[SNEAK PEEK] PLOT 365 HARI

Plot 365 Hari Oleh Aesya Azahar

 

“Banyak betul masa Ayra, kan? Dapat bahagikan antara dua lelaki,” perli Faisal apabila kelibat Zhafri hilang daripada pandangan mata.

“Abang ngah nak tahu, bila masa Ayra goda dia di office? Korang bukan lain department ke? Sampai sanggup datang ke rumah tolong kita…” Shahir sama naik ingin mengenakan adiknya. Dia dan Faisal sama-sama pantang apabila mendapat tahu Ayra berkenalan dengan lelaki lain apabila adiknya itu sudah pun ada Iskandar.

“Faisal, Shahir… Selagi Ayra single, selagi tu dia berhak buat pilihan. Lagipun, ayah suka tengok Zhafri tu. Rajin orangnya. Apa-apa yang ayah suruh tadi, cepat-cepat dia buat tanpa berlengah. Tadi ayah suruh Faisal cuci longkang, dia yang volunteer nak buat. Macam itulah calon menantu yang ayah nak. Bukan lelaki yang tahu nak bercinta aje.” Encik Kamarul bersuara menyatakan pendapatnya setelah mendengar leteran anak-anak lelakinya terhadap Ayra. Jujur, hati tuanya memang berkenan dengan lelaki yang bernama Zhafri itu. Dia tahu Zhafri mempunyai pangkat yang lebih senior daripada Shahir dan Ayra di pejabat, namun begitu, lelaki itu masih tetap seorang yang merendah diri. Langsung tidak sombong dengan orang tua.

“Betul cakap ayah tu. Mak pun berkenan dengan Zhafri tu. Lagipun, nak tunggu si Iskandar tu pun sampai bila? Bercinta bukan main lama, sampai sekarang ada Faisal dan Shahir nampak dia masuk meminang adik korang? Ada?” ujar Puan Zulaikha menyokong suaminya berpihak kepada Zhafri.

Ayra yang hanya menjadi pendengar setia daripada tadi mula resah. Tidak sangka orang tuanya sukakan Zhafri sedangkan dia dan lelaki itu takkan mungkin bersama. Bagaimana kalau hati mak dan ayahnya terluka apabila dia memutuskan hubungan palsu dengan Zhafri nanti?

“Iskandar tu tengah kumpul duitlah tu, mak. Dia bukannya orang senang.” Faisal berpihak kepada Iskandar. Kasihan pula dengan nasib lelaki itu. Sudahlah diduakan oleh kekasih hati, kini mak dan ayahnya pula berpihak dengan lelaki lain.

“Bukannya mak dan ayah mintak hantaran puluh ribu yang sampai dia kena makan masa lama sangat. Bawak anak mak ke hulu ke hilir, bukan main lagi. Tapi bila nak masuk meminang pun bertahun ambil masa. Mak mana yang tak risau, Faisal? Nanti bila kamu semua dah ada anak sendiri, kamu semua tahulah perasaan mak dan ayah sekarang ni. Baru kamu rasa sendiri.” Terjuih-juih bibir Puan Zulaikha meluahkan rasa tidak puas hatinya. Ayra sudah pun 25 tahun, sesuai sangat untuk anak gadisnya itu menamatkan zaman bujang.

“Lelaki ni, kalau dia betul nakkan seseorang tu, dia takkan tunggu lamalah. Percaya cakap ayah. Kalau dia betul-betul serius, dia akan takut gadis dia tu dikebas orang. Even if he doesn’t have a lot of money, he will still want to marry the girl as soon as possible. I’m speaking from experience. Macam itulah ayah dengan mak dulu. Ayah bukannya banyak duit masa kahwin dengan mak. Tapi, sebab takut mak korang yang cantik jelita ni dikebas orang, ayah beranikan diri jumpa dengan atuk kamu. Sebab ayah serius dengan mak kamu. Bukanlah kami nak kata Iskandar tak serius dengan Ayra, tapi ayah cuma tak mahu Iskandar ambil kesempatan ke atas adik kamu ni. Ayra is 25 years old already. Tahun depan dah 26 tahun. Sampai bila dia nak buat adik korang ni terus menunggu dia?” Panjang lebar Encik Kamarul menyatakan kerisauannya.

Faisal dan Shahir pula terdiam. Ada benarnya kata-kata orang tua mereka itu. Faisal dan Shahir berpandangan sesama mereka. Kelu lidah untuk membalas kerana tiada kata yang dapat menyangkal bicara mak dan ayah mereka.

Antara Iskandar dan Zhafri, siapa yang adik mereka akan pilih akhirnya?

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/344456

[REVIEW] OPERASI CINTA HAQIEL

Operasi Cinta Haqiel Oleh Sara Irdina

Siapa sangka di sebalik seragam pengawal peribadi dan bertopi itu adalah seorang gadis bernama Ainan Syahira. Pertemuan dengan seorang yang menjengkelkan ketika bertugas, mencetuskan perbalahan. “Sorry, aku tak suka cari pasal. Tapi kalau ada yang cari pasal juga, memang aku tak akan biarkan dia balik dengan dua belah kaki.” ~ Ainan “Macam mana, Cik Boboy? Nak saya patahkan kaki awak ke? Sebab saya pun tak akan biarkan orang yang serang saya, balik dengan dua kaki.” ~ Haqiel Ainan tidak menjangkakan lelaki itu adalah rakan sekerja dan sepasukan dengannya. Dalam Ainan menidakkan kehadiran Haqiel, ada rasa yang cuba dinafikan sekeras-kerasnya. Bagi Haqiel pula, jawapan ‘tidak’ daripada Ainan dianggap ‘ya’ baginya walaupun dirinya ditolak berkali-kali. Namun mengapa tiba-tiba Haqiel berputus asa untuk terus memiliki gadis pujaannya? “Anggap saya tak pernah wujud dalam hidup awak. Boleh juga anggap saya bagaikan mimpi ngeri yang awak mahu lupakan sebaik sahaja awak terjaga.” ~ Haqiel “Haqiel, janganlah buat aku macam ni. Kau nak aku kahwin dengan kau, kan? Aku setuju. Kita kahwin dan tinggal di sini.” ~ Ainan Mampukah Ainan membuat Haqiel kembali memandangnya sedangkan seboleh mungkin Haqiel menjauh? Benarkah ada konspirasi di sebalik kejadian-kejadian yang menimpa pasangan itu? Siapakah dalangnya?


Macam biasa lah, first impression admin untuk buku ni rasa macam mungkin ni cerita cinta cliche. Tapi ternyata tanggapan admin salah kerana kisah dalam buku ini ternyata unik. Buku ini mengisahkan seorang gadis yang memiliki kerja yang luar daripada kebiasaan para gadis di Malaysia ini iaitu sebagai pengawal peribadi. Ini adalah kerja yang sangat bahaya dan mencabar bagi seorang perempuan tetapi bagi gadis bernama Ainan Syahira, ianya tiada masalah.

Ebuku ini juga mengisahkan seorang jejaka bernama Haqiel berusaha sekeras kerasnya untuk mendapatkan Ainan yang dia beranggapan sangat membenci dirinya kerana layanan Ainan kepada Haqiel tidak sama seperti Ainan melayan Fahri yang juga rakan sekerjanya. Walau bagaimanapun, Haqiel tidak berputus asa untuk mendapatkan Ainan sehinggalah sampai satu masa tu, Haqiel berputus asa untuk mengejar cinta Ainan. Pelbagai konflik muncul selepas itu…

Admin sikit pun tidak rasa rugi baca novel ini sebab kalau admin lah yang jadi Ainan, seronok rasanya ada orang yang bersungguh sungguh untuk mendapatkan kita. hahahaha. Tapi admin mampu membayangkan je lah hihihi. 

Bagi admin, ebook ni sesuai untuk mereka yang suka cerita cerita cintan cintun ni tapi dalam masa yang sama suka cinta yang sedikit thrill. Baru syok! Novel ini juga mengandungi nilai nilai murni yang kita boleh ambil untuk diri sendiri.

Nak baca ebook penuh? Klik link di bawah:

https://www.e-sentral.com/book/info/344462

[SNEAK PEEK] CHINTA UNTUK ALI

Chinta Untuk Ali Oleh M. Mariann

“TUYAH, tak payahlah. Aku nak balik weyh…” rengek Uya. Ada ke patut Tuyah ajak Uya menyiasat kegiatan teman serumah Tuyah.

“Ala kau ni… ini soal tanggungjawab kita sebagai manusia tahu. Aku dah lama suspek ni. Kau tak faham. Aku geram tapi aku risau juga apa-apa jadi dekat dia.”

Tuyah menarik tangan Uya. Berhati-hati dia menghendap teman serumahnya yang sedang menuju ke satu arah. Mereka mengekori dari belakang.

Suzana, itulah nama teman serumah Tuyah. Sebenarnya Tuyah agak pelik dengan tingkah Suzana akhir-akhir ini. Suzana jadi pendiam. Suzana juga asyik muntah-muntah. Perut Suzana juga sedikit buncit. Tuyah syak Suzana mengandung. Lagi-lagi bila Tuyah mendengar perbualan Suzana di telefon semalam.

“Tolong Ana… Ana tak tahu nak buat apa. Perut Ana nanti besar. Abang tolong Ana. Kita jumpa esok ya. Ana nak… isk… isk…”

Tuyah tak dengar perbualan akhirnya kerana Suzana sudah menutup pintu bilik dan hilang dalam esak tangisnya.

Pagi-pagi ini pula Tuyah nampak Suzana keluar dengan beg pakaian ketika Tuyah bersarapan dengan Uya di kedai Mak Cik Rosnah. Mereka baru lepas berjoging di hari Sabtu ni. Tuyah yang paksa Uya sebenarnya. Jadi apabila Tuyah teringat perbualan telefon Suzana semalam, terus tekad mengekori Suzana.

Suzana nak gugurkan anaknya ke? Tuyah tak boleh berdiam diri. Jadi dia paksa Uya ikut menyiasat.

Ali yang sedang berjoging ternampak dengan dua orang gadis sedang terhendap-hendap.

Apa bebudak tu hendapkan?

Dan sekarang Ali pula nak menyiasat.

Tuyah tertonggek-tonggek melihat Suzana yang seperti menunggu seseorang. Uya berdiri di belakang Tuyah sambil mengipas muka. Dia kepanasan.

Sedang Uya mengelamun, Uya nampak sebuah kereta melintasi mereka dan memarkir di tempat Suzana menunggu. Seorang lelaki keluar dari kereta dan mendapatkan Suzana.

Uya terkedu. Terasa bagaikan mimpi. Suasana seakan sunyi namun hatinya berderai. Suzana memeluk lelaki itu sambil menangis. Tiba-tiba Uya terasa ada telapak tangan menghalang pandangannya.

“Uyaa…”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/344444

[SNEAK PEEK] BELONGS TO MR PERFECT

Belongs To Mr Perfect Oleh Rinsya Chasiani

Aku memandangnya dengan rasa berterima kasih yang amat sangat. Dulu, aku tidak pernah rapat dengan Dato’ Zharif. Dato’ Zharif seorang yang sangat pendiam, bercakap hanya apabila perlu, lebih suka membuat kerja sendiri berbanding bercampur dengan hal rumah tangga. Aku sendiri jarang-jarang dapat berbual dengan Dato’ Zharif jika tiada perkara penting. Entah apa yang membuatkan Dato’ Zharif berubah sikap denganku. Dia seolah-olah memahami perasaanku yang terlalu ingin ketemu dengan Dylan.

“Masuklah. Dylan ada kat dalam.” Ujar Dato’ Zharif sebaik sahaja aku memberi salam.

Aku mengangguk kecil seraya melangkah menuju ke pintu wad. Pintu wad itu aku tolak sedikit demi sedikit. Aku sedikit gemuruh kerana bimbang dengan apa yang bakal aku lihat. Terukkah lukanya? Adakah tubuhnya berselirat dengan wayar-wayar, dengan keadaan tenat berbaring seperti yang aku selalu lihat dalam drama-drama?

Nafasku tertahan sebaik sahaja melihat Dylan yang sedang duduk di atas katil. Lega melihat Dylan tidak seperti yang aku bayangkan! Hanya kepalanya saja yang berbalut. Dia kelihatan normal walaupun nampak penat dan lesu.

Aku melangkah masuk ke kamar itu, tidak mahu lagi membuang masa.

“Dylan, assalamualaikum…” Sapaku sambil mendekatinya.

Sampai saja di depan katil Dylan, mataku terus berair. Apatah lagi melihat Dylan merenungku dengan pandangan mata yang terlalu kosong.

“I, Anna…” Aku memperkenalkan diri. Berdasarkan cerita Dato’ Zharif, Dylan sukar untuk mengingat sesiapa yang dia temui. Kadang-kadang ingat, kadang-kadang lupa semula. Mungkin kesan daripada pembedahan, atau kemalangan, atau kesan sampingan ubat-ubatan yang diambil oleh lelaki itu. Dan aku juga masih ingat Dato’ Zharif kata penglihatan Dylan agak merosot. Adakah dia nampak aku di sini? Aku bergerak ke sisi katilnya kerana mahu dia melihat wajahku dengan lebih jelas.

“You okey ke?” Soalku dengan rasa sebak.

Dylan mengerutkan dahi, kelihatan agak tidak selesa atau mungkin menahan sakit.

“Sorry, I ganggu. I datang sekejap aje. I minta maaf sebab lambat menjenguk you.” Aku menggigit bibir.

“Dylan, I dapat panggilan daripada kedai jewellery semalam. Dia orang call I sebab tak dapat contact you. Tadi I dah ambil hadiah anniversary kita yang you dah tempah lama.”

Aku membuka beg tangan dan mengeluarkan kotak baldu berwarna biru yang berisi rantai yang terukir dengan namaku. Kata kedai itu, Dylan telah menempah rantai ini lama sempena hadiah ulang tahun perkahwinan kami. Bercucuran juga air mataku di kedai emas tadi apabila mengetahui usaha Dylan untuk membahagiakan diriku. Jika aku tidak silap, ulang tahun perkahwinan kami adalah pada hari aku ketemu dengannya di gudang beberapa minggu yang lepas.

“I dah baca kad yang you tuliskan untuk I…” Aku keluarkan kad yang dicetak khas dengan cap cetakan lilin di atas kad itu.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/346192

[SNEAK PEEK] TAKDIR ITU MILIK AKU

Takdir Itu Milik Aku Oleh Siti Rosmizah

“Kita pergi hospital ya Nek Wan. Kita tengok Nek Tuk. Esok pagi-pagi baru kita pergi KL. Kita naik bas aje,” ujar Dian sayu.

Nek Wan tidak menjawab apa-apa. Hanya kepalanya dianggukkan. Mesti dia terlalu sedih pastinya. “Aku ikut kau sekali Dian. Aku pun nak tengok Nek Tuk. Esok kita bertolak sama-sama ke KL,” celah Maryam yang rupanya sedari tadi turut mendengar perbualan mereka.

Hati Dato’ Salleh terus mengucapkan kata syukur pada Penciptanya dan dalam masa yang sama hatinya juga tidak berhenti mendoakan keselamatan emak, isteri dan anaknya.

Mereka bergegas menuju ke wad kecemasan. Di wad inilah Nek Tuk, Zarif dan Datin Munirah ditempatkan. Dato’ Salleh tampak resah. Sekejap dia bangun, sekejap dia duduk dan sesekali dia mundar-mandir di luar pintu bilik kecemasan.

Nek Wan juga resah. Sedari tadi tidak henti-henti dia mengelap air matanya. Sedih benar hatinya. Dian bagaimana pula? Tidak resahkah dia? Tidak sedihkah dia?

Kelihatan Dian turut mengelap air matanya. Memang wajar untuk dia bersedih. Memang wajar untuk dia menitiskan air mata sebab mereka di dalam sana ada pertalian dengan dirinya. Lebih-lebih lagi lelaki yang bernama Zarif Adha. Suami pada dirinya.

Tidak! Tidak! Tidak sama sekali! Zarif Adha bukan suami aku! Dia dah mati! Macam mana matinya anak aku, macam itulah matinya lelaki ini dalam hati aku! Aku ada kat sini kerana Nek Tuk dan setiap titisan air mata aku yang menitis saat ini hanya untuk Nek Tuk! Tempik hati Dian sekuatnya.

Di kala itu seorang jururawat menghampiri Dato’ Salleh. Dia memegang beg plastik.

“Dato’…”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/342170

Sejenak Bersama Acik Lana

 

Sesi temu bual bersama penulis kali ini sedikit berlainan. Tidak lama lagi, rumah Penerbitan Acik Lana, Booku Enterprise akan bersama kami. Jom kita kenali penulis Red Velvet ini dengan lebih dekat.

1. Siapa yang memberi inspirasi untuk Acik Lana menulis?

Orang sekeliling menjadi inspirasi untuk saya menulis. Kadangkala saya gemar memerhati tindak tanduk manusia dan membuat telahan dan tekaan di kepala. Bukan dari sudut negatif, sebaliknya dari sudut positif. Selain itu kisah-kisah yang dibaca dalam internet, atau pengalaman sebenar rakan rapat atau ahli keluarga juga menjadi inspirasi untuk saya mengembangkan sesebuah cerita yang direka.

2.Apa makanan kegemaran anda?

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, saya gemar menikmati hidangan Korea. Lagi pedas, lagi saya suka. Selain itu lauk pauk Melayu dan ulam-ulaman juga menjadi kegemaran saya.

 

3.Siapakah penulis kegemaran anda? (tak kisah luar negara or dalam negara)

Sebenarnya sudah berbelas tahun saya tak membaca novel. Cuma penulis yang saya sentiasa suka gaya penulisannya adalah Ma Lee Chuswan. Sanggup kumpul novel-novel lama beliau. Bagi saya lenggok bahasa dan tulisan beliau mampu meletakkan diri saya dalam dunia kisah novel itu sendiri.

4.Apakah novel kegemaran Acik Lana? (tak kisah luar negara or dalam negara)

Permata Hati karya Ma Lee Chuswan

5.Ada haiwan peliharaan tak di rumah?

Ya. Sejak dari dulu saya suka membela kucing. Dan sekarang sudah memiliki kira-kira enam belas ekor kucing yang ditempatkan di dalam sangkar besar yang ditempah khas. Dan sejak memiliki cahayamata, saya membela pula ikan dan hamster untuk memupuk perasaan cintakan haiwan dalam diri anak kecil ini.

6.Jika anda diberi peluang untuk melancong secara percuma, ke manakah anda mahu pergi dan mengapa?

Switzerland sentiasa menjadi destinasi percutian impian saya. Saya sukakan negara bersalji dan Switzerland cukup terkenal dengan keindahan panoramanya yang sangat memukau. Cuma belum ada rezeki lagi nak sampai ke sana.

7.Apakah Acik Lana merancang untuk menulis dan produce novel terbaru?

Ya, saya masih dalam proses awal untuk menghasilkan novel terbaru.

8.Apakah pesanan Acik Lana kepada pembaca di luar? 

Pesanan saya, sentiasalah menyokong dunia penulisan di negara kita. Tanpa pembaca tiadalah penulis. Dan segala kritikan serta komen sangat dialu-alukan demi memperbaiki lagi mutu penulisan kami. Kadangkala kita tak mengerti apa yang pembaca mahukan. Jadi pandangan mereka sangat penting untuk para penulis menghasilkan karya yang lebih bermutu dan sesuai dengan selera pembaca.

9.Pada pandangan Acik Lana, apa istimewanya novel Acik Lana berbanding novel lain di pasaran?

Sukar untuk saya nyatakan apa keistimewaannya. Kerana bagi saya, setiap novel yang dihasilkan oleh semua penulis mempunyai kekuatan dan keistimewaan masing-masing. Bagi novel saya sebelum ini, saya cuba untuk menghasilkan karya yang kisahnya lebih dekat dengan masyarakat kita. Cuma beberapa buah novel kebelakangan ini saya mula cuba mengubah rentak dengan mengambil risiko menghasilkan cerita berbentuk ‘super natural’. Dan Alhamdulillah, sambutan yang diterima sangat-sangat menggalakkan.


10.Dari mana Acik Lana selalu dapatkan ilham untuk menulis? Ada yang dari pengalaman sendiri ke?

Ilham datang dalam angan-angan. Kadangkala bila duduk termenung, tiba-tiba saja terdetik idea. Alhamdulillah, rezeki dari Allah. Dan setakat ini belum ada yang mengikut pengalaman sendiri. Di masa depan, tak pasti pula. Hehe.

11.Apa rutin harian Acik Lana? Ada yang rare tak?

Sejak mempunyai cahayamata, kehidupan seharian saya lebih banyak berkisarkan tentang anak perempuan saya. Tapi sekali dalam seminggu, kami bertiga wajib keluar ke pusat membeli belah untuk merehatkan minda. Sudah terbiasa bekerja di pejabat sebelum ini, bila menjadi surirumah sepenuh masa memang saya sangat perlukan ruang untuk ‘berehat’ di luar.

12.Describe diri Acik Lana dalam 3 patah perkataan?

Mudah tersentuh. Tegas. Penyayang. (Aduhai!)

13.Apa nasihat Acik Lana kepada penulis- penulis yang masih baru dalam industri buku?

Nasihat saya, menulislah dengan penuh semangat dan sentiasa cuba memperbaiki kelemahan yang ada dari masa ke semasa. Tak boleh mengalah atau berasa lemah dengan kritikan yang keterlaluan. Jadikan semua itu sebagai semangat untuk kita menulis dengan lebih baik lagi. Selain itu, saya berharap agar dunia penulisan ini lebih ‘damai’ tanpa sebarang sikap-sikap negatif atau berpuak-puak yang sering melagakan diantara satu sama lain. Bukankah lebih menguntungkan jika kita semua bersatu hati tanpa ada perasaan iri hati? Just my two cents.

14.Selain Bahasa Melayu, Bahasa Inggeris, Apa lagi bahasa lain yang Acik Lana kuasai?

Dua bahasa itu saja yang saya tahu. Mungkin boleh belajar bahasa Korea pula selepas ini kalau ada masa lapang. Hehe.

 

Nantikan judul-judul LIMITED EDITION dari Acik Lana dalam versi eBook. Untuk mendapatkan hasil karya beliau yang lain juga, anda boleh terus klik di link di bawah.

https://www.e-sentral.com/author/filter/au_82561_acik-lana/~