[SNEAK PEEK] BOLEHKAH BERCOUPLE?

BOLEHKAH BERCOUPLE Oleh Mohammad Nidzam Abdul Kadir

Ada pro dan kontra dalam persoalan bercinta sebelum kahwin. Ada yang bersetuju dan ada yang menentang. Dalam persoalan ini, tidak dinafikan ramai pasangan yang sedang bercinta, mencari cinta dan menanti cinta. Cinta adalah rasa dan perasaan dalam hati. Ia sesuatu yang fitrah.

Namun persoalan yang lebih penting ialah bagaimana cinta itu dibudayakan dalam kehidupan. Jika ditelusuri budaya cinta hari ini, memang confirm budaya cinta hari ini ialah sesuatu yang bertentang dengan hukum syarak. Perhatikanlah sekeliling kita bagaimana pasangan yang bercinta. Halal haram sudah tiada dalam diari pertimbangan hidup. Yang penting adalah enjoy, happy dan menikmati nikmat dunia.

Namun, jika cinta dijaga dengan hukum syarak, maka cinta sebegini adalah harus. Perlu diingat, keberkatan kehidupan berkait rapat dengan kehidupan seseorang. Jika dijaga hukum syarak dengan baik, maka insya-Allah hidupnya berkat. Jika tidak dijaga, maka keberkatannya akan hilang sedikit demi sedikit.

Oleh sebab itu, ada ungkapan bahawa;

‘Setiap saat pasangan itu bercinta, maka hilang keberkatan’.

Mungkin ada kebenaran ungkapan sebegini. Berkat adalah limpahan kebaikan daripada Allah. Bagi mendapatkan keberkatan, maka kehidupan hendaklah berpandukan syarak. Keberkatan makanan yang sedikit namun jika dikongsi akan mencukupi untuk beberapa orang. Anak yang taat kepada ibu bapa dan berbuat ihsan akan mendapat ganjaran pahala dan hidupnya diberkati. Keberkatan ini zahir dalam kehidupan.

Kalau boleh diambil sedikit masa untuk dikaji bagaimana peratusan kes-kes perceraian. Sudah tentu antara sebabnya ialah kecurangan yang berlaku selepas pernikahan. Si suami curang, dan mungkin juga si isteri bersikap curang. Mungkin tidak puas dengan layanan pasangan masingmasing. Mungkin tidak wujud lagi nilai percaya atau trust terhadap pasangan.

Biasanya ketika zaman bercouple, semuanya indah belaka dan wangi belaka. Hatta kalau bau kentut yang memang semua orang yakin akan busuknya, namun bagi pasangan yang bercinta, bau kentut adalah nikmat. Kalau sesuatu terjadi kepada pasangan, hatinya menggelabah tidak keruan. Kalau ada yang bermusuh dengan pasangan kekasihnya, semuanya juga akan menjadi musuh baginya.

****

Apa yang dibincangkan dalam buku ini adalah panduan hukum dalam interaksi hubungan antara lelaki dan wanita khususnya buat pasangan yang sedang bercinta dengan harapan dapat memahami objektif sebenarnya cinta dan mengawalnya serta menguruskannya berdasarkan syariat agar hubungan yang ada menghasilkan berkat. Jika ada istilah dating, couple dan sebagainya yang digunakan dalam buku ini bukanlah bermaksud menghalalkan dan mengharuskan perkaraperkara tersebut tetapi sekadar pinjaman istilah agar isu ini lebih dekat dan mudah difahami.

  1. Bercinta tidak salah TETAPI ramai yang menyalahgunakan makna sesebuah percintaan untuk melakukan perkara yang ditegah oleh hukum syarak.
  2. Dating dalam gambaran yang mudah difahami hari ini merupakan amalan yang BERTENTANGAN dengan hukum Islam. Hukumnya adalah haram dan berdosa.
  3. Pertemuan yang MENJAGA adab dan hukum, maka itu adalah harus.
  4. Cinta Allah dan cinta rasul mestilah MENGATASI rasa cinta kepada makhluk. Dengan ini, cinta kepada makhluk akan disalurkan dalam perkara yang dibenarkan oleh hukum syarak.
  5. Pandangan MATA hendaklah dijaga agar tidak melihat perkara yang haram. Manakala pakaian mestilah SENTIASA sopan dan menutup aurat.
  6. Khalwat ialah perbuatan seorang lelaki bersama dengan seorang wanita di tempat yang tersembunyi daripada pandangan orang lain. Ini SANGAT ditegah. Khalwat adalah ruang dan peluang untuk zina.
  7. Pintu taubat sentiasa TERBUKA dan masih terbuka walaupun kita banyak melakukan maksiat kepada Allah SWT.
  8. Andai terlanjur, segeralah MENGINSAFI diri dan kembali bertaubat.
  9. Usah terlalu lama bercinta, eloknya SEGERA bernikah.
  10. Nikah adalah mudah dalam Islam. Sewajarnya masyarakat dan undang-undang mempermudahkan sistem pernikahan sebagai satu kaedah MENGELAKKAN zina. Hari ini, nampaknya nikahdirumitkan sehingga ruang berzina makin mudah.
  11. Zina akan TERSEBAR pada akhir zaman, dan kini zina makin tersebar. Pelbagai cara digunakan untuk menghalalkan zina. Akhirnya, minda masyarakat termasuk masyarakat Muslim akan berpendapat bahawa zina tidaklah haram
  12. Istilah-istilah teman rapat, close friend, teman tapi mesra dan sebagainya adalah permainan bahasa yang MEMUDAHKAN jalan ke arah zina.
  13. Anak luar nikah tidak bersalah. Anak ini hendaklah DIPELIHARA dengan baik, bukannya dibuang begitu sahaja.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/97528/Bolehkah-Bercouple

[SNEAK PEEK] DUHAI HATI BERBAHAGIALAH!

DUHAI HATI BERBAHAGIALAH! Oleh Ustaz Ahmad Dusuki Abd. Rani, Mohd.Khairi Ismail, Nik Ahmad Shafie Raja Daud

Bicara Hati 2: Putaran Kehidupan

Perjalanan hidup ini bak putaran roda yang sentiasa ligat berpusing tanpa henti. Sesekali kita berada di atas dan di puncak, dan sesekali kita jatuh terjunam lalu berada di bawah.

Untungnya menuruti rapat ajaran Islam kerana ia mengajar manusia untuk sentiasa merendah diri, seakan-akan sentiasa berada di bawah walaupun hakikatnya diri sedang diangkat tinggi ke puncak.

Untungnya juga dengan tarbiah yang sebegitu, tatkala berada di atas diri tiada masalah, andai berada di bawah lagilah tiada masalah!

Hari ini, kita melihat seseorang itu disanjung, esok pula mungkin sahaja orang yang sama itu akan dicemuh. Beruntung buat mereka yang sentiasa merendah diri, tatkala dicemuh tiada siapa yang mampu mematahkan semangatnya, dan dia akan terus positif tanpa gangguan.

****

Bicara Hati 3: Penyakit Paling Bahaya

Para sahabat Nabi Muhammad SAW yang mukmin sangat menakuti suatu penyakit hati yang dinamakan sebagai “munafik”. Ia merupakan penyakit yang lebih teruk dan lebih berbahaya daripada penyakit-penyakit lain.

Sering sahaja para sahabat seperti Umar Al-Khattab keluar mendapatkan Huzaifah RA yang diamanah sebagai penyimpan nama-nama orang munafik di Kota Madinah untuk bertanya kepadanya, adakah namanya tersenarai dalam kalangan golongan berkenaan?

Sahabat Nabi SAW yang bernama Hanzalah RA pun sama, beliau menangis penuh bimbang dan penuh ketakutan, takut- takut dirinya tersenarai dalam golongan munafik. Teman-teman, bagaimana pula diri kita?

Sepatutnya kita yang perlu lebih bimbang mengenainya berbanding mereka. Pada pandangan zahir, mungkin badan kita sihat sejahtera, namun hati berkarat penuh noda kerana barah munafik. Semoga Allah SWT menjauhkan kita semua daripada penyakit yang merbahaya ini.

****

Bicara Hati 4: Nasihat Buat Pemilik Hati

Duhai hati, Allah SWT jadikanmu sebagai raja yang menguasai anggota badan, manakala dirimu pula dikuasai oleh Allah Tuhan sekalian alam, dan kamu sentiasa berada dalam tatapan dan pandangan-Nya.

Oleh itu wahai hati, tabahlah menghadapi mehnah dan karenah hidup di dunia ini, kerana hanya hati yang kuat akan memperoleh bahagia, sebaliknya yang lemah akan mengundang sengsara.

Ingatlah kau perlu kuat, demi Allah SWT!

Bicara Hati 28: Sindiran Allah VS Sindiran Manusia

Kita manusia sangat mudah terasa hati dan tersentuh tatkala disindir, ditegur dan diberi pandangan oleh teman-teman. Usah kata terasa ketika disindir, ketika berbicara dan berbual biasa pun senang sahaja untuk hati terasa dan merajuk.

Apa yang lebih menghairankan, mengapa tidak pula hati kita terasa saat disindir dengan lantangnya oleh Allah SWT melalui ayat- ayat suci Al-Quran?

Cuba muhasabah, siapa sebenarnya yang lebih besar dan penting dalam hidup ini? Pandangan siapa yang lebih meresap jauh ke dalam hati, Allah SWT atau manusia? Dan kita lebih mementingkan teguran siapa sebenarnya?

Teguran Sang Pencipta ataupun teguran mahkluk yang tidak berkuasa?

****

Bicara Hati 29: Hadiah Paling Bernilai

Tatkala diri sedang berada dalam ramai atau bersendirian, tentu pernah sekali dua mungkin juga lebih, hati kita tiba-tiba tersentak dan terasa kosong buat sementara waktu. Ketika itu segala perkara yang dilakukan bagaikan serba tidak kena, senyum dan rasa gembira yang biasanya menemani bagaikan hilang begitu sahaja.

Diri bertanya sendiri, “Mengapa ini berlaku?”

Di penghujung pertanyaan, datang rasa bersalah dan berdosa dalam jiwa, saat itu andai kita tidak tahu apa yang ingin dilakukan, maka duduklah sebentar lalu beristighfar dan memohon ampun kepada Allah SWT dalam terang atau sembunyi dengan suara nyaring atau senyap hanya dalam hati.

Sebenarnya perasaan itu merupakan hadiah dari Allah SWT kepada kita, tanda-Nya masih memberi kita peluang dan ruang untuk bermuhasabah. Mungkin sahaja tidak ramai insan lain berpeluang untuk merasai apa yang kita rasa.

Jadikan peristiwa itu sebagai titik permulaan. Lazimilah istighfar dan kata taubat selepas dari itu, hargai hadiah yang diberikan oleh Allah SWT sebagai amaran serta peringatan buat diri sendiri dan anggap ia sebagai teguran dari Allah.

Ia bukti bahawa Dia sangat mengasihi diri kita, masih diberi kesempatan dan kesedaran kepada kita di saat orang lain masih hanyut dibuai keasyikan dunia.

“Wahai orang yang beriman! Bertaubatlah kamu kepada Allah dengan taubat yang sebenar-benarnya, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai…”
(Surah At-Tahrim: ayat 8)

****

Bicara Hati 45: Pintalah! Kerana Allah Maha Mendengar

Allah SWT memberitahu kepada kita dengan jelasnya melalui Al- Quran bahawa tiap kali hati punya hajat dan permintaan, maka angkatlah tangan dan pohonlah hanya kepada-Nya, nescaya Dia akan memakbulkannya.

Cuba untuk seketika, kita merenung dan berfikir betapa indahnya makluman itu. Allah SWT seolah-olah memberitahu dengan nada merayu, “Pohonlah kepada-Ku, pasti permintaan itu akan ditunaikan”. Betapa pemurahnya Allah, sangat kerap berlemah- lembut dengan hamba-Nya. Yang tinggal, hanya kita sama ada ingin berdoa atau tidak. Peluang telah dibuka, kini semuanya terletak pada diri sendiri.

Namun, seandainya sudah kerap kita berdoa, sudah banyak kali tangan memohon pertolongan tapi doa kita masih tidak dijawab dan dimakbulkan, maka janganlah bersangka buruk kepada Allah SWT. Percayalah, Dia Maha Mendengar. Lambat itu bukan bukti doa ditolak, mungkin sahaja ia disimpan dan hanya menunggu masa untuk ditunaikan.

Paling penting, jangan mudah berputus asa. Allah SWT tidak zalim, pasti apa yang sedang diatur oleh-Nya terbaik untuk kita. Namun, pada ruang yang ada itu, sebaiknya digunakan untuk muhasabah diri, mungkin Allah tidak memakbulkannya kerana ada sebab-sebab tertentu yang menghalang.

Perhatikan perbuatan kita seharian, mungkin sahaja kita berdoa namun kita masih bergelumang dalam dosa. Berdoa tapi mencuri, makan makanan yang haram, suka mengumpat, suka menangguhkan solat, sering menipu dan seumpamanya. Dibimbangi, dosa-dosa inilah yang menutup pintu rahmat Allah SWT dan juga menghalang doa yang dipohon daripada dimakbulkan.

Oleh itu, sebelum berdoa dan meminta apa sahaja daripada Allah SWT, maka dahulukan permintaan itu dengan ucapan memohon pengampunan. Berjanjilah di hadapan Allah SWT agar diri sedaya upaya berusaha untuk menjaga diri daripada melakukan maksiat, baik secara terang atau tersembunyi.

Bersama menghitung diri, tinggalkan semua dosa dan berazamlah untuk tidak melakukannya lagi. Cuba tukarkan gaya hidup lampau yang lalai pada gaya hidup baru yang lebih damai. Mudah-mudahan, pintu pemberian Allah akan terbuka luas dan semakin luas untuk kita. Cuba lakukan bermula sekarang, dengan bekalan kesabaran juga keyakinan pasti Allah SWT akan memakbulkan segala permintaanmu, andai tidak di dunia, di akhirat pula.

Yang utama, pintalah apa sahaja daripada Allah SWT. Dia Tuhan kita, hanya Dia yang mengetahui segala keinginan hati dan apa yang terbaik untuk diri. Pintalah semua yang ada dalam hati itu kepada-Nya, kerana Dia Maha Mendengar lagi Maha Pemurah, kerana hanya kepada Dia semua makhluk meminta dan memohon pertolongan.

“Dan Tuhanmu berfirman, berdoalah kamu kepada- Ku nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang yang sombong daripada beribadat dan berdoa kepada-Ku, akan masuk neraka jahanam dalam keadaan hina”.

(Surah Al-Mukmin, ayat 60)

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/97486/Duhai-Hati-Berbahagialah

[SNEAK PEEK] BUSANA NANA

BUSANA NANA Oleh Saidatul Saffa

Nama saya Nana. Saya seorang doktor. Err… maksud saya, doktor kain. Kan dekat kedai ada doktor cermin, apa salahnya kalau saya anggap diri saya sebagai doktor juga kan?

Doktor biasa, jahit-jahit orang. Tapi saya jahit kain. Sebenarnya, saya baru belajar menjahit. Saya ni sangat alergi dengan perkataan ‘tersalah’. Sebab apabila saya dengar perkataan tu… automatik saya akan terbuat salah. Sampai kawan saya suruh saya pergi jumpa pakar psikiatri sebab takut saya ni gila (eheh, sebenarnya saya yang rasa saya gila, bukan kawan saya cakap). Nak dijadikan cerita panjang sikit, akhirnya saya beritahu pada kakak sepupu saya tentang masalah saya tu dan pendapat kawan saya. Dan, akhirnya… saya dibawa berjumpa seorang ustaz yang katanya boleh mengubati penyakit secara ayat-ayat suci al-Quran. Kiranya perubatan alternatiflah. Selepas berjumpa dengan ustaz itu… teng teng! Nak tahu apa cerita selanjutnya…? Teruskan menanti sampai Nana tulis lagi (sambil gelak jahat).

DIARI ditutup semula dengan senyum yang berbunga mekar di bibir. Tiba-tiba dia terasa nak baca balik diari yang dia beli atas cadangan Kak Zatil. Pesan Kak Zatil, diari tu Nana tulis apa yang dia rasa. Antara banyak-banyak rasa tu… rasa takut ‘tersalah’ yang paling banyak Nana tulis.

“Macam ni… setiap kali Nana tulis rasa bersalah tu, Nana tulis penutup dengan doa.”

Kening Nana terangkat sebelah ala-ala The Rock. “Doa minta jodoh?”

Laju tepukan Kak Zatil hinggap di pahanya. “Doa supaya Allah kawal perasaan takut buat salah Nana itulah.”

Perlahan-lahan dia menolak diari ke atas meja kecil di tepi katil. Buku zikir al-Mathurat dicapai. Sekarang ni… dia dah cuba amalkan zikir al-Mathurat ni. Tapi… dalam selalu amalkan itu pun ada juga hari dia terlupa. Tertidurlah. Tersibuk sangatlah dengan kain-jarum. Termenonton drama televisyen lama sangatlah. Isy… macam-macam ‘ter’ ada. Berzikir pun culas Nana ni.

Ya Allah, jangan Engkau hukum kami apabila kami terlupa dan tersalah ~ (al-Baqarah: 286)

 Pertama kali baca zikir al-Mathurat dia tak perasan lagi ayat tu. Tapi… masa kali ketiga dia baca al-Mathurat, dia terasa nak baca secara tenang-tenang, teliti terjemahannya sekali. Dan… di situlah dia jumpa ayat tu.

Allah aje yang tahu betapa tenangnya dia saat terbaca ayat tu. Sekarang ni… apabila sampai ayat al-Baqarah yang ke-286 bahagian doa-doa tu… dia akan lafazkan ayat itu dalam bahasa Arab. Kemudian, dia tutup mata. Lafazkan maksudnya dengan sepenuh hati dalam bahasa Melayu.

Semoga Allah memperkenankan doanya. Aminnn….

“AYA… tolong panggil Abang Syahmin turun makan.”

Suara Datin Mah menyebabkan anak gadisnya yang baru sahaja menarik kerusi, tak jadi duduk. Tanpa banyak soal dia terus berlalu meninggalkan ruang makan untuk ke tingkat atas.

“Abang… jom makan. Pak Andak semua ada sekali ni.” Aya mengetuk perlahan pintu kamar abangnya. Entah apa dibuatnya sejak balik dari pejabat petang tadi, tak keluar-keluar.

“Okey! Dua minit!”

Sahutan dari dalam melahirkan rasa leganya. Maksudnya, tugasnya dah selesai. Aya mengatur langkah berlari anak menuruni anak tangga. Kembali ke meja makan untuk menikmati makan malam bersama keluarga.

Kebetulan pula, keluarga Pak Andak datang bertamu ke kediaman mereka hari ini. Meriah sikitlah jadinya. Mama pun… semangat memasak. Kalau tak ada orang datang, nak harapkan mama memasak meriah macam ni… hmmm… dalam mimpilah.

Dulu, semasa mereka adik-beradik kecil lagi… mama ambil pembantu rumah. Lagipun, mama masa muda-muda aktif berpersatuan sana sini. Jadi, pembantu rumahlah yang selalu ambil alih kerja-kerja dalam rumah. Namun, semenjak dia masuk tingkatan satu di Sekolah Seri Puteri, mama tidak lagi mengambil pembantu rumah. Masa itu mama kata anak-anaknya sudah besar, sudah pandai cari makan sendiri kalau mama tak masak. Untuk kerja-kerja rumah seperti mengemas, mencuci kain semua itu sekarang ini mama hanya upah orang di hujung minggu saja. Selesai tugas, orang itu akan balik.

Semasa dia bersekolah asrama penuh, dia selalu cemburu dengan kawan-kawan yang ibu bapa mereka datang melawat bawa masakan ‘air tangan’ ibu mereka sendiri. Dia… mana pernah. Makan di luar saja. Seingatnya, mama jarang sangat masuk ke dapur. Mama hanya masuk dapur apabila dia rasa nak ataupun apabila saudara-mara datang bertandang aje. Cuma semenjak dua tiga tahun kebelakangan ini saja mama jadi suri rumah sepenuh masa. Dah besar begini barulah dapat merasa air tangan ibu sendiri kerap sikit.

Pernah sekali dia tanya pada mama, kenapa mesti ambil orang gaji? Mama hanya jawab dengan ringkas, “Kita ni orang senang. Ada rezeki lebih. Apa salahnya kalau kita bagi kerja pada orang yang mahu bekerja. Betul tak?”

Masa itu jawapannya adalah mulut yang herot. Baginya, mama tak perlu bekerja pun tak apa sebab abah dah cukup kaya dan mampu untuk tanggung seisi rumahnya.

Namun, apabila sudah besar begini barulah dia boleh cerna ayat mama dulu.

“Abang turun tak?” Tangan Datin Mah mencedok nasi ke pinggan suaminya.

Aya menarik kerusi dan melabuhkan punggungnya. “Dua minit.”

“Dah sampai.”

Semua mata terarah pada Syahmin yang berdiri tegak dengan senyum berbunga di bibirnya.

ROKOK dikepit antara dua jari. “Azra, jomlah kerja dengan syarikat Pak Ngah lepas ni.”

Azra mengerut dahi. “Tak naklah. Nanti kalau apa-apa Pak Ngah report terus pada abi.”

Asap rokok berkepul-kepul memenuhi udara malam seiring dengan tawa Syahmin.

“Abang Min, pleaselah jangan hisap rokok kat sini. Kak Azra tak suka rokoklah.” Suara Aya mengomel menyebabkan Syahmin memandang Azra semula. Patutlah dari tadi Azra duk tertunduk-tunduk tepi buai. Rupanya, tak nak sedut asap rokok yang dihembusnya.

Sorry. Tak beritahu awal-awal…” Syahmin tersengih bersalah. Kakinya memijak puntung rokok. Puntung yang sudah terpadam apinya diambil dan dicampak ke arah pasu-pasu bunga di halaman rumah mereka.

“Dah kita duduk rumah orang… takkan nak komen banyak-banyak.” Selamba Azra menuturkan.

So, sekarang Azra kerja kat mana?”

“Kerja dengan Bank Negaralah. Kan depa yang taja Kak Azra sambung belajar hari tu.” Suara Aya pula yang memintas.

“Oh… Aya, Abang Min nak minta tolong sikit boleh?”

Aya mendongak sedikit, dengan isyarat, apa? “Lain kali… jangan menyampuk cakap orang. Abang Min tanya Azra. Bukan tanya Aya.”

Azra ketawa. Aya merengus geram. Membebel sendiri. Entah apa butirnya, Aya saja yang tahu.

“Azra bila nak kahwin ni?”

Azra duduk tegak dengan soalan daripada sepupunya itu. Aya menelengkan kepala sedikit melihat muka Azra, kemudian ke arah abangnya.

Random betul soalan Abang Min ni. Cakap fasal kerja, tiba-tiba tukar topik kahwin pula?” Huh! Azra mengerut dahi.

Syahmin ketawa kecil. “Taklah. Soalan standard untuk umur Azra kan?”

“Patutnya, Azra tanya Abang Min dulu. Bila nak kahwin ni? Umur dah tiga puluh kan?” Azra memulangkan paku buah keras. Badan kembali disandarkan, biar bergerak seiring dengan ayunan buai.

“Abang Min tengah tunggu jodoh jatuh dari langit.” Selamba dia membalas.

“Kalau jodoh tu macam duit turun dari langit tak apa juga. Azra takut jodoh Abang Min tu buah durian aje. Jatuh atas kepala, wassalam!” Meletus tawa mereka bertiga di situ.

“CUBA BERITAHU aku sikit, apa yang menyebabkan kau paranoid sangat dengan orang kaya ni?”

Nana pegang kepala. Huda ni kan… “Aku tak faham, kenapa apabila aku kata aku tak nak orang kaya, engkau yang tak dapat terima?”

Huda ketawa besar. Sampai sepet matanya. “Bukan tu maksud aku.” Sisa tawa cuba dibuang seupaya mungkin. “Aku nak tahu satu alasan yang konkrit aje.”

Bahu dijongket. “Aku tak tahu. Aku cuma tak suka aje. Itu aje. Tak ada sebab tiang besi konkrit.”

“Okey, meh sini aku beritahu kau.” Huda mengisar punggung. “Islam tak marah orang kaya. Rasulullah tu pun kaya tau.”

Nana angkat kening ala-ala The Rock. “Eh, bukan Rasulullah punya tempat tidur pun pelepah kurma ke? Yang sampai berbekas badan Rasulullah.” Huda   menepuk   meja   perlahan.   “Ha… itulah bezanya. Rasulullah tu kaya, tapi tak suka mengamalkan gaya hidup kaya. Kalau kau semak balik kan sejarah… Rasulullah punya kuda perang tu kuda yang paling tangkas yang ada waktu tu. Pedang Rasulullah, yang dia guna setiap kali jihad… apabila ditarik aje pedang tu dari sarung, cahaya yang terpantul daripada pedang tu dapat menyilaukan mata dan menggentarkan musuh sebab pantulan cahaya tu seolah-olah ada ramai sangat tentera yang ada. Nak buat pedang macam tu, bukan sikit emas yang perlu digunakan.”

“Okey.” Anak matanya menikam anak mata Huda. Tepat. “Kau kata, Rasulullah tu kaya, tapi tak suka mengamalkan gaya hidup kaya. Yang orang-orang kaya ada atas dunia ni memang kebanyakannya mengamalkan gaya hidup kaya. Tak eloklah kan?”

“Kau kena ingat, Allah memang cakap dalam surah an-Nahl. Dan Allah telah melebihkan sebahagian daripada kamu atas sebahagian yang lain pada rezeki yang dikurniakan-Nya. Ayat ketujuh puluh satu. Maknanya tak salah nak jadi kaya. Dan kau tengok para sahabat macam Uthman bin Affan, Abdul Rahman bin Auf. Dia orang tu semua kaya-raya tau. Cuma bezanya, dia orang tak letak harta tu dalam hati. Tak rasa susah nak gunakan harta tu untuk buat kebaikan pada orang lain.” Bersemangat Huda menerangkan. “Tak salah nak jadi kaya dan nak amalkan gaya hidup orang kaya. Kita cuma kena ingat kaya tu ujian untuk kita ajelah.”

Nana mengeluh perlahan. “Aku tak kata aku tak nak jadi kaya. Aku cuma kata tak suka sangat orang kaya jadi suami aku.”

Huda ketawa. “Ya Allah, tolonglah beri Nana ni suami kaya. Biar dia dapat buat kebaikan banyak sikit.” Tangan ditadah ke langit. “Amin!”

Nana memicingkan mata. Kalau pintu langit terbuka masa ni… habislah.

Eh… tapi Huda kan doa untuk kebaikan.

Isy! Itulah yang Nana susah nak terangkan. Nana… tak tahu nak aminkan ke tidak doa tu.

Haih….

“YA ALLAH….”

Nana memegang kain yang sudah siap dijahit segala zip, getah dan cangkuknya. Sakit jiwalah macam ni. Asyik tersalah aja. Hesy… nampaknya sumpahan ‘tersalah’ Nana belum habis.

“Kak… silap jahit zip. Terbalik. Luar ke dalam, dalam ke luar.”

Kain di tangan dibawa pada Kak Zatil yang sibuk ‘berchenta’ dengan mesin jahitnya. Kak Zatil mencapai huluran Nana. Diteliti betul-betul apa yang Nana duk kompelin.

“Ambil penetas dalam bekas tu. Tetas je Nana. Tak susah pun.”

Kain dihulur semula pada Nana. Pedal ditekan semula. Baju kurung dipegang berhati-hati agar jahitannya tak serong.

Nana rasa nak hantuk kepala ke dinding. “Memanglah tak susah kak. Tapi… akak perasan tak yang ini… tersalah lagi. Kain sutera orang pula tu.” Zatil berhenti menjahit. Matanya menikam anak mata Nana. Lama. “Nana… pergi ambil diari Nana kejap boleh?”

Nana buat muka sedih. “Baik, kak.”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/97186/busana-nana

REVIEW IBNU BATTUTA

9789674119522-medium
IBNU BATTUTA OLEH AL GHAZALI

Dalam masa 30 tahun mengembara, Ibnu Battuta melengkapkan kembaranya ke Afrika Utara, Afrika Barat, Timur Tengah, Asia Selatan, Asia Tengah (termasuk Melaka) dan juga China. Kembaranya bermula ketika Ibnu Battuta berusia 21 tahun semasa dia menunaikan haji ke Mekah. Selepas dari hari itu, dia langsung tidak pulag ke Morocco selama 24 tahun yang berikutnya. Inilah novel yang mencerikatan dengan ringkas bagaiman kembara Ibnu Battuta akhirnya melahirkan ‘Rihla yang menjadi kajian seluruh dunia.


Sebuah eBook yang berkisarkan perjalanan Ibnu Battuta. Selama perjalanan beliau, banyak cerita- cerita yang menarik yang terjadi kepada beliau. Antaranya ialah, cara mencari arah dengan hanya berpandukan arah bukit dan tanpa menggunakan pemandu arah. Selain daripada itu, beliau juga nekad untuk untuk merentas gurun tersebut dengan tidak menggunakan sebarang haiwan tunggangan.

Senang kata, ini adalah sebuah buku yang mengajar kita untuk menjadi lebih manusia yang lebih baik. Sepanjang perjalanan beliau, anda akan dapat baca kehebatan Ibnu Battuta sendiri.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81604/Ibnu-Battuta

REVIEW DEMI MASA

9789670127620-medium
DEMI MASA OLEH DR. ZULKIFLI MOHAMMAD AL- BAKRI

Imam Al-Fakhr Al-Razi berkata, “Allah bersumpah dengan masa kerana ia mempunyai pelbagai keajaiban. Ini juga kerana dalam tempoh masa itu, umat Islam dapat merasai kegembiraan ataupun kesempitan, kesihatan ataupun kesakitan, dan kekayaan ataupun kemiskinan. Selain itu, masa tidak dapat dinilai dengan sesuatu yang mahal dan berharga.

Justeru, buku Demi Masa digarap oleh penulis supaya menjadi motivasi bagi merujuk tingkah laku dan sikap orang yang berjaya menggunakan dan menguruskan masa.


Demi masa, sesungguhnya manusia itu berada di dalam kerugian.. Melainkan yang beriman dan yang beramal soleh.

Naskah ringkas setebal 68 muka surat ini merupakan sebuah buku motivasi mengenai masa yang menghimpunkan lima bab. Saya suka sekali mengutip mutiara ilmu dari penulis yang sememangnya membicarakan topik yang sangat dekat dengan kehidupan kita.

“Ada dua kenikmatan yang membuat kebanyakan manusia tertipu iaitu nikmat sihat dan waktu lapang .” (Hadis riwayat Bukhari)

Bab awal membicarakan tafsir surah al-Asr, dalil-dalil hadith berkaitan masa seterusnya mutiara kata dan hikmah, prihatin dan cakna ulama terhadap masa dan cara ulama membahagikan masa. Dalam buku ini juga menceritakan bagaimana cara yang terbaik untuk anda memanfaatkan masa sebaik mungkin.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/16866/demi-masa

[SNEAK PEEK] AKU NABI ISA!

9789673693436-medium
EBUKU AKU NABI ISA Oleh Dr. Rozanizam Zakaria

Apabila berbicara perihal pesakit mental atau psikiatri, saya bukan sekadar berhadapan dengan mereka yang kronik seperti yang tidak siuman, tidak terurus, berbau, dan tinggal di kaki lima. Berbeza dengan gambaran tipikal yang sering diberikan masyarakat, kadangkala kita didatangi oleh mereka yang sihat fizikalnya, memiliki keupayaan intelektual yang baik, dan kerjaya yang bagus. Namun, mereka mengetuk pintu kami kerana ada sesuatu di sebalik luaran yang sihat dan tenang itu.

PROFIL PESAKIT

Temujanji di klinik saya pada petang itu disusun untuk seorang pesakit baru yang dirujuk oleh kaunselor universiti. Pemuda berusia dalam lingkungan 20-an itu adalah mahasiswa tahun satu di sebuah universiti di Adelaide. Dia dilahirkan dalam keluarga berketurunan Vietnam dan menetap di Australia sejak 15 tahun yang lalu. Daripada apa yang dia ceritakan, dinamik keluarganya begitu terkesan dengan tekanan hidup di Barat. Bapanya bekerja sebagai jurutera di lombong mineral dan hanya ada di rumah selama dua hari seminggu. Ibu dan abangnya pula sibuk dengan urusan perniagaan masing-masing. Dia adalah antara ratusan ribu, malah mungkin jutaan generasi kedua imigran yang menetap di ‘bumi penuh pengharapan’, Australia.

“Tak tahu,” jawabnya ringkas apabila ditanya mengapa dia datang ke klinik pada hari ini. Dia sendiri pada mulanya keliru mengenai sebab musabab dia disuruh bertemu dengan saya pada hari itu. Sesi klinik pada pagi itu bermula hambar, lesu, dan kebanyakan masa terisi dengan kesunyian akibat respons dia yang minimum pada sesi itu. Dia menghabiskan masa tunduk merenung lantai dan bermain dengan jari-jemarinya seakan-akan orang yang gemuruh dengan sesuatu yang ditakuti sejak sekian lama.

Pada wajahnya jelas riak risau bercampur keliru. Nada suaranya yang perlahan dan butir kata-kata yang berat untuk diluahkan memerlukan saya menggunakan pelbagai jalan bagi mencairkan suasana yang beku.

Sememangnya dalam banyak keadaan, saya dan rakan-rakan seangkatan mengalami masalah yang sama. Bukan semua pesakit ‘gembira’ dirujuk ke klinik psikiatri. Ini berbeza dengan orang sakit mata yang berjumpa dengan pakar mata. Pesakit kami kadangkala tidak terasa masalah yang dialami mengganggu kehidupan dan tidak merasakan kami dapat membantu dalam apa juga bentuk. Maka, tugas kami bermula dari kosong. Kemudian, membina sedikit demi sedikit batu-bata kepercayaan pesakit terhadap kami, sehingga terbina binaan yang mereka dapat rasakan mampu melindungi mereka.

“Pastinya ada orang yang risau tentang awak hingga awak dirujuk ke sini,” ujar saya melontarkan sesuatu untuk dia berfikir. Dia hanya membalas dengan menghembus nafas keluhan yang kuat. “Entahlah doktor, mungkin juga,” jawabnya ringkas.

BUKAN SEMUA PESAKIT ‘GEMBIRA’ DIRUJUK KE KLINIK P SIKIATRI.

Apa yang saya faham, dia dirujuk kepada doktor oleh kaunselornya yang risau dengan emosi pemuda itu yang tak menentu sejak akhir- akhir ini. Dia jadi semakin pendiam, kadangkala cepat marah, tak bergaul dengan orang lain, hilang semangat belajar, dan selalu ponteng kuliah. Akibatnya, pelajarannya semakin merosot. Baru- baru ini dia gagal dalam dua subjek semester dua pengajiannya.

Tak banyak yang diluahkannya kepada saya. Diam, tunduk, dan termenung ke luar tingkap adalah respons yang saya terima pada kebanyakan masa. “Cuba awak ceritakan pada saya, mana tahu ada yang saya dapat bantu,” sambung saya lagi.

“Jika tak membantu sekalipun, sekurang-kurangnya saya mampu mendengar.” Dia mula memberi respons dengan memandang ke arah saya sambil kedua-dua tangannya digenggam tanda gelisah.

Dalam keadaan yang sukar itu, sedikit demi sedikit dia membuka bicara. “Saya rasa macam nak meletup,” ujarnya membuka bicara.

“Satu demi satu perkara menimpa saya. Saya rasa tewas dalam semua ini. Sesak dan tak dapat bernafas,” ujarnya lagi sambil saya mendengar dengan penuh minat.

Tekanan daripada keluarga yang kucar-kacir menambahkan lagi tekanan dirinya dari hari ke hari. Apatah lagi kedua-dua ibu bapanya bertegas mahukan dia berjaya dalam hidup dan meletakkan harapan yang tinggi supaya dia menjadi doktor gigi. Oleh kerana keadaan rumah yang sentiasa berantakan, dia memilih untuk mengalihkan perasaan ingin disayangi kepada rakan-rakan. Malangnya, pengaruh rakan-rakannya memakan diri apabila mereka memperkenalkan dia kepada dadah.

Tak habis di situ, dia mula mengalami masalah kewangan yang terhad akibat tabiat suka bersosial serta mengambil arak dan dadah pada hujung minggu. Baru-baru ini dia dilanda konflik dengan teman wanita yang memanjangkan lagi senarai masalah hidup yang perlu ditelan. Itu adalah antara kecamuk yang terselindung di sebalik batang tubuh anak muda ini. Membacanya sahaja sudah merimaskan, apatah lagi memikulnya di atas bahu sendiri.

Sedikit demi sedikit diluahkan kepada saya keperitan yang menggunung dalam hatinya. Dia mengungkapkan, kadangkala terasa seperti ada suara yang menjerit di dalam kepalanya dengan membisikkan perkara-perkara negatif. Tidak hairan ada ketikanya dia melepaskan tekanan dalam diri dengan mencederakan dirinya sendiri.

“Jadi, itu sebab tangan kamu berbalut?” telah saya. Parut pada tangan menjadi bukti bagaimana satu-satunya cara keluar adalah apabila dia menoreh tangannya dengan pisau sehingga dia melihat sendiri darahnya mengalir. Biarpun bukan berniat membunuh diri, tetapi kecederaan yang dialami itu dirasakan seolah-oleh merawat kekebasan emosi yang dilalui.

“Saya tak nak mati. Tapi ini saja yang mampu saya buat bagi melupakan semua ini,” sambungnya.

Selepas berkenalan, berbual, bertanya, dan memberi dia peluang meluahkan isi hatinya, baru saya mengerti mengapa dia memilih untuk bertindak seperti apa yang orang lain lihat pada dirinya sejak akhir-akhir ini. Dia mungkin selama ini diam, namun jiwanya sedang menjerit dan meronta-ronta mengkhabarkan tekanan yang ditanggung oleh dirinya selama ini.

“Saya rasa saya tahu apa yang awak perlukan sebenarnya. Tapi awak perlu sabar dan beri peluang kepada diri awak sendiri,” ujar saya. Dia hanya tunduk diam dan mengangguk.

SAYA TAK NAK MATI.
TAPI INI SAJA YANG MAMPU SAYA BUAT BAGI MELUPAKAN SEMUA INI.

Jelas, keserabutan akibat tekanan yang dialami diterjemah menjadi kerisauan atau anxiety yang juga dirumitkan dengan tabiat mencederakan dirinya senditi. Dalam kes seperti ini, ubat biasanya bukan jalan penyelesaian utama. Ada banyak kerja yang perlu dilakukan bagi meneroka liku-liku dalam hati pesakit yang menyebabkan emosi mereka terganggu.

Biarpun mengambil masa, sesi terapi psikologi dan kaunseling biasanya adalah jalan paling baik dan berkesan untuk jangka masa panjang. Mereka harus dibimbing sehingga mampu mengenal dan mengawal keserabutan mereka. Sekiranya mereka tewas menguruskan keserabutan ini, mereka akan terus berhadapan dengan hari-hari yang sukar. Cabaran terbesar mendekati kes seperti ini adalah kesanggupan mereka bekerjasama dengan terapi yang diberikan.

TEKANAN: ANTARA MASALAH DAN PENYELESAIAN

Mengapa Serabut Perut?

Serabut perut adalah istilah yang muncul lewat dalam kehidupan saya. Sesuatu yang saya belajar selepas berkahwin dengan isteri yang berasal dari Terengganu. Serabut perut adalah ungkapan yang digunakan oleh penutur dari Pantai Timur bagi menggambarkan perasaan serba tak kena, gelisah, cemas, tak keruan atau tak tenteram kerana sesuatu masalah ataupun perkara yang berlaku dalam hidup seseorang itu.

Saya tertarik dengan istilah ini kerana secara tidak langsung dua perkataan ini menggambarkan semua perasaan yang disenaraikan tadi. Dalam kata lain, ia menceritakan pada kita gambaran sebenar perasaan itu dalam ungkapan yang ringkas.

Saya juga tertarik dengan istilah ini kerana ia sebenarnya begitu dekat dengan istilah bahasa Inggeris. Dalam bahasa Inggeris, perkataan naluri kadangkala diterjemah dengan istilah gut feeling atau perasaan perut atau usus, jika diterjemah secara langsung. Kerana itu kadangkala mereka menggunakan ungkapan sick in the gut bagi menggambarkan perasaan tak keruan ataupun tak senang. Tidak mengejutkan apabila ramai pengkaji neurosains (kajian berkaitan saraf ) mengkaji dan mempercayai adanya hubungkait antara sistem pencernaan dan sistem daripada sudut embriologi.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79566/aku-nabi-isa

[SNEAK PEEK] JUJURLAH NIKAHI AKU

9789670890289-medium
EBUKU Jujurlah Nikahi Aku Oleh Umie Nadzimah

HAI, sweetie. How are you?”

“Oh bos handsome, bos baik, bos wangi dah sampai!”

Nurin melatah. Terkejut benar apabila tiba-tiba sahaja badan tegap Zanif berada di sebelahnya. Dahlah kepala Nurin asyik khayalkan lelaki itu dua puluh empat jam sejak dua menjak ni. Itu yang boleh terluncur perkataan yang tak sepatutnya terkeluar. Nasib baik tak sebut I love you, boss. Mahu malu empat belas keturunan.

Salah bos juga. Semakin hari semakin romantis dan menggoda. Perempuan mana yang tak ditimpa perasan jika dilayan semanis itu? Hati gadis mana yang tidak terusik, bila diberi perhatian istimewa oleh jejaka hot idaman satu pejabat?

Zanif ketawa. Dia suka melihat wajah comel yang merapu itu. Tak sesuai langsung kalau orang-orang muda melatah, apatah lagi si gadis yang comel. Tapi kenapa Nurin nampak sangat menarik gayanya?

Seminggu dua ini, sampai sahaja ke pejabat, wajah Nurin yang dicari dahulu. Wajah inspirasi yang penuh ketenangan walaupun kadang-kadang sinar matanya nampak sayu sahaja. Zanif si kaki perempuan ni betul-betul sudah gila. Pilih punya pilih, satu dunia cari perempuan, alih-alih budak Jalan Kebun saja yang buat hatinya tercuit. Minah rempit pula tu.

Benarkah Zanif? Bukankah piawaian calon isterinya sangat tinggi? Dia mr. perfect. Setiap aspek harus sempurna. Seperti laporan akaun, perkara sekecil kuman pun kena ambil kira.

“Minta maaf, bos. Mulut saya macam tak sekolah.”

Zanif senyum meleret. “Eh, tak apa. I lagi suka bila ada yang ikhlas puji I ni handsome lagi wangi. Tak ada agenda tersembunyi, kan?” Matanya dikenyitkan.

“Tak… Tak. Betul tak ada niat bodek-bodek, encik!” Nurin tergagap. Panik. Janganlah bos tahu rahsia hatinya. Malu besar! Biar dia syok sorang-sorang, tak mengapa. Berangan tu dah jadi darah dagingnya. Tak boleh dipisahkan lagi. Tapi bab-bab yang menjatuhkan air muka ni, tak perlu orang lain tahu walaupun Si Alan.

“Kalau ada pun, saya tak rugi… Untung lagi ada…” balas Zanif dengan suara perlahan. Baginya, Nurin ini perempuan yang lambat menangkap hal-hal perasaan. Puas dia mengayat, si gadis masih di tahap blur. Kalau perempuan lain, sudah lama sambut.

Tubuh Encik Zanif masih berada dekat dengan tubuh Nurin. Wangian yang dipakai terus masuk ke rongga hidung lantas menggetarkan urat saraf Nurin. Aduhai…

“Errr… Encik cari saya kenapa, ya? Repot saya tak betul ke?”

Nurin merujuk kepada laporan yang dihantar sebaik sahaja Fathia melabuhkan punggung di atas kerusi pagi tadi. Semalam bos kata nak cepat. Nurin berusaha menyiapkannya di rumah malam semalam. Tidur dua tiga jam sahaja. Bersembang dengan Alan di tingkap pun dia tak sempat.

“Repot? Oh… Dah siap?”

Nurin angguk.

“Good. Tapi I cari you ni bukan fasal tu, dear.” Nurin dongak muka memandang wajah Zanif yang mula bagi senyum sengetnya. Habis tu kenapa? tanya dia dalam hati.

“Sebab I nak tengok muka comel you sebelum mula kerja,” jawab Zanif romantis. Seperti tahu-tahu apa yang Nurin omelkan dalam hati. Selepas mengucapkan ayat powernya, perlahan-lahan dia mengatur langkah ke biliknya.

Nurin terpanar. Waduh bos seorang ni, suka bikin dada perempuannya bergoncang kuat! Bikin jiwa jadi sasau!

Di ruangan menyambut tetamu, ada sekeping hati yang tengah membahang. Meluat sungguh Zurin melihat keakraban antara Zanif dan kakak yang dibencinya melalui dinding cermin. Perempuan tak sedar diri! Cacat-cacat pun masih ada hati nak pikat lelaki hebat, cemuhnya dalam hati. Cermin di dalam bilik dia orang tak cukup besar agaknya. Sebab itu tak nampak apa kurangnya diri Nurin. Nanti Zurin hadiahkan cermin besar penuh dinding supaya perempuan tu sentiasa nampak keadaan dia yang sebenar.

“Cik Zurin, sila ikut saya ke dalam sekarang, ya.”

Faiza, penyambut tetamu membawa Zurin ke bilik khas. Sempat dia memberi satu jelingan maut kepada si kakak apabila mata mereka bertemu di pertengahan jalan.

Nurin tergamam. Dia tidak tahu pun yang Zurin shallot akan datang ke pejabatnya pagi ini. Fathia ada menyebut yang adiknya telah dipanggil untuk ditemu duga, tetapi dia tidak tahu bila harinya. Tidak pula dia bertanya lanjut kepada Fathia tempoh hari. Kurang berminat. Dan Nurin kurang suka Zurin bekerja satu pejabat dengannya. Macam-macam hal boleh berlaku nanti. Tahulah perangai Zurin bagaimana.

Nurin mengagak, pasti adiknya akan gagal dalam temu duga tersebut. Cara Zanif bekerja berbeza dengan dengan cara Zurin. Zanif sangat serius dan komited waktu bertugas. Zurin pula jenis yang main-main saja dua puluh empat jam. Dia datang sini pun pastinya setelah dipaksa oleh emak, bukan daripada kemahuan sendiri. Zurin tidak ada keinginan untuk bekerja lagi. Emak yang selalu mendesak supaya dia cepat-cepat mencari pekerjaan. Emak mahu anak kesayangannya dipandang tinggi di mata orang. Supaya dia bangga apabila menceritakan fasal Zurin yang hebat.

Tepat sebagaimana telahan Nurin. Zurin ditemu duga dalam masa yang singkat sahaja dan dia keluar dari pejabat tersebut dengan muncung sedepa. Tak berapa lama kemudian, Fathia memaklumkan yang Zurin tidak bernasib baik. Bos marah-marah kerana buang masanya menemu duga orang yang tidak mempunyai kelayakan. Tidak profesional kerana memasukkan calon yang tidak sepatutnya untuk ditemu duga.

“Nurin tak tahu ke yang Zurin tidak mempunyai ijazah? Diploma pun dia tak ada. Sebab tu Encik Zanif bengang, naik angin. Dia marah kak sebab call candidate yang tak layak padahal itu kerja budak admin. Dia orang yang terlepas pandang, kak yang kena.”

Nurin pucat. “Ya ke, Kak Fathia?”

Berkali-kali dia beristighfar untuk menenangkan hati sendiri dengan perkhabaran yang tak enak didengar ini.

“Apa pula tak betulnya? Nurin tak tahu ke adik sendiri gagal belajar?”

“Hah?” Nurin geleng.

“Dia gagal tunjuk sijil original degree. Transkrip peperiksaan semester akhir pun dia tak ada, sedangkan bos kita sangat particular dengan detail-detail macam tu. Sudahnya adik Nurin mengaku dia tak habis belajar.”

“Owh…” Hanya itu yang mampu Nurin kata. Suaranya dengar tak dengar sahaja. Malu pun ada sebab dia yang menghantar permohonan Zurin tempoh hari. Nurin tidak melihat surat permohonan dan sijil-sijil Zurin kerana sampul tersebut sudah digam. Lagipun itu amanah orang, Nurin tidak boleh buat sesuka hati walaupun adik sendiri.

Nurin teringat kata-kata Alan. Betul tekaan Alan, Zurin pulang cepat ke Malaysia sebab tak lulus pengajian di Australia.

Tiba-tiba Nurin jatuh kasihan kepada emak. Harapan emak terlalu tinggi kepada Zurin. Tentu emak kecewa sangat jika dapat tahu berita ini. Emak sudah canang satu dunia yang anaknya berkelulusan ijazah dari universiti luar negara dan bakal menjadi seorang akauntan tidak lama lagi. Akhirnya, apa yang emak dapat?

Seharusnya Nurin berpuas hati apabila dengar Zurin gagal. Balasan untuk adik yang terlampau berlagak dan biadab, tetapi sebaliknya tidak begitu. Nurin sangat sedih mengenangkan perasaan emak.

Nurin nekad tidak akan buka mulut. Biarlah Puan Azah tahu sendiri dari mulut Zurin. Atau pun mungkin selama-lamanya emak tidak akan tahu. Yalah, bukankah Puan Azah tengah giat berusaha untuk dapatkan menantu kaya? Sudah tentu Zurin tidak perlu susah payah bekerja jika bersuamikan orang berharta.

Nasib Nurin terlalu jauh bezanya dengan nasib Zurin. Nurin terpaksa bekerja keras. Jimat sana, jimat sini untuk mengumpul duit untuk menyara kehidupan sendiri dan menghulur sekadar patut kepada ayah dan emak, sedangkan Si Zurin dengan mudah memperolehinya daripada emak. Walaupun mulut Puan Azah membebel-bebel, dalam masa yang sama, tangan tetap menghulur berkeping-keping not hijau dan ungu kepada Zurin. Sebab itu Zurin naik lemak. Tiada masalah menjadi penganggur terhormat.

MELANGKAH saja kaki Nurin masuk ke rumah, kelihatan Puan Azah sudah sedia tercegat berhampiran pintu utama dengan muka tegang. Si Zurin shallot juga turut berada di sisinya dengan wajah sinis seperti Nurin ada melakukan kesalahan yang amat besar.

Mesti ada sesuatu yang tidak kena. Mesti ‘bom atom’ akan meletup sekejap lagi, desis hati Nurin. Sudah hafal akan riak wajah Puan Azah dengan kemungkinan-kemungkinan yang bakal terjadi. Darahnya terasa mula mengering. Bertengkar, bergaduh, perang dingin mahupun tidak dingin dengan Zurin tidak menjadi hal baginya, tetapi kalau dengan emak… Alahai, tak tahu Nurin hendak cerita segala perasaannya.

Rasa berdosa yang amat jika terlepas kata kepada emak, tetapi jika tidak membela diri sendiri, siapa lagi yang akan buat untuk dia? Namun, daripada sejarahnya, Nurin tidak pernah menang dalam kes pembelaan. Salah atau tidak, dia tetap bersalah pada mata Puan Azah.

Dengan tidak sabar-sabar, Puan Azah meluru ke arah Nurin apabila melihat tubuh anak sulungnya sudah berada di pintu rumah. Radang dia tengok rupa Nurin yang selamba tanpa riak bersalah dengan perbuatannya kepada adik sendiri.

Puan Azah menarik badan Nurin dengan rakus sekali, diheret, dan selepas memberikan penampar ke pipi, tubuh Nurin ditolak ke sofa kayu jati berhampiran.

Aduh! Sakitnya yang amat. Sudahlah kena tampar, belakang Nurin terhentak pula pada kayu pemegang sofa. Terhenyak Nurin di situ menahan sakit. Muka pedih, belakang badan nyilu. Laju air matanya keluar. Dia terkejut sangat apabila tiba-tiba mendapat ‘hadiah’ yang tidak dijangka langsung. Kalaulah dia tahu, sudah tentu dia menyusup ke rumah Alan terlebih dahulu. Biar Puan Azah putus asa menunggunya pulang dan Zurin sudah berambus ke kelab malam.

Lebih menyedihkan, Nurin tidak tahu hukuman ini untuk kesalahan apa. Setahunya, dia tidak buat sesuatu yang pelik hari ini. Keluar ke pejabat pun dia tidak bersarapan di rumah. Dia tidak bertegur sapa dengan sesiapa pun sebab masing-masing masih di tempat tidur. Fatin pun masih tidur. Maklumlah, cuti sekolah.

“Sakit? Rasakan. Kau ni, Nurin… Makin dibiar, makin melampau perangai. Sebab tu nak kena ajar sikit. Sanggup kau buat dajal kepada adik sendiri. Apa salah Zurin hingga kau fitnah dia macam-macam?!” marah Puan Azah dengan suara lantang. Puan Azah bercekak pinggang dengan mata garang menghadap sekujur tubuh Nurin di hadapan.

“Nurin buat apa, emak?” tanya Nurin perlahan. Dalam sakit-sakit dan takut, nak juga tahu apa salah dia hingga buat emak berang yang amat.

“Boleh tanya lagi?” Kepala Nurin pula ditunjal-tunjal dengan jari telunjuknya. “Aku tahu kau tak suka Zurin kerja satu pejabat, kan? Sebab sudah tentu Zurin mendapat pangkat lebih tinggi sebab kelayakan dia lebih baik daripada kau, kan? Hati kau busuk hingga sanggup buruk-burukkan Zurin dan kata dia tak lulus belajar. Sekarang, puaslah hati kau bila Nurin kena hina masa temu duga tadi, kan? Kakak apa kau ni hingga tergamak buat adik sendiri begitu? Kenapalah aku ada anak sejahat kau?!”

Nurin bungkam! Ya Allah… Begitu ceritanya. Zurin tidak dapat kerja sebab mulut Nurin yang jahat buat fitnah.

Zurin di belakang Puan Azah tersenyum sinis melihat kakaknya mendapat balasan. Padan muka! Puas hati dia. Air mukanya telah jatuh berdebuk-debuk di hadapan Zanif pagi tadi kerana terpaksa mengaku yang dia tidak habis belajar. Sekarang, baru hatinya gembira dan bahagia. Biar si cacat ini sama-sama menanggung luka hatinya.

“Nurin tak buat apa-apa, mak…” Nurin cuba nasib untuk membela diri.

“Habis? Kau nak kata anak aku yang reka-reka ceritalah? Zurin bukan macam kaulah! Kau dah buat salah, cerita yang bukan-bukan sana sini, kau nak kata pula Zurin yang jahat? Hei, aku kenallah hati kau tu macam mana dan hati anak yang aku sayang macam mana. Kau tu sedari kecil memang dah busuk! Dahlah cacat, hati yang dalam pun tak elok! Tak ada satu pun yang elok tentang kau ni, Nurin!”

Puan Azah terus menyinga. Marah dan bencinya kepada Si Nurin bukan makin berkurang, malah semakin bertambah dari sehari ke sehari. Tambahan pula setelah kepulangan Zurin, makin terserlah keburukan anaknya yang seorang ini. Darjah kebenciannya semakin mencanak naik hingga ada ketika, tidak tersimpan di dalam dada. Dia terpaksa hamburkan kepada tuan punya badan yang dia tidak suka itu.

“Nurin tak salah, mak. Nurin tak tahu apa-apa…”

Sekali lagi Nurin kena tempeleng! Puan Azah sudah dirasuk perasaan marah yang keterlaluan. Sungguh dia tidak dapat menahan sabar dengan Nurin. Baginya, anak bedebah ini sudahlah buat salah, lepas tu cuba untuk menafikan. Puan Azah mengangkat lagi tangan…

“Azah!!!”

Suara Encik Arshad bergema di muka pintu.

Puan Azah tidak jadi meletakkan tangan buat kali ketiga ke tubuh Nurin. Bukan kerana takut suami, tetapi kehadiran si suami sedikit sebanyak menyedarkan dia daripada kemarahan yang memuncak.

“Itu bukan caranya mengajar anak, Zah. Jika Nurin salah sekalipun, tegurlah dengan cara yang tak menyakitkan,” nasihat Encik Arshad. Walaupun dia tahu jika marah kepada anak sulung mereka, isterinya jarang ada timbang rasa. Main ikut nafsu amarahnya saja.

“Hesy! Awak apa tahu? Saya yang menghadap cerita budak-budak ni dua puluh empat jam. Hati Si Nurin ni buruk, seburuk orangnya. Jika dibiarkan, semakin menjadi-jadi. Nanti apa lagi yang dia aniaya Zurin,” balas Puan Azah garang.

Encik Arshad menggeleng kepala. Ada-ada sahaja cerita isteri dan anak-anak perempuannya. Rumah tidak pernah surut daripada masalah, malah bertambah-tambah sejak Zurin pulang dari luar negara. Kadang-kadang rasa bosan untuk balik ke rumah.

“Nurin, naik atas masuk bilik!”

Tidak sampai hati Encik Arshad melihat keadaan anak dara sulungnya. Selalu sahaja menjadi mangsa. Sebenarnya, dia sendiri kurang jelas apa yang berlaku. Betul atau tidak Nurin yang bersalah sepertimana yang dikata oleh si isteri.

Nurin segera patuh. Walau agak payah untuk bangun, dia berusaha untuk cepat pergi dari situ. Itu yang diharapkannya. Mujur ayah balik tepat pada waktunya. Tidak tahu apa akan terjadi jika ayah tidak muncul tika itu. Mungkin patah riuk tulangnya dan hancur kulit muka kena tampar dan tempeleng. Tangan Puan Azah yang tebal dan kuat tu boleh tahan penangannya apabila landing ke muka Nurin. Belum dikira tangan Si Zurin shallot lagi.

Fatin sudah sedia menunggu kakak kesayangan di sebalik pintu bilik. Dipeluk kakaknya erat-erat setelah pintu ditutup dan dikunci dari dalam. Sangat terharu dengan apa yang berlaku. Alangkah baiknya jika dia mampu menolong. Fatin akan sepak balik wajah Si Zurin yang jahat itu. Namun, apakan daya… Fatin hanyalah seorang adik kecil.

“Kasihan kakak…” Fatin meratap dan masih memeluk Nurin dengan kejap.

“Tak apa, sayang. Fatin percaya kakak pun dikira satu rahmat.”

“Kakak baik. Fatin sayang kakak. Abang apek pun sayang. Uncle Wong pun sayang kakak. Kakak baik. Emak dengan Kak Zurin saja yang jahat.”

“Sssyyy… Emak tak jahat, sayang. Dia sanggup tahan sakit lahirkan kita. Jadi, dia tak jahat.”

“Habis tu, kenapa dia pukul kakak?” Fatin tayang muka keliru.

“Mungkin emak ada masalah sendiri. Kadang-kadang kita anak-anak tidak dapat memahami apa masalah yang mereka hadapi. Jadi, kita tidak boleh menuduh mereka sembarangan.”

Perlahan suara Nurin memujuk Fatin. Walaupun hati sendiri remuk-redam dengan perbuatan emak terhadap dirinya, dia tidak mahu Fatin ada perasaan benci kepada Puan Azah. Seorang anak tidak seharusnya mempunyai rasa tersebut terhadap ibunya. Selagi seorang anak perempuan belum berkahwin, syurganya tetap di bawah telapak kaki ibu. Sama seperti anak lelaki. Sejahat-jahat mana pun perangai seorang ibu, dia tetap orang yang paling berjasa bagi seorang yang bergelar anak. Siapa yang boleh menafikan?

****

ARE you okay?”

Jawapannya dua ratus peratus Nurin tak okey. Teruk kena belasah, kena herdik dengan emak di hadapan bawang busuk, siapa kata boleh okey dalam masa satu jam? Nurin perlu masa untuk pulih. Bukan saja fizikal yang sakit, sengal dan lebam sana sini, mental lebih-lebih lagi. Trauma apabila teringat kembali. Mesti makan masa untuk kembali sembuh jadi normal semula.

Tapi… Takkan hendak mengada-ada dekat Zanif, kan? Zanif tu siapa? Nurin ni siapa? Sudah tentu bos telefon sebab hal kerja, bukan saja-saja untuk pujuk dia.

“Saya baik-baik saja. Ada hal apa Zanif call saya, ya?”

“Ya ke baik? Suara macam baru lepas nangis aje Nurin? You ada masalah ke?”

Suara Zanif penuh kelembutan dan perhatian. Nurin yang mulanya tidak mahu menggedik kepada bos terus bertambah sebak. Hati perempuannya terusik juga apabila ada yang cuba mengambil berat. Lebih-lebih lagi oleh orang yang mula disukai. Perasaan wanitanya mula tersentuh dengan perhatian demi perhatian yang dicurahkan walaupun lelaki ini tidak tahu realiti sebenar kehidupannya.

“Yaaa… Sungguh tak ada apa-apa.” Tetapi suara Nurin yang bercampur esakan memberikan jawapan sebenar. Ya… Dia tengah bersedih. Sedih sangat!

“Eh… Kenapa ni?” soal Zanif dengan nada sangat lembut.

Semakin teresak-esak Nurin jadinya. Dia sudah tidak dapat bertahan seorang diri.

“Nurin, I pergi jumpa you?”

Untuk Nurin, sifat gentlemannya entah kenapa, automatik saja jadi yang terbaik. Selalu tu, dia berkira-kira juga terhadap perempuan lain. Tak mahulah perempuan yang dia tak berkenan terlebih perasan terhadapnya. Susah pula nak lepaskan diri nanti. Dia sekadar ingin bersuka-suka saja, dapat sentuh ringan-ringan jadilah. Dia belum pernah terfikir yang serius.

Namun, anak-anak gadis sekarang ni mudah tawarkan diri. Jadi, tak perlu bekerja keras untuk ambil kesempatan. Lelongan murah aje setiap malam. Pandai-pandailah buat pilihan. Sebab itu ada lelaki yang tak kesah tak kahwin walau umur sudah mencapai usia emas. Sekadar penuhi nafsu serakah, bersepah-sepah ‘bini’ tanpa surat nikah.Tak kempunan kalau mati semasa bujang, cuma antara berani dengan tidak untuk galas dosa dan bersedia rentung dibakar api neraka.

“Eh… Jangan, encik! Jangan! Tak perlu datang!”

Lagi haru jika Encik Zanif datang. Ketar Nurin jika betul bosnya betul-betul sampai di rumah. Apa dia nak bagi alasan kepada emak yang tengah meletup macam gunung berapi Krakatau tu. Mahu lunyai tubuh Nurin kena belasah lagi. Nasib tak baik kena kerat dua puluh lapan bahagian.

“Then… tell me why are you crying?” soal Zanif dengan suara penyayang dan romantik.

“Tak ada. Errr… Tak ada masalah besar, bos. Cuma hal keluarga yang biasa-biasa saja. Saya ni yang galak terlebih emosi. Sikit-sikit nangis. Murah air mata sungguh. Balas dendam sebab teringin nak jadi pelakon air mata tapi tak ada director sudi ambil sebab hanya scene nangis saja yang saya tahu…”

Panjang dan laju jawapan Nurin untuk meyakinkan Encik Zanif supaya bosnya tidak menyerbu datang ke rumah. Bahaya betul bos dah tahu rumah. Sikit punya hal, bila-bila masa dia boleh terjah. Satu amaran untuk Nurin juga. Jangan sekali-kali buat kerja halai-balai, senang-senang saja bos serang rumah nanti.

Di hujung talian, Zanif sudah tertawa kuat. Senang dengan cara Nurin yang tidak mengada-ada. Sedikit pun tidak terkinja-kinja apabila mendengar dia hendak datang. Hmmm… I like! Bertambah nilai kredit untuk gadis ini. Mama pun pasti suka seratus peratus! Manis dan periang.

“Kalau begitu lega hati I. Pergilah rehat. Hentikan drama air mata tu sebab pengarah nak buat scene komedi pula. Scene air mata dah tak laku sebab orang lebih enjoy ketawa daripada menangis.”

Spontan Nurin tertawa halus. Terima kasih bos kerana berusaha menghiburkan hatinya. Sekurang-kurangnya, sakit yang ditanggung hilang sekejap.

“Errr… Repot yang saya hantar petang tadi tak complete ke Encik Zanif?” “Perfect. Cuma I call ni nak minta maaf pasal adik you. I tak terima sebab dia tak layak untuk jawatan tu. Harap you faham. To me, work is work, no compromise.”

“Saya faham, encik. No hard feelings… Don’t worry.”

Malah Nurin lagi suka ‘si bawang busuk’ kena tolak. Huru-hara pejabat kalau dia kerja di situ. Cukuplah di rumah dia buat onar.

“Good. Okay then… Take care of yourself, dear… Good night, sleep tight and dream of me. Your wangi boss… Hahaha…”

Waduh! Jiwa Nurin sudah terbang melayang-layang. Pergi segala kesakitan yang ditanggung. Mulut Zanif sangat manis. Terpujuk hati dengan perbuatan busuk Zurin.

Selepas letak telefon, Nurin bersemangat untuk mandi, bersihkan diri, tukar baju dan solat. Panjang dan lama doanya. Moga Allah terus berikan dia kekuatan demi kekuatan untuk terus berjuang menghadapi hidup yang kadangkala sungguh menyedihkan. Bertambah ketenangan yang diperolehi selepas mengadu kepada Si Dia.

Namun, sekejap kemudian sakit di tubuhnya semakin perit pula jadinya. Ditambah dengan keadaan badan yang tiba-tiba seram sejuk. Cubalah bertahan, badan. Takkan sedikit sahaja ujian, sudah jatuh ranap? Sumaiyah zaman Rasulullah dahulu diseksa dengan berbagai-bagai cara, masih mampu untuk pertahankan iman dan tetap bersyukur kepada Allah S.W.T.

“Kakak, abang apek telefon masa kakak mandi. Adik angkat.” Dalam mata tertutup, mulut Fatin bersuara.

Nurin senyum. Tidak tidur lagi rupa-rupanya si kenit ni. Nurin tanggalkan telekung di badan lalu dilipatnya tiga dan disangkut pada ampaian besi di dinding. “Heh, abang apek cakap apa dengan adik?”

“Dia tanya fasal kakak. Adik terus cerita yang kakak kena pukul teruk sampai biru pipi.”

“Hurm… Adik ni tak boleh simpan rahsia langsung!”

“Kenapa kena simpan? Selalu tu kita beritahu semua dekat abang apek. Dia kan sayang kita. Kakak dah ada abang lain ke? Tak suka abang apek lagi?” Fatin tak puas hati. Banyak soalan yang berlegar di dalam kepalanya dikeluarkan.

“Yalah, yalah. Tak apalah jika abang apek tahu. Jomlah tidur, kakak dah tak larat sangat ni.”

Nurin cepat-cepat tutup lampu lalu baring di atas katil dan menarik selimut. Nampak gayanya, Fatin pun dah pandai nak korek rahsia. Pasang telinga saja dia dari tadi agaknya.

“Kakak, abang yang telefon tadi baik macam abang apek ke? Yang hantar kakak hari tu, kan? Kakak boleh kahwin dengan dia? Kalau dengan abang apek tak boleh sebab lain-lain agama. Lagipun ayah dan emak tak suka. Kalau abang tu baik, tentu dia dapat jaga kakak. Fatin nak kakak gembira, tak kena marah, tak kena pukul dengan emak dan kakak jahat lagi.”

