[SNEAK PEEK] MR. DELICIOUS

MR. DELICIOUS Oleh Marissa

FINA masih tidur dengan nyenyak. Zaraa dan Zita yang sudah bangun, berbaring di tepinya dengan niat mahu mengacau Fina. Zita menggunakan hujung rambut untuk menggosok-gosok Fina. Zaraa menggeletek Fina. Fina terus cuba tidur dan enggan melayan mereka.

“Bangunlah. Tak laku tau anak dara masih tidur ternganga sedangkan matahari dah tinggi.” Zaraa masih geletek Fina. Bimbang juga Fina melatah.

“Hari minggulah. Pleaselah… Bagilah aku tidur sekejap lagi.”

“Kau ada date dengan Ean la hari ni, Cik Salmah, oi.” Zaraa bercakap dengan kuat.

“Aku bukan Cik Salmah. Dan itu bukan date aku. Itu bakal suami oranglah.” Bersambung semula rasa sakit hati Fina. Pagi-pagi dah sebut nama lelaki yang boleh membuatkan darahnya naik.

“Eh, kau dah janjilah. Bangun. Bangun.

Bangun.” Giliran Zita pula kejutkan Fina.

Zaraa dan Zita terus menggerak-gerakkan Fina. Fina bangun dengan geram.

“Okey. Fine. Aku bangun. Tapi, aku takkan keluar dengan Ean. Aku tak nak jadi orang yang bakal putuskan perkahwinan dia.”

“Kalau macam tu, kau bagi tahu dia sendirilah.”

Zaraa dan Zita melangkah ke tepi, masa itulah Ean sedang berdiri di luar pintu bilik, memandang ke arah Fina. Fina terkejut besar, memekik sambil terus menyembunyikan seluruh badannya di dalam selimut.

“Tak guna korang!”

Zita dan Zaraa ketawa melihat telatah Fina.

“Padan muka. Degil sangat!” Dalam ketawa sempat lagi Zaraa kenakan Fina.

“Dah Ean, kau tunggu saja kat luar. Kami hanya mampu tolong setakat ni saja.” Zita arahkan Ean menunggu di luar.

Akur dengan arahan, Ean bergerak keluar.

Fina membuka pintu biliknya perlahan-lahan dan sedang mengintai ke arah luar dengan berhati-hati. Zaara muncul di tepi.

“Keluarlah cepat. Ean dah tak ada. Sumpah.” Zaraa ketawa-ketawa.

“Mana dia pergi?” bisik Fina. Takut Zaraa sekadar main-main saja.

“Dia tunggu dalam kereta. Dekat bawah.”

“Kalau kau tipu aku, jaga. Aku curi dan lepas tu jual beg LV kau!”

“Aku tak hairanlah!”

Fina keluar dan jalan bersama Zaraa menuju ruang makan.

Zita sedang makan sarapan dengan penuh berselera. Di atas meja, sudah terhidang dengan macammacam makanan. Ada McD, KFC, roti canai dan mihun.

“Kau tengoklah sendiri breakfast yang Ean belikan untuk kita. Dah macam bufet kat hotel.” Mulut Zita penuh tapi masih mahu bercakap.

So, cuba beritahu aku, ada sebab tak kenapa kita orang tak ajak dia masuk rumah tadi?” Zaraa menyokong.

“Banyak-banyak lelaki yang nak try kau, dia ni paling terer. First time gunakan breakfast untuk jinakkan kita orang.” Mulut Zita masih penuh.

Korang sendiri yang murahan. Disebabkan breakfast aje, sanggup jual aku, ya?” Fina masam muka. Memang dia tahu kelemahan sahabat-sahabatnya. Sogok saja dengan makanan, pasti semuanya kelabu mata. Tak ingat apa-apa lagi.

“Sudahlah. Tak usahlah pura-pura tak suka. Makan breakfast kau tu, lepas tu pergi date.” Zita memujuk.

“Lepas tu, balik nanti cerita kat kita orang dari A to Z. Lepas tu biar kita putuskan tarikh perkahwinan kau dengan Ean.” Mulut Zaraa pula penuh.

Korang tanggunglah dosa aku. Suruh aku keluar dengan bakal suami orang.”

The key word here is ‘bakal’. Bakal suami orang.” Zita menokok tanpa rasa bersalah.

“Kau tak rasa dia macho ke? Sampai sanggupgadaikan perkahwinan dia demi nak merebut cinta kau, Fina. Oh, so dangerously in love...” usik Zaraa pula.

Korang tunggulah. Akan aku cari dua orang awek yang lawa macam aku. Seorang aku suruh goda Si Nayan. Seorang lagi aku suruh try Si Ali. Masa tu, baru korang tahu apa itu ‘dangerously in love’ dan apa itu ‘karma is a bitch’!” marah Fina.

Zaraa dan Zita mencebik geram tapi terus saja mereka makan. Langsung tak peduli dengan Fina. Fina terus saja tinggalkan mereka berdua tanpa menjamah sebarang makanan.

Woit, sapa nak habiskan makanan yang banyak ni?” soal Zaraa.

Korang habiskanlah!” jerit Fina. “Tak apa Zaraa, aku ada. Kau jangan risau.” Zaraa geleng sambil pandang Zita. Kalau hidangkan kayu dengan batu pun sah dia makan dengan berselera juga.

SELESAI saja bersiap, Fina sudah bersedia hendak ke tempat kerja. Masa dia melangkah keluar dari bangunan kondominium, telefon bimbitnya berbunyi.

“Nak apa lagi?” Fina mula kurang sabar.

“Fina, dengar dulu penjelasan I.”

“Tak ada apa-apa lagi yang perlu you jelaskan. Semuanya sudah jelas dan terang sekarang ni. You akan kahwin tak lama lagi.”

“Ya, I tahu tu. Tapi you dengarlah dulu.”

“I tak nak dengar sebarang penjelasan lagi.”

“Sekurang-kurangnya I tak tipu you, kan?”

Fina terdiam. Memang betul. Sekurangkurangnya Ean bersikap jujur dengannya. Awal-awal lagi sudah dedahkan status diri yang sebenarnya. Tapi untuk apa? Untuk sakitkan hati Fina semata-mata?

“Sekarang ni I nak you dengar dulu penjelasan daripada I.”

Sambil mendengar panggilan dia mencari-cari Ean. Pasti Ean ada di sekitar kawasan berhampiran.

“You cari I, kan? I ada kat belakang you,” beritahu Ean.

Fina menoleh ke belakang. Ada sebuah kereta mewah di situ. Cermin kereta amat gelap. Ean membuka sedikit cermin tingkap.

“Jom,” pelawa Ean.

Fina terus berjalan dan melangkah ke dalam kereta.

Fina baru duduk di dalam kereta. Kemudian, dia tersedar ada seseorang duduk di belakang. Dia menoleh. Reen sedang duduk di situ. Fina terus cuak dan cuba nak keluar dari kereta.

I dont think this is a good idea.” Fina meluah rasa.

Dengan pantas, Ean tekan minyak dan kereta mewah terus meluru laju beredar dari situ.

Sorry. Apa you cakap tadi?” Fina cuba nak cakap sesuatu, tapi sekali lagi Eansenyum sambil menekan minyak dan kereta meluru dengan lebih laju lagi.

“I akan jelaskan nanti. Tapi sebelum tu kita cari tempat untuk kita bertiga berbincang.”

Fina bungkam. Dan dia tiada pilihan melainkan akur dengan arahan Ean.

Mereka bertiga duduk semeja selepas itu. Reen masih berwajah masam. Fina pula tetap cuak.

Look, Reen. Biar I berterus terang.” Fina mula bersuara.

“You bagi I makan dulu boleh tak? Sekurangkurangnya, I boleh simpan tenaga sikit nak serang you selepas ni.”

“I dengan Ean tak ada apa-apa. Dia yang datang cari I. You pun ada dalam kereta. Kenapa you benarkan dia buat macam tu?” Fina cuba jelaskan perkara yang sebenarnya.

“Sebab I sayangkan Ean dan I sanggup buat apa saja asalkan Ean kekal dengan I. Termasuk berdamai dengan you.”

Dahi Fina berkerut. Sebenarnya dia tidak faham apa yang sedang berlaku.

“Fina, I dah berbincang dengan Reen. Dia tak kesah kalau kita terus keluar bersama. Asalkan dia tahu mana kita pergi. Dan kadang-kadang tu, kita bertiga keluar sekali.” Ean pula menyampuk.

Fina pegang dahinya. Darah betul-betul mendidih. Bukan dia marahkan Ean sahaja, dengan Reen pun sama. Demi cintakan lelaki sanggup buat apa saja?

“Kau ni dah gila ke apa, hah? Walaupun aku taksukakan kau, tapi kau seorang perempuan yang cantik dan berkaliber, kenapa kau sanggup rendahkan martabat diri kau dan wanita lain semata-mata untuk lelaki bodoh macam ni?” Fina sudah hilang sabar.

“Bodoh? You know what, bro? Sorry. I dah tak boleh lagi nak teruskan. I like her, like a lot, a lot. Seriously, a lot.” Reen ketawa terbahak-bahak. Lucu melihat tingkah laku Fina.

“Apa semua ni?” Fina cuak.

“Fina… Errr… Sorry. Sebenarnya, I bukan bakal isteri dia. I adik dia. Kita orang berlakon aje. Abang I yang suruh.” Akhirnya Reen mengaku juga. Tidak sanggup lagi hendak teruskan lakonan.

Fina terkejut. Benar-benar tidak sangka dia sedang dipermain.

Wait, Fina… I can explain.”

Fina terus memukul Ean dengan handbag dia dan beredar dari situ. Reen ketawakan Ean.

“Padan muka abang. Nak main sangat. Mendapatlah.” Reen masih terbahak ketawa.

Fina berjalan dengan laju beredar dari situ. Ean mengejar di belakang. Orang yang lalu-lalang terus memandang ke arah mereka.

“You yang cakap I ni bukan player. You kutuk I kata pick up line I semua cara lama. Sekarang you sepatutnya rasa bangga, sebab cara I dah terbukti berkesan.”

Fina geram, tiba-tiba menoleh dan memukul Ean dengan handbagnya berulang kali. Ean ketawa sambil menahan sakit.

“Fina… please, stop. Stop! Kalau tidak, I terpaksa gunakan ugutan berani mati selepas ini.”

“Ugutan berani mati apa? Ingat aku takut?” Fina tentang wajah Ean.

Ean mengeluarkan telefon bimbit dan menunjukkan foto yang diambilnya. Ada gambar Ean dan Fina yang masih sedang tidur di atas katil dengan mulut separa ternganga.

Fina terperanjat penuh tidak percaya melihat selfie itu. Dia geram sangat dan cuba nak menyerang Ean. Ean berundur dan melarikan diri.

Mereka kembali semula ke meja kafe.

“Apa-apa, korang selesaikanlah sendiri, ya?”

Reen minta diri dan tinggalkan mereka berdua.

“Kalau I dapat tahu you masih simpan lagi selfie lain, jaga!” Fina menyerahkan semula telefon bimbit Ean.

“You sedar tak, dalam masa tak sampai beberapa jam aje hari ni, hubungan kita dah terbawa ke next level.” Sambil mengambil semula telefon bimbitnya.

Hmmm! Perasan!”

“I dah pernah tengok muka you dalam keadaan yang paling digeruni seorang perempuan. Masa seorang perempuan tu baru bangun tidur. Dan you pula dah godek handset I inside out macam seorang isteri tua yang cemburu buta.”

So?”

So, congratulations. We are officially a couple.” Ean mencapai tangan Fina dan senyum lebar ke arahnya.

Di bawah meja, Fina menendang kaki Ean. Ean mengaduh dan spontan melepaskan tangannya. Fina tersenyum puas selepas itu.

****

FINA membawa Melina ke sebuah kondo kecil yang yang lengkap dengan perabot. Fina melayan Melina dengan profesional, tapi tiada unsur kemesraan di situ. Melina pula cuba berkawan mesra dengan Fina.

“I benar-benar sukakan tempat ni. Tak besar sangat. Fully furnished. Sewa pun tak mahal sangat. Thanks, Fina.” Wajah Melina benar-benar ceria. Akhirnya dia dapat juga rumah sewa.

It’s my job. Tapi, lain kali I harap you beritahu I dulu yang you perlukan bantuan I, sebelum you beritahu Aiman yang I tolong you carikan rumah.” Fina tidak mahu timbul sebarang masalah nanti. Tidak mahu ada salah faham lagi. Keadaan sekarang ni seperti panas saja. Tak boleh silap sikit. Masing-masing akan menyalahkan antara satu sama lain.

“Pasal tu I minta maaf. Sejak kebelakangan ni banyak sangat hal yang berlaku.”

It’s okay. Kalau you dah okey, Melina, kita dahboleh sain kontrak sekarang.”

“Okey.”

Melina sebenarnya agak terasa dengan layanan dingin Fina. Tiada kemesraan seperti pertemuan sebelum ini.

Fina dan Melina melangkah bersama sebaik saja sesi tandatangan selesai.

Thanks, Fina. Jom I belanja you minum dulu.” Melina cuba berbaik-baik.

“Tak apalah, Cik Melina. I pun sibuk lagi.”

“Kenapa bercik-cik dengan I pula ni?”

You are my client.”

I thought we are friends.”

“You kawan Aiman, Melina. Maaf, I ada kerja lagi yang hendak I uruskan. Harap you berpuas hati dengan rumah ni.

Fina beredar. Melina menghalangnya.

“Ini pasal apa yang I beritahu Aiman ke?”

Fina kekok seketika. Dia tak tahu pun apa yang Melina beritahu Aiman, tapi Fina cerdik dan cuba memasang perangkap.

“Ya. Memang pasal itu.”

“Fina, I cakap macam tu sebab nak sakitkan hati Aiman aje. I bukannya bermaksud macam tu pun pada Farouk.”

“Bermaksud macam mana sekalipun, Farouk tu tetap bakal suami I.” Fina tentang wajah Melina dan suaranya sedikit keras. Ada nada kemarahan di situ.

I am sorry.” Lemah saja suara Melina.

“Dahlah. I tak nak fikir apa-apa lagi.” Fina terus beredar. Tinggal Melina menanggung rasa serba salah.

AIMAN masih duduk di tempatnya. Dia benar-benar nampak tertekan selepas apa yang berlaku. Zita muncul selepas itu.

“Jom, Man.”

“Kau pergi ajelah. Aku tak lapar.”

“Lapar apa?”

“Kau nak ajak aku pergi lunch?”

Lunch kepala otak, kau. Kita ada meetinglah.”

Meeting apa pula? Kau pergi ajelah. Aku tak bolehlah.”

Fina sampai dan terus meluru masuk.

“Apa kau buat kat sini?” Zita menyoal dengan rasa terperanjat. Tiba-tiba saja Fina muncul.

“Aiman, apa yang Melina beritahu kau pasal Farouk semalam?”

“Aku tak tahu apa yang kau cakap, Fina.”

“Kau jangan nak berlakon lagi. Melina sendiri yang mengaku depan aku.”

Telefon Aiman berbunyi. Untuk berdalih daripada Fina, Aiman menjawab panggilan itu.

“Helo?”

“Kenapa kau bagi tahu Fina apa yang kita cakap semalam? Apa niat kau sebenarnya, Man?” Melinamenjerit di hujung talian.

“Kenapa sekali dengan kau pun nak menuduh aku, hah?” Aiman pula marah.

“Kau memang pengkhianat!”

Aiman tiba-tiba naik angin dan terus membaling telefonnya ke lantai. Telefon pecah. Zita dan Fina terkejut melihat keadaan itu. Aiman terus bergegas keluar dari biliknya selepas itu.

“Seumur hidup aku, ini kali pertama aku tengok Aiman macam tu.”

“Salah aku juga, Zita.”

“Apa sebenarnya yang dah terjadi?”

“Aku jumpa Fina tadi. Tapi aku tak layan dia sangat sebab macam Zaraa kata, dia tu nampak macam ada agenda tertentu.”

“Tapi, apa kena-mengena dengan Aiman?”

“Aiman jumpa Melina semalam. Mereka ada berbincang sesuatu pasal Farouk. Dan Melina tu ingat, pasal itulah aku tak layan dia. Aku pula tipu Melina yang Aiman dah bagi tahu aku tentang hal tu.”

“Padahal kau tak tahu-menahu pun pasal apa.”

Fina mengangguk.

“Kalau macam itulah, aku rasa tentu panggilan tu daripada Melina tadi. Tentu Melina dah tuduh Aiman khianati dia. Sebab tu dia tension dan marah sangat.”

“Kenapa kita semua boleh jadi sampai macam ni?” Fina meraup wajah.

“Aku tak nak menuduhlah, tapi semakin lama, aku rasa apa yang Zaraa cakap tu semakin betul. Aku rasaMelina mungkin sedang rancang sesuatu.”

Zita dan Fina berpandangan dengan kesal.

“Aku rasa aku kena letak jawatan jugalah. Dah tak tahan kerja dalam keadaan macam ni.” Zita mengeluh panjang selepas itu.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/126356/Mr-Delicious

REVIEW SUAMI EDISI TERHAD

9789670890333-medium
EBUKU SUAMI EDISI TERHAD OLEH MARRISA

Dia lelaki biasa-biasa saja, tapi apabila menjadi seorang suami, dia menjadi sangat luar biasa. Nakal, seksi, penyayang dan seorang bapa yang baik. Itulah Suami Edisi Terhad yang bernama HAZRUL EFFENDI.
“Sayang…”
“Emmm…”
“Kalau makan ikan, lepas tu jangan minum air tau.”
“Kenapa?”
“Takut ikan tu berenang dalam perut.”
Beginilah nasib seorang isteri bernama AZIAN YUHANIS yang sangat bahagia kerana memiliki seorang suami yang sangat istimewa. Kena buli selalu!
Namun rumah tangga mana yang tidak pernah dilanda gelora? Pasti tak terlepas dari semua itu. Dugaan datang dari kanan dan kiri.
“Eh, mama tahu. Kamu yang hasut Hazrul, bukan? Kamu yang hasut Hazrul tinggalkan Menara Holding. Kamu takut Puteri Zahra akan rampas Hazrul, jadi kamu paksa Hazrul buat keputusan begitu. Mama baru tahu rancangan kamu. Tak sangka busuk betul hati kamu, Azian. Pentingkan diri sendiri. Sebab takut Hazrul tak pedulikan kamu, sanggup kamu buat rancangan jahat macam tu.”
Seorang ibu mentua yang sudah diracuni fikirannya bertindak mahu meruntuhkan mahligai anak sendiri. Yang tidak-tidak saja dilakukan demi mengikut arahan si batu api bernama PUTERI ZAHRA.
Berjayakah rancangan kedua-duanya? Atau HAZRUL EFFENDI akan kekal menjadi SUAMI EDISI TERHAD dalam menghadapi kemelut yang melanda.


Kalau cerita ni, ulasan yang sesuai admin bagi, lawak la keluarga ni. Cerita yang santai walaupun ada beberapa watak jahat yang cuba menghancur ranapkan keluarga Azian dan Hazrul. Ada saja yang mendengki hubungan mereka. Ada saja jalan yang akan dilakukan demi memusnahkan mereka. Maklumlah demi kekayaan manusia sanggup berbuat apa- apa. Azian seorang gadis yang blur tidak pernah mengukur cinta melalui duit dan pangkat. Kerana itulah Encik CEO jatuh hati padanya. Nak tahu apa cerita mereka, dapatkan ebuku penuh di e- Sentral.

Cerita yang sweet dan bersahaja dan mampu membuatkan anda ketawa.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/75659/suami-edisi-terhad