[REVIEW] JODOH UNTUKKU

Jodoh Untukku oleh Anne Wanie

 

NUR AIN… Jodohnya dipermudahkan. Tidak perlu hendak bercouple, tidak perlu hendak merancang bertahun-tahun. Hanya dengan mengangguk tanda setuju, semuanya sudah siap tersusun. Bukan kahwin paksa, bukan untuk berlakon. AHMAD FUADI… Suka cakap lepas, kerek dan sinis sudah sebati dalam diri. Sayangnya dia kepada Ain, ditunjukkan dengan cara tersendiri. Baginya, kalau sudah namanya isteri, kenalah terima semua perangai suami. “Eh, mana kulit ayam ni?” – Ain “Orang perempuan tak elok makan kulit ayam. Nanti lemak berkumpul kat punggung.”- Fuadi “Habis, orang lelaki lemak berkumpul kat mana?”- Ain “Nama aje doktor, takkanlah tak pernah belajar lipid metabolism dulu? Ke kau ni kaki tidur dalam kelas?” – Fuadi. Namun siapa sangka, kehidupan berumah tangga Ain tidak semudah seperti penyatuannya dengan Fuadi dulu. Kehadiran Sofea dan Danish mula mengucar-ngacirkan semuanya. Menjadi titik mula untuk derita dalam jiwa. “Abang ingat, senang ke Ain nak terima semua ni? Now, I wonder, antara Ain dengan Danish, siapa yang lebih penting.”- Ain “Stop Ain! You’re too much. He’s only two years old. Dia tak ada salah apa-apa. Tak sepatutnya dia terima kemarahan Ain.”- Fuadi Satu per satu ujian melanda. Memang mampu menggugat iman di dada. Kuatkah Ain untuk menempuh derita? Atau, sudah tiba masanya dia mencari bahagia? Ikatan yang tercipta, bukan bermakna dia jodoh kita. Mungkin si dia, hanya ujian semata, sebelum jodoh yang sebenar datang kepada kita. – Ain Kita hanya manusia. Tak ada daya untuk menilik siapa jodoh kita. Sekali ikatan tercipta, dialah jodohku selamanya. – Fuadi


Bagi admin novel ini tak cliche sangat seperti novel yang selalu ada hero terlebih romantik, atau watak hero dan heroin sengal. Novel ini boleh tahan bagus. Mula baca susah nak berhenti. Agak sakit hati dengan watak watak dalam novel ini terutama sekali watak Fuadi dan Sofea. Setiap watak antara Ain, Fuadi dan Sofea digarapkan dengan baik. Setiap kesengsaraan yang Ain rasa dapat dirasai oleh pembaca. Fuadi terlalu sayang dan cintakan isterinya. Tapi sentiasa berkasar. Sangat geram bila suatu ketika dia hampir saja membunuh isterinya hanya kerana Sofea dan Danish yang tak punya apa apa hubungan dengannya. Sanggup mengugut untuk mencederakan anak sendiri hanya kerana dia berpendapat Ain pembunuh Danish. Kerana amanah, dia sanggup menipu isterinya bahawa Sofea adalah isterinya juga asalkan dia dapat menjaga Sofea dan Danish on behalf of arwah suami Sofea. Tinggal serumah lagi di rumah mertua Ain. Dalam setiap keadaan, dia melebihkan Sofea sehingga saat isterinya melahirkan pun dia tidak berada disisi. Dia tahu perasaan Sofea dengan kehadiran Ain. Sofea tergugat dengan kehadiran Ain kerana takut Fuadi melebihkan isterinya. Wajarlah, kerana Ain isteri dia . Fuadi terlalu menjaga hati Sofea sehingga sanggup pergi sambung pengajian bersama Sofea di UK. Selama beberapa tahun, pada Fuadi dengan memberi nafkah dan pantau si isteri dari jauh tanpa khabar berita darinya bermaksud dia masih lagi menjalankan tanggungjawab sebagai seorang suami. Nak tahu apa pengakhiran novel ini? Dapatkan eBook Jodoh Untukku di e-Sentral sekarang!

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/273525/JODOH-UNTUKKU

[SNEAK PEEK] KAU YANG KU NANTI

Kau Yang Kunanti oleh Ida Farisya

 

SUDAH dua minggu peristiwa di tempat letak kereta itu berlalu. Namun, ia tidak menghalang Amirah untuk terus mengingatinya. Puas dihalau memori itu daripada singgah ke kotak fikirannya, tetapi ia datang menjengah jua. Ia seakan besi magnetik yang hanya mahu melekat di sudut fikirannya. Masih jelas dalam ingatan renungan Hakim yang mengasyikkan dan pelukan hangatnya. Tidak dilupakan juga riak penuh kejutan dan tidak percaya yang jelas sekali terukir di wajah itu.

Amirah akui, walau sekeras mana pun dia bersuara menyatakan kelukaan, rasa rindu itu tetap hadir di celah-celah kepedihan yang sekian lama bermukim dalam hati. Hakim tidak banyak berubah. Masih kacak dan tampan seperti dahulu. Cuma tubuhnya agak susut sedikit. Mungkinkah suaminya itu merindui dirinya?

Tanpa sedar, air matanya menitis di pipi. Meratapi nasib dirinya kini. Tapi untuk apa? Dia yang memilih jalan hidupnya begini. Alangkah bagus jika masa boleh diundur. Dia mahu pulang kembali ke zaman belajar mereka di Universiti Malaya agar saat cintanya menyulami hati Hakim dapat dielakkan. Jadi tidak perlulah dia merasa peritnya hidup saat ini.

Tidak semena-mena Amirah terkenangkan saat di mana Hakim melamarnya. Saat di mana Hakim berjanji tidak akan mensia-siakannya. Betapa indahnya waktu itu.

“KAHWIN DENGAN Hakim?” Amirah mengulangi pertanyaan Hakim yang baru sahaja menyapa telinganya. Mata yang sedikit sepet dibulatkan. Telinga yang sedari tadi hanya difokuskan kepada gelagat pasangan yang berada di sebelah mereka terus dipusatkan kepada Hakim. Lelaki itu sedang merenungnya dengan pandangan penuh mengharap.

Amirah seakan-akan tidak percaya. Berkali-kali dia bertanya kepada diri sendiri. Dia salah dengar atau apa? Namun anggukan lelaki itu membuatkan jantung Amirah berdegup kencang. Ternyata dia tidak salah dengar. Jadi inikah perkara penting yang hendak dibicarakan lelaki itu sehingga membawanya ke restoran berorientasikan selera Itali ini?

“Hakim bergurau, kan?” tanya Amirah cuba mencari kepastian di sebalik renungan itu.

“Tak, Hakim serius.” Jelas Hakim berserta gelengan yang menunjukkan dia tidak main-main. Menandakan apa yang lahir daripada bibirnya adalah suara hati yang penuh keikhlasan.

“Tapi kenapa tiba-tiba?” Amirah sebenarnya keliru. Selama mereka berteman, tidak pernah mereka berdua berbincang tentang perasaan. Mereka hanya sekadar teman rapat yang saling memerlukan antara satu sama lain. Namun, perubahan Hakim semenjak mereka mula memasuki alam pekerjaan sedikit ketara. Sesuatu yang tidak pernah mereka lakukan iaitu bergayut berjam-jam di telefon selepas jam 11 malam. Tapi itulah yang terjadi selepas sebulan lelaki itu mula bekerja sebagai jurutera di syarikat milik bapanya sendiri. Walaupun pelik dengan perubahan itu, tetapi rasa bahagia tidak dapat diusir pergi. Dia senang dengan perubahan perhubungan mereka itu.

“Bukan tiba-tiba. Dah lama sebenarnya Hakim fikirkan tentang hal ni. Tapi baru hari ini Hakim berani bersuara,” jelas Hakim lagi.

“Tapi… kita kan cuma teman rapat?”

Kelihatan lelaki itu menganggukkan kepala. Tanda mempersetujui kata-kata wanita di hadapannya ini.

“Memang kita teman rapat. Tapi tak salah kalau kita berkahwin. Kita halal untuk bernikah,” ujar Hakim dalam nada bergurau. Jelas senyuman mengusik terukir di wajahnya.

“Seriuslah Hakim. Janganlah main-main,” tegur Amirah. Dia tidak suka Hakim bercanda pada waktu kritikal begini. Hakim sedang melamarnya. Dan sekarang dia dalam keadaan yang tidak percaya. Bagaimana seorang teman melamar temannya sendiri? Sepatutnya Hakim cuba meyakinkannya saat ini. Bukan dengan bercanda begitu.

“Yes, I am. I’m serious about this. Hakim tak main-main. Hakim memang nak Mira jadi isteri Hakim. Bukan lagi sekadar teman biasa. Tapi teman yang akan menemani Hakim hingga ke akhir hayat. Yang boleh menyayangi Hakim dan yang bisa Hakim cinta.”

“Cinta?”

Perlahan-lahan Hakim menganggukkan kepala. “Yes, cinta. Hakim cintakan Mira.”

Terlopong Amirah mendengarnya. Cinta? Hakim mencintainya? Tapi sejak bila? Bukankah lelaki itu mencintai Sofiana sehingga hampir gagal dalam peperiksaan akibat ditinggalkan wanita itu? Dan Amirah yakin, cinta untuk Sofiana masih ada dalam hati Hakim. Tapi bagaimana pula hari ini Hakim mengatakan cinta kepadanya?

“Kenapa? Terkejut?”

Sudah tentu Amirah terkejut dengan pengakuan itu. Siapa yang tidak terperanjat apabila seseorang yang telah dianggap teman baik meluahkan perasaan. Kalau orang lain, mungkin dia boleh percaya. Tapi ini Hakim! Lelaki yang begitu setia pada cintanya walaupun telah dikhianati.

“Hakim kan terlalu cintakan Sofiana. Macam mana tiba-tiba Hakim cintakan Mira pula? Tak masuk akallah Hakim. Kalau Hakim nak bergurau pun, ini bukan masa yang sesuai.”

Sekali lagi lelaki itu menggelengkan kepala. Jemari halus Amirah di atas meja dicapai lalu diusap mesra. Senyuman manis dihulurkan buat Amirah. Gadis itu semakin keliru. Matanya memandang jemarinya yang digenggam oleh Hakim. Satu lagi perkara yang tidak pernah dilakukan oleh lelaki itu sebelum ini. Amirah pula seakan terkaku dengan usapan itu. Lalu, bertindak membiarkannya saja.

“Hakim dah katakan yang Hakim bukan bergurau. Hakim serius. Mungkin dulu Hakim cintakan Sofiana separuh mati. Tapi sekarang tak lagi. Dia dah tinggalkan Hakim. Kisah kami dah jadi sejarah. Bukankah Mira juga yang nasihatkan Hakim supaya berpijak di bumi yang nyata dan jangan ikutkan perasaan kecewa? Hakim ikut nasihat Mira. Hakim sedar masih ada cinta yang menanti Hakim. Putus cinta tak bermaksud the end of the world, kan? Hakim jumpa cinta tu Mira. Cinta tu ada depan Hakim sekarang,” terang Hakim panjang lebar. Matanya terus-terusan merenung sepasang mata hazel milik Amirah, membuatkan gadis itu malu lalu menunduk dan membuang pandang ke arah tautan jemari mereka.

Buat sementara waktu Hakim dan Amirah hanya mendiamkan diri. Amirah sibuk memikirkan lamaran Hakim. Manakala Hakim pula, hanya membuang pandang ke arah gadis itu. Mungkin memberikan sedikit masa untuk gadis itu berfikir.

“Mira takut kalau keputusan Hakim ni hanya disebabkan Hakim berasa sunyi. Yalah… selepas Sofiana pergi, Hakim tak pernah cari pengganti, kan?” duga Amirah.

“Siapa cakap Hakim tak pernah cari pengganti?”

Amirah mengangkat kepala. Merenung wajah yang agak serius itu. Kenapa Hakim berkata begitu? Adakah Hakim pernah mencari pengganti Sofiana? Tapi kenapa dia tidak tahu? ‘Ah, sedar Amirah! Kau siapa pada dia? Cuma seorang teman. Takkan semua perkara hendak diceritakan pada engkau!’

“Mungkin sudah jodoh kita Mira. Mira hadir dalam hidup Hakim bila Hakim begitu kecewa. Mira berjaya mengisi kekosongan hati Hakim ni. Hingga Hakim rasa Hakim tak pernah sunyi walaupun tak ada teman istimewa. Kerana bagi Hakim, Miralah teman istimewa Hakim. Hakim tak tahu sejak bila Hakim pandai merindui Mira. Tapi Hakim yakin Mira ialah cinta Hakim. Dan Hakim juga yakin, Mira pun mempunyai berperasaan yang sama, kan?”

Telahan Hakim membuatkan Amirah gelisah tiba-tiba. Bagaimana Hakim tahu tentang perasaannya? Adakah ia begitu jelas ketara? Tapi tak mungkin! Dia sudah sedaya upaya berlagak biasa walaupun hatinya begitu mencintai Hakim. Semua itu dilakukan untuk mengelakkan salah faham antara dia dan Sofiana. Dia takut jika gadis itu menuduhnya tergila-gilakan kekasih orang. Tapi semenjak Sofiana meninggalkan Hakim, perasaan itu semakin kuat mencengkam jiwa.

Siapa yang tidak jatuh hati dengan Hakim. Boleh dikatakan semua wanita yang mengenali Hakim akan merelakan hati mereka kepada lelaki itu. Tapi Sofiana yang dipilihnya. Sepatutnya gadis itu bersyukur. Tapi lain pula yang terjadi. Hakim ditinggalkan. Dan takdir telah menemukan Amirah dan Hakim dalam satu tugasan berkumpulan yang melibatkan subjek teras universiti.

Semenjak itulah mereka semakin rapat. Kata Hakim, dia lebih senang bekerja dengan Amirah berbanding ahli kumpulan yang lain. Pada waktu itu, Amirah terasa bagaikan bermimpi apabila dapat duduk berdua-duaan dengan Hakim di perpustakaan untuk berbincang tentang tugasan tersebut. Satu perkara yang hanya terbayang dalam angan-angannya. Tapi itulah kuasa takdir Allah.

“Ap… apa yang Hakim cakapkan ni? Mak… maksud Hakim, Mira cintakan Hakim? Merepeklah Hakim ni,” dalih Amirah. Dalam diam dia mengutuk diri. Kenapa dia tergagap-gagap menuturkan kata? Mungkin itu semua akan menambahkan keyakinan Hakim pada telahannya sebentar tadi.

“Kalau merepek, kenapa Mira genggam tangan Hakim kuat sangat ni? Mira gelabah, ya?”

Amirah nyata terkejut dengan teguran Hakim itu. Pantas matanya beralih ke arah itu. Benar! Pada saat ini dia sedang menggenggam jemari kasar Hakim dengan eratnya. Sehingga timbul segala urat yang ada. Entah bila dia pun tidak sedar. Pantas tangannya ditarik. Mahu melepaskan tautan jemari itu. Namun dia sedikit terpinga-pinga apabila Hakim tidak membenarkannya. Tautan jemari mereka masih erat. Cuma yang berbeza bukan dia lagi yang menggenggam, tapi Hakim.

“Tak perlu nak menipu diri sendiri Mira. Hakim tahu Mira pun mencintai Hakim. Please terima lamaran Hakim, dan Hakim berjanji tak akan sia-siakan Mira.”

“Macam mana dengan Sofiana?”

“Dia tak ada kena-mengena lagi dengan Hakim. Mungkin dah bahagia dengan kekasih baru. Hakim pun berhak cari kebahagiaan diri Hakim sendiri. Kita kahwin, ya? Minggu depan Hakim akan bawa Mira jumpa parents Hakim untuk bincang pasal kita.”

Sekali lagi Amirah terlopong. “Cepatnya!”

Hakim tergelak dengan reaksi Amirah.

“Lagi cepat lagi bagus, sayang. Hakim dah tak sabar ni,” bisik Hakim mesra. Hanya untuk pendengaran Amirah.

Gadis itu tertunduk malu. Dalam diam, dia mengukir senyuman. Hati sudah berbunga riang. Ternyata hari itu merupakan hari paling bahagia dalam hidupnya. Dilamar oleh orang yang dia cintai. Dan akhirnya dia mengangguk setuju.

Lamunan Amirah terhenti apabila kedengaran loceng rumah tiba-tiba berdenting beberapa kali. Menandakan ada tetamu yang sedang menunggu di luar. Amirah mengerutkan dahi. Siapa pula yang ingin menziarahinya pada malam-malam begini? Dia membuang pandang ke arah jam yang tergantung di dinding. Sudah menunjukkan jam 10 malam. Walaupun bagi sesetengah orang waktu sebegitu masih terlalu awal, tapi tidak bagi Amirah. Baginya waktu sebegini semua orang sudah sepatutnya beristirahat di rumah. Bukan lagi mengunjungi rumah orang.

Terlintas dalam fikiran, mungkin Marissa sudah pulang. Tapi takkanlah secepat itu, sedangkan gadis itu baru sahaja dua hari berada di kampung. Katanya mahu menghabiskan cutinya selama seminggu di kampung. Masakan sudah berubah fikiran? Amirah sudah mula bersoal jawab sendirian. Sesungguhnya dia takut hendak menjenguk ke luar. Apatah lagi tinggal dia dan anaknya sekarang di rumah itu.

Loceng rumah kembali berdenting. Mungkin tetamu itu merasakan dia sudah terlalu lama menunggu di luar, lalu tetamu itu membunyikannya sekali lagi. Dengan penuh berhati-hati, Amirah menyelak langsir lalu menjengah ke luar. Dia seakan-akan tidak percaya apabila matanya menangkap batang tubuh Hakim yang sedang berdiri di luar. Dengan pantas, Amirah kembali menutup langsir itu lalu bersandar di balik pintu.

“Macam mana dia boleh datang ke sini? Dari mana dia tahu aku tinggal kat sini? Hakim mengintip aku ke?” Amirah bermonolog sendirian. Dia sudah dilanda keresahan. Otaknya galak berfikir tentang tujuan suaminya itu datang ke rumahnya.

Dia memandang Nasuha yang sedang bermain sendirian di ruang tamu. Tiba-tiba dia jadi takut dengan kehadiran suaminya itu. Mungkinkah Hakim mahu merampas Nasuha daripadanya? Tidak!!! Dia tidak akan benarkan. Nasuha anaknya. Lelaki itu tidak berhak merampas anak ini daripada ibunya.

Amirah tidak berniat untuk keluar dan menjemput lelaki itu masuk. Biar lenguh jemari lelaki itu menekan loceng. Tetapi tidak akan sesekali dia melangkah keluar.

Seperti yang diharapkan, loceng rumah itu tidak lagi kedengaran selepas beberapa minit dibunyikan. Amirah menarik nafas lega. Hakim sudah berputus asa barangkali. Namun tidak beberapa lama kemudian telefon bimbitnya pula berdering. Pantas dia mencapai telefon bimbitnya yang terletak di meja kopi di ruang tamu itu.

“Nombor siapa ni?” Hairan juga kerana si pemanggil tiada dalam senarai kenalannya. Tanpa mengesyaki apa-apa, Amirah terus menjawab panggilan tersebut.

“Helo, assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam,” jawab orang di sebelah sana. “Mira, abang ni.”

Untuk kesekian kali Amirah terperanjat. Hampir terlepas telefon di tangan. Bagaimana pula Hakim mendapatkan nombor telefon bimbitnya? Dia benar-benar tidak percaya. Nampaknya Hakim benar-benar telah mengintipnya.

“Mira, abang dekat luar ni. Abang tahu Mira ada dekat dalam. Abang nampak bayang-bayang Mira tadi. Tolong buka pintu pagar ni, sayang. Abang nak jumpa Mira dengan anak kita,” pinta Hakim lembut.

“Buat apa abang datang sini? Macam mana abang tahu alamat dan nombor telefon Mira? Siapa yang beritahu abang?” Bertubi-tubi soalan keluar dari mulut Amirah. Dia tidak berganjak sedikit pun dari tempat dia berdiri.

“Semua tu tak penting Mira. Yang penting sekarang, tolong buka pintu pagar ni. Abang nak jumpa Mira dan anak kita,” pinta Hakim lagi. Dia sudah mundar-mandir di luar. Tidak sabar menunggu isterinya itu membukakan pintu. Dia mahu menatap wajah itu lagi. Sudah dua minggu wajah Amirah menemani tidurnya. Hampir saban malam lenanya bermimpikan isterinya itu. Sehingga dia dan Sofiana bergaduh besar gara-gara isteri keduanya itu menangkap dia menyebut nama Amirah ketika tidur. Itulah penangan Amirah buat dirinya. Dia menjadi terlalu rindu untuk memeluk tubuh itu.

“Buat apa datang ke sini? Mira tak nak jumpa abang!”

“Tapi abang nak jumpa Mira dan Nasuha. I miss both of you so much. Please sayang, bukalah pintu pagar ni.” Hakim merayu pula. Dia tahu bukan senang untuk memujuk Amirah sekarang ini. Strategi perlu ada.

“No, pergilah balik bang. Jangan ganggu kami berdua lagi,” bantah Amirah.

“Okay, fine! Kalau Mira tak nak buka pintu pagar, tak apa. Abang akan bunyikan hon kereta. Biar semua orang dekat taman ni keluar. Mira nak macam tu ke?” ugut Hakim. Kalau sudah dengan cara memujuk tidak berjaya, terpaksalah dia menggunakan kekerasan.

“Tak usah nak mengugut Mira. Mira takkan termakan dengan ugutan abang tu. Yang Mira nak sekarang, abang baliklah. Kasihan Sofiana dekat rumah sorang-sorang. Hampir larut malam dah ni.”

“Pandailah dia nak menjaga dirinya sendiri. Dia dah biasa dekat rumah sorang-sorang. So, sekarang tak usah nak fikirkan orang lain. Fikirkan pasal kita saja.”

“Senangnya abang bercakap. Abang tahu tak, sikap abang yang suka ambil mudah semua perkara ni dah buatkan Mira dan Suha menderita? Abang senang-senang berkahwin lain tanpa keizinan Mira. Lepas tu abang senang-senang abaikan tanggungjawab abang pada kami berdua. Sekarang abang nak senang-senang tinggalkan isteri yang abang sayang separuh mati tu kat rumah seorang diri malam-malam macam ni? Huh, senangkan bang?”

“Mira, abang datang sini bukan nak cari gaduh. Abang nak selesaikan hal kita. Tolonglah jangan nak mengungkit hal-hal lepas pada waktu macam ni. Kalau Mira nak marah, nak mengamuk, kat dalam nanti. Katalah apa saja yang Mira nak kata. Abang akan dengar.”

“Tidak! Mira takkan benarkan abang jejak kaki abang kat dalam rumah Mira ni. Baliklah bang.”

Kedengaran dengusan kasar Hakim di corong telefon itu. Mungkin suaminya itu geram dengan sikapnya yang sukar untuk dipujuk. Tapi itu semua bukan salahnya. Hakim yang buat dirinya berubah sebegini. Hakim yang sepatutnya bertanggungjawab.

“Okey… abang akan kira sampai tiga. Kalau Mira tak keluar jugak, abang akan bunyikan hon kereta ni,” ugut Hakim untuk kesekian kalinya. Kali ini dia tidak main-main. Dia benar-benar serius dengan apa yang dikatakannya. Dia yakin, ini sahaja cara untuknya berjumpa dengan Amirah.

“Suka hati abanglah. Mira malas nak layan,” kata Amirah. Sikap endah tak endah isterinya itu membuatkan dirinya tercabar.

“Okey, satu… dua….”

Amirah hanya mengangkat kening sambil tersenyum sinis. Dia amat yakin yang Hakim tidak akan tega memalukan diri sendiri.

“Tiga….”

Tidak lama selepas itu kedengaran bunyi hon kereta bertalu-talu di luar. Sungguh bising dan membingitkan. Amirah terkejut. Manakala Nasuha yang leka bermain menangis kuat kerana terkejut. Sungguh dia tidak menyangka Hakim akan mengotakan kata-katanya sebentar tadi. Fikirnya Hakim hanya mengugut.

“Abang! Abang, stop!!!” Amirah terpaksa menghalang akhirnya. Namun Hakim tidak mengendahkan kata-katanya. Bunyi hon kereta yang kuat itu masih kedengaran. Ia pasti akan mengganggu jiran-jiran yang sedang beristirahat. Ah, Hakim begitu menjengkelkan!

“I said stop it bang!!!”

“Abang tak akan berhenti selagi Mira tak keluar.” Balas Hakim sambil masih terus membunyikan hon. Suaminya itu memang sudah gila!

“Okey… okey, Mira keluar. Puas hati? Sekarang tolong hentikan. Nanti jiran-jiran marah,” pohon Amirah. Sejurus selepas itu bunyi hon tersebut sudah tidak kedengaran lagi. Amirah menarik nafas lega.

“Okey, kalau Mira tak keluar, abang akan bunyikan hon ni lagi. Baik Mira keluar cepat sebelum abang hilang sabar,” kata Hakim sambil tersenyum puas. Dia sudah menang.

Amirah terus mematikan talian. Hatinya sebal. Sebal dengan sikap Hakim yang sedikit memaksa. Sejak bilalah suaminya berperangai begini. Setahunya Hakim tidak gemar memaksa. Mungkin sudah terkena badi si Sofiana. Gumamnya sendirian.

Hakim tersenyum senang saat Amirah muncul di muka pintu. Wajah itu tampak masam mencuka. Mungkin marah dengan tindakannya sebentar tadi.

‘Maafkan abang, sayang. Abang terpaksa.’

Senyuman Hakim semakin melebar apabila ternampak puteri kecil kesayangan mereka dalam dukungan Amirah. Nasuha nampak begitu comel di matanya. Sama comel dengan ibunya. Hakim tidak dapat menafikan kedua-dua wajah itu sudah mendapat tempat teristimewa dalam hatinya saat ini. Tiada lagi wajah Sofiana. Hilang entah ke mana, dia sendiri tidak tahu.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/273526/KAU-YANG-KUNANTI

[SNEAK PEEK] 1ST CLASS MISTRESS

1st Class Mistress oleh Sara Kyoko

 

Prolog 

“AKU merayu Ad. Tolonglah aku.”
“Tolong? Bukan kau pernah kata suatu ketika dulu yang kau tak lagi perlukan aku? Yang kau tak lagi mahu punyai apa-apa hubungan dengan aku? Apa sudah jadi Jay?”

“Aku dah buntu Ad. Aku tak tahu siapa lagi yang boleh bantu aku. Kau jadi harapan terakhir aku.”

“Ke mana hilangnya ego dan sombong seorang Jay? Mana maruah kau? Mana harga diri kau? Kau sanggup buang aku demi perempuan tu. Kau sanggup mencemari kepercayaan dan hubungan kita yang sudah terjalin bertahun-tahun demi kepentingan diri? Sekarang, kau tak malu ke nak mengharap kepada aku yang pernah buat kau jijik?”

“Maruah dan harga diri aku dah tak ada makna, Ad. Yang paling penting adalah hidup dan mati keluarga aku. Aku tak sanggup tengok anak isteri aku jatuh bersama-sama aku. Mereka berdua segala-galanya bagi aku. Tolonglah aku, Ad!”

Ilai ketawa memenuhi ruangan bilik tersebut. Lelaki yang sedang berdiri megah itu terus ketawa berdekah-dekah. Kedua tapak tangannya yang lebar dicekak ke pinggang. Hujung lidahnya sudah mula terasa lazat sebuah kemenangan. Sedangkan lelaki yang satu lagi, sudah melutut dengan kedua kakinya dengan wajah yang penuh ketewasan.

“Ya. Aku akan tolong kau. Tapi, pertolongan aku bersyarat.”

“Apa syaratnya?”

“Aku mahu kau jadi hamba untuk aku selama yang aku perlu. Pertolongan ini adalah tanda yang kau akan kehilangan segalanya. Aku akan rampas semua milik kau, sebagaimana kau pernah merampas segala yang menjadi milik aku suatu ketika dulu. Aku menang, Jay. Kau… kau akan tewas!”

“Aku reda. Aku sanggup. Buatlah apa saja. Yang aku minta, selamatkan isteri dan anak aku. Selamatkan mereka dari terus jatuh bersama-sama aku.” Air mata jantan menitis di atas karpet mewah tersebut. Hidupnya sudah di ambang kemusnahan.

Di sebalik pintu kayu jati yang tersergam itu, sesusuk tubuh sedang memerhati dengan senyap. Air mata yang mengalir di pipi dikesat dengan belakang tangan. Mata sudah tidak sanggup melihat insan yang paling dia hormati menjadi seperti pengecut, melutut di hadapan seorang manusia lain yang bongkak dan jelas tidak berperikemanusiaan.

Daun pintu ditolak sekuat hati. Kedua orang lelaki tersebut mengalih pandang ke muka pintu.

“Jangan mengalah, pa!”

“Argh!” Lelaki bernama Jay menekap dada sebelah kiri. Mukanya berkerut seolah-olah sedang menahan rasa sakit yang tidak tertanggung. Matanya mulai kabur. Susuk tubuh anak kesayangannya mulai menghilang dari pandangan.

“Papa!”

Jay memandang sayu wajah di hadapannya. Tangan lembut itu diusap perlahan ke pipinya. Firasatnya, dia tidak akan dapat lagi menatap wajah itu buat selama-lamanya.

“Jaga diri baik-baik sayang. Maafkan papa. Papa gagal.”

“Papa!!!”

*****

Bab 1

Sebelas tahun kemudian…

PERLAHAN-LAHAN tubuh bangkit dari perbaringan. Tangan melekap ke dada, menghalang selimut nipis daripada satin mewah melorot jatuh dari tubuh. Tubuh yang tidak dilitupi hatta seurat benang pun.

Kaki melangkah berjingkit-jingkit. Entah apa perlunya. Sedangkan telinganya akur, hakikatnya lantai beralas karpet mewah dan tebal itu tidak mengeluarkan sebarang bunyi pun. Satu per satu pakaian yang bergumpal di atas lantai dikutip dengan sebelah tangan.

Kepala yang tidak gatal digaru. Mata melilau mencari sesuatu.

‘Mana pulak benda alah tu? Heck! Terbang ke mana tadi?’ Kepala ditoleh ke belakang. Bulat mata melihat benda yang dicari sedang elok tergantung di terendak lampu. Bibir mungil mengukir senyuman nipis. ‘There you are! Naughty little sucker.’

Pakaian dalam Victoria Secret berwarna hitam digapai. Mata melirik ke arah katil bersaiz king. Sebenarnya, lirikan itu lebih kepada si dia yang masih tidur pulas di atas katil. Senyuman serta-merta mati. Tubuh terus berpaling menuju ke bilik air. Pintu gelangsar kaca ditolak perlahan. Pili air pancuran dipulas.

‘Sampai bila?’

‘What?’

‘Jangan berlagak bodohlah!’

‘Apa ni? Guilty conscience? Tolonglah… jangan juga cuba berlagak suci, wahai Jasmine Hannah!

‘Bukan berlagak suci. Itu cuma soalan yang mudah. Kenapa melatah? Terasa?’

Tangan meraup wajah yang masih basah. Cermin muka di dalam bilik air itu direnung dalam.

‘Dah nak jadi gila ke? Bercakap dengan diri sendiri. Siap mengejek lagi. Bukan masa nak berperang dengan diri sendiri wahai, Jasmine Hannah! Besok awal pagi lagi kau perlu cari makan. Nanti tak pasal-pasal mata jadi jelmaan panda.’

“Terbang bebas di atas awan!” Jasmine tersengih suka. Inilah masa yang paling membahagiakan buat dirinya.

‘Okey, sila sedar diri sekarang. Bersiap!’ Tuala putih segera dicapai. Sisa-sisa air yang masih melekat di wajah segera dikeringkan. Mata mencuri pandang jam tangan yang tersadai di atas meja vanity. Ops! Ini betul-betul kena sedar diri. Dia sudah lambat!

Daun pintu bilik suite tertutup perlahan di belakang Jasmine. Senyuman manis automatik terukir di bibir. Beban beribu tan terasa lepas dari atas kedua bahu.

‘Keep your head high, gorgeous!’

Sepasang kaki panjangnya yang bersarung Christian Louboutin ankle strap membawa tubuh menelusuri lorong lantai suite mewah hotel. Langkahnya panjang, namun masih berhati-hati. Jemari panjang dan runcing sesekali menyebak juntaian rambut yang melorot ke dahi.

Tiba-tiba kening Jasmine berkerut. Salah satu sebabnya ialah kedua bahu terasa sengal tiba-tiba. Occupational hazardlah katakan. Konon. Apa-apalah! Pun begitu, Jasmine tidak begitu mengendahkannya. Tapi, sebab yang kedua pula, sangat menarik. Hidungnya kembang kempis menghirup bauan aroma yang sungguh enak. Wangian lelaki!

Mata tajam tertancap ke hadapan. Sesusuk tubuh sedang berjalan laju menuju ke arahnya. Lorong laluan yang agak luas ini menjadi sempit tiba-tiba. Kening terjongket sebelah.

‘Aha! He is so freakin’licious!’

Walau hanya beberapa saat, Jasmine sempat mengimbas tubuh tegap itu dari hujung rambut ke hujung kaki. Tubuh sempurna itu disalut persalinan mewah. Persalinan yang tampak seperti ditempah khas. Lelaki ini bukan sembarang orang, fikir Jasmine. Tengok saja kasutnya. Worth thousand ringgit at least! Jasmine tahu. Bukankah itu menjadi subjek kepakarannya?

‘My forte.’

Tiba saat kedua insan itu berpapasan, tanpa sedar kedua pasang mata bertembung. Sedikit tersentak, entah kenapa. Tapi, Jasmine teruskan saja langkahnya. Sempat dia meninggalkan jelingan penuh makna kepada lelaki itu yang masih memaku pandangan kepadanya. Jelingan cuba nasib. Jasmine terus membalas pandangan itu dengan kerdipan mata penuh menggoda. Sayangnya, lelaki itu cuma membalas dengan pandangan tidak beriak.

Dada terasa sedikit bergelombang.

‘Cis! Buat malu! Kau kenapa? Terkejut, dia tak tergoda?’

Pelik. Tidak ada lelaki yang tidak suka melihat tubuh seksi seorang Jasmine Hannah. Sempat gaun di badan diberi imbasan pantas. Backless little black dress. Tidak cukup cantik ke? Jasmine juling mata ke atas pula.

‘Oh! Please… tak tergoda pun tak apa. Tak rugi apa pun. Move on Hannah.’ Langkah dicepatkan. Sampai ke selekoh lorong, telinga menangkap pula suara wanita yang bernada keras.

“Kalau I dapat perempuan sundal tu, memang I ganyang separuh mati! Cepat Paul! I dah tak sabar nak tengok macam mana muka Dato’ Adam bila tertangkap dengan I nanti. Suami tak guna!”

Mata Jasmine terbuntang luas. Spontan tangan menekup mulut sendiri.

“Oh, my God! Dato’ Adam? Adam?”

Jasmine terbayang tubuh tua yang masih berdengkur di atas katil bilik hotel tadi. ‘Itu isteri Adam ke? Mampus kau hari ini, Hannah!’

Jangan panik. Apa nak buat sekarang? Jasmine mengetap bibir mungilnya. Bilik yang tidak jauh dan baru saja ditinggalkan direnung dengan perasaan yang bercampur baur. Habis, takkan dia nak terus berjalan menuju ke arah wanita yang hendak mengganyangnya? Habis muka dia wanita itu kerjakan karang.

Pengawal peribadi Datin Mirrah, yang namanya Paul itu sungguh menakutkan! Belum pun buka mulut, atau buka langkah, bulu roma Jasmine sudah menegak. Tengoklah badannya itu. Kalau dia dicampak dari tingkat ini ke bawah, tak ke haru namanya? Seorang yang bernama Jasmine Hannah itu memang suka perhatian. Tapi, bukan sebagai mayat yang dijumpai mati berkecai di pekarangan hotel mewah!

Jasmine kaget.

Aduh! Takkan dia nak masuk balik bilik tu? Orang tua itu entahkan sudah sedar ataupun masih enak berdengkur. Kalau orang tua tu tak sempat nak sembunyikan dia, macam mana? Tapi, jelas itu bukan pilihan yang bagus. Mak Datin itu kan nak cari Adam, mestilah dia akan pergi ke bilik lelaki tua tu. Nak cari nahas pulak kalau patah balik. Tertangkap basah, habis kuyup dia! Jadi, nak sembunyi ke mana pulak?

Lantai tingkat ini cuma ada empat bilik atau suite. Ada satu jalan keluar, dan satu jalan masuk sahaja untuk para tetamu. Tangga kecemasan memanglah ada selain lif. Malangnya, jalan keluar masuk dan tangga kecemasan terletak di tempat yang sama dengan tempat Datin Mirrah bersama pengawalnya itu berada.

‘How? Fikir Hannah, fikir!’

Tiba-tiba mata yang berat dek bulu mata palsu itu, menangkap kelibat lelaki freakin’licious tadi yang masih berdiri tegak di hadapan salah sebuah pintu bilik.

‘Aha! Kesatriaku.’ Jasmine tersenyum puas. Tidak salah mencuba nasib, kan?

Yusuf meraba poket dada kiri dan kanan. Tidak cukup dengan itu, poket seluar slek juga diseluk.

‘Ke mana pulak magnetic key card tadi? Bagus, Yusuf. Baru dapat jelingan menggoda si dia, kau dah gelabah sampai tahap ni?’ Yusuf mengurut belakang tengkuknya. Mata terpejam seketika.

Saat mata tertutup, wajah si jelita tadi yang sedang menjeling menjamu ruangan minda. Terbayang susuk tubuh seksi itu. Bahagian belakang gaun yang mendedahkan kulit putih mulus dan tali pakaian dalam berwarna hitam, bagaikan video yang berulang-ulang tayangannya di mata.

Astaghfirullahal’azim. Yusuf meraup wajah. Tubuh sudah letih sehari suntuk melayan delegasi dari Jepun. Minda juga penat berfikir bagaimana untuk menyiapkan kertas cadangan yang akan dibentang esok. Sudah tidak ada ruang untuk berfikir yang bukan-bukan Yusuf Dzulkarnain! Nafas dihela panjang. Kepala digeleng perlahan.

Hah! Yusuf baru teringat. Kali ini, dengan perlahan tangannya meraba kemudian menyeluk poket di dalam sut di dada kanan pula. Hah! Apabila minda menjadi tenang, semua pun jadi senang, kan? Jumpa juga benda alah yang dicari sejak tadi. Alhamdulillah.

Yusuf tiba-tiba tersentak. Belum pun dia sempat membuka daun pintu biliknya, lengan kanan disauk pantas oleh satu tangan kecil. Eh?

“Encik, tolong saya!”

Yusuf jadi bingung.

‘Si jelita berkulit mulus, bergaun hitam dan berpakaian dalam… err… sudah-sudahlah tu Yusuf. Itu juga yang kau ingat!’ Yusuf cuba menarik lengannya semula. Gagal. ‘Kau tak cuba sedaya upayalah, Yusuf! Hek eleh. Sengaja. Kan?’

“Ehem!” Deham Yusuf sambil merenung tangannya yang masih dipaut dengan erat oleh si jelita. Sementara Jasmine pula memanjangkan leher, cuba menghendap kelibat Datin Mirrah yang semakin hampir dengan bilik Dato’ Adam. Aduh! Cuaknya.

“Awak ni kenapa sebenarnya?” Pelik Yusuf melihat perangai wanita yang semakin menghimpit tubuhnya. Wajah jelita itu jelas pucat, tertunduk-tunduk seolah-olah ingin menyembunyikan wajahnya di balik dada Yusuf.

Yusuf tahulah dada dia ni memang bidang. Tapi… adoi! Wangian tubuh wanita itu seperti ubat bius! Pening kepala jadinya. Ingat dia ni takde perasaan ke apa? Dia ni manusia biasa kut.

“Tolong saya awak…”

“Tolong apa?” Yusuf kerut dahi, cuba mencari arah pandangan mata Jasmine.

“Kalau awak tak tolong, matilah saya!”

Yusuf semakin bingung. Mati?

Baru hendak membuka mulut. Yusuf dikejutkan pula dengan satu dentuman kuat di pintu bilik berdekatan.

“Adam! Buka pintu ni. I tahu you ada di dalam dengan perempuan sundal itu! Buka!” Tangan terus memalu daun pintu. Tidak cukup dengan itu, loceng pintu pula ditunjal geram.

Beberapa saat kemudian, Datin Mirrah memalingkan wajah kerana terasa diri diperhatikan.

Jasmine jadi kelu. Baru berniat mencuri pandang, mata singa Datin Mirrah memaku ke arahnya. Bagai diprogramkan, Jasmine mengalihkan kedua tangannya dari lengan Yusuf, kemudian dipaut pula ke atas bahu lelaki itu. Walaupun agak sukar kerana ketinggian Yusuf yang jelas berbeza dengan ketinggian dirinya, batang leher lelaki itu berjaya juga ditarik mendekati wajahnya.

Mata Yusuf terbuntang luas. Mata tepat bertemu dengan bola mata si jelita. Puncak hidung mereka berdua berlaga. Seketika dunia Yusuf terasa berhenti berputar. Betulkah apa yang berlaku sekarang atau ini semua mimpi? Umi!

“Oi! Dah depan bilik pun tak reti nak sabar ke?” Suara sinis itu menujah cuping telinga. Barulah dunia Yusuf kembali kepada paksinya.

Tangan menolak kasar kedua bahu Jasmine. Tautan bibir terlerai juga. Namun, bibirnya masih terasa basah dek kucupan si jelita di hadapannya.

“Kau…” Hilang rasa hormat Yusuf dibuatnya.

“Please… perempuan tu nak bunuh saya.” Bisik Jasmine sambil melirik ke arah Datin Mirrah.

Yusuf mengalih pandang ke arah wanita berusia yang masih tegak berdiri tidak jauh daripada mereka. Kening Yusuf kembali bertaut. Kurang satu jam saja semua ini berlaku. Tapi, cukup membuatkan Yusuf terasa lebih tua beberapa tahun.

“Bunuh? Apa maksud awak?”

“Yusuf!” Datin Mirrah mencerlung tajam.

Yusuf terkesima. Datin Mirrah? Wajah Datin Mirrah dan Jasmine dipandang silih berganti. Apa yang sudah berlaku antara dua orang ini?

“Datin.” Sapa Yusuf perlahan.

“Begini perangai anak kesayangan Dato’ Khalil dan Datin Khadijah, ya? Masih tak berubah.”

“Err… ehem!” Kering tekak Yusuf melihat cara Datin Mirrah mengecilkan mata memandang wajah wanita di sisi yang tanpa segan melakar aksi intim di depannya tadi.

“New toy, Yusuf?”

Melihat wajah gelabah Yusuf, Datin Mirrah tersenyum sinis. Perempuan ini memang cantik. Tapi, perangai tetap macam jalang! Agaknya begini juga perangai perempuan simpanan suaminya yang tidak sedarkan diri itu. Adam! Ingatannya sudah kembali kepada tujuan asal dia melangkah masuk ke hotel mewah ini. Tangan kembali memalu daun pintu. Suaminya itu perlu diajar. Memalukan!

“Please…” rayu Jasmine semakin cuak. Dia tahu dia masih belum selamat sepenuhnya.

Yusuf mendengus. Pintu bilik dibuka kasar. Perlahan belakang Jasmine ditolak masuk ke dalam. Sempat dia mendengar dengusan sinis Datin Mirrah. Masak dia kalau berita ini sampai kepada umi. Yusuf menggelengkan kepala perlahan. Mata kini melotot tajam ke arah Jasmine yang kini selamba duduk di birai katil. Aik? Mana muka perempuan yang cakap takut nak kena bunuh tadi?

“Explain!” Yusuf sudah melonggarkan tali lehernya. Sut sudah dihumban ke atas sofa. Lengan baju kemejanya pula sudah dilipat hingga ke pangkal siku. Geram! Penghawa dingin pun tidak mampu menyejukkan hatinya yang hangat. Melihat gelagat Jasmine yang hanya tersenyum nipis sambil menghembus-hembus kukunya, darah Yusuf sudah naik ke kepala.

“Eh! Perempuan. Kalau kau setakat nak berlakon aje, baik kau keluar dari bilik aku sekarang. Keluar!”

“Alaa… janganlah marah. Yang tadi tu bukan berlakon pun. Betul-betul kejadian. Awak nampak kan sikit punya garang perempuan tua tu tadi? Let me stay here, please. Sekejap aje. At least sampai perempuan tua tu pergi. Bolehlah ya?” Jasmine mengerdipkan matanya perlahan. Bibir sedikit dimuncungkan. Bagi muka comel sikit, untung-untung lelaki di hadapannya ini cair. Fuh! Fuh!

“Kau tahu tak, Datin Mirrah tu kenalan aku? Entah apa yang dia fikirkan sekarang pasal kita. Kalau dia bawak mulut, nama baik aku dan keluarga aku mungkin terjejas. Ini semua pasal kau! Jadi, kau tak fikir ke yang kau berhutang penjelasan dekat aku?”

“Tak perlu penjelasan. Cukup awak tahu saya hanya perlu ruang untuk bersembunyi sementara. Saya tak akan ganggu awak. Saya akan duduk diam-diam di sini. Sumpah!” Jasmine angkat tangan kanan separas muka. Wajahnya cuba diukir sehabis polos. Suci dan bebas daripada noda.

‘Ceh, Jasmine Hannah!’ Minda mengejek lagi.

“Apa hubungan kau dengan Dato’ Adam?”

“Hah? Dato’ Adam mana pulak ni?” Jasmine buang pandang ke arah lain.

“Jangan buat-buat tak kenal. Dato’ Adam, lelaki yang keluarkan duit untuk bayar bilik yang kau keluar tadi. Bilik yang sama pintunya hampir pecah Datin Mirrah ketuk tu.”

“Bukan awak punya pasal…”

“Excuse me? Bukan aku punya pasal?” Yusuf tunjal dada sendiri.

“Oh! Tolonglah… tak boleh ke buat tak tahu aje? Nak tahu itu dan ini, macamlah saya nak tinggal dengan awak selamanya!”

“Keluar!”

“Okey, okey! Hesy…” dengus Jasmine geram. Penyibuk!

“So?”

“Memang saya keluar dari bilik Adam tadi. Err… saya memang kenal dengan Adam. Entah kenapa tiba-tiba Datin Mirrah pula datang ambush. Setahu saya, dia tak tahu pasal saya dengan Ad… err… saya tak boleh ambil risiko, sebab itu saya…”

“Pergunakan aku?” potong Yusuf dengan nada yang tegas.

“Err…”

“Apa sebenarnya hubungan kau dengan Dato’ Adam? Apa korang buat kat dalam bilik tu berdua-duaan?” sambung Yusuf sementara menegakkan tubuhnya sambil menyeluk poket seluar. Apa jenis soalan kau ni, Yusuf?

“Not your business.” Tegas Jasmine.

“Hmm… kalau aku tak hilang ingatan, atau tak gila, aku baru sahaja kau cium di hadapan isteri kepada lelaki yang berhubungan dengan kau. Lepas tu, secara kebetulan pula, kedua suami dan isteri itu adalah kenalan kepada keluarga aku. Kenalan rapat! Oh! I fail to see bagaimana mungkin ini semua tak akan jadi urusan aku. Hei! Kau tahu tak yang semua ni boleh menjejaskan nama baik aku? Kredibiliti dan reputasi aku?”

“Terjejas macam mana pulak? Paling teruk perempuan tua tu anggap kita ini pasangan yang romantis.”

“Romantis kepala hangguk kau!”

Jasmine tersentak. ‘Eh! Mamat berlagak ni.’

“Yang kau marah sangat ni kenapa? Sebab kredibiliti dan reputasi atau because I kissed you?” Jasmine bingkas berdiri. Tangan dicekak ke pinggang. Berlebih pulak lelaki di hadapannya ini. Kalau lelaki lain, agaknya senyum sampai ke telinga kalau perempuan cantik cium. Dia… erk? Jangan-jangan… Jasmine kecilkan mata.

“Kau ni teruna lagi ke apa?” soal Jasmine kasar.

Hati Yusuf semakin panas. ‘Perempuan ini… mengejek ke apa ni?’

“Kenapa kau tanya pulak?”

“Yalah. Kutlah perkara normal macam tadi buat kau naik angin. Kalau kau teruna, memang aku tak hairanlah.”

“Ya. Normal untuk perempuan murah seperti kau.”

Jasmine tersentak. Bagaikan satu tindakan refleks tangannya mencapai bantal kecil yang tersusun elok di atas katil, kemudian menghumbannya tepat ke wajah Yusuf.

Buk!!!

“Hei!”

‘Okey. Kau memang patut kena Yusuf. Mulut kau ni kenapa jadi lancang sangat malam ni?’

Buk!!!

Tidak sempat mengelak, sebiji bantal kecil hinggap lagi ke muka. Tepat!

‘Oho… perempuan ini memang nak kena. Sekali boleh. Kedua kali, memang nak cari pasal. Dia ingat aku tak berani nak balas?’

Tingtong!!!

Belum pun sempat Yusuf pasang niat hendak membalas, dentingan loceng pintu membantutkan niatnya.

Tingtong!!!

Siapa? Mata memandang wajah Jasmine yang sudah berubah pucat.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/203200/1st-class-mistress

[SNEAK PEEK] SETELAH CINTA ITU PERGI

Setelah Cinta Itu Pergi oleh East Diani

 

SEKALI lagi terjadi pertelingkahan antara Marina dan Ikram. Disangkakan cemburu Ikram kepadanya akan berakhir begitu sahaja, rupanya tidak. Ikram kembali bertandang ke sekolah, semata-mata ingin berjumpa dengan lelaki yang bernama Muiz Lukman.
Nama itulah yang bermain di butir bibir Marina semalam. Dan lelaki itulah yang bertandang semalam ke rumahnya. Apa yang disangkakan Ikram adalah benar. Marina hanya tertunduk membisu. Terpempan dengan tindakan Ikram kali ini. Terasa pedih dan berpinar sahaja bila tangan Ikram yang lebar itu singgah kuat di pipi.
Air mata yang menitis tidak mampu untuk melembutkan hati amarah Ikram. Sangkanya hubungan mereka yang sudah pulih pagi tadi akan terus berterusan, berlaku sebaliknya. Ikram sekali lagi bersikap dingin dengannya.
“Seronoklah sebab dapat tipu abang!”
Marina menggeleng. Tidak mengerti dengan apa yang dimaksudkan Ikram. Rasanya sudah tiada apa-apa lagi yang disembunyikannya. Semuanya sudah diceritakan. Hubungan mereka berdua juga sudah pulih dan Ikram sendiri sudah memaafkannya.
“Kenapa Rina buat abang macam ni?” Mendatar sahaja kata-kata Ikram. Kecewa.
“Rina tak faham. Apa maksud abang?”
“Faham atau buat-buat tak faham?” Bulat mata Ikram jegilkan ke arah Marina. Jelas Ikram betul-betul naik angin.
“Apakah Rina ada lakukan kesalahan lagi?” Soal Marina.
“Sanggup Rina tipu abang. Siapa lelaki yang bertandang ke rumah kita semalam? Muiz Lukman? Siapa dia? Kekasih Rina?” Bertalu-talu soalan itu diajukan kepada Marina.
“Dia bukan sesiapa, bang. Dia cikgu sekolah. Kami memang tak ada apa-apa hubungan. Sumpah, bang.” Tangan kanannya diangkat tinggi. Berani sumpah dengan apa yang tidak dilakukannya. Dirinya tidak bersalah. Untuk apa dia takut dengan kesalahan yang tidak dilakukannya.
“Kalau tak ada apa-apa, kenapa dia cari Rina di rumah semalam? Tak tahu, Rina isteri orang?”
“Muiz tahu Rina dah kahwin.”
“Dah tahu Rina isteri orang, kenapa masih mahu ganggu? Sudah tak ada perempuan lain yang nak diganggunya?” Tidak senang hati Ikram. Marina pun satu, jika tidak melayan, takkanlah Cikgu Muiz Lukman ingin mengganggunya.
“Abang cuma salah faham aje tu.”
“Dah jelas Rina. Abang izinkan Rina berkerja bukan sebab untuk berikan Rina peluang bercinta dengan lelaki lain.” Ikram terus dengan bebelannya.
Selepas berjumpa dengan Cikgu Muiz Lukman, hatinya terus terbakar. Apatah lagi, lelaki yang Marina maksudkan rupanya lelaki yang bertandang ke rumahnya semalam. Hatinya belum puas, walaupun muka Cikgu Muiz Lukman lebam ditumbuknya. Baginya itu masih belum cukup. Mujur ada pengawal yang menjaga di situ.
“Kenapa nak dibuka kembali cerita semalam? Kan kita dah sama-sama janji takkan sentuh lagi hal salah faham tu.”
Tidakkah Ikram mempercayai dirinya? Selama tiga tahun perkahwinan ini, takkan Ikram langsung tidak memahaminya. Sepatutnya Ikram tahu, betapa mendalamnya cinta itu kepadanya. Tidak perlu dipersoalkan lagi akan kejujurannya.
“Argh! Itu sebelum abang tahu cerita yang sebenaranya.” Dengus Ikram kasar.
“Cerita apa lagi, bang? Kan semuanya dah selesai. Rina ingat lepas pagi tadi, kita akan terus berbaik. Tapi lain pulak jadinya.” Mendatar sahaja luahan hati Marina itu diluahkan.
“Muiz tu kekasih Rina, kan?” Tuduh Ikram.
“Tak! Muiz bukan sesiapa pun. Cubalah abang faham dan percaya isteri abang sendiri. Takkan Rina nak buat semua tu di belakang abang.” Sungguh tersentuh dan terluka hatinya, bila Ikram mengesyaki hati dan perasaannya.
“Kalau bukan kekasih, siapa? Kekasih gelap?”
“Ya Allah, bang! Apa yang abang merepek ni? Sepatutnya abang faham diri Rina. Sepatutnya abang kenali siapa diri Rina. Ini tidak, abang tuduh Rina bukan-bukan. Abang tuduh perkara yang betul-betul Rina tak buat.” Suaranya sudah tenggelam dengan esakan.
Bila dirinya disyaki suaminya sendiri, memang dia cukup kecewa. Hatinya cukup terluka dan tergores. Kepercayaan Ikram kepadanya, bagaikan sudah terbang ditiup angin. Mudah sahaja ia pergi menghilang begitu sahaja.

INSYIRAH MENYEDIAKAN sarapan hari ini. Rajin pula dari hari-hari biasa. Walaupun dilarang Marina daripada melakukan semua itu, dia tetap berdegil.
Pelik pula melihat Insyirah yang rajin. Berbeza sikapnya itu dari biasa. Pagi ini sahaja, sarapan pagi sudah siap disediakannya.
“Kenapa Syirah buat semua ni?” Soal Marina.
“Alah, kak. Syirah rasa tak sedap hatilah pulak. Sudahlah Syirah menumpang di rumah akak. Semua akak yang buatkan untuk Syirah. Hari ni, biar Syirah yang buat semua tu. Lagipun Syirah pun dah rasa sihat.” Lembut sahaja, Insyirah menuturkan bicaranya.
“Terima kasihlah Syirah, susahkan diri. Tapi tak perlulah nak buat semua ni lagi. Selagi Syirah tak habis pantang, janganlah Syirah susah-susahkan diri. Akak ada, boleh buat semua tu.”
“Tak ada apa-apalah kak. Dan satu lagi, Syirah perasan. Akak dengan abang Ikram macam ada masalah. Akak dengan abang Ikram bergaduh lagi ke?” Soal Insyirah, walaupun dia sudah tahu kedudukan sebenarnya yang terjadi antara Ikram dan Marina. Sengaja dia ingin menyakitkan hati Marina lagi dengan soalannya itu.
Marina diam. Wajahnya kembali suram. Dia juga tidak tahu, kenapa hingga ke saat ini hubungannya dan Ikram sudah tidak seperti dahulu. Sekelip mata sahaja Ikram berubah sikap kepadanya. Marina tidak dapat mengelak lagi. Ikram sendiri yang seakan menjauhkan diri daripadanya.
“Akak bergaduh dengan abang, kan?” Wajah Marina dipandang simpati. Jemari Marina digenggamnya rapi. Cuba memberi semangat kepada Marina.
“Akak tak tahulah Syirah, apa dah jadi dengan hubungan kami berdua ni. Abang asyik dingin aje. Abang pun macam dah tak kisah dekat akak lagi. Mungkin dia dah tak sayangkan akak lagi.” Insyirah dipandangnya kosong. Hingga ke saat ini, dia begitu makan hati dengan layanan Ikram kepadanya. Takkanlah semua kemarahannya itu, dibawa hingga berminggu-minggu?
“Maafkan Syirah kak. Mungkin kehadiran Syirah ni, yang membuatkan akak dan abang Ikram bergaduh.” Insyirah menyalahkan dirinya dengan apa yang sudah berlaku antara pasangan suami isteri itu.
“Syirah tak salah. Semua ni terjadi sebab salah faham dan cemburu abang. Abang terlalu percayakan orang lain, berbanding akak isterinya sendiri. Akak kecewa sebenarnya dengan abang.” Luah Marina akan kekecewaannya.
“Sabarlah kak. Tuhan akan sentiasa ada dengan orang yang benar.”
Marina membalas dengan senyuman hambar. Jauh ingatannya kepada suaminya Ikram yang bekerja luar. Kenapalah hingga ke saat ini, Ikram langsung tidak menghubunginya? Tidak rindukah Ikram kepadanya?
“Oh, lupa pulak kak. Semalam abang Ikram ada call Syirah. Mungkin hari ni, abang balik.” Cerita Insyirah.
Marina diam. Pandangannya terus menapak ke wajah Insyirah. Ikram menelefon Insyirah? Mengapa Ikram tidak menghubunginya sendiri? Apakah hubungan Insyirah dengan Ikram? Sehinggakan Ikram begitu lebih utamakan Insyirah daripada isterinya sendiri. Marina jadi penasaran.
“Abang call Syirah?”
Insyirah menganggukkan kepalanya.
“Apa yang abang cakap?”
“Abang cuma cakap nak balik hari ni. Dan dia cakap, dia rindukan Nasuha. Nanti sampai rumah, terus nak peluk cium Nasuha.” Cerita Insyirah. Langsung tidak dipedulikan hati Marina yang kini cukup tergores.
“Itu aje yang abang cakap?” Soal Marina lagi. Ikram melayannya seperti orang luar. Seperti dirinya sudah tidak bermakna apa-apa lagi.
Insyirah menganggukkan kepala. Senyuman terus mekar di bibirnya. Sekali-sekala Marina mencuri pandang melihat Insyirah dengan ekor matanya.
“Akak, kenapa tak makan lagi? Makanlah. Nanti lewat pulak, akak pergi kerja.” Insyirah mempelawa Marina menjamu makanan yang dimasakkannya tadi.
Setelah selesai bersarapan. Marina terus keluar. Lagipun dia sudah terlewat beberapa minit. Tanpa sebarang pesanan kepada Insyirah, Marina terus berlalu. Insyirah hanya memerhati Marina keluar dari kawasan rumah melalui jendela yang tirainya sudah terbuka luas. Satu senyuman mekar di wajahnya.
“Bagus! Kau akan terus sengsara Marina. Kebahagiaan kau, aku akan rampas. Tunggulah masanya!” Insyirah terus ketawa. Puas dengan rancangan yang diaturkannya selama ini. Rancangannya benar-benar berjalan dengan baik.
Kertas yang terlipat dibuka. Serbuk abu hitam itu dicubitnya sedikit dan ditaburkan ke dalam teko yang berisi dengan air kopi panas. Dikacau perlahan-lahan agar serbuk itu lebih sekata.
Bunyi kereta di luar rumah. Sekali lagi dia memandang ke luar melalui jendela. Kereta Ikram sudah memasuki ke kawasan rumah. Tanpa berlengah lagi, Insyirah terus ke dapur. Pinggan mangkuk yang banyak terhimpun di singki, dicucinya. Perutnya pula dipicit-picitkan. Dia tahu, Ikram pasti akan ke dapur sebentar nanti.
“Aduh!” Insyirah makin kuat memegang-megang perutnya, sambil mengaduh kesakitan.
“Eh, Syirah. Kenapa ni?”
“Aduh, sakit perut bang.” Mengerang kuat Insyirah, bagaikan benar-benar sedang mengalami kesakitan. Ikram menghampiri Insyirah. Dipapah badan Insyirah ke atas, hingga ke bilik. Direbahkan badan Insyirah ke katil.
“Syirah tunggu sekejap, abang call doktor.”
“Eh, tak payahlah bang. Sikit aje ni.”
“Sikit apanya kalau mengerang macam ni.”
“Perut Syirah sakit, mungkin sebab banyak sangat buat kerja. Banyak berdiri.” Tipu Insyirah.
“Kenapa Syirah buat semua tu? Kan Kak Marina ada. Dia balik kerja nanti, dia buatlah semua tu.” Insyirah menarik muka sedih. Kepalanya digelengkan. Matanya mula berkaca. Mukanya kalut diraup lama.
“Kenapa ni Syirah?” Soal Ikram lembut.
“Tak ada apa-apalah abang.”
“Kalau tak ada apa-apa, kenapa macam ni? Kenapa buat semua kerja ni? Jom, pergi berehat.”
“Tapi kerja rumah tak siap lagi.” Insyirah diam. Bibirnya diketap. Kepalanya digeleng. Wajahnya nampak serba salah. Air mata yang menitis di pipi diseka dengan hujung jarinya.
“Kan Syirah masih berpantang. Perlukan rehat yang cukup.” Ikram memujuk.
“Nanti apa pula Kak Rina cakap. Syirah tak siapkan semua kerja ni.” Adu Insyirah. Sengaja mengadu domba.
“Dah… Jangan nak fikirkan pasal Kak Rina.” Badan Insyirah terus dipimpinnya. Dipimpin hingga ke bilik. Sampai sahaja ke dalam bilik, dibaringkan Insyirah.
“Berehat. Jangan buat kerja. Kalau Kak Rina marah, cakap abang yang tak izinkan.” Pesan Ikram baik hati.
“Terima kasih abang.” Oh, terharunya! Hati terlonjak girang tak terkata.
“Sama-sama. Abang nak mandi dulu. Abang nak kena pergi ke pejabat pula, ada meeting tergempar.” Beritahu Ikram. Lalu terus berlalu selepas puas mengucup Nasuha yang terbaring tidur.
“Abang…” Lembut sahaja suara Insyirah memanggil Ikram. Langkah yang baru diaturkan terhenti itu dipandang.
“Tadi Syirah ada buat kopi. Minumlah, masih panas lagi agaknya.” Sambung Insyirah. Ikram hanya mengangguk. Kelat sahaja dileretkan senyuman.
“Nanti abang minum.”
“Abang jangan marah Kak Rina ya. Syirah tak mahu ada masalah dengan Kak Rina.” Pesan Insyirah seraya Ikram kembali mengaturkan langkahnya.

DARI TADI, Marina hanya berdiam. Dia tidak banyak bicara seperti hari biasa. Emosinya terganggu. Berkecil hati Marina dengan layanan Ikram. Terasa dirinya seperti sudah disingkirkan. Perasaannya langsung tidak diendahkan. Langsung tidak dipujuk. Jauh Marina bermenung. Tidak disedari kedatangan Cikgu Muiz Lukman yang sudah duduk di sisi.
“Rina…” Lembut tutur Cikgu Muiz Lukman menyapa. Tetapi tetap tiada tindak balas. Dia leka dengan lamunannya.
“Marina!” Sekali lagi ditegurnya. Terpempan Marina. Terkejut dengan suara Cikgu Muiz Lukman yang tiba-tiba memecah ke gegendang telinga.
“Jauhnya termenung. Sampaikan saya duduk sebelah pun tak sedar.” Sinis Cikgu Muiz Lukman sambil tersenyum kelat.
Marina menggelengkan kepala. “Cikgu buat apa kat sini?” Soal Marina pelik. Senyuman hambar turut dileretkan di wajah.
“Cikgu Aini tak cakap?” Soal Cikgu Muiz Lukman. Marina kerutkan mukanya. Kepalanya digelengkan. Tak ada pula Cikgu Nur Aini beritahunya apa-apa.
“Kan Cikgu Aini ada kursus. Guru besar minta saya gantikan sementara.” Terang Cikgu Muiz Lukman.
Terkedu lidah Marina. Mulutnya terkunci untuk terus bicara. Terlupa pula apa yang Cikgu Nur Aini cakapkan pagi tadi. Selepas jam 9 pagi tadi, Cikgu Nur Aini terus bergegas keluar. Dia pula sibuk memasak di dapur hingga lupa semuanya.
“Awak ada masalah ke Rina?” Soal Cikgu Muiz Lukman. Dari riak wajah sahaja sudah dapat di agak.
Marina menggelengkan kepala. Cikgu Muiz Lukman bukan sesiapa kepadanya untuk diceritakan masalah rumah tangganya bersama Ikram.
“Saya tak ada apa-apa cikgu. Cuma kurang sihat.”
“Kalau awak tak sihat berehatlah. Saya boleh tolong uruskan anak-anak ni semua.”
Marina menggelengkan kepalanya. Dia tidak perlu berehat, dia cuma perlukan ketenangan. Tapi, bukan pada waktu ini.
“Saya mampu buat semua kerja tu. Lagipun ini tugas saya cikgu.”
“Kan awak tak sihat.” Prihatin sekali Cikgu Muiz Lukman.
“Saya masih boleh lakukan kerja.” Marina terus melakukan kerjanya.
“Saya tahu, awak jadi begini sebab tak sihat. Tapi, awak ada masalah dengan suami, kan?” Tanpa segan silu Cikgu Muiz Lukman meneka. Lirik sahaja renungan Marina. Pergerakannya tadi juga terhenti.
“Jika saya ada masalah dengan suami sekalipun, cikgu tak perlu ambil tahu dan masuk campur. Itu urusan saya.” Kurang senang bila Cikgu Muiz Lukman dapat menghidu masalah yang dihadapinya.
“Maafkan saya Marina. Saya tak berniat nak masuk campur urusan awak. Cuma saya rasa, permasalahan ni berlaku disebabkan saya.” Cikgu Muiz Lukman tetap berkeras.
“Cikgu tak perlu rasa bersalah.”
“Saya tetap rasa bersalah. Lebam di mata saya hari tu, tak mampu kembalikan salah faham suami awak tu. Saya betul-betul minta maaf Rina. Saya tak sangka semua ni akan terjadi.” Sekali lagi kata maaf dipinta.
“Tak apalah… Saya reda.” Mendatar kata-kata Marina. Kerja-kerjanya tadi disambung kembali. Dulang yang berisi cawan-cawan kosong dibawa ke meja ruang hadapan. Beberapa saat kemudian dia kembali ke bahagian dapur.
“Macam tu ke gaya orang reda? Dengan duduk bermenung. Kalau awak nak saya bantu, saya boleh jumpa suami awak. Saya terangkan kedudukan yang sebenar.” Cikgu Muiz Lukman mempelawa dirinya untuk jadi orang tengah dalam permasalahan ini.
Marina gelengkan kepala. Dia tidak perlukan bantuan Cikgu Muiz Lukman. Hubungannya tidak perlu dicampuri oleh orang luar. Dia tidak selesa.
“Saya tak mahu tambahkan masalah yang dah sedia ada ni cikgu. Saya boleh selesaikan sendiri.” Marina menolak pelawaan itu dengan baik.
“Rina…” Nama itu dipanggil. Dan dia terus diam langsung tidak berkutik. Keras berdiri dengan mata merenung tepat ke anak mata wanita di depannya.
“Apa lagi cikgu?”
“Adakah awak bahagia dengan kehidupan sekarang ni?” Entah kenapa ringan sekali mulut Cikgu Muiz Lukman berbicara.
“Saya bahagia! Suami saya, adalah segala-galanya kepada saya cikgu. Walau ada masalah sekalipun antara kami berdua, itu hanya dugaan.” Tegas balasan jawapan Marina.
“Baguslah kalau awak bahagia. Saya harap, suami awak tak pukul dan cederakan awak lagi.” Ujar Cikgu Muiz Lukman. Terbayang di mata apa yang telah dilakukan Ikram kepada Marina. Tubuh itu disakiti.
“Apa maksud cikgu?” Tidak berkelip mata Cikgu Muiz Lukman membalas renungan Marina.
“Malam saya datang ke rumah awak hari tu, saya nampak apa yang terjadi. Dia cederakan awak. Dia berkasar dengan awak.” Beritahu Cikgu Muiz Lukman.
Liur ditelan kelat sahaja. Bibirnya diketap. Memang dia terkejut. Jadi selama ini, Cikgu Muiz Lukman tahu apa yang Ikram lakukan kepadanya.
“Kalau awak perlukan seseorang, awak boleh cari saya.” Tersusun sahaja tutur Cikgu Muiz Lukman.
“Saya tak perlu cikgu untuk luahkan apa yang ada dalam hati. Saya harap cikgu mengerti. Terima kasih dengan perhatian cikgu…” Marina terus berlalu. Tidak berminat langsung untuk menceritakan masalahnya kepada Cikgu Muiz Lukman.

KALI INI hati Marina makin robek. Dia tidak pernah menyangka, Insyirah mengkhianatinya. Prasangka hatinya sebelum ini, adalah benar. Layanan baiknya kepada Insyirah dibalas dengan tuba. Tergamak Insyirah memfitnahnya begitu. Berkali-kali Marina menggelengkan kepalanya. Tidak mengaku akan tuduhan yang Ikram perjelaskan kepadanya. Insyirah memang berhati busuk.
“Abang, apa yang Syirah cakapkan kepada abang tu, semuanya tak betul. Itu semua fitnah.”
“Fitnahnya apa, kalau macam tu? Kenapa Rina berubah teruk sangat ni? Tergamak Rina suruh Syirah buat semua kerja-kerja rumah. Kalau Rina tak mahu tolong tengokkan Syirah, cakap awal-awal. Tak payah abang minta Rina jagakan. Syirah tu amanah Idlan kepada abang. Rina tahu tak?” Kuat badan Marina digoyangkan.
Bibirnya digigit kuat. Kali ini, entah ke berapa kali hatinya luruh dan hancur dengan sikap Ikram. Ikram lebih mempercayai Insyirah daripada dirinya sendiri. Semua perasaan yang dipendam dan disimpannya selama ini, tidak mampu ditahan lagi. Begitu menyeksakan.
“Amanah Idlan, abang ingat. Amanah abah untuk abang jaga Rina, abang tak ingat?”
Tangan Ikram yang mahu ditampar ke pipi terhenti tepat-tepat pada wajah Marina. Kuat tamparan itu mengena pipi Marina. Sedikit berganjak Marina dengan tamparan yang baru singgah di pipinya itu. Pipi Marina terasa pedih. Sakit itu, baginya tidak begitu seksa seperti mana hatinya rasakan kini. Memang Ikram sudah berubah dan tidak seperti dahulu lagi. Tiada lagi layanan baik dan tiada lagi kasih sayang yang diberikan. Yang ada setiap hari, hanya jamahan tengkingan dan amarah Ikram.
“Berani Rina nak kurang ajar dengan abang. Berani Rina menjawab?” Kasar Ikram melayan Marina.
“Sampai hati abang buat Rina macam ni. Sebab Syirah, abang buat Rina macam ni. Rina ni amanah abah untuk abang. Amanah yang Allah berikan kepada abang. Boleh pula abang sia-siakan! Amanah yang Idlan berikan, senang-senang sahaja abang ikut. Siapa Rina buat abang? Abang lebih pentingkan orang lain daripada diri Rina.” Pipinya yang rasa berpinar dan pedih itu terus dipegangnya. Bergetar badan Marina. Suaranya terus ditenggelami dengan tangisannya. Laju kakinya mengatur langkah. Tidak dihiraukan lagi apa yang bakal terjadi. Hatinya betul-betul sakit.
“Nak ke mana?” Marina tidak menjawab. Marina terus meredah masuk ke dalam bilik Insyirah. Apa yang bakal terjadi, biarlah terjadi.
“Syirah!” Terus dihampiri Insyirah yang senang berbaring di katil. Bukan main lagi. Sudah diberi betis mahu peha pula.
“Kenapa ni kak?” Insyirah menarik nafasnya, bila Marina menariknya kasar.
“Apa Syirah buat pada akak? Kenapa Syirah fitnah akak? Apa salah akak pada Syirah?” Bertalu-talu soalan itu disoalnya. Genggamannya tadi dilepaskan. Mana mungkin dia mampu berkasar. Dia tidak sekejam itu. Jika mahu, diikutkan amarahnya itu, pasti ditampar dan ditolak Insyirah keluar dari rumahnya.
“Akak… tolonglah kak. Tolonglah jangan buat Syirah lagi. Kesiankanlah Syirah kak. Janganlah buat Syirah macam ni.” Wajah Insyirah yang melebar dengan sengihan, tiba-tiba sahaja berubah. Dia sendiri yang menapak ke hujung kaki Marina. Merayu-rayu.
“Rina!” Ikram menarik Marina kasar. Dilihat dengan matanya dan didengari dengan telinganya sendiri. Insyirah merayu-rayu kepada isterinya supaya tidak di apa-apakan dirinya. Diheret Marina keluar mengikut langkahnya.
“Abang, lepaskan Rina.”
“Rina tak puas lagi ke, seksa Syirah? Tak puas lagi?” Terduduk Marina selepas Ikram menolaknya kasar. Terhinggut badan Marina dengan tangisan yang makin kuat. Air mata yang makin laju membanjiri pipi dibiarkan sahaja.

SAKIT HATI memang sudah tidak terkata. Robek di dalam hati hanya Tuhan sahaja yang tahu. Esakan tangisannya bagaikan sudah tidak bermakna apa-apa kepada Ikram. Apakah Ikram sudah tidak mahu mempedulikan dirinya lagi?
Mata Marina sudah membengkak. Terlalu banyak menangis. Dari tadi dia hanya berkurung di dalam bilik. Kakinya berat untuk melangkah keluar dari bilik. Apa yang dia inginkan saat ini adalah pujukan daripada Ikram. Namun semua itu tidak terjadi.
Berlari dia ke jendela, bila mendengar deruman enjin kereta yang sengaja diderum kuat. Kelihatan Ikram berlalu. Makin sakit hatinya. Bukannya mahu dipujuk, malah dibiarkan dia dengan rajuk.
Tergenggam rapi jemari Marina. Mengapa Ikram seperti tidak ada perasaan? Langsung tidak terasakah bila melihat air mata dan esakan daripadanya? Apakah perasaan Ikram kepadanya sudah mati begitu sahaja. Tapi, mengapa ia terlalu mudah terjadi?
Marina kembali ke birai katil. Punggungnya dihenyakkan. Menerewang kepalanya berfikir. Terasa pelik dengan perubahan Ikram sejak kebelakangan ini. Dia seakan menjauhkan diri daripadanya. Selalunya jika Ikram rajuk dengannya, tidaklah dibawa hingga lama begini. Ikram tidak betah duduk bila jauh daripadanya.
Kepalanya yang tidak sakit dipicit-picit. Puas dia berfikir, masih belum ada jawapan. Marina menarik nafas sedalam-dalamnya. Melepaskannya kembali dengan tenang.
“Macam ada yang tak kena.” Marina bercakap sendiri.
Keluhan dilepaskan. Pantas dia berdiri. Mengutip kembali semangatnya yang jatuh berkecai. Dia tidak akan biarkan rumah tangganya musnah begitu sahaja. Dia perlu pertahankannya. Dia akan buktikan, dia tidak bersalah. Insyirah perlu bertanggungjawab!

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/55971/Setelah-Cinta-Itu-Pergi

[SNEAK PEEK] GILA AKU SUKA DIA

Gila Aku Suka Dia oleh Fatrim Syah

 

AWAL aku bangun pagi ni. Macam biasa, sebelum pergi kerja aku akan kemas-kemas rumah dulu. Tempat kerja aku pun bukan jauh sangat, naik KTM dah sampai. Usai mandi, aku terus keluar. Pelik aku bila dengar bunyi orang tengah masak dekat dapur. Mana mungkin Bob nak masak pagi-pagi buta macam ni pula. Selalunya Bob akan terus saja keluar makan dengan rakan pejabat dia.

Aku terus melihat ke dapur.

“Selamat pagi.” Aku disapa oleh seorang perempuan yang sedang menghidangkan sarapan pagi.

Terkejut aku, dahlah aku hanya pakai tuala masa tu. Terus aku masuk ke bilik aku balik tapi sambil intai-intai. Siapa pula perempuan yang berada di rumah aku? Bila masa pula yang aku ni bergelar anak Tan Sri, jutawan, dermawan, Dato, Dato’ Paduka sampai aku mampu upah pembantu rumah. Aku buka tutup mata.

“Bob! Bob!” Terus aku panggil Bob.

Cepat saja Bob keluar lepas dengar suara aku memekik panggil dia. Dia pandang aku. Kemudiannya dia tarik aku masuk ke dalam bilik dia cepat-cepat.

Ini mesti dia punya kerjalah ni bawa perempuan balik rumah. Aku dah beritahu dekat Bob polisi pertama rumah aku, ‘NO WOMEN ALLOWED IN THIS HOUSE’kecualilah ahli keluarga.

“Apa pasal kau bawa perempuan balik rumah? Kalau kena tangkap khalwat macam mana? Kau jangan macam-macamlah Bob, gatal nak bawa perempuan balik rumah. Kau nak aku seligi kau, bagi kau sedar?!” Aku sudah marah. Rasa nak tembak Bob dengan bazuka.

Bob pandang aku.

“Lan, itu adik aku. Kau tahu kan, aku ni anak angkat mak ayah aku. Aku dah pernah cerita kan yang aku ada seorang adik lagi kat kau dan Joe? Semalam dia call menangis-nangis minta aku ambil dia sebab dia kena paksa kahwin dengan abang dia sendiri.” Bob membuka cerita.

Aku mula serba salah pula lepas dengar cerita Bob. Aku tahu yang ibu bapa Bob dekat kampung tu ibu dan ayah angkat dia. Aku pun manalah pernah nampak adik kandung Bob yang dia selalu cerita dengan kami tu.

“Tapi takkanlah nak bagi tinggal dekat sini? Bahayalah, Bob. Mahunya ada pejabat agama datang, habis pula kita kena soal siasat. Lagipun dekat IC kau, nama mak ayah dah tukar, dekat IC adik kau pun mak ayah kau dah tukar kan?” aku tanya Bob.

Aku pun tak tahu sangat proses pengambilan anak angkat zaman dulu. Senang-senang je tukar nama mak ayah sebenar kat dalam IC. Aku tahu Bob mahu melindungi adik perempuan dia.

“Lalan, kau kawan aku. Sekali ni saja tolong aku. Kalau tak, kau fikirkanlah jalan lain. Aku tahu nanti ayah dia akan cari aku juga. Nanti kalau adik aku kena tangkap dan kena paksa kahwin dengan abang dia tu macam mana? Kau tak kesian ke? Kau tak ada perikemanusiaan?” Bob bersuara sambil pandang aku.

Aku dah tersentuh. Aku memang tak boleh orang kena aniaya ni. Orang aniaya kucing pun aku dah separuh gila, inikan pula orang aniaya orang.

“Kenapalah pulak dalam zaman moden ni ada kahwin paksa bagai ni? Keji!” Aku dah panas baran. Ni pengaruh TV la ni, asyik-asyik kahwin paksa. Err ! Tapi realitinya lagi perit kalau kahwin paksa ni. Ending cerita kahwin paksa kat TV bahagia je , tapi dalam dunia realiti ikut nasib.

“Lalan, kalau ya pun, kau pakailah baju seluar dulu. Aurat tahu! Tergoda mak…” Bob tiba-tiba jadi ustaz tapi sempat lagi menggatal. Ada juga aku sekeh kau ni, Bob.

“Aku memang plan nak pakai bajulah ni.” Aku herot mulut dan cepat-cepat masuk ke bilik aku. Nasib baiklah adik perempuan Bob masa tu duk tengok tempat lain, harapnya dia tak syak bukan-bukan.

5 minit lepas tu, aku keluar.

“Lan, ini adik perempuan aku, Shira. Shira, ini Lan kawan baik abang, selaku tuan rumah ni jugak .” Bob mengenalkan kami antara satu sama lain.

“Maaf Abang Lan, buat abang terkejut tadi.” Shira memandang aku.

“Panggil Lalan pun boleh, itu nama terlebih manja Abang Lan ni.” Bob menyampuk.

Amboi Bob, kemain kau ya, siap kau nak beritahu nama manja aku bagai lagi kat adik kau. Apa pun, aku akui yang adik perempuan Bob ni memang cantik. Yalah, Bob pun kacak mestilah adiknya pun cantik.

“Tak apa.”

“Lan, jomlah sarapan. Adik aku buat sarapan ni.” Bob mengajak.

Aku tiba-tiba segan silu pula nak makan. “Bob, aku makan dekat luar sajalah ya.” Aku minta diri.

“Kau jangan macam-macam, ada juga yang kena seligi sat lagi. Duduk!”

Amboi Bob! Dia pula yang tiba-tiba mengarah aku. Cis! Mahu tak mahu, aku kena juga duduk. Aku tahulah kau tengah tunjuk kau dah matang dekat adik perempuan kau tu, Bob. Nantilah aku seligi kau betul-betul.

Aku ambil nasi goreng dan telur dadar. Makan sikit saja, tapi rasanya memangpergh ! Sedap yang amat. Campuran garam dan beberapa bahan sebati. Ini ciri-ciri menantu solehah ni. Eh! Jauh pula fikiran aku. Paling penting, dia memasak di dapur milik aku yang tak pernah mana-mana manusia di muka bumi ni gunakan kecuali aku. Bob? Kirim salam dia nak masak, masak Maggi pun pakai heater .

Usai makan, aku dan Bob keluar sekali.

“Shira tutup pintu semua tau. Telefon jangan tutup. Shira buatlah macam rumah sendiri. Abang pergi kerja dulu, assalamualaikum…” Bob minta diri.

Shira salam tangan Bob. Terharu pula aku tengok mereka.

“Waalaikumussalam.” Shira pandang Bob dengan senyuman.

Kemudiannya aku dan Bob berjalan menuju ke lif. Aku pandang Bob.

“Lan, aku minta maaf tak minta kebenaran kau. Aku tahu kau tak selesa. Sikit hari lagi aku cari rumah untuk adik aku tu stay buat sementara.” Bob membuka bicara.

Aku tahu Bob ni faham perasaan aku. Aku pun bukanlah jenis yang berkira.

“Nanti aku carilah tempat untuk adik kau tu. Depan rumah kita hari tu ada iklan rumah sewa juga. Nanti aku try tanya.” Aku melegakan hati Bob. Aku tahu kawan aku yang seorang ni tengah susah hati.

aa

AKU BERITAHU Joe melalui WhatsApp yang adik perempuan Bob ada dekat rumah aku. Masa tu juga dia terus telefon aku.

“Kau biar betul, Lan? Kau okey ke adik Bob tinggal sama dengan kau?” tanya Joe yang seakan-akan tahu keadaan aku yang tengah tersepit.

“Kau tahulah macam mana Bob tu, kan? Lagipun aku kasihan juga dekat dia. Tadi aku dah suggest dekat dia supaya cari rumah lain untuk adik dia.” Aku beritahu Joe.

“Kau ni Lan. Apa kata kau stay rumah aku buat sementara waktu ni? Biar Bob dan adik dia tinggal dekat situ. Tak payahlah korang susah-susah fikir cari rumah. Apalah kau ni. Buat aku macam tak wujud pula. Masalah korang , masalah aku juga kan.” Joe mencadangkan.

Cadangan Joe selalunya aku tak dapat bangkang. Cadangan dia adalah cadangan terbaik. Maklumlah seorang peguam, masa orang tengah fikir, dia sudah dapat jawapan untuk semua persoalan. Bila aku fikir, betul juga cadangan Joe.

“Okeylah Joe, nanti aku beritahu dekat Bob. Aku rasa biar aku stay kejap dekat rumah kau sampai semua masalah mereka tu selesai.” Aku ikut cadangan Joe.

“Bagus. Eh, cantik ke adik Bob tu? Bolehlah kan kau beriparkan Bob…” Joe tiba-tiba buat lawak yang aku tak mahu ketawa.

“Joe! Kau nak kena sekeh ke apa?! Itu adik Bob tahu! Dahlah dia lari sebab kena kahwin paksa. Jangan macam-macamlah.” Aku bidas!

“Aku gurau ajelah. Kau janganlah ambil hati pula.” Joe menyampuk terus bila nada suara aku dah naik.

“Tahu takut…” Aku sengaja kata macam tu dekat Joe.

“Bukan takut pun. Aku takut antara kita orang semua kau saja yang lambat kahwin…” Joe membalas.

“Apa maksud kau, Joe?” Aku pula jadi pelik bin ajaib dengan kata-kata Joe.

“Adalah… nanti kau tahu juga. Okeylah, aku ada banyak kerja ni. Nanti jumpa, petang ni aku singgah rumah kau, pick-up kau dengan barang-barang kau.” Joe minta diri.

“Okey. Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam.” Joe balas salam.

Entah apalah yang Joe sembunyikan daripada aku. Dia kata dia takut aku yang lambat kahwin, yang diaorang tu dah ada calon ke?

Entah-entah dah ada, yalah, Joe nak balik kampung hujung minggu, Bob tu aku tak tahulah, entah-entah dah ada juga. Erm! Malas aku nak fikir.

Kring! Kring!

Tengah aku syok-syok buat kerja, tetiba panggilan telefon masuk. Aku terus jawab.

“Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam, Lan. Kau boleh tak pergi rumah sekarang? Aku tak dapat call adik aku dari tadi. Risau pula tiba-tiba…”

Suara Bob kedengaran gelisah, aku ingatkan siapa yang telefon.

“Kenapa kau tak boleh pergi?” tanyaku.

“Aku dekat Shah Alam ni. Lambat aku nak sampai. Kau tolong ya Lan, please …” Bob meminta.

“Yalah, yalah. Kau terus call adik kau tu. Nanti apa-apa roger dekat aku.” Aku ingatkan Bob.

Nasib baiklah masa tu dah dekat waktu makan tengah hari, terus saja aku keluar berlari dari bank menuju ke kereta dan memandu keluar. Nasib baik jugalah hari ni tak naik KTM.

Prak!!!

Tetiba pula aku terlanggar kereta orang. Adoi! Habislah aku!

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/266162/Gila-Aku-Suka-Dia

[SNEAK PEEK] MAAF SAYA TAK SENGAJA

Maaf Saya Tak Sengaja oleh Akira Dorayaki

 

HARI ini Aina Cempaka melangkah masuk ke dalam pejabat agak lewat daripada biasa. Nasib baik hanya beberapa orang sahaja staf yang kelihatan. Nampaknya, dia tidaklah begitu lambat.

Aina Cempaka cuba membetulkan kain baju kebaya labuhnya yang singkat sebelah akibat ditiup angin semasa menunggang skuter tadi. Mana tidaknya, dia terpaksa membuat aksi perlumbaan Formula One. Memecut laju mengalahkan Michael Schumacher!

Pandangan mata Aina Cempaka terpaku seketika. Seorang wanita berbaju kebaya ketat dan kelihatan sangat bergaya berada di dalam bilik Faiz Iqbal. Hati Aina Cempaka mula tertanya-tanya. Perasan akan kewujudan Aina Cempaka, wanita berusia dalam lingkungan 50-an itu keluar dari bilik pejabat dan menghampirinya.

“Cik Aina Cempaka, kan?” soal wanita itu agak mesra. Dia tersenyum manis merenung wajah Aina Cempaka.

“Ya, saya. Boleh saya tahu… Puan ni siapa?”

“Saya Datin Mariam. Mak saudara Iqbal. Anak perempuan kepada Tan Sri Berahim. Hurmm… macam mana kerja awak sekarang, okey tak?” Agak aneh sedikit soalan yang dirasakan oleh Aina Cempaka.

“Errrr… okey.”

“Ada tak dia marah-marah?”

“Sikit…”

“Sikit macam mana tu?”

“Biasalah… kalau saya ada apa-apa tersilap, mesti kena betulkan.”

“Ada dia cakap nak pecat awak?”

“Tak. Errmm… kenapa ya?” soal Aina Cempaka. Tidak selesa apabila disoal bertubi-tubi. Sudah macam wartawan majalah hiburan pula.

“Tak ada apa-apa. Pukul berapa dia selalu masuk ofis?”

“Aaaaa… Datin, sekarang ni waktu pejabat belum mula lagi. Sekarang baru pukul 7.50.” Aina Cempaka menunjukkan jam tangan yang dipakainya. Kalau boleh dia mahu mengelak soalan tersebut. Malas merumitkan keadaan. Nanti tidak pasal-pasal kena marah dengan Faiz Iqbal. Dicap sebagai ‘tukang report’ pula. Oh, simpang malaikat 44!

“Ooo… ya ke? Maaf, saya tak perasan. Awak nak breakfast dulu ke ni?” soal Datin Mariam, mencuri pandangan pada bungkusan polistirena di atas meja Aina Cempaka.

“Ya… nasi lemak sambal sotong. Datin nak join sekali?” agak kekok Aina Cempaka menjemput. Bukan niat hendak ajak betul-betul, buat manis mulut aje. Ajak-ajak ayamlah katakan.

Datin Mariam menelan air liur. Teringin juga dia sebenarnya.

“Tak apalah. Saya tak makan nasi lemak. It contains too much fat. Lebih baik awak jangan makan tiap-tiap hari. Nanti obesiti,” bisik Datin Mariam perlahan.

Aina Cempaka mengangguk. Rasa macam kelakar pun ada.

Hakikatnya, Datin Mariam hanya mahu menduga. Ingin melihat reaksi yang ditunjukkan oleh Aina Cempaka. Berkenan pula dia dengan setiausaha yang baru ini. Berbeza dengan yang lain-lain. Harap muka aje cantik, tapi kalau tidak ada budi bahasa, tidak guna juga. Berbeza dengan gadis muda di hadapannya ini. Nampak jujur dan berpenampilan biasa-biasa saja. Mungkin sedikit dandanan mampu mengubah rupa luarannya. Fikir Datin Mariam dalam hati.

“Datin nak jumpa Encik Iqbal sekarang ke? Selalunya 15 minit sebelum ofis hour dia dah ada. Mungkin kejap lagi ada kut. Nak saya buatkan kopi?” kejut Aina Cempaka. Baru Datin Mariam tersedar daripada lamunannya.

“No… no… bagi saya air suam aje,” pinta Datin Mariam.

Aina Cempaka melangkah masuk ke dalam pantri. Memenuhkan gelas kaca daripada alat penapis air. Sebaik sahaja minuman diserahkan kepada Datin Mariam, Faiz Iqbal muncul di hadapan mereka. Panjang umur betul lelaki ini.

“Mak ngah buat apa datang ofis pagi-pagi buta ni?” soal Faiz Iqbal. Pelik pula melihat Datin Mariam. Jarang wanita ini datang bertandang kecuali kalau ada hal-hal penting.

“Nak jumpa anak saudara sendiri pun salah ke? Betul ke salah, Aina?” Datin Mariam merenung wajah Aina Cempaka yang kelihatan makin serba salah, tidak berani bersuara. Hanya mampu tersengih-sengih macam kerang busuk.

“Tak salah… mak ngah. Masuklah,” kata Faiz Iqbal. Membuka pintu pejabatnya dan masuk.

Datin Mariam melangkah masuk dengan lagak biasa.

Aina Cempaka sudah menghembuskan nafas lega. Tidak tahu hendak layan macam mana lagi. Dia terus kembali ke meja kerja.

“Apa sebenarnya hajat mak ngah datang ni? Nak buat spot check ke apa?” Faiz Iqbal menyorongkan kerusi kepada wanita itu.

Datin Mariam duduk tersenyum di hadapan Faiz Iqbal.

“Bukan spot check, cuma nak pastikan yang secretary ni okey ke tak. Itu aje.”

“Sekarang macam mana? Okey?” soal Faiz Iqbal tidak puas hati.

“Mmmm… okey sangat. Lebih baik daripada yang sebelum ni. Low profile… taklah berlagak diva sangat,” komen Datin Mariam.

Datin Mariam cukup meluat dengan setiausaha Faiz Iqbal sebelum ini. Kebanyakan mereka terlalu menjaga penampilan. 24 jam asyik menghadap cermin. Sampai tetamu lain yang datang pun tidak perasan. Pernah juga Datin Mariam dimarahi oleh setiausaha Faiz Iqbal. Alasannya? Sebab Datin Mariam memandai-mandai masuk ke dalam bilik Faiz Iqbal tanpa kebenaran. Apibila sudah tahu identiti sebenar Datin Mariam, barulah dia tergagap-gagap. Cuba membodek. Itu semua menjengkelkan!

“Tapi, ingat… Iqbal takkan bertanggungjawab kalau dia yang nak berhenti sendiri.”

“Yup, janji tetap janji. Mak ngah tahu tu. Tak payahlah Iqbal nak ingatkan mak ngah banyak-banyak kali. Mak ngah ni memang setia pada janji. Iqbal tu… entah ya, entahkan tidak.”

“Of course yes. The 30 percent is always in my dream. But I don’t want it to remain just in my dream…”

“Yes. Itu semua akan jadi realiti. Itu pun kalau Iqbal tetap pendirian. Anyway, dengar cerita semalam hari terakhir Encik Latif bekerja kat sini. Tak beritahu mak ngah pun. Kata bulan depan nak resign. Macam mana Iqbal boleh approved ni?” soal Datin Mariam.

“Dia cakap nak buat umrah dengan anak isteri dia. Iqbal terpaksalah lepaskan dia. Nak buat macam mana lagi?”

“Okey… alasan diterima. Lagipun mak ngah tengok budak Aina tu macam boleh buat kerja aje.”

“Memang boleh buat kerja pun…” bisik Faiz Iqbal perlahan tapi penuh makna.

“Apa?”

“Tak. Mmmm… tok wan sihat?” alih Faiz Iqbal.

“Tok wan… biasalah. Tak nak makan ubat. Bila dipaksa sikit, mulalah. Maki hamun orang sana sini. Mak ngah pun tak tahu nak buat macam mana lagi. Nasib baiklah sekarang ni dia dah boleh duduk atas kerusi roda. Tak adalah mak ngah risau sangat.Hurmm… malam ni Iqbal nak pergi dengan siapa?”

“Pergi mana pulak ni, mak ngah?” Faiz Iqbal menaikkan keningnya. Tak faham. Apalah yang Datin Mariam merepek ni?

“Eh, lupa ke sengaja buat-buat lupa ni? Malam ni kan ada anniversary dinner kat Hotel Grand Sapphire Diamond. Iqbal kena datang tau. Kita mesti tonjolkan penglibatan syarikat kita,” jelas Datin Mariam.

Faiz Iqbal menepuk dahi. Hampir terlupa dia mengenai majlis ulang tahun ke-15 hotel terkemuka itu. Hotel yang merupakan sebahagian daripada pelaburan saham Ibunda Corporation. Mahu atau tidak, Faiz Iqbal mesti membuat keputusan cepat. Selain tok wan, Datin Mariam juga antara individu yang boleh dikategorikan sebagai ‘ahli kumpulan pendesak’ yang berpengaruh. Setiap kata mereka mesti dipenuhi. Tiada jalan keluar.

“Ingat sikit ke modal yang kita dah laburkan kat situ?” tekan Datin Mariam lagi.

“Ya… Iqbal tahu. Malam nanti mak ngah temankan Iqbal ya?” pancing Faiz Iqbal. Sudah dapat meneka apa yang bermain dalam fkiran Datin Mariam.

“Ini majlis berprotokol, sayang… Apa pulak mak ngah yang nak kena temankan?Ex-girlfriend Iqbal kan berlambak-lambak kat luar tu. Ajaklah diaorang. Takkanlah sorang pun tak lekat.” Sinis Datin Mariam.

Faiz Iqbal terus terdiam. Kumpul suara untuk bercakap.

“Itu dulu. Mak ngah pun tahu Iqbal macam mana sekarang ni, kan? Iqbal benci dengan semua perempuan tu. Tak ada kualiti langsung. Semua kaki cukur,” bidas Faiz Iqbal membuat alasan.

Kalau dulu, sebut saja pasal perempuan, Faiz Iqballah orang pertama yang akan mara ke depan. Tidak kisahlah kaki cukur ke apa, asalkan mereka dapat penuhi keinginan Faiz Iqbal sebagai seorang lelaki. Itu sudah cukup! Tapi, sekarang semuanya sudah lain. Sejak Faiz Iqbal terlibat dalam kemalangan jalan raya, dia terus jadi trauma. Tambahan lagi kalau mimpi ngerinya bertandang. Hendak pandang perempuan cantik lebih-lebih sangat pun dia jadi menggeletar. Macam orang terkena sawan. Faiz Iqbal lebih rela tidak kahwin sampai mati.

“Tak pun, ajaklah minah cun yang kat luar sana tu,” kata Datin Mariam, menjuihkan bibirnya ke arah luar sambil tersengih-sengih.

“Tasnim?” soal Faiz Iqbal, melihat Tasnim yang sedang berbual-bual bersama Aina Cempaka di luar.

“Bukanlah… yang itu isteri orang. Nak buat apanya? Maksud mak ngah yang pakai baju kebaya tu. Tu, tu, tu…” Datin Mariam main tunjuk-tunjuk pula.

“Apa-apa ajelah, mak ngah. Mmmm… mak ngah tak nak balik ke? Iqbal banyak kerja nak kena settle ni,” alih Faiz Iqbal. Malas mahu layan.

“Aik, belum panas punggung lagi dah menghalau?”

“Bukan menghalau, cuma risau tok wan kat rumah tu. Takkan nak harapkan nurseaje. Sekali-sekala nak kena ada orang lain jugak yang jenguk.” Faiz Iqbal membuat alasan.

“Risaulah sangat! Dahlah tu… mak ngah pun nak keluar ni. Nak shopping sikit. Bila senang nanti, datanglah rumah. Jenguk tok wan.”

“Itu pun kalau dia suka Iqbal datang. Iqbal ni kan anak angkat aje.”

“Dia sukalah Iqbal datang. Cuma dia malas aje nak tunjukkan.” Jawab Datin Mariam.

Faiz Iqbal mencebik bibir. Tanda meluat.

“Mmmm… kalau macam tu, mak ngah balik dululah.

Penatlah bercakap dengan Iqbal ni!” rungut Datin Mariam. Bosan dengan perangai Faiz Iqbal yang suka mengungkit tentang status dirinya. Sebelum Datin Mariam berlalu, sempat juga dia melemparkan senyuman manis kepada Aina Cempaka.

Beberapa minit kemudian, interkom di atas meja berbunyi. Pantas Aina Cempaka menekan butang menjawab.

“Aina, masuk kejap.” Suara garau Faiz Iqbal terlebih dahulu kedengaran. Tidak sempat pun Aina Cempaka mahu bertanya apa-apa.

“Okey.” Aina Cempaka meletakkan gagang. Bangun dan mengetuk beberapa kali sebelum membuka pintu bilik Faiz Iqbal.

“Kau tak ada baju lain ke nak pakai?” soalnya sinis sebaik sahaja Aina Cempaka melangkah masuk.

“Kenapa pulak?”

“Kejap lagi ikut aku pergi beli baju.”

“Baju kebaya ni okeylah, Encik Iqbal. Apa masalahnya?”

“Kuno. Macam orang tua. Malam nanti teman aku pergi hotel.”

“Errrr… Encik Iqbal dah gila ke? Ingat saya ni perempuan apa? Saya tak semurah itulah!” marah Aina Cempaka, bercekak pinggang. Pantang betul dengan lelaki yang suka mengambil kesempatan. Dasar tidak tahu malu. Buaya tembaga!

Faiz Iqbal mengeluh sakit hati. Banyak songeh pula perempuan ini. Kena cium nanti, baru tahu. Dia ingat Faiz Iqbal tidak mampu hendak buat itu semua?

“Aku nak kau temankan aku pergi dinner malam ni. Syarikat akan sambutanniversary kat Hotel Grand Sapphire Diamond. Anyway, kau memang selalu dressingmacam ni ek?” Faiz Iqbal memandang Aina Cempaka dari atas ke bawah.

Aina Cempaka terpaksa menahan sabar. Kalau ikutkan hati, hendak saja dipulas-pulas muncung lelaki itu. Mulut minta dicabai!

“Saya tak suka dengan cara Encik Iqbal bercakap tu. Saya ada baju sendiri. Terima kasih ajelah,” balas Aina Cempaka melepaskan geram.

Faiz Iqbal mencebik bibir, tanda mengejek.

“Well… see you tonight.” Nada suara Faiz Iqbal berubah agak lembut. Namun, masih dalam mood mengejek.

Aina Cempaka meninggalkan Faiz Iqbal. Tidak ingin dia memberi sebarang reaksi. Dalam mindanya kini ligat berfkir. Entah apalah baju yang hendak dipakai malam ini. Sudahlah beritahu last minit. Menyusahkan orang betul!

***

“SURPRISE!” JERIT Suzy sebaik sahaja Aina Cempaka membuka pintu rumah.

Penat baru pulang dari pejabat pun belum habis, tiba-tiba disergah dengan hantu berambut kerinting. Nasib baik dia tidak terbagi penampar Jepun. Kalau tidak, jadi bisulah Suzy seumur hidup.

“Terkejut aku. Kau ni dah kenapa?” Aina Cempaka mengurut dada. Kalaulah dia lemah semangat tadi, mesti sudah jatuh pengsan dia dibuatnya.

“Tadaa!” Suzy mengeluarkan sesuatu dari belakang pinggulnya. Di tangan kanannya terdapat sebuah beg plastik berisi kotak nipis dan agak lebar.

“Apa ni?” soal Aina Cempaka.

“Dress.”

“Dress?”

“Sorry… aku terbuka tadi. Tak tahan. Lagipun tak ada pembalut. Tapi jangan risau, aku tak sentuh pun kad ni.”

Suzy mula mengedik. Menghulurkan sekeping sampul kecil berwarna merah jambu.

“Siapa yang bagi ni?”

“Driver dia aje yang keluar. Aku tak perasan pulak siapa yang duduk kat dalam kereta tu tadi. Dia cakap, ini untuk kau,” jelas Suzy sambil mengingati kembali kereta mewah bercermin gelap yang singgah di hadapan rumah mereka. Hanya pemandunya sahaja yang keluar memberikan bungkusan itu.

Aina Cempaka membuka isi kad.

“Ini mesti daripada bos aku ni…” ucap Aina Cempaka kerana hanya ada kesan cap syarikat yang kelihatan.

“Apalah bos kau ni, nak mengurat pun tak pandai. Ada ke guna cap syarikat nak bagi hadiah. Tak romantik langsung,” rungut Suzy.

“Baju ni untuk dinner malam nantilah. Aku pun tak pasti nak pergi ke tak.”

“Dinner? Best tu… kat mana?”

“Hotel Grand Sapphire Diamond.”

“Aku pernah dengar nama hotel tu. Itu hotel five star, kan?”

Aina Cempaka hanya mengangguk dengan soalan Suzy.

“Pergilah. Bukan senang nak bergaul dengan VIP ni tau. Kebetulan, esok aku ada seminar kat Penang. Bolehlah aku tolong hantarkan kau malam ni,” tambah Suzy penuh teruja.

“Seminar apa? Kau tak pernah cakap pun yang kau ada seminar esok,” soal Aina Cempaka. Agak aneh. Selalunya Aina Cempakalah orang pertama yang mengetahui segala perkembangan dan tindak-tanduk Suzy.

“Errr… sorrylah beb. Sebenarnya, aku pun baru dapat tahu hari ni. Sebab itulah aku tak cakap kat kau.” Suzy tersengih-sengih sambil menggaru-garukan kepalanya.

“Berapa lama kau pergi?”

“Ala… tak lama pun. Tiga hari aje. Kenapa? Nanti kau rindu kat aku ek?”

“Eeee… tolonglah. Kau ingat, kau siapa? Aku cuma rindu kat masakan kau ajelah!” Aina Cempaka mengusik. Mencuit pipi Suzy.

“Eh, cubalah tengok dress ni cepat. Mesti kau yang paling cantik nanti. Tambah-tambah kalau aku yang make-over kau.” Teruja betul Suzy, mengalahkan tuan punya badan.

Aina Cempaka membuka kotak nipis itu. Sehelai gaun berwarna putih dan agak labuh dikeluarkan.

“Cantik, kan? Siap berlabuci-labuci lagi. Ni barulah meletop.” Suzy memuji.

Aina Cempaka tersenyum lemah. Sebenarnya, hati dia berat hendak pergi. Apabila sudah disokong Suzy, mungkin dia lebih bersemangat. Mungkin inilah masanya untuk dia kembali menyerlah. Dia mesti buktikan kemampuannya kepada Faiz Iqbal. Eleh! Setakat dinner aje pun. Bukannya teruk sangat. Pergi… makan… kemudian balik ke rumah. Settle!

***

FAIZ IQBAL mengerling jam di tangan. Segak mengenakan tuksedo yang baru dibelikan oleh Datin Mariam ketika membeli-belah petang tadi. Majlisnya sebentar lagi akan bermula, namun bayang Aina Cempaka masih belum muncul-muncul. Hampir patah rasa kakinya duduk terpacak di hadapan pintu masuk lobi hotel.

Beberapa minit kemudian, sebuah kereta Kancil berwarna hitam memasuki pekarangan pintu masuk. Seorang wanita yang mengenakan gaun putih melangkah keluar dari perut kereta. Kelihatan cantik dengan rambut hitamnya yang mengurai panjang. Jarang sekali dia melihat Aina Cempaka melepaskan ikatan rambutnya begitu. Selalunya gadis itu lebih gemar bertocang kuda.

Mata Faiz Iqbal jadi terpaku. Jantungnya berdegup laju. Dia menyentuh dadanya sendiri. Aneh! Mengapa tubuhnya tidak menggeletar? Kenapa dia tidak rasa takut? Perasaan ini benar-benar aneh! Langkah Aina Cempaka semakin menghampirinya. Air liur ditelan. Bagaikan dirasuk tidak boleh bergerak, hanya bibir terketar-ketar, tidak bersuara.

“Encik Iqbal?” Aina Cempaka mengipas tangannya pada muka Faiz Iqbal.

“Errrr… lambatnya! Kau ingat aku ni tunggul kayu ke apa? Nak tunggu kau kat sini lama-lama!” jerit Faiz Iqbal. Membetulkan kolar lehernya.

“Maaflah, saya lambat sikit. Tadi jalan sesak.”

“Mana dapat baju ni? Macam tak kena aje.”

“Kan Encik Iqbal hantar petang tadi.”

Faiz Iqbal terdiam.

‘Ini mesti kerja mak ngah. Hesy! Macam mana dia boleh agak aku nak bawak Aina Cempaka pulak ni? Isy, buat membazir duit aje!’ bentak hati Faiz Iqbal.

“Dah. Jom masuk.” Faiz Iqbal menghalakan lengannya kepada Aina Cempaka. Minta dikepit. Aina Cempaka mula teragak-agak.

“Hari ni aje kau boleh pinjam lengan aku. Esok dah tak ada. Cepat!” arah Faiz Iqbal.

Aina Cempaka terpaksa juga menurut. Berjalan seiring menuju ke dewan makan hotel. Suasana mewah dengan lampu malap yang agak romantik membangkitkan lagi perasaan berdebar-debar. Hiasan meja makan eksklusif dengan seni kulinari yang sangat kreatif membuatkan Aina Cempaka berasa lebih cuak. Bukannya dia tidak pernah makan di hotel. Tapi, jujur! Sepanjang hidupnya, inilah kali pertama dia menjejakkan kaki ke hotel mewah.

Faiz Iqbal menghulurkan pinggan putih kepada Aina Cempaka.

“Makan cepat sampai kenyang. Ini sebahagian daripada tugas.” Bisiknya perlahan ke telinga Aina Cempaka. Faiz Iqbal berlalu pergi meninggalkan Aina Cempaka di tempat bufet untuk menyapa tetamu lain yang hadir.

“Lantaklah.” Aina Cempaka memenuhkan pinggannya dengan bermacam juadah. Kuih-muih dan makanan ringan semua jadi pilihannya. Walaupun ini hanyalah hidangan pembuka selera, peduli apa? Biar bertimbun macam Gunung Everest. Bukannya selalu dapat makan macam ini. Alang-alang sudah datang, lebih baik penuhkan sahaja pinggan.

“Hai.” Datuk Mazlan menyapa dari belakang.

Aina Cempaka menoleh. Hanya senyum sekilas dan menyambung semula memasukkan beberapa biji pai nanas comel ke dalam pinggan. Lelaki tua kerepot berkot hitam yang tidak dikenalinya itu asyik memerhatikan Aina Cempaka dari atas hingga ke bawah. Aina Cempaka sudah rasa tidak selesa. Dia mesti cepat meninggalkan kawasan ini.

Belum pun sempat Aina Cempaka melangkah pergi, Datuk Mazlan sudah menghalang.

“Air?” Datuk Mazlan menghulurkan segelas jus oren.

Aina Cempaka memandang wajah lelaki berkumis itu. Hairan. Kenal pun tidak, tiba-tiba sahaja datang menyibuk.

“Orange juice for you,” sambung Datuk Mazlan lagi. Lembut.

“Thanks.” Gelas bertukar tangan. Aina Cempaka mengambil tempat duduk di sebuah meja bulat berdekatan. Orang tua yang tidak dikenalinya itu tetap mengekori. Mengambil tempat di sebelah Aina Cempaka. Aina Cempaka terpaksa berlagak biasa walaupun dalam hatinya tidak keruan. Kurang selesa.

“I tak pernah tengok you kat sini pun. You ni anak Datuk mana? Ke… kerabat?” Datuk Mazlan ketawa.

Menjengkelkan betul mimik mukanya.

“Saya secretary biasa aje.” Ringkas. Tidak kuasa Aina Cempaka hendak melayan.

“Company mana?”

“Ibunda Corporation.” Jawab Aina Cempaka sambil melemparkan pandangan ke arah lain. Perlahan-lahan pai nanas disuap ke dalam mulut.

“Mmmm… you mesti kenal Faiz Iqbal, kan?”

Aina Cempaka mengangguk sambil anak matanya mencari-cari kelibat Faiz Iqbal yang hilang entah ke mana.

“You tahu tak? You ni cantiklah… macam anak patung. Comel!” Datuk Mazlan ketawa lagi.

Aina Cempaka berhenti mengunyah, menjeling lelaki tua itu tajam. Nasib baik dia berkain hari ini. Kalau tidak, pasti diayunnya kaki kanan ke celah kelengkang orang tua ini. Biar mandul seumur hidup!

“Kenapa you tengok I macam tu? Tak apa, kalau you nak tengok, tengoklah puas-puas.” Datuk Mazlan mendongakkan wajahnya ke arah muka Aina Cempaka. Kelopak mata dikerdip-kerdipkan.

“Maaf encik, saya tak suka buat kacau kat dalam majlis orang. Kalau encik rasa nak makan penampar Jepun, saya boleh bagi. Kita tengok, siapa yang tengok siapa nanti?” gertak Aina Cempaka. Agak tegas nada suaranya.

Datuk Mazlan hanya tersengih. Macam kerang busuk. Suka betul dia dengan perempuan sensitif macam Aina Cempaka ini. Lagi garang, lagi dia suka.

“Okey, I’m sorry. I bergurau aje. Takkan itu pun you nak ambil hati.” Datuk Mazlan cuba memujuk. Namun, tiada respons yang ditunjukkan oleh Aina Cempaka. Dia hanya menumpukan sepenuh perhatian terhadap hidangan di atas meja.

Datuk Mazlan mengusap lembut lengan Aina Cempaka. Pantas Aina Cempaka menepis.

“Dah gila ke?” Segelas jus oren disimbah tepat ke muka Datuk Mazlan. Habis basah lencun orang tua itu. Mata Aina Cempaka menjeling tajam. Rasakan! Baru dia puas hati. Itu baru jurus simbahan air. Belum lagi teknik tendangan kupu-kupu.

Datuk Mazlan tetap tersengih. Menjilat bibirnya. Buat gaya menggoda.

Seorang pelayan hotel menghampiri meja makan. Menghulurkan sekeping nota kecil kepada Datuk Mazlan dengan sopan. Pantas Datuk Mazlan menyambutnya. Matanya tidak lekang memandang wajah Aina Cempaka.

Capture2

Nota bertulis tangan itu direnyukkan oleh Datuk Mazlan. Sakit hati betul dia dengan mesej yang diterima. Mata galaknya melilau mencari kelibat Faiz Iqbal. Sah! Memang si keparat itulah pengirimnya.

Faiz Iqbal hanya melambaikan-lambaikan tangannya dari selang beberapa buah meja yang tidak jauh daripada mereka. Datuk Mazlan bengang. Tapi hendak buat macam mana lagi? Janji tetap janji. Dia perlu bersabar. Ikan yang diimpi, ikan yang susah hendak dapat. Jadi, dia perlu mengalah kali ini.

Datuk Mazlan bingkas bangun. Segera meninggalkan Aina Cempaka di situ. Aina Cempaka sempat menjeling dari sisi ekor matanya. Menarik nafas lega kerana si tua kutuk itu sudah beredar. Mungkin lelaki itu sudah berputus asa, fikir Aina Cempaka. Dia menyambung makan. Perut yang lapar perlu segera diisi.

“Banyaknya kau makan. Boleh habis ke satu malam macam ni?” tegur Faiz Iqbal, menarik semula kerusi yang menjadi tempat duduk Datuk Mazlan sebentar tadi.

“Dah Encik Iqbal suruh saya makan sampai kenyang, saya makanlah. Takkan nak membazir pulak,” ucap Aina Cempaka dengan mulut yang masih penuh.

“Aku suruh kau makan, bukannya mencekik.”

“Makan cepat sampai kenyang. Ini sebahagian daripada tugas… bukan ke Encik Iqbal yang cakap macam tu tadi?” pintas Aina Cempaka. Cuba mengajuk semula kata-kata Faiz Iqbal dengan gaya-gaya matanya sekali.

“Ah, whateverlah! Cepat sikit. Aku hantar kau balik.”

Faiz Iqbal bosan menunggu wanita itu menghabiskan sisa makanannya. Makan pun macam siput. Lembab!

Sebenarnya, ada perkara lain yang membuatkan Faiz Iqbal lebih bimbang. Dia baru sahaja mendapat panggilan daripada Datin Mariam bahawa tok wan akan datang juga malam ini. Sudah ditegah Datin Mariam, tapi tok wan masih berdegil. Dia tetap mahu datang. Kononnya hendak bagi sokongan.

‘Poodah! Menyibuk betullah orang tua ini. Dah sakit-sakit macam tu pun ada hati nak meraikan majlis. Taasub sangat dengan share saham gamaknya!’ fikir Faiz Iqbal.

Faiz Iqbal pantas menarik lengan Aina Cempaka.

“Apa ni Encik Iqbal?” Belum pun sempat Aina Cempaka menjamah sebiji lagi pai nanas di tangan kanannya, dia diheret oleh Faiz Iqbal keluar dari dewan makan menuju ke lobi hotel.

“Lepaslah!” Aina Cempaka merentap tangan kirinya. Cuba melarikan diri. Manalah tahu kut-kut ini satu perangkap. Entah-entah Faiz Iqbal sudah naik gila. Mahu mengapa-apakannya. Aina Cempaka masih ada maruah. Dia bukan perempuan murahan. Ah! Tak semudah itu. Jangan harap kau Faiz Iqbal!

Faiz Iqbal cuba mengejar dari belakang. Langkahnya terlalu pantas sehingga dia terpijak kaki gaun Aina Cempaka yang menyapu lantai. Aina Cempaka hilang pertimbangan dan jatuh tertiarap. Habis terpelanting dan bertaburan pai nanas yang dipegangnya ke atas lantai. Aina Cempaka mengaduh kesakitan.

Ketulan pai nanas yang pecah itu bertaburan betul-betul di hadapan seorang lelaki tua berkerusi roda. Datin Mariam yang mengiringi juga turut sama terkejut melihat aksi badut pasangan tidak sebulu itu. Ini bukannya rancangan hiburan Just For Laughs!

“Apa hal ni Iqbal?” Datin Mariam menghampiri, lalu memapah Aina Cempaka untuk bangun.

Wajah Aina Cempaka terkulat-kulat menahan malu dengan rambutnya yang serabai. Faiz Iqbal pula menekup muka. Keliru. Tidak tahu hendak jelaskan apa kepada Datin Mariam.

“Awak okey tak, Aina?” Datin Mariam mengemaskan rambut Aina Cempaka.

“Saya okey.”

“Macam mana boleh jatuh? Iqbal tolak ke?”

“Errrr… tak. Saya tergelincir tadi. Kasut ni tinggi sangat.” Aina Cempaka cuba berbasa-basi.

“Nasib baik tak cedera teruk. Lain kali jalan hati-hati sikit,” balas Datin Mariam sambil membuat isyarat supaya Faiz Iqbal membantunya menolak kerusi roda tok wan di belakangnya.

Faiz Iqbal menurut. Menolak kerusi roda tok wan mengekori Datin Mariam dan Aina Cempaka menuju ke dewan makan semula.

“Perempuan mana pulak ni?” soal tok wan perlahan. Faiz Iqbal serba salah. Hilang akal hendak bercerita. Nanti apa pulak yang tok wan fkir.

“Dia kawan Iqbal… baru balik dari overseas.”

“Aku ingatkan perempuan simpanan kau tadi. Tak nampak macam taste kau pun.” Perli tok wan.

“Maksud tok wan?”

“Dulu kau kan suka angkut perempuan liar. Entah berapa banyak, aku pun tak tahu.”

“Sudahlah tok wan. Iqbal malas nak cari gaduh kat sini. Jangan sampai orang lain nampak kita bermasam muka.”

“Biarlah! Biar satu Malaysia ni tahu yang kau tu cuma anak angkat aje. Bukan waris halal keturunan aku!” cemuh tok wan.

Faiz Iqbal diam. Diam lebih baik. Kalau dilayan, memang tidak akan habis kata-kata kesat orang tua itu.

Sebaik sahaja sampai ke dalam dewan makan, mereka mengambil tempat di sebuah meja bulat berhadapan pentas utama sambil menikmati persembahan nyanyian artis jemputan. Aina Cempaka terpaksa duduk diapiti Faiz Iqbal dan Datin Mariam sebagaimana yang telah diarahkan.

“Macam mana, cantik tak baju yang saya pilih ni?”

“Cantik. Saya suka. Datin ke yang bagi?” soal Aina Cempaka.

Datin Mariam mengangguk.

“Ingatkan… errr… tak apalah. Baju Datin pun nampak cantik,” puji Aina Cempaka ikhlas. Patutlah! Ingatkan semua ini daripada Faiz Iqbal.

“Lupa pulak saya nak kenalkan. Ini Tan Sri Berahim, CEO dan pengasas Ibunda Corporation. Ayah saya… datuk kepada Iqbal,” perkenal Datin Mariam kepada Aina Cempaka.

“Saya Aina… Aina Cempaka. Apa khabar Tan Sri, sihat?” sapa Aina Cempaka. Tok wan menganggukkan kepala tanda menjawab.

“Dengar cerita, kamu baru balik dari luar negara. Kat mana tu?” soal tok wan.

Mata Aina Cempaka terkebil-kebil. Bila masa pulak dia pergi overseas?

Faiz Iqbal menendang kaki Aina Cempaka. Pantas Aina Cempaka menoleh ke arahnya. Faiz Iqbal membuat mimik muka, suruh menjawab pertanyaan tok wan. Aina Cempaka keliru. Tidak faham apa maksud yang cuba disampaikan.

“Dia baru balik dari UK. Dulu menetap kat sana, sekarang dah pindah kat KL,” jawab Faiz Iqbal.

“Aku tanya orang lain, orang yang lain pulak menjawab,” rungut tok wan.

Datin Mariam tersenyum. Faham akan tembelang Faiz Iqbal. Memang dia sudah mengagak. Faiz Iqbal memang tidak salah memilih Aina Cempaka sebagai peneman. Jarang sekali tok wan ingin bertegur sapa dengan mana-mana perempuan yang dibawa pulang oleh Faiz Iqbal sebelum ini. Aina Cempakalah orang pertama yang berjaya membuatkan tok wan tertanya-tanya.

“Keluarga kamu buat bisnes apa?” soal tok wan lagi.

“Errr…” Aina Cempaka semakin kalut.

“Apalah ayah ni… bagi soalan yang macam tu. Aina dah tak ada siapa-siapa lagi kat dalam dunia ni. Dia sebatang kara. Dia ni memang suka merantau kat luar negara. Nasib baik dulu arwah ayah dia ada tinggalkan beberapa aset dan sebuah syarikat perkapalan kat UK. Tapi, semua tu pengurus mereka yang uruskan,” tambah Datin Mariam, membuat cerita.

“Kenapa Aina tak uruskan sendiri aje?” soal tok wan.

Ketiga-tiga mata merenung wajah Aina Cempaka. Minta jawapan dari bibir yang terkunci rapat itu.

“Errrr… saya lebih suka hidup berdikari. Mula dari bawah. Takkanlah nak harapkan usaha yang sedia ada pulak. Kita mesti cuba sesuatu yang baru, kan?” Aina Cempaka mengatur kata. Menipu sunat dan menunggu reaksi tok wan.

“Bagus! Tok wan suka dengan orang muda macam Aina ni. Bijak berdiri atas kaki sendiri. Taklah nak harapkan business family aje.” Lelaki tua itu ketawa besar.

Tergamam mereka dengan reaksinya lalu turut ketawa bersama.

“Tak payahlah panggil Tan Sri. Panggil tok wan aje. Lagi selesa. Lagipun kamu berdua dah kenal lama.”

“Yalah, tok wan.” Agak kekok Aina Cempaka membahasakan orang tua itu.

“Nampak? Kan senang kalau panggil macam tu. Lain kali, ajaklah Iqbal datang rumah tok wan. Kita boleh borak lebih sikit.” Agak mesra nada tok wan.

Aina Cempaka mengangguk perlahan dengan senyuman. Tidak sangka, taktik penipunya menjadi pula.

Mereka menikmati hidangan makan malam di meja bulat itu sambil menyaksikan persembahan untuk satu jam dan diserikan lagi dengan dua orang pengacara majlis lelaki yang sangat menghiburkan.

Selepas tamat majlis, Faiz Iqbal dan Aina Cempaka mengiringi tok wan bersama Datin Mariam keluar dari hotel.

“Bila ada masa lapang nanti, Aina jangan lupa pulak datang rumah tok wan. Kita boleh berborak panjang sikit. Ajak Iqbal sekali.” Tok Wan tersenyum lebar, menampakkan gigi palsunya yang berwarna keemasan.

“Insya-Allah… tok wan.” Aina Cempaka menyambutnya sopan.

Faiz Iqbal membantu datuknya masuk ke dalam kereta. Sempat juga Datin Mariam melambaikan tangannya kepada Aina Cempaka sebelum pemandu mereka menghidupkan enjin dan meninggalkan pekarangan hotel.

“Nak aku hantarkan kau balik ke?” soal Faiz Iqbal.

“Tak apalah Encik Iqbal. Nanti kawan saya datang ambil.”

“Pukul berapa?” Aina Cempaka mengangkatkan bahunya. Tanda tidak pasti bila Suzy akan datang menjemputnya.

Faiz Iqbal mengeluh bosan.

“Kalau tak tahu, calllah. Itu pun susah ke? Dahlah, jom aku hantar kau balik.”

“Tak payahlah. Saya boleh balik sendiri,” bantah Aina Cempaka. Cuba mempertahankan egonya. Sebenarnya hatinya masih sakit. Yalah, bengang betul dia dengan tindakan Faiz Iqbal tadi. Dia bukannya barang mainan hendak main tarik-tarik. Sakit jatuh tertonggeng, boleh lagi ditahan. Tapi, muka dia ini hendak letak kat mana?

“Kalau kau nak sangat tidur kat sini, go ahead… I don’t care,” tegas Faiz Iqbal. Dia meninggalkan Aina Cempaka sendiri dan terus melangkah masuk ke dalam keretanya.

***

AINA CEMPAKA berjalan lemah longlai di bahu jalan. Gaun putih yang meleret dan menyapu jalan itu dibiarkannya sahaja ditiup angin malam. Bunyi bingit dan silauan lampu-lampu kenderaan yang lalu-lalang tidak dihiraukannya lagi. Dia sudah nekad tidak akan berpatah balik ke hotel itu lagi. Moga-moga ada teksi atau orang yang nampak jujur untuk dia tumpang.

Telefon bimbit di tangannya digenggam erat. Kalau hendak telefon Suzy pun sudah tidak guna masa ini. Bukannya dia ada kat sini pun. Baru dia teringat yang Suzy ada seminar di Penang selama tiga hari mulai esok.

‘Sekarang ini sudah pukul berapa ya? Sudah hampir pukul dua pagi? Siapa lagi aku nak minta tolong ni? Mohsin! Ya, Mohsin!’

Langkah kaki Aina Cempaka berhenti seketika. Telefon bimbit dicari dan laju jari-jemarinya mencari nama Mohsin dalam senarai buku telefonnya. Tersenyum lebar dia sebaik sahaja menemui nama lelaki itu.

“Helo Sin. Kau kat mana sekarang?” pantas sahaja Aina Cempaka bersuara.

“Ermm… sekarang? Sekarang aku ada kat luar.”

“Luar kat mana tu? Aku nak minta tolong ni…” rayu Aina Cempaka.

“Tolong? Tapi, sekarang ni aku ada kat Penang Airport.”

“Penang? Apa kau buat kat sana? Tak beritahu aku pun.”

“Aaa… sebenarnya aku aku kena pergi tengok tapak. Kerja last minit. Biasalah. Ermm… kau nak minta tolong apa ni?” tanya Mohsin.

Jadi serba salah pula Aina Cempaka dibuatnya. Kalau beritahu mengenai situasinya sekarang, pasti Mohsin risau. Dia masak sangat dengan perangai lelaki itu.

“Eh, tak ada apa. Tak penting pun. Tak apalah. Aku letak telefon dulu.” Aina Cempaka mematikan talian lalu satu keluhan dilepaskan. Saat genting macam ini pulalah, Mohsin ada hal. Malang betul!

‘Hendak telefon siapalah lagi ni? Burn? Ya, Burn!’

Pantas sahaja Aina Cempaka mencari nama lelaki itu. Yalah! Kalau di pejabat, dengan Burn sahaja yang Aina Cempaka ngam. Burn bukanlah orang yang kedekut jasa, pasti dia boleh tolong.

Belum pun sempat Aina Cempaka menekan butang mendail, satu cahaya dari belakang menyuluh terang. Suluhan lampu kereta itu menyilaukan pandangan matanya. Pintu kereta dikuak perlahan. Terkebil-kebil mata Aina Cempaka ingin melihat siapakah gerangan manusia yang baik hati itu.

“Kau ni memang dah gila, kan? Nasib baik aku jumpa. Kalau perogol ke, pembunuh ke culik kau, baru tahu!” jerit Faiz Iqbal lantang.

“Yang Encik Iqbal ni suka sangat menyibuk apasal? Biarlah! Encik Iqbal peduli apa?Go ahead… I don’t care!” balas Aina Cempaka. Memulangkan paku buah keras.

Faiz Iqbal mengetap bibir. Geram pula dengan perempuan kepala batu ini.

“Kenapa degil sangat ni? Jangan jadi bodoh, boleh tak?”

“Bodoh? Siapa yang bertindak bodoh? Saya ke, encik Iqbal?” jerkah Aina Cempaka.

Faiz Iqbal menghembuskan nafas panjang. Semakin sakit pula hatinya.

“Ingat! Tugas kau tak selesai lagi. Jangan nak banyak dalih sangat. Cepat!” Faiz Iqbal merentap lengan Aina Cempaka. Memaksanya masuk ke dalam perut kereta. Aina Cempaka terpaksa menurut. Dia sudah tiada pilihan lain.

Sepanjang perjalanan, mereka hanya diam. Masing-masing membawa perasaan sendiri. Tiada mood untuk bertekak lagi.

“Mana rumah kau?” soal Faiz Iqbal setelah kereta yang dinaiki mereka menyusuri kawasan perumahan kos sederhana.

“Masuk kanan, rumah warna putih tu,” balas Aina Cempaka perlahan.

Faiz Iqbal memberhentikan keretanya di hadapan rumah Aina Cempaka. Aina Cempaka membuka pintu kereta. Lemah.

“Nanti kejap.” Halang Faiz Iqbal. Hanya kaki kiri Aina Cempaka sahaja yang sempat keluar. Pandangannya menghala keluar kereta. Tidak mahu bertentangan mata dengan Faiz Iqbal.

“Aku harap apa yang berlaku hari ni bukan alasan untuk kau berhenti kerja. Kalau kau tetap nak berhenti, aku tak boleh buat apa-apa.” Buat pertama kalinya nada suara Faiz Iqbal bertukar lembut.

Aina Cempaka diam. Tidak menjawab sepatah pun. Melangkah keluar lalu menutup pintu kereta Faiz Iqbal. Dia membuka pagar dan terus masuk ke dalam rumah.

‘Apa yang kau merepek ni, hah? Kalau dia nak resign, biarlah! Yang kau sibuk sangat ni, apa hal?’ Faiz Iqbal memukul kecil kepalanya. ‘Aku dah gila gamaknya!’ bentak hati kecilnya lalu berlalu pergi meninggalkan kawasan perumahan itu.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/266166/maaf-saya-tak-sengaja

[SNEAK PEEK] PEMILIK HATI ENCIK DOKTOR

PEMILIK HATI ENCIK DOKTOR Oleh Wan Rohayu

MATANYA terpaku lagi buat ke sekian kali. Terpaku pada susuk tubuh tegap yang tidak pernah jemu mengunjungi seseorang yang sudah pasti bertakhta paling teratas dalam hati. Bertuah kau, budak! Sebiji macam Sleeping Beauty! monolognya.

Matanya memerhati sang puteri sedang beradu. Sang putera setiap hari datang dengan harapan dapat mengejutkan lena panjang sang puteri tetapi sayang, sang puteri pula sibuk melayan dunia gelapnya. Dengan endotracheal tube di dalam mulut, ventilator untuk memanjangkan hayat serta bunyi-bunyi dari berbagai alatan monitor. Sungguh! Sang puteri bukan mengharapkan sekadar ciuman sakti tetapi cinta sejati.

“Buat apa kau kat sini? Tak guna kau kat sini! Dia tak perlukan kau!” Bulat mata melihat adegan tidak dijangka. Oh… Jangan bertumbuk sudah! getus hati mula cuak melihat dua orang lelaki kacak bila-bila masa akan berhentam.

“I have the right and don’t need your permission to stay!” balas lelaki yang baru sahaja sampai. Sampai-sampai dah diajak berhentam. Itulah, masa Sleeping Beauty sedar diri tak ingat pula tentang hak. Huh, nasib baik hati ini tak sempat nak tersangkut dengan mamat supercold tu! Erk, ya ke? Adalah sikit. Normallah, kan! Aci potong kuku kalau hati tak goyang dengan mamat kategori handsome macam tu. Siapa yang tak nak jadi kekasih encik doktor, kan?

Tetapi, sedihnya apabila melihat hero seorang lagi itu. Setiap hari datang tanpa jemu ke sini melihat Sleeping Beauty masih tak bangun-bangun. Bila kau nak bangun, Sleeping Beauty? Kasihan dua orang mamat ni. Seorang muka monyok macam cekodok basi dan seorang lagi muka macam tapai masam. Berkerut-kerut muka depa tengok hang tak mahu bangun-bangun. Sudah-sudahlah tu bawa diri dalam dunia gelap tu.

“Hmm… Aku balik dulu, Del!” bisik Edlin dari kejauhan. Bukan waktu yang sesuai datang melawat temannya sekarang. Edlin sempat mencuri pandang kedua-dua mamat handsome itu sebelum beredar. Masing-masing sedang merenung perempuan yang mereka sayang menerusi dinding kaca.

Hati Edlin sebak. Hatinya juga rindu dengan temannya itu. Adelia merupakan teman baiknya yang paling rapat sepanjang bekerja di hospital ini. Mereka berdua bersama memulakan tugas di hospital ini selepas menamatkan pengajian di kolej jururawat. Apa yang berlaku terhadap Adelia sangat memberi impak kepadanya. Dia juga sayangkan Adelia dan berharap semoga Adelia cepat sedar. Adelia, bertahanlah.

Keluar saja dari ICU, Edlin menggunakan tangga untuk turun. Bersemangat menggunakan tangga untuk turun ke tingkat bawah. Sengaja nak membakar lemak-lemak degil di pahanya. Edlin sempat menggosok-gosok pahanya yang mantap. Haish… lemak… lemak… susah hati betul!

“Eh!” Tiba-tiba bahu dirempuh kasar. Menonong pelaku yang merempuh bahunya menuruni tangga. Langsung tak menoleh. Jauh sekali nak memohon maaf. Bikin hati Edlin panas aje!

“Hello, brader!”

Lelaki itu menoleh ke belakang. Rahang Edlin sikit lagi nak terjatuh apabila terpandang lelaki itu. Oh… Mamat tapai masam rupa-rupanya.
Edlin tekup mulut. Mata lelaki itu hanya memerhati Edlin dengan renungan yang susah untuk dijelaskan.

“Tak apa, tak apa… teruskan.” Tangan Edlin memberi isyarat supaya lelaki itu mengabaikan sahaja apa yang berlaku di situ.

“Sorry… tengah rushing!” Lelaki itu sempat memohon maaf, kemudian terus hilang di tingkat tiga. Hanya kedengaran pintu kecemasan tertutup rapat.

Edlin terkelip-kelip. Aura lelaki itu tertinggal dalam hati Edlin. Terasa sesuatu yang pelik sedang menelusuri hatinya. Mata tu, betul-betul panahan arjuna! Edlin menyentuh dadanya yang dup dap semacam.
Ed, sedar diri tu sikit! Edlin menggeleng beberapa kali bagi centre sedikit kepala otaknya. Tiba-tiba jadi bingung, apa hal?

IRFAN TIDAK dapat menahan dirinya lagi. Jika dia masih berlama di situ, tak pasal-pasal semua benda di sekeliling bilik ICU melayang ke udara macam UFO karang. Huh, kalau diikutkan hati, mahu dipatah-patahkan kesemua anggota badan houseman hingusan itu satu per satu. Biar lumpuh satu badan baru puas hatinya.

Apabila diingatkan balik waktu di labour room dahulu, teruk juga mamat itu dikerjakannya. Berbirat lebam di merata muka. Itu pun belum cukup membalas apa yang telah lelaki bedebah itu pernah lakukan terhadap Adelia. Teringatkan perempuan kesayangannya masih belum sedarkan diri, Irfan menjadi terlalu sayu. Delia, bertabahlah! Saya sentiasa ada untuk awak, Delia.

Mood Irfan memang jauh ke laut dalam. Tak pasal-pasal selalu melenting sejak dua menjak ini. Emosi memang merudum. Nak-nak jika matanya singgah ke wajah lelaki bedebah itu.

Huh, Irfan laju melangkah keluar dari ruangan ICU. Panas hati dan terbakar jiwa melihat lelaki bedebah itu. Itu yang menonong turun tangga dan tidak sengaja merempuh bahu seorang jururawat. Apabila dah kena sound, barulah buka mulut memohon maaf dan memberi alasan nak cepat. Kalau tak… menonong buat tak tahu aje. Sejak bila dia menjadi manusia tak berhemah pun dia tak tahu. Betul-betul berserabut sejak Adelia tidak sedarkan diri.

EDLIN MENAPAK ke tempat parkir motosikal. Anak kunci motosikal dikeluarkan. Matanya sempat menilik sebuah motosikal besar berada di sebelah skuter cabuknya.

Pergh, cun siot! Jenama apa ni? Edlin menunduk melihat. Oh… Ducati Monster. Tidak semena-mena Edlin teringatkan teman baiknya yang terbujur kaku di ICU. Temannya itu sangat meminati motosikal besar. Adelia selalu menyebut jenama-jenama motosikal besar apabila bersembang dengannya. Edlin tidak berminat nak mengambil bahagian bab-bab motosikal besar macam ni. Manalah dia mampu. Yang dia mampu hanyalah berangan.

Tetapi, Edlin salute habis dengan Adelia kerana meminati motosikal besar dan pandai pula membawa motosikal besar. Edlin selalu teruja mendengar cerita-cerita Adelia tentang pengembaraannya dengan grup motosikal besar yang disertainya. Awek bawa superbike. Cool gila! Tak macam dia, skuter cabuk ini aje la yang dia mampu. Mana ada manyak ongkos nak melayan motosikal besar macam ni. Kalau dia ada duit lebih baik dia simpan untuk adik-adiknya di kampung yang masih bersekolah.

Edlin memakai helmet. Kemudian dia bersedia untuk menarik skuternya keluar dari tempat parkir. Motosikal yang diletakkan rapat-rapat menyukarkan Edlin mengeluarkan skuter merah jambunya. Terkial-kial!

“Nak saya tolong?” Suara entah dari mana menyinggah di tepi telinga. Edlin menoleh kepalanya. Tercengang sekejap! Rahang yang hampir jatuh cepat-cepat ditutup. Oksigen, oksigen. Tiba-tiba Edlin rasa semput dengan makhluk ciptaan Tuhan yang sempurna. Sungguh, panahan mata arjuna itu sangat terkesan dalam hatinya. Jantung Edlin bergetar aneh, dup dap semacam!

“Hah!”

Irfan mengerutkan keningnya. Perempuan di hadapannya kelihatan blur apabila dia cuba nak menolong. Tangan Irfan laju saja menarik motosikal di sebelah skuter comel perempuan itu ke tepi supaya skuter perempuan itu dapat keluar dari tempat parkir dengan mudah. Selepas itu, Irfan terus menaiki Ducati Monsternya. Perempuan itu masih belum pergi. Kelihatan seperti bingung semacam.

Irfan tidak mengambil pusing. Masih banyak perkara yang berpusing-pusing di dalam kepalanya daripada mengambil pusing perkara yang bukan berkenaan dengan hidupnya. Irfan menarik motosikalnya keluar. Bila nak memakai helmet fullface, Irfan pandang perempuan itu yang masih belum beredar.

“Tak nak balik?” tanya Irfan dengan senyuman nipis. Pelik pula melihat perempuan itu seperti terkejutkan sesuatu.

Dengan senyum nipis sahaja cukup membuatkan hati Edlin terasa nak melayang ke kayangan. Mak, tolong cheq!

“Cik…” Irfan menegur lagi.

“Eh…” Edlin tayang sengih sambil menggaru kepalanya yang tidak gatal. Baru tersedar. Boleh pula dia tercegat macam kena paku di situ. Adeh, nampak sangat kesengalannya di situ. Habis percentage ayunya. Oh… Edlin rasa nak meraung.

Lelaki kacak itu dengan penuh bergaya memakai helmet di kepala kemudian melambai dua jari kepada Edlin sebelum beredar. Namun cukup membuatkan Edlin seperti kena paku lagi di situ. Huuu… Betul-betul macho!

IRFAN DATANG lagi. Adelia masih tetap sama. Tiada perubahan. Masih bergantung dengan mesin ventilator. Irfan melihat data-data keadaan Adelia sepanjang hari semalam. Tekanan darah Adelia semakin stabil. Keputusan darah juga sudah banyak yang normal. Tetapi, kenapa Adelia masih belum sedar daripada lena yang panjang? Bangunlah, Delia… rintih hati Irfan tiada kesudahan.

Irfan masuk ke dalam bilik Adelia. Bunyi-bunyi mesin monitor kedengaran di telinganya. Irfan mengenakan stetoskop di telinga lalu meletakkan diaphragm di dada Adelia. Memeriksa keadaan paru-paru Adelia. Lungs clear! Irfan berpuas hati melihat progress Adelia semakin stabil.

“Awak kena kuat, Delia! Saya sedang menunggu awak,” bisik Irfan di telinga Adelia. Luluh hatinya melihat perempuan kesayangannya terbujur kaku di situ. Hatinya benar-benar terseksa melihat Adelia begini. Dengan wayar dan tiub berselirat dan anggota badan yang ditusuk dengan pelbagai kanula. Irfan dapat merasai kesakitan yang sedang dilalui oleh Adelia. Kasihan awak, Delia.

“Dr. Irfan kat sini rupa-rupanya!” Muncul seorang jururawat.

“Kenapa?” tanya Irfan tanpa senyum. Tangannya sibuk membelek lengan Adelia yang lebam. Ini kerja jururawatlah ni, suntik blood thining drug pada tempat yang sama aje. Irfan tak puas hati.

“OT called, cari doktor,” beritahu jururawat itu.

“Okey!” Pendek. Tahu pula staf OT mencarinya di ICU. Irfan tahu mukanya familiar sangat di wad ICU sekarang. Selagi Adelia masih berada di sini, dia akan menjadi pengunjung setia di sini.

Irfan keluar dari bilik Adelia. Menonong dengan pakaian OT berwarna biru. Mata sibuk membelek gadget di tangan untuk mencari nama yang ingin dihubungi.

“Helo… Okey, I’ll be there in five minutes!” Kaki diayun pantas. Suis pintu besar automatik ditekan dan pintu ICU terbuka. Dia terus melangkah tanpa memandang sesiapa. Akibatnya, Irfan tidak sengaja terlanggar orang lagi.

“Sorry…” mohon Irfan. Kemudian Irfan seperti terkejut sedikit apabila melihat orang yang dilanggarnya ialah orang yang sama dia langgar semalam.

“Tak apa, tak apa, teruskan…” Gaya perempuan itu masih sama. Irfan rasa bersalah pula. Ini kali kedua dia terlanggar perempuan itu.

“Sorry… Saya nak cepat.” Alasan yang sama diberikan. Semalam, dia tak adalah mengejar masa sangat tetapi hari ini dia betul-betul mengejar masa. Khidmatnya diperlukan di bilik bedah dengan segera. Kes ectopic pregnancy. Dia tidak boleh berlengah lagi.

“Eh, tak apa! Bukan ada apa pun,” balas perempuan itu dengan senyuman. Irfan membalas dengan senyuman nipis. Rasanya dah tiga kali dia terserempak dengan perempuan itu. Seingatnya, di tempat parkir juga.

“Sorry, ya!” Irfan dengan gaya dua jari melambainya kemudian terus berlalu.

EDLIN MASUK ke dalam bilik teman baiknya. Dia melihat Adelia yang sedang lena beradu di dalam dunia kegelapan. Entah bila akan sedar.

“Kau dah mandi belum, Del? Busuk aje aku bau. Haaa.. Tak pun kau yak ya, Del?” Edlin memeriksa teman baiknya itu.

“Kau minum susu ikut hidung aje kut! Awat kau yak busuk sangat ni?” Hidung Edlin kembang kempis.

“Aku tukarkan diaper untuk kau, ya? Relakslah… Kitakan best friend! Buat apa nak malu. Hari ini hari kau, esok-esok hari aku kau jangan pula tak pedulikan aku. Sedih woo…” Edlin membebel walaupun tiada respons daripada teman baiknya.

Selepas menukar diaper, Edlin membancuh susu.

“Kau hari-hari minum susu ikut hidung. Tak boring ke, Del? Aku yang tolong bagi ni pun naik muak tengok. Kau bangunlah, nanti kita pergi makan piza ramai-ramai. Fuh, terliurnya nak makan piza.” Edlin selamba berceloteh sambil menuang susu melalui tiub.

“Weh, lama kau tak masuk kerja. Aku rindulah.” Tiba-tiba suara Edlin berubah. Air mata bertakung menunggu jatuh sahaja tetapi Edlin menahannya sedaya mungkin.

Dan Adelia masih juga begitu. Masih dengan lena panjangnya.

“Suami kau datang tak hari ni, Del? Aku tengok suami kau, aku geram tapi dalam waktu yang sama, kesian pula aku tengok dia, Del! Dah macam hero Hindustan berjambang. Tak terurus langsung!” Edlin selamba mengutuk suami Adelia.

“Kalau aku jadi kau pun, mesti susah nak maafkan. Terpulang pada kau, Del! Tapi, kau kena bangun. Kau tak boleh lari macam ni.” Si Edlin masih lagi membebel.

“Kau tengok badan kau ni… penuh lebam-lebam kena cucuk sana sini. Bangunlah!” Walaupun membebel, tangan sedang membetulkan tubing drip.

“Eh, aku nak balik dululah. Boring siot bila kau tak ada ni. Kalau kau ada, kita boleh keluar tengok wayang ke? Shopping ke? Kalau kau belanja aku makan lagi bagus. Sukanya aku tapi… hmmm…” Edlin monyok lagi.

“Okey, Del! Aku balik. Esok aku cuti. Kalau aku boring-boring kat rumah, aku datang sini tengok kau, ya! Kau jangan lupa bangun tau!” Apabila berpuas hati teman baiknya dalam keadaan kemas dan rapi, Edlin bersiap ingin keluar.

Mulut Edlin terlopong sewaktu melihat Dr. Pasha betul-betul berada di muka pintu dengan wajah suram. Alamak, terdengarkah ocehannya tadi? Edlin tayang senyum buat-buat. Oho… Mulut ni betullah!

“Dr. Pasha baru sampai ke?” Edlin saja berbasa-basi, cuba menutup perasaan bersalah kerana sesuka hati dia saja mengutuk doktor itu.
Anggukan lemah si hero Hindustan berjambang itu sudah cukup membuatkan Edlin terlalu kasihan. Tak larat nak beramah-tamah dengan hero Hindustan seorang ini. Tak apalah, faham.

“Dr. Pasha, saya baru aje bagi susu. Diaper pun saya dah tukar. Okey, doc! Saya pergi dulu!” beritahu Edlin sebelum beredar.

“Terima kasih, ya!” ucap Pasha dengan suara agak serak.

Aduh, kasihannya! Edlin tak boleh berlama-lama nanti dengan dia sekali menangis karang.

“Tak apa. Adelia kawan baik saya. Cuma kalau Adel bangun, tolong jangan lukakan hatinya lagi,” pesan Edlin sebelum menutup pintu. Huh, ayat cek macam drama! Edlin garu kepala sebelum beredar.

LULUH HATI Pasha melihat Adelia terbujur kaku. Sudah dua minggu isterinya masih tidak sedarkan diri. Adelia bergantung sepenuhnya dengan mesin ventilator dan ubat-ubatan. Sepanjang itu Pasha sentiasa dirundung dengan perasaan bersalah. Dia seorang yang benar-benar teruk.

“Abang teruk, kan? Apa yang abang dah lakukan ni? Abang buta, sayang. Sungguh, abang buta. Maafkan abang. Abang tahu ucapan maaf abang takkan mampu menyembuhkan luka dalam hati sayang. Tapi, abang tak tahu lagi. Jika nyawa abang jadi pertaruhan, abang rela menggantikan nyawa abang untuk sayang. Bangunlah, sayang…” Penyesalan sudah tiada gunanya sekarang. Mereka telah kehilangan anak mereka dan Adelia pula masih tidak sedarkan diri.

Teringat kembali detik-detik cemas di labour room. Pasha pejam mata kerana terasa amat perit bila teringatkan betapa teganya dia tidak mempedulikan isterinya kala itu. Sungguh, dia seorang yang pengecut! Akui Pasha dalam getir. Seketika Pasha membelai rambut Adelia dengan lembut. Wajah pucat Adelia dengan mata tertutup membuatkan Pasha hampir menangis lagi di situ.

“Anak kita perempuan, sayang… Abang sempat iqamatkan anak kita sebelum dia pergi. Dia hanya sempat bertahan selama satu jam saja. Berat lahirnya hanya 1 kilo lebih,” beritahu Pasha dalam sendu. Bayi mereka juga bertarung nyawa untuk menjenguk dunia namun Allah lebih sayangkan anak mereka. Walaupun telah diberikan bantuan pernafasan dengan ventilator, bayi mereka masih tidak mampu bertahan.

“Sayang… Anak kita comel sangat.” Air mata mengalir tanpa sedar. Terimbas dalam minda wajah anak perempuan mereka. Sangat-sangat comel dan kemerah-merahan. Pasha tidak dapat menahan dirinya lagi lalu terus menyembamkan wajahnya ke dada Adelia. Teresak-esak dengan penuh rasa penyesalan.

“Abang tak layak dimaafkan! Anak kita…” Tanpa malu, Pasha mengongoi kesedihan.

“Abang rela tidak dimaafkan dengan sayang sampai bila-bila asalkan sayang bangun. Tolong bangun, sayang…” rayu Pasha tidak peduli lagi dengan keadaan sekeliling.

Irfan merenung tanpa jiwa ke dalam bilik Adelia menerusi cermin kaca. Irfan nampak suami Adelia sedang menangisi Adelia yang belum sedarkan diri. Tiba-tiba Irfan mendengus sambil mengepal penumbuk. Gigi diketap rapat. Asal nampak saja malaun seorang itu, darahnya membuak-buak.

GITAR DIPELUK rapat ke dada. Hatinya sunyi… Delia, bangunlah…
Irfan humming suara perlahan sambil memetik gitarnya. Dengan sayu Irfan menyanyi dengan penuh perasaan.

“Dengarlah bintang hatiku, aku akan menjagamu. Dalam hidup dan matiku, hanya kaulah yang kutuju. Dan teringat janjiku padamu, suatu hari pasti akan kutepati. Aku akan menjagamu semampu dan sebisaku. Walau kutahu ragamu tak utuh. Kuterima kekuranganmu dan aku tak akan mengeluh. Karena bagiku engkaulah nyawaku. Aku akan menjagamu semampu dan sebisaku…”

Nyanyian Irfan tiba-tiba terhenti apabila suaranya mula serak dengan sendu yang tak tertahan.

“Delia, please wake up…” Air mata mengalir tanpa sedar.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/79960/Pemilik-Hati-Encik-Doktor