[SNEAK PEEK] KERANAMU LAILA AZWA

Keranamu Laila Azwa Oleh Dilla Ahmad

 

AKU sedar mata Hadi sesekali memandangku. Sekeping piza yang dia letakkan di dalam pinggan di hadapanku, aku pandang kosong. Macam tak ada selera nak makan.
“Laila Azwa…” Panggilnya lembut.
Aku yang sedang menongkat kepala mengangkat muka sedikit memandangnya.
“Makan dulu. Lepas tu baru boleh fikir.” Dia menyorongkan jus oren padaku. Air itu aku tarik lalu menyedutnya. Terasa segar sedikit lorong tekak aku.
Kemudian dia mengambil piza lalu menggigit perlahan. Matanya memandangku sekali lagi. Dia menghela nafas lalu meletakkan kembali piza itu dan memandangku.
“Kau kenapa?” Tanya Hadi memerhatikan aku.
“Aku rasa bersalahlah, Hadi. Sebab buat Abang Zali macam tu,” kataku dengan muka muram.
“Habis, kau nak kahwin dengan dia ke?” Tanya Hadi lagi sebelum menyedut minumannya pula.
“Aku pun tak tahu apa yang aku nak buat. Otak aku buntu!” Aku terus menjatuhkan kepalaku ke lenganku yang berada di atas meja. Terasa lemahnya aku.
“Mak Wan cakap apa?” Hadi memotong sedikit pizanya lalu disuap ke dalam mulut.
“Emak tak cakap apa-apa. Dia serahkan keputusan tu pada aku. Aku yang nak kena kahwin dengan anak mak long tu, jadi akulah yang kena buat keputusan.” Jawabku sambil mengacau-ngacau jus orenku dengan straw.
“Sooo… Apa keputusan kau, Azwa?”
“Aku tak nak kahwin dengan Abang Zali tu!” Ucapku tiba-tiba.
Mata memandang Hadi. “Ini hidup aku dan aku yang akan tentukan sendiri.” Aku mengangguk pula.
Rasa yakin pada diri sudah ada dalam hati aku. Dan kata-kataku tadi pada Abang Zali pasti akan disampaikan pada mak long. Takkan mak long nak marah pulak?
Hadi sudah tersenyum lebar. Terus nampak dia berselera mengunyah pizanya. Hari ini dia belanja aku makan piza. Okeylah tu. Lagipun, jelak jugak hari-hari makan nasi goreng kampung atau mee goreng dengan sirap limau.
“Terima kasih, Hadi. Sebab tolong aku. Nanti aku belanja kau makan pulak ya.” Kataku sambil tersenyum lebar.
Terasa lega hati aku bila dah buat keputusan begini. Piza yang berada di dalam pinggan, aku angkat dan bawanya ke mulut. Tak payah nak potong dengan pisau lepas tu cucuk dengan garfu. Tak puas makan macam tu.
Aku tengok Hadi makan piza tu sopan aje. Aku pulak yang nampak gelojoh sangat. Ah, yang ada kat depan aku ni HADI! Bukan lelaki lain. Kalau lelaki lain kenalah control ayu sikit! Ha…ha…ha
“Aku nak mintak tolong kau ni, Azwa.” Hadi berdeham sedikit. Mulutnya dilap dengan kertas tisu.
Aku terhenti mengunyah dan pandang dia. “Tolong apa?” Tanyaku pula.
“Jadi partner aku!” Jawab Hadi dengan muka bersahaja.
“Hah?” Aku sudah berkerut pandang dia. Kertas tisu dihulurkan kepadaku sambil memberi isyarat menyuruh aku mengelap mulut. Aku buat apa yang Hadi suruh.
“Partner yang macam mana ni?” Tanyaku lagi. Macam nak tercekik pulak apabila mendengar permintaan Hadi itu.
“Partner untuk pergi ke majlis tahunan sebuah syarikat ni. Aku malas nak pergi sebenarnya sebab aku tak suka dengan satu mamat ni. Dia anak owner syarikat yang aku kena pergi nilah.” Cerita Hadi. Aku mengunyah pizaku sambil mendengar cerita dia.
“Pergi ajelah. Ajak Insyirah!” Syorku pula. Mata dia dah tak berkelip pandang aku.
“Dia dah ada boyfriendlah! Lagipun, dia ada hal malam tu. Takkan sebab aku bos dia, dia nak kena kensel date dia dengan boyfriend dia tu?” Tanya Hadi pula. Muka dia, aku lihat dah nampak ketat sikit.
“Wah, berani jugak kaukan? Panggil girlfriend orang, sayang?” Balasku sinis. Mata dia memandangku tegak.
“Boleh tak ni?” Tanya dia lagi. Suara macam sudah hilang harapan. Muka tu pulak dah nampak tak bersemangat.
“Kau ni tak ada teman wanita ke, Hadi? Di mana Hadi Aiman Amsyar yang terkenal dengan kaki aweknya tu?” Aku dah ketawakan dia.
“Nak ajak aku pulak?” Jelingku pula. Sikit-sikit nak merajuk. Perangai langsung tak berubah.
“Kalau aku ada girlfriend, aku tak ajak engkau la, Azwa!” Balas Hadi keras. Macam sentap sebab aku ketawakan dia.
“Eh? Mana perginya girlfriends kau yang ramai tu dulu?” Aku masih nak menyakat dia. Asyik aku aje kena buli, dulukan?
“Kau nak tolong aku ke tak ni?” Tanya Hadi dengan suara yang sudah mendatar.
“Jumpa emak dulu. Mintak izin.” Balasku selamba.
Mata hitam Hadi tunak merenungku. Apa? Dia ingat aku main-main? Walaupun dah besar panjang macam ni, ke mana-mana aku nak pergi pun kena cakap dengan emak aku dulu tau! Jadi emak tak risau sangat dan tahu aku pergi ke mana.
“Okey. Nanti balik kerja aku jumpa Mak Wan. Aku tunggu kau habis waktu kerja. Lagipun, aku dah lama tak jumpa dia. Rindu betul aku dekat dia. Kaulah punya pasal ni!” Dia salahkan aku pulak. Bibirnya sudah menyenget ke tepi sedikit.
“Yelah! Semuanya salah aku!” Malas aku nak bertekak lagi. Hadi ketawa saja.
“Aku pun rindu jugak dengan engkau. My bff forever!” Dia tambah forever tu lagi. Aku mencebik saja.
“Betul ke Pakcik Manaf tak sihat, Hadi?”
“Orang tua, biasalah. Kejap-kejap sakit. Sekarang dia dah tak pergi ofis. Duduk relax aje sambil goyang kaki melayan makcik kat rumah tu. Abang Rushdie dah ada anak sekarang. Jadi masa dia orang tu dengan cucu ajelah.” Kata Hadi lagi, bercerita perihal keluarganya.
Aku panggung kepala. Betapa cepatnya edaran masa. Yang aku ingat dulu, Abang Rusdie tu masih belajar di luar negara walaupun dah bertunang dengan Kak Suhaila. Bila dia orang kahwin pun aku tak tahu.
“Laila Azwa…” Panggil Hadi perlahan. Segera aku memandangnya.
“Kenapa kau tak kahwin lagi? Umur dah dua puluh enam macam ni, dah patut kahwin tau. Kak Iza kahwin pun umur dua puluh tiga. Dah ada dua orang anak sekarang.” Kata Hadi lagi, tentang kakak nombor dua dia tu.
“Kau ingat, jodoh tu datang bergolek ek? Lagi pun, aku tengah tunggu Mr Right ni.” Jawabku tersengih.
“Tak payah cari jauh-jauh. Mr Right kau ada depan mata kau sekarang ni!” Jawabnya selamba. Bibir sudah tersenyum menawan.
“Kau okeylah, tapi aku nak cari lelaki yang boleh buat jantung aku bergetar. Buat aku rasa nak pandang aje muka dia…” Balasku sambil buat-buat muka khayal.
Senyuman Hadi langsung mati. Tangan dia terus mencapai gelas minumannya dan menyedut jus orennya hingga habis.
“Dah habis makan ke?” Tanya Hadi seraya menilik jam di tangan kirinya.
“Aku ada kerja lagi dekat ofis ni. Aku hantar kau balik.” Dia tiba-tiba berdiri. Cepat-cepat aku menyedut minumanku dan turut bangun juga.
Hadi sudah melangkah beberapa tapak di hadapanku. Dah kenapa pulak Si Hadi ni? Pelik sungguh aku dengan perangai dia. Sejak dulu hingga sekarang, aku memang tak faham perangai dia.
Sepanjang perjalanan ke pejabatku, kami tak berbual. Muka dia pun aku nampak ketat aje macam memikirkan sesuatu. Aku tak berani nak tanya dia. Dia memberhentikan keretanya di hadapan pejabatku.
“Nanti petang, aku tunggu kau kat sini. Jangan kau lupa pulak.” Kata Hadi, mengingatkan aku sebelum aku keluar dari kereta. Aku mengangguk sebelum membuka pintu keretanya.
Aku segera keluar. Tak sempat aku nak melambai dan ucap terima kasih kat dia, dia blah macam tu aje. Angin betullah Si Hadi ni!
Aku segera mengeluarkan telefon bimbitku. Sebelum aku lupa, baik aku beritahu emak yang Hadi nak datang ke rumah petang ini. Emak tentu suka.
“Assalamualaikum, mak!” Jeritku. Maklumlah aku kat depan jalan raya ni. Sana sini kedengaran bising dengan bunyi kenderaan.
“Waalaikumsalam Wa. Ada apa call mak ni? Kamu dah jumpa Abang Zali kamu ke tadi? Kenapa mak long call emak marah-marah? Kamu tolak pinangan anak dia ke?” Soal emak bertalu-talu. Aku sudah terlopong.
Cepatnya berita tersebar. Aku berjalan menuju ke bangunan pejabatku.
“Mak, balik nanti Azwa cerita ya. Ni, Azwa nak beritahu mak hal lain pulak. Mak tentu suka!” Balasku pula, sengaja skip cerita pasal Abang Zali itu.
“Hal apa tu, Wa? Kamu nak kahwin dengan orang lain ke? Tadi Zali ada cakap dengan emak!”
Aku ternganga pula. Langkahku terus terhenti. Adoiii… Abang Zali ni. Itu semua nak cakap dengan emak ke? Macam tak matang aje?
“Itu pun nanti Azwa cerita.” Kataku. Suaraku dah perlahan. Aku risaukan emak. Nanti mulalah otaknya fikir yang bukan-bukan.
“Sekarang ni Azwa nak beritahu emak, petang ni Hadi nak datang ke rumah kita!” Kataku laju saja sebelum emak menyampuk lagi.
“Hadi? Hadi mana pulak ni?” Tanya emak. Bunyi suara emak macam dah keliru. Sah emak dah tak ingatkan Hadi.
“Hadi Aiman, mak. Anak majikan lama emak tu. Anak Pakcik Manaf!” Jawabku seraya menekan butang lif.
“Ya Allah, Hadi Aiman tu? Eh, kenapa dia nak datang ke rumah? Dia nak pinang kamu ke?” Tanya emak lagi. Aku sudah menahan nafas.
Hai, emak aku ni! Ingat aku ni terdesak sangat ke nak kahwin?

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/303057/Keranamu-Laila-Azwa

[SNEAK PEEK] PUAKA KAFE HIPSTER

Puaka Kafe Hipster Oleh CikPuan Fifi, Mira Ishak, Sabrina Ismail

 

Aziz mengelap satu per satu meja dengan pantas. Dia mempunyai masa berbaki 15 minit sahaja lagi sebelum kafe beroperasi. Hanya dia seorang sahaja yang bekerja hari ini kerana Fuad mengambil cuti kerana ada urusan keluarga. Maknanya dia perlu bekerja lebih pantas dan cekap daripada biasa.

Setelah selesai mengelap kesemua meja, Aziz duduk bagi melepaskan lelahnya buat seketika. Meskipun sedikit penat, Aziz tetap bersemangat dan puas hati dengan dirinya yang mampu melakukan kerja seorang diri. Kebiasaannya, dia akan bergandingan dengan Fuad dan mereka pun sudah membahagikan kawasan kerja kepada dua agar dapat selesaikan tugas lebih pantas.

“Okey, yang akhir sekali adalah ruangan pamer.”

Cukup masa berehat, Aziz kembali menyambung kerjanya, berjalan menuju ke ruangan pamer. Namun, langkahnya mati serta-merta apabila terlihat seorang wanita sedang berdiri betul-betul di hadapan mesin taip antik di ruangan pamer tersebut. Aziz berasa hairan dengan kehadiran wanita itu. Tiada sesiapa di ruang tengah kafe ini sebentar tadi melainkan dirinya seorang sahaja.

“Bila masa perempuan ni masuk? Tak dengar bunyi loceng pun,” bicaranya sendiri lalu memandang sekilas ke arah pintu utama kafe. Loceng yang ada di pintu itu pasti akan berbunyi setiap kali pintu dibuka. Tetapi, dia tidak mendengar apa-apa pun tadi.

Aziz menghela nafas pendek dan melepaskannya dengan tenang. Dia membuka langkah mendekati wanita itu. “Maaf, puan. Kafe ni masih tutup. Sebentar lagi kami buka. Kalau tak keberatan, boleh puan keluar dulu sebab kami tengah nak siap-siap ni,” tegur Aziz dengan penuh tertib.

Wanita itu tidak menyahut apatah lagi menoleh memandang Aziz. Dia masih kaku berdiri merenung mesin taip di hadapannya itu. Aziz jadi serba salah. Tetapi kalau dibiarkan sahaja khuatir pula dia akan dimarahi oleh Hakim nanti.

“Saya minta maaf, puan. Kafe kami belum buka lagi ni.” Sekali lagi Aziz cuba menegur dan kali ini nadanya dikeraskan sedikit.

Masih tiada reaksi. Hati Aziz mula berasa tidak tenang kerana wanita itu seolah-olah menganggapnya tidak wujud. Saat itu juga, mesin taip kepunyaan datuk majikannya itu tiba-tiba berbunyi sendiri membuatkan Aziz tersentak dan perhatiannya teralih kepada mesin taip itu. Matanya tertancap pada setiap aksara yang bagaikan diketik angin pada kertas yang sememangnya sudah sedia ada pada mesin taip itu.

Aziz berdebar-debar dan kedengaran nafasnya bercelaru. Dia cuba mengawal rasa takut yang mula menguasai dirinya tetapi gagal. Dari ekor mata, Aziz menyedari wanita yang ditegurnya tadi masih lagi berdiri di sebelahnya. Maknanya, bukan dia seorang sahaja yang menyaksikan kejadian misteri itu, malah wanita tersebut juga sedang menyaksikan perkara yang sama. Mungkin wanita itu tahu sesuatu, fikirnya lalu menoleh kepada wanita itu untuk bertanya.

“Arghh!” Aziz menjerit sekuat hati. Dia berundur beberapa langkah ke belakang dan hampir-hampir melanggar meja yang ada di situ. Wanita yang disangkanya masih merenung mesin taip itu rupanya sedang memandangnya dengan mata yang terbeliak besar!

“Ke… napa pu… an pandang saya ma… cam tu?” Terketar-ketar Aziz bertanya. Gaya wanita itu merenungnya begitu menakutkan. Dia tidak pernah melihat mata manusia boleh terbuka sebesar itu, sehingga terjojol bola matanya dan wajah wanita itu juga kelihatan sangat pucat. “Pu… puan ni… sia… siapa?” Aziz masih tidak berputus asa menyoal walaupun sedang dalam ketakutan. Selagi tidak mendapat jawapan rasional bagi apa yang sedang berlaku, selagi itu dia akan bertanya dan bertanya.

“Aziz!”

Aziz menoleh ke belakang mencari suara yang memanggilnya. Kelihatan Hakim sedang berjalan menghampiri. “Kau dah kenapa jerit tadi?” tanyanya. Aziz menoleh semula kepada wanita yang merenungnya tadi. Anehnya, wanita itu sudah tiada di situ. Mesin taip yang berbunyi sendiri tadi pun sudah berhenti.

“Bos! Mesin taip!” Aziz mula tidak keruan.

“Kenapa dengan mesin taip?” Hakim menyoalnya semula.

“Mesin taip ni berbunyi sendiri!” terang Aziz cemas.

Hakim menelan liur dan memandang mesin taip lama itu. Tidak pula dia dengar apa-apa tadi. Walau bagaimanapun, dia ada terlihat wanita berbaju kurung Kedah itu tadi.

“Ada orang tadi. Perempuan. Dia terpacak di sini tengok mesin taip ni tadi. Saya tegur dia. Lepas tu mesin taip ni berbunyi macam ada orang menaip. Lepas tu… lepas tu… perempuan tu tengok saya. Besar gila mata dia tadi,” cerita Aziz dengan sekali nafas untuk meyakinkan majikannya tentang apa yang telah dilaluinya sekejap tadi.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/303294/Puaka-Kafe-Hipster

[REVIEW] RAFIQUE’S GIRL

Rafique’s Girl Oleh Lynn Safiya
Rafique Azwar… lelaki yang digelar ‘mamat sejuk beku’ oleh adik sendiri, memang tidak pandai bercinta. Riaknya yang sentiasa serius serta perwatakan yang kaku membuat semua gadis yang pernah mendampinginya angkat kaki kerana tidak tahan dengan sikapnya yang beku dan tidak pandai mengambil hati. Sehinggalah dia bertemu Dhamira. Pertemuan pertama membuat Rafique gagal mengawal mata serta emosi. Namun, kemahuan hati yang sudah berbisik rasa, tidak mampu dituruti kerana percaya gadis itu sudah berpunya. Bukan pendiriannya merampas milik lelaki lain. Hati membengkak melihat kemesraan Dhamira bersama Danial dan bebas laku pasangan itu, sehinggakan dia mampu bertindak di luar jangkaan. Dhamira… gadis selamba yang memendam seribu rahsia. Rahsia yang menyimpan selautan duka. Bertemu dengan Rafique membuat dia tidak selesa. Pandangan lelaki itu mendebarkan hati. Hati yang disangka telah mati. Sedar yang Rafique sering bersangka buruk akan hubungannya dengan Danial, Dhamira tetap mendiamkan diri. Namun, tatkala rahsia akhirnya tersingkap, Rafique terkedu sendiri. “Korang tak malu ke?… Aku bukan sekadar sakit mata tengok korang dengan tak malunya bersentuh-sentuhan depan orang ramai, tapi aku pun dah terpalit dosa jugak sebab benarkan perkara mungkar berlaku depan mata aku!” – Rafique Tidak sempat meminta maaf, Dhamira ditimpa kecelakaan. Kecelakaan yang menyerlahkan kesanggupan Rafique untuk berkorban harta dan nyawa demi Dhamira. Maka atas alasan ‘hutang nyawa’ serta desakan Danial, Dhamira bersetuju menerima lamaran Rafique. Sukarnya meniti kehidupan rumah tangga apabila dua jiwa yang jauh berbeza bersatu. Rafique yang beku, serta Dhamira yang terlalu halus hatinya. Azam untuk menerima Rafique seadanya rupa-rupanya hanya di bibir sedangkan hatinya masih mengharapkan suaminya itu meluahkan rasa hati. Mampukah Dhamira menangani kecewa dalam hati? Mengapa kebahagiaan yang dicari Dhamira sering menjadi iri kakak sendiri? Betulkah Rafique tidak mencintai dia sedangkan setiap perlakuan lelaki itu mencerminkan sebaliknya?

Novel Rafique’s Girl ini berkisahkan tentang kekeluargaan, kasih sayang sesama adik beradik yang sukar ditemui sekarang. Rafique, seorang abang yang dingin beku sukar bergaul dengan adik kembarnya kerana faktor usia yang menjarakkan komunikasi tersebut. Sudah biasa bergerak sendiri tanpa adik-adiknya menjadikan peribadi Rafique dingin beku. Kemunculan Dhamira yang kontras dengan peribadi Rafique sedikit sebanyak memberi kesan peribadi dingin bekunya. Hubungan Dhamira yang rapat dengan adik kandungnya Danial sering disalah erti oleh Rafique. Keakraban adik2 kembar Rafique bersama Dhamira dan Daniel menimbjlkan cemburunya. Kehadiran Damia serta bekas kekasih Dhamira dikenali sebagai Kuzim juga merangkap abang ipar Dhamira, menimbulkan warna dalam hubungan mereka. Dapatkah hubungan Jiwa antara Dhamira dan Rafique bertahan? Karya ini mementingkan kepentingan ikatan kekeluargaan serta saling mempercayai terhadap pasangan masing2.
eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

[SNEAK PEEK] MAKHLUK

Makhluk Oleh Jo Haq

 

Dalam mimpi yang indah aku terjaga kerana terdengar suara budak menjerit, “Daddy! Daddy! Daddy! Wake up! Nak pergi sekolah dah ni. Hari ni first day Standard Two.”

Err… macam mana baby setahun setengah ni boleh bercakap? Kalau ikutkan manusia hanya boleh bertutur lebih kurang umur dua ke tiga tahun. Lepas tu, dengan pantas aku reboot memori aku ni. Ada sorang lagi anak rupanya. Abang Aidan Zariff. Apa nama budak 8 tahun ni? Oh, ya! Zuhayr Daniel. Banyak cakap budak ni. Muka macam muka Sabrina. Diharapkan muka baby Zariff tu muka macam Riziad. Kalau tak, sia-sia saja Riziad ni mati.

“Zuhayr Daniel! Mana mummy? Bukan mummy ke kena hantar awak pergi sekolah?”

“Huh?! Why you use ‘awak’, ‘awak’, ni? Macam budak sekolah.” Ah! Aku tepuk dahi. Mana aku tahu apa Riziad panggil budak kecik ni apa.

“Err.. so daddy nak panggil you apa?”

“Huh?! Now you pakai ‘you’, ‘you’ pulak. Macam cakap dengan mummy.”

“Eii! Budak! What do I call you?”

“Zack lah! Daddy ni bengong. Tulah makan nasi banyak sangat.” Gulp! Biadap ek budak ni. Salah Riziad tak ajar.

“So?”

“So, what?” jawab Zack sambil membuat muka monyet kembung mulut dan ditariknya telinga dengan tangan.

“So, err… daddy kena hantar Zack ke? Mana mummy?”

“Mummy dah pergi kerja. Tapi you don’t worry, daddy. All my bags are done and I can handle myself. All you need to do is to ask your driver Syaiful to send me.”

“Driver?”

“Ya! Uncle Syaiful.”

“But yesterday I drove alone.”

“Kan semalam 1 Januari. Cutilah, daddy. Uncle Syaiful mana kerja masa Public Holiday. Nanti kena bayar triple overtime.”

“Okey, nanti daddy turun. You… err… Zack turun dulu, okey?”

“Whatever McDonald’s Worker,” ejek Zack sambil membuat huruf W menggunakan keempat-empat jari telunjuk dan ibu jari tangannya.

Ceh! Celakoi betoi Sabrina ni tinggal aku sorang-sorang handle anak. Ni yang aku tak faham ni. Anak aku dekat Planet P yang jadi akitek tu tak pernah pulak aku jaga. Ada lah jugak aku pergi menjenguk dia dekat pusat pembesaran awal kaum Planet P, tapi tak dak pulak kena hantar anak pergi sekolah macam ni. So far, apa yang dapat aku rumuskan ialah manusia di planet Bumi ni memang tak efektif dan tak efisyen. Segala-galanya sukar dan panjang lebar. Kenapa nak kena complicatedkan keadaan duh? Tak ada cara yang pantas dan berkesan. Walau bagaimanapun, aku masih tertarik dengan hidup Riziad ni. Entah kenapa. Interaksi dengan Sabrina dan Zuhayr Daniel sungguh menarik perhatian. Seolah-olah ada suatu kuasa yang unik yang membuat mereka bahagia bersama. Nama kuasa ini ‘Cinta’, atau ‘Love’ dalam bahasa pembuat Gibson Les Paul, manusia-manusia putih.

Aku terus ke bilik air membasuh muka yang nampaknya macam kena lenyek lori. Aku sarungkan jeans biru tua Levi’s dan baju hitam ala nusantara buatan British India. Mata aku rasanya agak kabur. Kenapa ye? Hmm… oh ya. Kena pakai cermin mata sebenarnya. Mana pergi cermin mata Riziad ni? Semalam masa aku serap masuk, tak pulak aku nampak cermin mata. Mungkin tertinggal di atas padang Stadium Merdeka. Terus aku teringat insiden jatuhnya aku ke Bumi. Aku terus ke laptop di atas meja yang telah pun dipasang dan terus menaip ‘Stadium Merdeka Tahi Bintang’ ke dalam kotak Google. Dengan serta merta keluar pelbagai cerita. Aku pilih satu artikel untuk aku baca.

Kuala Lumpur, 2 Jan 2013: Ahli sains menjumpai tahi bintang sebesar bola kriket di padang Stadium Merdeka. Penyiasatan sedang dijalankan di mana, seorang peniaga Yong Tau Foo, Encik Lau Hut Yee, menceritakan kisah apa yang beliau nampak. Kononnya tahi bintang berapi-api turun menembus bumi dan adanya makhluk bercahaya ungu kemerah-merahan keluar berpusar-pusar di padang. Kemudian makhluk itu terus masuk ke badan seorang yang berpakaian professional yang sedang tertidur di tepi tangga stadium. Apabila ditanya, pegawai polis penyiasat, Tuan Haji Zoolhilmi, berkata, “Memang ada tanda-tanda tahi bintang jatuh menembus bumi tetapi elemen yang dijumpai adalah unsur-unsur logam yang seakan serupa dengan timah. Kita tidak menjumpai kehidupan aneh seperti yang dilapurkan oleh penjaja di stadium. Rasa-rasanya pihak polis akan menghantar penjaja tersebut ke rumah gila di Tanjung Rambutan.”
Selagi Lau Hut Yee duduk di Tanjung Rambutan, selagi itu rahsia aku selamat. Kononnya orang yang duduk dekat Tanjung Rambutan tak dihiraukan. Apa yang mereka tuturkan dianggap sampah yang busuk, elok dibuang ke tong. Nanti bila tiba masanya, akan aku minta maaf dari Lau Hut Yee.

“Daaaaaaaaaddddyyyyyyy! I am late!”

“Okey, nak turun dah ni.” Jawabku sambil mengambil Blackberry dan handfon Sony Ericsson Riziad yang ada di atas meja. Tiba-tiba aku patah balik ke katil untuk mengambil cermin mata di atas meja tepi katil yang agaknya kepunyaan Riziad. Aku seterusnya mengeluarkan kasut Converse hitam baru dari kotak di bawah katil. Ada nota yang berbunyi “I know you have been looking for these, especially in Black! So I found it! Well, mummy found it actually. She paid for it. Happy Birthday, daddy! Luv, Zack & Baby Aidan. Date: 29 August 2012.” Aku pakai jam tangan Rolex yang dihadiahkan oleh bapak Riziad dan memasukkan pen Mont Blanc hadiah hantaran Sabrina kepadaku ke dalam poket. Eh, bukan pada aku. Tapi, pada Riziad.

Lantas aku turun tangga menghala ke Zack. “Okey! Daddy is ready. What should I do now?”

“Go and have coffee. I will wait in the car.”

“Thank you for the birthday pressie!”

“Huh? Daddy, your birthday dah 4 bulan sudah. Zack beli Converse hitam kan?”

“Yup! Ni daddy nak pakai ni Converse hitam.”

Aku terus ke dapur untuk menghirup air kopi. Sama macam semalam. Kopi Hang Tuah. Pahit tapi enak. Ada sepinggan karipap panas di atas meja. Lantas aku membaham tiga biji karipap. Tiba-tiba perut terasa lapar nak mampos. Mungkin sebab aku tak makan KFC Original yang Sabrina belikan semalam.

Telefon bordering. Keluar pulak nama ‘Sab Baby’. Aku mengangkat dan menjawab, “Hello.”

“Hello, Sayang! Don’t forget you have to send Zack to school. I have an important meeting as we have discussed. Nanti I promise I will take leave later this week to send Baby Aidan to Montesori pulak, O.K? Muahhhh! Love you! I have to run now…” tuuuutttttt

Apa kejadah ni? Aku tak sempat cakap selamat pagi. Macam ni ke manusia hidup? Semuanya gopoh-gapah. Tak ada perancangan. Parah ni. Macam mana aku nak hidup jadi Riziad ni. Entah-entah lagi sebulan, aku join Lau Hut Yee dekat Tanjung Rambutan.

“Daaaaaaddddyy! Dah lambatlah!”

“Oh, okey! Sorry! Sorry!”

Aku menelan terus karipap dan kopi Hang Tuah dan terus berlari ke arah kereta. Ehh? Kenapa driver ni tak drive Honda Civic? Kenapa dia drive BMW 5 Series ni?

“Err… Syaiful, kenapa tak pakai Honda?”

“Err… Boss, ni kan kereta syarikat. Buat apa pakai Honda tu? Honda tu kan Boss cakap memang kena hantar repair. Absorber dan suspension semua dah out. Nak buat macam mana, kan jalan-jalan dekat Malaysia ni macam haram.”

“Err…. Okey! Jom hantar aku dan anak aku ni pergi sekolah di…. Err di…”

“Daddy! I go to Sri KL lah daddy. Tulah, selalu mummy yang uruskan. You don’t even know which school I go to.”

“Okey! Jom ke K.L.”

“No! No! the name is Sri KL but it is in Subang Jaya.”

“Bos, saya tau. Kan selalu pagi saya hantar. Bos sakit ke? Bos duduk rumah dulu makan pil sinus Rinafort tu.”

“Ehh… tak, tak. Aku okey. Jom kita pergi sekolah dekat Subang Jaya, Sri KL.”

Sambil BMW 5 Series bewarna hitam itu menggelungsur di atas jalan raya yang penuh dengan lubang-lubang laknat, aku mengambil Blackberry untuk melihat apa maklumat yang ada. Ada 2 Facebook update. Satu ada lahabau mana nak jadi Friend. Nama dia Boden. Entah mana mari punya kreko. Aku ignore saja. Lagi satu ada Like dari Sabrina untuk foto buah apple yang diarcakan menjadi muka.

“Ahh! So, daddy uploaded my sculpture.”

“Sculpture?”

“Tu sculpture buah apple. I did it all by myself. I carved the apple with my teeth so that it looks like Jack-O-Lantern but instead of pumpkin, I used apple. Do you like it? Looks like you have made some photo effects to it. It looks cool! Like an alien from out of space.”

“Very nice. It does look like an alien. Maybe next time Zack cuma perlu letak satu mata sahaja. Barulah nampak macam alien. Lepas tu cat apple jadi warna purple. Ok? Now, you are very creative but you must listen to teachers at school O.K?”

“O.K”

Sampai sahaja di Sri KL, aku dan Zack turun menuju ke arah banner ‘Registration’. Apabila sampai, seorang guru menyambut, “Ahh! Daniel.”

“Errrr… Daniel? I thought people call him Zack?”

“In school somehow, most kids call him Daniel.”

“Okey.”

“Sir, you don’t have to register. Zuhayr Daniel is in Standard 2, Classroom 2 Duku. You can just leave him with me. We will take care of him.”

“Err… Okey! You are?”

“You forgot my name? I am Ms Wong. Call me Siew Fern. Don’t call me Madam Wong like the students. I am still single.”

“Okey, Madam Woo… ehh… sorry, Ms Wong. Please do take good care of Zack… err… Daniel… Zuhayr Daniel for me.”

Aku ucapkan selamat tinggal kepada Zack dan terus masuk kereta bersama Syaiful menuju ofis. Di dalam kereta aku tidak bertutur dengan Syaiful langsung. Dia seolah-olah suka tidak diganggu. Malah dia tergelak-gelak mendengar radio apabila DJ Seelan Paul membuat lawak. Entah apa yang lawaknya. Si Seelan Paul ni adik-beradik Les Paul kot. Bak kata Zack, “Whatever McDonald’s Worker.”

BMW 5 Series tiba di hadapan Bangunan Bata, PJ Trade Centre dan lamunan aku tiba-tiba terhenti apabila Syaiful berkata-kata, “Bos, nanti saya nak ke kantin. Bos nak nasi lemak?”

“Err… tak payah. Riziad… ehh… aku… dah mula No Rice Diet ni. Perut dah buncit. Kena kontrol makan. Nanti Sabrina lari susah pulak. Sapa nak jaga Zuhayr dan Aidan tu?” jawabku sambil keluar menuju lif bangunan. Rasa nak hagulkan kepala dekat pintu kereta. Asyik tersasul aje dari pagi tadi. Urgh!

“Okey, bos.”

Entah macam mana jari aku pandai pulak tekan butang lif Aras 6. Bila sampai, terus aku ke pejabat. Belum ada orang di ofis. Cuma ada Encik Ahmad, kerani akaun.

“Eh, bos! Awai mai ofis hari ni. Ingatkan cuti. Bebudak lain semua cuti. Kononnya semua nak hantaq anak pi sekolah. Sekolah mula hari ni. Ehh… anak Boss bukan start sekolah hari ni jugak ka?” tanya si Ahmad dengan loghat utara.

Aku tak menyahut. Malas pulak nak melayan manusia yang banyak soalan ni. Terus saja aku ke bilik yang ada label ‘CEO’. Bilik ni tak berkunci pulak. “Ehh.. Mat! Kenapa pintu bilik aku ni tak berkunci?”

“Oh! Tadi Anis tu buat kopi untuk bos. Agaknya si Syaiful tu call Anis suruh buat kopi. Dia memang selalu buat macam tu.”

“Sapa yang selalu buat macam tu? Anis ke? Syaiful?”

“Syaiful lah. Dia memang laju bab-bab nak menyenangkan hidup bos. Bos jangan risau. Hari tu baju bos bekaih lipstick pun Syaiful dah buang.”

“Err… Hmm…” terus aku masuk ke bilik balik. Aku terpandang lukisan minyak di dinding. Amat menggerunkan. Lukisan hutan yang terbakar. Seolah-olah api itu menyala-nyala apabila sinar lampu bilik itu melantun. Sungguh menakutkan. Lantas aku turunkan lukisan tersebut membiarkan dinding itu kosong.

“Mat, so sekarang ni tak ada orang dekat ofis, ye? Kau buat apa dekat sini?” jerit aku dari dalam bilik.

“Bos, saya tak dak anak kecik dah. Semua dah besaq panjang.”

“Apa diorang buat sekarang ni?”

“Sorang dekat Ostrolia belajaq akaun. Sorang dekat London belajaq valuation. Dua-dua dapat scholarship. Ada sorang lagi yang bongsu dekat KL ni bukak bisness internet café.”

“Hmm… bagus.”

Aku melihat kalendar di atas meja yang menunjukkan perkataan “AL” dari 25 Disember 2017 ke 3 Januari 2013. AL? Hmm… oh ya! Annual Leave. Hmm… aku patut cuti sekarang ni. Tak pasti kerja apa Riziad ni, tapi memang ala-ala akauntan lah jugak.

Atas meja ni ada surat untuk aku rasanya.

Encik Riziad Azrem bin Tan Sri Dr. Hj. Khairul Sazman
Chief Executive Officer
Buanawang Consultancy Sdn Bhd
B2.06.03A, PJ Trade Centre
Damansara Perdana 42580 Selangor
Oh! Itu sebenarnya nama penuh aku… eh… aku pulak, nama penuh Riziad ni. Syarikat perunding rupanya. Perunding apa? Kewangan kot. It’s okay. Nanti bila ofis buka balik, boleh aku panggil meeting tergempar.

Tiba-tiba telefon bordering. Laju aje tangan aku nak menjawab, “Hello, Riziad di sini.”

“Err… Ahahahaha apa yang kau jawab macam telefonis Maxis ni? Kau nak main Knock! Knock! Who’s there ke dengan aku?”

Aku melihat cermin atas telefon. Johan? Siapa pulak lahabau Johan ni?

“Wei! Jadi tak jamming malam ni? Wife aku Lina kena fly pergi Bangkok. Anak-anak aku Daniel dan Ian semua aku hantar pergi Bangi. So, aku free. Hari tu kau cakap nak jamming kan?”

“Err… sekarang? Err… Anak kau nama Daniel jugak?”

“Taklah. Malam nilah. Kita jumpa dekat Akarkarya Studios. Bebudak D’Kechewas on aje malam ni. Izham dah ready dengan chords semua. Azhar sakit dekat hospital. So, kita tak cukup guitarist, bro. Si M. Zul tuh boleh main gitar tapi dia nak concentrate vocals. Si Iesta belum balik-balik dari Istanbul lagi. Shooting apa bala entah? Tapi Eddie dengan Kamal on for Drums and Percussions. Err… Let me get this straight. My son was born first, bro. So, aku ambik nama Daniel dulu, baru kau! Itu sebab lu punya anak elok kita panggil Zack aje.”

“Bro, err… I have to take raincheck, bro. Rasa kurang sihat, bro.” Bro… bro… aku rasa macam bercakap dengan beruk!

“Aduhhhh! Bila lagi nak lenjan itu Gibson Les Paul? Kau ni kan, beli gitar banyak-banyak, mahal tak nak kalah, tapi tak pulak main. Apa hal?”

“Beli gitar banyak-banyak? Apa pulak?” Peninglah aku dengan semua orang ni. Tak, peninglah aku dengan Riziad ni. Macam-macam hal dia nak buat.

“Dahlah. Baru hari tu adik kau si Iznan tu bagi tahu yang kau baru beli Epiphone Les Paul warna biru. Belum masuk Fender Strat hitam yang berkarat dalam store kau tu. Ibanez dulu tu dah jual?”

“Mana kau tau semua ni?”

“Adik kau tu, Iznanlah yang bagi tahu. Siapa lagi? Kan selalu dia minum teh tarik dengan adik aku, Kusyairi dekat Seksyen 11. Diorang jamming selalu. So, adalah borak-borak pasal perangai kau yang rajin beli gitar tapi tak rajin langsung main.”

“Bro… nantilah bila sihat, O.K?”

“Okey, bro. Sleep well! Kalau nak ubat sinus, aku ada tapi Rinafort dah stop production. Yang bagus sekarang ni apa nama? Err… Yes! Piriton. Entah kenapa diorang stop production Rinafort. Dulu elok-elok ada Drixoral, ada ingredient babi pulaklah kan. Anyway bro, kau ni cakap banyaklah. Aku lambat ni nak kena meeting dekat Putrajaya. Menteri panggil. Chowwlus!”

What the… Bukan dia ke yang cakap banyak? Hairan sungguh. Aku tutup telefon dan terus ke lobi. Syaiful menunggu seperti biasa dengan rokok jenama apa entah dekat tangannya tu.

“Syaiful! Jom! Kita pergi.”

“Pergi mana, bos?”

“Pergi Hard Rock Café.”

“Huh? Okay, set! Tapi buat apa pergi siang-siang ni?”

“Oh, betul jugak! Aku nak belajar main gitar ni.”

“Eh, bukan bos dah pandai main ke?”

“Ye ke aku pandai main?” aku angkat kening double jack. Keliru dengan Riziad tapi berbangga jugak. Aku mencebik. Not bad mamat ni.

“Dah berapa kali bos perform dekat open ceremony. Siap masuk paper lagi. Kononnya bos ni akauntan berjiwa seni.”

“Konon?”

“Aku memang berjiwa seni! Okey, jom kita pergi makan pagi. Kita pergi… Err… KLCC. Aku nak makan dekat Dome.”

“Saya dah makan. Bos makan sorang ye. Ni surat khabar hari ni.”

Aku masuk ke dalam kereta sementara Syaiful menghidupkan enjin. Sepanjang perjalanan aku membaca surat khabar the New Straits Times dengan penuh teliti. Macam-macam karenah manusia di Malaysia ni. Politik yang paling menggerunkan. Manusia seolah-olah hidup di atas pentas labunan. Macam mimpi pulak. Mereka seolah-olahh tertipu dengan ahli politik yang menjanjikan segala-galanya. Hairan sungguh.

Banyak yang perlu aku pelajari. Contohnya, kenapa perlu ada pilihanraya? Bukan kita tahu ahli politik tu berwibawa atau tidak. Kalau di Planet P senang aje. Siapa yang mampu mengeluarkan cahaya yang paling terang dari telapak tangan akan diangkat menjadi pemimpin. Kenapa? Kalau elemen-elemen di dalam badan dapat disatukan untuk mewujudkan tenaga cahaya yang kuat, itu bermakna otak telah digunakan ke tahap yang paling efektif. Dengan adanya kekuatan penggunaan otak, itu bermakna si pemimpin adalah yang paling hebat dari segi kepandaian dan juga fizikal. Tidak ada yang dapat menandingi kekuatan tenaga cahaya dan kepandaian pemimpin tersebut.

Setakat ini kami hanya tahu tiga pemimpin sepanjang sejarah Planet P. Yang dua terdahulu hidup beribu-ribu tahun lamanya. Yang ada sekarang ini, Raja Plokijuhygt, baru hidup selama 2,398 tahun Planet P. Kalau ikutkan sistem di Bumi ni, aku pun boleh jadi pemimpin. Persetankan Obama. Aku pun boleh uruskan Amerika Syarikat tu. Bukan susah. Bunuh saja semua yang tak masuk akal macam di Planet P. Kalau ada makhluk yang wujud tanpa sebab-musabab, terus dipancungnya General M. Kata General, “Alam perlu imbangan. Apa yang tak perlu, harus dinyahkan. Walaupun kejam tetapi efektif dan efisyen.”

Apabila sampai di KLCC aku turun dan menjenguk ke atas. Fuhh! Tingginya bangunan manusia. Di Planet P semuanya kecil-kecil. Buat apa buang ruang tak tentu hala macam ni? Apa dapat kalau tinggi-tinggi macam ni? Dahlah manusia tak boleh terbang. Aku terus masuk ke dalam mencari Dome.

“Waiter! Bagi saya Latte.”

“Yes, sir.”

“… and chicken pie.”

“Yes, sir.”

Aku seolah-olah tahu nak minta apa. Tak perlu menu. Mungkin ini yang Riziad selalu minta. Kenapa aku datang ke sini? Mesti ada sebab Riziad suka sangat dengan Dome KLCC ni. Kenapa? Aku mengambil semula Blackberry untuk melihat apa lagi maklumat yang ada. Ada orang mention aku dekat Twitter pulak. Kali ini dari Johan.

“Yo, bro @riziad jomlah jamming dgn @dkechewas hari ni.”

Ada mesej dari Sabrina, “Sayang, you balik lambat ke hari ni?”

Aku cuma membalas, “Lambat. Banyak kerja.”

Terus aku mendapat mesej lagi, “Okey, sayang. I will come home to buy dinner.”

Aku balas lagi, “Okey.”

Aku melihat manusia-manusia yang pelbagai rupa dan pakaian lalu-lalang di hadapanku sambil menjamah chicken pie dan menghirup latte. Sungguh pelik dunia manusia. Pakaian pelbagai rupa dan warna dari kain pelbagai jenis. Makhluk di Planet P tidak perlu berpakaian. Kuasa tenaga magnetik yang kami hasilkan dari kulit kami sudah cukup untuk memberi perlindungan. Kami tak pernah rasa malu pun dengan badan kami. Tapi dengan manusia, lain. Aku pun terasa-rasa malu untuk terlanjang. Tak tahu kenapa. Manusia malu dengan badan mereka sendiri ke? Kalau manusia percaya tuhan mencipta badan mereka dengan tujuan yang murni, kenapa perlu sembunyi? Bukankah ini keindahan alam ciptaan tuhan? Baru semalam aku rasa jiwa bergelonjak apabila melihat tubuh Sabrina. Suatu perasaan yang positif. Yang enak. Yang suci. Yang baik bagi aku. Kenapa manusia tidak mahu berasa demikian setiap masa? Kalaulah di Planet P makhluk semua ada perasaan demikian, bahagialah hidup. Apakan daya, kami sudah beribu-ribu tahun melihat badan sesama makhluk Planet P, tak pulak rasa ghairah.

Ada beberapa manusia berjubah hitam tutup sampai ke muka. Itu pun pelik. Sampai tutup muka. Macam mana nak tahu siapa orangnya? Ada nametag ke? Hairan. Manusia-manusia itu bertutur di dalam bahasa yang aku… err… Riziad selalu gunakan semasa sembahyang di atas tikar yang bergambarkan bangunan berkubah. Bahasa Arab. Hmm… Agama Riziad ini berasal dari Arab. Mungkin aku harus belajar Bahasa Arab, walaupun Riziad tidak ada inisiatif untuk belajar bahasa tersebut. Tak apa. Akan aku usahakan demi kerjaya aku sebagai seorang spy di Bumi.

Ada lagi bangsa-bangsa lain yang berlegar-legar di KLCC ni. Orang berkulit putih pun ada. Taklah putih sangat. Warna pink adalah. Macam warna babi. Apa yang segak sangat aku pun tak tau. Tapi kira hebatlah kot kalau orang putih ni boleh buat gitar Gibson Les Paul. Itu sajalah kot yang baiknya.

Satu hari aku duduk di Dome KLCC. Aku makan macam-macam. Pasta, chocolate cake, jus buah dan sebagainya. Enak makanan ni semua. Dua kali aku terpaksa ke tandas untuk keluarkan air kuning yang baunya busuk macam… entahlah. Banyak sangat latte agaknya. Kalau aku makan tembikai banyak-banyak, air busuk tu merah ke tidak? Lantas aku meminta waiter untuk membawa satu mangkuk tembikai. Waiter cuma mampu berkata, “Sir, kita tak serve tembikai di sini.”

Aku menjawab, “Whatever McDonald’s Worker.”

“Sir, walaupun saya kerjanya sebagai waiter, saya syukur kerana pokoknya, duitnya halal.”

“Ehh… sorry. Saya tak bermaksud macam tu. Anak saya dekat rumah selalu cakap macam tu. Itu sebab saya pun terikut-ikut.” Waiter itu hanya menoleh dan terus pergi. Nametag di dadanya berbunyi, ‘Darsono’. Aku nak minta maaf dekat Darsono tapi Darsono ni merajuk pulak. Perangai macam perempuan. Sikit-sikit merajuk. Hmm… maaflah. Tak ada niat pun nak bias, tapi you know… perempuan… ahh whatever McDonald’s worker.

Lama betul aku duduk di situ untuk melihat gelagat orang. Dah habis satu kotak rokok Marlboro. Sedap pulak hisap rokok ni tapi dada dah rasa semput tak boleh bernafas. Ada lagi sekotak aku nampak dekat dalam tandas pagi tadi, tapi Gudang Garam. Perancangan perlu dibuat. Terlampau banyak sangat aktiviti dan interaksi ni. Aku bagai naik biol. Baca surat khabar hari ini pun sudah cukup membuat kepala aku gila. Aku tak dapat faham kenapa adanya konsep jual beli pelbagai komoditi di Bumi ini. Masa di Planet P dulu kita semua kerja tak perlu gaji. Semua diberi makanan yang cukup dan perlindungan yang kuat. Semua berkhidmat untuk satu tujuan yang murni, iaitu mempertahankan Planet P. Bukan kita tak berteknologi. Kita ada teknologi jauh lebih baik berbanding manusia di Bumi sehinggakan aku pun boleh sampai di Bumi ni. Cuma konsep perasaan ni yang aku hairan kenapa di Planet P tidak ada. Orang-orang di Bumi sungguh penuh dengan perasaan, tak kira apa perasaan tersebut. Marah. Riang. Cinta. Berani. Takut. Sepi. Rindu. Semuanya berpaksikan kemahuan dan nafsu. Rasanya macam negative, tetapi apa yang aku rasa melalui otak Riziad ni memang sedap walau marah sekali pun. Perasaan adalah satu elemen yang perlu aku kaji selidik dengan penuh teliti.

