[SNEAK PEEK] DARK DEMON RISING

DARK DEMON RISING By Tunku Halim

 

It was past 2:30 and the dance floor was a mass of quivering bodies.

George shouted his excuses and pulled his wife to leave. Minah and I took that opportunity to say our goodbyes too.

“Good night, guys,” Rama called as he lounged on the sofa with Beatrice, the corpulent girl. By now they had their arms swarming over each other, only our presence stopping their lips from meeting and their bodies mutually ravaging each other.

“Be a good boy, now!” Minah called as we left the table. “And Beatrice, don’t let the bed bugs bite!”

Rama roared with laughter and waved us away, his white teeth flashing.

I was about to turn away, when I stopped. I could not pull my eyes away from Rama’s face.

His neck.

His darker complexion could not hide the heavy line of blackness that grew there, the gash that swelled thickly like a string of opals and spilled in heavy drops down his neck, staining his white shirt. Rama’s eyes rolled toward the ceiling, an expression of pain and disbelief displayed on his face.

Blood splattered his chest.

I staggered back and gasped.

Everything stopped: all light, all movement, all life.

Just Rama and I.

Him bleeding profusely with the dark liquid pooling at his thousand-dollar shoes. And I – helpless, alone and trembling.

Then Rama laughed.

All lights, all movement, all life swam back into action. Beatrice must have made some comment Rama found highly amusing. There was no string of opals, no blood on his white shirt, no pools at his shoes. The vision was gone.

Perhaps it was too much drink. Maybe the food was too rich. Perhaps escargot, champagne and whisky don’t mix.

I shook my head and quickly followed the others.

We stepped out of the club into a car thief’s paradise: a huge car park – still packed with vehicles. For a few seconds we enjoyed the relative peace and quiet, the music still thumping behind us.

We spent a few minutes saying goodbye. George made a couple of jokes about architects and God and we laughed heartily. I decided not to tell any lawyer jokes, for we would be here all night.

As a regular, my white Porsche had a spot right in front. I swaggered up to it, the crazy vision of Rama covered in blood forgotten. The distinct sound of the door shutting, so perfectly, sent a pleasurable thrill up my spine.

Pressing my foot on the accelerator, the Carrera screeched out the gate. Minah giving a little shriek, I felt blood surge in my veins. In the rear-view mirror, George and Cindy waved from their late-model BMW. Minah blew kisses back at them.

“A wonderful night, darling,” she said when she finally settled down. “Great fun, great drinks, good people.”

She leaned back in her seat and, false fingernails flashing, thumbed a message on her phone. Her expression sounded like an advert for rum on ice on a tropical island, but I said nothing and changed gears instead.

“Yeah, they sure are good people.” I grinned. “George is a great architect. His company’s growing by leaps and bounds. Projects everywhere.”

“He’s a real interesting guy … but you, my darling Shazral, are the best, and the way Rama was going on about you, you sound like the best lawyer in the world.”

“Not quite, but soon, only a matter of time.”

“Then I’ll be the best lawyer’s wife and I can have all the dresses I want!” She laughed and turned on the music. “We could travel the world. Won’t it be marvelous?”

I nodded, grinning. It would be wonderful to travel, all of it with Minah, and there was much to be happy about.

This was indeed a great night and I capped it off by speeding through the quiet streets found only at 3 in the morning. Above us stood tall, brightly-lit office towers and shimmering hotels – monuments lifting majestically to the purple night sky. I drove past huge construction sites with promises of even taller, more spectacular buildings. I shot past amber lights, letting the engine loose from a purr to a roar.

Ten minutes later, we turned into the suburbs and were met by criss-crossing streets, a hundred dark windows gazing and apartments standing tall like sentries in the distance.

I eased to a stop outside Minah’s terrace house where her father paid the rent while she studied at a local university. These houses were older than most. The streets were wider and the branches of mature trees on either side had spread themselves above the parked cars.

“Want to come in?” Minah asked.

“Can’t get enough of me, eh?” I said, grinning.

Minah elbowed my arm.

“Ouch, that hurt.” I made a face, making a pretense of pain.

“I’ll kiss it better.” She reached for me and our mouths met, long and deep.

I pulled away, gasping.

“You’re supposed to kiss my arm.”

“I prefer your lips.” She leaned forward and I kissed her soft, full lips again.

“Why don’t you come in?” she said. “I’ve got some Ethiopian coffee.”

“Really?” I said. “Can’t refuse that.”

I followed her out of the car and pushed open the front gate. We held hands as we walked up her well-kept driveway. As is the Malay custom, we took off our shoes, but instead of leaving mine outside for others to see, I brought mine into the house. It wouldn’t be good for the neighbors to know that she had a male visitor.

Minah switched on the light. In one corner of the lounge were her books, files and papers for her research degree.

I sat on the sofa and flicked through my phone.

Minah brought out two cups of coffee.

“Smells great, my beautiful.”

“Yes, I just love it. Oh, I bought a new painting. It’s in the bedroom.”

So we took our coffees up to her bedroom. The shadowed fronds of a banana tree shifted outside the window. Lying in her bed on weekend afternoons, I would often gaze at this tall, elegant tree, thinking of how lucky I was to have found Minah.

She drew the curtains shut and switched on the bedside table lamp. The oil painting of a smiling lady in loose robes of white sent a quiver through me.

“Beautiful,” I said. “She looks like you. Same eyes, same hair.”

Minah laughed. “Maybe she does. Only the eyes, I think, but she’s far prettier.”

“No. You’re more gorgeous. The loveliest.”

She put her coffee down, took mine away and kissed me, her lips smooth and warm. I held her close, my hands stroking the soft material of her dress, feeling the curves on her back and buttocks. At length we pulled away, a few strands of hair slipping down the corner of her mouth.

“Sure you don’t want to stay the night?” she asked, breathing heavily.

“Not tonight,” I said, although I was already regretting my answer. “I’d love to, but I’ve got to get up early and draft some contracts for Rama.”

“Tomorrow then. Oh, it seems so long till tomorrow!”

“I’ll count the hours until then.”

“I’ll count the minutes.”

I laughed as our lips met again, lingered, then reluctantly parted.

 

****

The terrace house and neighborhood were smothered by a moonless, starless night. The dwellings were quiet and if it wasn’t for the lights in the windows, I would have mistaken them for being abandoned.

I found some matches lying in the corner and lit the kerosene lamp. I knocked each candle down, undid the circle and quickly brushed away the chalk markings. With its helpers gone and myself free and armed, the hantu jahat was not likely to come.

Unless summoned.

I sat cross-legged in the center of the living room. The kerosene lamp threw strange shadows on the wall. I took out Pendekar, unsheathed the blade and placed it before me. The heat was gone, but it still felt warm to the touch. I felt a knot in my stomach as I realized that if I started the summons, there was no way of backing out. Though I knew this was my purpose, the thought of the demon coming brought a sharp tightening to my guts.

I pushed the trepidation away and concentrated on the task at hand. I was not going to fall into any more traps. I knew that fear would only bring paralysis. I needed to be quick. I needed every bit of knowledge I had learnt.

And a lot of luck.

The time of the confrontation had come. I recited a prayer, softly at first, cleansing the air. With each verse passing my lips, I raised my voice until it finally echoed through the house like a chorus. I closed my eyes and reached into the past, into the ilmu of my ancestors. Somewhere in my heart, I thanked Pak Khamis for training me.

My lips began to tremble and I started the summons.

The Huntsman and the Tribe

Ride rivers to the sea

Pour darkness to the morning

To await your darkened shadow

O, desecrated one

The spirit calls you out

Our jungle whispers softly

You twisted one repent

O, Satan’s angel come

Your soil will reek in blood

Our waters are your poison

Behold, your mighty servant

With holy iron awaits…..

I called out the chant over and over again, first in almost a whisper, then louder and louder, until it echoed everywhere, reverberating off the concrete walls, until my mind was numb with it.

I was flying through the jungle, past the thick barks and branches. Green everywhere: millions of leaves like faces looking right at me, some smiling, some shrieking as if in great torment. The jungle floor of dead leaves, twigs and insects bubbled in waves as I flew over at great speed, so fast the jungle became a blur, a sea of green.

All of a sudden, I was on my feet on the jungle floor with the shrill of insects all around while in the distance monkeys made whooping, mating calls. I moved forward warily, sensing danger up ahead. I carefully pushed past the branches and vines. As I stepped over a fallen branch, I saw a shadow moving behind the foliage, darting from tree to tree like a wild animal, as if trying to keep away from me. This was no animal; this was a curse against all creatures. I hurried on toward it, trampling noisily on dead twigs and leaves.

It stopped and snarled. Two red points appeared out of the dark shadow. Eyes. Angry, hateful eyes. Because I had dared come for it.

I will make you scream, it seemed to say.

I will tear the flesh from your bones and stuff it down your throat!

The demon hissed, but I refused to be intimidated. I stared back at the evil eyes, repeating the summons, allowing it to calm my fear, singing the words as loud as I could, feeling them rush in huge waves through the greenery. Calling it to me. Calling it to come out from the trees.

I stared hard at those eyes … and they blinked!

It recoiled, turning away, darting among the trees to get away. Yes, I had taken hold of it! I tried to pull it back with the force of my will but could not at first. I struggled with this malignancy even as I felt its evil presence slithering away on the jungle floor.

Then I breathed in and let myself go.

I felt a rush, a force bursting out through my eyes. The jungle seemed to explode in a green starburst into a thick blackness. Yet in the distance was the figure, darker still. I tugged hard, pulling it back. It couldn’t escape, not able to resist the call. It was coming, coming nearer.

Its evil filled my senses – vile and overpowering. The odor from a sewer. Loud wailing and crying filled my ears, like a hundred bodies being tormented. I saw into its past. Saw it waiting at the dead of night. Drawing victims to it and sucking every drop of blood. It was getting nearer, flying through the air.

Pendekar started to rattle loudly against the floor.

I opened my eyes. There was movement on the wall in front of me. First, it looked like shadows shifting, churning within itself – melting, solidifying, melting again – then the surface itself stirred, bulging grotesquely. It pushed itself out from the masonry. First came a forehead, then a nose, lips, cheeks.

A face!

No, not a human one.

The teeth were sharp. The eyes crimson. The vertical slits of its eyeballs were like an evil cat’s. They coldly leered at me.

The face widened until the entire head emerged. It bulged out of the graffiti-covered wall like a trophy of some deformed animal. Slowly, the head turned from side to side as though enjoying the feel of its dirty hair brushing the wall. Then its eyes rested on mine. And it smirked.

The head continued to push out of the concrete, all the while grinning like an aged whore. Then without warning, its heart and guts followed, spilling from the masonry with a flopping sound. The end of its intestines hung like a fat worm an inch above the floor. In the sudden heat, the stench of rotten meat swam up my brain.

The demon hovered in the air. Its long hair crept down to where its breasts were supposed to be, but what hung there was a pink pulsating heart. Its intestines, thick and convoluting, coiled down, heavy droplets of blood tapping to the marble, leaving dark blotches among the dust. The face, cracked with fissures, oozed green liquid; its malevolent, cat-like eyes continued staring a hateful red.

I almost gagged from the stench. The creature opened its mouth and, out of its rotten teeth, grew white glistening fangs, dripping with green saliva.

I jumped to my feet and drew Pendekar.

I pointed the tip of the wavy blade at it, feeling its heat in my palms. The creature hovered back in the air, a feet or so above me.

“Hello, my sweet love,” it said, in a cold, deep voice.

 

Full version of eBook can be purchased at E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/161484/DARK-DEMON-RISING-20th-anniversary-edition

[SNEAK PEEK] BOUGAINVILLEA

BOUGAINVILLEA Oleh Packy Sidique

PROLOG

NINA menundukkan mukanya. Kebelakangan ini, hatinya jadi tak keruan… mimpi itu datang lagi. Makin kerap kebelakangan ini. Mimpi yang muncul setahun lalu, yang sudah dilupakan atas nasihat Kimi. Namun kini, Nina merasakan seperti semua itu akan benar-benar terjadi. Sama seperti yang dia lihat dalam buku tafsir mimpi milik mummy. Mungkinkah umurnya tidak panjang? Hmm… entahlah! Hatinya makin mendesah. Kadang-kadang apabila difikirkan, mungkin lebih baik begitu daripada perlu hidup dalam kesedihan. Sedih kerana perlu memilih perpisahan walaupun Nina amat menyayangi Kimi. Walau Nina tahu yang dia tidak akan sanggup berpisah dengan Kimi. Kimi sudah menjadi sebahagian daripada hidupnya terlalu lama.

Ahh! Mana mungkin mereka dapat bersama lagi selepas apa yang terjadi. Lebih pedih lagi, dia tak mampu untuk menceritakan perkara sebenar. Air matanya yang mula mengalir diseka perlahan. Bimbang dilihat oleh kawan-kawan yang masing-masing menunggu dijemput oleh keluarga. Hatinya semakin resah apabila mengingatkan kandungan SMS tadi. Kebelakangan ini, Nina telah cuba menghindarkan diri daripada bertemu dengan Kimi. Bukan dia tidak rindu. Separuh mati dia menyimpan rasa itu dalam hati. Tapi Nina takut dia tidak akan mampu menyembunyikan gelisah rasa di hati. Ditambah pula dengan rasa bersalah, maka panggilan demi panggilan daripada Kimi dibiarkan sepi tidak berjawab.

Namun semakin Nina mengelak, semakin Kimi tidak mahu mengalah. Nina tahu dan teramat pasti yang Kimi tidak akan mengalah langsung. Nina tersenyum nipis, sekurang-kurangnya dia tahu yang dirinya disayangi. Kenyataan yang tidak pernah Nina sangsikan sejak dahulu dan sampai bila-bila. Namun senyum itu bergaris cuma sebentar… kemudiannya menghilang apabila menyedari kenyataan diri.

Air mata turun lagi membasahi pipi. Laju, bagaikan hujan lebat. Nina melabuhkan beg sandang di atas riba, diselongkarnya isi beg mencari telefon bimbit. Hmm… telefon terselit di antara poket beg di sebelah dalam. Jari-jemarinya mula bermain dengan butang-butang sambil mencari mesej yang diterimanya petang tadi. Mesej yang membuatkan Nina tidak tentu arah. Dibacanya mesej itu sekali lagi.

Saya jemput awak lepas kelas, pukul sebelas kan? Kereta biasa.

Mesej yang sedikit pelik kerana menggunakan perkataan ‘saya’ dan ‘awak’. Ahh! Mungkin sikap Nina sekarang membuatkan Kimi tidak betah berbahasa seperti selalu. Namun Nina perlu membuat keputusan. Perlu berani berhadapan dengan Kimi. Tidak kiralah apa pun harga yang perlu dibayar kemudiannya. Beberapa hari ini mindanya ligat berfikir dan dia sudah nekad, masalah ini perlu diselesaikan.

Terdengar hon kereta dibunyikan. Nina menoleh. Kereta Proton Satria kelabu itu sudah menunggu di seberang jalan. Sedikit jauh ke hadapan dari tempat dia duduk. Pelik! Selalunya Kimi tidak begini. Kalau boleh Kimi akan pastikan Nina cuma perlu melangkah masuk apabila pintu kereta dibuka.

Nina tersenyum lagi. Kimi terlalu memanjakannya.

Nina memandang sekeliling, rupa-rupanya kawan-kawannya tadi semuanya sudah berlalu tanpa dia sedar. Terlalu jauh rupanya dia dibawa berkelana dalam minda. Nina bangun dan melemparkan senyuman ke arah satu-satunya kawan yang masih menunggu berhadapan pintu pagar. Jantung Nina berdebar kencang secara tiba-tiba. Tak pasti kenapa. Tapi tak mengapalah! Nina sudah nekad. Segalanya perlu diselesaikan malam ini juga.

Pintu kereta di bahagian penumpang dibuka perlahan. Nina tidak memandang Kimi yang duduk di tempat pemandu. Terus saja dia melabuhkan punggung dan pintu kereta ditutup. Tiada sapaan seperti selalu. Sepi. Deria baunya menangkap bauan yang berlainan sekali. Ini bukan wangian yang selalu dipakai Kimi. Sudah bertahun menjalin hubungan, Nina kenal benar dengan wangian yang tidak pernah sekali pun bertukar. Ini bukan wangian pilihan Kimi. Nina cukup pasti.

Dengan perlahan kepala ditolehkan ke kanan. Matanya menangkap imej yang paling dibenci. Nina cuba untuk menjerit dan tangannya kalut mencari pintu. Terasa tangan yang sasa dan kasar itu menekup hidungnya dengan sehelai sapu tangan.

Detik itu juga, segala fungsi badannya seperti kaku perlahan-lahan. Namun telinganya masih dapat menangkap ucapan yang berbalam-balam, “Bukan Kimi yang hantar SMS tu, tapi aku! Hahaha….” Bunyi ketawa itu perlahan-lahan hilang, bersama hilangnya Nina malam itu….

1

Kelip-kelip kusangka api,
Kalau api mana puntungnya;
Hilang ghaib kusangka mati,
Kalau mati mana kuburnya.
Sepuluh tahun kemudian

SEORANG LELAKI India berdiri memandang ke langit. Dia kemudian menyeka peluh di dahi. Guni yang separuh terisi digalas di bahu kiri manakala tangan kanannya pula memegang sebatang besi panjang dengan diameter sebesar ibu jari. Hari ini, pencariannya kurang berhasil, tidak seperti selalu. Dia mendesah. Kalau pulang dengan tangan kosong, pasti dia akan dimarahi isterinya. Isteri cantik yang mirip pelakon Aishwarya Rai sewaktu mudanya dahulu memang amat disayanginya.

Dia menguis sampah yang berlonggok dan tidak sekata di sana sini. Setelah melakukannya beberapa kali, akhirnya terdengar bunyi berdenting seperti besi berlaga. Rona wajahnya yang tadi sugul bertukar menjadi sedikit jernih. Dia menguis lagi sekali. Bunyi itu datang daripada plastik bungkusan uncang beras yang terikat kemas. Dia tersenyum melihat hasil yang bakal diperoleh. Di dalamnya terdapat banyak tin susu dan juga tin minuman ringan bercampur-campur.

Dia menundukkan badan lalu menarik bungkusan itu lantas memasukkannya ke dalam guni. Isi yang separuh sudah menjadi hampir penuh. Dia kemudiannya mendongakkan mukanya ke arah langit. Matahari sudah tinggi rupanya. Apabila memandang sekeliling, kelihatan beberapa orang kawan yang senasib masih tekun mencari. Seorang lelaki Melayu, yang merupakan kawan yang selalu menceriakan hidupnya, melambaikan tangan. Dia membalas lambaian tersebut.

Lelaki India itu menyeka peluh yang bercucuran jatuh di bahagian dahi dan pipi dengan tuala Good Morning yang sudah hampir kusam. Bekerja di bawah panahan cahaya matahari memang memenatkan. Namun dia tiada pilihan. Hanya itu sahajalah kerja yang terdaya dia lakukan dengan keadaan kesihatannya sekarang. Dia mengeluh. Banyak mulut yang perlu disuap, duit untuk persekolahan anak-anak dan belanja yang lain-lain. Kehidupannya, ibarat kais pagi makan pagi, kais petang makan petang… entah bila akan berubah.

Matanya terarah kepada longgokan sampah yang baru dibuang di hujung sebelah kirinya. Nampaknya timbunan itu masih belum terusik. Dia mula melangkah ke arah itu dengan perlahan dan berhati-hati. Di dalam longgokan sampah sebegini, bermacam-macam benda berbahaya boleh ditemui. Tidak ubah seperti jerangkap samar.

Kawasan yang dituju itu, sedikit terpinggir dari seluruh tapak pembuangan. Ada belukar kecil memagari kawasan itu. Ada juga pepohon sederhana tinggi di sana sini. Boleh juga dibuat tempat berlindung apabila penat berjemur nanti. Dia kemudiannya berdiri sambil bercekak pinggang. Harap-harap nasibnya bertambah baik. Mungkin lebih baik daripada tadi. Dia kemudiannya mula menguis ke sana ke mari.

Tidak sampai setengah jam, tiba-tiba terasa pundi kencingnya yang penuh, minta dikosongkan. Tubuh badan terasa merinding, dia tak mampu menahan lagi. Perlahan dia melangkah ke arah belukar berdekatan. Mencari sudut yang sedikit tersembunyi lalu melepaskan hajatnya. Hmm… lega. Tiba-tiba telinganya menangkap suatu bunyi berdengung. Seperti bunyi lalat menghurung sesuatu. Selajur itu juga hidungnya mula terhidu bau busuk yang amat kuat. Hairan! Kenapa tadi dia tidak perasan langsung?

Lelaki India itu mengemaskan seluar. Setelah itu, dia mula tercangak-cangak mencari arah bunyi itu. Baru melangkah beberapa tapak, dia ternampak bungkusan putih seperti cadar membaluti sesuatu terlindung di sebalik semak. Dadanya mula berdebar kencang. Hati berasa tidak enak. Minda pula seperti sudah dapat meneka apa yang menanti di sebalik balutan cadar yang berbentuk seperti bantal peluk itu.

Dia menoleh mencari kelibat kawannya yang masih ada di hujung sebelah kanan. Dia tidak mahu melakukannya berseorangan, dia mula melaung.

Pak Dollah! Pak Dollah! Mai sini sekejap.” Dia melambai. “Cepatlah sikit!” Suaranya sedikit cemas.

Kenapa Maniam? Aku tengah buat kerja ni!”

Mai la… cepat sikit!” dia melaung lagi. Kali ini lebih keras bunyinya.

Lelaki yang dipanggil Pak Dollah itu bergerak menghampirinya. Dia mula menutup hidung apabila semakin hampir. Matanya bulat memandang lelaki India yang bernama Maniam itu. Dagu diangkat beberapa kali sebagai isyarat bertanya. Matanya terarah ke tempat yang dituding oleh Maniam tu.

Muka Pak Dollah berona sangsi. Jari telunjuk dan ibu jari semakin ditekan ke hidung. Tidak tahan menghidu bau yang meloyakan itu. Maniam mula menarik tangan Pak Dollah, mengajaknya mengatur langkah menghampiri bungkusan cadar itu.

Mereka akhirnya berdiri pada jarak dua langkah dari bungkusan yang mengeluarkan bau busuk itu. Pak Dollah memberanikan diri bergerak setapak ke hadapan, menundukkan badan dan menyelak hujung cadar. Hampir luruh jantungnya apabila melihat tapak kaki manusia terjulur di sebalik cadar tersebut.

Maniam dan Pak Dollah berpandangan. Muka masing-masing berubah pucat. Tanpa berlengah, mereka terus mengambil langkah seribu seperti sedang dalam acara larian 100 meter.

AMMAR HAKIMI Ahmad Kamal berdiri merenung landskap yang terbentang luas di hadapan matanya lalu melepaskan nafas berat.

Setiap hari, dia cuba memenuhi harinya sebaik mungkin. Menyibukkan diri sehingga menjelang malam. Tujuannya cuma satu, dia tidak mahu memberikan masa kepada minda dan hatinya untuk mengenang perkara lama. Namun dia juga tahu, walau sekuat mana dia mencuba… beban yang membelenggu dirinya sejak sekian lama masih belum mahu pergi. Kata emak, dia masih terpenjara dalam tembok kenangan yang dia bina sendiri.

Namun bagi Kimi, emak atau sesiapa saja pun… tak mungkin akan faham. Kenangan pahit itu ialah sebuah cerita yang tak pernah mahu meninggalkan mindanya. Semuanya seperti cerita yang penuh tanda soal dan jawapannya tak pernah dia temui hingga kini. Persoalan itu membuatkan dia merasa terkilan lalu terus mengikat dirinya dengan masa lalu.

Kimi… Kimi. Aku rasa, kau lebih baik bekerja daripada bercuti. Apabila cuti aja, macam tulah kau. Menung sana, menung sini. Sudah-sudahlah kau fikir perkara lama tu….” Zuki tiba- tiba bersuara dari arah belakang.

Kimi berkalih menghadap Zuki. Dia melontarkan senyum nipis. Kata-kata Zuki itu sudah diulang siar berpuluh kali. Kalau diibaratkan perakam kaset, rasanya sudah lama rosak kerana terlalu kerap dimainkan semula. Dan dia tahu… tak ada gunanya dia menjawab.

Ke mana pula kau kali ni?” soal Kimi apabila melihat Zuki sudah siap berpakaian lengkap dengan beg sederhana besar.

Dubai. Tiga hari saja. Nak meeting sekali dengan close deal dengan kompeni kat sana.” Jawab Zuki masih tersenyum. “Kau cari je buah hati sorang. Lama-lama, kau lupalah semua tu. Apa… kau nak aku rekomen ke?” soal Zuki tersenyum nakal.

Kau tak faham… dan tak ada sesiapapun akan faham,” jawab Kimi ringkas. “Lagipun, kalau kau nak bagi aku salah sorang daripada stok makwe kau yang keliling pinggang tu… terima kasih ajalah. Aku tak mau!” Kimi tersengih.

Aku tahu tu. Kau tu… bukannya payah sangat kalau nak cari. Dengan muka kau yang iras-iras Rashidi Ishak, badan yang tinggi dan tegap macam Salman Khan tu… berlambak minah-minah yang akan rela keluar dengan kau. Kau aja yang tak nak. Kalau kau tersengih dengan gigi ketuk kau yang terjulur keluar tu dan dengan pandangan mata sedingin salju tu, bukan minah-minah kat luar tu saja yang terpikat tau. Aku pun naik terpikat jugak.” Zuki tersengih di hujung ayat.

Isy kau ni, buat aku seram. Dahlah aku menumpang kat rumah kau ni. Buatnya kau buang tabiat betul-betul…” Kimi buat aksi seram sejuk. Zuki ketawa berdekah-dekah sampai terhinggut-hinggut bahunya.

Dahlah! Aku gerak dulu. Flight aku pukul satu petang, takut tak sempat pulak.”

Nak aku hantar?”

Tak payah! Abang Pian dah standby kat bawah,” jawab Zuki sambil mula menarik beg berodanya. Kimi mengangguk dan mereka bersalaman.

Usai Zuki berlalu, Kimi kembali berdiri di beranda kondominium kepunyaan Zuki di tingkat sebelas. Mata Kimi tertancap ke arah hamparan laut membiru yang melatari pandangan di hadapannya. Dari jauh, jelas kelihatan Jambatan Pulau Pinang berdiri tegak merentasi selat. Lambang kemegahan dan merupakan mercu tanda negeri Pulau Pinang. Bangunan kondominium ini dibina di atas tanah tebus guna di pesisiran pantai. Maka, sememangnyalah ia menjanjikan pemandangan yang cantik dan udara yang menyegarkan.

Hmm… kalau dikira pendapatannya sekarang, mana mungkin Kimi mampu menghuni di sini. Mahunya dia makan pasirlah di setiap hujung bulan. Dia sekadar memenuhi ajakan Zuki, anak Datuk Mat Labis yang merupakan Ahli Dewan Undangan Negeri (ADUN) Perlis. Kata Zuki, rumah ini terlalu luas untuk dihuni berseorangan. Zuki tak pernah kisah tentang bayaran. Sementelah pula, Zuki kerap juga keluar negera atas urusan kerja. Maka kadang-kadang,rumah ini dibuat seperti harta mak bapak Kimi sendiri.

Kimi sebenarnya tak kisah sangat sama ada hendak tinggal di sini, atau berulang-alik dari rumah ibunya di kampung. Rumah di kampung pun, bukanlah jauh sangat. Cuma perlu menyeberangi Jambatan Pulau Pinang saja. Kalau tidak terperangkap dalam kesesakan lalu lintas, paling cepat, setengah jam… dia sudah mampu meletakkan keretanya di bawah pokok rambutan di hadapan rumah.

Keperluan untuk menghuni berdekatan dengan tempat kerja cuma datang jika dia terpaksa bekerja tidak tentu masa. Kadang-kadang sehingga awal pagi. Itu pun jika terdapat kes-kes berbangkit yang perlu diberi perhatian lebih dan diselesaikan segera. Makanya, ajakan Zuki itu, seperti orang mengantuk disorongkan bantal. Rumah ini sudah jadi seperti rumah kedua untuknya.

Kimi menggeleng kepala dan menghela nafas dalam-dalam sebelum melepaskannya semula. Hembusan itu kedengaran berat. Seperti cuba melepaskan segala yang bersarang di hati. Tiba-tiba dia teringatkan perbincangannya dengan Zuki sebentar tadi. Sudah berkali-kali perkara itu dibincangkan. Dia sudah lelah, sudah penat mahu membuat orang lain faham.

Kimi tahu niat Zuki baik dan dia sendiri bukan tidak pernah mencuba. Pernah! Malah berkali-kali. Namun setiap kali mencuba, setiap kali itu dia gagal.

Kimi sedar, selagi belum mendapat

jawapannya, selagi itu dia tak akan pernah tenang. Entah bagaimana mahu membuat orang lain faham yang buat sementara ini, hatinya sudah tertutup untuk semua perempuan. Cinta dan hatinya sudah dibawa pergi… lama dahulu.

Suara Marc Anthony yang tiba-tiba mengalunkan lagu My Baby You, mengejutkan Kimi. Itu bunyi nada dering telefon bimbitnya. Kimi bergerak masuk ke dalam, menjenguk sekilas pada skrin. Dia menggelengkan kepala sebelum menjawab panggilan itu.

Helo! Ya, saya. Kat mana tu? Okey… saya akan sampai secepat mungkin.”

Kimi segera masuk ke bilik untuk bersiap. Tak sampai sepuluh minit, dia sudah lengkap berpakaian. Dicapainya kunci kereta dan telefon bimbit lalu terus melangkah keluar. Hatinya rasa senang tiba-tiba. Kalau orang lain, mungkin sebal apabila cuti-cuti begini diganggu. Namun bagi Kimi… lebih baik bekerja daripada duduk termenung mendera jiwa.

Sebaik melabuhkan punggung di tempat duduk pemandu, dia menghidupkan enjin serta penyaman udara. Automatik lagu Imran Ajmain berkumandang. Lagu Seribu Tahun itu, cukup dia suka. Lagu yang menggambarkan penantiannya selama ini. Dia menyandarkan kepala di kusyen kereta sambil memejamkan mata. Tiba-tiba, makin terasa sesak dadanya. Gusar memikirkan kemungkinan-kemungkinan yang menantinya di sana… dia terus saja menekan butang ‘off’. Suasana menjadi senyap.

Dia menggelengkan kepala. Lagu itu tidak sesuai didengar buat ketika ini. Ketika hati dan minda telah dikocak ketenangannya oleh berita yang baru diterima.

Tangannya kemas memegang stereng kereta. Mata pula memerhati jalan yang bakal dilalui, namun mindanya sudah berkelana merentas masa. Tanpa sedar, dia sudah menghampiri tempat tujuannya. Dia memperlahankan kereta Waja yang dipandunya sebaik sahaja menghampiri Pantai Teluk Bahang. Kelihatan beberapa buah kereta polis diletakkan berderet di bahu jalan. Dia memberhentikan keretanya, keluar dan terus berdiri sambil bersandar di pintu. Dia tidak terus melangkah. Sekadar berdiri memandang ke hadapan dan menarik nafas dalam-dalam sebelum melepaskannya perlahan.

Setiap kali ada penemuan mayat wanita, Kimi diburu resah. Rasa hati berperang di dalam. Antara teruja, sayu dan marah. Segala rasa itu bercampur-campur, sukar untuk diluahkan. Menghadapi kes-kes sebegini, membuatkan hatinya seperti dihempap oleh benda yang teramat berat. Dia bimbang, dan pada waktu yang sama, tidak pasti bagaimana untuk menghadapinya jika mayat itu adalah orang yang ditunggunya selama ini….

Lama Kimi termenung di situ. Dia akhirnya berjalan memasuki lokasi pembunuhan yang dipagari pita berwarna kuning. Memandang sekeliling. Menyorot kelibat Inspektor Ganesan yang sedang menyoal dua orang lelaki di bawah pokok yang berhampiran jalan. Jauh berhampiran semak, Sarjan Adli seperti sedang mencatatkan sesuatu, sambil matanya merenung ke arah apa yang ditunjukkan oleh Dr. Ray, pakar forensik yang bertugas dengan pasukan polis.

Selamat tengah hari, ASP Hakimi.” Inspektor Ganesan menegur sebaik sahaja dia melihat Assistant Superintendent of Police (ASP) Hakimi menghampiri.

Selamat tengah hari! Inspektor Ganesan, macam mana? Apa kata orang yang temui mayat?” Kimi bertanya sambil memandang ke arah dua orang lelaki yang sedang ditemu bual.

Mereka cuma pencari besi buruk, tuan. Lelaki India tu jumpa mayat masa nak buang air kat semak sana. Yang lagi sorang tu, beranikan diri buka cadar, apabila nampak kaki… mereka lari lintang-pukang sebelum buat aduan.”

Kimi cuma mengangguk, kemudian berjalan menghampiri lokasi mayat ditemui. Sarjan Adli yang sedang memegang buku nota dan pen tersenyum ke arahnya. Beberapa orang anggota lapangan jenayah yang berada di sekeliling tempat itu untuk mencari bukti cuma menganggukkan kepala.

Sarjan Adli memberikan salam dan Kimi menjawabnya perlahan.

Ada apa-apa penemuan penting?”

Mayat seorang wanita. Lingkungan umur dua puluhan. Mungkin sudah dibuang lebih daripada tiga hari. Mayat dibungkus dengan cadar, so… kita akan proses bukti pada mayat di makmal. Ada kesan tapak kasut di atas tanah. Bekas tapak kasut tu nampak jelas juga.”

Kimi tunduk memandang mayat yang sudah

mula berbau. Dadanya mula berdebar.

Dr. Ray, pakar forensik yang sedang memeriksa mayat mendongakkan mukanya memandang Kimi. Dia menyelak penutup mayat hingga menampakkan muka mangsa. Kimi terdiam. Dia merasa lega.

Sah! Perempuan itu bukan Nina yang dia

cari.

Sesak nafas akibat dicekik, tengok ni…” Dr. Ray menunjukkan kesan lebam pada leher mangsa. “And this… she didn’t give up easily I guess.” Dr. Ray mengangkat tangan mangsa dan menunjukkan kesan darah pada kuku mangsa. Kimi mengangguk faham.

Anything else doc?”

The rest, I will tell you when I finish with her in my office….” Dr. Ray tersenyum ke arah Kimi.

Kimi bangun meninjau sekeliling. Kawasan ini terletak lima puluh meter dari tempat pembuangan. Daripada pemerhatiannya, mayat mungkin dibawa dan dibuang sendiri oleh pembunuh tersebut. Bukan datang daripada lori sampah. Ada kesan tapak kasut jelas kelihatan di atas tanah. Mungkinkah kesan tapak kasut itu memang milik orang yang membuang mayat itu ke sini?

Hmm… nampak jelas sekali. Tapi print yang sebelah kanan… nampak lebih dalam. Kalau tak silap saya… anggarannya saiz sepuluh atau sebelas,” ujar Kimi sambil tersenyum kepada ahli lapangan jenayah yang sedang memfoto kedudukan tapak kasut itu.

Hmm… saya pun rasa begitu, tuan,” balasnya. Kimi hanya menganggukkan kepalanya, lantas berkalih dan bergerak ke arah Dr. Ray.

Any ID?” Kimi bertanya lagi mengenai pengenalan diri pula.

So far none, but she’s definitely a Malaysian. Here… a BCG scar, sangat jelas.” Dr. Ray menunjukkan lengan mayat yang berparut kesan suntikan Bacillus Calmette-Guerin (BCG). Kimi tunduk memerhati dan mengangguk kepalanya perlahan.

Okay, I’ll wait for the report then.” Kimi mengangguk ke arah Dr. Ray, dibalas anggukan juga. Mereka sudah faham bidang tugas masing-masing setelah bekerjasama selama beberapa tahun kebelakangan ini. Kimi tahu, Dr. Ray memang seorang yang sangat teliti dalam melakukan kerjanya.

TOK! TOK! TOK!

Kimi menjenguk ke dalam makmal Dr. Ray. Dr. Ray sedang menundukkan mukanya sambil memeriksa mayat yang terbaring di atas meja. Dia mendongakkan kepalanya. Sekilas dia tersenyum memandang ke arah Kimi dan kembali

menyambung kerjanya.

Kimi bergerak menghampiri Dr. Ray. Mayat gadis yang baru ditemui itu dipandangnya dengan pandangan yang sayu. Kesian! Umur semuda ini, sudah menjadi mangsa manusia berhati syaitan.

Setiap kali menerima kes wanita mati

dibunuh dan melihat mayat mereka seperti sekarang, pasti akan mengundang rasa syahdu di hati Kimi. Serta-merta wajah Nina berlegar dalam ruang mindanya. Dia amat berharap, moga ini bukanlah nasib yang sudah dilalui oleh Nina. Rasa sesak nafas hingga ke kerongkong mula menjalar. Dada mula sebak. Dia menggelengkan kepala, mengusir rasa yang tiba-tiba menjengah.

Hmm… dah tak sabar nak tunggu repot saya?” Dr. Ray tiba-tiba bersuara sambil tergelak kecil.

I want to start with something, what I have with me now, leads me to nowhere.” Kimi berdiri betul-betul di sebelah mayat tersebut.

Actually, I was planning to give you a call, you might want to see this.” Sambil bercakap Dr. Ray berjalan ke meja sebelah. Dia mendapatkan peket plastik lut sinar berisi sesuatu. Kimi hanya memerhati, memberi peluang kepada Dr. Ray menjelaskan penemuannya.

Butang baju dan seurat benang, tergenggam di tangan kiri mangsa. And… come and see this.”

Dia menarik tangan kiri mangsa yang tergenggam dan membukanya sedikit. “Nampak macam nombor telefon. 016-4353931, masih boleh dibaca walaupun sedikit kabur. This will lead you to somewhere… I really hope so.” Dr. Ray tersengih.

Kimi turut tersengih sambil menunjukkan isyarat bagus. Plastik berisi butang tadi dimasukkan ke dalam kocek bajunya. Buku nota kecil ditarik dari dalam kocek yang sama.

Hmm… let’s hope so.”

Kimi menyalin nombor tersebut. Mencapai

telefon di kocek seluar dan terus mendail nombor Sarjan Adli. Dia memberikan nombor tersebut dengan arahan supaya siasatan dibuat segera.

