[SNEAK PEEK] CINTA BUDAK JEPUN

Cinta Budak Jepun Oleh Rafina Abdullah

 

SELEPAS sarapan, Yuzu kurang bercakap dengan aku. Sepatah aku tanya, sepatah dia jawab. Aku faham kenapa dia dah malas nak sembang. Semuanya gara-gara kes malam tadi.

Aku teringat apa yang aku katakan pada Yuzu selepas dia beri jawapan apa yang menjadi minatnya sewaktu dia tiba ke sini.

“Yuzu… awak tak boleh minat pada saya. Kita tak sama. Awak orang terkenal. Saya orang biasa. Lagipun, awak seorang atlet yang sangat terikat dengan jadual latihan. Kerjaya awak sebagai ahli sukan sedang berada di puncak. Awak tak boleh jalinkan hubungan dengan sesiapa. Belum masanya untuk awak jatuh cinta. Perjalanan karier awak masih jauh. Open your eyes and look at the future.”

“Atlet sukan bukan robot. Saya juga ada hati sama seperti orang lain.”

“Itu saya tahu. Tapi, belum masanya untuk awak fikir soal cinta. Tunggulah awak bersara dulu. Setahu saya, tempoh bersara untuk atlet Figure Skating macam awak, selalunya tak lama pun. Mungkin dalam umur dua puluh sembilan, awak akan berhenti.”

Yuzu diam mendengar kata-kataku. Mungkin dia sedang menghadam. “Ayumi tidak sukakan saya.”

Aku mengeluh. Nampaknya, dia tidak faham. Bukan… dia bukan tidak faham. Tapi, dia yang tidak mahu faham. “Saya bukan tak sukakan awak. Saya suka awak. Cuma, saya tak boleh jatuh cinta dengan awak. Dan… awak juga tak boleh jatuh cinta dengan saya.”

“Kenapa tidak boleh? Apa yang menjadi halangan? Kerana bagi Ayumi, saya orang terkenal? Saya boleh jadi tidak terkenal untuk Ayumi. Saya akan lakukan. Saya boleh berhenti pada bila-bila masa.”

“Eh, jangan!” Aku betul-betul terkejut dengan jawapan balas Yuzu. Gila apa dia nak bersara sekarang? Kenapalah budak ni ikutkan sangat perasaan dia?

“Tolonglah jangan.” Aku siap merayu lagi depan dia.

Ito shiteru…

“Hah?”

Anata wa watashi o suki ni naremasen. Faham tak?” (Awak tak boleh sukakan saya)

“Saya faham walaupun Ayumi tidak bercakap dalam bahasa itu.”

“Hah, kalau macam tu tolonglah jangan sebut lagi pasal awak sukakan saya. Keadaan kita sangat jauh berbeza.”

Yuzu pandang aku dengan muka sayu.

“Saya cuma boleh anggap awak sebagai kawan aje. Tak boleh lebih dari tu. Kita ada sempadan dan batas yang tak boleh kita langgar. Agama awak lain, saya lain. Budaya kita lagilah tak sama.” Sehabis daya aku cuba buat Yuzu terima dengan apa yang aku kata.

“Itu bukan alasannya. Untuk Ayumi, saya akan menukar apa yang perlu saya tukar, termasuk agama. Budaya pula tidak penting bagi saya.” Yuzu angkat punggung dari tempat duduk. Dia berdiri menghadap aku dengan wajah redup.

“Belum pernah ada seorang gadis yang cedera kerana saya. Ayumi orang pertama. Darah yang mengalir di tangan Ayumi itu, adalah disebabkan saya. Ayumi telah selamatkan saya.”

Ito shiteru!

“Nak suruh saya faham, cakaplah Melayu!” Tak pasal-pasal aku tengking Yuzu balik.

“Saya sayang Ayumi. Saya suka Ayumi. Saya cinta Ayumi.”

Aku menggeleng banyak kali. Apalah yang merasuk budak Jepun ni agaknya. Nak kata pusat sukan ni berhantu, tak pulak.

“Tak boleh. No. Errr… apa ye saya nak cakap dalam Bahasa Jepun untuk awak faham?” Aku garu kepala sekejap dan cuba sebut dengan apa yang aku belajar setakat ini. Walaupun tunggang terbalik, aku tak kesah. Asalkan, aku mencuba.

Anata wa watashi o suki ni naremasen. Faham tak?” (Awak tak boleh sukakan saya)

“Saya faham walaupun Ayumi tidak bercakap dalam bahasa itu.”

“Hah, kalau macam tu tolonglah jangan sebut lagi pasal awak sukakan saya. Keadaan kita sangat jauh berbeza.”

Yuzu pandang aku dengan muka sayu.

“Saya cuma boleh anggap awak sebagai kawan aje. Tak boleh lebih dari tu. Kita ada sempadan dan batas yang tak boleh kita langgar. Agama awak lain, saya lain. Budaya kita lagilah tak sama.” Sehabis daya aku cuba buat Yuzu terima dengan apa yang aku kata.

“Itu bukan alasannya. Untuk Ayumi, saya akan menukar apa yang perlu saya tukar, termasuk agama. Budaya pula tidak penting bagi saya.” Yuzu angkat punggung dari tempat duduk. Dia berdiri menghadap aku dengan wajah redup.

“Belum pernah ada seorang gadis yang cedera kerana saya. Ayumi orang pertama. Darah yang mengalir di tangan Ayumi itu, adalah disebabkan saya. Ayumi telah selamatkan saya.”

Aku rasa nak ketuk aje kepala Yuzu ni. Soal kecederaan aku yang tidak teruk pula menjadi kepentingan pada dia. “Saya cuma cedera sikit aje. Bukannya teruk sangat sampai awak cakap macam tu.”

“Mungkin ia satu alasan yang sangat kecil bagi Ayumi. Tapi, tidak bagi saya.”

“Sudahlah, Yuzu. Pergilah masuk bilik. Esok pagi awak ada latihan.” Aku juga angkat punggung. Dah letih berdebat dengan Yuzu. Hingga ke saat ini, dia masih tak faham-faham juga. Ah, lantaklah. Malas aku nak berdebat dengan dia lagi. Buat kering tekak aku aje.

Selepas mengingati gaduh-gaduh kecil antara aku dan Yuzu malam tadi, aku kembali fokus pada Yuzu dan Mr. Eddy yang kini berbual-bual di tepi kaunter lap-top. Aku bangun dari tempat duduk dan perlahan membawa kaki ke situ.

Beg sandang Yuzu yang aku bawa bersama, terus aku buka zip untuk mengambil cd.

Mister Eddy. Lagu apa nak pasang pagi ni?” Aku tanya Mr. Eddy. Sepatutnya, aku tanya terus pada Yuzu. Tapi disebabkan Yuzu tunjuk muka masam depan aku, tak jadilah aku nak tanya dia. Mujur ada Mr. Eddy.

“Romeo And Juliet.”

“Okay.” Aku angguk sekali dan mencari-cari cd dengan tajuk yang Mr. Eddy sebut. Dah jumpa, aku keluarkan dan terus masukkan ke dalam pemacu cd pada lap-top. Eh, kejap. Faham pula Mr. Eddy dengan Bahasa Melayu? Bukan ke aku cakap Melayu dengan dia tadi?

Ah, malas aku nak fikir pasal Mr. Eddy. Adalah tu dia belajar sikit-sikit dengan Encik Aziz.

Yuzu masuk gelanggang sejurus instrumental Romeo And Juliet berkumandang. Aku pula setia berdiri di sebelah kaunter lap-top dan tidak boleh meninggalkan kaunter selagi Yuzu belum habis masa latihannya. Aku tarik sebuah kerusi dan perlahan duduk. Tak laratlah aku nak berdiri lama.

Aku fokus ke tengah-tengah gelanggang. Yuzu sedang panaskan badan dengan meluncur di segenap ruang yang ada. Saat dia melakukan spin, aku yang melihat pun jadi pening. Selepas itu, Yuzu melakukan Triple Axel dan dia terjatuh!

Aku terkejut. Belum pernah aku tengok dia jatuh sewaktu latihan. Ini pertama kali. Tak pasal-pasal aku berdiri dan entah kenapa hati dicuit rasa bimbang. Dia cedera tak?

Stop the music.” Mr. Eddy bagi arahan.

Aku terus tekan ‘pause’ dan tetap setia di sebelah kaunter. Kalau ikutkan perasaan, mahu saja aku masuk gelanggang dan tengok keadaan Yuzu. Tapi, dalam hati cepat-cepat melarang supaya aku tak tunjuk sikap prihatin kali kedua. Nanti Yuzu akan terhutang budi lagi dan terus ajak aku couple, habislah Rizal tak jadi kahwin dengan aku.

Yuzu bangkit semula. Mr. Eddy melangkah rapat ke tepi gelanggang dan bagi isyarat supaya aku tekan ‘play’. Aku ikut arahan dan duduk di kerusi selepas itu.

Tamat sesi latihan untuk hari kedua, aku keluarkan cd dari lap-top dan masukkan semula ke dalam bekas. Zip beg sandang Yuzu aku buka dan terus menyimpan cd ke dalamnya. Aku tutup balik zip dan tiba-tiba beg di tanganku dirampas seseorang.

Aku mendongak. Yuzu sendiri yang mengambilnya dengan cara yang agak kasar. Aku ingatkan siapalah yang nak curi beg dia. Manalah tahu kalau ada peminat fanatik dia yang menceroboh masuk. Bimbang juga aku.

Dont touch my bag.”

Aku mencebik. Eleh… ingat aku nak pegang sangat ke beg dia? Kalau tak kerana tugas yang diamanahkan Encik Aziz, aku pun tak nak jaga segala barang keperluan dia.

Yuzu dan Mr. Eddy terus keluar dari dewan. Aku masih terkebil-kebil akibat ditinggalkan sendirian. Lagipun, tugas aku untuk hari ini dah selesai. Esoklah pula.

Aku pandang ke arah kaunter dan membuat isyarat pada staff di situ untuk aku menggunakan gelanggang. Mujurlah staff itu baik juga dengan aku. Terus aku masuk ke tempat penyimpanan kasut luncur dan memilih sepasang untuk aku sarung pada kaki.

Aku masuk gelanggang dalam keadaan terkial-kial. Yelah, aku bukannya biasa main luncur ais ni. Tergelincir nanti, tak pasal-pasal dapat sakit pula. Untuk mengelak dari jatuh, aku pegang pada setiap pemegang yang ada di tepi gelanggang sambil meluncur. Aku ketawa sendiri dan terus meluncur lagi secara perlahan-lahan.

Bila aku dah yakin sikit, aku lepaskan pemegang dan terus meluncur ke tengah. Aku rasa happy bila tidak perlu bergantung pada pemegang itu lagi.

“Nuha! Kau nak aku pasang lagu tak?!” Jerit seorang staff yang aku kenal sebagai Airin.

“Tak payah. Aku bukan lama pun nak main. Sekejap aje!” Aku balas jeritan Airin.

“Okay!” Airin buat isyarat dengan tangan. Dia tersengih dari jauh.

Aku meluncur lagi. Perlahan-lahan dan terkial-kial. Sesekali aku jatuh terduduk, sakitnya bukan main. Aku gosok pinggul dan terus bangun semula.

Hampir setengah jam aku bermain-main dalam gelanggang ais, aku pun keluar dari dewan dan bersedia balik ke hostel pekerja.

HARI ketiga dan keempat Yuzu berada di sini, dia tetap dengan sikap dinginnya. Hari ini lagi parah dan kritikal apabila dia langsung tidak bercakap dengan aku. Apabila aku tanya sesuatu, Mr. Eddy pula yang tolong jawabkan.

Kenapa sampai begini sekali dia merajuk? Aku ni bukan siapa-siapa pun. Artis bukan, model pun bukan. Hanya seorang Pembantu Pegawai Belia yang bekerja di bawah Rayyan.

Aduhai… kenapalah jadi macam ni. Kenapa dia boleh jatuh cinta pada aku. Apa istimewanya aku di mata seorang Yuzu? Apa? Kalau difikirkan, ia agak pelik tapi jika melibatkan soal hati dan perasaan, cinta itu memang buta dan tak mengenal siapa.

Kalau tidak, takkanlah ada raja yang boleh kahwin dengan rakyat biasa? Lelaki tua kahwin dengan gadis muda dan lelaki muda boleh naik pelamin dengan perempuan yang lebih tua? Itu kan, semuanya jodoh. Hanya orang bodoh saja yang suka pertikaikan kerja Tuhan.

Aku masuk ke bilik hostel selepas Yuzu tamat latihan untuk hari keempat ini. Penat memikirkan soal Yuzu yang langsung tak bertegur sapa dengan aku, terus aku hempaskan badan ke atas katil.

Terkebil-kebil aku memandang siling. Kenapa aku nak kesah kalau Yuzu tak nak bercakap dengan aku? Biarlah dia. Bukan ke lagi bagus? Kami pun tak adalah jadi rapat sangat macam sebelum ni. Biarlah renggang, aku tak ada hal pun.

Eh, betul ke aku tak kesah? Kalau aku tak peduli, kenapa aku jadi susah hati bila Yuzu tak bercakap dengan aku? Kenapa aku rasa sedih dan jauh hati? Kenapa, ek

Aku pusing badan ke kiri sambil memikirkan lagi soal Yuzu. Dia dah empat hari di sini. Ada baki tiga hari untuk dia balik semula ke Kanada. Hu hu… aku rasa nak nangis…

Dan… aku menangis… aku biarkan perasaan menguasai diri. Tapi, tak tahulah kenapa aku sedih sangat bila ingat soal Yuzu yang akan tinggalkan kompleks sukan ini.

Kalau boleh, aku tidak mahu dia pergi dalam keadaan kami belum selesai. Maksud aku, dalam keadaan tiada komunikasi di antara kami dek kerana Yuzu merajuk. Aku tidak mahu begitu. Aku mahu Yuzu pergi dalam keadaan hatinya tenang dan tidak bermasam muka. Itu yang sepatutnya.

Mungkin aku juga sukakan dia. Tapi untuk describe itu adalah cinta, macam mustahil pula sebab kami baru saja kenal beberapa hari. Takkanlah secepat ini?

Lagipun, aku dah nak bertunang dengan Rizal. Walaupun kami tak bercinta dan buat keputusan untuk berkahwin atas dasar kawan yang sudah lama kenal, tapi aku tak boleh lari dari keputusan macam tu saja. Ia tidak adil untuk Rizal. Nanti kasihanlah dia.

Telefon aku menyala. Rizal yang telefon nampaknya.

Hello…” Suaraku serak. Cepat-cepat aku berdeham. Mungkin sebab tadi aku menangis lama. Jadi, suara pun berubah mendadak.

“Kita dah lama tak jumpa. Boleh saya pergi sana?”

“Okay. Datanglah…” Aku terus setuju untuk menerima kedatangan Rizal.

Soal Yuzu, aku tolak ke tepi dahulu. Biarlah dia merajuk. Aku pun tak layak nak pujuk. Kalau betul dalam hati aku tiba-tiba ada cinta untuk dia, aku pun tak boleh buat apa. Dia orang glamer, atlet sukan tersohor, lain agama, lain budaya, lain negara dan macam-macam lainlah!

Eh, serabut pula aku fikir semua ni.

Aku bangun, mandi dan tunaikan solat asar. Keluar dari hostel, aku pandang dulu kiri kanan. Manalah tahu kalau terserempak dengan Yuzu dan Mr. Eddy. Lagipun, bilik hostel aku dengan tempat penginapan dia bukan jauh sangat. Sepuluh langkah dah sampai. Bangunan sebelah aje.

Aku pergi ke kafeteria di mana Rizal sedang menunggu di situ. Aku tarik kerusi dan terus duduk depan Rizal.

“Kenapa Nuha nampak sedih?” Tanya Rizal.

“Kurang sihat.” Aku menipu. Yelah, takkan aku nak bagi alasan pasal Yuzu pula? Nanti apa Rizal akan kata?

“Banyak sangat buat kerja tu. Rehat-rehatlah sikit.”

“Tak lama lagi bolehlah rehat panjang. Nanti bila Rayyan habis cuti, tak adalah banyak sangat kerja saya.”

Rizal angguk sekali. Tapi lepas tu, dia dah tak bercakap lagi. Tiba-tiba aku hairan tengok Rizal.

“Awak kenapa, ya. Macam ada masalah je.” Aku tanya Rizal sambil makan karipap oksigen yang baru dihantar pembantu kafeteria.

Pekerja di sini sudah tahu aku memang penggemar karipap. Jadi, aku tak perlu susah-susah nak panggil diorang untuk ambil pesanan.

Aku gigit sekali. Eh, terasa lain macam pula karipap yang aku makan sekarang. Aku angkat tinggi karipap dan melihat dengan mata hati. Lorr… tak oksigen pula karipap kali ni. Penuh pula intinya!

“Nuha…”

“Erm.” Aku makin enak mengunyah karipap sambil toleh kiri kanan.

Sebenarnya, aku nak cari kelibat Yuzu. Kalau rezeki dapat tengok muka dia petang ni, langkah kananlah. Aku bukan apa. Aku cuma nak tengok reaksi dia aje. Merajuk lagi ke dia dengan aku? Atau dah hilang rajuknya tu?

Kalau dia dah okay, baguslah. Kalau sebaliknya, aku akan bercakap juga dengan dia dari hati ke hati. Aku nak bagi dia faham betul-betul. Yuzu tidak boleh dibiarkan begitu. Dia harus sedar kedudukan dia di mana.

“Saya… nak minta maaf dengan awak, Nuha.”

“Kenapa?”

“Nampaknya, tak jadilah kita kahwin.”

Aku tergamam. Karipap penuh inti aku letak semula atas piring. “Saya tak salah dengar ke, Zal?”

“Tak. Awak tak salah dengar. Saya… terpaksa batalkan kunjungan merisik tu nanti. Saya minta maaf.”

Aku angkat kening. Sedikit pun tiada rasa sedih. Maklum, kami tak bercinta. Jadi, nak marah pun tak ada. Tiba-tiba aku teringat pada Yuzu. He he… ada can ni… aku rasa, kepala aku dah keluar tanduk sekarang.

“Kenapa, Zal? Saya ada buat salah ke?” Walaupun aku tak kesah dengan keputusan Rizal, tapi aku nak tahu juga apa alasan dia. Takkan tak jadi kahwin macam tu saja? Ini mesti ada sebab.

“Tak. Awak tak buat salah. Tapi, saya yang bermasalah.”

Aku mengeluh perlahan sambil angkat semula karipap dan terus makan sampai habis.

“Saya tak jujur dengan awak, Nuha.”

Aku makin pelik dengan kata-kata Rizal. “Tak jujur macam mana tu?”

“Saya jatuh cinta. Err… maksud saya. Terjatuh cinta.”

“Dengan siapa?” Aku rileks aje. Rizal yang menggelabah lebih. Mungkin dia risau kalau aku mengadu pada mak dan Mak Cik Sally.

“Dengan kawan kat tempat kerja. Awak tak marah?”

“Laa… nak marah kenapa pulak?” Aku lagi gembira sebenarnya. Keh keh

Mungkin Rizal hairan kenapa aku tak marah. Tapi, aku takkan bagi alasan kalau dia tanya. Biarlah berakhir macam ni saja.

“Betul awak tak marah?”

Aku angguk tiga kali. Memberi keyakinan pada Rizal supaya dia tidak perlu bimbang apa-apa.

Dup!

Tiba-tiba aku ternampak Yuzu! Dia berjalan seorang diri tanpa Mr. Eddy.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/278671/Cinta-Budak-Jepun

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *