[SNEAK PEEK] Syurga Cinta Beratap Rumbia

Syurga Cinta Beratap Rumbia
— karya Yaya Abdul Rahman


. . . 

Siapa sahaja tidak mengenali Pak Majid. Dahulunya dia seorang nelayan cabuk sahaja. Kini, Pak Majid mampu menyewakan berpuluh- puluh bot tarik dan beberapa buah kapalnya kepada nelayan-nelayan lain. Termasuklah aku. Kaya tak kaya bapa si Aira Syuhadah. Eheh! Jangan pandang enteng dengan Pak Majid.

“Epul, jagalah Aira dan anak dalam kandunganya baik-baik ya. Tanggungjawab menjaga Aira kini di atas bahu kamu. Ayah tahu ayah bukan seorang bapa mithali. Ada masa ayah cepat melenting. Namun, ayah berharap sangat Epul menjaga Aira dan anak dalam kandungannya seikhlas hati. Menyantuni sebaik- baiknya kerana Aira sekarang milik kamu, isteri yang perlu Epul hormati dan sanjungi. Senja dah ni. Kata nak balik rumah kamu.” Kata-kata terakhir Pak Majid, bapa mentua aku.

Awal-awal lagi aku telah memberitahu padanya, aku mahu Aira Syuhadah tinggal bersama aku di rumah kampung emak. Aku tidak boleh tinggalkan emak. Kasihan emak tinggal seorang diri nantinya. Tanggungjawab seorang anak lelaki berat kepada emaknya. Tambahan pula, emak aku semakin tua. Aku sayang emak. Aku tidak mahu meninggalkan emak keseorangan di rumah kampung itu.

“Nak gerak dah ni. Ayah, boleh tolong panggilkan Aira.” Aku terbata-bata meminta tolong.

“Eh, kamu masuklah bilik dia! Itukan dah jadi bilik kamu jugak, Epul. Nak malu apanya.” Tergelak Pak Majid dengan perangai tersipu-sipu malu menantu baharunya ini.

“Bukan malu, ayah. Tapi sepanjang hari ni Aira pandang muka Epul pun tak sudi.” Jujur aku memberitahu.

Mana tidaknya, pandangan kami berlaga sahaja cepat-cepat Aira Syuhadah menghadiahkan aku jelingan maut. Fuh! Terus tidak berani aku mahu menegurnya. Nampak sangat dia terpaksa. Keadaan mendesaknya untuk menerima diri aku sebagai suaminya.

“Alah, kamu lelaki. Ikatlah dia dengan kasih sayang kamu. Itu pun nak ayah ajarkan ke, Epul.” Pesanan Pak Majid itu aku semat dalam. Ikat Aira Syuhadah dengan kasih sayang aku? Hmm menarik!

It’s payback time, Aira. Kahkahkah.

. . .

Dapatkan versi e-book penuh di sini: https://www.e-sentral.com/book/info/361324

 

[SNEAK PEEK] corat-coret

corat-coret
— karya Hafiz Latiff


. . .

Berhenti Salahkan Pembaca, Cipta Naratif Baharu

KELUH-KESAH berlarutan bertahun-tahun lamanya. Begitu banyak penerbit buku dan pemilik kedai buku yang gulung tikar kerana buku-buku tidak terjual atau setidak-tidaknya terpaksa menukar model perniagaan. Ramai juga penulis yang sudah tidak menulis kerana kecewa dengan hasil karya yang tidak sampai kepada khalayak pembaca. Kilang cetak juga mengalami kerugian kerana hutang-hutang para penerbit yang tidak dapat dilunaskan.

Apa sebenarnya yang menjadi punca kepada semua keluh-kesah ini? Adakah mereka ini langsung tidak berusaha untuk keluar daripada permasalahan ini? Atau hanya mengeluh, merintih dan meratap malah sering menagih simpati dan memohon bantuan kerajaan semata-mata untuk kelangsungan perniagaan, tetapi tidak langsung memikirkan kehendak pasaran?

BERHENTI SALAHKAN PEMBACA

AYAT pertama yang diturunkan dalam al-Quran adalah Iqra’ yang membawa maksud “Bacalah”. Jika ditelusuri semula kisah turunnya lima ayat pertama daripada surah al-‘Alaq, peristiwa yang dialami oleh Nabi Muhammad SAW dengan Jibril dapat kita jadikan pedoman. Nabi Muhammad SAW tidak tahu membaca. Jibril berulang kali memeluk dan memujuk Baginda Nabi untuk menyebutkan ayat-ayat tersebut.

Apa yang boleh kita pelajari daripada kisah ini? Analoginya begini,

. . .

Dapatkan e-book penuh di sini: https://www.e-sentral.com/book/info/361773

Penerbit: Legasi Oakheart
Penulis: Hafiz Latiff

[ULASAN] Something Better

Something Better
— karya EDNIN


Karya yang ringkas, tetapi penuh dengan pengajaran. Penulis menggambarkan perjalanan hidup Wardah yang bersikap pesimis dan putus harapan setelah kehilangan sesuatu dalam kehidupannya berubah selepas suatu insiden yang menemukannya dengan Umairah. Karya ini juga menggambarkan perjalanan Wardah ke arah tawakal kepada Tuhan dalam menempuh cabaran kehidupan dan juga isu kesihatan mental dalam masyarakat. Pembaca juga boleh lebih mendalami perjalanan Wardah dengan petikan lagu-lagu yang mendahului setiap bab dalam karya ini.

 

Dapatkan versi e-book penuh di e-sentral.com

[SNEAK PEEK] You Are My Greatest Pain

You Are My Greatest Pain
karya: Rinsya Chasiani


. . .

“Terima kasih sebab ada di sisi Dian sewaktu Dian betul-betul tak ada sesiapa untuk bergantung harapan… Sewaktu hidup Dian benar-benar dalam kegelapan!” Nadian memejamkan mata rapat-rapat. Jujur dia bersyukur Qaim sudi menerima dirinya dalam keadaan yang paling rendah dan hina. Jika lelaki lain, tidak mungkin ada yang sanggup berkorban seperti Qaim.

Qaim tersenyum mendengar kata-kata Nadian. Dia tidak menyangka Nadian sudi meluahkan isi hati kepada dirinya. Dia tahu bukan mudah untuk Nadian melafazkan kata-kata itu. Pasti ada sesuatu yang berlaku sehingga Nadian begitu berlembut dengan dirinya. Kali pertama Nadian memeluk dirinya, kali pertama juga Nadian berterima kasih… Dan Qaim mampu merasakan keikhlasan dalam setiap tingkah isterinya itu.

“Dian tahu yang ‘dian’ maksudnya lilin? Segelap mana pun tempat yang Dian tempati, asalkan ada pemetik api, tempat tu bakal ada cahaya. Izinkan abang jadi api untuk Dian… Boleh?” Nadian mengangguk berkali-kali. Rasa sebak semakin menguasai.

“Bukan abang nak mengelak, tapi abang belum asar lagi. Risau terbabas ke maghrib. Dah tinggal beberapa minit lagi masuk waktu.” Qaim mengambil kedua-dua bahu Nadian dan mencipta jarak antara mereka.

“Abang, Dian tak mengandung,” ucap Nadian.

“Qaim terdiam sesaat. Patutlah wajah Nadian berseri walau sememeh dengan air mata. Qaim ukir senyuman. Hati kecilnya bersyukur. Dia tidak menyangkan Nadian berani membuat ujian kehamilan kerana dia tahu trauma yang nadian hadapi sehingga wanita itu terlalu takut berdepan dengan realiti. Makanya, Nadian sudah mula kuat semula. Tidak lemah seperti beberapa bulan kebelakangan ini. Perkembangan yang positif itu membuat hati Qaim terus lapang. Dan yang lebih penting, Nadian tidak mengandungkan anak lelaki lain. Biarpun dia telah bersedia dengan segala kemungkinan, tetapi jauh di sudut hati Qaim tetap mengharapkan  bahawa Nadian tidak mengandung.

“Alhamdulillah…” tubuh nadian dirangkul. Ubun-ubun isterinya dikucup berkali-kali.

 

 

Tentang dirimu yang selalu keliru dengan apa yang terbaik untuk hidupmu...
Teruskan jalan. Biar pun gaung menanti di depan. Biarkan hatimu kelelahan.
Kerana melangkah lebih baik dari terus berhenti di tengah-tengah jalan.

. . .

Dapatkan versi penuh e-book ini di e-sentral.com
Link: https://www.e-sentral.com/book/info/361508
Penerbit: Rinsya Chasiani
Penulis: Rinsya Chasiani

[SNEAK PEEK] Dia Yang Bergelar Isteri

Dia Yang Bergelar Isteri
—karya Rinsya Chasiani


“ZAFRAN hairan melihat beberapa buah kenderaan di hadapan rumah.
Dua langkah dia memasuki ruang tamu, dia tercengang melihat sekujur tubuh yang ditutupi kain sehingga ke kepala.
“Zafran… Ina dah tak ada.”
Zafran menoleh ke satu suara yang duduk bersila di sebelah sekujur tubuh itu. Emak mentuanya mendongak bersama linangan air mata.
“Ina, Ina dah tak ada?” Zafran berpeluh. Dia ajukan soalan dengan suara tergagap.
Habsah angguk perlahan. Air matanya dikesat dengan tudung.
“Mak,” rintih Zeera. Dia sudah penat meraung sejak tadi. Dia adalah orang pertama yang melihat emaknya terbaring di dapur sejurus pulang dari sekolah.
Zulia pula menangis teresak-esak sementara Zafira masih tidak mengerti dengan apa yang sedang terjadi. Anak kecil berusia dua tahun itu sedang leka bermain di sebelah Zulia.
Zafran menggeleng. Dia tidak dapat terima kenyataan itu. Sebuah kenyataan yang sangat pahit untuk ditelan olehnya. Dia enggan percaya, Marina sudah tiada.
Sekujur tubuh itu dipandang dengan seribu penyesalan. Zafran melangkah lebih dekat sambil menyoroti setiap wajah anak-anak yang duduk mengelilingi jenazah isterinya.
Zeera dan Zulia hanya memandang sepi setiap langkah yang diatur oleh si ayah. Bagi Zeera sebagai anak pertama yang sudah mengerti tentang buruk baik sebuah kehidupan, Zafran tiada pun tidak mengapa.
Cukup jika atuk, nenek, ayah saudara dan emak saudara di sebelah arwah emaknya saja yang menemani mereka.
Zafran duduk perlahan-lahan. Air mata lelakinya yang hampir jatuh diseka dengan lengan baju.
Zeera berganjak kedudukan. Anak sulung itu cukup mengerti apa yang telah berlaku. Dia berdiri lalu mencapai tangan kedua-dua adiknya agar menjauhi Zafran.
Zafran yang tunduk mengangkat sedikit kepalanya. Memerhati wajah Zeera yang sedang menunjukkan kebencian. Dia tahu dan sedar, semua berpunca daripada kesilapannya yang tidak mengambil berat soal keluarga.
“Semuanya salah ayah!” Tiba-tiba Zeera menjerit.”

. . .

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/359443

Penerbit: RMA Studio

Penulis: Rafina Abdullah

[SNEAK PEEK] Terukirnya Takdir

Terukirnya Takdir
— karya Hiznawa


“Adik takkan boleh faham. Perasaan bersalah tu sampai mati akan menghantui hidup along. Along bu…” Terhenti bicara Mikhael apabila mendengar sesuatu yang sangat sebati dengan telinganya. Bunyi piano ditekan-tekan. Seolah-olah sedang cuba memeriksa bunyi yang terhasil.

Satu… dua… tiga… Hanya tiga kekunci yang ditekan sebelum tidak lagi kedengaran sebarang bunyi. Hening.

Dahi Mikhael mula berkerut. Bukannya orang di dalam rumah ini tidak tahu yang dia tidak suka mendengar bunyi yang datang dari alat muzik itu.

No one dares to play piano when he’s home.

Dia memandang Muiz lalu mengangkat kening. Bertanyakan dalam diam siapa yang menekan kekunci piano itu.

Muiz hanya mengangkat bahu dan menggeleng. Tanda tidak tahu.

Suasana diam seketika. Tanda piano sudah tidak terusik. Mungkin Maisarah yang menekan kekunci piano itu sebelum teringat akan kehadiran dia di dalam rumah.

Baru Mikhael hendak menghirup udara yang dirasakan tersekat tadi, tiba-tiba dadanya terasa sesak apabila sesuatu menyapa telinga.

Melodi ini….

Tangan diletakkan di atas dada, betul-betul di atas jantung yang mula melajukan denyutan.

…yang senantiasa membuat jantungnya berdetak tenang suatu ketika dulu.

Mikhael melepaskan deheman kasar. Mencuba untuk meneutralkan detak jantungnya semula.

“Ballade No.1 in G Minor Op.23. Chopin.” Muiz menggumam perlahan dengan mata yang melirik ke wajah abangnya yang mula bertukar warna.

Dia berdecit sendiri.

Manusia mana pula yang berani bermain piano semasa along berada di rumah ni? Nak kena sembelih ke apa?

Bibir Muiz tak henti-henti mengomel sendiri. Jangan along mengamuk sudahlah.

Serentak Mikhael dan Muiz mengangkat kaki menuju ke arah laman yang menempatkan sebuah piano milik keluarga mereka.
. . .

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/359169