[SNEAK PEEK] SESEGAR NAILOFAR

Sesegar Nailofar Oleh Zaid Akhtar

 

“IQBAL, tolong!”

Dia tersentak. Dari mana datangnya suara itu? Tambah terkejut lagi apabila dia berada di suatu tempat yang asing. Di mana aku, dia tertanya- tanya. Setelah puas mengitari kawasan yang sangat gharib itu, dia menyedari dirinya kini berada di puncak bukit di dalam sebuah kota. Kota Karak berhampiran Mu’tah!

Bagaimanakah aku boleh berada di sini? “Iqbal, tolong aku!”

Itu suara Amjad. Dia mengintai ke bawah. Dari situ, dia nampak pemuda Palestin berjambang nipis itu sedang dikejar tiga lembaga hitam yang tidak dapat dipastikan gerangannya. Amjad yang ketakutan berlari sekuat hatinya merentasi padang pasir Mu’tah yang maha luas.

“Iqbal, tolong aku, sahabat!”

Ini pula suara Aiman. Lelaki itu sedang berlari di sebelah Amjad dan dikejar oleh tiga lembaga yang sama. Termengah-mengah nafas Aiman nampaknya. Malah larian mereka berdua 

“IQBAL, tolong!”

Dia tersentak. Dari mana datangnya suara itu? Tambah terkejut lagi apabila dia berada di suatu tempat yang asing. Di mana aku, dia tertanya- tanya. Setelah puas mengitari kawasan yang sangat gharib itu, dia menyedari dirinya kini berada di puncak bukit di dalam sebuah kota. Kota Karak berhampiran Mu’tah!

Bagaimanakah aku boleh berada di sini? “Iqbal, tolong aku!”

Itu suara Amjad. Dia mengintai ke bawah. Dari situ, dia nampak pemuda Palestin berjambang nipis itu sedang dikejar tiga lembaga hitam yang tidak dapat dipastikan gerangannya. Amjad yang ketakutan berlari sekuat hatinya merentasi padang pasir Mu’tah yang maha luas.

“Iqbal, tolong aku, sahabat!”

Ini pula suara Aiman. Lelaki itu sedang berlari di sebelah Amjad dan dikejar oleh tiga lembaga yang sama. Termengah-mengah nafas Aiman nampaknya. Malah larian mereka berdua

“IQBAL, tolong!”

Dia tersentak. Dari mana datangnya suara itu? Tambah terkejut lagi apabila dia berada di suatu tempat yang asing. Di mana aku, dia tertanya- tanya. Setelah puas mengitari kawasan yang sangat gharib itu, dia menyedari dirinya kini berada di puncak bukit di dalam sebuah kota. Kota Karak berhampiran Mu’tah!

Bagaimanakah aku boleh berada di sini? “Iqbal, tolong aku!”

Itu suara Amjad. Dia mengintai ke bawah. Dari situ, dia nampak pemuda Palestin berjambang nipis itu sedang dikejar tiga lembaga hitam yang tidak dapat dipastikan gerangannya. Amjad yang ketakutan berlari sekuat hatinya merentasi padang pasir Mu’tah yang maha luas.

“Iqbal, tolong aku, sahabat!”

Ini pula suara Aiman. Lelaki itu sedang berlari di sebelah Amjad dan dikejar oleh tiga lembaga yang sama. Termengah-mengah nafas Aiman nampaknya. Malah larian mereka berdua semakin lama semakin lemah. Tetapi padang pasir itu seolah-olah tiada penghujungnya, bahkan tidak ada tempat untuk mereka berdua berlindung di mana- mana. Dan tiga lembaga hitam yang membuntuti mereka di belakang kian merapat dan merapat.

Dia mesti membantu mereka!

Entah kuasa mana yang diperolehnya, tidak semena-mena dia dapat terbang dari puncak kota itu terus ke padang pasir yang luas dan safsaf itu. Kini dia berdiri tegak menunggu Amjad dan Aiman serta tiga lembaga tadi tiba di situ. Dengan kekuatan yang ada, dia bertekad menolong mereka berdua. Belati di tangannya ini akan merodok perut bangsat bertiga itu.

Sejenak kemudian, Amjad dan Aiman sampai lalu mereka bersembunyi di belakangnya, membiarkan dia berhadapan dengan tiga lembaga hitam yang sudah terpacak menunggunya. Ketiga- tiganya memakai topeng dan tidak dikenali.

“Siapa kamu bertiga, hah?” sergah Iqbal. Belati digenggamnya sekemas mungkin. Kalau tiga durjana itu melangkah, dia akan menikam tidak kira siapa.

“Usah banyak bertanya, budak mentah. Serahkan dua kawan kau tu!”

“Langkah mayat aku dulu. Siapa gerangan kamu bertiga yang cuba membunuh kawan-kawan aku, hah?”

“Kami pemimpin dunia!”

Pemimpin dunia? Dia terperanjat. Jadi, dia sedang berdialog dengan pemimpin dunia? Sedang berhadapan dengan konflik antarabangsa? Apa pentingnya nyawa Amjad dan Aiman kepada mereka?

Siapakah mereka ini?

Belum sempat dia menyoal seterusnya, tiga lembaga mengeluarkan pistol dari poket masing- masing dan serentak menghalakannya ke kepala mereka bertiga!

“Kami akan tembak kamu semua sampai mampus!”

Belati di tangannya terlepas. Tatkala itu, ketiga- tiga manusia di hadapan mereka membuka topeng masing-masing, cukup untuk membuat mulut mereka bertiga terlopong luas.

“Barak? Albright? Clinton?”

Spontan nama-nama itu termuntah dari bibir mereka. Tawa tiga durjana itu meledak kuat, melantun-lantun, bercempera ke segenap penjuru padang pasir. Dia berasa loya melihat Madeleine Albright yang sudah ganyut, tetapi masih berskirt itu terjelir-jelir ke arah mereka. Ehud Barak dan Bill Clinton pula tidak henti-henti ketawa sekuat- kuatnya sehingga gegendangnya terasa bagai hendak pecah.

“Kaulah yang selalu memaki dan memanggilku nenek tua yang nyanyuk dan penyibuk, ya? Ambil ni habuan kau!”

Dan ketika itulah Albright menarik picu mahu membidik perutnya!

“Jangan… jangannn!” 

Dam! Damm! Dammm! 

“Argghhh!”

Terasa peluru menikam usus besar dan peparunya. Terasa jasadnya seakan-akan melayang dari sebuah curam yang amat tinggi sebelum perlahan-lahan terhempas ke bumi dan kepalanya terhentak pada sebiji batu yang besar dan keras.

“Arghhh!”

Iqbal tersentak. Lenanya terganggu apabila kepalanya berdenyut akibat terhantuk lantai simen yang menjadi bantal tidurnya.

“Aku bermimpi rupanya.”

Iqbal mengucap dan beristighfar beberapa kali. Mukanya yang berkeringat diraup. Kemudian dia bingkas, duduk sambil memeluk lutut. Menyorot ke kanan dan kiri. Di luar, seorang polis wanita yang barangkali sedang bertugas berteleku di meja. Sesekali wanita itu melepaskan pandangan ke arahnya.

Iqbal melunjurkan kaki untuk membuat sedikit senaman ringkas. Sejak bangun pagi tadi, seluruh badannya terasa sengal. Kakinya juga. Bukan akibat dipukul, tetapi akibat tidur beralaskan kertas surat khabar dan berdiri terlalu lama malam tadi. Tiga jam dia terpaksa berdiri sepanjang soal siasat. Soalan tidak banyak, sebaliknya polis-polis itu lebih cenderung mahu membulinya. Membiarkannya lenguh berdiri tanpa baju!

Matanya mengitari bilik yang cuma seluas 3×3 meter ini. Tiga per empat bilik ini dikelilingi jeriji besi. Selebihnya dibina dinding batu tempat dia bersandar sekarang. Ada sebuah tingkap yang agak tinggi di bahagian atas dinding — hampir ke siling — yang disengkangi tiga batang besi, menjadi laluan cahaya matahari menerobos masuk.

Bagaimana jika aku tidak boleh menduduki peperiksaan?

Bagaimana jika Amjad tertangkap?

Bagaimana jika aku terus dihantar pulang ke Malaysia?

Soalan-soalan itu sering kali menerjah kotak fikirannya, tetapi segera pula dihalau.

Sebolehnya mungkin dia tidak mahu dirundung bimbang. Kebimbangan akan membuat dirinya berasa kurang selesa. Hanya doa dan tawakal yang tepu kepada Ilahi akan menjadi senjata ketenangannya di dalam lokap ini.

Iqbal berharap nasibnya tidak semalang Abdel Salam dan beberapa sahabat Moronya dari Filipina yang diterbangkan secara percuma dari Amman ke Manila setelah diberkas kerana mengadakan usrah dengan Ikhwanul Muslimin di sini dua tahun lepas.

Sepanjang hari ini dia tidak banyak disoal. Hanya selepas zuhur, dia dipanggil untuk sekali lagi memberi keterangan. Seperti semalam, Iqbal bercakap benar. Bukan memberitahu di mana Amjad berada, tetapi menyatakan apa yang dia tahu, berbohong tidak sekali-kali. Itu prinsipnya!

Terlintas riwayat para tabiin yang pernah dibacanya. Kisah bagaimana Hasan al-Basri terselamat tatkala melarikan diri daripada buruan tentera Hajjaj sewaktu dirinya sedang dilanda fitnah besar. Menurut ceritanya, ulama terkenal itu telah lari bersembunyi di rumah sahabatnya Syeikh Habib semasa dikejar oleh beberapa orang askar kerajaan. Apabila askar-askar Hajjaj tiba di rumah Syeikh Habib, mereka bertanya kepada ulama itu kalau-kalau dia ternampak kelibat Hasan melarikan diri.

Dengan penuh sadiq Syeikh Habib menyatakan bahawa Hasan yang mereka kehendaki itu berada di dalam rumahnya. Hasan yang sedang bersembunyi terasa kecut perut mendengar kata-kata sahabatnya. Tetapi askar-askar Hajjaj yang masuk mencarinya tidak menjumpai sesiapa pun di dalam rumah Syeikh Habib; mereka berasa dipermainkan, dan sebelum beredar mereka menuduh ulama tabiin itu telah gila. Syeikh Habib hanya tersenyum mendengarnya.

“Doamu telah menyelamatkanku, sahabat,” kata Hasan al-Basri setelah dirinya selamat.

“Bukan kerana doaku.” Syeikh Habib menyangkal dakwaan itu. “Tapi, berkat aku bercakap benar.”

Kini kisah tabiin itu semacam berulang lagi ke atas dirinya. Dia percaya, dengan izin Allah, Amjad tidak ditemui malam itu — mungkin berkat mereka tidak menipu. Bagaimana polis-polis itu boleh tidak perasan dia tidak pasti. Walhal Amjad sekadar bersembunyi di dalam gelap. Barangkali kerana geram tidak menemui sesiapa di Darul Hawariyyin lalu Abu Mandoub bertindak menahannya.

Logikkah hanya kerana membeli majalah dia dilokap?

Ini bukan negara komunis!

Ah, memang bangsat!

Dia percaya sikap sebeginilah yang menjadi punca bangsa Arab sentiasa lemah. Abu Mandoub cukup untuk menjadi misal yang jelas. Kerana tidak berpuas hati, sanggup menuduhnya bersubahat, walaupun alasan memiliki Falestin Muslimah itu tidak relevan. Sikap suka mencari kesalahan orang lain seperti ini memang menular di kalangan pemimpin mereka. Bertambah buruk jika ditambah dengan sikap taasub, bongkak, dan tamakkan kuasa. Sudahnya mereka berpuak-puak. Tidak pernah mahu bersatu untuk mencari titik persetujuan. Tidak hairanlah negara Arab begitu banyak berpecah yang dia tidak pasti jumlahnya di sekitar Teluk sahaja. Tidak hairanlah jika Khilafah Uthmaniyyah jatuh pada 1924 dengan beberapa wilayah Arab sendiri turut bersubahat meruntuhkannya. Tidak hairanlah jika sudah lima puluh tahun Baitulmaqdis dihina Yahudi sebegitu rupa.

Abu Mandoub memang bangsat!

Tanpa Iqbal sedari, dia menggenggam jemarinya. Geram. Memang sejak semalam, dia tidak boleh terpandang muka Abu Mandoub yang sesekali melintas di luar. Api amarahnya segera menunu.

Tetapi dia lekas pula terhantar ke ruang insaf; betapa ini cabaran biasa bagi setiap pejuang Islam. Difitnah seakan-akan menjadi sesuatu yang rutin. Sayid Qutb sendiri lebih dahsyat diuji — terpenjara selama lima belas tahun, seterusnya mati di tali gantung. Semuanya gara-gara fitnah ciptaan Gamal Abdel Nasser yang menjadi Presiden Mesir ketika itu. Dia baru dilokap sehari suntuk, sudah mengeluh. Alangkah lemahnya iman, walhal inilah pengalaman yang akan mematangkannya pada hari muka.

Iqbal lekas-lekas beristighfar.

Pagi agak kelam.

Selepas solat subuh, Iqbal menelan sarapan pagi berupa sekeping roti keras dan segelas air masak. Badan terasa gatal dan berdaki memandangkan sudah masuk dua hari dia tidak mandi.

Iqbal sentiasa berdoa. Mudah-mudahan hari ini dia akan dilepaskan. Jika tidak, peluangnya menduduki peperiksaan akhir amat tipis. Esok peperiksaan itu bermula. Dia akan menghadapi Syi’ir Andalusiy lusa. Terbayang muka Profesor Fayez Batayneh dengan soalannya yang terkenal payah dan selalu mengecewakan pelajar tidak kira bangsa. Mampukah dia menghadapi kertasnya?

Iqbal menggaru pipi yang bintat digigit nyamuk dan agas dua malam berturut-turut. Tidur tanpa selimut pada malam musim luruh begini tidaklah boleh membuat seseorang menggigil, tetapi gangguan itulah yang dia tidak betah. Nyamuk dan agas terlalu banyak. Mujurlah dia memakai kemeja berlengan panjang semasa ditahan. Namun, tapak kakinya tidak terlepas daripada menjadi mangsa.

Untuk apa mereka menahan aku lama-lama di sini?

Malam tadi dia tidak disoal. Dan dia yakin mereka sebenarnya tiada sebab untuk menyoalnya. Dia tidak bersalah. Mereka juga tidak boleh mendakwanya bersubahat menyembunyikan Amjad kerana tiada bukti. Ditambah Amjad sendiri tidak ditemui. Cuma Abu Mandoub yang bedebah itu mahu menyusahkannya dan mungkin telah lama sakit hati dengan pelajar Melayu. Sebolehnya dia cuba melupakan wajah bengis yang dibencinya itu.

Bagaimana agaknya reaksi kakak dan abang jika mengetahui dia ditahan? Barangkali mereka akan mengadakan solat hajat hampir setiap malam dan tidak putus-putus menghubungi kedutaan. Bagaimana agaknya andai Salsabila tahu dia diperlakukan sebegini? Barangkali gadis itu — seperti selalunya — akan menangis. Ah, Salsabila, engkau selalu bikin aku kesasar menanti khabar daripadamu!

Kira-kira jam 9.15, Iqbal melihat Dr. Abdul Settar muncul dengan seorang pengawai polis berjawatan tinggi dan seorang lelaki berkot coklat yang rasanya pernah dilihat di televisyen. Abu Mandoub turut berada di situ. Mereka berbicara seketika. Kelihatan air muka Abu Mandoub menampakkan dirinya berada dalam situasi kurang senang. Akhirnya atas budi bicara mereka, Iqbal dibebaskan setengah jam kemudian.

“Terima kasih, Dr.,” ucapnya.

Dr. Abdul Settar tersenyum, lalu segera memperkenalkannya kepada lelaki berkot coklat yang berada di sebelahnya. Mereka bersalaman. Rupanya lelaki itu ialah ahli parlimen kawasan Irbid. Lekas Iqbal mengucapkan terima kasih yang tidak terhingga sebelum sahabat baik kepada Dr. Abdul Settar itu meminta diri.

Iqbal tiba di Darul Hawariyyin tatkala jarum jam baru menuding ke angka sepuluh. Jarak dari Ibu Pejabat Polis Irbid ke Dawur Nasiem bukanlah jauh. Dr. Abdul Settar menghantarnya hingga ke rumah sebelum terus bertolak ke Mafraq kerana ada urusan. Aiman, Syahid, dan Hamizan yang sememangnya tidak dapat menelaah pelajaran kerana mengenangkan nasibnya di lokap menerpa ke pintu sebaik Iqbal membunyikan loceng burung kenari.

“Selamat pulang, Bal!”

Syahid yang pertama sekali meluru mendakapnya menitiskan air mata. Aiman yang berada di belakang Iqbal menepuk-nepuk belakang kedua-duanya.

Kemudian Aiman memeluknya. “Engkau pulang, sahabat!” Dadanya sebak mengenangkan pergorbanan lelaki ini menyelamatkan sepupunya.

Sejurus selepas memeluk Hamizan, Iqbal menyedari Amjad yang sewaktu ditinggalkannya masih bersembunyi, tidak ada. Ke mana lelaki itu? Tertangkapkah dia?

“Mana Amjad?” tanya Iqbal.

Masing-masing menyepi. Iqbal mula berasa tidak enak. Dia bergegas ke dapur, menyelak ambal dan menarik penutup besi berkarat berukuran 14×24 inci itu. Beberapa ekor tikus bertempiaran lari apabila ternampak cahaya. Kepalanya dijengahkan ke dalam kolong yang gelap-gelita.

Tiada sesiapa di dalamnya. Teman-temannya turut melangkah ke dapur.

“Mana Amjad?”

Aiman mendekati Iqbal dan merangkul bahunya dari belakang. Cuba menenangkan.

“Dia selamat.” Aiman berbisik kepadanya. “Usah bimbang. Dia lari bersembunyi sementara menanti krisis reda.”

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/48427/Sesegar-Nailofar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *