[SNEAK PEEK] PROJEK SERAM : TEROWONG

Projek Seram : Terowong Oleh A. Darwisy, Zaifuzaman Ahmad, Syasya Bellyna

 

SEKUMPULAN pemuda berjubah dan berketayap putih memasuki tren. Berjanggut kemas dan bercelak di bawah mata. Beberapa orang penumpang berasa kurang senang dengan kehadiran mereka. Ada yang terus bangun dan segera berpindah duduk di tempat lain.

Syed dan kawan-kawan buat-buat tidak endah lalu melabuhkan punggung seperti biasa. Mereka sudah betah dengan penerimaan umum sebegitu. Orang sekarang mudah takutkan sesuatu yang mereka tidak tahu. Dan suka meletakkan penilaian tertentu berdasarkan penampilan luaran seseorang.

“Pandang kita macam nampak hantu,” bisik Hidhir, jengkel.

“Abaikan… bukan kita buat salah pun,” pujuk Syed, malas hendak ambil pusing.

Dia mengitari suasana di dalam tren itu sebelum arah matanya terhenti pada susuk tubuh yang sedang duduk beberapa langkah darinya. Dia seperti mengenali wajah itu.

Syed yakin sekali itu kawan sekolahnya dari tingkatan satu hingga lima. Dia nekad hendak menegur.

“Azlan kan?” sapa Syed.

Azlan yang sedang termenung dek leka memandang butiran air hujan yang melekap di cermin gerabak tren, sedikit tersentak. Latifah yang duduk di sebelah, baru saja terlena.

Azlan mengangguk. Dahinya sedikit berkerut menatap lelaki berjanggut dan berpenampilan Islamik itu. Setelah diperhati lama, wajah di hadapannya itu seperti mengingatkan dia kepada sahabat lama sewaktu di bangku sekolah.

“Syed ke ni? Syed Munawar?”

“Betullah tu! Lamanya kita tak jumpa. Habis SPM, terus lost contact. Kita sekarang pun dah 27 tahun… maknanya dah 10 tahun bro!”

Azlan dan Syed berdakap. Dulu, mereka boleh dikatakan agak rapat berdua.

“Maaflah, lambat sikit nak cam muka kau. Kau dah jauh berubah. Suara kau tu yang buatkan aku masih ingat. Aku habis sekolah, balik kampung. Ni pun baru biasakan diri hidup di bandar. Kau buat apa sekarang?”

“Aku mengajar di sekolah agama. Kau, Lan? Mesti kerja bagus dah ni.”

“Kalau kerja bagus, taklah aku pergi balik naik LRT tiap-tiap hari Syed. Ha… ha… ha… aku kerja biasa aje.”

“Tak apa… asal kerja yang kau buat tu diredai, berkat rezeki dan lapang hidup kau. Syukurlah.”

“Amin, terima kasih Syed.”

Syed memperkenalkan Azlan kepada kawan-kawannya yang lain. Mereka saling berjabat tangan. Dalam pada mereka rancak bersembang, salah seorang kawan Syed yang bernama Hidhir berkerut-kerut hidungnya. Dia terbau sesuatu. Terbongkok-bongkok dia hendak mengintai cermin luar, mencari papan tanda stesen.

“Kita kat mana dah ni?”

“Baru aje lepas stesen KLCC. Lepas ni, stesen Ampang Park. Kenapa, Hidhir?”

Lelaki itu cuma mengangguk. Bau harum mirip bauan bunga kuburan terus-terusan menusuk ke lubang hidungnya. Awalnya, Hidhir mahu mendiamkan saja tetapi apabila kawan-kawannya yang lain turut terhidu bau yang sama, mereka saling berisyarat mata.

Azlan yang menyedari akan tingkah Syed yang seperti menyembunyikan sesuatu, digaru-garu perasaan ingin tahunya.

“Syed, apa yang kau bisikkan dengan kawan-kawan kau tu?”

Syed serba salah hendak memberitahu. Dia merapati Azlan.

“Kami tercium bau wangi. Kau tak bau ke?”

Azlan menggeleng. Tidak pula dia terhidup bau apa-apa. Aneh. Dalam pada Syed, Hidhir dan lain-lain mencari punca bau wangi itu dari mana, suara tangisan bayi hinggap di pendengaran mereka semua.

Syed dan kawan-kawannya pula sudah memandang sesama sendiri. Sehinggalah Azlan sendiri ternampak satu susuk wanita berkerudung di kepala, sedang menimang bayi yang sedang menangis sakan, duduk di bangku paling hujung berdekatan dengan pintu di gerabak sebelah. Kelibat wanita itu membelakangi mereka. Barangkali naik di stesen sebelum ini tadi. Fikir Azlan.

“Anak akak tu yang menangis kuat,” beritahu Azlan kepada Syed.

Tangisan bayi itu semakin lama kedengaran semakin merengsakan. Kasihan kepada si ibu yang cuba menenangkan tetapi kian menjadi-jadi pula esakannya. Syed terpanggil untuk datang menolong. Bayi kalau menangisnya luar biasa, kemungkinan ada sesuatu yang mengganggu.

“Puan,” sapa Syed pendek. Salam yang diberi tidak bersambut.

Wanita itu dilihatnya sedang bersungguh memujuk si anak supaya berhenti menangis. Sekali lagi, Syed memberi salam.

Si ibu berpaling. Perlahan-lahan menunjukkan sisi muka.

Syed terdorong beberapa langkah ke belakang. Meremang dia satu badan. Hampir-hampir hendak terjelepok. Wanita yang ditegurnya itu tidak berwajah. Kulitnya putih pucat serupa mayat. Dan bayi yang sedang didakap kelibat menyerupai wanita itu pula adalah batu nisan. Syed tergemap. Serentak itu juga keseluruhan lampu di dalam tren terpadam tiba-tiba.

Menjerit beberapa orang penumpang perempuan dek kejadian yang tidak disangka-sangka itu. Pasangan ibu anak yang tertidur tadi, serta-merta terjaga dari lena dek kekecohan yang timbul. Begitu juga dengan Latifah. Celik saja mata, pandangannya jadi gelap. Menggagau dia mencari telefon bimbitnya.

“Lan, awak kat mana?” panggil Latifah, sudah cuak.

“Saya ada dekat sini. Jangan takut.”

“Kenapa gelap aje ni?”

“Saya rasa bekalan elektrik terputus. Tren pun tiba-tiba aje berhenti,” beritahu Azlan.

Masing-masing bergantung pada cahaya telefon bimbit untuk memeriksa apa yang sebenarnya sudah berlaku. Latifah memegang hujung baju Azlan. Nafasnya tercungap-cungap. Badannya sudah mula menggigil kecil.

“Stesen berikutnya, Kampung Baru.”

Pengumuman dari sistem hebahan tren berkumandang dari salah satu pembesar suara di dalam gerabak tren itu. Azlan berkerut dahi. Apa mungkin dia silap mendengar? Bukankah sepatutnya selepas stesen KLCC adalah stesen Ampang Park?

Baru berdetak rasa pelik di dalam hati, tren yang tadinya terberhenti secara tiba-tiba, meluncur laju sehinggakan hampir semua penumpang di dalam tren, terdorong ke belakang. Ada juga yang terjatuh di lantai gerabak dek tidak sempat memaut pada mana-mana tiang.

“Tren berundur ke belakang!” jerit satu suara, cemas.

Azlan dan Latifah tertelan air liur. Bagaimana sistem perjalanan tren yang sudah dikomputerisasi mengikut jadual sekian-sekian stesen, boleh berubah haluan dengan sendiri? Masing-masing kehairanan.

Tren terus bergerak laju menyongsang arah. Sehinggalah bunyi geselan besi rel berdentum kuat sekali gus membuatkan tren mendadak berhenti untuk ke sekian kali. Latifah terhantuk sisi kepalanya pada tiang dek momentum yang terhasil akibat perubahan halaju itu.

“Auch!” keluh Latifah sambil mengusap-usap bahagian kepalanya yang sakit.

Matanya kemudian melingas ke serata tempat. Keadaan lebih buruk dari sebelumnya. Kalau tadi, meski bergelap, masih ada tempias cahaya yang tembus masuk ke dalam tren itu. Tetapi sekarang, gelap sehingga mereka tidak nampak wajah sesama sendiri.

“Tren dah berhenti,” gumam Azlan.

“Lan, mari kita keluar dari sini. Saya tak boleh ada dalam tempat gelap. Saya fobia,” adu Latifah menunjukkan ciri-ciri seorang penghidap achluophobia.

Azlan mencari Syed dan kawan-kawannya. Dia melihat Hidhir dan dua orang lagi sahabat pemuda itu sedang mengerumuni seseorang. Bergegas dia ke sana.

“Kenapa ni?” celah Azlan apabila melihat riak muka Syed yang ketara nampak berubah.

“Tak ada apa-apa. Mari kita keluar dari sini lekas,” putus Syed tidak mahu memanjang-manjangkan isu.

Kelibat menyeramkan yang dia nampak beberapa minit lepas cuma diceritakan kepada kawan-kawannya.

Azlan, Latifah, Syed, Hidhir dan lain-lain bergerak masuk jauh ke dalam gerabak tren untuk bersama penumpang-penumpang yang lain. Masing-masing panik. Sudahlah tren itu dikendalikan secara automatik tanpa pemandu, dengan siapa mereka hendak meminta tolong?

Semua penumpang yang terkandas berkumpul di gerabak tengah. Azlan sempat mengira berapa orang yang ada ketika itu. 14 orang penumpang termasuk dirinya.

“Tren berhenti dalam terowong bawah tanah… berkemungkinan kita ada di pertengahan terowong di antara stesen KLCC dan stesen Kampung Baru,” ujar salah seorang penumpang.

Latifah sudah berasa sesak nafas. Suasana yang gelap dan terkurung, memburukkan lagi keadaan.

“Siapa tahu nombor telefon kecemasan Putra LRT?” soal Azlan, terfikir akan jalan penyelesaian yang satu itu.

Wanita yang bersama-sama kanak-kanak lelaki tadi, menyahut dari belakang.

“Saya ada nombornya,” jawab Mariam lalu memeriksa data simpanan nombornya.

Belum sempat nombor dihubungi, mereka terdengar bunyi letupan kecil di kepala gerabak diikuti percikan api.

“Tren terbakar!” laung Hidhir apabila memerhati percikan api yang datang dari kepala tren, semakin lama semakin melarat hingga deria hidu masing-masing sudah tercium bau asap. Barangkali kebakaran berlaku disebabkan masalah teknikal pada sistem tren. Atau mungkin disambar petir lantaran hujan lebat di luar sana. Sekali gus memutuskan bekalan eletrik. Segalanya boleh jadi punca.

Mariam lekas-lekas menghubungi nombor kecemasan LRT untuk meminta bantuan. Dia merengus tidak lama kemudian. Merungut-rungut.

“Kenapa kak?”

“Tak ada line lah. Saya sudah cuba lebih tiga kali!”

Semua yang berada di situ, segera mengeluarkan telefon bimbit masing-masing. Benarlah kata wanita itu, liputan isyarat telefon di dalam terowong bawah tanah itu lemah dan adakalanya terus tiada. Sekali gus memutuskan hubungan komunikasi mereka yang terperangkap di bawah tanah dengan orang di luar.

Syed tidak mahu tertegun tanpa berbuat apa-apa. Matanya meliar mencari sesuatu. Berlari dia ke hujung gerabak lagi satu. Bunyi kaca pecah merenggut perhatian semua orang. Pemadam api keselamatan di dalam tren itu ditarik keluar oleh Syed. Lalu bahagian belakang pemadam api dihentak ke permukaan cermin gerabak. Semua orang berundur ke belakang. Hentaman demi hentaman membuahkan hasil. Permukaan cermin mulai retak seribu. Syed menendang ke arah cermin itu sehingga pecah. Seorang demi seorang mulai membantu.

“Hati-hati. Jangan sampai terpegang kaca,” pesan Syed kepada para penumpang lain yang pakat-pakat menolongnya.

Sebaik sahaja terbuka satu cermin, Syed berlari ke kepala tren yang terbakar dengan membawa sekali pemadam api bersamanya. Berhati-hati Syed menarik pin keselamatan dan kemudian menekan pemicu. Muncung hos pemadam api dihalakan ke kawasan api yang merebak. Percik-percik api yang baru hendak merebak, beransur-ansur padam selepas itu. Masing-masing menghembus nafas lega.

“Kita kena keluar dari sini cepat, Syed. The worst can happen kalau pusat kawalan tak tahu kita terkandas kat sini, bila-bila masa saja tren lain akan hentam tren ni,” beritahu Azlan.

Boleh dikatakan setiap hari dia menggunakan perkhidmatan LRT itu. Perbezaan selang masa dan kekerapan tren pada waktu puncak dan di luar waktu puncak sudah terakam dalam kepala.

“Takkan sistem dia orang tak dapat kesan tren ni bermasalah?”

“Apa yang aku cakap tadi situasi paling buruk yang boleh berlaku. Kalau pusat kawalan dapat detect, lagilah bagus. Paling tidak, dia orang akan panggil pegawai bantuan untuk selamatkan kita. Apa pun, kita kena keluar dari tren ni sekarang,” saran Azlan.

Syed bersetuju. Mereka berdua bertindak sebagai marsyal. Menolong setiap seorang pengguna tren untuk lolos keluar dari tren itu dengan selamat.

“Semua melekap ke dinding terowong sewaktu berjalan. Sebolehnya, jangan pijak landasan. Takut terkena renjatan,” pesan Azlan.

Meskipun sudah jelas bekalan elektrik terputus tetapi risiko itu tetap ada. Empat belas penumpang tren yang terkandas itu berjalan lurus sehinggalah lebih kurang 10 minit kemudian, mereka akhirnya sampai di stesen Kampung Baru.

Malangnya, stesen itu adalah stesen bawah tanah. Ada pintu skrin platform yang memisahkan di antara bahagian dalam stesen dengan bahagian luar laluan tren.

“Pintu kaca ini tebal, macam mana kita nak pecah masuk?” celah satu suara daripada ramai-ramai itu.

Azlan dan Syed sudah memandang antara satu sama lain. Mereka buntu. Apa tindakan yang mereka perlu ambil lagi?

Dalam masa yang sama, Hidhir cuba mencari jalan masuk. Dia berjalan hingga ke hujung pintu skrin platform itu dan mendapati ada tangga kecil ke atas. Ada papan tanda yang tertulis, ‘Untuk Kakitangan Sahaja’ ditampal di pintu kaca. Hidhir melaung nama Syed.

“Pintu ni kaca dia tak tebal. Aku rasa kalau kita hentak guna pemadam api, mahu pecah,” usul Hidhir sebaik sahaja Syed dan semua yang lain sudah berkumpul di situ. Azlan menawarkan diri untuk berpatah balik ke tren. Pemadam api keselamatan ditinggalkan di dalam gerabak tren itu.

Hati-hati!” ujar Latifah apabila Azlan membuat keputusan untuk pergi sendiri.

Azlan mengangguk. Cahaya pada telefon bimbit dihidupkan. Dia perlu mengharungi terowong yang gelap itu sekali lagi.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/266815/Projek-Seram-Terowong

[SNEAK PEEK] DENDAM SEMALAM

DENDAM SEMALAM Oleh Zaifuzaman Ahmad

FAKAR menoleh ke arah daun pintu apabila terdengar bunyi ketukan yang bertalu-talu. Seketika dia mengelus nafas lembut.

“Masuk!” ujar Fakar.

Muncul seorang gadis muda yang cantik tersenyum manja melangkah ke arahnya. Melihat kelibat gadis itu, Fakar tersenyum manis. Tanpa dipinta, gadis itu melabuhkan punggungnya di kusyen empuk berhadapan dengan Fakar. Bibirnya tidak henti-henti tersenyum.

“Ni, fail yang you nak tadi,” ujar gadis itu sambil menyorong fail warna kuning ke atas meja Fakar. Fakar membuka fail itu dan menyemaknya.

“Ada apa-apa lagi yang you nak daripada I?” soal Dahlia dengan renungan yang penuh menggoda.

Untuk seketika Fakar tersentak. Kemudian dia cepat-cepat menggeleng.

“Kalau tak ada, I keluar dulu ya,” ujarnya sambil menjeling manja.

Fakar terkedu. Tidak sangka setiausaha barunya ini lebih daring daripada Mary Tan. Fakar perlu berhati-hati. Jangan nanti pekerja lain memandang serong kepadanya.

SIAPA yang tidak kenal dengan Dahlia. Seorang gadis muda yang cantik, seksi dan sosial. Setiap mata yang memandang pasti tergoda tapi bagi Dahlia itu perkara biasa. Memang lumrah alam. Orang cantik akan menjadi perhatian kumbang-kumbang liar. Bukan sedikit lelaki yang bermata keranjang ingin mendekatinya. Namun Dahlia sedikit pun tidak kisah. Berapa ramai pun dia sanggup melayannya.

Selalu juga Dahlia diusik dengan kata-kata nakal. Lebih-lebih lagi Nazri, teman rapat Fakar. Setiap kali datang berkunjung ke pejabat itu, Nazri tidak pernah lepaskan peluang mempelawa Dahlia makan tengah hari atau makan malam bersamanya. Walaupun begitu sering kali juga undangan yang nampak ikhlas itu ditolaknya mentah-mentah.

Nazri tidak rasa kecewa. Dia sendiri sudah tahu hubungan Fakar dengan Dahlia. Hubungan mereka bukan lagi sebagai setiausaha dan majikan. Malah lebih daripada itu. Walaupun begitu, belum pernah lagi Fakar mengheret Dahlia sampai ke bilik hotel. Dia masih lagi ingat dosa pahala.

Dahlia pula biarpun nampak galak dan mudah dipikat, sebenarnya dia seorang wanita yang sukar untuk diperangkap. Taktik dan teknik lelaki miang sudah ada dalam koceknya. Pujuk dan rayulah macam mana sekalipun, dia tidak mudah terpedaya. Pendek kata tidak makan saman. Taburlah hadiah atau apa sahaja kemewahan pada gadis itu, namun untuk meratah tubuh seksi itu tidak mudah seperti yang difikirkan. Dahlia seperti jinak-jinak merpati. Didekat boleh tetapi bila mahu ditangkap, dia cabut lari.

Lama-kelamaan hubungan Fakar dan Dahlia menjadi mesra. Bukan lagi rahsia. Berkepit umpama sepasang kekasih di pejabat tidak lagi sorok-sorok. Sering kali beberapa kakitangan wanita menegur perbuatan Dahlia, namun tidak dihiraukan.

Semakin kuat orang mengata, semakin kuat dan erat pula hubungannya dengan Fakar. Pernah juga beberapa teman rapat, lebih-lebih lagi teman serumah Dahlia, Suhaila menyuarakan kebimbangan mereka pada hubungan itu. Tidak takutkah Dahlia jika isteri Fakar tahu, namun dia sekadar ketawa.

Dahlia begitu berani menyebarkan berita yang hubungan Fakar dan isterinya sudah semakin dingin. Menurutnya Fakar kahwin dengan Hartina bukan kerana cinta tetapi perempuan itu mempunyai harta dan kemewahan. Hartina sebenarnya ditipu dengan kasih sayang yang Fakar berikan. Perkahwinan mereka sebenarnya berlandaskan harta dan bukannya ikatan kasih sayang.

Sejak itu Suhaila, kawan serumah tidak mahu ambil tahu lagi. Cuma dia sering berleter tentang tindakan Dahlia yang dilihatnya semakin berani. Macam belangkas! Ke sana ke sini berdua. Tidak berenggang langsung! Suhaila takut perang besar akan tercetus kalau isteri Fakar melihatnya nanti.

“Eh, bila you potong rambut?” tanya Fakar sambil menyandarkan tubuhnya di kerusi empuk. Rakus matanya memandang fesyen rambut Dahlia yang dipotong paras bahu.

Dahlia yang sudah pun berdiri, melentokkan badannya. Sekilas dia menyebak rambutnya ke belakang.

“Haaahhh…. you panggil I kerana nak tanya pasal rambut I ni ke?”

Fakar ketawa. Agak kasar dan garau bunyinya.

“Malam tadi. I ke salon. Sesekali nak tukar style.”

Fakar mengangguk.

“Kenapa? Tak cantik ke?” soal Dahlia dengan suara yang sengaja dimanjakan.

Sekali lagi Fakar ketawa dan kemudian kepalanya dianggukkan lagi.

“Cantik… memang padan dengan wajah you yang bujur sirih tu,” puji Fakar dengan penuh semangat.

Ternyata Dahlia gembira bila dipuji begitu. Tanpa disuruh, Dahlia melabuhkan punggungnya semula di kerusi. Memandang tepat pada air muka Fakar yang kelihatan agak cemas.

“What’s wrong honey?” Dahlia bertanya lembut.

Fakar tidak menjawab. Direnungnya Dahlia dengan satu pandangan yang luar biasa. Pandangan mereka bertaut.

“No… tak ada apa-apa.”

Dahlia mencebik.

“You nampak cemas.”

Fakar diam.

“Ya ke?”

Dahlia mengangguk.

Fakar mengeluh. Kemudian dia berdiri dan melangkah ke tingkap pejabat. Melemparkan pandangan ke arah kota kosmopolitan yang tidak pernah mati dengan ragam kehidupan. Kota Kuala Lumpur tetap hidup. Tetap bernadi dan akan terus bergerak. Perlahan-lahan dia berpusing ke arah Dahlia semula.

“I cuma fikirkan tentang esok.”

Seperti ada yang lucu, Dahlia terus ketawa. Fakar pula berasa terhina dengan tindakan itu.

“Kenapa you ketawa?” Rasa tidak pasti membuatkan Fakar bertanya.

Dahlia menggeleng dan berdiri menghampiri Fakar. Amat jelas kedengaran nafas Dahlia dari rongga hidungnya. Cukup rapat.

“You tak usah risaukan pasal esok. You pergilah jumpa klien you. Kat sini, I boleh uruskan seperti yang you mahu. Jangan risau I can handle it.”

“You yakin?”

Dahlia tidak perlu menjawab. Cukup sekadar senyuman di bibir.

“I kan setiausaha you. Kalau I tak boleh buat, nak buat apa I kat sini?” ujar Dahlia, lalu dagu Fakar yang licin dicuitnya dengan lembut.

Dengan gaya yang cukup menggoda Dahlia melabuhkan punggungnya di atas kerusi empuk. Memandang Fakar dengan penuh keyakinan.

“You jangan buat silap,” ujar Fakar yang turut sama duduk.

“Kenapa Fakar? You tak yakin dengan kemampuan I?” tanya Dahlia dengan wajah yang berkerut. Dia tidak sangka Fakar memperlekehkan kebolehannya.

Fakar mendengus. Sebenarnya bukan dia tidak yakin. Sebolehnya dia ingin memastikan setiap perancangannya berjalan dengan lancar. Dia tidak mahu ada bebanan lain yang menunggu setelah semuanya selesai. Dia tidak suka begitu. Lebih-lebih lagi ini melibatkan masa depannya.

“Apa yang you nak bimbangkan lagi, Fakar?” Suara lembut Dahlia mematikan lamunannya.

Dahlia bangun dan mendekati lelaki bertubuh sasa itu. Jari-jemarinya lembut menari dan menyisir lembut rambut Fakar yang dipotong pendek. Kemudian jari-jemarinya singgah di bahu Fakar, lalu dipicit-picitnya dengan lembut. Fakar rasa seronok diperlakukan begitu. Satu perbuatan yang tidak pernah dirasai setiap kali bersama Hartina.

“You uruskan klien you tu. I tahulah buat kerja I. Tak usahlah you bimbang. Bila you pulang dari Langkawi, semuanya beres,” ujar Dahlia dengan suara yang lunak dan lembut.

Akhirnya Fakar setuju dan tersenyum manis kepada Dahlia.

MALAM itu, selepas makan malam, Fakar mengemas pakaian dan memasukkannya ke dalam beg. Hartina sekadar memerhatikan sahaja dari birai katil. Asyik benar Fakar dengan kerjanya, langsung tidak mengendahkan kehadiran isterinya.

Semua urusan syarikat Hartina, Fakarlah yang menguruskannya selama ini. Hartina hanya memberikan tumpuan pada perjalanan syarikat agar kemas dan licin. Selebihnya dia tidak mahu menyoal lagi.

Dalam seminggu cuma tiga atau empat hari Hartina menjengukkan mukanya di pejabat. Lagipun dia sibuk dengan syarikat barunya. Terpaksa minta suaminya menguruskan syarikat itu.

Fakar pula tidak membantah. Kesungguhan dia bekerja tidak membuatkan Hartina berasa sangsi. Segala-galanya diserahkan bulat-bulat pada suaminya. Dia memberikan kepercayaan penuh. Cuma sejak akhir-akhir ini, dia merasakan ada jurang yang memisahkan dia dengan Fakar. Macam ada satu tembok kukuh yang menjarakkan hubungan mereka.

Hartina tidak menolak kemungkinan mereka terlalu sibuk dengan syarikat masing-masing membuatkan hubungan mereka agak terbatas. Dahulu tidak begitu. Biar bagaimana sibuk sekalipun, Fakar tetap ada masa untuk bersama. Mereka kerap makan di luar dan berkongsi apa sahaja.

Enam bulan yang lalu segalanya berubah. Ternyata Fakar cuba menjauhkan diri daripadanya. Kemesraan tidak lagi wujud. Senyuman suaminya juga sudah tidak seikhlas dahulu. Bagaikan dipaksa-paksa.

Fakar sudah mula keluar malam dengan alasan hendak berjumpa klien. Punggungnya sentiasa panas. Seperti ada bara. Secara diam-diam Hartina mula rasa sangsi dengan perubahan itu.

Dari desas-desus yang didengar, Fakar menjalinkan hubungan cinta dengan setiausahanya sendiri. Hati wanita mana yang tidak naik angin bila mendengar berita macam itu. Biarpun berita itu masih belum disahkan lagi, namun perasaan terasa dicabar.

Selalu juga Hartina memerhatikan sikap dan tabiat Dahlia. Jika diukur dari segi rupa, memang Dahlia mempunyai kehebatan. Wajahnya ayu. Alis matanya tebal. Bibirnya mongel. Apatah lagi ditambah dengan kemontokan tubuhnya yang mampu membuat hati lelaki cair. Hartina sendiri mengakui yang Dahlia mempunyai daya penarik. Tidak boleh disangkal lagi.

Berbeza dengan diri Hartina. Tubuhnya tetap kurus biarpun mempunyai wajah cantik yang diwarisi daripada arwah ibunya. Sejak sebelum kahwin pun lagi, dia memang kurus dan tinggi. Barangkali kerana tidak mampu memiliki tubuh yang cantik, membuatkan Fakar mencari gadis lain. Itukah alasannya?

Hartina mengeluh perlahan. Mungkin juga kerana dia tidak mampu untuk melahirkan zuriat, membuatkan Fakar beralih pada gadis lain? Lalu kesempatan seperti itu digunakan untuk memikat Dahlia? Lelaki memang pandai mencari alasan! Bentaknya di dalam hati.

Mungkin salah dia juga, fikir Hartina. Sudah hampir enam tahun mendirikan rumah tangga, namun masih juga dia tidak mampu untuk melahirkan anak buat pengikat keharmonian rumah tangga mereka. Terlalu sibuk dengan dunianya sendiri membuatkan dia lupa.

HARTINA tersentak apabila katil bergegar. Dia menoleh ke arah Fakar yang sudah duduk di sisinya sambil melipat dan memasukkan beberapa helai pakaiannya di dalam beg yang sudah ternganga di atas katil.

“Berapa lama abang pergi?” Suaranya yang lembut memecah kesunyian.

Fakar yang leka mengangkat mukanya.

“Tak tahu lagi. Kalau cepat selesai, cepatlah abang balik.”

“Bila abang nak bertolak?”

“Esok, pagi. Kalau abang terlena, Tina tolong kejutkan ya?” Dagu Hartina dicuitnya dengan penuh mesra.

Hartina terasa dikhianati. Entah mengapa timbul rasa itu biarpun tidak pernah dipaksa. Melihat roman Fakar untuk seketika.

“Abang tidurlah awal sikit,” beritahu Hartina. Suaranya kedengaran mendatar.

Secara tiba-tiba muncul wajah Dahlia sedang ketawa mengejeknya. Dia tidak pasti sejauh mana hubungan Fakar dengan gadis itu. Apa yang dia tahu, pasti ada sesuatu di antara mereka berdua. Sepasang kekasih? Mungkin juga Fakar mahu memasang satu lagi? Hartina tertanya sendiri. Rambutnya yang diterjah angin malam, disisirnya kembali dengan lembut.

“Esok Tina akan ke pejabat.”

Fakar tersentak mendengarnya. Cepat-cepat dia mengawal perasaan.

“Kalau Tina tak ada pun tak apa. Lia boleh handle.”

Sekali lagi Hartina terasa dikhianati oleh suaminya sendiri.

“Lagipun abang pergi bukannya lama. Sekejap aje. Mungkin dua atau tiga hari,” ujar Fakar dengan bersungguh-sungguh.

“Boleh percaya ke dengan Lia tu bang?” Hartina mencungkil. Debaran di dadanya bertambah rancak.

“Hei… dia kan dah lama kerja kat situ. Semua kerja dia buat. Kalau abang tak ada, dia jugaklah yang tolong handlekan. Tina pun tahu pasal tu kan?” Renungan Fakar seperti mahu menyejukkan hatinya.

Hartina diam. Meramas jari-jemarinya dalam keresahan.

Hartina ketawa, namun jelas benar kedengaran seperti dipaksa.

“Syarikat tu pun Tina yang punya. Apa salahnya kalau Tina datang jenguk. Dah lama jugak Tina tak ke sana,” usulnya membuat cadangan.

Seterusnya Fakar tidak membantah. Dibiarkan sahaja isterinya dengan keputusan itu. Fakar memeriksa kembali pakaian di dalam beg. Dahinya berkerut-kerut seperti sedang mencongak sesuatu.

Hartina bangun dan berjalan menghampiri meja solek. Tangannya mencapai botol kecil ubat lalu dihulurkan pada Fakar. Lelaki itu menyambutnya dengan teragak-agak.

“Jangan lupa ubat ni. Kalau jadi satu-satu hal, susah pulak,” pesan Hartina.

Fakar mengangguk dan tersenyum kecil.

Sudah dua tahun Fakar menghidap asma. Biarpun serangan ke atasnya jarang-jarang berlaku, namun Hartina tetap bimbang. Jika sekali menyerang keadaan Fakar tidak tentu arah. Rasa kasihan menyelinap masuk memaut tangkai hatinya.

Hartina meninggalkan Fakar yang masih lagi sibuk di dalam kamar tidur. Dia mencapai novel Misteri Julia yang terletak di rak buku dan kemudian melangkah ke dapur. Dibukanya peti sejuk, lalu mengeluarkan pek susu segar. Dituangnya sedikit di dalam gelas. Kemudian melangkah ke balkoni di tingkat atas.

Tumpuannya bukan pada novel Misteri Julia yang dibacanya. Fikirannya melayang-layang mengingati Fakar dan Dahlia. Kedua-dua wajah itu mengganggu emosinya ketika itu.

Cerita-cerita yang didengarinya di belakang amat menyakitkan hati Hartina. Dalam diam-diam Fakar mengkhianati cinta dan membohongi dirinya.

Mujurlah teman baiknya, Dina membocorkan apa yang berlaku. Jika tidak, mati hidup balik pun dia akan terus ditipu.

Dina memberitahu Hartina yang dia ada terserempak dengan Fakar dan Dahlia di sebuah hotel sedang makan. Kelakuannya cukup mencurigakan. Mesra benar seperti pasangan kekasih.

Bukan sekali dua Dina terserempak dengan mereka. Sudah kerap benar. Makin lama berita itu, semakin membuatkan dia merana dan terasa seperti ditipu hidup-hidup. Hartina melurutkan rambutnya yang panjang. Angin malam agak keras menampar wajahnya.

Kenapa harus Fakar mengkhianati cinta dan kasihnya? Mengapa harus Fakar menemui gadis lain? Adakah dia tidak mampu memberikan kebahagiaan pada lelaki itu? Hatinya mencongak lagi.

Perlahan-lahan dia mengimbau kembali kenangannya bersama lelaki bernama Fakar itu.

****

NAZRI memandang lesu ke arah keranda yang diturunkan perlahan-lahan ke liang lahad. Hatinya menjadi sebak dengan tiba-tiba. Satu pemergian yang tidak akan kembali lagi. Pemergian Fakar adalah untuk selama-lamanya. Pasti dia akan merindui detik-detik yang pernah mereka lalui bersama.

Kenangan itu akan terus disematkan ke dalam hatinya hingga ke akhir hayat. Suasana di tanah perkuburan itu sunyi sepi. Yang kedengaran cuma tali umbut-umbut yang bergesel dengan papan keranda. Terasa ngeri juga dia mendengarnya.

Perlahan-lahan peristiwa pagi tadi terbayang di ruang matanya. Pagi tadi selepas berkunjung ke pejabat Fakar, dia terus ke rumah lelaki itu. Kecewa dengan sikap Fakar sejak kebelakangan ini sering tidak datang ke pejabat. Sangkanya bila tiba di rumah Fakar, dia akan menghamburkan segala kemarahannya.

Hatinya lega apabila mendapati kereta Fakar terparkir kemas di dalam garaj. Lalu dia ke pintu pagar dan menekan punat loceng beberapa kali. Perasaannya menjadi tidak sedap apabila bayangan sahabatnya itu tidak kelihatan. Entah bagaimana tangannya terus menolak pintu pagar yang tidak berkunci. Membuatkan debaran di dadanya semakin hebat.

Perlahan-lahan dia masuk dan menolak pintu kaca dan ternyata ianya juga tidak berkunci. Menambahkan kehairanan di dalam hatinya lagi. Nama Fakar diseru beberapa kali. Menyangka dengan pintu pagar dan pintu utama tidak berkunci, tentu sahaja Fakar sudah bangun. Namun panggilannya langsung tidak berjawab. Rasa sangsi semakin hebat bersarang dalam kolam perasaannya.

Dia menjengulkan kepalanya ke ruang dapur. Tidak kelihatan juga bayangan Fakar. Nama sahabatnya itu diseru lagi. Lebih nyaring dari tadi. Seketika dia memandang ke arah tangga. Tergerak hatinya untuk ke tingkat atas. Lalu dengan langkah yang berhati-hati dia naik. Melihat daun pintu bilik Fakar yang terbuka sedikit hatinya terus terusik untuk ke situ.

Dadanya cemas apabila terpandangkan tangan Fakar di atas lantai. Segera dia menguak pintu bilik dan melangkah masuk. Dia begitu terkejut apabila mendapati Fakar tertiarap di atas lantai dengan pil bertaburan. Dia cuba mengejutkan Fakar namun tidak ada sebarang reaksi. Setelah memeriksa pergelangan tangan lelaki itu akhirnya dia tahu, Fakar sudah meninggal dunia. Mata Fakar yang tercelik, diraupnya dengan tangan. Tanpa dapat ditahan lagi, dia menitiskan air matanya. Kehilangan Fakar seperti kehilangan separuh dari hidupnya.

Nazri tersedar. Cepat-cepat dia menyeka air mata di hujung tubir matanya. Dua orang penggali kubur sudah mula menimbus liang lahad. Nazri menelan air liurnya. Kepulangan Fakar ke rahmatullah secepat ini tidak pernah diduganya. Dina yang berdiri di sebelah Nazri memegang tangan suaminya. Mengharapkan sentuhan itu memberikan sedikit semangat buatnya. Lantas dia meramas semula tangan Dina dengan penuh kemesraan.

Seketika dia melemparkan pandangannya ke arah ayah dan ibu Fakar yang berada di seberang. Jelas rasa duka dan hiba turut bermain di wajah masing-masing. Pilu untuk melepaskan orang yang tersayang, begitulah yang dirumuskan.

Selesai imam membaca talkin, mereka beredar. Nazri juga melangkah ke arah keretanya dengan langkah yang teragak-agak. Ketika itu Dina memainkan peranannya memujuk Nazri. Lelaki itu pula tidak mampu meluahkan kata-katanya melainkan dengan anggukan sahaja.

Tiba di kereta, dia terhenti. Memandang tajam ke arah seorang wanita yang berbaju kurung putih dan berselendang nipis. Cermin mata hitam yang melekat di batang hidung wanita itu membuatkan dia teragak-agak sebentar. Wanita muda itu sekadar mengukir senyuman nipis. Tidak ada sebarang riak yang terzahir. Selamba dan hambar.

“Apa khabar Nazri?”

Nazri agak terkejut. Suara itu seperti pernah didengarnya dahulu. Lantas dia menoleh ke arah Dina mengharapkan sebarang jawapan. Isterinya hanya tersenyum.

“Kau tak kenal aku lagi?”

Tidak mungkin! Bisik hati kecil Nazri.

“Akulah Nazri, takkan kau tak kenal aku?” soal wanita itu agak galak.

Akhirnya Nazri tersedar.

“Hartini? Adik kembar Hartina?” Nazri mengagak.

Pertanyaannya itu dijawab dengan ketawa. Nazri terpinggar-pinggar. Kemudian dia berkalih semula ke arah Dina.

“Tak apalah bang. Sampai rumah nanti Dina ceritakan.” Perlahan isterinya berkata.

Nazri tiada pilihan lain. Masuk ke dalam kereta dan terus menghidupkan enjin. Perlahan-lahan kereta bergerak meninggalkan tanah perkuburan yang semakin diterkam kesunyian.

“Siapa perempuan tu Dina?” soal Nazri sewaktu dalam perjalanan pulang. Rasa tidak pasti membuatkan dia bertanya soalan itu.

“Sampai rumah nanti abang akan tahu ceritanya,” beritahu Dina perlahan. Tudung yang menutup kepalanya tadi sudah ditanggalkan.

“Cerita?” Dahi Nazri berkerut. “Cerita apa ni? Abang tak fahamlah,” keluh Nazri.

Sewaktu Nazri berkalih merenung Dina, isterinya itu sekadar tersenyum kecil dan menggerakkan kelopak matanya meminta Nazri supaya bersabar.

Sampai di rumah, Nazri memarkirkan keretanya di garaj. Galak dia menoleh ke arah kereta biru yang me- ngekorinya sejak tadi. Tanpa menunggu lebih lama lagi, Nazri masuk ke dalam. Kepulangannya disambut oleh anak perempuannya. Namun senyuman anaknya itu hanya disambut dengan keluhan sahaja.

Zura duduk di sebelah Nazri sewaktu Dina dan wanita itu melangkah masuk.

“Zura, masuk ke dalam. Ada sesuatu yang mama nak cakapkan sikit dengan papa,” arah Dina dengan suara yang lembut namun tegas.

Zura terpaksa menuruti kehendak itu. Mesti ada sesuatu perkara penting. Jika tidak, dia tidak disuruh masuk, bisik hati kecilnya.

“Duduklah,” pelawa Dina pada wanita itu.

Nazri turut melarikan pandangannya ke arah wanita yang bertudung putih itu.

“Apa ceritanya ni?” Wajah Nazri yang berkerut seribu turut meminta kepastian.

Wanita itu tersenyum.

“Maaflah Nazri. Bukan niat kami nak mempermainkan kau,” jelas wanita itu memulakan bicaranya.

Nazri berkalih, memberi perhatian penuh.

“Awak ni adik kembar Tina ya? Siapa tu…” Jarinya dipetik beberapa kali cuba mengingati suatu nama yang cukup jarang disebut.

“Hartini?” Wanita itu kemudiannya membantu.

“Hmmm…” Barulah Nazri mengangguk.

Tiba-tiba ketawa berderai dari bibir wanita itu. Terasa dirinya seperti sengaja dipermainkan.

“Aku tak salahkan kau Naz. Sedangkan Fakar sendiri pun ada kalanya tak tahu membezakan aku dengan saudara kembar aku tu,” ujarnya. Tiba-tiba wajah wanita itu bertukar menjadi murung. Ada sebak yang datang bertamu.

“Sebenarnya aku adalah Hartina.” Perlahan-lahan kata-kata itu keluar dari mulut wanita itu.

Nazri membeliakkan matanya. Berkalih pada Dina meminta kepastian. Isterinya itu sekadar mengangguk sahaja.

“Hartina?” Nama itu sekadar bermain di hujung bibirnya. Berasa tidak percaya.

“Tapi… bukankah isteri arwah Fakar…” Nazri mula ditenggelami dengan kecelaruan yang merumitkan.

“Hartina dah mati?” sahut wanita itu dengan galak.

Nazri mengangguk.

“Itulah sebabnya kenapa aku datang berjumpa dengan kau, Nazri. Sebagai sahabat baik Fakar, aku rasa kau dah kena tipu dengan dia,” tambah Hartina lagi.

Nazri terpukul dengan kata-kata itu.

“Apa maksud…” Cuma jari telunjuknya sahaja yang ditudingkan ke arah Hartina.

“Panggillah Tina. Takkan kau dah lupa dengan aku?”

Nazri mengeluh. Permainan ini dirasakan terlalu berat. Apatah lagi dia baru sahaja kehilangan seorang teman. Kini wanita yang mirip wajah Hartina datang menambahkan masalah buatnya.

“Sebenarnya Fakar sengaja mahu membunuh aku. Dia mahu merampas segala kekayaan yang aku miliki. Dia mahu bolot semuanya. Sudah lama dia merancang mahu membunuh aku. Tapi untunglah Dina ada. Dia sendiri pernah terdengar mereka merancang begitu di sebuah hotel ketika mereka makan bersama. Untung mereka tak perasan kehadiran Dina.”

Nazri menelan rengkungnya. Meneliti setiap butir bicara yang terluah dari mulut Hartina.

“Mereka merancang membunuh aku apabila Fakar menghadiri mesyuarat di Pulau Langkawi. Fakar mahu melihat kematian aku seperti satu rompakan. Barang kemas aku habis satu laci. Kebetulan pula pada siang hari itu, saudara kembar aku yang duduk di Washington datang dan bermalam di rumah aku.

Malam itu juga Dina telefon aku dan mahu berjumpa dengan aku pasal butiknya. Katanya ada masalah sikit dan malam itu juga Dina menjemput aku. Mungkin kalau Hartini tidak pulang awal malam itu, aku yang menjadi mangsa. Pada mulanya memang Tini ingin bermalam sahaja di rumah temannya. Tapi ketika aku bertemu dengan Dina di hotel, Tini menghubungi aku dan mengatakan kawannya itu sudah keluar kerana ada hal kecemasan. Jadi dia pulang awal malam tu. Dan malam itulah Dahlia datang dan membunuh saudara kembar aku.”

“Jadi… malam tu yang mati bukan kaulah tapi…” Nazri mula mengerti namun tidak mampu menghabiskan kata-katanya.

Hartina mengangguk.

“Ya… saudara kembarku yang menjadi mangsanya.”

Nazri berkalih lagi pada isterinya dan Dina turut mengangguk. Sejurus kemudian Nazri mengeluh. Menongkat tangannya ke kepala. Meleraikan segala kekusutan.

“Aku tahu itu semua adalah rancangan Fakar untuk menyingkir aku. Selepas Tini dikebumikan, aku tak pulang. Aku mengambil keputusan untuk melakukan sesuatu pada Fakar. Lalu aku berjumpa dengan Dina,” sambung Hartina lagi.

“Kalau abang perasan, Dina selalu keluar rumah untuk bertemu dengan Tina,” ujar isterinya pula.

Nazri mengangguk lagi. Memang sejak kebelakangan ini isterinya sering keluar rumah. Malamnya tidak lekat lagi seperti selalu. Hampir setiap minggu isterinya sering beralasan untuk keluar. Malah dia sendiri pun tidak pernah mengesyaki apa-apa.

“Selama ni di mana kau tinggal?” soal Nazri.

“Di hotel. Aku cuba mengelak untuk bertemu dengan Fakar secara terserempak. Untung Dina selalu bersedia untuk membantu aku. Dari dialah aku tahu ke mana dan apa yang sering dilakukan oleh Fakar,” sela Hartina dengan suara yang mendatar.

Belum sempat Nazri menyahut, pembantu rumah datang membawa minuman. Kemudian dia berlalu dan Dina menjemput Hartina minum.

“Tapi macam mana Dina tahu tentang Fakar? Setahu abang, Dina bukannya rapat sangat dengan Fakar.” Soalan itu ditujukan pada isterinya.

Dina tersenyum dan menyambut lembut renungan suaminya.

“Abang kan selalu bercerita pada Dina tentang Fakar. Apa yang selalu dia buat dan ke mana dia pergi. Rahsia Fakar ada dalam poket abang. Dina koreklah. Kalau tidak pun Dina akan buat-buat bertanya pada abang.” Jawapan itu membuatkan Nazri terasa terhukum tiba-tiba.

“Aku dan Dina merancang sesuatu untuk Fakar. Aku buat seolah-olah ‘aku’ masih hidup lagi dalam banglo itu. Setiap apa yang aku lakukan sebelum aku mati, aku terus lakukan. Aku ingin melihat reaksinya. Tak sangka pulak dia begitu takut. Lalu aku terus melakukannya. Aku mahu dia terus hidup dengan diburu oleh bayangan aku.”Seulas senyuman nipis bermain di hujung bibirnya.

Sekali lagi Nazri mengangguk.

“Memang dia ada bercerita tentang abang tentang gangguan yang sering dia alami. Abang ingatkan dia main-main.” Nazri mengeluh lagi.

“Apa katanya bang?” Dina pula bertanya.

“Dia kata dia merasakan seperti isterinya ada lagi di dalam rumah tu. Dia minta tolong dengan abang untuk carikan orang yang boleh menghalau roh isterinya,” jawab Nazri lalu disambut ketawa kecil oleh Hartina. Dina pula sekadar menggelang.

“Dina ingat tak masa abang pergi ke Muar?” Nazri bertanya pada isterinya. “Abang ke sana bertemu bomoh. Tapi tak tahu pula makhluk yang mengganggu Fakar adalah isterinya sendiri. Bukannya hantu.” Dia sendiri hampir tergelak. Namun ditahannya juga.

“Lepas balik dari Muar dia ada mengadu yang dia masih diganggu lagi,” sambung Nazri dengan suara yang perlahan. Riak kesal dan kecewa terzahir jelas di air mukanya.

“Sebab aku bukannya hantu yang boleh dihalau dengan tangkal dan pendinding. Tapi aku manusia yang masih hidup lagi,” jelas Hartina.

Nazri benar-benar tidak sangka dengan apa yang didengarnya. Selama ini hantu yang sering mengejar Fakar adalah isterinya sendiri. Kepalanya digeleng-geleng lagi tanda kesal.

“Kau tadi ada menyebut tentang Dahlia. Benarkah dia pun terbabit sama dalam konspirasi ini?” Baru dia teringatkan tentang gadis itu. Tersedar juga dia tadi, sewaktu pengkebumian Fakar, Dahlia tidak kelihatan. Tidak pula dia berusaha untuk bertanya pada Suhaila.

Hartina ketawa sambil disusuli dengan senyuman mengejek.

“Dia dah mati Nazri.” Pendek sahaja jawapan Hartina.

Nazri tersentak. Terkejut dengan perkhabaran itu. Berkerut-kerut dahinya.

“Apa?”

“Ya… dia dah mati. Fakar sendiri yang bunuh dia,” jelas Hartina lagi dengan suara yang mendatar.

“Fakar…” Bibir Nazri sekadar menyebut nama itu dengan perlahan. Lebih ditujukan pada dirinya sendiri. Apa yang sebenarnya telah berlaku sehingga Fakar sanggup membunuh Dahlia? Lalu persoalan itu diluahkan juga pada Hartina. Seketika Hartina mengerling ke arah Dina. Kemudian berkalih semula pada Nazri.

“Malam semalam aku ke banglo seperti selalu. Macam biasa jugak, aku ikut pintu belakang. Sampai aje di banglo tu aku terlihat kereta Dahlia ada di porch. Jadi aku mengintip.

“Mereka bertengkar. Aku tak pasti apa puncanya. Apa yang aku lihat Fakar menolak Dahlia dan dia terjatuh di sudut meja. Lepas tu aku tengok Fakar mengelabah. Ketika itulah aku terlihat ada kesan darah pada tangan Fakar. Aku pasti benar melalui cara dan riak muka Fakar, Dahlia sudah mati. Kemudian aku terus menunggu. Tidak lama kemudian Fakar naik ke tingkat atas dan mengambil cadar dan membalut mayat Dahlia. Mayatnya diletakkan di boot kereta Dahlia. Aku syak tentu dia buang mayat tu di mana-mana.”

Nazri menggeleng lagi. Sanggup Fakar melakukan semua itu? Sanggup dia membunuh isterinya sendiri dan kemudian membunuh Dahlia juga? Manusia jenis apakah Fakar ini, hatinya mula menyumpah. Selama ini dia merasakan dirinya telah ditipu hidup-hidup oleh Fakar. Kalaulah dia tahu begini perangai sahabatnya itu, sumpah dia akan memutuskan hubungan mereka. Dia tidak sanggup bersahabat seorang manusia berhati syaitan!

“You tahu kat mana Fakar buangkan mayat perempuan tu?” tanya Dina pula. Matanya galak diarahkan pada Hartina.

Hartina menggeleng.

“Tak tahu. Tapi kita tunggulah. Lambat-laun pasti orang akan jumpa juga dengan mayat tu,” sela Hartina dengan yakin.

“Fakar… Fakar…”

Sekali lagi nama itu disebut. Namun bunyinya jauh ke dalam halkumnya sendiri. Tidak pernah dia menyangka yang Fakar sanggup melakukan perkara sejauh ini. Kerana nafsu, Fakar sanggup melakukan apa sahaja. Kerana mengejar kemewahan, kadangkala manusia itu sendiri hilang pertimbangan akalnya. Nazri meraup wajahnya lagi. Jelas ada riak kesal dan kecewa tergaris pada air mukanya. Nafasnya dilepaskan dengan perlahan. Sebentar kemudian dia menoleh ke arah Hartina dan Dina dengan pandangan yang kosong.

DINA memerhatikan Hartina tanpa berkelip. Menunggu sesuatu daripada temannya. Namun riak yang terlukis pada wajah itu langsung tidak mampu dimengertikannya. Hartina pula perlahan-lahan meletakkan surat khabar di atas meja batu di taman kecil di rumahnya. Satu keluhan dilepaskan.

“Kan aku dah kata. Lambat-laun mayat perempuan tu akan dijumpai juga.” Kata-kata itu diucapkan dengan perlahan.

Dina mengangguk tanda setuju. Berita mayat Dahlia ditemui dimuatkan dalam akhbar tempatan pagi itu. Dan pagi tadi juga sewaktu Dina mendapat tahu tentang berita itu, terkocoh-kocoh dia datang menemui Hartina. Tidak sabar rasanya hendak memberitahu berita itu.

“Jadi… apa rancangan kau selepas ni, Tina?”

Wajah Hartina yang kelihatan tenang itu direnungnya dalam-dalam. Seketika dia mengeluh. Seperti ada sesuatu yang berat sedang bersarang dalam mindanya ketika itu.

“Aku nak jual banglo ni,” ujarnya membuatkan Dina terperanjat.

“Kau nak jual?” Terbeliak matanya mendengar.

Hartina mengangguk.

“Terlalu banyak sangat kenangan pahit dalam banglo ni, Dina. Aku tak boleh hidup dalam kenangan seperti itu. Aku tak sanggup menghadapinya.”

Dina diam. Mengharapkan agar Hartina meneruskan kata-katanya. Tidak pula dia meluahkannya melainkan dengan isyarat mata.

“Tini mati dalam banglo ni. Dahlia juga mati dalam banglo ni. Fakar sendiri menemui ajalnya dalam banglo ni. Terlalu banyak kematian yang berlaku dalam banglo ni,” ujar Hartina dengan wajah yang tenang. Di kelopak matanya kelihatan berkaca-kaca. Menahan perasaan.

“Kau takut banglo ni berhantu?” usik Dina. Namun tidak pula Hartina tergelak.

“Kau ingat aku macam Fakar?” sindir Hartina. Kemudian dia tersenyum nipis.

“Aku cuma nak bina hidup baru Dina. Rasanya tak terlewat lagi kan?” ujarnya kemudian meminta pendapat Dina.

Wanita bertubuh agak besar itu turut bersetuju. Hartina diam lagi. Membiarkan angin pagi menyentuh dan membelai wajahnya dengan lembut. Gemersik lalang di sebalik pagar mencuit cuping telinganya. Membiarkan hangat sinaran matahari pagi menikam kulit mukanya.

Seketika dia menoleh ke arah banglo di depan matanya. Terlalu banyak sejarah hitam yang terakam dalam banglo besar itu sejak kebelakangan ini. Dan kesemuanya akan cuba dikikis dari ingatannya. Seketika kemudian dia mendesah. Apakah dia mampu untuk menghapuskan ingatan pahit itu dari dalam diari hidupnya? Barangkali masa sahaja yang akan menentukannya, bisik hatinya sendiri.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/99733/dendam-semalam