[SNEAK PEEK] CIK HOUSE KEEPING I LOVE YOU

Cik House Keeping I Love You Oleh Dilla Ahmad

 

ISSAC Daniel mengarahkan Aina membuka pintu.

“Kenapa pulak saya?” tanya Aina berkerut memandang encik bos.

Because I told you to…” balas Issac Daniel pula sambil tenung muka dia, macam nak marah. Oh ya, dia kan bos! Aina sudah menyengih dan segera mendekati pintu. Kemudian membukanya perlahan.

Seorang lelaki yang sebaya encik bos sedang terpegun memandangnya sebaik sahaja dia yang membuka pintu bilik Issac Daniel.

Err… saya tak salah bilik kan? Ini bilik Tuan Issac Daniel, kan?” tanya lelaki yang kacak seperti encik bos itu. Muka macam blur aje tengok Aina. Mungkin terkejut melihat dia berada di dalam bilik encik bos poyo itu.

“Encik tak salah bilik. Ini memang bilik Encik Issac. Saya ni tukang kemas bilik dia, encik.” Balas Aina tersenyum- senyum pada mamat yang mukanya ada iras-iras Farid Kamil. Pelakon pujaan dia tu.

Lelaki itu menguntum senyum pada Aina. Dia ingatkan gadis itu ada apa-apa hubungan dengan kawan baiknya itu. Mahu kena pelangkung dengan Ramona kalau Issac Daniel cuba-cuba nak pasang satu lagi.

“Saya, Fawwaz. Pembantu peribadi Encik Issac Daniel. Dia ada di dalam?” tanya Fawwaz, tersenyum menawan kat budak housekeeping yang nampak comel itu. Mata itu bulat dan cantik betul.

Terlupa berkelip sekejap mata Aina ni apabila melihat senyuman lelaki bernama Fawwaz itu. Apabila lelaki itu tersenyum, matanya turut tersenyum sekali. Terus dia panggil senyuman itu sebagai senyuman ikhlas daripada hati. Muka pun nampak bersih aje.

“Sekejap ya, Encik Fawwaz…” Aina berpaling memandang encik bos yang sedang duduk sambil minum kopi dan menyemak entah kertas apa kat atas meja kopi itu.

“Encik Issac, Encik Fawwaz a.k.a. pembantu peribadi encik datang ni…” Aina bagai membuat pengumuman. Dah macam setiausaha Issac Daniel pulak dia ni.

“Okey suruh dia masuk, Cik Aina!” sambut Issac Daniel.

Pintu dibuka selebarnya untuk lelaki bernama Fawwaz itu dan menjemput lelaki itu masuk. Kenapalah sejak dia bekerja kat hotel ni, dia asyik terserempak dengan mamat-mamat kacak aje ya?

“Terima kasih, cik…” Fawwaz berpaling sedikit memandang Aina.

“Aina. Nama saya, Aina.” Tak agak-agak Aina perkenalkan dirinya. Mata masih memandang wajah Fawwaz yang suka tersenyum itu. Hailah hati, kenapalah boleh tersuka dengan senyuman ‘Farid Kamil’ ini?

“Terima kasih, Cik Aina. Betul ke awak ni tukang kemas bilik? Bukan nak jadi PA baharu Issac?” usik Fawwaz, memandang cik adik yang tak berkelip pandang dia. Mesti budak perempuan ini dah tersangkut hati kat dia. Kalau ya, baguslah. Lama juga tak makan lauk ‘ayam kampung’. Asyik ‘ayam bandar’ saja. Jemu jugak. Tak mencabar.

“Dia tukang kemas bilik I ajelah!” sampuk Issac Daniel dari meja kopi itu.

Kata-kata encik bos itu buat mata Aina mengecil memandangnya. Baru nak melayan wajah sedap mata memandang ni, encik bos dah potong mood dia.

Fawwaz dah tersenyum lebar. Bukan dia tak tahu pekerjaan gadis comel di hadapannya ini. Dengan baju uniform yang tersarung di tubuh itu saja dia dah tahu budak tu dari jabatan mana.

“Cik Aina, tolong buatkan kopi lagi. I ada meeting dengan Fawwaz ni. Kalau ada apa-apa kat dalam kabinet tu pun bawak keluar sekali. Boleh kunyah-kunyah sambil buat kerja!” Suara Issac Daniel kedengaran lagi bagai memerintahnya. Memang boslah dia ni!

“Baik, encik!” Aina patuh dan berlalu masuk ke dapur kecil Issac Daniel. Kecil sebab tak banyak kelengkapan.

“Aku ingatkan budak tu spare tyre kau, bro! Kalau Si Ramona tahu kau bawak perempuan lain masuk bilik kau…” Fawwaz mula ketawa mengekek.

“Dialah budak housekeeping yang aku ceritakan kat kau hari tu.” Balas Issac Daniel bersahaja. “Budak yang tiba- tiba terjah dan masuk dalam lif sebab kena kejar dengan bekas tunang dia. Itu cerita dialah…” Issac Daniel sudah tersenyum. Sesekali menjeling belakang Aina.

Fawwaz menoleh ke arah dapur. Budak itu memang berani duduk berdua-duaan dengan Issac Daniel ni. Tapi macam mana Si Issac ni boleh tahan nafsu dia tengok budak perempuan yang tubuhnya mengancam jiwa jugak ya? Kening Fawwaz ternaik sebelah, menjeling Issac Daniel yang sedang tunduk menulis sesuatu. Dia memandang gerak-geri Aina pula.

“Jangan tengok anak dara orang macam nak telan!” tegur Issac Daniel tiba-tiba, membuatkan kepala Fawwaz berpaling memandang kawan itu semula. Dia tersengih.

“Tengok aje kut. Bukannya boleh pegang!” balas Fawwaz sambil gelak-gelak penuh makna.

Issac Daniel sudah menggeleng kepala. “Just don’t!” Issac Daniel sudah merenungnya tajam. “Leave her alone. Ada ramai perempuan lain kalau kau nak main pun!” kata Issac Daniel lagi, selamba. Bukan dia tak tahu perangai buaya Fawwaz ini. Semua kalau boleh dia nak ‘ngap’.

Muka nampak baik dan nampak suci aje. Itu adalah senjata dia nak pikat orang perempuan baik-baik macam Aina itu. Apabila dah dapat dan dipergunakan, dibuang begitu saja. Semuanya akan diberikan duit dan jangan cari dia lagi. Itulah Fawwaz.

Fawwaz, Fawwaz. Mereka berdua memang kawan baik. Bukan dia tak pernah menegur sikap kawannya itu. Tapi Fawwaz tetap begitu. Tak pernah nak berubah. Jadi, dia dah malas nak menegur. Dosa masing-masing yang tanggung. Jangan sampai masa kalau dah tersepit baru cari dia. Memang dia terajang Fawwaz kat situ juga!

Sekarang ni mata Fawwaz sudah melekat kat budak Aina itu pula. Jangan Si Aina tu pun turut ‘tersampuk’ kat Fawwaz ni sudah. Tapi daripada cara cik housekeeping itu memandang Fawwaz tadi, dia pasti Aina juga sudah tersuka kat Si Fawwaz buaya ini. Ah, bukan hal dia kalau cik housekeeping itu berkenan dekat Fawwaz ini. Pandai-pandailah jaga diri. Bukan prinsip dia nak ambil tahu hal peribadi orang.

“Encik Issac, saya dah sediakan kopi atas meja dapur ni. Kalau dah tak ada apa-apa, saya keluar dulu.” Suara Aina kedengaran di belakang mereka.

“Okey, thank you. Besok jangan lupa datang ke bilik I lagi. Singgah ke sini dulu then baru you buat kerja rutin you kat dalam hotel ni.” Kata Issac Daniel, mengingatkan.

“Encik, kan saya dah cakap…” Aina sudah nak membantah.

Don’t worry. I will make a special request to housekeeping department untuk you berkemas di bilik I. Jadi you dah tak ada alasan lagi, Cik Aina!” celah Issac Daniel pula pada Aina yang sudah nak membantah cakap dia itu.

“Lagi satu… siapa bos?” tanya Issac Daniel, sambil tenung wajah Aina.

Aina sudah pandang encik bosnya dengan muka tak puas hati. Kemudian dia mengeluh perlahan.

“Encik Issac.” Jawab Aina perlahan. Nak cakap banyak pun hanya menghabiskan air liurnya saja. Baik dia diam. Diam itu lebih baik daripada berkata-kata yang tidak perlu, Aina. Ingat tu.

Issac Daniel mengangguk. Berpuas hati yang cik housekeeping itu tidak bercakap lagi.

Poyo…” Aina bersuara perlahan. Takut bos dengar. Hati rasa panas saja dengan arahan Issac Daniel itu.

Mata kelabu Issac Daniel sudah merenung tajam pada wajah selamba Aina. Bukan dia tak dengar kata-kata Aina tadi. Fawwaz pula sudah merasa seronok melihat gelagat Aina dan Issac itu. Nampaknya, Issac kena buat sesuatu kat budak comel ini. Nampak sangat Issac ni tak tegas pada orang bawahannya. Sampai Aina pun tak rasa takut pada bos sendiri.

“Nanti I suruh secretary I buat surat rasmi tu. Kemudian dia akan serahkan pada Kak Zah yang mengatakan bahawa you ada kerja di bilik I. Kalau dia banyak cakap, you cakap dengan I!” balas Issac Daniel lagi dengan muka yang sangat serius.

“Baik, Encik Issac.” Lemah badan dan otak Aina memikirkan encik bos ini. Dia bukannya suka sangat nak duduk berdua-duaan dengan encik bos dalam bilik ini. Sangat bahaya! Lelaki itu pula jenis selamba badak saja. Tengoklah tadi tu. Sengaja tayang badan dia depan Aina. Macamlah Aina terliur sangat.

Agaknya, kalau depan cik tunang yang kuat meroyan itu, mahunya asyik kena terkam macam singa betina lapar. Usai mengemas dapur dan menyusun buku-buku serta surat khabar yang bersepah, Aina melangkah ke pintu.

Bercakap tentang cik tunang itu, ke mana minah tu pergi agaknya sejak dia ‘sekolahkan’ perempuan itu tentang mengemas katil? Fikir Aina sendiri sambil membuka pintu bilik.

You again!”

Suara nyaring seseorang membuatkan Aina terlompat ke belakang. Muka garang Ramona, tunang encik bos di hadapannya kini. Aina, lain kali jangan sesekali nak fikirkan pasal tunang encik bos ini. Dalam hati pun jangan. Sebab perempuan ini macam ada saka. Macam tahu-tahu saja kita ingat kat dia!

“You buat apa lagi kat bilik tunang I, hah? Nak menggatal lagi dengan Issac I ya!?” Perempuan itu sudah menjerit macam orang gila. “You memang nak kena dengan I kan!” Terus Ramona mengayunkan beg Guccinya ke badan Aina.

Adoi, sakit badannya terkena besi-besi yang ada pada beg tangan minah itu. Whoah, dia ingat badan aku ni punching bag? Punching bag itu dah tentulah tak melawan kan? Rela ditumbuk dan disepak. Aina memang terasa sakit dan spontan, tangan dia terus menolak Ramona yang bertumit tinggi itu. Perempuan itu hilang imbangan dan…

Buk!

Minah meroyan itu jatuh terduduk. Punggung dah landing dulu mencium lantai. Mulut sudah nyaring menjerit kesakitan. Hek eleh, baru tolak sikit aje kut. Aina sudah menggosok-gosok lengannya yang sengal akibat pukulan Ramona itu.

Issac Daniel dan Fawwaz segera bingkas menghampiri pintu. Masing-masing kaku melihat Ramona yang sudah terduduk di lantai. Issac Daniel menggeleng kepala dan segera mendapatkan tunangnya yang sudah menangis macam anak kecil itu. Tangan segera membantu Ramona bangun dan mata memandang tajam pada Aina.

Aina buat muka bersahaja. Rasa sakit di badan ditahan. Bukan salah dia perempuan itu jatuh terduduk. Tapi salah perempuan itu yang pakai kasut tumit tinggi empat inci. Sedar pulak diri tu pendek! Aina mahu ketawa dengan pernyataannya sendiri.

“Dia tolak I!” adu Ramona pada encik tunang tersayang. Mata Issac Daniel sudah tepat memandang Aina.

Fawwaz pula sudah sembunyi senyum apabila melihat Aina yang mencebik pada kata-kata Ramona itu.

“Saya pergi dulu. Dah lambat nak buat kerja ni.” Kata Aina kemudian dan mahu melangkah.

Say sorry to her, Cik Aina!” kata Issac Daniel dengan lantang di belakangnya. Aina berpaling dan memandang mereka yang ada di situ. Wajah Issac Daniel yang nampak garang, Ramona yang sudah buat muka sombong dan Fawwaz yang sedang tersenyum seolah mengejeknya. Agaknya, orang- orang dari kelas atasan memang begini cara mereka melayan orang-orang bawahan macam dia.

Tak apa, Aina. Meminta maaf tidak semestinya kau salah. Juga bukan ertinya kau kalah! Pesan arwah emak tidak akan sekali-kali dia lupakan. Cuma terletak pada hati dia sama ada mahu berlaku jujur atau tidak. Tapi kalau melihatkan muka perempuan itu, memang Aina rasa sakit hati. Okey Aina, tak payah nak jujur sangat!

“Maaf, cik!” balas Aina selamba dan terus berlalu dari situ. Memang tak ikhlas kemaafan itu, Aina. Tak apa. Rasa marah ini masih ada dan dia mahu segera pergi sebelum dengan Issac Daniel sekali dia hamun nanti. Dia dah tak peduli siapa Issac Daniel itu.

Namun, sempat juga dia menjeling tajam pada Issac Daniel yang berat sebelah. Hati Aina terasa pedih tiba-tiba. Jadi orang suruhan atau bawahan ini memang macam ni agaknya. Sabar ajelah Aina Humaira.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/279005/Cik-House-Keeping-I-Love-You

[SNEAK PEEK] HANYA KAMU JOHANNA

Hanya Kamu Johanna Oleh Dilla Ahmad

 

JOHANNA berdiri tegak sambil memandang pagar yang tersergam di hadapannya kini. Ini ke rumah yang Umi Zakiah suruh pergi? Headphone di telinga ditanggalkan. Papan luncur yang berada di kaki terus diinjak lalu dipeluk di celah ketiak. Kemudian kaki segera melangkah ke pondok pengawal yang berada di tepi pagar itu.

“Nak cari siapa?” tanya Pak Mail yang bertugas sebagai pengawal keselamatan. Matanya tunak memandang gadis di hadapannya. Dari baju, seluar jean sampai ke kasut All America berwarna hitam. Matanya naik semula ke wajah gadis itu. Mata hitam itu pula bercelak tebal. Pening kepala Pak Mail apabila memikirkan gaya budak-budak zaman sekarang.

“Nak jumpa Tuan Syed Harraz… Errr… Mak Mah…” kata Johanna. Pak Mail mengangguk kemudian terus membuat panggilan. Beberapa minit kemudian, dia keluar semula.

“Cik Johanna?” tanya Pak Mail. Johanna tersenyum dan mengangguk.

“Sila bagi kad pengenalan,” kata Pak Mail.

Johanna terus mengeluarkan dompetnya dari kocek belakang seluar kemudian segera menyerahkan kepada pengawal di hadapannya. Lama juga dia kena tunggu pengawal mencatat namanya di dalam buku kedatangan.

“Okey, boleh masuk,” ujar Pak Mail ketika menyerahkan semula kad pengenalan Johanna. Mata pula tak lepas dari memandang Johanna yang mula melangkah masuk ke dalam kawasan rumah itu.

“Awak ni dah tak ada baju warna lain ke nak pakai? Semua hitam. Macam berkabung dah!” tegur Pak Mail. 

Johanna menoleh kemudian dia meletakkan papan luncurnya ke kaki.

“Asalkan saya tak bogel, pak cik! Have a nice day!” ucap Johanna selamba. Pak Mail hanya menggeleng.

Johanna meluncur masuk ke kawasan rumah yang tersergam indah itu. Nampak macam ada dua buah rumah banglo di dalam kawasan ni. Pokok-pokok ru yang ditanam di kiri dan kanan jalan membuatkan suasana nampak redup dan nyaman. Dari jauh dia sudah ternampak pokok bunga pelbagai warna. Nampak cantik dan menarik. Dia menghela nafas panjang. Boleh ke dia hidup di dalam rumah besar ini dalam masa satu bulan? Hmmm… Rasa macam hukuman mandatori pula.

Ini semua gara-gara dia bergaduh dengan Hanim. Sebab itu dia kena hukum dengan Umi Zakiah. Tapi apabila difikirkan balik, memang patut si Hanim itu kena belasah. Mulut tak ada insurans dan suka tuduh dia yang bukan-bukan! Johanna sudah tersenyum jahat. Puas hati dia dapat tampar mulut si Hanim itu semalam. Tapi itulah… Sekarang dia terpaksa terima hukumannya.

Setelah Johanna menghampiri rumah, matanya ternampak seseorang menyusup masuk dari pagar bahagian belakang. Tubuh macam seorang lelaki. Tinggi dan tegap. Kemudian lelaki itu terus menghilang di sebalik dinding. 

Malas Johanna nak fikir siapa lelaki itu. Dia terus berhenti di hadapan pintu utama. Sunyi saja. Mana Mak Mah ni? Terus papan luncur itu diangkat lalu dia menuju ke bahagian belakang dapur.

“Assalamualaikum, Mak Mah!” Tak sampai lima minit, Mak Mah sudah tersembul di depan pintu dapur.

“La, Johanna. Kenapa sampai belakang ni?” tegur Mak Mah, mesra. Dia kenal dengan budak Johanna ni. Dia pernah terserempak beberapa kali di Rumah Akhlak Mulia. Baik budaknya.

“Jo lalu kat depan sana. Sunyi aje. Jadi Jo datang sini. Dah agak dah. Mak Mah mesti ada kat dapur.” Johanna tersenyum seraya menyandarkan papan luncurnya ke dinding.

“Haah. Mak Mak tengah siapkan sarapan untuk tuan rumah. Jom masuk dulu, Johanna,” ajak Mak Mah. 

“Panggil Jo aje, Mak Mah. Macam pelik pula bila Mak Mah panggil nama saya macam tu. Saya ni rock, Mak Mah. Mana layan yang ayu-ayu ni!” kata Johanna sambil membuka kasut hitamnya.

“Nama Jo tu macam nama lelaki, Johanna. Kamu kan perempuan,” kata Mak Mah lagi. Dia terus menyambung memasak mihun goreng.

“Tak apa, Mak Mah. Mak Mah panggil Jo aje. Lebih mesra.” Johanna sudah menyeringai. Bau masakan Mak Mah buat perutnya berbunyi. Lagipun dia tidak sempat sarapan tadi.

“Jo dah sarapan?” tanya Mak Mah. Macam tahu-tahu aje apa yang dia fikirkan.

“Belum, Mak Mah. Lapar ni. Bangun aje pagi tadi terus naik bas ke sini. Tak fikir apa dah,” ujar Johanna. Dia memerhatikan perempuan yang bertubuh sedikit gempal itu mengacau mihun di dalam kuali.

“Kalau macam tu, Jo tolong Mak Mah siapkan meja kat depan tu. Sekejap lagi Tuan Harraz turun nak bersarapan sebelum pergi kerja. Hah, baru Mak Mah teringat. Dia nak jumpa Jo dulu,” kata Mak Mah. Kemudian dia menutup api dapur dan mencapai mangkuk besar pula.

“Dia nak jumpa saya? Nak buat apa?” tanya Johanna sambil menyusun kuih-muih yang telah Mak Mah sediakan ke atas dulang.

“Nak interviewlah tu… Senang hati Mak Mah sebab ada yang tolong. Jo cakap aje nak makan apa. Mak Mah boleh masakkan. Itu ajelah yang boleh Mak Mah buat. Nak bagi duit kat kamu, Kak Umi tak kasi.”

“Tak apa, Mak Mah. Saya okey aje. Saya bawa makanan ni ke depan ya, Mak Mah.” Johanna sudah mengangkat dulang.

“Yalah. Kamu susun sekali makanan tu di atas meja, ya.”

“Baik,” sahut Johanna. Kaki segera melangkah menuju ke meja makan. Tangannya cekap menyusun piring yang berisi kuih-muih. Ramai ke orang kat dalam rumah ni? Macam-macam hidangan yang Mak Mah sediakan, soal Johanna dalam hati. Dia melangkah ke dapur semula untuk mengambil minuman dan piring.

“Errr… Mak Mah!” panggil Johanna.

“Ada apa, Jo?” tanya Mak Mah ketika meletakkan mangkuk mihun itu ke atas dulang.

“Berapa orang yang tinggal dalam rumah ni?” tanya Johanna.

“Tuan Harraz ajelah. Kenapa?” tanya Mak Mah. 

Johanna pantas menggeleng. Kemudian dia menuju ke meja makan sambil membawa hidangan. Sorang aje tapi sarapan macam ada lima orang! Johanna tersengih sinis.

SYED HARRAZ menuruni tangga untuk bersarapan sebelum ke tempat kerja. Langkahnya bertukar perlahan apabila ternampak seseorang di meja makan. Budak lelaki mana pula ni? Setahunya, Mak Mah tak ada anak lelaki. Kak Fairus itu sajalah anaknya.

Tiba-tiba Johanna menoleh ke belakang dan terpandang ke arah Syed Harraz. Masing-masing terpegun untuk beberapa ketika. Mata Syed Harraz tajam merenung budak perempuan kurus di hadapannya itu.

“Siapa ni, Mak Mah?” tanya Syed Harraz. Kaki mula melangkah mendekati meja makan. Beg bimbit hitam dan baju kotnya diletakkan di atas kerusi sebelah.

“Ini Johanna, pembantu yang Mak Mah cakapkan semalam, tuan,” terang Mak Mah.

Syed Harraz diam tapi matanya masih meneliti budak itu atas bawah. Semua serba hitam. Dari baju T gambar sebelah tengkorak, sebelah muka perempuan cantik… hingga ke seluar jean hitam. Gelang di kedua-dua belah tangan juga berwarna hitam. Mata bulat yang bercelak hitam buat kening Syed Harraz terjongket sebelah. Dah macam beruang panda. Style macam budak Gothic. Rambut pula pendek tapi gaya kusut-masai tak bersikat. Syed Harraz menggeleng perlahan. Mulut kecil itu pula tak berhenti mengunyah gula-gula getah. Budak macam ni yang Umi Zakiah hantar? Biar betul!

Johanna melirik ke wajah lelaki di hadapannya. Gila kacak! Dengan jambang yang dicukur kemas dan raut wajah ala-ala model terkenal David Gandy, pasti lelaki itu seorang yang berlagak. Mulut sudah mencebik.

“Siapa namanya tadi?” tanya Syed Harraz.

“Johanna…” balas Johanna bersahaja. Dia berdiri tegak sambil tangan menyeluk poket jean.

Syed Harraz menghirup air kopi. Nama sedap, Johanna. Nama perempuan. Tapi bila tengok personaliti… Huh, langsung tak sesuai dengan nama!

“Cik Johanna, awak dari Rumah Akhlak Mulia ke?” tanya Syed Harraz. Johanna mengangguk.

“Awak tahu ke buat kerja rumah?” Mata Syed Harraz sudah mengecil merenung Johanna. Johanna pula sudah menjulingkan mata ke atas.

“Pasti ada sesuatu perkara yang awak buat sampai umi hantar awak ke mari, kan??” Syed Harraz merenung tajam ke arah wajah yang bersahaja itu.

“Saya dah bunuh seseorang!” ucap Johanna dengan wajah yang serius.

Kening Syed Harraz hampir bercantum. Mulut Mak Mah pula sudah melopong. Pasti orang tua itu terkejut. Hati Johanna sudah ketawa.

Mata Syed Harraz meneliti wajah gadis di hadapannya itu. Nampak macam budak liar saja. Dari gaya pun Syed Harraz dah tahu. Hmmm… 

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/278604/Hanya-Kamu-Johanna

[SNEAK PEEK] DIA YANG BERNAMA ADAM

Dia Yang Bernama Adam oleh Dilla Ahmad

 

SEBULAN bercuti, Adam kerap ulang-alik rumah aku. Emak memang suka melayan anak saudaranya ini sebab Adam ringan tulang. Macam-macam kerja yang dia buat kat rumah aku tu. Sebab katanya kat rumah aku ni tak ada orang lelaki. Dia tolong sapu daun-daun kering kat depan rumah aku. Lepas tu dia tolong bakar sekali. Kemudian tolong emak beli barang kat kedai Pak Daud kalau emak nak masak.

Yang tak berapa syoknya, mak ngah aku. Dia mula merungut sebab masa Adam lebih banyak kat rumah aku dari rumah sendiri. Tolong jangan nak salahkan aku. Masa aku sendiri lebih banyak kat kedai.

“Adam.” Panggil emak, ketika kami duduk di meja makan. Adam yang baru mencuci tangan menoleh.

“Esok Adam tak payah datang ke rumah mak long ya. Kesian mama kat rumah tu sorang-sorang.” Kata emak, lembut ketika kami makan tengah hari. Aku ‘dipaksa’ balik rumah suruh makan. Siapa yang paksa kalau bukan si Adam Nazwan!

“Lagipun, tak beberapa hari lagi Adam dah nak balik kolej, kan. Ada masa ni Adam temankanlah mama kat rumah ya.” Pujuk emak. Mataku sudah menjeling Adam. Wajah itu nampak tenang aje ketika mendengar kata-kata emak.

“Adam bukan tak nak duduk rumah, mak long. Tapi bosan dengan mama tu…” Kata-kata Adam terhenti. Nada suara macam tak puas hati aje. Apa masalahnya tu?

“Mama suka cakap yang bukan-bukan pasal Balkis ni.” Mata Adam dah beralih padaku.

“Kenapa pula dengan Balkis?” Tanya emak, turut memandangku. Aku hanya jongket bahu saja. Tak faham apa-apa. Tak tahu apa-apa.

“Dia cakap Adam tak boleh berkawan rapat dengan Balkis sebab Balkis tak sesuai dibuat kawan. Balkis kakak Adam. Balkis kasar. Cakap tak pernah lembut. Pada Adam, Balkis okey aje. Bagus juga perempuan garang ni. Jadi lelaki lain pun tak berani nak dekat.” Dia menjeling aku pula sebelum meneguk sirap limau yang aku bancuh.

Emak dah senyum. Kemudian ulang menyuap semula. Aku pula dah sepak kaki Adam dari bawah meja. Mata Adam dah pandang tajam kat aku. Agaknya marah sebab aku sepak dia.

“Mak long…” Panggil Adam pula. Bibir dia dah mengulum senyum. Aku dah tenung dia. Kalau dia dah buat gaya senyum macam tu, mesti ada apa-apa dalam kepala otak dia tu.

Emak angkat muka dan memandang Adam.

“Mak long suka tak kalau Adam masuk meminang Balkis?” Tanya Adam terus-terang, tak selindung-selindung. Mata hitamnya tepat memandangku.

Aku yang sedang meneguk air terus tersedak. Terbatuk-batuk aku mendengarkan kata-katanya. Emak sudah ketawa perlahan sambil menekup mulut. Yalah. Lawak betullah si Adam ni. Aku pandang dia dengan beliak mata. Tapi dia buat muka kering aje.

“Itu nanti kita bincang ya, nak. Adam dan Balkis masih muda lagi. Perjalanan hidup pun masih panjang. Banyak benda Adam kena buat dulu. Terutamanya jaga mama dan papa Adam dulu. Sekarang mak long nak Adam fokus pada pelajaran Adam ya. Yang lain-lain tu jangan fikir dulu. Pasal nak pinang Kak Balkis tu…” Emak sudah sambung ketawa semula sambil menoleh memandangku.

“Kak Balkis ni belum bersedia lagi, Adam. Macam mama Adam cakap, dia kasar. Tengok gaya dia pun mama Adam tentulah tak suka. Tak apalah. Biarlah dulu.” Ujar emak lagi.

“Macam mana kalau ada orang lain yang masuk pinang dia, mak long?” Tanya Adam dengan muka serius.

Walaweii, aku muda lagilah! Baru sembilan belas tahun. Dia pun baru lapan belas tahun! Tak puas lagi nak enjoy!

Emak dah bergegar seluruh badan menahan ketawa sambil kepala digeleng perlahan. Adam ni suka sangat buat benda tak masuk akallah!

“Mak long janji tau. Jangan terima sesiapa aje yang nak masuk pinang Balkis!” Pinta Adam Nazwan lagi. Emak anggukkan kepala saja sambil bibir masih tersenyum geli hati.

“Macam mak long cakap tadi. Perjalanan hidup korang berdua masih panjang lagi. Kak Akis pun sama. Dia pun nak kena sambung belajar juga nanti.”

“Hah?” Serentak aku dan Adam bertanya. Kemudian serentak memandang pula. Emak mengangguk. Bila masa pula aku cakap nak belajar balik? Aku dah pandang wajah emak.

“Surat yang Akis mintak nak belajar kat IPTA tu dah sampai. Emak baca tadi. Dia orang suruh Akis datang untuk pendaftaran terbuka minggu depan.” Jelas emak lagi.

Aku sudah buat jatuh rahang. Terkelu. Terkedu. Kemudian terus ketawa gembira sambil mengucapkan syukur berkali-kali. Tapi Adam diam. Tak cakap tahniah pun pada aku. Dia lantas mengangkat pinggannya dan melangkah ke singki. Pinggan makannya dia cuci sendiri.

Kemudian, dia kembali ke meja dan duduk semula. Aku dan emak saling berpandangan.

“Kolej tu kat KL ke?” Tanya Adam memandangku. Aku mengangguk.

“Jadi aku dekat Kedah. Kau dekat KL?” Dia bertanya lagi, macam orang bodoh. Aku mengangguk lagi.

“Jauhnya!” Kata Adam dengan muka tak puas hati.

“Akak memang mintak kat sana. Akak nak ambil bidang setiausaha. Kata orang bidang tu bagus. Senang nak dapat kerja nanti.” Jelasku pula.

“Kau kata, kau nak jadi akauntan?” Dahi Adam dah berkerut memandangku. Bahunya dah menurun.

“Suka hati Kak Akislah!” Aku menjawab pula, sedikit bengang. Mata emak dah pandang kami berdua.

“Habis, bila kau nak pergi ni?” Tanya Adam, perlahan. Air sirap limaunya diteguk habis.

“Kalau minggu depan pendaftaran tu, aku kena pergi esok atau lusalah. Aku kena beritahu Pak Daud ni.” Kataku lantas bangun dan bawa pinggan ke singki. Pinggan makan aku dan pinggan emak aku cuci. Kemudian tergesa-gesa aku mengelap tangan dengan tuala kering.

“Emak, Akis balik kedai dulu. Dah lambat sangat ni. Nanti Pak Daud bising pula.” Kataku lantas menghampiri emak dan mencium pipinya.

“Adam pun nak gerak dululah, mak long.” Balas Adam juga.

“Terima kasih, mak long. Asam pedas ikan tenggiri mak long memang terbaik!” Sambungnya lagi sambil tersenyum lebar dan menaikkan ibu jarinya. Tangan emak dia salam dan kucup.

“Baik-baik bawak motor tu, Akis!” Laung emak di belakang aku.

“Ya!” Sahutku pula, tergesa-gesa menyarung helmet ke kepala.

“Nur Balkis!” Panggil Adam pula. Aku yang dah nak naik motor terhenti pergerakanku.

“Apa, Adam? Aku dah nak pergi ni.” Kataku. Dia menyarung selipar dan mendekatiku.

“Berapa lama kau belajar kat sana?” Tanya Adam, berdiri tegak di hadapanku.

“Mungkin dua tiga tahun macam tu. Kenapa kau tanya?” Tanyaku pula.

“Jangan sesekali lupakan aku. Sebab aku tak pernah lupakan kau walaupun kita berjauhan macam ni. Kat sana nanti mesti kau akan jumpa kawan-kawan baru dan… mungkin juga ada lelaki yang cuba nak dekati kau…”

“Adam…” Panggilku, sambil tersenyum memandangnya. Matanya redup memandangku.

“Aku ke sana nak belajar. Nak timba ilmu dan insya Allah bila keluar nanti aku nak cari kerja yang bagus. Boleh juga aku bantu emak. Kau pun sama. Aku tak mahu kau sibukkan fikir pasal aku. Kau sibukkan hal kau aje. Tahulah aku nak jaga diri aku ni.” Balasku pula sambil menjelingnya.

Wajah Adam nampak berubah riak sedikit bila aku cakap begitu. Ah, aku cuma nak dia tahu yang pelajaran itu lebih penting daripada aku. Lagipun kami masih muda dan hati manusia ni mudah berubah. Sama ada aku atau dia yang akan berubah nanti. Aku sedar sayang Adam kepadaku. Tapi semua itu tak mungkin.

Aku menggaru-garu dahi tak gatal. Salah seorang daripada kami kena berfikiran matang kalau mahu hubungan keluarga ini kekal selamanya. Aku juga sayangkan Adam. Dia sepupu aku walaupun dia hanya anak angkat mak ngah.

“Kita belajar dulu, Adam. Aku nak kau tumpukan perhatian kau pada pelajaran kau kat sana. Kalau ada mana-mana awek nak kenal dengan kau, kau terima aje salam perkenalan dia orang tu. Kenal orang lain selain aku ni. Aku tak baik. Aku kasar dan buat benda ikut suka aku aje. Bila fikir balik apa yang mak ngah cakap, mungkin dia betul.” Aku ketawa hambar. Ini diri aku. Entah bila akan berubah, aku sendiri tidak tahu.

“Selamat belajar, Balkis. Aku mula faham tentang kehidupan ni. Segalanya akan berubah mengikut waktu dan keperluan seseorang. Walaupun aku tahu kerjaya setiausaha tu tak mencabar langsung tapi ia melibatkan kau berjumpa ramai lelaki. Aku tak mahu kau pandang lelaki lain. Aku tahu kau pun nak cari kehidupan kau sendiri. Aku, cuma nak kau tahu…”

“Adam!” Suara nyaring mak ngah dah kedengaran dari hujung jalan sana. Kata-kata Adam terhenti di situ saja. Serentak aku dan Adam menoleh ke arah mak ngah yang nampak terkocoh-kocoh menghampiri kami.

“Ya, ma?” Sahut Adam, segera mendapatkan mak ngah.

Aku memerhatikan mereka berdua sedang bercakap sesuatu. Mak ngah nampak macam dah menangis. Apa hal tu? Rasa ingin tahu mula meresap dalam hati. Kakiku yang tak jadi nak naik motor, segera menghampiri mereka.

“Kenapa ni, mak ngah? Adam?” Tanyaku, kehairanan bila melihat mak ngah sudah menangis. Mak ngah terus peluk aku.

“Balkis, aku nak hantar papa aku ke hospital. Dia mengadu sakit dada!” Kata Adam, lalu bersegera pergi dengan mak ngah.

Aku berlari semula ke rumah dan memanggil emak dengan kuat. Emak kelam-kabut keluar bila mendengar suara aku.

“Ada apa ni, Balkis?!” Suara emak dah macam nak marah aku.

“Pak ngah sakit dada! Adam nak bawa dia pergi hospital!” Beritahuku.

“Nanti emak pergilah tengok dia orang. Akis nak balik kedai ni. Petang nanti Akis mintak izin Pak Daud nak balik awal. Nak pergi tengok pak ngah.” Beritahuku pula pada emak. Aku lihat emak macam terkaku seketika. Mungkin terkejut dengan berita itu.

“Yelah. Nanti mak siap-siap. Emak ikut Adam aje.” Kata emak, kemudian terkocoh-kocoh menghilang ke dalam rumah semula. Aku pula terus menghidupkan enjin motor dan memecut balik ke kedai.

“Hah, dah sampai pun akauntan Pak Daud ni. Ingatkan tak balik kedai semula.” Sinis suara Pak Daud menegurku dari dalam kaunter. Aku menyengih saja. Nak buat macam mana. Kalau dah jumpa emak dan Adam, memang berlamalah aku kat rumah.

“Eh, Balkis. Kamu ada dapat berita tak?” Tiba-tiba suara Pak Daud berubah perlahan. Mata pula dah pandang kanan-kiri. Macam rahsia sangat aje aku tengok.

“Berita apa, Pak Daud?” Aku juga bertanya perlahan. Ikut stail dia.

“Akif kena tangkap!” Bisik Pak Daud, keras. Aku terlopong beberapa ketika.

“Dengarnya, dia pecah masuk rumah orang. Mencuri!” kata Pak Daud lagi sambil menggeleng kepala perlahan. Aku masih terlopong mendengar berita itu.

Bukan aku nak menuduh, tapi aku memang perasan sewaktu Akif buka dompetnya, berkepuk-kepuk duit yang aku nampak. Hati aku ni pun kadang-kadang jahat juga nak fikir yang bukan-bukan pasal Akif tu. Yalah, dia mana kerja. Tapi ada duit banyak. Tak ke pelik tu?

“Tak sangka Pak Daud dia boleh buat macam tu. Patutlah rajin benar beli barang kat sini. Dia tak rasa bersalah ke guna duit hasil curi tu untuk keperluan keluarga dia?” Tanya Pak Daud, macam bercakap sendiri.

Aku diam. Nak cakap apa pun aku tak tahu. Sebab manusia ni bermacam ragam. Apa yang dilarang, itu yang dibuat. Aku menghela nafas perlahan.

Petang, ketika aku mula bersiap-siap nak balik, telefon bimbitku berbunyi. Kelam-kabut aku keluarkan dari poket seluar dan tengok skrin. Nama EMAK tertera di situ. Segera aku menyambungkan talian.

“Ya, mak?” Tanyaku.

“Pak ngah dah tak ada, Balkis.” Kata emak, perlahan. Aku panggung kepala. Macam tak percaya apa yang aku dengar.

“Innalillahiwainnahirojiun…”

“Akis tak payah datang ke hospital ni. Kami tengah siap-siapkan jenazah pak ngah nak bawak balik ke rumah. Akis beritahulah sesiapa yang ada kat kedai tu. Pada Pak Daud…”

“Ya…ya, mak.” Jawabku, gugup. Talian emak matikan dan aku masih termangu. Pak ngah dah tak ada? Baru dua hari lepas aku jumpa pak ngah dan hari ini dia dah tak ada?

“Kenapa tu, Balkis? Kata nak pergi hospital?” Tanya Pak Daud, di belakangku.

“Pak Daud…” Panggilku perlahan. Mata tuanya sudah memandangku.

“Pak ngah Balkis dah tak ada.” Kataku lagi. Dia pula mengucap panjang dan lepas tu aku tengok dia tergesa-gesa masuk ke dalam kedai.

“Balkis, kita tutup kedai awal hari ni. Kamu pergi balik bersiap apa-apa yang patut. Pak Daud nak beritahu orang-orang masjid.” Kata Pak Daud pula menggesa aku.

Aku mengangguk dan segera mengunci mesin pengira duit itu dan kunci itu aku serahkan pada Pak Daud. Tak berlengah, aku terus hidupkan enjin motor dan memecut balik ke rumah.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/273633/Dia-Yang-Bernama-Adam