[REVIEW] MAHABBAH TERINDAH ADAM & HAWA

Mahabbah Terindah Adam & Hawa oleh Cik Tet

 

Tiga tahun berlalu.. mereka ditemukan dalam satu pertemuan yang tak dirancang. Si dia muncul kembali di depan mata, namun hadirnya bukan bersendirian. Ada si comel yang petah berkata-kata menemani cinta hatinya. Melihat iras wajah itu, hati kuat mengatakan kebenaran. “Kenapa sembunyikan semua ni dari abang? Tak cukup lagi ke tiga tahun Hawa hukum abang?”-Adam “Sepuluh tahun pun belum tentu cukup untuk saya lenyapkan kebencian saya pada awak. Jangan pernah merayu kemaafan dari saya selagi awak tak jumpa dan cantum balik serpihan hati saya yang awak dah hancurkan dengan teruk.”-Hawa Kerasnya hati seorang Hawa Nafisa begitu sukar untuk dilentur. Adam kian terdesak, lebih-lebih lagi bila ada jejaka lain yang cuba untuk dekat dengan cinta hatinya. Si comel, satu-satunya harapan yang dia ada untuk dia takluki semula sekeping hati yang terluka itu. “Mama tak atap ime acih pun? Epatyah tium. Baji muahh tat papa.”-Suri Dahlia “Abang akan jaga anak kita dengan seluruh jiwa dan nyawa abang seperti mana teguhnya kasih abang pada mamanya Suri. Yang sayang kena tahu, cinta Adam pada Hawanya.. takkan pernah mati.”-Adam “Tak payah nak jadi mat romeo dekat sinilah, tak laku pun.”-Hawa Hari-hari dihidangkan dengan kata-kata cinta dan sayang, hati yang keras cair jugak akhirnya. Bahagia dibina, namun masih ada yang dengki dan cemburu. Rumahtangga mereka kembali diuji dengan fitnah yang dijaja sepupu sendiri. Adam koma. Amukan Datin Aisah meragut semua bahagia yang baru dicipta. Kerana terpaksa, sekali lagi Hawa pergi membawa diri bersama dengan Suri dan satu lagi tanda cinta dari Adam untuknya. Sejarah bakal berulang dan kali ini bukan dengan kerelaan hatinya. Jauh dari mata, Hawa cuba untuk lupakan semuanya, namun pertemuan dengan seorang pemuda bernama Husaini membangkitkan semula kerinduan Hawa pada si dia yang dah lama dia tinggalkan. “Walau sebesar mana dugaan untuk kita, cinta itu takkan terhakis dari hati abang. Jarak.. bukan penamat kasih kita. Aliran masa.. takkan menghanyutkan cinta dalam hati abang. Kerana cinta seorang Adam.. akan tetap untuk Hawanya.”


Mahabbah Terindah Adam & Hawa merupakan karya keempat Cik Tet. Seperti kebiasaan novel Cik Tet, hero dan heroin mesti sangat cantik dan handsome sehingga menimbulkan masalah dalam hubungan mereka. Adam dan Hawa terpisah kerana kebodohan dan kesilapan Adam 3 tahun lepas yang menyebabkan mereka berkahwin. Dan tanpa Adam tahu, dia sebenarnya sudah mempunyai seorang anak bersama Hawa. Jadi, sekarang adalah misi untuk melembutkan kembali hati Hawa. Biasanya, disebabkan si heroin tu cantik, kemana- mana pun, orang pandang tak berkelip, siap ada yang duk bersiul bagai. Tapi setakat tu je la. Kali ni, kecantikan dan kekacakan mereka ni, menyebabkan si Adnan tu tak habis-habis kacau Hawa. Najmi yang sebelum ni workaholic pun dah asyik teringatkan Hawa. Untuk Adam pula, si Umai dan Lia tu pun duk gila bayang. Sampaikan buat perangkap bagai. Untuk kelainan novel kali ini, Cik Tet menampilkan hero yang mudah panas dan kuat cemburu . Dan heroinnya pun agak cengeng. Tarikan utama cerita ni ialah si Uyi pelat. Wataknya menghiburkan walaupun kadang-kadang susah nak faham. Kelainan lain ialah watak ibu Adam. Sebelum dia tahu siapa Hawa, dia memang tak suka Hawa. Lama-lama barulah dia boleh terima Hawa. Then, bila dia termakan fitnah, dia kembali tak suka kat Hawa. Kalau novel sebelum ni, biasanya mak mertua heroin ni sangat sayangkan heroin. Untuk selesaikan masalah antara Adam dan Hawa, mulalah adengan pujuk memujuk. Adam nak betulkan kesilapan dia. Hawa sangat keras hati. Akhirnya usaha Adam berjaya. Hawa maafkan dan mereka bersama seagai satu keluarga. Malangnya, bahagia tu cuma seketika, dugaan datang lagi dan mereka terpisah lagi. Kali ni sebab apa pula? Nak tau kena baca.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/273641/Mahabbah-Terindah-Adam-Hawa

[SNEAK PEEK] PATERI

Pateri oleh Aje Fazlina

WAJAH Rafael berkerut seribu. Adakah kata-kata papa satu ugutan untuk dirinya? Papa nak dia uruskan pakej tu dengan sempurna. Manalah dia tahu. Selama ini dia arahkan saja pekerja papa untuk uruskan pakej pelancongan itu. Kalau dia enggan menerima tugasan yang diberi, tiada lagi elaun bulanan untuknya. Habis tu nak enjoy guna apa? Nak isi minyak motor guna apa? Daun kering? Kangkung? Heh! Buat lawak pula.

“Kalau kamu tak nak, segala elaun kamu papa tak akan beri. Kamu belajarlah berdikari. Selama ni papa bagi muka pada kamu. Kamu datang pejabat, tidur dan goyang kaki aje. Dengan pakaian kamu yang macam ni, tak mencerminkan langsung jawatan kamu sebagai seorang ketua di sini. Sesuka hati kamu aje. Kamu ingat sini Litar Sepang untuk kamu pergi race ke, Raf? Sekarang, papa minta kamu uruskan pakej tu. Jangan sampai gagal. Kalau kamu nak, papa boleh beri dua kali ganda dari elaun yang kamu dapat tiap-tiap bulan tu.” Ujar Encik Zaid tegas.

“Baik dan alim tu, bukan datangnya dari cara pemakaian papa.” Rafael menjawab.

“Raf, tolong serius sikit. Tolong uruskan pakej tu. Jangan sampai ada timbul sebarang masalah. Papa tak nak dengar apa-apa alasan pun lepas ni.”

“Kalau gagal juga?” Soal Rafael tanpa sedikit pun rasa takut.

“Kamu kahwin!”

Rafael tergelak kuat mendengar jawapan Encik Zaid.

“Amboi, papa ingat sekarang macam zaman dulu-dulu ke papa? Nak kahwin-kahwinkan orang macam tu je. Papa, mama dengan Rania sama ajelah. Bersubahat nak kahwinkan Raf dengan pompuan tu. Tak baik papa. Orang yang ada ilmu tak akan aniya orang macam tu.” Selamba dia cakap begitu dengan papanya. Bibirnya mengukir senyuman sinis. Cuba menahan tawa dari meletus apabila melihat wajah papa dah berubah warna. Apa, ingat dia tak pandai nak bagi tazkirah ke?

“Kamu jangan nak tuduh papa macam-macam, Raf. Papa tak tahu-menahu pun pasal kes tu.”

“Tipulah kalau papa tak tahu. Bukan papa pun berpakat sekali ke nak kahwinkan Raf dengan Si Layla tu. Hakikatnya papa pun tak ada di rumah juga waktu Raf kena tangkap khalwat dengan Layla dulu.”

“Tolonglah berubah Raf…” Sudah sampai masanya dia berkeras dengan Rafael. Anak lelaki sulung yang menjadi harapan tapi macam tak boleh nak letak harapan jika dibiarkan terus hanyut. Mungkin salahnya juga sebab bagi muka sangat. Soal ditangkap khalwat antara Rafael dan Layla dulu memang dia tidak terkait sama. Lagipun dia sudah memberi amaran kepada Rania agar jangan ulangi semula perkara bodoh yang boleh memalukan keluarga.

“Kalau papa bagi Raf rombongan budak sekolah ke, mat rempit ke, minah kelab ke, senanglah kerja Raf papa. Ini, apa hal nak uruskan orang-orang tua kat rumah perlindungan tu. Pening kepala aje nanti. Apa aktiviti yang Raf nak diorang semua buat? Menari tango tepi pantai? Macam tu ke papa?”

Niat papa tu bagus sebab nak taja percutian pada orang yang kurang upaya dan tidak berkemampuan. Tapi, masalahnya dia pergi taja dekat warga emas di Rumah Jagaan Cahaya Kaseh itu. Tak ke susah dia nak buat kerja.

“Baru suruh handle, kamu dah merungut. Papa tak kisah kalau kamu nak tolak. Tapi kamu fikirlah peluang tak akan datang bergolek untuk kali kedua. Papa bukan saja-saja beri kamu tanggungjawab yang besar macam ni. Sampai bila kamu nak macam ni? Papa tak nak tengok kamu pakai macam ni lagi dalam pejabat.”

“Papa, kalau nak buat kerja bukan guna pakaian pun. Nanti esok-esok masa kat sana, kain putih juga yang kita pakai.” Ewah! Dia sendiri hampir tergelak dengan kata-katanya tadi. Mat rempit bagi ceramahlah pula.

“Tapi pakaian tu menunjukkan etika, kamu tahu ke tidak? Perlu ada perbezaan Raf. Ini pejabat, bukan kelab malam!”

“Hmm… etika tu macam ajar Raf jadi manusia yang hipokrit aje. Buat sesuatu tapi tak ikhlas tak guna juga papa.” Bab membantah, pandailah dia. Sengaja nak memeningkan kepala orang tua tu.

“Papa tak nak dengar alasan tak masuk akal Raf tu. Kamu setuju ke tak?”

“Apa ni papa? Raf tak naklah macam ni?”

“Okey, baiklah. Mulai hari ini, kamu belajarlah hidup berdikari. Papa tak nak cakap lagi.” Encik Zaid terus bangun dan keluar dari bilik.

Rafael mendengus perlahan. Kalau tak ada duit, macam mana nak hidup. Papa ni betul-betul menduganya. Nak minta dekat mama, mahu meleleh larva-larva di telinganya. Bebelan mama tak habis-habis. Si Rania pula, lagilah tak boleh minta sebab dia dah basuh kaw-kaw adiknya itu dek kejadian tangkap khalwat dengan Layla dulu tu. Nak harapkan Zyra? Alahai, memang tak boleh harap. Umpama harapkan pegar, pegar makan padi. Serabut kepala otak dia.

Dia terus bangun dan keluar dari pejabat milik papanya itu. Masuk bilik pejabatnya lalu pintu dikunci dari dalam. Tubuhnya terus dilemparkan ke atas sofa kulit yang ada di dalam bilik itu. Malas nak fikir apa-apa lagi dah. Tidur lagi bagus.

“Mimpi yang indah-indah ya Rafael. Abaikan sekejap cakap papa tu. Kut-kut nanti dalam mimpi dapat istikharah.” Rafael ketawa sendiri. Dah macam orang gila bercakap sorang-sorang. Mahunya tak stress kalau dah bertimpa-timpa ujian datang menguji keimanan dia yang memang sah-sah kurang ni.

ANGIN bertiup lembut ke wajah. Dia masih duduk di atas motorsikal sambil membuang pandang ke arah laut. Pantai Seagate yang tak pernah sunyi. Cuma hati dia sahaja yang sunyi. Keluar dari pejabat tadi terus dia datang melepak di sini sendirian. Zyra, minah kilang tu masih belum balik. Bersendirian pun tak ada masalah baginya.

Dum!

Hatinya tersentak! Bunyi kuat dari arah belakang membuatkan dia cepat-cepat menoleh. Dia melihat sekujur tubuh terbaring di atas jalanraya. Sebuah kereta Proton Perdana dan motorsikal dari jenama Honda turut kelihatan bersama. Tanpa berlengah, dia terus berlari menuju ke arah tersebut.

“Layla!” Dia terkaku melihat tubuh yang terbaring itu. Dia yakin itu Layla.

Rupa gadis yang ditangkap khalwat dengannya masih jelas terakam dalam kotak memori. Apatah lagi wajah itu yang dulunya selalu hadir di rumahnya hari-hari. Dia segera memangku tubuh yang langsung tidak bergerak itu. Tangannya bergetar. Darah merah mengalir laju dari hidung dan bibir gadis itu. Allah!

“Bangun Layla! Bangun!” Rafael menjerit kuat. Orang ramai mula memenuhi tempat kejadian.

“Layla! Bangun Layla. Bangun Layla!” Dia terus memanggil nama gadis itu. Entah kenapa perasaan bersalahnya menebal. Sewaktu di mahkamah tempoh hari, bermacam kata kesat yang telah dilemparkan untuk Layla. Semuanya kerana amarah yang tak tertahan. Allah…

“Layla!!…” Dia menjerit sekuat hati. Saat itu juga terasa air sejuk menyimbah ke mukanya. Dia terkebil-kebil membuka mata.

“Layla? Mana Layla?” Dia toleh ke kiri dan ke kanan.

“Banyaklah Layla kamu? Kenapa? Kamu dah suka pula dekat Layla tu sampai termimpi-mimpi.”

Mimpi? Dia terus bangun. Melihat papa yang memegang segelas air yang berisi beberapa ketulan ais, tahulah dia dari mana datangnya air sejuk yang disimbahkan ke muka dia tadi. Allah! Apa yang dia mimpi tadi? Kenapa dia boleh mimpikan Layla? Hesy!

“Apa papa ni…” Tuturnya tak puas hati sambil menyapu air yang bersisa di wajahnya menggunakan tuala kecil yang dilempar papa kepadanya. Nak cover malu punya pasal. Boleh pula dia mimpikan Layla ditimpa kemalangan. Aduh! Yang kelakarnya, boleh pula Layla tu naik Honda EX5. Adoi, bila masa pula Minah Cekang tu jadi minah rempit.

“Kuat benar kamu panggil nama Layla?”

“Err… mana ada.”

“Kamu fikirkan dia?”

“Taklah…” Sudahlah papa, jangan tanya lagi. Hatinya sudah tak tentu arah. Dia malulah.

“Jadi kamu dah tukar fikiran pula? Kamu setuju dengan apa yang papa cadangkan?”

Rafael angguk. Memang dia tak ada pilihan. Bahagia papa, adalah deritanya. Asalkan papa tak tanya pasal mimpi dia tadi. Memang malu dia ketika ini. Nak cakap dia fikirkan Layla, tak ada pula. Tapi orang kata kalau kita mimpikan seseorang tu, maknanya orang tu sedang rindukan kita. Puihhh! Layla nak rindukan dia? Okey, tunggu sampai langit ke tujuh pun belum tentu lagi.

“Nah, ambil ni. Pergi beli pakaian kamu. Potong bagi kemas-kemas rambut kamu tu.” Encik Zaid menyerahkan beberapa keping duit lima puluh kepada anaknya itu. Dia masih lagi bertimbang rasa. Siapa tak sayangkan anak, kan?

“Papa, buat kerja guna ni, bukan guna baju dan rambut pun.” Dia tunjuk kepala dengan jari telunjuknya.

“Kamu jangan nak mengada-ngada, Raf. Kamu tolong jaga sikit imej syarikat kita. Ingat sikit!”

“Yalah, papa dah pandai main ugut-ugut pula sekarang. Raf tak habis lagi nak enjoy, papa tahu tak. Zaman muda ni sekali je dalam hidup.”

“Sudah, kamu tak payah nak bagi apa-apa alasan tak masuk akal kamu tu. Cakap pandai. Itulah, inilah. Kamu tahu tak umur kamu tu dah 28 tahun. Bukan 18 tahun lagi. Nak cakap kamu ni lahir tak cukup bulan pun, tak juga. Tinggalkan kehidupan permotoran kamu tu. Siapa lagi yang akan uruskan semua ni kalau bukan kamu.”

“Alah papa… time-time nilah nak buat ayat sedih papa. Tak lakulah ayat sedih papa tu kat Raf.”

Rafael terus bangun mengambil Arai Speed King yang diletakkan di atas meja. Encik Zaid menggeleng kepala melihat tingkah anaknya itu. Pergi kerja, balik kerja. Satu kerja pun dia tak buat. Dia tidur lagi adalah. Dah macam hotel pula pejabat ni bagi dia. Ingatkan bila balik ke Penang, perangainya akan berubah. Tapi rupa-rupanya sama saja.

“Terus balik bila dah selesai urusan kamu tu. Jangan nak merayap ke tempat lain pulak.”

“Janganlah buat Raf macam budak sekolah.”

“Kalau kamu tak nak papa buat kamu macam budak sekolah, tolong ubah tingkah laku kamu tu.”

“Tapi papa, Raf dah besar. Raf berhak pilih apa yang Raf nak buat.”

“Raf, serius sikit.”

“Hmm…”

Rafael tarik tombol pintu pejabatnya dan terus bergerak pergi. Dia sudah dewasa. Dia tahu apa yang dia nak buat. Aturan hidup dia, biarlah dia sendiri yang pilih. Bukan semua benda asyik nak paksa. Dari bab pindah ke sini, bab kena paksa kahwin dengan Layla, hinggalah sampai bab kerja.

Tapi mimpi dia tadi ngeri pula rasanya. Dalam banyak-banyak perempuan, kenapa Layla yang boleh masuk dalam mimpi dia? Hesy! Meluat betoi aku dengan hang Layla oii…

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/273643/Pateri

REVIEW[MASIH SEPERTI DULU]

Masih Seperti Dulu Oleh Azleya Shadzalin

Yang tersisa hanyalah rindu. Rindu ini tak pernah terhenti walau janji tinggal janji. AYU RANIA yang baru pulang dari Abu Dhabi bersama tekad ingin membalas dendam terhadap suaminya, Ryan Hazeq yang telah meninggalkannya tanpa khabar berita sehingga mereka terpisah selama lebih lima tahun. Ayu Rania dituduh curang dengan lelaki lain sehingga suaminya sendiri meninggalkannya. Disebabkan itu, bapanya telah mengusirnya dari rumah tanpa menyelidik terlebih dahulu puncanya. Tanpa berfikir panjang, Ayu Rania mengambil keputusan untuk ke Abu Dhabi. Di sana, dia ditimpa kemalangan dan mengalami kecederaan yang teruk di wajah. Ayu Rania dirawat dan dijaga oleh sebuah keluarga angkat dari Malaysia yang menetap di sana. Setelah pulang ke tanah air dan berjumpa sesuai dengan Ryan Hazeq, keadaan berubah sama sekali. Ryan Hazeq kembali merayu kasih Ayu Rania dan ingin bersama semula dengannya. Ayu Rania yang menyimpan dendam terhadap suaminya berkeras tidak mahu bersama semula. “Now, what? You dah sedar yang you sayangkan I? Macam tu? Mudahnya rasa sayang you tu. Boleh timbul bila-bila masa So, akan tenggelam bila-bila masa jugak, kan?” ~ AYU RANIA ALLAH temukan kita semula pasti ada sebabnya. You tahu sebab apa? Sebab DIA mahu kita bina semula apa yang pernah hampir runtuh antara kita.” ~ RYAN HAZEQ Apakah kesudahan di antara Ayu Rania dan Ryan Hazeq? Masih mampukah mereka kembali seperti dahulu andai yang tersisa hanyalah waktu? Bagaimanakah penerimaan bapa Ayu Rania yang telah mengusirnya dari rumah sebelum ini?


Rania dituduh melakukan pekara tidak elok sehingga suaminya meninggalkannya selama lima tahun tanpa khabar berita. Rania mengambil keputusan untuk pergi ke Abu Dhabi dan diasana Rania mengalami kemalangan yang teruk di wajahnya.Setelah Rania pulang ke tanah air Ryan Hazeq kembali merayu kasih Rania Idayu dan ingin bersama semula dengannya. Walau bagaimanapun, Rania Idayu tetap berkeras tidak mahu bersama semula. Apakah kesudahan di antara Rania Idayu dan Ryan Hazeq? Masih mampukah mereka kembali seperti dahulu

 

 

 

 

 

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/275133/MASIH-SEPERTI-DULU

[SNEAK PEEK] FAMILI TUAN IHSAN

Famili Tuan Ihsan by Sara Kyoko

INILAH, famili Tuan Ihsan.

Hati Tuan Ihsan bersenandung dengan lagu bahagia. Siapa sangka, dia yang begitu selesa dengan kehidupan sunyi tanpa gangguan sebelum ini boleh berasa bahagia dengan suasana hiruk-pikuk ini. Setiap masa, penuh dengan jeritan dan tangisan. Tak masuk lagi suara-suara membebel yang berselang-seli dengan rungutan.

“Daddy! Tengok Ilyas tu. Dia makan dengan tangan kiri. Oh, my Allah! Ilyas Ihsan!” panggil Iman sambil menepuk dahinya. Lagak macam orang dewasa dia geleng kepala tanda tidak puas hati. Lebih tepat, lagak sebiji macam Tuan Ihsan sendiri.

“Manada?” Ilyas bulatkan mata. Cepat-cepat makanan dipindahkan dari tangan kiri ke tangan kanan.

“Ilyas… makan pakai tangan kanan, please? Iman tolong daddy jaga Ibti dengan Imti ni dulu.” Balas Tuan Ihsan pendek, sebelum mengerutkan dahi mendengar jeritan Ibtisam, si diva kecilnya itu.

“Dediii!!! Imti curi Ibtinyer pancake!!! Huwaaa!!!” Dua tocang yang berhias dengan reben satin merah jambu ditarik-tarik tanda tidak puas hati.

“Ibti darling, daddy dah pesan so many times…”

“We do not shout at each other, kan daddy?” Iqram mencelah menunjuk pandai.

“Bukanlah! Jangan suka tuduh orang lain mencuri.” Sampuk Iman pula.

“Nooo… jangan suka cakap banyak waktu makan.” Ujar Ilyas selamba.

“Huwaaa!!! Imti curi pancake Ibti yagi!”

Tuan Ihsan geleng kepala lebih laju. Anaknya yang seorang ini, hobinya memang melalak tak kira tempat dan masa. Rasanya Ibtisam ada bakat nak jadi penyanyi soprano. Eh, eh? Penyanyi? Tuan Ihsan terkedu sendiri.

‘Over my dead body! No daughter of mine akan cari makan dengan menyanyi!’

“Dediii!!! Imti pencuri!” tuduh Ibtisam lagi dengan jeritan yang lebih nyaring. Abang-abangnya yang lain sudah menekup telinga masing-masing. Sudah masak dengan perangai adik mereka yang seorang ini.

“Nooo… manade Imti curik pancake Ibti? Imti pinjam aje yaaa… nah! Imti puyangkan to Ibti. Janan ah mayah.” Imtihal, dengan selamba melontar sisa pancake di tangannya.

“Imti pun dah tenyang. Erk…” sambungnya lagi dengan mulut yang penuh.

Tuan Ihsan gigit bibir tahan gelak. Hailah… si montel ini.

“Imti jaattt!!!”

“Daddy. Please panggil mommy…” rayu Ilyas, seolah-olah tahu yang daddynya itu tidak akan mampu mengawal perangai dua adik kembarnya itu. Dua tangan kecilnya menekup telinga rapat-rapat. Sakit!

“Ya. Panggillah mommy. Kejap lagi Ibti mesti mengamuk. Kalau Ibti mengamuk, Imti pun nak join sama. Habislah kita semua.” Iman mengangkat keningnya.

Tuan Ihsan mengeluh kecil. Niat dalam hati hendak membantu meringankan beban isteri tercinta sementara ada di rumah. Maklumlah, peraturan utama dalam famili Tuan Ihsan; anak-anak mesti dijaga dan dididik dengan tulang empat kerat Tuan Ihsan suami isteri. Tahu tulang empat kerat dia dan Seroja taklah sehebat mana, dia ada juga mengupah dua orang ‘nanny’ yang turut tinggal bersama untuk membantu isterinya itu.

Tuan Ihsan tahu dia jarang berada di sisi keluarganya. Bukan mudah untuk memastikan empayarnya terus berkembang dan bertahan. Lebih-lebih lagi dalam keadaan ekonomi sekarang. Dalam usia sebegini, dengan anak-anak kecil dan bilangan pekerja yang jumlahnya mencecah ribuan orang, dia harus bekerja lebih kuat. Bukan periuk nasinya sahaja yang perlu dijaga.

“Hmm… sorry, baby.” Bisik Tuan Ihsan perlahan. Telefon bimbit dicapai, jari menekan nombor satu pada aplikasi speed dial. Telefon kemudian diletak ke telinga.

Erk? Kening mulai bertaut. Pipi terasa melekit. Telefon bimbit dipandang sekilas. Sirap mapel? Siapa punya kerja?

Hmm… muka si montel Imtihal yang menyambung aktiviti mengisi perutnya dengan lahap direnung penuh kasih. Dua tangan kecil itu menggoncang kuat botol berisi sirap mapel sehingga isinya terpercik ke sana sini. Mujurlah sirap mapel itu sudah diisi semula ke botol plastik yang lebih ringan. Kalau botol kaca, alamat ada pula yang cedera parah.

Kepala digeleng-geleng. Tiba-tiba sehelai Sara Kyoko 16 | Famili Tuan Ihsan napkin disua ke depan muka.

“Daddy lap pipi dulu. Muka daddy dah comot macam Imti. Hahaha…” Ilyas dengan senyuman yang manis.

Tuan Ihsan mengusap kepala Ilyas lembut.

“Thanks, Ilyas.”

“Welcome, daddy.”

“Huwaaa!!! Ibti yang nak kasi dedi nappyyy!Abam Iyas jaat!”

“Ibti ni semua pun jahat. Dia aje baik. Malas nak layan!” protes Iqram.

“Uwekkk! Abam Icham pun jaat!” Ibtisam jelirkan lidah.

“Yalah. Ibti ni asyik melalak aje. Bosan tau. Suara dia aje buat kita pekak.” Iman menambah perisa.

“Dediii!!! Imti nak matan agi. Pewut Imti munyik agi.”

“Say please, Imti.” Saran Iqram berlagak.

“Pweesee???” Imtihal sulam semua jemari gebunya, kemudian dua tangan dilekap ke dada. Matanya yang bulat, dikerdipkan laju. Bibir bawahnya dijuih panjang.

Tuan Ihsan mengurut pelipisnya.

“Okey, kita panggil mommy!”

“Mommmyyy!!!” jerit Ibtisam tak semena-mena.

“Not like that Ibti darling…”

“Mommy…” panggil Imtihal berbisik. “Camni kan dedi? Imti pandai. Ibti bodo.” Sambung Imtihal menutup separuh mulut dengan tangan kecilnya.

“Huwaaa!!! Imti kata Ibti bodo!!!”

“Imti sugar…” Tak habis pun ayat Tuan Ihsan, bibir Imtihal sudah bergetar menahan tangis. Sikit masa lagi kumpulan the dynamic duo itu pasti akan mula melalak.

“Huwaaa!!!”

Tuan Ihsan menghela nafas panjang.

“BABY… WAKE-UP, please?”

“Hurmmm…”

“Bangunlah, baby. I perlukan you sekarang. Mayday! Mayday!”

Perlahan-lahan Seroja menggosok kedua pelupuk matanya. Namun, mata masih belum mahu terbuka. Kenapa pulak telinganya buat hal pagi-pagi ni? Haih! 14 hari tidak bersua muka dengan sang suami, lain macam rindunya. Otak boleh tak betul membawa ke telinga. Sampaikan boleh terngiang-ngiang suara garau dan dalam si pak cik hot itu. Mata masih tertutup rapat, namun telunjuk disumbat ke lubang telinga. Garu, garu.

“Baby…”

Seroja menekup muka ke bantal empuk. Sebiji lagi bantal dicapai untuk menutup kedua telinganya. Parah!

“Baby… bangun, sayang.”

Mata Seroja terbuntang luas. Haih! Kedua tangan digawangkan ke udara. Tangan mengibas-ngibas angin. Nyahlah mimpi-mimpi indah! Buat dia kesal aje tiap kali buka mata sebab yang dirindu hanya muncul dalam mimpi. Cis!

Pek! Pek! Pek!

Seroja menjentik dahi sendiri. Satu, dengan harapan dia akan mampu untuk terus terjaga. Dua, sebab dia rindu hendak dijentik. Hahaha… Betul, betul parah! Tubuh yang cuma berbalut dengan spaghetti strap shirt dan seluar pijama dari kain kapas sudah terlentang di atas tilam. Tangan di depang seluasnya. Mata tertancap ke atas siling putih yang tinggi. Wajah yang paling dirinduinya itu mulai menghiasi pandangan mata.

‘Daddy…’ keluh Seroja dalam hati. Rindu!

Lepas solat subuh tadi, Seroja langsung tidak dapat merehatkan diri. Entah kenapa Ibtisam dan Imtihal buat hal. Tepat pukul 8 pagi tadi, dia sudah tidak larat. Dibiarkan saja anak-anaknya dalam jagaan ‘nanny’ dan pembantu rumah yang lain. Kak Maznah hujung minggu begini memang tidak bertugas seperti biasa. Seroja dengan Tuan Ihsan faham, mereka juga perlu berehat.

Nafas dihela panjang. Dia ada lima orang anak yang perlu dilayan sekarang. Yup! Korang semua tak salah dengar dan tak salah baca…

L-I-M-A O-R-A-N-G A-N-A-K!

Semua orang di sekeliling mereka tak putus-putus melahirkan rasa kagum dan mengucapkan kata tahniah atas rezekinya dan Tuan Ihsan dikurniakan anak kembar tiga dan kembar dua berturut-turut. Tapi, yang semua orang itu tidak tahu dan tidak mungkin akan faham ialah kesukaran yang Seroja rasa dalam proses membesarkan anak-anak kecil seramai itu dalam usianya yang masih muda. Anak-anaknya pula semua sama baya! Beza setahun. Ingat senang?

Pak cik hot itu pula dah bagi amaran awal-awal. Seroja julingkan mata ke atas. Ironinya, dalam rasa jengkel, bibirnya pula mengoyak senyuman lebar. Tiba-tiba teringat kata-kata pak cik sejurus sahaja dia selamat melahirkan Iman, Iqram dan Ilyas lima tahun dulu.

“Our children, walaupun ada ramai pembantu, I tetap nak kita sendiri yang besarkan mereka dengan tulang empat kerat kita. Period.”
Seroja mencebik. Cakap senanglah… dia kan selalu outstation? Tulang empat siapa pulak yang terpaksa buat semua kerja kalau bukan tulang Seroja Irdina?

Eh? Teringatkan sesuatu yang lucu, membuatkan bibir Seroja tersungging senyum.

“Tulang empat kerat? You tu larat ke lagi nak…”

Pek!

“You!” Dahi digosok perlahan.

Tuan Ihsan geleng kepala. Macamlah dia tidak tahu apa lanjutan ayat yang hendak keluar dari bibir sang isteri itu. Nak mengejek pasal dia dah tualah tu. Tahu sangat fiil Seroja Irdina.

“Sakitlah daddy…” rengek Seroja seraya menyondol kepalanya ke dada bidang Tuan Ihsan. Nak pasang muncung, tapi tak jadi. Manakan tidak, Tuan Ihsan sudah mula melurut lembut rambut panjangnya. Memujuk. Sudahnya, dahi yang kerap menjadi mangsa itu dikucup lembut.

Haih! Seroja mengeluh kuat. Mengelamun lagi dia. Dahi sendiri dijentik berkali-kali. Rindunya!

“Kenapa mengeluh baby? Tak baik, tahu tak? Dahi tu jangan dijentik. Hanya I yang boleh sentuh kulit isteri I.”

Mata Seroja terbuntang seluasnya. Aik? Seroja menoleh kiri dan kanan. Suara itu… di mana? Bagaimana? Pandangan tertancap ke arah kanan katil.

“Daddy!” Kelam kabut Seroja mencapai iPhone yang tegak bersandar di sebalik beberapa buah novel bersiri ‘Real’ karya Katy Evans, salah seorang penulis yang paling Seroja minati.

“Baby.”

Erk!!!

“Daddy!” Terpampang wajah Tuan Ihsan yang sedang tersenyum manis di skrin melalui aplikasi FaceTime. Tapi… siapa yang atur panggilan kemudian sengaja letak telefonnya dalam keadaan begini? Setahunya, telefon bimbitnya tersadai di atas katil di tepi bantal tadi.

Seroja tepuk kedua pipi pula. Manalah tahu dia masih mengigau? Tak mungkin!

“Nope. You tak mengigau. Ini betul-betul I. Kenapa ni, baby? Penat?” Tuan Ihsan melorekkan jari di skrin telefon. Seolah-olah dia sedang mengusap pipi Seroja.

Seroja tersengih. Dia tak mimpi!

“Ingatkan I mimpi lagi tadi. Penat sikit, daddy.” Seroja juihkan bibir panjang-panjang. Nak minta simpati, okey?

“Ibtisam dan Imtihal meragam lepas subuh tadi. Tak sampai hati nak kejutkan Gia dan Mona. You…” sambung Seroja, disudahi dengan rengekan yang panjangnya berkilo-kilometer!.

Sudah! Tuan Ihsan automatik jadi tak betah. Penangan ‘you’ Seroja sejujurnya masih lagi berkuasa dalam menggoyahkan iman dan menggoncangkan debar dalam dada. Awww!

“Ehem, ehem! Kenapa baby?” tanya Tuan Ihsan lembut selepas berdeham-deham membetulkan anak tekak yang gatal. Segatal hatinya melihat wajah sang isteri yang begitu seksi memintal-mintal hujung rambutnya.

“Rindu.”

Sengih.

“I pun rindukan you, my baby.”

“Baliklahhh…”

“Kalau balik dapat apa, baby?” soal Tuan Ihsan penuh menggoda.

Seroja sudah mula duduk bersila. Tangan menyebak rambut ke belakang bahu. Mata dikerdipkan perlahan.

“Nakal, ya? Selalu nak minta upah. Mesti nak ada imbuhan.”

“Well. I’m a businessman, kan?”

“You baliklah. Kalau you balik, tahulah apa yang akan you dapat nanti.”

“Promise?” soal Tuan Ihsan dengan suara garaunya.

“Promise, daddy.” Sengaja Seroja bermain-main dengan tali spaghetti strap shirtnya.

“Mommy! Tengok ni. Ilyas makan pancake!”

Erk? Seroja menggaru kepala bingung. Kenapa pulak si Ilyas ada kat…

“Mommy! Mommy! Ibti dengan Imti gaduh lagi. Habis dapur berkecah,” adu Iman pula.

Homaiii… Seroja tekup kedua pipi. Wajah Iman, Iqram dan Ilyas yang silih ganti di skrin iPhone Tuan Ihsan cukup buat Seroja jadi teruja dan mulai faham apa yang sedang berlaku.

“Daddy???”

“Mari turun ke tingkat bawah. We’re in the kitchen. I dah sediakan sarapan untuk kita semua. Err… itu pun kalau Imti tak lapar lagi. By the way, I miss you too baby boo…”

Tidak sempat Tuan Ihsan menghabiskan kata, iPhone sudah jauh terpelanting di sudut katil luas itu. Bagaikan tak cukup tanah Seroja berlari menuju ke tingkat bawah. Terlihat saja kelibat lelaki yang menyimpan cinta dan kasihnya itu sedang menyuap Ibtisam dan Imtihal, Seroja sudah terpekik.

“Tuan Ihsan Iskandar!” Tangan terus dilayangkan ke leher Tuan Ihsan, sementara kedua batang kaki Seroja sudah berpaut di kiri kanan pinggang sang suami.

Tuan Ihsan tergelak kecil. Geli hati melihat reaksi kelima-lima orang anaknya yang jelas terlopong dengan aksi akrobatik mommy mereka. Seroja, kan? Si diva sengal!

