[SNEAK PEEK] SAMURAI MELAYU

Samurai Melayu oleh Hilal Asyraf

 

Mereka kini berada di tengah-tengah Kotaraya Angsana. Menara Keimanan megah mencakar langit, jelas kelihatan dari tempat mereka berdiri. Bakri dan Faisal menyelinap di tengah-tengah lautan manusia.

“Pusat.” Bakri melekapkan telefon pintar pada telinga.

“Direktor Amiri bercakap. Sepanjang hari tanpa berita, kamu dan Faisal buat apa, Bakri?”

“Kami berada di dalam terowong MRT yang ditinggalkan. Terdapat pangkalan lama Mitsuhide di situ, dan kini digunakan oleh Ryuken. Capaian isyarat komunikasi tidak berapa bagus di sana.”

Tengku Amiri kedengaran mendengus. Namun, dia tidak terus berbicara. Seakan-akan mahu mendengar lebih lanjut laporan Bakri.

“Berita buruk, Ryuken ada menghantar operatif yang nampaknya bukan calang-calang.”

“Maksud kamu?”

“Dia mempunyai kemampuan persis seorang Pemburu.”

Tengku Amiri tidak memberi sebarang respons kepada berita yang baru diterimanya itu. Bakri hanya dapat menjangka yang Direktor Inteligen Kerajaan Malaysia itu sedang terkejut. Mungkin perlu sejeda masa untuk berfikir.

“Apa status operatif tersebut?”

“Kami berjaya melepaskan diri dan kini sedang berada di tengah-tengah orang ramai, sekitar dua kilometer dari Menara Keimanan.” Bakri memandang ke arah simbol kemegahan Malaysia itu.

“Bermakna kamu tidak mampu menewaskannya?”

“Dalam keadaan mengejut sebentar tadi dan terowong gelap tanpa cahaya? Ya, tidak mampu.”

“Kembali ke pangkalan segera.” Tengku Amiri memberikan arahan. Suaranya tegas.

“Baik. tuan.” Telefon pintar itu dimasukkan ke dalam saku.

Faisal di sisinya mengangguk. Turut mendengar perbualan Bakri dengan penuh perhatian. “Engkau fikir, Ryuken ada kaitan dengan Kesatuan Pemburu?” Faisal melontar soalan sambil mereka menyambung langkahan.

“Daripada apa yang kita nampak malam ini? Pasti.” Bakri menjawab pantas. Daripada kerutan pada dahi, jelas kelihatan Bakri sedang mengerah otaknya berfikir. Dia cuba mengingati sepanjang kehidupannya bersama arwah bapa, apakah pernah bapanya itu memberikan maklumat demikian kepadanya.

Tetapi mustahil dia terlupa maklumat sepenting itu, sekiranya ada.

“Dia kenal Hoshi, penembak tepat daripada kalangan Pemburu Handalan. Hoshi dari Jepun. Tetapi kedua-duanya merupakan ahli kepada organisasi yang penuh kerahsiaan. Kedua-duanya bersaing untuk menguasai dunia.” Bakri cuba menjejak logik.

“Tetapi dia kelihatan seperti mahu menuntut bela atas kematian Hoshi sebaik sahaja dia menyedari engkau yang bertanggungjawab menumbangkan Kesatuan Pemburu.” Faisal menambah.

Sekali-sekala, mereka terpaksa mengelak orang yang lalu-lalang. Kini, mereka berada di sebuah jalan yang penuh dengan pusat membeli belah di kiri dan kanannya.

“Tandanya, mereka berkawan rapat. Mereka tak berahsia sesama mereka. Sekiranya Ryuken dan Kesatuan Pemburu benar-benar bermusuh, mereka takkan sedemikian gayanya.” Bakri meramas-ramas dagunya.

Faisal menanti Bakri mengeluarkan kesimpulannya yang tersendiri. Bagi Faisal, dia sendiri tidak mempunyai maklumat yang lebih. Dia tidak terlibat dengan Kesatuan Pemburu, dan hanya mengenali pemburu bernama Jagat apabila pemburu itu meminta pertolongan organisasinya. Dia juga tidak benar-benar tahu berkenaan Ryuken, kecuali Organisasi Hitam yang menaunginya, merupakan salah satu organisasi yang terpaksa tunduk kepada cengkaman organisasi tersebut.

Dunia gelap penuh kerahsiaan. Sememangnya tidak pernah akan dapat dijangka siapa lawan, siapa kawan. Kerana itu, formula mudah ialah semua orang ialah lawan. Kerana itu juga Organisasi Hitam apabila melihat peluang yang terbuka luas, mengambil keputusan untuk menghapuskan organisasi-organisasi lain, bahkan cuba hendak menundukkan Ryuken. Walaupun usaha itu gagal dengan teruk sekali.

“Aku tak punya apa-apa sekarang. Kaitan yang ada, hanya Hoshi dan perempuan di terowong. Mungkin aku perlu kaji latar belakang Hoshi dengan lebih mendalam. Data-data yang diekstrak daripada Kesatuan Pemburu masih ada di pusat operasi Inteligen Kerajaan Malaysia. Aku perlu…”

Bicara Bakri tidak sempurna. Telinganya menangkap desiran angin yang sangat berlainan dengan suasana. Spontan tubuhnya menunduk sambil dia menarik Faisal bersama.

Beberapa orang awam berhampiran mereka tumbang serta-merta. Darah tersembur ke udara, dan sebahagian besarnya membasahi tubuh Bakri dan Faisal. Mata Bakri terbelalak melihat tragedi itu. Masa seakan bergerak perlahan, memberikannya peluang untuk melihat tubuh-tubuh itu tumbang menyembah bumi.

Segera Bakri berpaling.

“Engkau fikir aku akan biarkan sahaja kalian menghilang? Kalian pandang rendah kepada aku.”

Seorang wanita, berpakaian elegan dengan tema kimono, berdiri dengan tenang dan memandang tepat ke arah Bakri dan Faisal, dalam keadaan jalan yang sesak itu kelam kabut dengan orang ramai yang berlari menyelamatkan diri.

Jeritan kedengaran di sana sini. Kelihatan bapa mendapatkan anak dan isterinya, suami cuba melindungi isteri mereka, ibu-ibu menarik anak masing-masing, masingmasing cuba menyelamatkan diri dan orang yang tersayang.

Di tengah-tengah huru-hara tersebut, perempuan itu melangkah mendekati Bakri.

Faisal terus mengeluarkan senjatanya.

Demikian juga Bakri. “Celaka!”

“Hah, marah?” Perempuan itu tertawa. “Bukankah engkau yang memikirkan diri sendiri dan rakan engkau sahaja, tanpa berfikir lebih panjang akan kesan tindakan engkau kepada orang lain di sekeliling?”

“Engkau memang sengaja, bukan? Siapa gerangan engkau, celaka? Biar aku boleh letakkan namamu pada batu nisan kelak!” Bakri membalas. Wajahnya merah. Sebahagiannya dibasahi darah, sebahagian lain pula dibakar amarah.

Jalan tersebut mula lengang. Orang ramai seakanakan memberikan ruang untuk pertarungan berlaku. Sebahagian pula menanti di dalam bangunan, di balik dinding, untuk melihat apa yang bakal terjadi.

“Aku Tomoe. Hikari Tomoe. Salah seorang daripada Syaitan Bertujuh.”

“Syaitan Bertujuh?” Bakri mengerutkan dahi.

Faisal pula terpinga-pinga kerana tidak memahami perbualan antara Bakri dan perempuan itu, tetapi tangannya bersedia menarik picu senjatanya pada bila-bila masa.

“Kesatuan Pemburu ada Pemburu Handalan, kami ada Syaitan Bertujuh. Operatif terhandal Ryuken.”

Ketika ini telefon pintar Bakri dan Faisal sama-sama berbunyi.

“Angkat.” Bakri memberitahu Faisal, sambil dirinya berjaga-jaga supaya perempuan bernama Tomoe itu tidak mampu melakukan apa-apa kepada mereka.

Faisal segera menyeluk saku dan mengeluarkan telefon pintarnya.

“Apa yang sedang berlaku?” Suara Tengku Amiri kedengaran. “Kami dapat maklumat berlaku kekecohan di tempat kalian berada!”

“Operatif yang kami cakapkan tadi, kini berada di hadapan kami dan telah membunuh …” Faisal menoleh ke belakang, melihat mayat yang bergelimpangan dan darah yang telah membasahi jalan. “… empat orang awam.”

“Bantuan akan tiba dengan segera.”

Telefon pintar itu dimasukkan ke dalam saku. “

Hero akan sampai.” Faisal memberitahu.

Bakri mengangguk. “Tomoe, ada baiknya engkau menyerah. Unit Hero akan sampai dan engkau pasti takkan dapat menewaskan kami semua.” Mendengar amaran Bakri, Tomoe terdiam seketika. Wajahnya seperti terpana. Bakri menjangka Tomoe sedang berfikir-fikir untuk melarikan diri. Tetapi jangkaannya meleset sama sekali.

Perempuan itu ketawa berdekah-dekah.

“Engkau benar-benar memandang rendah kepada aku nampaknya.”

Terlalu berani. Bakri cuba membaca gerak geri Tomoe, tetapi ternyata perempuan itu tidak menunjukkan apa-apa kelemahan. Dia jelas yakin, berani, dan langsung tidak gentar.

Bakri memandang Faisal. “Cari peluang.” Pistol di tangannya dikembalikan kepada Faisal.

Faisal mengangguk.

Bakri membuka langkah, bergerak ke arah Tomoe.

“Oh? Engkau fikir engkau mampu menewaskan aku? Tangan kosong?”

Tawa masih bersisa pada bibir Tomoe. Dia memandang Bakri dengan penuh minat. Dua kunai dikeluarkan dan dipegangnya kemas. “Aku tidak akan bermain secara adil.”

“Aku juga tidak.” Bakri menuding ke arah Faisal yang mengacukan kedua-dua pistolnya ke arah Tomoe.

Senyuman Tomoe meleret. Kemudian, tanpa amaran, dia melemparkan kunai pada kedua-dua tangannya. Satu lurus manakala satu lagi melencong dari arah kanan. Kedua-duanya laju menuju ke arah Bakri.

Bakri mengabaikan kedua-duanya, memecut terus ke hadapan. Menunduk untuk mengelak kunai yang lurus menuju ke arahnya, sebelum menolak kakinya untuk mendekatkan diri kepada Tomoe.

Apabila dua kunai itu bertemu, Bakri sudah melepaskan beberapa tumbukan ke arah Tomoe, yang telah disambut dengan begitu baik oleh Tomoe. Kedua-duanya sama pantas. Tomoe sesekali mencuba untuk melepaskan tumbukan pada rusuk Bakri, kiri dan kanan, tetapi Bakri turut tangkas mempertahankan diri.

Faisal cuba memerhatikan dengan penuh teliti, dan mencari peluang untuk melepaskan tembakan.

Langit tiba-tiba berdentum. Bunyi seperti guruh menghiasai suasana.

Hero semakin hampir.

“Heh.” Tomoe memandang tepat ke mata Bakri, yang kekal serius. Tangan mereka berdua masih bertembung antara satu sama lain, entah buat kali yang keberapa puluh. Tanpa disangka-sangka, Tomoe menjelirkan lidah dan meludah sesuatu.

Bakri terkejut. Hampir sahaja matanya menjadi mangsa beberapa jarum halus. Dia sempat mengelak, tetapi jarum-jarum tersebut sempat menikam bawah keningnya.

“Argh!”

Fokus Bakri terganggu. Tubuhnya menerima beberapa tumbukan. Bakri terundur.

Faisal segera melepaskan tembakan berdas-das. Cuba untuk menghalang Tomoe daripada terus mencederakan Bakri.

Namun, Tomoe lebih pantas mengeluarkan kunaikunai daripada pakaiannya, memukul peluru-peluru tersebut jatuh dari udara, sebelum melepaskan kunai-kunai itu ke arah Bakri.

Bakri kelam-kabut menyelamatkan diri. Dia berjaya mengelak kesemua kunai tersebut, kecuali satu, tertusuk pada bahunya.

Faisal mara, mahu menggantikan Bakri sebagai penempur utama. Tetapi Tomoe lebih pantas, telah bergerak mendapatkannya terlebih dahulu.

“Engkau beruntung kunaiku telah habis.”

Tomoe melayangkan tangannya dengan telapak tangan separa terbuka. Faisal mengangkat tangan mempertahankan diri, tetapi tetap terlutut apabila serangan Tomoe itu bertemu dengan pertahanannya. Keras.

Belum sempat Faisal berbuat apa-apa, lutut Tomoe keluar dari kainnya dan menjamah wajah Faisal. Faisal terus terlentang jatuh. Tomoe yang bergerak dengan pantas itu, segera mengejar tubuh Faisal untuk memberikan serangan yang seterusnya.

Ketika inilah, Tomoe tidak menjangka, yang Faisal masih kejap memegang kedua-dua senjatanya. Picu ditarik berkali-kali. Tubuh Tomoe dihujani peluru pelali.

“Tidur, jahanam!”

Tomoe terundur beberapa tapak, sebelum melakukan lompatan balik kuang beberapa kali, menuju ke arah Bakri. Kunai-kunai yang bertaburan di sekitar pemuda itu diambilnya. Bakri yang baru sahaja berjaya mengatur keadaan diri, kini terpaksa mempertahankan dirinya daripada serangan Tomoe yang mahu membenamkan kunaikunai tersebut pada kepalanya.

Bebeza dengan Faisal, Bakri berjaya mempertahankan diri dengan baik. Tangan Tomoe dikilas dan Bakri langsung bangkit sambil melepaskan satu tumbukan deras. Tomoe sempat mengangkat tangan kirinya untuk mempertahankan diri.

Kini, Bakri dan Tomoe tersekat bersama-sama.

Ketika inilah satu unit Hero turun dari udara dan mendarat berdekatan mereka. Dua tangannya diacukan ke arah Tomoe.

“Sila serahkan diri anda. Kekasaran akan dibalas dengan kekasaran.”

Faisal kembali berdiri, tangannya masih memegang pistol. Luka pada bibir tidak disekanya. Dia tertanya-tanya akan mengapa Tomoe masih tidak tertidur selepas ditembak berkali-kali. Pada jarak yang dekat, sepatutnya tembakantembakan peluru pelali tadi memberikan kesakitan yang teramat. Perempuan itu langsung tidak mengerang.

“Bagaimana? Apa yang engkau mahu lakukan sekarang?” Pandangan Bakri tajam menikam Tomoe.

Tomoe sekadar meleret senyum. Tertawa. Perlahanlahan, Tomoe merenggangkan pegangannya pada tangan Bakri. Bakri turut melepaskan kilasannya.

Tomoe mendepangkan tangan. Seakan bersedia untuk menyerah.

Bakri tidak berganjak. Dia masih cuba membaca riak wajah perempuan di hadapannya ini yang langsung tidak mempamerkan rasa takut, bahkan sekelumit warna kekalahan pun tidak muncul. Hati Bakri tidak senang.

Hero mula bergerak menghampiri Tomoe.

“Hero-X035 melakukan tangkapan.”

Hero itu memberikan laporan. Kini, dia sudah terlalu hampir dengan Tomoe. Tangan Tomoe dicapainya untuk digari.

“Suspek seorang wanita, berbahasa Jepun, wajahnya menunjukkan keturunan dari negara yang sama. Latar belakangnya tidak ditemui dalam pangkalan data.” Tomoe meleretkan senyuman penuh makna. Bakri pula mengerutkan dahi.

“Berhenti!”

***

Langit dibaluti baldu kelam malam. Bulan tidak memunculkan diri. Hanya bintang-bintang yang bertamu. Angin sepoi-sepoi bahasa memukul apa sahaja di laluan mereka. Rumput-rumput beralun mengikut arus.

Mus’ab sudah bersedia. Kekuda sudah dibukanya. Tangan kanan siap untuk menghunus Muramasa, manakala tangan kiri sudah kejap pada sarung katana.

Di hadapannya, Goro, sedang memutarkan nagitana ke kiri dan ke kanan, sebelum senjata itu direhatkan pada tangan kanannya dan dipacakkan ke tanah. Ukiran naga pada pangkal bilah senjata itu bertujuan bukan sekadar hiasan, tetapi untuk menggerunkan musuh, kerana naga merupakan haiwan mitos yang gagah dan megah, bahkan ada yang menjadikannya sebagai Tuhan.

Tetapi tidak untuk Mus’ab.

Mereka kini berada di sebuah tanah lapang, tidak berapa jauh dari taman perumahannya. Tanah lapang yang terdapat di kaki bukit berdekatan. Jika hadir ke sini pada waktu siang, kehijauannya akan terserlah. Pada waktu petang, kadangkala ibu bapa akan membawa anak mereka untuk bermain layang-layang. Dan pada hujung minggu, tidak sedikit orang yang datang untuk mendaki bukit, melihat panorama Kotaraya Angsana.

Waktu sebegini, tempat ini tidak dilawati sesiapa. Senyap dan sunyi. Hanya tiang-tiang lampu sahaja memberikan cahaya.

“Ryujin, engkau sudah bersediakah?”

Mata Mus’ab tajam memandang rakan lamanya itu. Ujisato Goro. Seorang samurai yang sangat minat menggunakan senjata-senjata panjang. Kegemarannya, nagitana. Walaupun badan besar sering dipadankan dengan otak yang kecil, Goro bukan orang bodoh. Walaupun tidak segenius Nobu, Goro agak teliti dalam melakukan kerjanya.

Apabila Ryuken menghantar Goro, ia ibarat menghantar kereta kebal. Goro akan memecahkan barisan lawan, mengkucar-kacirkan mereka. Dengan nagitananya, Goro akan meragut banyak nyawa sekaligus, menusuk rasa gerun dan gentar pada jiwa lawan yang masih hidup.

“Persoalannya, Goro, apakah engkau telah bersedia?”

Matanya tajam memaku wajah Goro. Mus’ab seperti sedang berada di dalam elemennya. Memori sebagai algojo seakan meresap ke dalam tubuhnya. Mindanya pantas berfikir bagaimana dia akan menumbangkan lawan. Jarijemari kanannya mula bergerak-gerak, bersedia untuk menghunus Muramasa.

Goro mendengus, nagitana diangkatnya. Diputarkan, sebelum langkahannya dibuka, memecut ke hadapan. Dalam jarak sedepa dari Mus’ab, Goro melepaskan satu tusukan pantas. Deruan angin yang cukup kuat hadir bersama, menandakan daya yang diberikannya tidak kecil.

Mus’ab bergerak ke kanan, menjauhkan diri dari pusat serangan Goro dengan pergerakan yang amat pantas, seakan-akan telah menjangka yang tusukan itu akan diikuti libasan. Nagitana itu tinggal seinci lagi mahu merobek dadanya.

Goro tidak berhenti di situ. Apabila libasannya sempurna, Goro terus berputar dan dia terangkat ke udara, sebelum nagitana itu diangkatnya tinggi, dan dilibas kembali ke bumi.

Ketika ini Mus’ab berguling dan menjauhkan diri. Rumput-rumput menjadi mangsa, tanah merekah. Goro tidak membazirkan masa, berguling untuk merapatkan jaraknya dengan Mus’ab. Sekali lagi nagitana dilepaskan untuk menusuk Mus’ab. Mus’ab yang sudah menjangka ukuran senjata tersebut, berundur untuk mengelak diri daripada menjadi mangsa.

Goro tersengih. Mata Mus’ab terbeliak apabila senjata itu seakan memanjang. Hujung bilah nagitana menyentuh dadanya. Mujur Mus’ab sempat menolak tanah dengan kakinya untuk berundur dengan lebih jauh.

Goro berhenti. Begitu juga Mus’ab. Mata mereka bertembung. Mus’ab dapat melihat Goro sedang memegang nagitana itu hanya dengan jari telunjuk dan ibu jarinya, betulbetul di buntut senjata tersebut.

Goro menarik kembali nagitana-nya, merapatkan bilah senjata itu pada wajah. Senyuman sinis melebar. “Engkau cuai, Ryujin.” Darah Mus’ab yang terdapat pada hujung bilah itu dijilat.

Mus’ab tidak memberikan respons balas. Matanya mengerling pada dada. Luka, tetapi sedikit sahaja.

“Engkau cukup berani hadir ke mari tanpa pakaian tempur kita. Atau engkau telah membuangnya semasa engkau membuat keputusan mengkhianati kami?” Mata Goro menjegil. Suaranya meninggi. Buntut nagitana dihentak ke tanah.

Mus’ab masih kekal dalam kekudanya. Tangannya masih seperti awal-awal tadi. Bersiaga untuk menghunus Muramasa.

“Kehidupan kita ialah kehidupan yang sia-sia. Kuasa, duit, perempuan, arak, darah. Kemudian kita akan mati dan selepas itu apa?”

“Nama kita akan diingati!” Goro menepuk dada.

Mus’ab menggeleng. “Negara ini telah mengubah aku. Aku percaya dengan perjuangan negara ini. Negara ini memperkenalkan kepada aku erti Islam yang sebenar, yang kemudian membuatkan aku lebih faham erti menjadi seroang manusia. Aku sekarang tahu makna sebenar kehidupan. Aku hidup ada tujuan, dikelilingi orang-orang yang aku cintai.”

“Engkau telah ditipu. Minda engkau telah dibasuh. Orang-orang politik hanya mementingkan diri mereka sendiri. Agama hanya menimbulkan perbezaan dan menyemarak kematian. Tiada apa yang baik datang daripada kedua-duanya!”

“Jadi Ryuken merupakan alternatif yang lebih baik?” Mus’ab menengking.

“Bersama Ryuken, nasib kita terbela. Tidakkah engkau bersyukur dirimu dijumpai Ryuken, diberikan segalagalanya. Diajar mempertahankan diri, diajar menguasai. Semua orang di Jepun tunduk kepada organisasi kita. Kita memegang segala-galanya!”

“Itu namanya mementingkan diri!”

“Engkau itu yang tidak reti menghargai!” Goro meludah.

“Ryuken hanya mahu menguasai dunia. Malaysia menjadi seteru kerana negara ini sering mematahkan usahausaha Ryuken, bukan? Malaysia telah berjaya membebaskan diri daripada korupsi, dan mula membina ketamadunan. Ryuken tidak lagi boleh mengambil peluang daripada itu semua, bukan? Itu sebabnya Ryuken mengaktifkan aku. Untuk melakukan kerja-kerja kotor semula! Engkau patut membuka mata, Goro!”

Goro mendengus. “Engkau sudah jauh dirosakkan, Ryujin. Benar arahan daripada Koro untuk engkau dihapuskan. Engkau akan menjadi ancaman kepada kami!”

Mus’ab menggeleng. “Aku sebenarnya mahu negara ini sahaja berurusan dengan kalian. Aku yakin mereka mampu melakukannya. Aku tidak mahu masuk campur dengan ini semua, aku tidak mahu lagi menumpahkan darah. Tetapi apabila Shiryu menggugut mahu memperapa-apakan keluargaku sekiranya aku tidak menyahut seruan pengaktifan, ketika itu kalian telah menjadikan aku ancaman.”

“Maka engkau akan menjadi algojo semula untuk kepentingan diri sendiri? Hah, hipokrit!” Goro mengangkat nagitana-nya.

Mus’ab tidak terus membalas. “Aku menjadi alogojo semula untuk diriku, keluargaku, negaraku dan agamaku. Aku tidak akan membiarkan Ryuken menjayakan agendanya.”

Goro ketawa. Semakin lama, semakin kuat.

“Mengapa? Terlalu lawakkah?” Dahi Mus’ab berkerut.

“Engkau tidak tahu agenda kami yang terkini, Ryujin. Bagaimana engkau mahu menghalang kami?” Goro memandang tepat ke arah Mus’ab. “Hah?” Suaranya ditinggikan, mengherdik.

Mus’ab diam. Daripada bicara Goro, dia menghidu Ryuken kini mempunyai agenda rahsia. Apa-apa sahaja agenda Ryuken pula biasanya berbahaya. Kegagalan berkalikali untuk menundukkan Malaysia melalui organisasiorganisasi dunia gelap, ternyata memberikan pukulan hebat kepada Ryuken. Negara ini negara strategik yang mereka mahukan berada dalam genggaman dan kawalan mereka. Ryuken sedang terdesak.

Orang yang terdesak biasanya berani pergi lebih jauh untuk mendapatkan apa yang diperlukan olehnya.

“Engkau pasti tertanya-tanya, apa agenda kami bukan? Hah.” Goro mengacukan nagitana-nya ke arah Mus’ab. Lelaki itu sudah bersiap untuk melancarkan serangan.

“Aku akan mengetahuinya.” Mus’ab menjawab dengan tenang. Dia tidak mahu menunjukkan apa-apa bibit kelemahan kepada musuhnya. “Dengan menumbangkan engkau.”

“Hah, aku beritahu satu rahsia.”

Mus’ab diam, memberikan peluang Goro menghabiskan bicaranya.

“Aku tidak tahu apa-apa.” Goro ketawa berdekahdekah. “Apa yang aku tahu, engkau akan mati pada malam ini.”

Goro kemudiannya terus memecut ke hadapan.

Mus’ab menanti. Bersedia untuk mengelak. Tetapi Goro mengejutkannya dengan melemparkan nagitana seperti lembing. Daya yang dikenakan pula kuat, menyebabkan senjata itu meluncur terlalu pantas.

Mus’ab hanya berjaya mengelak dengan jarak seinci cuma. Bajunya rabak, namun mujur tubuhnya tidak tercedera. Ketika ini, Mus’ab menangkap desiran angin yang kuat. Tidak sempat dia memandang semula ke arah Goro, tubuhnya sudah dirangkul erat dan dibawa menghentam tanah.

Dia dan Goro berguling, sambil Goro melepaskan tumbukan-tumbukan kepada tubuhnya.

“Engkau terlalu angkuh, Ryujin. Engkau tidak menghunuskan Muramasa walaupun aku telah menunjukkan sikap sebagai seorang Samurai kepada engkau. Mengajak engkau untuk menyelesaikan ini dengan pertarungan adil daripada menamatkan nyawa engkau dengan serangan hendap!”

Mus’ab kemudiannya menggerakkan tangan kanannya, menyiku wajah Goro. Darah tersembur dari mulut dan hidung Goro. Tangan kirinya yang merangkul leher Mus’ab, terpaksa dilepaskan.

Mus’ab segera bangkit dan kembali membuka kekuda. Tangan kanannya kembali ke posisi asal, bersiap untuk menghunus Muramasa. Darah yang terkeluar dari mulut, akibat ditumbuk berkali-kali, tidak disekanya.

Goro bangkit. Menyeka darah yang mengalir dari hidung dan mulutnya. Dia memandang sebentar pada cecair merah itu. Kemudian mengoyak sengihan lebar apabila melihat Mus’ab masih kekal dengan postur asal. Menggeleng.

“Engkau menghina aku, Ryujin.”

Goro bergerak mendapatkan nagitana-nya. Senjata itu diputarkan sebelum berhenti pada tangan kanannya.

“Engkau mahu aku membuat kesalahan, kemudian engkau akan menebas kepalaku hanya dengan satu libasan? Teknik menghunus pedang?”

“Aku sebenarnya memberikan engkau peluang, Goro.”

Mata Goro membesar. “Apa dia?”

“Aku sebenarnya mahu memberikan engkau peluang. Untuk hidup. Untuk berubah.”

“Macam engkau?”

“Masih belum terlambat.”

Goro ketawa dengan galak. “Aku tidak sangka engkau seteruk ini, Ryujin. Tidak sepatutnya aku melayan engkau seperti seorang samurai. Engkau sekarang hanyalah ronin. Memalukan!” Goro bersiap untuk serangan yang seterusnya.

Mus’ab menghela nafas. “Ryuken tidak pernah punya agenda yang baik. Ryuken tidak pernah kisah sebenarnya akan orang politik atau agama. Ryuken hanya mahu semua tunduk pada telunjuk mereka. Bergerak di sebalik bayang, mengutip laba.”

“Membela anak-anak yatim seperti kita, Ryujin. Jangan engkau lupa! Anak-anak yang ditinggalkan di jalanan, anak-anak yang terbiar. Masyarakat hanya akan membiarkan kita mati, tanpa pendidikan, tanpa makanan, tanpa pembelaan. Tetapi Ryuken memberikan kita kuasa, harta! Ryujin, tanpa Ryuken, engkau telah lama mati di Okinawa!”

“Kawakami menyelamatkan aku. Tetapi, Goro, siapa yang menggerakkan Kawakami?”

“Hah?” Goro mengerutkan dahi.

“Siapa yang menggerakkan laut untuk menolak aku ke pantai tempat Kawakami sering berlatih?”

Goro terdiam.

“Siapa yang membuka hati Kawakami, yang kita kenal sebagai orang tua yang garang, tegas, tidak berbelas kasihan, untuk mengutip budak yang sudah nyawa-nyawa ikan pada hari itu?”

Mata Goro menjegil. Seperti dapat menjangka apa yang mahu diperkatakan oleh Mus’ab.

“Allah. Tuhan Semesta Alam.” Mus’ab menjawab yakin.

“Celaka. Engkau benar-benar telah dibasuh oleh negara ini!” Goro meludah.

“Aku berterima kasih dengan Ryuken kerana membesarkan aku. Mengajar aku banyak perkara. Tetapi aku telah meninggalkan kehidupan itu.”

Mus’ab menajamkan pandangan. Seolah-olah dengan pandangannya sahaja, dia mahu menamatkan nyawa Goro. Itu membuatkan Goro tambah berang.

“Jangan paksa aku untuk kembali!”

“Kurang ajar!” Goro menengking. Nagitana dihunusnya. Kakinya memecut ke hadapan. “Engkau tidak lagi perlu kembali. Engkau hanya perlu mati!”

Kali ini Mus’ab tidak berganjak. Dia menanti untuk menyambut serangan Goro.

Goro melepaskan nagitana-nya untuk menusuk tubuh Mus’ab. Mus’ab menghunus Muramasa, menebas nagitana itu ke tanah. Senjata itu tidak terbelah, tetapi kini bilah dan sebahagian batangnya sudah jatuh menyembah bumi. Goro mahu mengambil peluang itu dengan melepaskan senjatanya, mara untuk menjamu wajah Mus’ab dengan kedua-dua penumbuknya.

Tetapi Mus’ab segera melepaskan serangan kedua, yakni tangan kirinya menghayun sarung katana, tepat melandas ke pipi Goro. Keras dan deras. Belum sempat Goro tumbang ke bumi, Muramasa sudah diangkat semula dan merodok dada musuhnya itu.

Mata Goro terbelalak. Semuanya berlaku dalam keadaan yang tersangat pantas. Tidak lama kemudian, mulutnya memuntahkan darah. Tusukan itu tepat mengenai jantungnya.

“Maafkan aku, kawan.” Mata Mus’ab bertaut dengan pandangan terakhir Goro.

Goro yang mengenakan pakaian tempur khas, ditenun oleh fabrik yang sepatutnya dapat menghalang cantasan dan tembakan. Tetapi di hadapan Muramasa, pakaian tersebut ibarat pakaian biasa.

Mus’ab tidak lupa menajamkan senjatanya ketika bersiap menerima ‘tetamu’.

“Engkau akan mendapat balasan atas pengkhianatan ini.” Goro bersuara, buat kali terakhir, sebelum anak matanya terangkat, bola matanya menjadi putih, dan Mus’ab menarik kembali Muramasa, kemudian menyahkan darah dengan satu libasan, sebelum dimasukkan kembali ke dalam sarung, hampir serentak dengan tika tubuh Goro menyembah tanah.

Mus’ab memandang pemandu yang setia menanti di hujung padang. Pemandu itu tidak menunjukkan apa-apa reaksi. Mus’ab tahu pemandu tersebut bukan operatif tempur. Hanya pekerja kolar putih.

Mus’ab memandang tubuh Goro yang sudah tidak bernyawa. Menghela nafas panjang.

Ryuken ada agenda, dan nampaknya tidak kecil.

“Lambat lagi baru segalanya dapat kembali seperti biasa, sayang …” Mus’ab bersuara, seakan sedang berbicara dengan isterinya. “… atau dapatkah segalanya kembali seperti biasa?”

Mus’ab tidak pasti, pandangan jatuh pada senjatanya.

Tanpa disangka-sangka, langit kelam menjadi terang-benderang. Satu letupan yang maha kuat berlaku. Terlalu kuat sehingga suasana seperti menjadi siang seketika. Cukup untuk membuatkan telinga Mus’ab berdesing walaupun dia berada jauh dari tempat kejadian.

Mata Mus’ab terbelalak. Apabila suasana kembali gelap, Mus’ab dapat melihat asap seperti asap roket, menjadi seperti menara. Daripada posisi asap tersebut, Mus’ab menjangka ada sesuatu yang terbang ke langit sebelum letupan berlaku.

Posisi asap itu juga membuatkan Mus’ab tahu ia berlaku di tengah-tengah Kotaraya Angsana.

Segera dia memandang pemandu di hujung tanah lapang. Mus’ab mengacukan Muramasa yang bersarung itu ke arahnya.

“Kamu! Aku perlukan kenderaan itu!”

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/207125/novel-samurai-melayu

[SNEAK PEEK] NOVEL HIKAYAT SATRIA-SATRIA SEJATI: GENERASI BARU

Novel Hikayat Satria-Satria Sejati: Generasi Baru oleh Hilal Asyraf

 

“Aku tak sangka orang-orang Islam terlalu yakin dengan apa yang tidak mampu dilihat dengan mata mereka.
Mereka percaya bahawa Tuhan akan membantu mereka. Hahaha.” 

~ Kirbasi Indana, Pemimpin Tertinggi Wagangada.

Suasana di dalam hutan itu hening. Warna hijau yang menjadi latar memberikan ketenangan. Apabila dibias cahaya matahari, tambah menyerikan pandangan. Bunyi burung sekali sekala bersahutan membuatkan hutan itu benar-benar hidup.

“Bertenang.” Suara Jilani memecah keheningan tersebut. Dia sedang berdiri di hadapan Ariki, yang kini sedang membuka kekudanya bersama tangan dalam keadaan siaga. Tangan kanan Ariki bersentuhan dengan tangan Jilani pada pergelangan tangan. Tangan Jilani bergerak, dan tangan Ariki mengekori. Apabila kedua-dua tangan jatuh ke bawah, Jilani pantas mengangkat tangan kiri, dan tangan kiri Ariki segera mengekori. Pergelangan tangan mereka bersentuh seperti tadi. Dan sekali lagi, Jilani menggerakkan tangan itu ke bawah sambil diikuti oleh Ariki. Keadaan itu berulang dan terus berulang. 

Beberapa hari telah berlalu semenjak pertemuan mereka. 

Jilani telah bersetuju untuk melatih Ariki dan Aifer agar lebih mahir menguasai kelebihan mereka. Walaupun Aifer ternyata berpengalaman, tetapi Aifer sendiri mengakui bahawa dia masih belum benar-benar menguasai seni mengawal aura. 

Sedang Jilani melatih Ariki, Aifer duduk bersila tidak jauh dari situ. Bertapa. 

“Kawalan aura bukan perkara magik. Ini bukan sihir. Tetapi hakikatnya sains. Seseorang itu perlu benar-benar memahami konsep aura ini untuk betul-betul mampu mengawalnya dengan baik.” 

“Jadi apakah konsep itu?” Ariki tidak tahu. 

“Kuasa yang dipunyai oleh kita ini adalah hasil daripada perubahan DNA tubuh, akibat radioaktif meteormeteor yang jatuh ke bumi 1000 tahun yang lalu bukan? Kita mewarisinya melalui genetik. Setiap manusia yang mempunyai kelebihan ini, kini mampu untuk mengawal maksimum dua unsur. Setiap tubuh mempunyai penerimaan yang berbeza, namun semuanya hanya mampu mengawal dua daripada lima unsur – api, air, tanah, elektrik dan angin.” 

Aifer khusyuk mendengar. Walaupun dia sudah tahu itu semua hasil latihan bapanya. Ariki juga tahu yang itu. Kabeer sudah menerangkan kepadanya. Dia masih menanti Jilani menerangkan konsep yang perlu difahaminya. 

“Mengapa hanya dua unsur?” Jilani melontar pertanyaan. 

“Kerana tubuh manusia tidak mampu mengawal lebih daripada dua unsur.” Aifer menjawab. 

“Benar. Mengapa dikatakan bahawa manusia tidak mampu mengawal lebih dari dua unsur?” 

Aifer menggeleng. Itu dia tidak tahu. 

“Kembali kepada asas. Ianya berbalik kepada sel di dalam tubuh badan kita. Sel seorang manusia yang telah berubah akibat radioaktif tersebut, hanya mampu menyerap kemampuan untuk mengawal dua unsur. Apa maknanya di sini?” 

Ariki menggeleng. Pening. “Bukankah itu sudah diterangkan tadi? Tubuh manusia tidak mampu mengawal lebih daripada dua unsur?” 

“Tidak. Inilah konsepnya yang perlu disedari. Kelebihan ini, wujud dalam sel kita. Seluruh tubuh ini hakikatnya senjata. Namun, kebiasaan manusia hanya memberikan fokus kepada tangan dan kaki mereka sahaja untuk mengawal unsur-unsur ini.” 

“Ah.” Ariki mula faham. “Kerana itulah engkau mampu mengawalnya tanpa bergerak?” 

Jilani mengangguk. 

“Dan, apabila seluruh badan mampu bertindak menyerap dan mengawal unsur-unsur tersebut, akan menjadi lebih tinggi kuasa kita. Contoh, orang yang seluruh tubuhnya mampu mengawal unsur tanah dengan baik, mampu untuk membina perisai pada seluruh tubuhnya. Bukan sekadar dinding tanah atau penghadang.” 

Aifer terangguk-angguk. Dia masih tidak mampu melakukan perkara itu. 

“Dan, sebagai contoh, di tempat tiada air seperti sekarang.” Jilani menggerakkan tangan di hadapannya. Menunjukkan bahawa tiada air berdekatan dengan dirinya sekarang. 

Dahi Jilani kemudian sedikit berkerut. Tangan kirinya yang baru dibebaskan dari anduh, memegang pergelangan tangan kanannya, yang kini sedang terbuka telapaknya. 

Tidak lama kemudian, beberapa titis air muncul dalam bentuk bebola, terapung di atas tangannya. 

Aifer dan Ariki sama-sama membeliakkan mata. 

Jilani tersenyum, tetapi jelas dalam kepayahan. Wajah pemuda itu mula berkeringat. 

Tangannya diturunkan. Titisan air tadi jatuh ke tanah. 

“Udara ini mempunyai air bukan? Jika seluruh tubuh mampu digerakkan untuk mengawal, pengguna unsur air akan mampu menarik air daripada udara yang tidak kelihatan ini.” Jilani kelihatan seperti sedang mengawal pernafasannya. 

“Engkau pun belum betul-betul mahir bukan?” 

“Bukan semudah menerangkannya.” Jilani tertawa. 

Ariki terangguk-angguk, mula memahami. 

Sekarang Aifer sedang berusaha untuk membuatkan seluruh tubuhnya mampu menyerap dan mengawal unsur. Ia memerlukan konsenstrasi yang tinggi. Untuk digunakan semasa pertempuran sedang hangat dan memuncak, sudah pasti lebih lagi fokus diperlukan. Aifer pertamanya perlu mendapatkan ‘rasa’ terlebih dahulu. Dan itulah yang sedang diusahakannya sekarang. 

Ariki melirik kepada Aifer sebentar. Tiba-tiba hidungnya dijentik. Terpempan Ariki dibuatnya. Sambil memegang hidung, dia mengerutkan dahi memandang Jilani. 

“Kenapa ?”

“Pengajaran. Hilang fokus walau sesaat di dalam pertarungan, nyawa melayang.” 

Ariki menyedari kesilapannya. 

“Engkau dengan Aifer, ada hubungan apa-apakah?” Jilani bertanya tanpa berselindung. 

Wajah Ariki ibarat disimbah minyak panas. “Eh, hubungan apa yang engkau maksudkan?” Suaranya direndahkan supaya perbualan itu tidak didengari Aifer. Sempat dia memerhatikan Aifer sekali lagi. Jiwanya lega melihat Aifer masih khusyuk bertapa. 

Jilani tertawa kecil. “Sudah gaharu cendana pula.” 

Ariki menyambung latihannya dengan Jilani. “Jujurnya, ya, aku jatuh hati dengannya. Masakan, aku tinggal serumah dengannya hampir sebulan lebih dan kini terpaksa mengembara bersamanya. Memikul perjuangan yang entah bila akhirnya. Aku tertawan dengan ketabahan dan kecekalannya.” 

Jilani mengangguk. Mengerti. “Muslim yang benar, memang menawan. Kerana itu kami sangat mengasihi Ibu Umeira. Malang dia ditangkap sebelum benar-benar dapat mengajar kami bagaimana menjadi Muslim.” 

“Jilani, sebenarnya apa gerangannya aku dilatih sebegini? Mengapa tidak aku bertapa seperti Aifer?” Ariki mengubah tajuk. Ralat mahu berbicara berkenaan hati dan perasaan. Tidak mahu bersembang lebih lama berkenaan Aifer. Malu dan segan. 

“Aifer sudah jauh lebih mahir daripadamu. Engkau perlu faham bahawa aura ibarat arus. Dan untuk mengawalnya dengan lebih baik, engkau perlu belajar mengawal arus. Pandai memutarkannya, seperti ini.” Jilani terus menggerakkan tangannya. Ariki mengekori setia. 

“Pandai menolak dan menariknya, seperti ini. ” Kemudian tangan itu ditukar pergerakannya, kini menolak ke hadapan, Ariki perlahan-lahan mengundurkan tubuhnya seraya tangannya merapat ke dada, sebelum Jilani memberikan isyarat agar Ariki menolak pergelangan tangannya. Ariki menolak, dan perlahan-lahan Jilani melakukan pergerakan yang sama seperti Ariki sebentar tadi. 

Mereka melakukannya berkali-kali. Sebentar atas bawah, kemudian ke depan dan belakang. 

“Bagaimana ? Dapat rasainya ? Arus ?” Jilani bertanya. 

Ariki mengangguk. 

“Hendak menguasai pertarungan yang pantas, asas kena kukuh. Kerana itu kita berlatih dalam keadaan perlahan. Sebagaimana seorang pahlawan contohnya, hendak melatih matanya mampu menangkap pergerakan yang pantas, dia perlu belajar memerhati. Bukan belajar menggerakkan mata dengan laju.” 

Kata-kata Jilani ini membuatkan Ariki teringat akan rutin yang diberikan Kabeer kepadanya. Bertapa melihat air terjun dan mendengar kepada keadaan sekeliling. 

“Engkau aku lihat sudah punya sedikit asas.” 

“Ya, bapa kepada Aifer yang mendidikku.” 

“Ya, bakal mertua memang meletakkan harapan besar kepada bakal menantu.” Jilani menyakat. 

“Hei.” Ariki tergelak dengan seloroh Jilani. Adaada sahaja. 

“Jangan terlalu durja. Perjalanan ini panjang. Ibu Umeira pernah berkongsi bahawa Muhammad Utusan Allah yang diimani olehnya itu, walaupun hidup penuh dengan ujian dan pancaroba, dia juga bergurau senda dengan sahabat-sahabatnya.” 

“Aku masih tidak benar-benar mendalami Islam. Terima kasih kerana berkongsi.” 

“Tetapi engkau sudah Muslim bukan ?” Jilani bertanya. 

“Ya, tetapi nampaknya Islam bukan agama magis. Bak kata Aifer kepadaku. Menjadi Muslim itu semudah mengucap beberapa kalimah. Tetapi hendak benar-benar menjadi Muslim yang baik, ada ilmu yang perlu ditimba. Ini bukan agama untuk orang yang mahu bermain-main.” 

“Benar.” 

“Jilani, Ariki, Aifer!” Suara Runihara menarik pandangan mereka. Aifer yang sedang khusyuk bertapa membuka mata dan bangkit. 

Runihara kelihatan sedang berlari anak ke arah mereka. Sekali sekala melompat mengelak halangan berupa akar yang menjalar dan batu-batu. 

“Ada apa Runihara ?” Jilani bertanya. Dia, Ariki dan Aifer mendekati Runihara yang sedang tunduk, termengah-mengah. 

“Mari, segera ikuti aku.” Runihara menarik Jilani. 

Mereka berempat bergerak pantas. Sekali-sekala terpaksa mengelak halangan-halangan. Mereka juga sedang mendaki cerun yang tidak berapa tajam. Selepas beberapa ketika, kelihatan Ustur dan Rafiq di sempadan hutan. Tempat itu agak tinggi, dan di sinilah mereka bermalam. Ustur dan Rafiq berdiri tidak jauh dari kem mereka. Apabila perasan Runihara telah kembali membawa Jilani, Ariki dan Aifer, Ustur melambai mengajak mereka segera mendekati dirinya dan Rafiq. 

“Mengapa?” Jilani menyoal sebaik sahaja dia menghampiri Ustur. Rafiq kelihatan sedang meneropong ke arah Wagangada. Kemudian teropong itu diserahkan kepada Jilani. Jilani menghela nafas selepas melihat apa yang dilihat oleh Ustur dan Rafiq. “Mengapa ?” Ariki menyentuh bahu Jilani. Teropong diturunkan, dan diserahkan pula kepada Ariki. Ariki melihat. 

Matanya terbeliak. Giginya diketap. 

“Mengapa Ariki?” Giliran Aifer tertanya-tanya. Kehairanan dengan reaksi rakan-rakannya. 

Ariki lambat-lambat memberikan teropong tersebut kepada Aifer. Aifer segera mengambilnya dari tangan Ariki dan melihat dari corong alat tersebut. 

Terkejut. 

Wagangada sedang menayangkan siaran langsung daripada Kota Ismura, pusat pemerintahan Mukan’Aja. Satu skrin yang agak besar, muncul di tengahtengah Wagangada dalam bentuk hologram, dan sedang menayangkan perarakan besar-besaran di Kota Ismura. 

“Bapa.” Tubuh Aifer bergetar. 

Mayat Kabeer dijulang di atas palang oleh beberapa orang tentera, yang merupakan sebahagian dari rombongan perarakan tersebut. Mereka diketuai oleh Lakshamana, yang lengkap berzirah perang, bersama mantel kemegahan. Dia tidak dapat mendengar apa yang sedang disebut oleh siaran itu, tetapi melihat sekujur tubuh bapanya diperlakukan sedemikian, benar-benar membuatkan darahnya menggelegak. 

Teropong diturunkan. 

“Aifer…” Ariki menunjukkan rasa kisah. 

Aifer menundukkan kepala, mengangguk sedikit, sebelum mengesat air mata. 

“Mereka tidak dapat merendahkan maruah bapaku semasa hidup, mereka melakukannya selepas dia mati. Tetapi dia sudah tidak berada di dalam jasad itu. Dia sudah pulang kepada Penciptanya Yang Maha Tinggi.” Aifer menenangkan diri. “Mereka akan mendapat pembalasan, Aifer. Aku berjanji.” 

“Terima kasih Ariki.” 

Runihara kemudian memaut pinggang Aifer dan memeluk puteri Kabeer itu. Cuba memberikannya kekuatan dan sokongan. 

“Aifer, Ariki, perarakan tersebut bukan sematamata untuk menghina jasad bapamu. Tetapi juga sebagai peringatan nampaknya, kepada sesiapa yang menentang Mukan’Aja dan tanah jajahannya. Namun, satu lagi yang tersirat ialah, mereka kini pasti sudah menjangka seakan wujud satu kebangkitan untuk menentang mereka. Kerana itu mereka tidak segan silu mempamerkan tubuh seorang tua sedemikian rupa. Kerana mereka mungkin menyangka bahawa Satria-Satria Sejati sedang berkomplot untuk bangkit semula.” Jilani memberikan komentarnya. 

“Maka mereka semakin memperketat kawalan dan pertahanan.” Rafiq menambah. 

Ustur menghela nafas. “Kita perlu ke Wagangada untuk menyiasat keadaan terkini di sana. Apakah masih ada kemungkinan untuk rancangan kita berjaya. Kita tidak mahu pengalaman buruk berulang.” Dia mencadang. 

Apabila menyebut ‘pengalaman buruk’, Jilani, Rafiq dan Runihara sedikit tunduk. Mungkin mereka terimbas memori buruk tersebut. 

“Tetapi bukankah wajah kita berempat sudah terpampang di merata tempat di Wagangada? Mahu mencari maut?” Runihara mengangkat wajahnya. 

“Mereka berdua tidak. ” Jilani menunjuk kepada Ariki dan Aifer. 

Ariki dan Aifer saling berpandangan. Ariki mengangkat kening dan menggerakkan telunjuk ke wajahnya. “Termasuk aku?” 

“Ya, Lutello tidak kongsikan wajahmu ke seluruh dunia Ariki. Kerana itu kami awalnya tidak mengenalimu. Dan engkau sepanjang tinggal di istana juga tidak terlalu menonjol.” 

“Nampaknya ayahandaku benar-benar malu dengan diriku dan peristiwa itu.” 

“Wirawan ditewaskan oleh seorang budak. Siapa yang tidak malu?” Jilani menambah. 

Ariki terangguk-angguk. 

“Baik, aku akan pergi bersama Ariki. ” Aifer menjawab. 

Tegas. Jelas terpamer keazamannya untuk berjuang. 

Mereka sama-sama mengangguk. 

 ****** 

Tidak jauh dari penjara Wagangada, berdirinya sebuah bangunan besar, terletak di atas sebuah bukit. Kedudukannya di hujung kota, menyebabkan pemandangan dari bangunan itu, mampu meliputi seluruh Wagangada, dek kerana kecilnya negara itu. 

Bangunan tersebut ialah pusat pemerintahan Wagangada. Tempat di mana Kirbasi beroperasi. Dan kelibat Kirbasi kini boleh dilihat di atas sebuah pelantar yang terdapat di hadapan bangunan tersebut. Dia sedang berdiri menghadap keseluruhan Wagangada, melihat skrin besar yang membawa siaran langsung dari Kota Ismura. 

Di sebelahnya, Lunayana. Berdiri utuh dilengkapi zirah dan senjatanya. 

“Berapa lama lagi engkau akan berada di sini ?” Kirbasi menyoal. 

Lunayana tidak menjawab. Dia sememangnya bukan manusia yang banyak bicara. 

Kirbasi menggeleng kepala. “Tuanku Lutello terlalu risau. Tiada apa-apa yang perlu ditakutkan di sini. Engkau pastinya tahu berkenaan reputasi Wagangada bukan? Penjara yang tidak pernah dicerobohi dan dipecah keluar?” 

“Jadi bagaimana engkau mahu menjelaskan berkenaan kehadiran pemberontak-pemberontak tempoh hari?” Lunayana mengingatkan. 

Kirbasi sedikit terpempan. “ Itu kes terpencil. ” Suaranya merendah. Memorinya mengimbas kejadian sekitar dua minggu lalu, apabila sekumpulan anak muda remaja, berusaha mencerobohi penjara Wagangada. Hampir sahaja mereka berjaya, tetapi ternyata mereka tidak tahu kewujudan Lunayana di situ. 

Daripada 10 yang hadir, hanya 4 berjaya melarikan diri. 

6 lagi menemui ajal di tangan Lunayana dalam keadaan yang amat dahsyat sekali. 

Mayat mereka berkecai. Pekerja-pekerja penjara mengambil masa yang agak lama mengutip saki-baki jasad mereka dan mencuci darah yang mengotori koridor penjara.

Mereka tidak dapat pergi jauh. Kebetulan ketika itu, Lunayana sedang melakukan rondaan di penjara, untuk memastikan penjara itu kekal utuh. 

“Adakah 4 orang itu telah berjaya ditemui?” 

Kirbasi menggeleng. 

“Mereka hanya budak-budak. Apa engkau tidak yakin dengan pertahanan yang engkau sendiri perkasakan?” Kirbasi memberanikan diri memandang Lunayana. Dahinya berkerut. Keningnya hampir bertemu antara satu sama lain. 

Lunayana tidak menjawab. Dia kini hanya merehatkan pandangannya kepada skrin gergasi yang masih lagi menayang perarakan Lakshamana membawa mayat Satria Sejati bernama Kabeer itu. 

 Kirbasi turut melakukan perkara yang sama. 

“Satria Sejati. Heh, tak sangka mereka masih ada. Sangkaku, selepas peristiwa 25 tahun dahulu, mereka tidak akan berani lagi kembali.” 

Lunayana tidak berkata apa-apa. 

“Engkau tahu, di dalam Penjara Wagangada, terdapat seorang banduan. Wanita. Separuh abad. Ditangkap kerana menyebarkan Islam. Aku tidak pernah lagi bersua dengannya, tentera yang meronda Wagangada telah menjumpainya. Aku fikir, pemuda-pemudi yang mencerobohi penjara tempoh hari adalah kerana ingin membebaskannya. Kerana mengikut laporan, dia rajin mengajarkan perihal Islam dan berkongsi kisah-kisah berkenaan Muhammad kepada muda-mudi di Wagangada ini. Pastilah ramai yang tidak mendekatinya, kecuali segelintir kecil.” Kirbasi berkongsi cerita. 

Lunayana masih tidak memberikan apa-apa respon. Dia membiarkan sahaja Kirbasi berceloteh. 

“Kini, walaupun sudah dipenjara, dia masih lagi meratib berkenaan Islam. Tidak henti-henti. Dan masih lagi mengerjakan ritualnya saban hari.” Kirbasi tertawa sambil menggeleng kepala. Dia rasa geli hati. 

“Aku tak sangka orang-orang Islam terlalu yakin dengan apa yang tidak mampu dilihat dengan mata mereka. Mereka percaya bahawa Tuhan akan membantu mereka. Hahaha.” Berdekah-dekah Kirbasi ketawa. Sampai dia terpaksa memegang perutnya. Air matanya turut merembes. 

Lunayana tetap kaku. 

“Mereputlah dia di dalam penjara itu, dan entah siapa akan mampu menyelamatkannya.” 

Lunayana tiba-tiba berpaling. Kirbasi sedikit terkejut. 

“Mengapa ?” Kirbasi masih bersama sisa ketawanya. 

“Kau membosankan aku. ” Lunayana bersuara tegas. 

Kirbasi berhenti ketawa. Wajahnya berubah menjadi tegang. Menghantar Lunayana turun dari pelantar dengan pandangan mata sahaja. 

“Heh.” Kirbasi menyumpah. Rasa seperti orang bodoh pula apabila Wirawan Mukan’Aja itu berada di sisinya. Lunayana jelas tidak mempunyai rasa hormat kepadanya. Padahal dia ialah pemerintah di sini. 

Tetapi apakan daya, peribadi Lunayana yang menggerunkan itu membuatkan dia tidak bertindak apaapa. Terpaksa menelan sikap yang ditunjukkan oleh Wirawati Kematian itu. 

Kehadiran Lunayana di sini, walaupun terpaksa dialu-alukan dek kerana arahan Lutello, tidak memberikan keselesaan kepada Kirbasi. Membuatkan dia terasa lemah di negaranya sendiri. 

Namun Kirbasi tidak boleh berbuat apa-apa. 

Lunayana berada di sini untuk kebaikan diri dan kerajaannya juga. 

Kebangkitan Satria-Satria Sejati. 

Kirbasi menghela nafas seraya mengimbas memori silam. 

Bagaimana Lutello telah membawa dia, Lidazatu, Yuntamawi dan Jintaja bergerak menawan dunia, apabila Lutello telah melihat peluang. Walaupun pada asalnya Wagangada, Likuwaku, Namiami dan Jintaja bukan negara di bawah jajahan kuasa Mukan’Aja, mereka mengenali Lutello kerana persahabatan antara ayahanda dan bonda mereka yang merupakan pemerintah. Mereka sering bertemu, sekurang-kurangnya setahun sekali, apabila para pemerintah bermesyuarat. Di sana, perkenalan antara mereka berlima berputik. 

Tetapi Lutello ternyata memang berjiwa pemerintah. Semenjak remaja, Lutello telah berkongsi idea dengan mereka berkenaan ingin menjadi lebih berkuasa. 

Lutello telah terlebih dahulu menaiki takhta berbanding yang lain-lain, kerana ayahandanya mangkat awal. Lutello tidak menanti rakan-rakannya menaiki takhta sepertinya. Cadangan untuk meletakkan Wagangada, Likuwaku, Naimiami dan Janjaja di bawah kekuasaan Mukan’Aja terus dicadangkan kepada pemerintah-pemerintah ketika itu. Begitu juga Uluwalu, Bustanati dan Mastazadi, termasuk Makkah, Madinah dan Palestin. 

Cadangan Lutello dianggap sebagai pengisytiharan perang dan berlakulah musim peperangan yang panjang antara negara-negara. Tetapi ternyata Lutello jauh lebih bersedia, kerana rupa-rupanya dia telah menjangka penolakan negara-negara yang lain. 

Wagangada ialah yang pertama sekali tumbang. Diikuti Namiami, Jintaja dan Likuwaku. Lutello kemudian menaikkan rakan-rakannya sebagai pemerintah. 

Masing-masing memang lapar dengan kuasa. Mereka sedikit pun tidak terasa dengan pembunuhan ayahanda dan bonda mereka di tangan tentera Lutello. 

Terbinalah Mukan’Aja seperti hari ini. 

Uluwalu, Bustanati, Mastazadi, Makkah, Madinah dan Palestin kemudian menjadi sasaran. Peperangan tiga penjuru berlaku, tetapi dengan dua penjuru fokus menumbangkan Mukan’Aja dari arah masing-masing. Satu penjuru Mukan’Aja terpaksa berhadapan dengan Uluwalu, Bustanati dan Mastazadi, manakala satu penjuru lagi terpaksa berhadapan dengan Makkah, Madinah dan Palestin. 

Apabila bangkitnya sekumpulan anak muda yang digelar Satria-Satria Sejati, Mukan’Aja menjadi tertekan dan cita-cita menguasai dunia hampir sahaja menjadi kelam. Ketika ini, Lutello berkongsi satu lagi rahsia yang diketahuinya kepada rakan-rakan. Rahsia berkenaan tanah Palestin dan mengapa mereka mesti mendapatkan kawasan tersebut. Terutama tempat bernama Masjidil Aqsa, satu daripada tiga tanah suci Ummat Islam. 

Memberikan prioriti untuk cita-cita itu tercapai, mereka menghentikan peperangan dengan Uluwalu, Bustanati dan Mastazadi. Cukup sekadar mereka mengundurkan tentera, ketiga-tiga negara itu tidak mara menyerang mereka kerana tahu kekuatan Mukan’Aja dan tidak mahu lebih banyak nyawa terkorban. Semua pihak berundur. 

Mukan’Aja kemudian memberikan sepenuh fokus untuk menumbangkan Satria-Satria Sejati dan mendapatkan Palestin. Sehingga sanggup mengabaikan impian menawan Makkah dan Madinah, dan mengubah strategi dengan menjanjikan keamanan kepada mereka, dengan syarat mereka tidak memberikan apa-apa bentuk sokongan kepada Satria-Satria Sejati. 

Kemuncaknya, pada hari berlakunya Peperangan Agung, Satria-Satria Sejati dikhianati dan ditinggalkan ketika peperangan sedang berlangsung, menjadikan angka mereka terlalu sedikit. 

Kemenangan berpihak kepada Mukan ’ Aja. Satria-Satria Sejati berjaya ditumbangkan, Palestin berjaya ditawan, dan Lutello berjaya meneruskan cita-citanya. 

Menggali di bawah Masjidil Aqsa. 

Kirbasi menarik nafas dalam-dalam. 

Mereka hampir berjaya. 

Jika benar apa yang Lutello khabarkan kepada mereka, tidak lama lagi mereka akan menjadi manusia paling berkuasa di atas muka bumi ini. Ulwalu, Bustanati dan Mastazadi akan menjadi tanah jajahan mereka juga. 

Kirbasi kembali merehatkan pandangannya kepada skrin besar. 

Perarakan sudah berakhir. 

Lutello dilihat sedang menaiki podium dan mahu berucap di hadapan Lakshamana serta rombongannya. 

Kirbasi setia berdiri di situ untuk mendengar, walaupun dia dapat menjangka apa yang mahu diperkatakan oleh Lutello. Pastinya amaran keras untuk pihak-pihak yang bermimpi menentangnya. 

 ****** 

Suara itu kedengaran lagi. Dicelah-celah kebingitan suara di luar penjara, yang berdentam-dentum dengan laungan serta sorak-sorai, dia masih dapat mendengari suara tersebut. 

Berbicara dengan ayat yang tidak difahami. Tetapi merdu, memberikan ketenangan, membuatkan jiwanya rasa hidup. 

Dia cuba memberikan fokus. Menahan kebingitan suara dari luar penjara, dan betul-betul mendengar apa yang didengarinya di dalam penjara ini. 

Tiba-tiba pintu penjaranya terbuka. 

Masa untuk makan dan minum tengahari. Datang seorang pekerja perempuan. Wajahnya lembut. Dialah selama ini memberikannya makan. Memandangkan tangannya digari dalam keadaan terangkat ke siling. 

“Hai.” Pekerja itu bersuara. Lembut. 

Kemudian pekerja itu melutut, meletakkan dulang yang menatang makanan dan minuman. Tangan dihulur ke wajah, membuka papan yang dilekapkan mengelilingi mulut. Hanya bibir dan lubang mulutnya sahaja yang kelihatan. Tidak lebih dari itu. 

Perempuan itu kemudian menyuapnya makan, dan memberikannya minum. 

Begitulah rutin hariannya. 

“Bagaimana agaknya rupamu?” Perempuan itu bersuara, sambil menyuapkannya bubur cair. Tidak enak, tapi cukup untuk meneruskan kehidupannya. 

Dia tidak menjawab. Sekadar menelan makanan. 

Wajahnya dibalut dengan kain. Hanya menampakkan bola matanya sahaja. Mulutnya pula dilekapi dengan papan kayu yang mengelilinginya hingga ke tengkok. Untuk membolehkannya makan dan minum tanpa mempamerkan wajahnya. Dan dia sendiri berfikir, itu adalah kebaikan untuk dirinya dan pekerja perempuan di hadapannya sekarang ini. Kerana jika wajahnya terpapar…. 

“Jangan berbual dengannya. Berapa kali mahu dipesan!” Salah satu pengawal di luar berang. 

Pekerja perempuan itu mengangguk pantas. Kemudian memandang kembali kepadanya, mengenyitkan mata. Dia terhibur dengan ulah perempuan tersebut, tetapi dia sebenarnya lebih memberikan fokus kepada seorang wanita, berusia sekitar separuh abad, yang menjadi jirannya di penjara ini. Banduan itu selnya terletak di hadapan selnya, dan tidak sepertinya, sel perempuan itu sekadar berjeriji. 

 Setiap hari, semasa makan, dia dapat melihat perempuan tersebut. Masih meratib perkataan-perkataan yang tidak difahami olehnya. Pun begitu, tidak kelihatan seperti meracau dan hilang akal. Ayat-ayatnya begitu tersusun, beralun dengan merdu, ada turun naik yang cantik, membuatkan dia yakin, itu bukan mantera sihir dan sebagainya. 

Dan paling membuatkan jiwanya tertawan, ialah ketenangan yang dipamerkan oleh banduan tersebut sambil mengalunkan ayat-ayat itu. Sangat tenang, sangat tabah dan cekal. 

Tiba-tiba, banduan perempuan itu menalakan wajahnya ke arah dia. 

Matanya membesar kerana perempuan itu kini benar-benar memandang ke arahnya. 

Banduan itu mengukir senyuman manis. Berhenti meratib. 

“Aku naik saksi bahawa tiada tuhan melainkan Allah, dan Muhammad itu pesuruh Allah.” Perempuan itu bersuara. 

“Hei, diamlah!” Pengawal yang mengawal di hadapan selnya mara ke sel banduan wanita itu. Mengetuk tombaknya ke jeriji. Tetapi perempuan itu tidak terkejut, tidak pula berhenti. 

Kini dia menyambung pula dengan bahasa yang difahami. 

Kisah seorang lelaki bernama Muhammad. 

Bagaimana Muhammad itu mendapat wahyu daripada Tuhan, bagaimana dia disisihkan oleh kaumnya, bagaimana dia berjuang menegakkan kebenaran, melindungi yang lemah dan miskin. Setiap hari, begitulah rutinnya, semenjak perempuan itu ditangkap. 

Banduan itu akan meratib dari pagi hingga ke tengahari, dan apabila sampai waktu makan, dia akan kembali kepada bahasa yang difahami, menceritakan kisah Muhammad. 

Dia pula mendengar. Semenjak perempuan itu hadir, dia tidak merasa sunyi. Dan entah mengapa, dia merasakan perempuan itu sedang berbicara dengannya. Ibarat seorang ibu berbicara dengan anaknya, berkongsi kisah-kisah sebelum tidur. Tetapi ternyata, kisah Muhammad ini berada di tingkatan yang tertinggi. Satu kisah yang mengkagumkan. 

Membuatkan dia ingin tahu lebih lagi. 

Malang, dia tidak dibenarkan bertutur, atau pengawal akan menyebatnya. 

“Baiklah. Jumpa lagi malam ini. ” Pekerja perempuan itu usai menyuapnya. Bubur dan minuman yang disediakan telah habis. Papan penutup mulutnya dilekapkan semula. Dikunci. 

Sambil pekerja perempuan itu bergerak keluar dari selnya, matanya lekat pada banduan perempuan tadi. 

Mata mereka bertemu, banduan itu sekali lagi melemparkan senyuman. 

Dan ibarat senyuman seorang ibu, jiwanya terasa segar. 

Entah mengapa, dia yang duduk di penjara ini sekian lama dan hampir berputus asa, kini merasakan harapan kembali menyala. 

Kini dia mahu meneruskan kehidupan. 

Dia mahu memahami ratiban banduan perempuan itu, dan dia mahu lebih tahu berkenaan Islam dan Muhammad. Berkenaan Allah, Tuhan Semesta Alam. 

Apakah akan tiba harinya dia dibebaskan ?

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/205707/novel-hikayat-satria-satria-sejati-generasi-baru

[REVIEW] NOVEL HERO

Novel HERO Oleh Hilal Asyraf

 

Tragedi menimpa keluarganya menyelak jendela konspirasi yang lebih besar. Diri yang penuh dengan noda kini menggalas sebuah perjuangan, menjadi HERO Kotaraya Angsana, harapan kepada Malaysia. Dua tahun berlalu, negara masih lemas dalam korupsi, dirinya pula terpaksa menikahi Sang Bidadari kontradik dengan diri, sedang muncul watak misteri bakal mengancam perjuangan suci. Mampukah dia mengusahakan perubahan?

Novel-novel oleh Hilal Asyraf tidak lagi janggal didengari dikalangan peminat novel pada masa sekarang. Novel HERO ini mengisahkan bagaimana kehidupan seorang pemuda yang dipanggil Afam ini telah berubah dari tiada hala tuju ke tanggungjawab besar yang perlu dipikulnya. Afam bertanggungjawab berjuang dalam sut yang canggih demi melindungi rakyat Malaysia. Begitu menarik sekali apabila, latar tempat ini menggambarkan Malaysia pada zaman yang akan datang, kotaraya yang baru, mempunyai bangunan yang mengalahkan bangunan tertinggi di dunia dan penuh dengan teknologi yang tiada tandingannya. Hilal Asyraf gemar menceritakan realiti latar masyarakat Malaysia pada zaman ini dan secara tidak sedar, jalan cerita ini ada juga menyelitkan dakwah dan nasihat yang sangat bermanfaat untuk rakyat Malaysia menjadi lebih baik dan bertanggungjawab terhadap persekitaran. Secara keseluruhannya, jalan cerita novel ini sangat best dan saya cadangkan anda semua tidak melepaskan peluang untuk membaca eBook ini.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/205706/Novel-HERO

[REVIEW] SURIHATI ENCIK PEMBUNUH

Surihati Encik Pembunuh oleh Hilal Asyraf

 

Novel sambungan Pemburu ini mengisahkan Faisal, seorang pembunuh profesional bagi Organisasi Hitam. Dia telah meragut sekitar 900 nyawa sehingga digelar “Izrail” dalam dunia gelap. Namun Faisal diserang rasa meluat dan benci kepada kerjayanya ini dan rasa ingin keluar membersihkan diri semakin membuak-buak. Takdir menentukan pertemuannya dengan Amirah Sophia, rakan sepengajian di universiti yang aktif dengan gerakan dakwah. Faisal membuat keputusan drastik mengutarakan lamaran. Sangkanya jalan perubahan sudah terbentang, namun apa yang Faisal tidak nampak ialah onak dan duri yang terpacak bersamanya.


Novel genre aksi ini mengisahkan tentang pembunuh upahan profesional yang ingin berubah ke arah kebaikan. Jalan cerita novel ini dapat memberikan kita bayangan tidak kisah berapa dalam pun seseorang di dalam lohong kegelapan, akhirnya pasti terbuka hati juga untuk membersihkan diri. Segelap mana pun kehidupan kita, pasti ada orang yang sanggup terima kita seadanya dan sanggup iringi kita ke jalan yang benar. Kehidupan berzina, minum arak seperti rakan-rakan Faisal dari Organisasi Hitam membuatkan Faisal mual dan loya dan itu menunjukkan bahawa kehidupan sebegitu rupa tidak lah membawa faedah kepada umat Islam seperti Faisal. Banyak juga pengajaran yang diberi seperti tidak semua orang boleh dipercayai di dalam dunia ini dan haruslah kita berhati-hati ketika bersosial dengan orang-orang sekeliling jika tidak mahu ditikam belakang. Novel ini layak mendapatkan 4 stars kerana novel ini menceritakan kisah yang masih lagi terjadi di Malaysia pada masa kini. Adakah Faisal akan terselamat dari kancah kegelapan yang dijerat Maximus, boss Organisasi Hitam atau adakah harapannya untuk berubah itu satu perkara yang sia sia? Untuk tahu apakah endingnya, boleh baca eBook dengan lebih lanjut di link bawah ini.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/207124/Surihati-Encik-Pembunuh

REVIEW HIDUP PENUH ERTI: CERITA DARI HATI

9789674112400-medium
HIDUP PENUH ERTI: CERITA DARI HATI OLEH HILAL ASYRAF DAN AIMAN AZLAN

Buku motivasi yang bertajuk Hidup Penuh Erti: Cerita dari Hati adalah sebuah buku gabungan Hilal Asyraf dan Aiman Azlan. Mereka berdua berkongsi pelbagai isu yang mencuit daripada pelbagai topik yang menjalar dalam kehidupan kita, dengan harapan supaya di celah-celah penyampaian buku ini, dapat kita mengenali diri sendiri. Identiti kita yang sebenar adalah kita merupakan hamba Allah s.w.t. Itu identiti kita. Segala pergantungan kita adalah kepada-Nya, segala tindak-tanduk, dan perlakuan kita adalah kerana-Nya.

Semoga cerita-cerita hidup kita nanti, kala ditayangkan di akhirat kelak, merupakan cerita-cerita yang indah, dan menjadi punca untuk Dia merahmati kita, seterusnya memberikan kita tempat di syurga-Nya. Semoga Allah s.w.t. meredhai kita semua. Insya Allah.


Alhamdulillah. Berguna kepada admin sepanjang bulan Ramadhan ni.

Sebuah buku yang mampu membuatkan anda terfikir. Bagi admin buku ni nice sebab mungkin admin dah lama tak baca buku motivasi hati, maka hati admin pun tertarik untuk review buku ini. Alhamdulillah. Pengisian yang sungguh mengagumkan dan mematangkan jiwa.

Buku ini mengkompilasikan kisah-kisah inspirasi garapan dua orang pemuda yang tidak asing lagi iaitu Tuan Hilal Asyraf dan Tuan Aiman Azlan. Cerita-cerita yang disampaikan sangat mudah difahami, simple dan memukau rasa. Sungguh memotivasikan. Selain mendapat tarbiyah langsung, ada juga kisah pengalaman mereka hidup di IPT.

Sesuai dibaca oleh semua lapisan masyarakat yang sentiasa dahagakan motivasi hati. 🙂

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/18751/hidup-penuh-erti-cerita-dari-hati