[SNEAK PEEK] Di Hatiku Ada Kamu

Di Hatiku Ada Kamu oleh Rinsya Chasiani

SAMPAI aje di kondo, aku mendahului langkah Adif masuk ke rumah. Lega hatiku apabila kata laluan rumah itu masih nombor yang sama. Ketika aku memasukkan kasutku ke atas rak, Adif berdiri dekat di belakangku.
“Tarikh kematian mak dan ayah.”
Aku terkejut. Serentak itu aku pusingkan tubuh menghadapnya. Kening sudah tertaut rapat tatkala melihat wajah mendung Adif.
“Apa dia? Apa maksud abang?”
“Kata laluan rumah kita ialah tarikh kehilangan mak dan ayah abang.”
“Kenapa beritahu Rian tentang hal ni?”
“Bersamaan tarikh Adelia mula disahkan jadi pesakit mental. Gila. Awal petang Adelia masuk wad tu, lepas maghrib mak dan ayah meninggal dunia.”
Dadaku berdetak kencang. “Kenapa beritahu Rian semua ni? Tak perlu dan Rian tak mahu tahu.” Aku mahu berpaling semula. Kesakitan di hatiku buat aku tidak mahu mendengar luahan rasa hatinya.
“Tarikh yang membuat hati abang dihambat untuk menuntut bela, membalas dendam segala apa yang terjadi pada keluarga abang.” Adif suarakan sambil memaut lenganku sehingga aku terpaksa berpaling semula menghadapnya.
Aku menggigit bibir kuat. Sakit mendengar kenyataan Adif walaupun aku sudah tahu keseluruhan cerita tentang dendamnya pada keluarga kami. Patut pun dia berdendam kerana dia sendiri yang memilih untuk mengingati peristiwa buruk yang menimpa hidupnya.
“Sekarang Rian dah tahu segalanya, jadi abang nak Rian berpihak kepada abang.” Dia cakap tanpa nada.
Aku terdiam. Mataku jatuh ke dasar anak matanya. Dia kacak. Masih kacak seperti beberapa bulan yang lepas sebelum kami mengikat janji ijab dan kabul. Dia tetap kacak sehingga membuat hati wanitaku diketuk debar melangit. Tetapi sayangnya dia juga lelaki yang bertanggungjawab memusnahkan kerjaya pa, meranapkan impian ma… Membuat hidup kami terbuang dan merana.
“Rian masih ada pa. Selagi benci yang ada di hati abang tu tak surut, Rian tak akan sama sekali berpihak kepada abang. Abang simpan saja masalah abang seorang diri. Bila Rian tahu apa yang abang dah buat pada pa, Rian dah rasa jijik, mual pada abang. Abang hiduplah dengan cara abang, Rian tak peduli.” Aku tolak tubuhnya yang menghalang pemergianku dan apabila dia melepaskan pautannya, kaki kubawa melangkah ke bilik yang paling hujung. Tak ingin untuk masuk ke bilik tidur utama milik Adif. Dia bukan lagi Adif yang dulu jadi bermakna dia juga bukannya suami yang aku miliki sebagai seorang isteri dalam erti kata sebenarnya.
“Rian ke mana?” Adif mengekori langkahku. Sampai di hadapan pintu bilik paling hujung aku segera membuka tombol pintu. Tapi belum sempat aku memasuki bilik itu Adif sudah menarik lenganku untuk menghadapinya sekali lagi.
“Kenapa ke sini?” soal Adif menekan. Aku hela nafas dalam.
“Rian tak layak untuk berada di bilik abang.”
“Apa yang tak layak? Rian masih marah?” soalnya mempamerkan wajah yang penuh dengan tanda tanya.
“Memang Rian marah! Apa abang ingat, dengan segala yang abang buat, Rian patut happy dan ketawa suka? Rian benci diri Rian sebab ikut abang ke sini. Kalau abang tak ugut, nak melangkah ke sini pun Rian tak ada hati.”
“Rian betul-betul dah benci abang?” Dia meminta kepastian sekali lagi.
Aku tersenyum nipis. Tangannya aku tepis sehingga jatuh ke sisi tubuhnya. Untuk apa ditanya benci sedangkan dia yang menyebabkan ini semua berlaku.
“Berapa kali kena ulang yang Rian memang dah bencikan abang? Abang harapkan Rian tambah suka, tambah cinta? Orang gila aje yang buat begitu, bang. Kalau…” Hendak saja aku sebut nama Adelia yang tidak siuman itu di hadapan Adif. Penamat ayatku aku gantikan dengan senyum sinisku.
Adif memandang wajahku kosong tanpa menunjukkan apa-apa reaksi. Sama ada dia sedar atau tidak makna di sebalik senyumku, langsung aku tak peduli. Kalaulah dia Adif yang dulu sudah pasti aku percaya dia sangat terluka saat ini tetapi aku tidak mahu tertipu lagi dengan helahnya.
“Abang tak percaya.”
Aku hela nafas panjang. Mata Adif kutentang berani. “Rasa sayang tu dah mati. Sebab dari dulu lagi Rian terima abang sebab pa dan ma yang berkenan. Bukan ikhlas dari hati ini. Bila pa dan ma tak suka kat abang, itu tandanya Rian pun tak suka pada abang.” Aku tipu dia sebab aku tak nak dia baca hati aku.
Walau jauh di sudut hati rasa sayang itu ada tapi aku tak mahu Adif tahu tentang rasa itu. Apabila sahaja aku membuat keputusan untuk membuang segala rasa cinta yang ada buat Ahmad Adif Rayqal, bermakna aku kena tegas pada diriku sendiri. Bukan setakat menipu dengan Adif dan orang lain semata-mata, tetapi aku kena menipu diri sendiri juga. Aku tak nak kerana kelemahan yang ada pada diriku, dia pergunakan untuk kepentingan dirinya.
“Abang faham kalau Rian tak suka abang buat masa ni…” Dia menggumam kecil.
“Rasa benci Rian tak sama macam abang. Abang boleh duduk di syarikat pa dan menatap wajah pa setiap hari walaupun dari rambut ke kaki pa tu boleh buat hati abang terbakar sakit. Tapi Rian lain, nak tengok muka abang pun Rian rasa jijik sangat.”
Adif tetap memandang wajahku tanpa rasa apa-apa, menelan kata-kataku yang semakin biadab terhadapnya. Memang dia hati batu. Biarlah! Biar dia buat muka selambanya tetapi aku tahu dia rasa sakit hati sangat dengan ucapanku tadi. Kalau boleh aku nak dia terluka lebih teruk dan tak mampu untuk bangun lagi.
