[SNEAK PEEK] GILA AKU SUKA DIA

Gila Aku Suka Dia oleh Fatrim Syah

 

AWAL aku bangun pagi ni. Macam biasa, sebelum pergi kerja aku akan kemas-kemas rumah dulu. Tempat kerja aku pun bukan jauh sangat, naik KTM dah sampai. Usai mandi, aku terus keluar. Pelik aku bila dengar bunyi orang tengah masak dekat dapur. Mana mungkin Bob nak masak pagi-pagi buta macam ni pula. Selalunya Bob akan terus saja keluar makan dengan rakan pejabat dia.

Aku terus melihat ke dapur.

“Selamat pagi.” Aku disapa oleh seorang perempuan yang sedang menghidangkan sarapan pagi.

Terkejut aku, dahlah aku hanya pakai tuala masa tu. Terus aku masuk ke bilik aku balik tapi sambil intai-intai. Siapa pula perempuan yang berada di rumah aku? Bila masa pula yang aku ni bergelar anak Tan Sri, jutawan, dermawan, Dato, Dato’ Paduka sampai aku mampu upah pembantu rumah. Aku buka tutup mata.

“Bob! Bob!” Terus aku panggil Bob.

Cepat saja Bob keluar lepas dengar suara aku memekik panggil dia. Dia pandang aku. Kemudiannya dia tarik aku masuk ke dalam bilik dia cepat-cepat.

Ini mesti dia punya kerjalah ni bawa perempuan balik rumah. Aku dah beritahu dekat Bob polisi pertama rumah aku, ‘NO WOMEN ALLOWED IN THIS HOUSE’kecualilah ahli keluarga.

“Apa pasal kau bawa perempuan balik rumah? Kalau kena tangkap khalwat macam mana? Kau jangan macam-macamlah Bob, gatal nak bawa perempuan balik rumah. Kau nak aku seligi kau, bagi kau sedar?!” Aku sudah marah. Rasa nak tembak Bob dengan bazuka.

Bob pandang aku.

“Lan, itu adik aku. Kau tahu kan, aku ni anak angkat mak ayah aku. Aku dah pernah cerita kan yang aku ada seorang adik lagi kat kau dan Joe? Semalam dia call menangis-nangis minta aku ambil dia sebab dia kena paksa kahwin dengan abang dia sendiri.” Bob membuka cerita.

Aku mula serba salah pula lepas dengar cerita Bob. Aku tahu yang ibu bapa Bob dekat kampung tu ibu dan ayah angkat dia. Aku pun manalah pernah nampak adik kandung Bob yang dia selalu cerita dengan kami tu.

“Tapi takkanlah nak bagi tinggal dekat sini? Bahayalah, Bob. Mahunya ada pejabat agama datang, habis pula kita kena soal siasat. Lagipun dekat IC kau, nama mak ayah dah tukar, dekat IC adik kau pun mak ayah kau dah tukar kan?” aku tanya Bob.

Aku pun tak tahu sangat proses pengambilan anak angkat zaman dulu. Senang-senang je tukar nama mak ayah sebenar kat dalam IC. Aku tahu Bob mahu melindungi adik perempuan dia.

“Lalan, kau kawan aku. Sekali ni saja tolong aku. Kalau tak, kau fikirkanlah jalan lain. Aku tahu nanti ayah dia akan cari aku juga. Nanti kalau adik aku kena tangkap dan kena paksa kahwin dengan abang dia tu macam mana? Kau tak kesian ke? Kau tak ada perikemanusiaan?” Bob bersuara sambil pandang aku.

Aku dah tersentuh. Aku memang tak boleh orang kena aniaya ni. Orang aniaya kucing pun aku dah separuh gila, inikan pula orang aniaya orang.

“Kenapalah pulak dalam zaman moden ni ada kahwin paksa bagai ni? Keji!” Aku dah panas baran. Ni pengaruh TV la ni, asyik-asyik kahwin paksa. Err ! Tapi realitinya lagi perit kalau kahwin paksa ni. Ending cerita kahwin paksa kat TV bahagia je , tapi dalam dunia realiti ikut nasib.

“Lalan, kalau ya pun, kau pakailah baju seluar dulu. Aurat tahu! Tergoda mak…” Bob tiba-tiba jadi ustaz tapi sempat lagi menggatal. Ada juga aku sekeh kau ni, Bob.

“Aku memang plan nak pakai bajulah ni.” Aku herot mulut dan cepat-cepat masuk ke bilik aku. Nasib baiklah adik perempuan Bob masa tu duk tengok tempat lain, harapnya dia tak syak bukan-bukan.

5 minit lepas tu, aku keluar.

“Lan, ini adik perempuan aku, Shira. Shira, ini Lan kawan baik abang, selaku tuan rumah ni jugak .” Bob mengenalkan kami antara satu sama lain.

“Maaf Abang Lan, buat abang terkejut tadi.” Shira memandang aku.

“Panggil Lalan pun boleh, itu nama terlebih manja Abang Lan ni.” Bob menyampuk.

Amboi Bob, kemain kau ya, siap kau nak beritahu nama manja aku bagai lagi kat adik kau. Apa pun, aku akui yang adik perempuan Bob ni memang cantik. Yalah, Bob pun kacak mestilah adiknya pun cantik.

“Tak apa.”

“Lan, jomlah sarapan. Adik aku buat sarapan ni.” Bob mengajak.

Aku tiba-tiba segan silu pula nak makan. “Bob, aku makan dekat luar sajalah ya.” Aku minta diri.

“Kau jangan macam-macam, ada juga yang kena seligi sat lagi. Duduk!”

Amboi Bob! Dia pula yang tiba-tiba mengarah aku. Cis! Mahu tak mahu, aku kena juga duduk. Aku tahulah kau tengah tunjuk kau dah matang dekat adik perempuan kau tu, Bob. Nantilah aku seligi kau betul-betul.

Aku ambil nasi goreng dan telur dadar. Makan sikit saja, tapi rasanya memangpergh ! Sedap yang amat. Campuran garam dan beberapa bahan sebati. Ini ciri-ciri menantu solehah ni. Eh! Jauh pula fikiran aku. Paling penting, dia memasak di dapur milik aku yang tak pernah mana-mana manusia di muka bumi ni gunakan kecuali aku. Bob? Kirim salam dia nak masak, masak Maggi pun pakai heater .

Usai makan, aku dan Bob keluar sekali.

“Shira tutup pintu semua tau. Telefon jangan tutup. Shira buatlah macam rumah sendiri. Abang pergi kerja dulu, assalamualaikum…” Bob minta diri.

Shira salam tangan Bob. Terharu pula aku tengok mereka.

“Waalaikumussalam.” Shira pandang Bob dengan senyuman.

Kemudiannya aku dan Bob berjalan menuju ke lif. Aku pandang Bob.

“Lan, aku minta maaf tak minta kebenaran kau. Aku tahu kau tak selesa. Sikit hari lagi aku cari rumah untuk adik aku tu stay buat sementara.” Bob membuka bicara.

Aku tahu Bob ni faham perasaan aku. Aku pun bukanlah jenis yang berkira.

“Nanti aku carilah tempat untuk adik kau tu. Depan rumah kita hari tu ada iklan rumah sewa juga. Nanti aku try tanya.” Aku melegakan hati Bob. Aku tahu kawan aku yang seorang ni tengah susah hati.

aa

AKU BERITAHU Joe melalui WhatsApp yang adik perempuan Bob ada dekat rumah aku. Masa tu juga dia terus telefon aku.

“Kau biar betul, Lan? Kau okey ke adik Bob tinggal sama dengan kau?” tanya Joe yang seakan-akan tahu keadaan aku yang tengah tersepit.

“Kau tahulah macam mana Bob tu, kan? Lagipun aku kasihan juga dekat dia. Tadi aku dah suggest dekat dia supaya cari rumah lain untuk adik dia.” Aku beritahu Joe.

“Kau ni Lan. Apa kata kau stay rumah aku buat sementara waktu ni? Biar Bob dan adik dia tinggal dekat situ. Tak payahlah korang susah-susah fikir cari rumah. Apalah kau ni. Buat aku macam tak wujud pula. Masalah korang , masalah aku juga kan.” Joe mencadangkan.

Cadangan Joe selalunya aku tak dapat bangkang. Cadangan dia adalah cadangan terbaik. Maklumlah seorang peguam, masa orang tengah fikir, dia sudah dapat jawapan untuk semua persoalan. Bila aku fikir, betul juga cadangan Joe.

“Okeylah Joe, nanti aku beritahu dekat Bob. Aku rasa biar aku stay kejap dekat rumah kau sampai semua masalah mereka tu selesai.” Aku ikut cadangan Joe.

“Bagus. Eh, cantik ke adik Bob tu? Bolehlah kan kau beriparkan Bob…” Joe tiba-tiba buat lawak yang aku tak mahu ketawa.

“Joe! Kau nak kena sekeh ke apa?! Itu adik Bob tahu! Dahlah dia lari sebab kena kahwin paksa. Jangan macam-macamlah.” Aku bidas!

“Aku gurau ajelah. Kau janganlah ambil hati pula.” Joe menyampuk terus bila nada suara aku dah naik.

“Tahu takut…” Aku sengaja kata macam tu dekat Joe.

“Bukan takut pun. Aku takut antara kita orang semua kau saja yang lambat kahwin…” Joe membalas.

“Apa maksud kau, Joe?” Aku pula jadi pelik bin ajaib dengan kata-kata Joe.

“Adalah… nanti kau tahu juga. Okeylah, aku ada banyak kerja ni. Nanti jumpa, petang ni aku singgah rumah kau, pick-up kau dengan barang-barang kau.” Joe minta diri.

“Okey. Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam.” Joe balas salam.

Entah apalah yang Joe sembunyikan daripada aku. Dia kata dia takut aku yang lambat kahwin, yang diaorang tu dah ada calon ke?

Entah-entah dah ada, yalah, Joe nak balik kampung hujung minggu, Bob tu aku tak tahulah, entah-entah dah ada juga. Erm! Malas aku nak fikir.

Kring! Kring!

Tengah aku syok-syok buat kerja, tetiba panggilan telefon masuk. Aku terus jawab.

“Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam, Lan. Kau boleh tak pergi rumah sekarang? Aku tak dapat call adik aku dari tadi. Risau pula tiba-tiba…”

Suara Bob kedengaran gelisah, aku ingatkan siapa yang telefon.

“Kenapa kau tak boleh pergi?” tanyaku.

“Aku dekat Shah Alam ni. Lambat aku nak sampai. Kau tolong ya Lan, please …” Bob meminta.

“Yalah, yalah. Kau terus call adik kau tu. Nanti apa-apa roger dekat aku.” Aku ingatkan Bob.

Nasib baiklah masa tu dah dekat waktu makan tengah hari, terus saja aku keluar berlari dari bank menuju ke kereta dan memandu keluar. Nasib baik jugalah hari ni tak naik KTM.

Prak!!!

Tetiba pula aku terlanggar kereta orang. Adoi! Habislah aku!

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/266162/Gila-Aku-Suka-Dia

[REVIEW] JANGAN CINTAI AKU

Jangan Cintai Aku oleh Eyla Hime

 

Mendepani dosa silamnya bukan sesuatu yang mudah untuk Durrah lakukan. Empat tahun lamanya wanita yang kini berusia 34 tahun itu mengambil masa untuk keluar dari balik tirai dan mendekati Tariq. Hasratnya ketika itu tidak lain tidak bukan cuma satu, untuk membantu Tariq mengejar cita-citanya, dan mengakui kesalahan diri serta memohon keampunan daripada pemuda berusia 22 tahun itu, sebaik dia benar-benar bersedia. Namun, lain jadinya. “Macam mana kalau Tariq cakap Tariq dah jatuh hati pada Kak Durrah?” – Tariq Tariq tiba-tiba meluahkan rasa, tatkala hubungan mereka menjadi semakin rapat. “Kalaupun Tariq berdegil untuk terus sukakan Kak Durrah, Kak Durrah tetap takkan mampu untuk membalas semula perasaan tu sampai bila-bila.” – Durrah Mana mungkin untuk Durrah membalas rasa itu tatkala dia melihat Tariq sebagai satu tanggungjawab yang perlu dia pikul atas dosa silamnya. Dan mana mungkin juga untuk dia menyambut huluran kasih yang diberikan, sedangkan usia mereka begitu jauh berbeza. Bagaimanapun, kesediaan Tariq untuk menerima apa juga celanya, menyentuh jiwa Durrah. Kesungguhan pemuda itu yang tidak putus asa mendekati, mengusik hati kecilnya. Dan Durrah… semakin hari semakin hanyut, terbuai dengan perasaan yang kian memekar dalam diri. Durrah cuba untuk menafikan. Tidak! Seorang pendosa yang penuh lumpur seperti dia tidak layak untuk mencintai. Apatah lagi dicintai. Saat luka dan emosi bersatu, mampukah Durrah mengatasinya?

Ternyata penulisan Eyla Hime mampu mengusik jiwa admin. Penulisan yang sangat kemas, penggunaan bahasa inggeris yang simple serta grammar yang betul dan jalan cerita yang sangat menarik kerana kekuatan Durrah yang menangani depresi dari zaman silamnya, perangai mak yang macam-macam hal dan cemuhan dari orang sekeliling disebabkan perhubungan Durrah dan Tariq yang mempunyai perbezaan usia yang sangat ketara. Perwatakan Tariq berubah dari budak hingusan jadi seorang lelaki yang memaafkan dan sangat matang terhadap Durrah. Admin rasa penerimaan Tariq terhadap Durrah sangat menyentuh hati kerana kita tak selalu jumpa orang lelaki yang lagi muda usianya boleh menjadi lagi matang untuk seorang perempuan yang dicintainya. Untuk readers yang sukakan watak perempuan yang mempunyai perwatakan kuat, jalan cerita yang sangat meaningful, buku ini sangat sesuai untuk readers!
eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/266164/jangan-cintai-aku

[SNEAK PEEK] MAAF SAYA TAK SENGAJA

Maaf Saya Tak Sengaja oleh Akira Dorayaki

 

HARI ini Aina Cempaka melangkah masuk ke dalam pejabat agak lewat daripada biasa. Nasib baik hanya beberapa orang sahaja staf yang kelihatan. Nampaknya, dia tidaklah begitu lambat.

Aina Cempaka cuba membetulkan kain baju kebaya labuhnya yang singkat sebelah akibat ditiup angin semasa menunggang skuter tadi. Mana tidaknya, dia terpaksa membuat aksi perlumbaan Formula One. Memecut laju mengalahkan Michael Schumacher!

Pandangan mata Aina Cempaka terpaku seketika. Seorang wanita berbaju kebaya ketat dan kelihatan sangat bergaya berada di dalam bilik Faiz Iqbal. Hati Aina Cempaka mula tertanya-tanya. Perasan akan kewujudan Aina Cempaka, wanita berusia dalam lingkungan 50-an itu keluar dari bilik pejabat dan menghampirinya.

“Cik Aina Cempaka, kan?” soal wanita itu agak mesra. Dia tersenyum manis merenung wajah Aina Cempaka.

“Ya, saya. Boleh saya tahu… Puan ni siapa?”

“Saya Datin Mariam. Mak saudara Iqbal. Anak perempuan kepada Tan Sri Berahim. Hurmm… macam mana kerja awak sekarang, okey tak?” Agak aneh sedikit soalan yang dirasakan oleh Aina Cempaka.

“Errrr… okey.”

“Ada tak dia marah-marah?”

“Sikit…”

“Sikit macam mana tu?”

“Biasalah… kalau saya ada apa-apa tersilap, mesti kena betulkan.”

“Ada dia cakap nak pecat awak?”

“Tak. Errmm… kenapa ya?” soal Aina Cempaka. Tidak selesa apabila disoal bertubi-tubi. Sudah macam wartawan majalah hiburan pula.

“Tak ada apa-apa. Pukul berapa dia selalu masuk ofis?”

“Aaaaa… Datin, sekarang ni waktu pejabat belum mula lagi. Sekarang baru pukul 7.50.” Aina Cempaka menunjukkan jam tangan yang dipakainya. Kalau boleh dia mahu mengelak soalan tersebut. Malas merumitkan keadaan. Nanti tidak pasal-pasal kena marah dengan Faiz Iqbal. Dicap sebagai ‘tukang report’ pula. Oh, simpang malaikat 44!

“Ooo… ya ke? Maaf, saya tak perasan. Awak nak breakfast dulu ke ni?” soal Datin Mariam, mencuri pandangan pada bungkusan polistirena di atas meja Aina Cempaka.

“Ya… nasi lemak sambal sotong. Datin nak join sekali?” agak kekok Aina Cempaka menjemput. Bukan niat hendak ajak betul-betul, buat manis mulut aje. Ajak-ajak ayamlah katakan.

Datin Mariam menelan air liur. Teringin juga dia sebenarnya.

“Tak apalah. Saya tak makan nasi lemak. It contains too much fat. Lebih baik awak jangan makan tiap-tiap hari. Nanti obesiti,” bisik Datin Mariam perlahan.

Aina Cempaka mengangguk. Rasa macam kelakar pun ada.

Hakikatnya, Datin Mariam hanya mahu menduga. Ingin melihat reaksi yang ditunjukkan oleh Aina Cempaka. Berkenan pula dia dengan setiausaha yang baru ini. Berbeza dengan yang lain-lain. Harap muka aje cantik, tapi kalau tidak ada budi bahasa, tidak guna juga. Berbeza dengan gadis muda di hadapannya ini. Nampak jujur dan berpenampilan biasa-biasa saja. Mungkin sedikit dandanan mampu mengubah rupa luarannya. Fikir Datin Mariam dalam hati.

“Datin nak jumpa Encik Iqbal sekarang ke? Selalunya 15 minit sebelum ofis hour dia dah ada. Mungkin kejap lagi ada kut. Nak saya buatkan kopi?” kejut Aina Cempaka. Baru Datin Mariam tersedar daripada lamunannya.

“No… no… bagi saya air suam aje,” pinta Datin Mariam.

Aina Cempaka melangkah masuk ke dalam pantri. Memenuhkan gelas kaca daripada alat penapis air. Sebaik sahaja minuman diserahkan kepada Datin Mariam, Faiz Iqbal muncul di hadapan mereka. Panjang umur betul lelaki ini.

“Mak ngah buat apa datang ofis pagi-pagi buta ni?” soal Faiz Iqbal. Pelik pula melihat Datin Mariam. Jarang wanita ini datang bertandang kecuali kalau ada hal-hal penting.

“Nak jumpa anak saudara sendiri pun salah ke? Betul ke salah, Aina?” Datin Mariam merenung wajah Aina Cempaka yang kelihatan makin serba salah, tidak berani bersuara. Hanya mampu tersengih-sengih macam kerang busuk.

“Tak salah… mak ngah. Masuklah,” kata Faiz Iqbal. Membuka pintu pejabatnya dan masuk.

Datin Mariam melangkah masuk dengan lagak biasa.

Aina Cempaka sudah menghembuskan nafas lega. Tidak tahu hendak layan macam mana lagi. Dia terus kembali ke meja kerja.

“Apa sebenarnya hajat mak ngah datang ni? Nak buat spot check ke apa?” Faiz Iqbal menyorongkan kerusi kepada wanita itu.

Datin Mariam duduk tersenyum di hadapan Faiz Iqbal.

“Bukan spot check, cuma nak pastikan yang secretary ni okey ke tak. Itu aje.”

“Sekarang macam mana? Okey?” soal Faiz Iqbal tidak puas hati.

“Mmmm… okey sangat. Lebih baik daripada yang sebelum ni. Low profile… taklah berlagak diva sangat,” komen Datin Mariam.

Datin Mariam cukup meluat dengan setiausaha Faiz Iqbal sebelum ini. Kebanyakan mereka terlalu menjaga penampilan. 24 jam asyik menghadap cermin. Sampai tetamu lain yang datang pun tidak perasan. Pernah juga Datin Mariam dimarahi oleh setiausaha Faiz Iqbal. Alasannya? Sebab Datin Mariam memandai-mandai masuk ke dalam bilik Faiz Iqbal tanpa kebenaran. Apibila sudah tahu identiti sebenar Datin Mariam, barulah dia tergagap-gagap. Cuba membodek. Itu semua menjengkelkan!

“Tapi, ingat… Iqbal takkan bertanggungjawab kalau dia yang nak berhenti sendiri.”

“Yup, janji tetap janji. Mak ngah tahu tu. Tak payahlah Iqbal nak ingatkan mak ngah banyak-banyak kali. Mak ngah ni memang setia pada janji. Iqbal tu… entah ya, entahkan tidak.”

“Of course yes. The 30 percent is always in my dream. But I don’t want it to remain just in my dream…”

“Yes. Itu semua akan jadi realiti. Itu pun kalau Iqbal tetap pendirian. Anyway, dengar cerita semalam hari terakhir Encik Latif bekerja kat sini. Tak beritahu mak ngah pun. Kata bulan depan nak resign. Macam mana Iqbal boleh approved ni?” soal Datin Mariam.

“Dia cakap nak buat umrah dengan anak isteri dia. Iqbal terpaksalah lepaskan dia. Nak buat macam mana lagi?”

“Okey… alasan diterima. Lagipun mak ngah tengok budak Aina tu macam boleh buat kerja aje.”

“Memang boleh buat kerja pun…” bisik Faiz Iqbal perlahan tapi penuh makna.

“Apa?”

“Tak. Mmmm… tok wan sihat?” alih Faiz Iqbal.

“Tok wan… biasalah. Tak nak makan ubat. Bila dipaksa sikit, mulalah. Maki hamun orang sana sini. Mak ngah pun tak tahu nak buat macam mana lagi. Nasib baiklah sekarang ni dia dah boleh duduk atas kerusi roda. Tak adalah mak ngah risau sangat.Hurmm… malam ni Iqbal nak pergi dengan siapa?”

“Pergi mana pulak ni, mak ngah?” Faiz Iqbal menaikkan keningnya. Tak faham. Apalah yang Datin Mariam merepek ni?

“Eh, lupa ke sengaja buat-buat lupa ni? Malam ni kan ada anniversary dinner kat Hotel Grand Sapphire Diamond. Iqbal kena datang tau. Kita mesti tonjolkan penglibatan syarikat kita,” jelas Datin Mariam.

Faiz Iqbal menepuk dahi. Hampir terlupa dia mengenai majlis ulang tahun ke-15 hotel terkemuka itu. Hotel yang merupakan sebahagian daripada pelaburan saham Ibunda Corporation. Mahu atau tidak, Faiz Iqbal mesti membuat keputusan cepat. Selain tok wan, Datin Mariam juga antara individu yang boleh dikategorikan sebagai ‘ahli kumpulan pendesak’ yang berpengaruh. Setiap kata mereka mesti dipenuhi. Tiada jalan keluar.

“Ingat sikit ke modal yang kita dah laburkan kat situ?” tekan Datin Mariam lagi.

“Ya… Iqbal tahu. Malam nanti mak ngah temankan Iqbal ya?” pancing Faiz Iqbal. Sudah dapat meneka apa yang bermain dalam fkiran Datin Mariam.

“Ini majlis berprotokol, sayang… Apa pulak mak ngah yang nak kena temankan?Ex-girlfriend Iqbal kan berlambak-lambak kat luar tu. Ajaklah diaorang. Takkanlah sorang pun tak lekat.” Sinis Datin Mariam.

Faiz Iqbal terus terdiam. Kumpul suara untuk bercakap.

“Itu dulu. Mak ngah pun tahu Iqbal macam mana sekarang ni, kan? Iqbal benci dengan semua perempuan tu. Tak ada kualiti langsung. Semua kaki cukur,” bidas Faiz Iqbal membuat alasan.

Kalau dulu, sebut saja pasal perempuan, Faiz Iqballah orang pertama yang akan mara ke depan. Tidak kisahlah kaki cukur ke apa, asalkan mereka dapat penuhi keinginan Faiz Iqbal sebagai seorang lelaki. Itu sudah cukup! Tapi, sekarang semuanya sudah lain. Sejak Faiz Iqbal terlibat dalam kemalangan jalan raya, dia terus jadi trauma. Tambahan lagi kalau mimpi ngerinya bertandang. Hendak pandang perempuan cantik lebih-lebih sangat pun dia jadi menggeletar. Macam orang terkena sawan. Faiz Iqbal lebih rela tidak kahwin sampai mati.

“Tak pun, ajaklah minah cun yang kat luar sana tu,” kata Datin Mariam, menjuihkan bibirnya ke arah luar sambil tersengih-sengih.

“Tasnim?” soal Faiz Iqbal, melihat Tasnim yang sedang berbual-bual bersama Aina Cempaka di luar.

“Bukanlah… yang itu isteri orang. Nak buat apanya? Maksud mak ngah yang pakai baju kebaya tu. Tu, tu, tu…” Datin Mariam main tunjuk-tunjuk pula.

“Apa-apa ajelah, mak ngah. Mmmm… mak ngah tak nak balik ke? Iqbal banyak kerja nak kena settle ni,” alih Faiz Iqbal. Malas mahu layan.

“Aik, belum panas punggung lagi dah menghalau?”

“Bukan menghalau, cuma risau tok wan kat rumah tu. Takkan nak harapkan nurseaje. Sekali-sekala nak kena ada orang lain jugak yang jenguk.” Faiz Iqbal membuat alasan.

“Risaulah sangat! Dahlah tu… mak ngah pun nak keluar ni. Nak shopping sikit. Bila senang nanti, datanglah rumah. Jenguk tok wan.”

“Itu pun kalau dia suka Iqbal datang. Iqbal ni kan anak angkat aje.”

“Dia sukalah Iqbal datang. Cuma dia malas aje nak tunjukkan.” Jawab Datin Mariam.

Faiz Iqbal mencebik bibir. Tanda meluat.

“Mmmm… kalau macam tu, mak ngah balik dululah.

Penatlah bercakap dengan Iqbal ni!” rungut Datin Mariam. Bosan dengan perangai Faiz Iqbal yang suka mengungkit tentang status dirinya. Sebelum Datin Mariam berlalu, sempat juga dia melemparkan senyuman manis kepada Aina Cempaka.

Beberapa minit kemudian, interkom di atas meja berbunyi. Pantas Aina Cempaka menekan butang menjawab.

“Aina, masuk kejap.” Suara garau Faiz Iqbal terlebih dahulu kedengaran. Tidak sempat pun Aina Cempaka mahu bertanya apa-apa.

“Okey.” Aina Cempaka meletakkan gagang. Bangun dan mengetuk beberapa kali sebelum membuka pintu bilik Faiz Iqbal.

“Kau tak ada baju lain ke nak pakai?” soalnya sinis sebaik sahaja Aina Cempaka melangkah masuk.

“Kenapa pulak?”

“Kejap lagi ikut aku pergi beli baju.”

“Baju kebaya ni okeylah, Encik Iqbal. Apa masalahnya?”

“Kuno. Macam orang tua. Malam nanti teman aku pergi hotel.”

“Errrr… Encik Iqbal dah gila ke? Ingat saya ni perempuan apa? Saya tak semurah itulah!” marah Aina Cempaka, bercekak pinggang. Pantang betul dengan lelaki yang suka mengambil kesempatan. Dasar tidak tahu malu. Buaya tembaga!

Faiz Iqbal mengeluh sakit hati. Banyak songeh pula perempuan ini. Kena cium nanti, baru tahu. Dia ingat Faiz Iqbal tidak mampu hendak buat itu semua?

“Aku nak kau temankan aku pergi dinner malam ni. Syarikat akan sambutanniversary kat Hotel Grand Sapphire Diamond. Anyway, kau memang selalu dressingmacam ni ek?” Faiz Iqbal memandang Aina Cempaka dari atas ke bawah.

Aina Cempaka terpaksa menahan sabar. Kalau ikutkan hati, hendak saja dipulas-pulas muncung lelaki itu. Mulut minta dicabai!

“Saya tak suka dengan cara Encik Iqbal bercakap tu. Saya ada baju sendiri. Terima kasih ajelah,” balas Aina Cempaka melepaskan geram.

Faiz Iqbal mencebik bibir, tanda mengejek.

“Well… see you tonight.” Nada suara Faiz Iqbal berubah agak lembut. Namun, masih dalam mood mengejek.

Aina Cempaka meninggalkan Faiz Iqbal. Tidak ingin dia memberi sebarang reaksi. Dalam mindanya kini ligat berfkir. Entah apalah baju yang hendak dipakai malam ini. Sudahlah beritahu last minit. Menyusahkan orang betul!

***

“SURPRISE!” JERIT Suzy sebaik sahaja Aina Cempaka membuka pintu rumah.

Penat baru pulang dari pejabat pun belum habis, tiba-tiba disergah dengan hantu berambut kerinting. Nasib baik dia tidak terbagi penampar Jepun. Kalau tidak, jadi bisulah Suzy seumur hidup.

“Terkejut aku. Kau ni dah kenapa?” Aina Cempaka mengurut dada. Kalaulah dia lemah semangat tadi, mesti sudah jatuh pengsan dia dibuatnya.

“Tadaa!” Suzy mengeluarkan sesuatu dari belakang pinggulnya. Di tangan kanannya terdapat sebuah beg plastik berisi kotak nipis dan agak lebar.

“Apa ni?” soal Aina Cempaka.

“Dress.”

“Dress?”

“Sorry… aku terbuka tadi. Tak tahan. Lagipun tak ada pembalut. Tapi jangan risau, aku tak sentuh pun kad ni.”

Suzy mula mengedik. Menghulurkan sekeping sampul kecil berwarna merah jambu.

“Siapa yang bagi ni?”

“Driver dia aje yang keluar. Aku tak perasan pulak siapa yang duduk kat dalam kereta tu tadi. Dia cakap, ini untuk kau,” jelas Suzy sambil mengingati kembali kereta mewah bercermin gelap yang singgah di hadapan rumah mereka. Hanya pemandunya sahaja yang keluar memberikan bungkusan itu.

Aina Cempaka membuka isi kad.

“Ini mesti daripada bos aku ni…” ucap Aina Cempaka kerana hanya ada kesan cap syarikat yang kelihatan.

“Apalah bos kau ni, nak mengurat pun tak pandai. Ada ke guna cap syarikat nak bagi hadiah. Tak romantik langsung,” rungut Suzy.

“Baju ni untuk dinner malam nantilah. Aku pun tak pasti nak pergi ke tak.”

“Dinner? Best tu… kat mana?”

“Hotel Grand Sapphire Diamond.”

“Aku pernah dengar nama hotel tu. Itu hotel five star, kan?”

Aina Cempaka hanya mengangguk dengan soalan Suzy.

“Pergilah. Bukan senang nak bergaul dengan VIP ni tau. Kebetulan, esok aku ada seminar kat Penang. Bolehlah aku tolong hantarkan kau malam ni,” tambah Suzy penuh teruja.

“Seminar apa? Kau tak pernah cakap pun yang kau ada seminar esok,” soal Aina Cempaka. Agak aneh. Selalunya Aina Cempakalah orang pertama yang mengetahui segala perkembangan dan tindak-tanduk Suzy.

“Errr… sorrylah beb. Sebenarnya, aku pun baru dapat tahu hari ni. Sebab itulah aku tak cakap kat kau.” Suzy tersengih-sengih sambil menggaru-garukan kepalanya.

“Berapa lama kau pergi?”

“Ala… tak lama pun. Tiga hari aje. Kenapa? Nanti kau rindu kat aku ek?”

“Eeee… tolonglah. Kau ingat, kau siapa? Aku cuma rindu kat masakan kau ajelah!” Aina Cempaka mengusik. Mencuit pipi Suzy.

“Eh, cubalah tengok dress ni cepat. Mesti kau yang paling cantik nanti. Tambah-tambah kalau aku yang make-over kau.” Teruja betul Suzy, mengalahkan tuan punya badan.

Aina Cempaka membuka kotak nipis itu. Sehelai gaun berwarna putih dan agak labuh dikeluarkan.

“Cantik, kan? Siap berlabuci-labuci lagi. Ni barulah meletop.” Suzy memuji.

Aina Cempaka tersenyum lemah. Sebenarnya, hati dia berat hendak pergi. Apabila sudah disokong Suzy, mungkin dia lebih bersemangat. Mungkin inilah masanya untuk dia kembali menyerlah. Dia mesti buktikan kemampuannya kepada Faiz Iqbal. Eleh! Setakat dinner aje pun. Bukannya teruk sangat. Pergi… makan… kemudian balik ke rumah. Settle!

***

FAIZ IQBAL mengerling jam di tangan. Segak mengenakan tuksedo yang baru dibelikan oleh Datin Mariam ketika membeli-belah petang tadi. Majlisnya sebentar lagi akan bermula, namun bayang Aina Cempaka masih belum muncul-muncul. Hampir patah rasa kakinya duduk terpacak di hadapan pintu masuk lobi hotel.

Beberapa minit kemudian, sebuah kereta Kancil berwarna hitam memasuki pekarangan pintu masuk. Seorang wanita yang mengenakan gaun putih melangkah keluar dari perut kereta. Kelihatan cantik dengan rambut hitamnya yang mengurai panjang. Jarang sekali dia melihat Aina Cempaka melepaskan ikatan rambutnya begitu. Selalunya gadis itu lebih gemar bertocang kuda.

Mata Faiz Iqbal jadi terpaku. Jantungnya berdegup laju. Dia menyentuh dadanya sendiri. Aneh! Mengapa tubuhnya tidak menggeletar? Kenapa dia tidak rasa takut? Perasaan ini benar-benar aneh! Langkah Aina Cempaka semakin menghampirinya. Air liur ditelan. Bagaikan dirasuk tidak boleh bergerak, hanya bibir terketar-ketar, tidak bersuara.

“Encik Iqbal?” Aina Cempaka mengipas tangannya pada muka Faiz Iqbal.

“Errrr… lambatnya! Kau ingat aku ni tunggul kayu ke apa? Nak tunggu kau kat sini lama-lama!” jerit Faiz Iqbal. Membetulkan kolar lehernya.

“Maaflah, saya lambat sikit. Tadi jalan sesak.”

“Mana dapat baju ni? Macam tak kena aje.”

“Kan Encik Iqbal hantar petang tadi.”

Faiz Iqbal terdiam.

‘Ini mesti kerja mak ngah. Hesy! Macam mana dia boleh agak aku nak bawak Aina Cempaka pulak ni? Isy, buat membazir duit aje!’ bentak hati Faiz Iqbal.

“Dah. Jom masuk.” Faiz Iqbal menghalakan lengannya kepada Aina Cempaka. Minta dikepit. Aina Cempaka mula teragak-agak.

“Hari ni aje kau boleh pinjam lengan aku. Esok dah tak ada. Cepat!” arah Faiz Iqbal.

Aina Cempaka terpaksa juga menurut. Berjalan seiring menuju ke dewan makan hotel. Suasana mewah dengan lampu malap yang agak romantik membangkitkan lagi perasaan berdebar-debar. Hiasan meja makan eksklusif dengan seni kulinari yang sangat kreatif membuatkan Aina Cempaka berasa lebih cuak. Bukannya dia tidak pernah makan di hotel. Tapi, jujur! Sepanjang hidupnya, inilah kali pertama dia menjejakkan kaki ke hotel mewah.

Faiz Iqbal menghulurkan pinggan putih kepada Aina Cempaka.

“Makan cepat sampai kenyang. Ini sebahagian daripada tugas.” Bisiknya perlahan ke telinga Aina Cempaka. Faiz Iqbal berlalu pergi meninggalkan Aina Cempaka di tempat bufet untuk menyapa tetamu lain yang hadir.

“Lantaklah.” Aina Cempaka memenuhkan pinggannya dengan bermacam juadah. Kuih-muih dan makanan ringan semua jadi pilihannya. Walaupun ini hanyalah hidangan pembuka selera, peduli apa? Biar bertimbun macam Gunung Everest. Bukannya selalu dapat makan macam ini. Alang-alang sudah datang, lebih baik penuhkan sahaja pinggan.

“Hai.” Datuk Mazlan menyapa dari belakang.

Aina Cempaka menoleh. Hanya senyum sekilas dan menyambung semula memasukkan beberapa biji pai nanas comel ke dalam pinggan. Lelaki tua kerepot berkot hitam yang tidak dikenalinya itu asyik memerhatikan Aina Cempaka dari atas hingga ke bawah. Aina Cempaka sudah rasa tidak selesa. Dia mesti cepat meninggalkan kawasan ini.

Belum pun sempat Aina Cempaka melangkah pergi, Datuk Mazlan sudah menghalang.

“Air?” Datuk Mazlan menghulurkan segelas jus oren.

Aina Cempaka memandang wajah lelaki berkumis itu. Hairan. Kenal pun tidak, tiba-tiba sahaja datang menyibuk.

“Orange juice for you,” sambung Datuk Mazlan lagi. Lembut.

“Thanks.” Gelas bertukar tangan. Aina Cempaka mengambil tempat duduk di sebuah meja bulat berdekatan. Orang tua yang tidak dikenalinya itu tetap mengekori. Mengambil tempat di sebelah Aina Cempaka. Aina Cempaka terpaksa berlagak biasa walaupun dalam hatinya tidak keruan. Kurang selesa.

“I tak pernah tengok you kat sini pun. You ni anak Datuk mana? Ke… kerabat?” Datuk Mazlan ketawa.

Menjengkelkan betul mimik mukanya.

“Saya secretary biasa aje.” Ringkas. Tidak kuasa Aina Cempaka hendak melayan.

“Company mana?”

“Ibunda Corporation.” Jawab Aina Cempaka sambil melemparkan pandangan ke arah lain. Perlahan-lahan pai nanas disuap ke dalam mulut.

“Mmmm… you mesti kenal Faiz Iqbal, kan?”

Aina Cempaka mengangguk sambil anak matanya mencari-cari kelibat Faiz Iqbal yang hilang entah ke mana.

“You tahu tak? You ni cantiklah… macam anak patung. Comel!” Datuk Mazlan ketawa lagi.

Aina Cempaka berhenti mengunyah, menjeling lelaki tua itu tajam. Nasib baik dia berkain hari ini. Kalau tidak, pasti diayunnya kaki kanan ke celah kelengkang orang tua ini. Biar mandul seumur hidup!

“Kenapa you tengok I macam tu? Tak apa, kalau you nak tengok, tengoklah puas-puas.” Datuk Mazlan mendongakkan wajahnya ke arah muka Aina Cempaka. Kelopak mata dikerdip-kerdipkan.

“Maaf encik, saya tak suka buat kacau kat dalam majlis orang. Kalau encik rasa nak makan penampar Jepun, saya boleh bagi. Kita tengok, siapa yang tengok siapa nanti?” gertak Aina Cempaka. Agak tegas nada suaranya.

Datuk Mazlan hanya tersengih. Macam kerang busuk. Suka betul dia dengan perempuan sensitif macam Aina Cempaka ini. Lagi garang, lagi dia suka.

“Okey, I’m sorry. I bergurau aje. Takkan itu pun you nak ambil hati.” Datuk Mazlan cuba memujuk. Namun, tiada respons yang ditunjukkan oleh Aina Cempaka. Dia hanya menumpukan sepenuh perhatian terhadap hidangan di atas meja.

Datuk Mazlan mengusap lembut lengan Aina Cempaka. Pantas Aina Cempaka menepis.

“Dah gila ke?” Segelas jus oren disimbah tepat ke muka Datuk Mazlan. Habis basah lencun orang tua itu. Mata Aina Cempaka menjeling tajam. Rasakan! Baru dia puas hati. Itu baru jurus simbahan air. Belum lagi teknik tendangan kupu-kupu.

Datuk Mazlan tetap tersengih. Menjilat bibirnya. Buat gaya menggoda.

Seorang pelayan hotel menghampiri meja makan. Menghulurkan sekeping nota kecil kepada Datuk Mazlan dengan sopan. Pantas Datuk Mazlan menyambutnya. Matanya tidak lekang memandang wajah Aina Cempaka.

Capture2

Nota bertulis tangan itu direnyukkan oleh Datuk Mazlan. Sakit hati betul dia dengan mesej yang diterima. Mata galaknya melilau mencari kelibat Faiz Iqbal. Sah! Memang si keparat itulah pengirimnya.

Faiz Iqbal hanya melambaikan-lambaikan tangannya dari selang beberapa buah meja yang tidak jauh daripada mereka. Datuk Mazlan bengang. Tapi hendak buat macam mana lagi? Janji tetap janji. Dia perlu bersabar. Ikan yang diimpi, ikan yang susah hendak dapat. Jadi, dia perlu mengalah kali ini.

Datuk Mazlan bingkas bangun. Segera meninggalkan Aina Cempaka di situ. Aina Cempaka sempat menjeling dari sisi ekor matanya. Menarik nafas lega kerana si tua kutuk itu sudah beredar. Mungkin lelaki itu sudah berputus asa, fikir Aina Cempaka. Dia menyambung makan. Perut yang lapar perlu segera diisi.

“Banyaknya kau makan. Boleh habis ke satu malam macam ni?” tegur Faiz Iqbal, menarik semula kerusi yang menjadi tempat duduk Datuk Mazlan sebentar tadi.

“Dah Encik Iqbal suruh saya makan sampai kenyang, saya makanlah. Takkan nak membazir pulak,” ucap Aina Cempaka dengan mulut yang masih penuh.

“Aku suruh kau makan, bukannya mencekik.”

“Makan cepat sampai kenyang. Ini sebahagian daripada tugas… bukan ke Encik Iqbal yang cakap macam tu tadi?” pintas Aina Cempaka. Cuba mengajuk semula kata-kata Faiz Iqbal dengan gaya-gaya matanya sekali.

“Ah, whateverlah! Cepat sikit. Aku hantar kau balik.”

Faiz Iqbal bosan menunggu wanita itu menghabiskan sisa makanannya. Makan pun macam siput. Lembab!

Sebenarnya, ada perkara lain yang membuatkan Faiz Iqbal lebih bimbang. Dia baru sahaja mendapat panggilan daripada Datin Mariam bahawa tok wan akan datang juga malam ini. Sudah ditegah Datin Mariam, tapi tok wan masih berdegil. Dia tetap mahu datang. Kononnya hendak bagi sokongan.

‘Poodah! Menyibuk betullah orang tua ini. Dah sakit-sakit macam tu pun ada hati nak meraikan majlis. Taasub sangat dengan share saham gamaknya!’ fikir Faiz Iqbal.

Faiz Iqbal pantas menarik lengan Aina Cempaka.

“Apa ni Encik Iqbal?” Belum pun sempat Aina Cempaka menjamah sebiji lagi pai nanas di tangan kanannya, dia diheret oleh Faiz Iqbal keluar dari dewan makan menuju ke lobi hotel.

“Lepaslah!” Aina Cempaka merentap tangan kirinya. Cuba melarikan diri. Manalah tahu kut-kut ini satu perangkap. Entah-entah Faiz Iqbal sudah naik gila. Mahu mengapa-apakannya. Aina Cempaka masih ada maruah. Dia bukan perempuan murahan. Ah! Tak semudah itu. Jangan harap kau Faiz Iqbal!

Faiz Iqbal cuba mengejar dari belakang. Langkahnya terlalu pantas sehingga dia terpijak kaki gaun Aina Cempaka yang menyapu lantai. Aina Cempaka hilang pertimbangan dan jatuh tertiarap. Habis terpelanting dan bertaburan pai nanas yang dipegangnya ke atas lantai. Aina Cempaka mengaduh kesakitan.

Ketulan pai nanas yang pecah itu bertaburan betul-betul di hadapan seorang lelaki tua berkerusi roda. Datin Mariam yang mengiringi juga turut sama terkejut melihat aksi badut pasangan tidak sebulu itu. Ini bukannya rancangan hiburan Just For Laughs!

“Apa hal ni Iqbal?” Datin Mariam menghampiri, lalu memapah Aina Cempaka untuk bangun.

Wajah Aina Cempaka terkulat-kulat menahan malu dengan rambutnya yang serabai. Faiz Iqbal pula menekup muka. Keliru. Tidak tahu hendak jelaskan apa kepada Datin Mariam.

“Awak okey tak, Aina?” Datin Mariam mengemaskan rambut Aina Cempaka.

“Saya okey.”

“Macam mana boleh jatuh? Iqbal tolak ke?”

“Errrr… tak. Saya tergelincir tadi. Kasut ni tinggi sangat.” Aina Cempaka cuba berbasa-basi.

“Nasib baik tak cedera teruk. Lain kali jalan hati-hati sikit,” balas Datin Mariam sambil membuat isyarat supaya Faiz Iqbal membantunya menolak kerusi roda tok wan di belakangnya.

Faiz Iqbal menurut. Menolak kerusi roda tok wan mengekori Datin Mariam dan Aina Cempaka menuju ke dewan makan semula.

