[SNEAK PEEK] FAMILI TUAN IHSAN

Famili Tuan Ihsan by Sara Kyoko

INILAH, famili Tuan Ihsan.

Hati Tuan Ihsan bersenandung dengan lagu bahagia. Siapa sangka, dia yang begitu selesa dengan kehidupan sunyi tanpa gangguan sebelum ini boleh berasa bahagia dengan suasana hiruk-pikuk ini. Setiap masa, penuh dengan jeritan dan tangisan. Tak masuk lagi suara-suara membebel yang berselang-seli dengan rungutan.

“Daddy! Tengok Ilyas tu. Dia makan dengan tangan kiri. Oh, my Allah! Ilyas Ihsan!” panggil Iman sambil menepuk dahinya. Lagak macam orang dewasa dia geleng kepala tanda tidak puas hati. Lebih tepat, lagak sebiji macam Tuan Ihsan sendiri.

“Manada?” Ilyas bulatkan mata. Cepat-cepat makanan dipindahkan dari tangan kiri ke tangan kanan.

“Ilyas… makan pakai tangan kanan, please? Iman tolong daddy jaga Ibti dengan Imti ni dulu.” Balas Tuan Ihsan pendek, sebelum mengerutkan dahi mendengar jeritan Ibtisam, si diva kecilnya itu.

“Dediii!!! Imti curi Ibtinyer pancake!!! Huwaaa!!!” Dua tocang yang berhias dengan reben satin merah jambu ditarik-tarik tanda tidak puas hati.

“Ibti darling, daddy dah pesan so many times…”

“We do not shout at each other, kan daddy?” Iqram mencelah menunjuk pandai.

“Bukanlah! Jangan suka tuduh orang lain mencuri.” Sampuk Iman pula.

“Nooo… jangan suka cakap banyak waktu makan.” Ujar Ilyas selamba.

“Huwaaa!!! Imti curi pancake Ibti yagi!”

Tuan Ihsan geleng kepala lebih laju. Anaknya yang seorang ini, hobinya memang melalak tak kira tempat dan masa. Rasanya Ibtisam ada bakat nak jadi penyanyi soprano. Eh, eh? Penyanyi? Tuan Ihsan terkedu sendiri.

‘Over my dead body! No daughter of mine akan cari makan dengan menyanyi!’

“Dediii!!! Imti pencuri!” tuduh Ibtisam lagi dengan jeritan yang lebih nyaring. Abang-abangnya yang lain sudah menekup telinga masing-masing. Sudah masak dengan perangai adik mereka yang seorang ini.

“Nooo… manade Imti curik pancake Ibti? Imti pinjam aje yaaa… nah! Imti puyangkan to Ibti. Janan ah mayah.” Imtihal, dengan selamba melontar sisa pancake di tangannya.

“Imti pun dah tenyang. Erk…” sambungnya lagi dengan mulut yang penuh.

Tuan Ihsan gigit bibir tahan gelak. Hailah… si montel ini.

“Imti jaattt!!!”

“Daddy. Please panggil mommy…” rayu Ilyas, seolah-olah tahu yang daddynya itu tidak akan mampu mengawal perangai dua adik kembarnya itu. Dua tangan kecilnya menekup telinga rapat-rapat. Sakit!

“Ya. Panggillah mommy. Kejap lagi Ibti mesti mengamuk. Kalau Ibti mengamuk, Imti pun nak join sama. Habislah kita semua.” Iman mengangkat keningnya.

Tuan Ihsan mengeluh kecil. Niat dalam hati hendak membantu meringankan beban isteri tercinta sementara ada di rumah. Maklumlah, peraturan utama dalam famili Tuan Ihsan; anak-anak mesti dijaga dan dididik dengan tulang empat kerat Tuan Ihsan suami isteri. Tahu tulang empat kerat dia dan Seroja taklah sehebat mana, dia ada juga mengupah dua orang ‘nanny’ yang turut tinggal bersama untuk membantu isterinya itu.

Tuan Ihsan tahu dia jarang berada di sisi keluarganya. Bukan mudah untuk memastikan empayarnya terus berkembang dan bertahan. Lebih-lebih lagi dalam keadaan ekonomi sekarang. Dalam usia sebegini, dengan anak-anak kecil dan bilangan pekerja yang jumlahnya mencecah ribuan orang, dia harus bekerja lebih kuat. Bukan periuk nasinya sahaja yang perlu dijaga.

“Hmm… sorry, baby.” Bisik Tuan Ihsan perlahan. Telefon bimbit dicapai, jari menekan nombor satu pada aplikasi speed dial. Telefon kemudian diletak ke telinga.

Erk? Kening mulai bertaut. Pipi terasa melekit. Telefon bimbit dipandang sekilas. Sirap mapel? Siapa punya kerja?

Hmm… muka si montel Imtihal yang menyambung aktiviti mengisi perutnya dengan lahap direnung penuh kasih. Dua tangan kecil itu menggoncang kuat botol berisi sirap mapel sehingga isinya terpercik ke sana sini. Mujurlah sirap mapel itu sudah diisi semula ke botol plastik yang lebih ringan. Kalau botol kaca, alamat ada pula yang cedera parah.

Kepala digeleng-geleng. Tiba-tiba sehelai Sara Kyoko 16 | Famili Tuan Ihsan napkin disua ke depan muka.

“Daddy lap pipi dulu. Muka daddy dah comot macam Imti. Hahaha…” Ilyas dengan senyuman yang manis.

Tuan Ihsan mengusap kepala Ilyas lembut.

“Thanks, Ilyas.”

“Welcome, daddy.”

“Huwaaa!!! Ibti yang nak kasi dedi nappyyy!Abam Iyas jaat!”

“Ibti ni semua pun jahat. Dia aje baik. Malas nak layan!” protes Iqram.

“Uwekkk! Abam Icham pun jaat!” Ibtisam jelirkan lidah.

“Yalah. Ibti ni asyik melalak aje. Bosan tau. Suara dia aje buat kita pekak.” Iman menambah perisa.

“Dediii!!! Imti nak matan agi. Pewut Imti munyik agi.”

“Say please, Imti.” Saran Iqram berlagak.

“Pweesee???” Imtihal sulam semua jemari gebunya, kemudian dua tangan dilekap ke dada. Matanya yang bulat, dikerdipkan laju. Bibir bawahnya dijuih panjang.

Tuan Ihsan mengurut pelipisnya.

“Okey, kita panggil mommy!”

“Mommmyyy!!!” jerit Ibtisam tak semena-mena.

“Not like that Ibti darling…”

“Mommy…” panggil Imtihal berbisik. “Camni kan dedi? Imti pandai. Ibti bodo.” Sambung Imtihal menutup separuh mulut dengan tangan kecilnya.

“Huwaaa!!! Imti kata Ibti bodo!!!”

“Imti sugar…” Tak habis pun ayat Tuan Ihsan, bibir Imtihal sudah bergetar menahan tangis. Sikit masa lagi kumpulan the dynamic duo itu pasti akan mula melalak.

“Huwaaa!!!”

Tuan Ihsan menghela nafas panjang.

“BABY… WAKE-UP, please?”

“Hurmmm…”

“Bangunlah, baby. I perlukan you sekarang. Mayday! Mayday!”

Perlahan-lahan Seroja menggosok kedua pelupuk matanya. Namun, mata masih belum mahu terbuka. Kenapa pulak telinganya buat hal pagi-pagi ni? Haih! 14 hari tidak bersua muka dengan sang suami, lain macam rindunya. Otak boleh tak betul membawa ke telinga. Sampaikan boleh terngiang-ngiang suara garau dan dalam si pak cik hot itu. Mata masih tertutup rapat, namun telunjuk disumbat ke lubang telinga. Garu, garu.

“Baby…”

Seroja menekup muka ke bantal empuk. Sebiji lagi bantal dicapai untuk menutup kedua telinganya. Parah!

“Baby… bangun, sayang.”

Mata Seroja terbuntang luas. Haih! Kedua tangan digawangkan ke udara. Tangan mengibas-ngibas angin. Nyahlah mimpi-mimpi indah! Buat dia kesal aje tiap kali buka mata sebab yang dirindu hanya muncul dalam mimpi. Cis!

Pek! Pek! Pek!

Seroja menjentik dahi sendiri. Satu, dengan harapan dia akan mampu untuk terus terjaga. Dua, sebab dia rindu hendak dijentik. Hahaha… Betul, betul parah! Tubuh yang cuma berbalut dengan spaghetti strap shirt dan seluar pijama dari kain kapas sudah terlentang di atas tilam. Tangan di depang seluasnya. Mata tertancap ke atas siling putih yang tinggi. Wajah yang paling dirinduinya itu mulai menghiasi pandangan mata.

‘Daddy…’ keluh Seroja dalam hati. Rindu!

Lepas solat subuh tadi, Seroja langsung tidak dapat merehatkan diri. Entah kenapa Ibtisam dan Imtihal buat hal. Tepat pukul 8 pagi tadi, dia sudah tidak larat. Dibiarkan saja anak-anaknya dalam jagaan ‘nanny’ dan pembantu rumah yang lain. Kak Maznah hujung minggu begini memang tidak bertugas seperti biasa. Seroja dengan Tuan Ihsan faham, mereka juga perlu berehat.

Nafas dihela panjang. Dia ada lima orang anak yang perlu dilayan sekarang. Yup! Korang semua tak salah dengar dan tak salah baca…

L-I-M-A O-R-A-N-G A-N-A-K!

Semua orang di sekeliling mereka tak putus-putus melahirkan rasa kagum dan mengucapkan kata tahniah atas rezekinya dan Tuan Ihsan dikurniakan anak kembar tiga dan kembar dua berturut-turut. Tapi, yang semua orang itu tidak tahu dan tidak mungkin akan faham ialah kesukaran yang Seroja rasa dalam proses membesarkan anak-anak kecil seramai itu dalam usianya yang masih muda. Anak-anaknya pula semua sama baya! Beza setahun. Ingat senang?

Pak cik hot itu pula dah bagi amaran awal-awal. Seroja julingkan mata ke atas. Ironinya, dalam rasa jengkel, bibirnya pula mengoyak senyuman lebar. Tiba-tiba teringat kata-kata pak cik sejurus sahaja dia selamat melahirkan Iman, Iqram dan Ilyas lima tahun dulu.

“Our children, walaupun ada ramai pembantu, I tetap nak kita sendiri yang besarkan mereka dengan tulang empat kerat kita. Period.”
Seroja mencebik. Cakap senanglah… dia kan selalu outstation? Tulang empat siapa pulak yang terpaksa buat semua kerja kalau bukan tulang Seroja Irdina?

Eh? Teringatkan sesuatu yang lucu, membuatkan bibir Seroja tersungging senyum.

“Tulang empat kerat? You tu larat ke lagi nak…”

Pek!

“You!” Dahi digosok perlahan.

Tuan Ihsan geleng kepala. Macamlah dia tidak tahu apa lanjutan ayat yang hendak keluar dari bibir sang isteri itu. Nak mengejek pasal dia dah tualah tu. Tahu sangat fiil Seroja Irdina.

“Sakitlah daddy…” rengek Seroja seraya menyondol kepalanya ke dada bidang Tuan Ihsan. Nak pasang muncung, tapi tak jadi. Manakan tidak, Tuan Ihsan sudah mula melurut lembut rambut panjangnya. Memujuk. Sudahnya, dahi yang kerap menjadi mangsa itu dikucup lembut.

Haih! Seroja mengeluh kuat. Mengelamun lagi dia. Dahi sendiri dijentik berkali-kali. Rindunya!

“Kenapa mengeluh baby? Tak baik, tahu tak? Dahi tu jangan dijentik. Hanya I yang boleh sentuh kulit isteri I.”

Mata Seroja terbuntang seluasnya. Aik? Seroja menoleh kiri dan kanan. Suara itu… di mana? Bagaimana? Pandangan tertancap ke arah kanan katil.

“Daddy!” Kelam kabut Seroja mencapai iPhone yang tegak bersandar di sebalik beberapa buah novel bersiri ‘Real’ karya Katy Evans, salah seorang penulis yang paling Seroja minati.

“Baby.”

Erk!!!

“Daddy!” Terpampang wajah Tuan Ihsan yang sedang tersenyum manis di skrin melalui aplikasi FaceTime. Tapi… siapa yang atur panggilan kemudian sengaja letak telefonnya dalam keadaan begini? Setahunya, telefon bimbitnya tersadai di atas katil di tepi bantal tadi.

Seroja tepuk kedua pipi pula. Manalah tahu dia masih mengigau? Tak mungkin!

“Nope. You tak mengigau. Ini betul-betul I. Kenapa ni, baby? Penat?” Tuan Ihsan melorekkan jari di skrin telefon. Seolah-olah dia sedang mengusap pipi Seroja.

Seroja tersengih. Dia tak mimpi!

“Ingatkan I mimpi lagi tadi. Penat sikit, daddy.” Seroja juihkan bibir panjang-panjang. Nak minta simpati, okey?

“Ibtisam dan Imtihal meragam lepas subuh tadi. Tak sampai hati nak kejutkan Gia dan Mona. You…” sambung Seroja, disudahi dengan rengekan yang panjangnya berkilo-kilometer!.

Sudah! Tuan Ihsan automatik jadi tak betah. Penangan ‘you’ Seroja sejujurnya masih lagi berkuasa dalam menggoyahkan iman dan menggoncangkan debar dalam dada. Awww!

“Ehem, ehem! Kenapa baby?” tanya Tuan Ihsan lembut selepas berdeham-deham membetulkan anak tekak yang gatal. Segatal hatinya melihat wajah sang isteri yang begitu seksi memintal-mintal hujung rambutnya.

“Rindu.”

Sengih.

“I pun rindukan you, my baby.”

“Baliklahhh…”

“Kalau balik dapat apa, baby?” soal Tuan Ihsan penuh menggoda.

Seroja sudah mula duduk bersila. Tangan menyebak rambut ke belakang bahu. Mata dikerdipkan perlahan.

“Nakal, ya? Selalu nak minta upah. Mesti nak ada imbuhan.”

“Well. I’m a businessman, kan?”

“You baliklah. Kalau you balik, tahulah apa yang akan you dapat nanti.”

“Promise?” soal Tuan Ihsan dengan suara garaunya.

“Promise, daddy.” Sengaja Seroja bermain-main dengan tali spaghetti strap shirtnya.

“Mommy! Tengok ni. Ilyas makan pancake!”

Erk? Seroja menggaru kepala bingung. Kenapa pulak si Ilyas ada kat…

“Mommy! Mommy! Ibti dengan Imti gaduh lagi. Habis dapur berkecah,” adu Iman pula.

Homaiii… Seroja tekup kedua pipi. Wajah Iman, Iqram dan Ilyas yang silih ganti di skrin iPhone Tuan Ihsan cukup buat Seroja jadi teruja dan mulai faham apa yang sedang berlaku.

“Daddy???”

“Mari turun ke tingkat bawah. We’re in the kitchen. I dah sediakan sarapan untuk kita semua. Err… itu pun kalau Imti tak lapar lagi. By the way, I miss you too baby boo…”

Tidak sempat Tuan Ihsan menghabiskan kata, iPhone sudah jauh terpelanting di sudut katil luas itu. Bagaikan tak cukup tanah Seroja berlari menuju ke tingkat bawah. Terlihat saja kelibat lelaki yang menyimpan cinta dan kasihnya itu sedang menyuap Ibtisam dan Imtihal, Seroja sudah terpekik.

“Tuan Ihsan Iskandar!” Tangan terus dilayangkan ke leher Tuan Ihsan, sementara kedua batang kaki Seroja sudah berpaut di kiri kanan pinggang sang suami.

Tuan Ihsan tergelak kecil. Geli hati melihat reaksi kelima-lima orang anaknya yang jelas terlopong dengan aksi akrobatik mommy mereka. Seroja, kan? Si diva sengal!

“I rindu you sangat-sangat wahai Tuan Ihsan Iskandar!” Seroja mengucup pipi Tuan Ihsan bertalu-talu.

“Samalah. I love you, baby boo.” Bisik Tuan Ihsan di cuping telinga Seroja.

“Lebih daripada Ibti dengan Imti?” soal Seroja bergurau.

“You’ll always be my baby. My baby tua… yang utama.”

Seroja tergelak sambil membenamkan mukanya ke pangkal leher Tuan Ihsan. “Nasib baik pinggang you masih ku…”

“Seroja Irdina!!!”

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/271740/Famili-Tuan-Ihsan

[SNEAK PEEK] 1ST CLASS MISTRESS

1st Class Mistress oleh Sara Kyoko

 

Prolog 

“AKU merayu Ad. Tolonglah aku.”
“Tolong? Bukan kau pernah kata suatu ketika dulu yang kau tak lagi perlukan aku? Yang kau tak lagi mahu punyai apa-apa hubungan dengan aku? Apa sudah jadi Jay?”

“Aku dah buntu Ad. Aku tak tahu siapa lagi yang boleh bantu aku. Kau jadi harapan terakhir aku.”

“Ke mana hilangnya ego dan sombong seorang Jay? Mana maruah kau? Mana harga diri kau? Kau sanggup buang aku demi perempuan tu. Kau sanggup mencemari kepercayaan dan hubungan kita yang sudah terjalin bertahun-tahun demi kepentingan diri? Sekarang, kau tak malu ke nak mengharap kepada aku yang pernah buat kau jijik?”

“Maruah dan harga diri aku dah tak ada makna, Ad. Yang paling penting adalah hidup dan mati keluarga aku. Aku tak sanggup tengok anak isteri aku jatuh bersama-sama aku. Mereka berdua segala-galanya bagi aku. Tolonglah aku, Ad!”

Ilai ketawa memenuhi ruangan bilik tersebut. Lelaki yang sedang berdiri megah itu terus ketawa berdekah-dekah. Kedua tapak tangannya yang lebar dicekak ke pinggang. Hujung lidahnya sudah mula terasa lazat sebuah kemenangan. Sedangkan lelaki yang satu lagi, sudah melutut dengan kedua kakinya dengan wajah yang penuh ketewasan.

“Ya. Aku akan tolong kau. Tapi, pertolongan aku bersyarat.”

“Apa syaratnya?”

“Aku mahu kau jadi hamba untuk aku selama yang aku perlu. Pertolongan ini adalah tanda yang kau akan kehilangan segalanya. Aku akan rampas semua milik kau, sebagaimana kau pernah merampas segala yang menjadi milik aku suatu ketika dulu. Aku menang, Jay. Kau… kau akan tewas!”

“Aku reda. Aku sanggup. Buatlah apa saja. Yang aku minta, selamatkan isteri dan anak aku. Selamatkan mereka dari terus jatuh bersama-sama aku.” Air mata jantan menitis di atas karpet mewah tersebut. Hidupnya sudah di ambang kemusnahan.

Di sebalik pintu kayu jati yang tersergam itu, sesusuk tubuh sedang memerhati dengan senyap. Air mata yang mengalir di pipi dikesat dengan belakang tangan. Mata sudah tidak sanggup melihat insan yang paling dia hormati menjadi seperti pengecut, melutut di hadapan seorang manusia lain yang bongkak dan jelas tidak berperikemanusiaan.

Daun pintu ditolak sekuat hati. Kedua orang lelaki tersebut mengalih pandang ke muka pintu.

“Jangan mengalah, pa!”

“Argh!” Lelaki bernama Jay menekap dada sebelah kiri. Mukanya berkerut seolah-olah sedang menahan rasa sakit yang tidak tertanggung. Matanya mulai kabur. Susuk tubuh anak kesayangannya mulai menghilang dari pandangan.

“Papa!”

Jay memandang sayu wajah di hadapannya. Tangan lembut itu diusap perlahan ke pipinya. Firasatnya, dia tidak akan dapat lagi menatap wajah itu buat selama-lamanya.

“Jaga diri baik-baik sayang. Maafkan papa. Papa gagal.”

“Papa!!!”

*****

Bab 1

Sebelas tahun kemudian…

PERLAHAN-LAHAN tubuh bangkit dari perbaringan. Tangan melekap ke dada, menghalang selimut nipis daripada satin mewah melorot jatuh dari tubuh. Tubuh yang tidak dilitupi hatta seurat benang pun.

Kaki melangkah berjingkit-jingkit. Entah apa perlunya. Sedangkan telinganya akur, hakikatnya lantai beralas karpet mewah dan tebal itu tidak mengeluarkan sebarang bunyi pun. Satu per satu pakaian yang bergumpal di atas lantai dikutip dengan sebelah tangan.

Kepala yang tidak gatal digaru. Mata melilau mencari sesuatu.

‘Mana pulak benda alah tu? Heck! Terbang ke mana tadi?’ Kepala ditoleh ke belakang. Bulat mata melihat benda yang dicari sedang elok tergantung di terendak lampu. Bibir mungil mengukir senyuman nipis. ‘There you are! Naughty little sucker.’

Pakaian dalam Victoria Secret berwarna hitam digapai. Mata melirik ke arah katil bersaiz king. Sebenarnya, lirikan itu lebih kepada si dia yang masih tidur pulas di atas katil. Senyuman serta-merta mati. Tubuh terus berpaling menuju ke bilik air. Pintu gelangsar kaca ditolak perlahan. Pili air pancuran dipulas.

‘Sampai bila?’

‘What?’

‘Jangan berlagak bodohlah!’

‘Apa ni? Guilty conscience? Tolonglah… jangan juga cuba berlagak suci, wahai Jasmine Hannah!

‘Bukan berlagak suci. Itu cuma soalan yang mudah. Kenapa melatah? Terasa?’

Tangan meraup wajah yang masih basah. Cermin muka di dalam bilik air itu direnung dalam.

‘Dah nak jadi gila ke? Bercakap dengan diri sendiri. Siap mengejek lagi. Bukan masa nak berperang dengan diri sendiri wahai, Jasmine Hannah! Besok awal pagi lagi kau perlu cari makan. Nanti tak pasal-pasal mata jadi jelmaan panda.’

“Terbang bebas di atas awan!” Jasmine tersengih suka. Inilah masa yang paling membahagiakan buat dirinya.

‘Okey, sila sedar diri sekarang. Bersiap!’ Tuala putih segera dicapai. Sisa-sisa air yang masih melekat di wajah segera dikeringkan. Mata mencuri pandang jam tangan yang tersadai di atas meja vanity. Ops! Ini betul-betul kena sedar diri. Dia sudah lambat!

Daun pintu bilik suite tertutup perlahan di belakang Jasmine. Senyuman manis automatik terukir di bibir. Beban beribu tan terasa lepas dari atas kedua bahu.

‘Keep your head high, gorgeous!’

Sepasang kaki panjangnya yang bersarung Christian Louboutin ankle strap membawa tubuh menelusuri lorong lantai suite mewah hotel. Langkahnya panjang, namun masih berhati-hati. Jemari panjang dan runcing sesekali menyebak juntaian rambut yang melorot ke dahi.

Tiba-tiba kening Jasmine berkerut. Salah satu sebabnya ialah kedua bahu terasa sengal tiba-tiba. Occupational hazardlah katakan. Konon. Apa-apalah! Pun begitu, Jasmine tidak begitu mengendahkannya. Tapi, sebab yang kedua pula, sangat menarik. Hidungnya kembang kempis menghirup bauan aroma yang sungguh enak. Wangian lelaki!

Mata tajam tertancap ke hadapan. Sesusuk tubuh sedang berjalan laju menuju ke arahnya. Lorong laluan yang agak luas ini menjadi sempit tiba-tiba. Kening terjongket sebelah.

‘Aha! He is so freakin’licious!’

Walau hanya beberapa saat, Jasmine sempat mengimbas tubuh tegap itu dari hujung rambut ke hujung kaki. Tubuh sempurna itu disalut persalinan mewah. Persalinan yang tampak seperti ditempah khas. Lelaki ini bukan sembarang orang, fikir Jasmine. Tengok saja kasutnya. Worth thousand ringgit at least! Jasmine tahu. Bukankah itu menjadi subjek kepakarannya?

‘My forte.’

Tiba saat kedua insan itu berpapasan, tanpa sedar kedua pasang mata bertembung. Sedikit tersentak, entah kenapa. Tapi, Jasmine teruskan saja langkahnya. Sempat dia meninggalkan jelingan penuh makna kepada lelaki itu yang masih memaku pandangan kepadanya. Jelingan cuba nasib. Jasmine terus membalas pandangan itu dengan kerdipan mata penuh menggoda. Sayangnya, lelaki itu cuma membalas dengan pandangan tidak beriak.

Dada terasa sedikit bergelombang.

‘Cis! Buat malu! Kau kenapa? Terkejut, dia tak tergoda?’

Pelik. Tidak ada lelaki yang tidak suka melihat tubuh seksi seorang Jasmine Hannah. Sempat gaun di badan diberi imbasan pantas. Backless little black dress. Tidak cukup cantik ke? Jasmine juling mata ke atas pula.

‘Oh! Please… tak tergoda pun tak apa. Tak rugi apa pun. Move on Hannah.’ Langkah dicepatkan. Sampai ke selekoh lorong, telinga menangkap pula suara wanita yang bernada keras.

“Kalau I dapat perempuan sundal tu, memang I ganyang separuh mati! Cepat Paul! I dah tak sabar nak tengok macam mana muka Dato’ Adam bila tertangkap dengan I nanti. Suami tak guna!”

Mata Jasmine terbuntang luas. Spontan tangan menekup mulut sendiri.

“Oh, my God! Dato’ Adam? Adam?”

Jasmine terbayang tubuh tua yang masih berdengkur di atas katil bilik hotel tadi. ‘Itu isteri Adam ke? Mampus kau hari ini, Hannah!’

Jangan panik. Apa nak buat sekarang? Jasmine mengetap bibir mungilnya. Bilik yang tidak jauh dan baru saja ditinggalkan direnung dengan perasaan yang bercampur baur. Habis, takkan dia nak terus berjalan menuju ke arah wanita yang hendak mengganyangnya? Habis muka dia wanita itu kerjakan karang.

Pengawal peribadi Datin Mirrah, yang namanya Paul itu sungguh menakutkan! Belum pun buka mulut, atau buka langkah, bulu roma Jasmine sudah menegak. Tengoklah badannya itu. Kalau dia dicampak dari tingkat ini ke bawah, tak ke haru namanya? Seorang yang bernama Jasmine Hannah itu memang suka perhatian. Tapi, bukan sebagai mayat yang dijumpai mati berkecai di pekarangan hotel mewah!

Jasmine kaget.

Aduh! Takkan dia nak masuk balik bilik tu? Orang tua itu entahkan sudah sedar ataupun masih enak berdengkur. Kalau orang tua tu tak sempat nak sembunyikan dia, macam mana? Tapi, jelas itu bukan pilihan yang bagus. Mak Datin itu kan nak cari Adam, mestilah dia akan pergi ke bilik lelaki tua tu. Nak cari nahas pulak kalau patah balik. Tertangkap basah, habis kuyup dia! Jadi, nak sembunyi ke mana pulak?

Lantai tingkat ini cuma ada empat bilik atau suite. Ada satu jalan keluar, dan satu jalan masuk sahaja untuk para tetamu. Tangga kecemasan memanglah ada selain lif. Malangnya, jalan keluar masuk dan tangga kecemasan terletak di tempat yang sama dengan tempat Datin Mirrah bersama pengawalnya itu berada.

‘How? Fikir Hannah, fikir!’

Tiba-tiba mata yang berat dek bulu mata palsu itu, menangkap kelibat lelaki freakin’licious tadi yang masih berdiri tegak di hadapan salah sebuah pintu bilik.

‘Aha! Kesatriaku.’ Jasmine tersenyum puas. Tidak salah mencuba nasib, kan?

Yusuf meraba poket dada kiri dan kanan. Tidak cukup dengan itu, poket seluar slek juga diseluk.

‘Ke mana pulak magnetic key card tadi? Bagus, Yusuf. Baru dapat jelingan menggoda si dia, kau dah gelabah sampai tahap ni?’ Yusuf mengurut belakang tengkuknya. Mata terpejam seketika.

Saat mata tertutup, wajah si jelita tadi yang sedang menjeling menjamu ruangan minda. Terbayang susuk tubuh seksi itu. Bahagian belakang gaun yang mendedahkan kulit putih mulus dan tali pakaian dalam berwarna hitam, bagaikan video yang berulang-ulang tayangannya di mata.

Astaghfirullahal’azim. Yusuf meraup wajah. Tubuh sudah letih sehari suntuk melayan delegasi dari Jepun. Minda juga penat berfikir bagaimana untuk menyiapkan kertas cadangan yang akan dibentang esok. Sudah tidak ada ruang untuk berfikir yang bukan-bukan Yusuf Dzulkarnain! Nafas dihela panjang. Kepala digeleng perlahan.

Hah! Yusuf baru teringat. Kali ini, dengan perlahan tangannya meraba kemudian menyeluk poket di dalam sut di dada kanan pula. Hah! Apabila minda menjadi tenang, semua pun jadi senang, kan? Jumpa juga benda alah yang dicari sejak tadi. Alhamdulillah.

Yusuf tiba-tiba tersentak. Belum pun dia sempat membuka daun pintu biliknya, lengan kanan disauk pantas oleh satu tangan kecil. Eh?

“Encik, tolong saya!”

Yusuf jadi bingung.

‘Si jelita berkulit mulus, bergaun hitam dan berpakaian dalam… err… sudah-sudahlah tu Yusuf. Itu juga yang kau ingat!’ Yusuf cuba menarik lengannya semula. Gagal. ‘Kau tak cuba sedaya upayalah, Yusuf! Hek eleh. Sengaja. Kan?’

“Ehem!” Deham Yusuf sambil merenung tangannya yang masih dipaut dengan erat oleh si jelita. Sementara Jasmine pula memanjangkan leher, cuba menghendap kelibat Datin Mirrah yang semakin hampir dengan bilik Dato’ Adam. Aduh! Cuaknya.

“Awak ni kenapa sebenarnya?” Pelik Yusuf melihat perangai wanita yang semakin menghimpit tubuhnya. Wajah jelita itu jelas pucat, tertunduk-tunduk seolah-olah ingin menyembunyikan wajahnya di balik dada Yusuf.

Yusuf tahulah dada dia ni memang bidang. Tapi… adoi! Wangian tubuh wanita itu seperti ubat bius! Pening kepala jadinya. Ingat dia ni takde perasaan ke apa? Dia ni manusia biasa kut.

“Tolong saya awak…”

“Tolong apa?” Yusuf kerut dahi, cuba mencari arah pandangan mata Jasmine.

“Kalau awak tak tolong, matilah saya!”

Yusuf semakin bingung. Mati?

Baru hendak membuka mulut. Yusuf dikejutkan pula dengan satu dentuman kuat di pintu bilik berdekatan.

“Adam! Buka pintu ni. I tahu you ada di dalam dengan perempuan sundal itu! Buka!” Tangan terus memalu daun pintu. Tidak cukup dengan itu, loceng pintu pula ditunjal geram.

Beberapa saat kemudian, Datin Mirrah memalingkan wajah kerana terasa diri diperhatikan.

Jasmine jadi kelu. Baru berniat mencuri pandang, mata singa Datin Mirrah memaku ke arahnya. Bagai diprogramkan, Jasmine mengalihkan kedua tangannya dari lengan Yusuf, kemudian dipaut pula ke atas bahu lelaki itu. Walaupun agak sukar kerana ketinggian Yusuf yang jelas berbeza dengan ketinggian dirinya, batang leher lelaki itu berjaya juga ditarik mendekati wajahnya.

Mata Yusuf terbuntang luas. Mata tepat bertemu dengan bola mata si jelita. Puncak hidung mereka berdua berlaga. Seketika dunia Yusuf terasa berhenti berputar. Betulkah apa yang berlaku sekarang atau ini semua mimpi? Umi!

“Oi! Dah depan bilik pun tak reti nak sabar ke?” Suara sinis itu menujah cuping telinga. Barulah dunia Yusuf kembali kepada paksinya.

Tangan menolak kasar kedua bahu Jasmine. Tautan bibir terlerai juga. Namun, bibirnya masih terasa basah dek kucupan si jelita di hadapannya.

“Kau…” Hilang rasa hormat Yusuf dibuatnya.

“Please… perempuan tu nak bunuh saya.” Bisik Jasmine sambil melirik ke arah Datin Mirrah.

Yusuf mengalih pandang ke arah wanita berusia yang masih tegak berdiri tidak jauh daripada mereka. Kening Yusuf kembali bertaut. Kurang satu jam saja semua ini berlaku. Tapi, cukup membuatkan Yusuf terasa lebih tua beberapa tahun.

“Bunuh? Apa maksud awak?”

“Yusuf!” Datin Mirrah mencerlung tajam.

Yusuf terkesima. Datin Mirrah? Wajah Datin Mirrah dan Jasmine dipandang silih berganti. Apa yang sudah berlaku antara dua orang ini?

“Datin.” Sapa Yusuf perlahan.

“Begini perangai anak kesayangan Dato’ Khalil dan Datin Khadijah, ya? Masih tak berubah.”

“Err… ehem!” Kering tekak Yusuf melihat cara Datin Mirrah mengecilkan mata memandang wajah wanita di sisi yang tanpa segan melakar aksi intim di depannya tadi.

“New toy, Yusuf?”

Melihat wajah gelabah Yusuf, Datin Mirrah tersenyum sinis. Perempuan ini memang cantik. Tapi, perangai tetap macam jalang! Agaknya begini juga perangai perempuan simpanan suaminya yang tidak sedarkan diri itu. Adam! Ingatannya sudah kembali kepada tujuan asal dia melangkah masuk ke hotel mewah ini. Tangan kembali memalu daun pintu. Suaminya itu perlu diajar. Memalukan!

“Please…” rayu Jasmine semakin cuak. Dia tahu dia masih belum selamat sepenuhnya.

Yusuf mendengus. Pintu bilik dibuka kasar. Perlahan belakang Jasmine ditolak masuk ke dalam. Sempat dia mendengar dengusan sinis Datin Mirrah. Masak dia kalau berita ini sampai kepada umi. Yusuf menggelengkan kepala perlahan. Mata kini melotot tajam ke arah Jasmine yang kini selamba duduk di birai katil. Aik? Mana muka perempuan yang cakap takut nak kena bunuh tadi?

“Explain!” Yusuf sudah melonggarkan tali lehernya. Sut sudah dihumban ke atas sofa. Lengan baju kemejanya pula sudah dilipat hingga ke pangkal siku. Geram! Penghawa dingin pun tidak mampu menyejukkan hatinya yang hangat. Melihat gelagat Jasmine yang hanya tersenyum nipis sambil menghembus-hembus kukunya, darah Yusuf sudah naik ke kepala.

“Eh! Perempuan. Kalau kau setakat nak berlakon aje, baik kau keluar dari bilik aku sekarang. Keluar!”

“Alaa… janganlah marah. Yang tadi tu bukan berlakon pun. Betul-betul kejadian. Awak nampak kan sikit punya garang perempuan tua tu tadi? Let me stay here, please. Sekejap aje. At least sampai perempuan tua tu pergi. Bolehlah ya?” Jasmine mengerdipkan matanya perlahan. Bibir sedikit dimuncungkan. Bagi muka comel sikit, untung-untung lelaki di hadapannya ini cair. Fuh! Fuh!

“Kau tahu tak, Datin Mirrah tu kenalan aku? Entah apa yang dia fikirkan sekarang pasal kita. Kalau dia bawak mulut, nama baik aku dan keluarga aku mungkin terjejas. Ini semua pasal kau! Jadi, kau tak fikir ke yang kau berhutang penjelasan dekat aku?”

“Tak perlu penjelasan. Cukup awak tahu saya hanya perlu ruang untuk bersembunyi sementara. Saya tak akan ganggu awak. Saya akan duduk diam-diam di sini. Sumpah!” Jasmine angkat tangan kanan separas muka. Wajahnya cuba diukir sehabis polos. Suci dan bebas daripada noda.

‘Ceh, Jasmine Hannah!’ Minda mengejek lagi.

“Apa hubungan kau dengan Dato’ Adam?”

“Hah? Dato’ Adam mana pulak ni?” Jasmine buang pandang ke arah lain.

“Jangan buat-buat tak kenal. Dato’ Adam, lelaki yang keluarkan duit untuk bayar bilik yang kau keluar tadi. Bilik yang sama pintunya hampir pecah Datin Mirrah ketuk tu.”

“Bukan awak punya pasal…”

“Excuse me? Bukan aku punya pasal?” Yusuf tunjal dada sendiri.

“Oh! Tolonglah… tak boleh ke buat tak tahu aje? Nak tahu itu dan ini, macamlah saya nak tinggal dengan awak selamanya!”

“Keluar!”

“Okey, okey! Hesy…” dengus Jasmine geram. Penyibuk!

“So?”

“Memang saya keluar dari bilik Adam tadi. Err… saya memang kenal dengan Adam. Entah kenapa tiba-tiba Datin Mirrah pula datang ambush. Setahu saya, dia tak tahu pasal saya dengan Ad… err… saya tak boleh ambil risiko, sebab itu saya…”

“Pergunakan aku?” potong Yusuf dengan nada yang tegas.

“Err…”

“Apa sebenarnya hubungan kau dengan Dato’ Adam? Apa korang buat kat dalam bilik tu berdua-duaan?” sambung Yusuf sementara menegakkan tubuhnya sambil menyeluk poket seluar. Apa jenis soalan kau ni, Yusuf?

“Not your business.” Tegas Jasmine.

“Hmm… kalau aku tak hilang ingatan, atau tak gila, aku baru sahaja kau cium di hadapan isteri kepada lelaki yang berhubungan dengan kau. Lepas tu, secara kebetulan pula, kedua suami dan isteri itu adalah kenalan kepada keluarga aku. Kenalan rapat! Oh! I fail to see bagaimana mungkin ini semua tak akan jadi urusan aku. Hei! Kau tahu tak yang semua ni boleh menjejaskan nama baik aku? Kredibiliti dan reputasi aku?”

“Terjejas macam mana pulak? Paling teruk perempuan tua tu anggap kita ini pasangan yang romantis.”

“Romantis kepala hangguk kau!”

Jasmine tersentak. ‘Eh! Mamat berlagak ni.’

“Yang kau marah sangat ni kenapa? Sebab kredibiliti dan reputasi atau because I kissed you?” Jasmine bingkas berdiri. Tangan dicekak ke pinggang. Berlebih pulak lelaki di hadapannya ini. Kalau lelaki lain, agaknya senyum sampai ke telinga kalau perempuan cantik cium. Dia… erk? Jangan-jangan… Jasmine kecilkan mata.

“Kau ni teruna lagi ke apa?” soal Jasmine kasar.

Hati Yusuf semakin panas. ‘Perempuan ini… mengejek ke apa ni?’

“Kenapa kau tanya pulak?”

“Yalah. Kutlah perkara normal macam tadi buat kau naik angin. Kalau kau teruna, memang aku tak hairanlah.”

“Ya. Normal untuk perempuan murah seperti kau.”

Jasmine tersentak. Bagaikan satu tindakan refleks tangannya mencapai bantal kecil yang tersusun elok di atas katil, kemudian menghumbannya tepat ke wajah Yusuf.

Buk!!!

“Hei!”

‘Okey. Kau memang patut kena Yusuf. Mulut kau ni kenapa jadi lancang sangat malam ni?’

Buk!!!

Tidak sempat mengelak, sebiji bantal kecil hinggap lagi ke muka. Tepat!

‘Oho… perempuan ini memang nak kena. Sekali boleh. Kedua kali, memang nak cari pasal. Dia ingat aku tak berani nak balas?’

Tingtong!!!

Belum pun sempat Yusuf pasang niat hendak membalas, dentingan loceng pintu membantutkan niatnya.

Tingtong!!!

Siapa? Mata memandang wajah Jasmine yang sudah berubah pucat.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/203200/1st-class-mistress

[SNEAK PEEK] UNTUK SEKALI LAGI

UNTUK SEKALI LAGI Oleh Sara Kyoko

TOK tak peduli Hud. Ini peluang terakhir tok beri pada kamu. Kalau kamu ikut cakap tok dengan mummy kamu, nama kamu akan terus kekal dalam wasiat tok sebagai pewaris.” Engku Junaidah memaku pandangan kepada satu-satunya cucunya itu. Dia mahu pastikan Hud Daniel faham yang dia sudah tidak betah bermain kata-kata, biarlah keputusannya ini menjadi kata pemutus.

“Kalau kamu bantah cakap tok kali ini, kamu tak akan dapat walau sesen pun harta tok. Pandai-pandailah kamu dengan isteri pilihan kamu ni nak hidup sendiri. Harta ni tok akan sedekahkan pada rumah anak-anak yatim!” Sambung Engku Junaidah tegas.

Tersentak Hud Daniel mendengar patah-patah akhir ayat Engku Junaidah. Ini sudah jadi drama Melayu tipikal! Pandangan dialih ke wajah Datin Zara, mummynya untuk meraih sokongan. Datin Zara cuma mampu menekur lantai berlapis permaidani import dari luar negara. Kata-kata ibu mentuanya itu tidak mampu dilawan. Rasa hormatnya kepada wanita tua itu yang telah menjaga dan menyayanginya seperti anak sendiri selama ini menyebabkan dia hanya mampu akur. Tambahan pula, jauh di sudut hati, Datin Zara masih berharap agar Hud Daniel dapat memahami bahawa semua ini adalah untuk kebaikan dirinya juga.

Mummy?”

No, Hud. Kali ni mummy tak mampu nak tolong. Mummy dah banyak bantu Hud waktu Hud belakangkan kami berdua suatu waktu dulu, ingat kan lagi?”

“Tok dan mummy dah maafkan perbuatan Hud dulu. Kami dah beri peluang Hud buat keputusan sendiri. Malah, kami dah beri ruang untuk Hud membetulkan semua kesilapan yang lalu. Tapi sekarang, dah terbukti yang Hud tak mampu membetulkan segalanya. Tolonglah fahami niat baik tok dan mummy. Bagi kami peluang pula untuk tunjukkan jalan yang lebih baik untuk menjamin masa depan Hud. Kami berharap sangat Hud tunaikan pula hajat tok dan mummy.” Sambung Datin Zara lagi.

Come on la tok. Main ugut-ugut dengan harta pusaka ni is very old school. Hud dah besar, tok. Kenapa nak ungkit hal-hal lalu? Biarlah Hud tentukan masa depan Hud sendiri.” Hud Daniel mengurut tengkuknya yang terasa menegang. Mata dikalihkan ke sebelah kanannya. Wajah murung Saffiya Safwa yang sedari tadi diam membisu, direnung tajam. Cuba untuk mencari-cari apakah yang sedang berlegar-legar dalam fikiran wanita yang menjadi isterinya selama 10 tahun itu.

 

****

HEY, you! Balut elok-elok. It is a very special gift for someone.” Pesan wanita berkaca mata hitam Prada itu.

Pekerja kedai di hadapannya menganggukkan kepala faham. Selesai membalut, bungkusan diserahkan.

Bungkusan tersebut disimpan ke dalam beg tote Louis Vuitton yang agak besar. Senyuman yang terukir di bibir wanita itu kelihatan agak janggal dan mengerikan, seolah-olah membayangkan isi hatinya. Langkah kakinya teratur dan penuh gaya, persis model pentas raga.

Pintu kereta Nissan Skyline merah dibuka dan tanpa membuang masa lagi, kereta dipandu meluncur laju menuju destinasi. Sekali lagi senyuman janggal dan mengerikan itu terukir di bibir merah menyalanya.

“Masa untuk bertemu dengan seteru lama. Kita jumpa lagi, Rose Raihanah.” Saffiya Safwa tergelak kecil.

HUD!”

Hud Daniel tersentak. Sekali lagi skrin telefon bimbit diteliti. Suara macam kenal, tapi nombor telefon baru ke? Dia yakin, ini bukan nombor yang lama. Nombor telefon yang lama sudah selamat dipadamkan dari senarai buku telefon bimbit dan sekali gus dari hatinya lima tahun dulu.

Err… siapa?”

“Aku, Riz. Please, Hud. Jangan letak dulu!”

“Kenapa kau telefon aku? Apa kau dah lupa dengan amaran aku dulu?”

“Tak, Hud. Aku tak pernah lupa. Aku cuma nak beritahu kau, Rose Raihanah mungkin dalam bahaya!”

“Apa, maksud kau?” Hud Daniel sudah mula panik. Saat nama Rose Raihanah disebut mungkin dalam bahaya, langit seakan runtuh dan menghempap kepalanya.

“Orang aku beri maklumat, Saffiya Safwa dalam perjalanan menuju ke rumah Rose Raihanah.”

“Apa???”

Sepantas kilat Hud Daniel berlari keluar dari kedai serba guna tersebut dan menuju ke arah keretanya. Hampir saja dicampak telefon bimbitnya, kerana kecewa tidak dapat menghubungi Rose Raihanah. Haani Dahlia yang sedang bernyanyi-nyanyi gembira mengajuk lagu dari pemain DVD di dalam kereta, acuh tidak acuh melihat gaya papanya yang kelam-kabut seperti lipas kudung melolos masuk ke dalam perut kereta.

“Duduk baik-baik, Lia. Kita pulang!”

No… papa janji nak bawak tengok movie…” rengek Haani Dahlia.

Sorry, princess. Later. Kita kena pulang sekarang. Mama needs us.” Tali pinggang keledar Haani Dahlia dipakaikan segera. Dalam hati, Hud Daniel hanya mampu berdoa dan terus berdoa, semoga Rose Raihanah dalam keadaan baik-baik sahaja, dan… semoga Saffiya Safwa tidak buat kerja gila.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/97482/Untuk-Sekali-Lagi

[SNEAK PEEK] ISTERI TUAN IHSAN

9789670907048-medium
ISTERI TUAN IHSAN Oleh Sara Kyoko

TERHUYUNG-HAYANG Seroja membawa kaki yang bersarung wedges enam inci bercorak harimau bintang. Bibir menggumam lirik lagu Bang Bang lantunan penyanyi Jessie J, Nicki Minaj dan Ariana Grande. Beria-ia Seroja menyanyi walaupun tidak jelas butir katanya.

Beg kulit Prada musim terbaru, diayun riang mengikut rentak dentuman muzik. Masih jelas kedengaran dari luar kelab malam yang tersohor di kota metropolitan ini. Mata yang disolek galak, melilau mencari kelibat rakan-rakannya yang lain.

Violet. Anak kacukan Melayu Tionghoa. Sedang mengikutnya dari belakang, turut menyanyi-nyanyi kecil. Mengimitasi lagu yang masih terngiang-ngiang di telinga. Kepala diangguk-anggukkan. Dua tangan tidak semena-mena diluruskan ke depan. Menggagau angin mencari tempat untuk berpaut. Sudahnya, tiang lampu jalan dipeluk erat.

Pening. Badan Violet terus saja melorot di atas jalan. Micro mini hitam tersingkap hingga ke pangkal paha. Seluar dalam Victoria Secret berwarna merah jambu sudah bermain ‘peek-a-boo’, alaa… main ‘cak-cak’ kata orang Melayu!

Violet bagaikan tidak peduli dengan keadaan sekelilingnya. Dunianya sudah bertukar dimensi. Kesan alkohol yang diteguk mula meracuni setiap pembuluh darah.

Fathin si kulit hitam manis pula, bagaikan sudah dilumas dengan gam gajah seluruh badan. Erat melekat tubuh kecil itu diapit oleh Afwan dan Ayman. Si kembar yang bukan saja seiras wajahnya, bahkan sama juga perangai mereka yang serupa jin!

Tangan keduanya ligat merayap ke setiap pelosok dan lekuk badan gadis yang sudah tidak sedar diri itu. Terdengar desahan nafas ketiga-tiga orang itu beralunan mengiringi nafsu yang sudah membuak-buak.

Seroja gelak kecil.

Geli hati melihat aksi berlaku di hadapannya. Violet dan Fathin memang bodoh! Minum tak ingat dunia. Sekarang semua perangai pun keluar. Yang si Afwan dan Ayman ni pun bukan main ambil kesempatan. Nasib baik kawan, kalau tak… dah selamat kena hempuk dengan aku.

Tiba-tiba terasa diri diperhatikan. Seroja kecilkan mata. Tumpuan diberi kepada sebuah Bentley Mulsanne 6.75 L berwarna hitam yang elok terparkir di seberang jalan. Terganggu tumpuannya terhadap kereta mewah itu, apabila tubuh dihimpit dari belakang.

“Babe! I wanna puke,” Violet menghampiri Seroja. Tangannya masih cuba mencapai lengan Seroja, sekalipun ditepis pantas berkali-kali oleh tuan punya tubuh.

“Eww… don’t you dare! Muntah kat sanalah babe.”

Bergegas Violet berlari ke lorong kecil bersebelahan dengan kelab. Terduduk Violet setelah memuntahkan segala isi perut. Kaki dilunjurkan ke depan. Jari mengurut pelipis kiri dan kanan.

‘Adoi! Menyesal minum banyak sangat malam ni. Besok mesti sakit kepala. Nasib baik hujung minggu. Kalau tidak, sure ponteng kelas!’ Mata Violet sudah terkatup rapat.

Seroja cekak pinggang. Violet dah terbongkang. Fathin tidak sedar diri. Afwan dan Ayman pun ala-ala pening lalat.

‘Jadi, siapa nak hantar aku balik? Menyesal tak bawak kereta sendiri. Huh! Menyusahkan betullah korang ni. Nasib baik aku berlakon aje mabuk selama ni. Kalau aku betul-betul mabuk macam korang, memang kita buat orkestra bunyi dengkur aje kat tepi jalan ni!’

‘Hailah! Tak kurang bodoh jugak aku ni dengan diaorang. Yang aku bangang sangat nak ikut diaorang ni kenapa? Berlakon mabuk sekalipun, tetap jugak bangang kan? Sekarang, siapa yang susah?’

Seroja garu kepala.

Dia sebenarnya mana pernah minum pun. Malas asyik didesak oleh Violet dan Fathin. Konon jangan berlagak alim! Masuk ke tempat begini, kalau tak minum, tak nak telan pil khayal, tak smoking, dan tak mahu gesel-gesel, buang masa! Baik duduk rumah, baca buku!

Serius, Seroja jejak kaki ke sini cuma untuk mencari hiburan. Biarlah orang kata dia berpura-pura, yang penting Seroja ada pendirian. Heh! Sekalipun pendirian itu pun boleh dipertikai… tapi… ‘Cigarettes, pills, alcohol and sex? So not me!’

Sudahnya, dia selalu pura-pura minum untuk sekadar menutup mulut mereka. Alah! Budak berdua tu mana nak sedar Seroja buang air tu pun, kalau dah masing-masing khayal dan mabuk.

“Seroja Irdina?”

Seroja menoleh mencari suara yang memanggil namanya. Berlapis dahi melihat lelaki bersuara garau di hadapannya. ‘Pak cik mana pulak ni? Tapi… my dear God, he’s so freakin’ gorgeous!’

Mata Seroja mula mengimbas wajah itu dengan kuasa mata laser! Rambutnya agak ikal. Uban-uban putih melata berselang dengan rambut hitam. ‘Oo la la… his sexy stubble is killing me!’

Dagu pak cik itu dihias dengan lekuk yang agak dalam. Seroja menggigit hujung bibir. ‘Yummeh! Tubuh badan pak cik ini memang masih tampak tegap dan mantap. Tinggi? Pasti menjangkau 6 kaki. Pak cik ni model veteran ke apa?’

“Found what you’re looking for my dear?”

“Excuse me?”

“You’re staring at me… takkan tak tahu it’s not nice to stare at other people? So, do you like what you see?”

Seroja terlopong. Eh! Pak cik ni, perasan tak ingat!

“Maaflah pak cik…” sengaja Seroja tekan sikit kata pak cik itu.

“Pak cik?”

“Yup! Pak cik, ‘cause obviously you’re wayyy older than me. Anyway, mana tau nama I? You nak apa sebenarnya ni?” Seroja peluk tubuh. Okey… walaupun pak cik ni memang gorgeous, tapi perangai out! Perasan. Berlagak.

“I nak you ikut I sekarang.”

Seroja angkat kening.

“Excuse me?”

“I nak you ikut I sekarang. I tak fikir you ni pekak. So, cut all this nonsense and come with me now!”

Seroja lepaskan gelak halus. Kepala digeleng perlahan. Bukan saja perasan, berlagak, Seroja nak tambah satu lagi… menjengkelkan! Hailah! Pak cik ni memang dah tak boleh diubat perangainya.

“I takde masa nak bergurau. I ngantuk, sekarang dah pukul 2.30 pagi. I need my beauty sleep. So, ciou pak cik!”

Belum pun sempat Seroja habiskan lambaian tangannya, tubuhnya terasa melayang ke udara. Seorang lelaki bertubuh sasa, bersut hitam dari hujung kaki ke hujung kepala mencempung tubuh genit Seroja.

Seroja panik. Dia cuba untuk melepaskan diri. Namun, gagal. Manakan mampu dia melawan kudrat seorang lelaki yang berganda-ganda lebih besar daripada tubuh badannya?

“Hei! Lepaskan I la! Siapa you all ni! Tolong! Please help!” Seroja masih meronta-ronta.

“Aduh!” Berkerut dahi Seroja. Sakit tubuhnya dihempas ke atas kerusi belakang kereta. Eh! Bukan ini kereta Bentley yang dia nampak di seberang jalan tadi? Pintu kereta belakang sebelah kanan dibuka. Bulat mata Seroja melihat wajah lelaki yang menjengkelkan itu muncul lagi. Pak cik tua!

“Jalan!” arah pak cik misteri itu. Kereta mula meluncur membelah jalan yang sunyi.

“Hei! You ni siapa hah? Kenapa you kidnap I? Bodoh! Lepaskan I!”

“Shut up and behave. Kalau you jerit macam tadi lagi, I akan suruh Yusri humban you ke dalam gaung.”

Seroja ketap bibir. Mata melirik kepada lelaki yang bernama Yusri. Duduk di sebelah kerusi pemandu. Lelaki yang mencempung tubuhnya dengan lagak seperti memikul guni kapas! ‘Tak nak aku dihumban ke dalam gaung. Banyak benda aku masih belum buat dalam hidup ini. Banyak benda nak beli juga!’

Seroja peluk tubuh dengan muka yang mencuka. Tak puas hati. ‘Pak cik tua ni memanglah! Rugi aku disentuh oleh Mr. Badang. Kenapa tak dia aje yang dukung aku? Hesy! Karang patah pulak pinggang dia, Seroja… Osteoporosis.’ Seroja tekup mulut tahan gelak.

‘Lagipun, kenapa nak humban ke dalam gaung? Humban ajelah ke lubuk hatimu, pak cik tua! Hahaha…’ Wajah si pak cik misteri di sebelahnya direnung dalam. Takde ekspresi langsung. Sia-sia muka gorgeous.

Siapa dia ni sebenarnya? Apa dia nak daripada aku? Takkan dia nak culik aku sebab nak tuntut wang tebusan? Helo! Dia pakai Bentley okey! Berpuluh biji Myvi aku dia boleh beli. Nak jual, kemudian rogol? Ewww! Rugilah… I mean, pak cik tu yang rugi. Daripada dia jual aku kat orang lain, baik dia simpan aje. I don’t mind at all.’

Mata nakal sekali lagi mengimbas wajah si pak cik misteri, dari hujung rambut ke hujung kaki. ‘Oh! Like seriously, I don’t mind at all, baby…’ Seroja tersengih seketika.

‘Bengong! Gatal sungguh kau ni Seroja. Tak habis-habis buat statement tak sedar diri. Tak sedar ke kau mungkin dalam bahaya? Ni kalau betul-betul nak kena jual atau kena rogol macam mana? Choih! Gelap masa depan! Tapi, tengok gaya bukan macam orang jahat. Orang nak buat jahat kena ada gaya ke Seroja Irdina?’

Bunyi telefon menghalau khayalannya.

“Tuan, panggilan untuk tuan,” Yusri menyerahkan iPhone ke tangan pak cik misteri yang dipanggil tuan itu. Seroja terus saja memasang telinga.

“Yes? Don’t worry, I dah jumpa dia.”

Jeda.

“No. Listen to me, just take care of yourself. At least, until I get there. Sekejap lagi kita orang sampai.”

“Kita nak ke mana sebenarnya?” soal Seroja, cuba berlagak tenang.

Senyap.

“Sekurang-kurangnya, boleh tak you beritahu I, siapa you ni? Apa you nak?”

Senyap.

“I ni dalam bahaya ke?”

Senyap.

“You nak rogol I ke?” tanya Seroja selamba.

Si pak cik misteri kalih pandang ke arah Seroja. Siap dengan pakej jelingan tajam.

“Nak sangat dirogol?”

“Tanya sikit pun nak marah…” bibir sudah dimuncungkan ke depan. Bosan.

“Pak cik, takde muzik ke?”

“One word lady. One more word out of your pretty little mouth, I’ll make sure you’ll regret it.”

Okey… ada nada marah di situ.

“Tak suka muzik eh?”

Mata si pak cik misteri melotot ke arah Seroja yang cuma tersengih-sengih. Dua batang jari ditunjuk dengan muka sengaja dibuat comel. Peace! Kemudian, tangan buat isyarat zip mulut pula. Si pak cik misteri terus buang pandang ke luar tingkap tanpa sebarang bicara.

Seroja mendengus geram. Sombong. ‘Ah! Lantaklah. Aku ni dah tahap apa mengantuknya. Kalau nak bunuh ke, apa ke, biar aku tidur puas-puas dulu. Tak pasal-pasal mata aku jadi mata panda karang. Kalaupun aku ni mangsa, takkan nak buat muka hodoh, ye tak?’

Seroja menutup matanya. Tidak sampai pun beberapa minit, Seroja terlelap. Tubuhnya melorot ke sisi. Menumpang sandar di bahu si pak cik misteri.

Tuan Ihsan mencuri pandang wajah gadis yang sedang elok tidur di bahunya.

‘Seroja Irdina… Boleh pulak dia tidur? Lena pulak tu! Siap dengan dengkur halus lagi. Tidakkah dia risau dengan keadaannya sekarang ni? Kalau betul-betul diculik oleh orang jahat bagaimana?’ Tuan Ihsan geleng kepala perlahan.

‘I don’t really understand why I dragged myself into this mess?’ Keluhan kekesalan dilepaskan.

“Tuan.”

“Hmm…”

“Kita dah sampai.”

Mata Tuan Ihsan merenung wajah putih yang masih tidur pulas. Tidak sampai hati hendak mengejutkan si Sleeping Beauty. Kepala Seroja sudah dipindahkan ke atas ribanya. Spontan tangan diangkat untuk mengusap pipi Seroja dengan lembut. Bagaimana wajah cantik dan polos seperti ini mempunyai watak yang cukup berlawanan sifatnya? Langsung tidak mewarisi kesopanan dan kelembutan Imaninah.

Mulut itu… Dipandang tunak ulas bibir yang basah. Bibir nakal yang menuturkan kata sesedap rasa. Rogol? Alahai, gadis manis. Perkataan itu sangat bahaya dan dalam kesannya kepada seorang yang bernama wanita. Kenapa begitu mudah diungkap seolah-olah ia perbuatan biasa yang dilakukan oleh manusia pada waktu senggang?

Jari-jemarinya yang kasar mengurut dagu yang sudah mula bercadung janggut. Bukankah hidupnya sedang tenang? Jadi kenapa mahu susahkan diri dengan hal-hal begini? Kepala disandarkan di kerusi kereta.

Semua kerana Imaninah! Hati menjadi lembut untuk pulang ke tanah air, sekalipun terpaksa berhadapan dengan kisah silam. Kisah silam yang bakal menyebabkan luka yang lama kembali berdarah.

‘Kita akan luangkan masa yang banyak bersama si gadis manis.’ Jari telunjuk menyebak helaian rambut yang terurai di pipi Seroja.

Demi Imaninah.

‘Salam perkenalan, wahai Seroja Irdina!’

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79667/isteri-tuan-ihsan