[SNEAK PEEK] IMPIAN TERINDAH

9789831242995-medium
EBUKU Impian Terindah Oleh Norzailina Nordin

8 Disember 2124

“KENAPA you layan sangat kapten tu?” Pertanyaan Dario membuat Yuhanez terkedu seketika. Kapten? Menyebut namanya pun mungkin Dario jengkel! Mereka ketika ini berada di pejabat Kolonel Jamel. Menurut kolonel, dia ada satu tawaran untuk Yuhanez. Sewaktu gadis itu tiba tadi, kebetulan  atau sengaja  Dario juga berada di situ. Sedangkan lelaki tua itu masih tidak nampak batang hidungnya.

“I tak mahu menyebelahi sesiapa tapi you tengok sajalah  cara dia main kelmarin, penuh muslihat. Patutlah pasukan you menang!” bidas Dario. Yuhanez memilih untuk berdiam diri.

Dario mendekati Yuhanez. “Ni serius, Nez. I rasa, per-samaan antara kita lebih banyak daripada antara you dengan dia. Fikirkan baik-baik. You jangan dekati dia langsung.”

Gadis itu membuang pandang ke siling. Lampu penda-fluor putih kekuningan membuat hawa bilik itu hangat. Ataukah hatinya sendiri yang sedang membara? Dia tidak suka cara Dario hendak mengawal hidupnya. Dia sudah dewasa dan bebas untuk membuat pilihan. Lelaki itu bersandar di birai meja. Uniform ungu metalik yang dikenakan dengan but hitam memang sesuai dengan tubuh sasanya dan tinggi. Seperti biasa, rambutnya kemas disikat ke belakang. Sejak dulu dia memang memen-tingkan penampilan yang sempurna.

“Nez, kenapa you senyap?” Dario tidak puas hati.

“You tak suka I cakap benda ni, kan?” Yuhanez memandang anak muda itu sekilas.

“I tahu I tiada hak nak sekat you, Nez.” Akhirnya dia mengalah.

“Tapi, I memang sayangkan you.” Lelaki itu menatap wajah Yuhanez tanpa berkelip-kelip.

“I sayangkan you, Nez, hingga I sanggup maafkan you kalau betul, seperti kata Zehra… you selalu jumpa dengan kapten tu.” Zehra? Kenapa dia harus menyebut nama itu di sini? Nampak seperti tiada apa lagi yang akan memulihkan persahabatanku dengan Zehra, getus hati Yuhanez.

“You ingat malam asteroid akan terhempas tu, kita terjumpa dia dengan perempuan berambut pendek tu? I ingat you pun kenal dia sebab dia kerja di Green Dome.”

“Huskin.”

Dario tahu dia tidak perlu menceritakan bahawa Qirdan terlebih dulu datang ke Green Dome tetapi tidak dapat masuk. Sebab itulah dia datang semula bersama Huskin kerana gadis itu ada kad akses untuk masuk ke situ.

“Okey, you tak pernah fikirkah, kenapa dia bersama Huskin?” Yuhanez membisu.

“Kalau ikut akal logik, sedang semua orang di Gate 7, kenapa hanya mereka berdua di luar?” bidas Dario dengan senyuman pahit. Perangkapnya hampir mengena.

“Tentu mereka mencari peluang untuk bersama, bukan?” Yuhanez tidak sanggup mendengarnya.

“Dario, I faham apa yang you nak katakan.”

“Jadi?” Dario menunduk sedikit. Dia seperti hendakmengusap pipi gadis itu dengan hujung jarinya namun pergerakannya terbantut bila pintu automatik tiba-tiba terbuka. Serentak dengan itu, Dario berdiri. Kolonel Jamel mengerling anaknya sebelum mengangguk ke arah Yuhanez.

“Yuhanez, seperti yang you sedia maklum, jawatan Chang-Diaz masih belum diisi.”

“I nak tawarkan you tempat dia.” Yuhanez tergamam.

“Tugas you di Green Dome berjalan macam biasa, you hanya akan dirujuk oleh kakitangan Pink Dome bila ada masalah. Kendalikan mesyuarat mingguan dan dua minggu sekali, peringkat majlis,” jelas Kolonel Jamel lagi.

“Tak membebankan langsung.” Di tepi dinding, Dario memeluk tubuh dan merenung gadis itu. Yuhanez tidak tahu apa yang harus difikirkan. Haruskah dia menerima tawaran itu sebagai kenaikan pangkat? Atau menolaknya seolah-olah tidak menghargai kepercayaan yang diberikan oleh lelaki tua itu? Beberapa detik berlalu. Bunyi pendingin hawa meme-nuhi segenap ruang bilik itu. Mereka sudah lali dengan LunOx yang tidak berbau. Hanya sesekali ada bau sejenis bahan kimia pencuci yang mungkin telah terserap ke dalam sistem pengudaraan. Dario mundar-mandir. Yuhanez membuat telahan, kenapa lelaki itu yang harus risau sedangkan kolonel membuat tawaran padanya?

“Kolonel, boleh I buat cadangan?” Lelaki tua itu mengangguk.

“I rasa, orang yang paling layak untuk jawatan itu adalah Dr. Dario.” Dario dan ayahnya saling berpandangan. Perlahan-lahan lelaki itu menghampiri gadis tersebut.

“Yuhanez, kalau you nak tahu, dah banyak kali ayah offer pada I… tapi, I tolak.”

“Alasannya?”

“I ada perancangan lain dan jawatan itu tak termasuk dalam agenda I,” pantas Dario menjawab.

“Masa depan you cemerlang, Yuhanez.” Kolonel Jamel seolah-olah cuba memujuk.

“Tawaran begini mungkin datang sekali seumur hidup.” Yuhanez cuba memikirkan secara rasional.

“Kalau you terima, you boleh mula Isnin depan.” Gadis itu menguak rambut yang terjuntai di dahinya sambil memandang Dario. Jauh di sudut hatinya, dia percaya lelaki itu yang telah mencadangkannya sebagai pengganti Chang-Diaz.

“Tentu sekali you akan dapat imbuhan yang lumayan, walaupun bukan di sini, tapi bila you ke bumi sesekali, you akan dapat nikmati kemewahan yang tiada tolok bandingnya,” kata Kolonel Jamel lagi. Yuhanez menggigit bibir.

“Kolonel, kadangkala ada benda yang tak boleh dibeli dengan wang ringgit.” Dario dan ayahnya saling berpandangan. Dario meletakkan tangan kirinya di pelapik belakang kerusi berbentuk ergonomik diperbuat daripada campuran silika oksida dan anorthosite, batu-batan igneous kawasan gunung.

“You mungkin kata begitu sebab you tak pernah fikir kuasa yang ada pada duit,” sahut Dario.

“Dr. Dario, I minta maaf.” Yuhanez mengambil jalan selamat dengan pengakuan itu.

“I langsung tak fikir pasal duit, lebih senang dengan tugas I sekarang. Mereka terdiam agak lama. Kolonel Jamel mengerutkan dahi tatkala memandang anaknya. Kata-kata Dario mungkin telah mengguris hati Yuhanez.

“Beginilah, Yuhanez. You fikirkan dulu sebab you memang pilihan pertama kami.” Kami? Katakanlah sahaja pilihan anak kolonel!

Hati Yuhanez memberontak namun dia terpaksa mengangguk sahaja kerana itulah perkara paling sopan. Dia terus beredar walaupun dia sedar Dario cuba menahannya dengan isyarat mata. Huh, aku sungguh keliru, fikir Yuhanez. Hatiku sangat berat untuk menerimanya tapi rasa hormatku kepada Kolonel Jamel begitu kuat sekali, bisiknya dalam hati.

Siapakah yang ada jawapan terhadap dilemaku ini, agaknya? Jika perhubunganku dengan Zehra mesra seperti dulu, dia mungkin orang pertama yang akan kutemui untuk berbincang. Ah, betapa aku rasa begitu tertekan sekali! Haruskah aku menghubungi Qirdan? Mungkin dia dapat meleraikan kekusutan ini. Mungkin dia akan membuat aku melihat tawaran kolonel itu dari perspektif yang berbeza. Tapi, benarkah dia sukakan Huskin? Wajarkah aku bertanya? Yuhanez cuba menghubungi Qirdan menerusi Needo. Bila tiada jawapan, hati gadis itu mulai sangsi. Bukankah Qirdan sudah mendapat kad akses? Mungkin dia terlupa mengaktifkan nombor konfigurasi bagi menerima resepsi di permukaan bulan. Fikiran gadis itu bercelaru. Atau mungkin juga Qirdan bersama orang lain ketika ini dan tidak mahu diganggu. Segalanya berkemungkinan. Anak muda itu terlalu hebat di gelanggang netniston jadi tentulah mempunyai ramai peminat. Sibuk sangatkah dia? Yuhanez teringat pada Huskin. Kenapa Huskin terlalu rajin mengajaknya berbual? Padahal, dulu semasa mula-mula tiba, dia hanya melakukan apa sahaja yang dipinta.

