[SNEKA PEEK] HATI BERGETAR RINDU

9789831246597-medium
HATI BERGETAR RINDU Oleh Dhiya Zafira

Prolog

DIA melihat jam di pergelangan tangan. Sudah hampir jam 1.00 pagi. Deretan kedai di kawasan itu kebanyakannya sudah gelap. Selepas membayar di kedai 7 Eleven itu, dia cepat-cepat keluar. Malam itu hujan turun renyai-renyai. Angin yang bertiup, sejuknya sampai ke tulang hitam. Tanpa membuang masa, dia segera melangkah ke arah kereta yang terparkir tidak jauh dari lot-lot kedai itu. Hatinya mendengus tiba-tiba melihat keadaan yang sunyi sepi itu. Semasa datang tadi, tiada langsung kawasan parkir yang kosong sehingga dia terpaksa memarkir di tempat yang lebih jauh.

Kini, tidak sampai setengah jam berada di kedai serbaguna itu, kesemua kereta yang memenuhi kawasan seakan-akan lenyap. Hati sedikit berasa gusar, namun tidak mahu membiarkan perasaan gementar menguasai diri, dia memberanikan diri. Dari jauh, dia sudah menekan alarm kereta. Belum pun sempat dia memasuki kereta, terdengar suara jeritan meminta tolong. Hanya sekali dan selepas itu jeritan itu hilang. Dia memasang telinga untuk mendengar lagi.

Tersilap dengarkah dia? Mungkinkah itu hanya lolongan si anjing dan bukannya jeritan seorang perempuan yang meminta pertolongan? Tetapi lolongan anjing dan jeritan manusia pastinya berbeza. Entah mengapa, tiba-tiba bulu romanya meremang. Kalau bukan anjing atau manusia… jadi jeritan siapa yang didengarinya itu?

Dia menuju ke arah datangnya bunyi tersebut. Di lorong gelap itu, dia terlihat kelibat seseorang yang sedang membongkok melakukan sesuatu. Langkahnya mati tiba-tiba. Akalnya menyuruh dia pergi dari tempat itu sekarang juga. Tengah dia berkira-kira begitu, kedengaran derapan tapak kaki berlari menuju ke arahnya. Tanpa berfikir panjang, dia terus masuk ke dalam kereta dan mengunci pintu.

Enjin kereta segera dihidupkan, namun alangkah terkejutnya dia apabila tiba-tiba seorang lelaki menjengukkan wajah dari lorongan gelap itu. Dia menjerit ketakutan. Sesungguhnya dia terkejut dengan perlakuan yang berlaku secara tiba-tiba itu. Lelaki itu tidak berbuat apa-apa. Hanya merenungnya dengan pandangan yang sukar ditakrifkan. Wajahnya tidak begitu jelas, namun mata yang sedang merenungnya dengan tajam itu membuatkan dia menggigil.

Apa yang dia tahu, renungan itu mengingatkan dia pada sesuatu yang amat menakutkan. Sesuatu yang mampu membuatkan dia dilanda mimpi buruk saban malam. Mata itu… ya… mata itu begitu menggerunkan dan membuatnya bertambah tidak selesa. Mereka bertatapan seketika sebelum dia menekan hon berkali-kali. Dia mahu meminta pertolongan andai lelaki ini mahu melakukan sesuatu yang tidak diingini. Ternyata dia berjaya apabila lelaki itu berlalu dari situ. Buat sesaat, matanya terpejam penuh kelegaan.

Tanpa membuang masa, dia terus memandu pulang. Had limit pemanduan, sudah tidak dipedulikan. Setengah jam setelah menahan rasa debar dan gentar, akhirnya dia tiba di rumah. Untuk pertama kali sejak bertemu dengan lelaki itu, dia berupaya menarik nafas lega kembali. Siapakah dia? Siapakah lelaki itu? Kenapa matanya begitu? Kenapa renungannya seperti seekor singa yang sedang memburu mangsa? Dia meneliti bulu romanya yang masih lagi meremang. Ya ALLAH… apa yang berlaku ni?

KEESOKAN hari, dia bangun dalam keadaan lesu. Kepala yang berdenyut-denyut masih terasa sakitnya. Sepanjang malam, dia tidak dapat melelapkan mata walau secebis pun. Lelaki misteri semalam berterusan menghantui dirinya. Dia tidak tahu mengapa pertembungan mereka meninggalkan kesan yang cukup kuat ke atas dirinya. Dia membuka pintu apabila terdengar bunyi sesuatu dibaling ke pintu rumah. Dia tahu apa yang dilemparkan ke dalam kawasan rumahnya setiap pagi. Dia lantas membuka pintu untuk mengambil surat khabar yang terdampar di pekarangan rumah. Matanya terbeliak apabila membaca berita utama di dada akhbar.

ANGEL MENYERANG LAGI! Wanita 28 tahun menjadi mangsa terbaru.

Dia terus membaca lagi. Bukan setakat tajuk utama yang menarik minatnya, tetapi lokasi kejadian pembunuhan tersebut. Kakinya lembut tiba-tiba sehingga terpaksa berpaut pada badan kereta miliknya. Jadi… jeritan yang didengarinya malam itu adalah benar. Adakah gadis ini yang menjerit meminta tolong? Dan lelaki itu, adakah dia yang membunuhnya? Angel? Siapakah sebenarnya Angel ini?

****

Sebulan kemudian

KAKI kecilnya diayun dengan pantas. Tubuh mula dirembesi manik-manik peluh. Nafasnya juga semakin kasar. Bunyi-bunyi kepenatan sudah kedengaran, namun itu tidak langsung memperlahankan langkahnya. Dia terus berlari dan berlari. Beberapa meter sebelum menghampiri rumah, suara halusnya terbit dari kerongkong, memanggil-manggil nama ayahnya. Namun, laungan itu tidak terluah apabila tiba-tiba dia tersungkur ke tanah. Debu-debu merah terserak di wajah polosnya. Dia meludah beberapa kali cuba mengeluarkan debu yang memasuki mulutnya. Tekak terasa perit.

“Awatnya, Ain?” tegur Pak Ali dari muka pintu. Melihat anaknya masih terkial-kial membersihkan pakaian dan wajah, dia bergerak ke luar dengan niat mahu membantu anaknya itu. Ain… Ain, selalu saja gopoh dan kelam-kabut. Esok, lusa sudah boleh jadi isteri orang, masih lagi dengan perangai tak senonohnya itu. Pak Ali menggeleng dalam hati.

Ain panggung kepala. Dia seolah-olah terlupa apa yang ingin dikatakan apabila jatuh tersungkur sebentar tadi. Apabila melihat wajah ayahnya, dia kembali teringatkan perkara yang membuatkan dia berlari seperti mahu memasuki acara saringan untuk sukan balapan Olimpik 2012 nanti.

“Cepat ayah! Ikut Ain cepat!” katanya sambil menarik tangan Pak Ali.

Pak Ali yang kebingungan hanya menurut. Sesekali dia berhenti kerana kepenatan.

Ain yang tidak sabar mengeluh panjang. Dia tahu ayahnya itu sudah tua dan tentu sekali tidak mampu untuk dibandingkan dengan kudratnya.

“Awat ni, Ain? Nak bawa ayah pi mana ni? Jauh lagi ka?” soalnya termengah-mengah.

“Dak aih! Dekat ja. Nak sampai dah ni. Kat tepi lombong tu ja. Cepat sikit, ayah!” Ain semakin kalut. Beberapa langkah kemudian, dia berhenti di tepi tempat yang dimaksudkan. Dia menunggu ayahnya tiba.

Pak Ali merenung arah yang ditunjukkan anaknya. Matanya terarah ke bawah dan tersentak.

“Siapa tu?”

“Ain tak tahu. Ain nampak dia masa nak petik pucuk paku. Ayah rasa dia hidup lagi ke?” soal Ain sambil cuba menuruni bukit kecil itu, namun suara garau Pak Ali membantutkan hasratnya.

“Jangan. Kita jangan buat apa-apa. Ain pergi rumah Mak Kiah. Minta dia telefon polis. Ayah tunggu kat sini. Pergi cepat!” arahnya cuba bertenang sebaik mungkin.

Mendengar arahan itu, Ain sekali lagi memecut laju. Arahan ayahnya disemat kemas dalam hati. Walau apa pun, mereka tidak boleh bertindak sesuka hati. Pihak polis harus diberitahu mengenai kejadian ini.

Sementara menunggu ketibaan pihak polis, Pak Ali mengambil keputusan untuk melihat dengan lebih dekat. Dengan penuh berhati-hati, dia menuruni bukit yang sedikit curam itu. Beberapa minit kemudian, dia tiba di tempat itu.

Dia melihat, merenung dan memerhati dengan teliti. Tubuh itu kaku tidak bergerak. Benarkah tubuh itu sudah tidak bernyawa lagi? Tubuh yang bertelangkup itu dilihat dengan penuh serba salah. Haruskah dia cuba menyentuh tubuh itu? Atau tunggu sahaja pihak polis datang menyiasat perkara ini?

Tengah dia berkira-kira itu, telinganya menangkap suara orang mengerang. Pak Ali hampir melompat dek terperanjat. Dia mengamati suara itu lagi. Tidak syak lagi. Suara itu datangnya dari tubuh yang bertelangkup itu. Memikirkan sudah menjadi tanggungjawabnya untuk membantu, dia terus mengangkat tubuh itu. Terbeliak matanya melihat wajah itu.

“To… tolong! Tolong saya!”

Enam bulan lalu, Damansara…

“SUAMI you tak marah ke kalau you balik lambat hari ni?” Dia menyoal sebaik sahaja perempuan itu melabuhkan tubuh di sisinya.

Perempuan yang disoal tu hanya ketawa. Kuat dan tidak terkawal. Mungkin kerana minuman keras yang sudah meresapi tubuhnya ini telah memberi kesan. Tubuhnya ditarik rapat ke dada wanita itu. Wanita itu meletakkan jari telujuknya ke bibir seperti mahu memberitahu sebuah rahsia sahaja gayanya.

“Husband I tak tahu pun I keluar malam ni. Orang tua tu pukul 9.00 malam dah lelap. Tidur mati pula tu. Kalau I keluar tiap-tiap malam pun tak pernah sedar,” bisik perempuan yang bertubuh lampai itu.

“Lagipun I selalu letak pil tidur dalam minuman dia. I ni muda lagi. Body pun masih bergetah. Masih nak enjoy lagi. Takkan sebab I kahwin dengan orang tua tu, I kena berlagak macam nenek pula, kan?” tambahnya lagi dengan tawa yang semakin galak.

“Tua-tua pun, husband you banyak duit,” tukasnya yang turut sama tersenyum menyaksikan wanita yang mabuk arak ini menggodanya.

“Tau takpe… sebab tu I terpaksa tahan. Tapi, kalau nak enjoy macam ni… pandai kita makan, pandailah simpan. Jangan sampai orang tua tu tahu.” Dia meletakkan jari telunjuk di atas bibir.

“You nak ikut I malam ni?” goda lelaki tu sambil menghidupkan enjin kereta. Senyuman masih tidak lekang daripada bibir. Perempuan ini sudah pun masuk ke perangkapnya sebaik sahaja menerima pelawaannya untuk minum bersama. Dan dia tahu, perempuan ini tidak akan segembira ini jika dia tahu apa yang bakal dihadapinya sebentar nanti.

“Ke mana?” soal perempuan itu seperti kucing betina gatal yang mahu mengawan sahaja.

Dia tersenyum lagi. Kayu besbol yang terselit di bawah kerusinya dijeling sekilas.

“Syurga…”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81596/Hati-Bergetar-Rindu

[SNEAK PEEK] EPILOG 3 NAGA

9789831247976-medium
EPILOG 3 NAGA Oleh Kaz Ishak

EPILOG

INI adalah epik agung riwayat tentang kami, tiga ekor naga yang menghembus nafas gentala mengatur langkah kehidupan, bersama janji sedarah. Dan tiga naga ini, bukan pula sang moralis, bukan juga sang sosialis waima pejuang nasionalis.

Aku hanya pemuda yang tak menjadi! Sang ‘gagalis’! Sang idealis muda, punya intektualitas tepu, sendiri. Dan catatan epilog ini aku mulai pada pertengahan cerita, bukan pada pengakhir waima pada pangkal cerita. Agar senang untuk diteroka, ke kiri atau juga ke kanan, ke depan mahupun ke belakang. Seperti mana kuisan sang pujangga terdahulu!”

SOFIA mencari nafasnya kembali, kerana lupa sama ada jika dirinya sendiri bernafas ketika asyik membaca buku jurnal picisan itu. Punyalah hebat buku jurnal picisan itu hingga tertidur Sofia di meja pejabatnya. Punyalah hebat jurnal picisan itu, budak-budak sastera tingkatan enam atas pun belum tentu boleh faham.

Kucing Siam berbulu perang milik Sofia ini namanya Shiro. Nama anjing peliharaan watak kartun Shin Chan yang selalu aku tonton bila mata mula rabak. Biskut samprit coklat kegemaranku yang dibikin mama tempoh hari tak putus-putus disambut mulut aku yang kering, ketika zaman-zaman aku terikut rentak kelompok masyarakat kampung Pasir Berdengung dulu.

Muka surat satu. Muka surat satu. Muka surat satu. Muka surat satu. Muka surat satu. Muka surat satu. Muka surat satu. Muka surat satu. Muka surat satu. Suara halus kanak-kanak perempuan kecil sedang memanggil-manggil ibunya.

“Mummy… mummy!” Sofia yang sedang lena berdengkur di atas katil kelamin yang empuk dan diselimuti gebar gebu dingin dibeli dari IKEA ini terjaga mendengar suara anak kecil itu.

Sofia melihat tiada siapa di sebelahnya di atas katil yang terbentang luas ini. Dari pintu bilik Sofia itu, kelihatan susuk tubuh anak lelaki kecil sedang menangis halus muncul dalam gelap, sambil memanggil-manggil ibunya.

“Meh sini sayang.” Sofia memanggil satu-satunya putera kesayangannya.

Anak kecil itu berlari menghampiri Sofia dan berbaring rapat di sebelahnya, memeluk tubuh Sofia erat semacam tidak mahu dilepaskannya.

“Arul takut… Arul mimpi… Boleh Arul nak tidur dengan mummy?”

“Okey, sayang. Arul tidur sebelah mummy, okey.”

“Daddy mana?” tanya Arul sayu.

“Daddy pergi kerja, sayang. Daddy balik lambat malam ni. Arul tidur, okey.”

“Mummy, sambung lah cerita pasal lembu dengan budak lelaki tu?”

“Arul kan nak tidur. Nanti mimpi, tak boleh nak tidur pula. Esok kan Arul nak bangun pagi, pergi Quiddies kan?”

“Tapi Arul nak tahu apa jadi lepas tu. Mummy cerita lah!?”

Sofia perlahan-lahan mencapai jurnal hitam yang berada di celah gebar gebunya. Dibuka jurnal picisan keramat yang penuh sejarah kisah suka-duka kehidupan itu, dan dibaca jurnal itu oleh Sofia pada cuping telinga halus Arul, yang berusia lima tahun, dalam dakapannya erat di atas katil di dalam bilik itu.

****

“Mereka bertanya padanya, kenapa dia, sangat suka berahsia?” bisik Sofia halus di cuping kecil telinga Arul.

Ketika ini aku lelah, lesu, lengit, malas, atau apa pun istilah yang menggambarkan aku berbangsa Melayu. Yang aku tahu, hidup ini hanya ada buku, DVD cetak rompak dan kadangkala kalau mahu bersosial, aku ke panggung kalau ada filem yang Sofia mahu tonton.

Selain meneroka kepala gila sang legenda pemikir dunia. Agar dapat memahami cerita-cerita picisan mereka. Untuk aku memahami jalan hidup yang pernah mereka lalui. Agar dapat aku teladani patah-patah kata mereka yang tak pernah aku faham, walaupun berbeza-baza dialektikal gagasan idea merata.

Namun, akhirnya aku sangap sendiri. Menanti sesuatu yang dicari untuk datang bergolek-golek, macam ayam golek dari bazar Ramadan. Atau mungkin ayam betina dari bangsal kelam dengan lampu neon warna warni, di pinggir tanah licin.

Aku sendiri, sentiasa mahu mempercayai bahawa aku berada di atas landasan yang betul, namun mencari landasan yang mana sebenarnya aku berada. Di mana pun aku berdiri, berada, bila mana pun, pasti akan ada suara. Walaupun dalam sunyi. Hanya jika aku mahu.

Atau mungkin tidak ada apa pun yang sebenarnya aku katakan. Sunyi dan sepi sendiri, masih menyeronokkan jika punya gagasan idea yang mampu mengisi ruang kosong ini.

Biskut samprit coklat yang diisi dalam tin Milo, biskut kegemaran aku yang mama buat sudah habis, kosong, yang tinggal hanya saki-baki serbuk coklat yang manis di dalam tin Milo, di depan mata aku. Dan tekak aku masih mualkan sesuatu.

Sambil aku mengetuk perlahan tin Milo yang kosong itu dengan jemari aku, mendendangkan rentak lesu, mencari ilham untuk melakukan sesuatu, untuk mengisi kebosanan kepala aku yang masih berdengung.

Dan aku mula tonyoh, conteng atau mungkin menulis sesuatu, di muka-muka kosong jurnal picisan aku ini, tentang aku.

Tentang kita. Dan semua kita yang bernama manusia yang punya limitasi akal. Kemuncak limitasi akal ini lah adalah kesedaran yang akan membentuk perubahan. Anjakan gagasan pemikiran. Suatu revolusi pemikiran berlangsung dan membentuk dunia pandang baru. Gagasan idea. Sebuah dentuman yang akan mengejutkan kita dari lena yang mengasyikkan, membentuk suatu kubikel kesedaran. Bunyi dentuman guruh di langit mengejutkan tidur-tidur ayam aku.

Ketika aku yang sedang lena berlengkar di atas katil. Kepalaku menerawang melihat kipas silling yang berpusing menghasilkan bunyi nyaring yang menyakitkan hati. Kemudian mataku beralih melihat ke arah peti televisyen di dalam bilik ini, yang sedang menyiarkan berita. Rimas benak mata melihat berita TV yang disiarkan tanpa aku langsung mengambil perhatian terhadap apa yang di perkatakan wanita Melayu kacukan Cina tersebut. Akhirnya hanya manusia menghukum manusia dan manusia mengkafirkan manusia lain.

Humanistik menjadi medium propa kesesatan, terutama apa yang sedang berlaku di balik tanah tumpah darah. Telinga aku menjadi tuli dan mata aku benak menjadi lengit. Aku tak gemar dalam keadaan lengit begini.

RUANG dalam bilik itu suram. Hanya diterangi biasan cahaya yang datang dari kotak peti TV 22 inci di tengah-tengah bilik kecil itu. Dingin waktu pagi melenakan tubuh lesu Fazarul, seorang remaja lelaki berusia 18 tahun. Dia hanya berseluar boxer pendek dan kemeja-t bundle tertulis “I shoot The Pianist”, filem maestro autuer agung dunia, Francoise Truffaut.

Lemas dalam fikir rasa yang melengitkan, deringan telefon bimbit Nokia XpressMusic lapuknya di atas meja berbunyi lantas mengejutkannya dari lena. Dengan mata yang masih terkatup lesu, Fazarul mengangkat dan menjawab lesu panggilan telefon itu dan suara yang di dengarnya adalah nada bingit suara manusia yang semacam terdesak, amat memerlukan sesuatu darinya. Sesuatu yang berat untuk diberikannya.

“Rul, sorry kacau kau pagi-pagi buta ni. Tidur lagi ke? suara Khalid, seorang rakan yang sudah lama di kenalinya.

“Pukul berapa ni? Kau tak tidur ke apa?” jawab Fazarul, rimas dan buntu.

“Aku telefon kau balik nanti lah?” Fazarul terus mematikan telefon bimbitnya itu lantas mencampakkan telefon tersebut di atas katil.

Fazarul bangun dan duduk di atas katilnya. Keadaannya kusut sambil termanggu melihat ke arah jam di atas meja di sebelah katilnya. Jam menunjukkan tepat pukul 5.00 pagi. Jarum jam berdetik perlahan, terasa menyenakkan.

Berita Astro Awani di peti TV di hadapan katilnya itu masih bersiaran. Sesekali Fazarul mengusap kepalanya yang berserabut dan bercelaru. Rambutnya menggerbang seperti gaya rambut watak utama filem Hantu Kak Limah Balik Rumah yang pernah ditonton di saluran Astro First tidak lama dahulu. Rambutnya cuba diusap rapi, namun dia tidak punya sebarang daya untuk meneruskan usahanya.

Gagasan republik kutu sedang bermaharajalela di atas kepala kusut sang idealis muda. Titis hembusan dingin hujan masih renyai membasahi jendela di luar bilik itu. Fazarul bangun dengan langkah perlahan berjalan menuju ke arah tingkap di bilik tersebut.

Di balik tabir kegelapan dingin pagi itu, Fazarul berdiri, termenung di sebalik jendela, dilihatnya gerimis embun masih segar menitis ke bumi. Tidak diduganya, semalam membawa bersama secebis kenangan. Juga mimpi aneh dalam jaganya yang hanya membawa sedikit senyuman dan secebis keriangan buat seketika. Dalam jaga, seperti kering kudratnya diperah masa, dalam kota jahil, oleh gagasan kesultanan tanah air.

Fazarul yang berdiri di balik tingkap itu merenung jauh, sejauh batas kaki bukit di hujung ufuk timur pada ketika hanya gelap pandangan mata kasarnya, cuba menyingkap fikir-rasa pada nilai kehidupan yang dicari.

Kemudian Fazarul berjalan ke goboknya dan mencapai seluar jeans Levi’s 501 kegemarannya yang sudah pun lusuh dimamah masa. Dia menyalin pakaian lalu mengheret tubuh lesunya masuk ke dalam bilik air, membasuh wajah mukanya yang lelah.

Fazarul keluar dari bilik dan turun ke ruang tamu. Di ruang tamu itu, Sofia sedang lena di atas sofa putih empuk, dengan buku-buku teks dan kertas-kertas nota bersepah di atas meja berhampiran sofa tersebut. Sofia, kakak Fazarul, susuk tubuh gadis mahasiswa ayu yang sempurna sifatnya, berusia 22 tahun. Mungkin kerana gigih menelaah, Sofia terlena dan terlupa untuk ke bilik tidur.

Fazarul yang melihat kakaknya yang sedang berlengkar di atas sofa putih yang empuk di ruang tamu itu, bingkas naik semula ke dalam biliknya dan mencapai kain selimut gebu yang berada di atas katil lalu dibawanya turun semula ke ruang tamu. Perlahan-lahan Fazarul menyelimutkan susuk tubuh Sofia yang terlena itu.

Sedang Fazarul menyelimutkan tubuh satu-satunya kakak kesayangannya dari hujung kaki hingga ke pangkal bahu, sekeping kertas jatuh dari sofa di mana Sofia tidur. Fazarul mengutip perlahan lalu mendapati yang ia merupakan sekeping gambar potret seorang wanita.

Fazarul memandang potret tersebut dan kemudian memandang ke arah Sofia semula. Gambar potret itu punya persamaan, mirip sangat dengan raut wajah kakaknya itu. Perkara itu membuat Fazarul terpaku, terdiam dan terdetik sesuatu dalam kesedaran akalnya.

Fazarul cuba untuk mengimbau memori silam yang tidak pernah difahaminya. Wajah wanita di dalam gambar potret itu kelihatan begitu berseri, mungkinkah ini gambar ibunya yang tidak pernah Fazarul kenali? Keluh Fazarul dalam hati.

Sejenak, Fazarul merasai kalbu di hatinya menusuk kembali. Namun, tidak ingin dibawanya kembali kesedaran akalnya ke dalam gugusan kisah-kisah picisan dirinya ketika kecil. Hanya bibit-bibit memori yang tidak pernah difahaminya itu berlegar dalam kesedaran fikirnya. Fazarul meletakkan semula gambar itu di celah muka-muka surat sebuah buku yang terdapat di atas meja di tengah-tengah ruang tamu itu.

Fazarul berjalan dengan langkah halus ke arah pintu depan rumah. Membuka pintu rumah itu perlahan-lahan lantas keluar. Dikuncinya pintu rumah itu perlahan-lahan agar tidak mengganggu lena Sofia. Fazarul berjalan keluar dari rumah dengan langkah bersahaja, menghirup udara nyaman dan dingin di kala pagi yang gelap.

Tanpa disedarinya, dari jendela bilik di atas rumah tersebut, kelihatan susuk tubuh seorang wanita sedang memerhatikan Fazarul yang sedang berjalan keluar dari perkarangan rumah itu. Kemudian wanita itu dengan hela nafas sayu beredar dari jendela dan menutup tirai jendela bilik tersebut.

Sekali lagi, dingin pagi itu yang hanya diiringi jatuhan embun bersama nafas lesu Fazarul, lelah seperti mana juga mendung dalam benak hatinya. Hanya kedengaran bunyi telapak kaki Fazarul yang sedang berjalan menyusuri taman perumahan yang masih gelap dan sepi. Fazarul berjalan hingga tiba di sebuah gelanggang tenis yang dijadikan skatepark, tempat di mana Fazarul bersama rakan-rakan baiknya bermain skateboard tidak lama dahulu.

Fazarul duduk di sebuah bangku usang, merenung akan suasana aman dan tenang kala itu. Bangku yang telah menjadi saksi kisah-kisah melodrama kehidupan anak remaja. Sejenak mindanya membuka bayangan sesuatu yang dikenali sebagai kenangan, bagaikan sebuah jambatan yang retak.

Fazarul menyedari bahawa mendung hatinya itu tidak mampu membawa sebarang makna. Fikirannya mula melayang mengimbau kembali kisah duka yang pernah dilalui dan diharungibersama kakaknya, Sofia. Dalam hembusan nafasnya, sang naga kecil mendengus halus bersama dalam gelap pagi itu.

****

SOFIA berbisik di telinga halus Fazarul yang masih terpinga-pinga dari mimpi tidurnya. Gadis itu mengajak adiknya untuk bersama keluar dari rumah. Sofia memimpin tangan Fazarul, yang pada ketika itu berusia enam tahun, berjalan terus keluar dari pagar rumah yang terikat kain putih itu. Pada ketika sanak-saudara mereka berlegar-legar di pekarangan rumah tersebut.

Fazarul merasakan seperti terdapat sebuah cahaya yang amat terang di luar pagar rumah itu. Hujan turun lebat dan orang-ramai, sanak-saudara, keluar masuk di rumah tersebut. Fazarul mula menangis kekeliruan dan Sofia cuba menenangkan hati kecil Fazarul.

Fazarul yang ketakutan cuba untuk berhenti menangis lalu memandang ke arah wajah kakaknya yang pada ketika itu berusia 10 tahun. Wajah Sofia kelihatan resah dan Fazarul melihat titisan air mata mengalir keluar dari kelopak mata kakaknya itu. Tiba-tiba seorang lelaki menerpa mereka.

“Kamu berdua jangan takut. Insya-ALLAH… Pak cik akan bantu kamu berdua dengan apa yang pak cik mampu. Sekarang kamu berlindung dulu di rumah pak cik.” Lelaki yang berusia separuh abad itu memberitahu perlahan. Dia menjanjikan keadaan akan menjadi lebih tenang di rumahnya.

Fazarul dan kakaknya itu dibawa menaiki kereta pacuan empat roda. Pak cik memandu kereta tersebut beredar dari kawasan pekarangan rumah tersebut. Di dalam kereta itu juga, seorang wanita berusia lewat 30-an duduk di sebelah pak cik yang sedang memandu kereta. Wanita itu kelihatan sayu teresak-esak, tersedu-sedu sendiri.

Pak cik yang memandu kereta tersebut hanya mampu mendiamkan diri termenung jauh ke hadapan jalan yang panjang, dalam hujan yang lebat. Fazarul terlalu keliru untuk memahami apa yang sedang berlaku pada ketika itu dan apa yang dia tahu hanyalah dirinya akan dibawa ke rumah lelaki itu, untuk berlindung di sana nanti.

“Perlindungan dari apa?” bisik Fazarul dalam benak hatinya.

Fazarul memandang ke arah Sofia dengan riak keliru. Namun sepanjang perjalanan, di dalam kereta itu, tidak seorang pun bersuara waima mengeluarkan sepatah kata.

“Mana ayah dan ibu?” soal Fazarul dalam benak fikir rasanya.

Hati kecilnya yang kusut hanya mampu berserah pada apa yang dianjurkan padanya ketika itu. Tidak lama kemudian lelaki itu berkata, “Fazarul, jangan takut. Pak cik akan pastikan Arul dengan Kak Sofia selamat,” kata lelaki itu yang sedang memandu kereta tersebut.

Benak akal Fazarul mula menerawang tertanya-tanya siapakan lelaki ini dan kenapa wanita yang duduk di sebelahnya menangis pilu? Sesekali kelibat petir menyambar langit hitam dan bunyi dentuman guruh serta hujan yang masih turun lebat mengisi ruang susana dalam kereta itu.

Sofia hanya mampu mendiamkan diri dan memandang ke arah pemandangan di luar kereta. Tidak lama kemudian mereka tiba di sebuah rumah banglo yang sederhana besar, di pinggir kota. Sebuah banglo yang mempunyai ciri-ciri seni bina zaman kononial 1940-an. Kawasan rumah banglo itu agak luas. Ada halaman taman yang mengelilingi ruang bangunan banglo itu.

Dari dalam banglo itu, seorang wanita warganegara Indonesia berusia lewat 30-an bergegas keluar dari dalam rumah. Berpayung hitam meredah hujan yang masih turut lebat. Wanita itu membuka pintu pagar rumah setibanya kereta yang dinaiki oleh Fazarul dan Sofia tiba di pekarangan rumah banglo tersebut dan mereka masuk ke dalam pekarangan rumah tersebut.

Pak cik keluar dari kereta dan membuka pintu di mana Fazarul duduk lalu memimpinnya keluar dari kereta tersebut. Fazarul dibawa masuk ke dalam rumah tersebut dan seketika Fazarul menoleh ke arah Sofia, dilihatnya Sofia sedang berjalan perlahan-lahan sambil memandang-mandang ke arah taman di halaman rumah tersebut yang lapang dan cantik.

Wanita yang duduk di kerusi sebelah tempat duduk pemandu masih lagi menangis teresak-esak di dalam kereta seakan tidak mampu bergerak apatah lagi berkata. Dari jauh, Fazarul hanya mampu melihat tanpa memahami apa-apa. Dia dibawa masuk ke rumah itu. Selangkah memasuki rumah itu, dapat dilihat betapa indahnya ruang di dalam rumah itu yang luas dan dihiasi perabot yang cantik.

Benar seperti kata pak cik, terasa semacam berada di tempat yang aman, lebih-lebih lagi dengan haruman bunga yang menyelubungi sekitar rumah tersebut. Lelaki itu menyuruh wanita Indonesia itu membantu wanita yang masih lagi terpaku di dalam kereta itu keluar. Wanita Indonesia yang sedang memimpin tangan Sofia terus melepaskan genggamannya pada Sofia dan berjalan menghampiri wanita yang masih di dalam kereta itu, cuba membantu wanita itu keluar dari kereta tersebut.

Fazarul dibawa masuk ke dalam rumah itu dan naik ke sebuah bilik di tingkat atas rumah tersebut. Fazarul duduk di atas katil besar yang empuk, selesa di dalam bilik yang suram itu. Tidak lama kemudian Sofia pula masuk dan duduk di atas katil itu. Sofia mencapai sebiji bantal lantas memeluk bantal tersebut erat, semacam cuba menahan sesuatu dari dalam dirinya agar tidak dilihat oleh adiknya.

Fazarul terpinga-pinga melihat keadaan kakaknya yang pelik seperti dalam kesedihan. Pak Teh menyuruh mereka berehat dan tidur, lantas menutup suis lampu bilik itu lalu keluar sambil menutup pintu bilik tersebut.

Sofia memanggil adiknya dengan nada sayu untuk duduk di sebelahnya. Fazarul perlahan-lahan menghampiri.

“Kak, kenapalah banyak sangat orang menangis? Apa yang cengeng sangat mereka ini? Mana ayah dengan ibu? Siapa pak cik yang bawa kita kat sini? Kenapa? Kenapa mak cik yang duduk sebelah pak cik tu menangis?” Pelbagai persoalan yang bermain dalam lelah mindanya yang lengit dan menghimpit Sofia untuk berada dalam keadaan yang amat tertekan, terdesak dalam kekeliruan.

Sofia perlahan-lahan memandang ke arah mata adik kesayangannya itu tanpa mampu punya sebarang patah kata. Dia tidak mampu menjawab persoalan yang ditujukan kepadanya.

Sofia terus menangis lalu memeluk erat tubuh kecil Fazarul yang kaku dan dingin. Pelukan Sofia bagaikan pelukan yang paling syahdu menggambarkan rasa kasih seorang kakak kepada satu-satunya adiknya. Pada ketika itulah Fazarul sedar pasti ada sesuatu yang telah berlaku ketika dia dibuai mimpi. Fazarul juga sedar mungkin ada sesuatu telah berlaku kepada ayah dan ibunya.

Sofia melepaskan pelukan tersebut perlahan dan berbisik halus, “Tidurlah dik, esok nanti Arul faham semuanya,” dengan nada perlahan Sofia meniupkan katanya pada benak hati Fazarul. Sofia kemudian cuba menenangkan diri adiknya itu dan meminta Fazarul yang sedang lesu untuk tidur.

Fazarul tidur mengiring ke arah kanan dengan matanya yang masih terbuntang luas, termenung ke arah sebuah jam dinding di satu sudut di dalam bilik itu. Pukul 4.20 pagi dan jarum jam masih berdetik kencang. Dalam esakkan nafasnya, di dalam benaknya terdapat pelbagai persoalan yang ingin sangat ditemukan dengan jawapan yang dapat difahaminya.

Apalah yang dapat difahaminya yang pada ketika itu, rasa akalnya yang masih mentah untuk mengenal erti sebenar kesedihan kehidupan? Fazarul perlahan-lahan menutup matanya, cuba untuk tidur dan menenangkan fikiran. Bayu dingin menghembus langsir di celah-celah jendela bilik itu.

CAHAYA pagi yang masuk dari jendela yang terbuka luas menerkam wajah Fazarul. Dia terjaga dari lena. Sofia turut terjaga dari tidurnya. Pembantu rumah yang masuk mengejutkan mereka. Fazarul dan Sofia disuruh untuk membersihkan diri, mandi dan bersiap.

“Nak pergi mana ni, kak?” kata Fazarul kepada Sofia.

“Akak tak tahu lah, dik,” jawab Sofia dengan nada perlahan.

Setelah siap, dia dan kakaknya dibawa turun ke ruang tamu. Ada beberapa orang penghuni rumah itu sedang duduk di sofa di ruang tamu itu, termanggu sendiri, menunggu mereka.

Fazarul dan Sofia diminta oleh lelaki yang membawa mereka ke rumah tersebut untuk duduk di atas sofa putih yang empuk di ruang tamu tersebut. Lelaki itu kemudian memperkenalkan dirinya.

“Nama pak cik, Zulkarnain. Ini isteri pak cik, Mak Cik Asmah dan ni pula adik pak teh, Pak Cik Shah Rizal,” kata lelaki yang bertubuh tinggi dan tegap itu. Dia memperkenalkan dirinya dan wanita yang sedang duduk di sofa di ruang tamu itu serta seorang lagi lelaki.

Wanita itu mula menerpa, “Mak cik satu-satunya adik kandung kepada ibu kamu, kamu tahu kenapa kamu berdua kat sini?”

Fazarul hanya menggelengkan kepalanya tanda tidak tahu akan jawapannya.

“Ayah dan mak dan meninggal dunia,” ujar Sofia perlahan.

Sofia yang duduk di sofa putih itu, di sebelah Fazarul menggenggam tangan adiknya itu dengan erat. Seperti tidak mahu dilepaskan genggaman itu.

Fazarul memandang wajah sayu Sofia, tersentak dengan kata-kata kakaknya itu. Mak Cik Asmah hanya mampu mendiamkan dirinya dan menundukkan wajah. Lantas pak teh perlahan-lahan memeluk Mak Cik Asmah, cuba menenangkan isterinya itu.

Fazarul menganggap kejadian yang sedang berlaku ini bagaikan sebuah drama sinetron yang tiada kesudahan, yang tidak pernah dapat difahaminya. Mungkin kerana Fazarul masih belum tahu akan erti sebenar kehidupan.

Pak Cik Shah Rizal memberitahu bahawa ayah dan ibu mereka meninggal dunia akibat kemalangan jalan raya. Mereka menghembuskan nafas terakhir di tempat kejadian.

“Sudahlah, kita ke tanah kubur dulu?” kata Pak Cik Zulkarnain. Dia memandang ke arah Mak Cik Asmah, Fazarul dan Sofia.

Mereka berlima menaiki kereta pacuan empat roda yang dipandu pak teh ke tanah perkuburan. Setibanya mereka di kawasan persemadian jasad manusia yang sangat sunyi itu, Fazarul dapat melihat jenazah ayah dan ibunya diusung keluar dari sebuah van dan dibawa ke tapak liang lahad yang telah digali sempurna.

Ramai orang berdiri mengelilingi kedua-dua liang lahad, melihat jenazah ayah dan ibu mereka ditanam. Makam ayah dan ibunya terletak bersebelahan. Terasa benar sayu dalam embun pagi masih membasahi tanah merah yang masih berhalwa, tubuh jenazah ayah dan ibu Fazarul disambut ke muka bumi lantas ditimbus tanah merah, yang akan membawa mereka ke takah tiga, alam yang bernama kehidupan.

Selepas talkin dibaca, Fazarul dan Sofia dibawa pulang semula ke rumah keluarga angkat baharu mereka. Setibanya mereka di rumah, mereka diberitahu bahawa mereka akan tinggal di situ mulai hari itu. Mujurlah, Sofia dan Fazarul dibesarkan dengan sempurna oleh keluarga angkat mereka di banglo yang terletak di sebuah taman perumahan di pinggir kota.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81595/Epilog-3-Naga

REVIEW RANGGAU

9831240081-medium
RANGGAU OLEH RAMLEE AWANG MURSHID

Satu pembunuhan bersiri gadis-gadis sedang berlaku di Sabah. Mayat-mayat yang ditemui oleh polis didapati telah hilang mata dan buah pinggang. Ursula Gimbang, anak seorang tokoh korporat begitu risau adiknya, Janet yang tiba-tiba hilang menerima nasib yang sama. Apakah ia perbuatan manusia atau makhluk halus yang dikenali sebagai Ranggau? Oleh kerana Tuan Gimbang seorang tokoh yang terkenal, dia tidak mahu perkara itu dilaporkan kepada pihak polis. Sebaliknya dia menyarankan agar Ursula mengupah penyiasat persendirian. Dan, Ursula menemui Rusdi Salleh, seorang penulis novel misteri kerana merasakan bahawa penulis itu mempunyai kebolehan menyiasat.


Merupakan novel kedua yang dihasilkan oleh Ramlee Awang Murshid (RAM), dibawah terbitan oleh Alaf 21.
Ia sebuah novel yang mengisahkan Rusdi Salleh, seorang novelis sambilan yang telah diupah oleh Ursula,anak kepada seorang ahli perniagaan terkenal Sabah bernama Tuan Gimbang,untuk mencari adiknya yang hilang iaitu Janet. Kehilangan Janet dikaitkan dengan kejadian-kejadian jenayah kejam di mana buah pinggang dan mata mangsa hilang. Tambah menggerunkan,kejadian ini turut dikaitkan dengan perbuatan Ranggau (Iblis/Syaitan).  Novel ini unik pada saya.

Jalan cerita yang menggunakan 2 point of view yang berbeza iaitu pandangan orang pertama dan pandangan orang ketiga. Ending cerita yang agak lemah turut menjadi kelemahan novel ini. Pada pendapat admin, pengakhiran jalan ceritanya bersifat anti-klimaks dan kurang umpph.

Tapi overall, best cerita ni dan sesuai dibaca oleh mereka yang dahagakan novel thriller bahasa Melayu.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81660/Ranggau

Chat with David Menon

Hello dedicated readers!!

For this week, we managed to interview an international author. He is an author who wrote the crime genre novel. Do you want to know, who is this author? He is David Menon. Want to know more about him? Keep reading guys.

rj-21

  1. How did you write your first novel?

I have this need to write good, plausible, entertaining stories that will give people pleasure and enjoyment. I’m inspired by everything that’s going on around me, the people I meet, the daily news on television, the places I go to. They all have an impact on my writing. I write in the crime fiction genre because everyone loves a good mystery and it also allows me the greatest scope for social commentary.

  1. How did you write your first novel?

On large pads of writing paper using a pen. I know that some writers prefer to do it this way but now I write everything on my computer which is so much easier. Except for when I’m making notes of course and for that I go back to using pads.

  1. What is your favorite food?

Indian garlic chicken with pilau rice and a garlic naan bread.

     4.What is your favorite novel?

My favourite novel of all genres is ‘The Gift of Rain’ by the Malaysian author Tan Twan Eng. It is one of the most beautifully written books I’ve ever read and it has a gripping story-line that made me guess over and over again and which hasn’t left me even though it’s been many months since I read it. An absolutely fantastic book. My favourite novel in my own crime genre is ‘The Mermaid’s Singing’ by Val McDermid.

    5. Who is your favorite author?

The British crime writer Val McDermid. For me she is the boss of crime writers and whenever a book of hers comes out I devour it as quickly as I can. There are other crime writers I like including Peter Robinson and the Icelandic writer Arnaldur Indridasson but Val is the number one for me.

6. Do you have a pet?

No I don’t have a pet and that makes me very sad because I’d love to have a dog. I’d like a really big dog like a Labrador or an Alsatian. But the thing is I travel so much that it wouldn’t be fair on the dog to keep on leaving it and it would break my heart too.

7. If you are given a chance to travel for free, where would it be? Why?

I would go to the Malaysian island of Langkawi. In fact I’m going there in January for my second visit and I can’t wait. I feel the most incredible sense of peace when I’m there and it’s a welcome break from this increasingly insane world we’re living in.

8. Do you have any plan on your upcoming books? Briefly tell your readers on what will it be about?

I’m currently working on the 8th book in the DSI Jeff Barton series which is called ‘Landslide’ and which will be out on 28th December. I’m also working on a stand alone crime novel and also the third in my series featuring private investigator Stephanie Marshall and set in Sydney, Australia.

9. Do you have any message to your readers?

My message to my readers is one of thanks and appreciation for enjoying that I do. I’m very grateful for their continuing support and I’ll keep on working hard to give you the best and most intriguing stories that I can.

10. Do you have a special time to write or how is your day structured?

I tend to write best in the afternoon and evenings, often until the small hours after midnight. I use the mornings to do my admin stuff and to look after my flat, shopping etc.

11. What is your favorite quote?

‘I have nothing to declare except my intellect’ by Oscar Wilde.

 

That is all from us in this interview. We wish you all the best for your career! Keep writing and we love you!

  rj-16  no-spoken-word

For those who are looking for his eBook, you can get it here:
https://www.e-sentral.com/author/filter/au_27041_david-menon/~

 

 

 

REVIEW HIJAB SANG PENCINTA

9789831243855-medium
HIJAB SANG PENCINTA OLEH RAMLEE AWANG MURSHID

RASA rindu terhadap keluarga menggamit hati Saifudin merentasi Tanah Sumatera untuk pulang ke Punggor, Tanah Melayu. Namun, kejahatan seolah-olah memburunya. Setiap langkahnya dibayangi halangan yang tak berkesudahan. Berita kepulangannya di Tanah Melayu sampai ke pengetahuan Sultan Melaka. Kemarahan baginda kerana tidak dapat mengahwini Haryani menyebabkan dia mula menjadi buruan orang istana. Saifudin lari ke gua. Di situlah bermulanya satu lagi keajaiban. Jasadnya berpindah merentasi hijab masa untuk sampai ke abad 21. Sekali lagi Saifudin bertemu dengan Haryani dan kisah cinta yang melangkaui masa mekar semula.


Kali ini RAM membawa kita mengembara bersama Sunan yang ingin pulang ke kampung halaman untuk berbakti kepada orang tua. Dalam perjalanannya, Sunan bakal berdepan dengan Manggala, manusia serigala, khunsa dari Banjaran Tibet yang bersekutu dengan taghut. Siangnya lelaki dan malamnya menjadi wanita dan pabila bulan penuh dia akan bertukar menjadi serigala. Manakala di abad 21 Manggala yang mati dibunuh Sunan pada abad 15 akan dibangkitkan semula. Mempunyai pengikut yang ditawarkan kemewahan. Bakal memburu Haryani, Dani dan Saliha untuk menghidupkan semula Manggala yang telah menjadi jenglot, kononnya memerlukan 100 darah perawan untuk menghidupkannya. Kejahatan datang dari pelbagai sudut. Guntur dan Sari dua adik-beradik juga muncul mengekori Sunan untuk menuntut bela atas kematian Nyi Burga Kelara. Guntur yang dikatakan pewaris tunggal Manggala juga berjaya dibunuh Sunan menyebabkan Manggala mendendami Sunan.

Walaupun Sunan mampu untuk menewaskan pahlawan istana, pak Jalis bapa Sunan tetap menyuruh Sunan bersembunyi di gua dan disitu berlaku keajaipan. Sunan dibawa ke kurun 21, bertemu keluarga Dani di Punggor. Agak kelakar Sunan cuba mengadaptasi kehidupan kurun ke 21. Cara pakaian, pertuturan, makanan cuba diikut Sunan secepat mungkin. (Ada tips pasal makan nasi, hoho agaknya lepas ni boleh bertahan tak kalo tak nak makan nasi & daging, ratah ikan ngan ulam ja 😉

Dani dan Haryani masih berada di Aceh menguruskan segala dokumen di kedutaan untuk pulang ke Malaysia. Namun Haryani sekali lagi diculik pengikut Manggala. Sunan pula terpaksa ke Aceh dan dia berdepan semula dengan musuh lama yang cuba bangkit semula.

Kisah percintaan terlalu pantas dan terlalu banyak halangan. Adakah Haryani halal untuk Sunan di abad 21? Awan… Kalau dapat ku capai maka saktilah hamba. Kamu bagaikan puteri, Haryani.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81529/Hijab-Sang-Pencinta

 

REVIEW NAFAS TERAKHIR

9789831243244-medium
NAFAS TERAKHIR OLEH MURAD ARSHAD

Malek tidak pernah terfikir akan terjebak dalam kancah hitam yang bakal memusnahkan masa depannya. Kerana kefasiqannya, dia terleka dan tanpa disedari, Geng M16 menjadi pilihan. Dia terheret ke lembah hitam yang tiada penghujungnya…


Admin suka dengan cerita ini kerana genre yang sedikit berlainan dari yang biasa. Bagi yang meminati jalan cerita yang ada unsur pergaduhan dan pembunuhan, admin sarankan cerita ni. Senang cerita setiap page yang admin baca mendebarkan!

Dalam cerita ini, Malek seorang yang tidak mahir menggunakan senjata telah memilih untuk bersama Geng M16. Banyak pembunuhan yang berlaku akibat dendam, kawan mengkhianati kawan sendiri dan bermacam lagi. Kasih sayang seorang ibu juga di[amerkan dalam beberapa bab untuk menceritakan walaupun si anak merupakan seorang yang jahat, masih diterima oleh ibunya.

Jadi, apakah kesudahan kisah Malek, Hana dan yang lain?

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81378/nafas-terakhir

 

[SNEAK PEEK] NOTA: 2

9789670954547-medium
NOTA: 2 Oleh Shaz Johar

Aku membuka mata. Entah bagaimana aku boleh berada di dalam hutan waktu itu, terkujur di situ. Nafasku tersekat-sekat. Putus-putus, sekejap datang dan sekejap hilang. Aku cuba mengingati apa yang telah berlaku tetapi tidak berjaya. Tangan meraba dahi yang bengkak. Pedihnya berdenyut-denyut. Apabila aku cuba mengangkat kepala, rasa peningnya makin menjadi-jadi. Seluruh tubuh rasa lemah-lemah. Mungkin aku sudah mati. Mungkin ini yang dikatakan orang roh yang terawang-awang. Roh yang tidak aman. Aku cuba berdiri untuk pergi dari situ tetapi tidak berdaya. Di mana bayang Tuhan? Di mana malaikat maut? Kenapa mereka tidak menampakkan diri lagi?

Aku cuba berdiri sekali lagi. Agak payah juga mahu menopang badan dengan menggunakan siku yang sakit sebenarnya, tetapi sebaik saja berjaya mencapai sebatang pokok kecil, aku genggam dan tarik tubuh yang terlentang. Aku rebah semula. Betis rasa pedih. Seluar jeans biru yang dipakai ditarik ke atas sehingga ke bawah lutut. Ada kesan lebam di buku lali. Mungkin
kakiku telah patah. Atau terseliuh. Batang pokok tadi dicapai semula. Aku cuba berdiri sekali lagi. Kali ini kaki mampu memijak tanah. Sebelah kaki, maksudku. Sebelah yang tidak lebam itu. Sebelah lagi, kasutnya telah hilang entah ke mana. Aku tanggalkan kasut yang masih dipakai itu. Kedua-dua stoking putih yang sudah kekuningan bercampur hitam dan merah, dilucutkan dan dibuang. Kesepuluh jari kaki digerak-gerakkan. Dengan terhinjut-hinjut, aku mula mengatur langkah.

Lama aku berjalan sebelum terduduk semula. Kepenatan. Mata memandang ke
langit yang bakal gelap. “Mama…” Airmata menitis. Aku rindu pada perempuan itu. Aku rindu pada masakannya. Rendang dagingnya. Sambal geseknya. Sialan. Perut tiba-tiba berlagu meminta makanan. Makanan? Makanan apa? Tiba-tiba aku bertanya kepada diri sendiri. Bukankah aku sudah mati? Mungkin apa yang aku mahukan adalah darah. Ya, darah. Apa agaknya rasa darah? Bagaimana aku mahu mencari darah? Di mana? Darah siapa yang harus aku hirup?

Tangan dimasukkan ke mulut untuk merasa gigi. Masih belum ditumbuhi taring. Badan sudah berbau busuk. Berpeluh-peluh. Masam. Mungkin aku perlu mandi. Hantu juga perlu mandi. Betulkah hantu juga perlu mandi? Betulkah aku sudah mati?

Aku perlu mencari sungai. Aku terus berjalan.

Tiba-tiba sepasang kaki melintas di depan muka. Seekor pelanduk kecil yang mungkin terkejut melihatku di situ. Dia melarikan diri sementara aku pula kaku tidak bergerak. Terkejut. Mata tertumpu pada satu lopak basah besar di celah pokok dan busut tinggi di sebelah kiri.
Ada daun kering dan ranting kayu yang bertimbun di atasnya seperti bumbung. Ada kesan tapak kaki babi dan harimau di situ. Mungkin itu tempat kedua-dua haiwan itu berkubang. Atau mungkin juga itu rumah mereka.

Aku menoleh pula ke kanan. Ada sekumpulan kera sedang memerhatikanku di situ. Mata kami bertentangan tanpa berkelip. Seekor jantan yang lebih tua mara ke depan. Dia membuka mulut, mengeluarkan taringnya yang panjang. Mungkin dia marah kepadaku kerana tidak meminta izinnya untuk berada di situ. Aku takut tetapi sengaja memberanikan diri untuk kekal tidak berganjak. Aku tahu kukunya mampu mencakar dan merobek dagingku. Aku tahu taringnya mahu mencengkam dan membaham. Tetapi aku kira waktu itu aku juga harus menetapkan kepadanya yang hutan dan aku telahpun bersatu. Aku bukannya pendatang asing. Lalu aku buka mulut dengan luas sebelum menerpa ke arah mereka. Jeritan kuat bergema sehingga kera-kera itu semua bertempiaran lari.

Aku mengeluh. Nafas yang pendek aku tarik dalam-dalam. Perut makin memulas. Makin
lama makin kuat berkeroncong. Aku menekan-nekannya dengan harapan bunyi yang menjengkelkan itu dapat berhenti. Gagal. Kaki terus melangkah, makin lama makin jauh ke dalam. Menyesal pula aku tidak bersenam sewaktu hidup. Jika tubuh badanku lebih tegap dan kuat tentu aku tidak selemah ini.

Aku menepuk perut yang buncit sedikit. Bukankah lemak sepatutnya boleh membantu? Bukankah tenaga itu dikumpul dalam bentuk lemak? Karbohidrat? Protein? Dulu di dalam kelas Sains, Mr. Ushantha Joseph Chaminda Vaas pernah berkata, karbohidrat akan digunakan jika tubuh tidak diisi dengan makanan. Kemudiannya diikuti lemak dan protein. Jadi apa guna lemak yang berlambak di dalam perut aku ini jika tidak memberikan aku tenaga?

Cuping telinga terasa pedih digigit nyamuk yang mengikut. Mata terus memerhati pada bahaya yang mungkin berada di depan
mata. Ular, harimau, buaya, apa saja haiwan yang boleh membunuh. Kaki terus
melangkah dengan berhati-hati. Tangan memegang sebatang kayu sebagai penunjuk
arah. Atau sebagai alat untuk menghalau semut, labah-labah atau haiwan berbisa yang lain. Aku harus mengikut laluan haiwan jika
terjumpa. Kata Mr. Ushantha Joseph Chaminda Vaas lagi, laluan itu yang biasanya
akan membawaku ke kawasan yang berair atau ke tanah lapang.

Aku memalingkan wajah menghadap ke batang pokok. Ada beberapa ekor semut hitam sedang beratur berjalan di situ. Aku julurkan lidah dan menjilat mereka. Rasanya pedih bercampur masin. Tekak jadi loya tetapi aku kuatkan hati untuk menelan.

Kepala mula terasa pening. Mungkin aku perlu minum saja air embun yang melekat di atas daun atau rumput. Mungkin aku perlu hirup saja mana-mana takungan air dan lumpur yang ada. Hutan telah bertukar menjadi gelap. Pokok-pokok yang sebesar dua-tiga pemeluk menutup cahaya matahari yang menyuluh. Aku tidak dapat melihat apa-apa. Aku takut jika tersepak lipan atau kala jengking. Aku takut jika disergah harimau atau kucing hutan.

Tangan menyapu bibir. Kupingnya aku tarik. Luka di kepala yang sudah berkudis, diraba. Sudah tiada air liur yang mahu ditelan. Badan makin lemah. Panas. Kering. Tidak terasa langsung mahu membuang air juga. Aku meraba-raba wajah. Aku tidak tahu bagaimana rupaku waktu itu. Pipi dan mata terasa cengkung. Tulang bahu dan rusuk juga timbul. Kulit sudah
pucat tidak berwarna. Perut mual. Tiba-tiba aku muntah. Tetapi hanya air kosong yang keluar. Hanya titisan-titisan air. Aku tadah muntah itu dengan tangan. Aku tidak mahu ia membazir begitu saja. Aku kehausan. Lalu aku jilat semula.

Apabila aku tegakkan kepala, ada cahaya kecil yang muncul betul-betul di depan. Sedikit demi sedikit cahaya itu terang, dari satu titik bulat menjadi panjang, tinggi dan seterusnya menyerupai manusia. Atau hantu. Atau hantu menyerupai manusia. Entahlah. Dia berpakaian serba putih. Jubah panjang. Kakinya tidak melangkah tetapi pantas dia bergerak ke depan. Seolah-olah sedang terbang tetapi tidak terlalu tinggi menghampiri aku. Tangannya dihulurkan dan aku cuba untuk menyambutnya tetapi tidak berjaya. Kami telus, tidak bercantum. Dia tidak
membuka mulut tetapi dia bersuara. Dia tiada mulutpun tetapi aku boleh fahami apa yang cuba disampaikan. Katanya,
“Jangan langsung berasa gentar atau takut dengan apa-apa kerana kau yang
sepatutnya mengawal rasa ketakutan itu.” Dia mahu aku pergi dari situ. Keluar
dari situ. Keluar mencari manusia. “Manusia bodoh,” panggilnya. Manusia mudah diperdaya. Manusia mudah lemah dengan bisikan kita. Manusia mudah mengikut kata-kata.

Aku percaya kerana dulu aku pun begitu. Selalu mengikut nafsu. Selalu tertipu dengan kata hati. Terlalu mudah percaya. Tetapi baru saja aku mahu membuka mulut untuk bertanya bagaimana caranya, dia telah hilang.

Aku teruskan perjalanan selepas itu. Terus berjalan sehingga aku lelah. Sehingga aku rebah. Sehingga aku sudah tidak berdaya lagi.

──♦──

Mata terbuka apabila terasa ada benda yang berkuis-kuis di kaki. Mulanya aku mahu melompat tinggi, aku bimbangkan katak beracun atau biawak yang sedang cuba melintas di kaki, tetapi rupa-rupanya ada seekor ayam hutan jantan yang sedang mencari makanan. Tubuhnya kecil tetapi bulunya lebat. Ekornya panjang. Begitu juga dengan tajinya. Dia tidak peduli
langsung aku ada di situ. Mungkin dia menyangka aku hanya timbunan tunggul
kayu. Perlahan-lahan aku mengangkat tangan. Aku biarkan dia terus leka mengais mematuk di situ. Makin lama tanganku makin dekat dengan tubuhnya dan setelah aku yakin aku akan dapat
menangkapnya dengan sekali cekup, aku menerkam. Dia cuba melompat tetapi lehernya telah dapat aku genggam terlebih dahulu. Mulutnya bising, menjerit, berkokok. Kakinya menyepak-nyepak hingga tajinya menghiris lengan tetapi aku biarkan saja rasa sakitnya. Kepaknya dikibar-kibar, dia cuba terbang, tetapi dalam masa yang sama jariku makin kuat menggenggam. Memicit. Mematahkan tulang lehernya. Kepalanya terkulai. Dia mati.

Aku campakkan mangsa pertamaku itu di bawah. Dengan penuh kudrat, aku gigit dadanya hingga gigiku jauh terbenam. Bulu pelepahnya masuk ke dalam mulut dan hidung. Darah yang mengalir keluar aku hirup tanpa henti. Rasanya hanyir tetapi aku teruskan juga. Tekak jadi loya,
kembang, ingin memuntahkan segala isi perut selepas itu. Aku tidak tahu di mana rasa sedapnya. Aku tidak tahu apa yang membuatkan hantu gemar dengan darah. Mungkin aku harus terus mencuba. Berlatih hingga sempurna. Atau mungkin aku harus mencari darah manusia. Rasanya tentu lain. Tentu manis. Jika tidak, masakan ada perumpamaan seperti
itu dahulu?

Aku terus berjalan. Tidak lama selepas itu aku terdengar sayup-sayup bunyi aliran anak sungai. Aku terus memasang telinga sebelum berlari ke situ. Pantas juga kaki aku berlari, bagaikan terawang-awang di atas rumput, kadang-kadang tidak langsung mencecah ke tanah, dan berhenti sebaik saja tiba di tepi tebing. Tebingnya tidak terlalu tinggi, boleh saja jika aku mahu terjun ke dalam sungai itu. Sungai itu juga tidak terlalu dalam. Aku melangkah setapak. Airnya jernih. Mungkin aku berada jauh di ulu kampung kerana jarang dapat berjumpa dengan sungai yang sejernih itu di ibu kota.

Buat pertama kalinya aku dapat melihat bayang-bayang sendiri. Rambut kasar panjang tetapi banyak yang telah gugur. Pipi telah cengkung. Bawah mata lebam kehitaman. Mata putih bertukar kuning. Yang hitamnya berwarna perang kusam. Seluruh tubuh kotor bersalut tanah. Dahi semakin besar, telinga juga semakin capang. Dua butang baju paling atas sudah
tertanggal

menampakkan dada yang kering. Aku mengangkat baju untuk melihat perut. Buncit tetapi kurus. Yang buncit di perut saja tetapi tulang rusuk boleh dilihat berbaris di tepi tubuh. Kemudian aku buka seluar dan seluar dalam. Tulang pinggang tersembul. Kemaluan mengecut. Buah kerandut melendut panjang. Paha sudah sama besarnya dengan betis. Aku hanya tulang yang dilitupi kulit yang nipis. Tanpa membuang masa, aku melompat ke dalam sungai itu.

Sebaik saja kaki mencecah ke dasar, aku terdengar lagu itu semula. Bergema. Mendayu. Lagu Honeymoon dari Lana Del Rey. Itu lagu terakhir yang aku dengar sebelum aku tercampak ke dalam hutan itu.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79837/nota-2