[SNEAK PEEK] COMEY

9789670954295-medium
EBUKU COMEY Oleh Noor Azlin & Nur Farahida

Sejak tadi, Mek Sara buat hal. Kadang-kadang menangis, kadang-kadang menjerit. Dia nak aku sikatkan rambut dengan sikat pemberian mek, sedangkan sikat tu dah hilang. Puas aku cari sikat dia merata-rata. Walaupun aku cuba ganti dengan sikat baru, yang lebih cantik dan hampir menyerupai sikat yang hilang itu, dia tetap taknak. Aku pun dah mati akal. Mek Fesah pun tak balik-balik lagi. Kata cuti dalam dua-tiga hari aja. Ni dah nak dekat seminggu. Tengah sibuk-sibuk cari sikat ni, tiba-tiba ada orang bagi salam. Macam ramai saja yang datang. Masalahnya sekarang, aku tak boleh tinggalkan Mek Sara sorang-sorang. Kalau ada Mek Fesah, tak adalah jadi macam ni. Suara orang bagi salam makin kuat, Mek Sara pula tak henti-henti menangis.

“Meta deh,” aku cuba memujuk Mek Sara yang kelihatan tidak terurus. Sempat aku intai melalui tingkap siapa yang datang ke rumah. Bunyi loceng di luar pagar bertingkah dengan orang yang bagi salam. Alamak, Tengku Mikail Farizi datang dengan keluarganya! Baru aku teringat yang masa diorang datang haritu, aku janji nak bagi jawapan selepas seminggu. Nak cakap macamana ni? Tak teringat langsung yang aku kena buat keputusan tentang lamaran haritu. Setuju ke tak ya? Umur aku ni dah nak dekat sezen. Kalau tolak, ada lagi ke lamaran yang akan datang?

“Adik Mek, meta deh. Kak Mek tubik meta jah.”

“Kak Mek… jangelah tingga adik.”

“Metalah dik deh, ado ore mari tu. Ingak dok pese Mek, kito keno hormak ko tetamu.”

Tanpa menunggu jawapan Mek Sara, aku capai alat kawalan pintu pagar dan membukanya. Kesian pula tengok diorang tercegat kat luar pagar. Mak Ku dah singsing lengan baju sampai ke atas. Merelip barang kemas dia. Bukak saja pintu kereta, dua buah kereta mewah masuk ke dalam perkarangan rumah. Dari salah satu kereta tu, keluarlah wajah pemuda yang aku pernah gilakan dulu. Tengku Mikail Farizi muncul siap dengan baju Melayu dan bertanjak. Nasib tak bawa keris je. Ni dah macam orang nak kawin terus aje ni. Gerun pula aku tengok.

Mak Ku yang mula-mula melangkah masuk dalam rumah terus peluk aku. Tak bernafas aku kejap. Sempat pula dia berbisik kat telinga aku, kata ada sesi pantun pulak lepas ni. Tak paham aku kenapa Mak Ku ni suka sangat nak berpantun. Dia pernah jadi juara berpantun seluruh Kelantan kut.

“Hmm… mek mitok diri ko dapur meta, nok wak air ko tetamu.” Aku bingkas bangun tetapi sempat dihalang Mak Ku di sebelah. Kaki dia tahan kaki aku pula tu. Nasib tak dibentisnya. Daripada nak bangun, terus tak jadi bangun. Mak Ku kata diorang semua dah tak sabar nak tunggu keputusan aku, terutamanya Tengku Mikail Farizi yang sejak tadi tak berkelip-kelip pandang aku. Naik rimas pulak rasanya.

“Anok mudo pegi mengembaro, keputuse Mek Fesah lagu mano?” Ha, dia dah start acara pantun-pantun ni. Nasiblah dua kerat saja. Tapi dua kerat pun payah juga aku nak menjawabnya.

“Ginilah, Mok Ku, sayo raso…” Belum pun aku habis cakap, Mak Ku dengan riak muka tak puas hati nak juga aku jawab secara berpantun. Dah kenapa agaknya orang tua ni? Kemaruk pantun ke apa? “Jalan-jalan di tepi paya…..”

“Jadi Mek Fesah jawab ya.”

Terpinga-pinga jugak aku masa tu. Belum pun habis pantun aku jawab. Mak Ku terus tarik tangan aku dan tubuhku terasa terhimpit dengan rangkulannya yang agak kuat.

“Betul ko Mek Fesah jawab ya?” Tengku Mikail Farizi tengok betul-betul tepat kat mata aku. Entah sebab apapun aku tak tahu, laju saja aku angguk. Mak Ku terus raup tangan ke muka. Tengku Mikail Farizi pun tersengih suka.

“Tapi sayo tokleh tingga rumoh ni ngo adik sayo Mek Sarah. Sapo-sapo jah nok nikoh ngo sayo keno duduk rumoh ni.”

Tengku Mikail Farizi berfikir agak lama sebelum kata dia tak kisah, asalkan lamarannya diterima. Terkejut juga aku bila dia hulurkan cincin berlian kepada Mak Ku. Eh, aku cuma cakap setuju saja, belum nak kahwin lagi. Mak Ku kata itu cincin tanda jadi dan aku sudah pun dicup oleh Tengku Mikail Farizi. Bergilir-gilir rombongan daripada keturunan diraja tu peluk aku sebagai ucapan tahniah. Siap ada yang cakap aku tak buat pilihan yang salah sebab Tengku Mikail Farizi akan jadi suami yang perfect ten. Sebenarnya aku tak kisah perfect ten ke tak asalkan suami aku tu suami yang soleh dan memahami, dah. Sedap mata memandang tu sebagai satu bonus kat mata aku saja.

“Kiro jadilah deh.” Mak Ku tak semena-mena memeluk aku lagi, entah untuk kali keberapa. Aku layankan saja. Nanti kecik hati pulak orang tua tu. Tengku Mikail Farizi senyum sampai ke telinga. Tapi tiba-tiba terdengar seperti bunyi kaca pecah dari bilik Mek Sara. Mungkin gelas pecah masa dia nak ambik air. Tak fikir apa dah, aku tergesa-gesa ke kamar Mek Sara. Mak Ku dan Tengku Mikail Farizi pun ikut aku. Tak sempat aku nak larang. Sejak dia sakit ni, Mek Sara tak biasa menerima kunjungan orang yang dia tak kenal kecuali bomoh, ustaz dan pawang. Tu pun aku terpaksa pujuk bersungguh-sungguh. Kalau tak, jangan harap dia nak bagi orang datang. Kadang-kadang tu kawan-kawan dia datang pun aku terpaksa suruh balik sebab Mek Sara tak ingat diorang. Kalau datang masa meracau dia, lagi teruk. Sampai saja kat bilik dia, Mek Sara dah terjatuh kat lantai. Dia mengengsot sambil cuba nak kutip kaca-kaca yang bertaburan. Cepat-cepat aku halang, takut jari dia terluka. Tangan Mek Sara menggagau mencari tangan aku. Mata dia berkelip-kelip seperti menahan pedih.

“Bakpo, dik?” Aku angkat tubuhnya perlahan-lahan.

“Mato adik kabur, Kak Mek, adik tok napok. Pah tu adik dahago sangak nok minung air, nok panggil Kak Mek tapi Kak Mek ado tetamu.” Mek Sara teresak-esak menangis. Perlahan aku usap belakangnya sambil membacakan ayat-ayat Quran yang aku ingat serba-sedikit.

“Mek Sara… ni Abe Mikail. Mek Sara tok ingak ko abe doh ko?” Mek Sara memandang muka aku agak lama. Lepas tu dia menggeleng beberapa kali.

“Tok bowok gi berubak ko, Mek Fesah?”

“Doh banyok doh hok kito ikhtiar, Mok Ku, tapi satu pung tok jadi.”

“Mok Ku ado kenal denga sore bomoh ni, terkenal juga orenyo. Banyok jugok hok jadi berubak ngo dio.” Dalam hati aku kata, tak ada salahnya mencuba. Mana tahu kalau Mek Sara boleh sembuh kali ni.

“Sapo dio, Mok Ku?”

“Meta deh… Mok Ku WhatsApp saing Mok Ku meta. Dio la hok bowok Mok Ku gi paka su… su…. eh, maksudnyo, dio la hok bowok Mok Ku gi berubak sano dulu.” Mok Ku mengeluarkan iPhone daripada tas tangannya yang berjenama Louis Vuitton. “Ha dio balah doh.. namo dio Mok Bondo, duduk kat PCB.”

Aku cuba mengingat kembali kat mana aku pernah dengar nama tu. Oh ya, Mak Bonda yang duduk kat banglo mewah tu. Mek pernah bawa aku pergi sana sebab nak tambahkan seri wajah. Mak Bonda…

 

──♦──

 

Puas aku telefon Mek Fesah suruh dia balik, tapi telefon tak pernah berangkat. Buat apa ada telefon kalau malas nak angkat. Masuk harini, dah dua minggu Mek Fesah tak balik-balik. Dalam rekod dia, Mek Fesah cuma bagi nombor telefon tangan saja. Nombor telefon rumah tak ada pulak. Alamat rumah pun dia tak bagi. Aku tak salahkan dia pun. Ni atas sebab kecuaian aku sendiri sebab tak dapat jejak pembantu rumah yang hilang. Dah berapa kali aku geledah bilik Mek Fesah. Tak ada apa yang aku boleh jadikan petunjuk untuk mencari dia. Semua barang dia dah bawa balik. Memang aku perasan juga yang dia bawa beg yang agak besar masa balik kampong haritu. Ada aku tegur yang beg dia tu macam nak balik berbulan-bulan. Mek Fesah sengih saja. Dia kata tu semua hadiah untuk mak dan adik-beradik kat Kuala Krai. Tak ada apa yang mencurigakan masa tu. Dia pun berlagak macam biasa saja. Tak ada barang hilang pun. Rantai emas pemberian Mek masih tersimpan rapi dalam kotak khas. Nak kata dia pencuri, tak ada apa yang hilang, kecuali sikat kesayangan Mek Sara. Tapi dia nak buat apa dengan sikat tu? Bagi aku sikat tu nilainya tak seberapa.

“Kak Mek bilo nok nikoh?”

Aku berhenti menyuap mee goreng. Mek Sara pandang aku tepat pada mata. Lama dia tengok aku. Sebelum ni topik perbualan kami tak pernah sampai ke tahap perkahwinan aku. Pasal aku dan Mikail pun tak pernah aku ceritakan. Belum sampai masanya lagi.

“Mek mesti suko kalu Kak Mek nikoh.”

“Adik suko ko kalu Kak Mek nikoh?” Mungkin ini soalan yang terbaik untuk aku tahu apa dalam hatinya. Mek Sara dah lama terlantar sakit dan tak ada orang yang sanggup nak jaga dia. Bakal suami aku nanti kena betul-betul faham yang aku ada tanggungjawab untuk jaga Mek Sara sampai dia sembuh. Dah bertahun-tahun aku jaga dia. Takkan aku nak lupa pesanan arwah Mek semata-mata sebab nak kahwin. Kali ni aku nekad nak bincangkan soal Mek Sara dengan lebih serius. Tengku Mikail Farizi kena tahu yang aku tak main-main bila aku buat keputusan untuk mencari suami yang sanggup tinggal di sini bersama-sama untuk jaga Mek Sara.

“Adik suko, Kak Mek. Nikohlah denga ore molek. Hok bulih jago Kak Mek. Tokke Kak Mek nok jago adik sapa bilo-bilo.”

Sebak hati aku dengar kata-kata Mek Sara. “Kak Mek nok nikoh ngo Abe Mikail. Bule depe. Kito keno panggil Cik Nab mari sini mula, ado ore nok tengok Adik Mek. Muking Kak Mek keno wak persiape untuk kawin tu.”

Dia angguk tapi aku tengok muka dia berseri-seri. “Sekali-sekalo Kak Mek keno fikir pasa diri-sediri. Kak Mek keno cari kebahagie utuk diri Kak Mek.” Dalam keadaan sakit-sakit pun, dia masih fikirkan untuk diri aku. Mek Sara memang seorang adik yang baik.

“Kau Kak Mek nikoh ngo Abe Mikail pung, Kak Mek keno duduk sini jugok. Abe Mikail pung setuju. Dio pehe keadae adik.” Aku menyapukan bedak di mukanya. Adik Mek memang suka haruman Baby Johnson. Dia pun suka sangat kalau aku letakkan bunga kemboja dalam bilik. Haruman kemboja mengingatkan kami pada Mek yang dah tak ada. Kalau dulu, Mek suka tabur bunga kemboja atas katil. Sampai satu bilik berbau kemboja. Mek pun tak pernah pakai minyak wangi mahal-mahal walaupun dia berkemampuan. Cukup sekadar kemboja dan renjisan air mawar, itulah pewangi semulajadi Mek. Dulu masa kecik, kami berlumba-lumba kutip bunga kemboja untuk Mek. Siapa yang paling banyak akan dapat hadiah istimewa. Dan biasanya Mek memang akan bagi hadiah spesel. Semua orang pun dapat. Bunga kemboja tu Mek akan taburkan dalam bilik kami.

“Semale Mek maghi.”

Terkejut aku dibuatnya, nak terpelanting bedak Baby Johnson yang aku tengah pegang. “Adik mipi kut. Teringak sangak ko Mek.” Aku berlagak macam biasa.

“Dok… Mek maghi duduk dekak adik. Dia tolong sisir rambut adik mace dulu.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79145/comey