Kadangkala ada juga dia bertanyakan beberapa soalan berkenaan genetik tetapi kini keadaan sudah berbeza. Adakah dia tahu sesuatu yang aku tidak tahu? Yuhanez terfikir untuk bertanya secara terus terang dengan Huskin. Betulkah dia sedang menjalin hubungan dengan Qirdan? Jika ya, Huskin mungkin berbohong dan dia sendiri berkira-kira untuk menambat hati kapten itu. Jika tidak, kenapa dia dan kapten itu berada di luar Gate 7 pada malam itu? Bukankah Huskin ada mengatakan aku begitu cocok dengan Dario? Apa tujuannya? Mungkinkah Dario sendiri yang meminta Huskin membuat kenyataan itu supaya aku memilih dirinya? Detik hati Yuhanez. Runsing Yuhanez memikirkannya. Dia melayani lamunan sehingga tiba ke Green Dome. Dulu sebelum kemunculan Qirdan, hatinya tidak pernah terusik. Bila memandang Qirdan dan merasai sesuatu yang berbeza melanda perasaannya, barulah Yuhanez sedar betapa kebahagiaan yang tidak pernah diimpikan sebenarnya berada bersama kapten itu. Berbaloikah aku berkorban semata-mata untuk menam-bat hati Qirdan? Yuhanez tertanya sendiri. Sedangkan terlalu sarat persoalan yang membelenggu dirinya kini. Dia mula akui, masih banyak yang dia tidak fahami tentang perasaan berkasih kerana selama ini terlalu taksub dengan kerja.

Ya ALLAH, sekiranya Qirdan lelaki untukku, tunjuk-kanlah aku jalan yang mudah untuk keluar dari kemelut ini. Seandainya aku untuknya, KAU berikanlah kekuatan kepada kami untuk menempuh ranjau dalam memeterai perhubungan suci. Aku tidak berdaya sendirian dalam kecelaruan.

KAU yang Maha Mengetahui. Sebaik sahaja masuk ke makmal, Huskin tiada di tempatnya. Yuhanez masuk ke dek penanaman dan meninjau pohon jasmin yang menjalar di pepara keluli. Bunga-bunga putihnya begitu harum. Ada yang telah jatuh berguguran ke atas dek atau diterbangkan oleh udara ke dalam kolam buatan yang sentiasa berpusar airnya itu. Siapa sangka taman yang mempunyai pokok menjalar atau renek itu berada di atas bulan? Kajian selama bertahun-tahun oleh orang-orang yang hanya tinggal tulang-temulang di dalam kuburan mereka akhirnya menemui kejayaan. Tanpa mereka yang dulu maka tiadalah mereka kini. Betapa benar kenyataan itu! Yuhanez memeriksa pokok tomato yang sentiasa  meng-hasilkan buah. Dua orang pembantu yang sedang menyemai anak-anak pokok butter lettuce yang baru berdaun empat atau limau helai tekun menyudahkan kerja mereka. Dua orang lagi di dek paling bawah pula bagi memastikan kipas yang memutarkan air sentiasa pada tahap kelajuan yang sesuai. Yuhanez leka diulit dunia tumbuhan itu sehingga tidak sedar masa terus berlalu.

“YOU pernah bercinta, Huskin?” Persoalan yang ditimbulkan oleh Zehra agak memeranjatkan.

Huskin sekadar mengangguk. Dia tidak berani menentang pandangan Zehra yang tepat ke matanya. Zehra duduk berlunjur di atas lantai bilik itu. Manakala Huskin bertenggek di birai katilnya. Jam tepat 20:15. Waktu warga Gamma 7 beristirehat. Jam 06:00 nanti siren akan dibunyikan sekali lagi. Menandakan sajian di Yellow Dome sudah tersedia.

“Kata orang, cinta tak boleh dipaksa, betulkah?” Zehra menyoal dengan penuh minat.

“Tapi, you kena ingat, jika you terpikat pada seseorang kerana dia ada daya tarikan, ada karisma, ada ketokohan… itu bukan cinta, tapi itu hanya perasaan tertarik saja.” Zehra mengerutkan kening dan menggaru hidungnya yang mancung itu.

“I tak faham.”

“Macam I kata tadi, antara perasaan tertarik dan cinta, orang mudah keliru.” Zehra membetulkan duduknya.

“I memang keliru.” Dia mengaku tanpa segan silu. Huskin mulai merangka strategi.

“I agak, you pernah bercinta, kan?”

“Mungkin juga I seorang saja yang rasa?”

“Itu ertinya you tertarik dengan orang tu dan meng-harapkan dia juga tertarik dengan you.”

“Barulah cinta namanya?” potong Zehra. Huskin memeluk tubuh.

“Cinta itu ada pelbagai aspek, Zehra. Perasaan you yang luhur pada seseorang, misalnya, bagi you itulah cinta sejati dan you takkan pandang orang lain lagi. You harap orang itu akan membalas cinta you dengan meluahkan cintanya juga.” Zehra mengangguk tapi ada sesuatu pada air mukanya yang mencerminkan bahawa mindanya masih kusut.

“Kalau dia tak perasan yang you cintakan dia, you akan selama-lamanya memendam rasa,” sahut Huskin pula.

“Kalau you kata pada dia, yang you cintakan dia, dia mungkin akan pergi dari sisi you kalau dia tak cintakan you.”

“You ni macam kaunselor…”

“Padahal, sebab you cintakan dia, you sebenarnya ingin selalu dekat dengan dia. Jika dia memilih untuk pulaukan you sebab you dah berterus terang, you yang akan hampa kerana tak rela berpisah dengan dia. Betul tak?” Zehra mengangguk.

“Dari mana you dapat maklumat ni semua?”

“Kan I kata, I boleh baca fikiran orang, rasa aura mereka.”

“You ni peliklah…” Huskin bersila pula.

“You mencintai siapa, sebenarnya?”

“Betul you nak tahu?” Huskin mengangguk walau dia tahu Zehra tidak semu-dah itu meluahkan isi hati. Ini baru pertemuan pertama mereka di dalam bilik. Kadangkala empat atau lima orang berkumpul dan berkongsi cerita di dalam sebuah bilik.  Namun begitu, kebanyakan warga Gamma 7 lebih serius dan suka menyendiri. Mereka membuat kajian dan laporan serta mengumpulkan maklumat dalam menjayakan misi mereka. Gamma 7 ada undang-undangnya yang tersendiri.  Tiada larangan untuk bercinta. Tiada sekatan sekiranya ada yang tertarik antara satu sama lain. Cuma soal peribadi tidak sesekali dicampuradukkan dengan soal tugas. Mereka juga perlu memahami beberapa etika pergaulan yang termaktub dalam undang-undang.

“You pun kenal dia…” Zehra berteka-teki pula.

“I kenal hampir semua lelaki di Gamma 7 ni.” Huskin mendabik dada.

“Tolak Jamel, Dario, Matto dan Vivan, tinggal 16 atau 17. Kira-kira tujuh atau lapan yang kerja di Green Dome saja,” tekannya. Zehra tergelak.

“Setiap saat I rindukan dia.”

“Itu logiklah, you tertarik dengan dia.”

“I cintakan dia, Huskin.” Huskin membeliakkan bola matanya.

“Kadang kadang orang boleh jatuh cinta dalam sekelip mata saja, tahu? Sekejap berpisah dengan orang ni, bercinta dengan orang tu… maksud I, logik sebab you nak cari yang sesuai, kan?”

“Tapi, dia macam, err… susah sikit nak cakap.”

“Ada perempuan lain suka pada dia?” Zehra mengangguk deras.

“Apa I nak buat? Dulu I pernah sukakan seseorang, rupa-rupanya orang itu sukakan orang lain. I kecewa sungguh.”

“Sekarang you nak pikat seorang lelaki lain yang diminati oleh gadis lain?” Zehra menekup kedua-dua belah pipinya dengan tapak tangan kiri dan kanan seperti di dalam ketakutan.

“You pastikah cuma seorang gadis yang meminati lelaki tu?” tekan Huskin lagi. Zehra pula membeliakkan biji mata. “Kenapa? Ramai gadis yang minat kat dia?”

“Jangan jadi bodoh, Zehra,” seru Huskin.

“Lelaki tampan macam tu, gadis mana yang tak suka?”

“Jadi, you tahulah siapa?”

“You kan asyik cakap pasal dia, asyik perhatikan dia di gelanggang netniston tu?” Huskin mengingatkan.

“You pun minat kat dia?” soal Zehra seperti ragu-ragu. Huskin ketawa terbahak-bahak.

“Kalau I minat kat dia, dah lama I hantar mesej cinta ke Needo dia. Kalau dia tak balas, ertinya dia tak berminatlah.”

“Senangnya konsep hidup you, Huskin.” Zehra bagaikan terlalu kagum.

“You tak malukah?” Huskin berdiri kerana matanya sudah mulai mengantuk. Biliknya pula jauh di hujung sekali dan setingkat lebih rendah. Jika dia tidak balik sekarang, rasa mengantuk akan menguasainya.

“Nak malu apa? Hanya dia seorang saja yang tahu!” Zehra berfikir sejenak.

“Huskin, you boleh tolong I, tak?”

“Tolong?” Huskin seakan terkejut. “Apa dia?”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79526/impian-terindah

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *