[SNEAK PEEK] Mr. & Mrs. Hot

Mr. & Mrs. Hot oleh Amarilis Rahim

ANAK bujang Puan Julia masuk ke rumahnya dengan langkah lesu. Telefon bimbit dan kunci kereta diletakkan ke atas meja sudut sebelum dia duduk menyandar di sofa panjang. Perasaan penat mula menjalar di dalam diri malah semakin tegar menguasai urat-urat sarafnya. Paling tenat sekali adalah hatinya yang nazak menanggung bebat-bebat rindu di pundak kalbu.

“Eilmi mabuk ya pagi tadi?” tanya Puan Julia agak meninggi. Anak mudanya yang hampir saja terlelap itu kembali terjaga. Renungannya membidik muncung di mulut Puan Julia. “Eilmi tak mabuklah mama,” jawab lelaki itu lemah. Tangannya menopang di ruas dahi.

“Dah tu… Zara mengadu dengan mama! Dia jumpa Eilmi keluar dari pub di Bangsar sebelum kejadian pagi semalam!”

Zara langsung menampakkan diri setelah namanya disebut-sebut. Penampilannya jauh berbeza dengan apa yang dilihatnya kira-kira lima jam lepas. Sopan dengan baju kurung.

“Answer me!” tengking Puan Julia seraya menggoncang kasar bahu anak bujangnya yang hampir saja ketiduran. “Dalam situasi begini pun, mama lebih percayakan orang luar daripada anak kandung mama sendiri,” suara Eilmi memuput kecewa sebelum kelibatnya bingkas dari sofa itu. Langkahnya menyusun terus ke anak-anak tangga.

“Habis tu, kenapa bila Zara tegur Eilmi, Eilmi boleh tak kenal dia?” Puan Julia masih ingin bertekak. Eilmi menggisal rambut di kepala. Soalan demi soalan yang diajukan oleh Puan Julia membuatkan fikirannya jadi tertumpu terus pada peristiwa beberapa jam lepas.

“Eilmi ingat Eilmi salah orang. Eilmi kira perempuan yang Eilmi lihat semalam pelanduk dua serupa. Bukan main mesra lagi, berpelukan macam suami isteri tapi Eilmi kenal sangat dengan lelaki tu. Anak sulung Datuk Ungku Ismail! CEO Emerald Butique! Dan Eilmi tak sangka, rupanya perempuan tu anak gadis kesayangan Datin Nora. Rasa-rasanya, mama kenalkan mereka tu?” tanya Eilmi sinis. Pandangan matanya mencerlung ke wajah Zara.

“Jangan fikir saya cemburu, Zara. Sekelumit rasa pun tak ada. Awak nak berpeluk sampai berguling atas lantai pun, itu hal awak cuma saya minta kita putuskan pertunangan kita secara rasminya!” sambung Eilmi lagi. Kali ini renungannya berpindah ke muka Puan Julia.

“Eilmi dah jawab kesemua soalan dengan jelas dan terang. Puas hati Puan Julia?” soal Eilmi sinis sebelum kakinya melangkah naik ke tingkat atas. Puan Julia tergamam. Pandangannya singgah tepat ke muka Zara.

“Betul ke ni Zara? Kenapa Zara sanggup buat macam ni? Kenapa Zara tak berterus terang saja dengan mama? Mama tak pernah nak paksa Zara kahwin dengan anak mama. Kalau Zara dah ada pilihan lain, Zara patut beritahu mama. Jangan sembunyi-sembunyi macam ni,” suara Puan Julia bersama sebak di dada.

“Maafkan Zara, mama. Zara tahu dalam hal ni, Zara yang bersalah. Zara janji akan pulangkan cincin pertunangan kami secepat mungkin,” jawab gadis itu lalu beredar keluar dari kediaman Puan Julia dengan langkah yang tergesa-gesa. Puan Julia terduduk di sofa panjang. Kepalanya bertambah pusing.

“Lepas satu, satu masalah yang menimpa, Ya Allah,” rintih wanita itu. Air matanya menitis jatuh. Kasihan Eilmi… bisik hatinya berkali-kali.

“Dari dulu lagi saya dah cakap dengan awak. Hubungan mereka tu memang dingin tapi awak nak juga mereka mencuba hingga berhasil. Sudahnya, beginilah…” Syarahan yang tiba-tiba daripada Tuan Zakarian mengembalikan suasana yang tidak sunyi. Puan Julia tidak berupaya lagi untuk membahaskan perkara yang sama.

“Dah cukup pening saya ni, bang. Janganlah abang tambahkan lagi,” rayu wanita itu dalam tangis sendunya. Tuan Zakarian meletakkan punggungnya di sebelah isteri kesayangannya. Bahu itu dipaut erat bila simpatinya sudah mula melurut jatuh.

“Abang cuma meluahkan apa yang abang perhatikan selama ini, bukannya abang suka-suka nak membebel. Sayang pergilah berehat. Nanti naik pulak darah tinggi sayang tu,” nasihat Tuan Zakarian penuh perhatian dan cinta. Puan Julia tidak berdaya untuk bangun. Dia langsung baring di pangkuan suaminya. Sedu sedan rasa di jiwa turut sama terperuk di situ.

“Sayang cuma nak tengok anak kita bahagia bang, sebelum mata sayang ni tertutup,” luah Puan Julia. Tuan Zakarian terkesima. Dia tidak suka hal-hal yang berkaitan dengan kematian dibangkit. Dia pernah merasai kehilangan yang besar tika kedua-dua orang tuanya pergi menemui Ilahi. Dan untuk merasai kehilangan yang sebegitu berat buat kesekian kali, dia masih belum bersedia!

Julia adalah satu-satunya wanita yang dimilikinya hingga ke saat ini. Tempat untuk dia bergantung kasih selagi usianya ada. Suka duka yang mereka tempuh hampir 40 tahun bersama dalam mendirikan mahligai rumah tangga merupakan kenangan terindah yang tak bisa diluputkan daripada ingatan. Biarpun sepanjang usia dan kerjayanya, dia acap kali digoda oleh perempuan yang jauh lebih muda namun cintanya tidak pernah tercalar.

“Eilmi tu macam suka dengan Widad lah bang. Saya boleh nampak perasaan dia pada Widad. Kita pinang sajalah si Widad tu untuk dia, ya bang,” usul Puan Julia tiba-tiba. Tuan Zakarian nampak mengangguk walau lamunannya tadi masih belum berkesudahan.

“Secepat mungkin tahu bang. Kalau boleh minggu ni juga,” sambung wanita itu.

Tuan Zakarian mengangguk lagi walau hatinya berasa kurang setuju dengan tindakan terburu-buru isterinya. Putus tunang pun belum lagi secara rasmi, baru cakap di mulut, dah nak pinang anak dara orang lain pulak. Julia… Julia… keluh hatinya sendiri tanpa dapat diperangi, takdir yang melingkari hidup anak bujangnya. Siapa lagi kalau bukan si bertuah tu, Tuan Eilmi Zahrin!

TINGKAP kayu di ruang tamu masih jua dibiarkan terbuka. Angin malam yang menerpa masuk ke teratak itu membuai lembut rambut Widad yang ikal beralun. Yong Lijah baru usai daripada solatnya. Dia langsung duduk di kerusi rotan demi membuang lelah yang sedikit. Sesekali, batuknya kedengaran. Batuk yang berjejeran hingga menarik perhatian Widad.

“Opah dah makan ubat?” Pertanyaan Widad bercampur nada-nada risau. Yong Lijah mengangguk walau batuknya masih belum berhenti. Widad langsung meluru turun ke dapur. Air suam panas ditatang dengan langkah yang cepat, dihulurkan kepada wanita tua di hadapannya. Yong Lijah meraih cawan itu lalu diminumnya juga seteguk dua.

Widad meletakkan cawan batu ke tepi dinding. Belakang Yong Lijah dilurut lembut hingga batuknya beransur-ansur hilang. Dia jadi lega dengan situasi itu. Kemudian, Widad duduk melutut di hadapan opahnya. Senyuman di bibir dibiarkan menipis bersama secangkir rasa yang sangat manis. Yong Lijah hanya meramas-ramas kepala lututnya.

“Tua sangat dah opah ni, Widad.” Suara wanita itu serak kesan dari batuknya tadi. Widad kembali menayang senyum yang sama. Tangannya turut sama meramas lembut lutut Yong Lijah yang sudah keras kematu.

“Tua-tua opah pun, opah masih kuat lagi,” tepis Widad sekadar menyedapkan hati. Wanita berusia lewat tujuh puluhan itu menggeleng. Sepertinya, dia tidak bersetuju dengan kenyataan yang keluar dari mulut mongel Widad tadi. Matanya merenung sayu ke wajah cucu kesayangannya.

“Orang kampung dah mula bertanya pada opah… bila lagi nak dilangsungkan pernikahan kamu yang tertunda hari tu,” cerita Yong Lijah. Widad terkedu. Difikirnya tadi Yong Lijah tidak akan membangkitkan hal tersebut. Dek kerana itu, pandangan Widad terlari terus ke sudut lain.

“Dah tiga bulan lebih dah ni, Widad. Mulut-mulut orang kampung pun dah tak boleh nak tutup. Ada je yang bercerita itu ini. Mereka sudah mula berfikir yang bukan-bukan. Ramai juga yang bertanya keadaan bakal suami kamu tu pada opah akibat daripada kemalangan tu tapi opah hanya boleh menjawab yang dia masih belum pulih sepenuhnya. Apa lagi yang opah boleh cakap?” tanya Yong Lijah terus kepada Widad. Gadis itu terkemam lagi. Terasa berat mulutnya untuk menceritakan hal yang sebenar.

“Pernikahan yang kita tunggu-tunggu tu takkan berlangsung, opah. Sebenarnya, Aaron tak kemalangan pun. Itu cuma cerita bohong Wafa untuk menutup malu kita pada hari besar tu setelah Aaron membatalkan pernikahan kami tanpa sebab.”

Yong Lijah tercengang. Direnungnya wajah Widad dengan mata yang mencari. Mencari sebuah kepastian mungkin.

“Kenapa pula dia batalkan? Apa salah kita?” Yong Lijah bertanya setelah Widad masih bersikap mendiamkan diri. Gadis itu menggeleng sebak. Air matanya menitis jatuh. Berlinang menelusuri susur lekuk di muka dengan derasnya.

“Widad juga tidak tahu kenapa. Tiba-tiba saja opah, dia membuat keputusan begitu.”

Yong Lijah mengemam bibir yang kering. Pandangannya terbawa ke sudut lain bila kelopak matanya turut menakung titis-titis jernih. Hatinya makin dipaut bimbang. Andai pernikahan yang tertunda itu tidak akan berlangsung, apa lagi yang nak diharapkan dari lelaki itu? Bagaimana pula dia mahu menutup mulut-mulut murai di kampungnya?

“Opah jangan menangis. Kita tak rugi apa pun. Widad masih punya maruah diri. Widad tak pernah menodai kesucian Widad sebagai seorang gadis. Widad selalu ingat pada pesanan opah yang satu itu.” Widad minta dipercayai. Yong Lijah mengangguk. Diraihnya kepala Widad sebelum dahi itu diciumnya berkali-kali.

“Opah tak malu kalau dia batalkan pernikahan kamu tapi opah akan malu kalau kamu memberikan kegadisan kamu kepada yang bukan hak. Opah bangga dengan kamu Widad. Walau bertahun-tahun lamanya kamu tinggal di negara orang tapi pesan opah kamu tak pernah abaikan. Opah doakan semoga jodoh kamu dengan orang yang baik-baik seperti anak lelakinya Hajah Basra,” ucap Yong Lijah sambil melurut-lurut rambut cucunya.

Widad terdiam. Dia cuba untuk senyum tapi kata-kata terakhir pada ucapan Yong Lijah itu mengingatkannya pada rombongan meminang Puan Hajah Basra semalam.

Pelik pula dia. Opah tahu dia masih ‘tunangan’ orang tapi kenapa menerima rombongan meminang itu? Resah yang bertumpu di wajah gagal disingkir jauh bila senyuman manis Eilmi terimbau di dalam kenangan. Widad jadi rindu pula. Rindu yang sangat hebat hingga igauan itu membebat jenak malamnya.

“Opah,” panggil Widad. Yong Lijah pantas saja menghadapkan mukanya ke muka Widad. Pipi yang kebasahan itu diseka dengan ruas ibu jarinya. “Cincin yang Hajah Basra bawa semalam, tak muat di jari manis Widad,” sambungnya teragak-agak. Nadanya berbaur di hujung. Yong Lijah menguntum senyum bersama raut muka yang sangat melucukan.

“Siapa kata cincin tu untuk Widad?” tanya Yong Lijah memutik rasa hairan. Widad terpinga. Direnungnya wajah itu dengan renungan yang tidak mengerti. “Hajah Basra datang semalam untuk meminang Wafa sebagai calon isterinya Imam Maliq. Kan mereka hanya tahu tunang Widad tak guna tu kemalangan, bukan batalkan. Gila apa, mereka nak meminang ‘tunang’ orang,” jelas Yong Lijah lanjut.

Widad panar pula. Benarkah? Hatinya mencarik tanya. Lama-lama kemudian, dia tersenyum lucu. Betul juga penjelasan opahnya ini. Kenapalah dia bodoh pula kali ini?

Yong Lijah tersenyum lagi. “Wafa tak pernah beritahu Widad tentang hubungan cintanya dengan Imam Maliq?” Pertanyaan Yong Lijah masih dipaut hairan. Widad menggeleng. Ingatannya mempamerkan beberapa wajah. Kalau Wafa bernikah dengan Imam Maliq, makanya dia punya peluang untuk bernikah dengan Eilmi. Hati kecilnya membuat kesimpulan. Dia perlu kembali ke Kuala Lumpur dalam kadar yang segera demi sebuah penjelasan yang lebih.

Dan jika itu kebenarannya, tidak perlulah dia rasa bersalah terhadap ‘kebenaran’ yang tertutup oleh dirinya seorang. Kisah di Cherating. Kisah gadis bergaun merah dan berambut keriting. Tutup cerita itu!

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/339693/Mr-Mrs-Hot’

[SNEAK PEEK] Kan Ku Kejar Cinta Kamu

Kan Ku Kejar Cinta Kamu oleh Fauziah Ashari

“HEI!” Qistina menjerit seraya terkejut apabila kepalanya dijirus air oleh seseorang. Terkaku seketika sebelum bangun mendadak dan meradang. Di saat itu hampir semua tetamu restoran memandang ke arah mereka. Terkejut beruk!

Alma tersenyum sinis dan bersahaja berdiri di antara pasangan yang diandai sedang bercinta. Kalau tidak, masakan si lelaki memaut pinggang si gadis ketika mula masuk ke dalam restoran. Jika tidak, masakan tangan si gadis begitu asyik mengusap-usap lengan si jejaka.

Miang!

Raiyan pun satu, suka sangat diusap dek tangan gatal tu. Leka betul dengan sentuhan-sentuhan mengada-ada si betina. Kalau isteri dia okeylah. Ini tak, perempuan mana agaknya yang rela jadi bini dia. Memang betina!

Dan Raiyan memang jantan lupa daratan. Dengan aku boleh, esok nak kahwin dengan perempuan lain pulak dan sekarang sibuk dengan betina lain! Alma betul-betul panas. Geram dan sakit hati. Dua-dua gatal!

“Ray…tengok apa yang perempuan ni buat kat I.” Qistina mengadu manja. Dalam hati, mahu sahaja dia lempang perempuan kurang ajar di hadapannya. Tapi, terpaksa kontrol diri sopan dan ayu di hadapan bakal kekasihnya. Malu kalau dianggap kasar oleh Raiyan. Pasti ditolak terus ke tong sampah!

Raiyan hanya terpaku sejak tadi. Memang dia terkejut dan hampir tergelak melihat Qistina basah dari kepala hingga ke sebahagian bajunya terutama bahagian dada tapi melihat babak itu buat dirinya terkaku tanpa reaksi kecuali bagaikan pernah melalui situasi itu.

Kian tergamam tatkala terpandang wajah Alma sedang tersengih. Langsung tanpa rasa bersalah. Wajah yang lama tidak dilihat olehnya. Wajah yang tidak pernah dia lupa. Wajah yang buat dia teruja dalam meniti kehidupan kaburnya. Tambah manis. Tambah cantik, bisiknya nakal dan tersenyum sedikit melihat panjangnya rambut Alma.

Apa-apa yang dia buat semuanya selamba. Tak takut. Tak rasa bersalah. Betul-betul berkeyakinan di pihak benar, gumam Raiyan tanpa mengalih pandangannya.

“Maaf, saya tak sengaja. Hampir tersandung, tu yang tertumpah kat cik.”

“Kau bohong. Aku tau kau sengaja nak jirus kepala aku. Apa salah aku? Aku tak kenal kau pun!” Qistina mula melenting. Sudah terasa lekit kulit kepala dan badannya dek air manis.

Rengekannya langsung tidak dilayan Raiyan. Qistina juga tidak peduli pandangan tetamu. Tambah sakit hati apabila Raiyan hanya memandang wajah perempuan kurang ajar di hadapannya ini tanpa kelip.

Entah siapa perempuan ini dia tidak tahu. Dia tak peduli. Barangkali salah seorang teman wanita lelaki kacak di hadapannya ini. Peduli apa! Pentingnya dia mesti balas dendam. Tanpa semena-mena dia ambil jus di atas meja. Ingin disimbah pada perempuan itu.

Di waktu sama, pengurus restoran datang ke meja mereka. Alma yang bersedia terus mengelak.

Purr!!!

“Woo…” Serentak tetamu restoran tergamam. Pengurus restoran terpejam dan terkebil-kebil apabila muka dan bajunya basah terkena air.

Raiyan masih terpaku. Sudahnya senyum dia tambah lebar. Rasa mahu terkoyak pula mulutnya. Alma turut ketawa kecil. Hanya Qistina yang melopong terperanjat.

“Maaf, saya harap tiada apa-apa yang serius berlaku di sini. Tuan, puan-puan semua, harap tolong jaga keharmonian restoran ini,” pinta pengurus restoran dalam geram yang tersembunyi.

“Maafkan saya…” ucap Alma pada pengurus restoran. “…tapi…” Alma geram. “… perempuan ni memang patut dijirus air. Lain kali jangan nak menggatal dengan suami orang,” tekan Alma tanpa menoleh pada Raiyan.

Sengaja tidak mahu memandang. Apa guna memandang kalau Raiyan tidak kenal dengannya. Cukuplah melihat dari jauh tadi. Entah terlerai entah tidak rindunya, dia tidak pasti. Semuanya kerana berselang-seli dengan rasa mual dan menyampah terhadap Raiyan. Yang pasti dia hampir tergoda dengan penampilan baharu suaminya. Masalahnya, satu per satu tembelang Raiyan terbongkar sejak amnesia ni. Ee…geram!

Alma terus pergi setelah ujarannya tadi. Baru beberapa langkah, kakinya bagai digam di jubin restoran tatkala mendengar suara perempuan itu menjerit.

“Hei perempuan! Kau siapa, ha? Apa hak kau? Aku tak keluar dengan suami orang!” Qistina membentak.

Pantas Alma berpaling dan mara semula. Dia tatap perempuan yang berdiri di hadapannya. Rasa kecil aje dia lihat perempuan itu. Kemudian, dia lihat Raiyan yang terdiam dan masih duduk. Langsung tak gentleman. Tidak mempertahankan perempuan yang didampingi.

“Cuba kau tanya dia, dia dah kahwin atau belum?”

“Setahu aku dia memang nak kahwin dengan pilihan keluarga dia. Tapi dia belum kahwin lagi. Apa hak kau nak sibuk hal kami!” marah perempuan itu. Menggigit nadanya.

“Cuba tanya, dia dah kahwin ke belum?” Alma tegas. Dia pandang Raiyan. Pandangan bertaut. Alma sedikit gabra tapi cepat dia toleh perempuan itu semula.

Qistina sedikit pelik. Seolah-olah ada sesuatu yang dia tidak ketahui. Terus sahaja dia menujah matanya ke arah Raiyan, ingin penjelasan.

Raiyan jadi gamam. Dia pandang Alma seketika walaupun Alma langsung tidak menolehnya lagi. Cerita di Menara Raqib dan album-album tertayang di anak mata. Kemudian, dia pandang pula pada Qistina, perempuan yang dikenali ketika sama-sama menjalinkan kerjasama dalam perniagaan dan berlarutan hingga ke kelab dan makan malam begini.

“Ray!” Qistina naik lemas. Jawapan yang dipinta masih tiada.

Spontan Raiyan geleng kepala. Dia malu melihat semua orang menjadi penonton. Malunya hendak dijaga. Egonya juga harus dijulang tinggi. Wajahnya pernah dipampangkan di Kompas. Mungkin sahaja ada antara penonton mengenalinya.

Qistina tersenyum menang. “Hmm…kau dah ada jawapan, kan?” sinis nadanya. “Kau! Tunggu surat lawyer aku,” gertaknya pula sambil menunjuk tepat jari telunjuk ke muka Alma. Alma hanya senyum bersahaja biarpun hatinya bagai dicencang lumat. Dek kerana geram, dia terus ambil gelas di hadapan Raiyan. Tanpa fikir, dicurahkannya ke kepala Raiyan.

“Kau!” Qistina terkejut. Terus ternganga melihat Raiyan yang basah kuyup. Tidak terkata apa lagi. Raiyan lagilah, tak tersuara langsung. Terkatup mulutnya. Alma letak kembali gelas di atas meja. Berwajah selamba sambil menepuk tampar kedua belah tapak tangannya.

“Ini balasan untuk orang yang bohong,” ucapnya rapat ke telinga Raiyan yang basah seluruh muka dan sebahagian bajunya. Tak kan Raiyan bodoh sangat, tak faham makna foto-foto yang diberi dahulu. Antaranya gambar pernikahan mereka.

Kemudian dia pandang teman wanita Raiyan. “Kau, kalau nak saman aku, kau tanya dia, mana aku tinggal. Sebab dia tau mana nak cari aku. Sejak dulu lagi, dia selalu cakap, dia tau mana nak cari aku.” Usai berkata-kata, dia pandang dua rakannya. Memberi isyarat untuk pulang.

“Encik, tolong ambik order air untuk lelaki di meja sana. Masukkan bil dalam akaun saya. Air aje, makan biar dia bayar sendiri.” Dalam marah teringat dia ‘meminjam’ air lelaki tadi. Pengurus restoran hanya mengangguk sahaja.

Kemudian, Alma terus keluar dari restoran. Tidak peduli pada Raiyan dan pasangannya.

Raiyan pula masih terkebil-kebil. Tak menyangka sama sekali. Memandang perempuan-perempuan itu keluar dari restoran. Semuanya dia kenal.

“Jangan cakap apa-apa. Aku nak rehat.” Alma beri amaran sebaik semua berada dalam kereta. Dia pejam mata. Tidak peduli pada Marlisa dan Adelea di hadapan.

“Lea, di Raqib ada kerja kosong tak?” Tiba-tiba Alma bertanya setelah lima minit perjalanan pulang. Dia selitkan dirinya di antara dua seat di hadapan.

“Kau nak kerja dengan suami kau, ke?” Adelea sudah pening dengan kerenah Alma.

“Dah fikir panjang? Abah aku tentu tak kasi. Belum lagi Nek Bonda tau.” Marlisa pula seolah-olah beri amaran.

Usai mendengarnya, Alma menyandar kembali. Ugutan perempuan itu menerjah-nerjah ke kepala otaknya. Faris jadi mangsa. Rasa sedihnya ditahan-tahan. Rindu pada keluarga sendiri dibiarkan berlalu.

Alma tidak bersuara apa-apa lagi. Tidak peduli pada Marlisa dan Adelea yang terpinga-pinga dan seakan-akan mengerti masalahnya. Dia terasa kalah pula. Dia pejam mata kembali. Senyum Raiyan datang lagi. Keletah suaminya muncul lagi. Kemesraan bersama mencolek- gamit sanubarinya.

I cinta kamu, bisiknya dalam sendu yang dalam. Tanpa sedar air matanya bergenang di tubir mata. Sesungguhnya dia tidak pernah mencampak Raiyan keluar dari hatinya. Dua tahun mengenal Raiyan, cukup menggembirakannya.

Benarlah kata madah cinta, ‘hanya diperlukan waktu seminit untuk mentafsir seseorang, sejam untuk menyukai seseorang dan sehari untuk mencintai seseorang, tetapi diperlukan seumur hidup untuk melupakan seseorang’.

Aku mengenal Raiyan dua tahun, bererti lebih berminit-minit, lebih berjam-jam, lebih daripada sehari. Jadi, bagaimana aku mahu melupakannya sedangkan baru berpisah lebih kurang dua tahun. Belum cukup lama lagi. Mungkin setelah 10 tahun berpisah baru boleh lupa. Barangkali juga setelah aku sudah berumah tiang dua baru ingatan tentang Ray terhapus.

Ah, Ray… I cinta kamu. I cinta kamu. I cinta kamu. ucap hatinya berkali-kali. Rindunya berkobar-kobar.

“Kalau Ray tak amnesia, dah lama aku tinggalkan dia,” katanya separuh berbisik. Seolah-olah berkata pada diri sendiri tetapi kata-katanya seakan-akan memberitahu rakan-rakan di hadapan.

Adelea dan Marlisa hanya dengar. Bimbang untuk mencelah. Takut Alma tidak luahkan lagi.

“Aku memang tau Ray cucu Datuk Raqib. Tapi kerana cinta kami lupakan segala-galanya. Cinta. Hah…mereka tak faham barangkali apa erti cinta. Agungnya Allah beri hambaNya menikmati rasa cinta. Rasa ingin memiliki dan dimiliki. Berkasih-sayang. Itu yang kami rasa tapi kami teruskan juga kerana kami yakin keikhlasan dan kejujuran kami akan melunturkan tembok keras yang jadi benteng keluarga Datuk Seri Hakim dan keluarga Datuk Raqib. Papa tak pernah cerita kenapa tapi papa adalah papa terbaik yang pernah aku kenal. Penyayang, bertanggungjawab dan ketua keluarga yang sangat baik.”

Marlisa toleh Adelea. Masih tidak bersuara apa-apa. Sebak Alma dapat mereka rasa.

“Tapi, papa memang ada beri amaran. Katanya, jangan dekat dengan keluarga Datuk Raqib. Hah…memang ini balasan untuk aku agaknya. Ingkar perintah papa. Sudahnya, Ray macam tu, aku macam ni.” Nada Alma sedikit ceria. Ketawa kecil dan seolah-olah tak kesah.

“Eh, tak kan dah berputus asa kut!” Marlisa mencelah dengan selamba. Yakin boleh mengusik apabila Alma tergelak kecil. Entah mengapa, dia suka pada Alma.

Keselambaan kakak iparnya itu barangkali mengikat hatinya. Tambah pula Adelea selalu menyogok cerita-cerita manis dan lucu saat mereka bersama. Barangkali kerana prinsip-prinsip Alma menarik hatinya.

Alma terdiam seketika. Macam berfikir pula. Kemudian dia geleng dengan pantas. Kata-kata semangat Kalsom terngiang-ngiang pula, ‘kalau masih ada rasa cinta, rebutlah kembali. Kau bukan aje kekasihnya tapi isterinya’.

“Aku tak putus asa. Seperti yang aku kata, kalau dia tak amnesia dah lama aku tinggalkan dia. Masalahnya dia amnesia. Jadi aku kena dapat keputusannya dalam keadaan dia dah normal, bukan tak betul macam tu, tak ingat apa-apa.” Ulasan Alma sedikit geram. Terbayang-bayang pelukan Raiyan ke pinggang perempuan tadi.

“Kalau dia tak amnesia, mungkin yang berlaku bukan macam ni. Mungkin lain yang tak diduga oleh kita. Mungkin kau makin susah nak tinggalkan Abang Ray. Hidup dengannya tapi merana seumur hidup. Kau digantung tak bertali, dia sedap-sedap berkepit dengan bini muda dia,” balas Marlisa. Teringat kuasa veto dan keangkuhan Nek Bondanya. Sedangkan mungkin abangnya cinta sangat pada Alma.

Mana mungkin Alma dan Raiyan senang-lenang walaupun tidak amnesia. Biarpun siapa Raiyan tapi dia kenal abangnya yang lembut hati kalau berbicara dengan Nek Bonda. Silap hari bulan, dipaksa cerai oleh Nek Bonda. Kalau tak cerai pun, pasti Alma dimadukan oleh Raiyan atas desakan Nek Bonda. Hah! Kalau Dilaila tak mahu, ada aje perempuan lain yang seribu kali sudinya.

“Apa-apa pun yang berlaku pasti ada sebab yang tersendiri. Barangkali memang balasan untuk kau. Reda, muhasabah aje la…” Adelea ambil jalan tengah. Separuh nasihat, separuh menyindir. Memujuk hati rusuh seorang sahabat.

Alma tidak terkata. Mahu sahaja dia berkata lantang, ‘kalau Ray kahwin lain, dia mesti ceraikan aku’. Tapi, Alma bimbang riak dan kesombongan hati serta kata-katanya terpalit semula ke mukanya. Mana tahu celopar mulutnya buat dia tak boleh lupa langsung pada Raiyan walaupun suaminya kahwin lain. Mana tahu kena minyak dagu! Selisihnya…

Eee…kawan-kawan aku ni… bukan nak bagi semangat. Cakap, menakutkan aku aje. Hati Alma mula mendongkol. Eh! Aku dah iktiraf dia kawan aku, ke? Alma jeling seketika pada Marlisa yang tenang memandu.

Kemudian dia memejam semula. Teringat pula ujaran Adelea. Dia menghambur keluhan. Memang ada sebab. Sebabnya, aku dapat tau siapa Ray sebenarnya, bisik Alma. Dalam geram ada rindunya. Dalam sakit hati, ada cinta bergumpal-gumpal di dadanya. Dia tahu sukar mahu mengusir rasa cintanya…

Sudahnya, cerita Raiyan tak hilang-hilang di kepala. Kisah mahu kahwin lain datang tanpa dipinta. Dia menggelisah pula. Mahu cakap besar, takut dikena balik pulak. Riak! Minta dihindari. Dia masih ingat riak adalah sifat setan, iblis, dajal dan seangkatannya.

Malah, dia juga masih ingat kata-kata ustazahnya, riak akan memusnahkan diri, riak akan menjauhkan diri dengan Allah, riak akan menghasut diri agar ingkar, riak akan menggelapkan hati, riak akan membuka jalan luas ke neraka, riak akan memisahkan diri dengan manusia dan riak akan membuat diri alpa! Subhanallah, jauhkan aku dari sifat riak.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/339692/Kan-Ku-Kejar-Cinta-Kamu

[SNEAK PEEK] Kasihi Aku Cintai Aku

Kasihi Aku Cintai Aku oleh Rass Lestari

MAJLIS bacaan tahlil dan bacaan Yasin yang berlangsung di kediaman Engku Badariah berjalan dengan lancar.

Mujahid duduk bersendirian di dalam bilik arwah Engku Badariah. Mengimbas kembali kenangan yang masih tersisa di dalam bilik itu, dia seakan-akan melihat Engku Badariah duduk di kerusi berdekatan tingkap bilik di hujung sana sambil membaca surat khabar. Memandangkan setiap pagi pasti di situlah menjadi tempat kegemaran nendanya.

Walaupun semuanya sekadar khayalan belaka tapi sekurang-kurangnya hatinya sedikit tenteram. Dia mencapai gambar yang berada di atas meja solek Engku Badariah.

Dalam banyak-banyak gambar, gambar ni yang nenda letak, bisik hati Mujahid apabila teringat bingkai gambar tersebut adalah hadiah terakhir daripadanya pada Engku Badariah sewaktu menyambut hari kelahiran pada beberapa tahun yang lepas.

Gambar Engku Badariah bersama Issabella ditenung lama kemudian Mujahid membuka gambar tersebut dari bingkainya lantas mengoyakkan gambar itu menjadi dua bahagian. Bahagian yang ada gambar Issabella dia buang ke dalam tong sampah, seperti mana perasaan cinta yang dulunya ada di hatinya kini terpadam untuk wanita itu.

“Muja, tetamu dah nak balik. Jom turun.”

Mujahid mengikut rapat di belakang Datuk Khuzair untuk turun ke ruang tamu apabila tetamu yang hadir beransur pulang. Hanya tinggal Balqis dan Ayisha sahaja yang belum balik. Doktor Murad sekeluarga dan Haikal terpaksa balik awal memandangkan mereka mempunyai tugas yang harus digalas malam ini.

“Aunty Zai kena banyak bersabar, saya akan doakan agar Engku Nenda ditempatkan di kalangan hambaNya yang beriman, Insya-Allah,” pujuk Ayisha apabila melihat wajah sugul Engku Zaiton yang masih tidak dapat melupakan kesedihannya.

“Umi berterima kasih pada Ayisha dan Balqis, seharian kamu di sini. Terima kasih banyak-banyak,” ucap Maimon apabila segala persiapan majlis tahlil dan bacaan Yasin di uruskan oleh Ayisha dan Balqis. Mereka berdua bukannya ahli keluarga Engku Badariah tapi mereka berdualah yang bersusah payah menguruskan semuanya di kala dirinya masih lagi keliru dengan apa yang terjadi.

“Umi tak perlu nak cakap macam tu, umi sekeluarga kena banyak berehat. Biar selebihnya saya dan Balqis yang uruskan. Lagipun Mak Lah kan ada.”

“Betul kata Ayisha tu, jom saya bawa awak berehat. Khuzair, bawa Zai naik atas. Kalau terus macam ni, kamu berdua pula yang jatuh sakit nanti.” Engku Kazmi memimpin Maimon ke bilik. Begitu juga dengan Datuk Khuzair, tangan Engku Zaiton dipimpin menuju ke bilik.

Sementara Balqis dan Ayisha sibuk mengemas di ruang tamu dan dibantu oleh Mak Lah, seorang pembantu rumah yang selama ini setia bersama dengan Engku Badariah. Tak lama kemudian Mujahid datang untuk membantu.

“Tak payahlah doktor, biar kita orang yang buat. Doktor pergilah berehat,” tegah Ayisha.

“Panggil Muja je, tak perlulah nak formal sangat dengan saya. Awak pun macam tu, Balqis.” Bukan sekali ini dia tegur. Beberapa kali juga dah.

Ayisha dan Balqis tersenyum, sementara Mujahid mengambil kain lap untuk mengelap meja sisa air minuman yang tertumpah.

“Eh, tak apa. Biar saya yang buat, doktor.”

Mujahid menatap Ayisha dan serta-merta Ayisha menundukkan pandangannya.

“Maksud saya, Muja tak perlu buat semua ni. Saya dan Balqis boleh buat,” sambung Ayisha diiringi dengan cuitan daripada Balqis yang begitu senang dengan panorama sedang terpapar sekarang.

“Tak apa, lebih baik saya sibukkan diri daripada duduk kat bilik tu. Mata saya pun belum mengantuk lagi.” Mujahid meneruskan kerjanya sehinggalah semuanya selesai.

Jam menunjukkan pukul 10.30 malam, Ayisha dan Balqis bersiap sedia untuk balik.

“Saya hantar awak berdua,” pelawa Mujahid sambil mengambil kunci keretanya dari laci meja.

“Tak payahlah, saya bawa kereta lagipun Balqis tidur kat rumah saya malam ni.”

“Betul tu Muja, lagipun awak kena banyak berehat. Tengok wajah awak tu dah tak kacak lagi tahu tak,” seloroh Balqis saja untuk menceriakan suasana yang dibelenggu kesedihan. Tidak sangka dia boleh bermesra begini dengan seorang doktor yang dihormati dan senior mereka.

Ayisha memandu kereta keluar dari kediaman Engku Badariah. Selepas kereta Ayisha hilang dari pandangannya, barulah Mujahid masuk dan terus menuju ke biliknya. Tidak lama kemudian telefon pintarnya berdering.

“Haikal. Kenapa?” Soal Mujahid hairan apabila Haikal tiba-tiba menelefonnya.

“Kau okey tak ni?”

“Aku okey, kenapa? Kau ingat aku akan buat benda-benda bodoh ke?”

“Tak lah sampai macam tu, cuma aku tak nak kau sedih sangat dan lagi satu aku cuma nak khabarkan kat kau, Encik Arif sempat kritikal sekejap tapi sekarang dah okey dah, jadi kau janganlah risau sangat. Kau rehat aje,” ujar Haikal sekadar ingin memaklumkan perkembangan terkini agar rakan sekerjanya itu dapat berehat dengan hati yang tenang.

Setelah mengetahui peguam itu koma, Mujahid amat bersimpati pada ahli keluarganya. Dia takut kalau-kalau lelaki itu tidak dapat diselamatkan seperti nendanya.

“Esok aku datang ke hospital, dan tengok macam mana keadaan dia.”

“Kau ni… Kenapa tak ambil cuti buat sementara waktu ni? Tenangkan dulu emosi kau tu.”

“Jangan risaulah, aku tak akan campur adukkan masalah peribadi aku dengan kerja,” bidas Mujahid.

“Yalah…aku tahu Doktor Mujahid ni seorang doktor yang sangat profesional. Kau berehatlah, aku tak nak ganggu kau sebab esok aku nak kau datang dengan wajah yang bersemangat. Kalau tak, aku larang Doktor Murad izinkan kau merawat pesakit,” ancam Haikal sekadar untuk memberi motivasi untuk rakannya itu sebelum menamatkan panggilan.

IRIS membawa dulang berisi bubur dan susu untuk sarapan Issabella pagi ini. Lama dia mengetuk pintu bilik Issabella tapi tiada jawapan. Masih tidur? Agak Iris lalu dia membuka pintu bilik dan melihat katil Issabella sudah pun berkemas. Hairan dia sambil meletakkan dulang sarapan di atas meja lalu mencari Issabella di bilik air tapi kelibat Issabella tidak kelihatan.

Iris turun ke ruang tamu lalu menjenguk keluar dengan keadaan yang panik. Kereta Issabella yang diparkir di garaj semalam turut menghilang. Dia mencapai telefon pintarnya untuk menghubungi Issabella namun panggilannya langsung tiada jawapan.

“Ke mana dia pergi?” Iris ligat memikirkan ke mana agaknya arah tuju Issabella dengan keadaannya yang masih lemah. Dia risau kalau-kalau ada sesuatu yang buruk akan menimpanya.

Rupanya pagi itu, Issabella sudah berdiri di hadapan pagar rumah Engku Badariah. Lama dia di situ sebelum jarinya menekan loceng. Tak lama selepas itu seorang wanita bersarung kain batik keluar.

“Puan Issabella, puan buat apa di sini?” Mak Lah terkejut. Risau juga dia.

“Saya nak jumpa dengan Mujahid.”

“Maaf puan, tapi Engku tak ada sekarang.”

“Siapa Kak Lah? Siapa yang datang tu?” Tak lama kemudian Maimon pula yang keluar. Pintu pagar terbuka sedikit demi sedikit.

“Issabella!” Terkejut Maimon sebaik sahaja dia melihat Issabella berdiri di situ dengan muka yang tebal tanpa segan silu. Memang perempuan tak tahu malu!

“Maaf. Saya nak jumpa dengan Mujahid, dia ada?” Tanya Issabella yang sedar betapa kecilnya dia pada pandangan wanita tersebut. Akan tetapi semua itu harus dia tahan. Dia tidak boleh mengalah demi anak yang dia kandung ketika ini.

“Awak memang perempuan yang tak ada maruah kan, berani awak jejak kaki awak ke sini lepas apa yang awak buat pada nenda, pada kami semua. Saya memang tak percaya!!!” sindir Maimon tanpa ada lagi belas kasihan pada Issabella. Kalau dulu Engku Zaiton yang kejam tapi saat ini dia lebih kejam daripada Engku Zaiton.

“Saya ada perkara nak jelaskan.”

“Ha! Kami tak nak dengar penjelasan daripada awak dan Muja pun tak nak dengar sepatah pun yang keluar daripada mulut pembunuh macam awak ni. Sekarang awak pergi dari sini! Jangan sesekali pijak kawasan rumah saya lagi, faham? Mak Lah! Tutup pintu pagar ni rapat-rapat jangan biar orang jahat tu masuk ke sini,” arah Maimon.

Sedar ini adalah peluangnya yang mungkin terakhir untuk menjelaskan segala-galanya, Issabella memegang tangan Maimon.

“Saya cuma nak bagi tahu yang saya…”

Dengan kasar Maimon menolak Issabella hingga dia jatuh tersungkur.

“Saya dah banyak bersabar dengan awak, Issabella… Jangan sampai saya hilang sabar. Saya tak nak buat dosa tapi bila nampak muka awak tu buatkan saya meluat tahu tak!” herdik Maimon lagi lalu menekan alat kawalan jauh dan secara perlahan pintu pagar itu tertutup rapat .Bagai satu simbolik yang mengatakan pada Issabella bahawa kehadirannya di situ sememangnya tidak akan di terima lagi.

“Puan Maimon, tolong bagi saya peluang, saya akan jelaskan apa sebenarnya yang berlaku! Saya tak ada niat untuk mengorbankan Engku Badariah, saya dah…”

“Cukup!!!” Sekali lagi tengkingan Maimon menerjah Issabella.

“Tak perlu nak jelaskan pada saya, awak ni wanita yang memang tidak berhati perut! Pergi dari sini!!! Awak ni lebih hina daripada anjing tahu tak. Anjing pun ada yang setia pada tuannya tapi awak! Memang tidak mengenang budi!!!”

Maruah Issabella bagaikan dipijak-pijak sehinggakan tiada langsung yang tinggal kini. Tapi, jikalau ini penderitaan yang dia mesti lalui untuk kebahagiaan bayi yang dikandungnya, Issabella sanggup. Semua ni tak akan menjadikan dia mudah berputus asa. Dia akan cuba segala cara untuk memastikan bayinya mempunyai seorang ayah…

Selepas dihalau ibu mentuanya, Issabella pandu keretanya menuju ke Hospital Iman Damai. Sampai sahaja di hospital, Issabella menuju ke kafe seperti mana yang ditunjukkan oleh salah seorang jururawat di situ. Tanpa memerhatikan dan mempedulikan mata-mata yang memandangnya, Issabella terus berjalan menuju ke meja Mujahid.

“Engku, kita perlu bincang,” sapa Issabella sebaik saja dia berdiri di hadapan Mujahid.

Terkejut Mujahid akan kedatangan Issabella. Meluat dia melihatnya.

“Saya tak ada apa nak bincang dengan awak. Lagipun saya dah pernah kata kan, saya tak nak nampak muka awak lagi.” Tajam kata-kata Mujahid menusuk ke cuping telinga Issabella.

“Jom Haikal, kita ada pembedahan lepas ni.” Mujahid berdiri dan beredar dari situ tanpa mempedulikan Issabella yang kaku berdiri mengharapkan ada sekelumit ruang untuknya menjelaskan perkara sebenar.

Ayisha hanya diam melihat perang dingin antara Issabella dan Mujahid. Berlainan dengan Balqis yang nampaknya suka dengan apa yang dia lihat sekarang. Hatinya terus mengira kadar peratus untuk Issabella dan Mujahid akan bercerai.

“Mujahid!”

Bunyi kuat diselangi dengan teriakan Issabella membuatkan langkah Mujahid terhenti. Dia menoleh ke belakang dan melihat Issabella memecahkan apa saja yang dia dapat capai sehinggakan beberapa orang doktor yang berada di situ terkena percikan air daripada gelas yang jatuh. Keadaan di kafeteria menjadi huru-hara apabila Issabella semakin rancak memusnahkan apa sahaja yang ada dia hadapannya.

“Awak dah gila ke ha!” Mujahid merentap tangan Issabella dengan kasar. Semua doktor yang ada di situ mula bercakap sesama mereka.

“Ya! Saya memang dah gila! Kalau Engku nak gelar saya dengan apa gelaran sekalipun saya tak kesah, tapi boleh tak Engku dengar dulu apa yang saya cuba nak jelaskan. Atau Engku nak saya merayu pada Engku baru Engku nak dengar…” Suara Issabella semakin menurun setelah awal tadi meninggi. Matanya telah pun berair. Bukannya sebab malu diperlakukan seperti itu tapi dia risau kalau dia tak dapat bertahan dengan sikap Mujahid yang nampaknya memang sudah sangat membencinya.

“Awak merayu atau tak, tidak akan bawa apa-apa perubahan. Awak hanya membuang masa, Bella. Masa saya dan juga masa awak. Awak tak perlu nak jelaskan apa-apa pada saya sebab semua tu juga tak akan membawa sebarang perubahan. Satu saja yang saya rayu pada awak, tolong pergi dari sini. Saya dah tak boleh tengok muka awak lagi, lagipun awak tentu dah terima surat cerai kan?”

“Ya saya dah terima, tapi saya tak nak bercerai dengan Engku, tak akan sesekali. Tolong Engku, dengar apa yang saya nak cakap dengan Engku. Saya sebenarnya…” Issabella pandang ke bawah, melihat perutnya… Dia tersenyum. Namun sebaik dia angkat mukanya…

“Issabella Fedriz binti Ahmad Anderson, saya ceraikan awak dengan talak satu.” Bagai halilintar, suara Mujahid menjatuhkan talak menusuk ke pendengaran Issabella.

Issabella memandang mata Mujahid, mencari kebenaran di sebalik ucapannya tadi. Jelas, Mujahid memang maksudkannya. Namun demi anak yang dia bakal lahirkan, Issabella akan bertahan tak kira apa yang Mujahid ingin katakan padanya.

“Engku tak boleh buat macam tu pada saya. Tak boleh…” Issabella mencapai tangan Mujahid dan menagih simpati lelaki itu.

“Saya tak nak bercerai dengan Engku,” tuturnya namun dengan kasar Mujahid menarik tangannya daripada genggaman Issabella.

Ayisha tak percaya dengan apa yang dia dengar sebentar tadi. Teganya di hadapan semua orang, Doktor Engku Khairuz Mujahid menjatuhkan talak pada isteri.

Apa semua ni? Monolog Ayisha.

Di hadapan semua orang, buat pertama kalinya Issabella melutut ke lantai. Segala maruah dan egonya dibuang jauh.

“Saya merayu pada Engku, tolong jangan ceraikan saya,” rayu Issabella bersungguh-sungguh meskipun semua yang ada di situ memandang sinis padanya.

“Memang tak malu betul, mentang-mentanglah Doktor Mujahid anak orang berada. Takut nak hilang duit poketlah tu.”

Issabella memekakkan telinga, kata-kata orang tidak diendahnya.

“Tolong jangan ceraikan saya, demi anak…”

Pang!!! Tangan Engku Zaiton mengena di pipi Issabella. Mujur dia datang tepat waktunya. Dia mengekori Issabella tadi apabila tahu Issabella datang ke rumah Engku Badariah.

Mujahid yang terkejut dengan tindakan pantas Engku Zaiton tergerak untuk membantu Issabella namun gerak hatinya terbantut apabila bayangan Engku Badariah yang terhempap dengan serpihan bahan binaan merayu meminta tolong tapi sedikit pun Issabella tidak tergerak untuk membantu. Malahan dia meninggalkan Engku Badariah menderita kesakitan.

“Hei perempuan, apa lagi yang kau nak? Tak cukup lagi dengan syarikat kami yang kau ambil kemudian bonda aku yang kau bunuh tanpa belas kasihan. Semua tu tak cukup lagi? Atau kau nak duit? Datang tiba-tiba ke sini sebab kau dah bankrap di Paris tu! Baiklah aku boleh bagi, cakap berapa yang kau nak? 10 juta? 20 juta? Cakaplah!” teriak Engku Zaiton dengan angkuh sekali sambil melemparkan beberapa not duit ke arah Issabella, layaknya seperti barang yang didagangkan.

Tak puas apabila Issabella langsung tidak memberi reaksi, Engku Zaiton mengambil cawan yang berisi air dari atas meja lalu menyiram ke arah Issabella. Gelas yang kosong turut dihumban sekali ke arah Issabella sehingga terkena tepat di perutnya.

Cahaya kamera daripada telefon pintar bersilih ganti berkelip. Lumrah manusia, bukannya untuk menolong, sebaliknya seronok mencari ‘bukti’ walaupun tidak tahu hujung pangkal. Tiada belas kasihan terhadap Issabella kecuali Ayisha yang cuba untuk membantu Issabella tapi dihalang oleh Balqis.

Issabella memegang perutnya apabila dia dapat merasakan seperti dicucuk dengan benda tajam. Sakit teramat sakit. Dia memandang ke arah Mujahid buat kali kedua tapi pandangan lelaki itu masih sama. Kosong…

Issabella cuba untuk berdiri namun sekali lagi perutnya terasa begitu perit sehinggakan dia terduduk semula dan tidak lama selepas itu, sehelai kot membalut tubuh Issabella.

“Apa yang you buat ni Issabella? I tanya, apa yang you buat ni!” tengking Lee Woon sambil menggoncangkan bahu Issabella. Rambutnya yang basah disimbah air, dengan bibirnya yang berdarah membuatkan Lee Woon tidak dapat mengawal dirinya.

“Mana Issabella yang I kenal? Issabella yang I kenal tak akan biarkan dirinya jadi macam ni. Dia tak akan membiarkan orang lain memandang hina padanya. Mana ada selama ini orang lain pijak maruah you? You kena sedar Issabella!” tambah Lee Woon lagi namun Issabella langsung tidak memberikan sebarang respons.

“Cukup Bella, jangan buat macam ni.” Lee Woon memaut bahu Issabella, membantunya untuk berdiri.

“Uncle Park, bawa Bella balik,” arah Lee Woon dan Uncle Park patuh.

Issabella menapak perlahan sambil dipapah oleh Uncle Park keluar dari kafe tapi hatinya bagai tidak sanggup untuk pergi dari situ. Masih berharap Mujahid memberinya peluang terakhir ataupun apa sahaja asalkan dia dapat kekal berada di sisi lelaki itu

“Muja… Kali ni, tolong maafkan saya…”

“Saya bencikan awak Bella… Saya sangat bencikan awak! Pergi dari sini.”

Rayuan Issabella sekali lagi dibalas dengan kata-kata yang menyiat-nyiat hati dan perasaannya. Memandang api kebencian yang begitu marak di dalam mata Mujahid, membuatkan Issabella sedar betapa tingginya angan-angan yang cuba dicapai sedangkan kenyataan yang patut dia hadapi adalah tiada rasa cinta di hati lelaki itu untuknya.

“Cik Bella, mari kita pergi.” Langkah Issabella yang berat untuk meninggalkan tempat itu dipaksa juga oleh Uncle Park.

Berderu nafas Lee Woon melihat Issabella nampak begitu lemah di hadapan Mujahid.

“Kalau Issabella nak, dia boleh beli hospital ni dan walaupun saya tak tahu berapa harga cik puan ni tapi berapa pun harganya Issabella mampu beli, saya pasti!” Kata-kata Lee Woon perlahan tapi cukup pedas di telinga Engku Zaiton sehinggakan naik merah mukanya.

“Shut up!” teriak Engku Zaiton namun Lee Woon sekadar tersenyum nipis sambil menguis- nguis rambutnya.

“You shut up!” bidas Lee Woon keras.

Dia menghampiri Engku Zaiton selangkah demi selangkah dan apabila semakin hampir, Engku Zaiton berundur selangkah ke belakang. Tapi Lee Woon masih lagi menapak ke hadapan menghampiri Engku Zaiton yang semakin kalut.

“Kenapa nak kasi dia duit? Hei perempuan tua, you tahu atau tak apa jadi pada Magritha?”

Terasa disindir, Sekali lagi Engku Zaiton mengangkat tangannya untuk menampar Lee Woon namun kali ini, dia tidak berjaya apabila Lee Woon memegang kemas tangan Engku Zaiton. Meronta bagaimanapun untuk melepaskan genggaman, Lee Woon semakin kuat mencengkam tangan Engku Zaiton.

“Hei! Keluar dari sini sebelum aku panggil sekuriti untuk tunjukkan kau pintu keluar,” ancam Mujahid, kasar juga. Tiba-tiba dia benci melihat Lee Woon yang muncul bak wira di hadapan Issabella. Lelaki bermata sepet yang dia tidak kenal langsung tapi boleh pula berbahasa Melayu.

Lee Woon melepaskan tangan Engku Zaiton dengan kasar. “Huh! Orang macam kamu semua ni memang pengecut. Takut untuk berhadapan dengan perkara yang sebenar. Tapi you jangan risau, I ataupun Issabella tak akan muncul lagi di hadapan you.” Lee Woon berjeda sebelum anak matanya menikam anak mata Mujahid sebagai tanda amaran.

“Jadi kau ni kekasih dialah.”

“Lebih daripada kekasih. Dia segalanya bagi I.”

Menggelegak darah Mujahid. “Aku dah nampak dia siapa sebenarnya. Memang layak dia diceraikan hari ini. Berhambus kau dari sini!” Mujahid beredar dari situ dan bahu mereka sempat bersentuhan.

“Kadang-kadang kasih sayang yang ikhlas susah untuk kita tafsirkan sebab itu mata you langsung tidak boleh menilainya dan kadangkala juga apa yang you nampak tu bukanlah perkara yang sebenar,” tambah Lee Woon lagi membuatkan Mujahid berhenti sejenak.

Lee Woon berpaling memandang ke arah Mujahid.

“I kenal Issabella jauh lebih lama daripada you kenal dia. I tahu dia jenis macam mana. I tahu apa yang telah dia lalui dan I tahu apa yang dia korbankan untuk orang yang dia sayang. You pulak? You tahu semua itu? I nak tanya you, you kenal ke siapa wife you tu sebenarnya? Upsss… I lupa, ex-wife. You kenal ke dengan dia?”

Kata-kata Lee Woon terus berlegar-legar di gegendang telinga Mujahid meskipun sudah hampir beberapa jam perkara itu berlaku.

Betulkah aku tak tahu apa-apa tentang dia? Mujahid tertanya-tanya sendiri. Wajah Issabella terpampang sekilas di tubir matanya. Cara wanita itu merayu dan meminta padanya membuatkan dirinya seperti begitu kejam sehinggakan dia sendiri tidak tahu sama ada dia akan menyesal dengan perbuatannya esok hari atau tidak.

Mujahid menundukkan wajahnya, menyembunyikan air mata yang menitis satu per satu. Hanya Allah saja yang tahu betapa seksanya dia untuk melafazkan ucapan yang langsung tidak terlintas di fikirannya.

“Muja…” Haikal memegang bahu Mujahid yang kelihatan begitu sugul.

“Ada baiknya kau balik dulu, tenangkan fikiran kau tu.”

Kalau dia di tempat Mujahid sekarang ini, kemungkinan dia akan buat perkara yang sama. Melihat orang yang disayangi mati disebabkan oleh wanita yang sangat dicintai adalah satu kenyataan yang amat memeritkan. Apatah lagi apabila terpaksa memilih antara cinta dan kasih. Walhal, kehilangan salah satu daripada dua pilihan itu membuatkan hati menjadi pincang.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/339691/Kasihi-Aku-Cintai-Aku

[SNEAK PEEK] Kerana Satu Janji

Kerana Satu Janji oleh Ameera Ameer

AZRYL memandang Ricky dengan kerutan di dahi seolah-olah tidak percaya dengan apa yang didengarinya tadi. Macam tak masuk akal pun ada tapi kemungkinan itu memang ada.

“You’re joking, aren’t you?”

Ricky menggeleng. “Tak. Berita ni memang sahih,” balasnya bersungguh.

“Mana kau dapat info ni?”

“Dari peguam Datuk Hamdi.”

Azryl terdiam cuba mencerna kata-kata sahabatnya itu.

“Kalau menurut info yang kau dapat maknanya lelaki yang jadi suami Hannah tu dibayar? Macam tu?” Tidak berpuas hati Ricky disoal lagi untuk mendapatkan kepastian.

Ricky angkat bahunya. “Yang tu aku tak tahu. Apa yang aku tahu Hannah tolong lelaki tu selamatkan adik dia dari dipenjara dan ada kemungkinan juga lelaki tu berkahwin dengan dia sebab tu,” terang Ricky panjang lebar, sekali gus membuatkan otak Azryl ligat memikirkan sesuatu.

Azryl tersenyum. Pandai kau Hannah menggunakan cara ni untuk mengelak daripada perkahwinan kita. Kau ingat aku akan diam? No way dear… No way! Jeritnya dalam hati. “Tahu tak siapa peguam adik lelaki tu?”

“Elyna.”

Azryl terdiam. Jarinya diketuk-ketuk di atas meja. Kalau Elyna orangnya memang susahlah dia nak mendapatkan maklumat. Tak mungkin Elyna akan berpaling tadah kepada kawan sendiri.

“Ada kenal sesiapa tak yang boleh korek rahsia daripada Elyna?”

“Kau kan kenal Elyna, cubalah tanya dia,”usul Ricky.

Azryl mencemik. “Jangan harap Elyna akan pecahkan rahsia. Kau bukan tak kenal siapa Hannah dengan Elyna tu… BFF,” ulasnya mengingatkan Ricky.

Ricky tergelak. “Aku tak kenal sesiapalah di firm dia tu.”

Azryl terdiam lagi. Rambutnya diraup kasar. Otaknya pula ligat memikir strategi.

“Cari sesiapa yang boleh dapatkan info. Aku sanggup bayar berapa saja yang dia nak asalkan aku dapat apa yang aku mahu,” arah Azryl keras.

“Susahlah bro.”

“Aku bayarlah,” bidasnya keras.

“Aku tahu tapi…” Ricky cuba menolak, namun pantas Azryl memintasnya.

“I’ll pay you for that.” Azryl tetap berkeras mahukan Ricky melakukan sesuatu untuknya.

Ricky mengeluh perlahan. Kepalanya ditundukkan memandang lantai. Pening dengan permintaan sahabatnya itu. Lama dia terdiam sebelum akhirnya dia mengangguk bersetuju.

“Aku cuba, tapi aku tak janji.” Ricky terpaksa mengakur walaupun tidak rela dengan permintaan berat Azryl.

“Kalau boleh dapatkan info secepat yang mungkin,” arah Azryl lagi.

Ricky menggeleng. Sudahlah main paksa, lepas tu nak cepat pula. Masak melayan anak orang kaya yang satu ini. Bebelnya di dalam hati. “I’ll try, but I can’t promise you anything,” ucapnya lagi mengulang katakatanya tadi.

Azryl buat riak tak peduli, yang penting dia dapat apa yang dia inginkan. Dan yang pastinya hidup Hannah Ayuni tak akan senang selepas ini. Jangan kau harap akan terlepas Hannah! Tekadnya lagi.

“Ryl, kenapa kau tak biarkan saja Hannah dengan hidup dia? Kau pun bukan jenis lelaki yang tak laku. Berlambak awek yang sibuk nak dekat dengan kau. Kau pilih aje yang mana kau suka, kenapa Hannah juga yang kau nakkan sangat?” Soal Ricky dengan dahi berkerut. Tak faham dia kenapa perempuan sombong yang macam Hannah itu juga yang dikejar. Rasanya ramai lagi perempuan yang lebih cantik daripada Hannah yang diusung ke hulu ke hilir selama ini tapi Hannah juga yang diigaukan siang malam.

“Yang jual mahal itulah yang syok bro. Barulah mencabar. Kalau yang asyik nak menyendeng aje tu kau tak payah kejar pun dia datang. Itu jenis pakai buang bolehlah,” balas Azryl dengan gelak kecil menghiasi bibir. Air fresh orange di atas meja dicapai dan dihirup.

Ricky menggelengkan kepalanya perlahan. “Lantak kau lah bro, malas aku nak campur. Jangan sampai kena belasah macam hari tu lagi sudahlah,” ucapnya mengingatkan. Tak serik-serik agaknya Azryl kena hentam dengan Ilham tempoh hari. Lunyai dikerjakan Ilham pun masih dia berani hendak mengganggu Hannah lagi. Apalah yang ada pada Hannah Ayuni sampaikan Azryl tidak jemu mengganggunya?

“Kita tengok siapa yang kena belasah pulak kali ni. Aku atau dia!” Keras kata-kata itu diucapkan. Gelas di tangannya diletakkan kasar di atas meja. Teringatkan peristiwa yang berlaku beberapa minggu lepas, bukan main membara lagi hatinya. Nanti kau, tahulah nasib kau! Bisiknya dalam hati.

“ Malam ni nak jumpa di club ke?” soal Ricky sebaik gelas di tangannya diletakkan semula ke atas meja.

Azryl mengangguk. “Macam biasa. Aku dah janji dengan Diana,” balasnya datar.

Tidak bertanya lagi, Ricky hanya mengangguk sahaja. Tiap-tiap hari mengusung bermacam jenis perempuan pun masih tak puas hati lagi. Masih Hannah juga yang disibukkannya. Memang dia tak faham!

 

“BUAT susah-susah aje Su hantar kuih ni.” Lembut Mak cik Lela bersuara. Bekas yang dihulurkan Suraya dicapai. “Mari masuk,” pelawanya sopan.

Suraya tersenyum seraya mengangguk. Langkah Mak cik Lela dibuntuti. “Tak susah pun mak. Abang Ilham kan suka makan lepat pisang. Kebetulan Su buat banyak, jadi Su hantarlah sikit ke sini,” tuturnya perlahan.

Mak cik Lela tersenyum. Sejuk rasa hati melihat gadis di hadapannya itu. Sudahlah cantik, sopan santun, baik, pandai memasak pula tu tapi sayang bukan rezekinya untuk mendapat menantu sebaik itu.

“Mak Su tahu tak Su datang sini?” Mak cik Lela memandang gadis itu sekilas. Bekas yang dibawa oleh Suraya tadi diletakkan di atas meja.

S uraya tersenyum hambar. Kepalanya digelengkan perlahan.

“Kenapa tak beritahu? Kalau mak Su tahu mesti mengamuk orang tua tu nanti,” tegur Mak cik Lela seraya menghela nafas berat.

“Kalau Su beritahu mesti mak tak bagi Su datang,” keluhnya sambil merenung sayu ke arah Mak cik Lela.

“Sejak Abang Ilham kahwin, Su tak pernah jumpa mak. Rindu pulak nak bersembang dengan mak.”

Mak cik Lela terdiam. Tambah sejuk hatinya kerana Suraya tidak hilangkan perkataan ‘mak’ di bibir walaupun sudah putus tunang dengan Ilham.

Mak cik Lela juga faham sangat dengan perangai besan tak jadinya itu. Dia sendiri pun sudah naik cemuh mendengar fitnahfitnah yang dilemparkan oleh Mak cik Seri terhadap keluarganya tapi dibiarkan saja. Selagi dia mampu bertahan, dia akan bersabar. Itulah pesan arwah suaminya dulu, biar orang buat kita, jangan kita pun sama jadi macam mereka juga. Dan pesanan itu jugalah yang sering diingatkan kepada anakanaknya selama ini untuk diikuti.

“Abang Ilham mana, mak?” Suraya bertanya sambil matanya melilau memandang sekeliling, sengaja hendak mengubah topik perbualan tadi. Kelibat Hannah juga tidak kelihatan di rumah itu. Tiba-tiba rasa tidak senang di hatinya dengan keadaan itu.

“Ilham pergi KL jemput Hannah balik.”

“Hannah balik KL?” soalnya dengan dahi berkerut.

Mak cik Lela mengangguk. “Ada urusan di KL katanya. Malam tadi dia call Ilham beritahu nak balik dan pagi-pagi tadi Ilham naik KL ambil dia.” Jujur Mak cik Lela bercerita.

“Abang Ilham ambil Hannah? Kenapa dia tak balik sendiri?” Nada Suraya seolah-olah tidak berpuas hati. Mak cik Lela tersenyum.

“Hannah itu kan isteri dia Su. Lagipun Ilham tak bagi Hannah balik sendiri.” Pahit untuk Mak cik Lela menerangkan semua itu. Namun, dilayankan saja pertanyaan Suraya. Dia sendiri pun kecewa dengan apa yang berlaku. Tetapi, ketentuan Dia tiada siapa yang mampu menolak.

Suraya terdiam. Kecewa mendengar katakata Mak cik Lela tadi. Kahwin terpaksa tapi sanggup bersusah payah begitu. Entah kenapa sejak akhir-akhir ini dia mula rasa goyah dengan perhubungan antara Ilham dan Hannah.

Dia boleh maafkan Ilham setelah melihat kemesraan antara Ilham dan Hannah minggu lepas. Dia masih berfikiran positif, mungkin kaki Hannah sakit. Namun, melihat rupa paras Hannah dia mula rasa tergugat. Bimbang Ilham tak mampu mengawal hati apabila berada dengan isterinya yang cantik itu. Hurm… Mana ada kucing yang sanggup menolak ikan, bisik hati kecilnya mengingatkan diri sendiri.

Tapi dia tetap tak kisah kerana mereka halal. Yang dia kisahkan adalah, janganlah Ilham jatuh cinta pada Hannah!

“Su…” panggil Mak cik Lela perlahan.

Suraya tersentak dan berdeham perlahan. Nafasnya dihela untuk meredakan hatinya yang mula dikuasai perasaan cemburu yang tidak bertepi itu.

“Bila Abang Ilham balik?”

Mak cik Lela mengeluh perlahan. Faham dengan riak yang ditunjukkan oleh gadis di hadapannya itu. “Sekejap lagi sampailah agaknya. Esokkan Ilham ngajar.”

Suraya mengangguk sahaja. Sudah hilang semua perasaan teruja sebelum sampai ke situ tadi. Sangkanya dapatlah dia melihat wajah kekasih hati yang dirinduinya itu tapi hampa.

 

“HURM… Macam kenal aje kereta yang kat depan rumah awak tu,” ucap Hannah sambil menala pandang ke arah kereta Iswara Aeroback yang terparkir elok di halaman rumah suaminya itu.

Ilham hanya membatukan diri sahaja sambil mata meliar memandang ke arah kereta bekas tunangnya itu. Jauh di sudut hati terasa berdebar juga dengan kedatangan gadis itu. Untuk apa agaknya Suraya datang ke situ?

“Mesti dia cari awak, kan?” Hannah sengaja hendak memancing bicara suaminya itu.

“Entah… Mana saya tahu,” balas Ilham malas-malas. Keretanya terus diparkirkan ke dalam garaj. Enjin kereta dimatikan sebelum dia terus keluar.

Hannah hanya memandang sahaja perlakuan suaminya itu dengan cemikan. Buat-buat tak tahu konon! Dia turut keluar. Langkah suaminya dibuntuti.

“Pergilah cari mak kat dapur, saya letak beg dalam bilik dulu,” arah Ilham perlahan.

Hannah menurut. Dia tahu mesti perasaan Ilham sedang kacau bilau sekarang. Dulu tentu seronok bertemu kekasih hati. Tapi sekarang mesti rasa terseksa agaknya. Melihat air muka Ilham saja dia boleh baca. Kaulah punya fasal Hannah! Tengok sekarang apa dah jadi? Huru hara semuanya! Marahnya pada diri sendiri.

“Assalamualaikum,” sapa Hannah sopan sebaik menjengah pintu dapur.

Mak cik Lela dan Suraya yang sedang leka berbual ketika itu terus berpaling. Salam Hannah disambut serentak.

“Panjang umur. Mak dengan Su baru sebut-sebut,” ucap Mak cik Lela dengan senyuman.

Hannah turut tersenyum. Ibu mentuanya itu dihampiri. Tangannya dihulurkan untuk bersalaman.

“Awal sampai?” soal Mak cik Lela sebaik salam Hannah dileraikan.

“Ilham ajak balik awal, mak. Dia kata ada banyak kerja nak buat,” balas Hannah sambil menghulurkan salam ke arah Suraya pula. Salamnya disambut.

“Ilham mana?” Mak cik Lela terus bertanya apabila kelibat anaknya tidak kelihatan.

“Letak beg dalam bilik,” tuturnya sopan.

Mak cik Lela mengangguk. Baru saja dia ingin bersuara lagi, tiba-tiba terdengar suara Ilham memberi salam di muka pintu. Dia terus menoleh dan anak lelakinya itu dipandang dengan senyum terukir di bibir.

Ilham terus menghampiri ibunya dan jemari ibunya disalami.

“Ha, kebetulan kamu dah balik mari kita minum sekali. Su ada bawa lepat pisang ni,” ajak Mak cik Lela lembut. “Biar mak buat air dulu.”

Suraya terus bangun. “Biar Su aje yang buat, mak.” Pantas Suraya menawarkan diri. Jemari Mak cik Lela terus diraih dan disuruh duduk semula.

“Tak apa. Su kan tetamu.” Perlahan Mak cik Lela menolak tawaran Suraya.

“Tetamu apanya mak, biasanya kan Su yang buat air kalau Su datang sini. Mak duduk biar Su aje yang buat,” balas Suraya bersungguh sambil mengerling Hannah yang sedang terkebil-kebil memandangnya dan Mak cik Lela ketika itu. Puas rasanya dalam hati berjaya membuat Hannah terpaku begitu. Walau apapun keadaannya, dia tetap akan berusaha mendapatkan haknya kembali.

Malas hendak berbalah, akhirnya Mak cik Lela mengalah. Dibiarkan saja Suraya melakukan apa yang diingini. Ilham yang memerhati sedari tadi semakin serba salah dibuatnya.

Hannah pula hanya beriak selamba sahaja seolah-olah tidak terkesan dengan apa yang berlaku padahal dalam hati bukan main menyampah lagi. Ingat aku heran dengan kerajinan kau? Poyos! Macamlah aku nak ambik tunang dia. Macamlah aku nak sangat dengan Ilham tu? Bebelnya geram.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/331373/KERANA-SATU-JANJI

[SNEAK PEEK] My Sweet Cik Leftenan

My Sweet Cik Leftenan oleh Sophilea

MAJLIS yang dirancang berjalan lancar. Adam dan Dayana sama-sama dalam persalinan baju Nombor 1 TLDM segak berjalan di bawah kilatan mata pedang. Acara rasmi saat seorang pegawai yang ditauliahkan melangsungkan perkahwinan. Kemudian Dayana bertukar pakaian kepada gaun labuh berwarna putih. Dia mahu rekaannya sama seperti yang dipakai Kate Middleton saat mengahwini Putera William. Cuma ditutup sehingga leher.

“Cantiknya puan.”

Anggota bawahan dan teman-teman yang hadir berikan pujian. Adam juga segak dalam bush jacket, pegawai waran berwarna putih. Teman-teman hadir berikan ucapan tahniah.

“Congrats D.”

Fadhli muncul dengan hadiah dan bunga. Meski hatinya tercalar sedih dan perit namun dia harus terima hakikat Dayana bukan miliknya. Dayana milik lelaki lain yang akan membahagiakannya.

“Thanks Fadh sudi datang majlis I.”

Dayana tahu kalau Fadhli menyimpan rasa. Dayana tahu kalau Fadhli menyembunyikan cerita cinta dia pada Dayana. Tapi Dayana telah pun pilih. Hatinya cuma satu dan telah diberikan untuk Adam Muqrie. Tak mungkin ada lagi untuk mana-mana lelaki lain.

“Of course I datang D, you kawan I. skuad I .”

Fadhli hulurkan tangan pada Adam Muqrie.

“Tahniah. Jaga kawan saya ini baik-baik.” Sebaknya hanya Tuhan sahaja yang tahu saat dia menuturkan kata-kata ini.

“Terima kasih, tuan. Terima kasih sudi datang majlis kami.”

Adam segak berdiri di sebelah Dayana.

“Encik kata kena draft kapal?”

“Last minute jadi COB KD Tan Pusmah, tuan. TMK, mana pernah lama kat darat.”

Fadhli ketawa kecil.

“Selamat menempuh alam perkahwinan.”

Fadhli tak mampu lagi teruskan kata-kata. Memandang wajah yang pernah bertakhta di hatinya satu masa lalu buatkan dia sebak. Dia pergi. Ya, jodoh itu urusan Tuhan. Bukan di tangan manusia. Ada yang menyulam cinta bagai nak rak pun kalau Allah tetapkan itu bukan jodohnya siapa kita untuk menghalang. Kesedihan ini akan berlalu pergi. Doanya sentiasa ada untuk Dayana dan Adam Muqrie.

“Skuad, macam mana boleh tackle pegawai, cantik pulak tu.” Seorang teman mengusik. Adam senyum. Korneanya dilemparkan pada Dayana yang sibuk melayani tetamu.

“Jodoh.”

COB Ismail pelik juga macam mana kawannya ini bertemu jodoh dengan kadet yang pernah dia latih dahulu. Bukan calang-calang orang, anak Dato’ Laksamana Bersara pula itu.

“Memanglah jodoh. Peliklah macam mana Laksamana Arif boleh terima hang jadi menantu dia?”

Ada cerita yang tak perlu dia kisahkan pada mereka. Cukup dia dan mereka terdekat sahaja yang tahu. Siapa dia, siapa ibu dan ayahnya…itu semua hanya pangkat di dunia.

Seorang lelaki berbaju Melayu menghampiri Adam dan teman-temannya yang sedang berbual.

“Tuan Adam, tahniah.”

“Terima kasih, Hisyam.

“Tuan maaf lah saya bercakap hal ini di majlis tuan. Kita dah tak boleh tunggu lama lagi. Saya dah dapatkan perintah mahkamah untuk cairkan semua aset yang dibekukan. Tuan kena hadir.”

Adam angguk.

“Hisham, awak aturkan pertemuan saya dengan Tan Sri Nazri dulu. Saya nak bertemu dengan dia dulu sebelum apa-apa keputusan saya buat.”

Hisham cuma angguk.

“Hebat hang sekarang main Tan Sri segala.”

Adam cuma tersenyum. Tak perlu dihebahkan siapa dia.

Dayana berjalan hampiri Adam yang masih rancak berbual.

“Boleh saya pinjam suami saya sekejap?” Lengan Adam digapai mesra.

“Tak payah pinjam sekejap puan, memang kena ikat selama-lamanya dah ni.”

Dayana ketawa mesra. Ramai juga teman-teman yang hadir termasuk teman-teman sekolah dahulu.

“Adam Muqrie.” Satu suara menyapa lewat tetamu beransur pulang.

Adam pandang lelaki tinggi lampai yang berdiri memandang dia saat ini. Lama dia memerhati. Dayana juga memandang sama. Ya dia kenal lelaki ini.

“Subhanallah, Mikail Harris!” Tubuh lelaki itu segera dipeluk erat oleh Adam.

“Allahuakbar… Lama betul aku tak jumpa kau, Adam. Kau pergi macam tu je. Kau macam lupa kau ada kawan dekat sini.” Bahu Adam ditepuk perlahan.

“Abang Mikail…”

Mikail Harris anak kenalan bapanya. Sekarang menjadi doktor pakar di salah sebuah hospital terkemuka di Malaysia.

“Mana kau hilang Adam? Kau lupa ke kau ada kawan baik yang tak pernah berpisah dengan kau sejak kecik lagi.”

Beratnya rasa rindu yang menggunung. Selepas rumah dan hartanya disita, dia dan keluarga bawa diri jauh ke utara. Memutuskan terus hubungan dengan dunia yang pernah mereka bertapak. Termasuk sahabat baiknya, Mikail Harris.

“Aku tak macam kau, Mika. Aku tahu kau dah berjaya jadi doktor. Aku malu nak tunjuk diri aku.”

Mikail geleng. Mereka sama-sama sebak mengingati kisah semalam.

“Aku tahu kisah keluarga kau tapi tak patut juga kau hukum aku sekali. Aku tak pernah pilih siapa kau untuk jadi kawan aku.”

Adam menunduk.

“Aku tak pernah lupa kat kau. Cuma tu lah aku rasa rendah diri. Aku nak lari daripada semua yang pernah kenal aku.”

“Tapi kau tak boleh lari daripada kenangan yang pernah kau ada. Kau lupa zaman sekolah kita. Mana pernah kita berenggang.”

Adam kelihatan menyeka air matanya yang mengalir.

“Adam, saya pergi sana dulu ya.”

Dayana tahu kalau Adam dan Mikail mahu mengembalikan segala kenangan mereka saat ini. Melepaskan rindu yang sekian lama terpendam. Dia tidak mahu mengganggu. Langkahnya diatur ke arah keluarga Adam yang berkumpul bersama keluarganya. Biarkan Adam dan Mika melayani perasaan mereka sekian lama.

“Kau tak payah nak berlagak sangatlah, jangan kau dah menang bila kau kahwin dengan Abang Adam.” Satu suara menghentikan langkah Dayana ke khemah.

Dari tadi memang Zara langsung tak ada rasa mahu bergambar. Wajahnya masam mencuka. Dayana tak ambil hati pun.

“Tak ada siapa yang berlagak, Zara. Jodoh saya dengan Adam adalah ketentuan dari Yang Maha Kuasa. Kalau Zara menafikannya samalah Zara menolak takdir.”

Dia masih berlembut. Malas mahu berbahas.

“Tak payah nak ajar aku soal agamalah, perempuan. Kau datang dalam keluarga kami pun tak diundang. Kalau bukan bapa kau yang paksa Adam untuk terima kau, em kau ingat Adam nak kahwin dengan kau? Sebab papa kau merayu supaya Adam pilih kau. Kalau tak… Abang Adam tu tak boleh tolak kau sebab keluarga kau dah banyak bantu kami. Jangan kau ingat Adam tu betul-betul cintakan kau, Dayana.” Sinis suara Zara menerjah ke gegendang telinga Dayana.

“Apa maksud awak, Zara? Jangan nak buat cerita.” Dayana mula meradang. Selembut-lembut dia ada hadnya.

“Buat cerita? Kenapa kau tak tanya sendiri pada Dato’ Arifudin. Papa kau datang jumpa mak aku lima tahun dulu dan pinang Adam. Adam menolak tapi papa kau merayu demi persahabatan dia dengan arwah abah kita orang. Demi balas budi, Adam terima permintaan papa kau tapi dia minta masa. Sebab tu selepas lima tahun baru dia bersetuju untuk nikah dengan kau.”

Zara ketawa kecil.

“Aku tak percaya.”

“Terpulang Dayana. Percaya atau tak itu bukan soal aku. Aku cuma cakap apa yang aku tahu.”

Balik kampung minggu lepas dia dengar semua cerita ini bila Hajah Aminah bercerita dengan Adlina. Dato’ Arifudin bertemu Adam lima tahun lalu supaya Adam dapat terima Dayana sebagai isteri. Kerana dia takut nak lepaskan Dayana pada orang lain.

“Kau buat cerita kan, Zara?”

Zara geleng.

“Pergilah tanya dia orang betul atau tak apa aku cakap ni. Kau syok sendiri Dayana. Sedang Adam sikit pun tak berminat dengan kau. Well, selamat pengantin baru.”

Zara melangkah ke arah Hajah Aminah. Kaki Dayana kaku di situ. Dia pandang Adam yang masih rancak bercerita dengan Mikail. Dia pandang Dato’ Arifudin yang masih sibuk melayan tetamu. Kakinya bagai tak terasa. Betulkah apa yang Zara ceritakan?

Dayana melangkah laju masuk ke dalam rumah. Dadanya turun naik. Antara percaya dan tidak, dia tidak tahu apa yang harus dilakukannya sekarang.

“Adik..”

Datin Hanis yang perasan Dayana terburu-buru masuk menyapa.

“Er..adik nak naik atas sekejap.”

Dayana cepat-cepat naik ke atas. Di dalam bilik, Adlina dan Ayu rancak bercerita. Mengemaskan barang hantaran disusun elok di satu tempat.

“Ha adik, kenapa ni?” Idayu menyoal. Adlina senyum. Dayana geleng.

“Lin, boleh D cakap sikit?”

Adlina angguk. Merapati Dayana yang duduk di birai katil.

“Lin, D nak tanya macam mana Adam boleh kenal D masa kadet tu?”

Adlina senyum dia tak tahu kalau itu soalan perangkap untuk Adlina jawab semua teka-teki dalam hatinya.

“Oh… uncle ada datang rumah dan tunjukkan gambar D, masa tu abang kenal dengan D. Tak salah masa tu D baru masuk UPNM.”

“Papa pinang Adam untuk D ya?” Dayana cuba tersenyum. Bagai bercanda dalam gurauan.

“Jarangkan perempuan pinang lelaki. Masa tu kata mak abang terkejut juga. Tapi yalah dah jodoh kamu berdua.”

Ya Allah…benarlah kata Zara.

Papa..sampai hati papa.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/331374/MY-SWEET-CIK-LEFTENAN

[SNEAK PEEK] Berarak Awan Cinta

Berarak Awan Cinta oleh Syina Hamdan

KELAM-KABUT Ariq bersiap. Nasib masih ada lagi pakaiannya yang elok di sini.

Kalau tidak memang dia pakai aje baju T dan sweat pants. Itu yang dia tak suka kalau ada siapa-siapa yang mengajaknya keluar pada saat akhir. Dia tak suka terkocoh-kocoh. Dia suka segala-galanya dirancang terlebih dahulu. Barulah teratur semuanya.

Lagu Don’t Wanna Know berkumandang.

Dia kerling skrin telefon bimbit. Malas-malas telefon bimbit diambil.

“Yup, uncle. Ariq dah nak siap ni. Give me five more minutes. ” Dia mengeluh nafas berat.

Awalnya dia nak menolak ajakan Uncle Amran tapi tak sampai hati bila pak ciknya itu merayu. Nak minta pendapat dia mahu membeli kereta. Pelik pak ciknya ini.

Bukan pak ciknya tak biasa beli kenderaan mewah tapi kenapa perlu mengajak dia?

Bukan dia tahu apa-apa sangat pun. Setakat mencadangkan jenama yang dia suka tu bolehlah.

Telefon bimbit digenggam. Kunci kereta yang diletakkan di atas meja solek dicapai.

Dia bergegas keluar dari bilik tidurnya.

Sambil melangkah, tangannya menyisir rambut.

“Eh, dah nak balik ke?” Puan Sri Zainab yang baru keluar dari ruang dapur memandang Ariq yang sedang menuruni tangga.

“Taklah. Nak keluar dengan Uncle Am sekejap.” Ariq menggeleng. Terus sahaja mendapatkan mamanya sebaik sahaja tiba di bawah. Tangan mamanya dicapai. Dia menunduk mengucup tangan yang tak pernah berhenti menjaga dia.

Kenapa Amran mencari Ariq semula?

Bukan dulu adik iparnya itu sendiri cakap tak akan berhubung rapat dengan anaknya ke selepas menuduh suaminya tak nak membantu tika dia sedang dalam kesusahan? Ada muslihat apa? Berkerut kening Puan Sri Zainab.

“Nak ke mana?” Dia cuma berbasa-basi.

“Uncle ajak teman pergi galeri kereta. Katanya nak beli kereta baru. Macamlah orang tahu sangat.” Ariq yang sedangmenyarungkasutmemberitahu.

Diaketawa-ketawa. Ingat mamanya bertanya bersungguh-sungguh.

“Banyak duit dia?”

“Business dia dah okey, kut.” Ariq jongket bahu.

Tak tahu nak jelaskan macam mana dengan mama. Dia sendiri tak pernah bertanya dengan Uncle Amran pasal perniagaan yang baru sahaja diusahakan pak ciknya. Dia orangnya yang bukan jenis sibukkan hal oranglain. Hal dia dan Azza sendiri pun dah buat dia pening kepala.

Lagilah nak fikirkan masalah orang lain.

Tak kuasa.

“Tak balik rumah sana?” Puan Sri Zainab yang masih tak berpuas hati dengan sikap Ariq yang langsung tak pedulikan isteri.

Berjalan dengan orang lain boleh pula.

Isteri dekat sana ditinggalkan sorang-sorang. Entah apalah yang digaduhkan sampai sanggup buat macam ni.

“Orang gerak dulu, ma. Uncle dah tunggu lama dekat luar.” Cepat-cepat Ariq melangkah.

“Budak bertuah. Bukannya nak jawab apa kita tanya. Dia ingat mengelak macam tu boleh selesaikan masalah ke?” Puan Sri Zainab menggeleng. Hanya memerhati Ariq yang sudah loloskan tubuh dari pagar rumah.

Ariq berjalan pantas menuju ke kereta pak ciknya yang diparkir di hujung jalan.

Disuruh masuk ke rumah dahulu, pak ciknya tak mahu. Nak cepat katanya. Entah apa yang dikejarkan agaknya.

“Sorry, uncle. Terlambat sikit.” Dia memandang pak ciknya yang hanya tersenyum tika melabuhkan punggung di tempat duduk sebelah penumpang.

“Janji sampai.” Amran tersenyum. Dia mula memandu.

“Nak tengok dekat mana ni?”

Baru Amran nak buka mulut, telefon bimbitnya berbunyi. Dia menunjukkan isyarat tangan meminta Ariq bersabar.

Cepat-cepat panggilan itu dijawab bila melihat nama yang tertera.

“Macam mana, Man?” Dia menunggu.

Ariq menoleh sekilas sebelum menatap telefon bimbitnya sendiri. Folder gambar ditekan. Foto Azza dicari. Entah kenapa tiba-tiba terbit rasa rindu dalam hatinya.

Semalam ya dia marah bila ternampak Azza dan Tengku Aish Iskandar berbual mesra tapi hari ini marahnya telah surut.

Seharian tak menatap wajah Azza dia rasa kosong. Apalah yang sedang buah hatinya buat sekarang ni agaknya.

“Dah ada? Bagus-bagus. Nanti aku hubungi kau semula.” Telefon bimbit dimatikan. Dia pandang Ariq. Ekor matanya ternampak gambar yang sedang Ariq tatap.

Dia tarik senyuman sinis.

“Apa Ariq tanya tadi?”

Ariq yang sedang ralit tak dengar dirinya ditanya.

Sebaliknya jemarinya sibuk mengusap foto Azza.“Ariq …”

“Errr… ya, uncle? ” Ariq tekan butang di tepi telefon bimbit. Serta-merta skrinnya gelap.

“Uncle cakap apa yang Ariq tanya tadi.”

“Ooo… kita nak tengok kereta dekat mana?” Telefon bimbit Ariq letak di riba.

Wajah pak ciknya dipandang. Rasa tak manis pula berbual dengan orang sambil membelek telefon bimbit.

“AH Auto Gallery dekat Setia Tropika.Kawan uncle rekomen. Dia kata servis dekat situ bagus. Jurujualnya pun mesra alam.”

Ariq hanya mengangguk.

Matanya kembali memandang ke arah jalan raya.

Pada dia beli kereta dekat mana-mana pun sama saja kalau memang jenama itu yang dipilih. Ada empat tayar juga. Bukan boleh terbang pun. Kalaulah ada yang boleh terbang, dia orang pertama yang tempah dulu.

Tersungging senyuman Amran. Lega bila Ariq tidak bertanya banyak. Pada masa yang sama hatinya berdebar-debar.

Dah susut poketnya mengupah orang untuk menjayakan pelannya. Haraplah apa yang dia rancangkan menjadi. Berbaloi-baloi.

Mata Ariq terbuntang bila kereta pak ciknya mula memasuki ruang parkir. Tak sangka ada galeri kereta serupa ini di Johor Bahru. Boleh tahan besar galerinya.

Patutlah dapat rekomen baik daripada kawan pak ciknya.

“Jom.”

Amran dan Ariq beriringan masuk ke dalam galeri. Mata Amran menerawang.

Mencari bilik yang dimaksudkan orang upahannya tadi. Setelah pasti apa yang dia nampak, tangannya menggamit Ariq.

Menuding jari pada sebuah kereta jenama BMW yang terletak berhadapan dengan bilik yang dimaksudkan.

“X3? Tak besar ke, uncle? Guna untuk seorang diri je kan.” Ariq memandang

Amran seketika. Matanya kembali berkalih pada model BMW X3 di depan mereka.

Dia semakin hairan dengan perangai pak ciknya. Buat apalah nak membazir duit beli kereta besar sedangkan hanya pak ciknya seorang sahaja yang akan menaikinya. Lainlah kalau isteri dan anak-anak pak ciknya masih tinggal serumah.

Sudah tentu berbaloi.

“Alah membeli menang memakai.”

Sekali lagi Ariq pandang pak ciknya.

Amran jongket bahu.

Baru Ariq mahu berkata lagi,pandangannya tertancap pada seseorang yang sedang gelak besar tika daun pintu bilik yang bertentangan dengan tempat dia berdiri terbuka. Suara itu? Dia macam kenal. Matanya mengamati orang yang dimaksudkan.

Azza? Azza Humaira isterinya ke itu?

Azza buat apa dekat sini? Tak tunggu lama Ariq menuju ke meja seorang gadis yang baru keluar dari bilik yang dia nampak tadi. Tanpa dia sedar pak ciknya hanya memerhati dengan senyuman sinis.

“Cik, tumpang tanya.”

“Errr… kalau nak beli kereta, encik boleh bertanya dengan jurujual yang ada. Saya bukan jurujual.” Si gadis menggeleng laju.

“Tak. Saya bukan nak beli kereta.”

Cepat-cepat Ariq menidakkan kata-kata gadis itu.

Si gadis dah jongket kening.

“Nak jumpa dengan bos, boleh?”

“Encik ni siapa? Ada hal apa nak berjumpa dengan Puan Azza?”

Mendengar nama Azza yang disebutkan si gadis buat Ariq terkesima. Jadi betullah itu Azza. Azza dia. Masalahnya sekarang apa Azza buat di sini? Bukan ke sepatutnya Azza berada di rumah mereka?

“Aaa…”

“Dia sibuk. Ada perbincangan dengan Tengku Aish Iskandar.” Seperti memahami apa yang sedang Ariq fikirkan, si gadis memberitahu.

Menyirap terus darah Ariq naik ke muka. Dia kepal jari-jemarinya. Marahnya kembali membara. Nampak gaya kedua-dua merpati sejoli ni memang tak mendengar kata. Yang lebih buat dia marah bila Azza seperti menidakkan kewujudan dia sebagai suami wanita itu. Kenapa Azza langsung tak minta izin darinya untuk keluar rumah?

Malas nak cakap apa-apa lagi, dia melangkah kasar dan merempuh masuk.

“Eh, encik!” Terpinga-pinga si gadis tadi.

Pintu yang dikuak kasar dari luar memeranjatkan Azza dan Aish. Terhenti perbincangan mereka berdua tatkala terpandangkan insan yang berada di depan mereka. Rasa gerun mula terbit di hati Azza melihatkan wajah Ariq yangmerahmenyala.

“Maaf, puan. Saya…”

“It’s okay, Maya. ” Azza kerdipkan matanya melihat wajah serba-salah Maya.

Dia memberi isyarat agar gadis itu berlalu dari situ. Tidak mahu para pekerjanya tahu apa yang sedang melanda kini. Tidak mahu ada fitnah yang menular di kalangan mereka. Cukuplah hanya dia, Aish dan Ariq sahaja yang mengetahui pergeseran ini.

Seolah-olah faham dengan lirikan mata majikannya, Maya bertindak segera.

Sebaik sahaja daun pintu bertutup rapat, matanya kembali kepada Ariq. Tenang.

Wajahnya sangat tenang menghadapi suasana getir ini. Tidak berkutik dengan tingkah Ariq. Inilah harinya. Akhirnya, hatinya berbisik.

Halkum Aish bergerak-gerak. Teringat kata-kata amaran yang dibisikkan lelaki ini semalam. Melihatkan wajah lelaki ini, pastinya ada yang akan meletup. Inikah jawapan kepada rasa tidak sedap hatinya sejak melangkah masuk ke dalam pejabat Azza? Ya Allah, Kau lindungilah insan-insan yang aku sayangi ini. Peliharalah perasaanmereka.

Janganlah sampai berlakunya sesuatu yang tidak ingin aku saksikan. Aku sangat mengharap padaMu.

Ariq yang melihat apa yang terbentang di depan matanya semakin membuat dadanya menyirap. Rasa marah yang ditahan-tahan sedari tadi semakin meluap-luap. Semakin sakit hatinya melihat tenangnya wajah Azza, isteri yang disayanginya ini.

“Perempuan tak guna! Aku bagi kebebasan pada kau, ini balasan kau pada aku! Huh?” Suara Ariq bertempik memenuhi ruang pejabat Azza. Tidak dihiraukan andai orang-orang yang berada di luar bilik ini mendengar. Apa yang penting meluahkan rasa sakit dalam dadanya ini.

Dia pandang Azza dan Aish silih berganti. Rasa mahu sahaja dia menumbuk si lelaki, pengacau rumah tangganya ini.

Dan, Azza… Dia jadi buntu tiba-tiba.

Mahu diapakan isteri yang disayanginya ini? Pukul? Herdik dan herdik biar satu galeri ini mendengarnya?

Argh! Semuanya tertelan sendiri.

“Ariq, tenang. Jangan terburu-buru lepaskan marah tu. Kau dah salah faham ni.” Aish mencelah.

Sebagai seorang peguam yang terlatih, seboleh mungkin dia cuba menggunakan pendekatan diplomasi kepada Ariq. Orang yang sedang panas, perlu disejukkan dengan kata-kata bernada lembut walau sakit telinganya mendengar tuduhan Ariq.

Risau jika dia turut bernada tinggi, itu umpama menyiram minyak pada api yang sedang marak. Takut ada yang tergeliat lidah melafazkan apa yang tak sepatutnya dilafazkan.

“Kau diam!” Jari telunjuk Ariq lurus menuding Tengku Aish Iskandar.

Aish ingin membuka mulut membalas tapi Azza menggeleng. Niatnya dibatalkan walau sebenarnya hati dia meronta-ronta ingin menerangkan duduk perkara sebenar.

Tidak betah dia mendengarkan tuduhanyang dilempar Ariq. Inilah padahnya kalau menurut kata hati yang sedang panas.

“Ariq, dengar dulu penjelasan aku.”

Azza bangkit dari duduknya.

“Penjelasan?” Kerusi yang hampir dengannya, Ariq tolak kasar hinggaterbalik.

“Selama ni aku diam. Diam bagi peluang pada kau. Aku sabar. Tapi ada kau beri penjelasan yang jujur? Ada!” Sergahnya hingga terhinggut bahu Azza.

Ada kebenaran kata-kata tersebut. Bukan salah Ariq seorang. Dia juga bersalah.

Perlahan-lahan Azza mendekati Ariq.

Mahu meredakan kemarahan Ariq. Mahu memujuk Ariq agar bertenang.

Jadibolehlah dia bercerita apa yang sedang berlaku. Jika tidak, Ariq akan percaya apa yang dilihat dengan mata kasar. Sedangkan pada hakikatnya apa yang dilihat tidak menggambarkan apa sebenarnya yang terjadi. Lagi pula dengan membentak marah-marah macam ni bukannya bolehmenyelesaikan masalah.

“Ariq, aku minta maaf.” Serentak itu lengan Ariq mahu Azza sentuh.

“Jangan kau berani nak sentuh-sentuh aku!” Lima jari Ariq naik menghalang niat Azza.

Sungguh, dia jijik dengan lakonan Azza. Berlagak seolah-olah perempuan yang suci dan baik. Sakit hatinya. Tak sia-sia Uncle Amran membawa dia ke mari.

Rupa-rupanya Allah mahu tunjukkan sesuatu kepadanya. Mahu dua biji matanya ini menyaksikan sendiri kecurangan Azza.

Dadanya seperti dihimpit sesuatu. Allah, sakitnya.

“Ar…”

“Aku tahu, balik nanti aku tak nak tengok muka kau dalam rumah aku. Jangan pernah sesekali pun tunjukkan muka kau depan aku. Jijik.” Ariq memintas sebelum sempat Azza berkata apa-apa.

