[SNEAK PEEK] GADIS BERTUDUNG MERAH

GADIS BERTUDUNG MERAH Oleh Jill Naura

DIA DUDUK di situ sendirian, tanpa mahukan teman. Buat pertama kali dalam hikayat hidupnya, dia seronok tidak berteman. Terasa tenang tanpa gangguan sesiapa. Komputer riba yang terletak kemas di dada meja di hadapannya ditenung kosong. Nafsu untuk melangsaikan tugas kerja bagaikan mati tidak bernyawa. Dirinya juga bingung. Sedangkan deadline kian hampir.

“Kau termenung kenapa?” sapa Joey dengan satu tepukan lembut di bahunya. Segera dia tersentak. Terkebil-kebil dia melihat kawan karibnya itu yang tiba-tiba muncul di hadapannya tanpa sebaris ucapan salam.

“Aku menung tunggu kau la,” jawab Idzrie spontan. Komputer ribanya segera ditutup dan pelayan kafe yang dia kenal sebagai Jack dipanggil. Pesanan minuman diambil sebelum memulakan bicara antara mereka.

“Lama tak jumpa kau. Apa khabar kau sekarang?” soal Joey setelah selesa melabuhkan punggungnya di hadapan tempat duduk Idzrie.

“Aku sihat. Steady je macam dulu,” jawab Idzrie ringkas.

“Punyalah kita lama tak berjumpa, khabar kau sihat je?”

“Kau tak suka aku sihat? Aku taulah aku tak sihat macam kau.” Kali ini Idzrie pula bergurau. Kalimah itu diluahkan dengan mata memandang tubuh Joey yang kelihatan lebih berisi berbanding dulu. Joey hanya tersengih sumbing.

“Orang gembira memang macam ni,” luah Joey yang masih belum lekang dengan senyuman. Hatinya yang berbunga terpancar di wajahnya yang berseri-seri.

Dalam waktu yang sama, dia menghulurkan satu sampul kepada Idzrie. Idzrie senyum. Dia tahu apa yang berada di dalam sampul itu. Pun begitu, sampul itu tetap dibuka dan kandungannya dibaca.

“Tahniah. Nak kahwin dah kawan aku sorang ni,” ucap Idzrie. Satu tepukan mesra hinggap di lengan Joey. Dia sendiri bagaikan tidak percaya hari yang pernah mereka bincang sewaktu belajar dulu tiba untuk Joey dahulu. Joey tersipu-sipu.

“Kau bila lagi?”

“Aku lambat lagi. Relaks dulu,” jelas Idzrie selamba. Minuman coklat panas yang dipesannya tadi dikacau-kacau tanpa tujuan, cuba menyorokkan hakikat yang terbuku dalam hati.

“Kau dengan Mona macam mana?” Dengan sengaja soalan itu diluahkan daripada mulut Joey. Ingin benar dia mengetahui perkembangan terkini tentang diri Idzrie.

“Aku dengan dia dah habis.” Tenang sahaja ayat itu dimuntahkan. Tak ada walau sekelumit pun rasa hiba terselit di suaranya.

“Kau buat perangai ke dia buat perangai?” Joey ingin merisik punca.
Idzrie membisu tanpa sebarang kata. Matanya tajam merenung pemandangan di luar kafe. Dia bagaikan terpukau pada sesuatu.

Joey mengalihkan pandangannya ke arah yang sama. Namun, dia belum pasti arah tujunya. Terlalu banyak perkara yang boleh diperhatikan. Joey akhirnya melambai-lambaikan tangannya di hadapan muka Idzrie untuk mendapatkan kembali perhatian rakannya itu.

“Kau tengok apa?” Joey aneh akan sikap Idzrie yang serba tidak kena. Sejak tadi Joey merenung raut wajah Idzrie yang keruh tidak bermaya. Sensitif sangatkah soalan aku tadi tu? Sampai dia ni mengelamun tak menentu? Persoalan itu hanya mampu bermain dalam minda Joey sahaja.

Idzrie mengerling seketika ke arah Joey sebelum kembali memandang ke luar. Kerlingan itu sekadar isyarat dia mendengar setiap bibit perkataan yang diluahkan Joey. “Aku tengok perempuan tu,” jawab Idzrie tanpa menudingkan jarinya. Hanya lirikan matanya menjadi pembayang kepada teka-teki yang masih belum terjawab pada Joey.

Joey mengerutkan kening tanda hairan namun tetap juga dia menoleh untuk melihat.

“Yang bertudung lilit warna merah tu.” Idzrie membisikkan pembayang kedua.

Pantas pandangan milik Joey menangkap kelibat yang dimaksudkan itu. Dia meneliti gadis kemas bertudung merah itu. Tidak dinafikan, dia turut terpegun dengan gadis tersebut. Bahasa tubuhnya menggambarkan dia seorang gadis yang tegas tetapi ada lembutnya. Blaus berwarna putih bercorak geometri kemerahan dan skirt labuh berona hitam yang dipadankan tampak anggun dengan kaki yang beralaskan kasut but platform sederhana tinggi. Selesai menelaah penampilan, Joey beralih pula pada wajah gadis yang berdiri di hadapan butik pakaian Muslimah yang bertentangan dengan kafe itu.

Wajah gadis itu memang tidak kurang cantiknya. Joey meneka gadis itu kacukan Cina kerana sepasang matanya yang kecil itu tidak sepet. Anak matanya pula besar seperti anak patung. Dengan bibir yang mongel dan kulit yang putih gebu, dia memiliki wajah persis pelakon Korea. Tapi, raut wajah itu kelihatan seperti biasa dilihatnya. Apabila memori tentang gadis tinggi lampai itu mula menyapa, dia ternganga sendiri. Idzrie yang masih khusyuk memerhatikan gadis itu dilihat dengan ekor matanya.

“Kau minat budak tadi tu eh?” Joey bertanya setelah gadis itu berlalu.
Idzrie tersipu-sipu mengangguk.

“Sejak bila?” Joey bertanya lagi. Dirinya dibaluti perasaan ingin tahu.

“Sejak setahun yang lalu,” luah Idzrie selamba. Hakikatnya, dia cuba menyembunyikan perasaan yang bergelojak dalam jiwanya. Rasa teruja apabila dapat menceritakan perasaannya terhadap seseorang kepada orang lain setelah lama perasaan itu dipendam.

“Setahun???” Joey terkejut beruk. Matanya terbeliak kurang percaya akan fakta yang dijelaskan oleh Idzrie. Sahabatnya yang dikategorikan sebagai hunk itu selalunya jaguh dalam perihal memikat wanita. Manakan tidak, dia memiliki paras rupa yang menawan; bersama sepasang anak mata yang bundar dan hidung mancung dengan kulit yang cerah bercahaya. Sekujur tubuh yang tegap dan tinggi menambahkan lagi ciri-ciri kelakian anak kelahiran Melaka itu. Dengan ciri-ciri fizikal sebegitu, siapa yang boleh menafikan kemampuannya untuk mencairkan hati kaum Hawa.

“Who are you? What did you do to my bestfriend?” soal Joey. Jelas dalam nada suaranya dia sukar mempercayai kenyataan yang diluahkan oleh salah seorang insan yang paling dia percayai dalam hidupnya.

Idzrie ketawa kecil. Dia sudah menyangka reaksi sebegitu akan dia terima.

“Kau putus dengan Mona sebab dia ke? Kalau ya, kau memang gila. Kalau kau dah dapat dia lainlah cerita walaupun kalau kau buat macam tu kau memang teruk!” omel Joey lebih pada dirinya sendiri. Idzrie mengerutkan keningnya. Sepatah pun dia tak faham kata-kata Joey. Ayat tunggang terbalik!

“Kau membebel apa? Aku dengan Mona putus dengan aman la. Aku tak menduakan dia, dia pun tak menduakan aku. Dia putus dengan aku sebab dia setuju dengan lelaki pilihan keluarga dia,” terang Idzrie cuba membuang sangkaan buruk Joey.

“Kau tak sedih?” Bebola mata Joey merenung tajam mata Idzrie cuba mencari bibit-bibit kedukaan yang mungkin sedang disorokkan oleh rakannya itu. “Sedih tapi tak la frust menonggeng. Kalau dia tak minta putus pun, mungkin esok lusa aku yang akan minta putus dengan dia. Sebab hati aku dah dicuri orang lain. Time aku tengah cari kekuatan untuk putus dengan dia, dia yang minta putus dengan aku dulu. So, kira okeylah. Dia tak perlu tahu perasaan aku padanya dah hilang.” Panjang lebar Idzrie berhujah.

“Habis yang kau masih berseorangan di sini setelah hatimu dicuri sang puteri rembulan bertudung merah tu kenapa? Kau nak Mona ingat kau frust menonggeng ke?” bebel Joey dengan kata-kata pujangga yang mengusik hati Idzrie. Dia hanya mampu mengulum senyuman.

“Usyarlah dia! Kau kan hero bab pikat-memikat orang ni.” Dalam sindiran, Joey seolah-olah mendesak. Senyuman yang sedari tadi telah sedia terukir di bibir Idzrie kini menampakkan pula sebaris giginya yang putih bak mutiara.

“That’s the problem. I don’t know why I can’t find even the slightest courage to try and get closer to her,”ulas Idzrie dengan ton merendah diri. Terasa lebih rendah dia apabila meluahkan kata-kata itu sebagai seorang lelaki. Mujur yang mendengar seorang yang amat memahami dirinya. Taklah jauh sangat jatuh martabat tu! Tetapi benar, dia terasa dirinya tidak layak berdampingan dengan gadis bertudung merah itu. Alasannya? Masih kabur….

“Ooo… no courage? I’ll give you a hint of courage.” Joey merenung dalam-dalam mata Idzrie.

Idzrie menelan air liur. Entah kenapa dia terasa khuatir untuk melakukan cadangan yang diusulkan oleh Joey. Kelakiannya sudah menerawang entah ke mana. Dia sendiri terasa pelik. Selalunya dia tak macam ni.

“Aku kenal perempuan tu…” kata Joey yang duduk berhadapan dengannya itu.

Kecut perut Idzrie mendengar kenyataan itu. Kenal? Biar benar? Persoalan itu dibiarkan sahaja bermain di minda. Tidak diluahkan seuntai kata kerana dia tahu ayat Joey itu masih tergantung.
“… dan kau pun kenal dia.”

Terbeliak biji mata Idzrie cuba memahami kenyataan itu. Betulkah? Lidahnya kelu. Matanya yang terbeliak masih merenung kosong wajah Joey seolah-olah meminta penjelasan yang lebih mendalam.
“Daripada reaksi kau, aku rasa kau memang tak ingat kat dia. Atau dalam waktu kita dah lama tak berjumpa ni kau hilang ingatan?” sindir Joey.

Idzrie menggeleng. Tak membantu langsung Joey ni. Dah aku tak ingat tolong la ingatkan. Ke situ pulak dia.

“Siapa minah tu? Macam mana kau kenal dia?” Idzrie berusaha mencungkil kisah.

“Dia classmate kita waktu degree dulu. Namanya Marliya. Ingat tak?”

Nama yang disebutkan itu bunyinya tidak asing pada Idzrie. Satu per satu wajah pelajar perempuan yang sekelas dengannya yang mengambil Ijazah Sarjana Muda Seni Reka Grafik diimbas dalam memori namun nama Marliya tidak dapat diletakkan pada wajah yang diingatnya. Ada antara pelajar-pelajar itu yang dia ingat nama, tapi tak ingat rupa. Ada yang dia ingat rupa, tak ingat nama. Sememangnya ingatannya terhadap Marliya telah pun kabur setelah berapa lama mereka tidak ketemu atau berhubung.

“She does look kind of familiar. Tapi, aku tak berapa ingat. Balik kang aku refreshlah balik.” Ujar Idzrie ringkas.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/185105/gadis-bertudung-merah

[SNEAK PEEK] DANDELION DITIUP ANGIN

DANDELION DITIUP ANGIN Oleh Aidah Bakri

WAJAH PUTIH bersih bayi lelaki yang baru dilahirkan, direnung dengan segenap rasa. Hilang segala rasa sakit melahirkan, apabila wajah sebesar tapak tangan itu damai dalam tidurnya. Tanpa diduga, rasa sayang… tunas kasih mula bertapak di mimbar hatinya.

Terasa indah yang tiada tara. Sejak mereka ditolak keluar dari wad bersalin dan ditempatkan di wad 6 dua belas jam yang lalu, bayinya itu asyik tidur sahaja. Menurut kata doktor sebentar tadi, tempoh tidur bayi yang baru lahir adalah sekitar enam belas jam dalam sehari. Mungkin sebentar lagi dia akan terjaga untuk menyusu.

Dini masih menatap wajah bayinya yang sedikit pun tidak berkutik. Tidak terusik langsung dengan rasa sejuk bilik yang berpenyaman udara itu. Segala-galanya baharu bagi dia. Mujur juga ada jururawat yang bernama Suhaini yang sudi mengajar bagaimana mahu membedung bayi sekecil itu.

Sungguh dia tidak tahu apa-apa tentang pengurusan bayi. Mujur juga ada Ibu Rasyidah yang sudi menyediakan segala kelengkapan bayi. Kain bedung, kain lampin, barut… perkataan-perkataan itu pun tidak ada dalam kamus perbendaharaan hidupnya. Inikan pula mahu menggunakannya. Sungguh dia tidak tahu! Dia langsung tidak ada pengalaman menguruskan seorang bayi. Dan kehadiran bayi ini terlalu awal dalam hidupnya.

Dini mengeluh tiba-tiba. Hatinya disagat pilu yang teramat. Kepiluan yang terus menjeruk hati sehingga menjadi kering dan layu. Hampir-hampir tangkainya tanggal, menanti masa untuk tersungkur ke bumi. Mujur sahaja ada Ibu Rasyidah yang sudi memberi sedikit yakin dalam dirinya. Meniup bilah-bilah semangat dalam dirinya yang sudah kehilangan payung untuk berlindung.

“Hai baby….” Suara yang kedengaran tiba-tiba mengejutkan Dini daripada lamunan yang panjang.

“Puan sihat hari ini?” tanya doktor muda yang sedang mengira kadar denyutan nadi Dini. Doktor Irdina. Nama itu tertulis di tag nama yang tersangkut di bajunya.

Dini sekadar menganggukkan kepalanya. Wajah cantik doktor muda itu, dipandang sekilas.

“Baby asyik tidur saja. Puan dah bagi dia susu?” tanya Doktor Irdina lagi. Dini menggeleng pula. Masih tidak bersuara.

“Dah pandai menyusukan baby?” Paras Dini dibelek lama. Sejak semalam sudah terbetik musykil di hati kecilnya.

“Pandai jugak… Nurse Suhaini dah ajar malam tadi.” Jawab Dini perlahan. Biarpun dia merasa kekok, namun dia tetap mahu mencuba. Dia merasa puas apabila melihat bayinya tidur kekenyangan setelah menyusu.

Tiba-tiba wajah arwah ibunya menyapa ruangan ingatan. Ada rembesan air mata di tubir matanya. Hatinya diseret kesal. Hiba yang teramat. Kalaulah arwah ibunya melihat dia dalam keadaan yang begini….

“Tekanan darah puan normal, baby pun sihat. So… tengah hari nanti puan boleh keluar. Suami puan belum datang lagi?” Lembut suara Doktor Irdina membuatkan Dini tersedar.

Suami??? Ruang hatinya terus menjadi kosong apabila perkataan itu disebut.

Suami??? Relung-relung hatinya luka lagi… luka yang tidak nampak darahnya. Luka yang hanya ada sakit dan perit. Luka yang tidak mungkin akan sembuh sampai bila-bila.

“Suami puan tak ada di sini?” Ayat tanya itu menyapa lagi cuping telinganya.

Mereka berpandangan seketika. Doktor Irdina mengerutkan dahi. Keliru memikirkan makna diam ibu muda di hadapannya itu. Sejak nama Dini didaftarkan untuk ditempatkan di wad bersalin, dia tidak nampak pun kelibat seorang lelaki yang layak digelar sebagai suami wanita muda ini.

“Puan?”

Dini menundukkan wajahnya. Terasa tebal kulit pipinya. Malu untuk berterus terang pada doktor cantik yang masih berdiri di tepi katilnya.

Sekejap lagi keluarga saya datang. Saya dah boleh balik, kan doktor?”

Doktor Irdina mengangguk sambil tersenyum. Mengerti bahawa Dini sedang menyembunyikan sesuatu. Namun siapalah dia untuk terus mendesak walaupun teringin benar rasa hatinya mengetahui mengapa raut wajah Dini bersalut sendu tatkala soal suami dibangkitkan. Perasaannya disapa simpati buat Dini. Baru berusia sembilan belas tahun sudah bergelar ibu. Terlalu muda untuk memikul tanggungjawab rumah tangga yang padanya terlalu banyak menuntut pengorbanan daripada seorang wanita.

Doktor Irdina berlalu ke katil yang seterusnya setelah menitipkan beberapa nasihat buat Dini. Pandangan Dini kembali jatuh pada bayi di sebelahnya. Matanya yang terpejam rapat, bibirnya yang comel kemerahan dan keningnya yang halus terbentuk… benar-benar menyentuh tangkai hatinya.

Dan apabila pandangannya jatuh pada hidung yang terukir indah menghiasi wajah putih bersih itu, dia teringat kembali pada seraut wajah. Menghantar seluruh ruang ingatannya pada lelaki yang telah mengubah hampir tiga ratus enam puluh darjah arah kehidupannya. Kalaulah tangkai hatinya boleh patah, sudah lama ia terputus… tanggal dan gugur daripada tangkainya.

“Hoi… mengelamun saja.” Dini tersentak dengan suara yang tiba-tiba menyergah cuping telinganya.

“Mana ada. Kau baru sampai ke? Dah tak reti bagi salam… main sergah saja. Ibu mana?”

“Hehehe… ibu ada dengan Doktor Irdina kat sana tu. Kau menungkan apa? Aku tengok kusut saja muka kau ni.” Iffa menatap wajah sahabatnya lama. Garis-garis luka kian terserlah di wajah kusam Dini. Kesian sahabatnya yang seorang ini. Besar sungguh dugaannya.

“Kau okey tak ni? Sekejap lagi boleh discharge kan?” Khuatir Iffa apabila melihat Dini lebih banyak diam. Diam Dini bermakna dia sedang memendam rasa. Memendam rasa seorang diri memang tidak baik untuk Dini dalam keadaan dia yang sebegini. Menurut ibunya tadi, hati dan perasaan orang yang dalam pantang bersalin sensitif dan cepat terasa.

“Aku okey la. Dah tak sabar nak balik rumah. Kau ingat enjoy ke duduk kat sini? Seksa tau nak turun naik katil ni.” Tutur Dini cuba menyembunyikan duka.

“Aku cuba untuk percaya kata-kata kau. Apa pun, aku harap kau jangan tunjukkan muka kusut kau tu kat depan ibu. Nanti dia risau. Tak fasal-fasal darah tinggi dia naik. Kita jugak yang susah nanti.” Pinta Iffa perlahan.

“Aku memang dah banyak susahkan kau Iffa… susahkan ibu. Aku tak patut libatkan kau dalam masalah aku. Tapi aku tak ada siapa-siapa, Iffa. Aku cuma ada kau, ada ibu kau….” Dini kembali sebak. Mengepung rasa rindu yang tidak pernah padam pada arwah ibunya, membuatkan jiwanya longlai tiba-tiba.

“Syyyh… dahlah. Jangan layan sangat perasaan sedih. Kau kan dalam pantang, tak elok tau. Aku tetap ada untuk kau, Dini. Aku tak peduli apa orang lain kata tentang kau, aku tetap percaya kau sahabat yang terbaik buat aku. Aku tak akan biarkan kau seorang diri membesarkan baby ini, Dini. Kita jaga dia sama-sama, ya.” Janji Iffa ikhlas.

Dini kian terharu mendengar kata-kata Iffa. Terharu kerana masih ada seorang sahabat yang tetap sudi bersamanya. Biar dalam susah ataupun dalam senang. Sanggup menerima dia walau dalam apa pun keadaannya.

“Terima kasih, Iffa.” Mereka berpelukan erat.

“Ada drama apa pulak kat sini? Ada adegan peluk-peluk pulak tu…” usik Ibu Rasyidah yang baru sampai. Bahagia benar hatinya melihat keakraban dua anak gadis di hadapannya. Ikatan perasaan mereka mengalahkan saudara seibu seayah. Dini pantas mengambil tangan Ibu Rasyidah lalu dikucup lama.

“Terima kasih ibu…” tuturnya perlahan. Ibu Rasyidah duduk di sisinya lalu memeluk erat bahunya.

“Sama-sama. Tahniah sebab selamat melahirkan baby yang cute ni. Maknanya ibu dah jadi neneklah ya.”

Ibu Rasyidah mengangkat bayi yang masih dalam ikatan kain bedungnya. Wajah mulus yang putih bersih itu ditatap lama. Ada rasa bahagia di kotak hatinya walau tidak dapat dinafikan, sebahagian hatinya menyimpan rasa simpati dan kesal yang tidak berkesudahan.

“Iffa, kemas barang-barang Dini. Kita dah boleh keluar sekarang. Dini nanti ibu bantu turun katil perlahan-lahan ya. Jaga-jaga kaki tu.”

Ibu Rasyidah meletak bayi Dini sebentar. Dia turut membantu Dini turun dari katil.

SEJAM KEMUDIAN mereka selamat sampai di rumah. Di rumah teres dua tingkat itulah tempat Dini berteduh sejak dia kehilangan segala-galanya. Memang nasibnya masih dikira beruntung jika dibandingkan dengan gadis-gadis yang senasib dengannya. Kalaulah tidak ada Iffa dan Ibu Rasyidah, pasti hidupnya musnah sama sekali. Mungkin terus terbiar di lorong-lorong sepi tanpa ada yang sudi mengutip.

“Dini duduk di bilik bawah saja ya. Ibu dah kemaskan bilik itu pagi tadi. Orang dalam pantang tidak boleh banyak bergerak, apatah lagi turun naik tangga. Boleh kan?” tanya Ibu Rasyidah sambil memandang wajah bersih di hadapannya. Dini semakin banyak berdiam. Menjadi lebih pendiam daripada hari-hari sebelumnya.
“Dini tak kisah, ibu. Kat mana-mana pun Dini tak kisah. Asalkan ibu dan Iffa ada dekat dengan Dini.” Emosi Dini hiba tiba-tiba. Juring matanya terasa hangat. Keikhlasan dua beranak yang sanggup menerima segala kepayahannya, sungguh-sungguh menyentuh hati.

“Kami sentiasa ada dengan kau, Dini. Kami dah anggap kau macam keluarga kami sendiri. Kita hadapi semua ini sama-sama.” Iffa memeluk bahu Dini erat.

“Terima kasih Iffa… terima kasih ibu…” luah Dini terharu.

“Dah, jom berehat dalam bilik. Dini kena banyak berehat. Pulihkan semula tenaga yang dah hilang tu. Ibu nak ke dapur, tanak nasi.” Ibu Rasyidah beredar ke dapur. Sementara Iffa dan Dini berlalu masuk ke bilik.

“Kau kena banyak rehat. Jangan fikirkan yang bukan-bukan. Nanti kita sama-sama cari nama untuk baby boy yang cute ni ya.” Ujar Iffa sambil meletak bayi yang sedari tadi dalam dukungannya ke katil bayi yang diletakkan di sudut bilik. Dini duduk di birai katil. Kedua-dua belah kakinya terasa lenguh. Sengal seluruh tubuhnya belum surut lagi.

“Macam mana kita nak daftarkan nama dia Iffa, sedangkan surat nikah pun aku tak ada.” Luah Dini tiba-tiba. Menyimpan sebak dalam-dalam.

Lama mereka berpandangan. Masalah itulah yang selama ini membebani fikiran Dini. Apa butiran yang harus diisi dalam ruangan maklumat bapa dalam sijil kelahiran anaknya itu nanti.

“Kau tetap tak mahu beritahu dia? Dia ada hak Dini. Anak ini pun ada hak. Kita perlu beritahu dia.” Pujuk Iffa lembut.

Dini menekur lantai. Perdu hati diserbu pilu. Hak??? Hak apa yang mahu dituntut daripada lelaki itu???

Sekali dia diusir, tidak mungkin dia akan memunculkan diri lagi. Tidak untuk seumur hidupnya. Biar segala-galanya berkubur walaupun limpahan kasih sayang di rumah mewah itu sering kali menggamit ruang sepinya. Rasa rindu hanya mampu terkurung dalam bingkai pilu. Memang benar, apabila kita rasa rindu yang sangat dalam, barulah kita tahu seberapa besar makna dan erti seseorang itu bagi kita. Dini hanya mampu menyimpan rindu… pada umi dan pada abinya.

“Dini?”

“Dia tidak pernah mahukan hak itu, Iffa. Dia sengaja perangkap aku. Atas dasar apa… aku sendiri pun tak tahu.”

“Mungkin dia akan ubah fikiran apabila nampak anak ini. Mungkin hatinya akan lembut. Kita beritahu dia ya.” Pujuk Iffa lagi.

“Mungkin??? Mungkin Iffa? Aku tak sanggup maruah aku tercalar lagi dengan apa pun kemungkinan. Kalau dia dengan mudah menghancurkan hidup aku, aku sejuta kali tak ingin berdepan dengan dia lagi. Aku tidak ingin jumpa dengan dia lagi seumur hidup aku.”

“Dah tu, macam mana nak daftarkan kelahiran anak kau ni? Kau sanggup tengok butiran ‘maklumat bapa tidak diperoleh’ dalam ruang maklumat bapa dalam sijil kelahiran anak kau, Dini?”

Dini merenung wajah bayinya lama. Rasa pilu bersatu dengan rasa simpati terhadap bayinya sendiri. Maafkan mama sayang….

“Aku buntu, Iffa.”

“Kau tergamak biarkan anak kau dianggap anak tidak sah taraf sedangkan dia ada bapa yang sah, Dini?”

Pertanyaan Iffa yang agak keras membuat hati Dini tersentak. Jiwanya disagat lagi. Anak tidak sah taraf’? Dia meraup wajahnya berkali-kali. Rasa ngilu di hatinya lebih pedih daripada rasa sakit melahirkan semalam.

“Dahlah… kau rehat dulu. Kita bincang lain kali. Kita ada masa empat belas hari untuk buat keputusan tentang hal ini. Apa pun keputusan yang bakal kau ambil nanti, kau kena fikir tentang kebajikan anak kau, Dini. Bayi ini tak bersalah. Aku keluar dulu. Nanti aku ambil makanan untuk kau.”

“Tak payah layan aku macam tu. Aku boleh makan kat dapur saja nanti.”

“Mana boleh! Kau baru dua hari bersalin tau. Tak boleh banyak bergerak. Bentan nanti, kau jugak yang susah. Lagipun, kita masih muda. Banyak lagi perkara yang hendak kita buat. Kalau kau tak jaga diri kau sendiri, siapa lagi yang kau harapkan?”

“Baiklah cik doktor tak bertauliah. Saya ikut saja kata doktor, ya.” Jawab Dini dalam gurauan. Malas dia hendak mendengar leteran sahabatnya itu. Kalau dia membantah, lagi panjang leterannya nanti. Bernanah telinganya nanti. Bentan? Takut juga dia apabila memikirkan jika sakitnya datang semula.

Iffa berlalu meninggalkan Dini sendiri merenung masa. Terasa pantasnya masa berlalu. Seolah-olah baru semalam semua rentetan itu berlaku. Terkenang saat-saat akhir dia di rumah mewah Datuk Mazlan. Masih terbayang wajah luka arwah ibunya, saat peristiwa hitam itu singgah di celah-celah hidupnya.

Ampunkan Dini, ibu… rintih hatinya berkali-kali. Dini tak salah….

“KENAPA Dini sanggup buat ibu macam ni? Dini tak kesian kat ibu ke?” Suara arwah ibunya masih terdengar-dengar di deria dengarnya, menghiris luka hatinya hingga ke relung yang paling dalam. Hendak bernafas pun terasa sukar.

“Dini tak salah ibu. Dini tak buat apa-apa. Percayalah cakap Dini, ibu.”

“Macam mana ibu nak percaya Dini? Semua orang dalam rumah ini nampak apa yang Dini dan Rifqi buat. Sampai hati Dini buat ibu macam ni. Dini sedar tak kita hanya menumpang dalam rumah besar ini. Sampai hati Dini lukakan hati umi… hati abi.” Ibu Fatimah bersuara lirih.

Sesal datang bertimpa-timpa. Kalaulah dia tahu musibah ini akan berlaku, pasti tidak akan ditinggalkan Dini seorang diri di rumah tadi. Pasti akan dibawanya Dini menemaninya.

“Ampunkan Dini, ibu…” Dini memeluk ibunya erat.

Rasa kesal dan marah menunjal-nunjal kotak hatinya. Kalau diikut rasa hatinya, mahu sahaja lelaki itu ditampar dan diterajang dengan segenap rasa.

“Ibu tak boleh kata apa lagi, Dini. Esok lepas zuhur, Dini kena nikah dengan Rifqi. Abi sedang uruskan semuanya. Dini dah hampakan ibu, hampakan umi… dan semua orang yang sayang kat Dini. Puas hati Dini kan???” tempelak Ibu Fatimah lagi.

“Ya Allah ibu… tolonglah Dini, ibu. Dini tak mahu nikah dengan dia… dengan sesiapapun. Dini nak belajar lagi… keputusan SPM Dini dua bulan lagi ibu.” Meraung Dini dengan keputusan Datuk Mazlan, lelaki yang dipanggil abi olehnya.

“Ibu tak boleh buat apa. Ini keputusan Datuk dan Datin. Muktamad!”

“Ibu… ibu tolonglah pujuk umi dan abi. Dini tak mahu ibu. Tolonglah Dini ibu…” rayu Dini dalam sedu tangisnya dengan suara yang terputus-putus.

“Ibu dah cukup malu dengan apa yang terjadi. Ibu kecewa sangat. Dini keluarlah dari bilik ibu ini. Tinggalkan ibu sendiri.”

Ibu Fatimah naik ke atas katil. Merebahkan badan dalam keadaan menghereng lalu menutup seluruh tubuhnya dengan kain selimut. Dini tiada pilihan. Dia melangkah keluar meninggalkan ibunya yang sudah tidak mahu memandang wajahnya lagi.

TANGISAN BAYI membuatkan Dini kembali ke alam sedar. Dia mengesat sisa air mata yang masih berbekas di pipi. Menangis macam mana sekalipun, apa yang pernah dimilikinya satu ketika dulu, tidak mungkin dapat diraih kembali. Merintih macam mana sekalipun, ibunya tidak akan hidup kembali.

Hanya hitam
Menatap langit terukir gelap
Bintang pun turut enggan
Memberi cahaya walau sedikit
Terbiar hati dipujuk pedih

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/185103/dandelion-ditiup-angin

[SNEAK PEEK] CUTENYA DIA!

CUTENYA DIA! Oleh Azleya Shadzalin

1

NAURA cuba untuk bangun. Menyeringai wajahnya menahan sakit sambil menekan buku lali. Pergelangan kakinya berasa perit kerana tersadung akar pokok getah semasa berlari tadi. Dalam kepekatan malam, pandangannya memang terhad. Dia main redah saja ketika itu bagi menyelamatkan diri. Dia cuba untuk bangun lagi, tapi kesakitan yang dirasakan membuatkan dia terduduk semula. Sakit bercampur ngilu. Namun apabila terdengar bunyi ranting patah dipijak orang tidak jauh dari tempatnya jatuh, dia gagahkan diri untuk bangun.

Dalam kepayahan, dia memaut sebatang pokok getah bersaiz sepemeluk yang berhampiran dan cuba untuk bangun perlahan-lahan. Bibirnya diketap bersama wajah yang berkerut menahan sakit. Mengalir air matanya, tapi dia tidak berani untuk bersuara. Dia memejamkan mata untuk seketika. Dia bimbang jika dia mengaduh kesakitan, kedudukannya akan dapat dihidu. Musnahlah hidupnya nanti. Itu tidak boleh berlaku. Sebab itu, dia sanggup meredah kepekatan malam, berlari di kawasan kebun getah yang sunyi itu semata-mata mahu menyelamatkan diri.

“Aduh!” rengeknya perlahan ketika kaki mula digerakkan.

Dengan sisa tenaga yang ada, dia paksa dirinya untuk melangkah. Terjengket-jengket dia menapak sambil sesekali menoleh ke belakang. Takut juga kalau dirinya ditemui saat itu. Ada ketikanya, dia menyeringai menahan sakit yang terasa. Pasti pergelangan kakinya terseliuh kesan tersadung akar pokok getah tadi. Dalam kesakitan, dia berdoa di dalam hati. Moga ALLAH menyelamatkan dirinya. Mohon agar dia dilindungi daripada mereka yang berhati kejam.

Terlihat saja sinar cahaya terang beberapa meter di hadapan, dia mula mengukir senyum. Itu bermakna, jalan raya sudah tidak jauh lagi. Berhati-hati dia melangkah agar tidak terpijak ranting kering. Sedikit bunyi saja pasti menjanjikan bahaya. Sesekali, dia menoleh ke belakang, memastikan yang dirinya tidak dapat dijejaki.

Pantas saja dia berlari ke tengah jalan raya bila terlihat sorotan lampu kenderaan. Dia berdiri di situ sambil menggoyangkan tangan ke kiri dan kanan dengan harapan agar kenderaan itu berhenti. Dia tidak pasti jenis apa kenderaan itu. Dia memang sudah nekad. Dia akan menahan mana-mana kenderaan yang lalu nanti. Itu saja usahanya. Lagipun, hari sudah lewat malam benar. Mana mungkin ada lagi bas atau teksi yang lalu di kawasan itu.

BEBERAPA meter di hadapannya terdengar decitan tayar kereta yang agak kuat kesan daripada tekanan brek secara mendadak. Serta-merta Naura memejamkan mata sambil menekup telinganya. Wajahnya membiaskan riak ketakutan. Saat itu, baru dia terfikir bahawa tindakannya berdiri di tengah jalan begitu bakal mengundang bahaya. Dibuatnya pemandu kenderaan yang datang tidak perasan akan dirinya, pasti dia akan dilanggar pula.

“Hoi! Nak mati, ke? Apa hal berdiri kat tengah jalan malam-malam buta macam ni! Dah tak sayang nyawa, ke?” sergah pemandu kenderaan itu. Gema suaranya memecah keheningan malam.

Naura membuka sedikit matanya. Dari jarak yang tidak berapa jauh, Naura dapat melihat yang lelaki itu tajam merenungnya. Marah sangatlah tu!

Dalam kepayahan, dia cuba melawan pancaran cahaya lampu yang menyuluh wajahnya. Sedikit perit matanya melawan sinaran cahaya itu. Tangan kirinya dihadang di depan muka, cuba menghalang cahaya itu terus memanah matanya. Dari celah-celah jemarinya, dapat dilihat sebuah kereta Honda Civic Type-R berwarna hitam gagah menjalar di depannya.

“Encik, tolonglah saya, encik. Saya dalam kesusahan. Tolonglah saya, encik,” rayu Naura sayu. Sudah hilang rasa segannya saat itu.

Sehabis saja dia menuturkan ayat itu, kereta tadi mengundur seperti mahu meneruskan perjalanan. Kereta itu memintasnya melalui sebelah kanan. Naura hampa. Terasa lemah seluruh tubuhnya. Tapi, perasaan itu tidak lama. Dia tersenyum gembira bila kereta itu diparkir di bahu jalan. Enjinnya dimatikan dan lelaki itu keluar dari kereta, berjalan perlahan dan menuju ke arahnya.

“Apa kena dengan awak ni? Tahan kereta orang tiba-tiba. Dah tu, terpacak kat tengah jalan ni, apa hal? Nasib baik saya tak langgar awak tadi. Kalau tak, dengan saya sekali dapat susah.” Lelaki itu bersuara sambil bercekak pinggang.

Wajahnya agak tegang. Mungkin marah dengan tindakan Naura tadi. Ah! Apa dia peduli. Nak marah, marahlah… Tapi, mata itu jagalah sikit. Janganlah tenung orang macam hendak membunuh. Renungan tahap beku tu!

“Encik, bawalah saya pergi dari sini. Saya nak keluar dari tempat ni. Tolonglah saya, encik,” rayunya lagi sambil matanya melilau.

Tangannya menggoncang lengan lelaki itu, minta dikasihani. Pertanyaan lelaki itu hanya dibiarkan sepi. Kerisauannya tidak pernah reda selagi dia belum dibawa keluar dari kawasan itu. Macam-macam boleh jadi.

“Saya tanya, awak tak jawab lagi. Apa hal pulak saya kena bawa awak keluar dari sini? Kenal awak pun tak.” Agak keras nada suaranya.

“Nanti saya ceritalah pada encik. Tapi sekarang ni, bawalah saya pergi dulu. Tolonglah saya, encik. Tolonglah saya…” katanya lagi, masih menggoncang lengan lelaki itu, mohon pengertian dan simpati.

Lelaki itu memandangnya dari atas ke bawah. Tajam.

Aduh! Ini yang lemah ni. Apa hal main ‘usha’ orang atas bawah? Bukannya makhluk asing pun. Oranglah ni!

Lelaki itu masih memandangnya. Matanya dikecilkan sedikit. Mungkin pelik melihat keadaan Naura yang agak tidak terurus dan terdapat kesan lebam serta luka kecil di beberapa bahagian tangannya. Baju yang dipakainya juga ada kesan terkoyak di bahagian bahu. Lepas itu, dia melihat Naura berjalan terjengkit-jengkit tadinya.

“Apa yang berlaku pada awak sebenarnya? Sorang-sorang jalan tengah malam kat kawasan sunyi macam ni, tak takut ke?” tanya lelaki itu lagi sambil memerhati kawasan sekeliling.

Di kiri dan kanan mereka hanyalah terlihat kebun-kebun getah dan sawit yang sunyi. Nasib baik perempuan yang diherdiknya itu menjawab bila ditanya. Nyatalah dia seorang manusia. Jika dibuatnya dia hanya senyap dan tunduk, tapi tiba-tiba mengangkat muka dengan mata yang merah menyala, serta muka yang sudah bertukar warna, tidakkah haru-biru jadinya?

Belum pun sempat Naura menjawab, mereka terdengar suara bising-bising tidak jauh dari situ. Naura jadi gelabah tiba-tiba. Riak wajahnya bertukar ketakutan. Pantas ditarik lengan lelaki itu agar masuk ke keretanya. Lelaki itu jadi bingung. Tapi, dia tidak mampu berbuat apa-apa kerana Naura sedikit menghimpit dan menghalang laluannya.

“Cepat, encik… kita pergi dari sini. Cepat! Tolonglah…”

“Hei, apa ni? Awak ni kenapa? Janganlah macam ni, nanti orang kata kita buat tak senonoh pula!” sahut lelaki itu sambil cuba menepis tangan Naura yang memegang tangannya. Naura sedaya upaya merayu agar lelaki itu membawanya secepat mungkin.

“Encik, tolonglah bawa saya pergi dari sini. Tolonglah…” rayunya lagi. Kali ini, air matanya sudah deras menuruni pipi. Tanpa sedar, Naura membenamkan wajahnya di dada lelaki itu sambil terus menangis hiba.

Lelaki itu tergamam. Timbul pula rasa simpatinya. Jika gadis ini tidak berada di dalam kesusahan, pasti dia tidak akan merayu sambil menangis begitu.

“Okey, kita keluar dari sini. Awak jangan macam ni. Saya tak selesa…” pujuknya lembut, cuba meredakan hati Naura.Namun, belum sempat mereka bergerak meninggalkan tempat itu, tangan Naura tiba-tiba ditarik kasar oleh seseorang. Hampir terjatuh Naura dibuatnya kerana tidak dapat mengimbangi diri. Lelaki tadi pula, terus ditarik keluar dan tersandar di keretanya sambil dikawal oleh beberapa orang yang lain.

“Eh! Apa ni?” soal lelaki itu sambil meronta-ronta minta dilepaskan. Kedua-dua tangannya dipegang kemas tika itu.

“Oh! Ni kerja kau ya, Naura? Buat perkara tak senonoh kat sini. Dengan orang luar pula tu! Kau tak tahu malu, ke?”

“Kau jangan nak tunjuk baik pula! Kau tu yang jahat! Kau nak tuduh aku pula! Kalau tak sebab kau, aku tak jadi macam ni, tau!” tingkah Naura bersama marah yang amat. Sudah tidak terbendung lagi kemarahannya saat itu. Melihat wajah Taufik, bagai melihat wajah syaitan bertopengkan manusia. Sakit hatinya.

“Apa pula aku? Ada ke bukti kau nak tuduh aku? Sekarang ni, kau dengan siapa? Aku atau lelaki ini? Siapa lelaki ni, Naura? Kekasih kau? Patutlah kau selalu keluar malam. Ini yang kau buat rupanya, ya? Memalukan keluarga!” jerkah Taufik, angkuh.

Bulat mata Naura memandang Taufik yang lantang menuduh dia.

“Apa ni, saudara? Jangan main tuduh-tuduh kalau tak ada bukti. Kami tak buat apa-apa pun,” bela lelaki itu bila dia dibabitkan sama dalam hal itu. Dia sudah dapat menghidu sesuatu kurang elok saat itu.

Paling dikesalkannya, secara tidak langsung dia terlibat sama. Inilah dia cari bala namanya. Kalau dia tidak berhenti tadi, pasti tidak terlibat dengan permasalahan ini. Aduh!

“Main tuduh apa pula! Dah jelas aku dengan kawan-kawan aku nampak kau orang berdua aje kat sini. Tempat sunyi, gelap pula tu. Dalam keadaan yang mencurigakan dalam kereta sambil bersentuhan. Pegang-pegang, peluk-peluk. Ni, baju Naura sampai koyak ni. Kau buat apa? Itu bukan bukti, ke? Imam, tengoklah sendiri. Betul tak apa yang Fik cakapkan tadi. Naura buat ‘hal’ kat kampung kita ni. Dia nak malukan kita semua.”

Imam terdiam buat beberapa ketika. Dia hanya memandang Naura dan pemuda itu silih berganti. Riak wajahnya tidak membayangkan apa-apa. Marah tidak, setuju pun tidak. Hanya bersahaja. Namun, di benaknya pasti segalanya berputar bagaikan roda. Menjana dan menimbal balik apa yang didengar dan dilihat dengan mata.

“Dahlah, Fik. Kita bawa mereka ni ke rumah aku dulu. Biar aku yang putuskan apa yang nak dibuat dengan mereka berdua ni,” putus pak imam akhirnya.

Kawan-kawan Taufik yang lain hanya menganggukkan kepala tanda setuju. Taufik juga turut mengangguk.

Naura sudah rasa lemah lutut. Apa saja yang akan dia katakan saat itu, pasti tidak akan meraih perhatian sesiapa. Malah, kesalahan tetap memihak padanya. Silapnya juga. Tanpa sedar, dia dan lelaki itu sudah ‘bersentuhan’. Dia hanya cuba meluahkan keresahan. Walaupun dia tiada niat lain, tapi apa yang dilihat oleh orang, mereka telah melakukan kesalahan.

“NAURA tahu tak, apa yang Naura buat ni salah dan memalukan keluarga? Naura tu perempuan. Duduk berdua-duaan dalam kawasan sunyi dan gelap, apatah lagi dalam kereta macam tadi itu boleh menimbulkan syak. Tengok keadaan Naura macam ni, dengan baju yang terkoyak, lagilah tak elok, Naura.” Lembut Pak Cik Leman bertanya sekali gus menasihati anak saudaranya.

“Naura dengan dia tak buat apa-apa pak ngah, imam. Naura cuma nak minta tolong daripada dia. Memang Naura yang tahan kereta dia tadi, tapi kami tak buat apa-apa. Pak ngah patut tanya pada Taufik, apa yang dia nak buat pada Naura? Bukan tuduh Naura dan orang tu. Dia tak bersalah,” jawab Naura dalam esak tangis yang tidak mampu dikawal lagi. Sesekali matanya tajam menjeling Taufik yang tersenyum sinis.

“Hei, apa hal pula nak tanya aku? Dah nyata kau ada dengan dia masa tu, aku pula yang kau tuduh. Janganlah kau nak sembunyikan perangai buruk kau tu, Naura,” sindir Taufik. Sinis.

“Ha’ah. Kita orang pun nampak,” sokong kawan-kawan Taufik pula.

Tok imam tekun mendengar sambil mencelah sesekali.

“Kamu semua nampak ke dengan mata kepala sendiri yang anak aku ni lakukan perkara tak senonoh dengan lelaki ni? Apa yang kamu nampak? Ada kamu nampak mereka buat ‘apa-apa’ yang mencurigakan?” Mak Munah bersuara, membela Naura. Matanya dijeling ke arah Taufik. Tajam.

Taufik menunduk. Kawan-kawannya juga.

“Eh! Mak Munah ni… Dah sah-sah kami nampak Naura dengan budak lelaki tu berpelukan dalam kereta. Bukan nak buat perkara tak senonoh ke macam tu?” jawab salah seorang kawan Taufik.

Naura dan lelaki itu serentak memejamkan mata apabila mendengar tuduhan itu.

“Kalau ibu tak percaya, tanyalah imam. Imam sendiri nampak apa yang kami nampak. Memang memalukan!” tokok Taufik pula.

Mak Munah mencerun memandang Taufik.

“Kau, Taufik! Sepatutnya sebagai abang, kau melindungi adik kau ni. Tapi, kau pula yang nak menuduh dia beria-ia. Naura ni kau jadikan mangsa melepaskan kemarahan kau kalau kau tak dapat duit, kan? Sebab nak beli benda haram tu, sanggup adik sendiri kau pukul sampai berbirat badan dia. Lebam-lebam kau kerjakan. Ibu memang tak boleh nak buktikan apa-apa, tapi ALLAH tu Maha Mengetahui.”

“Ibu tak boleh tuduh Fik. Dah terang anak dara ibu yang menggatal dengan orang luar ni. Apa kena-mengena dengan Fik pula?”

“Ibu yang suruh Naura lari. Kau pun tahu apa sebabnya, kan?”

“Ibu cakap apa ni?” Suara Taufik sudah tersekat-sekat. “Naura dah buat tak senonoh pun, ibu masih nak sebelahkan dia lagi, ke? Ibu ni, kenapa? Kalau Fik nak tuduh dia tanpa sebab, kenapa pula lelaki yang entah dari mana asal usul ni ada dengan Naura kat tempat sunyi tu? Naura tu tinggal nak larikan diri aje tadi tu, ibu. Nasib baik Fik dapat tangkap mereka. Kalau tak, malu besar kita semua,” tokoknya lagi, melindungi diri.

“Ibu tahu apa yang berlaku. Ibu tahu Naura dan budak lelaki tu tak bersalah. Ibu tahu semuanya. Mungkin hari ni nasib tak menyebelahi Naura. Tapi, ibu tahu lepas ni hidup dia lebih aman jika dia jauh daripada kau, Fik.”

Sejak sampai di rumah tok imam tadi, keadaan sudah kecoh walaupun hanya keluarga Naura dan beberapa orang kawan Taufik yang ada pada ketika itu. Suara tingkah meningkah tidak henti-henti dari tadi. Paling kuat suara Taufik. Dia tetap menuduh Naura sudah melakukan perkara tidak elok dengan lelaki itu.

“Cukup! Dah, jangan nak menyalahkan satu sama lain. Kamu semua ni bukan orang lain. Anak-beranak juga. Macam nilah, ya. Aku ni sebagai orang tua, imam pula tu, bukan nak menyalahkan sesiapa. Tapi, kalau ikut apa yang aku nampak, ditambah pula dengan cerita oleh saksi-saksi yang melihat, Naura tetap dianggap telah melakukan kesalahan kerana berdua-duaan dalam keadaan mencurigakan.

Sebenarnya, keadaan mereka tu sudah boleh mengundang prasangka dan memalukan walaupun mereka kata tak buat apa-apa. Keadaan mereka mencurigakan. Tuduhan tetap ada. Kamu tahulah mulut orang, kan? Jadi, macam mana pada pendapat kau Munah, Leman? Kalau ikutkan aku, baik kita nikahkan saja budak berdua ni. Selain nak tutup malu kamu sekeluarga, perkara ini sudah boleh dianggap selesai. Lebih elok begitu dari nanti akan menimbulkan fitnah.”

“Tapi, pak imam… Naura tak buat apa-apa dengan dia! Naura berani bersumpah,” katanya sebak dalam esak tangis yang tidak mampu ditahan-tahan lagi.

Punah jiwannya mendengar usulan daripada imam itu. Bak hukuman yang tidak adil buatnya. Dia berpaling kepada ibunya pula.

“Ibu, tolonglah Naura, ibu! Naura tak nak nikah dengan sesiapa. Kenapa hukum Naura macam ni? Kenapa semua orang tak nak percaya cakap Naura? Naura tak salah,” rintih Naura masih dalam esak tangis.

Sayu Mak Munah mendengar rintihan anaknya. Naura sudah hilang punca bila soal nikah dibangkitkan. Dia belum bersedia untuk ke arah itu. Dia masih terlalu muda. Baru hendak masuk 20 tahun umurnya. Banyak lagi yang harus dia kejar dalam hidupnya. Impiannya pun masih belum tercapai. Janganlah musahkan hidupnya begini.

“Imam, anak aku tak salah.”

“Munah, dalam keadaan macam ni susah kita nak tentukan siapa salah, siapa benar. Kita ada saksi. Ada bukti. Biarlah kita nikahkan Naura dengan budak ni. Itu lebih elok daripada kita biarkan cerita ni jadi fitnah dan melarat-larat pula nanti.”

Naura meluru ke arah lelaki itu tiba-tiba. Dipandang wajah lelaki itu minta pengertian sebelum bersuara.

“Awak… cakaplah apa yang mereka fikir tadi tak benar. Beritahu mereka semua yang kita tidak melakukan perkara seperti mana yang mereka fikirkan. Beritahulah, awak…” rayu Naura sayu.

Beberapa minit berlalu, namun lelaki itu masih sepi. Enggan bersuara. Sekali lagi Naura memandangnya dengan pandangan yang sayu. Lelaki itu membalas pandangannya, tapi dia masih juga begitu. Sepi. Naura putus harap. Perlahan-lahan dia menjauh. Keengganan lelaki itu menceritakan apa yang sebenarnya terjadi bagai menutup jalan keluar buat Naura. Dia menunduk. Demi terpejam saja kelopak matanya, titis-titis air jernih itu kembali deras berlumba-lumba membasahi pipinya.

Pak imam memandang lelaki yang bersama Naura tadi agak lama.

“Kamu tinggal di mana? Bagaimana kamu boleh berada di sini?” tanya imam pada lelaki itu bila kesepian seakan beraja.

Lelaki itu menghela nafas.

“Saya dari Kuala Lumpur, imam. Ada kerja sikit di kawasan sini,” jawabnya tenang.

“Kerja apa? Kerjakan anak dara orang?” jerkah Taufik.

“Taufik! Biar aku yang bercakap. Kamu jangan keruhkan lagi keadaan,” tegas imam. Geram juga dia dengan Taufik. Asyik mahu menyalahkan orang lain saja.

Imam menumpukan kembali perhatian kepada lelaki itu.

“Jadi, macam mana? Setuju ke kamu kalau aku nikahkan kamu dengan Naura? Sebelum kamu jawab, aku nak beritahu kamu satu perkara. Aku dah dengar dan lihat semua yang berlaku. Aku bertanya, bukan memaksa. Keputusan di tangan kamu, jadi apa jawapan kamu?”

Semua mata tertumpu kepada lelaki itu. Lama baru dia menjawab.

“Ya, pak imam. Saya setuju,” ringkas jawapannya.

Naura merasakan dunianya gelap tiba-tiba. Terasa lemah seluruh tubuhnya. Jawapan ringkas lelaki itu begitu memeranjatkannya. Juga yang lain. Tidak ada pembelaan langsung daripada pihaknya. Tanpa ada kata-kata penafian dan sebagainya. Dia hanya bersetuju saja. Tadi pun, dia hanya bercakap ketika ditanya. Selebihnya dia hanya menjadi pendengar setia. Tenang tanpa ada riak apa-apa. Sesekali saja terlihat kerutan merentangi dahinya. Selebihnya, dia banyak mencuri pandang ke arah Naura dalam diam.

“Hmm, eloklah macam tu. Esok pagi, aku uruskan apa yang patut dengan pejabat agama. Buat sementara waktu, kamu tinggal di rumah aku. Jangan ke mana-mana.”

Lelaki itu hanya menjawab dengan satu anggukan. Tanda dia faham apa yang pak imam katakan. Satu arahan sebenarnya.

Ku meniti awan yang kelabu
Ku tempuhi lorong yang berliku
Mengharap sinaran menerangi
Kegelapan ini…

(Pelangi Petang ~ Sudirman Hj. Arshad)

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/165995/cutenya-dia

[SNEAK PEEK] CINTA BUNGA TULIP

CINTA BUNGA TULIP Oleh Laila Kamilia

Prolog

Masjid Berlin, Wilbur Cross Highway

“HIERMIT verheirate ich dich Herr Megat Iskandar Ibrani mit dir Frau Azizah Gretel mit 50Euro als mahar.”

„Bist du damit einverstanden?”

„Ja! Ja! Ja!” sagt Megat Iskandar Ibrani und “Ja! Ja! Ja!” sagt Azizah Gretel.

Dann wird die besagte Dua des Sheikh Effendi gesprochen und am Ende alle eine Al-Fatihah.

„Alhamdulillah, suncleit seid Ihr Mann und Frau.”

Sie unterzeichnen Em die Heiratsurkunde vor den Zeugen.

„Das ist die zertifikate.”

„Danke schöne.”

„Bitte.”

Beide lächeln und sind sehr glücklich.

TERJEMAHAN

“Saya dengan ini menikahkan anda, Megat Iskandar Ibrani dengan Azizah Gretel dengan sebanyak Euro 50 sebagai Mahar.”

“Adakah anda bersetuju?”

“Ya! Ya! Ya!” akui Megat Iskandar Ibrani.

“Ya! Ya! Ya!” beritahu Azizah Gretel.

Sheikh Effendi membacakan doa. Setelah itu semua hadirin menamatkannya dengan surah Al-Fatihah.

“Alhamdulillah, anda sudah sah sebagai suami dan isteri.”

Mereka kemudian menandatangani sijil perkahwinan di hadapan saksi.

“Ini sijilnya.”

“Terima kasih banyak.”

“Sama-sama.”

Kedua-duanya tersenyum dan berasa gembira.

Gretel yang bermaksud mutiara itu kini dipanggil Azizah. Aku memilihnya sendiri nama Azizah itu supaya namanya nanti punya jalinan yang menarik apabila digabungkan. Azizah Gretel bermaksud mutiara yang disayangi. Dia tersenyum mesra sambil memaut lenganku. Ya, dia sememangnya sangat berharga yang aku kasihi sepenuh jiwaku. Deminya, aku sanggup lakukan apa saja. Hatta aku harus meninggalkan segala yang pernah aku ada.

Mutiaraku merenung penuh kasih. Cahayanya umpama bintang-bintang yang menerang kegelapan malam. Aku membalas kembali renungannya, juga sarat dengan kasih sayang. Tangannya kugenggam erat. Aku ingin meminjam kekuatan daripadanya. Jika dia boleh berkorban segala untuk membuktikan cintanya kepadaku, mengapa tidak aku menyerahkan seluruh hidupku kepadanya?

“Sijilnya, encik.” Teguran imam yang menikahkan kami membawa aku ke alam nyata. Jauh rupanya aku tenggelam dalam dunia Azizah Gretel. Aku tersenyum malu memandang ke arah imam itu kemudiannya.

“Maafkan saya.” Aku berkata lalu mengambil dokumen yang telah mengikat aku, Megat Iskandar Ibrani dengan Azizah Gretel Ibrani menjadi satu.

Kami bersalam lalu mengucapkan terima kasih kepada semua hadirin yang ada di masjid itu. Tidak ramai, hanya empat orang semuanya dan enam orang bila termasuk aku dan Azizah. Aku memandang lagi sekadar untuk memastikan, dua orang yang sepatutnya hadir menyaksikan majlis ini benar-benar tiada di situ.

Aku cuba menyedapkan hati. Memadailah, kerana telah menjadikan impian dua manusia yang berlainan adab budaya menyatu di bumi Hitler!

‘Hiduplah sesuka hatimu, sesungguhnya kamu pasti mati. Cinta siapa saja yang kamu senangi, sesungguhnya kamu pasti akan berpisah dengannya. Lakukan apa saja yang kamu kehendaki, sesungguhnya kamu akan memperoleh balasannya. Dan ingatlah bahawa bersama kesulitan itu senantiasa akan timbul kesenangan.’

– Ibnu Abbas

*****

Taman Keukenhof, Belanda

PUTERI SARA IBRANI merenung jauh pada kuntuman tulip berwarna oren di hadapannya. Kakinya yang berbalut sneaker putih bercop NIKE dilunjurkan ke hadapan sambil bersandar pada bangku kayu yang disediakan di laluan pejalan kaki itu. Dia melepaskan keluhan. Terasa begitu sesak taman ini dengan manusia, menambah sesak fikirannya. Di kepalanya tertanya-tanya mengapa hari ini juga mereka ke sini sedangkan mereka boleh memilih salah satu hari dalam bulan Mac hingga Mei?

Sara terlupa tentang kemasyuran taman ini. Jutaan pengunjung saban tahun ke sini semata-mata untuk melihat tulip dalam masa hanya tiga bulan itu. Bukan setakat hari ini saja orang datang bersesak tetapi setiap hari. Hanya kerana dia ‘tamak’ mahu melihat tulip dalam sunyi dan sendiri, dia marahkan orang lain yang juga mahu menikmati keindahan taman bunga tulip terbesar di dunia itu. Hah! Sungguh terbawa-bawa dengan emosi!

Dia bangun. Kedua-dua belah tangannya dimasukkan ke dalam jaket. Matahari sudah separuh tinggi tetapi tetap dingin. Sesekali tubuhnya menggeletar. Walaupun salji telah berlalu, dingin di musim bunga itu tetap menggigit. Dia membetulkan mafla di lehernya lalu mula berjalan. Kamera DSLR yang disangkut di bahu dibetulkan letaknya. Sekalipun suasana indah sedang terbentang di depan mata, hatinya tidak terdetik mahu merakam apa-apa.

Kakinya terus berjalan menghala ke arah taman mini yang menempatkan beberapa haiwan daripada keluarga unggas. Merpati, ayam serama malah itik, bebas berkeliaran di dalam reban. Bukanlah tujuannya datang ke taman bunga ini untuk melihat unggas-unggas itu tetapi kakinya tetap laju melangkah ke situ. Laju tangannya menala lensa kamera DSLR untuk merakam beberapa aksi sang unggas.

Dia melihat di lensa kamera Nikon itu hasil gambar yang terakam. Senyumannya meleret ke telinga. Puas hati dengan hasil sentuhan seninya. Selain itu, pastilah kerana mengenangkan betapa peliknya tingkah sendiri. Datang ke taman bunga, tapi unggas yang diambil gambarnya.

Dia pernah mendengar cerita Aunty Aminah yang unggas-unggas seperti itu banyak berkeliaran di kampung-kampung di Indonesia mahupun di Malaysia. Kepalanya segera teringat pada wajah riang Adrian dan Aziz apabila ibunya itu bercerita tentang pengalaman semasa kecil mereka berdua mengejar dan dikejar ayam semasa di kampung. Tiba-tiba dia tersenyum sendiri mengingatkan keluarga kecil yang dia ada di Berlin. Ya, satu-satunya keluarga yang dia ada di dunia sebenarnya.

Sara mengambil tempat di bangku kosong yang baru ditinggalkan sekumpulan pengunjung dari Asia. Dari telor percakapannya mahupun bentuk matanya, dia dapat mengagak pelancong itu datang dari negara China. Sempit sangat pengetahuannya tentang bangsa Asia hinggakan dia tidak tahu yang bermata sepet dan bertutur Mandarin itu tidak semestinya datang dari negara China. Mungkin saja pelancong dari Hong Kong, Singapura malah tidak mungkin juga dari Malaysia!

Pastilah itu sesuatu yang tidak menghairankan kerana taman bunga secantik Keukenhof ini telah membawa ramai pencinta bunga dari seluruh dunia. Khabarnya hinggakan tempahan dibuat berbulan-bulan lebih awal bagi mengelakkan kehampaan kerana tidak dapat masuk ke taman ini. Malah ada pelancong yang datang terlalu awal ketika bunga-bunga tulip masih belum pun berkembang. Ada pula yang datang hanya sekadar melihat daun bunga tulip sahaja. Masalah ini tidak dapat dielakkan kerana tempoh musim dingin tidak dapat diduga peredarannya setiap tahun.

Sara memeluk tubuh. Jauh sudah dia mengelamun. Dia memandang lagi ke hadapannya. Terbentang pemandangan indah yang memukau mata. Dia mengagumi panorama yang sedang terbentang di hadapannya tanpa pernah jemu. Dia sudah ke sini beberapa kali bersama kawan-kawan dan sekali bersama papanya. Kata papa, ladang tulip itu terbentang luas macam sawah padi di Malaysia. Cuma bezanya padi berwarna keemasan sedangkan tulip pula berwarna-warni.

Sara tidak dapat membayangkan apa yang cuba disampaikan papa. Sawah padi? Kelihatan begitu asing padanya. Dek kerana ingin tahu, dia mencarinya di internet. Rupa sawah padi memang langsung tidak sama dengan ladang tulip. Jadi bagaimana papanya boleh membuat persamaan sebegitu? Sungguh dia tidak faham, sebagaimana dia tidak memahami papanya.

“Assalamualaikum!” Ucapan salam seseorang dari belakang telinganya membuatkan hati Sara berbunga ria tiba-tiba. Dia tidak perlu menoleh untuk melihat siapa yang menegurnya. Dia arif sangat dengan suara itu. Dia dan empunya suara itu sebenarnya sudah tidak boleh dipisahkan oleh apa-apa lagi.

Sara mengukir senyum. Dia membiarkan lelaki itu terus menjadi penunggu di sisinya. Betapa suara itu memang amat dirinduinya. Tak perlu dia menyatakan kerinduan itu, dia tahu akhirnya lelaki itu pasti akan datang. Baru sebentar tadi dia teringatkan lelaki itu dan kini bagaikan mimpi, lelaki itu muncul di sisi.

“Selamat hari jadi, Sara!” ucap lelaki itu dalam bahasa Jerman yang fasih.

Suara lelaki itu gemersik menerpa ke telinganya. Sara memejamkan matanya, menghayati keindahan ucapan salam daripada seseorang yang sangat dekat dengannya. Rasa bahagia itu menyerap ke hatinya membuatkan dia tersenyum.

Haruman Cool Water dari Davidoff yang sudah sebati di hidungnya mengesahkan siapa dia yang berada di sisinya tanpa perlu dia menoleh. Ya, semenjak dia menghadiahi Cool Water kepada lelaki itu dua tahun lepas, haruman itu telah menjadi bau rasminya.

“Terima kasih, Adrian!” jawab Sara, juga dalam bahasa Jerman yang fasih. Matanya perlahan-lahan dibuka. Kini Adrian betul-betul berdiri di hadapannya. Lelaki itu memegang sejambak bunga tulip berwarna merah jambu di tangan kanan, manakala di tangan kirinya secawan besar kopi panas.

Hatta melihatkan Adrian, hampir saja Sara memeluk lelaki itu ke dalam dakapannya. Dia benar-benar teruja kerana sebenarnya di saat dia kesedihan seperti itu tiada siapa yang diharapkan kecuali dia. Tanpa diduga, impiannya tiba-tiba menjadi kenyataan! TUHAN pastilah benar-benar sayang padanya.

Namun reaksi Adrian seperti biasa. Cepat saja menjarakkan dirinya bila Sara membuat aksi teruja begitu. Dia mengundur ke belakang selangkah. Tetapi senyuman tetap tersungging di bibir merahnya. Wajahnya nampak begitu ikhlas tatkala menghulurkan jambangan tulip kepada Sara tanpa rasa bersalah sekelumit pun.

Ah! Lelaki itu terlalu menjaga adab. Dalam keadaan teruja seperti itu, seharusnya Adrian biarkan sahaja dia memeluknya untuk meraikan kegembiraan. Begitulah perkiraan Sara, gadis separuh Malaysia, separuh Jerman itu. Sedangkan bagi Achmad Faris Adrian Fadhli, lelaki setengah Indonesia dan setengah Jerman itu, batasan pergaulan antara lelaki dan perempuan cukup umur harus ada bentengnya.

Sekalipun mereka membesar bersama, tidak bermakna dia dan Sara boleh saling berpelukan sebagaimana dia memeluk Aziz. Sara tetap haram disentuh sekalipun antaranya dengan Sara boleh diibarat bagai kembar tidak seiras. Mereka sangat akrab hinggakan apa sahaja tentang diri Sara sudah ada di dalam poketnya hinggakan dia boleh membaca fikiran gadis itu. Lihatlah, walaupun Sara tidak memberitahu akan berada di situ, dia boleh menjejakinya kerana pada tahun-tahun sebelumnya memang di sinilah, di kerusi yang sama mereka duduk berjam-jam lamanya berbicara macam-macam.

Sebenarnya bukanlah sukar menduga ke mana Sara pergi kerana beberapa hari sebelum kehilangannya, Sara ada memberitahu yang dia teringin ke Keukenhof melihat tulip. Sara memang gemar dengan tulip. Kalau jumpa tulip meliar di jalanan pada musim bunga, Sara cepat saja berlari mengutipnya. Jadi bila berlaku perselisihan antara Sara dan papanya, Sara menggunakan alasan itu untuk ‘melarikan’ diri seketika sehingga hatinya sejuk kembali. Jadi mudah baginya untuk mengagak ke mana Sara membawa diri kali ini.

Begitulah juga jika dia menghilangkan diri. Sara pasti boleh menjejakinya walau ke mana dia pergi hinggakan Aziz, adik kandungnya kadang-kadang angkat bendera putih kalau tiba-tiba mami dan papi minta mencarinya! Lalu Aziz pasti saja menelefon Sara jika dia tidak mahu pening kepala membuang masa mencarinya.

Adrian mengambil tempat di sisi Sara yang kelihatan asyik membelek jambangan tulip merah jambu.

Sara pula menyimpan rasa terkilan di hatinya pada tingkah Adrian sebentar tadi. Ketika hati dipagut sedih begitu, jika boleh dia mahu dipeluk dan dibelai supaya hatinya menjadi tenteram. Dia tahu, batas yang Adrian letakkan itu seharusnya dihormati tetapi dia benar-benar sedang bersedih dan tertekan. Kalaulah sahaja papa boleh menjadi orang yang dipercayai dan dihormatinya. Dia mengeluh di dalam hati, mengenangkan nasib diri.

Dia membelek lagi bunga-bunga tulip yang begitu segar warna merah jambunya. Dia mengiranya. Ada 21 kuntuman semuanya. Pastilah melambangkan 21 tahun umurnya kini. Ya, dia sudah pun berumur 21 tahun!

“Cukup tak dua puluh satu?” Adrian bertanya untuk menceriakan wajah Sara tetapi gadis itu hanya tersenyum hambar. “Kenapa merajuk sampai ke sini?” Dia bertanya mengorek rasa. Masih juga tidak mahu berputus asa memujuk gadis itu berkata-kata dengan nada yang selalu tegas tetapi tetap lembut tuturnya.

Sebagai lelaki bangsa Indonesia yang masih menjunjung tinggi adab timur, begitulah watak Adrian. Berbeza dengan karakter lelaki bangsa Jerman yang selalunya kedengaran tegas tetapi sedikit kasar. Matanya saja yang kelihatan coklat kebiruan tetapi dia tetap suka makan pempek Palembang buatan papinya. Itulah Adrian yang lebih bahagia menjadi orang Indonesia walaupun tinggal di negara Jerman.

Seperti Sara, Adrian juga menggunakan bahasa Jerman dalam pergaulan sehariannya tetapi yang membezakan antara kedua-duanya ialah Adrian akan bertutur dalam bahasa Indonesia dengan keluarga atau dengan orang Indonesia yang lain sedangkan Sara langsung tidak tahu bertutur bahasa Malaysia. Kerana itu, sekalipun datang dari satu rumpun Melayu, Sara dan Adrian akan bertutur dalam bahasa Jerman kerana kekurangan Sara itu.

“Mana ada merajuk?” Sara tidak mahu mengaku.

Kata-kata Sara itu sekadar membuatkan Adrian tergelak kecil. Dia membongkokkan tubuhnya ke hadapan lalu berpaling ke kiri Sara. Dengan segaris senyuman yang masih tersungging di bibirnya dia hanya memandang wajah Sara. Dia cuba mencari punca mengapa kali ini Sara lari lagi.

Melihatkan Sara hanya membatukan diri, dia menggelengkan kepalanya. Gadis itu tidak berubah. Selalunya dia turut terbabit sama dalam hal ‘melarikan diri’ hinggakan papa Sara pernah mengamuk kepadanya. Tetapi sejak peristiwa setahun lalu itu, Sara telah berjanji kepadanya yang dia tidak akan lari lagi walau apa juga yang terjadi. Kini Sara memungkiri janjinya. Sara sudah pandai ‘lari’ tanpa membawanya. Sungguh Adrian tidak faham.

“Sampai hati tak bawa aku sama. Kalau kau beritahu, aku tak akan biarkan kau pergi sendiri sejauh ini.” Adrian meluahkan apa yang dirasakannya.

Sara menarik nafas yang terasa begitu berat di dadanya. Kedatangannya ke sini memang tidak dikhabarkan kepada sesiapa. Tidak kepada Adrian, apatah lagi kepada papanya. Dia hanya ingin bersendirian menyambut hari lahirnya. Justeru, seawal jam 6.00 pagi semalam, dia sudah berada di Berlin Sentral untuk menaiki ICE ke Amsterdam.

Sangkanya tiada yang akan menemuinya di sini. Yalah, dia bukannya artis yang semua orang kenalnya. Lagi pula jarak di antara Berlin ke Amsterdam lebih kurang 659km! Naik ICE saja sudah pun enam jam! Sudah cukup jauh. Tetapi dia tersilap. Silapnya kerana dia terlupa, dia ada seseorang seperti Adrian.

Adrian ketawa tiba-tiba. Wajah jengkel yang ditunjukkan oleh Sara langsung tidak membuatkannya terasa hati. Malah dia merasakan kemenangan telah berpihak kepadanya.

“Sudahlah… jangan merajuk. Nanti tak cantik.” Dia bercanda.

Wajah Sara masam mencuka mendengarkan lawak Adrian yang langsung tidak menjadi, langsung tidak menyejukkan hatinya yang sedang marah. Adrian tak perlu mencarinya. Dia tak perlukan sesiapa untuk memujuknya.

“Boleh tak lain kali, kau jangan cari aku? Biarkan saja aku seorang. Aku kan memang tak ada sesiapa di dunia ni?!” Bersungguh-sungguh dia marah. Suaranya sudah tinggi. Dia sudah tidak hiraukan bunga tulip merah jambu mahupun orang yang lalu-lalang di hadapan mereka. Dia sudah tidak peduli apa-apa lagi.

“Sara! Kita kan dah berjanji akan melalui semuanya bersama-sama? Aku sekali-kali tak akan biarkan kau sendirian.” Adrian mengulang janji yang pernah terukir di antara mereka sejak kecil. Janji yang sudah dipateri dengan darah pada usia 12 tahun itu. Sekalipun ketika itu mereka tidak faham banyak perkara, tetapi janji tetap janji. Masakan Sara lupa pada janji itu? Masakan Sara terlupa pada dia?

Namun kata-kata Adrian tidak langsung membuatkan Sara tersenyum. Ketika itu, Sara berasa malu pada dirinya. Dia baru tersedar dia telah memungkiri janjinya sedang lelaki itu begitu tegar memegang janji mereka. Mengapalah ketika dia membuat keputusan ke sini dulu, dia tidak memaklumkan kepada Adrian supaya dia tidak mungkir janji? Dia tunduk. Sedar dia terlalu mengikut kata hatinya.

“Baiklah… buktikan! Jangan cakap saja. Kalau betul kau nak bersama aku, susah… senang… mahu kau jadi teman serumahku? Hari ni aku sudah dua puluh satu tahun. Aku rasa dah tiba masa aku keluar dari hidup papa. Apa kata kau? Berani?” Sara memprovokasi Adrian. Mata Adrian ditentang.

“Sara!” Adrian hanya menggeleng. Dia kesal kerana Sara seolah-olah tidak memahaminya. ‘Duduk bersama Sara? Tinggal berdua? Hah! Memang idea gila!’ Bila membayangkannya saja dia sudah tidak sanggup. Idea ‘bunuh diri’ sendiri.

“Aku rasa tak perlu aku jelaskan lagi tentang itu. Kau tahu jawapan aku.” Dia berkata. Dia cuba menyabarkan hatinya menghadapi kerenah Sara. “Kan aku dah datang sejauh ini untuk bersama kau? Senyumlah…” pintanya kepada Sara yang sudah memalingkan wajahnya ke sisi. “Kalau kau terus masam macam ni, aku tahu apa caranya boleh buat kau senyum.” Kali ini dia sudah bangun. Dia membetulkan kedudukan pinggang seluarnya supaya lebih selesa.

Dia menanggalkan topi di kepalanya lalu meletakkannya di kerusi. Rambutnya yang perang, kelihatan sedikit berserabai. Dia mengirai rambutnya dengan kedua-dua tangannya. Tidak lama kemudian, rambut yang dihempap topi tadi kembali kemas terpacak, menyerlahkan sisi wajahnya yang lebih menawan.

“Kau jangan cuba, Adrian! Aku tak nak tengok!” Sara sudah tergeleng-geleng. Hilang rajuknya dek mengenangkan tindakan Adrian nanti. Dia tahu apa yang Adrian mahu lakukan. Adrian bukannya malu. Lagi ditegah, lagilah semangat dia hendak melakukannya. Itu kan sudah hobinya?

Tetapi Adrian kelihatan serius mahu mengenakan Sara. Langsung tidak peduli dengan rayuannya. Dia sudah mengambil tempat beberapa langkah di hadapannya lalu bersedia. Bila-bila masa dia akan memulakan persembahannya.

“Okey… okey… aku senyum!” Sara mengalah. Bibirnya sudah mengukir senyuman plastik.

Tetapi Adrian tidak berpuas hati. Itu bukanlah senyuman yang diharap-harapkannya. Dia mengacah Sara dengan membuat aksi regangan menyebabkan Sara kelihatan huru-hara. ‘Padan muka!’ ejeknya di dalam hati. ‘Tadi tunjuk berani sangat!’ Dia tersengih-sengih nakal.

Sara menutup mukanya dengan telapak tangan. Itulah langkah selamat yang terakhir yang boleh difikirkannya. Dia akan berasa malu setiap kali Adrian mahu membuat persembahan street dance untuknya. Sekejap sahaja nanti mereka akan dikerumuni orang ramai yang kagum dengan persembahannya. Kemudian diberi wang sebagai menghargai persembahan itu. Bukan sekali dua dia terkena. Lalu mengalah ketika itu adalah jalan terbaik. Ada banyak masa yang lain kalau dia mahu bertekak dengan Adrian.

“Sara! Buka mata. Kau jangan bimbang, aku main-main saja.” Adrian tergelak-gelak menjelaskan. Masakan dia mahu menarik perhatian orang di situ. Hari ini adalah hari istimewa yang harus dikongsi hanya untuk dia dan Sara. Tak perlu ada orang yang lain-lain. Dia cuma mahu menyakat.

Perlahan-lahan Sara mengintai dari celahan jemarinya. Dia mahu mengesahkan yang Adrian tidak mempermainkannya. Dia nampak Adrian berdiri betul-betul di hadapannya sambil berpeluk tubuh. Di bibirnya sedang mengukir senyuman lebar. Lega!

“Selamat hari lahir, puteriku,” ucap Adrian perlahan. Dia memandang Sara dengan hati yang damai. Kali ini Sara tersenyum manis kepadanya. Ya, senyuman itulah yang dinanti-nantikannya. Melihat senyuman itu, dia mahu hidup seratus tahun lagi.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/182884/cinta-bunga-tulip

[SNEAK PEEK] BULAN CINTA

BULAN CINTA Oleh Mimie Afinie

 

“BOLEH tak Rara duduk diam-diam? Pening angah tengok Rara ke hulu ke hilir dari tadi. Orang nak tengok TV pun tak senang.” Hidayat pandang adiknya sambil jegil mata.

“Kalau tak nak pening, tak payah la tengok.” Tak cukup mengejek, Rania buat muka pula.

“Dah Rara kat depan mata angah, nak tak nak kenalah tengok.”

“Dah, dah, dah. Sebelum jadi panjang, lebih baik dua-dua diam. Nanti lain pula jadinya.”

Encik Raof terpaksa menyampuk. Kalau dibiarkan mahu jadi bergaduh. Bukan dia tak faham dengan perangai budak dua orang ni. Kalau tengah berbaik, bukan main lagi. Bertepuk bertampar, ketawa sampai tak ingat dunia. Tapi kalau bergaduh, macam-macam yang keluar dari mulut masing-masing.

“Ayahhh…” Rania dah menempel di sebelah Encik Raof di atas sofa tunggal. Manja suaranya.

“Apa dia, sayang?”

“Boleh tak kalau Rara tak nak mula esok? Rara nak minta tangguh minggu depan.” Lembut mata Rania memandang ayahnya. Nak memujuklah tu.

“Tak boleh!” Belum sempat Encik Raof kata apa-apa, Huzir menjawab. Keras suaranya.

“Bolehlah ayah.” Rania pujuk. Buat-buat tak dengar ucapan along.

“Kenapa nak minta tangguh pula?”

“Tiba-tiba Rara rasa macam tak yakin.”

“Mana boleh macam tu. Rara kena percaya pada diri sendiri. Kena yakin. Ayah percaya Rara boleh.”

“Entah, belum apa-apa dah tunjuk lemah. Rara, kita ni tak boleh cepat mengalah. Kena berjuang habis-habisan, faham?”

“Angah jangan menyampuk boleh tak? Berjuang apa benda entah. Angah ingat Rara ni nak pergi berperang ke, apa?” Rania tayang penumbuk. Hidayat balas dengan jelir lidah.

“Rara ni kan, umur dah dua puluh enam, tapi perangai sampai sekarang masih tak matang. Boleh tak Rara belajar jadi matang sikit? Belajar jadi dewasa?”

Kecil saja along di mata Rania masa ni. Pedas sungguh ayat tu weh! Tapi ayat along mana pernah tak pedas. Dari dulu macam itulah mulut dia.

“Pening pula kepala ayah dengan kau orang ni la.”

“Entah, semua sibuk nak menyampuk.” Rania juih bibir.

“Ayah cakap kau orang, bermakna termasuklahRara sekali. Rara pun menyumbang pening kepala ayah, tau? Jangan nak perasan.” Hidayat mengejek.

“Tak ada, tak ada… Kan ayah?”

Encik Raof hanya geleng kepala sambil pandang muka Rania.

“Sekarang dah pukul sepuluh lebih. Rara nak masuk tidur sebab pagi-pagi esok Rara nak keluar pergi joging. Selain itu, Rara tak nak fikir apa-apa.”

“Rara jangan nak mengada-ngada. Pukul tujuh setengah pagi esok, along akan pastikan Rara dah ada kat depan pintu pagar,” marah Huzir.

“Tak nak.”

“Rara mana boleh buat macam tu. Eh! Along dah keluar duit banyak tau? Rara jangan suka-suka nak buat keputusan sendiri.” Huzir sambung marah.

Sambil jeling along, Rania bangun dari sofa.

“Dah bagi nak ungkit balik. Susah-susah sangat, Rara bayar balik duit along tu.”

“Ayah tau Rara bergurau aje tu. Takkan la Rara sampai hati nak malukan ayah, betul tak?”

Dengar suara ayah yang macam tu, Rania tak jadi nak menjawab lagi. Ayah selalu buat Rara kalah. Pandai betul ayah psikologi Rara. Jarang marah, pukul pun tak pernah. Itu yang buat rasa hormat semakin menebal terhadap ayah.Sememangnya Abdul Raof Mohd Shukor ialah ayah terbaik di dalam dunia ini.

JEMARINYA mengetuk-ngetuk stereng. Mulut menyanyi perlahan, mengikut rentak lagu dari radio yang sedang terpasang. Sesekali mata menoleh ke arah pintu rumah. Sudah hampir sepuluh minit dia di sini. Salam sudah beberapa kali dihulurkan, suis loceng rumah juga sudah ditekan, tapi orang yang ditunggu masih tidak kelihatan.

Hati dah sama panas dengan enjin kereta. Terus terang, dia memang pantang dengan orang yang tidak menepati masa, tidak menepati janji. Baru tangannya nak menekan hon, pintu rumah terbuka. Bukan seorang, tetapi empat orang muncul dari situ.

Dia keluar dari kereta kemudian berjalan ke arah pintu pagar. Tapi sesudah dua minit di situ, empat orang tadi masih juga berada di depan muka pintu. Sepertinya sedang berlaku sesi perbincangan di situ. Apa hal pula ni? Sampai bila nak kena tunggu?

“Assalamualaikum.” Seraya tersenyum, salam dihulurkan.

“Waalaikumussalam.” Encik Raof datang ke arah pintu pagar.

“Encik ni dari Sekolah Memandu Kita ke?”

“Ya, saya.” Mesra suaranya.

“Minta maaflah encik, lama tunggu. Anak pak cik tu tak pernah bawa kereta sebelum ni. Tu yang dia cuak sikit. Kami tengah bagi semangat dekat dia la ni.”

“Okey. Tak apa. Saya tunggu.” Berlapik Razlan jawab. Biasalah kalau dengan orang berpangkat bapa, dia memang lemah sikit. Hati yang sedang hangat, mendadak jadi sejuk.

“Saya Razlan Hakimi. Panggil Razlan aje.” Kedua-dua belah tangannya dihulurkan kepada lelaki itu.

“Pak Cik Raof.” Huluran tangan Razlan disambut.

“Sekejap, pak cik panggil anak pak cik, ya?” Lantas dia bergegas ke dalam pagar semula.

Tiga minit kemudian, Encik Raof datang. Rania, Huzir serta Hidayat juga.

“Inilah Rania Aisya, anak pak cik yang nak belajar memandu tu. Yang dua orang ni pun anak pak cik.”

Kepada Rania, Razlan sekadar beri sedikit senyuman. Kepada anak-anak lelaki Encik Raof, dia hulur tangan untuk bersalaman.

Jadi, inilah guru memandu tu? Memang lawa sungguh mamat ni. Dari atas ke bawah Rania tilik. Dengan tingginya, dengan matanya yang cantik, hidung terletak, bibir merah samar, kulit cerah.

Haisy, Macam tak sesuai aje jadi guru memandu. Boleh ke pelajar perempuan beri konsentrasi pada pemanduan kalau dah guru kat sebelah terlajak kacak macam ni?

“Rara, ini Razlan… Dia ni yang akan ajar Rara, tau?”

“Ooo… ooo… okey.” Terus Rania jadi gagap. Ralit sangat merenung sampai dia jadi lupa diri sekejap. Harap-harap semua tak perasan. Lebih-lebih lagi Razlan, si kacak itu.

Tapi hati, kenapa tiba-tiba nak berdebar-debar pula ni? Hei, tolonglah jangan macam-macam.Tak suka tau!

“Boleh kami pergi sekarang, pak cik?”

“Boleh.” Encik Raof senyum.

“Ayah.” Rania tayang muka sedih. Tangan ayahdicapai dan dipegang.

“Pergi ajelah. Insya-Allah, okey tu. Ayah doakan ya?” Encik Raof memujuk lembut.

“Relaks la. Tak ada apalah.” Hidayat menepuk-nepuk belakang adiknya. Cuba bagi semangat.

“Kan ada Razlan tu, Rara. Tak payah nak takut sangatlah.” Huzir pula bersuara.

“Dah, dah… Kesian Razlan. Dah lama sangat dia tunggu.” Encik Raof memaut bahu anaknya. Kemudian membuka pintu kereta sebelah penumpang.

“Razlan bawa atau nak bagi anak pak cik bawa?”

Rania membesarkan matanya. Ada pula ayah pergi tanya macam tu? Melampaunya!

“Dia dah pernah bawa kereta ke?” soal Razlan.

“Tak pernah.” Cepat-cepat Rania jawab. Sebenarnya pernah. Angah yang ajar. Tapi di kawasan lengang dan tiada kenderaan.

“Kalau tak pernah tak apalah. Biar saya bawa dulu.”

“DAH macam nak hantar orang pergi Mekah la pula. Sampai satu keluarga hantar. Lepas tu siap bagi pesanan penaja bagai. Padahal nak belajar memandu aje pun.” Razlan menyindir. Ketika itu kereta baru bergerak meninggalkan pekarangan rumah Rania.

Rania menoleh. Bulat matanya memandang wajah Razlan. Melampaunya mamat ni. Tadi kat depan ayah, kat depan semua orang, bukan main bersopan santun. Taksangka, mulut macam longkang yang penuh lumut. Muka yang terlajak kacak tadi, tiba-tiba nampak buruk di matanya.

“Tapi tak cukup ramai tu. Apa pasal tak ajak ketua kampung, penghulu, pengerusi rukun tetangga, tok imam, tok siak sekali? Mesti lagi meriah.”

Telinga Rania dah rasa hangat. Mamat ni memang kurang ajar.

“Eh! Salah ke kalau ramai yang hantar saya? Saya belajar memandu ni saya bayarlah. Bukan percuma tau? Suka hatilah berapa ramai yang nak hantar saya pun.”

“Siapa cakap salah? Kalau awak nak ajak satu taman tu pun boleh. Nak lagi gempak, bawa bunga manggar sekali. Kompang jangan lupa. Terus arak awak masuk dalam kereta ni.”

“Eee, mulut!” Sakit pula hati Rania. Dahlah belajar tanpa rela, dapat pula pengajar mulut buntut ayam macam ni. Harap-harap hari ini sajalah dia belajar dengan mamat poyo ini.

“Tadi tu kenapa lambat?” soal Razlan, tanpa mempedulikan Rania yang sedang marah.

“Tak ada apalah.” Jawab sajalah macam tu. Takkan nak berterus terang, kan? Malu tau? Sejujurnya, dia takut.Juga suka berfikir yang bukan-bukan. Dia risau kalau-kalau dia akan langgar orang. Lepas tu dia terasa macam semua kenderaan dari arah berlawanan akan bertembung dengan kereta yang sedang dia pandu.

Bukan tak cuba buang perasaan tu, tapi tak boleh. Sebab itulah dia belum ada lesen memandu sampai sekarang walaupun umur dah nak masuk 26 tahun. Ikutkan bukan dia yang nak belajar sangat. Along yang paksa sampai sanggup keluar duit. Dia faham kenapa along bersungguh benar.

Yalah, selama ini dia ke tempat kerja tumpang kereta along.

Tapi lagi dua bulan along dah nak berkahwin dan kena berpindah ke rumah sendiri. Itu sebab along paksa dia belajar memandu dan punya lesen macam orang lain. Cuma yang jadi masalah sekarang, dia seorang yang penakut dan punya tahap keyakinan diri yang sangat rendah.

Ikutkan dia boleh aje naik kenderaan awam. Tapi ayah tu mana nak kasi. Dari dulu lagi ayah macam tu. Susah sangat nak melepaskan anak daranya ini ke mana-mana sendirian. Konon risau keselamatan dia. Tapi dalam ayah duk larang, sesekali ada juga dia guna perkhidmatan awam macam teksi, LRT mahupun Uber.

“Takut?”

“Mana ada.”

“Mengaku ajelah.”

“Tak takutlah.”

“Tadi tu dia orang tengah pujuk awak, kan?” Tanpa menghiraukan jawapan Rania, Razlan bertanya begitu.

“Kenapa nak kena tanya macam tu? Tugas awak cuma mengajar saya aje, kan? Lebih-lebih pula!”

“Tanya macam tu pun nak marah? Berlagak betul!”

Berlagak dikatanya aku? Kurang asam betul! Baru bercadang nak balas, telefonnya berbunyi. Segera dia keluarkan dari beg sandangnya. Syafiq dalam talian.

“Fiq, nanti I telefon balik, ya? I tengah belajar memandu ni.” Perlahan Rania jawab. Tak nak bagi Razlan dengar.

“You belajar memandu? Jangan buat lawak boleh tak?” Kuat suara Syafiq. Macamlah baru sehari dua dia kenal Rania.

“Lawak apa pula? Betul la.”

“Apa apa ajelah,” pintas Syafiq. Sikit pun dia tak percaya.

“I nak ajak you keluar.”

“Okey, petang ni kita keluar.”

“I pergi jemput you sekarang. Kita keluar pagi ni.”

“Tak boleh. Sekarang ni I ada kelas memandu. Kan I dah cakap tadi?”

“You serius ke ni?”

“Seriuslah. Takkan I nak tipu you pula.”

“Tak cakap dengan I pun.”

“Lupa.” Sebenarnya bukan lupa, saja tak nak beritahu. Bukan apa, risau mereka bergaduh pula. Syafiq tu kan lain macam sikit. Cemburu tak bertempat. Kalau dia beritahu awal-awal, silap-silap dia tidak dibenarkan belajar memandu pula.

“I tak percaya. Entah-entah you dengan lelaki lain.” Syafiq merungut.

Rania mendengus. Betul pun apa yang dia fikir. Kalau tak cemburu, kalau tak syak yang bukan-bukan, bukan Syafiq la tu.

“Suka hati aje you tuduh I, kan?” Suara Rania mendadak jadi tinggi. Lupa dengan siapa dia berada sekarang.

“Tapi betul kan you dengan lelaki?”

“Ya, memang betul.”

“Raniaaa!!!” Syafiq menjerit.

“Dia guru sekolah memandu ajelah. Takkan itu pun tak boleh?”

Razlan senyum. Haiya! Ada orang cemburu la.

“I tak percaya.”

“Ya Allah. I tak tipu.”

“Dia handsome, kan?”

“Mana ada. Dia dah tua. Rambut pun dah beruban. Memang tak handsome langsung. I tengok pun tak selera.”

Razlan jegil mata. Amboi mulut! Sesedap rasa mengumpat aku. Memang cari pasal betul la perempuan ni.

“Kalau betul, buktikan pada I.”

“Bukti apa benda pula ni?”

“You wefie dengan dia. Lepas tu hantar gambar tu dekat I. Sekarang!” Syafiq beri arahan.

Rania tergamam. Syafiq suruh dia wefie dengan mamat poyo ni? Dah hilang ingatan apa?

“You dengar tak?”

“Okey la, Fiq. I tak boleh cakap banyak. Nanti I call you balik. Bye.” Rania segera mematikan talian. Suka hati Syafiqlah nak marah ke, nak mengamuk ke, malas nak fikir.

“Apa awak cakap? Orang tua rambut beruban, tak handsome, awak tak selera?” Razlan dah marah. Kut ya pun nak lepaskan diri dari kekasih hati, tak perlulah nak babitkan dia pula. Memang cepatlah dia naik angin.

“Bila masa saya cakap macam tu?” Eh, rasanya dah cukup perlahan dia bercakap. Takkan Razlan boleh dengar pula?

“Eh, eh, tak nak mengaku pula. Untuk pengetahuan awak, telinga ni hari-hari saya korek tau? Kalau awak duduk sebatu pun saya boleh dengar awak bercakap, ini kan pula kat sebelah ni aje. Nak menipu pun agak-agaklah.”

“Eleh, mengata orang! Awak pun sama menipu. Ingat hebat sangat telinga awak sampai boleh dengar saya bercakap dalam jarak sebatu tu?”

“Betul la. Kalau bercakap melalui telefon, usah kata sebatu, seribu batu pun boleh dengar.”

“Loyar buruk!” Rania mencebik.

“Lain kali tolong jangan babitkan saya. Saya tak suka, tau tak!” Serius suara Razlan. Memang dia tak suka. Yalah, kau bergaduh dengan pakwe kau, lepas tu kau nak heret aku sekali, apa kes? Baru kenal tak sampai setengah jam, dah macam-macam kerenah kau dah tunjuk.

“Maaf!” Sepatah sahaja Rania cakap. Benda dah jadi, nak undur balik pun dah tak boleh. Yang perlu difikirkan sekarang ialah Syafiq. Macam mana ya nak pujuk lelaki tu?

“Maaf konon.” Razlan mengejek.

“Eh! awak ni dah kenapa? Orang dah minta maaf, terima ajelah. Apa yang tak puas hati lagi ni?”

“Saya tak puas hati sebab awak cakap saya tua, beruban, tak handsome.”

“Okeylah… Awak handsome, macho, segak, tampan, kacak, lawa, sado, cemerlang, gemilang dan terbilang. Okey, puas hati?” Hati dah semakin menyampah dengan lelaki ni. Sangat menyampah. Tak taulah macam mana dia nak terus belajar dengan orang macam ni.

“Jangan lebih-lebih boleh tak?” Razlan toleh Rania sebentar sambil jegil mata.

“Kena puji pun marah? Tak bersyukur betul.”

“Belum apa-apa dah derhaka dengan guru. Harap-harap sekali ajelah ambil test terus lulus.” Razlan mengomel.

“Ya Allah, mulut. Macam ini ke tingkah laku seorang guru? Belum apa-apa dah doa yang tidak baik untuk anak murid.”

“Bila masa saya doa yang tak baik? Cuba faham betul-betul ayat saya tu.”

Eleh, tak nak mengaku konon. Macamlah aku bodoh sangat tak faham ayat sindiran dia tu.

*****

“MACAM mana kelas memandu kau semalam? Ada ke kau langgar siapa-siapa? Dah berapa orang jadi arwah?” Muna yang menempel di sebelah kubikel Rania tayang sengih.

“Kau ni, mulut memang nak kena cili, kan? Suka hati aje cakap macam tu. Hesy, minta simpang.” Rania membeliakkan matanya.

“Ala, aku gurau aje. Jangan la marah.” Makin lebar sengih Muna.

“Ceritalah pengalaman kau. Aku nak dengar.”

“Jangan cari pasal, Muna. Nanti Cik Melly bising. Dah la kerja tengah menimbun ni.”

“Nia, dah pukul satu lebihlah. Dah waktu rehat.” Muna tayang jam di pergelangan tangan kirinya.

“Laaa, ya ke? Patut la ahli mesyuarat tingkap dah bersidai kat sini. Dah pukul satu rupanya.” Rania gelak.

Muna ikut gelak. Muna atau nama penuhnya Muna Sabrina merupakan rakan sekerja yang paling rapat dengandia. Ketika mula melapor diri di syarikat ini tiga tahun lepas, Muna sudah enam tahun berkhidmat. Beliau merupakan antara rakan sekerja yang paling lama dan berpengalaman di sini.

“Eh, cepatlah cerita.”

“Malaslah. Buat sakit hati aje.”

“Kau sakit hati dekat siapa?”

“Guru memandu tu la.”

“Kenapa?”

“Razlan tu memang spesies menyakitkan hati, Muna. Tapi dia silap orang la. Dengan Rania Aisya jangan buat main-main.”

“Cikgu kau nama Razlan? Muda lagi ke dia?”

“Muda lagi. Lebih kurang umur aku juga.”

“Mesti dia kacak dan bergaya, kan?”

“Apa guna kacak, muka lawa kalau mulut macam longkang yang tak pernah cuci, tak pernah sental? Benci tau lelaki macam tu.”

“Habis, kau nak cakap kau lawan dia la?”

“Yalah. Dah dia sindir aku, takkan nak diam aje.”

“Entah-entah kau ada buat salah tak? Bukan boleh percaya sangat kau ni.”

“Si Razlan tu memang kurang ajar, Muna. Aku mana ada buat salah?” Malaslah nak cerita. Nanti Muna pun akan menyalahkan dia juga. Tapi dia tak rasa salah dia besar sangat. Alah, setakat lambat beberapa minit, takkan itu pun nak kecoh?

“Ya ke kau tak buat salah langsung?” Semacam Muna pandang Rania. Bukan boleh percaya sangat budak ni.

“Aku cuma lambat sikit aje.”

“Aku dah agak dah. Ni mesti kes kau tak nak belajar memandu, kan? Lepas tu semua pakat pujuk kau. Ayah kau, abang-abang kau, ketua kampung, ketua balai raya, tok sidang. Tu yang jadi lambat.”

Terkekeh-kekeh Rania gelak. Pandai betul Muna teka. Dahlah ayat Muna yang dekat hujung tu dah lebih kurang ayat Razlan aje. Cuma apabila Muna yang sebut, dia tak rasa nak marah pun. Rasa kelakar adalah.

“Tengok, kan betul apa yang aku cakap. Tapi, Nia… Kau mana boleh lawan guru. Tak berkat ilmu yang kau dapat. Nanti susah nak lulus.”

“Alah, guru apa la sangat. Setakat ajar memandu aje pun.”

“Tak kira la dia ajar apa pun, dia tetap guru kau, Nia.”

“Yalah, yalah, betullah tu. Tapi Si Razlan tu memang kurang ajar, Muna. Hilang sabar aku tau.”

“Kau kena belajar bersabar. Kau kena kawal diri kau. Setakat dia sindir sikit-sikit tu, kau buat-buat tak dengar aje la.”

“Aku harap, lepas ni cikgu lain pula yang akan ajar aku. Tak suka la dia tu.”

“Tak kisah la siapa pun. Yang penting, kau jangan suka melawan cakap cikgu. Faham?” tegur Muna.

“Faham, Puan Muna Sabrina,” balas Rania.

“Kau kalau dengan orang lain bukan main berapi-api, tapi dengan Syafiq, menikus. Cuba kau lawan si Syafiq macam mana kau lawan cikgu memandu kau tu. Ini apa yang Syafiq cakap, semua kau ikut. Kau macam lembu kena cucukhidung tau tak?”

Muna dah mulalah tu. Mana ada dia macam lembu kena cucuk hidung? Ada masa-masanya dia melawan juga cakap Syafiq tu. Tak adalah semua dia turut. Tengok keadaan juga.

“Jom la pergi makan… Perut aku dah lapar.” Malas nak panjangkan hal Syafiq, dia tarik laci, mengeluarkan dompet dari situ. Kemudian bangun dari kerusi.

“Syafiq tak ajak kau makan ke hari ni?”

Rania geleng. Dia tahu Syafiq masih marahkan dia kerana hal semalam. Sampai sekarang Syafiq langsung tak nak bercakap dengan dia. Tapi tak perlulah beritahu Muna. Nanti bising pula mak cik tu.

“Dia pergi mana?”

“Entah. Mana aku tau.”

“Peliknya kau tak tau dia pergi mana. Mesti kau gaduh lagi dengan dia, kan? Kali ini dia cemburu kau dengan siapa pula?” Selalunya macam itulah. Kali ini harus atas alasan yang sama juga. Dah faham sangat dengan pasangan itu.

“Nia, sudah-sudahlah. Tak payahlah kau hadap sangat dengan Syafiq tu. Kau layak dapat lelaki yang lebih baik dari dia tau? Kau tu dahlah cantik, baik pula tu, pemurah lagi… Walaupun perangai tu kadang-kadang agak mengada-ngada dan merimaskan.”

“Amboi, mulut… Laju aje kalau bab mengata. Dalam puji, dia kutuk kita pula.” Rania jeling.

“Mengata kalau benda betul tak salah rasanya. Lagipun aku mengata depan-depan, kan?” Muna melepas tawa. Tahu, Rania bukan marah pun. Satu yang dia kagumtentang Rania, dia katalah apa pun, nasihatlah macam mana pun, gadis itu tak pernah nak ambil hati. Tak pernah nak sentap. Tapi itu dengan dialah. Dengan orang lain, wallahuaklam.

Cuma itulah, apabila saja berkaitan Syafiq, Rania dah tak makan nasihat. Sebab itulah sampai sekarang, gadis itu masih lagi bersama Syafiq. Itu yang dia tak faham. Memanglah Syafiq tu ada rupa, tapi dengan perangai panas baran, cemburu buta dan selalu anggap diri betul tu, berbaloi ke untuk Rania?

“Sebenarnya Syafiq tu sayang kau ke tidak, Nia?” Selalu sangat Muna tanya soalan itu.

“Mestilah.” Seperti selalu juga, penuh yakin Rania jawab.

“Hati aku kata, dia tak betul-betul sayang kau. Dia tak serius dengan kau, Nia.”

“Kau mana boleh cakap macam tu. Kalau dia tak sayang aku, tak serius dengan aku, tak adalah dia cemburu kalau aku dengan lelaki lain. Cemburu kan tanda sayang?”

“Cemburu sikit-sikit, ya itu sayang namanya. Tapi kalau dah cemburu buta, cemburu melulu, sayang apa macam tu? Itu mengongkong namanya.”

“Mengongkong sebab dia tak sanggup tengok aku dengan orang lain. Itu saja, Muna. Tak salah, kan?” Masih juga nak jawab meskipun dia sendiri bersetuju dengan ucapan Muna itu. Nak buat macam mana, hati dah terlanjur sayang dia.

“Hesy, budak ini… Kalau kita bagi nasihat, bukannya nak dengar. Ada aje jawab dia.” Muna tayang muka geram. Mana taknya, masa Syafiq buat perangai, kepada dialah Rania mengadu. Kepada dialah Rania duk tayang mukamonyok tu. Macam manalah dia tak sakit hati dengan si Syafiq tu?

“Lain kali, kalau kau ada masalah dengan Syafiq, jangan mengadu dengan aku lagi… Malas dah nak dengar.”

“Ala Muna, jangan la macam ni. Kalau bukan kau, siapa lagi yang nak dengar luahan aku? Kau aje tempat aku mengadu… Tempat aku mencurah perasaan. Kau ni dah macam mak aku, tau?”

“Eee, tak nak aku ada anak macam kau. Degil, tak dengar kata.”

“Tak kira… Nak juga ada mak macam kau.”

“Hei, sudahlah… Geli telinga aku dengar.”

Sudahnya Muna gelak. Tak bolehlah nak marah lama-lama. Budak Rania ni memang jenis tak makan saman.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/124996/bulan-cinta

[SNEAK PEEK] MR. LONDON MS. LANGKAWI

MR. LONDON MS. LANGKAWI Oleh Herna Diana

 

“TOK WAN!” jerit Liyana yang muncul tiba-tiba di belakang tok wannya.

Terangkat bahu Haji Salleh. Kus semangat orang tua itu. Nasib baik tak kena heart attack. Liyana… Liyana… seratus kali kau buat macam tu, mahu jalan jugak orang tua tu dibuatnya.

“Nana nak tok wan mati cepat ka?” marah Haji Salleh. Dia merenung Liyana dari sebalik cermin mata yang sedikit terlondeh ke hidung.

Liyana tersengih nakal. “Okey jugak tu tok wan. Nanti Nana boleh jadi kaya cepat sikit.”

Cis, budak bertuah ni. Cakap tak bertapis langsung! “Amboi, amboi suka tok wan mati cepat noo,” balas Haji Salleh dengan muka cemberut.

Liyana terus merapati datuknya. Leher Haji Salleh dipeluk erat. “Nana gurau ajelah tok wan. Orang sayang tok wan sangat-sangat tau.”

Haji Salleh tersenyum senang. Dia tahu cucunya itu amat sayangkan dia. Cuma nakalnya, nauzubillah.

“Nana ni awat nakal sangat? Kalau dok nakal-nakal macam ni, siapalah yang nak buat bini,” sakat Haji Salleh.

“Uish! Apa barang cerita pasal-pasal bini lak ni. Tak masuk betullah tok wan ni.” Liyana menjuihkan bibirnya. Elok sangatlah rupa macam tu. Sama saja gayanya macam Orang Utan di Zoo Taiping nun.

“Apa pulak tak masuk? Awat, Nana tak mau kahwin ka?” Haji Salleh memandang. Hisy! Jangan Liyana ni buat perangai macam-macam sudah. Nabi tak mengaku umat nanti.

“Hehehe… nak kahwinlah tok wan.” Hmm… gatal jugak rupanya!

“Habis tu?”

“Belum sampai masa lagilah tok wan,” balas Liyana bersahaja. Tangannya membelek-belek sebatang paku yang berada di dalam toolbox milik Haji Salleh.

“Nak tunggu siapa? Putera kayangan?” soal Haji Salleh sambil tergelak-gelak.

Liyana turut sama mengekek ketawa. “Apalah tok wan ni. Logik sikitlah tok wan ni pun. Mana ada putera kayangan yang nak kat budak hitam legam macam cucu tok wan ni.” Liyana ketawa lagi.

“Kalau ada?” Haji Salleh menduga.

“Uish! Kalau ada, confirm seminggu Nana kena mandi dengan Clorox. Biar putih, baru sepadan nak berganding sama.” Liyana ketawa besar lagi.

Haji Salleh turut sama ketawa mendengar lawak bodoh Liyana. Ada ke mandi dengan Clorox? Itu bukan buat putih kulit. Silap-silap, tertanggal semua kulit.

Sebetulnya, Liyana tidaklah segelap mana pun. Kulitnya sawo matang. Cuma kerana dia suka membuat kerja-kerja orang lelaki, terlebih gelaplah jadinya. Kerja pejabat tak mahu. Turun laut, masuk hutan juga yang diminatinya.

“Tak adalah tok wan. Nana lawak aje. Mana tunggu putera kayangan. Yang paling utama, orang tu mesti cintakan agama, bangsa dan negara. Satu kurang antara tiga-tiga tu, reject!” ujar Liyana setelah tawanya reda.

“Amboi, patriotik sungguh,” usik Haji Salleh sambil tersenyum. Tapi dia sedar, cucunya itu benar-benar maksudkan apa yang dikatakan. Dia kenal Liyana. Semangat patriotiknya cukup tinggi.

Dalam diam, Haji Salleh bangga kerana darah pahlawannya mengalir dalam diri Liyana. Satu-satunya cucu yang ada semangat sepertinya. Cucu-cucu yang lain, tak tahu nak cakap macam mana. Semuanya terbuai dengan kesenangan zaman sekarang. Hanya orang tua sepertinya sahaja yang tahu susah senang membina sebuah ‘Malaysia’. Tambah-tambah lagi dia adalah bekas tentera.

“Hai, tok wan. Jauh pulak mengelamun. Jangan tok wan, mengamuk tok nanti,” sergah Liyana.

Haji Salleh pelik dengan kata-kata Liyana. Tidak faham. “Nak mengamuk pasal apa pulak?”

“Tok wan dok mengelamun macam teringat girlfriend saja,” sakat Liyana. Macam biasa, budak bertuah ini akan ketawa besar selepas dapat menyakat orang.

“Hisy! Budak ni. Ke situ pulak perginya. Dengar kat tok hang, naya tok wan tau,” marah Haji Salleh.

Liyana tidak mengambil pusing kata-kata tok wannya. Sebaliknya dia terus bangun lalu berjalan melihat-lihat kawasan sekitar rumah banglo yang masih dalam pembinaan itu. Macam YB melawat kawasan pun ada juga gayanya.

“Bila pak long balik sini tok wan?” soal Liyana.

“Insya-ALLAH… seminggu sebelum raya sampailah pak long hang tu,” jawab Haji Salleh yang masih tekun dengan kerjanya menyemai pokok-pokok bunga di dalam pasu besar.

Liyana terangguk-angguk. “Agak-agak pak long tu garang macam pak su tak?” Soalan cepumas diajukan Liyana tanpa diduga.

Haji Salleh hanya tersenyum dengan soalan Liyana. “Awat Nana tanya lagu tu?”

“Sajalah nak tau. Kalau pak long tu pun garang macam pak su, habislah Nana. Double trouble la,” jawab Liyana bersahaja.

“Dak aih. Pak long Nana bukan macam tu,” sangkal Haji Salleh.

“Iya ke?” soal Liyana kurang percaya.

“Iya,” tekan Haji Salleh bersungguh-sungguh.

Liyana masih curiga. “Boleh percaya ke?”

Kerja-kerja Haji Salleh terhenti. Dia mengangkat muka memandang Liyana. “Awat tiba-tiba tanya pasal ni?” Dahinya berkerut.

Liyana sengih. “Tak ada apalah. Saja-saja aje.”

Haji Salleh kembali menyambungkan kerjanya. “Tapi sebelum pak long hang sampai, Abang Aidid hang akan balik sini dulu,” cerita Haji Salleh sambil tangannya lincah meletakkan baja ke dalam pasu bunga.

“Heh? Abang Aidid tu siapa pulak?” Liyana tanya soalan bodoh.

“Laaa… budak ni. Abang Aidid tukan sepupu hang. Anak pak long. Dah lupa ka?”

Liyana tergaru-garu kepala. ‘Hisy, dia tak pernah ingat pula dia ada sepupu nama Aidid. Betul ke ada? Tak ingat pun.’

“Tak pernah dengar pun.”

“Rasanya Nana memang tak kenal dia kot. Dia tak pernah balik sini. Balik pun, adalah dulu, sekali ke dua entah. Tok wan pun dah tak ingat. Nana pun kecil lagi masa tu,” cerita Haji Salleh lagi merungkaikan keraguan Liyana.

‘Hmm… masa kecil. Patutlah aku tak ingat,’ desis hati Liyana. Dia kemudianya terangguk-angguk sambil menyahut kata-kata Haji Salleh. “Oh, macam tu.”

“Kiranya dah jadi macam orang putihlah ya tok wan.” Liyana berkata lagi sambil membuat andaian sendiri.

“Tak taulah tok wan. Harap-harap tak macam tulah,” sahut Haji Salleh. Sesungguhnya dia berharap Aidid tidak seperti yang diandaikan Liyana.

Liyana terangguk-angguk lagi. Seketika dia mula berkhayal. Macam mana rupa sepupunya itu ya?

Tiba-tiba telefon bimbitnya menjerit. Terkejut Liyana dibuatnya. Melihat nama Ijam tertera di skrin, dia pantas menjawab.

“Oii mak cik! Hang kat mana hah? Dah pukul berapa ni?” jerit Ijam di hujung talian.

Liyana terkebil-kebil lima saat apabila disergah begitu. Terencat akalnya seketika. Bila sudah kembali normal…alamak terlupalah pula. Dia sudah lambat.

“Okeylah, tok wan. Nana nak kena pi dah ni. Nanti petang baru Nana balik tau.” Liyana meminta izin untuk berlalu. Tangan Haji Salleh dikucupnya.

“Pi mana?” tanya Haji Salleh apabila melihat Liyana tiba-tiba sahaja jadi kelam-kabut.

“Laaa… tok wan ni. Nak bawa tourists pergi island hoping la,” jawab Liyana yang sudah sedia berada di atas motosikal Yamaha X1R miliknya. Helmet dicapai lalu disarungkan ke kepala.

“Bulan-bulan puasa macam ni pun nak main ‘toping-toping’?” soal Haji Salleh kurang puas hati.

Liyana tergelak. “Apalah tok wan ni. Bukan ‘toping-toping’lah. Island hoping. Sebut betul-betul… Island hoping.”

Dalam kalut, sempat lagi budak ni buat lawak. “Tak kisahlah menatang apa pun. Bulan-bulan puasa macam ni, dok rumah ajelah Nana oii.” Haji Salleh cuba membantah.

“Hisy! Mana boleh tok wan. Duit tu,” sanggah Liyana bersama wajah mata duitan.

Haji Salleh mendengus. “Tak habis-habis dengan duit budak ni. Duit berkepuk dalam bank tu, nak buat apa tak tau.” Alamak, Haji Salleh berleter daaa…

Liyana tayang muka pelik. “Mana tok wan tau duit Nana berkepuk kat bank tu? Haaa… tok wan skodeng buku bank Nana ek?” Liyana mula menyakat datuknya. Budak ni nakal sungguh.

“Huh! Tak ada masa tok wan nak skodeng-skodeng aih. Dari skodeng buku akaun yang tak menarik tu, baik tok wan skodeng tok hang. Lagi bagus.” Si datuk pula melayan gila si cucu. Liyana pantas sahaja ketawa besar. Sampai menekan-nekan perut. Budak ni memang. Kalau dapat gelak, memang melampau-lampau aksinya.

“Amboi, amboi, amboi. Tok wan dengan cucu ni, seronok dok buat lawak bodoh nampak,” sergah Hajah Kamariah yang tiba-tiba sahaja muncul.

Mati terus ketawa Haji Salleh dan Liyana. Habislah…

“Errr… tok wan, Nana blah dulu. Dah lambat. Bye, tok.”

Tanpa menunggu, Liyana terus memecut motosikalnya. Cis! Pandai sungguh dia melepaskan diri. Nampaknya Haji Salleh kena mengadap soal jawab Hajah Kamariah seorang dirilah. Tak boleh pakai punya cucu.

*****

AIDID berjalan keluar melalui pintu ketibaan di KLIA. Matanya melilau melihat keadaan sekeliling. Dia menarik nafas dalam. Pandangan pertamanya, Malaysia sudah banyak berubah. Seingatnya ketika dia kecil dahulu, Malaysia tidak semaju ini. KLIA pun belum beroperasi. Ternyata Malaysia kini memiliki lapangan terbang yang sehebat negara-negara maju di dunia.

“Welcome to Malaysia, sir. May I help you?” tegur seorang pemandu teksi KLIA kepada Aidid. Agaknya kerana melihat paras Aidid yang sememangnya agak kurang rupa Melayu dan ditambah dengan ketinggian susuk tubuhnya, membuatkan pak cik tersebut terus berbahasa Inggeris.

Aidid tergelak dalam hati. Boleh menyamar aku macam ni. Hehehe… “I want to go to LCCT Sepang,” jawab Aidid juga dalam bahasa Inggeris.

“Please welcome, sir.” Cukup ramah pemandu teksi itu melayan. Maklumlah budi bahasa budaya kita. Dia membukakan pintu di tempat penumpang kepada Aidid.

Aidid terus masuk ke bahagian belakang teksi tersebut. Beg galasnya diletakkan ditepi. Sekadar sebuah beg galas sahaja, tidak perlu dimasukkan dalam bonet belakang pun. Bawa satu beg saja? Nampak sangat pulang ke tanah air tidak bersungguh hati.

Sepanjang perjalanan menaiki teksi menuju ke LCCT, Aidid hanya memejamkan mata. Sepuluh jam penerbangan tadi seolah-olah belum cukup tidurnya. Alah, hati tak ada di sini. Macam tulah. Permandangan indah di hadapan mata pun tidak mahu dipandangnya.

“Are you coming for holiday, sir?” Pemandu teksi itu terus ramah berbicara.

“Yup!” Ringkas jawapan Aidid. Matanya masih terpejam.

Pemandu teksi itu terangguk-angguk. “Where?”

Aidid mendengus perlahan. Hisy, terlebih peramahlah pulak orang-orang Malaysia ni. Menyibuk aje! Dia mengomel di dalam hati.

“Langkawi.” Cuma sepatah jawapannya.

“Perfect choice, sir. Langkawi is a nice place. You’ll never regret to be there,” katanya penuh teruja.

Aidid hanya diam. Dibiarkan sahaja pemandu teksi itu menceceh seorang diri. Sombong betullah budak Aidid ni. Dia ingat duduk di luar negara bertahun-tahun tu bagus sangat gamaknya.

Melihat Aidid tidak berminat bersembang dengannya, pemandu teksi itu akhirnya memilih untuk mendiamkan diri. Penat sahaja bercakap seorang diri.

Perjalanan yang dirasakan lancar dan selesa tiba-tiba sahaja terganggu apabila pemandu teksi itu menekan brek secara mengejut. Aidid yang tidak sedar keadaan sekeliling kerana sedang memejamkan mata, tersentak. Badannya terdorong ke hadapan. Mujurlah tangannya sempat memegang kerusi di hadapannya. Kalau tidak mahu biru juga dahinya.

“Aduh! Kenapa ni pak cik?” Aidid terus bertanya. Suaranya sedikit keras.

“Minta maaf, encik. Kereta depan tu tiba-tiba sahaja masuk lorong ni. Nasib baik pak cik sempat brek,” jelas pemandu teksi itu sambil mulutnya tidak berhenti meminta maaf kepada Aidid. Terasa bersalah pula kerana menghadapi keadaan itu ketika membawa pelancong. Eh, kejap. Pelancong? Bukankah tadi dia… “Encik ni orang sini ya?”

Aidid terdiam dengan pertanyaan pemandu teksi tersebut. ‘Alamak, kantoilah pulak,’ desis hatinya.

Malas mahu berdolak-dalih, Aidid akhirnya mengakui. Pemandu teksi itu terus ketawa senang hati. “La… pak cik tengok susuk badan, wajah encik tadi, mati-mati pak cik ingat mat salih betul,” ujarnya sambil terus ketawa. “Mesti encik dah lama duduk di luar negara, kan?”

“Ha’ah… lamalah juga. Saya membesar di sana,” beritahu Aidid penuh bangga. Bangga kerana dia membesar di kota yang maju.

“Patutlah rupa pun dah macam orang sana,” komen pemandu teksi tersebut sambil tergelak kecil.

Aidid masih tersenyum nipis.

“Ni balik bercuti ke atau balik terus?” soal pemandu teksi itu lagi. Hai, dah macam wartawan pula pak cik ni.

“Bercuti.”

“Kenapa naik kapal terbang? Kalau nak ke Langkawi, naik bas lepas tu naik feri, baru seronok. Boleh tengok permandangan cantik sepanjang jalan. Pak cik pun orang utara juga. Orang Alor Setar. Kalau balik kampung, memang seronok tengok permandangan sepanjang jalan. Tengok kawasan kampung, tengok sawah padi. Penat memandu jauh pun tak apa,” celoteh pemandu teksi itu panjang lebar.

Aidid tayang muka bosan. Jelas sekali dia tidak berminat dengan apa yang diperkatakan oleh pemandu teksi itu. “Iya ke?” soal balasnya sekadar berbahasa. Takut nanti kecil pula hati orang tua itu.

“Iya. Tapi tulah, makan masa. Naik kapal terbang, sekejap aje dah sampai,” balas pemandu teksi itu sambil tersengih.

‘Tahu tak apa! Aku datang sini pun bukan nak tengok pemandangan. Buang masa saja. Kalau tidak kerana abah, tak ingin aku ke sini,’ ujar Aidid di dalam hati.

Akhirnya teksi yang dinaiki Aidid tiba juga di LCCT Sepang. Lega hatinya kerana tidak perlu lagi mendengar celoteh pemandu teksi yang semacam tidak tahu penat itu. Menceceh sepanjang jalan. Hisy!

Selesai menguruskan soal penerbangannya ke Langkawi, Aidid memilih untuk duduk melepak sahaja di ruangan menunggu. Iyalah, takkan nak melepak di restoran atau kopitiam pula. Bulan puasa ni beb!

Aidid masih ada masa dua jam lagi untuk berlepas ke Langkawi. Menunggu sahaja tanpa berbuat apa-apa, membuatkan dia berasa begitu bosan sekali. Beberapa majalah yang sempat dibeli tadi, dikeluarkan daripada beg galasnya. Satu per satu dibeleknya. Mana yang hendak dibaca?

Akhirnya majalah AUTO menjadi pilihannya. Leka sekali dia menatap majalah tersebut. Tanpa sedar, masa berlalu dengan pantas. Panggilan supaya penumpang-penumpang pesawat yang akan berlepas ke Langkawi sudah kedengaran. Majalah di tangan ditutup lalu dimasukkan semula ke dalam beg.

Aidid melangkah perlahan menuju ke balai berlepas domestik. Jujurnya, dia tidak sepenuh hati mahu melangkah ke situ. Terpaksa. Ada keluhan kecil terbit dalam mulutnya. Nafas ditarik dalam-dalam lalu dilepaskan sekali gus. Okey Langkawi. Aku datang!

*****

“ALA, awat Nana pulak yang kena pi ambil dia?” protes Liyana apabila mendengar arahan Haji Salleh. Tubuhnya dipeluk kejap dengan kedua-dua belah tangan.

“Habis tu, takkan tok wan nak suruh tok hang pulak yang pi jemput?” jawab Haji Salleh. Ada loyar buruk dalam ayat itu.

Liyana mendengus geram. ‘Aiseh! Aku tengah angin, boleh pulak tok wan buat lawak ya.’

“Tok wan, dekat Langkawi ni, teksi betul, teksi sapu, semua ada. Berlambak-lambak. Pilih saja yang mana suka. Letak punggung, sekejap saja dah sampai kat laman rumah ni,” balas Liyana.

“Hisy, tak eloklah buat lagu tu. Abang Aidid hang tu baru sampai sini. Berpuluh tahun dia tak balik. Bukannya dia reti jalan sini,” sanggah Haji Salleh.

“Alah, pemandu teksi kat airport tu kebanyakannya kenal tok wan. Cakap aje nak ke rumah Haji Salleh. Apa yang susahnya. Tak perlu pun cucu London tok wan tu kenal jalan ke tidak,” protes Liyana lagi. “Tok wan, Nana ni bukan tak mau pi ambil dia. Tapi Nana ni sibuk. Banyak kerja nak buat,” sambungnya lagi.

Haji Salleh diam.

Liyana menyambung kata. “Tak pun tok wan suruhlah pak su. Pak su tu kan dok saja aje kat rumah tu.”

Haji Salleh mengeluh mendengar kata-kata Liyana. Cucunya itu memanglah. Kalau bab bagi alasan, serahlah kat dia. Memang pandai! Seribu pun dia boleh beri.

“Hmm… tak apalah. Nana sibuk, kan? Pi la buat kerja Nana. Biar tok wan sendiri pi ambil Abang Aidid hang tu.” Haji Salleh terus bangun sebaik selesai menuturkan ayat sedih tersebut.

Liyana terus dilanda serba-salah. Takkanlah dia hendak biarkan datuknya pula pergi mengambil abang sepupunya itu. Nampak sangat dia bukan cucu yang bertanggungjawab. Tok wan ni memanglah. Suka buat ayat-ayat sedih macam tu tau. “Tok wan… tok wan,” panggil Liyana kalut.

Langkah Haji Salleh terhenti. Dia sudah mengulum senyum. Jeratnya mengena. Tahu sangat dia kelemahan cucu perempuannya itu. Semua dalam poket tok wan lah.

Haji Salleh berpaling. Senyuman disembunyikan. “Awat pulak?” Dia buat muka sedih.

Liyana melepaskan keluhan. “Tak apalah. Biar Nana pi ambil.”

“Nana kan sibuk. Takpalah, biar tok wan pi ambil. Bukan jauh mana pun Padang Mat Sirat tu.” Haji Salleh cuba bermain tarik tali dengan cucunya.

“Tak payah… tak payah. Biar orang buat. Tok wan duduk diam-diam kat rumah. Nanti orang bawa cucu London kesayangan tok wan tu balik dengan selamat dan sejahteranya,” pintas Liyana.

Haji Salleh hanya tersenyum lebar apabila melihat Liyana menapak turun ke bawah rumah. Tahu hati cucunya itu tengah sebal. Liyana kalau sudah bercakap pakai bahasa orang, orang… faham-faham sajalah.

Tetapi hatinya jadi cuak, apabila melihat Liyana sudah memakai helmet lalu melangkah naik ke motorsikalnya. Ah! Sudah.

“Astaghfirullah al azim… takkanlah Nana nak pi jemput Abang Aidid naik motor kot?” tegur Haji Salleh.

“Entahnya,” sampuk Hajah Kamariah yang tiba-tiba sahaja muncul dari belakang rumah. Di tangannya ada serumpun ubi kayu yang masih penuh dengan tanah.

“Pakai motorlah cepat tok wan, tok. Lecehlah nak bawa-bawa kereta ni. Nak kena cari parking lagi,” omel Liyana. Orang sudi nak pergi jemput pun dah kira baik tau!

“Ya ALLAH… budak ni. Kalau pakai motor, nanti beg-beg Abang Aidid kamu tu nak letak kat mana?” ujar Haji Salleh menolak kata-kata Liyana.

“Alah, Nana berani kerat daun serai tok kat belakang rumah tu hah, kalau cucu London tok wan tu bawa pakaian berguni-guni. Tok wan tengok ajelah nanti. Satu beg pun belum tentu penuh.” Penuh yakin Liyana menjawab.

Haji Salleh dan Hajah Kamariah berpandangan sesama sendiri. Ke situ pula budak bertuah ni! Liyana sudah memecut motorsikalnya meninggalkan datuk dan neneknya yang masih terkebil-kebil dengan kelakuannya.

SEPULUH minit merempit dengan motorsikal kesayangannya, Liyana sampai di Lapangan Terbang Padang Mat Sirat. Alah, jauh mana sangat Mukim Ulu Melaka tu dengan Padang Mat Sirat.

‘Liyana tercari-cari kelibat Aidid. Hisy! Mana satu pulak mamat London ni? Aku bukannya pernah jumpa dia pun. Macam mana nak kenal ni?’ Dia menyoal dirinya sendiri. Menyesal pula dia tidak bertanyakan lebih lanjut dengan tok wan tentang abang sepupunya.

Lehernya dipanjangkan, cuba mengintai-intai wajah yang dirasakan sesuai sebagai cucu London tok wannya. Tiba-tiba dia terpandang kelibat seorang lelaki. Hatinya kuat mengatakan itulah cucu London tok wannya.

Dengan penuh keyakinan di dada, Liyana melangkah jitu ke arah lelaki tersebut. “Hai… Aidid?” tegur Liyana.

Jejaka itu membuka kaca mata hitamnya. Wajah gadis yang tiba-tiba sahaja menegurnya direnung. Wow! Kacaknya. Sabar Liyana, sabar. Jaga kelakuan.

“Adik salah orang agaknya. Saya bukan Aidid. Saya Aaron,” jawab lelaki itu.

Mendengar kata-kata lelaki itu, Liyana terus ketawa bagaikan orang sakit meroyan. Pinggangnya dicekak kuat, cuba menahan sakit pada urat-urat akibat ketawa yang tidak berhemah.

Jejaka yang kononnya bernama Aaron itu, terkebil-kebil memandang gelagat Liyana. ‘Apa ke hal pulak budak perempuan ni? Tiba-tiba sahaja meroyan semacam ni. Aku ada buat lawak ke?’ “Adik, adik okey ke?” soalnya. Pelik ada, risau pun ada juga. Ada pesakit hospital bahagia terlepaskah?

Liyana masih ketawa tetapi frekuensinya sudah semakin menurun. “Awak jangan buat lawak boleh tak. Sakit urat kentut saya ni tau tak?” Selamba sahaja dia berkata-kata.

Lelaki itu semakin pelik dengan kelakuan Liyana. “Bila masa pulak saya buat lawak?”

“Awak ni pun. Kalau nak buat lawak pun agak-agaklah. Nampak benor nipunyer. Teman tahu ler kome tu kacak bergaye. Tapi, kalau nak ngaku Aaron Aziz pun agak-agak ler,” kata Liyana sambil kembali ketawa berdekah-dekah. Dah cakap Perak pulak dah budak ni!

“Dik, bila masa pula saya kata saya ni Aaron Aziz? Saya cuma cakap, nama saya Aaron,” jelas pemuda itu membuatkan ketawa Liyana mati serta merta.

Liyana terdiam. Ha’ah… kan? Dalam dunia ni, bukan Aaron Aziz tu seorang sahaja yang nama Aaron. Alamak, malunya… malunya.

“Eh?” kata Liyana sambil tersengih menayang gigi.

Pemuda itu tersenyum selamba. Tahu Liyana sudah termalu dengannya. “Hmm…”

“Hehe… sorry. Peace!” ucap Liyana dengan perasan malu yang teramat sangat. Dia mengangkat dua jarinya membuat tanda ‘peace’ lalu terus cabut lari. Malu… malu… Doreamon, mana kau? Aku nak pinjam poket ni. Nak sembunyikan diri!

Ibarat lipas kudung Liyana melarikan diri. Malu teramat sangat. Sudahlah salah orang, boleh pula dengan selamba kataknya dia pergi ‘sound’ mamat tu. Tanpa soal selidik pula tu. Hisy! Liyana… Liyana.

Kerana kelam-kabut mahu melarikan diri, Liyana tidak peduli lagi kiri dan kanannya. Sudahnya, dia merempuh seseorang yang sedang berjalan di hadapannya. Tergolek kedua-dua hamba ALLAH itu.

“Aduh!” Serentak mereka bersuara.

“Kenapa main langgar-langgar pula ni?” tegur pemuda itu sedikit marah. Dia bangun sambil membetulkan kembali kedudukan beg galasnya.

Liyana turut sama bangun. Tangannya memegang pinggang yang terasa sedikit nyilu akibat terjatuh tadi. Punggung dah ada rasa kebas-kebas. Malam ni sah kena cari Hajah Kamariah untuk betulkan urat.

“Minta maaflah, encik. Saya tengah main Amazing Race sebenarnya,” auta si Liyana. Macam-macam hal betul budak ni.

Mata pemuda itu mencerlung memandang Liyana. ‘Tengah main Amazing Race? Menipu tak agak-agak langsung budak ni.’

Liyana sengih tayang gigi lagi. Rasanya kecil-kecil dulu, mesti Liyana ni cita-citanya hendak jadi model iklan ubat gigi. Sekali lagi dua jarinya diangkat menunjukkan tanda ‘peace’.

Sekali lagi dia buat perkara yang memalukan diri sendiri. Liyana terus menapak laju meninggalkan pemuda itu terkulat-kulat. Tetapi, baru empat langkah menapak, Liyana kembali berpaling.

“Eh, eh… awak boleh cakap Melayu?” soal Liyana pelik.

Pemuda itu yang baru hendak bergerak, tercengang apabila ditegur Liyana lagi.

Tiba-tiba Liyana ketawa.

Apa masalah budak ni? Pemuda itu tertanya-tanya sendiri. Sudah macam terlebih gen aktif pun ada.

“Walaweh… saya ingat awak mat salih tadi,” ujar Liyana lalu menampar bahu pemuda itu.

Terpusing sedikit tubuh pemuda itu akibat tamparan Liyana. Asal boleh saja budak ni. Sesuka hati kambing dia nak tampar-tampar anak teruna orang.

“Saya Liyana. Kalau awak nak cuba Island Hoping, carilah saya ya,” ujar Liyana sambil menghulurkan kad perniagaannya. Sempat lagi buat bisnes tu. Hai, kalau otak sudah diset duit, duit sajalah yang difikirkannya.

Pemuda itu menyambut kad yang dihulurkan Liyana. “Aidid.” Dia memperkenalkan dirinya.

“Oh…” Liyana terangguk-angguk.

“Hah? Apa? Aidid?” jerit Liyana tiba-tiba.

Aidid sekali lagi terkejut campur tercengang. ‘Apa lagi masalah budak ni? Tadi tiba-tiba langgar aku. Lepas tu tiba-tiba gelak macam orang meroyan. Sekarang ni, tiba-tiba menjerit pulak. Aduh! Boleh mental aku dibuatnya.’

“Aidid Muflis?” soal Liyana lagi. Matanya merenung tajam wajah Aidid.

“Err… bukan Muflis. Aidid Mukhlis.” Aidid membetulkan sebutan namanya.

Liyana menggawang tangan kanannya. “Alah, lebih kuranglah tu. Datang dari London, kan?” Dia meminta kepastian lagi.

Aidid mengangguk. “Ya.”

“Sah!”

“Apa yang sah?” Makin tinggi tahap tercengang Aidid.

“Sah. Awak cucu London Haji Salleh,” ucap Liyana penuh yakin.

“Hah?”

“Dah… dah. Tak payah nak buat rupa babun terkejut. Jom cepat. Dah lama saya cari awak ni. Saya ni dahlah banyak kerja nak buat. Haji Salleh sibuk suruh jemput awak lagi. Cepat, cepat,” gesa Liyana sambil berjalan pantas mahu menuju ke tempat motorsikalnya.

Aidid tidak berganjak. Dia masih berdiri tegak di tempat tadi. Dia jadi keliru apabila tiba-tiba sahaja bertemu dengan Liyana yang berperangai selamba tahap tak ingat. Macam orang gila pun ada juga.

Liyana yang menyedari Aidid tidak menurutinya, menghentikan langkah sambil bercekak pinggang. “Cepatlah weh. Banyak kerja lagi saya nak buat ni,” gesa Liyana.

Akhirnya Aidid menapak mendekati Liyana. Hatinya masih bersarang curiga. “Kenapa saya nak kena ikut awak pulak? Awak ni siapa?”

Liyana menepuk dahi. “La… kan dah cakap tadi. Nama saya Liyana.”

“Saya tahulah nama awak Liyana, tapi awak ni siapa? Tiba-tiba nak suruh saya ikut awak. Entah-entah awak ni orang jahat ke, apa ke, manalah saya tahu,” celopar mulut Aidid berkata membangkit bahang di wajah Liyana.

“Eh, Helo Mr. London! Cuba awak tengok wajah comel saya ni baik-baik. Ada rupa orang jahat? Ada?” Liyana sudah mula naik angin. Jari telunjuknya ditekan-tekan pada pipinya. Orang dah cukup baik nak tolong jemput, boleh pula tuduh orang jahat. Melampaulah tu!

“Iyalah. Tiba-tiba saja suruh saya ikut.” Aidid membela diri sendiri.

Liyana mendengus. “Encik Aidid Muflis…”

“Aidid Mukhlis!”

“Ah, iya. Encik Aidid Mukhlis. Awak cucu Haji Salleh yang baru sampai dari London, kan?”

Aidid mengangguk.

“Haa… ini Liyana The Samseng. Disuruh oleh tok wan awak yakni Haji Salleh menjadi driver awak untuk menghantar awak ke rumahnya dengan selamat dan sejahtera. Sekian, terima kasih.”

Habis sahaja mengucapkan ayat panjang lebar itu, Liyana kembali menyambung langkah ke motorsikalnya.

‘Mak aii! Liyana The Samseng tu! Patutlah perangai pun macam samseng. Kenapalah tok wan hantar orang macam ni jemput aku?’ omel hati Aidid.

Melihat Liyana yang sudah jauh ke hadapan, Aidid kelam-kabut berlari. Hisy! Haru betullah perempuan ni. ‘Kenapalah tok wan suruh budak ni yang datang menjemput?’

Sebaik sampai ke motosikalnya, Liyana melihat ada seorang jaga sudah menyandar cantik di situ. Sambil hayun-hayun cota lagi. Aiseh!

“Aku dah agak dah! Tak ada YB lain yang berani nak parking kuda jadian ni kat depan pintu utama ni kalau bukan hang,” tempelak jaga itu sebaik sahaja Liyana terpacak di hadapannya.

Rupa-rupanya tadi Liyana selamba sahaja memarkirkan motosikalnya di hadapan pintu masuk utama lapangan terbang tersebut. Sesuka hati dia sahaja. Agaknya Haji Salleh ada share dengan lapangan terbang ni kot.

Liyana tersengih, buat muka tidak bersalah. “ALLAH, sat aje Che Mat. Takkan tu pun nak marah.”

“Sat tengkorak hang. Aku dok kat kuda jadian hang ni dah dekat 20 minit hang tau,” balas Che Mat itu dengan garangnya.

Liyana sengih lagi.

“Memang nasib hang baik tau dak. Seminit lagi hang tak muncul, memang selamatlah kuda jadian hang ni aku kerjakan,” gertak Che Mat.

“Janganlah macam tu, Che Mat. Minta maaflah. Lain kali Nana tak buat lagi. Sungguh,” pujuk Liyana sambil mengangkat tangan kanannya bagaikan sedang berikrar.

“Che Mat jangan marah-marah. Nanti kena darah tinggi. Takpa… takpa. Nanti Nana belanja Che Mat makan cendol kat kedai Leha Janda tu okey,” umpannya lagi.

“Hang nak rasuah aku ka?”

“Hisy! Ada ke rasuah pulak. Apalah Che Mat ni. Tu bukan rasuah, tapi membalas budi sebab Che Mat tolong jaga kuda jadian Nana ni.” Liyana menyangkal tuduhan Che Mat.

Aidid sedari tadi hanya menjadi patung cendana di situ. Dia memerhati sahaja perbualan antara Liyana dengan lelaki yang dipanggil Che Mat itu. Bukannya dia faham sangat apa yang dikatakan mereka tapi kuda jadian tu apa ek?

“Huh! Iyalah tu. Belanja konon. Nanti hang seorang yang tibai.”

“Dak aih! Kita makan sama-samalah. Lagipun Nana tau, Che Mat suka ushar Leha Janda tu, kan?” tebak Liyana tergelak-gelak. Keningnya diangkat-angkat nakal.

‘Hisy! Tahu pulak budak ni yang aku suka tengok si Leha Janda tu. Bahaya ni! Budak Liyana ni bukan boleh pakai sangat. Silap gaya, habis heboh sekampung nanti,’ desis hati Che Mat.

“Yalah.”

“Hehe… terima kasih Che Mat.” Liyana masih tersengih-sengih.

“Hah! Apa lagi? Baliklah,” sergah Che Mat.

“Tu, pasung tu bila nak buka? Kesian kuda jadian saya ni Che Mat.”

La… dah kena clamped rupanya. Hahaha…

Che Mat mendengus lalu membuka kunci di motosikal Liyana.

Aidid pula akhirnya memahami apakah kuda jadian yang dimaksudkan. Motosikal dipanggil kuda jadian. Ish…ish… ish…

“Terima kasih, Che Mat,” ucap Liyana sambil tersenyum manis.

“Hah! Cepatlah naik,” arah Liyana kepada Aidid pula.

Aidid terasa tidak percaya. Naik motor? Dengan Liyana The Samseng? Hisy! Ini dah kira nyawaku pertaruhkan ni.

“Apa hal?” tanya Liyana apabila Aidid masih tercegat berdiri.

“Naik motor ni?”

Liyana juling mata ke atas. “Iyalah. Takkan nak bawa kapal terbang landing kat sawah tok wan awak pulak,” sinis balasannya.

“Tak naklah saya,” putus Aidid.

“Hekeleh dia ni. Mengada-ngadalah pulak.”

“Siapa budak ni Nana?” Che Mat yang masih berada di situ, tiba-tiba menyampuk. Hairan juga dia. Sejak dari tadi lelaki itu berdiri terpacak bersama mereka. Tak pernah pula dia nampak muka sebelum ni. Sudahlah tu, tak macam orang Melayu pun.

“Ni?” Jari telunjuk Liyana menunding ke arah Aidid.

Che Mat mengangguk.

“Ini cucu London Haji Salleh,” cerita Liyana.

“Ya ka? Anak Azman? La… dah besar pun,” ujar Che Mat sambil memandang Aidid.

Aidid tersenyum sambil mengangguk sedikit tanda hormat. Tangan dihulurkan untuk bersalaman. Che Mat pantas menyambut.

“Haa… sudah, sudah. Che Mat kalau nak interview ke, apa ke, lain kali ek. Nana dah lambat ni. Banyak lagi kerja nak buat ni.” Liyana pantas menghalang apabila melihat Che Mat seperti ada ura-ura mahu memanjangkan temu ramahnya.

“Weh, cepatlah naik,” marah Liyana.

Melihat gaya Liyana yang hampir berubah menjadi singa jadian, Aidid terus melompat naik di belakang Liyana. La… takut juga dia dengan Liyana The Samseng rupanya. Hahaha…

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/124970/Mr-London-Ms-Langkawi

Sejenak Bersama Herna Diana

Antara hasil karya Herna Diana

Hai readers semua! Seperti kebiasaanya, admin akan kongsikan kepada anda hasil temu bual kami bersama penulis buku. Bagi bulan ini, admin berjaya menemu bual seorang penulis novel dimana salah satu daripada novel beliau sedang ditayangkansebagai drama di Singapura. Novel yang kami maksudkan ialah Mr. London Ms. Langkawi.

Kalau readers nak tahu lebih lanjut mengenai cik penulis kita Herna Diana, ikuti perbualan kami di bawah.

Ceritakan serba sedikit mengenai latar belakang Herna Diana. Kami akan kongsikan kepada peminat Herna Diana juga info ini.

Seorang novelis yang bernaung di bawah Karangkraf. Beliau berasal dari Utara Malaysia. Setakat ini mempunyai empat buah novel iaitu:

  • Cinta 3 Suku
  • Sayang Cik Tiramisu
  • Oh, Mama Tiriku!
  • Mr. London Ms. Langkawi

1. Siapa yang memberi inspirasi untuk Herna Diana menulis?

Boleh dikatakan sebenarnya saya bermula sebagai seorang pembaca novel. Minat menulis tu memang ada sejak dari sekolah lagi. Tapi tak pernah serius pun. Sekadar suka-suka saja. Cuma pada tahun 2008, tiba-tiba terasa nak cuba hasilkan sebuah novel. Masa tu tak terniat langsung sampai nak dibukukan. Hanya nak buat simpanan peribadi. Tapi bila manuskrip tu dah siap, abang saya bagi cadangan supaya hantar ke syarikat penerbitan. Mulanya memang saya menolak sebab saya tak yakin langsung. Tapi bila didesak beberapa kali, saya pun macam…ah, cuba jelah. Mungkin dah tertulis rezeki, manuskrip saya tu diterima dan akhirnya pada tahun 2010 terbitlah manuskrip saya tu atas judul CINTA 3 SUKU. Itulah novel pertama saya.

2. Apa makanan kegemaran anda?

Saya bukanlah orang yang jenis memilih makanan. Asal boleh saya bedal (janji Halal). Hehe… Tapi jika antara makanan pedas dan manis, saya lebih memilih makanan pedas. Jika antara masakan kampung atau western, selera saya lebih kepada masakan kampung.

3. Siapakah penulis kegemaran anda? (tak kisah luar negara or dalam negara)

Jujurnya, saya tak ada penulis kegemaran. Sebab saya baca semua genre novel. Semua penulis ada kelebihan masing-masing dan saya hormati semua insan yang bergelar penulis.

4. Apakah novel kegemaran Herna Diana? (tak kisah luar negara or dalam negara)

Banyak sangat.

5. Ada haiwan peliharaan tak di rumah?

Saya sukakan kucing. Dulu ada pelihara kucing. Tapi sekarang dah tak ada.

6. Jika anda diberi peluang untuk melancong secara percuma, ke manakah anda mahu pergi dan mengapa?

Mana-mana pun boleh. Janji melancong. Haha…

Untuk persoalan mengapa, setiap tempat ada keindahan tersendiri. Dan saya amat hargai jika saya berpeluang menikmati keindahan tersebut.

7. Apakah Herna Diana merancang untuk menulis dan produce novel terbaru?

Saya masih menulis dan akan terus menulis selagi diberikan ilham dan selagi masih ada yang sudi membaca karya saya. Tentang novel baru, ianya masih di peringkat awal. Tajuk pun belum ada.

8. Apakah pesanan Herna Diana kepada pembaca di luar?

Jadi pembaca yang bijak. Jangan hanya membaca tetapi kosong. Baca dan ambillah pengajaran yang tersurat dan tersirat di dalam bahan bacaan anda.

Kepada pembaca karya2 saya, terima kasih kerana menjadi warna-warna yang menceriakan kanvas kehidupan seorang Herna Diana.

9. Pada pandangan Herna Diana, apa istimewanya novel Herna Diana berbanding novel lain di pasaran?

Setiap novel ada keistimewaannya. So, saya tak pernah membuat sebarang perbandingan.

10. Dari mana Herna Diana selalu dapatkan ilham untuk menulis? Ada yang dari pengalaman sendiri ke?

Dunia sekeliling saya. Ada juga sedikit pengalaman sendiri yang saya kongsikan dalam karya saya.

11. Apa rutin harian Herna Diana? Ada yang rare tak?

Saya orang biasa. So rutin harian saya juga biasa-biasa sahaja.

12. Describe diri Herna Diana dalam 3 patah perkataan?

Saya Anak Malaysia

13. Apa nasihat Herna Diana kepada penulis- penulis yang masih baru dalam industri buku?

Saya bukanlah orang yang tepat untuk memberi nasihat kerana saya juga masih baru. Masih dalam proses belajar. Cuma seperkara yang boleh saya kongsikan. Jadilah penulis yang bertanggungjawab dalam setiap karya anda. Kerana setiap apa yang ditulis akan terpikul di bahu anda sehingga ke akhirat kelak. Jadi, tulislah yang baik-baik ya.

14. Selain Bahasa Melayu, Bahasa Inggeris, Apa lagi bahasa lain yang Herna Diana kuasai?

Loghat utara (Boleh diterima pakai tak? Hehe…)

Sekian saja dari kami. Kami mendoakan semoga Herna Diana akan sentiasa mewarnai industri penulisan dan, jika anda peminat Herna Diana, mahu lebih banyak judul daripada beliau

Novel yang sedang diadaptasi ke drama di sebuah stesen TV di Singaura. Membariskan Zul Arifin dan Izzara Aishah sebagai pelakon utama.

Karya terbaru Herna Diana boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/author/filter/au_52482_Herna-Diana/~