[SNEAK PEEK] YANG TERTULIS KELMARIN

YANG TERTULIS KELMARIN Oleh Tina Derika

 

GADIS itu membuka matanya perlahan-lahan memandang siling yang bercahaya. Di manakah dia sekarang? Ya Allah! Sakitnya kepala. Dia merenung sekeliling ruang wad. Di depannya ada seorang doktor berjubah putih sedang tersenyum manis. Kacaknya! Sempat matanya mengerling tanda nama di baju lelaki tegap berambut kemas itu. Harraz Nazran! Seperti seorang jejaka yang dikirim dari alam kayangan.

“Anak umi dah sedar?” Puan Ashikin merapati anaknya. Mujur kain pembalut kepala sudah ditanggal sebelum anaknya sedar. Gadis itu mengelak dari disentuh. Siapa mereka semua? Macam mana dia boleh berada di atas katil hospital?

“Awak semua ni siapa, ya?” Berkerut kening meneliti satu per satu wajah yang berdiri di tepi katilnya. Tangannya menyentuh dahi. Ada calar-calar luka yang tergores di kepala. Jantungnya berdegup kencang.

“Kau orang semua siapa?” Seram sejuk dia tiba-tiba.

Puan Ashikin mencapai tangan anaknya. Kepala Hana yang dibaluti tudung diusap lembut. Menahan air mata daripada luruh ke pipi. Yusnita turut menahan sebak. Tak sampai hati melihat Hana sakit begitu. Ya Allah!

“Okey, awak bawa bersabar dulu.” Harraz tampil dengan santun kata yang begitu lembut dan sopan. Lelaki itu tersenyum panjang melihat raut Hana yang berkerut-kerut.

“Doktor, siapa dia orang?”

Harraz ketawa kecil. Menyorokkan perasaan gelisah. Ikhlaskah dia? Terpaksa! Dia sendiri tersepit. Tak tahu apa lagi cara yang terbaik. Adakah mungkin ini takdirnya sebagai insan biasa yang sering melakukan kesalahan? Kesalahan yang berbingkai. Celaru fikirannya!

“Eh, Hana! Awak dah lupakan saya ke?”

Gadis itu jongket kening. Sungguh! Dia kurang faham dengan apa yang sedang doktor itu katakan. Harraz duduk di birai katil.

“Kita pernah jumpa? Saya tak ingat.”

“Sampainya hati awak cakap kat saya macam tu. Awak pengsan tadi. Tak keruan jantung ni ha…” Harraz menekan dadanya. Manalah tak gelabah.

Dia buat satu perkara yang dia sendiri tak suka. Nafasnya ditarik dalam-dalam

“Nasib baik keadaan awak tak apa-apa. Lama umi, ayah dan Kak Ita tunggu awak sedar. Alhamdulillah akhirnya awak selamat.”

Hana memandang dua orang perempuan yang lebih tua daripadanya dan seorang lelaki separuh usia. Mengapa dua wanita bertudung itu sedang menahan tangisan? Apa yang sedih sangat?

“Umi dan ayah rindukan Hana. Kakak pun rindukan Hana juga.” Mereka bertiga memeluk tubuh Hana dengan ucapan syukur yang tak putus-putus.

“Umi? Ayah?” soal Hana bingung.

“Kita orang semua rindukan Hana,” tambah Harraz sekadar menambah perisa agar Puan Ashikin lebih gembira. Terbukti benar. Wanita itu mengerling ke arahnya. Perlahan dia angguk. Harraz sekadar tersenyum nipis. Hana tak beranjak merenung raut tenang Harraz. Sukanya dia melihat penampilan lelaki itu. Segak berjubah putih. Harraz menyembunyikan sepasang tangannya di dalam kocek jubah. Menggigil!

“Harraz,” sebut Hana perlahan. Cukup jelas di telinga Yusnita.

“Hana… Harraz kan kawan Hana sendiri. Kenapa pandang dia macam tu?”

Puan Ashikin menjegilkan sedikit matanya memberi isyarat pada Harraz supaya jejaka itu melakukan sesuatu untuk anaknya.

“Hana?”

Adiknya menggeleng. Entahlah! Terpukau sekejap melihat tingkah laku Harraz yang lembut begitu. Pelikkah lelaki bersopan santun? Taklah!

“Oh! Hana suka tengok dia. Sopan aje lelaki ni. Doktor…”

“Janganlah panggil saya doktor. Terasa kelakar pula. Selalunya awak panggil nama saya aje. Haih! Macam tak biasa pula, eh?” Harraz muncung sedepa. Pandai dia berlakon. Terpaksa dan dipaksa! Tak buat kena ugut. Nak tak nak, terpaksa juga pakai ‘topeng palsu’ di muka. Harap-harap Hana akan faham apa yang sedang dia sandiwarakan ini. Maaf, Hana.

Hana ketawa. Walaupun mindanya kosong. Tak tahu-menahu, dia sedikit terhibur dengan keletah lelaki itu.

“Eee… Comellah! Hehe…”

“Erk!” Merona merah muka Harraz menerima pujian spontan begitu.

BAGASI pakaian dia letakkan di tepi dinding. Matanya melilau ke segenap ruang bilik yang nampak baru itu. Cadar katil tegang, lantai pun berkilat. Kipas siling juga bersih. Dia tersenyum sendiri. Dia dekati bingkai-bingkai gambar yang tersusun kemas di atas meja dan rak. Tangannya menyentuh kepala. Foto pertama, dia dan keluarga. Kedua, dia bersama kakaknya. Ketiga? Dia dengan Harraz. Hana tersenyum. Jiwanya tenang sahaja. Kata Puan Ashikin, mereka memang dah setahun menetap di rumah itu.

“Hana…” panggil Puan Ashikin. Hana memandang wajah wanita itu..

“U… Umi.” Matanya kembali meneliti raut-raut dalam setiap bingkai gambar itu. Puan Ashikin mengusap kepala anak perempuannya. Sebulan Hana berada di hospital, Puan Ashikin berpindah rumah supaya dapat sembunyikan Hana daripada Rizal. Dia akan takluk fikiran anaknya hingga gadis itu hanya mengingati apa yang dia lalui sekarang bukan sebelumnya.

Puan Ashikin mahu berikan ‘hadiah’ terbaru untuk anaknya. Nama, tempat tinggal, juga teman. Namun, di sebalik ‘kisah baru’, segala itu dia mengandaikan seperti telah lama berlaku. Puan Ashikin tahan air mata dari terus mengalir. Wajah anak perempuannya ditenung dalam-dalam. Dia lebih rela anaknya hidup sebagai Hana selama-lamanya.

Dia mahu Harraz membawa anaknya pergi jauh daripada hidup yang pernah dialami oleh Hana sebelum ini.

“Umi, kenapa umi suka sangat dengan Harraz tu?” soal Hana sambil tuding jari pada foto jejaka berpakaian seperti seorang doktor. Serba putih, ceria sahaja wajahnya.

“Sebab dia layak disukai oleh sesiapa pun. Harraz seorang lelaki yang baik.”

Biar anak aku kenangkan Harraz sentiasa daripada mengingati lelaki pengkhianat tu! bicara hati kecil Puan Ashikin.

“Oh!” Hana angguk.

“Tapi kenapa kadang-kadang Hana rasa kekok dengan dia? Hana tahu dia baik, cuma ada sikit rasa janggal dengan dia. Dia pun macam tu. Adakala terpinga-pinga dengan tindakan dia. Kelakar.”

“Lama-lama nanti Hana biasalah. Hana kan masih sakit. Mungkin dia pun terkejut dengan semua kejadian ni,” ujar Puan Ashikin ringkas.

“Oh! Mungkinlah kut. Harap-harap Hana dan Harraz akan jadi kawan karib selama-lamanya. Hana akan cuba layan dia baik-baik macam mana dia layan Hana.”

Puan Ashikin tersenyum nipis. Ya Allah! Sedihnya akan takdir yang menimpa anaknya. Tak mengapalah jika itu yang terbaik. Rizal… Huh! Dia memang punca! Puan Ashikin menggenggam tangannya.

“Hana kena selalu ada dengan Harraz sampai bila-bila, tahu?”

Anak perempuannya tak mengangguk, tak juga menggeleng. Hana menuju ke bagasi pakaian. Tiba-tiba ada satu tangan yang menghulurkan sesuatu. Kotak kasut Bata. Hana mendongak memandang kakaknya, Yusnita.

“Nah, ambillah.”

“Apa ni?”

Puan Ashikin menghenyak punggung di birai katil.

“Tu hadiah daripada Harraz.”

Perlahan-lahan Hana buka penutup kotak itu. Betapa tertegun dia melihat kepingan kad ucapan yang unik terkumpul di dalamnya. Kreatif! Setiap coretan yang tertulis menggambarkan sebaris madah semangat buatnya.

“Umi, Kak Ita, biar betul ni semua Harraz yang bagi?”

“Ya, Hana.” Yusnita memeluk bahu adiknya itu.

“Tiap-tiap malam dia tulis kad tu untuk Hana. Sebelum dia balik dia akan selitkan kat bunga di atas meja wad. Hana tak perasan ke?”

Hana menggeleng. Satu jawapan mudah. Kalau dia sedar hal itu, mana mungkin dia nafikan. Dan tak perlu juga kakaknya bersusah payah mengutip satu per satu kad ucapan itu. Apapun dia hargai apa yang telah diberikan oleh Harraz.

“Hana hargai semua ni. Terima kasih ya, kak, umi sebab simpankan kad-kad ni. Esok, Hana akan pergi jumpa dia nak ucapkan terima kasih juga. Tadi tak sempat jumpa.” Hana terus buka kepingan kad yang tak beralamat itu.

Yusnita dan Puan Ashikin saling bertaut pandangan. Ada makna tersirat di sebalik renungan antara mereka. Hana menghayati bibit-bibit ayat yang tercoret. Segala yang tertulis terlalu istimewa. Tak akan pernah dia sesali persahabatannya bersama Harraz.

Hanya Tuhan aje yang dapat gantikan ganjarannya buat awak, Harraz.

“Baiknya Harraz. Rajin pula dia tuliskan kad ni setiap hari untuk Hana.”

Puan Ashikin belai rambut hitam anaknya.

“Hana mesti jaga hati Harraz baik-baik. Jangan hampakan perasaan dia.”

“Umi, Hana kan kawan aje dengan dia. Raz yang penat lelah, siang-malam jaga Hana kat hospital tu.”

Yusnita mencelah. Dia sokong hasrat Puan Ashikin yang mahu Harraz menjadi teman setia Hana. Dia tak akan izinkan sama sekali Rizal dekati adiknya lagi. Dah lima bulan. Eloklah! Tak lama kemudian, adiknya ditimpa kecelakaan hingga melenyapkan ingatannya.

“Memanglah dia kawan Hana. Tapi tak semestinya kita kena sakitkan hati dia, kan? Harraz tu bukan macam…”

Puan Ashikin cubit lengan Yusnita yang hampir terlanjur kata. Anak sulungnya terus berdalih.

“Bukan macam lelaki lain. Lelaki sekarang ramai yang tak boleh dipercaya.”

Hana senyum nipis. Rasa terharunya belum habis.

Yusnita berdehem. Suara hatinya menyoal. Kalaulah Hana tahu itu semua pelan yang dirangka mereka semua demi membuka kehidupan yang baru untuk Hana, apakah reaksi adiknya kelak? Marah? Sedih? Ah! Moga-moga Hana tak akan cuba merisik apa-apa daripada mereka.

“Isy, Kak Ita! Tak mungkin Hana akan sakitkan hati dia. Umi jangan risau. Harraz selamanya kawan Hana.”

Puan Ashikin hanya diam. Maafkan umi, Hana. Maaf sebab umi yang minta bantuan Harraz untuk mengaku bahawa dia kawan Hana. Umi turut mohon kepada Harraz supaya jangan tinggalkan Hana. Umi risau kalau suatu hari, anak umi jumpa Rizal lagi. Tak! Janganlah pisang berbuah dua kali. Lebih baik matikan saja nama Rizal itu selamanya. Biar nama Harraz Nazran saja yang duduk di dalam memori anaknya, sementara ruang ingatan Hana masih kosong.

“Ha… Nanti umi telefon Harraz, ya? Umi beritahu dia yang umi akan hantar Hana ke tempat yang kau orang nak jumpa.”

“Hana boleh pergi sendiri.”

Lekas Yusnita menghalang. Mesti adiknya tak tahu selok-belok bandar Kuala Lumpur. Kalau adiknya sesat, satu masalah nak mencari

“Eh Hana, janganlah. Kat sini bahaya, Hana kan masih sakit.”

Adiknya berkerut.

“Alah, jumpa Harraz aje. Bukan ke mana-mana.”

“Tak apalah, umi hantarkan.”

Tanpa membantah Hana bersetuju.

“Terima kasih, umi.”

Hana pegang tangan ibunya.

“Umi, boleh tak Hana cari kerja?”

Cari kerja? Cepatnya! Puan Ashikin geleng. Tak benarkan.

“Tak payahlah kerja. Hana duduk ajelah rumah dengan umi. Biar Kak Nita yang kerja.”

Hairan. Kakaknya boleh pula bekerja. Hana sedikit kecewa. Kenapa dia tidak dibenarkan untuk bekerja?

SEHELAI salinan surat beranak Puan Ashikin tenung dengan rembesan air mata. Nama anaknya diteliti Nur Hana Binti Mohd Rashidi. Beratnya untuk dia lalui semua ini. Dia perlu menyemaikan memori pada ingatan anaknya semula.

“Umi…” Hana masuk ke bilik solat.

“Hana.” Puan Ashikin dongak pandang anaknya.

Anaknya merenung wajah ibunya yang basah.

“Kenapa umi menangis?” Matanya tumpah kepada helaian di tangan Puan Ashikin.

“Umi buat apa dengan surat beranak Hana tu?”

Puan Ashikin lekas menyeka air matanya.

“Sebab umi rindukan Hana.” Pendek jawapannya.

“La, Hana kan dah balik. Umi janganlah sedih-sedih.”

Puan Ashikin amat senang dengan kepulangan Hana ke rumah. Setiap kali dia bersama anaknya, dia rindukan dua nama yang berbeza daripada anak gadisnya itu. Dia rindukan diri Hana, dalam masa yang sama dia kasihankan nasib Hana yang dahulu. Ya, tekadnya ingin mengubah sejarah anaknya!

“Umi, esok Hana keluar pagi. Kak Ita dah telefon Harraz tadi. Harraz kirim salam kat umi.”

“Waalaikumussalam.”

“Ha, umi. Ni telefon siapa?” Hana hulurkan sebiji telefon bimbit yang dia terjumpa di dalam laci meja di bilik tidurnya.

“Tu telefon Hana la. Ayah yang belikan sebab telefon lama Hana rosak.”

Oh! Jadi betullah kata Yusnita. Telefonnya jatuh terhempas semasa dia berada di hospital.

Puan Ashikin lemparkan anak matanya kepada rak buku di sebelah kanan ruangan itu. Telefon lama Hana dah dibuang ke sungai. Gambar-gambar gadis itu bersama kekasih gelap tak layak ditenung semula oleh Hana. Peti-peti mesej yang terkandung dalam alat itu, segalanya memedihkan hati seorang ibu.

“Oh! Tapi kenapa nombor-nombor dalam telefon ni, ada nama orang yang Hana tak tahu? Mak Su Timah, Wan Amira. Siapa dia orang, umi?”

“Tu saudara-mara kita.”

“Hah? Ada ke?”

Puan Ashikin terus tarik tubuh Hana rapat ke dalam dakapannya. Tak larat lagi mahu melayan pertanyaan Hana yang seakan anak kecil. Suka menyoal itu dan ini. Hana balas pelukan ibunya.

“Hana janji dengan umi, untuk selalu ada bersama Harraz. Dengar cakap umi, ayah, Kak Nita dan Harraz. Faham?”

“Umi, Hana dan Harraz takkan lebih dari tu. Takkan lebih, umi.”

“Harraz satu-satunya lelaki yang umi percaya. Umi kenal dia sangat. Kau orang kawan dari dulu lagi, Hana. Dia memang baik orangnya.”

Hana terbisu mendengar bicara yang dirasakan tulus dari jiwa uminya sendiri. Patutlah begitu sayang Puan Ashikin terhadap Harraz.

“Dia kawan Hana yang dah menjadi seorang doktor. Dia yang jaga Hana, dia juga kawan yang takkan pernah tinggalkan Hana. Percaya cakap umi. Sebab tu umi tak teragak-agak suruh dia rawat Hana.”

Kali ini Hana tewas. Lidahnya kelu. Akhirnya dia angguk walau satu per tiga jiwanya tetap merasakan Harraz merupakan seorang doktor yang dah banyak menolong. Huh! Seharian, nama lelaki itu sahaja yang meniti di bibir orang tua dan kakaknya.

****

SELESAI sarapan, Hana bersiap mengenakan pakaian yang sesuai di tubuhnya. Tudung yang sedondon dengan baju dipadankan. Sejurus selepas itu, Puan Ashikin terus menghantar anaknya. Tiga puluh minit Hana menunggu Harraz di lobi hospital. Dia menghenyakkan punggung di atas sofa sambil menyelak majalah. Ada kalanya, dia memandang makhluk yang keluar masuk dari pintu utama. Hana hela nafas seraya mengetuk-ngetuk jari di atas naskhah majalah yang dipegang.

Tiba-tiba kepalanya terasa sakit. Hitam putih bayangan sesuatu yang sukar untuk dijelaskan melintasi mindanya. Dia seakan ternampak kelibat seorang lelaki. Siapa? Dia menggesa otaknya untuk ingat jejaka itu. Argh! Tangannya memicit dahi. Mukanya mulai pucat.

“Hana,” tegur satu suara yang agak garau dari belakang. Harraz menanggalkan jubah putihnya. Dia menghampiri pesakit yang pernah dirawat sebulan lalu. Tak keruan dibuatnya.

“Awak tak apa-apa? Kita naik atas dulu, jom. Saya cek keadaan awak.” Harraz sedikit cemas melihat wajah Hana yang berpeluh. Perempuan itu menggeleng. Dia tak mahu. Tak nak buang masa dengan rawatan.

“Tak nak. Saya datang sini nak jumpa awak.” Hana kuatkan diri. Harraz hembus nafas. Degil pula pesakitnya hari itu. Dia terus berdiri sambil membetulkan pakaian yang sedikit berkedut. Lengan kemeja disingsingkan hingga ke paras siku. Stetoskop dia masukkan ke dalam kocek jubah.

“Erm, okey saya tahu. Kakak awak pun ada beritahu semalam yang awak teringin nak jumpa saya. Tapi kalau apa-apa jadi kat awak, saya yang kena bertanggungjawab. Jadi sebelum kita keluar, apa kata awak ikut saya ke bilik rawatan sekejap.”

Hana tegar terhadap pendiriannya. Dia sudah letih dengan rawatan. Lantas dia melangkah keluar dari bangunan itu. Harraz mengejar perempuan bertudung itu dari belakang. Apa angin Hana siang-siang itu? Tersalah minum atau makan ke? Laju saja tapak kakinya meluru tanpa menghiraukan seruan Harraz.

“Hana!” panggilnya.

Hana terus memekakkan telinga. Menuruni anak tangga. Berselisih sesama manusia yang mendaki tangga.

“Hana…” Beg yang tersangkut di bahu gadis itu ditarik. Menghentikan perbuatan Hana daripada terus melangkah. Anak mata mereka saling bersabung. Renungan mengancam dari perempuan itu menyapa kerutan di dahi Harraz.

“Okey, okey.” Harraz angkat sepasang tangannya mengaku kalah. Entah mengapa Hana sudah tak mahu mendengar kata. Yalah, dia faham. Sedangkan diberi ubat pun, pesakit malas mahu makan. Inikan pula sakit yang seperti Hana.

Harraz mengeluh.

“Sekarang awak nak pergi mana?”

Reaksi Hana serius. Badan tegap Harraz dipandang atas bawah.

“Saya nak awak temankan saya cari kerja.”

“Kerja? Kat mana awak nak kerja?” soalnya sedikit tak percaya. Kepala yang tak gatal digaru. Apa yang Hana merepek ni?

Hana angguk mengeyakan.

“Mana-mana pun boleh.” Sepatah yang ditanya sepatah yang dijawab. Hana memandang Harraz yang jelas risau. Apalah yang dirisaukan sangat? Dia hairan, mengapa uminya dan lelaki itu asyik melayannya seperti kanak-kanak? Dia bukannya anak kecil yang belum cukup akal. Dia perlukan ruang untuk belajar makna berdikari. Bukan mengurung diri sepanjang hari.

Harraz menguak anak rambutnya. Haih! Lagi satu masalah. Bibirnya diketap rapat.

“Hei, awak baru aje keluar dari hospital. Awak tak boleh melulu macam ni.”

“Kenapa tak boleh? Saya dah okey. Saya nak awak temankan saya, itu aje. Dua hari duduk kat rumah sangat membosankan saya.” Hana pusing tubuh meneruskan perjalanan. Harraz mengejar Hana. Kali ini dia benar-benar hairan. Degilnya Hana.

“Hana, awak nak cari kerja kat mana?” Untuk kedua kali dia bertanya. Hana angkat sebelah kening. Harraz pelik melihat gelagatnya. Begitu juga dengan Hana. Banyak pula perkara yang lelaki itu mahu tahu.

“Sebab tu saya ajak awak temankan saya. Kita cari ajelah kat mana-mana. Awak boleh tak jangan banyak tanya pasal kerja apa yang saya nak cari?” tegas Hana yang agak geram.

Mendengarkan suara Hana yang dah mula emosi, Harraz lekas mengangguk. Dia bersetuju juga. Perempuan itu tersenyum dalam hati. Umpannya berhasil jua. Dia acu jari telunjuk lurus ke muka doktor yang seorang itu. Harraz jongket kening.

“Awak jangan cakap kat umi saya tentang hal ni. Saya tak nak dia tahu. Lepas dapat kerja nanti, baru saya akan cakap sendiri kat dia.”

“Tapi…” Bicaranya pantas dipotong oleh Hana.

“Harraz, awakkan kawan saya. Macamlah awak tak kenal perangai umi saya. Dia tu susah nak lepaskan saya sejak kebelakangan ni. Saya pun peliklah. Saya tak suka tahu, orang buat saya macam ni.”

Kawan? Harraz memutar ayat yang sama seperti diluahkan Hana sebentar tadi berulang kali dalam benaknya. Dia ketap bibir. Hakikatnya, dia mengenali diri Hana semasa gadis itu menjadi pesakit di hospital tempatnya bekerja. Harraz terdiam.

“Umi awak bukan tak mahu lepaskan awak. Dia bimbang, lagi-lagi awak baru aje sihat. Tunggu sebulan dua lagilah, Hana,” pujuk Harraz lagi. Hana rimas. Sudahlah tercegat di atas anak tangga itu tanpa tujuan. Sekadar mahu berborak kosong di situ? Haih, buang masa, buat lenguh kaki saja.

“Awak nak temankan saya atau tak? Kalau tak, saya boleh pergi sendiri. Habis cerita. Daripada berdiri kat sini, bertekak dengan awak.”

“Haih, Hana. Awak memang degil hari ni. Tapi sebelum tu, saya kena beritahu pihak hospital dulu yang saya nak keluar. Atas urusan peribadi.”

“Errr, tak boleh main pergi aje ke?”

“Haah yalah, hospital ni memang mak bapak saya yang punya. Suka hati aje nak main pergi aje. Kan?” Harraz keluarkan gugusan kunci kereta dari poket sebelah kiri seluarnya. Punat pada alat itu dipicit. Dia mengajak Hana menuju ke kereta Toyota Corolla yang terpakir kemas di hadapan bangunan hospital itu. Tanpa disedari, senyuman di bibir merah Hana kian memanjang.

“Tak payah senyum-senyum sangatlah. Awak tunggu dalam kereta kejap. Nanti saya datang.”

DARI satu ke satu pusat membeli belah mereka singgah. Hana gembira. Sepanjang perjalanan dia tersenyum. Hampir satu Kuala Lumpur mereka ronda. Kepala lutut? Huh! Memang rasa nak tercabut. Fahrenheit 88 Mall, Hartamas Shopping Center, Low Yat Plaza, Berjaya Times Square, The Curve dan macam-macam lagi tempat yang tak larat untuk dihafal.

Boleh tahan stamina perempuan itu. Tak penat ke dia berjalan tanpa henti merantau dari suatu ke suatu bangunan yang agak jauh jaraknya? Memanglah naik kereta, tapi… Hana melangkah ke hulur ke hilir. Nampaknya, Hana tak bergurau. Berpuluh-puluh kedai minyak wangi, kedai jam, kedai alat solek yang dia tanya, semuanya tak memerlukan pekerja tambahan. Pun begitu, Hana tak kecewa. Nak buat macam mana, rezeki untuk hari itu belum ada. Harraz terus berjalan seiring dengan Hana.

“Aduh, nak cari kat mana lagi ya?” Matanya mendongak. Melihat lampu-lampu yang menyala di segenap bangunan The Curve. Sesekali dia pandang Harraz yang bagai hilang selera.

“Awak penat?”

Harraz senyum perli. Ringan sahaja dia menggeleng. Tak mahu mengaku. Hana menjuih bibir. Menyakat.

“Tak. Tak penat pun. Tak penat langsung Cik Hana, oi. Nak tercabut kaki ni tahu? Semua tempat tak ada kerja kosong.”

Hana memuncung.

“Itulah. Eh, tapi tak apa. Hari ni tak dapat, esok boleh lagi.”

Harraz mengusap dagu. Hana ini, tak pernah putus asa.

Seimbas, sesuatu muncul dalam fikiran gadis berhijab itu.

“Haaa. Jom saya belanja awak makan donat. Nak?” Hana mempelawa. Cadangan yang bagus, fikirnya.

Ibarat disimbah air ke muka. Terus segar ekspresi muka Harraz. Lelaki itu menepuk-nepuk tangan tanda puas hati. Memang dia mengidam untuk makan donat.

“Big Apple!”

“Huh? Apa tu?” Epal besar? Hana tak tahu. Ada pula nama kuih donat serupa buah?

“Hai la, kunonya awak ni. Jom saya bawa awak pergi sana. Lepas tu awak belanja. Saya dah lapar ni…” Harraz melajukan langkahnya. Hana hanya mengekori dari belakang. Isy! Harraz, kalau bab makan laju aje. Kadang-kadang mulut lelaki itu membebel serupa macam perempuan.

Hurmmm… Hana teringat kembali kata-kata uminya awal pagi tadi sebelum menghantarnya berjumpa Harraz. Dia percaya seratus sepuluh peratus pesanan Puan Ashikin yang mengatakan lelaki itu sentiasa jujur.

Hana rasa bertuah. Untung dia ada sahabat bernama Harraz Nazran. Dia menghampiri Harraz. Mereka berjalan seiring menuju ke kedai donat.

“NAH.” Secawan minuman Cappuccino diletakkan di atas meja. Harraz berlagak selamba. Dia labuhkan punggungnya bertentangan gadis itu. Dia tahu, sebelum pesakitnya melahirkan hidup yang baru sebagai insan bernama Hana Mohd Rashidi, dia tak pernah sukakan perisa itu. Tapi Harraz tetap akan cuba ubah selera Hana. Mudah-mudahan gadis itu akan ketagih perasa yang dia pesan di kaunter seminit tadi.

Sepanjang Hana terlantar di atas katil wad, banyak yang telah Harraz pelajari mengenai gadis di hadapannya. Apa makanan kegemaran yang menjadi pilihan hati Hana, jenama pakaian, destinasi pelancongan yang paling membuatkan perempuan itu jatuh cinta dan sebagainya.

“Terima kasih. Perisa apa ni?” Hana ambil bau sebelum hirup.

“Cubalah minum dulu. Barulah tahu.”

Hana membaca bismillah kemudian dia menyuakan cawan itu ke mulutnya. Urmmm… Sedap!

“Wah! Sedaplah.”

Sedap? Harraz menggesa bibirnya untuk mempamerkan senyuman. Bagaimana boleh jadi enak di lidah perempuan itu? Ya, dia memang mahu Hana bertukar selera, namun dia agak pelik. Ah! Pedulikan.

“Minumlah lagi kalau sedap. Habiskan. Jangan tinggalkan walau setitik. Sebab air tu saya yang belanja.”

“Okey. Awak pun, kena habiskan donat ni semua, sampai kenyang. Jangan tinggalkan sedikit pun. Sebab makanan ni, saya yang belanja.” Dia tergelak.

Hana ambil sebiji donat coklat dari dalam kotak. Dia mengunyah sambil menikmati kemanisan inti yang berkrim.

“Hari ni awak makan puas-puas tau, Raz. Awak boleh oder apa saja.”

Lelaki itu angguk kepala. Wah! Lagak Hana acah-acah seperti seorang pekerja yang baru dapat gaji.

“Ermmm, Harraz… Kak Ita kata, masa kita kecil-kecil dulu awak selalu bawa saya jalan-jalan naik basikal. Betul ke?”

Huh! Mahu tercekik Harraz dibuatnya. Keceriaan yang terserlah pada raut Hana amat menyentap dadanya. Dia hanya mampu menghulurkan sebaris senyuman tak bergula kepada gadis itu.

“Muka dah merah maknanya betullah tu,” duga Hana.

“Patutlah umi sayangkan awak. Dia selalu cerita, awak rajin tolong dia masa saya sakit. Terima kasih, Raz sebab tak pernah tinggalkan saya.”

Harraz berlagak selamba. Dalam hati? Bagai ada ombak memukul-mukul dada. Hari ini, dia tidak akan tinggalkan Hana. Akan datang? Siapa yang bakal tinggalkan siapa?

“Hari ni memanglah tak pernah tinggalkan. Nanti bila awak dah sembuh, jangan awak pula yang tinggalkan kawan awak ni.”

Gadis itu senyap sejenak.

“Awak ni teruk betullah. Awak, saya nak tanya awak… Awak pernah rasa tak atau awak pernah bayangkan tak apabila kita hilang seseorang? Tak kesahlah kawan ke atau sesiapa yang dekat dengan kita. Pernah rasa tak?”

Pandangan mata gadis itu direnung dalam. Jujur, Harraz terseksa dengan mengikat janjinya terhadap Puan Ashikin untuk tidak menghampakan perasaan gadis itu.

Segala kisah silam gadis itu sebelum dirinya bergelar Nur Hana, Harraz sudah tahu. Tentang Rizal, sebab keluarga Hana berpindah ke tempat baru yang berdekatan dengan hospital, segalanya telah diterangkan.

“Setakat ni belum. Tapi saya tahulah perasaannya. Meninggalkan tu susah. Kehilangan tu pun susah. Kenapa semua orang akan saling meninggalkan antara satu sama lain? Sebab hidup kita ni bukan kita yang atur. Aturan hidup ni semua kekal tau. Bergantung kepada Allah juga. Dia yang merancang. Kita bukannya ada hak.” Minuman panas dalam cawan lantas dihirup. Jantungnya berdebar-debar.

Harraz akui, dia seorang pembohong besar. Jika suatu hari nanti ingatan Hana pulih, dia bersedia untuk dibenci gadis itu. Hatinya terbelah dua. Rasa bersalah menggunung tinggi pada Hana. Tapi ini amanat. Argh! Berat. Payah. Terbeban.

Dulu Yusnita pernah beritahu Harraz bahawa Hana yang sebelum ini tidak akan pernah memandang mana-mana lelaki selain Rizal. Sayangnya, lelaki itu telah silap mentafsir perasaannya sendiri sehingga mengecewakan hati mereka sekeluarga. Kata Puan Ashikin pula, hanya Rizal yang menjadi teman mimpi tidur anaknya. Cuma Eddy Rizal seorang.

Malangnya, sebaik sahaja Rizal ghaib entah ke mana, sesuatu yang tak disangka berlaku. Selepas mendengar semuanya, Harraz terpaksa mengajar Hana menelan semua yang ada di hadapan mata walau segalanya sakit dalam dada. Dia akan mengotakan apa yang telah dilafazkan kepada keluarga gadis itu untuk mencipta ingatan pesakitnya dengan kenangan indah.

“Betul juga cakap awak tu. Kita tak ada hak. Saya cuma nak cakap satu aje kat awak. Esok-esok kalau awak dah ada kekasih hati, bagi tahu saya, tau. Tak adalah saya susahkan awak lagi nanti.” Hana tayang muka hampa. Harraz garu kepala.

“Yang awak ni dah kenapa tiba-tiba? Hei, dahlah. Habiskan air tu. Lepas tu boleh balik.”

Hana keluarkan sekeping kad daripada beg tangannya. Beberapa keping nukilan comel ditayangkan semula kepada Harraz.

“Ni kad yang awak buat. Eh, awak nak tahu, kata-kata awak buat saya jadi bersemangat.”

“Bagus! Simpan, jangan buang. Lenguh tahu, tangan ni menulis semata-mata untuk awak. Tak pernah dibuat orang.” Harraz kunyah donat kacang. Sabar sajalah buat masa ini. Simpati pada diri sendiri. Hana ketawa.

“Kesian, awak. Sanggup tulis tiap-tiap malam pula

tu. Umi pun tak kasi saya buang. Umi tu suka sangat dengan awak. Pelik, kan? Apalah yang istimewa sangat awak ni kat mata dia? Awak ni dahlah kuat membebel.”

“Awak pun sama. Kuat sangat mengarut. Tak larat saya nak layan.” Riaknya selamba tapi jiwanya gundah.

Rancangan Puan Ashikin, dia mahu menghancurkan imej Rizal dalam minda anaknya. Harraz diminta untuk gantikan dirinya sebagai ‘pelapis’ selepas kemunculan Rizal. Apakah dia umpama Eddy Rizal versi kedua? Mana mungkin! Sedangkan dia tak kenal sama sekali siapa gerangan bekas kekasih Hana. Selebihnya, ada hal yang masih Harraz tak tahu tentang niat Puan Ashikin.

Tanpa mereka sedar, ada yang memasang telinga sambil memakukan pandangan pada mereka berdua dari jauh. Sakit pula hati melihat perempuan itu ketawa riang. Sekali pandang tidak terlintas langsung dalam fikiran sesiapa bahawa hubungan mereka sekadar sahabat.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/203427/Yang-Tertulis-Kelmarin

 

[SNEAK PEEK] LELAKI KIRIMAN TUHAN

LELAKI KIRIMAN TUHAN Oleh Umie Nadzimah

PUKUL satu pagi. Naira bercekak pinggang di hadapan kaunter resepsi. Mata melilau mencari pekerjanya yang hilang. Entah ke mana melesap. Macam inilah setiap malam. Sesuka hati saja dia orang ni mengular. Kena rajin buat spot check… Jika tidak, sampai ke siang kaunter ni tak bertunggu. Seorang pekerja memang sentiasa ditugaskan di sini untuk shif malam.

Ngerrr… Ngerrr… Ngerrr…

Dia terpegun. Bunyi pelik kedengaran. Mula-mula perlahan, semakin lama semakin kuat. Macam bunyi kucing jantan bergaduh rebutkan kucing betina pun ada.

Ngerrrer…

Uiks… Ini sudah melampau. Takkan stafnya sanggup jaga kucing penghuni resort ni kut. Kucing tak dibenarkan berada di sini. Itu peraturan. Tak kira di dalam atau di luar bangunan.

Naira menapak ke sisi kaunter. Di situ dia boleh nampak siapakah empunya bunyi-bunyian penuh irama itu.

Kucing? Ular? Harimau? Isk…

Satu tubuh berbungkuskan selimut putih sedang enak mengerekot di atas lantai bawah kaunter. Perlahan-lahan Naira menarik kain selimut tersebut.

“Azlan…” Perlahan tapi tegas suara Naira. Pantang dia jumpa benda mengarut macam ni.

Azlan menarik semula kain selimut kepunyaan resort yang melurut dari dadanya.

“Haih, kacau orang tidur aje…” rungutnya dengan mata masih terpejam.

“Azlan!” Kali ini Naira bertempik. Tak kuasa melayan kerenah Azlan lama-lama. Sakit mata tengok. Hati lagi sakit. Kalau tersengguk atas kerusi di kaunter dia boleh terima lagi… Ini siap dengan selimut dan bantal bagai. Memalukan!

Spontan Azlan bangun, terus duduk di atas kerusi dan menyelubung tubuh dengan selimut putih tersebut. Sekali muka… Macam pocong pula dah, tambahan pada waktu-waktu dinihari begini.

“Azlan!” Sekali lagi Naira bertempik. Tak puas hati dengan reaksi Azlan yang terbaik itu.

Azlan terperanjat. Baru dia sedar yang berdiri di hadapannya adalah bos besar Cik Nam! Cepat-cepat dicampakkan selimut ke bawah. Kelihatan rambutnya yang serabai. Air liur di tepi mulut dia lap dengan tangan.

Naik loya Naira melihat… Eeei, tak senonoh la budak ni.

“Errr… Errr… Maaf, bos… Saya tak sengaja…” Dengan muka terpisat-pisat dan tak malu dia mohon maaf.

“Tak sengaja la sangat! Yang berselubung macam mayat boleh pula?” marah Naira, garang. Mata yang bulat ditala pada Azlan.

“Errr… Tindakan luar sedar, bos… Tak dapat kawal dah!” Masih mahu mempertahankan diri dengan alasan yang tak kukuh langsung.

“Selimut dengan bantal tu berjalan sendiri cari awak?”

Azlan terkulat-kulat. Salah dia. Mana boleh tidur macam dah mati waktu bertugas malam. Kan sudah kantoi dengan Cik Nam! Bukan dengan sembarangan orang. Dengan Cik Nam pemilik resort yang tergarang!

“Maaf, bos… Maaf, saya janji tak buat lagi.” Mohon Azlan dengan muka minta simpati.

“Hah, apa lagi duk jadi patung di situ? Tak reti-reti kemaskan tempat, cuci muka yang macam apek tak tidur setahun tu? Ingat… Saya bayar gaji awak untuk duty… Bukan untuk senang-lenang tidur mengeruh, tau!”

Bebel Naira lagi, berpakej dengan tangan di pinggang dan mata yang membulat ke atas ke bawah, macam hendak telan Si Azlan.

Azlan akur. Perlahan dia melipat selimut, lalu diletak tersorok bawah kaunter bersama bantal. Kemudian dia bergerak ke bilik air yang tidak jauh dari situ.

“Lepas ni simpan harta karun awak kat tempatnya! Saya tak mahu bahagian depan ni bersepah-sepah macam pondok buruk!”

Azlan mengangguk. Kata-kata bos ada betulnya, walaupun kekadang menyakitkan hati. Sudah dia yang bersalah. Waktu bertugas pergi kroh kroh… Bos mana yang tak hangat hati bila nampak? Tapi Cik Nam tu rajin sungguh haih… Kalau dialah di tempat Cik Nam, tak kuasa nak turun periksa tengah-tengah malam sejuk cenggini. Lebih baik lena, nyusahkan badan buat apa?

Sementara Azlan ke bilik air… Naira duduk di kaunter, hidupkan komputer di hadapan. Melihat daftar masuk penghuni resort. Aha… Masih ada yang belum check in, dan lingkungan waktu pendaftaran yang diminta antara pukul dua belas tengah malam hingga dua pagi.

Heh… Ada orang yang nak masuk resort pukul satu malam? Masa perompak datang ni. Akan tetapi apa nak dikesahkan, macam-macam ragam orang dia dah jumpa. Bukan sehari dua dia menjaga resort peninggalan arwah abahnya ini. Dari zaman kanak-kanak lagi dia dah membantu uruskan resort ini.

Naira memandang ke arah pintu utama. Hatinya tiba-tiba terdetik untuk melakukan demikian. Dan kali ini dia pula yang terkejut beruk. Ada seorang lelaki yang sedang merenung ke arahnya. Tajam sekali. Rupa dan penampilannya… Owh, tidak… Manusia di hadapan itu lebih tepat lagi sebut sebagai perompak atau samseng! Naira yang garang itu sudah ada rasa gementar.

“Hmmm… Hmmm…” Lelaki tersebut berdeham.

Tanpa dipelawa, perlahan lelaki itu menapak ke arah Naira. Wajahnya macam hutan belantara, penuh dengan rumput hitam yang tak ditarah. Berserabut betul jambangnya. Dengan jean lusuh dan jaket kulit, plus cermin mata gelap fesyen Awie yang menutup satu per tiga bahagian mukanya, di malam-malam buta ni… Fuh, luruh semangat!

Naira cuba berlagak berani di situ. Namun hati berdoa supaya cepat la Si Azlan bongok tu datang semula. Jangan la Azlan balas dendam membiarkan dia dibunuh lelaki tak dikenali di hadapan kaunter resort kepunyaan sendiri. Lagi sadis kalau kena rogol! Hukhuk…

“Yes, sir… Can I help you?” Naira menyerahkan nasib pada takdir. Namun, mata sempat mengerling pada gunting tajam yang disimpan dalam drawer kaunter yang terbuka. Kalau terdesak… Sehabis upaya dia akan pertahankan diri. Lagipun ada CCTV sebagai bahan bukti. Salah tak salah belakang kira. Taklah lama dia akan meringkuk dalam penjara nanti dengan alasan mempertahankan diri sendiri.

“Check in…”

Itu saja yang lelaki tu cakap. Lelaki tersebut keluarkan kad pengenalan dan catatan nombor tempahan dari dompetnya dan dihulur kepada Naira. Tadi Naira dah saspens, takut lelaki keluarkan pistol atau pisau… Rupa-rupanya keluarkan dompet.

Sedikit sebanyak Naira sudah boleh menarik nafas lega sebab dah pegang kad identiti orang tu. Iqbal Raid bin Fakirudin namanya. Hamboih… Nama tak padan dengan orang yang berserabut gila. Nama ibarat ulamak tersohor.

Akan tetapi kaedah renungan manusia ini di sebalik kaca mata gelapnya amat mencurigakan. Gerun, beb!

Jari Naira kelihatan menggeletar…

Lelaki tersebut pandang ke arah tangan Naira. Huhu… Dia perasan… Dia perasan… Dia tahu aku tengah cuak. Kalau dia nak ambil kesempatan pun mudah, omel Naira dalam hati.

“Aha… Gugup! Takut apa? Tadi kemain garang lagi… Takkan takut dengan saya kut?”

Suara lelaki itu serius menyinis. Sempat menyindir lagi. Naira angkat muka… Dia bagi jelingan maut. Kebiasaannya Naira tak layan pelanggan dengan jeling-jeling mata cenggini… Sumber duit kut, harus sabarkan diri dan melayan dengan sopan. Namun mamat di hadapan ini gayanya semacam, jadi Naira tak rasa bersalah untuk kurang respek. Ada aura penjenayah gitu. Huh!

“Stay tujuh hari?” Naira tanya, tak ada tambahan ayat dengan panggilan hormat encik seperti selalu.

“Yup.”

Masa itu Azlan sudah kembali ke kaunter. Naira rasa lega, sekurang-kurangnya ada backup kalau apa-apa berlaku. Azlan juga tak berkerdip memandang tetamu tak dijangka itu. Atas bawah atas bawah Azlan pandang. Hati Azlan pun menyangka yang bukan-bukan. Naira sempat kerling, memberi isyarat supaya Azlan berjaga-jaga. Standby. Macamlah Azlan tu sado sangat. Lengan Azlan tu kurus kering aje. Jika dibandingkan Azlan dengan lelaki gerun ni… Azlan tu nampak kemetot saja. Kalau bertarung sah-sah kalah.

“Payment macam mana? Kad atau cash?” soal Naira.

“Berapa?”

Naira menghulurkan borang yang tercatat jumlah harga untuk tujuh hari. Hairan juga, apa agenda mamat ni sampai nak tinggal sini selama tujuh hari. Kalau nak berbulan madu, bini tak nampak pula. Dengan rupa yang macam ni… Jauh panggang dari api. Entah-entah penjual dadah. Rupa dan gaya ada potensi tu.

Naira menunjukkan jumlah caj dengan mata pen.

“Plus deposit ini totalnya. Nanti masa check out kami pulangkan.”

Tanpa bicara, lelaki tersebut mengeluarkan sejumlah wang tersebut dari dompet ke atas meja. Lebih Ringgit Malaysia satu ratus lagi. Nairah pulangkan satu ratus tersebut.

“Keep the change… Tip,” kata lelaki bernama Iqbal Raid tu. Dia tak ambil pun duit baki itu.

“Banyak sangat ni…” protes Naira.

“Kami di sini tak terima tip.” Kononnya, padahal tip la yang semua staf dia rebut-rebut.

Lelaki itu buat derk. Tak dipandang pun note seratus yang dipulangkan.

Kad bilik diberikan.

“Terima kasih… Kalau senyum sikit, lagi nyaman hati saya kut…” kata Si Iqbal Raid selamba, sebelum berlalu pergi.

Azlan berpandangan dengan Naira.

“Cik Naira tak takut ke? Muka macam pecah rumah aje jantan tu… Mai pula time ni, karang dia buat pecah-pecah pintu resort ni, habis kita…” komen Azlan.

Naira angkat bahu.

“Hati-hatilah… Itulah gunanya staf seperti awak… Kalau nak hasilkan air liur basi aje kerja… Seribu pintu kena pecah pun tak tahu.”

Azlan terdiam. Terkena sekali. Padan muka. Lena lagi lain kali.

Naira melihat borang yang masih di atas meja kaunter. Tujuannya nak lihat nombor telefon lelaki tersebut serta butir-butir peribadinya lengkap diisi. Apa-apa hal berlaku nanti dia sudah ada detail. Naira cuak juga. Dunia akhir zaman ni macam-macam boleh jadi. Tiba-tiba jari Naira tersentuh sesuatu berhampiran borang tersebut.

Masa itu Naira pandang Azlan dan Azlan juga pandang Cik Nairanya.

“Dompet malaun tu?” tanya Azlan.

Naira seram sejuk…

“Eh… Cik Naira, sampul kuning ni cik punya ke?”

Naira geleng.

Azlan jenguk isi dalam sampul. Matanya membulat pandang bosnya.

“Banyaknya duit dalam ni, bos!”

“Hah… Duit?”

Naira turut menjenguk isi kandungan dalam sampul kuning tersebut.

“Ya Allah… Banyaknya duit. Lelaki tu baru lepas menyamun ke?” Naira gusar. Atau lelaki tu lanun di lautan sana dan singgah di sini sebagai tempat persembunyian.

Tiba-tiba Naira panik!

****

DUA jam berlalu. Naira relaks-relaks sahaja. Dia mula menumpukan perhatian pada rutin tugas hariannya. Memastikan perkhidmatan dan layanan pekerja-pekerja di Resort Abah ini berjalan dengan baik. Dia membuat pemerhatian di segenap sudut resort. Ini sahajalah harta peninggalan abahnya yang mendatangkan hasil. Dia harus pastikan resort ini terus maju.

“Cik Naira! Cik Naira!”

Naira dalam perjalanan menuju ke Kafe Nyaman apabila terdengar namanya dipanggil. Dia berhenti dan menoleh ke belakang.

“Ada apa, Sarah?” tanyanya pada pekerja yang bertugas di bahagian receptionist pagi ini. Sarah kelihatan tercungap-cungap berlari mengejar Naira.

“Guest bilik 308 tu…” ujar Sarah.

Allah… Nombor bilik orang serabut tu. Matilanak, gumam Naira dalam hati.

“Kenapa dengan guest tu?” Wajah Naira penuh tanda tanya.

“Dia mengamuk sakan!”

“Apa yang dia nak?” soal Naira, tegas. Saspens sangat dah.

“Nak Cik Naira. Dengan kita orang semua dia tak nak deal. Dia jerit-jerit nak dengan Cik Naira juga,” jawab Sarah teragak-agak. Sedikit takut. Pertama dia memang takut tetamu bilik 308 tu. Bahasanya tajam benar. Kedua, sebab Cik Naira ni boleh tahan garangnya. Tak kena gaya dan mood Cik Naira… Boleh terpelanting dia nanti kena jerit.

Naira tak kata apa-apa dah pada pekerjanya. Langkah diatur laju ke kaunter resepsi. Telefon di atas meja terus dicapai dan dia tekan nombor bilik lelaki tersebut. Cepat sahaja panggilannya disambut. Tak sampai beberapa saat. Bermakna lelaki itu memang sedang menunggu.

Apa lagi halnya ni? Barang sudah dipulangkan dengan jujurnya. Satu sen pun tak luak. Apa lagi yang dia tak puas hati? Atau dia nak buat helah, mana tahu boleh dapat lagi seribu dua ribu. Kalau dasar penyangak dan jahat tu, memang akan terus jahat, hatinya akan terus jadi hitam!

“Helo… Encik perlukan bantuan apa-apa?” sapa Naira serius, dalam satu nafas. Tak buang masa dah. Straight to the point.

“Saya dah kata, tak nak cakap dengan siapa-siapa melainkan dengan perempuan yang bernama Naira tu.”

Tegas, serius dan satu nafas juga Naira dengar jawapan dari manusia semak di sebelah sana. Kemain ya berlagak.

“Naira speaking!”

“Hah, ada pun… Berjam-jam saya tunggu. Ingatkan dah lesap!” Tempelak Iqbal Raid sinis.

“Maksud encik? Saya tak faham!” Naira dah mula panas hati.

“Awak curi barang saya!”

“Jangan tuduh sembarangan tanpa bukti, encik!” Naira menafikan. Seharusnya la, kan. Dia memang tak buat, memang tak ambil apa-apa pun.

“Siapa kata saya tak ada bukti? Ingat saya ni buta ke? Mengaku sajalah yang awak dah ambil barang saya!”

“Encik jangan nak tipu saya! Kalau saya tak buat, kenapa saya mesti mengaku? Saya ni bukan heroin sadis dalam drama Melayu yang nak menanggung kesalahan hero yang saya tak buat!” Nada suara Naira semakin meninggi. Selari dengan tahap kemarahannya yang semakin meningkat.

Jeda seketika. Reaksi Naira tidak disambut pantas oleh si semak di atas sana. Agaknya dia tengah menghadam kata-kata yang dilontar Naira. Habis heroin drama Melayu diheret masuk sekali dalam pertengkaran ini.

“Hurm… Heroin drama Melayu memang klise… Tambah-tambah yang waktu maghrib tu… Saya pun fed up. Tapi awak lain, selamba ambil barang orang yang tak kenal…”

“Heh… Saya tak ambillah. Tak ingin saya ambil duit tak halal!” tengking Naira kuat.

Pucat muka Sarah dan seorang lagi rakannya yang berada di hadapan bos mereka. Kecut, beb…

Naira lupa sudah polisi hotel yang selalu dia tekankan pada pekerjanya. Pelanggan hotel tu raja, jadi kena layan dengan baik, lemah lembut dan sopan-santun. Kali ini kesabaran Naira benar-benar tercabar, hingga dia sendiri break the rules. Pantang sungguh bila orang menuduh dia menjadi pencuri. Walaupun pada asalnya dia ada niat juga.

Lihatlah… Kalau kita ada niat jahat, walaupun sekadar niat yang tak jadi buat, tetap dikurniakan pengajarannya. Maka inilah pengajaran untuk dia kali ini. Lain kali jangan cuba-cuba untuk berniat serong atau jahat.

“Awak ambil barang saya!”

“Saya tak ambil!”

“Awak ambil!”

“Heh… Pergi meninggallah kalau tak percaya!”

Pap!

Naira hempas gagang telefon ke tempatnya.

“Tak faham bahasa punya manusia, sesuka hati nak menuduh orang macam-macam…” rungut Naira sendirian. Dia mengayun langkah pergi dari situ.

Sarah dan rakan sekerjanya, Tina saling berpandangan dan masing-masing mengangkat bahu.

“Baru kena buku dengan ruas…” bisik Sarah.

“Itulah… Cenge sangat dengan kita. Sekali Tuhan balas la dekat dia,” bisik Tina balik.

“Kannn…”

Kedua-duanya gelak. Hilang sudah kecut perut sebab bos dah pergi dari situ. Malangnya, sekejap cuma kegembiraan mereka, sebab selepas itu berdering-dering telefon daripada lelaki yang sama. Dia nak juga bercakap dengan Cik Naira. Tidak ada toleransi dah.

“Awak pergi cari bos awak sekarang! Saya tak nak cakap dengan awak, suara tak sedap! Kejap lagi saya call balik! Jika tak ada dia, saya turun mengamuk di bawah. Awak nak ke?” ugut lelaki itu pada Sarah. Gagang telefon diletak sebelum Sarah beri alasan apa-apa. Cemberut muka Sarah. Hilang sudah gelak ketawanya sebentar tadi.

“Wei… Dia nak cakap dengan Cik Nam tu juga… Macam mana ni, Tina?”

“Hang pergilah cari bos lagi!” suruh Tina.

“Apa pula aku… Kaulah pula. Tadi aku dah pi panggil bos dah!”

“Aku?” Mata Tina sudah terbelalak.

“Aku tak berapa berani sangat. Hang lagi lama kerja sini… Aku baru lagi… Ketaq aku!”

Telefon berbunyi lagi. Sarah angkat.

“Ada? Saya bagi beberapa minit lagi… Jika tak ada ada juga bos awak, saya turun pakai spender menari tiger kat depan kaunter. Saya tak malu… Tapi saya tahu awaklah yang akan malu!”

Pap! Gagang diletak.

Sarah garu-garu kepalanya.

“Gila la orang ni… Ada ke dia nak turun sini pakai spender aje… Takut aku weh!”

“Hesy… Jom la kita cari bos! Tak lalu aku tengok orang jantan pakai seluar kecil berlegar kat sini. Tersemboi semacam depan tu. Kalau mat salih… Orang putih takpa la, putih… Ni had yang macam belakang kuali nak tayang! Geli aku!” Tina buat badan gaya geli-geleman.

“Itulah… Aku pun tak lalu nak tengok wayang macam tu. Tapi nak mampus pergi berdua? Kaunter ni mana boleh tinggal! Bukan tak tahu Cik Nam yang cenge tu, kalau dia nampak sini tak berorang, mengamuk sakan la dia…” balas Sarah.

“Hmmm…”

Kedua-dua gadis menoleh. Cik Naira sudah tercegat di hadapan mereka.

“Riuh mesyuarat? Dah tak ada kerja nak buat?” tegur Naira, masam.

“Ad… Ada, Cik Naira. Guest tu asyik ugut kami kalau Cik Naira tak call dia balik, dia nak buat tiger show depan ni. Bogel… Eh bukan, pakai tutup kain macam tarzan tu aje…” adu Sarah takut-takut, tapi boleh lagi tokok tambah cerita.

Naira merengus dengar. Geram. Gagang telefon lalu dicapai semula.

“Helo… Awak nak apa sebenarnya?” Tanya dia lantang setelah gagang sebelah sana diangkat.

“Boleh awak naik bilik saya sekarang? Kita bincang!”

“Awak jamin tak apa-apakan saya?” tanya Naira tegas.

“Kalau awak tak datang… Saya akan apa-apakan awak. Kalau datang… Awak akan selamat!” Lelaki itu kasi kata dua.

“Huh… Saya naik!” Naira membuat keputusan.

“Good. Saya tunggu!”

“Cepatlah awak meninggal… Menyusahkan sungguh!”

“Tak boleh meninggal selagi tak jumpa awak, settlekan hutang. Lepas tu boleh la saya pejamkan mata dengan aman!”

“Huh!” Naira merengus.

“Now! Naik sekarang! Kalau tak, saya buat tiger show di bawah, dengan spender merah ang ang.”

“Like I care?”

“You have to… Sebab pasangan dance saya tentunya awak!”

“Awak jangan macam-macam! Saya buat police report!”

“Saya tak kesah masuk lokap… Yang penting saya dah tiger dance dengan awak… Now!”

“Gila!”

“Now!”

Lelaki semak memutuskan talian terlebih dahulu. Naira mengeluh. Dia pandang pada Sarah yang memerhati sejak tadi.

“Kasi saya gunting dalam laci tu, Sarah.”

Sarah akur.

“Errr… Cik Naira nak naik ke?” Teragak-agak Sarah tanya.

“Yalah. Selagi saya tak selesaikan dengan dia… Selagi itulah dia melarat-larat merapu,” balas Naira sambil masukkan gunting sederhana besar ke dalam kocek jaket luarnya.

“Cik Naira tak takut ke? Saya temankan?”

“Tak apalah, Sarah. Biar saya selesaikan sendiri. Awak buatlah kerja awak di bawah ni. Lagipun saya tak nak libatkan awak dengan orang yang merbahaya. Kasihan emak bapak awak kalau jadi apa-apa.”

“Tapi Cik Naira yang dalam bahaya, takkan saya nak biarkan…”

“Tak apa, Sarah… Saya dah biasa jumpa orang macam ni…”

Sebaik saja berhenti bercakap, Naira terus hentak-hentak kakinya menuju tangga. Terkebil-kebil Sarah dan Tina.

“Beraninya Cik Naira tu ya,” komen Tina.

Sarah sekadar mengangguk perlahan. Bimbang juga dia. Segarang-garang Cik Naira, dalam hatinya penuh kasih sayang pada setiap kakitangannya. Secara zahirnya, ramai pekerja suka mengumpat Cik Naira, namun Sarah tahu hampir kesemuanya mengharap rezeki hidup di resort Cik Naira. Dan tanpa Cik Naira yang tegas dan garang itu… Tak mungkin tempat ini akan maju. Garang Cik Naira, bukan sebarang garang, garang bersebab!

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/203426/lelaki-kiriman-tuhan

[SNEAK PEEK] HALALKAN HATI YANG KU CURI

HALALKAN HATI YANG KU CURI Oleh Mia Kiff

Constance Moofushi, Pulau Malpes

AKHIRNYA Faiq dan Delisha sampai juga ke syurga kepulauan terumbu karang terindah di dunia. Mereka ke sini menaiki seaplane yang diakses terus dari Male International Airport. Mengambil masa 25 minit juga perjalanan ke Resort Constance Moofushi sambil menikmati kebiruan laut yang luar biasa cantiknya. Memang Pulau Malpes mempunyai keunikan pantai dan lautnya yang tersendiri dan tak hairanlah menjadi destinasi pelancongan pilihan di dunia.

Faiq tersenyum puas, melihat Delisha menolak kaca mata hitamnya ke atas demi menikmati pemandangan resort mewah yang terapung di atas laguna yang luas. Pasiran putih yang sungguh mengagumkan terdampar di sepanjang pinggiran pantai menyemarakkan ketenangan. Semoga panorama di sini mampu mengembalikan mood Delisha yang merudum tadi.

Delisha memandang Faiq lama hingga Faiq tertanya-tanya.

“Dear, you love it, right?” Faiq yakin dengan katanya. Tak mahu dah mengadap perangai Delisha yang tak habis-habis dari KLIA sampai ke sini.

“Tempat apa you bawa I ni? I nak Resort JA Manafaru. Bukan kat sini. I dah bagi tahu awal-awal kan, suruh you booking resort tu. Habis tu apa ni? I tak naklah tempat ni, ni bukan pulau yang I nak.” Delisha merungut tak puas hati. Mahunya tidak, dia dah berangan nak berjemur di pantai peribadi milik resort tu, nak berendam sakan di private pool. Tapi kat sini, ada apa? Dia bukannya survey pun tempat ni.

Faiq mengeluh. Ingatkan Delisha akan puji habis-habisan tempat ni, ada juga komen dia.

“Sayang, sini pun cantik apa? Constance Moofushi pun salah satu resort termewah tau kat Pulau Malpes ni. Review pun bagus kat sini. Pantai cantik, pemandangan indah. Makanannya sedap-sedap, servis dia orang pun bagus.”

Delisha memeluk tubuhnya sendiri, dia masih tak puas hati. Tak cukup mood dirudumkan, sekarang Faiq tambah lagi?

Delisha akui memanglah cantik pemandangan kat sini. Dekorasi resort ni pun menarik tapi JA Manafaru lagi cantik dan mewah. Lagi banyak fasilitinya.

“Tapi sana better dari sini, kan? I sendiri tak tahu dan tak ambil port tempat ni. Patutnya tanya I dulu, bincang dengan I dulu. Suka hati ikut kepala you aje nak decide itu ini. Lain kali jangan tanya pendapat I. You pilih sendiri. Merosakkan mood I nak bercuti,” rengus Delisha dengan muka masam mencuka.

Sakit hati Delisha berganda melihat Faiq mengusung tiga orang kawan lelakinya yang turut membawa kekasih masing-masing. Mereka semua baru tiba menaiki seaplane. Mesti Faiq yang support, kan? Lagi bertambah kacau mood Delisha.

Delisha cukup tak suka kawan-kawan Faiq. Baginya mereka ni memang suka ambil kesempatan, memang tak tahu malu. Delisha inginkan privacy bersama Faiq tapi kehadiran mereka ini memang mengganggu sangat.

Delisha sambung lagi. Dia jenis tak suka pendam. Biar habis kat sini saja. Biar Faiq tahu, betapa dia tak puas hati dan sakit hati.

“Tu, sampai hati you tak bincang dengan I dulu. Buat apa bawa dia orang semua tu? Mesti you sponsor dia orang, kan? Sebab sponsor dia oranglah, you tak jadi menginap kat sana, kan? Kalau I tahu, dari awal-awal lagi I takkan susahkan you la. I boleh booking sendiri. Setahun pun nak menginap kat resort tu, I mampulah! I boleh holiday tanpa you!” Delisha nak kesah apa, janji duit ada kat tangan, mahu kemana-mana pun tiada masalah.

Berani ke tu melancong sendirian? Masa belajar di Itali pun, Faiq dan Zainal yang jaga dia. Kat KL pun harapkan Faiq dan driver ke mana-mana? Delisha kalau emosi, terkeluar habis.

“Sayang, kalau kita berdua aje, tak bestlah. Ramai-ramai barulah happening. Kita datang sini nak berseronok, nak enjoy . Nak tenang-tenangkan fikiran. You, jangan fikir yang bukan-bukan. Dahlah tu, janganlah tunjuk muka masam kat sini. Nanti kawan-kawan I dengar, kecil hati dia orang. You duduk sebilik dengan kekasih kawan I, ya? Dia orang tu nak sangat kawan dengan you tau. Tapi you ni, suka syak wasangka yang bukan-bukan. Cubalah you bermasyarakat sikit.”

Faiq memujuk Delisha lagi. Delisha pandang atas. Meluat betul. Tak kuasa dia nak bercampur dengan manusia perangai parasit macam tu.

“I kalau tak suka, tak boleh paksa I la. I nak duduk bilik asing-asing. I tak nak kongsi. I perlukan privacy. I walk in, you tak payah sibuk hal I, you layanlah kawan you tu puas-puas.” Sebaik saja kawan-kawan Faiq yang baru sampai mendekati mereka, Delisha terus angkat kaki. Ketara wajah bengangnya. Faiq memandang hampa.

“Faiq, cantik siot tempat ni! Thanks sponsor kita orang.” Zamri menegur sambil mata tak lepas pandang sekeliling. Rakan-rakan yang lain pun sama, sungguh teruja.

Faiq senyum tawar. Masakan tidak, kekasih hati merajuk. Tapi takkan nak tunjuk perasaan depan kawan-kawan. Hati mereka kena jaga.

Zaimah, kekasih Zamri menegur.

“Eh, kenapa Isha tu? Masam aje daripada tadi? Kita orang tegur, langsung tak balas.”

Zaimah sedar yang Delisha tu agak sombong sikit, maklumlah anak hartawan. Harap berduit aje mereka nak menempel, kalau harapkan perangai berlagak dia tu, tak ingin mereka nak kawan. Menyakitkan hati betul.

Yang peliknya kenapa Faiq ni cinta sangat Delisha tu? Memanglah cantik tapi harap muka aje. Perangai buruk. Kalaulah Zaimah dapat lelaki handsome dan kaya macam Faiq ni, akan dijaga sepenuh rasa, dibelai-belai manja setiap masa.

Amboi, sedapnya hati tu berburuk sangka kat orang, kan? Padahal diri sendiri yang tak ikhlas tak sedar-sedar. Nak harap duit sendiri nak sampai tempat macam ni, memang taklah. Orang nak belanja pun, dah besar rahmat.

Faiq menggeleng.

“Datang bulan kut. Tensionlah tu tak dapat mandi laut. Biasalah perempuan I yang satu tu, angin dia datang tak menentu.”

Mencipta alasan demi menjaga keadaan. Kesian tengok kawan-kawan bukan main gembira lagi.

Semua ketawa. Ketawa demi ceriakan keadaan agar mood percutian tak terganggu.

“Tak jadi honeymoon la nampaknya kau. Bendera Jepun tengah berkibar!” usik Mazlan. Lagi mereka ketawa.

“Banyaklah kau orang punya honeymoon. Tak ada maknanya. Hahaha… Eh dahlah, jom kita check in , tak sabar aku nak mandi laut…” Faiq buat-buat ketawa, padahal serabut fikirkan Delisha yang tak habis-habis kepala angin.

Mereka beransur ke kaunter pendaftaran.

LEGA Delisha, walaupun dia walk in tapi masih ada bilik kosong. Delisha meletakkan bagasi dalam wardrobe dan mengamati sekitar vila. Water Villa Crystal All Inclusive adalah salah satu vila yang terapung merentasi lagun dikelilingi air laut yang jernih. Untung dia dapat vila ni, sedangkan Faiq dan rakannya yang diusung tadi semua menginap di vila tepi laut.

Delisha memerhati sekeliling bilik. Cantik juga dekorasinya. Banyak juga kemudahan bilik ni, termasuk TV skrin rata, mini Mac (dengan DVD dan sambungan iPod) dan Wi-Fi percuma. Not bad, cuma tak ada private pool. Tak apalah, berendam kat bath tub pun okey juga.

Angin laut meniup langsir putih memanggil Delisha untuk ke balkoni. Hembusan angin dihirupnya puas. Rambut ikal mayangnya berterbangan ditiup angin. Ada dua buah kerusi rehat panjang di luar dan buaian untuk merehatkan diri. Delisha menuruni anak tangga dan menyentuh air laut yang kebiruan, ikan-ikan yang berwarna-warni berenang-renang sungguh mengasyikkan. Cantiknya. Delisha tersenyum gembira beroleh ketenangan.

Delisha mengambil beberapa gambar mengunakan iPhone5nya. Swafoto. Pemandangan yang cantik membuatkan Delisha yang sedia cantik bertambah menawan.

Tanpa menunggu lagi, dia upload dalam Instagram dan Facebook beberapa keping gambarnya dengan teruja.

Holiday at Pulau Malpes.

Tanpa perlu tunggu lama, Faiq orang pertama like dan komen dulu. Dan yang paling Delisha geram, Zainal pun sama juga.

Faiq: I love you, more than you…

Zainal: Jika bulan menerangi seluruh alam
ini, kecantikanmu menerangi hatiku.

Faiq: Sila cuci mata sambil gigit jari. Yalah,
nak dapat orangnya, cuma dalam mimpi.
Kesian… Kesian…

Zainal: Aku akan terus menanti.

Faiq: Kau tunggulah, tak ada siapa pun
suruh. Kau kan suka buat kerja siasia…

Delisha merengus. Bergaduh pula mamat dua ekor ni. Dua-dua menyakitkan hati. Tak ada masa aku nak balas komen dia orang berdua. Macam budak-budak. Menyemak aje kat IG aku. Mujurlah like banyak. Sejuk juga hati aku ni. Delisha menutup telefonnya.

Tubuhnya rasa melekit. Nak mandilah, segarkan badan dulu kemudian berehat. Penat.

PETANG itu Delisha bersiar-siar sendirian di tepi pantai yang dikhaskan untuk penginap resort . Esok pagi, dia tak sabar nak snorkeling dan scuba diving. Nak menikmati keindahan terumbu karang dan hidupan laut di sini.

Terjaga saja dari tidur tadi, ada berbelas missed call. Lantak. Tak adanya dia telefon balik. Hatinya masih membara lagi.

“Dear…” Terdengar suara Faiq. Dah datang pun. Berdiri di sisi. Muka bengang Delisha menyambut kedatangannya.

“Kat mana bilik you? I tanya reception, mereka tak nak cari, risau you ke mana-mana…” Delisha memeluk tubuh, air muka mencuka. Tersentuh hati juga dengan sikap ambil berat Faiq tu, tapi dah hati ni berangin.

Melihat Delisha diam, Faiq bertanya lagi.

“Merajuk lagi?” Delisha menjeling. Baru nak panggil mood bercuti, puncanya datang balik.

Delisha menjawab geram.

“Bila I tak jawab call you balik, tak faham-faham bahasa lagi ke? I tak nak diganggu. I need my privacy. You datang bercuti pun, bukan nak bersama I, kan? You tak payah pedulikan I, you pergi layan kawan-kawan you tu. Bergembira saja dengan dia orang tu!” Bertegas sajalah daripada jernihkan keadaan. Delisha belum lagi reda sakit hati.

“Sayang, janganlah macam ni. I risau tau you jalan sorang-sorang. Dahlah buah hati I ni cantik. Kalau ada yang mengurat nanti macam mana?” Delisha merengus. Wajah Faiq dipandang serius. Sakit hatinya Faiq panggil ‘sayang’, sayang apa maknanya tu.

“I bukan urusan you. You pergilah kat kawan-kawan you. Mereka lagi penting daripada I.” Masih dingin.

“Sayang, kawan dengan kekasih mana sama. Bersama you, macam-macam perkara yang I boleh buat dengan happy , tapi tanpa you, satu perkara pun tak jalan sebab I tak happy . Dahlah, jangan merajuk lagi.” Faiq memanggil mood Delisha lagi agar pulih. Dia tak pernah bosan mengadap perangai Delisha yang tak menentu ni. Yang penting dia sayang, dia cinta.

“Kalau macam tu, biar lautan yang indah ni jadi saksi, I nak clash dengan you! Lepas ni you cari patung buat teman hidup you, sebab I dan patung tak ada bezanya!” Delisha dah tak dapat tahan sabar dan minta putus sebab nak Faiq rasa sakit yang sama.

Faiq segera mendapatkan Delisha.

“Tahu tak kenapa I bawa kawan-kawan I join sekali?” Delisha tersenyum sinis. Apa pula tanya dia? Mana dia tahu. Yang dia tahu, mereka semua tu penyibuk dan ambil kesempatan.

“Sebab I tak cukup kuat nak bercuti berdua dengan you.” Delisha tertarik mendengar jawapan itu. Dia berhenti melangkah.

“Maksud you?” Faiq lega, Delisha dah merudum sedikit marahnya. Dah boleh bawa berbincang. Kata putus tadi Faiq tahu, bukannya serius pun.

“Sebab tu I bawa kawan-kawan I bersama-sama. Sekurangnya, boleh elak apa yang you tak suka tu. I tak nak kita terlanjur kat sini sebab I memang tak kuat. Daya tarikan you tinggi sangat kerana I cintakan you…” Terkedu Delisha mendengarnya. Sampai macam tu sekali Faiq cuba mengawal keinginannya. Tersentuh juga hati. Argh , ini semua alasan!

“Tapi I tak suka dia orang tu. Yang perempuan tu gedik. Yang lelaki tu, suka pergunakan you dan duit you. You tak sedar ke, Faiq?”

“Dah itu aje kawan I yang ada. Okey, jom kita ke sana? Main bola tampar pantai dengan kawan-kawan I,” ajak Faiq menghulur tangan. Delisha mengerling sekilas dalam kemarahan yang kian reda.

“Yalah. Tapi ingat ya, I tak suka bercampur dengan mereka. Jangan suruh mereka tumpang bilik I pula.” Faiq gembira Delisha akur. Clash tadi hanya mainan emosi saja. Delisha kalau marah, memang habis keluar semua tapi Faiq tahu, Delisha sayangkan dia.

“Yalah sayang, mereka kan dah ada bilik…”

DELISHA duduk bersantai di atas kerusi panjang sambil minum jus oren. Dia hanya jadi penonton Faiq bermain bola tampar pantai bersama rakan-rakannya dan juga beberapa orang pelancong di situ.

“Hai Isha,” tegur Zaimah. Delisha tak rapat sangat, kenal macam tu aje. Yang pastinya, ini salah seorang daripada perempuan yang Delisha tak suka. Gedik. Tengoklah pakaian dia, seksanya mata.

“Hai.” Dingin balasan Delisha.

“Cantikkan tempat ni? Rasa macam mimpi aje boleh sampai sini. Eh, kat mana you tidur? Tak join kita orang ke?” Delisha mencebik, buat-buat mesra konon. Dia mengangkat kening menampakkan angkuhnya di situ.

“Excuse me, I tak suka kongsi-kongsi. You ingat lawatan sambil belajar ke nak kongsi-kongsi?” Zaimah mengutuk dalam hati. Berlagak betul dia ni. Mujurlah Faiq tu kekasih dia. Kalau tak, memang kena sound direct aje.

“Oh, well I faham. Mesti you nak duduk sebilik dengan Faiq, kan? Yalah, datang jauh-jauh, rugilah tak manfaat masa bersama. Kalau duduk dengan kami, kacau line la!” Zaimah berseloroh, tapi dia seorang yang ketawa. Apa, ingat kelakar bagi Delisha? Never!

“Sorry, I bukan macam you dengan Zamri, okey? Kita orang belum langgar lagi. I just need my privacy. I datang sini nak bercuti, nak tenangkan diri, bukan nak semakkan kepala I!”

“You tak takut ke tidur sorang-sorang?” Dalam mengutuk itu, Zaimah harap juga Delisha pelawa dia tidur bilik Delisha. Mesti lagi mewah.

“I lagi takut kalau tinggal dengan manusia yang perangai lebih daripada hantu. You tahu kan, zaman moden ni manusia lagi menakutkan daripada hantu…”

Terkena sebiji Zaimah, memang tersindir dek kata-kata Delisha. Tapi ditahan sabar. Cuba lagi nak berbaik-baik.

“Betul cakap you tu. Eh, you tengok saja ke mereka main? Tak join sekali? Thanks …” Zaimah mengucapkan terima kasih pada pelayan yang baru saja meletakkan segelas jus oren buatnya.

“I sayang lemak I, tak naklah kurus sangat. Nanti tak seksi, cuba pakai seksi pun tak ada maknanya…” Sengih Delisha, paksa ramah. Jus oren dihirupnya. Zaimah mencebik. Tak dinafikan, Delisha memiliki susuk tubuh yang sempurna. Tak macam dia, kurus sangat macam tiang lampu. Sebab tu dia agak terasa ditegur begitu.

“Kurus sangat pun tak apa, asalkan baik hati. Tak buat perangai yang menyakitkan mata. Terutamanya dengan kekasih.” Delisha berpaling hairan memandang Zaimah. Zaimah perli dia ke?

“Nak uji kekasih kita tu baik atau tak, cubalah buat dia marah. Kalau dia masih bersabar dan pandai memujuk tanpa kenal erti putus asa, itu tanda dia benar-benar sayangkan kita, cintakan kita sepenuh hati dia.” Zaimah dibakar api cemburu. Untungnya Delisha. Sudahlah cantik, anak hartawan, dapat kekasih pun anak orang kaya habis-habis.

“Yalah sangat tu. Belum dapat pijak semut pun tak mati. Dah dapat entah dicampaknya tepi jalan. You, hati-hati tau. Kang nak datang bercuti, terhoneymoon pula. Punah semuanya.” Delisha pandang Faiq yang sedang bergembira bermain bola tampar pantai. Sempat Faiq menoleh ke arahnya dan melambai. Delisha membalas dengan senyuman.

“I kenal Faiq, lebih daripada I kenal you. Kalau you cemburukan I sebab dapat Faiq, tak payahlah cuba nak reka cerita nak hancurkan hubungan kami. Cukuplah you dengan boyfriend you dah hanyut, tak payahlah nak samakan Zamri dengan Faiq.”

Geram betul Zaimah, walaupun Delisha ni kepala angin tapi tak mudah melatah juga tu.

“Percaya betul you dengan Faiq tu ye? Actually, I hairanlah kenapa you still couple dengan Faiq padahal dia tu, perempuan sana sini. Tak mungkinlah kaki clubbing macam dia tu tak main dengan perempuan. Dengar kata, ada yang dah tidur dengan dia dah pun.”

Delisha menggelengkan kepala. Tak habis-habis lagi nak sebar fitnah. Lesing juga kang betina ni.

“Siapa perempuan tu? Ada bukti? Kau nampak?”

Berubah muka Zaimah. Bukti mana ada, dia main teka ni. Delisha dah faham apa sebenarnya niat perempuan ni, mengada-adakan cerita.

“I pun dengar cerita daripada orang. Tapi I pernah nampak, dia menari dengan perempuan lain kat kelab…”

Kalau itu Delisha pun tahu, sebab perangai gatal Faiq tu susah nak ubah. Tapi bab curang ni…

“Siapa yang cerita?”

“Ma… Manalah I kenal…”

“So, tak ada alasan untuk I dengar cakap you.” Zaimah tersenyum sinis. Susahnya nak hasut perempuan ni.

“Hei, Isha. I cuma nak tolong you aje tau, agar tak terjerat dengan buaya tu. Ini you balas I? You ni memang loser, patutlah you tak ramai kawan. Tak ada yang teringin nak kawan dengan you sebab you ni tak habis berlagak, sombong, mentang-mentang anak orang kaya!” Zaimah terkeluar taring sebenar, Delisha senyum mengejek.

“Biar loser pun tak apa, daripada dapat kawan yang berlidah macam you ni. Biar berlagak pun tak apa, asalkan harta benda sendiri, daripada tak tahu malu menginding duit orang. You tahu tak kenapa I dan Faiq bergaduh tadi? Sebab I tak suka dia bawa you all ke sini sebab I tahu you all ni bukan kawan yang jujur. You all ambil kesempatan sebab dia berduit.”

“You tergamak ya, burukkan Faiq depan I? Padahal dia taja percutian you dan kekasih you ke sini? Apa jenis manusia you ni? Tak tahu kenang budi ke? I ni, walaupun laser dan menyakitkan hati, tapi itulah I. I berkata yang betul, I bukan hipokrit macam you all!”

“I kenal Faiq lebih daripada you. Jadi jangan nak buruk-burukkan dia. Kesian Faiq dapat kawan macam you all ni! Bukan saja ambil kesempatan tapi tikam dia dari belakang.” Panjang lebar Delisha menghambur Zaimah.

Zaimah merengus, tapi dia kena kawal tingkah laku. Delisha ni nampaknya susah nak diracun.

“Sorrylah Isha, janganlah salah sangka dengan I. I tahu you cintakan Faiq, mesti you akan percaya dia. I tak ada niat nak burukkan Faiq. I cuma nak you hati-hati. I cuma nak warning you. I kan wanita, I pun nak selamatkan you.”

Delisha tersenyum sinis. Tak payahlah nak belit cerita, dia dah jelas semuanya.

“Diri sendiri pun dah barai, ada hati nak selamatkan orang. Huh!” Delisha bangun dari situ mengambil jus oren menghampiri Faiq yang sudah tamat bermain bola. Terpinga-pinga Zaimah dibalas begitu.

Bersorak keriangan Faiq dan rakan-rakan sepermainan. Tisu dari poket seluar dikeluarkan lalu dilap peluh buah hatinya itu. Faiq senang hati menerima layanan Delisha. Baik sudah mood dia, senyum pun tak henti.

“Minumlah, you dahaga, kan?” Delisha menghulurkan jus oren buat Faiq.

Faiq terus menghirupnya. Kongsi minumanlah pula. Romantisnya Delisha.

“Thanks, sayang.” Delisha tersenyum senang. Melihat wajah Faiq, dia jatuh kasihan. Kasihan kerana dikelilingi orang-orang yang tak jujur sedangkan Faiq baik sangat.

Mereka bersurai. Faiq dan rakan-rakannya sudah merancang nak ke Manta Bar malam ni.

“Jom, sayang. I hantar you balik bilik. Malam ni kita dinner sama-sama.”

“Tak apa, I boleh balik sendiri. Malam ni kita jumpa kat reception…” Delisha berkira-kira untuk pulang ke resort tapi Faiq menghalang.

“Merajuk lagi?” Faiq rasa sedikit perubahan pada Delisha.

“Merajuk? Taklah.”

“Habis tu, takkan I nak hantar pun tak sudi?” Delisha berdecit.

“I bukan budak kecil lagilah. Tak payahlah nak temankan I, you tu penat, kan? Balik rehat, mandi! Busuk.”

Delisha menggosok hidungnya, tak selesa.

Delisha kembali atur langkah, namun Faiq mengekori.

“I nak pastikan you selamat sampai ke bilik you. Malam ni I datang jemput you. Kita dinner sama-sama. Kita ke pub…” Faiq menyaingi Delisha.

“You ni degil la… I kata tak payah teman tu tak payahlah!” Faiq berdiri mengadap Delisha.

“You ni tak habis-habis nak marah. Apa yang tak kena lagi?”

“I datang sini nak tenangkan fikiran. Tapi biasalah, parasit yang you bawa tu tak habis-habis buat I hilang mood .”

Delisha memeluk tubuhnya. Faiq mengeluh, ada lagi yang tak kena nampaknya.

“Cubalah you ikhlaskan diri you bergaul dengan mereka. Mereka semua tu baik.” Delisha ketawa.

“Baik? You nak I ikhlas dengan orang yang tak ikhlas macam tu? Come on la, Faiq. Naif betul you ni, mujurlah I ni kenal hati budi you. Kalau tak, I kick you ke laut. Stupid!”

Faiq menyaingi langkah Delisha ke bilik.

“You tak payahlah nak sesakkan kepala dengan dia orang tu. Abaikan ajelah semua tu. Janji ada I, ada you, kita happy bercuti bersama. Right?”

“Whateverlah, Faiq. Kawan-kawan you tu bukan sesiapa pun pada I. Lantaklah. Esok-esok, you terkena you tanggunglah. Padan muka you!”

“Dear, dahlah tu…”

“Yalah, tak ada pentingnya pun I nak cakap pasal dia orang.” Faiq berasa lega, gaduh Delisha tak berpanjangan.

“Wow, cantiknya resort yang terapung ni. Siap ada tangga lagi nak turun laut, ya? Resort you pun macam ni ke?” Faiq memerhati sekeliling. Ditunjukkan salah satu daripada bilik yang terapung merentasi lagun.

“Haah, nasib I baik. Ada bilik kosong. Tak sanggup I kongsi dengan perempuan-perempuan gedik tu. Kalau tak ada bilik, I rela patah balik.”

Dah sampai bilik Delisha. Patutlah Delisha lupa terus Faiq sebaik saja check in tadi. Cantik dekorasinya.

“Okey, dah sampai bilik I. So, you tunggu apa lagi?” Delisha berdiri depan pintu memeluk tubuh.

Faiq tersenyum nakal.

“Tak bagi I masuk? Teringin juga nak tengok bilik you? Mesti cantik, kan? Untungnya you dapat bilik ni…”

“Nak harapkan you entah bilik jenis apa you pilih untuk I. Dah la kena kongsi. You tak payah mengada-ada la nak masuk tengok. Baik you pergi balik bilik yang you pilih tu. Hadap puas-puas!”

Faiq menghadang tangannya di kiri kanan Delisha. Selambanya Delisha tolak. Hai, kepala angin betul buah hati Faiq ni. Nak romantik pun susah.

“Yalah, sayang. I takkan buat sesuatu yang you tak suka. You siap cantik-cantik tau, malam ni I jemput.”

Mata Delisha naik ke atas.

“Yalah.” Faiq senyum. Direnung kasih dalam mata Delisha.

“Bye, sayang…” Tangan diletak di bibir sendiri, lalu diletak atas bibir Delisha. Cukuplah kasih sayangnya hanya setakat itu. Dia akan sabar menanti saat bahagia mereka.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/203429/halalkan-hati-yang-ku-curi

[SNEAK PEEK] 100 HARI MENGENAL CINTA

100 HARI MENGENAL CINTA Oleh Syu Ariani

BIJIRIN oat di dalam mangkuknya dikuis menggunakan sudu. Sesekali Airina bermain mata dengan Salbiah, mengharapkan bantuan Salbiah untuk memecahkan keheningan ini. Kebiasaannya mulut mereka sibuk berceloteh itu dan ini sewaktu menikmati sarapan pagi tetapi hari ini, mulut Halim bagaikan terkunci pula. Airina pandang Hazizul yang duduk bersebelahannya dan bertentangan dengan Halim.

Mesti ayah marah lagi… Hati Airina berdesis.

“Apa pelan Rin lepas ni? Jadi pergi ke Jepun untuk honeymoon? Ataupun dah ada pelan lain?” Akhirnya Salbiah membuka topik perbualan. Harapnya perbualan ini akan berterusan sekaligus melembutkan sedikit hati Halim.

Airina pandang Hazizul pula. Rancangan berbulan madu ke Jepun itu adalah rancangan dia dan Harris.

“Jadi ke?” tanyanya kepada Hazizul memandangkan lelaki itulah yang menguruskan segala-galanya.

“Rasanya tak kut… Saya ingat nak bawa Rin pergi Johor lepas ni…”

“Johor?” tanya Salbiah hairan.

“Kenapa? Tak ada duit nak bawa Rin pergi Jepun tu?” Halim bertanya kasar.

“Abang…” Salbiah menegur suaminya itu. Ekspresi Airina sudah berubah manakala Hazizul masih lagi tenang seperti biasa.

“Ayah ni, ada pula tanya dia macam tu. Sebelum ni pun Rin bertunang dengan Harris bukannya sebab duit dia,” tukas Airina kurang senang dengan soalan Halim. Bimbang juga Airina kalau Hazizul menganggap dia mata duitan dan pisau cukur.

“Bukan… Saya ada kerja…” jawab Hazizul pendek tetapi masih berlembut.

“Kamu ada kerja apa kat Johor tu? Bukannya selama ni kamu berjimba aje ke?” tanya Halim. Cerita-cerita besannya tentang perangai buruk Hazizul seakan-akan melekat di dalam kepalanya. Entah apa lebihnya Hazizul berbanding Harris sehinggakan Airina memilih dia, Halim tidak tahu.

Hazizul mengulum senyum tipisnya, tidak langsung kata-kata itu berbekas dalam hatinya. Sedangkan ahli keluarganya sendiri pun melemparkan kata-kata nista itu kepadanya, inikan pula Halim yang tidak pernah mengenalinya secara personal.

Serba salah dengan ketelanjuran suaminya, Salbiah meminta maaf bagi pihak Halim.

“Sorrylah, Zul. Ibu pun tak tahu kenapa ayah kamu ni emotional pagi-pagi. Bila Zul nak gerak ke Johor? Hari ni juga ke? Bila balik KL semula?” tanya Salbiah. Dia memanggil menantunya dengan panggilan mesra ‘Zul’ seraya menggelar dirinya ‘ibu’ dan Halim ‘ayah’. Salbiah mahu Hazizul rasa diterima walaupun hakikatnya Halim masih lagi melancarkan perang dingin.

Hazizul terpempan sendiri mendengar gelaran yang digunakan Salbiah. Tak pernah lagi ada insan yang memanggilnya semesra itu.

“Saya ingat habis makan ni nak terus balik Johor. Insya-Allah lagi seminggu nanti kita orang balik KL semula. Tapi kalau ibu rindu Rin, bagi tahulah. Saya boleh tolong hantarkan dia ke rumah…” jawab Hazizul yang masih menggunakan kata nama diri ‘saya’.

Tangan Salbiah sudah tergawang-gawang sambil kepalanya tergeleng-geleng.

“Eh, tak apa. Sekarang ni dia dah jadi isteri Zul. Tempat seorang isteri kat sisi suami dia. Jangan risaukan ibu dan ayah. Kan boleh call kalau rindu,” balas Salbiah.

Halim yang hatinya masih berbuku pula memberi jawapan yang kontra dengan Salbiah.

“Baru kahwin dah nak pisahkan kami anakberanak. Kamu nak buat apa kat Rin sebenarnya?”

Kali ini kesabaran Airina semakin menipis. Katakata itu selayaknya diberi kepada Harris tetapi kenapa Hazizul pula yang menerimanya?

“Ayah, Rin mintak maaf. Tapi kalau ayah terus provok suami Rin macam ni…”

“Tengoklah tu. Ajar bini kamu jadi biadab pula?”

Melopong Airina apabila kata-katanya ditafsir sebegitu oleh Halim. Terasa jemarinya digenggam, Airina pantas menghalakan matanya ke Hazizul. Suaminya itu sudah menggeleng seraya mulutnya membisikkan ‘jangan’.

Airina menggigit bibirnya geram. Sungguh, dia masih tidak memahami sebab di sebalik tindak-tanduk Hazizul. Adakah lelaki itu memang jenis yang tidak mudah terasa? Bagaimana dia masih boleh mendiamkan diri walaupun selepas menerima tohmahan daripada orang lain? Airina perasan sejak malam mereka mengumumkan hubungan mereka pun, Hazizul menerima makian Norli dan Zainal bulat-bulat. Dan sekarang Hazizul tetap juga berdiam diri apabila Halim menyindirinya.

Kau memang macam ni ataupun kau tengah berlakon depan kita orang, Hazizul? Terdetik soalan itu dalam fikiran Airina.

“Sudahlah abang ni. Kenapa nak cari gaduh depan rezeki ni?” marah Salbiah pula.

“Zul dengan Rin makanlah cepat. Lepas ni nak drive ke Johor lagi, mesti penat. Dah habis makan ni, terus ambil beg kat bilik dan pergi Johor. Ibu ayah nak stay lagi semalam kat sini…”

Hazizul dan Airina sama-sama mengangguk. Mereka berdua tahu Salbiah sedang menyelamatkan dirinya daripada terus-terusan ‘diserang’ Halim.

“AIRINA. Bangun, kita dah sampai…”

“Hmmm?”

“Bangunlah, kita dah sampai ni,” kata Hazizul lagi. Airina menggeliat kecil manakala Hazizul sudah pun turun dari kereta dan menuju ke pintu rumah. Airina pandang kanan dan kirinya. Lambat-lambat dia keluar dari kereta.

“Rumah siapa ni?” tanyanya.

“Rumah akulah,” jawab Hazizul pendek. Selepas pintu rumah dibuka, Hazizul berpatah balik ke kereta untuk mengambil beg baju dia dan Airina. Kemudian beg itu dibawa masuk ke dalam rumah.

“Masuklah,” panggilnya.

Airina akur walaupun dia masih tidak mengerti apa yang sedang berlaku. Hazizul ada rumah di Johor? Tapi kenapa? Semua ahli keluarga Hazizul tinggal di banglo besar mereka, termasuklah Haikal dan isterinya.

“Kenapa kau ada rumah kat Johor pula?” tanyanya polos. Airina ternganga melihat rekaan dalaman rumah semi-D dua tingkat yang bertemakan kontemporari itu.

“Cantiknya,” pujinya.

Hazizul yang berdiri di depan pintu sudah mengulum senyumnya.

“Seriuslah ni rumah kau?”

“Yalah. Takkanlah aku rompak rumah orang lain pula…” jawab Hazizul.

Airina masih lagi terpegun dengan kecantikan rumah itu.

“Kat atas ada swimming pool tau…”

“Serius?”

“Taklah aku tipu aje,” balas Hazizul yang sudah ketawa besar.

Airina pamer muka masamnya. Dalam tempoh masa yang singkat itu, dia sudah mula membayangkan dirinya berenang di dalam kolam renang tetapi Hazizul memusnahkan angan-angannya itu sekelip mata.

“Tapi ada bathtub. Bolehlah kau berendam dalam bilik mandi lama-lama,” ujar Hazizul.

Airina cerlungkan matanya, tidak tahu mahu mempercayai lelaki itu ataupun tidak.

“Kali ni aku seriuslah…”

Kaki diarahkan menuju ke sofa lalu Airina menghenyakkan tubuhnya di atas sofa itu.

“Sofa kau pun best juga…” komennya.

Hazizul geli hati mendengarkan komen Airina itu. Dia turut mendekati sofa tersebut lalu melutut di tepinya. Wajahnya didekatkan dengan wajah Airina yang sedang memejam matanya.

“Ini baru sofa. Kau belum tengok katil lagi. Mesti kau tak nak balik KL dah lepas ni…”

Nafas Hazizul yang menampar wajah Airina membuatkan Airina celik matanya sebelah. Kedua-dua mata Airina terbuka luas apabila wajahnya begitu dekat dengan Hazizul. Hidung mereka nyaris bersentuhan. Airina kelipkan matanya berkali-kali.

“Jomlah, aku tunjuk bilik,” kata Hazizul yang sudah pun berdiri.

Airina duduk tegak di atas sofa. Aku yang perasan ataupun mamat ni suka skinship? Tapi agaklah, dia kan playboy. Kalau aku tak tahu yang dia ni playboy, mesti hati aku dah cair… desis hati Airina. Sesekali kepalanya mengangguk kemudian dia menggeleng pula.

“Airina! Cepatlah naik!” laung Hazizul dari tingkat atas.

“Sabarlah!” sahut Airina. Di setiap langkahnya, Airina memuji setiap inci rumah tersebut. Sampai sahaja di tingkat atas, mata Airina tertumpu pada dua buah bilik. Kakinya berjalan ke arah bilik yang mana pintunya terbuka.

“Besarnya bilik kau,” katanya lagi. Dilihatnya Hazizul sudah duduk bersila di atas katil. Airina mula menjalankan misinya untuk ‘meneroka’ bilik tersebut. Jam dinding berbentuk matahari berwarna hitam berjaya menaikkan seri bilik itu yang bercat putih. Mata Airina jatuh pada karpet berwarna kelabu pula.

Kemudian Airina berlalu ke bilik mandi untuk melihat sendiri dengan mata kepalanya tab mandi yang dimaksudkan Hazizul. Untuk kesekian kalinya Airina merasa kagum. Tab mandi itu bukanlah tipikal tab mandi empat segi.

“Clawfoot tub ni bukannya mahal ke?” tanya Airina seakan-akan tidak mempercayai matanya.

“Tak adalah mahal sangat kut. Pada aku masih affordable lagi,” jawab Hazizul tanpa sebarang niat untuk bermegah.

Airina melompat ke atas katil bersaiz king itu pula. Empuk gila katil ni… komennya dalam hati.

“Bilik lagi satu tu bilik apa?”

“Working room cum reading room aku. Sepatutnya ada tiga bilik kat atas ni tapi sebab aku tinggal sorang, jadi aku besarkan bilik tu. Which indirectly means kita kena share biliklah. Kau okey tak? Kalau kau tak okey, aku boleh tidur kat bawah sementara cari alternatif lain…” Hazizul memberi penjelasan ringkas tentang reka bentuk rumahnya sebelum dia bertanya semula kepada Airina.

Airina angkat kening kanannya.

“Apa alternatif lain kau?”

“Apa-apalah, asalkan kau selesa. Paling teruk pun, aku boleh tidur kat hotel…” jawab Hazizul lagi.

Airina pantas menggeleng.

“Sayanglah habiskan duit kat hotel. Tak apalah, kita tidurlah sekali dalam bilik ni. Katil ni pun besar, cukup sangat untuk kita berdua. Kalau ada someone yang patut tidur atas sofa, it should be me,” ujar Airina.

“Kau betul-betul tak kesah ke?” tanya Hazizul meminta kepastian. Kenapa Airina jauh berbeza dengan watak-watak heroin yang dipaparkan dalam drama Melayu? Kebiasaannya heroin akan tersipu-sipu malu dan membiarkan suaminya tidur di atas sofa atau lantai tetapi Airina pula bersikap selamba mengajak Hazizul tidur sekatil dengannya.

“Laaa, nak kesahkan apa? Inikan rumah kau. Janganlah risaukan aku,” balas Airina.

“Kalau kau tak kesah, aku pun okey aje,” jawab Hazizul. Senyumannya lebar sehingga ke telinga memikirkan malam ini dia akan kembali ‘bersatu’ dengan katil empuknya.

“Tapi kenapa kau ada rumah kat Johor?” Barulah kini Airina berpeluang untuk melontarkan soalan itu kepada Hazizul.

“Aku ada company kat sini. Sebab itulah aku jarang-jarang ada kat KL…”

“Company apa? Sama dengan company abah kau ke?”

Hazizul menggeleng. Ternyata gadis di depannya itu langsung tidak mengetahui apa-apa tentangnya.

“Company aku sendirilah. Printing company. Pelita Printing. Kau ingat lagi tak Benjamin tu? Dialah business partner aku,” jelas Hazizul lagi.

Mulut Airina sudah membentuk huruf O. Patutlah susah nak jumpa mamat ni, dia sibuk kerja kat Johor rupa-rupanya… Akal Airina membuat kesimpulannya sendiri. Apabila terfikirkan sesuatu, Airina membuka mulutnya lagi.

“Tapi kau bukannya sibuk berjimba ke? Kalau betul kau bekerja, kenapa famili kau cakap kau asyik berjimba dan habiskan duit dia orang?”

Hazizul sekadar menjongketkan bahunya tanda tidak tahu. Dia sendiri pun malas mahu membuka mulut di depan gadis itu. Pandai-pandailah Airina nilaikan sendiri.

Airina mencemik apabila soalannya dibiarkan tidak berjawab. Muncul pula satu soalan baru dalam benaknya maka laju sahaja Airina utarakan secara verbal.

“Tapi kenapa seratus hari? Aku fahamlah kalau tiga bulan atau enam bulan macam yang Harris pelan tu tapi kenapa kau spesifik sangat pilih seratus hari? Ada apa-apa ke dengan seratus hari tu?”

Soalan itu berjaya membuatkan Hazizul kehilangan kata-kata. Sejujurnya dia sendiri pun tidak tahu mengapa angka itu muncul dalam fikirannya. Hazizul pandang wajah Airina sedalam-dalamnya, cuba mencari jawapan di wajah itu.

“Mungkin sebab aku harap aku dapat kenal cinta dengan kau dalam masa seratus hari tu…”

Terkebil-kebil Airina mendengarkan itu.

“Kenal cinta? Dengan aku? Dalam masa seratus hari?”

Anggukan Hazizul membuatkan Airina terus kehilangan kata-kata.

Dan bermulalah perjalanan Airina dan Hazizul mengenal cinta dalam masa seratus hari…

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/203428/100-hari-mengenai-cinta

[SNEAK PEEK] BILA HATI MEMILIH DIA

BILA HATI MEMILIH DIA Oleh Wan Nur Najihah

ADRA gelabah. Satu per satu plastik di dalam bakul merah dikeluarkan. Sampai plastik terakhir, dia mengetap bibir. Apa yang dicari tiada. Serta-merta tangan dan bibir mula bergetar. Manusia mana yang tegar mencuri duit jualannya? Hanya itu wang yang dia ada. Air mata mula membasahi pipi.

Kenapa hari ini nasibnya malang? Ingatkan selamat berada di dalam surau. Tapi dia silap. Kepalanya mula buntu. Jam dinding sudah menunjukkan pukul 7.30 malam. Pukul 8 dia perlu sampai ke rumah. Kalau lambat pasti dia akan dipukul oleh ibu tirinya, Mak Cik Melur.

Tapi bagaimana mahu pulang kalau tidak bawa wang jualan sekali? Lengan baju diangkat. Masih kelihatan bengkak di lengan akibat dipukul tiga hari lepas. Ini gara-gara jualannya tidak habis. Tubuhnya terlalu lemah dan sakit untuk dipukul lagi.

Dia tahu Mak Cik Melur sedang menunggu di rumah. Pasti mengamuk ibu tirinya itu kalau tahu duit jualan telah hilang. Bukan setakat dia dengan adiknya akan dipukul. Teringatkan Adwa, Adra terus bangun. Dia perlu cari kembali duitnya. Dia tidak kisah dirinya dipukul atau tidak diberi makan tapi bukan adiknya. Telinganya sudah tidak mampu mendengar jeritan dan tangisan Adwa.

Bakul yang berisi kuih diangkat. Hari ini jualannya tidak berapa baik. Tapi masih sempat untuk dia habiskan jualan kuih. Adra bergerak ke arah tapak pasar malam. Mungkin ada antara pengunjung yang berminat untuk beli kuihnya.

Laju dia berjalan. Dia perlu kejar masa. “Abang nak beli tak kuih sa…” Belum sempat ayat habis, pelanggan sudah lari. Tidak putus asa dia cuba lagi. Air mata mula mengalir apabila tiada seorang pun mahu beli.

Melihat satu pasangan yang duduk di bangku kosong, cepat-cepat Adra menghampiri. “Kak, abang, nak beli tak kuih saya? Murah aje saya jual.”

“Tak nak.”

Adra menelan air liur mendengar jawapan si gadis. Dia tidak mampu sorok wajah sedih.

“Kak tolonglah beli kuih saya. Saya perlukan duit.” Hilang terus rasa malu. Dikesat air mata. Apa dirinya kelihatan seperti pengemis sehingga orang tidak mahu membeli? Dia lihat si gadis mencebik.

“Kuih apa ni?”

“Awak, jomlah. Buat apa nak beli? Saya dah kenyang. Membazir aje nanti.”

Tanpa dipinta, air mata kembali mengalir apabila pasangan itu pergi. Adra terduduk di bangku sambil mengusap perut yang berbunyi. Sungguh dia lapar. Balik dari sekolah, Mak Cik Melur memaksanya keluar menjual. Dia hanya diberi makan waktu malam. Itu pun berkongsi dengan Adwa.

Ikutkan hati dia tidak mahu pulang malam ini. Tapi itu hanya akan mendatangkan masalah saja. Kenapa dia perlu mengharungi hidup sesukar ini? Semua rakan sebayanya belajar untuk menduduki UPSR. Dia pula berada di bandar untuk jual kuih.

Kalaulah ibu masih ada pasti bukan di sini tempatnya sekarang. Kalau ayah tidak kahwin lain pasti dia tidak perlu hidup menderita. Tak guna menangisi apa yang berlaku. Itu tetap tidak akan merubah hidupnya.

Rantai emas yang terletak elok di leher dibuka. Inilah rantai yang jadi idaman Mak Cik Melur. Mujur sahaja sampai sekarang dia masih pertahankan. Tapi hari ini dia tidak tahu apa nasib rantai ini. Pasti akan dirampas. Sungguh dia sayang rantai milik arwah ibu.

Adra menyapu air mata. Dia perlu pulang sekarang. Dirinya sangat penat. Mahu berjalan pun tidak larat. Kali ini dia terpaksa reda tubuhnya dipukul lagi.

“Dik…”

Kepala diangkat. Dia memandang lelaki yang bersama gadis tadi. Tapi kali ini gadis itu tidak kelihatan. “Abang nak beli kuih?” soalnya dengan penuh pengharapan.

“Haah. Jual kuih apa? Kenapa menangis?”

“Duit kena curi. Saya tak ada duit. Kalau abang beli kuih saya baru saya ada duit.” Ikatan plastik dibuka untuk tunjuk kuih yang dijual. “Ada koci, kuih ketayap, Qasidah, cekodok pisang pun ada. Abang nak kuih mana?”

“Setiap kuih ni bagi dua.”

Laju saja dia angguk. Alhamdulillah, ada juga duit yang akan diberi kepada Mak Cik Melur nanti. “Banyaknya…” Not warna ungu yang dihulurkan tidak diambil.

“Tadi cakap duit kena curi, kan? Ni abang ganti balik.”

Terharu, itu yang dia rasakan. Lelaki itu fahamfaham saja situasinya. Tak pernah dia pegang duit RM100 dalam hidup. “Terima kasih, abang…” ucapnya setelah dipaksa untuk mengambil duit tersebut. Dia akan kenang jasa baik lelaki muda ini.

“Dah makan belum? Ni ada nasi ayam. Tunang abang beli tapi tak makan. Nak buang sayang. Adik ambillah.”

Lambat-lambat Adra mengambil huluran tersebut. Entah berapa lama dia tidak makan nasi ayam. Air liur ditelan apabila sudah terbayang keenakan makanan kegemarannya itu.

Baru sahaja lelaki itu melangkah, dia memanggil lelaki tersebut. Bakul kuihnya diangkat bersama. Rantai emas dikeluarkan lalu dipandang sayu. Entah apa yang merasuk, dia hulurkan rantainya.

“Ini rantai saya. Ambillah. Anggap aje saya jual pada abang.”

Tidak menunggu lama, dia terus pergi. Sengaja dia buat tidak dengar suara yang memanggilnya. Biarlah rantai itu jatuh ke tangan lelaki yang tidak dikenali daripada jatuh ke tangan Mak Cik Melur.

“AZRIEL, awak pergi mana? Saya pergi tandas kejap aje awak dah hilang.” Sofea duduk lalu menghentak kaki tanda marah. Beg sandang dicampak ke tepi. Muncung sudah panjang sedepa.

“Sofea, apa macam ni? Malulah orang tengok,” tegur Nazriel lalu mengambil semula beg Sofea. “Saya beli ni. Jom makan.”

Bulat mata Sofea. “Awak jumpa budak tadi?”

“Saya teringin nak makan kuih dia jual.” Sebenarnya dia kembali mencari budak itu sebab kesian.

“Awak makanlah. Saya dah kenyang,” tolak Sofea sambil menjeling lelaki yang baru bergelar tunangnya. “Berapa ratus awak bagi dekat budak tu?” Mereka kenal bukan sehari dua. Nazriel seorang lelaki yang mudah kesian tambah-tambah lagi apabila melihat budak-budak berniaga.

“Sikit aje. Biarlah, rezeki dia.”

“Kita nak kahwin. Awak lupa ke? Duit yang ada baik awak simpan. Awak tu tak kerja… Masih belajar. Keluarga kita bagi kahwin pun dah untung. Awak kena tunjuk pada family saya yang awak mampu jaga saya.” Sengaja Sofea mengingatkan tentang itu kepada tunangnya.

Nazriel letak donat yang baru digigitnya ke dalam plastik. Dipandang Sofea. Dua hari lepas mereka berjaya mengikat tali pertunangan setelah bercinta sejak zaman sekolah. Sebagai tanda syukur, dia sengaja beri duit lebih kepada budak perempuan itu.

“Awak jangan risau pasal duit. Duit boleh dicari. Walaupun belajar tapi saya kerja.”

“Duit awak kerja tu berapalah sangat…” keluh Sofea. Dia tahu tunangnya melakukan beberapa kerja semata-mata untuk cari duit. “Awak nak belajar lagi… Kerja lagi… Awak tak rasa kita terburu-buru ke?”

“Awak menyesal ke? Saya betul-betul nak kahwin dengan awak. Awak hanya perlu percaya saya. Saya akan buat apa saja untuk awak. Walaupun kita kahwin masa belajar, awak takkan hidup susah dengan saya.”

Sejak kali pertama jumpa Sofea, dia sudah jatuh hati. Habis SPM terus dia bekerja sehingga sekarang. Janjinya harus ditepati.

“Kalau saya tak percaya awak, kita takkan bertunang.”

Nazriel tersenyum. Keputusan untuk menikahi Sofea sewaktu belajar muktamad. Apa pun yang terjadi selepas ini, sekurang-kurangnya gadis itu ada di sisinya. Dia yakin Sofea jodoh yang dikurniakan Allah.

“Sofea…” panggilnya. “Senyumlah sikit. Awak kalau senyum nampak manis. Donat ni pun kalah.”

PINTU dapur dibuka perlahan-lahan sambil mata melilau mencari Mak Cik Melur. Jam dipandang. Sudah pukul 8.30 malam. Dia lambat, patutlah wanita itu tiada. Pasti ibu tirinya ada di ruang tamu menonton TV.

Tadi sewaktu pulang, rantai basikalnya beberapa kali terlucut. Terpaksalah dia berhenti. Habis kotor tangan dan baju kena minyak hitam. Itu belum lagi dia jatuh akibat langgar batu. Tak pasal-pasal lutut dan siku luka. Dia hanya mampu menahan sakit. Tapi tak apalah. Janji dia balik cepat.

Bakul kuih diletak di atas meja. Baru saja cuci tangan, kelibat Mak Cik Melur muncul. Terus plastik kuih dibuka. Dia hanya menunduk. Sudah tahu apa akan jadi nanti.

“Kau tak habis jual? Kenapa kau balik? Mesti kau pergi main, kan? Pandai kau tipu aku!” tengking Mak Cik Melur lalu mencubit lengan Adra. “Aku rugi lagi malam ni. Tak guna betul kau!”

Adra sudah menangis. Tangan kirinya menekup lengan kanan. Dia tidak mampu menahan sakit lagi. Cubitan Mak Cik Melur betul-betul di tempat luka. Sangat berbisa cubitan itu. Kadang-kadang sampai berdarah kulitnya. Duit yang ada di dalam poket dikeluarkan. Hanya ini yang boleh menghentikan amukan wanita itu.

“Eh, mana kau dapat duit ni?”

“Ada orang bagi…” Polos Adra menjawab.

Melihat duit sebesar itu, senyuman mula terukir. “Mesti orang kesian tengok kau. Dah rupa pengemis. Duit jual kuih mana?” Poket seluar Adra diraba. Ada beberapa keping duit kecil. “Pandai kau nak curi duit.”

Adra mengesat air mata. “Mak cik, Adra lapar…”

“Kau jangan berani makan. Lauk tu aku simpan untuk ayah kau. Kalau aku tengok luak, siap kau!” Ditolak Adra masuk ke bilik lalu dia naik ke tingkat atas. Sudah fikir mahu dibuat apa duit sebesar ini.

“Kakak…”

“Adwa…” Adra melangkah ke arah adiknya yang baru keluar dari bilik. “Mak cik bagi makan tak?”

“Tak. Tapi Adwa tak lapar. Tadi kat sekolah Adwa dah makan.”

Dia tahu adiknya tipu. Pasti Adwa sedang menahan lapar. Dia keluar lalu diambil plastik berisi makanan. Sengaja dia tinggalkan di luar.

“Ini ada makanan. Jom kita makan dulu.” Tangannya dibasuh bersih-bersih lalu ditarik Adwa masuk ke bilik. Pintu dikunci lalu dia duduk bersila di atas lantai. Polystyrene dibuka lalu dihulurkan kepada adiknya.

“Kakak makan dulu. Adwa tahu kakak lapar.”

Akur, Adra terus menyuap nasi ke dalam mulut. Mereka dua beradik sangat rapat. Lagipun dia tak ada siapa lagi melainkan Adwa dan ayah.

“ADRA, kau pekak ke?” marah Mak Cik Melur sebaik saja Adra muncul. Ditolak kasar bakul kuih. “Baik kau jual kuih ni sampai habis. Kalau tak, taulah nasib kau nanti.”

Adra menunduk. Penat balik sekolah belum hilang, dia sudah pergi menjual. Untung orang yang masih ada ibu. Balik sekolah terus dapat makan. Dia hanya mampu minum air. Dipandang Maria, saudara tirinya yang sedang makan. Mereka sebaya tapi tak pernah berbaik. Maria sebiji ikut perangai ibunya.

“Mak cik, Adra nak nasi…” Kalau hari baik dapat juga dia sepinggan nasi kosong. Itu lebih baik daripada tiada apa-apa.

“Aku masak untuk anak-anak aku, bukan untuk kau. Eh…” Tajam mata Mak Cik Melur memandang leher Adra. Rasa macam ada yang tak kena. “Mana rantai kau?”

“Hi… hilang.” Fikirnya wanita itu akan perasan semalam. Ternyata duit RM100 berjaya menyelamatkannya.

“Hilang?” Bulat mata Mak Cik Melur. Terus dia bangun. Mahu tercabut jantung mendengarnya. “Kenapa kau hilangkan rantai kau? Aku nak simpan kau tak bagi. Kau mengadu kat ayah kau. Sekarang dah hilang. Apasal kau ni bodoh sangat?”

“Sakit, mak cik…” Dan entah untuk kali keberapa tubuhnya menjadi mangsa. Hari ini lebih sakit daripada semalam. Bukan setakat itu, rambutnya ditarik kuat sampai kepala rasa pening. Dia tahu betapa teringinnya Mak Cik Melur terhadap rantai lehernya itu.

“Kau takut aku jual rantai kau kan sebab tu kau tak bagi aku?” Macam orang gila dia ketika ini. Tak pasal-pasal rugi besar.

“Mak cik…” Adwa yang berada di dalam bilik terus keluar apabila terdengar bunyi bising. Ditarik kakaknya ke tepi. Dipandang tajam ibu dan kakak tirinya. Sampai longlai kakaknya dipukul. “Kenapa mak cik selalu pukul kakak?”

“Kakak kau hilangkan rantai. Kau tahu tak rantai yang dia pakai tu mahal?”

“Kalau hilang pun tu rantai kakak, bukan rantai mak cik.” Berani Adwa melawan. Mak Cik Melur yang ajar dia supaya biadab. “Saya nak telefon polis.”

Mak Cik Melur mengilai. “Kau sekolah baru darjah empat dah pandai nak ugut aku. Polis mana percaya. Sedar sikit, aku bela kau pun dah untung. Ikutkan hati aku halau kau adik-beradik. Aku tak kira malam ni aku nak tengok rantai tu ada. Kalau tak sakit kau dua beradik. Getah paip sampai kat kau.”

“Adwa, kenapa melawan?” tegur Adra sebaik Mak Cik Melur dan anaknya beredar.

Adwa tiga tahun muda daripadanya. Melihat Adwa senyap, dia terus masuk ke bilik. Adiknya masih kecil dan hanya mahu pertahankan seorang kakak yang lemah.

Pintu ditutup lalu dia duduk. Air jernih kembali jatuh. Inilah kehidupannya sebagai anak tiri. Bila semua ini akan berakhir? Sampai bila dia mahu bertahan? Usia mudanya dihabiskan dengan penderitaan. Pemergian ibu pada waktu yang salah. Dia masih perlukan ibu. Apakah hidupnya akan hancur seiring dengan waktu?

****

Sebelas tahun kemudian…

“YA, mak cik…” Adra berlari-lari anak menuju ke pintu bilik. Tak sempat dia nak lipat kain telekung. Suara nyaring Mak Cik Melur buat dia terkejut. Pasti ada sesuatu yang tak kena. Yang pasti dia akan dipersalahkan.

Mak Cik Melur mencekak pinggang. Anak tirinya dipandang sampai hendak terkeluar bebola mata. “Kau tak masak ke? Aku lapar ni. Aku dahlah kerja penat-penat, balik rumah kau tak masak. Pemalas betul.” Tidak menunggu lama, terus dihamburkan amarahnya. Lengan baju disingsing ke lengan. Tangan sudah sedia mahu menarik telinga Adra.

“Adra dah masak.”

Geram dengan jawapan Adra, Mak Cik Melur terus mengheret gadis itu ke dapur. Tudung saji dihempas.

“Kau dah masak? Mana? Mana?” Ditunjal kepala gadis itu. “Menipu aje kerja kau. Dari kecil sampai besar tak pernah berubah. Kerja tahu nak mengusahkan aku aje.”

Adra mengeluh perlahan. Pasti makanan yang dimasak telah dihabiskan oleh adik-beradik tirinya. Padahal awal-awal dia sudah pesan supaya tinggalkan sedikit lauk. Teringat lauk yang disimpan untuk ayah, dia segera menuju ke almari. Keluhan kali kedua terbit apabila melihat mangkuk kosong. Tahu-tahu saja dia ada simpan lauk.

“Ayah kau tu miskin tapi kau gatal nak sambung belajar. Dah habis belajar kau menganggur. Kau ni memang anak tak guna!” Marah Mak Cik Melur masih bersisa. Adra hanya senyap. Dia sudah terbiasa. Kini dia sudah tidak rasa apa-apa lagi. Jalan terbaik dengar saja amarah Mak Cik Melur dan jangan sesekali melawan.

“Bila kau nak cari kerja? Nak duduk rumah suruh aku bela ke? Belajar masuk universiti pun tetap bodoh jugak. Aku ingat habis belajar terus boleh kerja.”

“Mak cik, Adra dah cari kerja cuma belum dapat lagi. Adra pun baru tiga hari duduk rumah.” Tak sampai seminggu dia balik, ini habuan untuknya. Dia tahu Mak Cik Melur marah disebabkan tidak puas hati dia berkeras mahu sambung belajar. Katanya membazir duit.

“Alasan kau aje. Kerja kampung banyak. Kau kerja aje cuci pinggan kat kedai makan. Buat air ke… Kau tu aje yang berlagak. Mentang-mentang ada ijazah, tak nak kerja kampung. Geli sangat. Kau nak tunjuk kat semua orang yang kau ni cerdik. Buat malu aku aje habis belajar duduk rumah.”

“Mak cik nak makan? Adra masakkan untuk mak cik.” Adra mematikan topik.

“Tak payah. Tengok muka kau tu menyakitkan hati aku aje.”

Adra masuk bilik sebaik sahaja Mak Cik Melur beredar. Dilabuhkan duduk di katil bujang. Inilah bilik yang dihuni sebaik sahaja kematian ibu. Apa yang terjadi, dia terima dengan reda. Ini hidupnya dah hanya dia yang boleh ubah masa depan. Sebab itu dia tekad untuk sambung belajar walaupun ditentang keras oleh Mak Cik Melur.

Dia tahu hanya dengan pelajaran hidupnya boleh berubah. Takkan selamanya dia mahu hidup begini? Dia mahu bahagiakan adik dan ayah yang bersusah payah menjaganya. Dia tidak mahu harap belas ihsan orang lain. Setelah empat tahun di alam universiti, akhirnya dia berjaya menamatkan pelajaran. Air mata menjadi saksi betapa sakitnya dia untuk habiskan tempoh itu. Kini hidup barunya akan bermula. Segulung ijazah diharapkan mampu memberi sinar dalam hidupnya.

Adra bersandar di kepala katil. Bilik ini dikongsi bersama Adwa. Tapi memandangkan adiknya juga sedang sambung belajar, maka tinggallah dia seorang diri. Adwa hanya balik pada cuti semester. Ada baiknya begitu. Kalau Adwa balik setiap bulan pasti akan jadi orang gaji Mak Cik Melur.

Baru tiga hari dia pulang. Alhamdulillah, air matanya tidak tumpah. Sengaja dia buat tak dengar dengan amarah, amukan, tengkingan dan ejekan Mak Cik Melur. Melihat ayah membuatkan dia jadi kuat. Ayah penyebab dia pulang. Masuk tahun ini sudah 15 tahun ayah kahwin dengan Mak Cik Melur.

Sebelum kahwin dengan ayah, Mak Cik Melur merupakan janda yang dicerai. Kerana kesian dengan hidup wanita itu, ayah ambil Mak Cik Melur jadi isteri. Tiga orang anak Mak Cik Melur dengan suami pertama ialah Abang Mazwan, Maria dan Marlisa. Dia hanya rapat dengan Marlisa. Yang dua lagi selalu cari masalah dengannya.

Fikirnya apabila umur makin meningkat mereka akan berbaik. Tapi masa tidak merubah keadaan. Tetap sama seperti dulu. Biarlah, dia tidak kisah.

Kuala Lumpur…

PINTU dibuka. Melihat ruang tamu yang sunyi, Nazriel mengerutkan dahi. Mana semua orang? Salamnya tidak dijawab. Dia melangkah masuk lalu merebahkan diri di atas sofa empuk. Laju tangannya menarik tali leher dan dibuka dua butang atas baju kemeja. Penat sungguh seharian bekerja.

“Papa…”

Baru sahaja memejamkan mata, namanya dipanggil. Sekelip mata seorang anak kecil menerjah duduk di atas pangkuannya.

“Argh, berattt…”

“Yeah, papa dah balik.”

Dicium pipi dan rambut anaknya. Kembang kempis hidung mencium aroma wangian Carrie Junior, pasti baru lepas mandi. “Nufail pergi mana? Papa ingat Nufail pergi taman.”

“Nek Ros tak larat nak pergi. Nanti kita pergi taman ya, papa.”

“Ya…” Nazriel berjanji. Apabila melayan telatah Nufail, penatnya terus hilang. Tiada istilah penat untuk melayan kerenah anak tunggalnya.

“Kenapa papa balik lambat? Nufail tunggu papa dari tadi. Nek Ros cakap papa banyak kerja.” Petah Nufail berbicara. Tidak padan dengan umurnya yang baru enam tahun.

“Papa kerja cari duit untuk Nufail. Nanti papa ada duit, boleh beli mainan.” Anaknya jenis yang mudah faham. Sejak kecil lagi Nufail tidak banyak ragam. “Nek Ros mana?”

“Ada ni…” Muncul seorang wanita berusia 55 tahun sambil membawa sebuah beg kecil. “Che Ros balik dululah. Dah lewat ni. Nanti tak ada bas.”

“Suami Che Ros tak ambil?” Che Ros merupakan pengasuh Nufail. Sudah empat tahun wanita itu menjaga anaknya. Nufail agak takut dengan orang yang tak dikenali tapi dengan Che Ros, anaknya sangat rapat dan manja. Nufail tahu siapa yang menjaganya masa kecil.

“Dia ada kerja sikit. Kereta pula ada masalah.”

Teringatkan sesuatu terus Nazriel mengeluarkan sampul berwarna putih dari dalam beg.

“Awalnya bagi gaji bulan ni?” Terkejut Che Ros.

“Rezeki awal. Kiralah dulu.”

“Hesy, tak payahlah. Selama Che Ros kerja sini, Azriel tak pernah salah bagi. Kalau kurang pun Che Ros halalkan.” Jujur Che Ros berkata. Sangat untung kerja dengan Nazriel. Lelaki itu jenis tidak kedekut dan tidak berkira. Kadang-kadang dia naik segan. Kerjanya mudah tapi gaji lumayan.

“Walaupun Che Ros tak kira tapi Che Ros tahu mesti kamu bagi lebih. Nampak tebal semacam aje.”

Nazriel ketawa. “Anggap aje saya sedekah. Saya tahu bukan mudah nak jaga Nufail ni. Kalau orang yang dia suka, manja dia lain macam sikit. Asyik nak berkepit aje. Sampai tak boleh buat kerja.” Ketika Che Ros jaga Nufail, anaknya baru dua tahun. Cepatnya masa berlalu.

“Tak susah pun nak jaga. Yang penting kena baik dengan dia dulu baru dia baik dengan kita. Okeylah, Che Ros balik dulu. Che Ros dah masak. Nanti Azriel makanlah. Nufail dah makan tadi. Che Ros suruh tunggu Azriel tapi dia tak nak.”

“Nak saya hantar tak?” pelawa Nazriel. Kesian wanita itu tunggu bas.

“Tak apa. Azriel rehat aje. Nanti nak bawa Nufail pergi taman.”

Pintu rumah ditutup sebaik wanita itu keluar. Dipandang Nufail yang ralit menonton TV. Apa lagi kalau bukan cerita kartun. Kali ini rancangan Boboyboi.

“Nufail, tadi kat tadika makan apa?” Sengaja dia tanya. Inilah teman berbualnya ketika di rumah. Selalunya kalau dia balik, ada saja cerita Nufail tentang apa yang terjadi di tadika. Tapi hari ini senyap pula anaknya.

“Cikgu bagi makan mi kari. Sedap sangat.” Ibu jari diangkat. “Papa…”

“Apa dia?” Kepala Nufail digosok perlahan.

“Minggu depan ada persembahan. Cikgu cakap datang kena bawak papa mama. Tapi Nufail tak ada mama…”

Dipandang anaknya yang muram. Bukan kali pertama Nufail bangkitkan hal ini. Sejak dia menghantar ke tadika, Nufail sudah pandai bercakap soal mama. Mungkin disebabkan faktor pergaulan.

“Tapi Nufail ada papa, kan?”

“Kawan-kawan Nufail semua ada mama, ada ibu, umi, kenapa Nufail ada papa aje? Nufail cakap Nufail ada Nek Ros. Diorang cakap diorang pun ada nenek.”

Hilang bicara Nazriel. Nufail sebesar ini pun sudah faham apa yang terjadi. Rasa bersalah muncul dalam diri. Kalau tidak kerana dia, pasti kehidupan Nufail akan sempurna. Fikirnya apa yang dibagi selama ini sudah cukup. Rupanya dia silap. Nufail rindukan kasih sayang seorang ibu. Ini semua salahnya.

Tapi dia tidak minta semua ini terjadi. Sehabis daya dia pertahankan masjid yang dibina. Apa guna kalau hanya dia yang berusaha. Sakit dan kecewa yang dia dapat.

“Nufail, jom kita pergi taman.” Nazriel bangun lalu mendukung anaknya. Lama-lama Nufail akan faham apa yang dia buat selama ini.

ADRA menghentikan langkah sebaik sampai ke ruang tamu. Dia mengeluh melihat tempat yang seperti baru dilanda tsunami. Pasti kerja Radi. Anak kepada Abang Mazwan. Memang dia yang kena kemas. Malas fikir panjang, satu per satu mainan kembali disimpan.

Sesekali matanya mencari Abang Mazwan tapi tidak kelihatan. Entah ada di dalam bilik atau pun sudah keluar. Kalau keluar pun bukan pergi kerja tapi melepak di kedai kopi. Dia sebenarnya tidak menggemari sikap panas baran Abang Mazwan. Lelaki itu tiada kerja tetap dan hanya melakukan kerja-kerja kampung. Itu dia tidak kisah. Tapi Abang Mazwan seorang yang pemalas. Hanya bekerja dua tiga hari kemudian berhenti.

Lelaki itu tiada rumah. Anak dan isteri semua tinggal di sini. Kak Lina, isteri Abang Mazwan pun tidak bekerja. Sampai bilakah penderitaan ayah akan berakhir? Sejak kecil ayah menjaga anak orang. Bila dah besar ingat akan membalas budi. Rupanya tidak.

Kalau ayah menegur Abang Mazwan suruh bekerja, pasti lelaki itu melenting. Sungguh tidak malu mereka suami isteri ditanggung oleh ayah. Dalam hati dia berdoa supaya segera dapat kerja. Dia mahu bawa ayah keluar dari sini.

“Adra, kau tak masak ke?”

Tersentak Adra apabila Abang Mazwan tiba-tiba keluar dari bilik. Nampak gaya baru lepas bangun. Anak dan mak perangai sama saja. Hidup untuk makan.

“Beras dah habis.”

“Kau pergilah beli.”

“Kejap lagi Adra beli. Tapi ikan tak ada.”

Disisir rambut yang kusut masai dengan tangan. “Belilah. Itu pun nak cakap kat aku.”

“Beras dah beli guna duit Adra. Ikan guna duit abanglah.” Berani pula dia balas walaupun tahu tengkingan yang akan dia dapat. Sebenarnya dia mahu Abang Mazwan sedar tentang tanggungjawab. Dia bukan jenis yang kedekut untuk beli barang dapur.

“Aku tak ada duit. Kau kan tahu aku tak kerja!” marah Abang Mazwan.

“Carilah kerja bantu ayah. Kesian ayah nak tanggung kita semua. Abang tak kerja, Kak Lina tak kerja… Sampai Radi pun ayah nak kena tanggung.”

“Makin berlagak kau sekarang. Kenapa kau tak kerja?”

Adra mengeluh. Dia malas nak tegur lebih-lebih apabila melihat wajah Abang Mazwan sudah berubah.

Abang Mazwan mendekat sambil menggaru leher. Sesekali mata hitamnya memandang ke luar rumah. “Ni kau ada duit ke? Aku nak pinjam sikit. Kak Lina kau suruh beli pisang cheese. Nanti aku tak beli dia merajuk.” Tapak tangan sudah ditadah.

“Adra tak ada duit. Duit yang ada pun untuk Adra belanja.”

“Aku pinjam RM20 aje. Nanti ada duit aku bayar balik.”

Bayar balik? Dia sudah tidak percaya. Duit ayah sudah berapa ribu Abang Mazwan pinjam. Sampai sekarang belum bayar. Kahwin pun boleh dikatakan separuh guna duit ayah.

“Adra masuk dulu…” ucap Adra. Panggilan lelaki itu dia sengaja buat tidak dengar. Malas nak layan.

 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/203337/bila-hati-memilih-dia

[SNEAK PEEK] ALAHAI ANAK DAN MENANTU

ALAHAI ANAK & MENANTU Oleh Dhiyana

AYRA meringankan tulang membantu mak dan mak tam di dapur. Mak tam selepas bersarapan baru nak bertolak balik ke Ipoh. Nina langsung tak menampakkan batang hidung lagi. Dahsyat sungguh aura pengantin baru Nina dan Faisal. Dia dan Wafiy pun tak melekat selalu di dalam bilik.

Bunyi derapan kaki memijak anak tangga menarik perhatian Ayra. Dia berpaling ke arah tangga yang menghubungkan ruang atas dan juga ruang dapur di tingkat bawah. Seketika kemudian, terlihat batang tubuh Nina.

Serentak terngiang bisikan mak pagi tadi di cuping telinga. Ayra tertawa halus. Sungguh, memang kelakar! Itu yang akan dijadikan bahan untuk dia mengusik Nina sekejap lagi.

“Tu dia, pengantin! Matahari dah terpacak ataih kepala baru nak keluaq bilik. Punya ulit laki sampai tak mau keluaq,” perli mak tam yang sememangnya bermulut pedas.

Ayra yang berada di dapur turut terasa hati dengan sindiran mak tam. Dia memandang mak yang sedang menggoreng cucur di dapur. Apabila pandangannya dan mak beradu, mak gelengkan kepala. Dia faham isyarat daripada mak. Biarkan saja.

Nina pekakkan telinga dan menghampiri Ayra yang sedang membancuh air. Telinga dia dah lali dengan sindiran mak saudaranya. Buat betul disindir. Buat salah pun disindir. Cara paling senang, pekakkan telinga.

“Baru nak keluaq bilik? Kan dah kena berletiaq,” tegur Ayra perlahan.

“Dah keluaqlah awai tadi. Siap keluaq rumah pi cari pucuk jambu lagi. Faisal sakit perut. Entah apa yang dia makan semalam. Cirit sejak subuh tadi,” jelas Nina, membela diri.

“Sakit perut? Tapi semalam seronok punya dok parti.” Giliran Ayra menyindir.

Nina tersengih-sengih.

“Malam ni nak tidoq hampaq Toto kat bawah. Jangan tidoq atas katil,” pesan Ayra dengan nada perlahan.

“Awat?” Nina terpinga-pinga.

“Semalam mak dan ayah tak boleh nak tidoq. Mak kata dengaq bunyi katil nak roboh.”

“Hah?!” Serta-merta riak wajah Nina berubah. Buntang kedua-dua belah mata. Mulut pula terlopong. Namun hanya seketika. Mulut yang terlopong beransur-ansur menjadi sengihan nakal. Ditekup mulut dengan tangan daripada terhambur tawa.

“Serius?”

“Nina ingat Kak Ayra main-main ka? Mak sendiri cakap kot.”

Nina ketawa mengekek.

Ayra menepuk dahi. Aihhh… Bukannya dia nak ada rasa malu atau segan. Boleh pula dia ketawa. Allahuakbar! Dah sah-sah perangai selamba ni datang daripada mak.

“Tu…” Bibir Ayra terjuih ke pangkal bahu Nina yang ditampal plaster luka.

“Kena tokak dengan Dracula,” jawab Nina selamba.

Ayra menggelengkan kepala. Nak cover cop mohor punya pasal, boleh pula tampal plaster luka. Alahai… Otak geliga!

“Abang Wafiy mana? Tidoq lagi?”

“Dia awal-awal pagi lagi dah ikut Syafiq masuk kebun pisang. Ada orang nak beli pisang dua tandan. Lepas tu, mak suruh Syafiq korek ubi kayu untuk bagi kat mak tam,” jelas Ayra. Beria-ia sungguh Wafiy pagi tadi nak ikut Syafiq ke kebun pisang. Nak dihalang, kesian pula. Turutkan ajelah.

“Abang Wafiy tahan ka dengan nyamuk? Kan balik satgi berbirat badan.”

Ayra tersenyum senget. “Biaq pi kat dia. Bukan tak habaq, dah habaq. Dia ketegaq juga nak ikut Syafiq.” Bukan dia tak pesan, tapi Wafiy nak juga ikut Syafiq. Jangan balik nanti Wafiy mengadu badan berbirat dahlah. Memang aku akan tambah birat kat badan tu lagi.

“Faisal sakit perut lagi, Nina?” Hasmah menyoal. Awal-awal tadi Nina kelam-kabut cari dia beritahu pasal keadaan Faisal. Entah apalah si menantu kedua makan semalam sehingga sakit perut memulas pagi tadi.

“Dah kurang, mak. Dok tidoq lepas minum ayaq pucuk jambu,” jawab Nina.

“Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam.” Mereka berempat menyahut serentak. Masing-masing beralih memandang ke pintu dapur.

“Ya Rabbi! Awat tu Wafiy?” Terkejut bukan kepalang Hasmah apabila meihat Wafiy dengan pakaian kotor.

“Tertonggeng masa nak cabut ubi kayu tadi,” jawab Syafiq sambil tertawa kecil. Kemudian disahut pula dengan mereka yang lain di dapur.

“Ada luka kat mana-mana tak?” soal Ayra.

“Tak!” jawab Wafiy.

“Pergi mandi. Kejap lagi dah boleh makan,” arah Ayra, lembut.

“Okey.” Laju saja Wafiy beredar dari ruang dapur.

Selepas mak tam sekeluarga berangkat pulang ke Ipoh, barulah Nina dan Ayra berasa lega dan boleh bergerak bebas di dalam rumah sendiri. Kalau tak, mak tam asyik perhatikan saja gerak-geri mereka berdua.

“Ayah mana, mak? Tak balik dari kandang lagi ka?” soal Nina.

“Balik sat ja tadi. Lepas tu pi balik. Lembu dengan kambing nak beranak hari ni. Kalutlah ayah hang pun,” jawab Hasmah yang turut menyertai anak dan menantu di meja makan.

“Anak Jibam ka, mak?” Ayra pula menyoal.

“Yalah kot! Jibam ja yang berpotensi dalam banyak-banyak lembu jantan kat situ,” balas Hasmah dengan selamba.

Huk! Huk! Tersedak Wafiy dengan jawapan mentuanya. Terutama sekali apabila disebut potensi. Mesti Jibam ni lembu jantan yang paling digilai dalam kalangan lembu betina.

“Makan pelan-pelan, Wafiy. Cucuq ni tak dak kaki nak lari,” tegur Hasmah.

Ayra bertindak mengurut belakang Wafiy supaya batuk kembali reda. “Nak air kosong tak?”

Wafiy hanya sekadar mengangguk. Tekak rasa tak selesa untuk teguk air panas. Batuk membuatkan tekak terasa perit tiba-tiba.

Ayra lantas bertindak mengambil air kosong untuk Wafiy. Belakang tubuh Wafiy kembali digosok.

“Okey,” ujar Wafiy apabila tekak terasa pulih semula.

“Lepas ni kita pergi kandang lembu nak tak? Tengok Jibam,” ajak Ayra. Idea nakal mula muncul di dalam kepala. Dia tahu pasti Wafiy belum pernah lagi menjejak kaki ke kandang lembu.

“Okey!” Wafiy ikutkan saja ajakan Ayra. Inilah masanya dia nak lakukan aktiviti di kampung. Selepas ni, dah kembali semula ke Sabah.

Ayra dan Wafiy hanya menunggang motosikal untuk ke kandang lembu dan kambing. Ketika mereka tiba di sana, kambing belaan ayah Ayra sudah pun melahirkan anak. Hanya lembu saja yang masih dalam proses meneran. Ayra mengheret Wafiy untuk melihat proses tersebut.

“Apa tu?” Wafiy merenung ke arah tepi kandang.

“Itu… lembu betina tengah teran nak lahirkan anak. Proses dia sama aje macam manusia. Baby dok dalam kantung. Bila dah keluar nanti, kantung tu akan pecah,” jelas Ayra. Sejak kecil lagi dia selalu ikut ayah ke kandang untuk membantu ayah. Kadangkala semasa proses melahirkan anak lembu atau anak kambing, dialah orang pertama yang paling teruja.

“Awak tengok tu… dah terjulur kaki.” Jari telunjuk Ayra serentak dituding ke arah ibu lembu yang sedang menahan kesakitan.

Wafiy melarikan pandangan ke arah lain. Dia tak sanggup untuk tengok proses tersebut. Air liur ditelan berkali-kali untuk menghilangkan rasa mual yang tiba-tiba terasa di tekak.

“Kalau awak nak tahu, ibu lembu pun turut rasa sakit semasa proses melahirkan anak lembu. Nak teran, kuat. Awak boleh dengar dia meraung. Sama juga macam manusia. Terasa sakit semasa proses meneran baby keluar.” Anak mata Ayra masih lagi terpaku memandang ke arah lembu betina. Ayah dan seorang pekerja kandang sedang menenteramkan lembu betina tersebut.

Sementara Wafiy pula sudah berkerut muka menahan gelodak dari dalam perut. Wajah dah dibasahi peluh. Dia tak mampu lagi nak bertahan. Tekak terasa dijolok untuk memuntahkan keluar segala isi.

“Awak… anak lembu dah nak keluarlah!” Ayra bersorak. Dan serentak Wafiy turut memuntahkan keluar sarapan pagi tadi.

“Uwekkk!”

Ayra tercengang! Namun hanya beberapa saat saja. Kemudian dia tertawa pula. Belakang tubuh Wafiy digosokgosok. Dah agak dah! Dasar ikan bilis bandar!

“Okey tak ni?” tanya Ayra. Tangan masih lagi menggosok belakang tubuh Wafiy.

“Okey! Okey!” Wafiy mengangguk lemah. Takkanlah dia nak mengaku tak okey pula? Malu kut! Pertama kali tengok lembu betina melahirkan anak dia dah termuntah. Macam mana kalau Ayra minta dia teman di dalam labour room nanti? Mahu pengsan dia dibuatnya!

Wafiy mengeluh kecil. Dia tegakkan tubuh semula. Anak mata memandang lembu betina yang masih lagi terbaring dengan anak lembu yang masih lagi belum keluar sepenuhnya. Tiba-tiba dengan sekali tolakan anak lembu tersebut keluar sepenuhnya bersama-sama cecair melekit. Dia tak mampu lagi untuk berdiri. Serentak pandangan terasa kelam.

Ayra cepat-cepat menyambut tubuh Wafiy daripada melorot jatuh. Dia panik seketika. Kelibat ayah dicari.

“Ayah! Ayah!” Berkali-kali dia menjerit memanggil ayah.

“Allahuakbar! Awat ni, Ayra?” Karim meluru ke arah Ayra. Wafiy pula sudah terbaring di atas tanah.

“Menantu ayah pengsan tengok lembu beranak.” Ayra tertawa kecil.

“Baru tengok lembu beranak. Belum tengok bini beranak lagi. Aihhh… Macam-macam.” Sempat lagi Karim mengomel. Menantu… Menantu…

Kejadian di kandang lembu membuatkan ahli keluarga Ayra ketawa. Wafiy pula sudah tersipu-sipu malu. Apabila terkenangkan kejadian di kandang lembu umpama mimpi ngeri buat dia. Nak makan pun tak ada selera. Jenuh dia menolak ajakan Ayra dan mentua.

Pada waktu petang, ubi kayu rebus cecah kelapa parut hanya dimakan sedikit untuk mengalas perut. Pujukan Ayra langsung tak meninggalkan bekas. Hilang selera dia dibuatnya apabila diingati semula proses tersebut.

Makan makan pula, roti kering dicecah teh O panas. Pelawaan Syafiq nak belikan dia burger pun ditolak. Bukan tak lapar… lapar! Tapi apabila teringatkan proses tu… terbantut selera makan.

Ayra memandang Wafiy yang sedang termenung di atas katil bujang. Malam ni terpaksalah mereka berdua tidur berhimpit lagi. Lori kedai perabot rosak pula petang tadi. Tak dapatlah dia nak merasa tidur di atas katil baru malam ni.

Ayra menghampiri dan perlahan-lahan merebahkan tubuh di sebelah Wafiy. Lengan Wafiy ditarik untuk dijadikan bantal. Mereka berdua diam menyepi sambil masing-masing merenung kipas siling yang ligat berputar.

“Lapar tak?”

“Hmmm…” Wafiy mengangguk.

“Dah tu nak makan apa?” Ayra pun buntu. Suami lapar. Apabila ditanya nak makan apa, dibalas dengan gelengan kepala. Macam mana nak kenyang?

“Nak makan isteri saya,” jawab Wafiy, lemah.

Ayra tersenyum nipis. Jawapan ni lain sikit.

“Senyap tanda setuju,” seloroh Wafiy. Kalau dapat green light, perut lapar pun dia dah tak kisah. Automatik jadi kenyang!

“Tak payah nak gatal sangat,” tempelak Ayra. Pipi Wafiy turut ditolak lembut. Mereka berdua sama-sama ketawa kecil.

“Dah tanya nak makan apa. Dah saya jawab, kata saya gatal pula,” bidas Wafiy, tersenyum meleret. Tubuh Ayra dipaut dan ditarik rapat ke tubuhnya. Kepala Ayra sudah beralih tempat di dada.

Cuppp! Terasa bibir lembap melekap di pipi. “Sorry eh pasal tengah hari tadi. Tak tahu awak lemah semangat.”

Spontan idea mengusik mengetuk kotak minda. Wafiy tersenyum senget.

“Kena cium tiga kali baru saya maafkan awak,” pinta Wafiy. Sekejap lagi pasti Ayra akan terasa kulit muka pijar semacam.

“Ala…” Ayra merengek. Nada suara kedengaran manja.

“Aippp! Jangan bantah cakap suami.”

“Hmmm…” Ayra menggumam panjang pula. Nak cium pula! Kan jadi lain nanti.

Cuppp! Sepantas kilat Ayra melekap bibir sekali lagi di pipi Wafiy.

“Dua! Lagi sekali.” Wafiy melihat gelagat Ayra dengan ekor mata. Dia ternanti-nanti gerakan Ayra seterusnya.

Bibir kembali didekatkan. Belum sempat bibir mendarat di pipi, tiba-tiba Wafiy berkalih muka. Dan… ulas bibir Ayra bertemu dengan ulas bibir Wafiy. Terbuntang kedua-dua belah mata. Cepat-cepat tangan merayap di perut Wafiy.

“Arghhh! Aduh, Ayra…” Terlepas pagutan di bibir Ayra. Sesungguhnya, Ayra lebih cepat bertindak. Terlupa dia tentang cubitan berbisa si isteri.

“Ambil kesempatan! Nilah balasan dia.” Cubitan dipulas. Geram aihhh, aku! Konon nak tiga kali ciuman. Akal aje semua tu!

 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/203336/alahai-anak-dan-menantu

[SNEAK PEEK] KEKASIHKU JANGAN MARAH

KEKASIHKU JANGAN MARAH Oleh Zan Zarida

HARI ini, Safi akan menghadiri temu duga untuk jawatan pembantu peribadi di sebuah syarikat swasta. Dia sudah bersedia sejak semalam lagi.
Blaus dan seluar siap licin bergosok. Dia akan memakai tudung yang dibeli di gerai tudung Pasaraya Tesco. Tudung berwarna biru itu mudah dan selesa dipakai. Tidak payah susah-susah hendak gosok dan pin. Sarung sahaja, sudah terletak elok tanpa perlu lilit sana sini.
Begitulah Safi yang suka pada sesuatu yang ringkas dan praktikal. Dia paling tidak suka membuang masa bersiap lama-lama. Wajahnya sudah cukup sempurna dan tidak perlukan solekan tebal. Apa yang penting adalah keyakinan diri yang datang dari dalam dan bukan bergantung pada faktor luaran yang selalunya tidak kekal lama.
Minggu lepas, staf Syarikat Excel yang beribu pejabat di Wisma IJH, Ampang Avenue telah menghubunginya dan beritahu tarikh dan waktu temu duga.

Seawal jam 8.00 pagi lagi dia keluar rumah kerana tidak mahu terlambat. Biar cepat sampai, asal jangan terperangkap dalam kesesakan jalan raya.
Sebaik tiba di syarikat itu, sudah ada beberapa orang calon yang sedang mengisi borang di hadapan kaunter penyambut tetamu. Ingatkan dia datang awal, rupanya ada yang lebih pantas daripadanya. Dalam hati dia berdoa semoga ada rezekinya bekerja di sini.
Setelah menyapa penyambut tetamu dan perkenalkan diri, Safi juga diberikan borang untuk diisi. Tanpa membuang masa, dia menulis maklumat yang diminta dalam borang tersebut. Dia tidak mengambil masa yang lama, siap sahaja terus diserahkan kepada penyambut tetamu tadi. Resumenya juga dikepilkan sekali walaupun sebelum ini dia sudah hantar melalui e-mel.
Kemudian Safi duduk di sofa menanti giliran bersama calon yang lain. Lebih setengah jam juga dia menunggu, barulah namanya dipanggil. Dia melangkah penuh yakin menuju ke bilik temu duga. Memandangkan pintu sedia terbuka, dia terus masuk dan memberi salam.
Dua orang lelaki serentak menjawab salamnya. Salah seorang kelihatan begitu serius memandangnya. Safi berasa tidak selesa apabila diperhati begitu. Bertambah gusar apabila dirinya tidak dipelawa untuk duduk.
“Safi Awadah Bt. Ismail?” tanya lelaki berwajah serius.
“Saya encik,” sahut Safi sambil menanti soalan yang akan dikemukakan.
Pada masa yang sama sempat juga dia menelek wajah lelaki itu. Memang lelaki yang memenuhi cita rasanya. Walaupun nampak tegas, tetap ada aura tersendiri.
“Terima kasih sebab berminat bekerja di syarikat ini. Tapi maaf, awak tak berjaya dalam temu duga ini.”
“Hah?” Safi membulatkan matanya. Dia dipanggil temu duga semata-mata hendak mendengar perkataan ‘anda tidak berjaya?’ Buang masa sahaja dia datang ke sini!
“Awak tak berjaya,” ulang lelaki itu.
“Apa ni, encik? Encik tak temu duga dan tak tanya saya apa-apa soalan pun. Alih-alih beritahu saya tak berjaya?” soal Safi yang terkejut dan tidak berpuas hati dengan apa yang baru lelaki itu sampaikan.
“Siapa awak nak pertikaikan keputusan saya?” balas lelaki itu sambil meletakkan borang yang Safi isi tadi ke tepi.
“Tak ada la… paling-paling pun tengoklah dulu resume saya. Tanya soalan dan pengalaman saya, lepas tu barulah buat keputusan.” Safi cuba mengawal suaranya.
“Ini syarikat saya, suka hati sayalah nak pilih siapa!” Wajah lelaki itu turut berubah apabila Safi bagai sengaja menaikkan darahnya.
“Penat aje saya bersusah payah datang ke sini. Lebih baik tak payah telefon suruh datang temu duga! Dahlah lama kena tunggu giliran, tak sampai seminit dah kata saya tak berjaya?” Safi membebel dengan rasa geram.
“Dah habis cakap?” sindir lelaki itu pula.
“Encik memang tak adil buat saya macam ni, tau tak?” marah Safi, bagai terlupa dengan siapa dia berbicara. Tiba-tiba dia beremosi pula.
“Mona!” jerit lelaki serius itu dengan suara yang agak kuat.
Tidak lama kemudian, seorang wanita bergegas masuk. “Ada apa bos?”
“Sila tunjuk jalan keluar pada Cik Safi Awadah ni,” arahnya tanpa memandang Safi mahupun perempuan yang bernama Mona itu.
“Baik bos,” jawab Mona kemudian memandang Safi. Dia mempersilakan gadis itu untuk keluar dari bilik temu duga dengan isyarat tangan.
“Sampai hati encik buat saya macam ni. Tak apa, hari ni hari saya. Suatu hari nanti akan tiba hari encik pulak. Masa tu baru encik tahu apa rasanya bila ditolak tanpa sebab,” ujar Safi penuh kesal.
“Maaf ya. Saya takkan bekerja dengan orang lain, Cik Safi Awadah!”
“Huh, jangan sombong! Tengok gaya, memang sah encik ni tak kahwin lagi dan tak cukup kasih sayang, kan?” perli Safi dengan beraninya.
Lelaki itu angkat kening dan cuba menahan rasa marahnya. Bengang apabila Safi timbulkan isu yang tiada kena-mengena langsung.
“Encik jugak tak lepas dari ditemu duga bakal pak mentua. Saya doakan encik jadi sewel sebab tak ada yang akan terima encik jadi menantu. Tak pun, terus bertukar jadi serigala jadian sebab tak puas hati!” sambung Safi dan terus berlalu. Puas sungguh hati dia dapat kenakan lelaki berlagak itu.

****

SETELAH gadis itu beredar, Idan melepaskan keluhan. Dia turut menggeleng beberapa kali. Ketika ini memang berbagai perasaan yang datang menyerangnya. Marah dan geram sudah tentu, tetapi ada sesuatu yang buat dia berasa galau di hati.
Seketika dia menoleh di sebelahnya.
“Apa pandang-pandang?” Idan terus menegur Zahim, pengurus projek, merangkap sahabat baik dan sepupunya juga.
Zahim masih tersenyum. Geli sungguh hatinya dengan sesi temu duga sebentar tadi. Bukan senang hendak kenakan Idan Jauhari yang serius memanjang. Sekali kena tembak dengan gadis yang entah dari ceruk mana, terkejut dan terdiam juga lelaki itu.
“Lebih baik kau jangan nak gelakkan aku. Karang ada jugak yang kena humban dari tingkap tu,” ugut Idan pula. Tidak suka apabila Zahim asyik tersenyum-senyum. Memang sah lelaki itu sedang mengutuk dirinya dalam diam.
“Tahulah kau tu tengah tahan rasa geram, tapi janganlah sampai nak humban aku pulak,” balas Zahim dan cuba menahan dirinya dari tertawa.
Andai datang angin puting beliung Idan, teruk dia kena!
“Huh!” Idan mendengus.

Ini kali pertama dia kena sembur dan dimalukan. Nasib hanya Zahim dan dirinya yang ada dalam bilik itu. Kalau tidak, malu satu dunia. Memang satu minggu dia tidak masuk pejabat!
“Sebenarnya aku tak fahamlah dengan kau ni. Tak baik tau layan seorang gadis yang baik macam tu. Kau patut beri peluang kat dia. Dia bukannya tak ada kelulusan.” Zahim memberikan pendapatnya.
“Kau takkan faham dan tak pernah akan faham!” tegas Idan sambil membelek telefon pintarnya.
Ada mesej masuk daripada kakaknya yang mengajak dia makan tengah hari. Namun, dia terpaksa menolak kerana ada perkara yang perlu diuruskan.

“So, terangkanlah. Bukan setakat dia, aku pun tak puas hati,” ujar Zahim.
Dia memang tidak bersetuju langsung dengan tindakan Idan. Kasihan dengan gadis itu. Susah-susah datang temu duga, akhirnya ditolak tanpa sebab yang munasabah. Andai dirinya berada di tempat gadis itu, mahu sahaja dia mencapai borang yang diisi dan baling ke muka Idan!
“Aku mencari pembantu peribadi yang serba boleh. Banyak kriteria yang dia kena penuhi,” balas Idan mempertahankan keputusannya.
“Itu aku tahu, yang peliknya kau terus buat keputusan sebaik dia masuk bilik ni. Ke ada sebab lain?” tanya Zahim dan terus mencapai borang yang diisi oleh gadis yang bernama Safi Awadah itu.
Gambar berukuran pasport turut dikepilkan. Lama wajah gadis itu direnung dan diteliti. Hendak kata wajahnya pelik, gadis itu memang jenis yang sedap mata memandang. Tidak ada cacat celanya dan kategori cantik manis. Zahim cuba mengingat kembali perwatakan gadis itu, namun tiada apa-apa yang ganjil.
“Kau tak payah nak pertikaikan keputusan aku. Satu lagi, tak payah nak teliti sangat wajah dia tu. Dia tidak menyerupai sesiapa pun,” tegas Idan.
“Wajah mungkin tak. Tapi, hmm…” Zahim mula berkira-kira sendiri. Apakah telahannya betul?
“Dah! Bak sini borang tu,” pinta Idan.
“Kau teringatkan Sofea, ya?” duga Zahim.
“Boleh tak jangan mulakan?” marah Idan dan terus bangun menuju ke biliknya.
“Sorry…” ucap Zahim, namun otaknya ligat berputar. Ada perkara yang bermain di mindanya ketika ini.

Wajah Idan yang berubah sebaik dia menyebut nama Sofea bagai memberitahu satu petanda. Sofea… Safi… apakah kaitan mereka berdua? Atau ada kena-mengena dengan Zarith Suraya?
Setahu Zahim, ramai juga gadis yang pernah hadir dalam hidup lelaki itu. Namun, nama mereka dia tidak berapa ingat. Gadis-gadis itu datang bagaikan kereta lembu, pergi pula seperti jet!
IDAN menghenyak dirinya di kerusi. Tidak pasti apa sebenarnya yang membuat dirinya jadi tidak tentu arah begini. Perasaan hati bertambah bengang mengingatkan gadis yang telah membuat darahnya menyirap.
‘Huh! Dia doakan aku jadi sewel? Aku punyalah segak bergaya, boleh pulak dia sumpah aku jadi serigala jadian? Hisy, melampau sungguh. Memang tak patut!” Dia bersungut sendiri.

Walaupun cuba melupakan, Idan tetap berasa tercabar dengan bicara pedas gadis itu. ‘Anak dara siapalah dia tu? Sesuka hati dia sahaja bercakap ikut sedap mulut. Aku punya syarikat, suka hati akulah nak ambil siapa pun jadi staf. Yang dia emosi sangat tu, kenapa? Macamlah tak ada kerja di tempat lain.’
Dalam tidak mahu, resume gadis itu dipandang juga. Dalam sakit hati yang masih bersisa, foto gadis itu ditatap lagi. Ketika ini, Zahim juga pasti sedang berfikir yang bukan-bukan pasal dirinya. Tidak lama mana, cerita ini pasti sampai juga ke telinga kakaknya. Selepas itu, pasti uminya pula yang akan memberi kata nasihat kepada dirinya. Dia sudah boleh mengagak rentetan peristiwa yang bakal terjadi.
Insiden hari ini memang membuat moodnya bertukar tegang. Mujur sebelah petang dia tiada apa-apa janji temu dengan klien mahupun mesyuarat bersama mereka.

Mengingatkan projek yang masuk, buat kepalanya berserabut juga. Kononnya mahu mencari pembantu yang boleh meringankan beban tugasnya, kini ada perkara lain pula yang buat dia tidak tenteram.
Begitupun Idan tetap berasa pelik. Dari mana pula gadis itu dapat tahu yang dia masih belum berkahwin? Macamlah dengan melihat wajahnya sudah dapat membaca segala maklumat tentang dirinya. Tadi, dia memang sentap habis apabila gadis itu mengata dirinya tidak cukup kasih sayang. Itu memang dia tidak boleh terima. Mujur dia masih mampu mengawal perasaannya.

Mujur juga yang berbicara itu adalah kaum hawa. Rasa hormat masih wujud walau perasaan di hati macam gunung berapi. Andai yang berdiri itu kaum adam, memang penumbuk sudah naik ke muka!
Ketika dia cuba menenangkan dirinya, iPhonenya pula berbunyi. “Ya kak…?”
“Betul Idan tak nak makan tengah hari dengan kita orang?”
“Kita orang?” soalnya yang sedikit terkeliru.

Dia masih ingat kakaknya ada mengajak makan tengah hari bersama. Kini, bagai ada orang lain pula yang turut serta. Tetapi dia bukanlah kisah sangat kerana awal-awal lagi dia telah menolak.
“Apasal lain benar suara adik akak ni? Bergaduh dengan siapa pulak ni?”
“Tak ada apa-apalah. Idan memang ada hal.” Idan menjawab malas dan terus memutuskan talian. Banyak pula omelan kakaknya. Dalam keadaan sekarang dia memang malas hendak melayannya.

 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/203275/kekasihku-jangan-marah