[SNEAK PEEK] SAYANG 3 DALAM 1

SAYANG 3 DALAM 1 Oleh Weeda Airiza

AREL memandang kalendar yang terletak di atas meja tulis. Sudah seminggu Ramadan bermula dan harapannya semoga ini adalah Ramadan terakhir dia bergelar bujang.

Dia menarik nafas panjang. Kerjanya semakin banyak di pejabat. Begitu juga dengan Aryana. Mereka berdua sudah jarang benar berjumpa. Hanya sesekali telefon dan SMS.

Dua minggu selepas hari raya, mereka akan diijabkabulkan. Pada mulanya dia sendiri terkejut kerana terasa begitu cepat sekali tetapi menurut kata ayahnya, lebih baik cepat kerana dia sendiri tidak larat mendengar rayuan Datuk Zahim yang ternyata mahukan Arel sebagai menantu.

Arel keluar dari bilik lalu menuju ke ruang tamu. Hanya ada ayahnya yang sedang menonton cerita Inggeris di televisyen.

“Kamu tak ke mana-mana?” Ayahnya bertanya.

“Tak.”

“Kenapa tak keluar dengan Aryana?”

“Dia tengah sibuk kejar deadline kerja. Malas Arel nak ganggu dia.” Arel membaringkan diri di atas sofa. Dia perasan perhubungannya dengan Aryana tidak seperti orang lain yang sentiasa keluar berdua dan bergayut menerusi telefon. “Ayah, Datuk Zahim okey ke dengan ayah?” Dia kasihan dengan ayahnya yang terpaksa menjawab dan memohon kemaafan daripada ayah Qaisara itu.

“Hmm… Okey macam tu saja. Ayah dah jarang keluar dengan dia sekarang ni. Biarlah. Ada hikmahnya kamu dengan Qaisara tak ada jodoh.”

Arel termenung. Mujur dia mempunyai ayah yang berfikir terbuka. Jika tidak, sudah tentu dia akan dipaksa kahwin seperti dalam cerita-cerita drama televisyen.

“Arel sebenarnya risau dengan Kak Erlina…”

“Kenapa?”

“Dia langsung tak boleh terima Aryana sampai sekarang. Ada saja salah yang dia nak cari. Arel buntu tak tahu nak buat apa.” Arel melahirkan rasa kerisauannya.

Aryana sendiri sudah banyak kali mengadu tentang sikap Qaisara mencari pasal dengannya. Kadang kala sengaja menumpahkan air di atas fail yang perlu dihantar kepada bos, menjual cerita kurang enaknya di pejabat dan juga menghantar surat layang menceritakan keburukan Arel kepadanya.

Arel bersyukur kerana Aryana berterus terang dengannya. Kalau disimpan sahaja akan menyakitkan lagi hati. Dia lega gadis itu begitu tegar dan melawan semula Qaisara di pejabat dengan cara tidak termakan langsung kata-kata Qaisara.

“Biarkanlah saja dia. Nanti kamu dah kahwin, mesti lama-lama dia boleh terima. Kamu jangan risaulah. Ayah tahu kamu dan Aryana kuat untuk hadapi sama-sama. Tentang kak long, biar Ayah cakap dengan dia nanti.” Datuk Ilham sengaja tidak memberitahu anak-anaknya bahawa Datuk Zahim ada memberikan amaran kepadanya jika dia tidak mahu perniagaannya muflis, dia perlu mengahwinkan juga Arel dengan Qaisara.

Namun dia hanya diam membisu sambil beristighfar di dalam hati. Dia perasan sahabatnya itu semakin lama semakin berubah. Apakah kekayaan yang dikecapi telah membuatkannya lupa diri? Tidak cukupkah lagi kurniaan yang diberikan oleh ALLAH kepadanya?

Datuk Ilham percaya kepada ketentuan qada dan qadar. Baginya, amaran itu langsung tidak berkudis di hatinya. Dia lebih takutkan bala ALLAH. Dia bekerja dengan ikhlas dan semuanya itu sebagai ibadah di dunia ini. Datuk Ilham hanya cuma mampu mendoakan rakannya itu supaya insaf.

AKU menolak troli dengan rasa malas. Sudahlah pagi tadi sahur pun hanya dua keping roti. Kebelakangan ini aku benar-benar tidak mempunyai selera makan.

Along kata aku sudah semakin kurus. Dia ingat aku memang berdiet sementara menanti hari bahagia, padahal memang takda mood nak makan!

“Ini biji ketumbar. Ni jintan manis. Ni jintan putih. Ingat tak ni?” Berpinar biji mataku apabila angah menunjukkan tiga bungkusan rempah yang dia ambil dari rak Pasaraya Giant.

Aku mengeluh. Angah beria hendak mengajar aku beberapa bahan masakan asas yang patut aku tahu. Aduhai, angah! Otakku hanya mampu dapat sikit saja dalam sehari!

“Ingat…” Aku berkata dengan nada perlahan.

Angah mencekak pinggangnya. “Aryana, jangan buat muka boring macam tu. Nanti Yana juga yang susah kat rumah mak mertua.”

“Alah, dik… kalau kau tak ingat, tengok internet sudah! Beli handphone canggih sikit. Kat dapur pun kau boleh baca.” Alang tiba-tiba muncul sambil membawa beberapa paket biskut dan dimasukkan ke dalam troli.

Aku ketawa besar. Ya tak ya juga, kan? Good idea! Angah membuat muka sambil menarik troli kembali. Mataku menerawang mencari along yang hilang entah ke mana.

“Yana tahu apa ni?” Angah menunjukkan pula beberapa bungkusan kecil di tangannya.

“Bunga lawang, bunga cengkih, kulit kayu manis.” Aku menjawab dengan nada bosan.

“Bagus!” Alahai! Ni senang sajalah, angah! Tanya budak kecil umur lima tahun pun dia tahu!

Angah menunjukkan sesuatu yang lain pula. “Ini?”

“Err…” Keliru pula tengok bahan yang bulat-bulat berwarna kekuningan itu.

“Ni halba.” Angah berkata. Aku hanya mengangguk dan meneruskan sesi pembelajaran tidak rasmi bersama angah di pasar raya itu.

Tatkala terlihat along yang menghampiri kami, aku terus berkata, “Along, tolakkan troli ni pula. Yana nak pergi cari barang lain.” Aku menyerahkan troli kepada along lalu berlalu pergi ke bahagian kelengkapan wanita.

Setelah mengambil syampu dan pencuci muka, aku melangkah pergi sehingga tidak perasan aku terlanggar seseorang.

“Hoi! Buta ke?” Suara gadis itu kedengaran kuat. Aku dan dia hampir tersungkur di tepi rak.

“Eh, sorry saya tak…” Terus mati ayat aku apabila wajah yang amat aku kenali berada di depan mata. Qaisara lagi!

“Oh, kau sengaja nak tolak aku, kan?”

“Ya ALLAH! Aku tak sengaja, Sara!” Merah padam wajah aku apabila terdengar suaranya yang melenting itu.

Qaisara membuat muka bengisnya yang sudah sebati dengan jiwa aku. “Tak sengaja konon. Dahlah rampas tunang aku! Lepas tu, nak kahwin dengan dia! Tak malu!”

Beberapa orang wanita di sekeliling aku mula memandang. Oh TUHAN! Bala apakah ini? Mahu saja aku menampar mukanya yang tiada insurans itu tetapi aku sedar keadaan itu hanya akan mengecohkan lagi keadaan.

“Yana!”

Dari jauh aku lihat alang melangkah menghampiri kami. Qaisara turut menoleh ke arah suara yang berkumandang.

“Kenapa ni?” Dia berhenti di antara aku dan Qaisara. “Kau ada masalah ke dengan dia?”

Huiyoo! Aku tak pernah nampak muka alang yang begitu garang. Dia memandang tajam ke arah Qaisara yang mempamerkan muka selamba.

“Kalau aku ada masalah dengan dia kenapa? Ada masalah ke dengan kau?” Qaisara menudingkan jari ke arah alang. Gila punya perempuan! Takde rasa kesopanan dan kesusilaan langsung!

“Memang kau cari masalah sendiri kalau kau ada masalah dengan dia!” Alang mengetap bibir.

Qaisara tergelak sinis. “Huh? Ni seorang lagi mangsa kau, Yana?”

Ya ALLAH! Nak ketawa aku melihat wajahnya yang begitu yakin sekali. Mahu saja aku pekik biar satu pasar raya dengar bahawa lelaki di sebelah ini adalah abang kandung aku!

“Hat-hati bila bercakap, ya? Muka saja lawa tapi hati busuk!” Alang menuding jari kembali ke arahnya sehingga hampir terkena dahi. Aku menelan air liur mendengar kata-kata alang yang sangat dashyat itu. Alang ni menakutkan juga rupanya!

“Eh! Kau bagitahu pakwe kau ni, Yana… dia tu yang kena berhati-hati. Tak malu!”

Aku tergelak. Dah tak tahan mahu ketawa! “Eh, sayang… Ini abang kandung aku. Jangan main tuduh. Kan sekarang dah malu?” kataku.

Alang turut tersenyum sinis.

Qaisara sudah berubah wajah. Beberapa pelanggan berhampiran sibuk berkata sesama sendiri. Malas aku nak ambil tahu. Yang penting sekarang, Qaisara sudah dimalukan akibat daripada ayatnya sendiri.

“Kau jaga, Aryana…” Qaisara menghampiri aku sambil berkata perlahan.

Alang tiba-tiba mencengkam pergelangan tangan Qaisara. “Qaisara, aku bagi amaran pada kau. Terkena saja kulit kau pada kulit adik aku ni, aku tak akan maafkan kau sampai bila-bila dan aku pastikan akan kejar kau sampai dunia ini kiamat!”

Gadis itu membisu. Matanya terbuntang memandang alang yang memberikan amaran keras. Aku juga terkejut dengan perlakuan alang yang ternyata sangat protective.

“Jom.” Alang melepaskan cengkamannya lalu menarik tangan aku berlalu dari situ.

Kini aku resah. Pastinya Qaisara akan lebih berdendam. Namun, aku tidak tahu apa akan berlaku sekiranya alang tidak muncul tadi. Nafasku turun naik kerana berdebar dengan situasi tidak terduga.

Ya ALLAH! Lindungilah kami sekeluarga daripada perkara-perkara yang tidak elok. Amin.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/96066/sayang-3-dalam-1

[REVIEW] NIAN DI HATI

NIAN DI HATI Oleh Elin Nadia
Amy atau Nur Amelia Sherina bagaikan layang-layang yang terputus tali apabila ayahnya dibunuh dan rumahnya dibakar. Ibunya yang terpisah sejak kecil pula tidak ditemui. Mujur ada sahabat yang baik hati. Hani dan abangnya, Arif mengajak Amy tinggal bersama di rumah keluarga mereka. Namun ibu Hani, Datin Mastura tidak boleh menerima kehadiran Amy. Amy menjadi kuli tidak bergaji di rumah itu. Malah, dia dicemuh adik-beradik Hani dan Arif yang lain. Arif yang sepatutnya berkahwin dengan Shafiza melamar Amy sebagai isteri apabila Shafiza membatalkan perkahwinan mereka. Amy menerima Arif kerana lelaki itu bersungguh-sungguh mahu melindunginya daripada berterusan dibuli. Perkahwinan yang dibina sentiasa dipukul ombak. Datin Mastura dan Shafiza tidak puas-puas mahu melihat Arif dan Amy menderita dan berpisah. Amy yang sarat mengandung keguguran akibat perbuatan ibu mertua sendiri. Air mata sentiasa menemaninya sepanjang masa. Entah bila deritanya akan berakhir. Doanya moga ada sinar kasih yang mencelah walau sedikit. Dia benar-benar ingin menikmati erti bahagia

Pada pendapat admin, cerita ini menarik tapi sedih laa tengok jalan hidup Amy yang dari kecil lagi berendam air mata. Dengan kehilangan ayah akibat dibunuh dan ibu kandung yang tak pernah muncul. Mujurlah ada Hani, seorang sahabat yang sentiasa mengambil berat perihal Amy. Selepas berkahwin dengan Arif, macam-macam dugaan dalam rumahtangga mereka, ada sahaja manusia yang ingin melihat mereka berpisah dan merana.

Tapi hati Amy yang suci dan senang memaafkan membuat dia dapatkan kasih-sayang ibu mertuanya dan ipar-duainya kembali. Ending cerita yang simple tapi realistik. Memang susah untuk memaafkan. Ianya mengambil waktu yang sangat lama. Tembok kepercayaan harus dibina dari asas.

So, itu adalah ulasan buku yang dapat admin kongsikan kepada readers pada hari ini. Kalau readers nak dapatkan ebook ini, boleh klik pada link di bawah.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

[SNEAK PEEK] RAYYAN FANTASI

RAYYAN FANTASI Oleh Ramlee Awang Murshid

Bandar Baru Bangi, Selangor

AIDDIN termenung mendengar cerita ayahnya. Pengisahan di sebalik cerita secara bertindih itu membuatkan kefahamannya mulai menyusup ke dalam minda. Bagaimanapun dia masih belum mahu percaya sepenuhnya. Cerita tentang makhluk asing yang sering menjadi mainan filem-filem Hollywood dianggapnya sebagai satu karya khayalan semata-mata. Dan sekarang, setelah tumbuh besar sebagai manusia, barulah ayahnya mengatakan bahawa mereka adalah makhluk asing yang berasal dari Planet Yuk’kaa.

“Mama juga makhluk asing?” tanya Aiddin.

“Mama… manusia biasa,” balas Ibrahim.

Aiddin tergeleng-geleng. Seraya mendengus kencang.

“Apabila makhluk Yuk’kaa dan manusia berkahwin…sukar sekali untuk melahirkan zuriat. Unsur-unsur dalaman kita memang sama, tetapi genetik kita tetap berbeza,” cerita Ibrahim menyelongkar akar umbi keturunan mereka.

“Ayah menikahi mama kerana waktu itu… kamu masih bayi lagi, Aiddin. Ibu kandungmu bernama Daii, telah meninggal dunia selepas melahirkan kamu. Masa itu juga Jeneral Sanggora melakukan rampasan kuasa. Ayah sempat membawa kamu lari ke bumi ini menggunakan sebuah kapsul yang mempunyai kelajuan secepat cahaya. Sebenarnya, teknologi di Yuk’kaa jauh lebih moden berbanding teknologi di bumi. Tetapi terdapat juga cara hidup primitif yang menjadi amalan kehidupan seharian. Lebih primitif apabila peperangan berlaku. Kita lebih kejam dan ganas berbanding manusia.” Satu per satu kisah-kisah silam terbongkar.

“Aiddin bukan anak kandung mama?” soal Aiddin.

“Mama seperti ibu kandungmu jua, Aiddin. Dia yang menjagamu semasa kamu masih bayi lagi. Hormati dan sayangilah mama. Syurga itu berada dalam restunya kerana mama yang bersusah payah membesarkan kamu. Mama sangat menyayangimu, sayang.” Ibrahim memberi keyakinan itu berlandaskan addin seorang Muslim.

“Aiddin… macam pernah mendengar cerita ini, ayah.” Riak muka Aiddin berkerut.

“Memang pernah semasa di Yuk’kaa. Tapi sekarang, kamu terlupa,” ujar Ibrahim.

“Nama sebenar ayah… Mij-Gillion. Raja Yuk’kaa yang digulingkan,” ujar Aiddin.

“Benar. Ayah tidak malu mengakuinya,” jawab Ibrahim.

“Dan Aiddin adalah… Rayyan.” Perlahan-lahan Aiddin mengatakannya.

“Benar. Kamu pewaris sah kerajaan Yuk’kaa,” kata Ibrahim lagi.

“Dan Mika… memang benar wujud.” Lanjut Aiddin lagi.

“Ya.” Sepatah Ibrahim menjawab.

“Subhanallah…” puji Aiddin.

“Kejatuhan di Yuk’kaa mendamparkan kita di bumi dan di sinilah, kita menjadi Muslim yang menyembah ALLAH, Tuhan Yang Maha Berkuasa. Sedangkan di Yuk’kaa, tidak ada TUHAN dalam pegangan hidup sehari-hari. Pemerintah Yuk’kaa itu dianggap sebagai dewa yang dipuja-puja. Ayah bersyukur atas hikmah yang besar ini. Di kalangan bangsa Rayyan yang berasal dari planet Yuk’kaa… kita berdua sangat beruntung.” Ibrahim tersenyum lebar. Wajahnya tetap tenang.

Imbas Kembali: Kundasang, Sabah

26 Tahun lalu…

MIJ-GILLION bukan sekadar seorang raja, bahkan cekap mengenderai haiwan perang dan sebuah kapsul – sejenis kapal angkasa bersaiz kecil yang memiliki kelajuan secepat cahaya. Perasaannya bercampur baur ketika ini. Permaisurinya telah mangkat. Tampuk pemerintahan kerajaan Yuk’kaa kini dikuasai oleh Sanggora. Mujurlah seorang pembesar istana telah menyediakan sebuah kapsul untuknya melarikan diri dari Yuk’kaa tanpa pengetahuan Sanggora. Mij-Gillion sempat melarikan diri bersama bayi lelakinya.

Dan kini, kapsul yang dikemudikan telah memasuki ruang udara bumi, menyusur pantas membelah udara. Kepantasan pergerakan kapsul itu dilihat seumpama sebuah meteor yang memercikkan api. Kecepatan kapsul itu juga gagal ditangkap oleh mana-mana radar di bumi. Rayyan yang ditempatkan di tempat belakang tidak henti-henti menangis. Sukar bagi Mij-Gillion mengendalikan kapsul dan bayinya sekali gus.

Mij-Gillion tidak mengenal bumi. Lalu pemanduan automatik dilakukan. Terserah ke mana kapsul itu mendarat, dia akan mengikut sahaja. Pada masa yang sama, dia mencapai Rayyan dan mendodoikannya. Tetapi bayi itu terus juga menangis. Mij-Gillion tidak tahu hendak buat apa lagi. Rayyan didakapnya erat-erat dengan penuh kasih sayang. Tiada apa yang mampu dilakukannya lagi. Rayyan adalah anak pertama dan dia tidak pandai memujuk bayi yang terus-menerus menangis.

Kapsul mendarat di sebuah hutan pergunungan. Kenderaan angkasa itu mendarat dengan baik. Mij-Gillion keluar dari kapsul dan menghidupkan pelindungan automatik. Kapsul itu ghaib di situ, tetapi sebenarnya tidak ke mana-mana. Mij-Gillion meredah semak belukar dalam hujan. Rayyan masih belum mahu berhenti menangis. Bayi ini dilindungi dengan sehelai kain kalis air.

Setelah bersusah payah, akhirnya Mij-Gillion menjumpai jalan raya. Tanpa berlengah, dia berjalan menuju ke arah daerah pergunungan. Sebuah van mendatang dari arah Kota Kinabalu. Mij-Gillion menahan kenderaan itu. Dia bernasib baik kerana diberi tumpang sampai ke Kundasang. Dua orang lelaki yang bersimpati memperkenalkan diri mereka dengan nama – Ibrahim dan Maidin.

Sampai di Kundasang, Mij-Gillion meminta diberhentikan di sebuah pasar sayur-sayuran. Dia membayar Ibrahim dan Maidin dengan seketul emas sebesar telur ayam.

Ibrahim dan Maidin terpinga-pinga. Bagaimanapun perasaan mereka terlonjak gembira kerana nilai emas sebesar itu sudah pasti mencecah ribuan ringgit.

Semasa berteduh di pasar sayuran itulah Mij-Gillion memikirkan secara serius tempat teduhannya selepas ini. Dalam tingkahan hujan itu, anak telinganya tertangkap suara orang mengaji dari sebuah rumah di seberang jalan raya. Dia terbuai mendengar alunan suara merdu yang membaca firman-firman ALLAH dalam kitab suci al-Quran. Cuma sebagai makhluk asing yang tidak beragama semasa mendiami Yuk’kaa, Mij-Gillion tidak mengetahui maksud alunan puji-pujian tersebut.

Gerak hatinya mendorong langkah kaki menuju ke rumah itu. Mij-Gillion menuruti jua suara nalurinya. Sampai di rumah itu, dia terduduk sambil mendodoi-dodoikan bayinya. Mij-Gillion cemas seketika kerana Rayyan tidak juga mahu berhenti menangis sejak menempuh perjalanan dari Yuk’kaa lagi.

Ketika itu, Pak Markum muncul di muka pintu. Mij-Gillion terkejut dan bertindak hendak melarikan diri. Supinah lekas menjenguk. Dia kasihan melihat tangisan bayi itu. Malah simpati menyaksikan kekusutan lelaki tersebut.

“Tunggu!” tegah Pak Markum.

“Minta maaf… saya… hanya tumpang berteduh.”

Sementara Supinah terus mendapatkan Rayyan daripada pangkuan Mij-Gillion.

Bandar Baru Bangi, Selangor

AYAH dan anak itu duduk beralaskan daun bersaiz lebar. Ibrahim dan Aiddin kelihatan bersantai di situ tanpa mempedulikan kenderaan yang lalu lalang di jalan raya. Ibrahim rancak mengimbau masa silam. Aiddin pula mendengarkannya dengan penuh penghayatan. Emosi serta fikiran yang tertekan semakin berkurangan.

“Sejak itulah ayah menggunakan nama Ibrahim dan Rayyan… ayah tukar dengan nama Aiddin, bukan Maidin. Kita berdua adalah beragama Islam. Yuk’kaa… ayah anggap hanya sebuah fantasi. Di bumi inilah realiti kehidupan kita yang sebenarnya, Aiddin.” Wajah jernih Ibrahim menzahirkan kesyukuran yang teramat tinggi ke hadrat ILAHI.

“Kita tidak akan pulang semula ke Yuk’kaa, ayah?” Aiddin ingin tahu.

“Ayah suka tinggal di bumi,” balas Ibrahim.

“Tapi… kita, kan makhluk asing?” Aiddin meningkah.

“Manusia tidak menyedari kita ini makhluk asing.” Ibrahim tertawa kecil.

“Betul juga.” Aiddin mengakuinya.

“Seawal kita berada di bumi, ayah mengkaji perihal kehidupan manusia. Dengan kemahiran yang ayah miliki, kehidupan kita di negara ini telah menjadi sah mengikut undang-undang Malaysia. Ayah mengikuti saluran penuh berliku untuk mendapatkan surat beranak dan Mykad untuk kita berdua. Jadi, sekarang ni kita adalah warganegara Malaysia yang sah. Kita wajib berbakti untuk negara ini.” Ibrahim menerapkan nilai-nilai murni kewarganegaraan.

“Jadi, barah otak tu yang Aiddin hidapi dulu… cuma fantasi?” tanya Aiddin.

“Ilmu kedoktoran di sini memanggilnya… barah. Tetapi bagi makhluk Yuk’kaa… ia adalah tanda-tanda kedewasaan. Ia bukan barah, tetapi neuron-neuron otak yang bercambah. Kita makhluk pintar dan memiliki kuasa menggunakan otak, Aiddin.” Ibrahim menerangkan lebih terperinci.

“Tapi ia memang barah, ayah.”

“Aiddin… genetik kita berbeza berbanding manusia biasa.” Tegas Ibrahim pula. “Walau apa pun… kita tetap bukan manusia, Aiddin.” Ibrahim mengerdipkan kelopak mata. Tiba-tiba mata manusianya bertukar menjadi berwarna putih.

“Wow! Wow!” Aiddin terundur secara spontan.

“Kamu pun boleh melakukannya, Aiddin. Bahkan… kita boleh menukar warna mata kita mengikut warna kesukaan kita. Tapi jangan risau… di kalangan manusia, ia bukan satu kejanggalan kerana mereka pun boleh menukar warna mata menggunakan contact lens. Kecuali warna putih kerana warna itu… menyeramkan.” Ibrahim tergelak-gelak. Kemudian menukar semula mata putihnya menjadi warna asal.

“Oh…” Aiddin terangguk-angguk. “… selama lima tahun Aiddin hilang di hutan pergunungan Kinabalu… Aiddin sebenarnya berada di Yuk’kaa.” Visual imbas kembali sesekali muncul pada layar fikiran.

“Ya.” Ibrahim bersetuju.

“Apa yang berlaku di Yuk’kaa?” Aiddin bertanya.

“Aiddin sudah solat?” Ibrahim menyoal pula sebagai menjawab pertanyaan anaknya.

“Belum.” Suara Aiddin mendatar sahaja.

“Mari… kita ke masjid,” ajak Ibrahim.

Aiddin tidak membantah.

Kedua beranak itu bangkit lalu berjalan mendapatkan sebuah kereta yang diparkir di tepi jalan raya. Ketika masuk dan memasang tali pinggang keledar, Ibrahim menoleh pada Aiddin dan menatap anaknya itu lama-lama.

“Ya, ayah?” Aiddin memahami maksud pandangan ayahnya.

“Kalau boleh… jangan bangkitkan hal ini di hadapan mama,” pinta Ibrahim.

“Mama, kan sudah tahu asal usul kita, ayah.”

“Jangan buat kejutan kedua, Aiddin,” pesan Ibrahim.

“Kenapa dengan kejutan pertama?” Kini, otak Aiddin lebih cekap menangkap.

“Ayah… hampir-hampir berpisah dengan mama. Ayah pernah berterus terang mengenai siapa diri ayah atas desakan atuk kamu. Mama sangat terkejut sehingga membuatkan mama sakit. Sakit yang terlalu lama. Apabila mama telah menerima hakikat dengan seikhlas hati bahawa ayah dan Aiddin adalah makhluk yang bukan manusia, barulah mama sembuh daripada sakitnya.” Cerita ringkas Ibrahim terluah lagi.

“Jadi… kita terus berpura-purakah, ayah?” Aiddin meminta kepastian.

“Tidak usah, cuma… jangan dibangkitkan lagi hal ini.”

Aiddin mengangguk.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/96062/rayyan-fantasi

[SNEAK PEEK] FOBIA

FOBIA Oleh Siti Rozilah

DOKTOR Humaira terpisat-pisat membuka matanya apabila terasa tangannya yang bergari dilepaskan. Ketika itu, jaraknya dengan Hidayat teramat rapat.
“Cepat, Maira! Dia dah datang. You kena sembunyi,” beritahu Hidayat yang sedikit cemas.
Doktor Humaira masih terpinga-pinga ketika tubuhnya didorong ke arah sebuah almari besar. Dia tidak tahu siapa yang datang dan kenapa wajah Hidayat kelihatan cemas.
“Masuk, Maira,” kata Hidayat sambil mendorong tubuh Doktor Humaira agar masuk ke dalam almari.
Doktor Humaira terpaksa duduk dalam keadaan mencangkung. Kemudian, Hidayat menutup pintu almari itu. Hanya kegelapan menyelubungi Doktor Humaira yang berada di dalam almari itu. Dari tempatnya bersembunyi, Doktor Humaira memasang telinga.

“MANA kau sembunyikan perempuan tu, Yad?” soal satu suara.
“Apa yang kau cakap ni? Aku tak fahamlah!”
“Kau jangan nak naikkan darah aku, Yad. Mana kau sembunyikan perempuan tu? Aku boleh hidu bau perempuan tu dari sini!”
Di dalam gelap itu, Doktor Humaira menggigil ketakutan. Perbalahan yang terjadi di luar almari itu didengarinya dengan jelas. Dia mengintai keluar dari celah-celah lubang yang terdapat pada almari itu. Peliknya, dia langsung tidak melihat orang lain di luar sana, kecuali Hidayat! Lelaki itu kelihatan seolah-olah sedang bercakap-cakap seorang diri.
Tiba-tiba mata Hidayat mencerun ke arahnya di dalam almari. Renungannya tajam dan menakutkan. Doktor Humaira menarik tubuh ke belakang sambil memejamkan matanya. Pintu almari itu dibuka, lalu Doktor Humaira ditarik keluar dari tempat persembunyiannya itu.
“Yad?” soal Doktor Humaira dengan suara yang terketar-ketar.
Bahunya rasa sakit dicengkam lelaki itu.
“Tak, sayang. Aku bukan Hidayat. Kalau kau nak tahu, nama aku Hakeem. Nama glamour aku, Joe atau Algojo. Selamat berkenalan, Doktor Humaira.”
“Tak, kau bukan Algojo. Kau Hidayat. Lelaki bernama Hidayat yang aku kenal bukan macam ni orangnya. Dia seorang lelaki yang berjaya dalam hidupnya. Dia seorang lelaki yang baik. Mana Hidayat yang pernah aku kenali dulu, hah?” sergah Doktor Humaira.
Sebagai seorang doktor psikiatri, dia telah merawat banyak kes yang berkaitan dengan kecelaruan dan masalah mental. Namun, dia belum pernah lagi berdepan dengan kecelaruan identiti yang sebegini, yang mana seseorang itu boleh mengubah-ubah perwatakannya tanpa dia sendiri menyedarinya.
“Hei, banyak cakaplah betina ni! Nanti aku jahit mulut kau yang macam murai tercabut ekor tu, baru padan muka kau!” sergahnya.
“Aku hairan, kenapalah Hidayat tu boleh sukakan kau. Dulu, dia jatuh cinta dengan Laila walaupun aku pernah ingatkan dia yang Laila tu perempuan jalang. Perempuan jalang manalah boleh dijadikan bini. Tapi, Hidayat degil. Dia kahwin jugak dengan Laila. Sekarang ni, dengan kau pulak. Kau bukan cantik sangat pun. Kalau kau nak tahu, Laila tu berkali-kali ganda cantiknya daripada kau.”
Lelaki itu terus menceceh. Doktor Humaira yang ketakutan hanya diam mendengar. Kemudian, lelaki itu berhenti menceceh lalu merenung Doktor Humaira.
“Mari aku kenalkan kau dengan seorang perempuan jalang!” Dia menarik tangan Doktor Humaira dan mereka keluar dari bilik itu.

DOKTOR Humaira menjerit sebaik sahaja lampu kalimantang menerangi bilik itu. Di hadapannya, dia melihat seorang perempuan bergaun longgar yang dibotakkan kepalanya berdiri dalam keadaan kedua-dua belah tangannya diikat ke atas dengan tali yang bergantung pada siling.
Perempuan itu kelihatan tidak bermaya. Terdapat kesan-kesan lebam pada wajahnya menandakan yang dia telah diseksa dengan teruk. Dia membuka matanya dan terpaksa menahan silau cahaya lampu.
“Keem, lepaskanlah Mala. Lepaskanlah, Mala…” rayu perempuan itu berulang kali.
“Aku kenalkan kau dengan perempuan jalang ni. Nama dia Normala. Kau tahu apa kesalahan dia? Dia curang dengan suaminya sendiri. Sebagai seorang algojo, aku ditugaskan untuk menghukum dia.”
“Yad, kenapa awak jadi macam ni? Lepaskanlah perempuan tu, Yad. Dia cedera tu,” ujar Doktor Humaira, tidak dapat mengawal emosinya.
Sambil menangis, dia bersuara. Dia tidak sanggup melihat penderaan yang sadis itu.
Spontan, bahu Doktor Humaira dicengkam lelaki itu sehingga mata mereka bertentangan. Doktor Humaira tahu dia kini sedang berdepan dengan seorang lelaki yang ganas dan sanggup membunuh.
“Hei, berapa kali aku nak cakap, hah? Aku bukan Hidayat. Aku, Hakeem atau Joe!” ujar lelaki itu sambil melepaskan ketawa besar.

Imbas kembali…

SEBELUM memulakan sesi temu janjinya, Doktor Humaira menyemak data pesakitnya di skrin komputer.

Nama pesakit: LUTHMANUL HIDAYATUL HAKEEM BIN BAHRIN

Panjangnya nama, bisik Doktor Humaira dalam hati. Kemudian, dia tersenyum nipis.
Ketika lelaki itu pertama kali masuk ke biliknya, Doktor Humaira masih ingat lagi yang soalan pertama diajukannya.
“Nak panggil nama apa, ya?”
“Hidayat! Panggil I, Hidayat,” sahut Luthmanul Hidayatul Hakeem.
Doktor Humaira mengangguk.
“Apa khabar, Encik Hidayat?”
Luthmanul Hidayatul Hakeem tersenyum nipis. Renungannya ketika itu nampak lembut menikam ke dasar hati Doktor Humaira.
“Khabar baik, Doktor Humaira,” jawab Luthmanul Hidayatul Hakeem.
Suaranya ketika membawakan watak Hidayat kedengaran lembut menyapa ke telinga Doktor Humaira.

KINI, Doktor Humaira sudah didedahkan dengan dua perwatakan yang dibawa oleh seorang lelaki yang nama penuhnya adalah Luthmanul Hidayatul Hakeem. Kalau Hidayat seorang lelaki yang baik, Hakeem pula sebaliknya iaitu bengis lagi kejam dan menganggap dirinya adalah seorang algojo.
Perwatakan Luth itu bagaimana pula agaknya, ya? Soal Doktor Humaira tertanya-tanya dalam hati.
Luthmanul Hidayatul Hakeem duduk di atas sebuah kerusi plastik, lalu mengarahkan Doktor Humaira duduk di sisinya. Doktor Humaira hanya mampu menurut. Dalam situasi begitu, sudah tentulah dia tidak mahu menaikkan darah lelaki itu.
“Doktor, mari sini aku ceritakan pada kau pengalaman masa kecilku. Kau nak dengar tak?” soal Luthmanul Hidayatul Hakeem.
“Nak. Ceritalah.”
“Dulu, aku pernah tinggal dengan ibu tiri. Perangai ibu tiri aku sama jalangnya dengan perempuan depan kita ni. Puih!!!” beritahu Luthmanul Hidayatul Hakeem lalu meludah ke lantai, menunjukkan kebenciannya.
“Masa ayah aku sedang sakit, ibu tiri aku bawa balik jantan lain ke rumah kami dan mereka…” sambung Luthmanul Hidayatul Hakeem lalu menangis teresak-esak sambil memaut bahu Doktor Humaira.
Walaupun tertekan dengan situasi itu, tetapi Doktor Humaira menurutkan sahaja kemahuan Luthmanul Hidayatul Hakeem.
“Mereka betul-betul kurang ajar. Kadang-kadang mereka sanggup melakukannya di atas katil yang sama tempat ayah aku terbaring. Mereka ingat aku tak nampak. Tapi, aku nampak segala kemungkaran yang mereka lakukan.”
Luthmanul Hidayatul Hakeem terus menangis teresak-esak. Kemudian, tiba-tiba sahaja tangisannya terhenti dan riak wajahnya berubah bengis.
“Mak tiri aku jugak kejam dengan aku. Dia kurung aku kat bawah kolong rumah agam kami. Aku tak dibaginya makan. Dia jugak selalu pukul aku kat sini!” Luthmanul Hidayatul Hakeem menepuk-nepuk kepalanya.
Patutlah dia selalu mengadu sakit kepala dengan aku, bisik Doktor Humaira dalam hati.
“Kemudian, suatu malam… aku dapat peluang untuk balas dendam pada mereka. Ketika mereka sedang nyenyak tidur setelah puas berdangdut dengan syaitan, aku nyalakan api.”
Bagaikan seorang kanak-kanak, Luthmanul Hidayatul Hakeem terlompat-lompat kesukaan.
“Rumah terbakar panggil bomba. Bomba datang berlumba-lumba. Rumah terbakar panggil bomba…” kata Luthmanul Hidayatul Hakeem, mengulang-ulang irama itu sambil terus melompat-lompat kegirangan.
Doktor Humaira semakin kecut perut melihat kelakuannya.
Setelah beberapa ketika, Luthmanul Hidayatul Hakeem berhenti melompat lalu duduk semula di sisi Doktor Humaira.
“Tapi, tak ada pun kereta bomba yang datang. Sehinggalah rumah kami musnah terbakar. Baru puas hati aku setelah mereka hangus dalam kebakaran tu. Tapi ayah… aku tak dapat selamatkan ayah. Ayah… maafkan, Luth,” cerita Luthmanul Hidayatul Hakeem sambil menangis teresak-esak, kemudian menyondol-nyondol tubuh Doktor Humaira.
Kelakuannya ketika itu tidak ubah seperti seorang anak kecil yang sedang menagih perhatian daripada ibunya.
“Ibu, kenapa ibu tinggalkan Luth? Dunia ni tak adil dengan Luth, bu.”
Humaira terdengar lelaki itu merintih di sisinya.
“Syy… jangan nangis ya, Luth. Luth anak yang kuat, kan? Luth kena bersabar,” pujuk Doktor Humaira sambil mengusap-usap rambut Luth seolah-olah seorang ibu yang sedang memujuk anaknya.
Luthmanul Hidayatul Hakeem memeluk erat tangan kanan Doktor Humaira, bagaikan tidak mahu dilepaskan. Seolah-olah Doktor Humaira itu adalah jelmaan ibunya.
“Luth, kalau Luth anak yang baik, Luth kena ikut cakap ibu. Luth lepaskanlah perempuan yang terikat kat depan tu. Kasihan dia, Luth. Lepas tu, Luth kena lepaskan Doktor Humaira jugak,” pujuk Doktor Humaira menggunakan teknik memujuk untuk mempermainkan emosi Luthmanul Hidayatul Hakeem.
Walaupun dia dibelenggu ketakutan, tetapi Doktor Humaira tetap merangka strategi untuk menyelamatkan dirinya dari tempat itu. Dia khuatir kalau-kalau dirinya akan didera seperti Puan Sri Normala.
Luthmanul Hidayatul Hakeem merenung ke arah Doktor Humaira.
“Nak lepaskan perempuan tu ke, bu? Eh, tak boleh. Dia jahat, bu. Jahat! Perangai dia sama macam Mak Cik Salina. Doktor Humaira pun tak boleh keluar dari sini, bu. Dia baik, bu. Luth suka dia.”
Doktor Humaira terpempan mendengar jawapan daripada Luthmanul Hidayatul Hakeem. Terasa peluangnya untuk melepaskan diri dari situ amat tipis. Dia menadah doa dalam hati supaya ada orang yang akan perasan kehilangannya.
Sudah semalaman Doktor Humaira berada di banglo itu!

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/95895/fobia

[SNEAK PEEK] SAKITNYA HATI AKU!

SAKITNYA HATI AKU! Oleh Ebriza Aminnudin

QISHA Mirza bersalaman dengan Puan Nazrah, Fariq Hazen, Isfaten dan sebuah ciuman singgah di pipi Aufa sebaik sahaja pulang ke rumah selepas tamat berkursus di Pantai Port Dickson.
“Qisha naik dulu ya. Nak mandi,” ujar Qisha Mirza, terus meminta diri untuk ke bilik.
Wajah Qisha Mirza yang murung dan muram dapat dikesan ahli keluarganya. Dia memang tidak pandai menyembunyikan perasaan. Apa yang dirasakan hatinya, itulah yang terpancar pada raut wajahnya. Bukan sahaja Puan Nazrah, Fariq Hazen dan Isfaten juga turut kehairanan. Mereka yakin, Qisha Mirza sedang menghadapi masalah yang cukup berat.
“Kenapa Qisha muram aje, umi? Ada yang tak kena ke?” soal Fariq Hazen sambil memandang Puan Nazrah.
“Entahlah, umi pun tak tahu. Sebelum dia pergi kursus hari tu, ceria aje mukanya. Tapi bila balik aje macam orang baru lepas menangis pulak. Risau pulak umi tengok keadaan dia. Qisha yang umi kenal tak pernah bermuram macam ni,” luah Puan Nazrah.
“Betul jugak. Selalunya kalau dia balik dari kursus, dari jauh lagi dah dengar suaranya. Tapi kali ni, kita pun tak perasan bila dia balik. Nampak wajah dia macam tak ceria aje,” ujar Fariq Hazen, mula risau.
“Cuba kamu pergi tengok adik kamu tu, Hazen. Manalah tahu, dia betul-betul ada masalah,” arah Puan Nazrah.
“Tak apalah umi, biar Isfa aje yang tengok. Manalah tahu kut-kut masalah perempuan,” ujar Isfaten cepat-cepat menawarkan diri sebelum suaminya mengangkat punggung dari atas sofa.
“Baiklah. Nanti kalau ada apa-apa ceritakan kat kami. Risau betul umi,” pinta Puan Nazrah.
Isfaten tidak membuang masa lalu mengatur langkah menuju ke bilik Qisha Mirza yang terletak di tingkat atas. Baru sahaja hendak memulas tombol pintu bilik Qisha Mirza, tiba-tiba telinganya mendengar Qisha Mirza sedang berbual dengan seseorang di talian. Nada suara gdis itu kedengaran begitu kasar. Pada pengamatan Isfaten, adik iparnya itu jarang bercakap kasar apabila berbual di telefon.
“Saya okey aje. Tak perlulah awak bimbang. Jaga diri awak cukup. Tahulah saya jaga diri sendiri. Saya bukannya budak-budak lagi yang boleh awak lakukan sesuka hati. Awak ingat saya ni tak berpelajaran ke nak ambil tindakan yang boleh binasakan diri sendiri? Saya takkan rebah kerana awak, okey. Saya nak rehat. Assalamualaikum.”
Begitulah perbualan Qisha Mirza yang sempat didengari Isfaten. Sebenarnya Fulshan menelefon Qisha Mirza sekadar hendak bertanya khabar gadis itu. Manalah Qisha Mirza tidak melenting. Walaupun hatinya masih sakit, namun dia tidak akan melakukan tindakan bodoh yang akan mencederakan dirinya. Untuk apa dia rebah kerana cinta? Qisha Mirza bukanlah seorang yang mudah mengalah dengan ujian hidup. Dia hanya berserah kepada ALLAH. Hanya pada ALLAH sahaja satu-satunya tempat untuk dia mengadu.
Dia ingat aku tak boleh jaga diri sendiri ke? Apa dia ingat dia tu hebat sangat sampai aku nak korbankan diri aku kerana dia? Maaflah, aku bukannya sebodoh tu untuk melakukan sesuatu yang di luar jangkaan. Aku masih ada pegangan agama. Boleh jalanlah dengan Fulshan. Menyakitkan hati betul, getus Qisha Mirza. Hatinya benar-benar terbeban.
Dengan siapa dia berbual tadi? Kenapa nada suaranya lain macam? Qisha dilanda masalah ke? Tak selesai-selesai lagi? Doa yang aku ajar tu tak berkesan ke? Isfaten bermonolog dengan diri sendiri. Tiba-tiba dia dikejutkan dengan raungan kuat Qisha Mirza. Isfaten tidak membuang masa lalu meluru masuk ke dalam bilik Qisha Mirza.
Qisha Mirza terperanjat apabila Isfaten tiba-tiba meluru masuk ke dalam bilik.
“Kenapa ni, Qisha? Kenapa meraung macam ni?” soal Isfaten sambil mengurut-urut belakang Qisha Mirza.
Qisha Mirza semakin kuat meraung. Dia sudah tidak dapat menahan perasaan yang membeku dalam jiwanya. Terlalu perit untuk dia mengharunginya seorang diri.
“Qisha, janganlah macam ni. Cuba ceritakan kat Kak Isfa. Manalah tahu Kak Isfa dapat tolong Qisha. Ya, dik?” pujuk Isfaten.
Sementara itu di tingkat bawah, Fariq Hazen, Aufa dan Puan Nazrah begitu terkejut mendengar raungan kuat yang yang datang dari bilik Qisha Mirza. Mereka semua saling berpandangan.
“Mak ucu menangis ke, papa?” soal Aufa.
“Qisha memang tengah menangis tu, Hazen. Jom kita tengok. Entah apa pulak yang jadi kat dia,” ajak Puan Nazrah, sudah bangun dari tempat duduk.
Pilu hatinya mendengar tangisan anak gadisnya.
“Jom, umi. Entah apa pulak yang dah jadi kat Qisha kali ni,” ujar Fariq Hazen, turut risau mendengar tangisan Qisha Mirza sebegitu rupa.
“Kenapa ni, Qisha? Apa dah jadi?” soal Puan Nazrah, meluru masuk ke dalam bilik Qisha Mirza bersama-sama Fariq Hazen dan Aufa.
Qisha Mirza tidak mampu bersuara. Dia masih menangis dan terus menangis.
“Qisha, masalah takkan selesai dengan hanya menangis. Cuba ceritakan kat kami apa sebenarnya yang telah berlaku?” soal Fariq Hazen.
“Ada kena-mengena dengan kursus yang Qisha pergi ke? Janganlah diam macam ni, Qisha. Kami semua risaukan Qisha dan ambil berat pasal Qisha,” pujuk Isfaten.
“Betul tu, Qisha. Jangan anggap Qisha hadapi masalah ni seorang-seorang selagi Qisha masih ada umi, along, Kak Isfa, Kak Rahiz dan Abang Shaidin. Kami semua sedia membantu Qisha. Ceritalah kat kami, nak,” pujuk Puan Nazrah pula.
“Aufa pun ada untuk mak ucu jugak,” sampuk Aufa, tiba-tiba bersuara apabila Puan Nazrah tidak menyebut namanya.
“Oh ya. Nenek lupa sebut nama Aufa. Ya, Aufa pun ada untuk bantu Qisha,” ujar Puan Nazrah.
Gelagat Aufa membuatkan Qisha Mirza tersenyum walaupun sedang berduka.
“Apa masalah Qisha tu?” soal Fariq Hazen.
“Fulshan, along,” jawab Qisha Mirza.
“Kenapa dengan Fulshan? Apa yang dia dah buat kat Qisha?” soal Fariq Hazen sambil memandang cuak adiknya.
“Dia tak buat apa-apa kat Qisha tapi apa yang dia rahsiakan selama ni daripada Qisha cukup menyakitkan. Kenapa Qisha diuji sehebat ni?” raung Qisha Mirza lagi.
“Qisha, Qisha diuji kerana Qisha mampu menghadapinya. ALLAH takkan uji di luar kemampuan hamba-NYA. ALLAH berfirman: ALLAH tidak akan membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ayat ni Kak Isfa petik daripada Surah al-Baqarah ayat 286,” ujar Isfaten.
“Betul tu, Qisha. Ujian yang Qisha hadapi ni jugak bertujuan untuk mengukur sejauh mana iman Qisha kepada ALLAH. ALLAH berfirman dalam Surah Al-Ankabut ayat dua hingga tiga, Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya ALLAH mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.
Jadi, Qisha harus kuat menghadapi setiap ujian daripada ALLAH. Qisha tak boleh mengalah macam ni,” tambah Fariq Hazen.
“Apa kebenaran yang Qisha peroleh daripada dia?” soal Puan Nazrah, ingin tahu.
“Dia dah kahwin tapi masih menyatakan cinta pada Qisha. Dah sepuluh tahun dia kahwin tapi tak ada anak. Hati Qisha sakit. Jiwa Qisha pedih. Ujian ni terlalu berat, umi,” luah Qisha Mirza.
“Banyakkan bersabar, Qisha. Mungkin ada hikmah yang sedang menanti Qisha di sebalik apa yang telah terjadi. Tentu ada sebab kenapa Qisha dipertemukan dengan dia. Kita tak tahu rahsia ALLAH, Qisya,” pujuk Isfaten.
“Qisha akan cuba hadapi semua ni dengan tabah. Terima kasih semua sebab tenangkan hati Qisha,” ucap Qisha Mirza sambil menyeka air mata.
“Haa… macam tulah adik along. Dah, pergi mandi dan solat. Mudah-mudahan hati Qisha akan kembali tenang. Insya-ALLAH. Jangan fikirkan tentang Fulshan lagi. Buat sakit hati aje. Tahulah along macam mana nak kerjakan lelaki tu nanti” ujar Fariq Hazen, turut kecewa dengan Fulshan.
“Qisha mampu hadapinya sendiri. Along tak perlu masuk campur. Qisha tak nak along buat apa-apa kat Fulshan,” pinta Qisha Mirza, segera memberi amaran.
“Baiklah kalau dah macam tu kehendak Qisha. Along hormati kehendak Qisha,” ujar Fariq Hazen, mengalah walaupun sebentar tadi dalam fikirannya sudah merencanakan sesuatu untuk mengerjakan Fulshan.
“Terima kasih semua,” ucap Qisha Mirza sebelum mengurungkan diri di dalam bilik air.
Badan yang melekit membuatkannya berasa tidak selesa.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/95911/sakitnya-hati-aku

[SNEAK PEEK] SUMPAH SUNDAL SUTINAH

SUMPAH SUNDAL SUTINAH Oleh Dhieya Adlynna

28 November 1996, Hospital Prima

PERLAHAN-LAHAN Jalani menolak daun pintu. Pintu yang tadinya sedikit terbuka, kini sudah terbuka luas. Dari jauh, dia dapat melihat susuk tubuh terbaring kaku di satu sudut ruang bilik stor yang sudah tidak digunakan lagi.
Darah merah yang sangat pekat juga sudah membasahi tubuh itu. Menandakan pemilik tubuh itu sudah kehilangan banyak darah. Jalani menelan liur dengan kepayahan. Kalau diikutkan dengan jawatan dipegangnya, sepatutnya dia sudah biasa melihat situasi sebegitu.
Tetapi, keadaan sekarang sangat berbeza berbanding kebiasaannya. Ini disebabkan dia kenal dengan tubuh terbaring kaku dan berlumuran darah di situ. Bukan setakat kenal. Sebaliknya, lebih dari itu. Itulah orang yang sudah membuatkan hatinya selalu tidak tentu arah, andai kata tidak bersua muka walau sehari.
Malah, dia juga kenal dengan susuk tubuh yang kelam-kabut melangkah keluar dari bilik stor tadi. Orang yang sama itulah berkongsi tempat tidur dengannya.
Jalani teragak-agak untuk melangkah. Dia dalam dilema. Mahu memilih isterinya ataupun kekasih hatinya? Anak matanya sedari tadi terarah tepat pada tubuh kaku Sutinah di situ. Sudahnya dia nekad. Keputusan sudah dibuat. Dia memilih untuk mendapatkan kekasih hatinya berbanding isterinya sendiri. Yang sudah kelam-kabut melarikan diri entah ke mana.
“Sutinah! Sutinah sayangku!” jerit Jalani saat kakinya melangkah ke arah Sutinah.
Dengan tangan menggigil, dia cuba untuk menyentuh raut wajah Sutinah yang sudah dibasahi dengan darah merah. Ternyata, teruk sekali Sutinah dikerjakan Rosnah.
“Sutinah! Sutinah! Sutinah!” jerit Jalani sambil menggoyang-goyangkan tubuh kaku milik Sutinah.
Kaku! Tiada balasan daripada Sutinah.
“Sutinah, sayang! Bukalah mata kau. Tolong… jangan tinggalkan aku sendiri di sini,” rintih Jalani pula.
Jemarinya juga sudah mula mengusap lembut wajah kaku dan pucat milik Sutinah. Darah merah dan pekat yang sedari tadi membasahi wajah Sutinah, sedikit pun tidak dihiraukannya. Dalam kepalanya sekarang hanyalah fikirkan keadaan Sutinah sahaja. Seperti tadi, tiada balasan daripada Sutinah yang terbaring kaku di situ.
“Sutinah, sayangku….”
Perlahan-lahan, kelopak mata Sutinah mula bergerak-gerak di situ. Seakan mendengar rayuan bertali arus daripada Jalani di sisinya ketika itu.
“Dok… doktor…” ujar Sutinah dalam kepayahan.
Wajah pertama yang menyapa pandangannya ketika itu ialah Doktor Jalani. Orang yang menjadi penyebab dia diperlakukan sebegitu rupa.
“Sutinah…” seru Jalani buat sekalian kalinya.
Bibirnya sudah mengukir senyuman apabila melihatkan Sutinah sudah membuka matanya. Paling melegakan hatinya, apabila Sutinah kenal akan raut wajahnya itu.
“Tolong… se… lamatkan… saya…”
“Selamatkan?”
“To… tolong… saya… doktor…” rayu Sutinah dalam kepayahan.
Sutinah tiada pilihan lain. Untuk terus hidup, dia terpaksa merayu agar diselamatkan. Walaupun pada orang yang menjadi penyebab semua itu berlaku padanya.
Serentak itu, air muka Jalani sudah berubah rentak. Tiba-tiba sahaja dia teringatkan pergaduhan di antara Sutinah dan Rosnah sebentar tadi. Perdebatan di antara keduanya, yang secara tidak langsung turut didengarinya.
“Kalau Doktor Jalani kau maksudkan, aku rasa kau dah salah faham. Aku dengan dia tak ada apa-apa,” balas Sutinah. Tetap juga kedengaran tenang seperti tadi.
Tanpa mereka berdua sedari, Jalani turut berada di situ. Secara tidak sengaja Jalani juga terdengar perdebatan di antara Sutinah dan Rosnah. Jalani menyentuh dadanya yang tiba-tiba sahaja terasa nyeri seperti ditusuk sembilu sangat tajam.
“Tak ada apa-apa? Hei! Kalau benar macam kau cakapkan, kenapa dia sanggup buang aku dan anaknya?” bentak Rosnah, kuat!
“Itu… aku tak tahu…”
“Senangnya kau cakap, kan? Yang tanggungnya, aku dengan anak aku. Dia masih lagi kecil dan tak tahu apa-apa. Tapi, sudah dibuang papanya sendiri kerana perempuan tak tahu malu macam kau!”
“Hei! Cakap tu baik-baik sikit ya. Jangan tuduh tanpa sebarang bukti!” marah Sutinah.
Nada suaranya juga meninggi apabila mulut cabul Rosnah selamba sahaja menuduhnya dengan gelaran hina sebegitu.
“Bukti? Bukti apa lagi kau nak? Mata dan telinga aku ni sendiri yang menjadi saksinya. Aku dengar, nama kau disebut-sebut Jalani. Dan aku pernah lihat, Jalani berjumpa dengan kau.”
Jalani dapat mendengar Sutinah mengeluh.
“Bukan itu yang berlaku…”
Dada Jalani sudah berdebar hebat bila Sutinah memulakan bicara. Risau! Jika pertemuan rahsianya dengan Sutinah diketahui Rosnah. Teruk dia nanti!
“Tapi… ya, aku mengaku memang aku pernah jumpa dengan Doktor Jalani…”
“Hah! Akhirnya kau mengaku jugak. Kan senang kalau dari awal lagi kau mengaku begitu!” pintas Rosnah pantas. Seakan itu dinantinya sedari tadi.
“Ya, aku mengaku Doktor Jalani pernah meluahkan perasaannya pada aku. Tapi, tu tak bermakna aku jugak punya rasa yang sama padanya.”
“Maksud kau apa?”
“Aku tak cintakan dia. Aku tak cintakan Doktor Jalani seperti yang kau sangka. Cinta hatiku hanya untuk Abang Andika seorang aje. Tak pernah sekalipun aku beri cinta hati aku pada orang lain,” akui Sutinah tanpa ada rasa malu.
Andika? Siapa pula tu? Soal hati Jalani sendiri.
“Maksud kau… memang Jalani ada hati pada kau? Tapi, kau tak pernah ada perasaan sama padanya?”
“Ya. Itu yang aku jelaskan pada Doktor Jalani. Bukan sekali, tapi berkali-kali aku jelaskan perkara yang sama pada dia. Tapi dia tetap tidak mahu mengerti. Malah, dia pernah cakap untuk buang keluarganya demi membuktikan cintanya pada aku. Aku… aku tak tahu dia betul-betul lakukannya.”
Jalani merasakan hatinya seakan-akan dipijak oleh Sutinah. Bukan sekali malah berkali-kali. Sakit! Hanya DIA saja yang tahu. Kejamnya Sutinah! Sanggup dia memperlakukan aku sebegini rupa. Walhal, aku sanggup buang keluarga aku semata-mata mahu bersama dengan dia. Sebagai tanda cinta aku padanya betul. Tidak pernah main-main dalam kata-kataku selama ini. Hati Jalani terus mengomel.
Seketika kemudian, Rosnah menggeleng.
“Kau tipu!”
“Untuk apa?”
“Kau tipu aku! Kau memang penipu!” tempik Rosnah kuat.
Pap!
Jalani tersentak, apabila tangan Sutinah yang dibasahi dengan darah merah jatuh di atas pahanya.
Perdebatan di antara Sutinah dan Rosnah yang sedari tadi bermain di benaknya turut menghilang entah ke mana. Yang ada di hadapannya sekarang ini ialah Sutinah yang kelihatan lesu tak bermaya.
“To… tolong selamatkan saya doktor…”
“Selamatkan kau? Untuk apa?”
Serentak itu, Jalani bangkit dari terus duduk berteleku di sisi Sutinah.
“Doktor…”
“Kau tak pernah cintakan aku. Jadi, untuk apa aku mesti selamatkan kau?” soal Jalani lagi.
Waktu itu, Jalani bukan lagi bercakap atas nama dan tanggungjawab sebagai doktor. Tapi, sebagai seorang lelaki bernama Jalani. Yang mendahulukan rasa hatinya terlebih dahulu berbanding keselamatan orang lain.
“Doktor ca… kap apa ni?” soal Sutinah dalam kepayahan.
Walaupun dalam keadaan menanggung kesakitan sebegitu rupa, air muka Sutinah juga berubah rentak dengan soalan Jalani itu. Dia seperti dapat menduga ada sesuatu yang sedang mengganggu hati dan perasaan Jalani ketika itu.
“Oh ya. Aku terlupa kau dah ada kekasih hati. Hmm… apa namanya? Andika? Kenapa kau tak panggil dia aje untuk selamatkan kau?” ujar Jalani sinis.
Dia sudah dipengaruhi api cemburu bila teringatkan pengakuan dibuat oleh Sutinah sebenar tadi. Ya! Dia dengar dengan jelas pengakuan Sutinah. Dirinya tidak pernah dicintai Sutinah.
Sebaliknya, dia hanya bertepuk sebelah tangan saja. Dia saja yang bodoh dan tergila-gilakan Sutinah. Hingga nekad untuk meninggalkan keluarganya sendiri demi Sutinah. Tetapi, Sutinah? Sudah ada lelaki lain dalam hidupnya. Lelaki yang langsung tidak pernah dia ketahui akan kewujudannya.
Sutinah diam. Tiada sebarang kata meniti di bibirnya.
“Jawablah! Kenapa kau diam aje?” desak Jalani pula.
Dia tidak senang melihatkan Sutinah begitu seakan-akan mengiakan kata-katanya sebentar tadi.
“Aku tak cintakan Doktor Jalani seperti kau sangka. Cinta hatiku hanya untuk Abang Andika seorang aje.”
Kata-kata Sutinah itu mula terngiang-ngiang di tepi telinga Jalani.
“Diam! Diam! Aku cakap diam!” jerit Jalani kuat.
Serentak itu juga, dia menendang meja dan kerusi lama yang turut berada di dalam bilik stor lama itu. Dia cuba untuk mengusir kata-kata yang sedari tadi bermain di tepi telinganya. Hati Jalani menjadi panas dek kerana dibakar dengan api cemburu yang semakin meluap-luap setiap kali nama lelaki lain meniti di bibir kekasih hatinya.
Kejamnya Sutinah. Mempermainkan cinta hatinya yang benar-benar ikhlas terhadap Sutinah. Tetapi, ini pula dibalas Sutinah. Sutinah yang terbaring lesu di situ juga sudah mula berasa berdebar melihatkan perubahan begitu ketara pada Jalani.
Walau dalam keadaan tidak bermaya, dia tetap berusaha untuk bangun. Tetapi, usahanya gagal apabila dia terjatuh walaupun sudah berkali-kali dia mencubanya. Jalani yang sebentar tadi menggila, turut menoleh ke arah Sutinah.
“Kau nak ke mana Sutinah?”
“To… tolong saya doktor…”
“Untuk apa? Untuk kau menghabiskan hidup kau dengan kekasih hati kau, itu maksud kau?”
“Saya sakit.”
“Aku pun sakit, Sutinah! Tapi, kau tak pernah nampak dan kau tak pernah tahu!” bentak Jalani kuat.
Serentak itu, Jalani menghentak kuat pada pintu almari. Berdentum bunyinya. Sutinah semakin ketakutan melihatkan Jalani menggila buat kali kedua.
“Dasar sundal Sutinah!” bentak Jalani.
Anak matanya sudah terarah tepat pada tubuh Sutinah yang sedari tadi terbaring lesu di situ.
“Oh ya. Agaknya, baru sekarang aku faham kenapa orang panggil kau dengan gelaran sebegitu. Sebab kau memang tak tahu malu! Kau tak pernah puas dengan satu jantan, kan?”
Air muka Sutinah berubah rentak mendengarkan kata-kata Jalani itu.
“Doktor… cakap apa ni?”
“Sekarang, kenapa kau tak layan aku aje? Baru sesuai dengan gelaran yang kau pegang, kan?”
Anak mata Jalani sudah mula meliar memerhatikan tubuh Sutinah. Setiap sudut tubuh Sutinah, seakan diratah sepuas-puasnya dengan pandangan mata bernafsu ganas. Dadanya juga sudah mula berombak kuat. Menahan gelora nafsu yang sedang menggila ketika itu.
Dalam terkial-kial, Sutinah berundur ke belakang. Walau dalam keadaan begitu, dia tetap cuba untuk mempertahankan maruahnya daripada diragut Jalani. Sekilas pandang, lagak Jalani itu seperti sudah dihasut syaitan yang bertuankan nafsu serakah.
“Kau milik aku, Sutinah! Milik aku!” jerit Jalani kuat.
Jalani terus saja menerkam ke arah Sutinah. Sudah tidak sabar untuk meratah tubuh milik Sutinah yang masih dalam keadaan lemah dan tidak bermaya di situ. Tubuh yang sudah lama diidamkan siang dan malam. Padanya, itu peluang tidak mungkin datang buat kali kedua.
“Tolong jangan a… apakan saya…” rayu Sutinah dalam suara yang hampir-hampir tidak kedengaran.
Jalani yang bagaikan sudah dirasuk syaitan, langsung tidak mengendahkan rayuan Sutinah. Nafasnya semakin turun naik mengikut rentak amukan nafsu syaitan sedang mengganas ketika itu. Tangan kasar milik Jalani sudah menjalar ke seluruh tubuh Sutinah.
Sutinah cuba melawan. Tetapi, Jalani lebih cepat bertindak dengan mencengkam erat kedua-dua belah tangannya. Senyuman di bibir Jalani semakin melebar apabila melihatkan Sutinah sudah tidak mampu untuk menghalang segala tindak tanduknya lagi.
Air mata Sutinah gugur, mengenangkan usahanya untuk mempertahankan maruahnya akan tewas di tangan Jalani sekejap masa lagi.
Ketika Jalani sedang asyik meratah seluruh tubuh Sutinah, tiba-tiba sahaja Sutinah seolah-olah mendapat tenaga untuk meloloskan tangannya daripada pegangan Jalani. Jari-jemarinya mula meraba-raba kawasan sekitar, tercari-cari sesuatu untuk dijadikan senjata dalam melawan nafsu syaitan Jalani. Tangannya terasa berjaya mencapai sesuatu! Tanpa membuang masa, kepala Jalani dihentak dengan kuat.
“Dasar perempuan sundal!” tempik Jalani kuat.
Seiring dengan itu, satu tamparan kuat dilepaskan tepat pada wajah Sutinah. Sutinah rebah buat sekalian kalinya. Jalani kembali menggila. Nekad! Tidak akan ada lelaki lain yang boleh merampas Sutinah daripadanya.
Sutinah tetap melawan, walaupun dalam keadaan dirinya sudah dicederakan oleh Rosnah. Jalani yang sudah menggila, terus sahaja menampar wajah Sutinah berulang kali. Dia mahu Sutinah berasa sakit. Sebagaimana dia berasa sakit diperbodohkan oleh Sutinah.
Sesaat kemudian, gerakan tangan Jalani terhenti. Bagaikan baru sahaja terlepas daripada hasutan syaitan yang bertuankan nafsu serakah semata-mata. Sutinah pula sudah tidak lagi menjerit dan meronta. Dia hanya kaku. Langsung tidak bergerak.
Jalani kaget. Spontan, dia melepaskan tubuh Sutinah dan terus bangkit dari situ. Anak matanya tetap juga terarah tepat pada Sutinah yang sudah dikerjakan sebentar tadi.
Pakaian seragam yang tersarung di tubuh Sutinah juga sudah tidak sempurna lagi. Ada bahagian yang sudah menampakkan kulit milik Sutinah.
“Su… Sutinah?”
Jalani semakin menggelabah apabila melihatkan Sutinah sudah diam tidak berkutik di situ. Nafasnya juga sudah mula tidak menentu. Kepala otaknya juga kosong. Dia bingung. Tidak tahu apa harus dilakukan dalam waktu sekarang.
Jalani mahu memeriksa nadi Sutinah, tetapi tenggelam dengan perasaan takut yang melebihi daripada segalanya. Takut, kalau-kalau Sutinah sudah tidak bernyawa lagi.
Serentak itu juga, dia melihat masa depannya sudah menjadi gelap. Semuanya disebabkan perempuan sundal Sutinah itu!

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/96005/sumpah-sundal-sutinah

[SNEAK PEEK] KAKAK KEMBOJA

KAKAK KEMBOJA Oleh Naim Tamdjis

PEKERJA yang diupah sedang sibuk memunggah barang dari lori ke rumah sewa Siti. Zanna dan suaminya turut membantu.

“Nasib baik lif dah elok. Kalau tak, pengsan nak angkat semua barang sampai tingkat lapan. Hari tu masa kita datang tengok rumah lif ni rosak. Dah diperbaiki agaknya. Nilah masalah duduk rumah flat. Sabar ajelah, Siti. Nanti aku cuba cari rumah lain. Buat masa ni susah nak cari rumah sewa kat bandar baru ni,” ujar Zanna sambil sibuk membantu Siti membentangkan karpet.
“Tulah. Rumah pun dah dibersihkan. Taklah bersepah macam hari tu. Kalau tak, memang mencungaplah nak kemas rumah. Nasib baik suami kau ada. Kalau tak, siapa yang nak angkat perabot tu?”
“Eh, mana Johari?” soal Zanna, tidak nampak kelibat Johari di ruang tamu.
“Ada kat dalam bilik. Tengah kemas baju agaknya,” jawab Siti.
“Bagus betul anak kau tu. Dah pandai berdikari dan kemas sendiri. Kalau anak aku, baju kotor pun tak reti nak masuk dalam mesin basuh. Dah satu kerja pulak aku nak kemas baju dia,” omel Zanna.
“Alhamdulillah, dari kecil dia dah diajar berdikari. Kalau nak minta tolong dengan anak-anak, kita mesti minta dengan elok dan sabar. Maklumlah budak,” ujar Siti.
“Mana saudara-mara kau? Takkan tak datang tolong langsung? Bertuah betul!” soal Zanna.
Dia membantu Siti membentangkan satu lagi tikar di ruang tamu. Tikar yang dibawa Siti dari rumahnya. Tikar yang dibeli bersama arwah suaminya.
“Kalau belah aku memang aku tak beritahu. Tapi kalau belah arwah tu kau tahu ajelah. Mana ada dia orang nak datang. Dia orang mesej aku suruh letak kunci kat bawah pasu adalah. Sedih aku, Zanna,” adu Siti.
“Sampai macam tu sekali dia orang layan kau hanya disebabkan duit lima ribu tu? Melampau betul!”
“Entahlah. Mak mentua aku pun marah-marah dengan aku sebab tak bagi duit kat anaknya. Dia kata duit KWSP arwah mana cukup. Nak tambah bilik, cantikkan dapur dan nak pergi haji berpakej katanya.”
“Apa? Hei, tu kan duit kau orang dua beranak! Suka hati aje guna.”
“Entahlah. Aku pun tak tahu. Tapi yalah, dah arwah tak tukar nama. Nak buat macam mana.”
“Aku suruh tuntut, kau tak nak.”
“Alah, tak apalah. Anggap aje rezeki mak mentua aku. Lagipun, arwah ada insurans dan pencen ilat.”
“Yalah,” ujar Zanna, akur.

JOHARI membuka almari pakaian miliknya. Dia ingin menyusun pakaian di dalam almari. Dia membuka beg pakaian. Bingkai gambar abahnya yang diletakkan di bahagian atas beg diambilnya.
“Abah,” ujar Johari perlahan sambil mengusap gambar abahnya.
Ternyata dia terlalu rindukan abahnya.
“Abah, kenapa keluarga nenek buat kita macam ni? Kita dihalau dari rumah sendiri. Sedangkan tu kan rumah abah? Abah yang upah orang bina rumah kita. Kita merempat kat rumah sendiri,” adu Johari.
Dia mengusap lagi gambar abahnya yang sedang tersenyum.
“Ibu macam reda aje bila adik-beradik abah buat kita macam ni. Ibu kuat dan tabah. Tapi adik tak sanggup tengok ibu sedih. Adik tak mampu. Maafkan adik,” ucap Johari lalu meletakkan bingkai gambar abahnya di atas meja.
Selepas itu, Johari terus mengemas bajunya. Dia perlu segera mengemas kerana selepas ini dia perlu menolong ibunya pula. Tanpa disedari, bingkai gambar yang mengadapnya kini telah berpusing ke belakang perlahan-lahan.
Tidak lama kemudian, Johari telah siap mengemas pakaian. Kemudian, dia duduk di atas katil. Masih kedengaran di luar biliknya perabot yang diangkat untuk disusun mengikut cita rasa ibunya. Dia melihat gambar abahnya yang terletak di atas meja.
Eh! Bukan ke tadi aku letak gambar menghadap ke depan? Kenapa gambar ni boleh menghadap ke belakang pulak? Gumam Johari.
Dia kembali meletakkan gambar itu di posisi asal.
“Adik! Adik! Apa yang lama sangat tu? Mari tolong ibu kat luar ni. Banyak barang nak masuk dalam bilik,” panggil Siti.
“Sekejap, bu,” sahut Johari.
Johari bingkas bangun dan keluar dari bilik. Kipas berdiri yang dibukanya tadi tiba-tiba tertutup dengan sendirinya.

HARI sudah semakin gelap. Tidak lama lagi senja bakal menjelma. Mereka masih sibuk mengemas. Semua perabot sudah habis diangkat.
“Kak, kami dah habis angkat dan susun semua perabot. Kami balik dulu ya,” ujar Jevan, pemandu lori yang diupah Siti.
“Terima kasih, Jevan. Mesti penatkan angkut barang sampai tingkat lapan. Berapa baki kena bayar?” soal Siti.
“Penat jugaklah, kak. Nasib baik lif okey. Dua trip, kak. Akak dah bayar RM400. Lagi RM400, kak,” jawab Jevan.
Siti mengangguk lalu mengambil beg tangan. Dia mengambil wang di dalam beg lalu diberikan kepada Jevan. Jevan mengambil dan mengira duit itu.
“Okey, kak. Cukup. Dei Carlos, mari baliklah dei. Tak habis minum lagi ka?” panggil Jevan sambil memandang pembantunya yang sedang sibuk makan pisang goreng yang dibeli Siti di gerai bawah tadi.
Carlos bingkas bangun terkocoh-kocoh sambil memegang pisang goreng yang masih belum dimakannya. Setelah meminta diri untuk pulang, mereka keluar dari rumah Siti menuju ke lif.
“Penatnya, bos,” adu Carlos.
Dia memasukkan sebiji pisang goreng ke dalam mulut sambil memicit-micit bahu dengan tangan kiri.
“Tahu pun penat. Ingat senang ke nak cari duit? Nah, ni upah kau,” ujar Jevan lalu menghulurkan not RM100 ke arah Carlos.
“RM100 aje, bos? Bagilah lebih sikit. Penat angkut barang. Lepas tu bawa naik lagi. Berat. Dahlah tingkat lapan. Patah pinggang saya, bos,” adu Carlos.
“Hisy! Naik lif, kan? Bukan naik tangga. Kalau naik tangga angkut perabot tu lainlah. Lagipun, minyak dah naik 20 sen seliter. Kos pun dah naik. Sikit aje untung ni,” dalih Jevan.
“Alah, bos. Bagilah lebih sikit. Bos kiut, kan?” bodek Carlos.
“Hisy! Yalah, yalah! Nah, lagi RM50,” ujar Jevan, akur lalu menghulurkan not RM50
“Terima kasih bos,” ucap Carlos lalu mencium duit itu.
Ting!!!
Lif berbunyi menandakan lif sudah sampai. Pintu lif terbuka. Tiada sesiapa yang kelihatan di dalamnya. Mereka berdua melangkah masuk ke dalam perut lif. Setelah masuk, Jevan menekan butang ke tingkat bawah.
“Bos perasan tak? Sunyi betul flat ni. Kat bawah ada orang, tapi kat tingkat lapan tu sunyi sepi. Macam kat kubur aje,” adu Carlos.
“Hisy! Mulut tu jangan cabul boleh tak? Memanglah sunyi. Kan hari ni hari Sabtu. Semua orang duduk kat rumah. Atau mungkin ada yang keluar beli barang dapur. Lagipun, ni kat bandar. Mana nak ambil tahu hal orang lain sangat. Semua orang buat hal masing-masing,” ujar Jevan.
Pintu lif tertutup dan mula bergerak ke bawah. Carlos bersandar di dinding lif. Bahunya masih lagi sakit.
“Betul jugak cakap bos tu. Orang bandar manalah nak ambil peduli hal jiran. Nasib baik lif ni elok. Kalau rosak, jenuh pulak kita nak panjat tangga.”
“Dulu, saya pernah angkat barang kat rumah flat. Masa tu lif rosak. Nasib baik tingkat empat. Tapi lepas tu memang sakit pingganglah. Suruh bini urut. Tapi lepas tu, pembantu saya tak datang kerja lagi. Katanya, macam nak patah pinggang buat kerja ni. Budak muda sekarang, kerja nak senang. Upah nak mahal. Nasib baik kau ni tahan dengan saya,” puji Jevan.
“Ha…ha…ha… puji ada makna ni. Bos untunglah ada bini. Saya tak ada bini. Siapa nak urut saya? Eh, bos. Kenapa lif ni ke atas pulak?” soal Carlos sambil menekan-nekan butang lif.
“Agaknya dah banyak kali kita angkut barang berat, lif ni dah jadi gila kut.”
“Jangan rosak dahlah, bos. Terperangkap kita dalam lif ni, masak kita bos. Dahlah macam tak ada orang kat flat ni.”
Carlos masih menekan butang lif. Tetapi lif tetap menuju ke tingkat atas.
Ting!!!
“Ada orang kat tingkat ni yang nak turun ke?” soal Jevan.
Tiba-tiba, pintu lif terbuka. Tiada sesiapa yang berada di hadapan pintu lif. Carlos menekan butang tutup. Dia menekan berkali-kali, tetapi pintu lif tidak mahu tertutup.
“Rosak ke lif ni, bos?” soal Carlos.
Jevan menolak pintu lif berkali-kali supaya pintu tertutup, tetapi gagal. Sementara itu, Carlos memandang ke luar. Keadaan di luar sangat sunyi dan gelap. Hanya ada beberapa biji lampu yang berfungsi. Lampu di lobi lif pula berkelip-kelip.
Sampah sarap pula bersepah-sepah. Dinding diconteng dengan bahasa yang tidak difahami. Malah, ada cermin tingkap rumah yang telah pecah.
“Teruk betul keadaan tingkat ni, bos. Macam tak ada orang tinggal. Bersepah-sepah. Takkanlah tak ada sesiapa yang kemas?” soal Carlos.
“Entahlah,” ujar Jevan.
“Abang, tolong Kemboja tekan nombor lapan,” pinta seseorang di belakang Jevan dan Carlos.
Carlos dan Jevan saling berpandangan. Serentak mereka menoleh ke belakang. Seorang gadis berpakaian serba hitam sedang berdiri di belakang mereka. Bila masa gadis ini masuk ke dalam lif? Kenapa mereka berdua tidak perasan langsung?
“Abang, tolong Kemboja tekan nombor lapan,” ulang gadis itu lalu mendepangkan tangan ke arah nombor lif.
Kukunya sangat panjang dan hitam. Kulitnya seolah-olah terbakar.
“Hantu!” jerit Jevan dan Carlos lalu berlari menuju ke arah tangga.
“He…he…he…” Suara perempuan mengilai kedengaran.
Tiba-tiba pintu lif tertutup dengan sendiri.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/95900/kakak-kemboja