[SNEAK PEEK] Puaka Kantin Sekolah

Puaka Kantin Sekolah oleh Khairul Nizam Khairani

5.05 pagi

Athirah tersedar. Dia bangkit perlahan-lahan dan termenung seketika dalam mamai. Apabila kesedarannya mula menyergap, telinganya menangkap bunyi sesuatu.

Bunyi erangan kesakitan!

Bunyi manusia mengerang kesakitan itu diselang-seli dengan jeritan dan lolongan seolah-olah mereka sedang menghadapi suatu azab yang menyeksakan. Athirah mengamat bunyi itu. Ia seolah-olah datang dari segenap sudut di luar kelas. Athirah menjenguk ke luar tingkap. Dia terkejut melihat beberapa orang guru dan juga murid-murid berguling-guling di atas tanah sambil memegang perut masing-masing. Mereka menjerit, menangis, mengerang dan melolong kesakitan. Ada guru-guru yang masih mampu berdiri cuba membantu beberapa orang murid yang kesakitan dengan membawa mereka masuk ke dalam kelas di tingkat bawah. Athirah segera mengintai di celahan lantai. Keadaan di dalam kelas di tingkat bawah hiruk-pikuk dengan tangisan serta jeritan kesakitan murid-murid dan juga para guru yang mengalami azab kesakitan yang amat sangat.

Apa yang berlaku?

Apa yang terjadi kepada mereka? Apa yang menyebabkan mereka menghadapi azab derita sedemikian rupa?

Salah seorang murid memuntahkan darah. Kemudian murid-murid lain turut termuntah darah. Suasana menjadi bertambah gamat. Cikgu Salwa berusaha membantu rakannya, Cikgu Intan yang juga kesakitan.

“Wawa, kenapa dengan aku ni, Wawa? Kenapa dengan aku?” tanya Cikgu Intan sambil diiringi tangis. Cikgu Salwa tidak menjawab. Dia sendiri kelihatan mati akal, tidak tahu apa yang berlaku.

“Cikgu Rahim!” panggil Cikgu Salwa kepada rakannya. “Cikgu tak telefon hospital?” tanyanya, separuh menjerit kepada seorang guru lelaki yang turut membantu beberapa orang murid yang berguling-guling kesakitan di atas tanah di luar bilik darjah.

“Macam mana nak telefon? Pondok telefon di luar sekolah!” beritahu Cikgu Rahim.

“Habis tu? Takkan nak biarkan saja mereka ni semua? Kita tak mampu buat apa-apa. Kita perlu hubungi hospital!” tegas Cikgu Salwa. Namun, kata-kata Cikgu Salwa itu tidak sempat dijawab Cikgu Rahim apabila dia sendiri jatuh melutut ke tanah sambil memegang perutnya.

Cikgu Rahim muntah darah! Cikgu Salwa panik melihat keadaan Cikgu Rahim. Dia melihat sekeliling. Hanya dia sahaja guru yang masih belum benar-benar jatuh sakit. Namun dia tidak pasti berapa lama dia mampu bertahan kerana dia juga dapat merasakan tubuhnya semakin lama semakin lemah dengan perutnya terasa senak dan menyakitkan.

Athirah tersandar ke dinding, ketakutan. Haruskah dia membantu? Tetapi, apa yang mampu dilakukannya? Athirah mencapai telefon bimbit. Mungkin dia boleh hubungi pihak hospital. Namun, dia kecewa. Tiada sebarang isyarat telekomunikasi pada telefon bimbitnya. Athirah mati akal.

Dia bungkam, tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Tiba-tiba pintu kelas terbuka. Cikgu Salwa meluru masuk sambil memapah Cikgu Rahim yang tidak bermaya. Tubuhnya dibasahi darah yang Athirah percaya adalah darah yang dimuntahkannya.

“Tolong! Tolong saya cepat!” gesa Cikgu Salwa kepada Athirah. Athirah pantas membantu memapah Cikgu Rahim sebelum dibaringkan di atas tikar getah. “Tolong saya bawa budak-budak di bawah tu. Kelas di tingkat bawah sudah tidak muat untuk menempatkan budak-budak dan cikgu-cikgu yang sakit!” arah Cikgu Salwa. Athirah mengangguk sebelum menuruti langkah Cikgu Salwa. Kehadiran Athirah langsung tidak menjadi persoalan kepada Cikgu Salwa. Mungkin kerana dia lebih menumpukan perhatian pada situasi genting yang sedang dihadapi.

Mereka turun ke tingkat bawah. Bergelimpangan beberapa orang murid dan guru di atas tanah. Ada yang mengerang kesakitan dan ada juga juga yang sudah tidak lagi bergerak. Athirah tertanya-tanya jika mereka yang tidak bergerak itu masih hidup.

“Cepat. Angkat budak-budak ni naik ke kelas atas!” suruh Cikgu Salwa. Athirah mengangguk sebelum menghampiri seorang kanak-kanak perempuan yang mengerang dan menggelinjang di atas tanah.

“Mak… mak… mak…,” sebut kanak-kanak itu sambil memegang perutnya. Sebak Athirah melihat keadaan kanak-kanak itu. Dia segera mengangkat kanak-kanak itu lalu memanjat tangga ke tingkat atas. Sakit kakinya masih terasa, namun tidak dihiraukannya. Kanak-kanak itu dibaringkan tidak jauh dari Cikgu Rahim sebelum Athirah kembali turun ke bawah. Dia mengangkat seorang lagi kanak-kanak untuk dibawa ke tingkat atas. Namun, Athirah mendapati kanak-kanak lelaki itu senyap. Bajunya basah dengan darah. Athirah meletakkan hujung jarinya ke rongga hidung kanak-kanak lelaki itu. Dia tidak merasa hembusan nafas. Athirah memeriksa pula nadinya. Tidak ada denyutan nadi. Adakah kanak-kanak lelaki itu sudah mati?

“Cikgu!” panggil Athirah. Cikgu Salwa menoleh. Athirah menundingkan jarinya pada kanak-kanak lelaki itu. Cikgu Salwa merenung kanak-kanak itu seketika. Ada riak sebak di wajahnya.

“Angkat budak lain!” arah Cikgu Salwa. Athirah akur lalu mendapatkan seorang kanak-kanak perempuan berhampiran. Athirah mendapati ada beberapa lagi tubuh yang terdampar kaku. Bukan hanya kanak-kanak, malah dua orang dewasa yang Athirah percaya adalah pemandu bas dan pembantunya turut terkejur kaku. Athirah cemas dengan apa yang berlaku. Adakah yang lain juga akan menerima nasib yang sama?

Athirah cuba mengangkat tubuh kanak-kanak perempuan itu. Kanak-kanak itu pada mulanya meronta-ronta, enggan diangkat Athirah.

“Adik, akak nak bawa adik masuk ke dalam kelas. Adik janganlah meronta-ronta macam ni, payah akak nak angkat adik,” pujuk Athirah. Kanak-kanak itu berhenti meronta, namun masih menangis kesakitan.

“Wati nak ibu… Wati nak ibu…,” ngongoi kanak-kanak itu.

“Baik… baik. Biar akak bawa Wati masuk ke dalam kelas dulu. Lepas tu nanti akak telefon ibu Wati, ya?”

Kata-kata Athirah hanya dibalas dengan tangisan teresak-esak. Athirah mengangkat tubuh kanak-kanak itu. Pada kala itu Athirah melihat babu dan Akak Salma hanya berdiri di hadapan kantin. Mereka sekadar memerhatikan sahaja apa yang berlaku tanpa membantu sedikit pun. Riak pada wajah mereka tampak sayu, seperti ada kekesalan dalam hati mereka. Athirah pelik dengan sikap mereka itu, namun dia tidak peduli. Dia segera membawa kanak-kanak bernama Wati itu naik ke kelas di tingkat atas. Wati dibaringkan di sebelah kanak-kanak perempuan yang mula-mula dibawa Athirah tadi. Saat itu Athirah menyedari yang Wati tidak lagi bergerak mahupun bersuara.

“Wati! Wati!” kejut Athirah sambil menggoncang tubuh Wati, namun kanak-kanak itu tidak bangun. Athirah menelah yang Wati telah menghembuskan nafasnya yang terakhir. Pada waktu itu juga Athirah menyedari kanak-kanak perempuan yang dibawanya tadi dan juga Cikgu Rahim turut senyap. Athirah terduduk di atas lantai. Mereka semua telah mati! Jasad mereka terbaring di tengah-tengah kelas.

Athirah dikejutkan dengan Cikgu Salwa yang meluru masuk sambil mencempung tubuh seorang kanak-kanak. Kanak-kanak itu dibaringkan di atas lantai. Namun, seperti juga Wati, Cikgu Rahim dan kanak-kanak yang dibawa Athirah, kanak-kanak yang dibawa Cikgu Salwa itu juga sudah tidak bernyawa.

“Mira! Mira! Bangun, sayang! Mira, bangun!” Cikgu Salwa separuh menjerit, seolah-olah dengan memekik kepada kanak-kanak itu dapat mengejutkannya kembali. Cikgu Salwa seperti juga Athirah, terduduk di atas lantai. Dia menghembuskan nafas kecewa. Cikgu Salwa tiba-tiba menangis teresak-esak sambil menekup mukanya.

“Cikgu…,” tegur Athirah. “Cikgu…,” tegur Athirah lagi. Cikgu Salwa menoleh ke arahnya. “Apa yang berlaku, cikgu?” tanya Athirah.

Cikgu Salwa tidak segera menjawab. Dia bagai cuba menilai situasi ini. “Mereka kena racun,” jawab guru itu akhirnya.

“Racun? Oleh siapa?” tanya Athirah. Cikgu Salwa teresak-esak menangis sambil menunduk ke lantai.

“Tak tahu… tapi, kami tak makan di mana-mana kecuali di kantin tu…,” beritahu Cikgu Salwa. Jantung Athirah berdegup kencang. Dia teringat rombongan pelajar ini serta guru-gurunya menikmati nasi beriani yang dimasak babu dan Akak Salma.

‘Aku pun makan juga!’ hati kecil Athirah menyuarakan kebimbangan. Dia memegang perutnya. Dia lebih dahulu menjamah nasi beriani itu, namun hingga kini dia tidak pula sakit. Jadi, adakah benar makanan hidangan babu dan Akak Salma menjadi punca mereka semua keracunan makanan? Dan adakah benar mereka semua diracun?

Tiba-tiba Cikgu Salwa muntah. Darah menyembur dari mulutnya.

“Cikgu!” Athirah cemas dan cuba menahan tubuh Cikgu Salwa yang rebah ke lantai.

“To… tolong, telefon hospital…,” pinta Cikgu Salwa. Athirah mengangguk. Dia membaringkan Cikgu Salwa di atas lantai sebelum mendapatkan telefon bimbitnya.

“Ah! Kenapa tak ada line ni!” Athirah separuh menjerit, melepaskan marahnya apabila melihat isyarat telekomunikasi pada telefon bimbitnya masih tidak ada.

“Tel… telefon….”

Cikgu Salwa bersuara. Athirah kembali semula ke sisi guru itu.

“Telefon awam… ada pondok telefon awam… di luar sekolah…,” beritahu Cikgu Salwa.

“Baik, cikgu. Saya pergi cari. Cikgu tunggu sini,” balas Athirah. Dia bergegas keluar dari kelas. Sewaktu sampai ke tingkat bawah, Athirah menyedari babu dan Akak Salma tidak lagi berada di hadapan kantin. Entah kenapa Athirah tergerak mahu bertemu dengan mereka, lantas dia menuju ke kantin lama itu.

“Akak Salma!” panggil Athirah. Tidak ada jawapan. “Akak Salma! Babu!” Athirah terus memanggil, namun tiada yang menyahut. Dia menjenguk ke dalam kantin lama itu. Ruang hadapan yang menjadi tempat menjual makanan, kosong tidak ada sesiapa. Dia masuk ke bahagian dapur. Ia juga kosong. Athirah menyedari periuk berisi lauk kelihatan tersadai di atas lantai dengan lauk dan nasi beriani yang berbaki, bertaburan di sana sini. Athirah tertanya-tanya apa yang berlaku dan ke mana perginya pasangan suami isteri itu.

Athirah meninggalkan dapur. Sebelum melangkah keluar dari ruang dalam kantin, dia ternampak sebuah bilik. Mungkin itu bilik tidur mereka. Athirah menuju ke bilik itu. Pintu separuh terbuka, namun Athirah tidak dapat melihat apa-apa kerana di dalamnya gelap.

“Akak Salma! Babu!” panggil Athirah dari luar bilik, namun tidak sesiapa menyahut panggilannya. Athirah perlahan-lahan menolak daun pintu agar lebih luas. Dia meraba-raba dinding, mencari suis lampu. Dan sebaik dia menemui suis lampu, ia dihidupkan.

“Aah!” Athirah terjerit pendek sebelum jatuh terduduk. Matanya buntang merenung dua tubuh tergantung di tiang alang.

Akak Salma dan suaminya, babu!

Mereka telah menggantung diri! Mereka telah membunuh diri! Athirah perlahan-lahan bangkit sambil menangis teresak-esak. Perasaannya bercampur baur antara takut, terkejut dan bingung dengan apa yang berlaku. Dia keluar dari kantin lama itu. Telinganya masih mendengar erangan dan jeritan kesakitan mereka yang diracun. Di halaman sekolah, bergelimpangan jasad tidak bernyawa. Dalam tangisan, Athirah berlari keluar dari sekolah itu. Dia mencapai basikalnya lalu dikayuh. Dia mahu mencari pondok telefon awam yang dinyatakan Cikgu Salwa.

Athirah mengayuh dan mengayuh dalam esak tangis. Namun jauh dia mengayuh, tidak ditemui juga pondok telefon awam yang dinyatakan Cikgu Salwa.

“Mana pondok telefon ni? Mana!” pekik Athirah, seolah-olah melepaskan kekecewaan dalam dadanya. Kerana terlalu hampa dan juga kepenatan, Athirah akhirnya berhenti di bahu jalan. Dia teresak-esak menangis. Perasaan yang terlalu sebak membuatkan Athirah turun dari basikalnya dan terduduk di atas tanah sambil mengongoikan tangisan.

Tangisannya reda apabila dari kejauhan, terdengar azan berkumandang menandakan telah masuk waktu solat subuh. Athirah perlahan-lahan bangkit. Dia kembali mengayuh basikalnya, namun tidak tahu ke mana arah tuju. Kira-kira setengah jam berkayuh, dia berhenti di hadapan pintu masuk sebuah bangunan kerajaan. Dia melihat seorang pengawal keselamatan di dalam pondok keselamatan di pintu masuk utama.

“Assalamualaikum….” Athirah memberikan salam. Pengawal keselamatan itu menjenguk ke luar pondok dan melihat Athirah. Kemudian dia keluar dari pondok keselamatan itu dan menghampiri pintu pagar yang masih tertutup. Pengawal keselamatan yang pada pemerhatian Athirah mungkin berusia sekitar 50-an, merenungnya dengan riak kehairanan.

“Adik ni siapa?” tanya pengawal keselamatan itu.

“Nama saya Athirah,” jawab Athirah. “Pak cik boleh tolong saya?”

“Tolong apa?”

“Pak cik tahu tak di mana ada pondok telefon awam?”

“Pondok telefon awam? Mana ada pondok telefon awam lagi sekarang ni. Semua orang dah pakai handphone sekarang,” balas pengawal keselamatan itu. “Adik nak telefon siapa?”

“Hospital,” jawab Athirah.

“Hospital? Kenapa?”

“Saya nak beritahu ada kes keracunan.”

Pengawal keselamatan itu menyeluk saku seluar dan mengeluarkan telefon bimbitnya. Serta-merta Athirah teringatkan telefon bimbitnya yang tertinggal di sekolah. Dia terasa bodoh kerana terlupa membawanya bersama.

“Siapa yang keracunan?” tanya pengawal keselamatan itu sambil mahu mendail nombor pada telefon bimbit.

“Budak-budak sekolah,” jawab Athirah.

“Di mana?”

“Di Sekolah Bukit Tebuk.”

Berubah serta-merta air muka pengawal keselamatan itu. Dia tidak jadi menghubungi hospital. Dia merenung Athirah dengan riak curiga.

Reaksi pengawal keselamatan itu menimbulkan kejengkelan dalam hati Athirah. “Pak cik! Cepatlah telefon hospital!” desaknya.

“Kamu dari Sekolah Rendah Bukit Tebuk?” tanya pengawal keselamatan itu lagi.

“Ya!”

Pengawal keselamatan itu merenung Athirah sedalam-dalamnya. Ada riak tidak percaya pada wajahnya dengan jawapan Athirah.

“Pak cik! Cepatlah telefon hospital! Nanti lagi ramai orang mati!” desak Athirah keras.

“Pak Kassim!”

Satu suara memanggil. Pengawal keselamatan itu dan juga Athirah menoleh ke arah datangnya suara itu.

“Hah, Sudin!” jawab pengawal keselamatan itu.

“Apa kecoh-kecoh ni?” tanya pengawal keselamatan yang lebih muda itu sambil menghampiri Pak Kassim.

“Ni, adik ni. Dia nak minta tolong.”

“Tolong apa?” tanya Sudin.

“Telefon hospital.”

“Kenapa?”

“Katanya ada budak-budak sekolah keracunan.”

“Budak sekolah mana? Bukan ke musim cuti sekolah sekarang ni?” ujar Sudin.

“Dia kata, budak-budak keracunan tu di Sekolah Rendah Bukit Tebuk.”

Air muka Sudin berubah sebaik Pak Kassim menyebut nama sekolah itu. Mereka saling berpandangan. Sudin cepat-cepat membuka pintu pagar.

“Masuk!” suruh Sudin. Athirah teragak-agak, namun dia masuk juga ke dalam kawasan bangunan kerajaan itu. “Adik dah minum?” tanya Sudin. Athirah tidak menjawab. Dia bingung dengan sikap Pak Kassim dan Sudin. Pak Kassim beredar seketika, masuk ke dalam pondok keselamatan sebelum muncul semula beberapa minit kemudian.

“Nah, minum kopi O ni,” pelawa Pak Kassim sambil menghulurkan secawan kopi. Athirah menyambut cawan itu lalu diteguk. Lega rasa Athirah apabila tekaknya dibasahi minuman itu. Setelah air kopi itu habis diteguk, cawannya dikembalikan kepada Pak Kassim.

“Pak Kassim bawalah dia pergi ke sekolah tu. Saya tunggu di sini,” saran Sudin. Pak Kassim mengangguk setuju.

“Mari!” ajak Pak Kassim. Athirah akur dan mengekori. Mereka menaiki kereta tua Pak Kassim meninggalkan kawasan bangunan kerajaan itu. Athirah sempat meninjau jam tangan. Sudah jam 6.40 pagi! Matahari sudah menjengahkan diri. Athirah sempat mencuri pandang Pak Kassim yang memandu di sebelahnya. Orang tua itu tidak bersuara, sekadar menumpukan perhatian pada pemanduannya. Namun, Athirah masih dapat rasakan ada sesuatu yang mengganggu fikiran Pak Kassim. Seperti ada sesuatu yang diketahui oleh Pak Kassim dan Sudin yang tidak dimaklumkan kepadanya.

Setelah sepuluh minit memandu, akhirnya Pak Kassim berhenti di sebuah kawasan hutan belukar. Sekeliling kawasan belukar itu berpagar, tetapi pagar dawai itu ada yang sudah rebah menyembah bumi. Di kiri kanan kawasan itu terdapat bangunan lama zaman kolonial yang kelihatan kosong, namun terjaga rapi.

“Buat apa pak cik bawa saya ke sini?” tanya Athirah. Pak Kassim tidak menjawab. Dia keluar dari kereta dan menghampiri kawasan hutan belukar itu. Athirah pelik. Dia juga keluar dari kereta dan menghampiri Pak Kassim. Buat seketika mereka memerhatikan kawasan hutan belukar itu yang penuh dengan semak samun, pokok-pokok renek dan beberapa batang pohon yang yang besar.

“Adik perasan tak?” tanya Pak Kassim.

“Perasan apa, pak cik?” tanya Athirah.

“Tempat ni.”

“Tempat ni? Kenapa?” tanya Athirah kehairanan. Pak Kassim tidak menjawab. Dia melangkah masuk ke kawasan hutan belukar itu. Athirah serba salah, tetapi dia akhirnya turut mengekori Pak Kassim. Mereka masuk melalui pintu pagar yang tidak berkunci dan meredah hutan belukar itu sebelum berhenti di satu kawasan berhampiran sebatang pokok kayu. Pak Kassim mencapai sesuatu di pangkal pokok itu lalu dihulurkan kepada Athirah.

“Beg kamu?” tanya Pak Kassim. Jantung Athirah berdegup kencang. Ya, itu memang beg pakaiannya. Tetapi, dia meninggalkan beg itu di Sekolah Bukit Tebuk. Athirah memerhatikan kawasan sekitar. Dia terkejut apabila melihat barang-barang kepunyaannya yang lain, termasuklah lampu LED dan telefon bimbit. Pantas Athirah mencapai barang-barang itu.

Athirah menoleh ke arah Pak Kassim seolah-olah menuntut jawapan. Pak Kassim tidak bersuara. Sebaliknya dia kembali ke keretanya. Athirah memerhatikan kawasan sekitar buat seketika sebelum menuruti Pak Kassim kembali ke kereta.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/338390/Puaka-Kantin-Sekolah

[REVIEW] Yang Terindah Maryam Sofea

Yang Terindah Maryam Sofea oleh Ailah Diela

Cantik dan mempesonakan! Itulah yang membuatkan dirinya hanya nampak keindahan di dalam diri wanita itu. Tapi kenapa makin dikejar, makin jauh. Yang tambah peliknya, kenapa makin mahal semakin hati meronta ingin memiliki gadis itu.

Maryam Sofea, nama itulah yang buatkan Farhad jatuh cinta berkali-kali. Dia bukannya tak ramai peminat, saban malam ada saja peneman di sampingnya. Tapi Maryam Sofea itu jugalah yang memaut hatinya.

“You pun tahukan cara I. Jangan nak buat muka hanya disebabkan benda yang you sendiri dah tahu jawapannya. Jawapan I tetap sama walau beribu kali you cuba.” – Sofea

Merajuklah sampai ke negara China sekalipun. Memang tinggal dalam mimpi sajalah Sofea nak pujuk. Tak apa! Dia boleh pujuk diri sendiri asalkan wanita itu menjadi isterinya. Tiada lagi kelab malam! Tiada lagi perempuan saban malam! Farhad sanggup dan rela demi memiliki wanita terindah itu.

“I tahu I salah sebab pernah abaikan dia. Tapi I yakin I mampu bahagiakan dia. Ceraikan dia…” – Azad

“Look, Farhad. I dengan Sofea dah lalui semua. Sebagai suami I yakin you sendiri pun tahu luar dalam Sofea macam mana. Dia bukan lagi perempuan suci yang you boleh banggakan sebagai seorang isteri. I dengan dia dah pernah terlanjur. Bagi I peluang untuk bertanggungjawab.” – Azad

Kenapa bila Sofea dah sah menjadi hak miliknya, harus muncul orang ketiga? Apa yang harus dia buat apabila wanita yang menjadi pujaannya selama ini rupanya bukan seperti yang dia sangkakan? Haruskah saja dia mengalah dan lepaskan wanita itu demi kebaikan semua?

Tetapi mampukah dia hidup tanpa ada wanita yang mengindahkan hari-hari yang dilaluinya?


Min enjoy baca novel ni. To be honest, ni first novel Ailah Diela yang Min baca. And Min sangat terpaut dan tak boleh berhenti baca. Min suka transisi watak-watak dalam novel ni yang berubah ke arah lebih baik. Penulis nak mengajak dan menyedarkan pembaca, salah tetap salah. Dosa tetap dosa. Ikutilah teladan watak-watak dalam novel penulis, belajar dari kesilapan dan mula mencari hidayahNya. 

Min suka betapa sayangnya Farhad pada Sofea dan betapa dia seorang yang gentleman. Farhad kejar Sofea sampai dapat. Farhad berjaya juga menawan Sofea yang jinaknya seperti merpati. Sebenarnya, Farhad dan Sofea ada masa silam masing-masing yang bukanlah sesuatu yang patut dibanggakan. Tapi bila dah berkahwin, mereka saling memahami dan menerima. Mereka bukan tinggal pada masa silam tetapi realiti sekarang di mana mereka tak boleh ubah apa yang telah berlaku. Sofea pula dikatakan lawa dan seksi. Walaupun begitu, dia mempunyai hati yang baik untuk perempuan moden. Cuma masih tak cukup untuk menawan hati ibu mertuanya. Ya! Ibu Farhad tak suka dengan Sofea. Tapi Sofea sangat baik dengan ibu Farhad.

Ada banyak juga konflik dalam novel ni tapi ringan-ringan saje. Min suka bila Farhad sentiasa kelihatan waras dan positif. Sofea pula ada one moment dia kembali ke kelab. Lepas daripada itu, mereka grow stronger. Mereka hadap susah senang bersama-sama. Min jealous sebab Min membayangkan dorang ni macam idol couple tau. Sebab dua-dua ada aura tersendiri. Overall, memang enjoy baca novel ni. Sesuai baca untuk mereka yang nak release stress sebab bahan bacaan ni ringan saja.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/338148/Yang-Terindah-Maryam-Sofea

[SNEAK PEEK] Di Hatiku Ada Kamu

Di Hatiku Ada Kamu oleh Rinsya Chasiani

SAMPAI aje di kondo, aku mendahului langkah Adif masuk ke rumah. Lega hatiku apabila kata laluan rumah itu masih nombor yang sama. Ketika aku memasukkan kasutku ke atas rak, Adif berdiri dekat di belakangku.
“Tarikh kematian mak dan ayah.”
Aku terkejut. Serentak itu aku pusingkan tubuh menghadapnya. Kening sudah tertaut rapat tatkala melihat wajah mendung Adif.
“Apa dia? Apa maksud abang?”
“Kata laluan rumah kita ialah tarikh kehilangan mak dan ayah abang.”
“Kenapa beritahu Rian tentang hal ni?”
“Bersamaan tarikh Adelia mula disahkan jadi pesakit mental. Gila. Awal petang Adelia masuk wad tu, lepas maghrib mak dan ayah meninggal dunia.”
Dadaku berdetak kencang. “Kenapa beritahu Rian semua ni? Tak perlu dan Rian tak mahu tahu.” Aku mahu berpaling semula. Kesakitan di hatiku buat aku tidak mahu mendengar luahan rasa hatinya.
“Tarikh yang membuat hati abang dihambat untuk menuntut bela, membalas dendam segala apa yang terjadi pada keluarga abang.” Adif suarakan sambil memaut lenganku sehingga aku terpaksa berpaling semula menghadapnya.
Aku menggigit bibir kuat. Sakit mendengar kenyataan Adif walaupun aku sudah tahu keseluruhan cerita tentang dendamnya pada keluarga kami. Patut pun dia berdendam kerana dia sendiri yang memilih untuk mengingati peristiwa buruk yang menimpa hidupnya.
“Sekarang Rian dah tahu segalanya, jadi abang nak Rian berpihak kepada abang.” Dia cakap tanpa nada.
Aku terdiam. Mataku jatuh ke dasar anak matanya. Dia kacak. Masih kacak seperti beberapa bulan yang lepas sebelum kami mengikat janji ijab dan kabul. Dia tetap kacak sehingga membuat hati wanitaku diketuk debar melangit. Tetapi sayangnya dia juga lelaki yang bertanggungjawab memusnahkan kerjaya pa, meranapkan impian ma… Membuat hidup kami terbuang dan merana.
“Rian masih ada pa. Selagi benci yang ada di hati abang tu tak surut, Rian tak akan sama sekali berpihak kepada abang. Abang simpan saja masalah abang seorang diri. Bila Rian tahu apa yang abang dah buat pada pa, Rian dah rasa jijik, mual pada abang. Abang hiduplah dengan cara abang, Rian tak peduli.” Aku tolak tubuhnya yang menghalang pemergianku dan apabila dia melepaskan pautannya, kaki kubawa melangkah ke bilik yang paling hujung. Tak ingin untuk masuk ke bilik tidur utama milik Adif. Dia bukan lagi Adif yang dulu jadi bermakna dia juga bukannya suami yang aku miliki sebagai seorang isteri dalam erti kata sebenarnya.
“Rian ke mana?” Adif mengekori langkahku. Sampai di hadapan pintu bilik paling hujung aku segera membuka tombol pintu. Tapi belum sempat aku memasuki bilik itu Adif sudah menarik lenganku untuk menghadapinya sekali lagi.
“Kenapa ke sini?” soal Adif menekan. Aku hela nafas dalam.
“Rian tak layak untuk berada di bilik abang.”
“Apa yang tak layak? Rian masih marah?” soalnya mempamerkan wajah yang penuh dengan tanda tanya.
“Memang Rian marah! Apa abang ingat, dengan segala yang abang buat, Rian patut happy dan ketawa suka? Rian benci diri Rian sebab ikut abang ke sini. Kalau abang tak ugut, nak melangkah ke sini pun Rian tak ada hati.”
“Rian betul-betul dah benci abang?” Dia meminta kepastian sekali lagi.
Aku tersenyum nipis. Tangannya aku tepis sehingga jatuh ke sisi tubuhnya. Untuk apa ditanya benci sedangkan dia yang menyebabkan ini semua berlaku.
“Berapa kali kena ulang yang Rian memang dah bencikan abang? Abang harapkan Rian tambah suka, tambah cinta? Orang gila aje yang buat begitu, bang. Kalau…” Hendak saja aku sebut nama Adelia yang tidak siuman itu di hadapan Adif. Penamat ayatku aku gantikan dengan senyum sinisku.
Adif memandang wajahku kosong tanpa menunjukkan apa-apa reaksi. Sama ada dia sedar atau tidak makna di sebalik senyumku, langsung aku tak peduli. Kalaulah dia Adif yang dulu sudah pasti aku percaya dia sangat terluka saat ini tetapi aku tidak mahu tertipu lagi dengan helahnya.
“Abang tak percaya.”
Aku hela nafas panjang. Mata Adif kutentang berani. “Rasa sayang tu dah mati. Sebab dari dulu lagi Rian terima abang sebab pa dan ma yang berkenan. Bukan ikhlas dari hati ini. Bila pa dan ma tak suka kat abang, itu tandanya Rian pun tak suka pada abang.” Aku tipu dia sebab aku tak nak dia baca hati aku.
Walau jauh di sudut hati rasa sayang itu ada tapi aku tak mahu Adif tahu tentang rasa itu. Apabila sahaja aku membuat keputusan untuk membuang segala rasa cinta yang ada buat Ahmad Adif Rayqal, bermakna aku kena tegas pada diriku sendiri. Bukan setakat menipu dengan Adif dan orang lain semata-mata, tetapi aku kena menipu diri sendiri juga. Aku tak nak kerana kelemahan yang ada pada diriku, dia pergunakan untuk kepentingan dirinya.
“Abang faham kalau Rian tak suka abang buat masa ni…” Dia menggumam kecil.
“Rasa benci Rian tak sama macam abang. Abang boleh duduk di syarikat pa dan menatap wajah pa setiap hari walaupun dari rambut ke kaki pa tu boleh buat hati abang terbakar sakit. Tapi Rian lain, nak tengok muka abang pun Rian rasa jijik sangat.”
Adif tetap memandang wajahku tanpa rasa apa-apa, menelan kata-kataku yang semakin biadab terhadapnya. Memang dia hati batu. Biarlah! Biar dia buat muka selambanya tetapi aku tahu dia rasa sakit hati sangat dengan ucapanku tadi. Kalau boleh aku nak dia terluka lebih teruk dan tak mampu untuk bangun lagi.
“Rian tidur di bilik kita, ya?”
Aku menjuih bibir.
“Rian tak suka tengok bilik tu. Rian rasa macam neraka!” Aku masuk ke dalam bilik tetapi saat aku ingin menutup pintu Adif sudah menahan.
“Abang perlukan Rian, abang sunyi.”
Aku terkedu. Wajahnya kutenung tajam dengan hati yang terluka. “Abang ingat Rian ni pelacur?”
“Bukan itu yang abang maksudkan, Rian. Kalaulah Rian tahu apa yang abang rasa. Kalaulah Rian faham. Abang pun tak nak kita jadi begini tapi abang tak boleh bila tengok Adelia macam tu. Abang sakit hati tahu tak?” Dia tepuk dadanya tiga kali. Aku hanya terpaku tanpa kata. “Abang sa…”
“Abang sedar tak Rian ni anak perempuan kepada Muhammad Idris?” Aku menyampuk kata-kata Adif tegas. Adif panar memandang wajahku.
“Abang sedar tak bila abang buat family Rian macam tu, abang dah melukai hati Rian teruk-teruk? Berapa kali Rian kena ulang kata-kata ni supaya abang faham dan sedar yang Rian Aulia tak boleh dipisahkan dengan nama Muhammad Idris walaupun maut memisahkan kami?”
Air mata yang hendak mengalir kutahan bersungguh-sungguh lebih-lebih lagi teringat wajah tua pa yang terpaksa bersusah payah untuk memastikan kebahagiaan diriku.
“Tak payahlah abang nak berlakon jadi baik sebab Rian dah tahu segala-galanya. Layan je Rian macam sampah sebab memang abang nak Rian menderita selama ni, kan?”
Adif menggelengkan kepala beberapa kali. “I’m hurting myself,” gumam Adif mengeluh berat. Aku tahan jiwa yang sedang bergelombang besar.
“Abang hanya fikir luka di hati abang tetapi luka di hati Rian…” Aku tak habiskan kata-kataku kerana kuyakin dia mengerti apa yang kurasa. Adif, kulihat menghela nafasnya dengan berat.
“Abang seolah-olah tak percaya qadak dan qadar yang Allah dah tentukan. Kenapa abang salahkan pa bila kesilapan itu sebenarnya bukan datang daripada pa? Adik abang tu yang terhegeh-hegeh nakkan pa, mahu merosakkan rumah tangga ma dan pa Rian. Abang mahu nafikan benda tu kerana Adelia tu adik abang. Kenapa tak guna akal abang untuk melihat segala yang berlaku dari segenap sudut? Jangan salahkan ma dan pa Rian kalau hati Adelia tu yang busuk! Jadi, jangan salahkan Rian bila abang terluka, sebab abang sendiri yang sengaja menempah bala! Abang tak guna akal abang untuk melihat segala yang berlaku dengan mata hati abang!”
Pang!
Perit pipiku menahan pedih. Walaupun tak kuat Adif melayangkan tangannya tetapi aku tahu Adif melepaskan marahnya kepadaku. Aku sedar sangat-sangat hal itu. Kenapa nak pukul sedangkan apa yang aku cakapkan ni satu kenyataan?
Sedih tak usah cakap tapi andainya perlakuan fizikal boleh memuaskan hati Adif, menghilangkan rasa benci untuk pa, aku sanggup dipukul berkali-kali. Sayangnya hati Adif tak selembut itu untuk memaafkan orang lain. Aku dah terlebih sedar yang dia takkan boleh terima pa lagi sampai bila-bila. Hati Adif dah jauh tersasar.
“Terima kasih…” Di hujung bibir tertera senyuman pahit. Ma dan pa tak pernah sekalipun angkat tangan tapi Adif yang belum lama menjadikan aku sebagai haknya sudah menampar wajahku buat julung-julung kalinya.
Menyesalkah aku dipertemukan dengan lelaki ini? Menyesalkah? Kalau aku tidak bertemu dengannya, tidak mengenalinya, tidak bersetuju dengan cadangan ma dan pa, mungkinkah hidupku sekarang lebih bahagia? Ya Allah, sesungguhnya semua itu terjadi kerana takdir-Mu. Dipertemukan dengan Ahmad Adif Rayqal, berjodohan dengannya sehingga ke jenjang pelamin, semua itu ketentuan takdir.
“Rian jangan cabar abang!”
“Rian tak pernah cabar abang, abang yang cabar diri sendiri. Terima kasih untuk tamparan abang ni, Rian akan ingat sampai Rian mati.”
“Rian!” Adif mengetap bibir kuat, menahan amarahnya yang semakin meluap-luap.
“Abang fikirlah dalam-dalam, jangan menyesal di kemudian hari. Rian tak mampu tolong diri abang bila abang tak tolong diri sendiri. Dan Rian nak abang ingat dalam otak dan kepala abang, mungkin sebelum ni segala-galanya berlaku seperti yang abang rancang. Kahwin dengan Rian, rampas syarikat pa, biarkan pa dan ma hidup merempat… Tapi lepas ni jangan mimpi untuk berjaya lagi sebab Rian tak akan benarkan rancangan keji abang tu berjaya lagi. Memang patut pun adik abang jadi gila sebab abang pun memang gila!”
Mungkin sebab dia marah sangat, kata-kataku pun terlebih biadab, dia macam nak pukul aku lagi tapi bila aku nampak dia ketap bibir kuat, aku tahu dia cuba tahan dirinya daripada berlaku kasar kepadaku lagi. Bukan dia seorang sahaja sedang marah sekarang ni sebab apa yang aku rasa lebih daripada perasaan marah. Lebih daripada perasaan sedih, kecewa, terkilan, terluka dan benci terutamanya mengenangkan kehidupan keluargaku kini kerana helah dan permainan kotor Adif.
“Kalau Rian tak nak abang berlakon lagi, fine! Mulai hari ini kita bawa haluan masing-masing! Tapi dendam abang untuk Adelia takkan pernah padam, Rian! Selagi dia begitu selagi itulah pa perlu membayar segala-galanya! Dan mulai sekarang Rian pun akan menderita seperti pa sebab Rian sendiri yang pilih untuk sakit!” Adif menempelak kasar. Urat-urat di dahinya kelihatan tegang.
Hatiku tertoreh buat kesekian kalinya. Terasa Adif benar-benar membuang diriku jatuh ke telapak kakinya. Aku bukan lagi insan yang bermakna buat dia di dalam hidupnya dan aku memang tak pernah penting pun dalam hidupnya selama ni.

Anda dapati novel ini menarik untuk dibaca? Boleh ke pautan tertera di bawah untuk pembelian;

https://www.e-sentral.com/book/info/338435/Di-Hatiku-Ada-Kamu

Covid19: Alasan untuk Curi Tulang

Covid19: Alasan untuk Curi Tulang

Oleh: Faiz Al-Shahab

Ramai antara kalangan kita yang terkesan dengan Covid19, jika ianya bukan impak kepada kesihatan, Covid19 menekan masyarakat melalui kehilangan mata pendapatan, tekanan psikologi, dan pelbagai lagi.

Namun kini apabila suasana bekerja telah pun mula kembali normal, Covid19 menekan masyarakat dengan pelbagai kepincangan perkhidmatan kerana Covid19 dijadikan alasan untuk ramai yang masih mempunyai pekerjaan, untuk tidak bekerja, jika tidak pun, dijadikan alasan untuk kurangkan efisyiensi.

Kejadian yang lazim berlaku adalah waktu perkhidmatan dan pekerjaan yang lebih pendek, dan tidak menentu. Perkhidmatan yang tidak ambil peduli kesusahan dan rintihan pengguna dan pemohon kerana semuanya akan di salahkan kepada Covid19. Covid19 adalah alasan yang mudah untuk menjustifikasikan mengapa sistem tamadun moden Malaysia sudah pun gagal untuk berkhidmat.

Dalam perbankan, ramai yang merungut kepada saya, moratorium dibenarkan, namun setelah tamat moratorium, akaun pinjaman mereka disekat, supaya pembayaran tidak dapat dilakukan. Pelik? Kesannya, pihak bank dapat mengenakan caj penalti, sekurang-kurangnya dapatlah pendapatan sedikit untuk bank. Sekali lagi, Covid19 menjadi alasan.

Kita selalu dengar istilah bekerja dari rumah, namun kita juga selalu mendengar apabila bekerja dari rumah, maka pekerjaan tersebut tidak dapat dilakukan kerana kekurangan peralatan, akses kepada sistem dan sebagainya sekaligus menjadi alasan untuk tidak dapat membuat kerja. Maka istilah bekerja dari rumah adalah salah dalam konteks ini, ianya hanya sekadar duduk di rumah.

Jadinya, siapa yang akan terus berkhidmat dan membangunkan negara ini? Jika semua sektor, baik swasta dan awam mencari peluang untuk curi tulang, maka lebih teruk situasinya untuk mereka yang bekerja sendiri atau pun menganggur, kerana apabila  negara menjunam, maka peluang penerokaan dan pekerjaan akan turut tersekat. Secara langsung juga, gejala rasuah juga akan meningkat, kerana untuk mendapatkan perkhidmatan dengan lebih lancar, ramai yang sanggup untuk memberikan sedikit pelincir untuk penerima menggunakan pada Hari Raya nanti.

Aneh masyarakat Malaysia hari ini, lebih ramai yang Islam, tetapi tingkah laku dan teladan adalah jauh sekali daripada ajaran agama sebenarnya. Menjelang Ramadhan ini, eloklah kita sebagai masyarakat yang harus melalui waktu susah dan senang pandemik ini bersama-sama, mencerminkan diri kita dan melakukan yang terbaik dalam pekerjaan kita, supaya kemalasan kita tidak menganiaya saudara kita yang lain.

Disamping itu, saya juga mengambil peluang untuk mengucapkan selamat berpuasa kepada semua pengguna e-Sentral yang beragama Islam. Ramadhan Kareem!

[SNEAK PEEK] Cinta Musim Corona

Cinta Musim Corona oleh Aein Dhiyauddin

Allahu akbar, Allahu akbar, Allahu akbar…

BARING di sofa sambil menonton TV. Hari Raya Aidilfitri paling hambar dalam hidupnya. Pagi tadi solat sunat Aidilfitri berimamkan atuknya. Nampaknya Aidilfitri tahun ini hanya dihabiskan dengan menonton TV.

“Bosan!”

“Pergilah beraya rumah bakal mentua.” Pak Hasan merampas alat kawalan jauh dari tangan cucunya.

“Ada orang berisiko tinggi. Mana boleh keluar sesuka hati. Kita tak tau kalau-kalau kena jangkit Covid kat mana-mana. Bukan kita nampak Covid tu.”

“Kalau nak mati tu, mati jugak. Covid atau tak Covid pun.”

Sambil merengus Nadia bangkit.

“Nak pergi beli aiskrimlah. Atuk nak aiskrim?”

“Keluar beraya rumah bakal mentua tak nak. Pergi beli aiskrim laju pulak.” Pak Hasan menempelak cucunya.

“Baby tanya nak aiskrim atau tak. Bukan suruh atuk bebel.” Tudung yang diletakkan pada kepala sofa diambil lalu disarungkan ke kepala. Tudung dan baju kurung pemberian sang tunang yang tak terchenta pun.

“Atuk macam biasa, aiskrim vanila.”

Nadia mengambil mask dari kotak dan pakai. Langkah diayun keluar dari rumah. Sempat lagi dia menoleh ke sebelah. Apa agaknya Safiya buat. Entah-entah sedang menternak badan di hadapan televisyen.

“Darling, nak ikut tak? Baby nak beli aiskrim.”

“Meow.” Darling pura-pura pejamkan mata.

“Huh. Tak nak kawan.” Pintu pagar ditolak dan Nadia terus keluar. Seperti biasa, kawasan perumahan mereka senyap sunyi sahaja. Tidak seperti kebiasaan berhari raya. Tiada kunjung-mengunjung.

Langkah diatur perlahan menuju ke kedai. Entah kenapa, dia tiba-tiba teringatkan Tuan Hairee. Sudah lama dia tidak melihat kelibat abang askar itu. Rindu pula. Semakin dekat dengan hari pernikahannya, semakin dia rindukan lelaki itu. Nampaknya dia terpaksa menelan kata-katanya dahulu.

“Baby… lawa baby hari ni.”

Rasanya dia sudah cukup kenal suara itu. Malas hendak menoleh, Nadia selamba menonong. Dia rindu orang lain, tapi orang lain pula muncul. Orang yang dia tidak suka pula tu!

“Amboi ,sombongnya dia!”

Nadia kalah.

“Jangan kacau tunang orang, boleh tak?”

“Bukannya saya nak mengurat awak atau goda awak sampai putus tunang. Saya ajak berbual saja.”

Nadia berhenti melangkah.

“Maaflah, saya tak minat nak berbual dengan tuan. Lagipun tuan pun tahu kan, musim Corona ni mana boleh borak-borak.” Nadia menyambung langkah.

“Baby… sekejap.”

Sekali lagi Nadia menoleh.

“Jom ambik gambar sebelum awak jadi isteri orang.” Daniel mengangkat telefonnya tinggi. Sempat dia mengambil gambar Nadia sebelum gadis itu menoleh.

“Inilah yang buat saya benci awak. Huh!” Nadia menyambung langkah dengan mulut mengomel.

“Jangan benci… nanti berjodoh.”

“Saya dah ada tunanglah. Takkan berjodoh dengan awak.” Nadia membalas sakit hati. Tiba-tiba dia terfikir sesuatu. Hutangnya tempoh hari belum dibayar. Terus dia menoleh. Malangnya kelibat Daniel sudah hilang.

“Kenapa awak suka buat saya sakit hati abam polis? Kan saya dah lupa hutang saya.” Dengan berat hati dia menyambung langkah ke kedai runcit kak cik.

Selepas membeli aiskrim, Nadia kembali ke rumahnya. Sepanjang perjalanan balik dia berdoa agar bertemu dengan Daniel. Mahu membayar hutangnya. Kebetulan memang dia ada duit tunai hari ini.

Kepala ditolehkan ke kiri dan kanan mencari kelibat Daniel. Terbit keluhan.

“Macam mana aku nak bayar hutang dia ni?”

“Kamu pergi mana ni baby?” Puan Zaleha menunggu di depan pintu.

Cepat-cepat Nadia masuk dan menghampiri emaknya.

“Mak cari baby ke?”

“Iskandar hantar baju nikah. Baru saja balik. Dia nak jumpa baby tadi.”

“Ohh…” Nadia tidak bersemangat. Iskandar memang sengaja tidak mahu jumpa dia agaknya. Tak boleh ke hantar pesanan WhatsApp kata nak datang? Bukan susah pun. Malas hendak taip, boleh guna voice call.

“Masuk dalam. Cuba baju nikah tu.”

Akur dengan arahan emaknya, Nadia cepat-cepat masuk. Aiskrim disimpan ke dalam peti ais dahulu. Selepas mencuba, baju barulah dia akan makan.

“Cantik. Manalah dia tempah agaknya ni? Musim Corona ni ada ke tailor buka?” Puan Zaleha membelek baju nikah puterinya.

“Beli onlinelah, mak.” Nadia mengambil baju daripada emaknya. Terus dia membawa masuk ke biliknya. Baju raya ditanggalkan dan baju nikah tadi disarungkan ke tubuh. Seketika dia berdiri di hadapan cermin. Rasa tidak percaya pula yang dia akan bernikah tidak lama lagi.

“Meow.”

“Baby tahu baby lawa. Tak payah nak puji.” Dia membelek penampilannya. Pandai Iskandar pilih baju. Memang dari awal bakal suaminya itu beritahu yang semuanya akan disediakan termasuk baju nikah. Mujur juga semua yang Iskandar beli kena dengan cita rasanya.

Itulah untungnya bertunang dengan Iskandar. Semua bakal suaminya sediakan. Tidak seronoknya, Iskandar bagaikan main sorok-sorok dengan dia. Datang semasa dia tidur atau semasa dia tiada di rumah.

Tudung dipakaikan ke kepala. Setelah puas hati dengan penampilannya, dia mengambil telefon untuk mengambil gambar. Untuk hantar report kepada Iskandar.

📤 Cantik baju nikah awak beli.

Selepas gambar dihantar, dia mencampakkan telefon ke atas katil. Sudah hampir petang. Mahu menukar pakaian. Baju kurung putih tadi berganti dengan baju-T dan juga seluar pendek. Malas hendak menyarungkan kembali baju raya.

Telefonnya bergegar. Terus dicapai dan dibuka kekunci. Aplikasi WhatsApp dibuka. Ada satu pesanan. Bulat matanya melihat pesanan daripada Iskandar. Terus dibuka.

📥 Tak sabar nak tunggu hari nikah kita. Tak sabar nak bersatu dengan sunshine.

Nadia kerut dahi. Sunshine?

Anda dapati novel ini menarik untuk dibaca? Boleh ke pautan tertera di bawah untuk pembelian;

https://www.e-sentral.com/book/info/338386/Cinta-Musim-Corona

[REVIEW] Hessa It’s Me!

Hessa It’s Me! oleh Jaja Ahmad

Pertemuan semula di antara Hessa dan Niyaz membuatkan Niyaz teruja. Lalu tanpa melepaskan peluang yang ada, Niyaz terus menghulurkan salam perkenalan untuk berkawan dengan gadis yang pernah dia jumpa dua tahun lepas. Tetapi rasa teruja bertukar kecewa bila Hessa berperasaan sebaliknya.

“Friendship only exist when there is a trust Hessa.” – Niyaz

Namun satu kejadian yang tidak diingini telah berlaku yang menyebabkan mereka bersatu di dalam ikatan perkahwinan. Tetapi bukan kahwin paksa dan juga bukan perkahwinan yang dirancang oleh keluarga.

“Kita kahwin. Hessa akan jaga abang sekeluarga sepenuh jiwa dan raga Hessa bagi menebus kesalahan Hessa” – Hessa

“I accept your proposal.”- Niyaz

Semuanya nampak sempurna walaupun pada awal perkahwinan masing-masing seperti kabur dengan perasaan sendiri dan dengan menggunakan kunci ‘Tips on how to make a guy fall in love with you’ pintu perasaan Hessa dan Niyaz mula dibuka dengan perlahan-lahan.

“What’s on the menu?” – Niyaz

“It’s M – E – N – U…” – Hessa

Hessa yang manis, Hessa yang manja membuatkan kehidupan Niyaz lebih bermakna. Namun perkahwinan mana yang tidak dilanda badai? Kepulangan Nurul dan Naylie membuatkan kesemuanya berubah. Cemburu, marah, dan sedih bercampur menjadi satu. Rahsia yang ditutup dengan rapi juga mula terbongkar. Hessa, It’s Me! Dan hanya gadis itu yang setia bertakhta di hati.

Even if there’s no gravity on earth, I’d still fall for you. – Niyaz

You don’t need keys to drive me crazy. – Hessa


Bila dah baca novel ni baru Min tahu yang Hessa dan Niyaz ni berkawan je mulanya. Agak lambat lepas sesuatu kejadian baru mereka berkahwin. Kalau tak tahulah hahaha. Sebab dua-dua macam stuck dalam friend zone. Maybe dah selesa sangat berkawan sampai tak ada feeling atau maybe dorang sendiri tak sedar. Bila dah kahwin tu take time jugak nak wujudkan feeling antara mereka. Hessa berusaha dengan baik time honeymoon. Niyaz tak sedar yang dia dalam permainan yang direncanakan isteri dia sendiri hihihihi.

By the way, banyak ujian yang pasangan ni perlu tempuhi. Banyak juga watak-watak antagonis dalam ni, Nurul, Naylie dan Nek Ma. Lepas satu, satu yang terjadi. Tapi pasangan ni selalu ada untuk satu sama lain. Tak mudah untuk pisahkan mereka. Manakala, Nurul adalah watak paling gila antara antagonis yang lain. Buat kerja gila yang unexpected. Rasanya dia memang ada masalah mental kot? Nurul ni best friend si Niyaz sebenarnya.

Overall, Min enjoy baca cerita ni walaupun banyak jugak watak sampingan. Adik-beradik Hessa lah, family Niyaz la dan kawan-kawan Niyaz dan Hessa. But I enjoy it. Watak-watak dalam ni menghidupkan lagi ceritanya. Ada fungsi mereka tersendiri. Min enjoy baca novel ni. Min suka keteguhan Hessa dan Niyaz untuk terus bersama-sama. Tak mudah tapi mereka tak cepat melatah. Marah/merajuk sekejap pastu dorang back to normal. Tahniah penulis. Ni karya first dari Jaja Ahmad yang Min baca. Sesiapa belum baca lagi, boleh give it a try, tekan link di bawah ya.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/337936/Hessa-Its-Me

[SNEAK PEEK] Suami Tuan Puteri

Suami Tuan Puteri oleh Wardina Aisyah

SUARA gelak tawa anak dan menantu membuatkan anak mata Datin Paduka Syarifah Mastura memicing ke arah pasangan itu. Meluat sungguh dia melihat kemesraan yang dipamerkan. Apatah lagi dengan sikap manja yang Eshal Rania tunjukkan pada suaminya. Semakin sakit rasa hati Datin Paduka Syarifah Mastura melihat.

Lantas, satu desahan kasar dilepaskan.

“Kenapa ni?” Datuk Paduka Tengku Azlan yang baru melabuhkan punggungnya di atas kerusi berlorek cantik itu menegur. Mendengar desahan kasar isterinya, pasti ada yang tidak kena.

“You tengoklah tu!” Bibirnya dimuncungkan ke arah anak dan menantu.

Seraya itu juga anak mata Datuk Paduka Tengku Azlan bergerak memandang pasangan muda yang sedang bergurau senda. Senang hatinya melihat pemandangan bahagia itu. Semoga anak dan menantunya bahagia hingga ke akhir hayat.

Melihat senyuman yang terukir di bibir suaminya, semakin digigit geram hati Datin Paduka Syarifah Mastura. Lantas saja dia bersuara, “Menyampah!”

Datuk Paduka Tengku Azlan berpaling.

“Kenapa nak menyampah pula? Sepatutnya you tumpang gembira tengok rumah tangga anak dan menantu kita bahagia. You patutnya bersyukur tau. Dapat menantu yang mampu ubah Rania menjadi Rania hari ini.”

Sakit hati Datin Paduka Syarifah Mastura mendengar kata-kata suaminya. Sejak Ihraz Zahin menjadi menantu di dalam rumah ini, suaminya selalu saja menangkan lelaki itu. Kata-katanya ada saja yang tidak kena. Tapi Ihraz Zahin, semua baik-baik belaka!

“I tahu you kecewa tak dapat berbesan dengan Nerina. Tapi… You kenalah terima kenyataan. Jodoh Rania dengan Zahin, bukannya Ameer.”

“You bercakap senanglah! Tapi I ni… Hati I tak dapat terima semua ni. I dah lama bercadang nak satukan Rania dengan Ameer. Alih-alih, Rania kahwin dengan orang lain. Dah tu, driver kita pula. Malu tau! Dah macam tak ada lelaki lain nak dijadikan suami. Driver jugak yang dia pilih,” gumam Datin Paduka Syarifah Mastura. Sejak bermenantukan pemandu suaminya itu, dia sudah jarang keluar berjumpa teman-teman. Malu menjadi bahan usikan. Dapat menantu, kerjanya sebagai pemandu.

“Astagfirullahalazim… Boleh tak kalau you tak berfikiran macam tu? Kerja apa sekali pun, yang penting rezekinya halal,” tegur Datuk Paduka Tengku Azlan. Perangai isterinya ini semakin lama semakin menjadi-jadi. Terlalu memandang rendah pada golongan yang tak setaraf dengan mereka.

Tercebik-cebik bibir Datin Paduka Syarifah Mastura mendengar teguran suaminya. Itulah suaminya, selalu sangat bagi muka pada orang-orang sebegitu. Mana tidak kepalanya dipijak-pijak. Kalau kena dekat dia, jangan harap nak bagi muka. Disebabkan itu, kesemua pembantu rumah mereka cukup gerun padanya.

“Hisy! Susahlah nak cakap dengan you ni. Itu salah, ini salah. Yang baik semua menantu kesayangan you tu. Dah… I malas nak layan you! Buat sakit hati aje.”

Dengan muka masam mencuka, Datin Paduka Syarifah Mastura berlalu meninggalkan Datuk Paduka Tengku Azlan bersendirian. Tidak kuasa hendak menghadap kemesraan yang tercipta antara Eshal Rania dan Ihraz Zahin. Sakit mata dan hati.

Melihat isterinya berlalu, Datuk Paduka Tengku Azlan hanya menggelengkan kepala. Keras sungguh hati isterinya itu. Langsung tidak dapat menerima hakikat perkahwinan anak dan menantu mereka. Entah apalah istimewa sangat anak muda bernama Syed Ameer Rayyan itu di mata isterinya? Sampai isterinya begitu kecewa anak perempuan sulung mereka ini tidak memilih pemuda itu sebagai suami.

Jika ditanya pendapatnya, dia lebih suka Ihraz Zahin menjadi menantu daripada Syed Ameer Rayyan. Hati tuanya ini seolah-olah berkata, ada rancangan yang ingin dilaksanakan Syed Ameer Rayyan melalui perkahwinan dengan Eshal Rania. Cuma, dia tidak mahu menuduh. Takut menjadi fitnah.

“Datuk… Makan malam dah tersedia.” Mak Mun datang dan dengan penuh hormat dia bersuara.

Datuk Paduka Tengku Azlan mengangguk. Kemudian dia bangun dari duduk.

“Mak Mun tolong panggilkan budak-budak tu. Seronok sangat mereka berdua sampai tak ingat masa nak makan.”

Akur dengan arahan tuan rumah, Mak Mun menghampiri pasangan suami isteri yang baru saja mendirikan rumah tangga. Bau-bau pengantin baru masih melekat lagi pada pasangan ini. Bukan main mesra lagi nampaknya mereka. Macam orang sedang hangat bercinta saja.

Entah-entah, mereka berdua ini betul-betul bercinta agaknya? Kalau betullah telahannya ini, dia tumpang gembira dan memanjatkan rasa syukur ke hadrat Ilahi kerana telah menyatukan dua hati.

“Zahin, Puan Muda Rania… Datuk panggil masuk ajak makan malam bersama.” Formalnya Mak Mun bila berdepan dengan Eshal Rania. Bila berdepan dengan Ihraz Zahin seorang, tidak pula dia seformal ini. Main lepas saja.

“Mak Mun… Lain kali tak payah panggil dia ni Puan Muda Rania lagi. Panggil Rania aje. Mengada-ada pula Zahin dengar Mak Mun panggil dia macam tu. Gelaran tak bawa apa-apa makna tau,” tegur Ihraz Zahin.

“You… Tak baik tau cakap macam tu. I tak mintak pun Mak Mun panggil I macam tu. Mak Mun, lepas ni panggil Rania aje. Tak usah nak berpuan muda. Nanti ada telinga orang bernanah dengar Rania kena panggil macam tu depan dia,” balas Eshal Rania dengan mata dijeling manja ke arah suaminya. Bibir sengaja dimuncung. Konon hendak merajuk dengan ejekan suaminya itu. Sedangkan hakikatnya, dia cukup senang bergurau senda dengan suaminya ini. Terasa bahagia.

Selalunya Eshal Rania tidak seperti ini. Cakapnya tinggi melangit. Sikapnya tidak ubah seperti bondanya yang sombong dan berlagak. Mak Mun bagaikan tidak percaya mendengar kata-kata Eshal Rania yang lembut seperti gula- gula kapas. Benarlah, tuan puteri ini telah berubah laku.

“Mak Mun… Dengar tak ni? Yang Mak Mun pergi tenung muka dia ni sampai macam tu sekali kenapa? Tak percaya ke? Percayalah, Mak Mun… Tuan puteri saya ni dah berubah. Dah tak kerek macam dulu. Kan, sayang?” ujar Ihraz Zahin menyiku lengan sang isteri.

Bagaikan burung belatuk Eshal Rania mengangguk mengeyakan kata-kata suaminya. Dia mahu berubah. Mahu menjadi Eshal Rania yang baru. Eshal Rania yang tidak lagi berlagak diva seperti dulu.

“Yalah tu. Dah, dah… Datuk dengan Datin dah tunggu tu. Pergilah masuk. Makan malam dah tersedia. Kang sejuk, tak sedap pula. Malam ni Mak Mun masak khas untuk Zahin dan Rania.”

“Ni yang tak sabar nak makan. Mak Mun ada masak ikan pari masak asam pedas tak?” kecur liur Eshal Rania mengenangkan pari asam pedas Mak Mun yang super-duper sedap hingga menjilat jari itu.

“Adooo…”

“Aik? Sejak bila awak makan asam pedas ni? Bukan lidah awak lidah minah salih ke?”

“You… Boleh tak jangan nak mengata I? Tak kesahlah bila pun, yang penting I nak jadi Eshal Rania wanita Melayu terakhir.”

Terkekeh-kekeh Ihraz Zahin ketawa mendengar omongan isterinya itu. Besar sungguh impian tuan puterinya ini. Mahu menjadi wanita Melayu terakhir. Tapi padanya,

Eshal Rania tetap seorang tuan puteri. Tuan puteri yang telah menambat hatinya ini.

SILIH berganti wajah Eshal Rania dan Ihraz Zahin menjadi santapan mata Datin Paduka Syarifah Mastura. Kemesraan pasangan itu cukup menyebalkan. Eshal Rania, anaknya itu secara terang-terangan menunjukkan rasa hatinya terhadap Ihraz Zahin. Lelaki itu dilayan bagaikan raja.

“Ehem…” Datin Paduka Syarifah Mastura berdeham.

“Esok bonda nak korang pergi Butik Aneez. Cuba baju pengantin yang bonda dah pilihkan untuk korang,” ujarnya kemudian. Mata tidak lagi berlabuh pada anak dan menantu. Menyakitkan hati saja melihat kemesraan yang dipamerkan.

“Hari lain tak boleh ke, bonda? Esok Rania sibuk sikitlah.”

Kebetulan esok dia ada mesyuarat dengan pihak penaja yang hendak menaja majlis syarikatnya hujung bulan ini. Dia perlu menyelesaikan semua urusan sebelum mengambil cuti untuk menjayakan majlis resepsinya.

Datin Paduka Syarifah Mastura panggung kepala. Tajam anak matanya merenung Eshal Rania.

“Rania kalau dengan bonda ada aje alasannya. Tapi kalau dengan orang lain, tak ada pula alasan sibuk ni. Tak ada alasan! Esok korang berdua kena pergi Butik Aneez. Bonda dah buatkan janji temu untuk korang berdua.”

Siapa orang luar yang dimaksudkan bonda? Ihraz Zahinkah? Tidak patut bonda berkata begitu. Ihraz Zahin bukannya orang luar. Ihraz Zahin juga merupakan salah seorang anggota keluarga mereka kini. Terkilan sungguh Eshal Rania dengan sikap bondanya ini.

“Bonda…”

Ting tong! Ting tong!

Bunyi loceng di pintu utama membantutkan niat Eshal Rania untuk terus bersuara.

Tanpa diarah, Mak Mun bergerak ke muka pintu. Lalu menyambut tetamu yang datang berkunjung. Entah siapa gerangan tetamu yang datang malam-malam begini?

“Assalamualaikum…”

Mendengar suara itu, laju saja Datin Paduka Syarifah Mastura berpaling. Senyuman pada bibirnya mula merekah.

“Ameer? Kenapa datang tak bagi tahu?”

Dengan mesra Datin Paduka Syarifah Mastura menyambut kedatangan anak muda itu. Sedangkan hakikatnya dialah orang yang telah menelefon Syed Ameer Rayyan supaya datang ke sini. Tujuannya cuma satu, mahu Eshal Rania bertemu Syed Ameer Rayyan. Soal Ihraz Zahin, dia tidak mahu peduli. Meski Eshal Rania telah menjadi isteri lelaki itu, dia tetap berhasrat mahu menyatukan anaknya dengan Syed Ameer Rayyan. Walau dengan cara apa sekali pun!

“Saje aunty, nak buat surprise. Tak sangka pasangan pengantin baru pun ada kat sini.”

Mata Syed Ameer Rayyan melirik ke arah Eshal Rania dan Ihraz Zahin. Tenang saja dilihatnya wajah lelaki itu. Langsung tiada riak cemburu. Malah dengan senang Ihraz Zahin berjabat tangan menyambut kedatangannya. Tanda hormat pada tetamu yang datang bertandang.

“Aunty jemput dia orang dinner kat sini. Kesian Rania… Sejak kahwin ni dah jarang sangat makan sedap. Sebab tu yang aunty masak sedap-sedap khas untuk dia. Maklum la… Kat rumah tu makan berlaukkan telur goreng aje.” Sinis kata-kata Datin Paduka Syarifah Mastura. Langsung tidak menjaga hati dan perasaan menantunya.

“Kebetulan Ameer dah datang ni… Jemputlah makan sekali,” jemput Datin Paduka Syarifah Mastura. Lebar sekali senyumannya.

Jelingan mata Datuk Paduka Tengku Azlan yang tajam menikam langsung tidak dihiraukan wanita itu. Seolah-olah menjadi satu kepuasan dapat menyakiti hati Ihraz Zahin. Padan muka! Jika dia sudah membenci, buatlah apa sekali pun dia tetap akan membenci. Jangan harap dia akan sukakan lelaki itu.

Ihraz Zahin berlagak tenang. Cuba tidak menghiraukan sindiran sinis ibu mentuanya yang secara terang-terangan ditujukan buat dia. Jari Eshal Rania yang mendarat ke pahanya dibalas. Digenggam erat dan hati kecilnya berkata, Jangan risau… Saya okey.

Seolah-olah mengerti dengan bisikan hati lelaki itu, Eshal Rania mengukir senyuman kecil. Jemarinya semakin digenggam erat. Dia mahu Ihraz Zahin tahu, dia sentiasa ada di sisi meski halangan datang menimpa.

Anda dapati novel ini menarik untuk dibaca? Boleh ke pautan tertera di bawah untuk pembelian;

https://www.e-sentral.com/book/info/338315/Suami-Tuan-Puteri