Dr. Ray tersenyum ke arah Kimi. Dia membuat isyarat bagus, lalu mengangguk kepala sekali gus. Kimi tergelak kecil.

Kena pantas. It’s part of our responsibility. Lagipun, bukan you tak tahu perangai Tuan Rasyid tu. He wants everything to be fast and perfect.”

Betul tu.” Dr. Ray tergelak kecil sebelum berkalih menghadap mayat tadi semula. “Come! Let’s see this….” Dr. Ray mengambil lampu kecil seperti sebatang pen. Tangan kirinya menyelak kelopak mata mangsa dan menyuluh ke situ. “As you can see, there are small red splotches in the eyes, dan ada juga sedikit pada mukanya. Saya pasti akan ada benda yang sama kalau kita investigate the lung… petechial hemorrhages.”

Mangsa dicekik, macam you cakap masa kita kat dumping site,” ujar Kimi sambil matanya masih memerhatikan mangsa.

Dr. Ray mengangguk.

I’ll pass to you the rest of the report, especially on stomach contents and time of death, later.”

Kimi mengangguk. “Okey! Lebih cepat, lebih bagus.”

Dr. Ray mengangguk lagi. Untuk kali kedua, tangan diangkat memberi isyarat bagus lagi sekali. Kimi cuma tersengih sambil mula beredar dan membuka pintu untuk keluar.

SEKEMBALINYA ke bilik, Kimi mendail nombor Inspektor Ganesan. Lama menunggu, namun panggilan tidak dijawab. Gagang telefon diletakkan semula.

Sambil melabuhkan punggung di kerusi, bungkusan plastik tadi dikeluarkan dari kocek baju. Dia mengamati isi kandungannya. Hmm… kelihatannya seperti butang dan benang daripada pakaian jean. Warna biru pudar begitu, memang sinonim dengan fesyen jean.

Tok! Tok! Tok!

Bunyi ketukan di pintu membuatkan Kimi mengangkat mukanya. Daun pintu dibuka separuh. Kepala Inspektor Ganesan terjengul di situ.

Tuan panggil saya tadi? Masa tu… kat dalam tandas. Macam tak sedap nak jawab,” ucapnya sambil tersengih.

Kimi menggamit, mengisyaratkan supaya Inspektor Ganesan masuk ke dalam. Belum sempat Inspektor Ganesan duduk dengan selesa, Sarjan Adli pula tiba dan berdiri di muka pintu.

Hmm… eloklah tu. Dua-dua orang dah ada. Senang sikit kerja saya. Tak payah cakap dua tiga kali. Sarjan, masuklah. Kita ada banyak benda nak kena bincang.”

Sarjan Adli dan Inspektor Ganesan berpandangan dan berbalas senyum. Sambil itu, Sarjan Adli bergerak mengambil tempat di sebelah Inspektor Ganesan. “Okey! Sarjan, macam mana dengan nombor telefon yang saya bagi tadi. Dah siasat?”

Dah, tuan. Nombor tu milik seorang wanita.

Katanya dia yakin tidak ada ahli keluarganya yang hilang. Tapi, ada menerima panggilan daripada adik kawannya beberapa hari lepas. Belum sempat nak bercakap banyak, talian terputus.”

Hmm… kalau macam tu, awak kena pergi dapatkan dia. Tunjukkan gambar mangsa, mungkin dia boleh membuat pengecaman. Kalau betul, lebih cepat kita tahu latar belakang mangsa.”

Baik, tuan.”

Kimi mengangguk, manakala tangannya mencapai peket plastik kecil yang diletakkan di atas meja sejak tadi. “Okey! Ganesan. Saya nak minta awak hantar sampel ni ke makmal untuk diproses.” Peket itu diserahkan kepada Inspektor Ganesan.

Peket yang dihulurkan itu, dicapai dan dibelek. Sarjan Adli turut sama menyendengkan badannya untuk memerhatikan isi kandungan plastik itu. “Hmm… nampak macam benang dan butang baju daripada kain jenis jean. Dapat daripada mangsa ke?” tanya Inspektor Ganesan sambil menyerahkan paket itu kepada Sarjan Adli.

Kimi mengangguk.

Ya, memang tak salah lagi,” celah Sarjan

Adli.

Ia tergenggam dalam tangan mangsa. Dapatkan jenis material. Kalau boleh… jenamanya sekali.” Arah Kimi lagi.

Baik, tuan. Agaknya, mangsa tertarik butang tu semasa pergelutan. Harap-harap, ini permulaan yang bagus untuk siasatan kita,” sambung Inspektor Ganesan lagi.

Hmm… harap-harap, macam tulah. Satu lagi, esok, saya dan Tuan Rasyid akan ke Bukit Aman untuk menghadiri mesyuarat. Jalankan siasatan dulu, kalau ada apa-apa masalah… beritahu saya. Sebelum Tuan Rasyid panggil kita menghadap, kena pastikan kita dah ada perkembangan.”

Baik, tuan. Ada apa-apa lagi?” soal Inspektor Ganesan. Kimi hanya menggelengkan kepala. Kedua-dua pegawai bawahannya mengangguk dan mula bergerak keluar.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/97184/Bougainvillea

REVIEW ANARKIS: BANGKIT

Anarkis: Bangkit Oleh Khairul Nizam Khairani

Sarjan Awai Anak Gamung yang dituduh membunuh peguamnya kini terasak apabila diburu oleh pihak berkuasa dan juga tentera upahan yang motifnya masih misteri. Hasratnya mahu melarikan diri pulang ke Sarawak terhalang apabila mengetahui anaknya, Desmond telah diculik kumpulan tentera upahan yang memburunya. Menyedari nyawa Desmond menjadi taruhan, Awai enggan lagi melarikan diri. Dia memilih untuk berjuang bukan sahaja demi maruahnya, namun juga demi nyawa anaknya. Darah pahlawan Iban yang mengalir di dalam tubuhnya tidak akan tumpah tanpa ada nyawa yang jadi galang gantinya. Dia sedar kini adalah masa untuk si ANARKIS BANGKIT!


Pada pendapat admin, novel ini merupakan novel yang menarik dan sesuai untuk readers yang minat dengan cerita-cerita bersifat ‘thriller’. Pertama kali admin baca novel ini, admin rasa seperti sedang membaca novel aksi Inggeris yang dimelayukan! Haaaa, gitu…..

Amin rasa teruja dengan aksi-aksi yang mendebarkan dan menarik seperti adegan tembak-menembak dan pertempuran yang lebih banyak menghiasi penceritaan novel ini. Berani untuk admin katakan hampir 100% tiada kisah cinta di dalam novel ini,tidak seperti novel-novel bahasa Melayu yang lain.

So, itu adalah ulasan buku yang dapat admin kongsikan kepada readers pada hari ini. Kalau readers nak dapatkan ebook ini, boleh klik pada link di bawah.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/93909/Anarkis-Bangkit

[SNEAK PEEK] BURUAN

9789670954721-medium
BURUAN Oleh Aiman Hazziq

Aku membuka kelopak mataku perlahan-lahan. Keadaan sekeliling kabur. Rasa seperti baru bangun dari tidur yang lama. Cahaya matahari menusuk pupil mataku, menyakitkan. Aku cuba mengubah posisiku dari berbaring kepada duduk bersila dengan segala kudrat yang aku ada. Aku mengambil masa seketika sebelum mataku biasa dengan keadaan sekeliling. Aku perhati sekelilingku, tubuh badanku. Entah mengapa aku rasa seperti lupa apa yang aku buat semalam. Kepalaku berat seperti ada beban yang menariknya untuk jatuh. Di sisiku ada senaskhah suratkhabar Harian Metro. Aku lihat tarikhnya. 1 Jun 2018.
Bila tarikh harini?
Aku pasti bukan tarikh suratkhabar itu. Baru aku sedar aku berada di dalam sebuah pondok kayu yang saiznya mampu memuatkan hanya tiga orang dewasa. Atapnya nampak rapuh, diperbuat daripada zink yang sudah berkarat, manakala dindingnya papan biasa.
Apa aku buat kat sini?
Aku melangkah keluar daripada pondok yang aku rasa tak mampu bertahan lama. Aku berada di tengah-tengah ladang kelapa sawit. Di belakang pondok itu ada parit kecil yang penuh dengan rumpai dan semak.
Aku lihat pula pakaianku. Baju lusuh warna kelabu dan seluar panjang getah warna coklat cair. Aku tak pasti aku pakai seluar dalam atau tidak lalu aku turunkan sedikit seluarku. Alhamdulillah, ada.
Kruukkk…
Perut berbunyi minta diisi. Aku sangat lapar. Aku masuk semula ke dalam pondok mengharapkan ada nasi lemak daun pisang tersedia di sebelah suratkhabar itu bersama kopi O. Memang sarapan terbaik.
Tapi aku hampa. Tiada apa yang boleh dimakan di dalam pondok itu. Aku mengambil suratkhabar lalu melihat tajuk utamanya.
Ada sesuatu yang menarik untuk dibaca.

Dua Banduan Diberkas di Kuala Selangor
KAJANG, Ahad – Dua daripada tiga banduan yang berjaya melarikan diri daripada Penjara Lelaki Kajang, diberkas semalam di kawasan berdekatan Kuala Selangor. Suspek dikatakan sedang membeli makanan di sebuah gerai kecil sewaktu seorang anggota polis yang tidak bertugas sedang makan di gerai itu kira-kira jam 5:00 petang. “Saya waktu tu tengah makan nasi lemak. Kebetulan haritu hari cuti saya. Tengah saya makan, datang dua orang ni dan saya dapat cam wajah mereka melalui cermin topi keledar yang dipakai. Cepat-cepat saya hubungi rakan saya yang sedang bertugas di balai. Alhamdulillah, dua banduan itu berjaya ditangkap oleh pihak kami.” Suspek berjaya diberkas di tempat kejadian selepas sedikit pergelutan berlaku di antara suspek dan anggota polis. Walau bagaimanapun, seorang lagi suspek, Mohamad Hanafis bin Mat Abu tiada di tempat kejadian dan polis masih sedang memburunya.

Aku membaca ayat terakhir berita itu berulang kali. Ada gambar passport tiga banduan berserta uniform penjara di bawah berita itu. Hampir seminit aku menatap gambarnya.
What the f! Itu aku!
Ya, gambar aku. Kepala aku yang bujur, rambut botak penjara, mata yang sedikit sepet dan bibir yang berwarna hitam. Ada parut kecil di bawah kiri bibirku hasil pergaduhan aku dengan samseng di kampung. Ya, itu aku.
Tiba-tiba, kepalaku terasa berat semula.

                                                                                     ──♦──

“Weh, Nafis, cepat la sikit. Kita takde masa ni,” marah Razak apabila melihat aku jauh ketinggalan di belakang. Kami sedang menyelusuri hutan paya bakau. Aku tak tahu lokasi tepat kami. Yang aku tahu, kakiku lenguh lepas berjalan dan kadang kala lari selama dua hari. Dalam masa yang sama, aku kagum dengan kebolehan kami kerana masih belum ditangkap polis.
Kumang yang tidak jauh di hadapan Razak berhenti sebentar untuk menunggu. Dia mencekak pinggangnya. Walaupun hanya nampak silhouettenya pada waktu malam, aku dapat bayangkan mukanya yang ketat sedang menahan marah kerana aku lambat.
“Sori. Aku penat.” Itu je yang mampu aku jawab kepada Razak. Secara fizikal, aku dengan mereka jauh berbeza. Aku seorang yang kurus, otot pun malu-malu je nak muncul. Razak memang solid build. Kalau pakai baju tak nampak dia sado tapi kalau bukak memang respect, badan dia packed. Kumang walaupun besar, namun tenaganya banyak, kudratnya tak terlawan. Macam seladang.
“Rileks. Tak jauh dah. Lagi dua, tiga batu then kita boleh berambus dari negara sial ni.”
Kami teruskan berjalan dalam gelap. Dalam kepala aku membayangkan segala macam binatang buas dalam hutan. Tapi aku cuma senyap dan berharap yang terbaik. Dari jauh aku boleh lihat beberapa lampu di tengah lautan. Lampu kapal mungkin. Aku tersenyum sendiri menikmati suasana sunyi di dalam paya bakau itu.
Tiga jam selepas itu, aku lihat ada lampu di hujung sana. Bila makin dekat, mataku dapat menangkap yang kami semakin menghampiri sebuah jeti kayu yang kecil. Namun, aku tidak dapat melihat sebiji bot pun di jeti itu untuk membawa kami jauh dari situ.
Razak sebagai ketua menyuruh kami tunggu sementara dia bercakap dengan orang yang menjaga kawasan itu. Razak sudah mengatakan kepada kami yang dia sudah mengaturkan perjalanan kami ke Indonesia dengan sebuah bot pancung, itu yang buat aku turut serta plan gila ni. Aku nak berambus dari Malaysia.
Aku dan Kumang dapat melihat Razak bertengkar dengan dua orang lelaki yang membawa parang. Ada sesuatu yang tak kena. Aku bercadang untuk menolong Razak jika mereka mula bertumbuk. Setelah apa yang kami lalui, tak mungkin aku akan membelakanginya.
Razak sepertinya mengalah dan kembali berlari anak ke arah kami. Mukanya tiada riak gembira, mahupun marah. Tenang.
“Kita datang balik lusa. Katanya, bot kita tak boleh datang sebab ada ribut kat tengah laut pastu ada haram jadah apa entah tak kena lagi. Lusa kita datang. Lek,” Razak mengatakannya kepada kami.
“Babi apa datang balik lusa. Bahaya bodoh. Kita tak boleh keluar dari hutan, semua polis tengah buru kepala kita.” Kumang bersuara dengan sedikit gelabah. Siapa tak gelabah bila muka kau muncul kat berita dengan tajuk yang kurang baik.
Aku hanya diam seribu bahasa. Razak cuba menenangkan Kumang. Tidak lama selepas itu, kami kembali berjalan merentasi paya bakau, sekali lagi.

                                                                                       *****

Tengahari itu, aku cuba ikut parit kecil di belakang pondok untuk keluar dari ladang kelapa sawit itu. Entah kenapa, aku seperti tidak ingat bagaimana aku boleh sampai ke situ. Lebih kurang selepas setengah jam aku berjalan mengikuti parit, aku nampak ada jalan raya di mana ada kereta sekali-sekala lalu di atasnya. Bagus, jalan sunyi.

Aku tak memunculkan diri betul-betul di tepi jalan. Aku tahu aku antara mereka yang paling dikehendaki di Malaysia jadi aku perhati dulu suasana sekeliling. Di seberang jalan masih ada lagi ladang kelapa sawit namun aku dapat melihat beberapa buah rumah atau mungkin penempatan peladang beberapa ratus meter di sebelah kanan. Aku menapak dengan senyap ke situ.
Dari jauh aku boleh nampak ada padang bola yang rumputnya jarang-jarang tumbuh, mungkin kerana selalu dipijak. Ada sebatang pokok ara yang sangat besar menghiasi padang itu, membuatkan tempat itu kelihatan sungguh cantik. Di bawah pokok ara itu pula ada beberapa buah bangku panjang yang dipenuhi lelaki berkulit gelap, sedang bersembang sesama mereka sambil menyedut air bungkus ikat tepi. Aku tersenyum, tahulah aku ada gerai makan di kawasan itu. Tapi senyumanku kembali pudar apabila aku ingat rakan-rakanku diberkas juga di gerai—walaupun aku tak pasti ia gerai yang sama atau tidak.

Sebuah rumah bantuan kerajaan berada di hadapanku. Aku menyorok di belakang pokok cili yang saiznya agak besar, cuba untuk memerhatikan isi rumah itu. Dari tingkap dapur, tiada apa yang mencurigakan di dalam, seperti tiada orang. Langkahku dibuka ke pintu dapur yang sudah sedia terbuka sedikit.
Aku mengintai dari celah pintu. Sah, di dapur tiada orang. Namun aku dapat mendengar bunyi air dicebok dari bilik air bersebelahan dapur. Aku menyelinap masuk ke situ, mencari apa-apa yang boleh dimakan. Dari jelingan anak mata, ada seorang budak kecil yang sedang menonton rancangan kartun di ruang tamu.
Aku angkat tudung saji di atas meja makan. Ada sepinggan roti canai yang sudah sejuk dan secawan kopi yang sudah diminum separuh. Cepat-cepat aku meneguk air itu apabila bunyi air dicebok sudah berhenti. Aku tak bercadang nak makan roti canai di situ, tak elok makan di meja tanpa dijemput tuan rumah. Jadi, aku ambil roti canai bersama pinggannya sekali lalu cepat-cepat beredar.
Sambil berjalan di celah pokok-pokok renek di belakang rumah dan sambil tertunduk-tunduk, sambil itu juga aku mencubit roti canai sejuk lalu menyuap ke mulut. Melihat seluarku yang sudah dikotori tanah, aku bercadang untuk mencuri pakaian baru, namun aku rasa mungkin di kampung lain. Takut-takut ada orang syak pula aku bersembunyi di situ.

Aku masuk semula ke kawasan ladang. Kali ini, aku ikut jalan tanah merah yang bersambung dengan jalan raya. Roti canai sudah habis dijamah. Pinggan sudah aku campak masuk ke dalam parit di tepi jalan.
Tidak jauh di hadapan, ada sebuah Perodua Axia silver diparkir di tengah-tengah jalan yang sempit itu. Aku berhenti sejenak, hairan. Tak mungkin peladang guna Perodua Axia nak kait kelapa sawit.
Aku tertunduk-tunduk di belakang kereta yang sedikit bergoyang. Dari cermin belakang, aku intai sedikit ke dalam. Ada sepasang kekasih sedang bercengkerama di dalam kereta tanpa seurat benang. Aku sedikit jijik dengan aksi mereka. Tekakku mual.
Namun, apabila melihat dari sisi positif, aku akan dapat kereta dan pakaian baru. Tanpa membuang masa, aku mengambil batu sebesar saiz bola futsal di tepi jalan. Dari pemerhatian aku tadi, pintu kereta tidak mereka kunci.
Jadi pintu hadapan dibuka dengan pantas. Tanpa sempat mereka memberikan reaksi, mungkin kerana perasaan yang bercampur-baur: enak, takut dan pelik dalam masa yang sama, aku menghempas batu besar itu ke kepala si lelaki yang berada di posisi atas. Si wanita pula hanya mampu menjerit dan meronta. Selepas habis si lelaki itu aku kerjakan, pasangannya pula menjadi mangsa. Aku cuba sehabis baik untuk mematikan mereka dengan pantas. Orang kata, tak elok biar makhluk Tuhan hidup terseksa.

Mayat itu aku alihkan ke boot kereta. Aku bercadang untuk hapuskan mereka di tempat yang lebih selamat dan sunyi. Seat kereta dibersihkan ala kadar, hanya dilap menggunakan tisu di dalam dashboard kereta.
Aku menukar pakaianku. Pakaian si lelaki, slack hitam dan baju Melayu cekak musang (ironi, kan?), disarungkan dengan pantas. Ada tudung dan baju kurung dengan warna ungu sepadan juga di seat belakang kereta.
Dompet lelaki di poket belakang slack dibuka untuk melihat isinya. Ada sekeping not RM50 dan beberapa not RM10 serta RM1. IC dan lesennya aku keluarkan.
Ebie Aimil bin Hamidi.
Sempat aku sedekahkan al-Fatihah untuk dia dan pasangannya. Aku menyimpan dompet berserta wangnya sekali.
Kereta auto itu aku pandu dengan perlahan, keluar daripada ladang kelapa sawit itu terus ke jalan tar yang hanya ada dua lorong. Aku tak pasti untuk ke kanan atau ke kiri, namun aku ke kanan kerana orang kata, kanan lebih afdhal. Papantanda di hadapan menunjukkan Kuala Selangor dan Banting tidak jauh dari situ.
Sekali-sekala mataku tajam merenung ke hadapan dan ke belakang. Ke hadapan untuk melihat jikalau ada pak polis yang membuat roadblock dan ke belakang untuk melihat jikalau aku diekori. Setakat ini, semuanya clear.
Ada sebuah stesen minyak di hadapan. Aku bercadang untuk berhenti sebentar buat membasuh badan. Tangan kiriku segera mengambil sunglasses yang disangkutkan pada tasbih yang diikat di cermin pandang belakang. Dengan cekap, sunglasses Oakley yang aku rasa dibeli di pasar malam, disarung.
Keretaku diparkir betul-betul di hadapan tandas. Sebelum aku keluar dari tandas itu, aku mendapat satu idea untuk membantu penyamaranku di luar. Handbag si wanita aku selongkar dan aku keluarkan satu persatu isinya. Ada telefon pintar, tisu, bedak kompak, tuala wanita, lipstick, maskara dan beberapa gugus kunci. Akhirnya, aku jumpa apa yang aku cari: Pisau cukur. Aku sumbat baju kurungnya ke dalam handbag itu lalu segera masuk ke dalam tandas perempuan sebelum siapa-siapa nampak.

Selak dikunci. Bajuku ditanggal satu-persatu. Aku mencapai pisau cukur pink di dalam handbag. Walaupun aku tahu pisau cukur itu telah digunakan untuk mencukur tempat-tempat yang menggelikan (masih ada sedikit bulu di bilah pisau), aku tahan saja perasaan geliku itu. Mula dengan kaki, kemudian beralih ke facial hair, aku hilangkan bulu-bulu di badanku sebaik mungkin. Setelah selesai membasuh badan, aku memakai kain baju kurung itu. Pinggang agak longgar, namun aku boleh pakai tali pinggang lelaki tadi, seperti orang menunaikan haji pula. Kemudian, baju kurung pula disarung. Walaupun agak singkat, namun aku rasa itu sudah cukup memadai untuk perjalananku ini. Tudung bawal aku lipat dua, membuat bentuk segitiga lalu aku letak di atas kepala. Pin disematkan di bahu baju agar tudung itu tidak tercabut. Bila aku pandang ke cermin, aku rasa seperti melihat seorang maknyah.
Selesai mengemas barang, aku terus keluar dari situ. Ada seorang wanita menunggu gilirannya di hadapan tandas. Aku tidak langsung menoleh untuk melihatnya, namun aku tahu dia tidak endahkan muka maknyah aku kerana dia seperti tidak tahan ingin terkucil. Aku pandu kereta itu keluar, ke arah Kuala Selangor. Perutku berbunyi, bagaikan ada kugiran muzik bermain di dalam. Aku belok ke sebuah simpang kecil di belah kiri. Tujuanku mudah, untuk menghapuskan mayat atau sekurang-kurangnya menyorokkan sahaja. Aku pandu sehingga sampai ke sebuah kawasan ladang yang agak sunyi.

Hari sudah hampir ke senja, waktu di mana anak-anak akan disuruh masuk ke dalam rumah supaya tidak disorok hantu kopek. Ada parit yang agak besar membahagikan jalan tar yang sempit itu dan ladang. Setelah memastikan tiada siapa di kawasan itu, aku mulakan kerja yang bagi aku satu perkara yang mudah. Mayat pasangan itu aku angkat lalu aku campakkan ke dalam parit. Aku sengaja berbuat demikian, tidak mahu terlalu sorokkan mayat itu agar mudah dijumpai orang. Ini kerana aku yakin akan kematian. Sebagai umat Islam, aku tahu satu hari nanti malaikat maut pasti akan datang kepadaku, dengan cara dan rupa apa aku tak pasti. Yang aku pasti, aku mahu jenazahku diuruskan dengan sempurna, tidak kiralah oleh orang masjid atau tukang mayat di hospital. Jadi, aku biarkan mereka di situ, supaya orang dapat menjumpai mereka dan seterusnya menguruskan jenazah mereka sebaik mungkin. Aku tersenyum sendiri. Tudung bawal dibetulkan, lagaknya seperti perempuan sejati.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/90630/buruan

[SNEKA PEEK] HATI BERGETAR RINDU

9789831246597-medium
HATI BERGETAR RINDU Oleh Dhiya Zafira

Prolog

DIA melihat jam di pergelangan tangan. Sudah hampir jam 1.00 pagi. Deretan kedai di kawasan itu kebanyakannya sudah gelap. Selepas membayar di kedai 7 Eleven itu, dia cepat-cepat keluar. Malam itu hujan turun renyai-renyai. Angin yang bertiup, sejuknya sampai ke tulang hitam. Tanpa membuang masa, dia segera melangkah ke arah kereta yang terparkir tidak jauh dari lot-lot kedai itu. Hatinya mendengus tiba-tiba melihat keadaan yang sunyi sepi itu. Semasa datang tadi, tiada langsung kawasan parkir yang kosong sehingga dia terpaksa memarkir di tempat yang lebih jauh.

Kini, tidak sampai setengah jam berada di kedai serbaguna itu, kesemua kereta yang memenuhi kawasan seakan-akan lenyap. Hati sedikit berasa gusar, namun tidak mahu membiarkan perasaan gementar menguasai diri, dia memberanikan diri. Dari jauh, dia sudah menekan alarm kereta. Belum pun sempat dia memasuki kereta, terdengar suara jeritan meminta tolong. Hanya sekali dan selepas itu jeritan itu hilang. Dia memasang telinga untuk mendengar lagi.

Tersilap dengarkah dia? Mungkinkah itu hanya lolongan si anjing dan bukannya jeritan seorang perempuan yang meminta pertolongan? Tetapi lolongan anjing dan jeritan manusia pastinya berbeza. Entah mengapa, tiba-tiba bulu romanya meremang. Kalau bukan anjing atau manusia… jadi jeritan siapa yang didengarinya itu?

Dia menuju ke arah datangnya bunyi tersebut. Di lorong gelap itu, dia terlihat kelibat seseorang yang sedang membongkok melakukan sesuatu. Langkahnya mati tiba-tiba. Akalnya menyuruh dia pergi dari tempat itu sekarang juga. Tengah dia berkira-kira begitu, kedengaran derapan tapak kaki berlari menuju ke arahnya. Tanpa berfikir panjang, dia terus masuk ke dalam kereta dan mengunci pintu.

Enjin kereta segera dihidupkan, namun alangkah terkejutnya dia apabila tiba-tiba seorang lelaki menjengukkan wajah dari lorongan gelap itu. Dia menjerit ketakutan. Sesungguhnya dia terkejut dengan perlakuan yang berlaku secara tiba-tiba itu. Lelaki itu tidak berbuat apa-apa. Hanya merenungnya dengan pandangan yang sukar ditakrifkan. Wajahnya tidak begitu jelas, namun mata yang sedang merenungnya dengan tajam itu membuatkan dia menggigil.

Apa yang dia tahu, renungan itu mengingatkan dia pada sesuatu yang amat menakutkan. Sesuatu yang mampu membuatkan dia dilanda mimpi buruk saban malam. Mata itu… ya… mata itu begitu menggerunkan dan membuatnya bertambah tidak selesa. Mereka bertatapan seketika sebelum dia menekan hon berkali-kali. Dia mahu meminta pertolongan andai lelaki ini mahu melakukan sesuatu yang tidak diingini. Ternyata dia berjaya apabila lelaki itu berlalu dari situ. Buat sesaat, matanya terpejam penuh kelegaan.

Tanpa membuang masa, dia terus memandu pulang. Had limit pemanduan, sudah tidak dipedulikan. Setengah jam setelah menahan rasa debar dan gentar, akhirnya dia tiba di rumah. Untuk pertama kali sejak bertemu dengan lelaki itu, dia berupaya menarik nafas lega kembali. Siapakah dia? Siapakah lelaki itu? Kenapa matanya begitu? Kenapa renungannya seperti seekor singa yang sedang memburu mangsa? Dia meneliti bulu romanya yang masih lagi meremang. Ya ALLAH… apa yang berlaku ni?

KEESOKAN hari, dia bangun dalam keadaan lesu. Kepala yang berdenyut-denyut masih terasa sakitnya. Sepanjang malam, dia tidak dapat melelapkan mata walau secebis pun. Lelaki misteri semalam berterusan menghantui dirinya. Dia tidak tahu mengapa pertembungan mereka meninggalkan kesan yang cukup kuat ke atas dirinya. Dia membuka pintu apabila terdengar bunyi sesuatu dibaling ke pintu rumah. Dia tahu apa yang dilemparkan ke dalam kawasan rumahnya setiap pagi. Dia lantas membuka pintu untuk mengambil surat khabar yang terdampar di pekarangan rumah. Matanya terbeliak apabila membaca berita utama di dada akhbar.

ANGEL MENYERANG LAGI! Wanita 28 tahun menjadi mangsa terbaru.

Dia terus membaca lagi. Bukan setakat tajuk utama yang menarik minatnya, tetapi lokasi kejadian pembunuhan tersebut. Kakinya lembut tiba-tiba sehingga terpaksa berpaut pada badan kereta miliknya. Jadi… jeritan yang didengarinya malam itu adalah benar. Adakah gadis ini yang menjerit meminta tolong? Dan lelaki itu, adakah dia yang membunuhnya? Angel? Siapakah sebenarnya Angel ini?

****

Sebulan kemudian

KAKI kecilnya diayun dengan pantas. Tubuh mula dirembesi manik-manik peluh. Nafasnya juga semakin kasar. Bunyi-bunyi kepenatan sudah kedengaran, namun itu tidak langsung memperlahankan langkahnya. Dia terus berlari dan berlari. Beberapa meter sebelum menghampiri rumah, suara halusnya terbit dari kerongkong, memanggil-manggil nama ayahnya. Namun, laungan itu tidak terluah apabila tiba-tiba dia tersungkur ke tanah. Debu-debu merah terserak di wajah polosnya. Dia meludah beberapa kali cuba mengeluarkan debu yang memasuki mulutnya. Tekak terasa perit.

“Awatnya, Ain?” tegur Pak Ali dari muka pintu. Melihat anaknya masih terkial-kial membersihkan pakaian dan wajah, dia bergerak ke luar dengan niat mahu membantu anaknya itu. Ain… Ain, selalu saja gopoh dan kelam-kabut. Esok, lusa sudah boleh jadi isteri orang, masih lagi dengan perangai tak senonohnya itu. Pak Ali menggeleng dalam hati.

Ain panggung kepala. Dia seolah-olah terlupa apa yang ingin dikatakan apabila jatuh tersungkur sebentar tadi. Apabila melihat wajah ayahnya, dia kembali teringatkan perkara yang membuatkan dia berlari seperti mahu memasuki acara saringan untuk sukan balapan Olimpik 2012 nanti.

“Cepat ayah! Ikut Ain cepat!” katanya sambil menarik tangan Pak Ali.

Pak Ali yang kebingungan hanya menurut. Sesekali dia berhenti kerana kepenatan.

Ain yang tidak sabar mengeluh panjang. Dia tahu ayahnya itu sudah tua dan tentu sekali tidak mampu untuk dibandingkan dengan kudratnya.

“Awat ni, Ain? Nak bawa ayah pi mana ni? Jauh lagi ka?” soalnya termengah-mengah.

“Dak aih! Dekat ja. Nak sampai dah ni. Kat tepi lombong tu ja. Cepat sikit, ayah!” Ain semakin kalut. Beberapa langkah kemudian, dia berhenti di tepi tempat yang dimaksudkan. Dia menunggu ayahnya tiba.

Pak Ali merenung arah yang ditunjukkan anaknya. Matanya terarah ke bawah dan tersentak.

“Siapa tu?”

“Ain tak tahu. Ain nampak dia masa nak petik pucuk paku. Ayah rasa dia hidup lagi ke?” soal Ain sambil cuba menuruni bukit kecil itu, namun suara garau Pak Ali membantutkan hasratnya.

“Jangan. Kita jangan buat apa-apa. Ain pergi rumah Mak Kiah. Minta dia telefon polis. Ayah tunggu kat sini. Pergi cepat!” arahnya cuba bertenang sebaik mungkin.

Mendengar arahan itu, Ain sekali lagi memecut laju. Arahan ayahnya disemat kemas dalam hati. Walau apa pun, mereka tidak boleh bertindak sesuka hati. Pihak polis harus diberitahu mengenai kejadian ini.

Sementara menunggu ketibaan pihak polis, Pak Ali mengambil keputusan untuk melihat dengan lebih dekat. Dengan penuh berhati-hati, dia menuruni bukit yang sedikit curam itu. Beberapa minit kemudian, dia tiba di tempat itu.

Dia melihat, merenung dan memerhati dengan teliti. Tubuh itu kaku tidak bergerak. Benarkah tubuh itu sudah tidak bernyawa lagi? Tubuh yang bertelangkup itu dilihat dengan penuh serba salah. Haruskah dia cuba menyentuh tubuh itu? Atau tunggu sahaja pihak polis datang menyiasat perkara ini?

Tengah dia berkira-kira itu, telinganya menangkap suara orang mengerang. Pak Ali hampir melompat dek terperanjat. Dia mengamati suara itu lagi. Tidak syak lagi. Suara itu datangnya dari tubuh yang bertelangkup itu. Memikirkan sudah menjadi tanggungjawabnya untuk membantu, dia terus mengangkat tubuh itu. Terbeliak matanya melihat wajah itu.

“To… tolong! Tolong saya!”

Enam bulan lalu, Damansara…

“SUAMI you tak marah ke kalau you balik lambat hari ni?” Dia menyoal sebaik sahaja perempuan itu melabuhkan tubuh di sisinya.

Perempuan yang disoal tu hanya ketawa. Kuat dan tidak terkawal. Mungkin kerana minuman keras yang sudah meresapi tubuhnya ini telah memberi kesan. Tubuhnya ditarik rapat ke dada wanita itu. Wanita itu meletakkan jari telujuknya ke bibir seperti mahu memberitahu sebuah rahsia sahaja gayanya.

“Husband I tak tahu pun I keluar malam ni. Orang tua tu pukul 9.00 malam dah lelap. Tidur mati pula tu. Kalau I keluar tiap-tiap malam pun tak pernah sedar,” bisik perempuan yang bertubuh lampai itu.

“Lagipun I selalu letak pil tidur dalam minuman dia. I ni muda lagi. Body pun masih bergetah. Masih nak enjoy lagi. Takkan sebab I kahwin dengan orang tua tu, I kena berlagak macam nenek pula, kan?” tambahnya lagi dengan tawa yang semakin galak.

“Tua-tua pun, husband you banyak duit,” tukasnya yang turut sama tersenyum menyaksikan wanita yang mabuk arak ini menggodanya.

“Tau takpe… sebab tu I terpaksa tahan. Tapi, kalau nak enjoy macam ni… pandai kita makan, pandailah simpan. Jangan sampai orang tua tu tahu.” Dia meletakkan jari telunjuk di atas bibir.

“You nak ikut I malam ni?” goda lelaki tu sambil menghidupkan enjin kereta. Senyuman masih tidak lekang daripada bibir. Perempuan ini sudah pun masuk ke perangkapnya sebaik sahaja menerima pelawaannya untuk minum bersama. Dan dia tahu, perempuan ini tidak akan segembira ini jika dia tahu apa yang bakal dihadapinya sebentar nanti.

“Ke mana?” soal perempuan itu seperti kucing betina gatal yang mahu mengawan sahaja.

Dia tersenyum lagi. Kayu besbol yang terselit di bawah kerusinya dijeling sekilas.

“Syurga…”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81596/Hati-Bergetar-Rindu

[SNEAK PEEK] EPILOG 3 NAGA

9789831247976-medium
EPILOG 3 NAGA Oleh Kaz Ishak

EPILOG

INI adalah epik agung riwayat tentang kami, tiga ekor naga yang menghembus nafas gentala mengatur langkah kehidupan, bersama janji sedarah. Dan tiga naga ini, bukan pula sang moralis, bukan juga sang sosialis waima pejuang nasionalis.

Aku hanya pemuda yang tak menjadi! Sang ‘gagalis’! Sang idealis muda, punya intektualitas tepu, sendiri. Dan catatan epilog ini aku mulai pada pertengahan cerita, bukan pada pengakhir waima pada pangkal cerita. Agar senang untuk diteroka, ke kiri atau juga ke kanan, ke depan mahupun ke belakang. Seperti mana kuisan sang pujangga terdahulu!”

SOFIA mencari nafasnya kembali, kerana lupa sama ada jika dirinya sendiri bernafas ketika asyik membaca buku jurnal picisan itu. Punyalah hebat buku jurnal picisan itu hingga tertidur Sofia di meja pejabatnya. Punyalah hebat jurnal picisan itu, budak-budak sastera tingkatan enam atas pun belum tentu boleh faham.

Kucing Siam berbulu perang milik Sofia ini namanya Shiro. Nama anjing peliharaan watak kartun Shin Chan yang selalu aku tonton bila mata mula rabak. Biskut samprit coklat kegemaranku yang dibikin mama tempoh hari tak putus-putus disambut mulut aku yang kering, ketika zaman-zaman aku terikut rentak kelompok masyarakat kampung Pasir Berdengung dulu.

Muka surat satu. Muka surat satu. Muka surat satu. Muka surat satu. Muka surat satu. Muka surat satu. Muka surat satu. Muka surat satu. Muka surat satu. Suara halus kanak-kanak perempuan kecil sedang memanggil-manggil ibunya.

“Mummy… mummy!” Sofia yang sedang lena berdengkur di atas katil kelamin yang empuk dan diselimuti gebar gebu dingin dibeli dari IKEA ini terjaga mendengar suara anak kecil itu.

Sofia melihat tiada siapa di sebelahnya di atas katil yang terbentang luas ini. Dari pintu bilik Sofia itu, kelihatan susuk tubuh anak lelaki kecil sedang menangis halus muncul dalam gelap, sambil memanggil-manggil ibunya.

“Meh sini sayang.” Sofia memanggil satu-satunya putera kesayangannya.

Anak kecil itu berlari menghampiri Sofia dan berbaring rapat di sebelahnya, memeluk tubuh Sofia erat semacam tidak mahu dilepaskannya.

“Arul takut… Arul mimpi… Boleh Arul nak tidur dengan mummy?”

“Okey, sayang. Arul tidur sebelah mummy, okey.”

“Daddy mana?” tanya Arul sayu.

“Daddy pergi kerja, sayang. Daddy balik lambat malam ni. Arul tidur, okey.”

“Mummy, sambung lah cerita pasal lembu dengan budak lelaki tu?”

“Arul kan nak tidur. Nanti mimpi, tak boleh nak tidur pula. Esok kan Arul nak bangun pagi, pergi Quiddies kan?”

“Tapi Arul nak tahu apa jadi lepas tu. Mummy cerita lah!?”

