[SNEAK PEEK] BEBASKAN JIWAMU

BEBASKAN JIWAMU Oleh Afdholul Rahman

Menjemput Kematian Ke Dalam Hati

Sebahagian salaf berkata:

“Berwaspadalah (persiapkan diri) kamu dengan kematian di dunia ini sebelum kamu berpindah ke satu tempat di mana kamu berharap adanya kematian, tetapi kamu tidak akan memperolehinya lagi.”
Kalau kita menganggap kehidupan adalah sebuah kenikmatan, maka kematian juga sebenarnya adalah sebuah kenikmatan.

Dengan kematian, kita belajar sesuatu untuk diri kita. Kita belajar menghargai hidup, mempersiapkan masa depan, mempersiapkan akhirat kita dan yang lebih penting kita belajar menyediakan hidup yang terbaik di dunia.

Orang yang inginkan kematian yang terbaik buat dirinya pastilah akan mempersiapkan kehidupan yang terbaik juga ketika berada di dunia.

Kematian Adalah Motivasi Untuk Hati

Lantas, kita teringat yang baginda Rasul S.A.W sering berpesan kepada kita:

“Perbanyakkanlah mengingat penghancur kelazatan.” [HR Ibn
Majah, no. 4258]
Kematian. Itulah penghancur kelazatan.

Ketika badan tidak mampu lagi bergerak, mata tak mampu lagi melihat, tangan dan kaki tak mampu diangkat, lidah tak dapat lagi merasa, hidung tak dapat lagi mencium bau-bauan, telinga tak dapat lagi mendengar, maka di saat itu, segala kelazatan dahulu yang enak dinikmati hilang dan lenyap begitu sahaja.

Dulu kita mungkin makan makanan paling sedap, paling mahal, di restoran yang mahal, tetapi hari ini tidak ada lagi restoran, tidak ada lagi makanan sedap, minuman yang hebat menunggu kita di dalam kubur.

Dulu kita mungkin tidur di atas katil empuk, tilam yang mahal dan bagus, di bawah pendingin hawa yang sejuk, tetapi hari ini yang ada hanyalah tanah biasa, yang kita akan ditinggalkan berseorangan, gelap dan tiada berteman.

Dulu kita mungkin mendengar muzik-muzik indah, menonton filem, video dan sebagainya yang menarik-menarik belaka ketika di dunia, tetapi hari ini yang ada hanyalah kegelapan, soal jawab munkar nakir. Tidak ada lagi movie, tidak ada lagi artis-artis yang menjadi tontotan dan kegemaran kita dahulu untuk menyelamatkan, membantu atau menemani kita dalam kegelapan kubur itu.

Sehinggakan Nabi S.A.W suatu ketika pernah duduk di tepi kubur ketika sedang ada proses pengembumian jenazah, lalu menangis. Di dalam riwayat hadith ini dikatakan sehingga basah tanah itu. Kemudian Nabi S.A.W berkata kepada para sahabatnya,

“Wahai saudara-saudaraku, persiapkanlah diri kalian untuk yang semisal ini (yakni kematian).” [Ibn Majah, 4195, dihukum Hasan oleh Al-albani)

Persiapkan Kematian, Lalu Kita Persiapkan Kehidupan

Apabila kita merancang untuk kematian yang terbaik, maka kita sedang menyiapkan satu design, satu pelan hidup yang baik.

Orang yang tidak ingat kepada kematian, melalaikannya, tidak mempersiapkannya, maka dia hidup di dunia ini seakan-akan dunia adalah segala-galanya untuk dirinya sedangkan dunia hanyalah tempat persinggahan sementara menguji insan.

Akhirnya dia tidaklah memanfaatkan dunianya untuk hidup akhiratnya, tetapi dirinya pula dipergunakan oleh dunia.

Abu ‘Ali Ad-Daqaq menasihatkan kita dengan mutiara nasihatnya :

“Siapa yang banyak mengingati mati, maka dia dimuliakan dengan 3 perkara.

Dia dimuliakan dengan kesegeraan dirinya untuk bertaubat,
Bersungguh-sungguh dalam ibadah dan
Sifat qanaah (rasa cukup) dalam hati…”
Sambungnya lagi, “…siapa yang melupakan kematian, nescaya dia dihukum dengan 3 perkara, iaitulah :

Bertangguh dalam bertaubat
Malas dalam melakukan ibadah
Dan tidak ada qanaah (rasa cukup) dalam diri.”

Menjemput Kematian

Menjemput kematian bukanlah bermaksud kita pergi mencari kematian. Kematian tidak perlukan kita untuk mencarinya kerana ialah yang akan mencari kita.

Hanya saja, kita tidak tahu bila dan di mana kita akan mati.

Menjemput kematian adalah menghadirkan gambarannya dalam mata hati kita supaya kita menjadi orang yang lekas sedar diri, celik imannya, dan segera bangun melaksanakan tanggungjawab kita di muka bumi Allah ini sebagai hamba-Nya.

Rasul S.A.W berpesan :

“Kalau kamu tahu apa yang aku tahu, nescaya kamu sedikit gelak tawa dan banyak menangis.” [HR Bukhari , no. 6485]
Ada orang menziarah orang mati, tetapi tidak mengizinkan hatinya mengambil iktibar dan pelajaran dari kematian itu.

Jemputlah pelajaran kematian masuk ke dalam hati, supaya hati kita terus subur hidup dan tidak mati.

Ingat mati bukan kerana kita mahu lari dan mengabaikan tanggungjawab dunia.

Ingat mati kerana itu adalah penghujung dunia menuju alam abadi yang kita akan hadapi lalu kita mahu hadapinya dalam keadaan Allah redhai.

Ingat mati supaya kita lebih tawaduk, tidak sombong diri dan sederhana hidup.

Ingat mati supaya hati kita terus hidup.

Bahkan mengingati mati adalah supaya kita lebih kuat dan bersungguh dalam beramal di dunia, mempersiapkan bekalan menuju akhirat.

*****

Syaitan Yang Mengajarkan Taubat

Yusuf A.S datang kepada ayahnya, Yaaqub A.S, mengadukan bahawa dirinya telah bermimpi akan segala kebesaran di langit tunduk sujud kepadanya. Bulan, bintang dan matahari yang ternyata di antara makhluk hebat di cakerawala tunduk kepadanya.

Di balik kehebatan mimpi sedemikian, baginda Yaaqub A.S mengetahui ada urusan besar sedang diatur oleh Allah S.W.T untuk anaknya itu.

Lalu dipesannya, “Jangan kau ceritakan mimpi kau itu kepada saudara-saudara kau, nanti mereka merancang makar untukmu.”

Pesanan itu bertali pada ayat yang seterusnya dengan ingatan dari Allah S.W.T. “Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi manusia.”

Apa kaitan makar saudaranya Yusuf dengan syaitan?

“Boleh jadi syaitan itu,” kata Al-Qurtubi, “yang membawa mereka kepada bermaksud sesuatu yang buruk terhadapmu (Yusuf).”

Kalau saja terhadap orang semulia Yusuf yang mendapatkan mimpi sehebat kebesaran alam yang bersujud padanya itupun syaitan berniat hasad dan mahu bermakar padanya, pasti sesuatu yang tidak menghairankan kalau orang sekerdil kita ini lebih kuat desakan.

Lubang syaitan itu bukan satu. Sering tersangka pada ramai orang, lubangnya syaitan itu hanya melalui pintu kejahatan yang nampak secara langsung. Syaitan juga sudah begitu berpengalaman dengan lama umurnya dan tidaklah begitu bodoh untuk menusuk ke dalam hati manusia hanya melalui jalan kejahatan.

Beransur-ansur melalui jalan kebaikan, ia menukarkan kiblat kita sedikit demi sedikit kepada kejahatan, membuat kita terkeluar hanya 1 darjah saja dari permulaan landasan yang lurus, 1 darjah itu akhirnya tak disedari, hari demi hari membuatkan 1 darjah itu kian membesar menjadi 90 darjah dan seterusnya kita melencong tersesat tanpa sedar.

Ia tidak harus bersusah payah menyuruh orang baik minum arak, cukuplah dengan hanya berbangga dengan amalnya, ia merosakkan kebaikan tersebut. Ia tidak harus bersusah payah menyuruh orang rajin ke masjid berhenti solat, cukuplah dengan hanya menghantar susuk gadis menggodanya atas alasan meminta nasihat dari seorang yang dirasakannya soleh, yang akhirnya di situ punya potensi kembang biak menjadi maksiat yang menjauhkannya dari Tuhan. Ia tidak harus bersusah payah menyuruh lelaki perempuan ber-couple bermaksiat, cukup dengan hanya menyuntik mereka melalui jalan yang dilihat baik seperti study berdua, saling bermesej tazkirah, akhirnya satu pakej lengkap maksiat terangkum di dalamnya bagi mereka yang terpengaruh dengan bisikan syaitan itu.

Kesesatan Nyata VS Iman Yang Tidak Nyata

Syaitan tidak bodoh.

Kita pula tidaklah terlalu bijak.

Kita justeru telah mengetahui lama bahawa jalan syaitan itu adalah kesesatan yang nyata, tetapi berapa ramai yang langsung terpengaruh. Barangkali kesesatan yang nyata dihadapi oleh iman yang tidak nyata, maka seringlah iman yang tidak nyata itu tertewas.

Iman yang tidak nyata, yang masih banyak berbelah baginya, yang masih banyak berkira-kira dengan Tuhan di kala Tuhan tidak berkira-kira memberi anugerah-Nya, memilih-milih dalam ibadah yang dirasakan senang dan suka bagi dirinya, bersikap sambil lewa dan tidak bersungguh dalam menjejak kaki di atas kebenaran, selalu senang berada dalam keadaan lalai dan leka, akhirnya kita terperangkap dalam nyatanya perangkap syaitan.

Iman yang tidak nyata, tidak kuat untuk mendepani kesesatan yang telah nyata.

Meski terbukti dan jelas-jelas di depan mata, bahawa yang di depan kita itu adalah sebuah kesesatan, tetapi kerana iman yang tidak nyata, bergolak di antara hidup, sakit atau matinya iman, membuatkan kesesatan yang nyata itu pun dilihat indah sebagai jalan yang lurus.

Syaitan Bermakar Melalui Jalan Taubat

Sepertimana saudara bersepuluh yang telah bermakar ke atas Yusuf, apakah mereka tidak mengetahui ketika mana mereka bermakar itu, makar mereka itu ternyata adalah suatu kesesatan?

Tidak. Mereka bahkan mengetahui.

Itu adalah kerana makar mereka itu berhasil daripada bisikan syaitan.

Mereka itu bukan sebarangan orang, mereka adalah anaknya Nabi Yaaqub

A.S. Namun, iman tidak membeza-beza anak Nabi atau bukan, keturunan Nabi atau tidak.

Iman tidak diwarisi sebagaimana harta dan takhta sang monarki.

Kalau imannya tidak nyata, maka makar syaitan yang lebih nyata itu akan memenangi ke atas dirinya.

Begitulah sebagaimana yang dirancang oleh mereka. Syaitan bermakar kepada mereka melalui jalan taubat.

“Bunuhlah Yusuf atau buanglah dia ke suatu daerah supaya perhatian ayahmu tertumpah kepadamu saja,” kata mereka, lalu disambung lagi, “dan sesudah itu, hendaklah kamu menjadi orang-orang yang soleh.”

Buatlah jahat semahu kalian, selepas ini, bertaubatlah. Pintu taubat itu terbuka luas untuk kalian. InsyaAllah, masih punya kesempatan taubat selepas berbuat jahat ini. Seakan-akan itulah bisikan syaitan ke atas mereka.

Syaitan bahkan mengajarkan taubat kepada mereka, mengajar tentang bagaimana menjadi soleh. Namun, itu pastinya ajaran yang tidak percuma dan tidak beres.

Ia adalah talbis iblis. Tipu daya iblis.

Ia bersenandung di baliknya bisikan jahat, bukan untuk sampai kepada tujuan taubat itu, kerana akhirnya bisikan syaitan itu permulaannya akan membawa kepada pakej kejahatan berantaian yang lengkap dalam hidup insan sekiranya insan itu tidak segera kembali dan benar-benar bertaubat.

Siapakah yang punya jaminan terhadap hidupnya sesaat selepas dia melakukan dosa dalam kesengajaan dia mengetahui bahawa dosa itu adalah satu dosa? Siapakah yang punya jaminan bahawa dia masih bisa bernafas lagi untuk kembali bertaubat setelah dia memilih melakukan dosa dalam keadaan dia mengetahui itu adalah suatu yang salah?

Justeru, tidak siapa pun punya jaminan sedemikian melainkan Allah S.W.T. Sesiapa yang memilih menangguh taubatnya kerana mendahulukan dosanya yang diketahuinya salah, maka ia telah terjatuh ke dalam perangkap syaitan yang nyata.

Persiapkan Iman

Dalam senggang-senggang ruang yang ada, syaitan tidak pernah berputus asa menipudaya kita.

Tidak berjaya dengan jalan yang terang-terang menyuruh berbuat jahat, dimakarnya kita dengan jalan kebaikan.

Tidak berjaya dengan jalan yang besar, dipilihnya denai-denai kecil.

Tidak berjaya dengan jalan dosa, atas nama jalan taubat pun boleh menjadi perangkapnya.

Sentiasalah syaitan itu tidak berhenti bekerja. Ia jelas, di atas kesesatannya yang nyata itu, apa yang ingin dicapainya terhadap manusia.

Kita, dengan iman kepada Allah S.W.T., yang telah jelas sebenarnya bagi kita akan kebenaran jalan Allah S.W.T. ini, apakah kita sejelas dan sekuat itu kita bekerja untuk akhirat kita, untuk Islam kita?

Persiapkanlah iman yang nyata.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/203495/buku-motivasi-bebaskan-jiwamu

 

[SNEAK PEEK] BOLEHKAH BERCOUPLE?

BOLEHKAH BERCOUPLE Oleh Mohammad Nidzam Abdul Kadir

Ada pro dan kontra dalam persoalan bercinta sebelum kahwin. Ada yang bersetuju dan ada yang menentang. Dalam persoalan ini, tidak dinafikan ramai pasangan yang sedang bercinta, mencari cinta dan menanti cinta. Cinta adalah rasa dan perasaan dalam hati. Ia sesuatu yang fitrah.

Namun persoalan yang lebih penting ialah bagaimana cinta itu dibudayakan dalam kehidupan. Jika ditelusuri budaya cinta hari ini, memang confirm budaya cinta hari ini ialah sesuatu yang bertentang dengan hukum syarak. Perhatikanlah sekeliling kita bagaimana pasangan yang bercinta. Halal haram sudah tiada dalam diari pertimbangan hidup. Yang penting adalah enjoy, happy dan menikmati nikmat dunia.

Namun, jika cinta dijaga dengan hukum syarak, maka cinta sebegini adalah harus. Perlu diingat, keberkatan kehidupan berkait rapat dengan kehidupan seseorang. Jika dijaga hukum syarak dengan baik, maka insya-Allah hidupnya berkat. Jika tidak dijaga, maka keberkatannya akan hilang sedikit demi sedikit.

Oleh sebab itu, ada ungkapan bahawa;

‘Setiap saat pasangan itu bercinta, maka hilang keberkatan’.

Mungkin ada kebenaran ungkapan sebegini. Berkat adalah limpahan kebaikan daripada Allah. Bagi mendapatkan keberkatan, maka kehidupan hendaklah berpandukan syarak. Keberkatan makanan yang sedikit namun jika dikongsi akan mencukupi untuk beberapa orang. Anak yang taat kepada ibu bapa dan berbuat ihsan akan mendapat ganjaran pahala dan hidupnya diberkati. Keberkatan ini zahir dalam kehidupan.

Kalau boleh diambil sedikit masa untuk dikaji bagaimana peratusan kes-kes perceraian. Sudah tentu antara sebabnya ialah kecurangan yang berlaku selepas pernikahan. Si suami curang, dan mungkin juga si isteri bersikap curang. Mungkin tidak puas dengan layanan pasangan masingmasing. Mungkin tidak wujud lagi nilai percaya atau trust terhadap pasangan.

Biasanya ketika zaman bercouple, semuanya indah belaka dan wangi belaka. Hatta kalau bau kentut yang memang semua orang yakin akan busuknya, namun bagi pasangan yang bercinta, bau kentut adalah nikmat. Kalau sesuatu terjadi kepada pasangan, hatinya menggelabah tidak keruan. Kalau ada yang bermusuh dengan pasangan kekasihnya, semuanya juga akan menjadi musuh baginya.

****

Apa yang dibincangkan dalam buku ini adalah panduan hukum dalam interaksi hubungan antara lelaki dan wanita khususnya buat pasangan yang sedang bercinta dengan harapan dapat memahami objektif sebenarnya cinta dan mengawalnya serta menguruskannya berdasarkan syariat agar hubungan yang ada menghasilkan berkat. Jika ada istilah dating, couple dan sebagainya yang digunakan dalam buku ini bukanlah bermaksud menghalalkan dan mengharuskan perkaraperkara tersebut tetapi sekadar pinjaman istilah agar isu ini lebih dekat dan mudah difahami.

  1. Bercinta tidak salah TETAPI ramai yang menyalahgunakan makna sesebuah percintaan untuk melakukan perkara yang ditegah oleh hukum syarak.
  2. Dating dalam gambaran yang mudah difahami hari ini merupakan amalan yang BERTENTANGAN dengan hukum Islam. Hukumnya adalah haram dan berdosa.
  3. Pertemuan yang MENJAGA adab dan hukum, maka itu adalah harus.
  4. Cinta Allah dan cinta rasul mestilah MENGATASI rasa cinta kepada makhluk. Dengan ini, cinta kepada makhluk akan disalurkan dalam perkara yang dibenarkan oleh hukum syarak.
  5. Pandangan MATA hendaklah dijaga agar tidak melihat perkara yang haram. Manakala pakaian mestilah SENTIASA sopan dan menutup aurat.
  6. Khalwat ialah perbuatan seorang lelaki bersama dengan seorang wanita di tempat yang tersembunyi daripada pandangan orang lain. Ini SANGAT ditegah. Khalwat adalah ruang dan peluang untuk zina.
  7. Pintu taubat sentiasa TERBUKA dan masih terbuka walaupun kita banyak melakukan maksiat kepada Allah SWT.
  8. Andai terlanjur, segeralah MENGINSAFI diri dan kembali bertaubat.
  9. Usah terlalu lama bercinta, eloknya SEGERA bernikah.
  10. Nikah adalah mudah dalam Islam. Sewajarnya masyarakat dan undang-undang mempermudahkan sistem pernikahan sebagai satu kaedah MENGELAKKAN zina. Hari ini, nampaknya nikahdirumitkan sehingga ruang berzina makin mudah.
  11. Zina akan TERSEBAR pada akhir zaman, dan kini zina makin tersebar. Pelbagai cara digunakan untuk menghalalkan zina. Akhirnya, minda masyarakat termasuk masyarakat Muslim akan berpendapat bahawa zina tidaklah haram
  12. Istilah-istilah teman rapat, close friend, teman tapi mesra dan sebagainya adalah permainan bahasa yang MEMUDAHKAN jalan ke arah zina.
  13. Anak luar nikah tidak bersalah. Anak ini hendaklah DIPELIHARA dengan baik, bukannya dibuang begitu sahaja.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/97528/Bolehkah-Bercouple

[SNEAK PEEK] DUHAI HATI BERBAHAGIALAH!

DUHAI HATI BERBAHAGIALAH! Oleh Ustaz Ahmad Dusuki Abd. Rani, Mohd.Khairi Ismail, Nik Ahmad Shafie Raja Daud

Bicara Hati 2: Putaran Kehidupan

Perjalanan hidup ini bak putaran roda yang sentiasa ligat berpusing tanpa henti. Sesekali kita berada di atas dan di puncak, dan sesekali kita jatuh terjunam lalu berada di bawah.

Untungnya menuruti rapat ajaran Islam kerana ia mengajar manusia untuk sentiasa merendah diri, seakan-akan sentiasa berada di bawah walaupun hakikatnya diri sedang diangkat tinggi ke puncak.

Untungnya juga dengan tarbiah yang sebegitu, tatkala berada di atas diri tiada masalah, andai berada di bawah lagilah tiada masalah!

Hari ini, kita melihat seseorang itu disanjung, esok pula mungkin sahaja orang yang sama itu akan dicemuh. Beruntung buat mereka yang sentiasa merendah diri, tatkala dicemuh tiada siapa yang mampu mematahkan semangatnya, dan dia akan terus positif tanpa gangguan.

****

Bicara Hati 3: Penyakit Paling Bahaya

Para sahabat Nabi Muhammad SAW yang mukmin sangat menakuti suatu penyakit hati yang dinamakan sebagai “munafik”. Ia merupakan penyakit yang lebih teruk dan lebih berbahaya daripada penyakit-penyakit lain.

Sering sahaja para sahabat seperti Umar Al-Khattab keluar mendapatkan Huzaifah RA yang diamanah sebagai penyimpan nama-nama orang munafik di Kota Madinah untuk bertanya kepadanya, adakah namanya tersenarai dalam kalangan golongan berkenaan?

Sahabat Nabi SAW yang bernama Hanzalah RA pun sama, beliau menangis penuh bimbang dan penuh ketakutan, takut- takut dirinya tersenarai dalam golongan munafik. Teman-teman, bagaimana pula diri kita?

Sepatutnya kita yang perlu lebih bimbang mengenainya berbanding mereka. Pada pandangan zahir, mungkin badan kita sihat sejahtera, namun hati berkarat penuh noda kerana barah munafik. Semoga Allah SWT menjauhkan kita semua daripada penyakit yang merbahaya ini.

****

Bicara Hati 4: Nasihat Buat Pemilik Hati

Duhai hati, Allah SWT jadikanmu sebagai raja yang menguasai anggota badan, manakala dirimu pula dikuasai oleh Allah Tuhan sekalian alam, dan kamu sentiasa berada dalam tatapan dan pandangan-Nya.

Oleh itu wahai hati, tabahlah menghadapi mehnah dan karenah hidup di dunia ini, kerana hanya hati yang kuat akan memperoleh bahagia, sebaliknya yang lemah akan mengundang sengsara.

Ingatlah kau perlu kuat, demi Allah SWT!

Bicara Hati 28: Sindiran Allah VS Sindiran Manusia

Kita manusia sangat mudah terasa hati dan tersentuh tatkala disindir, ditegur dan diberi pandangan oleh teman-teman. Usah kata terasa ketika disindir, ketika berbicara dan berbual biasa pun senang sahaja untuk hati terasa dan merajuk.

Apa yang lebih menghairankan, mengapa tidak pula hati kita terasa saat disindir dengan lantangnya oleh Allah SWT melalui ayat- ayat suci Al-Quran?

Cuba muhasabah, siapa sebenarnya yang lebih besar dan penting dalam hidup ini? Pandangan siapa yang lebih meresap jauh ke dalam hati, Allah SWT atau manusia? Dan kita lebih mementingkan teguran siapa sebenarnya?

Teguran Sang Pencipta ataupun teguran mahkluk yang tidak berkuasa?

****

Bicara Hati 29: Hadiah Paling Bernilai

Tatkala diri sedang berada dalam ramai atau bersendirian, tentu pernah sekali dua mungkin juga lebih, hati kita tiba-tiba tersentak dan terasa kosong buat sementara waktu. Ketika itu segala perkara yang dilakukan bagaikan serba tidak kena, senyum dan rasa gembira yang biasanya menemani bagaikan hilang begitu sahaja.

Diri bertanya sendiri, “Mengapa ini berlaku?”

Di penghujung pertanyaan, datang rasa bersalah dan berdosa dalam jiwa, saat itu andai kita tidak tahu apa yang ingin dilakukan, maka duduklah sebentar lalu beristighfar dan memohon ampun kepada Allah SWT dalam terang atau sembunyi dengan suara nyaring atau senyap hanya dalam hati.

Sebenarnya perasaan itu merupakan hadiah dari Allah SWT kepada kita, tanda-Nya masih memberi kita peluang dan ruang untuk bermuhasabah. Mungkin sahaja tidak ramai insan lain berpeluang untuk merasai apa yang kita rasa.

Jadikan peristiwa itu sebagai titik permulaan. Lazimilah istighfar dan kata taubat selepas dari itu, hargai hadiah yang diberikan oleh Allah SWT sebagai amaran serta peringatan buat diri sendiri dan anggap ia sebagai teguran dari Allah.

Ia bukti bahawa Dia sangat mengasihi diri kita, masih diberi kesempatan dan kesedaran kepada kita di saat orang lain masih hanyut dibuai keasyikan dunia.

“Wahai orang yang beriman! Bertaubatlah kamu kepada Allah dengan taubat yang sebenar-benarnya, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai…”
(Surah At-Tahrim: ayat 8)

****

Bicara Hati 45: Pintalah! Kerana Allah Maha Mendengar

Allah SWT memberitahu kepada kita dengan jelasnya melalui Al- Quran bahawa tiap kali hati punya hajat dan permintaan, maka angkatlah tangan dan pohonlah hanya kepada-Nya, nescaya Dia akan memakbulkannya.

Cuba untuk seketika, kita merenung dan berfikir betapa indahnya makluman itu. Allah SWT seolah-olah memberitahu dengan nada merayu, “Pohonlah kepada-Ku, pasti permintaan itu akan ditunaikan”. Betapa pemurahnya Allah, sangat kerap berlemah- lembut dengan hamba-Nya. Yang tinggal, hanya kita sama ada ingin berdoa atau tidak. Peluang telah dibuka, kini semuanya terletak pada diri sendiri.

Namun, seandainya sudah kerap kita berdoa, sudah banyak kali tangan memohon pertolongan tapi doa kita masih tidak dijawab dan dimakbulkan, maka janganlah bersangka buruk kepada Allah SWT. Percayalah, Dia Maha Mendengar. Lambat itu bukan bukti doa ditolak, mungkin sahaja ia disimpan dan hanya menunggu masa untuk ditunaikan.

Paling penting, jangan mudah berputus asa. Allah SWT tidak zalim, pasti apa yang sedang diatur oleh-Nya terbaik untuk kita. Namun, pada ruang yang ada itu, sebaiknya digunakan untuk muhasabah diri, mungkin Allah tidak memakbulkannya kerana ada sebab-sebab tertentu yang menghalang.

Perhatikan perbuatan kita seharian, mungkin sahaja kita berdoa namun kita masih bergelumang dalam dosa. Berdoa tapi mencuri, makan makanan yang haram, suka mengumpat, suka menangguhkan solat, sering menipu dan seumpamanya. Dibimbangi, dosa-dosa inilah yang menutup pintu rahmat Allah SWT dan juga menghalang doa yang dipohon daripada dimakbulkan.

Oleh itu, sebelum berdoa dan meminta apa sahaja daripada Allah SWT, maka dahulukan permintaan itu dengan ucapan memohon pengampunan. Berjanjilah di hadapan Allah SWT agar diri sedaya upaya berusaha untuk menjaga diri daripada melakukan maksiat, baik secara terang atau tersembunyi.

Bersama menghitung diri, tinggalkan semua dosa dan berazamlah untuk tidak melakukannya lagi. Cuba tukarkan gaya hidup lampau yang lalai pada gaya hidup baru yang lebih damai. Mudah-mudahan, pintu pemberian Allah akan terbuka luas dan semakin luas untuk kita. Cuba lakukan bermula sekarang, dengan bekalan kesabaran juga keyakinan pasti Allah SWT akan memakbulkan segala permintaanmu, andai tidak di dunia, di akhirat pula.

Yang utama, pintalah apa sahaja daripada Allah SWT. Dia Tuhan kita, hanya Dia yang mengetahui segala keinginan hati dan apa yang terbaik untuk diri. Pintalah semua yang ada dalam hati itu kepada-Nya, kerana Dia Maha Mendengar lagi Maha Pemurah, kerana hanya kepada Dia semua makhluk meminta dan memohon pertolongan.

“Dan Tuhanmu berfirman, berdoalah kamu kepada- Ku nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang yang sombong daripada beribadat dan berdoa kepada-Ku, akan masuk neraka jahanam dalam keadaan hina”.

(Surah Al-Mukmin, ayat 60)

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/97486/Duhai-Hati-Berbahagialah

[SNEAK PEEK] BUSANA NANA

BUSANA NANA Oleh Saidatul Saffa

Nama saya Nana. Saya seorang doktor. Err… maksud saya, doktor kain. Kan dekat kedai ada doktor cermin, apa salahnya kalau saya anggap diri saya sebagai doktor juga kan?

Doktor biasa, jahit-jahit orang. Tapi saya jahit kain. Sebenarnya, saya baru belajar menjahit. Saya ni sangat alergi dengan perkataan ‘tersalah’. Sebab apabila saya dengar perkataan tu… automatik saya akan terbuat salah. Sampai kawan saya suruh saya pergi jumpa pakar psikiatri sebab takut saya ni gila (eheh, sebenarnya saya yang rasa saya gila, bukan kawan saya cakap). Nak dijadikan cerita panjang sikit, akhirnya saya beritahu pada kakak sepupu saya tentang masalah saya tu dan pendapat kawan saya. Dan, akhirnya… saya dibawa berjumpa seorang ustaz yang katanya boleh mengubati penyakit secara ayat-ayat suci al-Quran. Kiranya perubatan alternatiflah. Selepas berjumpa dengan ustaz itu… teng teng! Nak tahu apa cerita selanjutnya…? Teruskan menanti sampai Nana tulis lagi (sambil gelak jahat).

DIARI ditutup semula dengan senyum yang berbunga mekar di bibir. Tiba-tiba dia terasa nak baca balik diari yang dia beli atas cadangan Kak Zatil. Pesan Kak Zatil, diari tu Nana tulis apa yang dia rasa. Antara banyak-banyak rasa tu… rasa takut ‘tersalah’ yang paling banyak Nana tulis.

“Macam ni… setiap kali Nana tulis rasa bersalah tu, Nana tulis penutup dengan doa.”

Kening Nana terangkat sebelah ala-ala The Rock. “Doa minta jodoh?”

Laju tepukan Kak Zatil hinggap di pahanya. “Doa supaya Allah kawal perasaan takut buat salah Nana itulah.”

Perlahan-lahan dia menolak diari ke atas meja kecil di tepi katil. Buku zikir al-Mathurat dicapai. Sekarang ni… dia dah cuba amalkan zikir al-Mathurat ni. Tapi… dalam selalu amalkan itu pun ada juga hari dia terlupa. Tertidurlah. Tersibuk sangatlah dengan kain-jarum. Termenonton drama televisyen lama sangatlah. Isy… macam-macam ‘ter’ ada. Berzikir pun culas Nana ni.

Ya Allah, jangan Engkau hukum kami apabila kami terlupa dan tersalah ~ (al-Baqarah: 286)

 Pertama kali baca zikir al-Mathurat dia tak perasan lagi ayat tu. Tapi… masa kali ketiga dia baca al-Mathurat, dia terasa nak baca secara tenang-tenang, teliti terjemahannya sekali. Dan… di situlah dia jumpa ayat tu.

Allah aje yang tahu betapa tenangnya dia saat terbaca ayat tu. Sekarang ni… apabila sampai ayat al-Baqarah yang ke-286 bahagian doa-doa tu… dia akan lafazkan ayat itu dalam bahasa Arab. Kemudian, dia tutup mata. Lafazkan maksudnya dengan sepenuh hati dalam bahasa Melayu.

Semoga Allah memperkenankan doanya. Aminnn….

“AYA… tolong panggil Abang Syahmin turun makan.”

Suara Datin Mah menyebabkan anak gadisnya yang baru sahaja menarik kerusi, tak jadi duduk. Tanpa banyak soal dia terus berlalu meninggalkan ruang makan untuk ke tingkat atas.

“Abang… jom makan. Pak Andak semua ada sekali ni.” Aya mengetuk perlahan pintu kamar abangnya. Entah apa dibuatnya sejak balik dari pejabat petang tadi, tak keluar-keluar.

“Okey! Dua minit!”

Sahutan dari dalam melahirkan rasa leganya. Maksudnya, tugasnya dah selesai. Aya mengatur langkah berlari anak menuruni anak tangga. Kembali ke meja makan untuk menikmati makan malam bersama keluarga.

Kebetulan pula, keluarga Pak Andak datang bertamu ke kediaman mereka hari ini. Meriah sikitlah jadinya. Mama pun… semangat memasak. Kalau tak ada orang datang, nak harapkan mama memasak meriah macam ni… hmmm… dalam mimpilah.

Dulu, semasa mereka adik-beradik kecil lagi… mama ambil pembantu rumah. Lagipun, mama masa muda-muda aktif berpersatuan sana sini. Jadi, pembantu rumahlah yang selalu ambil alih kerja-kerja dalam rumah. Namun, semenjak dia masuk tingkatan satu di Sekolah Seri Puteri, mama tidak lagi mengambil pembantu rumah. Masa itu mama kata anak-anaknya sudah besar, sudah pandai cari makan sendiri kalau mama tak masak. Untuk kerja-kerja rumah seperti mengemas, mencuci kain semua itu sekarang ini mama hanya upah orang di hujung minggu saja. Selesai tugas, orang itu akan balik.

Semasa dia bersekolah asrama penuh, dia selalu cemburu dengan kawan-kawan yang ibu bapa mereka datang melawat bawa masakan ‘air tangan’ ibu mereka sendiri. Dia… mana pernah. Makan di luar saja. Seingatnya, mama jarang sangat masuk ke dapur. Mama hanya masuk dapur apabila dia rasa nak ataupun apabila saudara-mara datang bertandang aje. Cuma semenjak dua tiga tahun kebelakangan ini saja mama jadi suri rumah sepenuh masa. Dah besar begini barulah dapat merasa air tangan ibu sendiri kerap sikit.

Pernah sekali dia tanya pada mama, kenapa mesti ambil orang gaji? Mama hanya jawab dengan ringkas, “Kita ni orang senang. Ada rezeki lebih. Apa salahnya kalau kita bagi kerja pada orang yang mahu bekerja. Betul tak?”

