Sejenak Bersama Azleya Shadzalin

Antara hasil karya Azleya Shahdzlin dalam industri buku

Hai readers semua! Seperti kebiasaanya, admin akan kongsikan kepada anda hasil temu bual kami bersama penulis buku. Bagi bulan ini, admin berjaya menemu bual seorang penulis novel yang kini telah menghasilkan 5 buah novel keseluruhannya.

Saya Azleya Shadzalin, berasal dari Batu Pahat, Johor. Sebelum ini saya bernaung di bawah rumah penerbitan KarnaDya. Selepas itu bersama Alaf 21 (Karangkraf) sehingga sekarang.

1. Siapa yang memberi inspirasi untuk Azleya Shadzalin menulis?

Sebelum menjadi penulis saya memang peminat novel. Saya gemar membaca. Jadi secara keseluruhannya saya mendapat inspirasi dari pembacaan novel penulis-penulis senior dan rakan-rakan penulis yang lain.

2. Apa makanan kegemaran Yatie Atiqa?

Saya amat menggemari sate, rojak manis, western food dan sudah tentu sebagai orang Johor, asam pedas merupakan salah satu makanan kegemaran saya.

3. Siapakah penulis kegemaran anda? (tak kisah luar negara or dalam negara)

Aina Emir, Aisya Sofea, Hani Fazuha, Melur Jelita dan semua penulis secara amnya. Saya kan minat membaca jadi semua penulis saya suka. Tak kira penulis senior atau penulis baru.

4. Apakah novel kegemaran Azleya Shadzalin? (tak kisah luar negara or dalam negara)

Banyak! Antaranya novel-novel Aina Emir, novel-novel Aisya Sofea, novel-novel Melur Jelita dan banyak lagilah.

5. Ada haiwan peliharaan tak di rumah?

Ada. Kucing.

6. Jika anda diberi peluang untuk melancong secara percuma, ke manakah anda mahu pergi dan mengapa?

Saya suka ke Mekah dan Madinah. Tenang dan banyak memberi inspirasi dari segi jiwa dan nurani. Tapi itu tidak dikira melancong kan? Jadi, jika destinasi pelancongan, saya memilih Korea, Indonesia, negara Timur Tengah atau negara Eropah sebab banyak tempat menarik dan situasi yang boleh membuahkan idea selain dapat bercuti dan bersantai.

7. Apakah Azleya Shadzalin merancang untuk menulis dan produce novel terbaru? 

Ya, sudah semestinya. Sebagai penulis saya sentiasa mahu hasilkan sesuatu untuk tatapan pembaca dan untuk kepuasan diri sendiri bila dapat menjadikan idea yang terangka di minda dalam bentuk cetakan.

8. Apakah pesanan Azleya Shadzalin kepada pembaca di luar?

Apa yang mampu saya katakan, terimalah apa yang penulis hasilkan seadanya. Kami penulis ni sudah cuba sedaya upaya untuk hasilkan karya yang terbaik dan memang sukar untuk memuaskan hati semua pihak. Maafkan saya dan penulis lain jika hasil karya kami tidak menepati citarasa. Tegurlah sebaiknya agar kami boleh perbaiki dari masa ke masa.

9. Pada pandangan Azleya Shadzalin, apa istimewanya novel Azleya Shadzalin berbanding novel lain di pasaran?

Saya hanya penulis kecil. Tiada yang istimewa tentang penulisan saya. Masih terlalu banyak yang perlu saya pelajari. Apa yang saya tulis setakat ini adalah berdasarkan kisah benar jadi saya berharap agar karya saya mampu menyentuh jiwa pembaca dan moga ada sedikit pengajaran yang dapat pembaca perolehi dari penulisan saya.

10. Dari mana Azleya Shadzalin selalu dapatkan ilham untuk menulis? Ada yang dari pengalaman sendiri ke?

Secara keseluruhannya saya banyak mendapat idea dari perkongsian cerita kawan-kawan dan kenalan. Selain itu dari pemerhatian terhadap apa yang berlaku di sekeliling. Saya suka perhatikan keadaan dan situasi yang berlaku tak kira di mana saja.Ada juga sedikit pengalaman sendiri yang saya selitkan dalam penulisan sebagai kenangan.

11. Apa rutin harian Azleya Shadzalin? Ada yang rare tak?

Tak ada yang rare pun. Saya mempunyai pekerjaan tetap jadi masa saya memang sentiasa terisi dengan tugasan dari jam 8 pagi hingga 6 petang. Di sebelah malam pula selepas meluangkan masa bersama anak-anak dan keluarga, barulah saya menulis. Itu pun jika tidak terlalu letih. Menulis dan membaca novel merupakan hobi yang mampu buat saya release tension bekerja selepas menghadapi hari yang panjang dan melelahkan.

12. Describe diri Azleya Shadzalin dalam 3 patah perkataan?

Saya suka cabaran.

13. Apa nasihat Azleya Shadzalin kepada penulis- penulis yang masih baru dalam industri buku?

Menulis ni ibarat percaturan nasib. Kadang di bawah dan kadang di atas. Tak semua pembaca dapat terima hasil karya kita. Jangan putus asa dan teruslah berkarya. Menulislah dari hati. Ikhlas dalam berkarya. Bukan semata-mata mengejar glamour dan populariti. Intergrati dan maruah dunia penulisan kenalah jaga.

14.  Selain Bahasa Melayu, Bahasa Inggeris, Apa lagi bahasa lain yang Azleya Shadzalin kuasai?

Tiada.

Kami berharap agar cik Azleya Shadzalin akan terus merwarnai dunia penulisan dengan coretan yang menarik dan bermutu. Jika anda berminat dengan tulisan beliau, boleh klik pada link di bawah untuk mendapatkannya.

Karya terbaru Azleya Shadzalin boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/author/filter/au_28_azleya-shadzalin/~

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *