REVIEW KOTA TERORIS: ZODIAK

9789670774381-medium
EBUKU KOTA TERORIS: ZODIAK OLEH AMIRUL IDHAM

 

Seluruh rakyat Malaysia gempar apabila Datuk Alex menjadi mangsa penculikan ketika beliau pulang dari majlis perasmian wisma perniagaan miliknya. Semua pengawal peribadi dan pemandu beliau mati dibunuh oleh penculik.

Tiga hari selepas penculikan Datuk Alex, semua saluran televisyen di Malaysia telah digodam dan memaparkan rancangan Zodiak TV. Orang yang menculik Datuk Alex muncul dalam rancangan tersebut dan memperkenalkan diri sebagai Zodiak. Datuk Alex telah dibunuh secara langsung di kaca televisyen yang ditonton oleh seluruh rakyat Malaysia.

Shah dan Badri, dua inspektor muda telah ditugaskan untuk menyiasat kes Zodiak yang diketuai oleh ASP Hasnan. Namun, siasatan mereka menemui jalan buntu apabila Zodiak sekali lagi muncul dalam rancangan Zodiak TV untuk membunuh mangsa seterusnya secara langsung di kaca televisyen.


Satu perkataan yang sesuai untuk review novel Kota Teroris : Zodiak ini ialah ‘Wow!’. Sangat tak sangka novel ini membawa jalan cerita yang saya tak jangka. Pembunuhan dengan kejam (Ye!kejam sampai anda rasa mual dan nak muntah) berjaya membuatkan adrenalin pembaca naik mendadak. Zodiak ialah teroris yang cuba menegakkan keadilan. Zodiak tahu Datuk Alvin, Datuk Razali dan rakannya bukanlah orang baik sebelum ini, jadi Zodiak membunuh mereka dengan sangat kejam untuk memberitahu dunia mengenai kesalahan mereka.

Jika ada watak jahat, pastinya ada watak baik yang cuba menghentikan keganasan Zodiak. Shah dan rakannya yang merupakan pihak polis menerima cabaran tersebut dalam merencanakan taktik bagi memerangkap Zodiak. Ada konflik dan plot twist yang kita tidak jangka berlaku sekaligus menambahkan perisa kepada novel ini.
Tidak dinafikan Zodiak memang licik, namun apakah Zodiak akan mencari mangsa lagi bagi menegakkan keadilan yang dia mahu? Apakah Shah dan rakan seperjuangan dia mempunyai masa yang cukup utnuk mematahkan segala rancangan Zodiak.
 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/66271/kota-teroris-zodiak

 

REVIEW KEJORA DILANGIT CINTA

9789831247815-medium
EBUKU KEJORA DI LANGIT CINTA OLEH ANIS AYUNI

Memang Khalish lelaki dambaannya sejak empat tahun lalu. Sejak bertemu di Kota Makkah ketika menunaikan umrah, langit jiwanya dipenuhi kejora cinta buat si dia. Namun, dipendamkan rasa itu kerana malu. Bimbang hanya bertepuk sebelah tangan. Jejaka itu terlalu memukau akal dan fikirannya.

Namun, kemunculan Datuk Azlan mencurigakan. Baiknya berganda-ganda sehingga menimbulkan tanda tanya. Apakah lelaki itu ada hati terhadapnya? Tidak mungkin! Dia hanya mengaggap lelaki itu sebagai bapa anak muridnya. Apatah lagi seluruh hatinya sudah ditawan oleh Khalish. Tetapi anak Datuk Azlan, Ibrahin Hakimi yang suatu ketika dahulu liar berubah baik disebabkan dirinya. Barangkali Ibrahim Hakimi mendambakan kasih seorang ibu.

 


Bagi review novel ini, cerita ni agak catchy. Bila tengok nampak macam cerita heavy or tak tau cerita ini pasal apa. Betul, tak tipu. Ada lawak and sweet2 walaupun permulaan cerita sedikit lambat , tapi bila masuk pertengahan novel ini, jangan tanya kenapa korang baca sambil tersengih.

Khalish dan Dila saling suka dalam diam. Malu tapi mahu gitu . Dengan hanya mendengar nama Khalish, sudah mampu membuat Dila tersenyum seorang diri. Oh parah sungguh cinta ini. Dalam meniti perjalanan Dila sebagai seorang guru, banyak yang dia lalui. Ibrahim Hakimi, seorang pelajar 1 Tekun yang nakal dalam kelas semasa Dila manjalani praktikalnya di salah sebuah sekolah. Seorang pelajar yang hanya mahukan perhatian dan kasih sayang. Tapi kedegilannya membuatkan Dila putus asa dalam mengajar.

Dapatkah Dila mengubah Ibrahim Hakimi, dan apakah Dila dan Khalish akan bersama hingga ke anak cucu atau sekadar angan-angan apabila Dila baru saja kehilangan Neen.

 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/64990/kejora-di-langit-cinta

 

[ SNEAK PEEK] Trilogi Ajaib #2: AWAN

9789670954110-medium
EBUKU Trilogi Ajaib #2 Awan oleh Syafiq Aizat

 

 

Sambungan novel bestseller AJAIB.

IZAQ merupakan watak utama, seorang budak (dalam cerita tu dia berumur 12 tahun) yang boleh nampak lebih dari manusia biasa – makhluk halus.

“Mungkin, awan tu satu metafora.”

Aku tengah pandang langit. Luas. Biru. Sumpah banyak yang aku nak tahu pasal langit; macam, kenapa ada masa langit jadi gelap, ada masa jadi warna oren, ada masa kena tutup awan. Tapi langit tak pernah hilang fitrahnya. Aku tahu ada jawapan saintifik, tinggal taip kat Google je. Tapi aku tak nak. Satu, sebab aku nak fikir jawapan sendiri, supaya aku puas hati, dan rasa diri sendiri pandai; dua, sebab aku malas. Come on la, aku baru 15 tahun. Banyak lagi benda lain aku nak search guna Mr. Google, macam cheat game, muzik, atau benda-benda tak senonoh. The point is, umur macam aku belum appropriate untuk gunakan Google bagi mengetahui jawapan saintifik. Sebaliknya, gunakan otak yang masih segar ni untuk analisis sendiri. (Sila jangan tiru ideologi ini).

Bertebaran di antara langit dan bumi, ada awan yang terapung dan bergerak mengikut arus yang entah dari mana datang, dengan bentuk yang tak pernah tetap, menghiasi langit yang kosong, lalu mempersonakan mata manusia yang menatap. Fikiran manusia macam awan, lebih kurang. Di antara bumi dan langit; di antara realiti dan fantasi. Ada yang padu berkepul-kepul, ada yang berserakan, ada yang gelap, berpetir, ada yang nipis gila, ikut bentuk fikiran tu. Mungkin sebab tu, kalau dalam komik-komik, bentuk awan digunakan sebagai semiotik, penanda character tu tengah bercakap dalam hati?

Manusia ni susah nak faham. Serious, entah kenapa manusia suka fikir dan buat benda yang diri sendiri dah tahu benda tu tak betul dan merepek. Contohnya, ramai orang tunjuk dan mendongak ke langit bila sebut ‘Tuhan’, kononnya nampak Tuhan di balik langit.

Ada seorang gadis tengah berjogging. Dia lalu di depan aku yang tengah seronok berbaring di atas rumput, di tengah- tengah tempat rekreasi ni. Dia menoleh dan merenung aku. Ayu sangat rupa parasnya, lemah-lembut gayanya, ditambah dengan tudung bawal dan senyuman manja. Tapi, apa yang ada dalam fikiran gadis ni?

[“Baring? Dah ready masuk ranjang ni…”]

Aku balas senyumannya. Takkan fikir je kak? Tak nak betul-betul ke?

Ini baru satu manusia. Belum manusia-manusia lain. Yelah, manusia ni tak sama. Tuhan tu Maha Bijaksana. Dia tak jadikan manusia ni sama 100 peratus di antara satu sama lain. Cikai-cikai pun, at least mesti ada satu benda yang berbeza. Kadang-kadang aku impressed, macamana wajah tu boleh jadi topeng untuk sembunyikan rupa sebenar manusia yang hodoh. Topeng yang bertukar-ganti ikut keadaan. Topeng untuk manusia menipu dengan sandiwara luaran.

Problem aku, bukannya dapat baca fikiran manusia. Tapi, macamana nak tahan diri lepas aku dapat baca fikiran tu. Manusia ada macam-macam dalam fikiran. Macam yang aku pernah cakap dekat Izaq sebelum ni, fikiran manusia lagi seram dari rupa hantu.

Biasanya, fikiran yang aku boleh baca secara tiba-tiba, cuma fikiran yang terlalu ligat bermain, atau terlalu kuat dipendam. Kalau aku betul-betul nak dengar fikiran semua orang, aku kena fokus. …

[Jogging, jogging… Kena kurus.]

[Malam ni kena call dia lagi.]

[Dah pukul berapa ni? Nak duduk sini sampai bila?]

[Fuh, esok kerja.] [Aku tumbuk kang muka natang ni] [Buruknya baju]

[Babi, makcik ni] [Apa aku dah buat ni?][Nak beli kereta baru, kena…]

[Comelnya budak tu.] [Pokai dah ni] [Cibai la, kasut ni]

[Nak buat body ketul-ketul.] [Kat sinilah dulu aku dengan dia buat…]

[Mu kecek gapo ni?] [Buat-buat faham jelah] [Is that true?]

[Buruknya muka.][Aku gemuk macam tu ke?][Baju tu…]

[Nak tangkap gambar tapi malu.][Aku cium kang budak ni]

[Bodoh punya budak.][OMG!][Cover, senyum.]

[Perh, montoknya.] [Tarik nafas.. Hembus] [Calm down…]

[Apehal tengok aku macam tu?] [Balik ni nak tengok blue.]

[What the f? Gila punya orang.][Hah? Alamak!!] [Gila!!!]

[Jeles aku tengok dia kurus.][Can I have your number?] [What?!!]

[Nak balik.] [Ya Allah, tolong aku.] [Tudung tu buang jelah. Serabut]

[Aku nak cari…] [Mungkin ke…]

[Fa‘iq?]

[…]

“Kau dah puas?” Izaq sedang menjulurkan kepala sambil berdiri.

“Tak. Belum climax lagi.”

“[Dah start dah budak ni punya tak senonoh.] Dahlah. Duduk!” Izaq bersila di sebelah aku. Di tangannya ada dua tin air.

“Nak tolong ke? OK. Tapi jangan rush tau. Slow-slow. Makin lama makin laju.” Aku suka kacau Izaq dengan lawak- lawak lucah. Budak ni kan innocent.

“Nak sangat? Nah.” Dia letak air sejuk betul-betul tepat kat tempat tu. Terus aku terduduk.

“Tolong tak ikhlas. Ceh.”

“Sama-sama.”

“OK. Terima kasih tolong belikan air,… and for the maths homework semalam.” Nasib baik homework aku sempat hantar harini.

“Small matter. Homework harini kau jangan lupa pulak.”

“Tak. KH dengan… KH je kan?” Aku ni pasal pelajaran memang loser sikit.

“Dengan Sains. Yang report experiment tu.”

“Apasal chapter 4 tak ada experiment? Best kot.” Jujur, bab reproduction tu yang paling aku semangat nak belajar, walaupun yang belajarnya taklah mendalam mana. Hormon lah katakan.

Izaq ketawa kecil, “Gila, nak buat experiment macamana?”

“Kan? Aku berharap je. Dapat try…”

“So, kau memang masa lapang duk baring kat sini kan? Kau buat apa?” Dia meneguk airnya, saja potong aku cakap sebab tak nak dengar aku start mengarut. Izaq memang expert bab alih topik ni.

“Aku…” Aku pun teguk air aku. “… baca orang. Macam biasa.” Angin petang bertiup. Rambut aku dah macam dalam scene iklan shampu.

Aku memang suka terlantar di kawasan ni sambil tengok langit. Boleh kata, macam bertafakur.

“Kau tak bosan guna kuasa kau tu?” Izaq dah start mood serius campur emo dia.

“Kuasa? Khurafat betul bunyinya.” Apa dia ingat ni cerita X-Men?

“Aku tanya tak bosan ke tak lah!”

“Entah… Benda ni dah sebati dengan aku…”

“Kau ingat tak, kau pernah cerita pasal orang kat hospital tu?” Flashback. Ni yang aku lemah ni. “… Dia pesan jangan beritahu orang, kan? Apasal kau beritahu aku dengan Yaw?”

Membaca fikiran manusia ni dah sebati dengan aku. Sejak aku 8 tahun. Tapi, aku tak ingat apa yang jadi masa tu. Aku tak ingat apa-apa. Yang aku ingat cuma peristiwa aku terjumpa seorang lelaki di hospital, dengan pesanan ‘jangan beritahu siapa-siapa’…

“Sebab korang berdua bukan orang,” aku jawab ringkas.

 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/19257/trilogi-ajaib-2-awan

REVIEW Anehnya Cinta

EBUKU Anehnya Cinta oleh Eija Khadeeja
EBUKU Anehnya Cinta oleh Eija Khadeeja

 

Sinopsis:
Pertemuaan Afini dengan Yus telah menggegarkan satu ofis. Yus, sering kali mengamalkan sikap autokrasinya dan tidak disenangi oleh Afini. Apa lagi, berlakulah perbalahan kecil tetapi tidaklah sehingga membawa kepada perang dunia. Siapa sangka, dua insan yang sering bermasam muka ini akhirnya terpaksa mendirikan rumah tangga.

Terpaksa? Oh! Ungkapan itu hanya berpihak kepada Afini dan bukannya lelaki yang sedang tertawa bahagia dapat menikahi wanita malang ini. Gembiranya hati tidak terkata kerana dapat menikahi wanita yang amat dicintainya. Namun gembiranya tidak lama. Keakraban Afini dan Zack telah membakar api cemburu di hatinya. Disakiti dan dilukai hati Afini hingga hancur. Kepercayaan terhadap kaum Hawa yang mulai menebal kini kian menipis sehingga membawa kepada dendam. Dendam yang menghampiri sebuah kehancuran.


 

Admin geram dengan Yus sebenarnya. Admin faham dia memang trauma dengan perempuan sebab ibu dia tinggalkan ayah dia untuk lelaki lain, apatah lagi banyak pula orang yang kahwin demi wang pada masa moden ni. Tambahan lagi, Zack dan Afini memang ada history dan rapat sebagai kawan dari kecil. Tapi kadang-kadang dia pun  degil juga walaupun kawan-kawan dah cakap dengan dia. Nasib baik akhirnya sedar.

Okay, selesai merepek. Ehem…

Keperibadian Afini ialah sesuatu yang boleh menjadi pengajaran; sabar menghadapi masalah dan mudah memaafkan orang. Masa moden ini susah memaafkan orang selepas mereka telah berbuat salah dengan kita. Awalnya admin fikir Afini akan mendamaikan Yus dengan ibu Yus, namun penulis berjaya mengejutkan admin dalam perihal ini. Ada juga bahagian-bahagian cerita lain yang tidak dijangka terjadi, namun admin tak dapat cerita. Kalau dah cerita, nanti jadi terjangka pula, hehehe.

Untuk pengakhiran cerita ini, admin serahkan pada pembaca. Terus terang, admin kecewa atas Jeff dan Zack kerana tidak ada perkembangan yang membawa kepada keputusan mereka, namun banyak juga yang senang dengan pengakhiran untuk kedua lelaki ini. Jarang ada novel Melayu yang membahas perihal gay dan admin meletakkan harapan dengan cerita ini. Tapi yaay untuk Afini dan Yus. Setelah macam2 konflik, akhirnya mereka bersatu juga dan hidup bahagia.

 

Ebook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/64981/anehnya-cinta

[SNEAK PEEK] Trilogi Ajaib #1: AJAIB

EBUKU Trilogi Ajaib #1: AJAIB oleh Syafiq Aizat
EBUKU Trilogi Ajaib #1: AJAIB oleh Syafiq Aizat

1

 

“Apa yang kamu nampak?!”

“Sa… Saya…”

“Apa?! Apa yang kamu nampak?!!”

“Saya… boleh nampak…”

“APA?!”

Pak Kudin terus-terusan mendesak aku menjawab. Siapa-siapa pun yang baru lepas alami peristiwa tadi memang boleh bengong sementara waktu. Tapi perlukah orang tua ni menggoncang aku sebegini kencang supaya aku keluarkan jawapan? Apa dia ingat aku tabung jawapan?

 

**

 

Seingat aku, kali pertama aku alami benda alah macam ni adalah semasa aku masih 3 tahun. Ketika di pertengahan musafir menuju ke kampung. Road-block. Barisan kereta penuh bersopan menyeberangi polis. Aku di tempat duduk belakang. Mak dan ayah masing-masing di hadapan. Ketika itu gelap malam.

Ia di situ – di belakang seorang anggota polis yang sedang menjaga aliran perlahan kereta. Barangkali polis itu tidak perasan. Atau memang tak ada siapa perasan. Tiada siapa yang nampak kecuali aku. Satu lembaga berambut kusut panjang. Tangannya umpama ranting, tapi masih berfizikal tangan, berwarna merah menjulur ke hadapan, bergerak-gerak. Aku tak nampak di mana matanya. Atau di mana wajahnya – tertutup dek rambutnya yang kusut masai.

Kini giliran kereta yang aku naiki melintasi polis itu. Lembaga itu merapatkan diri ke cermin lutsinar di sebelah tempat duduk aku dan mula mencakar-cakar dengan tangannya yang mereput buruk itu. Terbukti, ayah memang tak dapat melihat lembaga aneh ini. Kalau ayah nampak, sudah pasti lembaga ni sudah diherdik ayah. Ayah memang pantang keretanya dicakar.

Aku hanya memandang kosong lembaga berambut kusut itu. Dalam lebih kurang 10 saat, ia berada sangat hampir dengan aku, cuma cermin lutsinar yang memisahkan kami. Tapi aku bingung pada masa itu. Kenapa cuma aku yang dapat melihat makhluk kusut ini?

Aku masih ingat lagi ketika aku belum berkhatan dulu-dulu, aku selalu mengadu kepada Mak pasal aku ternampak kelibat budak perempuan dalam tandas. Sebenarnya, bukan sekadar budak perempuan, malah ada juga bayangan-bayangan lain muncul lalu lalang di dapur, tapi aku bodohkan diri dan diamkan mulut sahaja.

Ada masanya juga, aku rasa ada yang menepuk bahu aku ketika aku sedang leka berimaginasi seorang diri di dalam bilik. Bukannya merungut. Tapi kehadiran mereka semua ni agak sedikit mengganggu kebahagiaan dan kelapangan hidup aku. Tidak semena-mena aku rasa dunia aku agak sempit. Sempit dengan sapaan dan lintasan mereka.

“Kamu budak yang dianugerahkan dengan kelebihan, nak,” kata Tok Cantum.

“KELEBIHAN? Lebih dari orang lain?……”

Sehingga saat ini, aku hanya pendamkan tentang ‘kelebihan’ ni. Yang mengetahui hanya Mak, Ayah, dan beberapa orang di kampung. Ia bukannya satu kebanggaan, atau yang boleh ditunjuk-tunjuk. Ia bukan sesuatu yang menggembirakan pun.

 

**

 

Pagi tadi aku ke sekolah seperti biasa. Bersekolah pada hari Sabtu, memang gampang. Tapi, apa boleh aku buat, tahun ini merupakan tahun UPSR aku. Fatin sangat mencuri tumpuan aku. Tak, bukan Fatin yang aku lihat sebenarnya. Tapi makhluk kecil yang mengikut rapat Fatin. Aku tahu dia baru. Fatin tak pernah diikut mana-mana yang ghaib sebelum ni. Sejak bila pula Fatin berminat membela hantu?

“Izaq? Lama usha Fatin. Sangkut ke?” Tangkas Firdaus menerpa aku dengan sindiran. Dia kawan baik aku. Dari darjah 2, sampai sekarang darjah 6, dialah teman melepak aku.

“Hahaha. Bodoh la kau Daus. Tapi kan, lawa pulak Fatin hari ni.” Aku pantas membalas gurauannya. Ekor mata aku masih melekat pada si kecil yang sedang ghairah mendampingi Fatin.

Melihat apa yang tidak boleh dilihat orang sudah lali bagi aku. Takut? Ya. Aku masih ada simpan rasa takut. Tapi aku cuba sorok. Sorok sedalam mungkin. Sebab aku anak lelaki. Malu lah kalau anak lelaki ada sifat pengecut. Anak lelaki fitrahnya melindungi.

Aku biarkan sahaja Fatin bersama pendamping itu. Aku cuma pelihat. Bukan penghalau.

Malam tiba, dan Mak suruh aku ke kedai. Membeli sabun basuh, garam, dan setin sardin untuk makan malam. Maksud aku, sardin itu makan malam kami, bukan sabun. Berjalan menuju ke kedai mengambil masa kurang 5 minit. Aku perlu menuruni tangga berikutan rumah aku di tingkat tiga, menembusi empat bangunan kondominium dan taman permainan menuju ke kedai.

Dalam perjalanan, aku sedikit terganggu dek kelibat budak kecil yang merenung aku dengan penuh sayu. Aku tahu dia tidak memiliki saluran darah seperti aku. Aku buat bodoh sahaja, dan terus menuju ke destinasi.

“Lapan linggit sapuloh sen. Kasi lapan linggit saja la, dik,” taukeh kedai menyatakan. Kepala aku masih terganggu dengan kelibat budak tadi. Sial. Renungannya yang mengancam seperti hendak memberitahu aku sesuatu bermain-main dalam benak aku. Tapi aku tak pernah berkomunikasi dengan mana-mana makhluk halus sebelum ni.

Aku menapak pulang semula, dan mata aku tidak lepas memandang bawah pokok, tempat budak tadi merenung aku. Jantung aku sudah macam irama drum pancaragam sekolah. Dan ya, dia masih di situ, merenung aku. Renungannya umpama satu rayuan, merayu agar aku membantunya. Debaran dapat aku rasakan dalam tubuh aku. Aku beranikan diri membalas renungannya yang hanya bermata putih itu.

“Apa?” aku mula bersuara kepadanya. Tak sangka pula aku seberani ini untuk menegur sesuatu yang halus. Teringat pesan orang tua-tua di kampung dan dalam cerita-cerita drama di TV, yang mana kalau ternampak hantu, jangan ditegur. Alamak! Bangangnya aku. Apa aku dah buat? Mampos.

Aku telan air liur dalam-dalam, menahan rasa takut.

Dia menuding ke arah sebuah rumah. Aku segera menoleh. Sebuah rumah di tingkat empat, barangkali. Mungkin ada sesuatu yang hendak ditunjuk, tapi apasal pulak dia tunjukkan pada aku? Aku menoleh semula ke hadapan dan dia sudah tiada. Okay. Aku terdiam, menghadam apa yang cuba disampaikan. Sabun basuh, sepeket garam dan setin sardin dalam plastik aku genggam kuat. Aku terkebil-kebil. Kemudian aku pandang semula rumah yang ditunjuknya. Entah rumah siapa.

Kaki aku melangkah ke arah flat itu. Kini aku berdiri di hadapan tangga. Aku masih terkebil-kebil. Otak aku seakan kosong. Alang-alang… hatiku berbisik dan aku menapak naik menuju ke tingkat empat. Aku berjalan di koridor, melintasi pasu bunga milik penduduk tingkat ini. Merenung bawah semula – ke arah pokok tadi. Aku berjalan tanpa tujuan sebijik macam orang gila.

Satu daripada rumah di situ terbuka luas pintunya. Ada tiga orang budak seusia aku berpegangan tangan melihat ke dalam rumah itu dengan wajah takut. Tiba-tiba keluar seorang lelaki dewasa berwajah runsing tergesa-gesa. Dia menyarungkan selipar dan memecut ke arah tangga, melintasi sebelah aku.

“Cepat bang! Mana-mana ustaz pun tak kisah!” kedengaran isterinya memekik dari dalam rumah

Ustaz? Aku bergegas ke arah pintu tidak bertutup itu dan menjengukkan kepala ke dalam rumah itu.

Ada tiga orang makcik duduk mengelilingi sesuatu. Aku cuba melihat di celah-celahnya, dan aku ternampak seorang ibu sedang menangis memegang erat tangan anaknya yang sedang terlentang di lantai. Anak perempuannya kelihatan sedang meracau. Mata hitamnya sudah tidak kelihatan, kakinya menendang-nendang apa yang ada. Makcik-makcik di situ memegang erat anggotanya. Dari celah kelengkangnya keluar darah, dan seorang makcik sedang mengelap darah itu. Dan ada di situ – menjilat darah itu, satu makhluk kecil berkepala besar. Badannya seperti bayi, tumbuh saki-baki rambut di kepala botaknya. Aku hanya melihat dari belakang.

“Fatin??” Aku kenal budak ini. Dia rakan sekelas aku. Juga lembaga kecil ini. Dialah yang mengekori Fatin di sekolah tadi.

“Mana budaknya?!” Melintasi hadapan aku, meluru masuk seorang lelaki berjanggut kambing, bersama lelaki yang keluar sebentar tadi. Mereka masing-masing tidak mengendahkan aku.

“Astaghfirullahhalazim. Teruk ni budak ni.” Entah kenapa, tiba-tiba dia cakap budak ni teruk. Padahal baru dua tiga saat tengok.

“Macam mana ni, Pak Kudin?”

Pak Kudin duduk bersila bersebelahan Fatin. Makcik-makcik yang ada menjarakkan diri dari Fatin, memberi ruang tetapi masih memegang anggota Fatin. Makcik yang mengelap darah tadi menghentikan kerjanya. Pak Kudin seperti menggumam ayat-ayat suci al-Quran. Ibu dan ayah Fatin berwajah risau, dan kusut. Aku memerhati dalam-dalam mata Fatin. Aku pernah lihat orang kerasukan sebelum ini. Selalunya akan keluar satu lembaga dari mulut orang yang kerasukan itu. Mungkin Fatin juga akan memuntahkan benda sama.

“Adik? Pergi balik!” tegas seorang makcik kepadaku.

Makhluk yang menjilat darah di antara kaki Fatin tadi mula menuju ke arah kelengkangnya untuk mendapatkan lebih darah. Aku tidak sampai hati melihat lagi. Bukan melangkah pulang sebaliknya aku menapak ke dalam rumah.

“GI MAMPOS!” Aku membabi buta mencelah dan cuba menolak makhluk kenit yang ghairah menjilat itu. Tapi sia-sia. Aku tak mampu sentuh dia. Plastik yang aku pegang tadi terjatuh. Makhluk tadi tersentap melihat plastik itu, dan lantas memandang aku. Aku membatu ketakutan.

Pak Kudin selesai membaca serangkap ayat dan menepuk belakang Fatin. Makhluk kenit itu kelihatan terganggu. Keluar satu makhluk lain, yang lebih besar dari dalam mulut Fatin. Tidak pasal-pasal mahkluk itu datang menerpa aku. Aku hanya memejam mata ketakutan.

Gelap. Ya, sebab aku tutup mata. Tapi entah kenapa suasana jadi sunyi. Aku tak ingat pula bila aku tutup telinga. Aku rasa badan aku berat. Aku cuba bercakap tapi suara aku tak keluar.

“Kamu budak yang dianugerahkan dengan kelebihan, nak,” kata-kata Tok Cantum kembali menjenguk dalam kepalaku. Dan aku teringat ketika itu aku menjawab kepadanya.

“KELEBIHAN? Lebih dari orang lain?… Tak. Ni musibah.”

Aku teringat ustazah ada pesan di sekolah. “Kalau takut, baca ayat kursi, baca tiga kul. Insya-Allah, Allah akan tolong kita.”

Aku tidak menghafal ayat kursi sangat. Masih merangkak-rangkak. Jadi aku membaca tiga kul sekuat hati. Walaupun suara aku tidak keluar langsung. Tapi aku cuba minta pertolongan. Pertolongan dari Tuhan yang Maha Mendengar.

“Dik?” aku rasa bahu aku ditepuk. Aku membuka mata. Ayahnya Fatin terus-menerus menepuk bahu aku. Aku bangun dari mencangkung. Pak Kudin bagai kerasukan meluru ke arah aku. Dipegangnya lengan aku sekuat hati.

“Apa yang kamu nampak?!”

“Sa… saya…” aku tergagap-gagap menjawab. Apakah patut orang tua ni menyergah aku selepas aku baru tersedar? Siap digoncang-goncang badan aku yang kecil ini.

“Apa?! Apa yang kamu nampak?!!”

“Saya.. boleh nampak…”

“APA?!”

 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/18183/trilogi-ajaib-1-ajaib

[SNEAK PEEK] Pencuri Hati vs Penembak Cinta

EBUKU Pencuri Hati vs Penembak Cinta oleh Ailah Diela
EBUKU Pencuri Hati vs Penembak Cinta oleh Ailah Diela

MULUT menyanyi-nyanyi kecil mengikut rentak lagu dari corong radio. Brek tangan ditarik apabila kereta berhenti di persimpangan lampu isyarat yang bertukar warna merah. Tangan menyelongkar beg tangan di kerusi penumpang. Bibir menguntum senyuman apabila telah jumpa apa yang dicari. Wajah dipandang di cermin pandang belakang.

Street!!!

Bunyi brek yang nyaring mengejutkan dirinya yang sedang leka mencalitkan lipstik ke bibir. Akibat kejutan itu, sasaran lipstik tersasar ke tepi bibir.

“Arghhhh…” gumamnya geram.

Mata memandang tajam ke sebelah kanan, melihat ke arah kereta yang dibrek secara mengejut sebentar tadi.

Dah buta ke mata tu tak nampak lampu isyarat berwarna merah. Kenapa tak brek awal-awal? Lepas tu brek mengejut. Yang jadi mangsanya dia juga. Dari dalam kereta, dia dapat melihat ada seorang gadis cantik di bahagian sebelah penumpang.

Kereta Honda Sivic Type R hitam berkilat itu dipandang dari hadapan sehingga ke belakang. Wah… meriahnya dengan stiker naga. Naga warna merah menyala pula tu. Kongsi gelap ke apa ni?

“Helo…” Tingkap dibuka dan tangan dilambai-lambai ke arah kereta gadis tersebut.

Setelah dua tiga kali dia melambai, barulah gadis itu menurunkan tingkap. Gulp! Air liur ditelan apabila terpandang wajah gadis tersebut. Cantiknya… Eh, tapi aku lagi cantik… gumam Maira perlahan.

“Yes, miss…” soal gadis itu bersama senyuman di bibir.

“Ehem, ehem…” Maira berdehem perlahan sebelum menyambung kata.

“Errr…” Teragak-agak Maira untuk berkata. Takut juga kalau ini orang kongsi gelap. Mahu melayang nyawanya nanti.

“What’s wrong…” soal satu suara yang datang dari arah sebelah gadis cantik berkenaan. Sudah semestinya

pemandu kereta naga berkenaan.

Terbeliak mata Maira.

“Awak bawa kereta macam jalan ini ayah awak yang punya. Pagi-pagi lagi dah buat pencemaran bunyi,” marah Maira.

Tadi tak adalah nak marah sangat. Tapi bila tengok aje muka lelaki berkenaan, terus menggelegak darahnya. Geram dengan kejadian semalam pun tidak habis lagi. Hari ini sekali lagi, lelaki yang sama hampir memusnahkan lipstik kesayangannya.

“So, apa masalahnya?” soal lelaki itu dengan muka berlagaknya.

“Memang masalah. Masalahnya sekarang, awak dah mengganggu mood tenang saya pada pagi ini,” jeritnya

keluar tingkap.

Menyampah betul dia melihat muka lelaki tersebut yang beriak selamba. Seolah-olah tidak mengenalinya. Adakah lelaki itu telah lupa? Ah, ini betul-betul boleh mendatangkan kemarahan. Boleh pula lelaki itu tidak mengingati wajahnya yang cantik menawan itu.

Seperti semalam juga, lelaki itu tetap beriak tenang.

“Yang nak mengadu kat aku pula apa hal? Ini bukan kaunter aduan. Mood kau nak jadi puting beliung pun bukan masalah aku.” Eh, ber ‘aku’ ber ‘kau’ pula mamat ni.

“Awak ini memang berlagak betul! Adik, kesian betul sebab awak dapat teman lelaki yang macam ni. Dahlah perangai macam penyamun. Rambut macam rumput kena racun. Muka pula tak usah nak cakap la… masam macam kelubi. Cari orang lain la dik, jangan membazir masa dengan spesies lelaki penyamun macam ini,” jerit Maira geram.

Sempat dia mengutuk lelaki tersebut. Tidak tahulah kenapa menyampah betul dia melihat muka lelaki berkenaan.

Kelihatan gadis cantik tersebut tersenyum-senyum memandang ke arahnya dan kekasihnya silih berganti. Eloklah itu, seorang tidak berperasaan. Seorang lagi pula asyik tersenyum memanjang. Orang kutuk teman lelaki dia pun masih nak senyum-senyum. Memang pasangan gila agaknya mereka berdua ini.

“Dear, jangan dilayan orang gila! Tengok daripada gaya macam baru keluar dari hospital mental aje…”

Berasap! Wah… Dia sikit punya ayu boleh dikatakan baru keluar hospital mental. Dia tu yang mental.

“Eh, penyangak mulut busuk! Suka hati awak saja kan mengata saya? Depan-depan pula tu!”

“Mulut busuk? Weh, kau tu yang mulut bau tangki najis. Bukan setakat mulut, hati kau tu sekali busuk. Jangan dilayan perempuan OKU ni, Fetty. Tutup tingkap tu,” arah lelaki tersebut kepada gadis cantik yang sedari tadi hanya terkebil-kebil melihat perbalahan mereka.

Maira mencebik menyampah. Kalah la tu… tahu takut. Dengan kekasih, bukan main lagi cakap macam orang tak ada gigi. Nak selindung perangai sebenar la tu… hipokrit.

“Oh, wait. Sebelum lupa… kau nampak cantik hari ini. Belajar dari sekolah mana pakai lipstik macam tu? Kesian, baru nak belajar berfesyen agaknya.”

Terkebil-kebil Maira mendengar kata-kata lelaki tersebut.

Dia lantas memandang ke arah tingkap kereta lelaki berkenaan yang telah ditutup rapat. Wah… hari ini semua orang puji aku cantik. Haruslah… ini kan Ara si pencuri hati.

Mata menjeling dengan riak angkuh kereta sebelah. Tetapi apabila terpandangkan isyarat gadis cantik itu dari dalam kereta, dia segera memandang cermin.

Owh, my lipstick! Ya Allah… malunya. Macam mana dia boleh lupa lap tadi. Itulah, teruja sangat nak menghamburkan kemarahan. Mesti orang fikir dirinya betul-betul gila. Hampeh! Ini semua si penyangak itu punya pasal.

Terkial-terkial Maira memasukkan gear sebelum keretanya turut bergerak menuju ke Sekolah Menengah (P) Hamuddin Bistari. Tangan lincah mengelap calitan lipstik yang telah tersasar ke dagu. Bad day!

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/64270/pencuri-hati-vs-penembak-cinta

[SNEAK PEEK] The Ultimate Guidebook for Teens With Food Allergies

EBOOK The Ultimate Guidebook for Teens with Food Allergies by Food Allergy Canada

Chapter 3
Symptoms

Naming all of the symptoms of an allergic reaction on paper can help people, especially the non-allergic, remember them.

If you have allergies, however, you know the feeling you get when something isn’t right. Whether it’s a visible symptom on your skin, or pain and/or constriction on the inside, you know something bad is happening. And your mind becomes focused on it.

A serious allergic reaction can start within minutes of coming into contact with an allergy trigger—or hours after the fact. They may include any or all of these symptoms. Know how to spot the signs and remember them by this handy acronym: Think “FAST.”

THINK “FAST”

pg18

It’s important to note that these symptoms happen independently of each other and may be different from one reaction to the next.

Knowing how these symptoms feel is important. We’ve asked members of our youth panel to describe what they felt in these situations.

“It really felt like my world was collapsing in the pit of my stomach.”

“Metallic taste in my mouth.”

“I knew something was very wrong and it took me a few seconds to piece together the symptoms and conclude that I was actually having an allergic reaction.”

“It started with a tingling sensation on my tongue and lips that quickly moved to tightness throughout my mouth and throat. It all happened so quickly.”

Most importantly, when you feel any of these symptoms, and suspect it might be an allergic reaction, seek help immediately and do not isolate yourself. Be prepared to treat your reaction. You will learn more about this in the next chapter.

Quick Tip – A biphasic reaction is when the symptoms of an allergic reaction reappear after the initial treatment. This is why it’s so important to get to the hospital to make sure the reaction is completely gone.

Ebook can be bought in E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/58462/the-ultimate-guidebook-for-teens-with-food-allergies