[REVIEW] H.I.M.

H.I.M. Oleh Fazlyn Ridz

 

NURUL AFYRA… Bercinta dengan orang lain, kahwin dengan orang lain. Takdir mendatang apabila tunangnya Naquib memutuskan ikatan pertunangan sehari sebelum nikah. Tidak cukup itu, penghinaan diberikan kepada keluarganya. Dihantar seorang lelaki asing sebagai galang ganti. Dalam keadaan genting, Afyra bersetuju demi maruah diri dan keluarganya. Permulaan hidup bersama itu memang aneh. Lelaki itu tidak dikenali. Namun sedikit rasa dalam hati mengesan, ada kelainan pada keperibadian lelaki itu walaupun si suami berahsia entah kenapa. AHMAD FAKHRI RIZAL… Adik kepada Naquib. Fakhri rela menikahi Afyra demi beribu sebab. Cantik, datang dari keluarga kaya dan alim, itu antara sebabnya. Siapa kata hidup mereka tidak dilanda masalah pada permulaannya, namun ujian kecil itu tidak mampu menjadi kudis kepada mereka. Mereka semakin teguh membina ikatan cinta bersama. Sebaliknya, abang kandung dan ibu tiri, teman-teman yang disangka sahabat… mereka semua itulah yang menjadi barah dalam kehidupan Fakhri dan Afyra. Fakhri hampir terjatuh dalam hidupnya, namun ada seorang wanita yang setia di sisi. Itulah isterinya. Memberi semangat, menjadi penawar dan penglipur lara Fakhri. Fakri tidak pernah berputus asa. Dia seorang lelaki yang cekal. Dia dikurniakan Allah kepandaian. Kebijakan Fakhri mula mendapat perhatian. Dia mula bangkit semula sehingga membuka mata setiap orang yang merendah-rendahkannya. Hero In A Million! Dialah seorang lelaki istimewa di mata mentuanya. Hero kepada isteri dan anak-anaknya. Seorang sahabat kesayangan kepada sahabatnya. Juga seorang anak yang pemaaf kepada bapanya. Dia tidak sempurna. Namun lelaki seperti dia hanya ada satu dalam sejuta!

Novel karya Fazlyn Ridz ini sangat ringkas dan mempunyai jalan cerita yang sangat menarik. Novel ini tidaklah terlalu tipikal seperti novel-novel cinta yang lain. Admin enjoy membaca cerita ini apabila menghayati watak si Hero, Fakhri Rizal. Admin dapat membayangkan wataknya yang sangat ‘humble’ dan bertanggungjawab. Walaupun tanpa rasa cinta, dia bersetuju untuk menggantikan tempat abangnya Naquib untuk mengahwini Afyra. Afyra pulak bersetuju kerana ingin menjaga maruah diri dan keluarga. Mereka telah jatuh cinta tapi malangnya perkahwinan yang mereka bina telah diuji oleh ramai orang terutama orang-orang di sekelilingnya tanpa diduga. Apakah kesudahan yang akan berlaku? 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/266163/HIM

[SNEAK PEEK] SELAMAT MALAM KEKASIH

Selamat Malam Kekasih Oleh Aina Emir

 

BERLAGU-LAGU telefon bimbitnya memberi isyarat ada pesanan teks yang masuk. Sepasang mata coklat hazelnya diredupkan seraya memandang skrin dan dengan perlahan-lahan membaca mesej yang tertera.

Salam tuan puteri, maaf mengganggu.

Jika tuan puteri dah bersedia untuk lena,

tolong mimpikan hamba ya.

‘Isy dia ni…’ rungut hati kecilnya, ‘macam tak ada kerja lain, siang malam asyik hantar mesej kat aku.’ Pun begitu, bibirnya tetap menguntumkan senyuman. Entah mengapa, walaupun tidak suka, pesanan itu masih mampu mengusik perasaannya. Mungkin dia masih seorang wanita yang belum beku dan kaku jiwa raganya.

Sungguh dia rimas, namun dia tidak sampai hati untuk tidak melayan. Bukannya apa, kerana nun jauh di lubuk hati, tertera perkataan ‘KOSONG’ yang sedang tergantung di ruang itu. Dia tahu, kehadiran sang arjuna sekadar menghiburkan sahaja. ‘Tak ada apa-apa makna pun. Sekadar suka-suka saja. Apa salahnya?’ Itulah yang bermain di benaknya.

Esok tuan puteri buat apa?

Soal lelaki itu lagi selepas mendapat balasan daripada Maya Kamilla. Jawapan yang sekadar ber-bahasa sahaja.

Kenapa tanya?

Balasnya pula.

 Boleh kita jumpa?

Soalnya lagi. 

 Kan saya dah kata, tak boleh.

Malah, sudah berpuluh-puluh kali dia kata begitu. ‘Isy, tak faham bahasa!’ gumam hatinya. Tetapi masih juga dia melayan.

Sekali aje. Tak apalah…

Please, tuan puteri…

Rayunya, tanpa mahu berputus asa.

Sudah berkali-kali dia bertanya perkara yang sama dan sudah berkali-kali juga Maya memberi jawapan yang serupa. Sampai lelah dibuatnya. Tapi sang arjuna tetap mengharap.

‘Barangkali dia ni jenis degil, atau mungkin jenis tak tahu nak ‘give up’.’ Desis hati kecilnya. ‘Itulah, aku yang gatal sangat melayan dia. Padan muka aku!’ ngomel hatinya lagi, seraya tersenyum kelat seorang diri. Sambil berbaring di atas katil besi yang dihiasi serba putih krim, dia mula melamun. Bidai Austria berwarna kuning air sudah dilabuhkan, menutup segala cahaya dari luar. Memang tidak disangkalnya ini adalah kesalahan dirinya sendiri. Entah kenapa, dia tidak tahu, kerana sebelum ini tidak pernah dia buat begitu. Dia terlalu berjaga-jaga, malah bukan senang untuk dirinya melayan sesiapa sahaja.

Hatinya dah lama membeku hampir jadi batu.

