[REVIEW] JEJAKA HAZEL UNTUK ORKED

Jejaka Hazel Untuk Orked Oleh Ain Mshitah

Tristan Orked, seorang gadis bandar berperangai gila-gila dan selamba. Hidupnya bahagia di samping keluarga tercinta. Pertemuan secara tidak sengaja dengan jejaka bermata hazel, membuatkan kehidupannya berubah 360 darjah.

“Awak tak pandai bawak motor ke?”

“Patah sikit pun nak kecoh.”

Speechless! Orked terkedu. Pertemuan demi pertemuan menyebabkan jejaka hazel yang mesra disapa Kael mendekatinya. Lebih mengharukan apabila hubungan Orked dan kekasihnya putus di pertengahan jalan. Surat ugutan mula diterima sehingga Orked berasa diburu seperti bayang-bayang yang sentiasa mengikuti ke mana sahaja dia pergi. Dia berasa takut dan cemas. Kael pula muncul sebagai pelindung.

“Shh… jangan takut. Aku ada. Aku akan jaga kau. Percaya cakap aku.”

Adakah Kael berpegang dengan kata-katanya yang mahu menjaga gadis itu? Adakah Kael akan munculkan diri tatkala nyawa gadis itu dalam bahaya?

“Seinci kau bergerak, peluru ni akan tembus kepala dia.” – DM

Siapakah sebenarnya Hans Mikael? Apakah kaitan Orked dengannya? Mengapa Orked diburu?


Okay, kalini min kembali dengan novel cintan cintun! Anda pun tahu kan min ni suka pilih novel yang cover nya menarik hati min. Anda tengoklah cover novel ni, dia macam tahu tahu je min lemah dengan orang handsome ni. Jadi, tu lah sebab min bersungguh nak review novel ni hehehe. 

Mari kita ke pengenalan novel ni. Novel ini berkisahkan seorang gadis yang berperwatakan outgoing yang mempunyai kehidupan bahagia bersama keluarga tersayang. Kehidupan dia berubah serta merta setelah bertemu dengan seorang jejaka yang mempunyai mata yang sangat cantik berwarna hazel. Sejak Orked putus dengan bekas kekasihnya, Orked sering diburu dan mendapat surat ugutan. Kael, jejaka bermata Hazel muncul sebagai pelindungnya tatkala menerima segala ancaman.

Buku ini sesuai untuk dibaca dari remaja hinggalah ke dewasa. Min mendapati buku ini mempunyai banyak pengajaran daripada setiap watak. Jadi, min sangat recommend buku ini.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/351852

[SNEAK PEEK] DR ISAAC LUTH

Dr Isaac Luth Oleh Afiadz

Tiba-tiba, lif berhenti bergerak. Lampunya terpadam. Keadaan lif yang terang-benderang bertukar gelap-gelita. Hanya lampu telefon bimbitku sahaja yang bercahaya.

“Doktor! Doktor!” Aku memanggil-manggilnya. Rasa takut menyelubungi serta-merta. Lututku terasa lemah longlai, manakala tangan menjadi sejuk seperti air batu.

“Saya ada di sini,” jawab dia sambil melambai-lambai ke arahku.

Aku mendekatinya, “Apa jadi ni?” Dalam ketakutan, aku bertanya. Debaran di dada semakin menggila. Nafasku juga menjadi tidak teratur. Dada turun dan naik, cuba menggali oksigen sedalam yang mungkin.

“Rasanya elektrik tak ada, lif tak berfungsi,” terangnya seolah-olah tahu apa yang sedang terjadi tika ini. Tangannya menekan butang kecemasan.

“Hello, ada sesiapa di sana? Ada orang terperangkap di dalam lif.”
“Hello?”
“Hello?”

Beberapa kali dia memanggil, namun tiada sesiapa pun yang menjawab.

“Awak okey?” soalnya prihatin. Dia membuka lampu suluh di telefon bimbitnya. Mukaku pucat lesi dan bibirku seperti tidak berdarah.

“Aina? Aina?” Dia memanggil-manggilku tetapi aku tidak dapat menjawab panggilannya. Aku terlampau takut.

“Saya—”

“Takut gelap—” Tidak semena-mena, tanganku mencapai hujung lengan bajunya. Berharap agar ketakutan yang dialami ini pergi serta-merta.

“Saya—”

“Tak boleh bernafas—” Aku cuba menghirup udara, namun dadaku terasa sesak. Semakin aku cuba untuk bernafas, semakin terasa sempit segala salur pernafasanku. Tubuhku yang hampir tumbang ke lantai lantas disambutnya dengan tangannya yang kekar.

“Hei!” “Hei!” Dia mendudukkan aku lalu dia mencangkung di hadapanku. Aku memegang hujung lengan bajunya dengan kuat, tidak mahu dia berada jauh denganku. Peluh merenik di dahi.

“Saya takut.” Air mataku berjuraian di pipi. Aku memang tak suka gelap. Bukan tak suka. Tapi tak boleh.

“Saya ada—” Dia cuba menenangkanku.

“Takut…” Semakin kuat aku menggenggam bajunya.

“Aina! Pandang saya. Ikut apa yang saya cakap.” Dr Isaac menyuruhku supaya memandangnya dan melakukan apa yang disuruh.

“Tarik nafas dalam-dalam.” Dan aku menarik nafas sedalam yang mungkin.

“Kira dengan saya dalam hati… 1… 2… 3…” Aku hanya menurut sahaja setiap arahannya.

“Lepaskan perlahan-lahan…” Terasa dadaku semakin lapang apabila aku melakukan apa yang disuruhnya berkali-kali. Aku kembali tenang. Selepas hampir 10 minit kami terperangkap di dalam lif, akhirnya lampu lif terbuka dan lif bergerak sehingga tiba ke tingkat 5.

“Aina, kita dah sampai,” ujar Dr Isaac namun aku memandangnya tanpa riak. Seakan-akan setiap urat saraf di dalam kepalaku tidak dapat berfungsi dengan baik setelah apa yang terjadi.

“Saya tolong awak, ya?” Lalu dia mencapai pergelangan tanganku dan memimpin aku keluar dari lif.

“Are you okay? Kalau tak okey, kita pergi hospital untuk dapatkan bantuan oksigen.” Dia memandangku tepat ke dalam anak mata.

“Saya okey—”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/351920

[SNEAK PEEK] FARIZ, THE TROUBLEMAKER

Fariz, The Troublemaker Oleh Rafina Abdullah

Amylia buat muka sinis. Sedikit pun dia tak hairan. “Hek… apehal aku lak? Aku tak ada kena mengena dengan perbuatan jahat yang kau buat.”

“Tak ada kena mengena kau kata? Orang lain kau bagi makan mi spaghetti tapi aku, kau bagi nasi dengan kuah spaghetti. Itu kau cakap tak ada kena mengena?!”

“Ek eleh orang tua ni… aku sebat kang!” Amylia bengang. Dia dah tak peduli jika dia bersikap kurang ajar. Lagipun, Fariz pernah suruh dia melawan. Jadi, hari ini dia akan melawan. Setelah melihat sendiri kezaliman yang dilakukan Puan Exora terhadap Sara, dia dah tak kisah kalau dia terpaksa bersikap kurang ajar.

“Riz tengoklah perangai sebenar isteri kesayangan Riz ni. Berani dia nak pukul mama? Dia ingat mama ni kawan-kawan dia ke?!”

“Apa, kau ingat aku tak berani? Kalau kau boleh pukul menantu kau sesuka hati, jangan fikir tak ada orang lain yang berani pukul kau, tau. Si Samad bapak tiri aku, tergolek-golek dia atas lantai sebab kena tibai dengan aku. Ini kau setakat perempuan tua, ingat aku takut?” Amylia terus melawan. Dia dah tak peduli apa-apa. Kekejaman Puan Exora terhadap Sara, mesti dituntut bela. Saat itu, dia terbayang-bayang wajah arwah ibunya yang terlalu lama menderita dek angkara Samad.

“Berani kau?? Dasar tomboy!” Terus Puan Exora menampar Amylia.

“Mama! Cukuplah!” Fariz hilang sabar. Terpaksa dia tinggikan suara di hadapan mamanya.

Amylia pegang pipi. Pijar terasa seluruh mukanya akibat ditempeleng.

“You okey, sayang?” Fariz mendapatkan Amylia. Pipi Amylia yang putih kini bertukar merah. Perlahan dia mengusap pipi Amylia.

Amylia menolak perlahan tubuh Fariz. Dia tidak mahu ditenangkan oleh suaminya itu. “Aku dah cakap dengan kau, kan? Lebih baik kita pindah aje!”

“Jangan, Riz! Jangan ikut cakap dia. Mama ni perempuan yang melahirkan Riz. Sanggup Riz nak tinggalkan mama?”

“Selagi mama tak insaf, selagi mama tak sedar diri dan selagi mama tak minta maaf dengan Kak Sara, Riz tak teragak-agak akan tinggalkan mama,” ugut Fariz. Itu saja caranya untuk buat mamanya berbaik-baik dengan Fiza dan Sara.

Puan Exora melutut. Dia memaut kedua-dua kaki Fariz dengan erat. “Riz… mama dah tak ada anak lain yang mama boleh harap. Cuma pada Riz saja. Tolong jangan pindah. Duduklah sini selamanya dengan mama. Please… mama merayu dengan Riz. Tolonglah jangan pergi.” Puan Exora mengongoi. Jatuh sudah egonya.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/351842

[REVIEW] MISS GENIUS MATEMATIK

Miss Genius Matematik Oleh Haryani Kamilan

Kelas 4D dapat pelajar baru! Nampak macam sombong tapi rupanya baik hati. Lily Si Genius Matematik banyak membantu kawan-kawan, tetapi sebenarnya dia juga ada kelemahan. Lily sangat sukar menghafal, subjek lain selalu gagal. Ayahnya pula garang bukan main, sebatan rotan jadi makanan.

Peperiksaan Pertengahan Tahun tidak lama lagi. Lalu Lily merancang sesuatu, komputer sekolah akan digodam. Soalan bocor amat diidam. Namun lain pula yang berlaku, perbuatan Lily dihidu guru.

Adakah Lily dapat lepas? Ataupun ada hukuman sedang menunggu?


Haaa harini min pilih buku remaja untuk dibuat ulasan. Tajuk dia gempak kan sebab min rasa dulu masa kat sekolah pun min macam dia. Cewahhh up diri sendiri hahaha. Siapa lagi nak up diri sendiri kalau bukan kita. Ye dok? Hahaha. 

Cerita ini mengisahkan seorang pelajar baru yang otak dia betul betul otak matematik. Yang macam kalau baru pandang nombor je dah tahu jawapan. Jadi, dialah kaunter pertanyaan matematik dalam kelas selain cikgu. Tapi, kebiasaan orang yang mempunyai otak matematik ini ada satu kelemahan lain iaitu sukar menghafal. Subjek subjek teori ni memang musuh budak matematik.

Banyak pengajaran sebagai seorang pelajar dan seorang rakan dalam novel ni. Jadi, ia amat sesuai dibaca dari peringkat umur masih muda. Bacaan pun santai je. 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/349050

[SNEAK PEEK] CINTA KE-2

Cinta Ke-2 Oleh Zihasra Aziz

“Rul…kau pergi ambil buluh itu cepat.” Arah Zareef.

Shahrul segera mengambilnya.

“Reef…aku rasa buluh ini sesuai untuk selamatkan dia. Agak besar dan panjang.”

Shahrul segera membawa buluh itu ke arah temannya. Zareef segera menghulurkan buluh itu manakala Sheila pula memanggil Erin Natasha supaya berpegang pada buluh. Erin Natasha tidak mensia-siakan peluang itu. Dengan beristighfar beberapa kali dan membaca ayat Kursi, Erin Natasha segera berpaut manakala Sheila dan Shahrul segera menarik buluh itu. Sheila mengeluh lega.

“Alhamdulillah Erin…akhirnya kau selamat.”

Mereka berdua berpelukan erat dan menangis teresak-esak.

“Lain kali berhati-hatilah saudari. Jangan tahu meredah saja kalau tidak ada kemahiran berenang,” luah Zareef tanpa berfikir panjang. Shahrul juga terkedu dengan kata-kata rakan baiknya itu.

Hati Erin Natasha pedih mendengar kata-kata yang lahir dari mulut orang yang telah menolongnya. Dia segera berpaling dan dia terkejut apabila terpandang raut wajah itu. Kalau tidak silap dirinya itulah orang yang pernah ditemuinya di pusat karaoke tempoh hari. Belum pun sempat Erin Natasha menghamburkan kata-kata, Sheila terlebih dahulu menyampuk.

“Ya ALLAH, macam mana saya boleh lupa. Awak Shahrul kan dan awak Zareef. Kita pernah bertemu, kan? Tapi di mana ya?” Wajah Sheila tiba-tiba ceria dan dia tidak menyangka dapat berjumpa lagi dengan Shahrul.

“Ya, kita pernah berjumpa di pusat karaoke tempoh hari. Awak Sheila, kan?” Shahrul juga tidak melepaskan peluang yang terbentang di hadapan matanya.

“Yalah, saya Sheila.” Tegas Sheila. Dia ketawa mengekek.

“Maaflah, saya tak perasan tadi. Maklumlah perasaan tengah cemas.”

Sheila mengesat matanya yang berair akibat terlalu banyak ketawa. Mereka berempat segera naik ke tebing untuk menukar pakaian masing-masing.

“Erin, kau jangan ambil hati dengan kata-kata Zareef tadi tu. Nasib baiklah mereka berdua ada. Kalau tidak, aku tak tahulah apa yang akan terjadi pada kau. Kau tahu Erin, dah puas aku menjerit tapi tak ada siapa yang mendengarnya. Aku hampir berputus asa. Tapi takdir TUHAN tiada siapa yang tahu. Rupanya ada hikmah di sebalik kejadian ini. Hi… gembira hati aku Erin bila dapat bertemu semula dengan Shahrul. Jantung aku hampir berhenti bila memandang matanya yang sudah tidak henti-henti merenung aku. Hai… senangnya dalam hati.”

“Macam mana jantung kau tak mahu berhenti kalau hari-hari asyik meratah ayam goreng yang banyak minyak tu. Agaknya tadi kau kena strok tak?” acah Erin Natasha setelah pulih dari kejutan.

“Sampai hati kau Erin. Kalau nak bergurau sekalipun janganlah dibawa bab penyakit. Kecil hati aku. Jantung dan semua organ dalam badan aku bebas dari penyakit tahu tak?” jengil Sheila.

“Konon…kecik hati aku kau tak pernah nak ambil kira pun. Kita dah macam setengah nak mati hari ni, dia bukan main seronok pulak dapat berjumpa dengan mamat tu!” Jeling Erin Natasha tajam.

“Alah, kalau kau kecil hati sekalipun apa susahnya. Suruhlah Si Zareef tolong tengokkan. Manalah tahu takut-takut melekat.”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/351828

[SNEAK PEEK] TUAN EDITOR GARANG

Tuan Editor Garang Oleh Rinsya Chasiani

Segaris senyuman kecil tersungging di bibir Jawdan. Pasti Misya singgah di McD bersebelahan dengan Wisma SightWorld sebelum ke hospital.

“Actually, I don’t like McD. You makanlah. I dah makan.” Jawdan menolak. Adif membawakannya sup ikan tadi. Katanya Rian yang memasak.

“Oh… Err… Ada dokumen Tuan Jo kena sign. Surat setuju terbit penulis, Tengku Farisya. Petang ni I kena poskan.”

Misya segera mengambil file dokumen dari jute bag. Dia tidak membawa beg tangan seperti biasa. Beg tangan sengaja ditinggalkan di pejabat tadi.

“You nak I tandatangan macam mana?” Soal Jawdan tanpa riak.

Misya terpejam celik memandang tangan Jawdan yang berbalut.

“Tangan kiri…” Tenggelam suara Misya gara-gara dia rasakan permintaannya agak melampau. Orang tengah sakit. Misya boleh aje menunda tarikh pengeposan surat itu jika dia mahu.

“Okey, beri I pen.”

Misya hulur pen kepada Jawdan. Sekelip mata saja Jawdan menandatangani surat setuju terbit. Dia agak keliru kerana tandatangan Jawdan tetap cantik walaupun menggunakan tangan kiri sedangkan dia tahu Jawdan tidak kidal.

“Thank you.” Jawdan mengucapkan terima kasih sambil menyerahkan fail itu kepada Misya.

Misya mengambil segera fail dari tangan Jawdan dan meletakkan ke dalam jute bag.

“Terima kasih juga, Tuan Jo.”

“Maksud I, terima kasih sebab bawa beg I ke sini.”

Misya mengangguk kecil tanda faham. “Kalau tuan perlukan apa-apa, beritahu aje. Insya-Allah I akan tolong,” ucap Misya ikhlas. Dia tidak keberatan sekiranya Jawdan mahu apa-apa pertolongan daripadanya.

Dan sekali lagi tumpah rasa simpati Misya ketika memandang Jawdan yang terkial-kial membuka zip beg sandangnya.

“May I help you?” Misya meletakkan jute bag nya di atas kerusi dan segera mendekati Jawdan.

Tanpa menunggu kebenaran daripada Jawdan, dia tolong tarik zip sehingga tersentuh jari-jemari Jawdan. Seketika, terasa renjatan elektrik mengalir dalam tubuhnya. Hati Misya bergetar. Namun cepat-cepat dia sembunyikan perasaan itu, bimbang Jawdan menanggapinya yang bukan-bukan.

Jawdan terpaku buat seketika. Terkejut dengan tindakan spontan Misya. Sempat Misya berada dekat dengannya. Mungkin juga Misya tak perasan ketika dia membantu Jawdan, tubuh mereka sangat hampir sehingga Jawdan mampu menghidu wangian tubuh Misya. Tak. Misya tak pakai wangian. Jawdan tak rasa Misya memakai apa-apa wangian. Cuma bau Misya sedikit mengasyikkan jiwa lelakinya.

“Err… Kalau tak ada apa-apa, I balik dulu.” Misya mengambil jute bagnya semula.

“Okey, thank you.”

Misya mengangguk tanpa memandang Jawdan.

“Misya…”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/349114

[REVIEW] UNTUK KITA

Untuk Kita Oleh Aliahnawal

Keluar bermusafir wahai penghuni bumi

Jelajahi setiap pelosok dunia

Mengembara mencari hikmah

Berdagang dengan setiap hamba

Pelajari ilmu dan rahsia alam

Sampai bila engkau harus berada pada tempat yang sama?

Aku tahu tak mudah

Untuk kau pasak dan tekadkan hati

Untuk keluar dari zon yang kau selesa

Untuk berjalan dengan langkah pertama

Namun percayalah, ia berbaloi

Dan kau akan kenang bagaimana

Indahnya menjadi berani.

Berhijrah ke arah kebaikan

Tinggalkan yang duka

Kau akan terus menjadi kuat

Malah sebaik-baik manusia apabila

dia memberi manfaat kepada orang lain.


Okay harini min nak buat review lain sikit. Selalu min review novel cintan cintun kan, harini min nak review novel yang bahasanya begitu puitis. Hahaha taktahu la tiba tiba je nak mood puitis. Novel Untuk Kita karya aliahnawal ni banyak menceritakan atau membicarakan tentang hal yang berkaitan islam atau lebih tepat motivasi cara islamik. 

Buku ini mempunyai 20 bab kesemuanya dan penulis menggunakan bahasa yang sangat indah dan puitis. Min baca buku ni dengan gaya sekali tau haa hahaha. Apa yang min dapat simpulkan, terlalu banyak pengajaran yang penulis ingin tonjolkan dengan cara kiasan. Yang paling terkesan kepada min adalah ada satu bab ni yang ingin menyampaikan mesej supaya kita bersyukur dengan apa yang kita ada dengan tidak membandingkan diri kita dengan orang yang ada lebih daripada kita. Sebaliknya, pandanglah yang ada dibawah kita. Sebak min baca.

Selain itu, ada juga pengajaran seperti sebagai hamba di muka bumi ini, kita digalakkan mengembara. Macam min, min suka frasa “jauh berjalan, luas pemandangan”. Buku ni menggalakkan kita untuk menerokai dunia ciptaan Tuhan supaya kita sentiasa mengucapkan syukur kepada Tuhan. 

Bagi min, buku ni memang amat sesuai dibaca semua lapisan umur kerana pengajaran yang banyak boleh diterapkan dalam diri setiap individu. 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/349120