“Perempuan mana pulak ni?” soal tok wan perlahan. Faiz Iqbal serba salah. Hilang akal hendak bercerita. Nanti apa pulak yang tok wan fkir.

“Dia kawan Iqbal… baru balik dari overseas.”

“Aku ingatkan perempuan simpanan kau tadi. Tak nampak macam taste kau pun.” Perli tok wan.

“Maksud tok wan?”

“Dulu kau kan suka angkut perempuan liar. Entah berapa banyak, aku pun tak tahu.”

“Sudahlah tok wan. Iqbal malas nak cari gaduh kat sini. Jangan sampai orang lain nampak kita bermasam muka.”

“Biarlah! Biar satu Malaysia ni tahu yang kau tu cuma anak angkat aje. Bukan waris halal keturunan aku!” cemuh tok wan.

Faiz Iqbal diam. Diam lebih baik. Kalau dilayan, memang tidak akan habis kata-kata kesat orang tua itu.

Sebaik sahaja sampai ke dalam dewan makan, mereka mengambil tempat di sebuah meja bulat berhadapan pentas utama sambil menikmati persembahan nyanyian artis jemputan. Aina Cempaka terpaksa duduk diapiti Faiz Iqbal dan Datin Mariam sebagaimana yang telah diarahkan.

“Macam mana, cantik tak baju yang saya pilih ni?”

“Cantik. Saya suka. Datin ke yang bagi?” soal Aina Cempaka.

Datin Mariam mengangguk.

“Ingatkan… errr… tak apalah. Baju Datin pun nampak cantik,” puji Aina Cempaka ikhlas. Patutlah! Ingatkan semua ini daripada Faiz Iqbal.

“Lupa pulak saya nak kenalkan. Ini Tan Sri Berahim, CEO dan pengasas Ibunda Corporation. Ayah saya… datuk kepada Iqbal,” perkenal Datin Mariam kepada Aina Cempaka.

“Saya Aina… Aina Cempaka. Apa khabar Tan Sri, sihat?” sapa Aina Cempaka. Tok wan menganggukkan kepala tanda menjawab.

“Dengar cerita, kamu baru balik dari luar negara. Kat mana tu?” soal tok wan.

Mata Aina Cempaka terkebil-kebil. Bila masa pulak dia pergi overseas?

Faiz Iqbal menendang kaki Aina Cempaka. Pantas Aina Cempaka menoleh ke arahnya. Faiz Iqbal membuat mimik muka, suruh menjawab pertanyaan tok wan. Aina Cempaka keliru. Tidak faham apa maksud yang cuba disampaikan.

“Dia baru balik dari UK. Dulu menetap kat sana, sekarang dah pindah kat KL,” jawab Faiz Iqbal.

“Aku tanya orang lain, orang yang lain pulak menjawab,” rungut tok wan.

Datin Mariam tersenyum. Faham akan tembelang Faiz Iqbal. Memang dia sudah mengagak. Faiz Iqbal memang tidak salah memilih Aina Cempaka sebagai peneman. Jarang sekali tok wan ingin bertegur sapa dengan mana-mana perempuan yang dibawa pulang oleh Faiz Iqbal sebelum ini. Aina Cempakalah orang pertama yang berjaya membuatkan tok wan tertanya-tanya.

“Keluarga kamu buat bisnes apa?” soal tok wan lagi.

“Errr…” Aina Cempaka semakin kalut.

“Apalah ayah ni… bagi soalan yang macam tu. Aina dah tak ada siapa-siapa lagi kat dalam dunia ni. Dia sebatang kara. Dia ni memang suka merantau kat luar negara. Nasib baik dulu arwah ayah dia ada tinggalkan beberapa aset dan sebuah syarikat perkapalan kat UK. Tapi, semua tu pengurus mereka yang uruskan,” tambah Datin Mariam, membuat cerita.

“Kenapa Aina tak uruskan sendiri aje?” soal tok wan.

Ketiga-tiga mata merenung wajah Aina Cempaka. Minta jawapan dari bibir yang terkunci rapat itu.

“Errrr… saya lebih suka hidup berdikari. Mula dari bawah. Takkanlah nak harapkan usaha yang sedia ada pulak. Kita mesti cuba sesuatu yang baru, kan?” Aina Cempaka mengatur kata. Menipu sunat dan menunggu reaksi tok wan.

“Bagus! Tok wan suka dengan orang muda macam Aina ni. Bijak berdiri atas kaki sendiri. Taklah nak harapkan business family aje.” Lelaki tua itu ketawa besar.

Tergamam mereka dengan reaksinya lalu turut ketawa bersama.

“Tak payahlah panggil Tan Sri. Panggil tok wan aje. Lagi selesa. Lagipun kamu berdua dah kenal lama.”

“Yalah, tok wan.” Agak kekok Aina Cempaka membahasakan orang tua itu.

“Nampak? Kan senang kalau panggil macam tu. Lain kali, ajaklah Iqbal datang rumah tok wan. Kita boleh borak lebih sikit.” Agak mesra nada tok wan.

Aina Cempaka mengangguk perlahan dengan senyuman. Tidak sangka, taktik penipunya menjadi pula.

Mereka menikmati hidangan makan malam di meja bulat itu sambil menyaksikan persembahan untuk satu jam dan diserikan lagi dengan dua orang pengacara majlis lelaki yang sangat menghiburkan.

Selepas tamat majlis, Faiz Iqbal dan Aina Cempaka mengiringi tok wan bersama Datin Mariam keluar dari hotel.

“Bila ada masa lapang nanti, Aina jangan lupa pulak datang rumah tok wan. Kita boleh berborak panjang sikit. Ajak Iqbal sekali.” Tok Wan tersenyum lebar, menampakkan gigi palsunya yang berwarna keemasan.

“Insya-Allah… tok wan.” Aina Cempaka menyambutnya sopan.

Faiz Iqbal membantu datuknya masuk ke dalam kereta. Sempat juga Datin Mariam melambaikan tangannya kepada Aina Cempaka sebelum pemandu mereka menghidupkan enjin dan meninggalkan pekarangan hotel.

“Nak aku hantarkan kau balik ke?” soal Faiz Iqbal.

“Tak apalah Encik Iqbal. Nanti kawan saya datang ambil.”

“Pukul berapa?” Aina Cempaka mengangkatkan bahunya. Tanda tidak pasti bila Suzy akan datang menjemputnya.

Faiz Iqbal mengeluh bosan.

“Kalau tak tahu, calllah. Itu pun susah ke? Dahlah, jom aku hantar kau balik.”

“Tak payahlah. Saya boleh balik sendiri,” bantah Aina Cempaka. Cuba mempertahankan egonya. Sebenarnya hatinya masih sakit. Yalah, bengang betul dia dengan tindakan Faiz Iqbal tadi. Dia bukannya barang mainan hendak main tarik-tarik. Sakit jatuh tertonggeng, boleh lagi ditahan. Tapi, muka dia ini hendak letak kat mana?

“Kalau kau nak sangat tidur kat sini, go ahead… I don’t care,” tegas Faiz Iqbal. Dia meninggalkan Aina Cempaka sendiri dan terus melangkah masuk ke dalam keretanya.

***

AINA CEMPAKA berjalan lemah longlai di bahu jalan. Gaun putih yang meleret dan menyapu jalan itu dibiarkannya sahaja ditiup angin malam. Bunyi bingit dan silauan lampu-lampu kenderaan yang lalu-lalang tidak dihiraukannya lagi. Dia sudah nekad tidak akan berpatah balik ke hotel itu lagi. Moga-moga ada teksi atau orang yang nampak jujur untuk dia tumpang.

Telefon bimbit di tangannya digenggam erat. Kalau hendak telefon Suzy pun sudah tidak guna masa ini. Bukannya dia ada kat sini pun. Baru dia teringat yang Suzy ada seminar di Penang selama tiga hari mulai esok.

‘Sekarang ini sudah pukul berapa ya? Sudah hampir pukul dua pagi? Siapa lagi aku nak minta tolong ni? Mohsin! Ya, Mohsin!’

Langkah kaki Aina Cempaka berhenti seketika. Telefon bimbit dicari dan laju jari-jemarinya mencari nama Mohsin dalam senarai buku telefonnya. Tersenyum lebar dia sebaik sahaja menemui nama lelaki itu.

“Helo Sin. Kau kat mana sekarang?” pantas sahaja Aina Cempaka bersuara.

“Ermm… sekarang? Sekarang aku ada kat luar.”

“Luar kat mana tu? Aku nak minta tolong ni…” rayu Aina Cempaka.

“Tolong? Tapi, sekarang ni aku ada kat Penang Airport.”

“Penang? Apa kau buat kat sana? Tak beritahu aku pun.”

“Aaa… sebenarnya aku aku kena pergi tengok tapak. Kerja last minit. Biasalah. Ermm… kau nak minta tolong apa ni?” tanya Mohsin.

Jadi serba salah pula Aina Cempaka dibuatnya. Kalau beritahu mengenai situasinya sekarang, pasti Mohsin risau. Dia masak sangat dengan perangai lelaki itu.

“Eh, tak ada apa. Tak penting pun. Tak apalah. Aku letak telefon dulu.” Aina Cempaka mematikan talian lalu satu keluhan dilepaskan. Saat genting macam ini pulalah, Mohsin ada hal. Malang betul!

‘Hendak telefon siapalah lagi ni? Burn? Ya, Burn!’

Pantas sahaja Aina Cempaka mencari nama lelaki itu. Yalah! Kalau di pejabat, dengan Burn sahaja yang Aina Cempaka ngam. Burn bukanlah orang yang kedekut jasa, pasti dia boleh tolong.

Belum pun sempat Aina Cempaka menekan butang mendail, satu cahaya dari belakang menyuluh terang. Suluhan lampu kereta itu menyilaukan pandangan matanya. Pintu kereta dikuak perlahan. Terkebil-kebil mata Aina Cempaka ingin melihat siapakah gerangan manusia yang baik hati itu.

“Kau ni memang dah gila, kan? Nasib baik aku jumpa. Kalau perogol ke, pembunuh ke culik kau, baru tahu!” jerit Faiz Iqbal lantang.

“Yang Encik Iqbal ni suka sangat menyibuk apasal? Biarlah! Encik Iqbal peduli apa?Go ahead… I don’t care!” balas Aina Cempaka. Memulangkan paku buah keras.

Faiz Iqbal mengetap bibir. Geram pula dengan perempuan kepala batu ini.

“Kenapa degil sangat ni? Jangan jadi bodoh, boleh tak?”

“Bodoh? Siapa yang bertindak bodoh? Saya ke, encik Iqbal?” jerkah Aina Cempaka.

Faiz Iqbal menghembuskan nafas panjang. Semakin sakit pula hatinya.

“Ingat! Tugas kau tak selesai lagi. Jangan nak banyak dalih sangat. Cepat!” Faiz Iqbal merentap lengan Aina Cempaka. Memaksanya masuk ke dalam perut kereta. Aina Cempaka terpaksa menurut. Dia sudah tiada pilihan lain.

Sepanjang perjalanan, mereka hanya diam. Masing-masing membawa perasaan sendiri. Tiada mood untuk bertekak lagi.

“Mana rumah kau?” soal Faiz Iqbal setelah kereta yang dinaiki mereka menyusuri kawasan perumahan kos sederhana.

“Masuk kanan, rumah warna putih tu,” balas Aina Cempaka perlahan.

Faiz Iqbal memberhentikan keretanya di hadapan rumah Aina Cempaka. Aina Cempaka membuka pintu kereta. Lemah.

“Nanti kejap.” Halang Faiz Iqbal. Hanya kaki kiri Aina Cempaka sahaja yang sempat keluar. Pandangannya menghala keluar kereta. Tidak mahu bertentangan mata dengan Faiz Iqbal.

“Aku harap apa yang berlaku hari ni bukan alasan untuk kau berhenti kerja. Kalau kau tetap nak berhenti, aku tak boleh buat apa-apa.” Buat pertama kalinya nada suara Faiz Iqbal bertukar lembut.

Aina Cempaka diam. Tidak menjawab sepatah pun. Melangkah keluar lalu menutup pintu kereta Faiz Iqbal. Dia membuka pagar dan terus masuk ke dalam rumah.

‘Apa yang kau merepek ni, hah? Kalau dia nak resign, biarlah! Yang kau sibuk sangat ni, apa hal?’ Faiz Iqbal memukul kecil kepalanya. ‘Aku dah gila gamaknya!’ bentak hati kecilnya lalu berlalu pergi meninggalkan kawasan perumahan itu.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/266166/maaf-saya-tak-sengaja

[SNEAK PEEK] MIMPI YANG SEMPURNA

Mimpi Yang Sempurna oleh Aiza Qriselda

PUAS. Gembira. Bersyukur. Tiga perkataan untuk menggambarkan rasa hatiku saat ini.

You make the call” – Ternyata Encik Haiman mengotakan janjinya, menyebabkan aku rasa hilang akal seketika saat hasil akhir terpampang jelas di depan mata. Segala-galanya… bermula daripada kad jemputan, makanan, majlis khatam Al-Quran sehinggalah ke majlis resepsi, semuanya mengikut permintaanku. Walaupun hanya ini satu-satunya majlis kami, tanpa majlis lain di Serom mahupun di rumah ibu mentuaku, aku merasa puas.

Happy?” bisikan menyapa telinga.

“Bersyukur. Dan penat.” Aku ukir senyuman paling manis.

Come.”

Tanganku ditarik dan aku dibawa ke dalam pangkuannya. Pinggangku dirangkul lembut dari belakang dan along muncul secara tiba-tiba mengambil gambar kami.

“Sebab kau orang pengantin baru, maka along tahan muntah pelangi along dan abadikan sweet moment kau orang guna gadget canggih along ni. Kalau tak…” Along menggeleng-geleng. “Hesy, macam manalah adik along yang lasak ni boleh tukar jadi romantik tiba-tiba? Kau jampikan dia apa, Haiman?”

Aku dah bercekak pinggang dan ingin berdiri mendekati along tetapi Encik Haiman menghalangku.

Let it be, sweetheart.

Aku duduk semula. Kali ini aku memilih tempat di sebelah Encik Haiman, bukan lagi di atas pangkuannya.

“Saya tak jampi apa pun, along. Adik along ni yang jampi saya.”

Mataku membulat dengar ayat berani mati encik suami. Walaupun aku terharu bila dia memanggil alongku yang lebih muda daripadanya sebagai ‘along’, rasa terharu tersebut berlalu begitu saja sebab dia menuduh aku menjampinya.

Uiks! Wardah dah besar bijik mata. Nasib kaulah, Haiman. Along lari dulu!”

Memang sengaja cari pasal betul along hari ini. Siaplah kalau aku jumpa dia lagi selepas ini tanpa Encik Haiman di sebelah. Tahulah aku hendak balas apa. Sekarang, selesaikan dengan Encik Haiman dulu.

“Cakap Mayra jampikan abang, ya?” Aku mencerun memandang Encik Haiman sambil menyoal geram.

Mayra. Nama yang pertama kali dipanggil sejak aku bangun tidur pagi tadi, khas daripada Encik Haiman untukku, singkatan daripada Umayra, dengan alasan sebab tak nak sama dengan nama yang orang lain panggil.

“Betul pun, kan?”

“Ingat Mayra ni tok bomoh ke apa nak jampi-jampi orang?”

“Puan bomoh yang cute.”

Aunty long!”

Perbualan kami terganggu sebab Zara dah naik ke atas pangkuanku. Kedua-dua belah tangannya melingkar pada leherku yang terselindung oleh selendang.

“Hai, Zara sayang…” Aku cuit manja hidungnya.

Aunty long cantik hari ni,” katanya.

“Yalah tu aunty long cantik?” Encik Haiman menyampuk. Bila kami bersabung pandang, satu senyuman dihadiahkan untukku.

“Cantik,” tekan Zara sambil mengangguk-angguk. “Pretty macam… princess!”

Kali ini pipi Zara yang gebu menjadi mangsa ciumanku bertalu-talu.

“Adoiii, habis pipi Zara kena lipstik aunty long. Nakallah aunty long ni!”

Tawaku dan Encik Haiman bergabung. Terhibur betul melayan cakap si kecil yang petah tak padan dengan umurnya.

Aunty long nakal pulak dah? Mana satu ni, Zara? Uncle long peninglah, kejap kata cantik, kejap nakal…”

Zara nampak keliru. Dia memandangku dan Encik Haiman silih berganti. Beberapa kali.

Aunty long princess cantik yang nakal… Boleh tak kalau macam tu, uncle long?”

Tawa Encik Haiman meletus lagi. Aku pula sembunyi senyum, berusaha untuk tidak ketawa lagi kerana tidak mahu Zara berkecil hati dan merajuk.

“Mana ada princess yang nakal? Zara ada tengok princess nakal dalam TV ataupun dalam buku-buku Zara?”

Zara menggeleng laju. “Kalau macam tu, aunty long princess cantik ajelah, tak nakal.”

Aku peluk mesra Zara bila mendengar kata-kata tersebut. Sayangku terasa tumpah bergelas-gelas untuknya.

“Zara pun cantik. Cantik sangat. Kalah princess,” aku memujinya.

“Tapi aunty long lagi cantik daripada Zara.”

Tunak aku merenungnya.

“Kenapa Zara cakap macam tu?” soal Encik Haiman.

“Sebab aunty long kahwin dengan uncle long. Thank you, aunty long. Lepas ni unclelong dah ada kawan kat sini, Zara tak risau dah.”

Aku perasan riak Encik Haiman berubah. Aku pun sama. Rasa tersentuh dengan si kecil yang sangat mengambil berat tentang Encik Haiman.

“Zara!”

“Alaaa, mama dah panggil…” Zara meluncur turun dari pangkuanku.

“Dah nak ajak baliklah tu… Aunty long esok datang rumah Zara, tau? Zara nak tunjuk Miko.”

Aku angguk bersama senyuman. “Nanti free, aunty long pergi rumah Zara okey, tapi tak janji esok.”

“Lusa?”

Aku pandang Encik Haiman. Dia hanya tersenyum.

“Bila free, aunty long mesti datang rumah Zara dengan uncle long.” Aku beri jawapan selamat.

Promise?”

Pinky promise.” Aku mengait jari kelengkeng yang disuakan Zara.

She loves you so much,” ulasku bila Zara dah menjauh.

“Tu la… Nak jugak abang kahwin dengan dia kalau dia tu bukan anak buah.”

Laju aku menoleh ke arahnya, selaju jari yang mengetip pahanya spontan.

“Adoi… sakit!”

“Gatal lagi. Anak buah sendiri tu.”

Jealous?”

“Tak kuasalah Mayra nak jealous takat Zara tu.”

“Kalau perempuan lain?” Encik Haiman dah jongket-jongket kening. Sah, sengaja nak cari pasal macam along tadi.

“Pergilah cuba menggatal dengan diaorang. Tengok nanti apa Mayra buat.”

“Nak buat apa tu?” Nakal sungguh rautnya kala ini.

“Rahsia. Tapi Mayra janji ada kemungkinan besar abang dan perempuan tu lupa nama masing-masing Mayra kerjakan,” tukasku bersama jelingan.

Namun Encik Haiman hanya ketawa.

I love it bila Mayra tunjuk cemburu macam ni. Cemburu Mayra buat abang bahagia,” bisiknya di telingaku sebelum bangun dan berlalu.

“Abang nak pergi mana?”

“Sana.” Dia menunjuk ke arah sekumpulan lelaki yang baru tiba. Aku melihat jam. Pukul 11 malam baru hendak jejak rumah orang?

“Nak ikut.” Aku meminta.

No. You sit here. Tu semua stok-stok buaya.”

Eeeewww, I smell jealousy there,” usikku.

Giler tak jealous. You’re mine, the one and only,” ucapnya seraya terus melangkah, meninggalkan aku keseorangan di atas pelamin.

Tadi ingatkan semua tetamu telah pulang dan tinggal saudara-mara sahaja, itu yang kami berdua lepak-lepak di atas pelamin indah ini, bajet tengah dating. Sehinggalah si kecil Zara meluru. Ini Zara dah hilang, muncul pula tetamu yang dikatakan buaya. Terus kena tinggal sorang-sorang atas pelamin ini. Baik aku bangun sebelum dicop gila.

Dessert Corner di salah satu sudut menarikku untuk melangkah ke situ. Deretan coklat, aiskrim, kek dan gula-gula yang bermacam jenis semuanya menggamit selera. Lantas tanpa fikir panjang, aku ambil sebiji mangkuk kecil yang tersedia. Puas hati dengan isi mangkuk, aku duduk di atas buaian rotan dan mulakan suapan sambil mata melilau melihat keadaan sekeliling. Dan oh… Aku nampak Encik Haiman yang sedang rancak berbual bersama kumpulan yang baru datang tadi. Sekejap dia serius, sekejap dia mendengar, sekejap lagi dia ketawa. Aku jadi ralit memerhatikan tingkahnya.

“Adoi, Kak Adah! Kalau betul pun rindu tu tengah menggunung, control la sikit.”

Pantas aku kalih ke punca suara. Ida, adik bongsuku.

“Apa kau cakap tadi?”

Ida sengih.

“Kak Adah tu la, tenung Abang Haiman tu macam nampak Frozen Haute Chocolate yang harganya RM3,500 per scoop. Tembus habis! Sabar Kak Adah, tak hilang punya suami Kak Adah tu…”

Terus aku pulas telinganya tanpa belas kasihan.

Auch! Sakitlah, Kak Adah!”

“Nak ulang balik tak apa yang kau cakap tadi?”

“Tak… tak… Sorry, Ida tak cakap dah.”

“Tu aje?”

“Ida tarik balik kata-kata tu tadi. Cepatlah lepas, sakit ni!”

Aku lepaskan telinganya. Temberang aje lebih budak sorang ni. Dia pakai tudung, manalah sampai sangat sentuhan jari-jari aku ini ke telinga dia.

“Dah makan belum?” Aku menyoalnya. Sewaktu di meja makan pengantin tadi, dia tidak ada sekali.

“Dah, makan dengan alang tadi.”

“Malam ni tidur sini, kan?”

Ida menggeleng.

“Tak?”

“Esok orang ada kelas tambahanlah, Kak Adah. Umi dengan abah aje yang tidur sini, kita orang semua balik malam ni.”

“Skip la sesekali,” cadangku. Bukan mudah untuk berkumpul sama-sama sekarang ini.

“Hah, yalah tu. Mau kena piat dengan umi nanti. Aura cikgu displin masih kuat tu…”

Aku tidak dapat menahan gelak. Tawaku dan tawa Ida bersatu.

“Tapi terror la, Kak Adah. Boleh khatam dalam masa seminggu tu…”

Aku geleng. “Mana ada. Kan abah pesan jangan tinggal baca Al-Quran? Kebetulan masa dapat tahu nak buat majlis tu, memang dah nak habis. Tu yang sempat habiskan dan dapat buat majlis khatam petang tadi.”

“Abang Haiman ralit dengar bacaan Kak Adah dari luar rumah masa tu.”

“Kau skodeng dia eh?”

“Terpandanglah! Masa tu lalu situ sebab umi suruh panggil abah. Ingat apa, Ida nak mengurat Abang Haiman?”

Aku dah gelak. Teringat semula mimpi dulu yang entah apa-apa.

 

AKU BERDIRI di satu tempat asing seperti di dalam dunia Alice In Wonderland. Indah namun dalam masa yang sama, menakutkan. Dikelilingi bunga-bunga yang sangat cantik seperti di Lisse tetapi keseorangan. Tiada sesiapa yang menemani. Langsung tidak ada orang lain di tempat yang luas ini. Aku jadi cuak dan cemas. Sungguh aku takut. Ke mana semua orang? Di manakah semua orang? Kenapa aku ditinggalkan sendirian di tempat yang cantik ini?

Tanpa matlamat yang pasti, aku atur langkah merentasi hamparan bunga yang meluas. Anehnya, walaupun berkaki ayam, aku langsung tidak berasa sakit setiap kali tapak kaki menyentuh bumi. Kakiku seolah-olah dilitupi stoking tebal yang lutsinar warnanya.

Setelah sekian lama, hamparan bunga yang aku redah tetap tidak berpenghujung. Lelah kurasa. Titis-titis peluh mula membasahi dahi dan belakang badanku walaupun tiada sinaran matahari yang memancar.

Hujan yang tiba-tiba turun memaksaku berlari mencari tempat untuk berteduh. Mataku gagal menangkap sebarang bayangan pokok besar mahupun pondok untuk berlindung namun aku terus laju membuka langkah demi menyelamatkan diri daripada titisan hujan yang semakin menggila. Pakaianku semakin basah dan rasa sejuk yang mula menerjah sedikit membataskan pergerakan tetapi aku hanya abaikan dan terus berlari tanpa henti.

Di luar kawalan, kakiku tersadung sesuatu lalu aku terjatuh. Sakit. Lelah. Mutiara jernih mula terbit dari kedua-dua tubir mataku. Ya Allah, di mana aku sekarang ini? Mana jalan keluarnya?

Menarik nafas dalam-dalam, aku panggung kepala dari merenung bumi dan mengangkat tubuh untuk bangun. Di hadapanku… betul-betul semeter di hadapanku, ada satu pintu cantik berwarna putih. Hanya pintu. Tanpa dinding, tingkap ataupun sebarang tiang.

Penuh harapan, aku mendekati pintu tersebut. Moga-moga ini jalan keluar untukku meninggalkan tempat pelik ini.

Terbuka sahaja pintu putih tersebut, aku tergamam. Berbeza dengan pemandangan di sebelah sana tadi. Indah sehingga tidak dapat diungkap!

Di depan mataku, terbentang hamparan rumput yang berwarna kuning kehijauan yang dihiasi bebunga merah jambu striking bersaiz kecil, seperti bunga petunia kesukaan umi. Sekumpulan besar rama-rama berterbangan, membentuk satu bayangan pergerakan yang cantik merentasi hamparan yang meluas. Kicauan burung, yang tidak kutahu mana puncanya menyapa halwa telinga dan keadaan angin yang sepoi-sepoi bahasa menjadikan suasana semakin indah dan nyaman.

Tiba-tiba mataku terpaku pada satu sudut. Ada sepasang tubuh yang duduk di atas sebatang kayu besar membelakangkanku. Kedua-dua mereka berkongsi sebuah payung yang warnanya sama seperti bunga merah jambu yang cantik itu.

Sedikit ragu-ragu aku mendekati mereka. Tujuanku hanya satu, ingin bertanyakan jalan keluar.

“Err… saudara?” Aku memberanikan diri menegur.

Serentak kedua-dua tubuh itu berpusing.

“Encik Haiman! Ida! Buat apa kat sini?”

Aku tergamam. Rupa-rupanya tubuh lelaki yang berjaket coklat itu ialah Encik Haiman dan tubuh perempuan yang menyarung blaus putih itu adalah adik bongsuku, Wahida Uzma. Kenapa mereka berdua di sini? Dan kelihatan seperti rapat dan mesra?

“Kak Adah! Hai!” Adikku senyum selamba.

“What are you doing here, Ida? With this guy?”

Ops, Kak Adah silap. This guy adalah bakal suami Ida. He’s such a very nice guy. Kak Adah tak nak dia, kan? Jadi biar adik aje yang ambil.”

Darahku menyirap. Aku genggam tangan kuat-kuat mencari kesabaran. Encik Haiman di sebelahnya yang hanya berdiri tenang aku pandang tajam.

“Apa yang adik saya melalut ni, Encik Haiman? You and her...?”

“Wardah, you jugak yang cakap hal hati dan perasaan I tak ada kena-mengena dengan you, kan?”

“Tapi ni adik saya yang baru berusia 18 tahun!”

So?”

“Jom kita pergi, abang. Rimaslah kena bebel dengan Kak Adah ni.” Selamba lengan Encik Haiman disentuh dan ditarik.

“Ida!” Aku tidak dapat tahan diri daripada menjerit.

“Bye-bye, Kak Adah. Nanti tolong jadi pengapit adik, ya? Mmuahhh!”

Aku hanya mampu memandang mereka melangkah meninggalkanku. Senyuman kegembiraan Ida terasa seperti menyiat hatiku. Air mataku turun tanpa dapat dicegah.

 

“KAK ADAH, berangan!” Lenganku ditepuk.

Serta-merta lamunanku berterbangan.

“Melayang ke mana?”

Aku menggeleng, mengundang tawa si bongsu.

“Majlis Kak Adah ni, siapa punya idea?”

Aku senyum lebar. “Menarik, kan? Kak Adah bagi konsep, the rest hasil usaha abang ipar awaklah…”

“Serius? Dia tak kisah ikut idea Kak Adah yang senget ni?”

Oit!” Aku besarkan biji mata. “Sesuka hati cakap kakak sendiri senget!”

“Dah memang senget pun! Mana ada orang buat majlis macam ni?”

“Apa pasal tak ada pulak?”

“Kak Adah, kad jemputan kau orang adalah kertas fotostat yang tepinya dibakar dengan lilin, okey!”

“Okey apa? Jimat pun jimat. Buat mahal-mahal, cantik-cantik, nanti akhirnya ke tong sampah jugak.”

“Okey, alasan Kak Adah tu diterima. Tapi yang menu tu? Ubi kayu rebuslah, pengat pisang, lepat labu… belum masuk gulai cendawan kukur, ikan masin, jantung pisang, daging salai, sambal bela…”

Aku kerut dahi. “Apa yang salah? Asyik makanan moden aje, sesekali tukarlah selera masakan kampung pulak. Berselera aje Kak Adah tengok tetamu yang datang.”

“Ida tak cakap pun makanan tu semua tak sedap. Memang menyelerakan, sungguh. Tapi jarang kut orang buat, majlis orang-orang elit, hidang makan masakan kampung.”

“Memang Kak Adah minta makanan kampung, sengaja nak buat kelainan. Yang elit tu, gelaran untuk abang ipar awak, bukan Kak Adah.”

“Tapi Ida suka pelamin tu. Simple tapi sangat menarik.”

“Pelamin tu, Kak Adah cuma cakap tak nak ada bunga. Langsung tak terbayang pun pelamin macam tu.”

Mataku terarah pada pelamin yang tidak berorang. Unik. Berlatarbelakangkan suasana malam gabungan warna hitam, ungu dan kebiruan yang dihiasi butiran bintang. Ada hiasan pokok luruh di sebelah kiri dan kanan pelamin yang nampak asli. Di bahagian kiri pelamin juga, ada diletakkan lampu vantage bertiang tinggi dan yang paling epik, ada motor Vespa antik yang disandarkan pada tiang lampu tersebut. Yang paling aku jatuh hati, kerusi pelamin kami, berbentuk bulan sabit berwarna putih di tengah-tengah pelamin.

“Bila Kak Adah dengan Abang Haiman bergambar atas pelamin tu, nampak macam satu pemandangan hidup. Serius amazing!”

Aku hanya senyum.

Dress Kak Adah yang baby blue ni, siapa pilih, Abang Haiman jugak?”

Aku sengih. “Siapa lagi? Abang ipar awak cakap dia pilih warna putih sebab warna favourite Kak Adah, alih-alih mak andam datang bawak warna baby blue.”

“Dia memang pandai pilih, Kak Adah. Cantik! Walaupun tak sarat, it looks perfect on you. Untung Kak Adah. Nanti Ida pun nak cari suami macam Abang Haiman la.”

“Amboi!” Aku besarkan mata. “Dah gatal ya? Nanti Kak Adah adu pada umi.”

“Orang cakap nanti bila sampai masalah, Kak Adah. Bukan sekarang. Orang nak capai cita-cita jadi fashion designer yang berjaya dulu.”

“Bagus, yang tu Kak Adah sokong.”

“Tapi kan, Kak Adah… Abang Zaki tu single lagi, kan? Dia tu handsome macam Nazim Othman la!”

“Ida!” Aku dah angkat tangan untuk mencari sasaran tapi terbantut bila Meen muncul.

“Awak, kita balik dulu ya. Lewat dah ni,” ucap Meen yang menyentuh bahuku.

Aku tengok jam. Pukul 11.30 malam tepat.

“Tak nak tidur sini ke?” pelawaku penuh harapan.

“Tak apalah, lain kali aje.”

“Jom kita hantar awak ke kereta.” Tangan Meen aku paut lalu kami beriringan ke luar rumah. Penuh berhati-hati aku melangkah untuk mengelakkan hujung dress yang aku pakai menyeret bumi.

Take care, okay.” Meen memelukku erat.

You too.”

Be a good wife. And a good mother too.” Meen menunjuk ke satu arah.

Di kawasan taman di tepi kolam, Akim Hareez sedang duduk menghadap kolam seorang diri.

“Mungkin awak dah kena start peranan ibu tu malam ni jugak kut?”

Aku balas kata-kata Meen dengan senyum sumbing. Sebetulnya tidak tahu hendak bagi reaksi yang macam mana.

“Balik dulu, assalamualaikum.”

Aku hanya menanti sehingga kereta Meen hilang dari pandangan sebelum kembali ke pekarangan rumah. Melihat Akim Hareez yang masih tidak berganjak sedari tadi, aku mengambil keputusan untuk menghampirinya.

“Hai, Akim…” seruku dengan nada mesra.

“Kenapa kau kahwin dengan daddy?”

Terpempan aku seketika mendengar patah bicaranya. Hilang sudah gelaran ‘kakak’ yang sebelum ini diberikan kepadaku.

“Ingatkan kau akan kahwin dengan kembar Nazim Othman tu.”

Aku tarik nafas dalam-dalam.

I’m sorry.”

Hanya itu yang mampu aku ucapkan.

Akim Hareez menggelengkan kepalanya beberapa kali.

“Kenapa kau orang kahwin? Aku cuma terfikir… daddy mungkin kahwin dengan kau sebab kes aku tu. Tapi kau pulak, kahwin dengan daddy atas alasan apa? Sebab dia kaya ke?”

Aku beristighfar dalam hati. Rasa kesal tetapi tidak boleh diluahkan. Tuduhan Akim Hareez memang tidak wajar tetapi rasionalnya, aku juga mungkin akan buat andaian yang sama jika aku berada di tempatnya.

Menyeru semangat dalam diam, perlahan aku melabuhkan duduk di sebelahnya.

“Kami kahwin bukan sebab yang macam Akim cakap tu.”

So, sebab apa?” Kali ini Akim Hareez berubah posisi menentang paras mataku.

“Sebab jodoh kami dah Allah tentukan di lohmahfuz? Is that acceptable to you?”

Akim Hareez mengeluh. Wajahnya nampak sedikit keruh.

“Aku ingatkan nak tengok mummy dan daddy bersatu balik.”

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/266154/mimpi-yang-sempurna

[SNEAK PEEK] CERITERA CINTA DARWIESHA

9789670657974-medium
EBUKU Ceritera Cinta Darwiesha Oleh Adzra Sue

BUAT pertama kalinya, aku hadiri temu duga untuk mengisi kekosongan jawatan sebagai kerani akaun. Walau tak setimpal dengan Ijazah Perakaunan yang baru aku terima beberapa bulan lepas, aku bersyukur juga dengan rezeki yang ada. Bukan senang mahu mencari kerja sekarang. Bukan sedikit juga graduan sepertiku yang masih lagi menganggur dan masih menunggu panggilan temu duga.

Aku amati sekeliling. Agak besar juga pejabat developer ni. Maklumlah, namanya agak terkenal.

Di sofa di hadapan sebuah bilik sederhana besar, dua orang gadis sedang menunggu. Kedua-duanya lengkap dengan sut skirt dan jaket. Sungguh bergaya dan nampak elegan juga seperti sudah punya banyak pengalaman. Aku tunduk meneliti pakaian di tubuhku. Dengan seluar hitam dan kemeja lengan panjang, terlalu simple. Agak-agaknya sempat tak aku balik rumah sekejap untuk tukar baju?

‘Isy… kau gila? Mana sempat!’ marahku dalam hati.

Calon pertama sudah dipanggil. Aku dan seorang lagi gadis anggun tadi saling berpandangan. Aku lemparkan senyuman buatnya, tapi tidak mendapat balasan. Segera anak matanya dialihkan ke arah lain.

‘Macamlah kau tu lawa sangat!’ Hehehe… sempat juga aku mengutuk. Tapi dalam hati sajalah!

Bila calon yang pertama tadi keluar dengan bibir yang muncung dan muka kelat bagaikan terkena getah buah nangka, debaran di dada semakin memuncak. Calon kedua pula dipanggil masuk. Tak sampai lima belas minit di dalam, gadis sombong tadi keluar. Juga, lebih kurang sama reaksinya dengan calon yang pertama tadi.

Oh! Aku mula buat kesimpulan. Maknanya, peluang untuk aku pun sembilan puluh peratus dah ‘out’. Selepas ini, giliranku. Perlu ke aku menyerah kalah saja?

“Dahlyana Darwiesha!” Aku tersentak. Namaku dipanggil. Detak jantung mula tak tentu hala. Rentak iramanya dah sumbang mambang. Sekejap irama rock, beralih ke lagu blues dan pengakhirannya bertukar ke rentak zapin.

“Saya, puan.” Perut mula menggelegak. Seram sejuk tanganku. Aku bingkas bangun dan menuju ke arah penyelaras temu duga untuk hari ini. Wanita yang menyeru namaku tadi kelihatan anggun dengan sepasang baju kurung batik asli bercorak digital terkini.

Pintu dibuka seluasnya dan aku dipersilakan masuk. Dengan tertib aku mengucapkan salam. Dua orang penemu duga yang berada di dalam sudah aku tahu namanya. Ada tertulis nama mereka berdua di surat panggilan interviu yang aku terima seminggu yang lepas. Berbangsa Melayu dan kedua-duanya lelaki. Mesti garang gila. Jika tidak, mana mungkin dua calon yang perasan bagus tadi keluar dengan muka masam mencuka?

“Sila duduk!” Serentak mereka membalas salamku dan mempersilakan aku duduk di kerusi yang dikhaskan di depan mereka.

“Terima kasih, encik.” Dua pasang mata merenung wajahku tanpa berkelip hinggakan aku dilanda resah. Ada yang tak kena ke dengan solekan pada wajahku? Terlalu tebalkah eyeshadow di kelopak mataku atau terlalu merahkah blusher di pipiku? Entah-entah, blaus yang tersarung di tubuhku ini, butangnya senget agaknya?

“Cik Dahlyana Darwiesha binti Dahlan?” Salah seorang daripada dua lelaki di depanku ini menegurku. Aku tidak pasti yang mana satukah Encik Syaifuddin dan yang mana satu Encik Zafrul Amri. Sudah kuhafal nama-nama mereka berdua sejak beberapa hari lepas dan sudah melekap di kepalaku.

“Saya, encik.” Mata aku fokuskan kepada yang menyeru namaku tadi. Bersedia untuk disoal.

“Cantik nama.” Tambahnya lagi memuji namaku. Eh! lelaki ni… nak interviu ke, atau nak berkenalan denganku? Yang peliknya, hanya itukah yang mampu ditanyakan kepadaku? Dia ni, betul ke menyandang jawatan sebagai pegawai HR?

“Ehemmm!!!” Fuhhh! Mujurlah lelaki di sebelahnya mencelah di antara ruang bisu kami berdua.

“Saya nak panggil awak apa? Panjang sangat nama awak ni.” Lelaki yang berdeham tadi menambah.

“Terpulanglah pada encik. Dahlyana boleh, Darwiesha pun boleh.”

“Saya suka dengan nama Darwiesha. Saya Syaifuddin dan di sebelah saya ni, Encik Zafrul Amri. Cik Darwiesha tak pernah bekerja sebelum ni?” Terasa kekok pula kerana jarang sungguh orang memanggilku dengan nama itu padahal tadi aku yang menyuruhnya berbuat demikian. Konon-konon mahu beretika semasa ditemu duga. Jangan nak tunjuk lagak pula di depan penemu duga. Silap-silap membantah, peluang yang berbaki sepuluh percent tadi pastinya akan tinggal satu percent saja jadinya nanti.

“Belum pernah lagi, encik. Inilah pertama kalinya saya dipanggil interviu. Saya baru sahaja menamatkan pengajian saya di universiti.” Dengan teratur aku menyusun ayat-ayat formal Bahasa Malaysia sebaik mungkin. Mujurlah sebelum tamat pengajian di kampus, kami sudah pun diberi taklimat bagaimana mahu menghadiri temu duga kerja.

“Baiklah Cik Darwiesha. Kami sudah pun meneliti sijil-sijil dan juga surat daripada majikan tempat awak praktikal sebelum ini. Amat memberangsangkan. Well… jika kami ambil Cik Darwiesha bekerja di syarikat kami, bolehkah awak berjanji yang awak akan beri yang terbaik pada kami?”

“Saya tak berani berjanji tapi Insya-Allah, encik. Saya akan buat yang termampu.”

“Bagus. Kata-kata macam tulah yang kami mahu dengar. Boleh awak mula bekerja hari Isnin nanti?” Encik Syaifuddin puas hati dengan jawapanku. Dia tersenyum akhirnya.

“Maksud encik, saya diterima?”

“Ya… tahniah. Tolong jangan hampakan kami. Kalau Cik Darwiesha nak tahu, dua orang yang di interviu tadi sudah ada pengalaman. Akan tetapi, saya mahu beri peluang pada awak. Awak boleh balik sekarang. Prepare untuk hari Isnin nanti.”

“Terima kasih encik, terima kasih banyak-banyak!” Hati melonjak riang. Yang menghairankan aku, encik Syaifuddin yang lebih banyak bercakap sedangkan lelaki yang bernama Zafrul Amri hanya mendiamkan diri dan mendengar sahaja apa yang diterangkan Encik Syaifuddin. Selebihnya Encik Zafrul lebih banyak merenung wajahku.

Kenapa ya? Aku tak percaya kalau dia mahu memikatku. Isy… tak mungkinlah! Takkan lelaki bergaya dan berpangkat seperti dia masih belum berpunya? Nak jadikan aku isteri kedua? Mintak simpang jauh-jauh! Yang aku terperasan lebih ni, kenapa? Kau ingat kau cantik sangat, Lyana?

KELUAR DARI bilik temu duga, hati merasa sungguh lapang dan gembira bukan kepalang. Alhamdulillah! Segera aku teringat gurauan along yang aku bakal gagal untuk mana-mana interviu. Along tu memang sengaja provoke aku. Seboleh-bolehnya dia mahu aku bekerja di syarikatnya walaupun puas aku menolak. Mahu bekerja di syarikat abang sendiri? Bagiku belum tiba masanya. Biarlah aku belajar berdikari dulu. Kalau sudah ditakdirkan aku tidak diterima bekerja oleh mana-mana syarikat, jalan terakhir barulah aku berpaling pada tawaran along.

Ahaa… Baru aku teringat! Ada peluang la aku menuntut janji along untuk belanja aku makan malam di Restoran Angkasa, Menara KL. Siaplah along… rabaklah poketmu dua tiga ratus! Hehehe…..

“Darwiesha… tunggu!” Saat aku sudah melepasi pintu kaca di tingkat paling bawah, aku dengar suara lelaki melaung namaku agak kuat. Segera aku berpaling.

Terkejut aku melihat Encik Zafrul Amri termengah-mengah. Aku memandangnya pelik. Untuk apa dia mengejarku? Agaknya ada barangku yang tertinggal di dalam bilik temu duga tadi, tak?

“Darwiesha…”

“Saya, Encik Zafrul. Ada apa?” Wajahnya yang memerah aku renung. Kacak! Dengan rambut tersisir rapi, kemeja berjalur di dalam kot biru gelap menampakkan keterampilannya sebagai seorang ketua yang berdedikasi. Tambahan lagi, aku suka dengan kumis tipis di atas bibirnya. Tampak lebih menawan dan… macho!

“Kita pernah jumpa ke sebelum ni?” Tercantas kelekaanku yang sedang asyik meniliknya tadi.

“Maaf encik. Rasa-rasanya, tak pernah.”

“Tapi… saya rasa macam pernah kenal awak.”

“Encik Zafrul salah orang agaknya. Mungkin pelanduk dua serupa. Saya nak cepat ni… kawan serumah saya dah tunggu lama kat kereta. Maaf ya, Encik Zafrul. Saya mintak diri dulu. Jumpa lagi.”

“Darwiesha, tunggu sekejap. Boleh saya belanja awak makan… er… sekarang?” Aku semakin hairan melihat gelagatnya yang seolah-olah berat mahu melepaskan aku pergi.

“Terima kasih saja. Saya betul-betul terpaksa pergi. Kawan saya kena masuk kerja semula.”

“Kalau macam tu, biar saya yang hantar awak balik. Minta kawan awak ke tempat kerja dia dulu.”

Eh… Pelik sungguh dia ni. Mulanya pelawa aku makan, selepas itu sanggup nak hantar aku balik pula? Takkanlah baru berkenalan tak sampai dua jam, terus nak buat permintaan yang bukan-bukan? Isy… takut aku!

“Maaf, saya terpaksa menolak. Saya pergi dulu.” Aku berpaling pergi. Sempat telingaku menangkap keluhan berat yang dilepaskan Encik Zafrul. Tak kisahlah dia nak kata apa pun. Bukannya aku jual mahal, tapi… tidak relevan rasanya mahu menerima pelawaannya.

MALAM ISNIN, handphone kesayanganku berdering. Nombor yang terpampang di skrin tidak aku kenali. Siapa pula yang call aku malam-malam buta macam ni?

“Helo Darwiesha?”

“Ya, saya Darwiesha…. siapa di sana?” Aku langsung tak kenal dengan suara empunya diri. Nak kata kawan lamaku semasa di IPT, rasa-rasanya tak mungkin.

“Saya bakal bos awak, Zafrul Amri.” Hah? Encik Zafrul Amri yang kacak lagi macho tu sedang bercakap denganku sekarang? Rasa nak pengsan! Kalau Haslina tahu ni, harus kecoh satu rumah!

“Encik Zafrul? Mana Encik Zafrul dapat nombor telefon saya?”

“Awak lupa ke saya yang interviu awak Jumaat lepas?”

“Oh er… er… saya minta maaf, encik. Saya tak perasan.” Aduhai… macam manalah aku mahu ingat? Encik Zafrul lebih banyak merenungku daripada bercakap hari itu. Kemudian dia mengejarku di bawah bangunan pejabat. Itu pun sekejap sahaja aku bercakap dengannya. Suaranya pun aku sudah ingat-ingat lupa!

“Tak perlu minta maaf. Saya nak tanya, jadi ke awak masuk kerja esok?”

“Insya-Allah Encik Zafrul, kalau tak ada apa-apa aral.”

“Panggil saya Zafrul.”

“Tapi encik… saya kan, bakal pekerja encik?”

“Sekarang bukan waktu kerja. Jadi, awak tak perlu nak ber ‘encik-encik’ dengan saya.” Aku terdiam. Isy… ini apa kes pulak sampai tak benarkan aku panggil dia, ‘encik’?

“Darwiesha…” serunya sekali lagi.

“Ya encik…”

“Saya ingat awak dah letak phone. Awak tahu kenapa saya call awak?” Satu pertanyaan lagi menerjah telingaku. Apa sebab Encik Zafrul call aku? Teka-teki apa pula ni?

“Er… saya agak sebab encik nak pastikan saya masuk kerja esok ataupun tidak?”

“Itu salah satunya. Satu sebab lagi, saya nak beritahu awak yang saya dah terpikat pada awak dan saya nak mengurat awak, boleh?” Hahh!!! Gila ke apa Encik Zafrul ni? Aku tekan butang merah.

Rasa tak sanggup mahu mendengar bakal bosku merapu lagi. Esok, bagaimanalah agaknya aku mahu mulakan kerja kalau perangai bos sebegini pelik? Huwaaaa… tolong!!!

SUASANA FORMAL saja pada hari pertama aku melaporkan diri di RME Development. Encik Syaifuddin memperkenalkan aku dengan kakitangan di bahagian pentadbiran dan kewangan. Letih tanganku bersalam dengan semua orang dan jadi burung belatuk. Kejap-kejap angguk, kejap-kejap angguk. Padahal bukannya aku dapat mengingati setiap butir bicara pegawai HR itu.

Betapa susahnya mahu lekat nama-nama mereka di kepala. Otakku juga sudah merewang entah ke mana. Berharap sangat-sangat aku segera dibawa ke meja kerjaku. Lenguh betisku ini walaupun hari ini aku hanya memakai kasut tumit hanya dua inci tingginya.

Nah! Di sinilah tempatku. Sebuah meja yang sangat kemas dan kosong, di ruang terbuka dan setiap meja dipisahkan dengan kubikel rendah. Agaknya setaraf dengan kerani cabuk. Nak buat macam mana, dah nasib badan! Terpaksa terima sajalah. Kelayakan yang aku ada, tidak menjamin peluang kerja yang bagus pada zaman ekonomi yang tidak berapa stabil ketika ini.

Baru saja aku labuhkan punggung ke kerusi, interkom di atas mejaku berdering. Aduh…. tak boleh ke bagi aku masa untuk berehat seminit dua? Bimbang tidak mahu mengganggu kakitangan yang lain di tingkat satu ini, aku segera angkat gagang.

“Darwiesha, Encik Zafrul nak jumpa you.” Suara setiausaha peribadi Encik Zafrul yang kenalkan dirinya sebagai Kak Zaty kedengaran tanpa sebarang salam. Sungguh tak beretika.

Malangnya aku yang merasa gementar. Belum apa-apa lagi aku sudah dipanggil ke biliknya? Terus sahaja aku teringat kata-kata Encik Zafrul sewaktu menelefonku malam tadi. Air liur terasa kelat di kerongkong. Hanya dengan satu ketukan sahaja, terus aku menolak daun pintu bilik Encik Zafrul. Aku pasti dia sudah pun menunggu kedatanganku.

“Selamat pagi Encik Zafrul.” Dari aku melangkah masuk tadi, anak mata ketuaku itu tidak lepas merenung aku sampailah aku berdiri di depan mejanya. Gementar di dalam dada, tak usah cakaplah. Boleh tak kalau aku buat-buat pengsan sekarang ni?

“Good Morning. Sila duduk.” Aku akur dengan arahannya. Lambat-lambat aku labuhkan punggung di kerusi.

“Selamat datang ke RME Development.

“Terima kasih Encik Zafrul.” Kemudian dia diam, Wajahnya serius sahaja. Aku tak senang duduk apabila ditenung tak habis-habis.

“Awak tahu tak Darwiesha, awak dah buat kesalahan besar?” Aku terkedu. Apa salahku? Aku belum sempat menyentuh sebarang akaun atau apa-apa pun jua. Hanya sebuah komputer yang berada di atas mejaku tadi. Itu pun aku tak sempat menekan suisnya lagi.

“Apa salah saya? Saya baru saja selesai melaporkan diri pada bahagian HR tadi. Belum lagi diarahkan buat sebarang kerja.” Mata Encik Zafrul tetap melekat pada anak mataku. Tajam renungannya jadikan aku semakin tak senang duduk.

“Kesalahan pertama, sebab awak matikan telefon malam tadi sebelum saya habis bercakap.” Aku tundukkan wajah. Itu kesalahan besar ke? Ada ke termaktub dalam undang-undang syarikat yang pekerja tidak boleh matikan talian jika bosnya menelefon?

“Yang keduanya, sebab awak dah curi hati saya. Dan saya tak akan ambil balik. Saya nak biarkan hati saya lekat pada hati awak. Boleh ke?” Aku terpempan. Ucapan Encik Zafrul tidak masuk akal langsung. Dia ni… otak betul atau tak?

“Encik Zafrul, saya baru saja masuk kerja hari ni. Boleh tak encik serius sikit?”

“Cik Darwiesha… Awak nampak saya main-main ke? Selagi awak tak beri jawapan, setiap pagi saya akan panggil awak untuk tanyakan soalan yang sama sampai awak terima saya. Atau… awak nak hilang kerja awak?” Ni dah kira ugutan ni!

“Encik Zafrul tak patut buat macam ni. Encik paksa saya!” Encik Zafrul tergelak-gelak. Rasa tak bersalah aje gayanya.

“Awak boleh pergi sekarang. Buat permulaan, hari ni saya nak awak lunch dengan saya. Ini arahan!” Lambat-lambat aku alihkan punggung dari kerusi. Bibir aku ketap dengan kuat. Rasa mahu menjerit di sini juga.

Eiiiii… Geramnya aku dengan ketuaku ni. Baru hari pertama bekerja, Encik Zafrul sudah mahu cari pasal. Kenapa dengan aku ni?

“Wiesha… apa bos nak?” Rakan sekerja di sebelah meja menjenguk ke tempatku.

“Dia… er… Encik Zafrul nak ucap selamat datang aje.”

“Itu aje ke?”

“Haah… yalah… Itu aja… kenapa?”

“Peliknya, jarang sekali dia panggil staf masuk bilik dia. Kalau nak tahu, Encik Zafrul mana nak bercakap sangat dengan staf? Apa-apa arahan, dia sampaikan melalui Kak Zaty. Dia tu serius dua puluh empat jam!”

“Ya ke?” Suraya mengangguk. Kerutan di dahi Suraya menandakan dia sedang memikirkan sesuatu.

“Dahlah awak… tak usah fikir pasal dia. Tak jadi kerja nanti.” Aku lemparkan senyuman kepada Suraya. Lantas membuka fail yang aku bawa dari bilik Encik Syaifuddin tadi. Tugasan pertama untuk hari pertamaku.

“Mujurlah untuk permulaan, aku hanya diberikan kerja-kerja ringan mengemas kini akaun yang ada. Larut dalam kerjaku, aku tidak sedar sudah sampai waktu makan tengah hari.

ENCIK ZAFRUL benar-benar menagih arahannya. Arahan untuk keluar makan tengah hari bersamanya walaupun hati ini sungguh tidak rela.

“Darwiesha, ikut saya lunch sekarang. Saya dah lapar.” Munculnya secara tiba-tiba di belakangku. Tergesa-gesa aku ‘save’ fail excel yang sedang aku teliti di komputer. Buka laci, menarik purse dan juga telefon bimbit dari dalam beg tanganku.

Sewaktu aku berdiri, dua tiga orang staf di ruang ini memanjangkan leher. Ada yang berpandangan sesama sendiri. Sudahlah jam baru menunjukkan pukul 12.00 tengah hari. Takkan seawal ini mahu keluar makan? Ah! Dia bos. Suka-suki ajelah mahu buat apa. Dengan muka tebal, aku ikut langkah laju Encik Zafrul ke pintu kaca.

Encik Zafrul bawa aku ke restoran berhampiran dengan bangunan pejabat RME Development. Restoran Kampung masih lengang ketika ini. Aku yang duduk bertentangan dengan Encik Zafrul sungguh-sungguh rasa tidak selesa.

“Saya nak awak temankan saya makan setiap hari, kecuali jika saya tak ada kat pejabat.”

“Hah! Mana boleh macam tu, Encik Zafrul. Seganlah saya dengan staf lain. Saya pekerja baru… saya tak mahu dituduh macam-macam.”

“Tuduh macam-macam tu, macam mana? Apa maksud awak?” Lah… dia ni! Takkan itu pun susah sangat nak faham? Atau… Encik Zafrul ni, sengaja mahu mendugaku?

“Maksud saya… nanti staf lain fikir saya ada affair dengan Encik Zafrul pulak.”

“Kalau ada affair pun, apa salahnya? Saya bujang lagi dan awak pun masih single. Awak mengaku saja pada mereka yang bertanya, memang kita ada hubungan.” Sekali lagi soalan yang sama berlegar dalam fikiranku. Kenapa aku? Kenapa tidak gadis lain?

“Tapi Encik Zafrul…” Aku ingin membantah. Kerja gila namanya kalau setiap hari aku harus temankan dia makan tengah hari. Canggungnya aku mahu berdua-duaan dengan bos sendiri. Lagilah kalau kena bersopan santun ya amat bila mahu makan. Mana boleh kenyang lagu tu?

“Stop arguing. Masa untuk makan.” Encik Zafrul capai sudu serta garpu dan lapkannya menggunakan tisu. Kemudian dihulurkan kepadaku. Setelah itu dia melakukan perkara sama sekali lagi dan letakkannya ke dalam pinggannya pula.

“Makanlah… awak nak tengok aje saya makan ke? Saya tahu saya kacak hari ini, tak perlulah tenung saya lama-lama.” Aduh… kenapalah aku boleh terleka sekali lagi menilik dirinya?

‘Kau ni kenapa, Lyana?’ desis hatiku.

Encik Zafrul menahan senyum sedangkan wajahku sudah merona merah agaknya. Nasi Ayam Hainan di pingganku, aku suap perlahan. Encik Zafrul pula makan dengan berselera. Dia ni, tak ambil sarapan ke pagi-pagi? Nampak lapar benar!

Walaupun aku berjalan di belakang Encik Zafrul sewaktu masuk ke pejabat semula, banyak mata yang memandang ke arah kami. Selepas sahaja pintu bilik Encik Zafrul di hujung sana sudah tertutup rapat, Amy geng sekufu Suraya mencuit bahuku.

“Darwiesha… saya tanya sikit, boleh?”

“Apa halnya?” Berdebar juga dadaku. Rasa-rasanya aku dapat meneka apa yang Amy mahukan daripadaku.

“Awak dan lama ke, kenal dengan Encik Zafrul? Nampak macam mesra aje?”

“Er… begini. Encik Zafrul tu, kawan seuniversiti dengan abang sulung saya.” Bernas juga idea spontan yang terpacul dari mulutku. Statement cover line, beb!

“Jadi… awak dapat kerja sini sebab ada orang dalam la ya? Untunglah awak, kan. Tak payah susah-susah nak turun naik pejabat, temu duga sana sini untuk dapatkan kerja. Macam saya dulu…” Kenyataanku memakan diri. Terpaksa sajalah aku mengiakan.

“Nasib saya baik agaknya.” Haaa… padan muka aku. Siapa suruh menipu!

****

TIDAK cukup dengan hanya menemani makan tengah hari selama seminggu ini, ada sahaja Encik Zafrul mencari pasal denganku.

“Darwiesha, masuk sekejap!” Menonong aku ke biliknya setelah mendapat arahan melalui interkom. Hanya hari pertama dia menyuruh setiausaha peribadinya memanggilku. Selepas itu dan hari-hari yang berikutnya, Encik Zafrul interkom aku terus dari mejanya.

“Masuk!” Suara tegas Encik Zafrul kedengaran setelah aku mengetuk pintu biliknya.

“Awak dah sarapan?”

“Sudah, Encik Zafrul. Kat rumah tadi dengan housemate saya.”

“Saya tak sempat sarapan. Awak boleh tolong turun belikan saya kuih dan tolong buatkan saya kopi?”

“Tapi encik… Kak Zaty kan, ada?” Aku merujuk kepada setiausaha peribadinya.

“Saya mahu awak yang buat. Kalau saya nak Zaty bancuh kopi saya, tak perlulah saya mintak awak datang sini.” Aku terkedu dibidas sinis. Not sepuluh ringgit diunjurkan kepadaku dan aku ambil dari tangannya tanpa berlengah lagi.

Aku berpaling ke pintu tapi tersedar sesuatu. Pantas aku pusingkan tubuh ke arahnya semula.

“Er… maaf Encik Zafrul. Encik gemar makan kuih apa?” Aku harus bertanya dulu kerana inilah kali pertama aku diberikan tugas sebegini walaupun ia di luar bidang kerjaku. Mengalahkan P.A.nya pula.

“Saya makan saja apa yang awak pilih. Saya nak tahu juga kuih kesukaan awak. Tak salah kan saya nak kenal awak lebih mendalam lagi?”

Erk!!! Salah tu tak salah. Ada tapinya… untuk apa?

Aku melewati deretan kubikel untuk ke pintu kaca sebelum turun ke tingkat bawah. Sampai sahaja di pintu, aku bertembung pula dengan Umairah yang baru naik ke aras ini.

“Awak nak pergi mana, Wiesha?”

“Er… nak turun bawah. Encik Zafrul mintak saya belikan kuih.”

“Hah! Biar betul Wiesha? Sebelum ni, mana pernah dia buat perangai manja macam gitu? Kak Zaty pun tak pernah belikan Encik Zafrul sarapan. Eh, awak dengan Encik Zafrul ada apa-apa hubungan ke?” Hah! Terbuka mulutku. Apa motif Encik Zafrul sebenarnya? Peliknya…

“Isy… mana ada apa-apa. Saya pekerja, dia bos. Mestilah saya kena buat apa saja kerja yang diarahkan.”

“Entah-entah, Encik Zafrul suka kat awak tak?” Umairah angkat-angkat kening. Aku mencebik. Bukan entah-entah lagilah Umairah. Encik Zafrul sudah pun mengaku. Aku saja yang belum lagi ‘ter’suka kepada ketuaku itu.

“Mengarut ajelah awak ni. Saya dah lambat ni. Nanti lama pulak Encik Zafrul tunggu nak sarapan.”

“Alah… kalau dia suka kat awak pun, apa salahnya? Kat floor bawah, dah ramai yang soksek-soksek pasal korang berdua. Encik Zafrul punyalah kacak, takkan awak nak tolak lelaki bergaya macam tu?”

“Eei tolonglah! Saya datang sini, nak kerja tau, bukan nak cari teman lelaki.” Serta-merta aku tarik muka masam dan bergerak ke tangga mahu turun ke tingkat bawah.

NAIK KE tingkat satu semula, aku terus ke pantri untuk membancuh kopi yang diinginkan Encik Zafrul. Kali ini, Kak Lela pula yang memandangku agak pelik.

“Wiesha buat air untuk siapa?”

“Untuk Encik Zafrul, kak.”

“Eh… selalunya Kak Lela yang selalu bancuh dan hantar ke bilik dia.”

“Entahlah kak. Saya pun tak tahu. Agaknya, hari ni angin sepusing dia datang kut.” Aku tergelak dengan telahanku sendiri.

“Macam-macamlah Wiesha ni. Kuih ni nak letak dalam piring?”

“Haah Encik Zafrul yang mintak tolong saya belikan tadi.”

“Aik… peliknya Kak Lela dengan perangai dia sekarang? Lagi satu Kak Lela perasan, sejak Wiesha mula kerja kat sini, dia dah banyak berubah tau.”

“Berubah? Dulu… Encik Zafrul macam mana?” Teruja juga aku mahu mengorek rahsia Encik Zafrul. Alang-alang bakal dapat informasi percuma, apa salahnya tadah telinga?

“Sebelum ni, Encik Zafrul serius sangat. Garang semacam sampaikan tak pernah senyum, tak pernah ketawa. Sekarang Kak Lela tengok, muka Encik Zafrul berseri-seri. Agaknya Wiesha ni datang bawak sinar kepada RME Development kut?”

“Sinar apa Kak Lela? Saya tengok bilik dia sama aje. Malap aje lampu kat dalam bilik dia tu?” Kak Lela tergelak aku menjawab begitu.

“Maaflah! Kak Lela mengarut saja pagi-pagi ni. Dah… pergi cepat hantar kopi Encik Zafrul tu. Kalau dah sejuk, tak sedap pulak.”

Aku senyum separa ikhlas. Kepalaku mula memikirkan Encik Zafrul. Benarkah apa yang diceritakan Kak Lela tadi? Encik Zafrul sebelum ini garang? Tapi, cara dia loyar buruk denganku macam bukan seorang yang garang aje.

Sejak itu, semakin bertambah kerjaku. Dari peneman Encik Zafrul makan tengah hari, setiap pagi aku harus menyediakan sarapan dan juga kopi sebaik sahaja dia sampai di pejabat. Jika Encik Zafrul ada mesyuarat di luar dan akan masuk di sebelah petangnya, pagi-pagi lagi dia akan berSMS denganku. Kadang-kadang terfikir juga aku. Jawatanku di sini sebagai pembantu akaun ataupun setiausaha peribadinya? Kak Zaty pula, apa peranannya?

SUDAH LEBIH tiga minggu di sini, Encik Zafrul tidak sekali pun mendesakku tentang hal berkaitan hati dan perasaannya. Aku lega juga kerana sememangnya aku tidak bersedia langsung mahu memberikan jawapan. Selama tiga minggu ini juga, aku melaksanakan tugas yang diarahnya tanpa banyak soal.

“Wiesha…. Saya nak awak pergi bank. I need a cash.” Sekeping cek tunai dihulurkan kepadaku. Aku ketap bibir.

Ini lagi tak boleh ‘blah’ punya arahan. Cek peribadi dia pun, nak aku juga yang tunaikan? Sibuk sangat ke Encik Zafrul ni, sampai tak boleh ke kaunter bank sendiri?

“Kenapa buat muka cemberut macam tu? Awak tak boleh tolong ke?”

“Bukan tak boleh tolong, Encik Zafrul. Tapi bank ni, bukan dekat-dekat opis. Jauh juga kalau saya nak menapak.”

“Awak ada lesen memandu, kan? Nah kunci kereta saya. Agak-agak dah balik sini nanti, tunggu saya kat restoran macam biasa. Call saya kalau awak dah sampai.”

“Encik Zafrul nak suruh saya drive kereta encik? Encik tak takut ke, kalau jadi apa-apa pada kereta encik?”

“Awak kena biasakan diri dengan kereta saya. Awak kan buah hati saya…”

Hah?” Aku buah hati dia? Sedap-sedap mulut saja dia declare begitu. Melampau sungguhlah Encik Zafrul ni.

“Don’t think so much. Just go! Ingat… bila dah balik sini semula, terus call saya dan tunggu kat restoran macam selalu.”

“Tapi Encik Zafrul…” Aku masih lagi keberatan. Sudahlah aku disuruh ke bank atas urusan peribadinya, ditambah pula kerisauan aku dengan cek bernilai RM15,000.00. Bukan sedikit oiii! Kalau hilang atau tercicir kat mana-mana, masak aku mahu menggantinya.

“Saya ada meeting dengan lembaga pengarah sekejap lagi. Saya tak ada masa nak layan bertekak dengan awak.” Dalam keterpaksaan aku ambil kunci kereta di atas mejanya. Sempat juga aku mengerlingnya tajam. Bengang!

BUKANNYA SUSAH mahu mencari kereta Encik Zafrul di tempat letak kereta yang dikhaskan untuknya. Acap kali juga Encik Zafrul membawaku makan tengah hari agak jauh dari bangunan pejabat RME Development. Sudah tentu aku tahu di mana keretanya berada setiap hari.

Remote Mercedez Benz CLK berwarna kelabu aku picit. Dengan ucapan Bismillah, aku masuk ke keretanya. Cuba membetulkan seat dan laraskan cermin pandang belakang. Tubuhku yang terbenam di kerusi empuk, aku tegakkan. Mujurlah abah juga memiliki kereta sama jenisnya dengan yang ini dan aku sudah biasa disuruh abah memandu jikalau keluar bersama kedua-dua orang tuaku. Yang Encik Zafrul pula, confident sangat ke aku boleh bawa kereta mahal ni? Tak takut ke kalau-kalau keretanya calar?

Benar bagai dikata oleh Encik Zafrul. Jalan raya sudah mula sesak walaupun masa belum lagi menginjak ke tengah hari. Terpaksa berhati-hati dengan jalan sempit di hadapan bank yang aku mahu tuju. Tempat letak kereta juga penuh. Aduhai… kenapalah Encik Zafrul jadikan aku balaci hari ni? Ingat aku tak ada kerja ke kat pejabat tu. Kalau macam ni, baik aku jadi P.A.nya sahaja. Lagi baik kalau jadi bini terus! Hahahaha… mengarut sungguh la kau Lyana. Hati kata tak suka, boleh pula berangan nak jadi isteri bos, huh!

Terpaksa pula aku berpusing dua kali di jalan sehala yang sama untuk mencari parkir kosong. Akhirnya, nampak juga satu kereta yang baru mengundur dan menderu meninggalkan kawasan ini. Berhati-hati aku masuk ke petak yang ditinggalkan. Sudahlah sempit, kiri kanan kereta pula diparkir begitu rapat dengan garisan kuning. Cermin mata hitam aku sangkutkan ke telinga. Panas terik dan membahang hingga silau mataku. Kalau tak fikirkan bos yang memberi arahan untuk aku ke sini, tak ada maknanya aku mahu menempuh jalan sesak dan berpanas terik begini.

Final check! Sambil melangkah aku tunduk membelek kepingan cek tunai di dalam beg tangan yang aku sandang. Lega… masih ada lagi dan terletak elok di dalamnya. Cek tunai RM15,000.00. Siapa tak bimbang kalau hilang?

“Cik… watch out!!!” Jeritan nyaring satu suara mengejutkan aku. Serentak bunyi hon yang panjang kedengaran dan aku tidak sedar bila masanya tubuhku terkalih ke bonet kereta yang aku pandu tadi.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79507/ceritera-cinta-darwiesha

 

[SNEAK PEEK] OOPS! SUAMI AKU BUKAN DUDA

Oops!SuamiAkuBukanDuda-medium
EBUKU Oops! Suamiku Bukan Duda Oleh Uji Norizqi

KAKI ini bagai digam tatkala berdiri di hadapan bangunan mewah Luqman Holdings. Aku tahu mr. widower ni orang berada, tapi aku tak tahu pula yang dia mempunyai bangunan tinggi yang hebat ini.

Luqman Hakimi yang sudah menutup pintu keretanya kaget melihat aku yang tidak berganjak. Jadi patung cendana ke pula tunang aku ni? Dahlah di dalam kereta buat macam orang bisu. Dua patah aku tanya, sepatah dia jawab. Penghujungnya, kami hanya melayan perasaan sendiri. Nasib baik perjalanan untuk ke pejabat tidak mengambil masa yang lama.

“Qis tunggu apa lagi tu? Cepat tutup pintu kereta. Nanti lewat masuk pejabat.”

“Hah!” Pintu kereta yang ternganga, aku pandang. Apa hal aku boleh nyanyuk pagi-pagi ni? Cepat-cepat aku menutup pintu kereta.

“Kita naik lif sama-sama, tapi kita berpisah di bahagian yang berlainan. Awak masuk ke bahagian Human Resources untuk lapor diri. Dia yang akan uruskan hal studen praktikal saya tak campur,” tegas suara mr. widower itu. Kali ini aku tersedar di depan aku ini ialah seorang ahli korporat berjaya.

Aku yang masih terpanar mengatur langkah perlahan-lahan. Luqman Hakimi berpaling ke arah aku yang lambat-lambat mengekorinya. “Bawa tak dokumen untuk lapor diri sebagai pelajar praktikal?”

“Bawa,” jawab aku sepatah sambil menunjukkan fail hitam yang aku pegang dengan kemas.

Aku hanya diam sepanjang berada di dalam lif. Dada aku tetap dilanda debaran sebelum kami tiba di tingkat enam.

“Okey, saya masuk bilik saya dulu. Hujung sana tu pejabat HR. Qis pergi jumpa Puan Syahida,” arah Luqman Hakimi sebelum menghilang.

Aku hanya memerhatikan bayangnya pergi. Apa punya tunanglah biar aku harung seorang diri? Dia kan bos, sepatutnya kenalkanlah aku kepada Puan Syahida tu dulu. Ni cakap dua tiga baris kemudian terus berlalu. Sombong juga dia ni kat pejabat.

Kau juga yang ingatkan dia dulu mahu menjalani latihan industri seperti studen lain. Tak nak pekerja dia tahu status kau orang. Jadi, betullah tindakan dia tu tadi. Kalau dia iringi kau untuk lapor diri, mesti pekerja dia pelik. Ya tak ya juga, kan?

“Assalamualaikum. Boleh saya tahu mana bilik Puan Syahida?” tanya aku kepada seorang wanita.

“Waalaikumussalam. Kat hujung sana tu bilik dia. Awak ni siapa?”

“Saya studen praktikal,” balas aku.

Wanita itu mengerutkan keningnya. “Sejak bila pula bos aku ni pakai studen praktikal?” sungutnya perlahan.

“Cik kata apa tadi?” soal aku apabila kata-katanya hanya jadi tempias di hujung telinga. Minda aku gagal mencerna apayang diucapkan oleh wanita yang tidak bertudung itu. Aku tahu dia ni orang Islam, tapi apa pasal liat nak sarung tudung? Kalau rambut tu cantik, tak apa. Ni dengan mi Maggi pun cantik mi Maggi. Sehelai rambut yang didedahkan dengan sengaja dan dilihat oleh lelaki bukan mahram balasannya tujuh puluh ribu tahun di dalam neraka, tau tak?! Semoga hatinya terbuka untuk menutup aurat dengan sempurna suatu hari nanti.

Dia tersengih sumbing. “Tak ada apa-apa.”

“Terima kasih… Saya lapor diri dulu, ya,” ucap aku sebelum berlalu.

Aku mengetuk pintu yang tertulis Human Resources itu. Seketika, terdengar suara seorang wanita mempersilakan aku masuk.

Aku menolak daun pintu. “Assalamualaikum, puan.”

“Waalaikumussalam. Qistina Airisa, kan?” soalnya mesra. Nampaknya Puan Syahida ni tak sombong. Mungkin dia telah lama berkhidmat di sini. Semestinya dia sudah berkahwin kerana gelaran puan di pangkal namanya itu.

“Ya, saya,” tuturku dengan senyuman.

“Silakan duduk. Encik Luqman telah maklumkan kepada saya dua hari lepas yang hari ini Cik Qistina akan lapor diri. Kemain dia pesan suruh pantau cik.”

Aku yang sudah melabuhkan duduk masih tidak lekang dengan senyuman. Fail yang dibawa tadi, aku tolak ke hadapan Puan Syahida. Dia mengambil fail itu lantas membelek satu persatu isi fail itu.

“Qistina ni saudara-mara bos ke?” Wanita bertudung biru itu melontarkan soalan kepada aku setelah fail aku itu ditelitinya.

“Lebih kuranglah. Kenapa ya, puan?” Ceh! Mengaku saudaralah pula aku ni. Lantaklah! Daripada aku mengaku tunang lebih baik aku mengaku saudara.

“Kalau Qis nak tahu, syarikat ni tak pernah ambil studen praktikal sebelum ni. Tahu ajelah kompeni besar macam ni mana sempat handle studen praktikal. Tapi kali ni saya pelik kerana Encik Luqman cakap dia nak pakai pelajar praktikal.”

Senyuman aku mati tiba-tiba. Tak pernah ambil studen praktikal? Hari tu cakap tak ambil studen diploma saja, tapi hari ni lain pula cerita. Kalau dah rasa terpaksa nak ambil aku, baik cakap terus. Tak perlu aku malukan diri lapor diri kat sini. Tahulah kau tu nak dekat dengan aku. Tapi, kalau ini taktik kau, memang tak acilah. Bak kata Puan Syahida tadi, kompeni kau ni selalu sibuk mana ada masa hendak mengajar studen. Kau dah buat aku bengang ni, mr. widower!

“Oh… Tak tahu pula saya… ” Kendur aku bersuara sekendur jiwa aku ni.

“Cik Qistina bertuah kerana bakal mendapat pengalaman di syarikat yang berjaya ni. Okeylah… Jom saya tunjukkan meja dan kenalkan kepada pekerja yang lain.”

“Puan boleh saya tanya apa skop kerja saya lepas ni?”

“Memandangkan awak studen akaun, awak akan handle kewangan syarikat bersama Cik Rozi dan Encik Patrick. Tapi Encik Luqman pesan hari tu, dia nak Qistina tahu banyak skop kerja. Kalau boleh, dia nak Qis turut belajar pasal pentadbiran dan pemasaran sekali. Katanya, pengalaman harus ditimba sebanyak mungkin,” terang Puan Syahida panjang lebar.

Aku mengangguk dan bersetuju. Bagus juga tunang aku tu, ya. Nak aku belajar segala skop kerja. Ini bermakna, dia ambil berat tentang aku yang nak praktikal kat sini. Adesss! Sekejapnya hati aku berbolak-balik. Tadi aku cakap bengang dengan dia, sekarang ni aku puji pula mr. widower tu.

Aku membuntuti Puan Syahida keluar dari biliknya. Mula-mula sekali dia kenalkan aku kepada pekerja bahagian luar seperti penyambut tetamu, despatch boy dan kerani. Selepas itu aku dikenalkan kepada pekerja yang berjawatan tinggi pula. Ramai juga pekerja Luqman Holdings ni. Biasalah, dah namanya kompeni besar, projek pun berjuta, takkan pekerja dua, tiga orang kut.

“Qistina ada beberapa pekerja lagi yang belum saya kenalkan sebab ada yang outstation dan ada yang MC. Ini meja Qistina. Awak boleh duduk kat sini sementara Cik Rozi dan Encik Patrick datang. Dia orang berdua dalam bilik meeting bersama Encik Luqman tu. Ada discussion tentang belanjawan syarikat. Awak berkenalanlah dengan semua pekerja kat sini. Bercakap dulu dengan kerani akaun yang lain,” ujar Puan Syahida sebelum berlalu masuk ke biliknya.

Segan aku duduk di atas kerusi. Aku pandang ke kiri dan ke kanan aku sambil menghadiahkan senyuman.

“Saya Wani, kerani akaun kat sini. Lepas ni dapatlah kita bekerjasama.”

“Saya Qistina Airisa. Boleh panggil Qis saja. Lama dah Wani kerja sini?”

“Adalah dalam dua tahun,” jawab Wani tidak berselindung. Rasanya gadis ini beza usia hanya beberapa tahun daripada aku.

“Dulu ambil kos akaun juga ke?”

“Ya, tapi diploma akaun kat Politeknik.”

“Samalah. Sama-sama studi kat IPTA, kan. Wani tak sambung degree ke?”

“Tengah sambung tapi buat PJJ sekarang ni. Belajar hari minggu saja. Hari biasa kerja.”

“Baguslah buat dua kerja dalam satu masa, Wani.”

“Biasa aje, Qistina. Saya ni bukan orang berduit. Dah dapat peluang kerja kat kompeni hebat macam ni, takkan nak tolak? Sambil tu saya belajar secara jarak jauh. Biarpun PJJ ni akan mengambil masa, tapi tak kesahlah. Janji boleh dapat segulung ijazah, kan.”

“Qistina Airisa, please come to my office,” arah Encik Patrick yang baru keluar dari bilik mesyuarat. Cik Rozi yang turut keluar dari bilik itu tidak mempedulikan aku sebaliknya meluru masuk ke biliknya.

Aku bangun kemudian menuju ke bilik Encik Patrick.

“Luqman suruh saya pantau Cik Qistina tapi saya pun confuse nak bagi kerja apa kat studen praktikal sebenarnya. Maklumlah, sebelum ni bos saya tu tak pernah ambil studen praktikal,” kata lelaki yang berbangsa Cina itu sebaik aku masuk ke biliknya.

“Saya tak kesah buat kerja apa pun, Encik Patrick,” jawab aku takut-takut. Serius aje muka Encik Patrick ni. Entah-entah lelaki Cina ni garang. Habislah aku kalau buat silap.

“Untuk minggu ni, saya rasa awak studi tentang profil Luqman Holdings dulu. Awak boleh baca fail-fail tentang syarikat. Dengan itu, awak akan tahu struktur business Luqman Holdings. Fail-fail tu awak boleh tanya kepada Wani dan Arsyad.”

“Baik, Encik Patrick.” Hanya itu yang mampu aku tuturkan untuk menunjukkan kepatuhan.

“Minggu depan awak boleh mula belajar key in invois, buku cek dan belajar buat lejar. You studi guna UBS, kan?”

Aku mengangguk. UBS adalah nama aplikasi komputer yang kebanyakan diguna oleh pelajar-pelajar akaun dan pekerja-pekerja di bidang perakaunan. Kalau kat UiTM, ada subjek tu yang perlu dijadikan tugasan. Ada juga sesetengah syarikat tak pakai system UBS ni sebab dia orang pakai MYOB. Tak beza banyak mana pun kedua-dua sistem ni, tapi kalau kita biasa guna UBS, seronoklah dengan sistem itu berbanding MYOB.

“Baguslah macam tu. Wani key in sebelum ni pun pakai UBS. Tapi pastikan kena belajar juga tentang payroll. Saya dengan Rozi sibuk sikit sebab tak lama lagi nak bentang belanjawan syarikat. Ada lagi akaun subsidiary yang belum siap. Jadi, saya tak boleh sepenuh masa nak ajar Qistina. Macam Arsyad tu, dia senior sikit berbanding Wani. Awak boleh tanya dia kalau nak belajar tentang akaun.”

Perbualan aku dengan Encik Patrick tamat setakat itu. Aku kembali ke meja bersama fail yang perlu aku telaah.

Deringan SMS mengejutkan aku yang leka membaca profil syarikat

Mesej daripada bos rupa-rupanya. Ingatkan dah lupa kat aku. Dia kan bos, mana boleh layan pelajar praktikal macam aku ni. Aku tak balas mesej daripada majikan aku itu. Tahulah dia cari aku kat bawah nanti.

“Waktu lunch dah ni. Jom kita lunch sama-sama,” ajak Wani.

“Erm… Esok ya, Wani. Hari ni saya janji dengan orang,” tolak aku dengan lembut.

Sebaik Wani turun dari pejabat, aku juga turut turun. Aku melangkah ke tempat parkir kereta milik mr. widower itu. Tak lama kemudian, kelibatnya muncul. Bunyi penggera kereta yang dipicitnya buat aku berpaling kepadanya. Mata kami saling bertentangan namun aku cepat-cepat menunduk. Aku rasa lain kerana orang di depanku kini ialah majikan aku sendiri.

“Kita makan kat vila. Mummy dan Danish dah tunggu kat rumah,” kata Luqman Hakimi sewaktu sedang memandu.

Ceh! Nak ajak aku makan di rumah dia rupa-rupanya. Ingatkan nak belanja kat hotel mana. Materialistiknya kau, Qistina. Eh! Taklah. Saja aje. Seronok apa makan dengan Danish dan Datin Rohani. Kami pun sudah lama tidak bersua muka.

****

AWAK buat apa ni? Saya bukan nak macam ni!” tengking Rozi. Fail berkulit tebal yang berwarna kelabu itu dihempas di atas meja aku. Gedepap bunyinya apabila berlaga dengan meja.

Gemuruh dada aku mendengar tengkingan itu. Terbeliak biji mata aku mengadap singa betina itu. Selama ini, kami jarang berurusan tapi entah kenapa pagi ini dia memerlukan khidmat aku. Dia suruh aku selesaikan lejar penghutang dan pemiutang. Biasanya dia arahkan Arsyad. Memandangkan Arsyad bercuti hari ini, dia dengan mudah pas kerja tu kat aku. Sepatutnya dia kena bagi kepada Wani memandangkan aku baru sebulan menjalani praktikal. Apalah sangat yang aku tahu.

Perlahan-lahan tangan aku mencapai fail yang dihempas oleh Rozi. Aku perasan banyak mata yang memandang aku.

“Saya nak awak siapkan hari ni juga. Kalau tak, jangan harap boleh keluar pejabat macam biasa!” marahnya lagi.

Aku tidak berani menentang mata anak dara tua itu. Dahlah pakai skirt paras lutut macam Malaysia ni kurang kain. Mekap tak usah katalah tebal tiga inci persis opera Cina. Angin satu badan. Baik kau kahwinlah, Rozi. Tak adalah kau meroyan tak tentu hala.

Tiba-tiba datang Puan Syahida menarik tangan Rozi untuk masuk ke biliknya. Aku mengurut dada melihat Rozi melangkah masuk ke bilik HR. Langkah Rozi nampak terpaksa namun sempat juga dia menghamburkan kerlingan tajam buat aku.

Wani di sebelah aku pandang. Dengan wajah kelat aku cuba memohon simpati.

“Tak apa, Qis. Saya tolong awak settlekan kerja tu,” tutur Wani tanpa aku pinta. Bertuahnya punya kawan sekerja seperti Wani. Tidak lokek untuk menghulurkan bantuan kala aku memerlukan.

Aku membalas dengan senyuman yang belum dicampur gula. Kelat, payau dan pahit teradun sebati. Pipi aku yang panas membahang tadi beransur-ansur menjadi sejuk.

DI DALAM bilik Human Resources.

“Rozi kenapa kau tengking budak praktikal tu? Lantang benar suara kau sampai dalam bilik aku ni pun dengar.”

“Aku geram, tau tak? Tak reti buat kerja!” Rozi membentak.

“Dah namanya budak praktikal, yang kau pas kat dia tu kenapa?”

“Arsyad cuti. Wani pula buat kerja yang diarahkan Patrick. Nak tak nak aku pas ajelah kat budak berhingus tu.”

“Kau ni nasib baik Encik Luqman tak ada kat bilik dia. Dia ada urusan kat luar dengan klien. Kalau tak, masak kau nanti.” Syahida memberi peringatan kepada Rozi.

“Kenapa pula? Takkanlah bos kita nak back up budak praktikal,” bidas Rozi dengan perasaan yang berbara.

“Qistina tu saudara dia. Kalau tak, dia tak ambil budak tu praktikal kat sini. Kau pun tahu kan sebelum ni syarikat tak ambil budak praktikal. Bimbang masalah macam inilah timbul,” terang Syahida kepada Rozi yang masih angin.

“Oh, ya ke? Tak tahu pula aku Encik Luqman tu bersaudara dengan budak kampung. Tak apalah, lepas ni aku tak buat macam tu lagi.” Kata-kata Rozi tidak menggambarkan keikhlasan.

Dia masih dengan rasa berlagaknya. Mentanglah-mentanglah pegang jawatan akauntan syarikat. Encik Luqman pun telah memberi sepenuh kepercayaan kepada dia selama ini untuk uruskan kewangan syarikat.

Syahida hanya menggeleng kepala dengan sikap Rozi. Dia pun tak tahu kenapa majikannya masih bertahan dengan pekerja sebegitu. Sebelum ni, bukan Rozi tidak pernah buat hal dengan pekerja bawahan. Kerani sebelum Wani tak sampai sebulan bekerja sudah letak jawatan kerana ditengking oleh Rozi. Bayang Rozi yang sudah keluar dari biliknya dilihat dengan hujung mata.

“KAU JANGAN repot kepada Encik Luqman. Kalau tidak, siap kau aku kerjakan,” bisik Rozi sewaktu melintasi meja aku. Keras ugutan Rozi tapi aku hanya buat tidak tahu. Kemudian terdengar kuat bunyi dia menghempas pintu biliknya.

“Apa hal dengan dia tu, Wani? Angin puting beliung ke apa?”

“Aku dah kalis dengan andartu tu. Bagi aku, baik berurusan dengan Encik Patrick daripada berurusan dengan singa betina tu.”

Geram pula aku dengan perempuan berlagak macam tu. Kalau dia tu bini bos, tak adalah aku kesah sangat. Ni setakat akauntan senior, tapi dah berlagak diva. Tak kena tempat dia ni nak berlagak dengan aku. Kalau ikutkan hati yang busuk, aku nak repot aje kepada mr. widower tu. Baru dia tahu langit tinggi ke rendah.

Masa tu baru mengongoi nak minta maaf sebab baru tahu orang yang ditengkingnya tadi tunang bos. Nasib baik aku ni tak suka mengadu domba, tahu tak? Aku tak akan ambil kesempatan dengan status aku sebab bos kau tu aku masih belum sayang lagi.

“MACAM MANA praktikal selama sebulan ni. Seronok?” soal Kak Ina semasa kami sama-sama berada di ruang tamu. Azfan pula leka menulis kerja sekolahnya.

“Biasa aje, Kak Ina. Nak kata seronok tu taklah sangat. Kerja… macam tu ajelah. Lagipun Qis ni studen praktikal. Orang tak peduli sangat.”

“Ececeh… Lain benar suara adik akak ni. Siapa tak peduli, bos ke?”

“Bos tu tak adalah tak peduli, lagipun dia tu selalu sibuk. Geram dengan pekerja senior yang lain. Berlagak nak mampus!” bentak aku dengan geram kepada si andartu terlampau tu.

Kak Ina sedikit terperanjat. “Kenapa? Dia orang buat apa kat Qis?”

“Buat apa lagi, marahlah. Mentang-mentanglah kita ni budak praktikal, suka hati dia orang nak marah. Kalau Qis buat kerja salah, tegurlah baik-baik… Tak adalah terasa sangat hati ni.”

“Repot sajalah kat Si Luqman tu. Dia bukan orang lain, tunang Qis juga, kan?” cadang Kak Ina dengan bersungguh. Kak Ina, adik akak ni bukan budak kecik sikit-sikit nak mengadu. Aku dengan Luqman Hakimi umpama langit dengan bumi. Majikan dengan pelajar praktikal.

Mana mungkin aku mengadu tak tentu pasal dengan pekerja yang telah banyak berjasa kepada mr. widower tu. Aku tahu bukan senang nak urus akaun besar milik Luqman Holdings.

Kalau anak dara tua tu bengang tak tentu pasal disebabkan tekanan kerja, tidaklah seratus peratus boleh salahkan dia. Aku juga salah sebab tak periksa elok-elok sebelum serah fail tu kepada dia.

“Malaslah nak repot kat Encik Luqman. Qis tak nak campur urusan pejabat dia. Qis tak mahu pasal Qis, heboh satu pejabat, sampai ada orang kena buang kerja bagai.”

“Terserahlah kat Qis. Selagi boleh bertahan, adik akak ni kena bertahan. Tapi kalau rasa tak tahan, kena beritahu Luqman. Dia yang nak sangat Qis kerja bawah dia, jadi dia kena bertanggungjawab.”

“Qis tak kerja bawah dialah, Kak Ina. Qis bawah department akaun. Kami tak bercampur pun. Dia busy dengan pelbagai tugas, dia tak peduli pun pasal Qis. Cuma time makan kadang-kadang kami keluar bersama. Tu pun dia bawa balik makan bersama Danish dengan Datin Rohani kat vila.”

“Oh macam tu… Habis Datin Rohani?”

“Dalam sebulan ni, rasanya baru sekali Datin datang pejabat. Tu pun sebab ada meeting dengan Lembaga Pengarah. Setahu Qis, dia sibuk dengan persatuan.”

“Kesian kat adik akak ni. Sabar sajalah, ya? Pekerja-pekerja Luqman tu tahu ke yang Qis ni tunang bos?”

Aku menggeleng. “Lebih baik tak tahu daripada tahu, kak.”

“Laaa… Kenapa tak cakap?” tanya Kak Ina dengan kening yang sudah bertaut. “Kalau dia orang tahu, tentu mereka akan lebih menghormati Qis.”

“Qis yang larang Luqman bagi tahu sebab Qis nak praktikal macam studen lain. Qis tak perlukan layanan istimewa, Kak Ina. Alah, bukannya Qis ni bini dia pun nak announce bagai. Bertunang aje kan… Belum tentu kami kahwin.”

“Astaghfirullahalazim, budak ni… Kenapa cakap macam tu? Qis nak ke pertunangan ni sekerat jalan? Bunyi tu macam tak ingin sangat kahwin dengan Luqman.”

“Kak Ina pun tahu macam mana hubungan kami. Sehingga sekarang ni pun hati Qis tak terbuka lagi untuk dia.”

“Jangan macam tu, dik. Qis kena cuba. Fikirlah perasaan dia, umi, Danish dan Datin Rohani,” nasihat Kak Ina sambil menyentuh bahu aku. Telapak tangannya melurut lembut bahu aku. Dia mahu aku pegang kata-katanya itu.

Aku memandang wajah Kak Ina. Segera mata bundar aku mempamerkan wajah-wajah yang disebut oleh kakakku itu. Satu persatu datang silih berganti namun bayang Feroz datang mengganggu. Feroz dengan senyuman manisnya menjadi penghadang.

Aik! Kenapa timbul wajah Feroz pula? Kan nama itu tidak disebut oleh Kak Ina. Adakah aku ni rindu kepada Feroz? Tak mungkinlah aku rindu mamat letrik tu.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/44069/oops-suami-aku-bukan-duda

[SNEAK PEEK] SAAT KAU LAFAZKAN

9789670657806-medium
EBUKU Saat Kau Lafazkan Oleh Isma Adeliya

COMEL. Itulah perkara pertama yang terlintas dalam fikiranku bila menyedari gadis yang melanggar aku ialah Izureen. Rambut senget bengetnya telah dipotong pendek, di bawah paras telinga. Kelihatan sedikit kelelakian tapi, dia sungguh comel dalam gaya rambut begitu.

“Sorry,” tuturnya dan serentak itu jari-jarinya mendarat di rahang sebelah kiriku. Berderau darahku dengan sentuhannya. Satu rasa yang tidak aku fahami menyelinap masuk ke pinggir hati.

“Sakit?” Matanya yang cantik merenung aku sekejap, kemudian beralih ke arah dagu. Jari-jarinya masih di situ. Masih terpempan, aku hanya mampu mengangguk. Tapi sebenarnya tidaklah sakit sangat.

Memandang ke dahinya, terasa ingin menyentuh dahi yang bertembung dengan daguku, namun aku hanya berdiri kaku. Tidak mungkin aku melakukan itu, zaman bebas bersentuhan dengan wanita yang bukan muhrim telah lama aku tinggalkan.

“Excuse me,” kata seorang pelanggan yang hendak mara ke kaunter menyedarkan aku bahawa kami sedang menghalang laluan. Aku terus keluar dari kedai, dia mengikuti belakangku. Rupa-rupanya tiga pasang mata di luar kedai memerhatikan perlakuan kami dengan penuh minat.

Dalam perjalanan pulang, aku memandang ke cermin belakang. Nampak jelas wajahnya. Dia duduk di tengah, di antara mak dan Fina. Mata seakan tidak mahu lekang dari wajahnya, namun perhatian harus diberikan kepada pemanduanku.

“Reen, ni untuk kamu. Pakai ya.” Kedengaran suara emak memecah kebisuan. Abah di sebelahku sudah lelap. Fina, serupa dengan abah. Pantang duduk dalam kenderaan, berat saja kelopak matanya.

“Apa ni Mak Jah?” Suara kehairanan meletus dari bibirnya.

“Telekung. Kan kamu kata kamu tak ada telekung? Mak segan, kamu pakai telekung lama mak yang dah lusuh tu.”

Jeda. Lama. Aku menjeling ke cermin. Nampak wajahnya keruh.

“Bukalah,” emak menyuruh. Kedengaran bunyi plastik dibuka.

“Cantik. Berapa harganya?”

“Ini mak hadiahkan kepada kamu.”

“Eh, susah-susah je Mak Jah ni. Saya bayar balik ya.” Dia membuka dompet. Kebetulan lampu isyarat merah, dapat aku menyaksikan segalanya.

“Jangan, mak ikhlas ni. Mudah-mudahan setiap kali kamu bersolat pakai telekung ni, ada pahala untuk mak.”

Ada air mata bergenang di tubir mata Izureen. Bunyi hon menyedarkan aku, cepat-cepat aku masukkan gear dan van Abah bergerak semula.

“Terima kasih.” Aku jeling lagi. Nampak mak senyum sambil menggenggam tangan Izureen.

PERBUALAN TELEFON dengan Haziq malam tadi masih berlegar di minda ini. Punggung aku labuhkan di atas bangku. Mata tertancap pada anak sungai di bawah, namun fikiran jauh menerawang. Kata Haziq, Ratna datang berjumpanya. Kata Haziq, Ratna bertanyakan di mana aku tinggal sekarang. Mujur Haziq tidak memaklumkan bahawa aku kini sudah bermastautin di kampung halamanku.

Apa yang dia mahukan daripada aku? Apa pun yang telah terjadi, hidup mesti diteruskan dan aku mahu hidup ini diteruskan tanpa dihimpit kenangan silam. Setelah tiga tahun, kenapa dia mencari aku? Adakah kerana status solonya? Atau mungkin dia sekadar mahu menjalin semula persahabatan denganku? Aku tidak mahu lagi terlibat dengan perkara-perkara yang membabitkan naluri cinta. Kini fokusku hanyalah kepada perniagaanku. Aku bahagia dengan kehidupan sekarang. Walaupun sibuk mengendalikan tiga perniagaan dalam satu masa, aku lebih tenang. Aku miliki kelapangan masa untuk beribadat. Tidak lagi terkejar-kejar daripada satu janji temu ke janji temu yang lain. Tiada lagi makan malam, karaoke dan acara yang perlu dihadiri. Kini setiap malam, aku berjemaah solat maghrib dan isyak di surau. Tidak lagi terbabas subuh, malahan sentiasa bersama abah berjemaah di surau.

Sekali-sekala… bila diminta, aku hulurkan bantuan kepada Haziq. Kini dia yang menguruskan sepenuhnya syarikat hiasan dalaman kami. Sepuluh peratus daripada saham yang aku miliki telah aku jual kepadanya, menjadikan pegangan saham enam puluh peratus milik Haziq dan bakinya milikku. Alhamdulillah, Haziq bukan sekadar rakan kongsi. Dia juga sahabat karib yang mengetahui segala suka dukaku. Persahabatan kami yang terjalin sejak dari sekolah menengah masih kukuh hingga kini. Kebetulan kami meminati aliran yang sama. Selepas tiga tahun makan gaji, kami bergabung untuk menubuhkan Hazack Interior.

Bunyi derapan kaki disulami gelak tawa mematikan lamunanku. Fina dan Izureen datang menghampiriku.

“Oh kat sini along menyorok ya,” Fina bercekak pinggang di hadapanku.

“Kenapa? Kan biasa along lepak kat sini lepas joging?”

“Mak suruh cari, lama sangat jogingnya. Tak nak sarapan ke? Ni menung-menung kat sini kenapa, cari ilham apa ni?” Fina dah mula berleter. Izureen sekadar tersenyum.

“Yalah, tengah cari ilham. Baru nak dapat, kamu datang, terus hilang ilham tu,” tiba-tiba timbul idea nak menyakat Fina.

“Ilham apa along?” Nada suaranya menjadi serius, sudah termakan dengan ceritaku.

“Ilham tentang kamu dengan Pejal,” aku sengih kepada adik bongsuku yang naïf itu.

“Apa hal orang dengan Pejal?” Fina membulatkan matanya.

“Yalah, nak cari ilham bila masa yang sesuai untuk kahwinkan kamu dengan Pejal.”

“Arrggghh!!! Along ni jahatlah. Kenakan orang ya!!!” Kali ini dia mencubit lenganku.

“Adoi sakitlah!” Aku menjerit sambil bangun, hendak melarikan diri daripada Fina sebelum cubitannya beranak pinak di badanku. Sambil berlari aku ketawa sekuat hati. Seronok dapat menyakat Fina. Entah kenapa, dia amat tidak sukakan Pejal sedangkan Pejal tu baik orangnya. Fina mengejar aku dan akhirnya bila gagal menangkap aku, dia berhenti dengan nafas yang tercungap-cungap.

“Aik, baru lari sikit dah semput. Tu la, orang ajak joging tak nak. Asyik buat taik mata je. Macam ni punya malas pun si Pejal tu boleh minat.” Aku menggiat Fina lagi.

“Eee, along ni!” Fina kelihatan sudah bengang. Kedua belah tangannya diletakkan di atas kepala.

“Orang nak baliklah! Ni, ambil ilham ni, orang tinggalkan untuk along,” dan dia berlalu sambil menuding jarinya ke arah Izureen yang turut ketawa melihat gelagat kami. Tawa aku dan Izureen terhenti serentak dan pandangan kami bertaut.

“Duduklah,” aku suakan tangan ke arah bangku. Tanpa sebarang kata dia menurut. Aku berkalih dari situ, membesarkan jarak antara kami. Duduk di atas akar pokok yang jaraknya lebih kurang 3 meter dari bangku.

“Fina tu manja ya,” katanya sebaik duduk.

“Anak bongsu, biasalah.”

“Dan awak, abang yang nakal ya?”

“Taklah. Saya baik. Tak percaya, tanya mak saya.”

“Tau. Mak awak dah cerita.” Jawapannya mengundang tanda tanya di mindaku.

“Apa yang mak ceritakan?” Aku mara setapak menghampirinya dengan rasa ingin tahu yang menebal.

“Macam-macam tentang awak. Mak awak kata awak anak sulung yang sangat bertanggungjawab. Mak awak kata awak rajin, kuat bekerja, cekal, dan penyayang. Mak awak kata pada umur enam tahun awak dah khatam Al-Quran. Masa di sekolah menengah awak pernah jadi ketua pengawas. Masa di universiti awak dapat anugerah dekan 3 kali.”

“Awak dah banyak tahu tentang saya, tapi saya tak tahu tentang awak.” Riak wajahnya kembali tenang. Dia senyum. Aduh, comelnya bila dia senyum.

“Ask me,” katanya yang masih tersenyum.

“Boleh ke?” Dia mengangguk.

“Tapi ada syarat,” pantas dia bersuara sebelum aku mengeluarkan soalan.

“Setiap soalan yang awak tanyakan, awak juga harus menjawabnya.”

“Baiklah. Umur?” Aku keluarkan soalan pertamaku.

“26.”

“31.”

“Asal?” Soalan kedua pula.

“KL.”

“Sini.”

“Qualification?” Soalanku yang ketiga.

“Eh, macam temu duga kerja pulak,” katanya. Aku senyum.

“Perakaunan.”

“Oh, sama dengan Fina. Saya, rekaan dalaman.”

“Hobi?” Soalan keempat. Dia diam, agak lama.

“Buat kek.”

“Banyak. Membaca, melukis, panjat bukit, main bola.”

“Makanan kegemaran?” Soalan kelima. Aku sendiri pun nak tergelak dengan soalan ni.

“Western food dan Japanese food.” Typical city girl, bisikku di dalam hati, jarang yang suka makanan kampung. Tapi aku tengok, berselera sahaja dia makan hidangan yang emak sediakan.

“Awak?” Baru tersedar aku belum menjawab soalan itu.

“Laksa, especially laksa Kuala Kangsar.”

“Music?” Soalan keenam. Agak-agaknya dia faham ke soalan dengan sepatah perkataan sahaja?

“Christina Peri, Yuna, Anuar Zain.” Hmm, belum pernah aku jumpa perempuan yang tidak suka Anuar Zain.

“M. Nasir, Search, Wings, Michael Bolton, Celine Dion, Jason Mraz, Sheila Majid, Sami Yusuf.” Habis aku senaraikan penyanyi yang aku suka.

“Orang yang paling dirindui?” Soalan ketujuh.

“Papa,” ringkas jawapannya.

“No one at the moment,” jawapanku. Betul, aku tidak merindui sesiapa pun.

“Orang yang paling rapat dengan awak?” Soalan kelapan. Jeda. Lama dia diam. Aku biarkan sahaja, sambil mataku merayap ke seluruh wajahnya. Cuba mentafsir riak pada wajah itu.

“Muaz,” akhirnya dia bersuara. Aku dapat mengesan nada sedih dalam suaranya. Siapa Muaz? Diakah penyebab kedukaannya, yang membawa lara hati ke tempat ini? Rasa ingin tahu bersarang di dalam hatiku. Namun aku tahankan, belum masanya.

“Mak, abah, Haziq, Fina.” Aku pula bersuara. Kemudian aku terdiam. Apalagi yang hendak ditanya, sudah lapan soalan tapi belum dapat memberi petunjuk akan kehadirannya di sini.

“Papa awak kerja apa?” Akhirnya soalan kesembilan keluar.

“Dah meninggal.”

“Sorry,” aku menghulurkan kata simpati.

“Its okay. Dah lama… masa saya berumur 16 tahun.”

“Abah saya kerja kampung saja. Petani. Mama awak?” Aku tanyakan soalan kesepuluh

“Business woman. Mama ambil alih bisnes setelah papa meninggal.”

“Oh, besar lagi pangkat mak saya. Dia pegang banyak jawatan. Minister of Home Affairs, Menteri Kewangan, General Manager, Guru KAFA, chef dan lain-lain.” Meledak ketawanya sebaik mendengar jawapanku. Riak sedih pada wajahnya menghilang.

“Boleh tak kalau saya pulak tanya soalan?” Soalnya bila ketawanya berhenti.

“Silakan. Tapi syaratnya sama. Setiap soalan, awak juga mesti beri jawapan.”

“Kenapa awak belum berkahwin?” Terkedu aku mendengar soalan yang tidak dijangka.

“Belum ada jodoh,” jawapan klise yang paling selamat.

“Tapi mak awak kata, awak ada ramai girlfriend.”

“Itu dulu. Sekarang tak ada seorang pun.”

“Dalam ramai-ramai tu, takkan tak ada seorang pun yang sesuai?” Bukankah aku yang mahu mengorek rahsianya, tapi sekarang dia pula yang mengorek rahsiaku. Tidak mengapa, aku ikutkan saja. Let’s see how far this will take us.

“Bukan semua girlfriend sesuai menjadi isteri. Bila saya dah jumpa yang sesuai, saya akan kahwin. Walaupun dia bukan girlfriend saya, kalau dah jodoh… dia tetap akan menjadi isteri saya. Bercinta bertahun-tahun, kalau bukan itu yang Allah takdirkan, tetap tak akan menjadi isteri.” Kami sama-sama diam.

“Pernah atau sedang bercinta?” Bila diam tidak berkutik, aku ajukan soalan itu. Dia memandang tepat ke mataku, dan seketika kemudian mengalih pandangannya. Melihat ke arah sungai di bawah. Dan kemudian, dengan suara yang perlahan dia berkata.

“Pernah dan masih mencintai, tapi tidak dicintai.” Bunyinya seperti orang yang cintanya tidak berbalas.

“Your turn,” dan dia berpaling ke arahku.

“Cinta saya telah dikhianati,” akhirnya aku luahkan.

“Berapa lama awak bersedih?” Dia menyoal. Mata kami bertaut lagi. Sekejap, sebelum aku pandang semula ke arah sungai.

“Lama. Sampai sekarang bila teringat kecurangannya, hati saya sakit. Tapi hidup mesti diteruskan. Saya tidak boleh kalah dengan kekecewaan. Tiada siapa yang boleh meragut kebahagiaan saya, melainkan Allah.” Senyap. Kami sama-sama melayan perasaan. Terasa ringan di dada sebaik aku luahkan ayat tadi.

“Saya fikir dia cintakan saya, rupa-rupanya dia sekadar menganggap saya sebagai seorang kawan. Tak lebih daripada itu.” Bingo! Rasa-rasanya aku sudah mendapat jawapan kenapa dia berada di sini.

“Kenapa tak diluahkan perasaan kepadanya?” Aku mengumpan, dengan harapan mendapat lebih banyak lagi maklumat.

“Dah terlewat. Dia sudah menjadi tunangan orang.” Ya, betul tekaanku. Dia ke sini kerana masalah percintaan.

“Sabarlah. Setiap yang berlaku ada hikmahnya. Bukan semua yang kita hendak, kita akan dapat. Allah lebih mengetahui apa yang terbaik untuk kita. Kalau kita tak dapat apa yang kita suka, kita belajarlah menyukai apa yang kita dapat.” Nasihat yang pernah abah berikan kepadaku dahulu, kini aku sampaikan kepadanya.

Dia memandangku lagi. Mata kami bertaut. Ada getaran yang aneh di dalam hatiku. Aku alihkan pandangan, tidak mahu larut dalam renungannya. Terdetik di hati kenapa pula perbualan yang bermula dengan ceria, harus bertukar moodnya menjadi sayu.

“Soalan seterusnya?” Dia menggelengkan kepala. Nampak masih sayu. Aku mula berfikir, mahu menjernihkan suasana.

“Okey, soalan seterusnya. Apa ciri-ciri lelaki idaman awak?” Entah dari mana aku mendapat idea untuk bertanyakan soalan ini.

“Susahlah soalan ni. Kalau tak nak jawab, boleh tak?”

“Tak susahlah. Jawapannya tentu ada di dalam hati awak. Takkan awak tak tahu orang macam mana yang awak suka? Kalau tak nak jawab, tak apalah. Tapi kalau tak jawab, awak tak akan tahu ciri-ciri wanita idaman saya,” aku cuba mengumpan.

“Okey, saya suka lelaki yang bertanggungjawab. Tegas. Protective, but not over protective. Jujur. Sopan. Rajin bekerja. Hormat kepada semua orang. Tidak merokok. Lebih tinggi daripada saya… dan… tidak terlalu cerah. Boleh membimbing saya.” Banyaknya kriteria, bisikku di dalam hati.

“Your turn,” dia mengingatkan.

“Wanita idaman saya ialah… wanita yang cintanya seperti mak saya.”

“Hah? Macam mana tu?” Dia kelihatan naïf dan comel ketika menanyakan soalan itu.

“Cinta mak pada abah, sangat ikhlas. Mak sanggup bersusah payah dengan abah. Mak tak pernah merungut. Terima abah seadanya. Pendamping abah yang setia. Pernah sekali abah tanya apa hadiah yang mak mahukan untuk hari lahirnya. Mak jawab, dia hanya mahukan cinta abah. Kerana bagi mak, cinta abah adalah segala-galanya dan cinta abah adalah hadiah terbaik untuknya.”

Kami sama-sama terdiam selepas itu. Lama. Kemesraan abah dan emak terbayang di mata. Kasih sayang yang masih utuh di antara mereka menjadi inspirasi kepadaku dalam mencari kebahagiaanku sendiri. Mampukah aku mengecapi bahagia, seperti kedua orang tuaku?

“Insya-Allah, satu hari nanti awak akan dapat cinta sejati awak,” akhirnya dia bersuara, memecahkan kebisuan di antara kami. Izureen berdiri dan mahu melangkah pergi.

“Izureen,” panggilku mematikan langkahnya. Aku mendekatinya.

“Ya?”

“Fesyen rambut ni sesuai dengan awak. You look very cute.” Izureen senyum. Manis! Dan berlalu pergi. Satu perasaan aneh menyelinap di tangkai hati. Perasaan yang sudah lama tidak aku rasakan.

****

“MESTI mama kamu rindukan kamu,” ucap Mak Jah dengan lembut lalu menimbulkan kesan di dalam hatiku. Rasa bersalah mula terbit.

“Dah dekat dua minggu kamu di sini, walaupun kamu menghantar pesanan setiap hari, dia mesti risau. Lagipun dia tak tau di mana kamu sebenarnya berada.”

Sesiapa pun yang berada di tempat aku sekarang, pasti tersentuh hati dengan kelembutan Mak Jah. Dia bercakap dengan sangat berhemah, penuh berhati-hati menasihatiku agar aku tidak berkecil hati.

“Reen jangan salah faham. Mak bukan tak suka Reen di sini, tapi sebagai anak, Reen ada tanggungjawab yang perlu dilunaskan. Cuba fahami perasaan mama Reen.”

Tumpah air mataku dengan kata-katanya. Terbekas di dalam hati ayat terakhir itu. Betulkah mama risaukan aku? Sejak berada di sini, hanya sekali aku bercakap dengan mama. Selebihnya, setiap selang sehari aku menghantar pesanan ringkas kepadanya. Jawabnya hanyalah “OK”. Aku tahu mama memang tidak gemar menggunakan pesanan ringkas untuk berhubung, tapi apa salahnya bertanya sedikit akan keadaanku?

“Reen bukan datang ke sini kerana masalah dengan mama kamu, kan?” Mak Jah menebak. Aku mengangguk. Pastinya bagi orang yang sudah banyak pengalaman sepertinya, dia dapat mengagak daripada kelakuan dan pertuturanku.

“Mak dah agak dah. Ini masalah dengan pakwe, kan?” Mak Jah menebak. Aku mengangguk, walaupun sebetulnya Muaz bukan pakweku. Tapi lebih mudah mengiakan sahaja.

“Jadi kalau ada masalah percintaan, kenapa mama kamu pulak yang jadi mangsanya? Melainkanlah mama kamu menentang percintaan kamu dan sebab itu kamu lari ke sini?”

Aku menggeleng. Air mata yang masih jatuh aku seka dengan lengan t-shirt. Mama tidak pernah menghalang persahabatan aku dengan Muaz. Dia terlalu sibuk untuk mengambil tahu akan hal persahabatan atau percintaanku. Tidak pernah selama ini dia bertanyakan apakah aku sudah mempunyai teman lelaki. Yang selalu disebut-sebutnya ialah dia mahu aku bekerja keras, mengumpul pengalaman dan pengetahuan sebanyak yang boleh kerana satu hari nanti aku akan mengambil alih pengurusan syarikat.

“Reen fikir-fikirkanlah. Bagi mak, sebaik-baiknya kamu balik. Hadapi masalah dengan matang dan selesaikan. Minta pertolongan daripada Allah. Allah tidak pernah lokek dengan bantuan-Nya. Kita sebagai hamba yang selalu leka, sebab itu Allah beri masalah atau dugaan kepada kita, supaya kita kembali kepada-Nya. Itu tanda Allah sayangkan kita.”

Timbul rasa kagum yang amat mendalam terhadap Mak Jah. Cara dia memberi nasihat sangat menyentuh hatiku. Ada kebenaran dalam kata-katanya. Memang aku hamba yang lalai, yang alpa dengan kehidupan duniawi. Ibadat yang paling asas pun selalu terbabas, inikan pula ibadat-ibadat sunat penguat iman. Solatku jarang sekali cukup lima waktu sehari.

Di sini sangat berbeza. Aku dapati keluarga Mak Jah sangat menitik beratkan solat. Pak Akob dan Naim selalu aku lihat berjemaah di masjid. Fina dan Mak Jah bukan sekadar bersolat, malah memastikan solat mereka dilaksanakan pada awal waktu. Pada usia yang lebih muda daripadaku, Fina menutup auratnya. Hatta ke anak sungai yang berdekatan dengan rumahnya pun, dia memakai tudung.

Melihat aku bermenung lama, Mak Jah bangun menuju ke singki. Kebetulan tengah hari ini hanya ada kami berdua. Naim menemani Fina menghadiri temu duga manakala Pak Akob pula ada urusan di pekan. Boleh dikatakan setiap hari aku makan tengah hari di rumah Mak Jah. Manakala makan malamku sama ada roti, biskut atau mi segera. Pelawaan Mak Jah untuk makan malam di rumahnya aku tolak. Segan, terlalu banyak pertolongan yang telah mereka hulurkan.

“Reen terlalu kecewa Mak Jah. Reen sedih sangat-sangat dengan apa yang terjadi. Reen mahu lari daripada dia, mahu tenangkan fikiran yang sangat berkecamuk. Sukar menerima kenyataan orang yang Reen sayangi rupanya menyayangi orang lain. Rasanya lebih mudah melupakan dia jika Reen berjauhan daripadanya. Tak terfikir pulak tindakan Reen ini menyusahkan keluarga.”

Aku luahkan rasa hati kepada Mak Jah. Dia yang sudah siap membasuh pinggan datang semula ke meja dan duduk di sebelahku.

“Mak Jah faham. Mak Jah dah tengok bagaimana anak-anak Mak Jah kecewa dalam percintaan. Si Elida tu, sebelum berkahwin dengan Ayin, pernah putus cinta. Berhari-hari menangis, sampai bengkak-bengkak matanya. Si Naim, lagi teruk. Monyok memanjang. Disuruh makan tak mahu, kerja tak boleh fokus, balik ke sini berkurung aje dalam bilik. Keluar bilik untuk makan dan mandi saja. Itu pun, makannya dua tiga suap aje. Sampai hilang selera makan, hilang semangat nak hidup. Teruk juga mak dan Pak Akob menasihatinya.”

Aku mendengar penuh minat. Teringat perbualan dengan Naim semalam. Katanya cintanya dikhianati. Teringin hendak mengetahui dengan lebih lanjut, namun terasa segan hendak bertanya lebih kepada Mak Jah.

“Sampai sekarang mak rasa, Naim masih belum pulih sepenuhnya daripada kekecewaan. Hatinya bagai dah tertutup untuk bercinta. Dah ramai gadis yang mak cuba jodohkan dengannya, semuanya dia tolak. Mak dah letih nak padankan dia dengan sesiapa lagi. Kesian juga tengok dia, umur dah lebih 30, tapi solo lagi. Kadang-kadang dia termenung, macam orang kesepian. Ni si Fina dah balik, adalah kawan bersembang. Esokesok kalau Fina dapat kerja di KL, sunyilah balik. Nak harap mak dengan Pak Akob, apa sangatlah yang boleh disembangkan.” Mak Jah menyambung cerita.

“Si Fina pula, dah ada orang berkenan tapi dia tak minat kat budak tu. Lagipun katanya dia muda lagi, nak kerja dulu baru fikir pasal cinta. Kalau ikut mak, dah elok ada orang yang minat, kahwin ajelah. Apa salahnya kahwin muda? Mak dulu, umur 17 tahun dah kahwin. Umur 19 dah dapat si Naim.”

“Berapa umur kamu Reen?”

“26.”

“Kawan kamu?”

“Sebaya.” Aku mengagak kawan yang dia maksudkan adalah Muaz.

“Kami dah kenal lama, sejak universiti. Dia layan Reen dengan baik, jadi Reen sangka dia cintakan Reen. Rupa-rupanya Reen bertepuk sebelah tangan,” giliran aku pula bercerita, dengan rasa sebak yang kembali menyerang.

“Yang lebih menyedihkan, dia bertunang dengan bakal adik ipar kakak Reen. Lagilah susah nak mengelak daripada dia. Mesti nanti Reen akan jumpa dia masa kenduri kendara, atau masa raya. Reen rasa tak sanggup melihat dia dengan orang lain.” Air mataku yang bergenang di tubir mata, tumpah jua.

“Jodoh adalah ketentuan Allah. Kalau dia bukan jodoh kamu, maknanya dia bukan yang terbaik untuk kamu. Kalau kamu reda dengan ketentuan ini, hati akan jadi lapang, fikiran pun tenang. Bersedih itu fitrah manusia, tapi jangan bersedih keterlaluan, nanti memudaratkan diri sendiri. Dan ingat, apa yang terjadi kepada kamu akan ada kesannya pada keluarga kamu. Macam sekarang, mereka risaukan kamu. Tak tahu kamu berada di mana, sihat ke tidak. Mama kamu pulak terpaksa uruskan hal-hal kerja kamu yang terbengkalai bila kamu tak masuk kerja. Kamu tak kesiankan keluarga kamu?”

Aku diam, tidak mampu menjawab soalan Mak Jah. Otak mula menghadamkan setiap butir biacaranya. Mengakui dalam diam akan kebenaran kata-kata itu.

TIDAK LAMA selepas pulang dari rumah Mak Jah, aku berasa pening kepala. Kepala terasa berat, lantas aku berbaring. Sambil berbaring, aku memikirkan isi perbualan dengan Mak Jah tadi. Dalam berfikir, aku terlelap.

Sekitar jam tiga aku terjaga, perut terasa mual, manakala kepala masih berat. Cepat-cepat aku berlari ke bilik air. Sebaik sampai di bilik air, aku muntah. Keluar segala isi perut. Mungkin aku salah makan, tapi bila dikenangkan balik, tidak ada yang pelik dalam hidangan tengah hari tadi. Sayur bayam ditumis air, ikan kerisi goreng dan sambal belacan. Rasa-rasanya perut aku tidak ada masalah dengan menu begitu.

Aku baring semula. Tangan meraba-raba, mencari iPhone yang biasanya aku selitkan di bawah bantal. Dapat iPhone, aku semak kalendar. Oh patutlah, kawan baik sebulan sekali nak datang. Lega, mujurlah bukan keracunan makanan atau gastrik. Ini memang kebiasaan sistem badanku. Sebelum kedatangan haid, aku akan mendapat sakit kepala yang kuat, kadang-kadang diiringi oleh mual dan muntah. Bila keluar sahaja darah haid, pening dan mual akan hilang tapi datang pula senggugut. Kebiasaannya senggugutku akan berlanjutan selama dua hari, kadang-kadang kuat sakitnya, kadang-kadang tidak.

Aku terlena lagi. Bagus juga dapat melelapkan mata, terlupa masalah dan kesakitan yang mengganggu. Sedar-sedar, kedengaran bunyi azan. Jam di dinding menunjukkan pukul 4.35 petang. Ah, terlepas Zohor. Baru sahaja semalam, selepas mendapat telekung daripada Mak Jah aku berazam untuk tidak meninggalkan solat. Nampaknya aku perlu berusaha lebih gigih. Betullah kata orang-orang alim, semakin kita hendak beramal, semakin kuat godaan syaitan.

Aku duduk di atas katil. Kepala masih terasa berat, tekak terasa mual. Cepat-cepat aku gapai tuala dan berlari ke bilik air. Muntah lagi, tapi kali ini yang keluar hanyalah cecair. Kemudian aku mandi dan berwuduk.

Dengan lafaz bismillahirrohmanirrohim, aku berniat dan mulakan solat Asar. Selesai bersolat, aku berdoa.

“Ya Allah, aku memohon ampun daripada-Mu di atas segala dosa-dosaku. Sesungguhnya aku hamba-Mu yang sangat hina. Sangat lalai dalam menjalankan tanggungjawabku sebagai hamba. Namun, rahmat dan kasih sayang-Mu tetap mencurah-curah datang. Wahai Tuhanku, lindungilah mama, abang dan kakakku. Mereka sahajalah ahli keluarga yang aku ada dan aku amat menyayangi mereka. Lembutkanlah hati mama agar dia tidak marah kepadaku. Berilah rahmat dan kasih sayang-Mu kepada mama, kasihi dia seperti dia mengasihiku semenjak kecil. Peliharalah seluruh ahli keluargaku daripada perkara-perkara buruk dan daripada amarah-Mu. Cucurilah rahmat ke atas arwah papa dan tempatkanlah dia dalam kalangan orang-orang soleh.”

“Wahai Tuhanku, aku bermohon semoga dugaan yang menimpa membawa aku semakin dekat kepada-Mu. Ya Allah, tabahkan hatiku dalam menghadapi dugaan ini. Jadikan aku reda dengan ketentuan-Mu. Jadikan aku sentiasa berfikiran positif dalam apa jua keadaan. Tenangkan hatiku Ya Allah, lapangkan dadaku Ya Allah. Ya Allah, bila tiba masanya, temukanlah aku dengan jodohku yang sesuai menurut pengetahuan-Mu Ya Allah. Semoga dia yang Engkau pilih untukku adalah orang yang bertanggungjawab, menerima aku seadanya dan mampu membimbingku ke jalan-Mu Ya Allah. Wahai Tuhanku, terima kasih kerana membawa aku ke sini. Terima kasih kerana menemukan aku dengan Mak Jah sekeluarga, yang sangat baik penerimaan mereka terhadapku. Rahmatilah mereka sekeluarga Ya Allah dan lindungilah mereka daripada sebarang musibah.”

Aku meraup wajahku dengan kedua belah tangan. Seluruh mukaku basah dengan air mata yang terus-terusan menitis. Rasa lega bercampur baur dengan kepiluan. Dada terasa ringan setelah mengadu kepada-Nya. Pilu kerana perasaan bersalah terhadap Penciptaku. Betapa aku telah lama menjauhinya, kini hanya kembali mengingati-Nya bila ditimpa musibah. Ampuni aku Ya Allah, kasihanilah aku Ya Allah. Tetapkan hatiku Ya Allah, agar aku tidak lagi lalai dibuai keseronokan duniawi lantas melupakan tanggungjawabku kepada-Mu.

Telekung pemberian Mak Jah aku buka dan aku lipat sebelum diletakkan di atas rak yang disediakan di bilik tidur utama. Bilik ini dilengkapi dengan bilik air. Dua bilik tidur yang lebih kecil pula berkongsi satu bilik air yang terletak berdekatan dengan dapur.

Aku keluar dari bilik, menuju ke ruang tamu. IPhone yang terletak di atas meja kopi di ruang tamu aku capai. Ada tiga pesanan masuk, satu daripada abang, bertanyakan keadaanku. Aku jawab pesanan abang. Kemudian aku periksa pesanan kedua, daripada Muaz. Termasuk pesanan yang terbaru ini, sudah tiga pesanan dihantarnya hari ini. Sejak aku tiba di sini, tidak satu pun pesanannya yang aku jawab. Namun daripada Kak Rina dia mengetahui bahawa aku dalam keadaan selamat. Kak Rina telah berjanji tidak akan bercerita apa-apa kepada Muaz, selain daripada hanya menyatakan bahawa aku sedang bercuti panjang.

Satu pesanan pula ialah whatsapp daripada Kak Rina. Dia menghantar gambarnya sedang mencuba pakaian di butik pengantin. Air mata jatuh lagi tatkala menatap gambar Kak Rina. Terbit rasa rindu kepadanya. Kakak berlainan ibu yang amat aku sayangi itu kelihatan ceria mencuba baju untuk majlis nikah dan bersanding. Aku membalas pesanan kakak, memberitahunya bahawa pakaian yang dicubanya sangat sesuai dengan tubuhnya.

Di luar sedang gerimis. Rintik-rintik halus yang turun dari langit diiringi hembusan bayu dingin memberi suasana yang sangat nyaman. Dari jendela, aku melihat titisan hujan yang jatuh menimpa bumi, bersatu dengan air sungai yang mengalir tanpa lesu. Kepala masih sakit, perut mula terasa lapar. Namun aku biarkan sahaja rasa sakit dan lapar itu. Fikiranku menerawang jauh. Teringat semula perbualan dengan Mak Jah tengah hari tadi. Segala kata nasihatnya aku semat dalam hati. Aku pasti akan pulang ke Kuala Lumpur, tapi aku tidak pasti bila masanya.

Satu perkara yang menghalang aku daripada pulang sekarang ialah ketakutan yang bersarang di sudut hati. Rasa takut untuk menghadapi Muaz. Rasanya aku belum cukup kuat untuk berdepan dengannya tanpa menunjukkan sebarang riak sedih dan kecewa. Bagaimana nanti perlu berhadapan dengan Muaz dan tunangnya, mampukah aku sorokkan perasaanku daripada terpamer di wajah? Apa pula reaksi Muaz bila mengetahui bahawa selama ini aku sayangkannya, sebagai seorang kekasih, bukan sahabat? Adakah dia akan rasa bersalah? Jika ya, itulah yang mahu aku elakkan. Aku tidak mahu menerbitkan sebarang rasa bersalah di dalam diri Muaz. Jadi sebaik-baiknya biarlah aku terus menginap di sini, sehingga aku yakin aku mampu berdepan dengannya.

Perut semakin berkeroncong, memaksa aku menuju ke dapur. Aku masak air, membancuh satu mug milo dan mengambil beberapa keping biskut. Aku bawa ke ruang tamu dan aku hidupkan televisyen. Boleh dikatakan, beginilah rutinku setiap hari di sini. Pagi, aku keluar bersarapan di warung berdekatan. Kadang-kadang aku bungkus dan makan di rumah homestay ini. Selepas bersarapan, aku akan duduk di tepi sungai. Kadang-kadang berfikir, kadang-kadang sekadar bermenung kosong. Kalau ada Lokman dan Hafiz, aku layan mereka bermain. Kalau ada Fina, aku berbual-bual dengannya. Tengah hari makan di rumah Mak Jah. Malam… beginilah, mengadap televisyen sambil menikmati biskut dicicah milo atau roti, atau makan saja mi segera.

Sungguh berbeza keadaan ini dengan kehidupan sebenarku. Dahulu, boleh dibilang dengan jari berapa kerap aku memakan mi segera. Aku tidak pernah susah sedari kecil. Arwah papa dan mama sentiasa menyediakan semua keperluanku. Arwah papa sangat memanjakan aku. Mintalah apa sahaja, aku mesti dapat. Setelah papa meninggal, mama masih mampu memberikan apa yang aku minta. Kondo yang aku duduki sekarang pun hasil pemberian mama. Cuma, yang kurangnya kasih sayang daripada mama. Mama semakin sibuk menguruskan syarikat, hingga masa dan perhatiannya untukku semakin berkurangan.

Tiba-tiba, ada rasa mencucuk-cucuk di ari-ariku. Aku habiskan biskut dan milo, kemudian berlalu ke dapur dan membersihkan mug dan piring. Azan maghrib mula berkumandang. Aku ke bilik air untuk mengambil wuduk, namun aku dapati rupanya aku tidak boleh bersolat. Keluar dari bilik air, aku membuka beg pakaian. Mencari-cari tuala wanita yang sangat-sangat diperlukan saat ini. Tidak ada! Aku berkalih pula kepada beg tangan. Aku selongkar segala isinya. Alamak, tidak ada juga. Biasanya aku sentiasa menyimpan sekeping tuala wanita di dalam beg tanganku. Berfikir sejenak, baru aku perasan bahawa beg ini bukanlah beg tangan yang biasa aku bawa pergi bekerja.

Berfikir lagi, bagaimana hendak mendapatkan tuala wanita pada waktu begini? Okey, pinjam dulu daripada Fina. Esok aku akan beli dan gantikan tuala wanitanya. Aku ke muka pintu, menyarung selipar dan berlari-lari ke rumah Mak Jah. Rupa-rupanya gerimis ini lebih lebat daripada yang aku sangkakan, menyesal pula keluar tidak berpayung. Aku lajukan larian, dan tiba-tiba satu susuk tubuh muncul di depanku. Tidak sempat mengelak, gedebuk!!! Aku terlanggar dia. Aku hilang imbangan dan hampir terjatuh, namun tangannya cepat menggapai tanganku.

“Masuk kali ni, dah tiga kali awak langgar saya.” Naim bersuara sambil memaut lenganku, menghalang aku daripada jatuh. Memang betul, kenapalah aku asyik terlanggar dia? Aku mendongak sedikit untuk melihat wajahnya.

“Kalau teringin nak peluk saya, beritahu saja. Tak payah main langgar-langgar,” katanya sambil mengukir senyuman di pinggir bibir.

Aku menggetap bibir. Dalam keadaan sekarang, aku tiada mood untuk bergurau. Tiba-tiba kepala terasa berat dan tekak terasa mual. Melihat aku bagaikan hendak muntah, dia melepaskan tanganku. Segera aku ke tepi pokok bunga kertas dan mengeluarkan isi perut. Habis tersembur milo yang aku minum tadi.

“Awak kenapa, sakit perut ke?” Naim menyoal. Aku biarkan soalannya tidak berjawab. Aduh, kenapa teruk sangat keadaan aku? Berlainan sungguh daripada kelazimannya.

“Fina mana?” Soalku sambil memegang perut. Sakit kerana muntah dan sakit senggugut mula bersatu.

“Di KL, dia tidur di rumah kawan.”

“Tak balik?” Aku menanyakan sesuatu yang sudah terang lagi bersuluh.

“Taklah. Kenapa?” Erk, macam mana ni? Takkan nak pinjam tuala wanita daripada Mak Jah? Melihat daripada usianya, pasti dia sudah menopaus. Aku tidak ada pilihan lain, mesti juga ke kedai malam ini untuk mendapatkan tuala wanita. Tapi, kedai mana yang buka? Aku tidak pernah keluar bersendirian dari kawasan ini pada waktu malam.

Wajah Naim yang disinari lampu jalan di tepi rumahnya aku pandang. Dia juga sedang memandang aku dengan penuh kehairanan.

“Naim, boleh tolong temankan saya pergi kedai?

SEPERTI YANG dijanjikan, selepas mandi dan bersolat maghrib, dia muncul di depan pintu. Aku serahkan kunci keretaku kepadanya. Kedai pertama yang kami lewati telah pun ditutup. Aku tahu kedai ini, tidak jauh dari rumah Mak Jah. Di sinilah aku membeli roti, biskut, mi segera dan Milo 3 dalam 1. Kami menuju ke kedai kedua yang lebih jauh jaraknya. Tekak terasa mual lagi.

“Stop! Stop!”

Naim memberhentikan kereta secara mengejut. Dia memandang aku dengan penuh kehairanan. Belum sempat dia membuka mulut, aku keluar. Bersedia untuk memuntahkan isi perut, namun kali ini yang keluar hanya angin. Naim hanya memandang daripada dalam kereta, dengan pandangan penuh tanda tanya.

“Awak sakit ke?” Naim bertanya sebaik aku masuk ke dalam kereta. Aku sekadar menggeleng. Tiada mood untuk bercerita apa-apa. Lagipun takkanlah aku hendak menceritakan tentang masalah haidku kepadanya. Sebentar kemudian kami tiba di kedai kedua. Aku segera berlari ke dalam kedai, mencapai sebungkus tuala wanita dan sepapan Panadol. Setelah membayar, kedua-dua barang tersebut aku simpan dalam beg.

“Beli apa?” Soal Naim kehairanan kerana melihat aku tidak memegang apa-apa barang ketika keluar dari kedai.

“Adalah,” jawabku ringkas.

Badan terasa sangat sakit kerana asyik muntah. Senggugut pula mengganggu kedamaian di sekitar ari-ari dan pinggangku. Akibatnya aku pejamkan mata. Dahi berkerut menahan sakit. Gerimis sudah bertukar menjadi hujan lebat ketika kami sampai di rumah. Keretaku diparkir di sebelah rumah inap, di tempat yang dikhaskan untuk kenderaan penyewa.

“Nanti, saya bawakan payung.” Payung dibuka dan disuakan kepadaku. Dia pula membiarkan badannya basah disirami hujan gerimis.

“Terima kasih,” aku ucapkan dan mengangkat muka ke arahnya sebaik sahaja sampai di depan pintu. Aku tutup payung dan serahkan kepadanya. Matanya merenung tajam ke dalam mataku, menghasilkan debaran yang kuat di dadaku. Sudahlah kepala sakit, tekak mual dan sakit perut, dada pula bergetar kencang. Boleh sakit jantung aku begini.

“Bagi nombor telefon,” pinta Naim sambil sebelah tangan menyelok saku lalu mengeluarkan telefon bimbitnya. Aku sebut nombor telefonku satu per satu dan jarinya segera menekan nombor-nombor itu.

“Saya dah miss call awak. Kalau perlukan apa-apa, call saya. Tidurlah, awak perlukan rehat. Jangan lupa solat sebelum tidur.”

Dia berlalu pergi. Meninggalkan aku di depan pintu dengan dada yang berdetak hebat, diiringi satu perasaan aneh yang menyelinap di pangkal hati, membuatkan aku lupa sakit kepala dan senggugut yang melanda.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/55970/saat-kau-lafazkan