[SNEAK PEEK] HALF GIRLFRIEND

Half Girlfriend oleh Zura Rahman

 

TATKALA memandu keluar dari pekarangan Lapangan Terbang Antarabangsa Kota Kinabalu, udara segar dari Laut China Selatan menggamit hidung. Baunya umpama rasa air laut, seperti mereka sedang berada di tepi pantai. Segar dan mendamaikan. Sesuai dengan nama jolokannya, Sabah, Negeri Di Bawah Bayu.

Ford Ranger hitam meluncur perlahan menyelusuri bandar Kota Kinabalu yang terletak di pinggir laut.

“Wow, boleh tahan juga KK ni…” tutur Hadana perlahan.

“Apa yang boleh tahan?” CK yang memandu bertanya. Dia mengerling ke arah isterinya sekilas sebelum memandang semula ke hadapan.

Sesampai mereka pagi tadi, kenderaan sudah pun tersedia untuknya. Kawannya Razif, yang menetap di Kota Kinabalu telah bermurah hati meminjamkannya keretanya. Ford Ranger dihantar oleh pekerja Razif ke lapangan terbang.

“Development kat sini. Tak sangka KK ada banyak shopping mall…” kata Hadana sembari melilau ke luar. Di pinggir jalan, pembinaan pusat membeli-belah dan beberapa bangunan lain sedang berlaku. Terdapat juga pusat membeli-belah yang akan dibuka.

“Banyak sangat kut…” tambah CK.

“Dekat-dekat pula tu… Bukan ramai pun orang kat sini.”

“Nak cater orang kat tempat lain juga kut…”

“Hurm… Maybe.” Selain KK, bandar-bandar lain hanyalah bandar-bandar kecil. Pembangunan di bandar- bandar lain tidak serancak di KK.

“Berapa jauh kampung kau dari sini?” Kota Kinabalu tidak sesak seperti di Kuala Lumpur. Hadana memerhati.

“Sayang… Dah lupa?”

“Ops! Sorry, abang. Dana lupa.” Memang sangat kelakar. Sudah berhari-hari mereka cuba mempraktikkan nama panggilan yang dipersetujui. Kejang lidahnya untuk memanggil CK abang seperti dipinta.

Kata CK, dia suka apabila mendengar perempuan memanggil suami mereka abang. Ini akibat dia terdengar seorang wanita dengan suara lembut mendayu memanggil suaminya di Aeon Mall tempoh hari dengan panggilan abang. Terdengar sahaja, CK terus menyuruhnya memanggilnya abang. Sudahnya, seharian mereka berbincang tentang perkara tersebut.

Adegan di bahagian supermarket di Aeon Mall yang berlaku seminggu yang lepas diimbas kembali.

“Hadana… Kau dengar tu,” panggil CK tiba-tiba. Dia seakan-akan berbisik.

CK masih memanggilnya Hadana dan dia masih memanggilnya CK. Dan tentu sekali mereka masih beraku dan berkau.

“Dengar apa?” Tangan Hadana yang sedang memilih lobak merah terhenti. Hadana ingin buat jus saderi dan lobak merah malam nanti.

CK merapatkan badannya ke Hadana dan menundukkan kepala sedikit. Dia turut berbisik.

“Couple kat belakang tu… Wife dia panggil husband dia abang,” kata CK dengan satu keterujaan.

“So?”

“Kau tak dengar ke, suara wife dia… Lembut dan manja.”

Hadana cuba memasang telinga. Si isteri yang sedang memilih brokoli sedang berkata sesuatu kepada suaminya. Si suami pula sedang galak melayan anak lelaki mereka yang berada di dalam troli bermain peek-a-boo. Lagak si suami yang kelihatan begitu kebapaan menarik perhatian Hadana. Dia berharap CK juga akan menjadi seorang ayah suatu hari nanti. Bukan sahaja seorang ayah, dia berharap CK akan menjadi ayah yang penyayang.

Tiba-tiba telinga Hadana disapa suara si isteri yang begitu lembut. Si isteri memanggil suaminya abang dengan begitu manja. Hadana juga turut terpikat dengan kelembutan dan kemanjaan dalam suara wanita tu. Berasakan diri diperhati, wanita tersebut berkalih ke arah Hadana. Cepat-cepat Hadana hadiahkan sebuah senyuman kepada wanita itu.

“Not bad, right?” 

“Hmmm.”

“Jadi, kau setuju?” CK masih cuba memujuknya untuk memanggilnya abang.

“Memanglah bunyi okey. Tapi aku gelilah…”

“Apa yang nak gelinya? Sayang tu, tak geli?” Lima batang lobak merah dari Australia diletak ke dalam plastik dan dimasukkan ke dalam bakul yang dijinjing CK. Lobak merah itu akan ditimbang nanti.

“Aku gelilah nak panggil kau abang, CK.”

“Tapi, aku suka. Zaman sekarang ni dah ramai orang panggil sayang… Aku nak rasa special sikit.” CK tersengih, menampakkan giginya yang putih teratur.

“Kau bukan nak rasa special… Kau nak rasa berkuasa, kan?”

“Apa pula?”

“Kan, hari tu kau cakap panggilan abang tu berbunyi hormat pada suami?”

“Okey apa? Seorang isteri harus hormat pada suami dia, kan?” CK cuba menegakkan hujahnya.

Hadana menyatakan ketidaksetujuannya. Untuk kali yang entah ke berapa.

“Tapi aku tak nak.”

“Why?”

“Respect is earned, not demanded!”

“Aku minta kau panggil aku abang aje, bukan nak demand apa-apa sangat pun…”

“Aku tak nak panggil kau abang bukan sebab aku tak hormat. Aku tak suka bila kau suruh aku panggil kau abang semata-mata kau nak rasa dihormati. Kita hidup sebagai suami isteri, kita mesti sayang-menyayangi… Hormat-menghormati.”

CK diam. Mukanya berubah kelat. CK meninggalkan Hadana di situ dan bergerak ke tempat buah-buahan. Dia memilih beberapa buah epal hijau.

Apa tidak kena dengan lelaki seorang ni? Sejak beberapa bulan kebelakangan ini, CK jadi sensitif tidak tentu hala. Sebelum ini, dia tidak ada banyak kerenah. Apa yang istimewa sangat dengan panggilan abang itu pada CK?

“Yang ni tak elok.” Hadana mengambil sebiji Granny Smith dari tangan CK. Buah itu kelihatan sedikit lebam. Dia tak nampak ke? Hadana memilih beberapa biji epal lalu dimasukkan ke dalam plastik. Sebiji epal Granny Smith masih dipegangnya. Hadana mengambil buah epal itu dari tangan CK lalu memasukkannya ke dalam plastik yang dipegangnya.

“CK… Kalau penting sangat panggilan abang tu pada kau, aku tak kesah. As long as kau suka, aku tak kesah. Okey?” Hadana cuba memujuk. Nampaknya dia memang terpaksa mengalah.

CK masih diam.

“Jom, kita timbang ni.”

CK membuntuti Hadana ke kaunter menimbang buah. Gara-gara nama panggilan manja, mereka bercanggah pendapat. Bagi Hadana, sejajar dengan tuntutan Islam dan adat orang Melayu, mereka harus memanggil masing-masing dengan panggilan yang mesra dan disenangi pasangan. Sama ada ia abang atau sayang, masing-masing ada keistimewaannya sendiri. Nama panggilan antara suami isteri bukan nama panggilan semata. Ia merupakan satu ekspresi perasaan cinta kepada pasangan.

Hadana berfikir, jika dahulu dia memanggil Naufal dengan panggilan sayang, ada baiknya dia memanggil CK dengan panggilan abang. Janji, ia satu panggilan yang disukai oleh suaminya. Sekurang-kurangnya ia tidak akan mengingatkannya akan Naufal. Kenangan manis dengan Naufal biarlah disimpan sebagai lipatan sejarah. Sekarang, ia adalah tentang mereka berdua.

Rasulullah S.A.W juga memanggil isteri-isterinya dengan nama panggilan yang indah. Sebagai contoh, Siti Aisyah dipanggil dengan panggilan Ya Humaira yang bermaksud wahai si merah jambu. Bukankah ia manis sekali?

Lama Hadana berfikir. Panggilan abang untuk sang suami yang dicintai dan dihormati mungkin tepat untuk CK yang gagah perkasa. Hadana tersenyum meleret.

“Abang…” panggil Hadana manja, seperti yang dipinta oleh suaminya. CK berkalih ke arah Hadana dengan rupa keliru.

“Aku panggil kau, CK!”

“Kau panggil aku abang?”

“Ya, sukalah tu!”

CK tersengih. Kemenangan berada di pihaknya.

“Nanti ada orang tu merajuk kalau tak dipanggil abang.”

“Mana ada merajuk,” ucap CK dengan intonasi cool yang sering digunanya. “Orang macho tak merajuk…” kata CK dengan rupa kontrol macho.

Hahaha! Hadana gelak begitu kuat. Apabila CK memandangnya semacam, cepat-cepat Hadana menekup mulut yang ternganga luas dengan tangan. Niat dalam hati ingin menyakat suaminya, tetapi dia terbabas pula.

“Tapi… Serius, gelilah nak panggil kau abang, CK. Terpeleot lidah ni…”

“Practice makes perfect.” Bersahaja CK berkata dengan begitu yakin. Dan sedikit menjengkelkan. Masih berlagak cool suaminya ini.

“From now on, no more aku… Okey? Tak sedaplah. Kasar bunyinya.”

Kalaulah CK mendengar apa yang dituturkannya bertahun dahulu, tentunya dia akan ketawa sendiri. Siapa yang kasar sebenarnya? Aku-kau itu CK. Dia yang ajar Hadana cakap macam tu dengannya. Sekarang dia sendiri yang mahu mengubahnya.

“Okey, abang.” Hadana menyakat lagi.

Sekali lagi CK tersengih. Gembira kerana akhirnya dia mendapat apa yang diinginkannya.

“Jom.”

“Pergi mana?” 

“Baliklah…”

Mulai saat itu, dengan rasmi CK dipanggil abang dan Hadana dipanggil sayang. Aku sudah bertukar saya dan kau bertukar awak.

Bagi Hadana yang sememangnya sebati dengan panggilan aku dan kau dengan CK, lidahnya agak keras untuk menuturkan kata ganti diri mereka. Sudahnya dia asyik tersasul dan terlupa. Dan dia mula rindu akan nama CK yang seksi. Sekali-sekala, nama itu tetap dipanggil, sebagai pengubat rindu.

MEREKA bercadang untuk terus memandu ke Ranau, di mana kampung CK terletak. Selepas itu CK berjanji untuk bawa Hadana bersiar-siar ke beberapa tempat yang wajib dikunjungi mereka di seluruh Sabah. Sebelum pulang ke Kuala Lumpur, mereka akan meluangkan masa di Kota Kinabalu, atau KK untuk beberapa hari.

“Berapa jauh kampung abang dari KK?”

“Lebih kurang 120 km.”

“Untuk ke Kundasang?” Hadana sudah teruja untuk ke Kundasang.

“Kinabalu National Park?”

“Nak ke Kinabalu National Park tu dalam 90 km… Kundasang dan National Park tu tak jauh. Dalam 20 kilometer kut. Tak pun kurang…”

“Jadi tak jauhlah kampung abang dari situ ke Kinabalu Park?”

“Tak jauh. Dari kampung abang pun awak boleh nampak gunung tu, sayang.”

“Ya?” Hadana tersengih. Matanya bulat kerana teruja.

“Mestilah… Aki Nabalu tu besar.”

“Sorry? Awak cakap apa?” Dia masih kekok berabang dengan CK. Sekejap-sekejap dia memanggil suaminya abang, kadang-kadang dia tersasul memanggilnya CK. Apabila memanggilnya awak, bunyinya seperti mereka sedang bercinta di universiti sahaja. CK pun apa kurangnya, namun dia jarang pula tersasul begitu.

“Aki Nabalu. Kami panggil Gunung Kinabalu tu Aki Nabalu dalam bahasa Dusun.”

“Oh…” Sepasang matanya galak memandang sekeliling. Itu adalah kali pertama Hadana menjejakkan kaki ke negeri Sabah yang sering diperkatakan orang. Puas apabila dapat melihat dengan matanya sendiri.

“Le Med…” tutur Hadana perlahan. Itu hotel yang akan mereka duduki nanti apabila mereka berada di KK.

“Selalu abang datang sini, abang duduk kat hotel mana?” Teruk betul dia, sepanjang mereka tinggal bersama, tidak pernah sekali pun dia bertanya di mana suaminya tinggal apabila ke luar daerah.

“Abang selalu duduk di Le Med, kadang-kadang di Sutera Harbour,” terang CK.

“Sayang, nanti bila awak jumpa bapak saya… Awak pandai-pandailah, ya?”

“Pandai-pandai apa?”

“Apa-apalah… Nanti kalau ada orang tanya, awak cakap aje kita kahwin kat KL.”

“Hurm, okey…”

“Other than that, sayang tak perlu risau. Bapak saya tu jenis tak banyak cakap. Insya-Allah dia tak banyak tanya.”

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/266183/Half-Girlfriend

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *