[SNEAK PEEK] KEKASIHKU JANGAN MARAH

KEKASIHKU JANGAN MARAH Oleh Zan Zarida

HARI ini, Safi akan menghadiri temu duga untuk jawatan pembantu peribadi di sebuah syarikat swasta. Dia sudah bersedia sejak semalam lagi.
Blaus dan seluar siap licin bergosok. Dia akan memakai tudung yang dibeli di gerai tudung Pasaraya Tesco. Tudung berwarna biru itu mudah dan selesa dipakai. Tidak payah susah-susah hendak gosok dan pin. Sarung sahaja, sudah terletak elok tanpa perlu lilit sana sini.
Begitulah Safi yang suka pada sesuatu yang ringkas dan praktikal. Dia paling tidak suka membuang masa bersiap lama-lama. Wajahnya sudah cukup sempurna dan tidak perlukan solekan tebal. Apa yang penting adalah keyakinan diri yang datang dari dalam dan bukan bergantung pada faktor luaran yang selalunya tidak kekal lama.
Minggu lepas, staf Syarikat Excel yang beribu pejabat di Wisma IJH, Ampang Avenue telah menghubunginya dan beritahu tarikh dan waktu temu duga.

Seawal jam 8.00 pagi lagi dia keluar rumah kerana tidak mahu terlambat. Biar cepat sampai, asal jangan terperangkap dalam kesesakan jalan raya.
Sebaik tiba di syarikat itu, sudah ada beberapa orang calon yang sedang mengisi borang di hadapan kaunter penyambut tetamu. Ingatkan dia datang awal, rupanya ada yang lebih pantas daripadanya. Dalam hati dia berdoa semoga ada rezekinya bekerja di sini.
Setelah menyapa penyambut tetamu dan perkenalkan diri, Safi juga diberikan borang untuk diisi. Tanpa membuang masa, dia menulis maklumat yang diminta dalam borang tersebut. Dia tidak mengambil masa yang lama, siap sahaja terus diserahkan kepada penyambut tetamu tadi. Resumenya juga dikepilkan sekali walaupun sebelum ini dia sudah hantar melalui e-mel.
Kemudian Safi duduk di sofa menanti giliran bersama calon yang lain. Lebih setengah jam juga dia menunggu, barulah namanya dipanggil. Dia melangkah penuh yakin menuju ke bilik temu duga. Memandangkan pintu sedia terbuka, dia terus masuk dan memberi salam.
Dua orang lelaki serentak menjawab salamnya. Salah seorang kelihatan begitu serius memandangnya. Safi berasa tidak selesa apabila diperhati begitu. Bertambah gusar apabila dirinya tidak dipelawa untuk duduk.
“Safi Awadah Bt. Ismail?” tanya lelaki berwajah serius.
“Saya encik,” sahut Safi sambil menanti soalan yang akan dikemukakan.
Pada masa yang sama sempat juga dia menelek wajah lelaki itu. Memang lelaki yang memenuhi cita rasanya. Walaupun nampak tegas, tetap ada aura tersendiri.
“Terima kasih sebab berminat bekerja di syarikat ini. Tapi maaf, awak tak berjaya dalam temu duga ini.”
“Hah?” Safi membulatkan matanya. Dia dipanggil temu duga semata-mata hendak mendengar perkataan ‘anda tidak berjaya?’ Buang masa sahaja dia datang ke sini!
“Awak tak berjaya,” ulang lelaki itu.
“Apa ni, encik? Encik tak temu duga dan tak tanya saya apa-apa soalan pun. Alih-alih beritahu saya tak berjaya?” soal Safi yang terkejut dan tidak berpuas hati dengan apa yang baru lelaki itu sampaikan.
“Siapa awak nak pertikaikan keputusan saya?” balas lelaki itu sambil meletakkan borang yang Safi isi tadi ke tepi.
“Tak ada la… paling-paling pun tengoklah dulu resume saya. Tanya soalan dan pengalaman saya, lepas tu barulah buat keputusan.” Safi cuba mengawal suaranya.
“Ini syarikat saya, suka hati sayalah nak pilih siapa!” Wajah lelaki itu turut berubah apabila Safi bagai sengaja menaikkan darahnya.
“Penat aje saya bersusah payah datang ke sini. Lebih baik tak payah telefon suruh datang temu duga! Dahlah lama kena tunggu giliran, tak sampai seminit dah kata saya tak berjaya?” Safi membebel dengan rasa geram.
“Dah habis cakap?” sindir lelaki itu pula.
“Encik memang tak adil buat saya macam ni, tau tak?” marah Safi, bagai terlupa dengan siapa dia berbicara. Tiba-tiba dia beremosi pula.
“Mona!” jerit lelaki serius itu dengan suara yang agak kuat.
Tidak lama kemudian, seorang wanita bergegas masuk. “Ada apa bos?”
“Sila tunjuk jalan keluar pada Cik Safi Awadah ni,” arahnya tanpa memandang Safi mahupun perempuan yang bernama Mona itu.
“Baik bos,” jawab Mona kemudian memandang Safi. Dia mempersilakan gadis itu untuk keluar dari bilik temu duga dengan isyarat tangan.
“Sampai hati encik buat saya macam ni. Tak apa, hari ni hari saya. Suatu hari nanti akan tiba hari encik pulak. Masa tu baru encik tahu apa rasanya bila ditolak tanpa sebab,” ujar Safi penuh kesal.
“Maaf ya. Saya takkan bekerja dengan orang lain, Cik Safi Awadah!”
“Huh, jangan sombong! Tengok gaya, memang sah encik ni tak kahwin lagi dan tak cukup kasih sayang, kan?” perli Safi dengan beraninya.
Lelaki itu angkat kening dan cuba menahan rasa marahnya. Bengang apabila Safi timbulkan isu yang tiada kena-mengena langsung.
“Encik jugak tak lepas dari ditemu duga bakal pak mentua. Saya doakan encik jadi sewel sebab tak ada yang akan terima encik jadi menantu. Tak pun, terus bertukar jadi serigala jadian sebab tak puas hati!” sambung Safi dan terus berlalu. Puas sungguh hati dia dapat kenakan lelaki berlagak itu.

****

SETELAH gadis itu beredar, Idan melepaskan keluhan. Dia turut menggeleng beberapa kali. Ketika ini memang berbagai perasaan yang datang menyerangnya. Marah dan geram sudah tentu, tetapi ada sesuatu yang buat dia berasa galau di hati.
Seketika dia menoleh di sebelahnya.
“Apa pandang-pandang?” Idan terus menegur Zahim, pengurus projek, merangkap sahabat baik dan sepupunya juga.
Zahim masih tersenyum. Geli sungguh hatinya dengan sesi temu duga sebentar tadi. Bukan senang hendak kenakan Idan Jauhari yang serius memanjang. Sekali kena tembak dengan gadis yang entah dari ceruk mana, terkejut dan terdiam juga lelaki itu.
“Lebih baik kau jangan nak gelakkan aku. Karang ada jugak yang kena humban dari tingkap tu,” ugut Idan pula. Tidak suka apabila Zahim asyik tersenyum-senyum. Memang sah lelaki itu sedang mengutuk dirinya dalam diam.
“Tahulah kau tu tengah tahan rasa geram, tapi janganlah sampai nak humban aku pulak,” balas Zahim dan cuba menahan dirinya dari tertawa.
Andai datang angin puting beliung Idan, teruk dia kena!
“Huh!” Idan mendengus.

Ini kali pertama dia kena sembur dan dimalukan. Nasib hanya Zahim dan dirinya yang ada dalam bilik itu. Kalau tidak, malu satu dunia. Memang satu minggu dia tidak masuk pejabat!
“Sebenarnya aku tak fahamlah dengan kau ni. Tak baik tau layan seorang gadis yang baik macam tu. Kau patut beri peluang kat dia. Dia bukannya tak ada kelulusan.” Zahim memberikan pendapatnya.
“Kau takkan faham dan tak pernah akan faham!” tegas Idan sambil membelek telefon pintarnya.
Ada mesej masuk daripada kakaknya yang mengajak dia makan tengah hari. Namun, dia terpaksa menolak kerana ada perkara yang perlu diuruskan.

“So, terangkanlah. Bukan setakat dia, aku pun tak puas hati,” ujar Zahim.
Dia memang tidak bersetuju langsung dengan tindakan Idan. Kasihan dengan gadis itu. Susah-susah datang temu duga, akhirnya ditolak tanpa sebab yang munasabah. Andai dirinya berada di tempat gadis itu, mahu sahaja dia mencapai borang yang diisi dan baling ke muka Idan!
“Aku mencari pembantu peribadi yang serba boleh. Banyak kriteria yang dia kena penuhi,” balas Idan mempertahankan keputusannya.
“Itu aku tahu, yang peliknya kau terus buat keputusan sebaik dia masuk bilik ni. Ke ada sebab lain?” tanya Zahim dan terus mencapai borang yang diisi oleh gadis yang bernama Safi Awadah itu.
Gambar berukuran pasport turut dikepilkan. Lama wajah gadis itu direnung dan diteliti. Hendak kata wajahnya pelik, gadis itu memang jenis yang sedap mata memandang. Tidak ada cacat celanya dan kategori cantik manis. Zahim cuba mengingat kembali perwatakan gadis itu, namun tiada apa-apa yang ganjil.
“Kau tak payah nak pertikaikan keputusan aku. Satu lagi, tak payah nak teliti sangat wajah dia tu. Dia tidak menyerupai sesiapa pun,” tegas Idan.
“Wajah mungkin tak. Tapi, hmm…” Zahim mula berkira-kira sendiri. Apakah telahannya betul?
“Dah! Bak sini borang tu,” pinta Idan.
“Kau teringatkan Sofea, ya?” duga Zahim.
“Boleh tak jangan mulakan?” marah Idan dan terus bangun menuju ke biliknya.
“Sorry…” ucap Zahim, namun otaknya ligat berputar. Ada perkara yang bermain di mindanya ketika ini.

Wajah Idan yang berubah sebaik dia menyebut nama Sofea bagai memberitahu satu petanda. Sofea… Safi… apakah kaitan mereka berdua? Atau ada kena-mengena dengan Zarith Suraya?
Setahu Zahim, ramai juga gadis yang pernah hadir dalam hidup lelaki itu. Namun, nama mereka dia tidak berapa ingat. Gadis-gadis itu datang bagaikan kereta lembu, pergi pula seperti jet!
IDAN menghenyak dirinya di kerusi. Tidak pasti apa sebenarnya yang membuat dirinya jadi tidak tentu arah begini. Perasaan hati bertambah bengang mengingatkan gadis yang telah membuat darahnya menyirap.
‘Huh! Dia doakan aku jadi sewel? Aku punyalah segak bergaya, boleh pulak dia sumpah aku jadi serigala jadian? Hisy, melampau sungguh. Memang tak patut!” Dia bersungut sendiri.

Walaupun cuba melupakan, Idan tetap berasa tercabar dengan bicara pedas gadis itu. ‘Anak dara siapalah dia tu? Sesuka hati dia sahaja bercakap ikut sedap mulut. Aku punya syarikat, suka hati akulah nak ambil siapa pun jadi staf. Yang dia emosi sangat tu, kenapa? Macamlah tak ada kerja di tempat lain.’
Dalam tidak mahu, resume gadis itu dipandang juga. Dalam sakit hati yang masih bersisa, foto gadis itu ditatap lagi. Ketika ini, Zahim juga pasti sedang berfikir yang bukan-bukan pasal dirinya. Tidak lama mana, cerita ini pasti sampai juga ke telinga kakaknya. Selepas itu, pasti uminya pula yang akan memberi kata nasihat kepada dirinya. Dia sudah boleh mengagak rentetan peristiwa yang bakal terjadi.
Insiden hari ini memang membuat moodnya bertukar tegang. Mujur sebelah petang dia tiada apa-apa janji temu dengan klien mahupun mesyuarat bersama mereka.

Mengingatkan projek yang masuk, buat kepalanya berserabut juga. Kononnya mahu mencari pembantu yang boleh meringankan beban tugasnya, kini ada perkara lain pula yang buat dia tidak tenteram.
Begitupun Idan tetap berasa pelik. Dari mana pula gadis itu dapat tahu yang dia masih belum berkahwin? Macamlah dengan melihat wajahnya sudah dapat membaca segala maklumat tentang dirinya. Tadi, dia memang sentap habis apabila gadis itu mengata dirinya tidak cukup kasih sayang. Itu memang dia tidak boleh terima. Mujur dia masih mampu mengawal perasaannya.

Mujur juga yang berbicara itu adalah kaum hawa. Rasa hormat masih wujud walau perasaan di hati macam gunung berapi. Andai yang berdiri itu kaum adam, memang penumbuk sudah naik ke muka!
Ketika dia cuba menenangkan dirinya, iPhonenya pula berbunyi. “Ya kak…?”
“Betul Idan tak nak makan tengah hari dengan kita orang?”
“Kita orang?” soalnya yang sedikit terkeliru.

Dia masih ingat kakaknya ada mengajak makan tengah hari bersama. Kini, bagai ada orang lain pula yang turut serta. Tetapi dia bukanlah kisah sangat kerana awal-awal lagi dia telah menolak.
“Apasal lain benar suara adik akak ni? Bergaduh dengan siapa pulak ni?”
“Tak ada apa-apalah. Idan memang ada hal.” Idan menjawab malas dan terus memutuskan talian. Banyak pula omelan kakaknya. Dalam keadaan sekarang dia memang malas hendak melayannya.

 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/203275/kekasihku-jangan-marah

[SNEAK PEEK] NOTA CINTA ORIGAMI

NOTA CINTA ORIGAMI Oleh Ruby Hazri

PROLOG

Lima tahun lalu…

BARU beberapa jam tadi mereka berpamitan salam dan berkongsi gelak ketawa dalam kereta. Malah, pesanan isterinya masih kukuh terlekat dalam minda.

“Jangan lupa pula hadiah hari jadi tu.” Pandangan Aina Sophia sekilas mengerling tempat duduk belakang terutama pada sebuah kotak berbalut kertas comel.

Faris angguk, patuh.

“Hmm… Pandu kereta hati-hati, ya bang,” pesan isterinya.

Dia yang gemar berjenaka terus membuat aksi tabik hormat. Masih terngiang-ngiang ilai tawa wanita yang telah berkongsi kasih dengannya sejak lebih dua tahun lalu. Belakang tangannya masih terasa hangat ciuman isterinya. Namun dalam sekelip mata, panggilan dari ibu pejabat polis tiba-tiba meranapkan seluruh sejarah beberapa jam lalu. Aina Sophia sudah menjadi arwah.

Telefon bimbit dalam genggaman menggelongsor jatuh ke lantai. Sampul coklat di genggaman terjatuh dari tangan. Dirinya bagaikan hilang ampu untuk berdiri. Kepala lututnya berasa longgar. Jari-jemarinya menggigil tanpa sebab. Hanya sesekali telinganya mendengar sayup-sayup suara pegawai polis menyebut ‘helo’ berkali-kali dari telefon bimbitnya. Tapi, bibirnya tidak berupaya lagi mengeluarkan sepatah perkataan pun.

“Faris!” Satu suara memanggil namanya, nyaring. Zikri, rakan setugasnya berlari laju ke arahnya. Tubuhnya yang tadi kehilangan daya terasa dipaut untuk bangkit semula.

“Kenapa ni, Faris?” Tiada jawapan.

Zikri membantunya untuk bangun dan berjalan menuju ke bilik. Seluruh beban bagai dilepaskan ke dalam pautan tangan rakan setugasnya.

“Telefon aku.” Hanya dua patah kata itu mampu dikeluarkan. Itu pun kerana terpaksa demi melihat telefon bimbitnya tersadai di lantai.

Zikri berpusing ke belakang. Matanya berjaya menemui telefon bimbit temannya itu sedikit terlindung di bawah sehelai sampul surat coklat. Zikri mengambil lantas menerkap telefon itu ke telinga. Senyap. Taliannya telah terputus.

“Aina, Zikri!” Faris cuba menjelaskan beberapa minit kemudian.

“Okey… okey, kita masuk ke bilik dulu,” arah Zikri tidak mahu berbual di luar bilik ini. Menyaksikan keadaan Faris tadi yang hampir jatuh, Zikri tahu ada masalah besar telah menimpa sahabatnya ini.

Sebaik pintu bilik Zikri ditutup rapat, Faris terus memegang kedua-dua belah bahu Zikri. Kolam matanya rasa teramat berat kini.

“Aina meninggal dunia, Zikri.” Terketar-ketar suara Faris memaklumkan.

“Meninggal dunia?” Zikri terpinga-pinga. Tidak sanggup untuk dia mengucapkan innalillah… Fikirannya sendiri seperti tidak boleh menerima.

MELISSA mengelap bibirnya dengan napkin berona pic, sebelum meletakkan cermat di sisi kanan pinggan makannya. Dia mengerling sekilas lelaki di hadapan. Lelaki itu makan tanpa sedikit pun memandangnya. Cuma dia yang terhegeh-hegeh menolak rasa malu berbual itu dan ini. Melissa menyilangkan garpu dan pisau di atas pinggan yang masih berbaki lebih separuh daging stiknya. Setelah menyisip sedikit air putih dari gelas tinggi, dia tiba-tiba berdiri. Matanya memandang kiri kanan kurang selesa jika aksinya mendapat perhatian orang sekeliling ruang restoran.

Lelaki bernama Faris di hadapan terkejut. Menyedari ada beberapa pasang mata memberikan tumpuan kepadanya, dia memaniskan wajah serta-merta. Dengan tertib, dia mengambil tas tangan di sisi kerusi.

“I nak ke washroom sekejap,” pintanya lembut. Butir bicaranya tidak mendapat reaksi balas. Melissa mendengus geram.

Dengan langkah yang sengaja diatur gemalai, dia masih mampu menjaga gengsi saat berjalan menuju ke arah pintu bilik air. Mata-mata yang memerhati masih melihatnya sebagai seorang yang menjaga tertib. Langkahnya tidak terkocoh-kocoh seperti orang dikejar sesuatu. Adapun hatinya mendesak benar-benar untuk berlagak begitu.

Terlihat sahaja pintu tandas wanita, dia terus menerpa masuk. Nafas yang ditahan-tahan dilepaskan sepuas hati. Tapak kasutnya menghentak lantai jubin beberapa kali. Dia mengerang sakit hati.

“Bodoh! Bodoh!” Dia melepaskan kemarahan.

Rambut gaya Bob Hairstyle separas dada ikut mengerbang. Melissa membetulkan dengan jari-jemarinya. Kemudian, dia meraba-raba isi tas tangan Coach. Blackberry Classic dibawa keluar. Telunjuknya berlari-lari di skrin sesentuh sambil beralih ke cermin besar di singki. Wajahnya ditilik berkali-kali ketika menanti panggilannya bersambut. Sebelah tangannya masih membetulkan gaya rambut. Panggilannya tidak berjawab. Sekali lagi dia mencuba. Juga gagal.

Buat meredakan rasa sakit hati, bibirnya dilekap buat meratakan warna gincu yang mungkin tersisih ketika makan tadi. Alis mata dikuis. Mata dikelipkan beberapa kali kalau-kalau maskara tidak sekata. Kemudian, Blackberry Classic dimasukkan kembali ke dalam Coach. Tangannya mencari-cari benda lain di situ. Akhirnya, Chanel lipstik daripada jenis Rouge Allure Velvet dari warna 40 La Sensuelle dioles ke bibir. Lagi sekali kedua bibirnya melekap meratakan warna gincu. Bedak kompak daripada jenama sama juga dikeluarkan. Wajahnya mula nampak berminyak biarpun berada di dalam restoran berhawa dingin.

Belum sempat dia mendandan semula wajah sendiri, Blackberry Classic berbunyi nyaring. Bedak kompak diletak ke tepi. Sekali lagi dia meraba-raba tas tangan. Dia membetulkan suara terlebih dahulu setelah melihat paparan nama pada skrin pemanggil.

“Helo, mami!” Suaranya kembali mesra. “Ha’ah… Lisa call tadi,” jawabnya bersopan santun. “Masih kat restoran,” terangnya. Dia mula mengezip tas tangan sebaik bedaknya dimasukkan semula. Dia berjalan ke arah pintu keluar.

“Sekejap lagi.” Suaranya diiringi ketawa halus. Seolah-olah penawar sakit hatinya telah ditemui dengan hanya berbual dengan suara pemanggil bernama mami.

“Doa-doakan kami ya, mami.” Dia meletakkan sebuah harapan. Suaranya bersulam ketawa. Kakinya riang me­langkah semula ke dalam restoran. Matanya kembali bercahaya memberi perhatian kepada lelaki tampan yang duduk bersendirian di meja yang ditinggalnya sekejap tadi. Hati yang meronta-ronta sakit sebelum ini pulih dalam sekelip mata. Bibirnya mengoyak senyuman.

“YOU bawa kereta, kan? Tumpangkan I balik… tadi I datang dengan teksi.”

Faris tidak jadi melangkah. Tiba-tiba tubuhnya menjadi keras. Badannya secara automatik berpusing ke belakang.

“Apa?!” Kedua keningnya hampir bertaut. Matanya singgah sekejap ke wajah Melissa sebelum memandang kiri kanan. Mulut Faris sedikit terlopong. Dia tidak tahu hendak memilih perkataan apa. Hanya tangannya mencekak sebelah pinggang.

Melissa menggigit bibir sendiri. Dia tidak sedar mengeluarkan permintaan itu di depan lelaki seperti Faris.

“M… Mami yang…” Lontaran kunci kereta daripada Faris pantas mematikan ayatnya. Nasib baik juga dia sempat menyambut lontaran itu.

“Kereta aku di B1. Nanti kuncinya beri kepada mami.”

Bulat mata Melissa mendengar butir perkataan Faris. Belum pernah dia mendapat kata-kata dan cara sekeji itu daripada mana-mana lelaki. Sebal rasa hatinya. Mahu saja dia menendang lelaki yang sedang menuju ke pintu lif.

Namun, dia tahu siapa Faris. Faris bukan jenis lelaki romantik dan lemah lembut dengan perempuan. Sudah beberapa kali dia keluar dengan Faris. Melissa memandang kiri kanannya, kalau-kalau ada yang mengesani tindakan dia dimalukan. Mujurlah rakyat Malaysia ini jenis buat tidak kisah.

Melissa memilih menggunakan eskalator sahaja. Dia malu tiba-tiba untuk menggunakan lif. Segan untuk berhimpit-himpit di dalam lif dengan adanya Faris di situ. Ayat terakhir Faris jelas menunjukkan pertemuan mereka telah pun tamat.

Di depan pintu lif, Faris menoleh seketika pada Melissa. Perempuan itu sedang menapak ke arah eskalator ke tingkat bawah. Pintu lif terbuka. Faris tidak jadi memasukinya. Sebaliknya, dia menuju ke pintu masuk utama bangunan. Dia membawa keluar Samsung Galaxy S6. Ibu jarinya bergerak di skrin sesentuh. Nama Zikri dicari dalam senarai call log.

“Zikri, kau dah masuk pejabat?”

“Datang ambil aku sekejap.”

“Ya, sekarang.”

“Aku kat entrance.”

“Okey.”

Faris melepaskan keluhan. Gara-gara perempuan, dia harus menjarakkan hati sebegini rupa. Akibat daripada seorang perempuan juga, dia bukan lagi seperti Faris lima tahun dulu.

“SAJA-SAJA dia tu, Lisa.” Mami June cuba berdiplomasi. Suaranya dilunakkan. “Okeylah, nanti mami ke sana,” janji Mami June. “Jangan ambil hati sangat dengan Faris tu. Dia memang selalu macam tu. Tapi hatinya baik tau, Lisa.” Apa lagi yang mampu Mami June jual? Tentulah dengan perkataan baik itu sahaja untuk Faris. Sedangkan ‘baik’ itu telah beberapa tahun hilang daripada diri Faris.

Setelah beberapa ayat bertukar antara mereka dan berpamitan salam, Mami June menamatkan panggilan. Dia mengeluh kecewa. Nasib baiklah Faris tidak ada di depannya sekarang. Jika tidak, mulutnya ini mahu juga meluahkan kata-kata tidak puas hati.

Adakah patut Faris meninggalkan keretanya kepada Melissa? Dia sedarkah siapa Melissa itu? Dia ingat Melissa itu pemandunya atau mekaniknya? Lama berfikir, Mami June kembali ke dada komputer ribanya.

 

Jururawat Peribadi Wanita Diperlukan

Tugas menjaga seorang wanita yang sedang

koma berusia 57 tahun.

Keutamaan kepada wanita belum berumah tangga.

Waktu bekerja lima hari seminggu (8.00 pagi hingga 6.00 petang).

Tidak perlu memasak dan membuat kerja rumah.

 

Tugasan:

Membersihkan badan ( tukar lampin pakai buang, lap badan, syampu rambut, potong kuku dan beberapa lagi)

Membantu melakukan latihan pergerakan secara berskala setiap hari

Mengawasi keadaan pesakit dari semasa ke semasa.

Gaji : RM900.00 (sebulan)

Pengangkutan : RM10 (sehari)

Kerja lebih masa hujung minggu (Sabtu dan Ahad) : RM7 (sejam)

Makan minum disediakan

 

Masuk kali ini telah tujuh kali dia mengiklankan jawatan sama. Semuanya masih belum mendatangkan hasil. Belum ada seorang pun yang sanggup menyahut cabaran jawatan ini. Hendak menggaji pembantu rumah luar negara, dia kurang yakin. Malah di rumah ini, Mak Jah – pembantu rumah mereka semenjak dahulu lagi tidak pernah bertukar. Hanya disebabkan usia Mak Jah yang tidak lagi segagah dululah, Mami June harus mencari orang lain untuk menjalankan tugas-tugas rutin di kamar kakaknya itu.

Bukannya tidak ada langsung yang sanggup membuat kerja ini. Ada. Malangnya semua sempat bertahan untuk sebulan dua sahaja. Semuanya disebabkan mulut bisa anak saudaranya. Kalaulah ada robot yang boleh buat kerja macam itu, pasti dia tidak berhempas pulas mencari orang. Bila dia merungut begitu di depan anak saudaranya itu, Faris meradang.

Lagi sekali dia membaca iklan yang bakal diiklankan di akhbar nanti. Iklan sama juga dua bulan lepas. Hanya terdapat beberapa tambahan di imbuhan termasuk bayaran kerja lebih masa dan pengangkutan. Segala-galanya untuk menarik perhatian. Lumayan betul sekarang sumber pendapatan kerja di Malaysia.

 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/203283/Nota-Cinta-Origami

[SNEAK PEEK] FRATELLO

FRATELLO Oleh Khairul Aswad

“EDIKA, pelanggan meja tujuh. Macam biasa,” bisik Mael waktu dia lalu tepi aku.

Waktu tu aku tengah sibuk susun cawan dekat rak. Hati aku jadi tak tenteram tiba-tiba. Aku cuba usha tengok betul ke orang yang aku bayangkan ada dekat situ. Sebenarnya aku dah dapat agak, tapi manalah tahu Tuhan nak makbulkan doa aku yang aku minta tiap kali lepas solat. Tapi nampaknya, masih belum termakbul. Mungkin lambat lagi.

“Dia nak apa lagi?” Aku tak puas hati.

“Boleh kau tanya lagi? Engkau! Dia nak kau!” Mael tenyeh jari telunjuk dia dekat dada aku. Kemain lebar dia tersengih. Sumpah aku rasa nak tumbuk.

“Aku tak sukalah. Geli.”

“Geli ke, stim ke… kau kena pergi juga. Duit tu. Ingat sikit.”

Inilah yang aku tak berapa suka dengan Mael. Mamat ni pantang nampak duit. Kalau ada peluang yang boleh dapat duit, dia memang takkan lepaskan.

Dalam keterpaksaan, aku jalan malas-malas menuju ke meja tujuh tu. Daripada jauh aku dah nampak sanggul setinggi empat jengkal warna oren. Aku geleng. Tak berat ke?

“Ya, boleh saya bantu?” Tanyaku dengan senyuman hipokrit level 999.

“Hei, korang! Inilah dia yang I cakapkan tu. Tengok… sado, kan? Memang taste I dia ni.”

Aku ditarik rapat ke meja. Lenganku yang agak tertimbul urat tu diraba-raba dan ditayangkan pada kawan-kawannya yang lain. Aku masih maintain senyum walaupun rasa nak belasah je sorang-sorang. Perangai gersang semacam!

“Mana you jumpa dia ni Sally? Oh My Bata, hot sangat ni!” Wanita bersanggul dua jengkal tu pula bertanya.

“Mana lagi. Dekat sinilah,” jawab wanita yang bernama Sally tu.

Mengekek tiga orang wanita tu dengan sekuat hati. Dia orang ni tak peduli langsung dah pelanggan yang lain. Buat macam ni kedai dia orang sendiri. Lagi dia orang tak peduli bila jadikan aku macam bahan pameran seni. Sesuka hati nak sentuh aku sana sini. Aku nak marah, tapi customer is always right. Kan?

“So, cik semua nak apa?” Tak boleh jadi ni. Kalau aku lama-lama dekat sini, habis satu badan aku akan kena raba.

“Alah, relaxlah. Malam masih muda.”

Memang malam masih muda, tapi korang bertiga ni yang dah nak mereput! Si wanita nama Sally tadi masih berpaut pada lengan aku. Ya ALLAH, rimasnya!

“Kalau you dah tak sabar, jomlah ikut kitaorang balik. Bukan ada sesiapa pun dekat rumah. You boleh pilih rumah mana satu yang you nak. All available.” Sally menyampuk.

“Nak kami bertiga dalam satu rumah pun boleh,” sambung wanita yang bersanggul dua tu.

Apa lagi. Bertambah teruk ngilaian tawa mereka bertiga. Kalau aku boleh smack down sorang-sorang, dah lama aku buat. Bising! Lagi pun, kalau yang offer aku ni Fazura ke, Nora Danish ke, mungkinlah setan dalam badan ni hampir berjaya goda aku. Tapi bila aku pandang geng sanggul depan mata ni, boleh mati pucuk dibuatnya.

“Tak apalah. Saya ada banyak kerja dekat belakang tu. Maybe next time?” Walaupun aku tak suka, aku tak boleh juga nak pamerkan direct to the point. Ah, susahnya buat bisnes ni!

“I tak nak next time. Dah lama I tunggu you tau?” Sally merengek lagi, cuba menjadi manja. Aku rasa macam nak menangis.

“Kata orang, makin lama kita tunggu, akan jadi makin bermakna.”

“Maksudnya?” tanya si sanggul tiga jengkal yang bersuara buat kali pertama.

“Kenalah fikir sendiri.” Jawabku sambil kenyit mata.

“Awww….”

Ketiga-tiga wanita sanggul itu sudah mula meroyan. Waktu tu aku dah menyesal gila sebab kenyit mata. Kenapa aku boleh buat macam tu? Arghh… tak pasal-pasal!

Aku menjengah kepala ke belakang. Aku cari kelibat Mael. Aku dah cakap awal-awal dekat dia. Lepas lima minit, dia kena buat-buat panggil aku ke dapur. Tapi ni dah dekat tujuh minit aku jadi mangsa. Tahu tak dua minit extra tu ibarat satu azab seksaan untuk aku?

“Excuse me, but I really have to go.” Aku cuba minta diri.

“Sorry boy. But you need to entertain us. We are your customers. Am I right?” Sally memperkuatkan lagi pegangan di lenganku. Mak cik ni ahli gusti lengan ke?

“I really need to go. Urgent!” Aku tiba-tiba dapat satu idea. Aku buat-buat meloncat macam nak menari.

“Hei, Sally! Dia nak shi shi tu…” Si sanggul tiga jengkal tu juga yang faham signal yang aku bagi.
“Oh, sorry. You pergilah dulu. Nanti banjir pula dekat sini.” Sally akhirnya melepaskan lenganku. Waktu tu aku terasa macam baru keluar daripada gua yang sangat gelap. Dapat juga lihat cahaya. Terasa macam nak sujud syukur!

Aku cepat-cepat meluru masuk ke dapur. Batang hidung Mael aku cari. Celaka betul mamat ni. Mana pula dia menyorok? Kau dah senang-senang campak aku dalam kandang rimau, kau ingat kau boleh lari?

“Hah, amacam Dika? Syok?” Mael menahan tawa.

Entah daripada mana Mael ni muncul. Tiba-tiba je.

“Cuba kau bayangkan mak cik kau sendiri yang dok raba­raba kau. Agak-agak syok tak?” tanyaku bengang.

Mael hanya diam. Aku tengok dahinya berkerut-kerut. Kemudian dia mencebik. Hah, baru kau tahu kesengsaraan aku.

“So?” tanyaku sinis.

“Tapi, duit tu! Kau tahu kan dia orang tu antara pelanggan yang paling banyak menyumbang dekat sini. Kalau ikut peratus, adalah dalam 35% daripada total sales. Dia orang saja tau!” Bersemangat Mael terangkan dekat aku. Dia tak peduli ke kesengsaraan yang aku rasa tadi?

“Antara 35% sales dengan teruna aku, mana kau pilih?” Aku bagi kata dua pada Mael. Geram pula bila dia buat tak kisah dengan apa yang dah jadi pada aku.

“Sales la kot?” Jawabnya tanpa perlu fikir panjang.

“Bodoh kau Mael!”

Mael ketawa kuat. Mujur dapur kami letaknya agak jauh daripada meja pelanggan. Lagi pun dah nak dekat pukul sembilan malam. Pelanggan tak ramai mana pun. Cuma langau tiga ekor tu je yang tak faham-faham bahasa. Masih nak bersarang dekat meja tujuh tu.

Malas aku nak layan Mael yang gila duit tu, aku terus tuju ke bilik persalinan untuk tukar baju. Aku tak boleh balik lambat. Nanti mulalah mak aku membebel. Lagipun aku memang kena balik awal hari ni. Ada satu azab lain menanti dekat rumah.

“Kau dah nak balik dah ke?” tanya Mael sambil dia kemas­kemas peralatan dapur.

“Haah. Hari ni kena balik awal. Aku dah bagitahu semalam kan. Adik aku ada dekat rumah,” jawabku malas-malas.

“Adik kau dah balik? Wah, syoklah kau.”

Aku pandang Mael. “Syok?”

“Yalah. Setelah sekian lama kau tak jumpa adik kau tu. Bertambah meriahlah rumah kau nanti.” Mael ketawa lagi.

Mamat ni memang sengaja cari pasal. Kau sabar Mael. Suatu hari nanti siap aku kenakan kau.

“Pelik aku kenapa kau layan adik kau macam tu. Aku tengok baik je.”

Aku rasa macam Mael tengah buat lawak. Adik aku baik?

“Kesian pula aku tengok dia kadang-kadang. Kau sebagai abang, kau kenalah layan adik kau tu elok sikit. Kalau dia merajuk nanti macam mana. Lagi susah kau nak pujuk. Perempuan ni jangan main-main, Dika. Dia orang ni makhluk yang kompleks!”

“Sebab aku abanglah aku layan dia macam tu.” Jawabku pendek.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/200938/fratello

[SNEAK PEEK] SEMUSIM KASIH

SEMUSIM KASIH Oleh Adzra Sue

“Olynn, cuba kau tengok iklan ni!”

“Apa tu?”

“Ni… ada uji bakat reality show.

“Alah… apa nak dihairankan? Berlambak-lambak dah reality show kat TV sekarang.” Omel Olynn tanpa mahu memandang tulisan di majalah yang dipegang oleh Nadia.

“Yang ni lainlah. Bukannya nyanyian ataupun tarian tau.” Geram juga hati Nadia apabila Olynn langsung tidak berminat mahu ambil tahu apa yang cuba disampaikannya.

“Habis tu, apa?” Malas sungguh Olynn mahu membaca apa yang tertulis di naskhah itu buat masa ini.

“Rancangan realiti TV Pilihan Hati. Kau dengar ni… ‘seorang lelaki bujang mencari seorang gadis untuk dijadikan teman hidup. Terbuka untuk gadis-gadis dari umur sembilan belas tahun dan ke atas’.” Bersungguh-sungguh Nadia membaca iklan yang tertera.

“Eh… Dulu kan dah pernah ada kat TV3? Dah lama dah… apa tu? Err… kalau tak silap aku, ‘Mencari Cinta tajuknya,” Olynn menjawab sambil mencongak-congak. Cuba memerah otak mengingatinya. Dia cukup yakin dengan tajuk yang baru disebutnya tadi.

Olynn masih ingat lagi dengan rancangan realiti Mencari Cinta’ sewaktu dia masih lagi di sekolah menengah. Walaupun tidak berapa mengikuti rancangan di TV3 yang bersiaran setiap minggu itu, serba sedikit dia ambil tahu juga. Sebabnya, itulah kali pertama kisah mencari jodoh disiarkan di kaca TV. Memang agak janggal apabila seorang gadis Melayu yang penuh adab dan sopan mencari pasangan hidup. Bagaikan perigi mencari timba pula rasanya.

“Yalah, aku pun tahu pasal rancangan tu. Dulu, perempuan cari pasangan hidup. Yang ni pulak, lelaki. Eh! Aku macam pernah dengarlah nama lelaki ni… Tengku Budriz Aizuddin Tengku Mahmood. Dahsyat tu!” Nadia menekankan suaranya saat menyebut nama hero rancangan realiti itu.

“Apa nama dia? Panjang giler!” Mendengar nama si hero, barulah Olynn tampak berminat.

“Yang Mulia Tengku Budriz Aizuddin.” Nadia mengulangi sekali lagi.

Terangkat kening Olynn. ‘Tengku?’

“Peliknya! Kan ramai anak-anak raja kat Malaysia ni? Takkanlah sorang pun Tengku tu tak boleh pilih untuk jadikan pasangan hidup dia? Buat apa susah-susah nak masuk rancangan realiti?” Olynn panjangkan leher ke kolum yang dibaca oleh Nadia.

****

Olynn terpempan, seolah-olah tidak percaya dengan apa yang dia nampak. Lelaki yang sama dia nampak bersama Busu Reza semasa dia ditahan di wad psikiatri HUKM. Tengku Budriz!

“Abang!!!” Laju Olynn menerpa ke arah lelaki itu. Pinggangnya Olynn peluk kejap dan labuhkan kepala ke dadanya.

“Abang… abang pergi mana? Kenapa baru sekarang abang nak balik tengok anak kita?”

Air mata Olynn deras mengalir membasahi dada kemeja yang berwarna biru lembut dan bergaris halus. Warna kegemaran Tengku Budriz sejak dulu. Dia juga dapat rasakan tangan lelaki itu memeluknya erat dan mengusap-usap belakangnya. Dia tidak peduli jika orang ramai yang sedang keluar masuk ke pintu utama merenung ke arah mereka. Tengku Budriz suaminya!

“Maaf puan. Saya tak kenal puan.”

Olynn mendongak. Keliru. Mengapa suaminya memanggil dia dengan gelaran puan?”

Ya Allah! Baru Olynn sedar yang Tengku Budriz sudah arwah. Pantas dia lepaskan rangkulan tangan di pinggang lelaki itu.

“Saya kena pergi. Maafkan saya. Jumpa lagi, puan.” Lelaki itu senyum sekilas dan meminggir ke tepi. Melepasi tubuh Olynn dan langkahnya dilajukan ke pintu kaca automatik tanpa menoleh ke belakang.

Olynn terpaku di atas kaki sendiri. Kalau lelaki itu tidak mengenalinya, mengapa tadi lelaki itu juga memeluk tubuhnya dengan erat sekali?

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/97224/semusim-kasih

[SNEAK PEEK] PEREMPUAN

9789811108518-medium
PEREMPUAN Oleh Filzah Sumartono

MY BODY IS NOT PUBLIC PROPERTY
Nur Diyana

When I go against what is deemed acceptable conduct, I not only get looks of disapproval but am also showered with chiding remarks. Buat malu mak bapak. Buat malu Melayu je. Tak malu ke perempuan tapi macam jantan.
I have lost count of the number of times I have been advised on my behaviour, even when I am just sitting down and trying to exist discreetly in a corner during social gatherings and family events.

You should be demure, they say. You should be gentle, if they see me acting rowdy or rough, benchmarked against their standards of course. You should be soft-spoken when I talk or laugh a little too loudly. You should be more ladylike. You should not curse; imagine the synchronised shaking of heads and aghast looks when this potty mouth leaks curse words. You should not smoke. Are you smoking because you are stressed? Can’t I smoke because I want to?

They also tell me that I should not speak unless spoken to. Jangan menyampuk bila orang tua tengah berbual. Jangan menyampuk bila orang lelaki tengah berbual. Jangan nak memandai. How do I keep myself from saying something when they are expressing problematic views that I strongly disagree with and do not want the young ones to think are acceptable? Do you keep quiet when you hear people say, Tak sempurna orang perempuan kalau tak ada anak? or Tak ada maknanya orang perempuan belajar tinggi macam mana pun kalau tak reti nak masak?
Another area that almost always gets policed is my dressing and fashion choices. They tell me I should wear more colours and when I do, I get rebuked – a tudung girl should not be wearing too bright a colour; it attracts attention. When my clothes are tight they would notice and when my clothes are loose they would point out. Hard to please people, eh? They tell me I should fashion my tudung longer (and if it’s too long I’d be chided) and that I should not show my ankles and my wrists should be covered.

Why exactly, may I ask? Will men get turned on from seeing my exposed wrists or ankles (given that the oft-quoted reason I get is that I need to cover my aurah10 from the eyes of a non-mahram)? Does that not then signify a problem with them and not with me? Are they not supposed to lower their gaze?

I never volunteered to be put under public scrutiny but for as long as I can remember, people around me have been telling me what I should or should not do and what I can or cannot do. The best part – all these comments are unsolicited, from my own makciks and pakciks to the random ones I bump into on the streets, both from within and outside the community.

Thank you for taking the time to police me bodily and morally, but I need you to know that my body belongs to me and, trust me, I do not go out of my way to deliberately shame my parents, women, the Malay community, the Muslim ummah or any other groups.

I have never signed up to be a roving ambassador for women, for Malays, for Muslims or other identity tags. I represent me, myself and I. I represent my own identity – a couple of different social identities amalgamated into one vessel of being. If I fall short of any of your expectations, the fault is mine and not because I’m Malay, Muslim or others of the ilk.

My body belongs to me. My body is not public property.
For the most part, Diyana is a graduate student. She devotes the rest of her time to stuffing her face with food in the company of family and friends.
1 Bringing shame upon the parents
2 Bringing shame upon Malays
3 Aren’t you ashamed you’re a lady but behave like a man
4 Do not butt in when the elders are talking
5 Do not butt in when men are talking
6 Do not be a smart alec
7 A woman is not complete/perfect if she does not have children
8 There is no point in a woman being highly educated if she cannot cook
9 Head covering worn by Muslim women
10 Typically used to refer to parts of the body that a Muslim should cover with clothing
11 Any relative of the opposite sex that a Muslim is not allowed to marry
12 Aunties and uncles
13 The whole community of Muslims

****

LET THERE BE LOVE
Batgirl

“Who kicked a hole in the sky
so the heavens would cry over me?
Who stole the soul from the sun
in a world come undone at the seams?”
Oasis blasting on my stereo while I am lying on my bed, filling my ears with this tune to drive away the negative load on my mind.
Thoughts like:
“Pray or you’ll go to Hell!”
“You’re a Muslim and you have tattoos?”
“You drink and you call yourself a Muslim?!”
These are words that can hurt one’s heart more than a sword. It got me thinking. What is a true Muslim? How to be a proper Muslim? Am I fit to be one?

In the eyes of God’s creations, a good Muslim is the one who prays a lot, visits the masjid1 often, recites the Quran well, and dresses appropriately. However, what if someone does all these things and then is harsh to others? What if the person is judgemental and puts others down instead of helping them? What if the person is selfish?
What about character? Doesn’t that show how a good Muslim is?
“Let there be love
Let there be love”
Oh, Oasis. I want what you want. People are dying inside every day. You can’t feel love from the tongues that hurt us. Judgements are made and passed on easily. It’s like it’s free of charge to let the negativities grow but there’s a price to pay for positivity to spread.
“Come on baby blue;
Shake up your tired eyes
The world is waiting for you
May all your dreams fill the empty sky”
And I do what the lyrics sing. I sit upright on my bed. I look around, and something catches my eye – a black shawl.
My body drags me towards the shawl hanging by the window, taking it along with me to the full length mirror. I look up and stare at the girl standing in front of me.

“And if you don’t let go,
It’s gonna pass you by”
That’s the thing – letting go. If I don’t let go of those words, I’m not allowing myself to heal with time. Words can wound, and the scars can grow bigger and deeper, until there is no hope of healing.
There are a few more lines in my reflection screaming at me:
“Don’t you know how to wear the hijab properly? Your bosom is showing!”
“You call yourself a Muslimah? Where’s your character?”
“Wearing skinny jeans and tudung?2 You think this is fashion?”
Those words just pierce into me deeper. The scars harden.
Nobody understands our journey except God. It is not easy to be the “perfect” Muslim. However, if we turn around our mindset, the healing can happen. This is the culture of our community – bringing down one another is how we make each other stronger. Insults and criticisms are not the enemies. They are the training swords that help us gain inner strength.
“Let there be love
Let there be love”
I put the shawl in the cupboard by the mirror and pull out a pair of jeans and put them on. Then my legs just bring me down to the floor, and I sit there looking at myself in the mirror till the song ends. As the next song comes on, I breathe in hard. I ask myself — What should I do to improve myself? What should I do to be a better person? For God?

“Maybe we’re different, but we’re still the same
We all got the blood of Eden, running through our veins
I know sometimes it’s hard for you to see
You come between just who you are and who you wanna be
If you feel alone, and lost and need a friend
Remember every new beginning, is some beginning’s end”
Bon Jovi’s right. Every new beginning is some beginning’s end. It’s time for a new beginning, a change in life. A change in one’s perspective. A change for God. With God’s help, I have to come out stronger. I cannot keep crumbling and falling till I go underground. I touch the reflection of the girl in the mirror. I admire the beauty that God gave her.

I have to get better. I will build myself up for God. I will do it for God. My living is for God. Why do I do it for God? Because God is easier to impress than humans. Even a tiny good deed is seen and rewarded by God, and God forgives instantly when we ask for it. God is the One who is in control of one’s heart. So why look for praise from God’s creations when there is the Creator Himself to turn to?
I look again at myself. Breathing hard and suddenly, words ringing loudly in my ears:
“You look old in those. You gotta loosen up some. Don’t lose the dignity of a woman.”
“Black is dull. Why won’t you wear colourful clothes?”
“You look weird covering your face. Why do you need to wear that?”
There they come again. Words. Attacking. When you’re trying to impress God. His creations keep attacking.
However, the wounds heal faster. I become numb to the words. I become immune. Why? Because God helps to strengthen my faith in Him. He beautifies my heart. He changes it and removes any impurities in it. For God responds to harsh words with kind words. Our responses to those who attack reflect our character, not their judgements.

“When everybody’s in, and you’re left out
And you feel your drowning, in a shadow of a doubt
Everyone’s a miracle in their own way
Just listen to yourself, not what other people say
When it seems you’re lost, alone and feeling down
Remember everybody’s different
Just take a look around”
It is indeed God’s mercy that helps me pull through. He conceals my weakness and faults, and He makes it easy for me. Why? Because I know that God loves me. For love, I obey Him. However, who am I to judge others when their hearts do not belong to me? The clothes I wear do not define how pious I am. They just define how much I treasure this body to not allow it to be seen by outsiders.
I stand up, open the cupboard and pull out a long black jilbab3 and a face covering. I close the cupboard and I put them on. I look into myself in the mirror as I put on this clothing, this covering. I never felt so free.
“When you wanna give up, and your hearts about to break
Remember that you’re perfect
God makes no mistakes”

That is true. God makes no mistakes. God is the ultimate perfection. He creates what He wills. It is simply whether we are able to accept ourselves. The journey of repentance may not be easy at first; there are things happening that will try to stop us. But with God’s help, if we try to move ahead crawling, God comes to us running. The miracle of God – He lightens our burdens and grants us the strength to face this world. In a society that shows off sexuality and body shapes, God is there to help us stand out and show what modesty is. We are what we are created for.
“Welcome to wherever you are
This is your life
You made it this far
Welcome, you gotta believe
Right here, right now, you’re exactly where
you’re supposed to be”
I am a girl who believes that life is a journey from time to time. I believe that God is the One that allows us to experience every moment in life. I believe that God is in control of putting love in people’s hearts.
1 Mosque
2 Head covering Muslim women wear
3 Head covering worn by Muslim women

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/90599/Perempuan

[SNEAK PEEK] SAAT KAU LAFAZKAN

9789670657806-medium
SAAT KAU LAFAZKAN Oleh Isma Adeliya

 

“ALHAMDULILLAH.” Aku tuturkan dalam hati seraya tanganku meraup wajah, mengaminkan doa yang dilafazkan oleh Imam Razak. Malam ini kami buat kenduri kesyukuran sempena kejayaan menyiapkan tiga buah chalet di atas tanah peninggalan arwah atuk. Tanah di tepi sungai yang memang sangat sesuai dijadikan resort.
Sudah hampir lapan bulan aku mengusahakan projek ini. Bermula daripada penyediaan kertas kerja untuk mendapatkan pinjaman bank sehinggalah kepada hiasan dalaman, semuanya aku lakukan sendiri. Alhamdulillah dalam tempoh ini aku sudah berjaya membina sebuah rumah tiga bilik dan tiga buah chalet. Satu daripadanya di peringkat akhir pembinaan. Rumah itu sudah pun siap bulan lepas dan aku jadikan rumah inap. Rasanya dalam seminggu dua lagi, setelah hiasan dalaman dan kelengkapan perabot disiapkan, tiga buah chalet tersebut juga sudah boleh disewakan.
“Jemput makan semua.” Kata adik iparku, Ayin kepadasemua jemaah surau yang datang bersama membaca surah Yasin dan bertahlil sebentar tadi. Abah turut sama membantu Ayin mempersilakan tetamu menjamu selera. Kami hanya membuat kenduri kesyukuran dan tahlil untuk arwah atuk secara kecil-kecilan. Sebetulnya aku terpaksa berjimat kerana banyak modal telah dikeluarkan untuk projek ini. Hasilnya pula, belum lagi dituai. Setakat ini baru dua kali rumah inap itu disewa.
“Letih Naim?” Soal emak semasa aku bersandar di dinding serambi rumah.
“Sikit je mak.” Jawabku.
“Kalau ada orang rumah, kan senang along, boleh minta picit.” Ayin menyampuk sambil tersengih. Tangannya ligat melipat kain seperah pengalas meja tempat makan jemaah surau yang telah beredar.
“Betul tu along. Orang dah ada dua anak. Teringin sangat nak makan nasi minyak along.” Sampuk pula si Elida, adikku.
“Isy kamu ni Ida, Ayin, tak ada benda lain ke nak disebut?” Emak membela aku. Matanya merenung aku dalamdalam, bagaikan mengerti perasaan yang terbuku di hati.
Bukannya aku tidak mahu berkahwin. Mendirikan rumah tangga itu adalah sunnah Rasulullah s.a.w. Cuma aku belum bertemu dengan seorang wanita yang mampu menyembuhkan luka di hatiku. Selepas Ratna memutuskan pertunangan kami yang baru seminggu termeterai, aku serik untuk bercinta lagi. Tiga tahun menyulam cinta dengan Ratna, akhirnya impian untuk sehidup semati dengannya punah.
Ratna, satu-satunya perempuan yang berjaya membuatkan aku bagaikan makan tidak kenyang, mandi tidak basah dan tidur tidak lena. Siang terbayang-bayangkannya, malam termimpi-mimpi pula. Kekecewaan yang dicetusnya meninggalkan kesan yang teramat dalam. Lantas aku bertekad untuk tidak bercinta lagi. Aku mahu terus berkahwin bila berjumpa dengan seseorang yang mampu mencairkan hatiku. Namun belum ada seorang perempuan yang mampu mencuri hatiku. Jenuh orang tuaku terutamanya emak, mencarikan pasangan. Kini setelah tiga tahun, emak seakan-akan telah berhenti berharap. Tidak ada lagi gadis yang cuba dipadankan dengan aku.
Sejak kebelakangan ini, melihat kebahagiaan Elida bersama suami dan anak-anaknya, juga melihat rakan-rakan lain yang sudah berkeluarga, terdetik keinginan di hatiku untuk mendirikan masjid. Leteran dan nasihat daripada Fina, adik bongsuku yang kini belajar di Australia semakin menyedarkan aku. Kata-kata semangat daripada Fina menyedarkan aku bahawa aku tidak boleh lemah dengan kegagalan hubunganku dengan Ratna. Maka, kebelakangan ini, dalam doaku aku titipkan permintaan agar dipertemukan jodohku segera. Semoga Allah memperkenankan permintaanku.
Aku bangun dan turun dari serambi. Niatku ingin ke belakang rumah. Malas aku melayan usikan Ayin dan Elida. Tiba-tiba Lokman dan Hafiz, anak Elida yang masing-masing berusia empat dan dua tahun berlari ke arahku.
“Pak Long, kita jumpa ni kat rumah inap.” Kata Lokman sambil menyerahkan satu cekak rambut kepadaku.
“Abang bagilah kita. Kita nak.” Hafiz cuba merebut cekak rambut tersebut daripada tangan abangnya.
“Tak bolehlah. Bukan kita punya. Kan mama marah kalau ambil barang orang.” Jawab Lokman seraya berlari mengelilingiku. Cuba mengelak daripada adiknya.
“Betul tu Hafiz, ni orang punya.” Kataku sambil mengambil cekak itu.
“Lagipun Hafiz boy, benda ni girl punya, mana boleh pakai.” Aku memujuk.
“Haha, Hafiz pondan! Nak pakai cekak.” Lokman menyakat adiknya lantas berlari meninggalkan aku. Hafiz mengejar abangnya, tidak puas hati digelar pondan.
Aku hanya mampu tersenyum melihat gelagat mereka. Cekak rambut berwarna ungu dengan corak polka dot putih dan dihiasi batu berkilauan itu aku bawa ke pejabat kecilku yang terletak di belakang rumah orang tuaku, berdekatan dengan rumah inap. Sampai di pejabat yang jaraknya kira-kira seratus meter dari rumahku, terus aku simpan cekak rambut itu di dalam kotak barang yang aku khaskan untuk barang-barang tetamu rumah inap. Setakat ini, hanya cekak itulah sahaja barang yang dicicirkan oleh tetamu yang pernah menduduki rumah inap itu. Ingatanku kembali kepada pemilik cekak itu.
Dia datang kira-kira dua minggu lepas. Orangnya muda, mungkin dalam lingkungan usia 24 atau 25 tahun. Cantik orangnya. Rambutnya panjang hampir mencecah pinggang. Kulitnya cerah. Bibirnya nipis. Bulu matanya tidak terlalu lentik tapi keningnya tebal. Namun kecantikannya tenggelam dek wajahnya yang suram.
Ketika dia sampai, aku tiada di rumah. Emak yang menguruskan pendaftaran masuknya ke rumah inap itu. Kata emak wajahnya seperti orang dalam kedukaan. Dia tidak banyak bercakap, tidak senyum dan tidak mesra. Aku jumpa dia keesokan harinya ketika dia hendak mendaftar keluar.
“Encik, saya nak check-out.” Satu suara yang bernada sayu menyapa telingaku ketika aku sedang melayari internet. Sebenarnya aku ingin meninjau bagaimana perniagaan rumah inap yang wujud di negara ini memasarkan rumah inap mereka di internet.
Pandanganku beralih ke arahnya. Kelihatan wajahnya suram dan matanya bengkak kemerahan. Dia tidak memandang aku walaupun tangannya menghulurkan kunci rumah inap kepadaku. Dan sebaik sahaja aku mencapai kunci di tangannya, dia terus berlalu.
“Cik, bayaran semalam ada bakinya!” Aku melaung.
Dia berpaling dan matanya yang sendu itu bertembung dengan mataku. Riak suram pada wajahnya jelas kelihatan, mengundang persoalan di hatiku. Siapa dia? Apa yang telah terjadi kepadanya? Adakah dia telah menangis semalaman?
“Cik.” Panggilku lagi. Dia hanya membatu. Aku berjalan ke arahnya bersama tiga keping wang kertas sepuluh ringgit.
“Simpan sajalah duit tu.” Katanya dan dia terus berlalu. Launganku tidak dihiraukan.
Cekak yang anak-anak saudaraku jumpa tadi di rumah inap aku simpan bersama duit baki tiga puluh ringgit. Mungkin satu hari nanti, jika dia kembali menginap di sini, akan aku pulangkan kepadanya.

****

 

KESEDIHAN dan kekecewaan yang melanda terus membelenggu hidupku. Seminggu aku tidak pergi bekerja. Mama bising. Katanya dia malu dengan kakitangannya. Manakan tidak, anaknya sendiri yang baru empat bulan dibawa masuk ke syarikatnya sudah pandai buat perangai ponteng kerja.
Alangkah bagusnya kalau mama faham apa yang sedang aku alami. Tapi seperti biasa. Mama memang tidak pernah memahami aku. Semenjak papa meninggal, mama tidak lagi punya masa untuk aku dan Abang Izelan. Mama mengambil alih pengurusan syarikat katering yang papa asaskan. Masanya dihabiskan di pejabat. Mama jarang ada di rumah untuk memahami jiwa remajaku yang kesepian dan dahagakan kasih sayang. Sudahlah papa pergi meninggalkan kami buat selamalamanya. Abang Izelan pula jauh di Ireland, menghabiskan pengajiannya dalam bidang perubatan.
Kemunculan Muaz dalam hidupku tepat padamasanya. Dia datang menghulurkan persahabatan ketika aku sepi, rindu, sedih dan dahagakan kasih sayang. Maka salahkah kalau aku jatuh cinta kepadanya? Tapi kini semuanya sudah tidak bermakna lagi. Muaz yang aku cintai rupa-rupanya hanya menyayangi aku sebagai seorang sahabat. Hatinya kini dimiliki orang lain.
Loceng pintu berbunyi. Tombol pintu dipulas dan satu wajah yang aku rindui menjenguk ke arahku.
“Kakak!” Kak Izarina meluru ke arahku.Kami berpelukan di atas sofa dan dalam dakapannya air mataku mengalir laju. Aku menangis teresak-esak dan Kak Rina mengurut belakangku. Cuba menenangkan aku.
Izarina adalah satu-satunya kakakku. Anak tiri mama yang pertama kali kami jumpa pada hari papa kemalangan. Papa meninggal di hospital tapi emak Kak Rina meninggal di tempat kejadian. Sejak itu Kak Rina tinggal bersama kami walaupun mama tidak menyukainya. Mungkin kerana kekecewaan yang timbul apabila mengetahui dirinya dimadukan membuatkan mama tidak menyukai Kak Rina. Namun nasib menyebelahi Kak Rina. Beberapa bulan selepas kematian papa, Kak Rina melanjutkan pelajaran ke luar negara. Sebaik pulang daripada pengajiannya, Kak Rina menetap di rumah peninggalan arwah emaknya.
“Sabarlah adik. Pastinya ada hikmah di sebalik semua ini.” Kata Kak Rina bila tangisan aku berkurangan.
“Adik bodoh, kan kakak? Adik salah mentafsir perasaan Muaz.” Dan tangisanku berlagu lagi.
“Adik tak bodoh. Adik cuma keliru. Janganlah bersedih. Ini semua dugaan hidup. Apa yang adik alami sekarang akan menjadi pengajaran yang sangat berguna untuk adik meneruskan hidup.” Kak Rina memujuk.
“Hati adik pedih kak. Sakit sangat bila mengenangkan Muaz. Kenapa dia tak faham perasaan adik terhadapnya selamaini. Kalau adik tau akan jadi macam ni, I would have declared my feelings towards him”.
“Cinta tak boleh dipaksa. Tak ada gunanya adik luahkan perasaan cinta kepada Muaz kalau dia tak berkongsi perasaan yang sama dengan adik.” Aku diam. Membenarkan apa yang Kak Rina ucapkan. Betul. Cinta tidak boleh dipaksa. Hari ini aku juga faham mencintai tidak sama dengan dicintai.
“Life has to go on dik. Jangan kerana cinta hidup kita terkandas. Adik pun tau kan, kakak putus cinta tiga kali sebelum jumpa dengan Abang Aeril. Kakak tetap positif walaupun pernah kandas dalam percintaan. Percayalah, kalau kita tidak dapat apa yang kita inginkan, itu maknanya Allah nak bagi yang lebih baik kepada kita.”
Aku pandang wajah Kak Rina yang tenang. Memang Kak Rina seorang yang tabah. Aku masih ingat, dia langsung tidak menangis ketika jenazah papa dan emaknya diuruskan. Dia tidak pernah marahkan mama walaupun mama tidak melayannya dengan baik. Dia tidak pernah mengeluh dengan takdir hidupnya, malahan sentiasa positif terhadap apa juga yang terjadi.
“Terima kasih kakak for lending your shoulder and listening to my nonsense.”
Kak Rina tergelak kecil dengan kata-kataku.
“That’s not nonsense. Come . We need to do something to cheer you up. Duduk terperuk dalam bilik ni bukannya membantu adik lupakan kesedihan. Lagi bertambah sedih adalah.” Katanya sambil berdiri.
“Dah mandi ke belum?” Kak Rina bertanya.
“Dah.”
“Isy… dah mandi apanya. Comot macam ni?”
Aku hanya mampu tersengih mendengar usikannya. Masih belum mampu mengukir senyuman.
“Cepat tukar baju. Jom ikut kakak keluar.” Kata Kak Rina sambil berjalan ke arah almari pakaianku.
“Nak pergi mana?”
“Kita pergi makan. Lepas tu pergi KLIA ambil Abang Aeril.
4
SELEPAS MAKAN di Restoran Al Rawsha, kami bertolak ke KLIA. Tidak perlu menunggu lama di KLIA kerana kapal terbang yang dinaiki Abang Aeril pulang dari Kota Kinabalu telah mendarat.
Aku berjalan di belakang Abang Aeril dan Kak Rina yang berjalan beriringan. Hatiku dilanda perasaan cemburu. Alangkah seronoknya jika aku dapat menikmati kebahagiaan yang mereka kecapi. Fikiranku melayang jauh menerawang entah ke mana hingga wajah Muaz muncul di depan mata. Muaz… ketika engkau ucapkan akulah sahabatmu dunia dan akhirat aku juga berharap engkau akan menjadi kekasihku di dunia dan akhirat. Tapi harapanku lebur menjadi debu. Mengingati Muaz lantas membuat aku sedih semula.
Dalam mengelamun, aku telah berjalan jauh dan berlawanan arah daripada Kak Rina dan Abang Aeril. Apabila aku tersedar, aku cepat-cepat berpusing dan berjalan laju-laju untuk mencari mereka. Tidak semena-mena aku terlanggar sesuatu. Eh… bukan sesuatu. Tapi seorang lelaki!
“Ouch.” Kata lelaki itu.
“Sorry…”Tergagap-gagap aku menuturkan maaf. Bagaimana aku boleh selalai ini hinggakan tidak perasaan ada seorang lelaki bertubuh tegap di hadapanku. Tadi apabila aku tersedar daripada lamunanku, aku terus berjalan dan melanggar dadanya dengan kuat, hinggakan beg tanganku terjatuh.
“Maaf… maafkan saya.”
“Kalau pun nak cepat, hati-hatilah sikit.” Kata lelaki bertopi itu. Aku mendongak sedikit untuk melihat wajahnya. Mata kami bertentangan. Lantas matanya membulat memandangku. Kemudian dahinya berkerut, mengundang kehairanan di dalam hatiku.
“Encik. Sorry ya. Encik tak apa-apa, kan?”
Tiada jawapan daripadanya. Sebaliknya dia terus-menerus merenung aku. Panggilan seorang gadis bertudung dari arah belakangku mematikan renungannya. Dia terus beredar tanpa berkata apa-apa. Pelik. Bisikku dalam hati.
Ah… biarlah. Mungkin dia terkejut kerana aku melanggarnya. Aku tunduk untuk mengambil beg tanganku yang terjatuh di atas lantai. Ketika itu aku ternampak satu cermin mata hitam di atas lantai berdekatan dengan beg tanganku. Kedua-dua barang tersebut aku ambil. Aku belek cermin mata hitam itu. Cepat-cepat aku berpaling. Ingin memulangkan cermin mata tersebut kepada lelaki yang aku langgar tadi. Aku pasti cermin mata hitam itu miliknya.
“Encik.” Laungku. Dia yang berada kira-kira 5 meter di hadapanku terus berjalan seolah-olah tidak mendengar panggilanku. Aku kuatkan suaraku namun dia tetap terus melangkah. Semakin jauh meninggalkan aku. Apa nak buat ni? Akhirnya aku memutuskan untuk menyimpan saja cermin mata itu.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/55970/saat-kau-lafazkan

[SNEAK PEEK] PERMAISURI HATIKU

9789670907369-medium
PERMAISURI HATI Oleh Izz Jaja

Prolog

AKU menitiskan air mata tatkala bunyi tangisan bergema di sekitar bilik sederhana besar itu. Kesakitan yang aku tanggung sebentar tadi seakan terbang jauh. Yang ada hanyalah rasa bahagia yang sukar aku terjemahkan dengan kata-kata.

Doktor Haslina sudah tersenyum melihatku. Dia menarik nafas lega. Mungkin bersyukur kerana seorang insan telah selamat lahir ke dunia ini.

“Tahniah sayang… baby boy.” Kudengar suara insan yang paling aku kasihi berbisik di telinga. Dia tersenyum memandangku. Aku tahu kelahiran ini begitu menggembirakan hati lelakinya. Dari dulu kami punya impian untuk mempunyai anak yang ramai.

“Terima kasih sebab sanggup temankan Lina bersalin.” Ujarku lemah. Anak di pangkuan aku riba penuh cinta.

“Cinta kita berdua.” Katanya penuh makna.

Aku mengangguk. Mula berasa lemah. Aku penat sangat. Rasanya mahu sahaja aku tidur.

“Keluarga abang dan keluarga Lina on the way ke sini. Abah tu bukan main gembira lagi bila abang cakap Lina dah bersalin. Kan patutnya minggu depan. Tergesa-gesa diaorang datang sini.” Banyak pula celotehnya. Namun aku hanya setia mendengar.

“Dah fikir nama baby?” soalku sedikit manja.

Dia mengangguk. Tangannya mengusap kepalaku.

“Muhammad Haikal bin Muhammad Nizam, okey tak sayang?”

“Apa-apalah. Asalkan baby kita ada nama.” Ucapku seraya memejamkan mata. Maaf… aku sudah tidak sanggup meneruskan perbualan ini. Kepenatan menyelubungiku. Tiba-tiba, pipiku dikucup lembut. Hatiku diserbu hangat. Selepas itu, aku sudah tidak ingat apa-apa.

****

Bab 1

AKU menggeleng-geleng kepala melihat gelagat Haikal yang sudah boleh berjalan. Penat betul aku melihat tingkahnya. Aku yang tukang tengok ini pun seakan lelah, aku tidak tahulah apa yang dirasai anak kecilku ini. Pipinya aku cubit geram.

Haikal membalas dengan gelak perlahan. Dia menepis manja tanganku.

Nizam yang berbaring di sofa aku pandang penuh cinta. Setiap kali kupandang dirinya, ada cinta yang mengalir. Tiga tahun hidup bersamanya, aku tahu pilihanku tidak salah. Aku mengalih pula pada buku-buku yang berselerakan di meja belajar. Letih rupanya menjadi pelajar dan ibu dalam masa yang sama. Mungkin sebab itu ramai yang menolak berkahwin muda. Tapi aneh, aku boleh mengatasi semua itu, mungkin kerana aku bahagia dengan kehidupanku. Tentulah kadang-kadang perasaan serabut itu ada apabila Haikal meragam sedangkan assignmentku masih banyak lagi yang tertunggak.

Aku berkahwin dengan Nizam seawal umur 19. Dialah cinta pertamaku. Sudah sekian lama aku menyulam cinta dengannya daripada Tingkatan 1, akhirnya kami tekad untuk hidup bersama. Biarpun pada mulanya keputusan kami mendapat tentangan keluarga terutamanya abah dan abang-abangku, akhirnya mereka mula menerima takdir hidup aku.

Aku kini menjadi penuntut di UiTM Kuala Lumpur manakala Nizam pula berada di UPM. Kami bahagia begini sekalipun mungkin ada yang tidak percaya bagaimana aku mampu menerima beban ini tatkala remaja seusiaku masih galak menikmati zaman muda mereka.

“Kenapa Lina termenung ni? Tak baik untuk kandungan tu.” Aku dikejutkan dengan suara Nizam yang sedang tersenyum melihatku. Aku tergelak. Dah bangun nampaknya suamiku ini.

Aku menyentuh perut yang masih tidak kelihatan. Dua bulan yang lalu aku dikejutkan dengan berita kehamilanku buat kali kedua. Aku menerima rezeki ini dengan penuh syukur. Aku tahu Nizam juga menginginkan zuriat cinta ini.

“Abang pergi mandi dulu. Busuklah. Nanti Haikal tak nak dekat dengan ayah dia lagi.” Balasku.

“Kejap lagi abang mandi. Sayang… abang lupalah… abang dah janji nak chat dengan kawan abang dari oversea. Alamak, kesian dia.” Nizam menepuk dahi tiba-tiba lantas cepat-cepat bangun dari perbaringan dan membuka laptopnya.

Aku tergeleng melihatnya. Kata Nizam, dia berkenalan dengan seorang lelaki di Facebook yang juga mengambil jurusan sama dengannya di luar negara. Mereka saling bertukar pendapat mengenai course masing-masing. Pertama kali aku mendengarnya, macam pelik sahaja hatiku, tetapi bila dia tidak kisah aku menyendeng di sebelah apabila di berchatting dengan ‘pakwenya’ itu, aku tahu dia jujur dalam meluahkan kata-kata.

smallimej
AKU HANYA mampu terkebil-kebil tidak percaya mendengar perkhabaran yang singgah di telinga dua hari yang lalu. Perit hatiku menerima semua itu. Bagaikan ada tusukan di dada dan kemudian aku ditikam pula bertubi-tubi. Aku hanyut dalam pelukan emak. Aku menangis dan terus menangis. Sungguh, aku tidak dapat menerimanya.

Bagaikan masih terbayang rempuhan motosikal yang mengena tubuhku tatkala aku berjalan di kampus dua hari lalu. Aku tidak tahu dari mana datangnya motosikal berkuasa tinggi yang bergerak laju itu. Aku yang sedang berjalan mengusung perut bagaikan terpaku. Kakiku seolah-olah dipaku. Tidak sempat aku mengelak, aku jatuh bergolek di atas jalan tar. Serentak itu juga, darah pekat mengalir di celah kelengkangku dengan banyak sekali. Aku pula hanya mampu meraung sebelum pandanganku bertukar gelap.

“Sabarlah… tak ada rezeki Lina agaknya.” Pujuk abah yang sedari tadi hanya melihat aku menangis dalam pelukan emak.

Terkejut aku melihat ketiga-tiga abangku turut memandangku sayu. Bila mereka pulang? Ibu bapa mentuaku juga sama. Kata emak, aku koma selama seminggu. Nizam pula hilang entah ke mana bersama Haikal. Aku tahu dia kecewa dengan berita keguguranku sedangkan tinggal 3 bulan lagi kami bakal menambah ahli baru.

Tapi apakah dia juga tahu, aku lebih terluka daripadanya? Aku yang mengandungkan anak kami. Aku merasai tendangannya, pergerakannya. Akulah ibunya. Bukankah seharusnya dia berada di sini, menemaniku, memujukku? Apakah Nizam marah di atas kecuaianku?

Namun dalam diam aku mengerti sendiri, bukan itu yang membuatkan Nizam kusut. Aku terdiam, meleraikan pelukan emak.

‘Berlaku kecederaan yang agak teruk pada rahim Puan Amalina. Berdasarkan pemeriksaan, puan berkemungkinan besar tidak dapat mengandung lagi.’

Masih terngiang-ngiang ucapan doktor di telinga. Aku bagaikan mati kata. Dapat aku lihat raut wajah Nizam yang berubah keruh. Dia kecewa.

“Mana Nizam pergi agaknya ni?” Kedengaran bapa mentuaku bertanya, mungkin geram dengan tindakan Nizam yang masih tidak menjengukku di sini sejak semalam. Ya, sejak dia dengar berita itu, Nizam hilang entah ke mana.

“Lina tak boleh mengandung lagi, mak.” Ucapku tiba-tiba. Seisi bilik bagaikan terkedu.

“Apa Lina cakap ni?” Abang sulungku bertanya. Jariku diusap lembut.

“Doktor dah sahkan semalam.” Sambungku bersama air mata

smallimej
Beberapa tahun berlalu…

KUPANDANG HIDANGAN istimewa yang aku sediakan dengan segala susah payah sejak pukul enam petang tadi. Siap menelefon emak lagi bertanyakan resipi. Aku sebak sendiri. Sedih mengenangkan segala usahaku langsung tidak dihargai. Dari pukul 8 aku menunggu dirinya, sudah pukul 12 begini, kelibat Nizam masih juga tidak kelihatan. Ada sayu yang bertamu dia hati, apakah Nizam tidak ingat hari ini ulang tahun perkahwinan kami yang keenam? Sudah lupakah dia pada tarikh keramat kami bersatu hati?

Malas melayan perasaan, aku masuk ke bilik tidur Haikal yang bersebelahan bilikku. Aku tersenyum melihat aksi Haikal yang tidur dengan kaki terbuka luas. Haikal kuselimut dan kukucup penuh kasih. Sudah besar Haikal ni. Sudah bersekolah di tadika.

Aku masih ingat, beberapa tahun yang lalu, ketika aku disahkan tidak mampu melahirkan zuriat untuknya lagi, dia memang kecewa tapi tidak pula memarahiku. Dia tahu kami tidak punya rezeki. Lalu katanya, cukuplah baginya Haikal seorang. Mendengar kata-katanya, air mataku mencurah-curah keluar. Betapa tulusnya dia. Dan hari-hari seterusnya, kami hidup seperti biasa, tanpa ada seorang pun antara kami yang mengungkit tentang ‘kecacatanku’ itu.

Namun aku sudah mulai berasa letih dengan perangai Nizam sejak setahun yang lalu. Banyak perubahan yang berlaku kepada dirinya sejak dia berjaya menjawat jawatan sebagai pengurus di sebuah syarikat. Pulangnya sentiasa lewat, entah ke mana perginya, aku tidak pasti.

“Lewatnya abang balik.” Ujarku sekadar berbasa-basi apabila dia muncul di pintu bilik. Rasa sakit dihati aku tolak jauh-jauh.

“Ermm…” Itu sahaja komen Nizam. Dengan muka tidak bersalah, dia menyalin pakaian. Tidak mahukah dia bertanya khabar tentangku yang menunggunya bagaikan orang bodoh ataupun paling kurang bertanya tentang anak kami? Sampai hati dia…

“Abang pergi mana?”

“Kerja.”

“Kerja sampai lewat malam ke?”

“Lina ni kenapa? Abang penat tau. Abang balik aje, dah tanya soalan bukan-bukan. Abang letihlah!” balas Nizam kasar, semakin merobek hatiku.

“Baguslah…”

“Apa yang bagus?” tanya Nizam dengan dahi berkerut.

“Bagus sebab abang masih tahu macam mana rasa letih. Lina pun rasa letih juga ni bang. Letih dengan perangai abang sejak akhir-akhir ni. Abang dah tak hiraukan Lina lagi. Abang ingat Lina tunggul ke dalam rumah ni?” terjahku tidak mampu menahan rasa.

Dia seperti terpaku dengan kata-kataku. Mungkin terkejut dengan sergahanku kerana selama ini aku memang tidak banyak komen pun tentang apa yang dia lakukan. Aku biarkan sahaja dia dengan perangainya.

“Lina nak cakap apa ni? Kalau tak ada apa-apa, abang nak ti…”

“Satu lagi… Lina penat sangat sebab tunggu abang dari lepas maghrib sampai sekarang. Letih sebab Lina perbodohkan diri sendiri semata-mata nak sambut anniversary kita. Ulang tahun perkahwinan kita yang keenam. Tapi abang langsung tak hargainya.” Kataku dengan kasar seraya menarik bantal. Aku malas mahu mempedulikannya lagi.

Dari ekor mata, aku lihat dia masih terpaku. Hatiku menangis sendiri. Nizam benar-benar tidak ingat tarikh keramat itu. Ah! Sakitnya hati aku dibuat lelaki yang seorang ini.

smallimej
KERJA DI pejabat aku bereskan dengan teliti sekalipun kadang-kadang aku teringat juga masalahku dengan Nizam. Walau bagaimanapun, setakat hari ini tidak pernah lagi rasanya aku mencampuradukkan masalah peribadi dengan hal-hal di pejabat. Aku merupakan ketua di bahagian pemasaran, wajarlah kiranya aku menunjukkan teladan yang baik untuk para pekerja.

“Puan, bos panggil.” Setiausahaku memberitahu.

Alamak… apa hal pula Datuk Razif panggil? Macam-macamlah orang tua ni. Rungut hatiku. Aku kepelikan. Sudah dua tahun bekerja di bawah Datuk Razif, aku tahu tingkahnya yang agak cerewet itu. Pantang ada yang salah, mulalah hendak membebel. Pernah juga aku berdoa supaya dia bersara. Haha… jahat betul hatiku ini. Tapi sebenarnya, Datuk Razif itu baik orangnya. Aku cuma tidak berkenan kecerewetannya itu sahaja.

“Duduk Bashira.”

Arahan Datuk Razif aku terima. Terkejut aku melihat seorang lelaki yang mungkin sebaya dengan Datuk Razif sedang duduk di sisiku.

“Kenalkan… ni Tan Sri Musa dan Tan Sri, ini salah seorang pekerja I yang cukup pakej, Amalina Bashira.” Datuk Razif dengan bangganya memperkenalkan aku kepada kenalannya itu.

Aku jadi malu sendiri dengan pujian melambung tinggi bosku itu.

“Assalamualaikum Tan Sri, apa khabar?”

Tan Sri Musa membalas salamku seraya tersenyum. Aku mengangguk sebagai tanda penghormatan dan perkenalan.

“Well… Bashira… I panggil you sebab I nak you jumpa client I petang ni kat Shah Alam. You tak ada masalah, kan?”

Aku menggeleng. Kalau ada masalah pun, masakan aku hendak mengiakan. Mahu aku dipecat oleh Datuk Razif?

“Good… nanti I akan inform pada you apa yang dia mahu. Sepatutnya I yang jumpa dia tapi nak buat macam mana, kan… kawan I ni dah ada kat sini. I am stuck…” Ujar Datuk Razif tergelak kecil, turut mengundang tawa Tan Sri di sebelahku. Rapat benar mereka berdua nampaknya.

“Lagi satu… client I tu isteri Tan Sri kat depan ni. So make sure you layan dia elok-elok, okey.” Pesan Datuk Razif sebelum aku melangkah keluar.

Oh… aku tersenyum sahaja.

“Ada-ada ajelah kau ni Zif.” Aku dengar Tan Sri Musa ketawa.

Tengah hari itu, aku memandu keseorangan ke Shah Alam. Katanya mahu bertemu di Shah Alam. Jalan raya yang agak sibuk itu tidak membataskan pemanduanku. Tenang sahaja aku memandu seperti tiada masalah.

Aku melangkah masuk ke dalam restoran dengan langkah yang agak perlahan. Mataku mencari pelanggan yang dimaksudkan dan aku tersenyum apabila melihat seorang wanita melambai-lambai ke arahku.

“Amalina?” Puan Sri Rohaiza bertanya. Aku mengangguk. Sekilas aku pandang wajahnya. Cantik. Bertuah Tan Sri Musa. Aku jangka umur wanita ini mungkin sudah menjangkau 50-an tapi kelihatan muda sahaja lagaknya.

“You look gorgeous in your dress.”

Err… terkedu aku mendengar pujian yang tidak terduga itu.

“Terima kasih Puan Sri… ermm… boleh kita mula?”

“Sure…”

Mulutku terus berbunyi rancak menerangkan perihal kerja yang dimintanya. Dalam perbualan kami, aku tahu dia orang yang sangat peramah. Gelaran Puan Sri di hadapan namanya itu hanya sekadar gelaran baginya. Tidak pula dia menyombong diri seperti sesetengah golongan yang berpangkat tinggi.

Hampir sejam perbualan kami, dia meminta diri. Aku pula menghabiskan makanan sebelum berjalan ke kereta. Sebaik sahaja aku membuka pintu kereta, mataku tiba-tiba menangkap satu kelibat yang membuatkan jantungku berdegup kencang.

Dari jauh, kelihatan Nizam sedang bergelak tawa dengan seorang wanita bertudung cantik. Aku lihat wanita itu menepuk-nepuk bahu Nizam dengan gaya yang aku kira bukan main gedik lagi. Kuperah ingatan kalau-kalau mungkin wanita itu saudara-mara atau sepupu-sepupu Nizam. Tidak! Tidak ada. Seingatku inilah kali pertama aku lihat wanita itu. Nizam pula begitu ralit melayan si gadis. Hatiku hancur lumat. Adakah ini sebabnya? Nizam sudah punya pengganti diriku.

Aku bergegas masuk ke dalam kereta. Tidak mampu lagi menonton drama sebabak yang menyiat-nyiatkan hati dan perasaanku kala itu. Namun sebelum aku menghidupkan enjin kereta, sempat pula aku mengeluarkan handphoneku. Perhitungan harus dibuat. Aku tidak sanggup terus-terusan diperlakukan seperti tidak punya maruah diri.

smallimej
AKU TIDAK punya mood untuk melayan kerenah Haikal malam itu. Anak terunaku itu sibuk mahu mengajak aku mewarna buku lukisan yang aku beli untuknya beberapa minggu lalu.

“Mama…” Haikal merengek supaya aku memberi perhatian kepadanya. Dia sudah duduk di ribaku.

“Ekal sayang.” Pipinya yang tembam itu aku kucup. “Boleh tak Haikal dengar cakap mama malam ni.” Pintaku. Aku mahu sekali dia mengerti perasanku yang sedang terluka ini, yang menunggu kepulangan ayahnya dalam debar. Walaupun mungkin dia tidak memahami maksud pertanyaanku, Haikal mengangguk juga.

“Haikal tidur awal ya sayang malam ni. Mama banyak kerja.”

“Boleh… tapi Ekal nak tidur dengan mama.” Dia bersuara manja sekali. Pantas aku membawanya masuk ke bilik. Aku mahu Haikal tidur supaya dia tidak akan mengganggu ‘kerjaku’ dengan Nizam sejurus dia pulang nanti.

Hampir setengah jam kemudian, Haikal terlena dalam pelukanku. Anak kecil itu sungguh aku kasihi. Tanda penyatuan cinta aku dengan Nizam.

Seperti yang aku jangka, jam hampir menunjukkan pukul 12 malam, bunyi enjin kereta Nizam kedengaran. Pintu rumah terbuka dan mukanya terjengul di balik pintu. Dia memandangku sekilas.

“Sampai bila abang nak balik lewat malam ni?” soalku mematikan langkahnya.

“Kenapa Lina asyik soal abang je bila abang balik kerja? Lina ada cita-cita nak jadi polis ke? Mulai malam ni, Lina tak perlu nak tunggu abang. Kalau nak tidur, tidur ajelah dulu.”

“Masalahnya Lina risau tau bang. Kalau ada apa-apa yang berlaku pada abang…”

“Huh, bosan!!! tahu bosan!!!” Dia meninggikan suara.

Aku pula yang terkedu. Jarang sekali dia bersuara kasar apabila bercakap denganku.

“So… sekarang abang dah bosan dengan Lina?” soalku sedikit sayu. Kusembunyikan perasan sakit di dada dengan riak muka selamba. Aku tidak boleh kalah dengannya.

Nizam kulihat meraup mukanya dengan telapak tangan berkali-kali.

“Come on Lina, kalau Lina marah pada abang sebab abang tak ingat anniversary kita… I’m so sorry okay. Abang betul-betul terlupa.”

“Bukan cuma pasal tu bang. Banyak lagi yang buatkan Lina makan hati dengan sikap abang. Abang dah lama tak kisahkan Lina. Dalam kepala otak abang cuma ada kerja dengan Haikal sahaja. Tu pun waktu pagi sahaja abang layan dia. Malam-malam abang balik lambat. Apa yang buat abang berubah sampai macam ni?” Aku menyoal lembut. Aku tidak mahu nampak terburu-buru.

“Kan abang dah cakap abang banyak kerja kat ofis. Kenapa tak faham ni?”

“Lina pun kerja bang… dan setahu Lina kerja pejabat habis pukul 5. Tapi abang balik selalu tengah malam. Okey… Lina faham kalau abang balik lambat sehari dua, tapi bukan untuk sepanjang tahun ni. Lina dah penat dengan perangai abang ni.”

“Lina nak cakap apa lagi ni? Kenapa tak terus terang aje?”

“Abang ada masalah?”

“No!”

“Abang suka orang lain?”

“No!”

“Jujur ke jawapan abang ni?”

“Kalau Lina tak percaya, lebih baik jangan tanya!” sinisnya.

“Jadi siapa dia ni?” Aku tunjukkan handphoneku kepadanya yang jelas terpampang gambar mesranya dengan wanita itu. Berubah terus raut wajah Nizam. Aku lihat dia seperti terkedu.

“Siapa ni?” Pandangan Nizam menikam mataku.

Aku tergelak sinis apabila dia buat-buat tanya. Apakah Nizam sudah buta?

“Entahlah! Lina pun tak tahu. Abang tahu?” Aku berlagak sinis.

“Lina intip abang?” Akhirnya…

“Kalau ya kenapa?”

“Dia kekasih abang, Lina.” Bagaikan peluru yang menikam jantungku, aku terhenyak di kerusi. Silap dengarkah aku?

“Apa abang cakap?”

Nizam mengeluh. Dia mendekatiku dan cuba meraih pergelangan tanganku namun pantas sekali aku mengelak.

“Jangan sentuh Lina, bang!”

“Tak ada gunanya abang nak tipu lagi. Abang pun dah penat dengan semua ni. Abang tak nak sembunyi-sembunyi lagi. Abang cintakan dia.” Ujar Nizam perlahan, langsung tidak menatapku.

Air mataku menitis tanpa aku sedari, tergamak dia berterus terang begitu. Tahukah dia… ucapannya begitu menyakitkan hati? Nizam curang… curang… curang… Aku mengulang-ulang dalam hati. Seakan- akan mahu perkataan itu terpahat dalam hatiku, biar aku sedar, dia telah bersalah terhadap aku.

“Abang minta maaf. Abang tak boleh halang perasaan abang. Abang dah cuba… tapi tak boleh.” Sambungnya lagi.

Aku menangis di tempatku. Tidak mahukah dia menarik balik ucapan itu?

“Abang… kenapa abang buat Lina macam ni? Selama ni, Lina setia pada abang. Abang dah hancurkan hati dan perasaan Lina.” Aku merayu dalam tangisan.

“Kita bercinta dari kecil lagi, bang. Hanya abang yang Lina sayang.”

“Abang nak ramai anak Lina. Lina tahu, kan?” Nizam menukar topik.

Aku cuba mencari kaitan hal itu dengan kecurangannya, tapi aku bingung.

“Apa maksud abang?”

“Abang nak anak tapi Lina tak boleh lahirkan anak untuk abang. Lina mandul!” Nizam memandangku dengan senyuman sinis.

Terpempan aku melihatnya. Tidak sekalipun selama aku hidup dengannya, aku melihat dia tersenyum begitu. Senyuman yang memberi sejuta kesakitan. Dan tiba-tiba aku berasa sungguh terhina dengan sikapnya.

“Tapi bang… mungkin doktor silap. Lagipun doktor tak kata yang Lina tak boleh mengandung terus. Lina masih tak berhenti berdoa supaya kita dapat anak.”

“Nak berdoa apa lagi? Termakbul ke doa Lina tu? Tengok, sampai sekarang tak mengandung pun. Dahlah… abang dah tak ada rasa dengan perempuan mandul macam Lina!” ujarnya lagi sebelum menghempas pintu sekuat mungkin. Nizam pergi lagi.

Aku tergeleng-geleng mendengar ucapannya. Tidak takutkah Nizam menghina permintaan doaku? Doa yang aku panjatkan itu adalah kepada Allah, Pencipta Yang Satu. Dialah yang menentukan segala-galanya.

Aku meraung-raung di sofa sendirian. Menangisi nasib hidupku. Apakah itu sebab utamanya? Dia menduakan cintaku lantaran aku tidak mampu lagi melahirkan zuriat untuknya… aku tidak mampu menjadi ibu kepada anak-anak yang diimpikannya… rahimku tidak berdaya untuk menghadiahkan keturunannya, yang ada cuma Haikal. Itu pun dia tidak berpuas hati. Tapi bukankah… bukankah dia pernah berkata, Haikal sudah cukup! Dan bukankah dia juga pernah berjanji untuk sehidup semati denganku?

Aku terus menangis tanpa henti.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/90448/PERMAISURI-HATI