sedaya upaya nak buat bos gembira dengan apa yang dia buat, tapi bila respons bos sebaliknya…”

“Saya tegur sebab saya sayangkan dia, Zam….”

“Itu saya tahu, bos… tapi takkanlah setiap kali Cik Sofea buat salah, bos terus nak tegur dia on the spot. Cik Sofea tu bukan budak kecik lagi, bos. Sikit demi sedikit mesti dia terasa dengan tindakan bos tu. Apa kata lepas ni, bos tunggu dulu sehari dua baru tegur. Kadang-kadang perempuan ni kena dilayan macam tu, bos. Kalau tiap kali buat salah kena tegur, lama-lama dia rasa macam dia asyik menyusahkan kita saja. Bila dia dah mula merajuk, kan ke susah. Macam sekarang ni?”

Umar mencebik. Sempat lagi dia memerli ye!

“Saya tak berapa reti nak ambik-ambik hati ni, lah Zam.”

“Tak susah mana pun bos. Perempuan macam Cik Sofea tu, bukannya nak disogok selalu dengan emas ke, hadiah ke, apa. Dia cuma nakkan perhatian bos. Itu je. Cuba sesekali kalau waktu tengok televisyen sama-sama tu, bos peluk bahu dia ke… puji yang dia lagi cantik dari heroin drama dalam TV ke… ataupun bila dia buat air atau masak sesuatu untuk bos, bos puji ke. Ha, mesti Cik Sofea suka!”

“Nanti dia tuduh saya buang tebiat, macam mana?”

“Belum cuba, belum tahu bos!”

“Ah, awak cakap macam awak ni dah ada isteri saja!” marah Umar sambil langsung berpeluk tubuh.

“Dah boleh marah orang tu, bermakna taklah teruk sangat sakitnya,” tegur suara di muka pintu. Umar berpaling sebelum bingkas duduk daripada baring.

“Sofea!” panggilnya sambil tersenyum.

“Eh, dah baik demam dah bos?”

“Zam…!” Matanya dikecilkan ke arah Zamri. Mencicit Zamri berlari ke arah muka pintu sambil mempersilakan tetamu yang baru tiba itu untuk masuk. Pintu pula ditutup rapat usai dia keluar.

“Dah berapa lama demam?”

“Dua, tiga hari…” balas Umar sambil mata tak putus memandang ke arah Sofea yang berwajah serius, tidak ceria. Diperhatikan saja gerak-geri 

Sofea yang letak beg pakaian dan beg tangannya di atas lantai sebelum labuhkan punggung di sofa berhampiran.

“Kenapa tak call. SMS? Gigih nak upah Lina sampai ke sana memujuk saya balik.”

Umar diam sebelum menunduk. Perlahan-lahan tubuhnya dibaringkan semula ke sofa sambil tangannya diletak ke atas dahi. Mata kemudian dipejamkan rapat sekadar menahan seribu satu rasa yang berbuku di hati. Serba salah, malu, sedih dan rindu bercampur rasa, tetapi sukar untuk diluahkan waktu itu. Dan tanpa sedar, dia tertidur untuk ke sekian kalinya kesan daripada ubat yang baru sahaja ditelannya sebelum Sofea tiba tadi….

“BANGUN, makan.”

Umar buka matanya yang masih terasa berat, perlahan-lahan. Hidungnya sudah terhidu bau sup ayam. Perlahan-lahan dia bangun dan duduk bersandar.

“Mihun sup?” soalnya pada Sofea dengan wajah kusut.

“Haah. Kenapa?”

“Biasa… Zam masakkan bubur nasi je.”

“Haah. Tak ada menu lain dah. Asal demam, makan bubur nasi. Asal masak bubur nasi je, mesti sebab demam. Sama je dalam mana-mana novel. Bosan tau! Kali ni saya tukar. Makan mihun sup. Awak nak ke tak ni?”

Novel? Umar garu kepala. Apa kaitan novel dengan dia yang demam ni?

“Kalau takut tak kenyang, saya boleh campur nasi dalam sup ni.”

“Eh… tak apa. Okey,” balas Umar sambil cuba menyambut mangkuk yang dihulurkan padanya.

“Dah… biar saya je yang suap. Tangan menggeletar macam tu, nak suap mihun macam mananya! Nanti banyak yang tumpah dari yang masuk dalam mulut,” bebel Sofea lagi.

“Sayang jugak awak pada saya, kan?” Ada senyum mengiringi soalan cepumas yang jarang-jarang keluar dari mulut seorang yang bernama Umar Faliq.

“Sayang tu soal kedua. Nanti, kalau tumpah… saya jugak yang jenuh nak kena mop lantai segala. Kerja saya dah cukup banyak nak basuh baju-baju awak dalam baldi yang kena muntah tu tau!”

Umar tarik muka panjang.

“Awak janganlah cakap macam tu, Sofea. Kalaulah awak boleh nampak pahala yang awak 

akan dapat tu tengah berpusing-pusing keliling awak… mesti awak takkan cakap macam tu.”

“Haah. Awak ingat pahala tu boleh nampak berpusing macam marry-go-round tu ke?”

Pecah tawa Umar seketika. Sesekali kepalanya digelengkan melihat muka cemberut Sofea yang membebel tanpa bunyi. Hanya mulut comelnya yang terkumat-kamit bergerak.

Saya tahu, awak masih sayangkan saya, Sofea… bisik Umar perlahan sambil terus menganga bila sudu berisi mihun sup disua ke arahnya.

“PANAS lagi ni.” Lapor Sofea, gaya misi tidak berbayar.

Wajah Umar yang terkerdip-kerdip memandang ke arahnya dipandang dari kepala hingga ke hujung kaki berkali-kali.

“Bila last awak mandi?”

Errr… tiga hari lepas?”

“Patutlah busuk!”

Umar terdiam. Ikut hati memang mahu terasa, tetapi dipujuk hatinya supaya bersabar. Tahu benar dia yang Sofea masih marahkannya dan cuba meluahkan dengan katakata.

“Dah… bukak baju ni! Dah berapa hari tak tukar agaknya ni. Kalau letak kat Sungai Gombak pun mesti pengsan semua ikan dalam tu sebab keracunan.”

“Sungai Gombak ada ikan lagi ke?”

“Isy, menjawab pulak dia. Cepat bukak!”

Terkial-kial Umar bangun untuk membuka bajunya. Dan siap saja bajunya dibuka, sengaja dia pura-pura terlempar baju ke wajah Sofea. Menjerit kecil wanita itu dibuatnya.

“Eee! Busuk! Busuk! Habis muka tumbuh jerawat nanti ni. Hiyhhh…!” Cepat-cepat baju dibaling ke atas lantai.

“Haaa… baring cepat.” Arah Sofea pada Umar yang terkekek-kekek tertawa.

Umar menurut tanpa merungut. Mata ralit memerhati setiap gerak-geri Sofea yang sibuk mengelap air ke tubuhnya yang sudah beberapa hari tidak dibersihkan. Cuma baju yang ditukar setiap kali dia ingin solat.

“Sofea…”

Hmmm…”

“Maafkan saya, ye….”

Diam. Kali ini Sofea tidak menyahut. Selesai lap bahagian depan badan, tubuh Umar disuruhnya mengiring sebelum dilap dengan air. Selesai baha

gian badan, seluar bermuda Umar dilipat hingga ke lutut sebelum dia sambung lap dengan air.

“Dah… tutup mata tu. Saya nak lap muka awak pulak ni.”

Umar menurut. Matanya dipejamkan tetapi sesekali dia cuba curi pandang sebelum ditegur.

“Tutup mata tu saya kata. Nanti saya jentik mata tu, baru tahu!” marah Sofea.

Cepat-cepat Umar tutup mata sambil tersenyum sendiri menahan tawa. Timbul lesung pipit di kedua-dua belah pipinya. Dan saat itu, mata Sofea seakan terpaku. Hatinya rasa pilu. Sungguh, dia rindukan senyuman itu. Sangat-sangat rindu!

Tanpa sedar, tangannya sudah mengelus perlahan lekukan di pipi Umar sambil matanya menatap segenap penjuru wajah bersih itu dengan rasa sayang yang makin menggebu. Saya sayangkan awak, Umar. Saya rindu sangat-sangat pada awak. Kenapa awak sanggup buat macam ni pada saya?

“Sofea?”

“Eh… bunyi apa tadi tu ye? Air dah masak kut! Saya pergi dapur jap. Ni, tuala. Lap badan awak tu,” jelas Sofea sebelum berlalu terkocoh-kocoh ke dapur.

Umar senyum lagi sambil tangannya meraba perlahan pipinya. Dia dah maafkan kau, Umar. Dia masih sayangkan kau! Desis Umar perlahan sambil terus tersenyum bahagia.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/79841/My-Dear-Mr-Dimple

[REVIEW] MY MR.LOVE

MY MR.LOVE Oleh Cyda Yusof

 

Alya; di usia 30 tahun, hidupnya yang bahagia tiba-tiba menjadi kucar-kacir apabila soal kahwin menjadi isu utama oleh keluarganya. Kehadiran Mak Ngah yang menjadi match maker, kedinginan Encik Zafril, kehadiran kembali Razul yang menuntut kembali cinta Alya. Semuanya membuatkan Alya semakin buntu untuk memilih. “Oh Hujan bunga di Kuala Lumpur! Siapa bakal jodoh aku sebenarnya?-“- Alya


Kisah dimana seorang gadis bernama Alya yang bahagia dengan kehidupan solonya. Akan tetapi ramai orang disekelilingnya lagi-lagi ahli keluarganya yang menitikberatkan tentang jodohnya termasuklah ingin perkenankan dia dengan seorang lelaki. Dalam keadaan itu juga hadirnya beberapa orang lelaki termasuklah bekas kekasihnya datang untuk menambat hatinya. Akhirnya, siapakah pilihan Alya?

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/276717/MY-MRLOVE

[SNEAK PEEK] AKU SIMPAN CINTA DIA

Aku Simpan Cinta Dia Oleh Nana Fiqree

 

Aku merenung lama cincin yang terletak elok di jari. Sah, aku kini bergelar tunangan orang. Setelah sekian lama menyemai cinta, akhirnya petang ini aku bergelar tunangan Azman. Rombongan dari Pulau Pinang baru saja bertolak pulang. Sebanyak 3 buah kereta datang dari pihak sana untuk urusan peminangan ini. Aku tersenyum bahagia sambil menggosok-gosok cincin di jari berkali-kali.

Pintu bilik dikuak, tersembul wajah Dira. Tersenyum namun seperti dibuat-buat.

“Suka?” soalnya sambil mengambil tempat di sisiku. Dia menghempas tubuh kecilnya itu kuat di atas katil bercadar merah jambu bercorak hati.

Aku sekadar mengangguk. Cukup untuk menggambarkan perasaan aku saat ini.

“Huh…betul ke suka?” Tanya Dira lagi, macam tak puas hati dengan jawapanku. Dia mengerling cincin di jari manisku sambil mengeluh perlahan.

“Kenapa ni? Dira tak seronok tengok Kaklong dah tunang?” wajah polos Dira aku pandang lama. Reaksi Dira dari majlis tadi bermula macam tak suka dengan pertunangan ini. Dia ku lihat lebih banyak mendiamkan diri, tidak seperti biasa dengan perwatakannya yang sentiasa ceria.

“Kaklong seronok?” Dira masih ingin menyoal tentang rasa hati aku. Tangannya meramas-ramas cadar kuat. Entah apa angin yang melandanya hari ini, aku pun tak tahu.  Aku angguk lagi. Tak perlu jawapan jika sedari awal jawapannya telah ada.

“Dira tak faham dengan keputusan Kaklong ni. Sangat-sangat tak faham,” Dira mendengus keras. Macam berat benar masalah yang bersarang dibenaknya. Aik? Aku yang tunang, dia yang banyak nak fikir. Kenapa?

Aku kerut dahi, “Apa Dira cakap ni? Kaklong tak faham. Dari tadi Kaklong tengok Dira diam aje, apa yang tak kena?”

“Kaklong Tanya Dira apa yang tak kena? Hello! Sepatutnya Dira yang tanya Kaklong macam tu. Apa yang tak kena dengan Kaklong ni. Tolonglah… Kaklong yang Dira kenal bukan macam ni, bukan berhati batu tak nak dengar pandangan orang lain. Jangan tutup pintu hati tu dari kebenaran. Kenapa dia yang Kaklong pilih sedangkan Kaklong tahu kesudahannya tak seperti yang kita harapkan.”

      “Ini keputusan Kaklong Dira, tolong hormati keputusan ni. Kalau Dira sayangkan Kaklong dan nak tengok Kaklong bahagia, tolong terima ketentuan dan takdir Kaklong ni. Memang dah tersurat, ini jodoh kami,” aku tegas dengan keputusanku memilih Azman sebagai teman hidupku sehingga ke akhir hayat. Aku tak perlukan pendapat dia tentang siapa yang harus menjadi suamiku.

“Kaklong rasa Kaklong akan bahagia dengan keputusan yang macam ni? Dira benar-benar tak faham kenapa Kaklong perlu butakan mata, pekakkan telinga kerana lelaki tu. Dira ni adik Kaklong, takkan  Dira nak diam dan biarkan Kaklong buat keputusan yang silap. Ini tentang hidup Kaklong, bukan sehari dua Kaklong nak hidup dengan dia. Kenapa nak ambil risiko ni sedangkan dari awal Kaklong dah tau baik buruknya?” jelas sekali Dira benar-benar kecewa dengan keputusan yang aku buat.

Aku tunduk tanpa sepatah kata untuk menidakkan kata-kata Dira. Apa yang kurangnya Azman. Aku mengenalinya sejak 3 tahun yang lalu. Dia menerima aku seadanya, buruk dan baikku. Dan sekarang, apabila ada lelaki yang lebih baik pada pandangan Dira, jadi aku harus mengenepikan Azman. Itu yang dia nak? Aku bukanlah perempuan yang mudah berpaling cinta, meninggalkan Azman tanpa sebarang sebab yang kukuh adalah tindakan seorang pengecut. Mungkin Zarif hadir sekadar untuk menguji keutuhan cinta kami.

“Kenapa bukan Zarif? Apa kurangnya dia? Dia tak cukup baik untuk dijadikan suami dan ayah untuk anak-anak Kaklong nanti?” suara Dira kedengaran lirih. Cadar yang kami duduki telah renyuk dikerjakan Dira.

Aku angkat muka, pandang matanya yang yang jelas kecewa dengan keputusanku, “Sebab dia terlalu baik untuk Kaklong, Dira. Terlalu sempurna untuk Kaklong. Puas hati?”

“Apa maksud Kaklong dengan terlalu baik dan terlalu sempurna tu? Dira tak faham kenapa ada perempuan yang menolak lelaki sempurna itu,” Dira pandang aku dalam-dalam, puas dapat melepaskan rasa hatinya.

Aku mengeluh perlahan, “Suatu hari nanti Dira akan faham dan masa tu Dira takkan salahkan Kaklong. Apa yang Dira tahu pasal setia?”

“Apa yang cuba Kaklong sampaikan. Apa yang Dira tak tahu tentang setia? Terangkan sampai Dira faham,” soal Dira sedikit mendesak.

“Kaklong dengan Azman dah lebih dari 3 tahun, takkan Kaklong nak tinggalkan dia macam tu saja sebab Zarif. Itu tak adil untuk dia. Lagipun Kaklong nak jadi seorang kekasih yang setia.”

“Walaupun akhirnya Kaklong akan menyesal dengan keputusan yang Kaklong buat? Itu yang Kak long nak? Setia tu setia juga tapi dalam tempoh sebelum berkahwin, takkan Kaklong tak terfikir untuk cari lelaki yang terbaik untuk dijadikan suami. Perkahwinan bukan untuk sehari dua. Kalau rasa tersilap, boleh patah balik. Sebelum kahwin, pilihan dah ada…kenapa tetap nak buat pilihan yang salah?” panjang lebar Dira ‘sekolahkan’ aku. Ek eleh..dia cakap senanglah sebab dia tak pernah bercinta. Cakap ikut teori aje, praktikal tak ada. Itulah, banyak sangat baca novel cinta sampai terbawa-bawa. Wujud ke lelaki sempurna macam tu dalam alam nyata ni?

“Kalau nak pilih yang terbaik saja, sampai bila pun tak habis. Sampai bila-bilapun Kaklong tak kahwin. Kalau hari ni Kaklong pilih Zarif sebab anggap dia lebih baik dari Azman, lepas tu bila Kaklong jumpa orang yang lebih baik, Kaklong tinggalkan  Zarif pula. Itu yang Dira nak?” aku tetap tak mahu kalah. Bahagia atau tidak rumahtangga aku nanti, aku yang tentukan. Bukan dia. Bukan sesiapapun.

“Biar apapun sebabnya Kaklong tak patut bertunang dengan Azman. Dia curang dibelakang Kaklong, dia tak setia,” ujar Dira sungguh-sungguh.

Aku mendengus keras, tersinggung dengan kata-katanya,“Kalau Dira tak suka Azman sekalipun, tak perlulah nak buat cerita. dia tak seburuk yang Dira sangkakan,” berterusan aku menolak kata-kata Dira. Tak sangka sampai sejauh ini anggapan buruknya pada Azman. Kalau dulu aku menganggap dia sekadar tak suka macam tu saja, tidaklah sampai mereka-reka cerita yang bukan-bukan.

Bulat mata Dira memandangku tak percaya, “Selama ni pernah ke Dira tipu Kaklong? Ada?” Dia benar-benar berjauh hati. Sampai hati Kaklong menuduh dia mereka-reka cerita. Tak sangka cinta Azman mengaburi mata kakaknya hingga jadi buta begini.

Masih dia ingat peristiwa yang tak disangkakan itu. Waktu itu dia sedang menunggu abah untuk menjemputnya pulang. Dia terpandang seseorang yang amat dikenalinya menghantar seorang gadis di depan pintu hospital. Hatinya berdetik, Azman? Bukankah dia sepatutnya bertugas di Sarawak seperti yang dikhabarkan Kaklong. Kenapa tiba-tiba boleh ada di sini pula? Bersama seorang gadis lain pula tu. Setahunya Azman tak punya saudara mara di sini, adik perempuan apatah lagi. Tapi gaya mereka bukan seperti adik beradik, apatah lagi saudara mara kerana dengan matanya sendiri dia melihat perempuan yang memakai uniform sepertinya itu menyalami Azman sambil mencium tangannya. Azman pula memegang pipi gadis itu sebelum berlalu.

Tanpa dapat di tahan rasa ingin tahu, dia berpaling pada rakan sekerja di sebelah. Yang sama-sama menunggu untuk dijemput pulang dan sama-sama menyaksikan kejadian menyakitkan mata itu.

“Hajar…” sebaris nama terpancul dari bibir Hanis sambil buat muka menyampah. Meluat, semua adalah.

Dira bulatkan mata, penuh tandatanya dia pandang Hanis, “Kau kenal perempuan tu?”

“Huh, sapa tak kenal. Awek awam, semua lelaki pun dia layan. Buat malu profesyen nurse je.”

“Awek awam?” lain macam je gelaran yang Hanis bagi pada perempuan berisi dan berkulit hitam manis itu. Manis ke? Atau lebih tepat sebenarnya berkulit gelap.

Dengan gaya joyah kepohnya Hanis mengadap Dira, bersungguh-sungguh nak mengumpat ni, “Aku dengar orang kata dia ni macam perempuan yang dot dot dot tu. Tukar lelaki dua tiga bulan sekali.”

“Ha?” bulat besar mulut Dira ternganga mendengar cerita Hanis. Biar betul? Dan Azman salah seorang daripadanya?

“Dengar cerita lagi dia tinggal serumah dengan boyfriend dia. Yang tadi tulah agaknya, sebab dah 

lama jugak nampak dia dengan lelaki yang sama aje. Dah dapat yang dia nak kot.”

“Confirm boyfriend? Bukan suami?” yang ni memang Dira nak tau sangat-sangat. Manalah tau kot Kaklong bakal dimadukan. Oh tidak!

Hanis mencebik, “Boyfriendlah. Takkan bodoh sangat lelaki tu nak buat bini perempuan macam tu. Buat penyedap bolehlah, muka pun tak lawa, perangai lagilah.”

Dira ketawa geli hati, sempat lagi Hanis buat lawak tu “Amboi bahasa kau, penyedap. Bukan main kau mengata orang ya, muka tak lawalah.”

“Yalah, cuba kau fikir. Kalau kau jadi lelaki, perempuan tak lawa yang berperangai macam tu, kau nak buat bini ke? Alah, lelaki ni dah perempuan tu bagi, ambik ajelah. Anjing mana yang menolak bangkai.”

“Wah, lagi tinggi bahasa kau ya, siap ada anjing berbangkai-bangkai lagi. Ish…ish…ish…” Dira ketawa sambil menggeleng. Baru feeling nak jadi detektif Conan tapi Hanis buat lawak antarabangsa pulak.

“Sudah, kau jangan nak perli-perli aku. Aku cakap betul-betul, kau ingat aku buat lawak pula. Dahlah, abang aku dah sampai tu, aku chow dulu. Duk sini elok-elok, jaga-jaga, ada yang perati,” ujar Hanis dan berlalu pada abangnya yang sedia menunggu di bahu jalan. Sempat lagi cakap tagline rock kiah propa tu.

Dira menggeleng sambil tersenyum. Fikirannya kembali mengingati apa yang dia nampak tadi. Dan 

juga cerita-cerita Hanis yang tidak boleh dipandang ringan. Kalau itulah kebenarannya, Kaklong perlu tahu. ASAP!

“Kaklong taukan Azman tu macamana?” soal Dira kembali ke alam nyata.

“Taulah…apa pula tak tau,” aku kerut dahi. Apa yang Dira harapkan daripada jawapan aku. Memang aku kenal Azman dah lama. Aku tau baik buruknya dia. Apa yang tak kena?

Dira raup mukanya berkali-kali, melepaskan keluhan dalam. Wajah satu-satunya kakaknya itu ditatap lama. Bagaimana untuk membuat Kaklong faham? “Dia ada perempuan lain. Dira nampak sendiri,” akhirnya Dira buka mulut. Dia tak sanggup menyimpan rahsia itu lagi.

Aku terpana. Dira cakap apa ni? Melihat cara Azman melayanku, aku jadi sangsi dengan kata-kata Dira..adikku sendiri, “Apa kena dengan Dira ni? Dari tadi nak tuduh Azman yang bukan-bukan. Perempuan mana? Kalau betul dia ada perempuan lain, Kaklong dah dapat rasa dari dulu. Kenapa baru sekarang Dira bagitahu Kaklong? Kalau Dira tak suka dia sekalipun, janganlah fitnah dia. Kaklong lebih kenal dia macamana. Tak payah nak ada-adakan cerita,” tak sangka sampai sejauh ini Dira membenci Azman. Rasanya aku malas nak dengar apa-apa lagi. Nanti entah apa cerita pula yang keluar. Semuanya yang buruk-buruk tentang Azman. Aku cukup kenal dengan Azman selama ini. Dan aku boleh tahu bila dia berbohong 

atau menipu. Tapi hatiku tetap mengatakan dia masih jujur dan setia dalam perhubungan kami.

Dira mengeluh, sampai hati Kaklong menuduh dia mereka cerita. Tujuan baiknya disalah ertikan.

“Sebab tu Dira tak nak cakap. Bila Dira cakap, bukan Kaklong nak percaya. Tapi Kaklong tuduh Dira pula reka cerita. Entah apa yang Azman gula-gula kan Kaklong pun Dira tak tahu. Jadi menurut dan bodoh macam ni,” kalaulah tak fikirkan itu kakaknya, dia rasa macam nak sekeh je kepala yang tak tau nak menilai tu. Entah di mana Kaklong letak akal warasnya. Lelaki penipu macam Azman tu pun disangka jujur.

Aku mendengus keras. Sesedap rasa aje dia kata aku bodoh, cubit mulut tu karang, “Sudahlah Dira. Kaklong tak nak dengar apa-apa lagi. Patutnya di hari pertunangan ni kita gembira, bukan bergaduh macam ni. Kaklong tak nak dengar lagi Dira cakap bukan-bukan tentang Azman. Dia tunang dan bakal suami Kaklong.”

Dira tatap wajahku dengan pandangan tak puas hati. Kaklong sudah pandai suruh dia jangan masuk campur dalam urusannya. Jadi dimana letaknya kedudukan dia sekarang? Macam orang luar yang akan bertepuk tangan bila melihat hubungan Kaklong jadi berantakan lepas mereka kahwin nanti? Itu yang Kaklong nak?

“Tak faham kenapa Kaklong nak butakan mata, butakan hati untuk lihat kebenaran. Dira takut Kaklong akan menyesal nanti,” ujar Dira sungguh-

sungguh. Dia tak mahu fikir apa yang bakal terjadi kelak. Buruk baiknya Kaklong, hanya seorang itu kakak yang dia ada.

Aku berdiri tegak di hadapan Dira, tegas dengan keputusanku. Tiada siapa dapat mengubahnya. Kalau putih kataku, maka putihlah jadinya. Kalau hitam pula kataku, maka yang putih sekalipun akan jadi hitam.

“Yang buta mata…Kaklong. Yang buta hati…pun Kaklong. Yang akan terluka…Kaklong. Dan yang mungkin akan menyesal…pun Kaklong. Jadi Dira tak payah masuk campur. Ini keputusan Kaklong, dan takkan berubah sedikitpun.”

Ya Allah. Dira rasa macam nak menangis. Dia terduduk lemah di atas katil. Sukarnya meyakinkan hati sekeras ini. Kenapa Kaklong nak campak dirinya ke lembah duka?

“Jadi kaklong masih nak teruskan lagi hubungan ni? Setelah kaklong tahu Azman bukan lelaki yang sepatutnya dijadikan suami?” penat hatinya meyakinkan kakaknya yang tetap berdegil dengan keputusannya itu.

Sekadar anggukan menjawab pertanyaan Dira. Kenapa dia tak boleh terima hakikat aku dan Azman memang di jodohkan? Apalagi yang dia tak puas hati?

“Kaklong tak kesian dekat Zarif? Dia sungguh-sungguh mahukan Kaklong,” Dira masih mahu memadankan aku dengan lelaki pilihannya itu. Sangat pelik sebenarnya, kenapa Kaklong menolak lelaki 

yang hampir sempurna untuk seorang lelaki yang hampir tidak berguna.

“Kami memang tak ditakdirkan untuk bersama, Kaklong tak nak beri harapan palsu pada dia atau sesiapapun,” itulah yang sejujur-jujurnya terluah dari bibirku.

“Walaupun sebenarnya Kaklong pernah sayangkan dia?” soal Dira menduga hatiku.

Terkedu dengan soalan itu, wajah Dira aku tatap lama. Sejak bila dia pandai menduga hati. Menyelam apa yang aku rasa dan simpan sendiri.

“Kita dah macam kembar Kaklong, apa yang Kaklong rasa, dari pandangan dan gerak geri Kaklong Dira dah dapat baca apa yang Kaklong rasa pada Zarif. Kenapa nak kuburkan rasa tu kalau ianya memang ada. Lainlah kalau selama ni Zarif bertepuk sebelah tangan. Move on Kaklong, tinggalkan Azman, pergi pada Zarif yang lebih layak untuk Kaklong,” Dira berterusan memujuk. Berharap benar aku menukar keputusan. Masih belum terlambat sebelum segalanya menjadi semakin sulit.

Aku menggeleng, menolak pujukan Dira. Keputusan aku sudah bulat. Sudah nekad. Tiada siapa dapat mengubahnya. Kecuali jika aku melihat dengan mata aku sendiri tentang kecurangan Azman. Selain itu, hati aku akan tetap padanya walau seribu Zarif pun yang datang.

Dira mendengus, dia bangun dari katilku. Mungkin sudah habis daya memujuk, atau sudah tak berdaya untuk mengubah keputusanku, “Dira dah tak tahu nak cakap apa. Terpulanglah pada Kaklong memikirkan mana yang terbaik untuk diri sendiri. Jangan sampai suatu hari nanti Kaklong menyesal dengan keputusan yang Kaklong buat hari ini. Dira dah buat apa yang terbaik, selebihnya terpulanglah.” dia terus berlalu keluar meninggalkan aku yang duduk diam memikirkan nasib diri. Apakah aku patut percaya pada kata-kata Dira? Hati mula terasa sangsi..

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/276707/aku-simpan-cinta-dia

[REVIEW] HEARTSHOT BUATMU IKHWAH

Heartshot Buatmu Ikhwah Oleh Troll Tarbawi & Al-Mutarobbi

 

Heartshot Buatmu Ikhwah ialah buku gandingan mantap Troll Tarbawi dan Al-Mutarobbi menyentuh pelbagai isu seperti isu ummat, futur dalam dakwah, kepentingan tarbiyah, manisnya ukhuwwah dan banyak lagi. Anda yang tidak kuat, jangan baca buku ini, kerana anda pasti akan kena heartshot!


Heartshot Buatmu Ikhwah mempunyai banyak makna tersirat yang boleh memberikan kesan terhadap diri seseorang semestinya dari sudut positif. Pesanan yang disampaikan sangat relevan dan boleh memberi pengajaran dalam hidup kita. Jalan cerita dan situasi yang diberikan memberi ruang untuk kita berfikir jauh dan buka mata serta minda kita. Nak tahu apa lagi menarik?

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/276573/Heartshot-Buatmu-Ikhwah

 

 

[SNEAK PEEK] ENCIK TUNANG VS BFF

Encik Tunang Vs Bff Oleh Nana Fiqree

 

“Tunang?” aku terus terduduk di atas sofa di ruang tamu ketika mama mengutarakan berita itu. Fikiranku tiba-tiba kosong. Rasa macam sukar nak mencerna kata-kata mama, tak masuk dalam kepala otak yang sarat ini. Sudahlah penat seharian bertungkus lumus di kedai roti. Sekarang, baru saja nak berehat di rumah,berita ini yang mama bawa.

“Anak Makcik Jamilah, Eisya kenalkan?” sambung Puan Fauziah lagi.

Kalau Makcik Jamilah, bff mama tu…aku kenal sangatlah. Sejak mama pencen, siang malam muka dia ada saja di sini. Buat karipap sama-samalah, datang jahit tulang belut sama-samalah, kadang-kadang datang minta resipi pun ada. Yang peliknya Makcik Jamilah tu ada butik, tapi ada masa pula datang melepak kat rumah aku hampir setiap minggu. Mungkin pekerja dialah kot yang jaga. Berbalik pada anak lelaki Makcik Jamilah ni, memang aku tak kenal langsung. Sejak bila Makcik Jamilah ada anak lelaki? Bukan anak dia semua perempuan ke? Irdina dan Insyirah. Itu saja kot? Kalut ni.

“Abang kot?” aku merujuk pada abang sulungku yang bekerja di Sabah itu. Mungkin Makcik Jamilah hendak menjodohkan salah seorang anak daranya dengan abang ku itu. Mama saja yang tersilap dengar.

“Takkan Abang dengan Ilman? Lelaki dengan lelaki, hilang akal ke apa?” Puan Fauziah kerut dahi. Dia belum cukup tua untuk jadi pelupa atau nyanyuk. Memang Ilman berkehendakkan Eisya, dia pasti benar.

“Yang Eisya tau Irdina dengan Insyirah aje. Mana timbulnya Ilman ni?” Aku rasa nak menangis. Aku masih muda, baru 24 tahun. Aku tak nak kahwin lagi!! Lelaki kolot mana yang boleh setuju dengan rancangan gila ni.

“Anak Makcik Jamilah yang sulung. Dulu dia tinggal dengan ayahnya di Seremban. Makcik Jamilahkan ibu tunggal, lupa ke?”

Aku tekup muka. Apa kejadahnya aku nak ambil tahu sangat pasal Makcik Jamilah ni ibu tunggal ke apa. Tak penting langsung. Tak menjejaskan ekonomi negara pun. Lelaki yang hantar dia pagi tu ke anak Makcik Jamilah? Aku dah tak ingat langsung wajahnya. Orang tak penting, jumpa sekali, terus 

buang dari memori. Buat apa nak sesakkan kepala ingatkan orang yang tak ada kepentingankan?

“Eisya ni dah kenapa? Kalau terperanjatpun takkan sampai macam ni?” Puan Fauziah mula risau apabila melihat keadaan anak daranya itu. Taulah terperanjat, tapi lebih-lebih sangat reaksi yang ditunjukkan.

“Kenapa dia pilih Eisya?” suara itu kedengaran perlahan di balik tapak tangan yang masih menekup wajahku.

“Habis tu, takkan mama pula?” Puan Fauziah mengurut dada.

Aku rasa nak ketawa. Dalam serius, mama sempat buat lawak pula. Aku turunkan tangan, tawaku terlepas. Wajah mama yang penuh tandatanya dipandang.

“Ketawa pula? Tak fahamlah mama kalau macam ni?” Puan Fauziah kerut dahi. Apa yang dah jadi dengan anaknya ini. Baru kena pinang dah jadi tak betul?

“Makcik Jamilah berkenan dengan Eisya?” soalku serius, menatap wajah mama yang berkerut seribu. Ini soal masa depanku, bukan boleh dibuat main-main.

“Eisya dah ada orang lain?” soalan dibalas soalan.

Geleng. Tiada sesiapa di hati untuk dicintai. Kosong…

“Habis tu?” Puan Fauziah tidak nampak kenapa pinangan ini harus ditolak. Eisya single, Ilman single. Molek sangatlah tu.

“Ilman tu…ehem..ehem..” aku berdehem beberapa kali. Terasa tersekat pula tekakku hendak menyebut nama itu. Kemudian menyambung, “Ilman tu..takkan tak ada pilihan sendiri?”

Cepat-cepat Puan Fauziah menggeleng, “Tak ada. Kalau ada, takkan dia bertanyakan Eisya.”

“Kenal pun tak. Macamana boleh setuju dengan cadangan tak masuk akal ni?” aku rasa nak menangis. Mama bukannya kolot sangat, berpelajaran tinggi. Pensyarah bersara. Makcik Jamilah pun bukan kolot orangnya. Ada butik sendiri, bergaul dengan orang ramai. Kenapa boleh terlibat dengan perkahwinan yang diatur begini?

“Siapa kata dia tak kenal Eisya?”

Aku hantukkan kepala ke sofa. Makin pening. Aku tak pernah kenal mana-mana lelaki bernama Ilman, apatah lagi bercinta dengan lelaki itu. Kepalaku mula meneroka memori lama dari zaman persekolahan hingga sekarang. Memang tiada seorang ‘Ilman’ pun yang aku kenal hatta dari zaman tadika lagi.

“Eisya tak pernah ada kawan nama Ilman,” ujarku terus terang. Tidak tercapai dek akal untuk membayangkan bagaimana rupa lelaki itu.

“Memanglah tak ada. Belum kenal lagikan, lepas kenal…barulah ada,” ujar Puan Fauziah pula.

Pulak? Tadi kata kenal, sekarang kata tak kenal pula. Mana satu yang betul ni? Makin berselirat tandatanya dalam kepalaku. Kusyen sofa itu nampak terhenyak dalam dengan hentakan kepalaku yang bertalu-talu.

“Ilman ni…siapa, mama?” wajah mama ku pandang sayu. Kenapa lelaki ini tiba-tiba wujud. Entah dari planet mana. Meminang aku pula tu. Kalau betul, mana cincinnya? Mana? Mana? Mana????

“Anak Makcik Jamilahlah,” jawab Puan Fauziah selamba.

Bulat mataku memandang mama. Main-main pula dia. Nasib baik mama sendiri, kalau orang lain. Memang free dapat maki.

Puan Fauziah tersengih-sengih. Sengaja mengenakan anak daranya yang manja itu. Tapi mendengar kata. Senang untuk menguruskan Eisya, dari kecil dia tak banyak karenah.

“Eisya tak taupun yang Makcik Jamilah berkenan dengan Eisya,” aku renung mama dalam-dalam. Rasanya Makcik Jamilah tidaklah melebih-lebih dalam melayanku. Apabila berjumpa, sekadar bertegur sapa sebagai kenalan rapat mama. Dan aku hormat pada wanita itu, itu saja. Tak tahu pula di luar pengetahuanku, Makcik Jamilah ada agenda lain.

“Ilman yang berkenan. Jamilah ikut aje. Dia tak kisah, lagipun dia kenal Eisya. Dia lagi suka dapat berbesan dengan mama,” terang mama bagai tiada apa-apa. Tahukah dia ini berkenaan masa depan anaknya sendiri? Mama macam buat acuh tak acuh aje. Macam main pondok-pondok. Main kahwin-kahwin.

“Ilman berkenan? Bila masa dia tengok Eisya. Tengok gambar kot,” aku mengagak sendiri. Meluaskan pandangan ke sekitar ruang tamu rumah ini. Memang belambak bingkai gambarku yang tergantung. Dari kecil hingga dewasa, tak payah buat diari…. semuanya dah cukup lengkap. Takkan dia tengok aku yang pakai t-shirt pink lusuh dengan seluar trek hari tu, dia boleh berkenan? Dengan rambut lepas tak bersikat pagi-pagi buta tu.Tak logik. Ini mesti propaganda mama dengan Makcik Jamilah, aku pasti sangat.

“Dia tu tak ada girlfriend ke?” sambungku lagi. Pelik, zaman sekarang masih ada lelaki yang boleh terima perkahwinan yang diatur keluarga. Macam tak logik.

Puan Fauziah angkat bahu, “Entah. Jamilah kata dia memang tak ramai kawan perempuan. Dulu, dia sekolah lelaki masa kat Seremban. Lepas tu masuk matrikulasi, lepas habis matrikulasi terus masuk UPSI.”

“Cikgu?” kali ini aku rasa macam nak melompat kerana terperanjat. Cikgu? Sudah terbayang di ruang mataku seorang lelaki berkacamata, berkumis, rambut belah tepi dengan baju kemeja yang di tuck in dan seluar slack. Oh, sangat bukan citarasaku. Lelaki ini mesti skema habis. Tolonglah!

“Cikgu dekat JB. Handsome,” giat Puan Fauziah. Dia pula yang melebih-lebih memuji.

Satu cebikan terpamer pada wajahku. Handsome pada pandangan mama memang tak sama dengan handsome pada pandanganku. Mama suka lelaki berkulit cerah, ada misai, tegap dan tinggi macam abah. Aku suka lelaki berkulit sawo matang, tak ada misai, rendah(sebab nampak cute dan comel) macam Erham. Erk..tetiba boleh teringatkan sahabatku yang seorang itu pula.

“Mesti dia skema habiskan,” terlepas ayat itu dari mulutku. Memang itu yang bermain di fikiranku sejak tadi.

“Taklah. Orangnya kemas, kalau Eisya tengok mesti jatuh cintalah,” Puan Fauziah bagi promosi percuma pada Ilman itu. Aku pasti sangat,sah lelaki itu menepati citarasa mama.

“Abah cakap apa?” baru teringatkan lelaki pertama dalam hatiku ini. Takkan abah senang-senang melepaskan anak daranya yang seorang ini pada lelaki sembarangan.

Puan Fauziah senyum sambil angkat-angkat kening. Saspen sungguh kemudian bersuara, “Dia serahkan pada Eisya. Kalau Eisya setuju, abah tak 

membantah. Lagipun abah kenal budak Ilman tu macamana.”

Jawapan mama buat aku terdiam. Terus kehabisan kata. Nampak gayanya aku kena juga menghadap lelaki bernama ‘Ilman’ ni. Lelaki yang dapat membeli jiwa abah dengan mudah. Rasanya abah boleh tahan cerewet orangnya, macam tak percaya. Apa dia dah buat dengan abah? Hembus-hembus? Mandrem? Ilmu hitam? Oh my abah!

“Macamana? Nanti mama bagi nombor telefon Eisya pada Ilman ya? Kenal-kenal dulu, kalau suka, kita proceed,” usul mama. Sudah maju setapak, senangnya mama cakap. Macam main pondok-pondok. Hari ni tunang, esok kahwin, luse dapat anak, tulat dapat cucu. Oh my mama!

“Ikut suka mamalah,” aku beri kata putus walaupun bukan sepenuh hati. Tengok wajah bersungguh-sungguh mama, aku tak sampai hati nak membantah. Lagipun mama tu kalau hitam katanya, maka hitamlah jadinya. Membantah takkan memberi makna apa-apa. Lepas ni, tahulah bagaimana aku nak mengelak dari lelaki itu. Berkenankan aku konon. Bila aku dah tunjuk perangai sebenar nanti, baru tak cukup tanah lelaki tu angkat kaki.

“Betul ni?” Puan Fauziah pandang aku macam tak percaya. Bibirnya tak lekang dengan senyum lebar demi mendengar keputusan separuh rela itu.

Angguk. Kalau itu yang mama mahu. Kenal sajakan, bukan maknanya setuju bertunangkan.

“Alhamdulillah. Mesti Jamilah suka bila dengar berita ni,” Puan Fauziah raup wajahnya berkali-kali macam orang mengaminkan doa. Suka benar nampaknya, kalah orang menang loteri 40K.

Aku mengeluh perlahan. Dalam hati mula merangka bermacam-macam benda yang patut aku buat supaya Ilman menarik balik permintaannya yang bukan-bukan itu.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/276713/encik-tunang-vs-bff