[REVIEW] Dia Perempuanku

Dia Perempuanku Oleh Fauziah Ashari

Ia mengisahkan Tuan Ardini yang berkahwin dengan Aazad Radi namun tanpa diduga, ibu Aazad tidak pernah setuju walaupun meraikan perkahwinan anak sulungnya dengan meriah.

Lima bulan usia perkahwinan mereka, rumah tangga mereka mula berantakan dek sikap Datin Sri Dafinah yang menggunakan sihir. Mereka bercerai demi keselamatan diri. Ardini ke Sepanyol dan tanpa diketahui sesiapa, Aazad menyusul lalu mereka rujuk di sana.

Selepas tujuh tahun dan perkahwinan mereka berlangsung secara jarak jauh kerana Ardini di Sepanyol, manakala Aazad di Malaysia, Ardini pulang ke Malaysia. Sepanjang perkahwinan jarak jauh ini, Aazad pernah berkahwin dengan Farha, pilihan Datin Sri Dafinah. Ardini mengetahui tentang perkahwinan tersebut namun dia dan Aazad tetap melayari rumah tangga mereka dengan bahagia tanpa gangguan sesiapa.

Ardini kembali setelah Farha meninggal dunia dan dia bekerja di anak syarikat gabungan syarikat keluarga Aazad dan tempatnya bekerja di Sepanyol.

Aazad dan Ardini bertemu secara rahsia. Datin Sri Dafinah gagal pengapakan Ardini kerana Ardini hebat sebagai pekerja yang mendapat projek untuk syarikat mereka. Namun, dia akan mendera suaminya yang lumpuh dek rasa sakit hatinya terhadap Ardini dan Aazad yang ingkar perintahnya tidak akan bertemu lagi.

Datin Sri Dafinah tetap berusaha untuk menjatuhkan Ardini tanpa dia ketahui Ardini adalah menantunya. Manakala Aazad pula sukar untuk meninggalkan keluarganya kerana dia satu-satunya anak yang mengambil berat akan abah mereka yang lumpuh. Dia tersepit, antara keselamatan Ardini dan abahnya dek onar ibunya.

Namun kesetiaan serta kepercayaan antara Ardini dan Aazad tetap utuh walaupun badai melanda rumah tangga mereka untuk kali kedua dan biarpun hidup mereka bagaikan ‘mistress’ dan ‘sugar daddy’ di mata khalayak.

***

AAZAD RADI : Dia perempuan yang aku kahwini. Dia juga perempuan yang aku cerai! Namun dia juga yang kucintai. Tidak akan aku lepaskan dia lagi, perempuanku yang bertakhta di hati.

“Saat berpisah, sudah abang catat di hati, bila bertemu nanti…akan abang hayati setiap saat.”

TUAN ARDINI : Aku jatuh cinta kerana dia lelaki baik yang sangat menyayangi keluarganya. Namun, sayang, dia terseksa memilih antara aku dan mamanya. Dan aku memilih untuk memudahkan hubungan kami. Jadilah kami seperti aku ini mistressnya dan dia sugar daddyku.

“I dalam penjara, rasa cinta juga dalam penjara. Penjara jiwa.”

SEJAUH manakah pasangan ini berjaya pertahankan kisah unik dan aneh mereka daripada cengkaman Datin Sri Dafinah yang psiko?


satu yang terlintas bila habis baca, cinta mampu buat manusia merana. tapi seperti yang puan penulis nyatakan dalam karya ini, kalau cinta hanya pada manusia semata, bila kecewa memang terus rasa derita. tapi kalau kerana Allah, pasti akan terubat jua bila dugaan datang melanda. haa… lebih kurang begitulah kupasannya. puan penulis, ayat-ayat puan dalam novel ini banyaknya yang menarik. sangat sedap dihadam.
datin sri dafinah. watak ini yang memegang hampir keseluruhan emosi cerita. bercerainya aazad dan ardini kerana dia. sihir yang dituju kepada ahli keluarga ardini sehingga menyebabkan kematian pun oleh dia. aazeen tiba-tiba naik tocang pun galakan dari dia. rafeek, aazid dan sadid pun hidup dalam huru hara pun atas sebab dia. fuh! seram sungguh watak psiko ni.

tuan ardini. watak yang sungguh kuat bagi akak. walaupun digambarkan daring, seksi, menggiurkan tapi akalnya bijak, ilmu dan pengalamannya dalam dunia perniagaan tidak boleh dipertikaikan. satu yang pasti, dia punya hati yang sangat tabah dan kuat. walaupun cemburu datang menendang berkali-kali buat ritma hatinya libang libu, tapi dia tetap bertahan. bertahan dengan segala tohmah fitnah. bertahan dengan segala umpat keji.
hanya kerana, sebuah perhubungan suci yang tercipta dari cinta yang luhur dari hati.

itulah kekuatan kisah ini. cinta pada kekasih. cinta pada suami. cinta pada isteri. cinta pada ibu bapa, pada anak dan walaupun kemudian baru penyesalan timbul dan teringat pada cinta Ilahi, tapi yang pasti tetap tidak terlewat untuk sujud dan mohon pengampunan dari-NYA dan berusaha menguatkan cinta pada-NYA.

suami isteri seharusnya saling melengkapi. saling menghormati. saling bertolak ansur dan jujur antara satu sama lain. setiap masalah pasti boleh bawa pada perbincangan.Kerana satu alasan yg sangat remeh, Ardini dibenci oleh ibu Aazad. Maka hubungan cinta Ardini dan Aazad penuh liku2 yg amat dahsyat. Sehingga ada nyawa yg menjadi galang ganti kegilaan dendam & trauma manusia yg jiwanya sakit.

Namun cinta mereka sangat unik. Penuh rahsia & penuh gelora jiwa serta rasa. Walau terpisah benua, cinta itu tetap setia. Demi melindungi sebuah status, mereka perlu berpura2. Biarpun seluruh dunia mencerca, Ardini rela.
Persoalannya, sampai bila? Mereka tidak dibenarkan bersatu sedangkan hela nafas mereka seiring & selagu. Mereka ingin menjadi seperti pasangan yg lainnya, tetapi jalan takdir mereka amat berbeza.

Sekeras manapun Aazad bertegas Ardini itu perempuannya, sehebat mana pun perancangan kisah cinta mereka, tanpa izin-Nya, segalanya hanya tinggal sebagai sebuah cerita. Ardini kekal mengharap, sedang Aazad kekal diperangkap.
Segala jalan menuju buntu, hubungan mereka tetap tidak beroleh restu malah maruah Ardini diperlakukan sehingga di hujung sepatu. Akhirnya mereka hanya mampu berserah kpd Yang Esa.

Kisah Tuan Ardini dan Aazad .Tadi… Permulaan cerita kita akan fikir Ardini perempuan simpanan pada Datuk Iman.. Tapi siapa sangka rupanya Datuk Iman adalah nama rekaan dan orang yg sama iaitu Aazad.. Berkahwin, bercerai dan rujuk semula secara rahsia.. Mereka melakukan apa saja demi kisah cinta mereka.. Banyak pengorbanan yg mereka tempuhi oleh kekejaman ibu Aazad , Si Datin Sri Dafinah…

Sampai akhir cerita… Saya tak tahu apa punca Datin Sri Dafinah benci sgt menantunya Ardini..
Dalam cerita ini penulis Fauziah Ashari nampak lebih berbeza penulisannya.. Sangat berani dan banyak sangat adegan dewasa nya.. Apa pun cerita ini memang menarik dan ada magnet utk teruskan bacaan hingga ke muka surat terakhir.

https://www.e-sentral.com/book/info/330249/dia-perempuanku

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *