[SNEAK PEEK] JUARA CARTA CINTA

9789831246320-medium
EBUKU Juara Carta Cinta Oleh Lynn Dayana

WAJAH Haqiem singgah lagi di dalam ingatan. Puas dihalau namun datang juga. Kalau Haqiem itu nyamuk, sudah lama lelaki itu disembur dengan Ridsect. Dia sanggup membeli berbotol-botol jika ada jaminan lelaki itu tidak akan datang mengganggunya lagi. Masalahnya, Haqiem bukan nyamuk aedes. Haqiem bukan nyamuk tiruk. Persamaan Haqiem dengan nyamuk hanyalah kedua-duanya menyebabkan dia hilang keselesaan. Perkataan tenteram puas sudah diselak dan dicari di dalam kamus hidup tetapi hilang. Ya, sudah hilang! Bersembunyi entah di mana. Maya mengeluh sendiri.
“Bos ni asyik mengeluh aje. Perut ada masalah ya?” Julie bertanya sambil meletakkan sepiring karipap di hadapan bosnya itu.

“Karipap dari mana ni?” tanya Maya. Warna karipap yang dihidangkan kepadanya itu sedikit gelap. Ada ciri-ciri hangit!

“Karipap dari Kampung Pinang Sebatang!” Julie menjawab gaya Pendekar Mustar.

“Macam pinang terbakar aje saya tengok!” Maya selamba menjawab.

Gelak ketawa Laila menyebabkan Julie mula bercekak pinggang. Dia baru belajar cara membuat karipap sebenarnya. Itu pun berdasarkan resipi yang diberikan oleh Laila. Ketika menggoreng pagi tadi, dia berangan sedikit. Ah, bukan salahnya. Salah pakwenya yang gatal berSMS mengucapkan selamat pagi sayang kepadanya. Tidak dibalas nanti pasti merajuk.

“Saya masak dengan kasih sayang tau, bos!” Julie menjawab dengan bersungguh-sungguh.

“Berapa gram awak letak? Macam kurang aje. Sebab tu hangus kot?” Maya masih mahu mengusik.

“Ini mat salih kata, ‘well done’ Cik Maya.” Julie ada-ada saja jawapan di dalam kotak fikirannya itu.

Jawapan Julie mengundang tawa Laila dan Maya. Kerana tidak mahu ada yang kecil hati, Maya mengambil juga sebiji karipap itu dan membaca bismillah. Ya, mungkin sudah rezekinya hari ini untuk menikmati karipap Kampung Pinang Sebatang yang hangat tetapi hangit!

Sebaik saja dia mengunyah, dia memandang wajah Laila yang sedang menahan ketawa. Maya terus mengunyah dengan payah. Mujur loceng berbunyi menandakan ada pelanggan yang masuk dan kelihatan Julie bergegas mendekati pelanggan yang datang.

“Ini inti apa ni?” Maya bertanya Laila.

“Intifada!” Laila menjawab sambil tersengih.

“Hah?” Maya bertanya lalu mencapai tisu yang Laila hulurkan kepadanya.

“Makan dan anggap sebagai amal!” Laila menyambung bicaranya sambil ketawa namun dengan nada yang perlahan. Julie itu baru mahu belajar maka patutlah mereka memberikan galakan. Pasti dapat pahala!

“Amal? Kalau keracunan?” tanya Maya lagi.

“Kita masuk hospital sama-sama.” Laila selamba menjawab. Dia pun tidak tahu mengapa inti karipap yang dibuat oleh Julie itu pelik pula rasanya. Mahu ditanya takut kecil hati.

“Awak tak tanya ke dia letak apa?”

“Nak juga soal siasat tapi tak sampai hati.” Laila membuat pengakuan. Semalam, beria-ia Julie mengambil resipi daripadanya tetapi sudah beratus kali dia membuat karipap tidak pernah pula rasanya menjadi sebegitu unik.

“Jangan sampai kita kena bedah siasat sudah!” Maya menjawab lalu baki karipap itu dibungkusnya di dalam tisu dan cepat-cepat dibuang ke tong sampah. Berdosa memang berdosa tetapi Maya merasakan kalau karipap itu diberi kepada kucing pun silap-silap kucing itu menjawab, “Sorry!”
LEWAT petang Maya sampai ke rumah dengan badan yang terasa sengal-sengal. Hari ini dia pulang awal kerana mahu menyiapkan beberapa bab untuk novel ketujuhnya yang terbengkalai beberapa hari. Bermula dengan minat yang mahu mencuba, tanpa disedari novel yang ditulisnya sudah mencecah kepada tujuh buah. Alhamdulillah, dengan rezeki dari dunia penulisannya itulah dia berjaya membuka kedai cenderahati yang terletak di Carrefour Sri Petaling itu. Menulis memang menjadi impiannya semenjak dari dulu dan kini impiannya yang kedua iaitu membuka kedai cenderahati juga sudah terlaksana dan sudah mula mendatangkan hasil.
Dia berjalan perlahan di tepi kolam renang itu. Hanya ada dua anak kecil yang sedang bermain air di bahagian kanak-kanak. Gelak tawa mereka nampak sungguh mesra dan penuh keriangan. Maya melambai dan apabila kedua-dua anak kecil itu melambai semula kepadanya, dia tersenyum. Nyaman sungguh suasana petang hari ini. Maya terus menuju ke lif. Di hadapan lif kelihatan ada dua, tiga orang lelaki yang memakai baju seragam Delicious Catering sedang sibuk mengangkat beberapa bekas makanan ke dalam lif.

Tidak mahu bersesak dengan mereka, Maya membiarkan mereka naik dahulu dan dengan sabar dia menunggu lif yang kedua. Ada penghuni yang membuat majlis keramaian agaknya. Sebaik sahaja lif kedua turun di tingkat bawah, Maya segera memasuki lif. Terbayang agendanya pada malam ini. Mandi, masak Maggie, buat air teh dan mula menulis. Berhenti sekejap untuk menonton siri CSI dan kemudiannya sambung semula menulis sehingga jam 12.00 malam.

Ketika lif berhenti di tingkat tujuh, Maya melihat pekerja katering tadi sedang menunggu lif untuk turun pula. Kedengaran suara perempuan yang nyaring menyuruh supaya makanan itu cepat dibawa naik. Maya menghentikan langkahnya seketika. Telinganya seakan mengenali tuan punya suara yang sungguh tidak sedap itu. Cuba mendengar lagi namun kesunyian pula yang melanda maka Maya mengatur langkah semula menuju ke rumahnya.

“Hei, baru balik kerja!” Mimi sudah mula menegur dengan gaya manjanya.

Tidak mahu dituduh kurang sopan, Maya hanya mengangguk dan di dalam hatinya sempat memarahi mangga rumah kerana sukar pula mahu dibuka. Sengaja mahu membuat pasal di hadapan Mimi yang masih tersengih-sengih seperti kucing Parsi mahu mengawan.

“Kami buat parti. House warming!” Mimi masih mahu bercerita.

Cerita Mimi itu Maya dengar tanpa perasaan. Namun sempat dia berjenaka sendiri di dalam hati. ‘Kasihan Haqiem, house warming? Rumah tak ada penghawa dingin rupanya!’ Dia sudah tidak sabar mahu masuk ke dalam rumah. Mahu berlindung di kubu perisai miliknya sendiri. Berada di depan pintu rumahnya ini, dia sungguh tidak rasa selesa. Ketika mangga berjaya dibuka, Maya terasa seperti mahu menjerit keriangan. Namun niatnya itu dimatikan saja apabila Mimi sudah sibuk mengarahkan pekerja yang datang dengan beberapa bekas makanan lagi.

Ketika mahu mengunci pintu, sempat matanya melihat bekas yang berisi mihun goreng yang dihiasi dengan telur dadar, lada merah dan bawang goreng yang dibawa oleh pekerja itu. Gulp! Dia menelan air liur. Sedap tu! Maya segera menutup pintu rumah. Bayangan mihun dilenyapkan dari ingatan dan dia segera bergegas membersihkan diri.

Siap berpakaian, Maya segera memasak air. Dia menyanyi kecil.

“Enjit enjit semut, siapa sakit naik atas…

Enjit enjit semut, siapa sakit naik atas.”

Dia mengambil Maggie di dalam cawan yang berperasa kari. Dia mengupas bawang dan meletakkan beberapa hiris ke dalam cawan tersebut. Malas dia mahu memasak nasi hari ini. Masa yang ada mahu digunakan untuk menulis. Bunyi loceng rumah menyebabkan pergerakan Maya terhenti. Siapa pula yang datang berkunjung ke rumahnya hari ini? Rasanya dia tiada berjanji dengan sesiapa.

Pintu rumah dibuka dan wajah seorang perempuan muda yang sedang tersenyum membuatkan Maya tersenyum sama. Reaksi yang ikhlas tanpa dipaksa.

“Kak Maya! Sorry ya, Ima kacau. Rindulah kat akak. Akak sihat? Lama kita tak jumpa! Akak sibuk ke? Akak dah lama duduk sini?” Gadis yang memakai seluar separas lutut dan baju-T belang-belang itu bercakap dengan laju. Bergoyang-goyang rambutnya yang diikat satu itu ketika kepalanya bergerak mengikut bicaranya yang petah.

Tidak tahu bagaimana mahu menjawab pelbagai persoalan yang dilontarkan, Maya hanya ketawa dan beredar mendapatkan kunci rumah. Sebaik sahaja pintu gril dibuka, Ima memeluk tubuhnya dengan erat.

“Rindulah, kak!” Ima sekali lagi meluahkan rasa.

Tanpa dipelawa, Ima sudah masuk ke dalam rumahnya dan melihat sekitar isi rumah. Maya hanya melihat dengan senyuman. Adik bongsu Haqiem ini memang tidak pernah berubah. Manja! Dahulu, dia selalu menemankan Haqiem menghantar makanan atau apa-apa saja yang diidamkan oleh adiknya itu ke sekolah berasrama yang dihuninya. Hubungan mereka dahulu erat dan dia selalu menjadi pendengar setia kepada kisah-kisah cinta Ima yang dalam sebulan boleh putus cinta tiga, empat kali.

“Akak sihat?” Sekali lagi Ima bertanyakan soalan.

“Alhamdulillah!” Maya menjawab lalu bergerak ke ruang dapur dan mengambil sebiji mug dan menuang yogurt strawberi. Mug itu dihulurkan kepada Ima.

“Wah, cita rasa kita masih sama ya?” Ima mengenyit mata setelah melihat air yang diserahkan kepadanya. Dari dahulu, yogurt jenama Nestle itu sememangnya menjadi pilihan mereka berdua.

“Akak masih Kak Maya yang Ima kenal dulu. Tak berubah!” Maya melihat wajah gadis remaja itu dengan penuh prihatin.

“Tipulah, kak. Dulu, akak dengan Abang Haqiem macam ni. Sekarang dah tak!” Ima menjawab sambil jarinya menunjukkan dua jari yang dirapatkan dan kemudiannya dipisahkan.

“Nak buat macam mana? Tak ada jodoh.” Maya duduk di sofa sambil melihat wajah Ima yang jelas tidak puas hati dengan jawapannya.

“Akak dah makan ke?”

“Belum. Baru nak masak Maggie,” jawab Maya tanpa malu.

“Jom, gi sebelah,” pelawa Ima dengan senyuman mesra.

Hanya gelengan diberikan kepada Ima. Bukan saja tidak sudi, dia sungguh-sungguh tidak sanggup dan tidak akan memalukan diri sendiri dengan menjejakkan kaki ke rumah sebelah. Biarlah dia kelaparan di sini. Biarlah dijemput dengan kad undangan bertatahkan emas, dia tidak akan mahu ke sana. Maya menetapkan gerak hati, penuh khusyuk dan tawaduk.

“Tak baik tolak rezeki, kak!” Ima cuba memujuk. Dia merenung wajah wanita yang dipanggilnya kakak itu dengan pandangan yang penuh mengharap. Dari dahulu, dia memang suka dengan Maya yang sporting dan suka ketawa itu. Dengan Maya, dia tidak kekok bercerita apa saja. Sayang, hubungan Maya dengan abangnya tidak kekal lama.

“Mana ada tolak. Akak duk diam aje kat sini, hah.” Maya meloyar buruk.

“Akak ni main-mainlah…” Ima bercakap dengan nada merajuk.

“Mana ada main-main….”

“Sudahlah, kak. Saya balik jap ya? Jangan kunci pintu tau. Lima minit lagi saya datang.” Laju saja Ima mengatur bicara dan kemudiannya sudah hilang dari pandangan mata.

Maya mula berasa tidak senang hati. Apa pula yang dilakukan oleh Ima. Gadis yang kini berumur 18 tahun itu bukan boleh dijangka tindakannya. Janganlah Ima membuat benda-benda pelik. Maya sempat berdoa di dalam hati. Bunyi derapan kaki Ima membuatkan Maya bangun dari tempat duduknya.

“Ima!” Maya menjerit nama gadis itu yang selamba saja tersenyum bersama dengan dua pinggan yang penuh dengan makanan.

“Mihun goreng dengan taucu! Akak suka, kan? Abang Haqiem terpengaruh dengan favourite akak ni sampai sekarang kalau nak makan mihun mesti letak taucu!” Ima menayang mihun itu betul-betul di depan mata Maya.

Mahu marah, tetapi hidungnya yang menghidu aroma mihun bertaucu itu menghantar signal kepada perut yang lapar itu untuk menikmati saja rezeki yang datang. Pinggan yang di tangan kanan Ima juga dijengah. Popia! Kuih keria! Talam berlauk! Ah, fikiran Maya sudah tidak mahu menerima logik lagi.

“Rezeki tak elok ditolak. Kalau ditolak, berdosa.” Ima memberikan tazkirahnya.

Dua pinggan itu diletakkan di atas meja makan kecil yang dihiaskan dengan ‘money plant’ di tengah-tengah mejanya. Ima menarik kerusi dan menyuruh Maya duduk.

“Ima…” Maya mahu mencari alasan tetapi fikirannya jadi buntu maka tiada kata-kata yang dapat diucapkan.

“Ima balik dulu ya? Akak makanlah. Lain kali Ima datang lagi ya, kak!” Ima mencium kedua-dua belah pipinya lalu meninggalkan Maya berdiri termangu sendirian.

“Kak, kunci pintu!” Ima mengingatkan dengan lambaian yang mesra.

Maya menarik nafas dalam-dalam. Makin hari, makin gila dia jadinya kalau kekal berjiran dengan Haqiem! Apa lagi yang boleh berlaku agaknya? Pintu gril dimangga dan pintu kayu pun dirapatkan. Dia berjalan dan berhenti di hadapan meja makan sambil merenung mihun goreng yang bertaucu itu. Kenangan silam datang bertandang tanpa diundang.

“APA benda yang hitam ni?” Haqiem membelek mihun yang dihidangkan kepadanya itu.

“I letak pengeras,” balas Maya bersahaja.

“Pengeras? Lembut aje benda ni.” Haqiem menjawab sambil menggunakan garpu mencucuk benda hitam yang ada di dalam mihun itu.

“I letak ubat biar you selalu ingat kat I.” Maya berbisik mesra sengaja menakutkan Haqiem.

“You ni mengarutlah. I ada pendinding tau!”

“Dinding asbestos?” usik Maya lagi.

Haqiem terus mengusik-usik benda hitam itu. Tidak pernah dia makan mihun yang disediakan sebegini. Mihun yang digoreng emaknya biasa saja. Benarkah Maya meletakkan ubat pengeras?

“Tauculah. Kacang soya! Tak pernah makan?” beritahu Maya setelah melihat Haqiem masih lagi teragak-agak. Dia mengambil sedikit lalu dengan bacaan bismillah dia mengunyah mihun yang dimasaknya itu dengan penuh nikmat.

“Sedap!” Maya meyakinkan Haqiem. Dia mengambil lagi sedikit mihun itu lalu menyuakannya ke bibir Haqiem. Perlahan lelaki itu membuka mulut dan membiarkan Maya menyuapkan mihun itu kepadanya.

Setelah mengunyah beberapa kali, Haqiem mengangguk dan mula makan tanpa disuruh lagi. Memang sedap rupanya mihun yang diletakkan taucu. Manalah dia tahu tentang taucu. Yang dia pernah dengar adalah budu!

MENGINGATI kisah itu, Maya senyum sendiri. Dia bangun dan mendapatkan garpu. Matanya dipejamkan setelah suapan yang pertama diambil. Hmm… ini dosa! Hati kecil Maya bersuara. Suapan yang kedua pula diambil. Ah, ini memang enak dan cukup menyelerakan. Maya pun sudah lupa pada Haqiem. Sudah hilang janji pada diri yang tidak mahu menikmati makanan ‘house warming’ yang diselenggara Mimi. Bukan dia yang meminta tetapi Ima yang membawa jadi secara relatifnya, ini semua bukan salah dia. Maya menyenangkan hati sendiri. Tangannya mencapai pula kuih keria. Hmm… kesedapannya memang mengasyikkan.
Terima kasih Ima kerana sudi mengambilkan makanan. Terima kasih Mimi kerana tahu mencari katering yang sedap. Maya ketawa sendirian. Terdengar volum muzik yang agak kuat dari rumah sebelah. Mimi betul-betul berparti nampaknya. Panaslah rumah Haqiem dibuatnya.

****

MATANYA kini semakin kuyu. Semenjak bangun menunaikan solat subuh, dia telah menaip sebanyak sepuluh muka surat. Kini, jam sudah menunjukkan pukul 7.30 pagi dan dia mula rasa mengantuk. Tangan masih lagi mahu menaip namun fikirannya sudah membayangkan bantal kerana malam tadi dia tidur selewat pukul 2.00 pagi.
Mengingatkan apa yang berlaku malam tadi, Maya mendengus marah. Sungguh kurang sopan perempuan yang bernama Mimi itu. Terbantut seleranya apabila baru dia menjamah mihun bertaucu dua tiga garpu, tiba-tiba pintu rumahnya diketuk dengan kuat. Apabila pintu dibuka, Mimi sedang bercekak pinggang dan memandangnya dengan pandangan yang tajam.

“Jangan lupa pulang pinggan-mangkuk I yang mahal tu!” Mimi mengingatkan sebelum berlalu dengan berlagak.

Mati seleranya mahu menikmati mihun itu. Akhirnya, dia biarkan saja mihun itu di atas meja. Biarlah perutnya lapar dan ususnya putus namun mahu menikmati mihun itu, dia sudah tidak sanggup. Bagaimana Haqiem boleh terikat dengan Mimi yang serba-serbi bengong itu? Maya menyoal diri sendiri. Tiba-tiba dia ketawa sendiri. Daripada dia membuang masa memikirkan tentang jirannya itu baiklah dia tidur. Membazir saja memikirkan tentang Mimi yang tentu-tentunya tidak menerujakan. Maya menarik selimut dan mula memejam matanya semula.

Baru dia mahu melangkah ke alam mimpi, bunyi loceng rumah menyebabkan dia mengeluh. Hati mula mahu meradang lalu bantal pula diambil dan telinganya ditutup. Namun, pengunjung itu benar-benar bersemangat waja apabila loceng rumahnya masih lagi ditekan beberapa kali. Maya bangkit bangun dan menuju ke muka pintu dengan geram. Sewaktu pintu dibuka kelihatan seorang pengawal keselamatan sedang berdiri di muka pintu.

“Cik ada buat parti malam semalam?” Pak cik berusia lewat 40-an itu bertanya.

“Rumah sebelahlah, pak cik. A-7-3A. Bukan A-7-3.” Maya memberitahu.

“La, salah pulak nombor rumahnya. Maaf, cik. Maaf mengganggu.” Pak cik itu menjawab dengan wajah kesal.

Maya yang mahu marah menjadi tidak sampai hati. Tidak mahu masuk campur, dia menutup pintu dan merebahkan badan ke sofa. Jam di dinding menunjukkan pukul 8.00. Ah, masih awal lagi. Maya pun menutup matanya namun sekali lagi tidurnya terganggu. Ketukan di pintu menyebabkan Maya beristighfar beberapa kali. Dia mendiamkan diri namun kini locengnya pula yang dibunyikan bertalu-talu.

Ketika pintu rumah dibuka, Mimi sedang berdiri dengan muka yang masam mencuka. Baju tidurnya yang berwarna merah garang itu memang sesuai sungguh dengan karakternya yang juga garang.

“Hey, perempuan tak malu! Dahlah makanan aku kau makan, lepas tu kau kompelin kata aku buat bising ya?” Mimi terus mengherdik tanpa usul periksa.

Ternganga Maya jadinya apabila dimarah tanpa sebab. Baru dia mahu membalas, kelihatan wajah Haqiem pula yang berada di depan pintu rumahnya. Haqiem hanya berseluar boxer berwarna hitam sahaja. Maya segera mengalihkan pandangan. Segan pula mahu melihat Haqiem begitu seksi berdiri di hadapannya.

“You ni, Mimi! Suka-suka tuduh Maya. Mana you tau yang kompelin tu Maya? Semalam pun I dah kata, volum tu jangan kuat sangat tapi you degil.” Haqiem memarahi Mimi.

“Ah, you kalau pasal perempuan ni memang macam tu. Tepilah, I nak masuk dalam.” Mimi memberikan jelingan maut lalu menolak sedikit tubuh Haqiem.

Wajah Maya yang bersahaja dipandang Haqiem. Manis Maya dengan baju tidur berwarna pink yang dipakainya. Penuh dengan kartun Minnie Mouse yang sedang dikejar Mickey Mouse.

“Sori Maya… Mimi tu memang macam tu. Cepat panas tapi kejap lagi sejuklah tu.” Haqiem memberitahu.

“You ingat I berminat nak tahu suhu badan dia ke?” Maya menyindir lalu pintu rumahnya dirapatkan sebelum Haqiem dapat membalas.

Pagi-pagi begini dia tidak berminat pun mahu tahu tentang perkembangan cuaca. Panas ke, sejuk ke, Maya tidak mahu ambil tahu. Yang dia tahu, pada waktu ini dia sudah kerugian masa tidurnya. Hampeh punya pengawal keselamatan! Hampeh punya Mimi yang mamai dan tidak sekolah! Hampeh punya Haqiem pilih makwe yang tidak berpendidikan moral! Astaghfirullahalazim! Maya akhirnya beristighfar. Pagi-pagi sudah negatif amalan pahalanya. Maya duduk termenung di atas sofa.

TANGANNYA laju mencapai barangan yang ada di rak. Pasar raya Tesco itu masih lagi belum ramai pengunjungnya. Dia mengambil sebungkus mihun dan berfikir sejenak lalu mengambil sebungkus lagi. Maya menolak troli, lalu berjalan ke rak makanan dalam tin. Sebotol taucu diambil. Botol itu kemudiannya dikembalikan ke raknya semula. Kecil sangat! Baik ambil yang paling besar sekali. Maya tersenyum sendirian.
Matanya menjeling seketika pada barang-barang yang ada di dalam troli. Sebeg plastik bawang putih, bawang merah dan cili kering. Sepaket ikan bilis, dua keping tauhu, sedikit tauge dan sebiji sayur kobis. Sebentar tadi dia sudah membeli bakul kecil dan plastik berwarna sebanyak dua keping. Setelah menjengah sekali lagi isi trolinya itu, Maya mengangguk tanda puas hati lalu terus menuju ke kaunter dan membuat pembayaran.

Sampai di rumah, Maya bergegas menuju ke peti ais dan mengambil tupperwear berisi air Sunquick. Kehausan. Berpinar matanya semasa memandu tadi. Setelah meneguk dua tiga kali, Maya segera mengambil riben dan gunting. Bakul diletakkan di tengah-tengah plastik pembungkus hadiah itu. Barangan yang dibeli tadi disusun cantik-cantik. Tidak sampai lima minit, hamper bersaiz sederhana besar sudah terbungkus dengan cantik dan kemas. Maya bangun mengambil kad lalu tersenyum dan menulis. Hatinya puas.

Pintu rumah dibuka. Dia mengetuk pintu rumah Haqiem dengan bersungguh-sungguh. Apabila pintu dibuka dan wajah Haqiem terpacul di muka pintu, Maya mengangkat tangan dan tersenyum buat sesaat.

“Kejap ya!” Maya memberitahu sebelum bergegas masuk semula ke dalam rumah dan membawa hamper yang sudah dibungkus cantik itu ke hadapan rumah Haqiem. Wajah Haqiem berkerut melihat hamper yang ditunjuk Maya.

“Hamper apa ni?” tanya Haqiem kehairanan. Mana ada orang bagi hamper berisi bawang merah, taucu, mihun dan entah apa-apa bahan basah lagi. Taugeh pun ada dalam hamper? Ajaib! Haqiem jadi keliru.

“I tak nak makan budi!” Maya menjawab kasar.

“Habis tu nak makan apa? Makan hati?” Haqiem bertanya lagi. Ini mesti kes Maya kecil hati dengan sikap sepupunya yang tidak makan saman itu.

“Suka hati I nak makan apa? You tak payah masuk campur!” Maya membalas.

“I memang tak mau masuk campur. I nak masuk rumah dan sambung tidur.” Haqiem melambai tangan lalu cuba menutup pintu. Langsung tidak mempedulikan hamper yang dipegang oleh Maya.

“Ini hamper you. I tak mau.” Maya laju bercakap lalu meletakkan hamper itu ke lantai dan bergegas memasuki rumahnya semula. Sakitnya hati dipermainkan Haqiem. Geram kerana ideanya mahu menyindir Haqiem dan Mimi tidak berjaya! Maya mendengus marah.

Mendengar pintu rumah Maya yang ditutup dengan kuat Haqiem tersenyum sendiri. Nampaknya kecil sungguh hati Maya dengan teguran Mimi. Biarlah mereka berdua menyelesaikan masalah jika ada dengan sendirinya. Haqiem tidak akan ambil tahu. Biarlah mereka berperang kalau itu akan mewujudkan ruang untuk dia selalu dapat berinteraksi dengan Maya.

“Kenapa senyum-senyum kambing ni?” Aisyah bertanya pada anak bujangnya yang nampak riang.

“Ni Haqiemlah, mak! Mana ada kambing kat rumah ni.” Sengaja Haqiem mengusik emaknya.

“Mana kamu dapat tu?” Aisyah tidak mengendahkan usikan tetapi berjalan mendapatkan hamper yang kini diletakkan di atas meja makan.

“Menantu mak bagi,” sahut Haqiem lalu terus berlalu memasuki bilik.

Hamper itu dilihat oleh Aisyah dengan hairan. Ada juga orang bagi hamper barangan yang sebegini. Amboi, siap garam sepaket! Aisyah menggaru kepalanya yang sudah mula ditumbuhi uban.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/72990/juara-carta-cinta

REVIEW DENGAR KATA HATI

9789831245651-medium
DENGAR KATA HATI OLEH IFFA ZALIA

ALLYZA terperangkap dalam dunia cinta remaja. Cinta pandang pertama memusnahkan dirinya. Insan yang ingin dikasihi untuk selamanya mengkhianati kepercayaan yang diberi. Natijahnya, hati yang naif dan rapuh itu tidak mampu menanggung kehampaan dan kekecewaan. Dia dan Erry berpisah jua akhirnya.

Masa yang berlalu tetap tidak dapat memadamkan ingatan lampau. Dirinya yang tidak suci dirasakan tidak layak berdampingan dengan lelaki budiman. Sekeping cinta yang dihulurkan Haziq, tidak mampu dibalas. Dia malu untuk berterus terang mengenai keaiban kisah silamnya.

 


Novel Dengar Kata Hati ini jika boleh diulaskan, cukup untuk membuatkan anda mengimbau kembali memori zaman muda. Haha admin senyum sendiri dalam hati sebab teringat semua bekas kekasih admin. Walaupun jalan ceritanya nampak sedikit perlahan, namun percayalah cakap admin, bila dah sampai pertengahan cerita , anda akan rasakan satu fasa baru yang penulis titipkan buat anda. Jalan cerita menjadi matang dan penghayatan watak itu lebih mendalam.

Tapi sejujurnya, jalan cerita untuk pengakhiran cerita ini sungguh menyayat hati. Apabila si suami cuba memujuk kembali hati isteri yang sudah hampir tertutup dek cemburu buta! Sedih la cerita ini. Seriously, anda kena baca sampai habis untuk tahu jalan cerita sebenar kisah cinta mereka.

 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/72989/dengar-kata-hati

 

 

 

 

[SNEAK PEEK] VELVET

9789670954233-medium
EBUKU VELVET oleh Ikmal Ahmad

29 DISEMBER

“Tidak akan tercipta sebuah kehidupan yang sempurna walaupun asas kehidupan itu dibina berteraskan sebuah siri kehidupan yang pahit atau apa yang dinamakan sebagai pengalaman kerana nikmatnya itu adalah terlalu rapuh untuk dipertahankan…” zikir aku sambil berlegar-legar di halaman rumah sepanjang pagi.

Baunya hanyir, kata Aqil. Menurut sains, hanyir adalah hasil bauan apabila berlakunya proses pereputan dan ia dapat diterangkan melalui tindakbalas kimia dan biologi. Maka, untuk menuduh Cikgu Hisham atau Cikgu Ros sebagai person of interest dalam merancang permainan ini semakin kuat.

“Aku rasa aku kena pergi rumah Cikgu Hisham atau rumah Cikgu Ros. Aku nak minta maaf lepas tu nak minta mereka hentikan kegilaan ini. Aku rasa aku nak menyerah diri.”

“Tadi kau cakap kau taknak menyerah kalah.”

“Menyerah kalah dengan menyerah diri tu lain. Aku tak rasa aku kalah. Kalau menyerah diri dapat selamatkan orang, itu dikira menang pada aku.”

“Tapi kau yakin ke pembunuh tu salah seorang daripada cikgu kita?”

“Aku positif.”

“Langkah kau ni mulia tapi macamana kalau dia bunuh kau serta-merta lepas dia nampak muka kau?”

Ouch.

Betul kata Aqil. Ada kemungkinan riwayat aku akan tamat di rumah cikgu. Aku belum puas menikmati kehidupan di dalam dunia yang penuh dengan kepura-puraan ini. Aku ada banyak angan-angan lain yang belum aku laksanakan. Tetapi sekarang ini nyawa Solihin, Aqil, dan Mira dalam bahaya. Aku sanggup mempertaruhkan nyawa aku sendiri untuk menyelamatkan mereka.

“Kalau dendam dia terlaksana dengan membunuh aku dan nyawa kau orang selamat, itu berita baik pada aku. Aku kena bertanggungjawab atas tindakan aku. Aku taknak orang lain jadi collateral damage sebab kesilapan aku.”

“Kalau Solihin ada dekat sini, aku tarik balik bet yang aku buat dengan dia. Kau dah dewasa, Akim. Sifat protective kau sangat tebal. Aku bangga dengan kau.”

Seorang kawan tak akan mengenal kawannya jika dia tidak melihat kawannya mengharungi belantara yang penuh dugaan. Aku sering menimbulkan masalah tetapi masalah tidak pernah mengganggu aku sehingga aku betul-betul terhantuk melihat dunia sebenar seperti sekarang. Ini kali pertama Aqil melihat aku dalam bentuk lelaki dewasa.

“Tak payah nak puji aku melambung.”

“Sorry, aku dah sebutkan pujian tu, aku tak dapat nak tarik balik. Kau nak pergi rumah cikgu, kan? Aku ikut kau.”

“It’s my mess. I’ll handle it alone. Kalau aku tak balik hari ini, kau anggap jelah aku dah mereput dekat mana-mana.”

“Cibs. Kau jangan takutkan aku, boleh tak?”

“Kau sendiri yang cakap pasal kemungkinan aku kena bunuh, kan?”

“Sekarang kau nak buat lawaklah ni?”

“Tak pun. Tapi serius, kau jangan ikut aku.”

“Macamana kau nak jumpa cikgu dua orang tu?”

“Aku kena pergi sekolah.”

****

Sekolah Menengah Kebangsaan Sinar Ilmu. Tempat berkerumunnya hampir 700 remaja yang bersaing sesama sendiri untuk menjadi pelajar terbaik dalam tingkatan masing-masing. Itu cuma pada teori. Hakikatnya, SMKSI ini adalah antara sekolah tercorot di Muara Lumpur. Ilmu tidaklah bersinar seperti yang diilhamkan oleh namanya. Hanya ada beberapa orang yang mempunyai rekod cemerlang dari segi akademik dan aku salah seorang daripadanya, walaupun mempunyai rekod disiplin yang teruk. Pada aku, nakal itu optional, pandai itu mandatori.

Hanya tinggal beberapa hari lagi, sekolah akan memulakan sesi baru. Jeritan pelajar yang baru sahaja melalui fasa akil baligh tidak kedengaran, cuma bayang-bayang guru yang berkeliaran. Masing-masing bertungkus-lumus untuk membuat persiapan pembukaan sesi baru.

Aku masuk melepasi pagar sekolah dan ditahan pengawal keselamatan. Bangla baru yang mengisi jawatan yang diamanahkan untuk menjaga para ‘pemimpin’ masa hadapan. Bagus cadangan itu. Sistem barter dilakukan dengan menyerahkan kad pengenalan untuk mendapatkan pas pelawat, kemudian aku dilepaskan bebas untuk berlegar-legar di dalam kawasan sekolah.

Setibanya di hadapan bilik pengetua, kedengaran suara-suara yang menyambut sesama sendiri menembusi ruang bawah pintu bilik pengetua. Pengetua sedang menghibur tetamunya. Aku tahu jika dibandingkan masalah aku dengan isu yang sedang diperbincangkan pengetua dan tetamunya, aku lebih memerlukan pengetua sekarang ini. Akan tetapi, aku biarkan sahaja perbualan mereka diteruskan atas kapasiti aku ingin menjadi seorang orang yang beradab.

Aku tinggalkan bilik pengetua lalu pergi menyelusuri susur gajah dan memori bersamanya. Kaki berpijak di atas rumput padang sekolah yang merupakan satu-satunya tempat di mana cikgu tidak mempunyai kuasa untuk mengawal kebuasan pelajar-pelajarnya. Terpancar imej silam di mana aku dan rakan sekelas termasuk yang telah mati beberapa hari yang lalu digelar sebagai “lalat yang mengejar tahi” oleh cikgu Pendidikan Jasmani dan Kesihatan sewaktu kami bermain bola. Mengusik cikgu adalah kepakaran kami sekelas tetapi bermain bola secara taktikal, kami amat jahil sekali. Kami bukannya ingin jadi pemain bola. Bermain bola hanya untuk memperoleh kecemerlangan dalam beriadah. Jadi, apa yang hendak dirungutkan oleh cikgu PJK?

Perjalanan diteruskan menuju ke kantin sekolah dengan melintasi ruang legar bilik darjah. Terpancar pula detik pertembungan fizikal antara dua kaum yang berbeza bahasa ibunda di dalam kelas sehinggakan semua budak kelas mendapat habuan daripada ustaz disiplin. Kami semua disebat tiga kali di bahagian punggung. Sekali lagi, mana itu keadilan? Ironinya di sini ialah, iman yang dimomokkan oleh ustaz dalam ajarannya tidak dimiliki olehnya kerana menyalah-gunakan kuasa untuk mengawal keadaan. Seorang ustaz diktator.

Akhirnya aku tiba di kantin sekolah. Aku melihat sekawanan guru yang sedang menjamah sarapan pagi menghentikan kunyahan dan perbualan apabila melihat aku jalan berselisih dengan meja mereka.

Eh! Apa hal tah tenung aku macam tu? Aku bukannya penculik budak-budak untuk diperdagangkan pun.

Jelingan mereka diabaikan kerana tidak mengenyangkan dan aku bukannya datang ke kantin untuk ditenung. Aku terus mendapatkan nasi lemak bungkus RM1 yang kuantitinya hanya sesuai untuk sesiapa yang mempunyai saiz perut bayi. Dipesan bersama segelas teh tarik. Selepas mendapat pesanan itu, aku duduk di meja makan jauh di curuk kantin, kerana di situ adalah tempat aku berehat sewaktu zaman sekolah aku dulu.

Tiada apa yang boleh diharapkan dengan nasi lemak RM1 itu. Lemak yang entah ke mana. Ikan bilis hanya tiga ekor, empat kalau bertuah. Kacang pun tak ada rupa kacang tanah. Sambalnya pula pedas semata-mata. Aku bersyukur sewaktu aku menjadi pelajar di sini, nasi lemaknya cukup melegakan nafsu makan yang membuak-buak disebabkan aku tidak mengambil sarapan di rumah.

Dihirup sekali-sekala air teh panas yang kehilangan panasnya secara mendadak dek kerana dipukul angin kipas yang hampir masuk ke dalam kategori F1 menurut Skala Fujita. Tiba-tiba pengetua datang berteduh di bawah bumbung kantin. Juga ingin mencari sesuap nasi. Pengetua kini tidak ditemani sesiapa. Aku terus tinggalkan nasi lemak yang sungguh bosan lagi menghampakan itu untuk menyapa pengetua. Siti Zalikha namanya.

Aku tak memberi kata-kata sapaan kepada pengetua. Sebaliknya, aku terus duduk di hadapannya.

“Kenapa saya rasa muka kamu macam pernah saya nampak?”

“Orang kacak pandai macam saya ni memang susah nak dilupakan.”

“Bukan. Saya susah nak lupa orang jenis narsisis. Puas jumpa pakar psikiatri untuk buang ingatan pasal orang narsisis ni tapi tak berjaya pun,” kata Pengetua Zalikha sambil melampiaskan senyumannya. “Mustakim apa khabar?”

Pengetua masih ingat siapa aku. Aku memang berlaku adil dengan Cikgu Zalikha dan sentiasa menjaga batas guru-pelajar. Aku tidak pernah buat sebarang masalah dekat Cikgu Zalikha. Setahun selepas aku bergraduasi, Cikgu Zalikha yang mengajar aku Sejarah dinaikkan pangkat menjadi pengetua sekolah. Disebabkan aku bukan lagi pelajar SMKSI, aku tak dapat meraikan majlis kenaikan pangkatnya.

“Akim lah, cikgu. Mustakim tu bunyi tak berapa nak urban. Tapi narsisis tu saya terima. Khabar tak baiklah, cikgu. Saya datang sini pun dengan harapan cikgu boleh tolong saya.”

“Tugas saya mendidik sahaja. Bukan menyelesaikan masalah. Tahu kan peribahasa orang putih pasal bagi ikan dengan tangkap ikan tu?”

“Saya datang ni nak suruh cikgu ajar saya tangkap ikan lah ni. Tapi bukan ikan, haiwan yang lagi menakutkan daripada ikan.”

“Seriusnya bunyi tu.”

“Kalau tak serius, saya tak datang cari cikgu.”

Pengetua mengalah. Dia menyuruh aku menceritakan apa jenis bantuan yang aku perlukan. Aku buka sedikit kisah yang menghantui aku dan sudah pastinya pengetua tidak boleh tahu kesemuanya.

“Cikgu ingat tak cerita Cikgu Hisham dengan Cikgu Ros?”

“Cerita yang paling sedih pernah saya dengar.”

“Cikgu tahu tak apa yang berlaku sebenarnya?”

Pengetua hanya menggeleng dan kemudiannya menujah kepalanya ke hadapan. Telinganya pasti mematikan segala bunyi gangguan di sekeliling kami untuk memberi fokus terhadap suara yang bakal dikeluarkan aku.

“Sebenarnya, cikgu, tak ada gangguan seksual pun. Saya dengan Azma saja mengusik cikgu-cikgu tu.”

“Ya Tuhan. Jahatnya kamu, Akim. Kamu tahu tak dia orang tu bercerai lepas insiden tu?”

“Saya tahu. Tapi saya tak tahu pun perbuatan saya tu buat dia orang bercerai.”

“Sebab tu kita kena berfikir dulu sebelum buat apa-apa. Lagi-lagi kalau bab nak mengusik orang.”

“Damage has been done, cikgu.”

Pengetua mencebik. Aku tahu dia dalam keadaan terperanjat sekarang ini, cuma tidak dizahirkannya.

“Kamu ingat saya boleh ajar kamu untuk satukan dia orang berdua tu?”

“Bukan macam tu. Saya nak mintak maaf dekat cikgu-cikgu tu. Lepas saya dapat akal, setiap hari saya menyesal dengan perbuatan saya,” kata aku penuh dengan penipuan.

“Dah lebih sedekad baru nak minta maaf?”

“Lebih baik sedekad daripada langsung tak minta maaf. Masuk kubur dengan dosa macam ni, macamana saya nak masuk syurga?”

Pengetua tertawa kecil. Mungkin dia tak percaya lidah aku mampu untuk mengeluarkan kata-kata berunsurkan agama.

“Saya cuma nak minta alamat Cikgu Hisham dengan Cikgu Ros je. Boleh cikgu tolong saya? Tak! Cikgu kena tolong saya juga.”

“Sebab kamu cakap kamu nak minta maaf, saya akan tolong. Tapi saya tak tahu kalau dia orang tu dah pindah.”

Aku berikan kad bisnes aku yang tertera padanya nombor telefon aku dan jawatan aku sebagai seorang penyiasat. Aku bernasib baik kerana pengetua tidak menyoal aku bermacam-macam. Katanya dia akan menghantar alamat kediaman Cikgu Hisham dan Cikgu Ros kepada aku melalui SMS.

“Thanks, cikgu. You are a life saver.”

****

Pengetua hanya memberikan aku satu alamat kerana Cikgu Hisham dan Cikgu Ros memberikan alamat sama di dalam maklumat peribadi mereka. Suami-isterilah katakan. Tanpa membuang masa, aku terus menuju ke alamat rumah yang diberikan.

Perkara yang menghalang sebuah kemaafan adalah pintu rumah cikgu yang tertutup rapat. Berminit-minit juga masa diambil untuk menekan loceng rumahnya. Itu adalah perkara yang paling menakutkan yang pernah aku putuskan. Ini semua salah Aqil kerana menakutkan aku. Tetapi detik ini mampu mengubah nasib Solihin, Aqil, dan Mira; aku terpaksa bersemuka dengan detik yang mendebarkan ini.

Loceng dibunyikan. Pintu terbuka. Cikgu Ros yang sedang mengalami penuaan, kedutan pada mukanya kelihatan begitu jelas, berdiri di belakang pintu. Sejurus melihat wajah aku, Cikgu Ros terus menghempas pintu rumahnya sekuat hati. Aku menekan loceng sekali lagi. Cikgu Ros tidak mahu membukanya. Dia memang tidak mahu melihat muka aku lagi. Akan tetapi, aku tetap tidak berputus asa.

“Cikgu Ros, saya datang ni dengan satu niat sahaja. Niat saya baik,” jerit aku mengharapkan Cikgu Ros mendengar apa yang aku ingin sampaikan.

Cikgu Ros membuka pintu. Mukanya kelihatan merah padam. Marah menguasai dirinya dan rupanya seperti harimau yang sedang memerhati mangsanya untuk diterkam.

“Baik kepala otak kau! Kau nak musnahkan rumah aku pula sekarang ni?”

“Tak, cikgu. Saya nak minta maaf. Saya tahu jahat saya bagi kesan melampau dekat cikgu.”

“Maaf kau tak dapat pulangkan anak aku balik. Jahat kau cakap? Kau sebenarnya syaitan!”

Jika kemarahan Cikgu Ros boleh diukur menggunakan termometer, mesti bacaan suhu telah menjangkau 85°C.

“Kau tahu tak aku nyaris bunuh diri sebab kau?” sambung marahnya sambil menitiskan airmata.

“Ya Allah!”

“Tak payah nak ya Allah ya Allah sangat. Kau bukannya baik pun. Kau nak tahu apa yang buat aku terus hidup sampai hari ini? Sebab kalau aku mati, aku tak boleh nak doakan kecelakaan kau.”

95°C.

“Saya tahu cikgu rancang untuk rosakkan perkahwinan saya macam saya rosakkan perkahwinan cikgu, dan cikgu nak bunuh kawan-kawan saya. Saya ada dekat rumah cikgu sekarang ni. Cikgu boleh buat apa sahaja dekat saya. Bunuh saya dan lepaskan kawan-kawan saya.”

Oh shit. Kenapa aku tawarkan diri macam ni?

“Bukan ke itu berita baik? Tak sangka Tuhan panjangkan umur aku semata-mata nak bagi aku tengok karma menghukum kau. Betul orang kata, doa orang teraniaya dimakbulkan Tuhan. Tak sia-sia aku berdoa selama ni. Sekarang kau dah rasa kan perasaan gila yang orang gila rasa?”

Cikgu Ros masuk ke dalam rumahnya membiarkan pintu terbuka seluas-luasnya. Aku tahu Cikgu Ros sebenarnya menjemput aku masuk tanpa perlu mengucapkannya. Aku masuk dan berdiri di hadapan skrin TV. Cikgu Ros masuk ke dapur dan keluar sambil memegang pisau pemotong seramik.

God, help me.

Aku memang suruh dia bunuh aku tapi aku langsung tak maksudkannya. Aku mengharapkan Cikgu Ros menerima maaf aku dengan cara baik. Aku dah tersilap langkah. Peluh mula keluar dari kelenjarnya. Dahi mulai basah dan mengalir ke pipi. Kalau diikutkan hati, aku akan melawan untuk menyelamatkan diri tetapi aku tak tahu bagaimana untuk aku teruskan hidup aku dengan label pemusnah rumahtangga dan pembunuh. Dosa terlalu tebal untuk dikikis. Melihat Cikgu Ros yang telah lebih sedekad merana disebabkan aku, aku terima sahaja nasib aku.

“Kau nak penghujung, kan?” tanya Cikgu Ros membiarkan pisau seramiknya menari tango di permukaan tengkuk dan leher aku. “Sekarang kau kena terima seksaan sebenar untuk seumur hidup kau!”

 

****

30 DISEMBER

Hari baru. Ayah ada menyebut kata-kata pujangga beberapa hari lepas iaitu hari baru adalah hari untuk kita ulang semula dan buat dengan lebih baik. Pengajarannya amat berat untuk diterapkan kerana manusia sering terganggu dengan perkara silam. Aku tahu ayah sendiri sebenarnya takut untuk memainkan semula sejarah penculikannya kerana tidak mahu aku berasa risau. Bukan salah ayah.

Tetapi hari ini bercanggah dengan apa yang dikatakan ayah. Bukan akan menjadi lebih baik. Malah, hari ini akan menjadi lebih buruk berbanding semalam. Hari ini adalah hari di mana Aqil akan menemui ajalnya.

Bertemankan pen, buku, dan kad RSVP di atas meja bersama-sama segelas kafein untuk mengekalkan konsentrasi, segala pemerhatian yang dilakukan dan perincian pembunuhan diturunkan ke atas lampiran buku.

Serbuk putih. Batang pokok yang bukan daripada pokok kelapa sawit. Air laut. Lemak sayuran dan tebu. Cecair oren yang hanyir. Ladang kelapa sawit dengan lembu, susu lembu, dan bau wangi.

“Tidak akan tercipta sebuah kehidupan yang sempurna walaupun asas kehidupan itu dibina berteraskan sebuah siri kehidupan yang pahit atau apa yang dinamakan sebagai pengalaman kerana nikmatnya itu adalah terlalu rapuh untuk dipertahankan keindahannya…”

Jadi, apa yang kau nak cakapkan ni aku tak akan dapat kehidupan yang aku impikan sebab aku rosakkan hidup kau? Atau ada sebab lain?

Enam mayat dengan enam kad RSVP yang langsung tidak menggambarkan apa yang ingin disampaikannya. Ya, motifnya dendam. Aku tahu dia adalah Cikgu Hisham dan ini pembalasan yang aku kena tanggung. Aku cuma tidak tahu apa pentingnya isi mesej itu sehinggakan ia dipecah-pecah sebegitu.

Melihat tulisan sendiri tidak memungkinkan puzzle ini dibongkar dengan sendirinya. Aku tinggalkan meja makan sambil membawa kopi yang masih berasap ke luar rumah untuk duduk di kerusi malas. Pintu rumah dibuka. Dua biji mata ini dikejutkan dengan dua buah pandangan yang tidak menarik. Satu, kepekatan silauan cahaya matahari menikam kornea sehingga tertutupnya kedua-dua mata aku dan kedua, berdirinya sebatang cangkul di hadapan pintu pagar rumah.

Cawan kopi tadi diletakkan di atas rak kasut lalu aku terus pergi mendapatkan cangkul itu.

Siapa letak ni?

Terikat pada batang cangkul itu, sekeping lagi kad RSVP.

Kenapa aku boleh tanya soalan macam tu? Mestilah Cikgu Hisham.

Aku menterbalikkannya dan membaca isi yang tertulis di belakangnya.

“…apabila wujudnya dendam yang menggelegak…”

Kad ini berbeza dengan kad RSVP yang lain. Ayat yang diberikan kali ini jelas menceritakan segalanya. Motifnya untuk membalas dendam, aku telah tahu sejak hari pertama lagi. Tetapi apa yang menghairankan, kad ini tidak dibayar dengan nyawa.

Semua kad RSVP aku dapat lepas jumpa mayat. Kecuali yang ni. Dia tak tunjuk aku Aqil, bermaksud Aqil masih hidup. Tapi mana Aqil?

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/71843/velvet

 

[SNEAK PEEK] IMAM MUDAKU ROMANTIK

9789670890197-medium
EBUKU Imam Mudaku Romantik Oleh Izzah Haneefa

PAGI itu indah sungguh. Cahaya mentari menerobos menerangi seisi alam. Burung-burung berkicauan riang, mungkin sedang bertasbih memuji Sang Pencipta. Sangat malu kepada makhluk yang bernama manusia, yang dikurniakan akal untuk membezakan mana yang baik dan buruk, tidak mahu meluangkan masa walau sesaat pun untuk memuji Dia Yang Maha Esa! Setidak-tidaknya pun, lakukanlah solat duha sebagai tanda syukur kepada kepada Allah SWT

Muhammad Faqih meraup wajah. Selesai solat duhanya untuk hari itu. Syukur kerana diberi peluang lagi untuk memulakan hari ini. Moga hari ini lebih baik daripada semalam.

Namun, ah… Tiba-tiba datang pula mengantuknya. Merosakkan terus semangatnya untuk memulakan hari itu agar lebih baik daripada semalam. Tidak… Dia perlu tidur. Sebentar pun jadilah…

Katil bersaiz queen di dalam biliknya itu dihampiri. Perlahan-lahan tubuhnya direbahkan. Ahhh… Lega terasa tulang belakangnya sebaik mencecah tilam.

Tidak sampai beberapa ketika, dunianya gelap. Sepertinya, Faqih betul-betul menghayati tidurnya pada waktu duha itu.

TAUFIQ mengusap-usap dagunya yang licin tanpa sebarang bulu ataupun janggut itu. Matanya ralit memerhatikan awek cun yang berdiri di hadapannya itu dari atas ke bawah.

“Oi, pandangan kau tembus nampak! Suka hati kau aje, ya? Mana Faqih?” Wanita bertudung putih itu cuba berlagak garang. Timbul juga rasa tidak enaknya menyedari lelaki di hadapannya itu sudah meliarkan mata ke tubuhnya. Dia masih ingat pesan maknya agar berhati-hati dengan insan bernama lelaki. Terutama mata mereka. Kata maknya, perempuan berselubung pun lelaki mampu ‘bogelkan’ dengan pandangan mereka!

Ohhh tidak… Tak mustahil aku dah ‘dibogelkan’! Wanita itu berdesis dalam hati. Gusar! Dia sedar pakaiannya agak ketat ketika itu. Ahhh, kenapa lelaki ini pula yang memandangnya sebegini? Ini semua untuk Faqih!

“Ohhh… hoho. Cari Faqih, ya? Hai… Faqih, Faqih… Kau punyalah syok nasihat aku. Rupa-rupanya belakang aku, kau simpan banyak cun punya awek. Kau buat lawaklah Faqih!” Taufiq ketawa pula. Hatinya memang geli walau tiada apa yang melucukan. Cuma dia macam tidak percaya saja yang Faqih, rakan serumahnya yang alim itu rupa-rupanya buas juga. Itulah… dah namanya pun lelaki. Tipulah kalau kebal dengan perempuan.

“Eee… Apa kau mengarut ni? Mana Faqih? Nanti sejuk pula makanan ni!” bebel wanita itu. Semakin tidak faham dengan apa yang terjadi. Dia hanya mahu berjumpa dengan Faqih. Hanya Faqih!

Taufiq membuntangkan biji mata. Baru dia perasan ada mangkuk tingkat sedang dijinjit oleh gadis di hadapannya itu. “Bagi abang ajelah, ya? Dia tidur lagi. Lagipun dia bukannya ambil sarapan sangat. Tak makan dua tiga hari pun tak ada hal. Jangan risaulah. Hehe…”

Wanita bertudung putih itu menyengetkan sebelah keningnya. “Hei, suka hati kau aje bahasakan diri abang! Sakit telinga aku tahu tak? Aku nak jumpa Faqih juga. Aku tak peduli!” Tiba-tiba dia geli-geleman mendengar kata-kata Taufiq. Tolonglah! Miang punya lelaki!

Taufiq menggeleng-geleng kepala kemudian disusuli tawa kecil. Seronok pula dia melayan ragam wanita yang entah kenapa beria-ia sangat hendak berjumpa dengan Si Faqih yang polos itu. Gila bayang agaknya! Pintu pagar yang agak tinggi itu dibuka sepenuhnya. Taufiq menadah tapak tangan. “Silakan masuk cik adik manis.”

Wanita itu merengus geram. Saja ditolak pintu pagar itu lebih kuat, hendak menunjukkan betapa menyampahnya dia dengan lelaki yang dianggapnya agak miang itu. Kemudian dia melulu saja masuk ke dalam rumah sambil membawa mangkuk tingkatnya untuk diberikan kepada Faqih, lelaki pujaan hatinya.

Dari belakang, Taufiq hanya memerhati dengan pandangan yang agak menyampah juga. Gedik punya perempuan! Tak malu ke apa masuk rumah lelaki? Hishhh… Bukan calon bini aku ni! Awek aku layaklah… Hati lelakinya berdesis begitu. Siap dengan mimik muka lagi.

“Oi! Mak datuk!!!” Bergegar seketika rumah itu tidak sampai beberapa saat selepas wanita bertudung putih itu masuk ke dalam rumah. Sepertinya, si gerangan yang menjerit di dalam rumah itu terperanjat sangat. Taufiq yang belum lagi masuk ke dalam rumah kerana mengomel seorang diri tadi terus membuka langkah seperti lipas kudung. Apa yang berlaku?

“Mak… awek mana kau bawa masuk ni, Taufiq?” tanya lelaki yang hanya bertuala di pinggang itu dengan biji mata yang terbuntang. Taufiq ketawa lagi. Banyak betul perkara yang telah menggeletek hatinya pada pagi itu. “Kimi, aku kenalkan… Makwe Si Faqih!”

Lelaki yang hanya memakai tuala itu menurunkan tapak tangan yang menutupi dadanya gara-gara malu tertembung dengan perempuan cun ketika keluar dari bilik air tadi.

“Makwe Faqih?”

Wanita bertudung putih itu turut menurunkan telapak tangannya perlahan-lahan daripada menutupi matanya. Bergetap-getap bibirnya… Mungkin sama terkejut dengan insiden tadi. “Errr… Faqih mana?”

“Kau dengar, Hakimi? Dia cari Faqihlah!” Taufiq tidak puas lagi ketawa.

Lelaki yang hanya bertuala itu terkebil-kebil seketika sebelum turut terjangkit dengan penyakit ketawa Si Taufiq itu. “Wah. Haha! Tak sangka aku kawan serumah kita yang alim tu ada awek lawa macam ni. Cik adik nak cari Faqih, ya?” Lelaki bertuala yang bernama Hakimi itu bercekak pinggang. Sambil matanya mengambil peluang meliar ke tubuh wanita itu dari atas ke bawah. Lelaki…

“Astaghfirullahalazim… Nana! Apa awak buat kat sini?” Lantunan istighfar yang agak kuat itu mengalihkan perhatian ketiga-tiga mereka. Serentak mereka berpaling ke arah tangga. Seorang lelaki berbaju Melayu dengan berkain pelekat sedang berdiri di situ menghadap mereka dengan pandangan yang penuh kegusaran dan kekejutan. “Ohhh… Nana namanya. Hei, Faqih. Apa cerita ni? Kau ada makwe cun bukannya nak share! Pandai kau simpan tembelang eh? Haha…” Taufiq bersuara sinis.

Faqih menggeleng-geleng kesal. Dia tidak peduli apa yang diperkatakan oleh Taufiq mahupun Hakimi. Lekas dia menuruni tangga kemudian menghampiri Nana yang nampaknya sudah meleretkan senyuman melihat kemunculannya.

“Nana, saya nak awak balik sekarang!” Agak kuat suara Faqih. Tidak boleh disimpan lagi rasa geramnya dengan perlakuan wanita bertudung putih itu. Baginya sudah agak melampau!

“Abang… abang tahu tak happynya Nana dapat jumpa abang? Kenapa nak suruh Nana balik pula? Ini, Nana ada bawakan makanan.” Sepertinya Nana tidak terkesan langsung dengan gertakan itu. Tiada rasa bersalah langsung terpancar di wajahnya.

Faqih menepuk dahi. “Astaghfirullahalazim, Nana! Awak tak malu ke masuk rumah lelaki? Awak tak takut ke apa-apa yang buruk terjadi kalau awak buat macam ni? Baliklah, Nana. Baliklah…”

“Abang Faqih, Nana percayakan abang. Nana tahu abang takkan buat apa-apa yang tak baik dekat Nana. Abang, please…” Nana tidak mahu mengalah kali ini. Dia tidak mahu kegiatannya menghendap lokasi tempat tinggal Faqih selama ini menjadi sia-sia. Ya, dia memang sudah gila bayang terhadap jejaka yang bernama Muhammad Faqih!

“Wow, Faqih! Apa yang kau dah menderem awek kau ni? Dahsyatnya kau!” sampuk Hakimi yang menjadi penonton setia bersama-sama Taufik dari tadi. Jejaka-jejaka tersebut sebenarnya masih tidak percaya yang Si Faqih, teman serumah mereka itu sebenarnya ada awek! Maklumlah, selama ini Si Faqih itulah yang sibuk menasihati mereka tentang betapa tidak eloknya berpasangan bagai. Nah, sekarang apa sudah jadi?

Faqih masih tidak mengendahkan kata-kata rakan serumahnya itu. Biarlah… Selepas ini dia akan jelaskan. Yang penting sekarang, dia perlu memujuk Nana supaya keluar dari rumah ini. Tidak… Nana tidak boleh berada di dalam rumah ini. Sangat-sangatlah bahaya!

“Nana, baliklah… Saya kata balik. Sekarang.” Faqih cuba mengendurkan suaranya.

Baik, tapi abang janji abang makan, ya?” Nana memasang syarat.

Faqih tersenyum. “Yalah. Lepas ni jangan datang lagi. Tak eloklah anak dara masuk rumah orang bujang. Tolong ya… Jangan buat macam ni lagi.” Bersungguhsungguh Faqih merayu. Bukannya apa, dia cuma risaukan keselamatan gadis itu. Di dalam rumah yang terdapat tiga orang lelaki bujang ini, apa-apa pun boleh terjadi. Terutamanya dengan Si Taufiq dan Hakimi. Bukan nak kata tetapi Faqih amat mengenali perangai rakan-rakan serumahnya itu.

“Kenapa pula, bang? Nana bukannya buat apa-apa pun. Nana nak jumpa abang aje.” Nana mencebir. Itulah senjata ampuhnya untuk menggoda dan meminta simpati.

Faqih tidak keruan. Bagaimana hendak menerangkan lagi? Takkanlah wanita berkelulusan farmasi daripada Universiti Sains Malaysia itu tidak boleh berfikir sendiri akan akibat daripada perbuatannya ini? Atau sengaja mencari penyakit?

“Nana yang manis… Abang boleh jelaskan kenapa Nana tak boleh datang sini lagi kalau Nana memang betulbetul nak tahu sangat! Pertama, Nana ni anak dara… Kalau masuk rumah orang bujang, apa pula kata orang, kan? Kedua, macam mana kalau ada orang repot jabatan agama? Kan aniaya tu? Tak pasal-pasal kena tangkap khalwat, Nana kena kahwin dengan kami bertiga! Haha… Dan yang terakhir, kami abang-abang ni tak tahan tengok ‘makanan’ yang sedap-sedap. Takutlah tak pasal-pasal nanti Nana yang manis ni kami ‘kendurikan’. Hehe… Faham tak cik adik?” Hakimi menyampuk. Panjang lebar dia menerangkan sebabmusabab kenapa wanita itu tidak patut datang lagi ke rumah ini. Sebab yang budak sekolah pun boleh fikirkan… Tapi entah kenapa wanita itu tidak mahu berfikir sendiri.

Hakimi dan Taufiq terus bergelak tawa. Dalam hati mereka sebenarnya sedang rancak mengutuk wanita itu. Hmmm… Perempuan, mudah benar terjerat dengan perasaan!

Faqih yang mulanya bermuka serius, tiba-tiba rasa nak tergelak pula dengan kata-kata Si Hakimi. Namun, dia perlu cover line. “Nana, saya kata balik sekarang.”

Nana mengherot-herotkan bibir. Tak guna punya jantan! Sudahlah menyibuk… Nampaknya dia tiadalah peluang untuk berlama-lama dengan Faqih.

Beberapa ketika kemudian, Nana menghilangkan diri, keluar dari rumah itu setelah puas dipujuk. Untung nasibnya baik… Masuk ke rumah orang bujang dan keluar tanpa ada sebarang cacat cela pada tubuhnya.

“So, Faqih… will you explain to us?” Hakimi sudah menuntut ‘haknya’ untuk merungkaikan segala persoalan dalam mindanya.

Taufiq terangguk-angguk. Dia juga mahukan penjelasan.

Faqih menarik nafas dalam. Langkahnya diatur sederhana menuju ke kerusi meja makan lalu duduk di situ. Ceritanya pun bermula satu demi satu.

AZAN asar berkumandang dari masjid berkubah putih itu, memanggil para Muslimin dan Muslimah agar sedar akan tanggungjawab mereka sebagai hamba Allah. Dua saf jemaah memenuhi ruang masjid untuk mendapat pahala dua puluh tujuh kali ganda pada petang itu. Alhamdulillah… Agak ramai daripada kebiasaan.

Takbiratul-ihram diangkat. Suasana hening menambah kekhusyukan kepada setiap minda yang berada di situ. Insya-Allah, mereka ialah orang-orang yang berjaya. Allah SWT sendiri telah berfirman di dalam al-Quran bahawa sesungguhnya berjayalah orang mukmin, iaitu orang yang khusyuk dalam solat.

Lima minit kemudian, kedengaran salam pertama kemudian disusuli salam yang kedua. Selepas berwirid beberapa ketika, tangan pula ditadah untuk memohon doa kepada Dia yang tidak pernah jemu mendengar keluhankeluhan hamba-Nya.

Selesai. Alunan selawat pula bergema mengiringi sesi bersalam-salaman selepas itu.

Faqih melangkah meninggalkan ruang solat setelah bersalaman dengan jemaah yang lain. Senyuman kecil terukir di sudut bibir, menggambarkan ketenangan yang memercik dalam hatinya kini.

Selepas mengambil sesuatu daripada raga motosikalnya, Faqih berjalan ke satu arah. Ya, dia tidak pulang dahulu. Ada hal lain yang perlu dibereskannya seketika.

Faqih melangkah keluar dari kawasan masjid. Tidak jauh dari pagar besar masjid, di kaki lima, kelihatan seorang tua berbaju T putih lusuh, berkain pelekat serta bertongkat kayu sedang duduk di perhentian bas. Kelihatannya dia diam di situ, mungkin menunggu seseorang.

Faqih tersenyum lagi lantas lelaki tua yang agak tidak terurus itu dihampiri.

“Anak, kamu dah sampai? Hari ni nasi lauk apa?” Lelaki tua yang matanya terbuka tetapi tidak berfungsi itu bagai mendapat isyarat saja akan kehadiran Faqih di situ. Tidak perlu Faqih mengeluarkan sebarang kata. Mungkin bunyi derapan selipar itu saja sudah cukup membuatkan lelaki tua itu mengenali gerangan siapakah yang datang menghampirinya.

Faqih tidak membalas. Sebuah bungkusan polistirena dikeluarkan daripada beg plastik yang dijinjitnya lalu dibuka cermat. Aroma nasi panas dan kuah bergandingan menjadi wap menuju ke udara.

“Bismillahirahmanirahim…” Bagai tahu-tahu saja, lelaki tua itu dengan sendirinya menyebut lafaz bismillah. Tidak lama kemudian, sudu plastik yang berisi nasi itu dimasukkan ke mulutnya oleh tangan anak muda itu.

“Hmmm… Sedap, nak. Terima kasih banyakbanyak.” Ada riak kegembiraan terpancar pada wajah tua itu. Riak itu jelas walaupun hanya boleh dibaca melalui wajahnya, bukan sinar matanya. Kerana mata yang telah diambil nikmatnya oleh Allah untuk melihat indahnya dunia itu akan terus begitu…

Faqih terus mendiamkan diri. Hanya tangannya yang rancak menggaul-gaul nasi dengan sudu plastik tersebut lalu sesekali disuapkan ke mulut lelaki tua itu. Entah bilalah kali terakhir lelaki tua ini makan? Mungkin petang semalam ketika dia membawakan makanan.

“Nak… pak cik teringin nak dengar suara kamu. Kamu tak pernah bercakap dengan pak cik. Nak tengok wajah kamu memang dah tak ada peluang. Sekurang-kurangnya bagilah pak cik peluang nak dengar suara kamu.” Lelaki itu membuat permintaan lain pula. Permintaan yang selalu diulang-ulang. Namun sepertinya masih belum termakbul.

Faqih tergelak kecil. Entahlah… Biarlah dia tidak dikenali.

“Walaupun pak cik tak kenal siapa kamu, tapi pak cik bersyukur sebab Allah hantarkan orang macam kamu untuk bantu pak cik. Walaupun pak cik tak nampak, tapi mata hati pak cik kuat katakan yang kamu ni orang yang jujur. Pak cik tak dapat tengok wajah kamu, tapi pak cik tahu wajah kamu pun secantik keperibadian kamu. Semoga Allah meredaimu, nak.” Tulus, ikhlas dan penuh kerelaan kata-kata itu diungkapkan. Lelaki tua itu memang tidak main-main dengan perkataannya.

Faqih menggumam bibir. Hujung bajunya diangkat sedikit untuk menyeka kelopak mata yang terasa berair.Sungguh, dia tidak mampu hendak mengungkapkan dengan kata-kata tatkala menerima doa itu. Sekeping hatinya cukup tersentuh. Lafaz semoga Allah reda itulah yang menjadi sebab utama kenapa air matanya tidak dapat ditahan.

“Ketika orang lain pandang jijik dekat pak cik, masih ada kamu yang sudi suapkan makanan untuk pak cik. Pak cik tak mampu nak balas kebaikan kamu, nak. Cuma terima kasih yang pak cik mampu ucapkan.” Lelaki tua itu terus melimpahkan rasa hatinya yang paling dalam. Dia hanya mahu lelaki muda itu mendengar.

Selesai suapan terakhir, Faqih memegang tangan lelaki tua itu lalu sebuah botol mineral diberikan ke tangan itu. Tanpa berlengah, dia terus melangkah pergi meninggalkan lelaki tua itu. Insya-Allah, kalau berkesempatan, dia akan ke sini lagi esok.

“Inilah orang kita! Macam mana nak maju? Baru susah sikit dah nak mengemis! Tak ada usaha langsung nak majukan diri! Heiii… Orang macam ni tak sepatutnya biarkan bebas. Buat rosak pemandangan aje!” Agak kasar suara itu memecahkan ruang udara.

Faqih lantas memusing tubuhnya ke belakang semula. Tidak jadi hendak masuk ke kawasan masjid untuk mendapatkan motosikalnya. Hatinya tiba-tiba tergores dan berdarah apabila mendengar suara yang baginya amat menjengkelkan itu.

“Sampai bila kau nak mengemis, ha? Kau tak malu ke tahu meminta aje? Hei, agama pun tak bagi mengemislah! Kau tahu tak kau ni dah cemarkan masjid ni? Pergi tempat lainlah!” Lelaki berkot yang tampak elegan itu terus menghamburkan rasa jengkelnya yang berbaur

penghinaan terhadap lelaki tua yang berbaju lusuh itu. Wajahnya penuh riak tidak senang. Mungkin jijik melihat lelaki pengemis buta itu.

Dengan wajah yang angkuh, lelaki berkot elegan itu berjalan menuju ke pagar besar masjid, meninggalkan lelaki tua tersebut.

Faqih yang pada mulanya hendak menuju ke arah lelaki tua uzur yang hanya diam menikus itu berubah niat. Kini dia lebih berminat untuk menghampiri lelaki berkot hitam yang mungkin juga orang kaya itu.

“Assalamualaikum. Errr…” Faqih memberanikan diri menghulurkan salam.

Lelaki berkot itu memberhentikan langkah. Matanya meliar memandang gerangan lelaki muda yang menegurnya itu tanpa ada rasa hendak menjawab salam itu. “Hmmm… Aku Tan Sri Kamarul.”

Senyuman Faqih tersungging di sudut bibir. Sudah diagak… “Ohhh, Tan Sri! Kenapa jalan kaki? Kan bahaya orang berada macam Tan Sri ni terlalu terdedah kepada umum.”

Lelaki bernama Tan Sri Kamarul itu merengus kasar dengan anak mata yang cukup tajam tatkala diajukan soalan itu. Ada yang tidak kena nampaknya. “Kereta aku ada kat luar. Driver aku baru hilangkan diri lepas kebas duit aku. Heiii… Tak guna punya manusia! Dunia akhirat aku tak ampunkan!”

“Astaghfirullahalazim… Tan Sri tak buat laporan polis?” Faqih sedikit tersentak.

Lagi sekali Tan Sri Kamarul membuat muka tidak senang. “Aku tak berani bawa kereta! Macam mana nak buat repot? Balai polis lima kilometer lagi!” amuk lelaki berada itu. Jelas emosinya kini tidak stabil. Mungkin terlalu hampa dan kecewa akan perlakuan pemandunya yang mungkin menjadi orang kepercayaannya selama ini.

Faqih terangguk-angguk. “Habis, kenapa Tan Sri masuk masjid ni pula?”

“Hei… Kau ni banyak tanyalah! Aku nak mintak tolonglah sebab aku tahu orang masjid macam kau ni kan baik-baik. Aku nak mintak tolong bawa aku pergi balai polis!” Tan Sri Kamarul terus marah-marah.

Faqih mengangkat sebelah kening lalu berpeluk tubuh memandang lelaki berada itu. Orang masjid baik-baik? Hmmm… Tiada komen. “Tan Sri benarkan saya pandu kereta Tan Sri? Tapi kalau tak boleh, naik motor buruk saya pun tak apa. Saya tak kisah,” ujar Faqih sambil tersengih. Sengaja hendak menyindir sebenarnya.

“Hmmm… Ada lesen ke kau ni?” tanya Tan Sri Kamarul. Kedengarannya lelaki berada itu tidak melepaskan peluang sama untuk menyindir.

Faqih tergelak agak besar. “Jangan risaulah, Tan Sri. Lesen kereta ada, lesen motosikal pun saya ada. Semuanya sah di sisi undang-undang negara dan belum mati lagi.”

Tan Sri Kamarul mengherot-herotkan bibirnya beberapa ketika. Masih berfikir ataupun masih ragu-ragu.

“Okey, aku benarkan kau pandu kereta aku. Tapi ingat, kalau kau berani buat onar, dunia akhirat aku tak ampunkan! Dan tak pasal-pasal lepas ni, aku pandang orang masjid semua jahat-jahat. Semua hipokrit!” ugut Tan Sri Kamarul.

“Hmmm… Tan Sri boleh percayakan saya, insya- Allah. Saya takkan buat apa-apa pada harta Tan Sri. Saya tahu mana yang halal, mana yang haram. Kalau tak, sia-sialah saya buat ibadat selama ni.”

“Haaa… Bagus! Jom ikut aku!” Tan Sri Kamarul membuka langkah, meninggalkan kawasan masjid itu dengan wajah yang tetap kelat

****

MALAM, itu, kesemua ahli keluarga Dato’ Farhan berkampung di hospital. Sebaik saja Aisya disahkan memang sudah hendak bersalin, kesemua mereka tidak berganjak lagi dari ruang menunggu itu. Debaran dan rasa teruja yang bercampur baur kerana hendak menyambut ahli keluarga baru semakin terasa dalam jiwa mereka.

Termasuklah halnya dengan si pengantin baru… “Faqih, Khalisah… baliklah. Biar umi dengan abah yang tunggu abang dengan kakak kamu,” suruh Datin Salma. Tidak enak pula rasanya membiarkan anak menantunya yang masih dalam mood pengantin baru itu ‘bermalam pertama’ di hospital.

“Ya, Faqih. Baliklah. Kesian Khalisah.” Dato’ Farhan turut menyokong kata-kata isterinya itu sambil telapak tangannya terus menepuk-nepuk lembut punggung Firas, cucunya yang sudah terlentok di atas riba datuknya itu.

Faqih yang sedang duduk sambil berpeluk tubuh tu membuka matanya yang dipejam perlahan-lahan. “Tak apalah umi, abah. Faqih tunggu.”

Datin Salma dan Dato’ Farhan berpandangan sesama sendiri sebelum mengerling ke arah Khalisah, menantu mereka yang sedang duduk diam membatu di sebelah Faqih.

Wanita itu nampaknya relaks. Seperti mengiakan saja segala keputusan suaminya.

“Awak nak balik sekarang?” tanya Faqih kepada Khalisah di sebelahnya.

Khalisah menggeleng lalu tersenyum kecil. “Saya tak kisah. Nak tunggu pun tak apa.”

“Betul ni?”

Khalisah mengangguk. Biarlah… Dia tidak kisah pun. Lagi pula, tiada apa-apa pun yang hendak dikejarkan.

Faqih melepaskan keluhan kecil lalu menyandarkan semula belakang kepalanya ke dinding lalu menutup rapat matanya. Lelaki itu seperti sudah keletihan dan hanya mahu tidur tatkala ini.

Khalisah kembali membatu di sebelah suaminya itu. Sesekali pandangannya dilarikan ke arah ibu dan bapa mertuanya yang sedang termenung di kerusi bertentangan. Garis-garis kegusaran terpancar jelas di wajah mereka. Mungkin gusar menunggu khabar si menantu yang masih belum diterima.

“Atuk, lepas ni Firas ada adik baby, eh?” Suara Firas kedengaran tiba-tiba setelah agak lama juga sepi tadi.

Dato’ Farhan yang baru hendak memejam mata tidak jadi meneruskan niatnya. “Ya, Firas. Lepas ni Firas ada adik baby. Firas dah jadi abang, tak boleh nakal-nakal lagi.” Kepala cucunya itu diusap-usap.

Firas mencebik. “Tak bestlah, atuk!”

“Ai, kenapa pula tak best? Firas tak suka dapat adik?”

Firas menggeleng. Makin panjang muncungnya. Dalam kepalanya sekarang cuma terbayangkan yang papanya hanya akan memanjakan adik barunya nanti. Oh tidak, bagaimana dengan dirinya?

“Laaa… Kenapa pula tak suka? Kalau Firas ada adik, lepas ni Firas ada kawan nak main sama-sama.” Si datuk memujuk. Walau yang sebenarnya bukan dia kisahkan sangat pun kata-kata cucunya itu. Budak-budak banyak ragamnya.

Firas tidak membalas. Sebaliknya dia turun dari ribaan datuknya lalu bergerak menuju ke arah pak sunya yang semakin lena tidur sambil duduk itu. Mungkin marahkan datuknya yang seperti tidak memahami perasaannya.

“Pak su!” jerkah Firas.

Faqih yang baru hendak terlena sepenuhnya tersentak. Tercanguk-canguk lelaki itu hendak kembali ke alam nyata. “Errr… Firas! Kenapa sayang?”

“Lepas ni pak su bawa Firas main kat litar lagi tak?” Firas bertanya serius sambil berpeluk tubuh. Lagak macam orang besar.

Faqih menggaru-garu kepala. Pening seketika hendak menjawab soalan si anak buah. “Hmmm… Nanti pak su bawa, ya?”

“Janji?”

“Janji!” Faqih mengiakan saja. Dia sedang keletihan benar sekarang ini hendak bermesra-mesra atau beramahramah dengan sesiapa pun.

Khalisah yang hanya memerhati perlakuan si suami dengan anak buahnya itu hanya tertawa kecil. Entah kenapa… Lucu pula. Seketika kemudian, suaminya yang kembali melentokkan kepala ke dinding itu sempat dikerlingnya. Tenang… Wajah itu tenang saja.

Namun, entah kenapa hati Khalisah pula berdebar. Memerhatikan wajah lelaki itu seperti telah membuat tangkai jantungnya luruh. Betulkah lelaki ini sudah menjadi suaminya?

“Mak su, nanti mak su kena naik motosikal pak su tau? Motosikal pak su best! Motosikal Dua Kati, mak su!” Si Firas cuba pula meminta perhatian mak su barunya itu, setelah menyedari yang pak sunya juga tidak melayan keletahnya.

Khalisah menjegilkan biji mata. “Apa dia, Firas? Motosikal Dua Kati?”

“Ya, mak su. Nama motosikal pak su Dua Kati! Pak su yang panggil macam tu!” Bersungguh-sungguh Si Firas mengiakan.

Seketika kemudian, terlepas juga ketawa Khalisah mendengar celoteh anak buahnya itu. “Oh, ya ke?Hmmm… Firas pun suka motosikal, eh?”

“Suka! Papa ada belikan Firas pocket bike, mak su. Pak su selalu bawa Firas main kat litar. Nanti mak su ikut, eh?” Keletah Firas makin menjadi-jadi pula.

Khalisah mengangguk berserta senyuman lebar. Terhibur juga hatinya pada waktu-waktu begini. “Boleh, sayang. Mak su pun memang nak tengok Firas bawa motor. Urmmm… Siapa lagi hebat? Pak su atau Firas?”

“Mestilah Firas, mak su! Pak su pun belajar bawa motor daripada Firas tau!” Firas mengangguk-angguk kepalanya. Beria-ia saja dia.

Sekali lagi ketawa Khalisah meletus. Hai, seronok rupa-rupanya melayan budak-budak! Agak-agaknya bilalah dia boleh melayan keletah anaknya sendiri?

Sabar, Khalisah, sabar. Kau kahwin dengan dia belum lepas satu malam pun! Bisik hatinya.

Khalisah mengetap bibir. Hesy, ke situ pula perginya!

Suaminya itu dijeling… Lena benar lelaki itu tidur. Entah sedar ke tidak apa yang sedang berlaku…

Namun, Khalisah tidak sanggup hendak merenung wajah itu lama-lama. Entahlah… Dia masih malu. Di samping hatinya asyik berdebar-debar saja setiap kali memandang wajah tenang juga tampan itu.

Seketika kemudian, kedengaran bunyi kuakan pintu. Akhirnya!

Kesemua mereka yang seperti tidak bermaya menunggu dari tadi itu terus segar-bugar. Terbangun terus mereka dari tempat duduk.

Fahim keluar dari bilik tersebut. Senyumannya meleret ke hujung bibir.

“Papa!” Firas tidak menyempat-nyempat berlari lalu memeluk kaki papanya. Dari tadi dia menunggu, akhirnya papanya muncul juga.

“Firas? Hmmm… Firas dah jadi abang, sayang,” ucap Fahim. Kepala anak sulungnya itu diusap-usap.

“Ha, macam mana, Fahim?” tanya Datin Salma, tidak sabar-sabar lagi.

Fahim menarik nafas dalam sebelum bersuara. “Alhamdulillah. Aisya selamat. Umi dengan abah, dah dapat cucu sulung perempuan.” Nada teruja jelas kedengaran pada alunan suaranya. Teruja menerima kehadiran orang baru yang telah dinanti-nantikan semenjak sembilan bulan ini.

Datin Salma dan Dato’ Farhan berpandangan lagi lalu berpelukan bahu sesama mereka berserta senyuman kesyukuran yang semakin meleret ke tepi bibir. Alhamdulillah…

Begitu juga dengan Faqih. Akhirnya, dapat juga anak buah perempuan! “Alhamdulillah. Tahniah, bang!” Tapak tangan abang longnya itu disambar lalu digoncanggoncang. Teruja!

“Terima kasih. Errr… Faqih, kau pun cepat-cepat sikit tau! Abang dah tak sabar nak tengok anak kau pula!” Sempat juga Fahim mengusik adiknya itu.

Faqih mengerutkan dahi. Wajahnya tiba-tiba rasa panas saja.

Khalisah membulatkan biji mata sebelum menolehkan wajahnya yang kini memerah ke arah lain. Aduh, malunya!

“Alaaa… Tak syoklah adik perempuan! Nanti dia mesti tak nak main motosikal dengan Firas!” Firas terus meluahkan kekecewaannya sambil memuncungkan bibirnya, geram.

WAJAH comel itu diamati buat kesekian kalinya, masih tidak puas-puas. Faqih begitu teruja menyambut kelahiran anak buah barunya yang menjengah dunia tepat pada jam tiga pagi tadi. Terasa hendak menjadi ayah cepat-cepat pula setiap kali memandang wajah anak abangnya itu!

“Faqih, lepas ni giliran kamu pula tau!” Aisya yang perasan perlakuan adik iparnya itu mengusik.

Faqih memandang sekilas kakak iparnya yang sedang duduk berehat di atas katil wad hospital swasta itu. Senyuman kecil terseret ke tepi bibir. “Insya-Allah. Kak long doakanlah Faqih cepat-cepat dapat baby.” Serentak itu juga, dia mengerling ke arah Khalisah yang dari tadi berdiri tegak di sebelahnya.

Khalisah mengetap bibir. Ai, suaminya ini tidak malu pula bercakap soal anak. Walhal sebelum ini hendak pegang tangan si isteri pun malu!

Namun, Khalisah hanya tunduk. Dia tidak sanggup memandang senyuman lelaki itu. Jantungnya boleh gugur tidak pasal-pasal!

“Baguslah macam tu, Faqih. Boleh ramaikan lagi cucu-cucu umi dengan abah!” sampuk Fahim yang berdiri di sebelah kepala katil tempat isterinya duduk.

“Hehe… Khalisah, buat persediaan cepat-cepat, ya? Kalau nak apa-apa pertolongan ke, tunjuk ajar ke, boleh tanya akak. Akak sedia menolong.” Aisya mengusik pula birasnya itu. Namun, apabila diamati lagi kata-katanya seperti serius.

Khalisah mengangkat wajah dengan mata yang membulat. “Errr… Okey, kak.” Terketar-ketar bibirnya bersuara. Aduh, sampai bilalah rasa malunya ini akan terus menggila?

“Ermmm… Abang long, kak long, Faqih balik dululah, ya?” Faqih meminta diri. Sekian lama berada di hospital semenjak malam tadi, kini barulah dia terasa hendak pulang ke rumah. Badannya terasa sudah melekit-lekit kerana belum mandi lagi.

“Ha, yalah. Baliklah dulu. Kesian kau orang,” ucap Fahim.

Sebelum beredar, sempat Faqih mengamati buat kali terakhir wajah comel yang sedang nyenyak di dalam tempat meletak bayi itu. Subhanallah… Tidak tahulah kenapa hatinya tersentuh sangat melihat anak abangnya itu!

“Awak, jom!” ajak Faqih kepada isterinya itu.

Khalisah hanya mengangguk. Seketika kemudian, pasangan suami isteri itu beriringan keluar dari wad tersebut.

“Faqih, nak balik dah?” tegur Dato’ Farhan dan Datin Salma tatkala bertembung dengan anak lelakinya itu di luar wad.

“Ya, bah. Faqih dengan Khalisah balik dulu, ya?”

“Yalah, baliklah. Kamu dah lama sangat kat sini.” Datin Salma mengiakan saja. Kepala cucunya, Firas yang sedang lena di dalam dukungannya itu diusap-usap.

“Errr… Faqih bawa Firas balik sekali ya, ma?” pinta Faqih. Kasihan mengenangkan nasib anak buahnya itu yang juga semalaman berada di hospital.

“Eh, tak apa. Firas biar umi dengan abah yang jaga. Kamu baliklah dengan Khalisah,” balas Datin Salma. Tidak mahu menyusahkan lagi anak dan menantunya itu.

Faqih akur. Setelah bersalaman dengan umi dan abahnya, dia dan Khalisah meneruskan lagi langkah meninggalkan bangunan hospital swasta itu.

Sepanjang perjalanan pulang dengan menaiki kereta Mercedes Benz milik Dato’ Farhan, kedua-dua orang suami dan isteri itu hanya diam membatu. Sesekali apabila terasa kesunyian itu sudah berlangsung terlalu lama, barulah mereka kerling-mengerling antara satu sama lain. Mungkin meminta salah seorang untuk mengalah membuka mulut dahulu.

Namun, keadaan sepi tersebut terus berlalu hinggalah kereta itu selamat memasuki pekarangan banglo Dato’ Farhan.

“Kita dah sampai.” Barulah kedengaran suara Faqih.

Khalisah mengangguk lagi. Seketika selepas enjin dimatikan, dia sudah bersiap sedia hendak membuka pintu untuk keluar.

“Laila.”

Khalisah tersentak. Tidak jadi dia hendak keluar dari kereta apabila mendengarkan namanya yang jarang dipanggil itu berserta satu genggaman lembut di tangannya.

Pelan-pelan Khalisah menoleh. Serta-merta senyuman lelaki itu yang tenang memenuhi ruang pandangannya.

Lalu pandangan mata mereka bertemu.

“Errr… Awak…”

“Abang. Mulai sekarang Laila kena panggil saya abang,” ucap Faqih lembut.

Khalisah kaku. Ya Allah, mimpi apa lagi ini? Dia bingung! Dadanya tiba-tiba berdebar-debar semacam.

“Dan izinkan saya panggil awak, Laila. Boleh?” pinta lelaki itu sebelum sempat si isteri yang masih tercanguk itu bersuara.

Khalisah meneguk liur, tanpa banyak fikir dia hanya mengangguk. “Abang… Errr… Kenapa… Kenapa Laila? Khalisah tak sedap ke?” laju saja pertanyaan itu keluar dari mulutnya.

Faqih tertawa kecil lalu tunduk seketika sebelum mengangkat wajahnya semula. “Bukan tak sedap. Tapi, abang tahu tak ada orang panggil awak dengan nama Laila. Abang yakin, nama Laila tu disimpan untuk dipanggil oleh seseorang yang istimewa saja. Dan abang berharap sangat, abanglah orang istimewa itu.”

Khalisah terpempan. Kata-kata lelaki bergelar suaminya itu cukup membuatkan sekeping hatinya luluh. Luluh bukan kerana hiba, tetapi kerana terlalu terharu! Ya Allah, sekali lagi… Betulkah dia tidak bermimpi?

Senyuman ikhlas lelaki itu cukup menggambarkan kecintaan yang kini hadir sedikit demi sedikit. Khalisah tidak mampu menoleh wajahnya lagi. Dia sudah terpesona. Dia mahu menikmati senyuman itu puas-puas.

“Mari, abang nak tunjuk sesuatu dekat Laila.” Genggaman lelaki itu pada tangan si isteri tiba-tiba longgar. Seketika kemudian, dia keluar dari perut kereta.

Khalisah masih di awang-awangan. Termengkelan dengan apa yang baru berlaku. Namun, ajakan suaminya tidak mampu dilengahkan. Dia keluar juga dari perut kereta selepas itu.

“Jom!” Faqih kembali menggenggam telapak tangan si isteri lalu berjalan menuju ke garaj yang terletak di belakang halaman rumah mewah itu.

Seketika kemudian, alat kawalan jauh dikeluarkan dari kocek seluar jeannya. Lalu punat kecil pada badan alat itu ditekan. Serta-merta, pintu garaj yang terkatup itu terangkat perlahan-lahan ke atas.

Khalisah melongo. Matanya makin membulat memandang ke hadapan sebaik pintu garaj itu terangkat sepenuhnya. Sebuah kereta berjenama Peugeot 508 berwarna putih memenuhi ruang pandangnya.

“Selamat pengantin baru, sayang.” Faqih datang mendekat lalu berbisik lembut ke telinga Khalisah.

Khalisah menekup mulut. Matanya yang bundar kini bergenang. Bergenang dengan air jernih yang hangat. Bukan kerana Peugeot yang terparkir elok di dalam garaj itu, tetapi kerana sekeping kad besar yang tertulis I Love You, Laila di cermin hadapan kereta itu bersama lambakan ros merah di sekelilingnya yang membuatkan hati wanita itu langsung tersentap, tidak tahu hendak digambarkan bagaimana.

“Laila nak tahu kenapa abang hanya pakai motosikal selama ni? Sebab impian abang, apabila abang memandu, abang mahukan ada seorang isteri sebagai teman di sebelah abang.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/71826/imam-mudaku-romantik

REVIEW ISTERI UNTUK DISEWA

9789670890173-medium
ISTERI UNTUK DISEWA OLEH SYAMNURIEZMIL

Dia bukan seorang perempuan yang menjual maruahnya tapi dia ialah Nur Adreiana, minah merah jambu. Akibat perniagaan perkhidmatan sewanya itu, tiba-tiba saja hatinya itu dituntut untuk dimiliki empat jejaka. Namun, Nur bukan lelaki yang boleh berkahwin empat.
“Nur pulangkan cincin ini apabila Nur bersedia untuk tidak menjadi isteri abang ya, sayang…” – Noah Ryzal, pelanggan.
“Ini cincin pilihan saya, untuk awak. Tak apa… Kalau tak suka, banyak lagi boleh pilih! Cubalah untuk terima saya, Cik Nur!” – Putera Raiyan, CEO.
“Cincin ini untuk Nur, dan akan hanya jadi milik Nur. Bukan Isabella, bukan sesiapa. Titik.” – Imtiyaz Irdad, kawan baik.
“Ini cincin daripada ayah kepada ibu saya. Nanti, kalau parents awak setuju, kita kecilkan sikit.” – Suffi Naufal, Remy Ishak celup.
Antara pelanggan, CEO, kawan baik dan Remy Ishak celup, mana satu yang dapat menyewa hati Nur dengan ringgit cinta? Dalam hidup, hanya ada dua pilihan, tanpa dia, kita boleh hidup atau, tanpa dia, kita tak boleh hidup. Yang mana satu… pilihan Nur?


Bayangkan watak gadis yang kasar dan meminati warna merahjambu dan suka memakai jersey menjadi agen yang membantu masalah perhubungan. Kelakar bukan jalan penyelesaiannya.

Nur yang sudah biasa disewa, memang sudah biasa dengan kitaran hidupnya menjadi isteri yang bakal disewa untuk beberapa hari sebelum diceraikan selepas beberapa jam mereka berkahwin. ‘Bercinta’ dan ‘berkahwin’ dengan ramai lelaki membuatkan Nur masak dengan perangai lelaki. Tidak diduga yang disewa adalah bakal suaminya dalam dunia sebenar. HAHA!

Kalau nak tahu Nur pilih siapa sebagai pasangan hidupnya. Kena baca ebuku sepenuhnya bersama kami di e- sentral.

 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/71833/isteri-untuk-disewa

 

REVIEW 13 JAM A380

9789670890166-medium
EBUKU 13 JAM 380 OLEH EVELYN ROSE

13 jam di dalam penerbangan ke London menaiki MAS A380, takdir menemukan HANA SOFEA dan Syed HAYDAR, jejaka idamannya. Mencipta kenangan terindah di langit biru.

Mereka bergelar kekasih kayangan untuk empat jam, menari tango bersama, menjelajah seluruh pesawat bersama, merasai enaknya Caramel Latte bersama… Tapi tatkala MAS A380 mencecah lantai bumi,, segalanya pergi bagai wap di udara.

“Hana, thank you for last night… but i can’t have cocaine all the time.”- SYED HAYDAR

Melihatkan sendiri kemesraan SYED HAYDAR dan kekasih realitinya, si model jelita membangkitkan HANA SOFEA daripada mimpi indah.

Di kota London, A380 juga akhirnya menerbangkan HANA SOFEA kepada FAWWAZ HUSSAINI, jutawan kacukan Melayu-Inggeris-Arab. Tanpa sebarang sebab, Emmel, anak angkat Fawwaz menyangkakan Hana Sofea sebagai ibunya.

“My daughter likes you. If you’re willing to let her call you mommy… i will pay you fifty buck per hour…”-FAWWAZ HUSSAINI

“Dapat hadiah tak?” -HANA SOFEA

“A pink Audi TT, is that okay?”-FAWWAZ HUSSAINI

“Saya nak Audi TT yang latest version aje. yang lain saya tak nak.”-HANA SOFEA

Hadirnya HANA SOFEA menghiasi kehidupan mereka sekeluarga bagaikan indahnya bunga popi mekar, munculnya sang jutawan bermata ambar yang kuat pegangan agamanya itu dalam hidup Hana Sofea pula bagai menyedarkan HANA SOFEA tentang kasih sayang Tuhan. Dan saat semuanya bagaikan baru bermula, SYED HAYDAR datang menuntut sebuah cinta…

“Saya rindu awak, Hana… Jangan cakap awak dah kahwin dan budak ni anak tiri awak, Hana.” – SYED HAYDAR

Adakah mimpi akan kekal sebagai mimpi setelah waktu berlalu dan hari berganti?


Ya. Tajuk ulasan buku kali ini, dari novel karangan Evelyn Rose, sebuah cerita yang sangat menarik dan sangat sweet. Jalan cerita yang mudah difahami dan konflik yang ada tidak terlalu dalam hingga membuatkan pembaca perlu berfikir untuk mendapatkan maksud cerita tersebut. Gaya bahasa yang bersahaja menambahkan lagi keinginan pembaca untuk terus kekal dengan kisah cinta diawangan ini. Kenakalan Haydar mampu sahaja mencairkan hati wanita yang mendampinginya. Namun begitu cinta mereka hanya diudara saja.

Pastinya setiap perempuan mendambakan hidup yang seperti ini. Kalau dah jodoh tak kemana bak kata Haydar kepada Hana Sofea “Wherever you go, you will return to me. Just like the eagle that returns to its nest.” Lelaki yang dahulu menjadi dambaan Sofea dalam khayalannya sendiri kini mungkinkah mereka dapat bersama walaupun mereka berdua sudah berpunya. Lelaki sekacak Haydar mana mungkin dilepaskan. Tetapi Fawwaz, untuk kau menjadi milikku, kamu terlalu baik. Begitu lah kata hati Hana.

Masih adakah ruang dihati ini untuk kamu Haydar…Rintih hati Hana Sofea…

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/71824/13-jam-a380

 

[SNEAK PEEK] MASIH SETIA

9789831246108-medium
EBUKU Masih Setia Oleh Aisya Sofea

“ASSALAMUALAIKUM,” satu suara menyapaku dari belakang tatkala aku sedang mengambil kuih-muih di meja makan sebaik selesai bersolat tarawih secara jemaah di rumah. Aku segera menoleh dan sedikit tersentak bila berhadapan dengan Rudi yang baru diperkenalkan kepadaku tadi.
“Waalaikumussalam…” balasku perlahan.

Kami berbalas senyuman. Dia senang melihatku. Senyumannya masih terpahat di bibir. “Bila sampai?” soalnya.

“Petang tadi.”

“Penat?”

“Penat sikit,” ujarku.

“Baru pertama kali ke sini?” tanya dia lagi. Dia mendekatiku tetapi berhenti beberapa meter daripadaku. Dia masih membatasi pertemuan kami ini.

Aku menggeleng. “Kali terakhir, lebih kurang 20 tahun lalu.” Jujur aku menjawab soalannya.

“Wah! Lama sungguh tu.” Dia nampak terkejut. Entah pura-pura, entahkan benar-benar terkejut.

Aku mengangguk sambil memerhati suasana kelam di sekeliling kami. Yang kelihatan hanyalah cahaya lampu kalimantang dari rumah jiran tetangga yang tidak berapa jauh letaknya dari rumah unyang ini. “Pernah datang ke Kuala Lumpur?”

Dia menggeleng. “Cuma ke Penang.”

Aku mengerutkan dahi. “Ke Penang? Buat apa ke Penang?” tanyaku kehairanan.

“Oh… medical check-up di sana.”

Aku masih kabur. “Untuk apa medical check-up sehingga ke sana?” tanyaku lagi benar-benar ingin tahu.

Dia nampak keberatan untuk menjawab pertanyaanku. Aku pula terus menunggu sambil mengamati wajahnya sehingga dia rasa tidak keruan.

Kami akhirnya sama-sama ketawa. Sekadar melepaskan rasa lucu. Itu tawa kami yang pertama dalam hubungan yang baru bermula ini.

“Saya pernah dapat tawaran bekerja di syarikat farmaseutikal di sana. Jadi, sebelum mula bekerja, harus buat medical check up… all those kind of things first.”

Baru kini aku mengangguk-angguk faham. Selain memiliki wajah kacak, bersopan santun, menghormati orang tua dan berpendidikan tinggi, dia juga mampu berbahasa Inggeris dengan baik walaupun slanga Inggerisnya kedengaran berbeza sedikit dari segi gaya tutur dan tonasinya.

Aku melemparkan pandangan ke malam kelam bila menyedari yang dia sedang mengamatiku. Tiba-tiba sahaja lidahku rasa kelu dan tidak tahu apa lagi yang mahu dibicarakan. Sedangkan sebelum ini, aku mampu berbual tentang apa sahaja walaupun dengan orang yang baru kukenali. Suasana bertukar hening antara kami berdua.

“Berapa lama di sini?” tanya dia lagi. Mujur dia terus bersuara.

“Hmm… lebih kurang dua minggu. Dua malam di Padang mungkin, sebelum pulang semula ke Kuala Lumpur,” balasku lembut.

“Jadi, banyak masa di sini nanti?”

Aku mengangguk.

“Bagus sekali!” balasnya penuh erti.

Aku mengerutkan dahi. Ada sesuatu yang tidak jelas di sebalik kata-katanya itu.

Melihat aku yang tertanya-tanya, dia bertindak menjelaskan, “ya… boleh kita berkenalan lebih lama lagi. Boleh bawa kamu ke Bukit Tinggi, berjalan-jalan di Lubuh Sikapiang, Batu Sangkar dan ke mana saja kamu mahu pergi.”

Aku tersenyum. Sukar untuk aku menerima pelawaannya ini. Pergilah Miera. Inilah peluang untuk engkau kenal dengan lebih dekat siapa Rudi sebenarnya. Desis hatiku tiba-tiba.

“Insya-ALLAH.” Itu sahaja jawapan yang mampu aku berikan.

“Miera… Rudi… ke mari kalian berdua. Duduk di sini.” Suara unyang nyaring memanggil kami berdua.

Aku dan Rudi saling berpandangan. Ada juga mata-mata lain yang mengamati diri kami. Terutama sekali kedua ibu bapa Rudi dan ibu bapaku termasuk Kak Emi.

“Ya, nyang,” sahut Rudi perlahan sambil duduk bersila di kaki orang tua itu. Sementara aku pula mengambil tempat duduk di sebelah kanannya.

“Kalian berdua sudah kenal?” tanya unyang kepada kami berdua.

Aku dan Rudi berbalas pandang lantas tersenyum.

“Iya, nyang. Kami sudah kenal,” jawab Rudi bagi pihakku.

Unyang menarik nafas. Nafasnya seakan tersekat-sekat. “Bagus, kenal dulu, kemudian baru datang mesra. Unyang senang sekali lihat kamu berdua begini.” Senyumannya bercahaya di wajah tua itu.

Aku tersenyum. Cuba untuk tidak mengalihkan pandangan pada Rudi. “Nyang, biar Miera berkawan dengan Rudi dulu ya?”

Unyang sekadar mengangguk-angguk sambil mengusap kepalaku. “Kamu cicit unyang yang baik. Dari dulu pun kamu memang begitu,” kata unyang kepadaku.

Aku tersenyum. Kali ini aku terpandangkan wajah emak. Emak juga tersenyum. Apakah emak senang melihat kebaikan Rudi dan budi pekertinya itu?

“Rudi, kamu harus jaga Miera baik-baik. Dia satu-satunya waris kaum Piliang yang ada. Jaga Miera sepertimana kamu jaga ibu kamu dan adik-adik kamu,” pesan unyang.

Rudi mengangguk lagi.

Aduh! Belum masanya lagi unyang berpesan begitu kepada Rudi. Cukuplah sekadar meluahkan rasa senangnya bila melihat kami berkenalan dan berkawan. Harapan unyang nampaknya terlalu tinggi. Aku takut jika tidak mampu berada di tempat yang diinginkan. Biar ramai yang memuji keperibadian Rudi, namun Rudi belum tentu mampu menjadi seorang teman dan suami yang baik.

Selang beberapa minit kemudian, aku berbual pula dengan ibu Rudi sambil diperhatikan oleh emak dan Rudi sendiri. Tidak banyak yang kami bualkan. Wanita yang berusia dalam lingkungan 60-an itu bertanyakan tentang taraf pendidikanku, jawatanku di tempat kerja, hobi, masakan yang paling aku gemari dan beberapa perkara lain lagi yang membolehkan dia mengenaliku dengan lebih mendalam lagi. Sementara abah pula kelihatan berbual mesra dengan Pak Yusof, iaitu bapa Rudi.

“Okey tak Rudi tu?” tanya emak sebaik sahaja kami berkumpul semula di dalam bilik lewat malam itu. Emak dan Kak Emi ingin tahu pendapatku dan juga apa yang kami bualkan.

“Setakat ni, okey saja,” ujarku bersahaja sambil menyapu sedikit krim di wajah. Penat rasanya menjawab soalan demi soalan daripada mereka berdua. Mataku pula sudah terasa mengantuk yang amat sangat. “Dia ajak Miera ke Bukit Tinggi. Kalau betul dia nak ajak, Kak Emi temankan Miera sekali? Kalau Jaja dengan Jiha ada, Miera ingat nak ajak dia orang berdua sekali,” pintaku.

“Mak tengok, dia tu budak baik. Susah nak cari anak muda macam dia tu sekarang,” puji emak tanpa menghiraukan kata-kataku tadi.

Aku menarik nafas sedalam-dalamnya. “Sekarang nampak. Esok-esok, tak tahu lagi. Kita belum kenal betul dengan dia dan keluarga dia lagi, mak.” Aku mengingatkan.

“Tak baik Miera cakap macam tu. Dia tu saudara kita juga.”

“Memanglah saudara. Tapi sebagai individu, kita tak boleh menilai orang dalam masa satu hari aje,” tingkahku perlahan. Aku harus tegas dalam hal ini.

Di sebalik kata-kataku yang agak keras ini, jauh di sudut hati sebenarnya aku juga rasa yakin bahawa Rudi sememangnya lelaki yang baik dan ideal untuk dijadikan suami. Dia cukup senang didekati. Cuma pintu hatiku masih tidak terbuka untuknya biar sebaik mana pun dia padaku, pada keluarga dan pada orang tuaku.

LEWAT tengah hari keesokannya, giliran pak long dan keluarganya pula tiba di hadapan rumah agam unyang ini. Kami benar-benar gembira. Bertemu di bumi orang menambah kegembiraan yang sedang kami nikmati saat ini.

“Betul ke aku dengar unyang nak kahwinkan kau dengan lelaki pilihan dia?” tanya Jaja, kakak sulung antara dua adik-beradik itu sewaktu kami berempat berada di dalam bilik. Seperti yang kami cadangkan, aku dan Kak Emi berkongsi bilik dengan Jaja dan Jiha di tingkat atas. Sementara emak dan abah serta pak long dan mak long di bilik masing-masing.

Kak Emi menjuihkan bibirnya padaku. “Semalam dia ke sini dengan keluarga dia. Berbuka puasa dengan kita orang semua. Ramai jugaklah yang datang.”

“Wah! Akak terlambatlah ni, ya Miera?” usik Kak Jaja nakal.

“Esok lusa akak dapat juga jumpa dia,” tepisku. “Akak kat sini berapa lama?”

“Seminggu aje kot.”

“Pak long tak kerja ke raya ni?” Giliran Kak Emi pula bertanya.

“Sepanjang aku hiduplah kan… mana pernah abah dapat cuti raya. Kau pun tahu kan, tiap kali kau datang rumah kita orang, dia jarang benar ada kat rumah. Kerja, kerja, kerja. Sampailah mak dapat tahu yang kita semua kena beraya kat sini, mak beria-ia suruh abah ambil cuti. Dia nak datang ke sini sambut raya,” cerita Jaja panjang lebar.

Aku tersenyum. “Cuti raya pun ya, nak berjalan tengok negeri orang pun ya, nak shopping telekung kat Bukit Tinggi pun ya juga. Perempuan mana yang tak mahu?”

Jaja mengekeh ketawa. Begitu juga kami bertiga.

“Miera, betul ke unyang nak kasi harta keluarga dia pada Miera?” tanya Jiha tiba-tiba padaku.

Serentak, tiga pasang mata beralih memandangku. Menunggu jawapanku.

Aku menggeleng. “Tak tahulah. Kalau Miera tak setuju dengan rancangan dia, mungkin dia tak kasi kot. Harta tu datang macam pakej. Kalau Miera setuju kahwin dengan lelaki pilihan dia, dia kasilah agaknya.”

“Macam mana pulak tu? Takkanlah tak ada seorang pun yang layak?” tanya Jiha padaku.

Kak Jaja mengeluh melihat adiknya yang setahun lebih muda daripadaku itu. “Kita ni keturunan abah. Orang Minang tak kuat lelaki. Yang penting, perempuan. Kak Miera dari mak ngah, mak ngah pulak dari arwah nenek, satu-satunya anak perempuan. Unyang tu adik kepada arwah unyang kita yang sebenarnya. Maknanya, Miera dan Kak Emi memang kuat kalau ikut adat Minang,” jelas Kak Jaja. Keterangan yang diberi memang jelas untuk orang yang cetek pengetahuannya mengenai adat Minangkabau ini. “Kak Emi tak boleh sebab tak lama lagi Kak Emi dah nak kahwin. Jadi, yang tinggal cuma Miera.”

“Susah jugak jadi orang Minang ni, kan?”

“Susah apa pulak? Sebenarnya kalau hidup jadi orang Minang, orang perempuan ni banyak untung. Harta dapat kat anak perempuan, kepentingan pun ada pada anak perempuan. Anak lelaki, bila besar kena keluar rumah. Duduk kat surau. Rumah sekadar tempat untuk tukar baju aje. Lelaki kena cari harta, usaha bina kekayaan sendiri,” tambah Kak Emi lagi sama seperti yang diceritakan kepada kami oleh Om Irwan sepanjang perjalanan kami dari Padang ke kampung. “Kita ni kan, nama aje cicit unyang, tapi sikit pun tak menolong di dapur,” keluh Kak Emi sambil bangun dengan niat mahu ke dapur. Membantu menyediakan juadah berbuka puasa.

“Alaah… kalau Miera nak tolong pun, Tante Ard tu mesti suruh Miera duduk kat ruang tamu. Dah ramai sangat orang kat dapur tu. Kita ni buat kacau dia orang aje.”

Dalam masa yang sama, pintu bilik kami diketuk orang. Kebetulan, aku yang berada berdekatan pintu, segera membukanya. Tante Anggriani menjenguk dengan senyuman.

“Ada apa, tante?” tanyaku.

“Rudi dah sampai. Cepat, jangan biarkan dia tunggu lama,” ujar Tante Anggriani yang cukup cantik dengan kecantikan semula jadinya. Kulitnya putih bersih, badannya juga masih berpotongan anak dara walaupun anaknya sudah tiga orang dan meningkat dewasa. Tidak hairanlah emak juga begitu, kerana kecantikan semula jadi itu ada dalam darah daging mereka sendiri. “Cepat! Siapa nak tengok Rudi? Orangnya ganteng sekali untuk Miera!” Wanita itu berseloroh.

“Betul! Handsome. Orangnya ada darah Belanda dari sebelah bapa dia, darah mat saleh mesti handsome, kan?” Kak Emi sempat menambah.

Sepantas kilat, Kak Jaja dan Jiha mendahuluiku menuruni tangga. Aku sekadar mencebik melihat telatah sepupu-sepupuku itu. Mereka mengintai dari jendela, mencari-cari gerangan lelaki yang bernama Rudi di luar rumah.

Rudi segak berdiri di sebelah kenderaan pacuan empat roda sama yang digunakan ketika bertandang ke sini malam tadi. Dia berkemeja T dan berseluar jean serta memegang satu bungkusan untukku.

Saat dia melemparkan senyuman padaku, aku tahu dia berupaya mencairkan hati mana-mana gadis. Memang dia kacak, sekali gus memotretkan dirinya dalam fikiranku dan mungkin juga Kak Jaja dan Jiha.

“Assalamualaikum,” ucap Rudi kepadaku sewaktu aku menghampirinya.

“Waalaikumussalam.”

Dia lantas menghulurkan bungkusan dalam pegangannya kepadaku. “Ini ibu masak untuk berbuka. Katanya, mahu diberi rasa sedikit pada unyang dan yang lain.”

“Bukan masak sesuatu yang istimewa buat Miera?” usik satu suara.

Aku memerhati ke sekeliling. Itu dia, om dan abah di bawah sebatang pohon sedang menyiapkan buluh-buluh untuk membakar lemang malam ini. Abah merenung ke arah kami berdua manakala om dengan senyum lebarnya.

Rudi tersipu-sipu sementara aku hanya ketawa melihat telatahnya.

“Berbuka saja di sini. Om beritahu pada ibu kamu nanti.” Om Fakhri bersuara lagi.

“Tak apalah, om. Rudi hanya mahu hantar masakan ibu ini saja. Usah om…” pintanya separuh merayu.

“Kenapa? Kamu malu? Malu sama Miera atau malu sama keluarga kamu?”

Kali ini wajahnya bertukar kemerahan menahan rasa malu. “Ya… Hari Lebaran saja om,” kata Rudi. Dia terus meninggalkan aku di situ lalu berjalan ke arah om dan abah. Sambil menundukkan wajahnya tanda hormat, dia meminta diri untuk pulang. Sewaktu kembali ke kereta, dia sempat berkata kepadaku, “jumpa nanti hari lebaran?”

Aku mengangguk.

“Jangan lupa makan tu.” Dia mengunjuk ke arah bungkusan yang berada dalam peganganku.

Aku mengangguk lagi.

Dia menatap wajahku saat mahu beredar pergi. Entah kenapa, aku tidak tahu.

“Pergilah,” bisikku perlahan. “Dah hampir waktu berbuka ni.” Aku mengingatkannya.

Dia tersenyum manis. “Nanti kita ketemu lagi,” ujarnya.

Aku mengangguk. “Hari lebaran nanti. Datang rumah, ya?”

Sesaat kemudian, aku melihat dia pergi.

Aku menghulurkan bungkusan makanan itu kepada Tante Ard yang masih sibuk di dapur.

“Apa ni, Miera?” tanya Tante Ard padaku. “Siapa yang beri?”

“Tadi, Rudi datang. Untuk juadah berbuka katanya,” jelasku.

Tante Ard mengerlingku sambil mengerutkan dahinya. “Pastinya ini untuk Miera,” ujarnya. Dia lantas membuka bungkusan yang berbalut kain itu. Kelihatan sebiji mangkuk plastik bertutup kemas di dalam balutan itu. Tante Ard segera membukanya. Rendang. Rendang itu agak istimewa kerana ada hati, limpa, daging dan kentang kecil atau baby potato. Mangkuk di bawahnya pula berisi gulai lemak nangka dengan ikan masin. Aromanya sahaja sudah membuatkan kami kecur liur. “Wah, istimewa sekali ni! Pastinya masakan ini khas untuk Miera. Pasti!” ulang Tante Ard lagi sambil melirikku dengan senyuman penuh erti.

Emak yang kebetulan berada di dapur merenungku.

Unyang dari ruang tamu perlahan-lahan mendekatiku. Kak Jaja pantas mendapatkan unyang dan memimpinnya. “Ada apa?” tanya unyang perlahan.

Tanpa sepatah kata, Tante Ard menunjukkan pemberian Rudi pada unyang.

Unyang mengangguk. “Mereka kelihatan cocok berdua.”

Kak Jaja sudah tersengih-sengih di sisi unyang.

“Kamu juga bila kahwinnya? Orang sekarang suka sendiri dari berkahwin. Berkahwin itu sunnah, mengelak fitnah, meramaikan waris dan umat Nabi Muhammad. Kenapa perlu tunggu lama-lama?”

“Dia mahu kaya dulu sebelum kahwin, nek. Saya juga sudah pening. Hari-hari ingatkan dia. Tapi dia lebih senang begitu,” sampuk mak long, separuh mendengus.

“Betul tu, nek. Kadang-kadang lelaki yang baik susah mahu dicari. Yang baik tu ada, tapi sudah diambil orang. Nggak (tidak) mahu buru-buru, biar dulu sampai jumpa yang benar-benar sesuai.” Giliran emak pula mencelah.

“Kalau susah mahu cari pasangan di kota, pulang saja ke kampung. Sini ramai lelaki yang hebat-hebat. Kamu jangan terlalu memilih. Yang tahu menghormati orang tua, kuat pegangan ugamanya, pandai menjaga nama baik keluarga, bertanggungjawab, punya rasa kasih pada pasangannya, itu sudah memadai.”

Emak dan mak long masing-masing mengangguk, menyokong kata-kata unyang.

Aku dan Kak Jaja sesekali mengeluh. Ternyata, kami sudah terperangkap dalam perbincangan ini.

“Bagaimana Rudi? Bagus kan?” tanya Tante Ard kepadaku.

“Ya, kami kawan saja,” jelasku perlahan.

“Kawan? Itu saja? Rudi tak cukup bagus ke?” tanya Tante Ard lagi.

Aku senyum sahaja.

“Biar dulu berteman. Nanti lama-lama, pasti suka,” celah unyang. Wajah tuanya menggambarkan keyakinan yang cukup tinggi. Bagaimana jika perasaanku terhadap Rudi masih di tahap yang sama? Tidak pernah menganggap dirinya lelaki istimewa di antara kenalan lelaki yang aku kenali? Marahkah unyang? Kecewakah unyang? Paling membimbangkan jika kesihatannya turut terjejas.

Aku mengeluh panjang. Bagaimana dapat aku lari dari semua ini? Jika aku benar-benar punya kekasih hati, bolehkah aku melarikan diriku dari ini semua? Mungkin dengan Kudin rancanganku gagal. Pasti jelas tergambar di wajahku bahawa aku menggunakan Kudin semata-mata untuk lari dari kemelut ini. Semua orang bagai dapat mengagak.

Aku teringat kata-kata emak pak long. “Kalau Miera ada orang lain, emak mungkin boleh tolong Miera. Tapi sekarang, abah pun tahu Miera belum ada teman lelaki. Macam mana kami nak cakap pada unyang dan Om Irwan sedang hakikatnya Miera masih single. Kalau Miera nak beritahu unyang yang Miera belum bersedia untuk kahwin, terpulang. Tapi sebelum Miera buat macam tu, mak nak ingatkan Miera supaya berhati-hati dengan perkataan yang Miera gunakan pada unyang. Unyang nak sangat keluarga kita bersatu semula. Itu sebab unyang beria-ia nak Miera kahwin dengan lelaki pilihan dia.”

Di mana harus aku cari lelaki yang lebih hebat daripada Rudi? Adakah lelaki di dunia ini yang memegang kunci hatiku ini?

“Tak tidur lagi?” Sapaan Jaja memecahkan lamunanku. “Apa yang Miera fikirkan tu? Panjang betul termenung.”

Aku menarik nafas panjang. “Lelaki yang boleh Miera sayang sampai mati. Yang boleh Miera korbankan jiwa Miera untuk dia. Yang boleh sayang Miera lebih dari segalanya.”

“Patutlah tak boleh tidur,” gumamnya sambil menggeliat sedikit. Kemudian dia menarik selimut hingga ke paras dada.

“Miera fikir pasal Rudi ke?”

“Tak adalah.”

“Habis tu, fikir pasal siapa?”

“Lelaki.”

“Takkan Miera tak tergoda langsung dengan Rudi tu? Rudi dah lebih dari okey, Miera. Akak tengok tak ada yang kurang pun pada dia. Sikit pun Miera tak tergoda ke?”

“Akak tak terfikir ke dia mungkin dah ada teman wanita? Miera musykillah, lelaki macam dia, takkan tak ada girlfriend lagi?”

“Dia pun boleh kata macam tu jugak pasal Miera. Dia pun boleh musykil jugak kalau tak ada lelaki terpikat pada Miera. Tengok diri Miera kat cermin. Miera tak ada kurang apa-apa pun yang boleh buat lelaki tak pandang Miera. Emi dah tentu cantik, tapi Miera sikit pun tak ada bezanya dari Emi. Tu yang akak pelik macam mana Miera boleh tak ada boyfriend.”

Aku mengeluh. “Zaman sekarang ni, nak cari lelaki yang benar-benar ikhlas bukannya senang. Bukan Miera memilih, tapi sekurang-kurangnya kalau dapat yang menyenangkan perasaan Miera pun, dah cukup baik. Tapi yang ada pun macam tak semenggah aje.”

“Takkan tak ada sorang pun yang Miera suka?”

“Tak ada,” tekanku.

“Okey, lelaki macam mana impian Miera sebenarnya? Takkanlah Miera nak lelaki yang serba-serbi sempurna?”

“Miera tak minta lelaki yang serba-serbi sempurna. Mana ada orang yang sempurna kat dunia ni? Cuma Miera nakkan seseorang yang bila Miera pandang, Miera tahu dia untuk Miera. Itu aje.”

Kak Jaja menghela nafas panjang sebelum bersuara. “Macam nilah, Miera. Apa kata Miera kawan dengan Rudi dulu? Kalau ada jodoh Miera dengan dia, Miera lari jauh pun dia tetap jodoh Miera. Mungkin dia bukan lelaki sempurna, tapi mungkin lelaki terbaik untuk Miera.”

Aku merenung jauh mendengar kata-kata Kak Jaja. “Mungkin juga,” gumamku perlahan.

“Dahlah, jangan fikirkan sangat. Just go with the flow. Macam akak kata, kalau Rudi tu jodoh Miera, dia tetap jodoh Miera. Kalau bukan… macam mana unyang nak korang berdua bersatu pun, takkan jadi punya. Itu ajelah yang akak boleh cakap.”

“Yalah penasihat!” sendaku dan tidak semena-mena, kami berdua ketawa geli hati.

Entah berapa lama fikiranku jauh melayang pada seseorang yang entah di mana, entah bagaimana rupa. Tapi aku pasti, biarpun berjuta lelaki wujud di muka bumi ini, pasti ada seorang yang ditakdirkan untukku. Cuma aku tidak tahu di mana ‘dia’ berada sekarang ini.

****

AKU terkejut. Tangan kanannya yang sedang menuang air panas ke dalam cawan-cawan tertumpah secara tidak sengaja ke atas tangan kiriku yang sedang menyusun cawan-cawan kosong berhampirannya. Aku menjerit. Sakit bercampur terkejut.
“I’m sorry. I’m so, so sorry.” Dia menarik tanganku dekat dengannya.

Aku rasa ingin meraung di situ juga. Air itu baru sahaja diambil dari atas api dapur sebaik sahaja selesai dijerang dan dibancuh oleh Tante Anggriani. Pedih, pijar dan panas.

Dia membawaku ke kerusi yang berhampiran. Di situ, dia membuka begnya dan mengeluarkan sejenis krim. Segera disapunya ke tanganku yang kemerahan. Buat seketika, aku rasa lega. Dalam sekelip mata, tanganku terasa dingin.

Kami berpandangan. “Okey?” tanya Dr. Malik perlahan.

Aku mengangguk.

“Again, I’m sorry,” ucapnya, menarik nafas lega pada masa yang sama.

“Tak apa. Silap saya jugak. Saya patut lebih berhati-hati,” ujarku sambil tersenyum. Perlahan-lahan aku menarik tanganku dari pegangannya.

“I promise, there will be no scar at all. As good as new,” janjinya padaku. Sungguh-sungguh.

Entah kenapa aku rasa geli hati dengan kata-katanya itu. Bimbang benar dia akan kesan parut yang bakal kualami nanti. “Kalau ada pun tak apa. Sekurang-kurangnya, bila saya tengok parutnya, ada juga kenangan.” Sebaik ayat itu terucap, baru aku sedar yang aku sudah berlebihan. Aduh! Aku mengetap bibir, tiba-tiba sahaja rasa bersalah.

Dia diam memandangku. “Kenangan? Kenangan awak dengan saya, itu maksud awak?”

Aku ketawa, menutup rasa gemuruh. Perlahan-lahan aku merenggangkan jarak antara kami.

“Rasa-rasanya, awak nak kena air panas lagi tak?”

Aku tersentak. Tawaku mati serta-merta. “Kenapa pulak?”

“Supaya awak sentiasa kenangkan saya,” jawabnya selamba.

Sekali lagi aku melepaskan tawa. Gurauannya cukup bersahaja sehingga aku tidak mampu mengawal gelakku. “Kejamnya. Boleh kena saman ni,” ulasku.

“Samanlah. Saya tak kisah, asalkan saya boleh jumpa awak selalu.”

Serentak, jantungku berdegup kencang. Aku mengerlingnya dari ekor mata.

Bibirnya terkumat-kamit seperti berkata sesuatu, tetapi aku tidak mendengar apa yang sedang diperkatakan. Dari bibirnya, pandanganku beralih ke sepasang anak matanya pula dengan seribu tanda tanya.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/71839/masih-setia