[SNEAK PEEK] LA TASTASLIM

La Tastaslim Oleh Farid Rashidi

 

DILEMA LAMBAT JODOH

“Tolong carikan saya pasangan hidup.”

“Insya-Allah.”

Saya diam sejeda.

“Bukan tidak mahu berkahwin, tetapi masih tidak punya calon yang sesuaI,” luah individu lain.

“Adalah nanti, mungkin Allah mahu menguji atau ada hikmahnya, barangkali akan dapat pasangan yang lebih serasi.” Itu adalah jawapan biasa yang saya berikan.

Dalam diam, rupanya ramai dalam kalangan masyarakat kita, baik lelaki mahupun wanita, menghadapi masalah tidak bertemu jodoh, lambat mendapat pasangan atau berkahwin pada usia lewat akibat mengalami masalah-masalah yang menyebabkan gerbang perkahwinan sukar dibina.

Apabila menyelami rasa hati mereka, terbit rasa kasihan atas nasib yang menimpa. Mereka itu bukan dalam kalangan golongan biasa-biasa. Mereka mempunyai jawatan tinggi, bergaji besar, mempunyai pekerjaan tetap dan lengkap, malah memenuhi pakej yang diimpikan setiap lelaki dan wanita.

Kegusaran dalam hati mereka tampak ketara tatkala usia menjengah ke angka 30-an. Saat itu emosi mereka bertambah kecamuk apabila termakan ‘cakap-cakap orang’ tidak pernah diam.

“Ish, dah jadi anak dara tua dia.”

“Tengoklah si polan, sibuk kerja hingga tidak sempat berkahwin.”

“Agaknya dia terkena buatan orang?”

Masing-masing membuat konklusi tersendiri apabila berhadapan dengan golongan lewat bertemu jodoh. Sebenarnya konklusi berbaur cemuhan demi cemuhan itu bukanlah suatu motivasi yang baik kepada mereka, bahkan implikasinya bakal menambah resah gelisah, duka nestapa dan kesedihan kepada mereka berganda-ganda.

Raut wajah dan jiwa dalaman mereka menceritakan segala-galanya. Dibimbangi jika masalah ini berlarutan, bakal menatijahkan gejala tidak sihat kepada hati. Hati akan menjadi kerdil dan mengecil daripada mendekati Ilahi. Alhasil, sifat-sifat tidak enak seperti putus asa, kemurungan, kesedihan berpanjangan, dan mahu bunuh diri yang dibayangi syaitan akan bersarang untuk merencanakan sesuatu perkara durjana pula.

 

Berusaha dan Tadahkan Doa Selalu

Apabila jodoh lambat tiba, jangan sesekali berputus asa. Kuatkan hati, tabahkan diri untuk membikin motivasi. Perbetulkan persepsi minda, bahawa jarak jodoh yang agak lama itu adalah sebuah medan Tuhan menguji diri. Bukan medan untuk engkau menyalahkan perancangan Ilahi.

 

Percayalah, apabila engkau kuat berusaha dan selalu memanjatkan doa ke hadrat Allah SWT sambil bertawakal kepada-Nya, pasti Allah SWT akan mengurniakan permintaan engkau kelak.

Setelah itu, tentu awan kedukaan akan berarak pergi, lantas sinar mentari akan muncul memberikan senyuman bahagia.

Namun, usaha yang bagaimana untuk mendekatkan jodoh? Adakah perlu mencari teman berkasih-kasihan dulu, kemudian barulah terus berkahwin? Atau menebalkan muka menawarkan diri kepada khalayak?

Tidak.

Tidaklah sampai begitu sekali. Di sini, suka untuk saya kongsikan beberapa tip mendapatkan jodoh. Mana tahu, dengan usaha yang kita lakukan, Allah SWT temukan kita dengan pasangan sehidup semati hingga ke syurga abadi?

 

Tip Bertemu Jodoh

01. Bergaul dengan masyarakat sekeliling.

Maksudnya, jangan lokek untuk menceburkan diri bersama masyarakat dan selalu melakukan aktiviti berfaedah. Sekurang-kurangnya, apabila anda berbuat jasa kepada orang, orang akan melihat siapa diri anda sebenar. Insya-Allah, masyarakat akan cuba membantu menolong mendapatkan jodoh sekiranya anda masih belum berpunya. Bagi yang lelaki, jangan segan untuk bergaul dengan jemaah masjid dan selalulah menaburkan jasa bakti di sana. Barangkali dengan asbab itu, ada jemaah yang berbesar hati menawarkan anak gadisnya kepada anda.

02. Meminta ibu bapa carikan calon pasangan yang sesuai.

Terkadang, pilihan ibu bapa ini juga sedikit sebanyak membantu kita untuk mendapatkan calon suami isteri. Khususnya buat kaum hawa. Mungkin agak segan anak dara menawarkan diri di khalayak ramai, tetapi melalui perantaraan ibu bapa, ia lebih mudah dan berkesan.

03. Khidmat orang tengah.

Menggunakan bantuan orang tengah yang berpengalaman, boleh dipercayai, amanah dan sudah berumah tangga adalah salah satu cara mendapatkan calon. Di sana, mereka siap sedia membantu anda mendapatkan jodoh masingmasing. Apa yang penting, jangan terlalu memilih kerana manusia biasa tidak ada yang sempurna. Cukuplah sesuai dengan ciri-ciri yang digariskan Rasulullah SAW dan sejuk mata memandang. Insya-Allah, akan kekal hingga ke syurga.

04. Menggunakan perantaraan Internet.

Zaman sekarang, dunia semakin canggih. Manusia berhubung tanpa batasan menggunakan media sosial. Justeru, gunakan sebaik mungkin medium ini untuk mendapatkan jodoh yang sesuai. Anda boleh ikuti page dan group yang bermanfaat. Kongsikan pengajaran dan nasihat. Dan selidiki (lebih baik menggunakan orang tengah) calon yang anda minati. Ingat, walaupun mediumnya adalah Internet (tanpa batasan) anda harus jaga tatasusila perhubungan dan batasan agama. Elakkan meluahkan perasaan di depannya. Apabila sudah bersedia, majukan impian anda ke dunia realiti dengan berjumpa kedua-dua belah pihak keluarga. Di sana, anda boleh berbincang mengenai tindakan selanjutnya seperti meminang dan berkahwin.

Berserah kepada Pemilik Cinta

Allah SWT adalah Maha Segala Cinta. Dia pemilik segenap kasih dan cinta dari petala langit yang tujuh hingga lapisan bawah bumi yang tujuh pula. Dia jugalah yang memegang kunci-kunci cinta yang dimiliki makhluk segenap cakerawala alam.

Bahkan setitik cinta yang terlukis pada hati manusia juga milik-Nya. Biarpun cinta itu adalah kepada ibunda dan ayahanda, kaum kerabat keluarga, sanak saudara, berlainan jantina, flora dan fauna atau alam seluruhnya. Semuanya wajib dilatari pemilik cinta. Bukan selain-Nya.

Jika anda memohon restu cinta selain daripada-Nya, bererti anda telah curang dan merobak-rabikkan kesucian cinta. Tentu sekali ini juga dinamakan syirik dalam bercinta. Mahukah anda memperolehi kemurkaan daripada Allah SWT kerana setitis cinta jijik yang anda bina?

Jangan. Jangan sesekali anda mencuba, kerana kepedihan azab seksa-Nya lebih dahsyat daripada anda merentas lautan api dalam! Oleh itu jangan sesekali berputus asa memohon cinta kepada-Nya biarpun berkali-kali. Pasti kelak dia memberikan haruman cinta yang tak mampu terungkapkan dengan bait-bait kata. Pasti!

Ingat, kerana kita ada Allah SWT.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/277273/la-tastaslim

[SNEAK PEEK] BIAR BERBEKAS

Biar Berbekas Oleh Roza Roslan

 

Bagaimana Acuan Begitulah Kuihnya

Mata pelajaran bahasa Melayu adalah slot yang paling dinanti-nanti. Saya paling suka apabila sampai kepada topik peribahasa kerana cikgu menerangkan maksud tersurat dan tersirat melalui penceritaan. Anehnya, simpulan bahasa serta kata-kata bidalan yang sukar, menjadi jelas.

“Cikgu, ceritalah lagi!” murid-murid berteriak. Benarlah betapa masa bersifat relatif. Empat puluh minit bergerak pantas apabila cikgu mengajar sepenuh hati dan perasaan. Namun silibus harus diajar mengikut jadual sedangkan masa pengajaran hampir tamat.

“Masa dah tamat. Kita sambung di kelas tambahan pada hari Sabtu, pukul 9.00 pagi.”

Kelas tambahan jarang-jarang diadakan. Lalu pagi Sabtu itu adalah hari yang ditunggu. Saya masih terasa-rasa perasaan ketika itu. Pagi-pagi lagi sudah bersiap dan bergegas menuju ke kelas. Rupa-rupanya saya bukanlah orang pertama yang sampai. Sudah ramai rakan sekelas sedia menanti.

Biasanya kelas tambahan diadakan apabila cikgu tidak sempat menyudahkan sukatan mata pelajaran. Bagaimanapun, cikgu kami yang satu ini mengajar kerana bersungguh mahu memberi penerangan. Biar benar-benar faham dan jelas. Bukan semata-mata untuk lulus peperiksaan.

“Ilmu menjadi bermanfaat apabila awak faham, hayati maknanya dan amalkan.”

Kami tahu ia datangnya daripada hati lantaran kata-kata itu menusuk ke hati. Terpancar keikhlasan kerana beliau tidak pernah mengenakan sebarang upah. Diam-diam saya bertekad mahu menjadi seperti beliau.

“Bagaimana acuan begitulah kuihnya.”

Saya ulang-ulang perkataan itu di hadapan emak. Ketika itu emak merendam secawan agar-agar. Kemudian dimasaknya di atas dapur bersama santan dan gula. Dibahagikan kepada beberapa mangkuk kemudian dititiknya pewarna. Emak curahkan ke dalam acuan berbeza.

“Cantik acuan cantiklah kuihnya.”

Barangkali emak tidak pandai menerangkan tetapi beliau mampu menyampaikan pengajaran secara praktikal. Bukan di dalam kelas tetapi di ruang dapur. Alahai, setiap orang boleh menjadi guru mengikut pengalaman masing-masing. Akhirnya, mereka yang berfikir akan mendapat lebih manfaat.

“Awak semua kalau mahu mencari calon suami atau isteri, lihat akhlak ibu bapa mereka. Jika ibu bapa beriman, maka insya-Allah berimanlah anak mereka.”

Begitulah kata-kata ustaz ketika kelas pengetahuan agama Islam. Rakan sekelas tersenyum malu-malu. Otak kecil saya cuba mengaitkan dengan peribahasa yang baru dipelajari. ‘Cantik acuan cantiklah kuihnya.’

“Namun ada kuih boleh jadi berbeza walau dari acuan yang sama. Ada ibu bapa bukan Islam tetapi anak mereka menjadi Muslim. Taufik serta hidayah itu datangnya daripada Allah SWT. Namun ada aturannya. Manusia memerlukan ilmu serta perlu menggunakan akal.”

Ustaz menegaskan dengan serius membuat kami menarik semula senyuman. Dikisahkannya bagaimana Nabi Ibrahim AS berusaha menemui Tuhan Pencipta Alam. Ternyata Allah SWT memancarkan nur kepada mereka yang mencari cahaya-Nya. Allah al-ʻAlim mengajarkan ilmu kepada mereka yang mahu berfikir tentang kebesaran-Nya. Melalui surah at-Taubah, ayat ke-114, Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dan bukanlah istighfar Nabi Ibrahim bagi bapanya (dibuat) melainkan kerana adanya janji yang dijanjikan kepadanya dan apabila ternyata kepada Nabi Ibrahim bahawa bapanya musuh bagi Allah, dia pun berlepas diri daripadanya. Sesungguhnya Nabi Ibrahim itu lembut hati lagi penyabar.”

Allah ya Allah. Bagaimana jika berlaku sebaliknya? Pada akhir zaman ini, itulah yang menjadi ketakutan. Hati berbisik merenung anak-anak sendiri:

‘Ya Rabb, jadikan anak-anak kami yang dilahirkan sebagai Islam menjalani kehidupan sebagaimana syariat Islam lalu mati mereka sebagai seorang Islam beriman.’

Ketika berkongsi perasaan, salah seorang rakan menarik tangan saya ke suatu sudut. Wajahnya murung.

“Kakak kami belajar di Amerika apabila cemerlang dalam peperiksaan SPM. Sejak berumur 18 tahun beliau di sana. Sambung belajar lagi dan terus bekerja. Beliau jarang pulang ke kampung halaman.

Kali terakhir kami melihat status kakak di media sosial, pembawaan dan pemikirannya terpesong jauh daripada agama Islam. Kami bimbang.”

Air matanya mengalir deras. Wajahnya terpamer perasaan kasih sayang terhadap adik-beradik yang hadir dari rahim yang sama.

“Kami rahsiakan dulu daripada ibu. Kakak bersekolah agama dan taat. Agaknya suasana persekitaran membuatkan dirinya berubah. Abang sulung pernah ke sana menasihatinya. Beberapa ketika kakak menghilangkan diri dan tak dapat dihubungi.”

Melihat anak-anak sendiri yang meningkat remaja, hati bergetar. Entah apa yang dilihat, entah apa yang dihadam.

Barangkali hitam rambutnya dapat dilihat, bagaimana dengan hati? Sekali kaki melangkah keluar rumah, tiada seorang ibu bapa pun yang dapat melindungi anak-anak mereka. Hanya iman dan takwa menjadi pendinding.

Duhai diri, mohonlah pertolongan Allah al-Waliy yang Maha Melindungi. Serahkah mereka dalam pemeliharaan-Nya. Jika acuannya cantik, biarlah kuihnya lebih cantik lagi.

Sungguh, ia berbekas di hati.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/277249/Biar-Berbekas

[REVIEW] KALAU-LAH

Kalau-lah Oleh Ahmad Affzan Abdullah
Kau tahu, ketika kau GAGAL, macam-macam persoalan yang akan berlegar-legar dalam fikiran. “Apa yang aku buat salah?” “Kalau aku pilih cara lain, mungkin boleh berjaya.” “Kalau akau tak buat begini, mungkin tak teruk sangat.” Macam aku, sembilan tahun aku menyeksa diri memikirkan jawapan kepada persoalan-persoalan tadi, hidup aku jadi serabut. Aku kerap jatuh sakit, demam. Walaupun banyak benda aku cuba dalam hidup, aku tetap tak puas hati. Kenapa aku sangkut dalam perjalanan menuju kejayaan. Benda sudah jadi. Kau fikir lapan juta kali pun. Ia takkan berubah. Apa yang kau boleh ubah ialah masa depan kau, hidup kau yang sekarang.

Setiap ujian yang datang kepada kita tidak akan sama dengan orang lain. Mungkin ada yang lebih berat dari kita. Dan apabila kita gagal tak selamanya kita gagal. Inilah contoh perumpamaan yang cuba disampaikan oleh Ahmad Affzan Abdullah melalui novel Kalau-lah ini. Ya, gagal itu memang pedih tetapi Tuhan akan tunjukkan satu persatu hikmah di setiap apa yang terjadi. Yakinlah, setiap apa yang terjadi itu semua atas kehendak-Nya dan mesti ada sebabnya. Novel ini juga mengajar kita terus yakin dengan setiap doa-doa yang kita minta kerana insya-Allah pasti Allah akan kabulkan. Banyak lagi kisah dan pengalaman menarik yang penulis sendiri hadapi dan ingin berkongsi dengan kita semua supaya kita dapat jadikan sebagai iktibar.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/277289/Kalau-lah

[SNEAK PEEK] LAFAZKAN KALIMAH CINTAMU

Lafazkan Kalimah Cintamu Oleh Siti Rosmizah

“MAMA… mama… mama!” jerit Tengku Aqilah.

Shafinaz terus terjaga dari tidurnya, pantas dia mendapatkan sahabatnya, Tengku Aqilah yang masih meracau-racau memanggil nama mamanya.

“Qila… Qila… Bangun Qila! Bangun!” Tubuh Tengku Aqilah digoyang perlahan.

Tengku Aqilah tersentak terus dia membuka matanya.

“Fina, aku mengigau lagi ya? Sorrylah aku asyik ganggu aje tidur kau.” Jelas Tengku Aqilah separuh berbisik, peluh yang membasahi dahinya dilap perlahan.

Shafinaz terus menggeleng.

“Tak Qila, kau tak ganggu aku. Aku tahu perasaan kau… kau rindu mama kau kan?” Lembut suara Shafinaz menyapa di gegendang telinga rakan sebilik merangkap rakan sekuliahnya di Universiti Florida di United States of America itu.

Tengku Aqilah menghadiahkan selembar senyuman buat rakannya. Dia melangkah ke tingkap melihat hujan yang turun, tubuhnya dipeluk kejap.

“Aku memang rindukan mama Fina. Sentiasa merinduinya lebih-lebih lagi dalam tempoh 5 tahun di sini aku tak berpeluang melawat kubur mama,” ujar Tengku Aqilah. Pandangannya masih terarah ke luar tingkap. Sesekali anak rambutnya yang jatuh menutupi dahi dikuak perlahan.

Shafinaz yang sudah duduk bersila di atas katil Tengku Aqilah, merenung wajah sahabatnya sayu.

“Sabarlah Qila, minggu depan kita akan pulang bersama segulung ijazah. So kau tak perlu lagi berjauhan dari kubur mama kau dan pasti keluarga kau berbangga sebab kau lulus dengan cemerlang kan?” Ceria suara Shafinaz apabila membayangkan yang mereka akan kembali ke pangkuan keluarga. Namun sebaliknya tersirna di wajah Tengku Aqilah. Dia tersenyum sinis mendengar kata-kata sahabatnya itu.

“Bangga? Kau kata keluarga aku bangga? Tak Fina, aku hanya ada mama dalam hidupku, bila mama pergi hanya Mak Kiah dan keluarganya tempat aku bermanja. Pak Engku tak pernah sayangkan aku. Sejak aku kecil, aku hanya melihat api kebencian di matanya.” Tengku Aqilah menghela nafasnya perlahan lalu duduk di sebelah rakannya sambil memeluk selimut putih yang menyelimutinya tadi.

“Arwah mama atau Pak Engku kau tak ada keluarga ke? Sampai kau perlu menumpang kasih dengan keluarga Mak Kiah? Sorrylah Qila aku tanya kau macam-macam malam ni, bukannya apa walaupun kita dah kenal selama 5 tahun tapi honestly aku cakap kau terlalu perahsia pasal hal keluarga kau, tapi itu pun kalau kau tak ada masalah nak berkongsi dengan aku,” ujar Shafinaz perlahan.

Tengku Aqilah menoleh pada sahabatnya di sebelah, kepalanya digeleng-gelengkan.

“Aku bukan nak merahsiakan hal keluarga aku, cuma aku merasakan tidak ada apa yang istimewa untuk diceritakan. Aku… Aku…” Tengku Aqilah teragak-agak untuk meneruskan ayatnya. Selimut di tangan makin erat dipeluknya.

Shafinaz menggenggam tangan Tengku Aqilah, dia bagai dapat merasakan betapa beratnya penanggungan perasaan yang ditanggung oleh sababatnya itu.

“Luahkanlah Qila, aku sedia mendengarnya. Luahkan, moga ia dapat mengurangkan sedikit penderitaanmu itu. Walau aku tak dapat membantu sekalipun, sekurang-kurangnya dapat melegakan hati kau,” pujuk Shafinaz lembut.

Tengku Aqilah menghadiahkan sebaris senyuman buat rakannya.

“Fina, aku kini sebatang kara, selepas mama meninggal, aku terpaksa menumpang kasih orang luar, Pak Engku tak pernah sayangkan aku, Fina.

Aku tak pernah merasakan kasih sayang seorang papa… tak pernah.” Tengku Aqilah terus-terusan menggeleng, walaupun suaranya bergetar namun tiada air mata yang gugur. Hati Tengku Aqilah bagaikan sudah beku atau mungkin dia sudah tidak larat lagi untuk terus-terusan menangis selepas pemergian mamanya.

Tengku Aqilah mengengsot ke bahagian tengah katil lalu menyandarkan badannya ke dinding. Shafinaz turut melakukan perkara yang sama.

“Sebenarnya mama aku gadis kacukan Melayu-Jepun…” Belum sempat Tengku Aqilah meneruskan ayatnya Shafinaz sudah memotong, “Oh… sebab tulah wajah kau iras macam gadis Jepun, cantik… kulit putih… hidung yang comel… tapi mata aje sepet sikit.”

Tengku Aqilah terus tergelak sebaik mendengar komen rakannya itu. “Oh sempat mengutuk aku ya.”

Shafinaz tergelak mendengarnya, jelas keceriaan pada suara Tengku Aqilah namun hanya seketika cuma, nada suaranya kembali sayu bila berbicara mengenai mamanya.

“Papa mama aku orang Jepun dan ibunya wanita Melayu. Menurut cerita yang aku dengar daripada Mak Kiah, perkahwinan mereka tak direstui keluarga kedua-dua pihak sebab berlainan agama dan bangsa kerana itu kedua-duanya dibuang keluarga tapi demi cinta mereka harungi jua.

Namun takdir penentu segalanya Fina, atuk dan nenek aku terlibat dalam kemalangan hingga meragut nyawa mereka, syukur mama aku selamat tapi dia hidup sebatang kara dan dalam usia dia kalau tak salah aku waktu tu 8 tahun, Jabatan Kebajikan Masyarakat menghantar dia ke rumah anak-anak Yatim. Kesian mama, memang perit hidup tanpa kasih sayang ibu bapa dalam usia yang kecil. Aku dapat merasakannya…” Pada ayat terakhir itu Tengku Aqilah bagaikan berbicara pada diri sendiri.

Lama, Shafinaz memandang wajah suram sahabatnya itu. “Aku simpati pada nasib arwah mama kau.” Lembut Shafinaz berbicara.

“Penderitaan arwah mama tak terhenti di situ aje, mama aku berjaya melanjutkan pelajarannya hingga ke universiti. Di situ bermulanya perkenalan mama dengan papa aku. Mereka bercinta, berkasih sayang dan akhirnya selepas tamat belajar mereka buat keputusan untuk berkahwin tapi keluarga papa aku tak setuju. Enggang masakan boleh terbang dengan pipit. Pandangan kuno dan satu pendapat yang lapuk!” Sinis kata-kata Tengku Aqilah. Bibirnya dicebik, satu keluhan dilepaskan perlahan.

Shafinaz begitu setia mendengar.

“Nampaknya mama aku pun turut mengikut jejak langkah kedua ibu bapanya, berkahwin tanpa restu keluarga tapi Mak Kiah kata Pak Engku terlampau sayangkan mama. Dia rela kehilangan keluarganya dari kehilangan mama. Bertuah mama dapat lelaki yang benar-benar mencintainya. Pak Engku terlalu sayangkan mama… alangkah bahagianya jika aku dapat merasakan sedikit kasih sayang Pak Engku itu. Bertuah mama…” Tengku Aqilah tidak meneruskan kata-katanya lagi hanya selimut di tangan dipeluk seerat-eratnya.

Suasana menjadi hening seketika. Masing-masing melayan perasaan sendiri. Shafinaz memandang selimut putih yang tidak lepas dari pegangan Tengku Aqilah itu.

“Qila…” Panggilan Shafinaz memecah sunyi yang bertamu.

“Dari hari pertama kau datang ke sini, selimut putih tu tak pernah berenggang dengan kau. Sayang betul kau dengan selimut ni ya, dah macam bantal busuk kau aje.” Sempat pula Shafinaz mengusik rakannya.

Tengku Aqilah tersenyum mendengarnya sempat lagi selimut itu dicium.

“Selimut ini begitu bermakna pada diri aku. Setiap kali aku memeluknya aku merasakan bagai aku memeluk mama. Masih jelas di ingatan, bagaimana aku bagai orang kebingungan Fina, aku resah melihat hujan yang turun lebat selepas mama dikebumikan. Apatah lagi waktu tu hari semakin malam, aku tak dapat mengawal diri aku, aku terus ambil selimut, berlari keluar tanpa ada rasa takut walau sekelumit pun. Hakikatnya sebelum ni aku budak penakut. Kisah poconglah, hantu kuburlah, macam-macamlah spesies hantu yang Mak Kiah ceritakan pada aku dengan Farhana. Kau tahu kan Farhana tu anak Mak Kiah?”

Shafinaz yang menjadi pendengar sedari tadi terus mengangguk.

“Aku tahu, kau kan selalu ceritakan pada aku pasal kawan baik kau tu,” jelas Shafinaz.

“Kau pun kawan baik aku jugak,” sampuk Tengku Aqilah, sempat pula mereka berbalas senyuman.

Tengku Aqilah membetul-betulkan anak rambutnya yang mula menutupi matanya.

“Itulah macam yang aku cakapkan tadi Fina, hilang segala perasaan takut tu, yang aku tahu aku perlu pergi ke kubur mama. Aku nak selimut kubur mama, aku tak nak mama sejuk. Masa mama ada dulu aku selalu selimutkan mama. Entahlah Fina, aku pun tak tahu apa yang aku dah buat waktu tu. Jiwa aku terlalu kosong.” Jelas kedengaran sendu pada suara Tengku Aqilah. Matanya mula berkaca-kaca. Shafinaz turut terharu mendengarnya.

“Inilah selimutnya Fina. Inilah selimutnya…” Selimut di tangan diramas-ramas lembut.

Shafinaz hanya mengangguk. Bibirnya diketap bagai menahan sebak yang bertandang.

“Akibat perbuatan aku itu, aku dibuang jauh oleh Pak Engku dari hidupnya. Pak Engku kata perangai aku dah melampau dan aku akan menyusahkan dirinya kelak. Jadi aku dihantar ke sekolah berasrama, bila cuti penggal, aku dihantar ke rumah ibu Mak Kiah. Jadi setiap kali cuti sekolah, aku habiskan masa di rumah Nenek Jah.

Keluarga aku dah berpindah ke Kuala Lumpur dan Mak Kiah sekeluarga pun ikut sama. Aku tak pernah pergi ke sana dan aku tahu Pak Engku tak pernah akan menerima kehadiran aku di sana tapi aku bahagia walaupun aku berjauhan dari keluarga dari papa aku sendiri, tapi aku sentiasa dekat dengan mama. Nenek Jah selalu bawak aku menziarah kubur arwah mama hinggalah aku akhirnya dihantar ke bumi Inggeris ini.” Panjang lebar Tengku Aqilah menceritakan kisah hidupnya pada sahabat baiknya itu.

Walau kisah Tengku Aqilah kedengaran tragis perjalanan hidupnya namun Shafinaz dapat melihat reaksi wajah sahabatnya di kala ini cukup tenang, umpama dia hanya menceritakan suatu kisah yang dibaca dari novel sahaja. Jelas ketabahan pada diri sahabatnya itu.

“Tapi aku peliklah Qila, kalau papa kau begitu membenci kau seperti yang kau katakan itu, kenapa pulak dia sanggup hantar kau belajar sampai ke sini, tanggung segala pengajian kau. Kalau dia memang membenci kau bukan ke lebih baik dia tak perlu membazirkan duit untuk kau?” Shafinaz mengajukan soalan yang bermain di mindanya sedari tadi.

Tengku Aqilah tersenyum sinis mendengarnya, wajahnya diusap lembut.

“Amanat Fina, kata Mak Kiah amanat arwah mama. Lagipun ini yang papa aku inginkan menjarakkan aku sejauh mungkin dari dirinya. Yalah, aku nikan anak yang bawak malang, anak tak guna… anak si…” Namun perkataan itu terhenti di situ, Tengku Aqilah tidak sanggup hendak menghabiskannya. Bibirnya diketap sekuat mungkin. Wajahnya berubah merah, tangan Shafinaz ditepuk lembut.

“Dahlah kita bercerita pasal hal lainlah pulak ya,” ujar Tengku Aqilah lembut, lalu terus bangkit dari katil.

Dia terus duduk di meja belajarnya, komputer ribanya dibuka.

“Aku nak hantar e-mel pada Ana. Aku nak tanya di mana dia nak tunggu aku nanti,” jelas Tengku Aqilah dengan suara yang diceriakan.

Di kala tangannya lincah menekan papan kekunci, Shafinaz yang masih setia di atas katil terus mengajukannya dengan satu lagi soalan.

“Qila, bukan ke Nenek Jah dah meninggal masa kita di semester tiga?”

Tangan Tengku Aqilah yang sedang lincah menaip terus terhenti. Dia terus memandang wajah sahabatnya.

“Yalah maksud aku, kau nak tinggal di mana nanti?”

Tengku Aqilah masih tidak memberikan jawapannya, dia bagaikan sedang memikirkannya. Akhirnya perlahan-lahan dia menggeleng dan terus menyambung semula menaip.

“Bumi Allah ni luas Fina, aku belum fikirkan apa-apa lagi. Nanti sampai di Malaysia baru aku kerah otak aku untuk berfikir.” Sempat lagi Tengku Aqilah bergurau dengan rakannya.

Shafinaz hanya tersenyum mendengarnya.

“Tak pun apa kata kau ikut aku balik, kau tinggal aje dengan aku nak tak?” pelawa Shafinaz bersungguh-sungguh.

Tengku Aqilah terus tersenyum mendengarnya.

“Okey jugak, kau ada beritahu aku, kau ada abang kan? Emm…mana tahu boleh jadi kakak ipar kau,” usik Tengku Aqilah lalu mengenyitkan matanya.

Shafinaz terus menjegilkan matanya. “Qila, aku serius kau main-main pulak.”

Tengku Aqilah terus tergelak melihat keletah rakannya itu.

“Apa pun terima kasih sahabatku. Aku nak cuba untuk hidup berdikari. Dah tiba masa untuk aku berdiri atas kaki sendiri. Aku tak nak menyusahkan sesiapa lebih-lebih lagi Pak Engku.” Bersemangat sungguh suara Tengku Aqilah di kala itu.

Shafinaz sudah bangun dari katil.

“Aku nak pergi beli makanan laparlah, kau nak order tak?”

Tengku Aqilah hanya menggeleng namun sebaik Shafinaz berada di depan pintu bilik langkahnya terhenti. Shafinaz terus berpusing memandang sahabatnya yang begitu leka menaip di komputer riba.

“Qila, aku ada soalan terakhir…”

Tengku Aqilah terus berhenti menaip. Wajah sahabatnya dipandang sambil keningnya diangkat.

“Kau tak teringin ke nak panggil Pak Engku, papa? Aku tahulah kau ada cakap dengan aku dulu dari kecik kau diajar untuk panggil Pak Engku tapi di kala kau dah dewasa ni tak teringin ke nak panggil dia papa macam yang kau selalu dengar kakak kau Natasha panggil?”

Suasana menjadi hening kembali.

Tengku Aqilah melepaskan nafasnya perlahan lalu kembali menaip. Shafinaz terus memulas tombol pintu, pastinya Tengku Aqilah tidak berminat untuk menjawab soalan itu. Sebaik kakinya melangkah keluar…

“Aku dah letih Fina… Letih menagih kasih pada yang tak sudi. Aku benar-benar penat! Terlampau penat!” ucap Tengku Aqilah perlahan dengan matanya yang tidak berkalih dari skrin komputernya.

Perlahan-lahan Shafinaz menutup pintu bilik mereka. Kata-kata Tengku Aqilah tadi terus terngiang-ngiang di telinganya. Moga kau akan menemui kebahagiaan satu hari kelak sahabatku…

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/278027/Lafazkan-Kalimah-Cintamu

[SNEAK PEEK] LOVE, SUGA

Love, Suga Oleh Najwa Rahman

 

Dian membelek buku notanya, mencari nota-nota yang ditulisnya di dalam kelas hari ni. Dalam dia asyik membelek-belek buku notanya, dia tidak sedar ada sehelai kertas kecil yang terkeluar dari buku notanya.

“Dian, nota hang jatuh tu.”

Teguran rakan sebiliknya menghentikan pergerakan tangan Dian. Helaian kertas itu diambil lalu isinya dibaca. Wajahnya berubah riak!

‘Smile! You look better with it, Dian!’

Love, Suga

“Awat hang?” Bahu Dian ditolak perlahan.

“Mira, aku dapat nota misteri sejak akhir-akhir ni.”

“Nota misteri? Amboi…”

“Ni salah satunya.” Nota kecil yang dibaca tadi dihulurkan kepada Mira.

Love, Suga? Suga? Gula ka?” Mira kerutkan dahinya sikit. Hmmm

“Itulah masalahnya. Aku tak tahu siapa Suga ni.”

Secret admirer hang la noh dia ni.”

“Entahlah!” Dian jungkit bahu.

“Amanda tak kenai ka sapa Suga ni? Dia kan rapat jugak dengan budak-budak kelaih hangpa.”

“Dia tak kenal. Dia yang jumpa nota ni dulu. Dia tanya aku balik, siapa Suga.”

Mira jungkit kening sikit, “Trylah siasat, wei!”

“Siasat? Nak siasat macam mana?”

Mira ukir sengih. “Mula-mula kita senaraikan nama budak-budak lelaki dalam kelaih hang.”

Dian garu kening. “Tapi aku tak kenal semua budak lelaki kelas aku. Aku kenal dua tiga orang je.”

“Amanda mesti kenai. Mana dia pi?”

“Dia mandi.”

“Tak apa. Hang tulis dulu nama hat yang hang kenai. Hat lain-lain, kita tanya Amanda sat lagi.”

Dian mengangguk sebelum sehelai kertas kajang dicapai. Pen biru di tangannya diputar-putar sebelum tangannya menulis nama budak lelaki kelasnya.

1. Jai

2. Hantu Galah

3. Redza

4. …

JAI yang baru selesai ber-Whatsapp dengan Amanda mengetuk dagunya, seperti memikirkan sesuatu. Tak berapa lama selepas itu, dia keluar dari biliknya dan terus berjalan menghampiri Firas yang menaip di komputer ribanya, “Wei, Firas! Tengah buat apa?”

“Tak nampak aku tengah goreng mee ni?” Sarkastik Firas membalas, “Kau nak sepinggan ke?”

“Cis, sinis!” Cemuh Jai sebelum dia duduk di sebelah Firas, “Wei…”

“Apa?”

“Tak ada apalah.”

Firas kerutkan dahi sikit sebelum dia buat tak peduli. Lantak kaulah, Ajai…

Suasana hening seketika, sebelum…

“Firas…”

Firas yang sedang membuat tugasan panggung kepala memandang Jai, “Kenapa Jai?”

“Budak kelas kita kan…”

Firas mengangguk sebelum dia kembali menghadap komputer ribanya, “Hah, kenapa?”

“Kau kenal Suga?”

Firas diam sekejap sebelum dia angkat wajah. “Kau ni, soalan pusing-pusing. Apa kaitan budak kelas kita dengan aku kenal Suga? Tak faham aku.”

“Tak, aku nak tanya ada tak budak lelaki kelas kita yang nama panggilan dia Suga?” Tanya Jai sebelum dia ketawa. Dia pun pening dengan soalan sendiri.

Firas jungkit bahu, “Entah! Kenapa?”

“Amanda cerita, Dian ada dapat nota misteri dari someone. Nama dia Suga. Dia minta aku siasat.”

Firas mengangguk saja, “Habis kau tanya aku kenapa?”

“Manalah tahu kut kut kau kenal siapa Suga tu.”

Firas tersenyum sedikit sebelum kembali mengadap tugasannya. “Budak kelas lain kot.”

“Taklah. Aku dengan Amanda syak budak kelas kita.”

Firas angguk saja. “Kau pergilah tanya budak-budak kelas kita.”

Jai angguk sebelum dia duduk di sebelah Firas, “Wei!”

“Apa?”

“Aku syak kan…” Jai pandang Firas sebelum dia ukir sengih jahat.

“Syak apa?” Tanya Firas sebelum dia menghirup nescafe suam yang dibancuhnya tadi.

“Suga tu kau sebenarnya!”

Uhuk!

Firas terus tersedak manakala Jai ketawa besar! Baru cakap gitu dah tersedak! Amanda, aku dah ada satu calon Suga. Muhammad Firas!

FIRAS yang sedang duduk berbual dengan Redza di belakang kelas berpaling ke depan apabila terasa dirinya seperti sedang diperhatikan.

Dia memerhatikan keadaan sekeliling sebelum dia menggosok belakang lehernya. Tak ada sesiapa yang sedang memandang dia tapi… kenapa dia terasa seperti sedang diperhatikan?

“Kau kenapa?” 

Tolakkan di bahunya buat dia tersentak sebelum dia memandang Redza, “Tak… tak ada apa-apa.”

“Jai mana? Tak datang sekali ke korang?”

“Ada je, tapi tadi dia jumpa dengan Amanda. Entah kenapa. Adalah tu…”

Redza mengangguk sebelum dia ukir senyum apabila tempat duduk di depannya diduduki seorang gadis, “Hai, Mia…”

Gadis bernama Mia itu berpaling ke belakang, “Hai Red! Hai Firas!”

Firas yang dengar namanya diseru sehera mengukir senyuman. “Hai, Mia. Awal you hari ni…”

“Perli I, ye?” Mia buat muka masam sebelum kembali ukir senyum.

Dari jauh, Dian buat muka. Uwekkkk!!! Menggeletis! Gedik! Macam sotong hidup kena salai! Uwekkk!!!

“Dian, kau kenapa?”

Dian laju berpaling ke depan apabila namanya disebut. “Eh… tak ada apa-apa.”

“Kau jealous ye tengok Mia tu mesra-mesra dengan Hantu Galah kesayangan kau tu…”

Jealous? Tolonglah, Laila! Tak kuasa aku nak jealous!” Ujar Dian sambil ketawa.

“Tapi kan Dian… aku sedar tau, semester ni nampak ketara benar si Firas tu usik kau.” Alis yang berada di sebelah Laila, bersuara.

“Aku pun sedar, Dian!” Hani pun mengangguk setuju.

“Mana adalah, wei! Dia usik aku sebab dia tak puas hati lagi pasal kes aku panggil dia Hantu Galah tu.”

“Iya ke? Mana kau tau?” Laila jungkit kening.

“I just know, Laila.”

You never know, Dian. Entah-entah dia tu suka kau!” Ujar Hani kemudiannya.

Dian cuma ketawa. Hantu Galah tu sukakan aku? Kalau kepala dia kena baling dengan bola pun, belum tentu dia suka aku…

“WEI, Gemok!”

Dian yang sedang mengambil gula-gula dari balang plastik di kedai runcit buat muka. Dia ni lagi! Tak ada orang lain ke dalam universiti ni, hah?

“Wei, Gemok! Aku panggil kau ni!”

“Kau kenapa, hah?” Separuh geram, Dian bersuara sebaik saja dia berpaling ke belakang.

Firas yang berdiri tersengih, “Kau mengaku jugak ek kau Gemok?”

“Urghh! You are such an annoying guy, Hantu Galah!”

Annoying, huh? Tapi mamat annoying nilah kau ushar dalam kelas tadi.” Firas senyum jahat. Dia ingat aku tak nampak?

“Motif aku nak ushar kau?” Dian buat muka. 

“Motif? Sebab kau suka aku…” Firas meleretkan suara sebelum wajahnya didekatkan dengan wajah Dian, “Kan?”

“Suka kau? Bagitahu kenapa aku nak suka dekat lelaki yang panggil aku Gemok?”

Firas ketawa, “Simple. Because I’m handsome and Gemok is such a manja nickname, kan?”

“I don’t even know why I’m talking to you! Urghh!” Dian merengus sebelum dia berlalu ke kaunter. Dia mahu cepat-cepat beredar dari kedai itu. Satu, dia malu kerana ramai sedang memerhatikan dia dan Hantu Galah bergaduh. Dua, dia rasa sikit lagi penumbuknya nak naik ke wajah si Hantu Galah itu!

Usai urusannya di kaunter, dia berpaling namun dia tersentak apabila Firas berdiri rapat benar dengan dirinya.

“Aku rasa betullah kau suka aku, Gemok sebab aku tau kau jealous tengok aku bersembang dengan Mia dalam kelas tadi, kan?” Separuh berbisik Firas bersuara.

Tak menunggu lama, Dian laju menghayun kakinya kepada kaki Firas. 
Pak!

Wajah Firas berubah. Dahinya berkerut! Ouch!

Dian tersenyum, “Sekali lagi kau panggil aku, Gemok… bukan setakat kaki kau aku sepak, Hantu Galah!”

Firas menggigit bibirnya. Dia nak balas kata-kata Dian tapi sakit di kakinya mematikan suaranya. Mak oii… sakit!

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/278021/LOVE-SUGA

 

[REVIEW] KEMBALI BERTUHAN

Kembali Bertuhan Oleh Ibnu Rijal

 

Bilakah kali terakhir kita menangis kerana Tuhan? Buku ini merungkai satu persatu kasih sayang Tuhan supaya rasa cinta kepada-Nya itu hadir dan mekar. Mudah-mudahan pada akhirnya kita akan sedar dan insaf untuk kembali bertuhan, bukan sekadar beragama. “Jika engkau datang kepadaku dengan membawa dosa-dosa yang hampir memenuhi bumi kemudia engkau bertemu dengan-Ku dalam keadaan tidak mempersekutukan-Ku dengan sesuatu pun, nescaya Aku datang kepadamu dengan memberikan ampunan sepenuh bumi.” Riwayat at-Tirmizi

Novel Kembali Bertuhan sangat padat dengan pengisian ilmiah bagi kita sedar tentang kebesaranNya. Kadang, kita sebagai seorang umat Islam alpa dan leka tentang kekuasaan Tuhan dan sering berpaling tadah. Kadang kita tidak yakin dengan takdir-Nya. Tetapi di dalam novel ini mengajar kita supaya sentiasa percaya dan yakin dengan ketentuanNya. Contohnya, novel ini ada menceritakan tentang seorang lelaki mengeluh kerana cacat penglihatan dan mennganggapnya sebagai satu hukuman. Dan sebenarnya ia merupakan satu nikmat kerana lelaki itu terlepas daripada dosa mata. Setiap ujian atau dugaan yang kita hadapi sebenarnya bukanlah Allah nak menghukum tetapi tanda dia menyayangi kita. Banyak lagi cerita yang menarik yang boleh dijadikan pendoman di dalam novel ini.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/277272/Kembali-Bertuhan

[SNEAK PEEK] MY PRECIOUS IRIS VOLUME 1

My Precious Iris Volume 1 Oleh Melur Jelita

 

“KENAPA awak biarkan saja si tua tu kerjakan Iris? Yang Iris ni pun satu, mana pergi habis tae kwan do tu? Kenapa tak bantai dia?”

“Sabarlah papanya. Masa tu kami dalam kereta. Tau-tau Iris masuk dengan muka merah.” Mama cuba menyabarkan papa yang sudah mula mahu mengangkat telefon. Muka dan seluruh tubuhku dibeleknya. Azalea dan Azella pun tidak duduk diam. Siap mendemah mana tempat yang patut. Aku hanya membisu.

“Papanya nak telefon siapa? Tak payahlah panjang-panjangkan. Hal budak-budak je.”

“Hal budak-budak awak kata? Mak budak yang pukul anak awak, awak nak biarkan je?” Papa terhenti menekan nombor di telefon bimbit.

“Orang tu jiwanya sakit. Kita pun jangan sakit juga. Kalau kita bertindak macam dia, panjang-panjangkan… apa beza kita dengan dia? Sama-sama sakit jiwalah.”

Cakap-cakap papa dan mama yang seterusnya tidak kulayan. Aku menapak satu, satu ke anak tangga. Mama dan papa terdiam. Masuk ke dalam bilik, aku duduk di tepi katil. Membisu dalam sepi. Entah berapa lama. Kotak anyaman daripada rotan aku tarik. Cuba menghiburkan hati sendiri. Aku membelek lesu keratan kertas warna rerama dan pepatung yang aku gunting beberapa hari lepas. Itu yang aku tekun usahakan sambil menunggu hari. Ia akan dibahagikan kepada tetamu dan mereka akan menulis ucap selamat untukku dan Firman. Tetapi ia tetap tidak mendamaikan. Aku rindukan Firman. Aku perlukan dia.

Firman…

Panjang umurnya bila nada deringnya masuk. Aku membiarkan lama sebelum menjawab. Cuba menenangkan hati.

“Assalamualaikum…” Suara yang kunanti.

Aku memejamkan mata, menahan sebak di dada, Iphone kurendahkan ke pipi, menahan getaran bibir dan hidung yang panas membara. Tidak mahu Firman mendengar nafas sesak piluku.

“Iris…” Suaranya kehairanan di hujung sana.

Aku melepaskan nafas lelah. Cuba menjawabnya dengan tenang. Tetapi lain yang ingin aku katakan, lain pula yang keluar.

“Firman… saya rindu awak…” Suaraku bergetar, sebak

“Saya juga rindu awak. Iris… kenapa?” jawab dan soalnya tenang.

“Tak ada apa. Saya hanya rindu awak. Firman…datanglah sini….”

“Dah lewat. Lagipun tak elok berjumpa sebelum akad nikah. Sabarlah… seminggu lagi, kan!”

“Firman… bila saya panggil… awak mesti datang.”

Firman terdiam.

“Firman datanglah sini… saya perlukan awak.”

Aku tidak dapat menahan air mata lagi. Sedih dengan nasib diriku. Allah sahaja yang tahu. Firman membiarkan aku melepaskan rasa pilu sepuas hati. Dia hanya membisu, setia mendengar di hujung sana.

“Dah okey?” tanyanya macam tiada perasaan pula. Hati lanun!

“Apa yang okey?” Aku agak geram.

“Air mata gemuk-gemuk, bulat-bulat…”

“It’s not funny dan ia tak menghiburkan, okey.” Tiba-tiba sahaja aku terasa hati. Firman tidak seperti Aidan. Yang sangat memahami, romantik dan pandai memujuk. Aku mengetuk kepala dengan Iphone! Kenapalah aku membandingkan mereka berdua?

“Aduh!” Dia pula mengaduh!

Aku kehairanan.

“Apasal pulak yang aduh tu?”

“Iris ketuk kepala saya dengan Iphone?”

“Macam mana awak tahu?”

“Agak je….”

Firman tertawa kecil dan aku ikut tertawa.

“Iris…”

“Hmmm…”

“Cuba pandang keluar….”

Aku berdiri malas, berjalan keluar ke balkoni dan memanjangkan leher, melihat sekeliling. Oh papa! Aku hampir terjelepok jatuh!

“Mama awak call, suruh saya datang.”

Firman berbaring di atas Ninjanya sambil memandang wajahku di balkoni. Aku cepat-cepat ingin turun tetapi suara Firman di Iphone menghentikan niat hati.

“Tak payah turun. Kita begini saja. Saling merenung dari kejauhan. Dekat-dekat bahaya. Darah tengah manis nanti lain pulak jadinya,” usiknya.

Aku tertawa riang. Menghampiri pagar balkoni dan menyandar sambil merenungnya di bawah. Relaks sahaja dia berbaring atas Ninjanya. Santai dengan gaya macho dan stylonya.

“Dah, jangan sedih-sedih. Saya bangga awak dapat bersabar dengan apa yang berlaku tadi. Tapi lain kali, lawan. Jangan biarkan orang belasah tak tentu hala.”

“Baik punya batu api,” aku ejek dia.

Kami sama-sama tertawa.

“Saya dapat agak, awak akan jadi menantu kesayangan mama. Habis pasal saya dia cerita kat awak. Siap dengan laporan terkini.”

“Siapa dapat menahan aura Firman Ebrahim? Anaknya pun tewas apa sangat la mamanya….”

“Eknya dia…! Tolak jatuh dari Ninja karang…!”

Kami tertawa.

“Dah boleh ketawa dan menjawab… dah okey la tu…. Saya balik dulu.”

“Jangan…! Saya belum puas….”

“Kalau nak puas, sampai bila-bila takkan puas.”

Tegas jawapannya. Aku tetap melekapkan Iphone kemas di telinga seolah-olah memeluknya erat. Enggan melepaskan.

“Saya balik dulu?” bisiknya perlahan di telingaku.

“Nanti la…” bisikan balas daripadaku.

Firman duduk pula di atas Ninja sambil terus merenungku di atas.

“Awak tak pujuk saya pun. Awak tak romantik.”

“Kalau diminta pujuk, mana ada romantiknya.”

Kami tertawa lagi.

“Dah la… saya nak balik. Malam pun dah lewat. Panas telinga saya kat handphone ni.”

“Awak lanun.”

“Lanun yang macho.”

“Lanun sengal.”

“Lanun yang stylo….”

Hangat hati pula dengan jawapan selambanya. “Pergilah balik. Kita tak puas nak tatap wajah dia. Tak puas nak lepaskan rindu. Sampai hati nak tinggalkan kita.”

“Iris yang sengal dan angau. Mudah lupa diri dan kejam tahap bini lanun.”

Bini lanun? Sudah beberapa kali dia mengiakan lanun aku. Dia mengaku dirinya lanun juga? Mue he he he….

“Awak tak kesian kat saya ke? Lenguh tengkuk saya mendongak awak di atas, embun jantan dah menitis. Saya demam nanti siapa nak goncang tangan tok kadi?”

Hai laaa… terlupa pula. Memang betul kata Firman. Aku kejam dan angau!

“Okey… balik la….” Firman mengeluarkan sesuatu dari poket jaketnya. Mataku membesar bila melihat sebiji delima dan sebiji epal merah di tangannya. Sepeket buah lagi dikeluarkan dari poket jaket Doraemonnya.

“Awak nak baling saya dengan buah tu? Mau benjol kalau kena!” Keras suaraku di Iphone. Belum apa-apa aku sudah beri amaran. Bukannya boleh kira abang pedas ini. Bukannya dia tahu nak fikir kami akan diakadnikahkan dan kebarangkalian dia membenjolkan muka bakal pengantinnya sangatlah besar.

Firman tertawa perlahan.

“Tau takut jugak. Nah sambut!”

Firman membaling delima dan aku menyambut pantas. Besarnya!

“Itu buah dari syurga. Kawan saya baru balik dari umrah. Saya pesan dengan dia. Saya suka makan semasa kecil-kecil dulu di Arab Saudi. Ia tak sama dengan buah delima di sini. Ia spesial kerana bijinya sangat merah dan jika awak memakannya, bibir awak akan menjadi merah seperti isinya. Ia manis dan berair. Ia juga berbau wangi. Baru betul dengan perumpamaan bibir merah bak delima merekah. Tak perlu lipstik mahal awak tu.”

Firman sudah mula melanun. Aku tertawa senang.

“Mekah boleh tanam buah ke?”

“Buah delima import la… dari Spain agaknya. Nah… ini pulak!”

Peket itu aku sambut. Buah ceri! Kegemaranku!

“Saya tau awak suka. Makan ceri itu bayangkan muka saya… ia berbentuk love, lambang cinta dan kesucian seorang dara.”

Aku hanya mampu terkekeh ketawa dengan kata-katanya. Aku menunggu-nunggu pula dia membaling epal merah. Tetapi dia hanya melambunglambungnya sambil tersenyum mendongak kepadaku.

“Firman…” Aku pula yang tidak sabar.

“Nak jugak?”

Aku mengangguk laju. Dia hanya tersengih. Melihat epal merah di tangan dan memandang aku di atas, silih berganti.

“Cepatlah Firman…!”

Tersengih lagi. Tahu aku tidak sabar lagi dilambatkannya. Epal merah dikucup dan digigitnya. Ia dilambung tinggi dan aku menangkapnya pantas. Berdebar melihat kesan gigitannya. Rasa lain macam. Bisikannya di Iphone membuatkan rama-ramaku terkulai layu.

“Sealed with a kiss… bitten with a love.”

Aku tidak mampu bersuara. Firman, awak sungguh kejam! Suka sangat meriuhkan rerama!

“Berdiri diam-diam…!” Arahan selanjutnya. Firman mengambil gambar aku dengan telefon bimbitnya kemudian dia mim mim sin. Aku terkejut melihat hasil gambar itu. Cepat aku mendongak ke atas. Bulan penuh.

“Sedari tadi saya asyik membandingkan kecantikan awak dengan bulan. Bulan pun tersipu malu kerana sinar wajah awak mengalahkan sinarannya. Masya-Allah….”

Rama-ramaku sudah menggelepar, jatuh seekor demi seekor ke dasar perut seperti disumpit sumpitan beracun.

“Iris… awak hanya bulan untuk saya…. Saya tak mahu awak dikongsi dan ditatap oleh ramai lelaki. Kepada mereka, awak adalah matahari. Sinarnya membuatkan setiap mata silau sebelum sempat memandangnya.”

Oh papa! Ayat menaga Firman! Aku tidak faham tetapi aku suka! Dengan kata-kata itu Firman menderum laju sambil mengangkat sebelah tangannya, melambai aku dari belakang. Aku memerhati bahagia sehingga dia hilang dari pandangan mata. Kembali menunduk sambil menatap gambar dalam Iphone. Wajah yang bersebelahan dengan bulan, terang dan bercahaya. Cuma wajahku agak samar-samar. Bagaimana pula Firman boleh menyatakan wajahku lebih bercahaya daripada bulan? Dia yang angau!

Epal merah aku gigit. Kemanisan dan kerangupannya menyebabkan aku terawang-awang sampai ke bulan dan menari di celah-celah awan gebu. Terasa seperti dikucup dan digigit Firman! Purrmeowww…

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/278024/My-Precious-Iris-Volume-1