Masa itu jawapannya adalah mulut yang herot. Baginya, mama tak perlu bekerja pun tak apa sebab abah dah cukup kaya dan mampu untuk tanggung seisi rumahnya.

Namun, apabila sudah besar begini barulah dia boleh cerna ayat mama dulu.

“Abang turun tak?” Tangan Datin Mah mencedok nasi ke pinggan suaminya.

Aya menarik kerusi dan melabuhkan punggungnya. “Dua minit.”

“Dah sampai.”

Semua mata terarah pada Syahmin yang berdiri tegak dengan senyum berbunga di bibirnya.

ROKOK dikepit antara dua jari. “Azra, jomlah kerja dengan syarikat Pak Ngah lepas ni.”

Azra mengerut dahi. “Tak naklah. Nanti kalau apa-apa Pak Ngah report terus pada abi.”

Asap rokok berkepul-kepul memenuhi udara malam seiring dengan tawa Syahmin.

“Abang Min, pleaselah jangan hisap rokok kat sini. Kak Azra tak suka rokoklah.” Suara Aya mengomel menyebabkan Syahmin memandang Azra semula. Patutlah dari tadi Azra duk tertunduk-tunduk tepi buai. Rupanya, tak nak sedut asap rokok yang dihembusnya.

Sorry. Tak beritahu awal-awal…” Syahmin tersengih bersalah. Kakinya memijak puntung rokok. Puntung yang sudah terpadam apinya diambil dan dicampak ke arah pasu-pasu bunga di halaman rumah mereka.

“Dah kita duduk rumah orang… takkan nak komen banyak-banyak.” Selamba Azra menuturkan.

So, sekarang Azra kerja kat mana?”

“Kerja dengan Bank Negaralah. Kan depa yang taja Kak Azra sambung belajar hari tu.” Suara Aya pula yang memintas.

“Oh… Aya, Abang Min nak minta tolong sikit boleh?”

Aya mendongak sedikit, dengan isyarat, apa? “Lain kali… jangan menyampuk cakap orang. Abang Min tanya Azra. Bukan tanya Aya.”

Azra ketawa. Aya merengus geram. Membebel sendiri. Entah apa butirnya, Aya saja yang tahu.

“Azra bila nak kahwin ni?”

Azra duduk tegak dengan soalan daripada sepupunya itu. Aya menelengkan kepala sedikit melihat muka Azra, kemudian ke arah abangnya.

Random betul soalan Abang Min ni. Cakap fasal kerja, tiba-tiba tukar topik kahwin pula?” Huh! Azra mengerut dahi.

Syahmin ketawa kecil. “Taklah. Soalan standard untuk umur Azra kan?”

“Patutnya, Azra tanya Abang Min dulu. Bila nak kahwin ni? Umur dah tiga puluh kan?” Azra memulangkan paku buah keras. Badan kembali disandarkan, biar bergerak seiring dengan ayunan buai.

“Abang Min tengah tunggu jodoh jatuh dari langit.” Selamba dia membalas.

“Kalau jodoh tu macam duit turun dari langit tak apa juga. Azra takut jodoh Abang Min tu buah durian aje. Jatuh atas kepala, wassalam!” Meletus tawa mereka bertiga di situ.

“CUBA BERITAHU aku sikit, apa yang menyebabkan kau paranoid sangat dengan orang kaya ni?”

Nana pegang kepala. Huda ni kan… “Aku tak faham, kenapa apabila aku kata aku tak nak orang kaya, engkau yang tak dapat terima?”

Huda ketawa besar. Sampai sepet matanya. “Bukan tu maksud aku.” Sisa tawa cuba dibuang seupaya mungkin. “Aku nak tahu satu alasan yang konkrit aje.”

Bahu dijongket. “Aku tak tahu. Aku cuma tak suka aje. Itu aje. Tak ada sebab tiang besi konkrit.”

“Okey, meh sini aku beritahu kau.” Huda mengisar punggung. “Islam tak marah orang kaya. Rasulullah tu pun kaya tau.”

Nana angkat kening ala-ala The Rock. “Eh, bukan Rasulullah punya tempat tidur pun pelepah kurma ke? Yang sampai berbekas badan Rasulullah.” Huda   menepuk   meja   perlahan.   “Ha… itulah bezanya. Rasulullah tu kaya, tapi tak suka mengamalkan gaya hidup kaya. Kalau kau semak balik kan sejarah… Rasulullah punya kuda perang tu kuda yang paling tangkas yang ada waktu tu. Pedang Rasulullah, yang dia guna setiap kali jihad… apabila ditarik aje pedang tu dari sarung, cahaya yang terpantul daripada pedang tu dapat menyilaukan mata dan menggentarkan musuh sebab pantulan cahaya tu seolah-olah ada ramai sangat tentera yang ada. Nak buat pedang macam tu, bukan sikit emas yang perlu digunakan.”

“Okey.” Anak matanya menikam anak mata Huda. Tepat. “Kau kata, Rasulullah tu kaya, tapi tak suka mengamalkan gaya hidup kaya. Yang orang-orang kaya ada atas dunia ni memang kebanyakannya mengamalkan gaya hidup kaya. Tak eloklah kan?”

“Kau kena ingat, Allah memang cakap dalam surah an-Nahl. Dan Allah telah melebihkan sebahagian daripada kamu atas sebahagian yang lain pada rezeki yang dikurniakan-Nya. Ayat ketujuh puluh satu. Maknanya tak salah nak jadi kaya. Dan kau tengok para sahabat macam Uthman bin Affan, Abdul Rahman bin Auf. Dia orang tu semua kaya-raya tau. Cuma bezanya, dia orang tak letak harta tu dalam hati. Tak rasa susah nak gunakan harta tu untuk buat kebaikan pada orang lain.” Bersemangat Huda menerangkan. “Tak salah nak jadi kaya dan nak amalkan gaya hidup orang kaya. Kita cuma kena ingat kaya tu ujian untuk kita ajelah.”

Nana mengeluh perlahan. “Aku tak kata aku tak nak jadi kaya. Aku cuma kata tak suka sangat orang kaya jadi suami aku.”

Huda ketawa. “Ya Allah, tolonglah beri Nana ni suami kaya. Biar dia dapat buat kebaikan banyak sikit.” Tangan ditadah ke langit. “Amin!”

Nana memicingkan mata. Kalau pintu langit terbuka masa ni… habislah.

Eh… tapi Huda kan doa untuk kebaikan.

Isy! Itulah yang Nana susah nak terangkan. Nana… tak tahu nak aminkan ke tidak doa tu.

Haih….

“YA ALLAH….”

Nana memegang kain yang sudah siap dijahit segala zip, getah dan cangkuknya. Sakit jiwalah macam ni. Asyik tersalah aja. Hesy… nampaknya sumpahan ‘tersalah’ Nana belum habis.

“Kak… silap jahit zip. Terbalik. Luar ke dalam, dalam ke luar.”

Kain di tangan dibawa pada Kak Zatil yang sibuk ‘berchenta’ dengan mesin jahitnya. Kak Zatil mencapai huluran Nana. Diteliti betul-betul apa yang Nana duk kompelin.

“Ambil penetas dalam bekas tu. Tetas je Nana. Tak susah pun.”

Kain dihulur semula pada Nana. Pedal ditekan semula. Baju kurung dipegang berhati-hati agar jahitannya tak serong.

Nana rasa nak hantuk kepala ke dinding. “Memanglah tak susah kak. Tapi… akak perasan tak yang ini… tersalah lagi. Kain sutera orang pula tu.” Zatil berhenti menjahit. Matanya menikam anak mata Nana. Lama. “Nana… pergi ambil diari Nana kejap boleh?”

Nana buat muka sedih. “Baik, kak.”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/97186/busana-nana

REVIEW IBNU BATTUTA

9789674119522-medium
IBNU BATTUTA OLEH AL GHAZALI

Dalam masa 30 tahun mengembara, Ibnu Battuta melengkapkan kembaranya ke Afrika Utara, Afrika Barat, Timur Tengah, Asia Selatan, Asia Tengah (termasuk Melaka) dan juga China. Kembaranya bermula ketika Ibnu Battuta berusia 21 tahun semasa dia menunaikan haji ke Mekah. Selepas dari hari itu, dia langsung tidak pulag ke Morocco selama 24 tahun yang berikutnya. Inilah novel yang mencerikatan dengan ringkas bagaiman kembara Ibnu Battuta akhirnya melahirkan ‘Rihla yang menjadi kajian seluruh dunia.


Sebuah eBook yang berkisarkan perjalanan Ibnu Battuta. Selama perjalanan beliau, banyak cerita- cerita yang menarik yang terjadi kepada beliau. Antaranya ialah, cara mencari arah dengan hanya berpandukan arah bukit dan tanpa menggunakan pemandu arah. Selain daripada itu, beliau juga nekad untuk untuk merentas gurun tersebut dengan tidak menggunakan sebarang haiwan tunggangan.

Senang kata, ini adalah sebuah buku yang mengajar kita untuk menjadi lebih manusia yang lebih baik. Sepanjang perjalanan beliau, anda akan dapat baca kehebatan Ibnu Battuta sendiri.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81604/Ibnu-Battuta

REVIEW DEMI MASA

9789670127620-medium
DEMI MASA OLEH DR. ZULKIFLI MOHAMMAD AL- BAKRI

Imam Al-Fakhr Al-Razi berkata, “Allah bersumpah dengan masa kerana ia mempunyai pelbagai keajaiban. Ini juga kerana dalam tempoh masa itu, umat Islam dapat merasai kegembiraan ataupun kesempitan, kesihatan ataupun kesakitan, dan kekayaan ataupun kemiskinan. Selain itu, masa tidak dapat dinilai dengan sesuatu yang mahal dan berharga.

Justeru, buku Demi Masa digarap oleh penulis supaya menjadi motivasi bagi merujuk tingkah laku dan sikap orang yang berjaya menggunakan dan menguruskan masa.


Demi masa, sesungguhnya manusia itu berada di dalam kerugian.. Melainkan yang beriman dan yang beramal soleh.

Naskah ringkas setebal 68 muka surat ini merupakan sebuah buku motivasi mengenai masa yang menghimpunkan lima bab. Saya suka sekali mengutip mutiara ilmu dari penulis yang sememangnya membicarakan topik yang sangat dekat dengan kehidupan kita.

“Ada dua kenikmatan yang membuat kebanyakan manusia tertipu iaitu nikmat sihat dan waktu lapang .” (Hadis riwayat Bukhari)

Bab awal membicarakan tafsir surah al-Asr, dalil-dalil hadith berkaitan masa seterusnya mutiara kata dan hikmah, prihatin dan cakna ulama terhadap masa dan cara ulama membahagikan masa. Dalam buku ini juga menceritakan bagaimana cara yang terbaik untuk anda memanfaatkan masa sebaik mungkin.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/16866/demi-masa

[SNEAK PEEK] AKU NABI ISA!

9789673693436-medium
EBUKU AKU NABI ISA Oleh Dr. Rozanizam Zakaria

Apabila berbicara perihal pesakit mental atau psikiatri, saya bukan sekadar berhadapan dengan mereka yang kronik seperti yang tidak siuman, tidak terurus, berbau, dan tinggal di kaki lima. Berbeza dengan gambaran tipikal yang sering diberikan masyarakat, kadangkala kita didatangi oleh mereka yang sihat fizikalnya, memiliki keupayaan intelektual yang baik, dan kerjaya yang bagus. Namun, mereka mengetuk pintu kami kerana ada sesuatu di sebalik luaran yang sihat dan tenang itu.

PROFIL PESAKIT

Temujanji di klinik saya pada petang itu disusun untuk seorang pesakit baru yang dirujuk oleh kaunselor universiti. Pemuda berusia dalam lingkungan 20-an itu adalah mahasiswa tahun satu di sebuah universiti di Adelaide. Dia dilahirkan dalam keluarga berketurunan Vietnam dan menetap di Australia sejak 15 tahun yang lalu. Daripada apa yang dia ceritakan, dinamik keluarganya begitu terkesan dengan tekanan hidup di Barat. Bapanya bekerja sebagai jurutera di lombong mineral dan hanya ada di rumah selama dua hari seminggu. Ibu dan abangnya pula sibuk dengan urusan perniagaan masing-masing. Dia adalah antara ratusan ribu, malah mungkin jutaan generasi kedua imigran yang menetap di ‘bumi penuh pengharapan’, Australia.

“Tak tahu,” jawabnya ringkas apabila ditanya mengapa dia datang ke klinik pada hari ini. Dia sendiri pada mulanya keliru mengenai sebab musabab dia disuruh bertemu dengan saya pada hari itu. Sesi klinik pada pagi itu bermula hambar, lesu, dan kebanyakan masa terisi dengan kesunyian akibat respons dia yang minimum pada sesi itu. Dia menghabiskan masa tunduk merenung lantai dan bermain dengan jari-jemarinya seakan-akan orang yang gemuruh dengan sesuatu yang ditakuti sejak sekian lama.

Pada wajahnya jelas riak risau bercampur keliru. Nada suaranya yang perlahan dan butir kata-kata yang berat untuk diluahkan memerlukan saya menggunakan pelbagai jalan bagi mencairkan suasana yang beku.

Sememangnya dalam banyak keadaan, saya dan rakan-rakan seangkatan mengalami masalah yang sama. Bukan semua pesakit ‘gembira’ dirujuk ke klinik psikiatri. Ini berbeza dengan orang sakit mata yang berjumpa dengan pakar mata. Pesakit kami kadangkala tidak terasa masalah yang dialami mengganggu kehidupan dan tidak merasakan kami dapat membantu dalam apa juga bentuk. Maka, tugas kami bermula dari kosong. Kemudian, membina sedikit demi sedikit batu-bata kepercayaan pesakit terhadap kami, sehingga terbina binaan yang mereka dapat rasakan mampu melindungi mereka.

“Pastinya ada orang yang risau tentang awak hingga awak dirujuk ke sini,” ujar saya melontarkan sesuatu untuk dia berfikir. Dia hanya membalas dengan menghembus nafas keluhan yang kuat. “Entahlah doktor, mungkin juga,” jawabnya ringkas.

BUKAN SEMUA PESAKIT ‘GEMBIRA’ DIRUJUK KE KLINIK P SIKIATRI.

Apa yang saya faham, dia dirujuk kepada doktor oleh kaunselornya yang risau dengan emosi pemuda itu yang tak menentu sejak akhir- akhir ini. Dia jadi semakin pendiam, kadangkala cepat marah, tak bergaul dengan orang lain, hilang semangat belajar, dan selalu ponteng kuliah. Akibatnya, pelajarannya semakin merosot. Baru- baru ini dia gagal dalam dua subjek semester dua pengajiannya.

Tak banyak yang diluahkannya kepada saya. Diam, tunduk, dan termenung ke luar tingkap adalah respons yang saya terima pada kebanyakan masa. “Cuba awak ceritakan pada saya, mana tahu ada yang saya dapat bantu,” sambung saya lagi.

“Jika tak membantu sekalipun, sekurang-kurangnya saya mampu mendengar.” Dia mula memberi respons dengan memandang ke arah saya sambil kedua-dua tangannya digenggam tanda gelisah.

Dalam keadaan yang sukar itu, sedikit demi sedikit dia membuka bicara. “Saya rasa macam nak meletup,” ujarnya membuka bicara.

“Satu demi satu perkara menimpa saya. Saya rasa tewas dalam semua ini. Sesak dan tak dapat bernafas,” ujarnya lagi sambil saya mendengar dengan penuh minat.

Tekanan daripada keluarga yang kucar-kacir menambahkan lagi tekanan dirinya dari hari ke hari. Apatah lagi kedua-dua ibu bapanya bertegas mahukan dia berjaya dalam hidup dan meletakkan harapan yang tinggi supaya dia menjadi doktor gigi. Oleh kerana keadaan rumah yang sentiasa berantakan, dia memilih untuk mengalihkan perasaan ingin disayangi kepada rakan-rakan. Malangnya, pengaruh rakan-rakannya memakan diri apabila mereka memperkenalkan dia kepada dadah.

Tak habis di situ, dia mula mengalami masalah kewangan yang terhad akibat tabiat suka bersosial serta mengambil arak dan dadah pada hujung minggu. Baru-baru ini dia dilanda konflik dengan teman wanita yang memanjangkan lagi senarai masalah hidup yang perlu ditelan. Itu adalah antara kecamuk yang terselindung di sebalik batang tubuh anak muda ini. Membacanya sahaja sudah merimaskan, apatah lagi memikulnya di atas bahu sendiri.

Sedikit demi sedikit diluahkan kepada saya keperitan yang menggunung dalam hatinya. Dia mengungkapkan, kadangkala terasa seperti ada suara yang menjerit di dalam kepalanya dengan membisikkan perkara-perkara negatif. Tidak hairan ada ketikanya dia melepaskan tekanan dalam diri dengan mencederakan dirinya sendiri.

“Jadi, itu sebab tangan kamu berbalut?” telah saya. Parut pada tangan menjadi bukti bagaimana satu-satunya cara keluar adalah apabila dia menoreh tangannya dengan pisau sehingga dia melihat sendiri darahnya mengalir. Biarpun bukan berniat membunuh diri, tetapi kecederaan yang dialami itu dirasakan seolah-oleh merawat kekebasan emosi yang dilalui.

“Saya tak nak mati. Tapi ini saja yang mampu saya buat bagi melupakan semua ini,” sambungnya.

Selepas berkenalan, berbual, bertanya, dan memberi dia peluang meluahkan isi hatinya, baru saya mengerti mengapa dia memilih untuk bertindak seperti apa yang orang lain lihat pada dirinya sejak akhir-akhir ini. Dia mungkin selama ini diam, namun jiwanya sedang menjerit dan meronta-ronta mengkhabarkan tekanan yang ditanggung oleh dirinya selama ini.

“Saya rasa saya tahu apa yang awak perlukan sebenarnya. Tapi awak perlu sabar dan beri peluang kepada diri awak sendiri,” ujar saya. Dia hanya tunduk diam dan mengangguk.

SAYA TAK NAK MATI.
TAPI INI SAJA YANG MAMPU SAYA BUAT BAGI MELUPAKAN SEMUA INI.

Jelas, keserabutan akibat tekanan yang dialami diterjemah menjadi kerisauan atau anxiety yang juga dirumitkan dengan tabiat mencederakan dirinya senditi. Dalam kes seperti ini, ubat biasanya bukan jalan penyelesaian utama. Ada banyak kerja yang perlu dilakukan bagi meneroka liku-liku dalam hati pesakit yang menyebabkan emosi mereka terganggu.

Biarpun mengambil masa, sesi terapi psikologi dan kaunseling biasanya adalah jalan paling baik dan berkesan untuk jangka masa panjang. Mereka harus dibimbing sehingga mampu mengenal dan mengawal keserabutan mereka. Sekiranya mereka tewas menguruskan keserabutan ini, mereka akan terus berhadapan dengan hari-hari yang sukar. Cabaran terbesar mendekati kes seperti ini adalah kesanggupan mereka bekerjasama dengan terapi yang diberikan.

TEKANAN: ANTARA MASALAH DAN PENYELESAIAN

Mengapa Serabut Perut?

Serabut perut adalah istilah yang muncul lewat dalam kehidupan saya. Sesuatu yang saya belajar selepas berkahwin dengan isteri yang berasal dari Terengganu. Serabut perut adalah ungkapan yang digunakan oleh penutur dari Pantai Timur bagi menggambarkan perasaan serba tak kena, gelisah, cemas, tak keruan atau tak tenteram kerana sesuatu masalah ataupun perkara yang berlaku dalam hidup seseorang itu.

Saya tertarik dengan istilah ini kerana secara tidak langsung dua perkataan ini menggambarkan semua perasaan yang disenaraikan tadi. Dalam kata lain, ia menceritakan pada kita gambaran sebenar perasaan itu dalam ungkapan yang ringkas.

Saya juga tertarik dengan istilah ini kerana ia sebenarnya begitu dekat dengan istilah bahasa Inggeris. Dalam bahasa Inggeris, perkataan naluri kadangkala diterjemah dengan istilah gut feeling atau perasaan perut atau usus, jika diterjemah secara langsung. Kerana itu kadangkala mereka menggunakan ungkapan sick in the gut bagi menggambarkan perasaan tak keruan ataupun tak senang. Tidak mengejutkan apabila ramai pengkaji neurosains (kajian berkaitan saraf ) mengkaji dan mempercayai adanya hubungkait antara sistem pencernaan dan sistem daripada sudut embriologi.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79566/aku-nabi-isa