[SNEAK PEEK] RADIO

Radio oleh Fitri Hussin, Julie Jasmin, Syaida Ilmuna

BUDI terus nampak Johari yang sudah menunggu di tempat parkir sebaik dia membelok masuk stesen minyak itu. Dia terlewat sampai. Jam sudah menunjukkan pukul 8.30 malam. Johari yang resah tersenyum lega.

Sorry lambat sampai. Masuklah.”

Johari masuk ke dalam Mitsubishi Lancer GT.

“Kau dah beritahu orang tu kita lambat sampai?”

“Sudah bang.”

“Dia okey ke?”

“Okey aje bang. Asalkan kita beritahu. Dia tak tertunggu-tunggu nanti.”

“Jom kita gerak.”

Mereka tiba di sebuah rumah di hujung sebuah kampung di Banting. Sebaik sahaja mereka sampai, lampu beranda pun dinyalakan. Pintu rumah itu dibuka dan keluar seorang lelaki yang menunggu mereka di tangga. Lelaki itu menjemput mereka naik lalu duduk di kerusi rotan di beranda itu. Budi dan Johari duduk di situ. Sejurus seorang perempuan datang menghidangkan minuman dan makanan sebelum menghilang semula ke dalam rumah. Mereka berbual dahulu sambil minum dan makan.

“Saya datang ni sebab…”

Lelaki yang memperkenalkan dirinya sebagai Abang Mael itu mengangkat tangan. Budi yang faham tidak meneruskan kata-kata.

“Aku tahu.”

“Jadi apa sebenarnya yang berlaku pada saya bang?”

“Benda tu sentiasa ikut kau.”

“Benda apa bang?”

“Benda yang si Johari ni nampak kat belakang kereta kau tu.”

“Hantu?”

“Habis tu apa?”

Budi terdiam. “Macam mana dia boleh ikut saya bang? Dia asal dari mana? Saya tak pergi mana-mana tempat keras pun. Saya pergi pejabat balik rumah. Berulang macam tu tiap hari.”

Abang Mael tersenyum.

“Abang boleh tolong halaukan?”

“Payah sikit.”

“Sebab apa?”

“Bukan liar tapi bertuan.”

“Ada orang hantar ilmu hitam pada saya ke bang?”

Abang Mael mengangguk.

“Abang boleh bantu saya?”

“Boleh. Duduk bersila depan aku. Pejam mata.”

Budi bersila di lantai berhadapan Abang Mael. Mulut Abang Mael kumat-kamit membaca sesuatu. Dipegangnya kelopak mata kiri Budi dan kemudian berpindah ke kelopak mata kanan. Dipegangnya kepala Budi pula. Menghabiskan mantera yang dibacanya dengan dengusan kasar.

“Jauhi dia dan jangan datang lagi!”

Sunyi.

“Pergi kalau tak nak mati!”

Sunyi.

“Pergi!”

Kedengaran suara mendengus yang kuat sebelum sayup-sayup hilang.

“Buka mata kau.”

Budi membuka mata.

“Benda tu dah pergi. Nanti aku buatkan air. Minum dan mandi.”

Namun selepas seminggu benda yang mengganggunya itu muncul semula. Membuatkan Budi kembali berjumpa dengan Abang Mael.

“Kalau benda orang hantar memang payah. Bila dah dipaksa tuannya, nak tak nak dia terpaksa datang mengacau kau jugak. Tuan dia dah pegang kelemahan dia,” terang Abang Mael.

Budi mengangguk. Mulai perlahan-lahan belajar dan memahami selok-belok dunia ilmu hitam.

“Hari ni aku ubatkan, seminggu dua dia hantar lagi, kau pun diganggu semula.”

“Saya nak buat apa bang?”

“Aku ajar kau cara nak elak diganggu. Nak?”

“Ajar macam mana bang?”

“Ajar mantera pelindung diri.”

“Boleh bang.”

“Aku tak ajar orang sebarang. Orang terpilih aje aku ajar. Lagipun aku tengok kau sesuai.”

Budi tersenyum. Maklumlah terpilih dan sesuai pula.

“Kalau orang lain dah lama tumbang. Ada benda yang dituju pada kau tak kena.”

“Tak kena?”

“Betul. Orang tua kau bukan sembarangan.”

Budi terkejut mendengar kata-kata Abang Mael.

“Maksud abang?”

“Kau akan tahu nanti.”

“Beritahulah bang.”

“Kau akan tahu nanti. Sabar. Sekarang aku ajar kau cara nak atasi masalah kau ni. Sekali petua untuk keadaan-keadaan tertentu. Itu yang lebih penting.”

Budi tidak membantah biarpun hatinya meronta-ronta ingin tahu.

Seperti yang diberitahu Abang Mael, selepas seminggu kelibat perempuan tua itu muncul semula. Hampir sahaja kereta Budi terbabas apabila melihat wajah perempuan itu menjegil pada cermin pandang belakang. Mujur dia sempat menekan brek. Tayar berhenti selangkah dari gaung bukit.

Dia membuka pintu. Hendak keluar segera dari kereta seperti petua yang diberi oleh Abang Mael. Tetapi pintu itu ditolak keras dari luar. Kunci pintu tertutup sendiri. Dia cuba membuka kunci pintu itu semula. Ia tertutup sendiri semula. Brek tangan turun sendiri. Dia cuba menarik brek tangan itu ke atas semula. Tetapi brek tangan itu berat dan tidak mampu ditarik. Gear ke ‘D’ sendiri. Kereta itu berjalan sendiri.

Budi teringatkan pesan Abang Mael. “Tenang Budi, tenang.” Dia mengingatkan diri sendiri. Sebaik teringat mantera yang diajar Abang Mael, dia terus membacanya.

Kunci pintu kereta naik. Dia membuka pintu kereta. Sempat keluar sebelum pintu itu ditolak kuat dan tertutup semula. Keretanya berhenti bergerak kira-kira seinci dari gaung bukit. Budi lega bukan kepalang. Mengingati apa perkara seterusnya yang harus dilakukan, dia segera berdiri tetap lalu membaca mantera yang diajar Abang Mael.

Keretanya bergoyang kuat seperti ada sesuatu yang meronta-ronta di dalamnya. Di hujung manteranya terdengar cermin pecah dan suatu benda melesit pergi dari situ melanggar daun-daun pokok yang bergoyang kuat. Disertai raungan kesakitan yang menyeramkan.

Pantas Budi masuk semula ke dalam kereta dan pergi dari situ. Sepanjang jalan dia membaca mantera yang diberi Abang Mael sehingga sampai ke apartmen.

Perempuan tua itu tidak mengganggunya lagi. Dia berasa lega. Tetapi selepas sebulan, dia ternampak kembali kelibat perempuan tua itu di dalam apartmennya. Walaupun hanya nampak kelibat rambutnya, dia tahu ia milik perempuan tua itu. Yang anehnya selepas dia nampak perempuan tua itu sekali lagi dia ternampak kelibat lelaki tua yang dilihatnya di sisi keretanya dalam hujan dulu. Dia tertanya-tanya, adakah hantu yang mengacaunya dua ekor? Atau apa kaitan hantu lelaki tua itu dengan hantu perempuan tua itu?

Tidak senang duduk di dalam apartmen, Budi keluar melepak di restoran mamak. Pesan mi goreng dan teh tarik. Pesanan sampai selepas 15 minit. Dia kembali melayari Facebook, Instagram dan Twitter berhenti bermedia sosial. Cicip teh tarik dan jamah mi goreng.

Sebetulnya dia bukanlah lapar tetapi dia pesan juga mi goreng itu. Spontan. Entah apa yang difikirkannya waktu itu. Restoran mamak selalunya bukan kisah pun kalau pelanggan duduk berjam-jam. Lagi pula sebelum pulang ke apartmen dia sudah melantak nasi di restoran berdekatan pejabatnya seperti selalu.

Namun sebaik menjamah mi goreng itu, selera makanannya bangkit. Sedap satu hal dan perutnya yang berasa masih penuh tadi tup-tup seperti terasa sangat lapar. Tengah asyik menikmati makanan, dia berasa ada sesuatu di dalam mulutnya. Dia segera ke singki. Menunduk kepala. Sempat lagi tengok sekeliling. Kemudian baru luah. Gumpalan rambut kelihatan bersama mi goreng yang belum ditelan.

Dia membuka paip singki. Air mengalir melanggar gumpalan itu. Gumpalan mi berpisah dari gumpalan rambut itu. Dia melihat sekeliling. Kelihatan pekerja restoran itu bercekak pinggang mengawasi pekerja-pekerja lain.

“Anney!”

Penyelia restoran itu menoleh ke arah Budi.

“Mari sini.”

Penyelia restoran mamak itu datang. “Ada apa abang?”

“Kau tengok ni.” Tangan Budi menunjuk ke dalam singki.

Penyelia restoran itu melihat ke dalam singki.

“Kau rasa apa tu? Benda ni dalam mi goreng tu. Nasib baik aku tak telan.”

Sorry bang. Saya suruh tukang masak buat lain.”

“Tak payah. Tak selera aku nak makan lagi.”

“Ini mi abang tak payah bayar.”

Sejuk sikit hati Budi. Namun, dia tidak ke meja semula. Sebaliknya ke kaunter, membayar teh dan beredar dari situ. Pulang ke apartmen, menonton televisyen dan mula mengantuk. Seperti selalu, dia akan menggosok gigi sebelum tidur. Sambil menggosok gigi, dia akan merenung dirinya di dalam cermin.

Matanya terbeliak. Dia ternampak kelibat perempuan tua itu berlalu sangat pantas di belakangnya sebentar tadi. Dia terkaku sebentar dan pantas membaca mantera. Rasa cuak tadi perlahan-lahan hilang dan kelibat perempuan tua itu tidak muncul semula.

Dia menggosok gigi semula. Membuka pili air dan meludah ke singki. Terkejut mendapati air ludahan itu bercampur dengan gumpalan rambut. Air yang mengalir menghilangkan air ludahan dan membersihkan gumpalan rambut. Kali ini jelas kelihatan sifat rambut yang bergumpal itu. Ada helaian-helaian uban di dalam gumpalan rambut itu. Sah ia gumpalan rambut perempuan tua yang memang beruban itu!

Budi pantas berpaling. Sejurus dia berasa perempuan tua itu masih ada di situ. Ada bunyi pecutan air yang keluar dari kepala paip singki. Budi kembali melihat ke singki. Air yang mengalir dari kepala paip itu kelihatan sekejap perlahan dan sekejap laju. Seperti ada perubahan tekanan air. Sesuatu yang tidak pernah berlaku sebelum ini.

Lampu bilik air terpadam. Sesaat kemudian terpasang kembali. Terpadam, terpasang, terpadam… Dalam sedetik itu Budi berasa mulutnya dipenuhi sesuatu. Pantas dia memasukkan jari ke dalam mulut. Menarik keluar apa yang memenuhi mulut. Terasa benda itu menjalar ke kerongkong. Menyesakkan nafasnya.

Lampu terpasang. Dalam sedetik cahaya itu Budi terkejut melihat apa yang ditarik keluar dari mulut ialah gumpalan rambut beruban. Lampu terpadam. Budi menggagau pemegang pintu. Dia mahu segera keluar dari situ. Tetapi yang dipegangnya adalah sesuatu yang amat dingin. Seperti kulit seorang manusia.

Lampu terpasang. Perempuan tua yang berdiri di hadapannya itu menyeringai ke arahnya. Budi menarik tangannya dari tangan perempuan tua itu. Lampu terpadam. Dia pantas berundur dan jatuh terlentang. Kepalanya melanggar bucu singki. Dia tidak menghiraukan kesakitan di kepala dan terus menjauhkan diri dari pintu. Lupa tentang mantera yang diajar Abang Mael.

Lampu terpasang. Perempuan tua itu sudah tiada. Lampu itu tidak terpadam lagi. Barulah Budi teringatkan Abang Mael. Segera dia beredar dari situ. Masuk bilik tidur dan capai telefon bimbit. Abang Mael dihubungi.

“Tolong saya bang…”

“Tenang. Baca mantera yang aku bagi tu.”

“Saya terlupa. Terkejut sangat tadi. Saya rasa dia ada lagi ni.”

“Kejap aku buat dari jauh.”

Diam setengah minit.

“Aku dah halau dia.”

“Baru saya rasa okey sekarang. Tak ada ke mantera lain yang lebih power bang?”

Terdengar Abang Mael ketawa di talian.

“Kau kena belajarlah.”

“Saya nak belajar.”

“Tapi tak boleh ambik secubit-secubit. Kena belajar satu peringkat ke satu peringkat.”

“Boleh bang. Bila abang free, saya jumpa abang. Lagi cepat dapat belajar lagi bagus.”

“Nak belajar tak payah jumpa aku. Aku pun bukan selalu ada di rumah.”

“Macam mana tu?”

“Belajar melalui…”

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/266822/radio

[SNEAK PEEK] KAKAK KEMBOJA

KAKAK KEMBOJA Oleh Naim Tamdjis

PEKERJA yang diupah sedang sibuk memunggah barang dari lori ke rumah sewa Siti. Zanna dan suaminya turut membantu.

“Nasib baik lif dah elok. Kalau tak, pengsan nak angkat semua barang sampai tingkat lapan. Hari tu masa kita datang tengok rumah lif ni rosak. Dah diperbaiki agaknya. Nilah masalah duduk rumah flat. Sabar ajelah, Siti. Nanti aku cuba cari rumah lain. Buat masa ni susah nak cari rumah sewa kat bandar baru ni,” ujar Zanna sambil sibuk membantu Siti membentangkan karpet.
“Tulah. Rumah pun dah dibersihkan. Taklah bersepah macam hari tu. Kalau tak, memang mencungaplah nak kemas rumah. Nasib baik suami kau ada. Kalau tak, siapa yang nak angkat perabot tu?”
“Eh, mana Johari?” soal Zanna, tidak nampak kelibat Johari di ruang tamu.
“Ada kat dalam bilik. Tengah kemas baju agaknya,” jawab Siti.
“Bagus betul anak kau tu. Dah pandai berdikari dan kemas sendiri. Kalau anak aku, baju kotor pun tak reti nak masuk dalam mesin basuh. Dah satu kerja pulak aku nak kemas baju dia,” omel Zanna.
“Alhamdulillah, dari kecil dia dah diajar berdikari. Kalau nak minta tolong dengan anak-anak, kita mesti minta dengan elok dan sabar. Maklumlah budak,” ujar Siti.
“Mana saudara-mara kau? Takkan tak datang tolong langsung? Bertuah betul!” soal Zanna.
Dia membantu Siti membentangkan satu lagi tikar di ruang tamu. Tikar yang dibawa Siti dari rumahnya. Tikar yang dibeli bersama arwah suaminya.
“Kalau belah aku memang aku tak beritahu. Tapi kalau belah arwah tu kau tahu ajelah. Mana ada dia orang nak datang. Dia orang mesej aku suruh letak kunci kat bawah pasu adalah. Sedih aku, Zanna,” adu Siti.
“Sampai macam tu sekali dia orang layan kau hanya disebabkan duit lima ribu tu? Melampau betul!”
“Entahlah. Mak mentua aku pun marah-marah dengan aku sebab tak bagi duit kat anaknya. Dia kata duit KWSP arwah mana cukup. Nak tambah bilik, cantikkan dapur dan nak pergi haji berpakej katanya.”
“Apa? Hei, tu kan duit kau orang dua beranak! Suka hati aje guna.”
“Entahlah. Aku pun tak tahu. Tapi yalah, dah arwah tak tukar nama. Nak buat macam mana.”
“Aku suruh tuntut, kau tak nak.”
“Alah, tak apalah. Anggap aje rezeki mak mentua aku. Lagipun, arwah ada insurans dan pencen ilat.”
“Yalah,” ujar Zanna, akur.

JOHARI membuka almari pakaian miliknya. Dia ingin menyusun pakaian di dalam almari. Dia membuka beg pakaian. Bingkai gambar abahnya yang diletakkan di bahagian atas beg diambilnya.
“Abah,” ujar Johari perlahan sambil mengusap gambar abahnya.
Ternyata dia terlalu rindukan abahnya.
“Abah, kenapa keluarga nenek buat kita macam ni? Kita dihalau dari rumah sendiri. Sedangkan tu kan rumah abah? Abah yang upah orang bina rumah kita. Kita merempat kat rumah sendiri,” adu Johari.
Dia mengusap lagi gambar abahnya yang sedang tersenyum.
“Ibu macam reda aje bila adik-beradik abah buat kita macam ni. Ibu kuat dan tabah. Tapi adik tak sanggup tengok ibu sedih. Adik tak mampu. Maafkan adik,” ucap Johari lalu meletakkan bingkai gambar abahnya di atas meja.
Selepas itu, Johari terus mengemas bajunya. Dia perlu segera mengemas kerana selepas ini dia perlu menolong ibunya pula. Tanpa disedari, bingkai gambar yang mengadapnya kini telah berpusing ke belakang perlahan-lahan.
Tidak lama kemudian, Johari telah siap mengemas pakaian. Kemudian, dia duduk di atas katil. Masih kedengaran di luar biliknya perabot yang diangkat untuk disusun mengikut cita rasa ibunya. Dia melihat gambar abahnya yang terletak di atas meja.
Eh! Bukan ke tadi aku letak gambar menghadap ke depan? Kenapa gambar ni boleh menghadap ke belakang pulak? Gumam Johari.
Dia kembali meletakkan gambar itu di posisi asal.
“Adik! Adik! Apa yang lama sangat tu? Mari tolong ibu kat luar ni. Banyak barang nak masuk dalam bilik,” panggil Siti.
“Sekejap, bu,” sahut Johari.
Johari bingkas bangun dan keluar dari bilik. Kipas berdiri yang dibukanya tadi tiba-tiba tertutup dengan sendirinya.

HARI sudah semakin gelap. Tidak lama lagi senja bakal menjelma. Mereka masih sibuk mengemas. Semua perabot sudah habis diangkat.
“Kak, kami dah habis angkat dan susun semua perabot. Kami balik dulu ya,” ujar Jevan, pemandu lori yang diupah Siti.
“Terima kasih, Jevan. Mesti penatkan angkut barang sampai tingkat lapan. Berapa baki kena bayar?” soal Siti.
“Penat jugaklah, kak. Nasib baik lif okey. Dua trip, kak. Akak dah bayar RM400. Lagi RM400, kak,” jawab Jevan.
Siti mengangguk lalu mengambil beg tangan. Dia mengambil wang di dalam beg lalu diberikan kepada Jevan. Jevan mengambil dan mengira duit itu.
“Okey, kak. Cukup. Dei Carlos, mari baliklah dei. Tak habis minum lagi ka?” panggil Jevan sambil memandang pembantunya yang sedang sibuk makan pisang goreng yang dibeli Siti di gerai bawah tadi.
Carlos bingkas bangun terkocoh-kocoh sambil memegang pisang goreng yang masih belum dimakannya. Setelah meminta diri untuk pulang, mereka keluar dari rumah Siti menuju ke lif.
“Penatnya, bos,” adu Carlos.
Dia memasukkan sebiji pisang goreng ke dalam mulut sambil memicit-micit bahu dengan tangan kiri.
“Tahu pun penat. Ingat senang ke nak cari duit? Nah, ni upah kau,” ujar Jevan lalu menghulurkan not RM100 ke arah Carlos.
“RM100 aje, bos? Bagilah lebih sikit. Penat angkut barang. Lepas tu bawa naik lagi. Berat. Dahlah tingkat lapan. Patah pinggang saya, bos,” adu Carlos.
“Hisy! Naik lif, kan? Bukan naik tangga. Kalau naik tangga angkut perabot tu lainlah. Lagipun, minyak dah naik 20 sen seliter. Kos pun dah naik. Sikit aje untung ni,” dalih Jevan.
“Alah, bos. Bagilah lebih sikit. Bos kiut, kan?” bodek Carlos.
“Hisy! Yalah, yalah! Nah, lagi RM50,” ujar Jevan, akur lalu menghulurkan not RM50
“Terima kasih bos,” ucap Carlos lalu mencium duit itu.
Ting!!!
Lif berbunyi menandakan lif sudah sampai. Pintu lif terbuka. Tiada sesiapa yang kelihatan di dalamnya. Mereka berdua melangkah masuk ke dalam perut lif. Setelah masuk, Jevan menekan butang ke tingkat bawah.
“Bos perasan tak? Sunyi betul flat ni. Kat bawah ada orang, tapi kat tingkat lapan tu sunyi sepi. Macam kat kubur aje,” adu Carlos.
“Hisy! Mulut tu jangan cabul boleh tak? Memanglah sunyi. Kan hari ni hari Sabtu. Semua orang duduk kat rumah. Atau mungkin ada yang keluar beli barang dapur. Lagipun, ni kat bandar. Mana nak ambil tahu hal orang lain sangat. Semua orang buat hal masing-masing,” ujar Jevan.
Pintu lif tertutup dan mula bergerak ke bawah. Carlos bersandar di dinding lif. Bahunya masih lagi sakit.
“Betul jugak cakap bos tu. Orang bandar manalah nak ambil peduli hal jiran. Nasib baik lif ni elok. Kalau rosak, jenuh pulak kita nak panjat tangga.”
“Dulu, saya pernah angkat barang kat rumah flat. Masa tu lif rosak. Nasib baik tingkat empat. Tapi lepas tu memang sakit pingganglah. Suruh bini urut. Tapi lepas tu, pembantu saya tak datang kerja lagi. Katanya, macam nak patah pinggang buat kerja ni. Budak muda sekarang, kerja nak senang. Upah nak mahal. Nasib baik kau ni tahan dengan saya,” puji Jevan.
“Ha…ha…ha… puji ada makna ni. Bos untunglah ada bini. Saya tak ada bini. Siapa nak urut saya? Eh, bos. Kenapa lif ni ke atas pulak?” soal Carlos sambil menekan-nekan butang lif.
“Agaknya dah banyak kali kita angkut barang berat, lif ni dah jadi gila kut.”
“Jangan rosak dahlah, bos. Terperangkap kita dalam lif ni, masak kita bos. Dahlah macam tak ada orang kat flat ni.”
Carlos masih menekan butang lif. Tetapi lif tetap menuju ke tingkat atas.
Ting!!!
“Ada orang kat tingkat ni yang nak turun ke?” soal Jevan.
Tiba-tiba, pintu lif terbuka. Tiada sesiapa yang berada di hadapan pintu lif. Carlos menekan butang tutup. Dia menekan berkali-kali, tetapi pintu lif tidak mahu tertutup.
“Rosak ke lif ni, bos?” soal Carlos.
Jevan menolak pintu lif berkali-kali supaya pintu tertutup, tetapi gagal. Sementara itu, Carlos memandang ke luar. Keadaan di luar sangat sunyi dan gelap. Hanya ada beberapa biji lampu yang berfungsi. Lampu di lobi lif pula berkelip-kelip.
Sampah sarap pula bersepah-sepah. Dinding diconteng dengan bahasa yang tidak difahami. Malah, ada cermin tingkap rumah yang telah pecah.
“Teruk betul keadaan tingkat ni, bos. Macam tak ada orang tinggal. Bersepah-sepah. Takkanlah tak ada sesiapa yang kemas?” soal Carlos.
“Entahlah,” ujar Jevan.
“Abang, tolong Kemboja tekan nombor lapan,” pinta seseorang di belakang Jevan dan Carlos.
Carlos dan Jevan saling berpandangan. Serentak mereka menoleh ke belakang. Seorang gadis berpakaian serba hitam sedang berdiri di belakang mereka. Bila masa gadis ini masuk ke dalam lif? Kenapa mereka berdua tidak perasan langsung?
“Abang, tolong Kemboja tekan nombor lapan,” ulang gadis itu lalu mendepangkan tangan ke arah nombor lif.
Kukunya sangat panjang dan hitam. Kulitnya seolah-olah terbakar.
“Hantu!” jerit Jevan dan Carlos lalu berlari menuju ke arah tangga.
“He…he…he…” Suara perempuan mengilai kedengaran.
Tiba-tiba pintu lif tertutup dengan sendiri.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/95900/kakak-kemboja

[REVIEW] BANGLO SEKSYEN 12

BANGLO SEKSYEN 12 Oleh Hasrudi Jawawi
Dia datang bila cahaya menghilang… Tragedi pembunuhan enam orang remaja di sebuah banglo terbengkalai itu 15 tahun lalu menyebabkan banglo itu digelar banglo angker. Ada yang mengatakan roh enam orang remaja yang mati dibunuh di banglo itu masih bergentayangan dan tidak aman sehingga sekarang. Hal itu membuatkan Fazlie, Amir dan Farina yang telah menubuhkan kumpulan penerjah aktiviti paranormal dengan nama Ghost To Ghost bersama tiga lagi ahli jemputan khas mereka telah memilih banglo itu sebagai lokasi mereka yang seterusnya untuk merakam aktiviti paranormal yang ada di sana. Namun, ketika mereka cuba merakam aktiviti paranormal yang ada di banglo lama dan terbengkalai itu, satu tragedi yang hampir sama seperti tragedi pembunuhan 15 tahun lalu kembali berulang! Apakah sebenarnya telah berlaku? Adakah banglo itu benar-benar angker seperti yang dihebohkan di internet? Siapakah dalang yang sebenarnya di antara mereka berenam? Mampukan Inspektor Hairy dan Saleha menyelesaikan kes misteri ini. “Saya tak tahu. Keadaan gelap-gelita, kami tak nampak apa yang berlaku. Saya cuma dengar suara aje. Perkara tu berlaku bila semua lampu tiba-tiba terpadam.” ~ Fahmi “Penjelasan apa lagi? Rakaman video yang saya dapat tu dah membuktikan yang dia bersalah kerana membunuh mangsa yang bernama Riena. Video tu boleh dijadikan bahan bukti untuk dakwa dia kat mahkamah. Nyawa yang dia dah bunuh bukan seorang tau? Tapi empat orang!” ~ Inspektor Hairy “Makhluk tu macam tak bagi kita merungkai misteri yang ada di sebalik kes ni. ‘Dia’ macam tak bagi kita bertemu dengan Encik Ismail.” ~ Saleha

Pada pendapat admin, cerita ini memang sesuai dengan jiwa admin yang sukakan buku-buku yang bergenre seram dan mistik. Untuk readers yang baru nak berjinak-jinak dengan buku seram dan mistik ini, admin sarankan agar anda tidak berseorangan ketika membaca buku ini dan jika anda berdua pon, sila pastikan orang yang kedua itu adalah orang yang betul-betul manusia. hehehe

Apa yang menariknya tentang buku ini ialah tiada babak yang meleret dan admin kira penulis cuba mengekalkan momentum seram dalam setiap bab. Tahniah kepada penulis! Untuk watak pula, semua watak dalam cerita ini sangat menyumbang kepada perjalanan cerita sehingga ke akhir. Tak ada watak yang datang seperti angin lalu yang merosakkan plot cerita.

So, itu adalah ulasan buku yang dapat admin kongsikan kepada readers pada hari ini. Kalau readers nak dapatkan ebook ini, boleh klik pada link di bawah.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/95891/banglo-seksyen-12

REVIEW RANGGAU

9831240081-medium
RANGGAU OLEH RAMLEE AWANG MURSHID

Satu pembunuhan bersiri gadis-gadis sedang berlaku di Sabah. Mayat-mayat yang ditemui oleh polis didapati telah hilang mata dan buah pinggang. Ursula Gimbang, anak seorang tokoh korporat begitu risau adiknya, Janet yang tiba-tiba hilang menerima nasib yang sama. Apakah ia perbuatan manusia atau makhluk halus yang dikenali sebagai Ranggau? Oleh kerana Tuan Gimbang seorang tokoh yang terkenal, dia tidak mahu perkara itu dilaporkan kepada pihak polis. Sebaliknya dia menyarankan agar Ursula mengupah penyiasat persendirian. Dan, Ursula menemui Rusdi Salleh, seorang penulis novel misteri kerana merasakan bahawa penulis itu mempunyai kebolehan menyiasat.


Merupakan novel kedua yang dihasilkan oleh Ramlee Awang Murshid (RAM), dibawah terbitan oleh Alaf 21.
Ia sebuah novel yang mengisahkan Rusdi Salleh, seorang novelis sambilan yang telah diupah oleh Ursula,anak kepada seorang ahli perniagaan terkenal Sabah bernama Tuan Gimbang,untuk mencari adiknya yang hilang iaitu Janet. Kehilangan Janet dikaitkan dengan kejadian-kejadian jenayah kejam di mana buah pinggang dan mata mangsa hilang. Tambah menggerunkan,kejadian ini turut dikaitkan dengan perbuatan Ranggau (Iblis/Syaitan).  Novel ini unik pada saya.

Jalan cerita yang menggunakan 2 point of view yang berbeza iaitu pandangan orang pertama dan pandangan orang ketiga. Ending cerita yang agak lemah turut menjadi kelemahan novel ini. Pada pendapat admin, pengakhiran jalan ceritanya bersifat anti-klimaks dan kurang umpph.

Tapi overall, best cerita ni dan sesuai dibaca oleh mereka yang dahagakan novel thriller bahasa Melayu.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81660/Ranggau

[SNEAK PEEK] JIN- TINA

9789673693467-medium
EBUKU JIN- TINA Oleh Abdul Rahim Awang

Hujan rintik-rintik,
Buah nona masak merekah;
Anak dara cantik,
Anak teruna ajak menikah.’

Khairil tidak tahu mengapa pantun lama itu tiba-tiba muncul dalam ingatannya. Mungkin kerana hujan renyai mula turun membasahi bumi. Atau kerana dia terpesona dengan kecantikan Katrina yang berselisih dengannya ketika dia keluar dari pondok pengawal untuk memulakan rondaan tadi. Kombinasi kedua- duanya membuat dia tiba-tiba berasa romantik.

Katrina memang anak dara. Setidak-tidaknya masih belum berumah tangga. Sama ada masih dara ataupun tidak, sukar untuk ditafsirkan pada zaman moden ini. Tambahan pula, perwatakan Katrina tidak begitu memberi penekanan kepada nilai-nilai Islam walaupun dia memang beragama Islam. Katrina sering berskirt pendek hingga menampakkan pangkal paha atau berseluar ketat hingga menampakkan bentuk pinggul, malah ada kalanya keterlaluan ketatnya. Blausnya pula, ada kalanya terlalu ketat hingga menampakkan susuk tubuh atau bahagian dadanya terlalu luas, pada masa-masa lain pula terlalu jarang hingga memaparkan bentuk dan warna pakaian dalamnya. Tetapi Katrina memang cantik. Tidak pernah ditemuinya gadis secantik Katrina.

Tentang keperibadian Islamnya… pasti boleh dibentuk oleh suaminya apabila dia bersuami nanti.

Bersuami?

Anak dara cantik: Katrina. Anak teruna….

Dia memang teruna pada erti kata sebenar- benarnya, bukan sekadar belum berumah tangga. Tetapi dia tidak mungkin berani ajak Katrina menikah.

Dia tersenyum sendiri. Anak teruna ini tidak berani ajak anak dara itu menikah.

Bagaimana mahu diajak menikah sedangkan bercakap sama pun tidak pernah?

Lagipun, dia dilanda rasa bersalah apabila wajah

Nurul tiba-tiba muncul dalam ingatannya.

Tiba-tiba tubuhnya berasa seram sejuk. Mengikut kata orang-orang tua, hantu akan berkeliaran apabila hujan renyai turun pada waktu senja. Dan Menara Kuntum memang dikatakan berhantu.

Dia memandang sekeliling, Medan letak kereta lengang. Selain kereta-kereta Katrina dan Mona yang dikenalinya, cuma ada beberapa buah kereta milik pekerja bangunan dan peserta-peserta kursus tarian salsa di studio tingkat 20.

Lokasi dan suasana bangunan 45 tingkat yang dikenali dengan nama Menara Kuntum itu menyebabkan sukar untuk dinafikan kisah ke- berhantuannya. Malah, sepanjang yang diketahuinya, tidak pernah ada usaha untuk menafikannya.

‘Atau mungkin benar-benar berhantu,’ bisik hatinya. Bulu romanya mula meremang.

Berbeza dengan kebanyakan bangunan pencakar langit lain di Kuala Lumpur dan kawasan sekitarnya, Menara Kuntum terletak dalam sebuah kawasan berpagar seluas 15 hektar di lereng bukit. Di belakangnya hutan tebal yang kelihatan gelap dan menggerunkan pada waktu malam, di kiri kanannya paya yang ditumbuhi paku pakis dan pohon-pohon renek. Bangunan paling hampir dengannya adalah sebuah kondominum terbengkalai yang dikatakan tidak dapat disiapkan kerana berhantu juga. Di sebarang jalan, berhadapan dengan pintu pagar hadapan, terdapat sebuah kafeteria moden yang cuma beroperasi pada waktu siang kerana rata-rata pelanggannya terdiri daripada pekerja pelbagai peringkat di Menara Kuntum sahaja. Ada orang kata kafeteria itu dimiliki oleh pemilik Menara Kuntum.

Menara Kuntum sepi selepas waktu pejabat, hujung minggu dan hari-hari cuti awam kerana keseluruhan bangunan itu menempatkan pelbagai pejabat korporat, kecuali sebuah studio tarian di tingkat 20.

Hujan renyai telah berhenti, tetapi cahaya senja yang semakin kekuningan menambahkan keseraman suasana, lalu Khairil mempercepatkan langkahnya supaya segera ke pondok pengawal. Setidak-tidaknya dia tidak keseorangan apabila di sana.

Tiba-tiba kedengaran satu jeritan kuat dan nyaring dari atas. Suara wanita, nyaring dan panjang. Gema suara itu sambut-menyambut antara bangunan dan bukit di belakangnya.

Dia berhenti melangkah dan mendongak. Dalam cahaya senja kekuningan kelihatan seorang wanita berpakaian putih sedang melayang… terbang. Rambutnya terurai ditiup angin. Tangannya menggapai-gapai.

Pada masa yang sama kelihatan satu lembaga hitam di tingkap studio tingkat 20. Seketika sahaja, kemudian menghilang.

Pontianak? Langsuir? Entah… dadanya mula berdebar kencang.

Bukan! Bukan terbang, tetapi sedang jatuh. Semakin lama semakin rendah.

Katrina! Katanya dalam hati apabila jarak ketinggian tubuh melayang itu sudah cukup rendah dan boleh dikenal pasti.

Dia ingin menyambut. Ingin menyelamatkan Katrina. Tetapi tidak sempat. Tubuh Katrina terhempas ke atas tarmac sebelum dia membuka langkah.

Dia tetap menerpa dan memangku Katrina.

Katrina masih bernafas. Mulutnya terkumat-kamit bagaikan mahu mengatakan sesuatu.

Dia merapatkan telinganya ke bibir Katrina untuk mendengar. Tiba-tiba bahunya ditarik dengan kuat dari belakang. Kata-kata Katrina tidak sempat didengar.

Dia berpusing dan melihat Subra berdiri di belakangnya bersama dua pengawal keselamatan lain.

“Pergi telefon ambulans!” Subra memerintah. “Tapi, Cik Katrina….”

“Bukan tugas engkau!” Subra memotong.

Dia terpaksa mengalah walaupun tahu Katrina mahu memberitahu sesuatu kepadanya.

“Telefon ambulan?” dia meminta kepastian.

“Tak payahlah! Aku dah telefon!” kata Basir, salah seorang pengawal keselamatan yang mengiringi Subra. “Lambat sangat! Kalau harapkan engkau, mungkin dah mati perempuan itu baru ambulan sampai.”

“Pergilah!” Subra membeliakkan mata ke arahnya. “Tunggu apa lagi?”

****

Khairil masuk ke dalam bilik pengawal dan menghenyakkan tubuhnya ke atas kerusi yang ada di situ. Hatinya mendongkol. Dia merasakan dirinya terlalu kerdil. Kehadirannya tidak dipedulikan dan kata-katanya tidak diendahkan sedangkan dialah orang pertama yang tiba di tempat kejadian. Dia kenal mangsa dan dapat mengagak apa yang telah terjadi.

‘Biarkan!’ katanya dalam hati.

Dia membuat keputusan untuk tidak memberitahu sesiapa pun apa yang diketahuinya. Apa yang terjadi sudah pun terjadi. Dia tidak mahu berpihak kepada sesiapa pun. Dia tidak mahu terlibat.

Rina… Katrina

Di ruang matanya terbayang apa yang dilihatnya tadi.

Dia seorang sahaja melihat tubuh Katrina melayang jatuh. Dia jugalah orang pertama merapati tubuh Katrina yang terbujur kaku di atas tarmac. Ketika itu Katrina masih bernafas dan boleh bersuara.

Ya, Katrina bersuara, seoalah-olah ingin mengatakan sesuatu kepadanya. Sayang, belum pun sempat dia mengamati dan memahami apa yang cuba dikatakan oleh Katrina, Subra dan beberapa pengawal keselamatan lain yang lebih berkuasa dan berpengaruh berbanding dirinya tiba. Dia terus diketepikan.

Tubuh Katrina melayang dari tingkat atas bangunan. Dia yakin dari tingkat 20, dari studio latihan tarian salsa di mana Katrina menyumbangkan khidmat sebagai guru tari.

Bagaimana Katrina boleh jatuh?

Soalan itu diajukan oleh setiap orang yang tiba di tempat kejadian. Tetapi dia mempunyai soalannya sendiri: Apa menyebabkan Katrina jatuh?

Dia ada jawapan. Dia yakin dia tahu bagaimana dan mengapa Katrina jatuh, tetapi dia tidak mampu berkongsi dengan sesiapa pun jawapan yang diketahuinya. Mendedahkan jawapan itu boleh diibaratkan mahu membunuh diri. Keselamatan dirinya akan terancam. Nyawanya mungkin melayang.

Tapi, sampai bila dia mahu merahsiakan apa yang diketahuinya?

Dia tidak tahu. Tidak ada siapa yang boleh dipercayainya.

Kalau ada pun, mungkin Juanita…

Dia mengeluarkan telefon bimbitnya dari dalam poket..

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79600/jin-tina

[SNEAK PEEK] COMEY

9789670954295-medium
EBUKU COMEY Oleh Noor Azlin & Nur Farahida

Sejak tadi, Mek Sara buat hal. Kadang-kadang menangis, kadang-kadang menjerit. Dia nak aku sikatkan rambut dengan sikat pemberian mek, sedangkan sikat tu dah hilang. Puas aku cari sikat dia merata-rata. Walaupun aku cuba ganti dengan sikat baru, yang lebih cantik dan hampir menyerupai sikat yang hilang itu, dia tetap taknak. Aku pun dah mati akal. Mek Fesah pun tak balik-balik lagi. Kata cuti dalam dua-tiga hari aja. Ni dah nak dekat seminggu. Tengah sibuk-sibuk cari sikat ni, tiba-tiba ada orang bagi salam. Macam ramai saja yang datang. Masalahnya sekarang, aku tak boleh tinggalkan Mek Sara sorang-sorang. Kalau ada Mek Fesah, tak adalah jadi macam ni. Suara orang bagi salam makin kuat, Mek Sara pula tak henti-henti menangis.

“Meta deh,” aku cuba memujuk Mek Sara yang kelihatan tidak terurus. Sempat aku intai melalui tingkap siapa yang datang ke rumah. Bunyi loceng di luar pagar bertingkah dengan orang yang bagi salam. Alamak, Tengku Mikail Farizi datang dengan keluarganya! Baru aku teringat yang masa diorang datang haritu, aku janji nak bagi jawapan selepas seminggu. Nak cakap macamana ni? Tak teringat langsung yang aku kena buat keputusan tentang lamaran haritu. Setuju ke tak ya? Umur aku ni dah nak dekat sezen. Kalau tolak, ada lagi ke lamaran yang akan datang?

“Adik Mek, meta deh. Kak Mek tubik meta jah.”

“Kak Mek… jangelah tingga adik.”

“Metalah dik deh, ado ore mari tu. Ingak dok pese Mek, kito keno hormak ko tetamu.”

Tanpa menunggu jawapan Mek Sara, aku capai alat kawalan pintu pagar dan membukanya. Kesian pula tengok diorang tercegat kat luar pagar. Mak Ku dah singsing lengan baju sampai ke atas. Merelip barang kemas dia. Bukak saja pintu kereta, dua buah kereta mewah masuk ke dalam perkarangan rumah. Dari salah satu kereta tu, keluarlah wajah pemuda yang aku pernah gilakan dulu. Tengku Mikail Farizi muncul siap dengan baju Melayu dan bertanjak. Nasib tak bawa keris je. Ni dah macam orang nak kawin terus aje ni. Gerun pula aku tengok.

Mak Ku yang mula-mula melangkah masuk dalam rumah terus peluk aku. Tak bernafas aku kejap. Sempat pula dia berbisik kat telinga aku, kata ada sesi pantun pulak lepas ni. Tak paham aku kenapa Mak Ku ni suka sangat nak berpantun. Dia pernah jadi juara berpantun seluruh Kelantan kut.

“Hmm… mek mitok diri ko dapur meta, nok wak air ko tetamu.” Aku bingkas bangun tetapi sempat dihalang Mak Ku di sebelah. Kaki dia tahan kaki aku pula tu. Nasib tak dibentisnya. Daripada nak bangun, terus tak jadi bangun. Mak Ku kata diorang semua dah tak sabar nak tunggu keputusan aku, terutamanya Tengku Mikail Farizi yang sejak tadi tak berkelip-kelip pandang aku. Naik rimas pulak rasanya.

“Anok mudo pegi mengembaro, keputuse Mek Fesah lagu mano?” Ha, dia dah start acara pantun-pantun ni. Nasiblah dua kerat saja. Tapi dua kerat pun payah juga aku nak menjawabnya.

“Ginilah, Mok Ku, sayo raso…” Belum pun aku habis cakap, Mak Ku dengan riak muka tak puas hati nak juga aku jawab secara berpantun. Dah kenapa agaknya orang tua ni? Kemaruk pantun ke apa? “Jalan-jalan di tepi paya…..”

“Jadi Mek Fesah jawab ya.”

Terpinga-pinga jugak aku masa tu. Belum pun habis pantun aku jawab. Mak Ku terus tarik tangan aku dan tubuhku terasa terhimpit dengan rangkulannya yang agak kuat.

“Betul ko Mek Fesah jawab ya?” Tengku Mikail Farizi tengok betul-betul tepat kat mata aku. Entah sebab apapun aku tak tahu, laju saja aku angguk. Mak Ku terus raup tangan ke muka. Tengku Mikail Farizi pun tersengih suka.

“Tapi sayo tokleh tingga rumoh ni ngo adik sayo Mek Sarah. Sapo-sapo jah nok nikoh ngo sayo keno duduk rumoh ni.”

Tengku Mikail Farizi berfikir agak lama sebelum kata dia tak kisah, asalkan lamarannya diterima. Terkejut juga aku bila dia hulurkan cincin berlian kepada Mak Ku. Eh, aku cuma cakap setuju saja, belum nak kahwin lagi. Mak Ku kata itu cincin tanda jadi dan aku sudah pun dicup oleh Tengku Mikail Farizi. Bergilir-gilir rombongan daripada keturunan diraja tu peluk aku sebagai ucapan tahniah. Siap ada yang cakap aku tak buat pilihan yang salah sebab Tengku Mikail Farizi akan jadi suami yang perfect ten. Sebenarnya aku tak kisah perfect ten ke tak asalkan suami aku tu suami yang soleh dan memahami, dah. Sedap mata memandang tu sebagai satu bonus kat mata aku saja.

“Kiro jadilah deh.” Mak Ku tak semena-mena memeluk aku lagi, entah untuk kali keberapa. Aku layankan saja. Nanti kecik hati pulak orang tua tu. Tengku Mikail Farizi senyum sampai ke telinga. Tapi tiba-tiba terdengar seperti bunyi kaca pecah dari bilik Mek Sara. Mungkin gelas pecah masa dia nak ambik air. Tak fikir apa dah, aku tergesa-gesa ke kamar Mek Sara. Mak Ku dan Tengku Mikail Farizi pun ikut aku. Tak sempat aku nak larang. Sejak dia sakit ni, Mek Sara tak biasa menerima kunjungan orang yang dia tak kenal kecuali bomoh, ustaz dan pawang. Tu pun aku terpaksa pujuk bersungguh-sungguh. Kalau tak, jangan harap dia nak bagi orang datang. Kadang-kadang tu kawan-kawan dia datang pun aku terpaksa suruh balik sebab Mek Sara tak ingat diorang. Kalau datang masa meracau dia, lagi teruk. Sampai saja kat bilik dia, Mek Sara dah terjatuh kat lantai. Dia mengengsot sambil cuba nak kutip kaca-kaca yang bertaburan. Cepat-cepat aku halang, takut jari dia terluka. Tangan Mek Sara menggagau mencari tangan aku. Mata dia berkelip-kelip seperti menahan pedih.

“Bakpo, dik?” Aku angkat tubuhnya perlahan-lahan.

“Mato adik kabur, Kak Mek, adik tok napok. Pah tu adik dahago sangak nok minung air, nok panggil Kak Mek tapi Kak Mek ado tetamu.” Mek Sara teresak-esak menangis. Perlahan aku usap belakangnya sambil membacakan ayat-ayat Quran yang aku ingat serba-sedikit.

“Mek Sara… ni Abe Mikail. Mek Sara tok ingak ko abe doh ko?” Mek Sara memandang muka aku agak lama. Lepas tu dia menggeleng beberapa kali.

“Tok bowok gi berubak ko, Mek Fesah?”

“Doh banyok doh hok kito ikhtiar, Mok Ku, tapi satu pung tok jadi.”

“Mok Ku ado kenal denga sore bomoh ni, terkenal juga orenyo. Banyok jugok hok jadi berubak ngo dio.” Dalam hati aku kata, tak ada salahnya mencuba. Mana tahu kalau Mek Sara boleh sembuh kali ni.

“Sapo dio, Mok Ku?”

“Meta deh… Mok Ku WhatsApp saing Mok Ku meta. Dio la hok bowok Mok Ku gi paka su… su…. eh, maksudnyo, dio la hok bowok Mok Ku gi berubak sano dulu.” Mok Ku mengeluarkan iPhone daripada tas tangannya yang berjenama Louis Vuitton. “Ha dio balah doh.. namo dio Mok Bondo, duduk kat PCB.”

Aku cuba mengingat kembali kat mana aku pernah dengar nama tu. Oh ya, Mak Bonda yang duduk kat banglo mewah tu. Mek pernah bawa aku pergi sana sebab nak tambahkan seri wajah. Mak Bonda…

 

──♦──

 

Puas aku telefon Mek Fesah suruh dia balik, tapi telefon tak pernah berangkat. Buat apa ada telefon kalau malas nak angkat. Masuk harini, dah dua minggu Mek Fesah tak balik-balik. Dalam rekod dia, Mek Fesah cuma bagi nombor telefon tangan saja. Nombor telefon rumah tak ada pulak. Alamat rumah pun dia tak bagi. Aku tak salahkan dia pun. Ni atas sebab kecuaian aku sendiri sebab tak dapat jejak pembantu rumah yang hilang. Dah berapa kali aku geledah bilik Mek Fesah. Tak ada apa yang aku boleh jadikan petunjuk untuk mencari dia. Semua barang dia dah bawa balik. Memang aku perasan juga yang dia bawa beg yang agak besar masa balik kampong haritu. Ada aku tegur yang beg dia tu macam nak balik berbulan-bulan. Mek Fesah sengih saja. Dia kata tu semua hadiah untuk mak dan adik-beradik kat Kuala Krai. Tak ada apa yang mencurigakan masa tu. Dia pun berlagak macam biasa saja. Tak ada barang hilang pun. Rantai emas pemberian Mek masih tersimpan rapi dalam kotak khas. Nak kata dia pencuri, tak ada apa yang hilang, kecuali sikat kesayangan Mek Sara. Tapi dia nak buat apa dengan sikat tu? Bagi aku sikat tu nilainya tak seberapa.

“Kak Mek bilo nok nikoh?”

Aku berhenti menyuap mee goreng. Mek Sara pandang aku tepat pada mata. Lama dia tengok aku. Sebelum ni topik perbualan kami tak pernah sampai ke tahap perkahwinan aku. Pasal aku dan Mikail pun tak pernah aku ceritakan. Belum sampai masanya lagi.

“Mek mesti suko kalu Kak Mek nikoh.”

“Adik suko ko kalu Kak Mek nikoh?” Mungkin ini soalan yang terbaik untuk aku tahu apa dalam hatinya. Mek Sara dah lama terlantar sakit dan tak ada orang yang sanggup nak jaga dia. Bakal suami aku nanti kena betul-betul faham yang aku ada tanggungjawab untuk jaga Mek Sara sampai dia sembuh. Dah bertahun-tahun aku jaga dia. Takkan aku nak lupa pesanan arwah Mek semata-mata sebab nak kahwin. Kali ni aku nekad nak bincangkan soal Mek Sara dengan lebih serius. Tengku Mikail Farizi kena tahu yang aku tak main-main bila aku buat keputusan untuk mencari suami yang sanggup tinggal di sini bersama-sama untuk jaga Mek Sara.

“Adik suko, Kak Mek. Nikohlah denga ore molek. Hok bulih jago Kak Mek. Tokke Kak Mek nok jago adik sapa bilo-bilo.”

Sebak hati aku dengar kata-kata Mek Sara. “Kak Mek nok nikoh ngo Abe Mikail. Bule depe. Kito keno panggil Cik Nab mari sini mula, ado ore nok tengok Adik Mek. Muking Kak Mek keno wak persiape untuk kawin tu.”

Dia angguk tapi aku tengok muka dia berseri-seri. “Sekali-sekalo Kak Mek keno fikir pasa diri-sediri. Kak Mek keno cari kebahagie utuk diri Kak Mek.” Dalam keadaan sakit-sakit pun, dia masih fikirkan untuk diri aku. Mek Sara memang seorang adik yang baik.

“Kau Kak Mek nikoh ngo Abe Mikail pung, Kak Mek keno duduk sini jugok. Abe Mikail pung setuju. Dio pehe keadae adik.” Aku menyapukan bedak di mukanya. Adik Mek memang suka haruman Baby Johnson. Dia pun suka sangat kalau aku letakkan bunga kemboja dalam bilik. Haruman kemboja mengingatkan kami pada Mek yang dah tak ada. Kalau dulu, Mek suka tabur bunga kemboja atas katil. Sampai satu bilik berbau kemboja. Mek pun tak pernah pakai minyak wangi mahal-mahal walaupun dia berkemampuan. Cukup sekadar kemboja dan renjisan air mawar, itulah pewangi semulajadi Mek. Dulu masa kecik, kami berlumba-lumba kutip bunga kemboja untuk Mek. Siapa yang paling banyak akan dapat hadiah istimewa. Dan biasanya Mek memang akan bagi hadiah spesel. Semua orang pun dapat. Bunga kemboja tu Mek akan taburkan dalam bilik kami.

“Semale Mek maghi.”

Terkejut aku dibuatnya, nak terpelanting bedak Baby Johnson yang aku tengah pegang. “Adik mipi kut. Teringak sangak ko Mek.” Aku berlagak macam biasa.

“Dok… Mek maghi duduk dekak adik. Dia tolong sisir rambut adik mace dulu.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79145/comey

REVIEW MANTERA HITAM

9789831244067-medium
MANTERA HITAM OLEH SERUNAI FAQIR

SPIRIT OF THE COIN… sebuah permainan mistik yang menggunakan duit syiling untuk menyeru roh orang yang sudah mati. Kehadiran roh akan diketahui apabila duit syiling yang digunakan bergerak sendiri.

Pada suatu malam dalam perkhemahan di tepi sungai, Nik mengajak Hizal dan Tunku bermain spirit of the coin. Perasaan takut dan teruja saling berbaur. Walaupun Hizal dan Tunku memperlekehkannya, namun naluri ingin tahu lebih menguasai.

Namun apabila bulu tengkuk meremang, mereka saling berpandangan. Serentak dengan itu, guruh berdentum di langit. Bau kemenyan menyantak ke hidung. Gerimis mula menerjah. Akibatnya, mereka direnggut ke alam yang tidak pernah dialami selama ini. Perbuatan mereka itu mengundang kecelakaan, menjemput malapetaka yang tiada berkesudahan.


Sebuah novel yang saya kira sedikit berat kepada pembaca. Novel berkisarkan 3 orang  sahabat bermula bermain permainan Spirit of The Coin. Asalnya syiling itu kepunyaan ayah Nik, namun mereka telah menyeru roh (Marcel) tersebut secara tidak sengaja. Ia adalah sebuah novel mengenai alam ghaib dan alam manusia. Jika anda seorang yang minat berfikir tentang jalan cerita dan meminati cerita – cerita berbentuk mistik. Ini adalah cerita yang sesuai dengan anda!

Ceritanya, mereka yang bermain permainan tersebut, secara tidak sengaja mereka telah membebaskan Marcel seekor jin yang telah lama dikurung sejak tahun 1511. Malangnya setelah itu, banyak perkara- perkara yang terjadi kepada mereka. Contoh yang berlaku Nik dirasuk oleh jin saka keturunan  keluarganya. Maka bermulalah perang antara jin di alam ghaib yang ingin mendapatkan kitab ditangan Jin Namtar untuk menguasai dunia. Bagi menyelamatkan keadaan, mereka bertiga dibantu oleh Suraya dan Tengku Fauzi perlu masuk kembali ke alam ghaib tersebut dan merampas kembali kitab itu sebelum terjatuh ke tangan Jin Kafir. Mereka juga perlu menyelamatkan 2 orang yang tersesat dalam dunia tersebut.

Berjayakah misi yang berbahaya mereka ini? Dapatkah Nik dipulihkan dan apakah perang di alam ghaib ini akan berakhir.. Dapatkan ebuku penuh di e- sentral bagi mengetahui pengakhirannya.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/74006/mantera-hitam