[SNEAK PEEK] REVENGE

REVENGE Oleh Muhammad Fatrim

ARIANA CITRA memandu kereta Audi R8 menuju ke Crystal Suria Holdings. Hari ini dia akan memulakan tugas sebagai Setiausaha merangkap Pembantu Peribadi kepada Megat Huzair di Crystal Suria Holdings. Dia akan membantu Megat Huzair dalam banyak perkara. Kemasukan Ariana Citra ke syarikat itu bukanlah jalan pintas, sebaliknya dia telah menjalani temuduga secara online yang dikendalikan oleh bahagian sumber manusia Crystal Suria Holdings yang membolehkan dia ditugaskan jawatan tersebut.

Ariana Citra tahu, kelulusan serta pengalaman yang dia miliki sebagai graduan undang-undang adalah salah satu kelebihan yang membolehkan dia ditawarkan tugasan tersebut. Tapi itu pun bukanlah satu kelebihan buat dirinya. Alam arena pekerjaan masih ramai lagi orang yang berkemampuan. Ariana Citra perlu meyakinkan yang dia benar-benar layak. Nasib baiklah dia tahu lebih awal mengenai kekosongan jawatan itu. Jika tidak, Ariana Citra akan masuk ke dalam syarikat itu juga tapi dengan jawatan yang lain.

“Ya Allah, Ya Tuhanku… Permudahkanlah semua urusan aku hari ini.” Ariana Citra berdoa. Dia tidak tahu kemungkinan apa yang akan mendatang atau langkah permulaan. Baginya semua itu akan terus dijalankan apabila kakinya melangkah masuk.

Jejak saja kakinya ke pintu masuk syarikat, dia melihatnya betapa gahnya Crystal Suria Holdings yang dibina datuknya Tan Sri Abdullah dengan darah dan kudrat sehingga ia mampu gah begitu membuatkan tekad Ariana Citra untuk merampasnya kembali menggunung.

“Ariana Citra janji atas nama datuk dan atas nama mama yang suatu hari nanti, semua ni akan jadi milik kita kembali. Ariana Citra janji, mama.” Ariana Citra berdesis sendiri melangkah perlahan menuju ke lif.

Ariana Citra masih tak percaya betapa mudahnya seorang peguam syarikat merampas sebuah syarikat dengan nilai berbilion ringgit tersebut hanya dengan penipuan cinta dan perkahwinan. Syarikat Crystal Suria Holdings yang mempunyai hartanah, perhotelan dan pelancongan itu memiliki pelbagai hotel dan resort di pelbagai tempat. Tiada satu sen pun duit yang diberikan kepada ibunya Khadijah dan tiada satu sen pun digunakan untuk Ariana Citra sendiri selepas umurnya 7 tahun. Jika dikirakan kejamnya seorang lelaki bernama Zakaria Abdullah itu kepada dirinya membuatkan Ariana Citra tidak tahu bagaimana dia akan berkompromi selepas 17 tahun dia diabaikan.

Ini darah keringat atuk. Mulai hari ini aku sendiri menganggap aku bukan lagi anak kau, Zakaria. Aku Ariana Citra akan mengambil hak aku! Ini semua hak Ariana Citra, bukan orang luar! Ariana Citra segera melangkah dengan tekad.

Masuk saja di dalam lif Ariana Citra terus menekan tingkat lif di mana dia akan bertemu dengan orang atasan syarikat.

“Tunggu!”

Sebaik saja mendengar suara tersebut segera Ariana Citra menekan punat buka lif.

Seorang lelaki masuk. Kacak dan bergaya.

“Terima kasih, cik.”

“Terima kasih kembali.” Ariana Citra membalas. Dan apabila diamati. Ariana Citra tahu, dia sedang berdepan dengan antara tiga daripada anak Zahara. Semalam bertemu Megat Huzair, hari ini bertemu pula dengan Khai Huzair, anak kedua Zahara dan ayahnya.

“Encik di tingkat mana?” tanya Ariana Citra sekilas.

“Lif dah gerak. Saya tak payah tekan. Mungkin kita sama tempat.” Khai Huzair menjawab.

Ting!

Sekejap saja lif tersebut tiba di aras 20. Ariana Citra dan Khai Huzair keluar.

By the way, cik ada urusan apa dekat sini?” tanya Khai Huzair, riak wajahnya bak pelakon Azlee Khairi, serius tapi sopan.

“Saya Dewi Uqasha. Setiausaha merangkap Pembantu Peribadi CEO Crystal Suria Holdings yang baru nak melapor diri.” Ariana Citra memberitahu sekali gus memperkenalkan dirinya.

“Okey. Awal kita bertemu. Saya Khai Huzair, orang yang berbalas e-mel dengan awak sebelum ni. Saya Pengurus Kanan Crystal Suria Holdings yang juga uruskan human resource department.” 

“Saya tahu,” balas Ariana Citra spontan.

“Macam mana awak tahu?”

“Encik Khai Huzair perkenalkan diri tadi. Tak ingat, ya?”

“Okey. My mistake. By the way, CEO tak ada buat masa ni. Tapi sepertimana yang awak minta sebelum ni. Saya akan bawa Cik Dewi meninjau syarikat sebagai sesi perkenalan. Tugas Cik Dewi sebenarnya banyak since kami tahu Cik Dewi adalah graduan Undang Undang daripada universiti terkemuka. Crystal Holdings perlukan seorang yang efisien dan tangkas dalam membuat keputusan. Saya tahu Cik Dewi faham apa yang saya maksudkan.”

“Saya faham.”

“Bagus. Saya suka orang macam Cik Dewi. Tak banyak tanya.”

Errr, kalau saya tanya sikit boleh?”

“Baru nak puji. Apa dia?”

“Syarikat ni besar. Kenapa lantik seorang saja peguam syarikat merangkap penasihat undang-undang?”

“Sebab ayah saya adalah orang yang mahir dalam undang-undang. Dia akan meneliti kesemua cadangan dan nasihat daripada peguam syarikat. Dia macam legal advisor dalam syarikat ni. Saya harap itu menjawab soalan.”

“Saya faham.”

Dan benar seperti sangkaan Ariana Citra. Ayahnya masih lagi berkuasa dalam undang-undang syarikat dan pembuat keputusan. Halangan besar ini perlu Ariana Citra hadapi dan untuk itu, dia akan selalu bertemu dengan ayahnya yang dibenci itu!

“Kalau macam tu, mari kita berkenalan dengan para staf. Nanti kalau dah kenal senang bekerjasama. Dekat syarikat ni kami tak mengamalkan sebarang kasta dan mempunyai integriti yang tinggi.”

Integriti? Bapak kau orang rampas harta dan syarikat ni daripada atuk aku dan kau orang pula menjawat jawatan tinggi? Wahai abang-abang tiriku, integriti di sini tak wujud! Ariana Citra geram sendiri.

Khai Huzair membawa Ariana Citra berkenalan dengan staf atasan. Syarikat besar seperti Crystal Suria Holdings mempunyai staf yang sangat ramai. Ariana cuma berkenalan dengan semua ketua-ketua jabatan yang juga terbahagi kepada beberapa bahagian. Usai bersuai kenal, Ariana Citra dibawa ke aras pejabatnya.

“Ini pejabat Cik Dewi. Staf-staf dekat luar ni adalah mereka yang akan membantu Cik Dewi.”

Okey, just a nice office. Thank you.”

“Untuk Cik Dewi, kenalah lawa-lawa macam ni, selawa orangnya.” Khai Huzair memuji, sempat mengangkat keningnya.

“Mind your gap, Mister Khai Huzair.” Ariana Citra membalas.

“Well, harap selesalah on your first day.”

“Thanks again sebab bawa saya meronda.”

“Its okay, most welcome. Enjoy your work here. Kalau ada apa-apa bolehlah hubungi saya. Nak ajak minum ke, makan ke, dinner sama ke…” Khai Huzair sempat lagi menyusun kata-kata, almaklumlah pantang nampak perempuan cantik.

“Well, if you insist. Maybe boleh next time.”

“I mark you word. Okay, see you later, Cik Dewi. Ada kerja nak kena buat. Make yourself comfortable. If you need anything, just tell me.” 

“I will.”

Ariana Citra memerhati Khai Huzair keluar daripada pejabatnya sambil menguntum senyuman.

“Dia ni setahun muda daripada aku atau aku ni kakak dia?” Ariana Citra berteka-teki sendiri, tapi tak mempedulikan. Sekurang-kurangnya, dia dapat mengenali salah seorang daripada anak si ular Zahara.

Melalui pandangan mata kasar Ariana Citra, Khai Huzair tidaklah seperti Megat Huzair, tapi itupun Ariana Citra belum pasti. Ini hari pertama di syarikat, masih belum mengenal sedalamnya lagi peribadi setiap seorang daripada mereka walaupun dia telah ada maklumat mengenai mereka yang diperlukan. Ariana Citra tarik nafas, duduk dan menyelesakan diri. Memandang kiri dan kanan pejabat. Kemudian memegang meja dan menggerakkan tangannya mengusap meja tersebut perlahan.

“Ariana, ini satu permulaan. Ini hari pertama kita. Jejak saja ke sini bererti kita akan mula memasang strategi dari sekarang.” Ariana Citra bersuara kecil penuh tekad.

 

****

DOKTOR rasa dia akan selamat?” Megat Huzair bertanyakan kepada doktor sambil memandang Ariana Citra yang terbaring di atas katil.

“Masa akan menentukan.”

“Tapi berapa lama?”

“Encik Megat kena bersabar.”

“Saya faham dan saya dah menunggu terlalu lama untuk dia.”

“Jangan risau, ingat pada Allah dan kuasanya. Selalulah berdoa.”

Ariana Citra buka matanya. Perlahan-lahan, pandangannya masih kabur. Siling putih kelihatan seolaholah bergerak ke sana sini. Dia pandang sekeliling, bertanya-tanya di mana dia berada. Perkara terakhir yang dia ingat adalah dia ditembak oleh Datin Zahara yang nyawa-nyawa ikan. Ariana Citra masih pandang ke siling, berharap dendamnya sudah berakhir.

Dia juga masih ingat perempuan bertopeng yang menunjukkan video mengenai apa yang berlaku kepada ibunya adalah ibunya sendiri iaitu Khadijah yang selama ini terpaksa berpura-pura gila agar tak diapa-apakan oleh Zahara.

“Dewi, Dewi…”

Dan saat itu juga Ariana Citra dengar namanya disebut, panggilan Dewi yang disebut oleh orang yang tak mengenalinya. Selajur itu matanya terbuka penuh dan pandangannya semakin terang, dia melihat Megat Huzair di sisinya dengan senyuman. Masih memanggil namanya dengan panggilan Dewi, nama palsu yang digunakannya sebagai anak kepada Tan Sri Rashid. Dia masih ingat bagaimana dia bertukar tempat dengan Megat Huzair.

Nuh yang membawanya selepas diselamatkan malam itu meneruskan rencana mereka, mereka kembali ke banglo dengan Ariana Citra sudah siap memakai topeng lateks yang dipasang segera. Sampai saja di sana, Megat Huzair yang berada di luar rumah telah dipengsankan oleh Isa dan Majid, Ariana Citra tahu Megat Huzair takkan sanggup mencederakan ibunya sendiri walaupun telah tahu siapa dirinya yang sebenar. Ariana Citra masuk ke dalam sebagai Megat Huzair dan menunggu kedatangan Farouk.

“Dewi, Dewi tak apa-apa?”

“Me… Megat,” panggilnya perlahan.

“Ya Dewi, syukur kau selamat. Syukur pada Tuhan.”

“Aku dekat mana, Megat?”

“Kita kena serang masa balik lepas dinner dekat Pavilion. Terima kasih lindungi aku, Dewi. Aku berhutang nyawa pada kau. Doktor kata peluru yang terkena di dada kau tak masuk dalam, mereka dah berjaya keluarkan. Aku takut Dewi, aku takut kehilangan kau…”

Megat Huzair pegang erat tangan Ariana Citra. Kemudiannya Ariana Citra tutup mata dan buka matanya kembali.

Aku, aku masih belum mati ditembak Zahara dan semua yang aku ingat selama ni hanya mimpi?’ desis Ariana Citra yang kelihatan sedikit terkejut.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/116169/Revenge

[SNEAK PEEK] SHAH JAHAN

SHAH JAHAN Oleh Abdul Latip Talib

Seorang kanak-kanak lelaki sedang khusyuk membuat panah. Pada usianya yang masih kecil, dia sudah mahir memanah dan berburu.

Askari, lelaki pertengahan umur menggosok lembut kepala anak saudaranya itu, dan anak kecil itu hanya membalas dengan senyuman. Tiba-tiba dia mengeluh. Dia merasakan sudah tiba masanya dia menceritakan siapa sebenarnya Akhbar.

“Muhammad,” seru Askari lembut.

“Ya, pak cik,” sahut anak itu sambil berdiri hormat. “Sebenarnya, ada rahsia besar yang pak cik sembunyikan daripada kamu selama ini,” kata Askari.

“Apa maksud pak cik?” tanyanya hairan. Walaupun masih kanak-kanak, tetapi Muhammad seorang anak yang pintar.

“Biarlah pak cik berterus terang. Sebenarnya kamu bukanlah anak orang biasa, dan di sini bukanlah tempat kamu.”

Dahi Muhammad berkerut seribu mendengar kata-kata bapa saudaranya itu, yang berlainan daripada biasa.

“Kamu adalah keturunan Ghengis Khan dan Timur-i-leng. Kamu sebenarnya adalah seorang putera raja.”

“Putera raja?” Muhammad terkejut besar.

Askari menarik Akhbar duduk di sebelahnya. Muhammad khusyuk mendengar bapa saudaranya bercerita tentang asal usul mereka dan kerajaan Mughal. Dia sebenarnya putera kepada Humayun dan ibunya Hamida Banu Begum adalah isteri pertama ayahandanya.

“Jadi ke mana ibu bapa saya?” Perasaan ingin tahunya mula meluap-luap.

“Mereka berdua tinggal dalam buangan selepas kalah dalam pertempuran dengan pemimpin Afghanistan, iaitu Sher Shah. Mereka terpaksa melarikan diri ke Parsi. Kamu pula terus tinggal bersama pak cik supaya keselamatan kamu terjamin.”

“Datuk kamu bernama Zahiruddin Muhammad Babur. Beliau salah seorang daripada cucu Timur Lenk. Beliau sangat berani dan digeruni oleh musuh.”

“Timur Lenk?”

“Beliau orang Mongol daripada keturunan Gengis Khan, yang telah memeluk Islam dan berkuasa di Asia Tengah pada abad ke-15,” terang Askari sambil mengusap rambut anak saudaranya itu.

Askari terus bercerita berkenaan sejarah keturunannya, dan Muhammad begitu khusyuk mendengar kisah sejarah kerajaan Mughal.

“Moyang kamu merupakan penguasa Ferghana. Babur mewarisi daerah Ferghana daripada orang tuanya ketika dia berusia 11 tahun. Setelah naik tahta, dia mahu menguasai seluruh Asia Tengah, sebagaimana Timur Lenk.”

“Adakah baginda berjaya?”

“Tidak. Baginda tewas di tangan tentera Uzbekistan. Baginda kemudian mendapat bantuan daripada Raja Ismail I, Safawi. Akhirnya, baginda dapat menguasai Samarkand pada tahun 1494. Beberapa tahun kemudian, baginda berjaya menduduki Kabul, ibu kota Afganistan. Dari situ baginda memperluas kekuasaannya ke sebelah Timur, iaitu India.”

Seterusnya Askari menceritakan sejarah kebangkitan kerajaan Mughal. Dalam pertempuran Panipat I, Babur yang hanya mempunyai 26,000 orang tentera, memperoleh kemenangan melawan 100,000 orang tentera Ibrahim. Dalam pertempuran itu, Babur berjaya memasuki kota Delhi sebagai pemenang dan menegakkan pemerintahannya di sana.

Kemudian, berdirilah kerajaan Mughal di India. Kemenangannya itu mengundang reaksi para penguasa Hindu. Babur mendapat tentangan kuat daripada Rajput dan Rana Sanga, yang didukung oleh para kepala suku India tengah, dan umat Islam setempat.

Babur terpaksa berhadapan dengan dua kekuatan itu. Pertempuran tercetus pada 16 Mac 1527 di Khanus, berhampiran Agra. Babur memperoleh kemenangan, dan Rajput jatuh ke dalam kekuasaannya.

Setelah Rajput dapat ditundukkan, fokus Babur diarahkan ke Afghanistan, yang saat itu dipimpin oleh Mahmud Lodi, saudara Ibrahim Lodi. Kekuatan Mahmud dapat dipatahkan oleh Babur dan Gogra serta Bihar jatuh ke bawah kekuasaannya.

Pada tahun 1530, Babur meninggal dunia dalam usia 48 tahun setelah memerintah selama 30 tahun, dengan meninggalkan kejayaan yang gemilang.

Kini, barulah anak itu tahu berkenaan susur galur keturunannya. Malangnya, putera raja itu hidup dalam kesusahan. Dia ibarat permata dalam lumpur. Namun, dia tidak sedikit pun mengeluh, malah sentiasa bersemangat untuk meneruskan kehidupannya. Dia tidak belajar membaca mahupun menulis, tetapi menghabiskan masanya dengan berburu dan bertempur.

****

Di Agra, di dalam istana benteng merah, Sultan Shah Jahan mendengar pertempuran antara tiga anaknya Shah Shuja, Dara Shikoh, dan Aurangzeb. Fikirannya jauh terbang melayang. Sepintas lalu baginda melihat seakan-akan Arjumand dengan wajah muram memandangnya dengan sayu. Lalu baginda memejamkan matanya dengan jiwa yang sangat remuk.

“Maafkan kakanda… maafkan kakanda….” Hanya itu yang terluah daripada bibir tuanya.

Janjinya terhadap isterinya itu punah. Pertelingkahan keempat-empat anak lelakinya itu, bukanlah seperti yang diharapkan oleh isterinya ketika mereka menganyam kebahagian di kelilingi riuh-rendah suara anak-anak mereka. Sekali lagi baginda mengeluh berat.

Sultan Shah Jahan berbicara dalam puisi tentang gundah-gulana, tentang kehidupan, tentang kedukaan, dan tentang kecintaannya. Pembantu setianya tekun mencatit tiap-tiap bait yang diucapkan.

Wazir datang menghadap dan membongkok. Malangnya kehadiran wazir itu tidak diendahkan. Matanya terus menatap ke makam Mumtaz. Sultan itu tenggelam dalam puisinya, dan wazir itu menunggu sehingga selesai.

Setelah selesai, Sultan Shah Jahan kembali ke katilnya. Pembantunya itu beredar meninggalkan mereka berdua. Wazir terus setia tanpa membuka mulut.

“Wahai wazir, berita apa yang kamu bawa untuk beta?” tanya Sultan Shah Jahan perlahan.

Wazir itu serba salah.

“Beritahu sahaja kepada beta, usah bersembunyi. Jangan jadikan beta terkurung di istana tanpa mengetahui apa-apa berita di luar sana,” kata sultan Mughal itu.

“Ampun tuanku, Dara Shikoh kalah dalam pertempuran dengan Aurangzeb,” lapor wazir itu.

Riak wajah baginda sedikit berubah. Dia menunduk mukanya sambil mengangguk perlahan.

“Sudah beta jangkakan. Jadi apa yang dilakukannya?” “Dara Shikoh berjaya memboloskan diri, tetapi

Aurangzeb tetap mengejarnya.”

“Ke mana Dara membawa diri?”

“Tidak tahu, tuanku. Tiada siapa yang mengetahuinya,” jawab wazir.

Baginda ketawa sinis seraya berkata, “Dia memang bukan tandingan Aurangzeb!”

Katanya lagi, “Beta sepatutnya membenarkan Dara ke medan perang, bukan memanjakannya. Aurangzeb saling tidak tumpah seperti beta. Beta dihantar ke medan perang kerana Mehrunissa, dan Aurangzeb pula dihantar kerana beta sayangkan Dara.”

“Wahai, wazir,” seru baginda perlahan. “Ya, tuanku.”

“Adakah ini satu sumpahan buat beta?”

“Apa maksud tuanku?” Wazir itu tidak mengerti. Baginda terdiam seketika sebelum berbicara, “Sebelum ini, semasa zaman remaja, beta menyalahkan Khusrau kerana dia menentang ayahanda sendiri. Beta sedih kerana dia adalah abang dan sahabat baik yang beta ada. Beta benar-benar menyalahkannya. Beta kira, beta tidak akan bersikap sepertinya, tetapi malangnya, beta sendiri menentang ayahanda. Kini Aurangzeb, beta menjadi tawanan anak sendiri.”

Wazir hanya menundukkan kepala. Tiada jawapan. “Tuanku, berehatlah. Kesihatan tuanku sejak kebelakangan ini tidak begitu baik,” kata wazir mengubah topik perbualan.

Kemudian baginda merebahkan badannya perlahan ke tilam empuk. Matanya dipejam rapat. Tiba-tiba air mata mengalir perlahan ke pipinya yang sudah dimamah usia. Sepanjang usia pemerintahannya, penentangan anakandanya sendiri amat menyakitkan. Kini, barulah baginda memahami perasaan ayahandanya, Sultan Jahangir.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/90598/shah-jahan

[REVIEW] MY SOULMATE

MY SOULMATE Oleh Shila Alish
“Ayuni Zara – Dia terperangkap oleh perasaan mencintai dan dicintai oleh dua orang sahabat. Meletakkan hati dan perasaannya kepada orang yang salah setelah merasakan bosnya itu ialah soulmatenya selepas dua kali diselamatkan daripada kemalangan yang hampir meragut nyawanya, biarpun dia sedar cintanya itu cinta terlarang. Taufik Hidayat – Dia assistant kepada sahabat sendiri, telah jatuh cinta separuh mati kepada Ayuni Zara. Ditentang hebat oleh sahabatnya itu hanya kerana sebab yang tidak boleh diterima. Namun kerana cinta, dia tetap dengan pendiriannya kerana gadis itu telah mengembalikan sinar bahagia dalam hidupnya. Hisyam Datuk Bakri – Dia telah ditunangkan dengan Zetty Nur Sarafina. Seolah-olah menjilat ludah sendiri. Tanpa diduga dia telah jatuh cinta kepada cinta hati sahabatnya hingga dia nekad mengkhianati hati sahabtnya itu dan mengecewakan hati si tunang. Konflik demi konflik berlaku. Baik Ayuni mahupun Hisyam, masing-masing terpaksa berpijak di bumi yang nyata dan terpaksa menerima ketentuan takdir bahawa mereka memang tidak dijodohkan bersama. Masing-masing nekad untuk mengakui bahawa mereka ialah soulmate hanya sekadar dalam hati mereka. Itulah janji mereka tanpa boleh dihalang oleh sesiapa pun kecuali DIA. “…The very moment I heard my first love story, I wanted a soulmate of my own. I searched blindly, not knowing where to look. Finally, I realised… lovers don’t just meet anywhere. They’re in each other all along…” -Hisyam “…Sometimes I think a soulmate is someone who lets you be the person you want to be…” -Ayuni Zara Ternyata cinta Ayuni dan Hisyam tidak bertitik noktah di situ apabila seorang soulmate tetap akan menjadi soulmate dalam hati pasangannya apabila sekali lagi cinta mereka dipertemukan walaupun ia datang dengan cara cerita yang berbeza. Penuh air mata dugaan dan pengorbanan kerana seorang soulmate bukan sekadar pasangan serasi, yang sehati sejiwa tetapi sebaliknya yang saling melengkapi.”

Pada pendapat admin, cerita ini sangat tragik. Kisah hidup Taufik Hidayat yang menyayat hati, demi cintanya kepada Ayuni Zara, dia terpaksa mengorbankan kegembiraannya. Dia menyerahkan insan yang dicintai kepada sahabat baiknya yang juga mencintai isterinya. Sadis kan… Tai ada sebab kenapa Taufik buat keputusan begitu. Kalau nak tahu sebabnya apa, kenalah baca eBook ni.

Sambil baca eBook ini nanti, jangan lupa sediakan tisu sekotak. Admin baca eBook ini sampai meleleh-leleh air mata dan air hidung. Sedih sangat *sobs sobs… eBook ini memang berbaloi untuk dibaca dan dihayati sebab jika kita tanya semula diri kita, mampukah kita menghadapi  dugaan sebegini besar?

So, itu adalah ulasan buku yang dapat admin kongsikan kepada readers pada hari ini. Kalau readers nak dapatkan ebook ini, boleh klik pada link di bawah.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/97223/my-soulmate

[SNEAK PEEK] KARMA

KARMA Oleh Resmanshah

KAMI melangkah masuk ke dalam sebuah restoran Arab yang terletak di Seksyen 9, Shah Alam. Sebaik kami semua melangkah masuk di kedai yang tampak mewah itu, pintu kedai terus ditutup. Papan tanda kecil bertulis ‘tutup’ dipamerkan pada kaca pintu restoran.

Seorang pelayan lelaki mempersilakan kami di sebuah meja yang dihias cantik. Kami dilayan seperti kerabat diraja. Pelayan itu dengan penuh hormat, mengambil pesanan kami. Tapi aku tidak ke situ untuk makan. Jadi aku pesan jus tembikai saja. Julianshah juga tidak punya selera untuk makan. Walau aku tahu dari mukanya, jelas dia sedang menahan lapar. Sudahnya dia pesan Cappucino sahaja. Lelaki tua itu juga minum kopi arab.
“Maafkan saya kerana tidak memperkenalkan diri tadi. Nama saya Rano Karjo,” ujar lelaki itu.
Akhirnya kami tahu nama lelaki tua itu.
Belum sempat Julianshah memperkenalkan diri, Rano Karjo sudah kata dia tahu nama Julianshah.
“Apa yang terjadi kepada ibu saya Pak Cik Rano?” soalku dengan pantas
Aku tidak mahu membuang masa. Rasa ingin tahu di hatiku semakin memberontak.
Rano Karjo kelihatan berat hati hendak menjawab soalanku itu. Riak wajahnya kembali sedih. Satu keluhan berat dia lepaskan di depan aku dan Julianshah.
“Almarhum ibumu tidak mati kerana sakit. Tetapi dia dibunuh!” ulas Rano Karjo.
Aku rasa dunia seperti terhenti seketika. Telingaku berdengung. Jantungku mendadak berdebar.
“Biar betul!? Pak cik jangan cuba nak main-main hal macam ni!” beritahuku.
Julianshah marah-marah. Aku tahu dia tidak mahu aku bersedih lagi.
“Kamu lihat wajah saya! Adakah saya main-main?” jawab Julianshah.
Rano Karjo membentak dalam kesedihan.
“Ap… apa yang terjadi kepada ibu saya sebenarnya pak cik?” soalku dengan lemah.
Aku cuba menelan rasa sakit yang sedang tumbuh di lapangan perasaanku.
“Sebelum dia bertemu dengan arwah ayahmu, Mahsuri Dewi adalah rakan seperguruan saya. Kami membesar bersama di Indonesia. Dari anak kecil, hinggalah kami meningkat remaja. Kami tidak pernah berpisah. Saya cintakan dia dan dia juga mencintai saya. Namun percintaan kami tidak mendapat restu dari orang tua. Kerana kedua orang tua Mahsuri Dewi mahu dia dijodohkan dengan anak rakan baik mereka iaitu Sujih Darmowo atau lebih dikenali sebagai Wak Sujih,” beritahu Rano Karjo sepenuh hati.
Rano Karjo berhenti bercerita bila pelayan tadi datang menghidang minuman kami. Dia meneruskan selepas pelayan itu pergi.
“Saya kecewa dan lari membawa diri ke Australia. Saya terpaksa berbohong kepada Mahsuri Dewi agar dia membenci saya. Namun walau selepas kami berpisah, dia nekad tidak mahu bersama dengan Wak Sujih. Mahsuri Dewi melarikan diri ke Malaysia dan seterusnya bertemu dengan ayah kamu. Selepas berpuluh tahun lamanya, saya mendapat khabar tentang kematian Mahsuri Dewi. Pada mulanya saya fikir masanya sudah tiba. Kerana dia juga sedang menderita sakit. Tapi saya tergerak hati untuk menyiasat dan mendapati dia mati dibunuh!” Rano Karjo kelihatan terseksa menahan rasa sedihnya. Sama seperti aku. Air mata sedang mengalir di pipiku tanda sedar.
“Rakan seperguruan? Mati dibunuh? Apa sebenarnya yang terjadi? Maksud saya, ibu Zara belajar apa dan kenapa dia dibunuh?” tanya Julianshah dengan pantas.
Julianshah masih tidak puas hati.
Rano Karjo memandang roman Julianshah sebelum berkalih kepada aku. Dia macam teragak-agak hendak menjawab soalan Julianshah itu semua.
“Sukar untuk saya jelaskan. Tapi demi untuk tidak dituduh cuba menipu, saya akan beritahu. Saya harap kamu bisa membuka minda kamu untuk menerimanya,” beritahu Rano Karjo lagi.
Rano Karjo berhenti seketika.
“Bermula dari abad ke-14 lagi, lima orang pahlawan yang berkawan baik telah menjumpai sebuah gua. Di mana di dalam gua itu mereka telah mempelajari ilmu yang membolehkan mereka menyeru makhluk yang tidak diketahui asal-usulnya. Bukan jin kafir dan bukan juga syaitan. Pada mulanya mereka mempergunakan makhluk-makhluk ini untuk mempertahankan negeri mereka. Namun sebaik zaman berubah dan perang sudah tamat, ilmu itu diperturunkan kepada waris atau anak-anak murid mereka. Ada antara mereka yang memiliki ilmu menyeru itu telah menggunakannya untuk membunuh orang-orang jahat. Tapi lama-kelamaan, wujudlah persatuan demi persatuan. Ada persatuan yang hanya membunuh orang jahat, dan ada juga yang membunuh sesiapa saja,” ujarnya dengan panjang lebar.
Rano Karjo berhenti meneguk kopi panasnya.
“Saya dan Mahsuri Dewi adalah antara manusia yang mempunyai ilmu tersebut. Hanya yang memiliki ilmu ini saja yang akan menjadi ketua persatuan. Selepas saya membawa diri, saya mendapat perkhabaran yang tidak diingini oleh semua ketua persatuan. Satu peperangan di antara sekutu persatuan yang hanya membunuh orang jahat dengan yang membunuh sesiapa saja, telah terjadi di Malaysia. Saya terus ke sini dan bertemu kembali dengan Mahsuri Dewi. Begitu juga dengan Wak Sujih. Kami bertiga dan beberapa persatuan lain bersekutu memerangi sekutu persatuan yang mempergunakan ilmu mereka membunuh orang yang tidak bersalah.
Di situlah kami dapat tahu yang di antara kami semua, Mahsuri Dewi adalah yang terkuat. Makhluknya yang dipanggil dengan nama Lawangsuri menjadi makhluk yang paling digeruni. Selepas perang itu, kami kembali membawa diri masing-masing. Saya kembali ke Australia dan Mahsuri Dewi kekal di Malaysia. Sedang Wak Sujih kembali ke Indonesia,” sambung Rano Karjo lagi
Riak wajah Rano Karjo tampak sedih.
“Tapi ketika usia kami sudah semakin tua, saya mendengar khabar yang Mahsuri Dewi telah meninggalkan persatuannya. Hingga persatuannya itu pupus. Dia juga tidak mewariskan ilmunya kepada kamu. Kerana dia mahu hidup sebagai manusia biasa. Tanpa perlu membunuh lagi. Di saat itu, Wak Sujih datang membunuh Mahsuri Dewi yang sebenarnya sudah memang sakit!”
Ada dendam dalam nada suara Rano Karjo. Begitu juga dengan hatiku!
“Bukankah ibu Zara mempunyai makhluk yang paling digeruni dan paling kuat? Macam mana pula Wak Sujih boleh bunuh dia?” celah Julianshah mencelah.
“Mulanya Wak Sujih adalah orang yang baik. Hingga Mahsuri Dewi mempercayai dia walaupun tidak mencintainya. Dengan kepercayaan itu Wak Sujih telah menewaskan Mahsuri Dewi. Ibu kamu Zara, tidak mahu menggunakan ilmunya saat diserang oleh dia,” ujar Rano Karjo lagi.
Dendam dan amarah bercampur pekat di dalam hatiku mendengar semua itu.
Aku terlalu marah untuk berkata-kata. Julianshah mula risau melihat riak wajahku yang penuh dendam dan kemarahan.
“Saya mencari kamu kerana… Wak Sujih mahu memulakan satu lagi perang. Dia kini menjadi ketua kepada sekutu persatuan yang membunuh manusia lain sesuka hati mereka. Sedangkan sekutu kami tidak mampu menumpaskan Wak Sujih. Tidak tanpa Lawangsuri. Selepas secara tidak sedar kamu telah membunuh tiga lelaki jahat itu dan ibu tiriku kamu yang jalang, kami tahu. Lawangsuri telah bangkit dari tidur yang panjang,” beritahu Rano Karjo lagi.
Sekarang barulah jelas semuanya. Lawangsuri sendiri telah mencari aku. Dia menyamar menjadi rakan karib ibuku dan bertemu denganku di depan kubur ibu. Rantai yang dia berikan kepadaku selama ini mungkin kunci atau lambang yang aku adalah tuan barunya.
Julianshah mengeluh sambil bergeleng kepala. Dahinya berkerut. Sepertinya dia tidak boleh menerima semua itu. Aku sudah tidak kisah. Sekarang aku sudah tahu apa tujuan ilmu ini.
“Apa yang perlu saya buat?” tanya aku akhirnya.
“Zara!” panggil Julianshah.
Julianshah pandang aku dengan muka yang berkerut.
“Saya mahu kamu seru Lawangsuri dan tewaskan Wak Sujih. Saya pernah cuba tewaskan dia, namun saya hampir kehilangan nyawa saya,” balas Rano Karjo.
“Zara. Awak kena fikirkan dahulu hal ni. Takkan awak…” ucap Julianshah dengan tergantung.
Aku tidak mahu dengar apa kata seterusnya dari Julianshah.
“Sudah Julianshah. Aku dah fikirkan semuanya dan keputusan aku muktamad!” cantasku.
Julianshah mengetap giginya lalu mengeluh. Dia bersandar pada kerusinya. Wajahnya tampak kecewa.
“Di mana aku boleh cari dia?”
“Sabar dahulu Zara. Belum masanya untuk kamu bertindak. Saya juga marah dan berdendam seperti kamu, tapi kamu harus kawal diri kamu. Kerana untuk menentang dia, akal kamu harus sama tajamnya dengan ilmu kamu,” tingkah Rano Karjo.
Aku tatap matanya tajam. Sedang dia cuba mengukir senyuman kecil sambil mengangguk kepalanya. Isyarat menyuruh aku bertenang. Tidak membiarkan dendam dan amarah menguasai diriku.
Satu rengusan kasar aku lepaskan. Perlahan-lahan air mataku mengalir lagi. Tapi cepat-cepat aku kesat dengan lengan bajuku.

PANAS terik matahari di sebelah pagi menganjakkan masa ingin memasuki waktu tengah hari. Namun, Wak Sujih masih berkurung di dalam bilik bacaannya. Riak wajahnya tampak sedih dan kesal. Sedang fikirannya membawa dia ke masa silam.
Ketika itu dia dan Mahsuri Dewi masih anak kecil. Usianya dua tahun tua dari Mahsuri Dewi. Kedua-dua bapa mereka berkawan baik. Begitu juga dengan mereka. Ke mana saja, mereka sukar dipisahkan. Ketika dia berusia 12 tahun, dia sudah mula dilatih. Mahsuri Dewi juga begitu. Tiga tahun kemudian, mereka diberikan ilmu yang mampu memberikan mereka kuasa menyeru makhluk yang luar biasa.
Usia remaja mereka dipenuhi dengan tugasan yang menjadikan mereka seorang pembunuh. Namun, mangsa mereka adalah golongan manusia yang berhati keji seperti perogol, pembunuh bersiri dan semua manusia yang sudah melakukan kejahatan kepada manusia lain.
“Saya sudah tidak betah melakukan semua ini lagi Sujih,” kata Mahsuri Dewi menitiskan air matanya malam itu. Malam di mana mereka baru selesai menonton wayang dipanggung.
Dalam perjalanan pulang, mereka singgah di sebuah kedai makan.
“Kita tidak punya pilihan Mahsuri,” balas Wak Sujih.
Wak Sujih cuba memujuk.
“Tidak! Kita punya pilihan. Cuma dari kita saja untuk mengambil pilihan itu atau sebaliknya,” tingkah Mahsuri Dewi dengan tegas.
Wak Sujih mengeluh. Tapi dia tetap cuba untuk tersenyum walau sedikit.
“Saya mengerti perasaan kamu. Tapi ini semua sudah menjadi takdir kita. Sudah terlalu jauh langkah kita untuk diundur Mahsuri. Gelaran pemburu dan pembunuh itu sudah terpahat pada diri kita. Nama kita. Dan ia tidak akan bisa dipadam buat selamanya,” ujar Wak Sujih.
Mahsuri Dewi mengatup wajahnya dengan kedua tapak tangan. Air matanya masih mengalir. Menyesak hati Wak Sujih melihat setiap titis air jernih itu.
“Sudahlah Mahsuri. Hapuskan air matamu. Sungguh aku terseksa melihat kamu begini. Aku mohon kamu jangan bersedih lagi,” ujar Wak Sujih.
Bersungguh Wak Sujih memujuk kekasih hatinya itu.
Beberapa bulan selepas malam itu, satu perbalahan telah berlaku di antara persatuan yang telah menggunakan kuasa mereka untuk membunuh sesiapa saja demi duit. Bapa Mahsuri Dewi adalah ketua persatuan yang paling lantang bersuara dalam perjumpaan yang tegang itu.
Di situlah bermulanya perkenalan mereka kepada Rano Karjo. Anak kepada Karjo Judika. Ketua persatuan Mancang Ireng yang telah melanggar peraturan yang telah ditetapkan kepada semua persatuan yang ada. Di mana hanya manusia berlaku jahat sahaja akan dibunuh dan cara pembunuhan haruslah dibuat seperti ia adalah kematian semulajadi atau kemalangan. Agar tidak menimbulkan curiga kepada masyarakat biasa.
Dari pandangan mata Rano Karjo memerhatikan Mahsuri Dewi, Wak Sujih tahu pemuda seusianya itu punya hati dengan kekasihnya. Malah Rano Karjo tidak teragak-agak untuk menegur dan menabur kata manis kepada Mahsuri Dewi di depannya.
“Jaga mulutmu! Dia ini kekasihku. Mustahil kamu tidak tahu tentang itu,” tingkah Wak Sujih.
Satu ketika, Wak Sujih hilang sabar dan menegur Rano Karjo di depan Mahsuri Dewi.
“Hanya kekasih ya sudah marah-marah begini. Ya kalau belum bernikah, maknanya aku masih ada peluang kan?” ujar Rano Karjo
Rano Karjo tersenyum sinis.
“Kau..!” laung Wak sujih yang hendak meluru ke arah Rano Karjo tapi dihalang oleh Mahsuri Dewi.
Gadis itu menariknya pergi jauh dari Rano Karjo.
“Jangan termakan dengan umpannya Sujih! Dia mahu kamu jadi punca kepada peperangan yang tidak diingini oleh semua kita,” kata Mahsuri Dewi.
Wak Sujih merengus kasar. Dia terpaksa menelan semua amarahnya. Perlahan-lahan Mahsuri Dewi memegang tangannya. Sentuhan gadis itu terasa seperti air yang memadamkan api kemarahannya.
“Sudahlah,” pujuk Mahsuri Dewi dengan suara yang lembut.
Wak Sujih mengeluh panjang sebelum dia anggak kepala sambil cuba tersenyum.
Tetapi dua bulan kemudian, perang yang cuba dielak berlaku jua. Persatuan Mancang Ireng yang diketua oleh Karjo Judika, telah membina sekutu dengan beberapa persatuan lain. Di mana mereka mahu peraturan lama dihapuskan agar mereka boleh membunuh sesiapa saja dengan makhluk peliharaan mereka.
Kedua orang tua Wak Sujih dan Mahsuri Dewi telah bergabung dengan beberapa persatuan yang lain untuk menentang sekutu Mancang Ireng. Ayah Mahsuri Dewi nekad berjumpa dengan Karjo Judika dan cuba berbincang secara baik tentang perbalahan mereka. Kerana mereka berkawan baik dari kecil lagi, Karjo Judika akhirnya setuju untuk berdamai. Dia juga insaf dengan perbuatannya selama ini.
Isteri Karjo Judika tidak puas hati dengan semua itu. Dia mahu suaminya terus menjadi ketua kepada persekutuan mereka ketika itu. Kerana dia sudah muak melihat ayah Mahsuri Dewi menjadi ketua kepada semua persatuan yang ada di Indonesia dan Malaysia. Di belakang Karjo Judika, dia telah merancang pembunuhan ayah Mahsuri Dewi.
Selepas memberitahu tentang hal Karjo Judika kepada ayah Wak Sujih, ayah Mahsuri Dewi pulang ke rumah bersama isterinya. Tapi mereka tidak pernah pulang malam itu. Mahsuri Dewi memberitahu hal tersebut kepada ayah Wak Sujih.
Pagi itu, kedua orang tua Mahsuri Dewi ditemui mati di dalam kereta mereka. Jantung mereka ditarik keluar. Ayah Wak Sujih terus menjalankan siasatan. Mengggunakan semua kenalan yang dia ada termasuklah ketua polis negara Indonesia, akhirnya pembunuh telah dikenal pasti. Namun, semua mereka menuduh Karjo Judika yang bertanggungjawap. Walaupun ketua Mancang Ireng itu bersungguh kata dia tidak melakukannya.
Mahsuri Dewi tidak mahu menanti apa saja tindakan dan perbicaraan yang hendak dilakukan kepada Karjo Judika. Di sebabkan ingin membalas dendam dan sikap amarah, Mahsuri Dewi nekad membunuh Karjo Judika dan keluarganya.
“Berhenti Mahsuri!” ujar Wak Sujih. Tetapi sudah terlambat. Karjo Judika dan isterinya telah pun putus kepala dibunuh oleh makhluk milik Mahsuri Dewi iaitu Lawangsuri.
Ketika itu, Mahsuri Dewi sedang memegang pisau di tangan. Sedang Lawangsuri sedang mengunci gerak Rano Karjo.
“Jangan bunuh dia Mahsuri! Aku mohon Mahsuri. Dengarkan aku,” rayu Wak Sujih.
“Biarkan dia hidup Mahsuri. Orang yang kamu dendam sudah kamu tewaskan. Dia tidak salah apa-apa kepadamu Mahsuri,” bersuara Wak Sujih sekali lagi.
Akhirnya dia berjaya memujuk dan menenangkan Mahsuri Dewi. Manakala Rano Karjo telah menghilang entah ke mana. Persatuan Mancang Ireng dilenyapkan dan semua sekutunya diberi kata dua. Beroperasi mengikut peraturan, atau dihapuskan. Semua mereka terpaksa akur.
Selepas berjaya membunuh Karjo Judika, nama Mahsuri Dewi melonjak naik. Ini kerana Karjo Judika adalah ketua persatuan dan penyeru yang digeruni. Tapi Mahsuri Dewi telah menolak tawaran untuk menggantikan tempat arwah ayahnya menjadi ketua kepada semua persatuan di Indonesia dan Malaysia.
Mahsuri Dewi telah memberikan mandat itu kepada ayah Wak Sujih. Dia telah memberitahu kepada semua yang dia akan menutup persatuan ayahnya. Di situlah kisah cinta Wak Sujih dan Mahsuri Dewi berakhir. Tiada apa yang mampu dia lakukan dan katakan untuk mengubah fikiran Mahsuri Dewi.
Mahu atau tidak, Wak Sujih terpaksa menerima perpisahan itu. Mahsuri Dewi telah berhijrah ke Malaysia dan bertemu dengan lelaki melayu kacukan yang akhirnya menjadi suaminya. Ayah kepada Zara. Walaupun Wak Sujih sedar Mahsuri Dewi berada di luar Indonesia akan tetapi Wak Sujih sering berulang-alik dari Indonesia ke Malaysia. Ini kerana ingin mengikuti perkembangan hidup Mahsuri Dewi sehinggalah kekasihnya itu mengandungkan Zara. Dia akhirnya berhenti mengintai kehidupan Mahsuri Dewi.
Hasil dari siasatan Wak Sujih dan ayahnya, mereka akhirnya mendapat tahu yang sebenarnya kedua orang tua Mahsuri Dewi dibunuh oleh seorang penyeru yang diupah oleh ibu Rano Karjo. Penyeru itu telah ditangkap dan dijatuhkan hukuman mati.
Setahun selepas itu, Wak Sujih menerima berita kematian Mahsuri Dewi. Bila disiasat, bekas kekasihnya itu meninggal kerana sakit. Sekali lagi dia terpaksa redha. Tetapi tidak lama selepas itu, dia menerima satu lagi berita kematian. Kali ini melibatkan anak saudara kesayangannya, Juwita. Hasil siasatan berbeza. Buat dia syak Juwita dibunuh oleh Rano Karjo. Tapi dia memerlukan bukti atau pengakuan dari Rano Karjo sendiri.
Wak Sujih yang sudah kembali ke alam nyata, mengeluh berat dan panjang. Seperti ayahnya, Rano Karjo kini mahu memulakan peperangan. Wak Sujih pasti, dia adalah sasaran utama Rano Karjo kerana ayahnya sudah meninggal dunia. Sakit tua.

AKU hanya diam dalam perjalan ke tempat kerja. Menjadikan jeda sepi berpanjangan. Aku tahu sepanjang perjalanan itu Julianshah sedang memikirkan ayat yang dia rasakan paling sesuai untuk memulakan bicara. Aku pula sengaja mempamerkan rasa marah di hatiku melalui riak wajahku.
“Saya harap awak tak percaya dengan kata-kata orang tua. Tak mungkin semua yang dia cakap tu wujud. Persatuan yang ketuanya boleh seru makhluk dari alam mana entah? Filem negara mana orang tua tu tengok pun saya tak tahu,” ujar Julianshah.
“Habis macam mana dengan kebolehan kita melihat hantu ni? Filem negara mana pula yang kita dah tengok?” balasku dengan sinis.
Julianshah terdiam. Tersenyum sebelum menggeleng kepala. Aku sambung mendiamkan diri. Sesekali ada keluhan halus yang terhembus membawa pergi secebis rasa sesak di fikiranku. Dendam dan amarah tidak mahu keluar dari ruang hati. Sekadar menanti masa untuk dilepaskan dan dipuaskan.

Aku sekadar mengucapkan ucapan terima kasih apabila kami sudah sampai di destinasi. Aku sudah lambat. Dengan langkah bergegas, aku menuju ke bilik penyimpanan barang dan mendaftar masuk kerja. Ketika aku berjalan ke kaunter di mana aku ditugaskan hari ini, aku sudah menantikan panggilan dari supervisor.
Ternyata benar, aku akan ke pejabat Puan Ipah lagi. Seorang rakan sekerja memberitahu aku yang singa betina itu mahu berjumpa dengan aku. Lepas mengeluh berat sendiri, aku bergerak menuju ke pejabat Puan Ipah.
Sebaik aku ketuk pintu, masuk dan duduk di kerusi menghadap dia, maka bermulalah sesi basuhan telinga. Dengan muka serius, penyelia perempuan di depanku bersuara.
“Boleh saya tahu kenapa awak lewat hari ni?” soal Puan Ipah kepadaku.
Aku cuba menahan rasa marah di hati mendengar suara sinisnya itu.
Setahu aku, tidak pernah lagi aku lewat sepanjang kerja di sini. Ini kali yang pertama. Tapi dia layan aku macam aku sudah seratus kali datang lewat. Ini mesti kes dia berdendam sebab aku bentak dia hari itu.
“Maafkan saya puan. Saya janji tak lewat lagi,” ucapku di depannya.
Aku sengaja bagi alasan budak sekolah.
“Ini bukan soal lewat. Tapi soal disiplin. Tak kira hebat mana pun awak, kalau tak berdisiplin, awak takkan ke mana,” ujarnya, masih dengan nada sinis.
Aku mula mengetap gigi. Menghela keluhan halus. Sedang amarah mula memberontak di dalam hatiku. Entah macam mana aku hendak tenangkan rasa marah ini.
“Sebab-sebab macam beginilah bangsa kita susah nak maju. Tapi bila tengok bangsa lain berjaya, mulalah bising. Lepas tu buat alasan kata bangsa lain tu berniaga tak jujurlah, guna cara haramlah, dan macam-macam lagilah,” bebel Puan Ipah lagi.
Kata-katanya itu seperti minyak tanah yang disimbah ke arah api kemarahanku.
“Sia-sia aje mak ayah awak hantar awak ke sekolah kalau macam ni. Harapan mereka bila awak besar macam ni, bolehlah jadi manusia berdisiplin,” sambung Puan Ipah lagi.
Aku tatap matanya tajam.
‘Berapa kali aku nak cakap kat kau, jangan libatkan ayah dan ibu aku!’ ucapnya dalam hatiku.
Kemarahanku tidak terbendung lagi.
Hapuskan dia Zara! Baca mantera itu. Biarkan Lawangsuri menjamah nyawa perempuan tak guna ini! Mengejut suara wanita bergema di telinga kiriku.
Aku cuba melawan. Tapi aku tewas dengan sifat amarahku. Hingga aku buat pertama kalinya, membaca mantera itu dalam sedarku. Aku pandang tepat mata penyeliaku itu.
“Dalam kegelapan… Aku membuka pintu buatmu. Keluarlah kau. Patuhi perintahku. Bunuhlah musuhku itu…dan nyawanya menjadi milikmu!”
Dalam sedar, aku melafazkan setiap perkataan.
Puan Ipah itu tergamam mendengarnya. Aku kemudian bergegas keluar dari pejabatnya dan menuju ke tandas. Tidak mempedulikan mata-mata yang sedang memerhati.
Di dalam tandas aku termuntah. Kepalaku pusing. Tapi tidak seteruk yang sebelumnya. Dalam masa beberapa minit, aku kembali pulih. Tapi hatiku masih berdebar.
Apa yang aku dah buat tadi? Gumamku di dalam hati. Namun, penyesal yang hadir di hati sudah terlambat.

HANYA tinggal tiga minit sebelum masa rehatku. Kebetulan tidak ramai pelanggan ketika itu. Aku sudah bersiap untuk makan tengah hari. Tapi tiba-tiba kelihatan Puan Ipah datang denga riak wajah bersalah. Dia berdiri di depan kaunter aku bertugas. Menarik perhatian ramai rakan sekerja.
“Zara… saya nak minta maaf kepada awak. Maafkan saya,” luah Puan Ipah.
Dengan riak penuh bersalah dia mengungkapkan kata. Buat aku terkejut. Begitu juga dengan rakan sekerja yang lain.
“Saya pun minta maaf puan,” balasku.
Sememangnya aku juga ada salah dengannya. Aku memang sudah lewat ke tempat kerja.
Penyeliaku itu kemudian berjalan ke pejabatnya. Beberapa orang kawan sekerja pandang aku. Tanya aku apa halnya semua itu. Aku sendiri tidak tahu.
Ketika budak yang ganti aku datang, terus aku dan dua rakan sekerja berjalan ke food court, makan tengah hari. Kami berborak kosong sambil makan. Tapi aku lebih banyak mendengar dari bercakap.
Di sebalik semua itu, fikiranku masih melayang. Memikirkan kembali tentang Puan Ipah yang dibenci hampir semua pekerja di situ. Ramai rakan sekerja menyumpah dan memaki dia di belakang. Tapi aku tidak pernah lakukan semua itu. Hinggalah dia melibatkan kedua orang tuaku atas kesalahan yang aku lakukan. Itu buat aku marah betul.
Tapi apa yang aku lakukan kali ini sesuatu yang aku sendiri tidak sangka. Suara wanita yang berbisik di telinga kiriku itu masih menjadi misteri. Adakah mantera yang aku baca mampu menyeru makhluk yang dipanggil Lawangsuri? Itu juga masih jadi tanda tanya.
Namun, bila aku melihat Puan Ipah datang kepadaku dan meminta maaf, aku jadi separuh yakin. Mantera dan kebolehannya menyeru makhluk yang mengerikan tidak benar. Lelaki tua bernama Rano Karjo itu mungkin seorang banyak menonton filem seram dan fantasi.
Mengejut kedengaran seorang pekerja perempuan menjerit ketakutan. Menarik banyak perhatian. Termasuklah aku. Dari meja yang aku duduk, aku mampu melihat dengan jelas dia berlari ketakutan.
Aku dan dua rakan sekerja pantas bangun dan bergegas ke tempat kejadian. Ingin ambil tahu apa yang sudah terjadi. Di situ sudah ramai pekerja dan pelanggan berkumpul. Ada yang muntah dan juga yang menjerit terkejut.
“Apa dah jadi tu?” tanya Suzie, rakan sekerjaku, kepada pekerja yang lain.
“Puan Ipah! Di… dia dah mati. Kepalanya putus!”
Telingaku berdengung mendengar itu. Semua manusia kelihatan bergerak pada kelajuan yang perlahan. Slow motion bak kata orang putih.
Ternyata ianya benar! Mantera itu memang boleh menyeru makhluk yang membunuh! Aku berdiri dalam kebingungan. Tidak tahu berkata dan berbuat apa. Kedua pelipisku berdenyut. Akalku tidak berfungsi. Ia keliru dengan semua yang sedang dan sudah terjadi.
Aku berjalan meninggalkan tempat kejadian. Tidak perlu aku lihat bagaimana keadaan mayat Puan Ipah. Aku sudah boleh bayangkan. Langkah demi langkah aku hayun tanpa arah yang pasti. Jantungku berdegup pada ritma yang cukup pantas.
Kalau mantera ini benar, maknanya semua cerita Rano Karjo itu juga benar. Jadi ibu telah dibunuh kerana hasad dengki! Memikirkan kenyataan itu buat dendam dan amarah di hatiku kembali memberontak.
Aku merengus kasar. Segala rasa terkejut dan bingung di hati ini sudah menghilang. Yang ada hanya dendam dan kemarahan. Langkahku yang tadinya lemah, kini bergerak teguh dan gagah.
Kini semuanya sudah sangat jelas. Makhluk yang dipanggil sebagai Lawangsuri datang mencari aku atas satu misi. Membalas dendam kematian ibuku! Aku bersumpah akan memburu dan menghapuskan lelaki yang sudah merampas kebahagiaanku. Menjadikan hidupku lebih merana selepas ayah berjumpa dengan perempuan jalang itu.
Kalau kau dan aku bersatu, semua musuhmu akan terhapus dari muka bumi ini! Suara wanita itu bergema di telinga kiriku lagi. Menambah minyak tanah kepada api dendam dan kemarahanku.
Aku Lawangsuri menurut perintahmu tuan. Berkata suara wanita itu lagi.
Nyawa musuhku itu akan jadi milikmu Lawangsuri! Aku membalas dalam hati.

RANO KARJO memerhatikan kekecohan di dalam bangunan Aeon Big cawangan Seksyen 23, Shah Alam dari dalam sebuah kereta mewah,. Bersamanya duduk seorang lelaki tua seusianya. Ketua kepada salah satu persatuan yang menjadi sekutunya.
“Ternyata Lawangsuri masih hebat seperti dulu!” luah Rano Karjo.
Rano Karjo ketawa besar sendiri.
Lelaki yang duduk bersamanya itu sekadar memerhati dengan riak serius.
“Kau yakin anak Mahsuri Dewi itu akan menjadi sekutu kita?” tanya lelaki itu.
“Tenang saja Dhamak, dia sudah pun menjadi sekutu kita,” beritahu Rano Karjo.
Rano Karjo memberi jaminan.
Tapi Dhamak masih tampak serius dan kurang yakin. Buat senyuman di bibir Rano Karjo pudar.
“Adakah kamu kurang yakin dengan saya Dhamak?” tanya Rano Karjo dengan serius.
Dhamak mengeluh halus. Ada takut tersirat pada riak seriusnya itu kini.
“Maaf. Aku bukan tak yakin dengan kau. Cuma aku takut dia khianat kita,” balas Dhamak.
Dhamak memberi alasan.
“Tapi nada suaramu tadi seperti mempertikai kebolehan saya,” ujar Rano Karjo
Tajam pandangan yang ditujukan Rano Karjo.
“Maafkan aku Rano Karjo,” pinta Dhamak.
Dhamak tewas.
Dia masih sedar yang Rano Karjo bukan lawannya. Kekuatan makhluk ketua persatuan Mancang Ireng itu bukan calang-calang.
“Saya bisa menghancurkan Sujih Darmowo itu. Tapi itu terlalu mudah dan tidak menyakitkan. Aku mahu melihat dia menderita saat dia tahu yang nyawanya diragut oleh makhluk yang pernah dimiliki oleh wanita yang dia cintai,” bersuara Rano Karjo yang kembali ketawa besar.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/97178/karma

[REVIEW] NIAN DI HATI

NIAN DI HATI Oleh Elin Nadia
Amy atau Nur Amelia Sherina bagaikan layang-layang yang terputus tali apabila ayahnya dibunuh dan rumahnya dibakar. Ibunya yang terpisah sejak kecil pula tidak ditemui. Mujur ada sahabat yang baik hati. Hani dan abangnya, Arif mengajak Amy tinggal bersama di rumah keluarga mereka. Namun ibu Hani, Datin Mastura tidak boleh menerima kehadiran Amy. Amy menjadi kuli tidak bergaji di rumah itu. Malah, dia dicemuh adik-beradik Hani dan Arif yang lain. Arif yang sepatutnya berkahwin dengan Shafiza melamar Amy sebagai isteri apabila Shafiza membatalkan perkahwinan mereka. Amy menerima Arif kerana lelaki itu bersungguh-sungguh mahu melindunginya daripada berterusan dibuli. Perkahwinan yang dibina sentiasa dipukul ombak. Datin Mastura dan Shafiza tidak puas-puas mahu melihat Arif dan Amy menderita dan berpisah. Amy yang sarat mengandung keguguran akibat perbuatan ibu mertua sendiri. Air mata sentiasa menemaninya sepanjang masa. Entah bila deritanya akan berakhir. Doanya moga ada sinar kasih yang mencelah walau sedikit. Dia benar-benar ingin menikmati erti bahagia

Pada pendapat admin, cerita ini menarik tapi sedih laa tengok jalan hidup Amy yang dari kecil lagi berendam air mata. Dengan kehilangan ayah akibat dibunuh dan ibu kandung yang tak pernah muncul. Mujurlah ada Hani, seorang sahabat yang sentiasa mengambil berat perihal Amy. Selepas berkahwin dengan Arif, macam-macam dugaan dalam rumahtangga mereka, ada sahaja manusia yang ingin melihat mereka berpisah dan merana.

Tapi hati Amy yang suci dan senang memaafkan membuat dia dapatkan kasih-sayang ibu mertuanya dan ipar-duainya kembali. Ending cerita yang simple tapi realistik. Memang susah untuk memaafkan. Ianya mengambil waktu yang sangat lama. Tembok kepercayaan harus dibina dari asas.

So, itu adalah ulasan buku yang dapat admin kongsikan kepada readers pada hari ini. Kalau readers nak dapatkan ebook ini, boleh klik pada link di bawah.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

[SNEAK PEEK] SAKITNYA HATI AKU!

SAKITNYA HATI AKU! Oleh Ebriza Aminnudin

QISHA Mirza bersalaman dengan Puan Nazrah, Fariq Hazen, Isfaten dan sebuah ciuman singgah di pipi Aufa sebaik sahaja pulang ke rumah selepas tamat berkursus di Pantai Port Dickson.
“Qisha naik dulu ya. Nak mandi,” ujar Qisha Mirza, terus meminta diri untuk ke bilik.
Wajah Qisha Mirza yang murung dan muram dapat dikesan ahli keluarganya. Dia memang tidak pandai menyembunyikan perasaan. Apa yang dirasakan hatinya, itulah yang terpancar pada raut wajahnya. Bukan sahaja Puan Nazrah, Fariq Hazen dan Isfaten juga turut kehairanan. Mereka yakin, Qisha Mirza sedang menghadapi masalah yang cukup berat.
“Kenapa Qisha muram aje, umi? Ada yang tak kena ke?” soal Fariq Hazen sambil memandang Puan Nazrah.
“Entahlah, umi pun tak tahu. Sebelum dia pergi kursus hari tu, ceria aje mukanya. Tapi bila balik aje macam orang baru lepas menangis pulak. Risau pulak umi tengok keadaan dia. Qisha yang umi kenal tak pernah bermuram macam ni,” luah Puan Nazrah.
“Betul jugak. Selalunya kalau dia balik dari kursus, dari jauh lagi dah dengar suaranya. Tapi kali ni, kita pun tak perasan bila dia balik. Nampak wajah dia macam tak ceria aje,” ujar Fariq Hazen, mula risau.
“Cuba kamu pergi tengok adik kamu tu, Hazen. Manalah tahu, dia betul-betul ada masalah,” arah Puan Nazrah.
“Tak apalah umi, biar Isfa aje yang tengok. Manalah tahu kut-kut masalah perempuan,” ujar Isfaten cepat-cepat menawarkan diri sebelum suaminya mengangkat punggung dari atas sofa.
“Baiklah. Nanti kalau ada apa-apa ceritakan kat kami. Risau betul umi,” pinta Puan Nazrah.
Isfaten tidak membuang masa lalu mengatur langkah menuju ke bilik Qisha Mirza yang terletak di tingkat atas. Baru sahaja hendak memulas tombol pintu bilik Qisha Mirza, tiba-tiba telinganya mendengar Qisha Mirza sedang berbual dengan seseorang di talian. Nada suara gdis itu kedengaran begitu kasar. Pada pengamatan Isfaten, adik iparnya itu jarang bercakap kasar apabila berbual di telefon.
“Saya okey aje. Tak perlulah awak bimbang. Jaga diri awak cukup. Tahulah saya jaga diri sendiri. Saya bukannya budak-budak lagi yang boleh awak lakukan sesuka hati. Awak ingat saya ni tak berpelajaran ke nak ambil tindakan yang boleh binasakan diri sendiri? Saya takkan rebah kerana awak, okey. Saya nak rehat. Assalamualaikum.”
Begitulah perbualan Qisha Mirza yang sempat didengari Isfaten. Sebenarnya Fulshan menelefon Qisha Mirza sekadar hendak bertanya khabar gadis itu. Manalah Qisha Mirza tidak melenting. Walaupun hatinya masih sakit, namun dia tidak akan melakukan tindakan bodoh yang akan mencederakan dirinya. Untuk apa dia rebah kerana cinta? Qisha Mirza bukanlah seorang yang mudah mengalah dengan ujian hidup. Dia hanya berserah kepada ALLAH. Hanya pada ALLAH sahaja satu-satunya tempat untuk dia mengadu.
Dia ingat aku tak boleh jaga diri sendiri ke? Apa dia ingat dia tu hebat sangat sampai aku nak korbankan diri aku kerana dia? Maaflah, aku bukannya sebodoh tu untuk melakukan sesuatu yang di luar jangkaan. Aku masih ada pegangan agama. Boleh jalanlah dengan Fulshan. Menyakitkan hati betul, getus Qisha Mirza. Hatinya benar-benar terbeban.
Dengan siapa dia berbual tadi? Kenapa nada suaranya lain macam? Qisha dilanda masalah ke? Tak selesai-selesai lagi? Doa yang aku ajar tu tak berkesan ke? Isfaten bermonolog dengan diri sendiri. Tiba-tiba dia dikejutkan dengan raungan kuat Qisha Mirza. Isfaten tidak membuang masa lalu meluru masuk ke dalam bilik Qisha Mirza.
Qisha Mirza terperanjat apabila Isfaten tiba-tiba meluru masuk ke dalam bilik.
“Kenapa ni, Qisha? Kenapa meraung macam ni?” soal Isfaten sambil mengurut-urut belakang Qisha Mirza.
Qisha Mirza semakin kuat meraung. Dia sudah tidak dapat menahan perasaan yang membeku dalam jiwanya. Terlalu perit untuk dia mengharunginya seorang diri.
“Qisha, janganlah macam ni. Cuba ceritakan kat Kak Isfa. Manalah tahu Kak Isfa dapat tolong Qisha. Ya, dik?” pujuk Isfaten.
Sementara itu di tingkat bawah, Fariq Hazen, Aufa dan Puan Nazrah begitu terkejut mendengar raungan kuat yang yang datang dari bilik Qisha Mirza. Mereka semua saling berpandangan.
“Mak ucu menangis ke, papa?” soal Aufa.
“Qisha memang tengah menangis tu, Hazen. Jom kita tengok. Entah apa pulak yang jadi kat dia,” ajak Puan Nazrah, sudah bangun dari tempat duduk.
Pilu hatinya mendengar tangisan anak gadisnya.
“Jom, umi. Entah apa pulak yang dah jadi kat Qisha kali ni,” ujar Fariq Hazen, turut risau mendengar tangisan Qisha Mirza sebegitu rupa.
“Kenapa ni, Qisha? Apa dah jadi?” soal Puan Nazrah, meluru masuk ke dalam bilik Qisha Mirza bersama-sama Fariq Hazen dan Aufa.
Qisha Mirza tidak mampu bersuara. Dia masih menangis dan terus menangis.
“Qisha, masalah takkan selesai dengan hanya menangis. Cuba ceritakan kat kami apa sebenarnya yang telah berlaku?” soal Fariq Hazen.
“Ada kena-mengena dengan kursus yang Qisha pergi ke? Janganlah diam macam ni, Qisha. Kami semua risaukan Qisha dan ambil berat pasal Qisha,” pujuk Isfaten.
“Betul tu, Qisha. Jangan anggap Qisha hadapi masalah ni seorang-seorang selagi Qisha masih ada umi, along, Kak Isfa, Kak Rahiz dan Abang Shaidin. Kami semua sedia membantu Qisha. Ceritalah kat kami, nak,” pujuk Puan Nazrah pula.
“Aufa pun ada untuk mak ucu jugak,” sampuk Aufa, tiba-tiba bersuara apabila Puan Nazrah tidak menyebut namanya.
“Oh ya. Nenek lupa sebut nama Aufa. Ya, Aufa pun ada untuk bantu Qisha,” ujar Puan Nazrah.
Gelagat Aufa membuatkan Qisha Mirza tersenyum walaupun sedang berduka.
“Apa masalah Qisha tu?” soal Fariq Hazen.
“Fulshan, along,” jawab Qisha Mirza.
“Kenapa dengan Fulshan? Apa yang dia dah buat kat Qisha?” soal Fariq Hazen sambil memandang cuak adiknya.
“Dia tak buat apa-apa kat Qisha tapi apa yang dia rahsiakan selama ni daripada Qisha cukup menyakitkan. Kenapa Qisha diuji sehebat ni?” raung Qisha Mirza lagi.
“Qisha, Qisha diuji kerana Qisha mampu menghadapinya. ALLAH takkan uji di luar kemampuan hamba-NYA. ALLAH berfirman: ALLAH tidak akan membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ayat ni Kak Isfa petik daripada Surah al-Baqarah ayat 286,” ujar Isfaten.
“Betul tu, Qisha. Ujian yang Qisha hadapi ni jugak bertujuan untuk mengukur sejauh mana iman Qisha kepada ALLAH. ALLAH berfirman dalam Surah Al-Ankabut ayat dua hingga tiga, Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya ALLAH mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.
Jadi, Qisha harus kuat menghadapi setiap ujian daripada ALLAH. Qisha tak boleh mengalah macam ni,” tambah Fariq Hazen.
“Apa kebenaran yang Qisha peroleh daripada dia?” soal Puan Nazrah, ingin tahu.
“Dia dah kahwin tapi masih menyatakan cinta pada Qisha. Dah sepuluh tahun dia kahwin tapi tak ada anak. Hati Qisha sakit. Jiwa Qisha pedih. Ujian ni terlalu berat, umi,” luah Qisha Mirza.
“Banyakkan bersabar, Qisha. Mungkin ada hikmah yang sedang menanti Qisha di sebalik apa yang telah terjadi. Tentu ada sebab kenapa Qisha dipertemukan dengan dia. Kita tak tahu rahsia ALLAH, Qisya,” pujuk Isfaten.
“Qisha akan cuba hadapi semua ni dengan tabah. Terima kasih semua sebab tenangkan hati Qisha,” ucap Qisha Mirza sambil menyeka air mata.
“Haa… macam tulah adik along. Dah, pergi mandi dan solat. Mudah-mudahan hati Qisha akan kembali tenang. Insya-ALLAH. Jangan fikirkan tentang Fulshan lagi. Buat sakit hati aje. Tahulah along macam mana nak kerjakan lelaki tu nanti” ujar Fariq Hazen, turut kecewa dengan Fulshan.
“Qisha mampu hadapinya sendiri. Along tak perlu masuk campur. Qisha tak nak along buat apa-apa kat Fulshan,” pinta Qisha Mirza, segera memberi amaran.
“Baiklah kalau dah macam tu kehendak Qisha. Along hormati kehendak Qisha,” ujar Fariq Hazen, mengalah walaupun sebentar tadi dalam fikirannya sudah merencanakan sesuatu untuk mengerjakan Fulshan.
“Terima kasih semua,” ucap Qisha Mirza sebelum mengurungkan diri di dalam bilik air.
Badan yang melekit membuatkannya berasa tidak selesa.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/95911/sakitnya-hati-aku

[SNEAK PEEK] ‘EX’ AKU GILA!

‘EX’ AKU GILA! Oleh Liza Nur

“NO,” ujar Hashir.
“Yes,” balas Sufiyyah.
“No!” jerit Hashir.
Sufiyyah menunjukkan air muka tidak peduli. Dia tidak kisah. Sama ada Hashir merestuinya atau tidak, tidak akan mengubah apa-apa. Tiga bulan dari sekarang, dia akan bergelar isteri kepada Izam.
Mereka akan mengadakan majlis pernikahan secara kecil-kecilan berbekalkan wang yang tidak seberapa. Bagi mereka, kemeriahan majlis itu nanti bukan terletak pada not ringgit. Cukuplah kalau mereka ada antara satu sama lain sebagai teman sehidup semati. Bukan kemeriahan majlis itu yang akan menentukan kebahagiaan mereka.
“Kau tak boleh kahwin, Sufi. Masalah aku belum selesai!” tegas Hashir, geram melihat sifat acuh tak acuh gadis itu.
“Masalah kau, Hash. Bukan masalah aku. Jangan cari aku lagi. Aku dah penat nak layan kau, nak tengok muka kau. Pergilah, Hash!” suruh Sufiyyah.
“Kau halau aku?” soal Hashir.
Ternyata kedatangannya hari itu mengundang kemarahan Sufiyyah. Selama 15 minit lamanya, Hashir memaksa Akma memanggil Sufiyyah turun. Gadis itu tidak mahu bertemu dengannya. Menurut Akma tadi, Sufiyyah menyuruh dia meninggalkan kediaman mereka atau dia akan menghubungi pihak berkuasa.
Mujurlah, sifat keras kepala Hashir berbaloi jua. Dia enggan beredar selagi Sufiyyah tidak mahu menemuinya. Mahu atau tidak, akhirnya Sufiyyah terpaksa turun ke bawah untuk menemui ex-boyfriend gilanya itu.
“Betul tu. Aku halau kau. Kalau kau sedar diri, baik kau baliklah. Jangan muncul depan aku lagi,” balas Sufiyyah.
Hashir merengus geram.
“Dulu, kau yang mintak maaf dari aku. Kau cakap kau yang bersalah sebab mintak putus. Kau janji kalau aku beri peluang pada kau sekali lagi, kau takkan mintak putus lagi. Kau lupa?” ungkit Hashir.
“Dan kau tak pernah bagi aku peluang, Hash. Tak pernah. Kau lepaskan aku. Kau cakap kau benci aku. Tiga tahun, Hash. Sekarang, kau balik semata-mata sebab nak aku tolong kau.”
“Mama dah suka kau. Apa salahnya kalau kau teruskan drama kau. Sekejap aje. Lepas kau yakinkan mama, kau boleh nyah dari hidup aku. Aku tak hairan pun. Aku takkan cari kau balik,” balas Hashir.
Hashir sudah benar-benar terdesak. Kalau tidak, manakan dia sanggup datang menundukkan egonya seperti itu, memohon bantuan Sufiyyah. Dia tidak boleh berkahwin dengan Natalia. Segala impiannya akan musnah bagaikan apple snail yang dipijak tapak kasut ketika jungle trekking. Natalia akan membuatkan kepalanya pusing. Gadis itu akan menjadi beban.
“Tolonglah, Hash. Aku rayu pada kau. Aku dah nak kahwin, Hash. Aku dah jumpa dengan lelaki yang betul-betul cintakan aku dan aku cintakan dia. Tolonglah jangan seksa aku macam ni,” rayu Sufiyyah.
“Dengar, Sufi. Kau kenal aku. Aku boleh buat apa saja agar hajat aku tercapai. Aku boleh musnahkan semua impian kau sampaikan lelaki tu tak nak pandang muka kau sekali pun!” ugut Hashir.
Mata Sufiyyah berair. Dia tahu kegilaan Hashir. Otak lelaki itu tidak pernah masuk dek akal. Lelaki itu sanggup melakukan apa saja asalkan segala yang dihajatinya tercapai. Sufiyyah tidak mahu kehilangan cintanya lagi. Bukan mudah untuk berjumpa dengan lelaki yang sanggup menerimanya dalam apa jua keadaan, menyayangi dan menjaga dirinya sehingga ke akhir hayat.
Sufiyyah yakin Izam adalah lelaki itu. Kalau tidak, mustahil lelaki itu sanggup melamar dirinya di awal usia perkenalan mereka. Izam mencari cinta selepas kahwin daripada cinta yang tidak ada destinasi yang pasti. Memang itu seeloknya.
“Sampai hati kau, Hash,” ujar Sufiyyah, terkilan.
“Tak payah berlagak baik dengan aku. Nak muntah aku dengar, Sufi. Aku kenal siapa kau yang sebenarnya,” balas Hashir.
Sufiyyah terdiam. Tidak cukup lagikah Hashir menghinanya? Kenapa dalam benar dendam Hashir terhadap cinta yang kononnya sudah tidak bererti lagi? Kalau cinta mereka dulu tidak ada impaknya lagi pada Hashir, mengapa lelaki itu perlu terusan berdendam dan menyeksanya? Jelas yang lelaki itu belum melepaskan dia sepenuhnya.
Tiga tahun yang berlalu bagaikan hanya sekejap saja bagi Hashir. Seakan-akan tidak ada apa-apa yang berubah dalam tempoh itu. Selain daripada sudah memiliki masternya, dia masih Hashir yang dulu. Ego tebal yang dimilikinya dulu tidak pernah lekang.
“Kalau aku halang perkahwinan kau, Sufi, kau akan kehilangan dia untuk selama-lamanya. Kau tahu aku sanggup buat apa saja. Kau tak nak jadi musuh aku, Sufi. Bukan sekarang. Aku terdesak,” gesa Hashir.
Wajah gila Hashir diperhatikan Sufiyyah. Di mana kekurangan wajah itu? Wajah yang seiras Matthew Gray Gubler versi Melayu. Selalunya Hashir nampak garang dan misteri. Tetapi, apabila dia tersenyum, wajahnya akan dimaniskan dengan kehadiran sepasang lesung pipit di pipi kanan dan kirinya.
Hashir gemar berbaju t-shirt warna yang lembut seperti putih dan baby blue. Si gila itu benci pakaian formal, membuatkan dia tidak pernah menjadi pekerja kolar putih dalam tempoh yang lama. Dia selalunya hanya mengenakan jeans atau seluar pendek paras lutut. Itu yang diperhatikan Sufiyyah sejak awal perkenalan mereka dulu. Dia tidak pernah melihat Hashir mengenakan baju t-shirt warna terang seperti kuning dan jingga, jauh sekali warna gelap seperti hitam dan biru gelap.
Tidak ada yang kurang dengan lelaki itu melainkan sifatnya yang kadang-kadang menjengkelkan. Lelaki itu boleh mendapatkan mana-mana wanita lain sebagai teman wanitanya. Tidak perlu berlakon. Mereka pasti sanggup menjadi teman wanitanya yang sebenar. Jadi, untuk apa memohon bantuan Sufiyyah untuk menjadi kekasih palsunya?
Jauh di sudut hati, Sufiyyah tahu Hashir boleh mendapat wanita yang lebih indah dipandang mata. Apa motif lelaki itu menjejakinya? Kalau benar Hashir tidak berpuas hati kerana dia sudah temui pengganti, bukankah lebih molek lelaki itu mencari kekasih baru daripada menghabiskan masa cuba merosakkan hubungan orang.
“Kau carilah perempuan lain. Ada banyak perempuan dalam dunia ni, Hash,” ujar Sufiyyah, memberanikan diri menyuarakan saranan.
“Perempuan lain akan mengharapkan lebih. Kau lain, Sufi. Aku takkan tertipu dengan kau, aku tak hadap nak pandang muka kau lagi. Kau pun dah nak kahwin, kau takkan tuntut apa-apa daripada aku,” jelas Hashir.
Sufiyyah mengeluh. Entahlah untuk kali yang ke berapa. Dia sendiri sudah terlupa. Selagi kisah gila ini belum bernoktah, selagi itulah dia akan mengeluh, menyesali nasib diri. 62 hari yang dibazirkan bersama lelaki itu menghukumnya kini. Dia terasa seperti dijerut, sesak untuk bernafas. Kalau Hashir mengetatkan cerutan itu, barangkali dia akan mati kelemasan.
“Kau janji kau akan lepaskan aku lepas mama kau batalkan rancangan dia untuk kahwinkan kau dengan Natalia?” soal Sufiyyah.
Hashir mengangguk.
“Definitely. You are not in my future plan, Sufi. Aku tak berminat untuk simpan kau,” ujar Hashir.
Mata sepet. Hidung yang tidak mancung. Bibir yang kecil, tetapi merah merekah. Wajah itu adalah wajah yang pernah dirindukan dulu. Wajah yang membuatkan dia terfikir untuk berkahwin dan memiliki keluarga sendiri. Tetapi, itu dulu, sebelum dia mengerti isi hati gadis itu yang busuk.
Sifat Sufiyyah tidak sesuci namanya. Dia makhluk tercela, makhluk yang rela merosakkan hati orang yang ikhlas menyukainya. Hashir tidak akan menyemai rasa cinta dalam hatinya terhadap gadis itu lagi. Tidak! Dia akan menghumban nama itu keluar dari hatinya selepas semuanya selesai. Sufiyyah hanya picisan, bukan hadir untuk menghuni di hati buat satu tempoh yang panjang.
“Okey,” jawab Sufiyyah.
“Kalau macam tu, jom ikut aku jumpa mama sekarang. Mama nak ajak kau masak sama-sama,” ucap Hashir.
“Hash, hari ni tak boleh. Pukul 5.00 nanti, aku kena keluar dengan bakal suami aku. Aku dah janji,” tolak Sufiyyah.
“Cakaplah dengan dia, kau lambat sikit. Sekarang baru pukul 11.00 pagi. Sempat aje aku hantarkan kau balik sebelum pukul 5.00 petang,” ujar Hashir dalam nada acuh tak acuh.
Janji Sufiyyah pada Izam tidak penting di matanya. Dia hanya merisaukan masalah dirinya sekarang. Ia lebih penting.
“Nanti kalau balik lambat?” soal Sufiyyah.
“Aku cakap sempat tu sempatlah. Kau ingat Merz aku tak boleh lari laju? Tolong sikit. Jangan samakan Myvi kau dengan kereta aku,” sindir Hashir.
Sufiyyah menarik muka masam.
“Meluat pula aku tengok. Dah, jom gerak, gila!” gesa Hashir.
“Boleh tak jangan panggil aku gila?”
Hashir menunjukkan muka selamba.
“Dah kau memang gila, nak buat macam mana? Gila! Gila! Gila! Perempuan gila!” balas Hashir.
“Mengata dulang, paku serpih!” balas Sufiyyah.
Hashir tercengang.
“Hah?”
“Itulah akibatnya kalau subjek Bahasa Melayu SPM dapat tujuh. Nama aje orang Melayu, peribahasa pun tak tahu,” ejek Sufiyyah.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/95894/ex-aku-gila