Azza gamam mendengarnya. Lemahrasa lututnya ini mahu terus berdiri. Pantas tangannya berpaut pada meja di sisinya.

“Bro…”

“Mind your own business! ” Usai bercakap, Ariq berlalu dari situ. Daun pintu dihempas kasar hingga bergema kuat bunyinya yang terkena dinding bilik.

“Ariq!” Amran memanggil. Namun panggilannya dipandang sepi oleh Ariq yang terus keluar dari ruang pameran.

Hampir sahaja Amran mahu ketawa. Suka dengan apa yang terpampang di depan matanya. Telefon bimbit dilekapkan ke telinga.

“Esok datang pejabat. Collect duit kau.”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/331371/BERARAK-AWAN-CINTA

[SNEAK PEEK] Di Hatiku Ada Kamu

Di Hatiku Ada Kamu oleh Rinsya Chasiani

SAMPAI aje di kondo, aku mendahului langkah Adif masuk ke rumah. Lega hatiku apabila kata laluan rumah itu masih nombor yang sama. Ketika aku memasukkan kasutku ke atas rak, Adif berdiri dekat di belakangku.
“Tarikh kematian mak dan ayah.”
Aku terkejut. Serentak itu aku pusingkan tubuh menghadapnya. Kening sudah tertaut rapat tatkala melihat wajah mendung Adif.
“Apa dia? Apa maksud abang?”
“Kata laluan rumah kita ialah tarikh kehilangan mak dan ayah abang.”
“Kenapa beritahu Rian tentang hal ni?”
“Bersamaan tarikh Adelia mula disahkan jadi pesakit mental. Gila. Awal petang Adelia masuk wad tu, lepas maghrib mak dan ayah meninggal dunia.”
Dadaku berdetak kencang. “Kenapa beritahu Rian semua ni? Tak perlu dan Rian tak mahu tahu.” Aku mahu berpaling semula. Kesakitan di hatiku buat aku tidak mahu mendengar luahan rasa hatinya.
“Tarikh yang membuat hati abang dihambat untuk menuntut bela, membalas dendam segala apa yang terjadi pada keluarga abang.” Adif suarakan sambil memaut lenganku sehingga aku terpaksa berpaling semula menghadapnya.
Aku menggigit bibir kuat. Sakit mendengar kenyataan Adif walaupun aku sudah tahu keseluruhan cerita tentang dendamnya pada keluarga kami. Patut pun dia berdendam kerana dia sendiri yang memilih untuk mengingati peristiwa buruk yang menimpa hidupnya.
“Sekarang Rian dah tahu segalanya, jadi abang nak Rian berpihak kepada abang.” Dia cakap tanpa nada.
Aku terdiam. Mataku jatuh ke dasar anak matanya. Dia kacak. Masih kacak seperti beberapa bulan yang lepas sebelum kami mengikat janji ijab dan kabul. Dia tetap kacak sehingga membuat hati wanitaku diketuk debar melangit. Tetapi sayangnya dia juga lelaki yang bertanggungjawab memusnahkan kerjaya pa, meranapkan impian ma… Membuat hidup kami terbuang dan merana.
“Rian masih ada pa. Selagi benci yang ada di hati abang tu tak surut, Rian tak akan sama sekali berpihak kepada abang. Abang simpan saja masalah abang seorang diri. Bila Rian tahu apa yang abang dah buat pada pa, Rian dah rasa jijik, mual pada abang. Abang hiduplah dengan cara abang, Rian tak peduli.” Aku tolak tubuhnya yang menghalang pemergianku dan apabila dia melepaskan pautannya, kaki kubawa melangkah ke bilik yang paling hujung. Tak ingin untuk masuk ke bilik tidur utama milik Adif. Dia bukan lagi Adif yang dulu jadi bermakna dia juga bukannya suami yang aku miliki sebagai seorang isteri dalam erti kata sebenarnya.
“Rian ke mana?” Adif mengekori langkahku. Sampai di hadapan pintu bilik paling hujung aku segera membuka tombol pintu. Tapi belum sempat aku memasuki bilik itu Adif sudah menarik lenganku untuk menghadapinya sekali lagi.
“Kenapa ke sini?” soal Adif menekan. Aku hela nafas dalam.
“Rian tak layak untuk berada di bilik abang.”
“Apa yang tak layak? Rian masih marah?” soalnya mempamerkan wajah yang penuh dengan tanda tanya.
“Memang Rian marah! Apa abang ingat, dengan segala yang abang buat, Rian patut happy dan ketawa suka? Rian benci diri Rian sebab ikut abang ke sini. Kalau abang tak ugut, nak melangkah ke sini pun Rian tak ada hati.”
“Rian betul-betul dah benci abang?” Dia meminta kepastian sekali lagi.
Aku tersenyum nipis. Tangannya aku tepis sehingga jatuh ke sisi tubuhnya. Untuk apa ditanya benci sedangkan dia yang menyebabkan ini semua berlaku.
“Berapa kali kena ulang yang Rian memang dah bencikan abang? Abang harapkan Rian tambah suka, tambah cinta? Orang gila aje yang buat begitu, bang. Kalau…” Hendak saja aku sebut nama Adelia yang tidak siuman itu di hadapan Adif. Penamat ayatku aku gantikan dengan senyum sinisku.
Adif memandang wajahku kosong tanpa menunjukkan apa-apa reaksi. Sama ada dia sedar atau tidak makna di sebalik senyumku, langsung aku tak peduli. Kalaulah dia Adif yang dulu sudah pasti aku percaya dia sangat terluka saat ini tetapi aku tidak mahu tertipu lagi dengan helahnya.
“Abang tak percaya.”
Aku hela nafas panjang. Mata Adif kutentang berani. “Rasa sayang tu dah mati. Sebab dari dulu lagi Rian terima abang sebab pa dan ma yang berkenan. Bukan ikhlas dari hati ini. Bila pa dan ma tak suka kat abang, itu tandanya Rian pun tak suka pada abang.” Aku tipu dia sebab aku tak nak dia baca hati aku.
Walau jauh di sudut hati rasa sayang itu ada tapi aku tak mahu Adif tahu tentang rasa itu. Apabila sahaja aku membuat keputusan untuk membuang segala rasa cinta yang ada buat Ahmad Adif Rayqal, bermakna aku kena tegas pada diriku sendiri. Bukan setakat menipu dengan Adif dan orang lain semata-mata, tetapi aku kena menipu diri sendiri juga. Aku tak nak kerana kelemahan yang ada pada diriku, dia pergunakan untuk kepentingan dirinya.
“Abang faham kalau Rian tak suka abang buat masa ni…” Dia menggumam kecil.
“Rasa benci Rian tak sama macam abang. Abang boleh duduk di syarikat pa dan menatap wajah pa setiap hari walaupun dari rambut ke kaki pa tu boleh buat hati abang terbakar sakit. Tapi Rian lain, nak tengok muka abang pun Rian rasa jijik sangat.”
Adif tetap memandang wajahku tanpa rasa apa-apa, menelan kata-kataku yang semakin biadab terhadapnya. Memang dia hati batu. Biarlah! Biar dia buat muka selambanya tetapi aku tahu dia rasa sakit hati sangat dengan ucapanku tadi. Kalau boleh aku nak dia terluka lebih teruk dan tak mampu untuk bangun lagi.
“Rian tidur di bilik kita, ya?”
Aku menjuih bibir.
“Rian tak suka tengok bilik tu. Rian rasa macam neraka!” Aku masuk ke dalam bilik tetapi saat aku ingin menutup pintu Adif sudah menahan.
“Abang perlukan Rian, abang sunyi.”
Aku terkedu. Wajahnya kutenung tajam dengan hati yang terluka. “Abang ingat Rian ni pelacur?”
“Bukan itu yang abang maksudkan, Rian. Kalaulah Rian tahu apa yang abang rasa. Kalaulah Rian faham. Abang pun tak nak kita jadi begini tapi abang tak boleh bila tengok Adelia macam tu. Abang sakit hati tahu tak?” Dia tepuk dadanya tiga kali. Aku hanya terpaku tanpa kata. “Abang sa…”
“Abang sedar tak Rian ni anak perempuan kepada Muhammad Idris?” Aku menyampuk kata-kata Adif tegas. Adif panar memandang wajahku.
“Abang sedar tak bila abang buat family Rian macam tu, abang dah melukai hati Rian teruk-teruk? Berapa kali Rian kena ulang kata-kata ni supaya abang faham dan sedar yang Rian Aulia tak boleh dipisahkan dengan nama Muhammad Idris walaupun maut memisahkan kami?”
Air mata yang hendak mengalir kutahan bersungguh-sungguh lebih-lebih lagi teringat wajah tua pa yang terpaksa bersusah payah untuk memastikan kebahagiaan diriku.
“Tak payahlah abang nak berlakon jadi baik sebab Rian dah tahu segala-galanya. Layan je Rian macam sampah sebab memang abang nak Rian menderita selama ni, kan?”
Adif menggelengkan kepala beberapa kali. “I’m hurting myself,” gumam Adif mengeluh berat. Aku tahan jiwa yang sedang bergelombang besar.
“Abang hanya fikir luka di hati abang tetapi luka di hati Rian…” Aku tak habiskan kata-kataku kerana kuyakin dia mengerti apa yang kurasa. Adif, kulihat menghela nafasnya dengan berat.
“Abang seolah-olah tak percaya qadak dan qadar yang Allah dah tentukan. Kenapa abang salahkan pa bila kesilapan itu sebenarnya bukan datang daripada pa? Adik abang tu yang terhegeh-hegeh nakkan pa, mahu merosakkan rumah tangga ma dan pa Rian. Abang mahu nafikan benda tu kerana Adelia tu adik abang. Kenapa tak guna akal abang untuk melihat segala yang berlaku dari segenap sudut? Jangan salahkan ma dan pa Rian kalau hati Adelia tu yang busuk! Jadi, jangan salahkan Rian bila abang terluka, sebab abang sendiri yang sengaja menempah bala! Abang tak guna akal abang untuk melihat segala yang berlaku dengan mata hati abang!”
Pang!
Perit pipiku menahan pedih. Walaupun tak kuat Adif melayangkan tangannya tetapi aku tahu Adif melepaskan marahnya kepadaku. Aku sedar sangat-sangat hal itu. Kenapa nak pukul sedangkan apa yang aku cakapkan ni satu kenyataan?
Sedih tak usah cakap tapi andainya perlakuan fizikal boleh memuaskan hati Adif, menghilangkan rasa benci untuk pa, aku sanggup dipukul berkali-kali. Sayangnya hati Adif tak selembut itu untuk memaafkan orang lain. Aku dah terlebih sedar yang dia takkan boleh terima pa lagi sampai bila-bila. Hati Adif dah jauh tersasar.
“Terima kasih…” Di hujung bibir tertera senyuman pahit. Ma dan pa tak pernah sekalipun angkat tangan tapi Adif yang belum lama menjadikan aku sebagai haknya sudah menampar wajahku buat julung-julung kalinya.
Menyesalkah aku dipertemukan dengan lelaki ini? Menyesalkah? Kalau aku tidak bertemu dengannya, tidak mengenalinya, tidak bersetuju dengan cadangan ma dan pa, mungkinkah hidupku sekarang lebih bahagia? Ya Allah, sesungguhnya semua itu terjadi kerana takdir-Mu. Dipertemukan dengan Ahmad Adif Rayqal, berjodohan dengannya sehingga ke jenjang pelamin, semua itu ketentuan takdir.
“Rian jangan cabar abang!”
“Rian tak pernah cabar abang, abang yang cabar diri sendiri. Terima kasih untuk tamparan abang ni, Rian akan ingat sampai Rian mati.”
“Rian!” Adif mengetap bibir kuat, menahan amarahnya yang semakin meluap-luap.
“Abang fikirlah dalam-dalam, jangan menyesal di kemudian hari. Rian tak mampu tolong diri abang bila abang tak tolong diri sendiri. Dan Rian nak abang ingat dalam otak dan kepala abang, mungkin sebelum ni segala-galanya berlaku seperti yang abang rancang. Kahwin dengan Rian, rampas syarikat pa, biarkan pa dan ma hidup merempat… Tapi lepas ni jangan mimpi untuk berjaya lagi sebab Rian tak akan benarkan rancangan keji abang tu berjaya lagi. Memang patut pun adik abang jadi gila sebab abang pun memang gila!”
Mungkin sebab dia marah sangat, kata-kataku pun terlebih biadab, dia macam nak pukul aku lagi tapi bila aku nampak dia ketap bibir kuat, aku tahu dia cuba tahan dirinya daripada berlaku kasar kepadaku lagi. Bukan dia seorang sahaja sedang marah sekarang ni sebab apa yang aku rasa lebih daripada perasaan marah. Lebih daripada perasaan sedih, kecewa, terkilan, terluka dan benci terutamanya mengenangkan kehidupan keluargaku kini kerana helah dan permainan kotor Adif.
“Kalau Rian tak nak abang berlakon lagi, fine! Mulai hari ini kita bawa haluan masing-masing! Tapi dendam abang untuk Adelia takkan pernah padam, Rian! Selagi dia begitu selagi itulah pa perlu membayar segala-galanya! Dan mulai sekarang Rian pun akan menderita seperti pa sebab Rian sendiri yang pilih untuk sakit!” Adif menempelak kasar. Urat-urat di dahinya kelihatan tegang.
Hatiku tertoreh buat kesekian kalinya. Terasa Adif benar-benar membuang diriku jatuh ke telapak kakinya. Aku bukan lagi insan yang bermakna buat dia di dalam hidupnya dan aku memang tak pernah penting pun dalam hidupnya selama ni.

Anda dapati novel ini menarik untuk dibaca? Boleh ke pautan tertera di bawah untuk pembelian;

https://www.e-sentral.com/book/info/338435/Di-Hatiku-Ada-Kamu