[REVIEW] RASA

RASA oleh ​Nuril Basri

Umurnya hampir mencecah 30 tahun tetapi Maya, seorang gadis perasa, masih belum tahu apa yang dia inginkan dalam hidupnya. Untuk mencari dirinya, dia menerima tawaran kerja sebagai seorang pelayan di atas sebuah kapal persiaran. Di sana dia bertemu dengan Kanompang si dada melon, Oleksii dengan totem bersaiz Eropah, dan Maroje, kekasih pertamanya yang mungkin adalah putera raja dari Croatia. Namun pengembaraan Maya tidak berakhir di tengah lautan. Dia berangkat ke London dan bekerja sebagai seseorang yang kalian tidak pernah bayangkan sebelumnya!


Rasa antara 9 novel baharu yang diperkenalkan oleh Fixi Malaysia sempena PABKL 2019. Terdapat 7 bahagian di dalam ini yang menceritakan kisah kehidupan Maya, seorang gadis kurus dan polos. Bermula daripada kisah Maya bekerja di lautan dan mengelilingi dunia. Maya bekerja sebagai seorang pelayan di atas sebuah kapal. Walaupun keputusannya dibantah oleh ibunya, Maya tetap teruskan perancangannya. Kerap kali Maya disalah anggap sebagai lelaki di atas kapal persiaran itu kerana bentuk badannya yang kurus dan rambutnya yang pendek. Disana juga dia bertemu dengan Maroje tetapi malangnya terpaksa pulang ke tanah air kerana kapal persiaran itu telah rosak. Setelah pulang ke Indonesia, Maya menganggur selama beberapa bulan dan kemudian diajak datang ke London oleh rakannya Linda. Maya ditawarkan bekerja sebagai seorang pelayan tetapi akhirnya ditipu oleh Linda. Selepas kecewa kerana ditipu oleh Linda, Maya mula mencari pekerjaan lain untuk menampung kehidupannya di London. Maya kemudiannya telah ditawarkan pekerjaan yang tidak terjangkau dek akalnya. Novel ini mengandungi kandungan yang sesuai untuk pembaca yang matang. Penulis juga bijak melakarkan situasi debar/tegang/pilu/desah hati dalam skala sederhana. Sesekali hanya dalam sebarisan ayat sahaja bagi menggambarkan perasaan watak utama Maya. 

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/271736/rasa

[SNEAK PEEK] NIKINA

NIKINA oleh Nadia
Khan

Aku pertama kali nampak dia bila dia masuk kelas, pertengahan tahun. Budak baru yang masuk sekolah tengah-tengah tahun ni, mak bapak dia mesti jenis selalu pindah-randah. Macamana agaknya perasaan tu – selalu pindah-randah? Sebagai seorang yang duduk kat rumah flat yang sama selama 13 tahun (ketika tu) dan berkongsi dengan lebih sepuluh orang (ketika tu), aku lebih ingin tahu tentang keadaan rumah dia daripada dia sendiri. Aku pernah bagitau ni kat dia dan dia usik aku – dia kata kalau budak lelaki lain takkan fikir benda macam tu. Semua akan tengok dia dan mula buat macam-macam tanggapan pasal diri dia.

Perkara pertama yang aku yakin budak lelaki lain tak lepas pandang – dia lawa. Bukan sejenis stereotaip macam budak perempuan lain yang bersembunyi di sebalik rambut panjang. Rambut dia pendek – pendek yang tak sekata. Macam awek dalam cerita Aeon Flux tu. Tak semua budak perempuan boleh cukup konfiden untuk buat rambut macam tu. Rambut tu seolah-olah mengatakan “Gi mampus” dengan cara yang paling halus. Kalau aku betul-betul jujur, waktu aku mula-mula nampak dia sebenarnya aku takut dengan dia.

Perkara kedua (dan perkara ni yang membuatkan dia sedikit kecundang di sekolah baru) yang jelas ketika dia perkenalkan diri di depan kelas – dia cakap omputih. Tak salah, cuma stigma terhadap budak yang cakap omputih kat sekolah macam ni… biasalah. Budak berlagak la, perasan mat salleh la. Budak-budak lelaki yang rasa tercabar dengan dia akan terus fokus kat benda ni, sementara budak-budak perempuan yang tak sukakan persaingan baru akan setuju je dengan budak-budak lelaki.

Jadi, untuk minggu pertama dia kat sekolah tu, aku selalu nampak dia makan sorang-sorang kat kantin. Sekali-sekala ada la yang duduk sebelah, tapi dia akan bangun kalau dia dah habis makan dan takkan duduk-duduk dan borak kosong. Ramai jugak yang ejek-ejek dia, tapi belakang-belakang la. Budak-budak sekolah ni memang macam tu. Depan-depan tak berani.

Dalam kelas pun dia tak banyak cakap. Tapi aku tahu dia genius sebab bila cikgu suruh jawab soalan kat papan hitam, power je dia boleh jawab. Kelas Bahasa Inggeris toksah cerita la; dia berdebat sakan dengan cikgu.
Aku sendiri tak tahu kenapa aku ambik masa sebulan sebelum aku betul-betul bercakap dengan dia. Aku ni bukanlah jenis pemalu sangat pun. Mungkin ni berbalik kepada perasaan takut yang aku cakap tadi tu. Tapi aku buang perasaan takut tu sebab aku tak berapa tahan bila tengok dia dok menyendiri macam kera sumbang tu. Rasa kesian. Tapi ni tak jugak bermaksud yang aku merapati dia atas dasar simpati. Entahlah, susah aku nak jelaskan. Tapi macam ada satu magnet yang menarik aku kepada dia.

Jadi satu hari, waktu dia makan sorang-sorang kat kantin, aku tunggu je untuk tempat duduk sebelah dia tu kosong. Ish, lama pulak lah budak sebelah dia tu melahap nasi lemak bungkus. Sampai dua bungkus pulak tu. Aku menunggu dengan penuh tekun. Sekali, dia bangun! Ah, dem! Nampaknya taktik duduk sebelah tak menjadi. Habis tu, nak buat apa ni? Takkan nak ikut dia macam stalker? Lain macam pulak. Aku pernah dengar yang dia ni ada black belt judo ke, karate ke apa entah. Dia lipatnya aku kang, naya gak. Malu pun malu kalau orang nampak.
Bila dia melangkah keluar dari kawasan kantin, dalam keadaan panik mulut aku hilang kawalan dan menegur,

“Hai.”

Dia berpaling. Mungkin dia tak pasti kalau teguran tu ditujukan pada dia. Itulah kali pertama aku nampak ekspresi muka dia yang kini aku panggil “serut” – senyum sambil dahi berkerut. Masa tu aku tak berapa paham apa maksud ekspresi ni, tapi lama kelamaan korang pun akan tahu maksudnya.
“Yes?” katanya. Ah sudah, dia akan cakap omputih ke dengan aku? English aku (masa tu) boleh tahan kongkang.
Tiba-tiba, aku terfikir sesuatu…

“I want to ask. Can you teach me English?” (Jangan tanya aku dari mana datang idea bernas ni.)
Dia pandang aku. Masih dengan serut dia. Setiap kali bila kitorang mengenang balik kisah ni, dia akan cerita kat aku yang dia ingat aku bahan dia – sama macam budak-budak lelaki yang lain. Tapi dia juga cakap yang dia dapat rasa sejenis keikhlasan datang dari raut wajah aku yang kiut lagi innocent (ni dia yang cakap, bukan aku yang menambah ye. Setiap kali dia cakap, mesti aku blushing. Makin galak la dia mengusik. Siot betul).
“Your English sounds fine to me,” balasnya.

“Err… only simple English. And writing English, okay. Speaking English not so good.” (Jangan gelak! Aku dah cakap English aku kongkang kan masa tu.)

“Spoken English.”

“Hah?”

“Spoken English, not speaking English. And written English,” dia membetulkan.

“Yes. See? Not good.” (Dah bunyi macam mamat Bangla baru turun kapal je ni.)

“How do you want me to teach you? Tuition after class?”

Menarik gak tu. Boleh aku selalu jumpa dia. Tapi nak buat kat mana? Buat kat sekolah kang, kena bahan. Nak buat kat rumah aku? Memang taklah. Rumah aku tu nak berdiri pun takleh sebarang tempat, punya la takde ruang. Inikan pulak nak duduk bersila buat tuisyen bagai. Lagipun aku segan nak ajak sesiapa datang rumah aku.

“Why don’t you talk to me in English? Every rehat.”

“Recess.”

“Yes, recess. Like this.”

Dia senyum. Tanpa dahi berkerut. Senyum yang buat aku berjaga malam tu, nak mengenalpasti ada apa dengan senyuman tu yang buat aku jadi tak tentu arah.

“Sounds like a plan,” katanya.

And what a wonderful plan it was.
(Nampak kan? English aku dah tak kongkang.)

 

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/271735/NIKINA

[SNEAK PEEK] FANTASTIK

FANTASTIK oleh Hasrul Rizwan

 

Alma di kerusi pemandu, memainkan lagu Seek and Destroy daripada Metallica pada pemain kaset. Dia memakai jaket kulit (yang entah mana dia dapat) yang turut sama berlogo Metallica tertampal di belakang. Lagu yang menjadi semboyan itu membuatkan bulu romaku meremang.
Kami menunggu dengan sabar di persimpangan jalan di hadapan rumah, menantikan Abraham sampai ke situ agar kami boleh dikejar tanpa nenek perlu diganggu. Aku percayakan Amin, dia akan membawa nenek ke tempat selamat sehinggalah semuanya selesai.
Alma melihat pada cermin sisi dengan mata yang memicing, menggigit batang lollipop (pun entah macam mana dia dapat) sambil menekan-nekan pendikit minyak. Sebelah tangannya memegang stereng, manakala sebelahnya lagi memegang erat brek tangan. Cahaya lampu kereta terlihat memancar di balik selekoh menuju ke arah kami.
“Mereka dah sampai,” kataku.
Alma mengangguk. Pendikit minyak ditekannya tanpa henti. Bunyi ekzos meredam-redam. AE86 bergoyang dan bergegar memutarkan tayar belakang dengan hebatnya, memberi isyarat kami sedang menunggu di situ. Kami hanya perlu menunggu sehingga mereka begitu hampir. Asap tayar berkelun naik ke udara malam yang hitam.
Abraham akhirnya melihat kami dari keretanya. Dia memecut, cuba untuk melanggar dan saat itu juga, Alma melepaskan brek tangan dan meluncur laju dengan sekelip mata. Alma adalah Alma. Dia boleh menukar dua personaliti apabila duduk di belakang stereng. Kecekapannya memandu dan membuat drift kini lebih terserlah apabila mendapat kereta yang selayaknya.
Alma membuat kilasan demi kilasan melalui lorong-lorong yang sempit di kampung dengan tenang dan kemas. Dan kali ini aku lebih bersedia —memakai tali pinggang keledar dan mengikut ayunan kereta tanpa tunggang-terbalik. Aku sudah tau segala selokan yang akan diambilnya sehinggalah kami menembusi ke jalan besar dan membiarkan Abraham mengejar. Aku memandang ke bangunan di sisi tingkap yang hanya terlihat seperti jejalur neon dan bintang di angkasa. Walaupun sedang dikejar, entah mengapa aku merasakan kedamaian. Lapang seperti sedang terbang bebas di awangan.
Malam aksi terakhir. Dan esoknya, ketika aku mencelikkan mata, segalanya akan berkesudahan dengan kemanisan paling sempurna. Ini adventure yang paling gila pernah aku hadapi.
Aku memandang ke papan tanda di bahu jalan dan mengingati sebuah tempat yang pernah aku singgah dahulu. “Awak masuk di selekoh depan tu,” kataku.
Alma berpaling dan melihat ke arah yang dituding. “Tapi sana bukan laluan kita.”
“Kita perlu hentikan mereka.”
Alma memandangku tanpa minta penjelasan, namun di matanya seakan tidak percaya pada apa yang bakal aku lakukan. Dia tetap menurut dan membelok masuk, meneruskan perjalanan pada laluan gelap dan sempit. Di kiri dan kanan hanya tertegak pokok-pokok tua yang besar dan berjangkang sebelum terlihat sebatang sungai di sebelah kanan kami. “Berhenti di situ.”
Aku menuding pada tapak lapang. Sekali lagi Alma merasa ragu-ragu, namun dia terpaksa akur apabila tiada pilihan. “Apa pun yang saya buat, awak jangan panik. Percayalah… kita boleh keluar dari tempat ni.” Aku membentangkan rancangan. Alma mendengar dengan teliti, namun terbeliak sebelum dahinya berkerut. “Awak yakin?”
Aku mengangguk dan mengambil beg duffel di kerusi belakang dan berjalan ke tengah-tengah lapangan. Tidak lama, kereta Abraham berhenti tepat di hadapanku yang menunggu. Lampu kereta menyuluh dan menyilaukan pandanganku yang sedang berdiri dengan tangan yang menjunjung beg di atas kepala.
Abraham muncul bersama bosnya Ayubi yang bertongkat keluar dari dalam kereta. Wajah mereka betul-betul marah dan menyinga. Abraham mengeluarkan pistolnya dan membidik ke arahku.
“Saya menyerah kalah. Tolong dengar dulu.”
“Hari ni sahaja kau menyusahkan aku banyak kali. Aku tak tau kalau ada alasan yang lebih bagus dari tak membunuh kau. Tapi aku rasa, membunuh kau sekarang adalah benda yang paling membahagiakan aku,” kata Ayubi yang turut mengeluarkan pistol dan mengacukannya ke arahku.
“Okey… okey… sekurang-kurangnya bagi saya cakap.” Aku menoleh ke belakang dan melihat arus air yang deras di bawah. Pada tebing yang tinggi itu, air sungai terlihat menakutkan seperti makhluk buas yang bersedia untuk membaham. “Saya mengandungkan anak pakcik. Sebab tu saya rompak pakcik. Dengan duit ni, saya harap boleh menyara hidup saya dan…”
“Jap… jap… apa kau kata? Anak aku?” Ayubi berkerut dahi memandang Abraham di sebelahnya. Bibirnya cuba untuk ketawa, namun belum sempat ketawanya itu meledak, Alma muncul keluar dari dalam kereta dan berjalan merapat ke arah kami bertiga.
Ayubi terbeliak besar. Air wajahnya bertukar keruh.
“Alma minta maaf, ayah. Alma terpaksa. Bukan salah Ali, Alma yang rancang semua ni.”
“Alma…”
Berhati-hati Alma cuba berjalan menuju ke arah ayah tirinya. Namun baru saja setapak melangkah, bunyi tembakan kedengaran kuat dan bergema. Alma menekup telinga dan terketar melihat tubuhnya sendiri yang menggigil. Matanya jatuh ke bawah memerhatikan tangan dan dada, perut dan kakinya yang masih utuh tidak terkesan oleh palitan darah dan lohong peluru. Perlahan-lahan wajahnya ditoleh ke belakang pada tanah kosong. Tubuhku telah hilang di tebing sungai. Mata Alma terbeliak dan berbening. Kakinya terasa lemah sebelum tubuhnya itu jatuh terkulai ke tanah. Dia melaungkan namaku dan cuba untuk bangkit dan berlari, namun cepat ditangkap ayah tirinya dan diheret keras. Abraham pula berkejaran di tebing sungai dan cemas melihat beg berisi wang yang hilang bersama-sama ke dalam arus sungai. “Duit… duit tu dah hilang.”
“Cari sampai dapat, bodoh!” Ayubi menjerkah dan mengheret Alma masuk ke dalam kereta untuk dibawa pulang. Abraham masih bingung di tebing sungai yang tinggi. Kepalanya pening, otaknya bercelaru dan sumpah-seranah bertitip di bibirnya apabila tidak dapat melihat apa-apa melainkan air sungai yang bergulungan deras dan berkeladak tanah. Air seganas itu membuatkan dia menjadi kecut. Abraham kembali ke kereta semula.
Pintu kereta dibuka. Abraham terpempan melihat Ayubi yang bersandar di kerusi belakang dengan hidung berdarah. Baru sebentar tadi dia mendengar orang tua itu memaki hamunnya dan kini dia terkulai tidak sedarkan diri. Matanya menerawang melihat ke dalam, namun kelibat Alma tidak kelihatan. Abraham berpaling semula ke belakang dan dalam waktu sama, dia melihat Alma berdiri memegang pengunci stereng dengan wajah menyinga. Baru sempat mulutnya terbuka, pengunci stereng menyinggah tepat ke kepalanya.

──●──

Suara Alma memecah memanggil-manggil namaku di tebing sungai tanpa henti. Suaranya yang disertai tangisan itu terdengar mendayu sehingga telinganya menangkap suaraku yang menyahut sayup. Alma segera bangkit mengesat air matanya dan berlari mendapatkanku yang terbaring lemah di tebing sungai jauh dari tanah lapangan. Alma berteleku merangkulku di atas ribanya dan jemarinya yang hangat meraba tubuhku yang terkena tembakan. Matanya melilau mencari namun tiada kesan yang melohong apatah lagi darah yang membasahi di tubuhku. Alma merentap butang kemejaku dan melihat plat besi yang tertambat. Besi itu berlekuk namun kesan tembakan jelas membuatkan dadaku menjadi senak. Aku terbatuk-batuk kerana hampir lemas apabila arus air terlalu deras. Pada akar pohon berembang, aku berpaut sehinggalah mendengar suara Alma yang memanggil menandakan segalanya telah berakhir. Rancangan kami telah pun berhasil.
Air mata Alma jatuh berjuraian namun dia menggagahi untuk ketawa melihatku yang tidak mendapat cedera parah. “Awak punya plan teruk gila,” katanya sambil menumbuk ke dadaku dengan tawa dan tangisan. Aku mengaduh dan tertawa bersamanya.
“Ehh… mana beg?” Alma mula perasan yang beg itu tidak kelihatan.
Aku menoleh dengan kecewa ke arah sungai yang bergulungan. “Hanyut. Saya tak sempat pegang bila terjatuh tadi.”
Alma memegang pipiku yang dingin. “Hey…. sekurang-kurangnya awak selamat, bukan?”
“Tapi… duit tu…”
“Tak apa. Duit boleh dicari. Nyawa awak yang lebih penting.”
Mendengarkan ayat yang terluah dari mulut Alma membuatkan aku gembira, dan dalam waktu yang sama, aku merasakan penyatuan dua hati telah pun termeterai. Aku tersengih hingga ke telinga dan terlalu ingin menangis. Namun Alma menukarkan emosinya menjadi ganas kembali. Dia mengetis bahuku dan memimpin untukku bangkit kembali. “Kita masih ada satu kerja yang perlu diselesaikan,” jelasnya. Dia merapikan rambutku yang kebasahan dan kami berjalan ke arah kereta kembali.
Kami meninggalkan tebing sungai itu dengan Abraham dan Ayubi yang diikat bersama di sebatang pokok. Keesokan pagi orang akan melalui jalan itu dan polis akan mengutip mereka berdua di situ. Bersama nota yang ditinggalkan: segala jenayah yang telah ayah tirinya lakukan disisipkan ke pakaian mereka. Siapa tahu mungkin akan masuk TV atau terpampang di halaman depan suratkhabar dan YouTube. Namun sesuatu yang Alma pasti, ayah tirinya takkan mencarinya lagi selepas ini. Hubungan mereka terputus setelah apa yang dia lakukan. Mungkin ibunya akan jadi gila atau diceraikan, entah-entah merempat di kaki lima menghisap gam sekalipun dia tidak peduli. Jika ayah tirinya datang mencari, Alma akan lebih bersedia. Menunggu hari itu dengan tentangan yang lebih berat dan hebat.
Sepanjang perjalanan, kami senyap. Alma tidak lagi memandu segila tadi apabila membawa kereta dengan tenang dan perlahan menuju ke hentian terakhir kami. Tahun baru bakal berlabuh. Ia tahun baru yang paling gila pernah aku alami sepanjang hidupku dan perasaan ini dikongsi bersama Alma yang turut sama menghela nafas kelegaan. Aku memulas punat radio yang berkumandang lagu balad yang mendayu membuatkan aku terasa ingin bernyanyi. Alma tersenyum dan kali ini dia turut sama menyanyikannya. Suara kami bergema mengisi keheningan malam yang bersejarah.

 

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/271734/FANTASTIK

[REVIEW] JEJAK

​JEJAK oleh Rozlan Mohd Noor

Namaku Abdul Wahid bin Abdullah. Nama ibuku seperti yang tercatat dalam surat beranak adalah Mastura binti Jusuh. Siapa Abdullah, aku tak tahu. Sejak lahir lagi aku sudah dicampakkan ke rumah anak yatim. Aku tiada identiti lain selain namaku dan nama ibu. Aku tak tahu apa yang akan aku hadapi, tetapi ini misi jejak yang paling penting dalam hidupku. Siapa aku, siapa ibu bapaku dan kenapa aku dibuang. Ini kisah aku. Dengar baik-baik.


Novel JEJAK, karya penulis Rozlan Mohd Noor merupakan sebuah novel yang menceritakan kisah hidup seorang lelaki bernama Abdul Wahid bin Abdullah. Wahid merupakan seorang anak buangan yang dibesarkan di sebuah rumah anak yatim sejak bayi lagi. Setelah tamat SPM, Wahid telah keluar dari rumah anak yatim itu dan mula berdikari. Wahid kemudian menjadi seorang polis dan mulakan jejak untuk mencari latar belakang dirinya. Dia ingin mengetahui siapakah dirinya yang sebenar, mengapakah dia telah dibuang dan siapakah ibubapanya? Mengapakah seorang anggota polis seperti Wahid kemudiannya menjadi seorang banduan? Dapatkah Wahid mencari kebenaran? Apakah yang telah dilakukan setelah Wahid dia mengetahui kebenaran? Novel ini terdapat banyak unsur suspens yang amat menarik minat pembaca. Terdapat juga ilmu mengenai undang-undang dan kepolisan diselit di dalam novel. 

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/271737/jejak

[SNEAK PEEK] AKU

AKU oleh Shaz Johar

Aku, 45 tahun.

Dua hari selepas itu, Danial terus hilang tanpa khabar berita. Setiap panggilan yang aku buat, jika dihitung tentu sudah lebih 100 kali jumlahnya, tidak satu pun yang berjawab. Aku juga telah pergi ke rumahnya. Pintu pagarnya bermangga, pintu depannya berkunci. Jika benar dia telah diserang dan diikat di dalam rumah, penyerang kali ini lebih bijak menyempurnakan tugasan yang dilakukan.
Hatiku bimbang dan dalam masa yang sama sakit. Ingin menghubungi tuan rumah dan meminta untuk memeriksa di dalamnya, aku tidak tahu rumah itu milik siapa. Ingin menghubungi pihak polis, aku kira polis juga tidak mahu membantu memandangkan tiada sebab untuk mereka mengesyaki apa-apa selain beranggapan yang mungkin dia telah melarikan diri.
Wajah Anna yang sedang mentertawakanku sambil menyalakan sebatang rokok di bibirnya terbayang-bayang. Tentu berkepul-kepul asap yang keluar dari mulutnya bak awan di udara saat dia ketawa berdekah-dekah. Tentu dia akan memadankan mukaku kerana tidak mendengar pesannya berkali-kali supaya melupakan lelaki itu. Tentu dia senang juga bila melihat cintaku kecundang sekali lagi di kala dia sedang bergembira dengan kekasih barunya.
Untuk mengalihkan perhatianku daripada berfikir yang bukan-bukan, aku luangkan masa yang ada dengan mengemas rumah. Lama juga aku menyapu, mengemop dan menyental lantai, dari ruang tamu ke bilik ke bilik air sehingga aku benar-benar kepenatan. Biasanya aku lebih rela mengupah pekerja Nepal yang juga membersihkan dua tiga buah rumah jiran yang lain untuk lakukan kerja-kerja buruh itu.
Tubuh yang berpeluh-peluh aku campakkan ke sofa setelah semuanya selesai. Telefon bimbit yang masih sunyi tidak menerima sebarang balasan daripada Danial, aku hanya lirik dengan tepi mata. Hajat di hati mahu keluar tetapi aku tidak tahu ke mana mahu dituju. Aku perlu tenangkan fikiran.
Perut berbunyi. Dari terbaring, aku bangun dan berjalan ke dapur untuk membuka peti sejuk yang kosong. Sudah lama aku tidak membeli-belah. Yang tinggal cuma beberapa keping roti yang sudah dekat dengan tarikh luput dan mentega kacang yang tinggal separuh botol. Mungkin itu boleh dijadikan alasan kenapa aku harus keluar rumah. Mungkin aku perlu ke kedai runcit atau ke pasaraya atau setidak-tidaknya ke kedai mamak untuk mengalas perut. Mungkin aku perlu kisahkan Sari juga, kesian sudah lama aku tidak memasak untuknya.

──●──

Aku letakkan telefon ke bawah. Mata memberi tumpuan kepada keadaan di dalam kafe yang sunyi itu. Silingnya rendah dan lampunya sentiasa malap, memang lokasi strategik untukku duduk berteleku dan berfikir. Kopinya tidak berapa enak dan mahal. Pertama kali aku datang ke situ dulu hanya kerana mahu mencuri wifi percumanya. Kali kedua aku datang pula kerana baristanya masih muda, bergetah dan kacak.
Mungkin Danial telah dibelasah teruk oleh kekasih baru Anna, si Hashim Muhammad itu, fikirku. Mungkin lelaki itu telah membalas dendam dan mencampak tubuh Danial ke mana-mana. Mungkin Danial telah dipukul hingga hilang ingatan dan merayau-rayau tanpa hala tuju seperti gelandangan. Atau mungkin juga dia telah mati.
“Kenapa you suka fikir yang bukan-bukan?” tanya Julia yang tiba-tiba muncul dengan secawan kopi di tangan. Dia duduk di depanku, wajahku dipandangnya semacam.
“Dah lama tak nampak. Mana you pergi?” soalku semula.
Dia menghidu aroma kopi itu sebelum memasukkan dua bungkus gula perang dan mengacaunya perlahan. “I takkan datang kalau you yang tak panggil I, Ghaz.”
“Bila I panggil you?”
Dia tersenyum. “Bila you dah lupa diri macam ni?”
Aku mencebik, tidak percaya.
“Sari apa kabar?”
“Bahagia. Lebih bahagia daripada I.”
“Hm?”
“Hm. Dia dah ada girlfriend. I dah tau dah selama ni kenapa dia jauhkan diri dia daripada I, dia malu nak ngaku depan I dia tu siapa sebenarnya.” Aku menggulingkan mata. “Tapi kita orang OK dah sekarang ni. You support apa juga pilihan dia, kan?”
Julia hanya tersenyum sambil menopang wajahnya dengan kedua-dua belah tangan.
“You support apa juga pilihan I, kan?”
“I love you both.” Itu saja jawapannya.
“Thank you. You tau tak, dulu masa I kecik, mak I selalu bagi I makan lauk kambing jantan. Dia kata biar I jadi kuat sikit. Jadi jantan. Jangan nak lembik-lembik. Nenek I marah. Dia takut I kena darah tinggi.”
Kami berdua ketawa.
“Tak lama lepas tu, mak I letak pulak poster Farrah Fawcett kat atas katil I. I terfikir, dia letak poster tu sebab dia support yang I suka gila kat Farrah Fawcett sebab nak jadi macam perempuan tu ke, atau dia nak I jadi macam lelaki lain yang suka gila kat Farrah Fawcett sebab nak main dengan perempuan tu. I is konfius.”
“You dengan Mak you sama je mengarut.”
Kami berdua ketawa lagi.
“Danial hilang lagi, Jules. Dia dah janji nak jumpa Sari tapi dia pilih untuk hilang balik,” kataku selepas keadaan kembali tenang.
Wajah Julia berubah. “Dia pernah ke serius dengan you?” soalnya lembut.
“Tapi dia janji nak sehidup semati dengan I. Tak nak lari-lari lagi. Ajak I hidup sama-sama kat Paris. Takkan dia tak maksudkan apa yang dia cakap tu? Takkan semua tu main-main?”
“Dia pernah ke serius dengan you, Ghazi…?” ulangnya.
Aku terdiam.
“Do you want more coffee, Sir?” sapa barista kacak yang sedang mengemas meja di sebelah. Di bahunya tersangkut sehelai tuala putih. Sebelah tangannya memegang dulang berisi cawan kotor, sebelah lagi mencekak pinggang. Wajahnya berjambang kemas. Rambutnya hitam lebat. Hidungnya mancung. Kulitnya licin sawo matang. Persis Hindustani.
Aku memandangnya sambil tersenyum. “No thanks,” jawabku sebelum mengalihkan pandangan ke arah kopi yang tinggal sedikit dan tempat duduk Julia yang sudah kembali kosong.
“Hot chocolate? Tea?”
“Maybe just your number,” gurauku.
Dia tersenyum. Sekeping kertas dan sebatang pen dari dalam apronnya dikeluarkan. Dia mula mencoretnya dan menghulurkannya kepadaku. “Kaisar,” dia memperkenalkan diri. “Text me,” tambahnya sebelum pergi ke dapur.
Aku terkesima.

──●──

“Uncle Danial hilang. Papa tak dapat contact dia dah dua hari. Papa tak tau dia pergi mana,” jelasku pada Sari yang kecewa aku sekali lagi tidak menepati permintaannya. “Bukan Papa saja-saja tak nak dia datang, memang Papa nak kenalkan dia dengan Sari, dengan Shi sekali, tapi Papa tak tau apa yang dah jadi kat dia.”
Sari dan Shi berpandangan.
“Uncle rasa bapak saya yang punya kerja ke?” tanya Shi.
“Papa ingat dia kena pukul dengan bapak Shi?” tanya Sari pula.
“Tak tau. Uncle tak nak tuduh sesiapa. Ayah Shi ada cakap apa-apa tak?”
“Tak. Saya dah seminggu tak jumpa dia, Uncle.”
“Outstation lagi?”
Dia mengangguk.
“Ayah Shi kerja apa?”
Dia menggeleng pula kali ini. Katanya dia sendiri tidak tahu apa pekerjaan sebenar bapanya itu. Setiap hari orang tua itu akan hilang seawal pagi dan hanya pulang setelah lewat malam. Kadang-kadang tidak pulang langsung untuk berhari-hari. “Bila tanya kat Mak, dia akan cakap Ayah buat bisnes. Bisnes apa, kita orang tak tau.”
“Bisnes import-eksport agaknya,” usikku.
“Cukup bulan dia akan bagi Mak duit dan bila kelapangan dia akan bawa kami satu family jalan-jalan,” sambung Shi lagi.
Bapanya sukakan makanan jadi percutian mereka sekeluarga biasanya ke tempat-tempat yang terkenal dengan makanan saja. Shi tidak ingat apa yang biasa mereka lakukan sewaktu bercuti selain berjalan mengikuti tangga-tangga dan lorong-lorong kecil yang membawanya ke sebuah warung makanan atau restoran terpencil entah di ceruk mana. Bapanya akan menyuruh dia dan adik-adik memesan apa saja tanpa khuatir langsung tentang harga, manakala ibunya pula akan kerap membantah.
Kemudian mereka berdua akan bertelagah di depan rezeki dan seterusnya bersambung ke bilik hotel dan mungkin berakhir dalam perjalanan pulang ke Kuala Lumpur. Mungkin. Dia dan adik-adiknya yang sudah masak dengan kerenah ibu bapa mereka itu hanya memilih untuk tidak langsung mahu peduli. Masing-masing lebih rela mengisi perut.
“Saya boleh tanya mak saya kalau dia tau apa-apa,” tambahnya lagi.
“Please. Uncle ingat nak buat report polis kalau still tak ada berita apa-apa daripada dia esok.”
“Dah tanya Auntie Anna?” tanya Sari pula.
Geleng. “Papa dah tak cakap dengan dia. Dia ingat Papa yang pukul bapak Shi.”
Sari dan Shi terdiam.
Aku hanya menghela nafas.

──●──

Telefon di atas meja berdering ketika fikiranku betul-betul sedang berserabut. Kusangkakan panggilan daripada Danial tetapi rupa-rupanya nama Anna yang tertera di skrin. Aku mengeluh kecil. Sudah berpuluh kali aku menghantar pesanan dan membuat panggilan kepada perempuan itu sebenarnya tetapi baru kali ini dia tergerak hati mahu membalas.
“Apa yang kau nak?” soal Anna sebaik aku mengucapkan hello.
“Waalaikumsalam,” balasku. “Aku nak jumpa kau. Aku nak kita berdamai. Boleh?” pintaku dengan sopan. Walaupun aku tahu dia masih marah pada benda yang tidak aku lakukan, aku kira lebih baik jika aku mengalah saja dan berusaha mencari jalan penyelesaiannya. Aku sudah penat mahu bergaduh dengannya lagi.
“Tak. Jangan call-call aku lagi, jangan cari-cari aku lagi,” balasnya kasar.
“Anna, please…”
“Kau nak apa daripada aku sebenarnya ni?”
“Aku cuma nak tanya, kau ada dengar cerita apa-apa pasal Danial tak?”
Dia ketawa terbahak-bahak. “Kenapa? Jantan puaka tu dah lari tinggalkan kau balik?”
Aku terdiam.
“Kenapa kau tanya aku? Kenapa kau tak gi balai, buat report orang hilang?”
“Esok. Esok aku buat report. Sekarang ni aku nak tanya kau dulu, kot-kot kau tau apa yang boyfriend kau, si kaki pukul tu, si laki orang tu, dah buat apa kat dia.”
“Nonsense.” Dia menamatkan talian.
Aku menekan namanya sekali lagi. Hanya sekali dering sebelum panggilan aku dijawab.
“Kau ni faham bahasa ke tidak?”
“Anna, please. Kalau kau tau apa-apa, please bagitahu aku. Tanya boyfriend kau tu, dia ada belasah Danial ke tidak.”
“Kau ni dah kenapa, Ghazi? Kau ni kenapa tak nak faham-faham? Umur kau tu dah berapa sebenarnya ni? Kenapa perangai kau sama je macam perangai anak kau tu?”
“Sari tak ada kena-mengena dalam hal ni, appreciate kalau kau tak sebut nama dia.”
Dia ketawa lagi. “Kalau dia yang tak sibuk-sibuk pasal hubungan aku, mesti kau pun tak ada kena-mengena dalam hal ni, Ghazi.”
Aku mengaduh. “Please tanya boyfriend kau tu, Anna. Aku syak dia dah buat apa-apa kat Danial. Please… aku merayu ni.”
“Tak payah! Aku suggest kau tu better buat solat ghaib. Mudah-mudahan Allah boleh tolong!” sindirnya sebelum mematikan talian sekali lagi.
Aku campak telefon di tangan ke sofa. Dari duduk, aku bangun, duduk semula, kemudian bangun sekali lagi dan berjalan ke dapur untuk bermundar-mandir di situ seketika sebelum keluar semula dan terus ke balkoni. Aku berdiri di tepi tingkap, memandang ke luar dan dalam kepala waktu itu mula memikirkan tentang rokok semula. Tidak. Jangan. Aku perlu alihkan perhatian. Lalu aku duduk ke sofa dan capai telefon dan kunci kereta.
Aku harus ke balai polis. Malam itu juga aku harus membuat aduan.

──●──

Borang yang sudah siap diisi diserahkan kepada pegawai polis itu. Segala butir lengkap tentang Danial aku beri. Nama penuhnya, nama samaran, umur, alamat rumah yang didiaminya, nombor telefon dan alamat e-mel. Begitu juga dengan penerangan fizikalnya seperti tinggi, berat, warna rambut, misai, janggut, kacamata yang kadangkala dipakainya, aksesori, pakaian dan lain-lain. Sekeping gambar juga disertakan untuk memudahkan lagi urusan mencari.
“Ni nombor telefon awak?” tunjuk pegawai polis itu pada nombor yang aku tulis di atas borang itu juga. “Ada contact number lain? Nombor family dia?”
Aku menggeleng. “Tak ada. Saya tak kenal family dia.”
Pegawai polis itu meletakkan pen. Wajahku direnung. “Awak kata awak rapat dengan dia, tapi awak tak pernah kenal family dia?”
“Ya. Saya dah lama tak jumpa dia, dia tinggal kat Paris sebelum ni. Dia sepatutnya balik next week. Tapi dah lebih 48 jam dia hilang.”
“Dia tak cakap ke dia nak pergi mana-mana? Mungkin dia bercuti ke mana-mana ke?”
“Tak. Tak pernah.”
Pegawai polis itu terus tekun membaca borang di depan matanya itu. “Apa hubungan awak dengan dia?”
“Kawan.”
“Kawan…”
“Karib.” Niat di hati mahu menyebut perkataan istimewa tetapi aku sendiri terasa malu untuk menuturkan perkataan itu.
Dia mengangguk. “Tapi tak pernah kenal family dia.”
“Yes. Tak pernah. Salah ke?”
Dia hanya menggeleng. “Dia ada amik dadah? Minum?”
“Tak tau. Saya tak pernah nampak dia amik benda-benda tu semua.”
“Kali terakhir awak nampak dia dengan siapa?”
Setahu aku dia sudah menanyakan soalan itu tadi. “Dengan saya. Saya tidur rumah dia. Dia tinggal kat Airbnb. Esoknya dia hilang. Saya pergi rumah tu, dah berkunci. Saya call, tak angkat. So saya tak tau apa sebenarnya yang dah jadi kat dia.”
“Awak tau kalau-kalau dia ada masalah kat luar? Masalah relationship ke? Masalah kewangan? Masalah kat tempat kerja? Masalah dengan orang lain?”
Geleng. Aku tidak mahu menuduh yang dia dipukul. Aku tidak mahu bercerita juga yang dia telah membelasah orang. Aku takut mahu membuka pekung sesiapa, terutama diri sendiri. “Kenapa, Encik? Awak ingat dia dah lari ke? Bukan kena culik? Bukan kena bunuh?”
“Kita fikirkan apa juga kemungkinan. Mungkin dia lari untuk cari ketenangan kat tempat lain, tak nak diganggu. Ada banyak kes macam tu. Polis tak boleh buat apa-apa kalau dia yang volunteer lari sendiri. Dia dah dewasa.”
“Mungkin polis boleh masuk rumah tu dan tengok luggage atau passport dia ada ke tidak. Kalau ada, tak mungkin dia lari sehelai sepinggang, kan?”
Pegawai polis itu terangguk-angguk.
Aku meramas jari-jemari yang kesejukan. “So?”
“Awak balik rumah dulu. Berehat. Nanti kami akan panggil kalau ada apa-apa berita.”
Pangkal hidung dipicit. “Berapa lama saya kena tunggu, Encik?”
“Kami akan cari dia sampai dapat. Awak jangan risau,” kata pegawai polis itu sambil tersenyum. “OK?”
“OK,” jawabku sambil menghela nafas.

──●──

Malam itu sebaik pulang dari balai polis, aku terus terlelap di atas sofa. Mungkin kepenatan kerana fikiranku terlalu bercelaru, mustahil aku dapat lena dengan pantas begitu saja. Dan dalam tidur, aku bermimpi sesuatu yang dahsyat.
Aku berada dalam satu perjalanan yang panjang. Tiada apa di sekeliling jadi aku tidak tahu bagaimana aku boleh berada di atas jalan itu, memandu seorang diri. Jam di dalam kereta menunjukkan pukul 3 pagi. Jam tangan 4. Manakala di telefon bimbit, pukul 11. Aku tidak pasti mana satu yang betul.
Keretaku berhenti ketika aku terlihat ada sebuah kereta lain tersadai di tepi sebuah tapak pembinaan. Mulanya aku mahu biarkan saja kereta itu. Telahanku mungkin ia rosak dan ditinggalkan oleh tuannya, menunggu orang untuk datang membaiki apabila matahari muncul kelak. Atau mungkin juga ia kepunyaan pekerja di tapak pembinaan itu sendiri yang memang sengaja meninggalkannya di situ. Tetapi apabila aku lihat pintu depannya terbuka sedikit, aku mulai berasa curiga.
Naluriku mendesak, memintaku untuk menyiasat. Mungkin ada orang yang sedang melakukan onar di dalam kereta itu. Pasangan yang sedang menongkah arus asmara. Yang sedang leka menggoncang nyiru kasih. Mengetuk, mengayak, meninting, menimbang, tanpa pedulikan mata-mata kecil yang mengintai. Mungkin aku patut sergah saja mereka agar mereka lari lintang-pukang cuba menyelamatkan diri.
Tetapi apa yang aku harapkan tidak menjadi kenyataan. Ketika aku menyuluh untuk melihat apa yang ada di dalamnya, aku temui Danial dalam keadaan separuh bogel. Dia telah mati. Mayatnya telah hampir reput, terbaring di tempat duduk belakang, dengan tangan dan kakinya terikat. Seluarnya sudah terlucut sehingga ke pangkal lutut. Baju kemejanya tertanggal. Mulutnya pula telah disumbat dengan sehelai tuala Good Morning yang sudah lusuh bercampur kesan darah lama.
Aku terus menjerit sekuat hati sehingga membuatkan aku terjaga dari tidur. Tubuhku berpeluh-peluh. Kepala terasa benar-benar pening, berputar-putar seperti mahu pitam. Nafas sesak. Dan otak mula memikirkan seburuk-buruk perkara.
Bagaimana jika Danial benar-benar ditemui mati?

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/271732/AKU

[REVIEW] NIQAB

Niqab oleh Shield Sahran

 

Kehadiran semula Herman, Hawa dan anak perempuan mereka Nadia selepas lapan tahun meninggalkan Kampung Pinang serta merta menjadi buah mulut penduduk kampung. Masih segar di ingatan mereka tragedi yang meragut nyawa seorang gadis bernama Aminah dahulu. Yang lebih aneh lagi, Hawa dan Herman, kedua-duanya berpenampilan moden tetapi kenapa Nadia, anak mereka bertudung litup dan berniqab? Khabar angin mengatakan, gadis itu melindungi wajahnya dengan niqab walaupun ketika berada di rumah sendiri. Kepulangan semula Nadia disambut dengan satu persoalan di fikiran Lina, rakan sekelasnya dahulu. Kenapa Nadia yang berada di hadapannya kini rasa berbeza dengan Nadia yang dikenalinya dahulu? Dan apakah yang sebenarnya terjadi antara Nadia dan Aminah lapan tahun lalu?

 


 

Pada awal pembacaan, admin rasa tertarik dengan jalan cerita yang belum lagi admin dapat tangkap tentang apa sebenarnya novel ini. Setelah sampai ke kemuncaknya, barulah penulisnya mendedahkan konflik sebenar antara Nadia dan Aminah. Apa yang admin mahu sampaikan ialah, betapa besarnya pengajaran dalam cerita ini sampai admin rasa masyarakat kita sekarang harus lebih peka dengan keadaan sekeliling kita. Mungkin juga keadaan dan situasi yang ditulis oleh penulis dalam buku ini sebenarnya masih terjadi dalam kalangan masyarakat kita pada masa sekarang. Jalan penceritaan novel ini boleh dikatakan agak berat dari awal sampai kemuncak. Pengakhirannya pula sedikit sebanyak dapat memberikan penamat yang adil kepada seluruh penceritaan ini. Admin suggest untuk readers baca sendiri novel ini untuk tahu apa sebenarnya yang berlaku dalam keluarga Nadia yang menyebabkan banyak kehidupan orang lain musnah, termasuk kehidupan Aminah. Niqab yang berjasa hanyalah sebagai penutup segala dosa.

 

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/267681/NIQAB

[SNEAK PEEK] PESONA

PESONA oleh Arif Zulkifli

 

Nuha menjamah bubur kosong di hadapannya dengan perlahan. Adik-beradik angkatnya yang lain sedang rakus menghabiskan bubur di dalam mangkuk masing-masing. Hatinya berdebar-debar. Acap kali dia memegang loket yang tergantung di leher. Sudah menjadi tabiatnya suka mengusap loketnya tatkala sedang bersedih, marah ataupun gemuruh.

“Kau tak lalu makan ke Nuha? Cepatlah habiskan bubur tu. Nanti Ummi marah,” bisik Lisa yang duduk di sebelahnya. Nuha menjeling ke arah mangkuk budak itu yang sudah licin. Dia memandang pula ke wajah Lisa yang kelihatan masih lapar. Matanya tak lekang dari memandang mangkuk Nuha yang masih penuh. “Kau ambiklah bubur ni. Aku takde selera.”

“Eh, kau betul ni? Nanti kau lapar kang?” Wajah Lisa berubah gembira sesaat sebelum dia sorokkan kegembiraannya. Dia sudah menjilat bibirnya beberapa kali.

“Takpe. Kau habiskan je.”

Dan dengan rakusnya, dia menghabiskan bubur itu. Tak sampai seminit, mangkuk Nuha sudah licin.

“Wow.” Nuha mengambil mangkuknya dan terus berjalan ke arah singki. Sempat dia menjeling ke arah Mona yang baru keluar dari bilik tidur dengan sanggul di kepala. Mata Mona tajam memerhatikan gerak-geri anak-anak angkatnya. Tatkala mata mereka bertentang, cepat-cepat Nuha masuk ke dapur.

Usai meletakkan mangkuk yang sudah dibasuh ke atas para, dia terus ikut beratur bersama lapan adik-beradik angkatnya yang lain untuk bersalaman dengan ummi dan abi sebelum keluar “mencari rezeki”.

“Ingat pesan ummi, kalau nampak orang yang mencurigakan, cepat-cepat lari dari situ. Ingat target harian kita berapa. Dan jangan lupa balik sebelum maghrib.”

Jantung Nuha berdetak semakin kencang tatkala giliran dia untuk bersalaman dengan ummi semakin dekat.

“Nuha.”

Hampir luruh jantungnya apabila dia mendengar ummi menyebut namanya tiba-tiba. Tangannya yang menggigil, dia sorokkan di belakang. “Ye… ye, ummi?” Setiap saat yang berlalu terasakan infiniti. Alamak, ummi dah tahu ke apa aku nak buat ni? Macam mana kalau kantoi dengan dia? Alamak! Alamak!

“Kamu lupa beg kamu?”

Nuha tersentak. Dia memegang bahu kanannya, tempat biasa dia letakkan beg sandangnya itu. Tiada. Dalam kekalutan, dia terlupa untuk membawa beg itu turun. “Alamak. Lupa ummi.”

Sepantas kilat dia berlari ke atas. Beberapa anak tangga dilangkau untuk sampai cepat. Beg dicapai dan dia bergegas turun. Di ruang tamu tinggal ummi dan abinya saja. Adik-beradiknya yang lain sudah tiada. Dia menelan liur. Perlahan-lahan dia mendekati ummi dan abinya. “Ni ada dah begnya ummi, abi. Maafkan Nuha sebab cuai.”

“Takpe. Ingat pesan ummi tadi?”

Dia mengangguk sekali.

“Bagus.”

Nuha menyalami dan mencium tangan kedua orang tua angkatnya itu, mungkin buat kali terakhir dalam hidupnya. Dia sudah lama bersedia untuk menghadapi hari ini. Walaupun cuak, dia sudah menyediakan diri dari dulu lagi untuk hari ini. Umpama burung yang sudah lama terkurung di dalam sangkar, hari ini dia membebaskan dirinya sendiri dan sayapnya akan dikuak luas dan dia akan terbang, terbang tinggi, jauh dari sangkar neraka ini.

Hari ini hari dia.

“Assalamualaikum ummi, abi.”

Langkah diayun ke luar pintu dan akhirnya dia bebas.

 

──♦──

 

“Kita nak pergi mana ni?” Azlan bersuara setelah senyap sepanjang satu jam lebih perjalanan dengan kereta.

“Akademi.”

“Akademi?”

Emran yang sedang memandu, mengangguk sekali. Sempat dia melontarkan senyuman pada Azlan yang sedang berkerut melihatnya. “Yup. Akademi. Akademi yang dibina Ahmad dan Emma, ibu bapa kandung kamu, khas buat orang-orang Hobat berlatih.”

Kerutan di dahi Azlan semakin bertambah. “Orang Hobat?”

“Ah, ya. Masih banyak yang kamu belum tahu lagi Azlan. Tak apa. Nanti bila kita tiba di sana, akan ada orang yang terangkan semua benda ni kepada kamu.”

“Semua benda?”

“Yup. Semua benda.” Emran menamatkan dialog mereka dengan menepuk bahu Azlan.

Azlan masih tidak puas hati. Jika betul kata-kata Emran itu, maka semua persoalan yang terkumpul di dalam kepalanya selama beberapa hari ini akan terjawab.

“Azlan… Azlan bangun. Kita dah sampai ni.”

Dia membuka matanya perlahan-lahan. Wajah Emran yang sedang tersenyum, mengisi ruang pandangnya. Dia menggosok-gosok matanya bagi membuang kantuk. Sesekali dia menggeliat bagi memastikan perjalanan darahnya kembali normal setelah duduk statik selama entah berapa jam.

Setelah betul-betul segar, dia keluar dari perut Audi milik Emran itu dan benda pertama yang menyambut pandangannya adalah sebuah rumah agam yang sangat besar. Lima batang tiang berdiri terpasak dengan megahnya. Setiap tiang lebih besar daripada sepemeluk manusia. Warna putih dan emas menjadi warna tema rumah agam itu.

Dari tempat dia berdiri, rumah agam itu kelihatan berkilau di bawah cahaya matahari. Boleh dikatakan, luas bangunan itu saja lebih besar daripada luas padang bola di sekolahnya. Mulut Azlan ternganga kerana terlalu kagum dengan keindahan bangunan itu.

“Selamat datang ke Akademi Orang Hobat. Biasa-biasa je. Heheh.” Emran di sebelahnya tersengih kerang. “Dah, jom. Ramai yang tak sabar nak jumpa kamu ni.

“Hah? Ramai?”

Pintu utama akademi itu ditolak Emran dan di sebalik pintu itu, terdapat hampir 50 wajah yang sedang memandang tepat ke arahnya.

“Oh, tak sangka pulak semua orang akan sambut Azlan hari ini. Well, guys, inilah Azlan. Orang yang saya ceritakan tu,” ujar Emran selamba sambil tangannya diunjurkan ke arah Azlan.

Wajah mereka semua kelihatan semakin berminat hendak mengenali Azlan.

“Err, hai.”

“Dah, dah. Azlan baru sampai, jadi dia penat. Semua orang pergi sambung aktiviti masing-masing.”

Hampir kesemua orang di situ beredar, kecuali dua susuk yang sedang berdiri di hadapannya. Dua orang yang sangat dia kenali. “Eh, Cikgu Iskandar. Cikgu Laili. Cikgu buat apa dekat sini?”

Mereka berdua datang mendekati Azlan dengan senyuman terukir di bibir masing-masing.

“Akhirnya, sampai jugak kamu di sini,” ujar Cikgu Iskandar tanpa menjawab soalan Azlan tadi.

“Saya ucapkan takziah atas pemergian ayah dan ibu awak. Semoga mereka ditempatkan bersama orang-orang yang beriman. Mereka orang yang baik. Banyak jasa mereka pada kami semua, terutamanya pada akademi ini,” ujar Cikgu Laili pula.

Azlan hanya tersenyum tawar. Apa lagi yang dia patut lakukan? Perlukah dia ucap terima kasih? Atau hanya mengangguk? Segala ucapan takziah yang diterimanya semalam, semuanya masuk telinga kanan dan keluar di telinga kiri. Namun, bila diucapkan oleh cikgunya sendiri barulah rasanya merejam perasaan. Barulah dia merasakan kehilangan. Kekosongan. Hampir saja dia tak dapat bernafas, namun dia cuba mengawal. Dia harus tunjuk yang dia kuat di hadapan mereka. Dia perlu kuat untuk Mak dan Abah. Demi dendam darah yang seharusnya dia balas dengan darah juga.

Bam!

Bunyi kuat itu mengejutkan mereka berempat.

“Den?” panggil Cikgu Iskandar.

Tak jauh dari mereka berempat, kelihatan seorang lelaki sedang berdiri di belakang pintu, tersipu-sipu malu. Dia menggaru kepalanya.

“Kan aku dah cakap hati-hati sikit. Tengok, kan dah kantoi?!” Dari belakang pintu, muncul pula satu suara perempuan yang berbisik kuat.

“Balqis?” Cikgu Laili pula yang bersuara.

Pak!

Perempuan yang dipanggil Balqis oleh Laili itu keluar dari tempat persembunyiannya. Tangannya melekat di dahi, sepertinya dia baru saja menepuk dahinya dengan kuat. “Saya bisik kuat sangat eh tadi?” soalnya, tak ditujukan khusus kepada sesiapa namun semua yang mendengar hanya mengangguk. Dia menggeleng. “Kau punya pasal lah ni!” Laju saja tangan yang melekat di dahinya terbang melayang ke lengan lelaki di sebelah.

“Ow!”

“Dah, dah. Alang-alang kamu berdua dekat sini, lagi baik kalau kamu tunjukkan Azlan kawasan sekeliling akademi kita ni,” ujar Emran. Dia memandang ke arah Azlan pula. “Azlan, kamu ikut diorang ni. Diorang antara senior dekat akademi ni, walaupun diorang yang paling muda.” Emran diam sejenak. “Well, not anymore.” Dia menepuk bahu Azlan sekali, sebelum mengajak Cikgu Iskandar dan Cikgu Laili untuk beredar dari situ.

Lelaki bernama Den itu terus menerpa ke arah Azlan dengan tangan yang terhulur hendak bersalam. “Hai! Azlan! Nama saya Latiff. Tapi semua orang dekat sini panggil saya, Den!”

Azlan menyambut salam Den yang kelihatan begitu teruja melihatnya.

“Jangan tanya saya macam mana daripada Latiff boleh jadi Den. Panjang ceritanya! Kalau nak dengar cerita panjangnya, kita kena duduk ditemani bintang dan bulan dan mug terisi air kopi di tangan, dan unggun api, barulah boleh saya cerita! Oh, salam kenal!”

Azlan memandang wajah Den tanpa sebarang kata. Lelaki di hadapannya itu berambut hitam dan kerinting yang dibiarkan kusut tak bersikat. Kulitnya cerah dengan alis mata yang tebal. Tubuhnya kurus dan tinggi, namun bukan jenis kurus yang tak bermaya. Terdapat sesuatu yang gagah dengan cara dia berdiri walaupun dia sering menampal senyum di wajah.

“Kejap, kejap. Apa maksud Cikgu Emran, not anymore?” Tiba-tiba Balqis muncul dari belakang Den dengan kerut di dahi. Telunjuknya lurus dihunus ke wajah Azlan.

Azlan mengundur selangkah ke belakang. “Err.”

“Berapa umur kau?” tanya Balqis.

Azlan menjeling ke arah Den.

Den yang masih tersenyum hanya mengangkat bahu sekali, seperti mengatakan, ‘lebih baik kau jawab soalan perempuan itu kalau tak nak kena belasah.’

“Emm, 17.”

“Shit,” Balqis memandang ke arah Den. “Kita dah tak jadi yang paling muda dalam akademi ni.”

“Berapa umur korang?”

“18!” Den menjawab riang.

“Dah, aku tak nak buang masa sembang dekat sini. Ikut aku. Aku tunjuk semua kawasan akademi ni dekat kau,” Balqis bertutur dengan laju, selaju kakinya melangkah meninggalkan Azlan dan Den yang terkebil-kebil di belakang. “Cepatlah!”

Cepat-cepat Azlan dan Den mengejar.

“Awak jangan terasa dengan Balqis. Cara dia cakap memang macam tu. Dia bukan kurang ajar tau,” ujar Den sambil menggaru kepalanya.

Azlan tersenyum nipis. “Oh, takpe.”

“Lagi satu, sebelum awak datang, dia memang bangga jadi antara penghuni akademi ni yang paling muda. So bila awak datang, mungkin dia rasa kedudukan dia dekat sini tergugat. So from now on, she has her eyes on you. Jaga-jagalah.”

“Great.”

Den ketawa kuat. “Selamat datang ke akademi, kawan!”

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/267682/pesona