[SNEAK PEEK] NOTA: 3

NOTA: 3 Oleh Shaz Johar

Pagi itu aku dikejutkan dengan bunyi alat penggera di telefon dengan kuat. Tidak sangka aku terus terlelap sebaik saja habis berbual dengan Amri malam tadi. Kepenatan mungkin. Aku menilik jam di skrin. Hari pertama di New Delhi dimulakan seawal jam 7 pagi. Aku harus berada di Room 7 – Rights Table dalam bangunan Pragati Maidan pada pukul 9 pagi nanti untuk pengenalan dan taklimat pendek daripada wakil penganjur sebelum perjumpaan dimulakan.

Aku tidak tahu di mana bangunan itu berada. Menurut peta di Google, lokasinya dengan hotel itu agak dekat tetapi aku tidak tahu bagaimana mahu ke sana dan berapa tambang teksi atau keretapi atau pengangkutan lain yang harus kubayar untuk sampai ke situ.

Tangan bijak mencapai alat kawalan jauh untuk menutup pendingin hawa. Selimut ditebarkan. Dengan berlenggeng aku berjalan menuju ke bilik air yang kecil. Pili dibuka dengan perlahan tetapi belum pun sempat aku mencuci muka, tiba-tiba aku teringat pesan Mama untuk menggunakan air botol mineral saja buat berkumur untuk menggosok gigi. Dia bimbang aku tertelan air yang tidak bersih. “Kita tak tahu berapa juta kuman yang ada dalam air pili itu,” katanya.

Aku setuju lalu dengan pantas aku mencapai air botol mineral yang disediakan oleh pihak hotel di tepi TV. Aku tidak mahu keracunan. Terlantar di hospital dengan tubuh yang lembik, muntah-muntah dan perut yang sakit bukanlah sesuatu yang aku tunggu-tunggu, lebih-lebih lagi terlantar di hospital di India. Di negara orang. Seorang diri tanpa teman. Dengan aku tidak tahu sama ada mereka mampu berbahasa Inggeris atau tidak. Aku pernah bekerja menjawab panggilan dulu, aku tahu telor pekat mereka berbahasa Inggeris bagaimana. Tidak.

Botol dibuka, selesai berkumur dan menggosok gigi, aku membuka pili shower untuk membersihkan diri. Suhunya dibetulkan. Tidak terlalu panas atau terlalu sejuk.

Sepanjang mandi, aku hanya menutup mulut dengan ketat. Fikiran melintas dengan segala rancangan dokumentari yang pernah aku lihat di TV tentang India. Tentang bagaimana penduduknya yang padat, sungainya yang tercemar dan najis orang yang bersepah merata-rata. Kemudian, aku teringat pula dengan filem Slumdog Millionaire.

Ada adegan menunjukkan bagaimana budak miskin itu mengisikan air paip ke dalam botol mineral sebelum menutup botol itu dengan gam untuk diberikan kepada pelanggan di restoran. Bulu roma di tengkuk tiba-tiba tinggi meremang. Bagaimana jika hotel itu melakukan perkara yang sama?

Selesai mandi, aku bersiap-siap ke lobi untuk bersarapan. Buffetnya ringkas tetapi menarik. Ada dua-tiga jenis roti dan kuah sambal dan kari, nasi putih dan beriani serta beberapa jenis manisan. Ada juga disediakan buah-buahan, kentang goreng, hashbrown, telur hancur dan bijirin bagi mereka yang bercitarasa antarabangsa.

Aku elakkan untuk meminum jus epal dan oren, sebaliknya memilih chai panas. Aku bimbang jika air yang digunakan untuk membuat minuman itu tidak dimasak terlebih dahulu. Sedang menikmati juadah seorang diri, ada beberapa tetamu hotel yang lain, rata-ratanya mat saleh, datang memeriahkan suasana. Mereka berbual-bual dengan pekerja di situ, aku kira pengurus banquet, bertanyakan sesuatu dalam bahasa Inggeris. Aku tersenyum lebar.

Lelaki itu datang ke mejaku tidak lama kemudian. Dia memperkenalkan dirinya sebagai Mr. Mehta sebelum bertanya jika ada apa-apa yang perlu dibantunya untuk menaik-taraf kualiti makanan di situ.

Aku hanya menggeleng sambil menaikkan ibu jari. “Perfect,” jawabku. Aku tidak berbohong, memang makanan di situ sedap, cuma aku berserah sajalah jika di dalam meeting nanti aku akan berkawan dengan tandas sepanjang masa.

“Do you know where Pragati Maidan is?” Tiba-tiba soalan itu terpacul.

“Pragedi Maydan?” soalnya semula.

“Yes.”

“Oh, it’s very near. You just go to the main road and straight ahead.”

“Ahh… walking distance?”

“Ya, ya, about 10 to 15 minutes walk,” jawabnya penuh yakin.

“Good.” Aku menaikkan ibu jari sekali lagi.

“Why you want to go there?”

“To the book fair.”

“I see.” Dia menggeleng. “Where you come from?”

“Malaysia.”

“Oh! Truly Asia!” balasnya dengan ketawa besar. Aku tidak tahu apa yang lucu.

“Of course. Have you been there?”

“Ya, long time ago. I have a family there. In Klang. Ah, Malaysia, truly Asia.” Dia mahu bercerita panjang lagi tetapi salah seorang pekerja di situ memanggilnya untuk masuk ke dapur.

Aku hanya mengangguk ketika dia meminta diri. Jam tangan sudah menunjukkan pukul 8:30 pagi. Beg disangkutkan ke bahu. Pinggan dan cawan aku biarkan saja di atas meja. 10 ke 15 minit berjalan kaki. Mudah. Kakiku panjang, mungkin aku boleh tiba lebih awal daripada itu. Cuaca gelap dan sejuk tetapi tidak sesejuk malam tadi. Langit nampak kusam. Aku harap tidak hujan. Malu juga jika aku basah kuyup di dalam meeting itu nanti.

Dengan menarik nafas panjang aku memulakan langkah.
Pragati Maidan aku datang.


Aku terlupa pula orang India memang suka berjalan. Sudah lebih 15 minit aku menapak tetapi bayangan bangunan yang mahu dituju itu masih tidak nampak di depan mata. Mungkin aku sudah tersilap jalan dan perlu berpatah semula tetapi aku perlu bertanya orang terlebih dahulu. Aku tidak mahu tersesat lagi.

Jalan raya pagi itu sangat sibuk. Kereta, motor, bas, lori, auto (sejenis pengangkutan awam seperti tuk-tuk di Thailand atau bajaj di Indonesia) berpusu-pusu, melekat di antara satu sama lain. Hon bingit berbunyi seolah-olah siapa yang paling kuat menekan, dia yang dapat berjalan dulu. Asap berkepul di udara, mujur cuacanya dingin, jika tidak, tentu seluruh tubuh sudah kotor berdebu dan ketiakku sudah berpeluh kepanasan.

Dari jauh aku perhatikan ada beberapa orang anggota polis atau mungkin pengawal keselamatan sedang berbual. Aku ingin melintas tetapi lampu isyarat tidak bertukar dan jika ia bertukar pun, tiada kenderaan yang akan berhenti. Aku lihat ada beberapa orang tempatan yang tidak mempedulikan kenderaan-kenderaan itu dan berjalan saja perlahan-lahan sambil mengangkat tangan mereka. Gila. Tak ubah seperti cubaan membunuh diri.

Aku tunggu sehingga kereta betul-betul tidak dapat bergerak sebelum berlari menyeberang. Setiba di simpang, aku terlihat ada papantanda tertulis Zoo di belah kanan dan Pragati Maidan terus ke hadapan. Aku tidak tahu mahu terus ke mana lagi, mustahil bangunan itu terlalu kecil untuk dilihat. Aku berlari mendapatkan pegawai polis atau pengawal keselamatan tadi.

“Excuse me, do you know where Pragati Maidan is?”

Dia menggeleng. Aku tidak tahu sama ada dia tidak tahu berbahasa Inggeris atau dia memang tidak tahu apa-apa. Lalu aku pasrah dan ikutkan saja kata hati untuk terus berjalan ke depan dan terjumpa dengan dua-tiga orang pegawai polis atau pengawal keselamatan lagi.

Aku ajukan soalan yang sama, mulanya mereka tidak tahu tetapi bila aku katakan “Book Fair” mereka mengangguk dan menyuruh aku berjalan kaki untuk 10 ke 15 minit lagi. Jam waktu itu sudah pun pukul 9 pagi. Aku bakal tiba lambat pada hari pertama perjumpaan bersama wakil-wakil penerbit buku yang lain. Aku harap aku tidak menconteng arang ke muka penerbit kesayanganku dan rakyat Malaysia keseluruhannya.

Kali ini kata pegawai polis atau pengawal keselamatan itu betul. Memang aku hanya perlukan 10 ke 15 minit saja untuk tiba ke bangunan itu tetapi bangunan itu besar. Ada beberapa pintu masuk utama dan aku perlu ke Gate 1 di hujung sekali. Aku perlu berjalan untuk lima minit lagi sebelum tiba di depan pintu masuk yang masih tertutup.

Bangunan itu dibuka kepada umum pada pukul 10 pagi. Sesiapa yang telah mempunyai pas masuk boleh melepasi pondok pengawal dengan menunjukkan pas mereka saja. Apabila aku tanyakan kepada pengawal itu bagaimana untuk mendapatkan pas yang sama, dia hanya menggeleng.

Sekali lagi aku tidak tahu sama ada dia memang tidak tahu berbahasa Inggeris atau dia memang bodoh. Hati menyumpah-seranah. Mujur ada bangku di bawah pokok untuk aku lepaskan penat. Sebatang rokok dikeluarkan dari dalam beg. Aku tidak nampak sesiapapun yang merokok di situ tetapi aku tidak peduli.

Tidak berapa lama kemudian, makin ramai orang yang menunggu di luar bangunan itu. Ada seorang lelaki tempatan duduk di sebelah. Dia berbahasa Hindi mulanya, merungut sesuatu kepadaku tetapi apabila aku beritahu yang aku bukannya berasal dari negara itu, dia mula berbahasa Inggeris. Katanya, dia tidak mengerti mengapa kaunter tiket lambat dibuka kerana dia datang untuk membeli buku ke situ sebelum lebih ramai orang yang datang.

Aku pula beritahu tujuan aku datang ke situ untuk menghadirkan diri ke perjumpaan dengan wakil penerbit buku yang lain tetapi aku tidak dibenarkan masuk tanpa pas. Dia tersenyum lebar. Semua pas telah diberikan kepada semua yang mengambil bahagian semalam, sehari sebelum pesta buku itu bermula, katanya. Aku terangguk-angguk.

Kaunter tiket dibuka lima minit sebelum jam 10. Ada dua barisan, lelaki dan perempuan. Pertama kali di dalam hidup aku lihat jantina diasingkan untuk membeli tiket. Tiket berharga Rs50. Selesai urusan membeli, aku bergegas masuk dengan beg diperiksa dan berjalan terus ke Hall 12. Tidak sangka dalam kompleks itu sudah pun dipenuhi ramai orang. Lelaki itu mengajak untuk naik sama ke dalam van yang akan membawa pelawat ke seluruh kawasan di situ. Terlalu besar. Berganda-ganda luasnya daripada PWTC atau mana-mana pusat konvensyen yang pernah aku lihat atau pergi di Malaysia.

Sebaik saja masuk ke dalam van, aku menjeling ke luar. Tiba-tiba aku jadi kagum. Tidak sangka keadaannya begitu meriah. Setiap satu hall mengisikan puluhan nama penerbit yang terlibat sama. Ada juga papantanda yang menunjukkan peta untuk ke lokasi dan aturcara majlis yang akan diadakan. Aku tertarik dengan poster yang menayangkan featured books dan penulis yang terpacak di tepi-tepi jalan. Entah bila agaknya akan ada poster dengan wajahku yang terpampang sebesar itu.

“Hall 12,” kata lelaki itu apabila van yang kami naiki tiba di tempat yang dituju. Aku cepat-cepat membuka pintu untuk turun dan sebaik saja menjejakkan kaki ke tanah, mata bertentang dengan seorang perempuan jelita yang berdiri di depan. Dia tersenyum. “Excuse me,” katanya lembut sebelum masuk ke dalam van itu. Aku ke tepi sedikit untuk memberikan laluan kepada orang lain yang ingin masuk sama.

Fikiran yang awalnya agak lembab tiba-tiba ligat berputar. Aku kenal dengan perempuan itu. Kenal sangat-sangat. Kepala pantas dipalingkan ke belakang sebelum van itu bergerak tetapi wajahnya tidak dapat dilihat (dia duduk di sebelah tingkap yang lain) lalu aku berlari ke situ untuk memandangnya sekali lagi. Ya, benar. Aku kenal dengan perempuan itu. Rambutnya telah panjang dan ikal. Berwarna hitam pekat. Dia memakai cermin mata. Kepalanya tunduk sedang menatap telefon bimbit di tangan. Aku mengetuk tingkap van itu.

Dia terkejut.

“Dina!” jeritku.

Wajahnya berkerut.
Van itu kemudiannya pergi.


Tiada sepatah harampun kata-kata dari Jimmy, wakil penganjur Rights Table itu yang masuk ke dalam otak. Benakku masih terbayang-bayangkan wajah perempuan tadi. Aku yakin itu Dina. Walaupun dia sudah berambut panjang dan berkacamata, aku masih kenal dengan senyumannya dan gaya dia menunduk, memalingkan wajah, mengerutkan dahi dan duduk.

Segala-galanya sama seperti dulu. Cuma yang pelik, kenapa dia tidak langsung terkejut melihatku? Kenapa dia seolah-olah tidak mengenali aku siapa? Mustahil dia tidak kenal aku sebagaimana aku mengenali dirinya. Aku tahu itu dia. Itu Dina.

Mungkin dia hanya berpura-pura. Ya. Aku pasti dia berpura-pura. Kimk. Bagaimana dia boleh tercampak ke situ? Ke pesta buku itu? Ke New Delhi? Ke India? Apakah dia datang untuk melancong? Sendirian? Bersama Vin? Buah hatinya? Bagaimana dia boleh terlepas dari hukuman mati? Bukankah dia telah membunuh Iskandar? Rumi? SIALAN!

Aku mahu menghubungi Lisa dan Mama di Kuala Lumpur tetapi kredit telah habis dimakan, semalaman aku biarkan telefonku roaming tanpa sedar. Hati mula menggaru-garu. Resah.

Tidak sabar mahu mencari wi-fi. Apakah mereka ada menyediakan wi-fi percuma di situ? Atau di mana-mana yang aku boleh curi? Mata meliar mencari jika ada tanda Free Wi-Fi di mana-mana tetapi gagal. Cuak. Tisu diambil dari beg yang aku letak di bawah meja. Aku mahu mengesat muka yang kebasahan. Tangan mula menggeletar. Menggigil seperti penghidap Parkinson.

Dahi dan atas bibir berpeluh-peluh. Aku makin rasa tidak senang. Segala apa yang telah dia lakukan terhadapku dulu kembali bermain-main di dalam fikiran. Melekat, bergayut di situ, tidak mahu berganjak. Perut rasa memulas. Tidak. Aku yakin aku bukan keracunan makanan. Aku cuma takut.

“Excuse me?”

Tiba-tiba aku ditegur seseorang ketika baru saja mahu berdiri untuk ke tandas. Aku memandang wajah lelaki itu tanpa berkelip. Dia kemas berpakaian siap suit dan tali leher, sedangkan aku hanya berkemeja lengan panjang dan berseluar jeans saja. Aku memandang ke sekeliling sekali lagi. Ya, semua yang ada di situ berpakaian cukup formal. Aku seorang saja yang sempoi. Cilaka.

“Yes?” soalku semula dengan tersenyum kelat.

Dia memperkenalkan diri sebelum menghulurkan kad perniagaannya. “Sorry, our appointment is at 2 actually but I need to go back to my office now. If you don’t mind, can we…”

“Sure,” jawabku tanpa berfikir panjang. Aku tidak mampu untuk berfikir apa-apapun. Aku tidak peduli siapa yang patut aku temui dulu sebenarnya.

Ah! Tuhan, tolonglah!

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/96084/nota-3

 

 

[SNEAK PEEK] NASI LEMAK IKAN PEKASAM

NASI LEMAK IKAN PEKASAM Oleh Ahmad Safarman

KISAH AIMAN membawa katak ke sekolah mendapat pelbagai reaksi cikgu-cikgu di situ. Ada yang khusyuk bercerita. Ada yang diam membisu. Ada yang memasang telinga saja. Bahkan ada yang sedikit pun tidak ambil tahu. Bagi mereka itu perkara biasa yang mereka jumpa. Ada lagi kisah murid yang lebih teruk daripada itu.

Mungkin sebagai cikgu baharu, Cikgu Ezudin menganggap itu adalah satu perkara luar daripada kebiasaan. Sebaliknya, guru-guru lain mengatakan itu perkara biasa. Tak ada apa yang istimewanya. Biasalah murid sekolah. Nakal dan degil ibarat isi dengan kuku.

Itu mereka tapi tidak bagi Cikgu Ezudin. Bahkan sebagai denda, dia telah menyuruh Aiman ketuk ketampi dan melompat macam katak. Bahkan di buku tulisan, mengarahkan menulis perkataan katak sebanyak dua muka surat. Itu sebagai pengajaran.

“Cikgu ni tak biasa dengan kehidupan kampung. Biasalah tu mereka membawa katak ke sekolah,” tegur Miss Marsha selaku guru Bahasa Inggeris berasal dari Sarawak itu.

“Tapi, apa mereka buat dengan katak itu?”

“Cikgu, tu perkara biasa saja kat sini. Tu belum tengok kes bawa lastik, batu, botol, biji getah, ikan pelaga, cicak ke sekolah.” Miss Marsha tersenyum.

“Cicak pun ada ke? Tapi apa mereka buat dengan semua tu? Apa mereka buat kat katak tu? Bukannya boleh makan.” Cikgu Ezudin bertanya bagaikan orang bodoh. Dia betul-betul tak tahu. Sukar menduga perangai anak muridnya.

Guru-guru lain seakan tergelak dengan jawapan itu. Sambil memeriksa buku, mereka tetap mencelah untuk menghangatkan perbualan. Menceritakan kepada cikgu baharu itu akan rentak dan langkah murid-murid di sekolah itu. Cikgu Ezudin masih lagi kebingungan.

“Tak apalah. Cikgu masuk kelas nanti, tanyalah. Apa mereka buat dekat katak tu? Apa mereka buat pada haiwan lain? Banyak kepentingan katak ni kepada murid sekolah. Bahkan ada yang tak boleh hidup tanpa benda-benda macam tu.” Miss Marsha memujuk lembut.

Sesekali dia berpaling ke arah cikgu-cikgu lain. Ada yang tertunduk. Ada yang tersengih. Ada yang tersenyum sinis.

“Nak buat eksperimen subjek Sains ke?” soal Cikgu Ezudin lagi.

“Hahaha!” Sekali lagi Cikgu Ezudin digelakkan oleh rata-rata guru. Ada yang menyampuk kuat. Ada yang tersenyum saja. Ada yang menggeleng kepala. Cikgu Ezudin merasakan dia dimalukan. Semakin ditanya semakin kuat gelak ketawa.

“Cikgu, masa saya mengajar di sekolah di Kapit satu ketika dulu macam-macam lagi berlaku.” Miss Marsha menyambung cerita. Mata guru-guru terarah kepada guru Kristian itu.

“Apa yang berlaku?” Cikgu Ezudin bertanya. Cikgu lain memasang telinga. Agak menarik bunyinya.

“Masa tu saya mengajar kat Kapit. Murid-murid begitu kampung dan jakun sekali. Rata-ratanya murid Kristian macam saya. Ada beberapa orang saja murid Melayu. Ketika itu pertengahan tahun persekolahan. Dan guru besar sedang menerima hadiah daripada murid-muridnya.”

“Hari Guru ke?”

“Ya cikgu. Ni kisah Hari Guru.”

“Wah, mesti hebat cerita kamu ni Marsha.” Guru yang lain bersuara.

Cikgu Ezudin memandang tepat ke arah guru yang masih bujang itu dan selalu disindir dengan gelaran andartu. Umur sudah mencecah 30 tahun, masih tak kahwin-kahwin lagi. Cantik memang cantik. Kulit putih gebu. Menunggu putera kayangan agaknya. Teringat dia akan bekas kekasihnya, Fatin di Kuala Lumpur.

“Salmi, anak kepada seorang pemilik kedai bunga memberi guru besar hadiah. Guru besar menggoyangkan kotak hadiah itu. Memegangnya di atas kepala, dan berkata, aku yakin aku tahu apa ini. Beberapa kuntum bunga? Itu benar, tapi bagaimana cikgu tahu? Salmi bertanya. Oh, hanya meneka, kata guru besar.

Murid berikutnya ialah anak perempuan kepada seorang pemilik kedai manisan. Guru besar memegang hadiah itu. Menggoyangkannya dan berkata, saya yakin saya boleh meneka apa ini. Sebuah kotak yang penuh berisi gula-gula? Itu benar, tapi bagaimana cikgu tahu? tanya murid itu. Oh, hanya meneka, kata guru besar. Guru besar itu mengucapkan terima kasih.

Hadiah berikutnya adalah daripada anak seorang pemilik kedai minuman keras. Guru memegang kotak hadiah itu, tapi kotak itu bocor. Dia menyentuh setitik kebocoran itu dengan jarinya dan menyentuh ke lidahnya.

Apakah anggur? Guru besar itu bertanya. Tidak, jawab anak murid itu dengan gembira. Guru mengulanginya. Mengambil cairan daripada kotak yang bocor itu ke lidahnya. Apakah champagne? dia bertanya. Tidak, jawab anak murid itu dengan lebih lebar senyumannya.

Guru besar merasai cecair itu lagi sebelum menyatakan, saya menyerah kalah. Apa di dalam bungkusan ini? Anak murid itu menjawab, itu anak anjing!”

“Hahahaha! Sangat kelakar la cerita kamu ni Miss Marsha.” Guru-guru di situ memuji cerita yang disampaikan itu. Cikgu Ezudin ketawa dengan kuatnya. Bilik guru menjadi kecoh seketika.

“Jadi guru besar itu sudah merasa air kencing anjinglah ya? Hahaha!” Cikgu Ezudin ketawa besar. Guru-guru lain menyambung ketawa.

“Tak sanggup! Tak sanggup!” Guru-guru perempuan bersuara dan menunjukkan reaksi muka masing-masing.

“Kalau terkena kat saya, mahu saya sembelih pelajar itu!” Cikgu Ezudin melepaskan keluhan. Dia ketawa. Sekali-sekala dia membetulkan tali leher yang dipakai. Sedikit panas.

“Jadi, Cikgu Ezudin rasa cerita kamu dengan cerita saya mana lagi hebat? Setakat katak tu saya tak hairan.”

“Dengar tu apa Miss Marsha cakap tu, cikgu. Selaku orang berpengalaman. Banyak cerita. Belum ada yang bawa anjing lagi bagi hadiah kat cikgu kan? Saya harap lepas ni cikgu tak terima hadiah katak!” Ustaz Fakri yang diam dari tadi mencelah. Membuatkan suara ketawa lagi kuat bergema.

Cikgu Ezudin pura-pura ketawa. Tapi hatinya sedikit panas. Mungkin ini caranya kaedah buli yang digunakan oleh guru lama kepada guru baharu sepertinya.

“Cikgu teguhkanlah keperibadian anda. Setiap orang adalah berbeza. Anda merupakan sesuatu yang lain daripada yang lain.” Terdengar suara lembut bersuara. Cikgu Ezudin hanya memerhati tuan punya suara itu. Begitu cantik sekali.

“Tidak seorang pun yang menyerupai kita dalam catatan sejarah kehidupan ini. Belum pernah ada seorang pun yang diciptakan sama dengan kita. Dan tidak akan pernah ada orang yang akan serupa dengan kita di kemudian hari. Jadi, kalau anak murid cikgu degil, terimalah keunikan dia.” Ustazah Humaira menyambung lagi. Dari tadi lagi dia asyik mendengar saja. Kali ini dia bersuara. Mungkin untuk memberi sedikit nasihat kepada Cikgu Ezudin.

“Betul cakap ustazah tu, cikgu. Jadi cikgu jangan melenting tak tentu fasal. Kalau cikgu tengah panas, cubalah minta hadis-hadis atau doa penenang hati daripada ustazah kita ni.” Ustaz Fakri mengusik. Cikgu Ezudin memerhati ke arah Ustazah Humaira yang memberikan sekuntum senyuman. Dia membalasnya. Guru-guru lain mula cuba mencipta gosip baharu.

“Kalau rapat dengan ustazah, suami dia tak marah ke?” jujur Cikgu Ezudin bertanya.

“Hahaha! Jangan risau, suami dia tak marah. Bahkan suami dia suka lagi.” Ustaz Fakri mengusik lagi membuatkan guru-guru sekali lagi ketawa besar.

“Lagi elok, kata suaminya.” Miss Marsha mencelah. Diikuti gelak ketawa. Cikgu Ezudin kebingungan.

“Saya masih cik la. Saya mana ada suami lagi.” Ustazah Humaira yang bertudung labuh berwarna merah jambu itu malu-malu. Merah juga muka Cikgu Ezudin dengan jawapan itu.

“Cikgu ni jangan tertekan sangat. Apa kata cikgu pergi jalan-jalan kat sini. Kat pekan Gerik ke?” Ustaz Fakri cuba lari daripada topik. Dia tidak mahu daripada gosip berlakunya fitnah. Daripada fitnah berlakunya pergaduhan.

“Oh, saya tak sempat lagi melawat kawasan di sini. Saya tak tahu lagi apa itu pekan Gerik. Menarikkah?”

“Menariklah cikgu. Kalah Kuala Lumpur. Kalah Dataran Merdeka.” Miss Marsha memberitahu.

“Ya ke? Tak apalah, nanti saya sendiri pergi tengok.”

“Cikgu, Gerik merupakan bandar yang terletak di tengah-tengah perjalanan dan kedudukannya amat strategik sama ada anda dari arah utara, timur, selatan atau barat Semenanjung Malaysia.” Ustaz Fakri cuba menerangkan dengan penuh semangat.

Bagaikan mengajar anak murid di dalam kelas. “Ustaz, kalau ikutkan, dulu saya pun tak tahu apa itu Gerik. Tapi selepas datang sini saya ada la baca sikit sejarahnya.”

“Apa yang cikgu tahu?”

“Kira-kira seratus tahun dahulu, tempat yang sekarang bernama Gerik itu masih diliputi hutan belantara dan masih terletak di bawah pemerintahan Raja Reman. Dalam tahun 1870, beberapa orang telah datang dari Patani mengikut Sungai Hangai, lalu meneroka hutan di kuala sungai tersebut untuk dijadikan kampung. Mereka diketuai oleh seorang tuan bernama Tok ‘Ad,” terang Cikgu Ezudin.

“Betul tu cikgu. Ni mesti banyak membaca.”

“Saya buat sedikit pembacaan sebelum datang ke sini, ustaz.”

“Ceritalah lagi, cikgu.” Miss Marsha ingin tahu. “Tidak berapa lama selepas itu, Raja Reman yang bernama Tuan Jagong datang memburu gajah di Gunung Tujuh berhampiran dengan Kuala Kenderong. Baginda mendengar cerita bahawa tidak jauh dari situ ada perkampungan yang terletak di tengah-tengah hutan. Ketika Raja Reman menghampiri kampung tersebut, baginda mendengar suatu bunyi yang ganjil terbit dari perdu serumpun buluh.” Cikgu Ezudin menyambung lagi.

“Bunyi apa yang ganjil tu?” Ustazah Humaira yang berasal dari Kelantan juga turut bertanya. Topik berilmu seperti ini begitu menarik minatnya. Mana tahu dia boleh menceritakan kepada murid-murid nanti. Dalam masa yang sama juga dia ingin menambah ilmu.

“Kemudian baginda memerintahkan supaya dipagarkan keliling perdu buluh itu dengan sasak dan menyuruh orangnya menggali di situ untuk mengetahui apakah benda yang mengeluarkan bunyi yang ganjil itu. Setelah habis digali hingga ke pangkal perdu buluh itu, maka kelihatanlah berpuluh-puluh ekor dekan sedang mengerit umbi buluh. Oleh kerana umbi buluh itu sangat keras, maka terbitlah bunyi yang ganjil apabila digerit oleh dekan-dekan itu.”

“Oh, sebab itulah dia dipanggil Gerik? Tapi siapa yang menamakan tempat ini dengan nama tu?” tanya guru yang lain.

“Cikgu, Gerik ni sebenarnya Raja Reman telah menamakan sebagai Kampung Gerit. Sebutan ‘Gerit’ itu telah digunakan beberapa lama dan kemudiannya sebutan dan ejaannya diubah daripada ‘Gerit’ menjadi ‘Grik’, kemudian menjadi ‘Gerik’ seperti yang digunakan sekarang.” Tambah Ustaz Fakri.

“Ustaz, dekan tu apa ek? Tak pernah dengar pun?” Ustazah Humaira bertanya lagi.

“Sejenis haiwan seakan-akan tikus. Sekarang masih boleh ditemui di Hutan Belum.” Ustaz Fakri cuba menerangkan. Biar semua tahu. Ilmu harus dikongsi. Sejarah harus dihayati. Dikenang sepanjang zaman buat generasi akan datang.

“Takutnya saya dengan tikus. Geli!” Miss Marsha mencebikkan mukanya.

“Sekarang Gerik telah membangun dengan pesat dan banyak kemudahan, bangunan-bangunan kedai, pusat membeli-belah, serta kawasan-kawasan perumahan baharu telah wujud. Gerik terletak di tengah-tengah lebuh raya yang menghubungkan Butterworth dan Kota Bharu.” Ustaz Fakri meneruskan penceritaan. Ternyata ramai lagi yang tidak tahu tentang sejarah Gerik. Orang Gerik sendiri pun tidak tahu apatah mereka yang duduk di luar.

“Macam tu ke ustaz? Wah, ada sejarah tersendiri Gerik ni. Satu ilmu yang saya dapat hari ini. Tapi ustaz, pernah tak Aiman bawa dekan ke sekolah?” Cikgu Ezudin bertanya. Nada suaranya kali ini lembut. Teratur sekali. Takut benar tersalah cakap. Takut dipersendakan kawan-kawan.

“Hahaha! Kamu ni. Aiman tu budak kampung. Budak hutan. Bukan setakat benda tu je dia bawa. Macam-macam lagilah. Pernah sekali dia bawa beruk ke sekolah.” Ustaz Fakri memulakan cerita.

“Beruk?” Cikgu Ezudin ternganga. Namun dia cepat-cepat menutup. Takut andai cikgu-cikgu lain perasan.

Ustaz Fakri mengiakan, “Ya, dia tambat di belakang sekolah. Apabila duduk dalam kelas dia akan jenguk-jenguk ke luar kelas. Dia tengok beruk dia sedang buat apa.”

“Macam-macam.” Cikgu Ezudin melepaskan keluhan.

“Kalau cikgu nak tahu lagi tentang jalan di Gerik ni ataupun Tasik Banding, cikgu boleh tanya Ustazah Humaira. Dia setiap bulan balik ke Kelantan. Dia orang Kota Bharu. Orang Pasir Tumbuh. Nanti bolehlah ustazah tunjukkan jalan ke tasik tu. Nak balik ke rumah ustazah pun boleh,” usik Miss Marsha sambil memandang Ustazah Humaira. Ustazah Humaira hanya tersenyum menerima gurauan itu.

“Tasik Banding? Cantik ke?”

“Sebab tu la saya suruh cikgu pergi. Kalau cikgu tengok tasik tu sah-sah cikgu tak nak balik. Cantik dan mendamaikan.” Miss Marsha menerangkan lagi. Cikgu Ezudin terbayang-bayang akan keindahan Tasik Banding itu. Adakah secantik Tasik Titiwangsa atau Tasik Permaisuri? Suatu hari nanti dia mesti pergi.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/185111/nasi-lemak-ikan-pekasam

[SNEAK PEEK] FRATELLO

FRATELLO Oleh Khairul Aswad

“EDIKA, pelanggan meja tujuh. Macam biasa,” bisik Mael waktu dia lalu tepi aku.

Waktu tu aku tengah sibuk susun cawan dekat rak. Hati aku jadi tak tenteram tiba-tiba. Aku cuba usha tengok betul ke orang yang aku bayangkan ada dekat situ. Sebenarnya aku dah dapat agak, tapi manalah tahu Tuhan nak makbulkan doa aku yang aku minta tiap kali lepas solat. Tapi nampaknya, masih belum termakbul. Mungkin lambat lagi.

“Dia nak apa lagi?” Aku tak puas hati.

“Boleh kau tanya lagi? Engkau! Dia nak kau!” Mael tenyeh jari telunjuk dia dekat dada aku. Kemain lebar dia tersengih. Sumpah aku rasa nak tumbuk.

“Aku tak sukalah. Geli.”

“Geli ke, stim ke… kau kena pergi juga. Duit tu. Ingat sikit.”

Inilah yang aku tak berapa suka dengan Mael. Mamat ni pantang nampak duit. Kalau ada peluang yang boleh dapat duit, dia memang takkan lepaskan.

Dalam keterpaksaan, aku jalan malas-malas menuju ke meja tujuh tu. Daripada jauh aku dah nampak sanggul setinggi empat jengkal warna oren. Aku geleng. Tak berat ke?

“Ya, boleh saya bantu?” Tanyaku dengan senyuman hipokrit level 999.

“Hei, korang! Inilah dia yang I cakapkan tu. Tengok… sado, kan? Memang taste I dia ni.”

Aku ditarik rapat ke meja. Lenganku yang agak tertimbul urat tu diraba-raba dan ditayangkan pada kawan-kawannya yang lain. Aku masih maintain senyum walaupun rasa nak belasah je sorang-sorang. Perangai gersang semacam!

“Mana you jumpa dia ni Sally? Oh My Bata, hot sangat ni!” Wanita bersanggul dua jengkal tu pula bertanya.

“Mana lagi. Dekat sinilah,” jawab wanita yang bernama Sally tu.

Mengekek tiga orang wanita tu dengan sekuat hati. Dia orang ni tak peduli langsung dah pelanggan yang lain. Buat macam ni kedai dia orang sendiri. Lagi dia orang tak peduli bila jadikan aku macam bahan pameran seni. Sesuka hati nak sentuh aku sana sini. Aku nak marah, tapi customer is always right. Kan?

“So, cik semua nak apa?” Tak boleh jadi ni. Kalau aku lama-lama dekat sini, habis satu badan aku akan kena raba.

“Alah, relaxlah. Malam masih muda.”

Memang malam masih muda, tapi korang bertiga ni yang dah nak mereput! Si wanita nama Sally tadi masih berpaut pada lengan aku. Ya ALLAH, rimasnya!

“Kalau you dah tak sabar, jomlah ikut kitaorang balik. Bukan ada sesiapa pun dekat rumah. You boleh pilih rumah mana satu yang you nak. All available.” Sally menyampuk.

“Nak kami bertiga dalam satu rumah pun boleh,” sambung wanita yang bersanggul dua tu.

Apa lagi. Bertambah teruk ngilaian tawa mereka bertiga. Kalau aku boleh smack down sorang-sorang, dah lama aku buat. Bising! Lagi pun, kalau yang offer aku ni Fazura ke, Nora Danish ke, mungkinlah setan dalam badan ni hampir berjaya goda aku. Tapi bila aku pandang geng sanggul depan mata ni, boleh mati pucuk dibuatnya.

“Tak apalah. Saya ada banyak kerja dekat belakang tu. Maybe next time?” Walaupun aku tak suka, aku tak boleh juga nak pamerkan direct to the point. Ah, susahnya buat bisnes ni!

“I tak nak next time. Dah lama I tunggu you tau?” Sally merengek lagi, cuba menjadi manja. Aku rasa macam nak menangis.

“Kata orang, makin lama kita tunggu, akan jadi makin bermakna.”

“Maksudnya?” tanya si sanggul tiga jengkal yang bersuara buat kali pertama.

“Kenalah fikir sendiri.” Jawabku sambil kenyit mata.

“Awww….”

Ketiga-tiga wanita sanggul itu sudah mula meroyan. Waktu tu aku dah menyesal gila sebab kenyit mata. Kenapa aku boleh buat macam tu? Arghh… tak pasal-pasal!

Aku menjengah kepala ke belakang. Aku cari kelibat Mael. Aku dah cakap awal-awal dekat dia. Lepas lima minit, dia kena buat-buat panggil aku ke dapur. Tapi ni dah dekat tujuh minit aku jadi mangsa. Tahu tak dua minit extra tu ibarat satu azab seksaan untuk aku?

“Excuse me, but I really have to go.” Aku cuba minta diri.

“Sorry boy. But you need to entertain us. We are your customers. Am I right?” Sally memperkuatkan lagi pegangan di lenganku. Mak cik ni ahli gusti lengan ke?

“I really need to go. Urgent!” Aku tiba-tiba dapat satu idea. Aku buat-buat meloncat macam nak menari.

“Hei, Sally! Dia nak shi shi tu…” Si sanggul tiga jengkal tu juga yang faham signal yang aku bagi.
“Oh, sorry. You pergilah dulu. Nanti banjir pula dekat sini.” Sally akhirnya melepaskan lenganku. Waktu tu aku terasa macam baru keluar daripada gua yang sangat gelap. Dapat juga lihat cahaya. Terasa macam nak sujud syukur!

Aku cepat-cepat meluru masuk ke dapur. Batang hidung Mael aku cari. Celaka betul mamat ni. Mana pula dia menyorok? Kau dah senang-senang campak aku dalam kandang rimau, kau ingat kau boleh lari?

“Hah, amacam Dika? Syok?” Mael menahan tawa.

Entah daripada mana Mael ni muncul. Tiba-tiba je.

“Cuba kau bayangkan mak cik kau sendiri yang dok raba­raba kau. Agak-agak syok tak?” tanyaku bengang.

Mael hanya diam. Aku tengok dahinya berkerut-kerut. Kemudian dia mencebik. Hah, baru kau tahu kesengsaraan aku.

“So?” tanyaku sinis.

“Tapi, duit tu! Kau tahu kan dia orang tu antara pelanggan yang paling banyak menyumbang dekat sini. Kalau ikut peratus, adalah dalam 35% daripada total sales. Dia orang saja tau!” Bersemangat Mael terangkan dekat aku. Dia tak peduli ke kesengsaraan yang aku rasa tadi?

“Antara 35% sales dengan teruna aku, mana kau pilih?” Aku bagi kata dua pada Mael. Geram pula bila dia buat tak kisah dengan apa yang dah jadi pada aku.

“Sales la kot?” Jawabnya tanpa perlu fikir panjang.

“Bodoh kau Mael!”

Mael ketawa kuat. Mujur dapur kami letaknya agak jauh daripada meja pelanggan. Lagi pun dah nak dekat pukul sembilan malam. Pelanggan tak ramai mana pun. Cuma langau tiga ekor tu je yang tak faham-faham bahasa. Masih nak bersarang dekat meja tujuh tu.

Malas aku nak layan Mael yang gila duit tu, aku terus tuju ke bilik persalinan untuk tukar baju. Aku tak boleh balik lambat. Nanti mulalah mak aku membebel. Lagipun aku memang kena balik awal hari ni. Ada satu azab lain menanti dekat rumah.

“Kau dah nak balik dah ke?” tanya Mael sambil dia kemas­kemas peralatan dapur.

“Haah. Hari ni kena balik awal. Aku dah bagitahu semalam kan. Adik aku ada dekat rumah,” jawabku malas-malas.

“Adik kau dah balik? Wah, syoklah kau.”

Aku pandang Mael. “Syok?”

“Yalah. Setelah sekian lama kau tak jumpa adik kau tu. Bertambah meriahlah rumah kau nanti.” Mael ketawa lagi.

Mamat ni memang sengaja cari pasal. Kau sabar Mael. Suatu hari nanti siap aku kenakan kau.

“Pelik aku kenapa kau layan adik kau macam tu. Aku tengok baik je.”

Aku rasa macam Mael tengah buat lawak. Adik aku baik?

“Kesian pula aku tengok dia kadang-kadang. Kau sebagai abang, kau kenalah layan adik kau tu elok sikit. Kalau dia merajuk nanti macam mana. Lagi susah kau nak pujuk. Perempuan ni jangan main-main, Dika. Dia orang ni makhluk yang kompleks!”

“Sebab aku abanglah aku layan dia macam tu.” Jawabku pendek.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/200938/fratello

[SNEAK PEEK] GADIS BERTUDUNG MERAH

GADIS BERTUDUNG MERAH Oleh Jill Naura

DIA DUDUK di situ sendirian, tanpa mahukan teman. Buat pertama kali dalam hikayat hidupnya, dia seronok tidak berteman. Terasa tenang tanpa gangguan sesiapa. Komputer riba yang terletak kemas di dada meja di hadapannya ditenung kosong. Nafsu untuk melangsaikan tugas kerja bagaikan mati tidak bernyawa. Dirinya juga bingung. Sedangkan deadline kian hampir.

“Kau termenung kenapa?” sapa Joey dengan satu tepukan lembut di bahunya. Segera dia tersentak. Terkebil-kebil dia melihat kawan karibnya itu yang tiba-tiba muncul di hadapannya tanpa sebaris ucapan salam.

“Aku menung tunggu kau la,” jawab Idzrie spontan. Komputer ribanya segera ditutup dan pelayan kafe yang dia kenal sebagai Jack dipanggil. Pesanan minuman diambil sebelum memulakan bicara antara mereka.

“Lama tak jumpa kau. Apa khabar kau sekarang?” soal Joey setelah selesa melabuhkan punggungnya di hadapan tempat duduk Idzrie.

“Aku sihat. Steady je macam dulu,” jawab Idzrie ringkas.

“Punyalah kita lama tak berjumpa, khabar kau sihat je?”

“Kau tak suka aku sihat? Aku taulah aku tak sihat macam kau.” Kali ini Idzrie pula bergurau. Kalimah itu diluahkan dengan mata memandang tubuh Joey yang kelihatan lebih berisi berbanding dulu. Joey hanya tersengih sumbing.

“Orang gembira memang macam ni,” luah Joey yang masih belum lekang dengan senyuman. Hatinya yang berbunga terpancar di wajahnya yang berseri-seri.

Dalam waktu yang sama, dia menghulurkan satu sampul kepada Idzrie. Idzrie senyum. Dia tahu apa yang berada di dalam sampul itu. Pun begitu, sampul itu tetap dibuka dan kandungannya dibaca.

“Tahniah. Nak kahwin dah kawan aku sorang ni,” ucap Idzrie. Satu tepukan mesra hinggap di lengan Joey. Dia sendiri bagaikan tidak percaya hari yang pernah mereka bincang sewaktu belajar dulu tiba untuk Joey dahulu. Joey tersipu-sipu.

“Kau bila lagi?”

“Aku lambat lagi. Relaks dulu,” jelas Idzrie selamba. Minuman coklat panas yang dipesannya tadi dikacau-kacau tanpa tujuan, cuba menyorokkan hakikat yang terbuku dalam hati.

“Kau dengan Mona macam mana?” Dengan sengaja soalan itu diluahkan daripada mulut Joey. Ingin benar dia mengetahui perkembangan terkini tentang diri Idzrie.

“Aku dengan dia dah habis.” Tenang sahaja ayat itu dimuntahkan. Tak ada walau sekelumit pun rasa hiba terselit di suaranya.

“Kau buat perangai ke dia buat perangai?” Joey ingin merisik punca.
Idzrie membisu tanpa sebarang kata. Matanya tajam merenung pemandangan di luar kafe. Dia bagaikan terpukau pada sesuatu.

Joey mengalihkan pandangannya ke arah yang sama. Namun, dia belum pasti arah tujunya. Terlalu banyak perkara yang boleh diperhatikan. Joey akhirnya melambai-lambaikan tangannya di hadapan muka Idzrie untuk mendapatkan kembali perhatian rakannya itu.

“Kau tengok apa?” Joey aneh akan sikap Idzrie yang serba tidak kena. Sejak tadi Joey merenung raut wajah Idzrie yang keruh tidak bermaya. Sensitif sangatkah soalan aku tadi tu? Sampai dia ni mengelamun tak menentu? Persoalan itu hanya mampu bermain dalam minda Joey sahaja.

Idzrie mengerling seketika ke arah Joey sebelum kembali memandang ke luar. Kerlingan itu sekadar isyarat dia mendengar setiap bibit perkataan yang diluahkan Joey. “Aku tengok perempuan tu,” jawab Idzrie tanpa menudingkan jarinya. Hanya lirikan matanya menjadi pembayang kepada teka-teki yang masih belum terjawab pada Joey.

Joey mengerutkan kening tanda hairan namun tetap juga dia menoleh untuk melihat.

“Yang bertudung lilit warna merah tu.” Idzrie membisikkan pembayang kedua.

Pantas pandangan milik Joey menangkap kelibat yang dimaksudkan itu. Dia meneliti gadis kemas bertudung merah itu. Tidak dinafikan, dia turut terpegun dengan gadis tersebut. Bahasa tubuhnya menggambarkan dia seorang gadis yang tegas tetapi ada lembutnya. Blaus berwarna putih bercorak geometri kemerahan dan skirt labuh berona hitam yang dipadankan tampak anggun dengan kaki yang beralaskan kasut but platform sederhana tinggi. Selesai menelaah penampilan, Joey beralih pula pada wajah gadis yang berdiri di hadapan butik pakaian Muslimah yang bertentangan dengan kafe itu.

Wajah gadis itu memang tidak kurang cantiknya. Joey meneka gadis itu kacukan Cina kerana sepasang matanya yang kecil itu tidak sepet. Anak matanya pula besar seperti anak patung. Dengan bibir yang mongel dan kulit yang putih gebu, dia memiliki wajah persis pelakon Korea. Tapi, raut wajah itu kelihatan seperti biasa dilihatnya. Apabila memori tentang gadis tinggi lampai itu mula menyapa, dia ternganga sendiri. Idzrie yang masih khusyuk memerhatikan gadis itu dilihat dengan ekor matanya.

“Kau minat budak tadi tu eh?” Joey bertanya setelah gadis itu berlalu.
Idzrie tersipu-sipu mengangguk.

“Sejak bila?” Joey bertanya lagi. Dirinya dibaluti perasaan ingin tahu.

“Sejak setahun yang lalu,” luah Idzrie selamba. Hakikatnya, dia cuba menyembunyikan perasaan yang bergelojak dalam jiwanya. Rasa teruja apabila dapat menceritakan perasaannya terhadap seseorang kepada orang lain setelah lama perasaan itu dipendam.

“Setahun???” Joey terkejut beruk. Matanya terbeliak kurang percaya akan fakta yang dijelaskan oleh Idzrie. Sahabatnya yang dikategorikan sebagai hunk itu selalunya jaguh dalam perihal memikat wanita. Manakan tidak, dia memiliki paras rupa yang menawan; bersama sepasang anak mata yang bundar dan hidung mancung dengan kulit yang cerah bercahaya. Sekujur tubuh yang tegap dan tinggi menambahkan lagi ciri-ciri kelakian anak kelahiran Melaka itu. Dengan ciri-ciri fizikal sebegitu, siapa yang boleh menafikan kemampuannya untuk mencairkan hati kaum Hawa.

“Who are you? What did you do to my bestfriend?” soal Joey. Jelas dalam nada suaranya dia sukar mempercayai kenyataan yang diluahkan oleh salah seorang insan yang paling dia percayai dalam hidupnya.

Idzrie ketawa kecil. Dia sudah menyangka reaksi sebegitu akan dia terima.

“Kau putus dengan Mona sebab dia ke? Kalau ya, kau memang gila. Kalau kau dah dapat dia lainlah cerita walaupun kalau kau buat macam tu kau memang teruk!” omel Joey lebih pada dirinya sendiri. Idzrie mengerutkan keningnya. Sepatah pun dia tak faham kata-kata Joey. Ayat tunggang terbalik!

“Kau membebel apa? Aku dengan Mona putus dengan aman la. Aku tak menduakan dia, dia pun tak menduakan aku. Dia putus dengan aku sebab dia setuju dengan lelaki pilihan keluarga dia,” terang Idzrie cuba membuang sangkaan buruk Joey.

“Kau tak sedih?” Bebola mata Joey merenung tajam mata Idzrie cuba mencari bibit-bibit kedukaan yang mungkin sedang disorokkan oleh rakannya itu. “Sedih tapi tak la frust menonggeng. Kalau dia tak minta putus pun, mungkin esok lusa aku yang akan minta putus dengan dia. Sebab hati aku dah dicuri orang lain. Time aku tengah cari kekuatan untuk putus dengan dia, dia yang minta putus dengan aku dulu. So, kira okeylah. Dia tak perlu tahu perasaan aku padanya dah hilang.” Panjang lebar Idzrie berhujah.

“Habis yang kau masih berseorangan di sini setelah hatimu dicuri sang puteri rembulan bertudung merah tu kenapa? Kau nak Mona ingat kau frust menonggeng ke?” bebel Joey dengan kata-kata pujangga yang mengusik hati Idzrie. Dia hanya mampu mengulum senyuman.

“Usyarlah dia! Kau kan hero bab pikat-memikat orang ni.” Dalam sindiran, Joey seolah-olah mendesak. Senyuman yang sedari tadi telah sedia terukir di bibir Idzrie kini menampakkan pula sebaris giginya yang putih bak mutiara.

“That’s the problem. I don’t know why I can’t find even the slightest courage to try and get closer to her,”ulas Idzrie dengan ton merendah diri. Terasa lebih rendah dia apabila meluahkan kata-kata itu sebagai seorang lelaki. Mujur yang mendengar seorang yang amat memahami dirinya. Taklah jauh sangat jatuh martabat tu! Tetapi benar, dia terasa dirinya tidak layak berdampingan dengan gadis bertudung merah itu. Alasannya? Masih kabur….

“Ooo… no courage? I’ll give you a hint of courage.” Joey merenung dalam-dalam mata Idzrie.

Idzrie menelan air liur. Entah kenapa dia terasa khuatir untuk melakukan cadangan yang diusulkan oleh Joey. Kelakiannya sudah menerawang entah ke mana. Dia sendiri terasa pelik. Selalunya dia tak macam ni.

“Aku kenal perempuan tu…” kata Joey yang duduk berhadapan dengannya itu.

Kecut perut Idzrie mendengar kenyataan itu. Kenal? Biar benar? Persoalan itu dibiarkan sahaja bermain di minda. Tidak diluahkan seuntai kata kerana dia tahu ayat Joey itu masih tergantung.
“… dan kau pun kenal dia.”

Terbeliak biji mata Idzrie cuba memahami kenyataan itu. Betulkah? Lidahnya kelu. Matanya yang terbeliak masih merenung kosong wajah Joey seolah-olah meminta penjelasan yang lebih mendalam.
“Daripada reaksi kau, aku rasa kau memang tak ingat kat dia. Atau dalam waktu kita dah lama tak berjumpa ni kau hilang ingatan?” sindir Joey.

Idzrie menggeleng. Tak membantu langsung Joey ni. Dah aku tak ingat tolong la ingatkan. Ke situ pulak dia.

“Siapa minah tu? Macam mana kau kenal dia?” Idzrie berusaha mencungkil kisah.

“Dia classmate kita waktu degree dulu. Namanya Marliya. Ingat tak?”

Nama yang disebutkan itu bunyinya tidak asing pada Idzrie. Satu per satu wajah pelajar perempuan yang sekelas dengannya yang mengambil Ijazah Sarjana Muda Seni Reka Grafik diimbas dalam memori namun nama Marliya tidak dapat diletakkan pada wajah yang diingatnya. Ada antara pelajar-pelajar itu yang dia ingat nama, tapi tak ingat rupa. Ada yang dia ingat rupa, tak ingat nama. Sememangnya ingatannya terhadap Marliya telah pun kabur setelah berapa lama mereka tidak ketemu atau berhubung.

“She does look kind of familiar. Tapi, aku tak berapa ingat. Balik kang aku refreshlah balik.” Ujar Idzrie ringkas.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/185105/gadis-bertudung-merah

[SNEAK PEEK] DANDELION DITIUP ANGIN

DANDELION DITIUP ANGIN Oleh Aidah Bakri

WAJAH PUTIH bersih bayi lelaki yang baru dilahirkan, direnung dengan segenap rasa. Hilang segala rasa sakit melahirkan, apabila wajah sebesar tapak tangan itu damai dalam tidurnya. Tanpa diduga, rasa sayang… tunas kasih mula bertapak di mimbar hatinya.

Terasa indah yang tiada tara. Sejak mereka ditolak keluar dari wad bersalin dan ditempatkan di wad 6 dua belas jam yang lalu, bayinya itu asyik tidur sahaja. Menurut kata doktor sebentar tadi, tempoh tidur bayi yang baru lahir adalah sekitar enam belas jam dalam sehari. Mungkin sebentar lagi dia akan terjaga untuk menyusu.

Dini masih menatap wajah bayinya yang sedikit pun tidak berkutik. Tidak terusik langsung dengan rasa sejuk bilik yang berpenyaman udara itu. Segala-galanya baharu bagi dia. Mujur juga ada jururawat yang bernama Suhaini yang sudi mengajar bagaimana mahu membedung bayi sekecil itu.

Sungguh dia tidak tahu apa-apa tentang pengurusan bayi. Mujur juga ada Ibu Rasyidah yang sudi menyediakan segala kelengkapan bayi. Kain bedung, kain lampin, barut… perkataan-perkataan itu pun tidak ada dalam kamus perbendaharaan hidupnya. Inikan pula mahu menggunakannya. Sungguh dia tidak tahu! Dia langsung tidak ada pengalaman menguruskan seorang bayi. Dan kehadiran bayi ini terlalu awal dalam hidupnya.

Dini mengeluh tiba-tiba. Hatinya disagat pilu yang teramat. Kepiluan yang terus menjeruk hati sehingga menjadi kering dan layu. Hampir-hampir tangkainya tanggal, menanti masa untuk tersungkur ke bumi. Mujur sahaja ada Ibu Rasyidah yang sudi memberi sedikit yakin dalam dirinya. Meniup bilah-bilah semangat dalam dirinya yang sudah kehilangan payung untuk berlindung.

“Hai baby….” Suara yang kedengaran tiba-tiba mengejutkan Dini daripada lamunan yang panjang.

“Puan sihat hari ini?” tanya doktor muda yang sedang mengira kadar denyutan nadi Dini. Doktor Irdina. Nama itu tertulis di tag nama yang tersangkut di bajunya.

Dini sekadar menganggukkan kepalanya. Wajah cantik doktor muda itu, dipandang sekilas.

“Baby asyik tidur saja. Puan dah bagi dia susu?” tanya Doktor Irdina lagi. Dini menggeleng pula. Masih tidak bersuara.

“Dah pandai menyusukan baby?” Paras Dini dibelek lama. Sejak semalam sudah terbetik musykil di hati kecilnya.

“Pandai jugak… Nurse Suhaini dah ajar malam tadi.” Jawab Dini perlahan. Biarpun dia merasa kekok, namun dia tetap mahu mencuba. Dia merasa puas apabila melihat bayinya tidur kekenyangan setelah menyusu.

Tiba-tiba wajah arwah ibunya menyapa ruangan ingatan. Ada rembesan air mata di tubir matanya. Hatinya diseret kesal. Hiba yang teramat. Kalaulah arwah ibunya melihat dia dalam keadaan yang begini….

“Tekanan darah puan normal, baby pun sihat. So… tengah hari nanti puan boleh keluar. Suami puan belum datang lagi?” Lembut suara Doktor Irdina membuatkan Dini tersedar.

Suami??? Ruang hatinya terus menjadi kosong apabila perkataan itu disebut.

Suami??? Relung-relung hatinya luka lagi… luka yang tidak nampak darahnya. Luka yang hanya ada sakit dan perit. Luka yang tidak mungkin akan sembuh sampai bila-bila.

“Suami puan tak ada di sini?” Ayat tanya itu menyapa lagi cuping telinganya.

Mereka berpandangan seketika. Doktor Irdina mengerutkan dahi. Keliru memikirkan makna diam ibu muda di hadapannya itu. Sejak nama Dini didaftarkan untuk ditempatkan di wad bersalin, dia tidak nampak pun kelibat seorang lelaki yang layak digelar sebagai suami wanita muda ini.

“Puan?”

Dini menundukkan wajahnya. Terasa tebal kulit pipinya. Malu untuk berterus terang pada doktor cantik yang masih berdiri di tepi katilnya.

Sekejap lagi keluarga saya datang. Saya dah boleh balik, kan doktor?”

Doktor Irdina mengangguk sambil tersenyum. Mengerti bahawa Dini sedang menyembunyikan sesuatu. Namun siapalah dia untuk terus mendesak walaupun teringin benar rasa hatinya mengetahui mengapa raut wajah Dini bersalut sendu tatkala soal suami dibangkitkan. Perasaannya disapa simpati buat Dini. Baru berusia sembilan belas tahun sudah bergelar ibu. Terlalu muda untuk memikul tanggungjawab rumah tangga yang padanya terlalu banyak menuntut pengorbanan daripada seorang wanita.

Doktor Irdina berlalu ke katil yang seterusnya setelah menitipkan beberapa nasihat buat Dini. Pandangan Dini kembali jatuh pada bayi di sebelahnya. Matanya yang terpejam rapat, bibirnya yang comel kemerahan dan keningnya yang halus terbentuk… benar-benar menyentuh tangkai hatinya.

Dan apabila pandangannya jatuh pada hidung yang terukir indah menghiasi wajah putih bersih itu, dia teringat kembali pada seraut wajah. Menghantar seluruh ruang ingatannya pada lelaki yang telah mengubah hampir tiga ratus enam puluh darjah arah kehidupannya. Kalaulah tangkai hatinya boleh patah, sudah lama ia terputus… tanggal dan gugur daripada tangkainya.

“Hoi… mengelamun saja.” Dini tersentak dengan suara yang tiba-tiba menyergah cuping telinganya.

“Mana ada. Kau baru sampai ke? Dah tak reti bagi salam… main sergah saja. Ibu mana?”

“Hehehe… ibu ada dengan Doktor Irdina kat sana tu. Kau menungkan apa? Aku tengok kusut saja muka kau ni.” Iffa menatap wajah sahabatnya lama. Garis-garis luka kian terserlah di wajah kusam Dini. Kesian sahabatnya yang seorang ini. Besar sungguh dugaannya.

“Kau okey tak ni? Sekejap lagi boleh discharge kan?” Khuatir Iffa apabila melihat Dini lebih banyak diam. Diam Dini bermakna dia sedang memendam rasa. Memendam rasa seorang diri memang tidak baik untuk Dini dalam keadaan dia yang sebegini. Menurut ibunya tadi, hati dan perasaan orang yang dalam pantang bersalin sensitif dan cepat terasa.

“Aku okey la. Dah tak sabar nak balik rumah. Kau ingat enjoy ke duduk kat sini? Seksa tau nak turun naik katil ni.” Tutur Dini cuba menyembunyikan duka.

“Aku cuba untuk percaya kata-kata kau. Apa pun, aku harap kau jangan tunjukkan muka kusut kau tu kat depan ibu. Nanti dia risau. Tak fasal-fasal darah tinggi dia naik. Kita jugak yang susah nanti.” Pinta Iffa perlahan.

“Aku memang dah banyak susahkan kau Iffa… susahkan ibu. Aku tak patut libatkan kau dalam masalah aku. Tapi aku tak ada siapa-siapa, Iffa. Aku cuma ada kau, ada ibu kau….” Dini kembali sebak. Mengepung rasa rindu yang tidak pernah padam pada arwah ibunya, membuatkan jiwanya longlai tiba-tiba.

“Syyyh… dahlah. Jangan layan sangat perasaan sedih. Kau kan dalam pantang, tak elok tau. Aku tetap ada untuk kau, Dini. Aku tak peduli apa orang lain kata tentang kau, aku tetap percaya kau sahabat yang terbaik buat aku. Aku tak akan biarkan kau seorang diri membesarkan baby ini, Dini. Kita jaga dia sama-sama, ya.” Janji Iffa ikhlas.

Dini kian terharu mendengar kata-kata Iffa. Terharu kerana masih ada seorang sahabat yang tetap sudi bersamanya. Biar dalam susah ataupun dalam senang. Sanggup menerima dia walau dalam apa pun keadaannya.

“Terima kasih, Iffa.” Mereka berpelukan erat.

“Ada drama apa pulak kat sini? Ada adegan peluk-peluk pulak tu…” usik Ibu Rasyidah yang baru sampai. Bahagia benar hatinya melihat keakraban dua anak gadis di hadapannya. Ikatan perasaan mereka mengalahkan saudara seibu seayah. Dini pantas mengambil tangan Ibu Rasyidah lalu dikucup lama.

“Terima kasih ibu…” tuturnya perlahan. Ibu Rasyidah duduk di sisinya lalu memeluk erat bahunya.

“Sama-sama. Tahniah sebab selamat melahirkan baby yang cute ni. Maknanya ibu dah jadi neneklah ya.”

Ibu Rasyidah mengangkat bayi yang masih dalam ikatan kain bedungnya. Wajah mulus yang putih bersih itu ditatap lama. Ada rasa bahagia di kotak hatinya walau tidak dapat dinafikan, sebahagian hatinya menyimpan rasa simpati dan kesal yang tidak berkesudahan.

“Iffa, kemas barang-barang Dini. Kita dah boleh keluar sekarang. Dini nanti ibu bantu turun katil perlahan-lahan ya. Jaga-jaga kaki tu.”

Ibu Rasyidah meletak bayi Dini sebentar. Dia turut membantu Dini turun dari katil.

SEJAM KEMUDIAN mereka selamat sampai di rumah. Di rumah teres dua tingkat itulah tempat Dini berteduh sejak dia kehilangan segala-galanya. Memang nasibnya masih dikira beruntung jika dibandingkan dengan gadis-gadis yang senasib dengannya. Kalaulah tidak ada Iffa dan Ibu Rasyidah, pasti hidupnya musnah sama sekali. Mungkin terus terbiar di lorong-lorong sepi tanpa ada yang sudi mengutip.

“Dini duduk di bilik bawah saja ya. Ibu dah kemaskan bilik itu pagi tadi. Orang dalam pantang tidak boleh banyak bergerak, apatah lagi turun naik tangga. Boleh kan?” tanya Ibu Rasyidah sambil memandang wajah bersih di hadapannya. Dini semakin banyak berdiam. Menjadi lebih pendiam daripada hari-hari sebelumnya.
“Dini tak kisah, ibu. Kat mana-mana pun Dini tak kisah. Asalkan ibu dan Iffa ada dekat dengan Dini.” Emosi Dini hiba tiba-tiba. Juring matanya terasa hangat. Keikhlasan dua beranak yang sanggup menerima segala kepayahannya, sungguh-sungguh menyentuh hati.

“Kami sentiasa ada dengan kau, Dini. Kami dah anggap kau macam keluarga kami sendiri. Kita hadapi semua ini sama-sama.” Iffa memeluk bahu Dini erat.

“Terima kasih Iffa… terima kasih ibu…” luah Dini terharu.

“Dah, jom berehat dalam bilik. Dini kena banyak berehat. Pulihkan semula tenaga yang dah hilang tu. Ibu nak ke dapur, tanak nasi.” Ibu Rasyidah beredar ke dapur. Sementara Iffa dan Dini berlalu masuk ke bilik.

“Kau kena banyak rehat. Jangan fikirkan yang bukan-bukan. Nanti kita sama-sama cari nama untuk baby boy yang cute ni ya.” Ujar Iffa sambil meletak bayi yang sedari tadi dalam dukungannya ke katil bayi yang diletakkan di sudut bilik. Dini duduk di birai katil. Kedua-dua belah kakinya terasa lenguh. Sengal seluruh tubuhnya belum surut lagi.

“Macam mana kita nak daftarkan nama dia Iffa, sedangkan surat nikah pun aku tak ada.” Luah Dini tiba-tiba. Menyimpan sebak dalam-dalam.

Lama mereka berpandangan. Masalah itulah yang selama ini membebani fikiran Dini. Apa butiran yang harus diisi dalam ruangan maklumat bapa dalam sijil kelahiran anaknya itu nanti.

“Kau tetap tak mahu beritahu dia? Dia ada hak Dini. Anak ini pun ada hak. Kita perlu beritahu dia.” Pujuk Iffa lembut.

Dini menekur lantai. Perdu hati diserbu pilu. Hak??? Hak apa yang mahu dituntut daripada lelaki itu???

Sekali dia diusir, tidak mungkin dia akan memunculkan diri lagi. Tidak untuk seumur hidupnya. Biar segala-galanya berkubur walaupun limpahan kasih sayang di rumah mewah itu sering kali menggamit ruang sepinya. Rasa rindu hanya mampu terkurung dalam bingkai pilu. Memang benar, apabila kita rasa rindu yang sangat dalam, barulah kita tahu seberapa besar makna dan erti seseorang itu bagi kita. Dini hanya mampu menyimpan rindu… pada umi dan pada abinya.

“Dini?”

“Dia tidak pernah mahukan hak itu, Iffa. Dia sengaja perangkap aku. Atas dasar apa… aku sendiri pun tak tahu.”

“Mungkin dia akan ubah fikiran apabila nampak anak ini. Mungkin hatinya akan lembut. Kita beritahu dia ya.” Pujuk Iffa lagi.

“Mungkin??? Mungkin Iffa? Aku tak sanggup maruah aku tercalar lagi dengan apa pun kemungkinan. Kalau dia dengan mudah menghancurkan hidup aku, aku sejuta kali tak ingin berdepan dengan dia lagi. Aku tidak ingin jumpa dengan dia lagi seumur hidup aku.”

“Dah tu, macam mana nak daftarkan kelahiran anak kau ni? Kau sanggup tengok butiran ‘maklumat bapa tidak diperoleh’ dalam ruang maklumat bapa dalam sijil kelahiran anak kau, Dini?”

Dini merenung wajah bayinya lama. Rasa pilu bersatu dengan rasa simpati terhadap bayinya sendiri. Maafkan mama sayang….

“Aku buntu, Iffa.”

“Kau tergamak biarkan anak kau dianggap anak tidak sah taraf sedangkan dia ada bapa yang sah, Dini?”

Pertanyaan Iffa yang agak keras membuat hati Dini tersentak. Jiwanya disagat lagi. Anak tidak sah taraf’? Dia meraup wajahnya berkali-kali. Rasa ngilu di hatinya lebih pedih daripada rasa sakit melahirkan semalam.

“Dahlah… kau rehat dulu. Kita bincang lain kali. Kita ada masa empat belas hari untuk buat keputusan tentang hal ini. Apa pun keputusan yang bakal kau ambil nanti, kau kena fikir tentang kebajikan anak kau, Dini. Bayi ini tak bersalah. Aku keluar dulu. Nanti aku ambil makanan untuk kau.”

“Tak payah layan aku macam tu. Aku boleh makan kat dapur saja nanti.”

“Mana boleh! Kau baru dua hari bersalin tau. Tak boleh banyak bergerak. Bentan nanti, kau jugak yang susah. Lagipun, kita masih muda. Banyak lagi perkara yang hendak kita buat. Kalau kau tak jaga diri kau sendiri, siapa lagi yang kau harapkan?”

“Baiklah cik doktor tak bertauliah. Saya ikut saja kata doktor, ya.” Jawab Dini dalam gurauan. Malas dia hendak mendengar leteran sahabatnya itu. Kalau dia membantah, lagi panjang leterannya nanti. Bernanah telinganya nanti. Bentan? Takut juga dia apabila memikirkan jika sakitnya datang semula.

Iffa berlalu meninggalkan Dini sendiri merenung masa. Terasa pantasnya masa berlalu. Seolah-olah baru semalam semua rentetan itu berlaku. Terkenang saat-saat akhir dia di rumah mewah Datuk Mazlan. Masih terbayang wajah luka arwah ibunya, saat peristiwa hitam itu singgah di celah-celah hidupnya.

Ampunkan Dini, ibu… rintih hatinya berkali-kali. Dini tak salah….

“KENAPA Dini sanggup buat ibu macam ni? Dini tak kesian kat ibu ke?” Suara arwah ibunya masih terdengar-dengar di deria dengarnya, menghiris luka hatinya hingga ke relung yang paling dalam. Hendak bernafas pun terasa sukar.

“Dini tak salah ibu. Dini tak buat apa-apa. Percayalah cakap Dini, ibu.”

“Macam mana ibu nak percaya Dini? Semua orang dalam rumah ini nampak apa yang Dini dan Rifqi buat. Sampai hati Dini buat ibu macam ni. Dini sedar tak kita hanya menumpang dalam rumah besar ini. Sampai hati Dini lukakan hati umi… hati abi.” Ibu Fatimah bersuara lirih.

Sesal datang bertimpa-timpa. Kalaulah dia tahu musibah ini akan berlaku, pasti tidak akan ditinggalkan Dini seorang diri di rumah tadi. Pasti akan dibawanya Dini menemaninya.

“Ampunkan Dini, ibu…” Dini memeluk ibunya erat.

Rasa kesal dan marah menunjal-nunjal kotak hatinya. Kalau diikut rasa hatinya, mahu sahaja lelaki itu ditampar dan diterajang dengan segenap rasa.

“Ibu tak boleh kata apa lagi, Dini. Esok lepas zuhur, Dini kena nikah dengan Rifqi. Abi sedang uruskan semuanya. Dini dah hampakan ibu, hampakan umi… dan semua orang yang sayang kat Dini. Puas hati Dini kan???” tempelak Ibu Fatimah lagi.

“Ya Allah ibu… tolonglah Dini, ibu. Dini tak mahu nikah dengan dia… dengan sesiapapun. Dini nak belajar lagi… keputusan SPM Dini dua bulan lagi ibu.” Meraung Dini dengan keputusan Datuk Mazlan, lelaki yang dipanggil abi olehnya.

“Ibu tak boleh buat apa. Ini keputusan Datuk dan Datin. Muktamad!”

“Ibu… ibu tolonglah pujuk umi dan abi. Dini tak mahu ibu. Tolonglah Dini ibu…” rayu Dini dalam sedu tangisnya dengan suara yang terputus-putus.

“Ibu dah cukup malu dengan apa yang terjadi. Ibu kecewa sangat. Dini keluarlah dari bilik ibu ini. Tinggalkan ibu sendiri.”

Ibu Fatimah naik ke atas katil. Merebahkan badan dalam keadaan menghereng lalu menutup seluruh tubuhnya dengan kain selimut. Dini tiada pilihan. Dia melangkah keluar meninggalkan ibunya yang sudah tidak mahu memandang wajahnya lagi.

TANGISAN BAYI membuatkan Dini kembali ke alam sedar. Dia mengesat sisa air mata yang masih berbekas di pipi. Menangis macam mana sekalipun, apa yang pernah dimilikinya satu ketika dulu, tidak mungkin dapat diraih kembali. Merintih macam mana sekalipun, ibunya tidak akan hidup kembali.

Hanya hitam
Menatap langit terukir gelap
Bintang pun turut enggan
Memberi cahaya walau sedikit
Terbiar hati dipujuk pedih

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/185103/dandelion-ditiup-angin

[REVIEW] Florence Tan's Timeless Peranakan Recipes

FLORENCE TAN’S PERANAKAN RECIPES Oleh Florence Tan

Peranakan cuisine combines the best of Chinese and Malay influences to offer a unique fusion of exotic and aromatic food. From spicy sambals and piquant pickles to dishes that tantalise and entice… the undisputed doyenne of Peranakan cuisine Florence Tan whets your appetite in Florence Tan’s Timeless Peranakan Recipes, a collection of her family’s treasured recipes. Find traditional and classic Nyonya favourites like Ikan Kuah Lada, Udang Masak Lemak and Ayam Buah Keluak and special dishes like Hee Peow Soup, Nasi Ulam and Nyonya Yee Sang, which are prepared for festive and auspicious occasions. With Florence’s help, anyone can cook up an authentic Nyonya meal (or feast) in no time!


Hi guys!

Thinking of what to cook for dinner today? So little time to spare but want to have delicious dish? Here is my suggestion since I have went through the eBook, I think it would be nice if I’m able to share it with you guys the Florence Tan’s Timeless Peranakan Recipes eBook.

Especially to those who have always been a fan of Peranakan cookings or maybe those who have always wanted to try make one, here is one of the Peranakan recipes that caught my eyes and tastebud, of course.

Kari Udang Kapitan

 

                  

INGREDIENTS:

500 ml | 16 fl oz | 2 cups cooking oil

500 grams | 1 pound, 1½ ounces
king prawns (jumbo shrimps),
feelers trimmed

1 onion, peeled and coarsely
chopped

600 ml | 20 fl oz | 2½ cups coconut
milk, extracted from 250 grams |
9 ounces | 2½ cups grated coconut
and 600 ml | 20 fl oz | 2½ cups
water

1¾ teaspoons salt

1 tablespoon sugar

2½ tablespoons kalamansi juice

1 sprig mint leaves

 

FINELY GROUND PASTE:

4 dried chillies, soaked in water
and drained

8 red chillies

3 cloves garlic, peeled

3 candlenuts

3.5 cm | 1½ inches fresh turmeric,
peeled

2.5 cm | 1 inch galangal, peeled

2 stalks lemongrass, sliced

1 teaspoon crushed dried shrimp
paste

STEPS:

1. Combine the ingredients for the finely ground paste and grind until fine.

2. Heat the cooking oil in a wok until hot. Add the prawns and fry for 30 seconds.
Drain and set aside.

3. Leave 7 tablespoons oil in the wok. Add onion and sauté for a few minutes.

4. Add finely ground paste and stir-fry until aromatic.

5. Return the prawns to the wok. Stir in coconut milk and bring to a boil. Simmer
for 2–3 minutes. Season with salt and sugar

6. Remove from the heat and add kalamansi juice.

7. Garnish with mint leaves and serve.

Voila! And you are done with your Kari Udang Kapitan!

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/183244/Florence-Tans-Timeless-Peranakan-Recipes

[SNEAK PEEK] MUNGKINKAH DIA

MUNGKINKAH DIA Oleh Anis Ayuni

Suara azan berkumandang, tapi aku rasa tidak berdaya hendak bangun. Kepala terasa berat dan berdenyut-denyut. Ini mungkin kesan daripada tidur yang tidak lena dan asyik terjaga. Gelisah dan serba tak kena. Semalaman yang meresahkan.

Aku memicit-micit tengkuk, namun denyutannya tidak juga reda. Aku menarik-narik rambut hingga terasa sampai macam hendak tercabut kulit kepala.

“Tolonglah hamba-MU ya ALLAH! Tolonglah redakan rasa sakit ini,” rayuku.

Akhirnya, aku menggagahkan diri bangun. Berpaut pada birai katil sebelum berjalan terhuyung-hayang ke bilik air. Mandi dan berwuduk, namun denyutan di kepala tidak juga reda.

Kalau diikutkan rasa sakit, terus saja aku lontarkan tubuh di atas katil. Tapi kenangkan manalah tahu kalau-kalau ini merupakan solat subuhku yang terakhir, aku kuatkan juga semangat. Walaupun berdiri membuatkan aku rasa seperti hendak tumbang, tetap aku bertahan hingga selesai solat dua rakaat.

Aku cuba meredakan pening dengan menyapu minyak angin di dahi, tengkuk dan hujung mata. Kemudian, diikuti dengan urutan lembut. Adalah rasa lega sedikit. Ketika ini baru aku terfikir, mungkin perut yang kosong membuatkan angin naik ke kepala. Selain itu, penanggungan rasa kecewa tahap maksima memberi kesan yang mendalam terhadap emosi dan jiwa.

Ketika mata hampir terlayang, aku terdengar bunyi ketukan di pintu. Hendak diabaikan saja, rasa tidak sampai hati pula. Lalu, aku gagahkan diri bangun membuka pintu.

“Nisa baru bangun ke?” terpa mama sebaik-baik saja daun pintu terkuak.

Aku menggeleng.

“Dah pukul berapa ni belum siap lagi?”

Tubuh terasa sangat lemah hingga aku rasa macam hendak rebah.

Lalu, aku bertongkat tangan di jenang pintu.

“Tak sihat. Hari ni tak pergi kerja.”

“Demam ni,” kata mama setelah dia mendemah dahi.

Aku mengangguk lesu.

“Nak baring,” maklumku dalam suara yang antara dengar dengan tidak. Terus aku berbaring di atas katil.

“Bila nak pergi klinik?”

“Tunggu dululah ma. Sekarang ni nak jalan pun tak daya.”

“Rasanya dalam peti ais ada mama simpan ubat demam, nanti mama pergi ambil.” Seiring melahirkan kata-kata, mama terus keluar dari bilik.

Berselang lebih kurang lima minit, mama muncul semula dengan sebuah dulang kecil. Terus diletakkan di atas meja di sisi katil. Ada air coklat, roti bakar dan satu plastik kecil berisi ubat.

“Nah, makan dulu… lepas tu baru boleh makan ubat!” suruh mama sambil menyuakan piring berisi roti bakar.

Walaupun tekak terasa kelat dan pahit, namun aku unggis juga sedikit sebagai tanda menghargai susah payah mama menyediakan dan membawanya hingga ke bilik.

“Malam tadi makan ke tak?”

Aku menggeleng.

“Haa, tu akibat tak makan… angin dalam perut tu dah naik ke kepala sebab tu pening.”

Memang aku sudah agak mama akan merumus begini. Dari dulu lagi itulah modalnya apabila aku mengadu sakit kepala.

“Tapi, demam ni?”

“Penyakit ni berkait-kait. Mula-mula pening, demam ….” jawab mama. Dibiarkan ayatnya tidak sempurna.

“Dah, habiskan cepat roti… lepas tu boleh makan ubat!” tambah mama setelah dia berjeda seketika.

‘Licik sungguh mama ni!’ Agaknya tidak dapat hendak menjelaskan dengan pasti, disuruhnya aku cepat-cepat habiskan roti.

Memang rasa tidak tertelan, jadi aku tolak dengan air coklat. Akhirnya habis juga sekeping roti. Aku menggeleng apabila sekeping lagi mama hulurkan.

“Mana kenyang makan sekeping,” omel mama sambil dia menghulurkan ubat.

Aku senyum saja. Selepas makan ubat, aku berbaring semula.

“Rehatlah,” pesan mama sebelum dia keluar sambil menatang dulang.

Aku menghantar mesej kepada Encik Mahasan dan Ren Effazulita untuk memaklumkan yang aku terpaksa mengambil cuti kecemasan selama dua hari. Selesai urusan itu, telefon bimbit aku letak semula di atas meja. Walaupun ada banyak mesej yang kalau dijumlahkan mungkin lebih daripada seratus, tapi aku tidak ada mood hendak baca.

‘Dua hari,’ ulangku mengenangkan mesej yang aku kirim tadi.

Dua hari sebagai waktu untuk bertenang dan muhasabah diri. Bukan waktu ‘berkabung’ kerana aku tidak tahu status hubungan kami. Tapi sejujurnya, aku sudah tawar hati. Selepas ini, hendak jadi apa jadilah. Aku tidak menaruh harapan lagi. Cuma, rasanya aku perlu beri peluang kepada Qashfi untuk membela diri.

Hingga ke waktu itu, aku tidak mahu fikir apa-apa kerana beriya sangat mengerah otak memikir itu dan ini, sudahnya kepala aku jadi pusing. Aku perlu berehat. Seiring itu aku memejamkan mata rapat-rapat. Belum pun lama membayangkan padang menghijau yang luas terbentang, aku sudah terlena.

Kala terjaga, jarum jam sudah menunjukkan pukul 11.00 pagi. Lama juga aku tidur. Lena kerana tiada yang mengganggu. Kalau ada pun, memang aku tidak sedar bahana dek ubat yang aku makan tadi.
Aku mendemah dahi. Sudah suam-suam kuku. Tidak lagi panas seperti tadi. Kalau diukur dengan jangka suhu, bacaannya hampir normal. Kepala pun sudah terasa ringan. Syukur Alhamdulillah.

AKU mencapai telefon bimbit. Mencari daripada sejumlah nama pengirim mesej, belum ada daripada Qashfi. Barangkali dia masih tercari-cari alasan dalam usaha untuk menyelamatkan hubungan kami.

Tapi, dia harus fikirkan juga tentang penerimaan aku. Tidak semudahnya boleh aku terima kecuali kalau Qashfi dapat buktikan yang dia tidak bersalah.

“Ah, tepuk sebelah tangan masakan boleh berbunyi!” ejekku dalam nada jengkel.

Lalu sekilas persis terlayar di tubir mata hal yang terjadi, namun cepat-cepat aku usir pergi. Tidak aku izinkan melintas, walaupun hanya dalam bayangan.

Tentang keluarga kami yang sudah lama saling mengenali, terpulanglah kepada penerimaan dan cara mereka meladeni. Yang melakukan cela ialah Qashfi, bukan ibu bapanya. Tapi, tempiasnya kepada mereka juga. Apa pun alasan Qashfi, perkara itu memang sangat memalukan. Dia sudah menconteng arang ke muka keluarga.

Malas memikirkan hal yang berkait-kait itu, telefon bimbit terus aku matikan. Biarlah seketika memisahkan aku daripada dunia luar yang terlalu banyak drama dan sandiwara yang menekan jiwa.

‘Biarlah. Biarlah nak jadi apa pun, jadilah…’ Aku pasrah. Aku tidak sanggup lagi menanggung sakit kepala dek kerana terlalu tertekan memikirkan hal ini.

AROMA ikan goreng yang harum semerbak membuatkan aku berasa lapar. Memang logiklah kerana sejak petang semalam hinggalah pagi ini, hanya sekeping roti yang singgah di dalam kantung perutku.

“Demam lagi?” tanya mama sebaik sahaja aku melangkah masuk ke dapur.

Aku menggeleng sambil menarik kerusi, lalu duduk.

“Nak bawak ke mana pulak dulang ni?” Aku bertanya soalan yang sudah aku jangka jawapannya.
“Ingatkan tadi nak bawak ke atas. Ni dah turun, makan ajelah kat sini.”

Pada mulanya aku mempamer reaksi enggan. Sejurus kemudian, aku mencapai pinggan. Tanpa diminta, mama mencedukkan nasi. Beginilah apabila sakit. Selalu dimanjakan.

“Lepas makan ni bolehlah pergi klinik.”

Aku menggeleng.

“Dah okey!”

Sungguh, aku tidak perlu pergi ke klinik kecuali yang merawatnya doktor cinta. Namun, belum tentu sembuh. Jadi, aku akan rawat sendiri, malah takkan aku biarkan diri lama terkurung dalam nestapa.

Hidup ini terlalu singkat untuk aku persia dengan mendera akal dan hati meratapi cinta yang tidak kesampaian atau memikir tentang dia yang berpaling tadah.

“Demam ni jangan buat main. Kalau yang sekejap demam sekejap baik ni tanda demam denggi. Kena check darah baru tau.”

Kalaulah mama tahu rasa kecewa dan terkejut mendengar kisah yang dibawa Arief yang membuatkan aku sampai demam, mungkin mama pun pitam. Jadi, biarlah mama tidak tahu. Untuk setakat ini, biarlah aku rahsiakan dahulu.

“Kalau lepas ni demam balik, baru pergi klinik.”

“Degil ni ikut perangai siapalah agaknya!” omel mama dalam keluhan.

Aku tertawa kecil kerana tahu gerangan yang dimaksudkan. Yalah, siapa lagi kalau bukan abah!

Selepas makan, aku berehat dan menonton televisyen. Seharian itu saja kerja aku. Membawa ke malam pun begitu juga. Walaupun terasa sangat aneh apabila telefon bimbit ‘tidak bernyawa’, tapi aku biarkan saja hingga akhirnya rasa aneh itu berlalu.

Rupa-rupanya tanpa telefon bimbit, aku mempunyai banyak masa untuk diriku sendiri. Selepas solat Isyak, aku baca surat khabar. Kemudian, barulah aku tidur.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/183249