Pun begitu, bukanlah dia tidak suka kepada jejaka itu, namun terlalu banyak rintangan yang terpaksa dipatuhi. Senang cerita, sang arjuna bukan lelaki yang boleh dijadikan pilihan. Tak cukup ‘mata’ yang boleh dipungutnya. Malah dia memang tidak sesuai buat Maya Kamilla, sekalipun dia tidak menafikan yang lelaki itu ada rupa yang boleh menggugatkan ketenteraman jiwa. Bukan sekadar rupa, tetapi suaranya juga.

Tetapi… alahai, sayangnya. Keadaan tidak menyebelahi mereka. Banyak lagi perkara yang tak mampu menyamakan kedudukan mereka. Malangnya, lelaki itu tak pernah tahu. Hanya Maya Kamilla sahaja yang mampu mengatur alasan-alasannya.

SEMALAM, dia telah dikejutkan. Entah kenapa, tetapi cerita pendek yang dibacanya melalui sebuah blog membuat dia terkedu dan terkaku. Bagaikan satu mimpi yang mengerikan. Terlalu banyak persamaan. Kisah orang ‘gila’ yang bercinta sakan. Pelik, tetapi benar.

Anggun pernah bercinta dengan rakan sekolahnya, Bobby. Selama tujuh tahun mereka bermadu kasih dan sedang bersiap untuk mendirikan rumah tangga. Keesokannya, Bobby sepatutnya datang ke rumahnya untuk melamar Anggun. Dia berdebar-debar menantikan saat pinangan Bobby. Namun lewat petang itu, adik Anggun, Adi memberitahunya, “Kak Anggun, ada kecelakaan.”

Bobby kemalangan dan disahkan meninggal dunia. Mulai saat itu, Anggun bagaikan orang sasau yang terus hilang pedomannya.Tidak tahu arah dan telah mati semangatnya. Namun, Anggun tak mampu menangis, sekadar tak berupaya untuk melupakan Bobby, cinta hatinya itu. Saban hari, itulah yang Anggun lakukan. Ke pusara Bobby, seolah-olah Bobby mendengar semua rintihan hati.

Dipendekkan cerita, setelah bertahun-tahun lamanya, ada seorang lelaki yang ‘tergila-gila’kan Anggun pula. Dewa namanya. Puas Dewa memujuk Anggun untuk menerimanya. Akhirnya Anggun bersimpati, namun dia menetapkan syaratnya. Kalau Dewa betul-betul mencintainya, maka Dewa harus juga ke pusara Bobby, meminta izin Bobby untuk keluar bersamanya.

Itulah yang mereka lakukan buat sekian lama. Apa sahaja yang mahu dilakukan, izin Bobby di pusara adalah satu kewajipan. Hinggalah ke saat pernikahan mereka berdua, Bobby sentiasa ada sama. Sebaik sahaja menikah, di sudut meja kecil yang menghiasi kamar tidur Anggun dan Dewa, ada terselit gambar Bobby sama.

Kini, Anggun sudah punyai dua orang cahaya mata bersama Dewa, namun nun jauh di lubuk hatinya, Bobby masih tersemat ada.

Ngilu hati Maya membacanya, sebuah kisah benar yang datang dari negara seberang sana. Mengerikannya. ‘Kisah cinta orang yang terlalu obsesi,’ itulah kata hatinya. ‘Tetapi aku tak bersedia untuk jadi sepertinya. Minta ampun ya Tuhan…’

Sungguh dia pernah kecewa, pernah terasa sakit, tetapi dia juga tahu dia tidak boleh mematikan rasa buat selama-lamanya sebagaimana Anggun menyerahkan jiwa raga kepada Bobby.

AIN SURAYA tidak faham dengan apa yang ada di benak Maya Kamilla. Kata tak suka tetapi ada-ada sahaja tentang U.M. yang ingin disoalnya.

“Eh, Ain… dia tu belajar kat mana? Betul ke UIA?” Walaupun Ain sudah mengesahkannya, Maya bagaikan tak puas hati, masih bertanya lagi.

“Kalau kau dah suka dengan dia… layan ajelah, mak cik oi.”

“Mana boleh. Dia dengan aku, kami tak samalah.”

“Maya… nak muntahlah aku dengar cakap kau ni. Kalau tak sama, yang kau tak habis-habis tanya pasal dia tu, buat apa?”

“Saja tanya.”

“Sewel betul lah kau ni.”

“Ini… semuanya pasal kau lah ni. Kalau tak, tak adalah aku jumpa mamat tu dulu.”

“Aku pulak!” Protes Ain. “Tapi apa masalah kau, Maya? Tak ada apa-apa yang tak kena dengan mamat tu. Cute nak mampus, dah tu suara dia lagi… kau nak apa lagi ni?” Mulut Ain yang agak ‘laser’, tak pernah kisah dengan apa yang diucapkan.

“Eh kau ingat, asal cute aje, okey ke? Asal suara jantan aje, okeylah? Eh, Ain… dia tak tahu apa-apa pasal aku. Kalau dia tahu mungkin dia pun
tak nak kat aku ni. Lagipun…”

“Kau ingat kita duduk di zaman batu ke? Orang sekarang bukannya macam dulu tau.”

“Dia bukan macam aku. Aku pun tak macam dia.”

“Yalah, kau perempuan, dia jantan!”

“Isy, kalau perempuan, lawannya lelaki. Kalau jantan, lawannya betina. Kau nak bercakap, tapi bahasa pun tak betul. SPM kau

dulu, BM dapat berapa?” jawab Maya sambil mengusik Ain.

“Aku kata dia jantan, sebabkan suara dia yang seksi tu.”

“Weh, seksi-seksi ni, jangan sebut. Aku tak suka. Gerun.”

MASIH lagi dia berbaring di atas katilnya sambil berkhayalan. Matanya sekali-sekala menyorot kepada lukisan abstrak yang tergantung di bahagian tepi dinding, yang berlatar rona kuning tanah, bercorak hitam putih dan hijau. Lukisan itu hadiah seorang teman bernama Fidalina.

Memorinya kembali kepada petang itu, petang yang tidak ada kena-mengena dengan lukisan di dinding tetapi yang membawa pertemuannya dengan sang arjuna.

