[SNEAK PEEK] RADIO

Radio oleh Fitri Hussin, Julie Jasmin, Syaida Ilmuna

BUDI terus nampak Johari yang sudah menunggu di tempat parkir sebaik dia membelok masuk stesen minyak itu. Dia terlewat sampai. Jam sudah menunjukkan pukul 8.30 malam. Johari yang resah tersenyum lega.

Sorry lambat sampai. Masuklah.”

Johari masuk ke dalam Mitsubishi Lancer GT.

“Kau dah beritahu orang tu kita lambat sampai?”

“Sudah bang.”

“Dia okey ke?”

“Okey aje bang. Asalkan kita beritahu. Dia tak tertunggu-tunggu nanti.”

“Jom kita gerak.”

Mereka tiba di sebuah rumah di hujung sebuah kampung di Banting. Sebaik sahaja mereka sampai, lampu beranda pun dinyalakan. Pintu rumah itu dibuka dan keluar seorang lelaki yang menunggu mereka di tangga. Lelaki itu menjemput mereka naik lalu duduk di kerusi rotan di beranda itu. Budi dan Johari duduk di situ. Sejurus seorang perempuan datang menghidangkan minuman dan makanan sebelum menghilang semula ke dalam rumah. Mereka berbual dahulu sambil minum dan makan.

“Saya datang ni sebab…”

Lelaki yang memperkenalkan dirinya sebagai Abang Mael itu mengangkat tangan. Budi yang faham tidak meneruskan kata-kata.

“Aku tahu.”

“Jadi apa sebenarnya yang berlaku pada saya bang?”

“Benda tu sentiasa ikut kau.”

“Benda apa bang?”

“Benda yang si Johari ni nampak kat belakang kereta kau tu.”

“Hantu?”

“Habis tu apa?”

Budi terdiam. “Macam mana dia boleh ikut saya bang? Dia asal dari mana? Saya tak pergi mana-mana tempat keras pun. Saya pergi pejabat balik rumah. Berulang macam tu tiap hari.”

Abang Mael tersenyum.

“Abang boleh tolong halaukan?”

“Payah sikit.”

“Sebab apa?”

“Bukan liar tapi bertuan.”

“Ada orang hantar ilmu hitam pada saya ke bang?”

Abang Mael mengangguk.

“Abang boleh bantu saya?”

“Boleh. Duduk bersila depan aku. Pejam mata.”

Budi bersila di lantai berhadapan Abang Mael. Mulut Abang Mael kumat-kamit membaca sesuatu. Dipegangnya kelopak mata kiri Budi dan kemudian berpindah ke kelopak mata kanan. Dipegangnya kepala Budi pula. Menghabiskan mantera yang dibacanya dengan dengusan kasar.

“Jauhi dia dan jangan datang lagi!”

Sunyi.

“Pergi kalau tak nak mati!”

Sunyi.

“Pergi!”

Kedengaran suara mendengus yang kuat sebelum sayup-sayup hilang.

“Buka mata kau.”

Budi membuka mata.

“Benda tu dah pergi. Nanti aku buatkan air. Minum dan mandi.”

Namun selepas seminggu benda yang mengganggunya itu muncul semula. Membuatkan Budi kembali berjumpa dengan Abang Mael.

“Kalau benda orang hantar memang payah. Bila dah dipaksa tuannya, nak tak nak dia terpaksa datang mengacau kau jugak. Tuan dia dah pegang kelemahan dia,” terang Abang Mael.

Budi mengangguk. Mulai perlahan-lahan belajar dan memahami selok-belok dunia ilmu hitam.

“Hari ni aku ubatkan, seminggu dua dia hantar lagi, kau pun diganggu semula.”

“Saya nak buat apa bang?”

“Aku ajar kau cara nak elak diganggu. Nak?”

“Ajar macam mana bang?”

“Ajar mantera pelindung diri.”

“Boleh bang.”

“Aku tak ajar orang sebarang. Orang terpilih aje aku ajar. Lagipun aku tengok kau sesuai.”

Budi tersenyum. Maklumlah terpilih dan sesuai pula.

“Kalau orang lain dah lama tumbang. Ada benda yang dituju pada kau tak kena.”

“Tak kena?”

“Betul. Orang tua kau bukan sembarangan.”

Budi terkejut mendengar kata-kata Abang Mael.

“Maksud abang?”

“Kau akan tahu nanti.”

“Beritahulah bang.”

“Kau akan tahu nanti. Sabar. Sekarang aku ajar kau cara nak atasi masalah kau ni. Sekali petua untuk keadaan-keadaan tertentu. Itu yang lebih penting.”

Budi tidak membantah biarpun hatinya meronta-ronta ingin tahu.

Seperti yang diberitahu Abang Mael, selepas seminggu kelibat perempuan tua itu muncul semula. Hampir sahaja kereta Budi terbabas apabila melihat wajah perempuan itu menjegil pada cermin pandang belakang. Mujur dia sempat menekan brek. Tayar berhenti selangkah dari gaung bukit.

Dia membuka pintu. Hendak keluar segera dari kereta seperti petua yang diberi oleh Abang Mael. Tetapi pintu itu ditolak keras dari luar. Kunci pintu tertutup sendiri. Dia cuba membuka kunci pintu itu semula. Ia tertutup sendiri semula. Brek tangan turun sendiri. Dia cuba menarik brek tangan itu ke atas semula. Tetapi brek tangan itu berat dan tidak mampu ditarik. Gear ke ‘D’ sendiri. Kereta itu berjalan sendiri.

Budi teringatkan pesan Abang Mael. “Tenang Budi, tenang.” Dia mengingatkan diri sendiri. Sebaik teringat mantera yang diajar Abang Mael, dia terus membacanya.

Kunci pintu kereta naik. Dia membuka pintu kereta. Sempat keluar sebelum pintu itu ditolak kuat dan tertutup semula. Keretanya berhenti bergerak kira-kira seinci dari gaung bukit. Budi lega bukan kepalang. Mengingati apa perkara seterusnya yang harus dilakukan, dia segera berdiri tetap lalu membaca mantera yang diajar Abang Mael.

Keretanya bergoyang kuat seperti ada sesuatu yang meronta-ronta di dalamnya. Di hujung manteranya terdengar cermin pecah dan suatu benda melesit pergi dari situ melanggar daun-daun pokok yang bergoyang kuat. Disertai raungan kesakitan yang menyeramkan.

Pantas Budi masuk semula ke dalam kereta dan pergi dari situ. Sepanjang jalan dia membaca mantera yang diberi Abang Mael sehingga sampai ke apartmen.

Perempuan tua itu tidak mengganggunya lagi. Dia berasa lega. Tetapi selepas sebulan, dia ternampak kembali kelibat perempuan tua itu di dalam apartmennya. Walaupun hanya nampak kelibat rambutnya, dia tahu ia milik perempuan tua itu. Yang anehnya selepas dia nampak perempuan tua itu sekali lagi dia ternampak kelibat lelaki tua yang dilihatnya di sisi keretanya dalam hujan dulu. Dia tertanya-tanya, adakah hantu yang mengacaunya dua ekor? Atau apa kaitan hantu lelaki tua itu dengan hantu perempuan tua itu?

Tidak senang duduk di dalam apartmen, Budi keluar melepak di restoran mamak. Pesan mi goreng dan teh tarik. Pesanan sampai selepas 15 minit. Dia kembali melayari Facebook, Instagram dan Twitter berhenti bermedia sosial. Cicip teh tarik dan jamah mi goreng.

Sebetulnya dia bukanlah lapar tetapi dia pesan juga mi goreng itu. Spontan. Entah apa yang difikirkannya waktu itu. Restoran mamak selalunya bukan kisah pun kalau pelanggan duduk berjam-jam. Lagi pula sebelum pulang ke apartmen dia sudah melantak nasi di restoran berdekatan pejabatnya seperti selalu.

Namun sebaik menjamah mi goreng itu, selera makanannya bangkit. Sedap satu hal dan perutnya yang berasa masih penuh tadi tup-tup seperti terasa sangat lapar. Tengah asyik menikmati makanan, dia berasa ada sesuatu di dalam mulutnya. Dia segera ke singki. Menunduk kepala. Sempat lagi tengok sekeliling. Kemudian baru luah. Gumpalan rambut kelihatan bersama mi goreng yang belum ditelan.

Dia membuka paip singki. Air mengalir melanggar gumpalan itu. Gumpalan mi berpisah dari gumpalan rambut itu. Dia melihat sekeliling. Kelihatan pekerja restoran itu bercekak pinggang mengawasi pekerja-pekerja lain.

