[SNEAK PEEK] SALAFI

SALAFI Oleh Shaz Johar

“Abang, you nak tanya I apa lagi? Dah sah-sah ustad salafi tu yang bunuh adik dia. I tau tu semua bukannya kemalangan. Please lah!” Kimk menjeling tajam kepada pegawai polis itu. Rokok yang ada di atas meja, dinyalakan sebatang.

“Awak tau kan tuduhan awak tu berat? Awak tau apa hukumannya orang yang menuduh tanpa bukti?”

“Masuk neraka?” soalnya semula.

“Well, ya, betul… tapi dalam undang-undang kita…”

Dia mendengus, “Ah, undang-undang! Undang-undang Malaysia ni sesiapa je boleh tukarlah, Bang. Undang-undang ikut mood.”

Pegawai polis itu berdehem.

“So you nak bukti apa lagi? Sepanjang Fatihah hidup dalam keluarga tu, dia beritahu I yang dia tak pernah sekalipun rasa happy. You tau tak dia pernah sampai nak bunuh diri sebab stress dengan hidup?”

“Damn, Kim. Kau dah janji jangan beritahu sesiapa hal ni!” teriakku.

“Bunuh diri?” tanya pegawai polis itu semula. Matanya mengecil.

“Yes!”

“Bunuh diri macam mana? Awak pernah nampak?”

“Yes.”

“Kim! Jangan cerita!” tegahku.

“Kat mana?”

“Please, Kim.”

Nafasnya dihela perlahan. Dia memandang ke bawah. “I think I am done speaking,” jawabnya tiba-tiba sambil membetul-betulkan duduk.

“Alright. Kalau awak tak nak cerita kat sini, maybe awak boleh cerita kat court nanti,” kata pegawai polis itu ketika menarik sebatang rokok di atas meja itu juga.

Kimk hanya mengangkat bahu.

Selesai menyalakan rokoknya, pegawai polis itu cuba menanyakan soalan yang lain pula. “Encik Qayyum…”

“Kim, please.”

Pegawai polis itu tersenyum sambil menggosok-gosok hidung. “Awak tau Bukhari tu ada anak yang masih kecil, kan?”

“Ya.”

“Awak sedar tak tuduhan awak boleh buatkan dia terpisah dengan keluarga dia? Kalau dia didapati bersalah, mungkin dia akan meringkuk lama dalam penjara. Atau dihukum mati. Awak boleh bayangkan kehidupan anak kecil dia nanti? Membesar tanpa bapa?”

“Boleh. I pun membesar tanpa bapak. In fact, I tak tau pun siapa bapa I. So?”

Pegawai polis itu merenung tajam.

“Abang, I nak lelaki tu mati. Biar dia dapat balasan yang sama dengan apa yang dia dah buat dekat Fatihah. Faham?” soalnya lagi sebelum mencucuh rokok di jarinya ke ashtray.

──♦──

Lapan bulan sebelum itu.

Esoknya aku pergi ke pejabat seperti biasa. Biasanya Abang yang menghantar dan menjemputku tetapi hari itu aku bekerja syif tengah hari, jadi aku terpaksa berjalan untuk menaiki tren.

Aku baru sebulan bekerja di situ, sebuah syarikat yang bertanggungjawab mengendalikan keperluan rencam dan perkhidmatan pelanggan. Seminggu pertama bekerja, aku dilatih dan diperkenalkan dengan ciri-ciri dan tugas asas. Tugasku mudah, hanya melayan kerenah pelanggan yang kaya di telefon, periksa akaun dan uruskan segala permintaan bodoh mereka. Hari pertama aku dilatih bagaimana menggunakan sistem. Hari kedua dan ketiga, aku diajar pula tentang servis dan produk. Hari keempat dan kelima, aku sudahpun berada di ‘call floor’, duduk di sebelah pekerja senior, menyaksikan bagaimana mereka melayan panggilan.

Aku dipasangkan dengan Kimk. Pekerja contoh, kata bos. Juga seorang pelakon yang hebat, kata-kata rakan sekerja lain. Mulutnya manis ketika di talian, sehalus sutera nadanya, tetapi setiap kali dia menekan butang mute atau hold, dia akan menyumpah-seranah pelanggan itu. Dan sebaik saja talian bersambung semula, automatik suara halus manjanya menjelma.

Aku perhatikan dia memang begitu saban hari, tidak pernah gembira dengan apa yang dilakukan. Kata Kimk, niatnya bekerja di situ hanya untuk mengumpul duit untuk membesarkan buah dada dan membetulkan hidung di Bangkok. Apabila cita-citanya tercapai nanti, dia akan mula mencari kerja di bidang lain pula.

Aku doakan semoga dia berjaya.

Dia seorang yang lucu. Tidak pernah kami semua, rakan sepejabat, tidak terhibur dengan kehadirannya. Jika dia bercuti atau tidak hadir, aku rasa seolah-olah satu bangunan itu seperti diserang garuda. Dia sering mengajarku cara bekerja dengan betul. “Nok, bos nak kau datang on time je hari-hari. Lepas tu, jangan amik MC. Kau stay back sampai tengah malam pun, tapi kalau kau datang lambat, MC, kau ingat dia nak pandang ke usaha gigih kau tu?” pesannya. “Lepas tu segala mak bapak claim, OT ke, taxi ke, mileage ke, claim betul-betul. Kau kena simpan satu copy. Kau jangan percaya sangat dengan HR tu. Dia orang tu kerja nak berangaaaan je… plus, dia orang bukannya jaga claim kau sorang, so chances nak buat silap tu banyak,” tambahnya cuba memberikan tips.

Dia juga suka menceritakan tentang perihal seorang demi seorang rakan sekerja. Yang mana yang kena dijaga, yang mana yang harus diperhati, yang mana yang perlu dirapat, dibodek atau dielakkan. Dia tidak mahu aku terjebak dalam kumpulan yang salah.

“Kat sini kau buat hal kau dah. Siapkan kerja kau, balik. Esok, start hari baru. Tak payah nak pening-pening dengan hidup orang lain. Kalau kau tak puas hati, kau email kan je kat bos. Tapi satu je aku nak pesan, bos bukannya suka sangat pun kalau kau rajin e-mail dia. Kau kena tunjukkan jugak yang kau rajin buat kerja. Orang yang kaki komplen macam Chan ni, tapi kerja sendiri pun to the sea, kuat tidur, mak pun rengsa, nyah! Eh, tersebut nama pulak,” guraunya walaupun Chan ada di sebelah waktu itu.

Chan hanya menjeling. Dia memang kaki tidur, dengkurnya boleh terdengar hingga ke pejabat sebelah.

Hari itu sewaktu aku melangkah masuk ke dalam pejabat, aku lihat tempat duduk di sebelahnya kosong. Tempat duduk kami di dalam pejabat itu sering bertukar. Sistem itu dipanggil hot seat kerana konsepnya bebas, terpulang kepada sesiapa yang mahu duduk di mana asalkan kerja mereka langsai. Ada juga yang suka book tempat duduk sendiri walaupun perbuatan itu dilarang. Kebiasaannya pekerja senior yang suka membuat perangai begitu.

Kata Kimk, “Kau persetankan saja mereka. Yang penting kau log-in on time. Tak payah nak tawaf satu ofis ni cari tempat duduk semata-mata nak jaga tempat orang. Kau rebut je mana yang kosong. Kalau orang tu bising, kau beritahu bos. Simple.”

Dan aku simpan kemas nasihatnya itu jauh di lubuk hati.

“Ada sesiapa yang duduk kat sebelah kau?” soalku ketika meletakkan beg di bawah meja.

“Tak,” jawab Kimk sambil mencabut earphone di telinganya. Telefon bimbitnya disorokkan di celah pahanya yang tebal. Kami tidak dibenarkan bermain telefon bimbit ketika bertugas tetapi tiada seorang pun yang patuh pada peraturan itu.

“Banyak call?”

“OK lah. Manageable.”

“Siapa MC hari ni?”

“Seperti biasa Joseph, Raja MC. Dengan Tasha, wanita no show. Dah dua hari dia no show tapi kau tengoklah, esok dia datang, mulalah dia keluarkan drama dia. Mak sakitlah, datuk meninggallah, masuk hospitallah. Tak faham!” Dia menjeling.

“Dulu kat tempat kerja lama aku, kalau dua hari no show dah consider self-termination dah. Kenapa kat sini dia orang tak kena buang lagi?”

“Bos kau kan maha penyayang?”

Aku mengangguk. “Pastu susahkan yang lain sebab kena cover kerja orang yang tak datang ke camna?”

“Ha, macam tu lah nampaknya.”

“Kau orang tak komplen ke?”

“Nok, dah berbuih dah mulut aku ni komplen. Setiap meeting cerita benda yang sama je. Malas dah aku. Lagipun kau ingat lipstick Kylie yang aku pakai ni murah ke kalau kerja aku nak membebel je?”

Aku tersenyum. Walhal setiap hari memang kerjanya membebel pun di telefon. “Mak kau camne? Dah OK dah?”

“Dah OK dah. Akak aku ada tolong jaga dia. Eh, kau ni dah log-in ke belum? Dah pukul berapa dah ni?”

Ya tak ya juga, leka berbual kadang-kadang buat aku lambat log-in. Lambat log-in bermaksud aku lambat memulakan tugas. Tiga kali lambat memulakan tugas aku bakal dikenakan coaching letter.

Lalu cepat-cepat aku menukar status di sistem telefon itu kepada Agent Available.

“Golden Card Services, my name is Farrah, how can I assist you?” ucapku pada panggilan pertama yang tiba-tiba masuk.

──♦──

Waktu makan aku dijadualkan sekitar pukul 4 petang. Hari itu sekali lagi aku keluar sendirian kerana yang pertama, aku malas hendak menunggu orang lain untuk keluar bersama-sama. Kedua, aku malas mahu mengikut kerenah mereka ke hulu ke hilir membuang masa. Ketiga, aku memang lebih senang seorang diri. Dan keempat, aku mahu ke kafe Ali untuk mendapatkan pumpkin pie percuma seperti yang dijanjikan.

Aku keluar selepas selesai menjawab panggilan seorang pelanggan yang mahu aku aturkan limosin mewah dari lapangan terbang untuk pulang ke rumahnya. Pelanggan itu seorang selebriti tanah air, bekas pelakon 90-an yang telah pun mendirikan rumahtangga dengan seorang lelaki kaya. Orangnya cantik, sentiasa lemah-lembut di telefon.

Sebelum masuk ke kafe Ali, sempat aku singgah ke dalam tandas dahulu. Aku mahu sapukan gincu Maybelline yang aku beli dari Watsons untuk kelihatan lebih berseri. Itu saja alat mekap yang aku reti guna selain bedak. Jangan disuruh aku tampalkan muka dengan foundation, blusher ataupun maskara kerana aku memang fail. Kening pun aku biarkan saja tebal tidak berusik. Sering juga Kimk memarahiku kerana tidak menarah kening sepertinya tetapi aku bimbang Abang mengamuk jika dia terlihatnya nanti.

Bukankah mencukur kening itu satu dosa?

Seperti biasa kafe Ali kelihatan sibuk ketika aku melangkah masuk. Aku tercari-cari juga Ali tetapi dia tiada di situ. Hati berkira-kira sama ada mahu terus beratur membeli roti dan kopi atau pergi saja ke gerai berhampiran untuk membeli nasi campur, tapi baru saja aku membuat keputusan untuk keluar, kedengaran satu suara lembut menyapa dari belakang.

Aku tersenyum sebelum berpaling.

“Awak boleh duduk dulu. Kejap lagi saya hantar pesanan awak,” kata Ali.

“Saya belum pesan apa pun lagi,” jawabku cuba mengawal suara dengan ayu.

“Tak apa. Saya dah buat something special untuk awak,” balasnya sambil mengangkat kening.

Dengan hati yang berbunga-bunga, aku mencari tempat duduk selepas itu. Aku tidak tahu apa sajian istimewa yang dibuatnya tetapi terus-terang aku katakan yang aku cukup teruja diperlakukan sedemikian rupa. Bukan apa, perempuan kampung macam aku memang jarang-jarang dipandang istimewa oleh orang lain, apatah lagi lelaki kota seperti dia.

Lalu aku memilih untuk duduk di sebuah meja kosong di tepi tingkap. Panas sedikit kerana tepat dipancar sinar mentari tetapi hanya itu meja yang belum bertuan. Sambil menunggu, aku terus termenung, berangankan tentang lelaki itu dan apa lagi yang kurang dengannya. Wajahnya manis, tutur katanya lembut, apa tidak sesuaikah untuk aku jadikan teman lelaki sendiri?

Kemudian belum jauh lamunan itu melayang, wajah Abang datang menyergah di tengah-tengah. Dia kelihatan cukup serius memandang Ali dan aku dari atas ke bawah. Dari riaknya aku tahu dia tidak setuju dengan pilihan aku. Aku dapat rasakan yang dia menganggap Ali masih belum cukup bekalan agama untuk membimbing aku dan keluarga kami nanti ke syurga.

“Excuse me. Jauhnya termenung…” sindir Ali sambil membawakan sedulang pumpkin pie dan ice blended mango ke depan muka.

“Sedapnya nampak… berapa ni?” soalku semula, berpura-pura terkejut.

“On us. Don’t worry about it.”

“Thanks.”

“Happy belated birthday. Makanlah. Saya nak gi layan customer lain, jap.”

“OK,” jawabku ringkas, memandang saja dia pergi. Bontotnya yang kecil itu berlenggang sedikit ketika melangkah, membuatkan aku tersengih. Comel.

Ali tidak datang selepas hampir sejam aku duduk di meja itu. Aku tidak salahkan dia kerana pelanggan terlalu ramai, jadi aku faham jika dia terpaksa memberi layanan yang lebih kepada orang yang berbelanja daripada aku yang makan secara percuma saja.

Setelah waktu rehatku tinggal lima minit saja lagi, aku cuba mengangkat tangan untuk memanggilnya. Aku tidak mahu terlambat masuk dan dalam masa yang sama aku juga tidak mahu terus pergi tanpa mengucapkan terima kasih.

Tetapi dia tidak perasan. Sekejap dia berlari ke dapur. Sekejap dia ke belakang kaunter. Sekejap lagi dia hilang. Kerana tidak mahu terus menunggu, aku tinggalkan saja piring dan mug yang telah kosong di atas meja begitu saja. Aku pandang sekali lagi ke belakang sebelum melangkah keluar tetapi kelibatnya masih tiada di situ.

Dengan hampa, aku berlalu pergi.

──♦──

Malam, selepas syifku tamat, aku sekali lagi berjalan ke kafe itu. Entah kenapa selepas masuk semula ke pejabat tadi hatiku rasa lain macam, antara rasa bersalah dan kempunan kerana tidak dapat berbual lama dengan Ali. Aku mahu tahu lebih lanjut tentang dirinya, tentang asal-usulnya dan yang paling penting, apakah dia masih belum berpunya kerana aku tak mahu merampas hak orang.

Dalam hati berharap sangat agar status kami sama: masih bujang dan sedang mencari.

Di dalam lif, sekali lagi aku sapukan gincu dan bedak sedikit ke wajah biar nampak segar. Aku tidak mahu kelihatan kusam setelah seharian bekerja. Minyak wangi Dato Vida yang aku beli dari rakan sekerja disembur ke seluruh badan biar wangiannya melekat. Setiba di bawah aku terus mengatur langkah ke kafe itu dengan satu niat, semoga Ali masih belum habis bekerja.

Aku intai kafe itu dari jauh. Hanya ada seorang dua pekerja di kaunter dan tiada seorang pelanggan pun. Dia aku lihat sedang tekun mengemas kini buku log panjang warna biru gelap.

“Assalamualaikum,” panggilku.

“Waalaikumsalam… eh hai… ada apa yang boleh saya bantu?” soalnya semula dengan tersenyum meleret.

“Tak ada apa-apa. Saya nak ucap terima kasih je.”

“Pasal?”

“Pasal lunch tadi.”

“Ah, no problem la. Kan saya dah kata saya nak belanja…”

Aku tersenyum. “Pukul berapa balik ni?”

“Nak baliklah kejap lagi ni. Awak?”

“Dah balik dah.” Abang telah beritahu tidak dapat menjemputku pulang malam itu, jadi aku terpaksa balik sendiri naik tren.

“Terus balik ke? Tak gi mana-mana?” soalnya.

Aku menggeleng. “Tak taulah. Macam malas nak balik tapi laparlah pulak…” Sengaja aku berikan jawapan sebegitu dengan harapan dia akan berkata, “Jomlah kita pergi makan? Saya pun lapar…”

Tetapi sangkaanku meleset. Dia sebaliknya berkata, “Malam ni tunang saya nak belanja saya makan. Hari ni hari jadi saya.”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/203221/salafi

[SNEAK PEEK] SUNYI

SUNYI Oleh Nuril Basri

Hari sudah semakin gelap, namun orang masih keluar-masuk kedai-kedai dan pusat membeli-belah itu sambil membawa barang rompakan mereka, seperti lalat yang hinggap dan pergi di atas selonggok bantal. Herwin dan Aloysius duduk di pinggir jalan menyaksikan pelbagai jenis manusia datang, mengaut seberapa banyak barang yang mereka boleh bawa, pergi dan kemudian datang lagi. Sambil itu sesekali mereka tertawa mengingat peristiwa dipukul curi secara tiba-tiba tadi. Herwin juga sempat tertidur untuk beberapa ketika di pinggir jalan itu. Dia hanya terjaga bila Aloysius mengejutnya akibat kelaparan.

Herwin duduk dan membersih-bersihkan tanah, rumput dan kotoran pada bajunya. Rambutnya yang kusut-masai disikat dengan jari. Dia langsung tidak peduli pada keadaan tubuhnya yang sakit-sakit.

“Kau lapar tak? Aku lapar,” ujarnya, seperti dapat membaca fikiran Aloysius. “Aku teringin makan benda-benda yang tak pernah aku makan, macam marshmallow panggang, atau daging rusa panggang. Kau ada nak makan sesuatu tak? Maksud aku, yang belum pernah kau makan.”

Aloysius mengangkat bahu. Mereka kemudian bangun dan mula berjalan di sekitar bulatan patung Selamat Datang itu.

“Mereka masih di situ,” kata Herwin sambil menuding ke arah anggota pasukan keselamatan yang berkawal walaupun jumlah peserta demonstrasi semakin berkurangan. Yang ada pun cuma duduk-duduk dengan wajah keletihan tetapi masih berusaha untuk tampil berani. Mungkin sebahagiannya sudah pulang sambil membawa barang rompakan mereka tadi atau masih sibuk merompak di dalam.

Aloysius mengajak Herwin ke sebuah warung tidak jauh dari situ. Ada beberapa warung lain yang tutup di sebelahnya, namun warung itu masih buka walaupun tiada pengunjung.

“Ada duit?” soal Aloysius.

Herwin menyeluk sakunya dan mengeluarkan sejumlah wang. Aloysius mengangguk dan mengajak Herwin masuk ke warung yang menjual nasi goreng itu. Yang ada cuma tukang masaknya yang sedang duduk di hadapan sebuah TV kecil sambil menonton berita.

Di kaca TV, presiden sedang berucap sambil membaca dari kertas yang dipegangnya. Di sudut kanan kaca TV tercatat perkataan LIVE menandakan siaran itu adalah siaran langsung. Dalam ucapannya, presiden meminta maaf sebelum mengesahkan yang memang ada asteroid yang sedang menuju ke bumi. Katanya, dia tidak perlu menjelaskan lebih panjang lebar kerana maklumat terperinci berkaitan dengannya akan dijelaskan oleh seorang pakar astronomi negara selepas ini. Dan pada saat ini, tidak banyak yang boleh dilakukan oleh negara melainkan bekerjasama dengan pihak luar kerana pihak negara sendiri tidak mempunyai teknologi untuk menyelesaikan masalah ini.

“Ini bukan masalah satu negara saja,” ujarnya dengan wajah serius. “Ini adalah masalah dunia dan bersangkut-paut dengan keselamatan penduduk dunia secara keseluruhan.”

Kata beliau lagi, dia sudah mengadakan pertemuan dengan pemimpin-pemimpin negara yang lain – alasan kenapa dia tidak membuat sebarang kenyataan sejak seminggu yang lalu. Dan maklumat berkaitan perbincangan yang telah dilakukan belum boleh disebarkan, selain daripada mengesahkan bahawa kerajaan sedang melakukan yang terbaik untuk mengatasi masalah ini. Untuk sementara waktu, rakyat harus bertenang dan tidak melakukan perkara yang boleh merosakkan atau merugikan orang lain tetapi kembali menjalani kehidupan seharian seperti biasa dan terus berdoa. Dan ucapannya diakhiri dengan seruan agar hubungan kekeluargaan terus dieratkan dalam masa-masa sukar sebegini.

“Dia masih di bumi. Aku ingat dia dah dah pindah ke planet lain,” simpul Herwin.

Aloysius memanggil pemilik gerai, mahu memesan makanan. Namun perempuan separuh umur itu menggeleng, mengeluarkan wang dari laci mejanya dan terus beredar tanpa kata. Aloysius memanggil-manggilnya tetapi tidak ada respons. Mereka berdua ditinggalkan di warung yang sudah kosong itu.

Herwin dan Aloysius saling berpandangan. “Nampaknya kita kena masak sendiri,” ujar Herwin sambil tersengih.

“Biar aku yang masak,” tawar Aloysius. Dia kemudian memasak nasi goreng yang rasanya terlebih garam. Tetapi kerana deraan perut lapar, kedua-duanya menghabiskan nasi tanpa banyak soal.

Lampu-lampu jalan sudah dinyalakan bila mereka selesai makan dan kembali ke bulatan patung Selamat Datang. Suasana semakin lengang. Para polis dan tentera sudah duduk berehat, tidak lagi di posisi siaga. Para demonstran juga sudah tidak lagi melaung-laung, hanya duduk sambil berbual-bual sesama sendiri. Ada yang sudah tidur di pinggir jalan.

Aloysius mendekati salah seorang peserta demonstrasi itu, seorang pemuda awal 20-an yang sedang duduk bersama rakan-rakannya. “Jadi sekarang kita nak buat apa?”

Pemuda itu mengangkat bahu. “Balik rumahlah.”

Memang benar, di sekeliling mereka ramai yang sedang berjalan ke arah lori-lori dan bas-bas yang tadinya membawa begitu ramai orang.

“Kau orang dah dengar berita terbaru?” soal Herwin pula.

Mereka mengangguk. “Dengar dari radio,” jawab salah seorang. “Sekarang baru nak buat kenyataan,” rungutnya lagi.

Lalu mereka diam.

“Tapi, betul katanya. Kita jangan panik. Mungkin mereka sedang mencuba mengatasinya. Negara-negara maju kan hebat-hebat.”

“Ah, bullshit semua tu. Kau jangan percaya,” sanggah Herwin yang kemudian disiku Aloysius. “Meteornya makin dekat. Aku nampak dalam mimpi aku, kita semua akan musnah seperti anai-anai yang dibakar busutnya.”

Aloysius segera menarik Herwin jauh dari situ, meninggalkan kumpulan pemuda yang kelihatan tercengang mendengar kata-katanya. “Apa?” soal Herwin bila mereka sudah jauh sedikit dari kumpulan itu.

“Tutup mulut kau,” ujar Aloysius.

“Aku tidak mahu menutup mulutku. Mulutku punya pemikirannya tersendiri. Aku tidak boleh menghalanginya. Mulutku mengatakan perkara yang benar.”

“Walaupun benar, tidak semuanya perlu dikatakan,” ujar Aloysius.

“Tengok langit kalau masih ragu.” Herwin menghentikan langkahnya, memaksa Aloysius menurutinya.

“Lihat! Lihat! Lihat tu!” tunjuk Herwin ke angkasa. Aloysius enggan mendongak. Jadi Herwin memegang dagunya dan memaksa dia mendongak. Untuk seketika Aloysius diserang kemarahan, namun ledakan emosinya terhenti saat melihat sebutir bintang yang bersinar lebih terang daripada bintang-bintang yang lain. Bentuknya bulat seperti mutiara, saiznya dua kali ganda lebih besar daripada planet Musytari atau Zuhal pada jarak yang paling hampir dengan bumi.

“Tengok tu, dah makin dekat, kan?” ujar Herwin mengulang lagi, suaranya semakin kuat.

Kemudian orang sekeliling mula mendongak-dongak ke langit. Dalam kegelapan langit malam, bintang itu kelihatan semakin terang dan besar, seperti semakin menghampiri bumi. Suara orang berbisik-bisik mula kedengaran, menjalar dari satu kumpulan ke kumpulan yang lain.

“Tu… tengok tu… makin besar…”

“Ya… makin besar…”

“Mana? Mana? Oh… yang itu…”

Kemudian suasana menjadi hening. Timbul kekaguman bercampur ketakutkan. Mungkin itu reaksi normal ketika berhadapan sesuatu yang mungkin akan membunuh mereka. Malah para anggota keselamatan juga leka memerhatikan bintang yang bersinar terang pada langit yang gelap tidak berawan itu.

Beberapa minit kemudian, kedengaran enjin lori pertama dihidupkan. Peserta demonstrasi mula beredar. Ada yang menaiki lori dan ada yang menaiki bas. Kesemuanya seperti tergesa-gesa, seperti ada sesuatu yang mereka kejarkan. Anggota keselamatan juga mula beredar. Hanya tinggal beberapa lagi yang masih bertahan di situ, entah untuk apa.

Herwin mula kebingungan. Dia dan Aloysius berusaha mencari lori yang mereka tumpangi tadi tetapi tidak bertemu. Tiada wajah yang akrab atau pernah dilihat sebelum ini. Bila ada seorang lelaki memanggil mereka berdua dan bertanya, “Nak ikut tak?”, dia menggeleng-geleng ketakutan sebelum mengajak Aloysius pergi dari situ.

“Seram, bila orang yang tak dikenali ajak ikut dia,” terangnya pada Aloysius.

Mereka kembali ke bulatan patung Selamat Datang. Mereka memilih untuk duduk di kaki lima rumah kedai bersama beberapa orang yang sudah ketinggalan lori atau bas tumpangan mereka, atau mereka yang tidak mahu pulang. Duduk berbual-bual, berbaring dan akhirnya tertidur.

 

****

Langit berwarna hijau lembut pada keesokan paginya. Langit tak pernah berwarna hijau sebelumnya. Tak ada arakan awan sama sekali.

Ada sedikit kekecohan dalam kalangan rombongan itu. Lady Bazooka pergi menyiasat sebelum kembali bersama berita bahawa pemimpin rombongan itu sudah menghilangkan diri. Pergi begitu sahaja. Entah ke mana. Tidak ada yang melihatnya sejak semalam. Ahli rombongan begitu sedih. Malah ada yang menangis.

“Dia adalah nabi kita. Selama ini kita berjalan di belakangnya. Mengikuti dia.”

Lady Bazooka menyampaikan khabar itu pada Herwin, namun pemuda itu kelihatan tenang.

“Tak apalah. Lagipun kita dah tak ada masa. Jom kita jalan. Sekejap lagi langit akan berubah warna ungu.”

Mereka berlima mendaki sebuah bukit kecil tidak jauh dari ladang tempat mereka berkhemah semalam. Herwin mengajak mereka duduk di situ. Mereka duduk berbaris sambil memandang langit yang berwarna hijau redup.

“Semalam aku bermimpi,” kata Herwin. Namun kemudian tekaknya terasa begitu kering. Perit sekali. Sukar untuk menceritakannya. Di dalam mimpi itu dia diberitahu bahawa dia dari koloni bulan. Orang yang terpilih. Seseorang yang diberi kebebasan dalam hidupnya dan boleh melakukan apa saja yang diingininya. Dia merasa takut. Takut pada maklumat itu dan takut pada dirinya sendiri.

“Kau tak mahu melawat kubur orang tuamu?” soal Herwin pada Lady Bazooka yang duduk di sebelah kirinya.

Lady Bazooka menggeleng. “Aku tak mahu melawat sesiapa.”

“Kau tak mahu melawat aku?” soal Herwin lagi.

“Tapi kau ada di sini.”

“Tapi kalau aku jauh, kau mesti akan melawat aku, kan?”

Lady Bazooka sekadar mengangguk. Matanya sudah digenangi air.

“Aku pun akan mengunjungi kau. Kita akan bertemu di tengah jalan,” tambah Herwin. “Tapi aku akan melihat kau dulu sebab badanmu besar seperti dinosaur…”

Lady Bazooka tertawa. Air matanya sudah mula menitis.

Herwin kemudian menoleh ke arah Aloysius di sebelah kanannya. Tubuh itu dipeluk sebelum pelukannya dibalas. Empat saat berlalu. Pelukan yang sangat hangat. Herwin lalu melepaskannya.

“Aku mahu melihat matamu,” pinta Herwin.

Aloysius mendekatkan wajahnya pada Herwin agar lelaki itu dapat melihatnya dengan jelas.

“Aku masih boleh melihat bintang-bintang di matamu,” bisik Herwin perlahan.

Aloysius tersenyum sebelum mengangguk. Dia memegang kedua-dua belah bahu Herwin sebelum mengucup dahinya.

Herwin mengeluarkan bunga edelweiss yang disimpannya di dalam saku jaketnya dan menyerahkannya pada Aloysius. “Berikan pada ibumu.”

Aloysius menyambutnya. Dia kemudian menoleh ke belah kanannya. Disambut dengan wajah Dona yang sudah dibasahi air mata. Aloysius menyerahkan bunga itu ke tangannya sebelum mereka berpelukan. Dona menangis teresak-esak di dalam pelukan Aloysius. Mereka disakiti dan dikecewakan, namun kini sudah lega dan tidak lagi menyesal. Aloysius ingin memanggil Dona sebagaimana seorang anak memanggil wanita yang telah melahirkannya, sepertimana yang selalu dilakukannya dulu. Dia berharap dosanya akan diampunkan, sebagai seorang yang pernah meninggalkan rumah dan tidak berniat untuk kembali. Jauh di sudut hati dia tahu yang ibunya sangat mengasihinya, dan akan tetap mengasihinya sampai bila-bila.

Dona menangis semahu-mahunya. Dia bersyukur diberi kesempatan itu. Saat melihat Herwin dan Aloysius di puncak gunung itu, hatinya berdebar-debar. Perasaan bercampur-baur antara bingung dan gembira. Dia ingin mati tetapi masih juga ingin menikmati sisa hidup dengan anaknya. Untuk seketika dia membiarkan Benson memburunya dan melepaskan hidupnya pada takdir. Namun di dalam belon udara panas itu, dia merasa dia harus bertahan demi anaknya. Sehingga dia merayu agar Benson menangguhkan tugasnya.

Namun sekarang Benson sudah boleh melakukannya.

Dalam dua saat, langit berubah warna menjadi ungu muda, kemudian ungu tua. Kemudian seperti ada bebola besar yang tiba-tiba menjenguk melalui awan. Rasanya begitu dekat seperti dapat disentuh. Sangat sunyi. Angin seakan terhenti. Mereka hanya memandang dengan takjub. Dona menoleh ke arah Benson kemudian mengangguk. Benson menatapnya seketika dengan tatapan penuh cinta sebelum mengarahkan senjata pada jantung kekasihnya. Dia memejamkan mata. Dona memejamkan mata. Aloysius memejamkan mata.

Herwin dan Lady Bazooka berpelukan erat ketika angin tiba-tiba menjadi sangat kencang dan asteroid itu menonjolkan kepalanya melewati atmosfera bumi.

“Maaf,” bisik Lady Bazooka.

Herwin menggeleng. Dia tidak mahu mendengar ucapan itu.

“Maaf kerana aku tak dapat memberi apa yang kau mahu…” bisiknya lagi sambil teresak-esak.

“Inilah yang aku mahu… keluargaku sudah lengkap.”

Yang tidak diceritakan Herwin pada sesiapa di dalam mimpinya malam tadi adalah dia telah mendapatkan epifania. Dia bermimpi tentang orang-orang yang tersenyum bersamanya. Lady Bazooka dengan rambut palsu dan sepatu tumit tingginya adalah ibunya. Aloysius yang pendiam itu adalah abangnya. Dona yang kurus itu adalah makciknya. Benson yang penuh misteri itu adalah pakciknya. Dan Samuel yang mati tragis itu adalah ayahnya. Dia memiliki keluarga yang sempurna. Keluarga yang tidak dimiliki orang lain. Dan di dalam momen kesedaran sejenaknya itu dia dapat menyimpulkan, keluarga bukanlah sesuatu yang dilahirkan dari pertalian darah, tetapi orang yang kau temui dalam suatu perjalanan yang akan berusaha untuk terus bersamamu di sepanjang perjalanan itu.

Kemudian yang mereka rasakan adalah cahaya terang yang membutakan mata dan panas menyakitkan yang seketika. Dan semuanya berakhir.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/96086/sunyi

[SNEAK PEEK] BINGIT

BINGIT Oleh Jeehan

“Kira hari-hari I layan you macam you tu suami I, sampai bila eh kita kena hidup macam gini?”

Satu soalan cepu emas ke muka gua dilempar dari mulut perempuan gua. Gua diam, bangun, capai rokok, hisap. Berkepul-kepul asap gua hembus. Feeling sekejap hingga tiba-tiba bantal sampai ke muka gua.

“Kalau ye pun, you pakai la boxer tu, kalau jiran lalu nampak, malu jugak muka I ni.”

Faiza bangun dan masuk ke toilet, gua sarung boxer sambil rokok di bibir gua, terkenyit-kenyit mata gua tahan pedih bila asap rokok terkena bijik mata. Tak lama kemudian, Faiza keluar.

“I ni dahlah kecik lagi parents dah bercerai, mama I tu sendiri bab agama worst, tapi you tahu? I dengan mama suka dengar ceramah agama tau. Tapi selalunya bila dah dengar separuh jalan, kita orang tutup itu radio, kita orang rasa tak layak kita orang dengar ceramah sebab kita orang kotor.”

Sambil mengelap kaki, Faiza menyarungkan seluar pyjamas pula.

“Once you datang, I rasa I semakin dekat dengan neraka, I harap you boleh bimbing I. Tapi you sendiri hanyut dengan maksiat. I memanglah dah sesat, you tarik I lagi jauh.”

Itu jam gua rasa muka gua kena tampar. Tiba-tiba gua teringat Puan Fatimah, mak gua. Kala subuh, gua dengar dia mengaji, perlahan, habis mengaji, usap kepala gua, kasi cium sekali, dia pun pergi dapur bikin tugas dia sebagai isteri dan mak.

Gua ni anak yang degil, dari zaman primary school lagi. Bila bapak belasah gua, perempuan yang beranakkan gua itulah yang akan bela gua. Gua makin degil, gua berani tipu mak bapak. Banyak kali jugak dia orang dapat tahu gua ni jahanam. Bapak bising siap nak belasah gua lagi seperti selalu, tapi mak tetap cool, nasihat gua baik-baik. Tapi mata bulat gua ni selalu tunjukkan yang gua ni tak akan dengar cakap dia. Korang baca ni, mesti korang rasa nak ketawa, tapi korang kena ingat, gua ni tetap manusia, lahir dari benih Islam, gua juga bukan anak haram.

“I memang nak kahwin dengan you la, sayang.” Bohong. Gua tak pernah rasa nak kahwin dengan Faiza atau mana-mana perempuan. Gua masih muda pe.

“Kalau macam tu, kenapa you tak pernah kenalkan I dengan family you?” Faiza mula berbaring semula di tempat dia tadi, sambil sebelah tangan menongkat kepala.

“Okeylah, ini petang kita jumpa family I.”

“Puasa pun dah nak dekat, you tak rasa nak ajak I puasa?”

Satu lagi ayat yang gua rasa kena tampar. Gua sengih sahaja. “You pernah nampak I puasa ke?”

Faiza mengangkat bahu sambil mencebikkan mukanya. “Mana I tahu, I kenal you pun baru setahun.” Gua sudah habis sebatang rokok. Gua teguk air masak, gua naik semula ke atas katil dan masuk dalam selimut. Gua nampak Faiza jauhkan badan dia daripada gua.

Satu perkara yang korang kena tahu. Walau gua ni kaki stim macam-macam, satu stim yang gua tak layan, stim arak. Gua tak tahu kenapa, pernah gua cuba nak minum, seteguk, itu yang pertama dan terakhir. Masam, kelat, pahit, manis, gua tak mahu lagi dan kenapa gua rasa itu lagi besar dosanya daripada yang lain-lain dosa pun gua tak tahu.

Tak payah gebang pasal dosa. Gua akan jadi baik bila gua balik ke Toa Payoh. Korang tahu rumah siapa kat Toa Payoh tu? Itulah rumah mak yang sangat gua sayang dan bapak yang dalam diam gua kasih kat dia.

 

****

 

Perempuan itu datang dalam hidup gua, gua cintakan dia sepenuh hati, dia cuba jaga gua. Tapi gua tak pernah jaga dia. Dia tak pernah putus asa. Tapi satu ketika bila dia dan anak-anak diancam, Bani diseksa oleh Tony, dia terpaksa berpisah dengan gua yang terlalu dia cinta. Gua simpan dendam lama setelah kita orang berpisah. Itu perempuan tidak lagi gua panggil perempuan, gua gelarkan dia betina. Tidak cukup itu, gua selalu doakan keburukan dia. Tapi sebenarnya dia tetap setia sama gua. Hingga hari ini, dengan izin suami dia, dia tetap bersama gua. Menjaga gua. Betapa sialnya gua. Faiza, maafkan I.

Seorang gadis kecil yang dilahirkan di dunia tanpa dipinta. Membesar dengan penuh perhatian walau tanpa didikan agama, tanpa mengenal erti kasih sayang seorang bapak. Gua tak pernah bela dia, tapi dengan naluri darah, gua sayangkan dia. Sayang juga bila gua tak dapat bersama lama dengan dia. Apa yang terjadi pada dia tetap menjadi rahsia. Gua tak tahu apa sebenarnya yang berlaku pada dia. Itu anak gua nama dia Farah.

Seorang bapa yang merelakan dirinya menjadi bahan untuk dihina apabila anak lelakinya membuat celaka dalam kehidupan. Pangkat dia bukan jadi kehormatan lalu ditukar menjadi satu penghinaan. Maafkan orang, bapak.

Itulah perempuan tua yang gua sentiasa harapkan doa dia, perhatian dia. Dia tidak pernah berputus asa kepada gua yang selalu bikin celaka dalam hidup dia. Dia tetap bersabar. Itu perempuan tua bikin gua sudah berhutang airmata sama dia. Gua selalu fikir, mak takkan buang gua, gua terus membuat celaka, tapi hakikatnya walau mak tidak murka, Allah telah murka, bala demi bala gua terima semua dari perihal celaka yang gua bikin. Mak, maafkan orang.

“Dia ni kawan gua, sekarang sudah hilangkan barang Tony harga 80 ribu dolar, gua mahu lu tolong dia kasi settle hutang dengan Tony.” Gua masih ingat lagi ayat ini dia bilang.

Dengan dia ni gua ada beribu pengalaman. Kalau ikut dendam, sudah lama gua bunuh dia. Tapi gua berfikiran rasional, dia terpaksa. Gua pernah jadi pondan sama dia hanya kerana seorang anak. Gua pernah maki dia, tapi dia diam. Gua pernah tengok dia menangis dan dia jugak pernah tengok gua menangis. Gua tak kisah kalau dia nampak buruk gua, sebab gua akui dia sahabat gua selamanya. Thank you, Fadhil.

Roller coaster gua sudah berhenti.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/99750/BINGIT

[SNEAK PEEK] RAHSIA

RAHSIA Oleh Faizal Sulaiman

“Woi Sawi! Kau buat apa malam tadi?”

Sergahan Tajul mengejutkanku daripada lamunan panjang. Aku menjeling lelaki gendut itu dengan sebal. Dia mungkin sudah perasan yang bawah mataku sudah lebam akibat tidak cukup tidur. Walaupun kami tinggal sebumbung dan bekerja di tempat sama, aku dan dia sangat jarang bersua muka. Selalunya kami akan berkomunikasi menerusi WhatsApp walaupun berada dalam bilik masing-masing. Hanya bunyi-bunyian dari bilik air, TV terpasang ataupun kelentang-kelentung dari dapur yang menandakan aku atau Tajul berada di rumah.

“Aku tak boleh tidurlah!” balasku acuh tak acuh.

Dia tersenyum sinis. Keningnya terangkat-angkat. “Dapat lauk sedap ke malam tadi?”

Aku merengus. Aku tahu ‘lauk sedap’ yang dimaksudkannya itu. “Kau ingat aku macam kau ke?” ejekku sebelum menjeling Alex, seorang budak praktikal berdarah kacukan yang berjalan lenggang-lenggok menuju ke arah mesin fotostat. Aku perasan yang Tajul juga memandang gadis berpunggung lebar itu tanpa berkelip. Baru minggu lepas aku perasan yang dia berbual sakan dengan Alex dan mengajaknya keluar berjanji temu.

“Aku dah agak dah!” bidasku mencantas lamunan lelaki kacukan Melayu-Siam itu. Tajul tersengih-sengih sambil menggaru kepalanya yang tidak gatal. Matanya yang sepet seakan-akan terpejam kerana sengihan yang lebar.

“Rezeki, bro. Takkan aku nak tolak macam tu je. Nama pun lelaki, kan?”

Aku menjuih bibir. Huh! Aku pun lelaki. Tapi taklah gatal macam kau, lahanat! Kata-kata itu hanya tersangkut di celah kerongkong. Tidak berani hendak diluahkan secara terus terang. Tajul, walaupun badannya bersaiz beruang, wajahnya macho, mulutnya manis dan kaki perempuan, hatinya senipis kulit bawang. Sentapnya sahaja mungkin mengalahkan si Alex.

Aku meneruskan kerja dengan memasukkan data dari fail-fail yang semakin bertimbun ke dalam komputer. Tajul sudah lesap daripada pandangan. Mungkin dia sudah menabur kata-kata indah kepada Alex dengan mulut manisnya. Aku menggeleng. Tajul memang begitu, pantang bertembung dengan perempuan berdahi licin semua hendak diayatkannya. Aku pernah menegur sikapnya ketika di tahun akhir universiti dulu. Ubah cara, kataku. Nanti sudah kahwin susah. Tapi dia sekadar mengambil nasihatku umpama angin yang lalu. Peduli? Tidak sekali. Malah, ditempelaknya aku kerana tidak berani hendak mencabar diri.

“Orang jantan kena berani, bro,” marahnya. “Takkan kau nak jadi macam sawi ni, kot? Lembik je!” cemuhnya lagi lalu menunjukkan sawi tumis air yang dijamahnya bersama lauk-pauk ketika kami menikmati makan malam di Medan Selera Seksyen 2 Shah Alam waktu itu, lima tahun dahulu.

Sejak itu dia semakin ringan mulut memanggilku dengan gelaran ‘Sawi’. Mulanya aku marah. Yelah, Mak ngan Ayah bagi nama aku sedap, kot? Arif Mukminin Bin Abdul Jalil. Suka-suka embah dia je panggil aku Sawi. Tetapi selepas tahun berganti tahun, aku sudah tidak peduli dengan rasa marah itu. Telingaku sudah kebal agaknya.

Aku cuba fokus. Kemudian, aku hela nafas sambil menyelak fail tender dengan khusyuk. Aku baca isi kandungannya dengan teliti. Mataku tertancap pada terma-terma dan beberapa nombor penting. Tetapi selepas sepertiga bacaan, percubaanku untuk memberi sepenuh tumpuan nyata gagal. Fikiranku masih kuat mengenangkan mimpi ngeri malam tadi. Rasa tidak keruan menjelma. Kaca mata aku ditanggalkan lalu dicampakkan ke timbunan kertas di atas meja.

Butang minimize Microsoft Excel ditekan dengan sekali klik. Kursor digerakkan ke ikon Mozilla Firefox. Klik. Enjin Google terpapar. Jari-jemariku dilarikan ke papan kekunci, kemudiannya menaip TAFSIRAN MIMPI BERULANG di ruangan carian sebelum menekan kekunci enter. Mataku tertumpu pada senarai hasil carian yang terpapar sesaat pantasnya. Liar pandanganku melirik ke kiri dan ke kanan lalu membaca setiap hasil carian yang mungkin berpadanan.

iPhone 5S kuning keemasanku bergetar dengan senyap. Aku hentikan bacaan kemudian melirik pandang ke arah skrin telefon pintar yang memaparkan pesanan WhatsApp. Satu pesanan kiriman Mak di kampung. Kedua-dua keningku bercantum.

“Salam Arif. Hujung minggu ni boleh balik? Atuk rindu. Sian dia. Sekarang pun bukan sihat sangat. Balik ye, nak.”

Aku meraup wajah yang semakin lesu dan perasaan serba salah kemudian muncul. Jujurnya aku bukan keberatan hendak pulang ke kampung, mengambil kira jarak perjalanan dari rumah sewaku di Puncak Alam ke Sungai Besar bukanlah perjalanan yang jauh. Satu jam sekiranya tidak berlaku kesesakan. Dua jam mungkin ketika musim perayaan. Itu pun jarang-jarang. Tetapi apabila mengenangkan timbunan kerja yang masih belum selesai, perasaanku culas untuk menjejakkan kaki ke sana.

Usai pulang kerja, aku luahkan hal ini kepada Tajul. Dan seperti selalu, aku sudah boleh mengagak respon lelaki itu. Dia akan ketawa dahulu. Tawanya besar, terputus-putus dan kedengaran seperti dibuat-buat. Aku menggelarnya ‘ketawa orang kaya.’ Selepas dia ketawa dengan jengkel, penamparnya pula hinggap ke bahuku.

“Kau ni bernasib baik, tau. Ada keluarga lagi. Aku ni siapa-siapa pun takde,” tingkahnya sambil menghembus Gudang Garam dengan asyik. Aku diam sekejap kemudian bangun menuju ke dapur untuk meneguk segelas dua air sejuk dari dalam peti sejuk. “Balik jelah, Rep. Entah-entah ada benda yang Mak Ayah kau nak bagitau,” laungnya dari ruang tamu. Aku tidak menjawab sebaliknya masih menimbangkan cadangan itu. “Pasal kerja tu kau pejam mata je. Kerja tu esok lusa boleh settle. Mak Ayah kau tu takde gantinya, beb!” sambungnya.

****

Aku membawa Atuk pulang ke rumah selepas dua malam kami sekeluarga di Hospital Pantai. Jangkaan Mak dan Ayah tepat: Doktor Hakim dan beberapa pegawai perubatan lain gagal mengesan penyakit Atuk. Kata mereka, mental dan fizikal Atuk masih sihat, cuma dia sudah tua. Kerana itu pergerakannya terbatas dan butir cakapnya juga tidak berapa jelas. Sampai di situ aku dihambat bisu. Beberapa malam aku di kampung, Atuk dengan selesanya bercakap secara jelas kepadaku jadi aku menganggap dakwaan doktor itu tidak benar.

Aku mencempung Atuk dan merebahkannya ke tempat pembaringan. Dia tidur nyenyak, ketika kami membawanya keluar dari hospital itu pun dia masih tidur. Usai menguruskan Atuk, Mak menyuruhku berehat. Aku terus masuk ke bilik lalu menguncinya dari dalam dan ingatanku terus berputar kepada kotak misteri yang aku jumpa itu.

Aku mencangkung dan menyelak cadar katil dan kotak itu masih ada tersimpan di situ. Senyumanku lega lalu kotak itu aku tarik keluar dengan berhati-hati dan aku pangku. Aku bimbang juga kalau ada jembalang yang keluar secara tiba-tiba dari dalamnya hingga membuatkan aku teragak-agak untuk menyentuh. Tetapi aku harus kuat. Aku perlu melindungi keluarga yang tercinta.

Permukaan kotak itu aku usap perlahan-lahan, lembut seperti kain kapas biasa. Aku buka kain hitam yang membungkusnya dengan berhati-hati hingga aku terlihat sebuah peti kayu berbentuk segi empat, sama ukurannya dengan tepak sirih yang disimpan Mak di dalam almari cermin di ruang tamu. Peti kayu itu masih berkilat. Mungkin kerana kesan gris dengan minyak hitamnya menjadikan ia tidak lapuk dimakan zaman.

Penutupnya dibuka. Aku tersentak. Jantungku tiba-tiba berdebar. Kelihatan di dalam peti itu sebuah bekas air yang diperbuat daripada tanah liat berwarna coklat gelap bersaiz sebesar telapak tangan yang sumbing sedikit pada bibirnya. Bekas air itu ditutup dengan kain hitam yang diikat dengan dawai. Apabila ditekan permukaannya, aku terasa seperti ada sesuatu yang lembut dan bergumpal di dalamnya. Aku angkat bekas air itu separas telinga lalu digoncang-goncang sedikit tapi anehnya tidak ada sebarang bunyi yang terhasil. Lalu aku letakkannya semula di sebelah sehelai kain kuning diraja yang sudah lusuh, yang dilipat kemas-kemas dan diikat dengan dawai yang semakin berkarat.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/97518/RAHSIA

[SNEAK PEEK] SUNYI

SUNYI Oleh Nuril Basri

Hari ke-21

Mereka bermalam di dalam sebuah pawagam di dalam sebuah pusat membeli-belah agak jauh dari pusat bandar. Kerusi pawagam itu boleh tahan selesanya dan mereka dapat tidur dengan nyenyak. Gelandangan yang dikejar Herwin tadi telah membawa mereka ke pusat membeli-belah itu. Pusat membelibelah itu masih banyak barang, mungkin tidak ramai yang tahu kerana kedudukannya yang agak jauh dan tersorok. Mereka masuk dan menemui sebuah restoran Itali yang mempunyai banyak stok makanan. Jadi selepas memasak makan malam, mereka mengajak gelandangan-gelandangan itu untuk turut sama makan. Kemudian semuanya tidur nyenyak di kerusi pawagam yang empuk.
Pagi menjelang. Matahari bersinar redup. Herwin yang bangun awal sedang menyelongkar dapur restoran Itali semalam. Aloysius di belakangnya menggosok-gosok mata sebelum mencuci muka. Kemudian duduk di sebuah sofa yang menghadap sebuah meja bulat.
Selepas berjaya menemui separuh bungkus serbuk kopi dalam bungkusan bergulung, Herwin mengambil gelas plastik di atas rak. Tanpa berfikir panjang, dia membancuh kopi itu dengan air sejuk. Kemudian mencicipnya. “Bleurghhh….” ujarnya sambil menjelirkan lidah. “Sedap.” Berbeza sekali dengan reaksinya sebentar tadi.
Dia menawarkan kopi itu pada Aloysius tetapi Aloysius menggeleng. Herwin membawa gelasnya ke meja dan duduk di sofa yang berhadapan dengan sofa yang diduduki Aloysius.
“Talking over coffee,” ujarnya sambil tersengih.
Aloysius tidak menjawab. Di dalam hatinya, dia sangat ingin untuk mendengar muzik. Sebelum ini dia suka melepak di café sambil mendengar lagu. Tetapi yang didengarnya hari ini hanya dengusan nafas Herwin yang kedengaran kasar dan mengganggu.
“Jadi sekarang apa?” tanya Herwin.
“Apa?”
“Apa lagi yang kita nak buat?”
“Tidak tahu.” Aloysius mengedikkan bahunya.
“Kau tidak ingin pulang berjumpa keluargamu?”
Aloysius memalingkan wajahnya. Kelihatan tidak bersedia untuk menjawab pertanyaan itu.
“Tapi kau ada keluarga?” tanya Herwin lagi.
“Tidak…” jawab Aloysius, “…tahu,” sambungnya perlahan.
Herwin mengerutkan dahi. Jawapan yang pelik. Dia meneguk lagi kopi yang pahit itu, cuba memahami. Kemudian dia bersandar dan menutup matanya. Dia duduk tegak sambil menggumamkan sesuatu. Selepas dua minit yang mendebarkan, Herwin membuka matanya. “Sudah,” ujarnya sambil tersenyum.
“Kalau tidur lagi, aku tinggalkan kau.”
“Bukan tidur. Tadi tu berdoa.”
Aloysius mendengus jengkel.
“Hari ini aku akan puasa, sampai kebuluran. Sampai ususku pecah,” ujar Herwin.
“Sebab?”
“Supaya Tuhan akan mengasihani aku. Dan kemudian mengkabulkan semua doaku.”
“Lawak. Minta dikasihani. Dasar pengemis,” ejek Aloysius.
“Aku berdoa supaya ingatanku kembali supaya aku boleh mengingat masa laluku. Jadi aku boleh mengingat kampung halaman. Ingat keluargaku. Atau sesiapa saja dari masa laluku. Supaya aku ada tempat untuk pulang.”
Kata-kata itu keluar dari mulutnya seperti banjir. Gelas di tangan digoyang-goyangkan sedikit. Aloysius menoleh ke arah lain, tidak mahu memandang wajahnya. Dia fikir Herwin itu terlalu naif, tetapi dia tidak mampu melakukan apa-apa untuk membantunya.
“Sebab aku tak ada arah tujuan, aku akan ikut ke mana engkau pergi,” lanjut Herwin lagi. “Aku akan jadi bayang-bayang kau. Aku akan ikut ke mana saja kau pergi.”
Aloysius menggeleng. “Tak mahu. Kau bayang-bayang yang menyusahkan.”
“Kalau macam tu, apa kata kau ikut aku?” tawar Herwin penuh semangat. “Aku tak kisah.”
“Aku tak nak ikut pengaruh buruk.”
Herwin berfikir sejenak. Kemudian dia mendekatkan wajahnya ke depan. Aloysius berkerut kehairanan.
“Apa?”
“Tengok muka aku. Nampak, kan?”
“Nampak. Jadi kenapa?”
“Kau rasa aku orang apa? Maksud aku, asal dari mana? Boleh teka tak?”
Kali ini Aloysius menatap wajah lelaki di hadapannya tepat-tepat. Setiap sisi diperhatikan. Warna kulitnya tidak gelap atau sawo matang. Agak cerah tetapi ada kesan dibakar matahari. Ada parut kecil di hujung bibirnya. Hidungnya terbentuk walaupun tidak terlalu mancung. Garis rahangnya tidak terlalu jelas. Yang menarik adalah kening sebelah kirinya. Kerana hujung keningnya menaik ke atas sedikit, seperti tanduk. Membuat keningnya tampak tidak seimbang. Namun secara keseluruhannya, wajahnya kelihatan menyenangkan. Tidak garang.
Selepas berfikir untuk beberapa ketika, Aloysius menggeleng.
“Sekarang lihat tubuhku. Boleh teka?” soal Herwin sambil berpusing-pusing di hadapan Aloysius, persis peserta pertandingan model.
Aloysius menggeleng lagi.
“Tahu tak?”
“Tak tahu,” sahut Aloysius malas. Tetapi memang benar. Tubuh Herwin tampak biasa saja. Sama seperti orang lain. Tidak gemuk tetapi tidak terlalu kurus. Tingginya sederhana. Semuanya tampak sama pada Aloysius.
“Kalau dengar pelatku bila bercakap?”
Aloysius menutup telinganya. “Sama macam orang lain di kota ini,” ujarnya cepat tanpa mahu mendengar Herwin yang diketahuinya boleh bercakap tanpa henti.
“Mungkin sebab aku dah terlalu lama di sini, kan?”
Aloysius mengangkat bahu. “Bukannya kau kata kau asal dari bulan?”
Herwin menggaru kepala. Dia duduk kembali lalu menepuk dahinya. “Betul kata kau. Aku hampir-hampir lupa,” ujarnya sebelum mencapai gelas kopi sejuk itu dan meneguknya lagi. “Tapi… walaupun aku dari bulan, aku rasa masa diturunkan ke bumi, mestilah ada keluarga yang menjagaku, kan? Tak masuk akal kalau dari bayi aku sendirian. Mesti ada yang jaga aku, kan?”
“Kalau kau tak ingat masa lalu kau, mungkin kenyataannya kau diturunkan ke bumi ketika kau sudah dewasa.” Entah kenapa Aloysius mengatakan perkara itu. Seolah-olah terjebak dengan cerita khayalan lelaki di hadapannya.
PAP! Herwin menepuk meja. “Hah! Tak mustahil!” ujarnya penuh semangat. Kemudian riak wajahnya berubah lagi. “Tapi rasanya tak juga. Rasanya aku masih ingat secara samar-samar ibu bapaku.”
“Ingat?”
Herwin mengingat. “Tapi sekarang dah lupa balik. Tadi ingat sekejap saja. Macam flash kamera.”
“Hah?”
“Kadang-kadang melalui mimpi. Aku seperti menonton filem tentang masa laluku. Ada ibu bapa dan adik-beradik lelaki. Tapi setiap kali terbangun, aku akan lupa tentang mimpi-mimpiku. Macam menggenggam pasir. Sekuat mana kau berusaha untuk mengingati mimpi, lama-lama kau akan lupa.”
Tiba-tiba cermin tingkap seakan bergetar. Sekaligus kedengaran denting gelas dan pinggan mangkuk. Kerusi mereka seakan bergoyang. Tetapi tidak lama, cuma tujuh saat.
“Gempa lagi,” keluh Herwin sambil memegang lengan kerusi.
“Kita kena keluar dari sini,” ajak Aloysius yang khuatir akan ada gempa susulan dan mereka akan terperangkap di situ.
Mereka keluar dari pusat membeli-belah itu untuk menemui jalan yang kelihatan kosong dan sedih. Persis seperti dalam filem di mana sesebuah tempat itu diserang raksasa ganas. Akhbar-akhbar lama berterbangan ditiup angin yang terasa semakin dingin. Herwin menarik zip jaketnya rapat ke atas.
“Sekarang aku rasa aku tahu ke mana aku akan pergi,” ujarnya tiba-tiba selepas beberapa ketika mereka terdiam.
“Ke mana?”
“Wherever… whatever. Have a nice day. Aku mahu mengumpulkan kepingan-kepingan masa laluku. Mahu mencari siapa diriku sebenarnya.”
“Huh!” Aloysius mencebik. Tak sangka dia akan pernah bertemu orang sentimental seperti Herwin. Sebenarnya dia boleh saja meninggalkan lelaki ini sekarang. Pergi ke arah yang lain. Tetapi pada saat ini rasanya dia tidak mahu berjalan sendirian. Bukankah lebih baik kalau ada satu tujuan? Dia sendiri pun tidak ada sesiapa yang ingin ditemui atau dihubunginya.
“Nak mula dari mana?” soal Aloysius kemudian.
“Dari jalan di depan sana,” tuding Herwin. “Aku bersahabat dengan alam. Aku ini kawan angin, kawan bulan. Aku boleh membaca dedaunan dan bercakap dengan cuaca. Dan haiwan-haiwan bercerita padaku.”
Herwin mula melangkah mengikut arah angin yang berhembus dan bersiul-siul, berlumba-lumba dengan carikan-carikan akhbar dan debu-debu yang berterbangan. Kalau melawan arah angin, rasanya akan lebih berat, fikirnya. Angin pasti mahu menghantarku ke sebuah tempat.
Dalam diam, Aloysius mengikutinya.
Mungkin angin tidak selamanya hanya mendinginkan hawa panas. Tidak selamanya menyumbang mual dan kembung. Angin itu membawa Herwin kepada sebuah kenderaan yang terparkir di pinggir jalan.
“Kereta,” ujar Herwin lalu berjalan menghampiri kereta itu. Dia menoleh ke belakang, memanggil Aloysius yang ikut berjalan menyamai langkahnya. “Kereta! Kereta!”

****

Hari ke-21, pagi

Mereka berdiri di hadapan sebuah van berwarna perak yang kelihatan masih elok. Herwin mengintai ke dalam van bercermin gelap itu. Kosong.
Aloysius mencuba membuka pintu, mahu melihat sama ada kunci van itu ada di dalam. Tiba-tiba van bergoyang kuat, membuat mereka berdua terperanjat.
HAH!
Seseorang melompat dari sebalik badan van dan menyergah Herwin. Herwin yang benar-benar terkejut terus jatuh dan tertidur selepas melihat wajah lelaki itu.
“Eh… pengsan…” ujar lelaki yang menyergah tadi. Wajahnya pucat, sebelah tangannya menutup mulut dan sebelah lagi menuding ke arah Herwin yang terbaring di atas jalan dengan mata tertutup.

──♦──

Herwin membuka matanya perlahan-lahan. Dia di dalam van yang sedang bergerak, terbaring di tempat duduk tengah. Tubuhnya bergoyang-goyang seiring gerakan kenderaan itu. Entah sudah berapa jam dia tertidur, dia tidak ingat.
“Monster…” getusnya. Samar-samar dia mula teringat apa yang terjadi. Van itu tadi tiba-tiba bergoyang kuat sebelum ada seseorang menyergahnya kuat. Perlahan-lahan dia bangun, mahu melihat siapa yang sedang memandu.
Rupanya Aloysius sedang memandu, pandangannya fokus ke hadapan. Herwin memegang kepalanya. Masih pening. Rasanya dia ingin tidur semula.
“Hai… dah bangun!” satu suara mengejutkannya. Herwin menoleh. Lelaki yang menakutkan itu duduk di sebelah Aloysius. Dia tersenyum namun kelihatan ngeri sekali. Giginya besar-besar. Suaranya serak dan kasar, tetapi nadanya mesra. Tidak sepadan dengan bentuk tubuhnya atau wajahnya yang lebar dipenuhi lubang-lubang bekas jerawat.
Herwin tersentak. Dia memejamkan matanya rapat-rapat sambil berharap itu semua adalah mimpi. Kemudian dia membuka matanya semula namun lelaki yang digelarnya raksasa itu masih di situ.
“Hello…” ujar orang itu lagi, masih tersenyum.
Herwin menjauhkan diri dari lelaki itu, pandangannya penuh waspada. Kalau diikutkan hati, mahu saja dia membuka pintu van dan melompat keluar.
“Tolong!” tiba-tiba Herwin menjerit. Matanya terbeliak, penuh ketakutan. “Tolongggg!!”
“Hish! Kau ingat aku ni apa?” soal lelaki itu dengan riak tersinggung.
“Kau nak menculik kami ya? Toloooonggg!!!” pekik Herwin lagi. “Aloy! Al!” panggil Herwin tanpa mengalihkan pandangannya dari lelaki itu, risau akan diserang tiba-tiba.
“Eh, ingat aku tak ada kerja lain? Dasar kurang ajar.”
“Jangan merepek, Win. Kita bukan diculik,” ujar Aloysius tanpa menoleh. Nadanya tenang saja.
Jantung Herwin berdegup kencang, seakan mahu melompat keluar dari dadanya. “Jadi, kita sekarang dibawa ke mana? Kenapa aku diikat begini? Tak boleh bergerak, tau?” keluh Herwin takut-takut.
“Jangan merepek! Siapa yang ikat kau?” soal Aloysius lagi.
Herwin kemudian memeriksa kaki dan tangannya. Tidak terikat. Dia menoleh ke arah lelaki itu yang sedang memerhatikannya dengan muka masam. “Syaitan! Syaitan!” jeritnya lagi.
“Cakap elok-elok sikit…”
“Kita diculik syaitan!!” raung Herwin sambil menutup mukanya penuh dramatik.
“Hey! Aku tak menculik kau! Aku bukan syaitan!” tempik lelaki itu lagi.
Namun kata-kata itu tidak membuatkan Herwin tenang, sebaliknya dia semakin galak menjerit-jerit. Lelaki yang digelar syaitan tadi berdengus lalu kembali menoleh ke depan. Dia melirik ke arah Aloysius yang kelihatan selamba.
“Kawan kau tu belum makan ubat ke?” soalnya.
“Pedulikan dia. Nanti dia senyaplah,” sahut Aloysius tenang.
Lima minit kemudian, Herwin berhenti melaung-laung dan merepek-repek. Tiba-tiba dia rebah di kerusi, tubuhnya mengejang sebelum kemudian dia tertidur. Untuk beberapa ketika, keadaan di dalam van itu tenang. Aloysius meneruskan pemanduannya.

──♦──

Saat Herwin terjaga, van yang dipandu Aloysius tadi sedang berhenti di sebuah stesen minyak. Dia sendirian di dalam van. Bila menjenguk ke luar tingkap, dia melihat Aloysius dan lelaki aneh itu sama-sama keluar dari sebuah kedai kecil yang sudah licin isinya dikerjakan perompak.
Herwin membuka cermin tingkap. Ada tercetus di dalam kotak fikirannya untuk lari bersama van ini tetapi dia tidak boleh memandu dan tidak mungkin dia akan meninggalkan Aloysius dengan lelaki aneh itu yang mungkin sudah memukaunya.
“Hey!” jerit Herwin kuat, memanggil. Dia melambai-lambai mengajak pergi. Mungkin Aloysius bijak dan boleh melompat masuk ke dalam van dan terus memandu meninggalkan lelaki raksasa itu.
Namun Aloysius tetap santai. Tidak ada riak risau atau khuatir di wajahnya. Dia dan lelaki aneh itu terus memeriksa beberapa pam minyak yang nampaknya sudah tidak berfungsi. Kemudian mereka sama-sama menuju ke van dan masuk.
“Huh! Semua habis. Tak setitik pun yang tinggal,” keluh lelaki aneh itu. Dia tidak menoleh langsung ke belakang. “Macam mana sekarang? Minyak kita hampir habis.”
Herwin memerhatikan lelaki itu. Dia memakai seluar yoga yang ketat, mempertontonkan pahanya yang sebesar perut Herwin dan betisnya yang sebesar anak pokok pisang. Rambut ikal separas siku berwarna coklat terang itu pastilah rambut palsu. Dan sepasang kasut tumit tinggi yang nampaknya kelihatan seperti terlalu kecil untuknya nampak lusuh. Wajahnya dimekap tebal dan aneh, dengan bulu mata palsu seperti ulat bulu, gincu merah terang, pembayang mata warna hijau dan bedak putih dengan dua tompok merah di pipinya itulah yang membuat Herwin sampai menjerit-jerit ketakutan tadi.
Aloysius menghidupkan enjin van. “Mungkin nanti akan ada orang jual di tepi jalan,” ujarnya sebelum mula memandu.
“Hey! Heyyy!” tempik Herwin lagi.
“Apa?” lirik Aloysius.
“Kita nak ke mana? Kenapa syaitan ni masih ada dengan kita?”
Lelaki itu menoleh sebelum membeliak. “Kurang ajar. Aku dah tumpangkan kau, kau panggil aku syaitan?”
“Ratu syaitan marah-marah,” ujar Herwin yang sudah tidak setakut tadi. Sejak terbangun kali kedua dan dapat melihat wajah lelaki aneh itu lebih dekat, dia mendapat keberanian luar biasa. Setidaknya kalau lelaki itu mengamuk, akan ada Aloysius yang boleh membantunya sementara dia menarik rambut palsunya yang menjengkelkan itu. Semua pondan paling benci kalau rambutnya ditarik.
“Siapa yang syaitan?” tempik lelaki itu lagi.
“Kalau bukan syaitan, jadi apa? Pondan gila?”
“Siapa yang pondan? Aku ni showgirl! Performer!” bentaknya.
“Seram gila. Aku takut dimakan.”
Lelaki itu menjegil marah. “Kalau takut, turun di sini sekarang!”
Herwin terdiam seketika. “Tak nak. Aku tak mahu tinggalkan kawan aku sendirian. Nanti kau pukau dia.”
“Gila!” cemuh lelaki itu. “Siapa yang nak pukau kawan kau? Ingat aku tak ada kerja lain?”
“Kau nampak macam pondan gemuk yang jahat,” ujar Herwin perlahan.
Lelaki itu menoleh dengan mata terbeliak, ekspresi wajahnya menyeramkan. Seolah-olah asap keluar dari hidungnya dan rambutnya bertukar menjadi ratusan ekor ular. Herwin tertunduk ketakutan. “Mamaaaa….”
Tiada lagi kata-kata sepanjang perjalanan. Sunyi. Lelaki itu sudah kembali memandang ke hadapan. Herwin bersandar di kerusi sambil memandang ke luar. Entah ke mana arah tujuan mereka.
Angin berhembus melalui tingkap yang dibiar terbuka. Pendingin hawa sengaja dimatikan untuk menjimatkan minyak. Tiba-tiba Herwin menjengukkan kepalanya keluar tingkap sambil memicing-micingkan mata dan menjelirkan lidah.
“Hey! Kau buat apa?” bentak Aloysius dari depan.
“Aku jadi anjing,” ujar Herwin sebelum menyalak-nyalak. “Woof! Woof! Awoooo! Awooooo!”
“Dia ni memang dah gila!” cemuh lelaki aneh itu.
Setelah merasakan lidahnya kebas kerana diterpa angin dingin, Herwin kembali duduk dan mengecilkan bukaan tingkap agar tidak terlalu banyak angin yang masuk. Dia sendawa berkali-kali. “Kenyang makan angin. Boleh masuk angin,” gumamnya sendiri. Kemudian dia duduk diam. Menjadi anjing yang baik.
Mereka mula masuk ke lebuhraya. Melalui plaza tol yang tidak berorang. Semua palang besi terangkat jadi tiada halangan untuk mereka lalu.
Di jalanan, kadang-kadang terlihat satu dua kereta yang sedang memecut. Di pinggir jalan pula kelihatan kereta yang tersadai, cermin-cerminnya sudah dipecahkan. Mungkin kesan rompakan. Ada beberapa orang yang berdiri di tepi jalan sambil melambai-lambai. Mungkin berniat untuk menumpang. Tetapi lelaki aneh itu menghalang Aloysius daripada berhenti.
“Jangan pedulikan mereka! Jalan terus!”
“Tak nak ajak? Kesian tau,” getus Herwin.
“Biarkan saja. Entah-entah mereka orang jahat. Pura-pura meminta tumpang. Nanti bila dah masuk dalam kereta, mungkin mereka akan bunuh kita dan merampas bekalan makanan dan van ni. Jangan naif sangat. Dalam filem selalu terjadi macam ni,” sungut lelaki itu.
Mata Herwin bercahaya. “Ada makanan?”
“Bawah tempat duduk belakang kau. Ada biskut.”
Herwin menjenguk. Ada setin biskut yang belum dibuka. Dia mencapainya rakus.
“Jangan makan semua. Makan sikit-sikit,” tegur lelaki itu. Tetapi Herwin sudah mengunyah dua keping sekaligus.
“Sedapnya,” puji Herwin. Sekarang dia jauh lebih tenang dan mula lebih ramah pada raksasa yang rupa-rupanya baik hati itu. “Nama aku Herwin, boleh panggil Win. Aku asal dari koloni bulan.”
“Okay. Tadi kawan kau pun dah cerita pasal kau. Kau boleh panggil aku Lady Laser 2000 atau Lady Bazooka,” ujarnya dengan suara lembut yang dibuat-buat dan mata yang dikedipkan laju-laju.
“Apa tu?”
“Nama panggilan aku. Sebab selalu beraksi dengan senapang besar atau bunga api semasa pertunjukan. Jadi mereka beri aku nama gelaran tu.”
“Kenapa bukan Diplodocus?”
“Diplo…apa?”
“Diplodocus. Sejenis dinosaur. Badan besar tapi hatinya baik,” ujar Herwin sambil mengambil sekeping lagi biskut.
“Bagi tin biskut tu ke sini! Dasar kurang ajar. Dah diberi makan lepas tu mengejek-ejek orang.”
Herwin menyembunyikan tin biskut itu di belakang badannya. “Tak boleh. Barang yang dah diberi dengan orang tak boleh ambik balik. Nanti buruk siku. Tak takut buruk siku ke, Diplo? Nanti susah nak makan.”
Lelaki berbadan besar itu berpusing, cuba menggapai-gapai tubuh Herwin dengan geram. “Eh… ke sini kau! Nanti aku buat mulut kau jadi buruk!”
Herwin tertawa besar. Gembira kerana dapat mengenakan Lady Bazooka itu.
Sudah hampir sejam perjalanan mereka menyusuri lebuhraya. Beberapa kenderaan yang memotong membunyikan hon. Aloysius membalas dengan membunyikan hon sambil menjaga jarak antara van mereka dengan kereta-kereta lain. Memang tidak banyak kenderaan di jalan hari ini. Semalam pasti suasananya kecoh sekali.
Perlahan-lahan kelajuan van berkurangan. Van itu tersentak-sentak saat mereka keluar dari lebuhraya menuju ke jalan biasa. Kenderaan itu berhenti sepenuhnya, serentak menghentikan perbalahan antara Herwin dan Lady Bazooka. Mereka saling berpandangan sebelum menoleh ke arah Aloysius yang termangu di balik stereng.
“Minyak habis,” keluhnya.
Herwin menoleh ke arah Lady Bazooka. “Ni mesti kau yang minum minyak tu tadi kan, Diplo?”

──♦──

Mereka bertiga turun dari van dan memeriksa keadaan sekitar. Kehabisan minyak itu memang sudah dijangka tetapi mereka tidak jangka secepat ini dan sejauh ini dari tujuan mereka. Jalan memang sudah mula menanjak tetapi tidak bermakna mereka sudah hampir ke destinasi.
Mereka berdiri di tepi jalan. Sesekali Lady Bazooka berusaha menahan kenderaan yang lalu-lalang. Aloysius melirik tidak senang. Dia takut ada yang akan mengambil kesempatan ke atas mereka.
Melihat kerutan pada kening Aloysius, Lady Bazooka menjelaskan. “Mungkin ada yang ada minyak lebih, atau sudi tumpangkan kita,” jelasnya.
“Sebenarnya kita nak ke mana?” soal Herwin yang masih mengepit tin biskut di ketiaknya.
“Ke gunung. Aku perlu ke gunung,” sahut Lady Bazooka serius. “Oh… nak balik ke habitat asal ke?”
Nyaris saja kepala Herwin diketuk dengan penumbuk Lady Bazooka yang besar itu. Herwin lari agak jauh sambil ketawa terkekeh-kekeh. Lady Bazooka mahu mengejar tetapi teringat kasut tumit tinggi yang dipakainya, dia berhenti. Walaupun dia bukan di atas pentas, dia masih mahu menjaga keanggunannya sesuai dengan namanya, Lady.
Mereka terdiam sejenak. Lady Bazooka masih terjengukjenguk, menunggu kereta yang sudi berhenti.
“Tadi aku tertidur dua kali sebab diplodocus…”
“Kau diam!” bentak Lady Bazooka berang.
“Brrr… sejuknya,” ujar Herwin sambil memeluk erat tin biskut. “Kalau nak naik gunung, tak jauh lagi puncaknya,” ujarnya sambil memandang sekeliling. Sudah mula banyak pokok tinggi. “Kita boleh jalan kaki.”
“Ini bukan puncak gunungnya,” jelas Lady Bazooka. “Jauh lagi.”
“Kau mahu ke puncak mana? Sama saja gunung, kan?”
“Ini bukan puncak gunung. Kau kenal puncak gunung atau tidak?” sindir Lady Bazooka.
“Tahuuuuu… puncak. Di gunung. Kau nak buat apa atas gunung? Terjun bebas?”
“Banyak tanya pulak. Kenapa nak sibuk-sibuk urusan orang?”
“Huh!” keluh Herwin. “Tanya pun tak boleh. Ye lah, kita tahan kereta lain. Kalau perlu, kita berhenti di depannya. Pasang badan,” usulnya lagi.
Lady Bazooka tersengih. Dia melembutkan suaranya, tangannya dihayun-hayun meniru gaya perempuan. Bahu Herwin ditepuk. “La, takkan nak tinggalkan van ni? Nanti balik kampung abang nak naik apa?”
“Ish… seram…” ujar Herwin sambil menggigil.
Dia menoleh ke arah Aloysius yang diam sahaja dari tadi. Lelaki itu menggosok-gosok kedua-dua telapak tangannya sambil menghembus-hembus udara hangat dari mulut. Kedinginan. Mengingat kata Lady Bazooka tadi membuat hati Herwin tersentuh.
“Kampung tu apa? Aku tak ada kampung. Tak perlu berlagak bijak,” ujar Herwin agak kasar.
Lady Bazooka mencebik. “Tadi kawan kau kata kamu berdua perlu van ni untuk balik kampung. Jumpa orang tua, saudara-mara. Tapi ini van aku dan aku perlu pergi ke puncak gunung. Ada urusan penting. Lepas tu aku takkan perlukan van itu lagi. Jadi tadi perjanjian kami, kawan kau akan hantar aku ke gunung kemudian kamu berdua boleh bawak van ni pergi ke mana saja yang kamu suka. Faham?”
“Okay…” jawab Herwin acuh tak acuh. “Kau rasa minyak ni boleh diganti dengan air kencing tak? Dari tadi aku tahan kencing.”
“Gila!” bentak Lady Bazooka lagi. Dia menoleh ke arah Aloysius. “Kawan kau ni bodoh ke apa?”
“Sebaik-baiknya kita cari orang yang jual minyak dulu,” putus Aloysius.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/96086/sunyi

[SNEAK PEEK] DELIMA

9789670954691-medium
DELIMA Oleh Regina Ibrahim

 

Manusia berjanji meluah kata,
terlalu manis terlupa tuhan,
antara permata dengan permata,
Delima juga jadi pilihan.

Hujan, musim tengkujuh sekarang jadi tidak menentu dan sukar diramal, berterusan dari petang hinggalah ke malam. Jam menunjukkan tepat 9 malam. Ruby mengambil keputusan untuk tidak ke mana-mana. Dia malas menonton televisyen. Tidak ada apa yang menarik. Bolak-balik rancangan hiburan, lawak jenaka yang tidak lucu dan rancangan gosip palsu artis-artis yang hanya bertujuan mahu kekal di persada, disanggah pula dengan jawapan skema membosankan. Tidak menarik langsung atau hatinya yang resah tidak damai?

Sambil duduk di balkoni melihat langit kelam Kuala Lumpur dari apartmen mewah di Ampang, dia mengimbau kembali kenangan silam, bagaimana dia boleh hadir di kota besar ini. Kota yang tidak pernah kenal erti kasihan pada para penghuninya. Manusia KL masing-masing membawa haluan diri, dia juga mungkin termasuk antara satu dalam beribu-ribu manusia KL yang bersifat sama. Kota yang pantas, manusia yang bergerak semakin laju, menipu, ditipu menjadi hal yang biasa, diterjemahkan pula sebagai hidup yang progresif.

Kuala Lumpur membuatkan dia jadi lebih berani, orang di Kuala Lumpur juga yang mengajar dia jadi begitu. Kehidupan remaja di Pulau Pinang suatu ketika dulu, walaupun menggerunkan, tidak pernah sama dengan apa yang dia lalui di Kuala Lumpur. Kerjaya ini menuntut dia bertutur bahasa Inggeris dengan lancar. Kelas dialek Indonesia juga lancar begitu juga dengan kelas tatarias diri, dipendekkan cerita, dia sudah siap untuk menakluki Asia. Tidak pernah terlintas semuanya sebelum ini. Dia yatim-piatu dari desa. Anak orang Lahar Ikan Mati, Kepala Batas, Seberang Perai, nama sebenar tempat dia dilahirkan, namun sehingga kini apabila wartawan bertanya dia orang mana, dia tetap akan berkata, Pulau Pinang atau Penang seolah-olah dia anak orang kelas pertengahan yang dilahirkan di pulau.

“Ya, saya dilahirkan di Penang,” dia kerap secara selamba selesa menjawab.

Herannya wartawan Malaysia tidak bertanya banyak. Mereka juga sudah tentu tidak tahu tentang pergolakan hebat yang dilalui sekitar tahun 80-an di sana, hingga membawa diri ke Kuala Lumpur. Kalaulah mereka tahu semuanya, matilah dia dikerjakan mereka. Wartawan hiburan Malaysia mempunyai satu tabiat, menulis gosip sipi-sipi dengan memberi buah-buah yang mudah ditelah pembaca tentang artis, apabila tercium sifat buruk dan cerita artis Malaysia. Peminat bidang seni Malaysia pula jenis yang sukar untuk memaafkan sebarang kejadian tidak bermoral, akan diungkit sampai bila-bila. Syukur sehingga kini imejnya bersih di mata pendengar dan penonton. Ini merupakan satu hal yang amat Ruby syukuri.

Kalaulah mereka tahu bagaimana dia pernah tinggal di Georgetown dan pernah khilaf remaja, pasti satu Malaysia akan terlopong. Orang Malaysia semakin bermoral sekarang. Mempertikaikan cara hidup orang sudah menjadi agenda utama mereka, sampai terlupa pada cariknya kain sendiri. Kalaulah Amir Mirza, kekasih pertamanya tahu tentang Nur Nabilah, dia juga bakal susah. Manusia dalam banyak waktu seolah-olah ketagih dan lapar pada kisah-kisah sensasi manusia lain. Dia dan Amir bertemu di saat-saat awal membina kerjaya di Georgetown. Segalanya seolah berlaku begitu pantas. Amir, jejaka pertama yang berjaya memikat hatinya, juga guru pada keseronokan, leka, cemburu, kecewa dan luka. Ruby sewaktu bekerja di Yaohan Komtar menjual pakaian dan barangan lelaki, sering melihat jejaka berkulit putih berambut ikal itu datang dengan dua-tiga teman untuk membeli-belah, seperti biasa mengurat nakal, sambil membeli barangan. Perkenalan bermula dan entah bagaimana dia boleh menjadi rapat dengan Amir, dia sendiri tidak ada jawapan, gelojak remaja biasa agaknya. Ada semacam rasa apabila degupan hati wanita remajanya disahut lancar oleh Amir.

Amir yang bekerja sebagai bartender di sebuah kelab di Jalan Sultan Ahmad Shah, melayan Ruby dengan baik, sewaktu cuti hari Isnin Amir akan membawanya berkaraoke, makan-makan dan berhibur di bandar yang penuh dengan hiburan itu. Mesra, bahagia dan romantik hanya mereka berdua yang tahu di saat itu. Sungguh indah.
Amir jugalah orang yang bertanggungjawab mengajar dia berpakaian mengikut zaman. Dia tidak ralat mengeluarkan wang untuk Ruby, supaya kelihatan lebih canggih sebagai kekasih untuk bergandingan. Amir lelaki bercitarasa bagus, jadi sebagai pasangan Ruby mengikut saja. Sebelum ini tidak pernah dia terfikir tentang pakaian, apa saja yang sopan selesa dia akan pakai.

“Malu kalau orang nampak nanti, apa dia orang kata, girlfriend I nampak kampungan.”

Ruby menurut saja, lagipun dia tidak mempunyai masalah bentuk badan, dia bukan gemuk pendek, dia hitam, tapi bukan sebarang hitam, dia hitam manis. Berhidung mancung, anak mami kata ramai orang, padahal dia anak Melayu jati, menurut kakak sulungnya. Tiada siapapun baik dari pihak ayah dan ibunya berdarah kacukan. Dia dan Amir memang sepadan. Amir tinggi lampai, Ruby juga tinggi, 5 kaki 6 inci, dia tahu tapi tidak pernah mengukur, bagi perempuan Malaysia Ruby memang tinggi, silap-silap berdandan orang nanti fikir dia bapok, bapok yang jelita. Sewaktu berkawan dengan Amir dia kerap membelek majalah-majalah fesyen dari Barat dan berkhayal mahu memakai busana trendy.

Masih Ruby ingat antara helaian pakaian yang Amir beli untuknya, yang paling dia ingat adalah baju lycra hitam potongan Tarzan ketat sendat, dibeli di sebuah butik di Komtar.

“Ini satu saja ada… you bole pakai punia, you boli cantik!” kata amoi butik itu.

Ruby ambil saja, kerana yang membayar adalah Amir. Amir banyak duit, bartender-lah katakan. Sehingga kini dia tidak pernah bercerita pada sesiapapun kenapa, dia sering menolak memakai sebarang potongan fesyen yang sama dengan baju Tarzan itu. Kerap kali sewaktu sesi fotografi dia akan menolak, datanglah pereka busana manapun dia akan mengatakan dia tidak selesa. Sebenarnya potongan baju itu mengingatkan dia pada segala punca merana hidup di Georgetown.

Amir Mirza rupanya lelaki kurang ajar dan tidak bertanggungjawab. Tukarlah bagaimana sekalipun nama pakaian itu, “One shoulder dress?”, “Toga dress?” Ingatan kelat itu tidak akan pernah pupus. Itu juga baju kegemaran Amir, kerap kali apabila mahu keluar, itulah baju yang dia suruh Ruby pakai.

Dia masih bekerja di Yaohan, sewaktu Amir mencadangkan mereka pindah saja dan tinggal bersama di Tanjung Bungah. Jangan takut, pujuk Amir, kerana itu kawasan penempatan orang Cina, jadi tiada masalah tangkapan khalwat atau tangkap basah. Orang Cina jenis tidak peduli, asalkan masing-masing tidak membuat gangguan apabila berjiran. Apartmen 2 bilik itulah tempat mereka menjalinkan hubungan bagaikan orang yang telah bernikah. Satu bilik lagi disewakan pada kawan sekerja Amir, Balan namanya, yang bekerja sebagai penyelia kelab malam.

Ruby yatim-piatu sejak berusia 10 tahun, di Kepala Batas dia diuruskan oleh kakak sulungnya, yang berkahwin dengan pekerja Jabatan Tali Air, kakak sulungnya bukanlah orang yang senang-senang, jadi harapan untuk melanjutkan pelajaran adalah satu hal yang tidak mungkin. Malah kakaknya mungkin akan lebih gembira lega bila Ruby sudah mula berdikari. Ruby juga sedar, dia tidak berapa digemari kakaknya sendiri, semakin dia dewasa semakin kakaknya menjadi gusar, mungkin cemburu akan sifat abang iparnya yang bermata liar setiap kali melihat Ruby yang semakin mekar di tempat tinggal yang sempit di kampung. Bilik mandi satu, bilik tidur tidak berpintu lengkap menjadikan suasana agak sukar dan janggal bagi anak gadis yang sedang akil baligh.

Menjadikan Ruby tempat lepas geram di meja makan dan dapur adalah kegemaran si kakak. Dia cemburu apabila sang suami sering terlepas cakap memuji Ruby dan hati wanitanya menjadi panas dengan tanggungan yang jatuh ke tangan dia sejak kematian ibubapa mereka. Membesarkan Ruby mungkin beban besar selama ini. Atas dasar itu masing-masing memilih untuk hilang dari radar tanpa sebarang rasa rindu langsung setelah waktu jauh berlalu. Aneh, sampai hari ini tidak ada sebarang usaha dari kedua belah pihak untuk bertemu.

Sewaktu awal bekerja di Yaohan, Ruby tinggal bersama Rahimah, budak baik dari Baling, Kedah, bekerja sungguh-sungguh kerana mahu sambung belajar. Apabila pindah tinggal bersama Amir terpaksalah Rahimah tinggal sendirian kerana Kak Noor, yang juga menyewa flat kos rendah itu tinggal di bilik kedua, Kak Noor jarang ada di rumah kerana sibuk bekerja di sebuah hospital swasta, Rahimah agak kesal sebenarnya dengan tindakan Ruby, namun manusia apabila mabuk dilamun asmara, tidak guna dinasihati. Rahimah merelakan saja niat Ruby mahu pindah ke Tanjung Bungah. Ruby keluar dengan elok, dia sebenarnya merasa kasihan kerana harga bilik itu mulai bulan seterusnya akan ditanggung Rahimah secara penuh. Namun tiada pilihan, panggilan cinta indah sudah mengatasi segalanya. Perasaan cinta pertama ini sungguh indah, sukar untuk digambarkan. Siapa tahu, ini jodoh buat dirinya?

Sejujurnya setelah mengenali Amir, Ruby dan Rahimah jarang menghabiskan masa apabila cuti hari Isnin. Dia kerap keluar dengan Amir bersantai, menghadiri pesta anak-anak muda. Rahimah sekarang menaiki bas ekspres dari Butterworth dan pulang ke Baling bersendirian, tidak sama lagi seperti waktu dulu Ruby sering menemaninya pulang bercuti.

Apa yang seronok dengan Amir? Anak Melayu dari Perak yang merantau ke Pulau Pinang, berkulit putih kuning, bermata bundar persis anak campuran mat salleh, tapi bila ditanya mengatakan dia anak orang Melayu jati, heran juga Ruby. Amir bagi Ruby ketika itu, adalah seorang yang ‘cool’, dia punya aura yang memikat dan tidak sejengkel jejaka Melayu lain yang pernah Ruby kenali. Gaya keseluruhan berbeza yang amat memikat dan pasti ada harapan dalam perhubungan mereka. Cara hidup Amir di kelab? Ketampanannya sudah tentu akan memikat hati mana-mana saja anak gadis. Menjadi guru Bahasa Inggeris tidak rasmi pada Ruby, dia banyak menyimpan pita-pita rakaman yang dia sendiri beli untuk mempelajari bahasa kedua ini. Sangat berkesan cara itu. Menurut Amir, kita di Malaysia, kalau tidak boleh berbahasa Inggeris, siapapun tidak akan pandang. Hendak-hendaknya tinggal pula di Penang.

Sudah tentu Amir orangnya romantik dan ada kalanya lucu. Ruby masih lagi bekerja di Yaohan, kerana mahu mencari wang sendiri, segan kalau mahu meminta-minta terlalu kerap. Usia 18, kederat masih ada, maka usaha sajalah sebaik mungkin.

****

Cinta leka, cinta bersambut, cinta dusta, cinta nafsu, atau cinta apa?

Empat bulan awal tinggal bersama, segalanya jadi baru. Amir merasa lega kerana Ruby boleh juga mengemas rumah bujang yang disewanya. Nampaklah sedikit seperti rumah tempat orang tinggal, bilik bujang dulu tidak lagi bersepah, ada juga sentuhan kewanitaan, pelayaran hidup menjadi bertambah nikmat, sama seperti pasangan suami-isteri. Amir berusia 25 tahun ketika itu dan Ruby mula merasa dewasa sebagai wanita.

Segala bermula pada suatu pagi selepas mandi, sewaktu ingin mengenakan jeans sendatnya untuk pergi ke tempat kerja, butang tidak dapat dimatikan, ketat! Ada ruang tidak sampai, lebih kurang 2 inci. Tidak mungkin! Itu jeans ketat kegemaran Ruby. Setelah gagal, Ruby terpaksa mencapai seluar getah.

Mustahil, apa yang aku makan? Bila masa aku muntah-muntah? Tidak mungkin. Hati Ruby menjadi berdebar, degupan jantungnya terasa laju dan dada berdegup kencang. Amir sedang tidur, tidur mati kerana letih dan kesan mabuk semalam seperti biasa. Bukankah Amir juga yang mengatakan semuanya akan selamat, kerana dia tahu teknik bersama tanpa perlindungan? Berkerut dahi Ruby pagi itu, dia resah.

Sesampai saja di tempat kerja, Ruby terus mendapatkan Rahimah yang bekerja di bahagian kanak-kanak.

“Imah, hang arini rehat pukul berapa?” tanya Ruby.

“Kenapa, Ruby? Ada apa ni? Tak pernah-pernah nak belanja arini, dapat bonus ka?” Rahimah melawak.

“Taklah, Imah, aku belanjalah, aku ada problem nih!”

Di Pulau Pinang tidak ada siapa lagi untuk dia berbicara hal serius selain Amir, Rahimah dan Kak Noor. Tapi ini hal orang perempuan, yang hampir cuma Rahimah. Ruby sewaktu bekerja hari itu hati merasa tidak senang. Diraba-rabanya perut secara kerap, berlari ke bilik persalinan pakaian dan melihat betul-betul pandangan dari sisi, tiada perbezaan ketara. Waktu rehat dia dan Rahimah, berjalan cepat keluar dari pintu belakang dan mereka ke kedai kopi Seng Tat depan pasaraya Gama. Tempatnya dekat, mudah dan harga nasi tengahari yang dijual murah berbanding dengan kedai nasi di dalam bangunan Komtar sendiri.

“Aku takut sangat, Imah,” Ruby memulakan bicara setelah mereka mengambil nasi masing-masing.

“Awat? Takut kena tinggai dengan Amir ka?” tanya Rahimah melawak.

“Yang ni lagi teruk dari tu, Imah…” kata Ruby serba-salah, tiada pilihan, pada Rahimah dia berterus-terang.

Rahimah mengucap panjang setelah mendengar penerangan Ruby dan berdoa dalam hati agar ia tidak betul. Ruby mula bertanya hal-hal tentang klinik. Terlintas untuk menjalani pemeriksaan samada betul atau tidak dia mengandung? Tentunya sebagai wanita muda biasa dia takut dan malu untuk menyatakan hasrat menggugurkan saja kandungan itu awal-awal. Langkah apa yang harus diambil, juga dia tidak tahu.

Rahimah mencadangkan Ruby tanya saja pada Suziela, yang bekerja di bahagian barangan makeup, kerana dia pernah mendengar khabar angin yang Suziela juga pernah mengandung tahun lepas, tapi Ruby kena tanya sendiri, Rahimah mengatakan yang dia tidak berani bertanya hal-hal peribadi orang secara tidak tentu hala.

“Hang pi lah buat-buat nak beli makeup, kemudian pandai-pandai hanglah untuk bertanya klinik mana nak check,” saran Rahimah yang juga tidak keruan mendengar kisah sebegini.

“Kalau betui, Ruby, hang nak buat apa?” terus Rahimah bertanya kembali pada Ruby yang diam menyepi kerana leka mendengar atau juga mungkin terlalu resah.

Seharian Ruby merasa kurang enak, bukan tidak sihat fizikal, tapi kepalanya berputar-putar, memikirkan pelbagai kemungkinan. Malam itu juga dia memutuskan untuk tidak ke kelab bagi menemani Amir walaupun esok hari minggu. Dia merasa lemah dan mahu berehat-rehat saja, menanti Amir pulang, mendengar muzik, memang dia sukakan muzik, tapi keadaan muzik disko di tempat kerja Amir akan membuatkan dia lebih pening nanti, tunggu Amir balik sajalah, baik dia habiskan waktu malam dengan mendengar pita belajar ‘Bahasa Inggeris perbualan peringkat pertengahan’ dari dibiarkan ia mengumpul habuk.

Sewaktu awal-awal dulu, apabila Amir pulang dalam keadaan separa mabuk, Ruby mendapati diri Amir agak seksi, dia agak suka pada layanan Amir yang tahu membelai tubuh badannya sebagai wanita, kenikmatan itu tidak akan dapat dia lupa. Kalau benarlah dia hamil, minta-minta Amir gembira dan sudi menerimanya sebagai isteri, tidak apalah kalau hanya mahu ‘kawin koboi’, Ruby akan sudi dan rela. Esok hari Ahad, dia bekerja, dia akan mencari jalan bertanyakan pada Suziela, selembut mungkin, di mana klinik untuk membuat pemeriksaan, apa yang tindakan yang harus diambil. Dia merangka-rangka bentuk ayat yang mahu disuarakan nanti dalam kepala.

Ruby tertidur dengan lampu yang terbuka. Amir pulang sekitar 6 pagi, seperti biasa, kali ini mulutnya berbau arak yang sangat kuat. Ruby tidak pasti samada itu merupakan derianya yang baru, deria sensitif orang mengandung, atau selama ini Amir sememangnya berbau demikian. Amir memadamkan lampu dan merangkak menggagahi tubuh Ruby, bertindak kasar bila Ruby dalam keadaan mamai mengatakan dia penat dan mengantuk.

“Aaahhh! Kejap jer, yang…” kata Amir separa sedar.

Ruby mati akal, dia hanya berserah. Amir tidur mati seperti biasa setelah melunaskan kepuasan lelakinya, sehinggalah Ruby siap berdandan dengan memakai seluar getah yang sama untuk ke tempat kerja; pada pukul 9 pagi pun Amir masih lelap. Dia menanti bas biru dari Teluk Bahang menuju Komtar bersendirian, sambil berpusar-pusar berfikir tentang kehidupannya selama ini dengan Amir. Muzik, arak dan hiburan tanpa henti, untuk wanita muda berusia 18 tahun tentulah ia menyeronokkan, tapi sampai bila?

Ruby terfikir, dalam saat-saat begini Rahimah boleh saja menolak mentah untuk membantu atau mendengar keluh-kesah dirinya, kenapa tidak? Sepanjang dia asyik masyuk dengan Amir, Rahimah seolah-olah tidak wujud dalam ruang lingkup sosial dirinya, ke mana-mana saja pasti dengan Amir, leka melompat dari satu kelab ke kelab yang lain menemani boyfriend yang tampan itu.

Deruman bas biru itu sama saja seperti kemarahan dan keresahan dalam benak hatinya.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81613/DELIMA

[SNEAK PEEK] BERAT SEBELAH KIRI

9789670719009-medium
BERAT SEBELAH KIRI Oleh Farha Jalila, Faiz Nazim, Taufik Khadri, Khairul Muttaqin, Muhammad Aneff, Asyraff Jamin, Zafirah Bahram, Munira Nabila, Hajar Zainal, Asmar Shah, Dalila Dahri, Wassim Fairuz, Nurul Syahirah, Sabrina Saiful, Siti Nazariah, Syaihan Syafiq, Azril Suhaili, Khairul Umar, Hasnizal Ehsan, Syahmi Fadzil

DIAM HARGA EMAS

Bunyi itu semakin lama semakin kuat kedengaran dari bilik sebelah. Aku menutup mata lalu menelan air liur. Nafas kutarik dalam-dalam dan dilepaskan perlahan. Suara rancangan televisyen aku tinggikan. Berbekalkan rasa sayang menggunung pada Azrul, sedaya upaya aku mengendahkan bunyi itu. Azrul satu-satunya anak aku. Walau apa saja yang Azrul inginkan, aku beri. Apa saja. Termasuklah sebuah Suzuki Swift yang aku hadiahkan pada Azrul ketika ulangtahun hari lahirnya yang ke 16. Tidak sanggup untuk aku melihat muncung yang dibuat-buat setiap kali kami bersua. Akhirnya Azrul tersenyum lebar tatkala melihat mobil idamannya tersedia sebagai hadiah di hadapan rumah. Bila mana Azrul gembira, aku rasakan satu kepuasan dalam diri – kepuasan menjadi seorang ayah yang baik pada anaknya.

  Suara azan kedengaran jelas. ‘Allahu Akbar, Allahu Akbar’. Laungan kalimah Allah Maha Besar itu tidak sedikit pun mencuit hati aku untuk memberhentikan suara milik Azrul yang sedang leka bersama seorang gadis di bilik sebelah. Malah, aku lebih risaukan Azrul. Terganggukah dia? Ya, Allah Maha Besar! Tetapi, aku ayah dia dan biar aku yang tentukan dan arahkan apa yang patut dia buat. Aku cuma berharap agar laungan azan itu disegerakan, atau paling tidak pun pembesar suara yang digunakan mengalami kerosakan! Pokoknya, suara azan itu mengganggu waktu kenikmatan dan keseronokan Azrul!

  Masih aku ingat saat Azrul begitu bengis ketika konsentrasinya menonton perlawanan bola diganggu oleh bacaan tahlil di rumah jiran. Pada aku tiada masalah, cuma Azrul memang tidak gemar apabila ada sesuatu yang mengganggu telinga atau matanya yang sedang fokus pada perlawanan bola. Lebih-lebih lagi kelab kegemarannya sedang beraksi. Saat itu pula, bacaan tahlil memang kedengaran dan mengganggu suara pengulas perlawanan tersebut.

“Ayah nak Azrul yang pergi sound atau ayah yang nak pergi? Kalau Azrul pergi, lain jadi nanti. Ayah nak?” Azrul mula bersuara tidak puas hati.

“Sound apa pulak ni, Azrul?”

“Rumah sebelah lah! Bising! Entah apa benda yang dok nyanyi dari tadi tak habis. Kalau ada orang mati tu pergi ajelah nyanyi kat kubur!”

“Alaa, mana mengganggu sangat pun. Ayah boleh je dengar pengulas tu cakap apa, takkan Azrul tak dengar?” aku cuba mencari alasan. Adalah mustahil untuk aku meminta mereka memperlahan suara dalam majlis sebegitu.

“Eii lembab lah ayah ni!” seraya itu Azrul bangkit dan menuju ke luar rumah. Biji mata aku membulat apabila dengar suara teriakan Azrul pada jiran sebelah yang sedang bertahlil. Segala jenis kata-kata kesat jelas kedengaran dari mulut Azrul, anak kepada seorang guru berpendidikan tinggi. Aku terkesima lantas menarik tangan Azrul masuk ke dalam rumah. Suara orang bertahlil yang sedari tadi merdu kini bersilih dengan bunyi bisikan.

“Bodoh apa bising sampai orang lain terganggu! Kalau baca Quran pun, dan orang yang dengar tu terganggu, itu kira dosa besar ayah tahu tak?”

  Aku terdiam. Ya, mengganggu orang lain itu termasuk dalam 70 dosa-dosa besar dalam Islam. Azrul terganggu apabila rancangan bola yang ditonton diselit dengan suara tahlil dari rumah sebelah, malah dia bertempik pada mereka yang mengganggunya. Aku terus terdiam. Azrul meneruskan menonton televisyen.

  Lain pula ceritanya dengan isteri aku, Sakinah. Malam sebelum hari raya aidilfitri, kami bertekak. Sakinah bertegas mahu pulang ke rumah ibunya sedangkan aku yang secara logiknya berhak untuk buat keputusan. Sakinah memberontak dan tidak membenarkan aku tidur bersamanya malam tersebut. Malam itu, aku masuk juga ke kamar kami dan buat seperti tidak ada apa yang berlaku. Apa yang terjadi, Sakinah menendang aku turun dari katil sebaik saja aku menghempaskan badan di sebelahnya. Lebih teruk, aku diherdik dengan suaranya yang tinggi dan memekik. Aku tidak marah, malah aku rasa bersalah! Disebabkan aku, Sakinah berkelakuan sebegitu.

“Kau, kalau nak tidur dengan aku, esok pagi balik rumah mak aku!” Sakinah berwajah bengis dan terus memberontak. Aku cuba meminta maaf. Aku tidak mahu menjadi suami yang tidak mampu untuk menggembirakan hati isteri.

“Dengar tak? Nak kena tendang lagi?” Sakinah bersuara lagi – memberontak.

“Ya, kita balik rumah mak esok. Sayang jangan marah abang macam ni, abang rasa abang tak guna kalau sayang terus marah abang.”

  Aku mengalah. Aku harus buat Sakinah bahagia. Wajib! Melihatkan senyuman dari bibir Sakinah, aku puas. Aku merasakan kepuasan yang aku sudah menggembirakan hati seorang isteri. Aku ingin jadi seorang suami yang baik! Dengan membawa Sakinah pulang ke rumah ibunya, aku dapat merasakan Sakinah adalah orang yang paling gembira dalam dunia. Dan aku sebagai suaminya, aku puas. Aku bangga! Aku berhasil menggembirakan isteri aku!

  Dalam aku mengelamun, bunyi itu masih terus kedengaran. Agak lama Azrul bersama anak ketua kampung di dalam bilik sebelah. Katanya belajar, dan aku akan sentiasa menganggap yang Azrul sedang belajar walaupun ‘suara’ yang kedengaran tidak menunjukkan seperti atmosfera menelaah. Seperti yang sudah diperjelas, aku hanya inginkan Azrul berasa aku adalah ayah yang terbaik untuknya. Badan aku rebahkan. Kipas yang berpusing membuatkan minda aku turut menerawang jauh – jauh mengenangkan kemewahan dan kesenangan yang aku tabur pada Azrul.

  Bunyi bising di luar rumah buat aku tersedar. Sepertinya huru-hara! Suara Azrul sudah tidak kedengaran dari bilik sebelah. Rumah yang sebelum itu dingin, tiba-tiba jadi bahang.

“Apa yang kau dah buat?!” suara besar dan garau kedengaran buatkan aku tersentak! Jantung berdegup laju. Dada berombak turun naik. Peluh semakin galak menitis.

“APA YANG KAU DAH BUAT?!!”

“Diamlah bangsat!!” aku cuba membidas. Siapa empunya suara itu aku tak perlu tahu! Apa sebab dia bertanya soalan itu pun aku tak perlu tahu! Apa yang sedang berlaku itu yang aku perlu tahu!

  Aku bingkas bangun meninggalkan bahang yang semakin terasa. Azrul yang aku fikir sedang lena di dalam bilik dibiarkan sendirian.

“Ayah nak pergi mana?” suara Azrul kedengaran saat kaki aku melangkah keluar rumah. Segera aku menoleh. Tiada siapa.

  Aku melangkah lagi. “Apa yang ayah dah buat?” suara Azrul sekali lagi kedengaran. Aku menoleh – tiada siapa. Degupan jantung semakin laju. Bila mana aku ingin menuju ke bilik Azrul, aku terlihat kelibatnya di celah-celah orang ramai yang sedang berarak dan menimbulkan huru-hara. Aku terpanggil dengan riak wajahnya yang memerlukan seorang ayah ketika itu. Apa yang sedang berlaku? Huru-hara apa yang sedang berlaku? Dalam kebingungan, Azrul semakin samar menghilang.

“Aduh!!” aku menjerit kesakitan lantas memegang bahu kiri yang seakan ditimpa sesuatu yang sangat berat secara tiba-tiba. Aku jadi tak berdaya, tangan kiri menahan tanah sambil tangan kananku memegang erat bahu kiri yang kian perit.

“Apa yang abang dah buat?” suara lembut menyapa dari arah hadapan saat aku mengetap bibir menahan sakit di bahu kiri. Aku mengangkat muka.

“Sakinah!”

“Apa yang abang dah buat?” sekali lagi soalan itu diaju. Hati aku jadi panas. Sakit di bahu kiri aku abaikan untuk seketika.

“Apa yang abang dah buat? Abang tak buat apa-apa pun, Kinah! Tolonglah jangan tanya soalan yang mengarut! Tadi Azrul tanya, ni Kinah pulak!” hati aku kini sama sakitnya dengan bahu yang semakin menjadi-jadi. Dan dalam aku menanggung kesakitan, aku baru tersedar yang aku sedang berkata-kata dengan Sakinah, isteri aku yang sudah meninggal dunia!

  Orang ramai bertempik dalam bahasa yang aku sendiri tak mengerti. Azrul hilang dalam banjir manusia. Sakinah juga begitu. Bahang di luar rumah lebih terasa dan menyegat berbanding di dalam rumah sebentar tadi. Dalam kekalutan, aku nekad ingin mencari Azrul. Dia perlukan aku. Dia perlukan ayahnya. Aku harus melindungi Azrul. Aku ingin jadi ayah yang berguna, bukan ayah yang dayus!

“Hoi, dayus!” suara garau itu lagi. Aku tersentak. Dahi aku berkerut.

“Hoi, dayus!” sekali lagi.

“Dayus!!” sekali lagi, malah lebih kuat. Aku mengetap bibir sekeras-kerasnya. Setiap kali perkataan itu keluar, bahu aku semakin pedih. Ibaratnya berat itu semakin ditimpa-timpa.

“Lelaki dayus!!”

“Diamlah!! Anak haram punya manusia! Kalau kau bagus sangat, kau keluar mengadap aku depan-depan! Bodoh! Keluar kau!”

  Aku penat. Penat menjerit mempertahan apa yang dilempar pada aku. Sudahlah masih bingung, ditambah lagi dengan suara yang datang entah dari mana mengatakan aku seorang dayus. Aku bukan dayus! Aku ayah dan suami yang baik, yang bertanggungjawab! Aku sanggup buat apa saja demi kebahagiaan mereka!

“Aduhai cikgu.. Apa yang cikgu dah buat ni cikgu? Apa yang cikgu jerit-jerit tu dari tadi saya dengar?” seorang lagi ‘tetamu’ bersuara. Kali ini kedengaran mesra dan lebih memihak kepada aku yang kepenatan.

  Aku menoleh. Anak ketua kampung yang sebaya dengan Azrul berdiri menyandar di dinding rumah, berpeluk tubuh, tanpa seurat benang! Segera aku mengalihkan pandangan. Apa yang dia buat berbogel di situ? Bukankah dia bersama Azrul di dalam bilik sebelum ini? Kenapa dia berani sungguh berdiri tanpa sedikit pun perasaan malu?

“Aina! Masuk dalam! Pakai baju! Kamu tak malu ke berbogel depan orang macam tu?” arahan diberikan. Aku yang jadi malu. Gadis yang sudah akil baligh berdiri telanjang tanpa gusar.

“Apa yang cikgu dah buat?” bahu kiri aku disentuh sambil soalan bodoh itu ditanya kembali.

“Jangan sentuh aku! Pergi masuk dalam pakai baju! Kau tak tahu malu ke? Sudahlah kau tu perempuan, dah baligh, berbogel depan orang ramai pulak! Masuk!”

  Aina tersenyum sinis.

“Ayah saya pasti kecewa. Tapi, macam mana cikgu sebagai ayah Azrul boleh beri izin dengan bangga? Sekarang saya bogel depan cikgu, cikgu malu?” senyuman sinis masih tidak lekang.

“Apa yang cikgu dah buat?” sekali lagi soalan itu ditanya dengan sinis yang masih bersisa. Aku menutup mata serapat-rapatnya.

“Apa yang ayah dah buat?” suara yang buatkan aku terkejut. Segera aku menoleh. Azrul! Azrul sedang berjalan ke arah aku, turut sama berbogel!

“Azrul! Apa kamu buat ni? Nak malukan ayah ke?!” aku gagahkan diri untuk bangun. Azrul anakku ada di depan mata setelah hilang dari pandangan mata sebentar tadi. Cuma bezanya, dirinya kini tanpa seurat benang!

“Kenapa ayah buat Azrul macam ni?” Azrul mula menangis teresak-esak. Apa yang aku dah buat? Azrul menangis disebabkan aku – ayahnya! Kebahagiaan yang aku dah beri, kenapa air mata miliknya masih mengalir? Adakah Azrul tidak gembira hidup dengan aku? Adakah aku gagal menjadi ayah yang baik?

“Ayah bangga dengan apa yang ayah tengok sekarang? Azrul berbogel depan ayah! Aina berbogel depan ayah! Kami buat dosa dan ayah bangga untuk biarkan!”

  Aku buntu. Bingung. Apa yang mereka cakapkan? Apa yang Sakinah cakapkan? Apa yang mereka semua cakapkan? Aku tersandar, menangis. Apa yang aku dah buat? Aku cuma jalankan tanggungjawab aku sebagai ayah. Apa yang aku dah buat? Adakah aku gagal? Adakah aku lulus? Lengan baju kiri dikoyak. Birat lebam jelas kelihatan. Apa yang aku dah buat? Apa yang menimpa aku sekarang?

“Assalamualaikum,” aku disapa mesra. Tangan dihulur untuk berjabat. Aku tak pernah lihat wajahnya. Siapa dia?

“Siapa kau?”

  Dia tersenyum. “Saya hamba Allah, macam cikgu juga.”

“Apa kau nak? Tak nampak aku tengah sakit?” tangan lelaki itu masih belum aku sambut.

“Apa yang cikgu buat sampai sakit macam ni?”

“Wei, celaka! Kau blah sekarang! Bagi salam baik-baik tapi nak sakitkan hati aku, baik kau blah!”

  Dia masih tersenyum lalu menambahkan rasa sakit hati aku.

“Saya datang nak bantu. Paling kurang, nasihat pada cikgu.”

“Tak payah! Aku tahu jaga diri! Aku belajar tinggi-tinggi, aku boleh jaga diri aku sendiri. Tak payah kau nak sibuk nasihat aku. Apa kau tahu? Nama kau pun aku tak tahu tiba-tiba nak menyibuk hal orang. Berambuslah!”

“Saya cuma tanya, apa yang cikgu dah buat sampai bahu kiri lebam macam tu? Nampak teruk tu.”

“Aku tak buat apa-apa lah! Berambus kau!”

  Lelaki itu masih tersenyum. Seraya itu dia memegang bahu kananku dan mengatakan yang ianya sangat ringan – sepertinya dacing yang ditimbang konkrit dan bulu pelepah.

“Janganlah cikgu menyesal kerana berdiam saja. Sesungguhnya percakapan itu berharga perak, sedangkan berdiam diri itu berharga emas. Tapi, emas yang cikgu pertahankan itu langsung tiada nilai. Malah, konkrit yang ibaratnya menimpa bahu kiri cikgu itu lebih tinggi nilainya.” Satu bungkusan diletakkan di sebelah tempat aku terduduk kesakitan sedari tadi. Dia berlalu pergi.

  Aku menjerit sekuat hati sehinggakan terasa bahuku digegar. Oh, aku bermimpi! Aku hanya bermimpi! Peluh dingin membasahi seluruh tubuh. Bahu kiri terasa normal. Dengan segera aku singkap lengan baju sebelah kiri. Tidak lebam, tidak sakit, tidak apa-apa.

“Tidur tak ingat dunia, sampai orang datang pun tak perasan?” Azrul yang lengkap berpakaian berada di hadapan aku. Bingung seribu kali bingung.

“Ni, ada orang bagi tadi. Kawan sekolah ayah rasanya.”

  Satu bungkusan dicampakkan. Aku mengerutkan dahi, bertambah bingung. Sebuah buku usang berada dalam genggaman. Di hadapannya tertera ‘Nasihat Luqman Al-Hakim’.

  Aku tersandar. Senyuman lelaki itu terus terbayang. Buku usang itu kutenung sedalam-dalamnya. Bahu kiri? Azrul dan Aina berbogel? Sakinah? Lelaki itu? Akhirnya, buku ini? Aku memandang Azrul dari jauh.

  Keluhan berat dilepaskan. Apa yang aku dah buat selama ini?

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/79913/berat-sebelah-kiri