[REVIEW] Cinta Seperti Dulu

Cinta Seperti Dulu oleh N.Habibah

Cyrena Rosealla – Telah membenci bekas kekasihnya kerana telah menghilangkan diri tanpa khabar dan pesan. Kejadian tiga tahun yang lalu tanpa sedar telah meruntuhkan hubungan mereka. Sekaligus hubungan pertunangan mereka telah diputuskan oleh Cyrena sendiri.

Do Kyungjae – Merupakan salah seorang ahli kumpulan KNIGHT yang sedang terkenal di seluruh pelosok dunia. Namun malangnya 3 tahun lalu, sebuah kemalangan telah menimpa kumpulan tersebut. Akibatnya Kyungjae kehilangan separuh daripada memorinya. Termasuk kenangan indahnya bersama Cyrena.

3 tahun berlalu,

Kyungjae dan Cyrena dipertemukan kembali. Namun keadaannya tidak sama seperti dulu. Kyungjae harus berjuang kembali demi cintanya. Dia mahu cintanya mekar seperti dulu. Namun keegoan Cyrena begitu keras untuk diruntuhkan. Sehinggalah satu kejadian yang tidak di duga telah berlaku kepada Kyungjae.

Menyedari kesilapannya merosakkan segala, Cyrena mengambil keputusan untuk kembali ke kampung halamannya. Tanpa diketahui, kejadian tersebut telah mengembalikan ingatan Kyungjae sepenuhnya.

Adakah Kyungjae & Cyrena kembali mencintai seperti dahulu?

“Rena… Oppa minta maaf kerana selama ini tidak memberi khabar kepada awak. Semua ini berlaku tiba-tiba. Oppa sendiri tak mengingati sesiapa kecuali ahli Knight.” – Do Kyungjae

“Ah… sudahlah oppa. Hati saya bukannya mainan. Saya pun ada perasaan. Oppa tak tahu bagaimana perasaan saya selama 3 tahun ini. Saya rindukan oppa tapi satu pesan pun saya tak dapat.” – Cyrena Rosealla


First of all novel ni ada campuran bahasa Korea juga. Jadi sambil baca sambil belajar Korea ya selain latar tempatnya di Korea juga. Apa yang admin boleh cakap, admin tak pernah baca novel yang so Korea macam novel ini. Gaya hidup artis berkumpulan, nama-nama Korea dan lain-lain. New experience for me. Dan penulis pandai berimaginasi untuk membayangkan situasi yang sedang berlaku. Rasanya macam drama Boys Over Flower pula.

Dugaan yang dihadapi dalam novel ni agak cliche namun penulis cuba nukilkan dalam suasana yang berbeza. Novel ini sesuai untuk mereka yang minat K-pop kerana mungkin kena dengan jiwa mereka dan bahan bacaan ini tak memberatkan kepala. Boleh give it a try 😘

Nak baca ebook penuh? Klik link di bawah:

https://www.e-sentral.com/book/info/341757/Cinta-Seperti-Dulu’

[SNEAK PEEK] Black Maria: My Wife Badwoman

Black Maria: My Wife Badwoman oleh Siti Nur Dhuha

KOSONG.
Sunyi.
Sepi.
Maria sudah tiada apa-apa lagi. Keimanan diri, setiap detik semakin berkurang. Menapaklah dia untuk pulang ke kediaman Puan Elisia.
Angin dingin di Subuh hari menyapa diri bagaikan memujuk hatinya yang sakit dan hancur.
Hidupnya telah hilang serinya. Umpama pohon bunga yang dulunya indah akhirnya berguguran dan layu.
Maria bagaikan terjatuh ke sebuah jurang yang dalam dan tidak bisa mendaki untuk keluar. Terkurung dirinya dalam kesedihan yang terpaling malang.
Kematian Ariya adalah luka yang tidak tertahan ditanggungnya untuk seumur hidup ini.
Dunia ini bagaikan sudah tiada cahaya, yang tinggal hanyalah kegelapan.
Air mata yang gugur banyak tidak terkira umpaman luruhnya dedaunan kering ke bumi. Apakah selepas ini Ariya akan selalu muncul dalam mimpi malamnya untuk menemani? Bagaimana jika Ariya terus hilang? Dan harapan hanya tinggal harapan.
Angin bertiup lebih kencang. Pakaian Maria terbuai-buai.
Dia membayangkan diri berada di atas bukit yang tinggi. Di situ, dia akan menjerit dan meraung sekuat hatinya. Melepaskan segala derita.
Tidak mampu lagi rasanya dia meneruskan perjalanan hidup yang kian sepi dan dipenuhi kesakitan ini.
“Ariya… Ariya…” Maria menangis semahu hati sehingga mengeluarkan suara esakan.
Saat tiba dirumah, Maria masuk. Perlahan-lahan dia mendongak ke arah kipas.
Diambil kerusi dan diletakkan di atas meja kopi.
Lantas sehelai kain diikat pada kipas itu seperti tali gantung.
“Ariya… mama datang.” Bisik Maria.
Pedomannya hilang entah ke mana. Ketaqwaan berada di tahap terpaling rendah.
‘Laailahaillah… laailahaillah… laailahaillah…’ ada suara misteri bergema di fikirannya memujuk agar kembali ke dalam diri.
Namun selain itu, ada juga suara lain yang memujuknya agar melalukan perbuatan berdosa itu.
‘Ariya sedang menunggumu Maria… akhiri hidup dan bersama dengan Ariya di sana. Kesian Ariya, bersendirian.’
‘Dunia ini kejam buatmu Maria. Tuhan tidak mengasihimu… Kau malang. Tiada bahagia buatmu. Silakan mati Maria… silakan.’
Tiada ubat untuk derita ini. Hanya ini sahaja penyelesaian.
Maria memasukkan kepalanya ke dalam kalung kain itu. Dipejamkan mata. Titis-titis mutiara duka berguguran menimpa pipi.
Sedih, teramat sedih.
Pilu, tersangat pilu.
Hiba, terlalu hiba.
Tuhan ampuni hambaMU yang lemah dalam menempuhi ujian yang KAU berikan. Aku hambaMU yang gagal. Aku tidak kuat ya ALLAH.
Setelah itu, Maria mengantung dirinya.
“Ark!” Mata Maria terbeliak ke atas bersama kaki bergerak-gerak. Kesakitan yang dirasai tidak tergambar di fikiran. Yang terbayang di fikiran, hanyalah raup wajah Ariya. Itu sahaja.
“Maria!” Suara Puan Elisia bergema.
“Bilal, tolong anak I.” Wanita itu menggesa teman lelakinya agar melakukan sesuatu sebelum terlambat.
Bilal segera memanjat kerusi dan membuka ikatan tali itu. Tubuh Maria jatuh ke bawah. Puan Elisia menerpa memeluk Maria. Memangku kepala sang anak diribaannya. Saat itu, kesal yang dirasai tidak tergambar dengan kata-kata. Tidak pernah terfikir, akibat dari perbuatannya menyebabkan Maria sanggup mengambil tindakan ini. Mahu mengakhiri nyawanya sendiri.
Bilal melihat Maria dengan pandangan kesian. Puan Elisia baru sahaja bercerita tentang Maria kepadanya sebentar tadi.
Dipangkuan Puan Elisia, Maria senyap sahaja. Matanya terbuka. Pandangannya kosong. Sudah tiada air mata. Tiada juga esakkan. Yang hidup hanya jasad, namun jiwanya telah mati. Ternyata, syaitan telah berjaya menakluki sekeping hatinya.
Tangisan hiba Puan Elisia langsung tidak menjentik rasa di hatinya. Kerana bagi Maria, wanita inilah pembunuh anaknya.
Mummy… terima kasih untuk kesakitan yang mummy berikan ini. Ketahuilah, anak mummy ini tidak mungkin akan memaafkan mummy sampai bila-bila.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/341720/black-maria-my-wife-badwoman

[SNEAK PEEK] Pengantinku Jatuh Dari Langit

Pengantinku Jatuh Dari Langit oleh Mia Kiff

DIA membancuh milo panas lalu menuju di ruang makan bersebelahan pantri usai mengemas pejabat Arfy. Bekas makanan yang mengandungi nasi lemak sambal tumis petai yang dibawanya dibuka untuk bersarapan pagi. Selepas ini, dia perlu mengemas ruang pentadbiran pula pada waktu rehat.“Hi Rin! Rindunya aku kat kau…” tegur Fatimah lalu meluru masuk sambil senyum memanjang.
“Timah! Aku pun rindu sangat kat kau!” Rinieta memeluk Fatimah kemas. Setelah itu, Fatimah duduk berhadapan Rinieta.
“Eh, kau nak minum? Biar aku bancuhkan,” pelawa Rinieta.
“Tak apa, aku tak dahaga…”
“Makan?”
“Hurmm, macam best nasi lemak kau, tapi aku diet. Kau tengok berat badan aku dah naiklah, dari 55 kg ke 64 kg. Sekarang aku sedang bekerja keras nak menurunkan berat badan aku ni. Susah hati betul la. Syok jadi kau kan? Makanlah banyak mana pun, tak naik-naik berat badan kau,” puji Fatimah.
“Kau ni, diet apa macam tu, sampai nak makan pun tahan-tahan. Nak diet, dietlah cara yang sihat. Nanti jatuh sakit, padan muka!” Nasihat Rinieta.
Fatimah melepaskan keluhan. “Kehilangan yang tidak menyedihkan sama sekali adalah, kehilangan berat badan. Hurmm…seluar pun dah tak muat. Baju pun dah ketat…”
“Ya, aku tahu. Tapi jangan sampai tak makan. Sarapan pagi tu, wajib ambil. Makan kena ikut masa. Makan malam kena elakkan. Insya-Allah, boleh kurus…”
“Oh, betul juga cakap kau. Memang semenjak dua menjak, aku kerja melantak aje. Kerja kan banyak bawak balik rumah, tengah-tengah malam pun asyik lapar ajelah. Apa lagi telefon la Pizza Hut ke, McD ke, suruh hantar ke rumah…”
“Hurmm, patut pun. Lepas ni kena elakkan makan malam kalau nak kurus. Eh, kau ni datang berbual dengan aku nanti apa pulak kalau staf lain nampak. Kau juga yang malu kawan dengan cleaner macam aku ni,” larang Rinieta tidak selesa.
“Ish, kau ni ke situ pulak. Aku tak pernah anggap kau serendah tu la. Aku tak malu mengaku kau kawan aku. Kau jangan cakap macam tu, sedih aku. Lagi bertambah sedih, bila kawan aku yang baik ni, berkahwin dengan CEO tapi dijadikan tukang cuci di syarikat suaminya.” Sedih kedengaran suara Fatimah.
“Shushhh, kau ni Timah. Kalau orang dengar habis aku. Aku tak kesahlah, Timah. Aku okey. Kau janganlah risau. Insya-Allah, kesabaran selalu menang dalam apa jua situasi. Ini ujian Allah untuk aku…”
“Kau ni memanglah, asyik nak berkorban aje demi orang lain. Baik hati sangat. Lurus, sebab tu orang pijak kepala kau!”
“Kita buat kebaikan kerana nak penghargaan Allah, bukan penghargaan manusia. Suami aku jaga aku dengan baik, dia tetap manusia biasa, Timah. Ada kelemahannya. Dan aku sedang berdepan dengan kelemahannya itu seikhlas hati…” luah Rinieta.
“Hurmm, yalah. Eh, aku nak pesan kat kau sesuatu ni. Aku selalu perhatikan, Mad Guard tu selalu tenung-tenung kau tau. Kau berhati-hati sikit. Ada orang beritahu aku, Mad Guard lelaki gatal tau,” pesan Fatimah risau.
Rinieta pun perasan, Mad Guard selalu memerhatikan dia dan pantang ada peluang mesti mendekati dia. “Ya ke, tak tahulah pulak aku. Setakat ni, dia okeylah. Tak ada pulak dia menggatal lebih-lebih…”
“Nama pun buaya, Rin. Tunggu mangsa masuk perangkap, barulah dia ngap!”
Rinieta ketawa.
“Kau ni ke situ pulak. Tak ada apa-apalah. Jangan risau…”
Tiba-tiba dua orang staf, Haryani dan Emylia masuk ke dalam pantri. Berubah wajah mereka melihat Rinieta dan Fatimah di situ. Menjeling sakan.
“Errr, sejak bila pulak cleaner boleh makan kat sini? Kat sini tempat pekerja pejabat sajalah. Hishhh, geli tekak akulah,” sindir Haryani menunjukkan muka geli. Ini antara tali barut Hidayah yang masih tinggal.
Emylia menyampuk, “Yalah. Patutnya kena buat signboard besar-besar, barulah ada orang tu sedar diri kut. Dahlah tangan tu penuh dengan bakteria dan virus, tiba-tiba selamba aje datang makan kat sini. Kang tak fasal-fasal tersebar kuman.”
Fatimah berasa geram mendengarnya. Ingin menegur namun Rinieta menepuk pahanya.
Dia menjawab, “Maaf ya cik. Saya tak tahu yang saya tak boleh makan kat sini. Saya pergi dulu.” Rinieta menutup semula bekas makanan dan berlalu dari situ. Sedih di hati hanya Allah yang tahu.
“Hurmm, lain kali jangan makan minum kat sini dah. Kau pun Fatimah, boleh pulak benarkan cleaner tu makan kat sini. Hishh tak rasa busuk dan jijik ke kawan dengan dia tu. Kau tu pegawai, jaga sikit reputasi dan standard kau!” Tegur Haryani membuatkan Fatimah benar-benar bengang.
“Rin tu kawan aku dari kecil lagi. Walaupun dia tukang cuci benda yang kotor, tapi dia baik. Sebab tu aku suka kawan dengan dia, tak baik menghina orang tau. Entah di mata Allah, dia lagi dipandang daripada kita yang kononnya bersih sangat ni,” jawab Fatimah lalu keluar dari situ.
Rinieta di dalam bilik kecil di bawah tangga yang memang biasa untuk tukang-tukang cuci sepertinya berkumpul hanya memandang makanan di dalam bekas di tangan.
Tiba-tiba sahaja sebaknya berkumpul. Bergenang air mata Rinieta mengenangkan diri yang begitu hina dipandang mereka yang berkedudukan.
Opah Milah pun lama benar tidak hubunginya. Sejak dapat kawan orang kaya, siapa lagi kalau bukan Tok Mummy aka Datuk Khadijah, langsung lupakan dia. Manalah dia pergi melancong agaknya selepas menunaikan umrah.
Perlahan-lahan Rinieta menghabiskan baki makanan walaupun butiran air matanya turut menitik ke dalam bekas makanan. Mujur dia sendirian sekarang ini.
Usai makan, Rinieta menyelesaikan tugasannya mencuci pejabat pada hari ini. Kemudian, dia menuju ke dalam stor untuk menyimpan mop dan barang-barang yang digunakan semasa mencuci sebentar tadi. Sekejap lagi dia mahu pulang ke rumah. Menyambung tugas di rumah Arfy pula.
“Hai Rin, buat apa di sini?”
Tiba-tiba muncul Mad Guard dengan senyum sengihnya membuatkan Rinieta rasa tidak selesa. Pelik juga tiba-tiba muncul di sini. Tidak kerja ke? Suka-suka hati berjalan sana sini, mentang-mentang dia ketua guard di sini.
Sudahlah sunyi sepi dan tersorok stor ini. Jangan-jangan, Mad Guard ada niat jahat tak? Ya Allah, selamatkanlah hambaMu ini.
“Err, Abang Mad. Kenapa datang kat sini?” Balas Rinieta tidak selesa.
Mad Guard tersenyum penuh makna sambil merenung nakal Rinieta yang sudah pucat itu. Dia terus menutup pintu stor membuatkan Rinieta kecut perut. Waktu begini adalah waktu rehat untuk para staf yang lain.
“Ab… Abang Mad kenapa tutup pi…pintu tu?”
Mad Guard melangkah menghampiri Rinieta dengan senyum miang. Rinieta berdebar ketakutan dan berundur ke belakang. Gadis ini hanya cleaner, kalau dia rosakkan pun sejauh mana dia berani nak bersuara? Paling tidak berhenti kerja dan hilang entah ke mana. Selalu saja Mad Guard terlepas daripada perbuatannya sebelum ini. Oh, nampaknya ini bukanlah kali pertama dia melakukannya.
“Ab… Abang Mad, apa ni?” Rinieta bernada cemas dan takut.
“Tolong!”
“Sudah lama aku idamkan kau. Jadi peluang kali ni, aku tak akan lepaskan…” Mad Guard tanpa menunggu terus memeluk Rinieta yang terkedu diperlakukan begitu. Rinieta cuba menjerit lagi dan meronta-ronta namun tubuhnya didakap kemas.
“Ni time rehatlah sayang… mana ada orang dengar.”
“Abang Mad…” Suaranya terketar-ketar kerana ketakutan. Sudahlah stor ini sempit. Sukar untuk dia meloloskan diri sebenarnya kalau Mad Guard hampir dengan pintu stor.
Pintu tiba-tiba dibuka dari luar oleh Arfy. Dia mendapat tahu daripada Haryani, yang Rinieta dan Mad Guard sedang melakukan maksiat di dalam bilik stor. Terkejut besar mendengarnya, terus dia meluru ke sini dan menyaksikan sendiri.
Terbeliak mata Arfy melihat Rinieta dalam pelukan Mad Guard dalam bilik yang tertutup ini. Lebih-lebih Rinieta memanggil nama ‘Abang Mad’ dengan nada perlahan dan kedengaran manja pula di telinganya.
“Astaghfirullahalazim. Apa yang korang cuba buat ni, hah?” Arfy yang terus membahang hati, lantas meluru masuk menolak tubuh Rinieta menjauh dan mencekak leher baju Mad Guard dengan marah yang tidak tertanggung. Terus saja ditumbuk muka Mad Guard.
Mad Guard menjawab dengan kecut perut. “Maaf, encik. Saya tak ada niat nak buat maksiat dalam bilik stor. Cuma itulah, saya tak dapat tahan perasaan cinta saya pada kekasih saya ni. Saya nak kahwin dengan dia, encik. Saya akan bertanggungjawab. Saya minta maaf encik, saya janji tak buat lagi…”
Jawapan itu menyesakkan ruang pernafasan Arfy dan cepat dia memandang ke arah Rinieta bersama wajah bengisnya.
Rinieta tergamam mendengarnya. Suka hati saja Mad Guard berkata pada lelaki yang sebenarnya adalah suaminya. Ya Allah, ini satu penganiayaan.
“Abang Mad, Abang Mad cakap apa ni? Bila masa kita bercinta? Abang Mad yang tiba-tiba masuk…” Rinieta cuba menyangkal tuduhan tersebut.
Arfy rasa kepalanya mahu meletup. Mendidih darahnya ke tahap maksimum. Kekasih? Sejak bila mereka bercinta? Jadi selama ini memang betullah telahannya, yang Rinieta memang sudah mencari calon suami yang seterusnya? Sebab tu selalu ingat syarat nikah beberapa bulan tu?
“Encik Arfy… Encik dengar dulu penjelasan saya…” Rinieta cuba merayu namun tangan Rinieta yang cuba memaut tangannya, ditepis Arfy.
“Kau diam! Jangan ingat mata aku buta tak nampak semuanya tadi. Kalau korang nak buat maksiat, nak berzina sekalipun, bukan di sini tempatnya. Syarikat aku, bukan sarang maksiat. Faham? Kau Mad Guard, keluar kau dari sini! Jangan jejak lagi kaki kau di syarikat ini. Aku pecat kau mulai hari ini. Faham? Keluar!” Tengking Arfy membuatkan Mad Guard perlahan-lahan berlari anak keluar.
Giliran Rinieta pula direnung tajam.
Rinieta menelan air liur. Kecut perut melihat wajah bengis Arfy. “Encik, encik dengar dulu penjelasan saya. Saya tak tahu apa-apa encik. Tiba-tiba Mad Guard dat…”
Arfy Qhairant memegang kepalanya. “Diam! Kau nak jelaskan apa lagi kalau mata aku dah nampak semuanya. Patutlah kau beria sangat nak datang kerja, rupanya ini kerja kau selama ni! Mulai hari ini, kau tak payah datang kerja lagi. Kau berhenti!”
Rinieta tergamam mendengarnya. Terkejut dia apabila Arfy terus menarik tangannya dengan kasar. Terkial-kial Rinieta menuruti langkah pantas lelaki itu. Seisi pejabat yang belum keluar tengah hari, ternganga melihat insiden ini namun tidak dipedulikan Arfy.
Tiba di kereta, Arfy terus menolak kasar tubuh perempuan itu ke dalam kereta. Pintu ditutup begitu kuat mengenjutkan bahu Rinieta .
Rinieta mengesat air mata yang gugur. Dia benar-benar tidak menyangka Arfy sanggup menuduhnya mahu melakukan zina. Lelaki itu tergamak mempercayai apa yang terlihat padahal itu semua tidak benar sama sekali.
Kereta milik lelaki itu dipandu dengan kelajuan menakutkan. Muka lelaki itu begitu bengis sekali.
“Encik, encik dengar dulu penjelasan saya. Encik salah faham.” Rinieta cuba berkompromi.
“Arghhhh! Salah faham apa? Kau cakap salah faham apa?” Tengking Arfy hingga Rinieta mengetap bibirnya menahan sebak yang membelenggu diri.
Tiba-tiba Arfy membrek kereta, hampir saja kereta Ferrarinya mahu mencium buntut kereta Viva di hadapan. Terhantuk kepala Rinieta di dashboard.
“Ouchhhh! Salah! Salah! Abang Mad Oi!” Rinieta melatah. Arfy buat tidak peduli tapi sakit betul hatinya dengan nama yang disebut di bibir Rinieta. Dia menekan hon sekuat hati dan meneruskan perjalanan yang kembali lancar.
Rinieta menutup mulut dan kemudian menyentuh dahinya yang terhantuk tadi. Sakit.
“Encik, tolonglah bawa bertenang, encik. Jangan memandu laju macam ni, bahaya…” Dalam kesakitan di kepala Rinieta cuba menenangkan Arfy yang tidak mampu mengawal barannya. Dia rasa kepalanya benjol namun Rinieta berasa itu tidak penting.
“Kau diam! Aku tak nak dengar suara kau. Pergi mampuslah! Kau dah berjaya tipu akulah perempuan bodoh. Tak sangka, nampak macam baik, tapi rupa-rupa dah tak ada maruah! Kenapa kau harus jadi isteri aku? Kenapa?” Tengking Arfy melepas amarah.
Rinieta tergamam mendengarnya. Luluh hati. “Masya-Allah. Encik, saya tak sehina itu, encik. Percayalah, saya tak salah. Mad Guard tiba-tiba muncul dan nak peluk saya…”
“Arghhhh! Kau ingat aku ni bodoh macam kau ke? Kalau dia yang peluk kau, kenapa kau tak melawan? Aku tengok kau bukan main rela lagi kena peluk. Kalau aku tak ada tadi, entah-entah ke mana agaknya melayang kain baju kau. Agak-agaknya, itulah port kau buat zina kan selama ni? Mad Guard tu memang kekasih kau, kan?”
Rinieta tergamam mendengarnya. Dia menggeleng berkali-kali. menafikan.
“Astaghfirullahalazim, encik. Saya memang bodoh encik, tapi sebodoh-bodoh saya, saya masih kenal dosa pahala. Saya takut azab Allah.”
Arfy terus memotong cakap itu. “Arghhh, kau tak payah nak gunakan ‘Allah’ untuk tutup kemungkaran yang kau buat. Kau ingat dengan kau beristighfar, aku akan percaya cakap kau? Perempuan macam kau ni, munafik, hipokrit, derhaka tau tak? Tak layak nak jadi isteri mana-mana lelaki pun. Buat apa kau pakai tudung? Tudung kau ni, tak boleh kawal pun hawa nafsu kau. Kau telanjang lagi baguslah!” Marah lelaki ini lagi.
Rinieta menggeleng lagi. Tiada gunanya lagi untuk dia terus membela dirinya andai sebegini rupa teruknya pandangan Arfy terhadapnya. Hanya air mata sebagai peneman saat ini.
Sampai di Mahligai Casa Impian, Arfy Qhairant terus menyeret kasar Rinieta ke dalam biliknya lalu dihumban perempuan itu di atas lantai.
“Kalau Tok Mummy tau, siapa kau yang sebenarnya tentu kecewa orang tua tu. Tentu dia menyesal sampai mati, menikahkan aku dengan perempuan kotor macam kau. Aku tak sangka, disebabkan aku tak pernah bagi nafkah batin kat kau, kau senang-senang serah tubuh murah kau ni kat jantan lain. Kau ni memang perempuan terkutuk. Kau tak layak jadi isteri aku…”
Rinieta yang sedang menangis itu menggeleng, menafikan dan kesal. Hancur lumat hati mendengar tuduhan bersifat fitnah itu. “Demi Allah, saya tak pernah berzina, encik. Tolonglah percayakan saya. Apa yang encik nampak tadi tak seperti yang encik fikir…”
“Mulai hari ni, kau duduk dalam bilik, kau jangan keluar ke mana-mana. Kau diberhentikan kerja serta-merta. Ini adalah hukuman aku untuk perempuan murah macam kau! Rupa-rupanya, kau ni bukan perempuan solehah, tapi perempuan solehaktuihhhhh!”
Usai tengking, dummm!!! Pintu ditutup begitu kuat menandakan marah yang terlepas ke situ.
Rinieta hanya mampu menangis tersedu sedan mendengar tuduhan yang dilemparkan padanya bersama iringan istighfar sebagai kekuatan jiwa.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/340912/Pengantinku-Jatuh-Dari-Langit’

[SNEAK PEEK] Calon Suami Jutawan

Calon Suami Jutawan oleh Nuriffa

SELEPAS Hans diambil oleh Farah, rumah kembali sunyi sepi. Tinggal berdua di banglo ini memang agak menyeramkan. Aku duduk di dalam bilik kerana Dylan berada di atas. Takut mahu duduk di ruang tamu sendirian.

Ting! Ting!

Natrah : Salam.

Aku yang tadi sedang berbaring terus terbangun sebaik melihat nama penghantar WhatsApp tersebut. Ini kali pertama Natrah menghubungi kami selepas berbulan hilang tanpa khabar berita.

KailaN : Nat! Kau pergi mana selama ni?

Hirma : Puas kita orang cari kau. Sampai hati betul kau buat diam. Lama pula tu.

KailaN : Kau okey ke Nat?

Hirma : Kau ada masalah ke?

Berpusu-pusu mesej yang dihantar aku dan Hirma masuk ke group chat. Punyalah teruja kerana sudah lama menunggu khabar daripada Natrah. Banyak persoalan yang bermain di kepala.

Senyap.

Hanya blue ticks yang kelihatan, tanpa dia membalas apa-apa. Ah, sudah. Ada berlaku sesuatu pula ke? Laju aku menaip mesej dan menekan butang hantar.

KailaN : Nat?

Senyap.

Aku mengetap bibir sambil menepuk telefon ke tangan. Seminit… dua minit… masih tiada jawapan daripada Natrah. Aku turun dari katil dan berjalan ke dapur untuk mengambil minuman.

Ting!

Akhirnya. Aku memandang skrin. Kali ini Natrah menghantar pesanan kepadaku secara peribadi. Melihat itu aku mengerut dahi. Rasa seperti ada sesuatu yang tidak kena.

Natrah : Kaila… aku nak minta tolong ni.

KailaN : Tolong apa Nat?

Natrah : Boleh aku pinjam duit kau?

Terdiam aku membaca apa yang ditulis itu. Pinjam duit? Tidak pernah-pernah Natrah meminta tolong soal duit. Seperti yang telah aku jangka, Natrah pasti sedang berada dalam masalah.

KailaN : Berapa Nat? Dan boleh aku tahu untuk apa?

Hendak menelefon, aku takut Natrah malu. Meminjam wang bukanlah perkara kecil. Tapi, kadang ada juga yang jenis tidak tahu malu. Aku sudah menghadapnya banyak kali. Kawan yang sudah lama tak jumpa pun boleh muncul apabila berbicara soal duit. Yang tak kenal pun boleh jadi kenal.

Natrah : Aku nak buat modal berniaga. Janji aku akan bayar balik dalam masa terdekat.

KailaN : Berapa kau nak pinjam?

Natrah : 20 ribu

Aku menggigit bibir. Berkira-kira juga kerana beberapa bulan lepas aku sudah membayar hutang ayah sebanyak 100 ribu. Duit majlis kahwin lagi. Semuanya aku menggunakan wang simpanan sendiri. Tiada kena mengena dengan wang syarikat.

KailaN : Aku tanya husband aku dulu ya.

Hanya itu yang aku mampu balas sekarang. Teringat pesanan mak sebelum buat apa-apa aku perlu meminta izin daripada Dylan. Walaupun ini berkaitan duit aku sendiri, aku mahu tanya pendapat lelaki itu.

Natrah : Aku harap bolehlah. Please, Kaila. Aku urgent nak guna duit.

KailaN : Baik. Aku cuba.

KailaN : Kau okey ke Nat? Lama kau menghilang.

Senyap. Kali ini hanya dibalas dengan tanda biru. Sah! Natrah memang sengaja mahu mengelak dari menjawab soalan itu. Aku melemparkan telefon ke atas tilam. Dengan helaan nafas aku keluar semula dari bilik dan berjalan ke tangga.

“Dylan?”

Aku memanggil dari bawah. Kurang enak mahu naik ke atas tanpa memaklumkan terlebih dahulu. Sunyi.

“Dylan?”

Sunyi lagi. Tiada satu bunyi pun yang terhasil. Tak dengarkah? Penuh hati-hati aku memanjat anak tangga. Mata dijamah dengan ruang tamu kosong di atas. Ada televisyen yang bersaiz agak besar tergantung di dinding.

Susun atur ruang di atas ini lebih moden, jika hendak dibandingkan dengan ruang bawah. Ini macam ruangan santai untuk keluarga berehat. Aku berjalan lagi. Nampak ada lima buah pintu di tingkat ini. Aku tidak pasti kamar Dylan yang mana satu.

Pintu paling dekat aku hampiri dan tombolnya dipulas. Berkunci. Aku bergerak pula ke pintu bertentangan. Sama juga.

“Dylan?”

Aku memanggil. Berharap ada balasan daripada lelaki itu. Hampa. Tak menyahut langsung. Aku kira semua bilik yang berkunci ini adalah milik ahli keluarganya. Aku berjalan pula ke pintu kedua paling hujung. Bukan juga.

Nak putus asa dibuatnya. Rumah besar-besar tak ada orang. Nak cari orang pun susah. Kali ini aku ke bilik paling hujung sebelah kanan. Pintu dipulas.

“Yes!”

Aku bersorak perlahan. Jumpa pun. Anak pintu aku kuak. Terbentang ruang bilik dengan dinding warna biru royal dan dihias dengan garisan putih. Cantik.

“Dylan?”

Sewaktu masuk ke dalam, aku lihat tubuh Dylan sedang tidur di atas katil. Patutlah tak menyahut. Membuta rupanya. Aku mengerling jam di dinding. Pukul 6.00 petang. Sedap betul dia tidur dengan memasang penghawa dingin lagi. Macam tidur malam. Mungkin dia kepenatan kerana memandu dari Johor tadi.

Aku tidak sampai hati mahu mengejutnya. Sementelaah aku berjalan dan meneliti ruang bilik lelaki ini. Kemas. Ada beberapa piala terletak di atas almari. Mataku ternampak ada bingkai gambar di celah-celah piala tersebut. Seperti gambar dua orang budak lelaki. Baru mahu mengambilnya, suara Dylan mengejutkan aku.

“What are you doing?”

Kepalaku berpaling menghadap katil di mana Dylan sedang duduk bersila di situ. Wajahnya nampak serius dan tegang. Aku menelan liur.

“Saya cari awak.”

“Siapa benarkan awak masuk bilik ni?”

Keras suara Dylan bertanya. Aku mengetap bibir. Sedikit terasa hati mendengar nada yang digunakan Dylan. Seolah-olah aku sudah buat satu kesalahan besar. Walhal, aku hanya masuk ke biliknya.

“Yang nak marah sangat kenapa? Ada simpan apa dalam bilik ni? Perempuan? Emas?” Aku menyindir.

Geram betul apabila ditempelak tanpa sebab. Tahulah dia baru bangun tidur, tapi tak perlulah nak angin satu badan. Ikutkan aku pun tidak mahu masuk ke bilik ini. Dengan perasaan berbuku geram aku terus berlalu keluar dari situ.

Panas!

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/340827/CALON-SUAMI-JUTAWAN’

[REVIEW] Suami Untuk Mama

Suami Untuk Mama oleh Ai Indah

“Carikan suami untuk mama.” – PUAN ALIN

“Mama tu dah berusia 48 tahun tahu? Mana nak cari lelaki yang berusia 28 tahun yang sanggup jadi suami mama dan juga papa tiri kita!” – AMRI

Nak cari suami untuk mama, tak ada masalah. Yang ada masalahnya bila PUAN ALIN minta suami berusia 20 tahun lebih muda. Siapa yang mahu ibu tunggal yang ada empat anak ni? Bukan anak kecil, tapi anak yang dah boleh kahwin usianya.

“Kalau kita kahwinkan papa dan mama balik, nak tak?” – AMALINA

Memang impian si bongsu mahu mama dan papanya bersama kembali tetapi cadangannya ditolak mentah-mentah oleh abang dan kakak-kakaknya. Maka bermulalah misi anak-anak mencari suami untuk mama mereka.


Seronok sangat admin rasa baca ebook ini kerana watak anak-anak Puan Alin dan bekas suaminya yang pelbagai. Anak-anak mereka ada empat kesemuanya di mana ada tiga perempuan dan lelaki tunggal. Pening kepala anak-anak bila mama request untuk cari pasangannya 20 tahun lebih muda dari usia mama mereka. Itu sebaya mereka sahaja!

Amalina mahukan papa dan mamanya bersatu semula. Mama pula kata bukan jodoh mereka. Manakala papa asyik tukar topik bila anak-anak cakap pasal mama. Yang menjadi persoalannya, kenapa mama dan papa memilih untuk kekal bujang selama berbelas tahun sejak mereka bercerai? Betulkah tiada cinta lagi antara mereka?

Anis pula jatuh hati pada calon suami mama? Aduh! Macam mana ni? Nina menolak semua lelaki yang mendekati tapi tiba-tiba ada yang melamarnya. Siapa pula gerangan lelaki itu? Amri memperkenalkan kawannya untuk bersuai kenal dengan mama. Papa mereka tahukah kegilaan terbaru mereka anak-beranak yang mencari calon suami mama?

Mungkinkah keluarga ini temui kebahagiaan berjumpa pasangan mereka? Atau itu semua false alarm semata-mata? Dalam ramai-ramai calon, siapakah pilihan mama? Dapatkah adik-beradik berempat itu restui siapakah gerangannya?

Nak baca ebook penuh? Klik link di bawah:

https://www.e-sentral.com/book/info/340629/Suami-Untuk-Mama’

[SNEAK PEEK] Mr Bibik

Mr Bibik oleh Aein Dhiyauddin

FIRAS mengemas beg sandangnya. Macam-macam sampah ada. Dari resit hingga ke risalah makanan. Hari ini dia bercuti, manakala Aulia bekerja. Hari cutinya jatuh pada hari biasa. Akan bercuti pada hujung minggu sebulan sekali sahaja.
“Phone apa ni?” Firas membelek telefon yang dikeluarkan dari begnya. Telefon biasa sahaja. Nampak seperti telefon murah.
“Oh…” Baru dia teringat yang dia terjumpa telefon itu di dalam tong sampah semasa mengemas bilik tidurnya tempoh hari. Diletakkan di dalam begnya dan terlupa untuk bertanyakan kepada Aulia.
“Dah rosak ke?” Dia menekan butang on. Selepas beberapa ketika, skrin menyala.
“Kenapa dia buang telefon ni? Ada kad sim lagi.” Firas membuka fail satu per satu. Tiada apa-apa. Tiada gambar atau sebarang aplikasi lain selain WhatsApp.
Jarinya menyentuh ikon WhatsApp. Terus terpapar mesej. Hanya ada satu nombor sahaja. Dia mengenali nombor telefon itu kerana nombor itu milik bapa mentuanya.
“Kenapa Aulia pakai nombor telefon lain berWhatsApp dengan daddy?” Firas yang tadi berdiri di sisi meja solek menarik kerusi dan duduk.
Baris demi baris perbualan WhatsApp antara Aulia dengan bapa mentuanya dibaca. Lebih mengejutkan, namanya banyak disebut. Perbualan dalam WhatApps itu bermula sejak kali pertama dia bertemu dengan Aulia. Tidak sangka, dia sebenarnya mangsa dua beranak itu!
“Kau memang keji, Aulia. Manusia paling menjijikkan yang aku pernah jumpa.” Firas menggenggam telefon tadi dengan hati yang marah.
“Arghh!!!” Mahu sahaja dihempaskan telefon itu ke lantai. Tapi kalau rosak, dia tidak boleh jadikan telefon itu sebagai bahan bukti.
Perlahan nafas ditarik. Telefon itu disimpan ke dalam poket. Dia perlu bersemuka dengan isterinya. Kenapa Aulia sanggup berbuat begitu? Dijeling jam di dinding. Waktu pejabat sudah tamat. Pasti Aulia sedang dalam perjalanan pulang. Jika jalan tidak sesak, pukul 5.30 petang Aulia sudah berada di rumah.
Firas paksa dirinya untuk bangkit. Langkah diayun keluar dari bilik. Semangatnya tiba-tiba melayang entah ke mana saat ini. Perbuatan Aulia dan bapa mentuanya membuatkan dia benar-benar sakit hati. Kenapa baru sekarang dia harus tahu semuanya? Kenapa tidak dari awal lagi? Hatinya sudah mula menerima Aulia.
Firas menghenyakkan punggung ke sofa. Kedengaran bunyi pagar. Sudah tentu Aulia yang pulang. Dia cuba berlagak tenang. Namun hatinya menggelegak bagaikan larva gunung berapi. Menunggu masa untuk meletus dan menghamburkan semuanya keluar.
Selepas beberapa ketika, pintu ditolak dan Aulia muncul.
“Assalamualaikum.” Aulia ukirkan senyum dan mendekati Firas. Tangan dihulur bersalaman dengan suaminya. Namun Firas buat tidak endah.
“Bie, kenapa? Ada problem ke?” Aulia cuba meraih tangan Firas tetapi ditolak oleh suaminya. Tidak pernah Firas menolaknya sebegitu. Apatah lagi berwajah masam seperti sekarang.
“Bie, kenapa?” Aulia bertukar cemas. Kenapa tiba-tiba Firas bersikap dingin?
Firas mengeluarkan telefon dari poket seluarnya. Ditunjukkan kepada Aulia.
“Ni apa?”
Serta-merta wajah Aulia bertukar pucat lesi. Puas dicari semula telefon itu di dalam tong sampah, tetapi tidak berjumpa. Kali terakhir dia menggunakan telefon itu 2 minggu yang lalu. Tidak sangka pula Firas yang menjumpai telefon itu.
“Bie, sayang…”
“Jangan panggil aku bie! Geli aku! Jijik!”
Aulia terkejut. Dia terus terduduk di situ. Apa yang ditakutinya sudah terjadi. Silapnya juga kerana asyik terlupa untuk membuang telefon itu. Sekarang, Firas kesayangan sudah membencinya.
“Kenapa kau pilih aku?” Firas bukan sahaja rasa tertipu. Malah hatinya sakit kerana cinta yang mula tumbuh. Inilah kali kedua dia dikhianati seorang perempuan. Dia tidak menyangka Aulia sekeji ini.
“Bie…” Aulia mendekati Firas. Disentuh lutut suaminya. Untuk menafikan memang mustahil. Hanya ada nombor telefon papanya dalam telefon itu.
“Jangan panggil aku bie!” Firas menolak tangan Aulia kasar. Namun Aulia tetap degil. Sudahnya dibiarkan sahaja dan memandang ke arah lain.
“Firas, saya minta maaf. Saya…”
“Kau pilih aku sebab aku miskin tak ada harta. Kau pilih aku sebab kau rasa aku bodoh. Senang kena tipu.”
Aulia terdiam. Dia ingin menyatakan yang sebenarnya, namun tatkala dia terlihat air mata mengalir di pipi suaminya, dia tahu dia seorang yang kejam. Apa pun alasan yang dia berikan tidak akan membuatkan kesalahan itu hilang. Dia tetap berlaku kejam terhadap Firas.
“Firas…”
“Aku tak faham apa yang kau dengan bapak kau fikir. Tergamak korang buat aku macam ni. Kau ingat aku apa? Tunggul kayu? Tak ada perasaan?”
Aulia hanya mampu menangis. Tidak tahu apa yang harus dia jawab untuk semua soalan itu.
“Kau tahu tak, aku memang tak akan pilih kau jadi isteri. Sebab apa? Sebab kau pemalas. Satu kerja pun tak boleh buat. Kau ingat ada lelaki ke nak kat kau?” Firas menghamburkan marahnya. Sangkanya semakin banyak dihamburkan marah, perasaannya akan lega. Namun hatinya bertambah sakit. Setiap patah kata yang dilontarkan ibarat jarum berbisa menusuk hati.
“Firas, saya minta maaf.” Aulia mencapai tangan Firas dan dicium. Lelaki itu langsung tidak sudi memandangnya. Sejak tadi hanya memandang tempat lain.
“Kau tahu tak Aulia, aku baru aje sembuh daripada luka yang bekas tunang aku tinggalkan. Aku sangka dengan ikhlaskan hati terima kau yang pemalas ni, luka aku akan terubat. Tapi… luka aku tambah parah, Aulia.” Firas menarik tangannya kasar. Tidak sanggup disentuh oleh isterinya lagi.
“Aku akan ceraikan kau. Tapi sebelum tu, aku nak buat perhitungan dengan orang tua tu. Kau dengan bapak kau memang manusia keji!” Firas menolak Aulia hingga isterinya itu terdorong ke belakang.
Firas bangun. Berada di situ hanya akan membuatkan hatinya bertambah pedih. Lebih baik dia keluar menenangkan diri.
“Aku nak keluar. Pastikan bila aku balik, bayang-bayang kau tak ada kat rumah aku. Nanti aku cari kau kat rumah bapak kau sana.” Firas beredar dari situ tanpa menoleh sedikit pun.
Seketika kemudian, Firas berpaling semula.
“Aku nak kunci kereta aku.”
Aulia menyelongkar beg tangannya untuk mengeluarkan kunci kereta. Dia bangun dan berdiri di hadapan suaminya.
“Firas, saya tahu saya salah. Besar sangat salah saya ni. Boleh tak saya minta izin nak salam awak? Mana tahu, ini kali terakhir saya salam awak.”
“Aku jijik dengan kau…”
“Tolong, Firas. Saya takut kalau ini kali terakhir saya jumpa awak. Izinkan saya salam awak. Salam dan cium tangan awak. Saya tak minta lebih. Please, Firas.” Bersungguh-sungguh Aulia merayu. Matanya masih digenangi air. Firas yang selalu memanjakannya sudah bertukar menjadi kejam.
“Kau cakap macam kau nak mati aje. Jangan ingat aku nak simpati.”
“Saya bukan nak simpati awak. Saya cuma nak salam. Mana tahu… Allah tarik nyawa saya lepas keluar dari rumah ni.” Aulia cuba melemparkan senyuman. Namun dia tidak mampu.
“Salam cepat.” Firas menghulurkan tangan sambil wajahnya memandang ke arah lain.
“Terima kasih, Firas.” Aulia segera menyambut tangan suaminya dan bersalaman. Perlahan dikucup kekura tangan lelaki itu. Sebaik ikatan antara mereka termeterai, tangan itu dikucup untuk kali pertama. Dan seandainya hubungan ini terputus, biarlah dia akhirkan dengan mencium tangan suaminya juga.
“Maafkan saya dari hujung rambut sampai hujung kaki. Halalkan semua makan minum saya. Saya doakan awak jumpa bahagia awak. Maafkan saya sebab dah menyusahkan awak. Tolong jangan marah daddy saya. Dia buat semua ni kerana sayangkan saya.” Aulia terasa berat hati untuk melepaskan tangan Firas.
“Dia sayangkan kau tapi jadikan aku mangsa. Dia pun sama tak guna!” Firas segera tarik tangannya. Lagi lama dia melihat Aulia menangis, boleh timbul rasa simpati. Dia tidak mahu bersimpati kepada orang yang telah menganiayanya.
“Kunci!”
Aulia menghulurkan kunci kereta.
“Firas, nak peluk.”
“Kan aku cakap, aku jijik kat kau!”
Aulia tidak mempedulikan Firas. Dia terus memeluk tubuh suaminya itu.
“Lepaslah…” Firas menolak tubuh Aulia kasar sehingga isterinya itu jatuh ke belakang.
Aulia hanya memandang Firas berlalu. Saat ini dia hanya berserah kepada Allah. Sejak awal lagi dia tidak sepatutnya bermimpi untuk terlepas daripada cengkaman Mukhriz.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/341323/Mr-Bibik’

[SNEAK PEEK] Lelaki Dingin

Lelaki Dingin oleh Rinsya Chasiani

SEPERTI yang aku duga, Azli turut serta dalam meja bulat mesyuarat antara syarikat penerbitan kami dan Miracle Production. Macam terlalu pelik pula bila aku jejak ke sini sebab kerja. Kali terakhir aku bertemu dengan Azli masa nak pulangkan cincin beberapa bulan yang lepas.

Perbincangan berjalan dengan lancar dan masing-masing bersikap profesional dan ‘baik-baik’ saja. Bos mungkin tak sedar lelaki di depannya itu bekas tunangku tapi aku pun sebenarnya tak nak dah ingat peristiwa dulu.

“Kalau dah ada respond dari pihak televisyen untuk novel ini nanti kami akan contact Encik Fuadlah. Yang satu ni insya-Allah kami akan proceed untuk filem. Terima kasih untuk proposal yang terbaik dari encik.”

“Oh, ini bukan saya yang tulis, orang kanan saya yang buat.” Encik Fuad melirik ke arahku memberikan aku penghargaan walaupun untuk menulis proposal itu bukanlah sesuatu yang sangat berat. Tidak seberat menulis novelnya.

“Cik Qariah yang tulis?”

Aku hanya sekadar tersenyum tipis, tidak mahu berlebih-lebihan di hadapan orang-orang penting syarikat Miracle Production lebih-lebih lagi di hadapan Azli.

“Editor saya tapi dia dah jadi puan baru-baru ni.”

“Oh, tahniah. Selamat pengantin baru.”

Nak aje aku balas apa yang barunya dah lama dah. Tapi hanya ungkapan terima kasih yang terbit dari bibirku sambil mataku sempat melirik ke wajah Azli. Dia hanya tersenyum di sisi bos besar syarikatnya.

“Ada apa-apa makluman kita akan beritahu lebih lanjutlah. Tentang proposal ni kami mungkin akan tambah dan kurangkan atau ubah suai untuk tatapan meja TV3. Dan untuk penulis skrip yang novel Bertepuk Sebelah Tangan ni, dapat aje kami terus minta dia buat pembedahan ke atas novelnya untuk tindakan lanjut.”

Selesai perbincangan, Azli segera menghampiriku dan menegurku.

“Ingat tak nak masuk pejabat I.”

“Ini pejabat you.” Aku mengamati kiri dan kanan kerana setahu aku ini bilik mesyuarat, bukan bilik dia.

Azli tergelak kecil. “Okey I kalah,” ucapnya ringan dan tidak mengandungi maksud lain. Aku ikut senyum juga.

“Encik Azli kenal rapat ke dengan Riah?” soal bos tiba-tiba.

“Oh, bekas tunang. But no worries, we are in good terms.”

Itu kenyataan dia, dia tak tahu kenyataan dari pihakku. Walaupun aku sudah berumah tangga dan masalah aku dan keluarganya berakhir dengan baik tapi aku kalau boleh tak nak terlibat dengan lelaki bernama Azli. Rasa bersalah sebenarnya masih berlegar dalam diri terutamanya kepada ibu Azli yang ikhlas mahukan aku sebagai menantu.

“Eloklah kalau hubungan antara pekerja saya dan Encik Azli baik,” balas Encik Fuad walaupun dia kelihatan agak terkejut pada awalnya.

“Riah balik pejabat terus?” tanya Encik Fuad menilik jam di tangan. Sudah hampir pukul 4 petang.

“Saya terus balik rumah, awak boleh balik rumah juga. Turun ke pejabat pun dah jammed sampai aje entah-entah dah tak ada orang,” komen Encik Fuad selesai mengemas failnya.

Aku mengangkat telefon untuk on data Internet. “Balik teruslah kut.”

“Apa kata kita high tea?” Tiba-tiba Azli mempelawa. Encik Fuad mengangkat keningnya.

Mesej-mesej ringkas dari WhatsApp kubaca laju.

“I’m sorry, Encik Azli. Banyak hal kat rumah.” Encik Fuad menolak sopan. Aku mengangguk juga.

“Saya pun,” ucapku jujur.

“Riah, bukan lama, kita boleh borak-borak. Dekat depan pejabat ni aje.”

“Secret Recipe tu?” Aku macam ada kenangan buruk kat sana.

“Jom I belanja.”

Encik Fuad mengangkat beg. “Encik Azli, I balik dulu. Riah jangan lupa esok meeting untuk PBAKL.”

“Okey.” Aku cakap dengan nada yang lemah. Malas betul dengar perkataan meeting dari Encik Fuad, seperti satu beban yang berat sebab masa tu akan keluarlah statistik jualan buku-buku yang dah diterbitkan dalam 3 hingga 6 bulan.

“Jom.”

“Eh, I tak cakap setuju pun.” Aku pandang ke arah Azli tajam.

“Lah, kat depan sana aje pun bukannya jauh. 15 minutes should be okey, lagi pun I memang dah lapar. Jom.”

“Tapi I ada hal.”

“You memang berdendam ke dengan I ni?” Azli gelak mengejek.

Sabar ajelah aku… Menyampah betul kena ejek-ejek begini.

“I dah kahwin okey.”

“Yeah… Sure you are happy. Me too. I got married last week.” Dia cakap dengan nada bersahaja.

“You dah kahwin?” Aku membulatkan mata.

“Sorry tak bagi tahu just in case you akan patah hati jadi I tak jemput.”

Aku kemam bibir. “Perasan!” ucapku memeluk tubuh. Dia ketawa sambil memerhatikan ku.

“You macam biasa, kalah budak sekolah masih pakai beg sangkut kat belakang. Cuba pakai heels dan beg tangan.”

“Lets talk about your high class wifey.” Aku membalas sindirannya semula.

“Jom kita high tea.” Azli angkat bahu dan menarik komputer dari atas meja mesyuarat.

Aku ikut juga langkah lelaki itu walaupun hati terasa berat. Mesej ringkas pesanan Ainal memintaku untuk ke galeri lukisan yang baru saja kubaca tadi hilang dari ingatan sama sekali.

///

“HOW’S life?”

“Cuba tengok ke depan, tak boleh nak jenguk belakang aje. I dah move on.”

“I pun.” Dia balas ayat aku.

“You move on pasal apa?”

“Pasal kena reject berkali-kali oleh bekas tunang. Dia kahwin dengan lelaki yang entah siapa-siapa tiba-tiba muncul tak bagi alert langsung.”

“I ke? Tu dikira sebagai move on ke?” Aku tanya soalan bodoh. Azli tergelak.

“I gurau aje. I’m happy now.”

“Siapa isteri you sekarang?”

Aku tak minat makan kek tapi hari ini boleh pula menjamah kek berperisa kopi. Sedap juga.

“My mom punya calon juga.”

“Oh, bukan I seorang calon mithali dia?” Aku terkejut dan mengusiknya sekaligus.

“You tahu I ni anak yang taat.”

“Anak yang taat tapi masih duduk dengan perempuan lain bila dah ada tunang dan isteri.” Aku ungkit balik perangai tak baik dia.

“Bukannya serius pun. Berkawan. You aje yang over sensitive. Tak selidik tapi terus menyalahkan.”

Aku tersentak dengan kata-katanya. “Ya ke? Mungkin Allah nak tunjuk yang kita memang tak berjodoh.”

“Hmmm… You buat assumption sendiri, kalau you tanya baik-baik pada I dan tolak ansur, mungkin aje kita dah selamat ijab.”

Aku termangu mendengar kata-kata Azli. Benarkah aku seorang yang begitu? Tanpa aku sedari?

Azli memandangku lama. “I macam curious sikit dekat husband you dan macam mana you treat your husband.”

“Hah?”

“Rumah tangga ni nampak simple tapi rumit. I nak kenal wife I tu macam ayam dan itik. Kami berbeza sangat. She’s being nice to me but our relationship is very complicated, especially with all the things that had happened.”

“Siapa suruh kahwin tak kenal-kenal dulu.” Aku menyalahkannya pula.

“I risau aje nanti melepas macam you dulu, tak sempat kenal hati budi dah lari. Yang kali ni terus kahwin senang cerita.” Boleh pula gitu. Cakap aje nak kahwin buat apa dia nak libatkan aku dalam kisah hidup dia.

“Azri pula.” Aku tanya pasal adik dia pula.

“Tu lawak lagi. My mom dah list down nama-nama calon dan Azri ni jenis yang tak dengar cakap. Dia lari dari rumah. Sekarang dah tak tahu ke mana pergi.”

Aku cuba mengingat lagi memori yang dah nak kabur tu. Pelik bila dengar cerita Azli yang berbeza dengan apa yang kusimpan di dalam memori. Tak salah, Azri tu pendiam dan sangat mendengar kata orang tua. Tapi walaupun aku satu sekolah dengan dia masa sekolah menengah, kami bukannya rapat sangat. Luaran yang kita pandang bukannya seratus peratus serupa dengan apa yang ada di dalam.

Lagipun, bila diingat-ingat balik… Dari Azri la aku tahu tentang Azli yang ada affair kat belakang aku. Azri snap gambar dan bagi tahu aku kat mana Azli tengah dating masa tu. Aku pun terhegeh-hegehlah dengan muka bijak pandai terus ke tempat tu. Bila dah depan mata tak berani pula aku mengamuk depan Azli dan makwe dia. Last-last aku balik bawa berbakul-bakul tension dan stres kat bahu.

“Hubby you jenis diam-diam dan penyabar kan?” Azli bertanya ingin tahu.

Betul apa yang Azli cakap tapi aku tak nak beri apa-apa komen dan ulasan tentang Ainal sebab aku tak nak Azli tahu apa-apa pasal Ainal. Ainal tu memang pendiam, dan penyabar. Hati terusik bila terlintas wajah Ainal dalam kepala. Wajah kacak Ainal beberapa hari seolah-olah hilang cahaya. Langsung tak bermaya dan hilang serinya.

“At least dia bukan playboy.” Aku sindir Azli.

Azli ketawa. “You with your own assumption. Please change. I bukan playboy, cuma peramah.” Dia membetulkan kata-kataku lagi.

“Bukan peramah, tapi sosial.” Aku balas balik.

Azli pecah ketawa. “Cakap betul-betul, you masih benci I, kan?”

“Buang masa aje nak benci you.”

“Dulu siap panggil abang lagi.”

Wajahku merona merah. Mengingatkan pasal benda lama tu buat aku hilang akal. Kenapalah dulu aku panggil dia abang? Sengal!

“I kalau kenang benda dulu memang sakit hati aje,” luahku mengeluh kecil. Azli masih dengan senyuman lebarnya.

“At least you grow up. Kadang-kadang apa yang kita pandang pada luarannya sahaja. Dalamnya masih banyak benda yang kita tak tahu. At least you tahu I ni bukan jenis kaki perempuan dan playboy seperti yang you fikirkan. I mesra, I boleh berkawan dengan sesiapa. Pasal I tak selalu contact you tu sebab you jarang di depan mata dan I tak tahu nak cakap hi atau hello sebab you macam jenis yang menjaga kehormatanlah kan? I takut sikit nak dekat perempuan jenis you. Tapi I cakap eh, isteri I sekarang ni lagi alim dari you. Dia ceramah 30 minit setiap hari. Dekat mesej pun siap bagi kata-kata motivasi.”

“Allah dah janji kita akan dapat yang lebih baik bila kita bersabar. Buktinya you dapat yang lebih elok dari I.” Aku merendah diri.

“Eh, I tak cakap. You yang cakap.” Dia terus menegakkan tubuh.

Entah kenapa aku gelak walau dalam hati tercuit sakit.

You with your own assumption. Please change.

Aku terkaku sebentar memikirkan kata-kata Azli yang berlegar-legar dalam kepalaku. Telefon bimbit kubuka dan nama Ainal tertera sebagai pemanggil lima kali. Aku masih silent telefon dan bodohnya aku terlupa dengan ajakan Ainal untuk keluar tadi.

“Sorry, I kena balik dah.” Aku cakap dengan nada tergesa-gesa.

Bodoh! Bodoh!

Kenapa aku boleh lupa pasal suami sendiri?

“Jammed teruk ni.”

“Tak apa. I balik dulu. Ada janji,” ujarku sambil memandang kereta di jalan raya berhadapan dengan pejabat yang seakan tidak bergerak.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/338150/Lelaki-Dingin’