“I rindu you sangat-sangat wahai Tuan Ihsan Iskandar!” Seroja mengucup pipi Tuan Ihsan bertalu-talu.

“Samalah. I love you, baby boo.” Bisik Tuan Ihsan di cuping telinga Seroja.

“Lebih daripada Ibti dengan Imti?” soal Seroja bergurau.

“You’ll always be my baby. My baby tua… yang utama.”

Seroja tergelak sambil membenamkan mukanya ke pangkal leher Tuan Ihsan. “Nasib baik pinggang you masih ku…”

“Seroja Irdina!!!”

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/271740/Famili-Tuan-Ihsan

[SNEAK PEEK] PEREMPUAN YANG PALING AKU CINTA

Perempuan Yang Paling Aku Cinta oleh Acik Lana

 

HUJUNG batang pen yang dipegangnya diketuk-ketuk pada birai meja. Pandangan mata masih tidak berganjak, masih memanah tepat ke seraut wajah tenang di hadapannya. Nafas terhela perlahan, berat perasaan di dalam dadanya ini. Sikap dan tindakan Bunga boleh dikatakan keterlaluan, amat menguji rasa sabar dan kredibilitinya sebagai seorang ketua di syarikat ini.

“Where have you been? Kenapa you tak masuk ofis semalam?” soalnya dengan nada suara yang bergetar.

Bunga mengangkat muka, memandangnya sekilas, kemudian gadis itu tunduk semula dan membelek fail di atas meja.

“I straight away balik rumah.”

“You what?” Suara Elman menaik sedikit tinggi. Tajam renungannya memanah ke wajah mulus gadis itu yang masih mempamer riak selamba. “You balik rumah? You boleh balik rumah after you messed everything with K-Kim? What is wrong with you, Bunga? Task senang macam tu pun you tak mampu buat?”

Berdesing telinga Bunga dengan amarah Elman. Tugas senang? Senanglah sangat! Kalau bukan Karl Hakimi yang muncul di hadapannya semalam, memang itu tugas yang mudah. Super mudah. Tapi hakikatnya, K-Kim ialah Karl Hakimi dan Karl Hakimi ialah lelaki yang paling dia benci dalam hidupnya. Mudah ke kalau begitu?

“I rasa tak sihat semalam, I balik berehat…” dalihnya, menutup rasa sebenar.

Elman mengeluh berat. Tubuhnya disandarkan ke kerusi dengan jari-jemari lincah melonggarkan ikatan tali leher berwarna biru gelap. Dia lemas, rimas dan sesak memikirkan kegagalan Bunga mendapatkan K-Kim untuk bekerjasama dalam projek mereka. Betapa menggunung harapan diletakkan ke atas bahu Bunga, tapi gadis itu melepaskannya begitu saja? Geram sungguh!

“You tak discuss apa-apa dengan dia kan semalam? And you tak tunjuk langsung contract tu pada dia. You tahu apa kesannya? We didn’t get him!”

Melihat amarah Elman, Bunga menghela perlahan nafasnya. Dia tahu dia bersalah, dia tidak bersikap profesional. Bukan dia sengaja, tapi dia memang tidak mampu bertenang. Bukan mudah mahu berhadapan dengan lelaki yang sudah dilabel sebagai lelaki yang paling mahu dia hindari seumur hidupnya.

“I’m sorry, Elman. I tahu salah I.”

“Your sorry doesn’t change anything, Bunga,” tingkah Elman geram. “Kalau kita lambat sambar dia, orang lain akan sambar dulu. You faham tak? He’s talented, well known, dan you ingat senang-senang kita boleh dapatkan semula peluang ni? Dengan sikap you macam tu, dah tentu tentu dia akan pangkah kompeni kita. Sampai bila-bila kita takkan dapat peluang bekerjasama dengan dia.”

Bunga diam dan menerima saja bebelan berbaur kritikan Elman itu. Cara Elman bereaksi seolah-olah kompeni ini bakal lingkup tanpa bantuan Karl Hakimi. Bukan tak ada jurugambar lain yang berbakat besar seperti mamat buaya itu! Berlambak kut.

“Dia buat apa pada you, Bunga?”

Bunga tersentak. Matanya menyorot pantas ke wajah tegang Elman. Pertanyaan itu benar-benar menyesakkan dadanya, dia bingung tanpa jawapan. Elman memaksudkan semalam atau apa yang pernah berlaku di antara dia dan Karl Hakimi pada beberapa tahun yang dulu?

“Apa dia dah buat kepada you semalam sampai you terus balik? Did he touch you?” tanya Elman dengan riak sedikit resah. Dia teringatkan kisah buruk yang didengarinya tentang lelaki bernama K-Kim itu. Tidak mustahil lelaki berhidung belang seperti itu terpesona dengan kecantikan Bunga sehingga terdorong untuk bertindak di luar batasan.

“Answer me, Bunga. Did he touch you?” ulangnya sedikit kuat, tertekan.

“Oh, now you care? Kenapa you nak tahu sangat? You patut fikir semua tu sebelum you campak I dekat mulut buaya keparat macam tu!” balas Bunga geram.

Emosinya bercampur baur. Bercampur dengan kepedihan yang dia rasai pada beberapa tahun dahulu. Pandangan yang berkaca-kaca dilemparkan ke sisi. Dia tidak mahu Elman nampak kejerihan perasaannya.

Elman mengeluh berat. Tangan melurut pula pada rambut yang tersisir rapi. Seketika, matanya menatap wajah Bunga. Dia cuba mentafsir emosi apa yang terpapar di situ.Dia tahu Bunga bukan gadis sembarangan. Gadis itu bagaikan sekuntum bunga mawar yang penuh dengan duri. Berkembang mekar, cantik dan indah dipandang, namun apabila cuba disentuh, durinya menusuk jari. Tidak mustahil Bunga berasa berang dengan desakannya semalam yang seolah-olah sengaja memasang umpan.

“So, dia memang sentuh you?”

Lambat-lambat Bunga menggelengkan kepala. Dia tidak mampu pula hendak memfitnah kerana jelas dan nyata Karl Hakimi tidak menyentuhnya semalam. Bertentang mata pun tak sampai tiga minit.

“Then kenapa you lari?” soal Elman lembut.

Perlahan keluhan terbit di bibir Bunga. Mustahil untuk dia berterus terang tentang apa yang berlaku. Itu tidak ubah bagaikan membuka pekung busuk di dada sendiri. Dia berasa malu. Dia tidak mungkin berkongsi kisah pahit itu dengan sesiapa lebih-lebih lagi kepada Elman.

“Just forget it, Elman. I minta maaf atas apa yang I buat semalam. Just give me another chance, I janji I akan carikan photographer yang lebih baik untuk you.”

Elman mendengus perlahan. Dia tahu Bunga mahu menyembunyikan sesuatu daripadanya.

“Bunga, I don’t need another photographer because I just need him. Kalau you tak boleh pujuk dia, I akan cari jalan lain. Suka atau tak, cuma dia layak untuk kerja ni dan keputusan I muktamad.”

Tajam mata Bunga memanah ke arah Elman. Lelaki itu nampak tekad benar dengan keputusannya. “Fine, then I keluar daripada projek ni.”

“What?”

“I tak nak involve dalam projek ni, keluarkan nama I.”

Elman mendengus geram, bibir diketap rapat seketika. “Bunga, sebab I suka you tak bermakna you boleh suka-suka buat keputusan dalam syarikat I. Projek ni cadangan you dulu, kan? Mana boleh you nak quit macam tu aje!”

Terpana Bunga dengan kata-kata Elman. Akhirnya Elman mengaku sukakan dia. Renungannya membuatkan lelaki itu menggelabah tiba-tiba, mungkin baru tersedar yang dia sudah terlepas kata dari bibir. Dia bukan bodoh, gerakgeri serta bahasa tubuh Elman selama ini begitu mudah dibaca. Perhatian lelaki itu terhadapnya juga berbeza. Cara memandang, bercakap, bergurau dan mengusik semuanya berbeza berbanding gadis-gadis lain di pejabat ini. Dia dilayan lebih istimewa dan lebih penting berbanding yang lain.

Gembirakah dia dengan pengakuan itu? Seketika dia mencari perasaan dalam hati, tidak pula terasa indahnya. Ah, mungkin sebab bayangan Karl Hakimi merosakkan segala rasa indah dalam hatinya kini.

“Errr… Bunga, I… I…” Elman mengetap bibir. Menyesal pula kerana tanpa sedar dia sudah meluahkan apa yang tersimpan rapi. Bukan dia tidak suka, cuma masa dan waktu ini tidak sesuai. Seharusnya rasa itu diluahkan dalam suasana tenang dan romantis. Ada bunga, ada lilin, ada meja makan untuk berdua, dan sekarang semuanya sudah terlepas tanpa sengaja. Mata beralih ke wajah Bunga yang masih beriak tenang. Dia kelihatan langsung tidak terkejut dengan apa yang dikatakan oleh Elman sebentar tadi.

“Bunga, I tahu semua ni terlalu cepat… but I…”

“Bos!”

Kata-kata Elman mati tatkala pintu bilik pejabatnya dirempuh oleh Mazlina. Gadis itu tampak cemas dan kelamkabut mencari nafas.

“Bos, K-Kim datang!”

Bunga tersentak dengan apa yang disampaikan oleh Mazlina. Wajahnya terasa kebas tiba-tiba, pucat lesi tidak berdarah. Demi Tuhan, semangatnya kembali terbang melayang!

MATA dipejam rapat beberapa saat. Telinga tidak lagi dapat mendengar apa yang dibincangkan oleh Elman dan Karl Hakimi yang duduk di sisinya. Semua deria yang lain seolaholah terkunci dan gagal berfungsi tatkala bau haruman tubuh Karl Hakimi menerobos lembut ke hidungnya. Haruman yang masih sama seperti beberapa tahun dahulu, langsung tidak berbeza.

Degupan jantung kian pantas. Terasa berbahang pada bahagian kiri tubuhnya, seolah-olah menyerap kehangatan tubuh segak lelaki itu. Sumpah, dia bagaikan tidak percaya yang Karl Hakimi kini duduk di sisinya, berada hampir dengannya. Kenapa takdir ini menemukan mereka sekali lagi?

Nafas yang ditarik terasa sesak dan pendek. Ketat dadanya mencari nafas. Dalam hati dia tertanya-tanya juga kenapa lelaki itu datang ke sini untuk meneliti kontrak syarikat mereka. Mungkinkah Karl Hakimi sudah tahu siapa gerangan dia yang sebenarnya?

“So, you rasa macam mana? Puas hati dengan agreement ni?”

Pertanyaan Elman mengalihkan perhatian Karl Hakimi yang sejak tadi membelek fail di tangannya. Bibir mengukir senyuman kecil. Dia tidak pula berniat mahu memberi jawapan secara terus. Dikerlingnya wajah gadis yang duduk keras membatu di sisinya sejak tadi.

“Well… Kalau you rasa semua okey, you boleh sain kontrak ni. Once everything done, kita akan discuss pasal schedule you untuk photo shoot tu nanti.” Elman menghulurkan pen di tangannya kepada Karl Hakimi namun lelaki itu tidak menyambut hulurannya.

Karl Hakimi sekadar tersenyum dengan riak tenang. Hati Elman sedikit terusik. Dia tidak menyangka K-Kim ini lebih kurang sebaya dengannya, malahan jauh lebih kacak berbanding dirinya. Patutlah ramai perempuan yang terpikat dan terkejar-kejarkan lelaki ini. Dan hatinya resah tiba-tiba. Bimbang Bunga ikut sama terpaut pada kelebihan yang ada pada lelaki bernama besar ini. Karl Hakimi gah di puncak dunia, perempuan mana yang tak cair.

“Anything wrong? You tak puas hati ke dengan kontrak ni? We still can amend it…” soalnya apabila suasana sepi beberapa minit.

“No, no. Everything okay.” Karl Hakimi menggelengkan kepala. Dia berfikir sejenak sebelum sekali lagi mengerling gadis yang masih mendiamkan diri itu. Entah apa yang bermain-main dalam fikiran Bunga, dia mahu tahu. Dia yakin bukan sedikit sumpahan atau maki hamun yang terluah dalam hati kecil gadis itu.

“Then you can sign here… and here.” Elman menyelak helaian kertas di hadapan mereka. Hatinya berasa sedikit kurang senang tatkala melihat bukan sekali atau dua kali K-Kim menjeling Bunga, tapi sudah banyak kali. Dia mahu semuanya diselesaikan secepat mungkin dan dia berharap lelaki itu segera beredar meninggalkan mereka. Paling penting, jauh daripada Bunga.

“I boleh sain, but not now. I akan sain during lunch session nanti. Kompeni you akan bagi lunch treat untuk I, kan?” soal Karl Hakimi bersahaja.

“Lunch treat? Yes sure, but I tak free today.” Elman menilik sekilas jam di pergelangan tangannya. Berurusan dengan lelaki terkenal seperti K-Kim ini, memang banyak ragamnya! Mahu tidak mahu terpaksa juga dia melayan, mengambil hati dan ‘mengipas’ lelaki itu supaya tandatangan dapat diturunkan pada kertas kontraknya.

“It’s okay. I pun memang tak rasa nak lunch dengan you…”

Membulat mata Elman dengan jawapan Karl Hakimi namun dia masih cuba bereaksi tenang. Bibir mengukir senyuman kelat, bagaikan mengerti maksud katakata lelaki itu.

“I akan sain masa I lunch dengan Cik Bunga nanti. Okey, kan?”

Bunga tersentak tatkala namanya meniti di bibir lelaki itu. Ya Allah… Akhirnya Karl Hakimi dah tahu siapa gerangan dirinya. Bibir terkunci rapat, hanya mata menghantar isyarat kepada Elman supaya menolak cadangan itu. Gila ke hendak menyuruh dia makan tengah hari berdua dengan si buaya gila ni!

“Errr… actually…”

“I akan sain back-to-back project dengan you, double up… Okey kalau macam tu?”

Ternganga Elman dengan ucapan dari bibir Karl Hakimi. Back-to-back project? Itu terlalu besar maknanya untuk syarikat junior seperti syarikatnya ini. Mendapat dua projek sekali gus bersama K-Kim, tidakkah itu terlalu baik untuk reputasi syarikatnya? Dalam rasa serba salah, pandangan melirik kepada Bunga. Tajam mata gadis itu memanah ke arahnya tanda tidak bersetuju.

“Well, sure. I akan reserve table untuk you dan Bunga sekejap lagi,” luah Elman setelah berhempas pulas memikirkan keputusan dalam waktu yang singkat. Mata Bunga yang membulat ke arahnya dibuat tidak nampak.

“Elman…” Bergetar suara Bunga menyebut nama lelaki itu.

Tergamak Elman mengetepikan dia demi kepentingan syarikat! Tadi kata sukakan dia, dan sekarang celah mana rasa suka Elman itu hilang melayang? Suka-suka saja mahu memperjudikan nasibnya di tangan kasanova terulung seperti Karl Hakimi ini! Kalau setakat kasanova biasa, dia memang tak hairan sangat… Tapi ini kasanova yang pernah melakar sejarah dalam hidupnya. Sejarah pahit!

“Oh, I terlupa nak greet you. Nice to meet you, Bunga. Semalam kita tak sempat nak bersembang panjang, kan?” Karl Hakimi menjongketkan keningnya dengan senyuman nakal di bibir. Dengusan kasar Bunga sudah menjelaskan perasaan yang ada dalam hatinya.

“Sorry, I tak free untuk lunch ni.” Bunga bangkit dari duduknya kemudian kerusi ditolak kasar.

“Bunga, you kena temankan K-Kim. This is an order!”

Mendengarkan suara tegas Elman, langkah kaki Bunga kaku. Arahan? Arahan kepala otak dia!

“Hei, jangan marah-marah. I tak suka orang bergaduh sebab I…” sampuk Karl Hakimi dengan gelak kecil. Dia menoleh, memandang Bunga yang masih berdiri berdekatan pintu bilik. “And you, Bunga. Do I have to plead for a simple lunch with you?”

Rapat Bunga memejamkan matanya. Lelaki itu memang pandai berkata-kata, memang pandai memancing simpati dan paling hebat, pandai memainkan perasaan orang! Tiada perasaan lain dalam hatinya kini… hanya rasa benci yang tidak berkesudahan.

“Don’t worry, Karl. I will arrange everything. Bunga akan temankan you nanti…”

Sayup-sayup jaminan itu keluar dari bibir Elman. Bunga mengetap kuat bibirnya. Lelaki itu pun sama bedebah! Demi kekayaan, demi nama dan kemasyhuran, tergamak Elman menolak permintaannya. Dan sebagai manusia yang terikat dengan komitmen kerja, apalah dayanya mahu menolak arahan itu. Dia terpaksa dan dipaksa menghadap Karl Hakimi untuk sekian kalinya… Kuatkah hatinya nanti?

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/275412/Perempuan-Yang-Paling-Aku-Cinta

[SNEAK PEEK] DIA YANG BERNAMA ADAM

Dia Yang Bernama Adam oleh Dilla Ahmad

 

SEBULAN bercuti, Adam kerap ulang-alik rumah aku. Emak memang suka melayan anak saudaranya ini sebab Adam ringan tulang. Macam-macam kerja yang dia buat kat rumah aku tu. Sebab katanya kat rumah aku ni tak ada orang lelaki. Dia tolong sapu daun-daun kering kat depan rumah aku. Lepas tu dia tolong bakar sekali. Kemudian tolong emak beli barang kat kedai Pak Daud kalau emak nak masak.

Yang tak berapa syoknya, mak ngah aku. Dia mula merungut sebab masa Adam lebih banyak kat rumah aku dari rumah sendiri. Tolong jangan nak salahkan aku. Masa aku sendiri lebih banyak kat kedai.

“Adam.” Panggil emak, ketika kami duduk di meja makan. Adam yang baru mencuci tangan menoleh.

“Esok Adam tak payah datang ke rumah mak long ya. Kesian mama kat rumah tu sorang-sorang.” Kata emak, lembut ketika kami makan tengah hari. Aku ‘dipaksa’ balik rumah suruh makan. Siapa yang paksa kalau bukan si Adam Nazwan!

“Lagipun, tak beberapa hari lagi Adam dah nak balik kolej, kan. Ada masa ni Adam temankanlah mama kat rumah ya.” Pujuk emak. Mataku sudah menjeling Adam. Wajah itu nampak tenang aje ketika mendengar kata-kata emak.

“Adam bukan tak nak duduk rumah, mak long. Tapi bosan dengan mama tu…” Kata-kata Adam terhenti. Nada suara macam tak puas hati aje. Apa masalahnya tu?

“Mama suka cakap yang bukan-bukan pasal Balkis ni.” Mata Adam dah beralih padaku.

“Kenapa pula dengan Balkis?” Tanya emak, turut memandangku. Aku hanya jongket bahu saja. Tak faham apa-apa. Tak tahu apa-apa.

“Dia cakap Adam tak boleh berkawan rapat dengan Balkis sebab Balkis tak sesuai dibuat kawan. Balkis kakak Adam. Balkis kasar. Cakap tak pernah lembut. Pada Adam, Balkis okey aje. Bagus juga perempuan garang ni. Jadi lelaki lain pun tak berani nak dekat.” Dia menjeling aku pula sebelum meneguk sirap limau yang aku bancuh.

Emak dah senyum. Kemudian ulang menyuap semula. Aku pula dah sepak kaki Adam dari bawah meja. Mata Adam dah pandang tajam kat aku. Agaknya marah sebab aku sepak dia.

“Mak long…” Panggil Adam pula. Bibir dia dah mengulum senyum. Aku dah tenung dia. Kalau dia dah buat gaya senyum macam tu, mesti ada apa-apa dalam kepala otak dia tu.

Emak angkat muka dan memandang Adam.

“Mak long suka tak kalau Adam masuk meminang Balkis?” Tanya Adam terus-terang, tak selindung-selindung. Mata hitamnya tepat memandangku.

Aku yang sedang meneguk air terus tersedak. Terbatuk-batuk aku mendengarkan kata-katanya. Emak sudah ketawa perlahan sambil menekup mulut. Yalah. Lawak betullah si Adam ni. Aku pandang dia dengan beliak mata. Tapi dia buat muka kering aje.

“Itu nanti kita bincang ya, nak. Adam dan Balkis masih muda lagi. Perjalanan hidup pun masih panjang. Banyak benda Adam kena buat dulu. Terutamanya jaga mama dan papa Adam dulu. Sekarang mak long nak Adam fokus pada pelajaran Adam ya. Yang lain-lain tu jangan fikir dulu. Pasal nak pinang Kak Balkis tu…” Emak sudah sambung ketawa semula sambil menoleh memandangku.

“Kak Balkis ni belum bersedia lagi, Adam. Macam mama Adam cakap, dia kasar. Tengok gaya dia pun mama Adam tentulah tak suka. Tak apalah. Biarlah dulu.” Ujar emak lagi.

“Macam mana kalau ada orang lain yang masuk pinang dia, mak long?” Tanya Adam dengan muka serius.

Walaweii, aku muda lagilah! Baru sembilan belas tahun. Dia pun baru lapan belas tahun! Tak puas lagi nak enjoy!

Emak dah bergegar seluruh badan menahan ketawa sambil kepala digeleng perlahan. Adam ni suka sangat buat benda tak masuk akallah!

“Mak long janji tau. Jangan terima sesiapa aje yang nak masuk pinang Balkis!” Pinta Adam Nazwan lagi. Emak anggukkan kepala saja sambil bibir masih tersenyum geli hati.

“Macam mak long cakap tadi. Perjalanan hidup korang berdua masih panjang lagi. Kak Akis pun sama. Dia pun nak kena sambung belajar juga nanti.”

“Hah?” Serentak aku dan Adam bertanya. Kemudian serentak memandang pula. Emak mengangguk. Bila masa pula aku cakap nak belajar balik? Aku dah pandang wajah emak.

“Surat yang Akis mintak nak belajar kat IPTA tu dah sampai. Emak baca tadi. Dia orang suruh Akis datang untuk pendaftaran terbuka minggu depan.” Jelas emak lagi.

Aku sudah buat jatuh rahang. Terkelu. Terkedu. Kemudian terus ketawa gembira sambil mengucapkan syukur berkali-kali. Tapi Adam diam. Tak cakap tahniah pun pada aku. Dia lantas mengangkat pinggannya dan melangkah ke singki. Pinggan makannya dia cuci sendiri.

Kemudian, dia kembali ke meja dan duduk semula. Aku dan emak saling berpandangan.

“Kolej tu kat KL ke?” Tanya Adam memandangku. Aku mengangguk.

“Jadi aku dekat Kedah. Kau dekat KL?” Dia bertanya lagi, macam orang bodoh. Aku mengangguk lagi.

“Jauhnya!” Kata Adam dengan muka tak puas hati.

“Akak memang mintak kat sana. Akak nak ambil bidang setiausaha. Kata orang bidang tu bagus. Senang nak dapat kerja nanti.” Jelasku pula.

“Kau kata, kau nak jadi akauntan?” Dahi Adam dah berkerut memandangku. Bahunya dah menurun.

“Suka hati Kak Akislah!” Aku menjawab pula, sedikit bengang. Mata emak dah pandang kami berdua.

“Habis, bila kau nak pergi ni?” Tanya Adam, perlahan. Air sirap limaunya diteguk habis.

“Kalau minggu depan pendaftaran tu, aku kena pergi esok atau lusalah. Aku kena beritahu Pak Daud ni.” Kataku lantas bangun dan bawa pinggan ke singki. Pinggan makan aku dan pinggan emak aku cuci. Kemudian tergesa-gesa aku mengelap tangan dengan tuala kering.

“Emak, Akis balik kedai dulu. Dah lambat sangat ni. Nanti Pak Daud bising pula.” Kataku lantas menghampiri emak dan mencium pipinya.

“Adam pun nak gerak dululah, mak long.” Balas Adam juga.

“Terima kasih, mak long. Asam pedas ikan tenggiri mak long memang terbaik!” Sambungnya lagi sambil tersenyum lebar dan menaikkan ibu jarinya. Tangan emak dia salam dan kucup.

“Baik-baik bawak motor tu, Akis!” Laung emak di belakang aku.

“Ya!” Sahutku pula, tergesa-gesa menyarung helmet ke kepala.

“Nur Balkis!” Panggil Adam pula. Aku yang dah nak naik motor terhenti pergerakanku.

“Apa, Adam? Aku dah nak pergi ni.” Kataku. Dia menyarung selipar dan mendekatiku.

“Berapa lama kau belajar kat sana?” Tanya Adam, berdiri tegak di hadapanku.

“Mungkin dua tiga tahun macam tu. Kenapa kau tanya?” Tanyaku pula.

“Jangan sesekali lupakan aku. Sebab aku tak pernah lupakan kau walaupun kita berjauhan macam ni. Kat sana nanti mesti kau akan jumpa kawan-kawan baru dan… mungkin juga ada lelaki yang cuba nak dekati kau…”

“Adam…” Panggilku, sambil tersenyum memandangnya. Matanya redup memandangku.

“Aku ke sana nak belajar. Nak timba ilmu dan insya Allah bila keluar nanti aku nak cari kerja yang bagus. Boleh juga aku bantu emak. Kau pun sama. Aku tak mahu kau sibukkan fikir pasal aku. Kau sibukkan hal kau aje. Tahulah aku nak jaga diri aku ni.” Balasku pula sambil menjelingnya.

Wajah Adam nampak berubah riak sedikit bila aku cakap begitu. Ah, aku cuma nak dia tahu yang pelajaran itu lebih penting daripada aku. Lagipun kami masih muda dan hati manusia ni mudah berubah. Sama ada aku atau dia yang akan berubah nanti. Aku sedar sayang Adam kepadaku. Tapi semua itu tak mungkin.

Aku menggaru-garu dahi tak gatal. Salah seorang daripada kami kena berfikiran matang kalau mahu hubungan keluarga ini kekal selamanya. Aku juga sayangkan Adam. Dia sepupu aku walaupun dia hanya anak angkat mak ngah.

“Kita belajar dulu, Adam. Aku nak kau tumpukan perhatian kau pada pelajaran kau kat sana. Kalau ada mana-mana awek nak kenal dengan kau, kau terima aje salam perkenalan dia orang tu. Kenal orang lain selain aku ni. Aku tak baik. Aku kasar dan buat benda ikut suka aku aje. Bila fikir balik apa yang mak ngah cakap, mungkin dia betul.” Aku ketawa hambar. Ini diri aku. Entah bila akan berubah, aku sendiri tidak tahu.

“Selamat belajar, Balkis. Aku mula faham tentang kehidupan ni. Segalanya akan berubah mengikut waktu dan keperluan seseorang. Walaupun aku tahu kerjaya setiausaha tu tak mencabar langsung tapi ia melibatkan kau berjumpa ramai lelaki. Aku tak mahu kau pandang lelaki lain. Aku tahu kau pun nak cari kehidupan kau sendiri. Aku, cuma nak kau tahu…”

“Adam!” Suara nyaring mak ngah dah kedengaran dari hujung jalan sana. Kata-kata Adam terhenti di situ saja. Serentak aku dan Adam menoleh ke arah mak ngah yang nampak terkocoh-kocoh menghampiri kami.

“Ya, ma?” Sahut Adam, segera mendapatkan mak ngah.

Aku memerhatikan mereka berdua sedang bercakap sesuatu. Mak ngah nampak macam dah menangis. Apa hal tu? Rasa ingin tahu mula meresap dalam hati. Kakiku yang tak jadi nak naik motor, segera menghampiri mereka.

“Kenapa ni, mak ngah? Adam?” Tanyaku, kehairanan bila melihat mak ngah sudah menangis. Mak ngah terus peluk aku.

“Balkis, aku nak hantar papa aku ke hospital. Dia mengadu sakit dada!” Kata Adam, lalu bersegera pergi dengan mak ngah.

Aku berlari semula ke rumah dan memanggil emak dengan kuat. Emak kelam-kabut keluar bila mendengar suara aku.

“Ada apa ni, Balkis?!” Suara emak dah macam nak marah aku.

“Pak ngah sakit dada! Adam nak bawa dia pergi hospital!” Beritahuku.

“Nanti emak pergilah tengok dia orang. Akis nak balik kedai ni. Petang nanti Akis mintak izin Pak Daud nak balik awal. Nak pergi tengok pak ngah.” Beritahuku pula pada emak. Aku lihat emak macam terkaku seketika. Mungkin terkejut dengan berita itu.

“Yelah. Nanti mak siap-siap. Emak ikut Adam aje.” Kata emak, kemudian terkocoh-kocoh menghilang ke dalam rumah semula. Aku pula terus menghidupkan enjin motor dan memecut balik ke kedai.

“Hah, dah sampai pun akauntan Pak Daud ni. Ingatkan tak balik kedai semula.” Sinis suara Pak Daud menegurku dari dalam kaunter. Aku menyengih saja. Nak buat macam mana. Kalau dah jumpa emak dan Adam, memang berlamalah aku kat rumah.

“Eh, Balkis. Kamu ada dapat berita tak?” Tiba-tiba suara Pak Daud berubah perlahan. Mata pula dah pandang kanan-kiri. Macam rahsia sangat aje aku tengok.

“Berita apa, Pak Daud?” Aku juga bertanya perlahan. Ikut stail dia.

“Akif kena tangkap!” Bisik Pak Daud, keras. Aku terlopong beberapa ketika.

“Dengarnya, dia pecah masuk rumah orang. Mencuri!” kata Pak Daud lagi sambil menggeleng kepala perlahan. Aku masih terlopong mendengar berita itu.

Bukan aku nak menuduh, tapi aku memang perasan sewaktu Akif buka dompetnya, berkepuk-kepuk duit yang aku nampak. Hati aku ni pun kadang-kadang jahat juga nak fikir yang bukan-bukan pasal Akif tu. Yalah, dia mana kerja. Tapi ada duit banyak. Tak ke pelik tu?

“Tak sangka Pak Daud dia boleh buat macam tu. Patutlah rajin benar beli barang kat sini. Dia tak rasa bersalah ke guna duit hasil curi tu untuk keperluan keluarga dia?” Tanya Pak Daud, macam bercakap sendiri.

Aku diam. Nak cakap apa pun aku tak tahu. Sebab manusia ni bermacam ragam. Apa yang dilarang, itu yang dibuat. Aku menghela nafas perlahan.

Petang, ketika aku mula bersiap-siap nak balik, telefon bimbitku berbunyi. Kelam-kabut aku keluarkan dari poket seluar dan tengok skrin. Nama EMAK tertera di situ. Segera aku menyambungkan talian.

“Ya, mak?” Tanyaku.

“Pak ngah dah tak ada, Balkis.” Kata emak, perlahan. Aku panggung kepala. Macam tak percaya apa yang aku dengar.

“Innalillahiwainnahirojiun…”

“Akis tak payah datang ke hospital ni. Kami tengah siap-siapkan jenazah pak ngah nak bawak balik ke rumah. Akis beritahulah sesiapa yang ada kat kedai tu. Pada Pak Daud…”

“Ya…ya, mak.” Jawabku, gugup. Talian emak matikan dan aku masih termangu. Pak ngah dah tak ada? Baru dua hari lepas aku jumpa pak ngah dan hari ini dia dah tak ada?

“Kenapa tu, Balkis? Kata nak pergi hospital?” Tanya Pak Daud, di belakangku.

“Pak Daud…” Panggilku perlahan. Mata tuanya sudah memandangku.

“Pak ngah Balkis dah tak ada.” Kataku lagi. Dia pula mengucap panjang dan lepas tu aku tengok dia tergesa-gesa masuk ke dalam kedai.

“Balkis, kita tutup kedai awal hari ni. Kamu pergi balik bersiap apa-apa yang patut. Pak Daud nak beritahu orang-orang masjid.” Kata Pak Daud pula menggesa aku.

Aku mengangguk dan segera mengunci mesin pengira duit itu dan kunci itu aku serahkan pada Pak Daud. Tak berlengah, aku terus hidupkan enjin motor dan memecut balik ke rumah.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/273633/Dia-Yang-Bernama-Adam

[REVIEW] JODOH UNTUKKU

Jodoh Untukku oleh Anne Wanie

 

NUR AIN… Jodohnya dipermudahkan. Tidak perlu hendak bercouple, tidak perlu hendak merancang bertahun-tahun. Hanya dengan mengangguk tanda setuju, semuanya sudah siap tersusun. Bukan kahwin paksa, bukan untuk berlakon. AHMAD FUADI… Suka cakap lepas, kerek dan sinis sudah sebati dalam diri. Sayangnya dia kepada Ain, ditunjukkan dengan cara tersendiri. Baginya, kalau sudah namanya isteri, kenalah terima semua perangai suami. “Eh, mana kulit ayam ni?” – Ain “Orang perempuan tak elok makan kulit ayam. Nanti lemak berkumpul kat punggung.”- Fuadi “Habis, orang lelaki lemak berkumpul kat mana?”- Ain “Nama aje doktor, takkanlah tak pernah belajar lipid metabolism dulu? Ke kau ni kaki tidur dalam kelas?” – Fuadi. Namun siapa sangka, kehidupan berumah tangga Ain tidak semudah seperti penyatuannya dengan Fuadi dulu. Kehadiran Sofea dan Danish mula mengucar-ngacirkan semuanya. Menjadi titik mula untuk derita dalam jiwa. “Abang ingat, senang ke Ain nak terima semua ni? Now, I wonder, antara Ain dengan Danish, siapa yang lebih penting.”- Ain “Stop Ain! You’re too much. He’s only two years old. Dia tak ada salah apa-apa. Tak sepatutnya dia terima kemarahan Ain.”- Fuadi Satu per satu ujian melanda. Memang mampu menggugat iman di dada. Kuatkah Ain untuk menempuh derita? Atau, sudah tiba masanya dia mencari bahagia? Ikatan yang tercipta, bukan bermakna dia jodoh kita. Mungkin si dia, hanya ujian semata, sebelum jodoh yang sebenar datang kepada kita. – Ain Kita hanya manusia. Tak ada daya untuk menilik siapa jodoh kita. Sekali ikatan tercipta, dialah jodohku selamanya. – Fuadi


Bagi admin novel ini tak cliche sangat seperti novel yang selalu ada hero terlebih romantik, atau watak hero dan heroin sengal. Novel ini boleh tahan bagus. Mula baca susah nak berhenti. Agak sakit hati dengan watak watak dalam novel ini terutama sekali watak Fuadi dan Sofea. Setiap watak antara Ain, Fuadi dan Sofea digarapkan dengan baik. Setiap kesengsaraan yang Ain rasa dapat dirasai oleh pembaca. Fuadi terlalu sayang dan cintakan isterinya. Tapi sentiasa berkasar. Sangat geram bila suatu ketika dia hampir saja membunuh isterinya hanya kerana Sofea dan Danish yang tak punya apa apa hubungan dengannya. Sanggup mengugut untuk mencederakan anak sendiri hanya kerana dia berpendapat Ain pembunuh Danish. Kerana amanah, dia sanggup menipu isterinya bahawa Sofea adalah isterinya juga asalkan dia dapat menjaga Sofea dan Danish on behalf of arwah suami Sofea. Tinggal serumah lagi di rumah mertua Ain. Dalam setiap keadaan, dia melebihkan Sofea sehingga saat isterinya melahirkan pun dia tidak berada disisi. Dia tahu perasaan Sofea dengan kehadiran Ain. Sofea tergugat dengan kehadiran Ain kerana takut Fuadi melebihkan isterinya. Wajarlah, kerana Ain isteri dia . Fuadi terlalu menjaga hati Sofea sehingga sanggup pergi sambung pengajian bersama Sofea di UK. Selama beberapa tahun, pada Fuadi dengan memberi nafkah dan pantau si isteri dari jauh tanpa khabar berita darinya bermaksud dia masih lagi menjalankan tanggungjawab sebagai seorang suami. Nak tahu apa pengakhiran novel ini? Dapatkan eBook Jodoh Untukku di e-Sentral sekarang!

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/273525/JODOH-UNTUKKU