Jam Rolex di tangan aku menunjukkan pukul 6.20 petang, tetapi otak membacanya sebagai 6 petang sebab Riziad ni suka cepatkan jam selama 20 minit. Apa punya perangai? Dia ni rasanya ada Obsessive Compulsive Disorder (OCD) kot. Takut sangat dengan masa, tapi tak takut bunuh sel-sel paru-paru dengan rokok. Papelah. Aku harus kembali ke rumah. Oh, tidak! Tidak perlu. Baru tadi aku bagi tahu Sabrina yang aku balik lambat. Hmm… mungkin aku boleh ke Hard Rock Café. Untung-untung ada orang main lagu yang aku dengar masa aku sampai dulu. Lagu apa? Smoke on the Water oleh Deep Purple. Nanti boleh aku pakai otak Planet P aku meresap cara main gitar. Bila jam dengan D’kechewas taklah nampak bongok sangatkan?

Aku memanggil Syaiful melalui telefon, “Syaiful, jom jumpa dekat depan Twin Tower tadi. Ambik aku. Aku nak pergi ke Hard Rock Café.”

“Nak jumpa Ms Frieda ke?”

What the… Who the hell is she? “Huh? Sapa?”

“Maaf bos, jangan marah. Saya tak berniat menyibuk. Dah ramai orang berkata-kata di belakang bos yang bos selalu jumpa Ms Frieda, penyanyi dekat Concorde KL tu. So, selalu bila bos nak ke Hard Rock Café, saya fikir bos nak jumpa Ms Frieda.”

“Hmm… Tak. Aku tak kenal sapa Ms Frieda ni. Kau ni mengarutlah. Datang sajalah ambik aku. Kita pergi Hard Rock Café.”

“Okey, boss.”

Sapa pulak si Frieda ni. Kenapa dalam kepala otak aku… err… kepala otak Riziad ni tidak ada nama Ms Frieda ni? Ada yang tak kena. Riziad ni ada perempuan simpanan ke? Tak cukup ke kawin dengan Sabrina tu? Dahlah vogue nak mampus! Nak simpan perempuan lain pulak dah. Mungkin Riziad ni tak dapat kawal benda yang terjuntai celah kangkang dia ni kot. Itulah yang aku dah cakap. Manusia ni lemah. Mahu hidup dengan apa yang lebih dari kemampuan. Asal boleh. Siapa aku nak tanya pasal Ms Frieda ni? Mungkin Johan tau. Hmm… mari kita try test tengok dengan mesej, “Johan. Kau ada phone number si Ms Frieda?”

Tak ada reply. Mungkin dia tengah sibuk. Takapa. Nanti dia balaslah kot mesej aku ni. Buat masa ni, jom kita pergi ke Hard Rock Café.

Haih! Mana pulak Syaiful ni. Tengah gumam-gumam sendiri, aku nampak dia. Dengan rasa tak reti sabar, aku terus berjalan ke arah kereta dan membuka pintu sebelum kereta berhenti dan terus masuk. Berdesum BMW 5 Series pergi menghala ke Hard Rock Café.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/278471/makhluk

[SNEAK PEEK] KALAU SAYANG JANGAN MARAH

Kalau Sayang Jangan Marah Oleh Ezdiani

 

MENGGIGIL tubuh aku apabila melihat lelaki itu terus berbual-bual mesra dengan emak. Bukan main lagi emak melayan. Siap jemput makan malam bersama. Sakit jiwa aku apabila mamat sengal ni berada di sini.

Sebaik sahaja emak berlalu ke dapur, dia menjeling ke arah aku. Siap dikenyit-kenyit matanya. Gatal! Aku cucuk dengan lidi baru tahu.

“Kau dah buka hadiah yang aku bagi tadi? Padan tak?” soalnya dengan sengihan di muka.

“Awak ni jahat tau. Gatal!” Aku bulatkan mata. Geram juga. Adakah patut diberikan aku coli? Ada tiga warna. Pink, hitam dan coklat lembut.

“Dah cuba? Padan tak?” soalnya lagi. Memang tak tahu malu.

“Entah. Nanti awak ambil balik. Saya tak nak hadiah awak tu.” Aku tarik muka.

“Aku beli khas untuk kau. Untuk kau pakai hari-hari. Kalau kau ingat kat aku, kau pakailah. Nanti kau akan rasa yang aku sentiasa dekat dalam hati,” jawab lelaki itu selamba. Mujurlah ada emak. Kalau tak memang dah kena dia dengan aku.

“Tak kuasa saya nak pakai.”

“Pakailah… Ke nak aku pakaikan? Jom…” Dia kenyitkan mata dan tersenyum galak.

“Yani! Panggil Naqib ke dapur. Mari kita makan sama-sama. Dah siap ni!” jerit mak dari bahagian dapur.

“Ya, mak. Sekejap!” balas aku.

“Mulut awak tu jaga sikit ya. Jangan main lepas cakap aje di depan mak saya. Jangan nak tunjuk galak sangat. Nanti mak saya cakap saya ni berkawan dengan lelaki gila pula. Tak kuasa! Jom!” Aku bingkas bangun selepas memberi pesanan kepada dia. Dia? Nama dia… Naqib.. Huh, lantaklah nama apa pun. Tak penting pun.

Nasi goreng kampung yang mak masak memang sedap. Terasa hangat kepedasan cili padi yang ditumbuk hingga terasa asap keluar dari telinga. Memang meletup. Tapi apabila melihat Naqib terkebil-kebil di hadapan masakan emak membuatkan hati aku terasa hangat.

“Eh, Naqib… Kenapa tak makan?” soal emak.

“Dia selalu makan yang mahal-mahal. Makan masakan mat salih!” sinis aku. Sempat lagi aku menjeling ke arah Naqib. Nak makan pun susah. Memang outlah lelaki macam ni nak jadi suami aku.

“Eh, saya makanlah. Cuma terkejut tengok masakan mak cik ni. Ala-ala macam kat restoran.”

“Ya ke?”

“Ya, mak cik. Hiasan macam hotel 5 bintang,” puji Naqib lagi membuatkan aku nak gelak besar.

“Apa kata awak rasa dulu. Rasanya macam hotel 5 bintang tak?” Naqib mengangguk. Nampak macam nak telan ketulan batu masuk ke dalam mulut. Nak ngangakan mulut pun kejung satu badan. Hotel 5 bintanglah sangat. Nak makan pun takut.

“Makanlah. Sedap ni.” Aku menyuap nasi goreng ke mulut dengan begitu selera sekali.

Aku melihat Naqib mula menjamah nasi goreng kampung mak yang meletup ni. Mata dan hidungnya sudah berair. Mulutnya sudah ternganga. Tisu di atas meja disambarnya. Baru padan muka kau! Pedas menyengat.

“Kenapa awak?” soal aku.

“Boleh hulurkan air?” pintanya gelisah.

Air kopi panas aku hulurkan kepadanya. Kalut dia menghirup. “Panaslah!”

“Panas? Kalau macam tu minum air kosong aje.”

Aku hulurkan air kosong. Naqib terus meneguk air kosong dengan rakus.

“Naqib, makan pelan-pelan,” tegur mak.

“Sedap, mak cik. Tapi pedas berasap,” jawab Naqib jujur. Nampak berselera juga Naqib menjamah nasi goreng kampung ini. Dari perlahan, makin laju dia menghabiskan makanannya. Agaknya terseksa kut nak habiskan.

“Masakan mak memang semuanya pedas. Kami suka. Kalau boleh, biar sampai telinga berasap.”

“Saya tak berapa makan makanan pedas. Tak biasa. Tapi sekali-sekala makan, sedap!” puji Naqib.

Aku hanya mengangguk. Boleh tahan mamat di depan aku ni. Ingatkan kepala sengal, tak tahu beradab. Pandai hormat dan ambil hati emak lagi.

“Alhamdulillah. Kalau tak biasa makan pedas, kena biasa-biasakanlah. Yani hari-hari makan nasi kena ada sambal belacan. Nanti kalau kahwin dengan Yani, Naqib kena hadap sambal belacan. Jangan pelik pula.” Bersungguh emak menerangkan.

Naqib tersenyum. Kepala terangguk-angguk. “Hari ni saya dah mula belajarlah, mak cik. Selama ni Yani tak pernah beritahu pun makanan kesukaannya. Memang langkah kanan hari ni dapat kenal bakal isteri lebih dekat lagi.”

“Baguslah. Yani pun kenalah tahu juga apa yang Naqib suka. Nanti bolehlah belajar masak makanan kesukaan bakal suami.”

Isy, emak pun sama naik dengan Naqib… omel aku dalam hati. Dari tadi lagi aku menahan telinga.

“Yani orang Melayu tulen. Makan pun selera orang Melayu. Tak naklah belajar masak makanan yang bukan ikut selera,” balas aku. Tak inginlah nak bersuamikan dia.

“Isy, Yani. Ada pula cakap macam tu.” Mak jegilkan mata.

“Mak… Kita ni orang Melayu. Kenalah ikut cara orang Melayu,” balas aku lagi. Menyampah pula aku apabila lelaki di depan aku ni tak pandai makan masakan Melayu. Sedangkan orang Cina, India, Iban, Kadazan dan yang lain-lain pandai makan masakan Melayu. Mat salih celup!

“PEDAS betul masakan mak. Naik bengkak bibir aku ni.” Naqib mengadu.

“Mak saya, bukan mak awak!”

“Eh, mak kau ke? Ingatkan mak kita.” Naqib tersengih sambil tergaru-garu kepala.

“Mak saya! Tak naklah saya kongsi mak dengan awak. Tak ingin saya nak ada ikatan dengan awak. Menyusahkan, tahu tak?!” bentak aku. Hati aku cukup menggerutu apabila berhadapan dengan Naqib. Harap muka aje kacak tapi akal pendek.

“Nanti kita kongsilah. Mak kau akan jadi mak aku juga. Mummy aku, jadi mummy kau juga,” jawab Naqib sambil tersengih.

“Tak kuasa!”

“Aku kuasa nak jadi suami kau. Jom kita kahwin! Seronok juga kalau dapat kahwin dengan perempuan macam kau. Kasar… Garang… Aku suka!”

Gila! Bengkak pula hati ni nak menghadap orang yang tak berapa nak betul. Sesuka hati nak ajak kahwin. Ingat aku ni anak patung Barbie? Boleh jalanlah!

“Kau dengar tak? Aku nak kahwin dengan kau ni.”

“Awak gila ke? Kalau gatal sangat nak kahwin, cari perempuan lain yang sepadan!”

Naqib tersengih lebar. “Aku ni gatal nak kahwin dengan kau. Rasa tercabar. Seronok pula kalau kahwin dengan perempuan yang kasar-kasar ni.”

“Saya tak kasar! Saya lembut. Awak buta ke?” Malas aku nak melayan lelaki tiga suku ni. Aku terus menutup pintu pagar kemudian cepat-cepat aku mangga pintu pagar.

“Yani! Nanti kita jumpa lagi.” Besi pagar dipegangnya.

“Tak naklah jumpa awak lagi. Baik jumpa orang gila daripada jumpa awak,” balas aku. Kemudian aku tayang muka garang.

“Akulah orang gila yang kau nak jumpa tu… Okey, sayang. Abang balik dulu. Jangan lupa hadiah tu. Nanti bila pakai, boleh rasa kehangatan pelukan abang.”

Argh! Gila. Takut pula aku dengar. Macam lelaki miang pun ada. Ya Allah, Kau selamatkan aku daripada gangguan manusia yang berhati busuk. Jauhkanlah dia dari hidup aku, doa aku dalam hati.

Lega rasanya apabila Naqib sudah balik. Terasa aman aje rumah. Hati aku juga aman. Kalau tidak otak aku serabut. Kemudian aku terus rebahkan badan yang mula terasa letih. Mata pula tidak lepas menyorot ke kaca televisyen.

“Dah balik si Naqib tu?” soal mak.

“Dah,” jawab aku. Mata terus aku pejamkan. Mak mesti nak tahu fasal Naqib. Nak korek rahsialah tu.

“Segak kawan kamu tu, Yani. Muka macam pelakon. Macam orang putih pun ada juga.”

“Apa-apa ajelah mak. Yani bukan kenal sangat pun.”

“Berkawan sampai dah nak menikah pun tak kenal lagi?” Mak sudah menjegilkan biji mata. Kepala sudah menggeleng perlahan.

“Yani kenal gitu-gitu aje,” jawab aku jujur. Mak menjuihkan bibir. Macam tak percaya aje apa yang aku cakapkan ni. Tak tahu nak terangkan macam mana lagi kat emak. Rasanya dah cukup jelas dah.

“Tak payah nak sorok-sorok. Mak suka dengan Naqib tu. Baik budak tu.” Pujian sudah tinggi melangit.

“Mak! Pujilah lebih-lebih.” Bulat aku jegilkan biji mata.

“Puji sebab dia bakal menantu mak. Mak suka dia. Hormat dan pandai jaga hati mak.” Kalau mak dah mula puji tahap begitu, memang emak dah mula suka si Naqib tu.

“Tak sukalah asyik cakap fasal dia.”

“Ya ke tak suka?”

“Mak ni… Itu yang malas nak ajak kawan datang rumah. Bila datang, mak suka lebih-lebih pula.” Aku tarik muka.

“Tak payah nak malu-malu. Kalau mak dah suka, kiranya mak tunggu aje. Rombongan datang mak terus terima.” Teruja betul mak nak terima menantu sampaikan si Naqib pun dia dah berkenan.

Mak! Dia bukan sesiapa kepada Yani. Kalau lelaki macam tu yang mak nak Yani pilih sebagai suami, Yani rela terjun bukit, sambung aku dalam hati.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/278603/Kalau-Sayang-Jangan-Marah

[REVIEW] ADA APA DENGAN KARBALA

Ada Apa Dengan Karbala Oleh Bahruddin bin Muhammad

 

Apakah sebenarnya yang berlaku di Karbala? Sejauh manakah pula kita mengenali Saidina Husein, salam sejahtera dan keredaan Allah S.W.T ke atas beliau, yang merupakan watak utama dalam tragedi Karbala? – Adakah beliau hanya sekadar cucu Nabi s.a.w? – Adakah sayangnya Nabi s.a.w kepada beliau hanyalah seperti sayangnya seorang datuk kepada cucunya? – Apakah kelebihan-kelebihan beliau, yang terdapat dalam hadith-hadith Nabi s.a.w? – Sejauh manakah kita tahu tentang sejarah hidup beliau? – Apa pandangan politik beliau? – Siapa kawan dan lawan beliau? – Apakah sebenarnya yang berlaku sehingga menyebabkan beliau gugur syahid di Karbala? Apakah sebenarnya yang berlaku, sebelum, semasa dan selepas tragedi Karbala, berdasarkan kitab-kitab ulama Sunni? Adakah tragedi ini sesuatu yang patut dikenang, ataupun ia termasuk “barang yang lepas jangan dikenang?” Buku ini akan membantu anda dalam mencari jawapan kepada persoalan-persoalan tersebut.

Novel Ada Apa Dengan Karbala hasil karya Baharuddin bin Muhammad merupakan novel yang penuh keagamaan. Banyak kisah keagamaan yang menarik beserta doa-doa ringkas yang diselitkan untuk dikongsi bersama dan boleh dimanfaatkan oleh orang ramai. Yang menariknya novel ini juga menceritakan kisah-kisahdan sejarah nabi yang boleh dijadikan teladan.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/279044/Ada-Apa-Dengan-Karbala

[SNEAK PEEK] CIK HOUSE KEEPING I LOVE YOU

Cik House Keeping I Love You Oleh Dilla Ahmad

 

ISSAC Daniel mengarahkan Aina membuka pintu.

“Kenapa pulak saya?” tanya Aina berkerut memandang encik bos.

Because I told you to…” balas Issac Daniel pula sambil tenung muka dia, macam nak marah. Oh ya, dia kan bos! Aina sudah menyengih dan segera mendekati pintu. Kemudian membukanya perlahan.

Seorang lelaki yang sebaya encik bos sedang terpegun memandangnya sebaik sahaja dia yang membuka pintu bilik Issac Daniel.

Err… saya tak salah bilik kan? Ini bilik Tuan Issac Daniel, kan?” tanya lelaki yang kacak seperti encik bos itu. Muka macam blur aje tengok Aina. Mungkin terkejut melihat dia berada di dalam bilik encik bos poyo itu.

“Encik tak salah bilik. Ini memang bilik Encik Issac. Saya ni tukang kemas bilik dia, encik.” Balas Aina tersenyum- senyum pada mamat yang mukanya ada iras-iras Farid Kamil. Pelakon pujaan dia tu.

Lelaki itu menguntum senyum pada Aina. Dia ingatkan gadis itu ada apa-apa hubungan dengan kawan baiknya itu. Mahu kena pelangkung dengan Ramona kalau Issac Daniel cuba-cuba nak pasang satu lagi.

“Saya, Fawwaz. Pembantu peribadi Encik Issac Daniel. Dia ada di dalam?” tanya Fawwaz, tersenyum menawan kat budak housekeeping yang nampak comel itu. Mata itu bulat dan cantik betul.

Terlupa berkelip sekejap mata Aina ni apabila melihat senyuman lelaki bernama Fawwaz itu. Apabila lelaki itu tersenyum, matanya turut tersenyum sekali. Terus dia panggil senyuman itu sebagai senyuman ikhlas daripada hati. Muka pun nampak bersih aje.

“Sekejap ya, Encik Fawwaz…” Aina berpaling memandang encik bos yang sedang duduk sambil minum kopi dan menyemak entah kertas apa kat atas meja kopi itu.

“Encik Issac, Encik Fawwaz a.k.a. pembantu peribadi encik datang ni…” Aina bagai membuat pengumuman. Dah macam setiausaha Issac Daniel pulak dia ni.

“Okey suruh dia masuk, Cik Aina!” sambut Issac Daniel.

Pintu dibuka selebarnya untuk lelaki bernama Fawwaz itu dan menjemput lelaki itu masuk. Kenapalah sejak dia bekerja kat hotel ni, dia asyik terserempak dengan mamat-mamat kacak aje ya?

“Terima kasih, cik…” Fawwaz berpaling sedikit memandang Aina.

“Aina. Nama saya, Aina.” Tak agak-agak Aina perkenalkan dirinya. Mata masih memandang wajah Fawwaz yang suka tersenyum itu. Hailah hati, kenapalah boleh tersuka dengan senyuman ‘Farid Kamil’ ini?

“Terima kasih, Cik Aina. Betul ke awak ni tukang kemas bilik? Bukan nak jadi PA baharu Issac?” usik Fawwaz, memandang cik adik yang tak berkelip pandang dia. Mesti budak perempuan ini dah tersangkut hati kat dia. Kalau ya, baguslah. Lama juga tak makan lauk ‘ayam kampung’. Asyik ‘ayam bandar’ saja. Jemu jugak. Tak mencabar.

“Dia tukang kemas bilik I ajelah!” sampuk Issac Daniel dari meja kopi itu.

Kata-kata encik bos itu buat mata Aina mengecil memandangnya. Baru nak melayan wajah sedap mata memandang ni, encik bos dah potong mood dia.

Fawwaz dah tersenyum lebar. Bukan dia tak tahu pekerjaan gadis comel di hadapannya ini. Dengan baju uniform yang tersarung di tubuh itu saja dia dah tahu budak tu dari jabatan mana.

“Cik Aina, tolong buatkan kopi lagi. I ada meeting dengan Fawwaz ni. Kalau ada apa-apa kat dalam kabinet tu pun bawak keluar sekali. Boleh kunyah-kunyah sambil buat kerja!” Suara Issac Daniel kedengaran lagi bagai memerintahnya. Memang boslah dia ni!

“Baik, encik!” Aina patuh dan berlalu masuk ke dapur kecil Issac Daniel. Kecil sebab tak banyak kelengkapan.

“Aku ingatkan budak tu spare tyre kau, bro! Kalau Si Ramona tahu kau bawak perempuan lain masuk bilik kau…” Fawwaz mula ketawa mengekek.

“Dialah budak housekeeping yang aku ceritakan kat kau hari tu.” Balas Issac Daniel bersahaja. “Budak yang tiba- tiba terjah dan masuk dalam lif sebab kena kejar dengan bekas tunang dia. Itu cerita dialah…” Issac Daniel sudah tersenyum. Sesekali menjeling belakang Aina.

Fawwaz menoleh ke arah dapur. Budak itu memang berani duduk berdua-duaan dengan Issac Daniel ni. Tapi macam mana Si Issac ni boleh tahan nafsu dia tengok budak perempuan yang tubuhnya mengancam jiwa jugak ya? Kening Fawwaz ternaik sebelah, menjeling Issac Daniel yang sedang tunduk menulis sesuatu. Dia memandang gerak-geri Aina pula.

“Jangan tengok anak dara orang macam nak telan!” tegur Issac Daniel tiba-tiba, membuatkan kepala Fawwaz berpaling memandang kawan itu semula. Dia tersengih.

“Tengok aje kut. Bukannya boleh pegang!” balas Fawwaz sambil gelak-gelak penuh makna.

Issac Daniel sudah menggeleng kepala. “Just don’t!” Issac Daniel sudah merenungnya tajam. “Leave her alone. Ada ramai perempuan lain kalau kau nak main pun!” kata Issac Daniel lagi, selamba. Bukan dia tak tahu perangai buaya Fawwaz ini. Semua kalau boleh dia nak ‘ngap’.

Muka nampak baik dan nampak suci aje. Itu adalah senjata dia nak pikat orang perempuan baik-baik macam Aina itu. Apabila dah dapat dan dipergunakan, dibuang begitu saja. Semuanya akan diberikan duit dan jangan cari dia lagi. Itulah Fawwaz.

Fawwaz, Fawwaz. Mereka berdua memang kawan baik. Bukan dia tak pernah menegur sikap kawannya itu. Tapi Fawwaz tetap begitu. Tak pernah nak berubah. Jadi, dia dah malas nak menegur. Dosa masing-masing yang tanggung. Jangan sampai masa kalau dah tersepit baru cari dia. Memang dia terajang Fawwaz kat situ juga!

Sekarang ni mata Fawwaz sudah melekat kat budak Aina itu pula. Jangan Si Aina tu pun turut ‘tersampuk’ kat Fawwaz ni sudah. Tapi daripada cara cik housekeeping itu memandang Fawwaz tadi, dia pasti Aina juga sudah tersuka kat Si Fawwaz buaya ini. Ah, bukan hal dia kalau cik housekeeping itu berkenan dekat Fawwaz ini. Pandai-pandailah jaga diri. Bukan prinsip dia nak ambil tahu hal peribadi orang.

“Encik Issac, saya dah sediakan kopi atas meja dapur ni. Kalau dah tak ada apa-apa, saya keluar dulu.” Suara Aina kedengaran di belakang mereka.

“Okey, thank you. Besok jangan lupa datang ke bilik I lagi. Singgah ke sini dulu then baru you buat kerja rutin you kat dalam hotel ni.” Kata Issac Daniel, mengingatkan.

“Encik, kan saya dah cakap…” Aina sudah nak membantah.

Don’t worry. I will make a special request to housekeeping department untuk you berkemas di bilik I. Jadi you dah tak ada alasan lagi, Cik Aina!” celah Issac Daniel pula pada Aina yang sudah nak membantah cakap dia itu.

“Lagi satu… siapa bos?” tanya Issac Daniel, sambil tenung wajah Aina.

Aina sudah pandang encik bosnya dengan muka tak puas hati. Kemudian dia mengeluh perlahan.

“Encik Issac.” Jawab Aina perlahan. Nak cakap banyak pun hanya menghabiskan air liurnya saja. Baik dia diam. Diam itu lebih baik daripada berkata-kata yang tidak perlu, Aina. Ingat tu.

Issac Daniel mengangguk. Berpuas hati yang cik housekeeping itu tidak bercakap lagi.

Poyo…” Aina bersuara perlahan. Takut bos dengar. Hati rasa panas saja dengan arahan Issac Daniel itu.

Mata kelabu Issac Daniel sudah merenung tajam pada wajah selamba Aina. Bukan dia tak dengar kata-kata Aina tadi. Fawwaz pula sudah merasa seronok melihat gelagat Aina dan Issac itu. Nampaknya, Issac kena buat sesuatu kat budak comel ini. Nampak sangat Issac ni tak tegas pada orang bawahannya. Sampai Aina pun tak rasa takut pada bos sendiri.

“Nanti I suruh secretary I buat surat rasmi tu. Kemudian dia akan serahkan pada Kak Zah yang mengatakan bahawa you ada kerja di bilik I. Kalau dia banyak cakap, you cakap dengan I!” balas Issac Daniel lagi dengan muka yang sangat serius.

“Baik, Encik Issac.” Lemah badan dan otak Aina memikirkan encik bos ini. Dia bukannya suka sangat nak duduk berdua-duaan dengan encik bos dalam bilik ini. Sangat bahaya! Lelaki itu pula jenis selamba badak saja. Tengoklah tadi tu. Sengaja tayang badan dia depan Aina. Macamlah Aina terliur sangat.

Agaknya, kalau depan cik tunang yang kuat meroyan itu, mahunya asyik kena terkam macam singa betina lapar. Usai mengemas dapur dan menyusun buku-buku serta surat khabar yang bersepah, Aina melangkah ke pintu.

Bercakap tentang cik tunang itu, ke mana minah tu pergi agaknya sejak dia ‘sekolahkan’ perempuan itu tentang mengemas katil? Fikir Aina sendiri sambil membuka pintu bilik.

You again!”

Suara nyaring seseorang membuatkan Aina terlompat ke belakang. Muka garang Ramona, tunang encik bos di hadapannya kini. Aina, lain kali jangan sesekali nak fikirkan pasal tunang encik bos ini. Dalam hati pun jangan. Sebab perempuan ini macam ada saka. Macam tahu-tahu saja kita ingat kat dia!

“You buat apa lagi kat bilik tunang I, hah? Nak menggatal lagi dengan Issac I ya!?” Perempuan itu sudah menjerit macam orang gila. “You memang nak kena dengan I kan!” Terus Ramona mengayunkan beg Guccinya ke badan Aina.

Adoi, sakit badannya terkena besi-besi yang ada pada beg tangan minah itu. Whoah, dia ingat badan aku ni punching bag? Punching bag itu dah tentulah tak melawan kan? Rela ditumbuk dan disepak. Aina memang terasa sakit dan spontan, tangan dia terus menolak Ramona yang bertumit tinggi itu. Perempuan itu hilang imbangan dan…

Buk!

Minah meroyan itu jatuh terduduk. Punggung dah landing dulu mencium lantai. Mulut sudah nyaring menjerit kesakitan. Hek eleh, baru tolak sikit aje kut. Aina sudah menggosok-gosok lengannya yang sengal akibat pukulan Ramona itu.

Issac Daniel dan Fawwaz segera bingkas menghampiri pintu. Masing-masing kaku melihat Ramona yang sudah terduduk di lantai. Issac Daniel menggeleng kepala dan segera mendapatkan tunangnya yang sudah menangis macam anak kecil itu. Tangan segera membantu Ramona bangun dan mata memandang tajam pada Aina.

Aina buat muka bersahaja. Rasa sakit di badan ditahan. Bukan salah dia perempuan itu jatuh terduduk. Tapi salah perempuan itu yang pakai kasut tumit tinggi empat inci. Sedar pulak diri tu pendek! Aina mahu ketawa dengan pernyataannya sendiri.

“Dia tolak I!” adu Ramona pada encik tunang tersayang. Mata Issac Daniel sudah tepat memandang Aina.

Fawwaz pula sudah sembunyi senyum apabila melihat Aina yang mencebik pada kata-kata Ramona itu.

“Saya pergi dulu. Dah lambat nak buat kerja ni.” Kata Aina kemudian dan mahu melangkah.

Say sorry to her, Cik Aina!” kata Issac Daniel dengan lantang di belakangnya. Aina berpaling dan memandang mereka yang ada di situ. Wajah Issac Daniel yang nampak garang, Ramona yang sudah buat muka sombong dan Fawwaz yang sedang tersenyum seolah mengejeknya. Agaknya, orang- orang dari kelas atasan memang begini cara mereka melayan orang-orang bawahan macam dia.

Tak apa, Aina. Meminta maaf tidak semestinya kau salah. Juga bukan ertinya kau kalah! Pesan arwah emak tidak akan sekali-kali dia lupakan. Cuma terletak pada hati dia sama ada mahu berlaku jujur atau tidak. Tapi kalau melihatkan muka perempuan itu, memang Aina rasa sakit hati. Okey Aina, tak payah nak jujur sangat!

“Maaf, cik!” balas Aina selamba dan terus berlalu dari situ. Memang tak ikhlas kemaafan itu, Aina. Tak apa. Rasa marah ini masih ada dan dia mahu segera pergi sebelum dengan Issac Daniel sekali dia hamun nanti. Dia dah tak peduli siapa Issac Daniel itu.

Namun, sempat juga dia menjeling tajam pada Issac Daniel yang berat sebelah. Hati Aina terasa pedih tiba-tiba. Jadi orang suruhan atau bawahan ini memang macam ni agaknya. Sabar ajelah Aina Humaira.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/279005/Cik-House-Keeping-I-Love-You