Fatin tetap membebel tak sudah…

Nurin diam tidak berkutik. Dia pura-pura sudah tidur, namun dia simpan senyum di dalam perut. Dalam tidak selesa badan, masih terasa lucu dengan keletah Fatin. Sejauh itu Fatin berfikir. Tersentuh pun ada. Fatin mengharapkan satu keajaiban untuk kakak malangnya. Dalam diam, Nurin juga mengharapkan keajaiban! Agak mustahil untuk hidup dengan Alan yang tertutup hatinya untuk percaya adanya Tuhan. Tetapi tidak mustahil untuk Zanif sukakan Nurin kut… sebab putik-putik kemesraan telah dirasa bersama. Nurin… Alangkah perasannya!

Sepanjang malam itu, tubuh Nurin terus-terusan tidak selesa. Sengal dan bisa sana sini. Suhu badan tidak konsisten. Sekejap panas berbahang, sekejap sejuk macam ketul ais. Dahsyat juga penangan tangan emak dan serangan mental Si Zurin kali ini. Tak tertanggung rasanya seorang diri.

Subuh menjelma. Dalam terketar-ketar, dia gagahkan diri untuk bangun. Motifnya? Pergi kerja. Boleh sahaja ambil cuti sakit, tetapi belum tentu dapat hidup aman di rumah ini. Di pejabat lagi selesa. Dia tahu marah emak masih bersisa. Maklumlah pada emak, dia yang menjadi penyebab Zurin tidak mendapat kerja di pejabatnya, sedangkan emak sangat berharap. Harapan penuh makna. Langkah pertama untuk emak menjadikan Zanif suami Si Zurin. Itu menantu impian Puan Azah untuk anak gadis kesayangannya.

Emak… Emak… Dalam ramai-ramai orang kacak lagi kaya, dengan Zanif juga dia tersangkut. Kasihanlah kepada anak sulung yang tak sedar diri ini yang memasang angan yang sama… Tolonglah emak cari jejaka lain untuk Si Zurin. Dia kan banyak peluang. Ramai lelaki di luar sana yang tentu berkenan anak emak yang jelita lagi bijak itu. Lainlah Nurin. Setakat ini Alan yang berfikiran bebas sahaja yang sanggup mendekatinya. Zanif tu baru saja mencuba-cuba, tetapi Nurin sudah mimpi hingga ke angkasa lepas. Tolonglah emak, beri Nurin peluang!

Bayangan wajah Zanif yang memberi kekuatan untuk Nurin bangun. Fizikal tak mampu tapi semangat untuk melihat wajah bos berkobar-kobar. Rindu ke tu?

Wajah Nurin?

Terkejut dia melihat wajah sendiri di cermin. Bukankah bos sudah kata, dia mesti lihat wajah comel Nurin sebelum mula kerja? Dengan wajah yang begini? Pucat lesi dengan kesan dua lebam! Semangat Nurin jatuh merudum. Ah… Air mata mulalah kembali bergenang. Pantang hati terusik sedikit. Manja.

Tak mengapalah. Kalau bos sibuk-sibuk tanya mengapa, jawab saja jatuh di dalam bilik air lalu muka cium mangkuk tandas. Atau pun boleh juga kata jatuh katil sebab mimpikan bos yang berbau harum. Tentu dia ketawa punya hingga lupa nak tanya soalan.

Sesudah berpakaian kemas dengan sepasang baju kurung biru dan tudung warna sedondon, perlahan Nurin menapak keluar dari rumah. ‘Ibu singa’ dan ‘anak singa’ nampak gayanya masih belum bangun. Semalam letih sangat mengaum agaknya. Fatin pula sudah ke sekolah untuk ke kem motivasi sewaktu Nurin di dalam bilik air tadi. Abah yang hantar Fatin.

Apabila melihat skuter merah jambu, badan rasa tak berdaya pula untuk menunggang lalu Nurin terus menapak ke perhentian bas berhampiran rumahnya. Naik teksi sajalah. Boleh terus sampai ke bangunan pejabat. Kalau dengan bas mahunya kalah dirempuh orang dengan badan yang lemah begini. Sampai di perhentian bas, tubuhnya terasa seram sejuk dan gelisah. Sungguh tidak selesa. Mata pula berpinar-pinar.

Mujur ada Alan yang terkocoh-kocoh sampai untuk menyambut tubuh Nurin sebelum jatuh di pinggir jalan raya. Kalau tidak, tak tahulah nak kata apa.

RAHANG Alan berlaga-laga. Sedari pagi dia cuba menahan marah di dalam dada. Mujur dia cepat keluar untuk mencari dan melihat keadaan Nurin. Dan mujur Nurin selamat rebah di dadanya. Bayangkan keadaan Nurin jika dia terlambat sedikit, apa-apa boleh terjadi.

Alan terus membawa Nurin ke klinik berhampiran. Kini, Nurin tengah nyenyak tidur sehingga tak sedar yang dirinya tidur di atas katil milik Alan. Tadi doktor telah memberi suntikan tahan sakit untuk merehatkan Nurin. Sebaik sahaja sampai di rumah Alan, Nurin tanpa banyak bicara terus baring ke tempat yang dicadang oleh Alan.

Tergamam Alan apabila melihat keadaan Nurin. Begitu teruk Nurin dikerjakan. Emak Nurin tu manusia ke binatang? Kucing pun tahu sayang anak. Ke mana perginya perasaan kasih seorang ibu, Puan Azah? Hingga kini, Alan masih belum bertemu jawapan, kenapa Nurin dilayan teruk oleh keluarga kandung. Logikkah sebab kekurangan yang tidak seberapa itu? Nurin bukannya terlantar di atas tilam dan menyusahkan hidup mereka. Sedangkan ramai ibu bapa yang punya anak kurang upaya, mereka menjaganya sebaik mungkin dengan penuhkasih sayang, malah ramai juga ibuibu yang sanggup berhenti kerja demi memberi perhatian kepada anak yang dilahirkan kurang sempurna. Darah daging mereka, zuriat mereka dan bukan salah anak itu jika dilahirkan begitu.

Sepicing pun Alan tidak dapat melelapkan mata semalam. Bimbangkan Nurin. Hanya keluarga dia sahaja yang tahu keadaan Nurin setiap kali kena belasah dengan Puan Azah. Alan selalu bertindak menyabarkan Nurin, memberikan semangat dan menyuntik pemikiran positif.

Tetapi untuk kali ini, diri Alan sendiri tidak mampu untuk bersabar lagi. Tidak sanggup untuk terus-terusan melihat Nurin didera.

“Alan nak buat police report, papa. Tak boleh tahan lagi tengok mereka buat sesuka hati dekat Yien.”

Alan berkata dengan serius kepada Uncle Wong yang baru datang dari arah dapur. Sebuah muk berisi air kopi yang masih berasap ditatangnya. Serius juga tindak balas muka Uncle Wong dengan apa yang didengarnya. Berkerut dahinya sedang memikirkan sesuatu.

“Kes serius, Alan. Kena bincang dengan Yien dahulu. Itu keluarga dia, kita tak patut masuk campur dalam-dalam.” Uncle Wong memberi pandangannya.

“Tapi emak dia sudah melampau, papa. Tambah-tambah bila Zurin balik, lagi teruk dia layan Yien. Itu Zurin betul-betul sau poh (perempuan gila), tak ada hati perut. Kerja dia asyik mengenakan Yien saja.”

Uncle Wong mengeluh. Muk di tangan diletakkan di atas meja. Sudah tak ada keinginan untuk menghirup kopinya. Sesal dengan apa yang dia lihat dan dengar. Begitu tak adilnya manusia di dalam dunia ini. Tuhan bagi anak, disia-siakan begitu sahaja sedangkan mereka cukup segala. Tidak seperti keluarga dia, walaupun tidak kaya, namun saling menyayangi antara satu sama lain. Bukankah kasih sayang keluarga yang paling bernilai? Tanpanya, duit berjuta-juta pun tiada makna.

“Abah Yien pun sama. Tak ambil berat langsung. Takut bini! Biar dia orang semua masuk penjara. Lebih baik kita jaga Yien daripada emak abah dia yang jaga,” tambah Alan lagi. Geram dan marah dia sudah sampai kemuncak.

“Sabar, Alan. Wait until she recover. Baru kita discuss. Jangan buat sesuatu yang tambah memburukkan lagi keadaan. Mana tahu Yien tak setuju? Memanglah dia sakit dan terseksa, but they still her parents. Tentu dia sayang sama parents dia.”

Alan merengus. “Huh! Apa ertinya sayang jika begitu? We must help her, papa…”

“I know, Alan. Mungkin kita boleh tolong dengan cara lain?”

“Like what?”

“Move her out from the house? Apart Yien from them?”

“Encik Arshad pasti tentang habis-habisan. Bukankah kita pernah cuba? Dia tak suka Yien tinggal tempat lain. Yang peliknya, dengan Yien boleh pula dia bertegas, dengan Puan Azah tak boleh!”

Alan kembali berbahasa Melayu. Berbual dengan papanya begitulah, banyak bahasa dia orang guna. Kusut dia memikirkan masalah Nurin hingga terpaksa mengambil cuti kecemasan hari ini. Namun, jika dia tidak bertindak untuk menyelamatkan gadis itu, siapa lagi yang akan buat? Jiran-jiran lain semuanya membisu. Si miskin ini sahaja yang sibuk hal orang. Habis, Nurin tu manusia dan Alan juga punya perasaan serta perikemanusiaan walaupun dia tidak mengaku adanya Tuhan. Kadang-kadang terfikir juga, mereka yang ada Tuhan ni, kenapa Tuhan tidak melindungi? Seperti Nurin, sangat kuat kepercayaannya, kenapa pula hidup dia begitu mengecewakan? Di mana Tuhan Nurin?

“Marry… It’s the best way for her.”

“Nurin? Kahwin? With whom?”

“You… Alan!”

Bulat mata Alan memandang wajah papanya. Bijak, memang bijak idea papa. Tapi bolehkah diaplikasikan? Nurin dan Alan berkahwin?

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/73731/jujurlah-nikahi-aku