[SNEAK PEEK] RENGSA

9789831249901-medium
EBUKU Rengsa oleh Zharulnizam Shah Z. A

 

BUDIN berjalan mengekori orang tua berjubah putih. Bau wangi menusuk rongga hidungnya. Budin cuba mengingati sesuatu. Rasanya dia pernah ke sini. Nanar, kosong, dan bisu. Ya! Ingatannya telah menemukan apa yang cuba digali. Di sinilah pernah dibawa untuk melihat pelaksanaan mistik ilmu hitam yang dihantar kepada arwah ibu dan ayahnya. Tapi itu dulu. Kini, apa pula puncanya dia dibawa ke sini? Jika pada peringkat awal dahulu dia mengikut sahaja. Kali ini pertimbangan akalnya lebih cepat mahu menyoal. Apatah lagi sebelum ini pun orang tua ini pernah berdialog dengannya. “Kita nak ke mana ini Tuk?” soal Budin. “Malam ini kau akan tahu segala rahsia.” Tenang dan bersahaja jawapan orang tua berjubah putih. “Rahsia apa Tuk?” soal Budin lagi. “Rahsia orang yang menganiaya arwah ibu dan ayahmu,” jawab orang tua berjubah putih. “Sakit dia tu boleh baik ke Tuk?” soal Budin. Langkahnya masih diatur kemas. “Hanya ALLAH yang dapat menjawab soalanmu ini.” Orang tua berjubah putih memandang ke arah Budin seperti pandangan kasih seorang datuk kepada cucunya. “Kalau dia dah macam tu, senanglah saya nak bunuh dia ya Tuk.” Budin rancak membongkar niat yang terpasak di hatinya. Semangatnya berkobar-kobar. Anehnya bersama orang tua ini, dia tidak gagap sama sekali. Susunan ayatnya juga kemas dan lancar. Lelaki berjubah putih itu menghentikan langkahnya apabila mendengar bicara Budin. Budin juga turut berhenti. Dia tidak berani menentang wajah orang tua itu. Sebaliknya tunduk ke bumi yang diliputi daun-daun kering. “Dendam itu kerja syaitan. ALLAH lebih berhak membalas setiap perbuatan,” nasihat orang tua berjubah putih. “Tapi dia bunuh ibu dan ayah saya.” Budin tidak dapat mengawal emosinya. Jika beberapa jam yang lalu dia melihat Mak Jeton menangis kerana Mazlan kini dia pula menangis mengenangkan ibu dan ayahnya. Meski ini bukan kali pertama air matanya tumpah. “Dia sedang menanggung apa yang dilakukan sebelum ini.” Orang tua berjubah putih bertutur yakin sambil tangan-nya mengusap rambut Budin. “Tapi nanti kalau orang ubatkan dia, dia boleh baik. Mak dan ayah saya tak dapat balik lagi.” Budin seperti kecewa. “Manusia hanya boleh berusaha tetapi selagi ALLAH tidak mengizinkan ia tidak akan berlaku,” tegas orang tua berjubah putih

“Yalah, tapi dia boleh sembuhkan?” Berulang kenyataan yang sama oleh Budin. Hakikatnya Budin cuba mencari keadilan untuk ibu dan ayahnya. “Masih terlalu mentah kau orang muda. Selagi ALLAH tidak mengizinkan, ia tidak akan berlaku. Peganglah kata-kata ini, ALLAH yang berkuasa mentadbir segala-galanya,” jawab orang tua berjubah putih. Budin diam. Orang tua berjubah putih meneruskan langkahnya. Budin cepat-cepat mengekorinya. “Kau akan saksikan segala-galanya,” beritahu orang tua berjubah putih. “Teruk ke penyakit dia tu Tuk?” soal Budin. “Dia tidak sakit, tapi syaitan hidup dalam dirinya,” jawab orang tua berjubah putih sambil berhenti di bawah sebatang pokok kayu yang sudah tidak berdaun. “Kau boleh pergi melihatnya pada bila-bila masa. Dia sama sekali tidak boleh mencederakan dirimu selagi kau membaca al-Falaq dan an-Naas. Atau kau boleh juga mengamalkan ayatul kursi setiap kali berdepan dengannya,” pesan orang tua berjubah putih. Budin merantai sungguh-sungguh pesanan itu di benaknya. Tiga surah al-Quran itu sangat bernilai ketika berhadapan dengan Mazlan. “Syaitan yang hidup pada dia tu, boleh mati tak Tuk?” soal Budin. “ALLAH Yang Maha Berkuasa,” jawab orang tua berjubah putih. “Tapi orang tu boleh matikan Tuk,” soal Budin. “Tentu. Tiap-tiap yang bernyawa pasti akan merasai mati,” jawab orang tua berjubah putih. “Habis macam mana syaitan yang ada kat dia Tuk, nanti dia mati?” soal Budin. Orang tua tersenyum nipis mendengar pertanyaan Budin. “Dia akan mati. Syaitan hanya menumpang di tubuh manusia,” jawab orang tua berjubah putih. “Kalau syaitan tu dapat dibuang daripadanya, dia boleh baikkah Tuk?” soal Budin. “Tentu!” Orang tua itu menjawab lancar. “Ada ke orang yang dapat halau syaitan itu Tuk?” soal Budin. “Jika diizinkan ALLAH, ada,” jawab orang tua berjubah putih. “Siapa?” Dada Budin berdebar kencang. Dia mahu Mazlan melalui derita yang panjang. “Jika diizinkan ALLAH, hanya kau sahaja yang dapat membantunya,” tegas orang tua berjubah putih. Kata-kata itu benar-benar membuatkan Budin ter-peranjat. Mengapa dirinya terpilih. Maha Kaya dan Maha Mengetahui ALLAH menyusun segala kejadian dan suratan.

Hatinya berbisik jika berpuluh ribu sekalipun ditawarkan kepadanya, dia tidak mahu Mazlan sembuh. Biarlah masa menjawab segalanya. Dalam samar-samar cahaya bulan yang pucat Budin mengangguk kepalanya. Perjalanan mereka semakin hampir. Angin malam bertiup garang. Kedinginan mula mencengkam rasa. Budin dapat merasakan sedikit kelainan. Namun, hatinya tiada gementar kerana dia yakin lelaki berjubah putih ini dapat melindunginya. Dia masih ingat bagaimana pertarungan lelaki ini dengan patung bertubuh bayi dan berkepala ular di halaman rumahnya tidak lama dulu. “Apa yang kau saksikan seperti biasa, tidak boleh disampaikan kepada sesiapa pun di atas muka bumi ini!” Orang tua berjubah putih memberi peringatan seperti biasa setiap kali pertemuan dengan Budin. Sayup-sayup dari kejauhan terdengar anjing melolong panjang. Bunyinya seperti menyalak hantu. Itulah anjing Ah Meng, tauke kebun tembikai. Rumah yang ditujunya di kawasan pedalaman. Budin mempercepatkan langkahnya. Derap daun-daun kering menjadi irama tersendiri. “Syaitan ini boleh usik kita tak Tuk?” soal Budin. “Tidak ada kuasa yang lebih agung daripada kuasa ALLAH Taala,” jawab orang tua berjubah putih.  Mereka sudah pun sampai ke muka pintu pondok. Suasana nanar, sunyi, dan kosong. Budin menekup hidungnya. Bau busuk. Dia cuba mengingatkan saat dia melihat Mazlan tadi. Baunya sama dan cukup memualkan tekak. Sekujur tubuh seorang wanita tua yang tinggal rangka dan berulat di situ. Entah dari mana tiba-tiba dia melihat Mazlan datang dan duduk berhampiran wanita tua itu. Budin memerhatikannya dengan tekun sambil telapak tangan kanannya menutup lubang hidung. Orang tua berjubah putih tetap tenang, seperti tidak terhidu bau yang memualkan tekak itu. Tangannya seperti biasa menggerakkan biji-biji tasbih. Budin dapat mendengar dialog yang diutarakan Mazlan. Matanya sedikit terbeliak mendengar permintaan Mazlan yang mahukan Budin juga ‘dituju’ seperti arwah ayah dan ibunya. “Pusatkan hati dan fikir kepada ALLAH. Bawa kesabaran dalam diri.” Orang tua berjubah putih seperti dapat membaca hatinya. Budin menggigil menahan marah apabila mengetahui maksud Mazlan ke sini. Selepas tutur orang tua berjubah putih itu dia cepat-cepat mengingati ALLAH dan menepis nilai-nilai dendam yang kembali bercambah di ladang rasa. Dia melihat dengan nyata Mazlan tidak ubah bercakap dengan mayat. Wanita tua seperti nenek kebayan itu kelihatannya seperti tidak bernyawa, cuma ada benda asing yang sukar, digambarkan dengan kata-kata. Budin juga nampak seekor serangga seperti kumbang. Cuma saiznya kecil sedikit daripada kumbang, merayap di uraf saraf yang dipenuhi bintil-bintil ulat yang tidak terhitung di bahagian kepala wanita tua itu. Di buntut serangga itu ada api kecil. Berlegar-legar dan berpusing-pusing dalam tengkorak kepala wanita tua itu. Cukup menakjubkan dan menggerunkan. Cuma sayangnya Mazlan tidak nampak apa yang mereka lihat. Angin bertiup semakin garang. Tiba-tiba wanita tua yang terbaring seperti mayat itu bangkit perlahan-lahan. Dia bertutur dengan perlahan tetapi biji butirnya masih dapat difahami oleh Budin. Orang tua berjubah putih sekadar mengurut janggutnya yang segenggam tangan dan jemari tangan kanannya masih menggentel tasbih klasik.

Budin mendengar dengan berhati-hati dan cuba menangkap maksud wanita tua itu. Dadanya berdebar. “Dia sebenarnya tahu yang kau mengetahui rahsia songsang perbuatannya kepada orang tuamu.” Tenang tutur orang tua berjubah putih sambil matanya tepat menikam anak mata Budin. “Macam mana dia boleh tahu, Tuk?” soal Budin. “Kau sendiri yang menunjukkan kepadanya yang kau mengetahui rahsia itu,” jelas orang tua berjubah putih. “Tapi saya tak pernah beritahu dia Tuk.” Budin ber-sungguh-sungguh, orang tua berjubah putih dapat membaca kejujurannya. “Dengan orang lain pun saya tak beritahu Tuk.” Budin menyambung lagi apabila melihatkan orang tua itu masih belum memberikan jawapan. “Menunjukkan sesuatu tidak semestinya dengan kata-kata. Dia membacanya melalui perilaku dan tindakanmu,” jawab orang tua berjubah putih.  Budin memahaminya. Nyatalah tindakan dia menunggu Mazlan dengan parang di kedai Pak Yahya tempoh hari sebenarnya membongkar rahsia yang diketahuinya kepada Mazlan. Bukan Mazlan sahaja yang mencurigai malahan ramai lagi mereka yang berada di kedai itu juga menyimpulkan pemikiran sedemikian. Orang seperti Cikgu Sidek, Ustaz Zukri, dan Pak Yahya juga pernah mengungkapkan hal ini. Tambahan pula, mereka mengetahui keadaan dan cara kematian arwah ayah dan ibunya. Budin menumpukan kembali perhatiannya kepada drama mistik yang sedang ditontonnya. Ada dialog lanjutan tentang niat Mazlan tadi dan sesekali orang tua itu ketawa berdekah, cukup menakutkan. Tawanya membuatkan ulat-ulat yang banyak itu berjatuhan di atas lantai. Budin berfikir sendiri, mengapakah Mazlan tidak nampak apa yang dilihatnya. Begitulah kalau hidup lebih percayakan kuasa makhluk daripada kuasa ALLAH SWT. Mazlan kelihatan ketakutan seperti seorang murid yang menunggu hukuman rotan daripada guru. Serangga kecil yang tadinya merayap perlahan di sekitar kepalanya kini berkisar semakin laju turun ke dada. Meniti ke tulang rangka. Dari satu tingkat ke satu tingkat. Kemudian menyelinap ke hati orang tua itu. “Nenek tu dah mati ke Tuk?” soal Budin sambil matanya tetap terfokus ke tubuh wanita tua itu. “Hanya ALLAH Yang Maha Mengetahui,’’ jawab orang tua berjubah putih. “Kumbang itu sebenarnya apa Tuk?” Budin semakin ghairah untuk mengetahui apakah sebenarnya yang sedang ditontonnya itu. “Itu bukan kumbang tapi jelmaan syaitan dalam bentuk serangga. Ingatlah syaitan boleh menyerupai sesiapa sahaja kecuali junjungan kita Muhammad SAW,” tegas orang tua berjubah putih. Budin terasa seperti mendapat satu ilmu baru. Mazlan benar-benar seperti lembu yang diikat hidung. Apabila orang tua itu semakin rapat dengannya terdengarlah lolongan panjang anjing yang cukup menyeramkan. Detik-detik selanjutnya lebih cepat menyampaikan maksud orang tua yang seperti mayat mahu memindahka apa yang ada dalam tubuhnya kepada Mazlan. Mazlan dianggap pewaris yang akan meneruskan jelmaan yang berpuluh tahun dipeliharanya, yang menjadi sahabatnya sekian lama.  Serangga itu keluar dari arah hati, meneruskan rayapan ke hujung kaki berpusing naik ke pangkal paha kemudian turun semula ke kaki kanan. Gerakannya lancar dan naik semula ke bahagian dada berhenti seketika di situ. Bergerak semula ke bahagian kepala dan berputar-putar di situ agak lama sebelum mencari laluan di rongga hidung. Akhirnya, menemui jalan keluar dan terbang pantas lalu singgah di wajah Mazlan, kemudian menyelinap masuk ke lubang hidungnya. Segalanya berlaku begitu pantas seperti menyaksikan satu kemalangan jalan raya. Usai segalanya. Mazlan terpinga-pinga ketakutan. Budin semakin memahami apa yang berlaku sebenarnya ke atas Mazlan. Kesimpulannya, Mazlan bukanlah menuntut tetapi dia dipergunakan oleh wanita tua itu sebagai tempat melepaskan sesak. Serta-merta juga wanita tua itu rebah sejurus selepas serangga itu keluar daripada hidungnya. Budin melihat wajah Mazlan ketakutan. Tubuh wanita tua itu kelihatan telah reput. Bau busuk lebih pantas menusuk hidung dan baunya jauh lebih menyengat berbanding tadi. Orang tua berjubah putih sudah memulakan langkah meninggalkan rumah usang ini. Tanpa banyak soal Budin mengekorinya. Langkahnya seperti biasa, tenang. Geraknya tidak terlalu cepat dan tidak terlalu lambat. Sesudah melewati kawasan hutan, akhirnya mereka berhenti di satu kawasan lapang. Bumi seperti beralas permaidani putih. Orang tua berjubah putih perlahan-lahan duduk bersila. Budin masih berdiri. Rasa loya di tekaknya sudah mula pudar. Dia memandang orang tua berjubah putih yang bersila di hadapannya itu. Orang tua berjubah putih mengisyaratkan agar Budin juga bersila. “Pertamanya, hasil perjalanan kita tadi berlaku dengan izin ALLAH Yang Maha Esa. Pentadbir tujuh lapis langit, tujuh lapis bumi,” ujar orang tua berjubah putih. Budin mendengar dengan sungguh-sungguh. Ditatapnya wajah orang tua ini sepenuh hati, seperti ada ketenangan menyelinap di sanubari. “Ingatlah, tiada kuasa yang boleh menewaskan ALLAH. Jangan sesekali bersahabat dengan  syaitan. Syaitanlah musuh kita yang paling utama,” tegas orang tua berjubah putih. “Kumbang itu tadi syaitanlah ya Tuk?” Soalan spontan oleh Budin. “Ya! Tapi tidak semua binatang semestinya syaitan.” Orang tua berjubah putih terus menurunkan ilmu berasaskan al-Quran dan sunah. “Syaitan boleh jadi binatang lain tak Tuk?” soal Budin lagi. “Boleh. Ular dan apa sahaja binatang lain. Macam Tuk katakan tadi syaitan boleh menyerupai sesiapa sahaja kecuali penghulu kita Nabi Muhammad SAW,” tegas orang tua berjubah putih. “Kalau syaitan itu, dia nak rupa macam saya boleh tak Tuk?” soal Budin. “Boleh! Lebih daripada itu pun boleh. Dia boleh jadi seperti orang alim, peminta sedekah, atau apa saja.” Orang tua berjubah putih berhenti seketika memberi penerangan seakan memberi peluang kepada Budin untuk menyoalnya lagi. Budin diam berfikir.

“Baik. Tuk tidak mahu Budin terus menghidupkan dendam lagi kepada dia,” ujar orang tua berjubah putih.  Budin menundukkan wajahnya ke bumi. Teringat arwah ibu dan ayahnya dan sumpah yang dilafazkan di kubur mereka. “Tapi saya dah sumpah dengan ibu dan ayah saya.” Budin membela niatnya. Orang tua berjubah putih melemparkan senyuman tipis kepada Budin. “Sumpah mesti ada asasnya. Jika bersumpah dengan nama ALLAH terhadap perkara yang tidak diredai, tidak dikira sumpah,” jawab orang tua berjubah putih. Budin mati akal untuk terus menegakkan niatnya. Dia akur dengan apa yang dikatakan oleh orang tua berjubah putih. “Selepas ini janganlah kau bersumpah lagi. Lebih baik berdoa daripada bersumpah.” Orang tua berjubah putih merenung Budin. “Yakinlah ALLAH menerima doamu. Orang itu sekarang sedang menanggung apa yang dilakukannya. Lambat-laun semua orang di tempatmu akan mengetahui dialah orang yang menganiaya ibu dan ayahmu,” ujar orang tua berjubah putih. Budin separuh terperanjat. Dia mula memikirkan bagai-mana mungkin orang kampungnya akan tahu Mazlan yang bertanggungjawb atas segala yang berlaku. “Macam mana pula orang lain akan tahu Tuk.” Budin tidak dapat menyembunyikan apa yang terkunci di fikirannya. “Kau lihatlah sendiri nanti. Pada bila-bila masa kau boleh melihat dan menghampirinya. Dia sama sekali tidak akan dapat mengapa-apakanmu. Ingatlah makhluk sesama makhluk  tidak boleh mendatangkan manfaat dan mudarat. Hanya ALLAH sahaja yang boleh melakukan itu semua,” nasihat orang tua berjubah putih. “Satu lagi jangan kau abaikan surah yang Tuk pesankan tadi setiap kali berhadapan dengan dia. Ingat tak?” Orang tua berjubah putih ingin kepastian daripada Budin.  Budin mengangguk. “Surah apa?” Orang tua berjubah putih ingin menguji daya ingatan Budin. “Al-Falaq, an-Naas dan ayatul kursi.” Budin menjawab agak lambat tetapi tepat.  Orang tua berjubah putih tersenyum memandangnya.  “Ya! Bagus. Tuk juga hendak ingatkan, pertemuan kita ini seperti biasa tidak boleh kau ceriatakn pada sesiapa,” ujar  orang tua berjubah putih. Ingatan ini berbentuk ulangan.  Budin maklum tentang itu. “Selepas ini kita boleh berjumpa lagi tak Tuk?” pertanyaan yang mengandungi harapan oleh Budin. Wajah orang tua berjubah putih sedikit berubah. Seperti ada kesayuan. “Hanya ALLAH yang tahu tapi selepas ini jika kita bertemu lagi bukan dalam keadaan seperti ini,” ujar orang tua berjubah putih

Degupan jantung Budin kencang. Dia mengangkat wajahnya  selepas menunduk ke hamparan putih bumi dan dilihatnya orang tua berjubah putih itu sudah bergerak tiga meter darinya dengan gerakan jalan yang mengundur. Tangannya dilambai-lambaikan ke arah Budin dan dia semakin jauh. Budin membalas lambaian sambil dengan spontan bangun dan mengejarnya. Namun, tidak terkejar. Orang tua itu semakin jauh dan menghilang ditelan kabus putih nun jauh di sana. Budin masih melambaikan tangannya. Tiba-tiba dia tersedar dari tidur kerana kakinya terasa sakit akibat tersepak anak tangga yang pertama di anjung rumah.  Budin bangun terkial-kial lalu menggosok-gosok mata-nya. Bau haruman saat kehadiaran orang tua berjubah putih itu tadi masih terhidu. Budin duduk di anak tangga cuba mengingatkan sesuatu. Ya! Aku baru pulang dari rumah Mazlan dan tertidur di anjung rumah ini kerana kepenatan. Dendam kepada Mazlan tidak boleh disempurnakan. Ya! ALLAH telah membalas segalanya. Ah! Biarkanlah segalanya berlalu dimamah waktu. ALLAH Maha Adil kepada setiap hamba-NYA dan takdir tidak pernah menipu sesiapa. Budin mendongak ke langit melihat bintang-bintang yang bertaburan. Dari kejauhan terdengar kokok ayam jantan seperti mengejutkan penghuni desa agar bangkit untuk bersolat. Budin berdiri dan menggeliat. Hatinya dirasakan tenang dan dia mahu ke Masjid Jamek Lubuk Batu. Beberapa langkah dia menuruni tangga tiba-tiba hatinya berbisik, menangkah Akob dalam perlumbaan dengan Mat Nor malam tadi?

****

IMAM Osman tenang walaupun kepiluan itu tersendat di jiwanya. Sanak saudara, rakan taulan, jiran-jirannya mahupun kenalan arwah Akob turut hadir memberikan penghormatan terakhir. Kudin dan Bujal membisu dalam kelompok orang ramai yang hadir di rumah Imam Osman. Menyimpan rasa bersalah dan ketakutan. Tersimpul juga rasa marah dan sekelumit dendam kepada Mat Nor. Kudin menggenggam wang yang diberikan oleh Akob malam tadi. RM300 bukanlah angka yang kecil bagi pekerja kilang seperti mereka. Dia sudah merangka wang itu akan dimasukkan ke dalam tabung yang diletakkan di bahagian pintu hadapan rumah Imam Osman. Rasanya itulah tindakan paling wajar, memulangkan semula wang itu kepada yang berhak. Itu lebih baik daripada menyerahkan kepada Mat Nor. Perasaan bersalah dan takut menghantui mereka kerana membiarkan Akob seorang diri tergolek di bahu jalan. Apatah lagi berita kematian Akob telah menjadi bahan siasatan polis. Jika siasatan itu berjaya dilaksanakan mereka berdua juga terbabit menanggung natijahnya. Mak Cik Fatimah pengsan apabila mendapat berita itu. Keadaannya terlalu lemah dan masih terbaring di bilik ditemani sanak saudara dan rakan ‘Pakatan Yasin’ kampungnya yang tidak putus-putus cuba menenteramkannya. Satu pemergian yang cukup menyedihkan hati seorang ibu. Mati sia-sia dalam satu perlumbaan haram. Seburuk mana pun perilaku Akob, dia tetap anak kandungnya yang lahir dari perutnya. Rubiah juga menangis. Matanya bengkak. Sedari pagi apabila menerima berita pilu itu dia sudah tidak dapat mengawal perasaannya. Teringat hari-hari terakhir arwah abangnya bergurau dengan kata-kata yang dianggap ‘buang tabiat’. Menurut laporan yang diterima, jenazah Akob ditemui oleh seorang pensyarah UiTM. Rubiah sendiri pun menge-nalinya, iaitu Profesor Madya Haji Ismad Shah. Beliau pernah mengajarnya sewaktu tahun satu dahulu. Mayat Akob ditemui di bahu jalan berhampiran tebing berbatu granit. Kaki sebelah kiri dihempap oleh motosikalnya. Kematian Akob berpunca daripada kecederaan parah di kepalanya. Berdasarkan kedudukannya jatuh, pihak polis percaya hal ini disebabkan laluan sebelah kanannya diganggu ataupun dihimpit sesuatu. Belum dapat dipastikan sama ada kereta atau motosikal. Terdapat beberapa bahan bukti yang ditemui. Namun, segalanya masih dalam siasatan. Sepandai-pandai tupai melompat akhirnya akan jatuh ke tanah juga. Lambat-laun akan dikesan juga, bangkai gajah tidak akan dapat ditutup dengan sehelai lalang. Jenazah Akob sedang dimandikan oleh beberapa orang sepupunya dan diketuai oleh Ustaz Zukri. Tidak ada sebarang keanehan. Segalanya berjalan lancar. Mereka bertungkus-lumus menunaikan fardu kifayah. Bahagian hidung dan telinganya sudah disumbat kapas. Kecederaan di kepala yang dialami menyebabkan darah masih mengalir. Sehingga segalanya selesai, jenazah itu dikafankan penuh tertib. Mereka me-lakukan semuanya dengan lembut, sopan, dan sabar. Kemudian jenazah itu diletakkan di ruang tamu. Sempurna untuk dikebumikan. Saat pilu memuncak. Adik-beradik, sanak saudara, dan rakan taulan diberi peluang terakhir untuk melihat sebelum wajahnya ditutup sepenuhnya. Rubiah menangis semahunya. Dikesat air matanya dengan sapu tangan yang sentiasa dipegangnya. Dia mahu mencium jenazah abangnya mendahului ibunya, Fatimah.  Imam Osman setakat berdiri di bahagian kepala Akob. Adat hidup temunya kematian. Ini waktu Akob, sampai masa nanti dia sendiri pun akan kembali juga kepada ALLAH. Dia reda atas segala ketentuan yang disuratkan. Cuma hatinya berdoa jika benar Akob mati akibat perbuatan jahat, moga-moga orang yang bertanggungjawab dibawa ke muka pengadilan. Mak Cik Fatimah pengsan lagi selepas mengucup dahi jenazah Akob. Dia dipapah oleh kaum ibu ke bilik. Seterusnya giliran saudara-mara mengerumuni jenazah Akob semakin ramai yang naik ke ruang tamu. Tidak terkecuali Kudin dan Bujal. Mereka tidaklah mengucup wajah Akob, sekadar memerhatinya. Tanpa disedari Kudin dan Bujal sama-sama berasa ada air panas menakung di mata. Semakin berat kelopak mata. Kedua-duanya cepat menghabiskan takungan air mata itu dengan jemari. Terselit juga rasa bersalah dalam diri mereka. Mereka berdualah orang pertama yang menatap wajah Akob selepas hilang nyawa. Hati mereka berbelah bahagi sekiranya laporan polis dibuat, Mat Nor pasti ditangkap tetapi mereka juga terbabit sama. Satu bahagian selesai. Jenazah Akob telah ditutup dan pengusung perlahan-lahan diangkat ke muka pintu. Turut sama dalam kelompok orang ramai itu ialah Tuk Penghulu Leman. Imam Osman berdiri di muka pintu, dia ingin menyatakan sesuatu. Biasanya tugas itu dilakukan oleh Tuk Penghulu Leman. “Assalamualaikum kepada semua yang hadir.” Imam Osman mengawal sebak di dadanya.  “Tuan-tuan, seperti yang semua ketahui telah datang takdir ALLAH Taala untuk anak saya Yaakob. Dia telah kembali ke rahmatullah. Dalam kesempatan ini saya mengucapkan berbanyak terima kasih.” Imam Osman menghela nafas sambil matanya memandang orang ramai yang memenuhi persekitaran halaman rumahnya. “Sekiranya sepanjang hidup anak saya ada termakan dan terminum hak tuan-tuan maka saya minta dihalalkan. Sekiranya ada hutang yang belum dibayarnya dengan tuan-tuan, bolehlah tuan-tuan berjumpa terus dengan saya,” ujar Imam Osman. Suasana hening seketika. Kepiluan menguasai suasana. “Jenazah ini akan disembahyangkan di Masjid jamek Lubuk Batu. Jasa baik tuan-tuan membantu menguruskan jenazah anak saya ini hanya ALLAH yang dapat membalasnya. Assalamualaikum…” Imam Osman mengakhiri ucapan lazim sekiranya berlaku kematian di kampung mereka. Terdengar jawapan yang tidak senada daripada para hadiran. Jenazah Akob diangkat oleh sepupunya dan ahli keluarga. “Al-Fatihah.” Kesemuanya membaca serentak. Van jenazah sudah ternganga pintu belakangnya untuk membawa jenazah Akob ke Masjid Jamek Lubuk Batu dan seterusnya ke tanah perkuburan. Di tanah perkuburan sudah ada lapan orang menunggu. Dalam kelompok itu termasuklah Budin yang sedari awal menghadirkan diri. Satu keberuntungan dia ke kedai Pak Yahya awal hari ini. Selepas sembahyang subuh di Masjid Lubuk Batu tadi, dia ke kedai Pak Yahya, itu pun bukan dengan niat untuk menunggu Mazlan tetapi disebabkan duit yang diberikan oleh arwah Akob masih ada, maka dia bercadang untuk bersarapan di sana. Cerita tentang pemergian Akob tersebar dengan cepat, dari mulut ke mulut. Pelbagai tafsiran. Ada yang mengatakan dia jatuh sendiri. Ada juga yang mengatakan terjatuh kerana lumba haram. Dalam kesempatan ini juga Budin menziarahi pusara ibu dan ayahnya. Dia menangis tetapi tidaklah sehebat dahulu. Semakin matang dia mengawal dirinya. Lebih tenang berbanding dahulu. Apatah lagi selepas bertemu dengan orang tua berjubah putih dalam kembara malam yang memperlihatkan bagaimana Mazlan boleh berubah menjadi kurang siuman. Api dendamnya juga hanya tinggal bara, tidak lagi marak dan sehebat dulu. Kelompok mereka yang menggali kubur pun tidak mengganggu Budin. Kebanyakannya sudah berumur dan mengetahui status Budin sebagai anak yatim piatu. Selepas membacakan al-Fatihah, Budin berbicara menyampaikan mesej tersendiri untuk arwah ibu dan ayahnya. Dia duduk di bahagian nesan kepala arwah ibunya. “Mak! A… a… a… yah, a… a… a… tuk tu ka… ka… ka… ta Din tak  bo… bo… bo… leh ba…ba… ba… las den… den… den… dam,” rintih Budin sambil mengesat air mata yangberlinang. “ALLAH su… su… su… dah ba… ba… ba… balas,” tangisnya tidaklah teresak-esak seperti dulu. Kepiluan tetap menyengat hatinya. Kerinduan kepada ibu dan ayahnya menerjah sukma. Menyesakkan emosi. “Dia dah ja… ja… ja… jadi gi… gi… gi…gila, kum… kum… kumbang ma… ma… masuk hi… hi…hidung dia.” Budin berasa lega apabila ayat ini berjaya disempurnakan. Harapannya lebih tinggi daripada Gunung Ledang agar ibu dan ayahnya mengetahui apa yang telah berlaku ke atas Mazlan. “Din rin…rindu kat mak, kat a… a… ayah. Din nak jum… jum… jumpa mak dan a… a… yah,” rintih Budin. Angin tengah hari bertiup sepoi-sepoi bahasa seakan mengirim berita pilu di tanah perkuburan ini. Kedudukan kubur Akob agak jauh sedikit dari kubur arwah Jamil dan Fadilah. Tindakan Budin menziarahi pusara ayah dan ibunya tidaklah diambil pusing oleh mereka yang mengusahakan lahad untuk jenazah Akob. Segalanya membuatkan Budin berasa senang. Selepas beberapa ketika bertafakur di situ, dia bangun dan melangkah ke kelompok orang yang menyiapkan liang lahad itu. Dari jalan utama kelihatan deretan kenderaan berhenti selepas van membelok ke tanah perkuburan ini. Segalanya berjalan mengikut kelaziman. Jenazah itu sudah selamat disembahyangkan di Masjid Jamek Lubuk Batu. Kemudian jenazah Akob diturunkan dan diusung menghala ke kelompok orang ramai yang menunggu di liang lahad. “Pelan-pelan.” Terdengar suara salah seorang yang mengangkat. “Dah boleh terus turunkan?” tanya Imam Zakaria, iaitu Imam Masjid Jamek Gemereh. Kebiasaannya yang membaca talkin untuk kematian di Kampung Lubuk Batu ialah Imam Osman. Dalam keadaan emosi yang kurang stabil, tugas itu diamanahkan kepada Imam Zakaria, sahabat baiknya. Masjid Jamek Gemereh dan Masjid Jamek Lubuk Batu bukanlah jauh sangat, hanya tujuh kilometer sahaja. Kudin bergegas ke hadapan dalam kelompok orang ramai itu. Bujal hanya memerhati. Niatnya hanya satu, ingin membantu memasukkan jenazah Akob ke liang lahad. Namun, hajatnya tidak kesampaian disebabkan waris terdekat Akob iaitu abang sulung dan sepupu-sepupunya sudah turun ke liang kubur. Jenazah Akob diturunkan dengan cermat. “Buka semua tali yang ikat kapan!” arah Imam Zakaria, sambil memegang kitab kecil tertulis ‘talkin’.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/66603/rengsa