Sofia perlahan-lahan mencapai jurnal hitam yang berada di celah gebar gebunya. Dibuka jurnal picisan keramat yang penuh sejarah kisah suka-duka kehidupan itu, dan dibaca jurnal itu oleh Sofia pada cuping telinga halus Arul, yang berusia lima tahun, dalam dakapannya erat di atas katil di dalam bilik itu.

****

“Mereka bertanya padanya, kenapa dia, sangat suka berahsia?” bisik Sofia halus di cuping kecil telinga Arul.

Ketika ini aku lelah, lesu, lengit, malas, atau apa pun istilah yang menggambarkan aku berbangsa Melayu. Yang aku tahu, hidup ini hanya ada buku, DVD cetak rompak dan kadangkala kalau mahu bersosial, aku ke panggung kalau ada filem yang Sofia mahu tonton.

Selain meneroka kepala gila sang legenda pemikir dunia. Agar dapat memahami cerita-cerita picisan mereka. Untuk aku memahami jalan hidup yang pernah mereka lalui. Agar dapat aku teladani patah-patah kata mereka yang tak pernah aku faham, walaupun berbeza-baza dialektikal gagasan idea merata.

Namun, akhirnya aku sangap sendiri. Menanti sesuatu yang dicari untuk datang bergolek-golek, macam ayam golek dari bazar Ramadan. Atau mungkin ayam betina dari bangsal kelam dengan lampu neon warna warni, di pinggir tanah licin.

Aku sendiri, sentiasa mahu mempercayai bahawa aku berada di atas landasan yang betul, namun mencari landasan yang mana sebenarnya aku berada. Di mana pun aku berdiri, berada, bila mana pun, pasti akan ada suara. Walaupun dalam sunyi. Hanya jika aku mahu.

Atau mungkin tidak ada apa pun yang sebenarnya aku katakan. Sunyi dan sepi sendiri, masih menyeronokkan jika punya gagasan idea yang mampu mengisi ruang kosong ini.

Biskut samprit coklat yang diisi dalam tin Milo, biskut kegemaran aku yang mama buat sudah habis, kosong, yang tinggal hanya saki-baki serbuk coklat yang manis di dalam tin Milo, di depan mata aku. Dan tekak aku masih mualkan sesuatu.

Sambil aku mengetuk perlahan tin Milo yang kosong itu dengan jemari aku, mendendangkan rentak lesu, mencari ilham untuk melakukan sesuatu, untuk mengisi kebosanan kepala aku yang masih berdengung.

Dan aku mula tonyoh, conteng atau mungkin menulis sesuatu, di muka-muka kosong jurnal picisan aku ini, tentang aku.

Tentang kita. Dan semua kita yang bernama manusia yang punya limitasi akal. Kemuncak limitasi akal ini lah adalah kesedaran yang akan membentuk perubahan. Anjakan gagasan pemikiran. Suatu revolusi pemikiran berlangsung dan membentuk dunia pandang baru. Gagasan idea. Sebuah dentuman yang akan mengejutkan kita dari lena yang mengasyikkan, membentuk suatu kubikel kesedaran. Bunyi dentuman guruh di langit mengejutkan tidur-tidur ayam aku.

Ketika aku yang sedang lena berlengkar di atas katil. Kepalaku menerawang melihat kipas silling yang berpusing menghasilkan bunyi nyaring yang menyakitkan hati. Kemudian mataku beralih melihat ke arah peti televisyen di dalam bilik ini, yang sedang menyiarkan berita. Rimas benak mata melihat berita TV yang disiarkan tanpa aku langsung mengambil perhatian terhadap apa yang di perkatakan wanita Melayu kacukan Cina tersebut. Akhirnya hanya manusia menghukum manusia dan manusia mengkafirkan manusia lain.

Humanistik menjadi medium propa kesesatan, terutama apa yang sedang berlaku di balik tanah tumpah darah. Telinga aku menjadi tuli dan mata aku benak menjadi lengit. Aku tak gemar dalam keadaan lengit begini.

RUANG dalam bilik itu suram. Hanya diterangi biasan cahaya yang datang dari kotak peti TV 22 inci di tengah-tengah bilik kecil itu. Dingin waktu pagi melenakan tubuh lesu Fazarul, seorang remaja lelaki berusia 18 tahun. Dia hanya berseluar boxer pendek dan kemeja-t bundle tertulis “I shoot The Pianist”, filem maestro autuer agung dunia, Francoise Truffaut.

Lemas dalam fikir rasa yang melengitkan, deringan telefon bimbit Nokia XpressMusic lapuknya di atas meja berbunyi lantas mengejutkannya dari lena. Dengan mata yang masih terkatup lesu, Fazarul mengangkat dan menjawab lesu panggilan telefon itu dan suara yang di dengarnya adalah nada bingit suara manusia yang semacam terdesak, amat memerlukan sesuatu darinya. Sesuatu yang berat untuk diberikannya.

“Rul, sorry kacau kau pagi-pagi buta ni. Tidur lagi ke? suara Khalid, seorang rakan yang sudah lama di kenalinya.

“Pukul berapa ni? Kau tak tidur ke apa?” jawab Fazarul, rimas dan buntu.

“Aku telefon kau balik nanti lah?” Fazarul terus mematikan telefon bimbitnya itu lantas mencampakkan telefon tersebut di atas katil.

Fazarul bangun dan duduk di atas katilnya. Keadaannya kusut sambil termanggu melihat ke arah jam di atas meja di sebelah katilnya. Jam menunjukkan tepat pukul 5.00 pagi. Jarum jam berdetik perlahan, terasa menyenakkan.

Berita Astro Awani di peti TV di hadapan katilnya itu masih bersiaran. Sesekali Fazarul mengusap kepalanya yang berserabut dan bercelaru. Rambutnya menggerbang seperti gaya rambut watak utama filem Hantu Kak Limah Balik Rumah yang pernah ditonton di saluran Astro First tidak lama dahulu. Rambutnya cuba diusap rapi, namun dia tidak punya sebarang daya untuk meneruskan usahanya.

Gagasan republik kutu sedang bermaharajalela di atas kepala kusut sang idealis muda. Titis hembusan dingin hujan masih renyai membasahi jendela di luar bilik itu. Fazarul bangun dengan langkah perlahan berjalan menuju ke arah tingkap di bilik tersebut.

Di balik tabir kegelapan dingin pagi itu, Fazarul berdiri, termenung di sebalik jendela, dilihatnya gerimis embun masih segar menitis ke bumi. Tidak diduganya, semalam membawa bersama secebis kenangan. Juga mimpi aneh dalam jaganya yang hanya membawa sedikit senyuman dan secebis keriangan buat seketika. Dalam jaga, seperti kering kudratnya diperah masa, dalam kota jahil, oleh gagasan kesultanan tanah air.

Fazarul yang berdiri di balik tingkap itu merenung jauh, sejauh batas kaki bukit di hujung ufuk timur pada ketika hanya gelap pandangan mata kasarnya, cuba menyingkap fikir-rasa pada nilai kehidupan yang dicari.

Kemudian Fazarul berjalan ke goboknya dan mencapai seluar jeans Levi’s 501 kegemarannya yang sudah pun lusuh dimamah masa. Dia menyalin pakaian lalu mengheret tubuh lesunya masuk ke dalam bilik air, membasuh wajah mukanya yang lelah.

Fazarul keluar dari bilik dan turun ke ruang tamu. Di ruang tamu itu, Sofia sedang lena di atas sofa putih empuk, dengan buku-buku teks dan kertas-kertas nota bersepah di atas meja berhampiran sofa tersebut. Sofia, kakak Fazarul, susuk tubuh gadis mahasiswa ayu yang sempurna sifatnya, berusia 22 tahun. Mungkin kerana gigih menelaah, Sofia terlena dan terlupa untuk ke bilik tidur.

Fazarul yang melihat kakaknya yang sedang berlengkar di atas sofa putih yang empuk di ruang tamu itu, bingkas naik semula ke dalam biliknya dan mencapai kain selimut gebu yang berada di atas katil lalu dibawanya turun semula ke ruang tamu. Perlahan-lahan Fazarul menyelimutkan susuk tubuh Sofia yang terlena itu.

Sedang Fazarul menyelimutkan tubuh satu-satunya kakak kesayangannya dari hujung kaki hingga ke pangkal bahu, sekeping kertas jatuh dari sofa di mana Sofia tidur. Fazarul mengutip perlahan lalu mendapati yang ia merupakan sekeping gambar potret seorang wanita.

Fazarul memandang potret tersebut dan kemudian memandang ke arah Sofia semula. Gambar potret itu punya persamaan, mirip sangat dengan raut wajah kakaknya itu. Perkara itu membuat Fazarul terpaku, terdiam dan terdetik sesuatu dalam kesedaran akalnya.

Fazarul cuba untuk mengimbau memori silam yang tidak pernah difahaminya. Wajah wanita di dalam gambar potret itu kelihatan begitu berseri, mungkinkah ini gambar ibunya yang tidak pernah Fazarul kenali? Keluh Fazarul dalam hati.

Sejenak, Fazarul merasai kalbu di hatinya menusuk kembali. Namun, tidak ingin dibawanya kembali kesedaran akalnya ke dalam gugusan kisah-kisah picisan dirinya ketika kecil. Hanya bibit-bibit memori yang tidak pernah difahaminya itu berlegar dalam kesedaran fikirnya. Fazarul meletakkan semula gambar itu di celah muka-muka surat sebuah buku yang terdapat di atas meja di tengah-tengah ruang tamu itu.

Fazarul berjalan dengan langkah halus ke arah pintu depan rumah. Membuka pintu rumah itu perlahan-lahan lantas keluar. Dikuncinya pintu rumah itu perlahan-lahan agar tidak mengganggu lena Sofia. Fazarul berjalan keluar dari rumah dengan langkah bersahaja, menghirup udara nyaman dan dingin di kala pagi yang gelap.

Tanpa disedarinya, dari jendela bilik di atas rumah tersebut, kelihatan susuk tubuh seorang wanita sedang memerhatikan Fazarul yang sedang berjalan keluar dari perkarangan rumah itu. Kemudian wanita itu dengan hela nafas sayu beredar dari jendela dan menutup tirai jendela bilik tersebut.

Sekali lagi, dingin pagi itu yang hanya diiringi jatuhan embun bersama nafas lesu Fazarul, lelah seperti mana juga mendung dalam benak hatinya. Hanya kedengaran bunyi telapak kaki Fazarul yang sedang berjalan menyusuri taman perumahan yang masih gelap dan sepi. Fazarul berjalan hingga tiba di sebuah gelanggang tenis yang dijadikan skatepark, tempat di mana Fazarul bersama rakan-rakan baiknya bermain skateboard tidak lama dahulu.

Fazarul duduk di sebuah bangku usang, merenung akan suasana aman dan tenang kala itu. Bangku yang telah menjadi saksi kisah-kisah melodrama kehidupan anak remaja. Sejenak mindanya membuka bayangan sesuatu yang dikenali sebagai kenangan, bagaikan sebuah jambatan yang retak.

Fazarul menyedari bahawa mendung hatinya itu tidak mampu membawa sebarang makna. Fikirannya mula melayang mengimbau kembali kisah duka yang pernah dilalui dan diharungibersama kakaknya, Sofia. Dalam hembusan nafasnya, sang naga kecil mendengus halus bersama dalam gelap pagi itu.

****

SOFIA berbisik di telinga halus Fazarul yang masih terpinga-pinga dari mimpi tidurnya. Gadis itu mengajak adiknya untuk bersama keluar dari rumah. Sofia memimpin tangan Fazarul, yang pada ketika itu berusia enam tahun, berjalan terus keluar dari pagar rumah yang terikat kain putih itu. Pada ketika sanak-saudara mereka berlegar-legar di pekarangan rumah tersebut.

Fazarul merasakan seperti terdapat sebuah cahaya yang amat terang di luar pagar rumah itu. Hujan turun lebat dan orang-ramai, sanak-saudara, keluar masuk di rumah tersebut. Fazarul mula menangis kekeliruan dan Sofia cuba menenangkan hati kecil Fazarul.

Fazarul yang ketakutan cuba untuk berhenti menangis lalu memandang ke arah wajah kakaknya yang pada ketika itu berusia 10 tahun. Wajah Sofia kelihatan resah dan Fazarul melihat titisan air mata mengalir keluar dari kelopak mata kakaknya itu. Tiba-tiba seorang lelaki menerpa mereka.

“Kamu berdua jangan takut. Insya-ALLAH… Pak cik akan bantu kamu berdua dengan apa yang pak cik mampu. Sekarang kamu berlindung dulu di rumah pak cik.” Lelaki yang berusia separuh abad itu memberitahu perlahan. Dia menjanjikan keadaan akan menjadi lebih tenang di rumahnya.

Fazarul dan kakaknya itu dibawa menaiki kereta pacuan empat roda. Pak cik memandu kereta tersebut beredar dari kawasan pekarangan rumah tersebut. Di dalam kereta itu juga, seorang wanita berusia lewat 30-an duduk di sebelah pak cik yang sedang memandu kereta. Wanita itu kelihatan sayu teresak-esak, tersedu-sedu sendiri.

Pak cik yang memandu kereta tersebut hanya mampu mendiamkan diri termenung jauh ke hadapan jalan yang panjang, dalam hujan yang lebat. Fazarul terlalu keliru untuk memahami apa yang sedang berlaku pada ketika itu dan apa yang dia tahu hanyalah dirinya akan dibawa ke rumah lelaki itu, untuk berlindung di sana nanti.

“Perlindungan dari apa?” bisik Fazarul dalam benak hatinya.

Fazarul memandang ke arah Sofia dengan riak keliru. Namun sepanjang perjalanan, di dalam kereta itu, tidak seorang pun bersuara waima mengeluarkan sepatah kata.

“Mana ayah dan ibu?” soal Fazarul dalam benak fikir rasanya.

Hati kecilnya yang kusut hanya mampu berserah pada apa yang dianjurkan padanya ketika itu. Tidak lama kemudian lelaki itu berkata, “Fazarul, jangan takut. Pak cik akan pastikan Arul dengan Kak Sofia selamat,” kata lelaki itu yang sedang memandu kereta tersebut.

Benak akal Fazarul mula menerawang tertanya-tanya siapakan lelaki ini dan kenapa wanita yang duduk di sebelahnya menangis pilu? Sesekali kelibat petir menyambar langit hitam dan bunyi dentuman guruh serta hujan yang masih turun lebat mengisi ruang susana dalam kereta itu.

Sofia hanya mampu mendiamkan diri dan memandang ke arah pemandangan di luar kereta. Tidak lama kemudian mereka tiba di sebuah rumah banglo yang sederhana besar, di pinggir kota. Sebuah banglo yang mempunyai ciri-ciri seni bina zaman kononial 1940-an. Kawasan rumah banglo itu agak luas. Ada halaman taman yang mengelilingi ruang bangunan banglo itu.

Dari dalam banglo itu, seorang wanita warganegara Indonesia berusia lewat 30-an bergegas keluar dari dalam rumah. Berpayung hitam meredah hujan yang masih turut lebat. Wanita itu membuka pintu pagar rumah setibanya kereta yang dinaiki oleh Fazarul dan Sofia tiba di pekarangan rumah banglo tersebut dan mereka masuk ke dalam pekarangan rumah tersebut.

Pak cik keluar dari kereta dan membuka pintu di mana Fazarul duduk lalu memimpinnya keluar dari kereta tersebut. Fazarul dibawa masuk ke dalam rumah tersebut dan seketika Fazarul menoleh ke arah Sofia, dilihatnya Sofia sedang berjalan perlahan-lahan sambil memandang-mandang ke arah taman di halaman rumah tersebut yang lapang dan cantik.

Wanita yang duduk di kerusi sebelah tempat duduk pemandu masih lagi menangis teresak-esak di dalam kereta seakan tidak mampu bergerak apatah lagi berkata. Dari jauh, Fazarul hanya mampu melihat tanpa memahami apa-apa. Dia dibawa masuk ke rumah itu. Selangkah memasuki rumah itu, dapat dilihat betapa indahnya ruang di dalam rumah itu yang luas dan dihiasi perabot yang cantik.

Benar seperti kata pak cik, terasa semacam berada di tempat yang aman, lebih-lebih lagi dengan haruman bunga yang menyelubungi sekitar rumah tersebut. Lelaki itu menyuruh wanita Indonesia itu membantu wanita yang masih lagi terpaku di dalam kereta itu keluar. Wanita Indonesia yang sedang memimpin tangan Sofia terus melepaskan genggamannya pada Sofia dan berjalan menghampiri wanita yang masih di dalam kereta itu, cuba membantu wanita itu keluar dari kereta tersebut.

Fazarul dibawa masuk ke dalam rumah itu dan naik ke sebuah bilik di tingkat atas rumah tersebut. Fazarul duduk di atas katil besar yang empuk, selesa di dalam bilik yang suram itu. Tidak lama kemudian Sofia pula masuk dan duduk di atas katil itu. Sofia mencapai sebiji bantal lantas memeluk bantal tersebut erat, semacam cuba menahan sesuatu dari dalam dirinya agar tidak dilihat oleh adiknya.

Fazarul terpinga-pinga melihat keadaan kakaknya yang pelik seperti dalam kesedihan. Pak Teh menyuruh mereka berehat dan tidur, lantas menutup suis lampu bilik itu lalu keluar sambil menutup pintu bilik tersebut.

Sofia memanggil adiknya dengan nada sayu untuk duduk di sebelahnya. Fazarul perlahan-lahan menghampiri.

“Kak, kenapalah banyak sangat orang menangis? Apa yang cengeng sangat mereka ini? Mana ayah dengan ibu? Siapa pak cik yang bawa kita kat sini? Kenapa? Kenapa mak cik yang duduk sebelah pak cik tu menangis?” Pelbagai persoalan yang bermain dalam lelah mindanya yang lengit dan menghimpit Sofia untuk berada dalam keadaan yang amat tertekan, terdesak dalam kekeliruan.

Sofia perlahan-lahan memandang ke arah mata adik kesayangannya itu tanpa mampu punya sebarang patah kata. Dia tidak mampu menjawab persoalan yang ditujukan kepadanya.

Sofia terus menangis lalu memeluk erat tubuh kecil Fazarul yang kaku dan dingin. Pelukan Sofia bagaikan pelukan yang paling syahdu menggambarkan rasa kasih seorang kakak kepada satu-satunya adiknya. Pada ketika itulah Fazarul sedar pasti ada sesuatu yang telah berlaku ketika dia dibuai mimpi. Fazarul juga sedar mungkin ada sesuatu telah berlaku kepada ayah dan ibunya.

Sofia melepaskan pelukan tersebut perlahan dan berbisik halus, “Tidurlah dik, esok nanti Arul faham semuanya,” dengan nada perlahan Sofia meniupkan katanya pada benak hati Fazarul. Sofia kemudian cuba menenangkan diri adiknya itu dan meminta Fazarul yang sedang lesu untuk tidur.

Fazarul tidur mengiring ke arah kanan dengan matanya yang masih terbuntang luas, termenung ke arah sebuah jam dinding di satu sudut di dalam bilik itu. Pukul 4.20 pagi dan jarum jam masih berdetik kencang. Dalam esakkan nafasnya, di dalam benaknya terdapat pelbagai persoalan yang ingin sangat ditemukan dengan jawapan yang dapat difahaminya.

Apalah yang dapat difahaminya yang pada ketika itu, rasa akalnya yang masih mentah untuk mengenal erti sebenar kesedihan kehidupan? Fazarul perlahan-lahan menutup matanya, cuba untuk tidur dan menenangkan fikiran. Bayu dingin menghembus langsir di celah-celah jendela bilik itu.

CAHAYA pagi yang masuk dari jendela yang terbuka luas menerkam wajah Fazarul. Dia terjaga dari lena. Sofia turut terjaga dari tidurnya. Pembantu rumah yang masuk mengejutkan mereka. Fazarul dan Sofia disuruh untuk membersihkan diri, mandi dan bersiap.

“Nak pergi mana ni, kak?” kata Fazarul kepada Sofia.

“Akak tak tahu lah, dik,” jawab Sofia dengan nada perlahan.

Setelah siap, dia dan kakaknya dibawa turun ke ruang tamu. Ada beberapa orang penghuni rumah itu sedang duduk di sofa di ruang tamu itu, termanggu sendiri, menunggu mereka.

Fazarul dan Sofia diminta oleh lelaki yang membawa mereka ke rumah tersebut untuk duduk di atas sofa putih yang empuk di ruang tamu tersebut. Lelaki itu kemudian memperkenalkan dirinya.

“Nama pak cik, Zulkarnain. Ini isteri pak cik, Mak Cik Asmah dan ni pula adik pak teh, Pak Cik Shah Rizal,” kata lelaki yang bertubuh tinggi dan tegap itu. Dia memperkenalkan dirinya dan wanita yang sedang duduk di sofa di ruang tamu itu serta seorang lagi lelaki.

Wanita itu mula menerpa, “Mak cik satu-satunya adik kandung kepada ibu kamu, kamu tahu kenapa kamu berdua kat sini?”

Fazarul hanya menggelengkan kepalanya tanda tidak tahu akan jawapannya.

“Ayah dan mak dan meninggal dunia,” ujar Sofia perlahan.

Sofia yang duduk di sofa putih itu, di sebelah Fazarul menggenggam tangan adiknya itu dengan erat. Seperti tidak mahu dilepaskan genggaman itu.

Fazarul memandang wajah sayu Sofia, tersentak dengan kata-kata kakaknya itu. Mak Cik Asmah hanya mampu mendiamkan dirinya dan menundukkan wajah. Lantas pak teh perlahan-lahan memeluk Mak Cik Asmah, cuba menenangkan isterinya itu.

Fazarul menganggap kejadian yang sedang berlaku ini bagaikan sebuah drama sinetron yang tiada kesudahan, yang tidak pernah dapat difahaminya. Mungkin kerana Fazarul masih belum tahu akan erti sebenar kehidupan.

Pak Cik Shah Rizal memberitahu bahawa ayah dan ibu mereka meninggal dunia akibat kemalangan jalan raya. Mereka menghembuskan nafas terakhir di tempat kejadian.

“Sudahlah, kita ke tanah kubur dulu?” kata Pak Cik Zulkarnain. Dia memandang ke arah Mak Cik Asmah, Fazarul dan Sofia.

Mereka berlima menaiki kereta pacuan empat roda yang dipandu pak teh ke tanah perkuburan. Setibanya mereka di kawasan persemadian jasad manusia yang sangat sunyi itu, Fazarul dapat melihat jenazah ayah dan ibunya diusung keluar dari sebuah van dan dibawa ke tapak liang lahad yang telah digali sempurna.

Ramai orang berdiri mengelilingi kedua-dua liang lahad, melihat jenazah ayah dan ibu mereka ditanam. Makam ayah dan ibunya terletak bersebelahan. Terasa benar sayu dalam embun pagi masih membasahi tanah merah yang masih berhalwa, tubuh jenazah ayah dan ibu Fazarul disambut ke muka bumi lantas ditimbus tanah merah, yang akan membawa mereka ke takah tiga, alam yang bernama kehidupan.

Selepas talkin dibaca, Fazarul dan Sofia dibawa pulang semula ke rumah keluarga angkat baharu mereka. Setibanya mereka di rumah, mereka diberitahu bahawa mereka akan tinggal di situ mulai hari itu. Mujurlah, Sofia dan Fazarul dibesarkan dengan sempurna oleh keluarga angkat mereka di banglo yang terletak di sebuah taman perumahan di pinggir kota.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81595/Epilog-3-Naga

REVIEW RANGGAU

9831240081-medium
RANGGAU OLEH RAMLEE AWANG MURSHID

Satu pembunuhan bersiri gadis-gadis sedang berlaku di Sabah. Mayat-mayat yang ditemui oleh polis didapati telah hilang mata dan buah pinggang. Ursula Gimbang, anak seorang tokoh korporat begitu risau adiknya, Janet yang tiba-tiba hilang menerima nasib yang sama. Apakah ia perbuatan manusia atau makhluk halus yang dikenali sebagai Ranggau? Oleh kerana Tuan Gimbang seorang tokoh yang terkenal, dia tidak mahu perkara itu dilaporkan kepada pihak polis. Sebaliknya dia menyarankan agar Ursula mengupah penyiasat persendirian. Dan, Ursula menemui Rusdi Salleh, seorang penulis novel misteri kerana merasakan bahawa penulis itu mempunyai kebolehan menyiasat.


Merupakan novel kedua yang dihasilkan oleh Ramlee Awang Murshid (RAM), dibawah terbitan oleh Alaf 21.
Ia sebuah novel yang mengisahkan Rusdi Salleh, seorang novelis sambilan yang telah diupah oleh Ursula,anak kepada seorang ahli perniagaan terkenal Sabah bernama Tuan Gimbang,untuk mencari adiknya yang hilang iaitu Janet. Kehilangan Janet dikaitkan dengan kejadian-kejadian jenayah kejam di mana buah pinggang dan mata mangsa hilang. Tambah menggerunkan,kejadian ini turut dikaitkan dengan perbuatan Ranggau (Iblis/Syaitan).  Novel ini unik pada saya.

Jalan cerita yang menggunakan 2 point of view yang berbeza iaitu pandangan orang pertama dan pandangan orang ketiga. Ending cerita yang agak lemah turut menjadi kelemahan novel ini. Pada pendapat admin, pengakhiran jalan ceritanya bersifat anti-klimaks dan kurang umpph.

Tapi overall, best cerita ni dan sesuai dibaca oleh mereka yang dahagakan novel thriller bahasa Melayu.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81660/Ranggau