“Rian tidur di bilik kita, ya?”
Aku menjuih bibir.
“Rian tak suka tengok bilik tu. Rian rasa macam neraka!” Aku masuk ke dalam bilik tetapi saat aku ingin menutup pintu Adif sudah menahan.
“Abang perlukan Rian, abang sunyi.”
Aku terkedu. Wajahnya kutenung tajam dengan hati yang terluka. “Abang ingat Rian ni pelacur?”
“Bukan itu yang abang maksudkan, Rian. Kalaulah Rian tahu apa yang abang rasa. Kalaulah Rian faham. Abang pun tak nak kita jadi begini tapi abang tak boleh bila tengok Adelia macam tu. Abang sakit hati tahu tak?” Dia tepuk dadanya tiga kali. Aku hanya terpaku tanpa kata. “Abang sa…”
“Abang sedar tak Rian ni anak perempuan kepada Muhammad Idris?” Aku menyampuk kata-kata Adif tegas. Adif panar memandang wajahku.
“Abang sedar tak bila abang buat family Rian macam tu, abang dah melukai hati Rian teruk-teruk? Berapa kali Rian kena ulang kata-kata ni supaya abang faham dan sedar yang Rian Aulia tak boleh dipisahkan dengan nama Muhammad Idris walaupun maut memisahkan kami?”
Air mata yang hendak mengalir kutahan bersungguh-sungguh lebih-lebih lagi teringat wajah tua pa yang terpaksa bersusah payah untuk memastikan kebahagiaan diriku.
“Tak payahlah abang nak berlakon jadi baik sebab Rian dah tahu segala-galanya. Layan je Rian macam sampah sebab memang abang nak Rian menderita selama ni, kan?”
Adif menggelengkan kepala beberapa kali. “I’m hurting myself,” gumam Adif mengeluh berat. Aku tahan jiwa yang sedang bergelombang besar.
“Abang hanya fikir luka di hati abang tetapi luka di hati Rian…” Aku tak habiskan kata-kataku kerana kuyakin dia mengerti apa yang kurasa. Adif, kulihat menghela nafasnya dengan berat.
“Abang seolah-olah tak percaya qadak dan qadar yang Allah dah tentukan. Kenapa abang salahkan pa bila kesilapan itu sebenarnya bukan datang daripada pa? Adik abang tu yang terhegeh-hegeh nakkan pa, mahu merosakkan rumah tangga ma dan pa Rian. Abang mahu nafikan benda tu kerana Adelia tu adik abang. Kenapa tak guna akal abang untuk melihat segala yang berlaku dari segenap sudut? Jangan salahkan ma dan pa Rian kalau hati Adelia tu yang busuk! Jadi, jangan salahkan Rian bila abang terluka, sebab abang sendiri yang sengaja menempah bala! Abang tak guna akal abang untuk melihat segala yang berlaku dengan mata hati abang!”
Pang!
Perit pipiku menahan pedih. Walaupun tak kuat Adif melayangkan tangannya tetapi aku tahu Adif melepaskan marahnya kepadaku. Aku sedar sangat-sangat hal itu. Kenapa nak pukul sedangkan apa yang aku cakapkan ni satu kenyataan?
Sedih tak usah cakap tapi andainya perlakuan fizikal boleh memuaskan hati Adif, menghilangkan rasa benci untuk pa, aku sanggup dipukul berkali-kali. Sayangnya hati Adif tak selembut itu untuk memaafkan orang lain. Aku dah terlebih sedar yang dia takkan boleh terima pa lagi sampai bila-bila. Hati Adif dah jauh tersasar.
“Terima kasih…” Di hujung bibir tertera senyuman pahit. Ma dan pa tak pernah sekalipun angkat tangan tapi Adif yang belum lama menjadikan aku sebagai haknya sudah menampar wajahku buat julung-julung kalinya.
Menyesalkah aku dipertemukan dengan lelaki ini? Menyesalkah? Kalau aku tidak bertemu dengannya, tidak mengenalinya, tidak bersetuju dengan cadangan ma dan pa, mungkinkah hidupku sekarang lebih bahagia? Ya Allah, sesungguhnya semua itu terjadi kerana takdir-Mu. Dipertemukan dengan Ahmad Adif Rayqal, berjodohan dengannya sehingga ke jenjang pelamin, semua itu ketentuan takdir.
“Rian jangan cabar abang!”
“Rian tak pernah cabar abang, abang yang cabar diri sendiri. Terima kasih untuk tamparan abang ni, Rian akan ingat sampai Rian mati.”
“Rian!” Adif mengetap bibir kuat, menahan amarahnya yang semakin meluap-luap.
“Abang fikirlah dalam-dalam, jangan menyesal di kemudian hari. Rian tak mampu tolong diri abang bila abang tak tolong diri sendiri. Dan Rian nak abang ingat dalam otak dan kepala abang, mungkin sebelum ni segala-galanya berlaku seperti yang abang rancang. Kahwin dengan Rian, rampas syarikat pa, biarkan pa dan ma hidup merempat… Tapi lepas ni jangan mimpi untuk berjaya lagi sebab Rian tak akan benarkan rancangan keji abang tu berjaya lagi. Memang patut pun adik abang jadi gila sebab abang pun memang gila!”
Mungkin sebab dia marah sangat, kata-kataku pun terlebih biadab, dia macam nak pukul aku lagi tapi bila aku nampak dia ketap bibir kuat, aku tahu dia cuba tahan dirinya daripada berlaku kasar kepadaku lagi. Bukan dia seorang sahaja sedang marah sekarang ni sebab apa yang aku rasa lebih daripada perasaan marah. Lebih daripada perasaan sedih, kecewa, terkilan, terluka dan benci terutamanya mengenangkan kehidupan keluargaku kini kerana helah dan permainan kotor Adif.
“Kalau Rian tak nak abang berlakon lagi, fine! Mulai hari ini kita bawa haluan masing-masing! Tapi dendam abang untuk Adelia takkan pernah padam, Rian! Selagi dia begitu selagi itulah pa perlu membayar segala-galanya! Dan mulai sekarang Rian pun akan menderita seperti pa sebab Rian sendiri yang pilih untuk sakit!” Adif menempelak kasar. Urat-urat di dahinya kelihatan tegang.
Hatiku tertoreh buat kesekian kalinya. Terasa Adif benar-benar membuang diriku jatuh ke telapak kakinya. Aku bukan lagi insan yang bermakna buat dia di dalam hidupnya dan aku memang tak pernah penting pun dalam hidupnya selama ni.

Anda dapati novel ini menarik untuk dibaca? Boleh ke pautan tertera di bawah untuk pembelian;

https://www.e-sentral.com/book/info/338435/Di-Hatiku-Ada-Kamu

[SNEAK PEEK] Ejen Zeke : Misi Cinta Pertama

Ejen Zeke : Misi Cinta Pertama
oleh Ayumi Syafiqah

ZEKE diam di dalam keretanya. Mata lelaki itu galak memerhati setiap satu wajah yang sedang berjalan menuruni tangga utama kampus. Sesekali anak mata coklatnya singgah pada gambar dalam fail untuk memastikan dia tidak tersalah cam orang yang sedang dicari.

Beberapa minit berlalu, akhirnya gadis yang ditunggu muncul. Zeke keluar dari kereta tanpa menunggu walau sesaat. Dia berjalan laju mendapatkan gadis itu. Sebaik saja mendekat, Zeke hulurkan satu senyuman nipis.

Ivanna yang sedang berdiri di anak tangga terakhir merenung Zeke dengan kerutan di dahi. “Excuse me? Can I help you?”

Zeke menarik keluar lencana dari poket jaketnya. Ditunjukkan depan mata Ivana.

Ivana makin kerut dahi.

Perasan reaksi itu, Zeke pandang lencananya. Eh, terbalik! Cepat-cepat dia pusingkan lencana itu dengan riak muka yang diselambakan.

“OPAL?” Ivanna berpeluk tubuh sambil cuba tahan gelak.

“Ya.” Zeke simpan semula lencananya. Harap-harap tiada sesiapa yang nampak selain Ivanna.

“Saya Ejen Ezekiel. Saya rasa Cik Ivanna pernah dengar tentang organisasi kami?”

Dengar saja namanya disebut, riak wajah Ivanna berubah. Daripada tenang, gadis itu nampak takut dan berdebar-debar. Tangan yang berpeluk tubuh dijatuhkan.

“Okay, listen. I tak tahu you siapa, tapi I rasa you salah orang. I bukan Ivanna.” Dia segera berpaling untuk beredar.

“Ivanna Raphael, pernah terlibat dalam kes cubaan bunuh oleh bapanya sendiri, Ryan Raphael 17 tahun yang lalu, yang kini sudah menukar identiti menjadi Juliana Ann.”

Langkah Ivanna tersekat. Liurnya ditelan. Serentak itu juga kepalanya berpusing membalas pandangan lelaki yang mengaku sebagai ejen OPAL itu. Dia mendekat semula, tidak mahu ada sesiapa yang dengar perbualan mereka.

“Apa yang you nak?”

“Saya di sini cuma untuk pastikan yang Cik Ivanna selamat.”

“Of course I selamat. I dah tak perlukan OPAL untuk lindungi I. Apa yang berlaku dulu tu, hanya kisah lama.”

“Mungkin Cik Ivanna akan tukar fikiran kalau Cik Ivanna tahu yang Ryan Raphael sudah terlepas daripada tahanan OPAL semalam.”

Sebaris ayat Zeke membuatkan pipi Ivanna yang kemerah-merahan bertukar pucat. Ivanna tertoleh-toleh ke sisinya. Mula rasa diri tidak selamat berada di tempat terbuka.

“Apa maksud you dia dah bebas? Bukan ke dia dipenjarakan seumur hidup?” Ivanna cemas.

Zeke pula yang resah berlama-lama di situ. “Saya akan jelaskan semuanya kepada Cik Ivanna, tapi sekarang Cik Ivanna perlu ikut saya.”

“Nak ke mana? Betul ke you ni OPAL? Entah-entah lencana you tu palsu. You ni penyamar, kan? Ryan yang hantar you?” Ivanna sukar untuk percaya. Mengenangkan semula apa yang berlaku dulu, dia rasa dia berhak untuk berasa begitu.

“Cik Ivanna, saya ni ditugaskan oleh OPAL untuk…” Belum sempat Zeke menghabiskan ayatnya, satu tembakan dilepaskan secara tiba-tiba dari arah kiri mereka.

Secara refleks, Zeke pantas menarik lengan Ivanna untuk tunduk mengelak. Tembakan tersasar. Suasana bertukar kecoh dalam sekelip mata. Pelajar-pelajar yang ada di kawasan itu berlari-lari menyelamatkan diri bersama jeritan-jeritan yang saling bersahut.

Ivanna panik. Jantungnya laju berdegup. Situasi itu berlaku terlalu pantas sampaikan otaknya gagal berfungsi untuk seketika.

Satu lagi tembakan dilepaskan. Ivanna terjerit. Memori silam kini tertayang di ruang mata, membawanya kembali ke babak yang telah lama cuba dipadam dari ingatan selama 17 tahun ini.

Zeke menarik Ivanna supaya bergerak dari situ dan berlari menuruni anak tangga. Mereka berlindung di sebalik kereta Zeke. Ivanna semakin diserang cemas. Dia sudah tidak dapat bernafas dengan baik lagi.

Zeke bersedia dengan pistol di tangan. Dia mengintai dari sebalik bonet kereta, mencari sasaran.

“Oh my God! Oh my God! What the hell’s happening?!” Ivanna terjerit dalam paniknya. Ada air yang mula memenuhi kolam mata.

Zeke menangkap satu kelibat sedang bersembunyi di sebalik pokok berhadapan dengan bangunan kampus. Dia menembak berkali-kali. Setiap peluru yang dilepaskan mengenai batang pokok. Ada yang menyentuh tanah berumput. Kelibat itu membalas serangan. Zeke pantas menunduk semula untuk mengelak daripada terkena peluru.

Ivanna menekup kedua-dua belah telinga. Air matanya mula menitis jatuh ke pipi. Melihat gadis itu begitu, Zeke jatuh simpati. Sekali lagi dia mengacukan pistolnya, lalu menarik picu. Kali ini pelurunya mengena dan terus terbenam ke dalam paha sasarannya, dan lelaki itu terus rebah ke tanah. Jeritan para pelajar semakin kuat memenuhi kawasan.

Zeke berjalan hati-hati mendapatkan lelaki itu. Pistol lelaki itu disepak supaya jauh dari gapaian. Sambil mengacu pistolnya ke arah lelaki yang sedang merintih sakit itu, dia menghidupkan talker untuk menghubungi OPAL.

“NOT bad for your first mission,” kata Marian sambil menepuk bahu Zeke.

Zeke tersenyum hambar. Jujurnya, dia sendiri panik berhadapan dengan situasi itu tadi. Tapi kalau diikutkan rasa panik, alamatnya dialah yang sedang terbaring di tanah sekarang. Sekarang baru dia faham, kenapa Direktor Ray akan pastikan ejen-ejennya sudah betul-betul bersedia sebelum dihantar ke medan peperangan.

“Kita akan bawa dia ke hospital. Sebaik saja dia sedar dan mampu bercakap, kita akan buat soal siasat,” ujar Marian. “Lead the interrogation?”

“Hell, yeah,” jawab Zeke.

Marian ketawa kecil sebelum menyertai pasukan OPAL yang sedang mengerumuni kawasan kejadian.

Zeke berpaling memandang Ivanna yang cuma diam, tunduk dan bersandar di pintu keretanya. Dia mendekati gadis itu.

“Papa I keluar penjara tak sampai dua hari dan dia dah pun upah hitman untuk bunuh I?” Ivanna bersuara perlahan. Serak bunyinya. Dia meraup wajah yang masih pucat.

“Sekarang Cik Ivanna dah faham kenapa saya ditugaskan untuk pastikan yang Cik Ivanna selamat,” balas Zeke. Tanggapannya mula-mula meleset sama sekali. Menjadi pengawal keselamatan kepada Ivanna bukanlah satu tugas yang remeh.

Ivanna mendongak memandang Zeke. “Are you sure?”

Zeke hairan. “Maksud cik?”

“I hampir kena bunuh tadi. Kalau you lambat sikit aje tadi, tentu I dah tak ada kat sini sekarang. Macam mana I nak letakkan kepercayaan I sepenuhnya pada you?” Ivanna jelas skeptikal.

Zeke menahan rasa. Ada juga perasaan bengang, tapi dia tetap kumpul sabar. Dia faham keadaan Ivanna ketika ini. Gadis itu masih terkejut dan takut dengan apa yang baru sahaja berlaku.

“Dah berapa lama you bekerja dengan OPAL?” soal Ivanna sebelum sempat Zeke membalas ‘serangan’nya tadi.

“Saya tak faham apa kaitannya dengan hal ni,” jawab Zeke terus terang.

“I need someone more experienced than you,” balas Ivanna seakan-akan tahu bahawa Zeke masih lagi baru. Nampak muda, dah tentulah baru lagi bekerja dengan OPAL. Paling lama pun setahun, dan itu masih tak cukup untuk melindunginya daripada Ryan Raphael.

Zeke terus mengumpul sabar yang kian menipis. “Look, kalau diberikan pilihan, saya sendiri tak nak kerja ni. Tapi bos saya yang bagi saya tugasan ni, and I intend to do it to the best of my ability. Jadi, sama ada Cik Ivanna ikut saya sekarang, atau stay sini dan tunggu hitman seterusnya datang cari Cik Ivanna.”

Tidak bertangguh, Zeke segera berpaling untuk masuk ke kereta. Enjin dihidupkan.

Awalnya Ivanna masih ingin teguh dengan ego. Tetapi apabila terdengar bunyi enjin kereta Zeke, serta-merta ketakutan menyerbu dirinya. Cepat-cepat dia menarik daun pintu dan masuk ke dalam.

Zeke tersenyum kecil, sedikit sinis. Dia mula memandu.

Anda dapati novel ini menarik untuk dibaca? Boleh ke pautan tertera di bawah untuk pembelian;
https://www.e-sentral.com/book/info/338281/EJEN-ZEKE-MISI-CINTA-PERTAMA

[SNEAK PEEK] EJEN NELLA: Misi Mencari Bahagia

EJEN NELLA: Misi Mencari Bahagia oleh Ayumi Syafiqah

Terkenal sebagai ejen yang berdisiplin tinggi, tegas pendirian dan patuh dengan setiap arahan, Ejen Ken dilantik sebagai (SO) supervising officer kepada tiga orang ejen baru di OPAL. Namun kewibawaannya tercabar dengan Dianella, salah seorang ejen baharu yang lambat melapor diri pada hari pertama bekerja. SO kena tunggu ejen baru datang? Huh! “Sorry, I had a rough night.” – Nella “Oh, rough night? You think when you’re on a mission, the criminals care if you had a rough night?” – Ken Nella, ejen baru yang degil, tidak mendengar kata, serta kerap melanggar peraturan! Walaupun kecekapan dan kepintaran Nella berjaya mengalahkan puluhan ejen yang lain, pada Ken, Nella tidak layak bergelar anggota perisikan negara! Bagi Nella pula, menghadapi ketua yang cerewet dan ‘nerd’ itu, salah satu ‘bala’ dalam hidupnya. Apa saja yang Nella lakukan serba tak kena di mata lelaki itu. Namun tiada istilah mengalah sebelum berjuang dalam hidup Nella. Dia perlu melakukan sesuatu sebelum kakinya melangkah keluar daripada OPAL! Gara-gara misteri kisah silam yang masih belum pernah terungkai, Nella menggunakan apa saja teknologi yang wujud di OPAL untuk membantunya mencari jalan keluar. Termasuklah melibatkan Ken, ejen yang berpengalaman dalam misi peribadi! “Apa kata kalau awak tolong saya? Yes! Kita boleh jadi partner! A team! Ken dan Nell! Atau… Kennell…” – Nella Ken tersepit antara integriti dan rasa simpati. Dia tahu yang dia bakal melanggar peraturan operasi OPAL. Namun untuk berkata tidak kepada Nella, Ken ternyata gagal! “Ken yang aku kenal tak mungkin langgar peraturan atau arahan OPAL untuk sesiapa pun. Seems to me you’re making an exception for Nella.” – Zeke Mampukah Ken menolak tepi rasa hati demi misi di depan mata? Dan sejauh mana Nella sanggup pergi untuk mencari bahagia yang mungkin menantinya?


Dua patah. Hanya itu jawapan Nella ketika Ken memberi tugasan meja kepadanya – menyemak segala dokumen dan laporan yang ada, sementara Mario dan Nikolas terlibat dengan aktiviti yang lebih mencabar.
Sampaikan Ken pula yang tidak senang duduk dibuatnya. Nak minta maaf, tak tahu macam mana harus mulakan. Lagipun manalah dia ada pengalaman dalam bab-bab minta maaf dengan perempuan ni. Kalau ada Zeke senang, boleh terus tanya. Tapi itulah, dia pun tidak tahu jadual Zeke sekarang, jadi tidak mahulah ganggu.
Hairan, bukan ke Nella itu ejen bawahannya? Sepatutnya tidak susah pun untuk dia panggil gadis itu berjumpa dengannya. Tapi tengok muka Nella, lidah Ken terus jadi kelu.
Tidak tahu apa yang perlu dibuat, Ken putuskan untuk belajar lebih dalam lagi tentang gadis itu. Dia membuka fail peribadi Nella dan mula menelaah dengan tekun.
Mengikut apa yang tertulis dalam latar belakangnya, Nella kehilangan ibu ketika berumur 13 tahun. Kemudian dia dan adiknya dibesarkan oleh ayah. Lima tahun mereka berdua hidup dalam penderitaan kerana ayahnya seorang kaki pukul dan selalu berhutang, sehinggalah Nella mencecah umur 18 tahun. Gadis itu membuat laporan terhadap ayahnya, dan sejak itulah ayahnya ditahan polis.
Dan Nella menyertai Akademi OPAL sebaik tamat sekolah.
Cuma yang hairannya, kisah tentang adik Nella tidak lagi dinyatakan. Apa yang berlaku kepada adiknya selepas ayah mereka ditahan? Atau, sebelum ayah mereka ditahan?
Ken mendongak dari mejanya, merenung tepat ke arah Nella yang ralit membaca isi sebuah dokumen. Gadis itu punya kisah lampau yang menyakitkan, namun personalitinya yang ceria dan peramah langsung tidak menggambarkan sejarah pahit itu. Tanpa sedar, ada satu rasa yang menyentuh hati Ken.
Rasa… simpati? Rasa… ingin melindungi? Rasa… ingin membalas apa sahaja duka yang pernah dialami gadis itu dengan kegembiraan?
Ken pantas melarikan pandangan apabila Nella bangun dari kerusinya. Dia pura-pura sibuk dengan skrin komputer yang hanya menayangkan ruang depan Google ketika Nella datang mendekat.
“Saya dah siapkan semua. Boleh saya balik?” tanya Nella. Tiada lagi senyuman gula-gula yang sering terpahat di bibir gadis itu. Buat apa senyum kepada orang yang tidak mahu menghargai? Lagipun Ken lebih selesa apabila orang mempamerkan wajah serius begini.
Ken berdeham sekali memanggil suara. “Yup, sure.”
Nella mengangguk dan terus beredar. Begnya dicapai dan dia berjalan ke arah lif tanpa menoleh lagi.

SAMPAI DI tapak parkir, Nella terbeliak biji mata tengok motosikalnya yang terbaring di tanah. Cepat-cepat dia berlari mendapatkan ‘baby’ kesayangannya itu.
“Aduh, siapa yang langgar ni? Kut ya pun nak parking, tak payahlah sampai langgar.” Nella membebel sendiri sambil cuba mengangkat motosikalnya itu.
Dia cuba tarik handle, tidak berjaya. Dia cuba menolak dari bawah, juga tidak berjaya. Berat! Sudahnya dia terduduk di kaki lima bersama keluhan berat.
“Not what I imagined my first day would be like,” keluh Nella. Tapak tangan meraup wajah. Tiba-tiba rasa penat yang amat sangat.
Ken yang baru sahaja keluar dari pintu utama terpandangkan Nella yang duduk sendiri di kaki lima dengan tapak tangan menekup muka. Penasaran, dia mendekat.
“Nella?”
Nella terperanjat. Spontan dia terbangun dari duduknya. Terpandangkan Ken, badannya ditegakkan. Refleks. Macam nak lapor diri sekali lagi.
Ken mengerling ke arah motosikal Nella yang terbaring di tanah. Jarinya tertuding ke situ.
“Um, jatuh,” kata Nella dengan muka tak bersalah.
“Oh. Do- do you need…?”
Gasp! Betapa janggalnya Ken ketika ini. Dia hampir tertelan nafas sendiri.
“Um…” Otak Nella jadi kosong tidak semena-mena. Tidak sempat dia jawab apa-apa, Ken sudah pun mara ke depan dan membantu mengangkat motosikalnya. Siap ditongkatkan lagi sesudah itu.
Nella jadi hilang suara. Nak cakap apa ya? Cakap ajelah terima kasih! Kau ni pun!
“Um, th- thanks,” ucap Nella.
Ken mengangguk. “No biggie.”
Kemudian dia tersedar. Aku cakap ‘no biggie’ ke tadi?
Nella menyarungkan helmet ke kepala. Dia nak terus gerak, tapi bila Ken tercegat di situ, dia jadi buntu nak buat apa. Takkan nak pergi macam tu saja? Mamat ni pun satu, yang diam kat situ kenapa?
“Sorry.”
Sepatah kata daripada Ken buat Nella mengalih bola mata ke wajah lelaki itu.
“I mean, pasal tadi… Saya minta maaf,” jelas Ken. “Tak sepatutnya saya cakap macam tu.”
Nella diam. Tapi yang pasti, dia sangat-sangat hargai kesudian Ken memohon maaf.
“I was actually angry at myself and I took it out on you. Memang lately saya under pressure sebab risau dengan tanggungjawab yang Puan Marian beri pada saya, dan bila saya nampak awak…”
“Langgar peraturan?” teka Nella.
Ken mengangguk.
“Tak apa, sebenarnya saya yang patut minta maaf. Sebab saya yang langgar peraturan. Dahlah datang lambat, lepas tu buat hal pulak…”
“Salah awak cuma datang lambat, yang lain tak.”
“Oh, jadi yang salah masuk bilik confidential tu pun tak?”
“Yang tu kesalahan lagi besar daripada datang lambat.”
Nella ketawa. Polos bunyinya sehingga membawa senyuman di wajah Ken. Baru sekarang dia rasa boleh jadi dirinya sendiri.
“Dah lewat ni. Awak boleh balik,” ujar Ken.
“Okey.” Nella memanjat naik ke atas motosikalnya. “So… coffee tomorrow?” Selamba dia mengajak.
Terangkat kening Ken. “Huh?”
“Breakfast esok. Saya tunggu kat kafe,” kata Nella. Enjin dihidupkan. “Night!” Visor dijatuhkan dan dia terus menunggang pergi.
Kelibat Nella sudah semakin mengecil, namun Ken masih berdiri di situ, tersenyum sendiri.

[SNEAK PEEK] CURI CURI HATINYA

Curi Curi Hatinya oleh Rinsya Chasiani

MASA berlalu dengan begitu pantas. Tahun ni genap 18 tahun usiaku. Bertahun aku menunggu tibanya saat ini dan akhirnya hari ini membuahkan senyuman lebar di bibirku. Hari ini aku mengambil keputusan SPM dengan wajah ceria. Bukan kerana keputusan ku bagus sangat. Tapi kerana wajah Adami bermain-main di ruang mata.
Kaki melangkah ke arah kereta Avanza berwarna merah terang. Dalam hati sudah menyanyi-nyanyi riang kerana teruja atas apa yang aku lalui hari ini. Walaupun sudah berbulan-bulan lamanya aku tidak berjumpa Adami namun itu tidak bermakna hubunganku dengan keluarga Adami juga terputus. Buktinya Puan Nafisa mahu mengajak aku berjalan-jalan ke pekan untuk membelikan beberapa pasang pakaian sebelum mengambil slip keputusan pagi ini.
Aku hargai Adami kerana sudi memperkenal aku dengan keluarganya. Cuma selepas Adami melanjutkan pelajaran di universiti di luar negeri, kami semakin renggang dan adakalanya seperti sengaja mengelak dari bertemu denganku.
Tapi bagiku dia masih lagi yang terutama. Hidupku masih berpusing pada paksi Adami Hafizi.
“Dapat berapa Ica?” Soalan Puan Nafisa, mama Adami membuahkan sengihan di bibirku.
“Adalah beberapa A yang lain biasa-biasa aje, auntie…” ujarku selamba sambil cepat-cepat melipat slip keputusan lalu meletakkannya dicelah-celah buku yang kubawa.
“Auntie tau Ica budak pandai. Tahniah Ica…”
Aku mengangguk kecil.
“Jom balik…” Puan Nafisa mencapai bahuku sambil tersenyum lebar.
Betapa beruntungnya jika diriku boleh menjadi salah seorang ahli keluarga mereka. Aku rasa Puan Nafisa memang nakkan aku jadi menantu dia. Aku sendiri sudah menyatakan pada Puan Nafisa yang sekarang ni matlamat aku adalah untuk menjadi menantunya.
Puan Nafisa ketawa mendengar kata-kataku tapi pada masa yang sama aku tahu ibu Adami sebenarnya sukakan diriku.
Sampai aje ke rumah Puan Nafisa, aku terus masuk ke dapur mengikutnya memasak. Kami bergurau senda dan bercerita sehinggalah hari beransur petang. Aku tersengih aje saat Puan Nafisa bercerita itu dan ini. Dalam hati sudah merangka rancangan dan impian, paling lama pun kena tunggu sampai hujung tahun ni untuk aku menjadi seorang isteri. Isteri kepada seorang Adami Hafizi!
BERLARI anak aku menghampiri rumah Adami kerana kudengar daripada Encik Halim yang Adami tengah ada kat rumah dia. Kebiasaannya, dia akan ada di padang waktu petang-petang sekiranya mendapat cuti untuk bermain bola dan kami bertemu di sana. Tapi kali ini aku tak boleh menahan rasa. Tak sabar menemui Adami sehingga membawa langkah kakiku ke sini.
Sampai di rumah aku lihat Adami tengah duduk di atas sofa termenung menonton tv. Senyumanku meleret ke pipi berdiri di hadapannya.
“Abang balik tak beritahu Ica pun?”
Soalanku tidak berjawab malah dia seakan-akan hidup di dunia sendiri. Pertama kali aku lihat Adami menjadi seorang yang berlainan. Melihat wajahnya yang agak terbiar kusam dan renungan redup matanya tiada cahaya membuat hatiku berentak tanpa irama. Sakit kah dia?
Aku pandang Adami dengan wajah yang sedih.
“Eh, Ica datang?” Puan Nafisa keluar dari dapur. Aku mengangguk kecil. Sengaja kupamerkan wajah penuh tanda tanya ketika berhadapan dengan Puan Nafisa, ingin kusalurkan perasaan hairanku melihat keadaan Adami ketika ini.
“Tahu Adam dan balik ya? Adam tu dah jarang main bola sekarang ni,” jelas Puan Nafisa sambil mengerling ke wajah anak bujangnya.
“Uncle kata Abang Adam ada kat rumah tadi,” kubalas kata-kata Puan Nafisa sambil tersenyum segaris.
“Ye ke? Jomlah temankan auntie masak dulu. Biarkan Adam tengok tv aje.” Puan Nafisa selamba menarik tanganku. Melihat wajahku yang blur tu Puan Nafisa letakkan terus mug di atas meja serta memegang tanganku sambil tersenyum janggal.
“Adam putus cinta…” bisik Puan Nafisa sejurus selepas menarik tanganku masuk ke dapur rumahnya. Aku terpinga-pinga tanpa kata sebab selama ni tak pernah pun aku dengar Adami ada kekasih hati. Kalau betul ada, maknanya selama ni Adami tak pernah memandang diriku sebagai seorang wanita yang bakal dijadikan suri hatinya! Adami sudah bercinta!
Jiwaku mendesah kecewa. Terkilan yang amat namun sedaya-upaya aku mengawal riak wajah supaya tidak tercatit perasaan hatiku ini pada air muka.
“Dah seminggu dia duduk kat kampung tak keluar dari rumah. Asyik tunjuk muka sedih aje, auntie dah risau dah ni. Takut kalau-kalau dia berhenti kerja dan jadi macam ni sampai bila-bila. Adami kalau dah cinta memang cinta mati la gamaknya. Tengok lah seminggu dia malas nak makan, malas nak bercakap. Maklumlah budak perempuan tu cinta pertama dia.” Keluhan Puan Nafisa membuat diriku sedih.
Rupanya bukan aku yang pertama menduduki hati Adami. Bukan aku rupanya… Selama ni aku ingatkan Adami sayangkan aku seorang, cintakan aku dan akan melindungi diriku sampai bila-bila!
“Kalau Ica kahwin dengan dia, Ica tak akan sekali-kali buat dia sedih kan Ica?” Tiba-tiba Puan Nafisa bertanya. Aku terus anggukkan kepala dengan wajah penuh mengharap.
Mana mungkin aku melukakan hati seorang Adami Hafizi.
Soalan Puan Nafisa membuat hatiku berdebar kencang. Bagai pucuk dicita ulam mendatang, sudah mengantuk disorongkan bantal. Harap-harap apa yang dikatakan Puan Nafisa tadi benar-benar dia maksudkan. Walaupun aku terkilan dengan apa yang terjadi tapi jiwaku sudah terikat mati pada Adami. Aku tak boleh nak pandang orang lain kecuali dia. Tak boleh!
“Ica akan jaga abang sampai bila-bila.” Sengaja aku menabur janji agar boleh mengikat hati gusar seorang ibu. Dan kulihat perlahan-lahan wajah Puan Nafisa beransur lega.
“Auntie percayakan Ica. Lagipun selama ni Ica aje yang duduk disamping dia tak kira susah ke senang. Kalau dia sedih aje mesti dia cari Ica. Auntie pun tak faham kenapa sejak dua menjak ini perangai Adam dah jauh berubah. Jauh dari auntie dan uncle… Dah tak macam dulu lagi. Mungkin juga sebab dia dah besar tapi kalau boleh auntie tak nak dia cari calon isteri jauh-jauh sangat.” Keluhan demi keluhan dari bibir Puan Nafisa seolah-olah menjamin kedudukanku di sisi Adami. Aku mengangguk bersungguh-sungguh sambil memegang lengan Puan Nafisa erat.
“Ica tak kan tinggalkan abang sebab Ica sayang dia. Lagipun Abang Adam memang sayangkan Ica juga dari dulu. Tapi walaupun dia tak sayang Ica lagi satu hari nanti, Ica tetap sayangkan dia,” jujur aku berkata. Bagiku Adami adalah segalanya dan tak mungkin untukku berpaling melihat arah lain kerana di mataku hanya ada satu aje jalan, jalan untuk hidup bersama dengan Adami Hafizi sampai mati.
Puan Nafisa memeluk bahuku, tersenyum dan menepuk belakang tubuhku. “Auntie nak Ica jadi menantu sebab Ica seorang aje yang auntie boleh percaya…”
Kata-kata Puan Nafisa membuahkan senyuman lebar di bibirku. Aku percaya dia tetap milikku akhirnya nanti dan aku akan membahagiakan dia tak kira apa yang bakal terjadi. Aku berjanji dengan diri sendiri dan akanku pegang janji ini sehingga keakhir nafasku nanti!
AKU berlari anak menuju ke arah padang sambil kedua-dua tangan memegang dada. Gembira dan bahagia bernada di sini! Walaupun kadang-kadang rambutku terbuai oleh angin sehingga melibas ke pipi namun senyuman di bibirku mekar tidak berhenti.
“Ica, Adam tunggu kau kat tepi padang macam biasa.”
Kata-kata Adeera, jiran sebelah rumahku tadi membuatkan diriku terlonjak gembira. Ini kali pertama sejak aku dan dia bergelar tunangan. Sebenarnya aku sendiri tidak sabar-sabar untuk memandang wajah kacaknya kerana rindu semakin menghempas jiwa. Inikah indahnya perasaan memiliki orang yang kita sayangi?
Melihat Adami sedang duduk di bawah pokok tempat pertama kali dia menegurku membuahkan rentak debaran di hati. Cepat-cepat langkahku bawa mendekati dirinya.
“Abang! Abang dan balik?!” tegurku teruja. Adami menoleh dan memandang wajahku sekilas sebelum melemparkan pandangannya ke depan semula.
Aku tersengih lebar sambil melabuhkan punggung di sisi lelaki itu, lelaki yang telah berjaya menduduki hati aku sekian lama. Wajah Adami Hafizi kutatap dengan penuh perasaan rindu.
“Apa Ica dah buat?” Adami melemparkan tenungan tajamnya pada diriku. Pertanyaan itu tajam menikam deria telinga. Entah kenapa tiba-tiba aje aku rasai aura dingin dan tegang antara kami.
Aku memandang wajahnya hairan.
“Buat apa?” Ulangku lembut agar tidak menimbulkan kemarahan dalam diri Adami tapi sebaliknya wajah Adami kian membengis.
“Abang tak pernah cintakan Ica tau tak? Kita putuskan aje pertunangan bodoh ni sebab abang pun tak tahu kenapa tiba-tiba mama nak kita kahwin! Abang dah anggap Ica macam adik abang sendiri.”
Aku terpinga-pinga tidak mengerti tapi sedetik kemudian hatiku jadi tercalar. Mataku mula berkaca-kaca. Benarkah dia tidak sudi menyunting diriku? Sungguh-sungguhkah dia tidak sudi? Bukankah apa yang aku ada dan dia ada adalah sebuah perasaan indah semata-mata? Cinta namanya.
Takkan dia tak rasa apa yang aku rasa? Dia sendiri pernah menyatakan bahawa dia sayangkan diriku seikhlasnya sehingga sanggup berkorban nyawanya untuk diriku. Dia sendiri pernah mengatakan bahawa dia tidak suka aku didera dan dibuli orang lain. Dia akan melindungi diriku sampai bila-bila. Aku menggigit bibir menahan sebak di dada yang bertandang tanpa diduga.
“Tak boleh ke kita kahwin?” tanyaku lambat-lambat.
Adami memandang diriku dengan riak terkejut. “Apa?” sepatah dia bertanya.
“Abang tak sayang Ica?”soalku lembut, memujuk. Masih berharap dia memahami diriku walaupun wajahnya terpancar seribu satu titik kebencian pada diriku.
Aku nak dia rasa apa yang aku harap-harapkan selama ini. Aku nak dia sedar yang aku mencintai dia lebih dari segala-gala yang ada di muka bumi ini.
“Sayang?? Ica tak faham abang walaupun sekian lama kita berkawan? Abang tak pernah cintakan Ica! Tak kan Ica tak tahu hati abang?! Abang tak pernah mengharapkan Ica menjadi isteri kepada Adami Hafizi.”
“Ta.. Tapi.. Tapi abang janji. Jaga Ica sampai mati… Abang kata abang cintakan Ica…”suaraku mulai terketar membalas kata-katanya. Adami Hafizi mencerlung pandangan ke arahku. Pertama kali dia memandang ku sebegitu.
Seperti renungan mak setiap kali aku menaikkan kemarahannya.
“Jaga? Aku jaga kau sampai kau kahwin aje tapi lepas tu aku serahkan kepada suami kau. Orang yang benar-benar berhak, Ica! Bukannya aku! Lagi satu aku nak cakap cinta kau tu tak pernah ada dalam kamus hidup aku. Kau tak dapat bezakan ke yang mana satu gurauan budak kecil dan yang mana satu ungkapan orang dewasa? Aku kata cinta tu masa kita kecil, berhingus lagi. Sekadar janji di bibir, Ica.. Takkan kau bodoh sangat?”
Aku terkedu melihat kemarahannya. Buat julung-julung kalinya air mata ini jatuh kerana Adami. Namun tiada lagi suara pujukan lelaki itu memintaku agar berhenti menangis.
“Abang sendiri pernah cakap cinta tak boleh nak main-main. Kenapa abang cakap cinta abang hanya sebuah gurauan budak kecil?”
“Irisya Sareefa!!” melengking suaranya menempelakku sehingga bahuku terangkat kerana terkejut.
Aku nampak dia mengetap bibir geram dan melirik ke wajahku tajam sehingga bibirku terasa kelu untuk membalas kata-katanya. Inikah kemarahan daripada Adami Hafizi yang tidak pernah kulihat sebelum ini? Aku fikir selama ini Adami tidak akan pernah menguatkan suaranya kepadaku. Tidak akan ada kebencian dan membentak-bentak diriku seperti apa yang mak dah buat padaku tapi ternyata aku silap. Kasih-sayang selama bertahun ini nyata belum cukup kuat.
Sebelum hari ini, aku sentiasa terpesona menyaksikan lirikan matanya. Aku terasa bertuah kerana lirikan itu adalah untuk aku seorang tapi rupa-rupanya aku tersilap tafsir. Dia boleh memandang sesiapapun yang dia nak… Lirikan matanya itu bukan untuk aku dan begitu juga cintanya.
Aku duduk melutut di hadapannya sambil tertunduk memandang rumput. Bibir terketar menahan sebak. Aku sekarang tidak ubah seperti pesalah di hadapannya. Terasa diri ini amat kecil berhadapan dengan Adami kerana rasa bersalah dan rasa serba-salah menjadi satu di dalam dada.
Aku tidak mahu Adami membenci diriku tapi tak boleh juga untuk aku membatalkan apa yang telah dirancang bersama Puan Nafisa. Segalanya sudah cukup teratur dan tak mungkin untuk aku lepaskan sia-sia. Aku tak nak dia tenung diriku dari sudut yang hina tapi saat ini aku terpaksa! Kalaulah aku ada kuasa untuk memalingkan hatinya, saat ini juga akan kucari jiwanya untuk memahat namaku di sana agar dia boleh menerima diriku seikhlasnya.
“Abang tak boleh buat Ica macam ni. Ica janji yang Ica akan jadi isteri yang terbaik untuk abang…” janjiku terlafaz di bibir bersungguh-sungguh. Aku lihat Adami memandang wajahku seakan-akan tidak percaya untuk beberapa saat sebelum di bibirnya terbit tawa kecil. Tawa yang mampu menusuk jiwaku tanpa kata. Sinisnya sehingga membuat dadaku terasa pecah.
“Isteri?” soalnya sambil menekan suara. Sekali lagi dia ketawa sinis. Kali ini lebih kuat daripada tadi seolah-olah perkataan isteri itu mengundang rasa geli hati dalam dirinya. Atau lebih tepat, perkataan itu sekadar sebuah perkataan yang melucukan. Bukan untuk aku menyandang gelaran itu dan aku tidak layak sama sekali untuk menjadi isteri kepada Adami Hafizi! Hina sangatkah keinginanku untuk menjadi isterinya?
Tawanya kali ini membawa luka yang paling dalam buatku.
Dalam hidupku, tiada seorangpun yang lebih istimewa berbanding dirinya. Bukan juga Puan Nafisa, bukan juga sesiapa. Walaupun aku ada mak tapi semua itu sudah tidak membawa makna. Tidak mungkin untuk aku lepaskan Adami dari hidupku. Tidak mungkin!
“Isteri? Ica tak tahu ke perkataan isteri atau suami tidak seharusnya wujud antara kita. Abang dan anggap Ica macam adik kandung abang. Boleh tak Ica bayangkan perasaan abang sekarang ni?” Adami berdiri mendadak. Aku terkejut dan terpempan saat Adami angkat tubuh dan berjalan tanpa menoleh ke belakang lagi. Laju langkahnya dan aku tahu dalam langkah itu, dia sedang meluahkan perasaan marah dan bengangnya terhadapku.
“Abang!” jeritku kepadanya namun Adami tidak mengendahkan panggilanku. Aku genggam tangan dan terus berlari ke arahnya. “Abang, abang tak boleh batalkan perkahwinan kita! Nanti mak marah…” rayuku bersungguh-sungguh meminta sedikit simpati darinya. Bukan sedikit pengorbanan yang telah aku lakukan untuk perkahwinan ini. Kerana perkahwinan inilah mak semakin membenci diriku kerana enggan mengikut katanya ingin aku terus melanjutkan pelajaran.
“Abang tolonglah, kalau tak mati Ica nanti…” rayuku cuba memujuk dirinya.
Langkah Adami kaku sebentar sebelum menyambung semula langkahnya tanpa sedikitpun memandang aku. Aku tidak mampu lagi untuk menjerit. Aku berdiri di atas padang dengan pandangan berbalam-balam.Tangisan dan esakan pecah dari bibir sebelum aku terduduk di situ.
Terasa aku telah kehilangan kasih sayang dari lelaki itu. Dan tiada yang lebih ngeri dari wajah Adami tadi.
Kalau aku lepaskan dia, akan adakah dia untukku dikemudian hari?
Aku pasti aku bakalan kehilangan Adami sepenuhnya…

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/269416/curi-curi-hatinya