[SNEAK PEEK] Andai Itu Takdirnya 2

Andai Itu Takdirnya 2 oleh Siti Rosmizah

TAN SRI SYED ABBAS melemparkan sampul surat di atas meja.
Isterinya yang sedang menghidang minuman itu menegur, “Surat apa tu bang?”
“Huh! Cek daripada anak kurang ajar tu!” jawabnya, serius.
“Dia dah bayar baki hutang dia? Tak apalah bang, sekurang-kurangnya dia dah belajar berdiri atas kaki dia sendiri,” balas Puan Sri Sharifah Aishah sambil menghulurkan cawan pada suaminya.
Tan Sri Syed Abbas mengambil dengan muka yang tegang.
“Saya tak bangga pun Sha. Jangan dia ingat sebab dia dah habis bayar hutang dia, saya dah pandang dia cukup hebat! Sebenarnya bukan duit yang saya harapkan daripada dia Sha.
Tapi, perubahan sikap dia tu yang saya nak tengok. Campak ego tu! Hormatkan saya sebagai papa dia! Tapi dia melawan saya! Bila dia bayar duit ni, dia tunjuk saya ni tak ada nilai di mata dia sebagai seorang bapa!” Tan Sri Syed Abbas meluahkan rasa hati.
Sedih Puan Sri Sharifah Aishah melihat suaminya. Kenapa Syed Aizril tergamak buat papanya sampai begitu sekali?
“Kita doakan dia insaf bang. Apa pun dia tetap anak kita, kalau kita tak redha dengan dia nanti hidup dia susah bang. Biarlah dia rasa rencah hidup dekat luar sana. Saya yakin, satu waktu dia akan sedar kesilapan dia.
Abang jangan ikutkan sangat marah tu. Saya tak nak abang sakit pulak nanti. Abang pun sekarang ni saya tengok, teruk sangat bekerja sampai tak ada masa nak duduk dekat rumah. Saya tahu, itu aje cara abang nak lupakan masalah ni, tapi janganlah sampai tak fikirkan kesihatan sendiri.” Puan Sri Sharifah Aishah memujuk suaminya.
Tan Sri Syed Abbas meneguk minuman. Kemudian dia menoleh pada isterinya,
“Cucu-cucu kita macam mana, sihat semua, Leya sihat?” Dia bertanya.
“Alhamdulillah, sihat semuanya bang. Cuma budak-budak rindu nak jumpa abang.” Kedengaran sebak suara isterinya.
“Susah nak cakap Sha, inilah jadinya kalau buat apa-apa tak pakai otak, main ikut emosi aje, yang jadi mangsa anak-anak,” selanya.
“Ros beritahu saya, Ril dah bukak business. Ros yang bagi pinjam duit dekat dia.Tapi tulah, saya tak seronok pulak dengar bila Ros kata Ril sekarang rapat dengan anak buah Rahim, siapa nama budak tu, Reen tak salah saya.
Saya bukan apa. Kesian Leya tu tengah mengandung. Saya tak nak dia salah faham nanti. Dah tak pasal-pasal bergaduh laki bini. Saya tak nak Leya lalui lagi derita dalam hidup dia. Cukup-cukuplah, apa yang dia pernah tanggung sebelum ni.” Risau mukanya.
Tan Sri Syed Abbas menyandar. Dia menarik nafas panjang.
“Lantaklah, dia nak bukak business ke, dia buat apa ke? Saya tak nak ambik tahu. Tapi, pasal Leya, dia kena kuat. Pada saya dia tak boleh terus menelan. Kalau dia rasa, dia perlu untuk pertahankan hak dia, dia kena pertahan. Leya kena fikirkan kebahagiaan dia. Buat apa yang dia rasa terbaik untuk diri dia. Saya naik dulu nak rehat.”
Tan Sri Syed Abbas terus bangun dengan muka yang penat.
Makin risau Puan Sri Sharifah Aishah. Dia mengambil telefon bimbitnya. Nombor menantunya didail. Dua kali juga dia mendail, baru Aleya menjawab.
“Assalamualaikum…” Puan Sri Sharifah Aishah memberi salam.
“Waalaikumussalam. Mama sihat? Papa sihat ma?” Sopan Aleya bertanya.
“Mama dengan papa sihat. Leya mama dengar suara lain macam aje, Leya tak sihat ke?” Emak mentuanya bertanya.
“Sakit kepala sikitlah ma. Leya tengah tunggu abang nak balik,” beritahunya.
“Leya dekat mana?” soal Puan Sri Sharifah Aishah pula.
“Dekat ofis. Abang ada meeting. Abang cakap tadi dia dah on the way, sekejap lagi dia sampailah tu,” terangnya.
“Pukul 9.00 malam masih ada dekat ofis, Leya kerja dengan Aizril ke?” Agak terkejut nadanya.
“Ya ma.” Lemah suaranya.
“Nak buat apa Leya kerja? Dah mengandung duduk ajelah rumah. Mama ingat Leya ambik orang gaji hari tu sebab nak tolong Leya jaga anak-anak, iyalah Leya dah makin sarat kan. Mama tak tahu pulak Leya kerja. Dah nanti mama cakap dengan Ril, jangan suruh Leya kerja.” Jelas nada tidak puas hatinya.
“Ma, bukan abang yang suruh Leya kerja ma tapi Leya yang nak kerja sendiri. Leya nak tolong abang. Leya…” Aleya terhenti, dia jadi sebak tiba-tiba.
Puan Sri Sharifah Aishah bagaikan dapat menyelami perasaan menantunya.
“Reen selalu datang ofis tu ke?” Emak mentuanya bertanya soalan itu.
Aleya menarik nafas seketika sebelum bersuara, “Dia banyak projek dengan syarikat ni. Memang selalulah dia datang.”
“Leya, mama sayangkan Leya. Mama dah anggap Leya macam anak mama sendiri. Mama faham kenapa Leya sanggup kerja. Tapi dalam masa yang sama Leya kena fikirkan tentang diri Leya jugak.
Pada mama sekarang ni, kesihatan Leya lagi penting. Tak guna Leya duduk dekat ofis tu sedangkan Leya sakit. Kalau biar nanti kesihatan Leya makin melarat. Leya jangan risau, mama yakin Ril takkan berubah. Dia sayangkan Leya, dia sayangkan anak-anak dia.” Puan Sri Sharifah Aishah menasihatkan menantunya.
Aleya terdiam.
Bila menantunya masih membisu, Puan Sri Sharifah Aishah menyambung lagi.
“Mama bukan nak campur urusan peribadi Leya, tapi sekarang ni yang mama pentingkan kesihatan Leya. Mama tak nak Leya sakit macam dulu, mama tak nak jadi apa-apa pada Leya sayang. Dengar cakap mama ni ya nak.”
Begitu sekali kasihnya Puan Sri Sharifah Aishah pada menantunya.
Aleya jadi sedih mendengarnya. Jauh di sudut hati dia bahagia dengan kasih sayang yang diberikan emak mentuanya.
“Terima kasih ma. Leya akan dengar cakap mama. Leya kerja ni pun masa anak-anak cuti sekolah aje ma. Lepas ni Leya duduk rumah semula.” Masa itu Aleya terdengar ada orang masuk ke dalam pejabat.
“Ma, Leya nak kena pergi dulu. Rasanya abang dah sampai tu. Mama jaga diri ma. Kirim salam pada papa. Assalamualaikum.” Lembut suaranya.
“Waalaikumussalam. Leya pun sama, jaga diri. Ingat pesan mama,” pesannya lagi sebelum mematikan talian.
“Dah jom balik.” Syed Aizril muncul di muka pintu.
Aleya mengambil beg tangan, suaminya dipandang.
“Bang, boleh pegang Leya tak? Sakit sangat kepala ni, takut jatuh nanti.” Dia menghulurkan tangan.
Terdengar Syed Aizril mengeluh.
“Itulah, abang dah kata tak payah nak kerja. Tapi Leya degil, entah apa yang dia suka sangat datang ofis ni, tak tahulah. Sekarang dah sakit. Leya tahu tak, abang tergesa-gesa balik nak ambik Leya. Padahal abang ada kerja lagi nak buat. Dah esok jangan datang kerja.” Tinggi suaranya sambil memapah isterinya.
Waktu itu sebelah tangannya terpegang perut isterinya, dia dapat merasakan anaknya bergerak. Syed Aizril mendengus dengan kuat, terus tangannya ditarik.
Aleya menoleh, pelik dia dengan karakter suaminya yang baran tiba-tiba.
“Abang ni kenapa? Takkan abang nak marah dengan Leya macam ni sekali, apa yang Leya dah buat salah?” soalnya perlahan.
Syed Aizril sukar untuk menjelaskan perasaan sebenar pada isterinya.
“Mana ada abang marah? Abang penat. Dah-dah jom kita balik. Abang nak rehat.” Dia memberi alasan.
Sebaik sahaja suaminya ingin masuk ke dalam kereta Aleya menahan.
“Bang, nak makan dulu. Laparlah.” Aleya menunjuk restoran di seberang jalan.
“Leya tak lunch ke tadi?” soalnya.
Aleya menggeleng.
“Kenapa tak makan?” tanya suaminya lagi.
“Leya tak selera, tekak ni asyik rasa loya aje. Anak abang ni sekarang suka dera Leya. Abang kena cakap dengan dia jangan naughty. Dulu masa dengan Dany, Awin abang selalu cakap dengan diaorang.
Ni dengan baby ni, Leya tengok abang tak pernah nak cakap dengan dia, itu agaknya dia buat perangai.” Ceria Aleya bercerita tapi begitu menjengkelkan suaminya.
“Ada abang suruh Leya mengandung? Leya yang nak sangat kan, sekarang tanggunglah. Dah jom balik, anak-anak dekat rumah tu lagi penting, dari nak sibukkan yang dalam perut.” Syed Aizril terus masuk ke dalam kereta.
Aleya terkejut mendengarnya. Dia macam orang bingung saja. Sebaik sahaja masuk ke dalam kereta Aleya memandang suaminya.
“Jadi abang memang tak suka Leya mengandung?” Bergetar suaranya.
“Tak!” tegas Syed Aizril menjawab lalu terus menghidupkan enjin kereta.
“Walaupun kita dah senang?” Makin sebak suaranya.
“Ya.” Serius dia menjawab.
Aleya masih lagi bingung.
“Abang, Leya tahu abang cuma nak usik Leya kan. Hari tu abang janji nak jaga Leya masa dalam pantang. Leya tahu abang sayangkan anak kita, abang memang seorang papa yang penyayang. Abang gurau dengan Leya kan bang.” Aleya tidak berkelip memandang suaminya.
Syed Aizril yang sedang memandu itu mengerling sekilas. Dia tak tersentuh langsung melihat wajah sedih isterinya.
“Abang tak bergurau! Abang memang tak suka Leya mengandung! Abang tak boleh terima anak ni. Abang tak ada masalah nak jaga Leya masa bersalin, tapi Leya saja, bukan dia!” tegas katanya.
“Tapi kita dah tak ada masalah bang untuk besarkan dia. Abang dah ada duit, hidup kita dah berubah bang.” Aleya cuba menjelaskan lagi pada suaminya.
“Ini bukan soal susah atau senang Leya. Kalau duit abang ada berpuluh juta sekali pun, abang tetap tak suka dia! Buat masa ni abang tak bersedia nak ada anak lagi, Leya faham tak?” Syed Aizril menekankan suara.
“Apa salah dia bang? Dia anak kita. Kesiankanlah dia bang, dia tak tahu apa. Dia tak berdosa bang, jangan layan dia macam ni. Anak ni amanah Allah pada kita.” Merembes-rembes air mata Aleya.
“Abang tak suruh pun bunuh dia. Leya lahirkan lah dia. Makan minum dia abang tanggung macam anak-anak yang lain, tapi nak sayang tu tak adalah. Elok aje dia hadir dalam hidup kita, macam-macam masalah.
Memang sebagai orang Islam kita kena terima qada dan qadar Allah tapi ini pasal hati. Abang tak boleh paksa hati ni untuk sayangkan dia. Leya kan ada, cukuplah kasih sayang Leya tu. Itu dah bagus abang bagi Leya jaga, kalau abang suruh Leya bagi dekat orang lain, lagi Leya kata abang kejam kan!”
Terkejut Aleya mendengar. Hilang kata-katanya.
“Leya cuba faham perasaan abang. Buat masa ni, jangan paksa abang untuk terima dia dan Leya pun jangan nak mengada-ngada dengan abang pasal dia. Tengoklah diri Leya, gara-gara mengandungkan dia sampai dah tak terurus jadinya!” luah Syed Aizril.
Syed Aizril puas, apa yang terbuku dalam hatinya selama ini, akhirnya telah dilepaskan.
Aleya memaut lengan suaminya.
“Abang, kalau sebab Leya tak uruskan diri kerana mengandung, Leya janji, Leya akan lawan perasaan Leya. Leya akan ubah diri Leya. Tolonglah bang, baby ni tak salah.” Aleya masih cuba memujuk suaminya.
“Hei, kau ni kang, sia-sia aje makan penampar aku! Faham tak, aku tak suka anak ni! Tak kisahlah kau hias diri macam mana pun!” Kasar bahasanya lalu terus dia menarik lengannya.
Hancur hati Aleya mendengarnya. Makin berderai air matanya.
Ya Allah! Kasihannya anak mama. Maafkan mama sayang, maafkan mama. Rintih hatinya pilu.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/343925

[SNEAK PEEK] Janji Untuk Eterniti

Janji Untuk Eterniti oleh Aja

WALAUPUN muka dia tak cakap yang dia tengah cuak, takut, malu ataupun murah tapi percayalah, hanya perasaan itu sahaja yang berbolak-balik dalam naluri dia sejak menghadap Engku Sarfaraz.
Orang selalu cakap yang dia berhati robot; buatlah apa-apa sekali pun, dia langsung tak peduli. Tapi orang salah menilai dia. Bukan dia tak peduli, tapi dia dah cemuh dengan segala tohmahan yang orang bagi pada dia.
Anak haram, anak jalanan, tak ada rumah, mak bapak tak nak, adik-beradik darah kotor… Pedih.
Orang lain yang sepanjang hidup bergelar anak halal tak akan sesekali faham apa yang ada di dalam hati anak yang tak sah taraf seperti dia. Orang lain yang tiap-tiap hari boleh nampak senyuman pada wajah ibu bapa mereka tidak akan faham apa yang ada di dalam hati seorang anak yang ditolak orang tuanya mentah-mentah.
Apalah salah dia?
Dia dah penat untuk jadi sempurna di mata emak supaya emak sudi jaga dia sepanjang dia tak mampu untuk hidup berdikari. Otak dia terlampau lelah berfikir positif tentang sikap emak yang asyik bertukar lelaki.
Mungkin emak akan kahwin, mungkin lelaki tu akan sayangkan emak dan akhirnya… akan terima dia sebagai anak tiri. Mungkin emak akan berhenti pandang dia dengan pandangan penuh kebencian dan juga kekesalan. Tapi tak! Buatlah apa yang dia nak buat sekalipun, emak tetap tak akan ambil peduli.
Dan disebabkan itu, keyakinan dia untuk mengambil hati orang sekeliling turut sama dirampas. Sepanjang hidup meningkat remaja, situasi yang brutal telah meyakinkan dia bahawa dia tidak pernah akan sempurna untuk orang lain.
Kenapa? Sebab dia anak banduan ke? Atau sebab dia anak pelayan warung? Ataupun mungkin sebab dia anak haram kepada banduan dan juga pelayan warung?
Kenapa? Tak layak sangat ke untuk orang lain bagi peluang kepada dia berbuat bakti? Kenapa? Malaikat yang tulis pahala kat sebelah kanan tak akan catat ke pahala dia kalau dia buat kebaikan?
Aim tengok tangan dia yang berada di sisi badan; terketar-ketar dan juga sejuk membeku. Dia cuba untuk berlagak tenang walaupun apa yang dia rasa sekarang adalah bertentangan dengan apa yang cuba dia pamerkan.
Pertama sekali, dia takut Engku Sarfaraz akan pukul dia sama macam Amani. Kalau dia tak mengandung, mungkin perkara pertama yang akan dia takut ialah reaksi Fiq yang mungkin sekarang sedang dalam perjalanan menuju ke rumah.
Seorang pembantu rumah lengkap berbaju uniform menghantar minuman dan juga snek petang untuk Engku Sarfaraz.
Buat seketika, Aim rasa selamat. Tapi tak lama pun benda tu dia rasa sebab apabila dia kembali ditinggalkan berdua, tahap cuak dan bimbang yang dia rasa tadi semakin bertambah teruk.
Kalau boleh, dia nak tanya keadaan Amani. Tapi layak ke dia tanya soalan tu sebab dia tahu, dia yang jadi punca kepada penderitaan Amani? Kalau dia tak ada, Fiq akan tetap bergelar tunang Amani. Bak kata Fiq, dia akan tunggu sampai umur 35 baru dia akan berhijrah ke luar negara.
“Okey, kita ikut cara simple?”
Mukadimah Engku Sarfaraz bila rasa mata dia dah terbakar tengok isteri Fiq yang tak ada perasaan tu. Well played, young woman.
Aim mengangguk sekali. Jantung kat dalam tulang rusuk dia semakin kuat berdegup sampai nak pecah arteri. Engku Sarfaraz nak suruh dia bercerai dengan Fiq jugak? Ataupun tujuan dia datang sini sebab nak menghina? Dia tak pasti. Kemungkinannya terlampau banyak.
“Awak bagi tubuh awak kat Taufiq… kat Royal Club?” Kening Engku Sarfaraz ternaik tinggi bila dia tak berapa pasti pasal tempat itu.
Dia nampak video ringkas dalam telefon Amani selepas jururawat menyerahkan barang peribadi pesakit kepadanya selepas mereka menguruskan Amani. Dan video jijik yang dibintangi Fiq dan juga perempuan murahan berdarah haram ini merupakan perkara terakhir yang Amani tengok sebelum dia terlibat dalam kemalangan.
Aim dapat rasa segala otot serta daging yang membentuk keseluruhan tubuhnya mula tersimpul kemas apabila nada jijik sarat bocor pada suara Engku Sarfaraz. Tak apa. Dia dah terpaksa membiasakan diri dengar orang hina dia. Tapi dia tak pernah lagi ajar diri sendiri untuk terbiasa mendengar hinaan ditujukan kepada Fiq.
Dia faham kalau orang hina ayah sebab ayah buat kerja tak elok. Dia juga faham kalau orang hina emak sebab perangai emak lebih kurang sama aje dengan perempuan eskort. Tapi kenapa perlu hina Fiq?
“Semua tu salah Ai… s…saya.”
“No! No need to explain. Saya tahu tu salah awak. Lelaki macam Taufiq takkan terliur tengok awak kalau awak tak start dulu. So…”
Nafas panjang sengaja diambil. Dia nak uji tahap keberanian yang dah Fiq salurkan ke dalam urat nadi isterinya selama ini. Kata isteri kerabat. Psikologi mestilah kena kebal.
Agak lama juga Engku Sarfaraz mengakses ciri-ciri fizikal pada tubuh Aim. Sama ada Fiq buta ataupun memang citarasa dia dah menurun. Kenapa dia fikir Amani lagi cantik daripada perempuan hingusan ni?
“Awak sedar yang awak kurang kat… semua tempat? Saya tak dapat tengok mana lebih awak.”
“Tak apa, Engku. Saya bukan nak tagih pujian Engku.” Lemah Aim bagi jawapan sebab sebetulnya, dia teringin supaya orang lain tengok nilai-nilai positif yang ada pada dia.
Aim membetulkan kedudukan bila rasa tangan dia semakin terketar menggenggam sofa kulit mama yang berharga ratusan ribu. Dia tahu dia tak layak. Tapi dia tak pernah sekalipun paksa Fiq untuk kekal dengan dia.
Kalau lepas ni Fiq tiba-tiba kembali ke jalan yang lurus dan berkenan pada perempuan berketurunan bangsawan, dia tak larang Fiq nak kahwin dua. Dan dia tak akan cakap apa-apa kalau Fiq nak ceraikan dia sebab dia tahu dia berdiri takat mana sangat di sisi Fiq.
“Awak perlu tagih pujian saya kalau awak nak status Fiq kekal mulia di mata orang lain. Mampu ke awak?”
Mata Engku Sarfaraz dari tadi lagi asyik pandang Aim atas, bawah berkali-kali. Postur badan yang tak betul, pandangan mata yang lemah, suara yang tak jelas. Kat mana sebenarnya Fiq jumpa perempuan teruk macam ni?! Tidak dapat tidak, dia rasa terhina bila Fiq pilih Aim berbanding Amani yang cukup lengkap dari segala segi.
“Saya boleh belajar.”
“Benda yang boleh belajar! Tu pun saya tak pasti awak boleh buat. Tapi macam mana dengan darah awak yang haram tu? Ada sebab kenapa Allah suruh hamba-Nya cari pasangan dari keturunan yang elok-elok, dari keluarga yang berharta dan ada iman.
You young woman, ayah awak banduan. Mak awak pulak bimbo expired. Tak payah cerita pasal hartalah, sebelum ni awak merempat, kan? Dan kalau iman pulak… well, awak sendiri mengaku awak goda Taufiq.”
Bergenang air mata Aim bila satu per satu kelemahan dia diungkitkan oleh mulut asing. Hati dia sakit. Tapi belum lagi cukup sakit untuk dia hina balik betapa kejinya sikap Engku Sarfaraz.
Kadang-kadang dia tak faham status hati manusia yang suka hina makhluk Allah. Kenapa? Sempurna sangat ke dia dengan status anak halal? Sebab emak ayah dia buat dia dalam ikatan perkahwinan, benda tu buat dia jadi sempurna ke?
Kenapa? Ada butang ‘on, off’ ke yang menentukan tahap kemuliaan anak halal dan juga anak haram? Perlu ke dia cari anak haram juga semata-mata untuk jadi peneman hidup?
Kalau boleh buat benda tu, dah lama dia buat. Tapi boleh ke dia tanya orang lelaki ‘hei, awak anak haram ke anak halal? Kalau anak haram, kita couple nak? Baru sekufu sikit.’
“Engku Sarfaraz, saya tak pernah paksa Fiq kahwin dengan saya. Saya silakan Engku pergi paksa dia ceraikan saya. Saya boleh terima dengan reda sebab saya memang dah biasa hidup susah. Tu memang dah jadi makanan saya.
Setakat dapat pakai baju designer dalam rumah, ada pembantu rumah hantar makanan depan mulut saya, saya tak kisah.”
“Kalau saya boleh paksa dia, saya takkan rendahkan martabat saya kat sini cakap dengan orang macam awak. Apa kata awak aje yang mintak cerai dengan dia?”
Aim tersenyum sinis. Sikit sangat hujung bibir dia terangkat sampai Engku Sarfaraz tak nampak.
“This is the thing, Engku Sarfaraz. I might be a rejected daughter, but I’m not stupid. Yes, I do welcome you to force him to divorce me. Please, do that. But that’s it.”
“I take it you’ve met my lovely wife, Engku Sarfaraz?”
Satu suara yang tak asing lagi pada telinga Aim tiba-tiba muncul dari arah belakang. Ada nada penuh bangga di situ. Sarat.
Aim tunggu bunyi derapan kaki Fiq menghampiri posisi dia yang masih lagi tak berganjak bangun dari sofa. Engku Sarfaraz dah pun berdiri tegak sambil senyum pada Fiq.
“How’s she? Adorable, isn’t she?” tanya Fiq lagi sebelum Aim tengok tangan Fiq memeluk erat bahunya.
Masa ni, barulah Aim bangun untuk menerima ciuman ‘abang dah balik’ daripada Fiq. Sengaja dia cium Aim lama sikit depan Engku Sarfaraz bila dia ingat balik permintaan wanita tua itu tadi.
Sebelum hilang mana-mana pertimbangan yang masih bersisa, Fiq meleraikan ciuman mereka dan cuba sedaya-upaya untuk senyum pada Engku Sarfaraz. Tangannya dikemaskan pada pinggang si isteri.
“Hari ni special day agaknya. Engku Shah datang jumpa Fiq kat ofis tanpa buat appointment. And you’re here to meet my wife without an appointment too. What’s wrong? She’s my wife, you know? Nobody’s meeting her without my permission.”
Mula-mula suara dia memang mesra. Tapi bila masuk saja ayat kedua yang terakhir, nada dipenuhi amaran mula memberat pada suara Fiq yang sedia kasar, dalam dan garau. Dia tahu keberanian Engku Sarfaraz sedikit terjejas.
“Saja datang sini tanya khabar.” Engku Sarfaraz cuba bersikap mesra.
Sesekali bila bibir Fiq singgah pada dahi Aim, tidak dapat tidak, hati dia terbakar seakan disimbah gasolin.
“What? You don’t have a rebellious daughter to be taken care of? ” Fiq berubah jadi mesra balik.
Tapi mana-mana manusia yang normal akan tahu Fiq memang dah letak Engku Sarfaraz dalam zon ‘Manusia Yang Tidak Digemari’.
“Did she insult you, baby?” soal Fiq perlahan pada Aim walaupun dia tahu memang itu tujuan Engku Sarfaraz datang sini.
Dia menanyakan soalan tu sebab dia nak tengok reaksi Engku Sarfaraz dan juga jawapan daripada Aim. Dan dia harap sangat-sangat yang Aim yakin dengan kemampuan dia untuk bersikap jujur. Walau apa pun yang terjadi, dia tetap akan jaga Aim. Aim tak payah takut dengan orang lain sebab pada waktu ini, orang lain yang kena takut dengan Aim.
“Hmm, sayang? Did she insult you? Yes or no?” tanya Fiq sekali lagi sambil memberikan kekuatan untuk Aim supaya bercakap benar.
Lambat-lambat Aim menggeleng sebab dia tak nak timbulkan apa-apa masalah di antara keluarga Fiq dan juga keluarga Engku Sarfaraz.
Tapi bila dia tengok ada riak lega menyorok di sebalik ketenangan yang wanita bangsawan itu tampilkan, oh… lantaklah!
Sekarang ini dia nak tengok keyakinan Engku Sarfaraz pula semasa berdepan dengan Fiq. Manalah tahu kut-kut kuasa wanita bangsawan ni boleh lawan angin Fiq bila darah suami dia mendidih.
“Dia cakap adik tak ada kelebihan. Lepas tu dia cakap dulu adik hidup merempat. Ayah pulak banduan lepas tu mak bimbo expired.”
Dalam nada tenang, satu per satu Aim keluarkan balik apa yang Engku Sarfaraz cakap tadi. Dia tak fitnah. Dia cakap benda betul dan secara jujurnya, dia nak tengok kalau Fiq tak ada, Engku Sarfaraz berani ke tak cakap pasal semua benda tu kat dia.
Tapi ternyata, perempuan itu tak berani berdasarkan wajah dia yang serta-merta pucat bila Aim habis mengadu. Aim kerling sekilas untuk tengok muka Fiq yang bangga.
“Apa kata ni giliran saya pulak yang bagi Engku rasa apa yang isteri saya rasa? How about… Amani tu perempuan murah? Datang rumah orang lelaki tanpa dijemput, lepas tu menempel-nempel macam orang tak ada iman, tak ada ajaran mak bapak.
Why, Engku Sarfaraz? Engku tak ajar ke dia tatasusila macam mana nak hidup sebagai anak dara yang tak tercemar? This is my open declaration. I hate Amani with all my heart.
Dia masuk bilik saya pukul 4.00 pagi sambil pakai baju yang sangat seksi, tapi saya tak lalu pun tengok dia. She’s so clingy, her voice’s so pitchy I’d rather listen to the sound of chalk scratching the board. She’s so fake, so demanding, so hateful, so vengeful… and not to forget, unladylike.
Saya tak pernah fikir pun nak buat dia jadi isteri. Kalau Aim tak ada sekalipun, saya tetap akan ikat dia jadi tunang kalau dia nak sangat jadi tunang saya. Tapi kalau jadi isteri, sampai mati pun saya takkan anggap dia macam isteri betul. Dengar nama dia pun saya dah naik meluat.”
Ayat Fiq terhenti sebab tangan Engku Sarfaraz kuat memberikan impak pada pipi dia.
Aim tak sempat nak proses benda tu sebab dia tengah melopong dengar ayat Fiq yang agak… kejam. Dia nampak dada Engku Sarfaraz berombak menahan amukan.
Tiba-tiba Fiq ketawa sinis.
“First time orang hina Engku ke?” soal Fiq lantas menggerakkan lidahnya pada dinding pipi sebelah kiri. Oh, dia tak akan free-free dapat sakit macam ni. Dia akan pastikan Engku Sarfaraz bayar balik.
“Kurang ajar kau kan?”
“Get out. Go back and absorb everything. Bila dah rasa betapa nikmatnya kena hina tu, then come again for another round. At least, my wife didn’t slap you for your insults. She’s not low like you.”
“You will pay for this, Taufiq!”
“Come. Let me pay. You have nothing on me. I am the one who will make you pay,” kata Fiq penuh serius sambil menekan perkataan ‘I’.
Mana-mana manusia yang waras tak akan cari pasal dengan dia. Keluarga ke, tak keluarga ke… semua dia lawan kalau orang tu berani buat Aim sedih.
Bahagian ‘isteri tercinta YAM Tengku Taufiq Syahlan’ mana lagi yang mereka tak faham sampai berani datang sini dan hina Aim?
“Kurang ajar!”
“You came here, in our residence to insult us. And should I mention, without any invitation? Siapa yang kurang ajar sebenarnya?”
“Having power and privilege make you foolishly confident, young man.”
“And you desperately want that confident. Out. Before I call my security and drag you out of here. It’s quite humiliating, Engku Sarfaraz.”
Dia sedikit melepaskan tawa. Dengan mekap macam tu, dengan baju, dengan barang kemas yang ratus-ratus ribu… dia boleh bayangkan betapa jatuhnya maruah Engku Sarfaraz bila kena heret nanti.
Ada berlaku adegan tenung-merenung di antara mereka bertiga. Bermacam-macam emosi dipamerkan pada wajah masing-masing tapi Engku Sarfaraz tahu dia patut mengalah. Selagi dia berkeras, selagi itulah Fiq akan pastikan maruah dirinya yang mulia diinjak-injak.
“You should go and see her!”
“Yes. But with my wife’s consent.” Lambat-lambat Fiq menutur perkataan sebab rasa-rasanya tadi dia ada bagi tahu Engku Sarfaraz yang dia bencikan Amani. Tubuh Aim semakin rapat ditarik.
“Ask her.”
Dia tak nak dengar dah orang memperkecilkan Aim lepas ni. Dia harap dengan apa yang dia buat hari ini, semua orang akan tahu yang dia tak akan mempertimbangkan mana-mana individu yang buat Aim terasa hati.
“No, you won’t!”
“Then, get out.”
Hadi yang berada lebih kurang 30 kaki dari kedudukan mereka dipanggil menggunakan isyarat badan. Kepalanya dianggukkan sedikit; memberikan kebenaran pada Hadi untuk menyentuh golongan kerabat.
Dia perasan muka Engku Sarfaraz berubah jijik apabila Hadi semakin hampir menyentuh lengannya yang ditutupi lengan baju kurung sutera yang sangat mahal.
“Don’t you dare!” Jari telunjuk Engku Sarfaraz naik tinggi apabila dia mengundur ke belakang menjauhi Hadi yang masih lagi dengan muka beku.
“Let’s go, baby. Kita jalan-jalan kat Aquaria hari ni,” bisik Fiq perlahan pada cuping telinga Aim; menghantar mesej kepada isterinya supaya bersiap-siap. Dia tak nak Aim ingat lagi pasal hinaan Engku Sarfaraz yang tak berasas tadi.
“Abang, tadi dia cakap dalam telefon Amani ada…” kata-kata Aim terhenti sebab dia malu nak sebut mengenai perkara yang berlaku di gudang Royal Club. Langkah mereka lambat-lambat memanjat anak tangga menuju ke tingkat atas.
“Ada apa, sayang?”
Aim senyap sebab dia tak tahu nak cakap apa. Fiq buat keputusan nak tanya masa dalam bilik aje sebab dia tak nak bercakap tengah-tengah jalan.
Lebih kurang setengah jam kemudian, selepas mereka mandi dan bersiap-siap, Fiq tanya balik pasal tadi.
“Dalam telefon Amani, ada apa sayang?” tanya Fiq bila dia berpeluk tubuh sambil menyandar pada panel yang menyimpan deretan tudung bawal sutera Aim.
“Oh…” Itu saja balasan Aim bila dia cuba menyusun ayat dan juga menyusun lipatan tudung pada bahagian wajahnya.
Tangan Fiq mencapai bahagian hadapan lengan Aim. Segala pergerakan Aim terhenti bila dia tengok anak mata Fiq benar-benar meminta supaya soalannya tadi berjawab. Aim mengeluh panjang.
“Adik mintak maaf sangat-sangat sebab buat abang ada dalam situasi macam ni.”
“Situasi apa, sayang? Apa ada dalam telefon budak tu?”
Dahi Aim berkerut sedikit.
“Abang ingat tak malam tu masa kita kat Royal Club?”
Tanpa bagi Aim meneruskan ayat, segera Fiq melebarkan senyuman untuk memaklumkan Aim yang segala-galanya berada di bawah kawalan dia.
“Tak apa, sayang. Abang boleh uruskan.” Dia senyap sebentar.
“Gambar ke video?” tanya Fiq dengan senyuman yang menenangkan walaupun dalam kepala dia dah keluar muka Rey dan Farah. Celaka!
“Video,” jawab Aim hampir-hampir ingin menangis sebab lepas tu, Fiq dah tarik kepala dia untuk disandarkan di atas dadanya yang lebar.
“I’ve got you, babe. I’ve got you,” bisik Fiq berkali-kali sambil mengusap-usap bahagian belakang Aim dengan penuh kasih.
Dia perlu cakap dengan Hadi pasal perkara ni sekarang juga tanpa buat Aim curiga.
Lambat-lambat, dia meleraikan pelukan mereka. “Cepat pakai tudung, sayang. Abang pergi panaskan enjin kereta dulu.”
Bila Aim mengangguk penuh keterpaksaan, Fiq menghadiahkan satu ciuman pada dahi Aim.
Tak sampai dua minit, muka serius dia dah pun menghadap muka batu Hadi di pekarangan kediaman ibu bapanya.
“Delete apa-apa media yang dia orang ambik malam tu. This is a strict order. Do everything to make this right .”
“Everything, boss?”
Fiq mengangguk tanpa banyak berfikir. Dia tak kisah sangat kalau orang nak tengok dia buat apa sekalipun. Tapi kat dalam video tu ada Aim.
“Lepas dah wipe semua, I want him and his family off the street. Kalau dia pandai negotiate, good for him. But make it real good. Untuk Cik Farah… any membership yang dia ada, cancel semua. VIPs… everything. Brief Zach pasal ni dan mintak dia uruskan Rey aje.”
Hadi mengangguk sekali.
“Phone Amani. Erase semua data. The links, history… everything. Kita nak semua ni settle dalam dua hari. Money’s not a problem.” Tenang Fiq bagi arahan.
Dagu Hadi bergerak sedikit dengan penuh siaga. Dia tahu kalau Fiq sebut perkataan ‘strict order’, ini bermaksud Fiq nak dia sahaja yang dapat akses untuk benda tu. Diakui, untuk individu yang berpengaruh seperti YAM Tengku Taufiq Syahlan, dia bangga dapat jadi orang kepercayaan lelaki itu.
“Macam mana dengan Engku dan Puan Emma?”
“Hantar bodyguard dua orang. This time, jangan ikut dekat sangat. I’ll use Evoque for the mean time. Or Levante. Just keep an eye on these two,” bagi tahu Fiq perlahan dan ayat dia harus dihentikan bila tengok mata Hadi menghala ke arah sesuatu yang berada di belakangnya.
Teka Fiq, Aim dah keluar rumah Segera dia berpaling ke belakang lepas Hadi meminta diri.
“Baby, careful,” pesan Fiq bila tengok Aim sedang menuruni anak-anak tangga. Seriau betul tengok Aim panjat tangga tu.
“Iya, abang. Dah 21 tahun adik turun naik tangga, tak pernah jatuh lagi,” balas Aim sambil senyum tak nampak gigi.
Sampai saja pada tangga terakhir, tangannya dihulurkan pada tangan Fiq yang dah sedia menyambut.
“Wanginya isteri abang,” puji Fiq bila dia cium ringkas pipi Aim.
“Setakat ni morning sickness tak ada lagi kan, sayang?”
Aim geleng. Baru nak masuk tiga minggu dia bawa benih dalam perut. Tak bagi kesan apa-apa pun lagi.
Fiq cuba tunjuk muka gembira walaupun dia cuak apabila membayangkan imej Aim sedang muntah-muntah depan singki dalam bilik mereka. Tolonglah jangan ada fenomena tu.
“Kita nak pergi mana, bang?” tanya Aim.
“Aquaria, sayang. Kat KLCC. Patutnya minggu ni abang rancang kita pergi Mont Blanc, main luncur salji. Abang Ing dah inform pilot dia dah. Tapi…”
Fiq tak tahu apa yang patut dia rasa sekarang. Sedih sebab tak dapat bawa Aim jalan-jalan ataupun gembira sebab Aim mengandung? Dia tahu dia pentingkan diri sendiri.
Aim dengar tak dengar saja jawapan Fiq. Kepala dia masih lagi fikir pasal video tu. Macam mana dia nak jelaskan? Benda tu maruah dia dan Fiq. Kalau orang nampak dia, orang akan kecam Fiq tak reti jaga maruah isteri. Tapi dia tengok Fiq kat sebelah macam rilek aje, tak ada apa-apa. Siap nak keluar jalan-jalan lagi di petang hari.
“Abang, video tu macam mana? Nanti kalau mama papa nampak…” Aim tak habiskan ayat itu.
“Hari tu masa mama papa tanya pasal kita, abang cakap kita tak buat apa-apa pun sebelum kahwin. Nanti orang tahulah abang tipu. Adik dulu yang gedik dengan abang.”
“Ya Allah, sayang. Mana ada kita buat apa. Hisy, buat apalah fikir benda yang patut abang fikir? Hari ni kita santai aje. Makan Baskin Robin, jalan pegang tangan…”
Musykil Aim dengan Fiq. Dia terlampau fikir ke ataupun Fiq langsung tak kisah video mereka akan jadi tontonan umum? Memanglah dia orang tak buat apa-apa yang ekstrem kat dalam tu. Tapi tetap juga, dia duduk berdua-duaan dengan tunang orang.
“Abang, Engku Sarfaraz dah tengok video tu. Abang dengar tak ni?” Aim nak menangis.
Nanti Engku Sarfaraz cakap kat mama. Nanti mama pulak salahkan Fiq.
Genggaman Fiq pada stereng kereta dikuatkan bila dia geram dengan situasi sekarang. Tengok! Sebab ni lah dia tak suka kalau Aim bercakap dengan manusia yang ada lidah macam ular.
Memang betul video tu wujud. Dia dah lama syak. Tapi dia tak sangkalah pula ada orang hantar pada Amani. Padahal hari tu awal-awal lagi dia berkias dengan Rey yang dia tak nak buat Rey sebagai musuh. Jadi, Rey patut tahulah yang dia patut padam apa-apa yang ada kaitan dengan Fiq dan Aim.
“Abang tak malu ke? Abang ni dahlah ramai orang kenal.”
“Kita tak buat apa-apa pun, kan?”
Aim geleng bila dia sendiri tak tahu kenapa dia rasa malu sangat kalau emak tengok betapa gatalnya dia duduk berdua-duaan tunang orang lain.
“Malu…”
“Malu apa?”
Aim diam sebentar sebelum dia tarik tangan nya dari genggaman Fiq. Muka dia ditutup.
“Abang, malu abang…” Dia betul-betul rasa nak menangis. Kenapa Fiq rileks aje? Kenapa?
“Tu la. Kalau abang pesan jangan cakap dengan dia, dengarlah pesan abang. Ni memandai aje keluar bilik konon nak layan tetamu.”
“Tu tetamu pertama adik, okey. Mestilah adik nak layan.”
Fiq ketawa kecil.
“Tetamu ni bila kita jemput aje, sayang. Lepas ni ajak Pa datang rumah. Layanlah adik nak layan dia sampai lunyai pun. Abang tak kisah.”
Sekejap saja Aim gembira bila bayangkan Pa datang ke rumah. Tapi bila ingat balik pasal video tu, dia mengerang balik sambil hantuk-hantuk kepala pada dashboard.
Semua ni salah Fiq! Kenapa entah tiba-tiba masuk gudang cakap dia patah kaki, patah tangan semua? Tak fikir apa-apa, tangan dia spontan mencubit lengan Fiq. Dia tak rasa pun Fiq akan sakit sebab muscle dia tebal kat situ.
“Ouch! Kenapa tiba-tiba cubit abang pulak, sayang?”
“Abang la ni!” Jerit Aim 2.5 oktaf bila garisan mulut dia dah jatuh ke bawah. Dia malu.
“Kenapa abang pulak? Ouch!” tanya Fiq separuh ketawa bila tengok Aim betul-betul marah tanpa sebab-musabab.
“Siapa suruh abang masuk dalam tu? Balik ajelah. Abang datang situ naik kereta. Bukannya kena tunggu sampai hujan reda.”
“Siapa yang kerja lebih syif? Abang pergi cari la sebab masa tu adik tak balik lagi.”
“Macam mana nak balik? Hujan.”
Fiq sengih. Dia tak nak bagi tahu Aim pasal rancangan jahat Rey dan Farah.
“Abang nak hantar adik balik rumah la.”
“Leave me alone!” Dua-dua tangan dia dah tolak bahu Fiq.
“Sayang, abang tengah drive ni!” jerit Fiq dalam nada yang sama bila teruja tengok muka Aim tengah membara.
Semua darah dah berkumpul di bahagian muka. Lubang hidung pula asyik kembang-kempis. Dia tak tahu pun muka Aim masa marah sangat-sangat menarik. Selama ini dia tak pernah rasa nak buat Aim macam ni.
“Leave me alone!”
“Baby, you know kan dari situ abang boleh cari alasan kahwin dengan adik? So the answer is, I won’t leave you alone. Not then, not now, not ever.” Selamba saja dia cakap bahasa rojak.
“Tak nak pergi Aquaria!” Aim muncungkan mulut sambil angkat lutut pada dada. Dia tak kisah jadi budak lima tahun hari ni.
“Bukan adik bawak kereta pun.”
Bibir bawah Aim dimain-main perlahan. Dia tengok Aim macam nak senyum.
“Ala princess abang merajuk. Baring atas paha abang, meh.”
Dia tarik bahu Aim sambil tengok cermin pandang belakang. Kelajuan kereta diperlahankan. Apa-apa pun yang tengah Hadi buat sekarang, dia harap segalanya berjalan lancar.
Rey, Farah, Engku Sarfaraz dan juga Amani. Dia tahu dia kena buat sesuatu. Nak tercabut urat kepala rasanya ni! Kalau yang perempuan tu boleh tahan lagi la, tapi kalau Rey… darah dia menggelegak.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/343924

[SNEAK PEEK] Karkuma

Karkuma oleh Raja Azmi Raja Sulaiman

“DAKU dititah untuk mengiringi Khaufli, anak jaka mika supaya dibawa menghadap ke balairung istana, kejap kala inen juga,” kata utusan istana yang lengkap berpakaian seragam rasmi semasa datang ke rumah Karkuma pada lewat pagi itu.

“Mohon hamba bertanya, atas tujuan apakah maharaja agung memanggil Khaufli ke istana?”

Tanya Karkuma.

“Inen warkah dari istana.” Utusan itu menghulurkan segulung surat dari kain. Di atasnya tertulislah warkah dari dari Istana Bijinga. Karkuma membaca warkah itu dan kebimbangan melanda perasaannya.

“Apa pendangan mika, Teggal?” Karkuma bertanya Teggal. Terpancar keresahan pada wajah Karkuma dan Teggal.

“Nescaya malapetaka bakal menimpa, kalu dibantah titah dari istana,” Teggal menyuarakan pendapatnya. Karkuma mengangguk sambil bibirnya dikebam.

Khaufli sempat berbual sesuatu kepada Bini. Tangan Bini dipeggang erat, umpama mahu dibawa Bini bersama ke istana.

“Bini cinta hatiku yang bakal daku kawini. Cintakah Bini kepada ku? Tanya Khaufli dengan penuh kasih sayang. “Mmm…cinta ya amat.” Bini jawab, tersenyum malu. ”Demi cinta bini bersama ku…mulai kejap inen juga, Bini panggil akanlah daku ‘abang’, kerana sebutan utu membawa erti betapa luasnya cinta Bini kepada ku.” Jelas Khaufli.

“Seluas langit serta laut…begitulah banyaknya cinta Bini kepada abang.” Bini berkata dengan penuh yakin. Khaufli terus memeluk erat tubuh Bini, sambil pipi berlaga pipi mereka sempat memadu kasih buat seketika sebelum Khaufli berangkat pergi ke istana bersama pegawai yang datang membawa utusan dari istana itu. “Masihkah Bini ingat sumpah taat Bini dengan abang, tempuh hari?” Khaufli sempat berbisik, dan kemudian mengucup dahi Bini.

Berat kaki Khaufli melangkah meninggalkan rumah keluarga dan kekasihnya. Baharu semalam ayah dan ibunya meminang Bini untuk dirinya. Sedih sungguh perpisahan yang harus ditempuhinya yang baharu sehari bertunang. Setapak Khaufli melangkah kakinya, beribu-ribu batu rindunya terhadap Bini sudah terasa. Bergenang air matanya.

“Mika tunggu di balai lulur inen,” kata pembantu istana setibanya Khaufli di Istana Bijingga. Sepanjang hidupnya hampir 21 tahun, inilah kali pertama Khaufli memijak kaki di istana. Dewan makan dihiasi indah, terpegun mata memandang. Dilihatnya makanan lazat-lazat terhidang di meja makan yang cantik dan panjang, nampak seperti ramai tetamu akan hadir, tetapi mengapa dirinya bersendirian?

“Mentak kali Maharaja mau menguji pencak silat dari ku?” Khaufli memejam mata sambil tangan menongkat dagu.

“Ah, daku pegal saja diri inen,” jawab hatinya. Kesudahannya dia bangun mengintai pandang sekitar dewan makan yang luas tersegam indah. Tidak lama kemudian, dia kembali bersendirian tercongong-congong di meja makan.

“Kejannya daku untuk berada di rumah,” katanya lagi di dalam hati.

Tiba-tiba kedengaran bunyi suara hingar dari luar. Suara itu menuju ke ruang makan yang semakin dekat semakin kuat bunyinya. Pintu dewan terbuka luas. Terpandang Khaufli akan enam tetamu lain, semuanya gadis rupawan berpakaian cantik berjalan ke arahnya. Mereka adalah anak-anak golongan bangsawan dan orang kerajaan berpangkat besar.

Khaufli bingung tetapi tenang memandang mereka sambil melempar senyum. Dan pada saat itu jugalah, wajah Bini terbayang di dalam isi kepalanya. Tidak tertahan rasa rindunya terhadap Bini sedangkan tidak sampai sehari dia berpisah dengan tunangnya itu.

Gadis-gadis yang berjalan masuk itu tiba-tiba berhenti. Ada yang tersentak perasaan dan ada pula yang tersirau darah apabila terpandangkan Khaufli. Tingkah laku mereka tergedik-gedik sungguh lucu jadinya, angkara tidak dapat mengawal diri melihat ketampanan Khaufli dan kesempurnaan wataknya. Mereka terdiam apabila salah seorang pembantu istana mengumum.

“Perawan Puti Dewi Manggis datang beradab!!”

Semua di dalam dewan berdiri memberi hormat kehadiran Puteri Dewi Manggis, puteri sulung dari lima puteri Sultan Lembayung. Berusia 24 tahun, Dewi Manggis adalah bakal waris Kerajaan Tanah Nabui kerana Maharaja Sultan Lembayung tiada waris lelaki.

Dewi Manggis mengundang Khaufli menghadiri santapan tengah hari khas bersamanya, kerana ingin berkenalan dan melihat sendiri wajah Khaufli yang dikatakan pemuda paling tampan di Pulau Nabui.

Di rumah, Karkuma dan Sirehpani dalam keadaan resah gelisah.

“Apa keadaan Khaufli agaknya, udah senja kala segini masih belum tiba dari istana?” Tanya Sirehpani.

“Yayi usah ragu, Khaufli akan tiba kejap lagi,” jawab Karkuma penuh yakin untuk menenangkan Sirehpani, tetapi hakikatnya dia juga resah. Senja sudah lama menghilang. Pesilat-pesilat mulai tiba di gelanggang, menjalani latihan seperti biasa.

Seperti biasa, Bini menjadi orang terawal tiba, membantu yang perlu sebelum latihan dimulakan. Mata Bini tercari-cari Khaufli yang tidak kelihatan. Sesekali kelihatan air bening membasahi pipinya tetapi dia lekas-lekas mengelap matanya agar tidak diketahui sesiapa. Namun, sebagai orang tua yang lebih dahulu makan garam, Karkuma mengerti perasaan Bini yang sedang menanti kepulangan tunangnya.

Kerdipan bintang di langit semakin hilang. Bulan pula sudah jauh meninggalkan malam, Khaufli masih tidak kunjung pulang.

Semalaman Bini tidak dapat lelapkan mata. Berkali-kali dia menjengah di jendela kalau- kalau ada ternampak Khaufli Shuhada.

“Oh Dewa Arshi, dengar akanlah gurindam hati ku,” air mata Bini mengalir, “Sakitnya derita menanggung rindu.” Teresak-esak Bini meluahkan perasaannya pada bulan yang bukan sahaja makin jauh tetapi makin pudar sinarnya meninggalkan pandangan mata Bini kerana malam sudah menjengah ke pagi. Di mana Khaufli?

Sesudah santapan tengah hari di istana siang tadi, dia dipaksa terus berada di istana hingga waktu santapan malam. Banyak persoalan dari Dewi Manggis perlu dijawabnya hingga bosan. Selepas selesai majlis santapan malam, Dewi Manggis izinkan tetamu lain pulang, kecuali Khaufli.

Terperanjat Khaufli mendengar titah itu namun ditelan juga azab berada di Istana Bijinga kerana menghormati titah perintah seorang puteri raja.

Semakin lama berada di Istana Bijinga, semakin sengsara dirasanya, rindu mengcengkam jiwa. Khaufli terlalu rindukan Bini yang kini sudah dua hari bergelar tunangnya.

Teringat dia, di saat-saat bahagia bersama Bini. Mereka berdua umpama belangkas, sering bersama memetik daun sirih di ladang sirih, dan ubi kunyit di ladang kunyit, membantu peladang lain. Ketika itu Khaufli dan Bini asyik berpandangan mesra dan tersenyum. Peladang-peladang riang menyakat mereka, pasangan merpati sejoli, bercanda di ladang kunyit.

Tiba-tiba Khaufli berkata kepada semua peladang yang menyakatnya; “Dengarkan wahai peladang sekalian! Idak lama lagi, Bini bakal menjadi suri hidup ku!”

Semua peladang gembira, riuh rendah suasana di ladang kunyit, tetapi tiba-tiba senyap. Mereka melihat Bini berlari anak menyelinap ke dalam rumpun kunyit. Bini malu-malu kucing, setelah mendengar pengakuan dari Khaufli.

“Lekas dikejar bakal suri mika utu, sebelum pemuda lain datang merampas!” Jerit seorang peladang. Dan Khaufli pun terus mengejar Bini. Suasana riuh semula dengan gelak tawa bercanda. Khaufli semakin hampir mengejar di belakang tiba-tiba Bini terjatuh, Khaufli pula terlajak, lalu terjatuh di atas Bini.

Mereka berdua bertindihan di atas tanah, ditenggelami rumpun daun kunyit yang banyak. Dituruti deruan angin lembut meniup-niup ke arah mereka. Angin seolah-olah ingin berkongsi mengecapi kebahagiaan Khaufli dan Bini yang sedang berpelukan tanpa sedar, mata bertentangan menyampaikan rasa dari hati masing-masing.

“Dikau asmara hati ku.” “Dikau tawanan jiwa ku.”

Sesekali rambut panjang mengurai Bini beralun indah ditiup angin yang turut sama melayari asmaraloka mereka. Khaufli dan Bini seperti berada di syurga, sebelum bergegas bangun melihat suasana sekitar ladang dihujani tawa riang dan gurau senda peladang.

Lamunan Khaufli dikejutkan dengan teguran Dewi Manggis.

“Apa gerangan renungan engkau utu?”

“Idak apa-apa, Perawan Puti.” Khaufli menjawab tenang. Wajah Bini terbayang di dalam fikirannya, rindunya terhadap Bini bagaikan sudah setahun tidak bersua.

Sebenarnya Khaufli rimas gelagat Dewi Manggis yang terkeser-keser ingin bermanja dengannya, malahan cuba bercumbuan dengannya. Hakikatnya kini terbukti seorang puteri raja jatuh cinta pada pemuda kebanyakan. Ini tidak pernah terjadi dalam keturunan diraja Tanah Nabui. Tidak terlintas dalam fikiran Khaufli, Dewi Manggis akan tertarik pada dirinya.

Tidak juga disangka-sangka oleh Karkuma dan Sirehpani bahawa anak teruna mereka tidak akan pulang ke rumah pada malam itu. Sepanjang malam suami isteri itu tidak tidur, menunggu kepulangan Khaufli. Pelbagai teka-teki bermain dalam fikiran hingga mereka terlena di atas pangkin di tepi gelanggang silat.

“Ada perkara yang hendak kita sampaikan kepada engkau,” kata Dewi Manggis kepada Khaufli sambil meneguk minuman.

Khaufli diam mendengar. Di dalam hatinya dia berharap agar puteri itu akan mengatakan bahawa dia mengantuk dan bolehlah Khaufli segera pulang ke rumah.

“Kita pasti engkau akan terperanjat pabila mendengar pekara yang ingin kita sampaikan inen, kerana diri kita juga pun idak menduganya,” kata Dewi Manggis.

“Ampun Perawan Puti, diundang ke istana saja udah cukup terperanjat buat kula yang hina inen,” kata Khaufli dengan tenang.

“Sesungguhnya, hati kita udah tertawan. Engkaulah jejaka yang telah menawan hati kita.” Puteri Dewi Manggis berkata dengan penuh rasa teruja, sambil lemah longlai kakinya melangkah mendekati Khaufli dan berkata lagi, “Dengan inen kita berhasrat mengangkat engkau menjadi Maharaja Pendua.”

“Mana mentak orang kebanyak penaka kula inen menawan hati Perawan Puti?” Khaufli kebingungan.

Dewi Manggis tersenyum dan berbisik ke telinga Khaufli, “kalu udah hati kita berkata- kata, idak ada apa-apa yang boleh menghalangnya.” Dewi Manggis memandang tepat pada

wajah Khaufli dan berkata lagi, “melalui perkawinan andar, kita terima engkau jadi laki kita…dan engkau bakal digelar Maharaja Pendua.”

Terhenti rasanya nafas Khaufli mendengar kata-kata Dewi Manggis, menginginkan mereka berkahwin. Perkahwinan yang mana pihak lelaki tidak perlu membawa harta atau wang sebagai hantaran. Walaupun Khaufli berpeluang kahwin percuma, malah dengan puteri di raja, tetapi berita itu amat membimbangkannya.

“Ampunnn…Perawan Puti. Air diminum rasa duri, nasi dimamah rasa sekam, idak terdaya diri kula pacal hina inen untuk menunaikan hajat Perawan Puti.” Khaufli menyusun jari sepuluh bersila di depan Dewi Manggis. Wajah puteri serta merta berubah, umpama marah.

Wajah Khaufli pun turut berubah. Tergambar kebimbangan dan sedikit rasa takut, namun Khaufli tetap memberanikan diri berkata lagi. “Perawan Puti umpama merak kayangan, kula umpama gagak di rimba…sapalah diri kula untuk dipadankan dengan Perawan Puti.” Satu persatu Khaufli menyusun kata-kata agar tidak menyinggung perasaan Puteri Dewi Manggis.

Tetapi sesungguhnya pengakuan jujur Khaufli itu menimbulkan kemurkaaan kepada Puteri Dewi Manggis.

“Ganjil orang bawahan umpama engkau menolak untuk berkawin dengan kita dan menjadi Maharaja Pendua?” Puteri Dewi Manggis bersuara keras sambil menghentak meja.

Tersentak Khaufli, tetapi dia tidak kisah lagi apa akan terjadi. Perasaan meluatnya terhadap Puteri Dewi Manggis menjadi semakin meninggi. Dalam hatinya, dia lebih rela mati daripada berkahwin dengan puteri itu. Jiwa dan raga Khaufli hanyalah untuk Bini. Tidak semena-mena kemarahan Puteri Dewi Manggis reda. Dia memandang Khaufli dengan penuh belas.

“Wahai Khaufli, kita akan bagi engkau tempoh sampai esok untuk meredakan hati engkau, dan untuk engkau renungkan kesempatan inen.” Puteri Dewi Manggis menggenggam erat tangan Khaufli.

“Maka utu, engkau idak diizinkan untuk berganjak dari istana hingga esok. Apa juga kesimpulan dari engkau esok, bakal kita tagihkan,” kata Puteri Dewi Manggis dengan senyuman menggoda sambil mengusap-ngusap lembut tangan Khaufli. Kemudian puteri itu pun beredar dari balai lulur dan bertitah kepada pengawal istana supaya Khaufli dikurung di bilik khas.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/343766

[SNEAK PEEK] Gadis Dalam Tren

Gadis Dalam Tren oleh Ayumi Syafiqah

BUNYI gril dikunci dan pintu ditutup menandakan Habri sudah meninggalkan rumah untuk ke tempat kerja. Barulah Airish keluar dari bilik. Fadwa sedang mengemas-ngemas meja makan.

“Awal kau bangun hari ni?” tegur Fadwa. “Nak makan?”

Airish menggeleng lemah. Dia menuang kopi panas di atas meja ke dalam satu cawan. Dia duduk di kerusi dan mula meneguk kopi itu.

Fadwa duduk di depan Airish. “Tadi sementara tunggu Abang Ri siap, aku buka blog kau kejap. Yalah dah lama tak jenguk, aku ingatkan ada update baru, rupanya tak. Bukan tu aje, satu blog kau dah tak ada.”

“Aku dah tutup,” jawab Airish perlahan.

Kepalanya tunduk merenung cawan.

Fadwa terkejut. “Kau tutup?”

Airish diam.

“Kenapa? Kau kata blog tu tempat kau share cerita kau. Your masterpiece. Kenapa tiba-tiba tutup?” Fadwa beralih daripada terkejut kepada hairan.

Airish teguk lagi kopinya. “It’s over now. The blog’s cursed.”

Fadwa terkelip-kelip. “What?”

Airish letak cawan atas meja sebelum bangun.

“Yish, kau okey?” Hairan bertukar jadi bimbang.

Airish terpinga-pinga. “Hmm? Okey.”

“Betul? Kau nampak tak okey.”

“Tak ada apalah. Aku penat aje,” dalih Airish.

“Ada apa lagi nak cakap sebelum aku masuk bilik semula?”

Fadwa angkat sebelah tangan. “Hari tu aku sempat baca blog kau. Entri nombor 25. The Cinderella’s Plot Twist. Kisah Cinderella, but not exactly Cinderella.”

“It’s called plot twist for a reason.”

“Yalah, tapi…”

“Cerita tu dah tamat. Dia mati.”

Dia bunuh diri, kan?”

Airish jongket bahu. “Itu aje soalan kau?”

“Kau tak ada nak buat justification? I mean, kau tak jelaskan betul-betul kenapa dia bunuh diri?”

“Depression. The word speaks for itself. I mean, kalau kau betul-betul fahamlah depression tu apa,” jawab Airish lalu berpusing untuk masuk ke biliknya semula. Dia baring di katil.

Sepanjang malam Airish tak dapat tidur.

Sebenarnya dia yang tak mahu tidur. Dia takut didatangi mimpi ngeri dan setiap kali dia pejam mata, seolah-olah ada sepasang mata yang memerhati di sebalik langsir tingkap.

Dan selebihnya, dia takut berjalan lagi dalam tidur!

“Ayish!”

Airish tersentak. Badannya terus tegak atas katil.

“Ayish, keluarlah! Ada orang hantar surat!”

panggil Fadwa dari luar bilik berselang-seli dengan ketukan di pintu.

Airish turun dari katil dan segera mendapatkan tombol. Daun pintu dikuak. Fadwa berdiri di depan dengan senyuman lebar, sepucuk surat ditayangkan di tangannya. Airish hilang suara.

Fadwa menyerahkan surat itu kepada Airish.

“Aku ingatkan kau pergi date hari tu biasa-biasa aje, ini siap dapat surat cinta! Siap main selit-selit bawah pintu rumah. Old school jugak mamat laptop tu eh?

Kau pun siap bagi dia panggil kau Ayish!” usiknya sambil tergelak-gelak.

Ada rasa hairan, tapi untuk tidak mahu Fadwa syak apa-apa, Airish pantas palsukan senyuman. Ada juga rasa tidak senang di hati tapi dia tetap berlakon ceria.

“Yayy, lucky me,” ujarnya lalu menutup pintu bilik. Surat itu direnung. Nama ‘Ayish’ tertulis di sampul. Takkan Umair yang tulis ni? Dan kalau ya pun

Umar, mana lelaki itu tahu tentang nama panggilannya itu?

Nama Ayish itu pendek jadi tulisannya tak dapat dipastikan milik siapa. Yang pasti, ia sedikit cakar ayam. Nampak macam familiar, tapi…

Terketar-ketar tangan Airish membuka sampul surat itu. Sekeping kertas berlipat ditarik keluar dan dibuka. Hanya ada dua perkataan tertulis dengan tulisan cakar ayam yang sama seperti di luar.

Sama seperti yang pernah dilihat sebelum ini.

TOLONG SAYA.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://mycms.e-sentral.com/book/info/343761/Gadis-Dalam-Tren

[SNEAK PEEK] Belongs To Mr Devil

Belongs To Mr Devil oleh Rinsya Chasiani

AKU dengar suara orang tengah menengking-nengking. Kuat pula tu. Aku telan air liur yang terasa payau. Kenapa dengan aku eh? Badan aku lemas sangat. Nak buka mata pun susah!
“Ara!” Suara mak.
Aku cuba buka mata apabila terasa bahuku digoyang beberapa kali.
“Hmmm…”
“Bangun, Ara! Bangun!” Mak kuatkan suara. Tak pernah lagi aku kena paksa bangun macam ni.
Mula-mula aku nampak muka mak, lepas tu air mata mak. Jatuh berjurai-jurai air mata dia.
“Kenapa mak menangis?” Soalku agak keliru.
Aku cuba nak bangun tapi susah. Mak yang tolong aku duduk. Kepala aku ni pening sangat. Dinding bilik tidur pun macam tengah berdangdut.
“Ara okey tak ni?” Mendengar pertanyaan mak, barulah aku teringat yang tadi aku pitam.
Aku tak sedap hati pula. Kenapa aku pengsan eh? Selama ni aku tak pernah pengsan. Jangan-jangan aku betul-betul kena kanser? Ya ALLAH!
“Apa sebenarnya yang Ara dah buat dengan Malek?” Soal mak dengan nada perlahan. Mak kesat pipinya berkali-kali.
Aku renung wajah mak. “Buat apa? Orang tak buat apa-apa pun. Orang makan aje…” Mindaku jadi beku untuk berfikir. Keliru dengan maksud kata-kata mak itu.
“Ara, kalau abah marah Ara, jangan bagi abah bertambah marah. Ara diam aje. Jangan membantah kalau abah dah buat keputusan.” Mak meraup wajahnya berkali-kali. Dia bangun dari duduknya dan menghela nafas dalam.
Aku tarik tangan mak. “Apa maksud mak?”
“Jom keluar…” Suara mak berubah dingin.
Aku terpinga-pinga apabila mak menarik tanganku. Aku cepat-cepat berdiri dan mengikut langkah mak. Bersungguh juga aku menghalang tubuh dari hilang imbangan. “Mak, orang pening…” Aduku pada mak.
Mak tidak membalas kata-kataku. Dia menolak daun pintu dan keluar tanpa sebarang kata. Serius betul mak sampai timbul rasa gerun di hatiku.
Apabila di ruang tamu, barulah aku perasan yang Abang Malek sedang duduk di atas sofa. Aku pandang mak semula. “Mak, orang tak pakai tudung!” Ucapku separuh berbisik. Mak sendiri kata Abang Malek tu bukan mahram. Aku tak boleh menunjukkan auratku kepadanya walaupun aku dah anggap dia macam abang aku sendiri.
Abah berdiri dan menghadapku. “Ara duduk.” Tegas suara abah. Abah jarang bercakap dengan nada tegas seperti itu lebih-lebih lagi denganku. Akukan satu-satunya anak perempuan abah, tambahan lagi aku ni anak bongsu. Mak, abah dan along jarang-jarang berkasar denganku. Tapi kali ini, aku dapat rasakan yang abah sedang marah. Muka abah ketat sangat. Aku mula risau walaupun tak tahu apa sebab abah bereaksi seperti itu. Kalau tadi aku takut melihat mak, sekarang hatiku pula terasa kecut memandang abah.
Mak dan aku duduk bertentangan dengan Abang Malek. Abah pula duduk di sofa single. Suasana jadi sunyi sepi.
Aku memandang abah dengan jantung yang berdebar-debar. Entah kenapa aku rasa ada sesuatu yang tak kena.
Tadi aku pengsan. Lepas tu aku tak tahu apa yang terjadi. Aku pandang ke arah Abang Malek. Dia sekadar memandang jari jemarinya yang sedang bertaut. Diurut-urut antara jari jemari itu seperti keresahan.
“Malek beritahu pak su sekarang, apa yang Malek dah buat pada Ara?” Abah bertanya.
Aku terkedu. Ada benda lain ke yang Abang Malek buat padaku? Aku rasa abah dah silap. Tapi untuk bertanya, aku tak berani. Mak pun menggenggam tanganku seolah-olah menghalang diriku dari bersuara.
Abang Malek tak menjawab. Dia diam saja. Aku jadi serba-salah apabila mendengar abah mendengus seolah-olah tidak dapat menahan sabar.
“Assalamualaikum…” Suara pak ngah dari luar rumah.
Mak terus bangun meninggalkan ku untuk pergi ke arah pintu. Aku perasan air mata mak jatuh lagi.
Apabila mak ngah dan pak ngah masuk, mak terus memeluk tubuh mak ngah. Abah berdiri sambil bercekak pinggang. Pak ngah mendekati dan segera menyalami abah.
“Kita selesai cara baik. Sabar, Sof.” Pak ngah seolah-olah memujuk abah.
Aku tak tahu nak masuk ke bilik atau tak. Hati ni dah macam nak melompat masuk ke bilik. Entah kenapa aku rasa ketakutan.
“Duduk dulu, Su…” Mak ngah menarik tangan mak dan membawa mak untuk duduk sekali dengannya.
Kini, mak, aku dan mak ngah duduk bertentangan dengan Abang Malek dan pak ngah. Abah masih duduk di tempatnya tadi.
“Apa ceritanya ni?” Soal pak ngah seraya menarik nafas panjang.
“Kami balik dari rumah kak ngah tadi, ingatkan tak ada orang kat rumah. Rumah berkunci. Tapi lampu terpasang. Su cari si Ara ni. Bila Su buka pintu bilik Ara…” Mak pandang ke arah Abang Malek. Semakin lebat air mata mak jatuh ke pipi.
Darahku berderau serta-merta. Aku tertelan air liur. Tubuhku terus mengeras dan kaku.
“Ara tengah tidur. Malek pun tidur sekali dekat katil dengan Ara.” Abah menghabiskan ayat mak.
Aku terasa seperti batu berat menghempap atas kepala. Untuk seketika, duniaku seperti berhenti dari paksinya.
Apa dia? Aku tidur dengan Abang Malek?
Aku menggeleng kepala tidak percaya.
Takkanlah… Tak mungkin…
Mataku tepat memandang wajah Abang Malek yang tidak bergerak dari tempatnya. Dia seperti tiada reaksi dan seolah-olah mengiyakan kata-kata mak dan abah.
Mendengar mak ngah dan pak ngah beristighfar panjang, aku jadi sedih. “Tak… Orang tak tidur dengan Abang Malek.”
Aku mesti menegakkan kebenaran. Aku percaya Abang Malek tak buat apa-apa dekat aku. Tak mungkin!
“Ara tak payah cakap apa-apa. Ara tidur sampai pukul berapa? Cuba tengok jam!” Abah menempelak.
Aku terus menatap jam di dinding. Pukul 11.30 malam. Aku pandang abah lagi. “Ara bukan tidur! Ara pengsan tadi…”
Abah menggeleng kepala sambil mencerlung ke arahku. “Ara pengsan? Kenapa Ara pengsan?”
Aku membisu. Aku pun tak tahu kenapa aku pengsan. Tapi aku rasa, Abang Malek tu tolong aku aje. Cuma aku tak pasti kenapa dia tidur kat katil aku sekali. Masa aku pengsan tadi, jam baru pukul 6 petang. Aku bangun dah pukul 11 malam… 5 jam ke dia tidur dengan aku? Ya ALLAH…
Entah-entah dia ada buat benda tak elok kat aku?
Aku nak tanya Abang Malek kenapa dia pergi tidur kat katil aku tu tapi nak tanya pun tak berani sebab semua orang tengah tegang. Mak ngah pun dah ikut menangis dengan mak. Aku buntu sangat!
“Malek buat apa dekat Ara? Ara kan adik Malek… Dia tak habis sekolah menengah lagi, Malek!” Jerkah pak ngah hilang sabar.
Aku tertelan air liur. Dadaku berdebar gila. Aku takut perkara ni sampai kepada orang lain lebih-lebih lagi kawan-kawanku. Nanti mana aku nak letak muka? Cikgu-cikgu pun mesti pandang serong kat aku. Walhal aku langsung tak buat perkara yang bukan-bukan dengan Abang Malek!
“Malek!” Pak ngah menyentuh bahu Abang Malek kasar.
“Saya dah sentuh dia.”
Bukkk!
Pak ngah menumbuk muka Abang Malek.
Aku menekup mulut gara-gara terkejut. Terkejut dengan pengakuan Abang Malek yang langsung membuatkan aku menggigil, dan terkejut dengan tindakan spontan pak ngah.
“Allah, bang… Bang…” Mak ngah segera bangun untuk menghalang tindakan pak ngah.
Aku pandang abah dan mak silih berganti. Mak kelihatan sangat lemah. Abah pula menatapku dengan air mata yang bertakung berat.
Aku menggeleng kepala.
Tak mungkin… Tak mungkin… Tak mungkin…
Beberapa ketika, pak ngah meraup muka berkali-kali. Mak ngah memeluk pak ngah erat. Dan Abang Malek tetap menunduk tanpa menunjukkan sebarang ekspresi.
Aku pula… masih tidak percaya.
“Macam ni lah. Sebab Malek sendiri dah mengaku, kita kahwinkan Malek dengan Ara…” Pak ngah buat keputusan.
Aku tersentak. Kali ini aku tidak mampu mengawal emosi. Air mataku laju turun ke pipi. Lama kelamaan aku teresak-esak sendiri. Aku tak nak kecewakan mak. Aku tak nak buat abah sedih. Tapi sekarang ni mak dan abah dah macam tak nak pedulikan aku.
Dan kalau betul Malek tu dah sentuh aku, dia memang binatang! Sanggup dia sentuh aku sedangkan aku ni adik dua pupu dia?
“Esok kita uruskan sama-sama. Ara tak payah sekolah.” Abah bersuara dengan suara yang sedikit bergetar.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/343356/Belongs-To-Mr-Devil’

[SNEAK PEEK] Relakah Hati Terus Mencintai

Relakah Hati Terus Mencintai oleh Farisha Imani

“SHAWN, lepaskan saya. Saya merayu. Jangan buat saya macam ni.” Sambil merayu Nabiha cuba melepaskan pegangan Shawn. Jarinya yang baru dijahit tadi terasa sangat pedih dan sakit. Darah kembali menghiasi kain kasa yang membaluti jari. Mungkin jahitannya sudah terbuka semula.
“Jangan buat saya macam ni. Saya… saya minta maaf.”
“Baru sekarang kau nak minta maaf. Kenapa? Kau takut? Kau takut aku bunuh kau?”
Hati Nabiha makin longlai. Shawn… Shawn ada niat itu. Untuk melihat dia mati. Allah…
“Istighfar, awak. Istighfar. Ingat Allah.”
“Pergi mati dengan istighfar kau!” Dia terus mengheret wanita itu hingga di hadapan pintu kondo.
“Kau dah berjaya buat aku makin benci pada kau, Biha. Kau dah berjaya!” Sebaik melangkah masuk ke dalam kondo, sekali lagi Shawn mengheret Nabiha menuju ke bilik.
Daun pintu bilik Nabiha dikuak. Tubuh lemah Nabiha ditolak kuat. Hampir tersembam Nabiha ke lantai.
“Aku takkan bagi kau keluar lagi dari bilik ni. Biar kau mati dalam bilik ni. Mati! Arghhh!” Dihempas kuat pintu bilik. Segera dikunci pintu itu dari luar.
Yang anehnya tiada sebarang rayuan dari dalam sana. Shawn agak terpanar. Kenapa Nabiha diam?
Kurang ajar punya perempuan! Kau dah rendahkan maruah aku!
Adakah Nabiha tidak terkesan langsung dengan kata-katanya tadi? Juga dengan hukumannya ini?
“Shit!”
Penumbuk dikepal. “Tak apa. Aku nak tengok lama mana kau mampu bertahan. Aku takkan bagi kau makan atau minum. Kau boleh mereput dalam tu sorang-sorang. Kau boleh mati, Nabiha. Pergi mampus kau!”
Dum!
Pintu bilik ditendang sekuat hati. Shawn tak betah lagi duduk di situ. Hatinya yang sedang berapi ini perlu segera disejukkan.
Telefon bimbit segera dikeluarkan dari poket seluar. Nombor Farid didail.
“Helo, Rid.”
Dan pertemuan segera diaturkan.

“AKU benci dia, Rid. Aku benci dia! Aku benci!”
Dum. Meja ditumbuk kuat. Habis berkocak minuman haram yang ada di hadapannya. Dengan rasa geram yang masih menggunung, diteguk air itu tanpa sedikit pun rasa berdosa. Halal haram sudah tiada bezanya lagi.
“Kalau kau benci, kau ceraikan aje dia tu. Habis cerita.” Farid memberi usul. Dia juga meneguk perlahan minuman haram itu tanpa rasa bersalah. Malam ini mereka berdua lepak di bilik yang lebih eksklusif. Tanpa gangguan sesiapa atau muzik yang membingitkan telinga.
“Cerai? Kau gila ke apa? Aku sengaja perangkap dia untuk kahwin dengan aku sebab aku nak seksa dia. Aku takkan senang-senang ceraikan dialah, bodoh!” Kepala Farid cuba ditonyoh. Farid yang sudah kemabukan, tidak sempat elak. Reda saja kepalanya diperlakukan seperti itu oleh Shawn.
“Kalau macam tu… kau… kau jahanamkan aje dia.” Farid memberi cadangan gilanya lagi. Terhuyung-hayang dia cuba mencapai botol wiski yang seterusnya. Namun dihalang oleh Shawn.
“Maksud kau?” Dirembat botol dari tangan Farid. Dengan mata layu, Shawn cuba fokus pada apa yang ingin Farid sampaikan.
Farid tersenyum senget. Botol wiski yang Shawn pegang dirampasnya semula. Diteguk air kencing syaitan itu dengan rakus.
“Alang-alang kau dah kahwin dengan dia, kau trylah dia sekali. Tak pun berkali-kali. Dia kan bini kau. Mana berdosa pun.” Farid tergelak besar. Namun tak bertahan lama dia gelak macam tu. Shawn bertindak meluru ke arahnya dan menghenyak tubuhnya ke kerusi. Kolar baju direntap.
“Aku bukan gila seks macam kaulah, bodoh! Aku takkan kotorkan diri aku untuk buat semua tu dengan perempuan yang aku tak suka. Bodoh!” Ditumbuk pipi Farid tanpa rasa bersalah.
Farid terus menolak tubuh Shawn. Dia hampir melayangkan penumbuk ke perut Shawn namun Shawn lebih dulu terlentang di atas sofa. Farid yang sudah terhuyung-hayang rebah di atas lantai. Mereka berdua sama-sama sudah hilang kewarasan.
“Aku… aku ada plan yang lebih jahat dari tu. Aku tak inginkan tubuh dia. Aku… aku cuma… aku cuma nak tengok dia mati! Mati!”
Matanya mula tertutup. Baik dia dan Farid masing-masing sudah tidak sedarkan diri.

KESAKITAN yang dirasa cuba ditahan. Berkerut-kerut Nabiha menahan rasa sakit yang mencengkam jarinya yang terluka. Jahitan pada jarinya kembali terbuka. Darah sudah mengalir semula. Semua ini gara-gara perbuatan Shawn tadi. Lelaki itu terlalu kejam kepadanya.
Hanya air mata yang berbicara kini. Sungguh Nabiha sudah tidak mampu bertahan lagi. Dia sudah nekad. Dia akan lari dari rumah ni. Sebaik saja Shawn mengeluarkan dirinya dari bilik ini, dia akan lari sejauh mungkin dari lelaki itu. Biarlah. Biarlah dia digelar isteri derhaka. Dalam keadaan didera jiwa dan fizikalnya, Nabiha tak sanggup lagi untuk bertahan. Bertahan demi seorang suami yang turut derhaka. Adakah berbaloi pengorbanannya? Sudah tentu tidak!
Aku mengalah, ya Allah. Aku kalah dengan ujian yang Kau bagi. Aku mahukan perpisahan berlaku antara aku dan Shawn. Tolong lepaskan aku dari cengkaman dia, ya Allah. Aku hanya ada Engkau untuk menjadikan itu satu kenyataan. Tolong aku… Tolong aku, ya Allah…
Aku dah tak sanggup pertahankan jodoh ini lagi. Aku tak sanggup bertahan dalam ujian ini. Ampunkan aku. Aku hamba-Mu yang lemah.
Aku… aku menyesal pilih dia, percayakan dia dan… simpan rasa sayang ini dalam hati aku. Hapuskan rasa yang baru tumbuh ini, ya Allah. Aku mohon Kau lenyapkan rasa ini…
Tubuhnya terjelepok ke lantai. Nabiha menangisi nasib malangnya.
Malam itu berbekalkan cahaya dari luar tingkap, Nabiha tidur bertemankan linangan air mata. Rasa sakit yang berdenyut di tangan tidak mampu mengatasi rasa sakit dalam jiwanya.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/338156/Relakah-Hati-Terus-Mencintai

[SNEAK PEEK] Nyctophilia

Nyctophilia oleh Ayeshah Amani

KHEN tenang memandu Mustang kesayangannya. Walaupun beberapa kali dia mendengus kasar saat melalui jalan kampung yang banyak berlubang, dia cuba untuk bersabar asalkan dia dapat memandu kembali kereta kesayangannya itu.

Dari ekor mata, dia perasan terdapat banyak mata-mata penduduk kampung di sini ternganga luas apabila melihat kereta miliknya melintasi kawasan rumah mereka. Sebelum ini mereka tidak bersikap sebegitu kerana dia menggunakan perkhidmatan bas henti-henti di sini untuk menuju ke bandar.

Menjeling ke tempat duduk belakang, bayangan beg membeli-belah pelbagai saiz yang datang dari pelbagai jenama mewah membuatkan dia mengherot senyum. Bukan sahaja dia membeli pakaiannya sahaja, pakaian Anggun turut sama dibeli. Rimas biji matanya melihat bayangan T-shirt lusuh dan kain batik yang tersarung pada tubuh isterinya itu. Terlalu kampung dan tidak menepati seleranya.

Membelok masuk ke simpang rumah Anggun, bayangan beberapa buah kereta yang terparkir dalam halaman rumah membuatkan banyak tanda soal mula terlakar dalam kepala. Menarik turun brek tangan, enjin kereta mula dimatikan. Membuka pintu kereta, leher Khen mula memanjang menjenguk ke dalam rumah melalui jendela yang terpelohong luas. Automatik perbualan demi perbualan menerjah kokleanya.

“Kau dah buat apa dekat muka anak aku ni hah, Anggun? Kau tengok, kau tengok! Pecah dah muka anak aku ni. Katanya ada jantan yang pukul dia masa dia nak ke sini. Aku nak tahu siapa jantan tu? Kau simpan ke jantan tu dalam rumah ni?”

Suara Zaiton mula nyaring bergema ke pelosok rumah. Dengan berdiri mencekak pinggang, tangannya sekejap mengunjuk ke situ dan ke sana. Tangannya bergerak seiring dengan kata-kata yang terpacul dari bibirnya.

Ishaq yang duduk di sisi emaknya hanya mampu menunduk diam. Namun tanpa emaknya menyedari, sempat senyum mengejek terukir pada bibirnya. Mahu menyinis malapetaka yang menimpa Anggun disebabkan oleh dirinya.

Rasakan! Siapa suruh kau tolak aku pada malam tu, betina.

“Demi Allah, mak long. Anggun tak tahu apa yang mak long cakapkan ni…” Perlahan suara Anggun menutur kata. Sudahlah dia keseorangan di sini. Amani masih belum pulang dari kerja. Jika tidak, selalunya sepupunya itu ada di sisinya untuk menemankan.

Bush!

Bahu Anggun ternaik apabila rasa terkujat menyerang diri. Gelas air masak yang disediakan buat ibu saudaranya itu kini sudah selamat tersimbah pada wajahnya. Habis tudung dan bajunya basah.

Namun begitu, tangannya tetap terkial-kial naik menyeka cairan yang membasahi raut wajahnya.

“Jangan guna nama Tuhan untuk tutup perangai sundal kau tu lah, betina! Kau dengan mak kau, dua-dua sama. Aku tak tahulah kenapa bapak kau tu menikah senyap-senyap dengan mak kau tu dekat Thailand sana. Tok abah dan tok mek pun tak restulah perkahwinan orang tua kau yang dah mampus tu. Sepatutnya, kau pun ikut sekali mak dan bapak kau mati. Hidup tak habis-habis menyusahkan!” Tangan Zaiton menunjal kasar sisi kepala Anggun.

Anggun menggenggam sisi baju kurungnya dengan bibir yang terketap kejap. Juring mata yang panas ditahan supaya tidak menakung cairan jernih. Ya Rabbi, kuatkanlah aku…

“Jumpa tak lelaki tu dalam rumah ni, Zakaria?”

“Tak ada, along. Puas dah aku geledah. Tak jumpa apa-apa.”

“Kau Zul, jumpa tak apa-apa?”

“Sama. Tak ada jugalah, along.”

“Kau…” Zaiton sudah pun menarik sanggul Anggun yang terlindung balik tudung. “…cakap dengan aku, mana kau sorokkan jantan tu?”

“Ta… tak, maklong…”

Pang!

Anggun jatuh terduduk apabila tamparan Zaiton melekat pada wajahnya.

“Kau betina sundal, aku tahu kau ada sorokkan jantan dalam rumah ni. Anak aku sendiri cakap dia nampak kau berduaan dengan jantan tu dalam rumah ni. Bagitahu cepat! Kalau tak…”

“Kalau tak, apa?” soal Khen dingin. Menyeluk kedua belah tangan ke dalam poket jeans miliknya. Wajahnya yang tadinya menunduk sudah pun tegak merenung satu demi satu wajah manusia di hadapannya itu. Urat biru sudah pun timbul pada dahi luasnya. Rahang simetri itu sudah pun bergerak-gerak.

Ishaq yang sewaktu itu sedang duduk di sisi emaknya terus sahaja bangkit dari duduk. Menjuih bibir, jari telunjuknya diarahkan kepada Khen yang berdiri di juring pintu rumah.

“Inilah jantan tu, mak. Ishaq sendiri nampak dia ada dalam rumah ni dengan Anggun.”

Bang!

Ishaq terlolong kuat apabila sebutir peluru sipi-sipi menembusi hujung cuping telinganya. Terus sahaja tangannya naik menekup telinganya yang berdarah itu. Cairan darah segar memancut deras membasahi baju dan kusyen yang didudukinya.

“Ya Allah, Ishaq!” Zaiton sudah pun mendapatkan anak lelakinya yang sudah terkulai layu itu. Wajah Ishaq yang sedang menahan sakit dan wajah Khen dipandang silih berganti. Tubuhnya mula meligih menahan rasa takut yang menghentam diri apabila melihat wajah dingin Khen.

“Kau tengok apa tu, Zul dengan Zakaria?! Cepatlah buat apa-apa!” Suara Zaiton sudah pun ternaik seoktaf. Panas hatinya melihat kedua-dua orang adik iparnya itu hanya memencilkan diri di penjuru ruang tamu.

Zul dan Zakaria tidak berani berbuat apa-apa. Ekor mata mereka jelas dihidangkan dengan sepucuk pistol di tangan Khen. Mereka tidak mahu menempah maut secara percuma.

Gila ke apa nak tolong? Nyawa kot!

Dengan wajah bengis, Khen membawa langkahnya merentasi satu demi satu manusia yang berada di dalam rumahnya. Penuh berhati-hati dia memaut tubuh Anggun yang jatuh terduduk itu merapat ke sisi.

“Once you touch what is mine, all of you will die. Perempuan yang kau hina-hina ni, isteri aku. Kau boleh tanya dekat Zuhair dan Zaleha. Siapa yang berani sentuh Anggun, this gun will talk to your head, fuckers!”

Mendengar itu, Zaiton terus sahaja memaut tubuh Ishaq segera keluar dari rumah itu. Tidak lupa juga dengan Zul dan Zakaria. Terus sahaja mereka membawa langkah seperti lipas kudung apabila ugutan Khen menerjah pendengaran mereka.

“Kenapa awak tembak Ishaq?” soal Anggun senada. Menengadahkan kepala, kedua belah anak matanya lurus ke hadapan. Bibir dikemam penuh kejap. Kedua belah tangan dikepal kuat.

Terasa kukunya mencengkam perut tangannya. Perit. Tetapi, perit lagi rasa sakit yang menjalar di perdu hatinya disebabkan Khen.

Khen tidak menjawab. Sebaliknya dia berdiri tegak di hadapan Anggun. Wajah merah itu kini menjadi persinggahan anak matanya.

“Mind your own business.”

“Lepas ni awak nak bunuh siapa pula? Mak su saya, pak su saya? Ke, saya?” soal Anggun bertalu-talu. Dadanya semakin dihimpit rasa sakit apabila pertanyaannya tadi dijawab penuh angkuh oleh Khen.

Kaki Khen yang mahu melangkah ke luar rumah automatik terhenti. Melekapkan tangan pada dinding, bahunya kini mula menegang.

Bait bicara Anggun yang menujah pendengarannya membuatkan emosinya yang mula reda kini melahar kembali.

“I will kill you if you disobey my orders, Anggun. You need to know that. Don’t make me angry if you didn’t want me to make you suffer. I really mean it what I’m saying just now,” tutur Khen di sebalik gigi yang terkacing rapat.

“Bunuh sahaja saya. Tak perlu sentuh ahli keluarga saya yang lain!” Bibir Anggun mula meligih halus. Tekaknya bagai dijerut pasir apabila mengenangkan betapa peritnya apa yang dia lalui ketika ini.

Sudahlah dia tidak mampu melihat, dikurniakan pula lelaki panas baran seperti Khen menjadi suaminya. Ya, memang dia minta lelaki itu mengahwininya untuk menghalalkan apa yang haram.

Tetapi, jika terus-menerus lelaki itu menyeksanya dengan cara sebegitu, perlukah dia mencabut jantungnya yang berdenyut lagu perit itu dari soketnya? Ya Tuhan…

Sakit! Ia terlalu sakit untuk ditanggung.

“Mean people like them. You call them your family? Kau sedar tak apa yang kau cakap ni?” Suara Khen sudah melengking tinggi.

“Buruk mana pun mereka, mereka tetap darah daging saya. Even though you are my husband, I know that you will leave me after this. Jangan lindungi saya. Jangan buat seolah-olah awak kisahkan hidup saya sedangkan awak tak maksudkannya! We are totally different. Mungkin hati awak tak mampu merasakan apa yang saya rasa. Tapi… tak bermaksud awak boleh sesuka hati sakitkan saya.” Sebaik sahaja menuturkan kata-kata itu, cecair jernih sudah selamat menerjuni ceruk pipi Anggun. Bahunya mula terhinggut halus menahan emosi yang membedil dada.

Awak tak faham saya ke Zaheen? Susah sangat ke awak untuk jaga hati saya?

Di birai pintu, pautan tangan Khen pada dinding semakin mengejap. Urat tangan dan bahunya kian menegang apabila kata-kata itu menyapa hujung telinganya.

Memusing tubuh, langkah kaki galahnya sudah pun dibawa ke arah kerusi yang diduduki Anggun. Menarik kepala Anggun, kedua belah tangannya dibawa rapat ke sisi kepala isterinya.

Dahinya ditemukan pada dahi luas itu.

“I will eliminate every one who hurts my own belongings. So, show me that you don’t want to be mine. If not so, your heart is gonna get hurt.” Memejamkan mata, kata-kata itu dibisik keras buat pendengaran Anggun. Serta-merta, pautannya pada sisi wajah Anggun dileraikan.

Mendengar itu, Anggun terus sahaja menekurkan wajah ke bawah. Air mata yang mahu mengalir automatik terhenti.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/342592/NYCTOPHILIA