[SNEAK PEEK] CINTA KARIPAP PUSING

Cinta Karipap Pusing Oleh Sania Yasmin

 

Kan mak dah cakap dulu. Adik tak nak dengar, tengok sekarang apa dah jadi?”
Terkejut mereka sebaik tiba di tempat Humaira berniaga. Ada najis manusia di situ. Rasa hendak termuntah tadi. Selama dua minggu berniaga, itulah kali pertama mereka mengalami kejadian itu.
“Alah, sikit aje mak. Boleh berniaga lagi. Lagipun ianya kat belah sana. Abah pun dah buang najis tu!” Eii… emak ni, benda sikit pun nak kecoh satu dunia.
“Sikit adik kata?” Melengking suara emak.
“Mak, orang dengar tahu tak. Malu!” Mahu saja disuruh emak balik ke rumah kalau mereka berdua asyik bertekak daripada tadi.
“Tahu pun malu!” Geram sungguh dia dengan Humaira yang tidak mahu mendengar nasihatnya.
“Malu sebab mak bising-bising. Rezeki tak masuk kalau asyik bersungut, merungut dan marah-marah. Orang pun tak mahu datang membeli kat kita!” Humaira menahan sabarnya.
Emak melepas nafas ketatnya sambil memandang kepada kawasan tapak berniaga di sebelah sana. Amir, Mona dan yang lain-lain masih belum tiba untuk berniaga.
“Mesti kerja si Mona!” Emak duduk di bangku plastik yang dibawa bersama tadi.
“Tak baik tuduh orang mak. Kita tak nampak. Mungkin ada orang sengaja buang najis kat situ!” Tak kuasa dia hendak memikirkan perkara itu. Tempat yang disarankan oleh abah nampak lebih sesuai dan sejuk. Bawah pokok pula tu.
“Tak ada orang suka-suka nak buang air besar kat situ, adik!” tekan emak geram.
Humaira sengih. Rasa lucu pula.
“Tak apalah. Kat sini pun rasanya okey, kan.” Humaira mendongak memandang pokok Semarak Api yang agak besar dan baru saja dipotong oleh majlis bandaran beberapa bulan yang lalu.
“Esok tak payah berniaga. Hari ni last!” Putus emak memandang anak bongsunya yang agak degil. Perkara sebegitulah yang paling ditakutinya. Mungkin itu sebagai amaran kepada Humaira. Siapalah yang dengki sangat dengan anak bongsunya?
Lelah Humaira dengan sikap emak yang asyik menyuruhnya berhenti berniaga. Wanita itu benar-benar menduganya. Sabar ajelah!
“Esok mak tak payah temankan adik berniaga. Adik boleh niaga sorang!” putus Humaira tanpa memandang emak. Bukan dia marah dengan emak, tetapi kecewa dengan sikap emak.
Termangu emak. Senyap.
Pandangan mereka beralih kepada lelaki yang lebih kurang sebaya abah. Lelaki itu sering membeli Karipap Pusing Inti Sardin Humaira.
“Assalamualaikum, pak cik.” Lebar senyuman Humaira.
“Waalaikumussalam. Karipap inti sardin tu ada lagi tak?” Lebar sengih Haji Muhsin.
“Ada banyak lagi, pak cik.” Humaira membuka bekas yang berisi karipap pusing berinti sardin.
“Bagi 10 biji, nak.”
“Ya.”
“Hari tu Muiz ada datang, ya? Order karipap pusing 50 biji?” Dia bertanya sebagai kepastian.
“Err… Muiz?”
Siapa Muiz? Soal Humaira sendiri.
Emak senyap dan sekadar mendengar perbualan anak itu dan pelanggannya. Sudah beberapa kali lelaki itu datang membeli Karipap Pusing Inti Sardin Humaira. Namun, tidak pernah tahu pun nama lelaki itu.
“Yang pakai motor besar tu.” Sengih Haji Muhsin.
“Ooo… a’ah!” Baru dia teringat dengan lelaki yang memesan karipap pusing sampai 50 biji untuk dibawa ke pejabatnya lebih seminggu yang lalu.
Beberapa ketika lelaki itu meninggalkan gerainya. Rasa sedikit lapang melihat senyuman Haji Muhsin. Pandangannya beralih kepada emak yang muncung.
“Mak marah?” soalnya separuh mengusik.
Emak menjeling. “Mak balik sekejap. Lupa nak bawak air!”
Humaira sengih.
“Buat teh tarik untuk adik, ya!” laungnya kepada emak yang sudah melangkah menuju ke rumah mereka yang terletak hampir 50 meter dari tempat mereka berniaga.

“AYAH belum balik lagi?” soal Hajah Nafisah kepada Muiz yang berada di pintu.
“Belum.” Muiz mula gelisah.
Sesekali menjeling jam di pergelangan tangan sambil melangkah ke sofa. Telefon bimbit disambar dan ditilik untuk melihat jadualnya hari itu.
“Ke mana pulak orang tua ni?” Hajah Nafisah melabuhkan punggungnya di sofa berhadapan Muiz.
“Pergi makan dengan kawan-kawan dia agaknya.”
Selalunya begitulah Haji Muhsin selepas bersolat subuh di masjid. Nampaknya lambatlah mereka ke hospital.
“Cari karipap pusing hari tu agaknya. Semalam dia ada cakap nak cari karipap pusing.” Hajah Nafisah pula mengagak.
“Takut lambat aje. Ini dah nak pukul 8.00.”
Temu janji lelaki itu pada pukul 9.00 pagi dan dia akan membawa ayahnya ke hospital seperti selalu. Kalau dahulu, Rozie yang akan membawa Haji Muhsin ditemani Hajah Nafisah, entah apa sebabnya wanita itu tidak mahu membawa Haji Muhsin lagi.
“Umi nak buku bank umi,” pinta Hajah Nafisah.
Berkerut dahi Muiz. “Umi nak duit ke?”
“Adalah!” Hisy, payah sungguhlah dengan Muiz ni, keluhnya.
“Yalah, kena tanya. Nak pakai berapa?”
Keduanya menoleh sebaik mendengar pintu besi dibuka. Kelihatan Rozie sedang melangkah masuk dan menarik semula pintu besi. Mati perbualan kedua mereka.
“Kata ayah ada appointment?” soalnya kepada Hajah Nafisah. Dia baru saja balik daripada menghantar anak-anaknya ke tadika dan sekolah.
“Ayah pergi cari karipap pusing yang dia suka tu agaknya.” Sekali lagi Hajah Nafisah melepas keluhannya.
“Sedap sangat ke karipap tu?” soal Rozie sinis.
“Sedap atau tak… dah itu yang ayah suka. Tak suka tak payah makan. Dia beli untuk tekak dia, bukan tekak orang lain!” Keras suara Muiz dengan pandangan garang.
“Muiz!” Hajah Nafisah menepuk paha Muiz. Takut dia mendengar suara keras anak ketiganya. Muiz kalau marah semua boleh terbang.
“Aku tanya aje!” Eii… geramnya dia dengan Muiz. Bulat mata Rozie memandang adik iparnya.
“Tak payah nak tanya, kalau nak beli pun berkira!” tempelak Muiz.
“Muiz!” Cemas Hajah Nafisah dengan anak dan menantunya yang sudah bergaduh.
“Apa masalah kau ni, haa?” Rozie mula menyinga.
“Akak tu yang bermasalah sebenarnya. Kita duduk satu rumah. Ayah dan umi tak pernah berkira, takkan itu pun nak berkira!” selar Muiz. Harap-harap wanita itu faham dengan maksudnya.
“Muiz!” Sekali lagi Hajah Nafisah menepuk paha Muiz.
“Dah… Zie, kau pergi masuk!” Keduanya tidak boleh bertemu muka, pasti akan ada benda kecil diperbesar-besarkan.
Turun naik nafas Rozie, seketika dia melangkah menuju ke biliknya.
“Umi ni lembut sangat dengan Kak Zie.”
Hajah Nafisah senyap.
Sekali lagi keduanya menoleh ke pintu.
“Haa… dah siap?” Gelak Haji Muhsin melihat anak dan isterinya di sofa.
“Abang ke mana?”
“Cari karipap pusing ni. Takut habis. Tu yang beli cepat-cepat tu!” Ditunjuk plastik Karipap Pusing Inti Sardin Humaira.
“Ayah tak boleh makan dulu. Lepas ambik darah baru boleh makan.” Muiz mengingatkan ayahnya.
“Ya, ayah nak bawak buat bekalan dua tiga biji nanti.”
Alahai, rasa bersalah pula dia dengan kata-kata Haji Muhsin. Lelaki itu masuk ke biliknya untuk bersalin ke pakaian yang lebih sesuai untuk ke hospital. 10 minit kemudian HR-V milik Muiz meluncur laju meninggalkan pekarangan rumah Haji Muhsin dan Hajah Nafisah.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/303058/cinta-karipap-pusing

[SNEAK PEEK] KERANAMU LAILA AZWA

Keranamu Laila Azwa Oleh Dilla Ahmad

 

AKU sedar mata Hadi sesekali memandangku. Sekeping piza yang dia letakkan di dalam pinggan di hadapanku, aku pandang kosong. Macam tak ada selera nak makan.
“Laila Azwa…” Panggilnya lembut.
Aku yang sedang menongkat kepala mengangkat muka sedikit memandangnya.
“Makan dulu. Lepas tu baru boleh fikir.” Dia menyorongkan jus oren padaku. Air itu aku tarik lalu menyedutnya. Terasa segar sedikit lorong tekak aku.
Kemudian dia mengambil piza lalu menggigit perlahan. Matanya memandangku sekali lagi. Dia menghela nafas lalu meletakkan kembali piza itu dan memandangku.
“Kau kenapa?” Tanya Hadi memerhatikan aku.
“Aku rasa bersalahlah, Hadi. Sebab buat Abang Zali macam tu,” kataku dengan muka muram.
“Habis, kau nak kahwin dengan dia ke?” Tanya Hadi lagi sebelum menyedut minumannya pula.
“Aku pun tak tahu apa yang aku nak buat. Otak aku buntu!” Aku terus menjatuhkan kepalaku ke lenganku yang berada di atas meja. Terasa lemahnya aku.
“Mak Wan cakap apa?” Hadi memotong sedikit pizanya lalu disuap ke dalam mulut.
“Emak tak cakap apa-apa. Dia serahkan keputusan tu pada aku. Aku yang nak kena kahwin dengan anak mak long tu, jadi akulah yang kena buat keputusan.” Jawabku sambil mengacau-ngacau jus orenku dengan straw.
“Sooo… Apa keputusan kau, Azwa?”
“Aku tak nak kahwin dengan Abang Zali tu!” Ucapku tiba-tiba.
Mata memandang Hadi. “Ini hidup aku dan aku yang akan tentukan sendiri.” Aku mengangguk pula.
Rasa yakin pada diri sudah ada dalam hati aku. Dan kata-kataku tadi pada Abang Zali pasti akan disampaikan pada mak long. Takkan mak long nak marah pulak?
Hadi sudah tersenyum lebar. Terus nampak dia berselera mengunyah pizanya. Hari ini dia belanja aku makan piza. Okeylah tu. Lagipun, jelak jugak hari-hari makan nasi goreng kampung atau mee goreng dengan sirap limau.
“Terima kasih, Hadi. Sebab tolong aku. Nanti aku belanja kau makan pulak ya.” Kataku sambil tersenyum lebar.
Terasa lega hati aku bila dah buat keputusan begini. Piza yang berada di dalam pinggan, aku angkat dan bawanya ke mulut. Tak payah nak potong dengan pisau lepas tu cucuk dengan garfu. Tak puas makan macam tu.
Aku tengok Hadi makan piza tu sopan aje. Aku pulak yang nampak gelojoh sangat. Ah, yang ada kat depan aku ni HADI! Bukan lelaki lain. Kalau lelaki lain kenalah control ayu sikit! Ha…ha…ha
“Aku nak mintak tolong kau ni, Azwa.” Hadi berdeham sedikit. Mulutnya dilap dengan kertas tisu.
Aku terhenti mengunyah dan pandang dia. “Tolong apa?” Tanyaku pula.
“Jadi partner aku!” Jawab Hadi dengan muka bersahaja.
“Hah?” Aku sudah berkerut pandang dia. Kertas tisu dihulurkan kepadaku sambil memberi isyarat menyuruh aku mengelap mulut. Aku buat apa yang Hadi suruh.
“Partner yang macam mana ni?” Tanyaku lagi. Macam nak tercekik pulak apabila mendengar permintaan Hadi itu.
“Partner untuk pergi ke majlis tahunan sebuah syarikat ni. Aku malas nak pergi sebenarnya sebab aku tak suka dengan satu mamat ni. Dia anak owner syarikat yang aku kena pergi nilah.” Cerita Hadi. Aku mengunyah pizaku sambil mendengar cerita dia.
“Pergi ajelah. Ajak Insyirah!” Syorku pula. Mata dia dah tak berkelip pandang aku.
“Dia dah ada boyfriendlah! Lagipun, dia ada hal malam tu. Takkan sebab aku bos dia, dia nak kena kensel date dia dengan boyfriend dia tu?” Tanya Hadi pula. Muka dia, aku lihat dah nampak ketat sikit.
“Wah, berani jugak kaukan? Panggil girlfriend orang, sayang?” Balasku sinis. Mata dia memandangku tegak.
“Boleh tak ni?” Tanya dia lagi. Suara macam sudah hilang harapan. Muka tu pulak dah nampak tak bersemangat.
“Kau ni tak ada teman wanita ke, Hadi? Di mana Hadi Aiman Amsyar yang terkenal dengan kaki aweknya tu?” Aku dah ketawakan dia.
“Nak ajak aku pulak?” Jelingku pula. Sikit-sikit nak merajuk. Perangai langsung tak berubah.
“Kalau aku ada girlfriend, aku tak ajak engkau la, Azwa!” Balas Hadi keras. Macam sentap sebab aku ketawakan dia.
“Eh? Mana perginya girlfriends kau yang ramai tu dulu?” Aku masih nak menyakat dia. Asyik aku aje kena buli, dulukan?
“Kau nak tolong aku ke tak ni?” Tanya Hadi dengan suara yang sudah mendatar.
“Jumpa emak dulu. Mintak izin.” Balasku selamba.
Mata hitam Hadi tunak merenungku. Apa? Dia ingat aku main-main? Walaupun dah besar panjang macam ni, ke mana-mana aku nak pergi pun kena cakap dengan emak aku dulu tau! Jadi emak tak risau sangat dan tahu aku pergi ke mana.
“Okey. Nanti balik kerja aku jumpa Mak Wan. Aku tunggu kau habis waktu kerja. Lagipun, aku dah lama tak jumpa dia. Rindu betul aku dekat dia. Kaulah punya pasal ni!” Dia salahkan aku pulak. Bibirnya sudah menyenget ke tepi sedikit.
“Yelah! Semuanya salah aku!” Malas aku nak bertekak lagi. Hadi ketawa saja.
“Aku pun rindu jugak dengan engkau. My bff forever!” Dia tambah forever tu lagi. Aku mencebik saja.
“Betul ke Pakcik Manaf tak sihat, Hadi?”
“Orang tua, biasalah. Kejap-kejap sakit. Sekarang dia dah tak pergi ofis. Duduk relax aje sambil goyang kaki melayan makcik kat rumah tu. Abang Rushdie dah ada anak sekarang. Jadi masa dia orang tu dengan cucu ajelah.” Kata Hadi lagi, bercerita perihal keluarganya.
Aku panggung kepala. Betapa cepatnya edaran masa. Yang aku ingat dulu, Abang Rusdie tu masih belajar di luar negara walaupun dah bertunang dengan Kak Suhaila. Bila dia orang kahwin pun aku tak tahu.
“Laila Azwa…” Panggil Hadi perlahan. Segera aku memandangnya.
“Kenapa kau tak kahwin lagi? Umur dah dua puluh enam macam ni, dah patut kahwin tau. Kak Iza kahwin pun umur dua puluh tiga. Dah ada dua orang anak sekarang.” Kata Hadi lagi, tentang kakak nombor dua dia tu.
“Kau ingat, jodoh tu datang bergolek ek? Lagi pun, aku tengah tunggu Mr Right ni.” Jawabku tersengih.
“Tak payah cari jauh-jauh. Mr Right kau ada depan mata kau sekarang ni!” Jawabnya selamba. Bibir sudah tersenyum menawan.
“Kau okeylah, tapi aku nak cari lelaki yang boleh buat jantung aku bergetar. Buat aku rasa nak pandang aje muka dia…” Balasku sambil buat-buat muka khayal.
Senyuman Hadi langsung mati. Tangan dia terus mencapai gelas minumannya dan menyedut jus orennya hingga habis.
“Dah habis makan ke?” Tanya Hadi seraya menilik jam di tangan kirinya.
“Aku ada kerja lagi dekat ofis ni. Aku hantar kau balik.” Dia tiba-tiba berdiri. Cepat-cepat aku menyedut minumanku dan turut bangun juga.
Hadi sudah melangkah beberapa tapak di hadapanku. Dah kenapa pulak Si Hadi ni? Pelik sungguh aku dengan perangai dia. Sejak dulu hingga sekarang, aku memang tak faham perangai dia.
Sepanjang perjalanan ke pejabatku, kami tak berbual. Muka dia pun aku nampak ketat aje macam memikirkan sesuatu. Aku tak berani nak tanya dia. Dia memberhentikan keretanya di hadapan pejabatku.
“Nanti petang, aku tunggu kau kat sini. Jangan kau lupa pulak.” Kata Hadi, mengingatkan aku sebelum aku keluar dari kereta. Aku mengangguk sebelum membuka pintu keretanya.
Aku segera keluar. Tak sempat aku nak melambai dan ucap terima kasih kat dia, dia blah macam tu aje. Angin betullah Si Hadi ni!
Aku segera mengeluarkan telefon bimbitku. Sebelum aku lupa, baik aku beritahu emak yang Hadi nak datang ke rumah petang ini. Emak tentu suka.
“Assalamualaikum, mak!” Jeritku. Maklumlah aku kat depan jalan raya ni. Sana sini kedengaran bising dengan bunyi kenderaan.
“Waalaikumsalam Wa. Ada apa call mak ni? Kamu dah jumpa Abang Zali kamu ke tadi? Kenapa mak long call emak marah-marah? Kamu tolak pinangan anak dia ke?” Soal emak bertalu-talu. Aku sudah terlopong.
Cepatnya berita tersebar. Aku berjalan menuju ke bangunan pejabatku.
“Mak, balik nanti Azwa cerita ya. Ni, Azwa nak beritahu mak hal lain pulak. Mak tentu suka!” Balasku pula, sengaja skip cerita pasal Abang Zali itu.
“Hal apa tu, Wa? Kamu nak kahwin dengan orang lain ke? Tadi Zali ada cakap dengan emak!”
Aku ternganga pula. Langkahku terus terhenti. Adoiii… Abang Zali ni. Itu semua nak cakap dengan emak ke? Macam tak matang aje?
“Itu pun nanti Azwa cerita.” Kataku. Suaraku dah perlahan. Aku risaukan emak. Nanti mulalah otaknya fikir yang bukan-bukan.
“Sekarang ni Azwa nak beritahu emak, petang ni Hadi nak datang ke rumah kita!” Kataku laju saja sebelum emak menyampuk lagi.
“Hadi? Hadi mana pulak ni?” Tanya emak. Bunyi suara emak macam dah keliru. Sah emak dah tak ingatkan Hadi.
“Hadi Aiman, mak. Anak majikan lama emak tu. Anak Pakcik Manaf!” Jawabku seraya menekan butang lif.
“Ya Allah, Hadi Aiman tu? Eh, kenapa dia nak datang ke rumah? Dia nak pinang kamu ke?” Tanya emak lagi. Aku sudah menahan nafas.
Hai, emak aku ni! Ingat aku ni terdesak sangat ke nak kahwin?

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/303057/Keranamu-Laila-Azwa

[SNEAK PEEK] PATERI

Pateri oleh Aje Fazlina

WAJAH Rafael berkerut seribu. Adakah kata-kata papa satu ugutan untuk dirinya? Papa nak dia uruskan pakej tu dengan sempurna. Manalah dia tahu. Selama ini dia arahkan saja pekerja papa untuk uruskan pakej pelancongan itu. Kalau dia enggan menerima tugasan yang diberi, tiada lagi elaun bulanan untuknya. Habis tu nak enjoy guna apa? Nak isi minyak motor guna apa? Daun kering? Kangkung? Heh! Buat lawak pula.

“Kalau kamu tak nak, segala elaun kamu papa tak akan beri. Kamu belajarlah berdikari. Selama ni papa bagi muka pada kamu. Kamu datang pejabat, tidur dan goyang kaki aje. Dengan pakaian kamu yang macam ni, tak mencerminkan langsung jawatan kamu sebagai seorang ketua di sini. Sesuka hati kamu aje. Kamu ingat sini Litar Sepang untuk kamu pergi race ke, Raf? Sekarang, papa minta kamu uruskan pakej tu. Jangan sampai gagal. Kalau kamu nak, papa boleh beri dua kali ganda dari elaun yang kamu dapat tiap-tiap bulan tu.” Ujar Encik Zaid tegas.

“Baik dan alim tu, bukan datangnya dari cara pemakaian papa.” Rafael menjawab.

“Raf, tolong serius sikit. Tolong uruskan pakej tu. Jangan sampai ada timbul sebarang masalah. Papa tak nak dengar apa-apa alasan pun lepas ni.”

“Kalau gagal juga?” Soal Rafael tanpa sedikit pun rasa takut.

“Kamu kahwin!”

Rafael tergelak kuat mendengar jawapan Encik Zaid.

“Amboi, papa ingat sekarang macam zaman dulu-dulu ke papa? Nak kahwin-kahwinkan orang macam tu je. Papa, mama dengan Rania sama ajelah. Bersubahat nak kahwinkan Raf dengan pompuan tu. Tak baik papa. Orang yang ada ilmu tak akan aniya orang macam tu.” Selamba dia cakap begitu dengan papanya. Bibirnya mengukir senyuman sinis. Cuba menahan tawa dari meletus apabila melihat wajah papa dah berubah warna. Apa, ingat dia tak pandai nak bagi tazkirah ke?

“Kamu jangan nak tuduh papa macam-macam, Raf. Papa tak tahu-menahu pun pasal kes tu.”

“Tipulah kalau papa tak tahu. Bukan papa pun berpakat sekali ke nak kahwinkan Raf dengan Si Layla tu. Hakikatnya papa pun tak ada di rumah juga waktu Raf kena tangkap khalwat dengan Layla dulu.”

“Tolonglah berubah Raf…” Sudah sampai masanya dia berkeras dengan Rafael. Anak lelaki sulung yang menjadi harapan tapi macam tak boleh nak letak harapan jika dibiarkan terus hanyut. Mungkin salahnya juga sebab bagi muka sangat. Soal ditangkap khalwat antara Rafael dan Layla dulu memang dia tidak terkait sama. Lagipun dia sudah memberi amaran kepada Rania agar jangan ulangi semula perkara bodoh yang boleh memalukan keluarga.

“Kalau papa bagi Raf rombongan budak sekolah ke, mat rempit ke, minah kelab ke, senanglah kerja Raf papa. Ini, apa hal nak uruskan orang-orang tua kat rumah perlindungan tu. Pening kepala aje nanti. Apa aktiviti yang Raf nak diorang semua buat? Menari tango tepi pantai? Macam tu ke papa?”

Niat papa tu bagus sebab nak taja percutian pada orang yang kurang upaya dan tidak berkemampuan. Tapi, masalahnya dia pergi taja dekat warga emas di Rumah Jagaan Cahaya Kaseh itu. Tak ke susah dia nak buat kerja.

“Baru suruh handle, kamu dah merungut. Papa tak kisah kalau kamu nak tolak. Tapi kamu fikirlah peluang tak akan datang bergolek untuk kali kedua. Papa bukan saja-saja beri kamu tanggungjawab yang besar macam ni. Sampai bila kamu nak macam ni? Papa tak nak tengok kamu pakai macam ni lagi dalam pejabat.”

“Papa, kalau nak buat kerja bukan guna pakaian pun. Nanti esok-esok masa kat sana, kain putih juga yang kita pakai.” Ewah! Dia sendiri hampir tergelak dengan kata-katanya tadi. Mat rempit bagi ceramahlah pula.

“Tapi pakaian tu menunjukkan etika, kamu tahu ke tidak? Perlu ada perbezaan Raf. Ini pejabat, bukan kelab malam!”

“Hmm… etika tu macam ajar Raf jadi manusia yang hipokrit aje. Buat sesuatu tapi tak ikhlas tak guna juga papa.” Bab membantah, pandailah dia. Sengaja nak memeningkan kepala orang tua tu.

“Papa tak nak dengar alasan tak masuk akal Raf tu. Kamu setuju ke tak?”

“Apa ni papa? Raf tak naklah macam ni?”

“Okey, baiklah. Mulai hari ini, kamu belajarlah hidup berdikari. Papa tak nak cakap lagi.” Encik Zaid terus bangun dan keluar dari bilik.

Rafael mendengus perlahan. Kalau tak ada duit, macam mana nak hidup. Papa ni betul-betul menduganya. Nak minta dekat mama, mahu meleleh larva-larva di telinganya. Bebelan mama tak habis-habis. Si Rania pula, lagilah tak boleh minta sebab dia dah basuh kaw-kaw adiknya itu dek kejadian tangkap khalwat dengan Layla dulu tu. Nak harapkan Zyra? Alahai, memang tak boleh harap. Umpama harapkan pegar, pegar makan padi. Serabut kepala otak dia.

Dia terus bangun dan keluar dari pejabat milik papanya itu. Masuk bilik pejabatnya lalu pintu dikunci dari dalam. Tubuhnya terus dilemparkan ke atas sofa kulit yang ada di dalam bilik itu. Malas nak fikir apa-apa lagi dah. Tidur lagi bagus.

“Mimpi yang indah-indah ya Rafael. Abaikan sekejap cakap papa tu. Kut-kut nanti dalam mimpi dapat istikharah.” Rafael ketawa sendiri. Dah macam orang gila bercakap sorang-sorang. Mahunya tak stress kalau dah bertimpa-timpa ujian datang menguji keimanan dia yang memang sah-sah kurang ni.

ANGIN bertiup lembut ke wajah. Dia masih duduk di atas motorsikal sambil membuang pandang ke arah laut. Pantai Seagate yang tak pernah sunyi. Cuma hati dia sahaja yang sunyi. Keluar dari pejabat tadi terus dia datang melepak di sini sendirian. Zyra, minah kilang tu masih belum balik. Bersendirian pun tak ada masalah baginya.

Dum!

Hatinya tersentak! Bunyi kuat dari arah belakang membuatkan dia cepat-cepat menoleh. Dia melihat sekujur tubuh terbaring di atas jalanraya. Sebuah kereta Proton Perdana dan motorsikal dari jenama Honda turut kelihatan bersama. Tanpa berlengah, dia terus berlari menuju ke arah tersebut.

“Layla!” Dia terkaku melihat tubuh yang terbaring itu. Dia yakin itu Layla.

Rupa gadis yang ditangkap khalwat dengannya masih jelas terakam dalam kotak memori. Apatah lagi wajah itu yang dulunya selalu hadir di rumahnya hari-hari. Dia segera memangku tubuh yang langsung tidak bergerak itu. Tangannya bergetar. Darah merah mengalir laju dari hidung dan bibir gadis itu. Allah!

“Bangun Layla! Bangun!” Rafael menjerit kuat. Orang ramai mula memenuhi tempat kejadian.

“Layla! Bangun Layla. Bangun Layla!” Dia terus memanggil nama gadis itu. Entah kenapa perasaan bersalahnya menebal. Sewaktu di mahkamah tempoh hari, bermacam kata kesat yang telah dilemparkan untuk Layla. Semuanya kerana amarah yang tak tertahan. Allah…

“Layla!!…” Dia menjerit sekuat hati. Saat itu juga terasa air sejuk menyimbah ke mukanya. Dia terkebil-kebil membuka mata.

“Layla? Mana Layla?” Dia toleh ke kiri dan ke kanan.

“Banyaklah Layla kamu? Kenapa? Kamu dah suka pula dekat Layla tu sampai termimpi-mimpi.”

Mimpi? Dia terus bangun. Melihat papa yang memegang segelas air yang berisi beberapa ketulan ais, tahulah dia dari mana datangnya air sejuk yang disimbahkan ke muka dia tadi. Allah! Apa yang dia mimpi tadi? Kenapa dia boleh mimpikan Layla? Hesy!

“Apa papa ni…” Tuturnya tak puas hati sambil menyapu air yang bersisa di wajahnya menggunakan tuala kecil yang dilempar papa kepadanya. Nak cover malu punya pasal. Boleh pula dia mimpikan Layla ditimpa kemalangan. Aduh! Yang kelakarnya, boleh pula Layla tu naik Honda EX5. Adoi, bila masa pula Minah Cekang tu jadi minah rempit.

“Kuat benar kamu panggil nama Layla?”

“Err… mana ada.”

“Kamu fikirkan dia?”

“Taklah…” Sudahlah papa, jangan tanya lagi. Hatinya sudah tak tentu arah. Dia malulah.

“Jadi kamu dah tukar fikiran pula? Kamu setuju dengan apa yang papa cadangkan?”

Rafael angguk. Memang dia tak ada pilihan. Bahagia papa, adalah deritanya. Asalkan papa tak tanya pasal mimpi dia tadi. Memang malu dia ketika ini. Nak cakap dia fikirkan Layla, tak ada pula. Tapi orang kata kalau kita mimpikan seseorang tu, maknanya orang tu sedang rindukan kita. Puihhh! Layla nak rindukan dia? Okey, tunggu sampai langit ke tujuh pun belum tentu lagi.

“Nah, ambil ni. Pergi beli pakaian kamu. Potong bagi kemas-kemas rambut kamu tu.” Encik Zaid menyerahkan beberapa keping duit lima puluh kepada anaknya itu. Dia masih lagi bertimbang rasa. Siapa tak sayangkan anak, kan?

“Papa, buat kerja guna ni, bukan guna baju dan rambut pun.” Dia tunjuk kepala dengan jari telunjuknya.

“Kamu jangan nak mengada-ngada, Raf. Kamu tolong jaga sikit imej syarikat kita. Ingat sikit!”

“Yalah, papa dah pandai main ugut-ugut pula sekarang. Raf tak habis lagi nak enjoy, papa tahu tak. Zaman muda ni sekali je dalam hidup.”

“Sudah, kamu tak payah nak bagi apa-apa alasan tak masuk akal kamu tu. Cakap pandai. Itulah, inilah. Kamu tahu tak umur kamu tu dah 28 tahun. Bukan 18 tahun lagi. Nak cakap kamu ni lahir tak cukup bulan pun, tak juga. Tinggalkan kehidupan permotoran kamu tu. Siapa lagi yang akan uruskan semua ni kalau bukan kamu.”

“Alah papa… time-time nilah nak buat ayat sedih papa. Tak lakulah ayat sedih papa tu kat Raf.”

Rafael terus bangun mengambil Arai Speed King yang diletakkan di atas meja. Encik Zaid menggeleng kepala melihat tingkah anaknya itu. Pergi kerja, balik kerja. Satu kerja pun dia tak buat. Dia tidur lagi adalah. Dah macam hotel pula pejabat ni bagi dia. Ingatkan bila balik ke Penang, perangainya akan berubah. Tapi rupa-rupanya sama saja.

“Terus balik bila dah selesai urusan kamu tu. Jangan nak merayap ke tempat lain pulak.”

“Janganlah buat Raf macam budak sekolah.”

“Kalau kamu tak nak papa buat kamu macam budak sekolah, tolong ubah tingkah laku kamu tu.”

“Tapi papa, Raf dah besar. Raf berhak pilih apa yang Raf nak buat.”

“Raf, serius sikit.”

“Hmm…”

Rafael tarik tombol pintu pejabatnya dan terus bergerak pergi. Dia sudah dewasa. Dia tahu apa yang dia nak buat. Aturan hidup dia, biarlah dia sendiri yang pilih. Bukan semua benda asyik nak paksa. Dari bab pindah ke sini, bab kena paksa kahwin dengan Layla, hinggalah sampai bab kerja.

Tapi mimpi dia tadi ngeri pula rasanya. Dalam banyak-banyak perempuan, kenapa Layla yang boleh masuk dalam mimpi dia? Hesy! Meluat betoi aku dengan hang Layla oii…

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/273643/Pateri

[SNEAK PEEK] DIA YANG BERNAMA ADAM

Dia Yang Bernama Adam oleh Dilla Ahmad

 

SEBULAN bercuti, Adam kerap ulang-alik rumah aku. Emak memang suka melayan anak saudaranya ini sebab Adam ringan tulang. Macam-macam kerja yang dia buat kat rumah aku tu. Sebab katanya kat rumah aku ni tak ada orang lelaki. Dia tolong sapu daun-daun kering kat depan rumah aku. Lepas tu dia tolong bakar sekali. Kemudian tolong emak beli barang kat kedai Pak Daud kalau emak nak masak.

Yang tak berapa syoknya, mak ngah aku. Dia mula merungut sebab masa Adam lebih banyak kat rumah aku dari rumah sendiri. Tolong jangan nak salahkan aku. Masa aku sendiri lebih banyak kat kedai.

“Adam.” Panggil emak, ketika kami duduk di meja makan. Adam yang baru mencuci tangan menoleh.

“Esok Adam tak payah datang ke rumah mak long ya. Kesian mama kat rumah tu sorang-sorang.” Kata emak, lembut ketika kami makan tengah hari. Aku ‘dipaksa’ balik rumah suruh makan. Siapa yang paksa kalau bukan si Adam Nazwan!

“Lagipun, tak beberapa hari lagi Adam dah nak balik kolej, kan. Ada masa ni Adam temankanlah mama kat rumah ya.” Pujuk emak. Mataku sudah menjeling Adam. Wajah itu nampak tenang aje ketika mendengar kata-kata emak.

“Adam bukan tak nak duduk rumah, mak long. Tapi bosan dengan mama tu…” Kata-kata Adam terhenti. Nada suara macam tak puas hati aje. Apa masalahnya tu?

“Mama suka cakap yang bukan-bukan pasal Balkis ni.” Mata Adam dah beralih padaku.

“Kenapa pula dengan Balkis?” Tanya emak, turut memandangku. Aku hanya jongket bahu saja. Tak faham apa-apa. Tak tahu apa-apa.

“Dia cakap Adam tak boleh berkawan rapat dengan Balkis sebab Balkis tak sesuai dibuat kawan. Balkis kakak Adam. Balkis kasar. Cakap tak pernah lembut. Pada Adam, Balkis okey aje. Bagus juga perempuan garang ni. Jadi lelaki lain pun tak berani nak dekat.” Dia menjeling aku pula sebelum meneguk sirap limau yang aku bancuh.

Emak dah senyum. Kemudian ulang menyuap semula. Aku pula dah sepak kaki Adam dari bawah meja. Mata Adam dah pandang tajam kat aku. Agaknya marah sebab aku sepak dia.

“Mak long…” Panggil Adam pula. Bibir dia dah mengulum senyum. Aku dah tenung dia. Kalau dia dah buat gaya senyum macam tu, mesti ada apa-apa dalam kepala otak dia tu.

Emak angkat muka dan memandang Adam.

“Mak long suka tak kalau Adam masuk meminang Balkis?” Tanya Adam terus-terang, tak selindung-selindung. Mata hitamnya tepat memandangku.

Aku yang sedang meneguk air terus tersedak. Terbatuk-batuk aku mendengarkan kata-katanya. Emak sudah ketawa perlahan sambil menekup mulut. Yalah. Lawak betullah si Adam ni. Aku pandang dia dengan beliak mata. Tapi dia buat muka kering aje.

“Itu nanti kita bincang ya, nak. Adam dan Balkis masih muda lagi. Perjalanan hidup pun masih panjang. Banyak benda Adam kena buat dulu. Terutamanya jaga mama dan papa Adam dulu. Sekarang mak long nak Adam fokus pada pelajaran Adam ya. Yang lain-lain tu jangan fikir dulu. Pasal nak pinang Kak Balkis tu…” Emak sudah sambung ketawa semula sambil menoleh memandangku.

“Kak Balkis ni belum bersedia lagi, Adam. Macam mama Adam cakap, dia kasar. Tengok gaya dia pun mama Adam tentulah tak suka. Tak apalah. Biarlah dulu.” Ujar emak lagi.

“Macam mana kalau ada orang lain yang masuk pinang dia, mak long?” Tanya Adam dengan muka serius.

Walaweii, aku muda lagilah! Baru sembilan belas tahun. Dia pun baru lapan belas tahun! Tak puas lagi nak enjoy!

Emak dah bergegar seluruh badan menahan ketawa sambil kepala digeleng perlahan. Adam ni suka sangat buat benda tak masuk akallah!

“Mak long janji tau. Jangan terima sesiapa aje yang nak masuk pinang Balkis!” Pinta Adam Nazwan lagi. Emak anggukkan kepala saja sambil bibir masih tersenyum geli hati.

“Macam mak long cakap tadi. Perjalanan hidup korang berdua masih panjang lagi. Kak Akis pun sama. Dia pun nak kena sambung belajar juga nanti.”

“Hah?” Serentak aku dan Adam bertanya. Kemudian serentak memandang pula. Emak mengangguk. Bila masa pula aku cakap nak belajar balik? Aku dah pandang wajah emak.

“Surat yang Akis mintak nak belajar kat IPTA tu dah sampai. Emak baca tadi. Dia orang suruh Akis datang untuk pendaftaran terbuka minggu depan.” Jelas emak lagi.

Aku sudah buat jatuh rahang. Terkelu. Terkedu. Kemudian terus ketawa gembira sambil mengucapkan syukur berkali-kali. Tapi Adam diam. Tak cakap tahniah pun pada aku. Dia lantas mengangkat pinggannya dan melangkah ke singki. Pinggan makannya dia cuci sendiri.

Kemudian, dia kembali ke meja dan duduk semula. Aku dan emak saling berpandangan.

“Kolej tu kat KL ke?” Tanya Adam memandangku. Aku mengangguk.

“Jadi aku dekat Kedah. Kau dekat KL?” Dia bertanya lagi, macam orang bodoh. Aku mengangguk lagi.

“Jauhnya!” Kata Adam dengan muka tak puas hati.

“Akak memang mintak kat sana. Akak nak ambil bidang setiausaha. Kata orang bidang tu bagus. Senang nak dapat kerja nanti.” Jelasku pula.

“Kau kata, kau nak jadi akauntan?” Dahi Adam dah berkerut memandangku. Bahunya dah menurun.

“Suka hati Kak Akislah!” Aku menjawab pula, sedikit bengang. Mata emak dah pandang kami berdua.

“Habis, bila kau nak pergi ni?” Tanya Adam, perlahan. Air sirap limaunya diteguk habis.

“Kalau minggu depan pendaftaran tu, aku kena pergi esok atau lusalah. Aku kena beritahu Pak Daud ni.” Kataku lantas bangun dan bawa pinggan ke singki. Pinggan makan aku dan pinggan emak aku cuci. Kemudian tergesa-gesa aku mengelap tangan dengan tuala kering.

“Emak, Akis balik kedai dulu. Dah lambat sangat ni. Nanti Pak Daud bising pula.” Kataku lantas menghampiri emak dan mencium pipinya.

“Adam pun nak gerak dululah, mak long.” Balas Adam juga.

“Terima kasih, mak long. Asam pedas ikan tenggiri mak long memang terbaik!” Sambungnya lagi sambil tersenyum lebar dan menaikkan ibu jarinya. Tangan emak dia salam dan kucup.

“Baik-baik bawak motor tu, Akis!” Laung emak di belakang aku.

“Ya!” Sahutku pula, tergesa-gesa menyarung helmet ke kepala.

“Nur Balkis!” Panggil Adam pula. Aku yang dah nak naik motor terhenti pergerakanku.

“Apa, Adam? Aku dah nak pergi ni.” Kataku. Dia menyarung selipar dan mendekatiku.

“Berapa lama kau belajar kat sana?” Tanya Adam, berdiri tegak di hadapanku.

“Mungkin dua tiga tahun macam tu. Kenapa kau tanya?” Tanyaku pula.

“Jangan sesekali lupakan aku. Sebab aku tak pernah lupakan kau walaupun kita berjauhan macam ni. Kat sana nanti mesti kau akan jumpa kawan-kawan baru dan… mungkin juga ada lelaki yang cuba nak dekati kau…”

“Adam…” Panggilku, sambil tersenyum memandangnya. Matanya redup memandangku.

“Aku ke sana nak belajar. Nak timba ilmu dan insya Allah bila keluar nanti aku nak cari kerja yang bagus. Boleh juga aku bantu emak. Kau pun sama. Aku tak mahu kau sibukkan fikir pasal aku. Kau sibukkan hal kau aje. Tahulah aku nak jaga diri aku ni.” Balasku pula sambil menjelingnya.

Wajah Adam nampak berubah riak sedikit bila aku cakap begitu. Ah, aku cuma nak dia tahu yang pelajaran itu lebih penting daripada aku. Lagipun kami masih muda dan hati manusia ni mudah berubah. Sama ada aku atau dia yang akan berubah nanti. Aku sedar sayang Adam kepadaku. Tapi semua itu tak mungkin.

Aku menggaru-garu dahi tak gatal. Salah seorang daripada kami kena berfikiran matang kalau mahu hubungan keluarga ini kekal selamanya. Aku juga sayangkan Adam. Dia sepupu aku walaupun dia hanya anak angkat mak ngah.

“Kita belajar dulu, Adam. Aku nak kau tumpukan perhatian kau pada pelajaran kau kat sana. Kalau ada mana-mana awek nak kenal dengan kau, kau terima aje salam perkenalan dia orang tu. Kenal orang lain selain aku ni. Aku tak baik. Aku kasar dan buat benda ikut suka aku aje. Bila fikir balik apa yang mak ngah cakap, mungkin dia betul.” Aku ketawa hambar. Ini diri aku. Entah bila akan berubah, aku sendiri tidak tahu.

“Selamat belajar, Balkis. Aku mula faham tentang kehidupan ni. Segalanya akan berubah mengikut waktu dan keperluan seseorang. Walaupun aku tahu kerjaya setiausaha tu tak mencabar langsung tapi ia melibatkan kau berjumpa ramai lelaki. Aku tak mahu kau pandang lelaki lain. Aku tahu kau pun nak cari kehidupan kau sendiri. Aku, cuma nak kau tahu…”

“Adam!” Suara nyaring mak ngah dah kedengaran dari hujung jalan sana. Kata-kata Adam terhenti di situ saja. Serentak aku dan Adam menoleh ke arah mak ngah yang nampak terkocoh-kocoh menghampiri kami.

“Ya, ma?” Sahut Adam, segera mendapatkan mak ngah.

Aku memerhatikan mereka berdua sedang bercakap sesuatu. Mak ngah nampak macam dah menangis. Apa hal tu? Rasa ingin tahu mula meresap dalam hati. Kakiku yang tak jadi nak naik motor, segera menghampiri mereka.

“Kenapa ni, mak ngah? Adam?” Tanyaku, kehairanan bila melihat mak ngah sudah menangis. Mak ngah terus peluk aku.

“Balkis, aku nak hantar papa aku ke hospital. Dia mengadu sakit dada!” Kata Adam, lalu bersegera pergi dengan mak ngah.

Aku berlari semula ke rumah dan memanggil emak dengan kuat. Emak kelam-kabut keluar bila mendengar suara aku.

“Ada apa ni, Balkis?!” Suara emak dah macam nak marah aku.

“Pak ngah sakit dada! Adam nak bawa dia pergi hospital!” Beritahuku.

“Nanti emak pergilah tengok dia orang. Akis nak balik kedai ni. Petang nanti Akis mintak izin Pak Daud nak balik awal. Nak pergi tengok pak ngah.” Beritahuku pula pada emak. Aku lihat emak macam terkaku seketika. Mungkin terkejut dengan berita itu.

“Yelah. Nanti mak siap-siap. Emak ikut Adam aje.” Kata emak, kemudian terkocoh-kocoh menghilang ke dalam rumah semula. Aku pula terus menghidupkan enjin motor dan memecut balik ke kedai.

“Hah, dah sampai pun akauntan Pak Daud ni. Ingatkan tak balik kedai semula.” Sinis suara Pak Daud menegurku dari dalam kaunter. Aku menyengih saja. Nak buat macam mana. Kalau dah jumpa emak dan Adam, memang berlamalah aku kat rumah.

“Eh, Balkis. Kamu ada dapat berita tak?” Tiba-tiba suara Pak Daud berubah perlahan. Mata pula dah pandang kanan-kiri. Macam rahsia sangat aje aku tengok.

“Berita apa, Pak Daud?” Aku juga bertanya perlahan. Ikut stail dia.

“Akif kena tangkap!” Bisik Pak Daud, keras. Aku terlopong beberapa ketika.

“Dengarnya, dia pecah masuk rumah orang. Mencuri!” kata Pak Daud lagi sambil menggeleng kepala perlahan. Aku masih terlopong mendengar berita itu.

Bukan aku nak menuduh, tapi aku memang perasan sewaktu Akif buka dompetnya, berkepuk-kepuk duit yang aku nampak. Hati aku ni pun kadang-kadang jahat juga nak fikir yang bukan-bukan pasal Akif tu. Yalah, dia mana kerja. Tapi ada duit banyak. Tak ke pelik tu?

“Tak sangka Pak Daud dia boleh buat macam tu. Patutlah rajin benar beli barang kat sini. Dia tak rasa bersalah ke guna duit hasil curi tu untuk keperluan keluarga dia?” Tanya Pak Daud, macam bercakap sendiri.

Aku diam. Nak cakap apa pun aku tak tahu. Sebab manusia ni bermacam ragam. Apa yang dilarang, itu yang dibuat. Aku menghela nafas perlahan.

Petang, ketika aku mula bersiap-siap nak balik, telefon bimbitku berbunyi. Kelam-kabut aku keluarkan dari poket seluar dan tengok skrin. Nama EMAK tertera di situ. Segera aku menyambungkan talian.

“Ya, mak?” Tanyaku.

“Pak ngah dah tak ada, Balkis.” Kata emak, perlahan. Aku panggung kepala. Macam tak percaya apa yang aku dengar.

“Innalillahiwainnahirojiun…”

“Akis tak payah datang ke hospital ni. Kami tengah siap-siapkan jenazah pak ngah nak bawak balik ke rumah. Akis beritahulah sesiapa yang ada kat kedai tu. Pada Pak Daud…”

“Ya…ya, mak.” Jawabku, gugup. Talian emak matikan dan aku masih termangu. Pak ngah dah tak ada? Baru dua hari lepas aku jumpa pak ngah dan hari ini dia dah tak ada?

“Kenapa tu, Balkis? Kata nak pergi hospital?” Tanya Pak Daud, di belakangku.

“Pak Daud…” Panggilku perlahan. Mata tuanya sudah memandangku.

“Pak ngah Balkis dah tak ada.” Kataku lagi. Dia pula mengucap panjang dan lepas tu aku tengok dia tergesa-gesa masuk ke dalam kedai.

“Balkis, kita tutup kedai awal hari ni. Kamu pergi balik bersiap apa-apa yang patut. Pak Daud nak beritahu orang-orang masjid.” Kata Pak Daud pula menggesa aku.

Aku mengangguk dan segera mengunci mesin pengira duit itu dan kunci itu aku serahkan pada Pak Daud. Tak berlengah, aku terus hidupkan enjin motor dan memecut balik ke rumah.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/273633/Dia-Yang-Bernama-Adam

[REVIEW] SAAT AKU BERPALING

Saat Aku Berpaling oleh Adry Tihani

Tidak mudah menjadi Nadhirah. Sejak kecil dia sudah biasa dicaci, dimaki, diherdik, dihina, didera dan dikecam. Malah mendapat bapa tiri kaki pukul dan kaki botol, babak pergaduhan antara Natrah dan Johan telah menjadi hidangannya saban hari. “Give me some money and I let her go.” – Johan “Kill her Johan! Do you really think that I would care?” – Natrah. Saat dirasakan dunianya gelap, muncul seorang lelaki menyelamatkannya. Dalam keterpaksaan, dia diterima dalam keluarga Tan Sri Malik dan Puan Sri Munirah. Fikirnya babak sedih dalam hidupnya akan berlalu pergi. Namun… “Kehadiran Nadhirah dalam keluarga ini adalah rahsia. Papa tak nak orang luar tahu pasal kewujudan dia. Faham?” – Tan Sri Malik. Beberapa tahun berlalu. Dia memilih untuk kembali ke Australia, menyambung pengajian di sana sambil meneruskan legasi ibunya. Di sana dia mengenali Imran. Lelaki yang mampu membuat hatinya yang mati kembali penuh dengan rasa. Dia mula menggantung harapan. “Jangan lah reject lamaran saya. Awak tak kesiankan saya ke? Kalau awak tolak, siapa lagi yang nakkan saya ni.” – Imran. Dalam diam, kehadiran Faliq, peguam muda a.k.a Penyamun Australia mengusik jiwa gadisnya. Dia terperangkap. Antara Imran dan Faliq, siapa yang harus dia pilih? “Saya sukakan awak. Sebab tu saya cari awak.” – Faliq Akhirnya rahsia yang merantai dirinya dan keluarga Tan Sri Malik terbongkar jua. Dia kecewa. Hatinya parah dilukai. Teganya lelaki yang dia sayang sepenuh jiwa merobek seluruh kepercayaannya. Dilukai berkali-kali, kali ini dia tekad. Dia jadi pendendam. Mengatur satu persatu rancangan asalkan hatinya puas dan dendamnya terbalas. Adakah Nadhirah berjaya dalam rancangannya? Apa yang terjadi pada keluarga Tan Sri Malik dan Puan Sri Munirah? Bagaimana pula kisah hidup Natrah dan Johan? Apakah hubungan Natrah dan Tan Sri Malik? Antara Imran dan Faliq siapakah yang layak bertakhta di hati Nadhirah? 


Novel Saat Aku Berpaling merupakan karya sulung penulis Adry Tihani. Hanya dengan membaca sinopsis sahaja telah membuat admin tertarik untuk membaca novel ini. Nadhirah merupakan seorang gadis yang sangat kuat dan tabah menjalani kehidupannya. Dibenci oleh ibu kandung sendiri, ditinggalkan oleh bapa kandung dan dihina oleh keluarga tirinya membuatkan Nadhirah menjadi seorang gadis yang kuat. Penulis juga membawakan kelainan dalam penulisan. Lain dari kebiasaan kebanyakan buku yang ada di pasaran yang hanya mempersembahkan kisah cinta semata-mata. Watak  di dalam novel dapat dipotretkan dengan baik sekali. Admin dapat melihat gelojak rasa dan gelodak jiwa Nadhirah. Dan apabila Nadhirah mengambil keputusan untuk berpaling dari keluarganya. Itu yang dipotretkan dalam keseluruhan novel ini. Kemuncak bila Nadhirah membalas dendam pada keluarganya. Storyline di dalam novel ini juga membuat admin ingin habiskan pembacaan tanpa henti. Cerita ini lebih difokuskan kepada watak Nadhirah dan kehidupannya berbanding kisah beliau bersama lelaki yang inginkan cintanya. Watak Nadhirah menjadi contoh bahawa wanita perlu kuat dan tabah untuk bangkit sendiri walaupun dikhianati oleh teman lelaki dan keluarganya. 

 

 

 

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/269530/saat-aku-berpaling