[SNEAK PEEK] ALAHAI ANAK DAN MENANTU

ALAHAI ANAK & MENANTU Oleh Dhiyana

AYRA meringankan tulang membantu mak dan mak tam di dapur. Mak tam selepas bersarapan baru nak bertolak balik ke Ipoh. Nina langsung tak menampakkan batang hidung lagi. Dahsyat sungguh aura pengantin baru Nina dan Faisal. Dia dan Wafiy pun tak melekat selalu di dalam bilik.

Bunyi derapan kaki memijak anak tangga menarik perhatian Ayra. Dia berpaling ke arah tangga yang menghubungkan ruang atas dan juga ruang dapur di tingkat bawah. Seketika kemudian, terlihat batang tubuh Nina.

Serentak terngiang bisikan mak pagi tadi di cuping telinga. Ayra tertawa halus. Sungguh, memang kelakar! Itu yang akan dijadikan bahan untuk dia mengusik Nina sekejap lagi.

“Tu dia, pengantin! Matahari dah terpacak ataih kepala baru nak keluaq bilik. Punya ulit laki sampai tak mau keluaq,” perli mak tam yang sememangnya bermulut pedas.

Ayra yang berada di dapur turut terasa hati dengan sindiran mak tam. Dia memandang mak yang sedang menggoreng cucur di dapur. Apabila pandangannya dan mak beradu, mak gelengkan kepala. Dia faham isyarat daripada mak. Biarkan saja.

Nina pekakkan telinga dan menghampiri Ayra yang sedang membancuh air. Telinga dia dah lali dengan sindiran mak saudaranya. Buat betul disindir. Buat salah pun disindir. Cara paling senang, pekakkan telinga.

“Baru nak keluaq bilik? Kan dah kena berletiaq,” tegur Ayra perlahan.

“Dah keluaqlah awai tadi. Siap keluaq rumah pi cari pucuk jambu lagi. Faisal sakit perut. Entah apa yang dia makan semalam. Cirit sejak subuh tadi,” jelas Nina, membela diri.

“Sakit perut? Tapi semalam seronok punya dok parti.” Giliran Ayra menyindir.

Nina tersengih-sengih.

“Malam ni nak tidoq hampaq Toto kat bawah. Jangan tidoq atas katil,” pesan Ayra dengan nada perlahan.

“Awat?” Nina terpinga-pinga.

“Semalam mak dan ayah tak boleh nak tidoq. Mak kata dengaq bunyi katil nak roboh.”

“Hah?!” Serta-merta riak wajah Nina berubah. Buntang kedua-dua belah mata. Mulut pula terlopong. Namun hanya seketika. Mulut yang terlopong beransur-ansur menjadi sengihan nakal. Ditekup mulut dengan tangan daripada terhambur tawa.

“Serius?”

“Nina ingat Kak Ayra main-main ka? Mak sendiri cakap kot.”

Nina ketawa mengekek.

Ayra menepuk dahi. Aihhh… Bukannya dia nak ada rasa malu atau segan. Boleh pula dia ketawa. Allahuakbar! Dah sah-sah perangai selamba ni datang daripada mak.

“Tu…” Bibir Ayra terjuih ke pangkal bahu Nina yang ditampal plaster luka.

“Kena tokak dengan Dracula,” jawab Nina selamba.

Ayra menggelengkan kepala. Nak cover cop mohor punya pasal, boleh pula tampal plaster luka. Alahai… Otak geliga!

“Abang Wafiy mana? Tidoq lagi?”

“Dia awal-awal pagi lagi dah ikut Syafiq masuk kebun pisang. Ada orang nak beli pisang dua tandan. Lepas tu, mak suruh Syafiq korek ubi kayu untuk bagi kat mak tam,” jelas Ayra. Beria-ia sungguh Wafiy pagi tadi nak ikut Syafiq ke kebun pisang. Nak dihalang, kesian pula. Turutkan ajelah.

“Abang Wafiy tahan ka dengan nyamuk? Kan balik satgi berbirat badan.”

Ayra tersenyum senget. “Biaq pi kat dia. Bukan tak habaq, dah habaq. Dia ketegaq juga nak ikut Syafiq.” Bukan dia tak pesan, tapi Wafiy nak juga ikut Syafiq. Jangan balik nanti Wafiy mengadu badan berbirat dahlah. Memang aku akan tambah birat kat badan tu lagi.

“Faisal sakit perut lagi, Nina?” Hasmah menyoal. Awal-awal tadi Nina kelam-kabut cari dia beritahu pasal keadaan Faisal. Entah apalah si menantu kedua makan semalam sehingga sakit perut memulas pagi tadi.

“Dah kurang, mak. Dok tidoq lepas minum ayaq pucuk jambu,” jawab Nina.

“Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam.” Mereka berempat menyahut serentak. Masing-masing beralih memandang ke pintu dapur.

“Ya Rabbi! Awat tu Wafiy?” Terkejut bukan kepalang Hasmah apabila meihat Wafiy dengan pakaian kotor.

“Tertonggeng masa nak cabut ubi kayu tadi,” jawab Syafiq sambil tertawa kecil. Kemudian disahut pula dengan mereka yang lain di dapur.

“Ada luka kat mana-mana tak?” soal Ayra.

“Tak!” jawab Wafiy.

“Pergi mandi. Kejap lagi dah boleh makan,” arah Ayra, lembut.

“Okey.” Laju saja Wafiy beredar dari ruang dapur.

Selepas mak tam sekeluarga berangkat pulang ke Ipoh, barulah Nina dan Ayra berasa lega dan boleh bergerak bebas di dalam rumah sendiri. Kalau tak, mak tam asyik perhatikan saja gerak-geri mereka berdua.

“Ayah mana, mak? Tak balik dari kandang lagi ka?” soal Nina.

“Balik sat ja tadi. Lepas tu pi balik. Lembu dengan kambing nak beranak hari ni. Kalutlah ayah hang pun,” jawab Hasmah yang turut menyertai anak dan menantu di meja makan.

“Anak Jibam ka, mak?” Ayra pula menyoal.

“Yalah kot! Jibam ja yang berpotensi dalam banyak-banyak lembu jantan kat situ,” balas Hasmah dengan selamba.

Huk! Huk! Tersedak Wafiy dengan jawapan mentuanya. Terutama sekali apabila disebut potensi. Mesti Jibam ni lembu jantan yang paling digilai dalam kalangan lembu betina.

“Makan pelan-pelan, Wafiy. Cucuq ni tak dak kaki nak lari,” tegur Hasmah.

Ayra bertindak mengurut belakang Wafiy supaya batuk kembali reda. “Nak air kosong tak?”

Wafiy hanya sekadar mengangguk. Tekak rasa tak selesa untuk teguk air panas. Batuk membuatkan tekak terasa perit tiba-tiba.

Ayra lantas bertindak mengambil air kosong untuk Wafiy. Belakang tubuh Wafiy kembali digosok.

“Okey,” ujar Wafiy apabila tekak terasa pulih semula.

“Lepas ni kita pergi kandang lembu nak tak? Tengok Jibam,” ajak Ayra. Idea nakal mula muncul di dalam kepala. Dia tahu pasti Wafiy belum pernah lagi menjejak kaki ke kandang lembu.

“Okey!” Wafiy ikutkan saja ajakan Ayra. Inilah masanya dia nak lakukan aktiviti di kampung. Selepas ni, dah kembali semula ke Sabah.

Ayra dan Wafiy hanya menunggang motosikal untuk ke kandang lembu dan kambing. Ketika mereka tiba di sana, kambing belaan ayah Ayra sudah pun melahirkan anak. Hanya lembu saja yang masih dalam proses meneran. Ayra mengheret Wafiy untuk melihat proses tersebut.

“Apa tu?” Wafiy merenung ke arah tepi kandang.

“Itu… lembu betina tengah teran nak lahirkan anak. Proses dia sama aje macam manusia. Baby dok dalam kantung. Bila dah keluar nanti, kantung tu akan pecah,” jelas Ayra. Sejak kecil lagi dia selalu ikut ayah ke kandang untuk membantu ayah. Kadangkala semasa proses melahirkan anak lembu atau anak kambing, dialah orang pertama yang paling teruja.

“Awak tengok tu… dah terjulur kaki.” Jari telunjuk Ayra serentak dituding ke arah ibu lembu yang sedang menahan kesakitan.

Wafiy melarikan pandangan ke arah lain. Dia tak sanggup untuk tengok proses tersebut. Air liur ditelan berkali-kali untuk menghilangkan rasa mual yang tiba-tiba terasa di tekak.

“Kalau awak nak tahu, ibu lembu pun turut rasa sakit semasa proses melahirkan anak lembu. Nak teran, kuat. Awak boleh dengar dia meraung. Sama juga macam manusia. Terasa sakit semasa proses meneran baby keluar.” Anak mata Ayra masih lagi terpaku memandang ke arah lembu betina. Ayah dan seorang pekerja kandang sedang menenteramkan lembu betina tersebut.

Sementara Wafiy pula sudah berkerut muka menahan gelodak dari dalam perut. Wajah dah dibasahi peluh. Dia tak mampu lagi nak bertahan. Tekak terasa dijolok untuk memuntahkan keluar segala isi.

“Awak… anak lembu dah nak keluarlah!” Ayra bersorak. Dan serentak Wafiy turut memuntahkan keluar sarapan pagi tadi.

“Uwekkk!”

Ayra tercengang! Namun hanya beberapa saat saja. Kemudian dia tertawa pula. Belakang tubuh Wafiy digosokgosok. Dah agak dah! Dasar ikan bilis bandar!

“Okey tak ni?” tanya Ayra. Tangan masih lagi menggosok belakang tubuh Wafiy.

“Okey! Okey!” Wafiy mengangguk lemah. Takkanlah dia nak mengaku tak okey pula? Malu kut! Pertama kali tengok lembu betina melahirkan anak dia dah termuntah. Macam mana kalau Ayra minta dia teman di dalam labour room nanti? Mahu pengsan dia dibuatnya!

Wafiy mengeluh kecil. Dia tegakkan tubuh semula. Anak mata memandang lembu betina yang masih lagi terbaring dengan anak lembu yang masih lagi belum keluar sepenuhnya. Tiba-tiba dengan sekali tolakan anak lembu tersebut keluar sepenuhnya bersama-sama cecair melekit. Dia tak mampu lagi untuk berdiri. Serentak pandangan terasa kelam.

Ayra cepat-cepat menyambut tubuh Wafiy daripada melorot jatuh. Dia panik seketika. Kelibat ayah dicari.

“Ayah! Ayah!” Berkali-kali dia menjerit memanggil ayah.

“Allahuakbar! Awat ni, Ayra?” Karim meluru ke arah Ayra. Wafiy pula sudah terbaring di atas tanah.

“Menantu ayah pengsan tengok lembu beranak.” Ayra tertawa kecil.

“Baru tengok lembu beranak. Belum tengok bini beranak lagi. Aihhh… Macam-macam.” Sempat lagi Karim mengomel. Menantu… Menantu…

Kejadian di kandang lembu membuatkan ahli keluarga Ayra ketawa. Wafiy pula sudah tersipu-sipu malu. Apabila terkenangkan kejadian di kandang lembu umpama mimpi ngeri buat dia. Nak makan pun tak ada selera. Jenuh dia menolak ajakan Ayra dan mentua.

Pada waktu petang, ubi kayu rebus cecah kelapa parut hanya dimakan sedikit untuk mengalas perut. Pujukan Ayra langsung tak meninggalkan bekas. Hilang selera dia dibuatnya apabila diingati semula proses tersebut.

Makan makan pula, roti kering dicecah teh O panas. Pelawaan Syafiq nak belikan dia burger pun ditolak. Bukan tak lapar… lapar! Tapi apabila teringatkan proses tu… terbantut selera makan.

Ayra memandang Wafiy yang sedang termenung di atas katil bujang. Malam ni terpaksalah mereka berdua tidur berhimpit lagi. Lori kedai perabot rosak pula petang tadi. Tak dapatlah dia nak merasa tidur di atas katil baru malam ni.

Ayra menghampiri dan perlahan-lahan merebahkan tubuh di sebelah Wafiy. Lengan Wafiy ditarik untuk dijadikan bantal. Mereka berdua diam menyepi sambil masing-masing merenung kipas siling yang ligat berputar.

“Lapar tak?”

“Hmmm…” Wafiy mengangguk.

“Dah tu nak makan apa?” Ayra pun buntu. Suami lapar. Apabila ditanya nak makan apa, dibalas dengan gelengan kepala. Macam mana nak kenyang?

“Nak makan isteri saya,” jawab Wafiy, lemah.

Ayra tersenyum nipis. Jawapan ni lain sikit.

“Senyap tanda setuju,” seloroh Wafiy. Kalau dapat green light, perut lapar pun dia dah tak kisah. Automatik jadi kenyang!

“Tak payah nak gatal sangat,” tempelak Ayra. Pipi Wafiy turut ditolak lembut. Mereka berdua sama-sama ketawa kecil.

“Dah tanya nak makan apa. Dah saya jawab, kata saya gatal pula,” bidas Wafiy, tersenyum meleret. Tubuh Ayra dipaut dan ditarik rapat ke tubuhnya. Kepala Ayra sudah beralih tempat di dada.

Cuppp! Terasa bibir lembap melekap di pipi. “Sorry eh pasal tengah hari tadi. Tak tahu awak lemah semangat.”

Spontan idea mengusik mengetuk kotak minda. Wafiy tersenyum senget.

“Kena cium tiga kali baru saya maafkan awak,” pinta Wafiy. Sekejap lagi pasti Ayra akan terasa kulit muka pijar semacam.

“Ala…” Ayra merengek. Nada suara kedengaran manja.

“Aippp! Jangan bantah cakap suami.”

“Hmmm…” Ayra menggumam panjang pula. Nak cium pula! Kan jadi lain nanti.

Cuppp! Sepantas kilat Ayra melekap bibir sekali lagi di pipi Wafiy.

“Dua! Lagi sekali.” Wafiy melihat gelagat Ayra dengan ekor mata. Dia ternanti-nanti gerakan Ayra seterusnya.

Bibir kembali didekatkan. Belum sempat bibir mendarat di pipi, tiba-tiba Wafiy berkalih muka. Dan… ulas bibir Ayra bertemu dengan ulas bibir Wafiy. Terbuntang kedua-dua belah mata. Cepat-cepat tangan merayap di perut Wafiy.

“Arghhh! Aduh, Ayra…” Terlepas pagutan di bibir Ayra. Sesungguhnya, Ayra lebih cepat bertindak. Terlupa dia tentang cubitan berbisa si isteri.

“Ambil kesempatan! Nilah balasan dia.” Cubitan dipulas. Geram aihhh, aku! Konon nak tiga kali ciuman. Akal aje semua tu!

 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/203336/alahai-anak-dan-menantu

[SNEAK PEEK] CINTA SI WEDDING PLANNER

9789670567747-medium
EBUKU Cinta Si Wedding Planner Oleh Dhiyana

FARIZ pulang ke hotel selepas bersolat maghrib di rumah pak lang. Pertama kali aku bersolat berimamkan suami aku sendiri. Terasa tenang sekali. Sesudah mengaminkan doa selepas solat, aku tunduk menyalami, menghormati Fariz sebagai suami aku. Sekali lagi ciuman Fariz mendarat di dahi aku. Rasa sebak kembali bertandang. Pada masa yang sama, hati aku dijentik perasaan halus. Sesuatu yang indah dan sukar ditafsirkan dengan kata-kata.

Pelawaan pak lang untuk makan malam di rumah ditolak oleh Fariz selepas menjelaskan kepada pak lang yang Fariz sudah berjanji kepada Puan Marina dan Tuan Firdaus untuk membawa mereka sekeluarga bersiar-siar pada malam itu. Pak lang tersenyum senang dengan sikap Fariz.

Aku menemani Fariz sehingga ke kereta. Fariz masih tidak berbual mesra dengan aku sejak petang tadi, selepas Bazli berangkat. Pasti Fariz terasa dengan kata-kata Bazli.

“Fariz…” sapa aku sebelum Fariz meloloskan diri ke dalam perut kereta.

“Kenapa?” soal Fariz lalu memandang aku.

Otak aku ligat memikirkan cara untuk memujuk hati suami aku yang sukar dijangka moodnya itu. Tanpa sedar, aku mencapai dan menyalami tangannya. Sebaik sahaja aku menegakkan tubuh, Fariz memandang aku dengan penuh tanda tanya.

“Saya minta maaf kalau awak terasa hati dengan kata-kata abang saya. Dia tak maksudkan macam tu,” jelas aku sebelum perkara itu menjadi semakin serius. Dan aku terpaksa menyebut gelaran Bazli sebagai abang daripada menyebut nama Bazli di hadapannya. Jika tidak, pasti aku akan menerima renungan tajam daripadanya lagi.

Fariz hanya diam membisu. Perlahan-lahan tangan aku ditarik menghampirinya. Aku mula kaget memikirkan tindakan seterusnya. Takkan nak peluk aku di luar rumah macam ni? Biar betul Si Fariz ni pun.

Tiba-tiba terasa hangat di dahi aku apabila tubuh aku mendekatinya. Aku mendongak memandang Fariz. Pandangan kami berdua bertaut. Seminit, dua minit, tiga minit hingga bertukar lima minit. Sekali lagi terasa hangat di dahi aku apabila bibir Fariz kembali mendarat di situ. Fariz hanya diam membisu tanpa sepatah kata.

“Take care of yourself. Aku balik dulu. Esok kita jumpa semula,” pesannya. Giliran aku pula diam membisu. Terkejut dengan kelakuannya. Aku hanya pandang Fariz yang sudah meloloskan diri ke dalam perut kereta.

“Thank you for the explanations. Aku hargainya. Dan aku bersyukur sebab majlis hari ni berjalan dengan lancar. We’re husband and wife now. So, buat cara macam isteri orang. Get a better sleep tonight. Tomorrow night I will be with you,” tambah Fariz lagi yang sudah berada di dalam kereta. Di penghujung kata-katanya sengaja ditekankan nadanya. Terlakar senyuman di wajahnya. Aku pula yang sudah tersedar sesuatu memandang wajah Fariz dengan pandangan tajam. Fariz mengenyit mata kanannya kepada aku.

“See you tomorrow, my sweet wife. Bersedia untuk malam esok, ya? Assalamulaikum.” Semakin ligat Fariz menyakat aku. Semakin tajam aku memandangnya. Fariz masih dengan senyumannya.

Aku menghantar Fariz dengan pandangan sehingga kelibat kereta yang dipandunya hilang dalam kegelapan malam. Aku tersenyum sendiri dengan telatah Fariz. Dia masih tidak boleh bersemuka dengan Bazli walaupun aku sudah menjadi haknya. Buktinya, Fariz terasa hati dengan kata-kata Bazli.

KANTUK aku menjengah apabila jam sudah melewati pukul 12.30 malam. Penat aku semakin terasa apabila Danish mula selesa dengan aku. Setiap keletahnya perlu aku layani. Jika tidak dilayan, pasti memakan masa untuk mengambil hatinya pula.

Katil yang dihiasi indah menjadi tempat aku beradu. Aku tanggalkan cermin mata dan letakkan di atas meja kecil di sisi katil. Sudah berapa kali aku menguap menahan kantuk. Aku memeluk erat bantal peluk panjang. Namun, sebaik sahaja aku mahu memejamkan kelopak mata, aku dikejutkan dengan bunyi pendek dari telefon bimbit. Lantas aku capai telefon bimbit di sebelah cermin mata.

Terpamer ikon mesej di skrin. Lantas aku membuka Inbox untuk membaca mesej tersebut. Siapa la yang bertuah mesej aku lewat macam ni? Tak tahu tengok waktu ke?

Bertuah betul bantal peluk tu. Terbayangkan encik suami ke semasa peluk bantal panjang tu? Bertuah encik suami dia.

Berulang kali aku membaca mesej tersebut. Namun, masih tidak percaya. Aku pakai semula cermin mata dan membaca sekali lagi mesej tersebut. Betul la! Mesej daripada Fariz! Nampaknya laki aku ni dah mula menggatal.

Saya mengantuk! Nak tidur! Good night… Zzz…

Hantar. Tidak sampai lima minit menunggu balasan mesej daripada Fariz, aku sudah tertidur. Lebih baik aku layan tidur, lagi bagus.

ROMBONGAN keluarga Fariz tiba di pekarangan rumah pak lang apabila jam sudah menunjukkan pukul dua tiga puluh lima petang. Kedengaran kuat paluan kompang dari laman rumah. Aku yang berpakaian pengantin berwarna ungu, dibawa turun ke laman rumah oleh Syakirin selaku pengapit aku. Fariz kelihatan segak dengan tengkolok dan keris kecil tersemat di pinggangnya. Dah macam pahlawan Melayu pula aku tengok dia.

Tangan aku digenggam erat oleh Fariz ketika kami berjalan beriringan menaiki rumah semula untuk bersanding di atas pelamin. Aku bertambah malu apabila menjadi perhatian orang ramai ketika di atas pelamin. Rasa macam nak lari pun ada juga! Ahli keluarga Fariz datang bergilir-gilir menepung tawar pasangan pengantin, yakni aku dan Fariz. Ahli keluarga aku juga tidak turut ketinggalan untuk mengambil bahagian dalam sesi ini. Fauzan dan Amsyar kembali sibuk dengan tugas mereka. Biarlah! Fariz yang membayar semua kosnya.

Selesai sesi bersanding, kami berdua diarahkan untuk beralih ke meja pengantin pula untuk menjamu selera. Pelbagai aksi terpaksa aku dan Fariz gayakan ketika di meja makan atas arahan Fauzan dan Amsyar. Fariz langsung tidak merungut malah memberi sepenuh kerjasama. Bagus la pula.

Sejam setengah kami berdua terpaksa mengikut atur cara majlis. Akhirnya, aku dapat menarik nafas lega. Kami hanya perlu melayani tetamu, rakan-rakan dan juga ahli keluarga yang datang bertandang. Ramai rakan sekolah dan universiti aku datang bertandang. Fariz tidak kekok berada di celahan rakan-rakan aku.

Sekali lagi aku dan Fariz terpaksa memenuhi permintaan Fauzan dan Amsyar untuk mengambil gambar kami berdua. Di celahan sawah yang menghijau, Fauzan dan Amsyar melakukan tugas mereka berdua merakam setiap aksi aku dan Fariz. Dan dengan senang hati Fariz menuruti setiap kehendak mereka berdua. Wah! Ni dah lebih! Dia pula yang over!

Setelah selesai semuanya, aku dapat menarik nafas lega. Aku yang sudah keletihan mula ternampak akan bayangan bantal dan tilam. Dengan pakaian pengantin yang masih tersarung, aku mengorak langkah menuju ke bilik tidur. Kelibat Fariz yang mengekori aku dari belakang tidak aku hiraukan lagi.

Suis kipas yang melekat di siling aku buka sehingga kelajuan yang maksimum. Aku mula kepanasan. Aku cabut satu per satu pin yang dicucuk di selendang dan tudung yang tersarung di kepala. Kelibat Fariz yang sudah berada di dalam bilik terlihat di cermin solek di hadapan aku. Fariz juga turut menanggalkan tengkolok dan baju yang dipakainya sehingga tinggal singlet sahaja.

Aku mula menggeletar apabila terlihat kelibat Fariz sedang menghampiri aku. Tangan aku mula menggigil apabila tangan Fariz mendarat di atas kepala aku. Dia membantu aku menanggalkan pin yang dicucuk. Selendang aku turut ditanggalkannya.

“Fariz…” sapa aku sambil memandangnya di cermin. Tiba-tiba, pandangan kami berdua bertaut apabila Fariz turut memandang aku di cermin solek.

“Aku bantu kau aje. Aku tak paksa kau dalam bab tu. Aku yang tak bertudung ni pun dah berpeluh satu badan. Tambah kau yang bertudung ni. Entah-entah dah mandi peluh,” ujar Fariz apabila aku teragak-agak mahu menanggalkan tudung yang masih tersarung di kepala. Fariz kembali menjauhi aku dan membaringkan tubuhnya di atas katil.

“Aku dah jadi suami kau, Zara. Aku ada hak atas kau. Aurat kau rahsia aku. Aurat aku pula rahsia kau,” ujar Fariz lagi yang masih terbaring di atas katil. Pandangannya terarah ke kipas yang berputar ligat di siling.

Aku menghela nafas. Betul apa yang dikatakan oleh Fariz. Aurat aku adalah rahsia dia, suami aku. Dan aurat dia pula adalah rahsia aku, isterinya. Dengan perasaan yang gementar dan berdebar-debar, aku menanggalkan tudung. Sebaik sahaja aku memandang cermin solek, kelihatan Fariz sedang memandang aku. Pandangannya sedikit pelik.

“Awak jangan la pandang saya macam tu. Seram saya dibuatnya,” tegur aku akan pandangan Fariz. Fariz menghela nafas lalu kembali membaringkan tubuhnya.

Aku lepaskan ikatan rambut. Rambut aku yang melepasi bahu itu terurai. Aku sisir rambut aku yang panjang itu dengan sikat. Fariz masih mendiamkan diri di atas katil. Dah tidur ke dia? Diam aje.

“Awak…” panggil aku apabila Fariz hanya diam menyepi.

“ Hmmm …” gumamnya. Tak tidur lagi rupa-rupanya.

“Pergilah mandi. Nanti boleh rehat,” ujar aku.

“Aku nak bantu pak lang kemas di luar sana. Dah selesai semuanya baru aku mandi. Aku cuma nak berehat sekejap dengan kau,” jelas Fariz. Aku hanya menjongketkan bahu dan memandang Fariz dari cermin solek. Diam tidak berkutik di atas katil.

Sepuluh minit kemudian, Fariz bangun semula dari perbaringannya. Sehelai seluar pendek dan baju T dikeluarkan dari beg pakaiannya. Dengan membelakangi aku, Fariz menanggalkan singlet dan menyarung baju T. Tuala kering dililitkan di pinggang. Seluar pula ditanggalkan dan digantikan pula dengan seluar pendek.

“Saya gantungkan,” ujar aku yang sudah mengutip pakaiannya yang diletakkan di atas katil. Tidak lama kemudian, Fariz keluar dari bilik. Aku pula yang menahan debar berdua-duaan di dalam bilik dengan Fariz walaupun bukan dalam tempoh yang lama. Macam mana la aku nak hadapi malam ni pula? Gerun aku!

Selepas bersolat maghrib, ahli keluarga mula berkumpul di ruang tamu sambil berbual. Aku dan Fariz turut menyertai ahli keluarga untuk berbual sambil melepaskan penat lelah pada siang hari. Danish mula menghampiri aku dengan PSP di tangan.

“Mak su, jom la main dengan Danish,” ajak Danish yang sudah duduk di riba aku. Walaupun penat, aku cuba melayani Danish.

“Danish main dengan pak su aje la. Mak su penat tu,” celah Fariz yang sudah menarik lembut tangan Danish. Danish beralih ke riba Fariz. Tidak lama kemudian, kedengaran gelak tawa mereka berdua. Cepat pula Danish ngam dengan Fariz.

“Bila Zara dengan Fariz balik KL?” soal pak long yang turut berada di ruang tamu.

“Lusa pagi, pak long,” jawab Fariz belum sempat aku membuka mulut.

“Pak long dah nak balik Perlis esok pagi. Hari Jumaat petang pak long sampai di KL dengan saudara yang lain pula,” ujar pak long. Aku hanya mengiakan kata-kata pak long.

“Zara sekarang dah bersuami, bukan hidup seorang diri macam dulu lagi. Apa-apa pun suami diutamakan. Jaga makan, minum dan pakai suami kalau tak nak suami cari yang lain. Taat, setia dan menghormati suami Zara. Suami adalah ketua keluarga. Syurga Zara ada pada suami Zara. Jangan sesekali membantah cakap suami Zara. Ingat pesan pak long ni.” Pak long mula memberi syarahan kepada aku. Aku mengerling ke arah Fariz. Senyuman mula terukir di wajah Fariz. Sengaja la tu nak ketawakan aku. Huh!

“Dan Fariz pula sebagai suami, jangan sesekali menyakiti isteri. Isteri tu amanah daripada Allah untuk suami. Maruah isteri perlu dijaga seperti maruah diri sendiri. Saling memahami, bertolak ansur, saling mempercayai itu amat penting dalam hubungan suami isteri. Insya-Allah, bahagia diberikan sebagai ganjaran. Jangan lupa tanggungjawab suami kepada isteri dari segi nafkah zahir dan batin. Itu akan disoal kelak di sana nanti. Jangan dibuat main-main pesanan pak long ni.” Pak long mengalih perhatian kepada Fariz pula. Fariz mengangguk kecil.

“Insya-Allah pak long, saya akan berusaha sebaik mungkin dalam perhubungan kami berdua,” sahut Fariz dengan penuh yakin. Confident level memang tinggi melangit!

“Nak tip untuk malam pertama tak?” bisik Kak Dina. Terkejut aku mendengarnya. Aku memandang Kak Dina dengan pandangan tajam. Tak senonoh betul la kakak aku ni. Ada pula nak kongsi tip.

“Mak lang panggil ke dapur,” bisik Kak Dina lagi lalu beredar menuju ke ruang dapur. Kalau tak pergi karang dikata apa pula. Tapi, aku tak bersedia lagi bab ni.

“Saya nak ke dapur sekejap,” ujar aku kepada Fariz sebelum berlalu mengekori langkah Kak Dina.

Kelihatan kelibat Kak Dina, mak lang dan mak long di dapur. Aku menyertai mereka bertiga. Maka, bermulalah sesi memberi tunjuk ajar kepada aku yang baru menjejak kaki ke dalam kelab mereka bertiga. Fuyooo! Boleh bernanah telinga aku dengar pelbagai tip daripada dia orang bertiga. Aku tutup telinga aje, Kak Dina dah tarik tangan aku semula. Terpaksa aku menadah telinga mendengar panduan daripada mereka bertiga. Berpeluh dan gerun aku dengan tip dia orang semua. Dahsyat!

Pukul sepuluh malam, suasana di ruang tamu sudah bertukar menjadi sepi. Hanya tinggal aku dan Fariz yang masih menonton TV. Seketika kemudian, Fariz mengajak aku solat isyak berjemaah dengannya. Tabiat Fariz yang satu ini amat menyenangkan hati aku. Suruhan wajib ini selalu ditunaikannya. Malah diajaknya aku sekali berjemaah dengannya.

“Zara… Buatkan aku kopi,” pintanya ketika kami berdua selesai bersolat jemaah. Aku melipat kain telekung dan menyidai sejadah yang digunakan kami berdua di tempat penyidai. Aku keluar dari bilik untuk membuatkan kopi untuk Fariz.

Aku terserempak dengan mak lang ketika di dapur. “Tak tidur lagi?” teka mak lang.

“Fariz nak kopi,” ujar aku. Mak lang tersenyum lebar.

“Fariz tu berkenan kepada Zara disebabkan kopi buatan Zara. Kan mak lang dah cakap. Mak lang pasti sangat!” Mak lang membuat andaian dengan penuh yakin. Aku ketawa geli hati dengan tekaan mak lang. Ada-ada aje mak lang ni.

Muk yang berisi kopi panas aku bawa masuk ke dalam bilik. Kelihatan Fariz sudah bersandar di kepala katil sambil membelek iPad yang diberikannya untuk aku sebagai hantaran perkahwinan. Apa la yang dibeleknya sehingga leka macam tu sekali?

“Awak… Kopi!” ujar aku lalu meletakkan muk tersebut di atas meja kecil di sisi katil. Fariz hanya mengangguk kecil. Tumpuannya masih di skrin nipis itu.

Aku tergaru-garu kepala yang tidak gatal memikirkan tempat untuk aku melelapkan mata pada malam ini. Takkan aku nak tidur sekatil dengan Fariz? Memang la kami berdua dah halal tapi aku memang tak bersedia lagi dalam hal tu. Aku tak nak dipaksa atau terpaksa. Aku nak lakukannya secara ikhlas dan dengan rela hati.

Tidur bawah aje la malam ni. Biar Fariz tidur di atas katil. Nanti Fariz tak selesa pula kalau tidur di atas lantai. Kesian la pula suami aku ni. Tak pernah-pernah tidur atas lantai tiba-tiba disuruh tidur atas lantai pula. Tanpa menghiraukan Fariz yang masih leka dengan iPad, aku mengeluarkan tilam nipis dan selimut dari dalam almari. Sebiji bantal aku ambil dari atas katil. Perbuatan aku langsung tidak disedari oleh Fariz. Aku membaringkan tubuh aku di atas tilam nipis.

“Kau apa hal tidur atas lantai?” sergah Fariz yang sudah menjengukkan kepalanya melihat aku berbaring di atas lantai

“Awak tidur aje la atas katil malam ni,” jawab aku.

“Kenapa kau tak tidur atas katil, Izara Batrisya binti Aziz?” soalnya sekali lagi berserta nama penuh aku sekali. Nada tegasnya mula kedengaran.

“Tak nak!” jawab aku.

“Kenapa?” soalnya, pendek.

“Tak nak!” jawab aku dengan jawapan yang sama.

“Aku tanya, kenapa? Kelibat seorang isteri di sisi suami. Kau jangan buat aku paksa kau tidur di sebelah aku. So, baik kau tidur sini!” Fariz mula menekan nadanya.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/73867/cinta-si-wedding-planner