[REVIEW] KAU? CEO AKU?

Kau? CEO Aku? oleh Maya Rahman

 

Dari seorang majikan egois a.k.a ‘bapa singa’ menjadi seorang suami? Danial Firdaus, lelaki yang diburu kerana harta dan rupa. Tapi siapa sangka jodohnya disatukan kedua ibu bapanya bersama Aisya Sofia . Gadis yang berpendidikan tinggi, tetapi masih dididik penuh ajaran agama. “CEO kita yg dah macam singa tu kau tak kenal?” – Fatini “Awak, nak pergi honeymoon tak?” – Aisya Sofia “Kalau kau nak pergi, pergi lah sorang-sorang. Kalau nak pergi dengan aku, honeymoon kita dekat lobby office.”- Danial Firdaus “Kau atau aku perampas? Aku kenal Danial dah berbelas tahun! Kau kenal dia baru setahun!” – Mila Armilia “Ini kesilapan terbesar aku pernah buat, jatuh hati terhadap wanita selain isteri aku” –Danial Firdaus “Kalau ini takdir kita berdua, Aisya terima dengan hati terbuka” – Aisya Sofia Kerana sahabat bertukar menjadi cinta, rumahtangga mereka makin goyah. Bertahankah Aisya dengan pilihan keluarganya? Bertahankah Danial Firdaus untuk terus ego dan menafikan kebahagiaan yang muncul tanpa disedari? Semuanya sudah tertulis dalam KAU?CEO AKU?

Permulaan novel ini agak sama dengan kebanyakan novel-novel cinta yang ada di pasaran sekarang. Perwatakan watak lelaki dan perempuan juga lebih kurang sama. Sama di sini bermaksud, perwatakan lelaki yang garang menyinga, kurang ajar di awal penceritaan, watak perempuan pula yang ayu, lemah lembut dan sentiasa akur dengan watak utama lelaki. Watak lelaki kebiasaannya dari keluarga kaya-raya dan watak perempuan kebiasaannya dari keluarga bersederhana sahaja. Ayat ayat dalam bahasa inggeris dalam novel ini juga tidak lah begitu tepat tetapi usaha penulis untuk menulis ayat dalam bahasa inggeris itu admin hargai. Jalan ceritanya sahaja yang ada kelainan sedikit. Perkahwinan yang tiada dasar cinta pada mulanya, lama kelamaan berputik cinta mereka hingga mekar tetapi dalam setiap hubungan pasti ada rintangannya. 
eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/266182/Kau-CEO-Aku

[SNEAK PEEK] KAU UNTUKKU

98312405881-medium
KAU UNTUKKU Oleh Aisya Sofea

HATIKU berdebar-debar menunggu di luar bilik temuduga. Bersama-samaku ketika itu, ada dua orang lagi gadis yang lebih kurang sebaya denganku menunggu giliran untuk ditemuduga. Aku membetulkan baju kurung Kedah berkain sutera yang kupakai agar tidak kelihatan kusut. Kemudian aku cuba membandingkan pakaianku dengan pakaian mereka, jauh berbeza. Terasa diriku begitu kerdil dengan dunia mereka ketika itu.

Seorang bergaya dengan skirt hitam ketat hingga ke paras lutut dan memakai kot yang sama warnanya dengan skirt. Manakala yang seorang lagi memakai kot berwarna biru dan berseluar panjang.

Baju kurung Kedah yang kupakai ini sudah berusia se-tahun lebih. Bukannya aku tidak ada baju kurung lain tetapi baju kurung Kedah itulah satu-satunya yang masih nampak baru bila bergandingan dengan baju-baju kurung lain yang tergantung di dalam almari. Kalaupun aku memakai baju yang nampak elegan namun keyakinan diri tidak ada dalam diriku. Bagi diriku, biarlah keselesaan yang lebih diutamakan memandangkan sejak kecil lagi aku telah dididik cara begitu.

Tiba-tiba pintu dibuka secara perlahan. Seorang gadis keluar dari bilik temuduga. Pintu tertutup semula. Seminit kemudian, seorang lelaki membuka pintu itu dan memandang kami bertiga.

Aku sempat menjeling ke arah dalam bilik itu. Di situ terdapat dua orang lelaki yang sedang duduk di meja khas sambil berbual-bual sesama sendiri. Yang seorang itu berusia lebih kurang lewat 30-an. Kemudian aku mengalihkan pandangan ke arah seorang lagi lelaki yang duduk di sebelahnya. Tanpa kusedari mata kami bertentangan. Aku terkejut kerana tidak sangka kami bertentang mata walaupun aku belum lagi ditemuduga. Sepantas kilat, aku memalingkan mukaku ke arah lain. Aku tidak mahu dipandang sebegitu rupa sebelum ditemudga.

“Cik Zarina,” ujar lelaki yang sedang berdiri di pintu bilik temuduga. Dia sedang memandang ke arah kami bertiga.

Gadis yang berseluar panjang bangun. Menyandang beg tangannya di sebelah kiri dan sebelah kanan memegang sebuah fail lantas mengekori lelaki itu dari belakang. Pintu bilik segera ditutup.

Aku dan gadis yang memakai skirt hitam berpandangan. Kemudian aku melemparkan senyuman padanya tetapi dia segera memalingkan mukanya ke arah lain. Eh, sombongnya… detik hatiku. Mintak-mintak rezeki ini bukan untuknya. Tapi untukku. Hatiku benar-benar meluat.

Aku melihat jam di tangan. Sudah pukul 10.30 pagi. Hai, lama lagikah harus aku menunggu? Hatiku berkata lagi.

Pintu bilik dibuka sekali lagi setengah jam kemudian. Ga-dis yang berseluar panjang kini sudah selesai ditemuduga. Dia melangkah keluar. Diikuti lelaki yang sama mengiringinya.

“Cik Nurfariza.”

Gadis yang berskirt hitam dengan penuh gaya bangun dan melangkah penuh yakin masuk ke dalam bilik temuduga. Aku jadi meluat melihat gayanya. Lelaki yang memanggil nama gadis itu masih tercegat di pintu. Lelaki yang tadi memandangku, masih lagi memandangku buat kali kedua. Aku rasa takut dengan pandangannya itu. Pandangan kami hanya hilang sebaik sahaja pintu ditutup rapat.

Aku mengeluh kecil. Mula berasa tidak sedap hati dengan pandangan lelaki itu. Aku cuba menenangkan perasaanku dengan mengalihkan pandangan ke luar tingkap. Tinggal aku sahaja calon yang belum ditemuduga.

Sebentar kemudian pintu bilik dibuka semula. Gadis yang bernama Nurfariza melangkah keluar. Wajahnya nampak sedikit masam. Lantas aku melihat jam di tangan, pukul 10.35. Takkanlah lima minit sahaja dia ditemuduga? Hatiku berdetik.

“Nurul Umairah?”

Aku mengangguk dan dengan pantas aku mencapai beg tanganku dan dokumen-dokumen penting untuk dipersembahkan kepada penemuduga nanti. Aku melangkah masuk dengan tenang. Walaupun aku gagal dalam temuduga ini, aku tak kisah… sekarang ini pun aku sudah bekerja. Cuma aku ingin mencari pengalaman di tempat lain.

Aku dipersilakan duduk. Di hadapanku terdapat sebuah meja panjang. Tiga orang lelaki duduk setentang denganku. Mereka sedang meneliti borang permohonan yang telah kuisi dan juga dokumen-dokumen penting tentang diriku yang kubawa untuk temuduga ini.

“Can you speak English?” Salah seorang penemuduga bertanya aku secara tiba-tiba.

Aku kehairanan. Aku pernah ditemuduga tetapi soalan itu di luar jangkaanku sama sekali.

“Is something wrong with it?” balasku.

Aku memandang ke arah lelaki yang duduk bersebelahan dengannya. Sejak dari tadi, dia asyik memandangku. Pelik! Apa yang menarik sangat tentang diriku ini hinggakan lelaki itu tidak berkelip-kelip memandangku.

Lelaki yang menyoalku tadi tersenyum meleret.

“Graduated from UiTM?”

“Yes.”

“Your English is… er… er… quite impressive,” katanya lagi sambil menunjukkan surat yang ditulis dan juga tentang ujian karangan Inggeris yang diberikan sebelum aku ditemuduga.

“Thank you,” jawabku ringkas.

“Kalau macam tu, kita ubah selera. Kita cakap dalam bahasa Melayu. Selama ni, saya tak pernah temuduga calon dalam bahasa Melayu.”

Aku tersenyum. “Mana-mana pun, tak ada masalah pada saya.”

Lelaki ‘itu’ masih lagi memandangku dengan penuh minat.

“Sebelum kita mulakan, I perkenalkan diri I dulu. Nama I, Azhar Abdul Manan. You boleh panggil Azhar tapi di sini, ramai staff yang panggil I, Encik Azhar. I pengurus di bahagian kejuruteraan di syarikat ini. Yang sebelah I ini pula, Encik Mohd Zakwan Ahmad, pengurus di bahagian sumber manusia dan sebelah kiri I pula, Encik Ahmad Fuad Haji Musa. Encik Fuad ni, pengurus kanan di bahagian pemasaran.”

Ahmad Fuad.

Fuad.

Nama itu bermain-main di fikiranku. Sedap nama itu. Aku dan lelaki yang bernama Fuad memandang di antara satu sama lain. Tidak berkelip-kelip dia memandangku.

“Okey… sekarang giliran Cik Umairah pula memperkenalkan diri pada kami.”

Aku menarik nafas panjang dan pandanganku tertumpu hanya pada lelaki yang bernama Azhar. Tidak sanggup memandang ke arah lelaki yang duduk bersebelahan dengannya terutama sekali pada lelaki yang mempunyai mata yang cukup tajam itu.

“Nama saya Nurul Umairah binti Abdullah. Saya berasal dari Ipoh dan tinggal bersama keluarga angkat sejak kecil lagi. Saya anak ketiga, dari tiga orang adik-beradik. Saya anak perempuan dalam keluarga bersama dua orang abang.”

Aku terdiam sebentar. Setiap kali menceritakan tentang keluargaku, hatiku cukup mudah terusik.

Aku sempat mengerling pada lelaki yang bernama Fuad itu. Seperti yang aku sangkakan, dia tetap memerhatikanku tanpa jemu. Aku resah bila diperhatikan begitu, biarpun Encik Zakwan dan Encik Azhar turut sama memerhatikan aku. Aku tahu, setiap kali bila aku ceritakan bahawa aku ini anak angkat, aku dapat rasakan aku telah menarik perhatian mereka yang mendengar secara tidak langsung. Mungkin yang menjadi tanda tanya mereka dalam hati, apakah aku sebatang kara di dunia ini.

“Saya mendapat pendidikan di Sekolah Menengah Convent Ipoh. Kemudian meneruskan pengajian di UiTM Terengganu dalam jurusan kesetiausahaan dan sebaik sahaja tamat pengajian di UiTM, saya menjawat jawatan setiausaha sementara di sebuah firma guaman di Ipoh. Enam bulan kemudian, saya ditawarkan bekerja sebagai setiausaha sulit di sebuah syarikat telekomunikasi di KL.”

“Apa bezanya bekerja sebagai seorang setiausaha sulit dan setiausaha sebelumnya?”

Aku mula terkapai-kapai dengan soalannya. Kemudian secara berseloroh, aku menjawab, “Yang satu setiausaha sementara dan satu lagi setiausaha tetap.”

Dan mereka ketawa. Cuma lelaki yang bernama Fuad sahaja yang tersenyum melirik. Percaya atau tidak, senyuman itu mengganggu sedikit ketenteraman aku ketika itu.

“Sebenarnya ada juga perbezaan dalam beberapa segi. Mungkin dari segi membuat keputusan bagi pihak majikan, saya lebih bebas sedikit dari jawatan setiausaha sementara. Pertama kali bekerja sebagai setiausaha sementara selepas tamat belajar, saya rasa saya lebih banyak belajar on-job-training dari menguasai bidang yang saya ceburi ini.”

Mereka mengangguk. Berpuas hati dengan peneranganku itu dan aku semakin yakin.

“Boleh terangkan pengalaman you selama bekerja sebagai setiausaha sulit?” tanya Encik Zakwan pula.

“Saya bertuah kerana ditempatkan di jabatan pemasaran di syarikat tersebut. Selain dari tugas-tugas yang biasa dilaku-kan oleh seorang setiausaha, ada masa-masa tertentu, saya bebas membuat keputusan akan sesuatu perkara kecil bagi pihak majikan, membantu menyiapkan tender bersama pekerja-pekerja lain, membantu menguruskan latihan teknik terutamanya untuk jabatan pemasaran dan bermacam-macam lagi.”

Mereka mengangguk.

Encik Fuad mula menyoalku, “Bercakap tentang tender, Cik Nurul tentu sudah tahu kepentingan dan tekanan masa.”

“Memang itu saya tak nafikan. Masa memang sentiasa tak pernah cukup. Ada ketika, kami terpaksa bekerja 24 jam hanya untuk menyiapkan satu-satu tender. Bagi saya, itu bukanlah masalah selagi kita diberi peluang untuk belajar.”

Encik Fuad tersenyum kecil.

“Selama bekerja sebagai setiausaha, tak kira sementara ataupun tetap, pengalaman apakah yang Cik Nurul tak dapat lupakan?” Encik Fuad bertanya lagi.

Aku cuba mengingati sepantas yang boleh.

“Banyak… tapi ada satu insiden yang berlaku sewaktu saya mula-mula bekerja. Saya dituduh menghilangkan seke-ping disket yang lengkap dengan surat dan kontrak perjanjian walaupun saya tak pernah melihatnya. Jauh sekali untuk menyimpannya.”

“Kemudian apa yang terjadi?”

“Disket itu kemudian dijumpai oleh pengurus besar syarikat tersebut di dalam laci mejanya sendiri.”

“Selepas itu apa yang berlaku?”

“Saya berhenti.”

“Kenapa berhenti kalau kesalahan itu bukan dari kesilapan Cik Nurul sendiri?” tanya Encik Zakwan.

Aku tersenyum. “Semua orang tahu bukan kesilapan saya, tapi saya rasa, sekali orang dah tak percaya pada saya, sampai bila-bila pun apa yang saya buat, akan jadi perhatian mereka. Walaupun mungkin kebenarannya telah terbukti, bukan saya yang membuat silap, tapi saya fikir, lebih baik saya berhenti. Saya pun ada maruah diri.”

Entah kenapa Encik Fuad menguntum senyuman dalam diam sebaik sahaja mendengar jawapan dariku. Sementara Encik Azhar dan Encik Zakwan terus memandangku tanpa sebarang reaksi.

Encik Azhar pula bertanya, “Kenapa Cik Nurul memohon jawatan Setiausaha Eksekutif di syarikat ini pula?”

“Untuk mencari kepuasan dari segi pengalaman, prospek yang lebih baik dan juga gaji yang lebih memuaskan.”

“Bagaimana pula dengan majikan yang cerewet? Bagaimana Cik Nurul mengendalikan majikan yang cerewet?” soal Encik Zakwan sambil memandang Encik Azhar.

Sekali lagi aku tersenyum. “Saya tak pernah terfikir cara bagaimana nak menghadapi ataupun mengendali seorang majikan yang cerewet. Saya percaya, masing-masing ada cita rasa sendiri. Termasuk diri saya. Kalau saya pandai menjalankan tugas saya, saya rasa, isu cerewet ini tak akan timbul.”

Kali ini mereka berdua tersenyum memandangku. Tapi tidak pula Encik Fuad.

“Tadi, Cik Nurul ada mengatakan tentang tugas-tugas harian seorang setiausaha. Boleh Cik Nurul terangkan lebih lanjut lagi tentang jawatan yang Cik Nurul sandang sekarang?” celah Encik Zakwan lagi.

“Saya ditugaskan dalam merencanakan laporan jabatan setiap bulan, mengemaskinikan akaun bulanan jabatan sebelum dihantar ke bahagian kewangan. Kadang-kadang sekiranya perlu, saya juga menggantikan tempat setiausaha kepada CEO dan mengambil minit mesyuarat. Itu semua adalah sebahagian dari tugas-tugas harian yang lain sebagai setiausaha di tempat saya bekerja. Setiap enam bulan sekali, saya perlu merancang sebarang jenis latihan yang sesuai untuk kakitangan di jabatan. Kami ada sebahagian budget yang di-tetapkan oleh syarikat untuk kakitangan mendapat latihan sama ada di luar mahupun di dalam syarikat sendiri.”

Encik Azhar dan Encik Zakwan nampak tenang mendengar penjelasanku.

“Hobi? Cik Nurul ada aktiviti-aktiviti di waktu lapang?” Suara Encik Zakwan memecah kebuntuan kami.

“Saya suka melancong, menonton wayang bersama kawan-kawan dan kadang-kadang, kami bermain boling. Se-lain daripada tu, saya gemar mendengar muzik dan membaca buku-buku novel dan majalah.”

“Kalau Cik Nurul tak keberatan, saya nak menyoal satu soalan yang agak peribadi.” Suara Encik Fuad kedengaran semula.

Aku terdiam sejenak.

Entah kenapa, suaranya seolah-olah meruntun keyakinan yang memuncak.

“Tadi, Cik Nurul ada mengatakan yang Cik Nurul tinggal bersama keluarga angkat. Bagaimana reaksi Cik Nurul bila mengetahui yang Cik Nurul adalah anak angkat?”

Aku menarik nafas panjang. Encik Fuad terus merenung-ku tajam menantikan jawapan dariku.

Aku tersenyum kelat. Soalan itu sudah lali di telinga, tapi setiap kali soalan itu ditanya, perasaanku mudah terusik. “Sebenarnya, saya sendiri tak tahu tentang keluarga sebenar saya. Saya dijadikan anak angkat dari rumah anak yatim ketika saya berumur tiga bulan lagi. Jadi persoalan tentang siapa saya yang sebenar, tak pernah dipertikaikan. Sama ada keluarga saya mengetahui asal usul saya, saya juga tak pasti. Saya lebih bersyukur dengan apa yang ada pada saya sekarang. Saya bertuah kerana dibesarkan dalam keluarga tersebut.”

Suasana agak sepi. Tidak ada sedikit pun reaksi dari me-reka bertiga. Dan aku agak tertekan kerana mereka menantikan aku untuk terus berbicara.

“Apa perasaan Cik Nurul bila mengetahui yang Cik Nurul adalah anak angkat?” Suara itu kedengaran lagi, namun suaranya lebih tenang dan lembut dari tadi.

“Keluarga angkat saya tak pernah menyembunyikan hakikat yang sebenar dari pengetahuan saya. Saya mengetahui diri saya ini sebenarnya adalah anak angkat sejak dari kecil lagi.”

Encik Fuad terus merenungku.

“Saya tak pernah menyesal kerana saya adalah anak angkat. Saya tak pernah menyalahkan takdir kerana tidak pernah rasa bagaimana mempunyai seorang ibu dan bapa kerana ke-luarga angkat saya tak pernah mengabaikan tanggungjawab mereka mendidik saya. Walaupun begitu, saya tahu saya tak ada hak di kalangan mereka terutama sekali kedua orang abang saya. Saya lebih rasa bersyukur kerana mereka sudi membela saya sejak kecil lagi,” balasku dengan perasaan yang berbaur. Ayah, mama, Along dan Angah, telah banyak berjasa. Aku bertuah kerana dibesarkan di tengah-tengah keluarga yang cukup menyayangiku. Walaupun harta segunung, tidak mampu untukku balas keringat mereka selama ini. Ayah, mama, Along dan Angah tidak pernah membezakan aku dengan mereka. Aku mahu mereka berasa bangga. Keringat mereka membesarkanku tetap kubalas suatu hari nanti.

“Sekarang ni, Cik Nurul tinggal bersama keluarga?” tanya Encik Fuad lagi.

“Tak, saya tinggal bersama rakan-rakan saya ketika di UiTM dulu.”

Keadaan agak sepi seketika. Encik Zakwan menyemak borang butir-butir peribadi yang telah kulengkapkan sementara Encik Azhar pula menyelak satu persatu sijil-sijil dan dokumen-dokumen penting di dalam fail yang kubawa. Sementara Encik Fuad terus memandangku.

Aku mula resah. Rasa kurang senang mula menyelinap.

“Ada apa-apa soalan Cik Nurul ingin tanya?” soal Encik Azhar sambil menutup fail tersebut lantas dihulurkannya kepadaku.

“Sebenarnya saya tak sempat buat homework tentang syarikat ini tapi waktu kerja… 5 hari seminggu atau 5 1/2 hari seminggu?” Aku memberanikan diri bertanya.

“5 hari seminggu. Cuma kalau ada tender dan proposal yang perlu disiapkan, sudah tentu kena kerja lebih masa, tak kira sama ada hari Sabtu ataupun hari Ahad.”

“Berapa ramai staff yang bekerja di sini?”

Kali ini Encik Zakwan mencelah, “Setakat ini, kami ada 50 staff. Kami ada empat pengurus, dua orang pengurus kanan dan seorang pengarah urusan.”

Aku mengangguk perlahan-lahan. Tanda mengerti.

“Kami bekerja di sini macam satu keluarga besar. We work as a team. Hubungan kami sesama staff memang erat. Selama saya bekerja di sini, rasanya jarang ada masalah pekerja di syarikat ini,” sambung Encik Zakwan lagi.

Aku mengangguk sahaja.

“Sekiranya Cik Nurul berjaya dalam temuduga ini, berapa lama notis berhenti kerja yang harus Cik Nurul beri pada majikan Cik Nurul sekarang ni?” tanya Encik Zakwan.

“Sebulan,” balasku pendek.

Encik Zakwan dan Encik Azhar tersenyum kecil seolah-olah senang hati.

“Ada apa-apa lagi soalan yang hendak ditanya?” tanya Encik Azhar lagi.

Aku menggeleng.

“Zakwan? Fuad? Ada soalan lagi?”

Nampaknya mereka semua sudah puas hati.

“Baiklah, kalau macam tu, terima kasih kerana menghadirkan diri dalam temuduga hari ini.”

“Sama-sama. Bila boleh saya terima jawapan temuduga saya ini?”

“Kami akan beritahu pada semua calon secepat mungkin,” jelas Encik Zakwan.

Aku bingkas bangun bila melihat mereka bangun. Kami bersalaman. Bila tanganku digenggam erat oleh lelaki yang bernama Fuad itu, bagaikan ada satu tarikan yang pantas menusuk masuk ke seluruh tubuhku. Bergetar perasaanku, bergegar jiwaku. Aku cepat-cepat melepaskan genggaman eratnya itu dan kembali memeluk fail, lalu memandang mereka bertiga.

Aku melangkah keluar dari bilik temuduga. Encik Fuad mengiringiku ke muka pintu dan bukan Encik Azhar seperti dua orang sebelumku. Dia membuka pintu untukku.

Aku memaksa diri memandangnya. “Terima kasih Encik Fuad.”

Dia hanya mengangguk sebelum menghadiahkan se-nyuman kecil untukku.

Aku keluar dari bangunan itu dan melihat cuaca agak terik sekali. Aku kebingungan. Takkanlah baru sekejap aku masuk, cahaya matahari sudah meninggi?

Aku lihat jam di tangan. Aku tersentak. Hampir lima minit ke pukul 11.45 pagi? Kenapa masa berjalan begitu pantas sekali sedangkan aku rasa baru setengah jam aku ditemuduga? Tidak pula menyangka lebih dari satu jam aku ditemuduga. Tidak pernah aku mengalaminya sepanjang pengalamanku.

Kerana hari itu aku bercuti sehari semata-mata untuk temuduga ini, aku mengambil keputusan untuk menghabiskan masa berjalan-jalan sekitar pusat membeli-belah Sungai Wang Plaza.

*****

TELEFON bimbitku berbunyi nyaring sebaik sahaja aku melangkah masuk ke pusat membeli-belah Sungai Wang Plaza. Nombor telefon Jeffri tertera di skrin.

“Jeff? Saya ada kat Sungai Wang ni.”

“Buat apa di situ?”

“Saja jalan-jalan, menghabiskan masa.”

“Macam mana dengan interview awak tadi?”

“Okey.”

“Okey aje? Boleh dapat atau tak?” tanya Jeffri lagi, cuba menduga keyakinanku.

Aku ketawa kecil. “Insya-ALLAH. Kalau ada rezeki, dapatlah.”

“Kalau bukan Nurul Umairah, mestilah tak dapat kerja tu, ya,” usik Jeffri.

Aku ketawa senang hati bila diusik begitu. Entah kenapa, aku agak yakin dengan temuduga itu. Seolah-olah aku dapat rasakan yang rezeki itu adalah kepunyaanku. “Mestilah!”

“Maira…” Suara Jeffri agak tenang sedikit dari tadi. “Saya jemput awak kat rumah malam ni. Kita makan di luar?”

“Okey, tapi pastikan awak datang pukul 8.00 malam. Awak tak pernah datang tepat pada masa. Kalau lambat jugak, saya malas nak keluar.”

“Saya tak pernah lewat.”

“Iyalah tu!!!”

Kali ini baru aku terdengar dia ketawa. “Okeylah, kali ni, saya datang awal. Bye.”

“Bye.”

Tengah hari itu, aku menghabiskan masa merewang-rewang di pusat membeli-belah itu. Sempat juga aku membeli sepasang baju kurung sebelum pulang ke rumah lebih kurang pukul 4.00 petang. Kerana leka merewang-rewang di pusat itu, aku sedikit pun tidak menjamah makanan tengah hari.

Sampai di rumah, seperti yang kujangka Abi dan Su masih belum pulang dari tempat kerja. Dan aku mengambil kesempatan ini untuk mengemas rumah sebelum aku mandi.

“SO macam mana dengan interview kau?” tanya Su bila kami bertiga berkumpul malam itu.

Aku yang sedang menunggu kedatangan Jeffri dengan memakai seluar jeans dan t-shirt memandang ke arah Su dan Abi.

“So far, so good. Lebih satu jam aku kena interview.”

“Wah, lamanya. Apa yang dia orang soal?” tanya Abi pula.

“Biasa aje. Semuanya dia tanya. Dari pengalaman aku sampailah background family aku. Dia nak suruh aku elaborate satu-persatu,” terangku serba ringkas.

“Berapa orang interview kau?” tanya Abi lagi.

“Tiga orang.”

“Tiga orang???” soal Abi seakan-akan tidak percaya. “Pe-rempuan semua?”

“Tak. Lelaki semua.”

Kali ini barulah wajah-wajah cemas itu berubah dengan senyuman. “Lelaki? Handsome tak?” Abi bertanya lagi.

“Seorang aje yang handsome. The senior manager,” balasku turut tersenyum ke arah Abi. Namun fikiranku melayang pada wajah lelaki yang bernama Fuad itu.

“Dah kahwin?” tanya Su pula.

“Mana aku tahu dah kahwin ke belum. Takkanlah aku nak tanya kot?”

Abi ketawa. Begitu juga dengan aku.

“Manalah tahu, kalau-kalau…” balas Su dengan wajah malu-malu kucing.

“Lagipun, mana si Nurul nak letak si Jeff tu,” tokok Abi.

Sebaik sahaja Abi berkata demikian, wajah Fuad menerpa lagi. Aneh kerana wajah itu begitu kerap mengganggu fikiranku kini.

Bunyi hon motosikal Jeffri terus mematikan perbualan kami bertiga. Aku melangkah keluar, tetamu yang ditunggu sudah berada di hadapan rumah. Jeffri mematikan enjin motosikalnya.

Aku berjalan ke arahnya. “Nak keluar sekarang?” tanyaku tanpa membuka pintu pagar. Memang kami bertiga sudah buat undang-undang. Tidak dibenarkan tetamu lelaki masuk ke dalam rumah melainkan saudara mara sahaja. Termasuk Jeffri, biarpun dia tunangku.

“Nak pergi mana?” tanya Jeffri.

“Kita cari nasi, nak tak?”

“Apa you makan tengah hari tadi?”

“McDonalds.”

Dia memandangku. “Nak cari nasi kat mana?”

“Mana-mana, asalkan nasi.”

Akhirnya, kami berjalan sahaja ke gerai yang berdekatan. Deretan gerai yang ada di situ menyajikan berjenis-jenis makanan. Kami mengambil keputusan untuk makan di salah sebuah gerai masakan ala Thai. Dan sepanjang malam itu, wajah Fuad sering mengganggu di celah-celah aku dengan Jeffri.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/81425/Kau-Untukku

[SNEAK PEEK] DERITA CINTA

9789678606981-medium
DERITA CINTA Oleh Aisya Sofea

GHAZI enggan menyerah Iman pada pembantu rumah. Dia lebih senang memangku Iman ketika makan walaupun anak kecil itu meronta-ronta enggan melepaskan pautannya dari Ghazi. Betapa resahnya aku, resah lagi hati Ghazi melihat Iman menjerit-jerit dan menangis apabila pembantu rumah tetap mahu mengambil anak kecil itu daripadanya.
Tidakkah pembantu rumah itu lihat Ghazi enggan menyerah Iman kepadanya?
“Tak apa Ghaz. Biar I aje yang pangku Iman. Dia tengah menangis macam tu, I tak senang hati biarkan dia dengan you. Iman lasak semacam kalau tahu kita tengah makan,” ujarku cuba kelihatan tenang.
Aku mengisyaratkan pembantu rumah itu supaya tidak mengganggu Iman buat seketika. Tangisannya perlu dihentikan. Namun niatku dihalang. Ummi beria-ia memaksa kami menyerahkan Iman pada pembantu rumah. Meyakinkan aku bahawa pembantu rumah akan melayani Iman di bilik khas yang selalu digunakan oleh cucu-cucunya bermain di tingkat atas.
Iman masih meronta-ronta. Raungan Iman membuatkan jiwaku makin tertekan. Dia tidak akan menerima orang asing yang tidak dikenali dalam sekelip mata. Di saat ini Iman hanya mahukan aku ataupun Ghazi, bukan orang lain. Hanya wajah-wajah yang dikenali dan yang selalu dilihatnya sahaja.
Nasi yang sedikit tidak mampu aku habiskan. Aku perlu mendapatkan Iman. Tangisannya meresahkan aku, meresahkan semua orang. Aku sedar, tangisan Iman menyukarkan tuan rumah dan keluarganya.
“Ummi, Iman tak nak orang yang dia tak kenal. Ummi tak boleh buat Iman macam tu,” tegas Ghazi, lantas bangun mendapatkan Iman entah di mana dibawa pembantu rumah itu.
Aku serba salah melihat wajah ummi dan Dato Salleh berubah. Tapi wajah ummi begitu ketara sekali. Berubah kemerah-merahan.
Mesti ada sesuatu tak kena. Aku boleh rasakan. Aku boleh melihatnya. Ada sesuatu yang telah berlaku dan menahan mereka dari mendekati aku dan anakku. Dan aku ingin tahu apa sebenarnya.
Aku turut bangun dan mendapatkan Ghazi. Iman kini kembali dalam dukungan Ghazi. Tangisannya sedikit reda. Tidak seperti tadi beria-ia menangis. Memang Iman bukanlah anak kecil yang menyusahkan. Sejak dari bayi lagi, Iman mudah diuruskan. Tapi dengan syarat, Iman perlu berada di sisi orang yang dikenali. Mereka perlu tahu.
“Ghaz, I need to go home. Hari ni, bukan hari yang sesuai untuk kita beritahu ummi dengan walid fasal rancangan kita,” keluhku separuh berbisik.
Fikiranku sudah tiada di sini. Resahku membuatkan aku buntu. Aku sanggup menangguh segala apa yang kami rancang.
“Kenapa?” tanya Ghazi, terkejut.
Aku hanya mampu menggeleng. Iman mula menangis kembali. Entah apa yang tak kena membuatkan anak kecil itu kembali meronta dan menangis teresak-esak. Meronta dan menjerit-jerit. Sungguh meresahkan aku. Dalam keadaan Iman menangis dan meraung begini, tidak semudah itu aku mampu mendiamkannya. Fikiranku mula serabut, kusut. Jika perbincangan ini mahu diteruskan, pasti aku tidak mampu berfikir tenang.
“You tengoklah Iman macam mana.”
“Tapi kita kan dah plan nak beritahu ummi dengan walid malam ni jugak tentang hubungan kita. I tak nak tangguh lagi, Sofi tolonglah,” pinta Ghazi mengharap. “Bawa Iman keluar dulu. Bagi dia ambil angin. Mungkin dia diam nanti.”
Suara Ghazi bagaikan merayu. Suaranya membuatkan aku serba salah. Antara Iman dan Ghazi, kedua-duanya perlukan perhatianku. Hatiku yang sebak dan hiba saat ini hampir menitiskan air mata ketika mendengar suara Ghazi terhadapku.
“Tak nak tangguh apa lagi, Ghaz?” celah ummi tiba-tiba. Lantang sungguh suaranya.
Saat mendengar suara ummi, aku dan Ghazi bertentangan mata. Penuh persoalan, penuh kehairanan. Suara lantang ummi mengesahkan firasatku bahawa ada sesuatu yang tidak kena. Suara lantang ummi memberitahu yang aku perlu bersiap sedia dengan segala kemungkinan.
“Ghaz, masuk, ummi dengan walid nak bincang sesuatu. Ajak Sofi sekali, dalam bilik kerja walid,” arah ummi. Suaranya tegas.
Serta-merta wajahku berubah. Tanda ada sesuatu yang tak kena. Aku dapat rasakan. Tapi apa? Aku hanya dapat rasakan suasana tidak seperti apa yang kami harapkan. Seolah-olah menentang hasrat kami berdua.
Kini Ghazi dan aku sudah berada di bilik kerja walid. Hanya kami berempat.
“Sebenarnya, ummi dengan walid nak bincang sesuatu. Kami nak kamu berdua berterus-terang. Terutamanya Sofi,” ujar ummi lagi.
Mata wanita yang separuh umur itu meleret padaku dengan pandangan tajam. Eh, aku ada buat salah ke? Rasa-rasanya tak. Jadi, aku tidak perlu takut apa yang bakal berlaku. Aku hanya perlu berani menghadapinya.
Suasana sungguh hening. Tubuhku mula berasa hangat walaupun bilik kerja walid agak sejuk dengan alat penyaman udara. Mata Ghazi tidak lepas memandang kedua-dua orang tuanya. Jelas sekali, dia juga tertanya-tanya apa yang sedang berlaku terutama sekali sikap pelik ummi. Semua orang dalam keadaan berjaga-jaga termasuk aku dan Ghazi. Menunggu apa sahaja kata-kata yang akan dilontarkan.
“Sekarang masa untuk kita berterus-terang. Ummi tak nak sebarang muslihat, tipu-helah, bohong, kalau nak selamat dunia akhirat. Ingat, ni ummi. Ummi yang melahirkan Ghaz dan anak-anak ummi yang lain. Sekali Ghaz tipu ummi, Ghaz takkan bau syurga. Takkan selamat dunia akhirat. Begitu jugak dengan Sofi. Ummi tak suka sesiapa pun bohong dengan ummi.”

Aku tersentak. Jadi buntu. Bingung. Tipu helah? Bohong? Muslihat? Apa maksud ummi?
“Ummi nak tahu, siapa Iman sebenarnya. Siapa bapa dia dan siapa ibu dia sebenarnya? Jangan bohong. Sebab sekali Ghaz atau Sofi bohong dengan ummi dan walid, kamu berdua takkan dapat kepercayaan kami lagi.” Begitu keras suara ummi kepada kami berdua.
Ghazi pantas bersuara.
“Ummi, apa kena dengan ummi ni? Iman memang anak angkat Sofi. Sofi dengan mak dia memang tak tahu langsung siapa keluarga Iman sebenarnya. Ghaz tahu sebab mak Sofi ceritakan segala-galanya pada Ghaz,” tegas lelaki yang cuba melindungiku.
Saat itu, aku mula melihat arah mana keadaan ini membawa aku sebenarnya. Aku sudah lihat masalah. Diriku mula tersepit di antara hakikat dan kebenaran. Aku sudah nampak kebuntuan yang aku akan dipersalahkan.
Mata ummi begitu marah dan tajam memandangku.
“Bukan ke Iman tu anak Sofi dengan bekas kekasih Sofi? Betul tak Sofi? Jangan nak tipu lagi. Beritahu ummi. Tak perlu simpan apa-apa rahsia lagi. Ummi dengan walid dah tahu. Sofi hanya perlu jujur dengan kami. Ummi tak nak Sofi mempermainkan kami, terutama sekali Ghaz.”
Aku tergamam. Air mataku tidak semena-mena menitis. Ini adalah satu fitnah maha besar dan dugaan maha hebat buatku. Namun mulutku bagaikan terkunci, tidak mampu untuk menepis fitnah dan tuduhan paling tidak berasas yang pernah aku dengar.
“Ummi!” Suara Ghazi mula tinggi.
Tidak sangka yang umminya boleh tuduh macam itu terhadap Sofiyah.
“Jangan salahkan ummi, Ghaz. Ummi dapat berita ni pun dari orang yang ummi dengan walid percaya. Takkan dia nak tipu kami?” celah Dato Salleh mempertahankan hujah isterinya.
“Siapa orang tu, ummi? Ghaz nak tahu! Suka-suka hati aje beritahu fitnah yang tidak berasas ni pada ummi dengan walid hinggakan ummi dengan walid lebih percayakan orang tu dari anak sendiri?”
“Ghaz!!!” jerit Dato Salleh lantang. “Jaga sikit mulut kau tu! Jangan sesekali tinggikan suara depan ummi. Tak bau syurga kau nanti. Baik minta maaf cepat!”
“Walid, memfitnah pun satu dosa besar. Dosanya lebih besar dari membunuh. Ghaz bukan nak jadi anak derhaka tapi Ghaz nak selamatkan ummi dari buat dosa ni. Ummi dengan walid tak nampak ke, Iman bukan anak sesiapa, tapi anak dari orang yang tak dikenali.”
“Betul ke Sofi? Iman bukan anak bekas kekasih Sofi?” tanya ummi lagi, ingin penjelasan.
Aku terdiam. Saat itu, aku mula teringat nasihat Siti. Kata-katanya terngiang-ngiang di telinga. Ya ALLAH, semuanya sudah terlewat untuk aku berterus-terang. Benar kata Siti tempoh hari. Jika aku lewat memberitahu Ghazi hal sebenar, tanggapannya akan membuatkan keadaan jadi lebih sukar. Silap hari bulan, Ghazi mampu mengandaikan sesuatu yang di luar jangkaan.
“Sofi, beritahu hal sebenarnya. Tak payah nak selindung.” Suara Ghazi penuh mengharap.
Aku membatukan diri.
“Sofi?” Suara Ghazi berbeza kini.
Aku jadi trauma tiba-tiba. Nada suara Ghazi benar-benar buat aku takut. Kebenaran sudah berada di hujung lidah namun segala-galanya sudah terlambat. Terlalu lambat. Aku sudah tiada pilihan lagi. Terpaksa berterus-terang.
“I cuba ceritakan hal sebenarnya kat you. Tapi you tak pernah bagi I peluang. Setiap kali I sebut nama dia, you marah,” keluhku cuba membuatkan dia mengerti.
Aku menundukkan wajahku. Tidak berani bertentang mata.
“You cakap apa ni?” Bulat mata Ghazi merenungku.
Terasa diriku goyah biarpun aku cuba menyampaikan hal sebenarnya.
“Selama ni, I cuba nak cakap dengan you, yang Iman sebenarnya anak Amri. Tapi you tak pernah pun beri peluang untuk I cakap,” jelasku.
Kini tumpuan Ghazi sepenuhnya padaku. Pandangannya begitu tajam sekali. Matanya seolah-olah menghiris-hiris hatiku. Perlahan-lahan dia menggeleng. Cuba menidakkan sesuatu yang jelas kebenarannya.
Setitis air mataku menitis ke pipi. Aku mengangguk.
“I cuba terangkan hal sebenarnya tapi setiapkali I sebut nama Amri, you tak boleh nak kawal marah you, Ghaz,” rintihku perlahan.
Air mataku mula menitis perlahan-lahan. Ya ALLAH, tolonglah hamba-MU ini.
“Astaghfirullahalazim…”
Mengucap panjang Ghazi. Tulang rahang di pipi bergerak-gerak. Urgh! Dia sedang marah. Sangat marah.
“Kenapa Sofi? Kenapa you biarkan I percaya yang Iman anak orang yang you tak kenal? Padahal dia anak you sendiri? You sanggup bohong I, beritahu yang you hanya ibu angkat sedangkan you adalah ibu sebenarnya Iman. Tergamak you tipu I dan mengaku yang Iman bukan anak you. Apa jenis perempuan you ni? You sengaja nak perangkap I, kan?”
Aku terpinga-pinga, lantas menggeleng pantas. Bukan itu cerita sebenarnya! Tuduhan Ghazi lebih berat dari tuduhan umminya sendiri. Aku tak sanggup mendengar tuduhan dari lelaki yang aku sayangi. Dan aku tak sanggup ditewaskan sekali lagi kerana cinta. Aku tidak sanggup dilukai kerana fitnah itu. Ini terlalu berat untukku tanggung. Aku harus kembalikan keyakinan kekasihku, jika tidak, dia akan pergi dariku begitu sahaja.
“Ghaz, tolong dengar dulu apa yang I nak cakap. Memang betul, Iman anak Amri. Tapi I bukan ibunya. Sumpah! Demi ALLAH! I tak ada kena-mengena dengan Iman. I dengan Amri dah berpisah bertahun dulu. I dengan dia tak ada apa-apa hubungan istimewa. Percayalah.”
Aku sanggup melutut. Merayu apa sahaja. Aku tak kisah itu semua. Asalkan Ghazi kembali kepadaku. Aku tak sanggup hidup tanpa dia.
“I think, you can go home now, Sofi. Baliklah, dan jangan datang lagi.You dah tipu I, walid, ummi dan seluruh keluarga I. Pergilah, jangan tunjuk muka you lagi depan I. I benci you dan kalau boleh I tak nak tengok you lagi!”

“Ghaz! Jangan buat I macam ni,” rayuku. Air mata mula mengaburi pandangan. Namun itu tidak menghalang, aku untuk terus merayu padanya.
Berlinangan air mataku di hadapan mereka semua. Menangis di hadapan Ghazi, walid dan ummi. Aku sudah tidak kisah perasaan malu demi mengembalikan kepercayaan mereka padaku. Aku tak nak berpisah dengan keluarga ini, lebih-lebih lagi Ghazi.
“Demi ALLAH, I bukan ibu Iman sebenarnya. I tak pernah kahwin pun dengan sesiapa. Percayakan I, Ghaz. Selama ni, you percayakan I. Tapi kenapa sekarang tak?”
“Kejujuran itu penting dalam mana-mana hubungan, Sofi. Sama ada berkawan, kita dengan keluarga kita atau dengan sesiapa aje. Tapi Sofi dah anggap kejujuran tu tak penting dalam membina kepercayaan dalam satu-satu hubungan terutama sekali pada Ghaz, ummi, walid dan keluarga kami. Baliklah Sofi,” ujar ummi dengan nada tenang.
“Sofi tak ada niat nak sembunyikan hal ni dari Ghaz, ummi. Tapi demi ALLAH, Sofi bukan ibu Iman sebenarnya.”
“Tell me Sofi, mak you pun sama berkomplot dengan you ke untuk dapatkan I? Ataupun mak you sendiri pun tak tahu tipu muslihat you ni? Betul kan, Iman anak you tapi you dan mak you sengaja sembunyikan hal ni daripada kami semua?”
Aku terpaku bila mendengar nama emak disebut-sebut. Sampai hati dia menuduh emakku kononnya berkomplot dengan rancangan aku? Malah tidak pernah terlintas di fikiranku selama ini untuk berbuat demikian. Namun aku tiada rancangan pun nak menawan hati Ghazi. Semua ini dusta belaka.
Bukankah dia yang memujukku untuk menerima kehadirannya? Bukankah dia yang merayuku agar memberi peluang kepadanya untuk membuktikan bahawa dirinya bukan lelaki sekejam Amri yang pernah melukakan aku suatu ketika dahulu?
Ghazi memandangku sambil bercekak pinggang. Pandangan matanya sudah memberitahuku bahawa dia tidak percaya dengan apa sahaja yang aku cuba buktikan kepadanya. Saat itu aku sedar aku tiada peluang untuk membela diri, apatah lagi untuk meyakinkan kepadanya bahawa apa yang didengarinya dari ummi adalah fitnah semata-mata.
Kebenaran yang aku cuba hamparkan hanya perbuatan sia-sia. Saat ini dia lebih percayakan umminya dariku. Sebagai seorang anak, itulah yang sepatutnya. Air mataku menitis tanpa henti. Tuduhannya menyakitkan perasaanku.
“Percayalah cakap I, Ghaz. Tolonglah, dengar dulu apa I nak cakap,” pintaku mengharapkan pengertian darinya dan diberi peluang sekali lagi untuk aku terangkan segala-galanya. Aku tetap mahu menagih peluang.
Ghazi segera meninggalkan aku terkapai-kapai di situ. Tidak sekali pun menoleh ke belakang melihatku buat kali terakhir. Malah tidak mengendahkan tangisan Iman ketika ini.
Tanpa menoleh, aku terus membawa Iman keluar dari situ.
Semuanya sudah terlambat. Hubungan aku dengan Ghazi putus begitu sahaja.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/79967/derita-cinta

[SNEAK PEEK] MASIH SETIA

9789831246108-medium
EBUKU Masih Setia Oleh Aisya Sofea

“ASSALAMUALAIKUM,” satu suara menyapaku dari belakang tatkala aku sedang mengambil kuih-muih di meja makan sebaik selesai bersolat tarawih secara jemaah di rumah. Aku segera menoleh dan sedikit tersentak bila berhadapan dengan Rudi yang baru diperkenalkan kepadaku tadi.
“Waalaikumussalam…” balasku perlahan.

Kami berbalas senyuman. Dia senang melihatku. Senyumannya masih terpahat di bibir. “Bila sampai?” soalnya.

“Petang tadi.”

“Penat?”

“Penat sikit,” ujarku.

“Baru pertama kali ke sini?” tanya dia lagi. Dia mendekatiku tetapi berhenti beberapa meter daripadaku. Dia masih membatasi pertemuan kami ini.

Aku menggeleng. “Kali terakhir, lebih kurang 20 tahun lalu.” Jujur aku menjawab soalannya.

“Wah! Lama sungguh tu.” Dia nampak terkejut. Entah pura-pura, entahkan benar-benar terkejut.

Aku mengangguk sambil memerhati suasana kelam di sekeliling kami. Yang kelihatan hanyalah cahaya lampu kalimantang dari rumah jiran tetangga yang tidak berapa jauh letaknya dari rumah unyang ini. “Pernah datang ke Kuala Lumpur?”

Dia menggeleng. “Cuma ke Penang.”

Aku mengerutkan dahi. “Ke Penang? Buat apa ke Penang?” tanyaku kehairanan.

“Oh… medical check-up di sana.”

Aku masih kabur. “Untuk apa medical check-up sehingga ke sana?” tanyaku lagi benar-benar ingin tahu.

Dia nampak keberatan untuk menjawab pertanyaanku. Aku pula terus menunggu sambil mengamati wajahnya sehingga dia rasa tidak keruan.

Kami akhirnya sama-sama ketawa. Sekadar melepaskan rasa lucu. Itu tawa kami yang pertama dalam hubungan yang baru bermula ini.

“Saya pernah dapat tawaran bekerja di syarikat farmaseutikal di sana. Jadi, sebelum mula bekerja, harus buat medical check up… all those kind of things first.”

Baru kini aku mengangguk-angguk faham. Selain memiliki wajah kacak, bersopan santun, menghormati orang tua dan berpendidikan tinggi, dia juga mampu berbahasa Inggeris dengan baik walaupun slanga Inggerisnya kedengaran berbeza sedikit dari segi gaya tutur dan tonasinya.

Aku melemparkan pandangan ke malam kelam bila menyedari yang dia sedang mengamatiku. Tiba-tiba sahaja lidahku rasa kelu dan tidak tahu apa lagi yang mahu dibicarakan. Sedangkan sebelum ini, aku mampu berbual tentang apa sahaja walaupun dengan orang yang baru kukenali. Suasana bertukar hening antara kami berdua.

“Berapa lama di sini?” tanya dia lagi. Mujur dia terus bersuara.

“Hmm… lebih kurang dua minggu. Dua malam di Padang mungkin, sebelum pulang semula ke Kuala Lumpur,” balasku lembut.

“Jadi, banyak masa di sini nanti?”

Aku mengangguk.

“Bagus sekali!” balasnya penuh erti.

Aku mengerutkan dahi. Ada sesuatu yang tidak jelas di sebalik kata-katanya itu.

Melihat aku yang tertanya-tanya, dia bertindak menjelaskan, “ya… boleh kita berkenalan lebih lama lagi. Boleh bawa kamu ke Bukit Tinggi, berjalan-jalan di Lubuh Sikapiang, Batu Sangkar dan ke mana saja kamu mahu pergi.”

Aku tersenyum. Sukar untuk aku menerima pelawaannya ini. Pergilah Miera. Inilah peluang untuk engkau kenal dengan lebih dekat siapa Rudi sebenarnya. Desis hatiku tiba-tiba.

“Insya-ALLAH.” Itu sahaja jawapan yang mampu aku berikan.

“Miera… Rudi… ke mari kalian berdua. Duduk di sini.” Suara unyang nyaring memanggil kami berdua.

Aku dan Rudi saling berpandangan. Ada juga mata-mata lain yang mengamati diri kami. Terutama sekali kedua ibu bapa Rudi dan ibu bapaku termasuk Kak Emi.

“Ya, nyang,” sahut Rudi perlahan sambil duduk bersila di kaki orang tua itu. Sementara aku pula mengambil tempat duduk di sebelah kanannya.

“Kalian berdua sudah kenal?” tanya unyang kepada kami berdua.

Aku dan Rudi berbalas pandang lantas tersenyum.

“Iya, nyang. Kami sudah kenal,” jawab Rudi bagi pihakku.

Unyang menarik nafas. Nafasnya seakan tersekat-sekat. “Bagus, kenal dulu, kemudian baru datang mesra. Unyang senang sekali lihat kamu berdua begini.” Senyumannya bercahaya di wajah tua itu.

Aku tersenyum. Cuba untuk tidak mengalihkan pandangan pada Rudi. “Nyang, biar Miera berkawan dengan Rudi dulu ya?”

Unyang sekadar mengangguk-angguk sambil mengusap kepalaku. “Kamu cicit unyang yang baik. Dari dulu pun kamu memang begitu,” kata unyang kepadaku.

Aku tersenyum. Kali ini aku terpandangkan wajah emak. Emak juga tersenyum. Apakah emak senang melihat kebaikan Rudi dan budi pekertinya itu?

“Rudi, kamu harus jaga Miera baik-baik. Dia satu-satunya waris kaum Piliang yang ada. Jaga Miera sepertimana kamu jaga ibu kamu dan adik-adik kamu,” pesan unyang.

Rudi mengangguk lagi.

Aduh! Belum masanya lagi unyang berpesan begitu kepada Rudi. Cukuplah sekadar meluahkan rasa senangnya bila melihat kami berkenalan dan berkawan. Harapan unyang nampaknya terlalu tinggi. Aku takut jika tidak mampu berada di tempat yang diinginkan. Biar ramai yang memuji keperibadian Rudi, namun Rudi belum tentu mampu menjadi seorang teman dan suami yang baik.

Selang beberapa minit kemudian, aku berbual pula dengan ibu Rudi sambil diperhatikan oleh emak dan Rudi sendiri. Tidak banyak yang kami bualkan. Wanita yang berusia dalam lingkungan 60-an itu bertanyakan tentang taraf pendidikanku, jawatanku di tempat kerja, hobi, masakan yang paling aku gemari dan beberapa perkara lain lagi yang membolehkan dia mengenaliku dengan lebih mendalam lagi. Sementara abah pula kelihatan berbual mesra dengan Pak Yusof, iaitu bapa Rudi.

“Okey tak Rudi tu?” tanya emak sebaik sahaja kami berkumpul semula di dalam bilik lewat malam itu. Emak dan Kak Emi ingin tahu pendapatku dan juga apa yang kami bualkan.

“Setakat ni, okey saja,” ujarku bersahaja sambil menyapu sedikit krim di wajah. Penat rasanya menjawab soalan demi soalan daripada mereka berdua. Mataku pula sudah terasa mengantuk yang amat sangat. “Dia ajak Miera ke Bukit Tinggi. Kalau betul dia nak ajak, Kak Emi temankan Miera sekali? Kalau Jaja dengan Jiha ada, Miera ingat nak ajak dia orang berdua sekali,” pintaku.

“Mak tengok, dia tu budak baik. Susah nak cari anak muda macam dia tu sekarang,” puji emak tanpa menghiraukan kata-kataku tadi.

Aku menarik nafas sedalam-dalamnya. “Sekarang nampak. Esok-esok, tak tahu lagi. Kita belum kenal betul dengan dia dan keluarga dia lagi, mak.” Aku mengingatkan.

“Tak baik Miera cakap macam tu. Dia tu saudara kita juga.”

“Memanglah saudara. Tapi sebagai individu, kita tak boleh menilai orang dalam masa satu hari aje,” tingkahku perlahan. Aku harus tegas dalam hal ini.

Di sebalik kata-kataku yang agak keras ini, jauh di sudut hati sebenarnya aku juga rasa yakin bahawa Rudi sememangnya lelaki yang baik dan ideal untuk dijadikan suami. Dia cukup senang didekati. Cuma pintu hatiku masih tidak terbuka untuknya biar sebaik mana pun dia padaku, pada keluarga dan pada orang tuaku.

LEWAT tengah hari keesokannya, giliran pak long dan keluarganya pula tiba di hadapan rumah agam unyang ini. Kami benar-benar gembira. Bertemu di bumi orang menambah kegembiraan yang sedang kami nikmati saat ini.

“Betul ke aku dengar unyang nak kahwinkan kau dengan lelaki pilihan dia?” tanya Jaja, kakak sulung antara dua adik-beradik itu sewaktu kami berempat berada di dalam bilik. Seperti yang kami cadangkan, aku dan Kak Emi berkongsi bilik dengan Jaja dan Jiha di tingkat atas. Sementara emak dan abah serta pak long dan mak long di bilik masing-masing.

Kak Emi menjuihkan bibirnya padaku. “Semalam dia ke sini dengan keluarga dia. Berbuka puasa dengan kita orang semua. Ramai jugaklah yang datang.”

“Wah! Akak terlambatlah ni, ya Miera?” usik Kak Jaja nakal.

“Esok lusa akak dapat juga jumpa dia,” tepisku. “Akak kat sini berapa lama?”

“Seminggu aje kot.”

“Pak long tak kerja ke raya ni?” Giliran Kak Emi pula bertanya.

“Sepanjang aku hiduplah kan… mana pernah abah dapat cuti raya. Kau pun tahu kan, tiap kali kau datang rumah kita orang, dia jarang benar ada kat rumah. Kerja, kerja, kerja. Sampailah mak dapat tahu yang kita semua kena beraya kat sini, mak beria-ia suruh abah ambil cuti. Dia nak datang ke sini sambut raya,” cerita Jaja panjang lebar.

Aku tersenyum. “Cuti raya pun ya, nak berjalan tengok negeri orang pun ya, nak shopping telekung kat Bukit Tinggi pun ya juga. Perempuan mana yang tak mahu?”

Jaja mengekeh ketawa. Begitu juga kami bertiga.

“Miera, betul ke unyang nak kasi harta keluarga dia pada Miera?” tanya Jiha tiba-tiba padaku.

Serentak, tiga pasang mata beralih memandangku. Menunggu jawapanku.

Aku menggeleng. “Tak tahulah. Kalau Miera tak setuju dengan rancangan dia, mungkin dia tak kasi kot. Harta tu datang macam pakej. Kalau Miera setuju kahwin dengan lelaki pilihan dia, dia kasilah agaknya.”

“Macam mana pulak tu? Takkanlah tak ada seorang pun yang layak?” tanya Jiha padaku.

Kak Jaja mengeluh melihat adiknya yang setahun lebih muda daripadaku itu. “Kita ni keturunan abah. Orang Minang tak kuat lelaki. Yang penting, perempuan. Kak Miera dari mak ngah, mak ngah pulak dari arwah nenek, satu-satunya anak perempuan. Unyang tu adik kepada arwah unyang kita yang sebenarnya. Maknanya, Miera dan Kak Emi memang kuat kalau ikut adat Minang,” jelas Kak Jaja. Keterangan yang diberi memang jelas untuk orang yang cetek pengetahuannya mengenai adat Minangkabau ini. “Kak Emi tak boleh sebab tak lama lagi Kak Emi dah nak kahwin. Jadi, yang tinggal cuma Miera.”

“Susah jugak jadi orang Minang ni, kan?”

“Susah apa pulak? Sebenarnya kalau hidup jadi orang Minang, orang perempuan ni banyak untung. Harta dapat kat anak perempuan, kepentingan pun ada pada anak perempuan. Anak lelaki, bila besar kena keluar rumah. Duduk kat surau. Rumah sekadar tempat untuk tukar baju aje. Lelaki kena cari harta, usaha bina kekayaan sendiri,” tambah Kak Emi lagi sama seperti yang diceritakan kepada kami oleh Om Irwan sepanjang perjalanan kami dari Padang ke kampung. “Kita ni kan, nama aje cicit unyang, tapi sikit pun tak menolong di dapur,” keluh Kak Emi sambil bangun dengan niat mahu ke dapur. Membantu menyediakan juadah berbuka puasa.

“Alaah… kalau Miera nak tolong pun, Tante Ard tu mesti suruh Miera duduk kat ruang tamu. Dah ramai sangat orang kat dapur tu. Kita ni buat kacau dia orang aje.”

Dalam masa yang sama, pintu bilik kami diketuk orang. Kebetulan, aku yang berada berdekatan pintu, segera membukanya. Tante Anggriani menjenguk dengan senyuman.

“Ada apa, tante?” tanyaku.

“Rudi dah sampai. Cepat, jangan biarkan dia tunggu lama,” ujar Tante Anggriani yang cukup cantik dengan kecantikan semula jadinya. Kulitnya putih bersih, badannya juga masih berpotongan anak dara walaupun anaknya sudah tiga orang dan meningkat dewasa. Tidak hairanlah emak juga begitu, kerana kecantikan semula jadi itu ada dalam darah daging mereka sendiri. “Cepat! Siapa nak tengok Rudi? Orangnya ganteng sekali untuk Miera!” Wanita itu berseloroh.

“Betul! Handsome. Orangnya ada darah Belanda dari sebelah bapa dia, darah mat saleh mesti handsome, kan?” Kak Emi sempat menambah.

Sepantas kilat, Kak Jaja dan Jiha mendahuluiku menuruni tangga. Aku sekadar mencebik melihat telatah sepupu-sepupuku itu. Mereka mengintai dari jendela, mencari-cari gerangan lelaki yang bernama Rudi di luar rumah.

Rudi segak berdiri di sebelah kenderaan pacuan empat roda sama yang digunakan ketika bertandang ke sini malam tadi. Dia berkemeja T dan berseluar jean serta memegang satu bungkusan untukku.

Saat dia melemparkan senyuman padaku, aku tahu dia berupaya mencairkan hati mana-mana gadis. Memang dia kacak, sekali gus memotretkan dirinya dalam fikiranku dan mungkin juga Kak Jaja dan Jiha.

“Assalamualaikum,” ucap Rudi kepadaku sewaktu aku menghampirinya.

“Waalaikumussalam.”

Dia lantas menghulurkan bungkusan dalam pegangannya kepadaku. “Ini ibu masak untuk berbuka. Katanya, mahu diberi rasa sedikit pada unyang dan yang lain.”

“Bukan masak sesuatu yang istimewa buat Miera?” usik satu suara.

Aku memerhati ke sekeliling. Itu dia, om dan abah di bawah sebatang pohon sedang menyiapkan buluh-buluh untuk membakar lemang malam ini. Abah merenung ke arah kami berdua manakala om dengan senyum lebarnya.

Rudi tersipu-sipu sementara aku hanya ketawa melihat telatahnya.

“Berbuka saja di sini. Om beritahu pada ibu kamu nanti.” Om Fakhri bersuara lagi.

“Tak apalah, om. Rudi hanya mahu hantar masakan ibu ini saja. Usah om…” pintanya separuh merayu.

“Kenapa? Kamu malu? Malu sama Miera atau malu sama keluarga kamu?”

Kali ini wajahnya bertukar kemerahan menahan rasa malu. “Ya… Hari Lebaran saja om,” kata Rudi. Dia terus meninggalkan aku di situ lalu berjalan ke arah om dan abah. Sambil menundukkan wajahnya tanda hormat, dia meminta diri untuk pulang. Sewaktu kembali ke kereta, dia sempat berkata kepadaku, “jumpa nanti hari lebaran?”

Aku mengangguk.

“Jangan lupa makan tu.” Dia mengunjuk ke arah bungkusan yang berada dalam peganganku.

Aku mengangguk lagi.

Dia menatap wajahku saat mahu beredar pergi. Entah kenapa, aku tidak tahu.

“Pergilah,” bisikku perlahan. “Dah hampir waktu berbuka ni.” Aku mengingatkannya.

Dia tersenyum manis. “Nanti kita ketemu lagi,” ujarnya.

Aku mengangguk. “Hari lebaran nanti. Datang rumah, ya?”

Sesaat kemudian, aku melihat dia pergi.

Aku menghulurkan bungkusan makanan itu kepada Tante Ard yang masih sibuk di dapur.

“Apa ni, Miera?” tanya Tante Ard padaku. “Siapa yang beri?”

“Tadi, Rudi datang. Untuk juadah berbuka katanya,” jelasku.

Tante Ard mengerlingku sambil mengerutkan dahinya. “Pastinya ini untuk Miera,” ujarnya. Dia lantas membuka bungkusan yang berbalut kain itu. Kelihatan sebiji mangkuk plastik bertutup kemas di dalam balutan itu. Tante Ard segera membukanya. Rendang. Rendang itu agak istimewa kerana ada hati, limpa, daging dan kentang kecil atau baby potato. Mangkuk di bawahnya pula berisi gulai lemak nangka dengan ikan masin. Aromanya sahaja sudah membuatkan kami kecur liur. “Wah, istimewa sekali ni! Pastinya masakan ini khas untuk Miera. Pasti!” ulang Tante Ard lagi sambil melirikku dengan senyuman penuh erti.

Emak yang kebetulan berada di dapur merenungku.

Unyang dari ruang tamu perlahan-lahan mendekatiku. Kak Jaja pantas mendapatkan unyang dan memimpinnya. “Ada apa?” tanya unyang perlahan.

Tanpa sepatah kata, Tante Ard menunjukkan pemberian Rudi pada unyang.

Unyang mengangguk. “Mereka kelihatan cocok berdua.”

Kak Jaja sudah tersengih-sengih di sisi unyang.

“Kamu juga bila kahwinnya? Orang sekarang suka sendiri dari berkahwin. Berkahwin itu sunnah, mengelak fitnah, meramaikan waris dan umat Nabi Muhammad. Kenapa perlu tunggu lama-lama?”

“Dia mahu kaya dulu sebelum kahwin, nek. Saya juga sudah pening. Hari-hari ingatkan dia. Tapi dia lebih senang begitu,” sampuk mak long, separuh mendengus.

“Betul tu, nek. Kadang-kadang lelaki yang baik susah mahu dicari. Yang baik tu ada, tapi sudah diambil orang. Nggak (tidak) mahu buru-buru, biar dulu sampai jumpa yang benar-benar sesuai.” Giliran emak pula mencelah.

“Kalau susah mahu cari pasangan di kota, pulang saja ke kampung. Sini ramai lelaki yang hebat-hebat. Kamu jangan terlalu memilih. Yang tahu menghormati orang tua, kuat pegangan ugamanya, pandai menjaga nama baik keluarga, bertanggungjawab, punya rasa kasih pada pasangannya, itu sudah memadai.”

Emak dan mak long masing-masing mengangguk, menyokong kata-kata unyang.

Aku dan Kak Jaja sesekali mengeluh. Ternyata, kami sudah terperangkap dalam perbincangan ini.

“Bagaimana Rudi? Bagus kan?” tanya Tante Ard kepadaku.

“Ya, kami kawan saja,” jelasku perlahan.

“Kawan? Itu saja? Rudi tak cukup bagus ke?” tanya Tante Ard lagi.

Aku senyum sahaja.

“Biar dulu berteman. Nanti lama-lama, pasti suka,” celah unyang. Wajah tuanya menggambarkan keyakinan yang cukup tinggi. Bagaimana jika perasaanku terhadap Rudi masih di tahap yang sama? Tidak pernah menganggap dirinya lelaki istimewa di antara kenalan lelaki yang aku kenali? Marahkah unyang? Kecewakah unyang? Paling membimbangkan jika kesihatannya turut terjejas.

Aku mengeluh panjang. Bagaimana dapat aku lari dari semua ini? Jika aku benar-benar punya kekasih hati, bolehkah aku melarikan diriku dari ini semua? Mungkin dengan Kudin rancanganku gagal. Pasti jelas tergambar di wajahku bahawa aku menggunakan Kudin semata-mata untuk lari dari kemelut ini. Semua orang bagai dapat mengagak.

Aku teringat kata-kata emak pak long. “Kalau Miera ada orang lain, emak mungkin boleh tolong Miera. Tapi sekarang, abah pun tahu Miera belum ada teman lelaki. Macam mana kami nak cakap pada unyang dan Om Irwan sedang hakikatnya Miera masih single. Kalau Miera nak beritahu unyang yang Miera belum bersedia untuk kahwin, terpulang. Tapi sebelum Miera buat macam tu, mak nak ingatkan Miera supaya berhati-hati dengan perkataan yang Miera gunakan pada unyang. Unyang nak sangat keluarga kita bersatu semula. Itu sebab unyang beria-ia nak Miera kahwin dengan lelaki pilihan dia.”

Di mana harus aku cari lelaki yang lebih hebat daripada Rudi? Adakah lelaki di dunia ini yang memegang kunci hatiku ini?

“Tak tidur lagi?” Sapaan Jaja memecahkan lamunanku. “Apa yang Miera fikirkan tu? Panjang betul termenung.”

Aku menarik nafas panjang. “Lelaki yang boleh Miera sayang sampai mati. Yang boleh Miera korbankan jiwa Miera untuk dia. Yang boleh sayang Miera lebih dari segalanya.”

“Patutlah tak boleh tidur,” gumamnya sambil menggeliat sedikit. Kemudian dia menarik selimut hingga ke paras dada.

“Miera fikir pasal Rudi ke?”

“Tak adalah.”

“Habis tu, fikir pasal siapa?”

“Lelaki.”

“Takkan Miera tak tergoda langsung dengan Rudi tu? Rudi dah lebih dari okey, Miera. Akak tengok tak ada yang kurang pun pada dia. Sikit pun Miera tak tergoda ke?”

“Akak tak terfikir ke dia mungkin dah ada teman wanita? Miera musykillah, lelaki macam dia, takkan tak ada girlfriend lagi?”

“Dia pun boleh kata macam tu jugak pasal Miera. Dia pun boleh musykil jugak kalau tak ada lelaki terpikat pada Miera. Tengok diri Miera kat cermin. Miera tak ada kurang apa-apa pun yang boleh buat lelaki tak pandang Miera. Emi dah tentu cantik, tapi Miera sikit pun tak ada bezanya dari Emi. Tu yang akak pelik macam mana Miera boleh tak ada boyfriend.”

Aku mengeluh. “Zaman sekarang ni, nak cari lelaki yang benar-benar ikhlas bukannya senang. Bukan Miera memilih, tapi sekurang-kurangnya kalau dapat yang menyenangkan perasaan Miera pun, dah cukup baik. Tapi yang ada pun macam tak semenggah aje.”

“Takkan tak ada sorang pun yang Miera suka?”

“Tak ada,” tekanku.

“Okey, lelaki macam mana impian Miera sebenarnya? Takkanlah Miera nak lelaki yang serba-serbi sempurna?”

“Miera tak minta lelaki yang serba-serbi sempurna. Mana ada orang yang sempurna kat dunia ni? Cuma Miera nakkan seseorang yang bila Miera pandang, Miera tahu dia untuk Miera. Itu aje.”

Kak Jaja menghela nafas panjang sebelum bersuara. “Macam nilah, Miera. Apa kata Miera kawan dengan Rudi dulu? Kalau ada jodoh Miera dengan dia, Miera lari jauh pun dia tetap jodoh Miera. Mungkin dia bukan lelaki sempurna, tapi mungkin lelaki terbaik untuk Miera.”

Aku merenung jauh mendengar kata-kata Kak Jaja. “Mungkin juga,” gumamku perlahan.

“Dahlah, jangan fikirkan sangat. Just go with the flow. Macam akak kata, kalau Rudi tu jodoh Miera, dia tetap jodoh Miera. Kalau bukan… macam mana unyang nak korang berdua bersatu pun, takkan jadi punya. Itu ajelah yang akak boleh cakap.”

“Yalah penasihat!” sendaku dan tidak semena-mena, kami berdua ketawa geli hati.

Entah berapa lama fikiranku jauh melayang pada seseorang yang entah di mana, entah bagaimana rupa. Tapi aku pasti, biarpun berjuta lelaki wujud di muka bumi ini, pasti ada seorang yang ditakdirkan untukku. Cuma aku tidak tahu di mana ‘dia’ berada sekarang ini.

****

AKU terkejut. Tangan kanannya yang sedang menuang air panas ke dalam cawan-cawan tertumpah secara tidak sengaja ke atas tangan kiriku yang sedang menyusun cawan-cawan kosong berhampirannya. Aku menjerit. Sakit bercampur terkejut.
“I’m sorry. I’m so, so sorry.” Dia menarik tanganku dekat dengannya.

Aku rasa ingin meraung di situ juga. Air itu baru sahaja diambil dari atas api dapur sebaik sahaja selesai dijerang dan dibancuh oleh Tante Anggriani. Pedih, pijar dan panas.

Dia membawaku ke kerusi yang berhampiran. Di situ, dia membuka begnya dan mengeluarkan sejenis krim. Segera disapunya ke tanganku yang kemerahan. Buat seketika, aku rasa lega. Dalam sekelip mata, tanganku terasa dingin.

Kami berpandangan. “Okey?” tanya Dr. Malik perlahan.

Aku mengangguk.

“Again, I’m sorry,” ucapnya, menarik nafas lega pada masa yang sama.

“Tak apa. Silap saya jugak. Saya patut lebih berhati-hati,” ujarku sambil tersenyum. Perlahan-lahan aku menarik tanganku dari pegangannya.

“I promise, there will be no scar at all. As good as new,” janjinya padaku. Sungguh-sungguh.

Entah kenapa aku rasa geli hati dengan kata-katanya itu. Bimbang benar dia akan kesan parut yang bakal kualami nanti. “Kalau ada pun tak apa. Sekurang-kurangnya, bila saya tengok parutnya, ada juga kenangan.” Sebaik ayat itu terucap, baru aku sedar yang aku sudah berlebihan. Aduh! Aku mengetap bibir, tiba-tiba sahaja rasa bersalah.

Dia diam memandangku. “Kenangan? Kenangan awak dengan saya, itu maksud awak?”

Aku ketawa, menutup rasa gemuruh. Perlahan-lahan aku merenggangkan jarak antara kami.

“Rasa-rasanya, awak nak kena air panas lagi tak?”

Aku tersentak. Tawaku mati serta-merta. “Kenapa pulak?”

“Supaya awak sentiasa kenangkan saya,” jawabnya selamba.

Sekali lagi aku melepaskan tawa. Gurauannya cukup bersahaja sehingga aku tidak mampu mengawal gelakku. “Kejamnya. Boleh kena saman ni,” ulasku.

“Samanlah. Saya tak kisah, asalkan saya boleh jumpa awak selalu.”

Serentak, jantungku berdegup kencang. Aku mengerlingnya dari ekor mata.

Bibirnya terkumat-kamit seperti berkata sesuatu, tetapi aku tidak mendengar apa yang sedang diperkatakan. Dari bibirnya, pandanganku beralih ke sepasang anak matanya pula dengan seribu tanda tanya.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/71839/masih-setia