Sejenak Bersama Murni Aqila

img_8763

Hello readers!! Pada bulan ini, penulis yang kami berjaya temu bual ialah Murni Aqila!

Sedikit latar belakang mengenai Murni Aqila ialah, seorang novelis yang bernaung di bawah label Alaf 21 sejak terbit novel pertama pada tahun 2008. Sehingga kini mempunyai 8 buah novel iaitu:

1. Sebutlah Namaku

2. Ucapkan Kau Rindu

3. Cinta Aku Seadanya

4. Ingat Janji Kita

5. Sayang Awak Sayang

6. Awak Jangan Nakal

7. Gila Tak Rindu

8. Tunang Tak Guna

Lahir di Pahang tetapi bersekolah dan membesar di Johor. Merupakan anak bongsu daripada 7 orang adik-beradik. Pernah menuntut di UiTM dalam jurusan Mass Communication.

1. Siapa yang memberi inspirasi untuk Murni Aqila menulis?

Saya membaca novel sejak sekolah rendah. Semua novel yang saya baca itu memberi inspirasi untuk saya menulis.

2. Apa makanan kegemaran Murni Aqila?

Tak cerewet soal makan. Tapi antara makanan yang selalu menjadi pilihan ialah asam pedas, char kue tiau, bibimbap dan buah-buahan. Juga suka mencuba makanan yang hipster. Huhuu…

3.  Siapakah penulis kegemaran Murni Aqila? (tak kisah luar negara or dalam negara)

Ramlee Awang Murshid – disebabkan teknik penulisannya yang brilliant.

Dato’ Shahnon bin Ahmad – disebabkan penggunaan bahasa yang indah. Ada yang berkias dan ada yang lantang.

4. Apakah novel kegemaran Murni Aqila? (tak kisah luar negara or dalam negara)

Semua novel saya suka. Yang terbaru novel Tunang Tak Guna. Hehehee…

  5. Ada haiwan peliharaan tak di rumah?

Tiada.

6. Jika anda diberi peluang untuk melancong secara percuma, ke manakah Murni Aqila mahu pergi dan mengapa? 

Disebabkan percuma saya takkan memilih ke Makkah. Saya memilih ke Saariselkä, Finland. Di sana saya mahu menyaksikan kejadian alam yang sangat indah yang dipanggil aurora. Ia merupakan kejadian pancaran cahaya berwarna-warni dan berkilauan kelihatan di awan pada waktu malam musim sejuk. Serius, sangat sangat cantik subhanallah. Di sana juga saya mahu menetap di dalam igloo.

7. Apakah novel baru yang bakal diterbitkan oleh Murni Aqila? Boleh ceritakan sedikit mengenai novel tersebut?

Tajuk novel ke-9 saya yang bakal terbit pada 2017 masih menunggu persetujuan daripada editor. Mengisahkan Hani yang jatuh cinta dalam diam-diam dengan sepupunya, Jay. Dia jatuh cinta pada Jay sejak berusia 8 tahun kerana Jay yang tua 3 tahun daripadanya telah menyelamatkan dia daripada mati lemas di sungai. Tanpa disangka-sangka setelah 15 tahun berlalu, dia dijodohkan dengan Jay oleh ibu bapa Jay yang ada muslihat. Tapi malangnya, Jay cintakan perempuan lain. Hani hanya tahu perkara itu selepas berkahwin dengan Jay. Jadi, apa tindakan Hani yang rupa-rupanya selama ini dicintai sahabat baik sendiri? Haa… kalau nak tahu kena tunggu kemunculannya di pasaran. Cewah!

8. Apakah pesanan Murni Aqila kepada pembaca di luar?

Moga kepada pembaca-pembaca novel sudi membaca karya-karya saya dan mengambil nilai-nilai murni yang ada di dalamnya. Kepada pembaca yang menjadikan novel-novel saya sebagai koleksi, terima kasih banyak-banyak. Tanpa sokongan anda, saya mungkin takkan bergelar novelis. Jangan berhenti menyokong saya sampai bila-bila ek? Muah ciked!

9. Pada pandangan Murni Aqila, apa istimewanya novel Murni Aqila  berbanding novel lain di pasaran?

Watak heroin setiap novel saya adalah wanita yang karakternya memberi aura positif pada pembaca. Membuatkan pembaca wanita mahu berusaha menjadi wanita yang memberi inspirasi kepada sesiapa saja. Walau banyak dugaan dan cabaran, semangat mahu bangkit semula berkobar dalam jiwa.

10. Dari mana Murni Aqila selalu dapatkan ilham untuk menulis? Ada yang dari pengalaman sendiri ke?

Ilham datang dari pelbagai cara. Pengalaman sendiri pun ada tapi saya lebih suka mengambil pengalaman orang di sekeliling. Selain itu dari bahan yang dibaca dan bahan yang ditonton.

11. Apa rutin harian Murni Aqila? Ada yang rare tak?

Saya seorang novelis sepenuh masa selain menguruskan bisnes sendiri. Tiada yang rare. Kira normal la. Kah!

12. Describe diri anda dalam 3 perkataan?

Mudah tersentuh – suka ketawa – pemalu.

13. Apa nasihat Murni Aqila kepada penulis- penulis yang masih baru dalam industri buku?

Tak meniru cara penulisan novelis lain, bertanggungjawab dengan hasil tulisan sendiri dan berani berubah mengikut selera pembaca.

14. Selain Bahasa Melayu, Bahasa Inggeris, Apa lagi bahasa lain yang Murni Aqila kuasai?

Bahasa rojak. Hurhurr…

Kami harap Murni Aqila akan sentiasa mewarnai industri penulisan dan, jika anda peminat Murni Aqila

Lebih banyak eBook boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/author/filter/au_41603_murni-aqila/~

[SNEAK PEEK] HATI KITA SATU

9789831248478-medium
HATI KITA SATU Oleh Rania Firdaus

Kampung Sungai Haji Dorani, Sungai Besar, Sabak Bernam, Selangor, Malaysia.

JIKA tok diberi peluang untuk mendapat satu doa yang makbul, tok doakan Sara temui jodoh terbaik untuk Sara… supaya Sara sentiasa berbahagia di sisi seorang lelaki bergelar suami mengikut erti kata yang sebenar, yang akan temani Sara setiap masa tak kira waktu susah dan senang. Yang boleh pimpin Sara ke jalan yang lurus di dunia dan di akhirat… insya-ALLAH. Tu saja yang tok selalu harapkan untuk Sara.”

Sara disapa keharuan yang tidak bertepi. Betullah kata kakak, dia memang cucu kesayangan tok. Kata-kata penuh harapan yang tok ucapkan itulah buktinya. Bukan pada kakak, cucu sulung tok, yang tok doakan supaya menemui jodoh terbaik. Tetapi, dia.

Pejam celik, pejam celik… sudah 364 hari tok pergi. Begitu pantas masa bergerak. Sara seperti terdengar-dengar lagi suara tok berceloteh tentang itu dan ini. Dia seperti terlihat-lihat lagi kelibat tok melangkah ke sana dan ke sini. Dia seperti terasa-rasa lagi sentuhan tok pada ubun-ubun kepalanya.

Namun, semua itu sudah tiada kini. Semuanya lenyap bersama jasad tok yang telah selamat disemadikan pada hari yang sama tok menghembus nafas terakhirnya.

Segala kenangan pahit yang terlakar dalam ruang memorinya berkait dengan perkara yang berlaku pada hari itu masih lagi tersemat kukuh di fikirannya. Terasa bagaikan baru semalam semua itu berlaku.

Waktu itu, dia baru sahaja selesai menduduki kertas terakhir untuk semester terakhirnya di universiti. Memang dari pagi hatinya terasa lain macam, tetapi dia enggan melayan perasaan itu. Yang penting, peperiksaannya. Ujian akan menjadi penentu lulus atau gagal dirinya untuk seluruh pengajiannya di universiti itu. Manalah dia tahu ada sesuatu yang buruk sedang berlaku di rumahnya pada hari itu.

Sejurus menghidupkan semula telefon bimbitnya sambil mengatur kaki keluar dari dewan peperiksaan, dia dikejutkan dengan 17 panggilan telefon yang tidak berjawab, 13 khidmat pesanan ringkas, serta sembilan pesanan dalam peti simpanan suara telefon bimbitnya itu. Lagi mengejutkan, setelah diperiksa seimbas lalu, semuanya dari rumah. Sedang dia sibuk menenangkan dirinya yang sudah diserang panik, satu panggilan telefon tiba-tiba mencelah masuk. Terus matanya terarah pada skrin telefon bimbit itu.

“Sara, tok tengah nazak.”

Dengan suara yang bergetar menahan tangis dan susunan kata yang agak tidak tersusun, Sara akhirnya berjaya menangkap sebaris ayat yang diperkatakan oleh kakak. Sebaris ayat yang tidak pernah terfikir oleh Sara akan sampai ke telinganya.

Tanpa bertangguh walaupun sesaat, dia bersiap seadanya lalu bergegas pulang. Jarak di antara Gombak dengan Sabak Bernam terasa begitu jauh pada waktu itu, seperti dia sedang menuju ke benua lain. Sepanjang perjalanan, dia berasa cemas dan sangat takut. Dia takut tidak sempat bertemu tok untuk kali terakhir. Tidak putus-putus dia berdoa dalam hati supaya dia diberikan kesempatan itu.

Alhamdulillah, doanya termakbul. Dia sempat bertemu tok sebelum mata orang tua itu terpejam selamanya. Biarpun sekadar lima minit, dia berasa sangat bersyukur. Dia sempat mohon maaf dengan tok. Sempat kucup tangan dan dahi tua tok. Sempat beritahu tok yang dia sayangkan tok, sebelum nyawa tok terpisah daripada jasadnya. Lima minit terakhir tok itu digunakan sepenuhnya, dengan sebaik mungkin.

“Kalau tok tengah nazak nanti, Sara jangan menangis ya? Janji dengan tok.”

Dalam keadaan genting sebegitu, Sara masih ingat pesanan tok. Mula-mula dia dengar tok cakap begitu tidak lama dahulu, dia marah-marah dan mogok tidak mahu cakap dengan tok sehari. Beria-ia dia enggan melafaz janji yang satu itu dengan tok.

“Sara tak nak janji! Sara tak nak hilang tok! Sara tak nak!”

Namun, apabila detik itu tiba… Sara tunaikan juga janji yang dituntut oleh tok itu. Bersungguh-sungguh dia memaksa diri menahan rasa sebak sepanjang tempoh lima minit terakhirnya bersama dengan tok. Walaupun dia tidak pernah bersetuju untuk melafazkan janji itu, dia tetap gigih menunaikan permintaan tok.

Ketika jenazah tok dimandikan, dia masih tenang biarpun hatinya terasa bengkak menahan tangisan yang mahu keluar. Ketika jenazah tok dikapankan, ketika jenazah tok disolatkan, ketika jenazah tok diletakkan ke dalam keranda kayu, dan ketika jenazah tok diusung ke tanah perkuburan… semuanya berjaya dilalui oleh Sara tanpa esak tangisan, tanpa air mata.

‘Tok, Sara dah tunaikan permintaan tok. Tok, Sara tak menangis langsung masa tok nazak tadi. Sampai sekarang pun, Sara masih bertahan.’ Hati Sara berbisik sendiri setelah selesai bacaan talkin.

“Sara, kamu nampak tenang saja… tak sedih ke?”

Oh! Manusia memang sukar dijangka. Dalam keadaan begitu pun sanggup bertanya soalan yang tidak sepatutnya. Sara tidak perasan siapa yang bertanya itu dan tidak punya hati untuk mencari siapa yang tidak peka pada perasaan orang lain itu. Biarlah…

Hakikatnya, siapa yang tidak sedih melihat pemergian insan tersayang? Siapa?! Sara terasa mahu menjerit. Dia sedih. Sedih sangat, tetapi dia perlu tabah.

Namun, tembok ketabahannya runtuh juga sebaik sahaja pulang dari tanah perkuburan. Air matanya mencurah-curah tanpa boleh diseka lagi. Baru kini dia betul-betul terasa erti sebenar sebuah kehilangan.

Tok pergi secara tiba-tiba sahaja. Padahal tok tidak ada sakit apa-apa. Tanyalah pada sesiapa pun, tentu jawapan yang diperoleh nanti tidak punya sebarang perbezaan. Tidak ada seorang pun terfikir secepat itu tok pergi. Sekelip mata.

Sara masih ingat, beberapa minggu sebelum itu dia ada balik menghabiskan cuti pertengahan semester. Dia ikut tok ke sawah hampir setiap hari memandangkan musim menuai baru bermula. Tok kelihatan sihat dan segar-bugar. Sewaktu dia hendak balik ke kampus semula pun, tok tetap ceria macam selalu mengiringi langkahnya meninggalkan rumah. Sedikit pun tidak terlihat tanda bahawa masa tok telah tiba di penghujungnya.

“Tok kena patuk ular kat sawah. Masa tokmi sampai tu, tok dah lemah. Bisa ular tu dah menular, tokmi tahu. Tapi tokmi ikat juga tak nak bagi cepat sangat bisa tu berjalan. Lepas tu, tokmi minta tolong orang bawa tok balik rumah,” cerita tokmi. Rautnya wajahnya masih tenang.

Sara tidak tahu macam mana tokmi boleh kekal tenang sebegitu.

“Tok kata dia nak jumpa Sara sebelum pergi,” sampuk kakak pula dalam nada sebak.

Sara terus mendongak apabila namanya disebut. Tadi, dia sibuk sangat. Tidak sempat mahu ambil tahu semua yang berlaku secara terperinci. Terkejut benar dia mendengar kata-kata kakaknya itu. Air mata seakan tidak mahu berhenti.

Tokmi mengiakan. Permintaan terakhir tok adalah untuk berjumpa dengan Sara. Cucu kesayangan tok.

Disebabkan hal yang satu itulah, kakak bersama dengan beberapa orang lagi cuba juga untuk menghubungi Sara. Pelbagai cara digunakan agar permintaan terakhir tok dapat ditunaikan… agar Sara sendiri sempat untuk bertemu dengan tok buat kali terakhir sebelum racun bisa patukan ular dalam tubuh tok menghentikan pernafasan tok untuk selamanya.

Mujurlah Sara sempat tiba tepat pada masanya. Permintaan terakhir tok akhirnya berjaya ditunaikan dan Sara sempat juga bertemu tok untuk kali terakhir, biarpun hanya untuk lima minit. Lima minit yang sangat berharga untuk kedua-duanya.

Air mata Sara semakin lebat. Kakak yang melihat, kembali menyambung esakan. Masing-masing yang ada di situ mempamerkan riak simpati. Hanya wajah tua tokmi yang terus kekal tenang seperti selalu.

Bagi Sara, dunia kecilnya di rumah kayu tinggi di pinggir sawah itu terasa kosong tanpa kehadiran tok meski belum sampai sejam tok disemadikan. Pemergian tok sangat memberi kesan kepadanya. Tidak seperti sewaktu pemergian arwah umi dahulu.

Ketika arwah umi menghembuskan nafasnya yang terakhir, Sara baru mencecah umur tiga tahun. Apalah yang dia faham tentang kematian pada waktu itu. Bagi dirinya, pemergian tok itu yang paling meninggalkan kesan, membuatkan dia rasa ingin lari. Lari daripada segala-galanya. Dia bangun perlahan-lahan. Namun, pandangannya tiba-tiba sahaja bertukar gelap bila sampai di muka pintu.

Sejurus tersedar daripada pengsan, air matanya mengalir lagi membasahi kedua-dua pipinya. Seminggu dia melayan perasaan sedihnya. Menangis dan terus menangis. Niatnya untuk tabah menerima pemergian tok hilang entah ke mana.

“Cucuku Sara, setiap yang bernyawa itu pasti akan menemui mati.”

Tok! Itu suara tok… Sara yakin. Dia membuka matanya seluas mungkin, tetapi dia tidak nampak pun kelibat tok di mana-mana. Dia melihat ke kiri dan ke kanan. Dia rupa-rupanya sedang terbaring seorang diri di atas katil bujangnya, di dalam bilik yang telah dihuni sedari kecil di rumah kayu tinggi di pinggir sawah itu. Tidak sedar bila dia tertidur dan bermimpikan saat-saat terakhir tok bersamanya.

“Astaghfirullah…” Sara beristighfar perlahan sambil meraup wajah sendiri. Terasa ada kesan tangisan di hujung sepasang matanya. Dia buru-buru bangkit dan menyentuh permukaan bantal yang melapik kepalanya ketika tidur tadi. Basah.

Sah. Dia menangis dalam lena lagi… seperti selalu, jika dia terlalu rindukan tok.

“Cucuku Sara, setiap yang bernyawa itu pasti akan menemui mati.”

Dia teringatkan kata-kata itu. Yang membuatkan dia tiba-tiba terjaga daripada lenanya sebentar tadi. Seingatnya, kata-kata itu jugalah yang pernah sekali didengar olehnya, juga dalam lenanya, kira-kira seminggu setelah tok pergi dahulu, ketika dia sedang dalam kemurungan melayan rasa sedih yang membaluti hatinya.

Itulah kata-kata yang membuatkan dirinya bangkit daripada terus hanyut dalam arus perasaan sendiri. Sama seperti tadi, pada waktu itu pun dia ada terdengar-dengar suara tok menasihatinya, supaya dia meredai takdir ILAHI. Dia yang sentiasa patuh pada tok, akhirnya berjaya juga mengatasi kesedihan yang dialaminya ketika itu.

Entah apa erti di sebalik kedua-dua mimpinya itu, dia tidak punya klu. Dia sendiri jadi tertanya-tanya… bolehkah seseorang itu bermimpikan satu perkara yang sama pada dua masa yang berlainan?

Mungkin… ya… mungkin… sebab dia terlalu sangat memikirkan tok.

‘Arwah tok.’ Hati kecilnya menegur.

Sara beristighfar dan meraup wajahnya lagi. Walaupun sudah selalu sangat ditegur, dia tetap juga terlupa untuk meletakkan perkataan ‘arwah’ untuk tok. Eh! Arwah tok.

Bunyi ketukan yang tidak dijangka di pintu terus menghalau ingatan Sara tentang arwah tok. Dengan sedikit rasa jengkel dek lamunannya terganggu, Sara perlahan-lahan bingkas dan menyelak daun pintu. Terjengul muka kakak.

“Anak dara tidur siang!” sergah kakak. “Ketuk berpuluh kali baru buka,” omelnya.

Sara membuat muka tidak bersalah. “Ada apa, kakak?”

Kakak tidak terus memberikan jawapan, sebaliknya memilih untuk merenungnya dalam-dalam. Secara refleks dia mengangkat tangan menggosok mata, cuba hapuskan sebarang bukti yang menunjukkan dia baru lepas mengalirkan air mata.

“Ada apa, kakak?” Sara menekan suara.

Kakak berkelip beberapa kali, bagaikan baru tersedar. “Oh! Kejap lagi kakak nak pergi pasar, nak beli barang yang tak cukup lagi untuk kenduri arwah esok. Tokmi suruh Sara temankan kakak. Anas pun ikut,” beritahu kakak atau nama sebenarnya, Juhara.

“Okey,” balas Sara tanpa banyak songeh apabila mendengar nama tokmi.

Setelah kakak berlalu, Sara merapatkan semula daun pintu biliknya. Sebenarnya dia berasa malas untuk keluar, tetapi belum pernah lagi dia berkata ‘tidak’ pada suruhan tokmi selagi dia berdaya untuk melaksanakannya.

“Nak beli barang yang tak cukup lagi untuk kenduri arwah esok.”

Itu kata kakak tadi. Sara tahu benar, kenduri apa yang dimaksudkan kakak.

Esok merupakan hari yang ke-365 tok pergi meninggalkan alam yang fana ini. Tokmi sedari awal lagi sudah pasang niat hendak buat kenduri untuk arwah tok, mahu panggil orang kampung makan-makan.

‘Dah setahun arwah tok pergi rupa-rupanya,’ bisik Sara dalam hati.

Sudah setahun berlalu, tetapi memori bersama arwah tok masih lagi segar dalam kotak ingatannya seolah-olah baru semalam arwah tok pergi meninggalkannya. Bahkan, ada kalanya dia memang tidak terasa langsung arwah sebenarnya telah tiada. Terasa macam arwah tok setiap masa ada bersamanya.

****

Sara duduk berayun kaki di atas buaian kayu buatan tangan arwah tok. Dia tidak pernah disapa perasaan bosan duduk bersenang-senang seorang diri di atas buaian itu. Menghadap hamparan hijau sawah padi yang terbentang luas, dia sering menghabiskan masanya melayan menungan sambil matanya ralit memerhatikan budak-budak kampung berkejar-kejaraan sesama sendiri.

“Cik Ra!”

Kedengaran suara Anas, anak tunggal kakak, menyeru nama panggilannya.

“Ya?” Sara buru-buru menyahut. Namun, anak saudaranya itu sekadar tersengih comel. Barangkali anak itu cuma ingin memastikan dirinya masih berada di situ menemaninya bermain. Risau agaknya kena tinggal seorang diri di halaman rumah itu.

Sara tersenyum nipis memerhatikan telatah Anas mengusik seekor anak burung di dalam satu sangkar besi di atas bangku panjang berdekatan. Anak burung raja udang itu ditemui beberapa jam sebelum itu, ketika Sara sedang berjalan-jalan di tepi bendang untuk menghirup udara pagi. Kasihan melihat anak burung itu kesejukan setelah terjatuh ke dalam petak sawah, dia membuat keputusan untuk membawanya pulang.

Sara berhajat untuk melepaskan anak burung itu bebas semula. Namun, keputusan itu dibantah keras oleh si kecil Anas. Sesungguh hati dia hendak memelihara anak burung itu. Semua orang terpaksa mengalah akhirnya.

“Anas, jangan digoncang sangkar tu!” Sara terjerit apabila sepasang tangan kecil Anas dilihatnya sedang menggoncang sangkar besi anak burung yang bernasib malang itu. Spontan Anas menghentikan perbuatannya.

Sara turun dari buaiannya. Mata Anas terkebil-kebil memandang ke arahnya.

“Cik Ra dah pesan pagi tadi kan, Anas jangan goncang sangkar burung ni. Anas tak ingat?” Sara menegur sejurus dia melabuhkan punggung di hadapan anak yang baru berusia tiga tahun itu.

Mata Anas masih terkebil-kebil.

Sara mengacah-acah anak burung raja udang yang sedang terkurung itu dengan tangan kirinya. Tangan kanannya berlabuh di bahu kecil Anas. “Anas tak boleh goncang sangkar burung ni. Kasihan dia nanti kepala dia pening,” tutur Sara dalam nada menasihat seraya tangan kanannya menggosok lembut bahu anak itu.

“Dia fening?” Anas bertanya dengan pelatnya.

Sara menahan gelak. “Ha’ah.” Fening pun feninglah…

Ketika itu, Sara terpandang kelibat tokmi melangkah keluar dari dalam rumah. Bagi seseorang yang usianya sudah pun menjangkau tiga suku abad, wanita yang telah membesarkan dia dua beradik dengan kakak semenjak dia berumur tiga tahun itu boleh dikategorikan sihat dan bertenaga lagi. Mungkin berkat kerja kuatnya di bendang muda-muda dahulu.

Sekilas Sara terpandangkan tangan kanan tokmi melambai ke arahnya.

“Jom, Anas… opah panggil tu,” katanya kepada Anas.

Anas bingkas. Sara membimbit sangkar dengan satu tangan, manakala sebelah lagi memimpin Anas agar mereka sama-sama melangkah beriringan menghampiri tokmi yang sedang menanti di anak tangga terbawah.

“Mama panggil Anas. Kat dapur,” beritahu tokmi kepada Anas.

“Otey,” Anas menyahut dengan penuh yakin walaupun pelat. Terkedek-kedek dia melangkah ke dapur mencari mamanya.

Setelah Anas menghilang, barulah tokmi berpaling ke arah Sara.

“Ada apa, tokmi?” Sara menyoal ingin tahu.

“Duduk dulu,” suruh tokmi.

Sara akur. Dia mengambil tempat di sisi tokmi, di atas anak tangga terakhir itu.

“Tokmi nak tanya ni… Sara jangan salah faham pula.” Tokmi membuka mukadimah.

“Ada apa, tokmi?” Sara bertanya apabila tokmi tidak terus menyambung kata. Cuak juga melihat tokmi serius begitu.

“Sampai bila Sara nak terus macam ni? Tokmi bukannya apa… risau tengok Sara selalu sangat bertukar tempat kerja.” Tokmi bersuara lembut. Sara berbeza benar dengan kakak. Kakak hatinya cekal dan kuat semangat. Sedangkan Sara hatinya lembut dan mudah terasa. Antara mereka, memang Sara yang paling senang untuk diambil hatinya. Namun, kena tahu cara yang betul.

Tiada bicara balas yang keluar daripada bibir Sara. Pandangannya dihalakan ke arah sangkar besi yang masih lagi berada di tangan kirinya. Dia terfikirkan tempat yang sesuai untuk meletakkan sangkar itu. Kalau dibiar di tempat rendah nanti tidak mustahil ada kucing-kucing jiran akan datang mengganggu. Ketakutan pula anak burung itu nanti.

Mata Sara melilau ke sekeliling. Dia terpandangkan satu para kayu yang melekat pada dinding rumah. Arwah tok yang buatkan para itu dahulu untuk dibuat tempat letak alatan bercucuk tanam yang kecil-kecil supaya tidak hilang.

Lantas, Sara mengangkat punggung.

“Eh! Sara nak pergi mana? Tokmi belum habis cakap lagi ni,” tegur tokmi.

“Tunggu kejap ya, tokmi.” Sara membalas pantas. “Sara nak letak sangkar ni kat atas para tu. Karang kena usik dek kucing kalau dibiar duduk rendah-rendah,” beritahunya jujur.

Selang beberapa saat, dia datang duduk semula di sebelah tokmi.

“Okey. Tokmi cakap apa tadi?” Sara bersuara semula.

“Kamu ni, Sara… beria tadi tokmi duk cakap. Sara tak dengar ya?”

Sara tersengih. “Dengar, tokmi. Tapi dah lupa.”

Tokmi membuat muka. Dia sudah faham benar dengan perangai Sara yang suka melayan fikiran sendiri. Kalau diajak berbual tiba-tiba dia senyap membisu baiklah tanya dia masih ada di situ atau tidak. Kalau tidak, sia-sia sahaja bercakap seorang diri.

“Dalam tahun ni dah dua kali Sara berhenti kerja.”

Sara membetulkan duduk. “Tapi, Sara ada alasan kuat buat begitu,” balasnya.

“Tokmi tahu… sebab ada lelaki kat tempat kerja tu nak kenal dengan Sara, kan?”

Mengesan perubahan nada dalam bicara tokmi, Sara tiba-tiba terkedu. “Tokmi…” bicaranya tersangkut. Dia menggigit bibirnya kuat, enggan mengeluarkan kata-kata yang mungkin mampu membuatkan tokmi rasa tersinggung.

“Tokmi ni bukannya apa, Sara. Tokmi bukannya reti sangat pun nak cakap pasal kerja orang zaman sekarang, tapi tak bermakna tokmi ni ketinggalan zaman. Betul tokmi buta huruf, tapi tokmi masih ada mata dan telinga. Orang lain bukan main payah lagi nak dapat satu kerja, tapi Sara yang dah ada kerja macam tak reti pula nak hargai. Semudah tu saja serah surat berhenti. Tolak rezeki. Bukan sekali pula tu. Tokmi takut nanti ALLAH nak menguji, DIA tak bagi kerja kat Sara dah. Tak pun DIA bagi Sara susah dapat kerja. Biar Sara tahu makna serik,” tutur tokmi panjang berjela.

Sara terdiam beberapa ketika. Dia menyusun kata dalam fikirannya.

“Kamu tak takut ke jadi macam tu, Sara?”

Sara menelan liur. “Rezeki ALLAH ada kat mana-mana, tokmi. Janganlah risau ya? Tokmi doakan yang terbaik saja untuk Sara,” balas Sara. Tutur katanya itu sudah disusun dengan baik. Semoga tokmi mengerti.

Tokmi mengalih pandangan ke arah Sara. Wajahnya sarat dengan kasih sayang. “Doa tokmi sentiasa ada untuk Sara, serta kakak. Sara tahu kan, tokmi bukannya ada sesiapa lagi pun kat dunia ni. Tinggal Sara dengan kakak saja sekarang,” ujarnya berbaur sebak. Bagaikan enggan memberi peluang kepada Sara untuk membalas bicaranya, dia cepat-cepat meminta diri.

‘Kiranya tokmi keluar panggil aku kejap tadi semata-mata nak cakap pasal benda ni saja ke?’ Sara tertanya-tanya dalam hati.

“Tokmi takut nanti ALLAH nak menguji, DIA tak bagi kerja kat Sara dah.”

Sebaris ayat tokmi itu membuatkan Sara berfikir panjang. Bagaimana kalau ALLAH tiba-tiba hendak mengujinya dengan menutup pintu rezekinya dan dia akhirnya tidak punya sebarang kerja? Nauzubillah. Dia tidak mahu sampai jadi begitu.

“Rezeki ada kat mana-mana, insya-ALLAH.” Sara mengingatkan dirinya.

Dahulu, arwah tok pernah menasihatinya supaya tidak mudah berputus asa dan selalu bersabar. Kata arwah tok lagi, ALLAH sentiasa bersama dengan orang yang sabar. Rezeki ALLAH melimpah-ruah di dunia ini. Yang penting, kita perlu rajin berusaha dan berikhtiar agar apa yang kita inginkan dapat dicapai.

Sara berpegang kemas pada nasihat arwah tok itu. Sebab itulah, dia selalu yakin dengan semua tindakan yang diambil sepanjang hidupnya, termasuklah tindakan nekadnya berhenti kerja di dua tempat berbeza dalam tahun yang sama.

Dia nekad berhenti dari tempat kerja pertamanya sebulan selepas melapor diri di situ apabila ada seorang lelaki dari jabatan yang sama datang kepadanya meluahkan isi hati. Sara telah menolak dengan cara yang paling baik, tetapi lelaki itu seolah-olah tidak mahu terima kenyataan. Siap berjanji akan sabar menunggu sehingga pintu hati Sara akhirnya terbuka untuknya.

Kesungguhan lelaki itu menyebabkan Sara jadi rimas dan ada waktunya sakit hati. Konon berjanji hendak sabar menunggu, tetapi saban hari datang menempel di mejanya ajak bersembang. Sara menyerahkan notis satu bulan selepas seminggu berfikir.

Selang beberapa bulan selepas itu, dia diterima bekerja di sebuah syarikat yang memberikan perkhidmatan percetakan pula. Sangkanya di situ dia akan bekerja dengan aman memandangkan pekerja lelaki yang berada di bahagian yang sama dengannya semua telah berkahwin, tetapi dia silap. Tidak sampai setengah tahun, dugaan melanda. Ada yang berhajat ingin menjadikannya isteri kedua.

Tidak pernah pun terlintas di fikiran Sara yang perkara seperti itu akan terjadi ke atasnya. Sememangnya, dia terkejut bukan kepalang. Lantas, tanpa berfikir panjang, dia menyerahkan notis dua puluh empat jam.

Entahlah. Sara pun sebenarnya tidak faham dirinya sendiri. Dia macam ada satu alergi dengan kaum Adam. Seumur hidupnya, dia cuma dapat menerima kehadiran dua lelaki. Arwah tok dan Anas. Hanya dua orang itu.

Lelaki lain, susah untuk dipercayai. Kenapa?

Arwah umi ditinggalkan suami, kala dia baru beberapa minggu berada dalam kandungan. Kakak pula digantung tidak bertali selama hampir dua tahun selepas Anas lahir sebelum diceraikan talak tiga tanpa sebab yang boleh diterima akal. Pak long, anak sulung tokmi pula meninggal dunia akibat penyalahgunaan dadah, setahun selepas dipenjarakan kerana mencuri.

Tokmi menanggung duka bertahun-tahun dek kata cemuhan penduduk kampung yang segelintirnya memandang hina pada anak sulungnya. Arwah umi pula sampai kena sakit meroyan dek penderitaan yang dilalui demi meneruskan hidup bersama dua orang anak kecil selepas ditinggalkan suami. Kakak pula, dek tuduhan tidak berasas suaminya menahan derita sendirian sebelum dilepaskan tanpa belas.

Sebab itulah, Sara sukar percayakan lelaki. Dalam hidupnya ada dua orang lelaki sahaja yang benar-benar bersikap baik terhadapnya. Bagi Sara, cukuplah ayah, abang ipar serta ayah saudaranya itu dijadikan contoh sempadan dalam hidupnya. Dia bertekad, selagi dia mampu berdikari sendirian, dia tidak harus bergantung pada lelaki.

Dia tidak rela dirinya menanggung derita hanya kerana seorang lelaki. Cukuplah dia melihat dengan matanya sendiri selama ini betapa payahnya wanita-wanita kesayangannya mengharungi kesengsaraan yang di’hadiah’kan oleh seorang lelaki.

Yang baik dijadikan teladan. Yang buruk dijadikan sempadan.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81653/Hati-Kita-Satu

[SNEAK PEEK] BILA SENA KEMBALI BERBUNGA 2

9789831245422-medium
BILA SENA KEMBALI BERBUNGA 2 Oleh Amaruszati Noor Rahim

Afikah

BARANGKALI tidak salah jika aku katakan, saat yang paling bahagia adalah saat dilamar lelaki idaman hati. Diri rasa bagai terapung-apung di dunia indah. Siapa yang ingin merangkak jika hati kepalang hendak terbang? Bagaimana aku hendak menolak sedang hati telah benar-benar sayang? Menolak bererti aku menghumbankan diri ke jurang yang dalam. Menerima bererti aku mencari padah kerana belum tentu aku diterima oleh keluarga di sekeliling orang tersayang, khasnya Datin Salmah.

Aku belum kenal Datuk Murad, papa Zek. Menurut Zek, papanya tiada masalah, ikut kehendak anak-anak tetapi selalu kecut dengan mama. Abang dan kakaknya juga tiada masalah. Betulkah tiada masalah? Bukankah abangnya yang beria-ia benar menukarkan Zek ke Kuala Lumpur sewaktu kami sama-sama bersekolah dulu, semata-mata kerana aku dan Zek begitu intim. Lagipun, tidak mustahil kakak dan abangnya juga akur kepada kehendak mamanya.

Aduhai! Pening aku dibuatnya. Yang boleh menenangkan hatiku sedikit, Nur Indah – adik Zek yang lebih mesra dipanggil Nano, hasil perkahwinan Datuk Murad dengan isteri pertamanya. Itupun mungkin disebabkan Nur Indah dulu adalah teman sebilikku.

Datuk Murad, walaupun ayah tiri Zek tetapi menurut Zek seorang lelaki yang baik. Cuma dia selalu mengalah kepada Datin Salmah kerana hidupnya dalam harta kekayaan Datin Salmah, hasil peninggalan arwah ayah Zek. Kalau beginilah ceritanya, aku dapat mengagak Datin Salmah jadi One Women Show dalam keluarganya. Argh! Aku tak sanggup.

Datin Salmah tentu kecewa bila Zek tidak mahu berkahwin dengan Suraya, sahabat baikku dulu, waktu aku bersekolah dengannya. Keputusan ini meruntuhkan tembok persahabatan kami. Suraya yang lebih glamor dengan nama Sue, seperti juga aku, tergila-gilakan Zek. Cuma cara kami berbeza.

Aku menggilai Zek dengan cara bermaruah, memendam rasa dan tidak pernah mengucapkan I love you, Zek! Suraya pula tidak cukup dengan I love you, I miss you, darling dan serba macam kata-kata yang mencengkam jiwa. Sebagai orang sosial, dia berani merangkul dan memeluk lelaki lain, apalagi Zek. Dia sememangnya lincah. Sebab tambahan – dia tahu Datin Salmah memang sayangkannya. Aku? Siapalah aku Datin Salmah nak cembung bergunung-gunung?

“Kesian, Sue!” Aku sebenarnya mengasihani Suraya. Ditangkap basah di hotel lima bintang mahupun di mana sekalipun adalah satu hal yang memalukan.

Menurut cerita Zek yang dapat aku fahamkan, Zek berserta adik dan abangnya mengatur rancangan untuk memerangkap Suraya. Sikap Suraya yang selalu bertukar lelaki menyebabkan Zek mual untuk menjadikannya isteri. Dengan penangkapan itu, Zek berharap harapan kami untuk hidup bersama tiada halangan lagi.

“Kenapa mesti kesian?” Zek selamba bertanya. “Selama ini dia ganggu hubungan kita. Sekarang… kita selamat.”

“Itu betul, tapi cuba awak bayangkan jika kita kena macam tu, jika kita kena tangkap basah. Nauzubillah!” Aku menggeleng, tidak sanggup membayangkan jika hal itu terjadi. Mana hendak letak muka kalau malu bertepek berkaki-kaki?

“Kita tak buat macam dia!” jawab Zek.

“Malu besar kalau terjadi macam tu.”

“Malu pada siapa? Masalah umat zaman kita ni… kita lebih malu sesama sendiri tapi tak malu pada TUHAN.”

“Awak tak rasa bersalah?” Aku menatap Zek sungguh-sungguh. Argh! Inilah aku sebagai perempuan – mudah marah dan mudah belas kasihan.

“Salah apa, Fika?” soal Zek.

“Yalah… awak yang mengatur rancangan sehingga dia ditangkap.”

“Tak. Saya bersyukur. Kalau tak buat macam tu, entah jantan mana pula yang dipeluknya. Sekurang-kurangnya saya dapat selamatkan dia dari noda.”

“Tapi Fika bimbang, Zek… Dia menikahi lelaki itu hanya kerana desakan keluarga, hanya kerana nak tutup malu, bukan kerana dia benar-benar perlukan lelaki tu. Bagaimana kalau dia curang lagi? Macam mana kalau dia tak betul-betul berubah?”

Zek tersengih. “Saya rancangkan Sue ditangkap basah kerana saya mahu dia insaf dan kembali ke jalan ALLAH. Itu yang saya harapkan. Sekarang, jika dia menyimpang dari harapan saya, apa lagi yang dapat saya katakan? Dia sudah bersuami. Tugas suaminya pula membentuk dia. Tapi…” Zek terdiam, menghela nafas, kemudian menyambung kembali, “Membentuk buluh tua yang tegak ke atas bukannya kerja mudah. Silap-silap ia akan patah!” tegas Zek.

Sekarang, walaupun Suraya telah berkahwin dengan lelaki itu, aku tahu Datin Salmah masih diselubungi rasa kecewa. Tidak mungkin perkahwinan Suraya akan memudahkan dia menerima aku begitu sahaja. Ramai lagi anak dara lain yang glamor, cantik, menggiurkan, anak datuk datin yang boleh disenaraikan untuk menjadi menantunya. Aku? Argh! Aku malas menyebut tentang taraf keluargaku kerana dari situ aku bermula dan aku bahagia kerananya.

“Saya serius…” Zek merenungku dalam-dalam.

“Fika tahu,” kataku, tunduk merenung air kelapa laut di depanku. Sebenarnya hati cukup sedih bila berbincang tentang hidup bersama. Aku berusaha menekan gejolak perasaan yang memukul dada. Tetapi aku tidak mampu menahan suara yang bergetar, ditunda perasaan yang pelbagai.

“Habis?”

“Datin Salmah…”

“Fika, awak mesti yakin. Saya akan pujuk mama.”

“Zek, kita kahwin bukan untuk sehari dua. Fika takut Datin Salmah tak ikhlas terima Fika.”

Aduhai! Diri tersingkir hanya kerana aku orang kampung, tidak glamor dan tidak berharta.

“Kita mesti cuba, Fika. Saya bukan minta kita kahwin terus. Fika teruskan pengajian, kita bertunang, lepas tu kahwin bila Fika dah tamat belajar. Soalnya sekarang, Fika mesti setuju. Kita sama-sama berusaha pikat hati mama. Pengajian Fika pun bukannya lama lagi. Cuma empat bulan.”

Aku mengeluh. Memenangi hati seseorang samalah dengan cuba menang dalam satu pertandingan. Semangat mesti teguh, mental mesti kuat, yakin pada diri, tabah hati. Apabila sanggup memberi komitmen, bererti sanggup juga menghadapi apa jua risiko yang bakal datang. Pihak lawan tentu juga tidak mahu kalah. Siapa yang bertanding tidak mahu menang. Sulitnya!

“Fika, jawablah seikhlas hati, awak memang sudi jadi isteri saya?”

Aku menatap Zek sebentar, kemudian tunduk kembali, mengacau air kelapa laut yang tinggal setengah. Kusedut sedikit, perlahan ia masuk ke tekak tetapi ia tidak mampu melegakan keresahanku.

Memang aku ingin menjadi isterimu, Zek. Mendambakan sekian hidup untukmu jua. Tetapi aku tidak boleh membuat keputusan hanya untuk kita.

Kata-kata itu hanya bergema di sudut hati. Aku menatap Zek. Pandangan kami bersatu memancarkan cinta yang padu. Aku dapat merasakan itu, jauh di dalam sudut hatiku.

“Awak memang sudi menjadi ibu kepada anak-anak saya?” tekannya lagi.

“Fika rasa tidak perlu menjawabnya. Awak boleh membaca setiap gerak Fika.”

“Kalau begitu, apalagi? Setujulah dengan saya. Awak mesti persiapkan diri untuk bertemu mama.”

“Fika keberatan Zek. Datin tu belum tentu terima Fika.”

Aku gelisah. Desakan Zek membuat aku kian tersepit antara mahu dan tidak, antara takut dan hendak.

“Saya perlu bawa Fika jumpa mama. Mungkin dia belum terima Fika seratus peratus, tapi Fika mesti cuba ambil hati mama sedaya upaya dengan segala apa yang ada pada Fika.”

“Fika ni serba kurang pada pandangan datin tu.”

“Kerana itulah saya mahu Fika tunjukkan pada mama, Fika boleh jadi orang yang sempurna walaupun tanpa harta.” Zek terus memujuk.

“Tak ada orang yang sempurna, Zek.”

“Memang tak ada, tapi sekurang-kurangnya awak berusaha jadi sempurna.”

Aku mengetap bibir, merenung Zek. Memang bukan mudah bercakap dengan Zek. Dia pantas mematahkan kata-kataku.

“Fika takut…”

“Fika mahu kita terus begini? Bercinta tanpa restu orang tua, lepas tu gagal hidup berdua?” bidas Zek, pantas namun dengan nada biasa. “Cuba Fika fikir ke mana hendak kita campak setia derita kita selama ini kalau cinta kita punah begitu saja. Saya tak sanggup memikirkannya.”

Dia merenungku dalam-dalam sehingga aku tertunduk.

Aku juga tidak sanggup menghadapinya, Zek. Aku juga tidak mahu kehilangan engkau. Tapi bagaimana?

Aku menarik nafas panjang, melepaskannya perlahan. Bagaimana dapat kuhadapi semuanya ini? Masih terbayang-bayang kelibat Datin Salmah yang garang datang menyerang ketika aku menjalani latihan praktikal di ZAM Publishers, syarikat penerbitan milik Zek.

Malunya aku, TUHAN sahaja yang tahu. Pedihnya hati, sakitnya hati, tak usah dicerita lagi. Sindiran mamanya masih terngiang-ngiang di telinga. Datin Salmah fikir aku terlalu laparkan harta anaknya walhal aku kenal Zek sebelum aku tahu Zek anak Datin Salmah yang kaya-raya. Bagaimana dapat aku menghadapi perempuan itu? Dia telah dibutakan oleh harta. Dapatkah aku mencelikkannya dengan sikap dan bahasa sederhana yang ada padaku?

“Saya tak mahu kecewa. Saya tak mahu kehilangan awak, Fika. Kita mesti berusaha untuk bersatu,” rayu Zek. “Kita cuba dulu, Fika. Saya yakin suatu hari nanti awak dapat menawan hati mama.”

Lambat-lambat aku mengangguk. Barangkali anggukanku ini akan memberi warna indah untuk hidupku. Barangkali juga akan menghadiahkan warna kumal yang menjelikkan hari depanku. Siapa tahu? Tiada siapa dapat menjangka apa yang akan berlaku. Lazim benar yang berlaku tersasar dari jangkaan.

Argh! Apa salahnya jika aku mencuba? Jika aku tak berani melakukannya, hubungan kami akan tergantung-gantung. Untuk waktu itu, aku terpaksa memberanikan diri menerajang jauh segala rasa khuatir, gundah dan tentangan yang negatif. Aku cuba berdiri untuk memaknakan diri.

Aku teringat kata-kata Nur Indah. “Hamka pernah berkata, hidup di dunia ini laksana lautan yang jarang tenang, airnya beriak, berombak dan bergelombang. Pada laut, ada susah dalam senang, ada senang dalam susah.”

Manalah tahu dalam kesusahan itu ada kesenangan untukku. Sememangnya setiap insan berharap begitu. Tidak salah jika aku mencuba, bisikku pada diri. “If you do your best, whatever happens will be for the best! Come on! Wake up and get it!”

****

Zek

“TIDAK ada orang Iain lagi nak kau sebut. Afikah! Afikah! Afikah! Mama dah jelak!” sergah mama. “Kalau kau betul-betul nak kahwin sangat, mama boleh carikan. Itu… anak Dr. Rosdi, cantik juga, keluarga dia pun okey. Anak Datuk Sulaiman tu, lagi cantik, ada syarikat hartanah, bagus juga tu… anak…

“Mama, cukuplah tu. Walau seribu pun anak-anak jutawan mama bariskan depan Zek, Zek tak akan berganjak. Hati Zek tetap pada Fika.”

“Hei! Apa kena dengan kau ni, Zek?” Mama mencekak pinggangnya memandangku. Rambut di kiri dan kanan pelipisnya yang bergulung-gulung ikut bergoyang.

Aku menggaru kepala lalu menghenyakkan punggung ke sofa. Tenggelam di dasarnya tidak bererti aku tenggelam punca untuk berhujah dengan mama.

“Apa yang tak kena dengan Fika, mama? Zek bukan cari isteri untuk Zek seorang. Zek juga cari anak perempuan baru untuk mama, yang boleh jaga mama.”

“1 don’t care! You must learn to forget her!” Macam selalu mama mahu orang patuh pada kata-katanya. Tapi aku tidak akan ikut pada arahan diktator secara membuta tuli.

“Mama yang perlu belajar menerima Fika, seadanya!” Tegasku lalu bergegas naik ke atas, meninggalkan mama terjerit-jerit memanggil namaku.

“ABANG jangan mengalah,” kata Nano, sebaik sahaja aku meluahkan kebuntuanku kepadanya. “Mama memang berhak ke atas abang tetapi abang lebih berhak memilih pasangan hidup abang. Abang yang mahu berkahwin dan abang yang akan menjalankan kewajipan ke atas pilihan abang. Kata John D. Rockefeller, setiap hak mengandungi tanggungjawab, setiap kesempatan mengandungi satu keharusan, setiap milik mengandungi kewajipan.” Tercetus kata-kata hikmat.

Aku menyelak rambut ke belakang berulang-kali. Aku dah lali dengan mutiara kata dari Nano. Semenjak usianya 13 tahun, dia rajin mengumpul kata-kata hikmat.

“Abang buntu. Selesai masalah Suraya, mama beri pula masalah baru. Kenapa mama tu benci sangat dengan orang kampung, padahal dia pun datang dari kampung juga?”

“Alah mama tu… takkan abang tak faham. Dia tak pernah mahu kalah. Malulah mama kalau dia mengalah pada abang. Nano tak suka abang mengalah. Nano tahu Fika betul-betul cintakan abang. Kalau abang mengalah, habis!”

Aku menggeleng. Aku tidak sanggup menghancurkan harapan Afikah. Aku juga tidak rela meleburkan harapan kami. Sungguh!

“Mungkin ini pengalaman buruk abang untuk memiliki Fika. Tapi apa abang nak gusarkan? Apabila sampai di hujungnya, barulah abang tahu yang buruk itu akan berakhir dengan yang baik,” pujuk Nano.

“Abang harap begitulah. Abang sendiri serba salah. Abang tak sanggup lukakan hati mama, tapi abang juga tak sanggup mencurah racun ke dalam diri abang sendiri. Apa lagi Fika.”

“Abang mesti cuba, mana tahu…”

Kata-kata Nano itu menyuntik semangat untukku. Dua tiga minggu juga aku tidak menyebut nama Afikah di depan mama. Mama juga tidak menyebut nama Afikah di depanku. Nama perempuan-perempuan lain pula disebutnya berulang kali. Aku hanya pekakkan telinga dan buat tidak tahu. Papa selalu mencuri pandang ke arahku. Dia barangkali faham dengan hati dan perasaanku.

KONFLIK yang berlaku menyebabkan hubungan kami sekeluarga menjadi renggang seketika. Suatu hari, papa membuka mulut juga akhirnya.

“Zek yang nak kahwin, biarlah dia pilih sendiri.”

“What?” Bulat mata mama memandang papa. Seperti selalu, papa membalasnya dengan mata terkebil-kebil.

“Bebaskan dia membuat pilihan. Dia pilih yang baik untuk hidupnya, mestilah baik untuk jaga hari tua kita juga.”

“I choose the best for him, for us!” bantah mama.

“But your choice is not the same with him. Give him a chance to choose a charming lady to be his wife.”

“You shut up! He’s my son. I know what I’m doing for him.”

Papa bingkas bangun dan menggeleng. “You’re always like that. If you wish to be Adolf Hitler, it’s better you check back.”

Mama terganjal, bangun dari sofa dan mendapatkan papa. Papa cepat-cepat melangkah pergi meninggalkan mama yang terjerit-jerit marah.

“What did you say? Argh! Damn you!”

Aku menghela nafas panjang. Perang sabil pula yang berlaku. Kuasa apa agaknya yang mendorong papa melawan mama hari ini. Dalam bahasa Inggeris pula tu. Barangkali cara itu lebih mudah untuk papa melepaskan kejengkelannya.

“See… papa pun dah pandai tunjuk angin. Semuanya fasal budak tu!” cemuh mama.

Aku diam. Lama aku duduk sambil jari-jemari kaki menguis permaidani tebal di hujung kaki. Wajah mama masam mencuka. Aku berfikir-fikir. Perlukah aku membuka mulut seterusnya? Atau mendiamkan diri begitu sahaja? Kalau aku membisu dan memilih lain kali untuk menyatakan hajat beristerikan Afikah, mama akan melenting. Kalau bercakap hari ini pun, keadaannya sama juga.

“Mama…” panggilku, memandang mama dengan mata mohon simpati.

Mama memeluk tubuh memandangku dengan lirikan mata yang tajam. “Hah? Apalagi? Fasal Afikah lagi?”

“Apa pun, Zek ingin katakan pada mama, kalau mama tak mahu tengok Zek jadi bujang terlajak, mama terimalah Fika. Zek hanya mahu beristerikan Fika.” Seperti tegasnya kata-kataku kepada mama, begitulah tekadku di dalam hati.

SETELAH merasai keadaan di rumah mulai tenang, aku memberanikan diri membawa Afikah ke rumah, bertemu mama dan papa. Dengan segala kesederhanaannya, aku yakin Afikah dapat memenangi hati kedua orang tuaku terutamanya mama.

“Mama, hari ni Zek nak bawa Fika datang ke rumah,” beritahuku sebelum berangkat ke pejabat. Mama yang masih dalam track suit, baru balik daripada berjoging tidak memberi sebarang reaksi. Dia rakus saja meneguk jus oren.

“Mama dengar tak?”

Mama masih buat tidak tahu. Dia mengesat peluh di dahi dan di lehernya dengan tuala muka. Dia tidak memberi sebarang jawapan.

“Mama, Zek nak bawa Fika ke sini.”

Mama merengus kecil. “Suka hati Zeklah.”

Tiga patah perkataan daripada mama itu cukup menggembirakan hatiku biarpun aku tahu mama malas melayani kerenahku.

SAAT kuberitahu Afikah, suara Afikah sedikit bergetar menyatakan dia sedia menemui mama. Hatiku bimbang juga. Bimbang mama keluar rumah dengan pelbagai alasan. Manalah tahu. Serba mungkin boleh dilakukan mama untuk menyakitkan hati orang-orang yang tidak mendengar katanya.

“Mama Zek suka buah apa?” risik Afikah.

“Plum.”

“Yang terlebih masak atau cukup masak?”

“Biasanya yang cukup masak. Tapi kalau dah terlebih masak pun, mama makan juga. Kenapa?”

“Singgah kat supermarket. Fikah nak beli plum.”

“Nak buat apa? Nak bagi mama? Tak payahlah,” bantahku.

“Tengoklah tu. Kata nak suruh pikat Datin Salmah. Takkan nak jumpa dengan tangan kosong saja.”

Akhirnya aku akur juga dengan pendapat Afikah.

SEBAIK sahaja kami tiba di rumahku, hatiku sedikit lega. Kereta mama dan kereta papa ada di garaj. Ertinya mereka berdua ada di rumah. Ada juga sedikit bimbang di hati, meneka-neka babak yang bakal terjadi.

Mama dalam seluar panjang dan blaus lengan panjang bersulam emas dan set perhiasan mutiara yang ringkas menyambut Afikah dengan muka tidak ceria. Walaupun mama kelihatan kasual dan ringkas, dia masih tetap nampak elegan.

Papa pula kelihatan ringkas saja dengan seluar panjang dan kemeja kasual, macam selalu. Berbeza dengan mama, wajah papa kelihatan ceria. Sesekali papa mencuri pandang ke arah mama untuk melihat reaksi mama.

“Apa khabar, datin?” Afikah berbasa-basi.

“Hmm… baik,” jawab mama, seadanya. Dia tidak memandang Afikah seriang dia memandang Suraya.

“Alhamdulillah!” Afikah pantas menyambut.

Ketika aku memperkenalkan papa kepada Afikah, Afikah segera menghulurkan tangan beralaskan mini telekungnya.

Papa senyum menyambut. Mama melihat dengan ekor mata. Ada cebikan di bibirnya.

“Ni ada buah tangan sikit.” Afikah menghulurkan beg plastik berisi buah plum itu ke tangan mama.

“Tak bawa pun tak apa. Berlambak dalam freeze tu!” tukas mama.

Papa melihat Afikah yang serba salah cepat-cepat berkata, “hisy, tak baik tolak rezeki. Susah-susah Fika ni… letak di meja tu.”

Afikah senyum dibuat-buat. Setelah membiarkan papa bertanya serba sedikit tentang Afikah sebagai jalan mengenali gadis itu, aku mengajak Afikah ke dapur.

“Tu nak ke mana pula tu?” Mama pantas bersuara.

“Ke dapur… bawa Fika jumpa Mak Temah.”

“Hah… tak payah… tak payah. Afikah tu kan tetamu, kenapa sampai bawa masuk ke dapur?” Nada suara mama kedengaran kurang senang.

Afikah yang telah bangun jadi serba salah. Dia memandangku, memandang mama dan papa, kemudian tunduk memandang lantai.

“Alah, Fika kan nak jadi menantu mama. Apa salahnya dia masuk dapur, mama?” jawabku.

“Hmm… yalah, yalah… pergilah.” Mama merengus kasar.

Afikah masih teragak-agak. Aku memandang Afikah dengan isyarat mengajak. Afikah memandang papa, papa senyum saja. Afikah memandang mama, mama buat muka selamba.

“Marilah, Fika… jumpa Mak Temah. Dia tukang masak handal tau,” gesaku.

“Pergilah Fika!” Suara papa itu jadi pelerai kebingungan Afikah. Lambat-lambat Afikah mengekoriku.

Ketika aku memperkenalkan Afikah kepada Mak Temah, wajah tukang masak kesayangan keluarga kami itu cukup riang dan ceria.

“Hisy, tak payah ciumlah tangan Mak Temah ni… macam-macam bau!” kata Mak Temah ketika Afikah tunduk mahu mencium tangannya. Cepat-cepat dia menarik tangannya.

“Apa salahnya dia cium tangan Mak Temah? Berkat dia cium tangan Mak Temah tu nanti dia akan jadi tukang masak handal macam Mak Temah juga,” usikku.

Mak Temah menjeling ke arahku. Dia menepuk bahu Afikah. “Wah! Patutlah Zek jadi separuh gila, ini rupa orangnya! Ini baru anak Melayu tulen,” gurau Mak Temah.

Afikah tersipu-sipu. Aku tergelak besar.

“Masak apa, Mak Temah?” Afikah ramah bertanya.

“Masak apa lagi kalau anak teruna ni ada di rumah. Mesti masak yang pedas-pedas.”

“Tengok tu, Fika. Mak Temah tahu benar baca selera saya. Kalau nak tahu selera saya, kenalah berbaik dengan Mak Temah ni,” selorohku sambil meratah kubis yang sudah siap dipotong.

Mak Temah mengangguk laju. “Hmm… Mak Temah boleh bongkar rahsia selera Zek, Fika. Hari ni Mak Temah nak masak ayam masak merah, acar kubis dengan ikan masin. Habis cerita.”

“Wow! Mesti tersandar punya,” sahutku. Lauk-pauk begitu memang menjadi kegemaranku.

“Biar Fika tolong Mak Temah.” Afikah segera mencapai pisau di atas meja.

“Jangan! Jangan! Kalau datin nampak nanti, mati Mak Temah disemburnya!” Mak Temah membantah.

“Biarlah dia tolong, Mak Temah. Dia kan nak jadi menantu mama,” balasku.

“Kotor baju tu nanti.” Mak Temah memberi alasan sambil menunjukkan kebaya longgar jingga di tubuh Afikah.

“Biarlah, Mak Temah. Nama pun perempuan.” Aku membiarkan Afikah membantu Mak Temah.

Mak Temah akhirnya mengalah.

Afikah lincah saja tangannya menghiris bawang halia. Aku turut duduk di meja sambil memotong lada. Memang pada hari cuti, aku dan Nano selalu membantu mama di dapur. Itu kalau hari mood mama baik. Kalau mama naik angin dan asyik membebel, aku dan Nano lebih suka duduk di luar rumah.

“Ni, kenapa ni? Kenapa biarkan dia masak?” Tiba-tiba mama muncul. “Mak Temah, banyak sangat ke yang nak dimasak tu, sampai guna pembantu?” Suara mama keras.

Mak Temah tersentak. Terkebil-kebil matanya memandang aku, Afikah dan mama silih berganti. “Err… Mak Temah… Mak Temah…”

“Biarlah Fika bantu Mak Temah, mama. Dah kahwin nanti, Fika kena ke dapur juga.” Aku cuba menyelamatkan Mak Temah.

“Jangan jadi penyapu baru. Masa ni saja nak tunjuk rajin, dah kahwin esok malas.” Mama seperti memberi amaran.

Afikah tersentak. Air mukanya berubah tetapi segera dilindunginya dengan senyuman. Kemudian dia menyambung kerjanya memasak ayam. Semerbak bau tumisan bawang dan lada yang cukup garingnya. Aku senyum memandang mama. Mama merengus kasar, kemudian keluar dari situ.

SELEPAS makanan dihidang, kami sekeluarga makan bersama. Untuk pertama kalinya, Mak Temah dan Pak Khamis dapat makan semeja bersama kami sekeluarga. Afikah menonjolkan kewanitaan yang baik; menghidangkan makanan, mencedokkan nasi untuk kami, menuangkan air minum ke dalam gelas dan meletakkannya di depan kami, menghulurkan air basuh tangan kepada setiap orang. Mama memandang Afikah dengan ekor mata. Sambil makan itu, aku membuka cerita lucu tetapi Mak Temah dan Pak Khamis tidak berani ketawa, hanya senyum mengulum saja. Mereka takutkan mama.

Masakan Afikah memang sedap. Tidak sedar aku menambah nasi dua tiga pinggan. Mulanya aku sangka seleraku bertambah kerana keriangan dapat membawa Afikah bertemu mama dan papa tetapi setelah melihat orang lain menambah nasi, aku yakin Afikah memang pandai memasak.

Papa yang selalunya cuma makan sesenduk nasi, hari ini makan bertambah. Mama saja yang tidak bertambah. Cepat-cepat dia basuh tangan, beredar, selepas itu lesap ke biliknya. Afikah hanya menambah sedikit, itu pun kerana mengambil hati papa barangkali. Kalau aku jadi Afikah pun, tentu saja nasi ditelan bagaikan pasir.

Lucunya, Mak Temah memberitahuku mama mencari lauk masakan Afikah pada waktu malam. Habis dimakannya bersama papa. Aku ketawa besar mendengar cerita Mak Temah. Aku yakin Afikah dapat menawan hati mama, cuma mama… kerana egonya, malu menerima hakikat hati dan perasaannya yang sedang berubah.

Aku faham mama masih ragu-ragu mahu bermenantu-kan Afikah. Mama masih membandingkan Afikah dengan Suraya. Apa pun pandangan mama terhadap Afikah, pendapatku tidak akan berubah. Afikah adalah segalanya. Dialah yang bakal melengkap cerita dan warna hidupku.

SELEPAS pertemuan itu, aku dan mama tidak lagi bertelingkah fasal Afikah. Setiap kali bertemu Afikah, Afikah memberitahu dia cemas menanti babak seterusnya.

“Saya tahu, mama Zek tetap tak sukakan saya.”

“Fika tunggu dan lihat saja. Jangan lupa berdoa.”

“Agaknya kita lebih baik begini, sendiri-sendiri.” Suaranya dalam. Saat aku mendongak memandangnya, kulihat wajahnya merah dan matanya jernih berkilau-kilau.

“Fika…”

Dia memandangku sambil menggumam bibir, kemudian memandang ke lain. Aku tahu dia menekan perasaan yang bergelora di dadanya. Tetapi semakin dia menekan, semakin ia menolak keluar, terpantul melalui suaranya yang dalam.

“Saya kalah…”

“Fika jangan buat keputusan sendiri!”

“Barangkali untuk waktu ini, kita perlu bersedia… Bersedia menghadapi apa jua kemungkinan.”

Sebaik sahaja dia berkata demikian, air mata gugur di pipinya. Kesedihan dan kepiluan itu meresap ke seluruh jiwaku.

Afikah! Aku tidak mahu kehilanganmu!

SEJAK Afikah datang ke rumah, keadaan aku dan mama seperti biasa. Masing-masing tidak lagi menyebut nama Afikah. Mama mungkin muak mendengar apalagi menyebut nama Afikah. Aku pula, kalau boleh ingin menyebutnya setiap waktu tetapi apa guna menyebutnya kalau ia mengundang perbalahan dengan mama. Biarlah. Aku perlu mencari saat dan ketika yang sesuai.

“Zek betul-betul mahukan Afikah?”

Aku tersedak. Cepat-cepat aku minum air teh di depanku. Seperti tidak percaya rasanya pertanyaan lembut itu keluar dari bibir mama.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81582/Bila-Sena-Kembali-Berbunga-2

[SNEAK PEEK] BUKAN SALAH CINTA

9789831249888-medium
BUKAN SALAH CINTA Oleh Liza Zahira

HARI nan temaram, rembang senja mulai mencengkam, meninggalkan petang sebelum mendakap malam. Di dada langit, burung-burung bertebaran kembali ke sarang. Begitu di jalan raya, deretan kenderaan merangkak-rangkak dan hampir melekat satu per satu di setiap simpang. Petanda warga kota sudah lelah mencari rezeki lalu berpusu-pusu pulang.

Di suatu pelosok Sungai Buloh, ada manusia yang masih tegar bermuamalah. Bagai tidak ada hari esok bahkan masih tetap di Taman Botani Indah. Ralit melihat bunga-bungaan indah dan bunyi deruan air terjun artifisial memenuhi segenap dimensi laksana taman syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai. Asyik!

Kawasan yang luasnya lebih kurang seekar telah dimanfaatkan daripada terbiar kepada sumber daya rezeki yang melimpah. Merubah dari semak-samun kepada sebuah nurseri yang penuh dengan deretan pohon hiasan yang segar dan indah.

Lanjuran pohon-pohon berdaun hijau berselang-seli dengan bunga-bungaan nan melambai-lambai begitu kuat menggamit hati pengunjung. Selangkah menapak ke dalam kawasan ini, ertinya beribu saat lagi belum pasti bila keluarnya. Lantaran kaki bagaikan terikat dengan suasana nyaman dan mendamaikan hingga memacu oksitosin.

Sejurus kemudian, telinga dilunakkan oleh pembesar suara dengan ucapan terima kasih kepada para pengunjung sebagai isyarat bahawa masa berniaga sudah tamat. Cara paling sopan meminta pelanggan keluar dari premis yang bakal ditutup pada bila-bila masa dari sekarang. Kelihatan beberapa orang pengunjung tergesa-gesa keluar dari celah-celah pohon Englia dan Pinang Merah menuju ke arah tanda KELUAR.

“Ini pokok yang terakhir. Bagus awak datang hari ni. Kalau tidak, seminggu lagi baru ada,” ujar gadis pingitan bernama Megdelina Megat Jazlan penuh bersemangat.

Dia mengulum senyum seraya menghulurkan sepasu Ring of Fire yang sedang mengelopak mekar kepada gadis berblaus berona pic masak di depannya.

“Terima kasih.” Gadis itu membalas dengan senyuman dari bibirnya yang merah jambu. Kemudian dia berpaling pada gadis kecil di sebelah sambil berbicara, “Dah rezeki adik saya agaknya. Mujur kami singgah di sini tadi.”

“Alhamdulillah kira rezeki kami juga tu. Hmm…baru pertama kali datang sini ke?” tanya Megdelina mesra. Tangan diseluk ke dalam kocek seluarnya yang berceloreng berbelak-belak hijau dan hitam. Baju T hitam lengan panjang yang dipakainya sudah dibasahi peluh.

“Ya… kami tak biasa dengan kawasan ni. Waktu kami lalu di sini tadi, adik saya ternampak papan tanda Indah dan ajak singgah,” balas si kakak sambil memegang bahu adiknya. Blaus daripada cotton fabiano yang dipakainya menyerlahkan lagi kejelitaannya.

Si adik tersenyum lalu memeluk kakaknya. “Betul tak instinct Dekla kuat? Dekla dah kata kat sini mesti ada Ring of Fire. Terima kasih ya kakak sebab tunaikan hajat Dekla.”

“Itu tandanya kakak sayangkan adik,” ujar si kakak sambil menepuk-nepuk bahu adiknya. Beg tangan Tods yang dikeleknya turut bergoyang-goyang.

“Adik pun sayangkan kakak. You are the best sister in the world!” laung si adik sambil merangkul pinggang kakaknya sebelum mencium Ring of Fire.

Ditatapnya bunga yang dasar kelopaknya berwarna kuning lembut, manakala warna oren kemerahan melingkari hujung kelopak. Mungkin kerana warnanya yang sebegitu maka bunga daripada spesies mawar itu digambarkan sebagai lingkaran api atau Ring of Fire.

Megdelina terharu melihat si adik sangat menghargai dan memuji-muji kakaknya. Lantas dia mencelah. “Suka saya tengok awak adik-beradik… begitu mesra. Nanti datanglah lagi. Setiap bulan akan ada pokok baru yang cantik-cantik di sini. Saya bagi harga istimewa.” Dia segera memulangkan wang baki dan resit pembelian.

“Insya-ALLAH, kami suka tempat ni. Cantik teratur dan ada banyak pilihan,” puji si kakak yang kelihatan sebaya dengan Megdelina. Kemudian, dia menyambung, “Awak ada adik?”

Megdelina gugup. Tidak menyangka yang soalan cepu emas itu boleh terkeluar daripada mulut pelanggannya. Perlahan-lahan dia mengangguk.

“Awak mesti belikan banyak bunga untuk dia, kan?” soal gadis itu teruja.

Dengan senyum kelat, Mengdelina membalas, “Err… tak… dia tak suka… bunga.”

“Oh ya ke? Sayangnya… tapi tentu dia cantik macam awak juga, kan?” Gadis itu tersenyum sambil menatap wajah Megdelina dalam-dalam sebelum bersuara, “Awak ni cantik sangat. Rupa macam awak ni sesuai untuk jadi pelakon atau pengacara televisyen.”

Megdelina tersenyum kelat. Lidahnya kelu. Bukan sekali orang memujinya begitu tetapi entah kenapa kali ini lidahnya bagaikan terkunci. Pujian daripada gadis sofisikated itu terasa terlalu tinggi untuknya hingga dia rasa tidak layak untuk menerimanya.

Lalu dia hanya mampu tunduk mahu menyorok wajahnya yang langsung tidak gembira. Saat itu matanya tertancap kasut Geox yang disarung oleh si gadis. Kasut yang diidamkan namun belum mampu untuk dimiliki.

“Saya Aziyana. Ini kad saya, kalau berminat nak tukar kerjaya, bolehlah call saya pada bila-bila masa.”

“Insya-ALLAH…” Megdelina membalas dengan nada kering. Bagaikan ada sesuatu yang tersekat di kerongkongnya. Matanya menghantar pergi kedua-dua beradik tersebut sebelum melekat pada kad nama merah bara di tangannya.

‘Perunding pelaburan, patutlah ramah dan bergaya,’ getus hati kecilnya lalu menghela nafas panjang. Dia mula berangan dengan cuba meletakkan dirinya seperti gadis itu. Berpakaian dan berkereta mewah. Ah, indahnya hidup! Dia ralit seketika.

Menyangka semua pelanggan sudah pulang, dia segera menutup pintu pagar sebelum menghala ke ofis kecil yang terletak di sebelah kanan nurseri untuk membuat laporan. Cepat siap cepat pulang.

Tiba-tiba langkahnya terhenti. Dari jauh dia ternampak seorang jejaka tercangak-cangak seolah-olah sedang mencari sesuatu. Langkah segera diayun untuk mendapatkannya.

“Ya, encik boleh saya bantu?” Megdelina menyapa penuh hormat. Segera dia merapati jejaka yang sedang menoleh ke arahnya. Jejaka itu memberikan renungan yang tajam pada Megdelina tetapi dia cuba menyambutnya dengan tenang.

“Oh… masih ada pekerja rupanya. Ingatkan semua dah balik.” Selamba Yusoffe menyindir.

Megdelina terasa. Tidak menyangka yang sapaan ramahnya dibalas dengan sindiran. Namun dia membalas lembut. “Maaf, encik… saya tak perasan tadi.”

“Hmm… dah lama saya di sini. Tak ada siapa pun yang nak layan. Kalau macam inilah caranya, baik tutup aje nurseri ni,” ujar Yusoffe sambil matanya mengerling Megdelina dengan pandangan sinis. Sengaja menunjukkan kuasanya sebagai pembeli.

Megdelina resah. Jejaka itu nampaknya sulit untuk diladeni. Nampak sangat cerewet. Mungkin dia akan mengambil masa yang lama sebelum membeli. Jadi, lebih baik biarkan dia pergi begitu sahaja. ‘Kalau dia serius tentu dia akan datang lagi,’ fikirnya.

“Encik tengok-tengoklah mana yang berkenan. Sekejap lagi saya datang balik,” ujarnya dalam nada dingin. Mengharapkan jejaka itu berputus asa lalu pulang.

“Eh, kenapa sekejap lagi? Saya nak cepat ni! Kalau tidak, baik saya balik aje!” jerkah Yusoffe.

Megdelina semakin tercabar. Dia memang mahu jejaka itu keluar dari situ. Dengan sikapnya yang sarkastik dan tidak bersopan itu, memang tidak wajar diberi layanan.

Bagaikan mahu memalu gendang perang, dia bersuara, “Encik, pintu keluar di sebelah sana. Mari saya tunjukkan.”

“Hah? Siapa kata saya nak keluar? Saya nak cari pokok bunga… banyak…” Ada getar pada nada suara itu. Belum pernah dia dihalau keluar oleh jurujual. Bahkan perempuan di depannya itu langsung tidak gentar dengan jerkahannya.

“Cuba encik tengok jam. Sekarang ni dah pukul tujuh. Kami dah tutup. Encik boleh datang lagi esok,” balas Megdelina tegas.

“Awak ni nak berniaga ke tidak? Takkan sepuluh minit pun tak boleh nak luangkan masa? Buat penat saja saya datang ke sini!” tempelak Yusoffe.

“Encik, kalau encik pergi ke pasar raya pun, encik tak boleh membeli di luar waktu operasi. Di sini pun sama juga,” pintas Megdelina dengan kening berkerut. Dia bukanlah orang yang terlalu berkira tetapi banyak lagi kerja yang perlu diselesaikan. Pokok-pokok perlu disiram dan laporan jualan untuk hari ini perlu disiapkan sebelum Tengku Muaz membebel.

“Eleh… setakat nurseri aje kut. Tak payahlah nak berlagak macam supermarket pula. Awak akan menyesal kalau tak layan saya. Saya ni prospek klien tau!” Suara mengugut itu terus mengunyah gegendang telinga Megdelina.

Gadis itu cuba mencari kebenaran pada wajah jejaka itu. Memang dia marah dengan kelancangan lelaki itu tetapi customer is always right. Jadi, dia kenalah memberi layanan umpama raja. Tidak kiralah sekasar manapun sikapnya. Mana tahu memang betul jejaka itu pakar landskap. Baru dapat tender besar syarikat gergasi. Bukankah rugi jika dia terlepas daripada rezeki itu?

“Hmm… maafkan saya. Encik nak cari bunga macam mana? Untuk interior atau exterior?” soalnya selembut yang mungkin. Sekadar berpura-pura.

“Interior,” jawabnya ringkas sambil tajam merenung Megdelina yang bertubuh langsing. Susuknya yang tegap dengan ciri potongan wanita sempurna itu dilindungi oleh selubung aura wanita solehah. Selendang hijabi terlilit kemas di kepala dan melanjur menutupi dadanya. Dia tidak menyangka bahawa ada gadis secantik itu yang bekerja di nurseri.

“Oh…” Megdelina menelan satu informasi yang agak mengecewakan bila Yusoffe menyebut interior. Ertinya pembeliannya tidaklah sebanyak mana. Namun, dia tidak patah semangat. Mungkin rezeki waktu maghrib. Lantas dia bersuara, “Jom… saya tunjukkan.”

Megdelina berjalan menuju ke sudut kiri nurseri. Jejaka dengan rambut ikal berpotongan tipis itu menurut. Sebaik tiba di lokasi yang dituju, gadis itu bersuara, “Di sini ada banyak pilihan. Encik nak pokok jenis apa? Kami ada banyak stok. Berapa banyak encik mahu?”

Yusoffe mula cemerkap. Tengkuknya digaru. Hilang terus lagak sombongnya tadi. “Err… banyaknya pokok di sini. Saya tak pasti… entahlah…”

Pantas Megdelina berpaling. Merenung manusia tinggi lampai di depannya. Lagak bagaikan sudah tahu apa yang dicari. Kalau begini bukan lagi sepuluh minit. Alamatnya sampai gelap pun belum tentu dia selesai meledaninya. Dia tidak mahu maghribnya terbabas.

Dia merenung Yusoffe. Redup matanya membuatkan gadis itu tidak jadi marah. Lantas Megdelina kembali meneruskan langkahnya. Tiba di suatu sudut, dia berpaling dan kembali memandang si jejaka dengan pandangan skeptikel. Tangannya disua ke arah gugusan pokok-pokok hijau tanda memberi ruang untuk lelaki itu membuat pilihan.

Yusoffe terus resah tanpa berkata sepatah pun.

Melihat Yusoffe masih terkedu, Megdelina bersuara, “Encik nak pokok yang macam mana? Yang besar atau yang kecil?”

Yusoffe tersentak. Berkerut dahinya. Kemudian sebelah tangannya menutup mulut dan hidungnya yang mancung seolah-olah sedang berfikir sesuatu. Manakala sebelah lagi tangannya mencekak pinggang.

“Err… okey.” Akhirnya Yusoffe bersuara, “Tak kisahlah yang macam mana pun. Janji cantik.”

Megdelina menghela nafas. Langit sudah makin suram. Kawasan sekitar nurseri sudah gelap. Melayan pelanggan pada waktu itu sudah menjadi kesalahan baginya kerana akan mengganggu kerja-kerja lain yang perlu dilangsaikan sebelum pulang.

Ah, tapi dia tidak sampai hati hendak menghalau pelanggan itu. “Encik nak yang jenis orkid, kaktus atau pokok berdaun tanpa bunga? Pokok begini senang nak jaga. Ini jenjuang merah hijau, birah dan buluh kecil. Encik boleh pilih.” Akhirnya, dia menamakan beberapa pokok yang mudah dijaga. Mengesyorkan pokok yang mempunyai rutin jagaan ketat hanya akan membuatkan ia terencat dan mati di tangan si jejaka kalut itu kelak. Pasti sia-sia! Sebab itu dia memberikan cadangan yang mudah.

Yusoffe tambah gelisah. Dia menggaru-garu tengkuknya lagi. Tidak menyangka susah juga hendak memilih pokok. Dia mula sedar akan kerumitan kerja Megdelina. Sama rumit seperti kerjanya juga. “Err… entah. Apa-apa pun bolehlah.”

Megdelina menarik nafas dan mengulum senyum sinis. ‘Datang sini tak buat homework langsung. Nampak macam bijak sangat tapi sengal.’ Dia mengomel di dalam hati.

“Pokok perlu dipilih mengikut kesesuaian ruang. Kalau di atas meja sesuai dengan pokok yang lebih kecil tapi jika di sudut dinding, boleh pilih pokok renik yang sederhana. Jadi, encik mahu hias sudut yang macam mana?”

Yusoffe melongo. Bukan dia tidak faham tapi sebenarnya ralit melihat Megdelina hingga satu butir bicara gadis itu pun langsung tidak masuk di benaknya. Hilang semua idea di dalam kepalanya. Fikirannya jauh menerawang.

Apatah lagi dalam suasana nan nyaman dengan haruman bunga bersemarak telah membuatkan jantungnya bergetar. Seolah-olah ada jari-jemari halus sedang menggeletek hatinya. Bukan geli tapi lunak. Dia terkesima.

“Encik… sudut yang macam mana?” ulang Megdelina sedikit keras.

Terkejut mendengar sergahan Megdelina, Yusoffe segera bertanya kembali. “Sudut? Sudut apa tu, cik?”

Megdelina mengukir senyuman kelat. Kalau tadi cuba mahu ikhlas, tapi kini sudah mula berada pada darjah kebengangan. Namun, demi azam menjadikan kerjanya sebagai satu ibadah, dia cuba bersabar.

“Sudut rumah. Encik nak guna pokok tu untuk ruang tamu, ruang makan, bilik tidur atau atas meja?”

“Oh… cakaplah ruang. Ingatkan sudut 90 darjah ke sudut 360 darjah tadi.” Suara serak-serak basah itu terus memecah gegendang telinga Megdelina. Diiringi pula dengan tawa yang melengking. Bergegar-gegar badan jejaka itu menahan gelak. Entah apa yang lucu sangat hanya dia sahaja yang tahu.

Berlendir gegendang Megdelina mendengar gema nyaring itu. Nampaknya dia sedang dipersendakan. Dia tegak. Matanya mengecil. Tubuhnya berpeluh. Bukan saja kerana cuaca hangat tapi hatinya sedang terbakar.

‘Mamat ni sewel ke bipolar disorder?’ Megdelina merengut-rengut di dalam hati. Bukan dia tidak biasa dengan keadaan itu. Sejak setahun lalu macam-macam kejadian yang menimpanya. Dia mula mencari helah. Matanya meliar ke kiri dan ke kanan. Tumpuannya hilang. Bosan!

Bila melihat wajah Megdelina masam, tawa Yusoffe terus hilang. “Hmm…” Tangannya menyapu-nyapu bibirnya yang merah basah. “Err… kalau untuk bilik tidur macam mana?” Suara serak basah itu menerjah lagi ke gegendang Megdelina.

Senyap. Mata galak Yusoffe terus melekat pada wajah ayu Megdelina. Gadis itu semakin resah. Tidak berdaya hendak melawan panahan yang sedang menikam jantungnya.

Megdelina segera melarikan anak matanya bersama jiwa yang meronta mahu menghalau pandangan itu.

‘Sekalipun aku mahukan duit dia tapi aku tidak perlu buang masa dengan orang gila macam ni. Harapkan rupa aje elok tapi perangai…’ Dia menggumam di dalam hati.

Seketika kemudian, dia ternampak seorang pekerja melambai-lambai ke arahnya. Megdelina menarik nafas lega. Peluang melarikan diri. Dia berpaling ke arah Yusoffe dan segera memberikan helah. “ Macam nilah… kalau encik masih belum buat keputusan, saya rasa baik encik balik dulu. Bila-bila nanti encik datang balik. Bos saya panggil tu…”

“Eh, janganlah lari dulu. Tak payah takut. Saya ni masih waras lagi.” Yusoffe pantas bersuara bagaikan faham apa yang sedang bermain di benak Megdelina.

Gadis itu terkesima tetapi pantas memberikan jawapan yang sopan. “Bukan takut tapi nurseri ni dah tutup! Semua dah gelap. Pokok pun dah tak nampak.”

“Tolonglah saya. Sekejap saja,” kata jejaka itu yang sedikit gundah sebelum memperkenalkan dirinya. “Saya Yusoffe. Selalu lalu di kawasan ni tapi tak pernah singgah. Tiba-tiba pagi tadi mak saya suruh saya carikan pokok untuk bilik tidur. Itu yang saya datang ni.”

Megdelina terpempan. Perkataan ‘emak’ itu membuatkan matanya bercahaya. Hatinya terus cair. “Kalau macam tu… encik tengok-tengok dulu. Saya nak pasang lampu,” balas Megdelina pantas dan mula mengorak langkah.

Namun, cepat-cepat ditahan oleh Yusoffe. “Jangan lupa datang balik ya? Saya nak awak layan saya. Orang lain saya tak mahu.”

Sebaris demi sebaris ayat diatur. Lebih sopan dan lembut. Rasa lunak singgah di telinga Megdelina kemudian terus meresap di hatinya. Berbeza pula sikap si jejaka. Ah, keadaan menjadi tambah bahaya bagi Megdelina. Gadis itu mengecilkan mata. Keningnya berkerut. Tidak tega melayan lelaki itu lagi.

“Encik tunggu bos saya. Dia boleh bagi diskaun yang bagus. Esok dia ada.”

Segera Yusoffe menggeleng. “Tak nak. Saya tak kira, bos ke… nenek bos ke… emak bos ke… semua saya tak nak. Saya nak awak yang layan saya!”

Air liur ditelan. Megdelina merasakan sikap Yusoffe memang pelik. Hatinya mulai berasa tidak enak. Tidak kiralah manusia itu kacak macam Bratt Pitt atau Keanu Reeve sekalipun, dia membuat kesimpulan daripada mata nan galak dan janggut sejemput itu bahawa lelaki itu sangat bahaya dan perlu dijauhi. Psikosis!

Megdelina terus meninggalkan Yusoffe lalu melangkah mendapatkan rakan pekerja yang masih tercegat menantinya. Kemudian dia bertanya, “Kenapa?”

“Ada orang cari,” balas rakannya.

“Siapa?”

Rakannya mengangkat bahu. Megdelina meneruskan langkah untuk mendapatkan orang yang mencarinya. Hatinya terus tertanya-tanya, ‘Siapalah yang datang waktu maghrib ini?’

****

MEGDELINA mendapatkan gadis yang berdiri beberapa meter membelakangkan pandangannya. Pohon-pohon buluh panda meliuk-lentok melindungi sebahagian tubuh langsing tetamunya. Dahinya berkerut. Gerangan apakah orang datang di luar waktu operasi perniagaan? Dia cuba memfokuskan dirinya yang masih tergangu dengan kehadiran Yusoffe.

Menerima pelanggan selepas waktu tamat bukan sesuatu yang pelik. Namun kalau menerima dua pelanggan ‘psiko’ dalam satu masa memang mengejutkan. Degupan jantungnya sedikit laju.

‘Harap-harap gadis itu bukan psiko seperti Yusoffe,’ getusnya di dalam hati.

Dia menyusun langkah lalu segera mendapatkan gadis yang disangka pelanggannya. Pantas dia menyapa. “Ya, cik!”

Gadis itu berpaling. Mata bertentangan.

Megdelina terkejut.“Emmareeza?”

Gadis yang dipanggil Emmareeza itu tersenyum sinis lalu bersuara, “Kenapa? Kau terkejut?”

Senyuman pantas terukir. “Tak, akak gembira tengok Eeza datang sini. Apa khabar, dik?” Megdelina pantas menarik tubuh Emmareeza ke dalam dakapannya, namun segera dilepaskan apabila Emmareeza menolak keras.

Gadis itu menepis-nepis pakaiannya yang wangi seolah-olah tidak mahu kekotoran pada tubuh Megdelina melekat pada pakaiannya pula.

Wajah Megdelina merona merah menahan malu. Dia tahu Emmareeza masih dingin seperti selalu. Tidak menganggap dirinya sebagai kakak. Semua panggilan dan mesej tidak pernah dilayan oleh Emmareeza. Tapi tiba-tiba tidak ada angin, tidak ada ribut, gadis itu muncul di depan mata. Kenapa dia datang pada waktu begini? Apa hajatnya?

Megdelina cuba mengawal keadaan. Dia masih tidak berputus asa lalu menghulurkan tangan. “Setidak-tidaknya kita patut bersalam. Kita kan adik-beradik kandung seayah dan seibu?”

“Ah, belum tentu. Entah-entah aku ni anak angkat. Jadi, kau tak payahlah nak melankolik sangat depan aku!” kata gadis yang baru menginjak usia 21 tahun itu. Dia membelakangkan Megdelina bagai tidak sudi menatap wajah si kakak.

Megdelina memerhati susuk tubuh adiknya dari belakang. Dia mengenakan seluar denim Levi’s potongan lurus dengan Baju T X0X0 bersaiz XS. Menyerlahkan tubuhnya yang langsing dan tinggi lampai sajak dengan cita-citanya hendak menjadi pelakon terkenal. Pelajar jurusan seni lakon itu memang cantik. Hidungnya halus mancung. Bibirnya merah bak delima merkah. Kulitnya putih kemerahan. Rambut paras pinggang dilepaskan beralun-alun dipuput bayu kering angin Monsun bulan Mei.

“Biarpun kau cuba menafikan tapi hakikat tak boleh dipalsukan. DNA kita sama!”

Emmareeza mendengus lalu berpaling semula memandang Megdelina dan dengan nada sinis dia menempelak. “Penting ke DNA tu dalam hidup aku?”

“Walaupun kau tak suka tapi kakak tetap mahu kita jadi adik-beradik. Abah rindukan kau,” rayu Megdelina untuk kesekian kalinya.

“Jangan sebut lelaki tu depan aku!” Emmareeza membentak.

Megdelina tersentak. Matanya terkebil-kebil merenung Emmareeza. Wajah keruh itu segera diamati.

“Eeza masih berdendam dengan abah?” soalnya terus kepada poin utama. Mata bundar gadis perengus itu direnung dalam-dalam.

“Aku tak mahu kita cakap tentang dia. Aku benci! Kenapa susah sangat kau nak faham?” Emmareeza belum puas menjerkah kakaknya. Sama seperti waktu-waktu dulu.

Megdelina menggeleng. Usai menghela nafas dia bertanya. “Habis tu kenapa kau datang cari kakak?”

Saat itu kemarahan Emmareeza serta-merta kendur. Dia gelisah. Seketika kemudian dia bersuara, “Aku perlukan duit.”

Pantas Megdelina mencelah. “Minggu lepas akak dah masukkan tiga ratus ringgit.”

“Bukan duit belanja. Tapi aku kena saman. Sebelum waran tangkap keluar, aku kena bayar.”

“Saman apa? Speedtrap?” Bulat mata Megdelina memandang adiknya. Selama ini dia tidak pernah tahu yang Emmareeza sudah boleh memandu.

Gadis itu mengangguk. Resah.

Megdelina menggeleng. “Kereta siapa kau bawa?”

“Kawan. Abah dia dah bising dan tak nak hidupkan cukai jalan kalau aku tak bayar saman tu,” balas Emmareeza.

“Kau pergi mana sampai kena saman?” soal Megdelina yang kesal dengan sikap cuai adiknya itu.

“Outstation. Ada assignment. Gilir-gilir bawa kereta. Masa aku bawa pula yang kena saman. Sengal betul,” rungut Emmareeza dengan wajah kelat.

“Kau bawa laju sangat tak? Tapi kenapa kau seorang saja yang kena? Orang lain lepas tangan ke?” soal Megdelina dengan nada sedikit tegang.

“Semua tak nak bayar sebab aku yang bawa.” Kendur sedikit suara Emmareeza. Dia masih tidak berpuas hati kerana dia yang terpaksa membayar saman tersebut sedangkan rakan-rakannya yang mengasaknya memandu laju.

Megdelina melongo. Tentu bukan sedikit saman yang perlu dibayar tapi dia tidak mahu memuakan Emmareeza. “Cakap sajalah kawan kau yang bawa kereta tu habis cerita.”

“Tak boleh! Kawan aku dah banyak kali kantoi dengan abah dia dan kali ini abah dia tak mahu tolong lagi. Sebab itu aku kena selesaikan juga lapan ratus ringgit.”

“Lapan ratus?” Bulat mata Megdelina memandang Emmareeza. “Kenapa banyak sangat?”

“Campur sekali hutang aku pada dia. Kami sewa hotel, beli bahan projek. Aku tak ada duit. Jadi aku pinjamlah dia.”

“Bayar ansuran tak boleh ke?” Megdelina menduga.

“Dia suruh selesaikan hari ni juga. Kalau tidak aku nak buat part-time untuk langsaikan hutang tu.”

“Part-time di mana?” tanya Megdelina. Baginya perkara itu sangat tidak masuk akal. Dia tidak mahu pelajaran Emmareeza terjejas kerana membuat kerja sambilan.

“Temankan klien minum di kelab,” balas Emmareeza serius. Baginya kerja itu dapat memberikan pulangan lumayan. Sudah banyak kali dia ditawarkan pekerjaan itu oleh rakannya.

Terkejut Megdelina mendengarnya. “Gila! Kau jangan berani nak buat kerja macam tu! Itu GRO namanya tahu!”

“Dah tu? Tak reti-reti nak bagi aku duit?!” Emmareeza bertempik bagai orang histeria. Bulat matanya memandang kakaknya seolah-olah Megdelina pula yang bersalah dalam hal ini.

Megdelina menahan hati dengan sikap adiknya yang langsung tidak hormat padanya sekalipun jarak usia mereka berbeza tiga tahun. Hanya dengan kematangannya setelah hidup berdikari membuatkan dia mampu mengawal kemarahan. Tidak guna berkeras dengan Emmareeza. Dia perlu memikirkan cara lain untuk melembutkan hati si adik.

“Dahlah. Kalau kau tak nak bagi, tak apa. Jadi GRO lagi bagus. Baru puas hati kau, kan?” Emmareeza mengayun langkah dengan nada merajuk.

Megdelina segera menahan adiknya sebelum membuka dompet. “Nah, ambil ni. Jangan buat kerja tak senonoh tu. Bertindak ikut fikiran, bukan perasaan. Jaga diri elok-elok dan yang paling penting, jangan langgar had laju!”

Emmareeza tersenyum sinis sambil merampas wang tersebut. Tanpa mengucap sepatah ayat terima kasih, dia terus berlalu dari situ dan hilang ke dalam sebuah Honda City putih.

Megdelina hanya mampu memandang dengan rasa sebal. Sayang adiknya itu sudah terlalu besar untuk dilentur. Dia melepaskan keluhan berat. Terasa ralat melepaskan duit itu yang sebenarnya perlu digunakan untuk membayar ansuran kereta, sewa bilik dan belanja hariannya.

Sejak bekerja, dia sentiasa berjimat cermat dan menahan segala kehendaknya untuk memastikan dia dapat menyara Emmareeza dan ayah mereka. Namun, dia tetap bersyukur kerana Emmareeza masih mengharapkan wang saraan daripadanya. Sekurang-kurangnya itu tanda mereka ada pertalian saudara.

“Ehem…” Tiba-tiba satu suara menegurnya.

Tubuh Megdelina melonjak kerana terkejut. Dia berpaling. Ah, dia terlupa! Rupa-rupanya jejaka bertubuh tinggi lampai dengan dada sederhana bidang itu masih setia menanti. Dia melihat Yusoffe mengerising. Manis dan mampu membuat hati yang memandangnya cair. Cepat-cepat dia melarikan anak matanya.

Dengan langkah deras dia terus berjalan melepasi Yusoffe untuk menuju ke arah pokok-pokok hiasan dalaman.

Yusoffe segera mengatur langkah mengekori gadis itu sambil bersiul-siul nakal.

“Lama saya tunggu,” ujarnya lunak sebelum bersiul semula.

“Siapa suruh?” gumam Megdelina perlahan.

“Saya dengar…” ujar Yusoffe dengan suara serak basah. Suara berirama romantik yang belum pernah didengarnya sebelum ini. Lantas membuatkan langkah Megdelina jadi tak keruan. Seboleh mungkin dia cuma mengawal diri agar bertenang walaupun fikiran masih bercelaru dengan masalah Emmareeza tadi.

“Tadi awak kata nak cari pokok untuk bilik tidur, kan? Saya rasa pokok ini sangat sesuai. Lidah jin,” ujar Megdelina sebaik tiba di tempat yang dituju tanpa ragu-ragu. Cepat-cepat dia betulkan fokusnya agar tidak terbawa-bawa dengan masalah peribadi yang baru saja dihadapinya.

Lelaki itu tertawa. “Lidah jin? Takutlah nak letak dalam bilik tidur. Nanti kering badan saya kena jilat.”

“Hah?” Melongo mulut Megdelina. Tidak diduga kata-kata itu boleh keluar daripada mulut Yusoffe. Serta-merta pipinya terasa panas.

Jejaka itu terus mengerising tanpa rasa bersalah. Matanya bercahaya.

‘Ya ALLAH sabarkanlah aku dengan mamat ni. Takut ada yang makan batu pula senja ni. Nak melawak pun biarlah bertempat,’ omel Megdelina di dalam hati sambil menahan geram. Kembang kuncup hidungnya meredakan perasaan. Dia tahu Yusoffe sengaja hendak mempermainkannya.

“Pokok lidah jin atau nama saintifiknya Sansevieria Trifasciata Laurentii, bertindak sebagai penapis kerana ia menghapuskan toksin dalam udara. Insya-ALLAH badan Encik Yusoffe tak akan kering walaupun dijilat.” Sengaja ditekankan perkataan dijilat itu dengan mata yang bulat.

Yusoffe mengerising lagi seolah-olah kata-kata Megdelina itu sangat melucukan. Namun bila melihat gadis itu tidak termakan dengan gurauannya, segera dia membuang senyumnya lalu bersuara, “Pokok kurus kering macam ni boleh hapuskan toksin?”

“Ya, walaupun kurus tapi peranannya sangat hebat. Pokok ni akan menyerap karbon diaoksida dan melepaskan oksigen pada waktu malam. Sebab tu pokok ni dinamakan juga sebagai pokok bilik tidur!”

Lelaki itu tertawa lagi. “Pokok bilik tidur pun bilik tidurlah. Okey, saya setuju dengan cadangan awak. Saya memang suka yang kurus. Bagi saya dua campur satu!”

Megdelina terkejut. “Dua campur satu? Apa maksud encik?”

Yusoffe mengulum senyum. “Bagi saya dua pokok lidah jin ni dulu. Pokok yang satu lagi saya hutang sebab saya belum tahu nak beli apa. Minggu depan saya datang lagi.”

“Eh, kenapa nak tunggu minggu depan? Hari ni pun banyak pokok yang awak boleh pilih. Tengok ni ada Topiari… Begonia…” Megdelina mula panik.

Untuk apa datang lagi kalau semuanya boleh diselesaikan hari ini? Bahkan lebih nyaman kalau dia tidak datang lagi sampai bila-bila.

“Eh, tadi kata nak tutup kedai? Kesianlah nanti awak balik lambat. Tak takut suami marah ke?” perli Yusoffe tanpa rasa janggal. Bagaikan dia sudah lama mengenal gadis itu.

Ternganga mulut Megdelina mendengar sindiran lelaki itu. ‘Suka-suka hati aje dia cakap aku ada suami! Memang nak kena mamat ni!’ Hatinya benar-benar mendidih. Direnung wajah jejaka yang secara tiba-tiba menjadi tidak sopan kembali. Kecil sahaja di matanya. Bibirnya diketap. Jari-jemarinya diramas. Dadanya berombak. Pipi merona merah dan telinga mula berasap.

Dengan lembut bernada sinis dia menjawab sambil menjegilkan matanya. “Eh, tak apa. Ikut suka awaklah kalau nak duduk lama kat sini. Kalau sampai subuh lagi bagus boleh solat hajat terus. Bukan kedai mamak aje buka dua puluh empat jam, nurseri pun boleh, tau! Saya boleh tunggu sampai pagi sebab saya memang suka kena marah dengan suami.”

Ternyata Yusoffe semakin galak bila melihat Megdelina marah. Hatinya bergejolak mahu mengusik. Lantas dia membakar lagi hati gadis itu. “Awak tak faham ke saya cakap tadi? Pokok lagi satu saya hutang. Minggu depan saya datang ambil. Dah maghrib ni. Cukup-cukuplah berniaga. Takkan sampai tak solat kut?”

Amboi, kurang ajar! Megdelina semakin meluat. Baginya lelaki itu sengaja hendak menyakitkan hatinya. Mulut lancang itu memang patut disumbat cili. Tadi suka-suka hati kata orang ada suami dan sekarang pula selamba saja tuduh orang tidak solat. Kumat-kamit mulutnya hendak membalas tetapi orang begini kalau dilayan makin menjadi. Lantas segera dia beristighfar di dalam hati dan cuba bersabar.

“Memang saya nak solat ni. Kalau awak nak solat sama, boleh saya bentangkan sejadah. Awak jadi imam. Lagipun pintu pagar dah tutup tu.” Megdelina terus menyindir dalam nada yang amat lembut. Biarlah apa nak jadi, jadilah.

“Oh, ya ke dah tutup?” Yusoffe terkejut lantas menoleh. Bagaikan baru tersedar yang hari sudah lewat, dia segera bertanya. “Berapa?”

“Bukan ke encik ambil dua tadi? Tak tahu kira ke?!” tempelak Megdelina. Fikirannya memang sudah bercelaru.

“Saya tahulah dua. Maksud saya berapa harganya?”

“Err…” Megdelina teragak-agak dan termalu sendiri. Lantas dia menjawab. “Dua puluh empat ringgit.”

“Mahalnya. Diskaun tak boleh?” soal Yusoffe yang masih ada hati hendak menggiat gadis yang masih naik angin itu.

“Minta dengan bos. Saya kuli aje,” balas Megdelina acuh tidak acuh. Matanya dihalakan ke tempat lain. Tak sudi hendak memandang ‘monyet’ di depannya itu.

“Huh! Leceh berurus niaga dengan kuli ni. Harga tak boleh kurang langsung,” bebel Yusoffe sambil menyeluk poket seluarnya.

Sakit telinga Megdelina mendengar rungutan Yusoffe. ‘Tadi dia yang tak mahu berurusan dengan bos. Sekarang banyak songeh pula. Kalau ada kayu kat tangan aku ni, mahu aje aku ketuk-ketuk kepala monyet dungu ni.’ Namun dia hanya mampu memerhati sambil menahan perasaan.

“Dua puluh, boleh?” Yusoffe masih mahu berlengah-lengah.

“Kalau nak murah kena beli banyak!”

“Kedekut,” omel Yusoffe sambil mengeluarkan dompetnya lalu menyerahkan not RM50 kepada Megdelina.

Pantas Megdelina menolak. “Kaunter dah tutup. Bagi saja duit kecil.”

“Huh! Nurseri bukan main besar, duit tukar pun tak ada. Kesian betul,” rugut Yusoffe sambil menyeluk-nyeluk poket seluarnya mencari wang kecil.

Megdelina berpura-pura tidak mendengar walaupun hatinya sedang menggelegak. Sengaja dia mahu mengajar lelaki itu.

Akhirnya cukup wang RM24 dihulur kepada Megdelina. Yusoffe sempat mengerling wajah ayu yang sedang panas itu. Gadis itu membalas dengan jelingan tajam. Dia tersenyum nakal. Hatinya puas.

Usai berurus niaga, dia terus berlalu tanpa berpaling lagi.

Megdelina melepaskan keluhan berat. “Orang macam ni pun ada…”

Tiba-tiba Yusoffe berhenti melangkah lalu berpaling. “Awak kata apa tadi? Esok nak jumpa saya?”

Megdelina terkesima. Kelam-kabut dia menjawab. “Err… tak ada apa-apa. Terima kasih. Sila datang lagi!” Memang itu sapaan yang standard kepada semua pelanggan tetapi begitu pahit hendak diluahkan kepada lelaki itu.

“Oh… itu sudah semestinya.” Yusoffe membalas lalu mengenyit mata. “Err… cik, hidup ni perlu dinikmati. Kerja kena happy. Jangan stres sangat. Bila kita happy, insya-ALLAH rezeki senang mari. Assalamulaikum, jumpa lagi!”

Dari kejauhan, Megdelina menjelir lidah dengan telinga berasap tanda dia berada pada tahap kebengangan paling tinggi. Jika diukur dari segi haba, kepanasannya mungkin mencecah 100 darjah celsius.

Memang ramai pelanggan lelaki yang cuba mengusiknya, tetapi yang ini lain. Ini bukan kes mengusik tetapi kes menyakitkan hati. Jenis mulut longkang! Tak patut dijadikan calon suami. Sumpah dia tidak akan jatuh hati pada orang begini. Hanya lelaki yang baik-baik sahaja yang diharapkan. Ah, bukankah sering kali yang dibenci itulah akhirnya akan jadi calon suami? Jika ini berlaku siapa yang patut dipersalahkan? Cinta? Mana mungkin? Pastinya bukan salah cinta.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81551/Bukan-Salah-Cinta

[SNEAK PEEK] CALON MENANTU MAMA

9789831248898-medium
CALON MENANTU MAMA Oleh Amiza Anaz

“ANAK bertuah! Ikmal ni suka sangat beri kejutan pada mama macam ni tau. Tiba-tiba saja dah terpacak depan rumah,” omel Puan Rafeah apabila mendapati Ikmal yang membunyikan loceng rumahnya sebentar tadi.

“Alah, mama ni. Mal balik pun salah, tak balik pun salah,” omel Ikmal sambil menyalami tangan Puan Rafeah. Pipi itu kemudian menjadi sasaran bibirnya.

“Yalah, hujan tak, ribut tak tiba-tiba saja dah terpacak depan rumah. Mana mama tak terkejut. Bila sampai dari Labuan ni?” soal Puan Rafeah sambil menarik tubuh gempal anaknya itu masuk ke dalam rumah.

“Dah dua, tiga hari dah.”

“Hah! Dah dua, tiga hari sampai semenanjung baru teringat nak jenguk mama di sini? Sibuk sangat ke sampai lupakan mama? Takkanlah tak boleh nak telefon beritahu mama?” leter Puan Rafeah, sedikit berkecil hati dengan tindakan Ikmal.

“Mama, balik kali ni Ikmal sibuk sikit. Mal mintak maaf kalau mama terasa okey,” pinta Ikmal sambil menarik lembut tubuh Puan Rafeah. Kalau mama merajuk, senang sahaja nak pujuk, peluk-peluk dan buat suara manja, cairlah wanita itu.

“Hmm… dengan Ikmal ni memang mama tak boleh marah lama-lama. Kali ni berapa lama pulak Pak Su Harris beri cuti?”

“Kali ni Ikmal balik terus ke sini. Rasanya Ikmal dah sedia nak kerja di bawah syarikat kita di sini.”

“Betul ke? Alhamdulillah. Lega mama dengar. Tapi kenapa Abang Wan tak cakap pada mama pun? Padahal baru semalam Abang Izwan telefon mama,” beritahu Puan Rafeah.

“Nak beri kejutan pada mamalah tu.”

“Seronoknya mama dengar Ikmal dah setuju kerja di sini semula. Taklah susah hati mama fikirkan Ikmal duduk jauh-jauh lagi. Senang mama nak jenguk Ikmal kalau di KL.”

Kata-kata Puan Rafeah itu membuatkan Ikmal ketawa besar. “Mama ni. Ikmal ni dah 31 tahun mama. Mal dah biasa hidup sendiri. Mama usahlah risau pasal Ikmal duduk jauh di Labuan tu. Kalau Mal tak cukup makan, tak adalah badan Mal jadi besar macam ni,” ujar Ikmal di hujung ketawanya.

Puan Rafeah turut sama ketawa mendengar kata-kata Ikmal itu. Memang anaknya yang seorang itu tidak pernah surut saiz badannya. Cuma sewaktu zaman belajarnya dahulu tidaklah segempal sekarang kerana dia rajin bersukan.

“Mal nak ke bilik dululah, mama. Letih pulak rasanya. Mal tak cuti lama tau. Petang esok, Mal kena balik KL sebab lusa Abang Wan dah suruh lapor diri di ofis,” ujar Ikmal lalu mula melangkah meninggalkan ruang tamu itu.

Puan Rafeah hanya memerhatikan tubuh Ikmal yang menghilang naik ke tingkat atas banglo mereka itu. Bibirnya tiba-tiba mengorak senyuman lebar. Baru dia terfikir, apabila Ikmal berpindah semula ke semenanjung bermakna hajatnya hendak melihat Ikmal berumah tangga akan tercapai. Terus dia mencapai telefon bimbitnya lalu mendail nombor seseorang.

“Assalamualaikum… Endah, Kak Feah ni. Ada berita baik, Ikmal dah ada di Ipoh. Kali ni, dia balik terus ke sini. Kerja dengan Izwan.” Tanpa bertangguh, dia terus meluahkan apa yang membuatkan dia teruja kepada penerima panggilan. Tidak sabar sebenarnya hendak menyampaikan berita gembira yang memang ditunggu-tunggu.

“APA?! Ikmal nak mama pinangkan siapa?” soal Puan Rafeah. Nasib baik tidak tercekik nasi yang sedang ditelannya.

“Alisa,” jawab Ikmal ringkas. Tumpuannya lebih kepada hidangan tengah hari di hadapannya. Air tangan Mak Cik Wok yang menjadi pembantu rumah mereka semenjak dia masih kecil lagi memang tiada tandingannya. Hari ini, Mak Cik Wok menghidangkan lauk kegemarannya, kari kepala ikan. Memang sesuai benar dengan tekaknya. Lagipun sudah hampir dua bulan dia tidak merasa masakan pembantu rumah mereka itu. Dia terfikir-fikir sendiri, kalau dia jadi berkahwin dengan Alisa nanti, dia akan meminta gadis itu belajar memasak lauk kegemarannya dengan Mak Cik Wok.

“Alisa? Siapa Alisa tu? Bila Ikmal kenal dia? Ikmal kenal dia kat mana?” Bertalu-talu soalan daripada mulut Puan Rafeah. Terencat terus seleranya mendengar permintaan Ikmal itu. Sebal terasa di hati kerana ada pula halangan yang datang untuk merosakkan rancangan yang telah diaturnya.

Kunyahan Ikmal terus terhenti mendengar soalan Puan Rafeah. Ketika dia mendongak memandang wajah mamanya, baru dia terperasan wajah tua itu telah kelat-sekelatnya.

“Mama, kenapa ni? Mama tak suka ke Ikmal nak kahwin? Ikmal dah jumpa calon yang sesuai, takkanlah mama tak boleh pinangkan untuk Ikmal?” ujar Ikmal.

“Tapi, siapa budak tu? Kat mana Ikmal jumpa? Jangan main kutip saja, Ikmal. Perempuan sekarang ni bukannya peduli apa, janji boleh kikis harta lelaki tu sudah.”

Tersedak Ikmal mendengar komen pedas itu. Pantas air diteguk untuk menghilangkan rasa sakit di tekaknya. Inilah pertama kali dia mendapat komen ‘paling membina’ mengenai hubungannya dan Alisa.

“Mama tak kenal Alisa ni, jadi mama tak boleh tuduh dia macam tu. Alisa bukannya perempuan macam tu,” tukas Ikmal. Terbantut terus seleranya. Tangannya terus dijirus dengan air dari kendi. Air oren yang tersedia diteguk rakus. Biar jirusan air yang diteguk itu dapat memadamkan lahar yang mula menyala di hatinya.

“Kenapa pulak mama tak boleh cakap macam tu? Ikmal ni main tangkap muat saja ke? Ikmal tahu tak perempuan tu nak kejar harta Ikmal saja. Dia tak jujur sayangkan Ikmal.” Puan Rafeah terus mengasak dengan tuduhan yang hampir membuatkan Ikmal hilang sabar.

“Ma, Lisa bukan macam tu, okey. Mal tak pernah cerita pada dia siapa Ikmal sebenarnya. Dia cuma tahu Ikmal ni jurutera yang kerja di syarikat perkapalan di Labuan. Dia tak tahu pun yang Ikmal ni salah seorang pemegang saham syarikat tu. Jadi, mama tak boleh cakap dia nakkan duit Ikmal saja. Tolonglah jangan main tuduh sembarangan, mama,” tukas Ikmal panjang lebar.

Puan Rafeah terdiam. ‘Nampaknya, Ikmal benar-benar ingin mempertahankan gadis idaman hatinya,’ fikir Puan Rafeah. Jadi, dia perlu menggunakan pendekatan bercakap secara lembut dan bukannya keras seperti sekarang ini.

“Dah berapa lama Ikmal kenal dia? Sebulan? Dua bulan?” sinis Puan Rafeah menyoal.

“Tujuh tahun.”

“Hah! Tujuh tahun kamu berkawan dengan dia, tak pernah sekalipun Ikmal ceritakan pada mama pasal budak perempuan tu!” Hampir terjerit suara Puan Rafeah mendengar jawapan Ikmal itu.

“Ya, mama. Ikmal kenal dia masa di UTP lagi. Masa tu, Ikmal pelajar tahun akhir. Dia pulak baru masuk tahun pertama di situ. Kami kenal masa minggu orientasi. Mula-mula dia cuma adik angkat Ikmal saja. Hubungan kami jadi serius sejak dua tahun dulu,” ulas Ikmal panjang lebar.

Puan Rafeah sudah terkedu mendengar penerangan Ikmal. Tujuh tahun bukannya satu jarak yang pendek untuk menidakkan perhubungan Ikmal dengan gadis itu.

“Err… ada gambar budak perempuan tu?” Akhirnya itu yang terluah daripada mulut Puan Rafeah.

Pantas sahaja Ikmal mencapai Iphone yang sentiasa dibawanya ke mana sahaja. Setelah mendapat apa yang dicarinya, terus gajet itu diserahkan kepada Puan Rafeah.

“Nama penuh dia, Syarifah Nur Alisa binti Syed Mukriz. Sekarang ni,dia kerja sebagai penyelidik di syarikat konsultan antarabangsa. Dia tinggal dengan keluarga abang tunggal dia. Mereka cuma dua beradik saja. Mak dan ayah dia dah meninggal masa dia dalam tingkatan lima lagi. Accident. Ikmal betul-betul sayangkan dia mama. Ikmal nak hidup dengan dia sampai akhir hayat Ikmal.”

Puan Rafeah mendengar penerangan Ikmal itu sambil lewa sahaja. Tumpuannya lebih kepada gambar di skrin telefon milik anaknya itu. Antara percaya dengan tidak, gadis yang berwajah peranakan arab itu akan jatuh cinta dengan anaknya itu. Hatinya berat mengatakan pasti harta yang dikejar gadis jelita itu.

“Ikmal, betul ke perempuan ni yang Ikmal nak jadikan isteri? Ikmal tahu tak beza fizikal Ikmal dengan dia? Ikmal tak terfikir ke yang perempuan ni cuma nakkan harta Ikmal saja?” ujar Puan Rafeah.

“Apa maksud mama ni?” soal Ikmal.

“Ikmal, sedarlah diri sikit, perempuan ni cantik sangat. Sedangkan Ikmal…” Tergantung kata-kata Puan Rafaeh. Takut jika dilanjutkan ayat itu akan mengecilkan hati anaknya.

“Sekarang, Ikmal faham maksud mama. Mama ingat Alisa berkawan dengan Ikmal sebab nak kaut harta kita? Mama nak cakap Alisa ni gunakan kecantikan dia untuk perangkap Ikmal. Itu maksud mama?”

Daripada riak wajah mamanya, Ikmal dapat menelah apa sahaja yang dikatakan tadi benar belaka. Dia menarik nafas. Cuba mengumpul kesabaran. Sekarang bukan masanya untuk bertegang leher. Mamanya perlu dipujuk sehabis daya untuk menerima Alisa.

“Mama! Berapa kali Ikmal nak cakap, selama ni dia tak tahu pun kedudukan keluarga kita. Ikmal cuma beritahu yang mama ni pesara guru. Sebab itulah Ikmal mintak uruskan syarikat kita di Labuan tu. Ikmal tak mahu dia tahu banyak tentang kedudukan keluarga kita. Dia ikhlas sayangkan Mal. Soal fizikal bukannya soal besar kalau hati dah sayang, mama. Mama pinangkan Lisa untuk Ikmal ya?” pinta Ikmal di hujung ayatnya.

“Sebab itu Mal balik hari ni. Mal nak berbincang dengan mama pasal ni. Mal memang dah janji dengan abang Lisa akan pinang dia sebaik Mal dapat pindah ke sini semula. Mal tawarkan diri untuk tolong Pak Su Harris uruskan syarikat kita di Labuan tu pun sebab dia jugak. Mal ingat masa tu Mal cuma bertepuk sebelah tangan. Tak sangka rupanya dia dah lama sukakan Mal. Sejak dari pertama kali kami jumpa lagi. Alasan nak jadikan Mal abang angkat dia tu cuma nak rapat dengan Mal saja. Jadi, Mal nak tunaikan impian dan janji Mal ni, mama. Mal dah lama sukakan dia, dari dulu lagi. Jadi, Mal harap mama jangan tolak pilihan Mal ni ya?” ulas Ikmal lagi apabila dilihat Puan Rafeah terus-terusan mendiamkan diri.

“Tapi, Mal… mama dah janji dengan Mak Su Edah nakk jodohkan Ikmal dengan anak saudara dia, Cempaka tu.” Akhirnya terluah juga dari mulut Puan Rafeah apa yang disimpan di lubuk hatinya.

Terus Ikmal bangun dari kerusi itu. Terkejut bukan kepalang dia dengan hasrat mamanya itu. Siapa dan kenapa pula ada watak tempelan dalam kisah cintanya dan Alisa sekarang?

“Kenapa mama buat macam ni? Ikmal tak suka mama aturkan hidup Ikmal macam abang-abang yang lain tu. Alisa tetap pilihan Ikmal. Ikmal tak mahu orang lain,” tukas Ikmal tegas.

“Ikmal tak pernah cerita pun yang Ikmal dah ada kawan. Mama ingat Ikmal masih single lagi. Mama dah janji dengan Mak Su Edah akan masuk meminang budak Cempaka tu bila Mal dah balik ke sini. Baru tadi mama telefon dia dan bincang pasal ni,” ujar Puan Rafeah.

“Batalkan saja. Ikmal tak mahu. Kenapa mama suka sangat pilih anak-anak saudara Mak Su Edah tu jadi menantu mama? Dulu, Abang Imran dan Abang Irsyad pun kahwin dengan anak saudara dia jugak. Pilihan mama jugak. Tak adalah elok sangat perangai kakak-kakak ipar Mal tu. Asyik nak melaram habiskan harta keluarga kita saja. Bekas isteri Abang Wan lagilah teruk, sampai ayah terus kena strok dibuatnya. Yang tu, mama tak pernah ungkit pulak nak habiskan harta keluarga kita,” gerutu Ikmal geram.

“Ikmal! Jangan cakap macam tu boleh tak? Kali ni, mama jamin budak Cempaka tu memang sesuai dengan Ikmal. Dia ni anak orang berada, orang berniaga, sekufulah dengan kita. Dia ni pandai berniaga. Kedai baju dan tudung muslimah dia dah ada banyak cawangan di Malaysia. Memang sesuai sangatlah dengan Ikmal,” pujuk Puan Rafeah lagi.

“Mal tak nak. Mal tak kenal pun siapa orangnya. Mal tak pernah pandang kaya miskin orang tu, mama. Mal cuma nak Lisa saja jadi isteri Mal. Dunia, akhirat,” ucap Ikmal.

“No! Mama tak setuju. Mama tak kenal pun siapa Lisa ni. Mama nak Cempaka tu saja jadi menantu mama. Titik.”

Turun naik dada Ikmal menahan geram. Tanpa suara, dia terus meninggalkan ruang makan itu. Lagi lama dia di situ lagi menggelegak dirasakan hatinya. Lebih baik dia berundur sebelum dia bersikap lebih kurang ajar dengan mamanya sendiri.

****

“LISA, you nak keluar lunch tak? Jom, kita keluar sama,” pelawa Darwis, ketua di bahagian Alisa bekerja itu.

Alisa yang ketika itu sedang menaip laporan terus mendongak memandang ketuanya itu.

“Err… tak apalah, Encik Darwis. Saya tak lapar lagi. Encik Darwis pergilah,” tolaknya lembut. Entah mengapa, dia rasa tidak begitu selesa dengan ketuanya itu. Seram sejuk tubuhnya melihat cara Encik Darwis merenungnya. Tiba-tiba dia terkenangkan Encik Adrian, ketuanya sebelum ini. Encik Darwis baru enam bulan mengambil alih tempat Encik Andrian yang telah berhijrah bersama keluarganya ke Australia.

Dengan Encik Adrian dahulu, dia tidaklah sebegini cuak. Entah mengapa, dia dapat merasakan ketua barunya itu ada menyimpan sesuatu di dalam hatinya. Semenjak hari pertama Darwsis bertugas di situ, dia dapat merasakan ketua barunya sentiasa memerhatikan dirinya. Tetapi, dia tidak berani menceritakan kepada rakan-rakan sekerja. Takut dikatakan terlebih perasan pula.

“Saya ikhlas nak ajak awak lunch sama ni. Saya cuma nak berkenalan lebih rapat dengan staf-staf saya saja. Tak ada niat lain pun,” pujuk Darwis.

“Kalau macam tu, encik ajak Michael, Kogila dan Wati sekali. Barulah best,” ujar Alisa memberi cadangan. Hendak keluar berdua dengan ketuanya itu? Huh! Mintak simpang, omel hati Alisa lagi.

Darwis mengeluh. Sukarnya dia untuk merapati gadis di depannya itu. Liat sungguh. Sudah hampir enam bulan dia cuba mencipta kemesraan, namun langsung tiada respon positif daripada Alisa. Gadis itu melayan dan menghormatinya sebagai seorang ketua sahaja. Dia akui telah jatuh hati bila pertama kali memandang wajah gadis itu, namun apakan daya segala usaha untuk memikat gadis itu seperti mati di tengah jalan sahaja. Dia sendiri tertanya-tanya apa kriteria yang diperlukan untuk menawan hati gadis di depannya itu?

Rasanya dia sudah memiliki pakej yang menjadi idaman semua gadis. Kacak, bergaya, berkarisma serta berjawatan tinggi membolehkan sesiapa yang menjadi isterinya goyang kaki di rumah. Selama ini, dia yang menjadi mangsa dikejar oleh ramai gadis, tetapi kali ini, hati dia pula yang tersungkur dengan gadis bernama Alisa ini.

“Boleh ke, encik?”

Suara Alisa mematikan lamunannya. Terpinga-pinga dia sekejap dengan soalan Alisa itu.

“Saya tanya, boleh ke kita keluar sekali dengan semua staf encik?” soal Alisa kembali.

“Hmm… apa salahnya. Awak tanyalah kalau-kalau mereka nak join sekali.” Daripada tiada biarlah ada walaupun terpaksa. Sekurang-kurangnya dapat juga dia memandang gadis pujannya itu.

“Okey, nanti saya tanya ya?” balas Alisa sambil tangannya menggagau telefon di meja. Ini sahaja cara untuk mengelakkan diri daripada ketuanya itu.

25 minit kemudian mereka berlima menjamu selera di sebuah restoran yang terletak berhampiran dengan bangunan pejabat mereka. Riuh-rendah mereka bercerita. Dalam diam, Darwis memerhatikan tingkah Alisa. Tampak sopan dan tertib menjamah hidangan di depannya. Gadis itu juga agak pendiam, mungkin kerana di antara mereka dia yang paling muda. Dia lebih banyak mendengar dan hanya sesekali menyampuk perbualan mereka. Hatinya tertanya-tanya bagaimana cara untuk dia memikat hati gadis bernama Alisa itu. Dia pasti Alisa tahu perasaannya, namun sengaja gadis itu tidak mempedulikan dirinya.

Di kerusinya, Alisa sudah terasa panas punggung. Dari ekor mata, dia tahu ketuanya itu sedang ralit memerhatikannya. Dia benar-benar tidak selesa. Risau andai tersalah tingkah, suapannya bukan masuk ke mulut, tetapi terus ke lubang hidung. Terasa benar lambat masa berjalan. Di dalam hati, dia mengomel. Mengapa ketuanya itu memilih untuk duduk bertentangan dengannya?

“Kenapa awak tak habiskan nasi ayam awak ni? Tak sedap ke?” soal Darwis apabila dilihatnya Alisa cuma menguis-nguis nasi di pinggannya.

“Errr… dah kenyang,” balas Alisa. Masakan boleh kenyang, jika setiap pergerakannya diintai oleh sepasang mata di hadapannya?

“Dia ni Encik Darwis memang tak banyak makan. Orang cakap perut burung. Makan sikit dah kenyang. Tulah pasal badannya maintain cekeding,” sampuk Wati.

Michael dan Kogila yang mendengar cuma ketawa menyambut kata-kata Wati itu.

“Sayang tak habiskan. Kalau macam tu, biar saya tolong habiskan,” ujar Darwis lalu menarik pinggan Alisa yang masih banyak tidak terluak itu.

Alisa mulai panik, apatah lagi apabila ketawa rakan-rakannya yang lain itu tiba-tiba sahaja terhenti. Masing-masing duduk memerhati adegan seterusnya.

“Err… tak apalah, Encik Darwis… biar saya yang habiskan.” Lantas, dia terus menarik semula pinggannya lalu mula menyuap hidangan itu. Gila! Dengan Ikmal pun tak pernah dia berkongsi makanan hingga begitu. Masih ada batas-batas lagi perhubungan cintanya. Inikan pula hendak makan sepinggan, berkongsi garfu dan sudu dengan lelaki yang tidak begitu dikenali selain wataknya sebagai ketua? Apa kes!!!

Walaupun tekaknya terasa seperti menolak keluar setiap suapan yang ditelan, tetapi dengan bantuan air yang diminum, dipaksa juga nasi itu selamat masuk ke perutnya.

“Hmm… licin jugak,” ujar Darwis sambil tersenyum melihat pinggan Alisa yang sudah licin itu. Dia ingin menyambung bicara, tetapi mati begitu sahaja apabila ada suara ketawa yang menyampuk.

Kasihan juga dia melihat Alisa yang sudah kemerahan wajahnya, niatnya tadi memang dia ingin menghabiskan makanan Alisa. Bukan kerana dia kasihankan makanan itu terbuang begitu sahaja, tetapi lebih kepada rasa ingin berkongsi sesuatu dengan gadis itu.

“Hmm… semua dah kenyang, kan? Kita balik ke pejabatlah,” ujar Darwis lalu bangun menuju ke kaunter bayaran.

DISEBABKAN jarak antara restoran dengan pejabat mereka tidak berapa jauh, mereka cuma berjalan kaki sahaja. Darwis cuba menyaingi langkah Alisa yang seperti biasa cuba lari-lari daripadanya.

Waktu mereka sedang menunggu lif untuk naik ke pejabat mereka di tingkat 10, tiba-tiba telefon Alisa berbunyi. Berkerut dahi Darwis melihat senyuman Alisa yang melebar ketika melihat skrin di telefonnya itu.

“Assalamualaikum, abang.”

Abang? Siapa abang yang dipanggil Alisa itu? Cuak hatinya mendengar suara Alisa yang riang tiba-tiba itu.

Bunyi detingan lif mematikan apa sahaja yang sedang difikirkannya.

“Alisa, awak nak naik tak?” soal Darwis apabila dilihatnya Alisa masih leka berbual di telefon.

“Err… encik naiklah dulu. Saya naik next lif,” jawab Alisa.

Kalaulah dia ada kuasa, sudah lama gadis itu ditariknya masuk ke dalam lif. Namun apa daya. Walaupun berat hati Darwis hendak membiarkan Alisa di situ, terpaksa juga dia menaiki lif itu bersama-sama dengan rakannya yang lain apabila sudah ada suara-suara yang menggesa. Bimbang pula jika ada yang dapat membaca isi hatinya terhadap gadis itu. Ini rahsia hatinya. Hak eksklusif.

“Alisa berbual dengan siapa tadi?” soal Ikmal.

“Hmm… kawan-kawan Lisalah, kami keluar lunch sama-sama tadi. Bos belanja. Abang masih di Ipoh lagi? Bila abang nak lapor diri ni?” soal Alisa. Semenjak Ikmal pulang ke Ipoh semalam, baru hari ini jejaka itu menelefonnya. Dia pula tidak mahu mengganggu Ikmal yang pastinya perlu juga memperuntukkan masa bersama keluarganya sendiri, apatah lagi Ikmal bukan selalu balik ke semenanjung dahulu.

“Masih di Ipoh lagi ni, sayang,” ujar Ikmal lemah. Lemah kerana memikirkan pergolakan yang baru timbul antara hubungannya dengan Alisa. Geram dengan tindakan mama dan dua pupu kepada mamanya yang pandai-pandai menjadi telangkai.

“Hmm… bila abang nak balik ke KL ni?” soal Alisa.

“Mungkin petang ni. Tak apa, lusa baru abang lapor diri ke tempat baru. Sekarang ni sedang berusaha bodek mama abang untuk pinangkan budak yang bernama Alisa tu,” ujar Ikmal sambil ketawa hambar. Pilu rasa hatinya apabila mengenangkan sikap mamanya yang terang-terang menolak gadis pilihan hatinya itu.

Alisa yang menyangka Ikmal sedang berjenaka hanya membalasnya dengan ketawa.

“Tulah abang, tak cukup lagi ilmu nak membodek mama abang tu. Abang kena menuntut ilmu dengan sesiapa ni, barulah boleh menang,” sindir Alisa di hujung ketawanya.

Ikmal cuma menelan air liur mendengar balasan kata-kata daripada Alisa itu. Kalaulah Alisa tahu perkara yang sebenarnya, pasti dia akan kecewa. Pasti dia tidak dapat lagi mendengar ketawa manja gadis itu. Kalaulah ada guru yang sudi mengajar ilmu membodek mamanya, memang dialah orang pertama yang mendaftar menjadi pelajarnya.

“Mungkin jugak. Err… tak apalah, Lisa. Abang nak siap-siap balik ke KL ni. Hari pun dah pukul 2.00 ni. Lisa tentu nak buat kerja, kan? Nanti abang telefon Lisa lagi ya,” balas Ikmal. Dia tidak sanggup untuk berbual lebih lama dengan gadis itu, nanti terburai semua cerita yang sedang disimpannya. Terus talian dimatikan selepas berbalas salam.

Lama direnungnya permukaan telefon yang sudah bertukar hitam itu. Pelik dengan sikap Ikmal itu. Tidak pernah dia memutuskan talian sebegitu cepat. Selalunya ada sahaja celotehnya. Alisa pasti ada sesuatu yang sedang dirungsingkan oleh Ikmal, namun dia malas mahu mendesak. Biarlah Ikmal yang bercerita apabila sampai waktunya.

****

“MAL dah nak bertolak ke?” soal Mak Cik Wok ketika Ikmal sedang menyarung stoking. Dia dapat merasakan suasana tegang antara Puan Rafeah dan Ikmal, tetapi dia tidak tahu kenapa. Semalam seharian dia berada di Tapah kerana menghadiri kenduri kakaknya. Pulang sahaja ke banglo itu, dilihatnya emak dan anak membuat hal masing-masing. Tidak seperti selalu, pasti ada gurau senda antara keduanya. Maklumlah sesekali sahaja bejumpa. Hendak bertanya, dia tidak berani. Nanti apabila keadaan sudah sejuk sikit, barulah dia akan mengorek rahsia.

“Ya, mak cik. Mal nak balik dah,” ujar Ikmal pendek.

“Nanti bawak kereta elok-elok tau, sementara Mal dah kerja semula di KL ni, bolehlah selalu jenguk mak cik di Ipoh ni,” ujar Mak Cik Wok. Di antara keempat-empat anak lelaki majikannya itu, dia lebih rapat dengan Ikmal. Walaupun Ikmal lama duduk berjauhan dengannya, tetapi hubungan tetap mesra dan rapat. Mungkin kerana dia yang mengasuh Ikmal semenjak Ikmal masih dalam pantang lagi.

“Insya-ALLAH, mak cik. Mal takkan lupakan mak cik dan keluarga di Ipoh,” ujar Ikmal. Dahulu, saat pulang ke pangkuan keluarganya di sinilah yang paling dinantikannya selain daripada dapat menatap wajah Alisa, tetapi kini entahlah. Dia sendiri tidak tahu apa perasaannya. Sedih dan berjauh hati dengan sikap mamanya masih lagi terasa.

“Mal nak beransur dulu ya, mak cik,” ujar Ikmal lalu mula melangkah keluar dari banglo itu sambil menjinjit beg kecil berisi pakaiannya.

“Mal tak mahu tunggu mama Ikmal pulang dulu ke?” soal Mak Cik Wok.

Terhenti langkah Ikmal mendengar pertanyaan pembantu rumahnya itu. Selepas dia dan mama bertegang urat semalam, memang sengaja dia mengelakkan diri untuk berjumpa dengan mamanya itu. Bukannya dia mahu bersikap besar kepala atau berkurang ajar, tetapi menjarakkan diri lebih elok buat masa sekarang.

“Err… tak ada rezeki Mal nak jumpa dia, mak cik. Dah lewat sangat ni. Cuaca bukannya menentu sekarang ni. Tak apalah, nanti mak cik kirim salam pada mama ya? Nanti sampai KL Mal sendiri telefon dia,” ujar Ikmal lalu menyarung sepatu.

Baharu sahaja dia hendak memboloskan diri ke dalam kereta, Honda CRV milik Puan Rafeah menjalar masuk ke halaman rumah. Ikmal menarik nafas berat.

“Mal dah nak balik?” soal Puan Rafeah apabila dia telah berhadapan dengan anaknya itu.

“Hmm… semalam Mal dah cakap, Mal nak balik KL petang ni. Nak lapor diri kena jugak buat persiapan walaupun syarikat keluarga kita sendiri,” ujar Ikmal.

“Mal beransur dulu, mama,” sambung Ikmal apabila tiada apa-apa balasan daripada Puan Rafeah. Segera tangan mamanya dicapai lalu disalami dan dikucupi seperti biasa. Marah atau terluka, wanita di hadapannya itu tetap wanita yang melahirkan dia ke dunia ini. Tetap perlu dihormati.

“Mal…” Tangan Ikmal yang masih di dalam genggaman Puan Rafeah tidak dilepaskannya. Ikmal cuma kaku memandang mamanya.

“Mama tahu Ikmal masih marah pasal hal semalam tu, kan? Mama buat macam ni untuk kebaikan Ikmal juga,” pujuk Puan Rafeah lembut. Moga-moga lembut hati anaknya itu dan menurut permintaannya.

Ikmal menarik nafas. Cuba mengumpul kesabaran yang sudah senipis kulit bawang.

“Tapi, mama tak adil pada Ikmal. Mama tak boleh paksa Ikmal buat sesuatu yang Ikmal tak suka. Ikmal tak suka dipaksa-paksa macam ni, mama,” tukas Ikmal.

“Mal… Mak Su Edah cakap budak Cempaka tu baik orangnya. Mama dah jumpa budak tu, mama memang berkenan sangat dengan Cempaka tu,” pujuk Puan Rafeah lagi.

“Tapi, Mal tak kenal pun dia,” tukas Ikmal lagi.

“Tak kenallah kena kenal. Jumpa dengan dia, berkenal-kenalan. Mana tahu kalau Ikmal terus terpikat pulak.” Doanya biarlah Ikmal termakan pujukannya kali ini.

“Tapi, Ikmal dah ada Alisa.”

Harapan yang sedang menggunung di hati Puan Rafeah terus berkecai tatkala mendengar kata-kata Ikmal itu. “Tapi, mama tak kenal dia. Mama tak kenal hati budi dia,” tukas Puan Rafeah geram.

“Kalau macam tu, mama jumpalah dengan dia, kenal hati budi dia, mana tahu mama berkenan pulak dengan dia.” Ayat yang dituturkan oleh mamanya tadi kali ini diulang semula oleh Ikmal. Bukan berniat hendak memulangkan paku buah keras, namun hanya itu jalan keluar yang dapat diintai Ikmal.

Puan Rafeah menggigit bibir geram. Geram dengan kedegilan Ikmal. Geram dengan gadis bernama Alisa yang telah meracuni fikiran anaknya itu.

“Macam nilah, mama… Ikmal ada cadangan. Sekarang ni, Ikmal dah ada pilihan sendiri. Mama pula dah ada calon menantu sendiri. Kita sama-sama tak mahu mengalah, apa kata kita berkompromi. Ikmal setuju jumpa dengan Cempaka dengan syarat mama mesti setuju jugak jumpa dengan Alisa. Lepas tu, baru kita buat keputusan antara mereka berdua siapa yang sesuai jadi calon menantu mama,” usul Ikmal seketika kemudian.

Terkulat-kulat Puan Rafeah mendengar usulan Ikmal itu. Hendak dibangkang, itulah sahaja idea yang paling bernas. Demokrasi. Mana tahu setelah berjumpa dengan Cempaka nanti, terbuka terus pintu hati anaknya itu untuk menerima Cempaka sebagai calon isteri.

Bagi Ikmal pula, ini sahaja cara yang dapat difikirkannya untuk memperkenalkan Alisa kepada mamanya. Dia tahu mamanya berkeras untuk memilih calon yang dipilih oleh Mak Su Endah itu, namun dia juga nekad untuk memilih Alisa sebagai calon isteri. Moga-moga lembut hati mamanya untuk bermenantukan Alisa nanti.

“Baiklah, mama setuju. Nanti Mal bawak dia ke sini untuk berjumpa dengan mama.”

Ikmal terasa seperti hendak melompat ke langit mendengar persetujuan mamanya itu. Semoga jodohnya berpihak kepada dia dan Alisa.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81552/Calon-Menantu-Mama

[SNEAK PEEK] AWAK PENGANTIN SAYA!

9789831249895-medium
AWAK PENGANTIN SAYA! Oleh Ainul Hazrah

NURUL mematikan enjin keretanya. Sengaja dia berhenti di situ supaya menghalang kereta di hadapannya dari keluar. Jika ikutkan hati mahu dilanggar saja Volkswagen buruk yang menempek di tempat parkir keretanya.

“Eeii… kereta siapa pulak letak kat tempat aku ni?” rungut Nurul ketika melewati kereta yang menyemakkan matanya itu.

“Entah kereta kurun bila entah? Kalau aku tendang mahu kopak pintu kereta ni agaknya!” Sambil merungut langkahnya laju menuju ke rumah. Kalau ditendang bukan saja pintu kereta yang akan terkopak, telinganya juga akan terkopak sama sebab kena leter dengan Nuqman nanti.

Kelihatan Muhamad Nuqman, abang dan satu-satunya saudara yang paling disayangi, sedang berbual dengan seorang lelaki di dalam porch. Entah siapa, tidak dikenalinya dan tidak pernah dilihat pun sebelum ini. Dengan cermin mata berbingkai hitam tebal, rambut disikat ke belakang yang melekat rapat di kepala. Nerd? Huh!

“Itulah adik aku… Nurul Qamar Imani, kau ingat lagi?” tanya Nuqman kepada Fandi yang asyik memerhatikan semua gelagat gadis itu.

Nurul Qamar Imani! Tidak mungkin dia lupa! Nama yang bagus. Selalu dia melihat gadis itu bila dia datang ke situ semasa belajar bersama-sama Nuqman dahulu. Mereka jarang sekali bertegur sapa, namun dalam diam selalu berbalas pandang dan tersenyum mesra. ‘Sudah besar panjang dia! Semakin cantik… sedap mata memandang.’

“Ingatlah sikit-sikit. Dia bukannya rapat dengan aku, entah-entah dia pun langsung tak ingat aku.”

“Dengan rupa kau macam ni, memang dia tak ingatlah! Aku hari tu pun nyaris-nyaris tak kenal kau!” Nuqman tersenyum. Atas bawah, atas bawah dia melihat Fandi. Memang jauh beza penampilan Fandi dahulu dan sekarang. “Tak kisahlah kau ingat ke, dia ingat ke… kau mesti tolong aku!”

Fandi mengeluh perlahan. Apa yang tidak kena dengan gadis itu? Mungkin hatinya? Entah… tidak dapat ditebaknya. Keliru dia bila memikirkan permintaan Nuqman itu.

“Adik…” tegur Nuqman ketika Nurul melewati mereka. “Kenalkan, ni kawan abang… Fandi.”

Nuqman dan Fandi sama-sama berpandangan. Daripada riak di wajah Nurul, mereka sangat yakin yang Nurul tidak mengenali Fandi.

“Oh…” Nurul mengangguk tanda hormat, namun tidak dapat dikawal matanya daripada mencari Volkswagen buruk tadi. Dia pasti itulah tuan punya kereta buruk itu. Tuan dan kereta sama saja.

“Duduklah.”

Lama Nurul memandang Nuqman. ‘Buang tabiat apa, tak pernah-pernah ajak aku duduk sama dengan kawan-kawan dia, hari ni sosial sangat pulak. Kalau yang handsome tak nak pulak ajak, dengan Si Nerd lemau ni, nak pulak suruh beramah mesra!’

“Tak apalah…” Malas dia hendak sama-sama melayan tetamu abangnya.

“Adik… duduk dulu, kejap saja.” Tegas bunyinya, tapi macam merayu pun ada. Nuqman mahu supaya Nurul duduk bersama mereka. Biar Fandi dapat melihat dengan jelas wajah adiknya itu.

Dengan sebuah keluhan, Nurul duduk juga menghadap Nuqman dan Fandi. Dari sebalik cermin mata UV protection kesempatan diambil untuk meneliti wajah asing di hadapannya. Kulit bersih. Muka macam orang baik! Cuma penampilan… urghhh! Kalau ubah stail rambut dan tukar cermin mata, mungkin lebih menawan! Lagi satu, mulut tu cubalah senyum sikit! Kedekut sungguh!

“Hmm… adik, tolong buat air. Kesian tetamu kita ni dah kering tekak asyik berbual, airnya tak dijamu,” pinta Nuqman sambil mengerling kepada Fandi. Bagai ada isyarat yang mahu disampaikan.

“Mak Kay, kan ada…” tepis Nurul. Bab ke dapur memang bukan bidangnya.

“Mak Kay dan Pak Kob keluar beli barang.”

“Urghh!” rengus Nurul perlahan. Patutlah nak sangat dia duduk di situ, ada tugas yang hendak diberi rupa-rupanya! Beg tangan diletakkan di atas kerusi. Bangun juga Nurul untuk membuat minuman walaupun tanpa rela. Minuman sendiri pun jarang dibancuh ini pula terpaksa buatkan minuman untuk tetamu!

Nuqman mengangkat kening pada Fandi. Dia tidak mahu berselindung. Biar Fandi sendiri melihat perangai dan peribadi adiknya seperti apa yang telah diceritakannya.

“Kenapa pilih aku?” soal Fandi serius.

“Aku yakin pada kau! Kita dah kenal lama dan aku tahu kemampuan kau. Selama ni, aku selalu berdoa supaya adik aku mendapat suami yang baik dan penyabar, yang boleh membimbing dan membahagiakannya. Aku selalu bayangkan lelaki itu adalah lelaki seperti kau. Kau tahu betapa gembiranya aku masa jumpa kau hari tu. Dah bertahun tak jumpa, tiba-tiba kau ada depan mata aku. Nampaknya, ALLAH telah mendengar doa aku dan menemukan kita semula.”

Sejak tamat belajar, mereka membawa haluan masing-masing. Walaupun Nuqman ada juga cuba menghubungi Fandi, tapi tidak pernah sekali pun berhasil. Sebulan yang lalu, mereka berdua telah dipertemukan kembali secara tidak sengaja ketika Nuqman melawat kawasan projek baru di kawasan pedalaman.

Daripada apa yang didengar tentang cara hidup Fandi dan keadaannya yang masih belum berkahwin atau punya teman wanita, Nuqman yakin Fandi dapat membimbing Nurul dan menjadikannya perempuan yang sebenar perempuan.

“Kalau setakat nak bimbing dia menjadi perempuan yang lebih baik, kau pun boleh!”

“Fandi… aku ni abang dia. Dia tu manja sangat dengan aku! Mana boleh nak tegur dia sangat. Aku tak sampai hati nak berkeras pun.”

“Mungkin dia jadi macam tu pun sebab kau bagi muka sangat…”

“Jangan nak salahkan aku pulak!” tingkah Nuqman cepat. Salahkah kalau dia memanjakan Nurul setelah mereka kehilangan kedua orang tua? Papa, sudah lama meninggal. Mama… walaupun masih hidup, tetapi bagaikan orang asing layaknya. Tidak seperti ibu orang lain, mama tidak pernah mengambil tahu dan mempedulikan kewujudan mereka berdua sejak Nurul masih bayi lagi. Nurullah satu-satunya keluarga yang dia ada. Nyawa pun sanggup digadaikan buat adik kesayangannya itu.

“Aku cuma nak dia hidup senang. Nak dia bahagia seperti orang lain, tu saja…”

“Tapi, takkan sampai tak buat apa langsung…”

Kedua-duanya langsung mendiamkan diri bila Nurul kembali ke situ. Tidak patut pula membiarkan Nurul mendengar perbincangan mereka.

Ralit Fandi meneliti gadis yang mungkin bakal menjadi isterinya itu. Dengan cermin mata yang sudah diangkat ke atas kepala, lebih jelas wajah itu pada pandangannya. Wajah ayu, comel… namun hatinya tidak dapat ditebak. Mungkinkah seindah wajahnya?

Nurul meletakkan dua mug yang dibawanya ke atas meja. Sebuah Tupperware besar yang dikepit di celah lengannya sedari dapur tadi juga turut diletakkan di situ.

“Minumlah!” pelawanya dengan tangan yang laju membuka tutup Tupperware. Sekeping keropok dicapai dan digigitnya, bersahaja.

“Adik, kenapa tak letak dalam pinggan?”

“Nanti masuk angin, tak sedap!” jawab Nurul dengan suara yang berkulum. Penuh mulutnya dengan keropok. Beg tangannya segera dicapai, mahu segera berlalu.

“Nak pergi mana?” soal Nuqman. “Duduklah dulu.”

“Malas aaa… panas! Nak mandi.” Tanpa mempedulikan permintaan Nuqman, Nurul masuk ke dalam. Sikit pun Fandi tidak dipandangnya, apatah lagi hendak meminta diri.

“Itulah adik aku!” keluh Nuqman perlahan. “Kau dah tengok perangai dia. Kau rasa pula air tangan dia, minumlah!” sambungnya dengan senyum kambing sambil menunjuk ke arah mug berisi air oren di atas meja.

Fandi mengambil mug di hadapannya, melihat seketika isi mug itu. Nampak biasa. Air berwarna oren, nampak pekat dan menyelerakan dengan ketulan air batu yang terapung. Memang sesuai diminum dalam cuaca panas begitu. Sementelah tekaknya juga memang haus.

“Hmm!” Hampir menyembur air dari mulut Fandi, berkerimut dahinya. “Pekat gila!” komennya dengan kepala yang tergeleng serta sedikit senyum yang terlarik. “Kau orang dapat gula free ke? Ke adik kau ni, Puteri Oreng Manis? Taruh gula sikit pun dah manis sangat-sangat. Pati oren pun dia tuang sebotol agaknya, pekat gila! Aduh! Boleh kena kencing manis kalau selalu macam ni.”

“Nurul… kalau tak terlalu manis, tawarlah jawabnya air dia. Dah baguslah tu, ada juga dia jamukan kau keropok. Itupun nasib baik Mak Kay dah siap gorengkan, kalau tidak tak merasalah jawabnya. Tapi tulah… rumah kami ni banyak gula, tapi tak ada pinggan!” keluh Nuqman dengan kepala tergeleng sebelum berlalu ke belakang.

Nuqman kembali lagi dengan sebotol ais kosong dan sebiji pinggan. Keropok dikeluarkan dan dihidangkan di dalam pinggan. Ais kosong pula ditambah ke dalam minuman mereka berdua bagi mengurangkan rasa manis.

“Minum dulu, kalau manis juga nanti campurkan air ni lagi,” pelawa Nuqman bila air sudah penuh di dalam gelas. Walau belum dirasa, dia sudah tahu yang air Nurul itu pasti teramat manis.

“Kau dah tengok sendiri macam mana adik aku tu, kan! Sebenarnya, aku takut nak kahwinkan dia dengan orang lain. Satu kerja rumah pun, dia tak tahu buat. Aku takut dia kecewa nanti. Kau sanggup terima cadangan aku?”

Fandi diam memandang Nuqman. Besar harapan Nuqman kepadanya, tetapi mampukah dia membahagiakan Nurul nanti? Yang penting, adakah mereka akan serasi dan mahukah Nurul berkahwin dengannya?

“Dia tak ada teman lelaki?”

Nuqman menarik nafas panjang. “Not exactly…”

“Maksud kau?”

“Ini mungkin sebab utama aku pilih kau. Ada seorang lelaki ni, Fadzley… mula rapat dengan Nurul. Nampak macam lelaki yang baik, tapi aku tahu dia tu tak boleh dipercayai, kaki perempuan. Dia tak serius pun dengan Nurul. Aku pernah jumpa dia dan minta dia jangan kacau Nurul, tapi tulah… dia marah dan cakap yang dia akan dapatkan Nurul dan akan pastikan Nurul kecewa satu hari nanti.”

Sebak Nuqman menceritakan tentang nasib yang bakal diterima Nurul. Dia telah berusaha untuk membahagiakan Nurul selama ini, namun dia takut jika Nurul benar-benar dikecewakan oleh Fadzley.

“Sebab tu aku nak kahwinkan Nurul dengan kau. Lepas kahwin nanti, kau akan bawa Nurul pergi dari sini dan aku yakin kau akan jaga Nurul dengan baik.”

“Jangan terlalu yakin! Aku pun manusia biasa yang boleh melakukan kesilapan. Tidak mustahil, aku akan sakitkan adik kau nanti.”

“Tapi kebarangkaliannya kurang! Hanya kau yang aku harapkan…”

“Entahlah… aku…”

“Aku tak paksa kau. Adik aku bukan gadis yang sempurna sebagai isteri.”

Fandi mengeluh panjang. Tanggungjawab yang amat besar sedang diserahkan Nuqman kepadanya. Mampukah dia melakukannya dengan baik? Dia sendiri tidak mampu memberikan keputusan. Jika terima seperti menjerut dirinya sendiri. Tidak diterima, maknanya dia menghampakan harapan sahabat lamanya itu.

“Aku bukan tak nak tolong kau, tapi… aku kena juga tahu serba sedikit tentang dia. Aku takut tak mampu nak membentuk dia seperti mana yang kau inginkan. Aku perlu sedikit waktu…”

“Itu tak susah! Kau ada hal yang nak diselesaikan kat sini, kan? Kata nak duduk sini dua malam lagi, hotel pun belum book, kan? Daripada kau nak duduk hotel dan buang duit tu, apa kata kau bermalam di sini, sambil tu bolehlah kau perhatikan Nurul,” saran Nuqman yang sudah bulat hati untuk menjodohkan Nurul dengan Fandi.

“Hisy… tak naklah aku! Apa kata Nurul kalau tahu kita buat macam ni? Kecil hati dia nanti!” bangkang Fandi. Tidak patut rasanya apa yang dirancangkan Nuqman. Nurul bukannya barang pameran yang perlu diberikan penilaian.

“Yang tahu perkara ni hanya kau dan aku. Aku takkan beritahu Nurul apa-apa. Tak tahulah kalau kau sendiri yang nak pecah lubang, memang kantoilah! Ke… kau ada cadangan yang lebih baik?”

Fandi menggeleng. Memang dia tidak punya cara lain yang lebih baik dari itu! Tapi… cukupkah sehari untuk dia memerhatikan perangai Nurul dan membuat keputusan?

“Mama kau?”

“Mama? Layak ke dia dapat panggilan tu? Entah-entah dia pun dah lupa yang dia pernah lahirkan kami!”

Melihat ketegangan pada air muka Nuqman, Fandi segera mendiamkan diri. Sejak kenal Nuqman, tidak pernah sekali pun dia berjumpa dengan insan yang melahirkan sahabatnya itu. Mama Nuqman dan Nurul telah berkahwin lain dan tinggal di luar negara bersama keluarga barunya. Selain itu, dia tidak tahu apa-apa kerana Nuqman tidak pernah menceritakannya.

****

TERSENTAP Nurul seketika sewaktu duduk di meja makan. Tidak disangka tetamu abangnya itu masih lagi di situ. Selepas naik ke atas tadi, dia tidak turun-turun sehingga tiba waktu makan malam.

‘Tak reti-reti nak balik ke dia ni?’ Sungguh kurang selesa Nurul untuk bersama-sama menikmati hidangan makan malamnya. Susahlah nampaknya dia hendak bermanja dengan Mak Kay!

“Hmm… apa tunggu lagi, adik? Duduklah. Kita orang semua tunggu adik saja, dah lapar ni,” rungut Nuqman bila Nurul tercegat bagaikan patung di tepi Mak Kay.

“Ha’ah… duduk Nurul,” suruh Mak Kay pula. Tangan Nurul ditariknya supaya duduk di sebelahnya. Mahu tidak mahu terpaksalah juga dituruti oleh Nurul. “Nurul nak lauk apa?”

Nurul menarik nafas panjang. Nak makan apa? Ada sambal udang dan ikan kurau kukus yang dihidangkan sebagai hidangan utama. Nak makan udang… dia tidak pernah mengupas kulitnya sendiri. Itu kerja Mak Kay. Nak makan ikan… tidak pernah pula dia asingkan tulangnya sendiri, itu pun kerja Mak Kay! Takkan Mak Kay hendak buat semua tu di hadapan tetamu? Nampaknya, makan sayur sajalah malam ni!

“Hah… ni kegemaran Nurul!” Tanpa disuruh, ikan kukus diambil dan diletakkan Mak Kay ke dalam pinggan Nurul. Dipastikan pula ikan itu bebas daripada tulang-tulangnya supaya senang dimakan Nurul. Siap tugasan itu, dicedok pula sayur… pun untuk Nurul. Akhir sekali barulah dicedoknya sambal udang dan diletakkan ke dalam pinggannya sendiri.

Sudah tentu semua perlakuan Mak Kay dan Nurul dirakam oleh kanta mata Fandi dan disampaikan ke otaknya. Sedetik pun tidak ketinggalan.

“Fandi… makanlah! Tunggu apa lagi?” Suara Nuqman mengejutkan Fandi yang leka menonton kisah adik manja di hadapannya. Bukan drama adaptasi, bukan drama lakonan pelakon terkenal, tetapi amat menarik baginya. Menarik sebab heroinnya manja tahap pokok semalu, lemah longlai! Nak makan pun orang kena cedokkan makanan untuknya.

Baru Fandi mahu memulakan suapan, apa yang disaksikan matanya membuat dia kaku lagi. Udang yang sudah siap dikupas di dalam pinggan Mak Kay beralih pula ke pinggan Nurul, bukan untuk dimakan Mak Kay rupanya!

‘Tak reti buat sendiri ke dia ni?’ Semasa dia ke situ dulu, tidak pernah pula dia melihat keadaan seperti ini. Makin dewasa makin teruk pula nampaknya. Atau mungkin kebetulan sewaktu kedatangannya, Mak Kay tidak pernah memasak ikan atau udang? Lagipun dia dan Nurul jarang duduk makan semeja.

Mata Fandi pantas mencari wajah Nuqman. Nampaknya, Nuqman sudah bersedia memandangnya dengan kening terangkat dan senyum meleret.

“Kalau jadi kahwin nanti, aku kena buat macam ni jugak ke?” bisik Fandi seperlahan yang mungkin. Takut didengari oleh Nurul dan Mak Kay suami isteri.

“Kalau kau nak, apa salahnya. Romantik apa!” Nuqman mahu ketawa, tetapi sedaya upaya ditahannya. Takut pula kalau keadaan mereka menarik perhatian yang lain.

“Romantik?” Fandi berkerut dahi. Hampir saja dia terjerit. “Masalahnya bukan romantik ke, loving ke… kalau setiap kali makan macam ni, bila masa aku nak makan? Baik aku kunyah terus nasi dan lauk-lauk tu sampai hancur, lepas tu keluarkan dan suap kat dia, lagi senang! Dia terus telan…”

“Wei, agak-agaklah!” Nuqman ketawa hingga menarik perhatian semua.

Walaupun tidak tahu butir bicara antara Nuqman dan Fandi, Nurul sudah punya firasat tersendiri. Pasti dia yang menjadi tajuk bualan kedua lelaki itu. Kalau bualkan perkara yang baik tak apalah… tapi dia dapat rasakan yang dia sedang diejek!

“Abang!”

“Aa… adik, ada apa?” soal Nuqman sambil cuba meredakan tawanya. Nampak macam Nurul sudah mengesan intipati perbualan mereka.

“Gelakkan orang, eh?” tuduh Nurul dengan muka panjang. Yakin sangat yang telahannya betul.

“Gelakkan adik? Taklah! Mana ada… abang…” nafi Nuqman. Sempat dia mengerling pada Fandi yang mula menjamah makanannya seolah-olah tidak ada apa yang berlaku.

“Eleh! Orang tahulah… tak payah nak tipu. Bukan sehari dua adik kenal abang. Muka tu dah ada cop suka mengumpat.” Semakin geram Nurul. Mimik muka dan cara percakapan Nuqman sudah cukup bagi menguatkan tuduhannya. Tambahan pula dengan keadaan Fandi yang menunduk menghadap makanan, nampak sangat yang dia sedang cuba melarikan diri.

“Nak gelak? Gelaklah puas-puas! Abang dengan kawan abang ni sama saja!” dengus Nurul seraya berdiri. Tanpa membasuh tangan dan meminta diri, dia terus keluar dari ruang makan dan naik ke bilik. Tidak sempat hendak ditahan oleh Nuqman atau Mak Kay.

“Nuqmannn…” panggil Mak kay panjang. Matanya terjegil besar kepada Nuqman. Dia sendiri yakin yang Nuqman memang mentertawakan Nurul tadi. “Hmm… kan dia dah merajuk!”

“Alah, merajuk kejap saja Mak Kay. Nanti dia lapar, turunlah balik,” jawab Nuqman walaupun hatinya sudah mula ditepek dengan rasa bersalah. Senyum dan tawanya juga hilang serta-merta bila Nurul meninggalkan mereka.

“Kalau dia turun… kalau tak?” Tepat mata Mak Kay menantang Nuqman. Jika Nuqman itu kanak-kanak sudah lama dicubit-cubitnya. “Dah tahu adik macam tu, saja nak cari pasal. Buatnya dia tak turun makan, sakit perut ke nanti… sukalah?”

Nuqman menarik nafas panjang. Jika apa yang dikatakan Mak Kay berlaku, dialah yang paling menyesal. Dia tidak suka melihat Nurul sakit, tetapi kini dia yang menjadi penyebabnya jika Nurul benar-benar sakit.

Dalam diam, Fandi juga memarahi dirinya sendiri. Jika bukan kerana kata-katanya kepada Nuqman tadi pasti semuanya tidak berlaku. Apa yang boleh dibuat lagi? Nurul sudah merajuk, takkan dia pula yang hendak memujuk?

“Kejap lagi Man pujuklah dia, Mak Kay…”

“Tak ada maknanya! Tak payahlah buang masa dan buang liur sampai sakit tekak tu. Tak mahunya Nurul tu dengar. Bilik pun dia dah kunci tu. Tunggu sajalah sampai esok. Ni, nasi Nurul… habiskan!”

Bukan mereka tidak tahu bagaimana keadaan Nurul bila sudah merajuk. Tidak ada sesiapa yang dapat memujuk lagi. Dia hanya akan memencilkan diri di dalam bilik dengan pintu yang berkunci dan berselak dari dalam.

Nuqman dan Fandi berpandangan. Kata-kata Nurul terngiang kembali…

“Nak gelak? Gelaklah puas-puas!”

Jangankan ketawa hendak senyum pun kedua-duanya sudah tidak mampu. Hilang sudah selera makan mereka. Nasi dimakan juga sehingga habis kerana tidak mahu membazir dan membiarkan syaitan ketawa semakin kuat! Lebih teruk lagi nasi Nurul yang baru sedikit dicicip juga terpaksa mereka berdua habiskan kerana didenda oleh Mak Kay.

SUDAH puas Nurul beralih ke kiri dan kanan, tidak juga dia mahu lelap. Bagai ada puting beliung yang sedang menari tarian ‘Hulahup’ di dalam perutnya. Hendak turun makan, takut Nuqman dan Fandi masih belum tidur. Malas dia hendak bersua muka dengan keduanya.

Terpaksa juga Nurul turun untuk makan bila perutnya tidak henti-henti berkeriuk. Lapang dadanya bila dua makhluk yang menyakitkan hatinya itu tidak kelihatan di mana-mana. Ruang tamu juga sudah gelap-gelita menandakan tiada sesiapa lagi di situ.

Nasi di dalam periuk masih panas terasa. Tentu Mak Kay telah membiarkan periuk itu dalam keadaan ‘keep warm’ supaya nasi tersebut sentiasa panas. Lauk pula seperti biasa akan disimpan di dalam peti sejuk. Tidak patut sangat jika mahu mengejutkan Mak Kay semata-mata untuk memanaskan lauk.

‘Sejuk pun tak apalah, kena nasi panas nanti okeylah.’

Nurul duduk di kerusi, menghadap pinggan nasi yang sudah diletakkan udang dan ikan di atasnya. Hendak atau tidak terpaksalah dia membuang sendiri tulang ikan dan mengupas kulit udang, perkara yang selama ini dilakukan oleh Mak Kay.

Tulang dibahagian sirip ikan telah selamat dibuang, namun masih ada beberapa lagi tulang di bahagian tengah yang perlu dibuang. Jenuh Nurul menguis-nguis isi ikan mencari kalau-kalau ada lagi sisa tulang ikan yang tertinggal.

“Argh! Tak payahlah makan ikan ni!” omel Nurul sendiri. Dengan siapa lagi dia hendak bercakap, cuma dia seorang yang berada di situ. Nurul menguis-nguis pula udang kaki merah masak sambal kegemarannya.

“Macam mana nak buang ni? Hisy… tulah Nurul, manja sangat! Dah tua bangka macam ni, nak buang kulit udang pun tak reti-reti,” marah Nurul pada dirinya sendiri. Ditekan-tekannya udang itu, namun tidak juga isinya dapat dikeluarkan. Udang yang tadi nampak sedap dan cantik kini telah terbahagi pada beberapa bahagian kecil yang masih juga berkulit.

“Eeii… macam mana nak makan ni? Takkan nak makan dengan kulit-kulit kot?”

“Nak saya tolong?”

“Hah?!” Melompat Nurul dari tempat duduknya. Sereyat darahnya seketika sebelum bernafas lega bila pasti yang bercakap dengannya adalah manusia biasa.

“Awak ni… menakutkan orang sajalah!” dengus Nurul geram. Tidak habis-habis Fandi menyusahkannya.

“Maaf! Saya bukan nak takutkan awak. Awak yang tak perasan saya masuk sini tadi. Taksub sangat dengan udang tu,” terang Fandi bersungguh-sungguh.

Ketika dia masuk ke ruang dapur tadi dilihatnya Nurul begitu asyik menekan-nekan sesuatu di dalam pinggan sambil mulutnya membebel-bebel tidak habis-habis. Baru dia faham yang Nurul sebenarnya bukan sahaja manja, tetapi hendak makan pun mengharapkan bantuan orang. Belum lagi hendak memasak!

Fandi ke singki untuk membasuh tangan sebelum duduk berhadapan dengan tempat duduk Nurul. Hilang niat asalnya yang ingin membasahkan tekak tadi. Pinggan Nurul ditarik dan kulit udang mula diasingkan daripada isinya. Isi ikan yang sudah lunyai juga dipastikan supaya tidak bertulang lagi. Semoga ini dapat menebus kesalahannya mengumpat Nurul semasa makan malam tadi.

“Hmm… makanlah. Dah tak ada kulit dan tulang lagi,” suruh Fandi sambil menyorong perlahan pinggan ke hadapan Nurul.

Nurul menarik pinggan rapat ke hadapannya. Ditelitinya pinggan itu untuk memastikan apa yang dikatakan Fandi betul. Setelah yakin memang tidak ada tulang dan kulit udang, dia mula menyuap makanan ke mulut tanpa mempedulikan Fandi yang memerhatikan setiap gerak-gerinya. Biarlah apa pun yang hendak dikatakan lelaki itu, dia sudah tidak tahan untuk berlapar lagi!

“Wei… lamanya kau minum…”

Nurul dan Fandi sama-sama berpaling ke arah Nuqman yang masuk ke dapur.

“Aaa… adik… baru nak makan?” Terus tumpuan Nuqman beralih kepada Nurul.

“Dah abang gelakkan Nurul tadi, buat-buat tanya pulak!” tempelak Nurul, sudah mula bergenang matanya. Kecil hati sungguh dia dengan perangai Nuqman tadi. “Mentang-mentang ada geng, seronok aje abang mengumpat Nurul…”

Nuqman menarik kerusi di sebelah Nurul dan duduk di situ. Kepala Nurul diusapnya perlahan. Sesal sangat dia kerana mentertawakan Nurul tadi. Betul kata Nurul, bila ada kawan seronok pula dia menyakitkan hati adiknya yang begitu dijaga selama ini.

“Abang minta maaf, sayang… Abang tak…”

“Tak apa? Tak sengaja? Tak ada niat? Tipu!” selar Nurul cepat dengan air mata yang merambu-rambu di pipinya.

Kali ini, Fandi betul-betul terkedu. Sebelum Nuqman tiba tadi elok saja Nurul menjamah makanannya. Datang saja abangnya, dia terus menangis tersedu-sedu. Jangan sampai Nuqman fikir yang dia telah melakukan sesuatu yang tidak baik terhadap adiknya sudahlah!

“Adik… janganlah macam ni! Tak baik nangis depan rezeki! Lagipun tak sedaplah makan nasi dengan sup perisa air mata ni.” Pinggan nasi Nurul dijauhkan oleh Nuqman, takut jika air mata adiknya yang jujuh bercampur dengan makanan.

“Abanglah punya pasal. Jahat sangat!” Air matanya diseka Nurul dengan lengan baju. Bukan lengan baju sendiri, lengan baju tidur Nuqman yang menjadi mangsa. “Abang kena denda diri abang sendiri!”

“Hmm… okey sayang, abang denda diri abang untuk suap adik makan! Boleh?” Sudah biasa Fandi dengan keletah Nurul. Faham benar dia apa yang Nurul inginkan. Bukan yang susah-susah, benda kecil pun sudah memadai untuk mengambil hatinya kembali.

Nurul mengangguk laju. Pinggan makannya cepat ditolak ke hadapan Nuqman sebelum dia sendiri bangun untuk mencuci tangan di singki.

Nuqman dan Fandi berpandangan. Keduanya sama-sama mengangkat kening dan bahu, terasa hendak ketawa, tetapi tidak berani! Hmm! Kena denda diri sendiri? Cikgu disiplin kat sekolah pun tak buat macam tu. Selalunya dia yang mendenda, bukan suruh orang denda diri sendiri.

Dengan helaan nafas lega, Nuqman turut ke singki untuk membasuh tangannya. Nurul yang berselisih dengannya sudah kelihatan tersengih keriangan.

“Apa tengok-tengok?” sergah Nurul bila Fandi leka memerhatikannya. “Awak pun patut kena denda diri awak. Sebab awak, saya gaduh dengan abang saya!”

Pulak! Tidak terlepas nampaknya Fandi. Dia juga kena mendenda diri sendiri seperti Nuqman. Denda pun dendalah! Memang dia bersalah.

“Okey… okey. Saya denda diri saya.” Fandi mula memikirkan denda yang mahu dilakukannya. Jika dengan menyuap nasi Nuqman sudah dimaafkan, maknanya dia juga tidak perlu bersusah sangat untuk mendapat kemaafan Nurul. Takut-takut Fandi mencuba nasibnya. “Saya ambilkan air untuk awak?”

“Hah, bagus!” setuju Nurul. Kedua ibu jarinya diangkat dan ditayangkan kepada Fandi.

Seperti yang dijangka, tidak susah rupanya untuk memenuhi permintaan Nurul. Segera Fandi ke kabinet untuk mengambil gelas, bukan saja untuk Nurul, tetapi juga untuk dia dan Nuqman. Sambil menyelam minum air! Dapat juga membasahkan tekak yang kering sedari tadi.

“Awak nak air apa?” soal Fandi sambil menayangkan botol air kosong dan bekas air oren kepada Nurul.

“Dua jenis air sekali? Pandai awak!” puji Nurul dengan ketawa manja yang panjang. “Saya nak dua-dua!”

Pertama kali melihat Nurul berwajah manis begitu nadi Fandi mula tidak sekata denyutannya. Nurul yang langsung tidak ramah sejak awal perjumpaan mereka tadi kini kelihatan begitu manis, manja dan sudah tentu polos sekali. Itu cuma permulaannya saja, belum boleh untuk Fandi menjadikan sebagai pendorong untuk dia membuat keputusan.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81508/Awak-Pengantin-Saya

[SNEAK PEEK] BICARA HATI

983124110x-medium
BICARA HATI Oleh Damya Hanna

“Awak dah gila ke? Awak ingat saya ni perempuan murahan?” marah Zahlia sambil membeliakkan biji mata.

Tengku Syahran berasa gerun melihat wajah bengis gadis yang bertudung di hadapannya itu. Nampak lembut tapi garang.

Tengku Syahran masih ingat lagi peristiwa seminggu yang lalu. Kereta Honda Preludenya telah dilanggar oleh kereta gadis itu. Tengku Syahran sungguh geram. Ingin sahaja ditengking gadis itu yang hanya memperkenalkan dirinya sebagai Alia.

Dahlah hatiku tengah panas dengan kerenah mak yang suka-suka nak kahwinkan aku dengan Linda. Ini pulak, kereta kesayanganku kena balun, bisiknya.

“Tolonglah Cik Alia! Cik Alia ajelah yang dapat tolong saya sekarang ni!” rayu Tengku Syahran.

“Tapi…” Zahlia jadi serba salah.

Memang Zahlia terhutang budi dengan Tengku Syahran kerana tidak meminta wang ketika keretanya dilanggar. Tapi takkanlah kerana ingin membalas budi, dia perlu mengorbankan hidupnya? Menjadi isteri buat lelaki yang baru dikenalinya seminggu yang lalu.

“Tolonglah Cik Alia, jadi isteri saya. Itu aje permintaan saya!” Ayat itu masih terngiang-nigang di telinganya.

“Arrghhhh!!!” Zahlia menjerit sambil menumbuk-numbuk meja yang ada di hadapannya. Biar satu dunia tahu dan dengar kebuntuannya ketika itu.

“Bagaimana? Setuju? Kita kahwin, bukan buat apa. Saya cuma nak minta tolong Cik Alia berlakon depan mak saya aje. Saya janji takkan ganggu Cik Alia selepas segala-galanya selesai.”

“Amboi-amboi senangnya awak cakap! Awak tu lelaki, bolehlah cakap macam tu. I’m a woman. Kalau apa-apa berlaku, lelaki mana yang nakkan saya lagi?” petah Zahlia menghuraikan hujah.

Tengku Syahran terdiam seketika. Dia terlupa untuk memikirkan hal itu. Selama ini fikirannya kacau memikirkan paksaan emaknya yang mahu dia berkahwin dengan Linda. Tengku Syahran tidak mahu menurut kerana Linda tidak pernah dicintai.

“Mak mahu kamu berkahwin dengan Linda! Mak dah bincang dengan Datin Rohana dan dia setuju!” Permintaan emaknya kedengaran lagi.

Tengku Syahran memicit-micitkan kepalanya. Tiba-tiba sahaja dia terasa pening. Otaknya berserabut lagi dan dia perlukan seseorang untuk meringankan beban itu.

“Encik Syah! Kalau awak nak buat keputusan, fikir dulu masalah yang akan timbul. Ini tak, main rempuh aje. Sorrylah… I can’t accept your offer.”

Zahlia bingkas berdiri. Dia berkira-kira untuk meninggalkan tempat itu. Suka-suka hati dia nak ajak aku kahwin guna cara tu! Gila… dia ingat aku ni perempuan yang senang ditolak dan ditarik sesuka hati. Boleh blahlah!!!

“Cik Alia! Saya betul-betul perlukan bantuan Cik Alia. Cik Alia mintalah berapa banyak wang yang Cik Alia mahu, saya sanggup bayar dengan syarat Cik Alia terima tawaran jadi isteri saya.”

Zahlia terlopong mendengarnya. Ini dah kes berat. Nahas, kalau mak aku tahu! Hatinya berdetik.

“Boleh?”

“Encik Syah, please! Jangan paksa saya. Lelaki jenis apa awak ni? Awak ingat kahwin tu perkara main-main ke? Kalau ini caranya nak mencipta ikatan, baik tak usah. Saya tak mahu jadi seorang hamba yang dibenci ALLAH. Menganggap perkahwinan sesuatu yang boleh ditolak tepi.” Panjang lebar Zahlia berkata seterusnya membuatkan Tengku Syahran terdiam.

“Saya tahu tapi saya bingung. Saya tak mahu berkahwin dengan gadis pilihan mak saya. Saya dah masak dengan perangai dia!” Tengku Syahran bersuara lemah.

Zahlia membisu. Tidak sangka di zaman berteknologi maklumat masih ada kes pasangan disatukan dengan pilihan keluarga. Kalau aku bantu, aku telah menyelamatkan dia dari keadaan. Tapi, aku pulak yang terjerat. Siapa yang mahu membantuku? Jerit hatinya.

“Tolonglah Cik Alia. Kita bernikah seperti biasa. Saya takkan ganggu hak privasi Cik Alia. Perjanjian kita lakukan secara peribadi.”

“Dan saya terjebak dalam keluarga awak?”

“Tak ada pilihan lain. Itu aje yang mampu saya minta dari awak, please!” Tengku Syahran masih merayu.

Zahlia mengalihkan pandangan ke luar restoran. Berharap ada seseorang yang lalu dan dapat membantunya ketika itu. Terbayang wajah Puan Azizah di ruang mata. Teringat Razif yang masih terlantar sakit di hospital dan wajah lembut Fatimah bagaikan menggamit dirinya dengan perasaan berdebar.

“Cik Alia, tolonglah…”

“Saya takut nak ambil risiko ni. Bagaimana saya nak tahu yang awak ni jujur? Sedangkan kita baru kenal seminggu. Lagipun saya tak pernah terfikir untuk berkahwin dalam waktu terdekat ni.”

“Tapi Cik Alia…”

“Tolong Encik Syah, jangan ganggu saya lagi. Saya nak ucapkan terima kasih sebab awak tak mahu terima wang saya. Tapi saya tak mampu nak tolong… maafkan saya,” ujar Zahlia sambil mula hendak melangkah pergi.

“Kalau saya tawarkan Cik Alia wang, Cik Alia sudi terima tak?” Tengku Syahran masih tidak berputus asa.

Langkah Zahlia terhenti serta-merta.

“Jangan ingat dengan tawaran awak tu, saya akan terima! Perkahwinan apa kalau berdasarkan wang tetapi kasih sayang tak ada? Baik awak cari perempuan lain. Saya bukan perempuan jenis tu. Saya takut Hari Akhirat,” ujar Zahlia tenang.

Tengku Syahran mengetap bibir. Dia tahu tentang itu. Bukan dia tidak belajar agama. Malah sejak kecil lagi dia telah diajar tentang hukum-hakam ALLAH. Sehingga guru agama dipanggil datang ke rumah untuk mengajarnya.

Tapi hari ini, Tengku Syahran buntu. Dia terpaksa memikirkan sesuatu untuk menjaga perasaannya. Dia tidak mahu Linda bertamu di hatinya. Dia lebih rela tidak berkahwin dari menjadi suami kepada perempuan yang gemar bertukar pasangan ketika di England dahulu.

Masih jelas di ingatan, Linda bermersa dengan seorang lelaki Inggeris di hadapan sebuah hotel sebelum kedua-duanya melangkah masuk ke dalam hotel itu. Malam esoknya, Linda kelihatan bersama lelaki lain pula.

Apabila perkara itu disuarakan kepada Tengku Badariah, sedaya upaya emaknya mahu menyangkal. Tengku Badariah tidak percaya anak sahabatnya, Datin Rohana sanggup berbuat begitu. Malah, yang paling mengejutkan apabila Tengku Syahran dipaksa berkahwin dengan Linda. Inilah yang merunsingkan fikiran Tengku Syahran sehinggakan dia terpaksa membuat keputusan yang drastik dengan mencari perempuan yang sudi menjadi isterinya.

Kebetulan ketika dia sedang melarikan diri dari kekalutan itu, kemalangan kecil berlaku dan Tengku Syahran telah diketemukan dengan Zahlia. Gadis yang dirasakan sesuai untuk membantunya.

Namun, Tengku Syahran kecewa apabila Zahlia menolak tawarannya. Serta-merta Tengku Syahran duduk terjelepok di atas lantai restoran itu. Zahlia terkejut dengan tindakannya. Beberapa pelanggan yang berada di situ juga turut memandang.

“Encik Syah! Apa awak buat ni? Hei, bangunlah!” Serentak itu Zahlia terus menarik tangan Tengku Syahran dan menuju ke meja yang ditinggalkan tadi.

Zahlia melabuhkan punggungnya di hadapan lelaki itu semula. Wajahnya sudah mula nampak resah. Raut wajah itu telah membuatkan hati wanitanya sedikit terusik.

“Saya pernah nampak Linda masuk ke dalam hotel. Setiap malam, dia bertukar pasangan. Saya tak mahu terikat dengan Linda. Dia perempuan yang tak pernah puas dengan hidup!” Hambar sungguh suara Tengku Syahran ketika itu.

Zahlia memasang telinga. Berkerut dahinya mendengar cerita yang baru diucap oleh Tengku Syahran.

“Kalau saya tak tunjukkan perempuan lain kepada mak saya dalam waktu terdekat ini, saya tak ada pilihan lagi selain terpaksa bernikah dengan Linda. Mak saya tak pernah percaya dengan apa yang saya beritahu. Dia hanya pentingkan persahabatan!”

Zahlia mengetap bibir. Suara Tengku Syahran yang mendatar membuatkan dia terharu.

“Bantulah saya… saya sanggup menawarkan wang jika itu yang Cik Alia pinta sebagai balasan,” ujar Tengku Syahran berharap pujukannya kali ini diterima.

Zahlia menelan air liur. Fikirannya bercelaru sama ada mahu menerima atau tidak! Tiba-tiba ingatan Zahlia melayang jauh.

“ALIA, aku sayangkan kau! Aku hanya inginkan cinta dari kau, salahkah?” Razif menyuarakan rahsia hatinya pada Zahlia.

“Tak salah Razif. Tapi hatiku tak dapat terima diri kau. Aku tak boleh paksa. Aku dah anggap kau seperti sahabat,” beritahu Zahlia. Ada riak kekeruhan di wajah Razif.

“Tapi, aku terlalu cintakan kau, Alia. Sejak dari kecil, sejak kita mula mengenali erti kehidupan lagi.” Razif masih tidak berputus asa.

“Razif, jangan kau salah anggap dengan kasih sayang yang kutunjukkan. Aku ada had dan batas tertentu di dalam tempat ni. Kita sama-sama yatim piatu dan bertanggungjawab di tempat ni. Maafkan aku.”

Zahlia masih tidak berganjak dengan keputusannya. Tidak mahu mengalah.

Razif terdiam. Nafasnya turun naik menahan sebak. Memang dia mencintai Zahlia sejak kecil. Walaupun perpisahan berlaku seketika tetapi cinta yang berputik di hati Razif tidak pernah padam. Kemunculan semula Zahlia berpuluh tahun lamanya menyemarakkan kembali perasaan yang kian terkubur.

“Tapi Alia…”

“Kita teruskan hubungan sebagai sahabat aje,” ujar Zahlia tenang.

Razif berasa pilu. Cintanya ditolak mentah-mentah. Mengapa? Rintih hatinya. Pandangannya mula dirasakan berpinar-pinar. Dan tiba-tiba dia rebah di padang itu. Zahlia tersentak. Lantas dia meluru ke arah Razif yang tidak bergerak itu. Tubuh Razif digoyang beberapa kali sebelum dia menjerit meminta tolong.

Di hospital, segala-galanya terbongkar. Razif didapati menghidap penyakit kanser perut. Zahlia menangis tersedu-sedan di samping Fatimah, rakannya. Wajah Razif ditatap sayu. Masih lemah. Kenapalah Razif merahsiakan penyakitnya?

TIBA-TIBA Zahlia mengeluh. Lamunannya terhenti. Mula mengingati situasinya ketika itu. Zahlia memerlukan wang untuk rawatan Razif.

“Baiklah Encik Syah! Saya terima tawaran awak itu. Tapi saya ada syarat yang perlu awak turuti.” Akhirnya Zahlia memberikan persetujuan.

Tengku Syahran mengangkat wajah dan terus merenung gadis bertudung putih itu. Anak mata gadis itu yang berwarna hazel ditatapnya lama. Cuba mencari cahaya keikhlasan dan akhirnya bibir Tengku Syahran menguntum senyuman lega.

“Syarat pertama; saya tak mahu tinggal dengan famili awak lepas berkahwin. Kita pindah dan cari rumah lain. Saya tak mahu pergerakan saya terbatas.

Syarat kedua; saya nak terus bekerja tanpa ada sekatan memandangkan kita hidup dengan duit masing-masing.

Syarat ketiga; tidur di bilik masing-masing demi menjaga kelakuan dan tindakan kita daripada hilang pertimbangan dan menjadi rapat. Awak tak dibenarkan menyentuh tubuh saya, walaupun perkahwinan kita sah. Setuju?” Begitu panjang lebar Zahlia menyuarakan syaratnya.

Tengku Syahran termenung seketika. Sekejap duduk. Sekejap berdiri. Memikirkan syarat-syarat yang dikenakan oleh Zahlia. Akhirnya dia bersuara.

“Kenapa banyak sangat syarat?”

“Awak nak terima atau saya batalkan hasrat saya? Saya dah terima tawaran awak ni dah kira bagus. Atau…”

“Okey… okey… saya setuju!”

“Kan senang. Hah! Satu lagi.”

“Ada lagi?”

“Tentang duit yang awak tawarkan tadi. Saya rasa elok awak tentukan sendiri jumlahnya. Pasti awak dah dapat agak berapa jumlah nilai pengorbanan saya ni, kan? Saya tak mahu cakap banyak. Kalau boleh saya nak depositnya secepat mungkin!”

Tengku Syahran masih memikirkan syarat-syarat yang perlu dipatuhi. Syarat kedua tu, tak kisahlah. Tapi, syarat yang lain tu, macam mana aku nak ikut. Senang-senang nak suruh pindah. Ingat mak aku setuju? Dahlah kahwin pun atas pilihan sendiri, mengamuk pulak orang tua tu nanti! Hatinya berkata-kata.

“Bagaimana Encik Syah? Setuju atau tak?” soal Zahlia lagi.

Tengku Syahran mengetap bibir dan perlahan-lahan mengangguk lemah.

“Saya setuju. Tapi, saya pun ada syarat yang perlu Cik Alia ikut.” Kini giliran Tengku Syahran pula mengenakan syarat.

“Awak pun ada syarat?” soal Zahlia separuh menjerit.

“Mestilah. Cik Alia kenakan saya tiga syarat dan saya hanya kenakan Cik Alia satu syarat aje.”

“Apa dia?”

“Saya nak Cik Alia panggil saya dengan panggilan yang sesuai. Saya mahu watak yang bakal Cik Alia lakonkan berkesan. Okey?”

“Panggil awak dengan panggilan yang sesuai? Nak panggil apa?”

“Panggilan isteri untuk seorang suami,” ujar Tengku Syahran.

“Apa?”

“Abang!”

Zahlia tertelan air liur. Dia nak suruh aku panggil dia dengan panggilan tu? Hisy… bagaimana aku nak sebut perkataan tu? Tak pernah aku terfikir nak sebut sampai macam tu sekali. Jiwanya meronta.

“Cik Alia setuju?”

Lama Zahlia terdiam tetapi akhirnya Zahlia mengangguk.

“Kalau begitu, esok saya akan siapkan dokumen tentang syarat itu,” tambah Tengku Syahran.

Zahlia mengangguk dan terus bangun. Kemudian, dia melangkah pergi dan meninggalkan Tengku Syahran setelah masing-masing mencapai kata sepakat.

Aduh! Bagaimana ni? Apa aku nak cakap dengan mak kalau dia tanya kenapa nak pindah? Takkan nak beri alasan nak hidup berdikari. Mak mesti tak bagi punya! Takut jadi macam Alonglah… duduk jauh cepat bercerai. Itulah, inilah. Tengku Syahran seolah-olah mengajuk percakapan emaknya.

Tengku Syahran menggeleng. Membisu sambil jari-jemarinya mengetuk-ngetuk permukaan meja. Lama dia terdiam dan akhirnya tersenyum. Ah, pandai-pandailah elakkan diri dari syarat tu. Gunakan ayah sebagai orang tengah. Mesti perempuan tu akan kalah kalau ayah pujuk. Aku takkan pindah! Muktamad kata-kata Tengku Syahran.

“Yes!” Tengku Syahran tersenyum kecil.

****

Majlis perkahwinan Tengku Syahran dan Zahlia telah diadakan secara besar-besaran bagi meraikan kedatangan orang baru di Vila Sakura. Walaupun Tengku Badariah sedikit terkilan dengan keputusan anaknya mengahwini orang kebanyakan, namun dia terpaksa juga menerima hakikat tentang jodoh pertemuan di tangan yang Maha Esa. Kini dia redha dengan kehendak anak keduanya yang beria-ia minta dikahwinkan segera dengan pilihan hatinya.

Nak buat macam mana kalau dia dah suka? Ikutkan ajelah. Lagipun perempuan tu nampak dari golongan yang baik-baik. Pakai tudung, kelakuan pun sopan. Emmm… ada chancelah aku dapat cucu dalam setahun dua ni! Bisiknya di dalam hati.

“Yah, apa yang awak menungkan tu?” soal Tengku Ismail apabila mendapati isterinya tidak mengikuti topik perbualan. Tengku Badariah terkejut seketika.

“Hah, tak ada apa-apalah bang! Yah tengah perhatikan menantu kita tu. Sopan orangnya kan, bang?” beritahu Tengku Badariah.

“Sopan, lawa! Teringat awak masa muda-muda dulu,” ujar Tengku Ismail sambil ketawa kecil.

Tengku Badariah menoleh ke arah suaminya.

“Jadi, sekarang ni Yah dah tak lawa lagi ke?”

“Bukan begitu maksud abang! Apa yang abang perhatikan, Alia tu bakal jadi isteri yang baik seperti Yah,” beritahu Tengku Ismail.

“Yalah abang tu!”

“Ya! Lagipun biarlah Syah kahwin dengan pilihan dia. Kalau kita pilihkan isteri untuk dia, takut bukan taste dia. Peristiwa yang terjadi pada Kimi betul-betul buat abang serik,” ujar Tengku Ismail secara jujur.

“Yah pun rasa berdosa pada Kimi bang! Disebabkan Yahlah, dia kena tanggung semuanya ini. Itupun alhamdulillah Jasmin pergi tak bawa Murni sekali, kan bang?” Tengku Badariah berkata sambil mengingati cucu sulungnya yang berusia lima tahun.

“Em… bersyukurlah,” ringkas Tengku Ismail menjawab.

“Tapi, Yah sebenarnya sedih jugak sebab Syah pilih sendiri jodoh dia. Kalau Syah berkahwin dengan Linda, Yah lagi suka,” balas Tengku Badariah.

“Yah nak jodohkan dia dengan Linda? Hisy… simpang malaikat empat puluh empat. Abang tak berkenan sungguh dengan anak Datin Rohana tu. Perangainya melebihi orang barat. Pakai baju terbelah sana. Terbelah sini,” rungut Tengku Ismail.

“Abang jangan nak mengata anak kawan Yah.”

“Abang cakap apa yang betul. Abang memang tak berkenan dengan Linda tu,” bidas Tengku Ismail.

Tengku Badariah mula menarik muka masam.

“Abang memang begitu, semua kawan Yah tak elok. Kawan abang ajelah yang baik,” rajuk isterinya.

Tengku Ismail ingin ketawa tetapi ditahannya. Tengku Badariah memang pantang jika rakan-rakannya diumpat. Persahabatan pada Tengku Badariah terlalu suci untuk di persoalkan.

“Abang tak cakap semua kawan Yah macam tu! Cuma segelintir aje yang abang tak berkenan perangainya.”

“Ah, malaslah Yah nak layan abang!” Tengku Badariah terus melangkah pergi.

Tengku Ismail memandang Tengku Badariah yang melangkah semakin jauh. Kepalanya digeleng apabila kelibat isterinya itu hilang di sebalik kanopi dan orang ramai yang ada di situ. Para tetamu sudah semakin ramai memenuhi ruang legar pekarangan Vila Sakura.

Taman mini yang tersedia di tepi sudut sebelah kanan vila itu menarik perhatian ramai. Sehingga ada yang duduk berbual di situ sambil menikmati pemandangan air terjun buatan yang menyerikan suasana.

Di sudut bertentangan tersusun kerusi kayu berukir yang ditempah khas dari China. Di kelilingnya terdapat pasu-pasu kecil bunga kertas yang beraneka warna.

Di kejauhan, kelihatan Tengku Syahran sedang leka memerhati Zahlia yang berada di taman mini itu. Dia sedang rancak berbual dengan tetamu yang hadir. Sesekali wanita itu ketawa dan berbual dengan saudara-mara yang suka mengusik.

Tengku Syahran tersenyum. Pandai betul dia berlakon! Mujurlah dia pandai membawa diri. Bukan senang nak bergaul mesra dengan orang-orang kenamaan yang banyak kerenah, bisiknya.

“Syah!!!” Tengku Syahran tersentak apabila namanya di panggil.

Dia berpaling apabila bahunya dicuit. Abangnya, Tengku Hakimi sedang tersengih memandangnya.

“Apahal kau tenung isteri kau tu lama-lama? Kalau ya pun sabar-sabarlah sikit,” usik abangnya.

“Along ni merepek ajelah!”

“Apa yang merepeknya. Hei, Along dah ada pengalaman tau! Kau ingat Along tak nampak apa yang kau buat tadi? Perhatikan Alia macam nak telan. Along pun pernah rasa perasaan tu Syah,” tambah Tengku Hakimi lagi.

Tengku Syahran bersikap selamba. Entah perasaan apa yang dimaksudkan oleh Tengku Hakimi tidak pula dia terfikir. Yang dia ingat, dia sedang leka memerhatikan Zahlia tanpa apa-apa perasaan berdebar atau gementar.

“Along ni suka-suka nak mengata orang.”

“Along cakap ikut pengalaman. Kan Along lebih dulu makan garam, lebih dulu rasa nikmat rumah tangga,” ujar Tengku Hakimi sambil membelai rambut Tengku Murni.

Tengku Syahran memandang wajah Tengku Murni. Cantik, macam mamanya Raja Jasmin. Namun dia berasa kasihan dengan Tengku Murni. Kecil-kecil lagi sudah kehilangan kasih sayang mama. Pada Tengku Syahran, Raja Jasminlah yang bertanggungjawab di atas penderitaan abangnya dan anak buahnya itu.

“Kau tak temankan Alia? Kasihan dia melayani tetamu sorang-sorang tu.”

“Tak apa bang. Biar dia biasa dengan keadaan rumah kita bila ada majlis keramaian macam ini. Baru dia tau,” jawab Tengku Syahran tenang.

“Kau ni, tak elok kalau orang tengok! Suami isteri kena bertindak mengikut kata sepakat. Bukan dia ke sana, kau ke sini,” nasihat Tengku Hakimi.

Tengku Syahran memandang Alongnya semula. Ucapan itu bagaikan terselit makna tersendiri. Mungkinkah Along tidak mahu perkahwinan aku menjadi seperti perkahwinannya? Tengku Syahran meneka di dalam hati. Raut Tengku Hakimi sudah jelas menyatakan tetapi Tengku Syahran tidak dapat menangkap.

“Along bila lagi? Syah tengok Murni ni macam tengah rindukan mama dia. Baik Along cari calon cepat-cepat sebelum Kak Min buat tuntutan hak penjagaan sepenuhnya ke atas Murni.” Tengku Syahran terus mengubah tajuk.

Tengku Syahran sengaja meluahkan keresahannya sambil mencuit lembut pipi Tengku Murni. Tengku Syahran takut Alongnya menderita lagi. Kecurangan Raja Jasmin sudah cukup azabnya. Jangan lagi Alongnya menerima hukuman akan kehilangan Tengku Murni pula.

Tengku Hakimi terdiam sejenak. Tubuh Tengku Murni dipeluk erat. Dia memikirkan kemungkinan kata-kata adiknya itu.

“Entahlah Syah, Along pun takut jugak,” ujarnya ringkas.

“Sebab tulah Syah harap Along kahwin lagi. At least Kak Min tak boleh cari kelemahan Along. Konon-konon Along tak boleh jaga Murni seorang sebab Along ni lelaki,” beritahu Tengku Syahran.

Tengku Hakimi membisu sambil matanya memerhati Zahlia yang semakin mendekati. Lama matanya terpaku pada sekujur tubuh yang sedang berjalan lembut dan penuh sopan.

“Di mana kau jumpa Alia? Selama ni kau tak pernah cerita pun? Along ingat nak cari isteri seperti dialah. Ada sifat-sifat keibuan.” Tengku Hakimi berkata.

“Along ingat lagi tak tentang accident kereta Syah dulu?”

“Ingat! Yang tiga bulan lepas tu, kan?” jawab Tengku Hakimi.

Tengku Syahran mengangguk.

“Dialah perempuan yang Syah maksudkan tu!”

“Oh… dia! Maknanya kau baru kenal dia tiga bulan dan terus jatuh cinta?” soal Tengku Hakimi seolah-olah kurang percaya dengan cerita adiknya itu.

“Emm… kuasa ALLAH! Love at the first sight,” jawab Tengku Syahran segera. Cuba menyembunyikan keresahan hati dengan soalan yang pelbagai.

“Syah…” Tiba-tiba Zahlia bersuara dan menghampirinya.

Tengku Syahran menoleh dan Zahlia sudah pun berada di sisinya. Zahlia sempat mencuit pipi Tengku Murni sebelum melemparkan senyuman kepada Tengku Hakimi.

“Saya ada hal nak bincang dengan awak sekejap. Kita ke bilik,” beritahu Zahlia.

Dahi Tengku Syahran berkerut. Namun hatinya mengucap syukur. Kehadiran wanita itu telah menyelamatkannya dari ditanya dengan pelbagai soalan.

“Tentang apa?” tanya Tengku Syahran.

Zahlia tidak menjawab. Lidahnya kelu kerana Tengku Hakimi ada di situ.

“Adalah… saya tak boleh beritahu kat sini.” Lambat-lambat Zahlia bersuara.

“Aikk… Alia! Dah kahwin pun bersaya, berawak lagikah? Cubalah panggil Syah tu dengan panggilan yang manja sikit. Sejuk hati dia. Gelaran saya dan awak tu kan gelaran waktu bercinta,” usik Tengku Hakimi sambil memandang Zahlia.

Zahlia menyedari kesilapannya seraya tertunduk malu. Dia mula teringatkan syarat yang dikenakan oleh Tengku Syahran.

“Along ni, tak habis-habis nak menyakat,” marah Tengku Syahran sambil ketawa kecil.

“Saya jumpa awak kat atas.” Zahlia segera berlalu.

“Pergilah Syah. Dia dah panggil tu. Nanti merajuk pulak,” gurau Tengku Hakimi lagi.

Tengku Syahran bingkas bangun. Ketawanya masih bersisa. Sebelum berlalu dia sempat menumbuk mesra bahu abangnya. Tengku Hakimi faham maksud adiknya. Kemudian dia ketawa lagi dengan tindakan Tengku Syahran. Mula merasai kebahagiaan yang bakal dikecapi adiknya.

TENGKU SYAHRAN duduk di birai katil yang dibaluti cadar baldu yang berwarna hijau lumut. Dia termangu seketika. Matanya terus merenung tubuh Zahlia yang sedang berdiri membelakanginya. Apakah jawapan yang harusku berikan? Tengku Syahran mati akal.

“Syah, cakaplah cepat! Apa yang harus saya buat lagi? Hari tu awak kata caranya senang! Sekarang?”

Zahlia bagaikan merayu. Sakit hatinya melihat kelakuan Tengku Syahran yang telah pun sah menjadi suaminya itu. Sikap Tengku Syahran yang selamba dan bercakap tidak serupa bikin itu membuat hatinya geram. Fikirannya kini terus melayang kepada seorang gadis yang baru dikenali tadi.

“MACAM MANA you kenal Syah?” tanya seorang gadis yang lebih kurang sebaya dengan Zahlia. Lagaknya seperti tidak senang melihat Zahlia.

“Masa accident dulu. Tak sangka jodoh kami bertemu dalam keadaan begitu,” jawab Zahlia tenang.

“Oh, ada jugak orang yang baru kenal tiga bulan terus kahwin ya?”

Soalan gadis itu mula tidak disenangi Zahlia. Namun, Zahlia masih cuba menyembunyikan perasaan gementarnya itu. Tetap bersabar.

“Siapa tahu kehendak ALLAH,” jawab Zahlia pendek.

“Ya, hati orang pun kita tak tahu. Niatnya baik atau buruk! Yalah sejak zaman teknologi mula berkembang sekarang ni, macam-macam virus kita ketahui. Actually, virus tu pun macam manusia jugak. Ada yang elok dan ada yang memudaratkan. Betul tak Zahlia?” ujarnya panjang lebar. Zahlia telan air liur mendengarnya.

“Just call me Alia.”

“Okay. By the way, I’m Hazwin.” Gadis itu menghulurkan salam. Zahlia menyambutnya walaupun kata-kata gadis itu tadi masih terasa menyerap ke lubuk hati.

“Alia, Hazwin tu sepupu saya yang paling rapat. Saya yakin setelah awak mengenali dia, awak akan tahu dia tu sebenarnya tak seperti yang awak sangkakan.” Bicara Tengku Syahran menyedarkan Zahlia dari terus mengingati perbualan dinginnya dengan gadis yang dikenali sebagai Hazwin itu.

Zahlia mengeluh kecil.

“Habis tu, apa saya nak cakap kalau dia datang bersembang dengan saya lagi? Saya dah tak sanggup Syah! Saya tak mahu sepanjang perkahwinan kita, saya kena terus terusan berbohong di hadapan semua orang! Itu baru Hazwin, kalau Linda bagaimana?” ujar Zahlia.

“Alah, pandai-pandailah awak kelentong. Bukannya susah,” jawab Tengku Syahran.

“Syah! Awak jangan nak pandai-pandai mengajar saya menipu pulak. Saya tolong awak ni, tak lebih dari untuk membalas budi dan sebab saya perlukan wang. Awak hanya suruh saya berlakon di hadapan keluarga awak. Awak tak beritahu tentang perangai saudara-mara awak yang merimaskan,” jerit Zahlia geram dengan perangai Tengku Syahran.

“Eh… janganlah jerit! Nanti orang dengar,” marah Tengku Syahran.

“Ah, saya tak peduli! Awak memang nak perangkap saya. Ada niat lain awak mengahwini saya. Awak hanya mahu mengambil kesempatan ke atas diri saya,” jerit Zahlia lagi. Kali ini lebih kuat.

Tengku Syahran terkejut. Segera dia menerpa ke arah Zahlia. Mulut Zahlia ditekupnya dengan tapak tangan. Tubuh Zahlia ditolaknya tepat ke dinding.

“Diam! Jangan jerit. Aku tak suka dengar. Aku benci dengar perempuan yang suka menjerit!”

Zahlia terkesima dengan tindakan Tengku Syahran. Bahasa lelaki itu bertukar kasar tiba-tiba. Wajahnya direnung begitu tajam sekali. Rasa ingin menangis kerana di perlakukan sedemikian rupa.

“Bila mereka tanya, kau buka mulut. Bukannya susah! Aku dah bagi kau upah. Ingat, surat perjanjian tu ada pada aku. Sekali kau buat silap, kau tahulah akibatnya. Aku akan tuduh kau perempuan yang bukan-bukan,” ujar Tengku Syahran berbaur ugutan.

Berlinang air mata Zahlia jatuh ke pipi. Dia cuba melepaskan diri. Tangan Tengku Syahran ditepis kuat.

“Don’t you dare to touch me! Tolong hormati syarat yang patut awak patuhi.” Zahlia berkata dan mula menjarakkan diri dari Tengku Syahran.

Zahlia sudah mula menangis teresak-esak. Segera dia mencapai tuala yang tergantung di penyidai dan terus melangkah ke bilik air. Malas dia hendak melayan Tengku Syahran.

Tengku Syahran bergerak ke katil. Dia merebahkan tubuh ke situ. Tidak sedar kata-kata dan bahasa yang dituturkan terlalu jauh menyimpang. Dia cuba menenteramkan dirinya. Perlahan-lahan dia memejamkan mata.

Beberapa minit kemudian, Zahlia keluar dari bilik air setelah lengkap berpakaian. Baju kurung pesak yang baru dipakainya menyerlahkan lagi kulit kuning langsat miliknya. Cuma, kepalanya tidak dilitupi tudung seperti tadi kerana rambutnya basah.

Tengku Syahran dilihatnya sedang baring di atas katil sambil lengannya diletak di atas dahi. Mata Tengku Syahran yang pejam, terus terbuka apabila terdengar derap langkah yang berbunyi. Tengku Syahran terpandang Zahlia. Terkesima sebentar dia melihat diri sebenar Zahlia.

Selama ini, dia hanya melihat keadaan Zahlia yang bertudung. Kini nafsu lelakinya tiba-tiba bergelora. Pandangannya masih tajam menjamah tubuh wanita yang sedang menghadap cermin. Rambut lurus Zahlia yang basah direnungnya lama.

“Kenapa pandang saya macam tu?” soal Zahlia keras.

Gementar hati Zahlia melihat panahan mata nakal Tengku Syahran menjamah tubuhnya. Namun, Zahlia pura-pura bersikap berani. Terus menyapu losyen di lehernya yang putih. Tengku Syahran menelan air liur. Zahlia tidak peduli dengan renungan itu.

“Nanti, awak bincang dengan ayah awak tentang syarat saya yang pertama tu. Saya tak mahu tinggal lama-lama di sini. Makin lama saya dalam rumah ni, makin gila saya melayani kerenah awak. Saya nak tinggal di bilik sendiri,” luah Zahlia terus menyedarkan Tengku Syahran dari terus memerhatikannya. Dia tersentak seketika.

“Tapi kita baru kahwin. Takkan nak pindah dalam masa terdekat ni? Nanti apa kata mak?” Tengku Syahran cuba memujuk.

“Itu masalah awak. Awak pandai-pandailah kelentong.” Sengaja Zahlia menyindirnya.

Kemudian Zahlia mencapai sejadah dan membentangkannya. Dia hendak menunaikan Solat Asar. Selesai bersolat, dia berdoa. Tengku Syahran masih lagi memerhatikan perbuatan Zahlia. Zahlia tidak ambil pusing dengan renungan itu. Dengan pantas dia mencapai tudung serkup dan disarungkan ke kepala. Diikuti dengan tudung yang tersangkut di tepi almari. Zahlia bersiap-siap untuk turun ke bawah.

Zahlia terus melangkah ke arah pintu. Tengku Syahran masih lagi terbaring di atas katil. Rimas dia melihat renungan lelaki itu. Lantas tombol pintu dipulasnya dan sebelum dia melangkah keluar, sempat dia berpesan.

“Solat Asar jangan lupa. Nanti terlepas pulak!”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81514/Bicara-Hati