Hujan renyai-renyai, namun lembayung jingga terasa menyengat, dan dia terpaksa berhenti di stesen minyak yang berdekatan. Kebetulan, sememangnya dia perlu mengisi tangki minyak keretanya. Walaupun belum kering, dia akan mengisinya, sudah menjadi tabiat tidak suka melihat tangki minyak kurang daripada separuh. Maya juga bercadang untuk membeli minuman jus oren. Sekalipun hari tidaklah terik, terasa dahaga pula tekaknya.

Dia tergopoh-gopoh cuba elak dari hujan dan ketika membuka pintu masuk stesen minyak itulah dia terserempak dengan sang arjuna. Mujurlah dia tidak jatuh tersungkur dan semestinya bukan salah lelaki itu pun. Maya yang kelam-kabut sangat hinggakan tak perasankan sang arjuna yang sedang menarik pintu yang sama untuk keluar!

“Allahuakbar!”

“Maaf… saya tak sengaja.” Kata lelaki itu agak menggelabah juga.

Mungkin kerana terkejut, Maya tidak memandangnya. Ketika itu Ain Suraya betul-betul berada di belakangnya. “Weh, orang tu mintak maaf,
kau boleh buat dek aje? Isy… apalah kau ni!”

“Iyalah… aku terkejut! Nasib baik tak bertemu hidung tadi.”

“Merepeklah kau ni! Mamat tu tinggi apa. Mana boleh berlaga hidung dengan kau.”

Maya tergelak kecil lalu terus sahaja membuka peti sejuk untuk mengambil jus oren berjenama Twister kegemarannya. “Kau nak satu tak, Ain?”

“Aku nak air soyalah, tak nak jus oren.”

Maya mengambil minuman untuk Ain pula. Seketika kemudian dia ke kaunter untuk membuat pembayaran. Ketika itulah dia ternampak lelaki itu lagi. Dia sedang berdiri tidak jauh daripada Maya, tetapi di balik dinding cermin stesen minyak. Dia sedang berdiri tercegat bagaikan seorang dewa. Ketika itu, sang arjuna a.k.a. sang dewa, sudah pun memakai jaket kulit hitam. Maya cuba memandangnya.

Tadi, memang dia tidak perasan akan rupanya, tetapi kini…

Rambutnya agak panjang, menyentuh bahu. Di bahagian depan pula, rambutnya menutup sebahagian besar dahinya, hampir menutup juga kening. Dagunya mempunyai ‘goatee’ atau janggut ‘ala-ala kambing gurun’ tetapi tanpa sebarang misai dan mempunyai ‘sideburn’ yang tipis memanjang, ala-ala penyanyi rock. Dia kelihatan tampan dan menarik, tentunya menarik perhatian kaum Hawa yang berlalu-lalang di tempat itu.

Berkali-kali juga Maya perasan yang gadis petugas di kaunter itu turut mengintai-intai kepadanya. Dan tentu juga ‘mamat’ itu tahu mata-mata yang sedang memandangnya!

‘Isy, perasan!’ Dia menggumam dalam hati, ‘tapi, apa hal pulak aku pun sama gedik ni?’

“Maya… kau nampak tak mamat tadi tu?” Ain Suraya menyoalnya.

“Mamat mana?” Maya buat-buat bodoh.

“Yang kau rempuh tu lah…”

“Isy, mana pulak aku yang rempuh!” jawabnya selamba. “Hah, kenapa dengan dia?”

“Tu ha… kat luar tu.”

Sekali lagi Maya memandangnya. Maya di dalam dan lelaki itu masih di luar dinding cermin. Ketika itulah sang dewa merenung kepadanya dan hampir merentap jantungnya dan dengan tidak sengaja (atau mungkin memang betul kata hatinya yang dirinya agak ‘tergedik’ sama) Maya sudah melebarkan senyuman seolah-olah dia memang mengenalinya.

Pemuda itu turut membalas senyum.

‘Ewah, ewah… macamlah aku kenal dia!’

“Maya, kau buat apa ni? Kau… kau mengurat dia ke?” bisik Ain Suraya.

“Isy, mana ada…” Maya buat selamba lalu keluar mengikut pintu di sebelah kanan stesen dan terus menghala ke keretanyauntuk mengisi minyak. Ketika itu, dia betul-betul rasa bersalah.

Pun begitu, sempat lagi dia mengerling kepada sang dewa yang kini sudah pun berada di atas motosikal Kawasaki Ninja 250nya yang berwarna putih, sedang bersedia untuk bergerak meninggalkan stesen minyak itu. Sang dewa a.k.a. sang arjuna tidak melihat kepadanya.

Handsome kan mamat tu?” ulas Ain Suraya yang berdiri tercegat di sebelah Maya.

“Alah, biasa aje… mat rempit lagi!” Maya tergelak kecil.

“Macamlah aku tak nampak mata kau tadi! Eh… motor dia tu bukan rempitlah! Itu motor ninja tau!” Ain tergelak.

“Eleh, macamlah aku heran sangat. Mamat rempit ada jugak yang bawak ninja apa. Kalau aku tengok dia pun, bukannya sebab dia handsome ke tidak… sajalah aku nak tengok.” Maya buat-buat tak faham sambil terus mengisi minyak. ‘Mamat’ tadi sudah pun berlalu pergi, laju dengan motosikalnya itu.

“Eh, cepatlah… nanti lambat pulak. Kita nak singgah rumah aku, lepas tu kita nak pergi tengok konsert tu lagi.”

“Iyalah, aku nak cepatlah ni!”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/191/selamat-malam-kekasih

[SNEAK PEEK] DUIT HANTARANKU TAK CUKUP

Duit Hantaranku Tak Cukup Oleh Sarnia Yasmin

 

GILA ke dia orang tu? Nak putus aje pun. Mintak sampai lima ribu sebagai ganti rugi!” keluh Puan Normah sambil menutup pintu besi rumah sebaik kenderaan yang membawa ketiga-tiga orang temannya hilang daripada pandangan.

Apa pun ada rasa lega, hajatnya untuk memutuskan pertunangan Khairina dan Muzaffar hampir tercapai.

Encik Shamsuri tidak memberi sebarang reaksi. Surat khabar di tangan terus menjadi tatapannya. Malas hendak komen apa-apa.

“Bang!”

“Ya?” Encik Shamsuri memandang isterinya.

“Macam mana ni?” Puan Normah menghampiri suaminya.

“Macam mana apanya? Bayar ajelah.” Jelingnya dan kembali memandang surat khabar tadi. Bukan dia baca pun sengaja hendak melihat reaksi isteri yang sudah seperti cacing kepanasan.

“Bayar? Kenapa kita pula kena bayar?” Buntang biji mata Puan Normah menatap wajah suaminya.

“Lima ribu aje, kan? Tak banyak mana pun daripada lima belas ribu yang awak mintak kat dia orang!” Selamba Encik Shamsuri berkata.

Terpukul dia dengan sindiran Encik Shamsuri.

“Saya mana ada duit nak bayar.”

“Tu gelang tangan awak yang besar macam tali kapal tu. Rasanya dah cukup nak bayar Kak Jamaliah dan Muzaffar.” Sengih Encik Shamsuri sambil memuncungkan bibirnya ke lengan isterinya.

“Apa abang ni?”

Disorok tangannya ke belakang. Sayang kalau hendak digadai rantai tangannya. Hampir setahun dia terpaksa membayar hutang gelang itu hasil duit yang diberi oleh suaminya dan Khairina.

“Abang abah pada Rin, takkan tak boleh bayar. Saya bukan kerja.”

Tidak puas hati dia dengan sikap ambil mudah suaminya. Sangkaannya perkara itu mudah dan kini ia menambahkan lagi bebannya. Haisy, orang tua ni, sengaja aje!

“Duit yang saya ada untuk majlis Rin. Saya tak akan sentuh. Awak yang nak putuskan pertunangan tu, kan? Bayar ajelah. Bukan banyak mana pun, lima ribu aje, Cik Nor oi!”

Puan Normah berdengus kasar. Bengang dia dengan sindiran suaminya.

“Bang!”

“Haa?” Berkerut dahi Encik Shamsuri.

Takut dia dengan wajah garang yang ditunjukkan oleh suaminya.

“Semua ni untuk Rin, bang. Untuk Rin. Berapa kali saya nak cakap!” Sungguh-sungguh dia mempertahankan tindakan yang dilakukan.

“Puas ke hati Nor dapat buat budak-budak tu sedih?” soal Encik Shamsuri memandang isterinya. Dia semakin tidak faham dengan sikap isterinya.

“Saya buat macam tu nak Rin bahagia tetapi bukan dengan orang tak mampu,” tegas Puan Normah. Dia sudah punya calon untuk Khairina. Calon yang boleh buat anaknya bahagia.

“Astaghfirullahalazim. Nor ingat bahagia tu datang daripada kekayaan ke?”

“Ya! Memang mati tak boleh bawak duit. Sekarang ni kalau tak ada duit, boleh mati tau bang. Segala-galanya perlukan duit!” keras suara Puan Normah menegaskan pendapatnya.

Encik Shamsuri berdengus kasar. Payah hendak memahamkan wanita di hadapannya.

“Abang tak tahu siapa sebenarnya yang nak bernikah? Nor? Atau Rin.”

Rasa terbakar mukanya sekali lagi. Geramnya dia dengan sindiran suaminya.

“Apa ke situ pula! Hai, ya Allah, orang tua ni!” Merah padam wajah Puan Normah ditempelak oleh suaminya.

“Dah ada ke calonnya kalau dia orang putus?” soal Encik Shamsuri ingin tahu.

Gamam Puan Normah dengan soalan suaminya. Macam tahu-tahu pula orang tua ni, getusnya sendiri.

“Aa… Ada.” Teragak-agak Puan Normah menjawab.

“Ooo… memang awak rancanglah semua ni!” tebak Encik Shamsuri geram.

“Mana ada!”

“Calonnya dah ada. Lepas tu beria-ia sangat nak dia orang putus tu?”

“Lama sangat dia orang tunang, bang!” Dia memberi alasan. Dan itu sebahagiannya.

“Alasan!” sindir Encik Shamsuri. “Dia orang bertunang lama sebab hantaran yang awak nak tulah. Kalau tak, empat tahun dulu dia orang dah nikah, faham tak?” keras suara Encik Shamsuri cuba memahamkan isterinya.

Hangat dada Puan Normah ditengking begitu.

“Salah ke saya nak Rin hidup senang dan bahagia. Saya tak mahu dia merempat entah di mana-mana kalau berkahwin dengan Muzaffar tu nanti!” tegasnya.

“Awak jamin dengan calon baru tu, Rin boleh bahagia. Boleh gembira?” Dari intonasi isterinya dia tahu wanita itu seperti tidak pasti dengan jawapannya sendiri.

“Insya-Allah. Kita doakan yang baik-baik untuk Rin nanti.”

Tiba-tiba dia rasa tidak sabar hendak melihat Khairina bersanding dengan anak bujang Hajah Raihan. Hanif, desisnya sendiri.

“Amboi, pandainya cakap, ya. Kenapa dengan Muz dan Kak Jamaliah Nor tak boleh buat macam tu? Tak boleh nak bertolak ansur. Beza membezakan orang sebab kedudukan seseorang?”

Seperti dia sudah melihat perubahan sikap isterinya. Melayan mereka dengan baik pada yang berada dan memandang hina mereka yang miskin. Astaghfirullahalazim! Ucap hatinya penuh dengan rasa kesal.

“Apa abang ni? Saya tak pandangan sesiapa begitu!” nafi Puan Normah geram.

“Habis tu? Kenapa sampai sanggup buat macam ni pada anak sendiri?” Rasa ketat dadanya bergaduh dengan wanita itu. Nampaknya memang sukar untuk membuat keputusan dengan sikap Puan Normah yang begitu.

Puan Normah senyap.

“Kata nak anak bahagia, Nor ada tanya Rin, dia bahagia dengan apa yang Nor nak buat sekarang ni?” Ditarik nafasnya dalam-dalam agar tenang kembali.

“Insya-Allah… lama-lama pasti Rin akan bahagia.”

“Awak jamin?” ulang Encik Shamsuri lagi.

“Saya kata insya-Allah, bang.”

“Eh, tahu pula awak cakap insya-Allah, ya?”

“Habis apa lagi saya nak cakap?”

“Kenapa dengan Muzaffar awak tak boleh berfikiran macam ni?” selar Encik Shamsuri kesal.

“Asyik-asyik Muzaffar. Asyik-asyik Muzaffar.” Naik menyampah dia mendengar nama itu.

“Kenapa benci sangat awak dengan dia? Sebab budak tu kerja Pengawal Keselamatan, bukan pegawai macam yang awak nak?” Semakin tidak faham dia dengan isterinya yang bernama, Normah Haji Daud.

Puan Normah berdengus kasar.

“Abang ni banyak songeh tau tak?”

“Abang yang banyak songeh atau Nor tu yang banyak songeh?” balas Encik Shamsuri.

“Kita juga yang kena!” Jelingnya dengan rasa bengang. Pusing-pusing, dia juga yang terkena.

“Abang tak nak campur. Pandai-pandai buat keputusan sendiri, kan? Haa… pandai-pandailah selesaikan.” Encik Shamsuri bangun dan melangkah menuju ke biliknya.

“Bang!” pekiknya. Sekali lagi Puan Normah berdengus kasar.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/273634/Duit-Hantaranku-Tak-Cukup

[REVIEW] BILA LAGU CINTA BERGEMA

Bila Lagu Cinta Bergema Oleh Wardina Aisyah

 

Membesar tanpa kasih sayang ibu dan nenek kandungnya, hidup Balkish sering saja dihiasi dengan airmata. Hanya kepada Batrisya si kakak kandung, seluruh harapannya disandar. Namun tatkala rasa cinta di hati dikongsi dengan lelaki yang sama, Balkish terpaksa mengalah dan melepaskan cintanya demi sebuah pengorbanan. Setelah bertahun masa berlalu, Balkish mula membina hidup yang lebih tenang di kota. Namun perkenalannya dengan Hariz yang digelar Mr. Alligator mula mencipta pelbagai warna dalam setiap harinya. Mr. Alligator memang bijak menggoda, tapi tidak pernah setia kepada satu cinta. Sungguh, Hariz memang layak disamakan dengan buaya! “I rindu nak dengar suara you, wajah you, and everything about you. You buat I macam orang gila!” – Hariz Segila-gila sikap Hariz, Balkish lebih tertekan dengan permintaan gila ibunya. Dia didesak supaya berkahwin secepat mungkin demi kebahagiaan rumahtangga kakaknya. Si ibu bimbang jika ada cinta lama berputik semula. Tapi dengan siapa dia mahu berkahwin jika calonnya langsung tiada? Namun tanpa Balkish sedari, ada cinta di hati kukuh terpatri. Kali ini bukan mainan, bukan kosongnya omongan, tapi sebuah perasaan nyata yang dipenuhi rasa cinta! “Tak ada yang mustahil, Balkish. I benar-benar cintakan you. I nak kahwin dengan you. Kalau you tak cintakan I… you boleh belajar untuk menyintai I. Kita kahwin ye?” – Hariz Dalam keadaan serba salah, tertekan dan terdesak, akhirnya Balkish bersetuju mengahwini Mr. Alligator yang tidak pernah tersenarai sebagai calon lelaki idamannya. Biarpun berkahwin tanpa cinta, namun Balkish tetap mengajar dirinya mencintai si suami seadanya. Namun badai rumahtangga melanda apabila dia menjadi kebencian si ibu mertua dan adik iparnya sendiri. Kehadiran Syarifah Ezora juga semakin menyukarkan langkah kaki Balkish yang ingin mengejar bahagia. Mampukah Balkish terus tabah melalui satu persatu dugaan demi sebuah cinta yang baru terbina? Dan bila lagu cinta bergema, masihkah dia mampu tersenyum bahagia?

Bagi admin, penulis novel ini bijak menghidupkan setiap watak-watak yang ada dengan konflik dan cabaran. Novel ini tidak membosankan kerana setiap bab yang ada mempunyai jalan penceritaan yang ada kelainannya dan sangat menarik. Watak yang dimainkan hero iaitu Harriz dan heroin iaitu Balkish sangat terkesan dalam hati admin. Balkish terpaksa bersetuju berkahwin dengan Harriz kerana didesak oleh ibunya utk berkahwin. Tetapi perkahwinan yang dibina tidak bahagia selamanya kerana Balkish diduga dengan sikap adik ipar dan ibu mertuanya.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/43118/Bila-Lagu-Cinta-Bergema

[SNEAK PEEK] ARISYA MOKLIS

Arisya Moklis Oleh Zili Anis

 

BUAT SEMENTARA waktu suasana di kelas menjadi sunyi. Saya lihat Cikgu Akob sekali lagi membelek-belek buku senarai nama dan kedatangan pelajar. Kemudian dia menarik keluar sehelai kertas berlipat dari celah buku itu.

Sebentar dia membuka lipatan kertas dan membaca, kemudian memandang budak perempuan mumia itu.

“Siti Arisya.”

“Saya cikgu,” balas budak itu.

“Oh, Siti Arisya nama budak mumia ini,” getus saya dalam hati.

“Nak panggil apa, Siti atau Arisya?” tanya Cikgu Akob lagi.

“Arisya.”

Cikgu Akob meneliti Arisya seketika.

“Ni kenapa dengan kepala awak berbalut macam mumia?” soal cikgu agak lantang campur lucu. Cikgu bangun mula merapati Arisya.

Rakan di belakang mula ketawa. “Arisya mumia cikgu!” tiba-tiba ada pelajar yang celupar. Satu kelas mula ketawa. Saya juga tidak lepas peluang!

Kah kah kah kah.

Kah kah kah kah.

“Rasakan,” bisik saya dalam hati.

Tapi saya lihat Arisya masih selamba. Tiada reaksi. Cuma matanya melihat mata saya. “Kenapa merenung saya?” Mahu sahaja saya membantah.

Kemudian segera saya ingat. Mata itu macam mata saya bila saya merenung kosong seseorang untuk meminta simpati. Iya! Itu pandangan mata kosong minta simpati. Aduh! Kesihan pulak saya. Sekarang hati saya mula berbelah-bahagi.

“Diam… Diam,” segera Cikgu Akob menenangkan keadaan sambil memandang Arisya seakan meminta penjelasan.

“Kepala saya terantuk cikgu. Sedikit luka,” terang Arisya.

“Sedikit luka? Tapi awak balut satu kepala macam mumia?” Lucu soalan cikgu menyebabkan rakan kelas ketawa lagi.

Kah Kah kah kah.

Namun kali ini saya tidak ketawa. Saya tahan kuat-kuat. Saya rasa soalan cikgu itu sangat bernas. Kenapa dia sanggup balut kepalanya macam mumia kalau lukanya sedikit?

“Boleh awak buka… cikgu nak tenguk lukanya,” kata Cikgu Akob setelah ketawa murid-murid mereda.

Saya lihat muka Arisya mula pucat. Beberapa saat berlalu, baru Arisya membuka mulut. “Boleh saya berbisik dengan cikgu?”

A-apa? Mahu dia berbisik-bisik pula dengan cikgu. Saya jadi amat curiga dengan perlakuan Arisya. Saya lihat Cikgu Akob memandang Arisya. Sebentar Arisya merapati cikgu dan berbisik sesuatu. Saya lihat Cikgu Akob terdiam seperti memikir sesuatu. Arisya kembali duduk.

Kemudian Cikgu Akob terpandang saya. Dia seakan teringatkan sesuatu. “Ha, awak Moklis.”

“Saya cikgu.”

“Awak tahu tak, menconteng harta benda awam satu vandalism?”

Spontan sahaja soalan cikgu. Tapi saya dapat rasakan macam ada tombak tajam yang menunggu di sebalik soalan itu.

Saya cuba berfikir-fikir, apakah kesalahan saya. Saya mula merasa ada sesuatu. Ha, terus saya ingat. Meja saya di belakang.

“Awak jangan buat-buat tak reti?”

Tapi siapa yang mahu mengaku selagi tidak ditangkap. Lalu saya teruskan muka bodoh dan mata terkebil-kebil.

“Baik! Sekarang juga awak pergi angkat meja belakang tu… bawa ke depan!”

Adoi, tertangkap juga saya. “Tidak apalah cikgu. Nanti saya padam. Itu kapur aje.” Cepat saya cuba memujuk dan membela diri.

“Sekarang juga awak bawak… cepat!”

Terpaksalah saya mengangkut meja itu ke depan. Sekali lagi rakan kelas mula berdecit ketawa.

Cit cit cit cit.

Saya tidak faham mengapa saya perlu mengangkat meja itu ke depan. Saya harap cikgu tidak menyuruh saya menjunjung meja pula sebagai denda. Eish, berat juga meja tu. Jangankan kata 10 minit, tiga minit pun mahu patah semua tulang saya satu badan!

“Tolonglah cikgu jangan denda saya!” harap saya dalam hati. Namun harapan tinggal harapan sahaja.

“Awak ada dua pilihan…,” kata Cikgu Akob serius.

“Pilihan satu junjung meja,” pintas saya segera setelah mengagak-agak apa yang Cikgu Akob akan katakan.

“Wowwww,” terdengar beberapa murid terkejut dan terpana bila saya memintas kata-kata cikgu.

“…pilihan kedua saya tak tahu cikgu,” tambah saya lagi bila melihat mata Cikgu Akob turut terbeliak melihat saya.

“Wowwww….”

“Wah, pandai awak Moklis,” puji cikgu antara serius dan nak ketawa.

“Saya tak mahu pilihan satu cikgu. Beri saya pilihan kedua.” Wah, bukan main berani saya. Tentulah sebab saya sudah reda didenda. Ibu saya kata, kita kena reda dengan sesuatu yang berlaku. Itu semua kada dan kadar ketentuan tuhan.

Cikgu Akob melihat saya sambil tersenggih. “Baiklah, sekarang awak letak meja awak yang penuh nama awak itu di sebelah meja Arisya.”

“Ha?” Terlopong mulut saya mendengar arahan cikgu. Macam tak masuk akal. Apa kena mengena situasi saya dengan Arisya. Sudah tentu selepas ini cikgu mahu saya duduk di sebelah dia pula!

“Awak tiada pilihan lain Moklis!”

Ha, pilihan pertama saya sudah tolak. Hendak tak hendak saya terpaksa telan juga pilihan kedua. Tapi kalau sekadar duduk, apalah salahnya. Seminggu dua, saya boleh bertahan. Kemudian nanti saya cabutlah ke belakang. Ambil balik tempat saya, di tepi tingkap paling belakang.

“Baiklah cikgu.” Saya senyum sambil mengalihkan meja sedia ada di sebelah Arisya dan menggantikannya dengan meja saya. Saya lihat Arisya menjeling tajam. Ternyata dia tidak suka saya. Saya pun membalas dengan muka kelat.

Grrrrr.

Saya lihat cikgu masih memandang saya. “Ah, apa lagi ni?” getus saya dalam hati.

“Baik sekarang awak berdua bangun.”

“Apa pulak lagi ni cikgu,” kata saya separuh memprotes.

“Itu belum lagi pilihan kedua. Cikgu hanya baru suruh awak duduk di situ.”

“A-a-apa? Belum lagi!” Sekali lagi mulut saya terlopong. Kali ini lebih besar. Saya lihat Arisya telah pun bangun. Bagai ada batu besar di punggung, lambat-lambat baru saya dapat bangun.

“Baiklah…awak berdua pernah tak dengar perpatah Inggeris, “It takes a thief to catch a thief.”

Ha! Apa tu? Apa kena mengena perpatah Inggeris itu dengan kami. Kepala saya mula pening.

“Saya pernah dengar cikgu,” terbeliak mata saya bila mendengar Arisha berkata begitu. Oh, dia tahu ya.

“Hanya pencuri yang pandai menangkap pencuri,” sambung Arisya.

“Betul! Jadi hanya pesalah yang pandai menangkap pesalah, tak begitu?” balas Cikgu Akob.

Arisya menganggukkan kepalanya. Saya hanya melihat, bisu dan terkedu.

“Mokhlis ada buat kesalahan. Arisya pun ada buat. Betul?”

Saya mula tidak sabar dan mencelah. “Iyalah cikgu. Saya ada buat salah. Tapi apa denda pilihan kedua saya?”

“Wooooow,” sekali lagi rakan-rakan kelas terpana bila saya berani memintas cakap cikgu. Cikgu Akob memandang muka saya. Muka cikgu antara lucu dan serius. Mungkin hatinya digeletek lucu melihat saya!

“Baiklah…” kata Cikgu Akob sambil memandang seluruh kelas seakan dia mahu membuat satu pengumuman. “Semua murid-murid… mulai hari ini cikgu lantik Moklis dan Arisya jadi ketua dan penolong ketua kelas.”

“A-A-Apaaa?”

“Moklis dan Arisya!”

“Ketua kelas dan penolong!”

Terdengar rakan-rakan kelas saya menyebut berselang-seli. Kelas saya sudah berbunyi bagai dihurungi ribuan lebah.

Bzzzzz…

Ini berita paling gempar. Kalau mereka tidak percaya, saya lagilah tidak percaya dan terkejut. Masakan saya dilantik ketua kelas! Sepanjang persekolahan, saya tidak pernah mahu mengambil tanggungjawab apa pun. Apa lagi menjadi ketua kelas.

Saya lebih suka buat hal sendiri. Saya suka menyendiri. Saya suka privasi. Lepaskan saya! Lepaskan saya! Terasa saya kini bagai ikan terperangkap di pukat nelayan.

“Tolonggggg!”

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/278418/Arisya-Moklis

[SNEAK PEEK] PILLOW FIGHT

Pillow Fight Oleh Yussamir Yusof

 

UNTUNG DAPAT SUAMI MACAM DIA

Pernah dengar ungkapan ‘ramai orang boleh bersabar, tetapi tak ramai orang boleh bersyukur?’ Saya mendengar ungkapan ini buat kali pertama daripada seorang penceramah di sebuah program islamik di kaca TV.

Betul ungkapan ini, tidak ramai yang tahu erti bersyukur, malah sering kali mengkufuri nikmat yang diberi. Sebab itu Allah pernah menyatakan perihal syukur dalam al-Quran. Adakah makna syukur hanya terletak pada lidah yang lembut dengan mengucapkan alhamdulillah? Ataupun syukur itu jauh lebih besar maknanya daripada sebuah ungkapan?

Syukur itu adalah redha atas nikmat yang Allah berikan kepada kita. Tidak bermakna ungkapan syukur itu jika hati masih tidak berpuas hati dan tidak redha dengan apa yang diberi.

 

SYUKUR SEORANG ISTERI

“Sayang, bulan ni kita kena berjimat. Abang boleh bagi RM300 je untuk belanja dapur. Duit poket Sayang bulan ni abang tak dapat nak bagi,” beritahu seorang suami selepas pulang dari kerja.

“Alhamdulillah. Tiga ratus tu pun dah cukup banyak. Yang penting, ada rezeki halal yang boleh kita gunakan. Saya ada buatkan kopi untuk abang,” kata si isteri sambil menghulurkan secawan kopi buat suami yang penat mencari rezeki.

Syukur seorang isteri kadangkala membuatkan hati seorang suami berasa lapang. Lapang kerana isteri memahami dan mensyukuri apa yang ada. Bahkan kadangkala, suami tidak perlukan kopi yang panas atau nasi lemak yang sedap bagi menenangkan hati. Cukuplah isteri mengucapkan syukur dan berterima kasih atas usaha mereka.

Betapa ramai keluarga di luar sana yang hidup kaya-raya, tetapi isteri tidak pernah mensyukuri rezeki yang diberi. Malah memarahi suami kerana duit poket tidak pernah cukup-cukup untuk dibelanjakan. Walau kaya-raya, hati tidak pernah tenang dan lapang.

Saya bercerita tentang syukur kerana saya tertarik kepada sebuah hadis yang direkodkan oleh Imam Bukhari tentang perkara ini.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

Wahai kaum wanita, bersedekahlah. Sesungguhnya aku telah diperlihatkan bahawa kalian adalah majoriti penghuni neraka.” Salah seorang wanita yang fasih dan bijak bertanya, “Mengapa, wahai Rasulullah?” Baginda menjawab, “Kalian banyak melaknat dan derhaka terhadap suami.”
(Riwayat al-Bukhari)

Hadis ini menceritakan dengan baik perihal isteri. Hadis ini adalah peringatan kepada isteri, dan pada masa yang sama menyedarkan suami. Seperti yang saya katakan tadi, ungkapan syukur tidak terhad pada lidah yang tidak bertulang. Namun kerana lidah yang tidak bertulang itu jugalah, seorang isteri akan ke syurga ataupun neraka.

SELAMATKAN ISTERI DARI NERAKA

“Abang harap, abang dapat selamatkan Sayang dari api neraka.”

“Kenapa abang cakap macam tu?” soal isteri saya kehairanan.

“Sebab lidah tu tak bertulang.”

Isteri saya bertambah hairan.

Saya hanya tersenyum. “Nanti bacalah tulisan abang, fahamkan betul-betul apa yang abang maksudkan.”

Sanggupkah kita melihat para isteri masuk neraka hanya kerana lidah? Sudah pasti tidak ada seorang suami pun yang sanggup melihat isteri kesayangan mereka ke neraka. Ada isteri yang melawan suami, meninggikan suara, bahkan ada yang keluar tanpa meminta izin suami. Semua itu antara tanda isteri memerlukan bantuan kerana mereka sedang ‘sakit’.

Sakit mereka tidak mempunyai penawar yang tetap, ia bergantung kepada seteruk mana sakit yang sedang dialami. Tidak mudah mengubati penyakit sebegini. Silap-silap, semakin bertambah sakit tersebut. Suami mempunyai peranan yang besar dalam mengubati sakit-sakit ini. Suami perlu mengingatkan isteri bahawa selagi suami tidak menyuruh kepada yang haram, dia wajib taat kerana ketaatan isteri kepada suami adalah jaminan syurganya. Kadangkala para isteri terlupa bahawa jalan paling mudah untuk mereka menuju ke syurga adalah dengan mentaati suami. Itulah jalan paling singkat untuk ke sana selepas mentaati Allah dan Rasul.

 

PENAT BUKAN ALASAN, YANG KECIL HARUS DIBESARKAN

Tidak dinafikan, para isteri banyak bebanannya dalam rumah tangga. Penat menguruskan anak-anak, mengurus rumah, dan menguruskan keperluan suami. Namun, ia bukan alasan untuk isteri mengabaikan hak-hak suami dan sanggup menderhaka dengan lidah mereka. Suka saya memetik tulisan Ustaz Pahrol mengenai perkara ini. Kata beliau:

“Belajarlah daripada Asiyah, isteri kepada Firaun. Walaupun suaminya sejahat-jahat manusia, tetapi dia masih mampu menjadi isteri solehah hasil ketaatan dan kebaikan yang dicurahkan kepada suaminya. Kecuali menyembah tuhan selain Allah, itu sahaja yang tidak dituruti oleh Asiyah. Segala suruhan Firaun yang selain itu dilaksanakannya dengan sepenuh hati. Ertinya, beliau terus melaksanakan perintah yang baik walaupun datangnya daripada seorang yang jahat. Para isteri harus sedar bahawa mereka tidaklah sebaik Asiyah dan suami mereka tidaklah sejahat Firaun. Hanya kadangkala suami terlupa, sedikit berang kerana keletihan, menjadi penyengap kerana ada sesuatu yang dirisaukan, tidak senyum kerana masalah di luar rumah, maka si isteri jadi pemarah, pendendam dan peleter yang tidak mengenal maaf.”

Penat menguruskan rumah tangga ada ganjaran di sisi Allah untuk para isteri. Membuat kerja untuk suami dan keluarga dengan niat mendapatkan keredhaan Allah, adalah kurnia yang sangat besar untuk para isteri.

Sukakah kita apabila ganjaran yang akan diberikan oleh Allah nanti adalah syurga Firdaus yang di dalamnya penuh dengan kenikmatan dan kebahagiaan? Tidak sukakah kita, apabila kepenatan kita itu nanti akan diganjari ketenangan hati dan kelapangan jiwa?

Masalah pada zaman kini adalah apabila kita terlupa bahawa setiap yang kita lakukan akan mendapat ganjaran daripada Allah. Oleh sebab itu, isteri harus mengingatkan diri bahawa setiap yang mereka lakukan adalah untuk mendapatkan keredhaan Allah, bukan hanya mendapat keredhaan suami.

“Hari tu Yus belikan aku kek. Sedap sangat. Untung dapat suami macam dia.”

Saya terdengar perbualan isteri saya dengan kawannya. Senang hati saya, bahkan berbunga-bunga kerana saya dihargai. Kek itu tidaklah semahal mana, hanya tujuh ringgit, tetapi nilai itu menjadi besar kerana isteri mensyukuri dan memberitahu perkara baik tentang suaminya kepada orang lain.

Para isteri harus pandai memuji suami mereka. Walaupun kadangkala pemberian suami tidaklah seberapa mana nilainya, tetapi nilai ikhlas dan titik peluh mereka mencari rezeki sangat besar. Jangan malu memuji suami kita di hadapan orang.

 

HATI-HATI DENGAN LIDAH

Lunakkanlah lidah bagi menambat hati suami.

Secara teorinya semua orang tahu, tetapi bagi melaksanakannya, seberat batu di atas lembah. Adakah sebab malu?

Psikologinya hanya dengan bahasa yang lembut, intonasi yang lunak, dan adab yang sopan, sudah pasti hati suami akan ‘cair’ dan kasih. Sebaliknya, kata-kata yang kasar dan intonasi yang tinggi akan ditolak secara terang-terangan atau secara diam-diam walaupun isinya benar dan baik. Bukankah Allah telah berpesan kepada Nabi Musa dan juga Nabi Harun supaya berdialog dengan Firaun menggunakan tutur kata dan bahasa yang lemah lembut?

Allah berfirman yang bermaksud:

Pergilah kamu berdua kepada Firaun, sesungguhnya ia telah melampaui batas dalam kekufurannya. (43) Kemudian hendaklah kamu berkata kepadanya, dengan kata-kata yang lemah lembut, semoga ia beringat atau takut. (44)”
(Surah Thaha 20: ayat 43-44)

Jika kita renungi ayat ini, kita akan dapati manusia akan menerima sesuatu daripada perkataan yang baik dan lunak. Sedangkan dengan Firaun pun Allah memberi arahan untuk bercakap dengan lunak, inikan pula dengan suami sendiri. Para isteri, syurgamu sudah terbuka di hadapanmu. Pilihlah jalan mana yang kalian mahukan, sesungguhnya Allah itu Maha Mengetahui dan Menyayangi.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/277340/Pillow-Fight

[REVIEW] BERKAT : RAHSIA HIDUP SENANG

Berkat: Rahsia Hidup Senang Oleh Aldzham Kamil

 

Keberkatan adalah sesuatu yang sangat berharga dan diperlukan oleh setiap hamba Allah. Ketika mana ramai orang mengidamkan kehidupan yang mewah dan senang, orang berimann mengimpikan kehidupan yang berkat, kerana dalam keberkatan adanya rahsia kehidupan yang tenang. Tanya hati, anda impikan kemewahan ataupun keberkatan?

Novel Berkat : Rahsia Hidup Senang yang ditulis oleh Aldzham Kamil banyak memberi kita pengetahuan bahawa setiap apa yang kita lakukan di dunia ini perlu ada keberkatan supaya segala urusan sentiasa dipermudahkan. Antara ciri orang yang ingin dapat berkat adalah dengan beriman dan bertaqwa. Banyak kisah yang berlainan yang disampaikan penulis sentiasa berlaku dalam hidup kita boleh kita jadikannya satu iktibar. Di dalam buku ini juga penulis berkongsi beberapa perkara yang menyebabkan hilangnya berkat dalam kehidupan seseorang itu. Antaranya ialah syirik kepada Allah, bermaksiat dan juga subahat. Jadi sebenarnya buku ini banyak lagi memberi pengetahuan secara khusus yang boleh kita belajar. 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/277331/berkat-rahsia-hidup-senang