“Anney!”

Penyelia restoran itu menoleh ke arah Budi.

“Mari sini.”

Penyelia restoran mamak itu datang. “Ada apa abang?”

“Kau tengok ni.” Tangan Budi menunjuk ke dalam singki.

Penyelia restoran itu melihat ke dalam singki.

“Kau rasa apa tu? Benda ni dalam mi goreng tu. Nasib baik aku tak telan.”

Sorry bang. Saya suruh tukang masak buat lain.”

“Tak payah. Tak selera aku nak makan lagi.”

“Ini mi abang tak payah bayar.”

Sejuk sikit hati Budi. Namun, dia tidak ke meja semula. Sebaliknya ke kaunter, membayar teh dan beredar dari situ. Pulang ke apartmen, menonton televisyen dan mula mengantuk. Seperti selalu, dia akan menggosok gigi sebelum tidur. Sambil menggosok gigi, dia akan merenung dirinya di dalam cermin.

Matanya terbeliak. Dia ternampak kelibat perempuan tua itu berlalu sangat pantas di belakangnya sebentar tadi. Dia terkaku sebentar dan pantas membaca mantera. Rasa cuak tadi perlahan-lahan hilang dan kelibat perempuan tua itu tidak muncul semula.

Dia menggosok gigi semula. Membuka pili air dan meludah ke singki. Terkejut mendapati air ludahan itu bercampur dengan gumpalan rambut. Air yang mengalir menghilangkan air ludahan dan membersihkan gumpalan rambut. Kali ini jelas kelihatan sifat rambut yang bergumpal itu. Ada helaian-helaian uban di dalam gumpalan rambut itu. Sah ia gumpalan rambut perempuan tua yang memang beruban itu!

Budi pantas berpaling. Sejurus dia berasa perempuan tua itu masih ada di situ. Ada bunyi pecutan air yang keluar dari kepala paip singki. Budi kembali melihat ke singki. Air yang mengalir dari kepala paip itu kelihatan sekejap perlahan dan sekejap laju. Seperti ada perubahan tekanan air. Sesuatu yang tidak pernah berlaku sebelum ini.

Lampu bilik air terpadam. Sesaat kemudian terpasang kembali. Terpadam, terpasang, terpadam… Dalam sedetik itu Budi berasa mulutnya dipenuhi sesuatu. Pantas dia memasukkan jari ke dalam mulut. Menarik keluar apa yang memenuhi mulut. Terasa benda itu menjalar ke kerongkong. Menyesakkan nafasnya.

Lampu terpasang. Dalam sedetik cahaya itu Budi terkejut melihat apa yang ditarik keluar dari mulut ialah gumpalan rambut beruban. Lampu terpadam. Budi menggagau pemegang pintu. Dia mahu segera keluar dari situ. Tetapi yang dipegangnya adalah sesuatu yang amat dingin. Seperti kulit seorang manusia.

Lampu terpasang. Perempuan tua yang berdiri di hadapannya itu menyeringai ke arahnya. Budi menarik tangannya dari tangan perempuan tua itu. Lampu terpadam. Dia pantas berundur dan jatuh terlentang. Kepalanya melanggar bucu singki. Dia tidak menghiraukan kesakitan di kepala dan terus menjauhkan diri dari pintu. Lupa tentang mantera yang diajar Abang Mael.

Lampu terpasang. Perempuan tua itu sudah tiada. Lampu itu tidak terpadam lagi. Barulah Budi teringatkan Abang Mael. Segera dia beredar dari situ. Masuk bilik tidur dan capai telefon bimbit. Abang Mael dihubungi.

“Tolong saya bang…”

“Tenang. Baca mantera yang aku bagi tu.”

“Saya terlupa. Terkejut sangat tadi. Saya rasa dia ada lagi ni.”

“Kejap aku buat dari jauh.”

Diam setengah minit.

“Aku dah halau dia.”

“Baru saya rasa okey sekarang. Tak ada ke mantera lain yang lebih power bang?”

Terdengar Abang Mael ketawa di talian.

“Kau kena belajarlah.”

“Saya nak belajar.”

“Tapi tak boleh ambik secubit-secubit. Kena belajar satu peringkat ke satu peringkat.”

“Boleh bang. Bila abang free, saya jumpa abang. Lagi cepat dapat belajar lagi bagus.”

“Nak belajar tak payah jumpa aku. Aku pun bukan selalu ada di rumah.”

“Macam mana tu?”

“Belajar melalui…”

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/266822/radio

[SNEAK PEEK] JANGAN PERCAYA!

JANGAN PERCAYA! Oleh Syaida Ilmuna

“KAK LONG!”

Bella Amira memeluk erat susuk ramping Diana, kakak sulung Rizqi yang menyambutnya di pintu. Manakala Riza dan Belina pula sudah berlari masuk ke dalam rumah sebaik sahaja kelibat sepupu-sepupu mereka, Haziq dan Natasya menggamit di belakang ibu mereka.

Rizqi dibiarkan sendirian mengeluarkan beg-beg milik Bella dan anak-anak. Perang dingin yang entah kali keberapa telah tercetus tadi masih lagi berlanjutan sehingga mereka sampai di rumah ibu Rizqi. Sungguh Rizqi akui, Bella bukan wanita yang mudah untuk dimanjakan!

“Belle! Alhamdulillah dah selamat sampai. Kak long risau Belle dan anak-anak naik kapal terbang. Dari tadi asyik tengok televisyen aje pasal nahas kapal terbang kat Surabaya tu. Lain kali, jangan naik flight dah tau!” pesan Diana panjang lebar. Sambil itu matanya menjeling pada Rizqi yang sibuk mengangkat beg masuk ke dalam rumah.

Bella yang menyedari akan pandangan Diana hanya tersenyum sinis. “Biarkan dia. Orang nak kahwin ni kena rajin sikit,” kata Bella selamba.

“Rizqi ada beritahu tak?” tanya Diana tiba-tiba. Bella ditarik ke tangga dan terus naik ke kamar miliknya. Pintu kamar ditutup rapat.

Bella kebingungan. “Beritahu apa?”

“Perempuan tu!” jawab Diana dengan mata yang terbuntang luas. Mereka berdua membuka sesi gosip ahli mesyuarat tingkap seperti biasa.

“Kay? Kan Belle memang dah tahu dia nak kahwin. Malam ni, dia nak kenalkan dengan kita semua,” balas Bella sambil menjongket kening. Dia tidak faham apa yang cuba Diana tuturkan kepadanya.

“Taklah! Dia tak beritahu ke yang dia nak kahwin Sabtu ni?”

Mata Bella pula yang hampir tersembul keluar. Dia nak kahwin dalam masa tiga hari lagi? Amboi!

“Tak pun.” Bella menjawab dengan nada biasa-biasa. Perasaan terkejutnya yang luar biasa tadi langsung tidak dipertontonkan.

You have got to see her! Dia memang cantik, lemah lembut… macam perempuan Melayu ‘Terakhir’ kecuali pada wajahnya. Dia ada chinese mix sikit.” Diana cuba menguji hati wanita Bella. Masih cemburu? Ataupun Bella sudah lama tinggalkan sisa kenangannya bersama Rizqi?

“Really?” Bella tersenyum sinis. “Baguslah. Memang sesuai dengan Rizqi, kan?”

“Belle… memang tak jealous langsung?” tanya Diana seakan tidak percaya.

“Buat apa nak jealous?” Bella mula rasa kurang selesa dengan pertanyaan Diana. Dia bangun ke kamar mandi sambil mencapai tuala di pencangkuk. “Pinjam baju you, Diana. Baju I dalam beg tu semua kotor!”

“Belle! Rizqi, ex-husband Belle nak kahwin tau! Belle tak jealous langsung?” Diana masih dengan pertanyaannya. Dia tidak mengendahkan pertanyaan Bella sebentar tadi.

Come on, Diana! Buat apalah I nak jealous. Kan I dengan Rizqi dah tak ada apa-apa. Hubungan kami cuma kawan dan sebagai ayah dan ibu kepada Riza dan Belina. Itu aje! Biarlah dia nak kahwin dengan siapa pun. As long as perempuan tu baik dan takkan dera anak-anak I. Titik!” jelas Bella Amira, yakin.

Bicaranya melebihi kapasiti diri yang tak seberapa. Bukan mudah dia nak menangkis dilema dan perasaan. Tetapi dia kini harus berpijak pada bumi yang nyata. Antara dia dan Rizqi, mereka tiada apa-apa.

“I pinjamkan you baju I yang paling cantik,” jawab Diana setelah berjeda dua saat. Bibirnya diketap kuat sambil matanya kuyu memandang lantai. Memang susah menerima hakikat bahawa Bella bukan lagi isteri Rizqi. Kini dia bakal menerima adik ipar baru pula.

“Thanks!” balas Bella sambil melangkah masuk ke dalam kamar mandi.

MOTIF floral pada kemeja putih yang dipakai Bella Amira menaikkan seri keremajaannya seperti umur 20-an dulu. Bak kata Diana sebelum keluar dari bilik tadi, Bella adalah ‘hot mama’ yang setanding dengan Erra Fazira dan Rita Rudaini yang masih lagi jelita. Punya karier dan anak-anak comel yang sedang meningkat remaja, status janda yang dipegangnya bukanlah suatu masalah.

Sebaik sahaja Bella melintasi ruang makan, matanya tertancap pada susuk tubuh yang sedang sibuk menyusun pinggan dan kutleri di meja makan. Gadis itu kelihatan lemah lembut dan begitu teliti dalam melakukan kerjanya dari arah belakang. Tangan halusnya mengelap pinggan satu per satu dengan perlahan dan berhati-hati. Saat tubuh gadis itu hendak berpaling hadapan, Bella bingkas bergerak ke dapur.

“Assalamualaikum Puan Fauziah!” Bella memeluk tubuh bekas ibu mertuanya erat. Wanita tua yang berusia 60-an itu hampir-hampir terlepas senduk kayu yang dipegangnya.

“Waalaikumussalam Belle! Ya ALLAH, terkejut mak!” jawab Fauziah sambil menghela nafas panjang. Api dapur dimatikan dan tubuh Bella didakapnya kuat.

“Mak masak apa?” Bella meleraikan pelukan. Dijenguk ke periuk yang masih bertenggek di atas dapur. Asam pedas!

“Adalah sikit-sikit menu kegemaran Belle, Rizqi, budak-budak ni, Diana dan…” Fauziah tersenyum nipis. “Kay,” jawabnya perlahan seperti berbisik.

Bella mengangguk-angguk. Memang semua orang kena berjaga-jaga menyebut nama ‘Kay’ di hadapannya, ya?

“Belle dah jumpa Kay?” Fauziah memberi penekanan halus pada nama ‘Kay’. Takut-takut Bella tidak senang dengan perkahwinan kedua anaknya, Rizqi.

“Belum. Yang kat ruang makan tu, rambut panjang ikat satu tu dia, kan?” Bella memberi gambaran figuratif kepada Kay yang belum dilihat wajahnya.

“Iya… Kaylah tu! Marilah mak kenalkan dia dengan Belle. Boleh buat kawan, kan?”

Bella tersentak mendengar bicara bekas ibu mertuanya itu. Buat kawan? Like seriously, mak? Hatinya mengejek.

Tangan Bella ditarik laju. Ruang makan yang tadi kosong,dipenuhi tawa riang anak-anaknya dan anak-anak kak long, Rizqi, dan juga perempuan itu, Kay. Bella hanya tercegat di hadapan ruang makan sebaik sahaja matanya terpandangkan Kay. Perempuan muda yang berambut lurus. Pipinya mulus dan bibir nipis memerah secara natural tanpa mekap. Senyumannya manis, namun ada sedikit kekasaran pada hujung pandangannya yang Bella sangka sebagai sikap defensive yang dimiliki Kay.

“Belle, marilah…” Fauziah terus menarik tangan Bella dan membawanya duduk di kerusi bertentangan dengan Kay, bersebelahan dengan Rizqi yang duduk di hulu meja.

Bella masih terdiam tanpa bicara. Senyuman dibuat-buat untuk mempamerkan rasa hormatnya pada Kay. Tak baik pula nak bermasam muka dengan orang yang memang tiada salah dengan kita. Dia ada hak, Bella. Rizqi ada hak nak berkahwin dengan sesiapa. Manakala Kay, dia tidak bersalah dalam permasalahan hati yang dimiliki Bella kini.

“Hmm… Belina, Riza… papa nak kenalkan, ini Mak Cik Kay. Bakal ibu tiri Riza dan Belina,” kata Rizqi tersekat-sekat. Dia gementar dengan pandangan anak-anaknya terhadap Kay. Takut-takut mereka membenci calon isterinya.

Riza dan Belina saling menatap wajah Bella dengan mata berkedip-kedip. Tidak faham apa maksud ayah mereka mengenai ibu tiri. Mereka mahukan penjelasan daripada Bella.

****

BELLA terlelap di atas sofa besar yang terletak di tengah kamar peraduannya. Suasana malam yang tenang tanpa sebarang gangguan bunyi kenderaan dan jiran sekeliling membuatkan malam itu bertambah hening. Terlalu senyap dari selalu.

Kepala Bella terteleng ke tepi. Dia cuba untuk menstabilkan bahagian kepala dan leher yang dirasakan tidak seimbang. Mana tidaknya, dia bukan biasa tidur di atas sofa begini. Namun, dek kerana terlalu letih menguruskan hal rumah tangga sendiri, di mana matanya mahu lelap, di situlah badannya direbahkan.

Tidak semena-mena alur pernafasan Bella terasa sempit. Dia cuba menggapai nafas lebih dalam. Namun makin lama, makin kurang oksigen masuk ke dalam trakea. Lehernya seakan-akan dicekik!

Bella cuba membuka mata, namun ia tidak berhasil. Tangannya melingkar naik ke leher. Sedaya upaya cuba untuk melonggarkan cengkaman seseorang dari batang tenggoroknya. Walau bagaimanapun, dia tidak berdaya. Lama-kelamaan tangannya terasa kejang dan perlahan-lahan anggota badan jadi lemah kerana kekurangan oksigen. Dia menurunkan tangannya dan…

“Bella?”

Kelopak mata terbuka. Rizqi dengan segelas air di tangan memandangnya hairan. “Awak okey?”

Bella kelu. Dia melihat keadaan sekeliling. Suasana kamar yang terang dan terisi dengan perabot indah tersusun rapi.

Kelihatan sebuah katil besar di hadapannya dan katil kecil di sudut bilik. Kemudian almari di arah bertentangan dengan katil. Balkoni di sebelah kanan terbuka luas. Tirai yang membahagikan balkoni dan kamarnya beralun-alun dipukul angin.

“Nah minum air ni. Tadi awak cakap, awak sakit kepala,” kata Rizqi sambil menyerahkan segelas air.

Bella mengangguk. Dia menghirup air itu dengan sekali tegukan. “Mana Rifki? Dia tidur dengan abang dia ke?”

“Haah. Riza beria-ia sangat nak adik dia tidur sekali. Nak teman bermain katanya. Tapi saya tak bagi dia orang tidur lambat.” Rizqi melabuhkan punggung di birai katil. Merenung tepat ke matanya.

“Oh…” Bella tersenyum. Dia bingkas bangun ke katil. Kepalanya memang terasa berat. Sejak akhir-akhir ini dia jarang keluar rumah. Bimbang jatuh pengsan di tengah jalan. “Saya ingat nak pergi klinik esok. Awak boleh temankan?”

“Boleh, sayang. Saya masuk office lambat sikit. Budak-budak tu hantar rumah mak. Lagipun Riza tengah cuti,” jawab Rizqi pantas. Dia menarik tangan isterinya duduk di sisi. “Mama cakap awak ni mesti ada apa-apa.”

“Ada apa?” Bella memandang ke muka Rizqi serius. Tidak memahami apa yang dibicarakan si suami.

“Mana tahu Rifki nak jadi abang pulak lepas ni,” kata Rizqi dengan segaris senyuman.

Bella tersengih. Dia pun rasa begitu. Jarang sekali Bella jatuh sakit kecuali jikalau dia mengandung. Dari minggu lepas lagi dia tahu akan hal ini tetapi sengaja dia tidak mahu ambil pusing atau terlampau berharap akan hal tersebut bakal berlaku.

“Insya-ALLAH. Kita tengoklah esok macam mana.”

Tok! Tok!

Pintu kamar diketuk kuat. Rizqi membukanya pantas. Kelihatan dua orang adik beradik, Riza dan Rifki tercegat di hadapan pintu dengan bantal masing-masing.

“Nak tidur sini!” kata Riza lantang.

“Eh, kenapa pulak nak tidur sini? Tidur kat bilik Riza tu kan lapang. Sini kena bentang tilam kecil tu. Tak sedap tidur, sayang.” Rizqi mengerutkan dahi. Dia berkalih ke arah Bella.

Namun, Riza tidak mengendahkan kata-kata Rizqi. Dia terus masuk dan melompat ke atas katil ibu dan ayahnya. Bella didekati. Manakala Rifki pula dicempung Rizqi masuk ke kamar.

“Kenapa ni sayang?” soal Bella lembut.

“Tadi kakak datang. Dia cakap dia nak melawat Riza, ibu, ayah dengan adik,” kata Riza jujur.

Mata Bella membulat. Kembang kempis hidung Rizqi mendengar bicara Riza.

“Eh! Apa yang Riza merepek ni? Dah, dah! Te… teman papa pergi bilik awak. Nak ambil tilam nak tidur kat sini,” kata Rizqi tergagap-gagap. Trauma dia dibuatnya dengan Riza. Hampir setiap minggu, mesti dua tiga kali Riza berperangai begitu. Bagaimanalah Bella bertahan dengan anaknya ini?

“Teman papa? Ai… papa takut ke?” seloroh Bella.

Rizqi buat-buat tak dengar. Dia pantas menarik lengan Riza mengekorinya. Manakala Rifki diletakkan ke pangkuan Bella.

Bella mengusap-ngusap kepala Rifki. Namun, tidak semena-mena Rifki ketawa. Menunjukkan arah tangannya ke balkoni.

“Sayang? Kenapa ni? Gelak dekat siapa?” soal Bella. Dia bingkas bangun dan menuju ke balkoni.

Buaian kecil di tengah taman kelihatan terhayun dengan sendirinya. Bella sudah dapat mengagak. Ada yang tidak kena. Dia memejamkan matanya.

‘Belina? Atau bukan Belina? Mama tak kisah. Tapi mama nak sangat Belina pulang ke tempat asal. Tugas Belina sudah selesai, bukan?’ bisik hati Bella.

Bella membuka matanya. Buaian berhenti bergerak namun Rifki masih lagi ketawa. Lantas Bella menyedekah al-Fatihah dan membaca ayatul Kursi sebanyak tiga kali. Dia masuk ke dalam kamar. Riza dan Rizqi sedang sibuk membentangkan tilam ke lantai.

“Buat apa tu Belle? Senyap aje kat balkoni. Tapi Rifki saya dengar asyik ketawa memanjang,” tegur Rizqi. Dia mengambil Rifki dari pangkuan isterinya.

“Tak ada apapun. Riza tidur dengan adik kat bawah, ye? Jangan tidur buas sangat. Nanti Riza tertendang dia,” pesan Bella.

“Kakak dah balik mama. Dia cakap dia takkan datang sini lagi,” kata Riza tiba-tiba.

Rizqi menepuk dahinya. “Eh, dah-dah semua kena tidur. Papa dah mengantuk!”

“Ini last chance papa bagi tidur sini. Esok-esok kena tidur bilik sendiri tau.” Rizqi mengomel lagi. Dia menutup lampu besar dan membuka lampu sisi meja.

Bella menarik selimut ke badan. Dia dan Rizqi merenung ke siling. Senyap. Hingar-bingar tadi sudah bertukar jadi sunyi.

“Dah setahun kita kahwin. Saya tak sangka..We can make it,” ucap Rizqi syahdu.

Bella melepaskan nafas lega. “Ya. I know we can make it for another years to come.”

“Kalau saya nak pegang tangan awak sebelum tidur sampai esok pagi boleh?” Rizqi mencapai tangan kanan Bella. Dia mahu menggenggam erat. Namun, Bella pantas menariknya ke dada.

“Ah, tak naklah.” Kenangan mengimbau kembali. Firasat mimpi yang dia cuba ubah. Bella jadi trauma apabila mengingatinya. “Kita baca bismillah, al-Fatihah, ayatul Kursi dan tiga Qul. Lepas tu tidur. Jangan lupa tutup lampu sisi awak tu. Boleh?”

“Hmm… yelah, sombong betul!” Rizqi memanjangkan tangannya. Plak! Lampu ditutup.

“Selamat malam, sayang!” Bella memujuk manja.

“Selamat malam, Bella Amira,” jawab Rizqi romantis.

Buat seketika waktu, Bella takut jikalau matanya terbuka nanti, semua ini hanyalah mimpi. Firasat yang memberi petunjuk buat kesekian kali.

 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/123253/Jangan-Percaya