[REVIEW] NIQAB

Niqab oleh Shield Sahran

 

Kehadiran semula Herman, Hawa dan anak perempuan mereka Nadia selepas lapan tahun meninggalkan Kampung Pinang serta merta menjadi buah mulut penduduk kampung. Masih segar di ingatan mereka tragedi yang meragut nyawa seorang gadis bernama Aminah dahulu. Yang lebih aneh lagi, Hawa dan Herman, kedua-duanya berpenampilan moden tetapi kenapa Nadia, anak mereka bertudung litup dan berniqab? Khabar angin mengatakan, gadis itu melindungi wajahnya dengan niqab walaupun ketika berada di rumah sendiri. Kepulangan semula Nadia disambut dengan satu persoalan di fikiran Lina, rakan sekelasnya dahulu. Kenapa Nadia yang berada di hadapannya kini rasa berbeza dengan Nadia yang dikenalinya dahulu? Dan apakah yang sebenarnya terjadi antara Nadia dan Aminah lapan tahun lalu?

 


 

Pada awal pembacaan, admin rasa tertarik dengan jalan cerita yang belum lagi admin dapat tangkap tentang apa sebenarnya novel ini. Setelah sampai ke kemuncaknya, barulah penulisnya mendedahkan konflik sebenar antara Nadia dan Aminah. Apa yang admin mahu sampaikan ialah, betapa besarnya pengajaran dalam cerita ini sampai admin rasa masyarakat kita sekarang harus lebih peka dengan keadaan sekeliling kita. Mungkin juga keadaan dan situasi yang ditulis oleh penulis dalam buku ini sebenarnya masih terjadi dalam kalangan masyarakat kita pada masa sekarang. Jalan penceritaan novel ini boleh dikatakan agak berat dari awal sampai kemuncak. Pengakhirannya pula sedikit sebanyak dapat memberikan penamat yang adil kepada seluruh penceritaan ini. Admin suggest untuk readers baca sendiri novel ini untuk tahu apa sebenarnya yang berlaku dalam keluarga Nadia yang menyebabkan banyak kehidupan orang lain musnah, termasuk kehidupan Aminah. Niqab yang berjasa hanyalah sebagai penutup segala dosa.

 

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/267681/NIQAB

[SNEAK PEEK] PESONA

PESONA oleh Arif Zulkifli

 

Nuha menjamah bubur kosong di hadapannya dengan perlahan. Adik-beradik angkatnya yang lain sedang rakus menghabiskan bubur di dalam mangkuk masing-masing. Hatinya berdebar-debar. Acap kali dia memegang loket yang tergantung di leher. Sudah menjadi tabiatnya suka mengusap loketnya tatkala sedang bersedih, marah ataupun gemuruh.

“Kau tak lalu makan ke Nuha? Cepatlah habiskan bubur tu. Nanti Ummi marah,” bisik Lisa yang duduk di sebelahnya. Nuha menjeling ke arah mangkuk budak itu yang sudah licin. Dia memandang pula ke wajah Lisa yang kelihatan masih lapar. Matanya tak lekang dari memandang mangkuk Nuha yang masih penuh. “Kau ambiklah bubur ni. Aku takde selera.”

“Eh, kau betul ni? Nanti kau lapar kang?” Wajah Lisa berubah gembira sesaat sebelum dia sorokkan kegembiraannya. Dia sudah menjilat bibirnya beberapa kali.

“Takpe. Kau habiskan je.”

Dan dengan rakusnya, dia menghabiskan bubur itu. Tak sampai seminit, mangkuk Nuha sudah licin.

“Wow.” Nuha mengambil mangkuknya dan terus berjalan ke arah singki. Sempat dia menjeling ke arah Mona yang baru keluar dari bilik tidur dengan sanggul di kepala. Mata Mona tajam memerhatikan gerak-geri anak-anak angkatnya. Tatkala mata mereka bertentang, cepat-cepat Nuha masuk ke dapur.

Usai meletakkan mangkuk yang sudah dibasuh ke atas para, dia terus ikut beratur bersama lapan adik-beradik angkatnya yang lain untuk bersalaman dengan ummi dan abi sebelum keluar “mencari rezeki”.

“Ingat pesan ummi, kalau nampak orang yang mencurigakan, cepat-cepat lari dari situ. Ingat target harian kita berapa. Dan jangan lupa balik sebelum maghrib.”

Jantung Nuha berdetak semakin kencang tatkala giliran dia untuk bersalaman dengan ummi semakin dekat.

“Nuha.”

Hampir luruh jantungnya apabila dia mendengar ummi menyebut namanya tiba-tiba. Tangannya yang menggigil, dia sorokkan di belakang. “Ye… ye, ummi?” Setiap saat yang berlalu terasakan infiniti. Alamak, ummi dah tahu ke apa aku nak buat ni? Macam mana kalau kantoi dengan dia? Alamak! Alamak!

“Kamu lupa beg kamu?”

Nuha tersentak. Dia memegang bahu kanannya, tempat biasa dia letakkan beg sandangnya itu. Tiada. Dalam kekalutan, dia terlupa untuk membawa beg itu turun. “Alamak. Lupa ummi.”

Sepantas kilat dia berlari ke atas. Beberapa anak tangga dilangkau untuk sampai cepat. Beg dicapai dan dia bergegas turun. Di ruang tamu tinggal ummi dan abinya saja. Adik-beradiknya yang lain sudah tiada. Dia menelan liur. Perlahan-lahan dia mendekati ummi dan abinya. “Ni ada dah begnya ummi, abi. Maafkan Nuha sebab cuai.”

“Takpe. Ingat pesan ummi tadi?”

Dia mengangguk sekali.

“Bagus.”

Nuha menyalami dan mencium tangan kedua orang tua angkatnya itu, mungkin buat kali terakhir dalam hidupnya. Dia sudah lama bersedia untuk menghadapi hari ini. Walaupun cuak, dia sudah menyediakan diri dari dulu lagi untuk hari ini. Umpama burung yang sudah lama terkurung di dalam sangkar, hari ini dia membebaskan dirinya sendiri dan sayapnya akan dikuak luas dan dia akan terbang, terbang tinggi, jauh dari sangkar neraka ini.

Hari ini hari dia.

“Assalamualaikum ummi, abi.”

Langkah diayun ke luar pintu dan akhirnya dia bebas.

 

──♦──

 

“Kita nak pergi mana ni?” Azlan bersuara setelah senyap sepanjang satu jam lebih perjalanan dengan kereta.

“Akademi.”

“Akademi?”

Emran yang sedang memandu, mengangguk sekali. Sempat dia melontarkan senyuman pada Azlan yang sedang berkerut melihatnya. “Yup. Akademi. Akademi yang dibina Ahmad dan Emma, ibu bapa kandung kamu, khas buat orang-orang Hobat berlatih.”

Kerutan di dahi Azlan semakin bertambah. “Orang Hobat?”

“Ah, ya. Masih banyak yang kamu belum tahu lagi Azlan. Tak apa. Nanti bila kita tiba di sana, akan ada orang yang terangkan semua benda ni kepada kamu.”

“Semua benda?”

“Yup. Semua benda.” Emran menamatkan dialog mereka dengan menepuk bahu Azlan.

Azlan masih tidak puas hati. Jika betul kata-kata Emran itu, maka semua persoalan yang terkumpul di dalam kepalanya selama beberapa hari ini akan terjawab.

“Azlan… Azlan bangun. Kita dah sampai ni.”

Dia membuka matanya perlahan-lahan. Wajah Emran yang sedang tersenyum, mengisi ruang pandangnya. Dia menggosok-gosok matanya bagi membuang kantuk. Sesekali dia menggeliat bagi memastikan perjalanan darahnya kembali normal setelah duduk statik selama entah berapa jam.

Setelah betul-betul segar, dia keluar dari perut Audi milik Emran itu dan benda pertama yang menyambut pandangannya adalah sebuah rumah agam yang sangat besar. Lima batang tiang berdiri terpasak dengan megahnya. Setiap tiang lebih besar daripada sepemeluk manusia. Warna putih dan emas menjadi warna tema rumah agam itu.

Dari tempat dia berdiri, rumah agam itu kelihatan berkilau di bawah cahaya matahari. Boleh dikatakan, luas bangunan itu saja lebih besar daripada luas padang bola di sekolahnya. Mulut Azlan ternganga kerana terlalu kagum dengan keindahan bangunan itu.

“Selamat datang ke Akademi Orang Hobat. Biasa-biasa je. Heheh.” Emran di sebelahnya tersengih kerang. “Dah, jom. Ramai yang tak sabar nak jumpa kamu ni.

“Hah? Ramai?”

Pintu utama akademi itu ditolak Emran dan di sebalik pintu itu, terdapat hampir 50 wajah yang sedang memandang tepat ke arahnya.

“Oh, tak sangka pulak semua orang akan sambut Azlan hari ini. Well, guys, inilah Azlan. Orang yang saya ceritakan tu,” ujar Emran selamba sambil tangannya diunjurkan ke arah Azlan.

Wajah mereka semua kelihatan semakin berminat hendak mengenali Azlan.

“Err, hai.”

“Dah, dah. Azlan baru sampai, jadi dia penat. Semua orang pergi sambung aktiviti masing-masing.”

Hampir kesemua orang di situ beredar, kecuali dua susuk yang sedang berdiri di hadapannya. Dua orang yang sangat dia kenali. “Eh, Cikgu Iskandar. Cikgu Laili. Cikgu buat apa dekat sini?”

Mereka berdua datang mendekati Azlan dengan senyuman terukir di bibir masing-masing.

“Akhirnya, sampai jugak kamu di sini,” ujar Cikgu Iskandar tanpa menjawab soalan Azlan tadi.

“Saya ucapkan takziah atas pemergian ayah dan ibu awak. Semoga mereka ditempatkan bersama orang-orang yang beriman. Mereka orang yang baik. Banyak jasa mereka pada kami semua, terutamanya pada akademi ini,” ujar Cikgu Laili pula.

Azlan hanya tersenyum tawar. Apa lagi yang dia patut lakukan? Perlukah dia ucap terima kasih? Atau hanya mengangguk? Segala ucapan takziah yang diterimanya semalam, semuanya masuk telinga kanan dan keluar di telinga kiri. Namun, bila diucapkan oleh cikgunya sendiri barulah rasanya merejam perasaan. Barulah dia merasakan kehilangan. Kekosongan. Hampir saja dia tak dapat bernafas, namun dia cuba mengawal. Dia harus tunjuk yang dia kuat di hadapan mereka. Dia perlu kuat untuk Mak dan Abah. Demi dendam darah yang seharusnya dia balas dengan darah juga.

Bam!

Bunyi kuat itu mengejutkan mereka berempat.

“Den?” panggil Cikgu Iskandar.

Tak jauh dari mereka berempat, kelihatan seorang lelaki sedang berdiri di belakang pintu, tersipu-sipu malu. Dia menggaru kepalanya.

“Kan aku dah cakap hati-hati sikit. Tengok, kan dah kantoi?!” Dari belakang pintu, muncul pula satu suara perempuan yang berbisik kuat.

“Balqis?” Cikgu Laili pula yang bersuara.

Pak!

Perempuan yang dipanggil Balqis oleh Laili itu keluar dari tempat persembunyiannya. Tangannya melekat di dahi, sepertinya dia baru saja menepuk dahinya dengan kuat. “Saya bisik kuat sangat eh tadi?” soalnya, tak ditujukan khusus kepada sesiapa namun semua yang mendengar hanya mengangguk. Dia menggeleng. “Kau punya pasal lah ni!” Laju saja tangan yang melekat di dahinya terbang melayang ke lengan lelaki di sebelah.

“Ow!”

“Dah, dah. Alang-alang kamu berdua dekat sini, lagi baik kalau kamu tunjukkan Azlan kawasan sekeliling akademi kita ni,” ujar Emran. Dia memandang ke arah Azlan pula. “Azlan, kamu ikut diorang ni. Diorang antara senior dekat akademi ni, walaupun diorang yang paling muda.” Emran diam sejenak. “Well, not anymore.” Dia menepuk bahu Azlan sekali, sebelum mengajak Cikgu Iskandar dan Cikgu Laili untuk beredar dari situ.

Lelaki bernama Den itu terus menerpa ke arah Azlan dengan tangan yang terhulur hendak bersalam. “Hai! Azlan! Nama saya Latiff. Tapi semua orang dekat sini panggil saya, Den!”

Azlan menyambut salam Den yang kelihatan begitu teruja melihatnya.

“Jangan tanya saya macam mana daripada Latiff boleh jadi Den. Panjang ceritanya! Kalau nak dengar cerita panjangnya, kita kena duduk ditemani bintang dan bulan dan mug terisi air kopi di tangan, dan unggun api, barulah boleh saya cerita! Oh, salam kenal!”

Azlan memandang wajah Den tanpa sebarang kata. Lelaki di hadapannya itu berambut hitam dan kerinting yang dibiarkan kusut tak bersikat. Kulitnya cerah dengan alis mata yang tebal. Tubuhnya kurus dan tinggi, namun bukan jenis kurus yang tak bermaya. Terdapat sesuatu yang gagah dengan cara dia berdiri walaupun dia sering menampal senyum di wajah.

“Kejap, kejap. Apa maksud Cikgu Emran, not anymore?” Tiba-tiba Balqis muncul dari belakang Den dengan kerut di dahi. Telunjuknya lurus dihunus ke wajah Azlan.

Azlan mengundur selangkah ke belakang. “Err.”

“Berapa umur kau?” tanya Balqis.

Azlan menjeling ke arah Den.

Den yang masih tersenyum hanya mengangkat bahu sekali, seperti mengatakan, ‘lebih baik kau jawab soalan perempuan itu kalau tak nak kena belasah.’

“Emm, 17.”

“Shit,” Balqis memandang ke arah Den. “Kita dah tak jadi yang paling muda dalam akademi ni.”

“Berapa umur korang?”

“18!” Den menjawab riang.

“Dah, aku tak nak buang masa sembang dekat sini. Ikut aku. Aku tunjuk semua kawasan akademi ni dekat kau,” Balqis bertutur dengan laju, selaju kakinya melangkah meninggalkan Azlan dan Den yang terkebil-kebil di belakang. “Cepatlah!”

Cepat-cepat Azlan dan Den mengejar.

“Awak jangan terasa dengan Balqis. Cara dia cakap memang macam tu. Dia bukan kurang ajar tau,” ujar Den sambil menggaru kepalanya.

Azlan tersenyum nipis. “Oh, takpe.”

“Lagi satu, sebelum awak datang, dia memang bangga jadi antara penghuni akademi ni yang paling muda. So bila awak datang, mungkin dia rasa kedudukan dia dekat sini tergugat. So from now on, she has her eyes on you. Jaga-jagalah.”

“Great.”

Den ketawa kuat. “Selamat datang ke akademi, kawan!”

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/267682/pesona

[SNEAK PEEK] PIJAMA

PIJAMA oleh Rahim Ramli

 

Aku membuat keputusan untuk tidak terus pulang ke rumah. Mulanya aku mahu ke Kompleks PKNS di Seksyen 14, tempat aku luangkan masa bersama Fil semalam, tapi tiba-tiba aku teringat yang Fil kata dia bekerja di satu kedai buku di Shah Alam Mall. Jadi alang-alang dah keluar rumah, mungkin aku boleh pergi jumpa dia dekat sana.

Nampaknya nasib seakan-akan menyebelahi aku hari ini. Dari depan pintu kedai buku tempatnya bekerja, aku boleh nampak dia berdiri di sebalik kaunter juruwang. Dia tak perasan kehadiran aku sebab sedang sibuk bertugas.

Aku berdiri di sisi kaunter, menanti dia selesai melakukan kerjanya. Setelah tidak ada lagi pelanggan yang beratur di kaunter, dia menghela nafas. Barangkali lega kerana boleh tenang sekejap sebelum mana-mana pelanggan lain pula datang. Dia kemudian menoleh ke arahku dan tersentak. “Eh, Nazim. Kau buat apa kat sini?” soalnya penuh teruja.

“Ushar kau,” aku berseloroh.

“Banyaklah kau punya ushar. Time sekolah dulu tak nak ushar. Haha.”

“Dulu kau nampak lain, sekarang kau nampak lain.”

“Awek hilang, baru nak ushar aku.”

Aku mengetap bibir. Sedikit tersinggung dengan kata-katanya.

“Eh, sorry. Aku tak sengaja. Tersasul pula.” Cepat-cepat dia meminta maaf. Mungkin sedar yang dia melawak tak kena tempat.

“Nah. It’s okay. No big deal.”

“Kau macam mana sekarang?”

“Aku okay je kot. Thanks pasal semalam.”

“My pleasure.”

“Jom pergi makan?” aku mengajak.

“Wei, aku tengah kerja ni.”

“Blah je la. Kata punk, rebel.”

“Itu dululah. Kau juga yang kata dulu lain sekarang lain.”

“Aku tahu. So, nak pergi makan tak?”

“Sabar la. Aku rehat pukul dua belas nanti.”

“Balik pukul berapa?”

“Enam setengah.”

“Masuk pukul berapa?”

“Tengok syif. Hari ni aku masuk pagi. Sembilan suku. So, balik petang. Kalau masuk tengah hari, balik malam.”

“Ooo…” aku mengangguk-angguk tanda faham.

“Sabar ya. Pukul 12 nanti kita pergi makan.”

“Kalau macam tu, aku pusing-pusing dululah. Pukul 12 nanti, aku datang balik.”

“Alright. Ikut kau la.”

Aku pun bergerak meninggalkan Fil dengan tugasnya. Sebelum keluar dari kedai buku tu, sempat aku belek-belek buku-buku yang terjual terutamanya novel dan juga komik. Dulu aku rajin juga baca komik, terutamanya masa sekolah rendah. Bila dah meningkat remaja dan mula meminati muzik, perlahan-lahan aku berhenti baca komik. Minat dan komitmen dah beralih arah sepenuhnya pada muzik dan seterusnya fesyen yang lahir dari muzik itu sendiri.

Masih ada setengah jam lagi sebelum waktu rehat Fil tiba. Aku memutuskan untuk meronda-ronda tanpa hala tuju dalam pusat membeli-belah itu. Kedai-kedai yang ada semuanya tak menarik perhatian aku. Tabiat aku yang suka berjalan tak tentu hala ini sebenarnya aku berjaya hentikan tanpa sedar bila aku berkawan dengan Mai dan Fazlin. Sekarang mereka tak ada, aku kembali ke tabiat lama. Baru sekarang aku sedar yang aku dah lama juga tak buat perangai lama.

Tiga minit sebelum pukul dua belas, aku kembali semula ke kedai buku. Kali ni aku duduk dekat bangku di luar kedai buku. Dari situ aku boleh nampak jelas Fil sedang bercakap dengan seorang staf lain yang memakai uniform sama dengannya. Kemudian dia meninggalkan kaunter juruwang dan masuk ke dalam sebuah bilik yang terletak di belakang kaunter itu.

Gelagat seorang kanak-kanak yang sedang berjalan dengan ibunya menarik perhatian aku. Sesekali si kecil itu ketawa nyaring, nampaknya happy gila. Leka pulak tengok budak kecik tu, dahlah comel, pipi pun tembam. Aku jarang nak puji budak-budak comel sebab aku tak suka budak-budak, tapi budak tu memang comel.

“Dah ready?”

Aku menoleh. Fil sudah berdiri di sebelahku. Dia memakai sepasang jaket yang melindungi uniform kerjanya. Aku memerhati wajahnya sekejap. Nampaknya dia memakai mekap masa bekerja. Wajahnya dibedak tipis, guna celak dan lipstik warna merah jambu yang hampir sama dengan warna bibirnya. Mungkin sebab dia kena jumpa ramai orang kot.

“So, nak makan mana ni?” aku bertanya. Aku yang ajak orang, aku pula yang bertanya. Kalau Mai ada, mesti dia dah tegur. Elok sangatlah tu, Nazim. Terus cari jalan untuk kenang Mai.

“Kalau kedai hijau, kau okay?”

“Kedai hijau?”

Rupa-rupanya ada sebuah kedai makan di kompleks PKNS yang selalu jadi tumpuan para pekerja sekitar, termasuklah Fil dan rakan-rakan sekerjanya di kedai buku itu. Namanya aku lupa nak tanya Fil, tapi kedai tu digelar kedai hijau sebab dindingnya dicat hijau. Kata Fil, ada satu kedai makan lagi yang kawan-kawannya gelar kedai gelap. Sebab apa? Sebab ruang dalam kedai tu gelap. Agaknya, lebih mudah melabel sesebuah kedai itu dengan ciri yang paling menonjol dan ketara padanya selain nama kedai itu sendiri.

Kedai ini menghidangkan nasi campur. Pelbagai jenis lauk terhidang, sesuai selera para pengunjung. Kata Fil, selalunya dia bungkus saja dan makan di stor sebab tempat duduk selalu penuh. Tapi kali ini kami awal, jadi masih banyak tempat kosong. Kami berdua memutuskan untuk makan saja di sini.

Lepas mengambil lauk dan mula makan, baru aku tahu kenapa kedai ini selalu penuh. Makanannya murah dan rasanya boleh tahan sedap. Aku makan nasi berlauk ayam pedas dan kicap. Ringkas. Aku memang tak berapa suka makan sayur kecuali sayur yang Mak masak. Itu pun jenis yang tertentu je.

“Kau pernah makan sini tak?” Fil bertanya.

“Tak pernah,” jawabku sambil melihat sekeliling.

“Yalah. Kau mana makan kedai-kedai macam ni. Kau makan kat McD, KFC, Burger King.”

Aku sekadar mendengus sambil mula terus menyuap nasi. Tak ada idea macam mana nak balas kata-kata Fil.

“Kau macam mana?”

“Macam mana apa?”

“Kau okay ke? Yalah. Semalam kan macam tak berapa nak okay je.”

“Tadi kan kau dah tanya.”

“Saja aku tanya lagi. Nak tengok konsisten tak jawapan kau sekarang dengan jawapan kau yang tadi. Kalau tak konsisten, maknanya kau tipu.”

Aku mendengus. “Susah nak cakap. Sejujurnya, I feel like shit. But life must go on.”

“Kau kalau ada apa-apa masalah, kau contact la aku. Kau dah tahu mana nak cari aku kan?”

“Kalau kau cuti?”

“Henfon kan ada. Kau masih pakai nombor yang sama kan?”

“Sama je. Tak ada sebab aku nak main tukar-tukar nombor.”

“Aku pun masih pakai nombor yang sama. Tak tahu la kot-kot kau dah delete nombor aku.”

Aku mendengus lagi. “Tak adalah. Aku jarang nak delete nombor sesiapa. Kadang-kadang tak terlintas pun. Sudahnya, henfon aku penuh dengan nombor-nombor yang aku tak contact pun.”

“Samalah. Aku pun macam tu.”

“Kau tak kisah ke?”

“Pasal apa?”

“Maksud aku, kenapa kau nak buang masa kau untuk melayan aku dan dengar masalah aku? Masa sekolah dulu pun, kita tak adalah rapat mana. Kau dengan geng-geng kau dan aku pula, well, dengan kawan-kawan imaginasi aku.”

Fil ketawa. “Aku ada kepentingan aku sendiri. Aku suka nak ambil tahu rahsia dan hal-hal peribadi orang lain. Tu je. Kalau diorang ada masalah, aku seronok dengar. Baru aku tahu rupa-rupanya hidup diorang lagi teruk dari hidup aku.”

“Serius la, Fil.”

Fil menyeringai. “Serius la. Buat apa nak jadi pendengar kepada masalah orang lain kalau masalah sendiri tak boleh selesai. Dengar masalah orang ni, tujuan utama dia hanya untuk buat kita lupa masalah kita sendiri. Juga tujuan dia supaya kita nampak mulia dan baik pada pandangan orang yang berkongsi masalah. Diorang akan rasa terharu sebab diorang ingat kita ni ambil berat pasal diorang, sedangkan hakikatnya, we don’t actually give a shit.”

“Itu ke yang kau fikir?”

Seringai Fil berubah kembali ke senyuman manis gula perang. “Tak adalah. Aku gurau je.”

Tapi macam ada betulnya juga kata-kata Fil tadi. Dalam gurauan, ada kebenaran. Kadang-kadang kata-kata yang diungkapkan dengan nada bergurau itulah apa orang yang berkata itu benar-benar hendak sampaikan.

 

──♦──

 

Entah dah berapa lama aku termenung depan laptop di meja belajarku. Lampu bilik sengaja tak dihidupkan. Sejak kebelakangan ni, aku rasa lebih selesa duduk dalam gelap. Paling tidak pun, ada cahaya samar-samar je dari luar.

Mata menatap skrin di hadapanku. Laman Google memaparkan carian tentang Maizatul Allia binti Mohd Roslan, tetapi tiada sebarang berita terbaru tentang dia atau Fazlin yang aku temui.

“Nazim!”

Suara manja Mai kedengaran. Aku tersentak saat merasa ada sepasang tangan yang memelukku dari belakang. Kepalanya disandarkan ke belakang kepalaku.

“Mai?”

“Ya, Nazim. I kat sini,” ujar Mai lalu melepaskan pelukannya.

Aku menoleh. Berdiri di depan mataku kini adalah Mai. Dia memakai baju dan seluar pijama warna putih sama macam beberapa hari yang lepas. Aku agak yang aku bermimpi lagi tapi aku tak ingat pula kalau-kalau aku ada baring di katil dan terlelap. Seingat aku, tadi aku makan malam bersama Mak dan Abah sebelum naik dan menghadap komputer. Ke aku terlelap depan komputer sebenarnya? Entahlah.

Andai kata ini semua hanyalah mimpi, biarlah. Sekurang-kurangnya terlunas juga rinduku pada Mai. Aku berjalan mendekatinya lalu merangkulnya erat. Beberapa saat berlalu sebelum dia membalas pelukanku.

“Where have you been, Mai?” soalku.

“I ada je kat sini. You yang tak bagi perhatian pada I. Mentang-mentanglah dah ada orang lain,” jawabnya.

“Mana ada orang lain. I sayang you seorang je. Sejak you hilang, tak pernah sehari pun berlalu tanpa I fikirkan you.”

“Tak de orang lain? Budak perempuan rambut pendek yang kerja kat kedai buku tu?”

“Yang tu kawan I je. Sejak you hilang, I banyak mengadu kat dia pasal you. Itu je.”

Pelukan dilepaskan.

“I tak nak orang lain. I nak you je. You baliklah,” pinta aku.

Mai mendengus, “I ada je kat sini.”

“Then, you jangan ke mana-mana. Stay by my side. Forever.”

Dahi aku dan dahi Mai bersentuhan. Dari jarak yang sebegitu dekat, aku melihat dia tersenyum. Aku menarik tangannya dan kami duduk di katil sambil menghadap satu sama lain. Aku membiarkan sahaja diriku dibuai keindahan wajahnya dan kelembutan kulit tangannya. Aku tak minta lebih. Pada saat ini, berada bersamanya sudah memadai untuk membuatkan dunia ini terasa lebih indah untuk didiami.

Tapi tak selalu apa yang kita nak kita akan dapat. Apabila aku buka mata, yang kudakap bukannya Mai, tetapi bantal peluk. Ini kali kedua aku mimpi benda yang hampir sama. Kalau tiap-tiap malam mimpi macam ni kan best? Kenapalah mimpi selalunya mesti lebih indah daripada realiti? Kenapa?

Aku menatap tangan sendiri. Sensasi tanganku bersentuhan dengan tangan Mai tadi terasa realistik. Senyuman pada wajahnya segar dalam ingatan. Seolah-olah ia bukan mimpi. Bukankah mimpi atau ingatan kita tentangnya selalunya kabur? Tak mungkin mimpi yang aku alami itu sebenarnya bukan mimpi. Aku kena terima hakikat yang realiti takkan menjadi seindah mimpi. Sama ngeri dengan mimpi ngeri, mungkin.

Telefonku memainkan lagu Our Lady of Sorrows yang didendangkan oleh kumpulan My Chemical Romance, menandakan ada panggilan masuk. Aku melihat identiti pemanggil. Mama. Ada apa pula Mama call aku?

“Hello, Mama,” aku menjawab panggilan.

“Ni Nazim, kan?”

“Ya. Nazimlah ni.”

“Nazim…”

“Ya, Mama?”

Senyap seketika di hujung talian. Apa benda ni? Panggilan terputus ke? Ke ada masalah dengan talian? Mama tengah bercakap tapi aku tak dengar ke? Atau macam mana?

“Mama?”

“Mama ada benda nak bagitau Nazim…”

“Apa dia?”

“Pasal Mai…”

Keterujaan dan kerisauan bercampur-baur apabila aku mendengar nama itu disebut. “Ha, kenapa dengan Mai?”

“Mai…”

“Ya? Mai kenapa?”

“Mai dah balik. Dia ada kat rumah Mama sekarang.”

Nyaris telefon terlepas dari tangan. “Betul ke? Dia okay ke tak?”

Sunyi seketika.“Physically, dia okay. Tapi dia…”

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/267683/PIJAMA

[REVIEW] JARI

JARI oleh Wan SC

 

“Tangan abang ni special. Tak sama macam tangan orang lain.” “Macam mana Kimi tahu?” “Sebab Kimi pun special macam abang.” “Kimi pun boleh tengok masa silam orang lain?” “Mata Kimi boleh detect semua orang yang special. Macam sekarang, Kimi nampak cahaya dekat tangan abang.” “Jadi, Kimi nak abang buat apa?” “Jangan cakap abang tak tau yang abang boleh download dan upload memori orang lain?” “Sumpah abang tak faham apa yang Kimi cakap ni.” “Selama hari ni abang buat apa je dengan tangan abang ni?” “Abang tengok memori orang lain lah.” “Abang boleh buat lebih dari tu.” “Maksud Kimi?” “Tak ada masa nak explain. Abang pegang tangan Kak Jue sekarang. Download semua memori dia.”

Pada awal penulisan buku ini, jalan penceritaannya sudah pun sedikit gelap, menambahkan misteri pada muka surat seterusnya. Buku ini memang lain daripada lain. Jalan cerita buku ini pada separuh awal tidak lah membosankan, penulis memberikan jalan cerita yang kita pun rasa nak tahu dengan lebih lanjut. Disebabkan itu, admin habiskan baca buku ini dalam sehari sahaja disebabkan level curiosity yang meninggi. Pada separuh akhir, rasanya pembaca dah boleh dapat tangkap apa sebenarnya yang terjadi dengan watak-watak dalam buku ini sebab penulis menceritakan watak-watak yang ‘banyak’ itu di alam lain dan mungkin pembaca boleh skip beberapa muka surat ketika separuh akhir ini kerana ia hanyalah untuk memanjangkan jalan penceritaan semata tapi jangan skip sampai terlepas klimaks pula ye. Klimaks nya agak mendebarkan tetapi taklah sampai terkeluar jantung pembaca, cuma sekadar menghangatkan babak-babak tersebut. Penutup buku ini, penulis menceritakan bagaimana watak-watak dlm buku ini boleh dapat ‘kuasa luar biasa’ dan babak selepas itu paling mengejutkan dan tergantung. Haaa kalau nak tahu cerita ni tentang apa sebenarnya, boleh lah dapatkan eBuku ini.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/266104/jari

Sejenak Bersama Sahidzan Salleh

Antara karya Sahidzan Salleh, One Two Jaga

 

Hai readers! Seperti kebiasaanya, admin akan kongsikan kepada anda hasil temu bual kami bersama penulis buku. Pada bulan ini kami berjaya menemu bual seorang penulis buku yang terkenal dengan salah satu bukunya, One Two Jaga, iaitu Sahidzan Salleh.

Kalau readers nak tahu serba sedikit tentang penulis buku yang terkenal ini, boleh ikuti temu bual kami di bawah 🙂

 

1. Siapa yang memberi inspirasi untuk Sahidzan Salleh menulis?

Pertama, diri sendiri. Akan sentiasa wujud kemahuan untuk menghasilkan sesuatu di dalam diri saya. Kedua, penulis-penulis yang saya gemari. Saya mula menulis novel pertama setelah timbul pertanyaan di dalam benak saya; bagaimana seorang penulis dapat menyiapkan novelnya?

 

2. Apa makanan kegemaran anda?

Makanan pedas.

 

3. Siapakah penulis kegemaran anda? (tak kisah luar negara or dalam negara)

Haruki Murakami (novel), Etgar Keret (cerpen).

 

4. Apakah novel kegemaran Sahidzan Salleh? (tak kisah luar negara or dalam negara)

Pinball, 1973.

 

5. Ada haiwan peliharaan tak di rumah?

Kucing.

 

6. Jika anda diberi peluang untuk melancong secara percuma, ke manakah anda mahu pergi dan mengapa?

Jepun. Mungkin sebab saya membesar dengan menonton dan membaca produk-produk hiburan Jepun.

 

7. Apakah Sahidzan Salleh merancang untuk menulis dan produce novel terbaru?

Ya, sudah tentu. Sasaran saya adalah untuk menghasilkan sebuah novel setiap tahun.

 

8. Apakah pesanan Sahidzan Salleh kepada pembaca di luar?  

Bacalah novel-novel saya.

 

9. Pada pandangan Sahidzan Salleh, apa istimewanya novel Sahidzan Salleh berbanding novel lain di pasaran?

Saya cuba menghidangkan suatu karya yang pantas, mindblown dan mudah dibaca.

 

10. Dari mana Sahidzan Salleh selalu dapatkan ilham untuk menulis? Ada yang dari pengalaman sendiri ke?

Dari persekitaran dan pengalaman sendiri yang diolah menjadi sebuah fiksyen.

 

11. Apa rutin harian Sahidzan Salleh? Ada yang rare tak?

Rutin harian saya membosankan. Mungkin sebab itu saya menulis novel. 

 

12. Describe diri Sahidzan Salleh dalam 3 patah perkataan?

Sunyi adalah kebisingan.

 

13. Apa nasihat Sahidzan Salleh kepada penulis-penulis yang masih baru dalam industri buku?

Banyak membaca daripada menulis.

 

14. Selain Bahasa Melayu, Bahasa Inggeris, apa lagi bahasa lain yang Sahidzan Salleh kuasai?

Tiada.

 

Kami harap Sahidzan Salleh akan terus merwarnai dunia penulisan dengan coretan yang menarik dan bermutu. Jika anda berminat dengan tulisan Sahidzan Salleh, boleh klik pada link di bawah untuk mendapatkannya.

 

Karya terbaru Sahidzan Salleh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/author/filter/au_47371_sahidzan-salleh/~

Sejenak Bersama Nadia Khan

Nadia Khan

 

Hai readers! Seperti kebiasaanya, admin akan kongsikan kepada anda hasil temu bual kami bersama penulis buku. Pada bulan ini kami berjaya menemu bual seorang penulis buku yang terkenal, Nadia Khan! Salah satu bukunya, Gantung sudah pun dijadikan drama bersiri di kaca tv.

Kalau readers nak tahu serba sedikit tentang penulis buku yang terkenal ini, boleh ikuti temu bual kami di bawah 🙂

 

1) Siapa yang memberi inspirasi untuk Nadia Khan menulis?

Arwah Mak (Mak Long) saya seorang yang suka membaca. Dia sentiasa galakkan saya untuk terus menulis supaya ada bahan bacaan yang dia suka. Dan tiada yang lebih menyeronokkan daripada membaca karya anaknya sendiri.

 

2) Apa makanan kegemaran anda?

Saya tak pernah tolak nasi lemak bungkus.

 

3) Siapakah penulis kegemaran anda? (tak kisah luar negara or dalam negara)

Maggie O’Farrell

 

4) Apakah novel kegemaran Nadia Khan? (tak kisah luar negara or dalam negara)

Perhaps in Paradise – Ellina Abdul Majid

Instructions For A Heatwave – Maggie O’Farrell

Harry Potter and The Half-Blood Prince – J.K. Rowling

The Marble Collector – Cecilia Ahern

Spoiled Brats – Simon Rich

(Banyak lagi sebenarnya)

 

5) Ada haiwan peliharaan tak di rumah?

Takde tapi nak kucing!

 

6) Jika anda diberi peluang untuk melancong secara percuma, ke manakah anda mahu pergi dan mengapa?

New York (“melancong secara percuma” ni termasuk tiket penerbangan kelas pertama tak? Sebab New York jauh. Dah tua ni satgi sakit belakang lak naik kapal terbang lama-lama)

 

7) Apakah Nadia Khan merancang untuk menulis dan produce novel terbaru?

All the time ☺ 

 

8) Apakah pesanan Nadia Khan kepada pembaca di luar?

Teruskan membaca.   

 

9) Pada pandangan Nadia Khan, apa istimewanya novel Nadia Khan berbanding novel lain di pasaran?

Mungkin watak-wataknya yang dekat di hati pembaca.

 

10) Dari mana Nadia Khan selalu dapatkan ilham untuk menulis? Ada yang dari pengalaman sendiri ke?

Ilham ada di mana-mana. Disiplin untuk menulis; itu yang susah. Pengalaman memang ada memberi ilham, tapi diolah untuk menjadi cerita yang lebih menarik.

 

11) Apa rutin harian Nadia Khan? Ada yang rare tak?

Rutin harian sentiasa berubah. Kalau ada yang rare pun, kadang-kadang bila saya ada writer’s block saya akan pandu kereta seorang diri sambil mainkan watak-watak yang saya tulis – praktis dialog diorang, bagi sedap.

 

12) Describe diri Nadia Khan dalam 3 patah perkataan?

Daydreamer. Storyteller. Confidant. 

 

13) Apa nasihat Nadia Khan kepada penulis-penulis yang masih baru dalam industri buku?

There’s no such thing as an overnight success – keep on trying.

 

14) Selain Bahasa Melayu, Bahasa Inggeris, apa lagi bahasa lain yang Nadia Khan kuasai?

Bahasa Inggeris. Saya faham Hindi, tapi kalau bertutur tatabahasa saya berterabur sikit.

 

Kami harap cik Nadia Khan akan terus merwarnai dunia penulisan dengan coretan yang menarik, bermutu dan mind blowing lagi. Jika anda berminat dengan tulisan Nadia Khan, boleh klik pada link di bawah untuk mendapatkannya.

 

Lebih banyak karya dari Nadia Khan boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/author/filter/au_3059_nadia-khan/~

[REVIEW] THE ASRAMA ANTHOLOGY

The Asrama Anthology by Zan Azlee

The Asrama Anthology shares 19 true stories of Malaysians who have experienced life in boarding schools, which they believe helped build them into who they are today. There are stories of friendship, heartbreak, family tragedy, conflict, race relations, and yes, there are one or two romantic ones. Chosen and edited by award-winning writer and broadcaster Zan Azlee, whose own true-life hostel accounts are too shocking for this volume.


Zan Azlee made a call for open entries for anyone who wanted to share their experiences in boarding school resulting to  19 different Malaysians who wrote their true experiences in this novel. These Malaysians decipher their experiences in a way that could touch our heart in every possible way. Each chapter is short and packed with life lessons for us that are already in the working life. It makes us look back and reminisce our youths, not regretting anything but simply reminiscing the memories. All of the stories differ and I think those who were from boarding schools could relate to some of the stories. Being shy or outgoing, doing stupid things together with friends, having a crush on someone from your school, struggling with family’s conflict or body weight, all of these are the common things that most of us would have experienced when we were young and dumb. We tend to do stupid things and not having a care in the world because being young is a ticket to having a lot of experiences during school days. I recommend this book to all readers who want to read how these Malaysians pour their experiences into words that are casual, easy for readers to relate on a Sunday evening perhaps at a cafe or on vacation because between all these true stories, they are only a few pages apart but the impact will leave your heart and mind feel at peace.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/266105/THE-ASRAMA-ANTHOLOGY