Sejenak Bersama Sahidzan Salleh

Antara karya Sahidzan Salleh, One Two Jaga

 

Hai readers! Seperti kebiasaanya, admin akan kongsikan kepada anda hasil temu bual kami bersama penulis buku. Pada bulan ini kami berjaya menemu bual seorang penulis buku yang terkenal dengan salah satu bukunya, One Two Jaga, iaitu Sahidzan Salleh.

Kalau readers nak tahu serba sedikit tentang penulis buku yang terkenal ini, boleh ikuti temu bual kami di bawah 🙂

 

1. Siapa yang memberi inspirasi untuk Sahidzan Salleh menulis?

Pertama, diri sendiri. Akan sentiasa wujud kemahuan untuk menghasilkan sesuatu di dalam diri saya. Kedua, penulis-penulis yang saya gemari. Saya mula menulis novel pertama setelah timbul pertanyaan di dalam benak saya; bagaimana seorang penulis dapat menyiapkan novelnya?

 

2. Apa makanan kegemaran anda?

Makanan pedas.

 

3. Siapakah penulis kegemaran anda? (tak kisah luar negara or dalam negara)

Haruki Murakami (novel), Etgar Keret (cerpen).

 

4. Apakah novel kegemaran Sahidzan Salleh? (tak kisah luar negara or dalam negara)

Pinball, 1973.

 

5. Ada haiwan peliharaan tak di rumah?

Kucing.

 

6. Jika anda diberi peluang untuk melancong secara percuma, ke manakah anda mahu pergi dan mengapa?

Jepun. Mungkin sebab saya membesar dengan menonton dan membaca produk-produk hiburan Jepun.

 

7. Apakah Sahidzan Salleh merancang untuk menulis dan produce novel terbaru?

Ya, sudah tentu. Sasaran saya adalah untuk menghasilkan sebuah novel setiap tahun.

 

8. Apakah pesanan Sahidzan Salleh kepada pembaca di luar?  

Bacalah novel-novel saya.

 

9. Pada pandangan Sahidzan Salleh, apa istimewanya novel Sahidzan Salleh berbanding novel lain di pasaran?

Saya cuba menghidangkan suatu karya yang pantas, mindblown dan mudah dibaca.

 

10. Dari mana Sahidzan Salleh selalu dapatkan ilham untuk menulis? Ada yang dari pengalaman sendiri ke?

Dari persekitaran dan pengalaman sendiri yang diolah menjadi sebuah fiksyen.

 

11. Apa rutin harian Sahidzan Salleh? Ada yang rare tak?

Rutin harian saya membosankan. Mungkin sebab itu saya menulis novel. 

 

12. Describe diri Sahidzan Salleh dalam 3 patah perkataan?

Sunyi adalah kebisingan.

 

13. Apa nasihat Sahidzan Salleh kepada penulis-penulis yang masih baru dalam industri buku?

Banyak membaca daripada menulis.

 

14. Selain Bahasa Melayu, Bahasa Inggeris, apa lagi bahasa lain yang Sahidzan Salleh kuasai?

Tiada.

 

Kami harap Sahidzan Salleh akan terus merwarnai dunia penulisan dengan coretan yang menarik dan bermutu. Jika anda berminat dengan tulisan Sahidzan Salleh, boleh klik pada link di bawah untuk mendapatkannya.

 

Karya terbaru Sahidzan Salleh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/author/filter/au_47371_sahidzan-salleh/~

[SNEAK PEEK] ONE TWO JAGA: MOVIE TIE-IN

One Two Jaga: Movie Tie-In Oleh Sahidzan Salleh

 

Kedengaran lagu Hindustan berkumandang dari dalam rumah. Hassan ketuk pintu dua tiga kali baru pintu itu dibuka. Rozita tercatuk di situ mengerutkan dahi melihat Hassan dan Afiq. Afiq terus masuk dan memeluk Rozita.

“Kenapa dengan muka ni?” tanya Rozita melihat kesan lebam dan bibir yang luka di wajah Afiq. Dia pandang Hassan di muka pintu. “Gaduh lagi?”

Hassan tak jawab. Dia pandang Hussein yang hanya tercegat di tepi pintu. “Ha! Masuklah dulu,” pelawanya.

“Takpelah. Saya tunggu luar je.” Hussein berasa keberatan.

“Masuklah. Biar sekejap pun. Apa ke jadahnya tunggu sorang-sorang kat luar?” Hassan menapak ke dalam rumah. Hussein di luar, mengeluh, berfikir sekejap sebelum membuka kasutnya dan masuk ke dalam.

Hassan terus menapak ke bilik tidur sambil menjerit pada Afiq. “Masuk bilik!!”

Afiq memandang ibunya. Meminta simpati. Rozita hanya menggeleng. Dia tak dapat berbuat apa-apa untuk membantu Afiq. Anaknya itu membuat salah. Dan menurut Hassan, tiap kesalahan harus diberikan hukuman setimpal. Afiq melangkah longlai menuju ke bilik tidur.

Hussein berdiri di belakang sofa, memeluk tubuh memandang keadaan rumah Hassan itu yang nampak mewah. TV plasma 60 inci lengkap dengan sistem audio berjenama mahal. Sofa kulit warna merah dan set perabot yang pasti ribuan harganya. Lantai rumah yang kebiasaannya hanya ditempel jubin biasa telah digantikan dengan kayu parket yang berbeza warna dan coraknya untuk setiap sempadan ruang rumah itu. Di siling, tergantung lampu chandelier yang disempurnakan dengan lampu-lampu kecil di empat penjuru ruang tamu dan dinding rumah. Dari luar, rumah Hassan itu nampak biasa-biasa saja. Tapi bila masuk dalam, macam rumah orang ada-ada. Mungkin isteri Hassan ni berniaga, fikir Hussein. Pasal tu boleh hias rumah mereka sebegitu cantik.

“Duduklah,” pelawa Rozita pada Hussein. “Akak buatkan air.”

“Err… kak, takpelah,” kata Hussein. “Kitaorang tengah bertugas ni. Kejap je.”

“Apa masalah kau ni?!!” Kedengaran suara Hassan di dalam bilik tidur diikuti bunyi libasan dan jeritan Afiq.

Rozita mengeluh, melangkah ke dapur.

Hussein bertambah kekok. Dia duduk di sofa, termenung ke kaca TV yang menayangkan adegan sensual filem hindustan.

Zappp!! “Degil! Melawan, ha?! Melawan?!!” Hassan di dalam bilik terus melibas anak sulungnya itu. Afiq makin kuat menangis dan meminta ayahnya untuk berhenti memukulnya.

Rozita kembali ke ruang tamu membawa segelas air sirap. “Teruna lagi?” tanya Rozita sambil meletakkan gelas minuman itu di depan Hussein.

“Ha?” Hussein terpinga-pinga memandang Rozita melabuh punggung di sofa.

“Orang baru?”

“Oh. Ya…”

“Teruna lah tu,” Rozita tersenyum. “Tu yang asyik ingat tugas je.”

Hussein terkedu. Bunyi libasan dan jeritan Afiq masih berterusan. Rozita yang hanya memandangnya di sofa itu membuatkan dirinya berasa betul-betul janggal. Adegan sensual hindustan di kaca TV tanpa suara, renungan mata Rozita, bunyi libasan dan jeritan Afiq di bilik tidur, membuatkan perasaannya kacau bilau.

“Minumlah air tu,” Rozita bangun dan melangkah ke dapur.

Bilik tidur itu pun telah senyap. Tiada lagi bunyi libasan dan suara jeritan. Seketika, Hassan keluar dari bilik dan mengunci pintu bilik itu. “Takde game, takde lagi TV!!” Dia bersuara keras di depan pintu sebelum menapak ke sofa. Dia nyalakan sebatang rokok dan pandang TV.

“Cerita apa kau tengok ni?” tanya Hassan pada Hussein.

Hussein bingung. Tak tahu nak jawab apa.

“Awak tak suruh bangla tu baiki aircond tu lagi ke?” tanya Hassan pada Rozita pula.

“Petang karang lah!” sahut Rozita di dapur.

Hassan yang tercegat di tepi sofa mencapai remote TV dan tukar siaran. Siaran ulangan Liga Perdana Inggeris. Arsenal vs Manchester United. Suara TV dibesarkan sedikit.

“1-3??” Hussein berkerut. “Team kau MU kan?” tanya Hassan pada Hussein.

“Err… saya tak minat bola, bang.”

“Dah tu, kau minat apa? Hindustan?” Hassan tukar siaran kembali ke filem Hindustan tadi.

“Tengahari nanti masak lebih sikit!” laung Hassan pada Rozita. “Hussein makan sini!”

Hussein terpinga namanya dipetik.

“Dia baru tiga hari kat unit abang ni ha!” sambung Hassan lagi. “Abang jadi penyelia dia.”

“Bang!” Rozita memanggil Hassan. “Sini kejap!”

Hassan melangkah ke dapur. Pergi ke singki dan petik abu rokoknya di situ. Rozita sedang memotong sayur-sayuran di sebelahnya.

“Angah call tadi,” ujar Rozita. “Dia tanya, macam mana dengan duit deposit resort untuk familiy gathering tu? Dah nak kena bayar hari ni.”

“Duit yang saya bagi untuk awak simpan tu, awak buat apa?”

“Dah buat belanja lah, bang,” keluh Rozita. “Barang sekarang ni kan semua dah mahal.”

Hussein di ruang tamu meneguk air sirapnya. Dia cuba mengelak daripada mendengar perbualan Hassan dan Rozita itu. Hal rumah tangga orang tak elok didengari. Tapi dia tak mampu. Dia pun keluarkan telefon bimbit dan membelek akaun facebooknya.

“Ni nak berapa pula ni?” tanya Hassan.

“Tiga ribu.”

“Huish! Mahalnya!!” Hassan beralih dari singki dan ambil satu cawan di meja. “Nak buat apa? Sewa chalet ke penthouse tu?”

“3 hari 2 malamkan, bang. Campur makan lagi memanglah mahal,” kata Rozita membuka pili paip singki dan meletak sayur-sayurannya di situ.

Hassan kepit rokok di bibir dan tuang air sirap dari jag ke cawannya.

“Dulu masa duk bincang, semua abang setuju. Main angguk je,” sambung Rozita lagi. “Cakap macam orang kaya-kaya. Macam datuk-datuk. ‘Ha..takpe, takpe..makan minum nanti semua saya tanggung. Takpe..jangan risau!’ Huh!”

“Tak, masalahnya awak ni dah nak terberak baru nak korek lubang.” Hassan membasahkan tekaknya.

“Dah banyak kali saya ingatkan abang,” balas Rozita. “Abang yang tak pernah ambil serius benda-benda macam ni. Masuk telinga kanan, keluar telinga kiri. Saya dah tak larat lah! Penat lah, bang, asyik ulang benda yang sama je selalu.”

“Dah lah!” Hassan menjengah ke ruang ramu memerhatikan Hussein. Tiba-tiba dia berasa segan pula membiarkan Hussein mendengar isterinya membebel begitu. Dia pandang isterinya kembali. “Berapa nak kena bayar hari ni?”

“1500…” jawab Rozita.

Hassan buka topi dan menggaru kepala botaknya. Kemudian dia ke pintu dapur dan menjentik puntung rokoknya keluar. “Nanti abang bagilah. Abang tak boleh lama ni. Nak sambung kerja. Bukan abang seorang.”

Rozita berpaling ke ruang tamu melihat Hussein di situ. Kaku memegang telefon bimbitnya.

Hassan menapak ke ruang tamu semula. Topi baseball disarung ke kepala. “Sein, jom!”

Hussein angguk, bangun dan memandang Rozita di dapur. “Kak, pergi dulu. Terima kasih.”

“Sama-sama!” sahut Rozita tersenyum simpul di dapur membalas pandangan Hussein.

Di luar rumah, kedengaran suara kanak-kanak berkejaran di hujung koridor. Hassan dan Hussein menapak ke pintu lif. “Pakcik polis! Pakcik polis!” jerit seorang budak lelaki di hujung koridor itu ke arah mereka. Hussein berpaling. Sebiji bola sepak melayang ke arahnya. Mujur dia sempat mengelak. Dan bola itu sipi-sipi melintas di telinga Hassan sebelum melanggar pintu lif.

“Hoi! Korang nak kena??!” jerit Hassan pada budak-budak di situ yang bertempiaran lari masuk rumah masing-masing. Hassan sepak bola tadi ke hujung koridor semula.

“Dah lama ke abang tinggal sini?” tanya Hussein masuk ke dalam lif.

“Dah lima tahun juga,” jawab Hassan. “Kenapa?”

“Tak. Tanya je. Apasal tak beli rumah teres? Lagi selesa.”

Hassan gelak. “Kau nak bagi aku duit ke?”

Keluar dari lif, mereka menapak ke parkir lot. Hassan seluk kocek keluarkan kunci kereta dan beri pada Hussein. “Kau bawa, boleh?”

Hussein angguk menyambut kunci itu dan masuk ke kereta. Dia buka tingkap dan pasang tali pinggang keledar. Hassan di sebelah juga membuka tingkap lalu menyalakan rokok. Hussein hidupkan enjin sambil memandang Hassan.

“Apasal?” tanya Hassan.

“Seat belt, bang.”

Hassan tersengih. Menggeleng. “Kau bawa je lah kereta tua ni elok-elok. Jangan accident, dah!”

Hussein menarik nafas panjang. Tolak gear dan mereka mula bergerak.

“Bagus kau, eh? Tak hisap rokok. Pakai seat belt,” kata Hassan. “Aku ni memang tak bolehlah. Rokok ni dah macam oksigen. Kena sedut selalu. Kalau tak, fikiran tak jalan. Aku harap kau tak kisah.”

“Tak kisah, bang,” sahut Hussein. “Tapi kita ni kan, polis. Kenalah pakai seat belt. Macam mana kita nak expect orang patuhi undang-undang kalau kita sendiri tak ikut?”

Hassan berkerut. Nerd habis budak baru ni. “Kau baru lagi, Sein. Dah lama nanti, hal-hal remeh macam ni kau dah malas nak fikir dah.”

“Tapi tadi bukan hal remeh, bang.”

“Hmm?”

“Orang yang saya tahan tadi tu,” kata Hussein. “Patutnya kita tahan, bawa ke balai.”

Hassan menyedut dalam rokoknya. “Kerja kita ni, bukan main tangkap-tangkap orang sesuka hati kita tau. Unit Siasatan Jenayah. Kita menyiasat dulu. Dah confirm ada kes, baru buat tangkapan. Kalau takde kes, kau nak buat tangkapan apa?”

“Takde kes?” Hussein mengerutkan dahi. “Dia pasport palsu tu, bang. Takde kes apanya?”

“Anak aku ada tadi,” jawab Hassan selamba.

“Pagi tadi saya tengok kat papan kenyataan tu berlambak-lambak kes. Tapi kita kat sini macam buat tak tahu je,” Hussein tersengih. “Mana ada penjenayah nak datang serah diri.”

Hassan termenung sendiri.

“Ha! Ni, depan ni…” Hussein menuding ke arah tapak pembinaan bangunan di depan mereka. “Takkan semua orang kat situ takde yang sangkut? Mesti ada yang takde permit kerja tu.”

Hassan membetulkan duduknya memandang ke arah tapak pembinaan. Dia mula berasa tak sedap hati. Hussein terus membelok dan bergerak masuk ke kawasan pembinaan itu. “Jom lah, bang. Kita check kejap.”

“Eh, ni… ni bukan zon kita, Sein,” Hassan nampak gelabah.

“Alah, abang sendiri juga yang cakap tadi, zon kita dah okey.” Hussein memandu perlahan masuk ke tapak pembinaan itu. Kelihatan beberapa orang buruh binaan memerhatikan mereka di tepi jalan.

Aduh! Apa aku nak buat ni? Hassan mengeluh dalam hati.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/207127/ONE-TWO-JAGA-Movie-Tie-In

[SNEAK PEEK] PUAKA

PUAKA Oleh Sahidzan Salleh

Guruh berdentum. Hujan turun. Petir menyambar sepohon pokok lalu terbakar. Nyalaan api menerangi kepekatan malam. Imam Jali menjulang tangan kanannya ke udara, tangan kiri disemat ke dada, menjerit takbir berulang kali. Disahut hilai tawa Maimunah, terawang-awang di depan pokok kayu yang menyala-nyala.

“Keluar kamu dari tubuhnya, Iblis Laknatullah!” Imam Jali melontar seketul batu kecil ke arah Maimunah, persis para haji melontar jamrah di Mekah.

Batu kecil yang mengena tubuh Maimunah itu umpama hujung pedang yang menusuk tubuhnya. Badannya melentik-lentik terapung di udara menahan sakit.
Dan ketika itu Imam Jali datang merapat, merentap kaki Maimunah untuk menariknya jatuh ke tanah.

Dia berpaling ke belakang lalu menjerit, “Razak! Cepat tahan isteri kamu ni!”

Razak yang berdiri ternganga dari tadi bingkas mendekati Imam Jali.

“Tahan badan isteri kamu, jangan biarkan dia bergerak.”

Razak sedaya upaya menurut arahan imam itu, menahan tubuh isterinya yang kerasukan.

Imam Jali beralih tempat. Dari kaki, dia pergi ke kepala Maimunah dan memegang dahi perempuan itu yang masih kuat meronta-ronta. Dia mula membacakan ayat penghalau jin dan syaitan berserta surah Yassin sementara Razak sampai keluar urat dahi dan lengan menahan kekuatan luar biasa isterinya itu.

Maimunah membuntangkan matanya, menjerit kesakitan berkali-kali. Dia merasakan tubuhnya sedang dipanggang di atas api. Sesekali dia memandang Razak dan riak wajahnya berubah, meminta simpati daripada suaminya itu agar dia dilepaskan. Dan setiap kali itu jugalah, Imam Jali berpesan pada Razak, jangan sesekali lepaskan isterinya itu. Itu bukan isterinya lagi!

Isteri aku dah mati! Maimunah dah mati! bisik Razak dalam hati dan cuba untuk tidak melihat wajah isterinya itu.

“Allahuakbar!!” Imam Jali bertempik takbir buat kali terakhir.

Hujan tiba-tiba saja berhenti. Angin kencang reda. Api yang membakar di pokok ara itu padam perlahan-lahan.

Maimunah menutup mata, kaku tidak bergerak lagi. Razak menangis teresak-esak sambil memeluk jasad isterinya dan menjerit tanpa suara. Fokus kamera bergerak menjauhi Razak lalu malap perlahan-lahan.

“Sesungguhnya, syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi manusia…”

Lampu menyala berserta sorak-sorai para penonton tayangan perdana filem Hantu Maimunah. Kebanyakan penonton bangun dari tempat duduk dan memberikan standing ovation kepada sutradaranya Farouk Husin, dan Farouk Husin pun bangun menunjuk ke arah barisan pelakon yang sedang melambai-lambai ke arah penonton di sekeliling mereka.

“See… I dah kata, filem kita kali ni meletup,” ujar Rita yang memegang watak Maimunah pada Amirul Amir.

“You memang mantap,” puji Amirul pula sambil tersenyum.

“Ah! Come on. Orang nak tengok filem ni sebab you, kot.”

Jeritan peminat makin mengisi ruang panggung. Kebanyakannya memuji lakonan mantap Amirul Amir yang memegang watak sebagai Razak. Namanya yang sudah lama dikenali di persada seni tanah air kian mekar. Dia telah memenangi pelbagai anugerah sejak beberapa tahun kebelakangan dan tidak mustahil tahun itu, namanya sekali lagi akan dinobatkan sebagai pelakon filem terbaik negara.

Percikan lampu kamera meletup-letup menangkap gambar Amirul keluar dari panggung. Peminat yang mula mengerumuninya terpaksa dikawal petugas. Jeritan pujian terus bergema namun segala jeritan dan percikan lampu kamera itu tiba-tiba saja lenyap bila dia terpandang kelibat seorang perempuan sedang memerhatikannya di satu sudut panggung.

Perempuan itu tersenyum kepadanya.

Wajahnya berkerut. Langkahnya dimatikan. Dia cuba lihat betul-betul perempuan itu namun pandangannya terhadang oleh seorang fotografer.

“Senyum sikit Amirul!” arah fotografer itu sambil membidik kameranya.

Beberapa fotografer lain juga muncul.Dia memanjangkan leher tercari-cari perempuan yang tersenyum kepadanya tadi tetapi perempuan itu sudah tiada lagi di situ. Tangannya mula berasa sejuk.

“Mirul! Berdiri rapat sikit dengan Rita, please!” jerit seorang fotografer dan tiba-tiba saja lengannya dipegang seseorang sehingga membuatkan dia tersentak.

Rita berdiri di sisinya sambil tersenyum manis pada percikan-percikan kamera di depan mereka. Dia kekok, masih tertoleh-toleh ke sana sini mencari kelibat perempuan tadi.

Tidak jauh dari tempatnya berdiri, dia nampak Patrick sedang mesra bersembang dengan beberapa krew penerbitan filem Hantu Maimunah. Sambil tersenyum pada kamera, dia keluarkan telefon bimbitnya dan menghubungi Patrick. Dia dapat lihat wajah Patrcik berkerut menatap telefonnya itu lalu memandang ke arahnya. Dia angkat tangan dan memberikan signal agar mereka segera beredar dari situ.


“Apasal you diam je ni?” tanya Patrick.

Amirul hanya mengeluh. Fikirannya masih terganggu.

“Tadi I tengok Rita tu bukan main mesra lagi berkepit dengan you,” kata Patrick lagi sambil tertawa. “Nak menumpang kasihlah tu.”

Amirul masih juga berdiam diri. Dia hanya merenung kerdipan neon di tepi jalan.

Kereta mereka dipandu Patrick meluncur laju menuju ke Emerald Condo.

Patrick berasa pelik melihat Amirul yang diam membatu. Aku ada buat salahkah? Dia berdehem.

“Takkan you jealous kot I sembang dengan Liu tadi?”

Dahi Amirul berkerut, menoleh ke arah Patrick di bangku pemandu. “I don’t give a shit you nak bersembang dengan siapa pun.”

“Woah! Apasal marah sangat ni?” Patrick menggeleng. “Ni betul ke nak balik terus ni? Kita singgah supperlah kat mana-mana dulu?”

Amirul menarik nafas panjang. “I penat okey. I takde mood. Hantar je I balik.”

Sebagai PA pada pelakon terkenal itu, Patrick akur. Mungkin Amirul memang betul letih tapi dia tak pernah melihat Amirul hilang mood sebegitu, apatah lagi pada malam tayangan perdana filem lakonannya.

Tiba di Emerald Condo, Patrick mahu menemani Amirul naik ke atas tapi Amirul mengelak. “I perlukan masa untuk bersendiri malam ni,” jelasnya. “Kita jumpa esok saja.”

Patrick tiba-tiba berasa tersisih. Dia menanti saja Amirul melangkah masuk ke lif, dan bila pintu lif tertutup baru dia beredar dari situ.

Masuk saja ke rumah, Amirul bergegas ke bilik tidurnya. Dia menarik laci di bahagian bawah katil. Lipatan cadar dan selimut di situ dialihkan dan tangannya meraba-raba ke dalam laci itu. Terpegang saja benda yang dicari, tangannya ditarik keluar.

Hatinya lega bila melihat sebuah peti kecil di tangannya. Sambil duduk di lantai dan menyandar ke katil, dia membuka peti kecil itu dan mengeluarkan bungkusan kain kecil warna kuning. Peti kecil itu diletakkan ke lantai. Bungkusan kain kuning itu pula dibuka perlahan-lahan. Melihat kandungan bungkusan kain itu, dia menarik nafas dalam. Kepalanya ditoleh ke sisi untuk memandang kalendar di atas meja di tepi katil.

Shit!

Dia masukkan semula bungkusan kain itu ke dalam peti. Kemudian dia bangun dan keluarkan telefon bimbit. Belum sempat dia menghubungi sesiapa, telefonnya berdering tanpa sebarang nombor terpapar di skrin. Butang jawab disentuh lalu telefon itu dirapatkan ke telinga. Dia menanti suara si pemanggil namun tak kunjung tiba, seolah-olah si pemanggil juga sedang menantinya bercakap dahulu.

“Hello?” Akhirnya dia mengalah.

“Hello.” Suara lelaki.

“Siapa ni?”

Senyap. Hanya dengusan nafas yang kedengaran.

“Patrick?”

“Patrick tiada di sini, Amirul,” jawab si pemanggil.

Dia cuba mengecam suara itu yang perlahan-lahan kembali muncul di ingatan.

“Cepat betul kau lupakan aku,” sambung si pemanggil itu sebelum ketawa.

“Jack… Jack D?”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/201552/puaka

SNEAK PEEK DELIRIUM

9789670954479-medium
DELIRIUM Oleh Sahidzan Salleh

Harbour Mall,
Sandakan

Sebuah bot nelayan membunyikan hon. Menerbangkan sekumpulan camar yang bertenggek di tambak-tambak batu. Di luar mall, seorang sekuriti sedang menghisap rokok membelakangi McD. Termenung di tebing tambak melihat burung-burung camar yang berterbangan di hadapannya. Suasana sekitar mall pagi itu masih hening. Tiada hiruk-pikuk, tiada kesibukan orang 8ramai. Namun keheningan itu tiba-tiba saja dipecahkan oleh jeritan seseorang:

“Pengait!! Pengait!! Pengait!!”

Rokok belum sampai pun separuh, terlepas dari tangan. Sekuriti itu melihat seorang perempuan cleaner berseragam biru berlari menjauhi tugu dataran Harbour Mall tidak jauh dari tempatnya berdiri. Sepuluh meter berlari, perempuan itu tergolek. Lelaki sekuriti itu
segera mendapatkan perempuan cleaner itu. “Kenapa kau?! Kenapa?” tanya sekuriti itu sambil menggenggam cota. Dengan muka yang pucat lesi macam baru ternampak iblis, perempuan cleaner itu menoleh ke arah tugu itu semula.

“Itu… Ituu….” katanya sambil menunjuk ke arah sekarung guni di kaki tugu. Sekuriti kaget memandang ke arah sama.

“Apa itu, apa??” tanya sekuriti.
Beberapa pekerja kedai dalam mall yang baru tiba menyibukkan diri datang menghampiri mereka.

“Kenapa?! Kenapa?!” tanya mereka juga.

Sekuriti dengan berbekalkan cota menapak ke arah karung guni yang menyebabkan perempuan cleaner tadi menjerit macam orang gila. Menggunakan cotanya, dia menyelak karung guni di kaki tugu itu perlahan-lahan.

“Astaga!!” jeritnya terkejut bila melihat seketul kepala manusia di dalam guni itu.

Dia berundur beberapa langkah sebelum terjatuh. Terkucar-kacir dia menarik walkie-talkie yang terselit di pinggangnya mahu menghubungi ketua keselamatan mall itu.

“Bos, tolong panggil polis sekarang. Panggil
polis sekarang!”

“Ada apa tu?”

“Ada…. ada….” Dia terkebil-kebil melihat ke arah karung guni tidak
jauh darinya.

“Ada… ada… ada apa?!”

“Ada kepala orang.”

“Kepala apa?!”

“Kepala orang, bos! Ada kepala orang di dataran. Ada pengait!!”

Bila mendengar perkataan pengait, pekerja mall berpandangan antara satu sama lain. Kemudian mereka turut melangkah ke arah karung guni itu. Masing-masing keluarkan telefon
bimbit dengan terketar-ketar. WhatsApp dibuka, mesej ditulis, Pengait sudah sampai di Sandakan! Kamera telefon bimbit difokuskan ke karung guni yang sudah terselak itu. Kelihatan seketul kepala manusia dalam posisi mengiring ke tepi. Separuh wajah kelihatan.

Snap! Snap! Snap!

Setengah jam kemudian, dataran Harbour Mall sesak dengan orang ramai. Datang dari merata ceruk bandar. Pita halangan polis direntang mengelilingi tugu besi. Orang forensik garu kepala melihat seketul kepala di depan mereka.

“Pembunuh yang sama?” tanya seorang Inspektor kepada pegawai forensik di situ.

“Last week di KK. Sekarang di sini. Tuan rasa?”

Inspektor itu berpaling melihat ke arah orang ramai yang sedang berkumpul mengelilingi kawasan larangan itu sambil menjulang telefon pintar mereka. Pandangan Inspektor itu kemudian menangkap kelibat seorang perempuan tua berbaju kebaya di hujung bangunan menuju ke laut. Inspektor itu mengerutkan dahi bila dia melihat perempuan tua itu seolah-olah
tersenyum kepadanya sambil mengangkat sebuah kotak kecil berbentuk kiub hitam.

Berasa hairan, Inspektor itu pergi mendapatkan perempuan tua itu. Berjalan cuba melepasi orang awam yang berkumpul, Inspektor itu ditanya-tanyakan soalan:

“Itu pengait sudah sampai Sandakan-kah, tuan?”

“Bila mahu tangkap?” “Boleh ambil gambarkah?”

“Apa polis boleh bikin, tuan?”

“Kenapa tuan hensem, tuan?”

“Tuan Tuhankah, tuan?”

Semua soalan tidak diendahkannya. Dia mendekati perempuan tua yang masih tersenyum kepadanya itu. Tanpa sebarang bicara, perempuan tua itu menghulurkan kotak kecil itu kepada Inspektor.

“Apa benda ni?” tanya Inspektor, menerima kotak
kecil itu.

Perempuan tua itu menarik sanggul yang tersemat di rambutnya. Rambutnya terurai panjang melepasi punggung. Kemudian, sanggul berupa sebatang besi itu dicucuk ke lubang kecil di kotak itu. Seperti sebatang kunci. Inspektor itu mengerutkan dahi. Bahagian atas kotak itu terbuka. Dan Inspektor itu merenung ke dalam kotak itu.

“Pembunuh! Pembunuhnya ada di dalam,” kata perempuan tua itu. “Kau
nampak?”

Kotak itu terlepas jatuh ke jalan.

****

Bilik ini dingin gila babi. Macam duduk dalam peti sejuk. Atau tempat ini memang asalnya sebuah bilik sejuk beku yang sudah diubahsuai menjadi sebuah bilik tahanan?

Polis ini ada saja cara mereka untuk mengorek maklumat. Ada saja kaedah rahsia mereka untuk menekan orang tahanan agar mengaku kesalahan. Walhal, dalam kes aku, semua kesalahan yang mereka tuduh langsung tiada kena-mengena dengan aku. Okey, mungkin ada kena-mengena sikit, tapi hell! Bukan aku yang menyebabkan kematian lelaki-lelaki itu. Aku cuma seorang penulis. Kerja aku menulis. Apa celaka pula aku mahu membunuh
orang?

Walau mulut dah berbuih, cakap ulang-ulang, diorang tetap nda faham bahasa. Diorang tetap bilang aku menipu. Diorang bilang aku putar alam. Cakap aku gila. Padahal diorang yang gila sebenarnya. Mereka yang putar alam. Cakap berbelit-belit. Tiap cerita yang aku berikan pada
mereka tetap saja dimanipulasi. Mereka tidak percaya yang Johnny sudah crack otaknya kemudian membunuh diri. Mereka tidak percaya yang Johnny dirasuk semangat jahat yang juga pernah merasuk pakciknya. (Untuk rekod, pakciknya mati menggantung diri di pokok durian di belakang rumahnya). Mereka tidak percaya yang Asmat dibunuh oleh klien insurannya kerana
kliennya itu merasakan yang dia sudah kena tipu oleh syarikat insuran Asmat. Mereka tidak percaya yang aku langsung tak kenal siapa Jailani. Ini lagi satu hal. Jailani? Who the hell is Jailani? Kalau mereka mahu menyalahkan aku dengan menggunakan alasan yang aku mengenali Johnny dan Asmat, jadi kematian lelaki bernama Jailani itu pula apa kena-mengena dengan aku, lahanat?!!

Kata Stella, itu balasan pada dosa-dosa silam mereka. Balasan pada kesalahan yang tidak akan sesekali dimaafkan tuhan – itu pun jika benar tuhan itu wujud.

Mereka langsung tak percaya. Mereka lebih suka menjawab setiap kata-kataku dengan cota mereka hinggap di tanganku. Dengan tapak tangan mereka berdesing di pipiku. Aku jelas
diperlakukan seperti aku ini anak mereka yang suka berbohong. Anjing-anjing celaka semuanya! Dan saat ini juga aku tertanya-tanya, di mana pejuang-pejuang human rights? Di mana Amnesty? Di mana hak aku untuk mendapatkan khidmat peguam? Di mana orang yang sering berteriak menolak kekejaman polis? Dalam Facebook? Dalam Twitter? Hakikatnya, aku
dibiarkan bersendiri di sini. Menanggung ketempangan undang-undang. Aku tak tahulah kalau kes aku ini dah mula trending di media sosial.

Mereka meminta satu nama dari aku. Nama seseorang yang dapat mereka kaitkan dengan kematian lelaki-lelaki itu. Nama seseorang yang mungkin dapat melepaskan aku dari semua pertuduhan. Jadi aku suapkan ke telinga mereka nama yang mereka mahukan itu, Stella.

Stella tahu apa yang berlaku pada Johnny dan Asmat. Dia sendiri nampak mayat Johnny tergantung di bilik tidurnya. Dia sendiri yang nampak Asmat terikat di dalam boot keretaku. Dia masih hidup. Masih bernafas waktu itu. Dia belum mati. Ada orang lain yang membunuhnya. Ada orang lain yang membawanya ke Sandakan dan meletakkan kepalanya di tugu Harbour
Mall.

Ada kemungkinan yang Stella tahu siapa yang membunuh lelaki-lelaki itu. Mungkin juga, kalau benar Johnny dan Asmat dibunuh orang dan bukannya mati disebabkan semangat jahat yang merasuk mereka, aku fikir Stella yang sepatutnya duduk dikurung di sini, bukannya aku.

Namun bila aku menyebut nama Stella, mereka hanya terbahak sambil bertepuk tangan dan memuji aku dengan mengatakan yang aku ini seorang fiksyenis terbaik yang pernah mereka jumpa.

Kata mereka, mana mungkin seorang perempuan berupaya membuka tempurung kepala seorang lelaki lalu menggantikan otak lelaki itu dengan zakarnya sendiri yang dikerat. Aku pelik. Bapak punya pelik. Siapa yang berotakkan sepotong zakar? Lahanat apa semua ini?

****

Bzzztt… Bzztt… Lampu siling berkelip-kelip sebelum ia menyala terang. Menyilaukan mataku. Dan telingaku juga mula berdengung. Pintu itu aku ketuk lagi beberapa kali. Melolong-lolong minta dilepaskan seperti anjing husky belaan perempuan Cina seksi depan rumah bernombor
666. Seorang pun tiada menyahut. Dan aku mengamati tiap penjuru bilik. Menatap
tiap kepingan mozek di lantai. Tiap keping mozek berukuran satu kaki persegi. Ada 40 melintang, 30 menegak. Kesemuanya 1200 kaki persegi. 1200 kaki persegi yang sia-sia.

Ingin menjerit lagi tapi tekak aku dah sakit. Aku kembali ke meja steel dan menarik bangku besi. Tapi bangku itu enggan berganjak walaupun seinci. Melekat ke lantai. Meja itu pun serupa. Aku duduk. Jarak antara bangku dan meja seperti sudah diukur untuk aku duduk di situ. Selesa.
Tidak sempit, tidak jauh antara bangku dan hujung meja. Jari-jemariku menari-nari di atas meja sambil merenung ke pintu.

Aku tidak tahu berapa lama aku sudah berada di sini. Sejam? Sehari? Seminggu? Aku tiada idea tentang itu. Aku tiada idea tentang masa. Masa seolah-olah tidak berguna untuk lelaki yang terkurung.

Selang seketika, pintu itu dibuka. Hatiku seperti dijentik. Siapakah yang akan masuk? Perempuan Cina bertubuh seksi? Lelaki tua memegang cota? Tekaanku langsung tak mengena bila melihat seorang lelaki tercatuk di muka pintu. Tinggi lampai. Berjaket kulit warna coklat. Jeans biru gelap. Potongan rambutnya pendek. Wajahnya halus tanpa sedikitpun parut jerawat. Dia berdiri tegak di depan pintu itu dan melemparkan senyumannya kepadaku. Senyuman mengejek dan ia amat menjengkelkan.

Pintu ditutup semula tanpa sempat untukku menjengah apa yang ada di luar sana. Kemudian lelaki itu melangkah mendekati meja. Langkahnya meyakinkan. Tapak kasut hitamnya yang berdetak di lantai mozek kedengaran begitu mengasyikkan. Sebuah fail plastik kelabu diletakkan di atas meja. Kandungan fail itu nampak tebal. Setebal sebuah manuskrip novel 100 ribu patah perkataan bersaizkan font 12 dengan spacing 1.5 yang tercetak di atas kertas A4. Apa yang terkandung di dalam fail itu aku tiada idea. Kemungkinan besar ia laporan siasatan kes yang cuba disabitkan ke atasku. Tapi takkanlah tebal sampai macam itu?

Dia bergerak mengelilingi meja dan berdiri di belakangku. Aku mendongak memandangnya. Tangan kiriku dipegang dan klek! Gari melekat di pergelangan tanganku. Sebelah gari itu pula dimasukkan ke bangku tempat aku duduk.

“Kenapa? Kau takut aku lari kah?” perliku kepadanya. Dia sengih dan kembali ke depan semula lalu duduk di bangku bertentangan. Tersenyum sekali lagi memandangku. Gestur tubuhnya saat ini kelihatan begitu mesra sekali. Walaupun sebenarnya aku tahu ia palsu semata-mata.

“Apa khabar?” tanyanya sambil menongkat tangan kanannya di lengan bangku. Dia menggaru pipinya.

Aku menggeleng dan berkalih dari menatapnya, melihat ke tiap penjuru bilik. Tiada lubang ekon yang kelihatan. Tapi kenapa bilik ini sedingin Antartika, aku tidak faham.

“Saya ada berita baik dan buruk buat kau,” kata lelaki itu lagi. Aku syak dia ini polis penyiasat berpangkat sekurang-kurangnya pun inspektor.

Mungkin dia yang mengetuai siasatan kes ini, fikirku.

“Kau mau dengar yang mana satu dulu?” tanyanya lagi. “Yang buruk atau yang baik?”

Aku hanya mendiamkan diri. Sudah penat juga aku bercakap sebelum ini. Mereka masih juga tak faham-faham dan tak mempercayai ceritaku.

“Macam ni lah. Biar saya yang pilih. Kita mulakan berita yang baik dulu,” ujarnya.

Aku tatap fail atas meja. Tiada sebarang tulisan mahupun nombor kes ataupun sekurang-kurangnya nama yang tercatit di fail itu. Berbeza dengan fail yang pernah dibawa oleh polis penyiasat sebelum ini. Ia membuatkan aku jadi tidak senang duduk. Fail kelabunya itu aku rasakan terlalu misterius. Perasaanku membuak-buak mahu menarik fail itu dan membukanya. Membaca apa yang terkandung di dalam.

“Berita baiknya, kau akan dilepaskan dari sini,” katanya sambil tersenyum.

“Hmm?” Aku angkat kening memandangnya. Ah! Akhirnya aku akan keluar juga dari tempat bodoh ini. Aku dah cakap pada diri aku sebelum ini, Bersabar, kau akan keluar juga dari sini. Sebab kau tak bersalah. Bukan kau yang bunuh mereka.

“Tapi yang buruknya pula,” sambung lelaki itu sambil merapatkan badannya ke hujung meja. “…bukan sekarang. Hahahah!”

Aku gamam sebentar. Kaku melihatnya. Apa dia ini sudah gila?

“Eh, kau nda terhibur kah?” tanyanya.

“Screw you!”

Dia menggeleng. “Lelaki budiman macam kita ni nda elok memaki, kawan.”

Aku mendengus. “Aku mahukan peguam. Sudah berapa kali aku minta.”

“Peguam? Kau mau buat apa sama peguam?”

“Aku ditahan di sini, jadi aku ada hak untuk
dapat seorang peguam.”

“Kenapa? Kau ingat saya ni polis kah?”

“Kalau bukan polis, kamu ni siapa?” aku membentak.

Dia tak menjawab. Duduk menyandar semula ke bangku dan dia hanya merenungku tanpa berkata sepatah pun. Dan wajahnya kelihatan begitu serius menatapku. Wajah mesranya tadi pantas hilang.

“Aku sudah cerita semua benda yang kamu tanya. Mahu apa lagi?” kataku lagi.

“Tapi cerita kau langsung nda masuk akal.”

“Kamu mahu aku cerita yang sebenarnya. Aku sudah cerita. Masuk akalkah atau tidak, itu aku nda tahu. Sebab apa yang aku tahu, apa yang aku nampak, itulah yang sebenarnya terjadi.”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79763/delirium