[SNEAK PEEK] RAHSIA

RAHSIA Oleh Faizal Sulaiman

“Woi Sawi! Kau buat apa malam tadi?”

Sergahan Tajul mengejutkanku daripada lamunan panjang. Aku menjeling lelaki gendut itu dengan sebal. Dia mungkin sudah perasan yang bawah mataku sudah lebam akibat tidak cukup tidur. Walaupun kami tinggal sebumbung dan bekerja di tempat sama, aku dan dia sangat jarang bersua muka. Selalunya kami akan berkomunikasi menerusi WhatsApp walaupun berada dalam bilik masing-masing. Hanya bunyi-bunyian dari bilik air, TV terpasang ataupun kelentang-kelentung dari dapur yang menandakan aku atau Tajul berada di rumah.

“Aku tak boleh tidurlah!” balasku acuh tak acuh.

Dia tersenyum sinis. Keningnya terangkat-angkat. “Dapat lauk sedap ke malam tadi?”

Aku merengus. Aku tahu ‘lauk sedap’ yang dimaksudkannya itu. “Kau ingat aku macam kau ke?” ejekku sebelum menjeling Alex, seorang budak praktikal berdarah kacukan yang berjalan lenggang-lenggok menuju ke arah mesin fotostat. Aku perasan yang Tajul juga memandang gadis berpunggung lebar itu tanpa berkelip. Baru minggu lepas aku perasan yang dia berbual sakan dengan Alex dan mengajaknya keluar berjanji temu.

“Aku dah agak dah!” bidasku mencantas lamunan lelaki kacukan Melayu-Siam itu. Tajul tersengih-sengih sambil menggaru kepalanya yang tidak gatal. Matanya yang sepet seakan-akan terpejam kerana sengihan yang lebar.

“Rezeki, bro. Takkan aku nak tolak macam tu je. Nama pun lelaki, kan?”

Aku menjuih bibir. Huh! Aku pun lelaki. Tapi taklah gatal macam kau, lahanat! Kata-kata itu hanya tersangkut di celah kerongkong. Tidak berani hendak diluahkan secara terus terang. Tajul, walaupun badannya bersaiz beruang, wajahnya macho, mulutnya manis dan kaki perempuan, hatinya senipis kulit bawang. Sentapnya sahaja mungkin mengalahkan si Alex.

Aku meneruskan kerja dengan memasukkan data dari fail-fail yang semakin bertimbun ke dalam komputer. Tajul sudah lesap daripada pandangan. Mungkin dia sudah menabur kata-kata indah kepada Alex dengan mulut manisnya. Aku menggeleng. Tajul memang begitu, pantang bertembung dengan perempuan berdahi licin semua hendak diayatkannya. Aku pernah menegur sikapnya ketika di tahun akhir universiti dulu. Ubah cara, kataku. Nanti sudah kahwin susah. Tapi dia sekadar mengambil nasihatku umpama angin yang lalu. Peduli? Tidak sekali. Malah, ditempelaknya aku kerana tidak berani hendak mencabar diri.

“Orang jantan kena berani, bro,” marahnya. “Takkan kau nak jadi macam sawi ni, kot? Lembik je!” cemuhnya lagi lalu menunjukkan sawi tumis air yang dijamahnya bersama lauk-pauk ketika kami menikmati makan malam di Medan Selera Seksyen 2 Shah Alam waktu itu, lima tahun dahulu.

Sejak itu dia semakin ringan mulut memanggilku dengan gelaran ‘Sawi’. Mulanya aku marah. Yelah, Mak ngan Ayah bagi nama aku sedap, kot? Arif Mukminin Bin Abdul Jalil. Suka-suka embah dia je panggil aku Sawi. Tetapi selepas tahun berganti tahun, aku sudah tidak peduli dengan rasa marah itu. Telingaku sudah kebal agaknya.

Aku cuba fokus. Kemudian, aku hela nafas sambil menyelak fail tender dengan khusyuk. Aku baca isi kandungannya dengan teliti. Mataku tertancap pada terma-terma dan beberapa nombor penting. Tetapi selepas sepertiga bacaan, percubaanku untuk memberi sepenuh tumpuan nyata gagal. Fikiranku masih kuat mengenangkan mimpi ngeri malam tadi. Rasa tidak keruan menjelma. Kaca mata aku ditanggalkan lalu dicampakkan ke timbunan kertas di atas meja.

Butang minimize Microsoft Excel ditekan dengan sekali klik. Kursor digerakkan ke ikon Mozilla Firefox. Klik. Enjin Google terpapar. Jari-jemariku dilarikan ke papan kekunci, kemudiannya menaip TAFSIRAN MIMPI BERULANG di ruangan carian sebelum menekan kekunci enter. Mataku tertumpu pada senarai hasil carian yang terpapar sesaat pantasnya. Liar pandanganku melirik ke kiri dan ke kanan lalu membaca setiap hasil carian yang mungkin berpadanan.

iPhone 5S kuning keemasanku bergetar dengan senyap. Aku hentikan bacaan kemudian melirik pandang ke arah skrin telefon pintar yang memaparkan pesanan WhatsApp. Satu pesanan kiriman Mak di kampung. Kedua-dua keningku bercantum.

“Salam Arif. Hujung minggu ni boleh balik? Atuk rindu. Sian dia. Sekarang pun bukan sihat sangat. Balik ye, nak.”

Aku meraup wajah yang semakin lesu dan perasaan serba salah kemudian muncul. Jujurnya aku bukan keberatan hendak pulang ke kampung, mengambil kira jarak perjalanan dari rumah sewaku di Puncak Alam ke Sungai Besar bukanlah perjalanan yang jauh. Satu jam sekiranya tidak berlaku kesesakan. Dua jam mungkin ketika musim perayaan. Itu pun jarang-jarang. Tetapi apabila mengenangkan timbunan kerja yang masih belum selesai, perasaanku culas untuk menjejakkan kaki ke sana.

Usai pulang kerja, aku luahkan hal ini kepada Tajul. Dan seperti selalu, aku sudah boleh mengagak respon lelaki itu. Dia akan ketawa dahulu. Tawanya besar, terputus-putus dan kedengaran seperti dibuat-buat. Aku menggelarnya ‘ketawa orang kaya.’ Selepas dia ketawa dengan jengkel, penamparnya pula hinggap ke bahuku.

“Kau ni bernasib baik, tau. Ada keluarga lagi. Aku ni siapa-siapa pun takde,” tingkahnya sambil menghembus Gudang Garam dengan asyik. Aku diam sekejap kemudian bangun menuju ke dapur untuk meneguk segelas dua air sejuk dari dalam peti sejuk. “Balik jelah, Rep. Entah-entah ada benda yang Mak Ayah kau nak bagitau,” laungnya dari ruang tamu. Aku tidak menjawab sebaliknya masih menimbangkan cadangan itu. “Pasal kerja tu kau pejam mata je. Kerja tu esok lusa boleh settle. Mak Ayah kau tu takde gantinya, beb!” sambungnya.

****

Aku membawa Atuk pulang ke rumah selepas dua malam kami sekeluarga di Hospital Pantai. Jangkaan Mak dan Ayah tepat: Doktor Hakim dan beberapa pegawai perubatan lain gagal mengesan penyakit Atuk. Kata mereka, mental dan fizikal Atuk masih sihat, cuma dia sudah tua. Kerana itu pergerakannya terbatas dan butir cakapnya juga tidak berapa jelas. Sampai di situ aku dihambat bisu. Beberapa malam aku di kampung, Atuk dengan selesanya bercakap secara jelas kepadaku jadi aku menganggap dakwaan doktor itu tidak benar.

Aku mencempung Atuk dan merebahkannya ke tempat pembaringan. Dia tidur nyenyak, ketika kami membawanya keluar dari hospital itu pun dia masih tidur. Usai menguruskan Atuk, Mak menyuruhku berehat. Aku terus masuk ke bilik lalu menguncinya dari dalam dan ingatanku terus berputar kepada kotak misteri yang aku jumpa itu.

Aku mencangkung dan menyelak cadar katil dan kotak itu masih ada tersimpan di situ. Senyumanku lega lalu kotak itu aku tarik keluar dengan berhati-hati dan aku pangku. Aku bimbang juga kalau ada jembalang yang keluar secara tiba-tiba dari dalamnya hingga membuatkan aku teragak-agak untuk menyentuh. Tetapi aku harus kuat. Aku perlu melindungi keluarga yang tercinta.

Permukaan kotak itu aku usap perlahan-lahan, lembut seperti kain kapas biasa. Aku buka kain hitam yang membungkusnya dengan berhati-hati hingga aku terlihat sebuah peti kayu berbentuk segi empat, sama ukurannya dengan tepak sirih yang disimpan Mak di dalam almari cermin di ruang tamu. Peti kayu itu masih berkilat. Mungkin kerana kesan gris dengan minyak hitamnya menjadikan ia tidak lapuk dimakan zaman.

Penutupnya dibuka. Aku tersentak. Jantungku tiba-tiba berdebar. Kelihatan di dalam peti itu sebuah bekas air yang diperbuat daripada tanah liat berwarna coklat gelap bersaiz sebesar telapak tangan yang sumbing sedikit pada bibirnya. Bekas air itu ditutup dengan kain hitam yang diikat dengan dawai. Apabila ditekan permukaannya, aku terasa seperti ada sesuatu yang lembut dan bergumpal di dalamnya. Aku angkat bekas air itu separas telinga lalu digoncang-goncang sedikit tapi anehnya tidak ada sebarang bunyi yang terhasil. Lalu aku letakkannya semula di sebelah sehelai kain kuning diraja yang sudah lusuh, yang dilipat kemas-kemas dan diikat dengan dawai yang semakin berkarat.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/97518/RAHSIA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *